Anda di halaman 1dari 4

A.

Perlengkapan hubung bagi meliputi :


Panel Hubung Bagi.
Kotak Kontak.
Kotak Kontak Biasa.
Kotak Hubung Bagi.
PHB harus dipasang :
 Terlihat rapi, teratur.
 Pada ruang yang cukup luas untuk operasi dan pemeliharaannya, tanpa bantuan
tangga, meja atau perkakas lainnya.

B. Penyambungan penghantar pada PHB :

 Harus menggunakan terminal, kecuali sudah tersedia sarana sambung pada PHB.
 Rel terminal kabel masuk harus terpisah dari rel sambungan daya.
 Jika dipasok dari 2 sumber berbeda, sirkit suplai harus diberi jarak minimal 5 cm.
 Tersedia ruang yang cukp luas, untuk pemeliharaan, pemeriksaan, perbaikan,
pelayanan dan tidak mengganggu lalu lintas.
 Untuk PHB dalam ruang khusus mengikuti ketentuan pada gambar.

Bangunan dalam PHB harus terbuat dari bahan tidak dapat terbakar.
Semua mur, baut dan komponen penyambungan yang terbuat dari logam yang dipakai
untuk konstruksi sambungan pada PHB harus terbuat dari / atau dilapisi logam pencegah
karat, guna menjamin kontak listrik yang sempurnya.
Sambungan dua jenis logam yang berlainan harus menggunakan konektor khusus
(bimetal).

C. Penandaan pada konstruksi instalasi PHB :


 Tanda-tanda/identifikasi, tujuan pelayanan/sirkit, harus terlihat jelas/tidak mudah
hapus, lengkap dengan bagan satu garis dengan keterangannya.
 Tanda-tanda warna, setiap fasa, netral, pembumian harus jelas dan nyata.

D. Pemasangan sakelar masuk.


 PHB minimal harus dipasang satu sakelar masuk, sedangkan pada setiap
penghantar keluar setidaknya dipasang satu sakelar pengaman proteksi arus
(pengaman lebur, MCB, MCCB atau sejenisnya)
 Batas kemampuan sakelar masuk minimal 10 A dan arus minimum sama dengan
KHA penghantar.
 Sakelar masuk harus diberi tanda khusus untuk membedakan dengan yang lain atau
diberi jarak minimal 5 cm terhadap sakelar keluar.
 Sakelar masuk tidak perlu dipasang pada kondisi :
- Berjarak 5 meter dari PHB hulunya.
- Diganti pemisah namun pada sirkit keluar dipasang sakelar keluar.
- Bantuan dari sakelar bantu

Pada prinsipnya pada suatu instalasi PHB harus ada sakelar untuk memutus beban dan
satu proteksi arus

E. Pemasangan sakelar keluar


Sakelar sirkit keluar PHB harus dipasang pada instalasi jika :
 Mensuplai minimal 3 PHB disisi hilir.
 Memasok 3 motor atau lebih dengan harga minimal diatas 1,5 kw dalam ruang yang
sama.
 Sirkit keluar mempunyai arus nominal minimal 100 A.

F. Konstruksi sirkit keluar PHB


Jumlah sirkit keluar PHB dibatasi dan diatur :
 Maksimum 6 sirkit keluar.
 Kelompok penerangan tersendiri.
 Kelompok instalasi tenaga tersendiri.
 Sambungan fasa tunggal/fasa tiga masing-masing tersendiri.

G. Konstruksi perletakan pengaman lebur, sakelar

Pada sirkit masuk, pengaman lebur di pasang sesudah sakelar.


Pada sirkit keluar, pengaman lebur dipasang, sesudah sakelar.
Konstruksi pengkabelan harus dihindarkan adanya induksi magnetik yang menyebabkan
panasnya kerangka pelindung akibat arus pusar.

H. Konstruksi pemisah
 Pemisah harus di pasang pada sirkit masuk dan semua sirkit keluar.
 Kedua sisi pemutus.
- Tanda “buka” (O) dan “tutup” (I) harus terlihat jelas.

 Konstruksi pemisah tidak boleh :


- Terbuka sendiri akibat getaran
- Terbuka sendiri akibat gaya berat sendiri.

I. Jarak minimum bagian konduktif tak berisolasi


Jarak minimum bagian konduktif dengan bagian konduktif lain, dengan BKT harus
sekurang-kurangnya 5 cm + 2/3 X KV sistem = 5 cm + 2/3 x 1 kV ≈ 6 cm (untuk tegangan
rendah), kecuali jarak dengan bagian belakang PHB.

J. Konstruksi sambungan pembumian pada PHB


Sambungan kabel pembumian pada PHB harus memperhatikan system pembumian
yang dianut.
 Bila rel proteksi pada PHB utama dihubung ke rel netral (sistem T NC), rel tersebut
harus dibumikan.
 Bila rel proteksi pada PHB utama terpisah dari rel netral (sistem TT), maka hanya rel
proteksi saja yang dibumikan.
 Bila sakelar masuk di lengkapi GPAS / ELCB, rel netral tidak boleh dibumikan.
K. Perlengkapan hubung bagi tertutup.
 Kedudukan pemisah harus dapat dilihat dengan jelas.
 Perlindungan pemisah adalah sedemikian sehingga pada keadaan terbuka semua
bagian bertegangan cukup aman terhadap tegangan sentuh.
 Konstruksi pengkabelan adalah sedemikian rupa. Pengukuran, pemeriksaan,
pembumian dan penghubung singkat harus dapat dilakukan dengan mudah.
 Semua BKT harus dihubung ke terminal pembumian. Penyambungan dilakukan
dengan sepatu kabel. Bagian Pintu dihubung dengan kabel pita.
 Semua kabel-kabel di dalam PHB baik untuk penyambungan, lampu indikator,
pengukuran harus dibuat seminimum mungkin dan teratur jalurnya.

L. Konstruksi PHB pasangan luar.


 Semua perlengkapan PHB harus dari material tahan cuaca (galvanized).
 Harus dihindari adanya genangan air pada PHB.

M. Instalasi lemari hubung bagi, kotak hubung bagi dan meja hubung bagi
 LHB, KHB dan MHB adalah bentuk-bentuk dari PHB tertutup.
 LHB, KHB, MHB harus dipasang pada tempat yang bebas lembab, kering,
berventilasi cukup dan tidak terkena hujan.
 Bila pintu terbuka ke depan secara maksimal, jarak ujung pintu dengan dinding
minimal 45 cm.
 Pada instalasi di tempat umum harus diberi dudukan minimum setinggi 1,2 meter
dari tanah.

N. PHB tertutup pasangan luar


Konstruksi dan penempatan, harus memperhatikan :
 Ikatan dudukan kokoh tidak mudah roboh.
 Lubang ventilasi di pasang, sehingga binatang kecil dan benda kecil tidak bisa
masuk / dimasukkan
 Tidak ada komponen perlengkapan hubung bagi yang terlihat dari luar, pintu lemari
PHB harus dikunci.
 Semua bagian metal (lemari PHB) non tegangan harus di bumi.
 Lemari PHB harus dipasang pada tempat bebas banjir.

O. PHB terbuka pasangan dalam.


 Lokasi PHB harus diisolasi dengan pembatas fisik
 Jika pagar terbuat dari logam harus dibumikan
 Tidak boleh ditempatkan dekat saluran gas.
 Ruang bebas dibelakang PHB yang tidak terpasang pada ruang khusus, harus
dipagar terkunci.
 Jika panjang PHB maksimum 1,2 m dan lebar ruang bebas dibelakang lebih kurang
0,3 meter pekerjaan instalasi kabel / terminasi harus dibuat dengan mudah.
 Dinding di belakang PHB tidak boleh terbuat dari bahan mudah terbakar atau logam.
 LHB atau KHB pada perumahan dipasang minimal 1,5 meter diatas lantai, berjarak
minimal 2,5 meter dari ruang cuci dan tidak boleh dipasang di kamar mandi/tempat
cuci/kamar kecil/diatas kompor/diatas bak air.
P. Instalasi pengkabelan pada sakelar, pemisah, pengaman lebur dan pemutus.
 Mekanisme buka-tutup (switching) agar diperhatikan semua kutub fasa-netral dapat
dibuka atau ditutup secara bersama.
 Pada pengaman dengan sistem TNC (khususnya pada JTR, penghantar netral tidak
boleh diputus.
 Pada pengaman sistem TT dan IT, semua fasa-netral dibuka-tutup bersama,
demikian pula jika transfer beban ke generator cadangan.
 Sambungan kabel adalah sedemikian, sehingga bagian bergerak tidak boleh
bertegangan.

Q. Instalasi proteksi pada PHB


 Pemasangan pemutus dan pengaman lebur harus mempunyai daya hubung singkat,
sekurang-kurangnya sama dengan daya hubung pendek pada PHB tersebut.
 Pengaman lebur type D dengan I nominal 25 A tidak boleh dipasang dibelakang
pengaman lebur dengan I nominal minimum 200 A, tanpa proteksi perantara.
 Sakelar tidak boleh dipasang pada penghantar pembumian, kecuali pada penghantar
netral atau nol.