Anda di halaman 1dari 34

“FORMULASI SHAMPO UNTUK RAMBUT RONTOK DARI BAHAN ALAM”

Ditujukan Untuk Memenuhi Tugas Ke-3 Kosmetologi dan Teknologi Kosmetik

Dosen Pembimbing:
Prof. Dr. Teti Indrawati, MS.Apt

Disusun oleh :
Jihan Ghina Khansa 14330011
Dwi Bagus Haryadi 14330016

FAKULTAS FARMASI
INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI NASIONAL
JAKARTA
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat,
karunia, serta taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan makalah tentang Formulasi
shampo untuk rambut rontok ini dengan baik meskipun banyak kekurangan didalamnya. Dan
juga kami berterima kasih kepada Ibu Prof.Dr.Teti Indriwati.MS,.Apt dan ibu Yayah Siti
Djuhariah.Msi,.Apt selaku Dosen mata kuliah Kosmetologi dan Teknologi Kosmetik Institut
Sains dan Teknologi Nasional yang telah memberikan tugas ini kepada kami.
Dan harapan kami semoga makalah ini dapat menambah pengetahuan dan pengalaman
bagi para pembaca.

Jakarta, Desember 2017

Penyusun

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................... 1

DAFTAR ISI................................................................................................................................... 2

BAB I .............................................................................................................................................. 4

PENDAHULUAN .......................................................................................................................... 4

1.1. Latar Belakang .................................................................................................................... 4

1.2. Rumusan Masalah ............................................................................................................... 5

1.3. Tujuan ................................................................................................................................. 6

BAB II............................................................................................................................................. 7

TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................................. 7

2.1. Rambut ................................................................................................................................ 7

2.1.1. Anatomi Rambut ........................................................................................................... 7

2.1.2. Fisiologi Rambut ......................................................................................................... 10

2.1.3. Siklus Aktivitas Folikel Rambut ................................................................................. 11

2.1.4. Fungsi Rambut ............................................................................................................ 13

2.1.5. Rambut Rontok ........................................................................................................... 13

2.1.6. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Rambut Rontok ............................................... 14

2.2. Bayam ............................................................................................................................... 16

2.2.1. Pengertian ................................................................................................................... 16

2.2.2. Metode Pembuatan Ekstrak Daun Bayam .................................................................. 16

2.3. Shampo ............................................................................................................................. 16

2.3.1. Karakteristik Sediaan Shampo .................................................................................... 17

2.3.2. Komponen Penyusun Sediaan Shampo ...................................................................... 18

2.3.3. Jenis – Jenis Shampo .................................................................................................. 21

2.3.4. Persyarat Shampo........................................................................................................ 22

2
2.3.5. Metode Pembuatan Sediaan Shampo .......................................................................... 23

2.3.6. Evaluasi Sediaan Shampo ........................................................................................... 23

2.4. Shampo Untuk Rambut Rontok ........................................................................................ 24

2.4.1. Formulasi Shampo Untuk Rambut rontok .................................................................. 24

2.4.2. Monografi Bahan Baku Shampo Untuk Rambut Rontok ........................................... 25

2.4.3. Alat dan bahan Untuk Pembuatan Shampo Rambut Rontok ...................................... 27

2.4.4. Cara Pembuatan Shampo Untuk Rambut Rontok ....................................................... 27

BAB III ......................................................................................................................................... 28

PEMBAHASAN ........................................................................................................................... 28

3.1. Perbandingan Formulasi Sediaan Shampo Untuk Rambut Rontok .................................. 28

3.2. Karakteristik Sediaan Shampo Untuk Rambut Rontok .................................................... 30

BAB IV ......................................................................................................................................... 32

PENUTUP..................................................................................................................................... 32

4.1. Kesimpulan ....................................................................................................................... 32

4.2. Saran ................................................................................................................................. 32

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 33

3
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Kosmetik adalah sediaan atau paduan bahan yang untuk digunakan pada bagian luar
badan (kulit, rambut, kuku, bibir dan organ kelamin bagian luar), gigi dan rongga mulut untuk
membersihkan, menambah daya tarik, mengubah penampilan, melindungi supaya tetap dalam
keadaan baik, memperbaiki bau badan tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati atau
menyembuhkan suatu penyakit.
Rambut merupakan mahkota bagi setiap orang. Sehingga perlu selalu dirawat agar
terhindar dari kebotakan. Banyak cara merawat rambut agar tetap indah dan tidak mudah rusak.
Memiliki rambut yang indah, lebat, sehat dan panjang merupakan dambaan setiap orang amat
terlebih kaum hawa. Oleh karena itu, banyak produk-produk kosmetika yang diproduksi untuk
memenuhi dan mengatasi kebutuhan tersebut. Hampir semua orang amat terlebih mempunyai
kecenderungan serupa, yaitu ingin terlihat cantik dan indah untuk dipandang, sehingga
membutuhkan banyak produk perawatan kosmetik untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
Untuk memperoleh rambut yang tebal, hitam, sehat dan mudah diatur, rambut butuh
perhatian. Satu hal yang perlu disadari adalah adanya berbagai faktor yang dapat mengakibatkan
perubahan kondisi kulit kepala dan rambut seperti faktor usia lanjut, depresi, berkurangnya
aktifitas kelenjar minyak dikulit kepala, gangguan pembuluh darah, gangguan hormon, pengaruh
kosmetika, pajanan sinar matahari secara terus menerus dan kurangnya makanan yang bergizi
untuk kepentingan pertumbuhan rambut. Apabila hal tersebut tidak diperhatikan maka akan
memungkinkan terjadinya kerontokan rambut sehingga rambut menjadi tipis bahkan botak,
rambut rontok, kulit kepala dan rambut kering, rambut kusam dan sulit diatur serta timbulnya
uban sebelum waktunya.
Folikel rambut adalah suatu insersi sel-sel epidermal ke dalam dermis yang membentuk
selubung akar bagian sebelah luar dari sehelai rambut. Berada ditengah-tengah dari selubung
akar bagian sebelah luar adalah selubung akar bagian sebelah dalam yang mengelilingi berkas

4
rambut. Bergerak secara vertikal ke bawah dari folikel rambut, ditemukan sejumlah struktur
anatomis. Bukaan pada epidermis, yang disebut kanal rambut, diikuti oleh saluran kelenjar
sebasea. Di bawahnya adalah otot arrector pili. Folikel rambut terletak membentuk suatu sudut
dengan kulit, dan ketika kulit dikenai suhu dingin, otot arrector pili menarik folikel rambut
hingga bergerak secara vertikal. Piloereksi (atau “guncangan angsa”) meningkatkan ketebalan
relatif kulit, yang lebih lanjut melindungi kulit terhadap cedera akibat dingin. Pada bagian dasar
dari folikel adalah papila, yang di dalamnya terjadi pertumbuhan sel Folikel rambut tidak terus-
menerus memproduksi rambut. Sebaliknya mereka melalui tiga siklus pertumbuhan, degenerasi,
dan istirahat. Kecuali folikel janggut dan kulit kepala, siklus yang umum bertahan selama
beberapa bulan; folikel kulit kepala melalui suatu siklus yang bertahan rata-rata 1.100 hari.
Walaupun jumlahnya beragam kurang lebih 10% tergantung warna rambut, rata-rata kulit kepala
mengandung kurang lebih 100.000 folikel. Kurang lebih 100 rambut rontok dari kulit kepala
setiap harinya. Rambut kulit kepala tumbuh pada laju kurang lebih 35 hingga 37 mm/hari, tetapi
pertumbuhan ini dapat dipengaruhi oleh beragam obat, seperti hormon seks laki-laki dan
perempuan, hormon tiroid, dan kortikosteroid. Setiap rambut individu disusun oleh sel-sel
epitelial yang terkeratinasi, yang dipersatukan satu sama lain oleh beragam protein khusus. Latar
belakang etnik menghasilkan perbedaan-perbedaan pada struktur dan tekstur rambut kulit kepala,
tetapi efek keetnisan ini tidak ditemukan pada rambut bagian-bagian tubuh yang lain.

1.2. Rumusan Masalah

1. Bagaimana karakteristik sediaan sampho untuk rambut rontok?


2. Apa saja komponen penyusun sediaan sampho untuk rambut rontok?
3. Bagaimana metode pembuatan pembuatan sediaan sampho untuk rambut rontok?
4. Apa saja evaluasi dari sediaan sampho untuk rambut rontok?
5. Bagaimana hasil dari karakteristik sediaan sampho untuk rambut rontok yang akan
dibuat?

5
1.3. Tujuan

Untuk memahami dan menganalisis tentang karakteristik shampo untuk rambut rontok,
komponen, metode pembuatan, evaluasi, formulasi, serta hasil dari karakteristik sediaan shampo
untuk rambut rontok.

6
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Rambut

2.1.1. Anatomi Rambut

Rambut merupakan tambahan pada kulit kepala yang memberikan kehangatan,


perlindungan dan keindahan. Rambut juga terdapat diseluruh tubuh, kecuali telapak tangan,
telapak kaki dan bibir. Semua jenis rambut tumbuh dari akar rambut yang ada di dalam
lapisan dermis dari kulit. Oleh karena itu kulit kepala atau kulit bagian badan lainnya
memiliki rambut.
Rambut yang tumbuh keluar dari akar rambut itu ada 2 bagian menurut letaknya,
yaitu bagian yang ada di dalam kulit dan bagian yang ada di luar kulit. Rambut terbentuk dari
sel-sel yang terletak ditepi kandung akar. Cupak rambut atau kandung akar ialah, bagian
yang terbenam dan menyerupai pipa serta mengelilingi akar rambut. Jadi bila rambut itu
dicabut dia akan tumbuh kembali, karena papil dan kadung akar akan tetap tertinggal di sana.
Anatomi rambut penting diketahui terutama bagi ahli kecantikan, supaya tidak salah dalam
memilih kosmetika rambut.
Untuk lebih jelasnya, Basuki (1981:15) menjelaskan tentang rambut itu sebagai
berikut :

a. Helaian seperti benang tipis yang tumbuh dari bawah permukaan kulit.
b. Dibentuk oleh lapisan sel yang tertutup lapisan yang tersusun. Bentuknya seperti sisik
ikan pada lapisan luarnya.
c. Terdiri dari zat horney atau disebut juga dengan keratin.

7
Berdasarkan hal itu bagian-bagian rambut dikenal dengan rambut yang berada di
dalam kulit dan berada diluar kulit. Bagian-bagian rambut ini dapat dibagi atas :

a. Akar Rambut (Hair Folicle)


Akar rambut adalah bagian rambut yang tertanam di dalam kulit. Seperti yang terlihat
pada gambar di atas maka akar rambut terbagi :
 Bulp yaitu bagian pangkal rambut yang membesar, seperti bentuk bola, gunanya
untuk melindungi papil rambut.
 Papil rambut adalah bagian yang terlindungi di dalam bulp atau terletak dibagian
terbawah dari folicle rambut. Papil rambut tidak ubahnya seperti piring kecil yang
tengahnya melengkung dan menonjol ke arah rambut, lengkungan inilah yang
menyebabkan ia disebut papil, berasal dari sel-sel kulit jangat (corium) serta kulit
ari (epidermis). Diantara sel-sel papil juga terdapat melanosit. Melanosit
menghasilkan pigmen (zat warna), yang akan disebarkan terutama ke dalam
contek, kemudian ke dalam medulla rambut. Di samping itu juga terdapat di
dalam papil rambut yaitu pembuluh darah dan getah bening, yang berfungsi
memberi makanan kepada rambut (memelihara kehidupan rambut), serta terdapat
juga saraf yang mensarafi folicle rambut. Itu sebabnya rambut tidak mempunyai
saraf perasa. Oleh karenanya kita tidak merasa sakit bila rambut digunting atau
dipangkas.
 Folicle rambut ialah kandungan atau kantong rambut tempat tumbuhnya rambut.
Kantong rambut terdiri dari 2 lapis. Lapisan dalamnya berasal dari sel-sel
epidermis, sedangkan lapisan luarnya berasal dari sel-sel dermis. Rambut yang
panjang dan tebal mempunyai folicle berbentuk besar, folicle rambut ini
bentuknya menyerupai silinder pipa. Kalau folicle bentuknya lurus, rambut juga
lurus dan bila melengkung rambut jadi berombak. Tetapi kalau lengkungannya itu
lebih lengkung lagi, maka rambutnya keriting. Di dalam folicle ini bermuara
kelenjar lemak (palit).
 Otot penegak rambut ialah yang menyebabkan rambut halus bulu roma berdiri
bila ada sesuatu rangsangan dari luar dan dari dalam tubuh kita. Misalnya merasa
seram, kedinginan, kesakitan, kelaparan dan sebagainya.

8
 Matrix, disebut juga dengan umbi/tombol atau lembaga rambut. Seperti dijelaskan
di depan, bahwa di dalam folicle terdapat rambut. Bagian yang berdekatan dengan
papil lebih subur daripada bagian yang lebih jauh di atasnya. Bagian yang subur
itulah yang disebut matrix atau umbi/tombol atau lembaga rambut. Mengapa pada
bagian itu lebih subur ?. Ini disebabkan karena kelompok sel yang terdapat
dibagian itu selalu membelah diri, membentuk bagian rambut baru. Diantara sel-
sel umbi juga terdapat sel-sel melanosit. Bagian paling dalam atau tengah umbi
rambut, sel-selnya berwarna keputih-putihan dan masih lembek (masih muda).
Sel-sel ini masih mengandung parakeratin (sel rambut yang warnanya sudah lebih
mantap, sudah keras, mengandung keratin). Parakeratin adalah zat pendahulu
keratin. Sel-sel rambut yang masih muda ini terdorong ke atas oleh sel-sel yang
terjadi kemudian. Makin ke atas makin mengalami proses keratinisasi
penandukan.

b. Lapisan Batang Rambut


Batang rambut ialah bagian rambut yang kelihatan di atas permukaan kulit. Seperti
yang dijelaskan oleh Yenes (1984:2) bahwa batang rambut ini terbagi pula atas 3
bagian, yakni :
 Cuticula (selaput kulit ari) yang berbentuk seperti sisik-sisik ikan dan sangat
berfungsi untuk melindungi lapisan rambut (berada paling luar yang merupakan
pelindung). Di samping itu ia juga berfungsi untuk menentukan besar kesilnya
daya serap zat cair pada rambut seperti air, shampo, conditioner, obat keriting,
zat/cat pewarna rambut, bleaching. Pada rambut yang kasar lapisan cuticula nya
juga kasar. Sedang pada rambut yang halus lapisan cuticula nya juga halus.
 Cortex atau kulit ari rambut, ialah bagian rambut yang terbesar dan merupakan
lapisan di bawah cuticula. Cortex berfungsi sebagai lapisan yang menentukan
warna karena pigmen (zat warna rambut dikandung oleh lapisan ini). Misalnya
penyerapan zat cair, obat keriting, cat rambut, dan lain-lain. Jadi cortex ini
berhubungan dengan sifat elastisitas rambut.
 Medulla atau sum-sum rambut. Medulla ini terdapat dibagian paling tengah.
Rambut yang halus sekali ada yang tidak terdapat medulla nya. Agar jelasnya

9
perhatikanlah Gambar di bawah ini, yang menunjukkan penampang dari batang
rambut.

c. Batang Rambut
Berkaitan dengan struktur maka bentuk-bentuk rambut dapat dikelompokkan sebagai
berikut :
 Lurus, tidak bergelombang dan tidak keriting. Biasanya rambut yang lurus dapat
memberikan beberapa kemudahan kepada si pemakai misalnya dalam hal tatanan
rambut, baik yang dipotong maupun yang disanggul. Mengapa demikian? Karena
rambut lurus ini mempunyai folicle yang lurus dan penampangnya bulat.
 Berombak yaitu memperlihatkan gelembung yang besar pada rambut. Hal ini
disebabkan karena folicle nya melengkung dan penampangnya lonjong/oval.
Rambut ini juga termasuk mudah dalam hal penataan, baik yang disanggul atau
disasak maupun yang dipotong pendek.
 Keriting, biasanya rambut yang keriting berbentuk gelombang kecil-kecil atau
sedang. Ini adalah karena folicle nya amat melengkung sedangkan penampangnya
gepeng

2.1.2. Fisiologi Rambut

a. Pengaturan Suhu Badan


Pada manusia fungsi ini hampir tidak ada lagi, sejalan dengan perkembangan cara-
cara lain untuk memelihara suhu tubuh yang konstan melalui kelenjar-kelenjar
keringat, peredaran darah kulit dan pengaruh susunan saraf terhadap struktur-strukur
tadi. Dalam kondisi dingin, pori-pori rambut akan mengecil. Dalam kondisi panas,
maka kondisi tersebut berlaku sebaliknya.

b. Fungsi Sebagai Alat Perasa


Rambut memperbesar efek rangsang sentuhan terhadap kulit. Sentuhan terhadap bulu
mata menimbulkan reflex menutup kelopak mata. Kepekaan kulit terhadap sentuhan
berbanding sejajar dengan kelebatan pertumbuhan rambut. Maka kulit kepala dengan

10
kelebatan pertumbuhan rambut 312/cm2 sangat peka terhadap sentuhan.
(Kusumadewi, dkk). Rambut meningkatkan kepekaan kulit terhadap rangsangan
sentuhan. Pada beberapa spesies yang lebih rendah, fungsi ini mungkin lebih
disempurnakan. Sebagai contoh, sungut kucing sangat peka dalam hal ini. Peran
rambut yang lebih penting pada hewan-hewan rendah adalah konservasi panas, tetapi
fungsi ini tidak begitu bermakna bagi manusia yang relative tidak berbulu.

2.1.3. Siklus Aktivitas Folikel Rambut

Setelah pembentukan folikel rambut dan rambut, perkembangan folikel rambut


selanjutnya akan berhenti pada bulan ke-5 kehamilan. Folikel mengalami involusi memasuki
fase katagen, dimana papilla dermis akan mengalami regresi dan akhirnya folikel memasuki
fase istirahat. Sampai saat ini belum diketahui mengapa papila dermis yang telah terbentuk
harus mengalami regresi terlebih dahulu dan kemudian mengalami aktivasi kembali.
(Pusponegoro, Erdina H.D. 2002)
Siklus pertumbuhan folikel rambut adalah demikian. Sejak pertama kali terbentuk
folikel rambut mengalami siklus pertumbuhan yang berulang. Fase pertumbuhan dan fase
istirahat bervariasi berdasarkan umur dan regio tempat rambut tersebut tumbuh dan juga
dipengaruhi faktor fisiologis maupun patologis. Siklus pertumbuhan yang normal adalah
masa anagen, masa katagen, dan masa telogen. (Soepardiman, Lily. 2010)

11
a. Masa anagen : sel-sel matriks melalui mitosis membentuk sel-sel baru mendorong
sel-sel tanduk yang lebih tua ke atas. Aktivitas ini lamanya 2-6 tahun. (Soepardiman,
Lily. 2010)

b. Masa katagen: masa peralihan yang didahului oleh penebalan jaringan ikat di sekitar
folikel rambut, disusul oleh penebalan dan mengeriputnya selaput hialin. Papil rambut
lalu mengelisut dan tidak lagi berlangsung mitosis dalam matriks rambut. Bagian
tengah akar rambut menyempit dan bagian dibawahnya melebar dan mengalami
pertandukan sehingga terbentuk gada (club). Antara bekas papil dan bagian bawah
gada terbentang satu tiang sel epitel. Masa peralihan ini berlangsung 2-3 minggu.
(Kusumadewi, dkk; Soepardiman, Lily. 2010)

c. Masa telogen atau masa istirahat dimulai dengan memendeknya sel epitel mulai dari
bawah ke atas sampai hanya tersisa suatu puting epitel kecil, yaitu benih sekunder,
dan berbentuk tunas kecil yang membuat rambut baru sehingga rambut gada akan
terdorong keluar dan rontok. (Kusumadewi, dkk; Soepardiman, Lily. 2010)

Lama masa anagen adalah berkisar 1000 hari, sedang masa telogen sekitar 100 hari
sehingga perbandingan rambut anagen dan telogen berkisar antara 9:1. Jumlah folikel rambut
pada kepala manusia sekitar 100.000, rambut pirang dan merah jumlahnya lebih sedikit dari
rambut hitam. Jumlah rambut yang rontok per hari 100 helai. Densitas folikel rambut pada
bayi 1135/cm2 dan berkurang menjadi 615/cm2 pada umur tiga puluhan, karena meluasnya
permukaan kulit. Pada umur 50 tahunan ada pengurangan beberapa folikel sehingga jumlah
menjadi 485/cm2. Untuk mengetahui jumlah rambut anagen dan telogen diperiksa rasio
rambut anagen terhadap telogen yang disebut trikogram, sedikitnya 50 helai rambut halus
dicabut dan diperiksa untuk menghindari deviasi standar yang tinggi. Jumlah rambut anagen
pada wanita + 85% dan laki-laki 83% dan jumlah rambut telogen pada wanita 11% dan laki-
laki 15%. (Soepardiman, Lily. 2010).

12
2.1.4. Fungsi Rambut

a. Melindungi kepala dari benturan dan sinar matahari.


b. Sebagai mahkota.
c. Membentuk bingkai dari wajah.
d. Menambah keindahan dan garis warna pada wajah.
e. Melindungi mata dari keringat
f. Melindungi mata dari kotoran dan debu.
g. Membantu menguapkan keringat

2.1.5. Rambut Rontok

Kerontokan rambut adalah kehilangan rambut terminal dalam bentuk apapun dan
dimanapun asal mula terjadinya yang berkisar lebih dari 100 helai per hari. Dapat terjadi
difus atau lokal. Kelainan setempat dapat berupa unifokal atau multifokal. Bila kerontokan
ini berlanjut dapat terjadi alopesia (kebotakan). (Brown, Robin Graham dan Tony Burns;
Pusponegoro, Erdina H.D.2002).
Klasifikasi etiopatogenesis kerontokan rambut dapat membantu menentukan jenis
kerontokan rambut :

a. Kegagalan pertumbuhan rambut, umumnya disebabkan oleh karena displasia


ektodermal akibat gangguan genetik.
b. Abnormalitas batang rambut meliputi: a). instrinsic hair breakage dan b). unruly hair,
dapat terjadi secara kongenital akibat kelainan metabolik atau didapat akibat
kerusakan mekanik atau kimia.
c. Abnormalitas siklus rambut (jumlah rambut yang lepas meningkat), dapat
menyebabkan effluvium telogen, effluvium anagen, dan alopesia areata.
d. Kerusakan folikel rambut dapat disebabkan oleh faktor eksogen (trauma/tekanan),
faktor endogen (infeksi/keganasan/beberapa penyakit dengan proses destruktif) dan
aplasia kutis kongenital. (Suling, Pieter L).

13
Secara umun, kerontokan rambut atau alopesia yang disebabkan oleh trauma mekanis
dapat dibagi menjadi 3 tipe, yaitu trauma, tekanan, dan tarikan.

a. Alopesia traumatic
Kerontokan rambut sampai alopesia akibat trauma memilki daerah yang berbatas
tegas dan merupakan penyebab tersering alopesia sikatrisial.

b. Alopesia karena tekanan


Tekanan yang lama, misalnya pada pasien yang berbaring lama dapat menyebabkan
iskemia, nekrosis, dan ulserasi di kulit kepala. Keadaan ini mengakibatkan
kerontokan rambut yang berkembang menjadi alopesia sikatrisial yang umumnya
bersifat irreversibel.

c. Alopesia karena tarikan


Tarikan kronis dapat menyebabkan atrofi folikel rambut disertai inflamasi folikular
dan rambut yang patah mengakibatkan kerontokan rambut sampai alopesia setempat.
Keadaan ini dapat dijumpai pada gadis-gadis remaja dengan kuncir ekor kuda yang
kencang, pemuda-pemuda sich dan anak-anak Afro-Karabia dengan kuncir-kuncir
kecil di rambut serta pada keadaan trikotilomania. (Suling, Pieter L) .

2.1.6. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Rambut Rontok

Selain karena perubahan hormon, kerontokan rambut juga bisa terjadi akibat kondisi-
kondisi tertentu, seperti :

a. Pengaruh gizi. Asupan gizi yang buruk dapat menyebabkan helai rambut yang
tumbuh menjadi lebih tipis dan rapuh.

b. Zat kimia. Rambut yang terlalu sering menjalani proses kimia di salon juga lebih
rentan mengalami kerontokan. Sering mewarnai rambut dan meluruskannya secara
permanen membuat batang rambut menjadi lebih rentan patah.

14
c. Diabetes, sindrom Down, dan hipertiroidisme. Ketiga kondisi ini bisa menyebabkan
kerontokan yang disebut alopesia areata yang ditandai dengan pitak seukuran koin
besar. Kerontokan ini biasanya terjadi pada remaja serta kalangan dewasa muda.
Namun sebagian besar rambut penderitanya akan kembali tumbuh setelah satu tahun.

d. Efek samping obat-obatan. Kerontokan rambut juga bisa disebabkan oleh obat-obatan
yang biasa digunakan untuk menangani arthritis, depresi, gangguan jantung, serta
tekanan darah tinggi.

e. Tekanan psikologis. Tekanan psikologis (misalnya stres) dapat mengakibatkan


penderita mengalami penipisan rambut di kepala. Namun kerontokan seperti ini
biasanya hanya bersifat sementara.

f. Penyakit kulit dan autoimun tertentu. Penyakit kulit yang menyebabkan terbentuknya
tukak dan sejumlah penyakit autoimun bisa menyebabkan kerontokan permanen.
Contoh-contoh kondisi tersebut di antaranya adalah lichen planus, sarkoidosis, dan
lupus eritematosus diskoid (discoid lupus erythematosus/DLE).

g. Pengobatan Kanker. Kemoterapi, imunoterapi, dan radioterapi dapat menyebabkan


jenis kerontokan rambut yang disebut anagen efluvium (kerontokan menyeluruh).
Kerontokan ini juga bisa berdampak pada kulit kepala, wajah, dan tubuh. Namun
sebagian besar kasus ini tidak bersifat permanen. Rambut biasanya dapat tumbuh
kembali setelah beberapa bulan berhenti menjalani kemoterapi.

15
2.2. Bayam

2.2.1. Pengertian

Bayam yang dikenal dengan nama ilmiah Amaranthus spinosus L. Bayam


mengandung vitamin B, vitamin C, vitamin E, kalium, kalsium, zat besi, magnesium, dan
asam lemak omega-3 yang dibutuhkan oleh rambut untuk mendukung pertumbuhan rambut.
Zat besi dalam bayam juga mampu membantu mengikat oksigen dalam sel darah merah
untuk selanjutnya didistribusikan ke folikel rambut. Fungsinya adalah untuk menutrisi batang
rambut agar tidak mudah rapuh dan tetap kuat dari dalam rambut.

2.2.2. Metode Pembuatan Ekstrak Daun Bayam

Ekstrak etanol bayam dibuat dengan cara maserasi yaitu merendam bayam kering
sebanyak 4000 gram dalam pelarut etanol 96 % sebanyak 4,5 L, hasil maserasi selanjutnya
dikentalkan menggunakan rotary evaporator pada 80 rpm dengan suhu 50° C untuk
mengurangi kandungan etanol pada ekstrak dan diperoleh ekstrak kental sebanyak 488 gram.
Setelah diperoleh ekstrak kental kemudian dilakukan pemeriksaan karakteristik ekstrak.

2.3. Shampo

Sampo adalah sediaan kosmetika yang digunakan untuk maksud keramas rambut,
sehingga setelah itu kulit kepala dan rambut menjadi bersih, lembut, mudah diatur dan berkilau.
Produk perawatan rambut yang digunakan untuk menghilangkan minyak, debu, serpihan kulit
dan kotoran lain dari rambut (Balsam dan Saragih, 1974).
Kata sampo berasal dari bahasa Hindi champo, bentuk imperatif dari champna. Di
Indonesia dulu sampo dibuat dari merang yang dibakar menjadi abu dan dicampur dengan air.
Sampo merupakan salah satu bentuk kosmetik yang tidak hanya dipakai oleh kaum wanita, tetapi
juga oleh kaum pria dan anak-anak (Ditjen POM, 1985).

16
Shampoo adalah suatu zat yang terdiri dari surfaktan, pelembut, pembentuk busa,
pengental dan sebagainya yang berguna untuk membersihkan kotoran yang melekat pada rambut
seperti sebum, keringat, sehingga rambut akan kelihatan lebih bersih, indah dan mudah ditata.
Shampoo banyak jenis dan typenya, formulanya dan klasifikasi preparat seperti liquid,
krim, pasta, shampoo anti dandruff, shampoo untuk anak-anak dan sebagainya.

2.3.1. Karakteristik Sediaan Shampo

a. Shampo harus membersihkan di relatif suhu rendah dan cepat dalam hitungan menit.
b. Produk harus mengembangkan kaya busa yang stabil yang dapat dengan mudah
dibilas.
c. Viskositas sampo harus setidaknya 2000 cps sehingga tidak mudah kabur tangan.
d. Tingkat surfaktan dalam sahmpo harus relatif tinggi, umumnya berkisar antara 10%
dan 20%, minimal 4,5 %.
e. Keamanan bahan shampo harus menunjukkan kulit rendah dan tidak mengiritasi
mata.
f. Menghilangkan sebum (sekresi dari kelenjar sebaseus) dan polutan dari kulit kepala
dan rambut.
g. Menghilangkan residu dari perawatan rambut misalnya polimer konstituen dari
sediaan lotion maupun semprot.
h. pH shampo 5,0 – 9,0
i. Kadar air dan zat lain yang menguap adalah 95,5%.
j. Meninggalkan rambut dalam kondisi memuaskan setelah pembilasan sehingga dapat
disisir dengan mudah baik pada keadaan basah dan kering.
k. Tidak toksik dan mengiritasi kulit kepala dan rambut.
l. Tidak menghancurkan jaringan mata jika tak sengaja terkena.

17
2.3.2. Komponen Penyusun Sediaan Shampo

a. Bahan utama
Bahan utama pada shampoo adalah surfaktan (sabun dan detergent). Sabun adalah
garam dan asam lemak. Hasil reaksi antara lemak dan minyak hewan dan tumbuhan
dengan alkali (cth. NaOH, KOH)
Kekurangan : tidak membentuk busa oleh air sadah, diatasi dengan penambahan
chelating agent.
 Anionik
Gol. Alkyl benzene sulfonat : Sodium dodecyl benzene sulfonate
Gol. Primary alkyl sulfat : Triethanolamine lauryl sulfate
Gol. Secondary alkyl sulfat : Lauryc monoglyceride ammonium sulfate
Gol. Sarcosine : Laurosyl sarcoine, Cocoyl sarcosine

 Kationik
Garam amonium kuarterner : Dstearyl dimethyl ommonium chloride, dilauryl
dimethyl ammonium chloride, cetyl trimethyl ammonium bromida.

 Amfoterik
Misalnya : Miranol

 Non Ionik
Misalnya : Tween, Pluronic F-68

b. Bahan Tambahan
Penambahan zat-zat ini dimaksudkan untuk mempertinggi daya kerja shampo supaya
dapat bekerja secara aman pada kulit kepala, tidak menimbulkan kerontokan,
memiliki viskositas yang baik, busa yang cukup, pH yang stabil dan dapat
mengoptimalkan kerja deterjen dalam membersihkan kotoran, sehingga menjadi
sediaan shampo yang aman dalam penggunaanya dan sesuai dengan keinginan
konsumen.

18
Bahan-bahan tambahan yang sering digunakan dalam pembuatan shampo
diantaranya:
 Alkolobromida asam lemak
Digunakan untuk meningkatkan stabilitas busa dan memperbaiki viskositas. Zat
ini merupakan hasil kondensasi asam lemak dengan monoetanolamina (MEA),
dietanolamina ( DEA ), atau isopropanolamina yang sesuai.

 Lemak bulu domba, lanolin atau salah satu derivatnya, kolesterol, oleilalkohol,
dan asetogliserida. Digunakan untuk maksud memperbaiki efek kondisioner
detergen dasar shampo yang digunakan, sehingga rambut yang dikeramas akan
mudah diatur dan memberikan penampilan rambut yang serasi.

 Asam amino
Terutama asam amino essensial, digunakan sebagai zat tambahan shampo dengan
harapan, setelah rambut dikeramas-shampokan, zat ini akan tetap tertinggal pada
kulit kepala dan rambut, dan berfungsi sebagai pelembab, karena asam amino
memiliki sifat higroskopik yang akan memperbaiki kelembaban rambut.

 Zat tambahan shampoo lain


Terdiri dari berbagai jenis zat, umunya diharapkan untuk menimbulkan efek
terhadap pembentukan dan stabilisasi busa, meliputi zat golongan glikol,
provinilpirolidon, karboksimetilselulosa, dan silikon cair, terutama yang kadarnya
lebih kurang 4%.
- Foam Builder
Bahan yang meningkatkan kualitas, volume, dan stabilitas busa. Membantu
meningkatkan stabilitas dan efek kondisioner. Contoh : dodecyl benzene
sulfonate, lauroyl monoethanolomide.

- Conditioning agent
Merupakan bahan berlemak yang memudahkan rambut untuk disisir.
conditioning agent melapisi helai rambul → halus dan mengkilap. Harus

19
mudah dibilas, tidak meninggalkan rasa berminyak (lengket) di rambut.
Contoh lanolin, minyak mineral, telur, polipeptida

- Opacifying agent
Bahan yang memberikan warna buram pada shampoo. Penting pada
pembuatan shampoo jenis krim & losio. Contoh : Cetyl alcohol, stearyl
alcohol, spermaceti, glycol monodistearate, Mg stearate

- Clarifying agent
Bahan yang digunakan untuk mencegah kekeruhan pada shampoo terutama
untuk shampoo dengan bahan utama sabun. Penting pada pembuatan shampoo
cair (likuid shampoo). Contoh : butil alkohol, isopropil alkohol etil alkohol,
metilen glikol, EDTA

- Cleating agen Sequestering agent


Bahan yang mencegah terbentuknya sabun Ca atau Mg karena air sadah.
Contoh : asam sitrat, EDTA. Dapat digantikan oleh surfaktan non-ionik

- Thickening agent
Bahan yang meningkatkan viskositas shampoo. Contoh : gom akasia,
tragakan, CMC, Methocel. Kekurangan : dapat membentuk lapisan film pada
helai rambut

- Preservatif
Bahan yang berguna melindungi sampo dari mikroba yang dapat
menyebabkan rusaknya sampo, Harus dipilih. Contoh : formadehid, etil
alkohol, ester parahidroksibenzoat

20
- Antidandruff agent
Antidandruff agent umumnya bersifat antimikroba, ditambahkan ke dalam
shampoo dalam jumlah kecil. Contoh : Sulfur, Asam Salisilat, Resorsinol,
Selenium Sulfida, Zink Piriton

- Penunjang Stabilitas
Bahan-bahan tertentu dapat ditambahkan ke dalam sampo dengan tujuan
menunjang stabilitas shampoo (stability additive)

- Antioxidant
Mencegah perubahan warna dan bau sediaan akibat oksidosi, Contoh :
Benzophenon, veegum, bentonit

- Cosmetics additive
Bahan-bahan yang ditambahkan ke dalam sampo dengan tujuan memperbaiki
tampilan shampoo (cosmetics additive)
 Perfume
campuran minyak atsiri atau sintetik
 Pewarna (dye)
Pewarna yang digunakan harus terdaftar pada Federal Food, Drug, and
Cosmetics Act
 Pearlescent pigements

2.3.3. Jenis – Jenis Shampo

a. Shampo Bubuk (Dry Shampoo)


Sebagai dasar shampo digunakan sabun bubuk, sedangkan zat pengencer biasanya
digunakan natrium karbonat, natrium bikarbonat, natrium seskui karbonat, dinatrium
fosfat, atau boraks.

21
b. Shampo emulsi
Shampo ini mudah dituang, karena konsistensinya tidak begitu kental. Tergantung
dari jenis zat tambahan yang digunakan, shampo ini diedarkan dengan berbagai nama
seperti shampo lanolin, shampo telur, shampo protein, shampo brendi, shampo lemon,
shampo susu atau bahkan shampo strawberry.

c. Shampo krim atau pasta (Creme paste Shampoo)


Sebagai bahan dasar digunakan natrium alkil sulfat dari jenis alkohol rantai sedang
yang dapat memberikan konsistensi kuat. Untuk membuat shampo pasta dapat
digunakan malam seperti setilalkohol sebagai pengental. Dan sebagai pemantap busa
dapat digunakan dietanolamida minyak kelapa atau isopropanolamida laurat.

d. Shampo larutan (Liquid Shampoo)


Merupakan larutan jernih. Faktor yang harus diperhatikan dalam formulasi shampo
ini meliputi viskosita, warna, keharuman, pembentukan dan stabilitas busa, dan
pengawetan. Zat pengawet yang lazim digunakan meliputi 0,2 % larutan formaldehid
40 %, garam fenil raksa; kedua zat ini sangat racun, sehingga perlu memperhatikan
batas kadar yang ditetapkan pemerintah. Parfum yang digunakan berkisar antara 0,3
– 1,0 %, tetapi umumnya berkadar 0,5 %.

2.3.4. Persyarat Shampo

Preparat shampoo harus meninggalkan kesan harum pada rambut, lembut dan mudah
diatur, memiliki performance yang baik (warna dan viskositas yang baik) harga yang murah
dan terjangkau. Secara spesifik suatu shampoo harus :
a. Mudah larut dalam air
b. Dapat mencuci rambut serta kulit kepala secara keseluruhan.
c. Tidak toksik dan tidak menimbulkan iritasi.
d. Memiliki daya bersih yang baik tanpa terlalu banyak menghilangkan minyak dari
kulit kepala
e. Kandungan surfaktannya tidak membuat rambut dan kulit kepala menjadi kering.

22
f. Memiliki konsistensi yang stabil
g. Setelah pencucian rambut harus mudah dikeringkan.
h. Dapat menghasilkan rambut yang halus, mengkilat, tidak kasar, tidak mudah patah,
serta mudah diatur
i. Cepat bebusa dan mudah dibilas Memiliki pH baik netral maupun sedikit basa.

2.3.5. Metode Pembuatan Sediaan Shampo

a. Shampo krim atau pasta


Detergen dipanaskan dengan air pada suhu pada lebih kurang 800 dalam panci
dinding rangkap, sambil terus diaduk. Tambahkan zat malam, terus diaduk lebih
kurang 15 menit. Biarkan campuran ini pada suhu lebih kurang 40-500C. Tambahkan
parfum, aduk terus hingga homogen; lanjutkan pengadukan untuk menghilangkan
udara. Wadahkan selagi panas.

b. Shampo larutan
Jika digunakan alkilolamida, mula-mula zat ini dilarutkan dalam setengah bagian
detergen yang digunakan dengan pemanasan hati-hati. Kemudian tambahkan sisa
detergen sedikit demi sedikit, sambil terus diaduk; tambahkan zat warna yang telah
dilarutkan dalam air secukupnya, jika masih terdapat sisa air tambahkan sedikit demi
sedikit, sambil terus diaduk untuk mencegah terjadinya busa.

2.3.6. Evaluasi Sediaan Shampo

Setelah sediaan sampo sudah jadi, perlu dilakukan pengujian untuk penjaminan
kualitas sampo tersebut. Beberapa uji yang dilakukan pada sampo diantaranya adalah :
a. Organoleptik dan Homogenitas
Organopeltik sampo haruslah menarik, homogen, tidak pecah, dan mampu
membentuk busa.

b. Pengukuran Bobot Jenis

23
c. Pengukuran pH
pH sampo sangat penting untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas rambut,
meminimalkan iritasi pada mata dan menstabilkan keseimbangan ekologis kulit
kepala. Uji pH sampo dapat dilakukan menggunakan pH meter maupun kertas pH.
pH yang ideal pH shampo 5,0-9,0
d. Pengukuran Tegangan Permukaan

e. Viskositas dan Sifat Alir


Uji viskositas sampo dilakukan menggunakan viskosimeter Brookfield. Viskositas
sampo akan berpengaruh pada saat filling ke wadah, proses pencampuran, dan pada
saat pemakaian.

f. Uji pemisahan fase

g. Kemapuan dan stabilitas busa


Uji kemampuan dan stabilitas busa dari sampo dilakukan denga metode cylinder
shake. Caranya yaitu dengan memasukkan 50 ml sampo 1% ke dalam tabung reaksi
250 ml kemudian dikocok kuat selama 10 kali. Total volume dari isi busa diukur dan
diamati penurunan dan stabilitas busanya.

2.4. Shampo Untuk Rambut Rontok

2.4.1. Formulasi Shampo Untuk Rambut rontok

Berikut adalah formula shampo untuk rambut rontok dari bahan alam yang penulis
rancang, dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

No Bahan Jumlah (%) Fungsi


1 Ekstrak Daun Bayam 10 Bahan aktif
2 Sodium Laury Sulfat 2 Detergent

24
3 Cocamide DEA 4 Penstabil Busa
4 Aquadest Ad 175 Pelarut
5 Trietanolamin 2,5 Emulgator
6 Asam Stearat 5 Penstabil pH
7 Cocamidopropyl Betaine 5 Detergent atau pembuang
kotoran pada rambut
8 PEG-12 Dimetichone 0,25 Surfaktan atau conditioner
9 Zinc Gluconate 1 Penguat rambut
10 Biotin 1 Penguat rambut
11 Formic Acid 0,2 Pengawet
12 Parfum Green Tea 0,2 Pewangi
13 Cl 42090 dan Cl 19140 0,5 Pewarna biru dan kuning

2.4.2. Monografi Bahan Baku Shampo Untuk Rambut Rontok

Ekstrak Daun Bayam Pemerian : Ekstrak kental, berwarna hijau, dan bau agak langu.
Fungsi : Menutrisi batang rambut agar tidak mudah rapuh dan
tetap kuat dari dalam rambut.
Konsentrasi : 10%

Sodium Laury Sulfat Pemerian : serbuk putih, atau cream sampai kristal kuning.

Fungsi : surfaktan anionik, emulsifying agent (0,5-2,5%), detergent


pada shampo (10%).

pH : 7,0 - 9,5

Kelarutan : sangat larut dalam air, praktos tidak larut dalam eter
dan kloroform.

Cocamide DEA Pemerian : Cairan kental atau lunak


Fungsi : surfaktan sekunder

Aquadest Air yang dibebaskan sesempurna mungkin dari zat anorganik


(mineral) dibuat dengan penukar ion yang cocok.
Pemerian : Berupa cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau.
Kelarutan: Bercampur dengan larutan polar.
Fungsi : Pelarut
RM : H2O

25
BM :18,02
Titik didih : 100°C

Trietanolamin
Pemerian : Cairan tidak berwarna, berbau kuat amoniak.

Kelarutan : sukar larut dalam air, dapat bercampur dengan etanol,


dengan eter dan dengan air dingin.

Fungsi : Surfaktan

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat.


Khasiat : Surfaktan, emulgator. Kadar 2-4%.

Asam Stearat
Pemerian : Zat padat keras mengkilat menunjukkan susunan hablur,
atau kuning pucat, mirip lemak lilin

Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air, larut dalam 20 bagian


etanol (95%) P, dalam 2 bagian kloroform P dan dalam 3 bagian
eter P.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik.


Khasiat : penstabil pH

Cocamidopropyl Betain Pemerian : Cairan; jernih seperti sirup; tidak berwarna


Kelarutan : Dapat bercampur dengan air dan dengan etanol
Fungsi : Merupakan sufaktan amfoterik yang sering digunakan
dalam sediaan kosmetik, shampoo dan sabun,bahan pengemulsi dan
thickener.

PEG-12 Dimetichone Kelarutan : Larut dalam air, alkohol, dan sistem hidro alkohol.
Fungsi : Surfaktan dan conditioner
Zinc Gluconate Seng garam dari asam glukonat.
Fungsi : Penguat rambut
Biotin Vitamin yang tahan pemanasan dari paparan cahaya matahari.
Formic Acid Pemerian : Larutan tidak berwarna, berbau tajam pada keadaan
dingin dan dalam udara terbuka dapat menjadi keruh karena
membentuk endapan trioksimetilena
Kelarutan : Dapat bercampur dengan air, alkohol dan aseton

26
Fungsi : Pengawet
Parfum Green Tea Aroma seperti teh hijau
Cl 42090 dan Cl 19140 Pewarna biru dan pewarna kuning

2.4.3. Alat dan bahan Untuk Pembuatan Shampo Rambut Rontok

a. Homogenizer h. Sentrifugasi tipePLC-025


b. pH meter i. Hotplate, rotary evaporator
c. Viskometer Brookfield tipe (EYELA N-1001)
RVDVE j. Mixer
d. Piknometer k. Vial
e. Tensiometer Du Nouy l. Thermometer
f. Oven m. Kulkas
g. Timbangan analitik n. Alat-alat gelas.

2.4.4. Cara Pembuatan Shampo Untuk Rambut Rontok

a. Alat dan bahan disiapkan setelah itu lakukan penimbangan bahan.


b. Panaskan aqua dan ekstrak bayam tambahkan biotin, zinc sampai panas.
c. Tambahkan Sodium Lauril Sulfate dan cocamidopropil betaine, lalu aduk hingga
homogen.
d. Tambahkan cocoamide DEA dengan hati-hati agar tidak terlalu banyak membentuk
busa, aduk hingga rata lalu tambahkan PEG 12 dimethicone dan triethanolamine .
e. Masukkan asam stearat diaduk hingga rata. Lalu cek pH dengan kisaran pH 6-7
menyesuaikan pH pada kulit.
f. Tambahkan formic acid.
g. Setelah tambahkan parfum dan pewarna Cl 42090 dan Cl 19140 lalu campurkan
hingga homogen.
h. Lalu di ad kan dengan aquadest 175 ml.

27
BAB III

PEMBAHASAN

3.1. Perbandingan Formulasi Sediaan Shampo Untuk Rambut Rontok

Bahan Karakteristik Fungsi


Bahan
F1 F2 F3
Ekstrak Seledri 10 Berwarna hijau kehitaman, kental Bahan aktif
dan berbau khas seledri
Ekstrak Bunga 5 Cairan coklat dan bau aromatis Bahan aktif
Chamomile
Ektrak Jeruk Nipis 5 Cairan berwarna kuning dan Bahan aktif
beraroma segar dan rasanya
masam
Soduim Lauryl 10 17 Terdiri atas kristal-kristal warna Detergen
Sulfat kuning pucat, serbuk halus,
bersabun, rasa pahit, dan berbau
subtansi lemak. Bebas larut dalam
air, praktis tidak larut dalam
kloroform dan eter.
Cocamide DEA 4 Meningkatkan stabilitas busa dan Penstabil busa
memperbaiki viskositas, cairan
kental atau lunak.
CMC 3 0,5 Putih atau kuning, tidak berbau, Pengental
granul atau serbuk yang
higroskopis.
Propil Paraben 0,2 0,02 0,02 Tidak berbau dan tidak berasa dan Pengawet
sangat sukar larut dalam air.
Menthol 0,25 1 Berbentuk granula menthol akan Anti iritasi atau
mencair pada suhu 45oC. Sifat pendingin
mentol adalah sedikit larut dalam
air, namun senyawa ini mudah
larut dalam alkohol, kloroform,
dan eter.
Aquadest Ad Ad Ad Cairan jernih, tidak berwarna, Pelarut
100 100 100 tidak berbau, dan tidak berasa.
Dinatrium EDTA 0,1 Bentuk hablur berwarna putih, Pengkelat
tidak berbau dan rasanya agak
asam.

28
Propilen Glikol 5 Dapat bercampur dengan air, Humektan
cairan kental, jernih, tidak berbau,
rasanya manis dan higroskopis.
Methocel F4M 0,5 Serbuk putih tidak berbau dan Pengental
tidak memiliki rasa, larut dalam
air.
Natrium lauril 10 Menguatkan
Sarkosinat kemilau rambut
PEG-40 0,25 Merupakan kuning berwarna, Surfaktan atau
Dehydrogenated cairan kental sedikit yang conditioner
Castor Oil memiliki bau alami sedikit lemak
Parfum Frangipani 0,25 Aroma bunga kamboja Pewangi
Asam Sitrat 25 Penstabil pH
Trietanolamin 2,5 Cairan kental jernih, tidak Emulgator
berwarna atau kuning lemah, dan
bau seperti ammonia dan
bercampur dengan air, menthanol,
aseton
Asam Stearat 5 Zat padat keras mengkilat Penstabil pH
menunjukkan susunan hablur putih
atau kuning pucat mirip lemak lilik
dan praktis tidak larut dalam air.
Vit E 0,074 Tidak berbau atau sedikit berbau, Antioksidan
tidak berasa, cairan seperti
minyak, kuning, jernih, tidak stabil
di udara, dan cahaya terutama
dalam suasana alkalis, praktis
tidak larut dalam air.
Cetyl Alkohol 3 Bau khas dan rasa yang lunak, Emulgator atau
mempunyai rasa seperti lilin, pelembab rambut
terdiri dari lemak alkohol, tidak dan kulit kepala.
larut dalam air. Larut dalam
alkohol, kloroform, eter dan
minyak nabati.

29
3.2. Karakteristik Sediaan Shampo Untuk Rambut Rontok

Formula Karakteristik
Formula 1 Warna : hijau kehitaman yang didapatkan dari warna alami ekstrak seledri tanpa
bahan tambahan pewarna.
Bentuk : kental karena diberi tambahan CMC
Aroma : aroma alami seledri yang langu karena tanpa penambahan bahan
pewangi
Memiliki efek dingin ketika digunakan karena penambahan menthol.
Formula 2 Warna : kecoklatan yang didapatkan dari warna ekstrak bunga chamomile tanpa
bahan tambahan pewarna.
Bentuk : kental karena diberi tambahan berupa Methocel® F4M
Aroma : aroma alami segar aromatis bunga chamomile tanpa penambahan bahan
pewangi
Sediaan shampo ini memiliki bahan pengkhelat logam berupa Dinatrium EDTA
yang dapat mencegah berkurangnya efektivitas surfaktan
Formula 3 Warna : agak kekuningan yang didapatkan dari warna alami jeruk nipis tanpa
bahan tambahan pewarna.
Bentuk : kental karena diberi tambahan berupa Na. CMC
Aroma : aroma alami segar jeruk nipis tanpa penambahan bahan pewangi
Sediaan shampo ini mengandung antioksidan berupa vitamin E yang dapat
mencegah shampo dari ketengikan
Formula 4 Warna : hijau yang merupakan warna alami klorofil dari daun bayam dan
penambahan bahan pewarna sintetis Cl 42090 dan Cl 19140 yang berwarna biru
dan kuning
Bentuk : seperti gel yang transparan dan sedikit kental
Aroma : aroma segar aromatis teh hijau yang menyenangkan karena tambahan
pewangi sintetik green tea

Beberapa contoh formulasi shampo yang dapat digunakan untuk membersihkan rambut
adalah :
a. Formulasi shampo ekstrak seledri (F1)
b. Formulasi shampo bunga chamomile (F2)
c. Formulasi shampo ekstrak jeruk nipis (F3)
d. Formulasi shampo ekstrak bayam (F4)

30
Pada formula 1 merupakan shampo untuk rambut rontok menggunakan zat aktif bahan
alam dari esktrak seledri dimana mempunyai warna hijau kehitaman yang didapatkan dari warna
almi seledri tersebut karena tidak menggunakan pewarna tambahan sehingga warnanya kurang
menarik. Mempunyai tekstur yang kental karena terdapat penambahan CMC yang mempunyai
karakteristik pada tabel diatas. Dan mempunyai kelebihan yaitu terdapat efek dingin karena
adaya penambahan menthol.
Pada formula 2 menggunakan zat aktif bahan alam dari ekstrak bunga chammomile dan
mempunyai warna kecoklatan yang didapat dari warna ekstrak bunga chammomile karena tanpa
bahan tambahan pewarna lagi. Bertekstur kental karena adanya penambahan Methocel F4M.
Mempunyai aroma alami yang segar dari bunga chammomile. Kekurangan sediaan shampo
tersebut memiliki bahan pengkhelat logam yaitu Dinatrium EDTA yang dapat mencegah
berkurangnya efektifitas surfaktan.
Untuk formula 3 menggunakan zat aktif dari bahan alam berupa ekstrak jeruk nipis.
Formula 3 mempunyai kelebihan yaitu mengandung antioksidan berupa vitamin E yang
mencegah shampo dari ketengikan. Bertekstur kental karena diberi bahan tambahan berupa
Na.CMC yang mempunyai karakteristik seperti tabel diatas. Mempunyai aroma yang segar dari
jeruk nipis.
Pada formula ke 4 adalah rancangan formula penulis, dimana penulis memilih
menggunakan zat aktif dari bahan alam yaitu ekstrak daun bayam. Ekstrak daun bayam memiliki
kandungan vitamin B, vitamin C, vitamin E, kalium, kalsium, zat besi, magnesium, dan asam
lemak omega-3 yang dibutuhkan oleh rambut untuk mendukung pertumbuhan rambut. Zat besi
dalam bayam juga mampu membantu mengikat oksigen dalam sel darah merah untuk selanjutnya
didistribusikan ke folikel rambut. Fungsinya adalah untuk menutrisi batang rambut agar tidak
mudah rapuh dan tetap kuat dari dalam rambut. Ditambahkan Cocamide DEA sebagai penstabil
busa. Selain itu pada formula ini penulis menambahkan pewangi parfum green tea yang dapat
membuat aromatis teh hijau yang menyenangkan, juga menambahkan pewarna sntetis Cl 42090
dan Cl 19140 yang berwarna biru dan kuning. Penggunaan shampo untuk rambut rontok
merupakan salah satu langkah preventif untuk merawat rambut agar tetap lebat dan indah.
Penulis merancang formula ke 4 dengan cara memahami kekurangan dan kelebihan dari formula
1-3.

31
BAB IV

PENUTUP

4.1. Kesimpulan

a. Karakteristik shampo untuk rambut rontok adalah shampo tidak ada yang mengendap,
rata dan tidak pecah, seragam dan tidak ada gumpalan keras. Konsentrasi surfaktan
minimal 4,5% . pH shampo 5,0-9,0 , kadar air dan zat lain yang menguap 95,5%
b. Komponen penyusun shampo untuk rambut rontok yaitu zat aktif (ekstrak daun bayam)
dan zat tambahan (detergent, penstabil busa, pelarut, emulgator, penstabil pH, surfaktan,
penguat rambut, pengawet, pewarna, dan parfum).
c. Metode Pembuatan shampo ekstrak bayam dibuat dengan metode pencampuran dengan
sedikit pemanasan.
d. Evaluasi sediaan shampo yaitu, Organoleptik dan Homogenitas, Pengukuran pH,
Pengukuran Viskositas dan Sifat alir, Pengukuran Bobot Jenis, Pengukuran Tegangan
Permukaan, Pengukuran tinggi busa, Uji pemisahan fase.
e. Shampo ekstrak bayam membentuk busa yang terbentuk dengan cepat, lembut dan
mudah dibilas dengan air, tidak membuat rambut dan kulit kepala menjadi kering, dapat
menghilangkan segala kotoran pada rambut dan kulit kepala, tidak mengiritasi kulit
kepala dan mata. Stabil selama penyimpanan, memiliki pH yang sesuai dengan kulit
kepala.

4.2. Saran

Dengan adanya tugas ini, diharapkan dapat dilakukan pengembangan formulasi shampo
untuk rambut rontok agar didapat formulasi yang lebih baik daripada formulasi yang telah ada.

32
DAFTAR PUSTAKA

Tranggono, RI, dan Latifah, F. Buku Pengantar Ilmu Pengetahuan Kosmetik. PT. Gramedia.
Jakarta. 2007

Muliyawan, D. dan Suriana, N. A-Z Tentang Kosmetik. Penerbit PT Eleksmedia Komputindo.


Jakarta. 2002

Saputra, Sam.J. 2009. Formula Dasar Kosmetika. Jakarta : Grandi Academi Press

Scharader, Karlheinz dan Andreas Domsch. 2005.Cosmeticology – Theory & Practice. Verlah
fur Chemische Industrie. German.

Andre, Marc, Howard. (2009). Handbook of Cosmetic Science and Technology. 3rd edition.
USA : Informa Health Care.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia.1979.Farmakope Indonesia.Edisi III.Jakarta:


Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia.1995.Farmakope Indonesia.Edisi IV.Jakarta:


Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan.

33

Anda mungkin juga menyukai