Anda di halaman 1dari 10

See

discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.net/publication/253651362

Dampak Program Bantuan Operasional Sekolah


(BOS) Terhadap Tingkat Putus Sekolah Di
Indonesia: Analisis Difference in...

Article · February 2013

CITATIONS READS

0 2,639

1 author:

Bayu Kharisma
Universitas Padjadjaran
15 PUBLICATIONS 1 CITATION

SEE PROFILE

Some of the authors of this publication are also working on these related projects:

ASSESSING THE IMPACT OF CASH TRANSFER ON SOCIAL CAPITAL IN INDONESIA View project

All content following this page was uploaded by Bayu Kharisma on 22 May 2014.

The user has requested enhancement of the downloaded file.


JEK T 6 [1] : 7 - 15 ISSN : 2301 - 8968

Dampak  Program  Bantuan  Operasional  Sekolah  (BOS) 


Terhadap  Tingkat  Putus  Sekolah  di  Indonesia:  Analisis  DID

Bayu Kharisma*)
Departemen Ilmu Ekonomi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Padjadjaran

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis dampak bantuan BOS terhadap tingkat putus sekolah selama 
kenaikan harga BBM dengan menggunakan pendekatan difference in difference (DID). Program BOS adalah 
lanjutan dari program Jaring Pengaman Sosial (JPS) pada bidang pendidikan pada kurun 1998­2003, sekaligus 
juga  sebagai  program  kompensasi  pengurangan  subsidi  BBM  yang  dilaksanakan  kurun  2003­2005.  Hasil 
penelitian menunjukkan bahwa dampak bantuan BOS terhadap siswa usia 7­15 tahun terhadap tingkat putus 
!"#$%$&'"()*+"&'","#)-)$,&#".)/&(",+$/&+$()'$+$&0$,1&-)+$2&%","()%$&.$,-3$,&4567&,$%3,&-)+$2&!)1,)82$,&
secara statistik. Sementara itu, jika yang dihitung hanya dibatasi pada pengaruh siswa usia 16­20 tahun yang 
sebelumnya  telah  menerima  manfaat  BOS  maka  terlihat  bahwa  program  BOS  memiliki  pengaruh  positif 
terhadap  tingkat  putus  sekolah.  Namun,  anak  yang  berusia  16­20  tahun  yang  sebelumnya  tidak  menerima 
manfaat program BOS justru berpengaruh negatif terhadap tingkat putus sekolah. Berdasarkan pada kenyataan 
tersebut, manfaat program BOS setelah kenaikan BBM di Indonesia selama periode penelitian masih belum 
efektif dalam menurunkan tingkat putus sekolah.

Kata kunci:  program  BOS,  tingkat  putus  sekolah,  kenaikan  harga  BBM  di  Indonesia,  difference­in­
difference

The Impact Of The School Operational Assistance (BOS) 
Program On The Dropout Rate In Indonesia: A DID Analysis

ABSTRACT

9/)!& !-3+0& $)%!& -*& $,$#0:"& -/"& )%'$;-& *<& !;/**#& *'"($-)*,$#& $!!)!-$,;"& =456>& '(*1($%& *,& -/"& +(*'*3-&
rate of school during the post­rising fuel prices using difference in difference (DID) approach. BOS program 
is a further development of the social safety net programs (JPS) education of the government in the period 
of  1998­2003  and  a  reduction  in  fuel  subsidy  compensation  program  implemented  over  2003­2005.  The 
results  showed  that  the  impact  of  BOS  on  the  dropout  rate  of  students  aged  7­15  years,  during  the  period 
investigated  in  this  study  was  lower  than  those  who  did  not  receive  BOS  fund,  but  it  was  not  statistically 
!)1,)8;$,-?&@"$,A/)#"7&)<&-/"&$;;*3,-&*<&-/"&("!"$(;/&)!&-*&."&#)%)-"+&-*&-/"&),B3",;"&*<&!-3+",-!&$1"+&CDEFG&
0"$(!&A/*&/$+&'("H)*3!#0&(";")H"+&-/"&.","8-&*<&&4567&)-&!/*A!&-/$-&456&'(*1($%&/$+&$&'*!)-)H"&),B3",;"&
-*&-/"&+(*'*3-&($-"!&*<&!;/**#?&I*A"H"(7&;/)#+(",&$1"+&CDEFG&0"$(!&A/*&/$+&,*-&'("H)*3!#0&(";")H"+&.","8-!&
456&'(*1($%&/$H"&,"1$-)H"#0&$<<";-&-*&-/"&+(*'*3-&($-"!&*<&!;/**#?&4$!"+&*,&-/)!&<$;-7&-/"&.","8-&*<&-/"&456&
proram following the fuel price hike in Indonesia during the research  period did not seem to be particularly 
effective in reducing the dropout rates of school.

Keywords  :  school  operational  assistance  (BOS)  program,  dropout  rate  of  school,  rise  of  fuel  price  in 
Indonesia, difference­in­difference

PENDAHULUAN telah memaksa pemerintah melakukan pengurangan 
subsidi untuk Bahan Bakar Minyak (BBM) sebanyak 
Adanya kenaikan harga minyak dunia pada tahun  2  kali  pada  bulan  Maret  dan  Oktober  (Bank 
2005  yang  mencapai  tingkat  tertinggi  selama  kurun  Indonesia,  2005).  Konsekuensi  logis  sebagai  akibat 
waktu 25 tahun terakhir, yaitu sekitar $70 per barel  dari pengurangan subsidi BBM tersebut maka harga 

*). Email: bayu_kharisma@yahoo.com

7
JURNAL EKONOMI KUANTITATIF TERAPAN Vol. 6 No. 1 FEBRUARI 2013

BBM dalam negeri mengalami kenaikan. Upaya untuk  kurang  mampu  untuk  mengakses  pendidikan  yang 


mengurangi dampak buruk dari kenaikan harga BBM  berkualitas  dan  mampu  untuk  mengentaskan  wajib 
tersebut, pemerintah telah merealokasi anggarannya  belajar sembilan tahun.  
kepada  4  (empat)  program  yang  dirancang  untuk  Berlawanan dengan harapan yang ada, kenyataannya 
mengurangi beban masyarakat, khususnya masyarakat  bahwa angka putus sekolah pada jenjang pendidikan 
miskin.  Keempat  program  tersebut  adalah  untuk  dasar  (dalam  hal  ini  SD  dan  SMP)  masih  tinggi 
bidang  pendidikan,  kesehatan,  infrastruktur  meskipun  program  Bantuan  Operasional  Sekolah 
perdesaan, dan bantuan langsung tunai.  (BOS)  sudah  dilaksanakan,  khususnya  pada  jenjang 
Salah  satu  program  di  bidang  pendidikan  adalah  Sekolah  Menengah  Pertama  (SMP).  Untuk  lebih 
Bantuan  Operasional  Sekolah  (BOS).  Program  BOS  jelasnya dapat dilihat pada Tabel 1 berikut ini.
mulai  dilaksanakan  pada  Juli  2005  yang  diberikan 
kepada sekolah­sekolah tingkat SD dan SMP dengan  Tabel 1. Angka Putus Sekolah (%) Periode 2002/2003 – 2006/2007

tujuan untuk mengurangi beban ekonomi masyarakat  Jenjang  Tahun


Pendidikan 2002/2003 2003/2004 2004/2005 2005/2006 2006/2007
sebagai akibat adanya kenaikan harga BBM. Program 
SD+MI 2,94 2,92 2,75 2,90 2,21
BOS  ini  memiliki  perbedaan  dengan  Program  SMP+MTs 2,84 2,48 2,49 1,78 2,52
Kompensasi Pengurangan Subsidi BBM (PKPS­BBM)  !"#$%&'(')*+*,'-%,%./0*,'+*,'-%,1%#$*,1*,'-"2*3'!3*0204'-%,+/+/4*,'5%6*&3%#%,'
Pendidikan  Nasional, 2007
pada bidang pendidikan sebelumnya, dimana program 
tersebut  adalah  program  yang  berbentuk  beasiswa 
(Bantuan Khusus Murid – BKM) kepada siswa yang  Tabel  1  menunjukkan  bahwa  angka  putus 
dianggap  miskin.  Sedangkan,  BOS  adalah  program  sekolah  untuk  jenjang  pendidikan  dasar  SD  setelah 
yang diberikan kepada sekolah. Pengalokasian besaran  dilaksanakan  program  BOS  pada  tahun  2005 
dana BOS didasarkan dengan jumlah murid, dengan  mengalami  penurunan  dari  2,90  persen  menjadi 
perhitungan, untuk siswa tingkat SD diberikan sebesar  2,21 persen. Namun disisi lain, angka putus sekolah 
Rp 235.000 per siswa per tahun dan Rp 324.500 per  untuk  jenjang  SMP  justru  mengalami  kenaikan  dari 
siswa  per  tahun  untuk  tingkat  SMP.  Untuk  periode  1,78  persen  menjadi  2,52  persen  pada  tahun  ajaran 
Juli  sampai  Desember  2005  alokasi  APBN  untuk  2006/2007. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa 
dana  BOS  meningkat  sekitar  8  (delapan)  kali  lipat  pada dasarnya program Bantuan Operasional Sekolah 
dibanding anggaran BKM untuk SD dan SMP periode  (BOS) masih belum memenuhi apa yang diharapkan.
Januari­Juni 2005 yaitu sebesar Rp. 5,136 triliun, atau   Ada  beberapa  kemungkinan  faktor  yang 
(SMERU, 2006). menyebabkan terjadinya isu adanya kenaikan angka 
Program  BOS  merupakan  pengembangan  lebih  putus  sekolah  tersebut,  antara  lain  adalah  faktor 
lanjut  dari  program  Jaring  Pengaman  Sosial  (JPS)  ekonomi yang berhubungan dengan rendahnya tingkat 
bidang pendidikan pada kurun 1998­2003, yang juga  pendapatan keluarga, masalah lain yang tidak kalah 
sekaligus sebagai program kompensasi pengurangan  pentingnya  adalah  adanya  masalah  kenakalan  siswa 
subsidi  BBM  yang  dilaksanakan  kurun  2003­2005.  dan adanya daya tarik untuk bekerja. Selain itu, dana 
Program  BOS  dimaksudkan  sebagai  subsidi  biaya  BOS yang seharusnya secara konsep digunakan untuk 
operasional  sekolah  kepada  semua  peserta  didik  meringankan  beban  siswa  miskin  yang  terdapat  di 
wajib belajar dan disalurkan langsung melalui satuan  sekolah  pada  kenyataannya  belum  dapat  mencakup 
pendidikan  sehingga  diharapkan  satuan  pendidikan  secara keseluruhan jumlah siswa miskin dalam sekolah 
tidak lagi memungut biaya operasional sekolah kepada  tersebut. Dalam hal ini banyak terjadi penyelewengan 
peserta didik, terutama siswa dari masyarakat miskin. perihal pemanfaatan dana yang telah dialokasikan, hal 
Dana  BOS  bertujuan  membebaskan  biaya  tersebut mengakibatkan penyaluran dana BOS belum 
pendidikan  bagi  siswa  yang  tidak  mampu  untuk  sesuai dengan yang diharapkan.
meringankan  beban  bagi  siswa  dan  menurunkan  Penelitian mengenai dampak program pemerintah 
keterbatasan  akses  terhadap  pendidikan  dasar  yang  mengenai subsidi bidang pendidikan terhadap tingkat 
diharapkan  dapat  meningkatkan  angka  partisipasi  putus sekolah dan partisipasi sekolah memiliki hasil 
sekolah  dalam  rangka  mendukung  pencapaian  yang  beragam.  Cameron  (2002)  dalam  studinya 
Program  Wajib  Belajar  Pendidikan  Dasar  Sembilan  mengenai  peran  program  beasiswa  jaringan  sosial 
Tahun  yang  tertuang  pada  UU  No  20  tahun  2003  (social  safety  net  scholarships)  terhadap  tingkat 
tentang Sistem Pendidikan Nasional. Dalam konteks  putus  sekolah  selama  krisis  di  Indonesia  tahun 
ini,  pada  prinsipnya  Program  BOS  dicanangkan  1998  menunjukkan  bahwa  program  JPS  pendidikan 
pemerintah  sebagai  upaya  untuk  meningkatkan  cukup efektif dalam mengurangi putus sekolah pada 
akses  masyarakat,  khususnya  siswa  dari  keluarga  tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) tapi tidak 

8
Dampak Program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Terhadap Tingkat Putus Sekolah di Indonesia: Analisis DID   [Bayu Kharisma]

%"%."()2$,& +$%'$2& 0$,1& !)1,)82$,& '$+$& -),12$-& Gambaran Umum Program BOS


Sekolah  Dasar  (SD)  dan  Sekolah  Menengah  Atas  Latar  belakang  munculnya  Program  BOS  adalah 
=6@J>?& 6"%",-$($& )-37& 4*(($:& +$,& K*,:$#":& =FGGL>& adanya  kebijakan  Pemerintah  untuk  merelokasi 
melakukan  penelitian  tentang  program  transfer  anggaran dalam rangka mengurangi beban masyarakat 
tunai  bersyarat  (conditional  cash  transfer)  untuk  yang terbebani oleh pengurangan subsidi untuk BBM. 
sektor pendidikan dasar terhadap tingkat partisipasi  Ada 4 (empat) sektor alokasi anggaran subsidi bahan 
sekolah dan putus sekolah di Uruguay, dimana hasil  bakar minyak antara lain untuk: bidang pendidikan, 
penelitiannya  program  pemerintah  tersebut  tidak  kesehatan,  bantuan  infrastruktur  pedesaan  dan 
memiliki  dampak  pada  tingkat  partisipasi  sekolah  Subsidi Langsung Tunai ( SLT).
dan  putus  sekolah,  tetapi  mengurangi  pekerja  anak  Dalam  bidang  pendidikan,  konsep  Program 
perempuan. Sementara itu, Duffo (2001) melakukan  Kompensasi Pengurangan Subsidi Bahan Bakar Minyak 
penelitian tentang dampak program INPRES terhadap  (PKPS­BBM) untuk SD dan SMP yang semula program 
capaian  tingkat  pendidikan  dan  pendapatan  di  Bantuan  Khusus  Murid  (BKM)  dan  penyalurannya 
Indonesia.  Hasil  penelitiannya  menunjukkan  bahwa  langsung diberikan kepada siswa/murid miskin yang 
Program INPRES untuk pembangunan sekolah dasar  telah  diseleksi  oleh  sekolah  sesuai  alokasi  anggaran 
di Indonesia mengarah pada suatu peningkatan dalam  yang  diterima.  Selanjutnya,  program  tersebut  telah 
pencapaian  pendidikan  di  Indonesia.  Pada  intinya,  diubah  menjadi  Program  Bantuan  Operasional 
program  tersebut  telah  mendorong  suatu  proporsi  Sekolah (BOS) yang diberikan kepada sekolah untuk 
'*'3#$!)&0$,1&!)1,)82$,&3,-32&%",0"#"!$)2$,&-$/3,& dikelola  sesuai  dengan  ketentuan,  dimana  besarnya 
pendidikan  dasar.  Peningkatan  ini  diterjemahkan  dana untuk tiap tiap sekolah ditetapkan berdasarkan 
menjadi suatu peningkatan pada gaji untuk tiap sekolah  jumlah murid.
tambahan yang dibangun per 1000 anak.  Selanjutnya,  Program BOS mulai dilaksanakan pada bulan Juli 
Robert  Sparrow  (2004)  menganalisis  dampak  dari  2005 dan dana yang disalurkan melalui program ini 
program  beasiswa  di  Indonesia  yang  dilaksanakan  ditransfer secara langsung dari pemerintah pusat ke 
pada tahun 1998 untuk melihat akses pendidikan bagi  rekening bank masing­masing sekolah. Dana tersebut 
orang miskin selama krisis ekonomi. Program tersebut  dimaksudkan  untuk  menekan  atau  menghapuskan 
telah meningkatkan jumlah yang bersekolah, terutama  biasa  SPP,  sambil  tetap  mempertahankan  kualitas 
untuk anak­anak usia sekolah dasar dari rumah tangga  pendidikan.  Menurut  pedoman  program  BOS  tahun 
pedesaan miskin. Selain itu, beasiswa telah membantu  2005,  biaya  operasional  dapat  mencakup  biaya 
konsumsi rumah tangga selama krisis, menghilangkan  pendaftaran  siswa  baru,  buku  pelajaran  dan  buku 
tekanan pada investasi pendidikan rumah tangga dan  bacaan, alat tulis, ujian, pengembangan dan pelatihan 
penggunaan tenaga kerja anak. guru,  perawatan  sekolah,  biaya  transportasi  untuk 
Meskipun  terdapat  beberapa  perbedaan  studi  siswa miskin, gaji guru honorer, serta biaya listrik, air 
yang  telah  dilakukan,  namun  secara  umum  bahwa  dan telepon. Program BOS bukan hanya semata­mata 
dengan  adanya  program  pemerintah  di  bidang  mengejar adanya pemerataan  perluasan akses, namun 
pendidikan  diharapkan  mempunyai  dampak  yang  program  BOS  juga  menyasar  adanya  peningkatan 
krusial dalam meningkatkan partisipasi sekolah dan  mutu, relevansi dan daya saing serta untuk tata kelola, 
menurunkan tingkat putus sekolah. Dalam beberapa  akuntabilitas dan pencitraan publik. Adapun sasaran 
kasus, program tersebut dapat meningkatkan jumlah  atau  target  Program  BOS  itu  sendiri  adalah  semua 
anak  yang  bersekolah,  menurunkan  tingkat  pekerja  lembaga  Sekolah  setingkat  SD,  SMP,  baik  negeri 
anak,  meningkatkan  pengeluaran  bahan  makanan  maupun Swasta di seluruh Provinsi di Indonesia. 
(food  expenditure),  memperbaiki  tingkat  kesehatan  Melalui  program  BOS  maka  setiap  pelaksana 
masyarakat  dan  mengurangi  tingkat  kemiskinan  program  pendidikan  harus  memperhatikan  hal­hal 
(Ponce  dan  Bedi,  2010).  Berdasarkan  permasalahan  berikut  (Buku  Panduan  pelaksanaan  program  BOS, 
mengenai  tingkat  putus  sekolah  pada  tingkat  2005) :76
pendidikan dasar setelah program BOS dilaksanakan  1)  BOS harus menjadi sarana penting mempercepat 
dan  studi  empiris  yang  telah  dilakukan  sebelumnya  '",3,-$!$,&M$N$(&O)2+$!&L&9$/3,P
maka  tulisan  ini  ditujukan  untuk  menganalisis  2)  Melalui  BOS  tidak  boleh  ada  siswa  miskin  putus 
dampak  pelaksanan  Program  BOS  terhadap  tingkat  sekolah  karena  tidak  mampu  membayar  iuran/
putus  sekolah  di  Indonesiaselama  kenaikan  harga  pungutan yang dilakukan oleh sekolah/madrasah/
BBM di Indonesia. '*,'"!P
3)  Anak  lulusan  sekolah  setingkat  SD,  harus  diupa­
yakan kelangsungan pendidikannya ke sekolah se­

9
JURNAL EKONOMI KUANTITATIF TERAPAN Vol. 6 No. 1 FEBRUARI 2013

tingkat SMP. Tidak boleh ada tamatan SD/MI/se­ usia antara 16­20 tahun atau bukan usia SD dan SMP.
tara tidak dapat melanjutkan ke SMP/MTs/SMPLB  Persamaan (1) di atas, mungkin dapat menyebabkan 
+",1$,&$#$!$,&%$/$#,0$&.)$0$&%$!32&!"2*#$/P bias apabila ada beberapa karateristik rumah tangga 
4)  Kepala  sekolah/madrasah/ponpes  mencari  dan  yang  unobserved  dan  time  invariant  yang  dapat 
mengajak  siswa  SD/MI/SDLB  yang  akan  lulus  mempengaruhi  outcome.  Selain  itu,  bias  dapat 
dan  berpotensi  tidak  melanjutkan  sekolah  untuk  terjadi  karena  masalah  endogeneity  yang  muncul 
ditampung  di  SMP/MTs/SMPLB.  Demikian  juga  dari  keputusan  rumah  tangga  untuk  mengikuti 
.)#$&-"()+",-)82$!)&$,$2&'3-3!&!"2*#$/&0$,1&%$!)/& program  atau  tidak  (self  selection  bias).  Dengan 
berminat  melanjutkan  agar  diajak  kembali  ke  demikian,  untuk  mengontrol  penempatan  program 
bangku sekolah. yang tidak secara acak (non random) dan unobserved 
charateristics dari rumah tangga dan individu dalam 
DATA DAN METODOLOGI  partisipasi  program  maka  diantisipasi  oleh  metode 
fixed  effects  pada  tingkat  rumah  tangga  sehingga 
Tulisan ini menggunakan teknik estimasi difference­ masalah bias dapat diatasi. Dengan demikian, dengan 
in­difference  (DID)  untuk  menganalisis  dampak  menggunakan  !"#$% #&&#'()% rumah  tangga  sehingga 
pelaksanaan  program  Bantuan  Operasional  Sekolah  persamaan (1) menjadi sebagai berikut :
(BOS) terhadap tingkat putus di Indonesia, yaitu.
Yijt = a0 + a1BOSij + gtt+ dBOSij*t + X’ijtb + aj + vijt    (2)
Yijt = a0  + a1BOSij  + gtt+dBOSij*t + X’ijtb + vijt    (1)
Data  dalam  tulisan  ini  menggunakan  data 
dimana Yijt adalah variabel yang menggambarkan  hasil  survey  IFLS  yang  dikumpulkan  oleh  RAND 
jumlah putus sekolah individu i dalam rumah tangga  Corporation.  Data  yang  digunakan  dalam  tulisan 
j  pada  tahun  t,  dimana  individu  ini  merujuk  pada  ini  adalah  panel  data  dari  IFLS­3  dan  IFLS­4  (The 
siswa yang putus sekolah usia 7­15 tahun (usia SD dan  Indonesia Family Life Survey) tahun 2000 dan 2007 
SMP), BOS adalah dummy variabel, yaitu 1 = invididu  untuk  menangkap  periode  sebelum  dan  sesudah 
i dalam rumah tangga j yang menerima program BOS  diberlakukan program bantuan BOS terhadap tingkat 
pada  tahun  t,  0  =  individu  i  dalam  rumah  tangga  j  putus sekolah pada saat terjadi kenaikan harga BBM 
yang  tidak  menerima  program  BOS  pada  tahun  t.  di  Indonesia  tahun  2005.    IFLS  merupakan  survey 
Sementara  itu,  t  adalah  dummy  variabel  periode  longitudinal dibidang sosial ekonomi dan kesehatan, 
waktu  dimana  1=  tahun  2007  dan  0  =  tahun  2000.  dimana  survey  dilakukan  dengan  mengumpulkan 
Selanjutnya, Xij berturut­turut adalah variabel­variabel  data individu, termasuk rumah tangga dan komunitas 
karateristik rumah tangga dan individu, sedangkan vijt  masyarakat  terkecil  ditempat  mereka  tinggal  dan 
ialah error term untuk individu i pada rumah tangga  fasilitas  kesehatan  dan  pendidikan  yang  digunakan. 
j pada tahun t. IFLS  wave  pertama  (IFLS1)  dilakukan  pada  tahun 
Parameter  pada  persamaan  (1)  yang  menjadi  1993  dengan  mencakup  responden  kurang  lebih 
perhatian  (interest  parameter)  adalah  !,  yaitu  sebanyak  7.244  rumah  tangga.  IFLS  wave  kedua 
estimator  difference  in  difference  yang  mengukur  (IFLS2) dilakukan pada tahun 1997 dan pada tahun 
dampak program BOS terhadap kelompok treatment.  1998  dilakukan  survey  kembali  (IFLS2+)  dengan 
Dalam  tulisan  ini,  variabel  program  menggunakan  dengan  25  persen  sampel  yang  bertujuan  untuk 
binary, dimana kelompok treatment adalah individu  mengukur dampak jangka pendek krisis ekonomi dan 
i yang bersekolah pada usia 7­15 tahun dan menerima  politik di Indonesia. Selanjutnya, IFLS3 dengan sampel 
manfaat  program  BOS.  Sementara  itu,  kelompok  penuh (full sampel) yang dilakukan pada tahun 2000. 
kontrol adalah individu i yang tidak bersekolah pada  Sementara itu, IFLS4 dilaksanakan pada akhir 2007 
usia 7­15 tahun dan tidak menerima manfaat program  sampai  dengan  awal  2008  dengan  responden  yang 
BOS.  Dengan  demikian,  !  mengukur  perubahan  sama di tahun 1993. Sebanyak 13.535 rumah tangga 
penerima  manfaat  program  BOS  diantara  usia  7­15  dan 44.103 individu (Strauss et al, 2009).
tahun  yang  berada  pada treatment  relatif  terhadap  Penggunaan data tersebut diharapkan memberikan 
individu  yang  berada  pada  kelompok  kontrol.  informasi mengenai karateristik sosial ekonomi yang 
Sementara  itu,  untuk  menghindari  terjadinya  bias,  dapat mempengaruhi tingkat putus sekolah pada usia 
pada tulisan ini akan memasukkan semua informasi  tingkat SD dan SMP, antara lain yaitu jumlah anggota 
yang digunakan dalam perhitungan, khususnya bagi  rumah  tangga,  usia  kepala  rumah  tangga,  status 
siswa  yang  sebelumnya  pernah  menerima  manfaat  pekerjaan  rumah  tangga  selama  1  tahun  terakhir, 
BOS namun saat periode penelitian sudah menginjak  status perkawinan rumah tangga, jenis kelamin kepala 

10
Dampak Program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Terhadap Tingkat Putus Sekolah di Indonesia: Analisis DID   [Bayu Kharisma]

rumah tangga, pengeluaran per kapita, jumlah anggota  7*$%.'89'!3*0204*'5%24&/60:

rumah  tangga  yang  bekerja  dalam  rumah  tangga  1  Keterangan Mean 2000 Mean 2007
(Std. Dev.) (Std. Dev.)
tahun terakhir, status pekerjaan kepala rumah tangga,  Jumlah anak putus sekolah usia 7‐15  0.1119 0.1444
jumlah anak yang sekolah, usia anak sekolah dan jenis  Tahun (0.4365) (0.4485)
Observasi 11429 23826
kelamin anak sekolah. Jumlah penerima BOS usia 7‐15 tahun 1.2781 1.3301
Observasi (0.9317) (1.0111)
11429 23826
HASIL DAN PEMBAHASAN Jumlah anak usia 16‐20 tahun yang  0.2951 0.3312
sebelumnya telah menerima BOS (0.5486) (0.6371)
Observasi 11429 23826
Deskripsi Data Jumlah Anggota Rumah Tangga  5.0447 5.3263
Sebelum mengestimasi persamaan (1) dan (2) akan  Observasi
(1.9543)
11429  
(2.0916)
23826
dibahas  terlebih  dahulu  deskriptif  statistik  tentang  Usia Kepala Rumah Tangga 44.1721 44.4599
jumlah  putus  sekolah  usia  7­15  tahun.  Berdasarkan  (12.4087) (12.5455)
Observasi 11429 23826
Tabel 2 menunjukkan adanya perbedaan antara rata­ Status Perkawinan Kepala Rumah Tangga  0.8535 0.8530
rata  jumlah  putus  sekolah  tahun  2000  dan  2007,  (Menikah = 1) (0.3536) (0.3541)
Observasi 11429 23826
dimana secara statistik rata­rata jumlah putus sekolah  Jenis Kelamin Kepala Keluarga (Laki‐ 0.8487 0.8535
laki=1) (0.3583) (0.3536)
pada  tahun  2007  sebesar  0,1444  atau  lebih  tinggi  Observasi 11429 23826
0,0325 dibandingkan rata­rata jumlah putus sekolah  Pengeluaran Perkapita 505770 359544
(481030.5) (411432.7)
pada  tahun  2000.  Sementara  itu,  jumlah  penerima  Observasi 11429 23826
BOS usia 7­15 pada tahun 2007 mempunyai rata­rata  Jumlah Anggota Rumah Tangga yang  2.0856 2.1506
Bekerja dalam Rumah Tangga (1.2248)  (1.2726)
secara statistik sebesar 1,3301 atau lebih tinggi sebesar  Observasi 11429 23826
0,0521 dibandingkan rata­rata jumlah penerima BOS  Status Pekerjaan Rumah Tangga (Bekerja  0.8914 0.8909
= 1) (0.3111) (0.3118)
usia 7­15 pada tahun 2000. Sedangkan, jumlah anak  Observasi 11429 23826
usia  16­20  tahun  yang  sebelumnya  telah  menerima  Pendidikan Kepala Rumah Tangga  7.4716 6.9791
(4.5388) (4.5743)
manfaat  BOS  memiliki  rata­rata  lebih  tinggi  pada  Observasi 11429 23826
tahun  2007  daripada  tahun  2000  yang  mencapai  Jumlah Anak yang Bersekolah 1.5732 1.6614
(1.0360) (1.1370)
rata­rata 0,0361.  Observasi 11429 23826
Berdasarkan  karateristik  rumah  tangga  yang  Usia Anak Sekolah  13.1660 13.4742
(4.0888) (4.0679)
secara  statistik  memiliki  rata­rata  lebih  tinggi  pada  Observasi 11429 23826
tahun  2007  dibandingkan  pada  tahun  2000  adalah  Sumber : IFLS 3 dan IFLS 4
jumlah  anggota  rumah  tangga,  usia  kepala  rumah 
tangga,  jenis  kelamin  kepala  rumah  tangga,  jumlah  perubahan  tingkat  putus  sekolah  antara  kelompok 
anggota  rumah  tangga  yang  bekerja  dalam  rumah  kontrol  dan  kelompok  perlakuan  (treatment)  tidak 
tangga.  Sementara  itu,  dari  karateristik  individu,  !)1,)82$,&!";$($&!-$-)!-)2?&J,$#)!)!&),)&%",1),+)2$!)2$,&
jumlah anak yang sekolah dan usia anak sekolah pada  bahwa siswa yang berusia 7­15 tahun dan menerima 
tahun  2007  memiliki  rata­rata  secara  statistik  lebih  manfaat  program  BOS  berpengaruh  terhadap 
tinggi dibandingkan tahun 2000. Dengan demikian,  penurunan tingkat putus sekolah dari 1,001 menjadi 
berdasarkan data tersebut menunjukkan bahwa jumlah  0,053  poin  atau  mengalami  penurunan  rata­rata 
putus sekolah usia 7­15 tahun selama tahun 2000 dan  sebesar 0,948 poin. Sementara itu, anak yang berusia 
2007 mengalami peningkatan. Namun, deskripsi data  7­15  tahun  dan  tidak  menerima  manfaat  program 
tersebut  belum  bisa  dijadikan  kesimpulan  apapun  BOS  relatif  lebih  efektif  dalam  menurunkan  tingkat 
berkaitan  dengan  banyaknya  jumlah  penerima  putus  sekolah  dari  1,024  menjadi  0,072  poin  atau 
bantuan program BOS dengan tingkat putus sekolah  mengalami penurunan rata­rata sebesar 0,952 poin. 
yang  terjadi.  Hal  ini  disebabkan  jumlah  penerima  Hasil  difference  in  difference  menunjukkan  bahwa 
manfaat  bantuan  program  BOS  saja  belum  cukup  dampak bantuan BOS terhadap siswa usia 7­15 tahun 
untuk menjelaskan rendahnya tingkat putus sekolah  yang  menerima  manfaat  bantuan  tersebut  terhadap 
tanpa mempertimbangkan variabel penting lainnya. tingkat putus sekolah adalah 0,004 poin lebih rendah 
daripada  anak  yang  tidak  menerima  bantuan  BOS. 
Estimasi  Difference  In  Difference  Mengenai  @"!2)'3,& +"%)2)$,7& /$!)#& -"(!".3-& -)+$2& !)1,)82$,&
Dampak  Program  BOS  Terhadap  Jumlah  secara  statistik.  Namun,  hasil  estimasi difference  in 
Tingkat Putus Sekolah Usia 7­15 Tahun difference  tersebut  masih  belum  tepat  karena  tidak 
Tabel 3 menunjukkan tingkat putus sekolah sebelum  memasukkan semua informasi yang digunakan dalam 
dan sesudah adanya program BOS. Berdasarkan hasil  perhitungan, khususnya bagi anak yang sebelumnya 
estimasi  menunjukkan  bahwa  perbedaan  dalam  pernah menerima manfaat BOS namun saat ini sudah 

11
JURNAL EKONOMI KUANTITATIF TERAPAN Vol. 6 No. 1 FEBRUARI 2013

menginjak usia antara 16­20 tahun. tingkat putus sekolah dalam jangka panjang. Kelima, 
Apabila  hanya  memperhitungkan  pengaruh  siswa  terdapat  banyak  faktor  mengapa  anak  yang  berusia 
usia  16­20  tahun  yang  sebelumnya  telah  menerima  pendidikan  dasar  tidak  menyelesaikan  pendidikan 
manfaat  BOS  maka  hasilnya  menunjukkan  bahwa  dasarnya  di  Indonesia.  Faktor­faktor  tersebut  dapat 
perbedaan  dalam  perubahan  tingkat  putus  sekolah  dikelompokkan menjadi 3 (tiga) hal utama meskipun 
antara  kelompok  kontrol  dan  kelompok  perlakuan  kesemuanya  tampak  saling  terkait  saling  berkaitan 
(treatmen->& ."('",1$(3/& !)1,)82$,& !";$($& !-$-)!-)2& satu  sama  lain,  yaitu  :  (1)  Institusional,  yaitu  yang 
pada  tingkat  99  persen.  Berdasarkan  hasil  estimasi  terdapat  di  lingkungan  sekolah  dan  mencakup  para 
menunjukkan  bahwa  siswa  berusia  16­20  tahun  guru,  kurikulum,  kesesuaian  atau  relevansi  dan 
yang  sebelumnya  telah  menerima  manfaat  program  %3-37&'",1"#*#$$,&+$,&'",;$'$)$,&0$,1&(",+$/P&=F>&
BOS  berpengaruh  terhadap  peningkatan  tingkat  Kontekstual, yaitu faktor­faktor yang berkaitan dengan 
putus  sekolah  dari  0,008  menjadi  0,027  poin  atau  bagaimana dan dimana tempat tinggal anak tersebut 
mengalami kenaikan tingkat putus sekolah rata­rata  termasuk  lokasi  dan  latar  belakang  keluarga  serta 
sebesar 0,019 poin. Sedangkan anak yang berusia 16­ 2"%$%'3$,&"2*,*%)&(3%$/&-$,11$P&=Q>&R,+)H)+3$#7&
20 tahun yang sebelumnya tidak menerima manfaat  yaitu yang berkaitan dengan kaum muda itu sendiri 
program  BOS  justru  berpengaruh  negatif  terhadap  dan  mencakup  kinerja  akademis,  jenis  kelamin  dan 
tingkat putus sekolah dari 0,168 menjadi 0,033 poin  usia (USAID, 2006).  
atau mengalami penurunan tingkat putus sekolah rata­
rata sebesar 0,135 poin. Sementara itu, hasil estimasi  Tabel 3.  Hasil Evaluasi Dampak dengan DID

difference in difference menunjukkan bahwa dampak  Tingkat Putus Sekolah Usia 
7 ‐ 15
bantuan BOS pada siswa usia 16­20 yang sebelumnya  Model
Before ;<%& ;<%&'='
telah menerima terhadap tingkat putus sekolah adalah  (2000) (2007) Before
a. Usia 7‐15 Tahun
0,154 poin lebih rendah dibandingkan anak yang tidak 
>2/*'?=@A'7*B",'C*,1'0+*4'$%&2%4D.*B'+*,' 1.024 0.072 ‐0.952
menerima bantuan BOS.  0+*4'#%,%&/#*'#*,:**3')E!'FGD,3&D.H
Ada beberapa kemungkinan penjelasan mengenai  Usia 7‐15 Tahun yang bersekolah dan 
menerima manfaat BOS ( Treatment)
1.001 0.053 ‐0.948

hasil  ini.  Pertama,  manfaat  program  BOS  sejak  5/I%&%,J% ‐0.023 ‐0.019 0.004
awal pelaksanaannya bagi pencegahan putus sekolah  b. Usia 16‐20 Tahun
(DO) masih rendah, khususnya pada usia 13­15 tahun  >2/*'@K=8L'7*B",'C*,1'0+*4'$%&2%4D.*B' 0.168 0.033 ‐0.135
+*,'0+*4'#%,%&/#*'#*,:**3')E!'FGD,3&D.H
atau setara dengan tingkat SMP. Hal itu dikarenakan  Usia 16‐20 Tahun yang sebelumnya  0.008 0.027 0.019
kebanyakan  orang  tua  yang  mempunyai  anak  yang  bersekolah dan menerima manfaat BOS ( 
Treatment)
terkena  putus  sekolah  (DO)  (beberapa  di  antaranya  5/I%&%,J% ‐0.16 ‐0.006 0.154***
baru  putus  sekolah  pada  TA  2005/2006)  tidak  Keterangan :
M!/1,/4*,'6*+*'0,14*3'@L'6%&2%,9
mengetahui adanya Program BOS di sekolah anaknya.  MM!/1,/N4*,'6*+*'0,14*3'A'6%&2%,9'
Selain itu, pihak sekolah juga kurang menyadari bahwa  MMM!/1,/N4*,'6*+*'0,14*3'@'6%&2%,9

Program BOS antara lain ditujukan untuk mencegah 
putus sekolah, namun hal tersebut kurang ditekankan  Estimasi Dampak Penerima Bantuan BOS Ter­
dalam sosialisasi maupundalam perjanjian penerimaan  hadap Jumlah Tingkat Putus Sekolah Usia 7­15 
bantuan.  Oleh  sebab  itu,  sekolah  cenderung  tidak  Tahun Dengan Memperhitungkan Karakteris­
melakukan  upaya­upaya  khusus  untuk  mencegah  !"#$%&'"()$*#&+&,"$-.,(/$0(+11($2(+$3+2"4"2.
tingkat putus sekolah. Kedua, masalah putus sekolah  Pada Tabel 4 menunjukkan hasil dampak program 
di  tingkat  SMP  juga  tidaksemata­mata  disebabkan  BOS  terhadap  jumlah  tingkat  putus  sekolah  usia 
ketidakmampuan ekonomi, tetapi juga karena faktor­ 7–15  tahun  dengan  memperhitungkan  beberapa 
faktor lain seperti kenakalan siswa dan adanya daya  karakteristik  rumah  tangga  dan  individu,  dimana 
tarik untuk bekerja (SMERU, 2006). Ketiga, selama  teknik estimasi menggunakan !"#$%#&&#'(%pada tingkat 
awal  pelaksanaan  program  BOS,  tingkat  penyaluran  rumah  tangga  untuk  mengontrol  pengaruh  time 
dananya  disinyalir  bermasalah,  antara  lain  adanya  invariant  dan  faktor­faktor  unobserved  yang  dapat 
'",11"#"%.3,1$,&N3%#$/&!)!A$7&'",1$N3$,&-$,'$&):),& mempengaruhi outcome. Berdasarkan hasil estimasi 
dan  penggunaan  dana  tak  sesuai  peruntukan,  tidak  menunjukkan  bahwa  siswa  dengan  usia  7­15  tahun 
efektifnya  sosialisasi  yang  dilakukan  DEPDIKNAS.  yang bersekolah dan menerima manfaat bantuan BOS 
Hanya  ada  3  (tiga)  provinsi  yang  relatif  baik  dalam  berdampak  pada  peningkatan  tingkat  putus  sekolah 
permasalahan  tersebut  yaitu  Jambi,  Gorontalo  dan  !"."!$(&G7GFSQ&'*),?&T$%3,&2*"8!)",&-"(!".3-&-)+$2&
Kalimantan  Timur  (BAPPENAS,2008).  Keempat,  !)1,)82$,&!";$($&!-$-)!-)2?&6"%",-$($&)-37&N)2$&+)#)/$-&
dampak program BOS akan efektif terhadap penurunan  dari karateristik rumah tangga maka jumlah anggota 

12
Dampak Program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Terhadap Tingkat Putus Sekolah di Indonesia: Analisis DID   [Bayu Kharisma]

Tabel 4. Hasil Regresi Penerima BOS Usia 7‐15 Tahun Dengan Memperhi‐
rumah  tangga  berpengaruh  negatif  terhadap  tingkat  3",14*,'O*&*3%&/204'P"#*B'7*,11*'+*,'Q,+/R/+"
'3-3!& !"2*#$/& !"."!$(& G7GQLC& +$,& !)1,)82$,& !";$($& POOLED FIXED
Model
statistik pada tingkat kepercayaan 99 persen. Artinya,  OLS STTSG7
apabila terjadi kenaikan jumlah anggota rumah tangga  Terima Bos Usia 7‐15 ‐1.0439*** ‐0.9410***
(0.0319) (0.0595)
sebesar 1 poin maka akan meningkatkan tingkat putus  Tahun (2007=1) ‐0.0278 ‐0.0222
(0.0411) (0.0747)
sekolah  sebesar  0,0391  poin  asumsi  ceteris  paribus. 
DID 0.02556 0.0253
Hal  ini  sejalan  dengan  penelitian  yang  menunjukan  (0.0413) (0.0763)
bahwa banyaknya jumlah anggota keluarga cenderung  Jumlah Anggota Rumah Tangga  0.0408*** 0.0391***
(0.0047) (0.0080)
dapat menyebabkan tingginya tingkat putus sekolah.  Jumlah Anggota Rumah Tangga yang Bekerja  ‐0.0075 0.0035
Hal ini dikarenakan bahwa dengan banyaknya jumlah  dalam Satu Rumah Tangga (0.0064) (0.0114)
Usia Kepala Rumah Tangga ‐0.0009*** ‐0.0009
keluarga  mengakibatkan  kepala  keluarga  menjadi  (0.0003) (0.0007)
sibuk  untuk  mencukupi  keperluan  keluarga  dan  Jenis Kelamin Kepala Keluarga (Laki‐laki=1) ‐0.0298* 0.0033
(0.0169) (0.0340)
juga  menyebabkan  kurangnya  perhatian  orang  tua 
Status Pekerjaan Rumah Tangga (Bekerja = 1) 0.0364** 0.0071
terhadap pendidikan anak­anaknya dan harus bekerja  (0.0145) (0.0270)
demi  kelangsungan  hidup  keluarganya  sehingga  Log(Pengeluaran Perkapita) ‐0.0144**
(0.0064)
0.0035
(0.0140)
menimbulkan  kerentanan  terhadap  tingkat  putus  Pendidikan Kepala Rumah Tangga  ‐0.0066*** 0.0005
sekolah (Cameron, 2002). (0.0009 (0.0038)
Status  Perkawinan  Kepala  Rumah  Tangga  0.0072 ‐0.0239
U$($2-"()!-)2& $,$2& 0$,1& !";$($& !-$-)!-)2& !)1,)82$,& (Menikah = 1) (0.0168) (0.0351)
berpengaruh  negatif  terhadap  tingkat  putus  sekolah  Jumlah Anak yang Bersekolah ‐0.0394*** ‐0.0272***
(0.0060) (0.0096)
adalah jumlah anak yang bersekolah sebesar 0,0272  Usia Anak Sekolah  ‐0.0026** ‐0.0016
pada tingkat kepercayaan 99 persen. Artinya, apabila  (0.0013) (0.0021)
terjadi peningkatan jumlah anak bersekolah sebesar  UJD,2 1.2511*** 0.8631***
(0.0831) (0.1826)
1 poin maka akan menurunkan tingkat putus sekolah  R‐squared 0.5296 0.4850
sebesar 0,0272 poin asumsi ceteris paribus. Hasil ini  Keterangan :
Standard Error dalam model adalah Robust Standard Error
konsisten  dengan  hasil  studi  sebelumnya  (Dehejia  M!/1,/4*,'6*+*'0,14*3'@L'6%&2%,9
MM!/1,/N4*,'6*+*'0,14*3'A'6%&2%,9'
et al. (2006)) yang menyatakan bahwa faktor­faktor  MMM!/1,/N4*,'6*+*'0,14*3'@'6%&2%,9
orang tua, seperti tingkat kemampuan, kesadaran dan 
perhatian orang tua yang tinggi dalam menempatkan 
nilai terhadap pendidikan formal cenderung tidak akan 
mengirimkan  anak­anaknya  untuk  bekerja,  namun  Estimasi  Dampak  Penerima  Bantuan  BOS 
berusaha  untuk  mempertahankan  agar  anaknya  Terhadap Jumlah Tingkat Putus Sekolah Usia 
tetap bersekolah. Dengan demikian, banyaknya anak  16­20 Tahun Dengan Memperhitungkan Kara­
yang  bersekolah  maka  secara  tidak  langsung  akan  kteristik  Sosial  Ekonomi Rumah  Tangga  dan 
meningkatkan  partisipasi  sekolah  dan  menurunkan  3+2"4"2.
tingkat putus sekolah. Sementara itu, variabel jumlah  Tabel  5  memperlihatkan  hasil  estimasi  dengan 
anggota  rumah  tangga  yang  bekerja  dalam  rumah  memperhitungkan  siswa  yang  sebelumnya  pernah 
tangga,  jenis  kelamin  kepala  rumah  tangga  apabila  menerima  manfaat  BOS  namun  saat  ini  sudah 
laki­laki, status pekerjaan rumah tangga jika bekerja,  menginjak  usia  antara  16­20  tahun.  Koefisien 
pengeluaran perkapita dan pendidikan kepala rumah  dampak program BOS terhadap tingkat putus sekolah 
tangga  berturut­turut  berpengaruh  positif  terhadap  %"%'"(#)/$-2$,&/$!)#&0$,1&!)1,)82$,&!";$($&!-$-)!-)2?&
penurunan  tingkat  putus  sekolah  masing­masing  Hasil  ini  konsisten  dengan  perhitungan  difference 
sebesar  0,0035  poin,  0,0033  poin,  0,0071  poin,  in  difference,  dimana  dampak  program  BOS  pada 
0,0035 persen dan 0,0005 poin. Sedangkan variabel  siswa  yang  sebelumnya  pernah  menerima  bantuan 
usia kepala rumah tangga, status perkawinan kepala  dan sekarang telah berusia 16­20 tahun berpengaruh 
rumah tangga menikah berpengaruh negatif terhadap  positif terhadap tingkat putus sebesar 0,1637 poin dan 
penurunan tingkat putus sekolah sebesar 0,0009 poin  !)1,)82$,& !";$($& !-$-)!-)2& '$+$& -),12$-& 2"'"(;$0$$,&
+$,& G7GFQL& '*),?& T$%3,& !"%3$& 2*"8!)",& H$()$."#& 99 persen. 
-"(!".3-&-)+$2&%"%'"(#)/$-2$,&/$!)#&0$,1&!)1),)82$,& Karateristik  rumah  tangga  yang  berpengaruh 
secara statistik. negatif terhadap tingkat putus sekolah adalah status 
pekerjaan  kepala  rumah  tangga  jika  bekerja  yang 
mencapai  0,1263  dan  signifikan  secara  statistik 
pada  tingkat  kepercayaan  95%.  Artinya,  jika  terjadi 
peningkatan  sebesar  1  poin  status  pekerjaan  rumah 

13
JURNAL EKONOMI KUANTITATIF TERAPAN Vol. 6 No. 1 FEBRUARI 2013

tangga  jika  bekerja  maka  akan  menurunkan  tingkat  Tabel 5. Hasil Regresi Penerima BOS Usia 16‐20 Tahun Dengan Memper‐


B/3",14*,'O*&*3%&/204'P"#*B'7*,11*'+*,'Q,+/R/+"
putus  sekolah  sebesar  0,1263  poin  dengan  asumsi 
POOLED FIXED
cateris  paribus.  Hasil  ini  memperlihatkan  bahwa  Model OLS STTSG7
tingkat putus sekolah banyak disebabkan tidak hanya  Terima Bos usia 16‐20 ‐0.0910*** ‐0.0583
(0.0184) (0.0486)
karena  ketidakmampuan  secara  ekonomi,  termasuk  Tahun (2007=1) ‐0.0282 ‐0.2124***
jika kepala rumah tangga tidak bekerja. Hal ini akan  (0.0194) (0.0618)
DID 0.0650 0.1637***
mengakibatkan anak­anak mereka dilibatkan  untuk  (0.0195) (0.0591)
membantu  memenuhi  kebutuhan  ekonomi  keluarga  Jumlah Anggota Rumah Tangga  0.0336*** 0.0224
(0.0061) (0.0152)
sehingga merasa terbebani dengan masalah ekonomi 
Jumlah  Anggota  Rumah  Tangga  yang  Bekerja  ‐0.0028 0.0230
ini.  Dalam  jangka  panjang,  dapat  menyebabkan  dalam Satu Rumah Tangga (0.0072) (0.0229)
anak usia sekolah terpaksa putus sekolah dan masuk  Usia Kepala Rumah Tangga ‐0.0012*** ‐0.0026
(0.0004) (0.0023)
ke  pasar  kerja  dalam  usia  muda  guna  memenuhi  Jenis Kelamin Kepala Keluarga (Laki‐laki=1) 0.0123 0.0577
kebutuhan  ekonomi  keluarganya  (ILO,  2006).  (0.0220) (0.0913)
Status Pekerjaan Rumah Tangga (Bekerja = 1) 0.0235 ‐0.1263**
Sebaliknya,  jika  kepala  rumah  tangga  bekerja  maka  (0.0169) (0.0617)
akan cenderung untuk tidak melibatkan anak mereka  Log (Pengeluaran Perkapita) ‐0.0113 0.0155
(0.0080) (0.0302)
untuk  membantu  memenuhi  kebutuhan  ekonomi  Pendidikan Kepala Rumah Tangga ‐0.0066*** ‐0.0132
keluarga  dan  berusaha  menjaga  anak­anaknya  agar  (0.0013) (0.0095)
tetap  bersekolah.  Oleh  karena  itu,  kondisi  tersebut  Status Perkawinan Kepala Rumah Tangga 
(Menikah = 1)
‐0.0392*
(0.0228)
‐0.0246
(0.0739)
secara  tidak  langsung  dapat  menurunkan  tingkat  Jumlah Anak yang Bersekolah ‐0.0169** ‐0.0372*
putus sekolah. Sementara itu, karateristik anak yang  (0.0075) (0.0217)
Usia Anak Sekolah  ‐0.0119*** 0.0165
berpengaruh  terhadap  penurunan  tingkat  putus  (0.0044) (0.0141)
sekolah  adalah  jumlah  anak  yang  sekolah.  Jumlah  UJD,2 0.4117*** ‐0.1601
(0.1227) (0.5240)
anak  yang  bersekolah  berpengaruh  negatif  terhadap  R‐squared 0.0879 0.1220
tingkat penurunan putus sekolah sebesar 0,0372 poin  Keterangan :
pada  tingkat  kepercayaan  90%.  Artinya,  jika  terjadi  Standard Error dalam model adalah Robust Standard Error
M!/1,/4*,'6*+*'0,14*3'@L'6%&2%,9
peningkatan  1  poin  jumlah  usia  sekolah  maka  akan  MM!/1,/N4*,'6*+*'0,14*3'A'6%&2%,9'
MMM!/1,/N4*,'6*+*'0,14*3'@'6%&2%,9
menurunkan  tingkat  putus  sekolah  sebesar  0,0372 
poin  dengan  asumsi  cateris  paribus.  Sementara  itu, 
variabel­variabel lainnya yaitu jumlah anggota rumah  belum efektif dalam menurunkan tingkat putus pada 
tangga,jumlah  anggota  rumah  tangga  yang  bekerja  tingkat  pendidikan  dasar.  Sementara  itu,  faktor­
dalamrumah tangga, usia kepala rumah tangga, jenis  faktor lain yang berpengaruh terhadap tingkat putus 
kelamin  kepala  keluarga,  pengeluaran  perkapita,  sekolahdalam  tulisan  ini  selama  periode  penelitian, 
pendidikan kepala rumah tangga, status perkawinan  antara lain yaitu: status kepala rumah tangga apabila 
kepala  rumah  tangga  dan  usia  anak  sekolah  tidak  bekerja,  jumlah  anggota  rumah  tangga  dan  jumlah 
!)1,)82$,&!";$($&!-$-)!-)2?& anak  yang  bersekolah.  Tulisan  ini  diharapkan  dapat 
memberikan  suatu  evaluasi  awal  mengenai  dampak 
SIMPULAN program BOS tingkat putus sekolah anak. Meskipun 
demikian, masih banyak terdapat keterbatasan pada 
Dampak bantuan BOS terhadap siswa usia 7­15 tahun  tulisan  ini,  terutama  berkaitan  dengan  metodologi 
terhadap tingkat putus selama periode penelitian lebih  dan masih banyaknya faktor­faktor lain yang diduga 
rendah daripada yang tidak menerima bantuan BOS,  berpengaruh  pada  tingkat  putus  sekolah.  Misalnya, 
,$%3,& -)+$2& !)1,)82$,& !";$($& !-$-)!-)2?& 6"%",-$($& '",1$(3/&<$2-*(&1"*1($8!7&$2!"!&),+)H)+3&2"&!"2*#$/7&
itu,  jika  hanya  memperhitungkan  pengaruh  siswa  jenis  kelamin,  mutu  sekolah,  kualitas  guru  dan 
usia  16­20  tahun  yang  sebelumnya  telah  menerima  pengajaran,  sekolah  negeri  dan  swasta,  kurikulum 
manfaat BOS terhadap tingkat putus sekolah hasilnya  dan lainnya. 
menunjukkan  bahwa  dampak  program  BOS  justru 
berpengaruh  positif  terhadap  tingkat  putus  sekolah.  SARAN
Namun,  anak  yang  berusia  16­20  tahun  yang 
sebelumnya  tidak  menerima  manfaat  program  BOS  Selama  periode  penelitian  menunjukkan  bahwa 
justru  berpengaruh  negatif  terhadap  tingkat  putus  dampak  BOS  terhadap  tingkat  putus  sekolah  masih 
sekolah.  Berdasarkan  pada  kenyataan  tersebut,  relatif rendah atau belum efektif. Beberapa hal yang 
manfaat program BOS selama pasca kenaikan BBM di  paling mendesak yang sekiranya perlu diperbaiki ke 
Indonesia selama periode penelitian masih dirasakan  depan  adalah  melakukan  sosialisasi  yang  dilakukan 

14
Dampak Program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Terhadap Tingkat Putus Sekolah di Indonesia: Analisis DID   [Bayu Kharisma]

pihak  sekolah  dan  pihak  terkait  lainnya  untuk  Cameron  and  Trivedi.  (2009).  “Microeconometrics  Using 
Stata”.  Revised  Edition.  A  Stata  Press  Publication. 
menekankan  bahwa  BOS  bertujuan  antara  lain  StataCorp LP.
untuk  mencegah  tingkat  putus  sekolah.  Selain  itu,  Dehejia, R et al. (2006). “Child Labor and Agricultural Shocks”. 
besaran  dana  itu  sendiri  yang  dirasakan  selama  ini  Journal Development Econonomics 81:80–96
belum  mencukupi  serta  mekanisme  pelaksanaannya  O3B#*7&V!-/"(?&=FGGC>?&W6;/**#),1&$,+&X$.*(&@$(2"-&Y*,!"­
quences of School Construction in Indonesia: Evidence 
belum optimal. Oleh karena itu, adanya penghematan  from  an  Unusual  Policy  Experiment”.  The  American 
anggaran  karena  pemangkasan  subsidi  BBM  maka  Economic Review.
besaran  BOS  masih  sangat  berpeluang  untuk  ILO.  (2006).  “Pasar  Tenaga  Kerja  Orang  Muda  Indonesia 
dan  Dampak  Putus  Sekolah  Dini  serta  Pekerja  Anak”. 
ditingkatkan.  Selain  itu,  perlunya  partisipasi  semua 
Organisasi Perburuhan Internasional . Jakarta. 2006.
pihak  untuk  mengawal  pelaksanaan  program  BOS,  Poncea J and Bedi S A. (2010). “The impact of a cash transfer 
mulai dari sosialisasi sampai pada tingkat pengawasan. program on cognitive achievement: The Bono de Desar­
rollo  Humano  of  Ecuador”.  Economics  of  Education 
Review 29 (2010) 116–125.Elsevier.
REFERENSI
SMERU. (2006). “Kajian Cepat PKPS­BBM Bidang Pendidi­
kan: Bantuan Operasional Sekolah (BOS) 2005”. Jakarta
Badan Penelitian dan Pengembangan Pusat Statistik Pendidi­ Sparrow, Robert. (2004) “Protecting Education for the Poor in 
kan Departemen Pendidikan Nasional. (2008). “Ikhtisar  Times of Crisis: An Evaluation of a Scholarship Program 
Data Pendidikan Nasional Tahun 2007/2008”. Depdik­ in Indonesia”. SMERU Working Paper. October 2004
nas, Jakarta. Strauss, John et.al (2009). “The Fourth Wave of The Indonesia 
Bank Indonesia. (2005). “Laporan Perekonomian Indonesia  Family Life Survey : Overview and Field Report. Volume 
2005”. Bank Indonesia. 1”. RAND Labor and Population Working Paper Series.
Cameron, Lisa. (2002). “Can a public scholarship program suc­ USAID. (2006). “Apa yang sedang dikerjakan di Tingkat Nasi­
cessfully reduce school drop­outs in a time of economic  onal untuk Memastikan Semua Kaum Muda Indonesia 
crisis?  Evidence  from  Indonesia”.  Dept  of  Economics.  yang Menyelesaikan Pendidikan Dasar?. Laporan Pene­
University of Melbourne. litian Tingkat Putus Sekolah di Tingkat Nasional.USAID: 
O";",-($#):$"+&4$!);&V+3;$-)*,&Q&Z&X)<"&62)##!&<*(&[*3-/

15

View publication stats