Anda di halaman 1dari 90

AKTIVITAS PENAMBANGAN SILIKA SECARA UMUM

TAMBANG QUARY BUKIT KARANG PUTIH PT SEMEN


PADANG

LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTIK

DILAKSANAKAN PADA:
PT SEMEN PADANG
INDARUNG, LUBUK KILANGAN, KOTA PADANG

Oleh:

MUTIARA QALBI PEBRIAN


1404107010063

JURUSAN TEKNIK KEBUMIAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
DARUSSALAM, BANDA ACEH
JANUARI, 2017
PENGESAHAN

LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTIK

AKTIVITAS PENAMBANGAN SILIKA SECARA UMUM


TAMBANG QUARY BUKIT KARANG PUTIH PT SEMEN
PADANG

DILAKSANAKAN PADA:
PT SEMEN PADANG
INDARUNG, LUBUK KILANGAN, KOTA PADANG

Oleh

Nama : MUTIARA QALBI PEBRIAN


NIM : 1404107010063
Jurusan : TEKNIK KEBUMIAN

Disetujui oleh,

Pembimbing Prodi/Jurusan, Pembimbing Lapangan,

IBNU RUSYDY, S.Si., M.Sc HENDRI PRIPARIS, ST


NIP : 8109045
NIP.198307262014041001

Mengetahui,
Koordinator KKP Prodi/Jurusan Kebumian
Fakultas Teknik Unsyiah

Khaizal, S.T., M.Sc


NIP. 197406052002121001

Telah diujiankan/seminarkan 3,Januari 2017


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa Allah SWT
yang telah melimpahkan rahmat, taufik serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan Laporan Kerja Praktek tepat pada waktunya dengan judul
“Aktivitas Penambangan Silika Secara Umum Tambang Quary Bukit
Karang Putih PT Semen Padang”.
Kerja Praktek ini dilaksanakan pada tanggal 18 September 2017 – 3 1
O k t o b e r 2017 di unit penambangan, PT. Semen Padang, Padang, Sumatera Barat.
Laporan ini dibuat untuk memenuhi syarat mata kuliah Kerja Praktek pada
Program Studi Teknik Geofisika Jurusan Teknik Kebumian Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh.
Kerja praktek lapangan ini merupakan salah satu syarat wajib yang harus
ditempuh dalam Program Studi Teknik Geofisika Universitas Syiah Kuala, selain
untuk menuntaskan program studi yang penulis tempuh kerja praktek ini ternyata
banyak memberikan manfaat kepada penulis baik dari segi akademik maupun
untuk pengalaman yang tidak dapat penulis temukan saat berada di bangku kuliah.
Dalam menyelesaikan kerja praktek ini, penulis tidak lepas dari segala
bimbingan, dan dorongan serta saran-saran dalam menyusun laporan kerja praktek
ini. Untuk itu penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih kepada:
1. Kedua Orang tua yang selalu mendukung dan memberikan doa yang terbaik
untuk anaknya, yang selalu mendukung penulis untuk semangat meraih
impian baik secara materi dan non materi.
2. PT. Semen Padang sebagai institusi yang telah memberikan kesempatan
untuk melaksanakan kerja praktik
3. Bapak Ibnu Rusydy selaku dosen pembimbing Jurusan Teknik Kebumian
Program Studi Teknik Geofisika Universitas Syiah Kuala.
4. Bapak Marwan, S.Si., M.T selaku Ketua Jurusan Teknik Kebumian
Program Studi Teknik Geofisika Universitas Syiah Kuala.
5. Bapak Khaizal, ST., M.Sc selaku Koordinator Kerja Jurusan Teknik
Kebumian Program Studi Teknik Geofisika Universitas Syiah Kuala.

ii
6. Seluruh dosen dan staf Prodi Teknik Geofisika Universitas Syiah Kuala
yang telah memberikan ilmu yang sangat bermanfaat untuk bekal penulis
kerja praktek di lapangan.
7. Bapak IRF’AK IZMA RI,ST dengan NIP 7505012, selaku Kepala
Biro Penambangan Dept. Tambang PT. Semen Padang.
8. Bapak HENDRI PRIPARIS, ST dengan NIP 8109045, selaku Kepala
Bidang Loading Hauling sekaligus sebagai pembimbing lapangan penulis.
9. Pak Heru, Pak Jony, Bang Refki, Bang Fransisko, Bang Yudi, Pak Bus,
Pak Des, Pak Am, Pak Arif, Pak Rico, Pak Refvan,pak ilham,pak harmoni
dan seluruh karyawan yang telah mendampingi penulis selama melakukan
Kerja Praktek.
10. Seluruh jajaran Staff/karyawan di Departemen Tambang PT. Semen
Padang.
11. Saudara/i dari Himpunan Mahasiswa Teknik Geofisika khususnya
angkatan 2014 yang selalu mensupport penulis.
12. Teman – teman PKL dan PLI PT. Semen Padang yakni Yudi,Rizka,
Fatimah, Andes, Fahri, Uti, Putri telah memberikan respon, ide dan
masukan dalam menyelesaikan karya tulis ini dan juga telah menemani
hari-hari penulis selama di Padang.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih memiliki kekurangan, dan
semoga tidak menjadi halangan bagi pembaca untuk dapat memahami maksud
dan tujuan yang penulis sampaikan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan
bahwa dengan hasil Tulisan ini dapat bermanfaat dan berguna bagi para pembaca.
Sekian yang dapat penulis sampaikan, semoga Laporan ini dapat
bermanfaat terutama bagi penulis sendiri, perusahaan dan bagi yang membacanya.

Aceh, 2 Januari 2017

Penulis

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................ i


KATA PENGANTAR .................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR...................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL .......................................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................... x
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................1
1.2 Tujuan Penelitian ................................................................................................2
1.3 Manfaat ...............................................................................................................3

BAB II TINJAUAN UMUM .......................................................................................... 4


2.1 Sejarah PT. Semen Padang .................................................................................4
2.2 Bidang dan Skala Kerja .......................................................................................6
2.3 Manajemen Perusahaan dan Struktur Organisasi ................................................8
2.4 Proses Kerja Secara Umum ...............................................................................11

BAB III METODE KERJA ......................................................................................... 13


3.1 Waktu dan Tempat ................................................................................. 13
3.2 Ruang Lingkup Kerja ............................................................................. 13
3.3 Alat ......................................................................................................... 13
3.4 Geologi Regional ................................................................................... 15
3.5 Metode dan Proses Kerja ....................................................................... 22
3.6 Karakteristik Bahan Galian .................................................................... 26

BAB IV PEMBAHASAN ............................................................................................ 35


4.1. Aktivitas Umum Penambangan Silika .................................................... 35
4.2. Land Clearing .......................................................................................... 41
4.3. Loading Hauling...................................................................................... 42
4.4. Aktivitas Crushing dan Conveying ......................................................... 44
4.5. Storage..................................................................................................... 51

iv
4.6. Target Produksi Silika ............................................................................. 54
4.7. Hasil Pengamatan .................................................................................... 55
4.8. SMKP ...................................................................................................... 60
4.9. Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan Pertambangan (SMKP) ... 65
BAB VI PENUTUP ...................................................................................................... 66
5.1 Kesimpulan .......................................................................................................67
5.2 Saran .................................................................................................................68
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 69
LAMPIRAN
Lampiran A Kartu Kendali KKP .................................................................................... 70

Lampiran B Sertifikat ..................................................................................................... 74

Lampiran C Foto Kegiatan ............................................................................................ 75

Lampiran D Kumpulan Peta .......................................................................................... 76

Lampiran D Jalur Belt Coveyor ..................................................................................... 80

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Sejarah Perusahaan ........................................................................4


Gambar 2.2 Lokasi Area PT. Semen Padang, Sumatera Barat .........................5
Gambar 2.3 Sketsa perubahan logo Semen Padang .........................................6
Gambar 2.4 Struktur Organisasi PT. Semen Padang ......................................11
Gambar 2.5 Struktur Organisasi Departemen Tambang PT. Semen Padang ..12
Gambar 3.1 Peta geologi lembar Padang, Skala : 1: 250.000 .....................17
Gambar 3.2 Stratigrafi Regional .....................................................................19
Gambar 3.3 Stratigrafi Daerah Bukit Karang Putih (Tanpa Skala) .................20
Gambar 3.4 Kekar Batukapur Di Bukit Karang Putih ....................................22
Gambar 3.5 Belt Conveyor ...............................................................................25
Gambar 3.6 Batu Kapur ...................................................................................26
Gambar 3.7 Batu kapur lunak .........................................................................27
Gambar 3.8 Batu kapur setengah lunak ..........................................................28
Gambar 3.9 Batu /kapur keras .........................................................................28
Gambar 3.10 Batu Rijang .................................................................................30
Gambar 3.11 Batu Tufa .....................................................................................31
Gambar 3.12 Batu Pumice ................................................................................32
Gambar 4.1 Peta Sebaran Sumber daya ..........................................................37
Gambar 4.2 Silika yang terdapat pada Front V TOP .......................................39
Gambar 4.3 Batu Tufa pada Front III ..............................................................40
Gambar 4.4 Zona Bidang Kontak Tufa Pada Pit Limit 206 ............................41
Gambar 4.5 Bulldozer Komatsu D7G Caterpilar ...........................................42
Gambar 4.6 Excavator Kobelco SK 480 ..........................................................42
Gambar 4.7 Kegiatan Pemuatan Batu Silika ...................................................43
Gambar 4.8 Jarak Lokasi Loading Hauling Silika dengan Mosher 2 ..............44
Gambar 4.9 Mosher 2 ......................................................................................46
Gambar 4.10 Hooper .........................................................................................46
Gambar 4.11 Feeder ..........................................................................................46
Gambar 4.12 Sizer..............................................................................................46
Gambar 4.13 Stockpile Pada Mosher 2 ..............................................................47

vi
Gambar 4.14 Sketsa Sistem Kerja Mosher II ....................................................47
Gambar 4.15 Bagan Belt Konveyor ...................................................................48
Gambar 4.16 Motor ............................................................................................49
Gambar 4.17 Pulley ...........................................................................................50
Gambar 4.18 Chute ............................................................................................50
Gambar 4.19 Counter Weight ...........................................................................51
Gambar 4.20 Storage VI ...................................................................................53
Gambar 4.21 Storage 5 Penyimpanan Silika ....................................................54
Gambar 4.22 Lokasi pengambilan silika............................................................56
Gambar 4.23 Pengambilan Kualitas Air Menggunakan Alat Partech ..............61
Gambar 4.24 Pengukuran curah hujan ..............................................................62
Gambar 4.25 Area Revegetasi Tambang ..........................................................66
Gambar 4.26 Area Bufer zone tambang .............................................................66

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Daftar Alat Berat Departemen Tambang ..............................................13


Tabel 3.2 Unit Alat Berat pada Bidang Loading-Hauling bertempat di Kampung
Lereng ...................................................................................................................14
Tabel 3.3 Tabel alat rental ....................................................................................14
Tabel 3.4 Bagian mosher ......................................................................................15
Tabel 3.5 Bagian Belt Conveyor ..........................................................................15
Tabel 3.6 Kelompok Mineral Silika .....................................................................29
Tabel 4.1 Bahan baku dan tambahan pembuatan semen , komposisi dan asal ....35
Tabel 4.2 Sebaran sumberdaya berdasarkan kekerasan .......................................38
Tabel 4.3 Pengelolaan sumberdaya jangka panjang .............................................38
Tabel 4.4 Target dan Realisasi Produksi Tahun 2017 ...........................................54
Tabel 4.5 Tabel Gangguan Kerja Mosher 2 ..........................................................57
Tabel 4.6 Produksi Harian Silika ..........................................................................59
Tabel 4.7 Hasil pengecekkan pH dan TTS 25 Oktober 2017 ................................61

vii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Perkembangan industri pertambangan di Indonesia sangat pesat dan mempunyai
peranan yang sangat penting dalam pembangunan. Indonesia adalah negara
berkembang, begitu pun dengan perkembangan industri & konstruksinya. Pembangunan
infrastruktur yang meliputi pembangunan gedung, jalan, jembatan dan lain-lain,
merupakan salah satu bidang pembangunan yang mendapat perhatian lebih besar
dibanding beberapa bidang lainnya. Sementara itu Indonesia juga dikenal sebagai
negara yang rawan bencana karena berada pada kawasan ring of fire (Lingkaran Api
Pasifik), akibatnya sering terjadi bencana seperti gempa, gunung meletus, tsunami dan
bencana – bencana lainnya yang menyebabkan kerusakan infrastruktur seperti gedung,
jembatan dan rumah. Perkembangan Industri & Konstruksi tentunya butuh ditunjang
dengan bahan baku sarana & prasarana yang melimpah. Maka kebutuhan semen sebagai
bahan pokok pembangunan menjadi sangat penting.
PT. Semen Padang sebagai salah satu pusat industri semen terbesar di Indonesia.
PT Semen Padang (Perusahaan) merupakan pabrik semen pertama di Indonesia yang
didirikan pada tanggal 18 Maret 1910 dengan nama NV Nederlandsch Portland Cement
Maatschappij (NVNPCM). PT. Semen Padang sendiri ditetapkan menjadi PT Persero
dengan Akta Notaris No.5 tanggal 4 Juli 1972 melalui Peraturan Pemerintah No. 7
tahun 1971. PT. Semen Padang sebagai perusahaan pembuat semen, membangun pabrik
pemecah batu di Karang Putih, Kecamatan Lubuk Kilangan, Indarung Padang. PT.
Semen Padang ini menyuplai materialnya sendiri di areal tambang Karang Putih,
Kecamatan Lubuk Kilangan, Indarung Padang.
Bahan dasar pembuatan semen adalah batu kapur (marmer,batu kapur terumbu dan
sugari) 80 %, batu (silika) 10 %, clay 8 %, pasir besi 1 %. Batu kapur dan silika dapat di
peroleh dari hasil penambangan sendiri yang lokasinya terletak di Bukit Karang Putih,
Sumatra Barat. Batu kapur merupakan bahan baku utama dalam pembuatan semen,
dalam proses pembuatannya batu kapur juga dicampur dengan silika, clay dan pasir besi
untuk mendapatkan hasil yang optimal. Penambangan batu kapur dan silika di bukit
Karang Putih sedikit berbeda dimana tahapan kegiatan penambangan batu kapur
meliputi land clearing, pengupasan, pembersihan area pemboran (dozing), pemboran

1
(drilling), peledakan (blasting), Bleanding, pemuatan (loading), pengangkutan
(hauling), dan peremukan (crushing). Sementara penambangan utnuk penambangan
siika meliputi land clearing, pengupasan, pemuatan (loading), pengangkutan (hauling),
dan peremukan (crushing). Adapun tujuan dari penambangan batu silika ini adalah
supaya dapat memenuhi kuantitas (tonase) dan kualitas (ukuran material dan komposisi
kimia). Penambangan batu kapur dan Silika di PT Semen Padang dilakukan dengan cara
tambang terbuka (quarry) dengan menggunakan benching system yaitu sistem
penambangan yang berbentuk jenjang-jenjang yang membagi areal penambangan
menjadi beberapa front dan lantai kerja. Maka dari itu dalam laporan ini akan dibahas
engenai aktivitas penambangan silika di PT Semen Padang
Mahasiswa Program Studi Teknik Geofisika Jurusan Teknik Kebumian Fakultas
Teknik Universitas Syiah Kuala diharuskan memenuhi persyaratan untuk
menyelesaikan studi S-1 (Strata-1), salah satu diantaranya adalah melaksanakan Kerja
Praktek (KP). Kerja Praktek (KP) merupakan bagian dari kurikulum berupa studi
langsung mahasiswa ke lapangan. Dengan adanya kerja praktek (KP) ini mahasiswa
berkesempatan untuk mengamati, mempelajari, dan mengaplikasikan secara langsung
ilmu dan teori yang didapat dari bangku perkuliah dengan dibimbing langsung oleh
pembimbing lapangan.
Dalam kegiatan kerja praktek (KP) mahasiswa dituntut untuk dapat
mengidentifikasikan kondisi perusahaan tempat melaksanakan kerja praktek. Bentuk
kegiatan ini ditekankan pada aspek pelaksanaan pekerjaan dilapangan. Dalam
pelaksanaanya, perusahaan dapat menempatkan mahasiswa pada suatu divisi tertentu
selama pelaksanaan praktek, atau merotasikan mahasiswa diantara berbagai divisi
dalam perusahaan. Disamping untuk mengenal dunia kerja, kerja praktek (KP) juga
diharapkan menjadi sarana bagi mahasiswa belajar menulis laporan.
Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan, diharapkan kerja praktek (KP)
ini dapat membuat mahasiswa dapat menerapkan ilmu penambangan di lapangan. Selain
itu juga diharapkan kerja praktek (KP) ini dapat menjadi bekal dan pengalaman bagi
mahasiswa untuk terjun ke lapangan kerja sesuai dengan disiplin ilmu yang telah di
dapatkan di kampus.
1.2. Tujuan Penelitian
Tujuan dari kegiatan kerja praktek ini adalah sebagai berikut:

2
1. Dapat memahami ilmu yang diberikan di perkuliahan secara teori dan
praktek.
2. Mengetahui aktivitas penambangan silika di PT Semen Padang
3. Mengetahui jenis silika yang terdapat di tambang quary PT Semen
Padang
4. Mengetahui proses pengolahan silika sebagai bahan campuran semen
5. Mengentahui karakteristik silika yang ada di Tambang Bukit Karang
Putih PT Semen Padang
6. Mengetahui Kendala yang dialami selama proses penambangan silika.
7. Mengaplikasikan teori-teori yang didapatkan di dunia perkuliahan ke dunia
industri.
8. Memenuhi salah satu mata kuliah Jurusan Kebumian Program Studi
Teknik Geofisika Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala.
1.3. Manfaat
1. Mendapat pengalaman kerja terutama dalam bidang Pertambangan,
serta mengaplikasikan ilmu yang didapat saat di perguruaan tinggi.
2. Dapat memahami perbedaan karakteristik batuan yang ada di tambang
Bukit Karang Putih PT Semen Padang
3. Mengetahui tahapan aktivitas penambangan secara umum.
4. Mengetahui alat alat mekanis yang digunakan dalam penambangan
5. Dapat berguna bagi pembaca dan bermanfaat dalam dunia kerja
nantinya.

3
BAB II

PROFIL ORGANISASI DAN MANAJEMEN

2.1 Sejarah Perusahaan PT Semen Padang


PT. Semen Padang berada di Indarung yang terletak sekitar 15 KM dari kota
Padang dengan ketinggian lebih kurang 200 M dari permukaan laut. Pada awal abad ke-
19, daerah Indarung merupakan barak-barak pengungsian serdadu belanda. Salah
seorang Belanda bernama Charel Christoper Lau pada tahun 1906 menemukan batu
kapur dan batu silika yang merupakan bahan baku pembuatan semen, kemudian
dilakukan penelitian terhadap batu kapur dan batu silika tersebut.
Hasil penelitian menyatakan bahwa batu kapur yang terletak di Bukit Karang
Putih dan Bukit Ngalau tersebut dapat dijadikan bahan pembuatan semen. Berdasarkan
hal tersebut pemerintah Belanda memberikan kepercayaan kepada NV Gebroeders
Velhs Handel Maatscappji, yaitu salah satu perusahaan swasta di Belanda untuk
mendirikan pabrik semen di Indarung.
PT Semen Padang didirikan pada tanggal 18 Maret 1910 dengan nama NV
Nederlandsch Indische Portland Cement Maatschappij (NV NIPCM) yang merupakan
pabrik semen pertama di Indonesia. Kemudian pada tanggal 5 Juli 1958 Perusahaan
dinasionalisasi oleh Pemerintah Republik Indonesia dari Pemerintah Belanda. Selama
periode ini, Perusahaan mengalami proses kebangkitan kembali melalui rehabilitasi dan
pengembangan kapasitas pabrik Indarung I menjadi 330.000 ton/tahun. Selanjutnya
pabrik melakukan transformasi pengembangan kapasitas pabrik dari teknologi proses
basah menjadi proses kering dengan dibangunnya pabrik Indarung II, III, dan IV.

Gambar 2.1 Sejarah Perusahaan (PT. Semen Padang)


Kantor pusat dan pabrik Semen Padang terletak di Kelurahan Indarung,

4
Kecamatan Lubuk Kilangan, Kotamadya Padang, 15 km dari Kota Padang, Provinsi
Sumatera Barat pada ketinggian 350 mdpl. Luas area yang dimiliki oleh PT. Semen
Padang sekitar 10.960.260 m2 dan letaknya dekat bahan baku pembuatan semen.
Tambang batu kapur sebagai bahan baku, terletak pada daerah Karang Putih
yang berjarak lebih dari 1660 m dari pabrik. Tambang batu silika terletak di daerah
Ngalau yang berjarak 825 m dari pabrik, dan suplai tanah liat berasal dari Gunung
Sarik dan Pandayo. Pabrik kantong terletak di Bukit Putus, sedangkan untuk
pengantongan semen terletak pada beberapa tempat, yaitu di Indarung, Teluk Bayur,
Belawan, Tanjung Priok dan Batam. Kantor perwakilan berada di Jalan Hr. Rasuna Said
blok X-1 kav. 1 & 2 Jakarta.

Gambar 2.2 Lokasi Area PT. Semen Padang, Sumatera Barat (PT. Semen Padang)
2.1.1 Visi dan Misi Perusahaan
PT. Semen Padang memiliki visi dan misi yang akan dijadikan acuan dalam
mencapai tujuan perusahaan. Visi dan misi PT. Semen Padang yaitu sebagai berikut.
1. Visi PT. Semen Padang: Menjadi perusahaan persemenan yang andal, unggul dan
berwawasan lingkungan di Indonesia bagian barat dan
Asia Tenggara.
2. Misi PT. Semen Padang:
a. Memproduksi dan memperdagangkan semen serta produk terkait lainnya yang
berorientasi kepada kepuasan pelanggan.
b. Mengembangkan SDM yang kompeten, profesional dan berintegritas tinggi.

5
c. Meningkatkan kemampuan rekayasa dan engineering untuk mengembangkan
industri semen nasional.
d. Memberdayakan, mengembangkan dan mensinergikan sumber daya perusahaan
yang berwawasan dan lingkungan.
e. Meningkatkan nilai perusahaan secara berkelanjutan dan memberikan yang
terbaik kepada stakeholder.
2.1.2 Logo Perusahaan

Gambar 2.3 Sketsa perubahan logo Semen Padang (PT. Semen Padang)
Logo PT Semen Padang (PTSP) pertama kali diciptakan pada 1910, semasa
masih bernama Nederlandsch Indische Portland Cement (Pabrik Semen Hindia
Belanda). Logo PT Semen Padang mengalami pebaruan selama beberapa periode
hingga sekarang.

2.2 Bidang dan Skala Kerja


Direktur Utama dibantu oleh 3 Direktur lainnya, yaitu :
1. Direktur Komersial yang bertugas menangani segala hal yang berhubungan dengan
Komersial PT. Semen Padang diantaranya Penjualan, Distribusi dan Transportasi
dan Pengadaan.
2. Direktur Produksi yang bertugas menangani segala hal yang berhubungan dengan
Produksi PT. Semen Padang diantaranya Departemen Tambang, Produksi, Teknik
Pabrik, dan Jaminan Kualitas dan Inovasi.

6
3. Direktur Keuangan yang bertugas menangani segala hal yang berhubungan dengan
Keuangan PT. Semen Padang diantaranya Departemen Akutansi
4. Keuangan, dan Sumber Daya Manusia.

2.2.1 Biro Penambangan


Biro ini mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk menyediakan bahan baku
semen berupa batu kapur dan silika sesuai dengan permintaan pabrik. Biro
penambangan ini terdiri atas tiga bidang yaitu:
1. Bidang Drilling, Blasting dan Mining Service.
Bidang ini mempunyai tugas dan tanggung jawab pada proses pengeboran,
peledakan dan Mining service.
2. Bidang Loading dan Hauling.
Bidang ini mempunyai tugas dan tanggung jawab pada proses penggalian dan
pengangkutan bahan galian dari site tambang.
3. Bidang Crushing dan Conveying.
Bidang ini mempunyai tugas dan tanggung jawab pada proses mereduksi ukuran
bahan galian dan mendistribusikan bahan galian yang telah di crushing ke storage
melalui jalur belt conveyor
4. Bidang Soil dan Agregat
Bidang ini menaungi penambangan soil dan mineral agregat. Bidang ini bertanggung
jawab mendistribusikan soil ke storage dan mendistribusikan basalt untuk dijual.

2.2.2 Biro Pemeliharaan Alat Tambang


Biro ini mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk melakukan pemeliharaan
dan perbaikan terhadap alat-alat tambang. Biro pemeliharaan alat-alat tambang ini
terdiri atas tiga bidang yaitu:
1. Bidang Pemeliharaan Crusher.
Bidang ini mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk melakukan
pemeliharaan Crusher yang ada di PT. Semen Padang.
2. Bidang Pemeliharaan Conveyor.
Bidang ini mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk melakukan
pemeliharaan Conveyor yang ada di PT. Semen Padang.
3. Bidang PLI Alat Tambang.

7
Bidang ini mempunyai tugas dan tanggung jawab terhadap pemeliharaan listrik
dan instrumen alat tambang yang ada di PT Semen Padang.
2.2.3 Biro Pemeliharaan Alat Berat Tambang
Biro ini mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk memelihara dan
memperbaiki alat berat tambang. Biro pemeliharaan alat berat tambang ini terdiri atas
tiga bidang yaitu:
1. Bidang Pemeliharaan Loading & Hauling (L-H)
Bidang ini mempunyai tugas dan tanggung jawab atas pemeliharaan terhadap
alat Loading -Hauling.
2. Bidang Bengkel Tambang
Mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk pemeliharaan terencana seluruh
alat khusus yang sifatnya general over houl.
3. Bidang Pemeliharaan Drilling, Blasting, Mining Service (DBMS)
Bidang ini bertugas dan tanggung jawab atas pemeliharaan terhadap alat berat
tambang yang terdapat dibidang Drilling Blasting Mining Service
2.2.4. Biro Perencanaan, Pengembangan, dan Evaluasi Tambang
Biro Perencanaan pengembangan evaluasi tambang mempunyai tugas dan
tanggung jawab untuk melakukan perencanaan penambangan tambang Quarry PT.
Semen Padang, pengembangan area pertambangan serta evaluasi terhadap peralatan
tambang dan biaya Departemen Tambang.
2.2.5. Bidang Safety, Health, dan Environment
Biro ini bertugas dalam bidang keselamatan, kesehatan dan lingkungan.

2.3. Manajemen Perusahaan dan Struktur Organisasi


2.3.1 Sistem Manajemen Semen Padang (SMSP)
SMSP adalah sebuah sistem manajemen terintegrasi (integrated management
system) terdiri dari kebijakan, pedoman, teknis, prosedur dan instruksi kerja, dokumen
penunjang dan dokumen eksternal yang mengatur tentang strategi, tanggung jawab dan
wewenang, penyedian sumber daya, metode kerja, metode koordinasi dan metode
pengendalian dan pengawasan untuk pelaksanaan semua proses bisnis dan aktivitas di
Perusahaan. Sebagai sebuah perusahaan berskala besar, PT. Semen Padang memiliki
banyak kegiatan yang kompleks dan memelukan kompetensi multidisiplin, baik

8
dibidnag teknis mapun manajemen. Perusahaan perlu menjalin hubungan baik dengan
berbagai kelompok stakeholder dan memenuhi harapan mereka terhadap Perusahaan.
2.3.4 Aspek Sistem Manajemen
Berdasarkan pemahaman terhadap kebutuhan stakehlder maka aspek – aspek
sistem manajemen yang menjadi pertimbangan dalam penetapan kebijakan , metode
kerja dan pelaksanaan aktifitas adalah sebagai berikut:
1. Efektifitas dan efesiensi
2. Sustainability, improvement & inovasi
3. K3
4. Kualitas
5. Lingkungan hidup
6. Keamanan
7. Legal (pemenuhan peraturan / uu)
8. Reliabilitas data
9. Corporate social responbility

2.3.3 Organisasi SMSP


2.3.3.1 Framework SMSP
Framework SMSP mengikuti prinsip – prisip perbaikan terus menerus melalui
evaluasi dan tindakan perbaikan pada setiap level manajemen, yang terdiri dari:
 Plan meliputi visi, misi, strategi, kebijakan, tujuan dan rencana aksi
 Do termsuk eksekusi proses bisnis
 Check meliputi evaluasi kinerja dan efektifitas sistem manajemen
 Action meliputi tindakan untuk meningkatkan kinerja dan efektivitas sistem
manajemn dengan tetap menjaga integritas.
2.3.4 Manajemen Kebijakan
Manajemen kebijakan meliputi kegiatan perumusan dan penetapan meaning,
visi, misi, nilai – nilai, strategi, kebiakan, sasaran dan rencana kerja perusahaan yang
berfungsi sebagai pedoman dalam kegiatan operasional perusahaan
2.3.5 Manajemen Lintas Fungsional

9
Manajemen lintas fungsional meliputi kegiatan penjabaran strategi penatapan
sasaran fungsional, perencanaan progra kerja dan penggunaan sumber daya, sejalan
dengan kebijakan – kebijakan yang telah ditetapkan.
2.3.6 Manajemen Operasional
Manajemen operasional meliputi pelaksanaan program kerja sesuai dengan
proses bisnis, prosedur dan instruksi kerja yang ditetapkan serta didukung dengan tool
manajemen seperti balancescorecard
2.3.7 Manajemen Risiko
SMSP menggunakan konsep manajemen risiko untuk memastikan setiap proses
bisnis dan aktifitas di perusahaan telah memenuhi berbagai sistem manajemen dan pada
akhirnya memenuhi kebutuhan stakeholders. Secara umun penerapan manajemen risiko
dalam SMSP adalah sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi resiko atau dampak yanag dapat ditimbulkan oleh setiap
proses bisnis terhadap masing – masing aspek sistem manajemen
2. Melakukan penilaian tingkat resiko yang dapat ditimbulkan untuk
penentuan prioritas serta penentuan level peanggung jawab pengendalian
resiko
3. Mengindetifikasi program pengendalian risiko yang telah ada dan tambahan
pengendalian risiko yang dipelukan untuk menghilangkan atau mengurangi
tingkat risiko
4. Melaksanakn program – program pengendalian resiko
5. Melakukan monitoring pelaksanaan program – program pengendalian resiko
6. Melakukan review efektivitas program pengendalian risiko dalam
menghilangkan atau mengurangi tingkat resiko
7. Melakukan perbaikan berkelanjutan

10
2.3.8 Struktur Organisasi

Gambar 2.4 Struktur Organisasi PT. Semen Padang (PT. Semen Padang)

Gambar 2.5 Struktur Organisasi Departemen Tambang PT. Semen Padang (Departemen
Tambang PT. Semen Padang)

2.4 Proses Kerja Secara Umum


Proses kerja secara umum di biro penambangan terdiri dari beberapa tahapan:

11
1. Land Clearing, yaitu tahap pertama yang dilakukan berupa pembersihan lahan
dan semak-semak, pohon-pohon besar, sisa pohon yang di tebang, dan
membuang semua bagian yang dapat menghalangi pekerjaan selanjutnya.
2. Kegiatan Pemuatan, merupakan proses pemuatan material hasil galian oleh alat
muat.
3. Kegiatan Pengangkutan merupakan pekerjaan pengangkutan material hasil
galian.
4. Crushing, tahap mengecilkan ukuran batuan kapur dan silika menggunakan
crusher.
5. Conveying, pada tahap ini batuan hasil reduksi akan disistribusikan menuju stoge
dengan bantuan belt conveyor yang tersambung dari tambang PT Semen Padang
ke Storage yang ada di pabrik

12
BAB III

METODE KERJA

3.1. Waktu dan Tempat


Pelaksanaan kuliah kerja praktik dilaksanakan selama 7 minggu , mulai pada
tanggal 18 September 2017 hingga 31 Oktober 2017. Tempat pelaksanaannya
dilaksanakan di area tambang Bukit Karang Putih PT. Semen Padang, Kecamatan
Lubuk Kilangan, Indarung Padang.
3.2. Ruang Lingkup Kerja
Ruang lingkup pada kuliah kerja praktik adalah area penambangan silika tambang
Bukit Karang Putih PT Semen padang yaitu:

 Bidang PPET (Perencanaan, Pengembangan dan Evaluasi Tambang)


 Bidang DBMS ( Drilling Blasting Mining Service)
 Bidang Loading-Hauling
 Bidang CC (crusher conveying)
Dengan bantuan alat alat mekanis untuk mendukung aktivitas penambangan.

3.3. Alat
Tabel 3.1 Daftar Alat Berat Departemen Tambang
No Kode Unit Type Kapasitas
1 BC-12 D9R
2 BC-13 D8R
3 BK-11 D275A-5
4 DC-07 777C 85 ton
5 DC-08 777C 85 ton
6 DC-09 777D 100 ton
7 DC-10 777D 100 ton
8 DK-11 HD-785-3 85 ton
9 DK-12 HD-785-5 100 ton
10 DK-15 HD-785-7 100 ton
11 DK-16 HD-785-7 100 ton
12 DK-17 HD-785-7 100 ton
13 DK-18 HD-785-7 100 ton
14 DK-19 HD-785-7 100 ton
15 DM-03 DM-30 6.5/2"
16 EC-02 320D
17 EC-03 Type X6030 15 m3
18 EH-04 EX1800-3 9,5 m3

13
19 EH-05 EX3500-3 17,5 m3
20 EH-06 EX2500-3 15 m3
21 EK-04 PC1800-6 12 m3
22 GC-02 140H
23 GC-03 14M
24 LC-05 992G 12 m3
25 LC-06 992G 12 m3
26 LC-07 216SSL
27 LK-14 WA 800-2 12 m3
28 LK-15 WA 800-02 10 m3
29 RD-01 C-550-DII 6,5/2"

Tabel 3.2 Unit Alat Berat pada Bidang Loading-Hauling bertempat di Kampung Lereng
No Alat Berat
1 EH 05
2 EH 06
3 EK 04
4 EC 03
5 DC 07
6 DC 08
7 DC 09
8 DC 10
9 DK 12
10 DK 14
11 DK 15
12 DK 16
13 DK 17
14 DK 18
15 DK 19
16 DM 03
17 DM 04
18 BC 12
19 BC 13
20 GC 02
21 GC 03
22 EC 02
23 EC 03
24 BK 11

Tabel 3.3 Tabel alat rental


No Unit
1 Kobelco
2 Breaker
3 Sv 05

14
4 PC 400 01
5 Dossan 01
6 Dossan 02
7 Pc 400 02
8 Truck HINO FM260JD
9 Truck Mitsubishi Fuso
FN527ML

Tabel 3.4 Bagian mosher


No Alat
1 Hooper
2 Feeder
3 Motor
4 sizer
5 Breaker bar
6 Secondary crusher
7 Vibrating screen

Tabel 3.5 Bagian Belt Conveyor


No Alay
1 Drive Pulley
2 Tail Pulley
3 Snub Pulley
4 Bend Pulley
5 Take up Pulley
6 Carrying idler
7 Self Cleaning Idler
8 Primary Screaper
9 Secondary Screaper
10 Inlet Chute
11 Outlet Chute
12 Plough Scraper
13 Impact cradle

14 Dual Rectum Tracker

3.4. Geologi Regional


Zona Patahan Sumatera mengandung batuan-batuan vulkanik asam, aliran tufs,
pasir dan tuf berbatuapung. Hal ini disebabkan patahan-patahan ini terletak di di daerah
orogen dan besar kemungkinan batuan asam lelehan ini bersumber dari batu granit yang
terletak dibawahnya. Menurut Kastowo (1973), Silitonga (1975), dan Rosidi (1976)

15
litologi daerah Padang dan sekitarnya terdiri dari batuan Pratersier, Tersier dan Kwarter.
Batuan Pratersier (gambar 3.1) terdiri dari :
• Filit dan serpih anggota Formasi Kuantan, terutama filit dan serpih warna
kemerahan sampai coklat dengan interkalasi tipis sabak, kuarsit, serpih, rijang
dan aliran lava berkomposisi andesitik sampai basaltik. Batuan ini dijumpai
disekitar Indarung dan berumur Perm.
• Batugamping anggota Formasi Kuantan, berwarna putih sampai abu-abu, masif,
berinterkalasi tipis dengan sabak, filit, serpih dan kuarsit umumnya membentuk
topografi karst, dijumpai di daerah Bukit Karang Putih, Bukit Batu Gadang,
Bukit Batu Tarjarang dan Indarung. Umur batuan adalah Permokarbon.
• Formasi Barisan: filit, sabak, batugamping, hornfels dan greywacke berumur
Perm.
• Formasi Siguntur: kuarsit, serpih dan sabak dijumpai di daerah Siguntur
berumur Trias. Batuan Tersier terdiri dari :
• Formasi Painan. Batuan volkanik mengandung lava, breksi, breksi tufa,
umumnya berkomposisi andesitik dan dasitik, dijumpai sepanjang pesisir Barat
Padang. Umur batuan ini adalah Oligosen.
• Intrusi granit, berumur Miosen atas, berwarna abu-abu terang sampai abu-abu
kehijauan, komposisi berkisar antara biotit granit sampai granit. Endapan
Kwarter terdiri dari :
• Produk Gunung Api Kerinci dan Gunung Tujuh, terdiri dari breksi tufa, lahardan
aliran lava.
• Endapan paling muda terdiri dari kipas aluvial dan endapan aluvial.

16

Gambar 3.1 Peta geologi lembar Padang, Skala : 1: 250.000 (Kastowo, dkk, 1973)
Kastowo dan Gerard (1973) menyatakan bahwa batuan yang tertua yang
tersingkap di sekitarnya berumur Pra-Tersier (Jura), terdiri dari kelompok batuan
metamorf yang umumnya mendasari perbukitan dan punggungan-punggungan di daerah
ini. Kelompok batuan ini terdiri batuan meta sedimen (batupasir metamorf, batulanau
metamorf) yang berasosiasi dengan filit dan batulempung tufa yang terkersikan
(batulempung kersikan) dan kelompok batugamping kristalin bersifat marmeran
Selanjutnya di atas kelompok batuan Pra–Tersier tersebut secara tidak selaras
diendapkan kelompok batuan volkanik Tersier hingga Kwarter, Kelompok batuan
volkanik Tersier – Kwarter ini terdiri dari aliran-aliran lahar, konglomerat, perselingan
antara andesit dan tufa serta tufa kristal yang sangat keras, pejal dan tersemen baik.
Endapan Kwarter terdiri dari endapan kipas alluvial, yang merupakan hasil rombakan
dari endapan gunungapi dan sebagai kelompok batuan paling muda adalah endapan
aluvial, terdiri dari bongkahan-bongkahan batuan beku, kerakal, kerikil, pasir dan lanau
yang bersifat lepas (Kastowo, 1973).

3.4.1 Struktur Geologi Bukit Karang Putih


Bukit Karang Putih secara geografis terletak pada koordinat 100 o24’31”BT-
100o25’04” BT dan 00o57’47” LS-01o00’48” LS, dimana membujur dari arah utara ke

17
selatan dengan puncak tertinggi 554 m dan puncak terendah 400 m di atas permukaan
laut (Kastowo, 1973).
Struktur geologi yang terdapat di area Bukit Karang Putih PT SemenPadang berupa
struktur patahan yang terdiri dari sesar naik dan sesar geser. Sesar naik dengan arah
umum Barat Laut-Tenggara, sesar geser berarah Timur Laut-Barat Daya dan hampir
Barat-Timur atau hampir Utara-Selatan dan kelurusan yang merupakan hasil
pengaktifan kembali sesar – sesar yang telah terbentuk sebelumnya sehingga terbentuk
sesar-sesar dan kelurusan di daerah ini menjadi sangat kompleks oleh tektonik yang
aktif yang terjadi berulang-ulang sampai saat ini(Kastowo, 1973)..
Berdasarkan Peta Geologi Permukaan Bukit karang Putih (Lampiran A), lokasi
penambangan kuari batu kapur di dominasi oleh singkapan gamping putih abu-abu
kristalin hingga 70% dari total lokasi penambangan, sekitar 15% adalah batu lempung,
argilit, tufa, feldspar dan sisanya terdiri dari kalsedonit, basalt, andesit, granit dll. Pada
daerah tersebut juga terjadi intrusi batuan beku seperti batu basal, dan andesit yang
merupakan batuan beku luar serta granit yang merupakan batuan beku dalam(Kastowo,
1973).

3.4.2. Topografi
Secara garis besar keadaan wilayah penambangan PT. Semen Padang adalah daerah
perbukitan yang dilingkupi banyak pepohonan dan semak dimana sebagian kecil
digunakan masyarakat sebagai lahan pertanian dengan ketinggian berkisar antara 225-
720 meter di atas permukaan laut. Dapat dilihat pada gambar ( lampiran A) (Kastowo,
1973).
3.4.3. Statigrafi
Berdasarkan tabel stratigrafi regional PT. Semen Padang menurut Kastowo dkk,
perlapisan batuan yang ada pada daerah padang dan sekitarnya tersusun sebagai berikut:

18
Gambar 3.2. Stratigrafi Regional Sumber : PT Semen Padang
Perlapisan batuan yang ada pada daerah padang sekitarnya terdiri dari batuan
Pretersier, Tersier dan Kwarter, dimana yang tertua yaitu batuan yang terbentuk pada
zaman Pratersier.
Formasi intrusi basalt (Tmb) terbentuk pada priode jura awal sampai pliosen awal
sekitar 200 juta tahun yang lalu. Terdiri dari batuan basaltik yang menerobos batuan
meta sedimen – meta pratersier dan di tutupi oleh batuan sedimen tersier.
1. Formasi kwarsit, serpih dan batu lanau (Js) terbentuk pada priode pertengahan jura
sekitar 100 sampai 150 juta tahun yang lalu. Terdiri dari batuan kwarsit massif
kelabu kehijauan, batu lanau massif berwarna biru tua dan batu sabak yang dijumpai
pada sisipan alam kwarsit.
2. Formasi batu gamping hablur (CL) terbentuk pada priode kapur sekitar 50 sampai
150 juta tahun yang lalu. Terdiri dari batuan gamping hablur yang berwarna putih
sampai keabuan dan kelabu gelap dengan cirri khas membentuk punggungan –
punggungan tajam.
3. Formasi andesit dan tufa (Qta) yang terbentuk pada priode miosen sekitar 10 – 20
juta tahun yang lalu terdiri dari batuan andesit dan tufa yang merupakan perselingan
andesit sebagai inklusi di dalam tufa.

19
4. Formasi Tufa kristalin (QTi ) yang terbentuk pada priode pliosen sekitar 5 juta tahun
yang lalu. Terdiri dari batuan tufa yang telah mengeras massif berwarna kelabu tua
kehijauan dan mengandung masa dasar serabut gelas dengan fragmen kwarsa,
plagoklas dan batuan gunungapi berkomposisi sis menengah – asam.
5. Formasi alluvium (Qal) yang terbentuk pada priode kwarter, merupakan lapisan
formasi batuan yang paling muda terdiri dari batuan lanau, pasir kerikil dengan
bongkah batuan.
Berdasarkan hasil pemetaan geologi permukaan yang telah dilakukan oleh
peneliti-peneliti terdahulu diketahui bahwa Stratigrafi daerah bukit Karang Putih
tersusun oleh Lithologi berurutan dari tua ke muda adalah batuan kersikan anggota
formasi kuantan dengan batuan gamping kristalin, berumur permokarbon. Bukit Karang
Putih berumur kala miosen tengah dan intrusi batuan beku. Di sebelah Selatan daerah
bukit Karang Putih berumur kala miosen akhir.

Gambar 3.3. Stratigrafi Daerah Bukit Karang Putih (Tanpa Skala) ( Sumber : PT Semen
Padang)

3.4.4. Litologi
Menurut Kastowo (1973), Silitonga (1975), dan Rosidi (1976) litologi daerah
padang dan sekitarnya terdiri dari batuan Pretersier, Tersier dan Kwarter. Berdasarkan

20
hasil dari pemetaan geologi perumukaan yang dilakukan peneliti terdahulu, dapat
diketahui bahwa litologi yang dapat dijumpai di Bukit Karang Putih dimulai dari
litologi yang muda sampai ke litologi yang tertua adalah sebagai berikut:
a. Batugamping – Meta sedimen
Batugamping – meta sedimen, berwarna abu-abu kehitaman – abu-abu terang,
kristalin, masif, batuan ini berbutir sangat halus-kasar (± 1 cm). Batuan ini
menjari dengan batulempung kersikan, banyak dijumpai urat-urat kalsit dan
rongga-rongga, dan bersifat kristal. Penyebaran batuan ini mendominasi Bukit
Karang Putih dan telah mengalami perlipatan kuat dengan arah umum Barat laut
– Tenggara. Kadang-kadang dijumpai sisipan tufa dan silika, berwarna putih
kemerahan, halus, masif, segar sampai lapuk sedang.
b. Batulempung tufaan (Batuan Silika)
Batulempung tufaan ini berwarna coklat ke merah-merahan, ukuran butir halus,
keras dan sebagian telah mengalami rekristalisasi, secara umum juga disebut
dengan batuan silika. Penyebaran dari batuan ini adalah dibagian Timur -
Tenggara daerah penelitian, di puncak bukit Karang Putih, kemudian
disepanjang lembah Selatan, di tebing-tebing dan longsoran. Secara struktur
batulempung tufaan ini telah mengalami perlipatan yang kuat.
c. Batuan Terobosan
Batuan terobosan yang dijumpai di daerah penyelidikan berupa batuan beku
berkomposisi Basaltis. Batuan ini berwarna abu-abu kehitaman, tekstur afanitik -
fanerik, berbutir sangat halus sampai sedang, terdiri dari mineral felspar, olivin,
piroksen (mineral mafik). Penyebaran batuan ini terdapat di tengahtengah lokasi
penyelidikan, pada umumnya kondisi segar, sangat keras dan kompak.
d. Endapan Alluvial
Singkapan yang paling muda yang dijumpai di daerah penyelidikan adalah
endapan alluvial yang terdiri aneka macam jenis batuan, umumnya terdapat
disepanjang sungai Batang Idas. Batuan ini sebagian tersingkap sebagai residual
soil di bagian Utara daerah penyelidikan. Endapan ini diendapkan secara tidak
selaras diatas kelompok batuan Tersier.

21
3.4.5. Kekar

Struktur kekar yang berkembang meliputi gash fracture dan shear fracture yang
terdiri dari extension joint dan release joint. Kekar yang dijumpai pada umumnya
masih terbuka dan pada beberapa lokasi ada yang terisi oleh mineral kalsit atau
mineral ubahan lainnya seperti yang terlihat pada Gambar 3.5.

Gambar 3.4 Kekar Batukapur Di Bukit Karang Putih (Arif Ahmadin, 2002)

3.4.6 Sesar

Menurut penelitian-penelitian sebelumnya dari Arif Ahmadin, 2002, yang berjudul


”Struktur Geologi PT. Semen Padang, tambang Karang Putih, Kecamatan Lubuk
Kilangan, Indarung Padang” Sesar yang ada yaitu sesar batang Idas, diantara sesar
yang ada, sebelah timur bukit batu putih, memiliki bidang sesar yang arahnya N 60 0
E/710, netslip 600, N 2080E dan rake 600. Sesar sesar yang lain adalah:
1. Sesar Ngalau Baribuik
Berupa bidang sesar yang berarah N1720E/680, net slip 680, N2180E, dan Rake
640. Sehingga disebut sebagai normal fault.
2. Sesar Air Luhung
3. Sesar Batu putih
4. Sesar Karang Putih
5. Sesar Lubuak Paraku

3.5. Metode dan Proses Kerja


Metode dan Proses kerja penambangan silika Secara Umum dimulai dari aktivitas
Land Clearing, Pengupasan, pemuatan dan pengangkutan dan crushing conveying,

22
namun sebelum itu kita juga harus mengethaui kondisi geologi lapangan dan jenis
batuan yang terdapat di tambang quary PT Semen Padang.

3.5.1 Land Clearing


Land Clearing merupakan pekerjaan awal yang dilakukan sebelum dimulai proses
penambangan berikutnya. Kegiatan ini berupa pembersihan lahan dan semak-semak,
pohon-pohon besar, sisa pohon yang di tebang, dan membuang semua bagian yang
dapat menghalangi pekerjaan selanjutnya. Selanjutnya kegiatan ini meratakan lahan dan
membuat jalan darurat sebagai jalur keluar masuknya alat mekanis lainnya, membuat
saluran air untuk mengeringkan lokasi kerja. Dalam kegiatan clearing alat yang
digunakan adalah bulldozer caterpillar (Prodjosumanto 1996).

3.5.2 Pengupasan (Stripping)/Dozing


Pengupasan merupakan tahap untuk mengupas lapisan penutup atau overburden
(OB) pada batu kapur dan pembersihan lokasi pemboran. Pada lapisan ini mengunakan
alat berat Dozer, lalu excavator sebagai alat gali dan alat muat lalu dump truck sebagai
alat angkut (Prodjosumanto 1996).

3.5.3 Kegiatan Pemuatan dan Pengangkutan


Menurut Partanto dalam Ensiklopedia Pertambangan Edisi 3 (2000), pemuatan
adalah kegiatan untuk mengambil dan memuat material ke dalam alat angkut, atau ke
suatu tempat penimbunan material (stockyard), ke dalam suatu penampungan atau
pengatur aliran material (hopper, bin, feeder, dan sebagainya), adapun peralatan
pemuatan diantaranya yaitu excavator, power shovel, back hoe, drag line. Pengangkutan
dapat dilakukan dengan menggunakan dump truck, motor scrapper ataupun wheel
loader serta bulldozer apabila jarak angkut kurang dari 100 meter (Tenriajeng, 2003).
Loading merupakan proses pemuatan material hasil galian oleh alat muat
(loading equipment) seperti excavator, powershovel, backhoe, dragline, yang
dimuatkan pada alat angkut (hauling equipment). Ukuran dan tipe dari alat muat yang
dipakai harus sesuai dengan kondisi lapangan dan keadaan alat angkutnya.
(Indonesianto, 2005).
Adapun hal yang mempengaruhi produksi (output) alat muat (loading
equipment) adalah
a. Jenis/tipe dan kondisi alat muat, termasuk kapasitasnya

23
b. Jenis/macam material yang akan dikerjakan
c. Kapasitas dari alat angkut (hauling equipment)
d. Pola muat
e. Kemampuan operator alat berat
Hauling merupakan pekerjaan pengangkutan material hasil galian. Untuk
material lapisan tanah penutup (overburden) diangkut ke waste dump, sedangkan
untuk batubara diangkut menuju stockpile dengan menggunakan alat angkut
(hauling equipment) (Indonesianto, 2005). Produksi (output) dari pekerjaan
pengangkutan ini dipengaruhi oleh:

1. Kondisi jalan angkut


2. Banyak/tidaknya tanjakan
3. Kemampuan operator alat angkut
4. Hal-hal lain yang berpengaruh terhadap kecepatan dari alat angkut
(hauling equipment)
Penggunaan alat-alat berat yang kurang tepat dengan kondisi dan situasi lapangan
pekerjaan akan berpengaruh berupa kerugian antara lain rendahnya produksi, tidak
tercapainya jadwal atau target yang telah ditentukan, atau kerugian biaya perbaikan
yang tidak semestinya (Indonesianto, 2005).

3.5.4 Crushing dan Conveying


A. Crusher
Crusher umumnya digunakan dalam tahap Primary Crushing untuk
memproduksi produk berukuran sekitar 50 – 100 mm. Crusher dibedakan
berdasarkan gaya yang bekerja pada materialnya, mereka dibagi atas jaw, gyratory
dan cone crusher apabila gaya yang bekerja merupakan gaya kompresi, sedangkan
disebut hammer crusher apabila gaya yang bekerja berdasarkan impact atau pukulan
(Indonesianto, 2005).

Selain hummer chuser pada penambangan silika menggunakan sizer berfungsi


untuk memotong batuan menjadi material yang lebih kecil. Sizer akan memotong
batuan menjadi material kecil yang kemudian akan diteruskan ke secondary chrusher
atau vibrating screen. Feeder yang dimiliki oleh mosher yang beroperasi di bukit karang

24
putih adalah feeder yang digerakkan oleh hydraulic drive bertekanan tinggi/higt
pressure (Indonesianto, 2005).

B. Belt Conveyor
Belt conveyor merupakan salah satu alat angkut yang sering digunakan pada
aktivitas penambangan.

Sumber : Gambar 3.5 Belt Conveyor (Dokumentasi Penulis)

Keunggulan belt conveyor antara lain sebagai berikut.


1. Suatu sistem pengangkutan yang dapat diandalkan untuk mengangkut
mined mineral..
2. Mampu mengangkut “bulk material” dengan tonage yang besar pada
jarak angkut yang cukup besar, dan dengan ongkos angkut per-ton yang
lebih rendah.
3. Digunakan secara luas untuk pengangkutan berkapasitas kecil sampai
sedang, karena praktis dan ekonomis untuk mengangkut berbagai macam
material.
4. Paling luas penggunaannya dibanding jenis conveyor lainnya seperti
chain conveyor, screw conveyor, dan shaker conveyor.
5. Dapat dimodifikasi untuk melaksanakan fungsi lainnya, seperti
penimbangan,blending, sampling, dan stockpile.

25
3.6. Karakteristik Bahan Galian
3.6.1. Batu Kapur
Batu kapur adalah batuan sedimen yang memiliki komposisi kalsium karbonat.
Batu kapur atau batu gamping merupakan bahan utama dalam proses pembuatan semen.
Batu kapur biasa disebut juga limestone dalam istilah luarnya. Batu kapur dapat
dikelompokan kedalam batu sedimen non-klastik yaitu batuan sedimen yang terbentuk
akibat proses kimia baik dari larutan maupun aktivitas organik. Batu kapur yang
mengandung banyak CO2 mudah larut dalam air, dan bila ditetesi zat asam maka
akan membentuk gas CO2. Umumnya warna dari batu kapur ini adalah putih keabu-
abuan. Mengandung Authigenic Minerals (mineral-mineral yang terbentuk di cekungan
atau lingkungan sedimentasi). Mineral utamanya adalah kalsit dengan rumus kimia
CaCO3 dengan kekerasan berkisar 1,8-3 berdasarkan skala mohs.
Berdasarkan mula jadi atau cara terbentuknya, batu kapur dapat terbentuk secara
organik, mekanik, dan kimia (Richard C. Sally ; 2000).

Gambar 3.6 Batu Kapur (Dokumentasi Penulis)


Batu kapur terbagi menjadi 3 yaitu batu kapur lunak, batu kapur setengah lundak dan
batu kapur keras berikut merupakan karakteristik dari setiap batuan:

1. Karakteristik Batu Kapur Lunak


Jenis Batuan : Batuan sedimen non klastik
Nama Batuan : Batu Gamping
Warna : Putih keabuan
Struktur : Oolitik
Tekstur : Kristalin
Komposisi : Kalsium karbonat
Kegunaan : Bahan baku semen

26
Perusahaan yang menambang : PT.Semen Padang

Gambar 3.7 Batu kapur lunak (Biro Penambangan PT Semen Padang)

2. Karakteristik Batu Kapur Setengah Lunak


Jenis Batuan : Batuan sedimen klastik
Nama Batuan : Batu lempung
Warna : Putih abu abu
Struktur : Stratifield
Ukuran butir : Clay ( lebih kecil dari 1/256 )
Derajat pemilahan : Well sorted
Derajat pembundaran : Sub angular
Komposisi : Tanah liat
Kegunaan : Bahan pembuat keramik

Gambar 3.8 Batu kapur setengah lunak (Biro Penambangan PT Semen Padang)

3. Karakteristik Batu Kapur Keras

Warna : Putih keabuan


Jenis batuan : Batuan sedimen non-klastik
Struktur batuan : Biohern

27
Tekstur batuan : Amorf
Densitas batuan : 2,41gr/cc
Komposisi mineral : CaCO3
Kandungan unsur kimia : CaO : 52 %, SiO : 7 % dan FeO : 0,7 % MgO
: 0,44 % dan H2O : 4,4 %
Sisipan : Terbentuk dari hasil pemadatan cangkang hewan
lunak atau hewan laut yang telah mati.

Gambar 3.9 Batu /kapur keras (Biro Penambangan PT Semen Padang)


3.6.2. Silika
Silika terbentuk dari mineral mineral silikat yaitu mineral yang memiliki unsure
pembentuknya yaitu silika ( SiO2 ), yang merupakan hasil pembekuan magma. Silikat
merupakan 25% dari mineral yang dikenal dan 40% dari mineral yang dikenali. Hampir
90 % mineral pembentuk batuan adalah dari kelompok ini, yang merupakan
persenyawaan antara silikon dan oksigen dengan beberapa unsur metal. Karena
jumlahnya yang besar, maka hampir 90 % dari berat kerak-Bumi terdiri dari mineral
silikat, dan hampir 100 % dari mantel Bumi (sampai kedalaman 2900 km dari kerak
Bumi). Silikat merupakan bagian utama yang membentuk batuan baik itu sedimen,
batuan beku maupun batuan malihan. Silikat pembentuk batuan yang umum adalah
dibagi menjadi dua kelompok, yaitu kelompok ferromagnesium dan non-
ferromagnesium . Berikut adalah Mineral Silikat:
1. Kuarsa: ( SiO2 )
2. Felspar Alkali: ( KAlSi3O8 )
3. Felspar Plagiklas: (Ca,Na)AlSi3O8)
4. Mika Muskovit: (K2Al4(Si6Al2O20)(OH,F)2
5. Mika Biotit: K2(Mg,Fe)6Si3O10(OH)2
6. Amfibol: (Na,Ca)2(Mg,Fe,Al)3(Si,Al)8O22(OH)
7. Pyroksen: (Mg,Fe,Ca,Na)(Mg,Fe,Al)Si2O6

28
8. Olivin: (Mg,Fe)2SiO4
Nomor 1 sampai 4 adalah mineral non-ferromagnesium dan 5 hingga 8 adalah mineral
ferromagnesium.

Tabel 3.6 Kelompok Mineral Silika.

Karakteristik silika

Nama IUPAC : Silikon Dioksida

Nama lain :Kuarsa, silika, silikat dioksida, silicon (IV) oksida


Rumus Kimia : SiO2

Warna : Coklat

Densitas : 2.65g/cm3

Massa molar : 60,08 g mol-1


Penampilan : Kristal Transparan

Titik Lebur : 1600-1725 0C

Titik didih : 2230 0C

Pembagian batuan silika berdasarkan jenis yang terdapat di wilayah tambang PT Semen
Padang yaitu:

29
 Batu Rijang (Batuan Sedimen)

 Batu Tufa ( Batuan Beku)

 Pumice (Batuan Beku )

 Lapisan Kontak Intrusi

3.6.3. Batu Rijang


Rijang (SiO2) adalah batuan endapan silikat kriptokristalin dengan permukaan
yang licin (glassy).Merupakan batuan sedimen yang di endapkan di laut dalam (zona
abyssal), yang berdasarkan kandungan fosil renik radiolaria (Wakita,dkk 1996)
menunjukan bahwa batuan ini berumur kapur atas, sedangkan batu gamping merah
adalah endapan plankton gampingan yang mungkin terkumpul pada bagian-bagian
meninggi.

Gambar 3.10 Batu Rijang (Biro Penambangan PT Semen Padang)


Perlapisan rijang tersusun oleh sisa organisme penghasil silika seperti diatom dan
Radiolaria. Endapan tersebut dihasilkan dari hasil pemadatan dan rekristalisasi dari
lumpur silika organik yang terakumulasi pada lautan yang dalam. Saat organisme
tersebut mati, cangkang mereka di endapkan perlahan di dasar laut dalam yang
kemudian mengalami akumulasi yang masih saling lepas. Beberapa perlapisan rijang
belum tentu berasal dari bahan organik, Bisa saja berasal dari Prasipitasi silika yang
berasal dari dapur magma yang sama pada basaltik bawah laut (lava bantal) yang
mengalami presipitasi bersama dengan perlapisan rijang. Karakteristik Batu Rijang
yaitu sebagai berikut:

30
Nama Batuan : Rijang
Rumus Kimia : SiO2 > 70%
Warna : Merah Hati, Kelabu TUa, Biru, Hitam, Coklat Tua
Gores : Putih
Kilap : Lilin
Belahan/Pecahan : Tidak Sempurna/ Choncoidal
Kekerasan : 6,5-8 skala mosh
Sistim Kristal : Hexagonal
Perawakan : Masif
Berat jenis : 2,6g/cm3
Kemagnetan : Diamagnetit
Ketransparanan : Tidak teransparan

3.6.4 Batu Tuff


Tuff adalah batuan gunungapi yang terbentuk dari suatu campuran fragmen
fragmen mineral batuan gunungapi dalam matrik debu gunungapi. Tuff terbentuk dari
kombinasi debu, batuan dan fragmen mineral (piroklastik atau tephra) yang
dilemparkan ke udara dan kemudian jatuh ke permukaan bumi sebagai suatu endapan
campuran. Kebanyakan dari fragmen batuan cenderung merupakan batuan gunungapi
yang terkonsolidasi dari hasil erupsi gunungapi. Kadangkala material erupsi yang masih
panas mencapai permukaan bumi dan kemudian menbeku menjadi (welded tuff). Batuan
piroklastik secara umum dikelompokan berdasarkan pada ukuran butir seperti halnya
dengan batuan klastik lainnya / batuan terrigenous lainnya.

Gambar 3.11 Batu Tufa (Biro Penambangan PT Semen Padang)

31
Batu Tuff adalah batuan piroklastik yang terbentuk melalui ekstrusif mengalami
pelapukan,kemudian tererosi dan tertransportasi kedaerah cekungan dan terendapkan
membentuk sedimen tufa yang disebut dengan betuan epiklastik. Karakteristik tuff
adalah sebagai berikut:
Warna : Putih pucat
Rumus Kimia : SiO2 > 80%
Kekerasan : 6,5-8 skala mosh
Perawakan : Masif
Berat Jenis : 2,59g/cm3
Kilap : Lilin
Gores : Putih
Struktur : Berlapis
Derajat kristalisasi : Holohyalin
Tekstur : Fragmental
Ukuran : ash (abu) d < 2 mm
Bentuk : Fragmental
3.6.5. Pumice
Batu apung (pumice) adalah batuan dengan ciri ciri utama berwarna terang serta
sangat berpori.. Batuan ini biasanya disebut juga sebagai batuan gelas volkanik silikat
karena mengandung buih yang terbuat dari gelembung berdinding gelas. Batu apung
paling banyak digunakan sebagai agregat beton ringan dan sebagai bahan abrasif pada
berbagai produk industri. Batu apung memiliki porositas tinggi sehingga batuan tersebut
bisa mengapung di atas air.

Gambar 3.11 Batu Pumice (Biro Penambangan PT Semen Padang)

32
Batu apung mempunyai sifat vesicular yang tinggi, mengandung jumlah sel yang
banyak (berstruktur selular) akibat ekspansi buih gas yang terkandung di dalamnya.
Banyaknya ruang pori (Vesikel) pada batu apung yang dibatasi oleh dinding tipis
membuat batuan ini mempunyai berat jenis yang sangat rendah. Batu apung biasanya
memiliki berat jenis kurang dari 1, sehingga membuat batuan ini mampu mengapung
diatas air. Batu apung mempunyai sifat kimia dan fisika antara lain: mengandung oksida
SiO2, K2O, MgO, CaO, Al2O3, SO3, Fe2O3, Na2O, TiO2, dan Cl, LOI (Loss of
Ignition) 6%, pH 5, berat jenis 0,8 gr/cm3, hantaran suara (sound transmission) rendah,
water absorption (peresapan air) 16,67%, ketahanan terhadap api bisa sampai 6 jam,
konduktifitas panas (thermal conductivity) rendah, dan rasio kuat tekan terhadap beban
cukup tinggi.
Warna : putih, abu-abu, kuning, coklat
Tekstur : gelas, memiliki rongga di permukaan (vesicular
glass)
Keterangan : komposisi mineral sama dengan obsidian,
digunakan sebagai alat poles dan gosok (abrasive)
Sifat batuan : Asam

Struktur : Massif

Berat jenis : 0,8 gr/cm3

Derajat kristalisasi : Holohyalin

Ukuran : Bomb

Bentuk : Glassy

Petrogenesa : Terbentuk dari magma siliceous sampai


intermediet dan terbentuk di luar pemukaan

Batuan yang terdapat di tambang Bukti Karang Putih Semen Padang berupa batuan
silika diantaranya terdapat pada:
 Front III TOP
 Front V TOP
 Pit Limit 206

33
 Front IV Pengembangan
 Area 15.15

34
BAB IV

PEMBAHASAN

4.1. Aktivitas Umum Penambangan Silika

Pembuatan semen terdiri dari empat komponen penyusun, yaitu batu kapur dengan
komposisi 80%, silika dengan komposisi 10% dan clay (tanah liat) dengan komposisi
8% dan pasir besi dengan persen komposisi 2% seperti terlihat pada tabel 4.1. PT
Semen Padang mempunyai sumber bahan baku utama produksi semen yaitu batu kapur
dan silika. Adapun tujuan dari penambangan batu silika ini adalah supaya dapat
memenuhi kuantitas (tonase) dan kualitas (ukuran material dan komposisi kimia).
Penambangan batu kapur dan batu silika ini dilakukan oleh Departemen Tambang.
Berdasarkan Izin Usaha Pertambangan:
 Izin Usaha Pertambangan Batu Kapur NO 013/03.06/V/IUP-OP/2011
 Izin Usaha Pertambangan Batu Silika NO 012/03.06/V/IUP-OP/2011
bahan tambang atau material yang ditambang di PT Semen Padang sebagai berikut:
1. Batu Kapur (CaCO3) 206 Ha dan 412 Ha
2. Silika (SiO3) 108 Ha
3. Clay (Al203) 88 Ha
Tabel 4.1 Bahan Baku Pembuatan Semen PT Semen Padang

Bahan Baku Komposisi Asal


Limestone (CaCO3) 80% Bukit Karang Putih
Batu silika (SiO2) 10% Bukit Karang Putih
Kecamatan Kuranji, Kota
Clay (Al2O3) 8%
Padang
PT. Aneka Tambang
Pasir Besi (Fe2O3) 2%
Cilacap
Bahan Tambahan Komposisi Asal
Gypsum (CaSO4. 2
3-5% PT Petro Kimia Gresik
H2O)
Kota Sawah Lunto,
Batubara -
Sumatera Barat

35
Silika merupakan bahan dasar pembuatan semen degan konsentrasi yang lebih
rendah dibandingkan batu kapur. Batu silika yang ada di penambangan PT Semen
padang memiliki komposisi kimia sebagai berikut:

 SiO2 ≥ 55% dan SiO2 > 70%,


 CaO< 48%,
 Al203 ≥ 2%,
 MgO < 1%

Aktivitas penambangan silika di PT.Semen Padang secara umum adalah aktivitas


Land clearing, pengupasan, LHD (loading-hauling-dumping), kominusi (pengecilan
ukuran) serta pengiriman material ke storage melalui belt conveyor (conveying). Dalam
pembahasan ini dijelaskan mengenai kegiatan penambangan batu kapur yang dilakukan
oleh PT. Semen Padang.

Batu silika di Tambang PT. Semen Padang terdapat pada beberapa lokasi area
penambangan diantaranya:

 Front III TOP


 Front V TOP
 Pit Limit 206
 Front IV Pengembangan
 Area 15.15

36
Gambar 4.1 Peta Sebaran Sumber daya (PT Semen Padang)

Sebaran sumber daya yan terdapat pada bukit karang putih di klasifikasikan berdasarkan
kekerasan dan penambangan jangka panjang seperti yang ditunjukan pada tabel 4. 2 dan
4. 3 berikut

37
Tabel 4.2 Sebaran sumberdaya berdasarkan kekerasan

Tabel 4.3 Pengelolaan sumberdaya jangka panjang

38
Pada front 15.15 Top terdapat batu kapur dengan kandungan silika yang tinggi,
dengan kekerasa < 400 mpa berwarna putih keabu-abuan dengan komposisi CaO 22-40
%, SiO2 35-46 % berada di pit limit utara saat ini masih belum optimal ditambang,
usaha untuk mengoptimalkan dengan dilakukan blending dengan penambangan di area
yang memiliki kualitas kapur yang bagus yaitu yang memiliki kandungan CaO yang
tinggi. Sebagian dari front V Top (pit limit) terdapat batu silika rijang dengan warna
coklat keputihan dan kandungan SiO > 65 %. Batu rijang juga terdapat pada front III
Top (pit Limit) dengan kandungan yang sama seperti front V Top. Front V Top dan
Front III Top saat ini sedang dioptimalkan untuk produksi silika di Karang Putih.

Gambar 4.2 Silika yang terdapat pada Front V TOP (Dokumentasi Penulis)

39
Gambar 4.3 Batu Tufa pada Front III (Dokumentasi Penulis)
Pada area pit limit 206 terdapat zona bidang kontak tufa dengan kandungan
silika yang sangat tinggi SI 80-90 %. Bersifat sangat keras dan abrasif, tufa jenis ini
belum mampu di olah menggunakan crusher ataupun mosher yang ada di Tambang PT
Semen Padang. Saat ini pengambilan bahan silika di fokuskan pada area front V Top
dengan kandungan Si sekitar 70 % yang merupakan batu silika yang telah mengalami
pelapukan.

40
Gambar 4. 4 Zona Bidang Kontak Tufa Pada Pit Limit 206 (PT Semen Padang)

4.2. Land Clearing

Kegiatan penambangan di PT. Semen Padang dimulai dari aktivitas pembersihan


lahan (land clearing). Kegiatan ini bertujuan sebagai penyiapan area penambangan dan
penyiapan drill pad. Kegiatan ini berupa pembersihan lahan dan semak-semak, pohon-
pohon besar, sisa pohon yang di tebang, dan membuang semua bagian yang dapat
menghalangi pekerjaan selanjutnya.
Dalam proses land clearing ini dilakukan dengan menggunakan alat Bulldozer
Komatsu D7G Caterpilar dan Excavator Kobelco SK 480 (Spesifikasi Alat pada
Lampiran B). Aktivitas ini dilakukan sekali dalam sehari baik sebelum aktivitas
pengeboran maupun aktivitas pengangkutan, dapat dilihat pada (Gambar 4.45 dan 4.46).

41
Gambar 4.5 Bulldozer Komatsu D7G Caterpilar (Dokumentasi Penulis)

Gambar 4.6 Excavator Kobelco SK 480 (Dokumentasi Penulis)

4.3. Loading Hauling


4.3.1. Loading Batu Silika
Loading merupakan proses pemuatan material hasil galian oleh alat muat
(loading equipment) seperti powershovel, backhoe, dragline, yang dimuatkan pada alat
angkut (haulingequipment). Penggalian dan pemuatan dilakukan dengan menggunakan

42
excavator Doosan Giant 500 dengan kapasitas munjung sebesar 2.3m3 dan Excavator
Komatsu 04 dengan kapasitas 12 m3 (Spesifikasi alat pada lampiran B). Adapun Batu
silika yang diangkut merupakan batuan yang berada pada wilyayah 242 dan silika juga
merupakan overburden dari batuan kapur.

Gambar 4.7 Kegiatan Pemuatan Batu Silika (Dokumentasi Penulis)

Pada saat proses pemuatan berlangsung, posisi Backhoe Excavator harus lebih
tinggi dibandingkan dengan posisi bucket alat angkut. Hal ini dimaksudkan agar
produktivitas alat loading dapat optimal dan agar tidak mengalami kecelakaan kerja
yang dapat mengakibatkan bucket excavator mengenai bucket dump truck.

4.3.2. Pengangkutan Silika (Hauling)


Setelah batuan digali dari front kerja dengan menggunakan alat muat berupa
excavator, batuan hasil galian tersebut kemudian dipindahkan ke dalam alat angkut
berupa heavy dump atau dump, pengangkutan silika dilakuakan dengan menggnakan
dumptruck, yang selanjutnya dibawa ke mosher II yang terletak sekitar 3.1 km dari
lokasi Front V. Ukuran dan tipe dari alat muat yang dipakai harus sesuai dengan kondisi
lapangan dan keadaan alat angkutnya.

43
Gambar 4.8 Jarak Lokasi Loading Hauling Silika dengan Mosher 2 (Google Earth)
4.4. Aktivitas Crushing dan Conveying

Batu silika yang akan diolah, terlebih dahulu harus melewati proses crushing
menggunakan mobile crusher. Crusher merupakan mesin yang dirancang untuk
menghancurkan/mereduksi ukuran dari suatu jenis material. Crusher dapat digunakan
untuk mengurangi ukuran atau mengubah bentuk bahan tambang sehingga dapat diolah
lebih lanjut.
Batu Silika di olah menggunakan Mosher, ada 2 unit mosher untuk pengolahan
batu silika yaitu:
1. Mosher 1
2. Mosher 2 Secondary sizer
3. Mosher 2 Vibrating Screen

4.4.1. Crushing Batu Silika


Mobile crusher atau yang sering disebut dengan mosher yang terdapat di PT.
Semen Padang (Persero) Tbk adalah rangkaian alat kominusi yang diproduksi oleh
perusahaan MMD (mining machinery development). Mosher bertype 1300 series fully
mobile track –mounted yang sesuai dengan medan bukit karang putih yang merupakan
lokasi penambangan yang dapat berpindah–pindah, tetapi untuk effisiensi maka mosher

44
ini di tempatkan pada daerah tertentu, yang mana pengangkutan dan pengisian
dilakukan oleh dump truck dan whell loader.
PT. Semen Padang memiliki 2 unit Mosher yaitu mosher 1 dan mosher 2.
Mosher 1 untuk saat ini tidak beroperasi karena akan di pndahkan lokasi nya ke area
barat berdekatan dengan LSC VI. Sementara mosher 2 digunakan untuk mengolah
batuan silika. Batu Silika hasil hauling dibawa oleh dump truck dimasukkan ke dalam
hopper. Sistem kerja mosher tidak jauh berbeda dengan crusher, pada mosher digunakan
sizer yang berfungsi untuk memotong batuan menjadi material yang lebih kecil. Batu
silika dari hooper maksimal berukuran 1m x 1m yang kemudian akan diteruskan oleh
feeeder menuju sizer dangan perantara feeder, Feeder yang dimiliki oleh mosher yang
beroperasi di bukit karang putih adalah feeder yang digerakkan oleh hydraulic drive
bertekanan tinggi/higt pressure. Batuan dari breaker bar akan dibawa oleh belt
A5U17,A5U18,A5U19 menuju vibrating screening atau pengayakan untuk memproleh
size yang dinginkan, yang mana oversize masuk ke hammer crusher LSC II . Untuk
Secondary crusher material di bawa oleh belt A5U17,A5U18,A5U19 dan A5U45
batuan di haluskan menggunakan secondary crusher.
Mosher 2 di PT.Semen Padang saat ini digunakan untk pengolahan batuan silika.
Saat mosher mengalami gangguan atau pemeliharaan maka bahan material akan
ditampung sementara pada stockpile di sekitar mosher yang nantinya akan di angkut
menunju hooper oleh whell loader . Saat pengoperasian ada beberapa kendala yang
dialami yaitu jarak yang di tempuh dari lokasi pengangkutan ke mosher 2 cukup jauh
dengan kondisi jalan yang tidak rata , batu silika yang bersifat abrasif menyebabkan
kehausan alat dan batuan silikia yang brsifat sticky atau bercampur dengan senyawa AL
membuat material bersifat lengket dan mempercepat rusaknya hammer.

45
Dokumentasi Penulis Sumber : Dokumentasi Penulis
Gambar 4.9. Mosher 2 Gambar 4.10 Hooper

Sumber : Dokumentasi Penulis Sumber : Dokumentasi Penulis


Gambar 4.11. Feeder Gambar 4.12. Sizer

46
Gambar.4.13 Stockpile Pada Mosher 2 (Dokumentasi Penulis)

Hopper feeder Sizer

Breaker Bar Belt


conveyor

Secondary Vibrating Hooper


Crusher Screen LSC II

BELT

Storage

Gambar 4.14 Sketsa Sistem Kerja Mosher II

47
4.4.3. Pengangkutan Batuan Hasil Reduksi (Conveying)
Setelah bahan galian di reduksi, maka proses selanjutnya adalah proses
pengiriman menuju pabrik pengolahan untuk diolah lebih lanjut. Adapun untuk
pengiriman material menggunakan belt conveyour. Adapun komponen dari belt
conveyour yang ada di semen padang diantaranya:
1. Drive Pulley
2. Tail Pulley
3. Snub Pulley
4. Bend Pulley
5. Take up Pulley
6. Counter Weight
7. Carrying idler
8. Self Cleaning Idler
9. Primary Screaper
10. Secondary Screaper
11.Inlet Chute
12. Outlet Chute
13.Plough Scraper
14. Impact cradle
15.Dual Rectum Tracker

Gambar 4.15 Bagan Belt Konveyor (Biro CC PT Semen Padang)


Pengangkutan Batu silika hasil reduksi dilakukan dengan menggunakan belt
conveyor yang dipasang sepanjang jalur tambang sampai menuju pabrik. Panjang dan

48
lebar belt conveyor disesuaikan dengan jalur yang ditempuh. Adapun satu jalur belt
conveyor memiliki komponen-komponen sebagai berikut:
a. Motor Penggerak
Motor penggerak ini berfungsi untuk menggerakkan head pulley agar belt yang
ada dapat bergerak memutari pulley, motor ini juga berfungsi untuk mengatur cepat atau
lambatnya belt dalam beroperasi.

Gambar 4.16 Motor (Dokumentasi Penulis)

b. Pulley
Pulley berbentuk tabung silinder yang dikelilingi oleh belt, pulley bertugas untuk
membuat belt dapat berjalan dengan lancar. Berdasarkan letak dan fungsinya, pulley
disini dibagi menjadi:
1. Head Pulley
Merupakan pulley yang terletak dekat dengan motor penggerak.
2. Tail Pulley
Merupakan pulley yang terletak di ujung belt conveyor. Dapat dikatakan
jarak antara head dan tail pulley menunjukkan panjang dari satu instalasi
belt conveyor.
3. Bend Pulley
Bend Pulley biasanya diletakkan dekat dengan counter weight, berfungsi
untuk menahan belt yang akan ditarik oleh counter weight.
4. Take Up Pulley

49
Take Up Pulley merupakan pulley yang ditarik oleh counter weight. Pulley
ini bertujuan untuk membantu fungsi dari counter weight.

Gambar 4.17 Pulley (Dokumentasi Penulis)

c. Chute
Chute berfungsi untuk memuat material umpan ke atas belt dengan kecepatan
tertentu. Proses feeding dilakukan searah dengan pergerakan belt dengan kecepatan
sama. Chute yang diletakkan di ujung head pulley bertujuan untuk memuat material ke
dalam jalur belt yang baru apabila terjadi pembelokan arah pengangkutan.

Gambar 4.18 Chute (Dokumentasi Penulis)


b. Idler
Memiliki bentuk yang hampir sama dengan pulley, namun ukurannya lebih kecil.
Idler berfungsi untuk menahan belt yang terisi oleh Batu Kapur. Berdasarkan fungsinya,
idler juga dibagi atas:
1. Impact Idler

50
Terletak tepat dibawah chute. Berfungsi untuk menahan beban batu kapur
yang berjatuhan ke atas belt conveyor. Hal ini dimaksudkan agar belt dapat

menahan Batu Kapur yang jatuh tanpa mengurangi elastisitas dari belt
conveyor.
2. Carrying Idler
Terdiri di atas installasi belt. Berfungsi untuk menyangga belt yang telah
berisi Batu Kapur.
3. Return Idler / Self Cleaning Idler
Terletak di bawah installasi belt. Berfungsi untuk menyangga belt kosong
sekaligus digunakan untuk membersihkan belt dari sisa-sisa pengangkutan
material sebelumnya.
c. Counter Weight
Berfungsi untuk menjaga elastisitas dari belt, apabila belt mengalami kelenturan,
maka counter weight menarik belt sampai belt kembali kencang. Hal ini perlu
diperhatikan karena apabila belt tidak dalam kondisi kencang maka material yang
berada di atasnya tidak mendapatkan posisi yang stabil sehingga material tersebut dapat
keluar dari jalur belt.

Gambar 4.19. Counter Weight (Dokumentasi Penulis)


4.5. Storage

Bahan galian yang telah di smoothkan menggunakan mosher 2 selanjutnya akan


dikirim ke storage. Belt akan mengantarkan material dari tambang langsung menuju
pabrik.Setiap storage yang ada di pabrik memiliki jalurnya sendri Material yang
diangkut melalui jalur belt A4J12P (12 P) dapat didistribusikan ke semua storage yang

51
ada di pabrik, baik itu storage indarung II, III, IV, V dan VI. Namun apabila material
diangkut melalui jalur belt A1J12B maka material tersebut hanya dapat terdistribusi ke
storage IV ,V dan VI. Pada Storage II,III dan IV untuk me menata material yang datang
melalui konveyor menuju storage menggunakan reclaimer sementara untuk storage V
dan VI menggunakan Sclaimer. Terdadapat 5 storage yaitu
 Storage Indarung 2
File File File A
B C
Limestone Silika

Pada Storage 2 yang memiliki kapasitas ± 21000 ton/hari Silika akan


ditempatkan pada file A berdampingan dengan limestone

 Storage Indarung 3A

File B File File


C A
Silika Limestone

Pada Storage 2 yang memiliki kapasitas ± 21000 ton/hari Silika akan


ditempatkan pada file B berdampingan dengan limestone

 Storage Indarung IV
File File File III
I II
Limestone Silika

Hopper

52
Pada Storage Indarung IV silika terdapat pada file III , pada storage ini terdapat
hopper untuk penampungan silika dengan kapasitas 600 ton per hopper.

 Storage Indarung V/VI


File File
I II

Pada storage indarung V dan indarung VI dengan kapasitas 20.000/file dengan


pengisisan menggunakan metode chevroon dengan perhitungan 1 file 10
tonggak yang bertujan agar material homogen. Pada storage indarung 5 dan 6
limsetone dan silika terdaapat pada kedua dengan bangunan yang berbeda

Gambar 4.20 StorageVI (Dokumentasi Penulis)

53
Gambar 4.21 Storage 5 Penyimpanan Silika (Dokumentasi Penulis)
4.6. Target Produksi Silika
Target produksi batu silika yang diinginkan oleh PT. Semen Padang pada bulan
September 2017 adalah 68.838 ton. Maka target produksi batu silika per hari adalah
68.838 ton / 31 = 2.220,58 ton per hari. Realisasi produksi batu silika dari target yang di
tetapkan ternyata lebih besar yaitu 84.499 ton, maka produksi batu silika pada bulan
September 2017 sebesar 84.499 ton/31= 2.725,774 ton er hari. Jadi untuk produksi
silika pada bulan sepetember 2017 memenuhi target produksi yang di inginkan.
Tabel 4.4 Target dan Realisasi Produksi Tahun 2017

Bulan Bt. Silika Crushing


RKAP Realisasi % Prod
januari 44.771 68.321 152,80%
februari 36.941 72.617 196,60%
maret 41.601 67.766 162,90%
april 61.258 102.563 167,40%
mei 66.943 92.801 138,60%
juni 58.405 79.952 136,90%
juli 70.611 84.662 119,90%

54
agustus 66.943 86.406 129,10%
september 68.838 84.499 122,70%
oktober 77.171 0,00%
nopember 75.075 0,00%
desember 78.241 0,00%

4.7 Hasil Pengamatan


Batu silika yang di tambang di Bukit Karang Puth PT Semen Padang terdapat
pada beberapa area yaitu area ront III TOP ,front V TOP,15.15 saat ini penambangan
silika difokuskan pada area front V Top dan front III Top. Material silika yang diambil
adalah batu silika rijang dengan kadar SiO2 > 70 %. . Berdasarkan pengamatan batu
silika yang terdapat pada lokasi tersebut merupakan batu silika rijang merupakan batuan
yang telah mengalami pelapukan sehingga kandungan Al2O3 nya lebih tinggi dengan
kandungan SiO2>70% warna merah hati menyerupai clay dan kekerasan 6,5-8 skala
mosh. Lokasi pengambilan di Front V TOP bagian pucuk dimana silika merupakan OB
(overburden) batu rijang silika yang terdapat di lokasi ini bersifat lebih sticky,
sementara untuk batu tuffa terdapat di area 15.15 dengan kandungan SiO2>80% batu ini
belum bisa diolah lebih lanjut menggunakan cruher yang ada di PT Semen Padang,
perlu crusher dengan spesifikasi yang lebih tinggi karena batuan bersifat lebih abrasif
sehingga menyebabkan tingkat kehausan hummer lebih tinggi. Kendala pada pada saat
batuan dari mosher di teruskan ke secondary crusher yaitu pada gigi (kit) yang tidak
mampu mengahncurkan rijang/tufa sehingga untuk sekarang lebih dioptimalkan pada
vibrating screen yang kemudian akan meneruskan batuan menuju crusher untuk
memperkeciil kuran material.

55
Gambar 4.22 Lokasi pengambilan silika (Dokumentasi Penulis)

Kominusi batu silika dilakukan menggunakan mobile crusher , dalam


pengolahan silika terdapat berbagi kendala diantaranya Kerusakan alat, kerusakan pada
belt, material yang bertanah dan berbatu, material yang bersifat abrasif dan sticky dapat
menyebabkan kehausan pada alat sehingga sering terjadi penyumbatan pada chute.
Serta banyak hal lainnya, permasalahan tersebut dapat di lihat dalam tabel gangguan
pada mosher 2, berikut salah satu contoh gangguan yang terjadi pada tabel 4.5

56
Tabel 4.5 Tabel Gangguan Kerja Mosher 2
Hari/Tanggal : Jum'at, 29 September 2017
Shif : 1 Grub : C
GANGGUAN KERJA MOSHER 2
LAMINATED
FEEDER KETERANGAN
STAR STOP
07.00 Readykan jalur 0.20
Belikan klep,Indarung VI ke Indarung V (
0.25
07.20 Mekanik ) 0.45
07.45 Tunggu truck, 0.25 1.10
08.10 Star Mosher2/sreen/LSC II
08.40 08.15 Potong tepi belt A1J12B 0.25 1.35
Bersihkan kotoran A5U22,Scraper tidak
0.20
09.20 09.00 berfungsi 1.55
Bersihkan kotoran A5U22,Scraper tidak
0.15
09.45 09.30 berfungsi 2.10
Mekanik ganti Idler Adjusting ,piring - piring
0.05
09.50 09.45 lepas 2.15
11.10 10.30 Mekanik ganti scraper martin,A5U22 0.40 3.55

57
Bersihkan kotoran A5U22,Scraper tidak
0.50
12.00 11.10 berfungsi 4.45
13.45 12.00 ISHOMA 1.45 5.30
15.00 14.50 Tersumbat di screen 0.10 5.40
16.00 15.00 Tersumbat di screen 1.00 6.40
19.15 17.45 ISHOMA 1.30 8.10
21.00 20.45 Tersumbat di Chute A1J14 0.15 8.25
Carry A1J14 tidak mau di geser,vibrator
0.30
21.30 21.00 tidak hidup 8.55
21.45 21.30 Pengosonga jalur 0.15
9.10
NB
Jonli Cuti
:
Dian Handriko Training
PENGIRIMAN KE STORAGE
LSC TOTAL STAR STOP
II III IV V VI
Ms2/Scon 755 755 3.905 5.415 08.10 21.45
5 JAM
50 MENIT
WH 3.847 3.847 JG 9.10

57
Tabel diatas merupakn tabel gangguan yang dialami pada tanggal 29 September 2017.
Masalah yang paling menonjol adalah tidak berfungsinya scrape sebagai alat pembersih
belt sehingga belt harus dibersihkan secara manual. Penggantian Idler Adjusting karena
piring - piring lepas, adanya penyumbatan yang terjadi di screen dan di
chute.Penyumbatan bisa terjadi akibat material yang masuk tidak smooth sehingga
terjadi penumpukan. Berdasarkan gangguan atau kendala yang yang ada selama proses
pengolahan batu silika maka dapat disimpulkan seperti diagram berikut

Kerusakan Alat
Persentase (secondary,mosher,
vibrating,feeder,tru
ck)
Kerusakan
Belt(Tersumbat,Terj
atuh,Terkelupas,rob
7%
ek,putus)
10% 6% Material
12%

10%
55% Pembersihan

Pemindahan Jalur

Dari diagram tersebut terlihat bahwa kendala yang sering terjadi adalah
permasalahan pada belt conveyor. Kendala yang biasa terjadi diantaranya adalah
tersumbat,terkelupas, bagian dari belt tidak berfungsi dengan baik serta adanya robek
dan putus pada belt dengan persentase sebesar 55%. Selanjutnya adalah kerusakan pada
alat seperti kehauasn pada hummer dan perbaikan feeder dengan persentase sebesar
12%. Material yang bertanah atau bersifat sticky tidak bagus untuk dimasukan ke dalam
hooper karna akan menyebabkan kehausan pada alat, terlihat kendala materiala sebesar
10%. Selanjutnya untuk pembersihan dilakukan dengan persentase 10%. Pemindahan
jalur belt conveyor 6% dan pemindahan klep antara indarung 5 dan indarung 6 untuk
pengisian silika sebesar 7%. Produksi silika dilakukan hampir setiap hari kerja.
Perhitungan produksi harian dilakuakn berdasarkan perhitungan manual dan
perhitungna menggunakan widger

58
Berikut tabel produksi harian berdasarkan perhitungan manual dan widger pada belt
conveyor.
Tabel 4.6 Produksi Harian Silika
Hari Ms2/scon WH
18/09/2017 4.228 4.125
19/09/2017
20/09/2017 1.470 1.468
21/09/2017 8265 8196
22/09/2017 6.140 6.385
23/09/2017 3.072 3.071
24/09/2017 4.827 4.766
25/09/2017
26/09/2017 1.800 1.796
27/09/2017 4.756 4.741
28/09/2017 2.384 2.371
29/09/2017 5.415 3.847
30/09/2017 5.130 5.044
01/10/2017
02/10/2017
03/10/2017
04/10/2017 4.680 4.668
05/10/2017 4.190 4.189
06/10/2017 6.495 6.387
07/10/2017 5.040 8.825
08/10/2017
09/10/2017 1.150 1.123
10/10/2017
11/10/2017 2.835 2.807
12/10/2017 3.568 3.556
13/10/2017
14/10/2017 8.130 8.100

59
15/10/2017 2.385 2.353
16/10/2017
17/10/2017 4.978 4.958
18/10/2017 2.970 2.911
19/10/2017 0 0
20/10/2017 4.808 4.802
21/10/2017 2.010 1.961
22/10/2017

Pengukuran produksi berdasarkan 2 cara yaitu secara manual dan dengan


menggunakan widget (WH) yang terpasang pada belt conveyor. Berdasarkan tabel
diatas rata-rata produksi silika selama 35 hari dari 18 September sampai dengan 22
Oktober 2017 adalah sekitar 2.878 ton/hari.

4.8 Pemantauan Lingkungan


a) Pemantauan Kualitas Air
1) Pengujian kualitas air Chekdam tambang, maupun kawasan sub-DAS terdekat
2) Pengambilan sample air untuk lebih mengetahui Nilai Baku Mutu Lingkungan
(BML) baik dari aspek fisika (suspended solid dan pH) secara internal maupun
kimia (kandungan Fe dan Mn) melalui kerjasama dengan Balai Riset dan
Standarisasi Industri Padang.
3) Untuk tingkat titik aman kadar pH air berkisar antara 6-9 sedangkan untuk TTS
(Total Suspended Solid) dengan standard di bawah 50.
4) Hasil pengujian kualitas air, selanjutnya diperoleh dari Balai Riset dan
Standarisasi Industri Padang (Baristand). Parameter uji kualitas air sungai
berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 dan Peraturan Gubernur
Sumatera Barat No. 5 Tahun 2008 tentang Penetapan Kriteria Mutu Air Sungai
di Provinsi Sumatera Barat.

60
5) Pengambilan sampel air dengan menggunakan alat ukur Partech 740 Portable
Suspended Solids, untuk mengetahui keadaan kualitas air input dan output
pada tiap Check dam.

Gambar 4.23 Pengambilan Kualitas Air Menggunakan Alat Partech (Dokumentasi


Penulis)

Area pengambilan sampel air antara lain :


 Cd Timur
 Cd Batang Idas
 Cd Goa
 Cd Tengah
 Cd Barat
 Cd Batu Gadang
 Cd Los

Tabel 4.7 Hasil pengecekkan pH dan TTS 25 Oktober 2017


pH TTS Lokasi
Inlet Outlet Inlet outlet
8.2 8.2 0.8 0.6 CD timur
8.5 8.1 0.4 10.4 Batang Idas
7.8 8.0 76.2 36.0 Goa
7.8 7.8 114.2 3.0 CD Tengah
8.0 8.1 0.4 0.0 CD los

61
8.1 7.9 3.8 0.4 CD Barat
8.0 8.0 2.2 24.6 CD Batu
Gadang

b) Pemantauan Meteorologi
Pemantauan curah hujan harian dilakukan pada daerah container
tambang (lokasi tambang). Pemantauan saat ini dilakukan secara manual pada
beberapa lokasi, sehingga pengukuran hanya dilakukan untuk memantau kadar
ketinggian curah hujan.

Gambar 4. 24 Pengukuran curah hujan (Dokumentasi Penulis)

c) Pemantauan Debu
Realisasi kegiatan pemantauan debu pada triwulan II tahun 2017 antara lain :

1) Pengamatan debu di seluruh kawasan tambang dan wilayah pemukiman


sekitarnya.
2) Pengambilan sample debu untuk lebih mengetahui kadar bahaya dalam debu.
Sampel akan dianalisa di Balai Riset dan Standarisasi Industri Padang.
d) Pemantauan Sumber Emisi Tidak Bergerak
Parameter yang diukur berupa kandungan NO2, opasitas, partikel dan SO2.

e) Pemantauan Kebisingan
Pengukuran tingkat kebisingan di area penambangan bahan baku dengan
parameter untuk area kerja tolak ukur dampak berdasarkan Peraturan Tenaga
Kerja dan Transmigrasi No. 13 Tahun 2011 tentang NAB Faktor Fisika dan

62
Faktor Kimia di tempat kerja. Pengambilan sample dilakukan setiap 3 bulan
sekali pada beberapa titik lokasi sumber kebisingan, yang meliputi lokasi
tambang, pemukiman karyawan, kantor, pemukiman penduduk di sekitar area
tambang, dan lokasi pengolahan Crushing Plant.
f) Pemantauan Getaran dan Suara Peledakan
Pengukuran tingkat getaran dilaksanakan oleh PT. Unilab Perdana Laboratorium
Lingkungan Hidup. Dari hasil pengukuran yang dilakukan, tingkat getaran area
penambangan berkisar 0 mm/s - 0,5 mm/s. Pengukuran ini bertujuan untuk
mengetahui efektifitas pengelolaan yang telah dilakukan berupa dampak
penurunan kualitas udara bersumber dari kegiatan peledakan sekitar area
penambangan bahan baku. Parameter lingkungan hidup yang dipantau adalah
tingkat getaran, yang mengacu pada Keputusan Menteri Negara Lingkungan
Hidup No. 49 Tahun 1996 tentang Baku Mutu Tingkat Getaran.

g) Pemantauan Limbah B3
1) Kontrol terhadap dokumentasi keluar masuknya limbah B3 pada log book
maupun neraca limbah B3 di TPS Limbah B3
2) Record data bulanan limbah B3 baik yang dimiliki perusahaan maupun
subkontraktor
h) Pemantauan Sosial Masyarakat
Pemantauan terhadap kondisi sosial dan persepsi khususnya masyarakat sekitar
dilakukan setiap tahun, hal ini bertujuan untuk mengendalikan sikap dan
persepsi masyarakat ke arah yang positif agar dapat menekan kemungkinan
timbulnya konflik sosial antara masyarakat lokal dengan warga pendatang atau
dengan pihak perusahaan.

i) Kegiatan Inspeksi Bersama Program Lingkungan dan K3


Rencana kegiatan inspeksi yang dilakukan antara lain :

1) Inspeksi fasilitas dan kegiatan workshop, warehouse baik di lingkungan kerja


milik perusahaan sendiri maupun seluruh sub kontraktor secara berkala dan
berkesinambungan
2) Inspeksi fasilitas dan kegiatan workshop dan bengkel tambang secara berkala
dan berkesinambungan

63
3) Inspeksi fasilitas dan kegiatan crushing plant milik perusahaan secara berkala
dan berkesinambungan
4) Inspeksi fasilitas dan kegiatan stockpile batu kapur dan batu silika secara
berkesinambungan
5) Inspeksi terhadap kegiatan penambangan; infrastruktur tambang; monitoring
terhadap beberapa parameter yaitu udara ambient; emisi genset, akumulasi
debu, limbah cair, Limbah B3 dan Domestik. Semua kegiatan inspeksi
tersebut sesuai dengan Kegiatan Sistem Managemen Integrasi (Integrated
Management System/IMS) yang dipersyaratkan untuk kesinambungan
program terukur dalam Program Sertifikasi ISO 9001; ISO 14001 dan SMK3
PT Semen Padang
j) Mengikuti Training / Kursus Lingkungan
Kegiatan mengikuti training / kursus lingkungan ini direncanakan pada
tahun 2017 karena diperlukan untuk menunjang rencana pengelolaan dan
pemantauan lingkungan dengan pengetahuan – pengetahuan baru yang
didapat yang berkaitan dengan lingkungan yang bisa diterapkan. Beberapa
kursus akan yang diikuti meliputi :

1. AMDAL Sertifikasi
2. Pengelolaan dan pengawasan limbah tambang
3. Teknik reklamasi lahan bekas tambang
4. Managemen lingkungan pertambangan
5. Mengikuti Program Sosialisasi dan lainnya

Kegiatan lain yang dilakukan dalam rangka untuk mendukung rencana kegiatan
pengelolaan dan pemantauan lingkungan tahun 2017 antara lain :

 Penaburan serbuk kayu pada area workshop dan bengkel tambang


sebagai alas ceceran oli.
 Pembuatan sign board (tanaman, larangan, himbauan, dan lainnya).
 Pembuatan SOP (Standard Operating Procedure) untuk kegiatan
lingkungan.

64
4.9 Pelaksanaan Reklamasi & Vegetasi

Proses reklamasi yang dilakukan di PT Semen Padang meliputi kegiatan


pengupasan dan penimbunan tanah penutup, pengendalian erosi dan sedimentasi, serta
revegetasi. Area ditambang yang bisa direklamasi saat ini yaitu pada Pit Limit Front 1
area IUP 206,96 Ha yang tidak ditambang lagi. Pada area reklamasi PT Semen Padang
sendiri direncanakan akan ditanami tanaman mahoni, trembesi dan dadok yang
sebelumnya juga telah dilakukan penanaman disekitar area karang putih seperti di area
kantor bordak, gudang bahan peledak, cekdam timur, tengah dan barat serta di sekitar
area workshop tambang dan area PH. Pada Triwulan IV tahun 2015, telah dilakukan
penanaman sebanyak 30 (tiga puluh) batang pohon untuk seluruh area tambang, di area
pit limit front 1 juga telah dilakukan penaburan benih padi ladang sebagai cover crop
diarea tersebut dan pada Triwulan III tahun 2016 dilakukan penanaman tanaman jenis
trembesi sebanyak 28 batang. Untuk aktifitas lanjutan dilakukan pemantauan dan
pemeliharaan pada pohon yang telah ditanam.
Kegiatan reklamasi triwulan II tahun 2017 antara lain revegetasi bagian luar area
tambang sebagai Buffer Zone (Green Belt), yaitu perkantoran, unit pengolahan, Gudang
Handak, Work shop, Check Dam/Setling Pond dan jalan transport (jalan baru).
Penanaman Green Belt berjarak sekitar 50 meter bertujuan untuk menghindari adanya
turbulensi. Selain revegetasi Green Belt juga dilakukan penyiapan lahan bekas tambang
(penyiapan lahan reklamasi) penyebaran tanah pucuk (Top soil) Final Pit pada Front I.
Revegetasi lahan kritis di area Parak Kopi berupa tanaman perintis "Vetifer" sebanyak
245 batang untuk mengurangi erosi dan longsoran dinding Crusher 6.

65
Gambar 4.25 Area Revegetasi Tambang (Dokumentasi Penulis)

Gambar 4.26 Area Bauffer Zone Tambang (Dokumentasi Penulis)

66
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari kegiatan praktek kerja lapangan yang dilakukan oleh penulis di PT Semen
Padang, maka dapat disimpulkan bahwa:

1. Penambangan di PT Semen Padang dilakukan dengan metode tambang


terbuka (Surface Mining) yang lebih tepatnya menggunakan metode Quarry
menggunakan benching system yaitu sistem penambangan yang berbentuk
jenjang-jenjang yang membagi areal penambangan menjadi beberapa front dan
lantai kerja

2. Aktivitas Penambangan Silika dimulai dari Land Clearing,pengupasan,


Loading Hauling dan Crushing Conveying.

3. Batu silika di tambang Bukit Karang Putih PT Semen Padang terdapat pada
area Pit Limit 206, Front III TOP, Front V TOP, area 15.15.

4. Batu silika yang ada di penambangan PT Semen padang memiliki komposisi


kimia sebagai berikut:

 SiO2 ≥ 55% dan SiO2 > 70%,


 CaO< 48%,
 Al203 ≥ 2%,
 MgO < 1%

5. Batu silika yang umum di tambang di Tambang Bukit Karang Putih adalah
batu rijang yang berada di area Front V Top dengan kandungan SiO2 > 70%,
merupakan batu silika rijang yang telah mengalami pelapukan sehingga
kandungan Al2O3 nya lebih tinggi warna merah hati menyerupai clay dan
kekerasan 6,5-8 skala mosh

6. Terdapat batu tuffa di lokasi 15.15 dengan kandungan SiO2 > 80%, bersifat
lebih abrasif.

7. Batu rijang dihancurkan menggunakan mosher 2 dengan bantuan secondary


crusher dan vibrating screen. Kendala yang dialami saat pengolahan silika
diantaranya permasalahan pada alat yang bisa disebabkan oleh material silika

67
yang bersifat sticky dan abrasif serta ketidakmampuan gigi (kit) pada secondary
crusher untuk menghancurkan batuan. Dari berbagai macam kendala yang ada,
kerusakan belt merupakan masalah yang muncul lebih dominan dengan
presentae 55%. Sementara untuk kerusakan alat sekitar 12%

5.2 Saran
Dari kegiatan kerja praktek atau magang yang dilakukan penulis, maka penulis pun
menyarankan pada perusahaan sebagai berikut :
1. Agar dapat meningkatkan produktivitas sebaiknya perawatan alat yang ada lebih di
tingkatkan lagi sehingga alat dapat mencapai hasil yang maksimal.
2. Diperlukan penambahan penerangan sepanjang jalur angkut di daerah tambang,
dikarenakan jika terjadi kabut dan malam hari penerangan yang ada belum
memadai.
3. Untuk meningkatkan nilai keselamatan kerja sebaiknya diadakan safety talk pada
saat sebelum melakukan aktivitas penambangan.
4. Pada proses crushing dan conveying, terdapat beberapa masalah yang sering terjadi
misalnya idler yang harus diganti, rantai feeder yang putus, sambungan yang
terkelupas, chute yang tersumbat, dan menunggu waktu pengosongan. Dengan
adanya masalah tersebut, terjadi juga waktu tunggu yang lama untuk dump truck
yang mengangkut material serta membuat kerja alat gali muat menjadi tidak efektif
(MF < 1). Diharapkan maintenance pada alat crusher dan belt conveyor rutin
dilakukan agar proses produksi dan pengiriman produk ke pabrik tidak terganggu
dan match factor bisa seimbang (MF = 1)

68
DAFTAR PUSTAKA

Arif Ahmadin, 2002, Struktur Geologi PT. “Semen Padang, tambang Karang Putih,
Kecamatan Lubuk Kilangan, Indarung Padang”

Arif Ahmadin, 2002, ”Struktur Geologi PT. Semen Padang, tambang Karang Putih,
Kecamatan Lubuk Kilangan, Indarung Padang”

Calvin J Konya ; Edward J Walter : 1991.Rock Blasting and Overbreak Control.


National Highway Institute Kastowo, dkk. 1973, Peta Geologi Lembar Padang,
Sumatera, Skala 1 : 250.000. Publikasi Pusat Penelitian dan Pengembangan
Geologi

Kopa, Raimon. 2013. Panduan Proyek Akhir PLI D3 Teknik Pertambangan. Universita
Negeri Padang.

Prodjosumanto, Partanto, Ir. 1996. Pemindahan Tanah Mekanis. Bandung: Jurusan


Teknik Pertambangan. Institut teknologi Bandung.

Rochmandi. Ir. 1990, “Kapasitas dan Produksi Alat-alat Berat“, Departemen Pekerjaan
Umum, Jakarta.

Russel, E. W. 1973. Soil condition and plant growth. Tenth ed. Longman, London.

Sumarya. 2000. Alat Berat dan Interaksi Alat Berat, Padang. Jurusan Teknik Sipil,
Fakultas Teknik. Universitas Negeri Padang.

Tenriajeng, Andi Tenrisukki. 2003. Pemindahan Tanah Mekanis. Jakarta: Gunadarma.

PT Semen Padang, 2017. Profil Perusahaan.


http://www.semenpadang.co.id/index.php?mod=profil. Tanggal Akses 29 Oktober
2017

69
70
71
72
73
75
Lampiran A. Peta Topografi, Peta Kemajuan dan Peta Geologi.

Gambar A.1. Peta Topografi dan Lokasi IUP Quarry Karang Putih

76
Gambar A.2. Peta Kemajuan Tambang Batu Kapur di Quarry Karang Putih

77
Gambar A.3. Peta Geologi Permukaan Bukit Karang Putih

78
FRONT I

BatuKapur

FRONT VII FRONT II

FRONT VI A

FRONT VI B FRONT V BAWAH

FRONT V TOP
FRONT III

FRONT III TOP


BatuSilika

FRONT IV
FRONT IV PENGEMBANGAN Soil

Gambar A-4 Peta Pembagian Front di Area Tambang

79
Lampiran D

80