Anda di halaman 1dari 8

KATA PENGANTAR

PujisyukurpenyusunpanjatkankepadaTuhan Yang MahaEsaatassegalanikmat,


rahmatdananugerah yang
selaludiberikankepadapenyusunsehinggadapatmenyelesaikanmakalahini..
Dalampenyusunanmakalahini,
tentunyapenyusuntidakmenyelesaikannyaseorangdiri.Penyusunmendapatbantuandaribanyakpi
hak yang telahmemberikanbantuanbaikdarisegimorilmaupunmateril.Olehkarenaitu,
penyusunbanyakmengucapkanterimakasihkepadapihak – pihaktersebut.
Penyusunmenyadaribahwamakalahinimasihjauhdarisempurnadanmasihbanyakkekurangan
yang
disebabkankarenaketerbatasanpengetahuansertakarenakesempurnaanhanyalahmilikTuhan.Pen
yusunmengharapkankritikdan saran yang sifatnyamembangundarisemuapihak demi
perbaikanmakalahinidimasamendatang.Penyusunberharap agar
makalahinidapatbermanfaatbagiparapembaca.

Malang, 16 oktober 2014

Anwar
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………..i
DAFTAR ISI…………………………………………………………………………...….ii
BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG……………………………………………………………...1
B. RumusanMasalah………………………………………………………………….1
C. Tujuan………………………………………………………………………………1
D. Manfaat……………………………………………………………………………..1
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Baja…………………….……………………………………………….2
B. Sifat Baja……………………………………………………………………………4
C. KelebihandanKekuranganStruktur Baja…………………………………………6
D. Proses Pembuatan Baja…………………………………………………………….7
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan..……………………………………………………….……………...10
B. Kritikdan Sara……………………………………………………….…………….10
DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………..11

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Semakin berkembangnya peradaban manusia, semakin beragam pula kebutuhanmanusia.Ini
dapat dilihat dari aspek teknik sipil. Pada jaman dahulu orang membuat jalan hanya dengan
menyusun batu-batuan atau kerikil-kerikil, tapi kini semuanya telah berubah,manusia
berusaha membuat jalan sebagai sarana transportasi dengan kualitas yang baik menggunakan
teknologi rekayasa guna memenuhi kebutuhannya.Pembangunan dalam setiap bidang yang
berhubungan dalam teknik sipil dimulai dari bangunan gedung, jembatan, jalan dan bangunan
lainnya tidak akan terpisahkan dari bahan yang berasal dari dalam perut bumi. Mulai dari
batuan, batu bara, minyak bumi sampai berbagai macam mineral yang langsung digunakan
maupun yang diolah terlebih dahulu. Untuk itu dalam kesempatan ini, akan dibahas tentang
baja. Masalah ini diangkat karena ingin mengetahui jenis-jenis baja, proses pembuatan baja
serta syarat apa saja yang harus dipenuhi oleh baja sebagai bahan pembuatan baja .Bertitik
tolak dari latar belakang masalah diatas, timbulah suatu permasalahan dalam diri kami dan
menjadi suatu dorongan bagi kami untuk melaksanakan suatu analisa tentang jenis-jenis
baja, proses pembuatan baja serta syarat apa saja yang harus dipenuhi oleh baja.
B. Rumusan masalah
1. Apakah yang dimaksud dengan baja?
2. Bagaimana sifat baja?
3. Bagaimana proses pembuatan baja?

C. Tujuan

1. Untuk mengenal apa itu baja


2. memahami proses pembuatan baja dan jenis baja.
D. Manfaat
1. Agar dapat membedakan mana baja yang baik untuk digunakan baik dalam industry maupun
konstruksi bangunan

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Baja
Baja adalah logam paduan, logam besi sebagai unsur dasar dengan karbon sebagai
unsur paduan utamanya.Kandungan unsur karbon dalam baja berkisar antara 0.2% hingga
2.1% berat sesuai grade-nya. Fungsi karbon dalam baja adalah sebagai unsur pengeras
dengan mencegah dislokasi bergeser pada kisi kristal (crystal lattice) atom besi.
Unsur paduan lain yang biasaditambahkanselain karbon adalah (titanium), krom
(chromium), nikel, vanadium, cobalt dan tungsten (wolfram). Penambahan kandungan karbon
pada baja dapat meningkatkan kekerasan (hardness) dan kekuatan tariknya(tensile strength),
namun di sisi lain membuatnya menjadi getas (brittle) serta menurunkan keuletannya
(ductility). Baja tahan karat atau lebih dikenal dengan Stainless Steel adalah senyawa besi
yang mengandung setidaknya 10,5% Kromium untuk mencegah proses korosi (pengkaratan
logam). Kemampuan tahan karat diperoleh dari terbentuknya lapisan film oksidakromium,
dimana lapisan oksida ini menghalangi proses oksidasi besi (Ferum). Stainless Steel sering
digunakan dalam perlengkapan Stainless Steel untuk industri makanan.

B. Sifat Baja

 Beberapa sifat - sifat baja secara umum adalah :


 Keteguhan (solidity)
Mempunyai ketahanan terhadap tarikan, tekanan atau lentur

 Elastisitas (elasticity)
Kemampuan / kesanggupan untuk dalam batas –batas pembebanan tertentu,
sesudahnya pembebanan ditiadakan kembali kepada bentuk semula.

 Kekenyalan / keliatan (tenacity)


Kemampuan/kesanggupan untuk dapat menerima perubahan perubahan bentuk yang
besar tanpa menderita kerugian-kerugian berupa cacat atau kerusakan yang terlihat dari luar
dan dalam untuk jangka waktu pendek

 Kemungkinan ditempa (maleability)


Sifat dalam keadaan merah pijar menjadi lembek dan plastis sehingga dapat dirubah
bentuknya

 Kemungkinan dilas (weklability)


Sifat dalam keadaan panas dapat digabungkan satu sama lain dengan memakai atau
tidak memakai bahan tambahan, tampa merugikan sifat-sifat keteguhannya
 Kekerasan (hardness)
Kekuatan melawan terhadap masuknya benda lain.

C. Kelebihan dan Kekurangan Struktur Baja


Kelebihan Baja

 Kuat tarik tinggi.


 Tidak dimakan rayap
 Hampir tidak memiliki perbedaan nilai muai dan susut
 Bisa di daur ulang
 Dibanding Stainless Steel lebih murah
 Dibanding beton lebih lentur dan lebih ringan
 Dibanding alumunium lebih kuat

Kekurangan Baja :

 Bisa berkarat.
 Lemah terhadap gaya tekan.
 Tidak fleksibel seperti kayu yang dapat dipotong dan dibentuk berbagai profile
 Tidak kokoh
 Tidak tahan api

D. Proses Pembuatan Baja


1. Proses konvertor

Terdiri dari satu tabung yang berbentuk bulat lonjong dengan menghadap
kesamping.
Sistem kerja

 Dipanaskan dengan kokas sampai ± 1500 0c,


 Dimiringkan untuk memasukkan bahan baku baja. (± 1/8 dari volume
konvertor)
 Kembali ditegakkan.
 Udara dengan tekanan 1,5 – 2 atm dihembuskan dari kompresor.
 Setelah 20-25 menit konvertor dijungkirkan untuk mengelaurkan hasilnya.

proses bassemer (asam)


lapisan bagian dalam terbuat dari batu tahan api yang mengandung kwarsa asam
atau aksid asam (sio2), bahan yang diolah besi kasar kelabu cair, cao tidak
ditambahkan sebab dapat bereaksi dengan sio2, sio2 + cao casio3
proses thomas (basa)
Lapisan dinding bagian dalam terbuat dari batu tahan api bisa atau dolomit [
kalsium karbonat dan magnesium (caco3 + mgco3)], besi yang diolah besi kasar
putih yang mengandung p antara 1,7 – 2 %, mn 1 – 2 % dan si 0,6-0,8 %. Setelah
unsur mn dan si terbakar, p membentuk oksida phospor (p2o 5), untuk mengeluarkan
besi cair ditambahkan zat kapur (cao),3 cao + p2o5ca3(po4)2 (terak cair)
2. Proses siemens martin
Menggunakan sistem regenerator (± 3000 0c.) Fungsi dari regenerator adalah :

a. Memanaskan gas dan udara atau menambah temperatur dapur


b. Sebagai fundamen/ landasan dapur
c. Menghemat pemakaian tempat

Bisa digunakan baik besi kelabu maupun putih,

 Besi kelabu dinding dalamnya dilapisi batu silika (sio2),


 Besi putih dilapisi dengan batu dolomit (40 % mgco3 + 60 % caco3)

3. Proses basic oxygen furnace


 Logam cair dimasukkan ke ruang baker (dimiringkan lalu ditegakkan)
 Oksigen (± 1000) ditiupkan lewat oxygen lance ke ruang bakar dengan
kecepatan tinggi. (55 m3 (99,5 %o2) tiap satu ton muatan) dengan tekanan
1400 kn/m2.
 Ditambahkan bubuk kapur (cao) untuk menurunkan kadar p dan s.

Keuntungan dari bof adalah:


bof menggunakan o2 murni tanpa nitrogen
proses hanya lebih-kurang 50 menit.
tidak perlu tuyer di bagian bawah
phosphor dan sulfur dapat terusir dulu daripada karbon
biaya operasi murah
4. Proses dapur listrik
Temperatur tinggi dengan menggunkan busur cahaya electrode dan induksi
listrik.
Keuntungan :
mudah mencapai temperatur tinggi dalam waktu singkat
temperatur dapat diatur
efisiensi termis dapur tinggi
cairan besi terlindungi dari kotoran dan pengaruh lingkungan sehingga kualitasnya
baik
kerugian akibat penguapan sangat kecil
5. Proses dapur kopel
Mengolah besi kasar kelabu dan besi bekas menjadi baja atau besi tuang.
Proses

 Pemanasan pendahuluan agar bebas dari uap cair.


 Bahan bakar(arang kayu dan kokas) dinyalakan selama ± 15 jam.
 Kokas dan udara dihembuskan dengan kecepatan rendah hingga kokas
mencapai 700 – 800 mm dari dasar tungku.
 Besi kasar dan baja bekas kira-kira 10 – 15 % ton/jam dimasukkan.
 15 menit baja cair dikeluarkan dari lubang pengeluaran.

Untuk membentuk terak dan menurunkan kadar p dan s ditambahkan batu kapur
(caco3) dan akan terurai menjadi:
akan bereaksi dengan karbon:
Gas co yang dikeluarkan melalui cerobong, panasnya dapat dimanfaatkan untuk
pembangkit mesin-mesin lain.
6. Proses dapur cawan
proses kerja dapur cawan dimulai dengan memasukkan baja bekas dan besi kasar
dalam cawan,
kemudian dapur ditutup rapat.
kemudian dimasukkan gas-gas panas yang memanaskan sekeliling cawan dan
muatan dalam cawan akan mencair.
baja cair tersebut siap dituang untuk dijadikan baja-baja istimewa dengan
menambahkan unsur-unsur paduan yang diperlukan

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Baja adalah logam paduan, logam besi sebagai unsur dasar dengan karbon sebagai
unsur paduan utamanya.Kandungan unsur karbon dalam baja berkisar antara 0.2% hingga
2.1% berat sesuai grade-nya. Fungsi karbon dalam baja adalah sebagai unsur pengeras
dengan mencegah dislokasi bergeser pada kisi kristal (crystal lattice) atom besi.
Baja pada dasarnya adalah besi (Fe) dengan tambahan unsur karbon (C) sampai dengan 1,67
% (maksimal). Jenis-jenis baja dibagi menjadi beberapa macam, yaitu baja karbon, baja
paduan dan baja tahan karat (Stainless Steel). Proses pembuatan baja terbagi menjadi tiga,
yaitu : proses konvertor, proses terbuka (Open Hearth Furnace) dan proses dapur listrik
(Electric Arc Furnace).
B. Saran
Dalam makalah kami tentunya banyak terdapat kekurangan maupun kesalahan baik
dalam penulisan, maupun pemaparannya.Dan juga mungkin materi yang kami sampaikan
mungkin banyak kekuranganya.Maka dari itu kritik dan saran yang membangundari pembaca
sangat kami harapkan untuk perbaikan makalah kami kedepannya.

Daftar Pustaka
http://satriopage.blogspot.com/2012/12/makalah-pembuatan-baja-konvertor.html
http://pelajarandanpengalamanhidup.blogspot.com/2011/10/-baja.html
http://pelajarandanpengalamanhidup.blogspot.com/2011/10/makalah-baja.html