Anda di halaman 1dari 124

LAPORAN AKHIR

ROADMAP SISTEM INOVASI DAERAH (SIDa)


KABUPATEN BANJAR

BADAN PERENCANA PEMBANGUNAN DAERAH


KABUPATEN BANJAR
dan
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.................................................................................................................... ii

DAFTAR GAMBAR.........................................................................................................v

DAFTAR TABEL............................................................................................................vi

PENDAHULUAN............................................................................................................ 1

Latar Belakang.....................................................................................................1

Landasan Hukum Penyusunan Roadmap............................................................5

Maksud dan Tujuan..............................................................................................6

Hubungan dengan Dokumen Lainnya..................................................................7

Sistematika Penulisan..........................................................................................8

GAMBARAN UMUM DAERAH.....................................................................................11

Aspek Geografis.................................................................................................11

Aspek Ekonomi...................................................................................................13

Potensi Daerah...................................................................................................15

KONDISI SISTEM INOVASI DAERAH SAAT INI..........................................................18

Kerangka Umum yang Kondusif bagi Inovasi dan Bisnis...................................19

Kelembagaan dan Daya Dukung Iptek/litbangyasa serta Kemampuan Absorpsi


Industri, Khususnya UMKM................................................................................27

Kolaborasi bagi Inovasi dan Difusi Inovasi.........................................................32

Budaya Inovasi...................................................................................................37

Keterpaduan Pemajuan Sistem Inovasi dan Klaster Industri Daerah dan


Nasional.............................................................................................................. 43

Keselarasan dengan Perkembangan Global......................................................47

TANTANGAN DAN PELUANG.....................................................................................53

Tantangan dan peluang bagi inovasi komoditas padi...............................56


Tantangan dan peluang bagi inovasi komoditas karet patin......................57
Tantangan dan peluang bagi inovasi komoditas ikan patin.......................58

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................... ii


KONDISI SISTEM INOVASI DAERAH YANG AKAN DICAPAI.....................................60

Kondisi Sistem Inovasi Daerah Berbasis Padi yang Akan Dicapai.....................62

Kondisi Sistem Inovasi Daerah Berbasis Karet yang Akan Dicapai....................63

Kondisi Sistem Inovasi Daerah Berbasis Patin yang Akan Dicapai....................65

TUJUAN DAN SASARAN............................................................................................68

Tujuan Penguatan SIDa.....................................................................................68

Sasaran Penguatan Sistem Inovasi Daerah.......................................................69

Padi...........................................................................................................70
Karet.......................................................................................................... 70
Ikan Patin..................................................................................................71

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN...........................................................................72

Strategi Penguatan Sistem Inovasi Daerah........................................................72

Faktor Kekuatan (Strength):......................................................................74


Faktor Kelemahan (Weaknesses).............................................................74
Faktor Peluang (Opportunities).................................................................75
Faktor Tantangan (Threats).......................................................................75

Arah Kebijakan Penguatan Sistem Inovasi Daerah............................................79

Penguatan sistem inovasi daerah berbasis agroindustri...........................79


Pengembangan klaster industri berbasis pertanian (agroindustri)............80
Pengembangan jaringan inovasi agroindustri berbasis komoditas karet
dan kelapa sawit........................................................................................80
Pengembangan teknoprener.....................................................................80

FOKUS DAN PROGRAM PRIORITAS.........................................................................83

Fokus Penguatan Sistem Inovasi Daerah..........................................................83

Fokus penguatan sistem inovasi daerah berbasis agroindustri................83


Fokus penumbuh-kembangan kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan
difusi inovasi, praktik baik/terbaik dan/atau hasil penelitian dan
pengembangan agroindustri......................................................................83
Fokus dalam mendorong budaya inovasi..................................................83
Fokus penumbuh-kembangan dan penguatan keterpaduan pemajuan
sistem inovasi dan klaster industri berbasis agroindustri..........................84
Fokus penyelarasan dengan perkembangan global.................................84

Program Prioritas Penguatan Sistem Inovasi Daerah........................................84

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................... iii


PENETAPAN INDIKATOR KINERJA............................................................................87

RANCANGAN RENCANA AKSI...................................................................................93

PUSTAKA................................................................................................................... 116

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................... iv


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Kabupaten Banjar dan batas-batas kecamatan dan daerah lainnya.
..................................................................................................................12

Gambar 2. Penentuan grand strategy analisis SWOT SIDa Kabupaten Banjar.........79

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................... v


DAFTAR TABEL

Tabel 1. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Banjar dari tahun 2009 sampai dengan
tahun 2012................................................................................................14

Tabel 2. Struktur perekonomian Kabupaten Banjar dari tahun 2009 sampai dengan
tahun 2012................................................................................................16

Tabel 3. Proyeksi pertumbuhan ekonomi atas dasar harga konstan tahun 2011-
2015.......................................................................................................... 17

Tabel 4. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis............................22

Tabel 5. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis komoditas padi. .23

Tabel 6. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis komoditas karet. 24

Tabel 7. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis komoditas ikan
patin........................................................................................................... 26

Tabel 8. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan


absorpsi UMKM.........................................................................................29

Tabel 9. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan


absorpsi UMKM berbasis komoditas padi/beras.......................................30

Tabel 10. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan


absorpsi UMKM berbasis komoditas karet................................................31

Tabel 11. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan


absorpsi UMKM berbasis komoditas ikan patin.........................................31

Tabel 12. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi
..................................................................................................................34

Tabel 13. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi
pengembangan padi/beras.......................................................................34

Tabel 14. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi
pengembangan karet................................................................................35

Tabel 15. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi
komoditas/produk patin.............................................................................36

Tabel 16. Pengembangan budaya inovasi................................................................39

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................... vi


Tabel 17. Pengembangan budaya inovasi padi/beras..............................................40

Tabel 18. Pengembangan budaya inovasi karet.......................................................41

Tabel 19. Pengembangan budaya inovasi ikan patin...............................................42

Tabel 20. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional.....................................................................................................45

Tabel 21. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional untuk komoditas padi..................................................................45

Tabel 22. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional untuk komoditas karet.................................................................46

Tabel 23. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional untuk komoditas/produk patin.....................................................46

Tabel 24. Keselarasan dengan perkembangan global..............................................49

Tabel 25. Keselarasan dengan perkembangan global untuk komoditas padi...........50

Tabel 26. Keselarasan dengan perkembangan global untuk komoditas karet..........51

Tabel 27. Keselarasan dengan perkembangan global untuk komoditas/produk patin


..................................................................................................................51

Tabel 28. Permasalahan strategis sistem inovasi di Kabupaten Banjar...................53

Tabel 29. Tantangan dan peluang penguatan unsur-unsur kelembagaan SIDa.......55

Tabel 30. Tantangan dan peluang penguatan sistem klaster industri yang inovatif. .55

Tabel 31. Penentuan Faktor Kunci Keberhasilan (FKK) pada aspek internal dan
eksternal....................................................................................................76

Tabel 32. Faktor Kunci Keberhasilan pada masing-masing faktor dalam analisis
SWOT.......................................................................................................77

Tabel 33. Strategi dan arah kebijakan penguatan sistem inovasi Kabupaten Banjar
Tahun 2016 – 2021...................................................................................82

Tabel 34. Fokus dan program prioritas penguatan sistem inovasi Kabupaten Banjar
Tahun 2016 – 2020...................................................................................85

Tabel 35. Indikator kinerja kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis. .90

Tabel 36. Indikator kinerja kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi,
praktik baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis
teknologi....................................................................................................90

Tabel 37. Indikator kinerja pengembangan budaya inovasi......................................91

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................. vii


Tabel 38. Indikator kinerja keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri
daerah dan nasional..................................................................................91

Tabel 39. Indikator kinerja penyelarasan dengan perkembangan global..................92

Tabel 40. Rencana aksi Sistem Inovasi Daerah (SIDa) Kabupaten Banjar 2016-2020
..................................................................................................................94

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................. viii


PENDAHULUAN

Latar Belakang

Inovasi teknologi adalah bagian tak terpisahkan dari rangkaian transformasi

ekonomi yang terjadi dalam pembangunan. Bersama-sama dengan peningkatan level

pendapatan dan peningkatan struktur ekonomi, inovasi teknologi menandai

perubahan kinerja ekonomi dari berbasis sektor primer (pertanian dan pertambangan)

menjadi berbasis sektor sekunder (industri pengolahan) yang memiliki nilai tambah

lebih tinggi.

Sebuah daerah yang menginginkan tercapainya kesejahteraan masyarakat

harus dapat menumbuhkan basis perekonomian yang mampu untuk terus

berkembang. Hal ini dapat didukung oleh kemampuan daerah dalam menciptakan

daya saing produktif. Di sinilah pengembangan inovasi menjadi sangat penting.

Adanya inovasi yang berkelanjutan sangat dibutuhkan bagi pengembangan wilayah

agar memiliki keunggulan ekonomi melalui produk dan komoditas yang berdaya

saing.

Pada kenyataannya pengembangan inovasi di daerah sering tidak ditata

dengan baik bahkan sering diabaikan. Keadaan tersebut menyebabkan

perkembangan ekonomi daerah menjadi tidak optimal. Berbagai potensi yang dimiliki

tidak dapat dikembangkan menjadi penggerak ekonomi yang handal. Alokasi

sumberdaya menjadi tidak terarah sehingga pencapaian pertumbuhan, stabilitas, dan

pemerataan ekonomi tidak seperti yang diinginkan. Di sisi lain, era keterbukaan

ekonomi global dan era otonomi daerah yang berlaku sekarang menuntut adanya

percepatan perwujudan daya saing daerah. Tanpa daya saing maka daerah akan

tertinggal di belakang dan hanya menjadi korban dari kemajuan.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 1


Berkaca pada kenyataan itu maka diperlukanlah sebuah desain bagi

pengembangan sistem inovasi daerah. Dengan adanya desain ini diharapkan mampu

mengarahkan sekaligus juga mendorong agar perkembangan inovasi berjalan secara

cepat dan efektif. Sistem Inovasi Daerah (SIDa) dapat mendukung pengembangan

wilayah di daerah berdasarkan pada keunggulan dan kompetensi daerah. Hal ini

merupakan salah satu cara dalam rangka mendukung pelaksanaan otonomi daerah

tersebut.

Kabupaten Banjar merupakan daerah lumbung pangan di Kalimantan Selatan

yang telah memberikan kontribusi yang cukup besar dalam penyediaan sumber

pangan berupa beras, daging unggas, telor dan hasil perikanan. Selain itu daerah ini

juga menjadi penghasil komoditas perkebunan seperti karet dan kelapa sawit.

Beberapa kecamatan juga dikenal sebagai pusat kegiatan agribisnis karena

merupakan sentra produksi berbagai komoditas pertanian. Bidang-bidang usaha di

sektor primer ini memerlukan dukungan sektor sekunder dan tersier dalam

pengembangannya. Kegiatan-kegiatan pendukung dan kegiatan ikutan ini dapat

berupa usaha perdagangan, pengolahan hasil pertanian dan jasa-jasa penunjang

seperti transportasi dan keuangan. Selain itu, dukungan lebih luas yakni di bidang

infrastruktur dan suprastruktur juga sangat menentukan.

Langkah-langkah inovatif yang meliputi semua bidang tersebut perlu

dikembangkan secara terpadu dan tujuan pembangunan Indonesia jangka panjang

tahun 2005-2025 yang tercermin dalam visi pembangunan nasional adalah

mewujudkan Indonesia yang mandiri, maju, adil, dan makmur telah dituangkan dalam

Undang-undang No 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang

Nasional (RPJPN). Untuk melaksanakan dan mencapai satu tujuan diperlukan suatu

rencana yang dapat merumuskan secara lebih konkrit mengenai cara pencapaian

tujuan tersebut. RPJPN yang terdiri dari empat RPJMN merupakan sebuah dokumen

yang berisi perencanaan pembangunan nasional dengan periode 20 tahun dengan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 2


maksud memberikan arah sekaligus menjadi acuan bagi seluruh komponen bangsa

(pemerintah, masyarakat, dan dunia usaha) di dalam mewujudkan cita-cita dan tujuan

nasional dimaksud. Dalam 20 tahun mendatang, Indonesia akan menghadapi

persaingan dan ketidakpastian global yang makin meningkat, jumlah penduduk yang

makin banyak, dan batas negara yang semakin tipis, serta dinamika masyarakat yang

makin beraneka ragam.

Berdasarkan laporan The Global Competitiveness (2013 -2014) yang dirilis oleh

World Economic Forum, daya saing Indonesia tahun 2013 telah naik peringkat dari

urutan 50 pada tahun 2012 menjadi urutan 38 di tahun 2013 dari 152 negara.

Penilaian adalah didasarkan pada tingkat kesejahteraan dan tingkat produktivitas di

masing-masing negara. Lompatan peringkat daya saing Indonesia yang cukup

signifikan ini tidak terlepas dari peningkatan kualitas sumber-daya manusia dalam

bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, di samping kenaikan peringkat juga

disebabkan adanya kemajuan di pilar infrastruktur, efisiensi di pasar tenaga kerja, dan

peningkatan pelayanan pada institusi publik.

Meskipun demikian, ternyata peringkat daya saing Indonesia masih jauh di

bawah beberapa negara sekawasan seperti Singapura (urutan 2), Malaysia (ke-24),

Brunei Darussalam (26), dan Thailand (ke-37), Indonesia hanya lebih baik daripada

Filipina yang berada pada ranking 59 dan Vietnam pada ranking 70. Oleh sebab itu,

Indonesia perlu bekerja lebih keras lagi terutama menjelang diberlakukannya

Masyarakat Ekonomi ASEAN pada 2015 mendatang dengan intensitas persaingan

ekonomi antar negara yang semakin meningkat. Salah satu upaya meningkatkan

daya saing adalah dengan penguatan sistem inovasi, sebab daya saing suatu negara

atau daerah ditentukan oleh kemampuan dalam memanfaatkan modal sumber-daya

manusianya melalui penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi yang akan

menelurkan inovasi-inovasi dalam mendorong pertumbuhan ekonomi untuk

menghadapi persaingan global.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 3


Pada era sekarang ini di mana suatu negara atau wilayah termasuk Kabupaten

Banjar akan menghadapi tantangan globalisasi, kemajuan ilmu pengetahuan,

pentingnya membentuk networking, membawa fondasi pertumbuhan ekonomi yang

telah bergeser dari ekonomi berbasis industri (indusrial-based economy) menuju

pencapaian tahapan ekonomi yang berbasis pengetahuan/inovasi (knowledge-

based/innovation-driven economy). Menurut Taufik (2012), sistem inovasi pada

dasarnya merupakan sistem (suatu kesatuan) yang terdiri dari sehimpunan aktor,

kelembagaan, jaringan, kemitraan, hubungan interaksi dan proses produktif yang

mempengaruhi arah perkembangan dan kecepatan inovasi dan difusinya (termasuk

teknologi dan praktik baik/terbaik) serta proses pembelajaran. Dengan demikian,

terdapat tiga komponen utama dalam penguatan Sistem Inovasi Daerah (SIDa), yaitu

inovasi, difusi, dan pembelajaran.

Selanjutnya, dalam Buku Pedoman Penyusunan SIDa (2013) disebutkan bahwa

sistem inovasi daerah adalah keseluruhan proses dalam satu sistem untuk

menumbuh-kembangkan inovasi yang dilakukan antar institusi pemerintah (pusat)

dan pemerintahan daerah, lembaga penelitian dan pengembangan, dunia usaha

(perusahaan dan UMKM), dan masyarakat di daerah. Selanjutnya unsur yang tidak

kalah penting adalah networking dari para agen pembangunan itu sendiri dalam

rangka mengembangkan daya saing daerah dan kapasitas inovatif yang tinggi

melalui kerjasama dari unsur-unsur penggerak SIDa baik dalam pengembangan iptek

oleh inovator, difusi dan proteksi inovasi, dan kebijakan pendukung oleh pemerintah,

serta penerapan dari inovasi oleh dunia usaha dan bisnis. Dalam pelaksanaannya

diperlukan langkah perumusan dan penyusunan rencana dan strategi dengan

penyusunan Roadmap (peta rencana) Penguatan SIDa Kabupaten Banjar.

Penguatan sistem inovasi daerah secara nasional didukung melalui Peraturan

Bersama Menteri Negara Ristek dan Teknologi Nomor 03 dan Menteri Dalam Negeri

Nomor 36 Tahun 2012. Peraturan ini mengarahkan penataan kelembagaan dan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 4


penyusunan dokumen strategis penguatan sistem inovasi daerah dalam bentuk

roadmap. Sistem Inovasi Daerah dibentuk dengan tujuan meningkatkan daya saing

daerah. Sistem ini menuntut peran aktif dan sinergis antar elemen akademisi, bisnis

dan pemerintah.

Roadmap atau peta rencana, adalah salah satu alat perencanaan berorientasi

masa depan atau foresight yang merupakan perencanaan dinamis yang mampu

mengantisipasi dan mengelola perubahan. Foresight melibatkan proses identifikasi

masa depan yang diinginkan secara rasional, dan menjadikannya sebagai dasar

perencanaan di masa kini untuk mencapainya.

Landasan Hukum Penyusunan Roadmap

Dalam penyusunan Roadmap SIDa, peraturan perundang-undangan yang

digunakan sebagai landasan hukum mengacu pada Peraturan Bersama Menteri Riset

dan Teknologi Nomor 03 Tahun 2012 dan Menteri Dalam Negeri Nomor 36 Tahun

2012 tentang Penguatan Sistem Inovasi Daerah. Peraturan bersama ini dilandasi

pada beberapa peraturan perundang-undangan antara lain:

1. Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan

Pembangunan Nasional.

2. Undang-undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan

Jangka Panjang Nasional (RPJPN).

3. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat

Daerah jo Peraturan Daerah tentang Organisasi Perangkat Daerah.

4. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara

Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana

Pembangunan Daerah.

5. Peraturan Presiden Nomor 05 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan

Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 5


6. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman

Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan

Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan Atas

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman

Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan

Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua Atas

Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah.

7. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan

Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008.

8. Peraturan Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi Nomor 002

Tahun 2011 tentang Panduan Prakarsa Penguatan Sistem Inovasi Daerah.

Maksud dan Tujuan

Perencanaan yang dimuat dalam Roadmap SIDa akan memuat siapa yang

melakukan, output yang dihasilkan, periode yang diperlukan dalam menghasilkan

output tersebut, dan proses monitoring dan evaluasi terhadap kegiatan yang

dimaksud secara berkala. Kondisi ini berguna untuk menentukan apakah perlu

dilakukan modifikasi kegiatan yang dilaksanakan sekaligus untuk koreksi pada

rencana kegiatan selanjutnya.

Dengan mengacu pada Pedoman Penyusunan Roadmap SIDa, maka maksud

dan tujuan disusunnya dokumen Roadmap SIDa Kabupaten Banjar adalah:

1. Menjadi salah satu dasar pelaksanaan peningkatan kapasitas pemerintah

daerah Kabupaten Banjar untuk meningkatkan daya saing daerah dan

pelaksanaan MP3EI 2011-2025.

2. Menjadi acuan kegiatan-kegiatan kolaboratif di daerah melibatkan berbagai

pihak dengan peran dan fungsi masing-masing.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 6


3. Menyusun indikator-indikator untuk baseline dan tolok ukur yang akan

digunakan dalam pencapaian roadmap Sistem Inovasi Daerah yang

diinginkan.

4. Menjadi instrumen atas kebijakan mandatory dari Kementerian Dalam Negeri

dan Kementerian Riset dan Teknologi tentang Penguatan Sistem Inovasi

Daerah.

5. Menjadi instrumen untuk melihat sejauh-mana komitmen pemerintah daerah

Kabupaten Banjar menerapkan SIDa ke dalam perencanaan pembangunan

daerah.

Dalam implementasi pada tingkat kabupaten/kota, roadmap ini dirancang

dengan pendekatan yang fleksibel, sehingga daerah dapat melakukan penyesuaian-

penyesuaian sesuai dengan kondisi dan perkembangan kemampuan masing-masing

daerah, di mana tema prioritas yang diangkat sebagai motor penggerak

perekonomian Kabupaten Banjar adalah pengembangan agroindustri. Dalam kaitan

ini, daerah yang tidak mempunyai lahan maupun agroklimat yang tidak sesuai untuk

pengembangan agroindustri, maka dapat membangun perekonomian daerah dari sisi

industri hulu maupun dari aspek hilirisasi kegiatan agroindustri, dengan tetap

memperhatikan ketentuan-ketentuan dalam Roadmap SIDa Kabupaten Banjar.

Hubungan dengan Dokumen Lainnya

Roadmap SIDa Kabupaten Banjar merupakan salah satu alat perencanaan

dalam melaksanakan kegiatan pembangunan di daerah. Oleh sebab itu, roadmap

SIDa merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan dokumen-dokumen

perencanaan lainnya seperti:

1. Dokumen RPJP Nasional

2. Dokumen RPJMP Nasional

3. Dokumen RPJP Provinsi Kalimantan Selatan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 7


4. Dokumen RPJMD Provinsi Kalimantan Selatan

5. Dokumen RPJP Kabupaten Banjar.

6. Dokumen RPJMD Kabupaten Banjar

7. Dokumen renstra masing-masing SKPD di tingkat kabupaten, dan

8. Dokumen RKPD yang merupakan penjabaran dari RPJMD Kabupaten Banjar

yang memuat program/kegiatan setiap SKPD.

Seperti yang telah ditetapkan, bahwa salah satu tujuan penyusunan roadmap

SIDa adalah sebagai bahan masukan dalam penyusunan Dokumen RPJMD, maka

apabila peraturan daerah tentang RPJM Kabupaten Banjar telah ditetapkan, maka

dokumen SIDa hendaknya harus digabungkan dengan dokumen RPJM Kabupaten.

Sistematika Penulisan

1. Pendahuluan, berisi penjelasan tentang latar belakang, maksud dan tujuan,

landasan hukum dan hubungan RPJM Kabupaten Banjar dengan dokumen

perencanaan lainnya.

2. Gambaran Umum, tentang kondisi daerah berisi penjelasan tentang aspek

geografis; aspek demografis; aspek sosial budaya; aspek perekonomian

daerah; aspek infrastruktur wilayah; aspek tata-ruang dan aspek kelembagaan

di Kabupaten Banjar.

3. Kondisi Sistem Inovasi Daerah Saat Ini. Pada bab ini dijelaskan SIDa yang

dikaitkan dengan kerangka kebijakan inovasi (KKI) yang meliputi Kerangka

umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis; Kelembagaan dan daya dukung

iptek/litbangyasa serta kemampuan absorpsi industri, khususnya UMKM;

Kolaborasi bagi inovasi dan difusi inovasi; budaya inovasi; keterpaduan

pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan nasional; dan

keselarasan dengan perkembangan global.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 8


4. Tantangan dan Peluang Sistem Inovasi Daerah, berisi uraian isu-isu strategis

yang penting dan sangat menentukan dalam penguatan SIDa di Kabupaten

Banjar, baik yang ada sekarang maupun antisipasi yang harus dilakukan untuk

kebaikan di masa datang.

5. Kondisi Sistem Inovasi Daerah yang Akan Dicapai. Bab ini menjelaskan

kondisi SIDa yang akan dicapai pada lima tahun yang akan datang. Adapun

kondisi yang dimaksudkan didasarkan pada analisis pada dua bab terdahulu

(Bab 3 dan Bab 4).

6. Tujuan dan Sasaran Penguatan Sistem Inovasi Daerah. Bab ini terdiri dari

dua uraian, yaitu tujuan penguatan SIDa adalah kegiatan yang dilakukan

untuk menjawab permasalahan dalam rangka penguatan SIDa di Kabupaten

Banjar. Sedangkan sub-bab sasaran penguatan SIDa menguraikan tentang

hasil yang ingin dicapai dalam penguatan SIDa secara spesifik dalam kurun

waktu lima tahun mendatang.

7. Strategi dan Arah Kebijakan Penguatan Sistem Inovasi Daerah menjelaskan

langkah-langkah yang akan diambil dalam rangka pencapaian sasaran

sekaligus tujuan penguatan SIDa. Adapun langkah yang dimaksud antara lain

ditempuh dengan mengembangkan kreativitas dan inovasi yang dihasilkan

lembaga penelitian (PT ataupun balai penelitian lainnya), yang nantinya akan

diabsorpsi oleh pengguna/industri dan akan didukung dengan kebijakan

pemerintah yang mendukung untuk semua pihak. Pengembangan yang

dimaksud antara lain dengan Pengembangan Klaster Industri; Pengembangan

Jaringan Inovasi; Pengembangan Teknoprener; Pengembangan Pilar-pilar

Kebijakan Tematik.

8. Fokus dan Program Prioritas Penguatan Sistem Inovasi Daerah,

mengetengahkan kebijakan yang dapat menentukan petunjuk dalam

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.................................................................................................. 9


menentukan program/kegiatan sesuai untuk mencapai tujuan/sasaran dalam

rangka penguatan SIDa.

9. Program Prioritas Penguatan Sistem Inovasi Daerah, menguraikan program-

program yang akan dilaksanakan sesuai dengan fokus yang sudah diuraikan

pada bab sebelumnya, di mana dalam penyusunan program tersebut

hendaknya SKPD terkait harus dilibatkan. Program yang ditetapkan

merupakan cara untuk mencapai target kinerja sasaran melalui strategi dan

arah kebijakan. Selanjutnya, penetapan Indikator Kinerja Penguatan SIDa

berisi ukuran keberhasilan dalam pencapaian penguatan SIDa untuk setiap

tahapan. Sementara itu, penetapan indikator tersebut adalah berdasarkan

pedoman penyusunan Roadmap SIDa.

10. Rencana Aksi Penguatan Sistem Inovasi Daerah, berisi implementasi strategi

penguatan SIDa dalam jangka waktu tertentu yang mencakup berbagai arah

kebijakan, fokus, program prioritas dan kegiatan serta dilengkapi dengan

indikator kinerja penguatan SIDa, pendanaan dan penanggung-jawab.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 10


GAMBARAN UMUM DAERAH

Aspek Geografis

Kabupaten Banjar terletak antara 2º49′55′′- 3º43′38′′ Lintang Selatan dan

114º30′2′′-115º35′37′′ Bujur Timur. Kabupaten Banjar berada 40 km sebelah Timur

dari Banjarmasin, ibu-kota Provinsi Kalimantan Selatan, dan secara administratif

berbatasan dengan:

● Sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Tapin.

● Sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Kotabaru.

● Sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Barito Kuala dan Kota

Banjarmasin.

● Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Tanah laut dan Kota

Banjarbaru.

Kabupaten Banjar dilewati jalur transportasi antar provinsi, yaitu antara Provinsi

Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur, sehingga memiliki posisi strategis. Ditinjau

dari segi pemerintahan, Kabupaten Banjar terdiri dari 12 kecamatan, 4 perwakilan

kecamatan, 7 kelurahan, dan 281 desa dengan luas wilayah keseluruhan 4.672,68

km2 atau ± 12,49% dari luas Provinsi Kalimantan Selatan. Jika dibanding dengan

kabupaten dan kota lainnya di Provinsi Kalimantan Selatan, Kabupaten Banjar

merupakan kabupaten dengan luas wilayah ketiga terbesar.

Secara topografis wilayah Kabupaten Banjar merupakan dataran dan

pegunungan yang ketinggiannya dari permukaan laut bervariasi, yaitu 0-7 m

sebanyak 26%, 8-25 m sebanyak 4%, 26-100 m sebanyak 16%, 101-250 m sebanyak

41%, 251-500 m sebanyak 10%, dan >500 m sebanyak 3%. Sedangkan klasifikasi

iklimnya menurut Oldeman termasuk Tipe C2.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 11


Bagian barat Kabupaten Banjar merupakan wilayah datar dan daerah pasang

surut yang sebagian di antaranya diperuntukkan sebagai lahan pertanian sawah barat

atau lahan basah. Sedangkan di bagian timur berupa daerah berbukit yang

kebanyakan ditumbuhi alang-alang, belukar, dan hutan primer. Sebagian di

antaranya diperuntukkan sebagai lahan sawah timur. Kelas kemiringannya terdiri dari

0-2% sebanyak 45,63%, >2-15% sebanyak 23,17%, >15-40% sebanyak 26,19%, dan

>40% sebanyak 5,31%.

Gambar 1. Peta Kabupaten Banjar dan batas-batas kecamatan dan daerah lainnya.

Sebagaimana daerah lain di Indonesia, Kabupaten Banjar juga hanya mengenal

dua musim yaitu musim kemarau (April-September) dan musim hujan (Oktober-

Maret). Keadaan ini berkaitan dengan arus angin pasat, di mana pada musim

kemarau angin berasal dari Australia dan tidak banyak mengandung uap air, sedang

sebaliknya pada musim hujan arus angin berasal dari timur laut yang banyak

membawa uap air.

Suhu udara di suatu tempat ditentukan oleh ketinggian dan jarak dari pantai.

Berdasarkan pantauan Stasiun Klimatologi Banjarbaru, suhu udara Kabupaten Banjar

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 12


berkisar 19,6-37,4 ºC. Suhu maksimum terjadi pada bulan Oktober, sedangkan suhu

minimum terjadi pada bulan Juli. Kelembaban udara relatif tinggi dengan kisaran

56,0-98,5%. Kelembaban maksimum terjadi pada bulan Januari, sedangkan

kelembaban minimum terjadi pada bulan September.

Curah hujan bulanan Kabupaten Banjar rata-rata 171,33 mm. Curah hujan

terendah terjadi pada bulan September, sedangkan tertinggi terjadi pada bulan

Desember. Adapun rata-rata hari hujan bulanan adalah 17. Sementara itu, bulan

kering (curah hujan <60 mm) dalam setahun ada empat bulan, yakni bulan Juli

sampai dengan Oktober. Dalam setahun terdapat tujuh bulan basah. Kondisi ini

menunjukkan bahwa Kabupaten Banjar termasuk dalam Tipe Iklim B berdasarkan

Klasifikasi Schmidt & Ferguson.

Aspek Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Banjar dapat dilihat dari Produk Domestik

Regional Bruto (PDRB). Tahun 2006 pertumbuhan ekonomi Kabupaten Banjar

sebesar 3.24%, dengan PDRB mencapai nilai Rp 3,91 trilyun. Pada tahun 2009,

perekonomian Kabupaten Banjar umumnya menunjukkan kenaikan dengan angka

5,29%. Kemudian menjadi 5,58% di tahun 2011. Jika dibandingkan dengan tahun

sebelumnya, besaran pertumbuhan perekonomian tersebut sedikit lebih rendah di

mana pada tahun 2008 pertumbuhannya mencapai 6,45%. Perlambatan

pertumbuhan ekonomi tersebut di atas terutama disebabkan oleh turunnya produksi

pada sektor pertanian dan perlambatan pertambahan produksi non-migas, khususnya

batubara. Pada tahun 2010 sektor pertanian hanya mengalami pertumbuhan nilai

tambah sebesar 4,42% dan sektor pertambangan dan galian rata-rata tumbuh

sebesar 5,58% (2000-2010). Selain itu, yang cukup menonjol dalam kenaikan

pertumbuhan adalah sektor perdagangan, restoran dan hotel yang mencapai 23,91

pada tahun 2008, dan sedikit melambat pada tahun 2010 menjadi hanya 23,32%.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 13


Tabel 1. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Banjar dari tahun 2009 sampai dengan
tahun 2012

No Sektor/Lapangan Kerja 2009 2010 2011 2012


1 Pertanian 2,76 4,73 4,81 6,68
2 Pertambangan dan penggalian 2,96 1,75 5,83 4,23
3 Industri pengolahan 8,89 6,43 5,34 5,08
4 Listrik dan air minum 5,46 6,53 6,26 6,21
5 Bangunan dan konstruksi 11,76 6,50 5,39 6,43
6 Perdagangan, restoran, hotel 8,61 4,88 7,04 7,36
7 Transportasi dan komunikasi 9,13 7,87 6,33 6,24
8 Bank dan keuangan lain 8,12 -2,23 8,27 6,03
9 Jasa 8,67 8,69 8,75 7,55
Sumber: Kabupaten Banjar dalam Angka, 2013.

Perekonomian Kabupaten Banjar pada tahun 2010 mengalami sedikit

perlambatan pertumbuhan yaitu hanya sebesar 5,58% dibanding tahun 2008 namun

lebih tinggi dibanding tahun 2009 yang hanya bertumbuh 5,29%. Perlambatan

pertumbuhan pada tahun 2010 dibanding tahun 2008 merupakan dampak dari

penurunan pertumbuhan NTB (Nilai Tambah Bruto) yang diciptakan oleh sub-sektor

pertambangan tanpa migas, akibat dari penurunan produksi batubara.

PDRB disajikan atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan.

Penyajian atas dasar harga berlaku dimaksudkan agar memperoleh gambaran

besaran nilai tambah yang bisa dihasilkan dalam kurun waktu tertentu. Sedangkan

atas dasar harga konstan dimaksudkan untuk melihat secara riil besaran nilai tambah

yang dihasilkan setelah pengaruh kenaikan harga dihilangkan.

Menurut perhitungan atas dasar harga berlaku, dari nilai tambah yang

diciptakan, perekonomian Kabupaten Banjar tahun 2008 mampu menghasilkan PDRB

sebesar Rp 5,29 triliun, lebih tinggi dibandingkan dengan tahun 2007 yang sebesar

Rp 4,54 triliun, dan tahun 2009 menjadi Rp 6,15 triliun. Diperkirakan nilai PDRB

tahun 2011 mencapai Rp 7,78 triliun.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 14


Nilai PDRB atas dasar harga konstan sebesar Rp 3,01 triliun pada tahun 2008,

sedangkan pada tahun 2009 angka mencapai Rp 3,19 triliun, dan tahun 2010

diperkirakan akan mencapai Rp 3,35 triliun. Pertumbuhan PDRB mulai tahun 2008-

2010 terus mengalami peningkatan, masing-masing sebesar 6,9 dan 6,18%, dan

perkiraan pertumbuhan di tahun 2011 adalah 5,34%.

Potensi Daerah

ldentifikasi potensi suatu daerah sangat ditentukan oleh besarnya peranan

sektor ekonomi dalam memproduksi barang dan jasa dengan segala aspeknya.

Walaupun demikian, secara spesifik struktur ekonomi yang terbentuk dari nilai tambah

yang diciptakan oleh masing-masing sektor ekonomi tadi mempunyai korelasi dan

tergantungan yang komprehensif dalam berproduksi. Secara umum, struktur ekonomi

menggambarkan besarnya peranan masing-masing sektor ekonomi dalam penciptaan

PDRB suatu daerah. Di samping itu, struktur ekonomi juga dapat menggambarkan

seberapa besar ketergantungan suatu daerah terhadap suatu sektor. Suatu sektor

ekonomi yang mempunyai peranan yang cukup besar, akan menjadi andalan bagi

daerah.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang struktur perekonomian regional Kabupaten

Banjar, perlu dilihat peranan masing-masing sektor terhadap PDRB total. Peranan

sektor pertanian pada kurun waktu tahun 2009-2011 tetap dominan dengan kontribusi

masing-masing sebesar 22,23, 21,91, dan 21,48%. Tentu saja hal ini sejalan dengan

besarnya jumlah tenaga kerja yang bergerak di sektor pertanian bila dibandingkan

dengan sektor-sektor lainnya. Pada tahun 2009 terjadi pergeseran sektor yang paling

dominan. Pada tahun ini sektor pertanian hanya menduduki posisi kedua di bawah

peranan sektor perdagangan, restoran dan hotel. Kontribusi sektor ini pada tahun

2009 sebesar 22,23% dan pada tahun 2011 menurun yaitu 21,48%. Sedangkan

sektor perdagangan cenderung menaik.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 15


Ini berarti, walaupun potensi terbesar dari wilayah ini dipegang oleh sektor

pertanian, terutama pada sub-sektor tanaman bahan makanan, namun kontribusinya

semakin bergeser ke arah sektor sekunder dan tersier seperti sektor bangunan dan

konstruksi, perdagangan, keuangan, jasa-jasa serta sektor pertambangan dan

galian.

Tabel 2. Struktur perekonomian Kabupaten Banjar dari tahun 2009 sampai dengan
tahun 2012

No Sektor 2009 2010 2011 2012


1 Pertanian 22,39 22,15 22,01 22,41
2 Pertambangan/galian 20,99 21,09 20,44 19,74
3 lndustri pengolahan 5,53 5,75 5,81 5,80
4 Listrik dan air bersih 0,73 0,78 0,75 0,73
5 Bangunan/konstruksi 6,17 6,22 6,08 6,02
6 Perdagangan, restoran dan hotel 23,47 23,47 23,98 23,97
7 Pengangkatan/komunikasi 5,50 5,64 5,55 5,60
8 Keuangan, persewaan, jasa 4,80 3,99 4,16 4,13
9 Jasa-jasa 10,43 10,91 11,22 11,58
Sumber: Kabupaten Banjar dalam Angka, 2013.

Sektor perdagangan, hotel dan restoran semakin mengambil peran, di mana

peranan sektor ini pada tahun 2009 mencapai 23,47% dan tahun 2011 sebesar

23,54%.

Diperkirakan kontribusi perdagangan, hotel dan restoran pada tahun 2012

mencapai 24% dengan nominal nilai tambah sebesar Rp 1,78 triliun. Sub-sektor yang

sangat menunjang penciptaan NTB sektor ini adalah sub-sektor perdagangan besar

dan eceran. Sedangkan untuk sub-sektor lainnya, yakni restoran/rumah makan dan

perhotelan, memberikan kontribusi yang relatif kecil.

Berdasarkan RPJMP 2014, proyeksi pertumbuhan ekonomi Kabupaten Banjar

terus menerus mengalami peningkatan rata-rata sekitar 0,09% per tahunnya. Rincian

kenaikan dapat dilihat pada tabel berikut.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 16


Tabel 3. Proyeksi pertumbuhan ekonomi atas dasar harga konstan tahun 2011-
2015

Tahun 2011 2012 2013 2014 2015


Pertumbuhan ekonomi (%) 6,94 7,05 7,21 7,29 7,41
Sumber: Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Banjar,
2014.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 17


KONDISI SISTEM INOVASI DAERAH SAAT INI

Capaian inovasi yang terjadi di Kabupaten Banjar merupakan wujud dari kondisi

sistem inovasi yang ada saat ini. Sebuah sistem inovasi mencakup keseluruhan

komponen, kelembagaan, dan aturan dengan berbagai fungsinya yang berinteraksi

dalam sebuah sistem menentukan dinamika inovasi. Kondisi sistem inovasi dapat

dibahas dalam kerangka kebijakan inovasi (KKI) yang meliputi:

1. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis.

2. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan absorpsi

industri, khususnya UMKM.

3. Kolaborasi bagi inovasi dan difusi inovasi.

4. Budaya inovasi.

5. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan

nasional.

6. Keselarasan dengan perkembangan global.

Analisis kondisi SIDa yang telah dicapai hingga saat ini akan menjadi baseline

bagi kondisi SIDa yang ingin dicapai dalam beberapa tahun ke depan. Kondisi SIDa

yang telah dicapai hingga saat ini berperan sangat penting sehingga dibutuhkan

analisis berdasarkan data yang akurat dan terkini.

Berdasarkan kesepakatan yang dicapai dengan beberapa SKPD terkait, pada

rapat koordinasi yang dilakukan pada tanggal 8 Oktober 2014 di Kantor Bappeda

Kabupaten Banjar dicapai kesepakatan kalau tema yang ditetapkan adalah

pengembangan agroindustri berbasis komoditas karet, padi, dan ikan patin untuk

mendukung kesejahteraan masyarakat. Oleh karena itu, SIDa Kabupaten Banjar

akan membahas ketiga komoditas secara lebih mendalam.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 18


Kerangka Umum yang Kondusif bagi Inovasi dan Bisnis

Unsur pertama dalam kerangka kebijakan inovasi adalah kerangka umum yang

kondusif bagi inovasi dan bisnis. Cakupan kerangka umum yang kondusif bagi inovasi

dan bisnis terdiri atas:

1. Basis Data Inovasi dan Bisnis: meliputi seluruh data untuk meningkatkan

kapasitas inovasi dan bisnis. Secara umum perkembangan basis data dan

inovasi bisnis di Kabupaten Banjar belum optimal. Data dan informasi yang

terkait dengan inovasi seperti hasil-hasil riset terbaru hanya tersimpan secara

sporadis pada berbagai unit kerja yang terkait langsung dengan kegiatan

tersebut, baik di kalangan pemerintah, dunia akademis, dan swasta. Sistem

informasi belum terkoordinasi dan terpadu karena jaringan kerjasama belum

menyentuh pada pembangunan sistem data dan informasi yang terpadu ini.

Sebagai konsekuensinya, daerah atau dalam hal ini dimotori oleh pemerintah

belum dapat secara optimal memanfaatkan hasil-hasil temuan tersebut bagi

kemajuan teknologi di daerah. Secara langsung lemahnya basis data inovasi

dan bisnis ini mengakibatkan penyediaan layanan masih dilakukan secara

sporadis oleh masing-masing unit kerja untuk tujuan masing-masing. Belum

terdapat jaringan informasi online tentang inovasi di daerah secara

komprehensif tertata dan terencana (by design). Hal ini juga berimbas pada

lemahnya fungsi pemerintah sebagai motor penggerak inovasi daerah.

Pernah dinobatkannya Kota Martapura mendapatkan predikat ICT Pura

sebenarnya merupakan langkah awal yang mendukung tersedianya basis data

yang diperlukan. Apalagi kalau difokuskan untuk menunjang inovasi daerah.

Oleh karena itu, pengembangan basis data yang sudah ada hendaknya

diarahkan untuk mendukung SIDa Kabupaten Banjar.

2. Peraturan yang mendukung inovasi dan bisnis: mencakup seluruh regulasi

untuk mendukung inovasi dan bisnis secara berkelanjutan. Kabupaten Banjar

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 19


memerlukan adanya landasan kebijakan yang mendasari perkembangan

kegiatan inovasi daerah dan daya dukungnya. Dokumen yang memuat arah

kebijakan umum seperti roadmap SIDa yang masih dibuat ini akan dijabarkan

ke dalam regulasi-regulasi dan prosedur yang mendukung. Dari sisi

peraturan/regulasi bagi pengembangan inovasi di Kabupaten Banjar belum

terdapat produk-produk legislasi dalam upaya mendukung terciptanya kondisi

yang kondusif bagi penguatan SIDa. Dengan terbitnya Peraturan Bersama

Menteri Negara Riset dan Teknologi Nomor 03 Tahun 2012 dan Menteri Dalam

Negeri Nomor 36 Tahun 2012 tentang Penguatan Sistem Inovasi di Daerah

Otonom, maka sebagai penjabarannya di daerah perlu dilahirkan peraturan

baik pada tingkat provinsi maupun kabupaten/kota. Standar pelayanan

minimal (SPM) bagi perizinan merupakan salah satu pintu bagi berperannya

dunia usaha dalam pengembangan inovasi. SPM pada tingkat tertentu sudah

diberlakukan baik pada level provinsi maupun pada kabupaten/kota. Meskipun

demikian penerapan standar pelayanan memerlukan evaluasi dan peninjauan

kembali secara terus-menerus dan langkah evaluasi ini tampaknya belum

optimal dilaksanakan.

3. Infrastruktur Dasar Inovasi dan Bisnis: melingkupi seluruh infrastruktur yang

mendukung inovasi dan bisnis. Pengembangan inovasi memerlukan

dukungan pada level prasarana yang disebut infrastruktur dasar inovasi dan

bisnis. Secara sporadis berbagai bentuk infrastruktur ini telah berdiri di

berbagai institusi. Inkubator bisnis telah lama berdiri di Universitas Lambung

Mangkurat. Wadah ini memberikan pelayanan kepada UMKM yang telah

berjalan maupun yang baru didirikan, sejak awal atau cikal bakal pendiriannya.

Business Development Service Provider (BDSP) yang memberikan pelayanan

dalam rangka perkembangan bisnis telah dimiliki oleh Dinas Koperasi

pemerintah Kabupaten Banjar. Berbagai aktivitas terkait dengan pembinaan

pada dunia usaha serta pengembangan kapasitas kelembagaan dan sumber


Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 20
daya manusia telah dilaksanakan. Kelembagaan untuk membantu

permodalan bagi berkembangnya dunia usaha bernama Sarana Kalimantan

Selatan Ventura (SKV) telah berjalan dengan baik. Wadah ini memberikan

kemudahan bagi pengusaha yang tidak memiliki asset sebagai jaminan untuk

dapat memperoleh modal. Kelembagaan-kelembagaan lain seperti

laboratorium spesifik bagi pengembangan unggulan daerah, technopark,

sentra HKI masih belum berdiri. Meskipun demikian, secara fungsional peran

wadah-wadah ini telah berjalan pada instansi-instansi yang sudah ada. Hanya

saja, keberadaannya perlu diperkuat untuk dapat memberikan dorongan bagi

perkembangan inovasi dan bisnis secara optimal.

4. Insentif Inovasi dan Bisnis: cakupan pemberian insentif untuk inovasi dan

bisnis bisa merujuk pada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 64 Tahun

2012 tentang Pedoman Pelaksanaan Pemberian Insentif dan Pemberian

Kemudahan Penanaman Modal di Daerah.

Pemberian insentif dapat berbentuk:

● Pengurangan, keringanan, atau pembebasan pajak daerah.

● Pengurangan, keringanan, atau pembebasan retribusi daerah.

● Pemberian dana stimulan.

● Pemberian bantuan modal.

Pemberian kemudahan dapat berbentuk:

● Penyediaan data dan informasi peluang penanaman modal.

● Penyediaan sarana dan prasarana.

● Penyediaan lahan atau lokasi.

● Pemberian bantuan teknis.

● Percepatan pemberian perizinan.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 21


Pemberian insentif bagi kegiatan-kegiatan yang bersifat inovatif belum

dilakukan secara khusus di Kabupaten Banjar. Fasilitasi dan insentif selama ini masih

dilakukan secara umum bagi kegiatan investasi di berbagai lapangan usaha dalam

kerangka mendorong perkembangan ekonomi dan dunia usaha di Kabupaten Banjar.

Terciptanya lingkungan yang kondusif akan sangat mendukung bagi

berkembangnya inovasi. Kondisi kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan

bisnis di Kabupaten Banjar hingga saat ini secara umum dapat dilihat dari tabel

berikut ini.

Tabel 4. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis

Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel
1 Basis Data Seluruh data terkait Belum optimal
Inovasi dan pengembangan inovasi Hasil-hasil riset di daerah hanya tersimpan
Bisnis dan bisnis sporadis di berbagai unit kerja masing-
masing.
Sistem informasi belum terkoordinasi dan
terpadu.
Layanan data terbatas dan parsial.
Belum terdapat jaringan informasi online
tentang inovasi di daerah secara
komprehensif tertata dan terencana (by
design).
2 Regulasi yang Seluruh regulasi daerah Sudah terdapat regulasi yang dapat
kondusif bagi untuk mendukung mendukung kondisi yang kondusif bagi
Inovasi dan inovasi dan bisnis penguatan SIDa tapi bersifat parsial/sektoral.
Bisnis secara berkelanjutan Standar pelayanan minimal (SPM) dalam
perizinan menjadi pintu masuk bagi peran
dunia usaha semakin meningkat.
3 Infrastruktur Infrastruktur yang Sudah terdapat infrastruktur bagi penguatan
Dasar Inovasi mendukung inovasi dan SIDa tapi bersifat parsial/sektoral misalnya
dan Bisnis bisnis dalam hal pembiayaan, litbangyasa,
informasi, dan lainnya.
4 Insentif untuk Insentif yang diberikan Belum dilakukan secara khusus, baru
Inovasi dan oleh Pemda kepada terbatas kemudahan-kemudahan pelayanan
Bisnis masyarakat dan dunia publik yang diperuntukkan secara umum.
usaha

Sesuai dengan kesepakatan antar SKPD terkait dan Bappeda Kabupaten

Banjar, maka seluruh variabel, definisi, indikator, dan sumber data komoditas

unggulan dapat diringkas dalam tabel berikut ini.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 22


Tabel 5. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis komoditas padi

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Basis data Seluruh data terkait  Persentase data inovasi dan 100%.
inovasi dan pengembangan bisnis komoditas padi/beras
bisnis inovasi dan bisnis yang tersedia menyangkut luas
padi lahan, produksi dan
produktivitas.
 Pelayanan kebutuhan basis data Sudah
inovasi dan bisnis komoditas
padi/beras oleh pemerintah
daerah.
 Data sarana produksi dan Sudah
peralatan untuk pengembangan
padi.
 Data industri penggilingan padi Hanya jumlah
termasuk kapasitas terpasang.
 Data industri pengolahan bahan Masih global
makanan berbasis padi/beras
2 Regulasi yang Seluruh regulasi  Ketersediaan Roadmap Sudah
kondusif bagi daerah untuk Penguatan SIDa.
inovasi dan mendukung inovasi  Regulasi berupa perda tentang Sudah
bisnis dan bisnis secara
perlindungan lahan pertanian
berkelanjutan
pangan berkelanjutan di
Kabupaten Banjar.
 Regulasi berupa perda tentang Sudah
pemanfaatan air irigasi Riam
Kanan.
 Ketersediaan sistem perizinan Sudah
bisnis dan investasi untuk
industri penggilingan padi.
 Regulasi tentang pembinaan Sudah
UMKM pengolahan bahan
makanan berbahan utama beras
beras.
3 Infrastruktur Infrastruktur yang  Jumlah inkubator bisnis Nihil
dasar inovasi mendukung inovasi dan/atau teknologi komoditas
dan bisnis dan bisnis padi/beras.

 Jumlah BDSP (Business Nihil


Development Service Provider).
 Jumlah perusahaan modal Nihil
ventura berbasis padi/beras.
 Ketersediaan laboratorium Ada (Ballitra)
terspesialisasi/spesifik yang
mendukung pengembangan
padi.
 Ketersediaan balai penelitian Sudah
dan pengkajian budidaya padi.
 Ketersediaan Infrastruktur Ada

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 23


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
Teknologi Informasi dan (Distanbunnak)
Komunikasi terkait e-gov (a.
Jaringan TIK Pemda, b.
Jaringan TIK untuk pelayanan
publik).
 Ketersediaan sumber benih padi
4 Insentif untuk Insentif yang  Jumlah jenis insentif untuk Nihil
inovasi dan diberikan oleh inovasi dan bisnis pertanian
bisnis Pemkab kepada padi.
masyarakat dan
dunia usaha  Jumlah dan jenis insentif sarana Ada
pertanian (hand-tractor, RMU, (Distanbunnak)
mesin tanam, dan mesin
panen).

Tabel 6. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis komoditas karet

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Basis data Seluruh data terkait  Persentase data Luasan : 27.874 ha
inovasi dan pengembangan inovasi dan bisnis (24.770 ha PR; 2.261 ha
bisnis karet. inovasi dan bisnis. komoditas karet yang PBN; dan 843 ha PBS)
tersedia menyangkut Produksi : 17.999 ton
luas lahan, produksi (16.109 ton PR; 1.299 ton
dan produktivitas. PBN; dan 591 ton PBS)
Produktivitas: 1.010
ton/ha (858 ton/ha PR;
1.157 ton/ha PBN; dan
1.014 ton/ha PBS).
 Jumlah petani Jumlah petani: 17.490
petani (16.983 petani di
PR; 177 petani di PBN,
dan 330 petani di PBS).
 Sentra perkebunan Kecamatan Karang Intan,
karet Simpang Empat,
Mataraman, dan
Pengaron). Terdapat 7
UPPB. Permintaan
produk karet (lump,
crepe, RSS) relatif tinggi,
baik domestik maupun
luar daerah.
 Pelayanan kebutuhan N.a.
basis data inovasi dan
bisnis komoditas karet
oleh pemerintah
daerah.
 Data sarana produksi Tersebar
dan peralatan untuk
pengembangan karet.
 Data industri 5 UPH produk RSS, 1

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 24


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
termasuk kapasitas UPH crepe/brown.
terpasang.
2 Regulasi yang Seluruh regulasi  Ketersediaan  Roadmap Penguatan
kondusif bagi daerah untuk Roadmap Penguatan SIDa dengan
inovasi dan mendukung inovasi SIDa. komoditas padi, karet,
bisnis karet dan bisnis secara dan ikan patin.
berkelanjutan
 Masterplan  Masterplan
Pengembangan
Komoditas Unggulan
Karet (2010-2015).
 Penetapan Kabupaten
Banjar sebagai pilot
project Program PELD
Bappenas.
 Pembentukan Forum  SK Bupati tentang
Stakeholders Pembentukan Forum
Stakeholders
Pengembangan
Komoditas Karet
 Regulasi berupa N.a.
perda tentang
perlindungan lahan
karet berkelanjutan di
Kabupaten Banjar.
 Ketersediaan sistem Ada
perizinan bisnis dan
investasi untuk
industri karet.
 Regulasi tentang Ada
pembinaan UMKM
pengolahan karet.
3 Infrastruktur Infrastruktur yang  Jumlah inkubator N.a.
dasar inovasi mendukung inovasi bisnis dan/atau
dan bisnis dan bisnis teknologi karet.
karet
 Jumlah BDSP N.a.
(Business
Development Service
Provider).
 Jumlah perusahaan PT Tanggamus
modal ventura
berbasis karet.
 Ketersediaan N.a.
laboratorium
terspesialisasi/spesifik
tentang karet.
 Ketersediaan balai N.a.
penelitian dan
pengkajian budidaya
karet.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 25


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
 Ketersediaan Ada (pelayanan SMS,
infrastruktur Teknologi website Sicom,
Informasi dan Bloomberg Channel, dll)
Komunikasi terkait e-
gov (a. Jaringan TIK
Pemda, b. Jaringan
TIK untuk pelayanan
publik).
 Ketersediaan sumber Terdapat beberapa
benih karet. penangkar benih karet
yang bersertifikat.
4 Insentif untuk Insentif yang  Jumlah jenis insentif 5 UPH untuk pengolahan
inovasi dan diberikan oleh untuk inovasi dan RSS, 1 UPH untuk
bisnis karet pemda kepada bisnis karet. pengolahan crepe/brown.
masyarakat dan
dunia usaha  Jumlah dan jenis Peremajaan karet (bibit,
insentif sarana pupuk, dan herbisida).
perkebunan karet.

Tabel 7. Kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis komoditas ikan
patin

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Basis data Seluruh data terkait Kondisi Hulu  Kawasan Perikanan
inovasi dan pengembangan  Jumlah unit usaha Budidaya (Riam Kanan
bisnis. inovasi dan bisnis berdasarkan jenis + Cindai Alus): 1.671
lahan. ha, data lain.
 Jumlah produksi.  Jumlah produksi ikan
 Jumlah pekerja/petani patin budidaya kolam
 Jumlah dan jenis 11.593,96 ton atau
sarana pendukung. 29,45% seluruh
produksi budidaya
Potensi Hilir 39.373 ton (2011).
 Luas pasar ikan patin  Rumah Tangga
(dari luar dan dalam Perikanan kolam 1.442
kabupaten). atau 92,55% dar RT
 Jumlah dan jenis budidaya 1.559 (2011)
usaha pengolahan ikan dan cenderung turun.
patin.  Kolam di Kecamatan
 Jumlah pabrik Martapura Kota 650
pengolahan. RTP dengan produksi
11.096,26 ton dan di
 Luas pasar produk
Kecamatan Martapura
olahan patin Barat 169 RTP dengan
produksi 5.517,60 ton.
 Permintaan pasar
konsumsi sampai ke
Kalimantan Tengah.
 Ada beberapa
kelompok/asosiasi
Pembudidaya
2 Regulasi yang Seluruh regulasi  Ketersediaan  SK Bupati: Minapolitan.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 26


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
kondusif bagi daerah untuk Roadmap Penguatan  SK Pokja Minapolitan.
inovasi dan mendukung inovasi SIDa.  Masterplan Kawasan
bisnis. dan bisnis secara  Ketersediaan Sistem Minapolitan.
berkelanjutan Perizinan Bisnis dan  SK Bupati No.241/2008:
Investasi yang jelas Pengembangan
(waktu, biaya, dan Kawasan Perikanan
jumlah izin yang Kabupaten Banjar.
dikeluarkan per tahun)  Arah kebijakan
 Perda/Masterplan/??? perikanan
 Menetapkan meningkatkan kualitas ,
Kabupaten Banjar kuantitas, efisiensi,
sebagai sentra produktivitas, produksi,
pengembangan ikan daya saing,, dan nilai
patin. tambah produk
 Kebijakan mendukung perikanan budidaya
agroindustri dengan membentuk
 Regulasi dan perizinan sentra pengolahan hasil
tambak (di bendungan ikan (LT Diskanlut Kab
Riam Kanan? Banjar, 2011).
 Regulasi dan perizinan
pabrik pengolahan.
3 Infrastruktur Infrastruktur yang  Jumlah inkubator Nihil
dasar inovasi mendukung inovasi bisnis dan/atau
dan bisnis. dan bisnis. teknologi bagi petani
patin.
 Jumlah inkubator Nihil
bisnis dan/atau
teknologi bagi industri
produk patin
 Ketersediaan Fakultas Perikanan
laboratorium spesifik Unlam.
yang mendukung patin
sebagai unggulan
daerah.
4 Insentif untuk Insentif yang  Jumlah jenis insentif Nihil
inovasi dan diberikan oleh untuk inovasi dan
bisnis. pemda kepada bisnis produk patin.
masyarakat dan
dunia usaha.

Kelembagaan dan Daya Dukung Iptek/litbangyasa serta


Kemampuan Absorpsi Industri, Khususnya UMKM

Cakupan kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan

absorpsi industri, khususnya UMKM terdiri atas:

1. Kelembagaan SIDa: meliputi seluruh lembaga penelitian, pengembangan, dan

rekayasa (litbangyasa) yang terdapat di daerah bersangkutan. Keberadaan

lembaga litbangyasa tersebar baik di instansi pemerintahan, perguruan tinggi,

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 27


maupun di lembaga milik swasta. Kelembagaan sejenis di daerah yang

berada di bawah pemerintah daerah adalah Badan Perencanaan

Pembangunan Daerah Kabupaten Banjar. Lembaga penelitian dan

pengembangan di lingkungan perguruan tinggi umumnya merupakan lembaga

terpusat di bawah universitas/institut/sekolah tinggi dan laboratorium-

laboratorium di bawah fakultas. Untuk lembaga yang terpusat di perguruan

tinggi adalah seperti Lembaga Penelitian (Lemlit) Universitas Lambung

Mangkurat, Balai Penelitian Tanaman Rawa (Ballitra), dan Balai Pengkajian

Teknologi Pertanian (BPTP), Balai Benih Ikan Induk, Badan Sertifikasi Benih

Pertanian.

2. Daya Dukung Iptek: mencakup seluruh sumber daya iptek. Sumber daya

manusia penelitian, pengembangan dan rekayasa pada instansi pemerintah

umumnya adalah mereka yang memiliki jabatan fungsional peneliti. Kendati

demikian dengan keterbatasan tenaga fungsional tersebut sejumlah tenaga

non fungsional peneliti juga dilibatkan dalam kegiatan-kegiatan di bidang ini.

Di perguruan tinggi seluruh dosen berkompeten untuk menjadi peneliti sesuai

dengan tupoksi perguruan tinggi yang memiliki Tridharma Perguruan Tinggi

yang meliputi Pengajaran, Penelitian, dan Pengabdian kepada Masyarakat.

Untuk jalannya berbagai kegiatan penelitian dan pengembangan, telah

dikeluarkan sejumlah dana yang berasal dari pemerintah daerah, pemerintah

pusat serta non-pemerintah. Lembaga non-pemerintah dapat memberikan

pendanaan melalui berbagai bentuk kerja sama di bidang penelitian baik dari

dalam maupun dari luar negeri.

3. Daya Absorpsi Industri, khususnya UMKM: melingkupi seluruh kapasitas daya

absorpsi industri, khususnya UMKM. Perkembangan inovasi produktif dalam

perekonomian sangat tergantung pada kemampuan pelaku usaha untuk

menerapkan hasil-hasil dari penemuan teknologi baru. Kemampuan

menerapkan ini ditentukan oleh daya absorpsi. Untuk itulah perlu usaha untuk

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 28


mendekatkan pelaku usaha khususnya pada UMKM dengan teknologi baru

melalui pelatihan-pelatihan dan pendampingan. Berbagai pelatihan kepada

dunia usaha, khususnya UMKM telah dilakukan baik di bidang teknologi

produksi, administrasi, pemasaran, dan pengelolaan usaha secara luas.

Kegiatan-kegiatan ini biasanya dilakukan oleh pemerintah di bawah Dinas

Perindustrian dan Perdagangan, Dinas Koperasi dan UKM, dan beberapa

dinas lain yang terkait dengan pemberdayaan ekonomi masyarakat seperti

Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura. Untuk meningkatkan

kapasitas pelaku usaha dikenal istilah inkubasi bisnis yang dijalankan dalam

wadah Inkubator Bisnis. Universitas Lambung Mangkurat memiliki Inkubator

bisnis yang telah berjalan sejak 1998. Dinas Koperasi dan UMKM memiliki

Business Development Service (BDS). Kedua wadah ini bekerja sama

melakukan pembinaan dan pendampingan kepada pengusaha lebih

dikhususkan kepada yang baru memulai usahanya. Pengusaha-pengusaha

dibantu dalam berbagai aspek mulai dari produksi, pemasaran, permodalan,

pengelolaan administrasi, dan peningkatan kualitas sumberdaya manusianya.

Terciptanya lingkungan yang kondusif akan sangat mendukung bagi

berkembangnya inovasi. Kondisi kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa

serta kemampuan absorb UMKM di Kabupaten Banjar hingga saat ini secara umum

dapat dilihat dari tabel berikut ini.

Tabel 8. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan


absorpsi UMKM

Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel
1 Kelembagaan Seluruh lembaga Tersebar di berbagai instansi pemerintahan,
Litbangyasa litbangyasa di daerah perguruan tinggi, maupun di lembaga milik
swasta tapi belum optimal.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 29


Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel
2 Daya Dukung Sumber daya Sumberdaya manusia penelitian,
Iptek/Litbangyasa iptek/litbangyasa pengembangan, dan rekayasa pada instansi
pemerintah umumnya adalah mereka yang
memiliki jabatan fungsional peneliti yang
jumlahnya terbatas.
Terdapat sejumlah pendanaan kegiatan
namun belum memiliki roadmap.
3 Daya Absorpsi Seluruh upaya Berbagai pelatihan kepada dunia usaha,
UMKM peningkatan daya khususnya UMKM telah dilakukan baik di
absorpsi UMKM untuk bidang teknologi produksi, administrasi,
memanfaatkan dan pemasaran, dan pengelolaan usaha secara
mengembangkan iptek. luas namun masih bersifat sporadis

Sesuai dengan kesepakatan antar SKPD terkait dan Bappeda Kabupaten

Banjar, maka seluruh variabel, definisi, indikator, dan sumber data komoditas

unggulan dapat diringkas dalam tabel berikut ini.

Tabel 9. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan


absorpsi UMKM berbasis komoditas padi/beras

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Kelembagaan Seluruh lembaga  Jumlah lembaga litbangyasa 2 unit.
litbangyasa. litbangyasa di daerah pengembangan padi.

 Jumlah penangkar benih padi. 76


 Jumlah balai penyuluh. 13
2 Daya dukung Sumber daya  Jumlah sumber daya penyuluh 269
iptek/litbangya iptek/litbangyasa pertanian.
sa.
 Jumlah kelompok tani dan 1.658
gapoktan serta P3A
 Persentase pengeluaran
pemerintah daerah untuk
iptek/litbangyasa terhadap
PDRB dan/atau APBD.
3 Daya absorpsi Seluruh upaya  Jumlah program pelatihan dan 2
UMKM. peningkatan daya pendampingan untuk UMKM
absorpsi UMKM pengolahan makanan berbasis
untuk memanfaatkan padi/beras.
dan
mengembangkan  Jumlah program pembinaan 5
iptek. terhadap kelompok tani dan
gapoktan.
 Jumlah pelayanan inkubasi Nihil
bisnis bagi UMKM berbasis
padi/beras.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 30


Tabel 10. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan
absorpsi UMKM berbasis komoditas karet

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Kelembagaan Seluruh lembaga  Jumlah lembaga N.a.
litbangyasa litbangyasa di litbangyasa karet.
daerah
 Jumlah penangkar benih Ada.
karet.
 Jumlah balai penyuluh. N.a.
2 Daya dukung Sumber daya  Jumlah sumberdaya 11 orang.
iptek/litbangya iptek/litbangyasa penyuluh perkebunan.
sa
 Jumlah UPPB (Unit 7 UPPB.
Pengolahan Pemasaran
Bokar).
 Persentase pengeluaran Ada.
pemerintah daerah untuk
iptek/litbangyasa terhadap
PDRB dan/atau APBD.
3 Daya absorpsi Seluruh upaya  Jumlah program pelatihan Ada.
UMKM peningkatan daya dan pendampingan untuk
absorpsi UMKM UMKM pengolahan karet.
untuk
memanfaatkan dan  Jumlah program Ada.
mengembangkan pembinaan terhadap
iptek. UPPB.
 Jumlah pelayanan N.a.
inkubasi bisnis bagi
UMKM berbasis karet.

Tabel 11. Kelembagaan dan daya dukung iptek/litbangyasa serta kemampuan


absorpsi UMKM berbasis komoditas ikan patin

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Kelembagaan Seluruh lembaga  Jumlah lembaga  Balai Benih Air Tawar
litbangyasa. litbangyasa di litbangyasa (BBAT) Mandiangin.
daerah. komoditas/produk  Balai Benih Ikan (BBI)
ikan patin. Sentral Karang Intan
 Balai Benih dan Induk
Ikan (BBII) Lokal
Karang Intan
 Unit Pelayanan dan
Pengembangan
(UPP) budidaya
Perikanan Kabupaten
– SK Bupati
No.309/2006
2 Daya dukung Sumber daya  Jumlah sumberdaya N.a.
iptek/litbangya iptek/litbangyasa. manusia iptek.
sa.
 Persentase N.a.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 31


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
pengeluaran
pemerintah daerah
untuk
iptek/litbangyasa
terhadap PDRB
dan/atau APBD.
3 Daya absorpsi Seluruh upaya  Jumlah program N.a.
UMKM peningkatan daya pelatihan dan
absorpsi UMKM pendampingan untuk
untuk UMKM
memanfaatkan dan
mengembangkan  Jumlah pelayanan Dukungan dana
iptek. inkubasi bisnis bagi program: BLM, DEKON,
UMKM. APBN, dan APBD

Kolaborasi bagi Inovasi dan Difusi Inovasi.

Kolaborasi bagi inovasi dan difusi inovasi saat ini yang telah dicapai daerah

mencakup:

1. Kemitraan strategis dan kolaboratif untuk inovasi (Jaringan SIDa):

menumbuhkan lembaga dan program yang strategis dan inovatif. Kemitraan

yang berfungsi sebagai jaringan sistem inovasi belum berdiri di Kabupaten

Banjar. Pada lingkup ini kemitraan antar lembaga sering terjadi, namun belum

bersifat strategis. Kerja sama telah banyak dilakukan namun kebanyakan

masih bersifat sporadis dan tidak diorientasikan pada kebutuhan

pengembangan jangka panjang. Di samping itu, tema yang diangkat bersifat

sektoral, sehingga tidak mampu mengakomodasi berbagai kepentingan

terlebih untuk mendukung perkembangan inovasi di daerah secara sistematis.

Kesultanan Banjar yang merangkul akademisi Unlam sebagai penasehat

untuk bidang pendidikan bisa diarahkan untuk memperkuat kemitraan inovasi.

2. Peningkatan difusi inovasi: meningkatkan difusi hasil-hasil inovasi (praktik

baik, pengetahuan, kepakaran) dan alih inovasi. Tingkat difusi inovasi di

antaranya tergambar dari modernisasi teknik produksi yang terjadi di

masyarakat. Dalam hal ini perubahan yang terjadi tampak berjalan sangat

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 32


lambat. Aktivitas produksi yang dilakukan masyarakat di berbagai jenis

umumnya masih menggunakan teknologi yang sudah diterapkan sejak

puluhan bahkan ratusan tahun yang lalu. Oleh karena itu, perlu dilakukan

akselerasi dalam hal difusi teknologi, sehingga kemajuan berlangsung lebih

cepat. Ini menandakan proses alih teknologi serta adopsi praktik baik dan

teknologi tepat guna masih rendah. Selain itu, pemanfaatan kepakaran dan

publikasi hasil inovasi juga masih rendah. Agar penumbuh-kembangan inovasi

dapat berjalan optimal, maka diperlukan adanya wahana interaksi bagi

berbagai pihak yang berkepentingan dalam inovasi. Wadah yang dapat

berfungsi seperti ini dapat dibentuk melalui pembentukan kawasan-kawasan

strategis, misalnya kawasan teknopolitan, dan lain-lain. Dengan adanya

wadah ini, arah pengembangan inovasi dapat lebih fokus pada berbagai

bidang strategis yang telah ditentukan.

3. Pembangunan wahana interaksi pelaku inovasi:

4. Pelayanan berbasis teknologi: memberikan pelayanan teknologi untuk

peningkatan kapasitas adopter. Konsep e-government sudah mulai

diterapkan di sebagian kabupaten/kota. Khusus untuk lelang online sudah

dimulai dan berjalan terlebih dahulu. Pelayanan berbasis teknologi ini sangat

penting dalam mendorong percepatan inovasi daerah. Dengan berbasis

teknologi interaksi semakin cepat dan dijamin semakin transparan dan

akuntabel, sehingga tercapai kepastian dalam berusaha yang sangat

dibutuhkan bagi para pelaku usaha. Kabupaten Banjar masih dalam proses

menuju e-government secara menyeluruh. Jenis pelayanan yang berbasis

teknologi memungkinkan percepatan dan akurasi serta kolaborasi data antar

unit kerja karena terhubung secara online. Hal ini sangat bermanfaat dalam

mendorong kegiatan usaha maupun inovasi di daerah, walaupun belum

berkembang secara optimal di Kabupaten Banjar. Oleh karenanya, hal ini patut

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 33


dikembangkan. Misalnya, dalam bentuk pelayanan-pelayanan seperti

perizinan dan layanan umum lainnya.

Terciptanya lingkungan yang kondusif akan sangat mendukung bagi

berkembangnya inovasi. Kondisi Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi

inovasi, praktik baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis

teknologi di Kabupaten Banjar hingga saat ini secara umum dapat dilihat dari tabel

berikut ini.

Tabel 12. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi

Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel
1 Kemitraan Kerjasama antar Kemitraan yang berfungsi sebagai jaringan
Strategis dan lembaga untuk sistem inovasi belum berdiri
Kolaboratif untukmenumbuhkan program Kerja sama yang ada bersifat umum,
Inovasi yang strategis dan sporadis, berjangka pendek, dan parsial.
inovatif
2 Peningkatan Difusi hasil-hasil inovasi Berjalan sangat lambat
Difusi Inovasi (praktik baik, Belum adanya wahana interaksi seperti
pengetahuan, kawasan strategis/klaster yang kondusif bagi
kepakaran). difusi teknologi.
3 Pembangunan Membangun wahana Belum adanya wahana interaksi seperti
wahana interaksi untuk memperlancar kawasan strategis/klaster yang kondusif bagi
pelaku inovasi interaksi antara pelaku difusi teknologi
inovasi
4 Pelayanan Memberikan pelayanan Konsep e-government sudah mulai
Berbasis teknologi diterapkan namun pelayanan berbasis
Teknologi teknologi belum optimal.

Sesuai dengan kesepakatan antar SKPD terkait dan Bappeda Kabupaten

Banjar, maka seluruh variabel, definisi, indikator, dan sumber data komoditas

unggulan dapat diringkas dalam tabel berikut ini.

Tabel 13. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi
pengembangan padi/beras

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Kemitraan Kerjasama antar  Jumlah kerjasama litbangyasa 5
strategis dan lembaga untuk pengembangan padi.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 34


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
kolaboratif menumbuhkan  Jumlah kerjasama penciptaan Nihil
untuk inovasi. program yang dan difusi inovasi pengolahan
strategis dan padi.
inovatif.
 Jumlah kerjasama penciptaan Nihil
dan difusi inovasi pengolahan
makanan berbasis beras.
2 Peningkatan Difusi hasil-hasil  Jumlah transaksi bisnis/ 1
difusi inovasi. inovasi (praktik baik, komersial iptek berbasis
pengetahuan, padi/beras.
kepakaran).
 Jumlah alih pengetahuan 5
tentang padi.
 Jumlah alih teknologi komoditas 5
padi.
 Jumlah ujicoba dan diseminasi 2
teknologi budidaya padi.
 Jumlah pemanfaatan kepakaran 2
pertanian padi.
 Publikasi inovasi daerah Nihil
dan/atau hasil-hasil litbangyasa
yang diselenggarakan
pemerintah daerah dan/atau
perguruan tinggi untuk
komoditas padi/beras.
3 Pembangunan Membangun wahana  Ketersediaan wahana interaksi Ada
wahana untuk memperlancar pelaku inovasi dalam
interaksi interaksi antara kelembagaan agropolitan.
pelaku pelaku inovasi.
inovasi.
4 Pelayanan Memberikan  Jumlah jenis pelayanan 1
berbasis pelayanan teknologi. teknologi pengembangan padi.
teknologi.
 Jumlah pengguna layanan Nihil
teknologi pengolahan bahan
makanan berbahan baku beras.
 Jumlah pengguna layanan 1.500
teknologi pengembangan padi.

Tabel 14. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi
pengembangan karet

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Kemitraan Kerjasama antar  Jumlah kerjasama Ada
strategis dan lembaga untuk litbangyasa
kolaboratif menumbuhkan pengembangan karet.
untuk inovasi program yang
strategis dan inovatif  Jumlah kerjasama Ada
penciptaan dan difusi
inovasi pengolahan karet.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 35


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
 Jumlah kerjasama N.a.
penciptaan dan difusi
inovasi pengolahan
makanan berbasis karet.
2 Peningkatan Difusi hasil-hasil  Jumlah transaksi bisnis/ N.a.
difusi inovasi inovasi (praktik baik, komersial iptek berbasis
pengetahuan, karet.
kepakaran).
 Jumlah alih pengetahuan N.a.
tentang karet.
 Jumlah alih teknologi N.a.
komoditas karet.
 Jumlah ujicoba dan Ada (Bapeluh)
diseminasi teknologi
budidaya karet.
 Jumlah pemanfaatan Ada.
kepakaran perkebunan
karet.
 Publikasi inovasi daerah Ada.
dan/atau hasil-hasil
litbangyasa yang
diselenggarakan
pemerintah daerah
dan/atau perguruan tinggi
untuk komoditas karet.
3 Pembangunan Membangun wahana  Ketersediaan wahana N.a.
wahana untuk memperlancar interaksi pelaku inovasi
interaksi interaksi antara dalam kelembagaan
pelaku pelaku inovasi. agropolitan.
inovasi.
4 Pelayanan Memberikan  Jumlah jenis pelayanan Ada PBN (PTPN
berbasis pelayanan teknologi. teknologi pengembangan XIII)
teknologi. karet.
 Jumlah pengguna
layanan teknologi
pengolahan karet.
 Jumlah pengguna
layanan teknologi
pengembangan karet.

Tabel 15. Kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta pelayanan berbasis teknologi
komoditas/produk patin

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Kemitraan Kerjasama antar  Jumlah kerjasama Lembaga
strategis dan lembaga untuk litbangyasa terkait Litbangyasa Daerah,
kolaboratif menumbuhkan komoditas/produk patin. Perguruan Tinggi,
untuk inovasi program yang SKP terkait.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 36


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
strategis dan inovatif  Jumlah kerjasama
penciptaan dan difusi
inovasi komoditas/produk
patin.
2 Peningkatan Difusi hasil-hasil  Jumlah transaksi bisnis/ N.a.
difusi inovasi inovasi (praktik baik, komersial iptek.
pengetahuan,
kepakaran).  Jumlah alih pengetahuan.
 Jumlah alih teknologi. Teknologi
pembudidayaan
dilakukan secara
parsial dan otodidak.
 Jumlah pemanfaatan Publikasi inovasi
kepakaran khusus. dilakukan secara
parsial dan sektoral.
 Publikasi inovasi daerah
dan/atau hasil-hasil
litbangyasa yang
diselenggarakan
pemerintah daerah
dan/atau perguruan
tinggi.
3 Pembangunan Membangun wahana  Ketersediaan wahana Kawasan
wahana untuk memperlancar interaksi pelaku inovasi minapolitan.
interaksi interaksi antara (jaringan TIK) dan
pelaku inovasi pelaku inovasi. kelembagaan (contoh:
Kawasan Teknopolitan,
dll).
4 Pelayanan Memberikan  Jumlah jenis pelayanan Penyediaan bibit,
berbasis pelayanan teknologi. teknologi. asistensi dalam
teknologi  Jumlah pengguna pembudidayaan.
layanan teknologi.

Budaya Inovasi

Budaya inovasi dianalisis berdasarkan indikator-indikator yang terkait dengan:

1. Penguatan Budaya Inovasi Melalui Jalur Pendidikan dan Pelatihan

Inovasi: sejauh mana kondisi budaya inovasi yang telah diraih melalui

jalur pendidikan dan pelatihan (kewirausahaan, keinovasian,

peningkatan kapasitas sumber-daya aparat). Pengembangan inovasi

harus dimulai dan dari penanaman dan pembinaan budaya sejak dini.

Kewirausahaan merupakan hal sangat relevan bagi untuk dikembangkan

di sekolah menengah bagi generasi muda. Kurikulum kewirausahaan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 37


harus dimasukkan ke dalam sekolah mulai dari tingkat SMA/SMK.

Sejalan dengan itu, intensitas muatan kewirausahaan akan lebih baik

lagi kalau terus ditingkatkan. Sampai saat ini hanya sebagian kecil

sekolah-sekolah tersebut yang telah menerapkan kurikulum

kewirausahaan, kecuali pada SMK bidang ekonomi. Selain melalui

pendidikan formal, kewirausahaan juga dapat ditanamkan melalui

pendidikan-pendidikan non-formal. Kursus-kursus keterampilan yang

mengajak dan memberikan pembekalan untuk berwirausaha sangat

penting untuk dikembangkan. Keberadaan wadah-wadah seperti ini

membuka lebih luas akses bagi generasi muda untuk berkecimpung

dalam dunia usaha. Semakin luas penyebaran kewirausahaan sejak

dini, maka semakin subur budaya inovasi dapat berkembang.

2. Penguatan Kohesi Sosial: sejauhmana inventarisasi, dokumentasi dan

sosialisasi teknologi-inovasi masyarakat (kearifan lokal) serta komponen

modal sosial lainnya yang dimiliki daerah sebagai sumber inovasi dan

program reverse brain drain. Dikarenakan inovasi belum menjadi tema

strategis atau menjadi basis bagi pembangunan di Kabupaten Banjar,

maka kohesi sosial dalam menunjang SIDa masih sangat lemah.

Teknologi masyarakat baik yang merupakan kearifan lokal maupun

teknologi tepat guna belum terinventarisir dengan baik.

3. Apresiasi dan Kampanye Inovasi: sejauhmana daerah telah memberikan

apresiasi terhadap karya yang inovatif dan terus mengkampanyekan

budaya inovasi di wilayahnya. Serupa dengan kondisi indikator

sebelumnya dikarenakan inovasi belum menjadi tema strategis atau

menjadi basis bagi pembangunan maka apresiasi dan kampanye inovasi

masih rendah.

4. Penumbuhan Usaha Baru Inovatif: sejauhmana daerah telah mendorong

tumbuhnya usaha baru yang inovatif melalui pemberian insentif.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 38


Dorongan bagi tumbuhnya pengusaha baru sebenarnya telah menjadi

salah satu sasaran dalam program pembangunan Kabupaten Banjar.

Hanya saja, jalan ke arah hal tersebut yang lebih fokus kepada bentuk

inovasi belum dinyatakan secara eksplisit. Bantuan teknis, insentif,

maupun pendampingan bagi pelaku usaha yang sudah ada, baru,

maupun yang akan berdiri belum terfokus pada bentuk usaha yang

inovatif.

Terciptanya lingkungan yang kondusif akan sangat mendukung bagi

berkembangnya inovasi. Kondisi pengembangan budaya inovasi di Kabupaten

Banjar hingga saat ini secara umum dapat dilihat dari tabel berikut ini.

Tabel 16. Pengembangan budaya inovasi

Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel

1 Penguatan Mendorong budaya Hanya sebagian kecil sekolah-sekolah dan


Budaya Inovasi inovasi melalui jalur wadah pendidikan non-formal yang telah
melalui pendidikan formal dan menerapkan kurikulum kewirausahaan.
Pendidikan dan non-formal untuk
Pelatihan peningkatan
kewirausahaan.
2 Penguatan Mengelola teknologi Inventarisasi, dokumentasi dan sosialisasi
Kohesi Sosial masyarakat sebagai teknologi-inovasi masyarakat (kearifan lokal)
sumber inovasi dan serta komponen modal sosial lainnya sebagai
mendorong peran sumber inovasi dan program reverse brain
masyarakat drain belum tertata baik.
3 Apresiasi dan Memberikan apresiasi Dikarenakan inovasi belum menjadi tema
Kampanye terhadap karya yang strategis atau menjadi basis bagi
Inovasi inovatif dan terus pembangunan maka apresiasi dan kampanye
mengampanyekan inovasi masih rendah.
budaya inovasi
4 Penumbuhan Mendorong tumbuhnya Tumbuhnya pewirausaha baru yang inovatif
Usaha Baru pewirausaha baru yang masih rendah karena rendahnya insentif dan
Inovatif inovatif melalui penghargaan bagi inovasi.
pemberian insentif

Sesuai dengan kesepakatan antar SKPD terkait dan Bappeda Kabupaten

Banjar, maka seluruh variabel, definisi, indikator, dan sumber data komoditas

unggulan dapat diringkas dalam tabel berikut ini.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 39


Tabel 17. Pengembangan budaya inovasi padi/beras

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Penguatan Mendorong budaya  Persentase jumlah lembaga 25%
budaya inovasi melalui jalur pendidikan formal yang sudah
inovasi pendidikan formal memiliki kurikulum
melalui dan non-formal untuk kewirausahaan terhadap
pendidikan peningkatan seluruh lembaga pendidikan
dan kewirausahaan. formal yang ada.
pelatihan.
 Persentase muatan 100%
kewirausahaan dalam
kurikulum pendidikan formal
(SMA, SMK dan Perguruan
Tinggi).
 Persentase jumlah lembaga 50%
pendidikan non formal yang
mendukung kewirausahaan
terhadap seluruh lembaga
pendidikan non-formal yang
ada.
2 Penguatan Mengelola teknologi  Ketersediaan sistem 1
kohesi sosial masyarakat sebagai pengelolaan teknologi
sumber inovasi dan masyarakat berbasis padi.
mendorong peran
masyarakat dalam  Jumlah prakarsa masyarakat Nihil
pembangunan terkait pengembangan
daerah serta teknologi pertanian padi yang
melakukan program didukung Pemda.
reversed brain-drain
3 Apresiasi dan Memberikan  Jumlah kegiatan apresiasi 5
kampanye apresiasi terhadap karya inovatif bidang pertanian
inovasi karya yang inovatif per tahun.
dan terus
mengampanyekan  Jumlah kegiatan kampanye 1
budaya inovasi budaya inovasi pertanian padi
per tahun.
 Apresiasi dari pemerintah Lomba
daerah terhadap kelompok tani tahunan.
dan kontak tani teladan.
4 Penumbuhan Mendorong  Rasio pewirausaha 40%
usaha baru tumbuhnya pengembangan padi terhadap
inovatif pewirausaha baru jumlah penduduk.
yang inovatif melalui
pemberian insentif  Jumlah pewirausaha 15
inovatif/teknoprener baru pada
usahatani padi yang
mendapatkan bantuan teknis.
 Jumlah pewirausaha 38
inovatif/teknoprener baru pada
usahatani padi yang
mendapatkan insentif
pembiayaan.
 Jumlah pewirausaha 380
inovatif/teknoprener baru yang
mendapatkan pelatihan dan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 40


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
pendampingan agribisnis.

Tabel 18. Pengembangan budaya inovasi karet

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Penguatan Mendorong budaya  Persentase jumlah lembaga 25%
budaya inovasi melalui jalur pendidikan formal yang
inovasi pendidikan formal sudah memiliki kurikulum
melalui dan non-formal kewirausahaan terhadap
pendidikan untuk peningkatan seluruh lembaga pendidikan
dan pelatihan kewirausahaan. formal yang ada.
 Persentase muatan 100%
kewirausahaan dalam
kurikulum pendidikan formal
(SMA, SMK dan Perguruan
Tinggi).
 Persentase jumlah lembaga 50%
pendidikan non formal yang
mendukung kewirausahaan
terhadap seluruh lembaga
pendidikan non-formal yang
ada.
2 Penguatan Mengelola teknologi  Ketersediaan sistem N.a.
kohesi sosial masyarakat sebagai pengelolaan teknologi
sumber inovasi dan masyarakat berbasis karet.
mendorong peran
masyarakat dalam  Jumlah prakarsa masyarakat Ada
pembangunan terkait pengembangan
daerah serta teknologi pertanian karet yang
melakukan program didukung Pemda.
reversed brain-drain
3 Apresiasi dan Memberikan  Jumlah kegiatan apresiasi N.a.
kampanye apresiasi terhadap karya inovatif bidang
inovasi karya yang inovatif pertanian per tahun.
dan terus
mengampanyekan  Jumlah kegiatan kampanye Ada
budaya inovasi budaya inovasi perkebunan
karet per tahun.
 Apresiasi dari pemerintah
daerah terhadap kelompok
tani dan kontak tani teladan.
4 Penumbuhan Mendorong  Rasio pewirausaha Petani
usaha baru tumbuhnya pengembangan padi terhadap karet/jumlah
inovatif pewirausaha baru jumlah penduduk. penduduk.
yang inovatif melalui
pemberian insentif  Jumlah pewirausaha Ada
inovatif/teknoprener baru
pada usahatani karet yang
mendapatkan bantuan teknis.
 Jumlah pewirausaha 5 kelompok
inovatif/teknoprener baru

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 41


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
pada usahatani karet yang
mendapatkan insentif
pembiayaan.
 Jumlah pewirausaha Ada
inovatif/teknoprener baru
yang mendapatkan pelatihan
dan pendampingan agribisnis.

Tabel 19. Pengembangan budaya inovasi ikan patin

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Penguatan Mendorong budaya  Persentase jumlah 25%
budaya inovasi melalui jalur lembaga pendidikan
inovasi pendidikan formal formal yang sudah
melalui dan non-formal memiliki kurikulum
pendidikan untuk peningkatan kewirausahaan terhadap
dan pelatihan kewirausahaan. seluruh lembaga
pendidikan formal yang
ada.
 Persentase muatan 100%
kewirausahaan dalam
kurikulum pendidikan
formal (SMA, SMK dan
Perguruan Tinggi).
 Persentase jumlah 50%
lembaga pendidikan non
formal yang mendukung
kewirausahaan terhadap
seluruh lembaga
pendidikan non-formal
yang ada.
2 Penguatan Mengelola teknologi  Ketersediaan sistem N.a.
kohesi sosial masyarakat sebagai pengelolaan teknologi
sumber inovasi dan masyarakat.
mendorong peran
masyarakat dalam  Jumlah prakarsa
pembangunan masyarakat terkait
daerah serta pengembangan teknologi
melakukan program yang didukung Pemda.
reversed brain-drain
3 Apresiasi dan Memberikan  Jumlah kegiatan apresiasi N.a.
kampanye apresiasi terhadap karya inovatif per tahun.
inovasi karya yang inovatif
dan terus  Jumlah kegiatan
mengampanyekan kampanye budaya inovasi
budaya inovasi per tahun.
 Apresiasi dari pemerintah
daerah terhadap UPPB.
4 Penumbuhan Mendorong  Rasio pewirausaha Sebaliknya, RTP
usaha baru tumbuhnya pengembangan ikan patin menurun
inovatif pewirausaha baru terhadap jumlah

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 42


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
yang inovatif melalui penduduk.
pemberian insentif
 Jumlah pewirausaha Unit usaha
inovatif/teknoprener baru pengolahan belum
pada usahatani patin tumbuh.
yang mendapatkan
bantuan teknis.
 Jumlah pewirausaha
inovatif/teknoprener baru
pada usahatani patin
yang mendapatkan
insentif pembiayaan.
 Jumlah pewirausaha
inovatif/teknoprener baru
yang mendapatkan
pelatihan dan
pendampingan agribisnis.

Keterpaduan Pemajuan Sistem Inovasi dan Klaster Industri


Daerah dan Nasional

Analisis perkembangan keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster

industri daerah dan nasional yang telah dicapai secara detail ditelusuri berdasarkan

indikator-indikator:

1. Prakarsa Klaster Industri Spesifik Daerah dan/atau Prakarsa Sistem

Inovasi: memperlihatkan perkembangan aktor bisnis dan non-bisnis

dalam suatu jaringan atau klaster industri. Kekuatan riil inovasi ada

pada pengusaha selaku ujung tombak dari kegiatan inovasi. Eksistensi

usaha dapat dijamin memalui adanya asosiasi pengusaha. Terlebih lagi

asosiasi pengusaha memberikan kesempatan bagi mereka untuk

berinteraksi langsung seperti melalui adanya klaster usaha. Hingga saat

ini keberadaan klaster industri masih belum optimal. Di antara klaster

yang dapat teridentifikasi di bidang industri adalah sentra industri mebel

dan sentra industri sasirangan. Terdapat pula sentra-sentra produk di

bidang pertanian seperti sentra jeruk, sentra pertanian padi, dan lain-

lain. Jika dibandingkan dengan potensi yang tersedia, maka potensi

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 43


pengembangan sentra industri masih sangat besar mengingat banyak

hasil sumber daya sektor pertanian secara luas yang outputnya belum

diproses secara lokal menjadi produk agroindustri. Di sinilah peluang

untuk didirikan berbagai sentra produksi terbuka lebar. Sehubungan

dengan tema inovasi yang sudah ditetapkan, maka sudah harus

ditetapkan sentra produksi padi, karet, dan ikan patin di Kabupaten

Banjar ini.

2. Koordinasi Kebijakan Daerah dan Daerah-Nasional: menunjukkan ada

atau tidaknya mekanisme koordinasi yang lebih terbuka dan dapat

memacu sistem inovasi dan klaster industri. Kebijakan antar daerah dan

antar daerah dengan pusat yang dilakukan oleh Kabupaten Banjar relatif

masih sedikit. Isu kerja sama regional terlebih yang terkait dengan

sistem inovasi masih belum menjadi pusat perhatian pemerintah daerah.

Karena itu, peluang koordinasi ini perlu terus dikembangkan mengingat

potensi yang dapat diperoleh dengan adanya hal ini sangatlah besar.

3. Pengembangan/Penguatan Kelembagaan Khusus: menggambarkan

sejauhmana terbangunnya lembaga khusus untuk mempercepat proses

terjadinya kolaborasi inovatif. Dapat dikatakan bahwa adanya klaster

industri merupakan pintu masuk dilaksanakannya pembangunan

berbasis inovasi. Klaster industri menjadi kutub perkembangan berbagai

kegiatan produktif yang menjadi andalan daerah sesuai dengan potensi

lokal. Kabupaten Banjar sebagai daerah yang kaya sumberdaya alam

sangat relevan untuk mengembangkan berbagai produk agroindustri

yang dibina dalam klaster-klaster industri. Untuk berkembangnya sistem

klaster industri dengan desain yang tepat dan terarah diperlukan

kelompok kerja yang secara khusus menangani klaster industri.

Fungsinya sebagai penyusun konsep model dan pengawal implementasi

klaster industri di daerah. Hal ini belum terdapat di Kabupaten Banjar,

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 44


sehingga ke depannya harus ada penguatan untuk berjalannya fungsi

ini.

Tumbuhnya komitmen yang kuat dan sinergis akan sangat mendukung bagi

berkembangnya inovasi. Kondisi keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster

industri daerah dan nasional di Kabupaten Banjar hingga saat ini secara umum dapat

dilihat dari tabel berikut ini.

Tabel 20. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional

Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel
1 Prakarsa Klaster Industri Berkembangnya Keberadaan klaster industri relatif
Unggulan Daerah dan/atau sehimpunan aktor cukup maju namun belum optimal
Prakarsa Sistem Inovasi bisnis dan non-bisnis terutama dalam mendukung
dalam jaringan atau inovasi.
klaster industri
unggulan daerah.
2 Koordinasi Kebijakan Adanya koordinasi Koordinasi vertikal maupun
Daerah, Daerah-Nasional kebijakan antar daerah horizontal antar lembaga masih
dan/atau antara daerah menemui kendala sehingga belum
dengan pusat yang optimal.
dapat memacu inovasi.

3 Pengembangan/Penguatan Terbangunnya lembaga Terdapat kelompok kerja yang


Kelembagaan Khusus khusus untuk menangani proses inovasi (seperti
Klaster Industri mengembangkan pokja minapolitan) namun masih
klaster industri. perlu ditingkatkan.

Sesuai dengan kesepakatan antar SKPD terkait dan Bappeda Kabupaten

Banjar, maka seluruh variabel, definisi, indikator, dan sumber data komoditas

unggulan dapat diringkas dalam tabel berikut ini.

Tabel 21. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional untuk komoditas padi

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Prakarsa Berkembangnya  Jumlah klaster pertanian padi 2
klaster industri sehimpunan aktor unggulan daerah.
unggulan bisnis dan non-bisnis
daerah dalam jaringan atau  Prakarsa pemerintah daerah 1
dan/atau klaster industri dalam pengembangan klaster
prakarsa unggulan daerah pertanian padi unggulan
daerah.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 45


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
sistem inovasi  Jumlah insentif khusus untuk 2
klaster pertanian padi
unggulan daerah.
2 Koordinasi Adanya koordinasi  Jumlah kebijakan antar daerah 1 buah
kebijakan kebijakan antar dan/atau antara daerah
daerah, daerah dan/atau dengan pusat yang selaras dan
daerah - antara daerah bersinergi positif dalam
nasional dengan pusat yang pengembangan padi.
dapat memacu
inovasi
3 Pengembanga Terbangunnya  Adanya kelompok kerja klaster Nihil
n/penguatan lembaga khusus pengembangan pertanian padi.
kelembagaan untuk
khusus klaster mengembangkan
industri klaster industri

Tabel 22. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional untuk komoditas karet

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Prakarsa klaster Berkembangnya  Jumlah klaster N.a.
industri sehimpunan aktor perkebunan unggulan
unggulan bisnis dan non-bisnis daerah.
daerah dan/atau dalam jaringan atau
prakarsa sistem klaster industri  Prakarsa pemerintah Ada
inovasi. unggulan daerah. daerah dalam
pengembangan klaster
karet unggulan daerah.
 Jumlah insentif khusus Ada
untuk klaster perkebunan
karet unggulan daerah.
2 Koordinasi Adanya koordinasi  Jumlah kebijakan antar Setda
kebijakan kebijakan antar daerah dan/atau antara
daerah, daerah daerah dan/atau daerah dengan pusat yang
– nasional. antara daerah selaras dan bersinergi
dengan pusat yang positif dalam
dapat memacu pengembangan karet.
inovasi.
3 Pengembangan/ Terbangunnya  Adanya kelompok kerja Distanbunnak,
penguatan lembaga khusus klaster pengembangan BP4K.
kelembagaan untuk perkebunan karet.
khusus klaster mengembangkan
industri. klaster industri.

Tabel 23. Keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan
nasional untuk komoditas/produk patin

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Prakarsa Berkembangnya  Jumlah klaster industri N.a.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 46


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
klaster industri sehimpunan aktor unggulan daerah.
unggulan bisnis dan non-bisnis
daerah dalam jaringan atau  Prakarsa pemerintah
dan/atau klaster industri daerah dalam
prakarsa unggulan daerah. pengembangan klaster
sistem industri unggulan daerah.
inovasi.  Jumlah insentif khusus
untuk klaster usahatani
patin unggulan daerah.
2 Koordinasi Adanya koordinasi  Jumlah kebijakan antar Ditetapkannya
kebijakan kebijakan antar daerah dan/atau antara Kabupaten Banjar
daerah, daerah dan/atau daerah dengan pusat sebagai sentra patin
daerah – antara daerah yang selaras dan nasional.
nasional. dengan pusat yang bersinergi positif.
dapat memacu
inovasi.
3 Pengembanga Terbangunnya  Adanya kelompok kerja N.a.
n/penguatan lembaga khusus klaster industri.
kelembagaan untuk
khusus klaster mengembangkan
industri. klaster industri.

Keselarasan dengan Perkembangan Global

Analisis mengenai kondisi saat ini aspek keselarasan dengan perkembangan

global yang telah dilaksanakan daerah terkait dengan isu-isu berikut:

1. Lingkungan: sejauhmana prakarsa dan respons terhadap isu lingkungan

yang telah diprogramkan. Salah satu isu paling hangat di tingkat global

adalah isu tentang lingkungan seperti pemanasan global, musnahnya

spesies, kelangkaan air, polusi, dan sebagainya. Kerusakan lingkungan

yang telah berlangsung dan bahaya yang sedang mengancaman

sebagai dampaknya mengharuskan perhatian yang lebih harus dimiliki

oleh warga dunia. Setiap pihak harus berperan dalam menjaga alam,

termasuk dengan mengimplementasikan aktivitas yang ramah

lingkungan. Secara relatif, prakarsa dan respons daerah Kabupaten

Banjar akan isu lingkungan ini masih belum optimal. Program-program

peduli lingkungan memang sudah dijalankan seperti gerakan menanam

seribu pohon ataupun adanya peraturan tentang penanganan sampah

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 47


dengan sistem zero burning. Meski demikian, implementasinya masih

belum optimal dan sanksi terhadap pelanggarannya belum terlaksana

dengan baik. Dunia perguruan tinggi acap kali berperan serta dalam

forum internasional menyangkut isu lingkungan, begitu pun aparatur

pemerintah. Hanya saja hal tersebut belum nampak sebagai agenda

utama yang berorientasi pada implementasi pada tindak-lanjutnya.

2. Standardisasi: terutama menyangkut sudah ada atau belumnya

penerapan Measurement Standard Test Quality (MSTQ). Dalam hal

kualitas produk, daerah dituntut untuk berkomitmen memenuhi standar

yang menjadi ukuran yang telah disepakati dunia. Jika tidak memenuhi

standar maka produk kita saja tidak mampu bersaing, malahan akan

mendapat hambatan untuk diterima di pasar internasional. Kabupaten

Banjar harus memiliki pelayanan standardisasi untuk produk inovatif dan

juga mendorong industri agar menerapkan standar internasional dan

melaksanakan audit teknologi. Untuk komoditas pada, karet, ikan patin

yang menjadi prioritas, laboratorium uji dan sertifikasi internal harus

sudah ada di Kabupaten Banjar di bawah koordinasi SKPD terkait.

Walaupun selama ini standardisasi bisa didapatkan dari institusi luar

seperti Gapkindo (Gabungan Pengusaha Karet Indonesia), adanya

laboratorium uji dan standardisasi sendiri akan merupakan cross-check

yang sangat berguna. Pemda bisa melakukan monitoring dan evaluasi

sendiri terhadap kualitas produknya, sebelum melakukan pemasaran.

3. Hak Kekayaan Intelektual (HKI): sejauhmana program daerah dalam

meningkatkan kapasitas masyarakat tentang HKI. Negara melalui

Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham)

memayungi pelaksanaan pendaftaran HKI. Daerah memfasilitasi melalui

Dinas Koperasi dan UKM serta Dinas Perindustrian dan Perdagangan.

Dalam hal ini jumlah HKI yang telah difasilitasi di daerah ini relatif kecil.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 48


Hal ini disebabkan juga karena rendahnya hasil dan kegiatan

litbangyasa yang dilakukan. Sejalan dengan itu, jumlah paten yang

dihasilkan daerah juga sangat minim.

4. Hak Asasi Manusia (HAM): sejauhmana perhatian daerah terhadap isu

HAM. Salah satu isu yang selalu dikaitkan dengan pemasaran produk

negara berkembang adalah isu tentang HAM. Permasalahan dalam HAM

yang terjadi di dalam negeri dapat dijadikan alasan untuk suatu negara

ataupun forum internasional menolak masuknya barang dari Indonesia.

Kabupaten Banjar dengan karakteristiknya yang memang relatif stabil

dan aman sehingga tidak memiliki masalah HAM yang menonjol.

5. Perburuhan: sejauhmana perhatian daerah pada aspek perburuhan.

Penggunaan buruh dalam lapangan kerja memiliki standar kelayakan. Di

antara isu yang sering mengemuka di dunia internasional khususnya

adalah penggunaan anak di bawah umur oleh perusahaan. Jika hal ini

mengemuka dan tersebar di dunia internasional maka Indonesia dapat

dianggap tidak bias melindungi HAM dan standar kelayakan di dunia

kerja. Oleh karena itu, daerah harus lebih aktif melaksanakan isi ratifikasi

tentang pekerja dan menegakkan aturan secara tegas dan penuh

kepastian agar dapat meminimalisir berbagai pelanggaran.

Tumbuhnya komitmen yang kuat dan sinergis akan sangat mendukung bagi

berkembangnya inovasi. Kondisi keselarasan dengan perkembangan global di

Kabupaten Banjar hingga saat ini secara umum dapat dilihat dari tabel berikut ini.

Tabel 24. Keselarasan dengan perkembangan global

Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel
1 Lingkungan Prakarsa dan respons Program-program peduli lingkungan memang
program lingkungan sudah dijalankan namun belum optimal,
sanksi pelanggar belum jelas penegakannya
Keikutsertaan di forum internasional belum
jelas follow-upnya.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 49


Definisi/Pengertian
No. Variabel Capaian
Variabel
2 Standardisasi Penerapan MSTQ Infrastruktur uji dan standardisasi tersedia
namun belum responsif dan proaktif untuk
mendukung daya saing global.
3 HKI Fasilitasi kepada Daerah memfasilitasi melalui Dinas Koperasi
masyarakat tentang HKI dan UKM serta Dinas Perindustrian dan
Perdagangan. Dalam hal ini jumlah HKI yang
telah difasilitasi di daerah ini relatif kecil.
4 Ketenagakerjaan Penggunaan tenaga Daerah belum responsif dalam pelaksanaan
kerja terkait ketentuan ketentuan internasional yang telah
internasional diratifikasi.

Sesuai dengan kesepakatan antar SKPD terkait dan Bappeda Kabupaten

Banjar, maka seluruh variabel, definisi, indikator, dan sumber data komoditas

unggulan dapat diringkas dalam tabel berikut ini.

Tabel 25. Keselarasan dengan perkembangan global untuk komoditas padi

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Lingkungan. Prakarsa dan  Jumlah kebijakan dalam 1
respons program pengembangan pertanian padi
lingkungan. yang ramah lingkungan.
 Jumlah keikutsertaan dalam Nihil
forum lingkungan
internasional.
2 Standardisasi. Penerapan MSTQ.  Jumlah penerapan standar Nihil
internasional pada produk
padi/beras dan pelayanan di
daerah.
 Jumlah industri padi/beras Nihil
yang sudah melaksanakan
audit teknologi.
 Pelayanan standardisasi untuk Nihil
produk padi/beras yang
inovatif.
3 HKI. Fasilitasi kepada  Jumlah aktivitas pelayanan Nihil
masyarakat tentang HKI pada pertanian padi yang
HKI. diselenggarakan oleh
pemerintah daerah.
 Jumlah paten yang telah Nihil
dimiliki oleh penduduk yang
berdomisili di daerah ini dalam
hal pengolahan bahan
makanan berbahan baku
beras.
4 Ketenagakerja Penggunaan tenaga  Kesesuaian penggunaan Nihil
an. kerja terkait tenaga kerja pada usaha
ketentuan pertanian padi di daerah

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 50


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
internasional. dengan ketentuan
internasional.

Tabel 26. Keselarasan dengan perkembangan global untuk komoditas karet

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Lingkungan. Prakarsa dan  Jumlah kebijakan yang N.a.
respons program berkaitan dengan
lingkungan pelestarian lingkungan.
 Jumlah keikutsertaan N.a.
dalam forum lingkungan
internasional.
2 Standardisasi Penerapan MSTQ  Jumlah penerapan N.a.
standar internasional
pada produk dan
pelayanan di daerah.
 Jumlah industri yang N.a.
sudah melaksanakan
audit teknologi.
 Pelayanan standardisasi N.a.
untuk produk inovatif.
3 HKI Fasilitasi kepada  Jumlah aktivitas N.a.
masyarakat tentang pelayanan HKI yang
HKI diselenggarakan oleh
pemerintah daerah.
 Jumlah paten yang telah N.a.
dimiliki oleh penduduk
yang berdomisili di
daerah ini.
4 Ketenagakerja Penggunaan tenaga  Kesesuaian penggunaan N.a.
an kerja terkait tenaga kerja di
ketentuan lingkungan usaha daerah
internasional dengan ketentuan
internasional.

Tabel 27. Keselarasan dengan perkembangan global untuk komoditas/produk patin

Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
1 Lingkungan. Prakarsa dan  Jumlah kebijakan yang N.a.
respons program berkaitan dengan
lingkungan. pelestarian lingkungan.
 Jumlah keikutsertaan
dalam forum lingkungan
internasional.
2 Standardisasi. Penerapan MSTQ.  Jumlah penerapan N.a.
standar internasional

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 51


Definisi/Pengertian
No. Variabel Indikator Capaian
Variabel
pada produk dan
pelayanan di daerah.
 Jumlah industri yang
sudah melaksanakan
audit teknologi.
 Pelayanan standardisasi
untuk produk inovatif.
3 HKI. Fasilitasi kepada  Jumlah aktivitas N.a.
masyarakat tentang pelayanan HKI yang
HKI. diselenggarakan oleh
pemerintah daerah.
 Jumlah paten yang telah
dimiliki oleh penduduk
yang berdomisili di
daerah ini.
4 Ketenagakerja Penggunaan tenaga  Kesesuaian penggunaan N.a.
an. kerja terkait tenaga kerja pada usaha
ketentuan pertanian padi di daerah
internasional. dengan ketentuan
internasional.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 52


TANTANGAN DAN PELUANG

Berdasarkan hasil analisis terhadap fakta dan informasi yang telah

teridentifikasi, baik yang berasal dari dalam (internal) maupun bersumber dari luar

(eksternal) pada kondisi SIDa maka terdapat sejumlah isu strategis yang pada

dasarnya berasal dari belum terbangunnya suatu SIDa itu yang sendiri. Kegiatan

inovasi, kolaborasi antar stakeholders, dan pengembangan produk unggulan daerah

yang menunjang pembangunan selama ini masih berjalan sporadis dan sendiri-

sendiri. Oleh karena itu, Kabupaten Banjar memerlukan pembenahan dalam hal-hal

yang mendasar, berjangka panjang, mendesak, bersifat kelembagaan/keorganisasian

dan menentukan bagi penguatan SIDa di masa yang akan datang.

Pada dasarnya di Kabupaten Banjar terdapat permasalahan pada masing-

masing pilar dalam kerangka kebijakan inovasi. Beberapa permasalahan yang

bersifat strategis pada kondisi inovasi tersebut dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 28. Permasalahan strategis sistem inovasi di Kabupaten Banjar

No. Kerangka Kebijakan Permasalahan Strategis


1 Kerangka umum yang kondusif bagi Sistem informasi beserta infrastrukturnya belum
inovasi dan bisnis terfokus secara optimal dan terpadu.
Sistem regulasi belum berorientasi inovatif
strategis.
Sistem insentif belum berkembang.
2 Kelembagaan dan daya dukung Lemahnya pengorganisasian aktivitas inovasi di
iptek/litbangyasa serta kemampuan daerah.
absorpsi industri, khususnya UMKM Kualitas dan kuantitas output riset belum
optimal dan aplikatif.
Kapasitas absorpsi inovasif masih rendah
3 Kolaborasi bagi inovasi dan difusi inovasi Kerjasama dan koordinasi masih rendah dan
lemah.
Alih iptek masih sporadis dan parsial.
Wahana interaksi dan layanan teknologi belum
terpola dengan baik.
4 Pengembangan budaya inovasi Peran pendidikan formal dan informal masih
belum optimal.
Local wisdom (kearifan lokal) belum terbina
dengan baik.
5 Keterpaduan pemajuan sistem inovasi Klaster industry daerah belum dikembangkan
dan klaster industri daerah dan nasional secara optimal.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 53


No. Kerangka Kebijakan Permasalahan Strategis
6 Keselarasan dengan perkembangan Belum terintegrasinya upaya pelestarian
global lingkungan dalam kebijakan secara optimal.
Penerapan Standardisasi internasional berjalan
lambat.
Pengelolaan HKI belum optimal.

Dari berbagai permasalahan yang tersebar di setiap pilar kerangka kebijakan

inovasi tersebut, maka inti permasalahannya berawal dari belum terbangunnya

sebuah sebuah sistem SIDa yang tertata dengan baik. Berjalannya sebuah sistem

tentu memerlukan suatu keorganisasian atau wadah fungsional penggerak yang

berisi suatu tim inti inovasi daerah beserta berbagai sumberdayanya. Wadah ini

berfungsi merancang pola inovasi daerah secara detail, menjadi pusat kolaborasi

semua komponen inovasi (Academician, Businessmen. Government – ABG), dan

mengawal berjalannya sistem inovasi untuk mendukung pengembangan produk-

produk inovatif.

Puncak dari berjalannya sistem inovasi adalah jika dapat tercipta produk-produk

inovatif melalui adanya implementasi inovasi di dunia usaha. Jalur diseminasi

teknologi dan hasil inovasi akan lebih terarah diintrodusir kepada dunia usaha melalui

wadah klaster-klaster industri. Hingga saat ini pembinaan klaster-klaster industri di

Kabupaten Banjar masih belum optimal. Akibatnya, produk-produk yang telah

ditetapkan sebagai andalan daerah belum dapat menjadi unggulan yang mampu

bersaing di kancah regional, nasional, dan terlebih internasional. Oleh karena itu, isu

strategis prioritas selanjutnya adalah pengembangan klaster industri secara lebih

optimal.

Sejalan dengan potensi daerah yang dimilikinya maka klaster-klaster industri

yang perlu dibangun dan dikuatkan di Kabupaten Banjar adalah sentra-sentra

agribisnis berbasis padi, karet, dan ikan patin.

Jika dijabarkan ke dalam kerangka kebijakan inovasi maka isu strategis

penguatan SIDa Kabupaten Banjar meliput unsur-unsur:

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 54


1. Penguatan organisasi dan sumber daya.

2. Penguatan sistem klaster industri yang inovatif.

Secara terinci bentuk tantangan dan peluang penguatan SIDa tersebut adalah
sebagai berikut:

Tabel 29. Tantangan dan peluang penguatan unsur-unsur kelembagaan SIDa

Tantangan Peluang
Belum kuatnya pengorganisasian berbagai Visi dan komitmen kepala daerah dalam
aktivitas inovasi di Kabupaten Banjar. mendukung sistem inovasi telah terbangun.
Belum terbangunnya sistem data dan Pembangunan sistem e-government
informasi yang terfokus pada sistem inovasi memungkinkan adanya kolaborasi bagi
ketersediaan data dan informasi bagi
kebutuhan inovasi
Masih belum terarahnya dukungan regulasi Meningkatnya komitmen meningkatkan daya
dan insentif saing daerah dapat mendorong inovasi
sebagai prioritas
Masih lemahnya budaya kerja inovatif di Mulai tumbuhnya para perintis inovasi di
lingkungan lembaga pemerintahan, kegiatan perdesaan dan eksistensi kearifan masyarakat
ekonomi masyarakat, dan dunia usaha. dalam pengelolaan lingkungan yang potensial
sebagai basis pembangunan.
Masih lemahnya kerjasama dan koordinasi Kekuatan pemerintah selaku dinamisator
antar stakeholders semakin penting artinya di era desentralisasi
Alih iptek masih berjalan sporadis dan belum Terbentuknya SIDa dan berbagai aturan
terpolakan pelaksanaannya dapat dibuat dengan berbasis
riset/ilmiah yang lebih tepat
Belum terbangunnya budaya inovasi sejak Pengenalan budaya inovatif melalui muatan
dini di masyarakat lokal dalam kurikulum sekolah menengah
Problem ketersediaan SDM (teknoprener) Munculnya para pelopor inovasi di berbagai
yang mampu mengelola berbagai kegiatan bidang kegiatan yang potensial dikembangkan
inovasi menuju lahirnya produk inovatif sebagai teknoprener.
(berdaya-saing).
Belum terintegrasinya secara optimal issue Semakin tingginya komitmen mendorong daya
aktual dan standardisasi global ke dalam saing daerah dapat mewujudkan kesadaran
desain daya saing daerah global.

Tabel 30. Tantangan dan peluang penguatan sistem klaster industri yang inovatif

Tantangan Peluang
Belum optimalnya pengembangan klaster Adanya komitmen kepala daerah untuk
industri di bidang agroindustri. membangun dan mengembangkan produk
unggulan.
Masih rendahnya kapasitas absorpsi inovasi Pemanfaatan berbagai unsur dalam
pada bidang agroindustri mendorong absorpsi inovasi dikarenakan
pendekatan kolaboratif dalam pembangunan
daerah sudah terbentuk meski belum terarah

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 55


Tantangan Peluang
Wahana interaksi dan layanan teknologi Revitalisasi klaster industri (sentra
belum terpola dengan baik bagi agroindustri) memungkinkan bagi
pendayagunaan HKI, pemanfaatan informasi, terakomodasinya teknologi bagi kepentingan
pengetahuan, dan teknologi daya saing daerah.

Tantangan dan peluang bagi inovasi komoditas padi

Tantangan dan permasalahan bagi sistem budidaya dan pengembangan

industri pengolahan:

1. Masih banyak menggunakan benih/bibit lokal dengan produktivitas rendah

2,75 - 3,5 ton/ha.

2. Sebagian besar (80%) petani masih menerapkan pola tanam padi hanya satu

kali setahun.

3. Bangunan dan jaringan irigasi belum dimanfaatkan secara optimal.

4. Tenaga kerja terbatas dan mekanisasi pertanian belum berkembang.

5. Industri pengolahan belum berkembang karena hanya mengolah padi menjadi

beras.

6. Masuknya komoditas beras kemasan dari Jawa dengan kualitas yang lebih

baik.

Peluang bagi pengembangan industri pengolahan:

1. Komitmen pemerintah yang kuat dalam membangun sektor pertanian

khususnya menyangkut ketahanan pangan.

2. Adanya bangunan dan jaringan irigasi teknis.

3. Pembinaan yang intensif bagi pelaku usaha atau petani padi dalam

mengembangkan usahatani padi (Distanbunnak, BKP, dan Bapeluh).

4. Tersedianya lembaga-lembaga litbangyasa beserta sumberdaya manusianya

yang potensial untuk membina para pelaku usaha (Balittra dan BPTP).

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 56


5. Pasar produk olahan seperti beras dalam kemasan semakin dikenal

masyarakat/konsumen.

6. Makin berkembangnya usaha pengolahan makanan dengan bahan baku

beras.

Tantangan dan peluang bagi inovasi komoditas karet patin

Tantangan dan permasalahan bagi sistem budidaya dan pengembangan

industri pengolahan produk karet:

1. Produktivitas rendah tanaman yang rendah. Kondisi ini disebabkan antara lain

oleh masih banyak tanaman yang berasal dari bibit lokal dan sudah berumur

tua.

2. Sistem budidaya yang masih belum intensif seperti dalam hal pemeliharaan.

3. Cara sadap yang dilakukan tidak mengikuti norma sadap karet baik dalam hal

cara penyadapan ataupun frekuensi sadap yang setiap hari.

4. Penggunaan bahan penggumpal yang tidak direkomendasikan seperti tawas

atau pupuk.

5. Produk karet yang kotor dengan kadar karet kering yang rendah.

6. Tidak ada standar yang dalam penentuan harga.

7. Tidak ada perbedaan harga antara petani yang menggunakan bahan

penggumpal yang direkomendasikan dengan yang tidak.

8. Eksploitasi tambang yang bisa merambah pada perkebunan karet.

9. Harga karet yang terus turun.

Peluang bagi pengembangan industri pengolahan karet di Kabupaten Banjar

adalah:

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 57


1. Sebagai pilot project dari program nasional dalam pengembangan ekonomi

lokal dan daerah.

2. Komitmen pemerintah yang kuat dalam mengembangkan karet sebagai

tanaman unggulan daerah.

3. Pembinaan yang intensif bagi pelaku usaha atau petani karet dalam

mengembangkan usaha pengembangan tanaman karet dari sub-sektor hulu

sampai sub-sektor hilir (Distanbunnak, Disperindag, Koperasi dan UMKM, dan

Bapeluh).

4. Potensi sumberdaya wilayah yang masih memungkinkan dikembangkannya

usaha perkebunan dan pengembangan industri pengolahan produk karet.

5. Permintaan produk karet yang masih tinggi.

6. Diversifikasi produk olahan karet masih sangat terbuka.

Tantangan dan peluang bagi inovasi komoditas ikan patin

Tantangan dan permasalahan bagi pengembangan industri pengolahan ikan

patin adalah:

1. Dalam budidaya masih terdapat masalah pakan dan benih lokal yang kurang.

2. Masih rendahnya penyuluhan dan pembinaan tentang budidaya dan

pengolahan hasil.

3. Tingginya permintaan untuk konsumsi sebagai alternatif pasar selain

pengolahan lanjut.

4. Kedudukan pemanfaatan bendungan irigasi bagi budidaya terbatas karena

harus mendapatkan izin dan memenuhi sarat-syarat teknis tertentu.

5. Menurunnya jumlah rumah-tangga perikanan.

6. Belum berkembangnya penerapan teknologi pengolahan hasil.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 58


7. Belum adanya unit usaha industri pengolahan berbasis patin.

Adapun peluang bagi pengembangan industri pengolahan ikan patin adalah:

1. Komitmen pemerintah yang kuat dalam membangun sektor perikanan.

2. Sudah terbentuknya sentra budidaya ikan patin.

3. Potensi sumberdaya wilayah memungkinkan dikembangkannya industri

pakan.

4. Tersedianya lembaga-lembaga litbangyasa beserta sumberdaya manusianya

yang potensial untuk membina para pelaku usaha.

5. Pasar produk olahan patin seperti bakso ikan makin berkembang.

6. Makin berkembangnya peluang investasi yang membawa serta teknologi

pengolahan.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 59


KONDISI SISTEM INOVASI DAERAH YANG AKAN
DICAPAI

Berdasarkan hasil analisis kondisi SIDa saat ini serta hasil analisis tantangan

dan peluang Penguatan Sistem Inovasi Daerah sistem inovasi daerah yang akan

dicapai pada masa yang akan datang sebagai berikut:

1. Terbangunnya Kerangka Umum yang kondusif bagi inovasi yang ditandai

dengan: a) terbangunnya dan terkelolanya secara terpadu sistem informasi

dan infrastruktur inovasi di daerah, b) sistem regulasi berorientasi strategis

mendukung perkembangan inovasi, dan c) sistem insentif berkembang secara

intensif dalam mendorong meningkatkan kapasitas absorpsi inovatif.

Dilakukan mulai dari tahap membangun komitmen antar stakeholders untuk

mendukung desain pembangunan Kabupaten Banjar berbasis inovasi. Tahap

selanjutnya mengkaji regulasi dan birokrasi yang ada kemudian merancang

revisi, penghapusan, ataupun pembuatan regulasi dan birokrasi yang

mendorong perkembangan inovasi.

2. Terbangunnya Kelembagaan dan Daya dukung iptek secara optimal untuk

meningkatkan kapasitas absorpsi inovatif: a) Mewujudkan business and

innovation center yang berfungsi menjadi wadah kolaboratif untuk merekayasa

perkembangan inovasi, b) Kualitas dan kuantitas output riset meningkat dan

bersifat aplikatif bagi dunia usaha, c) Dunia usaha memiliki kapasitas absorpsi

inovasif yang lebih baik. Dimulai dengan pembentukan business and

innovation center yang dimungkinkan setelah adanya komitmen yang tercipta

dari seluruh komponen (ABG). Tahap selanjutnya, wadah/forum ini mendesain

langkah-langkah inovasi yang aplikatif yang ditindaklanjuti dengan perumusan

tema inovasi sebagai arahan bagi kegiatan riset. Kemudian, membina unit-

unit riset untuk menghasilkan riset yang berkualitas. Kemudian, membina

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 60


dunia usaha agar mampu menyerap inovasi yang sejalan dengan prioritas

pembangunan berbasis inovasi ke depan.

3. Sistem difusi teknologi semakin sistematis: a) Kerjasama dan koordinasi antar

stakeholders (triple helix A – B – G) semakin intensif dan berkesinambungan:

a) Alih iptek didesain secara sistematis, b) Interaksi dan layanan teknologi

berjalan optimal dengan adanya wahana yang fungsional dan tertata

profesional. Sebagai manfaat dari adanya komitmen dan peran stakeholders

dalam wadah business and innovation center, maka kerja sama dan kolaborasi

semakin intense. Dalam tahap ini kita mulai dengan membenahi data inovasi

dan bisnis yang dapat diandalkan. Tahap selanjutnya melaksanakan evaluasi

dan pemantauan dari keseluruhan proses inovasi dengan melihat kepada

indikator-indikator kemajuan inovasi yang sudah ditentukan. Tahap

selanjutnya, kita dapat memastikan kinerja inovasi iptek dapat tertata dan

berjalan secara profesional.

4. Berkembangnya Budaya Inovasi: a) Pendidikan formal dan informal semakin

berperan dalam membangun budaya inovasi sejak dini, b) Local wisdom atau

kearifan lokal yang bernilai tambah dapat dijaga dan dikembangkan dalam

kerangka inovasi teknologi yang mendukung daya saing daerah. Tahapannya:

sosialisasi budaya inovasi – inklusi dunia pendidikan – inventarisasi dan

pengembangan local wisdom.

5. Sistem Inovasi terpadu dengan sistem klaster industri: a) Sistem inovasi

dikembangkan untuk mendukung berjalannya sektor produktif dalam sistem

klaster industri daerah. Tahap: Dimulai dari penetapan klaster industri

berbasis agroindustri. Pengembangan klaster industri diadakan dengan

berbasis kepada desain inovasi daerah dan didukung dengan mekanisme

sistem inovasi daerah yang meliputi invensi, difusi, absorpsi, inkubasi, dan

sustainability.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 61


6. Sistem inovasi yang responsif dan berdaya daing global: a) Berbagai

kebijakan bersifat responsif dalam mengakomodasi isu aktual terkait

pelestarian lingkungan dan keseimbangan alam, b) Penerapan standardisasi

internasional secara pasti dan konsisten, c) Pengelolaan HKI secara

bijaksana.

Kondisi Sistem Inovasi Daerah Berbasis Padi yang Akan Dicapai

Pengembangan sistem agroindustri berbasis padi/beras dengan pola klaster

melalui pengembangan sub-sistem hilir berupa industri pengolahan lanjutan dengan

bahan baku beras dengan jaringan pemasaran yang lebih luas akan menciptakan

sistem agroindustri yang bernilai tambah tinggi dan berdaya saing.

Pada sub-sistem hulu, kegiatan budi daya terus dikembangkan melalui pola

tanam dua kali setahun dengan penggunaan bibit unggul serta penerapan mekanisasi

pertanian sehingga jumlah produksi semakin meningkat. Dukungan bagi penyediaan

sarana produksi dan alat pertanian (saprotan), infrastruktur pertanian, penyuluhan

dan pendampingan budidaya, serta sarana dan prasarana transportasi dilakukan

secara terpadu dan terintegrasi dengan program ketahanan pangan yang telah

dicanangkan pemerintah.

Pengembangan dan perbaikan sarana irigasi juga dilakukan untuk mendukung

program penanaman padi dua kali setahun. Begitu juga halnya dengan penangkar

benih padi yang bersertifikat selain ditambah jumlahnya juga ditingkatkan

kemampuan dan keterampilannya dalam menghasilkan benih yang bermutu di bawah

pembinaan Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih (BPSB). Penggunaan alat dan

mesin pertanian (mekanisasi) perlu diarahkan pada alat dan mesin pengolahan tanah,

alat tanam dan alat panen serta pascapanen. Hal ini perlu mengingat untuk

pengembangan usahatani padi dalam skala yang lebih luas dan intensif sudah tidak

memungkinkan lagi jika hanya bertumpu pada tenaga kerja manusia saja.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 62


Agroindustri hilir dalam bentuk pengembangan industri pengolahan hasil

berbahan baku beras seperti industri kue dan makanan dilakukan untuk menambah

added value (nilai tambah). Unit-unit pengolahan hasil dapat dikembangkan oleh

swasta maupun pembinaan oleh pemerintah melalui program pemberdayaan

masyarakat berupa usaha-usaha skala kecil dan rumah-tangga atau kelompok.

Kelembagaan bagi pengembangan inovasi komoditas/produk padi semakin

berfungsi dengan baik dan terintegrasi mulai dari hulu hingga ke hilir. Hal ini dapat

terealisir melalui forum kolaboratif antar pelaku yang berkepentingan melalui inisiasi

pemerintah. Kelembagaan kelompok tani dan Gapoktan dalam upaya meningkatkan

produksi padi/beras berkembang dengan baik melalui pembinaan dari berbagai

lembaga pemerintah seperti Distanbunnak, Balittra, BPTP, BPSB, dan Perguruan

Tinggi. Kelembagaan penyedia benih seperti para penangkar padi dikelola melalui

swadaya masyarakat maupun oleh pemerintah. Peran Balai Penyuluhan yang telah

tersebar hampir di semua kecamatan menjadi sentra pengembangan dan pembinaan

yang efektif dalam upaya peningkatan nilai tambah yang semakin berdaya saing.

Melalui lembaga Balai Penyuluhan Kecamatan ini hasil rekayasa teknologi tepat guna

didiseminasikan ke berbagai pihak dengan lancar sehingga dapat membangun

produktivitas dan efisiensi di daerah.

Kondisi Sistem Inovasi Daerah Berbasis Karet yang Akan Dicapai

Tanaman karet merupakan tanaman perkebunan yang paling banyak

diusahakan masyarakat. Pada beberapa waktu yang lalu, produk karet yang

dihasilkan petani patut dibanggakan. Dengan kualitas karet yang bagus, maka harga

produk karet juga akan tinggi, dan pada gilirannya akan meningkatkan pendapatan

petani. Pada waktu itu, produk karet yang diperdagangkan adalah dalam bentuk sit

asap. Umumnya, petani menjual produk (sit asap) di pasar lelang, sehingga baik dari

sisi harga maupun kualitasnya ditentukan oleh pasar. Dalam keadaan seperti itu, baik

produsen (petani) maupun konsumen (pembeli) mendapatkan apa yang mereka

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 63


inginkan. Dengan kata lain, konsumen akan mendapatkan produk yang berkualitas,

sedangkan petani akan mendapatkan harga yang sesuai dengan produk mereka.

Perilaku petani karet mulai berubah setelah berdirinya pabrik crumb rubber.

Petani mulai menjual produknya dalam bentuk lump yang merupakan bahan baku

utama pembuatan crumb rubber. Lump adalah cairan lateks yang sudah dibekukan

dengan bahan pembeku tertentu seperti dengan menggunakan asam cuka atau

Deorub (deodorant for rubber). Dalam perjalanannya, ternyata petani lebih menyukai

memproduksi lump dari pada sit asap (smoked sheet). Hal ini disebabkan karena

proses produksinya yang relatif mudah dan murah. Selain itu, umumnya pedagang

(pengumpul) tidak mempersoalkan kualitas lump.

Sebagai konsekuensi dari kualitas produk yang tidak bagus, maka petani

biasanya akan menerima harga yang sudah ditentukan oleh pembeli (pedagang),

apalagi tidak ada standar yang jelas untuk menentukan harga lump petani. Dalam hal

ini, penentuan harga hanya berdasarkan perkiraan K3 yang ditaksir oleh pembeli

(pedagang pengumpul). Posisi petani (bargaining power) menjadi lemah. Mereka

tidak bisa lagi menentukan harga karet yang mereka jual.

Dengan kenyataan seperti di atas, maka kondisi yang ingin dicapai adalah

mengangkat kembali posisi tawar petani, sehingga pendapatan mereka meningkat.

Salah satu alternatif adalah dengan menghidupkan kembali pengolahan produk karet

menjadi produk yang mempunyai nilai tambah yang tinggi seperti produk ribbed

smoked sheet (RSS-sit asap), brown-crepe, dan compound. Lebih jauh lagi adalah

dengan memproduksi bahan jadi seperti ban, ban dalam, peralatan yang berbahan

karet baik untuk keperluan rumah tangga, kesehatan, industri, atau

usahatani/perkebunan.

Pada sub-sistem hulu, kegiatan juga harus dikembangkan melalui program

peremajaan tanaman tua, penggantian tanaman dengan bibit unggul. Di samping itu,

dengan pemeliharaan yang intensif seperti pemupukan yang teratur, penyiangan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 64


gulma dan pemberantasan hama penyakit. Untuk itu, penyediaan sarana produksi

harus mudah dan terjangkau. Selain itu, pembinaan dan pendampingan tenaga

penyuluh juga sangat diperlukan, di samping sarana dan prasarana transportasi yang

mendukung program pengembangan karet rakyat.

Sub-sistem pendukung agribisnis, yaitu kelembagaan bagi pengembangan

inovasi komoditas/produk karet, harus semakin berfungsi dengan baik dan terintegrasi

mulai dari hulu hingga ke hilir. Keadaan ini dapat terwujud dengan pembentukan

klaster karet di beberapa sentra produksi karet seperti Kecamatan Simpang Empat,

Kecamatan Karang Intan, Kecamatan Mataraman, dan Kecamatan Pengaron.

Masing-masing klaster karet di masing-masing lokasi nantinya dapat membentuk

forum klaster dengan ruang lingkup kegiatan yang lebih luas lagi. Dengan demikian,

peningkatan produksi/produktivitas karet, peningkatan nilai tambah produk yang

akhirnya akan meningkatkan pendapatan petani dapat tercapai. Kelembagaan yang

terorganisir dan berkembang baik dapat direalisasikan dengan bantuan dan fasilitasi

serta pendampingan dari pemerintah sesuai instansi yang terkait seperti

Distanbunnak, Bapeluh, Disperindag ataupun Dinas Koperasi dan UMKM serta

stakeholder lainnya (perguruan tinggi, lembaga penelitian, lembaga swadaya

masyarakat, organisasi petani, dan pengusaha).

Kondisi Sistem Inovasi Daerah Berbasis Patin yang Akan Dicapai

Berkembangnya sistem agribisnis berbasis ikan patin dengan pola klaster

melalui pengembangan sub-sistem hilir yaitu pendalaman industri pengolahan ke

lebih hilir dan membangun jaringan pemasaran secara lebih luas sehingga pada

tahap ini produk akhir yang dihasilkan sistem agribisnis bertambah dengan adanya

produk-produk lanjutan yang bernilai tambah tinggi dan berdaya saing.

Pada sub-sistem hulu, kegiatan budi daya terus berkembang sehingga jumlah

produksi semakin meningkat. Hal ini didukung penyediaan sarana produksi,

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 65


infrastruktur perikanan, penyuluhan dan pendampingan budidaya, ketersediaan benih

dan pakan, serta sarana dan prasarana transportasi.

Ketersediaan benih dan pakan dapat ditingkatkan dengan meningkatnya

produksi lokal. Kapasitas pembibit lokal dapat ditingkatkan dengan adanya pelatihan

dan pendampingan teknis dan berbagai program bantuan. Di sisi lain ketersediaan

pakan semakin meningkat dengan berkembangnya industri pengolahan pakan.

Sub-sistem Hilir yang menyangkut keseluruhan kegiatan mulai dari penanganan

pasca panen hasil budidaya patin sampai pada tingkat pengolahan lanjutan dengan

maksud untuk menambah value added (nilai tambah) dan kualitas dari produksi

tumbuh dan semakin berkembang. Unit-unit pengolahan hasil dapat dikembangkan

oleh swasta yang dapat menangkap peluang investasi di sektor ini. Di samping itu,

juga dapat dikembangkan dengan berbasis pada pemberdayaan masyarakat berupa

usaha-usaha skala kecil dan rumah tangga atau kelompok. Pada pola terakhir ini

dibutuhkan adanya program bantuan dari pemerintah untuk menumbuhkan motivasi

petani ikan.

Kelembagaan bagi pengembangan inovasi komoditas/produk patin semakin

berfungsi dengan baik. Hal ini dapat terealisir karena adanya forum kolaboratif antar

pelaku yang berkepentingan di bawah inisiatif pemerintah. Kelembagaan

pembudidaya terdiri dari kelompok-kelompok pembudidaya di sentra-sentra produksi.

Kelembagaan penyedia benih terdiri dari balai benih yang dikelola melalui swadaya

masyarakat maupun oleh pemerintah. Kelembagaan pengolah hasil yang semakin

bertumbuh menjadi sentra pengangkatan nilai tambah yang semakin berdaya saing.

Untuk itu, selain inkubator bisnis, lebih jauh lagi diperlukan upaya pengembangan

atau ekspansi pasar hasil olahan pada tingkat nasional maupun internasional.

Kelembagaan litbangyasa yang berada pada berbagai unit kerja dapat diarahkan ke

arah pengembangan inovasi yang berfokus pada peningkatan budidaya dan

pengolahan hasil perikanan patin. Hasil rekayasa teknologi tepat guna

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 66


didiseminasikan ke berbagai pihak dengan lancar sehingga dapat membangun

produktivitas dan efisiensi di daerah.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 67


TUJUAN DAN SASARAN

Tujuan Penguatan SIDa

Dengan semakin ketatnya persaingan dalam berbagai bidang, maka tiap daerah

dituntut untuk dapat memiliki unggulan. Keunggulan hanya bisa diciptakan dengan

adanya kreasi dan inovasi yang berbasis pada kekuatan riil atau potensi lokal

Kabupaten Banjar. Untuk dapat mencapai hal tersebut, maka daerah harus

mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjawab segala permasalahan

dan isu-isu strategis yang dihadapi. Sehubungan dengan itu, maka tujuan penguatan

SIDa Kabupaten Banjar pada level menyeluruh adalah untuk:

1. Memperkuat keorganisasian aktivitas inovasi

2. Membangun dan memperkuat sistem informasi yang handal bagi

pengembangan inovasi daerah

3. Mengembangkan regulasi dan sistem insentif yang dapat mendorong inisiatif

inovasi.

4. Mendorong lahirnya riset-riset yang terarah dan lebih aplikatif sesuai

kebutuhan daerah.

Ke-empat tujuan tersebut di atas dapat disederhanakan menjadi tujuan:

Memperkuat unsur-unsur kelembagaan sistem inovasi daerah.

5. Meningkatkan daya serap teknologi masyarakat melalui pelatihan,

pendampingan, dan bantuan.

6. Meningkatkan kerjasama dan koordinasi antar lembaga (akademisi, pelaku

usaha, pemerintah, dan masyarakat) dalam rangka alih teknologi secara

terpola dan terencana.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 68


Ke-dua tujuan tersebut di atas dapat disederhanakan menjadi tujuan:

Mendorong interaksi produktif berbagai pihak bagi berkembangnya inovasi dan

difusi teknologi dan praktik baik lainnya.

7. Meningkatkan peran dunia pendidikan baik formal maupun informal, mulai dari

tingkat dasar hingga menengah untuk membangun budaya inovasi lebih dini

melalui kurikulum bermuatan kewirausahaan, teknologi tepat guna, dan

kearifan lokal.

8. Meningkatkan pembinaan klaster-klaster industri yang inovatif.

9. Mengintegrasikan upaya pelestarian lingkungan, standardisasi internasional

dan HKI ke dalam kebijakan daerah.

Terkait dengan pengembangan komoditas yang potensial menjadi andalan

bahkan unggulan, maka penguatan SIDa Kabupaten Banjar difokuskan pada

agroindustri berbasis padi, karet, dan ikan patin. Dalam kaitan ini, maka pada level

khusus atau tematik, tujuan dari SIDa Kabupaten Banjar adalah:

1. Mengembangkan klaster industri inovatif berbasis padi.

2. Mengembangkan klaster industri inovatif berbasis karet.

3. Mengembangkan klaster industri inovatif berbasis ikan patin.

Sasaran Penguatan Sistem Inovasi Daerah

1. Terbentuknya tim kelompok kerja (pokja) inovasi daerah.

2. Terbentuknya sistem data litbang terpadu antar instansi pemda.

3. Berjalannya sistem e-government.

4. Meningkatnya dukungan regulasi bagi perkembangan inovasi.

5. Terbentuknya sistem insentif yang semakin meningkat atas karya inovatif.

6. Tersusunnya roadmap tema riset yang aplikatif.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 69


7. Meningkatnya jumlah riset yang diterapkan.

8. Meningkatnya intensitas teknologi dalam kegiatan usaha masyarakat,

outputnya: jumlah petani yang dilatih dan didampingi.

9. Terbentuknya dan berjalannya forum komunikasi inovatif antara A-B-G-C

10. Terakomodasinya materi-materi kewirausahaan, teknologi tepat guna, dan

kearifan lokal dalam kurikulum sekolah.

11. Terbinanya klaster-klaster industri inovatif.

12. Terakomodasinya konsep green development, international standard

agreement, intellectual property rights ke dalam kebijakan.

Terkait dengan pengembangan komoditas yang potensial menjadi andalan

bahkan unggulan, maka sasaran yang harus dicapai dalam penguatan SIDa

Kabupaten Banjar adalah:

Padi

1. Meningkatnya produktivitas 2% per tahun.

2. Meningkatnya total produksi padi 7% per tahun.

3. Meningkatnya penggunaan bibit unggul 7% per tahun.

4. Meningkatnya luas areal sawah beririgasi 7% per tahun.

5. Meningkatnya jumlah petani menggunakan mesin bajak 7% per tahun.

6. Tumbuhnya industri beras lokal kemasan yang berkualitas.

7. Tumbuhnya industri pengolahan berbasis beras.

Karet

1. Meningkatnya produktivitas tanaman karet 2% per tahun.

2. Meningkatnya total produksi tanaman karet 5% per tahun.

3. Meningkatnya penggunaan bibit unggul 5% per tahun.

4. Meningkatnya peremajaan tanaman dengan kenaikan 5% per tahun.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 70


5. Meningkatnya hasil karet berkualitas tinggi 5% per tahun

6. Terciptanya harga yang adil bagi petani karet.

7. Menurunnya alih fungsi lahan karet untuk kepentingan lain menjadi 0%.

8. Tumbuhnya industri pengolahan berbasis karet.

Ikan Patin

1. Meningkatnya produksi pakan lokal 10% per tahun.

2. Meningkatnya produksi benih lokal 10% per tahun.

3. Meningkatnya total produksi ikan patin 10% per tahun.

4. Meningkatnya jumlah petani ikan patin yang dilatih dan dibina.

5. Meningkatnya produksi olahan ikan patin 5% per tahun.

6. Terbitnya jaminan hukum status pemanfaatan bendungan irigasi untuk

kepentingan budidaya ikan patin.

7. Tumbuhnya unit usaha industri pengolahan ikan patin rakyat.

8. Tumbuhnya unit usaha industri pengolahan ikan patin berskala besar.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 71


STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

Sebuah roadmap inovasi daerah merupakan rencana strategis yang

menggambarkan cita-cita dan harapan kemajuan yang dituangkan ke dalam

argumentasi dan langkah-langkah pencapaian secara lebih detail. Oleh karena ini

akan memberikan arahan yang jelas dan riil akan usaha-usaha yang harus ditempuh

agar agar harapan-harapan tersebut benar-benar akan terwujud.

Strategi dan arah kebijakan yang tepat dapat memastikan usaha-usaha yang

ditempuh berjalan dengan efisien dan efektif. Berdasarkan analisis situasi kondisi

serta isu-isu strategis yang dilakukan sebelumnya, maka strategi penguatan SIDa

Kabupaten Banjar adalah seperti berikut.

Strategi Penguatan Sistem Inovasi Daerah

1. Penguatan sistem inovasi daerah berbasis agroindustri. Strategi ini

dimaksudkan untuk memperkuat pilar-pilar bagi penumbuh-kembangan

kreativitas-keinovasian pada sektor pertanian dan industri (agroindustri)

dengan penggerak utama komoditas padi, karet, dan ikan patin. Langkah

paling utama pada strategi ini adalah memperkuat keorganisasian sistem

inovasi di Kabupaten Banjar. Dengan adanya organisasi formal yang

bertanggung jawab mengawal inovasi, maka sistem inovasi akan dapat

dikelola dengan lebih baik. Fungsi keorganisasian ini dapat dimiliki melalui

pembentukan suatu kelompok kerja (pokja) inovasi daerah yang dimotori oleh

tim inti dari aparatur pemerintah di lingkungan Bappeda. Pokja ini dapat

ditambah dengan anggota-anggota non inti yang berasal dari unsur-unsur

Triple Helix + Stakeholders Sistem Inovasi (Akademisi-Pengusaha-

Pemerintah+Masyarakat). Pokja akan bertanggung jawab dalam mengawal

arah inovasi daerah menuju capaian yang telah ditetapkan. Pokja juga berhak

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 72


membuat standar operasional prosedur dan/atau peraturan lainnya serta

mengimplementasikannya terkait dengan segala aktivitas semua unsur-unsur

yang terlibat dalam inovasi daerah. Secara simultan penguatan organisasi

berjalan seiring dengan penguatan segala sumberdaya yang melengkapinya

yang meliputi sumberdaya manusia, suprastruktur, infrastruktur, fasilitas, dan

alat-alat lain yang mendukungnya. Keselarasan kedua aspek ini menjadi

fondasi bagi tercapainya percepatan inovasi daerah.

2. Pengembangan klaster industri berbasis pertanian (agroindustri). Strategi ini

bertujuan untuk mengembangkan potensi daerah yang menjadi penggerak

utama masyarakat, yakni komoditas padi, karet, dan ikan patin sebagai

sebuah sistem agroindustri. Pengembangan klaster ini akan mendorong

sektor pengolahan dan perdagangan yang mampu menggerakkan

perekonomian masyarakat. Di sisi lain, pengembangan klaster agroindustri

ini juga dapat mendorong kelestarian lingkungan.

3. Pengembangan jaringan inovasi agroindustri berbasis komoditas padi, karet,

dan ikan patin. Strategi ini sebagai wahana untuk membangun keterkaitan

dan kemitraan antar aktor, serta mendinamisasikan aliran pengetahuan,

inovasi, difusi, dan pembelajaran, sehingga mampu mendorong perekonomian

masyarakat secara berkelanjutan.

4. Pengembangan teknoprener. Strategi ini sebagai wahana modernisasi

bisnis/ekonomi dan sosial, serta pengembangan budaya inovasi sehingga

mampu membentuk karakter masyarakat yang produktif, kreatif, inovatif,

tangguh, dan mampu bekerja-sama membangun jejaring dalam menghadapi

persaingan dan tantangan global.

Terkait dengan pengembangan komoditas potensial unggulan, maka komoditas

padi, karet, dan ikan patin sangat layak dikedepankan mengingat ini merupakan

komoditas yang paling banyak diusahakan oleh masyarakat dan perusahaan swasta.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 73


Untuk komoditas karet sudah sejak lama dan bahkan pernah menjadi primadona

penggerak perekonomian masyarakat. Pemilihan komoditas padi, karet, dan ikan

patin sebagai leading sector pengembangan agroindustri di Kabupaten Banjar

merupakan alternatif yang sesuai untuk perkembangan perekonomian dan

kesejahteraan masyarakat.

Berdasarkan hasil inventarisasi aspek internal (kekuatan dan kelemahan)


maka diperoleh beberapa faktor antara lain:

Faktor Kekuatan (Strength):

1. Memiliki banyak produk turunan yang bernilai ekonomis.

2. Pabrik pengolahan untuk menghasilkan bahan baku sudah ada dengan

kapasitas terpasang yang cukup untuk menampung produksi.

3. Sistem budidaya tanamannya sudah dikuasai petani.

4. Areal pertanian (padi dan karet) terluas di Kalimantan Selatan.

5. Fluktuasi produksi tidak terlalu tajam.

Faktor Kelemahan (Weaknesses)

1. Produk yang dihasilkan hanya berupa produk olahan dasar, karet berupa lump

dan perusahaan hanya memproduksi crumb rubber atau RSS.

2. Petani masih banyak menggunakan varietas padi lokal.

3. Sistem pertanian padi sebagian besar hanya menanam satu kali setahun.

4. Harga produk sangat tergantung pihak pabrikan, sehingga petani sering

menjadi pihak yang dirugikan apabila terjadi penurunan harga.

5. Kualitas bahan olahan masih rendah sehingga harga jual juga rendah.

6. Industri pengolahan pada level rumah tangga dan kelompok tidak berkembang

7. Memerlukan areal yang luas, sementara potensi untuk pengembangan

perkebunan karet terbatas.

Selanjutnya berdasarkan identifikasi terhadap aspek eksternal (peluang dan

tantangan) diperoleh beberapa faktor antara lain:

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 74


Faktor Peluang (Opportunities )

1. Produk olahan dari komoditas padi, karet, dan ikan patin bukan hanya untuk

keperluan dalam negeri, tetapi juga sebagai komoditas ekspor yang bernilai

ekonomi tinggi.

2. Permintaan terhadap komoditas beras yang semakin besar.

3. Kebijakan pemerintah untuk mencapai swasembada pangan, khususnya

beras, dengan pengembangan pertanian padi di luar Jawa.

4. Kebijakan dunia untuk mengurangi penggunaan energi dari fosil yang tidak

terbarukan.

5. Permintaan dunia akan bahan-bahan olahan dari komoditas karet setiap tahun

selalu meningkat.

6. Sumber pangan dan energi masa depan.

7. Industri pengolahan lanjut produk olahan karet di luar negeri berkembang

pesat.

Faktor Tantangan (Threats)

1. Jaringan pemasaran dunia yang mengatur ekspor produk olahan dari

Indonesia harus melewati pihak ketiga, sehingga tidak bisa langsung ke

konsumen.

2. Alih fungsi lahan pertanian pangan menjadi perumahan dan pergudangan

maupun perkebunan sawit.

3. Pertumbuhan dan pertambahan penduduk yang semakin besar.

4. Isu kandungan bahan kimia yang dapat mengganggu kesehatan bagi pemakai

produk olahan karet dari Indonesia.

5. Fluktuasi harga sangat rentan terhadap isu-isu global serta krisis moneter

maupun ekonomi.

6. Adanya isu pengrusakan lingkungan dan pencemaran akibat pengembangan

perkebunan karet, kalau ada.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 75


7. Stereotip yang ditampilkan oleh negara-negara penghasil produk yang sama

tentang produk olahan dari Indonesia yang berkualitas rendah.

Selanjutnya, semua faktor yang telah diidentifikasi tersebut (baik kekuatan,

kelemahan, peluang dan tantangan) dihitung nilai keterkaitannya dan disusun dalam

sebuah tabel untuk menentukan Faktor Kunci Keberhasilan (FKK). Perhitungan FKK

ini dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 31. Penentuan Faktor Kunci Keberhasilan (FKK) pada aspek internal dan
eksternal

NO ASPEK / FAKTOR BF NF NBD NRK NBK TNB FKK


S (Kekuatan)
1 Produk turunan bernilai ekonomis 0,15 4 0,60 2,89 0,43 1,03 1,03
2 Ada pabrik pengolahan 0,12 3 0,36 2,68 0,32 0,68
3 Sistem budidaya diadopsi baik 0,10 3 0,30 2,74 0,27 0,57
4 Dapat diusahakan secara terpadu
dengan peternakan 0,13 4 0,52 2,47 0,32 0,84 0,84
5 Fluktuasi produksi rendah 0,10 2 0,20 1,53 0,15 0,35
1,88
W (Kelemahan)
6 Hanya produk olahan dasar 0,08 1 0,08 2,11 0,17 0,25
7 Harga tergantung pabrik 0,07 2 0,14 2,32 0,16 0,30
8 Kualitas dan nilai jual rendah 0,10 2 0,20 1,74 0,17 0,37 0,37
9 Inovasi produk belum berkembang 0,05 2 0,10 2,00 0,10 0,20
10 Areal pengembangan terbatas 0,10 2 0,20 2,11 0,21 0,41 0,41
0,78
O (Peluang)
11 Konsumsi dalam negeri dan ekspor 0,15 3 0,45 1,79 0,27 0,72
12 Kebijakan dunia dalam pengurangan
energi fosil 0,10 2 0,20 2,53 0,25 0,45
13 Permintaan ekspor selalu meningkat 0,15 4 0,60 2,05 0,31 0,91 0,91
14 Sumber pangan dan energi masa
depan 0,12 4 0,48 2,11 0,25 0,73 0,73
15 Industri pengolahan lanjut di luar
negeri berkembang pesat 0,10 4 0,40 2,32 0,23 0,63
1,64
T (Ancaman)
16 Pemasaran tergantung pihak ketiga 0,05 4 0,20 1,32 0,07 0,27
17 Isu kesehatan 0,10 1 0,10 2,11 0,21 0,31 0,31

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 76


NO ASPEK / FAKTOR BF NF NBD NRK NBK TNB FKK
18 Rentan isu global dan krisis
moneter/ekonomi 0,08 2 0,16 1,95 0,16 0,32
19 Isu pengrusakan lingkungan 0,10 1 0,10 2,53 0,25 0,35 0,35
20 Stereotip kualitas rendah 0,05 2 0,10 1,05 0,05 0,15
0,66
Keterangan : BF = Bobot Faktor

NF = Nilai Faktor

NBD = Nilai Bobot Dukungan

NRK = Nilai Rata-rata Keterkaitan

NBK = Nilai Bobot Keterkaitan

TNB = Total Nilai Bobot

FKK = Faktor Kunci Keberhasilan

Berdasarkan nilai FKK yang terbesar diperoleh masing-masing dua komponen

pada setiap faktor seperti tabel berikut:

Tabel 32. Faktor Kunci Keberhasilan pada masing-masing faktor dalam analisis
SWOT

FAKTOR INTERNAL
NO KEKUATAN (S) NO KELEMAHAN (W)
1 Produk turunan bernilai ekonomis 1 Areal pengembangan terbatas
Dapat diusahakan secara terpadu
2 2 Kualitas dan nilai jual rendah
dengan peternakan
FAKTOR EKSTERNAL
NO PELUANG (O) ANCAMAN (T)
1 Permintaan ekspor selalu meningkat 1 Isu pengrusakan lingkungan
Sumber pangan dan energi masa
2 2 Isu kesehatan
depan

Mengacu pada aspek internal (kekuatan dan kelemahan) dan aspek eksternal

(peluang dan tantangan) disusun sebuah matriks yang menggambarkan keterkaitan

antar aspek internal dan eksternal tersebut serta perpaduan antara berbagai aspek

tersebut. Penyusunan strategi dalam menopang penguatan SIDa ini dirumuskan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 77


dengan memperhatikan berbagai hasil diskusi dengan berbagai stakeholders, baik

pihak akademisi, pengusaha maupun instansi pemerintah terkait.

1. Perpaduan antara Kekuatan (S) dan Peluang (O): a) SO1, pengembangan

agroindustri penghasil pangan dan sumber energi berbasis kelompok dan

industri kecil, b) SO2, Pengembangan sistem pertanian terpadu dengan

komoditas peternakan.

2. Perpaduan antara Kekuatan (S) dan Ancaman (T): a) ST1, pengembangan

industri pengolahan untuk meningkatkan nilai tambah, b) ST2, pembinaan

dalam upaya peningkatan mutu produk olahan dengan penerapan ISO atau

sertifikat mutu.

3. Perpaduan antara Kelemahan (W) dan Peluang (O): a) WO1, pemanfaatan

limbah produk sebagai bahan yang bernilai ekonomis dan sesuai dengan

kebutuhan pasar dunia, b) WO2, pengembangan industri produk turunan yang

lebih bernilai ekonomis.

4. Perpaduan antara Kelemahan (W) dan Ancaman (T): a) WT1, pengembangan

sistem budidaya lebih berorientasi pada program intensifikasi, b) WT2,

penerapan kebijakan pertanian yang ramah lingkungan.

Untuk menentukan strategi utama (grand strategy) dalam analisis SWOT

tersebut maka dibuat perhitungan untuk menentukan kuadran atau arah dari

kombinasi nilai-nilai FKK yang telah diperoleh pada Tabel 31. Hasil perhitungan

tersebut dapat dilihat pada gambar berikut.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 78


Gambar 2. Penentuan grand strategy analisis SWOT SIDa Kabupaten
Banjar

Berdasarkan gambar di atas diketahui bahwa strategi utama yang dapat

ditempuh adalah strategi SO yakni :

1. Pengembangan agroindustri penghasil pangan dan sumber energi berbasis

kelompok dan industri kecil.

2. Pengembangan sistem pertanian terpadu dengan usaha pengolahan hasil.

Arah Kebijakan Penguatan Sistem Inovasi Daerah

Penguatan sistem inovasi daerah berbasis agroindustri

1. Memperkuat kelembagaan dan daya dukung ilmu pengetahuan dan teknologi

atau penelitian dan pengembangan serta mengembangkan kemampuan

absorpsi industri, khususnya usaha mikro, kecil dan menengah.

2. Menumbuhkembangkan kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi

inovasi, praktik baik/terbaik dan/atau hasil penelitian pengembangan.

3. Menumbuhkembangkan dan memperkuat keterpaduan pemajuan sistem

inovasi dan klaster industri daerah.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 79


4. Membangun budaya inovasi di daerah

5. Penyelarasan dengan perkembangan global.

Pengembangan klaster industri berbasis pertanian (agroindustri)

1. Fasilitasi dan pendampingan bagi penguatan sistem klaster industri sebagai

wadah pembinaan bagi produk dan komoditas unggulan.

2. Mengoptimalkan penataan ruang, terutama bagi pengembangan komoditas

padi, karet, dan ikan patin.

3. Menumbuhkan sinergi dalam perencanaan pengembangan industri

pengolahan dan perdagangan berbasis sumberdaya lokal.

4. Bantuan permodalan dan manajemen usaha bagi UKM yang mengembangkan

agroindustri.

Pengembangan jaringan inovasi agroindustri berbasis komoditas karet dan


kelapa sawit

1. Membangun jejaring kerjasama antara perkebunan besar swasta (PBS),

masyarakat pekebun dan pemerintah dalam pengembangan agroindustri

karet.

2. Pemberdayaan UKM dalam sistem jaringan perdagangan produk agroindustri

oleh perusahaan besar swasta.

3. Pembentukan sistem bapak angkat antara UKM dan perusahaan besar

swasta.

Pengembangan teknoprener

1. Peningkatan difusi inovasi hasil iptek dalam pengembangan agroindustri padi,

karet, dan ikan patin.

2. Pengembangan dan penguatan budaya inovatif, kreatif dan produktif dalam

pengembangan agroindustri padi, karet, dan ikan patin.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 80


3. Peningkatan kepedulian terhadap isu-isu global yang relevan dengan

pengembangan agroindustri padi, karet, dan ikan patin.

Pengembangan agroindustri padi, karet, dan ikan patin untuk menghasilkan

pangan dan energi berbasis kelompok dan industri kecil perlu dilakukan. Masyarakat

atau petani dan kelompok tani hanya sampai pada produksi segar dan belum terlibat

banyak dalam proses pengolahan. Begitu juga halnya dengan industri pengolahan

karet, petani dan kelompok tani hanya berperan dalam menghasilkan bokar berupa

lump yang hampir tidak ada proses pengolahan yang berarti (hanya memberi bahan

pembeku saja).

Pengembangan sistem pertanian terpadu dengan peternakan diarahkan untuk

memanfaatkan space yang ada dengan sinergisme yang tinggi dan saling

menguntungkan antara komoditas padi, karet, dan ikan patin. Usahatani minapadi

yang memadukan penanaman padi dengan pemeliharaan ikan sangat penting untuk

digalakkan. Upaya ini selain memberikan manfaat ekologis juga bernilai ekonomis

tinggi karena dapat menambah penghasilan petani.

Secara umum, beberapa strategi operasional yang dapat mendukung strategi

utama penguatan SIDa di Kabupaten Banjar antara lain:

1. Pengembangan industri pengolahan karet tingkat lanjut, yakni berupa crepe

maupun compound dalam bentuk industri kecil maupun kelompok tani atau

koperasi.

2. Menggalakkan lagi produksi RSS (ribbed smoked sheet) pada kantong

produksi karet yang memungkinkan. Dalam hal ini adalah daerah yang

cenderung datar dan mempunyai pengalaman membuat RSS pada generasi

sebelumnya.

3. Pengembangan produk olahan karet setengah jadi, seperti brown crepe atau

compound.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 81


4. Pengembangan program usaha pertanian padi dengan pola tanam dua kali

setahun yang disertai dengan mekanisasi pertanian.

5. Pengembangan produk olahan bahan pangan dari beras untuk industri kecil

maupun kelompok tani atau koperasi.

6. Pembentukan jaringan kerjasama antara kelompok tani/koperasi maupun IKM

dengan perusahaan besar swasta dan akademisi dalam pengembangan

agroindustri padi, karet dan patin dengan sistem kemitraan.

7. Pembentukan klaster dan forum klaster untuk masing-masing komoditas yaitu

padi, karet, dan ikan patin.

Secara ringkas strategi dan arah kebijakan dalam rangka penguatan SIDa di

Kabupaten Banjar adalah seperti terdapat dalam tabel berikut ini:

Tabel 33. Strategi dan arah kebijakan penguatan sistem inovasi Kabupaten Banjar
Tahun 2016 – 2021

No Strategi Arah Kebijakan


1 Penguatan sistem inovasi ● Mengembangkan kerangka dasar kebijakan
daerah berbasis agroindustri inovasi daerah.
● Memperkuat kelembagaan dan daya dukung
ilmu pengetahuan dan teknologi atau penelitian
dan pengembangan serta mengembangkan
kemampuan absorpsi usaha mikro, kecil dan
menengah.
● Penyelarasan dengan perkembangan global.
2 Pengembangan klaster ● Menumbuhkembangkan dan memperkuat
industry berbasis pertanian keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan
(agroindustri) klaster industri daerah.
3 Pengembangan jaringan ● Menumbuhkembangkan kolaborasi bagi inovasi
inovasi agroindustri berbasis dan meningkatkan difusi inovasi, praktik
padi, karet, dan ikan patin baik/terbaik dan/atau hasil penelitian
pengembangan.
4 Pengembangan teknoprener ● Membangun budaya inovasi di daerah.
5 Pengembangan agroindustri ● Meningkatkan ekonomi rakyat melalui usaha
berbasis padi, karet, dan ikan agroindustri berbasis padi.
patin ● Meningkatkan ekonomi rakyat melalui usaha
agroindustri berbasis karet.
● Meningkatkan ekonomi rakyat melalui usaha
agroindustri berbasis ikan patin.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 82


FOKUS DAN PROGRAM PRIORITAS

Fokus Penguatan Sistem Inovasi Daerah

Fokus penguatan sistem inovasi daerah berbasis agroindustri

Fokus penguatannya antara lain mencakup:

1. Pengembangan infrastruktur dasar inovasi dan bisnis

2. Pengembangan basis data (indikator penting) inovasi dan bisnis usaha

agroindustri padi, karet, dan ikan patin.

3. Pengembangan regulasi yang kondusif

4. Pemberian insentif untuk inovasi dan bisnis

5. Pengembangan daya absorb usaha mikro, kecil, dan menengah.

Fokus penumbuh-kembangan kolaborasi bagi inovasi dan


meningkatkan difusi inovasi, praktik baik/terbaik dan/atau hasil
penelitian dan pengembangan agroindustri

Fokus penumbuh-kembangannya antara lain mencakup:

1. Pengembangan dan penguatan kelembagaan kolaborasi.

2. Peningkatan difusi inovasi, praktik baik dan hasil litbang.

Fokus dalam mendorong budaya inovasi

Fokus pendorongnya antara lain mencakup:

1. Pengembangan dan penguatan budaya inovasi melalui jalur pendidikan dan

pelatihan inovasi.

2. Pengembangan apresiasi dan kampanye inovasi.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 83


Fokus penumbuh-kembangan dan penguatan keterpaduan pemajuan
sistem inovasi dan klaster industri berbasis agroindustri

Fokus penumbuh-kembangannya antara lain mencakup:

1. Penguatan dan pengembangan prakarsa klaster industry spesifik daerah dan

prakarsa sistem inovasi.

Fokus penyelarasan dengan perkembangan global

1. Pengembangan kelestarian lingkungan

2. Pengembangan dan penguatan penerapan MSTQ (Metrology,

Standardization, Testing, and Quality Assurance).

Program Prioritas Penguatan Sistem Inovasi Daerah

Program prioritas Penguatan SIDa disusun dalam kerangka strategis penguatan

SIDa, yaitu bahwa program yang dirumuskan merupakan salah satu elemen dalam

pencapaian penguatan SIDa. Dalam penyusunannya program dibuat dengan

melibatkan SKPD terkait. Hal ini untuk meningkatkan rasa tanggung-jawab seluruh

aparatur terkait atas pencapaian kinerja program. Program-program yang disusun ini

diharapkan dapat dengan jelas memberikan arahan tentang cara untuk mencapai

target kinerja sasaran melalui berbagai kegiatan. Program dan kegiatan disusun

dengan mengacu pada ketentuan peraturan perundangan yang berlaku.

Adapun fokus dan program yang telah disusun relevan dengan strategi dan

arah kebijakan yang ada dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 84


Tabel 34. Fokus dan program prioritas penguatan sistem inovasi Kabupaten Banjar Tahun 2016 – 2020

No Strategi Arah Kebijakan Fokus Program Prioritas


1. Penguatan sistem inovasi Mengembangkan kerangka dasar
Pengembangan infrastruktur dasar  Peningkatan kapasitas kelembagaan
daerah berbasis agroindustri. kebijakan inovasi daerah.
inovasi dan bisnis. perencanaan pembangunan daerah.
Pengembangan basis data  Program peningkatan kapasitas
(indikator penting) inovasi dan kelembagaan perencanaan
bisnis. pembangunan daerah.
Pengembangan regulasi yang  Pengembangan data/informasi.
kondusif.  Penataan peraturan perundang-
Pemberian insentif untuk inovasi undangan.
dan bisnis.  Peningkatan iklim investasi dan realisasi
Memperkuat kelembagaan dan Pengembangan daya absorpsi investasi.
daya dukung ilmu pengetahuan dan usaha mikro, kecil dan menengah.  Penciptaan iklim usaha mikro, kecil dan
teknologi atau penelitian dan menengah yang kondusif.
pengembangan serta  Pengendalian pencemaran dan
mengembangkan kemampuan perusakan lingkungan hidup.
absorpsi usaha mikro, kecil dan  Peningkatan kapasitas iptek sistem
menengah. produksi.
Penyelarasan dengan Pengembangan kelestarian
perkembangan global. lingkungan.
Pengembangan dan penguatan
penerapan MSTQ.
2. Pengembangan klaster industri Menumbuh-kembangkan dan Penguatan dan pengembangan  Penataan struktur industri.
berbasis pertanian memperkuat keterpaduan prakarsa klaster industri spesifik
(agroindustri). pemajuan sistem inovasi dan daerah dan prakarsa sistem
klaster industri daerah. inovasi.
3. Pengembangan jaringan inovasi Menumbuh-kembangkan kolaborasi Peningkatan difusi inovasi, praktik  Pengembangan kewirausahaan dan
agroindustri berbasis padi, karet, bagi inovasi dan meningkatkan baik dan hasil litbang keunggulan kompetitif usaha kecil
dan ikan patin. difusi inovasi, praktik baik/terbaik menengah.
dan/atau hasil penelitian
pengembangan
4. Pengembangan teknoprener. Membangun budaya inovasi di Pengembangan dan penguatan  Pendidikan menengah.
daerah. budaya inovasi melalui jalur  Peningkatan kesempatan kerja.

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 85


No Strategi Arah Kebijakan Fokus Program Prioritas
pendidikan dan pelatihan inovasi.
Pengembangan apresiasi dan
kampanye inovasi.
5. Pengembangan Agroindustri Meningkatkan ekonomi rakyat  Peningkatan produksi
berbasis padi, karet, dan ikan melalui usaha agroindustri berbasis pertanian/perkebunan.
patin. padi.  Pengembangan budidaya perikanan.
 Peningkatan pemasaran hasil produksi
pertanian/perkebunan.
Meningkatkan ekonomi rakyat  Optimalisasi pengelolaan dan
melalui usaha agroindustri berbasis pemasaran produksi perikanan.
karet.  Pengembangan sentra-sentra industri
Meningkatkan ekonomi rakyat potensial.
melalui usaha agroindustri berbasis
ikan patin.

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 86


PENETAPAN INDIKATOR KINERJA

Penetapan indikator kinerja penguatan SIDa bertujuan untuk memberi

gambaran tentang ukuran keberhasilan pencapaian Penguatan SIDa pada akhir

periode perencanaan. Hal ini ditunjukkan dari akumulasi pencapaian indikator

outcome program penguatan SIDa setiap tahun, sehingga kondisi kinerja yang

diinginkan pada akhir periode perencanaan dapat dicapai. Indikator kinerja

Penguatan SIDa dapat dirumuskan berdasarkan hasil analisis pengaruh dari satu

atau lebih indikator capaian kinerja program terhadap tingkat capaian indikator kinerja

penguatan SIDa berkenaan.

Pada umumnya, indikator kinerja sering disamakan dengan ukuran kinerja.

Meskipun keduanya merupakan kriteria pengukuran kinerja, terdapat perbedaan yang

jelas di mana Indikator kinerja mengacu pada penilaian kinerja secara tidak langsung

yaitu hal-hal yang sifatnya hanya merupakan indikasi-indikasi kinerja, sehingga

bentuknya cenderung kualitatif. Sedangkan ukuran kinerja adalah kriteria kinerja yang

mengacu pada penilaian kinerja secara langsung, sehingga bentuknya lebih bersifat

kuantitatif. Dalam bab ini, kedua hal tersebut dipakai di dalam penetapan indikator

kinerja penguatan SIDa.

Dalam hal penentuan indikator kinerja penguatan SIDa, perlu dipertimbangkan

beberapa aspek seperti, Aspek Penggunaan, Biaya Pelayanan, Cakupan Pelayanan,

Kualitas dan Standar Pelayanan. Aspek Penggunaan pada dasarnya

membandingkan antara jumlah pelayanan yang ditawarkan dengan permintaan

publik. Aspek penggunaan akan lebih banyak bersinggungan dengan preferensi dari

masyarakat yang berupa angka dan persentase absolut. Biaya pelayanan dalam

bentuk unit cost adalah salah satu bentuk yang dipakai dalam hal pengukuran

indikator, namun beberapa jenis pelayanan tidak dapat dihitung dan ditentukan

besarannya, karena hasil yang dihasilkan tidak dapat dikuantifikasi.


Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 87
Indikator cakupan pelayanan juga penting perannya untuk dipertimbangkan

apabila terdapat kebijakan atau peraturan perundangan yang mensyaratkan untuk

memberikan pelayanan dengan tingkat pelayanan minimal yang telah ditetapkan. Hal

ini juga akan berpengaruh kepada kualitas dan standar pelayanan yang meskipun

dapat diukur, namun paling sulit diukur karena sifatnya yang subjektif.

Dalam hal penetapan indikator dalam penguatan SIDa yang juga perlu

diperhatikan adalah penyesuaian dengan analisis yang dipakai, yaitu analisis

heksagon, di mana poin-poin yang harus dijabarkan adalah sebagai berikut:

● Kerangka Umum yang Bersifat Kondusif

● Kelembagaan dan Daya Dukung Iptek

● Kolaborasi Inovasi

● Pengembangan Budaya Inovasi

● Klaster Industri

● Penyelarasan dengan Perkembangan Global

Analisis heksagon yang dipakai juga menitikberatkan pada penguatan sistem

dan kelembagaan di daerah guna mendukung SIDa yang diusulkan oleh pemerintah

provinsi. Selain itu, pengklasteran industri juga menjadi salah satu kunci pokok dalam

pelaksanaan SIDa, di mana dengan adanya klaster industri, daerah dapat

mengembangkan perekonomiannya dengan lebih terarah sesuai dengan unggulan

komparatif yang dimilikinya.

Sistem Jaringan Inovasi juga menjadi hal krusial dalam hal menghubungkan

titik-titik inovasi yang ada di daerah, dikarenakan dengan adanya penata-kelolaan

jaringan inovasi, diharapkan kapasitas inovatif lembaga litbang menjadi motor

penggerak dalam hal pemasyarakatan difusi iptek. Selain hal tersebut di atas,

pengembangan sistem teknoprener juga menjadi salah satu pilar dalam penguatan

SIDa, dalam hal penguatan kohesi sosial, koherensi kebijakan Iptek, dan penataan

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 88


serta pengembangan kewirausahaan. Dengan adanya empat pilar di atas,

diharapkan analis heksagon menjadi analis yang komplit dengan melibatkan peranan

Akademisi, Bisnis dan Pemerintah (A-B-G).

Dari hal-hal tersebut di atas dapat dibuat kerangka indikator kinerja penguatan

sistem inovasi daerah Kabupaten Banjar pada tabel berikut ini. Adapun indikator

yang ditampilkan hanyalah yang merupakan indicator outcome yang umumnya

sebagai hasil dari tercapainya hasil dari terlaksananya program.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 89


Tabel 35. Indikator kinerja kerangka umum yang kondusif bagi inovasi dan bisnis

No. Variabel Definisi/Pengertian Variabel Indikator Penanggung-jawab


1 Basis Data Inovasi Seluruh data terkait 1. Persentase data inovasi dan bisnis yang tersedia. Bappeda
dan Bisnis pengembangan inovasi dan 2. Cakupan pelayanan pemerintah yang dapat terakses secara
bisnis online.
2 Regulasi yang Seluruh regulasi daerah untuk 3. Jumlah regulasi yang mendukung inovasi. Setda, SKPD terkait
kondusif bagi mendukung inovasi dan bisnis
Inovasi dan Bisnis secara berkelanjutan
3 Infrastruktur Dasar Infrastruktur yang mendukung 4. Ketersediaan infrastruktur TIK terkait e-government. Setda, SKPD terkait
Inovasi dan Bisnis inovasi dan bisnis
4 Insentif untuk Insentif yang diberikan oleh 5. Jumlah jenis insentif untuk inovasi dan bisnis Setda, SKPD terkait
Inovasi dan Bisnis Pemda kepada masyarakat dan
dunia usaha

Tabel 36. Indikator kinerja kolaborasi bagi inovasi dan meningkatkan difusi inovasi, praktik baik/terbaik dan/atau hasil litbangyasa serta
pelayanan berbasis teknologi

No. Variabel Definisi/Pengertian Variabel Indikator Penanggung-jawab


1. Kemitraan Strategis Kerjasama antar lembaga untuk 1. Jumlah kerjasama penciptaan dan difusi inovasi Lembaga litbangyasa
dan Kolaboratif menumbuhkan program yang daerah, perguruan
2. Jumlah kerjasama difusi inovasi
untuk Inovasi strategis dan inovatif tinggi, SKPD terkait.
2. Peningkatan Difusi Difusi hasil-hasil inovasi 3. Jumlah pengusaha dilatih dan didampingi dalam inovasi Bappeda, perguruan
Inovasi (praktik baik, pengetahuan, tinggi.
kepakaran).
3. Pelayanan Berbasis Memberikan pelayanan 4. Jumlah jenis pelayanan teknologi LPPM, yayasan,
Teknologi teknologi PIUMKM
5. Jumlah UMKM menerima fasilitasi teknologi

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 90


Tabel 37. Indikator kinerja pengembangan budaya inovasi

No. Variabel Definisi/Pengertian Variabel Indikator Penanggung-jawab


1. Penguatan Budaya Mendorong budaya inovasi 1. Persentase jumlah SMA/SMK yang sudah memiliki kurikulum SKPD terkait
Inovasi melalui melalui jalur pendidikan formal kewirausahaan terhadap seluruh sekolah setingkat.
Pendidikan dan dan non formal untuk
Pelatihan peningkatan kewirausahaan.
2. Apresiasi dan Memberikan apresiasi terhadap 2. Jumlah kegiatan apresiasi karya inovatif per tahun Setda, SKPD terkait
Kampanye Inovasi karya yang inovatif dan terus
3. Jumlah kegiatan kampanye budaya inovasi per tahun
mengampanyekan budaya
inovasi 4. Apresiasi dari pemerintah daerah terhadap inovator lokal
3. Penumbuhan Mendorong tumbuhnya 5. Jumlah pewirausaha inovatif baru yang mendapatkan bantuan Setda, SKPD terkait
Usaha Baru Inovatif pewirausaha baru yang inovatif teknis
melalui pemberian insentif
6. Jumlah pewirausaha inovatif/teknoprener baru yang mendapatkan
pelatihan dan pendampingan teknobisnis

Tabel 38. Indikator kinerja keterpaduan pemajuan sistem inovasi dan klaster industri daerah dan nasional

No. Variabel Definisi/Pengertian Variabel Indikator Penanggung-jawab


1. Prakarsa Klaster Berkembangnya sehimpunan 1. Jumlah klaster industri unggulan daerah SKPD terkait
Industri Unggulan aktor bisnis dan non-bisnis
2. Prakarsa pemerintah daerah dalam pengembangan klaster
Daerah dan/atau dalam jaringan atau klaster
industri unggulan daerah
Prakarsa Sistem industri unggulan daerah
Inovasi 3. Kenaikan untuk klaster industri

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 91


Tabel 39. Indikator kinerja penyelarasan dengan perkembangan global

No. Variabel Definisi/Pengertian Variabel Indikator Penanggung-jawab


1. Lingkungan Prakarsa dan respons program 1. Persentase unit usaha praktiknya ramah lingkungan SKPD terkait
lingkungan
2. Jumlah jenis produk yang produksinya ramah lingkungan
2. Standardisasi Penerapan MSTQ 3. Jumlah penerapan standar internasional pada produk dan SKPD terkait
pelayanan di daerah
4. Jumlah industri yang sudah melaksanakan audit teknologi
5. Pelayanan standardisasi untuk produk inovatif
6. Pertumbuhan nilai ekspor produk inovatif (komoditas dan olahan
padi, karet, ikan patin)

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 92


RANCANGAN RENCANA AKSI

Rencana aksi penguatan SIDa merupakan wujud implementasi strategi

penguatan SIDa dalam jangka waktu tertentu yang mencakup berbagai arah

kebijakan, fokus, program prioritas dan kegiatan serta dilengkapi dengan indikator

kinerja penguatan SIDa dan penanggung-jawab.

Rencana aksi penguatan SIDa Kabupaten Banjar disusun dalam format matriks

sebagaimana tercantum dalam tabel berikut.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar................................................................................................ 93


Tabel 40. Rencana aksi Sistem Inovasi Daerah (SIDa) Kabupaten Banjar 2016-2020

Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**


Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Tujuan 1:
Memperkuat unsur-unsur
kelembagaan sistem inovasi
daerah
Sasaran 1.1: Legalitas Tim 0 1 1 1 1 1 1 Setda
Terbentuknya tim koordinasi
Inovasi daerah
Sasaran 1.2: Capaian 20 20 20 20 20 100 Tim Ko
Tersusunnya dan terlaksananya Kerja tim (%)
program kerja tim koordinasi
Inovasi daerah
Sasaran 1.3: Cakupan (%) 30 75 90 95 100 100 Bappeda
Terbentuknya sistem data litbang
terpadu antar instansi pemda
Sasaran 1.4: Cakupan 50 60 70 80 90 90 EDP
Berjalannya sistem e-government pelayanan
online (%)
Sasaran 1.5: Jumlah 2 2 3 3 5 15 Setda – DPRD
Meningkatnya dukungan regulasi regulasi
bagi perkembangan inovasi dukung
Sasaran 1.6: Jumlah dan Setda
Terbentuknya sistem insentif yang jenis insentif
semakin meningkat atas karya

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 94


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
inovatif
Sasaran 1.7: 1 dok 1 1 1 1 1 1 Bappeda
Tersusunnya roadmap tema riset
yang aplikatif
Sasaran 1.8: % riset yang 15 25 30 40 50 32 Bappeda
Meningkatnya jumlah riset yang diaplikasikan
diterapkan
Arah Kebijakan 1.1:
Mengembangkan kerangka dasar
kebijakan inovasi daerah
Arah Kebijakan 1.2:
Memperkuat kelembagaan dan
daya dukung ilmu pengetahuan
dan teknologi atau penelitian dan
pengembangan serta
mengembangkan kemampuan
absorpsi usaha mikro, kecil dan
menengah
Fokus 1.1:
Pengembangan infrastruktur
dasar inovasi dan bisnis
Fokus 1.2:
Pengembangan basis data
(indikator penting) inovasi dan
bisnis
Fokus 1.3:

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 95


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Pengembangan regulasi yang
kondusif
Fokus 1.4:
Pemberian insentif untuk inovasi
dan bisnis
Fokus 1.5:
Pengembangan daya absorpsi
usaha mikro, kecil, dan
menengah
Program 1.2: Capaian 20 20 20 20 20 100 Tim Ko
Program peningkatan kapasitas Kerja tim (%)
kelembagaan perencanaan
pembangunan daerah
Kegiatan 1.2: Jumlah rapat 2 4 5 6 6 23 Tim Ko
Peningkatan kemampuan teknis
aparat perencana
Program 1.3: Cakupan 30 75 90 95 100 100 Setda –
Program Pengembangan Data Inovasi Bappeda
data/informasi (%)
Kegiatan 1.3: Hari kerja Setda –
Penyusunan dan analisis data Bappeda
informasi perencanaan
pembangunan ekonomi
Program 1.4 Cakupan 50 60 70 80 90 90 Setda – SKPD
Program optimalisasi pelayanan terkait
pemanfaatan teknologi online (%)

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 96


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
informasi
Kegiatan 1.4: Paket 1 1 1 1 1 1 Setda – SKPD
Penyusunan sistem informasi terkait
terhadap layanan publik
Program 1.5.1 Jlh Perda 2 2 3 3 5 15 Setda - DPRD
Program peningkatan kapasitas dukung
lembaga perwakilan rakyat inovasi
daerah
Kegiatan 1.5.1: Jlh rapat Setda - DPRD
Pembahasan rancangan
peraturan daerah
Program 1.5.2: Jlh 4 4 6 6 8 28 Setda - DPRD
Program Penataan Peraturan rancangan
Perundang-undangan perda dukung
inovasi
Kegiatan 1.5.2: Jlh rapat Setda - DPRD
Legislasi rancangan peraturan
perundang-undangan
Program 1.6.1: Tumbuhnya 3 5 7 7 10 6,1 Setda
Program Peningkatan Iklim nilai investasi
Investasi dan Realisasi (%)
Investasi
Kegiatan 1.6.1: Jumlah dan Setda
Pemberian insentif investasi di jenis insentif
wilayah tertinggal

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 97


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Program 1.6.2: Jlh karya 1 2 3 4 5 15 Disbudpora
Program peningkatan peran berkualitas
serta kepemudaan
Kegiatan 1.6.2: Jlh peserta Disbudpora
Lomba kreasi inovasi di kalangan
pemuda
Program 1.7: Dok roadmap 1 1 1 1 1 1 Bappeda
Program perencanaan tema riset
pembangunan ekonomi aplikatif
Kegiatan 1.7: Paket 1 1 1 1 1 1 Bappeda
Penyusunan perencanaan
pengembangan ekonomi
masyarakat (kebutuhan riset
tematik)
Program 1.8: % jlh riset 15 25 30 40 50 32 DisKop UMKM
Program penciptaan iklim yang
Usaha Kecil Menengah yang diaplikasikan
kondusif
Kegiatan 1.8: Jumlah DisKop UMKM
Fasilitasi pengembangan Usaha pengusaha
Kecil Menengah peserta
pelatihan

Tujuan 2:
Mendorong interaksi produktif
multi pihak bagi

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 98


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
berkembangnya inovasi dan
difusi teknologi dan praktik
baik lainnya
Sasaran 2.1: % unit usaha 15 20 25 30 50 50 SKPD terkait
Meningkatnya intensitas teknologi pakai tekno
dalam kegiatan usaha modern
masyarakat
Sasaran 2.2: Orang/ klp SKPD terkait
Jumlah petani yang dilatih dan
didampingi dalam teknologi baru
Sasaran 2.3: Jumlah 1 1 2 2 2 8 SKPD terkait
Terbentuknya dan berjalannya kerjasama
forum komunikasi inovatif antara penciptaan
A-B-G-C dan difusi
inovasi
Arah Kebijakan 2.1: Menumbuh-
kembangkan kolaborasi bagi
inovasi dan meningkatkan difusi
inovasi, praktik baik/terbaik
dan/atau hasil penelitian
pengembangan
Fokus 2.1:
Peningkatan difusi inovasi, praktik
baik dan hasil litbang
Program 2.1: Jumlah DisKop UMKM
Program Pengembangan UMKM

Laporan SIDa Banjar.................................................................................................................................................................................................................. 99


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Kewirausahaan dan peserta
Keunggulan Kompetitif Usaha fasilitasi
Kecil Menengah
Kegiatan 2.1: Jumlah 1 1 2 2 4 4 DisKop UMKM
Fasilitasi pengembangan pelayanan
inkubator teknologi dan bisnis inkubasi
Fasilitasi pengembangan bisnis
inkubator teknologi dan bisnis
Program 2.2: Jumlah SKPD terkait
Program Peningkatan pengusaha
Kemampuan Teknologi Industri dilatih -
didampingi
Kegiatan 2.2: Jumlah 1 1 2 2 4 4 SKPD terkait
Pembinaan kemampuan teknologi program
industri pelatihan dan
pendampinga
n untuk
UMKM
Program 2.3.1: Jumlah 0 0 1 1 1 3 Bappeda
Program perencanaan kerjasama
pembangunan ekonomi penciptaan
inovasi
Kegiatan 2.3.1: Jumlah forum Bappeda
Koordinasi perencanaan
pembangunan bidang ekonomi
Program 2.3.2: Jumlah 1 1 1 1 1 5 SKPD terkait

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 100


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Program Pengembangan kerjasama
Sistem Pendukung Usaha Bagi difusi inovasi
Usaha Mikro Kecil Menengah
Kegiatan 2.3.2: Jumlah forum SKPD terkait
Peningkatan jaringan kerjasama
antar lembaga

Tujuan 3:
Meningkatkan peran dunia
pendidikan baik formal maupun
informal, mulai dari tingkat
dasar hingga menengah untuk
membangun budaya inovasi
lebih dini melalui kurikulum
bermuatan kewirausahaan,
teknologi tepat guna, dan
kearifan lokal
Sasaran 3.1: % Jumlah 0 15 25 50 75 75 Disdik
Terakomodasinya materi-materi sekolah
kewirausahaan, teknologi tepat SMA/SMK
guna, dan kearifan lokal dalam
kurikulum sekolah
Sasaran 3.2: Jumlah karya 1 1 2 2 2 8 Disperin
Lahirnya karya inovatif dari inovatif
masyarakat lokal
Arah Kebijakan 3.1:

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 101


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Membangun budaya inovasi di
daerah
Fokus 3.1:
Pengembangan dan penguatan
budaya inovasi melalui jalur
pendidikan dan pelatihan inovasi
Fokus 3.1:
Pengembangan apresiasi dan
kampanye inovasi
Program 3.1: % Jumlah 0 15 25 50 75 75 Disdik
Program Pendidikan Menengah sekolah
SMA/SMK
Kegiatan 3.1: Jumlah 1 2 3 3 3 12 Disdik
Pengembangan materi belajar sosialisasi
mengajar dengan menggunakan
teknologi informasi dan
komunikasi (untuk menumbuhkan
jiwa inovatif)
Program 3.2: Jumlah Disperin
Program Peningkatan usahawan
Kesempatan Kerja baru
Kegiatan 3.2: Jumlah 1 1 1 1 1 5 Disperin
Pengembangan kelembagaan pelatihan
produktivitas dan pelatihan
kewirausahaan Pengembangan
kelembagaan produktivitas dan

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 102


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
pelatihan kewirausahaan

Tujuan 4:
Meningkatkan pembinaan
klaster-klaster industri yang
inovatif
Sasaran 4.1: Kenaikan 5 10 10 10 10 10 Setda
Terbitnya peraturan tentang anggaran
klaster-klaster industri inovatif untuk klaster-
klaster
industri (%)
Sasaran 4.2: Jumlah 0 1 1 2 3 3 3 SKPD-Terkait
Terbinanya klaster-klaster industri klaster
inovatif unggulan
Arah Kebijakan 4.1: menumbuh-
kembangkan dan memperkuat
keterpaduan pemajuan sistem
inovasi dan klaster industri
daerah
Fokus 4.1:
Penguatan dan pengembangan
prakarsa klaster industri spesifik
daerah dan prakarsa sistem
inovasi
Program 4.1.1: Kenaikan 5 10 10 10 10 10 Setda
Program Penataan Struktur anggaran

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 103


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Industri untuk klaster-
klaster
industri (%)
Kegiatan 4.1.1.1: Paket 1 1 1 1 1 1 Setda
Kebijakan keterkaitan industri
hulu-hilir
Kegiatan 4.1.1.2: Besar dana Setda
Penyediaan sarana maupun
prasarana klaster industri
Program 4.1.2: Jumlah 3 1 1 1 1 7 SPKD terkait
Program Pengembangan klaster baru
sentra-sentra industri potensial
Kegiatan 4.1.2: Panjang jalan SPKD terkait
Pembangunan akses transportasi dibuka (Km)
sentra-sentra industri potensial
Program 4.1.3: Jumlah 0 1 1 2 3 3 3 SPKD terkait
Program Pengembangan klaster
Industri Kecil dan Menengah unggulan
Kegiatan 4.1.3.1: Jumlah SPKD terkait
Pembinaan industri kecil dan industri dibina
menengah dalam memperkuat
jaringan klaster industri
Kegiatan 4.1.3.2: Jumlah jenis SPKD terkait
Pembinaan kemampuan teknologi teknologi
industri

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 104


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Tujuan 5:
Mengintegrasikan upaya
pelestarian lingkungan,
standardisasi internasional dan
HKI ke dalam kebijakan daerah
Sasaran 5.1: % unit usaha 30 50 75 90 95 95 SPKD terkait
Diterapkannya prinsip wawasan ramah
lingkungan pada unit-unit usaha lingkungan
dalam klaster-klaster industri
Sasaran 5.2: % unit usaha 30 50 75 75 80 80 SPKD terkait
Diterapkannya standardisasi memenuhi
internasional pada unit usaha standar
dalam klaster-klaster industri internasional
Arah Kebijakan 5.1:
Penyelarasan dengan
perkembangan global
Fokus 5.1:
Pengembangan kelestarian
lingkungan
Fokus 5.1:
Pengembangan dan penguatan
penerapan MSTQ
Program 5.1 % unit usaha 30 50 75 90 95 95 BLH
Program Pengendalian ramah
Pencemaran dan Perusakan lingkungan

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 105


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Lingkungan Hidup Program
Pengendalian Pencemaran dan
Perusakan Lingkungan Hidup
Kegiatan 5.1.1: Jumlah BLH
Peningkatan peringkat kinerja perusahaan
perusahaan (proper)
Program 5.1.2: Jumlah BLH
Pengembangan produksi ramah perusahaan
lingkungan
Program 5.2.1: % unit usaha 30 50 75 75 80 80 SKPD terkait
Program peningkatan Kapasitas memenuhi
Iptek Sistem Produksi standar
internasional
Kegiatan 5.2.1: Jumlah SKPD terkait
Pengembangan kapasitas pelayanan
pranata pengukuran, standardisasi
standardisasi, pengujian dan
kualitas
Program 5.2.2: Pertumbuhan 3 5 7 7 7 7 SKPD terkait
Program Peningkatan dan nilai ekspor
Pengembangan Ekspor produk
inovatif
(komoditas
dan olahan
padi, karet,
ikan patin)

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 106


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Kegiatan 5.2.2: Jumlah unit SKPD terkait
kerjasama standardisasi mutu industri
produk baik nasional, bilateral, teraudit
regional, dan internasional

Tujuan 6:
Mengembangkan klaster
industri inovatif berbasis padi
Sasaran 6.1: Produktivitas SKPD terkait
Meningkatnya produktivitas padi (ton/ha)
2% per tahun

Sasaran 6.2: Nilai (Rp) dan 7 7 7 7 7 7 SKPD terkait


Meningkatnya total produksi padi berat (ton)
7% per tahun
Sasaran 6.3: Porsi tanam 7 7 7 7 7 7 SKPD terkait
Meningkatnya penggunaan bibit jenis unggul
unggul 7% per tahun
Sasaran 6.4: Luas (km 2) 4 4 4 4 4 4 SKPD terkait
Meningkatnya luas areal sawah
beririgasi 4% per tahun
Sasaran 6.5: Kenaikan 7 7 7 7 7 7 SKPD terkait
Meningkatnya jumlah petani jumlah petani
menggunakan mesin bajak 7% (%)
per tahun

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 107


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Sasaran 6.6: Nilai (Rp) dan SKPD terkait
Tumbuhnya industri beras lokal berat (ton)
kemasan yang berkualitas
Sasaran 6.7: Nilai (Rp) dan SKPD terkait
Tumbuhnya industri pengolahan jumlah jenis
berbasis beras
Arah Kebijakan 6.1:
Meningkatkan ekonomi rakyat
melalui usaha agroindustri
berbasis padi
Fokus:
Peningkatan daya saing dan nilai
tambah
Program 6.1: Nilai (Rp) dan SKPD terkait
Program peningkatan produksi berat (ton)
pertanian/perkebunan
Kegiatan 6.1.1: Jumlah 1 2 2 3 3 11 SKPD terkait
Penyuluhan peningkatan produksi penyuluhan
pertanian/perkebunan
Kegiatan 6.1.2: Jumlah dana SKPD terkait
Penyediaan sarana produksi
pertanian/perkebunan
Kegiatan 6.1.3: Nilai bibit SKPD terkait
Pengembangan bibit unggul
pertanian/perkebunan

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 108


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Program 6.2: Nilai produk SKPD terkait
Program peningkatan inovatif dari
penerapan teknologi beras (Rp)
pertanian/perkebunan
Kegiatan 6.2.1: Jumlah riset 1 1 2 2 2 8 SKPD terkait
Penelitian dan pengembangan
teknologi pertanian/perkebunan
tepat guna
Kegiatan 6.2.2: Jumlah 1 1 1 1 1 5 SKPD terkait
Pelatihan dan bimbingan pelatihan dan
pengoperasian teknologi bimbingan
pertanian/perkebunan tepat guna
Kegiatan 6.2.3: Jumlah 1 1 1 1 1 5 SKPD terkait
Pelatihan penerapan teknologi pelatihan
pertanian/perkebunan modern
Program 6.3: Nilai tambah SKPD terkait
Program peningkatan
pemasaran hasil produksi
pertanian/perkebunan
Kegiatan 6.3: Jumlah riset 1 0 1 0 1 3 SKPD terkait
Penelitian dan pengembangan
pemasaran hasil produksi
pertanian/perkebunan

Tujuan 7:
Mengembangkan klaster

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 109


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
industry inovatif berbasis karet
Sasaran 7.1: Produktivitas 2 2 2 2 2 2 SKPD terkait
Meningkatnya produktivitas (ton/hari)
tanaman karet 2% per tahun
Sasaran 7.2: Meningkatnya total Nilai (Rp) dan 5 5 5 5 5 5 SKPD terkait
produksi tanaman karet 5% per berat (ton)
tahun
Sasaran 7.3: Meningkatnya Porsi tanam 5 5 5 5 5 5 SKPD terkait
penggunaan bibit unggul 5% per bibit jenis
tahun unggul (%)
Sasaran 7.4: Jumlah SKPD terkait
Meningkatnya peremajaan pohon
tanaman dengan kenaikan 5%
per tahun
Sasaran 7.5: Nilai (Rp) dan SKPD terkait
Meningkatnya hasil karet berat (ton)
berkualitas tinggi 5% per tahun
Sasaran 7.6: Frekuensi 4 4 3 1 1 2.6 x SKPD terkait
Terciptanya harga yang adil bagi harga
petani karet terendah per
tahun turun
Sasaran 7.7: Luas (km 2) SKPD terkait
Menurunnya alih fungsi lahan
karet untuk kepentingan lain
menjadi 0%

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 110


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Sasaran 7.8: Nilai (Rp) dan SKPD terkait
Tumbuhnya industri pengolahan jumlah jenis
berbasis karet
Arah Kebijakan 7.1:
Meningkatkan ekonomi rakyat
melalui usaha agroindustri
berbasis karet
Fokus:
Peningkatan daya saing dan nilai
tambah
Program 7.1: Nilai (Rp) dan SKPD terkait
Program peningkatan produksi berat (ton)
pertanian/perkebunan
Kegiatan 7.1.1: Jumlah SKPD terkait
Penyuluhan peningkatan produksi penyuluhan
pertanian/perkebunan
Kegiatan 7.1.2: Jumlah dana SKPD terkait
Penyediaan sarana produksi (Rp)
pertanian/perkebunan
Kegiatan 7.1.3: Jumlah dana SKPD terkait
Pengembangan bibit unggul dan bibit
pertanian/perkebunan
Kegiatan 7.1.4: % bibit SKPD terkait
Sertifikasi bibit unggul bersertifikat
pertanian/perkebunan

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................. 111


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Kegiatan 7.1.5: Luas (km ) 2
SKPD terkait
Penyusunan kebijakan
pencegahan alih fungsi lahan
pertanian
Program 7.2: Nilai produk SKPD terkait
Program peningkatan inovatif dari
penerapan teknologi karet (Rp)
pertanian/perkebunan
Kegiatan 7.2.1: Jumlah hasil SKPD terkait
Penelitian dan pengembangan litbang
teknologi pertanian/perkebunan
tepat guna
Kegiatan 7.2.2: Jumlah SKPD terkait
Pelatihan dan bimbingan pelatihan dan
pengoperasian teknologi bimbingan
pertanian/perkebunan tepat guna
Kegiatan 7.2.3: Jumlah SKPD terkait
Pelatihan penerapan teknologi pelatihan
pertanian/perkebunan modern
Program 7.3: Nilai tambah SKPD terkait
Program peningkatan produk
pemasaran hasil produksi
pertanian/perkebunan
Kegiatan 7.3: Jumlah riset SKPD terkait
Penelitian dan pengembangan
pemasaran hasil produksi

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 112


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
pertanian/perkebunan

Tujuan 8:
Mengembangkan klaster
industri inovatif berbasis ikan
patin
Sasaran 8.1: Nilai (Rp) dan 7 7 7 7 7 7 SKPD terkait
Meningkatnya produksi pakan berat (ton)
lokal 7% per tahun
Sasaran 8.2: Jumlah dan 4 4 4 4 4 4 SKPD terkait
Meningkatnya produksi benih nilai benih
lokal 4% per tahun lokal
Sasaran 8.3: Nilai (Rp) dan 7 7 7 7 7 7 SKPD terkait
Meningkatnya total produksi ikan berat (ton)
patin 7% per tahun
Sasaran 8.4: Jumlah petani SKPD terkait
Meningkatnya jumlah petani yang
dilatih dan dibina
Sasaran 8.5: Nilai (Rp) dan 10 10 10 10 10 10 SKPD terkait
Meningkatnya produksi olahan jumlah jenis
ikan patin 10% per tahun
Sasaran 8.6: Dokumen SKPD terkait
Terbitnya jaminan hukum status peraturan
pemanfaatan bendungan irigasi
untuk kepentingan budidaya ikan

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 113


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
patin
Sasaran 8.7: Jumlah unit SKPD terkait
Tumbuhnya unit usaha industry
pengolahan ikan patin rakyat
Sasaran 8.8: Jumlah unit SKPD terkait
Tumbuhnya unit usaha industri dan omzet
pengolahan ikan patin skala besar
Sasaran 8.9: Jumlah unit SKPD terkait
Tumbuhnya unit usaha industri dan omzet
pengolahan ikan patin berskala
besar
Arah Kebijakan 8.1:
Meningkatkan ekonomi rakyat
melalui usaha agroindustri
berbasis ikan patin
Fokus:
Peningkatan daya saing dan nilai
tambah
Program 8.1: Nilai (Rp) dan SKPD terkait
Program pengembangan berat (ton)
budidaya perikanan
Kegiatan 8.1.1: Nilai (Rp) SKPD terkait
Pengembangan bibit ikan unggul
(lokal)
Kegiatan 8.1.2: Nilai (Rp) SKPD terkait

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 114


Capaian Indikator Kinerja Program dan Pendanaan**
Kondisi Kondisi
Tujuan/Sasaran/Arah/ Indikator Indikator Penanggung-
Indikator jawab
Kode Kebijakan/Fokus/ Program Kinerja Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4 Tahun 5 Kinerja
Kinerja
Prioritas/Kegiatan Awal Akhir
(Tahun 0) Periode
Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp Target Rp
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
Pengembangan produksi pakan
lokal
Kegiatan 8.1.3: Jumlah SKPD terkait
Pembinaan dan pengembangan pengusaha
perikanan terbina
Program 8.2: Nilai produk SKPD terkait
Program optimalisasi inovatif dari
pengelolaan dan pemasaran beras (Rp)
produksi perikanan
Kegiatan 8.2: Jumlah riset SKPD terkait
Kajian optimalisasi pengelolaan
dan pemasaran produksi
perikanan

Catatan: *) Nama program dan kegiatan sebagian besar merujuk kepada Permendagri No 13 Tahun 2006.
**) Target capaian indikator masih bersifat tentatif.

Laporan SIDa Banjar................................................................................................................................................................................................................ 115


PUSTAKA

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Banjar. 2010. Masterplan


Pengembangan Karet Kabupaten Banjar.
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Banjar. 2012. Kajian Teknis
Perencanaan Pengembangan Masterplan Pengembangan Ribbed Smoked
Sheet di Kecamatan Karang Intan Kabupaten Banjar.
Badan Pusat Statistik. 2011. Sensus Penduduk.
Badan Pusat Statistik Kabupaten Banjar. 2013. Kabupaten Banjar dalam Angka.
Pemerintah Kabupaten Banjar. 2014. Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Daerah Tahun 2011-2015.
Pemerintah Daerah Kabupaten Banjar. 2005. Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Daerah Tahun 2005-2025.
Tim Penguatan SIDa Nasional. 2013. Panduan Penyusunan Roadmap Penguatan
Sistem Inovasi Daerah (SIDa). Kementerian Ristek dan Teknologi.

Laporan SIDa Kabupaten Banjar.............................................................................................. 116