Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN HEMATOLOGI

PEMERIKSAAN RETRAKSI BEKUAN

NAMA : Lusiana Lakusa


NIM : 16 3145 353 021
KELOMPOK : III
KELAS : A

PRODI D4 ANALIS KESEHATAN


STIkes MEGA REZKY MAKASSAR
2017
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Hemostasis adalah mekanisme tubuh untuk menghentikan pendarahan dan
mencegah perdarahan spontan. Selain itu, dapat mengusahakan darah tetap mengalir di
dalam pembuluh darah (menghentikan perdarahan dan mencegah terjadinya pembekuan
darah atau thrombus) (Dhani, 2010)
Faktor yang berperan pada hemostasis : Pembuluh darah, Trombosit. Faktor-faktor
pembekuan darah. Trombosit (juga disebut Platelet atau keping darah) adalah sel-sel
berbentuk oval kecil yang dibuat di sumsum tulang. Trombosit membantu dalam proses
pembekuan. Ketika pembuluh darah pecah, trombosit berkumpul di daerah dan membantu
menutup kebocoran. Trombosit bertahan hidup hanya sekitar 9 hari dalam aliran darah
dan secara konstan akan digantikan oleh sel-sel baru (Sridianti, 2013)
Protein penting yang disebut faktor pembekuan sangat penting untuk proses
pembekuan.
Kendati trombosit sendiri bisa menutup kebocoran pembuluh darah kecil dan untuk
sementaramenghentikan atau memperlambat pendarahan, dengan adanya faktor
pembekuan darah menghasilkan penggumpalan yang kuat dan stabil. Trombosit dan
faktor pembekuan bekerja sama untuk membentuk benjolan padat (disebut bekuan darah)
untuk menutup kebocoran, lukaluka, atau goresan dan untuk mencegah pendarahan di
dalam dan pada permukaan tubuh kita.Ketika pembuluh darah besar yang terputus (atau
dipotong), tubuh mungkin tidak dapat memperbaiki dirinya melalui pembekuan saja.
Dalam kasus ini, perban atau jahitan digunakan untuk membantu mengontrol perdarahan.
Jika jumlah trombosit terlalu rendah, perdarahan yang berlebihan dapat terjadi. Namun,
jika jumlah trombosit terlalu tinggi, dapat terbentuk pembekuan darah (trombosis), yang
dapat menghambat pembuluh darah dan mengakibatkan peristiwa seperti stroke, infark
miokard, emboli paru atau penyumbatan pembuluh darah ke bagian lain dari tubuh ,
seperti ujung-ujung lengan atau kaki. Suatu kelainan atau penyakit dari trombosit disebut
thrombocytopathy (Sridianti, 2013).
Hemostasis terdiri dari enam komponen utama, yaitu: trombosit, endotel vaskuler,
procoagulant plasma protein faktors, natural anticoagulant proteins, protein fibrinolitik
dan protein antifibrinolitik. Semua komponen ini harus tersedia dalam jumlah cukup,
dengan fungsi yang baik serta tempat yang tepat untuk dapat menjalankan faal hemostasis
dengan baik. Interaksi komponen ini dapat memacu terjadinya thrombosis disebut sebagai
sifat prothrombotik dan dapat juga menghambat proses thrombosis yang berlebihan,
disebut sebagai sifat antithrombotik. Faal hemostasis dapat berjalan normal jika terdapat
keseimbangan antara faktor prothrombotik dan faktor antithrombotik.(Rafsan,2012)
Hemostasis normal dapat dibagi menjadi dua tahap: yaitu hemostasis primer dan
hemostasis sekunder. Pada hemostasis primer yang berperan adalah komponen vaskuler
dan komponen trombosit. Disini terbentuk sumbat trombosit (trombosit plug) yang
berfungsi segera menutup kerusakan dinding pembuluh darah. Sedangkan pada
hemostasis sekunder yang berperan adalah protein pembekuan darah, juga dibantu oleh
trombosit. Disini terjadi deposisi fibrin pada sumbat trombosit sehingga sumbat ini
menjadi lebih kuat yang disebut sebagai stable fibrin plug. Proses koagulasi pada
hemostasis sekunder merupakan suatu rangkaian reaksi dimana terjadi pengaktifan suatu
prekursor protein (zymogen) menjadi bentuk aktif. Bentuk aktif ini sebagian besar
merupakan serine protease yang memecah protein pada asam amino tertentu sehingga
protein pembeku tersebut menjadi aktif. Sebagai hasil akhir adalah pemecahan fibrinogen
menjadi fibrin yang akhirnya membentuk cross linked fibrin.

B. TUJUAN
Untuk menguji fungsi trombosit dengan mengukur besarnya bekuan atau jumlah serum
yang dioeras (masa lisis)
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Tes retraksi bekuan merupakan salah satu pemeriksaaan hematologi yang digunakan
untuk menguji fungsi trombosit. Pemeriksaan retraksi bekuan dapat dilakukan pada suhu
ruang jika berada pada daerah tropik, apabila suhu ruang kurang dari 25° C sebaiknya
menggunakan bejana inkubator bersuhu 37° C. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui ada tidaknya perbedaan retraksi bekuan yang dilakukan pada pada suhu inkubasi
37° C dan pada suhu ruang 28° C. Jenis penelitian adalah penelitian analitik. Sampel diambil
dengan cara melakukan sampling darah vena sebanyak 16 mahasiswa dari total populasi 84
mahasiswa semester V D III Analis Kesehatan Universitas Muhammadiyah Semarang. Data
yang terkumpul dilakukan uji normalitas menggunakan uji Saphiro Wilk, hasil data
berdistribusi normal selanjutnya dilakukan uji statistik Independent Samples t – Test. Hasil
pemeriksaan menunjukkan rata–rata retraksi bekuan pada suhu inkubasi 37° C adalah
44,0000% sedangkan pada suhu inkubasi 28° C didapatkan rata – rata 24,3125%, terjadi
penurunan sebesar 19,6875%. Hal ini menunjukkan hasil pemeriksaan retraksi bekuan
menggunakan suhu inkubasi 37° C lebih tinggi dibandingkan suhu ruang 28° C. Hasil uji
statistik Independent Samples t – Test menunjukkan nilai kemaknaan p 0,000 dengan tingkat
kemaknaan yaitu 0,000 < 0,05. Dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan retraksi bekuan
antara sampel yang diperiksa pada suhu inkubasi 37° C dan pada suhu ruang 28° C.
Pemeriksaan hematologi merupakan salah satu pemeriksaan laboratorium klinik yang
digunakan sebagai penunjang diagnose. Pemeriksaan hematologi terdiri dari beberapa
pemeriksaan, antara lain pemeriksaan rutin dan pemeriksaan khusus. Pemeriksaaan khusus
meliputi pemeriksaan faal hemostasis, pemeriksaan daya tahan osmotik, pemeriksaan pembekuan
darah, salah satunya yaitu pemeriksaan retraksi bekuan (Zulaicha, 2010).
Hemostasis yang normal sangat penting untuk menjaga sirkulasi darah agar tidak terjadi
perdarahan dan juga menjamin aliran darah berjalan dengan lancar. Berkurangnya faktor
koagulan dapat menyebabkan ketidakseimbangan hemostasis dan manifestasi darah (Fuziati, A,
2013).
Pemeriksaan retraksi bekuan digunakan untuk menguji fungsi trombosit. Setelah darah
membeku, bekuan darah mengerut dan pada proses pengerutan itu sejumlah serum diperas keluar
dari bekuan sehingga bekuan menjadi kenyal. Tes retraksi bekuan dapat dilakukan pada suhu
ruang jika berada pada daerah tropik, tetapi bila suhu ruang kurang dari 25° C sebaiknya
memakai inkubator bejana atau bejana air bersuhu 37° C untuk menjalankan pemeriksaan
(Gandasoebrata, 2007).
Jumlah serum yang keluar otomatis dari bekuan dijadikan sebagai ukuran retraksi
bekuan yang terjadi. Dalam keadaan normal jumlah serum itu 40-60 % dari jumlah darah, jika
kurang dari 40% berarti abnormal.
Selain mengkur jumlah serum yang keluar, dalam pemeriksaan retraksi bekuan juga
memperhatikan konsistensi bekuan yang terbentuk. Konsistensi bekuan harus kenyal, apabila
retraksi tidak terjadi dengan baik maka konsistensi bekuan menjadi lembek, lapuk dan akan
mudah dipecahkan. Tahap pra analitik yang dilakukan pada pemeriksaan ini salah satunya adalah
persiapan suhu inkubasi yang digunakan, tentunya tinggi rendahnya suhu ikut mempengaruhi
hasil retraksi bekuan, misalnya pada konsistensi bekuan tersebut. Suhu waterbath yang tidak tepat
merupakan kesalahan teknis yang umum terjadi. Pengaturan waktu untuk melakukan suatu
pemeriksaan perlu diperhitungkan, karena banyaknya pemeriksaan yang dilakukan di dalam
laboratorium maupun lapangan (luar laboratorium). Inkubasi pada suhu ruang (25° - 30°C)
dilakukan yaitu asumsi suhu ruang agar inkubasi dapat dilakukan tanpa peralatan khusus,
sedangkan inkubasi pada suhu 37°C didasarkan pada suhu tubuh (Susilo YV, 2005).
BAB III

METODE KERJA

A. ALAT DAN BAHAN


a. Alat
1. Tabung sentrifuge
2. Spoit
3. Turnigquet
4. Penangas air
5. Tumer
b. Bahan
1. Darah vena
2. Tissue
3. Kapas alkohol

B. PRINSIP KERJA
Darah dalam tabung akan memadat bila berada dalam tabung yang muali membeku,
dan bekuan akan mengecil. Serum akan dipers keluar dari bekuan, sehingga akhirnya
hanya eritrosit saja yang terperangkap didalam masa fibrin. Hal ini disebut dengan
retraksi bekuan, dan trombosit berperan dalam proses ini. Dengan demikian kecepatan
proses retraksi bekuan secara kasar dapat menunjukan apakah trombosit adekuat atau
tidak. Bekuan yang normal secara perlahan-lahan akan dilepaskan dari dinding tabung
reaksi dan kemudian diinkubasi pada suhu 370C.

C. CARA KERJA
Pemeriksaan retraksi bekuan cara I
1. Ambilah darah kira-kira 5 cc darah dan masukan darah itu kedalam tabung sentrifuge
bergaris
2. Masukan pula sebatang lidi kedalam tabung tadi. Catatlah volume darah itu
3. Biarlah pada suhu kamar selama 2-3 jam (semalam dalam lemari es)
4. Lepaskan bekuan darah dengan hati-hati dari dinding tabung, miringkan tabung dan
angkatlah bekuan dari tabung dengan mengankat lidi itu
5. Catatlah colume serum (bersama sel-sel yang masih ketinggalan dalam tabung ) yang
dalam tabung itu dan sebutlah volume itu dengan % dari volume darah semula
Pemeriksaan retraksi bekuan cara II

1. Lakukan pengambilan darah vena penderita sebanyak 5 cc jangan menampung darah


dengan tabung yang berisi antikoagulan
2. Dengan penangas air panaskan tabung yang berisi darah pada 23 c (atau diamkan pada
suu kamar)
3. Setelah 1,2,3 dan 4 jam, amati bekuan yang terbentuk. Normalnya, bekuaan ini tetap solid
selam 4 jam pertama. Namun pada 1 jam pertama, bekuan mulai mengalami retraksi.
Setelah 4 jam bekuan akan, mengalami retraksi sempurna dan masa eritrosit akan terpisah
dengan serum yang berwarna kuning
4. Retraksi bekuan normal: akan tampak bekuan merah yang terpisah sempurna dan
sebagian permukaannya menempel pada dinding tabung. Sedikit endapan eritrosit
mungkin tampak didasar tabung, normalnya:ketebalan tidak melebihi 5mm (laporan
retraksi bekuan normal dan abnormal: deskripsikan bekuan yang tampak)

Pengukuran mama lisis

1. Dengan penangas air, panaskan tabung berisi darah pada 37c (diamkan pada suhu kamar)
2. Setelah 12, 24, 48, 72 jam, amati bekuan tersebut, normalnya bekuan tersebut akan lisis
setelah 72 jam yaitu bekuan mencair seluruhnya dan semua eritrosit mengumpul didasar
tabung
3. Masa lisis bekuan normalnya: bekuan darah akan mencair seluruhnya setelah 48 jam.
Namun, lisis bekuan bisa lebih cepat terjadi pada kondisi-kondisi tertentu.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. HASIL
1. Tabel
Metode 1
NAMA HASIL KETERANGAN
Sulfiana 2,5 Normal

Metode 2

NAMA HASIL KETERANGAN


Pada 4 jam terakhir
Hastuti darah tersebut
Normal
Nasir membeku dengan
sempurna

Masa lisis

NAMA WAKTU HASIL KETERANGAN


12 2 cm
24 2,4 cm
Hastuti 36 2,7 cm
Normal
Nasir 48 1,9 cm
60 3,4 cm
72 3,6 cm
2. Gamba

B. PEMBAHASAN
Tes retraksi bekuan merupakan salah satu pemeriksaaan hematologi yang digunakan untuk
menguji fungsi trombosit. Pemeriksaan retraksi bekuan dapat dilakukan pada suhu ruang jika
berada pada daerah tropik, apabila suhu ruang kurang dari 25° C sebaiknya menggunakan bejana
inkubator bersuhu 37° C. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui ada tidaknya
perbedaan retraksi bekuan yang dilakukan pada pada suhu inkubasi 37° C dan pada suhu ruang
28° C.
Pemeriksaan retraksi bekuan digunakan untuk menguji fungsi trombosit. Setelah darah
membeku, bekuan darah mengerut dan pada proses pengerutan itu sejumlah serum diperas
keluar dari bekuan sehingga bekuan menjadi kenyal. Tes retraksi bekuan dapat dilakukan
pada suhu ruang jika berada pada daerah tropik, tetapi bila suhu ruang kurang dari 25° C
sebaiknya memakai inkubator bejana atau bejana air bersuhu 37° C untuk menjalankan
pemeriksaan.
Pemeriksaan hematologi merupakan salah satu pemeriksaan laboratorium klinik yang
digunakan sebagai penunjang diagnose. Pemeriksaan hematologi terdiri dari beberapa
pemeriksaan, antara lain pemeriksaan rutin dan pemeriksaan khusus. Pemeriksaaan khusus
meliputi pemeriksaan faal hemostasis, pemeriksaan daya tahan osmotik, pemeriksaan
pembekuan darah, salah satunya yaitu pemeriksaan retraksi bekuan.
Hemostasis normal dapat dibagi menjadi dua tahap: yaitu hemostasis primer dan
hemostasis sekunder. Pada hemostasis primer yang berperan adalah komponen vaskuler
dan komponen trombosit. Disini terbentuk sumbat trombosit (trombosit plug) yang
berfungsi segera menutup kerusakan dinding pembuluh darah. Sedangkan pada
hemostasis sekunder yang berperan adalah protein pembekuan darah, juga dibantu oleh
trombosit. Disini terjadi deposisi fibrin pada sumbat trombosit sehingga sumbat ini
menjadi lebih kuat yang disebut sebagai stable fibrin plug. Proses koagulasi pada
hemostasis sekunder merupakan suatu rangkaian reaksi dimana terjadi pengaktifan suatu
prekursor protein (zymogen) menjadi bentuk aktif. Bentuk aktif ini sebagian besar
merupakan serine protease yang memecah protein pada asam amino tertentu sehingga
protein pembeku tersebut menjadi aktif. Sebagai hasil akhir adalah pemecahan fibrinogen
menjadi fibrin yang akhirnya membentuk cross linked fibrin.
BAB V

KESIMPULAN

Dari hail dan pembahan tersebut dapat disimpulkan bahwa:

Tes retraksi bekuan merupakan salah satu pemeriksaaan hematologi yang digunakan untuk
menguji fungsi trombosit. Pemeriksaan retraksi bekuan digunakan untuk menguji fungsi trombosit.
Setelah darah membeku, bekuan darah mengerut dan pada proses pengerutan itu sejumlah serum
diperas keluar dari bekuan sehingga bekuan menjadi kenyal. Tes retraksi bekuan dapat dilakukan
pada suhu ruang jika berada pada daerah tropik, tetapi bila suhu ruang kurang dari 25° C
sebaiknya memakai inkubator bejana atau bejana air bersuhu 37° C untuk menjalankan
pemeriksaan.

Hemostasis normal dapat dibagi menjadi dua tahap: yaitu hemostasis primer dan
hemostasis sekunder. Pada hemostasis primer yang berperan adalah komponen vaskuler dan
komponen trombosit
DAFTAR PUSTAKA

Dwi Istianti, dkk. 2003. Perbedaan retraksi bekuan suhu inkubasi 370c dan
SusuRuangan(250-300c).

firsiati. 2013. Pemeriksaan Hematologi etraksi Bekuan.