Anda di halaman 1dari 94

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

RUMAH SEHAT DAN APOTEK UNIVERSITAS GADJAH MADA


YOGYAKARTA

PERIODE AGUSTUS - SEPTEMBER 2016

Disusun Oleh:

Ahmad Bahrul Arzaq, S.Farm. 15/392821/FA/10760


Amalia Kusumaningrum, S.Farm. 15/392822/FA/10761
Annisa Rahmi Fauziah, S.Farm. 15/392827/FA/10766
Christine Alfiani Hana, S.Farm. 15/392831/FA/10770
Dedek Widaya Putra, S.Farm. 15/392833/FA/10772
Devrat Rizkiawan Wicaksono, S.Farm. 15/392835/FA/10774
Juliany, S.Farm. 15/392844/FA/10783
Salma Fajar Puspita, S.Farm. 15/392897/FA/10803
Vinni Alvionita, S.Farm. 15/392859/FA/10799

FAKULTAS FARMASI PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA
2016
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER
Rumah Sehat dan Apotek Universitas Gadjah Mada
Jalan Prof. Dr. Sardjito No.25 Yogyakarta
Periode Agustus – September 2016

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat


untuk memperoleh gelar Apoteker pada Fakultas Farmasi
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta

Disetujui oleh :

Fakultas Farmasi Rumah Sehat dan Apotek


Universitas Gadjah Mada Universitas Gadjah Mada
Dosen Pembimbing PKPA Apotek Apoteker Pembimbing PKPA

Dr. Sri Mulyani Mulyadi, SU., Apt. Khrisna Heryanti F.K., S.Farm., Apt.

ii
KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, akhirnya


penulis dapat menyelesaikan kegiatan dan Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker
(PKPA) Bidang Apotek di Apotek Universitas Gadjah Mada (UGM) periode
Agustus – September 2016 dengan baik dan lancar. Diharapkan kegiatan PKPA ini
dapat membekali mahasiswa dalam memperoleh pengetahuan, pengalaman praktis,
dan keterampilan dalam pengelolaan apotek sebagai salah satu sarana pelayanan
kesehatan masyarakat. Selain itu, mahasiswa juga diharapkan dapat mengetahui
peran dan tanggung jawab apoteker dalam mengelolah apotek.
Kegiatan ini berlangsung dengan baik oleh dukungan dari banyak pihak.
Oleh karena itu, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Prof. Dr. Subagus Wahyuono, M.S., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi
UGM.
2. Ibu Dr. Ika Puspita Sari, M.Si., Apt. selaku Ketua Program Studi Profesi
Apoteker Fakultas Farmasi UGM yang telah memberikan dukungan dan
fasilitas sehingga pelaksanaan PKPA dapat berjalan dengan lancar.
3. Ibu Dr. Sri Mulyani Mulyadi, SU., Apt. selaku Dosen Pembimbing PKPA
bidang apotek yang telah memberikan waktu, bekal pengetahuan, bimbingan,
dan masukan yang bermanfaat kepada penulis.
4. Ibu Bondan Ardiningtyas, M.Sc., Apt., Ibu Muvita Rina Wati, M.Sc., Apt., Ibu
Susan Fitria Candra Dewi, M.Sc., Apt., Ibu Khrisna F.K., S.Farm., Apt., Ibu
Erni Wahyuningrum, S.Farm., Apt., dan Ibu Khoirunissa, S.Farm., Apt. selaku
Apoteker Pembimbing PKPA dan apoteker di Apotek Universitas Gadjah Mada
yang telah memberikan waktu dan ilmunya untuk membimbing dan
mengarahkan penulis selama pelaksanaan PKPA.
5. Seluruh karyawan Apotek Universitas Gadjah Mada atas segala bantuannya
selama pelaksanaan PKPA.
6. Seluruh pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu atas bantuan
dalam pelaksanaan dan penyusunan laporan PKPA ini.

iii
Laporan ini tentunya tidak lepas dari kekurangan-kekurangan yang ada,
oleh karena itu, penulis menerima segala masukan yang ada. Penulis juga memohon
maaf jika ada kesalahan kata-kata dan hal yang tidak sesuai yang tercantum dalam
laporan PKPA Apotek UGM ini. Semoga laporan ini bermanfaat bagi pembaca
pada umumnya dan apoteker pada khususnya dalam mengabdikan profesinya di
bidang perapotekan.

Yogyakarta, 19 September 2016

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL........................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ii

KATA PENGANTAR ..................................................................................... iii

DAFTAR ISI ..................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... viii

DAFTAR TABEL ............................................................................................ ix

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... x

BAB I. PENDAHULUAN ................................................................................ 1

A. Latar Belakang Praktek Kerja Profesi Apoteker ............................... 1

B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker ............................................ 3

C. Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker .......................................... 3

BAB II. TINJAUAN UMUM APOTEK ........................................................... 5

A. Definisi Apotek ................................................................................. 5

B. Tugas dan Fungsi Apotek ................................................................. 5

C. Pendirian Apotek .............................................................................. 6

1. Tata Cara Pendirian Apotek ...................................................... 6

2. Persyaratan Apotek ................................................................... 8

3. Persyaratan Apoteker .............................................................. 10

4. Studi Kelayakan Apotek ......................................................... 11

D. Pengelolaan Sediaan Farmasi di Apotek ......................................... 13

v
E. Pelayanan Kefarmasian di Apotek ................................................ 17

F. Evaluasi Mutu Pelayanan Apotek ................................................... 18

BAB III. KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN ................................... 21

A. Profil Apotek ................................................................................... 21

1. Tujuan Pendirian Rumah Sehat dan Apotek UGM ................... 22

2. Visi dan Misi Rumah Sehat dan Apotek UGM ......................... 23

3. Moto dan Slogan Pelayanan Rumah Sehat dan Apotek UGM .. 23

4. Fungsi Penting Rumah Sehat dan Apotek UGM ....................... 24

5. Struktur Organisasi Rumah Sehat dan Apotek UGM ................ 25

B. Kegiatan Mahasiswa PKPA dalam Manajerial Apotek ................... 26

1. Persyaratan, Permodalan, Pendirian dan Studi Kelayakan

Apotek ......................................................................................... 26

2. Pengelolaan Sediaan Farmasi .................................................... 29

3. Pengelolaan SDM ...................................................................... 40

4. Administrasi Apotek .................................................................. 41

5. Perpajakan Apotek ..................................................................... 42

6. Evaluasi Mutu Pelayanan Apotek .............................................. 49

7. Pengembangan Apotek .............................................................. 50

C. Kegiatan Mahasiswa PKPA dalam Pelayanan Apotek ................... 52

1. Pengkajian Resep ...................................................................... 52

2. Dispensing ................................................................................ 57

3. Pelayanan Informasi Obat (PIO) ............................................... 64

4. Konseling dan Dokumentasi Patient Medication Record ........ 65

vi
5. Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy Care) .... 66

6. Pemantauan Terapi Obat (PTO) ............................................... 67

7. Monitoring Efek Samping Obat (MESO) ................................ 69

8. Pelayanan Swamedikasi (Self-Medication) .............................. 71

D. Kegiatan Tambahan Mahasiswa PKPA .......................................... 72

BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan ..................................................................................... 74

B. Saran ............................................................................................... 74

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 75

LAMPIRAN DAN TUGAS ............................................................................ 76

vii
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1. Skema Tata Cara Pengajuan Izin Pendirian Apotek ...................... 8

Gambar 2. Apotek UGM .................................................................................. 21

Gambar 3 Rumah Sehat UGM ........................................................................ 22

Gambar 4. Struktur Organisasi Apotek UGM ................................................ 26

Gambar 5. Formulir Instruksi Peracikan di Apotek UGM ............................... 57

Gambar 6. Etiket Obat di Apotek UGM ......................................................... 59

Gambar 7. Wadah Plastik di Apotek UGM .................................................... 60

Gambar 8. Etiket Kertas di Apotek UGM ......................................................... 62

Gambar 9 Cap Dokumentasi di Apotek UGM ................................................. 62

viii
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1. Tarif Pajak ......................................................................................... 44

Tabel 2. Nilai Tarif PTKP ............................................................................... 45

Tabel 3. Rundown Kegiatan Sosialisasi DAGUSIBU dan Penyakit Kronis ... 73

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1. Formulir Dokumentasi Pelayanan Informasi Obat (PIO) di Apotek

UGM .......................................................................................... 76

Lampiran 2. Formulir Dokumentasi Pemantauan Terapi Obat (PTO) di Apotek

UGM ........................................................................................... 77

Lampiran 3. Formulir Dokumentasi Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

di Apotek UGM ......................................................................... 78

Lampiran 4. Formulir Surat Pesanan (SP) obat, prekursor, psikotropika,

di Apotek UGM ......................................................................... 80

Lampiran 5. Tugas Diskusi 1 .......................................................................... 82

Lampiran 6. Tugas Diskusi 2 .......................................................................... 83

Lampiran 7. Tugas Diskusi 3 .......................................................................... 84

x
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Praktek Kerja Profesi Apoteker

Peran Apoteker sebagai tenaga profesi telah mengalami perkembangan

dan perubahan yang cukup signifikan, hal tersebut terjadi seiring dengan

berkembangnya ruang lingkup pelayanan kefarmasian. Peran apoteker

berdasarkan arahan WHO yaitu sebagai “eight star pharmacist” yang meliputi

care giver, decision maker, communicator, leader,manager, long-life learner,

teacher dan researcher. Melalui aspek Care Giver apoteker dituntut untuk

memiliki peran dan tanggung jawab dalam memberikan pelayanan klinis yang

baik dan berkualitas sesuai peraturan perundang-undangan dan diharapkan

mampu memberikan kontribusi kepada masyarakat luas dalam meningkatkan

kualitas kesehatan masyarakat.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 51 Tahun 2009

pekerjaan kefarmasian meliputi pembuatan termasuk pengendalian mutu

sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau

penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan

informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.

Apotek menjadi tempat bagi sarana pelayanan kefarmasian bagi apoteker untuk

melaksanakan pelayanan kefarmasian.

Kegiatan pelayanan kefarmasian yang semula hanya berfokus pada

pengelolaan obat bergeser menjadi pelayanan komprehensif yang bertujuan

untuk meningkatkan kualitas hidup pasien yaitu dari drug oriented menjadi

1
patient oriented yang berasaskan Pharmaceutical Care. Oleh karena itu,

Apoteker dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan perilaku

agar dapat melaksanakan interaksi langsung dengan pasien misalnya

melaksanakan pelayanan resep, pelayanan obat bebas, obat bebas terbatas, obat

wajib apotek dan perbekalan kesehatan lainnya, juga pelayanan informasi obat

serta monitoring penggunaan obat agar tujuan pengobatan sesuai harapan dan

terdokumentasi dengan baik. Apoteker harus memahami dan menyadari

kemungkinan terjadinya kesalahan pengobatan (Medication Error) dalam

proses pelayanan kefarmasian. Apoteker harus berupaya mencegah dan

meminimalkan masalah yang terkait obat (Drug Related Problems) dengan

membuat keputusan profesional untuk tercapainya pengobatan yang rasional.

Apoteker dalam mengelola apotek dan menjalankan pekerjaan

kefarmasian mempunyai fungsi yang tidak bisa digantikan oleh orang lain.

Apoteker merupakan satu-satunya profesi menurut undang-undang, yang

berhak mengelola dan melakukan pekerjaan kefarmasian di apotek.

Kemampuan apoteker untuk mengelola sebuah apotek tidak bisa diperoleh

secara instan. Seorang calon apoteker harus dipersiapkan secara matang agar

kelak dapat mengelola dan melaksanakan pengelolaan apotek dan pekerjaan

kefarmasian di apotek secara profesional. Oleh sebab itu, calon apoteker

dibekali dengan pendidikan teori dalam model perkuliahan maupun praktek

dalam program Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA).

Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) dimaksudkan untuk

meningkatkan kemampuan calon apoteker dalam hal pengelolaan apotek dan

2
praktek kefarmasian di apotek. Calon Apoteker diharapkan dapat menerapkan

ilmu yang telah didapat selama kegiatan perkuliahan dalam praktek yang

sesungguhnya di apotek. Sehingga pada akhirnya, lulusan apoteker dapat

menjadi apoteker profesional yang siap kerja.

B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker

Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) bertujuan untuk:

1. Meningkatkan pemahaman peran, fungsi, posisi, dan tanggung jawab

Apoteker dalam prakteknya di apotek dengan cara melihat dan terlibat

langsung dalam kegiatan perapotekan.

2. Memperoleh bekal bagi calon Apoteker mengenai wawasan, keterampilan,

dan pengetahuan praktis yang memadai untuk praktek di apotek.

3. Mengetahui praktek kefarmasian secara profesional dan etik baik terkait

permasalahan-permasalahan dalam penggunaan sediaan farmasi,

pengelolaan, maupun keterampilan dalam meracik, menyerahkan, dan

memberikan informasi obat kepada pasien.

4. Memperoleh keterampilan dalam berorganisasi dan membangun hubungan

interpersonal dalam praktek kefarmasian sesuai dengan perkembangan ilmu

pengetahuan dan teknologi, dalam rangka preventif dan promotif kesehatan

masyarakat.

C. Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker

1. Mengetahui aspek administrasi, manajerial, pelayanan kefarmasian, dan

aspek bisnis dari apotek.

3
2. Mengetahui dan memahami tugas, kewajiban, dan tanggung jawab

Apoteker dalam mengelola apotek.

3. Mendapatkan pengalaman praktis mengenai pekerjaan kefarmasian di

apotek.

4. Mendapatkan pengetahuan manajemen praktis di apotek.

5. Meningkatkan kemampuan dalam memecahkan permasalahan terkait

pekerjaan kefarmasian di apotek

6. Meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi Apoteker profesional di

masa yang akan datang.

4
BAB II

TINJAUAN UMUM APOTEK

A. Definisi Apotek

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

(Permenkes RI) Nomor 35 Tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian

di Apotek, apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan

praktik kefarmasian oleh apoteker. Sedangkan apoteker adalah sarjana farmasi

yang telah lulus sebagai apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan

apoteker (Anonim, 2016). Pelayanan kefarmasian yang dilakukan oleh seorang

apoteker merupakan suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada

pasien, berkaitan dengan sediaan farmasi (obat, bahan obat, obat tradisional,

dan kosmetika), yang bertujuan untuk mencapai hasil yang pasti untuk

meningkatkan mutu kehidupan pasien (Anonim, 2009).

B. Tugas dan Fungsi Apotek

PP Nomor 51 Tahun 2009 menyebutkan bahwa tugas dan fungsi

apotek adalah sebagai berikut :

1. Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan

sumpah jabatan apoteker.

2. Sarana yang digunakan untuk melakukan pekerjaan kefarmasian.

3. Sarana yang digunakan untuk memproduksi dan distribusi sediaan farmasi,

antara lain obat, bahan baku obat, obat tradisional, dan kosmetika.

4. Sarana pembuatan dan pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan,

pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian atau penyaluran obat,

5
pengelolaan obat, pelayanan bahan obat dan obat tradisional.

Tugas dan fungsi apotek menurut Permenkes RI Nomor 35 Tahun

2014 yaitu sebagai sarana dilakukannya pelayanan langsung dan

bertanggungjawab kepada pasien berkaitan dengan sediaan farmasi dengan

maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien

(Anonim, 2014).

C. Pendirian Apotek

1. Tata Cara Pendirian Apotek

Menurut Permenkes Nomor 922 Tahun 1993 pasal 2, sebelum

melaksanakan kegiatan pelayanan kefarmasian, Apotek wajib memiliki

Surat Izin Apotek (SIA). Izin Apotek ini berlaku untuk seterusnya selama

Apotek yang bersangkutan masih aktif melakukan kegiatan dan Apoteker

Pengelola Apotek (APA) dapat melaksanakan pekerjaannya serta masih

memenuhi persyaratan.

Peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai perizinan

dan pendirian apotek terdiri atas 2 peraturan, yaitu :

a. Permenkes Nomor 922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata

Cara Pemberian Izin Apotek.

b. Kepmenkes Nomor 1332/Menkes/SK/X/2002 mengenai perubahan

beberapa ketentuan dalam Permenkes Nomor 922/Menkes/Per/X/1993

tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek.

Berikut ini adalah tata cara pengajuan izin apotek sesuai dengan

Kepmenkes Nomor 1332 Tahun 2002 pasal 7:

6
a. Permohonan izin apotek diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota dengan menggunakan formulir model APT-1.

b. Dengan menggunakan formulir model APT-2, Kepala Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota selambat-lambatnya 6 hari kerja setelah menerima

permohonan dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai POM

untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan apotek untuk

melaksanakan kegiatan.

c. Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM

selambat-lambatnya 6 hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dari

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota melaporkan hasil

pemeriksaan setempat dengan menggunakan contoh formulir APT-3.

d. Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam (b) dan (c) tidak

dilaksanakan, Apoteker pemohon dapat membuat surat pernyataan siap

melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

setempat dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi

dengan menggunakan contoh formulir APT-4.

e. Dalam jangka waktu 12 hari kerja setelah diterima laporan hasil

pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam (c) atau pernyataan (d),

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat mengeluarkan Surat

Izin Apotek dengan menggunakan contoh formulir model APT-5.

f. Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

atau Kepala Balai POM dimaksud dalam (c) masih belum memenuhi

syarat, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam waktu

7
12 hari kerja mengeluarkan Surat Penundaan dengan menggunakan

contoh Formulir APT-6.

g. Terhadap Surat Penundaan sebagaimana dimaksud dalam (f), Apoteker

diberi kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi

selambat-lambatnya dalam jangka waktu 1 bulan sejak tanggal

dikeluarkan Surat Penundaan.

Gambar 1. Skema Tata Cara Pengajuan Izin Pendirian Apotek

2. Persyaratan Apotek

Dalam menjalankan kegiatannya, apotek memerlukan sarana dan

prasarana yang dapat menjamin mutu sediaan farmasi, alat kesehatan, dan

bahan medis habis pakai, serta kelancaran praktek pelayanan kefarmasian.

Menurut Permenkes RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan

Kefarmasian di Apotek, sarana dan prasarana yang diperlukan apotek

8
memiliki syarat antara lain:

a. Apotek berlokasi pada daerah yang dapat dengan mudah dikenali oleh

masyarakat.

b. Apotek harus dapat dengan mudah diakses oleh anggota masyarakat.

c. Apotek memiliki papan petunjuk apotek atau papan nama apotek.

d. Pelayanan produk kefarmasian diberikan pada tempat yang terpisah dari

aktivitas pelayanan dan penjualan produk lainnya, hal ini berguna untuk

menunjukkan integritas dan kualitas produk serta mengurangi risiko

kesalahan penyerahan.

e. Apotek memungkinkan masyarakat memperoleh akses secara langsung

dan mudah untuk memperoleh informasi dan konseling dari apoteker.

f. Apotek harus dijaga kebersihannya, bebas dari hewan pengerat dan

serangga.

g. Apotek memiliki suplai listrik yang konstan, terutama untuk lemari

pendingin.

h. Apotek memerlukan sarana yang memiliki fungsi:

1) Ruang penerimaan resep (sekurang-kurangnya terdiri dari tempat

penerimaan resep, 1 set meja dan kursi, serta 1 set komputer) yang

ditempatkan pada bagian paling depan dan mudah terlihat oleh

pasien.

2) Ruang pelayanan resep dan peracikan (produksi sediaan secara

terbatas) meliputi rak obat dan meja peracikan. Di ruang peracikan

sekurang-kurangnya disediakan peralatan peracikan, timbangan

9
obat, air minum (air mineral) untuk pengencer, sendok obat, bahan

pengemas obat, lemari pendingin, termometer ruangan, blanko

salinan resep, etiket, dan label obat. Ruang ini diatur agar

mendapatkan cahaya dan sirkulasi udara yang cukup, dapat

dilengkapi dengan pendingin ruangan (air conditioner).

3) Ruang penyerahan obat yang dapat digabung dengan ruang

penerimaan resep.

4) Ruang konseling yang sekurang-kurangnya memiliki 1 set meja dan

kursi, alat bantu konseling, buku catatan konseling, serta formulir

catatan pengobatan pasien.

5) Ruang penyimpanan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan

medis habis pakai.

6) Ruang arsip untuk menyimpan dokumen yang berkaitan dengan

pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis

pakai, serta pelayanan kefarmasian dalam jangka waktu tertentu.

3. Persyaratan Apoteker

Pelayanan Kefarmasian di Apotek diselenggarakan oleh Apoteker, dapat

dibantu oleh Apoteker pendamping dan/atau Tenaga Teknis Kefarmasian

yang memiliki Surat Tanda Registrasi, Surat Izin Praktik atau Surat Izin

Kerja (Anonim, 2014). Dalam Permenkes RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang

Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek dijelaskan bahwa dalam

melakukan Pelayanan Kefarmasian, Apoteker harus memenuhi kriteria:

a. Persyaratan administrasi

10
1) memiliki ijazah dari institusi pendidikan farmasi yang terakreditasi

2) memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA)

3) memiliki sertifikat kompetensi yang masih berlaku

4) memiliki Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA)

b. Menggunakan atribut praktik antara lain baju praktik, tanda pengenal.

c. Wajib mengikuti pendidikan berkelanjutan/ Continuing Professional

Development (CPD) dan mampu memberikan pelatihan yang

berkesinambungan.

d. Apoteker harus mampu mengidentifikasi kebutuhan akan

pengembangan diri, baik melalui pelatihan, seminar, workshop,

pendidikan berkelanjutan atau mandiri.

e. Harus memahami dan melaksanakan serta patuh terhadap peraturan

perundang-undangan, sumpah Apoteker, standar profesi (standar

pendidikan, standar pelayanan, standar kompetensi dan kode etik) yang

berlaku.

4. Studi Kelayakan Apotek

Studi kelayakan dilakukan untuk forcasting sebelum mengajukan

ijin pendirian Apotek. Tujuannya untuk mendapatkan perkiraan dan

perencanaan yang baik. Studi kelayakan apotek merupakan suatu rancangan

mengenai rencana pendirian apotek untuk melihat kelayakan usaha baik dari

segi bisnis maupun pengabdian profesi. Studi ini membutuhkan perhitungan

yang matang dan hasilnya dapat menggambarkan apakah rencana pendirian

apotek layak direalisasikan atau tidak. Tahapan-tahapan yang dilakukan

11
dalam studi kelayakan apotek antara lain adalah penemuan gagasan,

penelitian lapangan, evaluasi, rencana pelaksanaan, dan pelaksanaan.

Beberapa aspek penilaian dalam suatu studi kelayakan meliputi:

a. Aspek Manajemen

Aspek manajemen meliputi strategi manajemen (visi, misi, strategi,

program kerja, SOP), bentuk badan usaha, struktur organisasi, jenis

pekerjaan, kebutuhan tenaga kerja, dan program kerja (Anief, 2001).

Kegiatan di Apotek perlu mendapat dukungan tenaga manajemen yang

ahli dan berpengalaman, mempunyai motivasi serta dedikasi tinggi

untuk mengembangkan apotek. Personal di dalamnya memiliki tugas

yang berbeda sehingga peranannya dituangkan dalam jabatan tertentu

dalam struktur organisasi.

b. Aspek Teknis/Operasi

Penelitian dilakukan di lokasi apotek yang akan didirikan, kemudian

penyusunan layout apotek, menata ruangan yang dibutuhkan, dan

rencana perluasan selanjutnya. Saat studi kelayakan apotek, perlu

diperhatikan dan dipertimbangkan apakah lokasi yang akan didirikan

apotek tersebut strategis atau tidak.

c. Aspek Pasar dan Pemasaran

Dalam pendirian apotek, aspek pemasaran mendapat prioritas utama

agar laju perkembangan apotek sesuai dengan yang diharapkan. Aspek

ini diantaranya menyangkut jumlah praktek dokter yang ada di sekitar

apotek dan jumlah apotek pesaing di lokasi tersebut.

12
d. Aspek Keuangan

Aspek keuangan meliputi biaya investasi, sumber pendanaan, dan

analisa keuangan. Biaya investasi merupakan dana yang dibutuhkan

untuk membangun dan mengoperasikan apotek. Sumber pendanaan

dapat didapatkan dari modal pribadi, pembagian saham oleh beberapa

orang, maupun pinjaman baik dari bank maupun lembaga lain.

(Anief, 2001)

D. Pengelolaan Sediaan Farmasi di Apotek

Pengelolaan sediaan farmasi di apotek bertujuan untuk memaksimalkan

pelayanan kefarmasian dan dari segi bisnis untuk memaksimalkan laba yang

dapat diperoleh apotek tanpa melanggar hukum dan etika yang berlaku. Selain

itu, pengelolaan juga dilakukan untuk menghindari terjadinya stok kosong, stok

mati, maupun barang kadaluwarsa dalam penyimpanan.

Berdasarkan Permenkes RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang Standar

Pelayanan Kefarmasian di Apotek, pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan,

dan bahan medis habis pakai harus dilakukan sesuai ketentuan peraturan

perundang-undangan yang berlaku meliputi perencanaan, pengadaan,

penerimaan, penyimpanan, pemusnahan, pengendalian, pencatatan, dan

pelaporan.

1. Perencanaan

Perencanaan diawali dengan prediksi atau ramalan tentang keadaan yang

akan datang. Hal-hal yang diperhatikan dalam perencanaan yaitu pola

penyakit yang sedang terjadi di masyarakat, waktu dan kondisi lingkungan

13
sekitar apotek (misalnya saat terjadi bencana atau bulan puasa), memenuhi

permintaan pasien atau dokter (jika dokter ingin meresepkan obat yang

belum tersedia di apotek), serta spekulasi (pengambilan barang dalam

jumlah besar karena diskon yang besar).

2. Pengadaan

Pengadaan merupakan tahapan yang bertujuan untuk mendapatkan jenis dan

jumlah yang diinginkan sesuai kebutuhan, memperoleh perbekalan farmasi

yang dibutuhkan dengan harga yang layak dan bermutu tinggi, pengiriman

obat terjamin tepat waktu, proses berjalan lancar, menghindari adanya

kekosongan obat, dan tidak memerlukan tenaga yang berlebihan.

3. Penerimaan

Penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin kesesuaian jenis

spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera dalam

surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima.

4. Penyimpanan

a. Obat/bahan obat harus disimpan dalam wadah asli dari pabrik. Dalam

hal pengecualian atau darurat dimana isi dipindahkan pada wadah lain,

maka harus dicegah terjadinya kontaminasi dan harus ditulis informasi

yang jelas pada wadah baru. Wadah sekurang-kurangnya memuat nama

obat, nomor batch dan tanggal kadaluwarsa.

b. Semua obat/bahan obat harus disimpan pada kondisi yang sesuai

sehingga terjamin keamanan dan stabilitasnya.

c. Sistem penyimpanan dilakukan dengan memperhatikan bentuk sediaan

14
dan kelas terapi obat serta disusun secara alfabetis.

d. Pengeluaran obat memakai sistem FEFO (First Expire First Out) dan

FIFO (First In First Out).

Obat yang telah diterima dan belum terjual disimpan dengan

perlakuan yang khusus untuk menjaga stabilitas dan keamanan obat serta

mempermudah teknis pelayanan di apotek. Beberapa faktor yang

diperhatikan dalam penyimpanan obat-obat tersebut adalah :

a. Masalah keamanan dan bahaya kebakaran merupakan resiko terbesar

dari penyimpanan.

b. Pemberdayaan karyawan seefektif mungkin untuk menghindari

pemborosan waktu yang berdampak pula pada keuangan.

c. Penggunaan ruangan yang tersedia seefisien mungkin, baik dari segi

besarnya ruangan dan pembagian ruangan.

d. Pemeliharaan gedung dan peralatan sebaik mungkin.

5. Pemusnahan

a. Obat kadaluwarsa atau rusak harus dimusnahkan sesuai dengan jenis

dan bentuk sediaan. Pemusnahan obat kadaluwarsa atau rusak yang

mengandung narkotika atau psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan

disaksikan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Pemusnahan obat

selain narkotika dan psikotropika dilakukan oleh Apoteker dan

disaksikan oleh tenaga kefarmasian lain yang memiliki surat izin praktik

atau surat izin kerja. Pemusnahan dibuktikan dengan berita acara

pemunsnahan.

15
b. Resep yang telah disimpan melebihi jangka waktu 5 (lima) tahun dapat

dimusnahkan. Pemusnahan Resep dilakukan oleh Apoteker disaksikan

oleh sekurang-kurangnya petugas lain di Apotek dengan cara dibakar

atau cara pemusnahan lain yang dibuktikan dengan Berita Acara

Pemusnahan Resep dan selanjutnya dilaporkan kepada dinas kesehatan

kabupaten/kota.

6. Pengendalian

Pengendalian dilakukan untuk mempertahankan jenis dan jumlah

persediaan sesuai kebutuhan pelayanan, melalui pengaturan sistem pesanan

atau pengadaan, penyimpana dan pengeluaran. Hal ini bertujuan untuk

menghindari terjadinya kelebihan, kekurangan, kekosongan, kerusakan,

kadaluwarsa, kehilangan serta pengembalian pesanan. Pengendalian

persediaan dilakukan menggunakna kartu stok baik dengan cara manual

atau elektronik. Kartu stok sekurang-kurangnya memuat nama obat, tanggal

kadaluwarsa, jumlah pemasukan, jumlah pengeluaran dan sisa persediaan.

7. Pencatatan dan pelaporan

Pencatatan dilakukan pada setiap proses pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat

Kesehata, dan Bahan Medis Habis Pakai meliputi pengadaan (surat pesanan,

faktur), penyimpana (kartu stok), penyerahan (nota atau struk penjualan)

dan pencatatan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan. Pelaporan terdiri

dari pelaporan internal dan eksternal. Pelaporan internal merupakan

pelaporan yang digunakan untuk kebutuhan manajemen Apotek, meliputi

keuangan, barang dan laporan lainnya. Sedangkan pelaporan eksternal

16
merupakan pelaporan yang dibuat untuk memenuhi kewajiban sesuai

dengan ketentuan peraturan perundan-undangan meliputi pelaporan

narkotika, psikotropika, dan pelaporan lainnya.

E. Pelayanan Kefarmasian di Apotek

Menurut Permenkes RI Nomor 35 Tahun 2016, pelayanan

kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggungjawab kepada

pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil

yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Pelayanan kefarmasian

ini mulai bergeser dari pengelolaan obat (product oriented) ke pelayanan

komprehensif pada pasien (patient oriented). Pelayanan komprehensif

(pharmaceutical care) meliputi pelayanan obat dan pelayanan farmasi klinik,

pelayanan ini tidak saja sebagai pengelola obat namun dalam pengertian yang

lebih luas mencakup pelaksanaan pemberian informasi untuk mendukung

penggunaan obat yang benar dan rasional, monitoring penggunaan obat untuk

mengetahui tujuan akhir, serta kemungkinan terjadinya kesalahan pengobatan.

Tujuan pengaturan Pekerjaan Kefarmasian menurut Peraturan

Pemerintah Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian yaitu untuk:

1. memberikan perlindungan kepada pasien dan masyarakat dalam

memperoleh dan/atau menetapkan sediaan farmasi dan jasa kefarmasian;

2. mempertahankan dan meningkatkan mutu penyelenggaraan Pekerjaan

Kefarmasian sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi

serta pengaturan perundan-undangan; dan

3. memberikan kepastian hukum bagi pasien masyarakat dan Tenaga

17
Kefarmasian.

Sedangkan pengaturan Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek

bertujuan untuk:

1. meningkatkan mutu Pelayanan Kefarmasian;

2. menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian; dan

3. melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan obat yang tidak rasional

dalam rangka keselamatan pasien (patient safety).

Menurut Permenkes RI Nomor 35 Tahun 2014, Pelayanan Farmasi

Klinik meliputi beberapa kegiatan yaitu pengkajian resep, dispensing,

Pelayanan Informasi Obat (PIO), konseling, Home Pharmacy Care,

Pemantauan Terapi Obat, dan Monitoring Efek Samping Obat (MESO). Pada

poin dispensing juga dijelaskan mengenai pelayanan obat tanpa resep atau

pengobatan sendiri (swamedikasi).

F. Evaluasi Mutu Pelayanan Apotek

Menurut Permenkes RI Nomor 35 Tahun 2014, evaluasi mutu di Apotek

dilakukan terhadap mutu manajerial dan mutu pelayanan farmasi klinik. Pada

aspek mutu manajerial terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu:

1. Metode Evaluasi

a. Audit, merupakan usaha untuk menyempurnakan kualitas pelayanan

dnegan pengukuran kinerja bagi yang memberikan pelayanan dengan

menentukan kinerja yang berkaitan dengan standar yang dikehendaki.

Audit juga merupakan alat untuk menilai, mengevaluasi,

menyempurnakan Pelayanan Kefarmasian secara sistematis. Audit

18
dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap proses

dan hasil pengelolaan.

b. Review, yaitu tinjauan/kajian terhadap pelaksanaan Pelayanan

Kefarmasian tanpa dibandingkan dengan standar. Review dilakukan

oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap pengelolaan

Sediaan Farmasi dan seluruh sumber daya yang digunakan.

c. Observasi, dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring

terhadap seluruh proses pengelolaan Sediaan Farmasi.

2. Indikator Evaluasi Mutu

a. Kesesuaian proses terhadap standar

b. Efektifitas dan efisiensi

Sedangkan pada aspek mutu pelayanan Farmasi Klinik terdiri atas:

1. Metode Evaluasi Mutu

a. Audit, dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap

proses dan hasil pelayanan farmasi klinik.

b. Review, dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap

pelayanan farmasi klinik dan seluruh sumber daya yang digunakan.

c. Survei, yaitu pengumpulan data dengan menggunakan kuesioner dan

dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring terhadap mutu

pelayanan dengan menggunakan angket/kuisioner atau wawancara

langsung.

d. Observasi, yaitu pengamatan langsung aktivitas atau proses dengan

menggunakna cek list atau perekaman. Observasi dilakukan oleh

19
berdasarkan hasil monitoring terhadap seluruh proses pelayanan farmasi

klinik.

2. Indikator Evaluasi Mutu

Indikator yang digunakan untuk mengevaluasi mutu pelayanan adalah:

a. Pelayanan farmasi klinik diusahakan zero deffect dari medication error.

b. Standar Prosedur Operasional (SPO): untuk menjamin mutu pelayanan

sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

c. Lama waktu pelayanan Resep antara 15-30 menit.

d. Keluaran Pelayanan kefarmasian secara klinik berupa kesembuhan

penyakit pasien, pengurangan atau hilangnya gejala penyakit,

pencegahan terhadap penyakit atau gejala, memperlambat

perkembangan penyakit.

20
BAB III

KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN

A. Profil Rumah Sehat dan Apotek UGM

Klinik rumah sehat Apotek UGM yang terletak di Jalan Prof. Dr.

Sardjito No.25 diresmikan pada tanggal 14 Agustus 2000 oleh Rektor UGM,

Prof. Dr. Ichlasul Amal. Hal tersebut dilakukan seiring dengan kesadaran akan

pentingnya pembelajaran secara langsung bagi calon apoteker, Fakultas

Farmasi UGM yang didukung langsung oleh UGM. Rumah sehat Apotek UGM

memiliki luas area 800 m2 dan secara geografis terletak di wilayah Kelurahan

Terban, Kecamatan Gondokusuman, Yogyakarta.

Gambar 2. Apotek UGM

Seiring berjalannya waktu, pada tanggal 31 Maret 2010 pihak Fakultas

Farmasi UGM dengan pihak PT. Gama Multi Usaha Mandiri (GMUM)

bekerjasama untuk mengembangkan Apotek UGM. Secara administrasi,

keuangan, dan legal, Rumah Sehat Apotek UGM telah menjadi unit usaha PT.

GMUM dengan pelaksanaan operasional dan bagi hasil dengan Fakultas

21
Farmasi UGM. Semenjak akuisisi tersebut, Apotek UGM resmi berubah nama

menjadi Rumah Sehat dan Apotek UGM. Apotek UGM tidak hanya

memberikan pelayanan kefarmasian namun juga mengembangkan pelayanan di

bidang kesehatan dan kebugaran seperti layanan praktik dokter, fisioterapi dan

herbal corner.

Gambar 3. Rumah Sehat UGM

1. Tujuan Pendirian Rumah Sehat dan Apotek UGM

Sebagai apotek yang didirikan oleh institusi pendidikan sekelas

UGM, tentunya ada beberapa tujuan yang hendak dicapai seperti:

menyediakan obat yang bemutu guna meningkatkan derajat kesehatan

masyarakat; memberikan informasi kesehatan khususnya tentang obat dan

pengobatan yang benar; sebagai tempat atau media pembelajaran calon

apoteker Fakultas Farmasi UGM; sebagai tempat pengabdian profesi

apoteker; memberi kesempatan dan peluang kerja bagi masyarakat;

mendukung program universitas dalam hal otonomi kampus.

22
2. Visi dan Misi Rumah Sehat dan Apotek UGM

a. Visi Rumah Sehat dan Apotek UGM

Mewujudkan pelayanan kefarmasian yang bermutu untuk

meningkatkan derajat kesehatan masyarakat serta menjadi pusat

pelayanan kesehatan yang melahirkan apoteker yang mampu

melaksanakan praktik kefarmasian di apotek secara profesional.

b. Misi Rumah Sehat dan Apotek UGM

1) Melatih calon apoteker untuk memahami peran, fungsi, posisi,

wewenang, dan tanggung jawab apoteker di apotek dan memberi

bekal pengetahuan dan keterampilan yang memadai untuk

mengelola apotek.

2) Menjadi pusat pendidikan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan

teknologi terutama di bidang perapotekan.

3) Memberi pelayanan kefarmasian terbaik kepada masyarakat untuk

meningkatkan kualitas hidupnya.

3. Moto dan Slogan Pelayanan Rumah Sehat dan Apotek UGM

Rumah Sehat dan Apotek UGM memiliki moto “No Pharmacist No

Service” hal tersebut menegaskan bahwa pelayanan di apotek tidak akan

dilakukan apabila tidak ada apoteker sehingga menjamin keselamatan

pasien, pasien mendapatkan obat obatan yang sesuai dengan kondisinya

disertai edukasi, informasi dan konseling langsung dari apoteker tentang

proses terapi yang dijalani oleh pasien.

23
Pada tahun 2007, Rumah Sehat dan Apotek merilis slogan pelayanan

yaitu “service with a heart” (melayani dengan setulus hati) demi mencapai

kepuasan konsumen. Pelayanan setulus hati dapat berarti bahwa setiap

orang yang datang ke apotek tidak harus pulang dengan membawa/membeli

obat, pelayanan yang diberikan bisa berupa edukasi dan informasi tentang

obat.

4. Fungsi Penting Rumah Sehat dan Apotek UGM

a. Fungsi Pelayanan

Apoteker di Rumah Sehat dan Apotek UGM selalu hadir dan

memberikan pelayanan sebaik mugkin berupa konseling, informasi serta

edukasi kepada masyarakat tentang kesehatan khususnya tentang obat

dan pengobatan yang tepat dan rasional.

b. Fungsi Bisnis

Apotek menjadi suatu unit usaha yang mampu mendatangkan

keuntungan untuk meningkatkan kesejahteraan karyawannya.

Pendapatan apotek juga digunakan untuk membiayai operasional apotek

dan dikelola untuk keberlangsungan usaha serta pengembangan apotek.

c. Fungsi Pendidikan

Rumah Sehat dan Apotek UGM juga melaksanakan fungsi

pendidikan dengan menjadi tempat praktik kerja mahasiswa profesi calon

apoteker dan mahasiswa D3 farmasi dari berbagai universitas dan SMK

Farmasi. Rumah Sehat dan Apotek UGM juga terbuka dan siap

24
membantu mahasiswa/pihak lain yang ingin melakukan penelitian untuk

skripsi, tesis, dan lainnya terkait dunia pelayanan kefarmasian.

5. Struktur Organisasi Apotek UGM

Apotek UGM sebagai suatu unit bisnis dari PT. GMUM. Meskipun

tidak turut campur dalam pengambilan keputusan internal Apotek UGM, PT

GMUM mengelola berbagai aspek manajemen seperti pengelolaan SDM,

keuangan, pajak, dan lain-lain. Manajer apotek, dalam hal ini adalah

Apoteker Pengelola Apotek (APA) memiliki hubungan berupa garis

komando dengan Direktur PT. GMUM. Manajer apotek bertanggung jawab

kepada direktur. Hubungan antara manajer apotek dengan dewan pengawas

adalah suatu garis koordinasi sehingga manajer apotek tidak bertanggung

jawab kepada dewan pengawas. Dewan pengawas tidak bisa memberikan

komando secara langsung kepada manajer apotek dan memiliki tugas

mengawasi kinerja serta operasional, memberikan masukan, saran, dan

pendapat kepada manajer apotek.

Struktur organisasi Apotek UGM (Gambar 4) terdiri dari empat

divisi yaitu divisi pelayanan dan pemasaran, keuangan, pendidikan, serta

logistik dan umum.

25
Dirut PT GMUM

Manajer Apotek
Bondan Ardiningtyas, M. Sc., Apt

Asisten Manajer
Nani Adi Yanti, S.E

Divisi Pelayanan & Divisi Keuangan & Divisi SDM & Divisi Logistik &
Rumah Sehat Admininistrasi Pendidikan Umum
Muvita Rina Wati, M.Sc., Nani Adi Yanti, S.E Susan Fitria Candradewi, Khrisna Heryanti FK,
Apt. M. Sc., Apt S. Farm., Apt.

Gambar 4. Struktur Organisasi Apotek UGM

B. Kegiatan Mahasiswa PKPA dalam Manajerial Apotek

1. Persyaratan, Permodalan, Pendirian dan Studi Kelayakan Apotek

Tata cara pengajuan izin pendirian apotek UGM telah sesuai dengan

tata cara yang terdapat pada Kemenkes RI Nomor 1332 Tahun 2002. Namun

perizinan Rumah Sehat dan Apotek UGM mengalami perubahan ketika

bekerja sama dengan PT Gama Multi Usaha Mandiri (PT GMUM), begitu

pula status kepemilikan yang bukan lagi milik Fakultas Farmasi UGM,

namun menjadi suatu badan usaha di bawah naungan PT Gama Multi Usaha

Mandiri. Rumah Sehat dan Apotek UGM mengikuti persyaratan

Kepmenkes RI Nomor 1332/Menkes/SK/X/2002 pasal 7 dan sesuai dengan

Peraturan Daerah Kota Yogyakarta Nomor 2 Tahun 2008 pasal 7 ayat (3)

mengenai izin apotek berlaku selama lima tahun.

Dalam menjalankan kegiatannya, Apotek UGM memerlukan sarana

dan prasarana yang dapat menjamin mutu sediaan farmasi, alat kesehatan,

26
dan bahan medis habis pakai, serta kelancaran praktek pelayanan

kefarmasian. Sarana dan prasarana yang terdapat pada Apotek UGM telah

sesuai dengan persyaratan yang ada yaitu:

a. Apotek UGM berlokasi pada daerah yang dapat dengan mudah

dikenali dan diakses oleh masyarakat.

b. Apotek UGM memiliki papan petunjuk apotek atau papan nama

apotek.

c. Pelayanan produk kefarmasian diberikan pada tempat yang terpisah dari

aktivitas pelayanan dan penjualan produk lainnya, hal ini berguna untuk

menunjukkan integritas dan kualitas produk serta mengurangi risiko

kesalahan penyerahan.

d. Apotek UGM dijaga kebersihannya, bebas dari hewan pengerat dan

serangga.

e. Apotek UGM memiliki suplai listrik yang konstan, terutama untuk

lemari pendingin.

f. Apotek UGM memiliki sarana dan prasarana yang memiliki fungsi:

1) Ruang tunggu yang nyaman bagi pasien.

2) Tempat untuk mendisplai informasi bagi pasien, termasuk

penempatan brosur/materi informasi.

3) Ruang penerimaan resep yang ditempatkan pada bagian paling

depan dan mudah terlihat oleh pasien.

4) Ruang pelayanan resep dan peracikan (produksi sediaan secara

terbatas) meliputi rak obat dan meja peracikan. Di ruang peracikan

27
sekurang-kurangnya disediakan peralatan peracikan, timbangan

obat, air minum (air mineral) untuk pengencer, sendok obat, bahan

pengemas obat, lemari pendingin, termometer ruangan, blanko

salinan resep, etiket, dan label obat. Ruang ini diatur agar

mendapatkan cahaya dan sirkulasi udara yang cukup, dapat

dilengkapi dengan pendingin ruangan (air conditioner).

5) Ruang penyerahan obat yang digabung dengan ruang penerimaan

resep.

6) Ruang konseling yang sekurang-kurangnya memiliki 1 set meja dan

kursi, alat bantu konseling, buku catatan konseling, serta formulir

catatan pengobatan pasien.

7) Ruang penyimpanan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan

medis habis pakai.

8) Ruang arsip untuk menyimpan dokumen yang berkaitan dengan

pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis

pakai, serta pelayanan kefarmasian dalam jangka waktu tertentu.

9) Apotek menyediakan keranjang sampah bagi karyawan apotek dan

pasien.

10) Perabotan apotek dan rak penyimpanan obat serta barang lain tertata

rapi, terlindung dari debu, kelembaban, dan cahaya yang berlebihan,

serta diletakkan pada ruangan dengan temperatur yang telah

ditetapkan.

28
Studi kelayakan dilakukan untuk forcasting sebelum mengajukan

ijin pendirian Apotek. Tujuannya untuk mendapatkan perkiraan dan

perencanaan yang baik. Awal berdiri, permodalan Apotek UGM berasal dari

Alumni Farmasi UGM. Kemudian dilakukan studi kelayakan kembali

setelah Apotek UGM bekerja sama dengan PT. GMUM dalam rangka

pengembangan usaha. Bersama PT. GMUM, Apotek UGM berubah nama

menjadi Rumah Sehat dan Apotek UGM. Permodalan Apoteknya

mengalami perubahan yaitu saham sebesar 56% dari Farmasi UGM dan

saham sebesar 44% dari PT.GMUM.

2. Pengelolaan Sediaan Farmasi

Pengelolaan sediaan farmasi di apotek bertujuan untuk

memaksimalkan pelayanan kefarmasian dan dari segi bisnis untuk

memaksimalkan laba yang dapat diperoleh apotek tanpa melanggar hukum

dan etika yang berlaku. Selain itu, pengelolaan juga dilakukan untuk

menghindari terjadinya stok kosong, stok mati, maupun barang kadaluwarsa

dalam penyimpanan. Berikut adalah pengeloaan sediaan farmasi di Apotek

UGM:

a. Perencanaan

Metode perencanaan yang digunakan oleh Apotek UGM yaitu

kombinasi antara metode epidemiologi dan konsumsi. Rumah Sehat dan

Apotek UGM berusaha menyediakan obat maupun perbekalan

kesehatan yang sering digunakan oleh pasien yang telah rutin membeli

obat di sana. Selain itu Rumah Sehat dan Apotek UGM juga

29
menyediakan obat-obatan yang ter-cover dalam asuransi yang

berkerjasama dengan apotek. Pemantauan pola peresepan pada dokter-

dokter praktik di Rumah Sehat UGM juga dilakukan untuk kemudian

dievaluasi dan diprediksi obat-obat yang harus disediakan untuk

memenuhi dokter yang berpraktik di Rumah Sehat & Apotek UGM

tersebut.

b. Pengadaan

Proses pengadaan di Rumah Sehat dan Apotek UGM

memperhatikan stok barang yang tersisa, buku defekta, pesanan dari

konsumen, sifat barang (slow atau fast moving, ED, dan kemasan), serta

mempertimbangkan kondisi eksternal seperti iklan, wabah, metode

peresepan, dan lain-lain.

Pemesanan obat dilakukan dengan terlebih dahulu membuat

Surat Pesanan (SP) yang ditujukan kepada distributor sesuai dengan

jenis produk yang akan dipesan. Terdapat 4 jenis SP yang dibuat di

Apotek UGM dengan ketentuan sebagai berikut:

1) SP Narkotika

Pengadaan narkotika di apotek dilakukan dengan pemesanan tertulis

dengan Surat Pesanan (SP) narkotika kepada PBF PT. Kimia Farma

Trading & Distribution (KFTD). SP narkotika ditandatangani oleh

Apoteker Pengelola Apotek (APA) dengan mencantumkan nama

jelas, nomor SIPA, SIA, dan stampel apotek. SP narkotik terdiri dari

5 rangkap, terdiri dari 1 lembar untuk arsip apotek dan 4 lembar

30
diserahkan kepada PBF Kimia Farma. SP tersebut oleh PBF Kimia

Farma didistribusikan kepada Kimia Farma Pusat 1 lembar, Dinas

Kesehatan Provinsi 1 lembar, Balai POM 1 lembar dan sebagai arsip

PBF Kimia Farma sendiri 1 lembar. Setiap satu SP hanya dapat

digunakan untuk satu pesanan atau satu jenis narkotika. Kertas SP

ini dapat dibeli di Kimia Farma, apotek tidak boleh membuat sendiri.

PT Kimia Farma (Persero) Tbk. merupakan satu-satunya perusahaan

yang dizinkan oleh pemerintah untuk mengimpor, memproduksi,

dan mendistribusikan narkotika di wilayah Indonesia.

2) SP Psikotropika

Pengadaan Psikotropika dilakukan dengan menggunakan Surat

Pesanan (SP) psikotropika yang dibuat oleh apotek dengan model

yang telah ditentukan. Pada SP tertera nama serta alamat APA dan

tanda tangan Apoteker, SIPA, SIA, alamat apotek, nama dan alamat

distributor, nama item obat serta jumlah yang dipesan. SP

psikotropika terdiri dari dua rangkap, rangkap pertama berwarna

putih untuk PBF dan rangkap kedua berwarna merah muda untuk

arsip apotek. Pemesanan psikotropika dilakukan kepada PBF resmi

yang ditunjuk oleh industri yang memproduksi psikotropika

tersebut.

3) SP Prekursor

SP Prekursor digunakan untuk melakukan pemesanan obat bebas

atau obat keras yang mengandung zat-zat yang tergolong ke dalam

31
prekursor. SP prekursor terdiri dari dua rangkap, rangkap pertama

berwarna putih untuk PBF dan rangkap kedua berwarna merah muda

untuk arsip apotek. Zat-zat yang tergolong ke dalam prekursor

berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 44 Tahun 2010 yaitu,

Ephedrine, Ergotamine, Pseudoephedrine, Potassium Permanganat,

dan lain-lain.

4) SP reguler (biasa)

SP reguler (biasa) digunakan untuk memesan obat dengan golongan

obat keras dan obat bebas (tanpa mengandung prekursor). SP reguler

(biasa) terdiri dari dua rangkap, rangkap pertama berwarna putih

untuk PBF dan rangkap kedua berwarna merah muda untuk arsip

apotek.

Adapun metode-metode pembayaran untuk pembelian obat yang

dilakukan di Apotek UGM yaitu:

1) Kredit, yaitu pembayaran untuk pembelian dengan sistem jatuh

tempo/tenggang waktu (21-45 hari) yang biasa dilakukan yaitu 21

hari atau 1 bulan setelah barang datang.

2) COD (Cash On Delivery), yaitu pembayaran secara langsung cash

ketika barang datang atau diterima. Metode COD ini dilakukan pada

pembelian obat narkotika dari PT. Kimia Farma Trading &

Distribution (KFTD).

3) Konsinyasi, yaitu distributor menitipkan obat (biasanya produk

baru) ke apotek, jika sudah laku terjual baru kemudian dibayar ke

32
PBF dan jika tidak laku dalam jangka waktu tertentu yang telah

disepakati maka barang dapat dikembalikan. Produk konsinyasi

yang ada di Apotek UGM atara lain Sari Kurma dan Habbatussauda.

c. Penerimaan

Pada saat PBF datang mengantar pesanan barang, petugas

penerima melakukan pengecekan awal (screening) sekilas meliputi

nama obat, kadaluwarsa, jumlah, dan keadaan kemasan. Screening awal

dilakukan untuk mengantisipasi kesalahan barang yang dipesan, karena

jika barang tidak sesuai pesananan dan terlanjur diterima, rumit untuk

melakukan retur barang. Apabila pada pengecekan awal telah sesuai,

maka faktur ditandatangani oleh apoteker dengan mencantumkan nomor

SIPA dan diberi cap apotek. Apotek menerima faktur salinan saat

penerimaan barang sedangkan faktur asli dan beberapa salinan dibawa

oleh pihak PBF untuk digunakan sebagai bukti saat akan inkaso. Barang

yang sudah diterima dicek ulang secara detail meliputi nama barang,

jumlah, nomor batch, dosis, dan tanggal kadaluwarsa. Apabila

kadaluwarsa atau nomor batch tidak sesuai, maka petugas menuliskan

nomor batch dan kadaluwarsa yang sebenarnya pada faktur. Faktur yang

sudah sesuai kemudian dilakukan pencatatan/dokumentasi.

d. Penyimpanan

Untuk memudahkan dalam pencarian, penyimpanan barang di

Rumah Sehat dan Apotek UGM berdasarkan urutan alfabet yang

dikombinasi dengan pengelompokan efek farmakologi, bentuk sediaan,

33
atau jenis obat (obat khusus pasien Inhealth dan Prolanis). Obat-obat

non resep (OTC) diletakkan terpisah dengan obat keras dan OWA. OTC

diletakkan di bagian depan Apotek untuk ditampilkan dalam etalase.

Obat narkotika dan psikotropika diletakkan pada tempat peracikan dan

dalam lemari khusus yang memiliki kunci ganda dan tidak terlihat

langsung oleh pasien serta terpisah dengan obat-obatan yang lain. Obat

dengan ketentuan penyimpanan di lemari es seperti supositoria dan

insulin juga diletakkan di dalam kulkas.

Penyimpanan untuk tiap produk dilakukan berdasarkan metode

First Expired First Out (FEFO) artinya barang yang waktu

kadaluarsanya lebih cepat diletakkan lebih dekat agar dapat terambil

terlebih dahulu ketika ada pasien yang membeli. Barang-barang yang

memiliki waktu kadaluarsa sama disimpan berdasarkan metode First In

First Out (FIFO) artinya barang yang lebih awal datang dari distributor

maka akan keluar terlebih dahulu.

e. Pemusnahan

Obat-obatan yang tidak laku terjual dan sudah melewati batas

waktu ED akan disimpan dan dikumpulkan terpisah hingga cukup

banyak untuk kemudian dimusnahkan. Di Rumah Sehat dan Apotek

UGM, untuk obat tanpa resep/OTC, obat keras dan OWA

pemusnahannya dilakukan secara internal oleh petugas apotek dan

apoteker dengan saksi dua orang apoteker pendamping dan harus

dilengkapi dengan berita acara pemusnahan.

34
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

Nomor 3 Tahun 2015 tentang peredaran, penyimpanan, pemusnahan,

dan pelaporan narkotika, psikotropika, dan prekursor, pemusnahan

narkotika, psikotropika, dan prekursor farmasi hanya dilakukan dalam

hal:

1) Diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku

dan/atau tidak dapat diolah kembali

2) Telah kadaluarsa

3) Tidak memenuhi syarat untuk digunakan pada pelayanan kesehatan

dan/atau untuk pengembangan ilmu pengetahuan, termasuk sisa

penggunaan;

4) Dibatalkan izin edarnya; atau

5) Berhubungan dengan tindak pidana.

Tahapan pemusnahan narkotika, psikotropika, dan prekursor

yang berasal dari apotek berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan

Republik Indonesia Nomor 3 Tahun 2015 yaitu:

1) Penanggung jawab apotek menyampaikan surat pemberitahuan dan

permohonan saksi kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota

dan/atau Balai Besar/ Balai Pengawas Obat dan Makanan (BPOM)

setempat.

2) BPOM dan Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota menetapkan petugas

di lingkungannya menjadi saksi pemusnahan sesuai dengan surat

permohonan sebagai saksi.

35
3) Pemusnahan disaksikan oleh petugas yang telah ditetapkan.

4) Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk bahan

baku, produk antara, dan produk ruahan harus dilakukan sampling

untuk kepentingan pengujian oleh petugas yang berwenang sebelum

dilakukan pemusnahan.

5) Narkotika, Psikotropika dan Prekursor Farmasi dalam bentuk obat

jadi harus dilakukan pemastian kebenaran secara organoleptis oleh

saksi sebelum dilakukan pemusnahan.

Pemusnahan obat narkotika, psikotropika, dan prekursor di

Apotek UGM dilakukan dengan dititipkan ke Balai Besar POM DIY

dengan melampirkan berita acara pemusnahan obat narkotika dan

psikotropika disertai saksi dari apotek. Hal ini dilakukan untuk

mengefektifkan pembiayaan dalam proses pemusnahan karena

sedikitnya jumlah obat narkotika, psikotropika, dan prekursor yang

dimusnahkan oleh Rumah Sehat dan Apotek UGM. Berita acara

pemusnahan diketik oleh apoteker di apotek tersebut dan harus

ditandatangani oleh APA. Salinan berita acara harus diserahkan kepada

Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta.

Pemusnahan resep dilakukan untuk resep yang telah disimpan

minimal selama lima tahun. Resep dimusnahkan setelah sebelumnya

ditimbang dan dibuatkan berita acara pemusnahan. Cara pemusnahan

resep yang dipakai oleh Rumah Sehat dan Apotek UGM adalah dengan

cara dibakar.

36
f. Pengendalian

Pengendalian persediaan sangat berkaitan erat dengan

perencanaan dan pembelian barang. Prinsip dan tujuan dilakukannya

pengendalian persediaan adalah terjadinya keseimbangan antara stok

dan permintaan. Pengendalian persediaan di apotek dapat dilakukan

dengan mengkombinasi dua atau lebih macam sistem pengendalian

persediaan. Berikut beberapa sistem pengendalian persediaan yang

dapat diterapkan di apotek:

1) Fixed Order Period System (Reorder Cycle System)

Pemesanan dengan menggunakan sistem ini dilakukan pada waktu-

waktu tertentu. Penanggung jawab terlebih dahulu menentukan

interval waktu pemesanan dan jumlah stok maksimal (stok onhand

atau pembelian).

2) Fixed Order Quantity System (Reorder Level System)

Pada sistem ini pemesanan suatu produk dilakukan ketika produk

tersebut telah mencapai Reorder Point (ROP). Penanggung jawab

telah menetapkan jumlah yang akan dipesan dan waktu

pemesanannya.

3) Economic Order Quantity (EOQ)

Sistem Economic Order Quantity (EOQ) merupakan metode yang

digunakan untuk menentukan jumlah paling ekonomis yang dapat

dipesan dengan biaya-biaya paling minimal. Biaya yang terlibat

dalam sistem ini yaitu biaya order, seperti telepon dan pemeriksaan

37
penerimaan serta biaya penyimpanan, seperti biaya untuk fasilitas

penyimpanan.

Rumah Sehat dan Apotek UGM menggunakan sistem

komputerisasi dalam pendokumentasian setiap transaksi dengan

program Integrated Application Apotek System (IAAS) versi 8.0. Semua

transaksi meliputi pembelian, penjualan, penerimaan, dan pengeluaran

kas di-entry ke komputer secara langsung melalui program ini.

Pengontrolan jumlah persediaan barang atau stok di Rumah Sehat dan

Apotek UGM dilakukan menggunakan sistem komputerisasi yang

dicocokkan dengan stok di etalase. Untuk obat-obat yang hampir habis,

dilakukan pencatatan pada buku defekta. Daftar obat-obatan yang habis

atau hampir habis juga bisa didata secara komputerisasi untuk kemudian

dilakukan pemesanan kepada PBF. Pemesanan barang di Rumah Sehat

dan Apotek UGM dilakukan 3 kali dalam sepekan, yaitu setiap hari

selasa, kamis dan sabtu. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi

terjadinya stok kosong di apotek. Stock opname di Rumah Sehat dan

Apotek UGM dilakukan setiap enam bulan pada bulan Juni (stock

opname tengah tahun) dan Desember (stock opname akhir tahun) agar

tidak terdapat deviasi yang terlalu besar antara jumlah barang yang

terdapat di komputer dengan jumlah barang pada kenyataannya.

g. Pencatatan dan pelaporan

Barang yang datang dan telah sesuai dengan faktur pesanan

segera di-entry ke dalam komputer, meliputi nama, alamat, dan nomor

38
telepon PBF atau distributor yang memasok, nama produk, nomor

batch, tanggal kadaluwarsa, jumlah stok produk, harga dalam jumlah

per satuan, total harga yang harus dibayar ke PBF (harga netto), diskon

yang diberikan oleh PBF, jatuh tempo waktu pembayaran, serta PPN

yang harus dibayar.

Pelaporan di Rumah Sehat dan Apotek UGM terdiri dari laporan

internal yaitu laporan tahunan kepada PT. GMUM, serta laporan

ekternal yang terdiri dari:

1) Laporan tiap bulan

Setiap bulan apotek melaporkan pemakaian obat narkotika,

psikotropika, serta laporan statistika resep dan obat generik berlogo

dilaporkan ke Kepala Dinkes Kota Yogyakarta dengan tembusan

Kepala Dinkes Provinsi DIY, Kepala Balai Besar POM DIY, dan

sebagai arsip. Saat ini laporan pemakaian psikotropika dan narkotika

di Rumah Sehat dan Apotek UGM telah dilakukan secara online

melalui website http://sipnap.binfar.depkes.go.id

2) Laporan triwulan

Setiap tiga bulan Rumah Sehat dan Apotek UGM membuat laporan

yang berisi data tenaga kefarmasian yang bekerja di Rumah Sehat

dan Apotek UGM, yang kemudian dilaporkan ke Dinkes

Kabupaten/Kota.

39
3. Pengelolaan SDM

Karyawan di Rumah Sehat dan Apotek UGM berjumlah 12 orang

pegawai yang terdiri dari 5 orang apoteker (1 apoteker sebagai apoteker

pengelola apotek merangkap manager dan 4 orang apoteker pendamping),

1 orang reseptir, 2 orang kasir, 2 orang petugas kebersihan, dan 1 orang dari

manajemen keuangan. Rumah Sehat dan Apotek UGM tidak memiliki

asisten apoteker, tetapi memiliki jumlah apoteker sejumlah 5 orang. Hal ini

bertujuan untuk meningkatkan pelayanan terhadap masyarakat khususnya

di bidang kefarmasian karena lingkup kerja apoteker yang lebih luas

dibandingkan dengan asisten apoteker yaitu dalam bidang pelayanan klinik

maupun manajerial.

Shift kerja karyawan setiap harinya dibagi menjadi 2 shift, yaitu shift

pagi dan sore. Pembagian waktu shift disesuaikan jam operasional

pelayanan, untuk hari Senin hingga Jumat mulai pukul 08.00-22.00 WIB,

hari Sabtu pukul 08.00-21.00 WIB, dan hari Minggu serta hari libur pukul

09.00-21.00 WIB. Jadwal kerja untuk tiap shift diatur berdasarkan

kesepakatan karyawan dan disesuaikan dengan tanggung jawab dari

karyawan. Saat pergantian shift, karyawan yang bertugas pada shift pagi

tidak langsung pulang sebelum karyawan shift sore datang dan memberikan

informasi terkait hal-hal penting yang perlu diketahui oleh karyawan yang

bertugas pada shift sore untuk menghindari adanya kesalahpahaman yang

mungkin terjadi.

40
Rumah Sehat dan Apotek UGM bekerjasama dengan beberapa

universitas serta sekolah kefarmasian dalam hal pendidikan terkait praktik

kerja di apotek. Mahasiswa yang sedang menjalankan kegiatan PKPA di

Rumah Sehat dan Apotek UGM, sebelumnya mengikuti kegiatan pretest

dan pembekalan dari kampus dan Apotek UGM. Mahasiswa yang

berpraktik diberi kesempatan untuk terlibat langsung dalam pelayanan

kefarmasian di apotek. Pembagian shift dibagi menjadi tiga shift dan

waktunya mengikuti jam operasional pelayanan apotek. Selain itu, terdapat

juga diskusi mengenai kegiatan-kegiatan di apotek untuk menambah dan

memperdalam pengetahuan mahasiswa.

4. Administrasi Apotek

Rumah Sehat dan Apotek UGM memiliki divisi administrasi apotek

dengan satu apoteker penanggung jawab dan satu orang bagian keuangan.

Divisi administrasi menjadi satu dengan divisi keuangan. Tugas utama

divisi administrasi adalah pembukuan dan pelaporan. Berikut kegiatan divisi

administrasi dan keuangan:

a. Membuat rekapitulasi pengeluaran dan pendapatan setiap harinya

b. Membuat laporan keuangan secara periodik

c. Menyimpan seluruh bukti pemasukan dan pengeluaran keuangan usaha

d. Berkoordinasi dengan bagian pengadaan dan penyimpanan untuk

pembelian persediaan, retur penjualan, dan pembelian

e. Berkoordinasi dengan kassa untuk pelaporan pemasukan setiap harinya

41
f. Melaporkan kondisi keuangan, neraca, dan analisis keuangan lainnya

kepada manajer utaman setiap periodik

g. Pembukuan

Pembukuan di apotek meliputi seluruh kegiatan di apotek dari mulai

perencanaan barang hingga pemusnahan barang. Seperti faktur, resep, copy

resep, surat pesanan narkotik dan psikotropik, buku penjualan dan

pembelian, berita acara pemusnahan obat dan berkas berkas lainnya. Buku

penjualan dan pembelian di Rumah Sehat dan Apotek UGM tidak ditulis

secara langsung namun karena Apotek memiliki sistem komputer sendiri

sehingga semua kegiatan transaksi sudah tersimpan dalam sistem.

Dengan sistem komputerisasi yang ada sangat memudahkan

pengecekan barang yang tersedia di Apotek. Pengadaan barang di Rumah

Sehat dan Apotek UGM juga sudah berdasarkan sistem komputer, ketika

jumlah barang yang tersedia sudah berada di safety stock maka apoteker

tidak perlu mengecek langsung ke penyimpanan namun sudah tertera di

sistem.

5. Perpajakan Apotek

Rumah Sehat dan Apotek UGM merupakan badan usaha sehingga

harus membayar pajak sesuai peraturan yang berlaku. Perpajakan yang

terdapat di Rumah Sehat dan Apotek UGM tidak secara langsung dikelola

sendiri, karena Rumah Sehat dan Apotek UGM merupakan unit usaha

gabungan dengan PT Gama Multi Usaha Mandiri. Sehingga urusan

perpajakan seluruhnya dikelola oleh bagian keuangan PT. Gama Multi

42
Usaha Mandiri. Rumah Sehat dan Apotek UGM hanya mengumpulkan serta

mendata faktur pajak yang masuk kemudian seluruhnya akan diserahkan ke

bagian pusat setiap bulannya. Pengelola faktur pajak serta segala macam hal

yang menyangkut perpajakan di Rumah Sehat dan Apotek UGM adalah

APA dan bagian keuangan. Terdapat beberapa pajak yang harus dibayarkan

oleh pihak Rumah Sehat dan Apotek UGM, yaitu :

a. Pajak Pertambahan Nilai (PPn)

Pajak Pertambahan Nilai (PPn) adalah pajak yang dikenakan

atas setiap pembelian barang kena pajak dan pemanfaatan jasa kena

pajak. Dasar hukum pembayaran PPn yaitu UU No.42 Tahun 2009.

Tarif PPn yang dibayar oleh Rumah Sehat dan Apotek UGM adalah

10% dari dasar pengenaan pajaknya (harga jual apotek). PPn yang masih

harus dibayar kemudian dibayarkan kepada Negara melalui Kantor Pos

dan Giro atau Bank Presepsi dengan menggunakan Surat Setoran Pajak

(SSP) paling lambat akhir bulan berikutnya setelah berakhirnya masa

pajak dan sebelum SPT masa PPn dilaporkan. PPn harus dilaporkan

dalam SPT dan disampaikan kepada Kantor Pelayanan Pajak setempat

paling lama akhir bulan berikutnya seletah masa pajak berakhir.

b. Pajak Penghasilan (PPh)

Pajak Penghasilan (PPh) adalah pajak yang dikenakan kepada

orang pribadi atau badan atas penghasilan yang diterima atau diperoleh

dalam suatu Tahun Pajak. Yang dimaksud dengan penghasilan adalah

setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh

43
Wajib Pajak baik yang berasal baik dari Indonesia maupun dari luar

Indonesia yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah

kekayaan Wajib Pajak yang bersangkutan dengan nama dan dalam

bentuk apapun. Dasar hukum pembayaran PPh adalah UU No.36 Tahun

2008.

1) Pajak Penghasilan Pasal 21 (PPh 21)

PPh 21 dibebankan kepada masing-masing karyawan sesuai

dengan gaji yang diterima, terkecuali bagi yang gajinya belum

melebihi PTKP maka tidak dikenakan wajib pajak ini, namun tetap

membuat surat pemberitahuan (SPT). PPh yang harus dibayarkan

sebesar tarif PPh pasal 17 (1) a UU Nomor 36 Tahun 2008 dikali

penghasilan kena pajak. Tarif pajak berdasarkan peraturan tersebut

adalah:

Lapisan Penghasilan Kena Pajak Tarif


Sampai dengan 50 juta 5%
Diatas 50 juta – 250 juta 15%
Diatas 250 juta – 500 juta 25%
Diatas 500 juta 30%
Tabel 1. Tarif pajak

Bagi wajib pajak yang tidak memiliki NPWP dikenakan tarif

pajak lebih tinggi 20% daripada tarif pajak yang dikenakan terhadap

wajib pajak yang dapat menunjukan NPWP. Penghasilan kena pajak

didapat dari penghasilan netto setahun dikurangi dengan PTKP

(Penghasilan Tidak Kena Pajak). Yang dimaksud dengan

penghasilan netto setahun adalah jumlah penghasilan sebulan yang

44
sudah dikurangi biaya jabatan, yakni 5% dari jumlah penghasilan,

dan dikalikan dengan 12. Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan

No. 101/PMK.010/2016 dan No. 102/PMK.010/2016, nilai tarif

Penghasilan Tidak Kena Pajak atau PTKP yang berlaku sejak

tanggal 1 Januari 2016, yaitu:

Penerima PTKP Setahun Sebulan


Untuk diri pegawai Rp 54.000.000 Rp 4.500.000
Tambahan untuk pegawai yang Rp 4.500.000 Rp 375.000
sudah menikah
Tambahan untuk setiap anggota Rp 4.500.000 Rp 375.000
keluarga paling banyak 3 orang anak
Tabel 2. Nilai Tarif PTKP

Sebagai pemotong PPH pasal 21, Apotek UGM (PT Gama Multi

Usaha Mandiri) wajib membuat dan memberikan bukti pemotongan

PPH Pasal 21 kepada penerima penghasilan (pegawai) yang

dipotong pajak. PPh Pasal 21 dibayarkan kepada Negara melalui

Kantor Pos dan Giro atau Bank Presepsi dengan menggunakan Surat

Setoran Pajak (SSP) paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. PPh

Pasal 21 dilaporkan dalam SPT dan disampaikan kepada Kantor

Pelayanan Pajak setempat paling lama tanggal 20 bulan berikutnya.

2) Pajak Penghasilan Pasal 25 (PPh 25)

PPh pasal 25 adalah angsuran PPh yang harus dibayar sendiri

oleh wajib pajak untuk setiap bulan dalam pajak berjalan. Angsuran

PPh pasal 25 tersebut dapat dijadikan sebagai kredit pajak terhadap

pajak yang terutang atas seluruh penghasilan wajib pajak pada akhir

tahun pajak yang dilaporkan dalam SPT tahunan PPh. Besarnya

45
angsuran PPh pasal 25 adalah sebesar PPh yang terutang menurut

SPT tahunan PPh tahun pajak yang lalu dibagi 12 atau banyaknya

bulan dalam memperoleh penghasilan tersebut. PPh pasal 25

dibayarkan kepada Negara melalui Kantor Pos dan Giro atau Bank

Presepsi dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP) paling

lambat tanggal 15 bulan berikutnya setelah masa pajak berakhir. PPh

pasal 25 dilaporkan dalam SPT masa dan disampaikan kepada

Kantor Pelayanan Pajak setempat paling lambat tanggal 20 bulan

berikutnya setelah masa pajak berakhir.

3) Pajak Penghasilan Pasal 29 (PPh 29)

Perhitungan PPh badan dapat dilakukan dengan cara final

atau pembukuan. Perhitungan PPh dengan cara final mulai berlaku

sejak 1 Juli 2013 dan telah disebutkan sebelumnya, yaitu untuk

usaha dengan peredaran bruto tidak melebihi Rp 4.800.000.000,00

dalam satu tahun pajak dikenakan tarif PPh yang bersifat final

sebesar 1%. Sementara itu, untuk usaha dengan peredaran bruto

lebih dari Rp 4.800.000.000,00 maka PPh dihitung dengan metode

pembukuan. Penghasilan kena pajak dikalikan tarif pajak sebesar

25% maka diperoleh pajak terhutang. Untuk badan usaha dengan

peredaran bruto sampai dengan Rp 50.000.000.000,00 mendapat

fasilitas berupa pengurangan tarif sebesar 50% dari bagian

peredaran bruto sampai dengan Rp 4.800.000.000,00.

46
Tarif PPh badan yang dikenakan untuk Rumah Sehat dan

Apotek UGM tidak menggunakan tarif PPh final sebesar 1% dari

omset meskipun peredaran bruto Rumah Sehat dan Apotek UGM

kurang dari Rp 4.800.000.000,00 dalam satu tahun pajak. Tarif PPh

yang dikenakan tetap 25% dari laba bersih. Hal tersebut dikarenakan

Rumah Sehat dan Apotek UGM merupakan salah satu unit usaha

PT. GMUM, pajak penghasilannya dihitung menjadi satu dengan

seluruh unit usaha yang ada pada PT. GMUM di mana peredaran

brutonya selama satu tahun pajak melebihi Rp 4.800.000.000,00

sehingga PPh badan dihitung dengan metode pembukuan.

PPh Badan yang masih harus dibayar kemudian dibayarkan

kepada Negara melalui Kantor Pos dan Giro atau Bank Presepsi

dengan menggunakan Surat Setoran Pajak (SSP) paling lambat

sebelum SPT tahunan PPh disampaikan. PPh harus dilaporkan

dalam SPT tahunan dan disampaikan kepada Kantor Pelayanan

Pajak setempat paling lama akhir bulan keempat setelah berakhirnya

tahun atau bagian tahun pajak.

c. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah pajak negara yang

dikenakan terhadap bumi dan atau bangunan berdasarkan

UndangUndang nomor 12 Tahun 1985 tentang pajak Bumi dan

Bangunan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 12

Tahun 1994. Pajak bumi dan bangunan dibayarkan setiap tahun kepada

47
Dinas Pajak. Perhitungan PBB dijadikan satu dengan unit bisnis PT

GMUM yang lain.

d. Pajak Kendaraan Bermotor (PKB)

Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) adalah pajak yang dipungut

atas kepemilikan dan atau penguasaan Kendaraan Bermotor (PKB).

Rumah Sehat dan Apotek UGM memiliki kendaraan bermotor yang

pajaknya harus dibayarkan setiap tahun. Dasar hukum PKB yaitu

Undang-Undang Nomor 18 tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan

Retribusi Daerah jo. Undang-Undang Nomor 34 tahun 2000 serta

Peraturan Pemerintah Nomor 65 tahun 2001 tentang Pajak Daerah.

e. Bea Materai

Bea Materai merupakan pajak yang dikenakan terhadap

dokumen yang menurut Undang-undang Bea Materai menjadi objek

pajak Bea Materai. Pada prinsipnya dokumen yang harus dikenakan

materai adalah dokumen yang menyatakan nilai nominal sampai jumlah

tertentu, dokumen yang bersifat perdata dan dokumen yang di gunakan

di muka pengadailan. Contoh dokumen yang dikenakan bea materai di

Rumah Sehat dan Apotek UGM:

1) Kuitansi dengan jumlah tertentu

2) Surat perjanjian

3) Akta notaris

4) Dokumen pembukuan rekening, dll.

48
f. Pajak Reklame

Pajak Reklame adalah pajak pungutan daerah atas

penyelenggaraan reklame. Tarif pajak adalah 25% dari Nilai Sewa

Reklame yang dihitung berdasarkan pemasangan, lama pemasangan,

nilai strategis, lokasi dan jenis reklame. Dasar hukumnya adalah

Peraturan Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Yogyakarta No. 9 tahun

1998 (Kota Yogya).

g. Pajak Penerangan Jalan

Pajak Penerangan Jalan (PPJ) adalah pajak yang wajib dibayar

oleh pelanggan listrik PLN. Dimana hasil PPJ tersebut merupakan salah

satu Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang digunakan untuk membiayai

daerah, termasuk pemasangan dan pemeliharaan serta pembayaran

rekening PJU sesuai kemampuan PEMDA. Besarnya PPJ ditetapkan

berdasarkan Kewenangan Pemda dan DPRD setempat. Dasar hukum

PPJ adalah Peraturan Pemerintah (PP) No. 65 Tahun 2001 tentang Pajak

Daerah dan kemudian diimplementasikan melalui Peraturan Daerah

(PERDA) tentang Pajak Penerangan Jalan yang ditetapkan Pemerintah

daerah tingkat II masing-masing.

6. Evaluasi Mutu Pelayanan Apotek

Dalam melakukan evaluasi mutu, Rumah Sehat dan Apotek UGM

menggunakan metode audit. Audit merupakan usaha untuk

menyempurnakan kualitas pelayanan dengan pengukuran kinerja bagi yang

memberikan pelayanan dengan menentukan kinerja yang berkaitan dengan

49
standar yang dikehendaki. Oleh karena itu, audit merupakan alat untuk

menilai, mengevaluasi, menyempurnakan Pelayanan Kefarmasian secara

sistematis. Audit dilakukan oleh Apoteker berdasarkan hasil monitoring

terhadap proses dan hasil pengelolaan.

Beberapa kegiatan audit yang diobservasi oleh mahasiswa PKPA di

Rumah Sehat dan Apotek UGM adalah kegiatan audit resep. Kegiatan Audit

Resep yaitu pengecekan terhadap kejadian medication error pada resep

setiap 2-3 bulan. Mahasiswa PKPA melakukan skrining resep pada bulan

Juli 2016 untuk melihat angka kejadian medication error. Kajian yang

dilakukan meliputi kajian administratif, kajian farmasetik dan kajian klinis.

Kriteria medication error beragam, mulai dari kesalahan pengambilan obat

hingga interaksi yang mungkin dapat terjadi antar obat. Berdasarkan hasil

review terhadap resep bulan Maret 2016, ditemukan beberapa resep dengan

penulisan obat yang sulit dibaca dan beberapa kasus interaksi antar obat

pada sejumlah resep. Untuk penulisan resep, dapat dilakukan konfirmasi ke

dokter. Interaksi obat yang ditemukan tergolong interaksi yang masih

diperbolehkan jika dimonitoring secara saksama oleh apoteker.

7. Pengembangan Apotek

Apotek merupakan salah satu bentuk usaha atau bisnis, yang juga

berfungsi sebagai tempat bagi apoteker untuk melakukan pelayanan

kefarmasian. Dalam menjalankan suatu bisnis, suatu pengembangan

diperlukan agar pelanggan tidak jenuh terhadap barang atau jasa yang

ditawarkan. Beberapa hal yang telah dikembangkan Rumah Sehat dan

50
Apotek UGM diantaranya:

a. Sarana dan prasarana

Rumah Sehat dan Apotek UGM memiliki desain bangunan, tata

letak barang dan ruang dan pencahayan yang baik sehingga baik pasien

maupun keluarga yang mengantar pasien merasa nyaman. Ruang tunggu

pasien dilengkapi sofa, TV, koran dan AC.

b. Kualitas

Apoteker memiliki kompetensi di bidangnya dan berfokus pada

kesehatan konsumen, memperlakukan konsumen layaknya keluarga.

Apoteker selalu berada di apotek dan melayani konsumen agar

mendapat informasi yang jelas dan mudah dipahami. Berbagai jenis

obat-obatan dan suplemen yang tersedia juga merupakan produk asli dan

terdaftar BPOM yang diperoleh dari PBF yang terpercaya.

c. Kerjasama

Rumah Sehat dan Apotek UGM juga menjadi penyedia layanan

kesehatan bagi peserta BPJS dan InHealth. Kesiapan tersebut dapat

dilihat melalui ketersediaan produknya. Hal ini dilakukan sebagai salah

satu bentuk dukungan Rumah Sehat dan Apotek UGM terhadap

program pemerintah di bidang kesehatan. Selain itu Rumah Sehat dan

Apotek UGM bekerja sama dengan beberapa dokter umum, dokter gigi,

dan dokter spesialis kandungan dan kebidanan dengan menyediakan

klinik.

51
d. Diversifikasi Usaha

Saat ini Rumah Sehat dan Apotek UGM mendirikan Healthy

Mart yang menyediakan berbagai makanan, minuman, perlengkapan

bayi dan ibu menyusui.

e. Menyewakan Lahan

Bentuk pengembangan bisnis lain yaitu dengan menyewakan

ruang atau tanah tidak terpakai di milik Rumah Sehat dan Apotek

UGM untuk ATM BRI dan BTN.

C. Kegiatan Mahasiswa PKPA dalam Pelayanan Apotek

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 35 tahun 2014,

pelayanan kefarmasian di apotek juga meliputi pelayanan farmasi klinik.

Pelayanan farmasi klinik di apotek meliputi: Pengkajian Resep, Dispensing,

Pelayanan Informasi Obat atau PIO, Konseling, Pelayanan Kefarmasian di

rumah atau Home Pharmacy Care, Pemantauan Terapi Obat atau PTO, dan

Monitoring Efek Samping Obat atau MESO. Secara keseluruhan, point-point

sebagian besar sudah dijalankan di Rumah Sehat dan Apotek UGM, dan

mahasiswa PKPA terlibat aktif dalam prosesnya.

1. Pengkajian Resep

Rumah Sehat dan Apotek UGM bekerja sama dengan beberapa

perusahaan asuransi, seperti BPJS Kesehatan dan Asuransi Mandiri

Inhealth. Oleh karena itu, jumlah resep yang diterima dalam satu hari di

Apotek UGM cukup banyak, kurang lebih 5-20 resep dalam satu shift.

Resep yang datang sebagian besar adalah resep pasien JKN dari Puskesmas

52
Gondokusuman II, Puskesmas Umbulharjo, Puskemas Tegalrejo,

Puskesmas Danurejan, GMC Health Center, dan dokter-dokter yang

terdaftar sebagai Faskes Tingkat I Kota Yogyakarta, serta pasien Mandiri

Inhealth. Selain itu, Apotek UGM juga menerima resep dari dokter yang

membuka praktik di Klinik Rumah Sehat UGM seperti dr. Bharoto dan drg.

Prabawati, juga resep dari dokter hewan dan rumah sakit sekitar.

Dalam Pelayanan Resep, apoteker dan mahasiswa PKPA mengikuti

SPO (Standar Prosedur Operasional) Pelayanan Resep. Pasien yang datang

dengan membawa resep, resep akan diterima oleh apoteker untuk dilakukan

pengkajian atau skrining resep. Untuk pasien BPJS, maka dilihat terlebih

dahulu apakah berkas yang diberikan sudah memenuhi persyaratan dan obat

yang tertulis dalam resep termasuk dalam obat-obat yang ditanggung oleh

BPJS Kesehatan. Persyaratan resep BPJS yang dimaksud adalah: resep asli

dari dokter keluarga atau faskes tingkat I disertai fotokopi kartu BPJS/

ASKES dan fotokopi lembar rujuk balik atau salinan resep atau surat

eligibilitas peserta yang sudah disetujui oleh pihak BPJS atau informed

consent dari dokter keluarga atau buku pemantauan. Begitu pula dengan

resep dari Inhealth, apakah termasuk obat dalam list obat yang ditanggung

oleh Mandiri Inhealth. Bila ada obat yang tidak ditanggung oleh asuransi,

maka akan disampaikan ke pasien, apakah bersedia membeli obatnya

dengan uang sendiri. Bila tidak bersedia, maka akan diberikan kopi resep.

Bila obat yang diresepkan tidak tersedia karena stok kosong maka pasien

akan diminta kesediaannya untuk dipesankan terlebih dahulu dan akan

53
dihubungi kemudian. Bila obat tidak tersedia dengan merk dagang yang

sama, maka akan disampaikan pula kepada pasien, apakah bersedia dengan

merk dagang yang ada di apotek, dengan diberikan penjelasan bahwa isi dan

khasiatnya sama dengan obat dalam resep. Apabila didalam resep terdapat

obat narkotika dan psikotropika, maka resep hanya dapat dilayani jika ada

resep asli dari dokter, serta kopi resep yang berasal dari Rumah Sehat dan

Apotek UGM.

Kemudian, obat-obat dalam resep dimasukkan ke sistem komputer

untuk dirinci biaya yang harus dibayarkan oleh pasien. Pasien kemudian

membayar obatnya. Untuk pasien BPJS dan Inhealth tidak perlu membayar,

namun bukti transaksi akan digunakan untuk rekap, pelaporan dan proses

penagihan ke pihak asuransi. Bukti transaksi pembayaran berupa struk/nota

2 rangkap yang masing-masing terdiri dari 1 lembar berwarna putih dan 1

lembar berwarna pink, Satu lembar bukti pembayaran berwarna putih dan

struk kecil berwarna putih diberikan kepada pasien sebagai bukti lunas dan

pengambilan obat, sedangkan satu lembar berwarna pink disimpan untuk

lembar dokumentasi keuangan. Satu rangkap bukti pembayaran berwarna

putih dan merah muda lainnya disatukan dengan resep. Bukti transaksi

tersebut digunakan sebagai dasar mengambil obat yang akan diberikan dan

jumlahnya, yang bertujuan untuk memperkecil kesalahan dalam penyiapan

dan peracikan obat, misalnya pada resep yang hanya diambil sebagian atau

bila ada penggantian obat atau merk dagangnya. Peracik dan orang yang

bertanggung jawab dalam penyiapan obat resep harus melihat obat apa saja

54
yang dibayar dan yang tidak diambil oleh pasien.

Pengkajian resep yang dilakukan meliputi kesesuaian administratif,

farmasetis dan klinis.

a. Kesesuaian administratif, meliputi:

Kesesuaian nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP) dan

alamat dokter penulis resep, tanggal penulisan resep, tanda tangan dokter,

nama, usia, alamat dan nomor telepon dokter, klinik atau rumah sakit,

dan data pasien lainnya yang tercantum pada resep. Sedangkan untuk

kopi resep, hal yang diperiksa antara lain adalah nama apotek atau

instalasi farmasi rumah sakit, nama Apoteker Pengelola Apotek (APA)

beserta Surat Izin Apotek (SIA), alamat dan nomor telepon apotek atau

instalasi farmasi rumah sakit, nama dokter penulis resep, tanggal

penulisan resep dan copy resep, dan tanda tangan apoteker penulis kopi

resep. Skrining administratif ini dilakukan terutama untuk resep yang

mengandung obat psikotropika dan atau narkotika.

Selain itu, untuk resep BPJS, juga diamati apakah puskesmas atau

dokter yang menulis resep termasuk dalam wilayah Kota Yogyakarta

atau tidak. Karena resep tidak dapat dilayani bila berasal dari luar Kota

Yogyakarta.

b. Kesesuaian farmasetis, antara lain:

Kesesuaian nama obat, adanya keterangan dosis dan jumlah yang

diminta, cara pakai yang jelas, bentuk sediaan, stabilitas sediaan, serta

ada atau tidaknya inkompatibilitas sediaan. Pemilihan bentuk sediaan

55
menjadi penting untuk pasien pediatri, sehingga perlu dipastikan apakah

pasien sudah dapat menelan obat.

c. Kesesuaian klinis, yang diperiksa antara lain:

Kesesuaian obat, dosis, jumlah yang diminta, cara pakai, durasi,

bentuk sediaan dengan kondisi pasien dan kondisi penyakitnya, serta

pertimbangan klinis lainnya seperti adanya polifarmasi, reaksi obat yang

tidak diinginkan (alergi, efek samping obat, dan manifestasi klinis lain),

kontraindikasi, dan interaksi obat.

Pengkajian resep di Rumah Sehat dan Apotek UGM hanya dapat

dilakukan oleh apoteker, sedangkan mahasiswa PKPA belum diperbolehkan

untuk melakukan pengkajian resep. Mahasiswa PKPA berperan dalam

melakukan pengecekan pada kelengkapan persyaratan pasien BPJS,

memberikan masukan bila memang ada permasalahan pada proses

pengkajian, menyarankan merek dagang lain dengan kandungan yang sama.

Keputusan akhir setelah resep dikaji menjadi tanggung jawab apoteker.

Apabila terdapat informasi yang meragukan pada resep, apoteker dapat

melakukan konfirmasi kepada dokter yang menulis resep atau menggali

keluhan-keluhan yang dialami pasien untuk membantu memperkirakan

jenis obat yang diresepkan oleh dokter. Hal ini telah sesuai dengan

Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang Standar

Pelayanan Kefarmasian di Apotek dalam hal pengkajian resep.

56
2. Dispensing

Resep yang telah selesai dikaji di pos pelayanan resep bagian depan

lalu diletakkan ke dalam keranjang resep dan diserahkan ke pos pelayanan

resep bagian dalam untuk dilakukan dispensing yang meliputi penyiapan

(pengambilan obat), memasukkan obat ke dalam wadah atau peracikan,

pemberian etiket, penyerahan dan pemberian informasi obat. Penyiapan

obat dengan mengambil obat-obatan sesuai dengan nama, kekuatan dan

jumlah yang tertera di resep. Mahasiswa PKPA yang melakukan

pengambilan obat-obatan di rak penyimpanan obat harus selalu

memperhatian nama obat, kekuatan sediaan, jumlah yang harus diambil,

tanggal kadaluarsa dan keadaan fisik obat. Apabila mendapatkan resep

racikan, maka mahasiswa PKPA dibawah supervisi apoteker menulis di

lembar instruksi peracikan yang berisi daftar nama obat dan jumlah yang

harus diambil, nomor resep, tanggal resep, nama pasien, bentuk sediaan dan

jumlah sediaan yang diracik. Contoh formulir instruksi peracikan di Apotek

UGM dapat diamati pada Gambar 5 berikut:

Gambar 5. Formulir Instruksi Peracikan di Apotek UGM

57
Setelah itu instruksi peracikan diserahkan ke reseptir untuk

dilakukan peracikan di ruang racik. Mahasiswa PKPA boleh melakukan

peracikan dengan supervisi dari apoteker. Peracikan dilakukan sesuai SPO

dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut :

a. Obat atau bahan obat dan peralatan yang dibutuhkan untuk peracikan

harus disiapkan terlebih dahulu sebelum memulai peracikan.

b. Peracikan obat yang membutuhkan penggerusan dan pencampuran obat

dilakukan dengan menggunakan mortir dan stamper yang telah

disiapkan dalam keadaan bersih dan siap pakai. Sebelum digunakan,

mortir, stamper,dan sudip dibersihkan dahulu dengan alkohol atau

dibersihkan dengan air dan sabun.

Mortir dan stamper yang tersedia di Apotek UGM dibedakan untuk

sediaan obat pemakaian dalam (obat diminum) dengan obat pemakaian

luar (salep atau krim) yang diberi tanda di sisi luar mortir.

c. Reseptir atau peracik obat diharuskan untuk memastikan kebersihan

tangan dengan mencuci tangan terlebih dahulu untuk menghindari

kontaminasi.

d. Resep yang mengandung lebih dari satu sediaan disiapkan dalam tempat

terpisah untuk masing-masing sediaan.

e. Pengambilan obat tanpa kemasan seperti obat dalam bentuk serbuk atau

tablet lepas, dilakukan dengan menggunakan sendok atau sudip untuk

menjaga higienitas obat.

f. Obat racikan perlu menghitung beyond use date.

58
Obat yang telah siap, baik obat jadi maupun obat racikan,

kemudian dikemas ke dalam wadah yang sesuai dan diberi etiket. Obat

dalam bentuk sediaan tablet, kapsul, pulveres, dan sachet, dimasukkan

ke dalam wadah plastik yang ukurannya sesuai. Embalase yang tersedia

di Rumah Sehat dan Apotek UGM antara lain adalah wadah plastik yang

sudah tertera etiket yang dapat dilihat pada Gambar 6. Keterangan yang

tertera dalam etiket pada wadah plastik antara lain adalah nomor resep

(4 digit terakhir dari nomor pada struk), tanggal resep tersebut dilayani,

nama pasien, nama obat dan kekuatan sediaan, cara pakai obat (sebelum,

saat, atau setelah makan), peringatan khusus, penyimpanan obat, tanggal

kadaluwarsa, dan tanda tangan apoteker. Wadah plastik yang telah

tertera etiket tersedia dalam tiga ukuran yakni ukuran kecil, sedang dan

besar. Contoh wadah plastik yang digunakan di Apotek UGM dapat

dilihat pada Gambar 7.

Gambar 6. Etiket Obat di Apotek UGM

59
Gambar 7. Wadah Plastik di Apotek UGM

Obat lain seperti obat sirup dalam botol, obat hasil racik yang telah

dikemas dalam wadah botol plastik, atau obat yang sudah terdapat wadah

yang sesuai seperti obat dalam kotak kertas, etiket informasi obat yang

digunakan adalah etiket dalam bentuk kertas berwarna putih (obat dalam)

atau biru (obat luar) yang ditempelkan dalam wadah obat. Obat yang tidak

memerlukan wadah plastik namun diberikan dalam kotak kertas adalah obat

yang akan diberikan ke pasien dengan jumlah yang sesuai dengan

kemasannya. Contohnya seperti amlodipine besilat 5mg atau 10mg yang

diresepkan sebanyak 30 tablet. Amlodipine besilat dikemas dalam kotak

kertas berisi 3 strip yang tiap strip terdiri dari 10 tablet. Maka amlodipine

diserahkan langsung dengan kemasan kotaknya. Kasus lain seperti

metformin yang diresepkan sebanyak 90 tablet (9 strip), maka akan

diberikan dengan kemasan kotaknya karena tidak muat dalam plastik obat

ukuran besar. Contoh obat yang diberikam etiket kertas berwarna biru

adalah obat insulin, seretide discus, sediaan inhaler, dll.

60
Penulisan peringatan penting dilakukan misalnya seperti “harus

habis” untuk antibiotik. Obat oral berupa cairan diberikan label “kocok

dahulu”. Selain itu, dalam kolom peringatan juga ditulis kapan sebaiknya

obat dikonsumsi. Seperti “pagi” untuk obat amlodipine, glimepiride,

glibenclamide, atau furosemide. Untuk obat valsartan, cetirizine,

simvastatin, diltiazem diberikan peringatan “malam”. Hal ini disebabkan

karena obat memberikan efek yang lebih maksimal di waktu tertentu.

Sebagai contoh, Simvastatin akan lebih baik dalam menurunkan LDL bila

dikonsumsi di malam hari dibanding di pagi hari (Wallace, et al., 2003).

Konsumsi obat furosemide menyebabkan pasien sering buang air kecil,

sehingga akan lebih baik di minum pagi hari karena tidak mengganggu saat

istirahat malam hari untuk ke kamar mandi (Wells, et al., 2015). Cetirizine,

sebagai obat antihistamine, menimbulkan efek samping mengantuk

sehingga disarankan untuk dikonsumsi di malam hari agar membantu untuk

istirahat dan tidak mengganggu aktifitas di siang hari (Sugiura, et al., 2008).

Peringatan yang ditulis juga terkait bagaimana obat dikonsumsi

(“tiap 8 jam”, “tiap 12 jam”, “bila nyeri”, “bila demam”). Informasi penting

lainnya yang tertera dalam etiket adalah waktu kadaluarsa obat. Waktu

kadaluarsa yang dicantumkan dalam etiket untuk obat jadi adalah waktu

kadaluarsa obat sesuai dengan waktu kadaluarsa produk berdasarkan

keterangan dari produsen yang tertera pada kotak kertas obat maupun strip

obat. Sedangkan untuk obat racikan, waktu kadaluarsa adalah waktu

berdasarkan perhitungan beyond use date. Etiket untuk obat-obatan yang

61
dikemas dalam wadah botol plastik atau dalam kotak kertas dapat diamati

pada Gambar 8 berikut.

Gambar 8. Etiket kertas di Apotek UGM

Kemudian dibelakang resep diberi cap seperti pada Gambar 9 untuk

diisi dengan data nama petugas yang melakukan tahap-tahap penyiapan obat

dan penulisan etiket yang berfungsi sebagai dokumentasi untuk mengetahui

siapa saja yang terlibat dalam penyiapan obat, sehingga dapat dijadikan

evaluasi jika ada kekurangan dalam proses pelayanan dan mempermudah

pelacakan bila terjadi kesalahan. Sedangkan alamat dan nomor telepon

pasien dapat dijadikan sebagai dokumentasi dan data tambahan dari pasien

agar dapat lebih mudah menghubungi pasien jika ada sesuatu yang perlu

dikomunikasikan dengan pasien.

Gambar 9. Cap Dokumentasi di Apotek UGM

62
Kopi resep dibuat bila obat yang tertera dalam resep tidak

seluruhnya ditebus oleh pasien untuk keperluan pengambilan obat yang

tersisa ataupun atas permintaan pasien walaupun obat telah ditebus semua.

Sedangkan kuitansi dapat diberikan apabila ada permintaan khusus dari

pasien ataupun untuk resep yang pembayarannya ditanggung oleh asuransi

yang bekerja sama dengan Rumah Sehat dan Apotek UGM ataupun dana

pensiun dari instansi tertentu. Di belakang kertas kuitansi juga dituliskan

obat-obat yang diberikan kepada pasien, dengan dituliskan nama obat,

dosis, jumlah obat, dan cara pakainya dengan format seperti pada copy

resep. Obat, copy resep, serta kuitansi (bila diperlukan) yang telah disiapkan

dan dimasukkan ke dalam keranjang obat selanjutnya diserahkan kepada

apoteker untuk dikoreksi ulang sebagai antisipasi terjadinya kesalahan. Obat

dapat segera diserahkan kepada pasien jika tidak ada permasalahan.

Setelah obat disiapkan, apoteker memanggil pasien dan memastikan

pengambil obat adalah pasien itu sendiri atau keluarga dan kerabat pasien

yang menyerahkan resep dengan menanyakan pada pengambil obat. Hal ini

bertujuan untuk menghindari adanya kesalahan dalam pemberian obat

kepada pasien. Mahasiswa PKPA juga dapat belajar melakukan penyerahan

obat resep. Sebelum mahasiswa menyerahkan obat, apoteker terlebih dahulu

melakukan cek kesiapan dan pemahaman mahasiswa terhadap resep. Pada

meja tempat penyerahan resep juga ditempel informasi yang harus diberikan

kepada pasien yaitu nama obat, indikasi, dosis, frekuensi, durasi, efek

samping beserta pengatasannya, kontraindikasi, tanda-tanda kesembuhan,

63
peringatan, cara penyimpanan obat, dan hal-hal yang harus dihindari atau

dianjurkan selama terapi (aktivitas, makanan, atau minuman). Setelah

penyerahan obat, mahasiswa harus membuat dokumentasi pasien yaitu

mencatat nama, alamat, dan nomor telepon, serta tanda tangan untuk pasien

Mandiri Inhealth.

3. Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Menurut Permenkes RI Nomor 35 Tahun 2014 pelayanan informasi

obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh apoteker dalam pemberian

informasi mengenai obat yang tidak memihak, dievaluasi dengan kritis dan

dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan obat kepada profesi

kesehatan lain, pasien atau masyarakat. Informasi mengenai obat termasuk

obat resep, obat bebas, dan herbal.

Pelayanan informasi obat di Rumah Sehat dan Apotek UGM

dilayani setiap hari disaat jam buka apotek. Pelayanan informasi obat ini

dapat dilakukan pada saat penyerahan obat atau kapanpun saat pasien

memerlukannya, termasuk melalui telepon. Pelayanan informasi obat juga

dilakukan secara tulisan dengan menyediakan leaflet, brosur, poster atau

majalah mengenai informasi obat dan informasi kesehatan lainnya, seperti

leaflet yang dipublikasikan oleh PIOGAMA, leaflet yang dibuat oleh

mahasiswa S2 Farmasi UGM dan leaflet yang dibuat oleh apoteker Rumah

Sehat dan Apotek UGM. Pemberian pelayanan informasi obat yang telah

dilakukan harus didokumentasikan dengan mengisi lembar Pelayanan

Informasi Obat (PIO) oleh apoteker yang memberikan informasi obat untuk

64
membantu penelusuran kembali dalam waktu yang relatif singkat.

Mahasiswa PKPA diberikan kesempatan untuk memberikan

pelayanan informasi obat pada minggu kedua pelaksanaan PKPA di Rumah

Sehat dan Apotek UGM. Dalam menjawab pertanyaan pada pelayanan

informasi obat, mahasiswa PKPA harus menjawabnya dengan jelas, mudah

dimengerti, tidak bias, etis, dan bijaksana baik secara lisan maupun tertulis.

Apabila pertanyaan yang diberikan belum dapat mencari referensi terlebih

dahulu kemudian menyampaikan jawabannya. Referensi yang digunakan

untuk mencari jawaban harus up to date, terpercaya dan dapat

dipertanggungjawabkan kebenarannya. Setelah melakukan pelayanan

informasi obat mahasiswa PKPA harus mendokumentasikanya dengan

mengisi lembar Pelayanan Informasi Obat (PIO) sebagai bukti telah

melakukan pelayanan informasi obat. Gambar berikut adalah lembar

Pelayanan Informasi Obat yang digunakan di Rumah Sehat dan Apotek

UGM. Formulir PIO dapat diamati pada Lampiran 1..

4. Konseling dan Dokumentasi Patient Medication Record (PMR)

Kegiatan konseling di Rumah Sehat dan Apotek UGM selama ini

belum dilakukan secara khusus. Bagi pasien yang masuk dalam kriteria

pasien yang diberikan konseling, apoteker akan memberikan informasi

terkait obat secara lebih rinci terkait risiko penggunaan obat terhadap

kondisi pasien dan melakukan PTO terhadap pasien tersebut. Pada saat

pemberian informasi obat kepada pasien yang masuk dalam kriteria

konseling, apoteker akan lebih menggali permasalahan-permasalahan yang

65
mungkin dialami oleh pasien dan apabila terdapat masalah maka akan

diselesaikan bersama-sama sehingga memungkinkan untuk menghasilkan

solusi yang paling bermanfaat.

Patient Medication Report (PMR) yang dilakukan di Rumah Sehat

dan Apotek UGM tidak dilakukan secara khusus dan tidak dilakukan

terhadap semua pasien yang menebus obat. PMR di Rumah Sehat dan

Apotek UGM masih menyatu dengan PTO, sehingga pasien yang

didokumentasikan hanya pasien yang masuk dalam kriteria PTO dan

pendokumentasiannya menggunakan formulir PTO. Selain dengan formulir

PTO, saat ini sudah banyak pasien yang sudah terdaftar didalam program

Prolanis sehingga memiliki buku catatan pengobatan yang dapat membantu

apoteker dalam melakukan pemantauan pengobatan pasien.

5. Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy Care)

Home Pharmacy Care telah dilakukan oleh Apoteker di Rumah

Sehat dan Apotek UGM. Tidak semua pasien diberi pelayanan ini sehingga

pelayanan tidak dilakukan secara berkala. Pelayanan ini dilakukan terhadap

pasien-pasien khusus saja yang sangat urgent untuk diberi pelayanan Home

Pharmacy Care. Pasien yang dimaksud adalah pasien dengan disabilitas

tertentu, seperti geriatri dan kecacatan tubuh, yang menyulitkan pasien

untuk mengakses sarana kesehatan penunjang terapi yang didapatnya. Oleh

karena itu, Apoteker melakukan assesment terhadap pasien terlebih dahulu

sebelum melakukan Home Pharmacy Care untuk menentukan apakah

pasien bersangkutan membutuhkan pelayanan tersebut atau tidak. Salah satu

66
contoh pelayanan Home Pharmacy Care yang pernah dilakukan adalah

pelayanan terhadap seorang geriatri penderita hipertensi. Pasien ini hidup

sendiri tidak bersama sanak saudaranya dan kesulitan dalam bepergian

karena ketidakmampuannya dalam mengakses transportasi. Apoteker

melalukan Home Pharmacy Care untuk memantau efektifitas terapi dengan

indikator penurunan tekanan darah dan muncul tidaknya efek samping.

6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)

Berdasarkan Permenkes Nomor 35 Thaun 2014, Pemantaua terapi

Obat adalah suatu proses untuk memastikan pasien mendapatkan terapi obat

yang efektif dan terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan

meminimalkan efek samping. Kriteria pasien dalam pelaksanaan PTO

adalah sebagai berikut.

a. Pediatri dan geriatri, ibu hamil dan menyusui

b. Pasien yang menerima obat lebih dari 5 macam (polifarmasi)

c. Pasien dengan multidiagnosis

d. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati

e. Pasien yang menerima obat dengan indeks terapi sempit

f. Pasien yang menerima obat yang sering menimbulkan efek samping

Rumah Sehat dan Apotek UGM ,dengan mengacu pada Permenkes

RI Nomor 35 Tahun 2014, menentukan kriteria pasien yang perlu

mendapatkan PTO sebagai berikut :

a. Anak <2 tahun

b. Dewasa >65 tahun

67
c. Hamil/menyusui

d. Menderita penyakit kronis

e. Pengobatan jangka panjang

f. Menggunakan lebih dari 4 macam obat

g. Menggunkana obat dengan jendela terapi sempit

h. Swamedikasi yang urgent untuk dipantau

PTO dilakukan oleh mahasiswa PKPA di bawah pengawasan

Apoteker. Formulir PTO terdapat pada Lampiran 2. Tahapan dalam

melalukan pemantauan terapi obat dalah sebagai berikut.

a. Menentukan apakah seorang pasien memenuhi kriteria PTO atau tidak.

Pasien yang memenuhi syarat harus dikonfirmasikan terlebih dahulu

kepada Apoteker.

b. Apabila memenuhi kriteria PTO maka apoteker meminta kesediaan

pasien untuk dipantau perkembangan pengobatannya dan menyepakati

waktu untuk melakukan monitoring melalui telefon atau sms atau media

lain yang biasa digunakan oleh pasien.

c. Meminta informasi pasien berupa nama, usia, berat badan dan tinggi

badan, kondisi khusus, alamat dan nomor telefon pasien.

d. Apoteker atau mahasiswa PKPA (diawasi oleh apoteker) mengisi form

PTO dengan poin-poin sebagai berikut :

1) Tanggal pertama kunjungan pasien

68
2) Subjektif, merupakan hal-hal atau gejala yang dikeluhkan pasien,

sudah berapa lama menderita penyakit yang dirasakan, lokasi

dimana pasien merasa sakit dan intensitas sakit yang dirasakan.

3) Objektif, merupakan data-data klinis penunjang diagnosa yang

dilakukan dokter atau laboratorium.

4) Assesment, merupakan hasil assesment dari apoteker setelah

melakukan wawancara dengan pasien saat pertama kunjungan ke

apotek atau berisi diagnosis dokter.

5) Plan, merupakan rencana terapi yang disarankan untuk pasien, nama

obat, dosis, atura pakai dan terapi non farmakologis.

6) Monitoring, merupakan kegiatan memantau terapi yang diterima

pasien setelah beberapa hari menggunakan obat yang diterima. Hal-

hal yang dipanatu dalam kegiatan ini adalah ada atau tidaknya gejala

penyakit setelah mengkonsumsi obat, cara pemakaian obat, ada

tidak nya efek samping yang dialami pasien dan efikasi terapi.

e. Apoteker atau mahasiwa PKPA menghubungi pasien dan

mendokumentasikan hasil monitoring pada form PTO yang sudah diisi

sebelumnya. Form harus ditandatangani oleh mahasiswa PKPA

bersangkutan dan Apoteker yang mengawasi serta diberi nama terang.

Berikut merupakan gambar form PTO.

7. Monitoring efek Samping Obat (MESO)

Berdasarkan Permenkes Nomor 35 Thaun 2014, Monitoring Efek

Samping Obat (MESO) merupakan kegiatan pemantauan setiap respon

69
terhadap obat yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis

normal yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis,

terapi dan memodifikasi fungsi fisiologis. Tahapan kegiatan dalam MESO

adalah sebagai berikut.

a. Mengidentifikasi pasien dengan kondisi tertentu yang berpotensi untuk

mengalami efek samping obat yang diterimanya.

b. Pelaporan MESO dilakukan dengan mengisi formulir MESO, baik

formulir manual yang dapat didownload pada website resmi BPOM (e-

meso.pom.go.id) maupun secara online pada website tersebut. Berikut

merupakan gambar formulir manual untuk pelaporan MESO.

MESO yang dilakukan di Rumah Sehat dan Apotek UGM

terintegrasi dengan pelayanan Pemantauan Terapi Obat (PTO). Jika dalam

pelaksanaan PTO ternyata ditemukan terjadinya efek samping pada pasien

maka Apoteker melakukan assesment untuk penentuan planning pengatasan

efek samping obat pada pasien yang bersangkutan. Assesment, pencatatan

identitas pasien dan nomor telefon yang dapat dihubungi dilakukan saat

pasien pertama kali datang ke apotek untuk mendapatkan obat sesuai dengan

kebutuhannya. Monitoring dilakukan dengan menghubungi pasien melalui

telefon. Kegiatan ini dilakukan oleh apoteker dan mahasiswa PKPA hnaya

mempelajari mekanisme pelaksanaannya saja. Formulir MESO terdapat

pada Lampiran 3..

70
8. Pelayanan Swamedikasi (Self-Medication)

Pelayanan swamedikasi telah dilakukan di Rumah Sehat dan Apotek

UGM. Swamedikasi dilakukan dengan menyerahkan obat berupa obat

bebas, obat bebas terbatas dan obat wajib apotek (OWA) sesuai dengan

assesment berdasarkan keluhan yang dialami pasien. Pelayanan ini

bertujuan agar pasien mendapatkan obat yang berkualitas dan mendapatkan

informasi yang benar tentang penggunaan obat demi meningkatkan kualitas

hidup pasien. Pelayanan ini dilakukan oleh Apoteker dan jika dilakukan

oleh mahasiswa PKPA maka hasil assesment dan pilihan obat harus

dikonsultasikan dahulu kepada Apoteker yang berpraktek saat itu, setelah

mendapat persetujuan maka mahasiswa PKPA boleh menyerahkan obat

tersebut beserta informasinya kepada pasien. Berikut merupakan tahapan

dalam pelayanan swamedikasi di Rumah Sehat dan Apotek UGM.

a. Apoteker atau mahasiswa PKPA harus menyapa pasien yang datang

dengan ramah.

b. Melakukan assesment terhadap pasien mengenai untuk siapa obat

tersebut diperlukan, apa keluhan yang dialami, sudah berapa lama

keluhan tersebut terjadi, dimana lokasi keluhan tersebut, tindakan apa

yang selama ini telah dilakukan, apakah sebelumnya pernah

menggunakan obat tertentu untuk mengatasi gejala yang sama, apakah

pernah terjadi alergi terhadap obat tertentu dan kondisi khusus seperti

mempunyai gangguan ginjal, gangguan hati, hamil dan menyusui.

71
c. Memberikan alternatif pengobatan sesuai dengan informasi dari pasien,

menjelaskan kelebihan dan kekurang dari tiap alternatif obat.

d. Setelah pasien memilih alternatif pengobatan sesuai petunjuk apoteker,

pasien dipersilahkan melakukan pembayaran.

e. Apoteker atau mahasiswa PKPA menyerahkan obat disertai dengan

informasi obat berupa dosis, cara pemakaian, efek samping,

kontraindikasi, dan hal-hal apa saja yang boleh dilakukan atau harus

dihindari saat menggunakan obat.

D. Kegiatan Tambahan Mahasiswa PKPA : Sosialisasi DAGUSIBU dan

Penyuluhan Penyakit Kronis

Rumah sehat dan Apotek UGM dalam pelayanan kefarmasian memiliki

beberapa fungsi antara lain fungsi pelayanan, fungsi bisnis, dan fungsi

pendidikan. Selain memberikan pelayanan kefarmasian, Rumah Sehat dan

Apotek UGM juga mengembangkan pelayanan di bidang kesehatan kepada

masyarakat. Salah satu bentuk pelayanan kesehatan kepada masyarakat adalah

promosi kesehatan dan pengabdian kepada masyarakat di sekitar lokasi Apotek

UGM.

Pengabdian kepada masyarakat dilaksanakan dengan memberikan

edukasi kepada lansia yang berlokasi di Panti Wreda Mulya dan sekitarnya.

Materi yang akan diberikan adalah mengenai penyakit kronis pada lansia serta

sosialisasi slogan DAGUSIBU (Dapatkan, Gunakan, Simpan, Buang) sebagai

komponen dasar dari penggunaan obat. Program ini diusulkan dengan

pertimbangan slogan DAGUSIBU masih kurang familiar di kalangan lansia

72
serta pentingnya pemahaman lansia tentang penyakit kronis.

Program ini melibatkan lansia Yayasan Panti Wreda Mulya Yogyakarta.

Tujuan dilaksanakannya kegiatan ini adalah untuk mensosialisasikan slogan

DAGUSIBU kepada lansia serta memberikan pengetahuan mengenai penyakit

kronis yang umum diderita oleh lansia. Promosi kesehatan dan pengabdian yang

dilakukan oleh Rumah Sehat dan Apotek UGM dilaksanakan pada hari Sabtu,

27 Agustus 2016, di Panti Wreda Mulya Yogyakarta, pada pukul 08.00-09.00

WIB. Program ini dihadiri oleh 157 lansia dan berlangsung secara interaktif

dengan adanya sesi tanya jawab yang dimanfaatkan para lansia untuk

menanyakan hal-hal yang sekiranya belum dipahami.

Waktu Kegiatan
08.00 – 08.10 Persiapan acara
08.10 – 08.25 Pembukaan
Sambutan dari Panti Wredha
Sambutan dari Apotek UGM
08.25 – 08.45 Sosialisasi DAGUSIBU
08.45 – 08.55 Pemberian informasi produk Kalbe 1
08.55 – 09.05 Pemberian informasi produk Kalbe 2
09.05 – 09.25 Edukasi penyakit kronis pada lansia
09.25 – 09.45 Tanya jawab
09.45 – 10.10 Pemeriksaan tekanan darah, gula darah, dan
pemberian informasi obat
10.10 – 10.15 Penutup

Tabel 3. Rundown Kegiatan Sosialisasi DAGUSIBU dan Penyakit Kronis

73
BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Mahasiswa PKPA diberi kesempatan untuk terlibat langsung dalam praktik

pelayanan serta bagian inventory sehingga meningkatkan pemahaman dan

keterampilan mahasiswa dalam menjalankan praktik kefarmasian di apotek.

B. Saran

1. Sebaiknya dilakukan pengembangan sistem informasi obat di Rumah Sehat

dan Apotek UGM, misalnya berupa software untuk mendeteksi adanya

interaksi obat dan efek samping obat yang serius.

2. Jenis dan variasi produk yang dijual di Healthy Mart perlu dioptimalkan

untuk positioning yang lebih kuat dan spesifik, dengan menyediakan produk

nutraseutika atau produk menyehatkan lainnya.

3. Pemanfaatan akses internet untuk menguatkan posisi Rumah Sehat dan

Apotek UGM di masyarakat, seperti dengan membuat posting bertema

kesehatan di media sosial.

74
DAFTAR PUSTAKA

Anief, M., 2001, Manajemen Farmasi, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.

Anonim, 1993, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 922 Tahun

1993, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Anonim, 2002, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1332 Tahun

2002, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Anonim, 2008, Pedoman Pelayanan Kefarmasian di Rumah (Home Pharmacy

Care), Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Anonim, 2011, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 889 Tahun

2011, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Anonim, 2014, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 35 Tahun

2014, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Anonim, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 35 Tahun

2016, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Sugiura, K. et al., 2008, Evaluation of Cetirizine Hydrochloride-Based Therapeutic


Strategy For Chronic Urticaria, Nagoya J. Med. Sci., 70, 97-106.
Wallace, A., Chinn, D. dan Rubin, G., 2003. Taking Simvastatin in The Morning
Compared With in The Evening: Randomised Controlled Trial. BMJ,
327(7418), 788.
Wells, B. G., DiPiro, J. T., Schwinghammer, T. L. dan DiPiro, C. V., 2015, Heart
Failure. In: Pharmacotherapy Handbook. New York: McGraw-Hill
Education, 75-86.

75
LAMPIRAN DAN TUGAS

Lampiran 1. Formulir Dokumentasi Pelayanan Informasi Obat (PIO) di Apotek UGM

76
Lampiran 2. Formulir Dokumentasi Pemantauan Terapi Obat (PTO) di Apotek UGM

77
Lampiran 3. Formulir Dokumentasi Monitoring Efek Samping Obat (MESO) di
Apotek UGM

78
79
Lampiran 4. Formulir Surat Pesanan (SP) Obat, Prekursor Farmasi, dan

Psikotropika

Surat Pesanan Obat Surat Pesanan Psikotropika

80
Surat Pesanan Prekursor Farmasi

81
Lampiran 5. Tugas diskusi I

82
Lampiran 6. Tugas diskusi II

83
Lampiran 7. Tugas diskusi III

84