Anda di halaman 1dari 8

Syringe Pump

Gambaran Alat

Gambar Alat Syringe Pump Compact S Bbraun


(Sumber : Dokumen Pribadi)
Spesifikasi :
Nama alat : Syringe Pump
Merk : Compact S Bbraun
Negara Produksi : Germany
Frekuensi : 50 - 60 Hz
Tegangan : 220 – 240 V
110– 120 V

Dasar Teori
Syringe Pump merupakan alat kesehatan yang memiliki fungsi
untuk memberikan cairan obat (antibiotik, obat hormon lainnya,obat
kemoterapy ,insulin, nutrisi) ke dalam tubuh pasien dalam jumlah dan
waktu tertentu dengan ketelitian yang tinggi. Pemberian cairan zat
makanan atau cairan obat haruslah tepat sesuai dengan kebutuhan pasien,
terutama untuk pasien yang dalam keadaan kritis sehingga tidak terjasi
ketidakseimbangan cairan pada tubuh pasien yang dapat membahayakan
bagi pasien yang sedang menjalani perawatan intensif atau sedang
menjalani operasi.
Oleh karena itu Syringe Pump didesain sangat presisi dan mudah
digunakan, dikontrol dengan mikrokomputer yang didukung dengan
system alarm. Syringe yang digunakan berukuran 10, 20, 30, dan 50 mL.
Pada syringe aliran rata-rata yang diberikan dapat diatur dan dapat
diketahui pula berapa mL obat yang diberikan dan batas obat yang akan
diberikan.

Bagian-bagian Alat

Figure 4.1.3.(a) Bagian-bagian Syringe Pump Compact S Bbraun


(Sumber : Manual Book Syringe Pump Compact S Bbraun)
Keterangan :
1) LCD Display berfungsi untuk menampilkan informasi dari Syringe
Pump.
2) Front panel , atau operating unit berfungsi sebagai tempat
“berkomunikasi” dengan Syringe Pump.
3) Alarm-LED berfungsi untuk memberikan tanda apabila terjadi
sesuatu.
4) Syringe holder berfungsi untuk mengenali ukuran syringe yang
digunakan 3 ml, 10 ml, 20 ml, dan 50 ml.
5) Drive head dengan pressure sensor berfungsi untuk mengunci
syringe saat digunakan.
6) Baterry compartment berfungsi untuk tempat bateray.
7) Main connection berfungsi sebagai tempat colokan untuk
menghubungkan ke jala-jala pln.
8) Snap in-chip berfungsi untuk menggabungkan beberapa Syringe
Pump menjadi satu.
9) MFC-socket.

Bagian-bagian Tombol Syringe Pump Compact S Bbraun


(Sumber : Dokumentasi Pribadi)
Keterangan :
1) Untuk pemberian Bolus (Penambahan obat pada waktu yang
tidak ditentukan.

2) Untuk mensetting volume obat yang akan diberikan kepada


pasien.

3) Untuk mengatur sensitivitas alarm tekan bila ada yang buntu


(oclusion pressure) pump harus berhenti.

4) Untuk melihat volume total cairan yang telah diberikan


kepada pasien.

5) Untuk melihat kapasitas baterai.

6) Untuk mengubah kode syringe yang digunakan.

7) Fungsi stand by,pump dalam kondisi berhenti.

8) (Computer Connection) berfungsi untuk addresing sewaktu


perfusor compact dihubungkan ke komputer FM sistem.Tidak untuk
dioperasikan tanpa dihubungkan ke komputer.

Bagian-bagian Tampilan LCD Syringe Pump Compact S Bbraun


(Sumber : Manual Book Syringe Pump Compact S Bbraun)

Keterangan :

1) Fungsi khusus sedang aktif.

2) Pengoprasian menggunakan listrik.

3) Fungsi pembatasan volume sedang aktif.

4) Waktu untuk service sudah tiba.

5) Pump sedang berjalan, simbol tampak berjalan.

Alarm yang muncul pada display dan penjelasannya:

1) Pesan dilayar mis.“071” dan bunyi alarm terus menerus.


Ada kerusakan internal.

2) Battery kosong, alarm ini dimulai 30 menit sebelum


battery kosong.

3) Alarm tekanan mis. karena buntu, cairan tidak dapat


dipompa.

4) Syringe hampir kosong. Alarm 3 menit sebelum syringe


kosong (hanya kotak hitam saja yang berkedip), menandai akhir dari
infus.

5) Alarm pengingat jika input tidak diisikan selama 2


menit, juga sebagai pre-alarm.
Blok Diagram Syringe Pump Compact S Bbraun

Blok Diagram Syringe Pump Bbraun


(Sumber : Manual Service Syringe Pump Compact S Bbraun)

Prinsip Kerja Blok Diagram


A-Module merupakan rangkaian power supply yang disini terdapat
mains modul yang digunakan untuk input dari jala-jala PLN dan MFC
sebagai soket kabel power.dan di A-Module terdapat Battery yang
digunakan untuk mensuply semua rangkaian jika tidak mendapat tegangan
dari Jala-jala PLN dan rangkaian Rechargeable Battery digunakan untuk
mengecas battery jika sudah habis.
Setelah dari rangkaian A-module tegangan dilanjutkan menuju
rangkaian E-Module yang didalamnya terdapat mikroprosesor,display,dan
keypad. Di rangkaian ini data jika dikasih inputan dari keypad maka
mikroprosesor akan menjalankan program dan mengirim perintah ke Drive
Board.
Dan rangkaian Drive Board disini berfungsi sebagai driver, jika
user memasang syringe maka sensor-sensor yang ada di rangkaian ini akan
membacanya dan dikirim kembali ke rangkaian E-Module. Setelah sensor
mendeteksi tidak ada kesalahan pada alat, maka mikroprosessor akan
memberikan perintah kepada driver motor untuk menggerakkan motor.
Laju kecepatan putaran motor tergantung pada setting dari keypad yang
diberikan.

Standar Operasional Prosedur Syringe Pump


Cara pengoprasian Syringe pump yaitu :
1) Angkat clamp unit kemudian pasang plugger syringe atau spuit
dengan benar
2) Tekan luth kemudain posisikan syringe dengan benar.
3) Kembalikan posisi clamp unit pada tempat semula.
4) Tekan tombol power.
5) Tekan tombol F,kemudian pilih Ʃml untuk mengatur jumlah dosis obat
yang akan diberikan ke pasien.
6) Tekan start.
7) Tekan stop, jika alarm sudah berbunyi dan proses pemberian obat sudah
selesai.
8) Tekan OFF untuk mematikan alat,proses akan berlangsung selama 3
detik,kemudian alat akan mati.

Cara Pemeliharaan Syringe Pump


Cara perawatan Syringe pump yaitu :
1) Pemeriksaan kondisi fisik dan fungsi komponen alat (kegiatan
kualitatif).
2) Periksa secara keseluruhan bagian permukaan alat seperti chasis atau
penutup alat tersebut bila perlu dibersihkan.
3) Periksa secara keseluruhan bagian penyangga alat bila perlu
dibersihkan dan dikencangkan baut-baut yang berhubungan dengan
penyangga alat tersebut.
4) Periksa kabel power bila perlu diukur dan dibersihkan.
5) Periksa sekring atau fuse yang terdapat pada alat.
6) Periksa konektor yang ada pada alat tersebut.
7) Periksa semua system dan fungsi rangkaian alarm berfungsi dengan
baik.
8) Periksa semua indicator pada alat dapt berfungsi dengan baik.

Pemeriksaa kondisi fisik dan fungsi komponen alat (kegiatan kuatitatif).

1) Pemeriksaan grounding pada alat apakah masih bagus dengan


menggunakan multimeter.
2) Periksa kebocoran arus listrik antara grounding dengan plug konektor,
bila perlu alat dalam kondisi on, off dan standby.
3) Periksa fungsi tombol dengan mengoperasikan alat. Periksa monitor
untuk memonitoring parameter.

Troublesooting

Karena alat ini begitu kompleks jika terjadi troubleshoting maka akan
muncul angka tertentu di display dan kita bisa mencarinya di manual service
sesuai error yang tertera di LCD/Display disana kita bisa melihat langkah apa
saja yang kita lakukan untuk menghentikan error. Berikut contoh Error:

1. Error 046 maka disana kita diperintahkan untuk mereset. Hal ini biasanya
terjadi karena batteray habis total.