Anda di halaman 1dari 3

Nama : Yonathan Christyanto

NPM : 1517021151

Tragedi Minamata

Siapa yang akan tahu, di sebuah desa nelayan Jepang yang sederhana pada tahun 1950, yang
ketika teman-teman atau anggota keluarga sesekali berteriak tak terkendali, cadel bicara
mereka, atau menjatuhkan sumpit mereka saat makan malam, adalah salah satu gejala awal
kondisi saraf yang lemah disebabkan oleh menelan merkuri? Namun ketika itu tersebar,
ternyata tidak berhubungan, dan kejadian misterius mulai menghantui kota Minamata,
Jepang, mereka tanda pertama dari salah satu kasus yang paling dramatis dan emosional dari
polusi industri dalam sejarah.

Tragedi Minamata, Jepang, dan keracunan merkuri (awalnya disebut penyakit Minamata)
yang berlangsung di sana, muncul sebentar di berita utama pada 1970-an dan kemudian surut
dari perhatian publik. Setidaknya di AS episode ini sepenuhnya didokumentasikan Namun,
mantan fotografer Life, Eugene Smith, dan istrinya, Aileen, yang tinggal di Minamata selama
beberapa tahun banyak dari apa yang mengacu pada buku mereka.

Minamata terletak di pantai Barat Kyushu, pulau paling selatan Jepang. Mungkin, pada 1930-
an, sebagai kota yang terus menumpahkan warisan sebagai nelayan dan petani desa miskin.
Pada tahun 1932 Chisso Corporation, merupakan bagian dari ekonomi lokal sejak tahun
1907, mulai memproduksi asetaldehida, digunakan untuk memproduksi plastik. Seperti yang
kita ketahui sekarang, merkuri dari proses produksi mulai tumpah ke Teluk. Meskipun tidak
ada yang tahu sampai dekade kemudian, logam berat menjadi metil merkuri dimasukkan ke
dalam klorida: bentuk organik yang dapat memasuki rantai makanan. Pada saat itu,
penduduk Minamata mengandalkan hampir secara eksklusif pada ikan dan kerang dari Teluk
sebagai sumber protein. Bagi kami, hari ini, ancaman polusi segera jelas. Tapi satu tidak
boleh gagal untuk menghargai konteks sejarah di mana tidak pengalaman ilmiah maupun
kesadaran lingkungan meresap bisa menawarkan peringatan eksplisit seperti itu.

Setelah Perang Dunia II (sekitar 1952), produksi asetaldehida menggelegar. Melakukan


ekonomi lokal dan sebagian besar gaya hidup mereka membaik. Pada waktu yang sama, ikan
mulai mengapung di Teluk Minamata. Chisso, karena itu sejak tahun 1925, terus membayar
ganti rugi kepada nelayan setempat untuk kemungkinan kerusakan perairan memancing
mereka. Juga pada saat itu, kucing mulai menunjukkan perilaku aneh yang terkadang mereka
jatuh ke laut dan mati, dalam apa yang disebut sebagai warga "bunuh diri kucing."

Pada awal 1950-an, perilaku serupa mulai muncul secara sporadis dan tanpa banyak
pemberitahuan pada manusia. Orang-orang akan tersandung saat berjalan, tidak bisa menulis
atau menekan tombol tombol mereka, mengalami kesulitan mendengar atau menelan, atau
gemetar tak terkendali. Pada tahun 1956 epidemi tersebut menimbulkan kebingungan dan
ketakutan karena tidak ada yang tahu penyebabnya. Apakah itu peradangan virus otak?
Apakah itu Sifilis? Apakah itu ataksia herediter, atau alkoholisme? Apakah itu menular?
Nama-nama populer dari "penyakit kucing meenari" dan "penyakit aneh" menyampaikan
misteri tersebut.

Efek fisiologis, termasuk kehilangan kendali otot yang menghancurkan, dan mengakibatkan
tubuh kadang-kadang sebagian lumpuh dan berkerut. Di sini, foto-foto dari Eugene Smith
berbicara lebih penuh dan sensitif daripada kata-kata yang bisa dibayangkan. Seorang warga,
Tsuginori Hamamoto, menggambarkan nasib ayahnya, seorang nelayan. Hampir semalam,
Sohachi kehilangan kemampuannya untuk menjaga keseimbangan, atau untuk tetap bertahan
di dalam air setelah ia terjatuh dari perahu. Dia tidak bisa memakai sandalnya, berjalan
dengan baik, atau memahami apa yang dikatakan orang lain kepadanya. Setelah berusaha
sekuat tenaga, kondisinya cepat merosot, dan ia dirawat di rumah sakit pada hari keempat.
Bahkan diikat ke tempat tidur dengan perban, dia "menggila-menari," kata kata-kata yang
bukan kata-kata; ia mengences, dia mengejang. Kemudian, ia mengoyak kulitnya sendiri
dengan kukunya sampai tubuhnya berdarah. Ibunya tampak bingung kemudian kita
menyadari bahwa gejala yang sama berkembang di Ibu." Sang ayah meninggal tujuh minggu
kemudian dan ibu sembilan tahun kemudian.

Pada akhir 1956, peneliti epidemiologi dan medis mengidentifikasi penyakit seperti
keracunan logam berat disebabkan oleh makan ikan dan kerang dari Teluk Minamata. Bukti
langsung bahwa merkuri dari pabrik Chisso bertanggung jawab, namun, tidak sampai 1959.
Dr. Hajime Hosokawa, dalam tes pada kucing di Rumah Sakit Perusahaan Chisso,
menunjukkan bahwa air limbah asetaldehida tanaman menyebabkan gejala penyakit
(meskipun hasil tidak dipublikasikan). Chisso memasang "cyclator" dirancang untuk
mengontrol emisi, menawarkan `mimai '(pembayaran penghiburan) kepada pasien, dan
masalah ini tampak diselesaikan. Hampir 100 pasien telah diidentifikasi, di antaranya lebih
dari dua puluh telah meninggal.

Pasien muncul lebih lagi, namun anak-anak juga lahir dengan "penyakit." distribusi geografis
kasus melebar. Pada tahun 1963, peneliti Dinas Kesehatan menelusuri penyakit merkuri dari
Chisso. Kontroversi segera meletus kepada yang bertanggung jawab untuk kompensasi
korban dan mendukung keluarga mereka. Itu tidak sampai tahun 1970 bahwa pengadilan
distrik memutuskan bahwa Chisso melakukan pembayaran sebesar $ 3.200.000 untuk
kelompok asli pasien, yang lain segera menerima pembayaran dengan negosiasi langsung
dengan Chisso. Chisso masih beroperasi di Minamata dan sekarang memproduksi bahan
kimia, pupuk dan floppy disk. Kota ini telah berkurang hampir 70% dari populasi puncaknya
pada tahun 1960-an. Mercury menembus sedimen dari Teluk, di mana nelayan telah lama
dilarang.

Biologis kasus Minamata mencontohkan konsentrasi unsur (dijelaskan dalam kebanyakan


teks). Siswa dapat dibimbing dalam mengembangkan konsep ini sendiri. Hanya perlu
mengingatkan mereka tentang pengetahuan mereka tentang kehilangan energi (dan biomassa)
untuk setiap tingkat dalam rantai makanan. Dari sana, mereka mungkin berspekulasi apa
yang akan terjadi terhadap bahan kimia, seperti DDT atau logam berat, yang tidak
diekskresikan atau rusak, tetapi disimpan dalam jaringan. Konsentrasi lebih tinggi dari bahan
kimia muncul di setiap tingkat trofik.

Rantai makanan Minamata secara dramatis menggambarkan `konsentrasi unsur '- dalam hal
ini, merkuri - di tingkat trofik berturut-turut. Tes jaringan dari ikan dan kerang dari Teluk,
dan dari kucing dan manusia yang meninggal akibat keracunan, menunjukkan konsentrasi
merkuri yang tinggi. Konsentrasi ginjal dan hati menunjukkan bagaimana tubuh mencoba
tetapi tidak berhasil untuk mengeluarkan dan detoksifikasi logam berat.

Sumber : https://www1.umn.edu/ships/ethics/minamata.htm diakses pada tanggal 30 November


2015 pukul 21:33 WIB