Anda di halaman 1dari 15

PERKEMBANGAN PRENATAL MANUSIA

LAPORAN PRAKTIKUM
Untuk memenuhi tugas Matakuliah
Perkembangan Hewan
Yang dibina oleh Dr. H. Abdul Gofur, M.Si

Oleh
Kelompok 4/Offering A
Putri Ani Puji K. K. (120341421954)
Binti Hifdhotun A. A. (120341421999)
Rifalatul Isnaini (120341400031)
Siti Nur Arifah (120341400022)
Titis Nur Ilmi (120341400021)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
Maret 2014
A. Judul : Perkembangan Prenatal Manusia
B. Tujuan : Mempelajari perkembangan prenatal manusia mulai zigot
sampai menjelang lahir.
C. Dasar Teori :

Tahapan perkembangan embrio meliputi gametogenesis, pembelahan, blastulasi,


gastrulasi, organogenesis, histogenesis dan tumbuh. Telur manusia memiliki tipe
holoblastik. Fertilisasi pada manusia terjadi pada didalam oviduk bagian anterior dan
hasilnya berupa zigot. Selanjutnya zigot mengalami pembelahan, pembelahan zigot
manusia termasuk tipe holoblastik. Sekitar tiga hari setelah fertilisasi maka akan
terbentuk morua yaitu suatu bola kompak yang tersusun atas blastomer-blastomer.
Selanjutnya morula akan berkembang menjadi blastula. Pada manusia blastula disebut
blstosis. Blastosis tersusun atas inner cell mass dan trofoblas serta memiliki rongga
tengah (blastocoel). Blastosis selanjutnya memasuki uterus dan berimplantasi
didalamnya. Implantasi mulai terjadi pada hari ke 6 – 7 setelah fertilisasi (Tenzer, dkk
2001).
Periode prenatal berlangsung selama 10 bulan lunar (1 bulan lunar = 28 hari),
terbagi atas :
1. Periode Zigot/Germinal : terjadi pembuahan zigot sampai akhir minggu kedua (2
minggu pertama)
2. Periode Embrio : terjadi pada minggu kedua sampai akhir bulan kedua
3. Periode Janin/Fetal : terjadi akhir bulan kedua sampai lahir atau 2 bulan setelah
konsepsi sampai 7 bulan (Basuki, tanpa tahun).
Periode zigot atau germinal berlangsung dua minggu setelah fertilisasi. Pada
periode ini terjadi proses penciptaan zigot, pemecahan sel, melekatnya zigot ke dinding
kandungan. Seminggu setelah konsepsi zigot terdiri 100 – 150 sel. Pemisahan sel terjadi
setelah lapisan dalam (blastocyst) dan lapisan luar (trophoblast) terbentuk. Sel-sel ini
menyediakan gizi dan dukungan bagi embrio. Implantation (melekatnya zigot ke dinding
kandungan) berlangsung sekitar 10 hari (Basuki, tanpa tahun).
Periode embrionik terjadi setelah konsepsi berlangsung dari 2 – 8 minggu, embrio
terbentuk dari : Endoderm (lapisan bagian dalam sel) yang akan berkembang menjadi
sistem pencernaan dan pernafasan, Mesoderm (lapisan tengah yang akan berkembang
menjadi sistem peredaran, tulang, otot, sistem pembuangan kotoran badan, sistemm
reproduksi) dan Ectoderm (lapisan paling luar sel yang akan berkembang menjadi sistem
syaraf, penerima sensor (telinga, hidung, mata) dan bagiankulit (rambut dan kuku)
berkembang dengan cepat). Setelah ketiga lapisan terbentuk, maka sistem dukungan
kehidupan embrio menjadi matang dan terbentuk plasenta, tali pusar dan amnion (Basuki,
tanpa tahun).
Periode Fetal berlangsung dari 2 – 7 bulan setelah pembuahan. Tiga bulan setelah
pembuahan: panjang 3 inci, berat 1 ons, janin mulai aktif menggerakkan bagian-bagian
tubuhnya, sudah dapat diidentifikasi jenis kelaminnya. Akhir bulan ke 4: panjang 5,5 inci,
berat 4 ons, percepatan pertumbuhan ada pada bagian bawah. Akhir bulan ke 5: panjang
10 -12 inci, berat 0,5 – 1 pon. Struktur kulit terbentuk, janin semakin aktif. Akhir bulan
ke 6: panjang 14 inci, berat naik 0,5 – 1 pon lagi. Mata dan kelopak mata terbentuk, reflek
menggenggam, pernafasan belum beraturan. Akhir bulan ke 7: panjang 14 – 17 inci berat
2,5 – 3 pon. Bulan ke 8 dan ke 9: bayi Amerika berat 7 – 7,5 pon dan panjang 20 inci.
Jaringan lemak berkembang dan berbagai sistem organ berfungsi, misalnya jantung dan
ginjal (Basuki, tanpa tahun).
D. Alat dan Bahan : Model atau torsi perkembangan prenatal manusia dalam
berbagai umur kehamilan.
E. Prosedur Kerja :

Menyiapkan model atau torsi perkembangan prenatal manusia dalam berbagai


umur kehamilan

Mempelajari dan mengamati model atau torsi perkembangan prenatal


manusia dalam berbagai umur kehamilan dari model yang telah disiapkan

Mendokumentasi hasil amatan dengan kamera

Menyusun hasil amatan/data yang diperoleh dalam bentuk laporan terstruktur


F. Data Pengamatan :

No. Gambar Keterangan


1. a. Sel telur

2. a. Sel telur
b. Sperma

3. a. Corpus polare
b.

4.
5.

6. a. Pembelahan menjadi 2

7. a. Pembelahan menjadi 4 sel

8. morula
9. a. Blastosit
b. Inner mass cell
c. Thropoblast

10. a. Inner mass cell


b. Thropoblast
c. Blastosit

11. a. Amnion
b.

12.
13.

14.

15.

G. Analisis Data :
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, didapatkan data berupa gambar.
Gambar tersebut menunjukkan bahwa terjadi perkembangan zigot menjadi embrio sampai
kemudian pada fase menjadi fetus dimana disebut perkembangan prenatal atau sebelum
lahir. Gambar 1 merupakan bentuk sel telur manusia sebelum dibuahi oleh sperma. Sel
telur ini terdiri dari satu sel yang berbentuk bulat. Gambar ke-2 menunjukkan sel telur
yang akan dibuahi oleh sperma dalam peristiwa yang disebut fertilisasi.
Gambar ke-3, 4, dna 5 merupakan perkembangan sel telur saat sudah mengalami
fertilisasi sehingga terjadi pembelahan akibat penetrasi sperma. Gambar ke-6 merupakan
segemntasi yang trjadi pada sel telur yang sudah dibuahi oleh sperma sehingga terbentuk
zigot. Zigot inilah yang mengalami segmentasi membentuk sel dengan kuantitas lebih
banyak. Gambar ke-7, adalah tahap pembeahan menuju bentuk morula dengan jumlah sel
sekitar 16 sel dimana pada gambar ini masih menunjukkan jumlah sel sebanyak empat.
Gambar ke-8 merupakan zigot pada tahap pembelahan membentuk morula sekitar 32 sel.
Gambar ke-9, merupakan zigot dan mulainya proses implantasi di dalam rahim
dimana blastosis mulai tertanam dalam uterus (Tenzer, 2001). Gambar ke-10, adalah
proses implantasi sama dengan yang ditunjukkan pada gambar 9. Namun implantasi pada
tahap ini lebih sempurna. Gambar ke-11 merupakan perkembangan selanjutnya dari
implantasi blastosis pada uterus, saat zigot telah tertanam sempurna pada uterus sehingga
selanjutnya akan dilanjutkan dengan proses gastrulasi yang terjadi pada hari ke-15. Hasil
gastrulasi ini adalah terbentuknya three layer membrane yaitu ektoderm, mesoderm, dan
endoderm.
Gambar ke-12, memberikan gambaran perkembangan dari masing-masing lapisan
membran yang selanjutnya akan membetuk embrio. Gambar ke-13 merupakan gambaran
dari embrio yng telah mengalami perkembangan dari zigot yang mengalami pembelahan
sehingga terbentuk morula, blastula, dan gastrula. Pada penampang ini terlihat struktur
embrio yang tampak seperti notokorda nya atau vertebrata pada manusia. Gambar ke-14,
adalah fetus yaitu perkembangan dari zigot yang telah berkembang menjadi embrio
kemudian embrio berkembang menjadi fetus. Pada gambar ini menunjukkan ciri eksternal
dan sistem organ utama telah terbentuk.
Gambar ke-15 merupakanreplika dari perkembangan embrio di dalam rahim.
Tampak pada gambar bahwa kepala sudah mulai tampak dan sudah dapat dibedakan
dengan badan (Tenzer, 2001) sehingga dimungkinkan embrio ini berumur tiga minggu.
Gambar ke-16, adalah penampakan organ reproduksi wanita sebelum kopulasi. Terlihat
dinding endometrium menebal untuk mempersiapkan implantasi ovum yang telah dibuahi
sperma. Jika tidak terjadi kopulasi maka dinding endometrium akan meluruh.
Gambar ke-17 menunjukkan pernggambaran jalannya sperma yang akan
membuahi ovum. Tampak bahwa sperma berjalan melewati vagina, rahim, dan menuju
oviduk. Gambar ke-18, merupakan sistem reproduksi wanita yang tampak dari sisi
samping. Dari gambar tersebut dapat diketahui dan dibeakan masing-masing saluran dari
saluran untuk pembuangan urine, saluran reproduksi, dan saluran pembuangan kotoran
(feses)
H. Diskusi :
Jelaskan mengenai perkembangan yang terjadi selama kehamilan mulai dari zigot sampai
menjelang lahir!
Periode pra kelahiran (pre natal period) mulai pada saat pembuahan (konsepsi)
dan berakhir pada saat kelahiran (kira-kira 38 minggu). Selama perkembangan pra
kelahiran, manusia mengalami perkembangan yang sangat cepat dalam kehidupannya.
Saat ini ilmuwan membagi perkembangan pra kelahiran (tahap perkembangan embrio)
dibagi tiga periode utama : 1) tahap germinal (dari pembuahan sampai dua minggu),
2) tahap embrio (dua sampai delapan minggu),
3) tahap fetus (dua sampai sembilan bulan).
1. Tahap Germinal (pra-embrionik)
Tahap germinal atau pra embrionik merupakan awal dari kehidupan manusia.
Proses ini dimulai ketika sperma melakukan penetrasi terhadap telur dalam proses
pembuahan, pada tahap ini zigot dibentuk. Sel telur yang telah dibuahi, atau zigot,
bergerak ke bawah tuba falopi menuju rahim. Pergerakan ini membutuhkan waktu
selama empat hari. Selama pergerkaan ini, zigot yang semula berupa satu sel, melalui
proses mitosis membelah menjadi dua sel identik. Pembelahan ini terjadi setiap sekitar
30 jam. Dalam proses pembelahan ini, bayi masih disebut dengan blastocyte (Blastula),
yang terdiri dari 100 sel. Bagian luar blastocyte akan menjadi placenta, sedangkan bagian
dalam akan menjadi embrio.
Pada minggu kedua, bayi terdiri dari sekitar 150 sel. Placenta mulai terbentuk,
bagian dalam sel memadat dan berkembang menjadi tiga lapisan yang disebut piringan
embrionik (embryonic disc), yang terdiri dari lapisan ectoderm, mesoderm, dan
endoderm. Dalam proses diferensiasi, sel pada masing-masing lapisan berkembang
menjadi jaringan dan organ tubuh. Sel dari lapisan terluar (ectoderm atau ectoblast)
membentuk otak, tulang belakang, indera peraba, dan lensa mata. Juga lapisan epidermis
(enamel gigi, kulit, rambut, kuku). Lapisan paling dalam, disebut endoderm (endoblast),
nantinya akan berkembang menjadi sistem pernafasan dan pencernaan, juga berbagai
kelenjar seperti pankreas, hati, thyroid, dan thymus. Diantara kedua lapisan tersebut
terdapat lapisan tengah atau mesoderm. Lapisan ini akan menjadi tulang dan cartilage,
sistem buah pelir dan genitalia dan juga bagian luar akan menutupi organ internal.
2. Tahap Embrio
Tahap kedua, yang disebut tahap embrio, berlangsung lima setengah minggu.
Tahap embrio mulai ketika zigot telah tertanam dengan baik pada dinding rahim. Dalam
tahap ini, sistem dan organ dasar bayi mulai terbentuk dari susunan sel. Meskipun bentuk
luar masih jauh berbeda dibandingkan manusia dewasa, beberapa bentuk seperti mata
dan tangan, bahkan telinga dan kaki mulai dapat dikenali. Kluster sel (embrio) manusia
menghisap darah dari dinding rahim (endometrium) yang mengalami kehamilan. Embrio
pada tahap ini hanya dapat terlihat dengan bantuan mikroskop. Setelah itu, baru pada
awal minggu keempat, embrio dapat dilihat oleh mata telanjang. Sel throphoblast pada
lapisan luar kluster sel melakukan sekresi enzim yang disebut hyaluronidase. Enzim ini
akan menghancurkan lapisan asam (hyaluronic acid) pada jaringan dinding rahim. Sel
throphoblast juga bertanggung-jawab dalam membentuk placenta sebagai penyangga
antara embrio dan darah ibu. Diantara placenta dan bayi terdapat tiga pembuluh darah
yang dalam perkembangannya akan menjadi mirip tali panjang yang disebut tali pusar
(umbilical cord). Salah satu pembuluh ini disebut umbilical vein yang berfungsi untuk
mengangkut darah yang berisi sari makanan dan oksigen dari placenta kepada bayi. Dua
saluran lain disebut umbilical arteri yang bermanfaat untuk melakukan transportasi darah
yang berisi karbondioksida dan pembuangan yang dihasilkan oleh makanan dari bayi ke
placenta.
Pada awal minggu ketiga, embrio manusia terlihat seperti “segumpal daging”
yang terbungkus, yang terus melakukan pembelahan untuk perkembangan selanjutnya.
Pada akhir minggu keempat, mulai terlihat perluasan yang mirip cetakan gigi, yang
nantinya akan berkembang menjadi organ dan anggota tubuh yang lengkap. Jika kita
mengikuti perkembangan embrio, kita akan menemukan setelah empat minggu, proses
diferensiasi mulai terjadi dimana sekelompok sel di dalam embrio mengubah dirinya
menjadi bentuk organ tertentu yang lebih besar. Salah satu struktur awal yang terbentuk
dalam tahap ini adalah cartilaginous yang merupakan dasar tulang kerangka manusia
(dalam beberapa bulan kemudian cartilage mengeras dan menguat). Ini kemudian diikuti
dengan munculnya cikal bakal organ lain, termasuk otot, telinga, mata, ginjal, jantung,
dan lain-lain.
Periode embrio biasanya dianggap sebagai waktu yang kritis karena bentuk fisik
yang saat itu berkembang pesat dapat terganggu oleh kondisi yang kurang baik dalam
lingkungan prenatal.
3. Tahap Fetal
Memasuki tahap ketiga dari kehamilan, embrio disebut fetus. Tahap ini
berlangsung sekitar 30 minggu, mulai dari minggu ke delapan kehamilan dan berakhir
sampai saat lahir. Dalam tahap ini, wajah, tangan, dan kaki fetus mulai terlihat berbeda
dan fetus tampak dalam bentuk manusia. Selain itu, otak juga telah terbentuk, dan mulai
menjadi lebih kompleks dalam beberapa bulan. Pada minggu awal perkembangan tahap
fetal ini, kebanyakan organ dan jaringan utama telah dibentuk. Bentuk wajah telah
terbentuk dengan baik. Lobang telinga mulai terbentuk. Perkembangan mata juga terlihat
hampir penuh, meski selaput mata masih tertutup dan tidak akan terbuka sampai minggu
ke-28. Tangan, lengan, kaki, paha dan jari jemari telah terbentuk penuh. Fetus dapat
membentuk tinju dari jari-jemarinya. Kuku mulai terbentuk dan bakal gigi mulai
berkembang pada daging mulut, jantung telah hampir berkembang penuh, dan detak
jantung telah dapat didengar dengan mesin Doppler. Sel darah merah mulai diproduksi
dalam hati. Testosterone (hormon seks laki-laki) telah diproduksi pada testes fetus laki-
laki.
Baru pada trimester kedua (minggu ke 13-16), otak telah bekrembang penuh.
Fetus dapat menghisap, mengunyah, dan membuat suara nafas yang belum teratur. Fetus
juga sudah dapat merasakan sakit. Kulit fetal masih transparan. Jaringan otot memanjang
dan tulang semakin kuat. Hati dan organ lain memproduksi cairan yang dibutuhkan. Alis
dan garis mata muncul. Fetus sangat aktif bergerak, termasuk menendang bahkan jungkir
balik. Pada minggu ke dua puluh, gerakan bayi biasanya telah dapat dirasakan pada perut
ibu. Kuku tangan dan jari kaki telah muncul. Lanugo, bulu halus pada bayi menutup
seluruh tubuh. Fetus dapat mendengar dan mengenali suara ibu. Alat kelamin dapat
dilihat dengan menggunakan ultrasound.
Pada trimester ketiga zat lilin pelindung yang disebut vernix menutupi kulit. Pada
kelahiran, vernix umumnya akan hilang dan sisanya akan dengan cepat diesrap. Fetus
telah memulai refleks terkejut pada tangannya. Sidik jari pada kaki dan tangan mulai
terbentuk. Fetus mulai berlatih pernafasan dengan menghirup cairan amniotic pada paru-
parunya yang sedang berkembang. Pada minggu ke-25 sampai 28 perkembangan otak
yang cepat terjadi dan sistem saraf mampu mengontrol fungsi tubuh. Kelopak mata fetus
dapat membuka dan menutup. Pada minggu ke-29 sampai 32, terdapat pertambahan
jumlah lemak pada tubuh fetus. Ritme pernafasan telah terjadi, namun paru-paru belum
matang. Fetus tidur 90-95% tiap harinya. Pada sekitar minggu ke-38 atau ke-40, fetus
telah cukup umur. Lanugo mulai hilang kecuali pada lengan atas dan bahu. Rambut bayi
pada saat itu mulai menebal. Paru-paru sudah matang. Berat rata-rata bayi pada saat
kelahiran sekitar 2,5 – 3,5 kg.
Pada waktu lahir placenta yang melekat pada rahim dan umbilical cord akan
dipotong begitu pertama kali bayi bernafas dari udara. Pernafasan akan memicu jantung
dan arteri bekerja menekan darah melalui paru-paru. Periode paling penting dalam masa
prenatal trimester pertama kehamilan pada periode ini pertumbuhan otak janin sangat
peka terhadap lingkungan janin. gizi kurang pada hamil, infeksi, merokok, asapa rokok,
minuman beralkohol, obat-obat, bahn toksin, factor psikologi seperti kekerasan pada ibu
hamil, dapat menimbulkan pengaruh buruk pada pertumbuhan janin dan kehamilan.
I. Tugas/Evaluasi :
1. Jelaskan proses implantasi pada manusia!

Jawab: Implantasi adalah suatu proses melekatnya blastosis ke endometrium


uterus diawali dengan menempelnya embrio pada permukaan epitel endometrium,
menembus lapisan epitelium selanjutnya membuat hubungan dengan sistem sirukulasi
ibu. implantasi pada manusia terjadi 2-3 hari setelah telur yang telah dibuahi memasuki
uterus atau 6-7 hari setelah terjadinya fertilasi dimana ditandai dengan menempelnya
blastosis pada epitel uterus. Dalam sistem reproduksi manusia, implantasi merupakan
proses yang harus dilalui, dan keberhasilan proses ini membutuhkan kesiapan, koodinasi
dan interaksi yang terus-menerus antara embrio dan ibu. Endometrium banyak
mengandung selama darah kaya akan gilikogen. sel-sel stroma terutama disekitar
pembuluh darah mengalami hipertrofi keadaan ini sangat baik untuk implantasi dan
pertumbuhan dari hasil konsepsi Implantasi didahului dengan bertambahnya permiabilitas
kapiler stroma uterus pada tempat blastosis akan menempel. Pada endometrium manusia
semua komponen sistem interleukin dapat dideteksi dengan pemeriksaan secara
immunohistokimia baik pada embrio pra-implantasi maupun pada endometrium di semua
fase siklus menstruasi, dimana konsentrasinya menigkat pada fase luteal pada saat sekitar
impantasia. IL-1 β dan interleukin-1 reseptor tipe I (IL-IRtl) secara signifikan meningkat
pada fase luteal. Hal inilah yang mendorong para sarjana untuk melakukan penelitian
untuk mengungkap lebih jauh tentang fungsi. sistem IL-1 pada proses implantasi.
Tingginya kosentrasi ini dihubungkan dengan keberhasilan proses implantasi embrio.
Saat ini telah banyak penelitian yang membuktikan peran IL-1 β pada proses implantasi
melalui beberapa mekanisme antara lain aktivasi dari molekul adhesi, aktivasi
Cyclooxygenase-2 (COX-2), induksi matrix metalloproteinase (MMP), induksi urokinasi
plasminogen aktivator (u-PA).(3) Dalam refrat ini kami akan membahas tentang penanan
IL-1 βsebagai salah satu faktor yang ikut berperan dalam proses terjadinya implantasi
(IPB, 2011).
PROSES IMPLANTASI
Induk Blastosol
Serum Prot., Glukosa, P & Cl
Implantasi
K+ & Bikarbonat

mempermudah tropoblas
melekat pada SLR

karbonik anhidrase

as.karb. CO2 & O2

Diagram proses implantasi zigot Sumber: (IPB, 2011)


2. Jelaskan perbedaan antara embrio dan fetus! Peristiwa apa saja yang terjadi selama
perkembangan embrio!
Jawab: embrio merupakan tahapan awal dari perkembangan manusia setelah
terjadi fertilisasi hingga akhir minggu ke-delapan (setelah terjadi histogenesis).
Sedangkan fetus merupakan tahapan setelah tahap embrio yaitu dimulai minggu ke-
sembilan menjelang lahir. Peristiwa yang terjadi pada tahap embrio adalah
gametogenesis, pembelahan, blastulasi, gastrulasi, organogenesis, histogenesis, dan
tumbuh.
Gameogenesis  pembentukan gamet jantan dan betina kemudian terjadi
fertilisasi di oviduk bagian anterior dan hasilnya berupa zigot
Pembelahan  tipe holoblastik
Morula  suatu bola kompak yang tersusun atas blastomer-blastomer
Blastulasi  perkembangan dari morula, tersusun dari inner cell mass dan
hipoblast
Gastrulasi  ditandai dengan terbentuknya primitive streak. Hasilnya adalah
membentuk 3 lapis lembaga yaitu ectoderm, mesoderm, dan endoderm
Organogenesis  dimulai akhir minggu ke-tiga dan berakhir pada minggu ke-
delapan. Dengan berakhirnya organogenesis, maka cirri-ciri eksternal dan system
organ ini sudah tampak (Tenzer, dkk, 2001).
3. Jelaskan 3 fungsi utama plasenta!
Fungsi plasenta adalah:
a. Tempat pertukaran zat
 Makanan
 O2
 Antibodi dari ibu
 Zat sampah CO2 , ureum dari janin ke ibu
b. Penghasil hormone
 Esterogen
 Progesterone
 HCG: Human Chorionic Gonadotropic hormon
 HPL: Human Plasental Lactogen Hormon
 HCT: Human Chorionic Thyrotropic Hormon
 HCCT: Human Chorionic Corticotropic Hormon
 TS releasing hormone
 LH/FSH releasing hormone
c. Sebagai barier kuman dari ibu ke janin, virus dapat masuk (Mukhlisan, dkk. 2013)
4. Sebutkan penyusun tali pusat!
Tali pusat dan jaringan penyusunnya terdiri dari : lapisan luar amnion,
wharton’s jelly, dua arteri umbilikalis dan satu vena umbilikalis, yang dirancang
untuk melindungi aliran darah ke janin selama masa kehamilan sampai aterm. Lapisan
luar amnion dapat mengatur tekanan fluida di dalam tali pusat. Wharton's jelly diisi
cairan jelly untuk mencegah kompresi pembuluh darah. Aliran darah diatur oleh otot
polos di sekitar arteri yang bercampur dengan kolagen berdasarkan matriks
ekstraseluler (USU, tanpa tahun).

Gambar Potongan tali pusat dengan dua arteri dan satu vena (USU,
tanpa tahun)
J. Kesimpulan :
Perkembangan manusia mulai dari zigot sampai menjelang lahir terdapat 3
fase utama yaitu Tahap Germinal (germinal stage) yaitu periode zigot, ovum, atau
periode nuthfah adalah periode awal kejadian manusia sampai menjelang tahap
embrio , Tahap Embrio (embriyonic stage) yaitu berlangsung setengah minggu ke
lima, dimana tahap ini mulai ketika zigot telah tertanam dengan baik pada dinding
rahim dan Tahap Janin (fetus stage) yaitu mulai dari minggu ke delapan kehamilan
dan berakhir sampai saat lahir.

K. Daftar Rujukan :

Basuki, Agus. Tanpa Tahun. Permulaan Kehidupan Manusia : Perkembangan Prenatal.


(online) (http://staff.uny.ac.id) diakses pada tanggal 17 Maret 2014

Hurlock, Elizabeth B. 1980. Psikologi Perkembangan, Suatu Pendekatan Sepanjang


Rentang Kehidupan. Jakarta : Erlangga.
IPB. 2011. Implantasi Selaput Ekstraembrionik. (Online) (http://aff.fkh.ipb.ac.id/wp-
content/uploads/2011/08/05.-Implantasi-selaput-ekstraembrionik-dan-plasentasi-
Rev2011.pdf) diakses pada tanggal 17 Maret 2014
Mukhlisan, dkk. 2013. Hubungan Berat Plasenta Dengan Berat Badan Lahir Bayi di
Kota Pariaman. Jurnal Fakultas Kedokteran Universitas Andalas vol 2 no. 02 hal
70-72
Suryo. (1990). Genetika Manusia. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
Tenzer, Amy, dkk. 2001. Petunjuk Praktikum Perkembangan Hewan. Malang : FMIPA
UM
USU. Tanpa Tahun. Embriologi tali Pusat. (Online)
(http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/23056/4/Chapter%20II.pdf)
diakses pada tanggal 17 Maret 2014