Anda di halaman 1dari 30

Geologi Indonesia

Sulawesi atau Celebs

KELOMPOK 1
D I M A S T H O U FA N A R M AYA (H1F0130
NOVI ANGGRAINI (H1F014001)
FIKA AMALIA (H1F014002)
MAIMUNAH (H1F014003)
R I Z A A D I T YA P R ATA M A (H1F014004)
Kerangka Presentasi
Latar Belakang

Tujuan

Pembahasan

Kesimpulan

Daftar Pustaka
http://suarageologi.blogspot.co.id
Latar Belakang
Indonesia terletak diantara tiga
pertemuan lempeng besar
Sulawesi terletak pada pertemuan
sehingga membentuk pulau-pulau
3 Lempeng besar yaitu Eurasia,
di Indonesia dengan karakteristik
Pasifik, dan IndoAustralia serta
masing-masing yang khas.
sejumlah lempeng lebih kecil
Misalnya pada pulau Sulawesi.
(Lempeng Filipina) yang
menyebabkan kondisi tektoniknya
Sebab sangat kompleks.

Sehingga pada pulau Sulawesi


terdiri dari kumpulan batuan dari
busur kepulauan, batuan bancuh,
ofiolit, dan bongkah dari
Akibat mikrokontinen terbawa bersama
proses penunjaman, tubrukan,
serta proses tektonik lainnya
http://balai3.denpasar.bmkg.go.id (Van Leeuwen, 1994).
Tujuan
Mengetahui kondisi geologi Pulau Sulawesi meliputi
geomorfologi, litolologi, stratigrafi, dan struktur geologi
serta tektonik yang mengontrol daerah tersebut

https://ekoandik.wordpress.com/2015/05/20/pesona-pulau-dua-sang-mutiara-banggai/
banggai/ http://www.andyyahya.com
Pembahasan
Geomorfologi

Struktur
Litotektonik
Geologi SULAWESI
(CELEBS)

http://www.indonesiaexplores.com/2016/08/togian-islands.html
Tektonik Stratigrafi
Pembahasan
Geomorfologi Pulau Sulawesi
Profesor John A. Katili, ahli geologi Indonesia yang merumuskan geomorfologi Pulau Sulawesi bahwa terjadinya Sulawesi akibat
tabrakan dua pulau (Sulawesi bagian Timur dan Sulawesi bagian Barat) antara 19 sampai 13 juta tahun yang lalu, terdorong oleh
tabrakan antara lempeng benua yang merupakan fundasi Sulawesi Timur bersama Pulau-Pulau Banggai dan Sula, yang pada gilirannya
merupakan bagian dari lempeng Australia, dengan Sulawesi Barat yang selempeng dengan pulau-pulau Kalimantan, Jawa dan Sumatra,
Sulawesi menjadi salah satu wilayah geologis paling rumit.
Sederhananya boleh dikata bahwa busur Sulawesi Barat lebih vulkanis, dengan banyak gunung berapi aktif di Sulawesi Utara dan
vulkan mati di Sulawesi Selatan. Sedangkan busur Sulawesi Timur, tidak ada sisa-sisa vulkanisme, tapi lebih kaya mineral. Sumber-
sumber minyak dan gas bumi dari zaman Tertiary tersebar di kedua busur itu, terutama di Teluk Tomini, Teluk Tolo, Teluk Bone, serta di
Selat Makassar.
Perbedaan geomorfologi kedua pulau yang bertabrakan secara dahsyat itu menciptakan topografi yang bergulung gulung, di mana
satu barisan gunung segera diikuti barisan gunung lain, yang tiba-tiba
tiba dipotong secara hampir tegak lurus oleh barisan gunung lain.
Sulawesi adalah pulau gunung, lembah, sungai, dan danau, sementara dataran yang subur, umumnya terdapat di sekeliling danau-danau
yang bertaburan di keempat lengan pulau Sulawesi.
Pembahasan
Geomorfologi Pulau Sulawesi

https://www.voaindonesia.com
www.voaindonesia.com

http://news.luwukpost.info
http://travels.davidmlawrence.com

http://www.azwisata.com http://www.atlas.com http://obyekwisataterlengkap.blogspot.co.id


Pembahasan
Geologi Pulau Sulawesi Berdasarkan keadaan litotektonik Pulau Sulawesi dibagi 4 yaitu:

Mandala timur (East Sulawesi


Mandala barat (West & North
Ophiolite Belt)
Sulawesi Volcano- Plutonic Arc)
Berupa ofiolit yang merupakan
Sebagai jalur magmatik (Cenozoic
segmen dari kerak samudera
Volcanics and Plutonic Rocks) yang
berimbrikasi dan batuan sedimen
merupakan bagian ujung timur
berumur
Paparan Sunda;
Trias-Miosen

Banggai–Sula and Tukang Besi


Mandala tengah (Central Microntinental fragments
Sulawesi Metamorphic Belt) Kepulauan paling timur Banggai-
Berupa batuan malihan yang Sula dan Buton merupakan
ditumpangi batuan bancuh pecahan benua yang berpindah
sebagai bagian dari blok Australia; ke arah barat karena strike-slip
faults dari New Guinea.

Tektonik-Stratigrafi
Stratigrafi Sulawesi ( Dimodifikasi Calvert & Hall 2003 )
Pembahasan
Mandala Barat
(West & North Sulawesi Volcano- Plutonic Arc)

Van Leeuwen (1994)


menyebutkan bahwa mandala barat sebagai busur
magmatik dapat dibedakan menjadi dua, yaitu bagian
utara dan barat.

Bagian barat
dari Buol sampai sekitar Makassar

Bagian utara
memanjang dari Buol sampai sekitar Manado

http://suarageologi.blogspot.co.id
Pembahasan
Batuan bagian utara bersifat
riodasitik sampai andesitik,
terbentuk pada Miosen-
Busur magmatik bagian barat Resen dengan batuan dasar
mempunyai batuan penyusun basaltik yang terbentuk pada
lebih bersifat kontinen yang Eosen-Oligosen.
terdiri atas batuan gunung api
-sedimen berumur
Mesozoikum-Mesozoikum
Kuarter dan batuan malihan
berumur Kapur. Batuan
tersebut diterobos granitoid
bersusunan terutama
granodioritik sampai granitik
yang berupa batolit, stok, dan
retas.
Peta Satuan Litotektonik ( Van Leeuwen 1994 )
Pembahasan
Batuan magmatik potassic calc-alkaline berusia akhir Miosen di Sulawesi Tengah terdapat di Mandala tengah (Central
bagian kiri bentangan zona sesar PaluKoro, dimana batuan granit di wilayah tersebut
berkorelasi dengan subduksi microcontinent Banggai-Sula dengan Pulau Sulawesi pada Sulawesi Metamorphic Belt)
pertengahan Miosen.

http://suarageologi.blogspot.co.id
Peta Geologi Wilayah Palu-Koro, Sulawesi Tengah ( Struktur Geologi Sulawesi ITB 2012 )
Pembahasan
Mandala timur (East Sulawesi
Ophiolite Belt)
Batuan kompleks ofiolit dan sedimen pelagis di Lengan
Timur dan Tenggara Sulawesi dinamakan Sabuk Ofiolit
Sulawesi Timur.

Batuan ultramafik dominan di Lengan Tenggara, tetapi


batuan mafiknya dominan lebih jauh ke utara, terutama di
sepanjang pantai utara Lengan Tenggara Sulawesi.

Sekuens ofiolit yang lengkap terdapat di Lengan Timur,


meliputi batuan mafik dan ultramafik, pillow lava dan
batuan sedimen pelagis yang didominasi limestone laut
dalam serta interkalasi rijang berlapis. Berdasarkan data
geokimia sabuk Ofiolit Sulawesi Timur ini diperkirakan
berasal dari mid-oceanic ridge (Surono, 1995).
http://suarageologi.blogspot.co.id
Pembahasan
Banggai–Sula and Tukang Besi
Microntinental fragments

Fragmen benua Banggai-Sula dan Tukang Besi di wilayah


Sulawesi bersama-sama dengan area Sulawesi tengah dan
tenggara diyakini berasal dari bagian benua Australia utara.

Di Sulawesi Tenggara, Banggai-Sula dan Buton,


Microcontinents batuan metamorf membentuk basement
cekungan Mesozoikum. Batuan ini ditindih secara tidak
selaras oleh satuan batuan sedimen berumur Mesozoikum
yang didominasi oleh batuan limestone di pulau Buton dan
batuan silisiklastik di wilayah Sulawesi Tenggara dan
Microcontinents Banggai-Sula. Batuan limestone berumur
Paleogen ditemukan pada semua microcontinents.

http://suarageologi.blogspot.co.id
Pembahasan
Korelasi Stratigrafi Sulawesi

Secara umum stratigrafi Pulau


Sulawesi dibagi menjadi 3 yaitu :

Mandala Geologi Sulawesi Barat


Mandala Geologi Sulawesi Timur
Pelataran Banggai-Sula

Korelasi Stratigrafi Pulau Sulawesi ( Surono dkk 1997 )


Pembahasan
Mandala Geologi Sulawesi Barat
1. Alluvium (Qal) : terdiri dari lumpur, lempung, paisr, kerikil, dan kerakal.
2. Endapan danau (Ql) : terdiri dari lempung, pasir, dan kerikil berumur Kuarter.
3. Formasi Napu (TQpm) ; terdiri dari batupasir, konglomerat, batulanau sisipan le,pung,
gambut dan berumur Pliosen-Plistosen.
4. Formasi Puna (Tpps): terdiri dari batupasir, konglomerat, batulanau, serpih,
batulempung gampingan dan batu gamping berumur Pliosen.
5. Granit Kambuno (Tpkg) : granit dan granodiorit, berumur Pliosen.
6. Granit Palopo (Tmpg) : terdiri dari granit dan granodiorit, berumur Miosen Akhir.
7. Formasi Bonebone (Tmpb) : terdiri dari perselingan batupasir, konglomerat, napal dan
lempung tufan berumur Miosen Akhir.
8. Tuf Rampi (Tmtr) : terdiri dari tuf kristal, batupasir tuf, dan tuf abu, berumur Miosen
awal sampai Miosen Tengah.
9. Batuan Gununapi Tineba (Tmtv) : terdiri dari lava andesit dan basal, dan latit kuarsa
berumur Miosen awal sampai Miosen Tengah.
10.Formasi Latimojong (Kls) : terdiri dari perselingan batusabak, filit, wake, kuarsit
batugamping dan batulanau dengan sisipan konglomerat dan rijang berumur Kapur.

Stratigrafi Pulau Sulawesi ( Surono dkk 1997 )


Pembahasan
Mandala Geologi Sulawesi Timur
1. Alluvium (Qal) : terdiri dari lumpur, lempung, paisr, kerikil, dan kerakal berumur Kuarter.
2. Formasi Puna (Tpps): terdiri dari batupasir, konglomerat, batulanau, serpih,
batulempung gampingan dan batu gamping berumur Pliosen.
3. Formasi Poso (Tppl) :terdiri dari batugamping. Napal. Batupasir tufan, dan konglomerat.
Berumur Pliosen.
Pliosen
4. Formasi Tomata (Tmpt) : terdiri dari perselingan serpih, batupasir, dan konglomerat
dengan sisipan napal dan lignit berumur Miosen Akhir sampai Pliosen.
5. Formasi Matano (Kml) : terdiri dari batugamping hablur dan kalsilutit, napal dan serpih
dengan sisipan rijang dan batusabak berumur Kapur sampai Paleosen.
6. Batugamping meta (MTmm) : terdiri dari pualam, batugamping terdaunkan, berumur
Kapur sampai Paleosen.
Paleosen
7. Kompleks Pompangeo (MTmp) : terdiri dari sekis, genes, pualam, serpentinit, kuarsit,
batusabak, filit, dan setempat breksi, berumur Kapur sampai Paleosen.
8. Melange Wasuponda (MTmw) : terdiri dari Berbagai bongkah serpentinit, sekis,
amfibolit, dolorit malih, batugamping terdaunkan, batuan ultramafik, eklogit, dan
massa dasar lempung merah menyisik, berumur Kapur sampai Paleosen.
9. Kompleks Ultrabasa (MTosu) ; terdiri dari hatzburgit, lherzolit, wehrlit, websterit,
Stratigrafi Pulau Sulawesi ( Surono dkk 1997 ) serpentinit, dunit, gabro, dan diabas, berumur Jura Akhir sampai Eosen.
Pembahasan
Stratigrafi Mandala Geologi Paparan
Banggai - Sula

1. Alluvium (Qal) : terdiri dari lumpur, lempung, paisr, kerikil, dan kerakal berumur
Kuarter.
2. Endapan danau (Ql) : terdiri dari lempung, pasir, dan kerikil berumur Kuarter.
3. Formasi Bongka (Tmqb) : terdiri dari perselingan batupasor, konglomerat, napal,
betulempung dan lignit berumur Miosen.
4. Formasi Salodik (Teos) : terdiri dari batugamping dengan sisipan napal. Berumur
Eosen-Oligosen.
5. Formasi Lerea (Tpll) : terdiri dari batugamping kalsilutit berlapis bersisipan
batupasirdan berumur Paleosen-Eosen.
6. Formasi Tetambahu (Jtl) : terdiri dari batugamping, napal, batupasir dengan lensa
rijang dan berumur Jura Akhir.
7. Formasi Nanaka (Jns) : terdiri dari batupasir kuarsa, konglomerat, dan serpih sisipan
batubara. Berumur Jura Akhir.
8. Formasi Tokala (Ttl) : terdiri dari batugamping, napal, serpih dan argilit. Berumur Trias
Akhir.

Stratigrafi Pulau Sulawesi ( Surono dkk 1997 )


Pembahasan
Tektonik Sulawesi

Secara tektonik Pulau Sulawesi dibagi


dalam empat mintakat yang didasari atas
sejarah pembentukannya yaitu Sulawesi
Barat, Sulawesi Timur, Banggai-Sula dan
Sulawesi Tengah yang bersatu pada kala
Miosen – Pliosen oleh interaksi antara
lempeng Pasifik, Australia tehadap
lempeng Asia. Interaksi ketiga lempeng
tersebut memberikan pengaruh cukup
besar terhadap geologi di Sulawesi.

http://koboijonggol.blogspot.co.id/2012/08/kondisi
http://koboijonggol.blogspot.co.id/2012/08/kondisi-fisik-wilayah-indonesia-a.html
Pembahasan
Sejarah Tektonik Sulawesi
70-50 juta tahun yl (Ma)
Pada awalnya, hanya ada Sulawesi Barat yang masih menjadi bagian
Sundaland, dan tambahan massa kerak Bumi di sebelah timurnya.timurnya
Sulawesi Barat kala itu adalah sebuah busur kepulauan/busur
magmatic-volkanik hasil subduksi kerak samudera terhadapnya,
busur kepulauan ini disertai juga jalur mélange dan ofiolit sebagai
jalur subduksi. Pasangan jalur busur kepulauan/magmatic-volkanik
volkanik
dan jalur subduksi adalah hal biasa dalam tektonik lempeng, dan kita
memiliki pasangan yang sama di Sumatra, Jawa, Kalimantan juga
diseluruh dunia. Hanya, arah jalur-jalur ini, polaritasnya, curvature-
curvature
nya selalu cembung ke arah samudera. Coba perhatikan semua jalur
subduksi dan jalur magmatik modern Indonesia atau Ring of Fire
selalu cembung ke arah Samudera Hindia atau Samudera Pasifik. Pasifik
Mengapa begitu, ini berhubungan dengan geometri benda
bola/globe (teorema Euler).
Tectonophysics ( Robert Hall dkk 2012 )
Pembahasan
Sejarah Tektonik Sulawesi 50-15 Ma, kondisi seperti di samping secara
garis besar lama bertahan, tetapi dari
waktu ke waktu terjadi perubahan
signifikan yang pada intinya mengubah
arah/polaritas kedua busur magmatik dan
subduksi Sulawesi dari cembung ke arah
samudera menjadi agak lurus, hal ini
disebabkan perubahan-perubahan tektonik
di sekitarnya seperti pembukaan Selat
Makassar, pembukaan Teluk Bone,
pembukaan Teluk Tomini/Cekungan
Gorontalo, subduksi Laut Sulawesi.
Subduksi yang miring ke arah benua pun
(kira-kira ke arah barat saat itu) terjadi
berkali-kali dan menghasilkan beberapa
periode magmatik dan volkanik di Sulawesi
Tectonophysics ( Robert Hall dkk 2012 ) Tectonophysics ( Robert Hall dkk 2012 ) bagian barat.
Pembahasan
Sejarah Tektonik Sulawesi 15-5 Ma, periode signifikan bagi Sulawesi,
pada kala ini terjadilah benturan, collision,
docking dua mikrokontinen Australia ke arah
Sulawesi dari sebelah tenggara
(mikrokontinen Buton-Tukangbesi) dan dari
sebelah timur (mikrokontinen Banggai-Sula).
Pada periode ini diperkirakan terjadi
pembalikan utama arah/polaritas busur-
busur Sulawesi baik untuk busur magmatik
maupun jalur subduksinya dari semula
cembung ke arah samudera menjadi cekung
ke arah samudera (ke arah timur pada kala
ini). Pembalikan polaritas busur-busur
Sulawesi ini secara frontal adalah akibat
benturan mikrokontinen d Banggai-Sula yang
membenturnya di titik pusat Sulawesi, di
bagian tengah, di pivot point-nya, atau
seolah di “pusar”-nya. Dapat diperkirakan K
Shape pada Sulawesi terbentuk pada masa
Tectonophysics ( Robert Hall dkk 2012 ) Tectonophysics ( Robert Hall dkk 2012 ) ini.
Pembahasan
Sejarah Tektonik Sulawesi 5-0 Ma (sekarang), adalah periode finalisasi
pembalikan busur-busur Sulawesi dan periode
tectonic escape di Sulawesi. Sebagaimana
diteorikan, mengikuti benturan/collision maka
akan ada post-collision tectonic escape, maka
setelah benturan Buton-Tukangbesi dan
benturan Banggai-Sula, terjadilah tectonic
escape berupa sesar-sesar mendatar besar
yang meretakkan dan menggeser-geser
Sulawesi. Sesar-sesar ini mengarah ke timur
umumnya, yaitu ke arah free oceanic edge
saat itu sebagaimana teori tectonic escape.
Sesar-sesar mendatar besar Palu-Koro,
Matano, Lawanopo, Kolaka, dan Balantak
terjadi melalui mekanisme post-collision
tectonic escape. Tectonic escape juga
dimanifestasikan dalam bentuk retakan-
retakan membuka, ekstensional, di dalam area
benturan Banggai-Sula atau Buton-Tukangbesi.
Tectonophysics ( Robert Hall dkk 2012 ) Tectonophysics ( Robert Hall dkk 2012 )
Pembahasan
Tektonik Sulawesi Banggai-Sula

Peta Struktur Geologi Sulawesi ( Satyana, 2006 )

Schematic section showing colision of Banggai-Sula


Banggai microcontinent with East Sulawesi ( Garrard et. all 1998 )
Pembahasan
Tektonik Buton-Tukang Besi

Peta Struktur Geologi Sulawesi ( Satyana, 2006 )

Schematic section showing colision of Buton-Tukang


Buton Besi microcontinent with SW Sulawesi ( Davidson, 1991 )
Pembahasan
Struktur Geologi Pulau Sulawesi

Sulawesi adalah salah satu pulau dengan bentuk paling ganjil di dunia,
orang sering menyebutnya dengan pulau berbentuk huruf “K”. Pulau ini umum
juga disebut sebagai disusun oleh empat lengan (arm): lengan selatan, lengan
utara, lengan timur, dan lengan tenggara. Di Lengan Selatan ada kota Makassar.
Di Lengan Utara ada Manado, di Lengan Timur ada Luwuk, dan di Lengan
Tenggara ada Kendari. Bahwa di sebelah timur Sulawesi ada dua kepulauan yang
seperti menabrak Sulawesi dari sebelah timur, yaitu Kepulauan Banggai-Sula
yang menabrak Lengan Timur Sulawesi, dan Kepulauan Buton-Tukang
Buton Besi yang
menabrak Lengan Tenggara Sulawesi. Tektonik yang saling berkaitan pada
pembentukan pulau Sulawesi, begitupula pada struktur geologi yang mengiris
seperti patahan Walanae, patahan Palu-Koro, patahan MatanoLawanoppo,
patahan Kolaka, patahan Paternoster, patahan Gorontalo, patahan naik Batui-
Balantak, subduksi lempeng Laut Sulawesi dan subduksi lempeng Maluku. Dapat
dijelaskan dengan secara umum oleh mekanisme docking dan post-docking
tectonic escape. http://mentarigeologi.blogspot.co.id
Pembahasan
Struktur Geologi Pulau Sulawesi

Docking & Post-docking Tectonic Escape

Docking artinya menempel dan membentur, post-


docking artinya setelah benturan, tectonic escape
artinya “pelarian tektonik” yaitu gejala tektonik
berupa berpindahnya massa kerak Bumi menjauhi
pusat docking atau benturan melalui sesar-
sesar/patahan mendatar yang besar atau melalui
retakan kerak Bumi yang bersifat ekstensional,
membuka. Maka “docking and post-docking
tectonic escape” artinya gejala benturan dan
gejala bergerak/ berpindahnya/ tersesarkannya
massa kerak Bumi sesudah benturan terjadi.

http://awangsatyana.blogspot.co.id/2014/08/
Pembahasan
Struktur Geologi Pulau Sulawesi

Tectonic escape suka disebut juga Extrusion


Tectonics (artinya mirip yaitu gerak ke luar,
menjauh, ekstrusi, suatu segmen kerak Bumi
menjauhi pusat benturan). Di sekitar area
benturan biasanya ada segmen-segmen kerak
Bumi yang bergerak menjauhinya sebagai bagian
kompensasi tektonik, atau aksi-reaksi. Aksi adalah
benturan/collision/docking, reaksi adalah post-
collision tectonic escape/extrusion tectonics.

http://awangsatyana.blogspot.co.id/2014/08/
Pembahasan
Struktur Geologi Pulau Sulawesi
Docking dua mikrokontinen Australia ke arah Sulawesi dari
sebelah tenggara (mikrokontinen Buton-Tukangbesi) dan dari sebelah
timur (mikrokontinen Banggai-Sula). terjadi pembalikan utama
arah/polaritas busur-busur Sulawesi baik untuk busur magmatik
maupun jalur subduksinya dari semula cembung ke arah samudera
menjadi cekung ke arah samudera. Analoginya kalau Sulawesi itu
ibarat orang yang membusungkan dada dan perutnya ke depan
(cembung ke samudera), lalu tiba-tiba ia “ditonjok” di pusarnya, maka
tentu ia akan membungkuk menahan sakit (mencekung ke
samudera).
Ia membalik dari cembung ke timur menjadi cekung ke
timur. Pembalikan busur-busur Sulawesi itu terjadi melalui
perpindahan massa kerak Bumi bernama “rotasi”, Lengan Tenggara
berotasi melawan arah jarum jam sehingga membuka melebarkan
Teluk Bone di sebelah baratnya, Lengan Utara berotasi searah jarum
jam sehingga menutup Cekungan Gorontalo. http://awangsatyana.blogspot.co.id/2014/08/
Kesimpulan
• Geomorfologi Sulawesi dibentuk oleh tabrakan busur Sulawesi Barat dan busur Sulawesi Timur mengakibatkan suatu bentuk muka bumi yang khas seperti gulungan
pegunungan yang berbeda dari pulau lainnya. Morfologi pulau Sulawesi juga terdiri dari gunung api, perbukitan struktural, sungai, danau, perbukitan karst, pantai
dan laut.

• Sulawesi berdasarkan Litotektoniknya dibagi menjadi 4 yaitu Mandala barat (West & North Sulawesi Volcano- Plutonic Arc), Mandala tengah (Central Sulawesi
Metamorphic Belt), Mandala timur (East Sulawesi Ophiolite Belt), dan Banggai–Sula
Sula and Tukang Besi Microntinental fragments.

• Dalam korelasi stratigrafi secara umum Sulawesi dibagi menjadi 3 yaitu, Mandala Geologi Sulawesi Barat yang terendapkan dari Kapur sampai sekarang, Mandala
Geologi Sulawesi Timur terendapkan dari Jura Akhir sampai sekarang, dan Pelataran Banggai-Sula yang terendapkan dari Trias Akhir sampai saat ini.

• Tektonik Sulawesi terletak pada pertemuan 3 Lempeng besar yaitu Eurasia, Pasifik, dan Indo-Australia serta sejumlah lempeng lebih kecil (Lempeng Filipina). Secara
tektonik Pulau Sulawesi dibagi dalam empat mintakat yang didasari atas sejarah pembentukannya yaitu Sulawesi Barat, Sulawesi Timur, Banggai-Sula dan Sulawesi
Tengah yang bersatu pada kala Miosen-Pliosen oleh interaksi antara lempeng Pasifik, Australia tehadap lempeng Asia. Pertemuan tiga lempengini pula membentuk
sesr-sesar mayor pada Sulawesi seperti patahan Walanae, patahan Palu-Koro, patahan MatanoLawanoppo, patahan Kolaka, patahan Paternoster, patahan Gorontalo,
patahan naik Batui-Balantak, subduksi lempeng Laut Sulawesi dan subduksi lempeng Maluku.

• Struktur Geologi yang terbentuk pada pulau Sulawesi akibat aktivitas pergerakan lempeng, dapat dijelaskan dengan mekanisme docking dan post-docking tectonic
escape. Aksi docking yang dilakukan oleh microcontinent Banggai-Sula dan Buton-Tukang
Buton Besi yang menabrak West Sulawesi pada Miosen Tengah-Miosen Akhir,
mengakibatkan pembalikan utama arah busur-busur Sulawesi baik untuk busur magmatik maupun jalur subduksinya dari semula cembung ke arah samudera menjadi
cekung ke arah samudera. Dan reaksi yang dihasilkan post-docking tectonic escape yang berotasi melawan arah jarum jam sehingga membuka melebarkan Teluk
Bone di lengan baratnya, lengan utara berotasi searah jarum jam sehingga menutup Cekungan Gorontalo. Dan membentuk K shape pada pulau Sulawesi.
Daftar Pustaka
Sompotan, Amstrong. 2012. Struktur Geologi Pulau Sulawesi. Bandung : Perustakaan Sains
Kebumian Institut Teknologi Bandung
Referensi Jurnal :
Hall, Robert. 2012. Tectonphysics : Late Jurassic–Cenozoic
Jurassic reconstructions of the Indonesia
region and the Indian Ocean. London : ELSEVIER
Satyana, Awang Harun & Margaretha Purwaningsih.
Purwaningsih 2011. Collision Of Micro-continents
With Eastern Sulawesi: Records From Uplifted Reef Terraces And Proven- Potential
Petroleum Plays. Bandung : Proceedings, Indonesian Petroleum Association Thirty-fifth
Annual Convention & Exhibition
Satyana, Awang Harun. 2006. Docking And Post-docking
Post Tectonic Escapes Of Eastern Sulawesi :
Collisional Convergence And Their Impications To Petroleum Habitat. Jakarta : Proceedings,
International Geosciences Conference And Exhibition