Anda di halaman 1dari 93

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG

MEMPELAJARI KINERJA MESIN PENGERING PADA PENGOLAHAN


TEH HITAM DENGAN METODE ORTHODOKS DI PT. PERKEBUNAN
NUSANTARA VIII KEBUN DAYEUHMANGGUNG

Diajukan untuk Memenuhi Syarat Kelulusan


Mata Kuliah Praktek Kerja Lapang

Disusun Oleh :
RAKKA PUTRI RANATI
240110140015

DEPARTEMEN TEKNIK PERTANIAN DAN BIOSISTEM


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2017
LEMBAR PENGESAHAN

Nama Mahasiswa : Rakka Putri Ranati


NPM : 240110140015
Program Studi : Teknik Pertanian
Departemen : Teknik Pertanian dan Biosistem
Fakultas : Teknologi Industri Pertanian
Tempat Praktek : PT Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuh
Manggung, Kabupaten Garut, Jawa Barat
Tanggal Praktek : 10 Juli 2017 s.d 01 Oktober 2017
Judul PKL : Mempelajari Kinerja Mesin Pengering pada
Pengolahan Teh Hitam dengan Metode Orthodoks
di PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun
Dayeuhmanggung

Jatinangor, 2 Oktober 2017


Menyetujui,
Dosen Pembimbing PKL Pembimbing Instansi PKL

Ir. Dedi Prijatna, M.P Eeng Sumarna, S.T.


NIP. 19560420198631001 NIK. 01029064028725
Mengetahui,
Koordinator PKL Manajer

Wahyu Kristian Sugandi, STP., M.Si. Irwan Kurniawan, SP


NIP. 19760602 200604 1 003 NIK. 01050177036205

i
LEMBAR PENILAIAN

Nama Mahasiswa : Rakka Putri Ranati


NPM : 240110140015
Program Studi : Teknik Pertanian
Tempat Praktek : Kebun Dayeuhmanggung, PT.Perkebunan
Nusantara VIII
Tanggal Praktek : 10 Juli 2017 s.d. 10 Oktober 2017
Judul Laporan : Mempelajari Kinerja Mesin Pengering
pada Pengolahan Teh Hitam dengan
Metode Orthodoks di PT. Perkebunan
Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung
Tanggal Laporan :
Nilai Dosen Pembimbing :
(Skala 0-100)
Nilai Pembimbing Lapangan :
(Skala 0-100)
Nilai Akhir :
(diisi oleh Koordinator)
Jatinangor, 2 Oktober 2017
Menyetujui,
Dosen Pembimbing PKL Pembimbing Instansi PKL

Ir. Dedi Prijatna, M.P Eeng Sumarna, S.T.


NIP. 19560420198631001 NIK. 01029064028725

Mengetahui,
Koordinator Praktek Kerja Lapangan

Wahyu Kristian Sugandi, STP., M.Si.


NIP. 197606022006041003

ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, atas berkat rahmat
dan karunia-Nya penulis bisa menyelesaikan pelaksanaan Praktek Kerja
Lapang (PKL) dan laporan akhir PKL yang berjudul “Mempelajari Kinerja
Mesin Pengering pada Pengolahan Teh Hitam dengan Metode Orthodoks di
PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung”.
PKL merupakan salah satu mata kuliah yang wajib ditempuh oleh setiap
mahasiswa Departemen Teknik Pertanian dan Biosistem, Fakultas Teknologi
Industri Pertanian, Universitas Padjadjaran guna memberikan pengalaman dan
pengetahuan tentang kegiatan pada suatu lembaga/instansi/perusahaan tertentu
yang berkaitan dengan bidang keteknikan pertanian. Penyusunan laporan dari
kegiatan PKL yang telah dilaksanakan selama 75 hari kerja di PT. Perkebunan
Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung merupakan salah satu syarat kelulusan
dari mata kuliah itu sendiri.
Penulis juga ingin mengucapkan terima kasih kepada :
1. Allah SWT yang telah memberikan rahmat, berkah, karunia, kemudahan
dan kelacaran selama pelaksanaan PKL.
2. Orang tua penulis yang selalu memberikan doa, dukungan dan semangat
dalam melaksanakan kegiatan PKL ini.
3. Bapak Dr. Ir. Edy Suryadi M.T., selaku Dekan Fakultas Teknologi
Industri Pertanian.
4. Bapak Ir. Dedy Prijatna, M.P, selaku Dosen Pembimbing selama melakukan
PKL di PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung yang telah
memberikan wawasan selama penulisan laporan PKL, merelakan waktu
untuk membimbing penulis, memberikan arahan, saran, bantuan, perhatian
serta nasehat selama proses penyusunan laporan PKL ini.
5. Bapak Wahyu Kristian Sugandi STP., M.Si., selaku koordinator PKL
Program Studi Teknik Pertanian, Universitas Padjadjaran.
6. Bapak Ir. Asep Budi Djatnika selaku Manajer PT. Perkebunan Nusantara
VIII Kebun Dayeuhmanggung periode 2015-2017 dan Bapak Iwan
Kurniawan S.P selaku Manajer PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun

iii
Dayeuhmanggung periode 2017-sekarang yang telah memberikan izin dan
kesempatan penulis untuk melaksakan PKL di PT. Perkebunan Nusantara
VIII Kebun Dayeuhmanggung.
7. Bapak Hermansyah, bapak Anton, dan bapak Dudung selaku Asisten
Afdeling PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung yang
telah memberikan informasi dan mengajari dalam perawatan hingga
pemetikan teh.
8. Bapak Salim selaku kepala pengolahan PT. Perkebunan Nusantara VIII
Kebun Dayeuhmanggung yang telah membantu dan membimbing penulis
dalam hal mengenai pengolahan teh.
9. Bapak Medi Supriadi selaku Asisten Administrasi yang telah membantu
dalam hal administrasi.
10. Segenap Karyawan PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun
Dayeuhmanggung yang telah membantu dalam kegiatan PKL.
11. Ulvie Hutami, Marsyellina Dwi, Winada Putranto, dan Intan selaku teman
seperjuangan dari Universitas Padjajaran selama melaksanakan PKL di PT.
Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam pelaksanaan
PKL serta dalam penulisan laporan PKL ini. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan kritik dan saran dari pembaca. Semoga laporan PKL ini
bermanfaat dan dapat menjadi sumbangan bagi perkembangan ilmu pengetahuan
khususnya dalam kinerja mesin pengering pada pengolahan teh hitam metode
orthodoks. Atas perhatiannya penulis ucapkan terima kasih.

Jatinangor, Oktober 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i


LEMBAR PENILAIAN .......................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... x
DAFTAR ISTILAH ............................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 1
1.2 Maksud Praktek Kerja Lapang ............................................................. 2
1.3 Tujuan Praktek Kerja Lapang .............................................................. 2
1.3.1 Tujuan Umum........................................................................... 2
1.3.2 Tujuan Khusus .......................................................................... 3
1.4 Waktu dan Tempat Praktek Kerja Lapang ........................................... 3
1.4.1 Waktu ....................................................................................... 3
1.4.2 Tempat ...................................................................................... 3
1.5 Deskripsi Kegiatan Praktek Kerja Lapang ........................................... 3
1.6 Metode Penulisan ................................................................................. 4
1.7 Jenis Kegiatan ...................................................................................... 5
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN/INSTANSI ................................... 7
2.1. Sejarah PT. Perkebunan Nusantara VIII .............................................. 7
2.2 Visi dan Misi Perusahaan ..................................................................... 8
2.3 Kondisi PTPN VIII Kebun Dayeuhmanggung..................................... 9
BAB III PROSES PENGOLAHAN TEH HITAM DENGAN METODE
ORTHODOKS DI PT. PERKEBUNAN NUSANTARA VIII KEBUN
DAYEUHMANGGUNG ...................................................................................... 11
3.1 Pemetikan Pucuk Teh ......................................................................... 13
3.2 Pengangkutan dan Penerimaan Bahan Baku ...................................... 14
3.3 Pelayuan ............................................................................................. 18

v
3.4 Penggilingan ....................................................................................... 22
3.5 Oksidasi Enzimatis ............................................................................. 27
3.6 Pengeringan ........................................................................................ 28
3.7 Sortasi ................................................................................................. 29
3.8 Pengujian Mutu .................................................................................. 35
3.9 Pengepakan......................................................................................... 38
BAB IV KINERJA MESIN PENGERING TWO STAGE DRIER PADA
PENGOLAHAN TEH HITAM DENGAN METODE ORTHODOKS ............... 43
4.1 Alat dan Bahan Kegiatan.................................................................... 43
4.1.1 Alat ......................................................................................... 43
4.1.2 Bahan ...................................................................................... 43
4.2 Proses Pengeringan Teh Hitam .......................................................... 43
4.3 Permasalahan Mesin Two Stage Drier ............................................... 47
4.4 Hasil Percobaan dan Perhitungan ....................................................... 47
BAB V PENUTUP ................................................................................................ 51
5.1 Kesimpulan......................................................................................... 51
5.2 Saran ................................................................................................... 52
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 53
LAMPIRAN .......................................................................................................... 54

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Areal Konsesi dan Komposisi Tanaman ................................................. 10


Tabel 2. Spesifikasi Withering Trough (WT) ....................................................... 19
Tabel 3. Beberapa perubahan yang terjadi selama proses pelayuan ..................... 21
Tabel 4. Perubahan fisik daun selama proses pelayuan ........................................ 21
Tabel 5. Spesifikasi OTR ...................................................................................... 23
Tabel 6. Spesifikasi Conveyor DIBN I ................................................................. 24
Tabel 7. Spesifikasi Rotorvane 15” ....................................................................... 26
Tabel 8. Spesifikasi TSD....................................................................................... 29
Tabel 9. Spesifikasi tea cutter ............................................................................... 31
Tabel 10. Spesifikasi Theewan/Fan II .................................................................. 32
Tabel 11. Standar ukuran teh jadi ......................................................................... 34
Tabel 12. Ukuran mesh ......................................................................................... 35
Tabel 13. Standar berat jenis teh hitam ortodoks .................................................. 37
Tabel 14. Spesifikasi tea bulker ............................................................................ 40
Tabel 15. Spesifikasi tea packer ........................................................................... 41
Tabel 16. Standar isian paper sack dan karung plastik ......................................... 42

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Diagram alir proses pengolahan teh hitam orthodoks ......................... 12


Gambar 2. Jenis petikan: (1) halus, (2) medium, (3) kasar ................................... 13
Gambar 3. Gunting petik ....................................................................................... 14
Gambar 4. Pucuk teh dalam waring sack .............................................................. 15
Gambar 5. Penimbangan pucuk di lapangan ......................................................... 16
Gambar 6. Penimbangan pucuk teh di jembatan timbang..................................... 17
Gambar 7. Withering Trough (WT) ...................................................................... 19
Gambar 8. Mesin Open Top Roller (OTR) ........................................................... 23
Gambar 9. Conveyor DIBN I ................................................................................ 24
Gambar 10. Double India Ball Breaker (DIBN)................................................... 25
Gambar 11. Rotorvane 15” ................................................................................... 25
Gambar 12. Skema Rotorvane 15”........................................................................ 26
Gambar 13. Two Stage Drier (TSD) ..................................................................... 29
Gambar 14. ITX (Innova Tea Extractor)............................................................... 30
Gambar 15. Tea Cutter .......................................................................................... 31
Gambar 16. Skema Theewan/Fan II ..................................................................... 31
Gambar 17. Vibrex Fiber Extractor ...................................................................... 32
Gambar 18. Chouta Shifter ................................................................................... 33
Gambar 19. Skema Chouta Sifter.......................................................................... 34
Gambar 20. Timbangan Sartonius ........................................................................ 36
Gambar 21. Pengujian inner quality ..................................................................... 38
Gambar 22. Peti Miring......................................................................................... 39
Gambar 23. Tea bulker .......................................................................................... 40
Gambar 24. Tea packer ......................................................................................... 41
Gambar 25. Skema dalam proses pengeringan ..................................................... 44
Gambar 26. Kurva psikometrik untuk pengeringan .............................................. 45
Gambar 27. Babadan atau penyiangan dengan menggunakan orak ...................... 78
Gambar 28. Pembalikan tanah dengan menggunakan garpu ................................ 78
Gambar 29. Persiapan penyemprotan herbisida .................................................... 78
Gambar 30. Penyemprotan herbisida .................................................................... 78

viii
Gambar 31. Pemangkasan ..................................................................................... 79
Gambar 32. Penyakit daun blister ......................................................................... 79
Gambar 33. Penyakit daun akibat Empoasca sp. .................................................. 79
Gambar 34. Penyakit pada daun akibat ulat .......................................................... 79
Gambar 35. Pemupukan daun ............................................................................... 80
Gambar 36. Mesin Sanchin sprayer ...................................................................... 80
Gambar 37. Pemetikan pucuk teh ......................................................................... 80
Gambar 38. Pemetikan pucuk teh menggunakan gunting ..................................... 80
Gambar 39. Pengangkutan teh .............................................................................. 81
Gambar 40. Proses pembeberan ............................................................................ 81

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi PTPN VIII Kebun Dayeuhmanggung .............. 54


Lampiran 2. Nama-nama Administratur yang Pernah Memimpin........................ 55
Lampiran 3. Daftar Bangunan Pabrik dan Gudang ............................................... 56
Lampiran 4. Daftar Mesin Pabrik.......................................................................... 57
Lampiran 5. Layout Mesin Pabrik Ruang Giling, Ruang Pengeringan, Ruang
Sortasi, dan Ruang Pengepakan ............................................................................ 59
Lampiran 6. Peta Afdeling Nyampay.................................................................... 60
Lampiran 7. Peta Afdeling Tengah ....................................................................... 61
Lampiran 8. Peta Afdeling Cihurang .................................................................... 62
Lampiran 9. Kurva Psikometrik Data Pengamatan Mesin Two Stage Dryer ....... 63
Lampiran 10. Surat Izin Praktek Kerja Lapang .................................................... 64
Lampiran 11. Surat Tugas Praktek Kerja Lapang ................................................. 65
Lampiran 12. Surat Keterangan Selesai Praktek Kerja Lapang ............................ 66
Lampiran 13. Nilai Praktek Kerja Lapang ............................................................ 67
Lampiran 14. Logbook Praktek Kerja Lapang ...................................................... 68
Lampiran 15. Dokumentasi Praktek Kerja Lapang ............................................... 78

x
DAFTAR ISTILAH

Mesh : Jumlah lubang yang terdapat dalam ayakan tiap 1 inchi


persegi
Liquor : Air seduhan
Color : Warna air seduhan dapat merah atau coklat dengan
intesitas bervariasi
Colory liquor : Air seduhan yang berwarna merah dan bening
Strength : Konsentrasi senyawa yang mendukung rasa dan tidak
berhubungan dengan color
Body : Suatu liquor yang memiliki fullness dan strength
Flavor : Suatu aroma yang nyata dan sangat diharapkan ada dalam
liquor, yang dapat dirasakan oleh lidah dan indra
penciuman atau dapat disebut cita rasa
Quality : Istilah yang digunakan untuk menyatakan semua
karakteristik yang baik pada teh termasuk penampakannya
Infused leaf : Ampas seduhan
Coppery : Ampas seduhan teh yang berwarna seperti tembaga.
Bright : Citawarna yang baik dan menunjukan teh berkarakter
baik, kebalikan dari dull
Appearance : Penampakan
Black : Teh jadi yang berwarna hitam
Brownish : Teh yang berwarna kecoklatan akibat dari kesalahan
dalam pengolahan atau karena berasal dari pucuk kasar
Choppy : Fraksi teh yang tepotong dalam proses sortasi kering
Flaky : Daun teh jadi yang terbuka atau pipih tanpa
pengelintingan dan menunjukan akibat adanya kesalahan
dalam pemetikan, pelayuan, dan proses lainnya.

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Calon sarjana pada bidang teknologi industri pertanian dapat menjadi sumber
daya manusia berkualitas apabila ilmu pengetahuan dan teknologi yang didapat di
bangku perkuliahan diterapkan pada dunia pekerjaan dan sangat memerlukan
keterampilan dalam mengidentifikasi masalah, melakukan analisis teknik, dan juga
uji kinerja terhadap suatu kondisi sebuah lingkungan pekerjaan. Dalam hal ini,
Praktek Kerja Lapang (PKL) merupakan salah satu syarat penting yang perlu
dilakukan agar keterampilan dalam menjadi sarjana teknologi pertanian akan lebih
mumpuni dan siap terjun dalam masyarakat. Dengan adanya kegiatan tersebut pula
dapat menjadikan modal, pengenalan sekaligus pengalaman dalam bekerja di suatu
perusahaan dengan menerapkan semua teori yang telah didapatkan selama masa
perkuliahan di Universitas Padjadjaran.
PT. Perkebunan Nusantara VIII (PTPN) yang merupakan Badan Usaha Milik
Negara (Persero) adalah perusahaan yang bergerak pada bidang pertanian sektor
perkebunan. Perusahaan ini terfokus pada pembudidayaan, pengolahan, dan
penjualan tanaman perkebunan yang meliputi teh, sawit, kakao, karet dan kina.
Upaya penyelenggaran usaha pada bidang agrobisnis serta agroindustri menjadi
salah satu tujuan didirikannya perusahaan ini, dan dilihat dari bidang perusahaan
yang bergerak di sektor perkebunan tersebut merupakan salah satu bidang yang
sangat cocok dengan bidang perkuliahan teknik pertanian.
Teh merupakan salah satu komoditas pertanian yang begitu banyak tersedia
di Indonesia dengan memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi dan juga minat
konsumen yang terus meningkat. Sekitar 78% teh nasional dihasilkan dari
perkebunan yang berada di Jawa Barat dari total produksi teh di seluruh Indonesia.
Teh selain terkenal akan rasa dan aromanya, tentu di dalam teh tersebut terdapat
beberapa kandungan yang bermanfaat bagi kesehatan manusia seperti polifenol,
kaempferol, dan lain sebagainya (Ariyanti, 2014).
PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung merupakan salah
satu pabrik pengolahan teh hitam dengan metode orthodoks. Pada proses

1
pengolahan dari pucuk teh menjadi teh kering digunakan berbagai alat dan mesin
pasca panen yang telah disesuaikan penggunaannya serta telah ditentukan
spesifikasinya masing-masing sesuai dengan kebutuhan dan tingkat produksi dari
produk teh yang akan dihasilkan. Proses pengolahan teh ini menggunakan mesin-
mesin dan peralatan pasca panen yang merupakan salah satu bentuk penggunaan
teknologi di bidang industri pertanian.
Proses pengolahan teh yaitu dimulai dari pemetikan, pelayuan, penggilingan,
oksidasi enzimatis, pengeringan, sortasi, dan pengepakan. Dalam proses
pengeringan hal yang penting dalam melakukannya dan tetap dalam pengawasan
ialah lama waktu dan juga suhu pada proses pengeringan. Pada pelaksanaanya
untuk menghasilkan bubuk yang berkualitas juga ditentukan oleh kinerja mesin
pengering karena pada proses ini akan terjadi penghentian proses fermentasi
senyawa folipenol dalam bubuk teh pada saat kondisi zat-zat pendukung kualitas
mencapai keadaan optimal dan menentukan mutu akhir teh hitam yang dihasilkan.
Oleh karena itu mempelajari kinerja mesin pengeringan pada pengolahan teh hitam
dengan metode orthodoks di PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun
Dayeuhmanggung ini sangat penting untuk dilakukan.

1.2 Maksud Praktek Kerja Lapang


Adapun maksud dari PKL ini adalah untuk memberikan pengalaman
mengenai kondisi dunia kerja dan menambah kajian di luar dari kegiatan
perkuliahan yang masih termasuk dalam bidang teknik pertanian. Selain itu,
maksud dari kegiatan PKL ini adalah untuk mempelajari cara penggunaan dan
pengoperasian mesin-mesin pengolahan teh hitam dengan metode orthodoks.

1.3 Tujuan Praktek Kerja Lapang


1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan umum dilaksanakannya praktek kerja lapang ini diantaranya adalah:
1. Mendapatkan pengalaman bekerja pada institusi yang dituju yang berkaitan
dengan bidang teknik pertanian.
2. Menambah pengetahuan dan wawasan mahasiswa dalam perawatan teh.

2
3. Menambah pengetahuan dan wawasan mahasiswa pada pengolahan teh hitam
dari pemanenan hingga pengemasan.
4. Mengkaji kemampuan pengetahuan atau kajian teoritis dengan praktek-
praktek nyata di lapangan serta belajar mengambil sikap dan menempatkan
diri di dalam bekerja sehubungan dengan keterkaitan berbagai aspek atau
bidang dalam perusahaan.
1.3.2 Tujuan Khusus
Tujuan khusus dilaksanakannya praktek kerja lapang ini adalah mempelajari
penggunaan mesin-mesin pasca panen pada proses pengolahan teh khususnya
mesin pengeringan teh di PT Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung.

1.4 Waktu dan Tempat Praktek Kerja Lapang


1.4.1 Waktu
Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini akan dilaksanakan selama 75
hari kerja, yang dimulai dari 10 Juli 2017 sampai dengan 01 Oktober 2017.
1.4.2 Tempat
Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini akan dilaksanakan di PT.
Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung, Kabupaten Garut, Jawa
Barat.

1.5 Deskripsi Kegiatan Praktek Kerja Lapang


Kegiatan yang dilakukan selama masa PKL ini diantaranya sebagai berikut.
1. Pengenalan profil perusahaan.
2. Mempelajari pemeliharaan teh yang dimulai dari penyiangan, pemberian
pupuk daun, pengendalian gulma dengan menggunakan herbisida.
3. Mempelajari budidaya tanaman yang terdapat di Kebun Dayeuhmanggung
yaitu berupa tanaman kopi dan tanaman jeruk.
4. Mempelajari pemeliharaan tanaman jeruk dan kopi.
5. Mengamati proses pemetikan daun teh, buah jeruk, dan buah kopi.
6. Mengamati setiap proses pemeliharaan dan pemetikan di setiap afdeling.
7. Melakukan kunjungan ke pabrik pengolahan teh hitam ortodoks.
8. Mengikuti proses dan kegiatan pengolahan teh dari hulu ke hilir.

3
9. Mengetahui langkah-langkah penggunaan mesin pengolahan teh yang ada di
PT. Perkebunan Nusantara Kebun Dayeuhmanggung.
10. Melakukan pengamatan seputar lingkungan kerja serta kelayakan alat dan
mesin yang digunakan selama proses pengolahan.
11. Melakukan pengamatan pada pada pengolahan daun teh dibagian
pengeringan.
12. Melakukan tanya jawab seputar proses pengolahan teh kepada pembimbing
lapang atau penanggung jawab lapangan.
13. Melakukan konsultasi kepada pembimbing lapangan dalam pengerjaan
laporan.

1.6 Metode Penulisan


Metode yang digunakan selama Kegiatan Praktek Kerja Lapangan ini
meliputi:
1. Metode Wawancara
Suatu metode pengumpulan data dengan cara wawancara langsung kepada
narasumber. Wawancara dilakukan dengan pembimbing lapangan dan teknisi yang
mengerti cara menangani tentang bagian alat, cara kerja dan pengoperasian.
Langkah-langkah dalam wawancara :
a. Menyusun dan menyiapkan pertanyaan
b. Melakukan wawancara dengan narasumber
c. Mencatat jawaban
d. Menulis jawaban dalam laporan akhir
2. Metode Observasi
Suatu metode pengumpulan data dengan cara pengamatan langsung pada
tempat kerja. Langkah-langkah yang dilakukan dalam metode ini :
a. Mengunjungi, mengamati, serta membantu dalam pengerjaan proses
pengolahan teh dimulai dari pemetikan teh, penggilingan teh, fermentasi,
pengeringan, pengeringan, sortasi dan pengemasan.
b. Melihat dan membuat daftar data yang dibutuhkan untuk mengetahui
kinerja mesin pengering.
c. Mengukur bahan bakar yang digunakan untuk proses pengeringan.

4
d. Mengukur lama penggunaan bahan bakar.
e. Menimbang teh basah yang akan dikeringkan (Wo).
f. Menimbang teh kering yang telah keluar dari mesin pengering (Wi).
g. Mengukur lama proses pengeringan dimulai dari pemasukan teh basah
ke dalam mesin pengering hingga mesin pengering tidak terdapat teh
kering.
h. Mengukur kadar air teh basah.
i. Mengukur kadar air teh kering.
j. Mengukur suhu yang masuk ke dalam mesin pengering.
k. Mengukur suhu yang keluar dari mesin pengering.
l. Mengukur suhu bola basah dan bola kering ruang pengeringan.
m. Menghitung kapasitas mesin dan kapasitas bahan bakar dari data yang
telah didapat.
n. Menghitung efisiensi mesin pengering.
3. Metode Studi Pustaka.
Suatu metode pengumpulan data dengan cara mengambil data-data dari
berbagai buku untuk mendapatkan data sesuai dengan yang dikehendaki. Langkah-
langkah yang dilakukan adalah:
a. Mencari literature di perpustakaan mengenai mesin-mesin pengolahan
teh.
b. Mencari standar operasi pelaksanaan mengenai mesin-mesin pengolahan
teh.
c. Mencatat data yang diperlukan.

1.7 Jenis Kegiatan


Jenis kegiatan yang dilakukan pada kegiatan Praktek Kerja Lapang (PKL)
selama 75 hari kerja di PT. Perkebunan Nusantara VIII adalah mempelajari secara
umum pemeliharaan teh, jeruk, dan kopi serta mempelajari secara umum
pengolahan pucuk teh yang dimulai dari pemetikan pucuk teh hingga sampai
dengan proses pengepakan. Kegiatan yang dilakukan selama menjalankan PKL ini
dengan melakukan pengamatan secara langsung ke lapangan dari mulai
pemeliharaan dan pengolahan pucuk teh. Selain melakukan terjun langsung ke

5
lapangan dalam pencarian informasi kegiatan yang dilakukan pada saat PKL yaitu
mempelajari mekanisme kerja dan perawatan beberapa alat dan mesin pengolahan
teh sesuai dengan Standard Operational Procedure (SOP). Namun dalam hal ini,
kegiatan PKL difokuskan pada kajian kinerja mesin pengering pada pengolahan teh
hitam metode orthodoks.

6
BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN/INSTANSI

2.1. Sejarah PT. Perkebunan Nusantara VIII


Nama perusahaan : PT. Perkebunan Nusantara VIII
Alamat kantor pusat : Jalan Sindangsirna No. 04, Bandung 40153
Alamat kantor kebun : Jalan Cilawu-Garut Kode Pos 44181
Telepon : (0262) 232733
Status perusahaan : Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
Komoditi : Teh, Kopi, Alpukat, Jeruk, dan Lengkeng
Perusahaan perkebunan milik negara di Jawa Barat dan Banten berasal dari
perusahaan perkebunan milik pemerintah Belanda, yang ketika penyerahan
kedaulatan secara otomatis menjadi milik pemerintah Republik Indonesia, yang
kemudian dikenal dengan nama Perusahaan Perkebunan Negara (PPN) Lama.
Antara tahun 1957 – 1960 dalam rangka nasionalisasi atas perusahaan-perusahaan
perkebunan eks milik swasta Belanda/Asing (antara lain : Inggris, Perancis dan
Belgia) dibentuk PPN-Baru cabang Jawa Barat.
Dalam periode 1960 – 1963 terjadi penggabungan perusahaan dalam lingkup
PPN-Lama dan PPN-Baru menjadi : PPN Kesatuan Jawa Barat I, PPN Kesatuan
Jawa Barat II, PPN Kesatuan Jawa Barat III, PPN Kesatuan Jawa Barat IV dan PPN
Kesatuan Jawa Barat V.
Selanjutnya selama periode 1963 – 1968 diadakan reorganisasi dengan tujuan
agar pengelolaan perkebunan lebih tepat guna, dibentuk PPN Aneka Tanaman VII,
PPN Aneka Tanaman VIII, PPN Aneka Tanaman IX dan PPN Aneka Tanaman X,
yang mengelola tanaman teh dan kina, serta PPN Aneka Tanaman XI dan PPN
Aneka Tanaman XII yang mengelola tanaman karet. Dalam rangka meningkatkan
efisiensi dan efektivitas perusahaan, pada periode 1968 – 1971, PPN yang ada di
Jawa Barat diciutkan menjadi tiga Perusahaan Negara Perkebunan (PNP) meliputi
68 kebun, yaitu :
 PNP XI berkedudukan di Jakarta (24 perkebunan), meliputi perkebunan-
perkebunan eks PPN Aneka Tanaman X, dan PPN Aneka Tanaman XI;

7
 PNP XII berkedudukan di Bandung (24 perkebunan), meliputi beberapa
perkebunan eks PPN Aneka Tanaman XI, PPN Aneka Tanaman XII,
sebagian eks PPN Aneka Tanaman VII, dan PPN Aneka Tanaman VIII;
 PNP XIII berkedudukan di Bandung (20 perkebunan), meliputi beberapa
perkebunan eks PPN Aneka Tanaman XII, eks PPN Aneka Tanaman IX,
dan PPN Aneka Tanaman X.
 Sejak tahun 1971, PNP XI, PNP XII dan PNP XIII berubah status
menjadi Perseroan Terbatas Perkebunan (Persero).
 Dalam rangka Restrukturisasi BUMN Perkebunan mulai 1 April 1994
sampai dengan tanggal 10 Maret 1996, pengelolaan PT Perkebunan XI,
PT Perkebunan XII, dan PT Perkebunan XIII digabungkan di bawah
manajemen PTP Group Jabar.
 Selanjutnya sejak tanggal 11 Maret 1996, PT Perkebunan XI, PT
Perkebunan XII, dan PT Perkebunan XIII dilebur menjadi PT
Perkebunan Nusantara VIII (Persero).
Perkebunan Dayeuhmanggung merupakan salah satu dari 23 perkebunan teh
di bawah perusahaan PT. Perkebunan Nusantara VIII yang terletak di Kecamatan
Cilawu Kabupaten Garut Propinsi Jawa Barat. Jarak dari Kota Bandung + 75 Km
ke arah Timur dan dari kota Garut + 15 Km ke arah selatan.
Wilayah kerja Perkebunan Dayeuhmanggung terbagi dalam 6 (enam) bagian:
1) Afdeling Nyampay,
2) Afdeling Tengah,
3) Afdeling Cihurang,
4) Administrasi,
5) Pengolahan, dan
6) Teknik

2.2 Visi dan Misi Perusahaan


a. Visi
Menjadi Perusahaan Agribisnis terkemuka dan terpercaya,
mengutamakan kepuasan pelanggan dan kepedulian lingkungan dengan
didukung oleh SDM yang profesional.

8
b. Misi
1) Menghasilkan produk bermutu dan ramah lingkungan yang
dibutuhkan oleh pasar dan mempunyai nilai tambah tinggi;
2) Mengelola perusahaan dengan menerapkan Good Governance dan
Strong Leadership, memosisikan sumber daya manusia sebagai mitra
utama, serta mengedepankan kesejahteraan karyawan melalui
kesehatan perusahaan;
3) Mengoptimalkan seluruh sumber daya untuk dapat meraih peluang-
peluang pengembangan bisnis, secara mandiri maupun bersama-sama
mitra strategis;
4) Mengedepankan Corporate Sosial Responsibility (CSR) seiring
dengan kemajuan perusahaan

2.3 Kondisi PTPN VIII Kebun Dayeuhmanggung


Lahan Kebun Dayeuhmanggung terbentuk memanjang terletak agak
melingkar sepanjang lereng/kaki Gunung Cikuray dan memiliki tofografi berbukit-
bukit dengan derajat kemiringan 450 , berada pada ketinggian antara 1050-1500
meter diatas permukaan laut, jenis tanah sebagian besar adalah jenis latosol, curah
hujan tahunan 2300-3200 mm/tahun dengan temperatur terendah dan tertinggi
sepanjang tahun berkisar 170C – 260C.
Perkebunan Dayeuhmanggung memiliki 1 (satu) buah Pabrik jenis olah
orthodoks dengan kapasitas terpasang adalah 28.000 kg pucuk basah per hari, 85 %
untuk pasar eksport dan 15 % untuk pasar lokal. Berikut Tabel 1. areal konsesi dan
komposisi tanaman.

9
Tabel 1. Areal Konsesi dan Komposisi Tanaman

NO URAIAN LUAS AREAL KONSESI (ha)


1 TANAMAN MENGHASILKAN
- 1999 201,8000
- 2000 40,0000
- 2001 12,2200
- 2002 20,0000
- 2003 5,8700
- 2008 16,6700
- 2009 25,0000
14,2500
- 2010
20,0000
- 2011
JUMLAH 355,8100
2 AREAL LAIN-LAIN
- Persemaian 3,5100
- Monocrop KKE 310,2000
- Monocrop Alpukat 27,4100
- Monocrop Jeruk 64,9000
- Monocrop Kopi 20,0000
- Monocrop Lengkeng 23,8000
JUMLAH 449,8200
- Intercrop KKE 26,6100
- Intercrop Alpukat 22,5900
- Intercrop Jeruk 33,2000
JUMLAH 82,4000
3 AREAL NON PRODUKTIF
- Emplacement & Jalan 33,0700
- Hutan/Jurang/Dangdang 217,1200
- Dipakai TVRI 0,5500
- Dipakai RCTI & SCTV 0,8200
- Dijarah oleh Masyarakat 136,7000
JUMLAH 388,2600

JUMLAH TOTAL 1.193,8900

Sumber: Anonim

10
BAB III
PROSES PENGOLAHAN TEH HITAM DENGAN METODE
ORTHODOKS DI PT. PERKEBUNAN NUSANTARA VIII KEBUN
DAYEUHMANGGUNG

Metode proses pengolahan pucuk daun teh ini dibedakan menjadi dua, yaitu
proses Cutting-Tearing-Curling (CTC) dan orthodoks. Kedua metode ini memliki
kesamaan, salah satunya adalah menggunakan proses fermentasi hanya metode
orthodoks dilakukan dengan cara daun yang sudah layu diputar, dipotong, dan
dihancurkan sehingga dapat memecahkan isi sel daun, sehingga hasil dari metode
orhodoks ini akan menghasilkan teh dengan aroma dan flavor yang lebih bagus.
Proses pengolahan pucuk daun teh menjadi teh kering yang digunakan di PT.
Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung adalah dengan menggunakan
metode orthodoks. Pengolahan dengan metode orthodoks disebut juga dengan
metode pengolahan secara tradisional. Metode orthodoks ini dimulai dari
pemetikan teh, langkah selanjutnya adalah penyortasian daun di kebun secara
manual dan daun teh kemudian diangkut menuju ke pabrik untuk dilakukan proses
pelayuan, penggilingan, oksidasi enzimatis, pengeringan, sortasi, pengujian mutu,
dan pengepakan. Pengolahan pucuk daun teh dengan menggunakan sistem
orthodoks secara umum dapat dilihat pada diagram alir Gambar 1 berikut ini.

11
Gambar 1. Diagram alir proses pengolahan teh hitam orthodoks

12
3.1 Pemetikan Pucuk Teh
Bahan yang digunakan untuk menghasilkan teh dengan kualitas terbaik
adalah pucuk teh. Ada dua jenis pucuk teh yang digunakan yaitu pucuk peko dan
pucuk burung. Pucuk burung merupakan pucuk muda yang dalam keadaan istirahat
dengan ditunjukan dengan tidak tumbuhnya peko. Hal ini dapat dikarenakan
berbagai macam hal, misalnya tanaman teh yang kekurangan unsur hara, air atau
tanaman sedang pada masa dormansi. Pucuk peko adalah pucuk yang merupakan
tunas aktif dimana pucuk masih menggulung. Berdasarkan petikannya, dibedakan
menjadi petikan halus, medium dan kasar. Petikan halus terdiri dari pucuk peko (p)
dengan satu daun, atau pucuk burung (b) dengan satu daun muda (m), rumus p+1
atau b+1m. Petikan medium terdiri dari pucuk peko dengan dua atau tiga daun
muda, serta pucuk burung dengan satu, dua atau tiga daun muda (p+2, p+3, b+1m,
b+2m, b+3m). Sedangkan petikan kasar terdiri dari pucuk peko dengan lebih empat
daun dan pucuk burung dengan beberapa daun tua (t) rumus (p+4 atau lebih dan
b+(1-4t)) (Effendi, Syaki, Yusron, dan Wiratno, 2010).

Gambar 2. Jenis petikan: (1) halus, (2) medium, (3) kasar


Sumber: Effendi dkk, 2010
Daur petik pun perlu diperhatikan untuk menjaga kontinuitas bahan baku.
Daur petik adalah jangka waktu pemetikan yang pertama dan jadwal selanjutnya
yang diitung dalam hari. Lamanya waktu daur petik ini tergantung pertumbuhan
pucuk teh. Ada beberapa faktor yang menentukan pertumbuhan pucuk teh
diantaranya adalah umur pangkas, ketinggian kebun, musim, dan kesehatan
tanaman teh sendiri. Umur pangkas yang semakin lambat maka akan berakibat pada
daur petik yang semakin panjang. Umur pangkas dipengaruhi oleh ketinggian
kebun dari permukaan laut, semakin tinggi letak kebun maka pertumbuhan tanaman
teh akan semakin lambat sehingga daur petik juga lambat. Musim mempengaruhi
daur petik teh dimana pada musim kemarau daur petik lebih panjang dibandingkan

13
dengan musim hujan. Kesehatan tanaman juga mempengaruhi daur petik, tanaman
sehat memiliki daur petik yang lebih cepat dibandingkan dengan tanaman teh yang
kurang sehat.
Pucuk teh yang berkualitas serta teknik pemetikan yang baik akan
menghasilkan produk teh yang berkualitas pula. Pemetikan dapat dilakukan dengan
tiga cara yaitu dengan manual, gunting, dan mesin. Pemetikan dengan cara manual
yaitu dengan menggunakan kedua belah tangan. Pemetikan dengan menggunakan
gunting ini dilakukan apabila tenaga kerja kurang dan kondisi kesehatan tanaman
memungkinkan. Sedangkan pemetikan dengan menggunakan diperlukan beberapa
syarat yaitu areal petik yang mudah dijangkau dan relatif datar. Di Kebun
Dayeuhmanggung sendiri, pemetikan dilakukan dengan cara menggunakan
gunting. Pemetikan dengan manual sudah tidak dilakukan karena kapasitas
pemetikan yang relatif kecil sedangkan target pemetikan yang tinggi. Pemetikan
dengan menggunakan mesin jarang digunakan karena areal kebun yang berkelok
dan miring.
Gunting petik yang digunakan adalah peralatan semi mekanis dilengkapi
dengan penampung pucuk. Penggunaan gunting ini tergolong mudah, namun
pemetikan menggunakan gunting ini memiliki kelemahan yaitu besar penampung
teh yang kurang besar sehingga tidak dapat menampung banyak pucuk serta pucuk
yang dipetik ada beberapa yang rusak karena tergunting.

Penampung
pucuk

Gambar 3. Gunting petik

3.2 Pengangkutan dan Penerimaan Bahan Baku


Pucuk yang telah dipetik dan siap olah ini perlu di distribusikan ke pabrik
dalam keadaan yang baik dan segar agar mendapatkan kualitas bubuk teh yang

14
tinggi. Pucuk yang telah dipetik ini dimasukan kedalam waring sack dengan ukuran
keliling waring sack 126-140 cm dan tinggi 100 cm. Waring sack ini dapat
menampung pucuk dengan berat maksimal 25 kg dan tidak dijejal. Waring sack
yang telah berisi teh penuh, dikumpulkan di satu tempat untuk memudahkan dalam
proses selanjutnya yaitu pengangkutan.

Gambar 4. Pucuk teh dalam waring sack


Pengangkutan pucuk dilakukan dengan menggunakan truk, namun sebelum
dimasukan kedalam truk, pucuk ditimbang terlebih dahulu dan dicatat untuk
sebagai laporan. Penimbangan pucuk dilakukan di lapangan dengan menggunakan
timbangan biasa yang digantung di sebuah tongkat, lalu tongkat tersebut di topang
oleh para perkerja.

15
Gambar 5. Penimbangan pucuk di lapangan
Waring sack yang telah berisi pucuk ini dimasukan kedalam truk dengan cara
perlahan dan hati-hati agar tidak merusak kualitas teh dan waring sack disusun
secara berdiri. Truk yang digunakan untuk pengangkutan ini berkapasitas 2000-
3000 kg. Pengangkutan pucuk teh dari kebun ke pabrik dapat dilakukan sekali
angkut atau lebih. Penentuan jumlah pengangkutan ini didasari oleh hasil petik, jika
hasil pemetikan diprediksi lebih dari 2500 kg, maka pengangkutan akan dilakukan
sebanyak dua kali, namun sebaliknya jika hasil pemetikan diprediksi kurang dari
2500 kg maka pengangkutan akan dilakukan hanya satu kali. Pengangkutan ini jika
hanya satu kali dilakukan pukul 12.00 sedangkan jika dua kali angkut akan
dilaksanakan pukuk. 10.00 dan 13.30.
Pengiriman pucuk dari kebun ke pabrik harus dilengkapi dengan surat
pengantar pucuk, dimana petugas penimbang menerima surat pengantar pucuk,
memeriksa tanggal pemetikan, blok yang dipetik, tanggal terakhir penyemprotan
pestisida dan taksasi produksi hari besok. Truk yang telah terisi pucuk ini, lalu
ditmbang di jembatan timbang dengan kondisi supir harus turun saat penimbangan,
karena apabila supir tidak turun maka akan menambah berat dari pucuk.

16
Kendaraan bermuatan yang berada di atas jembatan timbang akan menekan
lantai plat jembatan timbang. Dikarenakan ada gaya gravitasi, load cell menerima
beban kendaraan bermuatan tersebut. Output berupa tampilan angka akan muncul
pada weight meter dengan skala terkecil sebesar 10 kg dan skala terbesar adalah
10.000 kg.

Jembatan
timbang

Gambar 6. Penimbangan pucuk teh di jembatan timbang


Truk yang telah ditimbang di jembatan timbang lalu melanjutkan perjalanan
ke pabrik, lalu pucuk diturunkan dan kemudian diletakan di kursi monorail. Satu
kursi monorail ini hanya dapat diisi oleh satu waring sack dengan posisi dari waring
sack ini harus dalam keadaan berdiri. Monorail ini akan mengangkut pucuk teh ke
Withering Trough (WT) untuk dilakukan proses pembeberan agar pucuk siap untuk
dilayukan dan monorail ini berfungsi untuk mengangkut pucuk teh yang telah layu
untuk didistribusikan ke mesin giling.
Pucuk yang sudah dilakukan pembeberan selanjutnya dilakukan analisa
pucuk yang merupakan pemisahan menurut formula keadaan pucuk muda-tua.
Analisis pucuk bertujuan untuk mengevaluasi mutu pucuk yang merupakan dasar
pendugaan mutu hasil olahan Cara untuk melakukan analisa pucuk ini adalah
dengan mengambil secara acak sesuai dengan afdeling masing-masing sebanyak

17
100 gram. Setalah ditimbang, lalu dipisahkan setiap pucuk berdasarkan
kategorinya. Ada beberapa kategori yang digunakan yaitu p+1, p+2, p+3, p+4, p+5,
daun kasar, burung muda, burung tua, daun tua, dan daun rusak. Setelah
dikategorikan lalu ditimbang kembali sesuai dengan kategori masing-masing, dari
hasil ini akan didapat hasil analisa pucuk dan analisa pucuk ayak olah. Analisa ini
dilakukan untuk mengevaluasi mutu pucuk hasil petikan dan mengatahui perilaku
pemetik di lapangan. Analisa pucuk ini harus sesuai dengan Standar Operasional
Prosedur (SOP) yaitu sebesar minimal 45% sedangkan analisa pucuk layak olah
minimal yaitu 55%.

3.3 Pelayuan
Pelayuan merupakan proses yang sangat kompleks karena pada proses ini
terjadi interaksi antara berbagai faktor seperti standar pemetikan, karakteristik dan
kondisi daun, reaksi biokimia dan enzimatis, dan daya pengeringan udara. Pelayuan
terdiri dari pelayuan kimia dan pelayuan fisik. Masing-masing pelayuan ini
memiliki tujuan tersendiri. Pada pelayuan kimia terjadi proses biokimia dan
enzimatik yang dapat dipercepat pada temperatur 24o-27oC dan kelembaban 60-
70% sehingga tujuan dari pelayuan kimia ini adalah untuk membentuk karakteristik
teh (rasa, aroma, kekuatan, kesegaran, dan warna seduhan) yang diinginkan.
Sedangkan perubahan fisik bertujuan untuk menurunkan kadar air di dalam dan di
permukaan pucuk yang ditandai dengan adanya perubahn elastisitas pucuk (menjadi
lemas) dan perubahan permeabilitas dinding sel.
Pelayuan pucuk teh ini menggunakan Withering Trough (WT) yang berupa
bak penampung yang berukuran dengan panjang 30 meter dan lebar 1.8 meter,
umumnya isian WT ini berkisar 25-35 kg pucuk/m2 dan tinggi pucuk yang dapat
dimuat berkisar 30-45 cm.
Lama pelayuan yang optimal selama 12-20 jam. Pelayuan dilakukan hingga
kadar air pucuk layu 49-55% dengan kerataan 90%. Lamanya proses pelayuan ini
sangat ditentukan oleh cuaca dan keadaan pucuk. Prinsip kerja dari withering
trough menurunkan kadar air pucuk dengan menghembuskan udara segar dari fan.
Hembusan udara menyebabkan proses penguapan air dari pucuk sehingga pucuk
menjadi layu.

18
Gambar 7. Withering Trough (WT)
Tabel 2. Spesifikasi Withering Trough (WT)
Nama Alat Withering Trough
Tahun Produksi 1979
Produksi TEHA, Indonesia
Kapasitas 1500-1900 kg
Kapasitas Angin 34.200 cfm
Daya 7.5 kW
Kecepatan Putar 950 rpm
Pada pelayuan ini ada beberapa proses didalamnya diantaranya adalah
pembeberan, pengiraban I, pengiraban II, pemberian udara panas, pembalikan, dan
penurunan pucuk layu. Pembeberan adalah pengeluaran pucuk teh dari dalam
waring sack dengan tujuan untuk memberikan udara segar kepada pucuk sehingga
sebelum pucuk dikeluarkan udara segar perlu dialirkan pada Withering Trough
(WT) selama ± 5 menit. Setelah melakukan pembeberan, selanjutnya melakukan
pengiraban yang bertujuan untuk menghindari pucuk yang menggumpal.
Pengiraban dapat dilakukan satu kali jika pucuk sudah kering dan sudah tidak ada
yang menggumpal. Rentang pengiraban I dan pengiraban II ini adalah selama 2 jam.
Pengiraban dilakukan dengan posisi berhadap-hadapan di kedua sisi WT yang
dimulai dari ujung yang berlawanan dengan arah fan.
Pemberian udara panas pada pucuk teh ini diperlukan apabila memenuhi
beberapa ketentuan yang tela ditetapkan. Ketentuan ini adalah pemberian udara

19
panas dilakukan 5-6 jam setelah pembeberan, kondisi pucuk dalam keadaan kering,
perbedaan selisih antara suhu bola basah dan suhi bola kering adalah ≤ 2oC, dan
suhu pada pucuk maksimum 28oC. Udara panas yang dialirkan ini berasal dari Heat
Exchanger (HE). Kebun Dayeuhmanggung sendiri menggunakan kayu bakar karet
sebagai bahan bakarnya. Setalah kondisi pucuk layu antara 50-60% maka dilakukan
pembalikan. Pada saat proses pemabalikan, klep udara segar harus ditutup agar
pucuk layu tidak berterbangan. Pembalikan dilakukan setiap 5-6 jam sekali agar
terjadi kesamarataan. Proses pembalikan pucuk merupakan upaya yang dilakukan
guna memindahkan lapisan bawah pucuk menjadi lapisan atas dan diupayakan pada
proses pembalikan pucuk, pucuk yang sudah layu tidak bercampur dengan pucuk
yang masih segar.
Pucuk yang telah layu sempurna dapat dianalisis dengan melihat pucuk hasil
layuan yang berwarna hijau kekuningan, tangkai pucuk tidak patah bila dilenturkan,
pucuk lemas bila dipegang dan mengeluarkan aroma yang khas. Selama proses
pelayuan terjadi perubahan-perubahan kimia, antara lain kandungan zat padat
menurun, kandungan pati dan gum menurun, kadar gula meningkat, kandungan
protein menurun dan asam amino meningkat karena terjadi pembongkaran protein
menjadi asam-asam amino, kadar katekin meningkat karena kandungan air turun,
dan sebagian klorofil berubah menjadi feoforbid (Kustamiyati, 1982).
Pucuk yang telah layu sempurna selanjutnya melawati proses terakhir
pelayuan yaitu turun layu. Saat proses turun layu ini klep udara segar ditutup dan
pembongkaran pucuk dilakukan dari arah yang berlawanan dengan fan.
Pembongkaran pucuk teh ini kemudian memasukan pucuk teh kedalam bolotong
yang berkapasitas antara 20-30 kg. Jika bolotong sudah penuh maka didistribusikan
menggunakan monorail ke Open Top Roller (OTR) untuk proses penggilingan.
Pengisian pucuk layu kesetiap OTR disesuaikan dengan kapasitasnya dan pengisian
ke dalam OTR ini dilakukan secara merata selama 10 menit.

20
Tabel 3. Beberapa perubahan yang terjadi selama proses pelayuan
Sifat Perubahan Arti Perubahan
Pengondisian fisik daun dan peningkatan
Kehilangan air konsentrasi zat kimia yang berperan
membentuk karakteristik teh.
Peningkatan permeabilitas
Mempermudah reaksi oksidasi enzimatik.
membran sel
Peningkatan kadar asam amino Prekursor pembentukan flavor.
Peningkatan kadar kafein Meningkatkan aktivitas fisiologik
Peningkatan kadar karbohidrat Kontribusi oembentukan senyawa kompleks
sederhana warna
Peningkatan aktivitas polifenol
Meningkatkan laju oksidasi polifenol
oksidasi
Penguraian lipida Pembentukan senyawa yang mudah menguap
Peningkatan kadar karotenoid Sumber potensial senyawa mudah menguap
Transformasi leusin menjadi
Merupakan precursor pembentukan terpenoid
asam mevalonat
Transformasi asetat menjadi
Merupakan precursor pembentukan terpenoid
asam mevalonat
Hidrolisis glikosida Meningkatkan flavor teh
Pembentukan minyak essensial Meningkatkan flavor teh
Sumber: (Ningrat, 2006)

Tabel 4. Perubahan fisik daun selama proses pelayuan


Kehilangan Berat (%) Pengurangan Volume Pengurangan Luas
(%) Permukaan (%)
20 20 13.7
30 30 21
40 40 29
Sumber: (Ningrat, 2006)

21
3.4 Penggilingan
Tujuan utama dari penggilingan pucuk teh yang telah layu ini adalah untuk
mengawali proses oksidasi enzimatis agar berlangsung dengan sempurna sehingga
diperlukan perusakan dinding sel daun agar cairan sel keluar semaksimal mungkin
ke permukaan. Akibat dari dinding sel daun yang rusak maka memungkinkan
terjadinya pencampuran senyawa kimia dan masuknya oksigen dari udara ke dalam
sel daun. Adapun tujuan lain penggilingan adalah untuk menggulung pucuk teh
sehingga hasil keringan (teh jadi) lebih curly juga untuk mendapatkan partikel teh
yang dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas proses pengolahan selanjutnya
yaitu oksidasi enzimatis, pengeringan, dan sortasi. Proses penggilingan harus dapat
menghasilkan partikel teh dengan tekstur dan ukuran yang homogen serta bentuk
dan penampakan (appearance) tertentu (Ningrat, 2006).
Penggilingan harus dilakukan pada suhu ruangan 16-24oC dan kelembaban
ruangan sebesar 90-95%. Jika kelembaban < 90% maka lapisan cairan di
permukaan akan mengering dan akan menghambat proses oksidasi di bagian dalam
fraksi daun yang juga akan berpengaruh negatif terhadap karakter teh jadi sehingga
humidifier di dalam ruang penggilingan perlu dinyalakan. Sasaran dari hasil
penggilingan ini adalah bubuk I sebanyak 11%-29%, bubuk II sebanyak 22%-32%,
bubuk III sebanyak 28%-32%, bubuk IV sebanyak 16%-20%, dan bubuk badag
sebanyak 5%-7%.
Mesin yang digunakan untuk penggilingan di pabrik pengolahan teh hitam
ortodoks Kebun Dayeuhmanggung ini adalah Open Top Roller (OTR), rollovane,
dan rotorvane 15”. Setiap mesin ini memiliki fungsi yang berbeda-beda dan
kapasitas yang berbeda. Untuk pendistribusian pucuk teh ini menggunakan
conveyor.
Mesin OTR yang dimiliki pabrik adalah sebanyak empat buah, namun yang
dapat digunakan hanya tiga buah. Mesin OTR ini memiliki tempat yang berbentuk
tabung dengan lubang diatasnya yang berfungsi untuk menampung pucuk yang
akan digiling. Tinggi dari tempat penampungan ini adalah 120 cm dengan diameter
47 inch. Prinsip kerja dari mesin OTR ini didasarkan pada gerak silinder yang
berputar searah jarum jam pada meja yang diam. Silinder OTR ini akan
menggulung bahan, sedangkan meja yang diam berfungsi sebagai alas dimana

22
kemudian pucuk akan menyentuh tonjolan-tonjolan atau permukaan meja yang
lebih tinggi. Jika pucuk menyentuh ujung tonjolan yang lebih tebal, maka gesekan
yang terjadi akan lebih tajam mengakibatkan pucuk yang sudah tergulung menjadi
terpotong. Penggilingan dengan menggunakan OTR ini dilakukan selama 50 menit
termasuk dengan pengisian. Setelah 50 menit, mesin OTR dihentikan dan pucuk
dikeluarkan dari mesin OTR yang selanjutnya dialihkan ke Double India Ball
Breaker Net Sortir (DIBN) melalui conveyor DIBN I.

Silinder
tempat teh

Meja alas
penggilingan

Gambar 8. Mesin Open Top Roller (OTR)


Tabel 5. Spesifikasi OTR
Nama mesin Open Top Roller (OTR)
Merk CCC
Tahun Pembuatan 1979
Kapasitas 325-375 kg
Daya 15 kW
Kecepatan motor 40 rpm
Tegangan 220-380 Volt
Double India Ball Breaker Net Sortir (DIBN) ini adalah alat untuk
memisahkan pucuk berdasarkan besaran pucuk yang terdiri dari bubuk I, bubuk II,
bubuk III, bubuk IV, dan bubuk badag. DIBN ini berupa ayakan yang digerakan
dengan menggunakan motor dan memiliki beberapa ukuran ayakan (mesh)
sehingga bubuk teh akan keluar berdasarkan dengan ukuran mesh. Sebelum
dilakukan pengayakan dengan menggunakan DIBN, bubuk teh ini disalurkan

23
dengan menggunakan konveyor dengan spesifikasi pada Tabel 7. Bubuk teh akan
keluar melalui corong-corong yang berada disamping DIBN. Ukuran mesh diawali
dari ukuran yang paling kecil hingga yang paling besar. Bubuk I, II, III, dan IV
dilanjutkan ke proses enzimatis oksidasi, sedangkan bubuk badag dilakukan
pengecilan ukuran kembali dengan menggunakan Rotorvane 15”. Bubuk badag
disalurkan dengan menggunakan conveyor rollovane menuju ke rotorvane 15”.

Tempat
menampung
teh

Gambar 9. Conveyor DIBN I


Tabel 6. Spesifikasi Conveyor DIBN I
Nama mesin Conveyor DIBN I
Merk INDIA/NISSEN
Tahun Pembuatan 1955
Kapasitas 910 kg/jam
Daya 1.1 kW

24
Tempat
keluarnya
teh

Gambar 10. Double India Ball Breaker (DIBN)


Rotorvane 15” merupakan mesin yang berfungsi untuk mencacah bubuk teh
yang lolos dari DIBN dan disalurkan melalui conveyor rollovane. Prinsip kerja
rotorvane 15” ini adalah mengecilkan ukuran bahan berdasarkan perputaran poros
penggerak pisau yang berputar. Rotorvane 15” ini menggunakan susunan pisau
spiral sehingga dapat menghancurkan tulang-tulang pucuk teh.

Gambar 11. Rotorvane 15”

25
Keterangan:
1. Elektromotor 6. Silinder
2. Gear Box 7. Spiral
3. Corong 8. Kipas
4. Rotor 9. Kaki
5. Sudu (resistor)
Gambar 12. Skema Rotorvane 15”
Sumber (Noviyanti, 2013)
Tabel 7. Spesifikasi Rotorvane 15”
Nama Mesin Rotorvane 15”
Merk Prima Putra
Tahun Pembuatan 1999
Tegangan 220-380 Volt
Kapasitas 750 – 850 kg/jam
Kecepatan putar 40 rpm
Daya 18.5 kW
Setalah dilakukan pengecilan ukuran, bubuk pucuk teh ini akan di sortasi lagi
dengan menggunakan DIBN. Bubuk akan terpisah kembali menjadi bubuk I, II, III,
IV, dan badag. Bubuk badag harus dikecilkan kembali dengan menggunakan
Rollovane. Bubuk badag ini akan disalurkan kembali ke rollovane dengan
menggunakan conveyor rollovane. Prinsip kerja rollovane ini sama dengan prinsip
kerja dari rotorvane 15” yaitu mencacah bubuk teh berdasarkan perputaran poros
penggerak pisau. Kecepatan putar poros pada rollovane ini adalah 1440 rpm dengan
daya 20 HP. Hasil pengecilan ukuran dari rollovane ini disalurkan ke DIBN dengan
menggunakan conveyor DIBN II sehingga terpisah kembali bubuk I, II, III, IV, dan
sedikit bubuk badag.

26
3.5 Oksidasi Enzimatis
Proses oksidasi enzimatis atau fermentasi ini masih berlangsung di ruang
penggilingan. Proses ini bertujuan untuk mengubah polifenol (flavonoids) menjadi
senyawa yang membantuk karakteristik dan sifat teh hitam. Selama proses ini
dihasilkan senyawa theaflavin dan therubigin yang akan menentukan sifat air
seduhan (strength, colour, quality, dan brinkness). Karakter appearance yang dapat
timbul pada proses ini adalah blackish dan brownish. Proses oksidasi enzimatis
dilakukan setelah bubuk teh selesai disortasi basah.
Proses oksidasi ini dipengaruhi oleh beberapa factor yaitu kadar air dalam
bahan, temperature dan kelembaban relatif, kadar enzim, jenis bahan dan
tersedianya oksigen. Proses oksidasi enzimatis ini dapat terjadi suhu ruangan
oksidasi enzimatis adalah 16-24oC. Kenaikan suhu sangat mempengaruhi
kecepatan oksidasi, pada suhu mendekati 0oC proses ini akan berjalan sangat
lambat. Saat suhu naik, proses oksidasi akan berjalan semakin cepat, hal ini terjadi
disebabkan adanya aktivitas enzim yang semakin meningkat. Suhu ini sangat
berpengaruh terhadap cita rasa dan sifat mutu dalam bahan. Kelembaban udara pada
ruang oksidasi berkisar antara 90-95%, karena jika kondisi udara kurang lembab
maka akan menghasilkan teh yang memiliki kenampakan gelap (dull), baik pada air
seduhan maupun pada ampas seduhan.
Bubuk teh yang telah disortasi basah dipindahkan ke baki oksidasi dengan
berat bubuk rata-rata dalam satu baki adalah 12 kg dengan tebal 5-12 cm. Suhu
udara pada sebaran bubuk juga perlu diperhatikan yaitu berkisar antara 24-28oC.
Jika suhu dan kelembaban udara terlalu rendah di ruangan oksidasi enzimatis maka
ketebalan bubuk pada baki oksidasi enzimatis diatur sesuai dengan kebutuhan.
Sasaran dari oksidasi enzimatis ini yaitu tercapainya kematangan bubuk
(mellow character) dengan indikator warna air (bright red & coloury), kekuatan
(good strength, strength, some trength, flavoury, brisk, pungency), ampas (very
bright, coppery, bright). Keberhaslan dari proses oksidasi enzimatis ditandai
dengan adanya perubahan warna pada bubuk menjadi merah tembaga.
Waktu yang dibutuhkan untuk proses oksidasi enzimatis ini berbeda-beda
untuk setiap bubuk, yaitu:
1) Broken grade, small grade :

27
 Bubuk I : 120-210 menit
 Bubuk II : 110-200 menit
 Bubuk III : 120-190 menit
 Bubuk IV : 130-190 menit
 Badag : 130-190 menit
2) Leafy grade :
 Bubuk I : 170-210 menit
 Bubuk II : 160-200 menit
 Bubuk III : 150-190 menit
 Bubuk IV : 140-190 menit
 Badag : 130-190 menit
Jika suhu dan kelembaban tidak sesuai dengan standar maka perlu
disesuaikan kembali sehingga di ruangan oksidasi enzimatis ini terdapat humidifier
yang berfungsi untuk mengatur suhu dan kelembaban dengan cara pengkabutan.
Prinsip kerja dari humidifier ini adalah kipas akan digerakan oleh elektromotor
sehingga kipas akan berputar dan pada saat bersamaan air dipompakan melalui pipa
yang dipasang nozzle, maka saat humidifier ini dinyalakan air akan keluar dalam
bentuk butiran yang halus seperti kabut. Humidifier yang digunakan ada 3 buah unit
dengan merk Brouly yang dibuat tahun 1979 dengan kapasitas 33 l/menit.

3.6 Pengeringan
Pengeringan merupakan proses menurunkan kadar air sampai batas tertentu
dalam mesin pengering dengan menggunakan udara panas sehingga dapat
memperpanjang umur simpan. Tujuan dari proses pengeringan ini adalah untuk
menghentikan proses fermentasi senyawa folipenol dalam bubuk teh pada saat
kondisi zat-zat pendukung kualitas mencapai keadaan optimal dan menentukan
mutu akhir teh hitam yang dihasilkan. Selain itu tujuan lain dari proses pengeringan
adalah untuk mensterilkan dari kemungkinan adanya bakteri pada bubuk teh yang
dibawa dari proses sebelumnya dan mempermudah proses sortasi.
Ada dua tipe mesin yang digunakan untuk proses pengeringan yaitu Fluid
Bed Drier (FBD) dan Two Stage Drier (TSD). Pabrik Pengolahan
Dayeuhmanggung menggunakan tipe TSD untuk mesin pengering. Ada dua TSD

28
yang digunakan untuk pengeringan. TSD 1 digunakan untuk bubuk I dan II,
sedangkan TSD 2 digunakan untuk bubuk III, IV, dan badag. Bubuk teh masuk
kedalam TSD dengan kadar air sekitar 55-56% dan kadar air setelah keluar dari
TSD ini berkisar 2-3.5%. Lama pengeringan dengan menggunakan TSD untuk
menurunkan kadar air tersebut adalah berkisar antara 20-25 menit.

Gambar 13. Two Stage Drier (TSD)


Tabel 8. Spesifikasi TSD
Nama mesin : Two Stage Drier (TSD)
Merk : Brown G
Tahun pembuatan : 1975
Kapasitas : 250 kg/jam
Kecepetan putar : 22 rpm
Daya : 15 kW

3.7 Sortasi
Bubuk teh hasil pengeringan ini masih heterogen dan masih mengandung
debu serta tulang daun serta kandungan lain yang dapat berpengaruh terhadap mutu
teh sehingga diperlukan proses sortasi yang bertujuan untuk memisahkan bubuk teh
berdasarkan bentuk, ukuran, berat jenis, densitas dan kebersihan kandungan
serat/tulang daun menjadi beberapa grade sesuai dengan ukurannya. Proses sortasi
ini harus dilakukan dengan segara untuk menjaga kadar air bubuk teh.

29
Pada proses sortasi ini akan terbgi menjadi tiga mutu, yaitu mutu I, mutu II,
dan mutu III. Mutu I terdiri dari jenis teh Broken Orange Pecco (BOP), Broken
Orangen Pecco Fanning (BOPF), Pecco Fanning (PF), DUST, Broken Tea (BT),
dan Broken Pecco (BP). Mutu II terdiri dari jenis teh PF II, DUST II, BT II, DUST
III, FANN II dan PW DUST. Mutu III terdiri dari jenis teh Broken Mix (BM).
Proses sortasi ini menggunakan beberapa mesin guna menghasilkan teh yang sesuai
dengan mutu yang terdapat pada Standar Operasional Prosedur (SOP).
1) ITX (Innova Tea Extractor)
ITX I adalah mesin yang digunakan untuk memisahkan bubuk teh
berdasarkan dari ukuran partikel bubuk teh kering dan pemisah tulang teh,
dimana bubuk dipisahkan menjadi 2 jenis bubuk, yaitu bubuk kecil (small)
dan kasar (broken). ITX ini memiliki kapasitas 600 kg/jam.

Gambar 14. ITX (Innova Tea Extractor)


2) Tea Cutter
Tea cutter berfungsi untuk memotong serat teh menjadi bagian-bagian
yang lebih kecil. Hasil dari alat ini akan menghasilkan bubuk yang lebih
halus. Tea cutter terdiri atas beberapa bagian yaitu, elektromotor sebagai
sumber tenaga penggerak dan pisau untuk memotong dan menghaluskan the.

30
Gambar 15. Tea Cutter
Tabel 9. Spesifikasi tea cutter
Nama mesin Tea Cutter
Merk Prima Putera
Tahun pembuatan 1999
Kapasitas 400 kg/jam

3) Theewan/Fan II
Mekanisme alat ini adalah bubuk teh yang dimasukkan dengan bantuan
conveyor akan terhisap masuk oleh aliran udara. Aliran udara berasal dari
udara yang dihisap oleh kipas penghisap ke ruangan theewan yang berfungsi
untuk menarik atau menyedot bubuk teh sehingga bubuk teh yang memiliki
berat jenis yang ringan akan mengisi corong paling belakang dan untuk bubuk
teh dengan berat jenis yang berat akan mengisi corong paling depan.

Gambar 16. Skema Theewan/Fan II


Sumber: Noviyanti, 2013

31
Tabel 10. Spesifikasi Theewan/Fan II
Nama mesin Theewan/Fan II
Merk DAM
Tahun pembuatan 1979
Ukuran 15.20 m x 0.5 m x 3.35 m
Kapasitas 800 kg/jam
Kecepetan putar 540 rpm
Daya 1.5 kW

4) Vibrex Fiber Extractor


Prinsip kerja Vibrex Fiber Extractor Blank, yaitu roll vibro akan
menggerakkan teh melewati silinder berputar yang dilapisi lapisan Lacken
Wool. Akibat adanya gesekan antara roll dengan silinder ini akan timbul
medan magnet yang secara elektrostatis akan menarik bagian teh yang
berwarna merah, yaitu serat atau tangkai. Bubuk teh yang berwarna hitam
akan lolos dari Vibrex Fiber Extractor Blank, sedangkan tangkai dan serat
akan tertarik oleh silinder dan akan terpisah dari bubuk teh hitam.

Gambar 17. Vibrex Fiber Extractor

5) Chouta Shifter
Chouta Shifter ini digunakan untuk memisahkan bubuk teh berdasarkan
ukuran partikel. Prinsip kerja chota shifter adanya perputaran poros engkol

32
yang menyebabkan ayakan berputar secara horisontal Mesin ini tersusun dari
dua susunan ayakan, yaitu susunan ayakan bagian atas dan susunan ayakan
bagian bawah. Susunan bagian atas terdiri dari tiga ayakan kawat kasa dengan
ukuran mesh 12, 14, dan 16, sedangkan bagian bawah terdiri dari dua ayakan
kawat kasa dengan mesh 22 dan 24. Chouta ini memisahkan partikel teh
berdasarkan ukuran. Teh yang berukuran paling besar (BOP, BT, dan BP)
akan keluar dari ayakan lebih dulu dan yang terakhir yang paling kecil (Dust).

Gambar 18. Chouta Shifter

33
Keterangan :
1. Corong pengeluaran 7. Elektromotor chota shifter
2. Ayakan 8. Elektromotor conveyor
3. Penyangga ayakan 9. Pulley
4. Kaki penghubung 10. Conveyor
5. Kaki penyangga 11. Penampung teh masukan
6. Kaki penyangga utama chouta shifter
Gambar 19. Skema Chouta Sifter
Sumber: Noviyanti, 2013
Tabel 11. Standar ukuran teh jadi
Jenis Lolos Tertahan Jenis Lolos Tertahan
(Mesh) (Mesh) (Mesh) (Mesh)
OP 6-8 10 BP 8-12 14
BS 6 6 PF II 18 22
FF 7 7 DUST II 22-30 40
BOP 1 SP 8 10 BT II 12-14 18
BOP 1 10 12 BP II 8-12 14
BOP 12 14 DUST II 30-40 60
BOPF 14 18 FANN II 18-30 40
P.FANN 18 22 BM 12-14 18
DUST 22 30 FLUFF 8-60 80
BT 12-14 18
Sumber: Standard Operational Procedure PTPN VIII, 2008

34
Tabel 12. Ukuran mesh
Mesh Lebar bukaan lubang ayakan (inch)
6 0,104-0,132
8 0,062-0,090
10 0,053-0,068
12 0,042-0,055
16 0,035-0,043
20 0,027-0,033
32 0,020-0,023
60 0,006-0,009
80 0,005-0,007
Sumber: PTPN VIII, 2008

3.8 Pengujian Mutu


Pengujian mutu bertujuan untuk mengetahui kesesuaian antara produk yang
dihasilkan dengan standar yang ditetapkan. Prinsip pengujian mutu ini untuk
mengidentifikasi teh yang sesuai untuk dipasarkan, tidak cacat, dan tidak
terkontaminasi sehingga dapat menjamin bahwa teh jadi yang dihasilakn masuk
dalam kategoriminimal medium namun harus tetap diupayakan mencapai best
medium atau best quality.Pengujian mutu yang dilakukan setelah kering
diantaranya adalah Green Dhool Tasting, pengujian kadar air, pengujian berat jenis,
dan pengujian inner dan outer quality.
Green Dhool Tasting dilaksanakan untuk menentukan kematangan bubuk
yang meliputi kenampakan ampas, warna air dan rasa seduhan. Dalam pengujian
mutu ini air seduhan dalam mangkok diperhatikan untuk penilaian warna air dengan
kriteria light, coloury dan dull. Selain dari penilaian warna air seduhan, rasa air
seduhan serta ampas seduhan ini diperhatikan. Kriteria penilaian pada warna air
seduhan meliputi kesegaran (briskness), kekuatan (strengthness), dan rasa sepet
(pungency). Sedangkan kriteria ampas seduhan dilihat dari warna ampas yang
mencakup greenish, bright, dan dull.
Pengujian kadar air ini dilakukan dengan menguji sampel teh hasil jadi
pengeringan, sortasi, dan pengepakan dari tiap chop. Pengujian kadar air ini

35
dilakukan dengan menggunakan timbangan sartonius. Pengujian kadar air ini
menggunakan 5-10 gram teh jadi yang dimasukan kedalam cawan. Pengujian kadar
air teh dilakukan dengan menggunakan timbangan sartonius.

Gambar 20. Timbangan Sartonius


Pengujian berat jenis dilakukan dengan menggunakan tea densimeter dan
menggunakan gelas ukur. Pengujian berat jenis yang dilakukan di Kebun
Dayeuhmanggung ini adalah dengan menggunakan gelas ukur. Cara pengujian
dengan menggunakan gelas ukur ini adalah dengan menimbang teh jadi sebanyak
100 gram selanjutnya dimasukan kedalam gelas ukur. Teh jadi yang telah
dimasukan diratakan tanpa dilakukan pengetukan gelas ukur, lalu dilihat
volumenya dan mencocokan dengan standar mutu berat jenis teh hitam orthodoks.
Pengujian berat jenis ini dilakukan terhadap teh hasil sortasi harian jenis mutu I dan
mutu II, dan teh yang akan di pak. Berikut standar berat jenis disajikan pada Tabel
13.

36
Tabel 13. Standar berat jenis teh hitam ortodoks
Jenis CC/100 g CC/25 g Jenis CC/100 g CC/25 g
(free fall) (20 (free fall) (20
ketukan) ketukan)
OP 475-480 110-120 BP 245-250 70-75
BS 400-440 - PF II 280-305 62-72
FF 380-430 - DUST II 240-260 55-62
BOP 1 SP 370-390 85-98 BT II 330-370 80-65
BOP 1 350-380 80-90 BP II 250-260 60-65
BOP 340-350 66-72 DUST II 225-230 -
BOPF 330-335 66-70 FANN II 290-310 -
P.FANN 290-295 65-70 BM 330-380 -
DUST 250-255 62-65 FLUFF 485-495 -
BT 410-420 95-100
Sumber: PTPN VIII, 2008
Pengujian inner dan outer quality dilakukan dengan cara yang berbeda.
Pengujian inner quality dilakukan dengan cara penilaian aroma yang dilakukan
dengan menghirup udara seduhan teh dengan membuka sedikit tutup cangkir,
penilaian rasa yang dilakukan dengan mencicipi air seduhan yang ada dalam
mangkok, penilaian warna air dilakukan dengan mengamati air seduhan dalalam
mangkok, dan penilaian ampas seduhan yang dilakukan dengan mengamati ampas
yang telah dipindahkan pada tutup cangkir. Sedangkan pengujian outer quality
dilakukan dengan penilaian kenampakan teh dengan cari penilaian bentuk,
kebersihan dari tulan dan serat serta warna disebar diatas baki kertas dan
dibandingkan dengan standar serta penilaian kerataan ukuran dengan menggunakan
ayakan mini memakai mesh yang sesuai dengan jenisnya dan satu tingkat atas
bawah ukuran jenis tersebut.

37
Gambar 21. Pengujian inner quality

3.9 Pengepakan
Pengepakan ini bertujuan untuk melindungi produk teh jadi dari kerusakan
atau kontaminasi, memperpanjang masa simpan produk, memudahkan dalam
penyimpanan dan pengangkutan, serta untuk memudahkan dalam pemasaran.
Pengepakan ini dilakukan dengan menggunakan paper sack atau karung plastik
khusus sesuai dengan jenis dan jumlah tertentu sebelum dikirim ke pembeli.
Penggunaan paper sack dalam pengemasan ini adalah untuk bubuk teh jadi yang
siap dipasarkan, sedangkan karung plastik digunakan untuk bubuk teh jadi yang
belum siap untuk dipasarkan karena ada kecacatan atau ketidaksesuaian dengan
standar bubuk teh.
Paper sack ini terdiri dari empat lapisan, yaitu lapisan luar adalah kertas 82
gsm wet strength, dua lapisan 72 gsm high performance kraft, dan satu lapisan 112
gsm alumunium foil. Ketebalan paper sack setelah diisi maksimal 20 cm. Karung
plastik berukuran 120 cm x 80 cm. Setiap paper sack dan karung plastik dilengkapi
dengan identitas bubuk teh jadi seperti nama kebun, jenis, nomor sack, nomor chop,
bruto, dan netto. Berat isian setiap paper sack dan karung plastik ini berbeda sesuai
dengan standar yang ditentukan.
Pengepakan dilakukan saat persedian di dalam peti miring sudah mencukupi
kebutuhan. Peti miring merupakan tempat penyimpanan bubuk teh jadi sementara

38
sebelum dilakuka pengepakan. Dimensi dari peti miring ini adalah 1.54m x 1.54m
x 3.6m dengan lubang di bagian bawah yang berfungsi untuk mengeluarkan bubuk
teh jadi dalam peti miring.

Gambar 22. Peti Miring


Sumber: Noviyanti, 2013
Bubuk teh jadi dari peti miring dimasukan kedalam tea bulker melalui
conveyor. Tea bulker merupakan mesin yang berfungsi untuk mencampur dan
mengaduk bubuk teh hitam sehingga menghasilkan kualitas teh yang seragam. Tea
Bulker berbentuk seperti silinder bersudut dengan 8 ruang di dalamnya. Prinsip
kerjanya dengan memasukkan bubuk teh yang berasal dari peti miring ke atas Tea
Bulker menggunakan conveyor secara teratur sehingga bubuk tercampur merata.
Ketika corong pengeluaran di bagian bawahnya dibuka, bubuk teh dari kedelapan
ruang tersebut akan keluar secara bersamaan ke conveyor menuju Tea Packer.
Diatas conveyor belt antara tea bulker dan tea packer terdapat magnetic trap yang
berfungsi sebagai perangkap logam yang tercampur dengan bubuk teh jadi.

39
Gambar 23. Tea bulker
Tabel 14. Spesifikasi tea bulker
Nama mesin Tea Bulker
Merk Bima Teknik
Tahun pembuatan 1979
Kapasitas 2000 kg
Tea packer berfungsi utnuk menampung bubuk teh dari tea bulker yang siap
untuk dikemas. Tea packer ini berbentuk seperti silinder bersudut yang dibagian
bawahnya terdapat dua corong pengeluaran. Cara kerja dari tea packer adalah paper
sack disiapkan dibawah corong pengeluaran, kemudian corong dibuka sehingga
bubuk teh akan keluar dan ditampung dengan paper sack.

40
Gambar 24. Tea packer
Tabel 15. Spesifikasi tea packer
Nama mesin Tea Packer
Merk TEHA
Tahun pembuatan 1979
Kapasitas 500 kg/jam
Daya 0.5 kW
Paper sack yang telah penuh lalu ditimbang, setelah sesuai dengan standar
lalu paper sack dilipat dan ditutup. Selanjutnya paper sack dibentuk dengan
menggunakan bag shaper. Selain untuk membentuk paper sack, fungsi dari bag
shaper ini adalah untuk meratakan bubuk teh di dalam paper sack. Di bagian atas
bag shaper terdapat besi yang berfungsi untuk mengatur ketinggian paper sack
yaitu 20 cm. Bag shaper ini dilengkapi dengan vibrator yang berfungsi untuk
meratakan bubuk teh jadi ke dalam semua bagiah paper sack.
Bubuk teh jadi yang telah dikemas dengan menggunakan paper sack atau
karung plastik disimpan diatas kayu atau biasa disebut dengan bottom pallet yang
berukuran 112cm x 112cm x 15cm. Kayu yang digunakan juga harus memenuhi
persyaratan ISPM 15, yaitu kadar air kayu maksimal 20%, telah difumigasi, dan
bebas dari mata kayu, kulit kayu dan seluruh permukaan kayu telah diserut.
Penyimpanan hasil pengepakan berjarak minimal 30 cm dari dinding gudang,

41
dipisahkan antara chop. Kelembaban ruangan pengepakan dan penyimpanan
maksimal 70%.
Tabel 16. Standar isian paper sack dan karung plastik
Jenis Isian per Jumlah Chop (sack/karung)
sack/karung (kg) Besar Kecil
OP 40 - 20
BS/FF 43 - 20
BOP I Sp 43 - 20
BOP I 44 - 40
BOP 50 40 20
BOP F 51 40 20
PF 54 40 20
DUST 60 40 20
BT 42 40 20
BP 63 40 20
PF II 55 40 20
DUST II 60 40 20
BT II 50 40 20
BP II 57 40 20
DUST III 65 40 20
BT II AMG 50 40 20
BP II SMG 50 40 -
FANNING II 55 40 -
BM 50 40 -
FLUFF 35 40 -
Sumber: PTPN VIII, 2008

42
BAB IV
KINERJA MESIN PENGERING TWO STAGE DRIER PADA
PENGOLAHAN TEH HITAM DENGAN METODE ORTHODOKS

4.1 Alat dan Bahan Kegiatan


4.1.1 Alat
Alat yang digunakan dalam pelaksanaan PKL ini adalah.
1. Alat tulis
2. Buku catatan
3. Kalkulator
4. Kamera
5. Laptop
6. Moisture Tester Sartonius
7. Pengolahan software Ms. Office
8. Termometer
9. Timbangan
4.1.2 Bahan
Bahan yang digunakan dalam pelaksanaan PKL ini adalah.
1. Pucuk teh

4.2 Proses Pengeringan Teh Hitam


Proses pengeringan teh ini menggunakan Two Stage Drier (TSD). Prinsip
kerja dari TSD adalah trays yang bergerak berlawanan arah dengan aliran udara
panas yang berasal dari heat exchanger (HE) dan mengeringkan bahan dengan
menggunakan hembusan udara panas yang dialirkan melalui bagian bawah bahan
yang sedang dikeringkan. Bahan bakar yang digunakan dalam proses pengeringan
adalah wood pellet yang merupakan salah satu kelompok energi biomassa. Wood
pellet yang digunakan berasal dari serbuk gergaji yang dipadatkan. Nilai kalori per
satu kilogram wood pellet ini adalah 4.7 kWH atau jika dikonversikan menjadi 19.6
MJ/kg (Fauzi, 2016).
Penyalaan HE ini dilakukan 45-50 menit sebelum teh dimasukan kedalam two
stage drier, namun dapat disesuaikan dengan keadaan yang terjadi dilapangan.

43
Pengisian TSD ini dimulai saat suhu inlet mencapai 90-100oC dan suhu outlet
mencapai 45-55oC. Suhu pada TSD ini dapat dikendalikan dengan mengatur klep
yang berfungsi untuk membuka tutup main fan. Mesin pengering TSD ini memilik
empat trays yang berfungsi sebagai perantara penghantar panas dari HE ke bubuk
teh, karena bubuk teh yang masuk ke dalam mesin pengering akan berada di atas
tray. Bubuk teh yang telah kering dicek secara teratur dengan cara diraba, diremas,
dan dicium aromanya. Bubuk teh yang baru keluar dari TSD ini didinginkan dan
tidak boleh ditumpuk tebal sehingga untuk melanjutkan ke proses selanjuntya
menggunakan conveyor datar.
Kinerja mesin pengeringan dapat diketahui dengan dilakukan percobaan
untuk mendapatkan kapasitas mesin dan konsumsi bahan bakar yang dapat dihitung
dengan data-data yang diperoleh. Pengumpulan data ini dilakukan dengan
pengukuran konsumsi bahan bakar, pengukuran suhu udara ruangan, suhu udara
yang masuk ke mesin pengering, suhu udara yang keluar dari mesin pengering,
lama proses pengeringan, kadar air teh basah, dan kadar air teh kering.

Gambar 25. Skema dalam proses pengeringan


Perhitungan kinerja mesin pengering dalam proses pengeringan ini
menggunakan kurva psikometrik, dimana proses tersebut mengikuti garis
kelembaban mutlak dari titik 1 ke titik 2 pada kurva pada Gambar 26.

44
Gambar 26. Kurva psikometrik untuk pengeringan
Sumber: Setiawan, 2010
Keterangan:
1-2 = proses pemanasan udara
1-3 = proses pengeringan
Tud = suhu udara
Tp = suhu pengeringan
Massa air yang diuapkan didapat dengan cara mengurangi berat bahan
awal/teh basah (wo) dengan berat bahan akhir/teh kering (w1) dengan persamaan :
E = wo - w1 ....................................................................................................... (1)
Keterangan :
E = Massa air yang diuapkan (kg)
wo = Berat teh basah (kg)
w1 = Berat teh kering (kg)
Laju perpindahan uap air didapat dari massa uap air yang diuapkan dengan
lama pengeringan dengan persamaan :
𝐸
𝑊= .............................................................................................................. (2)
𝑇

Keterangan :
W = Laju perpindahan uap air (kg/jam)
T = Lama pengeringan (jam)
Aliran udara pengering yang dibutuhkan untuk menguapkan sejumlah air dari
bahan menggunakan persamaan (Taib et al. dalam Nasution, 1992) :
𝑊
𝑄31 = 𝑣2 .............................................................................................. (3)
(𝐻3 −𝐻1 )

45
Besarnya panas sensibel yang diperlukan untuk memanaskan udara
pengering, didapat dengan menggunakan persamaan :
(ℎ2 −ℎ1 )
𝑄1 = 𝑄31 .............................................................................................. (4)
𝑣1

Keterangan :
Q1 = Jumlah udara pengering yang dibutuhkan (m3/jam)
v1 = Volume spesifik udara luar (m3/kg udara kering)
v2 = Volume spesifik udara setelah dipanaskan (m3/kg udara kering)
H2 = Kelembaban mutlak udara setelah dipanaskan (kg/kg udara kering)
H3 = Kelembaban mutlak udara keluar (kg/kg udara kering)
Q3 = Jumlah panas sensibel yang ditambahkan (kJ/jam)
h1 = Entalpi udara luar (kJ/kg udara kering)
h2 = Entalpi udara setelah dipanaskan (kJ/kg udara kering)
Dengan asumsi panas laten dalam bubuk teh sama dengan panas laten
penguapan air bebas, maka energi yang diperlukan untuk menguapkan air dari
bubuk teh didekati dengan persamaan (Brooker et al. 1974 dalam Kartikasari,
2002):
𝑄2 = 𝑊ℎ𝑓𝑔 ...................................................................................................... (5)
Keterangan :
Q2 = Energi yang dibutuhkan untuk menguapkan air dari bubuk teh (kJ/jam)
hfg = Entalpi udara lingkungan pada keadaan jenuh (kJ/kgoC)
Besarnya energi yang diperoleh dari pembakaran bahan bakar (Q3) yaitu :
Q3 = n Nkb ........................................................................................................ (6)
Keterangan :
Qp = Energi hasil pembakaran (MJ/jam)
n = Laju konsumsi bahan bakar (kg/jam)
Nkb = Nilai kalor bahan bakar (MJ/jam)
Nilai efisiensi pada proses pengeringan dapat dibedakan atas efisiensi
pemanasan dan efisiensi pengeringan total. Nilai efisiensi dalam proses
pengeringan dihitung dengan menggunakan persamaan-persamaan berikut
(Rachmat, 1987) :
𝑄1
η𝑠 = × 100 % ........................................................................................... (8)
𝑄3

46
𝑄2
η𝑡 = × 100 % ........................................................................................... (9)
𝑄3

Keterangan :
η𝑠 = Efisiensi pemanasan (%)
η𝑡 = Efisiensi sistem (%)

4.3 Permasalahan Mesin Two Stage Drier


Permasalahan yang terjadi pada proses pengeringan antara lain case
hardening yaitu bagian luar dari bubuk teh telah kering tetapi bagian dalamnya
basah. Peristiwa ini disebabkan suhu outlet yang terlalu tinggi. Bakey atau over
fired (gosong) disebabkan suhu inlet yang terlalu tinggi. Smokey disebabkan adanya
kebocoran pada bagian alat pemanas sehingga teh akan memiliki rasa asap. Teh
kering kurang masak dapat terlihat dengan dicium atau diraba, penyebabnya yaitu
terlalu tebalnya bubuk teh saat dimasukkan ke dalam mesin dan waktu pengeringan
yang terlalu pendek. Permasalahan lain yaitu banyaknya bubuk teh yang jatuh ke
bawah di dalam mesin pengeringan karena lubang trays yang terlalu besar, serta
banyaknya bubuk teh yang berjatuhan di luar mesin pengering.

4.4 Hasil Percobaan dan Perhitungan


Kinerja mesin pengering ini dilakukan untuk mengetahui efisiensi dari sebuah
sistem pengeringan. Pengambilan data-data untuk perhitungan dilakukan dimulai
dari pemanasan heat exchanger hingga bubuk teh jadi terakhir keluar dari mesin
pengering two stage drier. Pada prakteknya, pemanasan heat exchanger dilakukan
selama 45 menit. Bubuk teh basah yang memiliki kadar air sebesar 58.29%
dimasukan ke dalam two stage drier pada saat suhu inlet mencapai 100oC dan suhu
outlet mencapai 55oC. Percobaan dilakukan dengan bubuk teh basah sebanyak 231
kg. Pengeringan ini terjadi selama 36 menit atau 0.6 jam dan menghasilkan bubuk
teh kering sebanyak 62 kg dengan kadar air 2.39%. Penggunaan bahan bakar wood
pellet dimulai dari pemanasan hingga bubuk teh jadi kering keluar dari two stage
drier sebanyak 165 kg. Suhu ruangan pada proses pengeringan 32oC (bola kering)
dan 29oC (bola basah). Pengukuran kadar air bahan dilakukan dengan
menggunakan timbangan sartonius serta pengukuran suhu ruangan menggunakan
thermometer bola basah dan bola kering.

47
Pada tahap pengeringan ini ukuran pratikel bubuk teh yang dikeringkan akan
mempengaruhi besarnya energi yang dibutuhkan, semakin kecil ukuran bubuk teh
yang dikeringkan maka luas permukaan bubuk teh yang bersentuhan dengan udara
panas semakin besar pula sehingga laju penguapan air semakin cepat, dengan
demikian besar konsumsi energi akan lebih kecil. Data-data hasil pengamatan untuk
perhitungan efisiensi mesin pengering two stage drier sebagai berikut.
Teh bubuk basah (wo) : 231 kg
Teh bubuk kering (w1) : 62 kg
Tbb ruang : 29oC
Tbk ruang : 32oC
Toutlet : 55oC
Tinlet : 100oC
Kadar air teh bubuk kering : 2.39%
Kadar air teh bubuk basah : 58.29%
Bahan bakar (BB) : 165 kg
Nilai kalor BB : 19.6 MJ/kg
Data dari kurva psikometrik
H1 : 0.024 kg air/kg udara kering
H2 : 0.024 kg air/kg udara kering
H3 : 0.044 kg air/kg udara kering
h1 : 95 kJ/kg udara kering
h2 : 170 kJ/kg udara kering
v1 : 0.89 m3/kg
v2 : 1.1 m3/kg
v3 : 0.99 m3/kg
hfg : 2257 kJ/kg air
Laju konsumsi BB (n) : 122.2 kg/jam

1. Massa air yang diuapkan


E = wo - w1
E = 231 – 62 = 169 kg

48
2. Laju perpindahan uap air
𝐸
𝑊=
𝑇
169
𝑊= = 281.67 𝑘𝑔/𝑗𝑎𝑚
0.6
3. Jumlah udara pengering yang dibutuhkan
𝑊
𝑄31 = 𝑣2
(𝐻3 − 𝐻1 )
281.67
𝑄31 = 1.1 = 15491.85 𝑚3 /𝑗𝑎𝑚
(0.044 − 0.024)

4. Jumlah panas sensibel yang ditambahkan


(ℎ2 − ℎ1 )
𝑄1 = 𝑄31
𝑣1
(170 − 95)
𝑄1 = 15491.85 = 1305492.978 𝑘𝐽/𝑗𝑎𝑚
0.89

5. Energi yang dibutuhkan untuk menguapkan air dari bubuk teh


𝑄2 = 𝑊ℎ𝑓𝑔
𝑄2 = 281.67 × 2257 = 635729.19 𝑘𝐽/𝑗𝑎𝑚

6. Energi hasil pembakaran bahan bakar


Q3 = n Nkb
Q3 = 122.2 × 19.6 × 1000 = 2395120 kJ/jam

7. Efisiensi penggunaan panas


𝑄2
η𝑝 = × 100 %
𝑄1
635729.19
η𝑝 = × 100 % = 48.69%
1305492.978

8. Efisiensi pemanasan
𝑄1
η𝑠 = × 100 %
𝑄3

49
1305492.978
η𝑠 = × 100 % = 54.5%
2395120

9. Efisiensi sistem
𝑄2
η𝑡 = × 100 %
𝑄3
635729.19
η𝑡 = × 100 % = 26.54%
2395120
Dari perhitungan diatas, didapatkan efisiensi penggunaan panas dalam proses
pengeringan dengan menggunakan two stage dryer sebesar 48.69%, efisiensi
pemanasan mesin sebesar 54.5% dan efisiensi dari sebuah sistem dalam proses
pengeringan sebesar 26.54%. Efisiensi dalam sebuah sistem dengan angka tersebut
masih dikatakan rendah sehingga hasil dari pengeringan masih kurang maksimal.
Efisiensi yang relatif kecil ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya
adalah mesin yang sudah lama, kerusakan pada heat exchanger, terjadi kebocoran
pada heat exchanger.

50
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang didapat dari praktek kerja lapang ini adalah sebagai berikut.
1. Bahan baku yang digunakan untuk pembuatan teh hitam adalah jenis teh
gambung dan teh jenis TRI, namun kedua jenis teh ini dalam proses
pengolahannya tidak dibedakan.
2. Pengolahan teh hitam pada umumnya ada dua metode yaitu ortodoks dan
CTC, metode yang digunakan PT. Perkebunan Nusantara VIII dalam proses
pengolahan ini adalah metode orthodoks.
3. Pengolahan teh hitam secara umum dimulai dari pemetikan, pelayuan,
penggilingan, oksidasi enzimatis, pengeringan, sortasi, dan pengepakan.
4. Proses pelayuan dan pengeringan membutuhkan energi yang didapatkan dari
bahan bakar. Bahan bakar yang digunakan pada proses pelayuan adalah kayu
bakar dari pohon karet sedangkan proses pengeringan menggunakan bahan
bakar wood pellet yang berasal dari serbuk gergaji yang dipadatkan.
5. Proses pengeringan menggunakan mesin jenis two stage dryer dengan cara
kerja teh dimasukan kedalam mesin ini, lalu diratakan yang dibantu oleh
poros yang digerakan oleh motor.
6. Proses pengeringan ini akan menghentikan proses fermentasi senyawa
folipenol dalam bubuk teh pada saat kondisi zat-zat pendukung kualitas
mencapai keadaan optimal dan menentukan mutu akhir teh hitam yang
dihasilkan.
7. Dari hasil pengamatan dan percobaan, bahwa suhu inlet pada mesin
pengering adalah 100oC dan suhu outlet sebesar 55oC, suhu ini akan naik atau
turun bergantung dengan persedian bahan bakar, jika suhu sudah melebihi
batas maksimal maka klep masuknya udara panas perlu ditutup.
8. Dari hasil pengamatan dan percobaan, efisiensi pada sistem pengeringan ini
adalah sebesar 26.54%, efisiensi ini relatif kecil ini dapat disebabkan oleh
beberapa faktor diantaranya ada kondisi mesin pengering, ukuran partikel teh,
jenis bahan bakar yang digunakan, dan kondisi heat exchanger.

51
5.2 Saran
Berdasarkan kegiatan praktek kerja lapang yang telah dilaksanakan, maka ada
beberapa saran yang diberikan yaitu sebagai berikut,
1. Perlu dilakukan perawatan dan pengecekan mesin yang rutin dilakukan.
2. Perlu dilakukan perawatan dalam ruang pengolahan sendiri, seperti
pencahayaan, kebersihan, dan lainnya.
3. Perlu dilakukan modifikasi mesin pengeringan sehingga efisiensi sebuah
sistem pengeringan meningkat.
4. Perlu adanya alat atau mesin yang dapat mengangkat debu langsung dari
mesin pengeringan sehingga ruang pengeringan ini dapat bersih.

52
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. Selayang Pandang. Garut: PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun


Dayeuhmanggung.

Aryanti, Eni.2014. Jawa Barat Kuasai 78 Perkebunan Teh di Indonesia. Terdapat


pada:http://beritadaerah.co.id/2014/05/24/jawa-barat-kuasai-78-perkebunan-
teh-di-indonesia/. Diakses pada hari Senin, 12 September 2017, Pukul. 18.35
WIB.

Effendi., Soleh., Syakir., Yusron., Wiratno. 2010. Budidaya dan Pascapanen Teh.
Jakarta: Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan.

Fauzi, M. Aniz. 2016. Wood Pellet: Bahan Bakar Hijau. Yogyakarta: Balai Besar
Penelitian Dan Pengembangan Bioteknologi dan Pemuliaan Tanaman Hutan.

Kartikasari, Noviyanti. 2002. Audit Energi Pada Proses Pengolahan Teh Hitam Di
Perkebunan Ciater PTP. Nusantara VIII Subang Jawa Barat. Bogor: Jurusan
Teknik Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, IPB.

Kustamiyati, B., Ratna B., Saripah H., dan Betty D. 1987. Warna dan Rasa Seduhan
Teh Hitam dengan Berbagai Macam Air Penyeduh. Buletin Penelitian Teh
dan Kina. Vol 2 (1) : 29-38.

Nasution, A.T. 1992. Aspek Keteknikan Pertanian Pada Proses Produksi Teh
(Camellia sinensis L.) Di PT. Teh Nusamba Indah Cianjur. Laporan Praktek
Lapang. Bogor: Jurusan Mekanisasi Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian,
IPB.

Ningrat, R.G.S Soeria Danoe. 2006. Teknologi Pengolahan Teh Hitam. Bandung:
Institut Teknologi Bandung.

Noviyanti, Fia. 2013. Laporan Praktek Kerja Lapang. Universitas Padjajaran:


Sumedang.

PTPN VIII. 2008. Standar Operasional Prosedur Pengolahan Teh Hitam


Orthodoks. Bandung: PTPN.

Rachmat. 1987. Rancangan dan Uji Penampilan Alat Pengering Kopra Dengan
Udara Panas. Skripsi. Jurusan Mekanisasi Pertanian, Fakultas Teknologi
Pertanian, IPB. Bogor.

Setiawan, Taopik. 2010. Audit Energi pada Sistem Pengolahan Pucuk Teh menjadi
Teh Hitam Orthodoks di PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun Cisaruni,
Garut Jawa Barat. Bogorr: Institut Pertanian Bogor.

53
LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi PTPN VIII Kebun Dayeuhmanggung


PT. Perkebunan Nusantara VIII memiliki empat bagian utama diantaranya,
bagian tanaman, pengolahan, teknik, dan administrasi. Empat bagian ini dipimipin
oleh seorang Manajer atau Administratur. PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun
Dayeuhmanggung memiliki tiga afdeling, diantaranya adalah Afdeling Nyampay,
Afdeling Tengah, dan Afdeling Cihurang. Setiap bagian dipimpin oleh kepala
bagian dan setiap afdeling dipimpin oleh kepala afdeling. Berikut struktur
organisasi PT. Perkebunan Nusantara VIII Kebun Dayeuhmanggung.
1. Manajer/Administratur : Irwan Kurniawan, S.P
2. Kepala Tanaman : Eeng Sumarna, S.T
3. Kepala Administrasi : Medi Supriadi
4. Kepala Pengolahan : Salim
5. Kepala Teknik : A. Tatang
6. Kepala Afdeling Nyampai : Hermansyah
7. Kepala Afdeling Tengah : Dudung Cahyana
8. Kepala Afdeling Cihurang : Endang Iing Somantri

54
Lampiran 2. Nama-nama Administratur yang Pernah Memimpin

Tn. Petelt Tn. Van Recht Tn. Helen Dorn Tn. Block Huis
(1913-1921) (1921-1925) (1925-1939) (1939-1942)

Pemerintah
Pendukung Kosong Tn. De Kock Tn. Wesseling
Jepang (1944-1947) (1948-1950) (1950-1958)
(1942-1944)

R. Panji
Tn. Ir. Weeber Oey Key Liang T. Bachtiar
Natadikara
(1953-1958) (1960-1961) (1961-1962)
(1958-1960)

R. Hartojo
R. Kusnadi Syarif Hidayat Ezrin Mansoer (November
(1963-1967) (1967-1968) (1968-1978) 1978-Desember
1978)

R. Halilin
Ir. Dudun A.
Poerawinata
Sudarna R. Tedjo Prajogo J. Sitorus Pane
(Januari 1979-
(Januari 1983- (1983-1985) (1985-1987)
Desember
April 1983)
1982)

E.D. Endang Abin Ir. Bambang


Dirasuhardja Iskandar DP Soeriawihardja Irawan
(1987-1988) 1988-1990) (1991-1993) (1993-1995)

Ir. H. Aan Ir. H. Judi


Ir. Dedi Darman Ir. H. Hudaya
Burhanudin Justiadi
(1995-1996) (2001-2003)
(1996-2001) (2003-2007)

Ir. Dian Hadiana Ir. H. Gatot Ir. Agus Ir. Umar


Arief Setyabudi Dirgahayu Hadikusuma
(2007-2009) (2009-2011) (2011-2012) (2012-2015)

Ir. Asep Budi Irwan


DJatnika Kurniawan, SP
(2015-2017) (2017-sekarang)

55
Lampiran 3. Daftar Bangunan Pabrik dan Gudang

Luas Bahan Bangunan


No. Uraian Keterangan
Bangunan Lantai Dinding Atap
I Bangunan Pabrik

Ruang Layuan
1 Ruang Layuan Bawah 962 M² Ploor Seng Seng
2 Ruang layuan Atas 592 M² Papan Seng Seng

3 Ruang Penggilingan 540 M² Kramik Tembok Bata Seng


4 Ruang Pengeringan 270 M² Kramik Tembok Bata Seng
5 Ruang Sortasi 598 M² Kramik Tembok Bata Seng
6 Ruang Pengepakan 273 M² Ubin Tembok Bata Seng
7 Ruang Penyimpanan 322 M² Ploor Beton Tembok Bata Seng
Produksi
8 Ruang Ganti 18 M² Ploor Beton Tembok,triplek Papan

9 Ruang Istirahat 25 M² Ploor Beton Tembok,Bilik Seng

II Bangunan Gudang

1 Ruang Kantor 30 M² Ubin Tembok Bata Seng


2 Ruang Penyimpanan 315 M² Ploor Beton Tembok Bata Seng
Rabuk
3 R.Penyim.B.Pengepa 36 M² Ploor Tembok Bata Seng
kan
4 R.Penyim.Pestisida 27 M² Ubin Tembok Bata Seng
5 R.Penyim.Barang 27 M² Ubin Tembok Bata Seng
Bekas
6 Ruang Ganti 9 M² Ubin Tembok,Triplek Seng
7 R. Penyimpanan B3 6 M² Ploor Beton Tembok Asbes
8 Ruang Pencampuran 90 M² Ubin Tembok Seng
9 Ruang Penyim. 9 M² Ubin Tembok Seng
Premium

56
Lampiran 4. Daftar Mesin Pabrik

No. Nama Mesin Jumlah Satuan Tahun Merek Mesin Kapasitas Lokasi
1 Withering Trough 11 Unit 1979 Brown 1500 - 1900 Kg
2 Withering Trough 5 Unit 1979 Bina Teknik 1500 - 1900 Kg
3 Monorail 1 Unit 1980 Bina Teknik 9000 Kg/jam
4 Monorail 1 Unit 1979 DAM 7500 Kg/jam R. Pelayuan
5 Continouslift 1 Unit 1980 DAM 9000 Kg/jam
Heater Benson Nu
6 2 Unit 1979 E M 440 17000 CFM
Way

Open Top Roller


1 4 Unit 1979 CCC 350 Kg
47 "
Pressure Cup
2 4 Unit 1979 CCC 275 Kg
Roller 47 "
DIBN + Conveyor
3 1 Unit 1955 INDIA/NISSEN 2400 Kg/jam
1
DIBN + Conveyor
4 1 Unit 1999 Prima Putera 2400 Kg/jam
2 Ruang
Rotor Vane + Giling
5 1 Unit 1999 Prima Putera 850 Kg/jam
Conveyor 1
Rotor Vane +
6 1 Unit 1990 GEM.R.V 850 Kg/jam
Conveyor 2
7 Humidifier 5 Unit 1979 Brouly + F27 33 L/Menit
8 Exhaust Fan 5 Unit 1981/1999 Indution 2402 CFM
9 Exhaust Fan 2 Unit 1955 England 2402 CFM
10 Compressor 1 Unit 1980 Mitsui 11 Kg/cm2

1 Heater Exchanger 2 Unit 1975 Brown TSD 20.000 CFM


2 Two Stage Drier 2 Unit 1975 Brown TSD 250 Kg/jam Ruang
3 Conveyor TSD 1 Unit 1993 Prima Putera 500 Kg/jam Pengeringan
4 Compressor 1 Unit 1999 Meiji 11 Kg/cm2

Winower 8000
1 2 Unit 1979 DAM 800 Kg/jam
CFM + Conveyor Ruang
2 Bulker + Conveyor 2 Unit 1990 Bina Teknik 2000 Kg/jam Sortasi
3 Vibrex + Conveyor 3 Unit 1999 Prima Putera 400 Kg/jam

57
Druck Roll +
4 2 Unit 1959 DAM 400 Kg/jam
Conveyor
Mini Druck Roll +
5 1 Unit 2012 DAM 600 Kg/jam
Conveyor
Nissen Sortir +
6 2 Unit 1939 INDIA 900 Kg/jam
Conveyor
Chouta Shifter +
7 2 Unit 1979 CCC 400 Kg/jam
Conveyor
Mini Shifter +
8 1 Unit 2005 DAM 400 Kg/jam
Conveyor
Tea cutter +
9 1 Unit 1991 Prima Putera 400 Kg/jam
Conveyor
10 Mini Cutter 1 Unit 2010 DAM 200 Kg/jam
ITX (Innovation
11 1 Unit 2011 INTEX 600 Kg/jam
Tea Extracktor)
ITX (Innovation
12 1 Unit 2012 INTEX 600 Kg/jam
Tea Extracktor)
13 Dust Fan 5 Unit 1955 England 2402 CFM

Tea Binn +
1 16 Unit 1979 DAM 29000 Kg
Conveyor
2 Bulker + Conveyor 1 Unit 1979 Bina Teknik 2000 Kg
Tea Packer +
3 2 Unit 1979 Prima Putera 500 Kg Ruang
Conveyor
Pengepakan
4 Mini Shifter 1 Unit 2003 DAM 500 Kg
5 Bag Shaper 1 Unit 1990 Prima Putera 500 Kg
6 Lift 1 Unit 2001 DAM 9000 Kg
7 Exhaust Fan 1 Unit 1999 Induction 2402 CFM

58
Lampiran 5. Layout Mesin Pabrik Ruang Giling, Ruang Pengeringan, Ruang
Sortasi, dan Ruang Pengepakan

59
Lampiran 6. Peta Afdeling Nyampay

60
Lampiran 7. Peta Afdeling Tengah

61
Lampiran 8. Peta Afdeling Cihurang

62
Lampiran 9. Kurva Psikometrik Data Pengamatan Mesin Two Stage Dryer

63
Lampiran 10. Surat Izin Praktek Kerja Lapang

64
Lampiran 11. Surat Tugas Praktek Kerja Lapang

65
Lampiran 12. Surat Keterangan Selesai Praktek Kerja Lapang

66
Lampiran 13. Nilai Praktek Kerja Lapang

67
Lampiran 14. Logbook Praktek Kerja Lapang

Hari, Tanggal Tempat Penanggung


No Kegiatan Yang Dilakukan
Kegiatan Bag/Dept/Unit Jawab
- Perkenalan dengan Staff di
Kantor Induk PT. Perkebunan Kantor Kebun Ir. Asep Budi
1 Senin, 10 Juli 2017
Nusantara VIII. Dayeuhmanggung Djatnika
- Orientasi wilayah .
- Mempelajari secara sekilas
2 Selasa, 11 Juli 2017 mengenai pelayuan dengan Pabrik Pelayuan Hermansyah
menggunakan Withering Trough.
- Melakukan penyiangan gulma
berupa rumput dan tanaman liar
Blok Pasir Situ,
3 Rabu, 12 Juli 2017 kekayuan yang berada di sekitar Ami
Afdeling Tengah
tanaman teh dengan menggunakan
orak dan babadan.
- Melakukan penggaruan dengan
menggunakan garpu guna
memutus akar yang sudah tua Blok Pasir Situ,
4 Kamis, 13 Juli 2017 Pak Iwan
sehingga akan tumbuh akar baru Afdeling Tengah
yang dapat mempercepat
tumbuhnya tunas baru.
- Mempelajari secara tatap muka
mengenai teh dan tanaman Kantor Afdeling
5 Jumat, 14 Juli 2017 Pak Iwan
budidaya lainnya seperti jeruk, Tengah
alpukat, dan kopi.
- Pengenalan tanaman jeruk.
- Mempelajari hama dan penyakit
pada tanaman jeruk. Kebun Jeruk,
6 Sabtu, 15 Juli 2017 Pak Anton
- Melakukan bobokor Afdeling Tengah
(pembersihan tanah dari gulma di
daerah tajuk jeruk).

68
- Melakukan pemupukan dengan
pupuk kandang dan pupuk kimia.
- Menangani penyakit diplodia
pada tanaman jeruk dengan
menggunakan bubuk kalifornia.
- Melakukan pemetikan pada teh
secara mekanis yaitu dengan
Minggu, 16 Juli menggunakan gunting. Blok Ciseke,
7. Pak Yogi
2017 - Mengamati pemetikan dengan Afdeling Tengah
yang dilakukan dengan
menggunakan gunting
- Melakukan pengendalian gulma
secara kimiawi dengan
menggunakan herbisida pada
Blok Kartobi,
8. Senin, 17 Juli 2017 tanaman teh. Pak Iwan
Afdeling Tengah
- Melakuan jojoan atau mencabut
gulma yang sudah berada di atas
permukaan tanaman teh.
- Melakukan penyemprotan pupuk
daun dengan menggunakan
Pak Uad
blower. Blok Plang,
9. Selasa, 18 Juli 2017 dan Pak
- Melakukan pemetikan. Afdeling Tengah
Odoy
- Melakukan pemberian
insektisida
- Melakukan pemupukan daun
Blok Wangun II,
10. Rabu, 19 Juli 2017 dengan menggunakan mesin merk Pak Anton
Afdeling Tengah
Sanchin
- Melakukan herbisida dengan
menggunakan sprayer.
Blok Kartobi,
11. Kamis, 20 Juli 2017 - Melakukan pencabutan gulma Pak Cece
Afdeling Tengah
yang berada di tengah-tengah
tanaman teh

69
- Melakukan penyusunan laporan
kerja lapang
- Membaca data-data mengenai
12. Jumat, 21 Juli 2017 Kantor Induk Pak Olid
PT. Perkebunan Nusantara VIII
khususnya Kebun
Dayeuhmanggung
- Pengenalan Blok Nyampay,
Kebun Dayeuhmanggung Afdeling
13. Sabtu, 22 Juli 2017 Pak Dudung
- Melakukan herbisida dengan Nyampay
menggunakan blower.
- Mempelajari pemetikan pada teh
gambung secara manual dengan
cara dipetik dengan menggunakan
Blok Pasir
tangan.
Laksana,
14. Senin, 24 Juli 2017 - Mempelajari hama dan penyakit Pak Dede
Afdeling
yang mengenai tanaman teh jenis
Nyampay
TRI.
- Mempelajari cara memangkas
tanaman teh.
- Mempelajari mengenai hama dan
penyakit pada tanaman kopi.
- Melakukan pemetikan pada buah
kopi yang sudah siap petik.
Kebun Kopi,
- Melakukan pengupasan kulit
15. Selasa, 25 Juli 2017 Afdeling Pak Erik
kopi dengan menggunakan mesin
Nyampay
pulper.
- Melakukan pengeringan kopi
secara alami menggunakan sinar
matahari.
Blok Pasir
- Mempelajari pemangkasan pada
16. Rabu, 26 Juli 2017 Sawah, Afdeling Pak Erik
tanaman kopi.
Tengah

70
- Melakukan pemangkasan pada
tanaman kopi.

- Mendapatkan informasi Kantor Afdeling


17. Kamis, 27 Juli 2017 Pak Erik
mengenai Afdeling Nyampay Nyampay

- Melakukan pemetikan pucuk teh.


- Melakukan penimbangan pucuk
teh. Pak Ayut
Afdeling
18. Jumat, 28 Juli 2017 - Membandingkan hasil dan Pak
Cihurang
penimbangan di lapangan serta Parno
dengan menggunakan jembatan
timbang.
Mess PT.
- Menyusun laporan dan data-data
19. Sabtu, 29 Juli 2017 Perkebunan -
yang telah didapat.
Nusantara VIII
Blok Pasir
- Mempelajari taksasi (taksiran Pak Erik,
Minggu, 30 Juli Sawah, Afdeling
20. produksi) kopi Pak Salim,
2017 Tengah dan
- Perkenalan proses produksi teh Pak Danu
Pabrik Produksi
- Mempelajari secara umum
pengolahan teh sistem ortodoks Pak Salim,
- Melakukan pengangkutan teh ke Pabrik Pak Danu,
21. Senin, 31 Juli 2017
ruang pelayuan pengolahan dan Bu
- Melakukan pembeberan Rodiyah
- Melakukan analisis pucuk

Selasa, 1 Agustus - Mempelajari cara menganalis


22. Ruang Pelayuan Bu Rodiyah
2017 pucuk.

-Melakukan analisis pucuk


Rabu, 2 Agustus
23. -Melakukan dan mempelajari Ruang Pelayuan Pak Nana
2017
pembeberan

71
Kamis, 3 Agustus - Mempelajari cara pembalikan
24. Ruang Pelayuan Pak Deni
2017 dan tujuan dari pembalikan pucuk

- Mempelajari dan melihat proses


turun layu
- Melakukan penggilingan pucuk
dengan menggunakan OTR Ruang Pelayuan,
Jumat, 4 Agustus
25. - Melakukan dan mempelajari Ruang Pak Deni
2017
proses sortasi basah Penggilingan
- Melakukan dan melihat proses
oksidasi enzimatis

-Menyiapkan dokumen
Sabtu, 5 Agustus Pabrik
26. administrasi pengolahan untuk -
2017 Pengolahan
pemeriksaan audit ISO

Senin, 7 Agustus - Mempelajari proses Ruang


27. Pak Deni
2017 penggilingan Penggilingan

Selasa, 8 Agustus - Mempelajari cara kerja mesin Ruang


28. Pak Deni
2017 penggilingan Penggilingan

Rabu, 9 Agustus - Mempelajari Heat Exchanger Pabrik


29. Pak Hendar
2017 untuk mesin pengering Pengolahan

Kamis, 10 Agustus Ruang


30. - Melakukan proses pengeringan Pak Hendar
2017 Pengeringan

- Melakukan pengukuran MC
Ruang
bubuk basah menggunakan
Jumat, 11 Agustus Pengeringan dan Pak Deni
31. timbangan sartonius
2017 Ruang Quality dan Bu Yati
- Menimbang bubuk teh basah
Control
hasil oksidasi enzimatis

72
- Melakukan pengukuran MC
Ruang
bubuk kering menggunakan
Sabtu, 12 Agustus Pengeringan dan Pak Deni
32. timbangan sartonius
2017 Ruang Quality dan Bu Yati
- Menimbang hasil teh jadi hasil
Control
pengeringan

Minggu, 13 Agustus - Melihat cara kerja mesin Ruang


33. Pak Usep
2017 pengering Pengeringan

- Melakukan proses pengeringan


Senin, 14 Agustus Ruang
34. dengan menggunakan mesin Pak Usep
2017 Pengeringan
pengering tipe Two Stage Drier

Selasa, 15 Agustus - Melihat proses sortasi secara


35. Ruang Sortasi Pak Salim
2017 umum

- Mengikuti pawai dalam rangka


Rabu, 16 Agustus
36. memperingati hari kemerdekaan - -
2017
Republik Indonesia
- Mempelajari dan membantu
Kamis, 17 Agustus
37. dalam pelakasanaan proses sortasi Ruang sortasi Bu Elis
2017
di semua mesin
- Mengikuti jalan santai yang
Sabtu, 19 Agustus diadakan oleh PTPN VIII Kebun
38. - -
2017 Dayeuhmanggung dalam rangka
memperingati HUT RI

Minggu, 20 Agustus - Mempelajari dan membantu Pabrik


39. Bu Elis
2017 proses sortasi pada mesin ITX I Pengolahan

- Mempelajari dan membantu


Selasa, 22 Agustus Pabrik
40. proses sortasi pada mesin Chouta Bu Elis
2017 Pengolahan
Sifter
- Mempelajari dan membantu
Rabu, 23 Agustus Pabrik
41. proses sortasi pada mesin Bu Elis
2017 Pengolahan
Theewan

73
Kamis, 24 Agustus - Mempelajari dan membantu Pabrik
42. Bu Elis
2017 proses sortasi pada mesin Vibro Pengolahan

Jumat, 25 Agustus - Mempelajari dan membantu Pabrik


43. Pak Usep
2017 proses sortasi pada mesin Chouta Pengolahan

- Mempelajari proses pengepakan


Sabtu, 26 Agustus Pabrik
44. dari mulai peti miring hingga tea Pak Usep
2017 Pengolahan
bulker

Senin, 28 Agustus - Mempelajari proses pengepakan Ruang


45. Pak Usep
2017 dengan mesin tea packer Pengemasan

- Mempelajari pengemasan teh


Selasa, 29 Agustus Ruang
46. dengan menggunakan karung dan Pak Usep
2017 Pengemasan
tea sack
- Pemeliharaan mesin serta
Rabu, 30 Agustus Pabrik
47. mengenal rangkaian listrik yang Pak Aam
2017 Pengolahan
digunakan

Kamis, 31 Agustus - Pengambilan daftar mesin pabrik


48. Kantor Teknik Pak Aam
2017 pengolahan teh hitam ortodoks

Sabtu, 2 September - Mempelajari sambungan listrik Pabrik


49. Pak Aam
2017 beserta rangkaian saklar Pengolahan

Minggu, 3 - Melakukan pemeliharaan pada Pabrik


50. Pak Aam
September 2017 mesin pengolahan Pengolahan

- Melakukan sortasi
Pabrik
- Melakukan green dhool testing Pak Usep,
Senin, 4 September Pengolahan dan
51. dan pengecekan teh untuk dibuat Bu Elis dan
2017 Ruang Quality
sampel yang akan dikirim ke Bu Yeti
Control
kantor pusat

74
- Mengikuti rapat yang membahas
Selasa, 5 September Kantor Pabrik
52. mengenai kebijakan baru Pak Salim
2017 Pengolahan
pengolahan
Kantor Induk
Rabu, 6 September - Temu pisah dengan
53. Kebun -
2017 administrator
Dayeuhmanggung

Kamis, 7 September Ruang Quality


54. - Melakukan quality control teh Bu Yeti
2017 Control

- Mengerjakan rencana kerja


Kantor Induk
Jumat, 8 September pekerjaan pemeliharaan tanaman
55. Kebun Pak Medi
2017 menghasilkan dan panen tanaman
Dayeuhmanggung
teh Afdeling Nyampay
- Mengerjakan rencana kerja
Kantor Induk
Sabtu, 9 September pekerjaan pemeliharaan tanaman
56. Kebun Pak Yuli
2017 menghasilkan dan panen tanaman
Dayeuhmanggung
teh Afdeling Cihurang
- Mengerjakan rencana kerja
Kantor Induk
Senin, 11 September pekerjaan pemeliharaan tanaman
57. Kebun Pak Yuli
2017 menghasilkan dan panen tanaman
Dayeuhmanggung
teh Afdeling Tengah
Kantor Induk
Selasa, 12 - Membuat evaluasi kinerja
58. Kebun Pak Andis
September 2017 tanaman bulan Agustus 2017
Dayeuhmanggung
Kantor Induk
Rabu, 13 September - Membuat evaluasi kinerja
59. Kebun Pak Andis
2017 tanaman bulan Agustus 2017
Dayeuhmanggung
Kantor Induk
Kamis, 14 - Mengisi data realisasi hasil
60. Kebun Pak Andis
September 2017 panen
Dayeuhmanggung

75
Kantor Induk
Jumat, 15 September - Mengisi data realisasi hasil
61. Kebun Pak Andis
2017 panen
Dayeuhmanggung
Kantor Induk
Sabtu, 16 September - Mengisi data realisasi hasil
62. Kebun Pak Andis
2017 panen
Dayeuhmanggung
- Mempelajari mengenai keuangan Kantor Induk
Senin, 18 September
63. di PTPN VIII Kebun Kebun -
2017
Dayeuhmanggung Dayeuhmanggung
- Mempelajari proses permintaan Kantor Induk
Selasa, 19
64. di PTPN VIII Kebun Kebun Bu Rini
September 2017
Dayeuhmanggung Dayeuhmanggung
- Membuat pengadaan barang Kantor Induk
Rabu, 20 September
65. dengan menggunakan kode-kode Kebun Pak Zaenal
2017
barang yang tersedia Dayeuhmanggung

Kamis, 21
66. - Membuat laporan PKL - -
September 2017

- Mempelajari pengadaan barang


Jumat, 22 September
67. di PTPN VIII Kebun - Bu Rini
2017
Dayeuhmanggung
- Mempersiapkan pengambilan
Pak Salim,
Sabtu, 23 September data pengeringan untuk Kantor
68. Pak Danu,
2017 mendapatkan efisiensi Pengolahan
Pak Deni
pengeringan
- Mempersiapkan pengambilan
Pak Salim,
Minggu, 24 data pengeringan untuk Kantor
69. Pak Danu,
September 2017 mendapatkan efisiensi Pengolahan
Pak Deni
pengeringan

Senin, 25 September Kebun


70. - Menyusun laporan PKL -
2017 Dayeuhmanggung

76
Selasa, 26 Kebun
71. - Menyusun laporan PKL -
September 2017 Dayeuhmanggung

- Melakukan pengukuran MC
Ruang
bubuk basah menggunakan
Rabu, 27 September Pengeringan dan Pak Deni
72. timbangan sartonius
2017 Ruang Quality dan Bu Yati
- Menimbang bubuk teh basah
Control
hasil oksidasi enzimatis
- Melakukan pengukuran MC
Ruang
bubuk kering menggunakan
Kamis, 28 Pengeringan dan Pak Deni
73. timbangan sartonius
September 2017 Ruang Quality dan Bu Yati
- Menimbang hasil teh jadi hasil
Control
pengeringan

Jumat, 29 September Kebun


74. - Menyusun laporan PKL -
2017 Dayeuhmanggung

- Menyusun laporan PKL dan


Sabtu, 30 September Kebun
75. perpisahan dengan staff PTPN -
2017 Dayeuhmanggung
VIII Kebun Dayeuhmanggung

Mengetahui,
Pembimbing Lapangan Peserta PKL

Eeng Sumarna, S.T. Rakka Putri Ranati


NIK. 01029064028725 NPM. 240110140015

77
Lampiran 15. Dokumentasi Praktek Kerja Lapang

Gambar 27. Babadan atau penyiangan dengan Gambar 28. Pembalikan tanah dengan
menggunakan orak menggunakan garpu

Gambar 29. Persiapan penyemprotan Gambar 30. Penyemprotan herbisida


herbisida

78
Gambar 31. Pemangkasan Gambar 32. Penyakit daun blister

Gambar 33. Penyakit daun akibat Empoasca Gambar 34. Penyakit pada daun akibat ulat
sp.

79
Gambar 35. Pemupukan daun Gambar 36. Mesin Sanchin sprayer

Gambar 37. Pemetikan pucuk teh Gambar 38. Pemetikan pucuk teh menggunakan
gunting

80
Gambar 39. Pengangkutan teh

Gambar 40. Proses pembeberan

81