Anda di halaman 1dari 145

Penulis :

Drs. Agus Wahyudi, M.Eng., HP: 08125253825,


wahyudiagus2@gmail.com

Penelaah :
Drs. Haryanto

Copyright  2016
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Bidang Otomotif dan Elektronika, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan

Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang


Dilarang mengcopy sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan
komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
KATA SAMBUTAN

Peran guru professional dalam proses pembelajaran sangat penting sebagai


kunci keberhasilan belajar siswa. Guru profesional adalah guru yang kompeten
membangun proses pembelajaran yang baik sehingga dapat menghasilkan
pendidikan yang berkualitas. Hal tersebut menjadikan guru sebagai komponen
yang menjadi fokus perhatian pemerintah pusat maupun pemerintah daerah
dalam peningkatan mutu pendidikan terutama menyangkut kompetensi guru.

Pengembangan profesionalitas guru melalui program Guru Pembelajar (GP)


merupakan upaya peningkatan kompetensi untuk semua guru. Sejalan dengan
hal tersebut, pemetaan kompetensi guru telah dilakukan melalui uji kompetensi
guru (UKG) nuntuk kompetensi pedagogik dan professional pada akhir tahun
2015. Hasil UKG menunjukkan peta kekuatan dan kelemahan kompetensi guru
dalam penguasaan pengetahuan. Peta kompetensi guru tersebut dikelompokkan
menjadi 10 (sepuluh) kelompok kompetensi. Tindak lanjut pelaksanaan UKG
diwujudkan dalam bentuk pelatihan guru pasca UKG melalui program Guru
Pembelajar. Tujuannya untuk meningkatkan kompetensi guru sebagai agen
perubahan dan sumber belajar utama bagi peserta didik. Program Guru
Pembelajar dilaksanakan melalui pola tatap muka, daring (online), dan campuran
(blended) tatap muka dengan online.

Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan PendidikdanTenaga Kependidikan


(PPPPTK), Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga
Kependidikan Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan Komunikasi (LP3TK
KPTK), dan Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah
(LP2KS) merupakan Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Direktorat Jenderal
Guru dan Tenaga Kependidikan yang bertanggung jawab dalam
mengembangkan perangkat dan melaksanakan peningkatan kompetensi guru
sesuai bidangnya. Adapun perangkat pembelajaran yang dikembangkan tersebut
adalah modul untuk program Guru Pembelajar (GP) tatap muka dan GP online
untuk semua mata pelajaran dan kelompok kompetensi. Dengan modul ini
diharapkan program GP memberikan sumbangan yang sangat besar dalam
peningkatan kualitas kompetensi guru.

Mari kita sukseskan program GP ini untuk mewujudkan Guru Mulia Karena
Karya.

Jakarta, Februari 2016


Direktur Jenderal
Guru danTenaga Kependidikan

Sumarna Surapranata, Ph.D.


NIP 195908011985031002

i
ii
DAFTAR ISI

KATA SAMBUTAN .............................................................................................. I


DAFTAR ISI ....................................................................................................... III
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................V
PENDAHULUAN ................................................................................................. 2
A. Latar belakang ......................................................................................... 2
B. Tujuan ...................................................................................................... 3
C. Peta Kompetensi ...................................................................................... 3
D. Ruang Lingkup ......................................................................................... 7
E. Saran Cara Penggunaan Modul ............................................................... 7
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1: MEKANISME KATUP .................................. 10
A. Tujuan .................................................................................................... 10
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .......................................................... 10
C. Uraian Materi .......................................................................................... 10
D. Aktivitas Pembelajaran ........................................................................... 23
E. Latihan/Tugas ........................................................................................ 24
F. Rangkuman ............................................................................................ 24
G. Umpan Balik dan tindak lanjut ................................................................ 26
H. Kunci Jawaban ....................................................................................... 26
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2: SISTEM PELUMASAN ................................ 28
A. Tujuan .................................................................................................... 28
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .......................................................... 28
C. Uraian Materi .......................................................................................... 28
D. Aktivitas Pembelajaran ........................................................................... 53
E. Latihan/Tugas ........................................................................................ 54
F. Rangkuman ............................................................................................ 54
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut .............................................................. 55
H. Kunci Jawaban ....................................................................................... 56
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3: SISTEM PENDINGINAN.............................. 58
A. Tujuan .................................................................................................... 58
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .......................................................... 58
C. Uraian Materi .......................................................................................... 58
D. Aktivitas Pembelajaran ........................................................................... 72
E. Latihan/Tugas ........................................................................................ 73
F. Rangkuman ............................................................................................ 73
G. Umpan Balik dan tindak lanjut ................................................................ 75
H. Kunci Jawaban ....................................................................................... 75
KEGIATAN PEMBELEJARAN 4: SISTEM BAHAN BAKAR KARBURATOR .. 78
A. Tujuan .................................................................................................... 78
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .......................................................... 78
C. Uraian Materi .......................................................................................... 78
D. Aktivitas Pembelajaran ......................................................................... 107
E. Latihan/Tugas ...................................................................................... 108
F. Rangkuman .......................................................................................... 108
G. Umpan Balik dan tindak lanjut .............................................................. 110
H. Kunci Jawaban ..................................................................................... 111
KEGIATAN PEMBELAJARAN 5: EMISI GAS BUANG .................................. 114

iii
A. Tujuan .................................................................................................. 114
B. Indikator Pencapaian Kompetensi ........................................................ 114
C. Uraian Materi ........................................................................................ 114
D. Aktivitas Pembelajaran ......................................................................... 124
E. Rangkuman .......................................................................................... 126
F Umpan Balik dan tindak lanjut ............................................................ 1277
PENUTUP ....................................................................................................... 128
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 12929
GLOSARIUM ................................................................................................. 1300

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 Konstruksi Mekanisme ........................................................................... 11


Gambar 1. 2 Mekanisme Katup dengan Poros Cam di Bawah .............................. 11
Gambar 1. 3 Mekanisme KatupOHV........................................................................... 12
Gambar 1. 4 Mekanisme Katup Satu Poros Cam di Kepala ................................... 13
Gambar 1. 5 Mekanisme Katup Dua Poros Cam di Kepala .................................... 14
Gambar 1. 6 Komponen Katup .................................................................................... 15
Gambar 1. 7 Poros Cam ............................................................................................... 16
Gambar 1. 8 Bagian Utama Poros Cam ..................................................................... 17
Gambar 1. 9 Penggerak Poros Cam Jenis Rantai .................................................... 18
Gambar 1. 10 Transioner Manual ................................................................................ 19
Gambar 1. 11 Tensioner Tipe Otomatis ..................................................................... 20
Gambar 1. 12 Tensioner Tipe Semi Otomatis ........................................................... 20
Gambar 1. 13 Tanda Piston Pada Posisi Top Kompresi ......................................... 21
Gambar 1. 14 Tanda Kompresi pada Sprocket ......................................................... 22
Gambar 1. 15 Konstruksi Katup yang Disetel ............................................................ 22
Gambar 1. 16 Menyetel Celah Katup .......................................................................... 23
Gambar 2. 2 Siklus Tribology ....................................................................................... 29
Gambar 2. 1 Gesekan Pada Dua Permukaan ........................................................... 29
Gambar 2. 3 Kontaminan yang Masuk ke Dalam Minyak Lumas........................... 31
Gambar 2. 4 Oli yang Kualitasnya Menurun .............................................................. 32
Gambar 2. 5 Contoh Interval Suhu Operasional pada Salah Satu Mesin Otomotif
.......................................................................................................................................... 32
Gambar 2. 6 Minyak Pelumas Sebagai Perapat Antara Ring Piston dan Silinder
.......................................................................................................................................... 33
Gambar 2. 7 Ilustrasi Oli yang Murni yang Perlu Additive ....................................... 33
Gambar 2. 8 Viscositas Minyak Dibandingkan dengan Temperatur ...................... 36
Gambar 2. 9 Rentang Temperatur Minyak Pelumas ................................................ 37
Gambar 2. 10 Kebocoran Minyak Pelumas ke Ruang Bakar .................................. 40
Gambar 2. 11 Pelumasan Campur Langsung ........................................................... 41

v
Gambar 2. 12 Sistem Pelumasan Auto Lube ............................................................. 42
Gambar 2. 13 Sistem Pelumasan CCI ........................................................................ 43
Gambar 2. 14 Sistem Pelumasan Jenis Dry Sump ................................................... 47
Gambar 2. 15 Sistem Pelumasan Jenis Wet Sump .................................................. 48
Gambar 2. 16 Sistem Pelumasan Mesin 4 Langkah................................................. 51
Gambar 3. 1 Pendingin dari Bahan Bakar yang Dihisap .......................................... 59
Gambar 3. 2 Panas yang Dihasilkan dari Pembakaran Bahan Bakar ................... 59
Gambar 3. 3 Aliran Panas pada Sirip Silinder ........................................................... 60
Gambar 3. 4 Aliran Udara Pada Mesin ....................................................................... 61
Gambar 3. 5 Sistem Pendingin Udara Paksa ............................................................ 62
Gambar 3. 6 Sistem Pendingin Air DenganSirkulasi Tekanan ................................ 63
Gambar 3. 7 Prinsip Kerja Pompa Air ......................................................................... 67
Gambar 3. 8 Arah Aliran Air Pendingin Radiator ....................................................... 68
Gambar 3. 9 Konstruksi Tutup Radiator ..................................................................... 69
Gambar 3. 10 Tutup Radiator ....................................................................................... 70
Gambar 3. 11 Kondisi Tutup Radiator ......................................................................... 71
Gambar 3. 12 Mencuci Radiator .................................................................................. 71
Gambar 3. 13 Pemasangan Pengetes pada Tutup Radiator .................................. 72
Gambar 4. 1 BaganSistem Aliran Bahan Bakar ........................................................ 79
Gambar 4. 2 Tangki Bahan Bakar ............................................................................... 80
Gambar 4. 3 Tangki Bensin Baja ................................................................................. 81
Gambar 4. 4 Tangki Bensin Alumunium ..................................................................... 81
Gambar 4. 5 Posisi Tutup Tangki ................................................................................ 82
Gambar 4. 6 Konstruksi Tutup Tangki ........................................................................ 82
Gambar 4. 7 Tutup Tangki Tipe Breather Pipe .......................................................... 83
Gambar 4. 8 Tutup Tangki Tipe Normal ..................................................................... 83
Gambar 4. 9 Tutup Tangki Check Valve ..................................................................... 84
Gambar 4. 10 Posisi Filler Tube................................................................................... 85
Gambar 4. 12 Kran Bahan Bakar Tipe Vakum .......................................................... 86
Gambar 4. 11 Kran Bahan Bakar Tipe Mekanis (a) Flat Seal: (b) Coned Seal .... 86
Gambar 4. 13 Prinsip Pengabutan .............................................................................. 88
Gambar 4. 14 Komposisi Campuran Bahan Bakar dan Udara ............................... 89

vi
Gambar 4. 15 Karburator Variabel Venturi ................................................................. 90
Gambar 4. 16 Karburator Venturi Tetap Butterfly Throttle Valve ............................ 90
Gambar 4. 17 Karburator Piston Valve Variabel Venturi ......................................... 91
Gambar 4. 18 Karburator Tipe Horisontal Draft atau Side Draft ............................. 91
Gambar 4. 19 Karburator Tipe Down Draft ................................................................ 92
Gambar 4. 20 Prinsip Pencampuran ........................................................................... 93
Gambar 4. 21 Prinsip Pencampuran Dengan Tekanan ........................................... 93
Gambar 4. 22 KetikaPutaran Stasioner ...................................................................... 94
Gambar 4. 23 Ketika Putaran Menengah ................................................................... 95
Gambar 4. 24 Ketika Putaran Tinggi ........................................................................... 95
Gambar 4. 25 Konstruksi Karburator .......................................................................... 97
Gambar 4. 26 Sistem Pelampung ............................................................................... 97
Gambar 4. 27 Sistem Utama ........................................................................................ 98
Gambar 4. 28 Sistem Idel ............................................................................................. 98
Gambar 4. 29 Sistem Awalan (Choke) ....................................................................... 99
Gambar 4. 30 Sistem Choke Bekerja.......................................................................... 99
Gambar 4. 31 Konstruksi Karburator Vakum Konstan (Venturi Variabel) ........... 100
Gambar 4. 32 Konstruksi Sistem Pengaya .............................................................. 101
Gambar 4. 33 Cara Kerja Sistem Pengaya .............................................................. 102
Gambar 4. 34 Pemeriksaan Ketinggian Pelampung .............................................. 105
Gambar 4. 35 Pemeriksaan Ketinggian Bahan Bakar............................................ 105
Gambar 5. 1 Grafik Konsentrasi CO dan CO2 ........................................................ 118
Gambar 5. 2 Pengaruh temperature terhadap NOx ............................................... 119
Gambar 5. 3 CO Versus Perbandingan Udara dan Bahan Bakar ........................ 120
Gambar 5. 4 HC Versus Perbandingan Udara dan Bahan Bakar ........................ 121
Gambar 5. 5 NOx versus Perbandingan Udara dan Bahan Bakar....................... 122
Gambar 5. 6 Instalasi Pengukuran Gas Buang ....................................................... 124
Gambar 5. 7 Pemasangan Ujung Alat Ukur ............................................................. 124
Gambar 5. 8 Posisi Ujung Probe Alat Ukur .............................................................. 124

vii
viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Indikator Ketercapaian Kompetensi ............................................................... 4


Tabel 2. 1Standar Viscositas ........................................................................................ 36
Tabel 2. 2 Penggunaan Oli untuk Mesin Bensin ...................................................... 38
Tabel 2. 3 Penggunaan Oli untuk Mesin Diesel ....................................................... 38

ix
1
PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Modul Diklat PKB Guru Paket Keahlian Teknik Sepeda Motor Grade 1 ini
berisikan materi tentang Perawatan berkala Mesin Sepeda Motor . Materi yang
ada dirangcang untuk dapat memenuhi tuntutan Indikator Pencapaian
Kompetensi (IPK) dari Kompetensi Dasar (KD) yang terdapat dalam Standar
Kompetensi Guru Profesional (SKG) bagi guru paket keahlian Teknik Sepeda
Motor.

Penjelasan materi dalam modul ini dilengkapi dengan gambar-gambar teknik


sepeda motor sehingga guru pembelajar akan mudah untuk memahami informasi
yang tersaji dalam modul. Oleh karena pembelajaran keterampilan dalam bidang
teknik otomotif sebagian besar sangat memiliki resiko keselamatan kerja bagi
peralatan, bahan maupun manusianya, maka guru pembelajar harus berhati-hati
dalam aktifitas pembelajarannya.

Dalam mempelajari materi “Pengetahuan”, pembelajar diharapkan membaca


uraian materi dalam modul dengan runtut dan bertahap sampai tuntas,
mengerjakan latihan atau tugas, mengerjakan evaluasi mandiri sebagai umpan
balik dan selanjutnya memperbaiki kembali belajar dari awal jika hasil belajar
belum tuntas. Sebelum materi tertentu telah dipelajari dengan tuntas, maka tidak
diperkenankan mempelajari materi berikutnya.

Untuk memperjelas pemahaman pengetahuan yang dipelajari, diharapkan


pembelajar memanfaatkan secara maksimal sumber belajar yang diperlukan,
misalnya mempelajari referensi pendukung, mengidentifikasi komponen asli yang
terkait dengan tema. Belajar yang baik bukan hanya membaca saja, melainkan
juga perlu membuat catatan sendiri, ringkasan sendiri dan bahkan siap untuk
membuat power point sendiri untuk siap diajarkan.

2
Aktifitas pembelajaran “keterampilan” terkait dengan materi sepeda motor,
khusus tentang materi ini, maka aspek sangat penting yang perlu diperhatikan
adalah Keselamatan Kerja, baik yang menyangkut orang, peralatan dan bahan
yang digunakan serta lingkungan belajar. Diharapkan pembelajar
mengidentifikasi terlebih dahulu potensi kecelakaan, kerusakan, kebakaran dan
sebagainya yang mungkin bisa terjadi. Dengan demikian pembelajar akan dapat
mengantisipasi dan melaksanakan pembelajaran “Keterampilan” dengan baik
dan aman. Ketuntasan pembelajaran “Keterampilan” adalah jika pembelajar
dapat melaksanakan materi keterampilan tertentu dengan hasil baik dan tepat
waktu. Oleh karena itu diperlukan latihan keterampilan yang berulang-ulang
untuk mencapai ketuntasan keterampilan tersebut.

B. Tujuan
Melalui proses pembelajaran mandiri dan diskusi dengan sumber belajar utama
modul ini, diharapkan guru pembelajar mampu merawat secara berkala mesin
sepedamotor yang meliputi:
 mekanisme katub dan cara penyetelannya
 sistem pelumasan mesin
 sistem pendinginan mesin
 Prinsip kerja sistem bahan bakar
 Menyetel campuran bahan bakar dan udara pada karburator
 Pengukuran emisi gas buang

C. Peta Kompetensi

PETA KOMPETENSI DIKLAT PKB

Bidang Keahlian : Teknologi dan Rekayasa


Jenjang Sekolah : SMK
Program Keahlian/Mapel : Teknik Otomotif
Paket Keahlian : Teknik Sepeda Motor

3
Tabel 1 Indikator Ketercapaian Kompetensi

Kelomp Standar
Indikator Pencapaian Kompetensi
ok Kom Kompetensi
petensi Guru (SKG)
Perawatan Menelaah secara umum jenis mekanisme katub
berkala Menyetel celah katub
mesin Menelaah secara umum sistem pelumasan sesuai
sepeda kebutuhan mesin
motor Mengganti saringan oli dan oli
Menelaah secara umum sistem pendinginan
A Memeriksa kondisi sistem pendingin
Memeriksa kinerja tutup radiator
Menelaah prinsip kerja sistem bahan bakar
Menyetel campuran bahan bakar dan udara pada
karburator
Menyetel putaran stasioner mesin sesuai spesifikasi
Menelaah emisi gas buang.
Mengukur emisi gas buang
Perawatan Menelaah baterai
berkala sis Memeriksa sistem lampu penerangan
tem kelistrikan Memeriksa sistem tanda
B
penerangan & Memeriksa sistem electric starter
sistem tanda Melakukan perbaikan ringan sistem kelistrikan
sepeda motor
Perawatan Menelaah secara umum sistem rem
berkala Memeriksa minyak rem
chasis dan Menyetel clearance tuas rem
C
sistem Menelaah secara umum prinsip kerja sistem kopling
pemindah Menyetel kerengangan kopling
tenaga step 1 Mendiskripsikan sistem kemudi dan suspensi
Merawat sistem kemudi dan suspensi
D Perawatan Menelaah Roda
berkala chasis Menelaah rantai penggerak roda

4
dan sistem Menyetel rantai penggerak roda belakang
pemindah Mendiskripsikan secara umum prinsip kerja transmisi
tenaga step 2 atomatis
Memeriksa komponen sistem transmisi otomatis
Perawatan Mendiskripsikan sistem pengaliran bahan bakar EMS
berkala Mendiskripsikan sistem control kelistrikan secara
sistem engine umum
E
managemant Memeriksa komponen sistem pengaliran bahan
system bakar
sepeda motor Memeriksa komponen sistem pengapian
Perbaikan Menelaah Konstruksi kepala silinder
Mesin Sepeda Mendiagnosa kerusakan yang terjadi pada kepala
motor step 1 silinder
Mendiagnosa kerusakan mekanisme katup
Menyekeur katub
Menelaah konstruksi blok silinder
F Mendiagnosa kerusakan blok silinder
Memperbaiki kerusakan pada blok silinder
Menelaah konstruksi piston
Mendiagnosa kerusakan piston
Memperbaiki kerusakan pada piston
Menelaah sistem pelumasan
Mendiagnosa kerusakan sistem pelumasan
Memperbaiki kerusakan pada sistem pelumasan
Perbaikan Menelaah sistem pendingin
Mesin Sepeda Mendiagnosa kerusakan pada sistem pendingin
motor step 2 Memperbaiki kerusakan pada sistem pendingin
Menelaah sistem aliran bahan bakar karburator
G
Mendiagnosa kerusakan yang terjadi pada
karburator
Memperbaiki gangguan pada karburator
Menelaah sistem pengapian.
Mendiagnosa kerusakan sistem pengapian

5
Memperbaiki kerusakan pada sistem pengapian
Perbaikan Menelaah sistem penerangan.
sistem Menelaah sistem sinyal (tanda)
kelistrikan Mendiagnosa kerusakan pada sistem penerangan.
Sepeda Mendiagnosa kerusakan pada sistem sinyal (tanda)
motor Memperbaiki kerusakan yang terjadi pada sistem
penerangan
H Memperbaiki kerusakan yang terjadi pada sistem
sinyal (tanda)
Menelaah Sistem Pengisian
Mendiagnosa sistem pengisian
Memperbaiki kerusakan sistem pengisian
Menelaah Sistem starter electric
Mendiagnosa Sistem starter electric
Memperbaiki Sistem starter electric
Perbaikan Menelaah sistem suspensi
chasis dan Mendiagnosa kerusakan pada sistem suspensi
SPT Sepeda Memperbaiki kerusakan pada sistem suspensi
motor Menelaah sistem rem konvensional dan rem ABS
Mendiagnosa kerusakan rem konvensional (rem
mekanik dan hidrolik)
Mendiagnosa kerusakan rem ABS
I Memperbaiki kerusakan sistem rem konvensional
(rem mekanik dan hidrolik)
Memperbaiki kerusakan sistem rem ABS
Menelaah sistem kopling
Mendiagnosa kerusakan pada sistem kopling
Memperbaiki kerusakan sistem kopling
Menelaah sistem transmisi
Mendiagnosa kerusakan komponen sistem transmisi
memperbaiki kerusakan transmisi manual
J Pemeliharaan Menelaah sistem injeksi bensin
EMS (engine Mendiagnosa kerusakan pada sistem injeksi bahan

6
Management bakar bensin
System) Memperbaiki kerusakan pada sistem injeksi bahan
sepeda motor bakar bensin

D. Ruang Lingkup
Pada modul ini, ruang lingkup materi meliputi :
 Mekanisme katup
 Sistem Pelumasan
 Sistem Pendinginan
 Sistem Karburator
 Emisi Gas Buang Kendaraan

E. Saran Cara Penggunaan Modul


Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal, dalam menggunakan modul ini
maka langkah-langkah yang perlu dilaksanakan antara lain :
a. Bacalah dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada pada
masing-masing kegiatan belajar. Bila ada materi yang kurang jelas, peserta
diklat dapat bertanya pada guru atau instruktur pengampu kegiatan belajar.
b. Kerjakan setiap tugas formatif (soal latihan) untuk mengetahui seberapa besar
pemahaman yang telah dimiliki terhadap materi-materi yang dibahas dalam
setiap kegiatan belajar.
c. Untuk kegiatan belajar yang terdiri dari teori dan praktik, perhatikanlah hal-hal
berikut ini :
A) Perhatikan petunjuk-petunjuk keselamatan kerja yang berlaku.
B) Pahami setiap langkah kerja (prosedur praktikum) denganbaik.
C) Sebelum melaksanakan praktikum, identifikasi (tentukan) peralatan dan
bahan yang diperlukan dengan cermat.
D) Gunakan alat sesuai prosedur pemakaian yang benar.
E) Setelah selesai, kembalikan alat dan bahan ke tempat semula

7
F) Jika belum menguasai level materi yang diharapkan, ulangi lagi pada
kegiatan belajar sebelumnya atau bertanyalah kepada guru atau
instruktur yang mengampu kegiatan pembelajaran yang bersangkutan.

8
9
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1: MEKANISME
KATUP

A. Tujuan
Melalui belajar mandiri dan diskusi kelompok peserta diklat mampu melakukan
telaah mekanisme katup dan melakukan penyetelan katup sesuai dengan
spesifikasi.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mempelajari materi ini, peserta diklat mampu:
1. Menelaah secara umum jenis mekanisme katu
2. Menyetel celah katub

C. Uraian Materi
Fungsi
Mekanisme katup hanya terdapat pada jenis motor 4 langkah dimana
berdasarkan konstruksinya terdapat dua jenis katup yaitu katup masuk dan katup
buang. Fungsi dari mekanisme katup adalah mengatur pemasukan gas baru ke
dalam silinder dan mengatur pengeluaran gas bekas pembakaran keluar silinder.

Konstruksi
Setiap silinder dilengkapi dengan dua jenis katup yaitu katup masuk dan katup
buang. Pembukaan dan penutupan kedua katup ini diatur dengan sebuah poros
yang disebut poros cam (camshaft).
Sehingga silinder motor empat langkah memerlukan satu atu dua poros cam,
yaitu cam katup masuk dan cam katup buang. Poros cam diputar oleh poros
engkol melalui transmisi roda gigi atau rantai. Poros cam berputar dengan
kecepatan setengah putaran poros engkol. Jadi, diameter roda gigi pada poros
cam adalah dua kali diameter roda gigi pada poros engkol. Oleh karena itu
lintasan pena engkol menjadi setengah kali lintasan poros cam.

10
Gambar 1. 1 Konstruksi Mekanisme

Konstruksi mekanisme katup terdiri dari berbagi jenis, antara lain mekanisme
katup dengan poros cam di bawah dekat dengan poros engkol

Gambar 1. 2 Mekanisme Katup dengan Poros Cam di Bawah

yaitu posisi katup diletakkan tegak dengan daun katup berada diatas dan terletak
disamping silinder, sedangkan poros cam berada di dekat poros engkol.

11
Konstruksi jenis ini mempunyai keuntungan:
 Dalam proses bekerjanya tidak banyak menimbulkan suara (noise) berisik
 Konstruksi sederhana
 Ukuran mesin relative pendek motor menjadi pendek
Namun juga mempunyai kekurangan yaitu:
 Bentuk ruang bakar kurang menguntungkan sehingga relative lebih besar,
akibatnya tekanan kompresi relative lebih rendah
 Penyetelan celah katup sulit

Mekanisme katup dengan Katup di kepala silinder (Over Head Valve)

Gambar 1. 3 Mekanisme KatupOHV

Konstruksi mekanisme katup jenis OHV yaitu


 Katupnya menggantung
 Poros kam terletak di bawah
 Katupnya di kepala silinder

12
Keuntungan
 Bentuk ruang bakar baik
Kerugian
 Banyak bagian-bagian yang bergerak kelembaman massa besar tidak ideal
untuk putaran tinggi

Mekanisme katup dengan poros kam di atas

Satu poros kam di kepala (Over Head Camshaft)

Mekanisme katup dengan satu poros kam di atas dikenal dengan istilah OHV
(Over Head Camshaft ), Konstruksi mekanisme katup OHV di buat bahawa poros
kam yang digerakkan oleh poros engkol melalui rantai akan langsung menekan
penekat katup selanjutnya penekan katup akan menekan katup sehingga katup
akan terbuka.

Gambar 1. 4 Mekanisme Katup Satu Poros Cam di Kepala

Keuntungan

 Sedikit bagian-bagian yang bergerak


 Kelembaman massa kecil, baik untuk putaran tinggi

13
Kerugian

Konstruksi motor menjadi relative lebih rumit karena ada mekanisme poros
penekan katup di dekat poros cam

Dua poros kam di kepala (Double Over Head Camsaft)

Konstruksi mekanisme katup jenis ini poros kam dipasang agar bisa langsung
menggerakkan mangkok penumbuk (tapet) katup seperti terlihat pada gambar di
bawah

Gambar 1. 5 Mekanisme Katup Dua Poros Cam di Kepala

DOHC adalah sistem poros ganda di kepala silinder. Fungsi DOHC sama dengan
SOHC, bedanya terletak pada banyaknya poros cam tersebut. Pada DOHC
jumlah poros camnya dua, sedangkan pada SOHC hanya satu. Pada tipe ini ada
yang memakai rocker arm ada juga yang tidak ada. katup masuk dan katup
buang dioperasikan tersendiri oleh dua buah cam. Tipe DOHC yang memakai
rocker arm alasannya untuk mempermudah penyetelan kelonggaran katup dan
merubah langkah buka katup.

Keuntungan

 Bentuk ruang bakar baik


 Susunan katup-katup menguntungkan ( bentuk V )
 Kelembaman massa paling kecil, baik untuk putaran tinggi

14
Kerugian

 Konsrtuksi mahal, lebih berat


 Penyetelan celah katup lebih sulit

Komponen-Komponen Utama Mekanisme Katup


 Katub
Katup adalah salah satu komponen mekanisme katup yang berfungsi membuka
dan saluran, baik saluran masuk (disebut katup masuk) maupun saluran buang
(disebut katup buang).
Secara umum komponen katup seperti terlihat pada gambar di bawah:

Gambar 1. 6 Komponen Katup

Keterangan nama bagian


Valve spring retainer lock adalah komponen yang berfungsi mengunci/menahan
ring penahan katup agar pegas katup dan katup tidak terlepas.
Valve spring retainer disebut juga ring penahan pegas katup berfungsi untuk
menahan pegas katup.

15
Valve stem seal disebut juga sil katup yang berfungsi sebagai penahan cairan
minyak pelumas agar tidak masuk kedalam ruang bakar.
Valve spring atau pegas katup berfungsi untuk mengembalikan kedudukan katup
seperti semula.
Valve spring seat berfungsi sebagai dudukan pegas katup agar posisi pegas
tidak berubah pada saat bekerja.

 Poros Kam
Poros cam adalah komponen mekanisme katup yang terdiri dari beberapa
tonjolan yang berfungsi sebagai penggerak katup baik secara langsung atau
melalui rosker arm.

Gambar 1. 7 Poros Cam

Letak poros kam

 Makin dekat dengan katup makin ringan bagian-bagian yang menggerakkan


katup, sehingga makin tinggi pula kemampuan putaran motor

16
Bagian bagian cam

Gambar 1. 8 Bagian Utama Poros Cam

Keterangan :

1. Bidang buka
2. Bidang tutup
h. Tinggi angkat kam
d. Diameter lingkaran dasar

Bentuk kam mempengaruhi :

 Saat katup mulai membuka


 Saat katup menutup
 Lamanya katup terbuka ( sudut pengatur )
 Tinggi angkat katup

17
Penggerak poros kam

Jarak antara poros kam dengan poros engkol bisa panjang, poros kam dapat
terletak diatas kepala silinder (type SOHC dan DOHC) dan di bawah (type OHV),
sehingga semua mesin baik type SOHC dan DOHC maupun type OHV
menggunakan perantara untuk memutar poros kam antara lain menggunakan
roda gigi, sabuk bergigi atau rantai.

Penggerak poros kam yang umum digunakan pada sepeda motor adalah
penggerak jenis rantai, seperti terlihat pada gambar di bawah:

Poros tuas katup


Tuas katup

Roda gigi poros kam

Katup

tekanan oli

Rantai

Pegas

Roda gigi poros engkol


Tensioner

Gambar 1. 9 Penggerak Poros Cam Jenis Rantai

18
Pada rantai penggerak kam di pasang tensioner, yang berfungsi agar rantai tidak
kendor (mempunyai kekencangan tertentu) sehingga tidak mudah lepas dari roda
giginya ketika sedang bekerja. Karena jika kekencangan rantai berubah akan
berpengaruh pada valve timing sehingga akan mempengaruhi efisiensi
volumetric ruang bakar disamping itu juga jika kendor akan menimbulkan suara
berisik (noise).

Pada umumnya tensioner yang digunakan terdiri dari tiga type yaitu:

a. Tipe setelan manual (manual adjustment)


Type penyetelan manual memerlukan penyetelan kekencangan secara berkala.
Cara penyetelannya dengan cara menekan batang penekan, lihat gambar

Gambar 1. 10 Transioner Manual

b. Tipe setelan otomatis (automatic adjustment)


Tensioner tipe ini didalamnya terdapat konstruksi rachet yang bisa bergerak kea
rah luar karena dorongan pegas dan tidak akan kembali (batang penekan
bergerak searah) batang penekan tensioner akan menekan chain guide (karet)
sampai melengkung, dan akan menekan rantai sehingga rantai akan mengalami
penegangan, Tensioner tipe ini tidak perlu penyetelan.

19
Gambar 1. 11 Tensioner Tipe Otomatis

c. Tipe semi otomatis (semi automatic adjustment)


Tensioner tipe ini mirip seperti tipe otomatis, tetapi jika akan akan melakukan
penyetelan harus mengendorkan baut pengunci secara manual, selanjutnya
batang penekan tensioner akan menekan secara otomatis karena dorongan
pegas di dalamnya.

Gambar 1. 12 Tensioner Tipe Semi Otomatis

20
Menyetel katup
Menyetel katup adalah istilah umum yang digunakan untuk pekerjaan melakukan
penyetelan kerenggangan (celah ) antara katup dengan penekan katup.
Celah katup ini akan berubah seiring dengan waktu pemakaian mesin, karena
ketika mesin berkerja bagian-bagian yang bergerak antara lain katup dan
mekanismenya akan mengalami keausan akibat gesekan dengan komponen lain.
Perubahan celah katup ini tentu saja akan mempengaruhi kinerja mesin karena
akan mempengaruhi efisiensi volumetric silinder, sehingga pekerjaan menyetel
katup menjadi sangat penting bagi mesin demi mempertahankan kinerja mesin
Penyetelan katup dilakukan secara periodic sesuai dengan karakteristik mesin,
adapun langkah-langkah penyetelan katup adalah sebagai berikut:

Membuka tutup katup dan tutup magnet


Memutar poros engkol searah putaran mesin, menepatkan poros engkol
pada sehingga piston pada posisi top (akhir langkah kompresi), dengan
memeriksa tanda “T” pada roda gaya magnet tepat pada garis penyesuai pada
rumah magnet dan kedua katup pada posisi tidak tertekan/bebas.

Gambar 1. 13 Tanda Piston Pada Posisi Top Kompresi

Pada beberapa type kendaraan ada yang menggunakan tanda pada sprocket
cam shaft untuk memposisikan piston pada posisi top kompresi, yaitu dengan
cara memutar poros engkol searah putaran mesin sampai tanda di sprocket
segaris dengan tanda di rumahnya (pada silinder kepala) seperti terlihat pada
gambar di bawah

21
Gambar 1. 14 Tanda Kompresi pada Sprocket

Memeriksa/menyetel celah katup dengan feeler gauge, alat penyetel katup dan
kunci ring. Penyetelan dilakukan dengan terlebih dahulu mengendorkan mur
pengikat baut penyetel (penekan) katup,menggunakan kunci ring, kemudian
memasang feeler gauge dan memutar sekrup penyetel dengan
menggunakan kunci penyetel. Setelah dirasa setelan tepat, tahan sekrup
penyetel dan kencangkan mur pengikatnya. Penyetelan celah katup tepat
apabila saat feeler gauge ditarik terasa agak seret namun tidak sampai
tergores.

Gambar 1. 15 Konstruksi Katup yang Disetel

22
Gambar 1. 16 Menyetel Celah Katup

D. Aktivitas Pembelajaran

Strategi Pelatihan
Belajar dalam suatu sistem berdasarkan Kompetensi, berbeda dengan sistem
yang menggunakan cara klasikal saja. Pada sistem ini peserta diklat akan
bertanggung jawab terhadap belajarnya sendiri, artinya bahwa peserta diklat
perlu merencanakan belajarnya kemudian melaksanakannya dengan tekun
sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

Persiapan/perencanaan
a. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar.
b. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan
dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
d. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan yang sudah
diperoleh.

23
Permulaan dari proses pembelajaran
a. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat
pada tahap belajar.
b. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan
pengetahuan Anda.
Implementasi
a. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
b. Mengamati indikator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
c. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah diperoleh.

E. Latihan/Tugas
a. Jelaskan fungsi mekanisme katup
b. Jelaskan fungsi valve stem seal
c. Berdasarkan konstruksinya, jelaskan perbedaan OHV dan OHC
d. Apa tujuan dilakukan penyetelan katup

Lakukan pekerjaan menyetel katup sesuai dengan SOP


Catatan keselamatan kerja:
 Perhatikan petunjuk-petunjuk keselamatan kerja yang berlaku
 Pahami dahulu prosedur langkah kerja dengan baik
 Sebelum melakukan praktik tentukan peralatan yang akan digunakan
 Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya
 Jika terdapat hal yang kurang jelas, tanyakan kepada instruktur

F. Rangkuman
 Fungsi dari mekanisme katup adalah mengatur pemasukan gas baru ke
dalam silinder dan mengatur pengeluaran gas bekas pembakaran keluar
silinder.
 Konstruksi mekanisme katup terdiri dari berbagi jenis, antara lain:
 Mekanisme katup dengan poros cam di bawah
 Mekanisme katup dengan poros cam di atas, dimana terbagi menjadi dua
type yaitu:

24
 Tipe SOHC (Singel Over Head Camshaft): poros nok (camshaft) hanya
satu berada di atas ruang bakar.
Keuntungan
 Sedikit bagian-bagian yang bergerak
 Kelembaman massa kecil, baik untuk putaran tinggi

Kerugian
 Konstruksi motor menjadi relative lebih rumit karena ada mekanisme
poros penekan katup di dekat poros cam

 Tipe DOHC (Double Over Head Camshaft): terdapat dua poros nok
(camshaft) yaitu satu untuk menggerakan katup masuk dan lainnya
menggerakkan katup buang.
Keuntungan
 Bentuk ruang bakar baik
 Susunan katup-katup menguntungkan ( bentuk V )
 Kelembaman massa paling kecil, baik untuk putaran tinggi

Kerugian
 Konsrtuksi mahal, lebih berat
 Penyetelan celah katup lebih sulit

 Komponen utama mekanisme katup adalah sebagai berikut


 Katup berfungsi membuka dan saluran, baik saluran masuk (disebut katup
masuk) maupun saluran buang (disebut katup buang).
 Poros cam berfungsi sebagai penggerak katup baik secara langsung atau
melalui rosker arm.
 Rantai penggerak poros kam yang umum digunakan pada sepeda motor
adalah penggerak jenis rantai, pada pergerakannya rantai penggerak perlu
diberi peralatan tambahan yang berfungsi sebagai penahan kekencangan
rantai agar tidak mudah lepas yaitu yang disebut tensioner, dimana ada
beberapa jenis tensioner antaralain
 Tipe setelan manual (manual adjustment)

25
 Tipe setelan otomatis (automatic adjustment)
 Tipe semi otomatis (semi automatic adjustment)
 Untuk mengembalikan performa mesin terkait efisiensi volumetric pada ruang
bakar, perlu dilakukan pekerjaan menyetel katup, karena pada pemakaiannya
kerenggangan katup bisa berubah akibat adanya keausan.

G. Umpan Balik dan tindak lanjut


Pada bagian umpan balik dan tindak lanjut peserta diklat secara jujur harus
mampu menilai kemampuan diri sendiri seperti yang tertera pada tabel di bawah:
No Pernyataan Ya Tidak
1 Saya dapat menjelaskan fungsi mekanisme katup
2 Saya dapat menjelaskan komponen mekanisme katup
3 Saya dapat menjelaskan cara kerja mekanisme katup
4 Saya dapat menjelaskan fungsi komponen mekanisme katup
5 Saya dapat menjelaskan jenis mekanisme katup
6 Saya dapat menjelaskan cirri-ciri jenis mekanisme katup
7 Saya dapat menjelaskan cara kerja mekanisme katup
8 Saya dapat menjelaskan langkah pemeriksaan celah katup
9 Saya dapat menjelaskan langkah penyetelan katup
10 Saya dapat menyetel celah katup sesuai spesifikasi

Jika semua pernyataan diatas dijawab dengan ya berarti peserta bisa


melanjutkan mempelajari materi berikutnya

H. Kunci Jawaban
1. Fungsi dari mekanisme katup adalah mengatur pemasukan gas baru ke
dalam silinder dan mengatur pengeluaran gas bekas pembakaran keluar
silinder
2. Valve stem seal disebut juga sil katup yang berfungsi sebagai penahan cairan
minyak pelumas agar tidak masuk kedalam ruang bakar
3. Mekanisme katup tipe OHV adalah katup berada di atas ruang bakar poros
cam berada di bawah, sedangkan OHC adalah letak katup dan poros cam
berada di atas.

26
4. Untuk mengembalikan performa mesin terkait efisiensi volumetric pada ruang
bakar.

27
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2: SISTEM
PELUMASAN

A. Tujuan

Melalui belajar mandiri dan diskusi kelompok peserta diklat mampu melakukan
telaah sistem pelumasan dan melakukan praktek penyetelan pompa oli sesuai
dengan spesifikasi.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mempelajari materi ini, peserta diklat mampu:
1. Menelaah secara umum sistem pelumasan sesuai kebutuhan mesin
2. Mengganti saringan oli dan oli

C. Uraian Materi

Fungsi sistem pelumasan

 Mengurangi gesekan
Gesekan adalah Tenaga yang menghambat yang terjadi diantara permukaan dua
benda yang bergerak dan relatif keduanya saling menahan gerakan.
Pelumas adalah benda yang sesuai untuk mengurangi gesekan yang dapat
menimbulkan keausan pada permukaan kedua benda tersebut.
Perlumasan adalah proses yang menghambat/mengurangi terjadinya gesekan.

28
Gambar 2. 1 Gesekan Pada Dua Permukaan

Permukaan logam tidak rata (mulus) jika dilihat dengan pembesaran ratusan kali
dan terdapat banyak asperities penyebab gesekan.
Dampak yang timbul akibat gesekan, yaitu:
- Keausan (wear)
- Panas (heat)
- Suara bising (noise)

Gambar 2. 2 Siklus Tribology

Tribologi adalah ilmu yang mempelajari tentang gesekan – keausan – pelumas,


dengan tujuan mengembangkan performa pelumas yang diperlukan untuk
meminimalisir dampak keausan akibat terjadinya gesekan.

Panas yang timbul akibat gesekan akan terbawa sebagian oleh sirkulasi pelumas
di dalam mesin, sehingga dampak kerusakan akibat overheating akan terhindari.

29
Akibat terlapisinya permukaan dan juga berfungsi sebagai bantalan antara
logam, maka dampak suara bising logam-logam bergesekan akan berkurang.
Seperti saat kita yang sedang menyerut es seperti tukan es, terdengar suara
gesekan yang cukup mengganggu. Bayangkan jika yang bergesekan adalah 2
buah besi.

 Menjaga kebersihan mesin


Jika noda di baju harus dihilangkan dengan detergen, minyak lumas pun harus
mengandung aditif detergen (detergent).
Di dalam mesin, aditif ini berfungsi untuk:
 Mengendalikan pembentukan deposit yang disebabkan oleh Thermo-oxidative
degradation.
 Mencegah terjadinya penggumpalan kontaminan.
 Mencegah penguapan oli pada permukaan logam panas.
Selain aditif detergen, minyak lumas juga mengandung aditif dispersant yang
berfungsi untuk:
 Mencegah terjadinya low-temperature thickening dengan cara disperse
(mencegah terjadinya pengendapan) komponen insoluble (seperti sludge),
dan mencegah penggumpalan dan penguapan pada permukaan logam yang
tidak bergerak.
 Bersinergi dengan detergen dalam mengendalikan deposit suhu tinggi.
 Aktif dalam mengendalikan pembentukan soot di dalam mesin diesel sehingga
mengendalikan pengaruh negatif pada peningkatan viskositas (pengentalan,
jelly).
Apabila tidak ada aditif deterjen dan dispersant di dalam minyak lumas,
kontaminan atau kotoran yang terlarut di minyak lumas jika tidak diproteksi akan
mengakibatkan perubahan komposisi atau ikatan senyawa minyak lumas dan
akan menurunkan kualitas atau performa minyak lumas.

30
Gambar 2. 3 Kontaminan yang Masuk ke Dalam Minyak Lumas

Degradasi minyak lumas/penurunan kualitas minyak lumas

Pada pemakaiannya kualitas minyak pelumas dapat berubah turun, adapun


faktor penyebabnya, antara lain adalah
1. Kondisi ekstrem
 Overheating – panas berlebih (produk oksidasi, penurunan kualitas, dan
lainnya)
 Overload – beban berlebih (merusak struktur kimia)

2. Kontaminan
 Eksternal (debu, uap air, udara fuel, dll)
 Internal (metal keausan, dll)
Akibat Degradasi akan menimbulkan:
 Minyak lumas menjadi lebih kental atau lebih encer
 Minyak lumas menjadi lebih hitam atau lebih pekat
 Nilai TBN (Total Base Number – Angka Basa Total) menurun
 Kondisi operasi mobil menjadi abnormal

31
Gambar 2. 4 Oli yang Kualitasnya Menurun

 Mendinginkan
Panas pada permukaan logam akibat proses pembakaran dan gesekan akan
terbawa sebagian oleh aliran sirkulasi minyak lumas sehingga mesin tidak
overheating.
Bagian mesin yang terserap panasnya antara lain: bearing, piston, valve, dan
chamshaft.

Gambar 2. 5 Contoh Interval Suhu Operasional pada Salah Satu Mesin Otomotif

32
 Merapatkan antar komponen
Untuk menyumbat dengan baik rongga-rongga yang terdapat pada dua
komponen yang bergerak, misalnya pada cincin-cincin torak dengan dinding
silinder, sehingga tekanan kompresi relative terjaga seperti yang terlihat pada
gambar di bawah ini.

Gambar 2. 6 Minyak Pelumas Sebagai Perapat Antara Ring Piston dan Silinder

Komposisi minyak pelumas mesin otomotif

Secara umum, minyak pelumas mesin kendaraan (otomotif), terdiri dari :


 Minyak pelumas yang diproses dari minyak mentah (Base oil)
 Bahan tambahan yang meningkatkan kemampuan minyak pelumas (Additive)

Bahan-bahan tambahan (Additive)

Gambar 2. 7 Ilustrasi Oli yang Murni yang Perlu Additive

33
Pada uraian sebelumnya bahan tambah (Additive) diberikan dalam rangkah
fungsinya sebagai pembersih, Namun juga minyak pelumas murni tidak dapat
memenuhi kebutuhan-kebutuhan mesinr. Oleh karena itu ditambah zat-zat yang
memperbaiki prestasinya antara lain:

Anti karat
Untuk melindungi motor dari korosi

Detergen
Untuk melepas kerak-kerak sisa pembakaran

Anti oksidasi ( elindung hangus)


Untuk memperpanjang umur oli

Penahan tekanan tinggi


Untuk mencegah lapisan oli menjadi pecah akibat tekanan tinggi

Pengental
Untuk menahan oli menjadi encer akibat suhu yang tinggi

Jenis pelumas berdasarkan bentuk

1. Pelumas cair
Pelumas jenis ini disebut juga sebagai minyak lumas yang paling banyak
digunakan pada beberapa sektor, antara lain:
 Minyak lumas otomotif: untuk mesin bensin dan diesel, roda gigi, transmisi
dan power steering
 Minyak lumas marine: Cylinder oil, Trunk piston oil, System oil
 Minyak lumas industri: Turbine oil, Hydraulic oil, Compressor oil, Refrigerator
oil, Industrial gear oil, Machine tools oil
 Minyak lumas pabrikasi/Metal Working: Cutting oil, Rust prevention oil, Heat
treatment oil, Electricdischarge process oil

34
 Regular-grade lubricating oils: Electric insulation, Process oil, Machine oil,
Flushing oil.

2. Pelumas semi-padat
Pelumas semi-padat, biasa disebut gemuk atau grease merupakan campuran zat
pengental dan pelumas. Zat pengental yang biasa digunakan antara lain sabun
logam, lempung, silicon, black-carbon, PTPE (polytetrafluoroethyle). PTPE ini
digunakan apabila sistem pelumasan cair tidak mungkin diterapkan.

3. Pelumas padat

Grafit, molybdenum disulfide digunakan apabila minyak lumas cair tidak dapat
memenuhi syarat seperti temperature sangat tinggi/sangat rendah, kondisi
vakum yang tinggi, apabila nuklir, pembebanan ekstrim, lingkungan yang reaktif).

 Klasifikasi minyak pelumas


Klasifikasi minyak pelumas mengacu pada dua standar internasional yaitu:

 Standar untuk kekentalan (viscositas)


Standar kekentalan (viscositas) menggunakan Society of Automotive Engineering
(SAE), dimana pada standar SAE ini meskipun banyak persyaratan yang
dibutuhkan, minyak pelumas dengan kekentalan yang tinggi dapat menghasilkan
oil film yang tebal di atas permukaan logam sehingga memiliki kemampuan untuk
memikul beban yang relative besar, namum pada sisi lain minyak pelumas yang
terlalu tinggi viscositasnya akan mengakibatkan semakin besarnya gesekan
internal pada minyak pelumas sehingga meningkatkan hambatan-hambatan yang
pada akhirnya akan mengurangi tenaga mesin

Untuk menyatakan kekentalannya, minyak pelumas biasanya di berikan angka,


contah SAE 20, SAE 30, SAE 40, semakin besar angkanya berarti minyak
pelumas semakin tinggi viscositasnya (makin kental). Di bawah ini adalah tabel
yang sesuai dengan besarnya indeks angka dan keterangan penggunaannya

35
Tabel 2. 1Standar Viscositas

Indeks Keterangan

SAE 10
Encer sekali, digunakan untuk sistem hidrolis
SAE 20

SAE 30
Umumnya digunakan untuk kendaraan
SAE 40

SAE 50 Digunakan pada mesin yang bekerja pada temperatur tinggi

namun ada juga yang menggunakan dua batas indeks angka, minyak pelumas
jenis ini disebut dengan multigrade.
Minyak pelumas ini muncul untuk mengatasi perubahan viscositasnya akibat
kenaikan temperature pada pemakaiannya, yaitu semakin panas viscositas
minyak akan makin encer, maka untuk mengatasi hal ini minyak pelumas diberi
zat tambah untuk mempertahankan viscositasnya.

Contoh SAE 30W-50 artinya huruf singkatan dari Winter (dingin) jika pada suhu
dingin, indeks angka kekentalan minyak pelumas 30 (encer) tetapi jika suhunya
makin panas indeks angka kekentalan minyak pelumas 50. Sehingga dapat
dilustrasikan seperti gambar dibawah ini:

Gambar 2. 8 Viscositas Minyak Dibandingkan dengan Temperatur

36
Dengan kata lain minyak pelumas multigrade mempunyai rentang kerja dengan
temperature yang lebih panjang jika dibangdingkan dengan minyak pelumas
single grade.

Gambar 2. 9 Rentang Temperatur Minyak Pelumas

 Standar untuk mutu (kualitas).


Standar mutu (kualitas) minyak pelumas menggunakan API (American Petroleum
Institute) dimana kualitasnya dan pemakaiannya tidak ditulis dalam indeks angka
tetapi dalam bentuk huruf, yaitu :
Huruf S (digunakan untuk mesin berbahan bakar bensin
Huruf C (digunakan untuk mesin diesel), kemudian huruf kedua menyatakan
tingkatan kualitasnya.
Contoh:
Mesin bensin : API SD………….API SJ makin kekanan kualiasnya makin bagus
Mesin Diesel : API CD………….API CF makin kekanan kualiasnya makin bagus

Disamping itu indeks API juga bisa digunakan sebagai petunjuk penggunaannya
seperti tabel di bawah ini:

37
Tabel 2. 2 Penggunaan Oli untuk Mesin Bensin

Indeks Keterangan

SA........
Tugas ringan, untuk motor daya rendah
SD
SE.......
Tugas biasa, untuk kebanyakan kendaraan
SF
SG........
Tugas berat, untuk motor daya tinggi
SJ

Tabel 2. 3 Penggunaan Oli untuk Mesin Diesel

Indeks Keterangan

CA........
Tugas ringan, untuk motor daya rendah
CB

CC.......
Tugas biasa, untuk kebanyakan kendaraan
CD

CE.......C
Tugas berat, untuk motor “ Turbo “
F

Catatan
Berdasarkan hasil penelitian dari pabrik, maka tiap beberapa tahun sekali akan
muncul oli baru yang lebih baik mutunya, dan huruf ke dua juga akan meningkat.

Penggantian oli

Alasan
Dalam waktu pemakaian yang sedikit lama, mutu oli akan berkurang, hal tersebut
disebabkan:

38
1. Oksidasi
Di timbulkan karena reaksi oksigen dengan hidrogen yang tergantung dalam
minyak pelumas  timbul lumpur / endapan.

2. Kelemahan bahan tambahan


Bahan tambahan tidak menambah daya pelumasan secara permanen, tapi
hanya memberi bahan tambahan dalam kurun waktu pemakaian tertentu.

3. Kotoran
Kotoran-kotoran berupa abu karbon, bercampur dengan minyak pelumas  timbul
gumpalan karbon

Interval Penggantian Oli Motor


Motor bensin : 5.000 – 10.000 km (tergantung oli motor yang digunakan)
Motor Diesel : 3.000 – 6.000 km (tergantung oli motor yang digunakan)

Informasi
Tiap jenis oli motor yang diproduksi dari pabrik yang berlainan, masa pemakaian
oli motor juga akan berbeda.

Pemakaian oli
Dinding silinder, cincin torak dan pengantar katup juga perlu dilumasi !
Akibatnya, sebagian kecil oli dapat masuk ruang bakar dan ikut terbakar.

Kehilangan oli : 0,1 – 1 liter / 1000 km


Kehilangan oli : 0,2 – 2 liter / 1000 km

Alasan untuk pemakaian oli motor yang boros

1. Kelebihan oli dalam panci


Terjadi cipratan oleh poros engkol  dikaburkan  penghisapan melalui vebtilasi
karter

39
2. Kebocoran keluar motor
Misal pada paking kepala silinder,sil-sil poros engkol, sakelar lampu isyarat dsb

3. Kebocoran menuju ruang bakar ( oli ikut terbakar )

Pada penghantar katup Pada cincin torak

Gambar 2. 10 Kebocoran Minyak Pelumas ke Ruang Bakar

 Macam- macam sistem pelumasan


Sistem pelumasan pada sepeda motor terdiri dari 2 macam yaitu
 Sistem pelumasan untuk motor 2 langkah
Pada sistem pelumasan motor 2 langkah komponen mesin yang dilumasi terdiri
dari dua kelompok besar, yaitu :
- Pelumasan untuk sistem transmisi dan kopling
- Pelumasan untuk poros engkol dan dinding silinder, yang terbagi menjadi
beberapa macam yaitu:
 Sistem pelumasan campur langsung
Sistem pelumasan jenis ini biasanya digunakan pada motor lama yaitu
minyak pelumas langsung dicampurkan ke dalam tangki bahan bakar
(bensin).

40
Bensin
Oli

Gambar 2. 11 Pelumasan Campur Langsung

Cara kerja :
Oli engkol langsung dengan bahan bakar pada tangki, oli dan bahan bakar ikut
aliran gas ke ruang engkol dan silinder dan melumasi bagian – bagian motor
sebelum campuran tersebut terbakar.

Sifat – sifat :
 Sistem pelumasan yang paling sederhana
 Pemakaian oli boros, timbul polusi karena oli ikut terbakar
 Dipergunakan pada motor 2 Tak kecil
 Menggunakan oli khusus 2 Tak yang bersifat mencampur baik dengan bensin

Perbandingan campuran
Prosentase oli 2 – 4% dari bensin per liter ( lihat spesifikasi )

41
 Sistem pelumasan terpisah
Sistem pelumasan motor 2 tak jenis ini, minyak pelumas di tempatkan pada
tangki khusus (terpisah dengan tangki bensin) dan menggunakan pompa
minyak pada saat mencampur.

Sistem pelumasan terpisah secara umum dibagi menjadi dua macam, yaitu:
 Sistem pelumasan Autolube

Gambar 2. 12 Sistem Pelumasan Auto Lube

Cara kerja: Oli dipompakan dari tangki oli oleh sebuah pompa oli menuju saluran
masuk (intake manifold).

42
 Sistem pelumasan CCI (crank Case Injection)

Gambar 2. 13 Sistem Pelumasan CCI

Cara kerja : Cara kerja seperti autolube tetapi dengan saluran oli tambahan ke
banatalan poros engkol ( bercabang )

Sistem pelumasan ini dikembangkan untuk mengatasi kelemahan dari sistem


pelumasan campur langsung, karena Besar aliran oli tergantung pada putaran
mesin dan posisi katup gas

Sistem pelumasan terpisah mempunyai sifat – sifat

Berdasarkan volume pemompaan diperoleh:

 Makin cepat putaran, semakin banyak pemompaan


 Makin terbuka katup gas, semakin panjang langkah pemompaan yang
diperoleh antara posisi pembatas dan pengatur posisi gas

Keuntungan

 Pelumasan sesuai untuk setiap tingkat perubahan tingkat kecepatan motor


 Pemakaian oli lebih ekonomis daripada pelumasan campur langsung

43
 Perbandingan campuran oli dan mesin dapat diatur dengan menyetel
pengatur posisi gas

Kerugian

 Gangguan lebih banyak jika dibanding dengan pelumasan campuran pada


tangki
 Penyetelan yang mengakibatkan kerusakan pada motor
 Jumlah oli dalam tangki oli harus selalu dikontrol sebab jika oli habis motor
masih dapat hidup, tapi motor menjadi rusak karena panas dan gesekan
akibat kekurangan oli

Pada pemakaiannya sistem pelumasan terpisah jenis auto lube banyak


digunakan oleh Yamaha dan Kawasaki, sedangkan jenis CCI banyak digunakan
Suzuki.

Kandungan yang dibutuhkan dalam oli mesin 2 Tak (langkah)

Sistem pelumasan mesin 2 langkah oil dimasukkan ke dalam pompa oli dan
terbakar dalam proses, oli harus memiliki kandungan sebagai berikut :

 Tidak menghasilkan karbon bila oli terbakar, karena oli dibakar, akan
menyisakan karbon setelah pembakaran melekat pada piston, cylinder
head, alur ring piston dan komponen lainnya, dan menimbulkan masalah
pada mesin.

 Ketahanan film oli, Piston, bersinggungan dengan dinding silinder pada


putaran tinggi dan menerima pukulan kuat disetiap terjadi pembakaran
disamping tekanan dan temperatur seputar 2000 C. Oli harus mampu
menahan bahkan tidak menguap dalam kondisi seperti ini lapisan film tidak
hilang.

 Tidak menimbulkan polusi, karena Oli mengandung bahan tambahan


untuk meningkatkan unjuk kerja. Bahan tambahan tersebut harus tidak

44
menimbulkan polusi pada saat terbakar karena gas buang akan terisap
oleh lingkungan.

 Kekentalan tidak berubah drastis karena temperature, pompa oli


rnengatur jumlah suplai oli mesin berdasarkan kondisi pengendaraan.
Sepeda motor dipergunakan baik di daerah dingin maupun panas jadi bila
jumlah suplai oli tidak diukur dan disesuaikan dengan kondisi temperatur
udara maka akan terjadi suplai oli menjadi berlebihan atau kekurangan
yang akan menjadikan masalah terhadap mesin. ON harus memiliki induk
kekentalan tinggi sehingga perubahan kekentalan akan sangat kecil dalam
merespon temperatur.

Pelumasan pada Transmisi dan kopling

Seperti penjelasan sebelumnya pelumasan pada mesin 2 langkah, oli


yang dipergunakan untuk pelumasan, transmisi dan kopling berbeda
dengan oli untuk pelumasan silinder dan crankshaft.
Pelumasan gigi transmisi dilakukan dengan dua cara: mengaduk oli saat
gigi-gigi berputar sehingga oli akan mencapai pada bagian-bagian yang
memerlukan pelumasan seperti gigi transmisi, bearing, kopling dan
komponen lainnya, atau dengan cara menggunakan pompa oli untuk
menciptakan tekanan sehingga oli mencapai bagian-bagian yang
memerlukan pelumasan. Dalam gambar menunjukkan saluran pelumasan
dalam sistem pelumasan menggunakan pompa oli. Oli transmisi
sebagaimana ,jenis oli lain, harus memiliki kemampuan menghambat
keausan dan menyerapan panas untuk meningkatkan fungsi kopling.
Di daerah beriklim dingin saat mesin dihidupkan pengemudi menggunakan
gigi rendah saat kendaraan mulai bergerak maju, kadang-kadang mesin
mati, hal tersebut terjadi akibat oli yang melumasi transmisi bukan tipe
yang sesuai.

45
 Pelumasan motor 4 langkah
Berbeda dengan pelumasan motor 2 langkah, pada sistem pelumasan motor 4
langkah seluruh bagian-bagian dilumasi dengan satu jenis minyak pelumas.

Sifat-sifat yang menonjol


- Pelumasan teratur dan merata
- Digunakan pada motor 4T dan diesel 2T
- Oli perlu diganti pada kurun waktu tertentu
Misal: Motor otto setiap 4.000 Km - Motor Diesel setiap 3.000 Km
Pada jenis ini tempat oli (bak oli / karter beroda menjadi satu dengan mesin jenis
ini digunakan pada semua mesin sepeda motor 4 Tak. Karena konstruksi lebih
praktis dan pelumasan pada semua bagian mesin lebih merata (mesin, kopling,
transmisi).

Cara kerja :
Oli yang berada di bak / karter dihisap oli pompa melalui saringan oli, yang
selanjutnya oli akan ditekan dan disalurkan ke bagian – bagian mesin yang
membutuhkan pelumasan, antara lain:
- Poros engkol dan kelengkapannya
- Mekanisme katup dan kelengkapannya
- Gigi – gigi persneling
- Kopling dan laian – lain

Macam-macam pelumasan mesin 4 tak


Pelumasan pada mesin 4 langkah dibagi menjadi:

1. Pelumasan sistem percikkan


Metode ini minyak pelumas disimpan di dasar crankcase, kemudian diciduk
dcngan adukan oli yang Aitcmpatkan pada ujung batang bcsar batang
piston. Oli akan jatuh pada bagian-bagian yang mcmbutuhkan pelumasan.
Sisitem ini adalah yang paling sederhana, tapi karena oli disiramkan tanpa
menggunakan tekanan untuk menckan oil sampai bagian-bag ian terkecil
maka sistem ini jarang dipergunakan pada sepeda motor.

46
2. Sistem pelumasan bertekanan
Sistem ini memerlukan tekanan oil jadi membutuhkan pompa oli untuk
mensuplai oli ke bagian yang mernerlukan pelumasan. Pada sepeda motor
sistem ini dibcdakan menjadi 2 jenis tergantung dari mekanisme
pelumasan Dry sump dan Wet sump.
Sump berarti panci oil yang terdapat pada ruangan crankshaft.

1. Jenis Dry sump


Pada sistem ini. tangki oil terpisah (Jan mesin dan oil dialirkan ke bagian-
bagian mesin melaiui pipa dengan bantuan pompa oli. Pada sistem Dry
Sump bisa menggunakan satu atau dua pompa O i l (khusus untuk
melalukan penyuplaian atau pengambilan oli.

Gambar 2. 14 Sistem Pelumasan Jenis Dry Sump

47
2. Jenis Wet sump
Dalam sistem ini tangki oli tidak dipisahkan sedangkan oli ditempatkan
bagian bawah ruangan dalam mesin. Pompa oli memungkinkan oli ke
berbagai bagian mesin.
Pelumasan dilakukan dengan satu dari dua cara: Ujung terbesar
tangkai piston dilumasi lebih dulu kemudian oli disalurkan untuk
melumasi dinding silinder bagian dalam dan ujung terkecil batang
piston. Di bagian lain (seperti terlihat pada gambar) jet dipergunakan
untuk menyalurkan oli untuk meningkatkan pelumasan (Jet digunakan
pada sepeda motor besar Suzuki).

Gambar 2. 15 Sistem Pelumasan Jenis Wet Sump

Pengelompokan berdasarkan jenis saringan.


Pelumasan dengan tekanan (Force feed) pada mesin 4 langkah, dilengkapi
dengan saringan oli, baik dengan tipe full flow atau tipe divertcr flow.
Sebagian besar sepeda motor Suzuki 4 langkah menggunakan pelumasan
sistem wet sump dengan jenis penyaringan full flow.

Sistem penyaringan jenis ini semua oli yang dialirkan oleh pompa oli disaring
dengan saringan oli sebelum disuplai ke berbagar bagian, pada proses ini oli

48
akan mengalami pembersihan namun akan menimbulkan bahaya apabila
saringan tersumbat. untuk menghindari hal tersebut dibuat lubang untuk
menjaga bila filter tersumbat oli dapat disuplai melalui lubang tersebut tanpa
melalui saringan oli. Penyaringan dengan sistem flow diverter oli sang
dialirkan dari pompa oli disuplai langsung ke berbagai hagian mesin, yang
hanya dilalui oli kemudian oli kembali ke bak oli. Ada sistem lain yaitu
kombinasi dari dua sistem menjadi satu sistem.

Komponen Utama sistem pelumasan

 Pompa Oli
Pompa oli berfungsi memompa minyak pelumas agar mengalir keseluruh bagian
(komponen) mesin yang memelukan pelumasan, dimana pompa oli digerakkan
langsung oleh putaran mesin itu sendiri (melalui poros engkol dengan perantara
roda gigi).
Terdapat beberapa jenis pompa oli yang digunakan pada sistem pelumasan
mesin 4 tak, yaitu:

- Jenis trachoid

Pada pompa rotari ( trochoid ) rotor luar dan dalam yang berada dalam bodi
pompa memiliki jumlah gigi yang berbeda saling berkaitan secara eksentris.
Sebuah gigi digerakkan oleh gigi penggerak yang ditempatkan di belakang
kopling, memutar rotor dalam yang dihubungkan dengan as penggerak dan
memutar rotor luar.

 Pembagian oli ke masing-masing pemakai

Saluran pelumasan

Sistem pelumasan seperti terlihat dalam gambar adalah tipe wet sump
dengan penyaringan full flow.
Oli dalam bak mengalir mclalui saringan untuk menyaring kotoran sebelum
dipompakan ke atas oleh pompa oli. Oil yang sudah dipompakan dari pompa

49
oli. dengan tckanan oli diatur oleh klep kemudian oli dialirkan ke saringan oli
dimana kotoran-kotoran yang lebih lembut disaring.
Oli yang sudah disaring dialirkan ke penampungan oli yang tersedia dalam
crankcase dan kemudian dialirkan untuk melumasi transmisi. kepala silinder
dan crankshaft.

Pelumasan transmisi dan bagian-bagian terkait

Pelumasan transmisi dan bagian-babian terkait dilakukan dengan


mengambil oli yang mengalir melalui saluran oli yang ada dalam crankshaft
dan meneruskan saluran yang menuju drivershaft dan countershaft. Oli
kemudian mengalir melalui lubang kecil yang berada di as pada posisi
bearing dan gear, dan disalurkan untuk melumasi gigi transmisi dan bagian-
bagian lain.
Oli pada countershaft, sebagaimana terlihat dalam gambar dikirim ke kopling
dimana akan melumasi bagian-bagian kopling.

Pelumasan crankshaft dan bagian-bagian terkait

Oil yang mengalir melalui saluran yang ada pada crankshaft dialirkan ke
bearing crankshaft melalui lubang kecil pada pin crankshaft untuk mclumasi
bagian ujung terbesar batang piston.
oli yang digunakan melumasi bearing sebelah kin juga melumasi kopling
starter.

Pelumasan silinder dan bagian-bagian terkait


Oli yang mengalir melalui saluran oli pada silinder dan oli yang mengalir melalui
pipa oli dialirkan ke kepala silinder memasuki as pelatuk dan melumasi bagian-
bagian seperti jurnal camshaft, permukaan cam shaft, pelatuk, permukaan cam
dan tangkai klep. Oli kemudian mcngalir melalui ruangan rantai cam dan
kembali ke bak oli. Penahan oli coil seal dipasang pada pcngarah katup, untuk
mencegah kebocoran dari katup ke ruang pembakaran.

50
Gambar 2. 16 Sistem Pelumasan Mesin 4 Langkah

 Memeriksa Fungsi Pompa Oli


Pompa oli harus diperiksa untuk meyakinkan apakah pompa berfungsi
dengan sempurna bisa dilakukan dengan dua cara yaitu
 Pompa oli secara pasti (memompa) mengeluarkan oli pada saluran tekan
 Jumlah oli yang dipompakan

 Memeriksa tangki oli dan slang oli terhadap keretakan dan kebocoran
Periksa tangki oli dan berbagai bagian slang oli ( khususnya pada bagian
sambungan ) untuk meyakinkan bahwa tidak ada keretakan dan kebocoran.

 Memeriksa dan mengganti oil transmisi


 Memeriksa jumlah oli transmisi
Transmisi tidak bisa dilumasi dengan baik bila oli terlalu banyak atau terlalu
sedikit, jadi jumlah oli harus diperiksa secara berkala.

51
Agar volume oli sesuai dengan kebutuhan biasanya pada mesin
dicantumkan volume oli yang harus di isikan atau lihatlah pada lubang
pemeriksa (jika ada) dan lihatlah apakah permukaan oli mencapai posisi
lubang pemeriksa (Oli akan mengalir keluar dari lubang bila kendaraan
diperiksa dengan posisi miring).
 Mengganti oli transmisi
Oli secara berkala harus diganti. Periode penggantian bervariasi tergantung
kepada kendaraannya, jadi pastikan bahwa periode penggantian dilakukan
pada waktu yang tepat.

Pemeriksaan sistem Pelumasan pada Mesin 4 Langkah.


 Memeriksa jumlah oli mesin
 Posisikan kendaraan pada permukaan datar
 Hidupkan mesin dengan putaran stasioner sampai
mencapai temperature kerja mesin
 Tunggu kira-kira 3 menit dan periksa pennukaan oli dalam posisi
kendaraan tegak lurus dengan tanah.

 Mengganti oli mesin


Oli mesin harus diganti secara berkala. Periode penggantian bervariasi
tergantung pada kendaraannya, jadi pastikan penggantian oli dilakukan pada
periode yang tepat.

 Mengganti saringan oli


Saringan oli harus diganti secara berkala. Periode penggantian bervariasi
tergantung pada kendaraannya, jadi pastikan penggantian saringan dilakukan
pada periode yang tepat.

52
D. Aktivitas Pembelajaran

Strategi Pelatihan
Belajar dalam suatu sistem berdasarkan Kompetensi, berbeda dengan sistem
yang menggunakan cara klasikal saja. Pada sistem ini peserta diklat akan
bertanggung jawab terhadap belajarnya sendiri, artinya bahwa peserta diklat
perlu merencanakan belajarnya kemudian melaksanakannya dengan tekun
sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

Persiapan/perencanaan
a. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar.
b. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan
dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
d. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan yang sudah
diperoleh.

Permulaan dari proses pembelajaran


a. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat
pada tahap belajar.
b. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan
pengetahuan Anda.

Implementasi
a. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
b. Mengamati indicator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
c. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah diperoleh.

53
E. Latihan/Tugas
1. Jelaskan fungsi minyak pelumas
2. Jelaskan perbedaan minyak pelumas single grade dan multi grade
3. Jelaskan alas an minyak pelumas harus diganti secara periodic
4. Jelaskan perbedaan sistem pelumasan
a. Autolube
b. CCI
5. Jelaskan secara bagan sistem pelumasan
a. Dry sump lubrication
b. Wet sump lubrication

F. Rangkuman
Fungsi sistem pelumasan adalah :
 Mengurangi gesekan
 Membersihkan
 Mendinginkan
 Merapatkan antara ring piston dan dinding silinder
Spesifikasi oli dinyatakan dengan dua standar, yaitu:
 SAE (Society Automotive Engineering) : Standar kekentalan oli
 API (America Petroleum Institute) : Standar kualitas oli
 Oli untuk mesin berbahan bakar bensin di beri kode S sedangkan untuk mesin
berbahan bakar solar (mesin diesel) diberi kode C
Sistem pelumasan mesin 2 tak terdiri dari:
 Pelumasan campur langsung
 Pelumasan Tekan (menggunakan pompa oli) yang terbagi menjadi :
 Jenis Autolube
 Jenis CCI
Sistem pelumasan mesin 4 tak terdiri dari:
 Sistem Pelumasan kering (Dry Sump Lubrication)
 Sistem Pelumasan Basah (Wet Sump Lubrication)

54
Jenis pompa oli mesin 4 tak adalah:
 Pompa Trochoid
 Pompa roda gigi luar
 Pompa roda gigi dalam
Komponen mesin yang mendapat pelumasan
 Transmisi
 Kopling
 Poros engkol
 Dinding silinder
 Mekanisme katup

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Pada bagian umpan balik dan tindak lanjut peserta diklat secara jujur harus
mampu menilai kemampuan diri sendiri seperti yang tertera pada tabel di bawah:

No Pernyataan Ya Tidak
1 Saya dapat menjelaskan fungsi sistem pelumasan
2 Saya dapat menjelaskan komponen sistem pelumasan
3 Saya dapat menjelaskan fungsi komponen sistem pelumasan
4 Saya dapat menjelaskan jenis sistem pelumasan
5 Saya dapat menjelaskan jenis sistem pelumasan mesin 2 tak
6 Saya dapat menjelaskan jenis sistem pelumasan mesin 4 tak
7 Saya dapat menjelaskan cara kerja pelumasan autolube
8 Saya dapat menjelaskan cara kerja pelumasan CCI
Saya dapat menjelaskan cara kerja pelumasan Dry sump
9
lubrication
Saya dapat menjelaskan cara kerja pelumasan Wet sump
10
lubrication

Jika semua pernyataan diatas dijawab dengan ya berarti peserta bisa


melanjutkan mempelajari materi berikutnya.

55
H. Kunci Jawaban
a. Fungsi minyak pelumas adalah
1. Mengurangi gesekan
2. Mendinginkan
3. Membersihkan
4. Merapatkan
b. Minyak pelumas multi grade mempunyai rentang kerja temperature yang lebih
panjang disbanding dengan minyak pelumas single grade, misalnya minyak
pleumas single grade SAE 20W mempunyai rentang kerja temperature -10o C
o
sampai 20 C sedangkan minyak pelumas multigrade SAE 20W-50
mempunyai rentang kerja temperature -10 o C sampai lebih dari 40 o C.
c. Perlu diganti secara periodic karena
1. Adanya oksidasi, sehingga menimbulkan lumpur endapan
2. Perubahan kualitas akibat panas
3. Adanya kotoran/residu sehingga menimbulkan gumpalan karbon
d. Pelumasan jenis
1. Autolube : minyak pelumas di injeksikan ke dalam intake manifold
2. CCI : minyak pelumas di injeksikan ke dalam intake manifold dan crank
case
e. Bagan sistem pelumasan
1. Dry sump lubrication: Tangki (di luar mesin)-------pompa oli-------
transmisi,kopling,poros engkol, dinding silinder, mekanisme katup-------
kembali ke tangki.
2. Wet sump lubrication: Ruang carter (di dalam mesin)-------pompa oli-------
transmisi,kopling,poros engkol, dinding silinder, mekanisme katup-------
kembali Ruang carter.

56
57
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3: SISTEM
PENDINGINAN

A. Tujuan
Melalui belajar mandiri dan diskusi kelompok peserta diklat mampu melakukan
telaah sistem pendingin sepedamotor dan melakukan praktek perawatan sistem
pendingin.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


 Menelaah secara umum sistem pendinginan
 Memeriksa kondisi sistem pendingin
 Memeriksa kinerja tutup radiator

C. Uraian Materi
Pembakaran campuran bahan bakar dan udara di dalam silinder
menghasilkan panas yang tinggi. Pada motor bakar hasil pembakaran
menjadi tenaga mekanis hanya sekitar 23 % sampai dengan 28 %.
Sebagian panas keluar bersama gas bekas dan sebagian lain hilang
melalui pendinginan. Meskipun pendinginan merupakan suatu kerugian jika
ditinjau dari segi pemanfaatan energi, tetapi mesin harus didinginkan untuk
menjamin kerja secara optimal. Selain itu pendinginan juga mutlak
diperlukan guna menjaga kestabilan temperatur kerja motor.
Jika dilihat dari diagram panas, sistem pendingin merup akan suatu
bentuk kerugian energi, lebih dari 32% energi panas hilang akibat
pendinginan. Di mana panas akan diserap oleh fluida pendingin. Panas
yang terjadi tidak menyebabkan perubahan bentuk komponen akibat
memuai. Pedinginan dilakukan untuk mencegah terjadinya kelebihan
panas (overheating), pemuaian dan kerusakan minyak pelumas.
Jadi disini perlunya pendinginan pada motor adalah untuk mengurangi panas
yang diserap oleh bagian-bagian motor sehingga tidak terjadi kerusakan pada

58
komponen-komponen motor. Dan fungsinya sistem pendinginan juga untuk
memperoleh temperatur kerja motor yang tetap ( 90 0 C).
Secara garis besarnya jenis pendinginan pada motor dibedakan dua yaitu:

 Jenis pendinginan dalam


 Jenis pendinginan luar
Pendinginan dalam adalah pendinginan yang terjadi di dalam ruang bakar dan
dilakukan oleh penguapan bahan bakar baru yang masuk ke dalam silinder
karena proses penghisapan oleh piston.

Jenis pendinginan ini belum efektif untuk proses pendinginan motor, makanya
perlu ada sistem pendinginan lain yang lebih baik dan merata.

Gambar 3. 1 Pendingin dari Bahan Bakar yang Dihisap

Pendinginan luar adalah proses pendinginan yang terjadi dari luar silinder untuk
mengurangi temperatur motor akibat pembakaran dan mecapai serta
mempertahankan temperatur kerja motor. Adapun media pendinginan luar ini
menggunakan hantaran udara dan air sebagai penyerap dan pemindah panas
motor menuju udara luar.

Gambar 3. 2 Panas yang Dihasilkan dari Pembakaran Bahan Bakar

59
Sistem Pendinginan Udara
Dalam sistem pendinginan udara, sekeliling silinder dan kepala silinder
diberi sirip-sirip pendingin guna memperbesar luas permukaan ya ng
ber sing g ung an den g an udar a pend in g in yang d ial ir k an ke
sekelilingnya. Panas yang timbul dari hasil pembakaran akan diambil oleh
udara pendingin yang mengalir melalui sirip-sirip tersebut.

Gambar 3. 3 Aliran Panas pada Sirip Silinder

Sirip-sirip pada kepala silinder bisa disebut sebagai penghantar panas dari
dalam mesin. Agar pemindahan panas dari sirip ke udara pendingin
berlangsung dengan baik maka sirip-sirip harus dalam keadaan bersih dan
tidak dilapisi kotoran yang akan mengurangi efek pendinginan. Untuk itu
sebaiknya bersihkan kotoran-kotoran yang menempel pada sirip pendingin
tersebut secara berkala. Gunakan skrap untuk melepas kotoran kotoran
yang menempel tersebut. Jika terdapat karet pada celah-celah sirip
pendingin periksa kondisinya apakah karet tersebut masih baik
digunakan,jika sudah rusak ganti dengan yang baru. Karet tersebut
berfungsi untuk meredam getaran mesin akibat sirip-sirip pendingin tersebut.

Sistem pendinginan udara ada dua macam yaitu:

60
 Sistem pendinginan udara alamiah
Sistem pendinginan udara alamiah adalah Merupakan sistem pendinginan
dengan menggunakan aliranudara yang berembus melewati mesin
sewaktu sepeda motorberjalan dengan laju.

Gambar 3. 4 Aliran Udara Pada Mesin

Sistem pendinginan udara alamiah mempunyai kelebihan dan kekurangan.


Kelebihan dari sistem pendinginan alamiah adalah:
1. Motornya ringan
2. Harganya murah
3. Komponennya sederhana
Sedangkan kekurangannya sistem pendinginan alamiah adalah:
1. Proses pendinginannya kurang merata
2. Suara motor keras, karena getaran dari sirip-sirip pendingin motor, untuk
itulah dipakai karet peredam pada sirip, agar getarannya tidak keras.
Adapun temperature kerja dari motor sistem pendinginan alamiah cenderung
tinggi, kurang lebih 100 – 130 ° celcius.
Sistem pendinginan ini banyak digunakan oleh sepeda motor, mengingat
konstruksinya motor harus berada di luar langsung bersinggungan dengan udara
luar.

61
Sistem pendinginan udara ventilasi atau paksa adalah: Sistem pendinginan
dengan menggunakan suatu alatsemacam kipas angin, putaran kipas
akan menekan angin, sehingga angin bersikulasi melalui sirip-sirip. Sistem
ini tetap bisadigunakan walaupun sepeda motor dalam keadaan berhenti.

 Sistem pendinginan udara dengan ventilasi atau paksa


Cara kerja sistem pendinginan paksa adalah, pada saat motor hidup maka
kipas yang digerakkan oleh poros engkol berputar dan menghisap selanjutnya
menekan udara menuju sudu-sudu penghantar menuju sirip-sirip kepala
silinder dan blok silinder.

Gambar 3. 5 Sistem Pendingin Udara Paksa

Untuk sistem pendinginan udara paksa ini memiliki keuntungan di banding sistem
pendinginan udara alamiah. Keuntungannya adalah:
1. Pendinginannya lebih merata dibanding pendinginan udara alamiah.
2. Baik untuk motor-motor stasioner, karena sederhana tanpa perawatan.

Sistem pendinginan udara paksa ini,biasanya dipakai pada sepeda motor atau
mobil yang mesinnya tertutup atau tidak langsung bersinggungan dengan udara

62
luar langsung mengingat konstruksi sistem pendinginan memungkinkan dan
dirancang khusus untuk pendinginan udara yang letak mesinnya tertutup.

 Sistem Pendinginan Air


Pada sistem ini, panas dari hasil proses pembakaran bahan bakar dan udara
dalam ruang bakar dan silinder sebagian diserap oleh air pendingin setelah
melalui dinding silinder dan ruang bakar. Oleh karena itu di bagian luar dinding
silinder dan ruang bakar dibuat mantel-mantel air (water jacket). Panas yang
diserap oleh air pendingin pada water jacket selanjutnya akan menyebabkan
naiknya temperatur air pendingin tersebut. Apabila air pendingin tersebut tetap
berada pada mantel air, maka air akan cenderung mendidih dan menguap. Hal
tersebut dapat dihindari dengan jalan mengganti air tersebut dengan air yang
masih dingin sedangkan air yang telah panas harus dialirkan keluar dari
mantelnya dengan kata lain harus bersirkulasi. Sirkulasi air tersebut ada dua
macam yaitu sirkulasi alam atau thermo syphon dan sirkulasi dengan tekanan.

Gambar 3. 6 Sistem Pendingin Air DenganSirkulasi Tekanan

Konstruksi sistem pendingin air lebih rumit dibanding sistem pendingin udara
sehingga biaya produksinya lebih mahal. Secara rinci keunggulan sistem
pendingin air antara lain:
1) Temperatur seluruh mesin lebih seragam sehingga kemungkinan distorsi
kecil;
2) Ukuran kipas relatif lebih kecil sehingga tenaga yang diperlukan kecil;

63
3) Mantel air dan air dapat meredam getaran;
4) Kemungkinan overheating kecil, walaupun dalam kerja yang berat;
5) Jarak antar silinder dapat diperdekat sehingga mesin lebih ringkas.

Di sisi lain sistem pendingin air mempunyai kerugian yaitu:


1) Bobot mesin lebih berat (karena adanya air, radiator, dsb.);
2) Waktu pemanasan lebih lama;
3) Pada temperatur rendah diperlukan antifreeze;
4) Kemungkinan terjadinya kebocoran air sehingga mengakibatkan overheating;
5) Memerlukan kontrol yang lebih rutin.

Komponen-komponen sistem pendinginan air sirkulasi tekan

Fungsi
Kantong air (water jacket)
Sebagai tempat peredaran air di dalam motor, air pendingin akan dialirkan
ketempat-tempat yang memerlukan pendinginan (blok motor dan kepala silinder).
Slang-slang air
Untuk memindahkan air panas dari kantong air ke radiator dan sebaliknya.
Radiator
Untuk mendinginkan air pendingin dengan memindahkan panas ke udara luar
(radiasi).
Reservoir
Sebagai tempat persediaan air dan untuk meyeimbangkan perbedaan volume air
pendingin akibat panas.
Tutup radiator
Untuk menaikkan dan menstabilkan tekanan air dalam sistem pendinginan
(mengatur tekanan air).
Ventilator (kipas)
Untuk mengalirkan udara melalui radiator supaya pendinginan tidak tergantung
pada kecepatan kendaraan.
Pompa air
Untuk mempercepat peredaran air pada sistem pendinginan.
Termostat

64
Untuk mempercepat temperatur kerja air pendingin, saat motor masih dingin
(baru hidup) dan mengatur peredaran/sirkulasi air pendingin.
Bila mesin terlalu panas atau terlalu dingin, maka mesin sepedamotor akan
mengalami bermacam-macam gangguan.
Gangguan yang diakibatkan karena terjadinya kelebihan panas
(overheating) pada mesin adalah sebagai berikut:
1. Bagian atas piston dapat berubah bentuk apabila suhunya terlalu tinggi
dan kehilangan kekuatannya. Sebagai contoh pada aluminium.
Kekuatannya akan hilang kira-kira sepertiganya pada suhu 300C bila
dibandingkan pada suhu normal.
2. Gerakan komponen-komponen engine akan terhalang karena ruang
bebas (clearence) semakin kecil disebabkan pemuaian dari komponen
mesin yang menerima panas berlebihan.
3. .Akan timbul teganganthermalyang dihasilkan oleh panas karena
perubahan suhu dari suatu tempat ketempat lain. Sehingga silinder
menjadi tidak bulat akibat deformasi thermal. Hal ini menyebabkan
ring piston patah dan piston macet.
4. Berpengaruh terhadap thermal resistence bahan pelumas. Jika suhu naik
sampai 250C pada alur ring piston, pelumas berusaha menjadi karbon dan
ring piston akan macet (Ring stick) sehingga tidak berfungsi
sebagaimana mestinya. Pada suhu 300 C pelumas cepat berubah
menjadi hitam dan sifat pelumasnya turun, piston akan macet sekalipun
masih mempuyaiclereance.
5. T er j ad i n ya p em b aka r a n yang t id ak n or m a l. Mot or b en s in
cendrung untuk knock. Jika knock terjadi suhu naik pada piston dan
terjadi pembakaran dini (Pre Ignitionmudah terjadi).

Sebaliknya bila mesin terlalu dingin, gangguan yang terjadi yaitu:


1. Pada motor bensin bahan bakar agak suk ar m enguap dan
campuran udara bahan bakar -udara menjadi gemuk. Hal ini
menyebabkan pembakaran menjadi tidak sempurna.
2. Kalau pelum as t erlalu k ental, akan meng akibatkan mesin
mendapat tambahan tekanan.

65
3. Uap yang terkandung dalam gas pembakaran akan berkondensi 0pada
suhu kira-kira 50C pada tekanan atmosfir. Titik air akan menempel
pada dinding silinder, hal ini akan mempercepat keausan silinder
dan ring torak. Ini disebut sebagai keausan karena korosi pada suhu
rendah. Untuk mengatasi gangguan-gangguan yang disebutkan tadi,
digunakanlah thermostat yang dirancang untuk mempertahankan
temperatur cairan pendingin dalam batas yang diizinkan.

Gangguan-gangguan yang bisa terjadi pada thermostat yang berakibat pada


motor diantaranya:

Motor tidak mencapai temperature kerja:


 Penyebabnya thermostat macet membuka terus
 Tidak memakai thermostat
 Termostat membuka terlalu awal

Dampak yang ditimbulkan adalah:


 Temperatur air pendingin terlalu rendah
 Mempercepat keausan pada dinding silinder
 Bahan bakar boros

Kelebihan panas pada motor, overheating pada motor:


 Penyebabnya termostat tidak membuka
 Termostat membuka terlalu lambat
 Pemasangan termosatat terbalik

Akibat yang diderita oleh motor adalah:


 Air pendingin mendidih dan keluar dari sistem pendingin
 Kerusakan pada komponen motor, missal kepala silinder melengkung
 Piston bisa macet.

Untuk itu harus dilakukan pemeriksaan terhadap thermostat. Cara memeriksa


thermostat dengan memperhatikan sirkulasi air pendinginnya yaitu:

66
Hidupkan mesin:
1. Buk a t ut up r adiat or sebelum m esin m encapai suhu k erj a.
Perhatikan: Hati-hati membuka tutup radiator sebab kemungkinan udara
pada radiator sudah bertekanan sehingga air dapat tersemprot
keluar bersamaan dengan dibukanya tutup radiator.
2. Perhatikan bahwa pada saat mesin dingin belum terjadi aliran air
radiator.
3. Amati terus aliran air. Jika mesin sudah panas seharusnya terjadi
gerakan air mengalir. Jika tidak berarti thermostaatnya tidak
bekerja. Perbaiki atau ganti thermostaatnya.

Pompa Air
Pom pa air pada sist em pend ing i nan a ir ber f ung si unt uk
Melancarkan peredaran air pendingin dari radiator ke mantel -mantel
pendingin pada blok mesin agar sistem pendinginan efektif dan efisien.
Bekerjanya pompa air adalah oleh putaran mesin.

Impeler

Gambar 3. 7 Prinsip Kerja Pompa Air

Prinsip kerja pompa air adalah sewaktu impeler berputar air pada pusat terhisap
dan terlempar ke arah luar oleh gaya sentrifugal pada keliling impeler, air
disalurkan ke saluran-saluran buang / keluar menuju mantel-mantel air dalam

67
blok silinder dengan tekanan kurang lebih 5 Kpa dengan hasil pemompaan 100-
300 l/menit.

Bekerja dan tidaknya pompa air dapat dilihat dari aliran air pada radiator.
Caranya:
- Bukatutupradiator
- Hidupkanmesin
- Perhatikan apakah ada gerakan aliran air dalam radiator. Jika ada
gerakan aliran air dalarn radiator berarti pompa air bekerja. Jika putaran
mesin dipercepat seharusnya aliran air tersebut semakin deras.

Radiator

Komponen sistem pendingin air siatem tekan yang lain adalah radiator, radiator
adalah komponen yang berfungsi untuk memindahkan panas air pendingin dari
sistem menuju udara luar.
Radiator terbuat dari bahan alumunium dan plastic, yang mana memiliki
kelebihan dan kekurangannya tersendiri.
Radiator alumunium memiliki kelebihan kalau terjadi kebocoran bisa disolder, tapi
kerugiannya adalah bobotnya berat, sedang radiator dengan bahan plastic lebih
ringan, tetapi bila ada kerusakan harus memerlukan alat dan keahlihan khusus
untuk memperbaiki.
Susunan kisi-kisi radiator ada yang biasa sebaris ada yang bergeser. Untuk yang
biasa mudah bila ingin membersihkan, sedang yang tergeser susah untuk
membersihkannya.
Ditinjau dari arah aliran radiator, terdiri dari arah aliran horizontal dan arah aliran
vertical, arah aliran horizontal menjamin air pendingin lebih lama berada dalam
radiator, sehingga pemindahan panas air pendingin lebih baik disbanding yang
horizontal.

Gambar 3. 8 Arah Aliran Air Pendingin Radiator

68
Tutup radiator

Tutup radiator berfungsi untuk menutup radiator dan menaikkan dan mengatur
tekanan air pendingin dalam sistem.
Pada tutup radiator terdiri dari dua katup, yaitu katup pelepas dan katup tekan,
Katup tekan pada radiator berfungsi untuk menaikkan tekanan air dalam sistem
pendingin agar titik didihnya naik. Temperatur air pendingin sangat tergantung
pada tekanan air, semakin tinggi tekanan air, semakin tinggi pula titik didihnya.
Hal ini dipakai pada sistem pendingin agar air pendingin tidak meletus pada
tekanan udara normal, demi keselamatan.
Sedangkan katup pelepas berfungsi untuk mengurangi titik didih air dalam sistem
pendingin motor, dengan cara membuka dan mengalirkan uap air yang panas
dari radiator menuju reservoir.
Katup isap radiator berfungsi untuk memesukkan udara dan air pendingin dari
reservoir menuju radiator, agar jumlah air dan tekanan udaranya tetap stabil,
sehingga radiator tidak kekurangan air pendingin. Adapun reservoir berfungsi
untuk menampung air pendingin.

Rangk
a Cincin
perapat

Leher
radiato
Pegas Salur
r
katup an
pelep
as
Katup buan
Katup
pelep g
isapTutup Radiator
Gambar 3. 9 Konstruksi

as

69
Ventilator (Kipas)

Kipas radiator sangat penting artinya bagi sistem pendinginan air se b a b


pada kondisi di mana mesin bekerja pada beban berat
pendinginan cair oleh udara tidak mencukupi. Kipas radiator membantu
mengalirkan udara ke dalam sirip-sirip radiator. Putaran kipas radiator
dipengaruhi oleh tegangan tali kipasnya. Tali kipas yang kendor mudah selip
sehingga putaran kipas kurang. Tali kipas yang terlalu tegang menyebabkan
bantalan cepat rusak dan tali mudah putus.
Baik sistem pendinginan udara maupun sistem pendinginan cairan
mempunyai kelebihan dan kekurangan. Pada kendaraan yang berjalan
dengan cepat tidak perlu ventilator karena ventilasi udara baik sekali. Jika
kendaraan menjadi pelan (lalu lintas macet, mendaki) ventilasi udara kurang,
temperatur motor menjadi panas / naik. Untuk mencegah kelebihan panas
pada saat kendaraan berjalan pelan radiator harus dilengkapi deng an
ventilator.

Pemeriksaan Fungsi Tutup Radiator Dengan Pengetes

Keselamatan kerja
Pada saat motor panas, didalam sistem pendinginan bertekanan. Janganlah
membuka tutup radiator dengan cepat karena air pendingin yang bertekanan
dapat menyembur keluar.

 Pasang pengetes dan beri tekanan sesuai dengan yang tertulis pada tutup
radiator.
Dilarang memberi tekanan yang melebihi dari yang tertulis pada tutup radiator.

70
Gambar 3. 10 Tutup Radiator
Pemeriksaan fungsi tutup radiator

 Periksa kondisi bagian-bagian tutup radiator

Katup-katup

Pengunci
Gambar 3. 11 Kondisi Tutup Radiator

 Cuci tutup radiator yang kotor dengan air

Gambar 3. 12 Mencuci Radiator

71
Pasang pengetes pada tutup radiator. Pilih leher pipa adaptor yang
kedalamannya sesuai dengan tutup radiator.

Gambar 3. 13 Pemasangan Pengetes pada Tutup Radiator

Beri tekanan pada tutup sampai katup pelepas mulai membuka. Bandingkan
tekanan dengan yang tertulis pada tutup. Tunggu beberapa detik, tekanan tidak
boleh turun cepat.

D. Aktivitas Pembelajaran
Strategi Pelatihan
Belajar dalam suatu sistem berdasarkan Kompetensi, berbeda dengan sistem
yang menggunakan cara klasikal saja. Pada sistem ini peserta diklat akan
bertanggung jawab terhadap belajarnya sendiri, artinya bahwa peserta diklat
perlu merencanakan belajarnya kemudian melaksanakannya dengan tekun
sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

Persiapan/perencanaan
a. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar.
b. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan
dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.

72
d. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan yang sudah
diperoleh.

Permulaan dari proses pembelajaran


a. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat
pada tahap belajar.
b. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan
pengetahuan Anda.

Implementasi
a. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
b. Mengamati indikator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
c. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah diperoleh

E. Latihan/Tugas
1. Sebutkan fungsi sistem pendingin secara umum pada sepeda motor!
2. Sebutkan dua jenis sistem pendinginan udara!
3. Sebutkan dua jenis sistem pendinginan air!
4. Sebutkan fungsi pompa air pada sistem pendingin air!
5. Sebutkan fungsi karet peredam pada sirip pendingin udara!
6. Sebutkan fungsi sirip pendingin udara!
7. Sebutkan fungsi thermostat pada sistem pendingin air!
8. Sebutkan fungsi Katup pelepas pada tutup radiator!
9. Sebutkan fungsi katup isap pada tutup radiator!
10. Sebutkan fungsi tutup radiator sebagai peningkat titik didih!

F. Rangkuman
 Sistem pendinginan motor berfungsi untuk mengurangi panas motor akibat
pembakaran karena panas yang berlebihan akan mempengaruhi
(menurunkan) daya mesin.
 Berdasarkan media yang digunakan, sistem pendinginan terdiri dari :
 Menggunakan media pendingin udara
 Menggunakan media pendingin air

73
 Sistem pendinginan udara terdiri dari dua jenis, yaitu :
 sistem udara alamiah (udara mengalir berdasarkan aliran alamiah melalui
celah-celah mesin )
 sistem udara paksa (udara mengalir berdasarkan pemompaan kipas yang
dialirkan menuju celah-celah mesin )
 Sistem pendinginan air terdiri dari dua jenis, yaitu:
 pendinginan air sirkulasi alamiah (air mengalir bersirkulasi berdasarkan
perbedaan temperature)
 pendinginan air sirkulasi pompa (air mengalir bersirkulasi berdasarkan
tekanan pompa air)
 Komponen utama system pendingin air adalah
 Kantong air (water jacket)
Sebagai tempat peredaran air di dalam motor, air pendingin akan dialirkan
ketempat-tempat yang memerlukan pendinginan (blok motor dan kepala
silinder)
 Slang-slang air
Untuk memindahkan air panas dari kantong air ke radiator dan sebaliknya
 Radiator
Untuk mendinginkan air pendingin dengan memindahkan panas ke udara
luar (radiasi)
 Reservoir
Sebagai tempat persediaan air dan untuk meyeimbangkan perbedaan
volume air pendingin akibat panas

 Tutup radiator
Untuk menaikkan dan menstabilkan tekanan air dalam sistem pendinginan
(mengatur tekanan air)
 Ventilator ( kipas )
Untuk mengalirkan udara melalui radiator supaya pendinginan tidak
tergantung pada kecepatan kendaraan
 Pompa air
Untuk mempercepat peredaran air pada sistem pendinginan
 Termostat

74
Untuk mempercepat temperatur kerja air pendingin, saat motor masih
dingin ( baru hidup )dan mengatur peredaran/sirkulasi air pendingin

G. Umpan Balik dan tindak lanjut


Pada bagian umpan balik dan tindak lanjut peserta diklat secara jujur harus
mampu menilai kemampuan diri sendiri seperti yang tertera pada tabel di bawah:
No Pernyataan Ya Tidak
1 Saya dapat menjelaskan fungsi sistem pendingin
2 Saya dapat menjelaskan komponen sistem pendingin
3 Saya dapat menjelaskan cara kerja sistem pendingin udara
4 Saya dapat menjelaskan cara kerja sistem pendingin air
5 Saya dapat menjelaskan cara kerja komponen sistem pendingin air
6 Saya dapat menjelaskan spesifikasi tutup radiator
7 Saya dapat memeriksa kinerja tutup radiator
8 Saya dapat memeriksa kinerja thermostat
9 Saya dapat memeriksa kinerja pompa air
10 Saya dapat merawat sistem pendinginan air

Jika semua pernyataan diatas dijawab dengan ya berarti peserta bisa


melanjutkan mempelajari materi berikutnya

H. Kunci Jawaban
1. Fungsi sistem pendingin pada motor adalah untuk mengurangi panas motor
dan mencapai serta mengatur temperature kerja motor
2. Dua jenis sistem pendingin udara adalah, sistem pendingin udara alamiah
dan sistem pendingin udara paksa
3. Dua jenis sistem pendingin air adalah, sistem pendingin air alamiah dan
sistem pendingin air sirkulasi pompa
4. Fungsi pompa adalah untuk menghisap dan menekan air pendingin pada
sistem agar peredarannya lebih cepat
5. Karet pada sirip pendingin adalah untuk meredam getaran pada sirip-sirip
agar getarannya tidak besar

75
6. Sirip pendingin udara adalah untuk melebarkan permukaan panas dari motor
7. Termostat berfungsi untuk mempercepat temperature kerja motor dan
mengatur peredaran air pendingin
8. Katup pelepas tutup radiator berfungsi untuk menyalurkan uap panas air
pendingin dari radiator ke reservoir
9. Fungsi katup isap tutup radiator untuk memasukkan uap air dari reservoir
menuju radiator agar sistem pendingin tidak kekurangan air
10. Fungsi tutup radiator disamping menutup juga untuk menaikkan tekanan air
pada sistem pendingin motor agar titik didihnya meningkat

76
77
KEGIATAN PEMBELEJARAN 4: SISTEM BAHAN
BAKAR KARBURATOR

A. Tujuan
Melalui belajar mandiri dan diskusi kelompok peserta diklat mampu melakukan
telaah sistem bahan bakar dan karburator serta melakukan praktek perbaikan
berkala, penyetelan karburator sesuai dengan spesifikasi

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mempelajari materi ini peserta diklat mampu :
 Menelaah prinsip kerja sistem bahan bakar
 Menyetel campuran bahan bakar dan udara pada karburator
 Menyetel putaran stasioner mesin sesuai spesifikasi

C. Uraian Materi

Sistem Pengaliran Bahan Bakar


Secara umum sistem bahan bakar pada sepeda mesin berfungsi untuk
menyediakan bahan bakar, melakukan proses pencampuran bahan b a k a r
dan udara dengan perbandingan yang tepat, kemudian
menyalurkan campuran tersebut ke dalam silinder dalam jumlah volume
yang tepat sesuai kebutuhan putaran mesin.Cara untuk melakukan
penyaluran bahan bakarnya dapat dibedakan menjadi dua, yaitu sistem
penyaluran bahan bakar dengan sendirinya (karena berat gravitasi) dan
sistem penyaluran bahan bakar dengan tekanan.
Sistem penyaluran bahan bakar dengan sendiri diterapkan pada sepeda
mesin yang masih menggunakan karburator (sistem bahan bakar
konvensional). Pada sistem ini tidak diperlukan pompa bahan bakar dan
penempatan tangki bahan bakar biasanya lebih tinggi dari karburator.
Sedangkan sistem penyaluran bahan bakar dengan tekanan terdapat
pada sepeda mesin yang menggunakan sistem bahan bakar injeksi atau EFI

78
(electronic fuel injection). Dalam sistem ini, peran karburator yang terdapat
pada sistem bahan bakar konvensional diganti oleh injektor yang proses
kerjanya dikontrol oleh unit pengontrol elektronik atau dikenal ECU
(electronic control unit) atau kadangkala ECM (electronic/engine control
module).

Gambar bagan sistem aliran bahan bakar


Secara umum bagan sistem aliran bahan bakar sepeda motor dapat
digambarkan sebagai berikut:

Tangki bahan
bakar

Kran bahan
bakar

saringan
bahan bakar

karburator

Ruang bakar
mesin

Gambar 4. 1 BaganSistem Aliran Bahan Bakar

Komponen sistem pengaliran bahan bakar

79
Tangki bahan bakar

Gambar 4. 2 Tangki Bahan Bakar

Tangki merupakan tempat persediaan bahan bakar. Pada sepeda mesin


yang mesinnya di bawah maka tangki bahan bakar ditempatkan di belakang,
sedangkan mobil yang mesinnya di belakang biasanya tangki bahan bakar
ditempatkan di bagian depan.
Kapasitas tangki dibuat bermacam-macam tergantung dari besar kecilnya
mesin. Bahan tangki umumnya dibuat dari plat baja dengan dilapisi pada
bagian dalam dengan logam yang tidak mudah berkarat.
Namun demikian terdapat juga tangki bensin yang terbuat dari aluminium.
Tangki bahan bakar dilengkapi dengan pelampung dan sebuah tahanan
geser untuk keperluan alat pengukur jumlah minyak yang ada di dalam
tangki.

Tipe tangki bahan bakar


Tangki bahan bakar dibedakan berdasarkan bahan atau material pembuatannya
Baja (steel) : umum digunakan pada sepeda motor tipe bebek, sport dan scooter

80
Gambar 4. 3 Tangki Bensin Baja

Alumunium : umumnya digunakan pada sepeda motor balap

Gambar 4. 4 Tangki Bensin Alumunium

Pada tangki terdapat Tank cap(penutup tangki) yang berfungsi :


- Sebagai penutup lubang pengisian bahan bakar
- Untuk melindungi bahan bakar dari masuknya bahan lain yang merugikan
terutama debu dan air
- Sebagai tempat lubang ventilasi tangki
- Menjaga agar bahan bakar tidak tumpah ketika sepedamotor terguling

81
Tutup tangki

Gambar 4. 5 Posisi Tutup Tangki

Konstruksi tutup tangki


Bagian utama dari tutup tangki adalah : saringan (filter) dan katup (Check valve)

Gambar 4. 6 Konstruksi Tutup Tangki

82
Tipe tutup tangki
Terdapat beberapa tipe tutup tangki bahan bakar yaitu:
a. Tipe Breather pipe: digunakan pada sepeda motor untuk motorcross

Gambar 4. 7 Tutup Tangki Tipe Breather Pipe

b. Tipe normal : digunakan pada sepedamotor dengan kapasitas silinder kecil

Gambar 4. 8 Tutup Tangki Tipe Normal

83
c. Tipe check valve (dengan check ball) : digunakan pada sepeda motor
kapasitas silinder besar.

Gambar 4. 9 Tutup Tangki Check Valve

Cara kerja tutup tangki yang menggunakan check ball:


- Jika pada posisi normal (tegak) : Lubang udara terbuka sehingga udara dapat
bersirkulasi karena ruang dalam tangki dan udara luar terhubung.
- Jika posisi miring atau terbalik : bola akan menutup saluran udara karena
gaya gravitasi untuk menghindari bahan bakar tumpah keluar.

Filler tube
Adalah salah bagian dari konstruksi tangki yang berfungsi menjaga
melimpahnya bensin pada saat ada goncangan (jika kondisi panas, bensin
akan memuai).

84
Gambar 4. 10 Posisi Filler Tube

Kran Bahan bakar


Fuel cock (kran bensin); berfungsi untuk membuka dan menutup aliran bensin
dari tangki dan sebagai penyaring kotoran/partikel debu.
Terdapat dua tipe kran bensin, yaitu:
- Tipe standar
Tipe standar adalah kran bensin yang pengoperasiannya dilakukan secara
manual.
Ada tiga posisi yaitu OFF, RES dan ON. Jika diputar ke posisi
“ÓFF” akan menutup aliran bensin dari tangkinya dan posisi ini
biasanya digunakan untuk pemberhentian yang lama. Posisi RES untuk
pengendaraan pada tangki cadangan dan posisi ON untuk pengendaraan yang
normal.

85
(a) (b)

(a) (b)

Gambar 4. 11 Kran Bahan Bakar Tipe Mekanis (a) Flat Seal: (b) Coned Seal

Tipe vakum
Tipe vakum adalah tipe otomatis yang akan terbuka jika mesin hidup dan
tertutup ketika mesin mati. Kran tipe vakum mempunyai diapragma yang
dapat digerakkan oleh hisapan dari mesin.
Pada saat mesin hidup, diapragma menerima hisapan dan membuka
jalur bensin, dan pada saat mesin mati akan menutup jalur bensin (OFF).

Gambar 4. 12 Kran Bahan Bakar Tipe Vakum

86
Sistem Karburator
Karburator adalah salah satu komponen sistem bahan bakar konvensional
pada kendaran bermotor yang berfungsi:
1. Mengatur perbandingan campuran antara udara dan bahan bakar.
2. Mengubah campuran tersebut menjadi kabut.
3. Menambah atau mengurangi jumlah campuran tersebut sesuai dengan
kecepatan dan beban mesin yang berubah-ubah.

Sejak sebuah mesin dihidupkan sampai mesin tersebut berjalan pada


kondisi yang stabil perbandingan campuran mengalami beberapa kali
perubahan. Perkiraan perbandingan campuran dengan keadaan
operasional mesin telah dijelaskan pada bagian sebelumnya.
Untuk melakukan perubahan perbandingan sesuai dengan kondisi mesin
tersebut maka terdapat beberapa sistem dalam karburator. Cara kerja
masing-masing sistem dalam karbuartor akan dibahas pada bagian
selanjutnya.

Prinsip Kerja Karburator


Prinsip kerja karburator berdasarkan hukum-hukum fisika seperti
Qontinuitas dan Bernauli. Apabila suatu fluida mengalir melalui suatu
tabung, maka banyaknya fluida atau debit aliran (Q) adalah:
Q = A. V = Konstan
Dimana:
Q = Debit aliran (m³/detik)
A= Luas penampang tabung (m²)
V= Kecepatan aliran (m/detik)

Jumlah tekanan (P) pada sepanjang tabung alir (yang


diameternya sama) juga akan selalu tetap. Jika terdapat bagian dari
tabung alir/pipa yang diameternya diperkecil maka dapat diperoleh
kesimpulan bahwa bila campuran bensin dan udara yang mengalir
melalui suatu tabung yang luas penampangnya mengecil (diameternya
diperkecil) makakecepatannyaakan bertambah sedangkantekanannyaakan
menurun.

87
Prinsip hukum di atas tersebut dipakai untuk mengalirkan bensin dari ruang
pelampung karburator dengan memperkecil suatu diameter dalam
karburator. Pengecilan diameter atau penyempitan saluran ini disebut dengan
venturi.
B e r d a s a r k a n g a m b a r d i b a w a h m a k a d a p a t d i a m b i l kesimpulan
bahwa bensin akan terhisap dan keluar melalui ventur i dalam bentuk
butiran-but iran kecil karena saat itu kecepatan udara dalam venturi
lebih tinggi namum tekanannya lebih rendah dibanding dalam ruang bensin
yang berada di bagian bawahnya.

Kabel
gas

Lubang
udara Gambar 4. 13 Prinsip Pengabutan

Di dalam mesin, pada saat langkah hisap, piston akan bergerak menuju
Titik Mati Atas (TMA) dan menimbulkan tekanan rendah atau vakum.
Dengan terjadinya tekanan antara ruang silinder dan udara (tekanan udara
luar lebih tinggi) maka udara mengalir masuk ke dalam silinder.
Perbedaan tekanan merupakan dasar kerja suatu karburator, yaitu
dengan membuat venturi seperti gambar di atas. Semakin cepat udara
mengalir pada saluran venturi, maka tekanan akan semakin rendah dan
kejadian ini dimanfaatkan untuk menghisap bahan bakar.

Komposisi campuran antara bahan bakar dan udara


Perbandingan campuran bensin dan udara harus ditentukan
sedemikian rupa agar bisa diperoleh efisiensi dan pembakaran yang

88
sempurna. Secara tepat perbandingan campuran bensin dan udara yang
ideal (perbandinganstoichiometric) untuk proses pembakaran yang
sempurna pada mesin adalah 1 : 14, 7. Namun pada kenyataannya,
perbandingan campuran optimum tersebut tidak bisa diterapkan te rus
menerus pada setiap keadaan operasional (putaran mesin), contohnya; saat
putaran idel (langsam) dan beban penuh kendaraan mengkonsumsi
campuran udara bensin yang g emuk, sedangk an dalam keadaan lain
pemak aian campuran udara bensin bisa mendekati yang ideal. Dikatakan
campuran kurus/miskin, jika di dalam campuran bensin dan udara tersebut
terdapat lebih dari 14,7 prosentase udara. Sedangkan jika kurang dari
angka tersebut disebut campuran kaya/gemuk.

Gambar 4. 14 Komposisi Campuran Bahan Bakar dan Udara

Untuk dapat berlangsung pembakaran bahan bakar, maka


dibutuhkan oksigen yang diambil dari udara. Udara mengandung 21
sampai 23% oksigen dan kira-kira 78% nitrogen, lainnya sebanyak 1%
Argon dan beberapa unsur yang dapat diabaikan. Untuk keperluan
pembakaran, oksigen tidak dipisahkan dari unsur lainnya tapi disertakan
bersama-sama. Yang ikut bereaksi pada pembakaran hanyalah oksigen,
sedangkan unsur lainnya tidak beraksi dan tidak memberikan pengaruh
apapun. Nitrogen akan keluar bersama gas sisa pembakaran dalam
jumlah dan bentuk yang sama seperti semula.
Pada bagian sebelumnya telah disebutkan bahwa perbandingan campuran
bensin dan udara yang ideal (campuran bensin udara untuk pembakaran
dengan tingkat polusi yang paling rendah) adalah 1 : 14,7 atau dalam

89
ukuran liter dapat disebutkan 1 liter bensin secara ideal harus bercampur
dengan 11500 liter udara.

Tipe karburator berdasarkan Konstruksi

 Piston throttle dan variable venturi


Piston valve di tempatkan di dalam venturi dan digerakan secara manual oleh
tangan pengendara melalui kabel gas. Sehingga diameter venturi dapat berubah
ubah sesuai dengan tarikan tangan pengendara.
Karburator jenis ini umum digunakan pada sepedamotor berkapasitas kecil

Gambar 4. 15 Karburator Variabel Venturi

 Butterfly throttle valve


Karburator tipe ini mempunyai diameter venturi yang tetap (fixed), sedangkan
buterfly throttle valve hanya mengatur besar kecilnya udara yang masuk yang
digerakan oleh pengendara.

Gambar 4. 16 Karburator Venturi Tetap Butterfly Throttle Valve

90
 Piston throttle valve variabel venturi
Karburator tipe ini merupakan gabungan antara buterfly throttle dengan piston
valve, mekanisme pergerakan buterfly throttle digerakan oleh tangan sedangkan
pergerakan piston valve bergerak berdasarkan perbedaan tekanan antara ruang
di bawah piston dan ruang di atas piston.

Gambar 4. 17 Karburator Piston Valve Variabel Venturi

Tipe karburator berdasarkan arah aliran


a. Tipe horisontal draft atau side draft
Karburator tipe ini campuran bahan bakar dan udara masuk dengan arah
mendatar atau dari arah samping dengan ruang bakar.

Gambar 4. 18 Karburator Tipe Horisontal Draft atau Side Draft

91
b. Tipe down draft
Arah aliran bahan bakar menurun atau vertikal

Gambar 4. 19 Karburator Tipe Down Draft

Pada dasarnya, fungsi karburator adalah menyuplai gas hasil pencampuran


bahan bakar dan udara ke dalam silinder. Namun untuk dapat menghasilkan
campuran yang tepat pada setiap “kondisi” kerja engine adalah sangat sulit,
diperlukan beberapa komponen lain untuk dapat memenuhi tuntutan tersebut.
Selain itu, karburator juga sebenarnya dirancang untuk dapat mengurangi kadar
polusi yang ditimbulkan dari hasil pembakaran.

Seperti penjelasan sebelumnya campuran bahan bakar dan udara yang ideal
adalah 1:15, yaitu satu bagian bahan bakar (berat) dan 15 bagian udara.
Pengertian ideal dalam hal ini adalah satu bagian bahan bakar akan terbakar
habis dengan 15 bagian udara (dengan kadar oxigen ± 21 %).
Pada dasarnya, karburator harus mampu mempertahankan/memenihi ketentuan
ini pada setiap kondisi engine, misalnya pada saat engine dihidupkan dalam
keadaan dingin, saat putaran langsam, putaran menengah, percepatan, putaran
tingggi dan beban maximum. Idealnya karburator harus mempertahankan
komposisi campurannya tetap 1 : 15
Campuran yang kaya (1 :<15) akan menimbulkan polusi dan campuran yang
miskin (1:>15) akan mengakibatkan mesin menjadi panas. Untuk dapat
“mengabutkan” bahan bakar, diperlukan tambahan udara bahan bakar.

92
Macam-macam prinsip pembentukan campuran :
Dengan aliran udara yang cepat menyebabkan terjadinya perbedaan tekanan
antara ujung nosel penyemprot dengan tekanan cairan di dalam tangki, sehingga
terjadi aliran cairan dari dalam tangki yang bertekanan lebih tinggi menuju ujung
nosel yang tekanannya lebih rendah akibat aliran udara yang cepat. .Prinsip ini
digunakan pada karburator.

Gambar 4. 20 Prinsip Pencampuran

Pada saat tabung ditekan atau dipompa, tekanan cairan dalam tabung meningkat
lebih tinggi dibanding tekanan diujung nosel penyemprot, akibatnya cairan akan
mengalir dari dalam tabung menuju udara luar lewat nosel.Prinsip ini digunakan
pada sistem Injeksi

Gambar 4. 21 Prinsip Pencampuran Dengan Tekanan

Cara Kerja Karburator


a. Putaran Langsam (idle speed).
Pengertian putaran langsam adalah putaran engine (rpm)terendah tanpa beban
sesuai dengan spesifikasi pabrik. Pada kondisi ini piston valve dalam keadaan
tertutup, saluran utama tidak mengeluarkan bahan bakar. Udara mengalir melalui

93
saluran udara (slow air bleed) menuju saluran slow jet. Aliran udara ini akan
membawa bahan bakar dan saluran slow jet. Jumlah campuran bahan bakar dan
udara yang dihasilkan umumnya hanya cukup untuk mempertahankan engine
tetap hidup dengan vibrasi minimum

Gambar 4. 22 KetikaPutaran Stasioner

b. Putaran Menengah
Pengertian putaran menengah adalah engine berputar kira-kira setengah dari
putaran maksimum engine dan posisi pilot valve (juga posisi gas tangan) berada
pada setengah lintasan maksimumnya. Pada kondisi ini venturi yang terbentuk
juga kira-kira setengah dari venturi maksimum.
Dalam keadaan ini, udara akan mengalir melalui saluran venturi dan saluran
udara idle (slow air bleed). Jarum skep terangkat mengikuti gerakan piston valve,
maka bahan bakar akan mengalir dari saluran utama (main jet) dan juga dari
saluran idle (slow jet). Jumlah bahan bakar yang keluar dari saluran utama akan
diatur oleh jarum skep yang berbentuk tirus, yaitu sesuai dengan celah yang ada
antara saluran utama dan jarum skep. Oleh sebab itu, penempatan klip (pengikat
jarum skep) sangat menentukan dalam hal ini (jumlah posisi klip umumnya
berkisar 3-5 buah).

Dengan demikian, komponen-komponen yang aktif dalam kondisi engine pada


putaran menengah adalah :

94
 Venturi air bleed
 Slow Jet.
 Main Jet.
 Jet Needle
 Piston valve.

Cara kerja karburator pada saat beban menengah

Gambar 4. 23 Ketika Putaran Menengah

Cara kerja karburator pada saat beban penuh

Gambar 4. 24 Ketika Putaran Tinggi

95
Posisi katup gas terbuka ¾ - terbuka penuh
 Nosel utama terbuka penuh
 Aliran udara venturi besar Vakum pada venturi mencapai maksimum sesuai
aliran udara
 Sistem utama bekerja penuh
 Idle tidak bekerja lagi
 Untuk mendapatkan perbandingan campuran dan pengabutan bensin yang
baik pada beban penuh putaran rendah, bisa diatur dengan cara sedikit
menutup torak gas melalui gas tangan(mengurangi putaran motor)
Cara penyetelan :
 Pasang tachometer
 Setel putaran idle dengan memutar sekrup penyetel gas
 Putaran stasioner 1400 rpm
 Putar sekrup penyetelan udara searah jarum jam sampai putaran mulai turun,
kemudian kembalikan putarannya keluar sampai menghasilkan putaran
mesin tertinggi yang rata
 Setel kembali stasioner sesuai spesifikasi
 Hasil penyetelan baik apabila :
 Putaran mesin terdengar halus /rata
 Saat menutup gas dari putaran menengah / tinggi tidak terdengar suara
tembakan dari knalpot

Susunan Karburator sepeda motor


Bagian-bagian :
1. Nosel Utama 7. Saluran udara idle
2. Jet utama 8. Jarum
3. Sekrup penyetel udara 9. Kabel gas
4. Katup cuk 10. Jet idle
5. Jet udara system utama 11. Katup Gas(torak gas)
6. Lubang idle 12. Pegas pengembali

96
Gambar 4. 25 Konstruksi Karburator

Persyaratan sistem pembentukan campuran :


 Perbandingan campuran bensin/udara harus sesuai dengan keperluan motor
 Campuran bensin/udara harus homogen
 Jumlah campuran yang dihisap motor harus dapat diatur

Macam-macam system pada karburator sepeda motor


1. Sistem Pelampung
Berfungsi untuk menstabilkan tinggi permukaan bensin pada ruang
pelampung

Gambar 4. 26 Sistem Pelampung

97
2. Sistem utama
Berfungsi Mengatur jumlah campuran pada beban menengah sampai beban
penuh.

Gambar 4. 27 Sistem Utama

3. Sistem stasioner (idel)


Membentuk atau mengatur campuran ketika mesin berputar stasioner (tanpa
beban)

Gambar 4. 28 Sistem Idel

4. Sistem awalan (Choke)


Membentuk campuran yang kaya, agar mesin mudah dihidupkan ketika
dingin (start dingin)

98
Gambar 4. 29 Sistem Awalan (Choke)

Start dingin (Jarum sistem choke naik)


Bahan bakar masuk melalui lubang penambahan Jumlah udara tetap, bensin
yang masuk bertambah, sehingga campuran menjadi kayaBahan bakar yang
masuk menjadi lebih banyakMotor mudah hidup

Tuas cuk
Jarum sistem cuk

Lubang penambahan

Gambar 4. 30 Sistem Choke Bekerja

99
Bagian – bagian utama karburator vakum konstan (venturi variabel)

Gambar 4. 31 Konstruksi Karburator Vakum Konstan (Venturi Variabel)

100
Catatan :
Vakum yang konstan pada celah juga merupakan kecepatan udara yang
konstan.Maka luas penampang celah berhubungan langsung dengan jumlah
aliran udara. Dengan demikian, perbandingan campuran dapat diatur secara
mudah lewat bentuk tirus pada jarum torak pengatur.

Sistem Pengaya
Berfungsi Memperkaya campuran

Udara dari
saluran 1

Vaccum ke mesin

Udara dari
saluran 2
(PAJ)
Udara dari
saluran (AS)
A

Gambar 4. 32 Konstruksi Sistem Pengaya

1. Sebagai pengaya campuran pada saat start


Saat mesin di start pergerakan piston lambat kevakuman kecil, membran tidak
tertarik pegas mendorong membran peluru menutup saluran udara luar yang
akan menuju saluran udara 2(PAJ), campuran menjadi kaya

101
2. Sebagai pengaya campuran pada saat jalan menanjak (kecepatan kendaraan
rendah transmisi masuk gigi tinggi, trotel di buka penuh)
Pada saat kondisi tersebut gerakan piston lambat kevakuman kecil membrane
tidak tertarik, pegas mendorong membrane, peluru menutup saluran udara
luar yang akan menuju kesaluran udara 2(PAJ), campuaran menjadi kaya.

Campuran normal

Throttle
AS
Valve Coasting
Mesin Enricher
TER

BUKA
Bahan Bakar
dan Udara Udara
Bahan PA
bakar
J
PJ

Campuran Kaya

Throttle
Valve Coasting AS
Mesin Enricher

TER

Bahan bakar TUTUP


dan udara Udara
Bahan PA
bakar
J
PJ

Gambar 4. 33 Cara Kerja Sistem Pengaya

102
Pemeriksaan kinerja karburator

Percampuran bahan bakar dan udara di tentukan didalam karburator yang


secara langsung mempengaruhi kemampuan mesin sehingga pemeriksaan dan
penyetelan karburator sangantlah penting. Biasanya masalah yang terjadi
dikarburator sebagian besar adalah disebabkan oleh penyumbatan kotoran dan
tidak sikroonya karburator pada mesin yang menggunakan karburator banyak
dan penyebab lain adalah keausan part, ko,ponen kendor, kesalahan setel,
misyalnya terlalu gemuk atau terlalu kurus atau rich dan lean sehingga mesin
bermasalah

Saat menentukan masalah .

Meskipun masalah karburator langsung mempengaruhi kondisi mesin, tetapi


rusaknya komponen lain juga akan mempengaruhi pada pembakaran,
performance/tenaga, dan pemakaian bahan bakar yang boros. Jika hanya
menyimpulkan karburator saja yang bermasalah, mungkin malah akan
mempersulit dalam memecahkan masalah. Dan untuk mempermudah
merenanakan permasalahan, sebaiknya menerapkan sistim “Theree element” (3
faktor penting) yang mempengaruhi untuk kerja mesin ( campuran bahan bakar
yang baik, Kompresi yang baik, serta pengapian yang baik)

1) Sistim bahan bakar dan sistim pemasukan


2) Sistim kmpresi
3) Sistim pengapian

Menentukan penyebab permasalahan, perbaikan pada perawatan

Jika anda menentukan permasalahan di karburator, sebaiknya setelah komponen


diperiksa dan barulah periksa kerapatan percampuran udara dan bahan bakar/
density (terlalu kaya atau terlalu miskin) dan periksa cara kerja karburator pada
berbagai kondisi kecepatan.

1) Dasar pemeriksaan dan penyetelan

Pemeriksa kerja putaran mesin (dengan membuka Therottle Valve/handel/Gas)


untuk memeriksa gejala yang terjadi pada bagian variasi putaran mesin.

103
Selanjutnya bongkar karburator dengan hati-hati periksa kemungkinan adanya
penyumbatan kotoran, kekendoran komponen, dan keusan. Bersihkan
kencangkan, dang anti jika perlu. Setel dan periksa standart setting sessuai
dengan spesifikasi sesuai dalam service data poster

2) Masalah dan pemeriksaan pada sistim pelampung/float system

Banjir /overflow

Karburator banjir/overflow karena disebabkan kapasitas bensin dalam rumah


pelampung terlalu banyak penyebabnya adalah ketinggian permukaan bensin
melebihi ketinggian pipa over flow. Dan jika sepeda motor tetap dijalankan, maka
akan terjadi percampuran gemuk/terlalu banyak bensin hal ini akan menimbulkan
masalah. Penyebabnya adalah, pelampung bocor, salah dalam penyetetan
ketingian lidah pelampung, atau ada kotoran yang menyumbat jarum
pelampung,sehingga bensin terus mengalir.

Pemeriksaan dan penyetelan ketinggian bahan bakar

Ukuran ketinggian bahan bakar dinyatakan dalam satuan mm, dibawah titik
tengah sambungan karborator. Tergantung dari tipe model. Jika pengganti
komponen part karburator, harus mengikuti prosrdur pemeriksaan dan penyebab
sbb:

Metode pemeriksaan dan penyetelan

Pasangkan “ fuel level” (selang trasparan) pada bagian pipa pengurus untuk
mengetahui secara actual ketinggian bahan bakar. Tetapi pada umumnya
pengukuran ketinggian bahan bakar dengan mengukur ketinggian pelampung.

 Balikkan posisi karburator, setelah melepas gasket dan rumah pelampung.


 Setelah pelampung diangkat, periksa kondisi jarum pelampung pada saat
posisi lidah pelampung dengan permukaan sambungan karburator (dimensi
“H”) dengan menggunakan skuifmat/jangka sorong.
 Untuk “independent float” ukur ketinggian lengkap pelampung.

104
 Jika ketinggian diluar stsndart, setel dengan membengkokan lidah pelampung.

Gambar 4. 34 Pemeriksaan Ketinggian Pelampung

Pemeriksaan ketinggian bahan bakar actual

 Pengukuran dengan “fuel level guage” dapat melakukan dengan karburator


dalam posisi terpasang.
 Pasangkan special tool (fuel level guage) pada bagian baut penguras
 Putar kran bensin pada posisi “PRI” atau “ON” dan kendorkan bautpenguras.
 Luruskan fuel level guege pada bodi karburator, buat penguras, dan lihat
prmukaan bensin pada “fuel level guage”

Gambar 4. 35 Pemeriksaan Ketinggian Bahan Bakar

105
3) Penyetelan langsam/idle
a) Setel gerak bebas handel gas dengan kelonggaran 3-7 mm.
b) Setel buat seletan angin/air screw sesuai spesifikasi.
c) Hidupkan mesin untuk pemanasan- pasangkan engine tachometer.
d) Setel baut putaran langsam sedikit lebih tinggi dari spesifikasi (tambahkan
100rpm)
e) Putar baut setelan angin/ air screw kedalam atau keluar ¼ hinga ½ dan
dengarkan perubahan putaran mesin, jika tidak aka nada perubahn, setel
sesusai spesifikasiseperti pada langka b)
f) Setel putaran langsam sesuai spesifikasi.
g) Dan yang terakhir, periksa kembali putaran mesin dengan membuka gas
secara perlahan – lahan dua atau tiga kali

Penyetelan campuran bahan bakar dan udara


 putar sekrup penyetel campuran idle searah jarum jam sampai duduk dengan
ringan kemudian kembalikan kea rah yang berlawanan sesuai spesifikasi
pabrik.
 Panasi mesin sampai temperatur kerja
 Pasang tachometer
 hidupkan mesin sampai mencapai putaran stasioner 1500±100 rpm
 Putar sekrup campuran idle masuk atau keluar sampai memperoleh putaran
tertinggi dan rata.
 setel kembali putaran mesin sampai diperoleh putaran stasioner dengan cara
memutar sekrup penyetel putaran idle.
 Putar gas tangan perlahan-lahan, periksa apakah kenaikan putaran mesin
sudah halus, kalau tidak ulangi langkah sampai langkah.

Instruksi kerja
1. Sekrup penyetel campuran idle disetel jika telah mengalami pembongkaran
2. Untuk memperoleh hasil penyetelan yang baik, mesin harus dalam keadaan
panas kerja
3. Gunakan tachometer untuk memperoleh putaran yang di inginkan

106
Keselamatan kerja
Jangan mengencangkan atau memutar sekrup pengikat atau sekrup penyetel
dengan terlalu keras, karena akan merusak kedudukannya.
Bila kedudukan skrup penyetel rusak maka harus ganti karburator LENGKAP.

D. Aktivitas Pembelajaran

Strategi Pelatihan
Belajar dalam suatu sistem berdasarkan Kompetensi, berbeda dengan sistem
yang menggunakan cara klasikal saja. Pada sistem ini peserta diklat akan
bertanggung jawab terhadap belajarnya sendiri, artinya bahwa peserta diklat
perlu merencanakan belajarnya kemudian melaksanakannya dengan tekun
sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

Persiapan/perencanaan
a. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar.
b. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan
dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
d. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan yang sudah
diperoleh.

Permulaan dari proses pembelajaran


a. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat
pada tahap belajar.
b. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan
pengetahuan Anda.

Implementasi
a. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
b. Mengamati indicator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
c. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah diperoleh

107
E. Latihan/Tugas
1. Jelaskan fungsi sistem pengaliran bahan bakar
2. Jelaskan bagan aliran sistem pengaliran bahan bakar
3. Sebutkan 2 macam konstruksi sistem pengaliran bahan bakar
4. Jelaskan tiga komponen utama sistem pengaliran bahan bakar
5. Jelaskan tuntutan utama yang harus dimiliki oleh karburator
6. Jelaskan syarat utama pembentukan sebuah campuran
7. Jelaskan jenis karburator berdasarkan arah aliran bahan bakarnya
8. Apa yang dimaksud dengan
a. Sistem awalan
b. Sistem idel
c. Sistem utama
d. Sistem pelampung

F. Rangkuman
1. Sistem aliran bahan bakar bensin berfungsi untuk mengalirkan bensin dari
tangki menuju ruang bakar agar motor dapat hidup, disamping itu juga
berperan dalam mengatur jumlah campuran bahan bakar
2. Bagan sistem pengaliran bahan bakar karburator adalah tangki---kran bahan
bakar---saringan bahan bakar---karburator---ruang bakar mesin
3. Konstruksi sistem pengaliran bahan bakar bensin ada tiga macam, yaitu
sistem pengaliran kran Mekanis (menggunakan kran manual)
sistem pengaliran kran Otomatis (menggunakan kran vakum)
4. Komponen sistem pengaliran bahan bakar adalah
a. Tangki
Tipe tangki bahan bakar
Tangki bahan bakar dibedakan berdasarkan bahan atau material
pembuatannya yaitu dari Baja (steel) : umum digunakan pada sepeda
motor tipe bebek, sport dan scooter dan berbahan Alumunium : umumnya
digunakan pada sepeda motor balap
Pada tangki terdapat Tank cap(penutup tangki) yang berfungsi :
 Sebagai penutup lubang pengisian bahan bakar

108
 Untuk melindungi bahan bakar dari masuknya bahan lain yang merugikan
terutama debu dan air
 Sebagai tempat lubang ventilasi tangki
 Menjaga agar bahan bakar tidak tumpah ketika sepedamotor terguling
Tipe tutup tangki
Terdapat beberapa tipe tutup tangki bahan bakar yaitu :
 Tipe Breather pipe : digunakan pada sepedamotor untuk motorcross
 Tipe normal : digunakan pada sepedamotor dengan kapasitas silinder kecil
 Tipe check valve (dengan check ball) : digunakan pada sepeda motor
kapasitas silinder besar.
b. Filler tube
Adalah salah bagian dari konstruksi tangki yang berfungsi menjaga
melimpahnya bensin pada saat ada goncangan (jika kondisi panas,
bensin akan memuai).
c. Kran bahan bakar
Berfungsi untuk membuka dan menutup aliran bensin dari tangki dan
sebagai penyaring kotoran/partikel debu.
5. Karburator adalah salah satu komponen sistem bahan bakar konvensional
pada kendaran bermotor yang berfungsi :
 Mengubah campuran tersebut menjadi kabut.
 Mengatur perbandingan campuran antara udara dan bahan bakar
 Mengatur jumlah campuran bahan bakar dan udara
6. Prinsip kerja karburator adalah adanya perbedaan tekanan
7. Persyaratan sistem pembentukan campuran :
 Perbandingan campuran bensin/udara harus sesuai dengan keperluan
motor
 Campuran bensin/udara harus homogen
 Jumlah campuran yang dihisap motor harus dapat diatur
8. Karburator berdasar arah alirannya dibedakan menjadi dua tipe
 Side draft
Arah aliran bahan bakar berasal dari samping ruang bakar
 Down draft
Arah aliran bahan bakar berasal dari atas ruang bakar

109
9. Pada Karburator terdiri dari beberapa sistem yang mempunyai fungsi sendiri-
sendiri tapi merupakan suatu kesatuan yaitu:
 Start system
Sistem yang bekerja ketika mesin dalam pertama kali dihidupkan (mesin
dalam kondisi dingin)
 Pilot system
Sistem yang berkerja ketika mesin berputar stasioner (tanpa beban)
 Main system
Sistem yang berkerja ketika mesin pada putaran menengah sampai tinggi
(beban menengah sampai tinggi)
 Float system
Sistem yang berfungsi menstabilkan ketinggian permukaan bahan bakar
pada ruang pelampung
10. Perbandingan ideal yang harus dihasilkan karburator adalah 1 : 15

G. Umpan Balik dan tindak lanjut


Pada bagian umpan balik dan tindak lanjut peserta diklat secara jujur harus
mampu menilai kemampuan diri sendiri seperti yang tertera pada tabel di bawah:

No Pernyataan Ya Tidak
1 Saya dapat menjelaskan fungsi sistem pengaliran bahan bakar
2 Saya dapat menjelaskan bagan sistem pengaliran bahan bakar
3 Saya dapat menjelaskan konstruksi sistem pengaliran bahan bakar
4 Saya dapat menjelaskan cara kerja sistem pengaliran bahan bakar
5 Saya dapat menjelaskan komponen sistem pengaliran bahan bakar
6 Saya dapat menjelaskan cara kerja komponen sistem pengaliran
bahan bakar
7 Saya dapat menjelaskan cara kerja sistem karburator
8 Saya dapat menjelaskan komponen sistem karburator
9 Saya dapat menjelaskan sistem yang bekerja pada karburator
10 Saya dapat merawat berkala sistem pengaliran bahan bakar
karburator

110
Jika semua pernyataan diatas dijawab dengan ya berarti peserta bisa
melanjutkan mempelajari materi berikutnya

H. Kunci Jawaban
1. Sistem aliran bahan bakar bensin berfungsi untuk mengalirkan bensin dari
tangki menuju ruang bakar agar motor dapat hidup, disamping itu juga
berperan dalam mengatur jumlah campuran bahan bakar
2. Bagan sistem pengaliran bahan bakar karburator adalah tangki---kran bahan
bakar---saringan bahan bakar---karburator---ruang bakar mesin
3. Konstruksi sistem pengaliran bahan bakar bensin ada tiga macam, yaitu
 sistem pengaliran kran Mekanis (menggunakan kran manual)
 sistem pengaliran kran Otomatis (menggunakan kran vakum)
4. Komponen utama sistem bahan bakar adalah tangki, keran bahan bakar,
filler tube dan karburator.
5. Tuntutan utama Karburator adalah
 Mengubah campuran tersebut menjadi kabut.
 Mengatur perbandingan campuran antara udara dan bahan bakar
 Mengatur jumlah campuran bahan bakar dan udara
6. Persyaratan sistem pembentukan campuran :
 Perbandingan campuran bensin/udara harus sesuai dengan keperluan
motor
 Campuran bensin/udara harus homogen
 Jumlah campuran yang dihisap motor harus dapat diatur
7. Jenis Karburator berdasar arah alirannya adalah:
 Side draft
Arah aliran bahan bakar berasal dari samping ruang bakar
 Down draft
Arah aliran bahan bakar berasal dari atas ruang bakar
8. Yang dimaksud dengan
a. Sistem awalan (Choke)
Membentuk campuran yang kaya, agar mesin mudah dihidupkan ketika
dingin (start dingin)

111
b. Sistem stasioner (idel)
Membentuk atau mengatur campuran ketika mesin berputar stasioner
(tanpa beban)
c. Sistem utama
Berfungsi Mengatur jumlah campuran pada beban menengah sampai
beban penuh.
d. Sistem Pelampung
Berfungsi untuk menstabilkan tinggi permukaan bensin pada ruang
pelampung

112
113
KEGIATAN PEMBELAJARAN 5: EMISI GAS BUANG

A. Tujuan
Melalui belajar mandiri dan diskusi kelompok peserta diklat mampu melakukan
telaah emisi gas buang dan dampak yang diakibatkan serta melakukan praktek
pengukuran emisi gas buang kendaraan

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mempelajari materi ini peserta diklat mampu
 Menelaah Emisi Gas buang
 Mengukur emisi gas buang kendaraan sepeda motor

C. Uraian Materi
Emisi gas buang adalah sisa hasil pembakaran bahan bakar di dalam mesin
pembakaran dalam, mesin pembakaran luar, mesin jet yang dikeluarkan melalui
sistem pembuangan mesin

1. Dampak terhadap udara dan iklim


Selain menghasilkan energy, pembakaran sumber energy fosil misalnya minyak
bumi dan batubara juga menghasilkan gas-gas yaitu antara alin karbon dioksida
(CO2), nitrogen Oksida (NOx) dan sulfur dioksida (SO2) dimana gas-gas tersebut
menyebabkan pencemaran udara yang mengakibatkan timbulnya hujan asam,
smog dan pemanasan global.

Menurut penelitian yang ada, selain bahan bakar fosil yang enyebabkan
pencemaran paling tinggi (SO2), batubara juga menghasilkan karbon dioksida
terbanyak. Jika kita membakar 1 ton batubara akan mengkasilkan sekitar 2,5 ton
karbon dioksida.

114
Komposisi Gas Buang

Sisa hasil pembakaran berupa air (H2O), gas CO atau disebut juga karbon
monooksida yang beracun, CO2 atau disebut juga karbon dioksida yang
merupakan gas rumah kaca, NOx senyawa nitrogen oksida, HC berupa senyawa
Hidrat arang sebagai akibat ketidak sempurnaan proses pembakara serta partikel
lepas.

Penyebab efek rumah kaca

Efek rumah kaca disebabkan karena naiknya konsentrasi gas karbon dioksida
(CO2) dan gas-gas lainnya di atmosfer. Kenaikan konsentrasi gas CO2 ini
disebabkan oleh kenaikan pembakaran bahan bakar minyak, batu bara dan
bahan bakar organik lainnya yang melampaui kemampuan tumbuhan-tumbuhan
dan laut untuk menyerapnya.

Energi yang masuk ke Bumi:

25% dipantulkan oleh awan atau partikel lain di atmosfer


25% diserap awan
45% diserap permukaan bumi
5% dipantulkan kembali oleh permukaan bumi

Energi yang diserap dipantulkan kembali dalam bentuk radiasi inframerah oleh
awan dan permukaan bumi. Namun sebagian besar inframerah yang
dipancarkan bumi tertahan oleh awan dan gas CO2 dan gas lainnya, untuk
dikembalikan ke permukaan bumi. Dalam keadaan normal, efek rumah kaca
diperlukan, dengan adanya efek rumah kaca perbedaan suhu antara siang dan
malam di bumi tidak terlalu jauh berbeda.

Selain gas CO2, yang dapat menimbulkan efek rumah kaca adalah belerang
dioksida, nitrogen monoksida (NO) dan nitrogen dioksida (NO 2) serta beberapa
senyawa organik seperti gas metana dan klorofluorokarbon (CFC). Gas-gas
tersebut memegang peranan penting dalam meningkatkan efek rumah kaca.

115
Pemanasan global disebabkan oleh meningkatnya kadar gas rumah kaca (CO2,
CH4,dll) di udara. Gas-gas tersebut menyerap sinar matahari yang dipantulkan
oleh bumi sehingga suhu atmosfer menjadi naik. Hal tersebut dapat
mengakibatkan perubahan iklim dan kenaikan permukaan air laut.

Emisi Gas Buang Yang Dihasilkan Kendaraan Bermotor

Dalam pembakaran (oksidasi) yang sempurna (teoritis), secara kimia dapat


dituliskan sebagai berikut :

C8H18 + O2 CO2 + H20

Tetapi pada kenyataannya udara tidak hanya mengandung Oksigen (O2), ada
gas-gas lain yang ikut terbakar pada saat proses pencampuran dan pembakaran
di dalam ruang bakar, sehingga secara kimia dapat dituliskan sebagai berikut:

C8H18 + Pb + N2 + S + O2 CO2 + CO + H2O + N2 + HC + PbOX + SOX +


NOX.

Dalam hal ini Zat – zat yang beracun adalah Carbon Monoxide ( CO ),
Hydrocarbon ( HC ), Nitrogen Oxide ( NOx), Sulphur Oxide ( SOx ), Plumbum
Oxide ( PbOx ), Namun demikian hanya gas-gas CO2 , CO , HC dan O2 yang
perlu dianalisa, karena gas-gas ini sangat berpengaruh dalam mendiagnosa
kerja mesin.

1. Carbon Monoxide (CO) adalah gas yang sangat beracun yang terbentuk
karena terjadinya pembakaran yang tidak sempurna, misalnya campuran
bahan bakar dan udara terlalu kaya (lebih banyak bahan bakar dibanding
udara), sehingga kekurangan udara (O2) untuk mengikat Carbon, akibatnya
CO menjadi tinggi. Besar kecilnya CO diukur dalam satuan prosen (%).

Penyebab umum timbulnya gas CO tinggi adalah: filter udara kotor,


penyetelan karburator yang kurang pas atau karburator dalam keadaan
choke.

116
2. Hydrocarbon (HC) adalah gas beracun lainnya yang diukur dengan satuan
PPM (Part Per Million) yang timbul akibat adanya pembakaran yang tidak
sempurna karena system pengapian yang tidak bagus atau juga bisa
disebabkan karena adanya tekanan kompresi yang lemah.

3. Carbon dioksida (CO2) dan Oksigen (O2). Indikasi adanya kedua gas ini
tidak bisa di hindari karena setiap pembakaran yang memerlukan oksigen
(O2) pasti akan menimbulkan gas bekas pembakaran yang disebut carbon
dioksida (CO2). Pembakaran yang sempurna selalu menghasilkan carbon
dioksida (CO2) yang tinggi dan oksigen (O2) yang rendah.

Gas Buang pada kendaraan bermotor / Exhaust Gases

Gas buang dari motor terdiri dari asap knalpot motor, gas buang dari selang
pernapasan crankcase, dan uap bensin dari selang pernafasan tangki dan
karburator.

a. Proses terjadinya gas pembuangan


Meskipun prosentase tersebar dari campuran bensin dan udara yang dibakar
menghasilkan CO2 (Carbondioksida), gas yang berbahaya lainnya juga akan
timbul seperti gas CO (carbon monoxide), HC (hydrocarbons) dan NOx (Nitrogen
oxides) yang dihasilkan dari proses pembakaran yang tidak sempurna.
1. CO
Gas CO dihasilkan dari pembakaran yang tidak
Sempurna yang dakibatkan kurangnya campuran udara, seperti terlihat dalam
reaksi kimia berikut ini :
2C + O2 (oxygen) – 2CO
tetapi jika campuran udara tercukupi, dan terjadi proses pembakaran yang
sempurna maka menghasilkan CO2 seperti dibawah ini :
C (carbon) + O2 – CO2

117
Gambar 5. 1 Grafik Konsentrasi CO dan CO2

Dengan demikian pelepasan gas CO dan CO2 dari mesin mempunyai hubungan
yang erat dengan ratio perbandingan udara dan bensin (yang masuk ke mesin)
diperhatikan pada gambar 5.1 secara jelas dapat disimpulkan gas CO sangat
dipengaruhi oleh perbandingan bahan bakar dan udara sehingga kadar CO
dapat dikurangi dengan menambah jumlah udara yang diperlukan dalam
pembakaran. Tetapi jika udara terlalu kurus, maka akan terjadi kegagalan
pembakaran yang akan menaikkan HC, dan tenaga mesin menjadi drop.

2. HC
HC singkatan dari hydrogen dan carbon, ketika terjadi pembakaran sempurna C
menjadi CO2 dan H2 (hydrogen) menjadi H2O (air tapi dalam hal ini air akan
menguap).

2H2 + O2 2H2O

HC dihasilkan dari pipa exhaust sebagai hasil pembakaran yang tidak sempurna
karena kekurangan bahan bakar. Secara umum dapat disebabkan oleh 3 kasus.

118
 Api yang dihasilkan Busi pada ruang pembakaran bergerak sangat cepat
sekali, tetapi suhu disekitar dinding ruang pembakaran rendah, sehingga
terjadi kegagalan pembakaran. Daerah tempat terjadinya kegagalan
pembakaran disebut dengan “quenching zone”. Dan campuran udara dan
bahan bakar yang tidak terbakar dari “quenching zone” tadi didorong keluar
oleh piston ke knalpot.
 Saat jarum skep kembali menutup dari posisi terbuka, (deselerasi)
sedangkan putaran mesin masih tinggi terjadi hisapan bahan bakar secara
besar-besaran, campuran menjadi sangat kaya dan banyak bahan bakar
yang tidak terbakar dan terbuang.
 Langkah overlaping yang terlalu panjang sehingga mengakibatkan
terbuangnya gas segar ke lubang buang. (terjadi khususnya pada putaran
rendah).

3. NOx
NOx adalah singkatan dari campuran dan oxygen gas yang biasa dihasilkan
dari pembakaran pada temperatur tinggi. Ada perbedaan tipe tergantung dari
proses pengikatnya dengan
oxygen (oksidasi) jika NOx (Nitrogen oxide) dihasilkan oleh reaksi berikut
ini :
N2 + O2 2NO

Gambar 5. 2 Pengaruh temperature terhadap NOx

119
Bagaimanapun juga NO2 berasal dari reaksi penggabungan antara O2 dan
Nitrogen (N) dalam udara pada ruang bakar , pada temperature rendah
(normal)
2NO + O2 + 2NO2
Kebanyakan dari NOx yang dihasilkan dari reaksi penggabungan antara NO
dan NO2. Pada temperature tinggi

b. Mengurangi gas buang

1. Mengurangi CO dan HC
CO adalah komponen yang timbul dari proses pembakaran yang tidak sempurna,
dan CO bisa dikurangi dengan membuat campuran yang lebih kurus tetapi
pengapian sulit terjadi. Seperti gambar dibawah

Gambar 5. 3 CO Versus Perbandingan Udara dan Bahan Bakar

Hal ini akan membuat kegagalan pengapian yang berakibat meningkatnya HC


dan performa menurun. HC adalah gas yang dihasilkan dari campuran udara dan
bahan bakar yang gagal dalam proses pembakaran dan sangat berbahaya. Sifat
dan jenisnya hampir sama dengan CO. Lebih jelasnya dapat dilihat dalam
gambar di bawah.

120
Gambar 5. 4 HC Versus Perbandingan Udara dan Bahan Bakar

jika campuran kaya akan meningkatkan HC terutama pada saat deselerasi. Tolak
ukur dari menurunya kadar HC dan CO, adalah dihasilkannya pembakaran yang
sempurna. Untuk mencapai hal ini, harus dilakukan perbaikan-perbaikan antara
lain:
 Meningkatkan kemampuan karburator sehingga dapat menghasilkan
campuran udara dan bahan
 bakar yang tepat dan konstan.
 Dikembangkannya alur turbulensi pada saluran hisap untuk menyempurnakan
campuran.
 Merubah bentuk ruang bakar campuran mudah terbakar.
 Waktu “Over Laping” diperpendek, untuk mengurangi Gas baru yang terbuang
pada saat terjadi langkah overlap.
 Sistim pengapian ditingkatkan kemampuannya.

2. Mengurangi Kadar NOx


Cara yang paling efektif mengurangi kadar CO dan HC adalah dengan
pembakaran yang sempurna dan campuran udara bersih tetapi hal ini tidak untuk
emisi NOx. Seperti yang terlihat pada gambar di bawah, nilai terbesar mendekati
stoichiometric ratio, dan semakin tinggi efisiensi proses pembakaran, semakin

121
tinggi pula temperatur proses pembakaran, terutama pada saat mesin
berakselerasi semakin banyak dihasilkan NOx.
Hal ini menjadi dasar untuk menekan kadar emisi CO dan HC, sehingga ukuran
untuk menguranginya cukup sulit. Tetapi umumnya metode yang digunakan telah
dijelaskan diatas.
 Turbulensi dapat digunakan untuk meningkatkan kepekatan campuran udara
dan bahan bakar untuk menghasilkan pembakaran yang tepat dan
memperpendek waktu pembakaran dengan suhu yang tinggi. Bentuk ruang
pembakaran ditingkatkan untuk menghasilkan efek yang sama seperti
disebutkan diatas.

Gambar 5. 5 NOx versus Perbandingan Udara dan Bahan Bakar

3. Mengukur kadar emisi gas buang sepedamotor


Peralatan :
1. Obeng Plus
2. Obeng Minus
3. Engine tachometer
4. Multi gas analyser tester

122
Bahan :
1. Motor/ mesin hidup
2. Bensin
3. Kain lap

Langkah Kerja :
 Panaskan mesin sampai mencapai temperatur kerja ± 80o C.
 Pasang engine tachometer
 Lepaskan baut pada pipa knalpot dan pasangkan alat perlengkapan pengukur
CO (CO tester)
 Lakukan Kalibrasi CO tester (sesuai dengan buku manual)
 Hidupkan mesin dan setel pada putaran idle (putaran stasioner)
 Masukkan sampling probe pada knalpot dan periksa kadar CO pada display
CO tester.
 Putar sekrup penyetel campuran idle sampai mencapai kadar CO standard
yang di ijinkan.
 Karena adanya perubahan setelan sekrup penyetel campuran idle maka
putaran stasioner akan berubah, maka setel kembali sekrup peneyel putaran
(sekrup RPM) sampai mencapai putaran idle sesuai spesifikasi.
 Lakukan langkah penyetelan CO dua atu tiga kali sampai mendapatkan kadar
CO sesuai dengan spesifikasi dan pastikan putaran stasioner tidak ada
perubahan.

Keselamatan Kerja :
Pastikan selama pengukuran berlangsung tidak ada slang probe yang tersumbat
atau terjepit.
Ruang pemeriksaan harus mempunyai system ventilasi udara yang baik.

Gambar Kerja :
Gambar kerja sesuai dengan gambar pada langkah kerja.

123
Gambar 5. 6 Instalasi Pengukuran Gas Buang

Gambar 5. 7 Pemasangan Ujung Alat Ukur

Gambar 5. 8 Posisi Ujung Probe Alat Ukur

D. Aktivitas Pembelajaran

Strategi Pelatihan
Belajar dalam suatu sistem berdasarkan Kompetensi, berbeda dengan sistem
yang menggunakan cara klasikal saja. Pada sistem ini peserta diklat akan
bertanggung jawab terhadap belajarnya sendiri, artinya bahwa peserta diklat

124
perlu merencanakan belajarnya kemudian melaksanakannya dengan tekun
sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

Persiapan/perencanaan
a. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar
dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar.
b. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan
dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah dimiliki.
d. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan yang sudah
diperoleh.

Permulaan dari proses pembelajaran


a. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat
pada tahap belajar.
b. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan
pengetahuan Anda.

Implementasi
a. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
b. Mengamati indicator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
c. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah diperoleh

125
F. Rangkuman
Emisi gas buang adalah sisa hasil pembakaran bahan bakar di dalam mesin
pembakaran dalam, mesin pembakaran luar, mesin jet yang dikeluarkan melalui
sistem pembuangan mesin

Dampak terhadap udara dan iklim


Selain menghasilkan energy, pembakaran sumber energy fosil misalnya minyak
bumi dan batubara juga menghasilkan gas-gas yaitu antara alin karbon dioksida
(CO2), nitrogen Oksida (NOx) dan sulfur dioksida (SO2) dimana gas-gas tersebut
menyebabkan pencemaran udara yang mengakibatkan timbulnya hujan asam,
smog dan pemanasan global.

Komposisi Gas Buang

Sisa hasil pembakaran berupa air (H2O), gas CO atau disebut juga karbon
monooksida yang beracun, CO2 atau disebut juga karbon dioksida yang
merupakan gas rumah kaca, NOx senyawa nitrogen oksida, HC berupa senyawa
Hidrat arang sebagai akibat ketidak sempurnaan proses pembakara serta partikel
lepas.

Penyebab efek rumah kaca

Efek rumah kaca disebabkan karena naiknya konsentrasi gas karbon dioksida
(CO2) dan gas-gas lainnya di atmosfer. Dengan meningkatnya konsentrasi gas
CO2 di atmosfer, maka akan semakin banyak gelombang panas yang
dipantulkan dari permukaan bumi diserap atmosfer. Hal ini akan mengakibatkan
suhu permukaan bumi menjadi meningkat.

Terjadinya gas pembuangan

Proses terjadinya gas pembuangan dari motor terdiri dari asap knalpot motor,
gas buang dari selang pernapasan crankcase, dan uap bensin dari selang
pernafasan tangki dan karburator.
jika campuran kaya akan meningkatkan HC terutama pada saat deselerasi. Tolok
ukur dari menurunya kadar HC dan CO, adalah dihasilkannya pembakaran yang

126
sempurna. Untuk mencapai hal ini, harus dilakukan perbaikan-perbaikan antara
lain :

 Meningkatkan kemampuan karburator sehingga dapat menghasilkan


campuran udara dan bahan
 bakar yang tepat dan konstan.
 Dikembangkannya alur turbulensi pada saluran hisap untuk menyempurnakan
campuran.
 Merubah bentuk ruang bakar campuran mudah terbakar.
 Waktu “Over Laping” diperpendek, untuk mengurangi Gas baru yang terbuang
pada saat terjadi langkah overlap.
 Sistim pengapian ditingkatkan kemampuannya

G. Umpan Balik dan tindak lanjut

Pada bagian umpan balik dan tindak lanjut peserta diklat secara jujur harus
mampu menilai kemampuan diri sendiri seperti yang tertera pada tabel di bawah:
No Pernyataan Ya Tidak
1 Saya dapat menjelaskan definisi emisi gas buang
2 Saya dapat menjelaskan macam-macam gas buang
Saya dapat menjelaskan dampak emisi gas buang pada kesehatan
3
dan lingkungan
Saya dapat menjelaskan emisi gas buang yang dihasilkan oleh
4
kendaraan bermotor
Saya dapat menjelaskan gangguan (penyebab tingginya) emisi gas
5
buang
6 Saya dapat menjelaskan cara mengurangi emisi gas buang
7 Saya dapat mengukur emisi gas buang

Jika semua pernyataan diatas dijawab dengan ya berarti peserta bisa


melanjutkan mempelajari materi berikutnya

127
PENUTUP

Segala puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan YME, bahwa penyusunan
modul Perawatan berkala Sepedamotor ini dapat terselesaikan dengan baik.

Dengan beragamnya jenis mesin sepedamotor dengan segala ke khasannya


penulis menyadari banyak kekurangan dalam penyusunan modul ini, tetapi
prinsip-prinsip dasar perawatan semua jenis mesin sepedamotor sudah tercakup
di dalam modul ini.

Namun demikian penulis menyadari bahwa modul ini masih banyak kekurangan,
sehingga kritik dan saran yang membangun penulis harapkan dari pembaca demi
kesempurnaan modul selanjutnya.

Akhirnya, selamat belajar semoga diberi kemudahan dalam menuntut ilmu dan
semoga sukses selalu, amin.

128
DAFTAR PUSTAKA

 Departemen Tenaga Kerja Dan Transmigrasi R.I.-Direktorat Jenderal


Pembinaan Pelatihan Dan Produktivitas. 2007. Materi Pelatihan Berbasis
Kompetensi-Sektor Otomotif-Sub Sektor Sepeda Motor. Jakarta

 Divisi Perawatan Sepeda Motor.Petunjuk Perawatan Suzuki


Shogun.Jakarta: PT. Indomobil Suzuki international

 Jalius Jama.1982.Motor Bensin. Jakarta : Ghalia Indonesia.

 Modul Pelatihan. Teknik Sepedamotor 2007. VEDC Malang

 M. Suratman. 2003.Servis dan Teknik Reparasi Sepeda Motor. Bandung: CV.


Pustaka Grafika

 NGK Sparkplug (USA) Inc. (2006).Racing Sparkplugs for Performance


Aplications.Http://www.ngksparkplugs.comDiakses pada Tanggal 12 April
2007.

 PT Astra Honda Motor (AHM).-____Pengetahuan Produk. Jakarta: Astra


Honda Training Centre.

 PT Astra Honda Motor (AHM) ____.Buku Pedoman reparasi Honda Mega


Pro.Jakarta: PT. Astra Honda Motor

 PT Astra Honda Motor (AHM)____.Buku Pedoman r eparasi Honda PGM-


FI Supra X 125. Jakarta: PT. Astra Honda Motor

 Technical Service Division, 2012. PT. Astra Honda Motor -Astra Honda
Training Centre – Technical Training Dept.

 YTA. 2006. Yamaha Technical Academy. Jakarta

129
GLOSARIUM

Rocker arm adalah salah satu komponen mekanisme katup yang berfungsi
menekan batang katup

Tappet adalah tuas / batang antara

Tensioner adalah suatu mekanisme yang berfungsi menjaga kekencangan rantai


penggerak roda gigi

Trochoid adalah jenis pompa minyak pelumas jenis roda gigi yang bekerja
dengan cara berputara pada porosnya

Dry sump lubrication adalah pelumasan kering artinya panic penampung


minyak pelumas berada di luar mesin

Thermostat adalah salah satu komponen sistem pendinginan yang berkerja


berdasarkan suhu

Deformation thermal adalah perubahan bentuk akibat adanya panas

Thermal resistence adalah daya tahan bahan terhadap panas

Stoichiometric air fuel ratio adalah ketetapan ideal pada perbandingan


campuran udara dan bahan bakar

PAIR atau Pulse Secondary Air injection adalah sistem yang dibuat untuk
mengurangi kadar CO dan HC pada gas buang dengan cara menginjeksikan
udara segar ke saluran buang (exhaust)

130