Anda di halaman 1dari 113

LAPORAN KERJA PRAKTIK

JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTIK
PENERAPAN JOB SAFETY ANALYSIS (JSA) OPERASI
PERTAMBANGAN DI PT. PAMAPERSADA NUSANTARA DISTRIK
KIDECO (PAMA-KIDE), BATU KAJANG, KAB. PASER, KALIMANTAN
TIMUR

Disusun Oleh :

1. Suci Varista Sury 13513100

2. Whidi Chandra Dewi 13513107

Disetujui Oleh :

Dosen Pembimbing Kerja Praktik Ketua Jurusan Teknik Lingkungan

Adam Rus Nugroho, S.T., M.T., Hudori, S.T., M.T.


NIK: 155131304 NIK: 015130101

Pembimbing Lapangan Dept. Head SHE

Burhanudin Purnawan
NRP: 61111386 NRP: 6103112

i
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Puji dan syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat
dan Hidayah-Nya kepada kita semua, khususnya kepada penulis sehingga penulis
dapat menyelesaikan laporan kerja praktik yang berjudul Penerapan Job Safety
Analysis (JSA) Operasi Pertambangan Di PT. Pamapersada Nusantara Distrik
Kideco (Pama-Kide), Batu Kajang, Kab. Paser, Kalimantan Timur tepat pada
waktunya.
Kerja Praktik merupakan salah satu mata kuliah yang wajib ditempuh oleh
mahasiswa-mahasiswi Jurusan Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan Universitas Islam Indonesia. Laporan kerja praktik ini disusun
sebagai hasil analisis dan observasi selama pelaksanaan kerja praktik yang telah
dilaksanakan pada 25 Januari 2016 – 26 Februari 2016 di PT Pamapersada
Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE), Batu Kajang, Kab. Paser, Kalimantan
Timur berhubungan dengan materi Job Safety Analysis (JSA) di bagian operasi
pertambangan.
Dalam penyusunan laporan kerja praktik ini penulis banyak mendapatkan
bantuan dari berbagai pihak, baik berupa dorongan moril maupun materiil. Oleh
karena itu, pada kesempatan ini kami mengucapkan terimakasih yang tak
terhingga kepada :
1. Bapak Hudori, S.T., M.T. selaku Ketua Jurusan Teknik Lingkungan
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam Indonesia
2. Bapak Adam Rus Nugroho, S.T., M.T. selaku Koordinator Kerja Praktik
sekaligus Dosen Pembimbing Kerja Praktik yang telah sabar membimbing
dan memberikan arahan dalam penyelesaian laporan ini.
3. Bapak Purnawan selaku Head of SHE Department di PT Pamapersada
Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) Batu Kajang, Kab. Paser,
Kalimantan Timur.

i
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4. Bapak Burhanuddin selaku pembimbing lapangan yang telah sabar


membimbing dan memberikan arahan dalam penyelesaian laporan kerja
praktik selama di PT Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-
KIDE), Batu Kajang, Kab. Paser, Kalimantan Timur.
5. Mbah Sudiro, Bapak Subhan, Bapak Zabib, dan Bapak Ade yang telah
mengajak dan membimbing kami melakukan observasi lapangan di
berbagai lokasi operasi pertambangan dan banyak memberikan ilmu
hingga diluar materi kerja praktik selama di PT Pamapersada Nusantara
Distrik Kideco (PAMA-KIDE), Batu Kajang, Kab. Paser, Kalimantan
Timur.
6. Mbak Fitri, Mbak Endang, Mas Anas, Mbak Fuji, Mbak Ify, Mas Titis,
Mas Gulfrid, Mas Edward, Mas Ari dan semua orang di SHE Department
yang selalu membimbing, mengarahkan dan membantu kami selama
melaksanakan Kerja Praktik.
7. Kedua Orang tua kami yang telah memberikan dukungan penuh baik
materiil maupun moril untuk pelaksaan kerja praktik ini.
8. Teman-teman mahasiswa Jurusan Teknik Lingkungan 2011, 2012, 2013
dan 2014 yang telah banyak membantu, mendengarkan keluh kesah dan
memberikan semangat dalam menyelesaikan laporan kerja praktik ini.

Akhirnya kami berharap semoga amal baik dari semua pihak yang telah
membantu dalam penyusunan laporan kerja praktik ini mendapatkan balasan
pahala dari Allah S.W.T. Demikian laporan kerja Praktik ini kami buat semoga
dapat bermanfaat. Aamiin ya Rabbal a’lamin.
Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Batu Kajang, 27 Februari 2016

Penyusun

ii
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v

DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2. Maksud dan Tujuan .................................................................................. 3

1.3. Ruang Lingkup Kerja Praktik ................................................................... 4

1.4. Manfaat Kegiatan ..................................................................................... 5

1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktik ........................................ 6

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ................................................... 7

2.1 Profil Perusahaan ...................................................................................... 7

2.2 Visi dan Misi Perusahaan ......................................................................... 8

2.3 Kebijakan K3LH perusahaan .................................................................. 9

2.4 Nilai Inti Perusahaan .............................................................................. 10

2.5 Empat (4) Langkah Keselamatan ........................................................... 12

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 13

3.1 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ......................... 13

3.2 Keselamatan dan Kesehatan Kerja ......................................................... 14

3.3 Keselamatan dan Kesehatan Kerja Pertambangan Umum ..................... 15

3.4 Operasi Pertambangan ............................................................................ 16

3.5 PSMS (Pama Safety Management System) ............................................ 20

iii
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

3.5 Identifikasi Bahaya Dan Penilaian Resiko ............................................ 21

3.6 Job Safety Analysis (JSA) ...................................................................... 24

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................. 30

4.1 Komunikasi K3LH ................................................................................. 30

4.1.1 Safety Talk ....................................................................................... 30

4.1.2 Pembicaraan lima menit (P5M) ...................................................... 34

4.1.3 Green Card ..................................................................................... 34

4.1.4 Rambu Lalu Lintas .......................................................................... 35

4.1.5 Log out/ Tag Out (LOTO)............................................................... 38

4.1.6 Program Pemeriksaan Harian (P2H) ............................................... 40

4.2 Job Safety Analysis (JSA) di Operasi Pertambangan ............................. 41

4.2.1 Pembersihan Lahan (Land Clearing and Grubbing) ........................... 42

4.2.2 Pengeboran dan Peledakan (Drilling and Blasting ) ....................... 46

4.2.3 Pemuatan Material (Loading) ......................................................... 55

4.2.4 Penimbunan (Dumping) ....................................................................... 60

4.3 Penerapan Job Safety Analysis (JSA) di Operasi Pertambangan............ 64

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 67

5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 67

5.2 Saran ....................................................................................................... 68

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 70

LAMPIRAN .......................................................................................................... 71

iv
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Proses Penambangan Batubara ......................................................... 17

Gambar 2 Format Lembar Job Safety Analysis (JSA) .......................................... 27

Gambar 3 Safety Talk Departemen pada 13 Februari 2016 ................................ 33

Gambar 4 Green Card .......................................................................................... 35

Gambar 5 Kode Pewarnaan Rambu ..................................................................... 36

Gambar 6 Contoh Rambu Lalu-Lintas di PAMA-KIDE ....................................... 36

Gambar 7 Peraturan Rambu Masuk Pit di PAMA-KIDE ..................................... 37

Gambar 8 Pemasangan LOTO di Area Kerja ...................................................... 39

Gambar 9 Pelaksanaan Program Pemeriksaan Harian (P2H) ............................ 40

Gambar 10 Proses Blasting .................................................................................. 46

Gambar 11 Proses Loading Batubara (Coal Getting).......................................... 55

Gambar 12 Proses Loading Over Burden (OB) ................................................... 55

Gambar 13 Proses Dumping Top Soil .................................................................. 60

Gambar 14 Mine Pemit/Surat Izin Masuk Tambang .......................................... 100

Gambar 15 HD (Heavy Duty Dump Truck) ........................................................ 100

Gambar 16 Dozer ................................................................................................ 101

Gambar 17 Excavator ......................................................................................... 101

Gambar 18 Median Pada Jalan Hauling ............................................................ 102

Gambar 19 Lokasi Penambangan Terlihat dari View Point .............................. 102

Gambar 20 Settling Pond .................................................................................... 102

Gambar 21 Pembuatan Rambu di Central ......................................................... 103

Gambar 22 Unit LV (Light Vehicle) Terparkir ................................................... 103

Gambar 23 Pembersihan Tumpahan Oli dengan Serbuk Gergaji ...................... 103

v
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 24 Three Point Body Contact................................................................ 104

Gambar 25 Kartu Izin Meledakkan..................................................................... 104

Gambar 26 Jarak Beriringan HD Sebelum Loading .......................................... 104

vi
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 JSA Land Clearing 7B ....................................................................... 71

Lampiran 2 JSA Peledakan/Blasting..................................................................... 75

Lampiran 3 JSA Peledakan Ulang/Re-Blasting .................................................... 81

Lampiran 4 JSA Loading expose batubara 13A, E1 dan loading batubara 13A E1
di bawah longsoran ............................................................................................... 88

Lampiran 5 JSA Aktifitas Pemindahan Material untuk Sekatan Settling pond 7F 93

Lampiran 6 Gambar-gambar Kegiatan Selama Kerja Praktik ............................ 100

vii
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Data dari International Labour Organization (ILO) tahun 2011 mencatat
2,3 juta pekerja meninggal dunia akibat kecelakaan kerja atau sakit akibat
pekerjaan per tahun dan setiap harinya terjadi sekitar enam ribu kecelakaan
kerja yang mengakibatkan korban fatal di dunia. Sedangkan berdasarkan data
BPJS Ketenagakerjaan tahun 2014, di Indonesia sendiri secara rata-rata dalam
sehari tercatat 397 kasus kecelakaan kerja/hari, sedangkan pekerja mengalami
kecacatan tercatat 25 kasus/hari, cacat total 1 kasus/ hari dan korban
meninggal dunia 9 kasus/hari.
Berdasarkan data diatas tingkat kecelakaan kerja di Indonesia masih
tergolong tinggi. Padahal telah banyak peraturan perundang-undangan yang
mengatur bagaimana syarat dan ketentuan kesehatan lingkungan kerja yang
memenuhi syarat. Salah satunya pada UU No 1 tahun 1970 tentang
keselamatan kerja menyatakan bahwa setiap tenaga kerja berhak mendapat
perlindungan atas keselamatannya dalam melakukan pekerjaan untuk
kesejahteraan hidup dan meningkatkan produksi serta produktivitas Nasional.
Pada perundangan lainnya disebutkan, Pasal 87 ayat 1 UU No 13 tahun
2003 menegaskan bahwa setiap perusahaan wajib menerapkan sistem
manajemen keselamatan dan kesehatan kerja yang terintegrasi dengan sistem
manajemen perusahaan. Sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja
yang dimaksud adalah bagian dari sistem manajemen perusahaan secara
keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, pelaksanaan,
tanggung jawab, prosedur, proses, dan sumber daya yang dibutuhkan bagi
pengembangan penerapan, pencapaian, pengkajian, dan pemeliharaan
kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam rangka pengendalian resiko
yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna teciptanya tempat kerja yang
aman, efisien, dan produktif.

1
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

PT Pamapersada Nusantara (PAMA) adalah anak perusahaan milik PT


United Tractors Tbk yang secara aktif mengelola sejumlah besar
pertambangan batubara, emas, quarry dan sebagainya, mengerjakan
konstruksi bendungan dan pengerjaan jalan serta berbagai proyek penggalian
bumi dan transportasi yang beroperasi di seluruh Indonesia. Manajemen dan
Karyawan PT. Pamapersada Nusantara berkomitmen untuk mencapai standar
kinerja tertinggi di bidang Keselamatan, Kesehatan, dan Lingkungan
Management di semua Operating Sites yang disebut dengan kebijakan Pama
Safety Management System (PSMS).
PT. Kideco Jaya Agung merupakan perusahaan tambang batubara
terbesar ke–3 di Indonesia dan PT Pamapersada Nusantara (PAMA) menjadi
Salah Satu Kontraktor di dalamnya dengan prosentase terbesar. Tugas utama
PT Pamapersada Nusantara (PAMA) yang berlokasi di Batu Kajang, Kab.
Paser, Kalimantan Timur adalah mengelola pertambangan batubara (coal
mining) mulai dari dilakukan pembersihan lahan dan tanah pucuk ( land
clearing and top soil removal); pengeboran dan peledakan (drilling and
blasting); penghilangan material overburden (overburden removal);
penimbunan material overburden dan material top soil; penggalian dan
pemuatan batu bara; pengangkutan batu bara menuju ROM stockpile, proses
pemecahan dan pencucian batu bara; pengankutan batu bara menuju port
stockpile. Produksi PT Pamapersada Nusantara distrik Kideco pada tahun
2015 untuk overburden (OB) mencapai 50 % dan Batubara (Coal) mencapai
36% dari total keseluruhan produksi di PT. Kideco Jaya Agung.
Berdasarkan komitmen perusahaan antara lain untuk menerapkan
program Zero Incident Commitment, perusahaan menerapkan prilaku
Management K3LH di semua Operating Sites yang mengacu pada Pama
safety Management System (PSMS), berpartisipasi dalam program fatality
prevention program dan berperan aktif dalam peningkatan kualitas
lingkungan. Perusahaan dalam mencapai hal ini, semua aspek dari
Keselamatan, Kesehatan dan lingkungan akan sepenuhnya diintegrasikan ke

2
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

dalam Manajemen Harian Praktik dan Kegiatan dari semua Karyawan di


semua Operating Sites.
Program Studi Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan Universitas Islam Indonesia mewajibkan kepada
mahasiswa/mahasiswinya untuk melaksanakan suatu kegiatan lapangan yang
berhubungan dengan salah satu mata kuliah studinya di suatu perusahaan. Hal
tersebut dilaksanakan dengan tujuan untuk mengaplikasikan dan
mengembangkan ilmu yang diperoleh secara teori pada perkuliahan sehingga
mahasiswa dapat terjun langsung menghadapi permasalahan yang terjadi di
lapangan serta menyelesaikannya dengan mengintegrasikan berbagai disiplin
ilmu yang telah dipelajarinya.
Berdasarkan mata kuliah Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang telah
ditempuh mahasiswa dan komitmen pada PT Pamapersada Nusantara Distrik
Kideco (PAMA-KIDE) mengenai K3LH, mahasiswa bermaksud melihat
pengaplikasian zero incident commitment perusahaan terutama pada
penerapan Job Safety Analysis (JSA) pada operasi pertambangan dengan
penilaian berdasarkan banyaknya insiden yang terjadi.

1.2. Maksud dan Tujuan


Sebagai mahasiswi semester VI (lima) Program Studi Teknik
Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam
Indonesia yang telah mengambil mata kuliah Keselamatan dan Kesehatan
Kerja, kami bermaksud untuk melaksanakan kegiatan lapangan (kerja praktik)
yang berhubungan dengan pengaplikasian zero incident commitment
perusahaan terutama pada Penerapan Job Safety Analysis (JSA) Operasi
Pertambangan Di PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (Pama-Kide),
Batu Kajang, Kab. Paser, Kalimantan Timur dengan penilaian berdasarkan
banyaknya insiden yang terjadi. Kegiatan kerja praktik ini dilaksanakan
dengan tujuan sebagai berikut :
1. Mampu melaksanakan latihan kerja di PT. Pamapersada Nusantara
Distrik Kideco (PAMA-KIDE) untuk meningkatkan pengetahuan, dan

3
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

membentuk sikap serta keterampilan kerja terutama tentang penerapan


JSA pada bagian operasi pertambangan (operating sites).
2. Menganalisis pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja melalui
pembuatan JSA di PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-
KIDE) pada bagian operasi pertambangan (operating sites) sesuai dengan
teori perkuliahan yang telah diambil.
3. Mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya kecelakaan kerja
dan menganalisis pengukuran hasil usaha keselamatan dan kesehatan
kerja berdasarkan banyaknya insiden yang terjadi di PT. Pamapersada
Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) pada bagian operasi
pertambangan (operating sites).

1.3. Ruang Lingkup Kerja Praktik


Adapun ruang lingkup kerja praktik yang akan kami laksanakan di PT.
Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE), Batu Kajang, Kab.
Paser, Kalimantan Timur adalah sebagai berikut :
1. Pengenalan secara umum PT. Pamapersada Nusantara, Batu Kajang,
Kab. Paser, Kalimantan Timur, yang meliputi :
 Latar Belakang Perusahaan.
 Struktur Organisasi Perusahaan.
 Kebijakan Manajemen K3LH Perusahaan.
2. Informasi Proses dan Operasi Pertambangan, meliputi :
 Deskripsi Proses Operasi Pertambangan.
 Pengelolaan SMK3 pada bagian operasi pertambangan (operational
sites) melalui penerapan Job Safety Analisys (JSA)
3. Informasi tentang K3 bagian operasi pertambangan, meliputi:
 Dokumen JSA pada setiap operasi pertambangan dari Land
Clearing and Grubbing, Loading, Drilling and Blasting, dan
Dumping.

4
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

 Pelaksanaan K3 melalui tindakan pengendalian bahaya dan


penilaian resiko dengan JSA ( Job Safety Analysis) berdasarkan
hierarki pengendalian resiko ( ESRAA)
 Keberhasilan penerapan SMK3 di dalam suatu proyek dilihat dari
pencapaian target menuju kondisi nol kecelakaan (zero accident)
4. Melihat dan menganalisis secara langsung di lapangan mengenai
penerapan JSA di PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-
KIDE), Batu Kajang, Kab. Paser, Kalimantan Timur.

1.4. Manfaat Kegiatan


Dalam pelaksanaan kerja praktik ini diharapkan akan memberikan
manfaat bagi berbagai pihak, yaitu :
1. Bagi Mahasiswa
 Menambah pengalaman mahasiswa dengan melihat secara
langsung pelaksanaan kerja di lapangan beserta permasalahannya
dalam dunia kerja yang berwawasan lingkungan.
 Memberikan pengetahuan yang lebih dalam tentang dunia kerja
yang akan dihadapi oleh mahasiswa suatu saat nanti.
 Memperdalam ilmu maupun memahami profesi tentang teknik-
teknik serta sistem dalam implementasi SMK3
 Melatih mahasiswa untuk berpikir secara alamiah dalam
menganalisa masalah secara terperinci sehingga didapatkan
pemecahaan masalah yang sesuai untuk diterapkan.
 Melatih mahasiswa dalam menerapkan ilmu yang telah didapatkan
di perkuliahan sesuai dengan kondisi yang ada di lapangan.
 menambah kepustakaan tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja,
khususnya mengenai penerapan JSA di PT Pamapersada Nusantara.

2. Bagi Universitas
 Sebagai bahan evaluasi dalam meningkatkan mutu mahasiswa di
masa yang akan datang.

5
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

 Membina hubungan baik antara akademika dan perusahaan yang


bersangkutan.
 Menyiapkan lulusan yang baik dan siap kerja

3. Bagi Perusahaan
 Menjalin hubungan baik antara akademika dengan perusahaan
bersangkutan.
 Memperdayakan mahasiswa untuk membantu mengevaluasi
penerapan JSA sesuai dengan kemampuan mahasiswa yang
bersangkutan.

1.5. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktik


Waktu pelaksanaan Kerja Praktik ini berlangsung ± selama 1 (satu) bulan
mulai dari 25 Januari 2016 – 26 Februari 2016. Kerja Praktik yang
dilaksanakan oleh mahasiswa bertempat di :
Perusahaan : PT. Pamapersada Nusantara Distik Kideco (PAMA-KIDE)
Alamat : Ds. Batu Kajang, Kab. Paser, Kalimantan Timur

6
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
2.1 Profil Perusahaan
PT Pamapersada Nusantara (PAMA) adalah anak perusahaan milik PT
United Tractors Tbk, distributor kendaraan konstruksi berat Komatsu di
Indonesia. PT Pamapersada Nusantara (PAMA) secara aktif mengelola
sejumlah besar pertambangan batubara, emas, quarry dan sebagainya,
mengerjakan konstruksi bendungan dan pengerjaan jalan serta berbagai
proyek penggalian bumi dan transportasi yang beroperasi di seluruh
Indonesia.
Embrio PAMA dimulai sejak 1974 dalam bentuk divisi rental di PT
United Tractors, yang bergerak di bidang proyek-proyek konstruksi,
pertambangan dan minyak, penyiapan lahan dan logging. Pada tahun 1993
divisi ini berubah menjadi sebuah perusahaan mandiri bernama PT
Pamapersada Nusantara (PAMA).
PT. Kideco Jaya Agung merupakan perusahaan tambang batubara
terbesar ke–3 di Indonesia dan PT Pamapersada Nusantara (PAMA) menjadi
Salah Satu Kontraktor di dalamnya dengan prosentase terbesar. Tugas utama
PT Pamapersada Nusantara (PAMA) yang berlokasi di Batu Kajang, Kab.
Paser, Kalimantan Timur adalah mengelola pertambangan batubara (coal
mining) mulai dari dilakukan pembersihan lahan dan tanah pucuk ( land
clearing and top soil removal); pengeboran dan peledakan (drilling and
blasting); penghilangan material overburden (overburden removal);
penimbunan material overburden dan material top soil; penggalian dan
pemuatan batu bara; pengangkutan batu bara menuju ROM stockpile, proses
pemecahan dan pencucian batu bara; pengankutan batu bara menuju port
stockpile. Produksi PT Pamapersada Nusantara distrik Kideco pada tahun
2015 untuk overburden (OB) mencapai 50 % dan Batubara (Coal) mencapai
36% dari total keseluruhan produksi di PT. Kideco Jaya Agung.

7
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Kebijakan K3LH adalah salah satu prioritas terpenting yang menjadi


tujuan PT Pamapersada Nusantara (PAMA). Manajemen dan Karyawan PT.
Pamapersada Nusantara berkomitmen untuk mencapai standar kinerja
tertinggi di bidang Keselamatan,Kesehatan, dan Lingkungan Management di
semua Operating Sites. Komitmen tersebut antara lain untuk menerapkan
program Zero Incident Commitment, menerapkan perilaku Management
K3LH di semua Operating Sites, berpartisipasi dalam program fatality
prevention program dan berperan aktif dalam peningkatan kualitas
lingkungan. Perusahaan dalam mencapai hal ini, semua aspek dari
Keselamatan, Kesehatan dan lingkungan akan sepenuhnya diintegrasikan ke
dalam Manajemen Harian Praktik dan Kegiatan dari semua Karyawan di
semua Operating Sites. Kebijakan mengenai SMK3 di PT Pamapersada
Nusantara (PAMA) disebut Pama Safety Management System (PSMS).

2.2 Visi dan Misi Perusahaan


PT Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) dalam
mencapai tujuan dari kebijakan K3LH menyusun visi dan misi. Visi dan misi
tersebut antara lain :
A. VISI
PT Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) menjunjung
tinggi visi “Sebagai kontraktor pertambangan kelas dunia, dengan
Produktivitas, Kemampuan Engineering, Pengendalian lingkungan serta
Keselamatan kerja yang terbaik”

B. MISI
PT Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) dalam
mewujudkan visinya memiliki misi sebagai berikut :
1. Menyediakan pelayanan operasional dengan perangkat keras berlatar
belakang pertambangan terbuka dan pemindahan tanah yang
memungkinkan pelanggan mendapatkan keuntungan terbaik di tingkat
dunia.

8
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

2. Memberikan kesempatan kerja kepada karyawan untuk


mengembangkan kompetensi mereka dalam mencapai tujuan.
3. Berupaya terus-menerus untuk menguasai teknologi dan kemampuan
rekayasa yang berwawasan lingkungan serta keselamatan manusia
untuk kemajuan bangsa dan negara.
4. Memberikan nilai tambah pasar dan nilai tambah ekonomi yang terbaik
kepada pemegang saham.

2.3 Kebijakan K3LH perusahaan


Berdasarkan UU No. 13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan pada pasal
87 ayat 1 bahwa Setiap perusahaan wajib menerapkan sistem manajemen
keselamatan dan kesehatan kerja yang terintegrasi dengan sistem manajemen
perusahaan.
Untuk mencapai standar kinerja setinggi mungkin dalam bidang
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup di seluruh lokasi kerja di PT Pamapersada
Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) membuat serta menerapkan
Kebijakan K3LH. Adapun tujuan dari Kebijakan ini adalah :
1. Untuk mendukung Visi perusahaan, yaitu: “Menjadi Kontraktor
Pertambangan Kelas Dunia dengan Produktivitas, Rekayasa, Keselamatan
dan Lingkungan Hidup yang Terbaik Saat Ini‟;
2. Menunjukkan kepada publik upaya untuk menciptakan, memberikan dan
memelihara lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi seluruh karyawan,
kontraktor dan sub kontraktor;
3. Menunjukkan upaya untuk bertanggung jawab dan hidup dalam
keharmonisan dan keseimbangan di lingkungan dimanapun bekerja.

Adapun tujuan dan target K3LH di PT Pamapersada Nusantara (PAMA)


adalah :
1. Keselamatan
A. Cidera hari hilang (LTI)“ nihil ” dan cedera fatal “ nihil ”

9
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

B. Meminimalkan insiden dari "property damage" dan "kerugian


prematur".

2. Kesehatan
A. Pastikan bahwa semua bahaya kesehatan di tempat kerja yang di atur
secara efektif
B. Pastikan bahwa kesehatan karyawan kami adalah yang dikelola secara
efektif.
C. Membuat dan memelihara bersih dan sehat tempat kerja.

3. Lingkungan
A. Pastikan bahwa semua kemungkinan dampak terhadap lingkungan
yang dikelola secara efektif.
B. Mencegah pencemaran dan meminimalkan insiden dari "kerusakan
lingkungan".
C. Pastikan bahwa semua aspek lingkungan yang dikelola secara efektif.
D. Membuat dan meningkatkan "kesadaran lingkungan".

2.4 Nilai Inti Perusahaan


PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) dalam
mewujudkan kebijakan K3LH di perusahaan ini menerapkan Enam Nilai-
Nilai Inti dari perusahaan, antara lain :
1. Sinergis (synergy)
Tim yang sinergis adalah tim yang mengutamakan tujuan bersama dan
secara sungguh-sungguh berkomitmen untuk saling melengkapi,
menghargai satu sama lain, bekerja dengan antusias dan kompak, untuk
mencapai hasil yang berlipat ganda, sehingga menjadi Tim Pemenang dan
Organisasi Unggul.

10
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

2. Tanggung jawab (Responsibility)


Tim yang memiliki integritas (sesuai antara kata dan perbuatan, sepenuh
hati, jujur, disiplin memegang teguh nilai etika kerja dan etika bisnis), dan
bertanggung jawab terhadap tugas dan kewajiban secara tuntas serta
senantiasa memberikan keteladanan dalam setiap tindakan.
3. Tantangan (Challenge)
Tim proaktif, siap siaga, fleksibel dan tuntas dalam menghadapi setiap
tantangan, perubahan dan kompetisi, memiliki sikap ulet mencari peluang
baru serta pantang menyerah dalam mewujudkannya menjadi kenyataan.

4. Perbaikan (Improvement)
Perbaikan yang dimaksud adalah Perbaikan terus menerus dimana
diharapkan tim yang mengutamakan kinerja berkualitas unggul, selalu
meningkatkan kreatifitas dan daya inovasi dengan memanfaatkan kemajuan
teknologi untuk peningkatan keberhasilan, serta bertekad untuk secara
serentak mengimplementasikan perbaikan dan inovasi pada seluruh
organisasi.

5. K3LH (SHE & Way Of Life)


Tim yang konsisten dalam menjalankan standard K3LH dan Good
Mining Practice untuk mencapai sasaran perusahaan dengan selalu menjaga
kesehatan dan keselamatan diri, orang lain serta lingkungan dalam setiap
perbuatan dan tindakan.

6. Nilai Tambah (Added Value)


Tim yang peka dan tanggap atas kebutuhan pelanggan melalui kemitraan
yang saling menguntungkan serta memberikan manfaat dan makna demi
mewujudkan upaya kepuasan semua pihak yang terkait.

11
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

2.5 Empat (4) Langkah Keselamatan


Dalam Manajemen Keselamatan dan Kesehatan kerja di PT
Pamapersada Nusantara Distrik Kideco terdapat empat langkah keselamatan
yang diterapkan di perusahaan antara lain :
1. Pastikan sistuasi yang aman
2. Pastikan peralatan atau perlengkapan dalam keadaan aman
3. Pastikan orang melakukan sesuatu dengan aman
4. Pastikan tindakan perbaikan dilakukan dengan tepat

12
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
3.1 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Di indonesia, pelaksanaan Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (SMK3) di sebuah perusahaan di atur dalam perundang-
undangan yang menjadi dasar hukum bagi penerapan SMK3 di sebuah
perusahaan. Dasar Hukum yang masih berlaku dan yang digunakan untuk
mempelajari dan menganalisisis tentang penerapan SMK3 di PT.Pamapersada
Nusantara Distrik Kideco, Tanah Grogot, Kalimantan Timur adalah
Berdasarkan UU No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan pada pasal 87
ayat 1 bahwa Setiap perusahaan wajib menerapkan sistem manajemen
keselamatan dan kesehatan kerja yang terintegrasi dengan sistem manajemen
perusahaan. Yang dimaksud dengan sistem manajemen keselamatan dan
kesehatan kerja adalah bagian dari sistem manajemen perusahaan secara
keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, pelaksanaan,
tanggung jawab, prosedur, proses, dan sumber daya yang dibutuhkan bagi
pengembangan penerapan, pencapaian, pengkajian, dan pemeliharaan
kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam rangka pengendalian resiko
yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna teciptanya tempat kerja yang
aman, efisien, dan produktif.

Untuk melindungi keselamatan pekerja/buruh guna mewujudkan


produktivitas kerja yang optimal diselenggarakan upaya keselamatan dan
kesehatan kerja. Berdasarkan UU No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan
pada pasal 86 ayat 1 bahwa setiap pekerja/buruh mempunyai hak untuk
memperoleh perlindungan atas keselamatan dan kesehatan kerja, moral
kesusilaan, dan perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat manusia
serta nilai-nilai agama.

13
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

3.2 Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Tingkat kecelakaan kerja di Indonesia masih tergolong tinggi, salah satu
peraturan perundang-undangan yang mengatur bagaimana syarat dan
ketentuan kesehatan lingkungan kerja yang digunakan di PT. Pamapersada
Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) adalah terdapat pada UU No 1
tahun 1970 tentang keselamatan kerja pada pasal 3 ditetapkan syarat-syarat
keselamatan kerja yaitu untuk:
A. Mencegah dan mengurangi kecelakaan;
B. Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran;
C. Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan;
D. Memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu
kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang berbahaya;
E. Memberi pertolongan pada kecelakaan;
F. Memberi alat-alat perlindungan diri pada para pekerja
G. Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebarluasnya suhu,
kelembaban, debu, kotoran, asap, uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar
atau radiasi, suara dan getaran;
H. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik
physic dan psychis, peracunan, infeksi dan penularan;
I. Memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai;
J. Menyelenggarakan suhu dan lembab udara yang baik;
K. Menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup;
L. Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban;
M. Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan, cara
dan proses kerjanya;
N. Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang, binatang,
tanaman atau barang;
O. Mengamankan dan memeliharan segala jenis bangunan;
P. Mengamankan dan memperlancar pekerjaan bongkar-muat, perlakuan
dan penyimpanan barang;
Q. Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya;

14
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

R. Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang


bahaya kecelakaannya menjadi bertambah tinggi.

3.3 Keselamatan dan Kesehatan Kerja Pertambangan Umum


Berkaitan dengan keselamatan dan kesehatan kerja di pertambangan
dijelaskan pada peraturan perundang-undangan Kepmen Pertambangan dan
Energi Nomor: 555.K/26/M.PE/1995 tentang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja Pertambangan Umum, dijelaskan pada pasal 24 ditetapkan bahwa
Bagian Keselamatan Kesehatan Kerja mempunyai tanggung jawab sebagai
berikut :
A. mengumpulkan data dan mencatat rincian dari setiap kecelakaan atau
kejadian yang berbahaya, kejadian terjadinya kecelakaan, penyebab
kecelakaan, menganalisis kecelakaan, dan pencegahan kecelakaan;
B. mengumpulkan data mengenai daerah-daerah dan kegiatan-kegiatan yang
memerlukan pengawasan yang lebih ketat dengan maksud untuk
memberi saran kepada kepala teknik tambang tentang tatacara
penambangan atau tatacara kerja, alat-alat penambangan, dan
penggunaan alat-alat deteksi serta alat-alat pelindung diri;
C. memberikan penerangan petunjuk-petunjuk mengenai keselamatan dan
kesehatan kerja kepada semua pekerja tambang dengan jalan
mengadakan pertemuan-pertemuan, ceramah-ceramah, diskusi-diskusi,
pemutaran film, publikasi, dan lain sebagainya;
D. apabila diperlukan, membentuk dan melatih anggota-anggota tim
penyelamat tambang;
E. menyusun statistik kecelakaan dan
F. melakukan evaluasi keselamatan dan kesehatan kerja

Selain itu berdasarkan pada peraturan perundang-undangan Kepmen


Pertambangan dan Energi Nomor: 555.K/26/M.PE/1995 tentang Keselamatan
dan Kesehatan Kerja Pertambangan Umum pada pasal 26 yang menjelaskan
bahwa persyaratan tenaga kerja, yaitu :

15
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

1) Pekerja tambang harus memenuhi persyaratan yang sesuai dengan sifat


pekerjaan yang akan diberikan kepaya harus sehat jasmani maupun
rohani.
2) Dilarang bagi pekerja tambang wanita bekerja pada tambang bawah
tanah kecuali yang bertugas dalam pekerjaan keselamatan atau
melaksanakan tugas belajar, penelitian dan mendapatkan rekomendasi
dari Kepala Teknik Tambang.
3) Dilarang menugaskan pekerja tambang bekerja seorang diri pada tempat
yang terpencil atau dimana ada bahaya yang tidak diduga (kecuali
tersedia alat komunikasi yang langsung dengan pekerja lain yang
berdekatan).
4) Dilarang mempekerjakan pekerja tambang dalam keadaan sakit atau
karena sesuatu sebab tidak mampu bekerja secara normal.
5) Apabila dari hasil penyelidikan Pelaksana Inspeksi Tambang, Kepala
Teknik Tambang atau Kepala Bagian Tambang bawah tanah ternyata
ditemukan pekerja tambang melanggar Keputusan Menteri ini dengan
sengaja, maka pekerja tambang tersebut dapat dikenai sanksi sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.

3.4 Operasi Pertambangan


Proses penambangan batubara memiliki beberapa tahapan kerja yang
saling berhubungan. Pekerjaan penambangan batubara di PT. Pamapersada
Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) mulai dari dilakukan pembersihan
lahan dan tanah pucuk ( land clearing and top soil removal); pengeboran dan
peledakan (drilling and blasting); penghilangan serta pemuatan material
overburden (overburden removal); penimbunan material overburden dan
material top soil; penggalian dan pemuatan batu bara; pengangkutan batu
bara menuju ROM stockpile, proses pemecahan dan pencucian batu bara;
pengankutan batu bara menuju port stockpile. Gambar pelaksanaan proses
penambangan dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

16
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 1 Proses Penambangan Batubara

Berdasarkan gambar proses diatas dijelaskan lebih mendetail tentang


proses penambangan sebagai berikut :
1. Land Clearing and Top Soil Rremoval
Land clearing merupakan kegiatan pembersihan lahan yang akan di
tambang. Kegiatan ini dilaksanakan untuk memisahkan pepohonan dari tanah
tempat pohon tersebut tumbuh, sehingga nantinya tidak tercampur dengan
tanah subsoilnya. Pepohonan (tidak berbatang kayu keras) yang dipisahkan
ini nantinya dapat dimanfaatkan sebagai humus pada saat pelaksanaan
reklamasi.
Kegiatan pembersihan lahan ini baru dilaksanakan pada lahan yang
benar-benar segera akan ditambang. Sedangkan lahan yang belum segera
ditambang wajib tetap dipertahankan pepohonan yang tumbuh di lahan
tersebut. Hal ini sebagai wujud bahwa perusahaan tambang tetap
memperhatikan aspek pengelolaan atau lindungan lingkungan tambang.
Top soil removal merupakan salah satu proses pengupasan tanah pucuk
yang dilakukan setelah pelaksanaan Land clearing. Pemindahan tanah pucuk
ini bertujuan untuk menyelamatkan tanah tersebut agar tidak rusak sehingga

17
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

masih mempunyai unsure tanah yang masih asli, sehingga tanah pucuk ini
dapat digunakan dan ditanami kembali untuk kegiatan reklamasi.

2. Pengeboran (Drilling) dan Peledakan Lapisan Batubara (Blasting)

Drilling merupakan proses pekerjaan yang dilakukan untuk melakukan


pengeboran pada lapisan batubara pada titik pengeboran yang telah
ditentukan. Proses drilling ini digunakan untuk membantu proses blasting
yaitu dengan membuat lubang-lubang peledakan.
Pada kegiatan drilling, alat yang paling berperan penting dalam proses ini
adalah blasthole drilling machine. Bahaya yang teridentifikasi pada kegiatan
pengeboran ini adalah bahwa ketika area tidak rata, kemungkinan drill untuk
rubuh semakin besar.
Blasting adalah proses pekerjaan yang dilakukan untuk melakukan
peledakan pada lapisan batubara yang memiliki struktur lapisan batubara
yang tebal dan keras, sehingga memudahkan proses penambangan batubara
selanjutnya.
Pada kegiatan blasting, komponen yang paling berkaitan langsung dengan
proses ini adalah juru ledak. Bahaya yang teridentifikasi dengan adanya
kegiatan blasting ini adalah flying rock, blast wave/gelombang kejut,
sambaran petir, preamtur blasting, getaran dan kebisingan, misfire,dan sleep
blasting.

3. Pemuatan Material (Loading)

Loading merupakan proses pemuatan material dari hasil pengeboran dan


peledakan yang telah dilakukan. Proses pemuatan material dilakukan oleh
unit Excavator dan dimuat ke dalam unit truck.
Di PT Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) proses
loading dilakukan dengan dua tujuan yaitu pemuatan material batubara (coal
getting) yang akan dibawa dan diangkut menuju stock pile oleh dumptruk

18
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

(DT) dan juga pemuatan material over burden (OB) menggunakan kendaraan
heavy duty dumptruck (HD)

4. Dumping
Dumping merupakan proses akhir setelah proses pemuatan batubara ke
dalam truck (loading) dan proses hauling yaitu perjalanan dari lokasi
pemuatan batubara (loading point) menuju tempat penyimpanan batubara
(stock pile)sebelum batubara tersebut diproses lebih lanjut. Dumping yaitu,
proses penurunan muatan batubara dari truck ke stock pile.
Pada kegiatan Dumping ini ada beberapa komponen yang terlibat,
diantaranya adalah dozer, dump truck, hopper, dan pengawas. Sedangkan
pada kegiatan ini terdapat kondisi berbahaya yang telah teridentifikasi, yaitu
jurang, areal kritis, tabrakan antar unit, dan unit terbalik.
Di PT Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) proses
Dumping dilakukan untuk beberapa kegiatan yaitu diantaranya Dumping over
burden (OB), Dumping top soil, Dumping lumpur, dan Dumping air.

19
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

3.5 PSMS (Pama Safety Management System)


Pama Safety Management System (PSMS) atau sistem pengelolaan
K3LH PAMA merupakan salah satu sistem manajemen keselamatan K3LH
dan alat bantu manajemen dan karyawan PAMA untuk dapat mengendalikan,
mengelola, dan meminimalisir biaya yang tidak perlu akibat dari luka,
penyakit akibat kerja, insiden kerugian harta benda, dan kerusakan
lingkungan. PSMS ini digunakan untuk mendiagnosa masalah tersebut diatas
dan secara sistematis memecahkannya, memberikan perbaikan yang terus
menerus dan tentunya menghemat biaya. Sistem PSMS ini merujuk pada tiga
sistem keselamatan, kesehatan kerja, lingkungan hidup, pengelolaan resiko
dan pengendalian kerugian yang diakui secara internasional yaitu :
1. Sistem Penilaian SEQ DNV International (DNV-ISRS edisi revisi ke-6
2004)
2. National Occupational Safety Association-Sistem Lima Bintang (NOSA
5 star-direvisi juli 1997), dan
3. Dewan Pertambangan Afrika Selatan-Mine Safety Management System
(MSMS)

Selain rujukan dari tiga sistem tersebut, juga merujuk sistem SMK3
Indonesia, ISO 9001, ISO 14001, OHSAS 18001 ataupun artikel/jurnal yang
dipublikasikan.
Sistem PSMS ini adalah “risk based” yaitu berdasarkan pada identifikasi
bahaya, penilaian resiko serta pengembangan sistem pengendalian yang
sesuai, yang tidak hanya memungkinkan mengelola resiko yang
teridentifikasi secara efektif, tetapi juga menguranginya sampai tingkat yang
dapat diterima.
Tujuan dan ruang lingkup dari sistem PSMS ini sebagai Sistem
manajemen keselamatan K3LH PT Pamapersada Nusantara yang telah
didesain untuk membantu manajemen dalam mencapai pemenuhan finansial,
moral, hukum dan terutama meminimalkan kerugian yang tidak diinginkan.

20
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Melalui pengimplementasian dan pengintegrasian sistem pengelolaan dan


standar minimum K3LH yang tepat dan mendasar disemua tingkat operasi,
secara langsung akan memberi dampak positif pada kerangka dasar
perusahaan. Keuntungan dari sistem PSMS adalah :
1. Implementasi sistem ini mempunyai keuntungan dari segi finansial,
moral dan hukum
2. Resiko tidak akan pernah dapat dihilangkan, tetapi dapat dikurangi secara
pro-aktif dan dikendalikan secara konsisten.
3. Hasil yang terukur menimbulkan partisipasi dan motivasi pada semua
tingkat secara berkesinambungan.
4. Sistem ini terintegrasi dengan sistem perusahaan
5. Sistem ini sesuai dengan seri standar ISO 9001 dan ISO 14001 serta
OHSAS 18001
6. Sistem ini diarahkan untuk mengurangi kerugian dan jika
diimplementasikan secara efektif akan berpengaruh positif pada
perusahaan.

3.5 Identifikasi Bahaya Dan Penilaian Resiko


Bahaya merupakan suatu benda, bahan, kegiatan (tindakan) atau kondisi
yang bisa mengakibatkan (mengandung potensi) cedera, kerusakan dan atau
kerugian dalam derajat apapun. Identifikasi bahaya merupakan langkah awal
dalam mengembangkan manajemen resiko K3.
Identifikasi bahaya dan penilaian resiko (IPBR) adalah merupakan salah
satu cara Identifikasi yang digunakan untuk menilai jenis-jenis bahaya baik
fisik, kimia, biologi dan psikososial serta penilaian dari resiko dan evaluasi
yang dapat terjadi di lokasi tempat kerja untuk dapat menentukan
pengendalian resiko yang akan terjadi. Insiden merupakan peristiwa yang
tidak diinginkan, tidak terkontrol, tidak direncanakan yang dapat
menimbulkan kerugian, luka, kerusakan harta benda dalam derajat apapun.
Sedangkan resiko merupakan kesempatan bertemunya dua atau lebih bahaya

21
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

yang menyebabkan kerugian dalam derajat apapun. Resiko tersebut dapat


dihitung dengan yaitu :

Formula: Potensi Resiko = Probability x Severity x


Frekuensi
Sejalan dengan proses manajemen resiko, Permen ESDM No 38 tahun
2014 mensyaratkan prosedur identifikasi hazard dan penilaian resiko dengan
mempertimbangkan sebagai berikut:
1. Mencakup seluruh kegiatan rutin maupun tidak rutin yang berada pada
area pertambangan, dengan tujuan agar semua hazard yang ada dapat
diidentifikasi dengan baik, seperti kegiatan proyek pengembangan,
pemeliharaan, dan lainnya.
2. Mencakup kegiatan semua orang yang memiliki akses ke tempat kerja,
termasuk yang dilakukan perusahaan jasa pertambangan dan para tamu
3. Perubahan-perubahan pada organisasi, lingkungan kerja, kegiatan atau
bahan material.
4. Modifikasi pada sistem manajemen keselamatan pertambangan, termasuk
perubahan-perubahan sementara, serta dampak pada operasi, proses dan
kegiatan
5. Fasilitas yang baru dibangun, peralatan atau proses yang baru
diperkenalkan, serta kegiatan dan instalasi perusahaan jasa pertambangan
di dalam dan di luar lokasi kerja
6. Kondisi normal dan abnormal dan/atau kondisi proses serta potensi
insiden dan keadaan darurat selama siklus pemakaian produk dan/atau
siklus lamanya proses
7. Ketidakpatuhan terhadap rekomendasi sebelumnya, standar dan/atau
prosedur keselamatan pertambangan yang ada, atau ketidakpatuhan
terhadap tindak lanjut rekomendasi insiden
8. Faktor personal pekerja
9. Identifikasi semua hazard yang berasal dari luar tempat kerja karena dapat
menimbulkan efek terhadap kesehatan dan keselamatan manusia yang
berada di tempat kerja

22
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

10. Mencakup seluruh infrastruktur, peralatan, dan material di tempat kerja


11. Rancangan lingkungan kerja, proses, instalasi, mesin, peralatan, dan
prosedur operasi.

Berdasarkan OHSAS 18001 terdapat data-data untuk mengidentifikasi


bahaya dapat diperoleh dari :
A. Survey peninjauan tempat kerja, untuk mengidentifikasi sumber-sumber
bahaya.
B. Data statistik keselamatan kerja yang berhubungan dengan tempat kerja
harus di tinjau ulang untuk membantu daerah proses pengidentifikasian
masalah.
C. Evaluasi proses kerja dapat digunakan untuk menentukan dan
mengevaluasi tugas yang berhubungan dengan proses kerja yang akan
digunakan untuk dapat melihat bahaya
D. MSDS (Material safety data sheets) adalah sebagai sumber informasi yang
berkaitan dengan bahan-bahan kimia berbahaya

Menurut Ramli (2010), identifikasi bahaya merupakan landasan dari


program pencegahan kecelakaan atau pengendalian resiko. Identifikasi
bahaya dan pengendalian resiko memberikan berbagai manfaat antara lain:
1. Mengurangi peluang kecelakaan.
Dengan melakukan identifikasi bahaya maka berbagai sumber bahaya
yang merupakan pemicu kecelakaan dapat diketahui dan kemudian
dihilangkan sehingga kemungkinan kecelakaan dapat ditekan

2. Memberikan pemahaman bagi semua pihak mengenai potensi bahaya


dari aktivitas perusahaan sehingga dapat meningkatkan kewaspadaan
dalam menjalankan operasi.
3. Sebagai landasan dan masukan untuk menentukan strategi pencegahan
dan pengamanan yang tepat dan efektif. Dengan mengenal bahaya yang

23
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

ada, manajemen dapat menentukan skala prioritas penanganannya sesuai


dengan tingkat resikonya, sehingga hasilnya akan lebih efektif.
4. Memberikan informasi yang terdokumentasi mengenai sumber bahaya
didalam semua kegiatan di perusahaan kepada semua pihak.

3.6 Job Safety Analysis (JSA)


Job Safety Analysis (JSA) atau Job Hazard Analysis (JSA) merupakan
salah satu komponen dalam prosedur analisa bahaya yang bertujuan untuk
mengidentifikasi, menghilangkan atau mengurangi potensi resiko sebelum
melakukan pekerjaan.
Menurut Canadian Centre For Occupational Health and Safety, Job
Safety Analysis (JSA) adalah prosedur yang membantu untuk
mengintegrasikan diterimanya prinsip dan praktek keselamatan dan kesehatan
untuk tugas tertentu atau operasi kerja. Dalam JSA, setiap langkah dasar dari
pekerjaan adalah untuk mengidentifikasi potensi bahaya dan
merekomendasikan cara yang paling aman untuk melakukan pekerjaan.
Pelaksanaan JSA merupakan salah satu komponen dalam komitmen
sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja. Agar pelaksanaan JSA
efektif, maka manajemen perusahaan harus menunjukkan komitmen
keselamatan dan kesehatan kerja yang diiringin dengan pengendalian
terhadap Hazard yang ditemukan. Jika hal ini tidak dilakukan, maka
perusahaan dapat kehilangan kredibilitas dan karyawan akan ragu untuk
melaporkan penemuan kondisi yang tidak aman kepada manajemen (OSHA
3071, 2001).
Hazard yang ditemukan melalui JHA berguna untuk (OSHA 3071,
2001):
a. Mengeliminasi atau mengurangi hazard pekerjaan
b. Mengurangi cedera dan penyakit akibat kerja
c. Pekerja dapat melaksanakan pekerjaan dengan selamat
d. Metode kerja menjadi lebih efektif
e. Mengurangi biaya kompensasi pekerja

24
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

f. Meningkatkan produktifitas pekerja

Adapun pekerjaan yang memerlukan JHA adalah sebagai berikut (OSHA


3071, 2001):
1. Pekerjaan yang jarang dilaksanakan atau melibatkan pekerja baru
untuk melaksanakannya
2. Pekerjaan yang mempunyai riwayat atau potensi mengakibatkan
cedera, nyaris celaka (Near miss) atau kerugian yang terkait insiden.
3. Pekerjaan kritis yang terkait dengan keselamatan seperti kebakaran,
peledakan (explosion), tumpahan bahan kimia, terciptanya atmosfir
kerja yang toksik, terciptanya atmosfir kerja yang kekurangan oksigen
4. Pekerjaan yang dilaksanakan di lingkungan kerja yang baru
5. Pekerjaan dimana tempat kerja yang dipakai atau kondisi lingkungan
kerja telah berubah atau mungkin berubah
6. Pekerjaan yang dikerjakan dimana kondisi yang disebutkan pada ijin
kerja aman atau PTW mensyaratkan adanya JSA
7. Pekerjaan yang jelas-jelas telah berubah pelaksanaan pekerjaanya baik
metode atau yang sejenisnyaPekerjaan yang mungkin mempengaruhi
integritas atau keluaran dari sistem proses

Menurut OSHAcedemy Course 706 Study Guide (2002), terdapat empat


langkah melaksanakan Job Safety Analysis :
1. Memilih (menyeleksi) pekerjaan yang akan dianalisis
JSA dapat menganalisis semua pekerjaan yang ada di tempat kerja, namun
harus diprioritaskan berdasarkan (Rausand,2005):
A. Pekerjaan yang memiliki tingkat kecelakaan yang tinggi
B. Pekerjaan yang memiliki tingkat keparahan kecelakaan yang tinggi,
berdasarkan banyaknya hilang Hari Kerja atau kebutuhan medis
C. Pekerjaan yang memiliki potensi menyebabkan luka berat
D. Pekerjaan yang dapat menyebabkan kecelakaan atau luka berat,
akibat kesalahan manusia yang sederhana

25
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

E. Pekerjaan baru, pekerjaan tidak rutin, atau pekerjaan yang


mengalami perubahan prosedur

2. Membagi pekerjaan dalam langkah-langkah pekerjaan


Menurut Geigle (2002) sebelum membagi pekerjaan dalam berbagai
langkah, terlebih dahulu dilakukan deskripsi terhadap pekerjaan yang akan
dianalisis. Setiap pekerjaan dapat dibagi dalam beberapa langkah. Siapa yang
bekerja, berapa jumlah pekerja, dan apa yang dilakukan pekerja menjadi
dasar deskripsi masing-masing langkah.
Deskripsi pekerjaan berfungsi untuk membangun analisis Hazard yang
ada pada pekerjaan tersebut. Hasil analisis tersebut di laporkan melalui
lembar kerja (worksheet). Format lembar kerja JSA umumnya terdiri dari tiga
kolom, yaitu langkah-langkah pekerjaan, keberadaan Hazard, tindakan
pencegahan atau rekomendasi prosedur kerja selamat. Adapun contoh lembar
JSA pada gambar 2 berikut :

26
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 2 Format Lembar Job Safety Analysis (JSA)

27
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

3. Melakukan identifikasi Hazard dan kecelakaan yang potensial


Setelah meninjau ulang langkah-langkah pekerjaan, selanjutnya
dilakukan identifikasi terhadap kondisi yang berbahaya dan prilaku tidak
selamat. Material Safety Data Sheets (MSDS), pengalaman para pekerja,
Laporan kecelakaan, Laporan pertolongan pertama (First Aid Statistical
Records), dan Behavior Base Safety dapat membantu penyelidikan Hazard
dan prilaku yang tidak selamat yang ada pada masing-masing langkah
pekerjaan.

4. Mengembangkan prosedur kerja yang aman


OHSAS 18001 memberikan pedoman pengendalian resiko yang lebih
spesifik untuk bahaya keselamatan dan kesehatan kerja dengan pendekatan
hirarki pengendalian Hazard, yaitu:
A. Menghilangkan Hazard (elimination)
Eliminasi adalah langkah ideal yang dilakukan untuk menghilangkan
hazard pada langkah pekerjaan, dan sangat mengurangi kemungkinan untuk
terjadinya kecelakaan. Contoh teknik eliminasi antara lain (Ramli, 2010):
 Mesin yang bising dimatikan atau dihentikan sehingga tempat kerja
bebas dari kebisingan
 Penggunaan bahan kimia yang berbahaya dihentikan
 Proses yang berbahaya di dalam perusahaan dihentikan

B. Mengganti Hazard (subtitusi)


Teknik subtitusi adalah mengganti bahan, alat atau cara kerja dengan
yang lain sehingga kemungkinan kecelakaan dapat ditekan. Sebagai contoh
penggunaan bahan pelarut yang bersifat beracun diganti dengan bahan lain
yang aman dan tidak berbahaya (Ramli, 2010).

28
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

C. Pengendalian secara teknik/Rekayasa Teknik (engineering control)


Metode ini digunakan dengan mengubah desain tempat kerja, peralatan
atau proses kerja untuk mengurangi Hazard. Metode ini membutuhkan
pemikiran yang lebih mendalam untuk membuat lokasi kerja yang lebih
aman, mengatur ulang lokasi kerja, memodifikasi peralatan, melakukan
kombinasi pekerjaan, perubahan prosedur, dan mengurangi frekuensi dalam
melakukan kegiatan berbahaya (Geigle, 2002).

D. Pengendalian secara administratif (administrative control)


Contoh pengendalian Hazard dengan metode ini adalah (Geigle, 2002):
 Membuat kebijakan kerja yang baru atau membuat standar
operasional prosedur yang dapat mengurangi frekuensi atau paparan
Hazard.
 Memperbaiki jadwal kerja karyawan, sehingga dapat mengurangi
paparan Hazard yang diterima.
 Memonitoring penggunaan bahan beracun dan berbahaya
 Penggunaan alarm dan warning signs
 Buddy systems
 pelatihan

E. Alat pelindung diri ( personal protective equipment)


Alat pelindung diri (APD) adalah pilihan terakhir yang dapat dilakukan
untuk mencegah paparan Hazard pada pekerja. APD dipergunakan ketika
engineering control tidak dapat dilakukan atau tidak menghilangkan Hazard
sama sekali. Umumnya APD digunakan bersamaan alat pengendali lainnya,
sehingga perlindungan dan kesehatan personel akan lebih efektif (Geigle,
2002).

29
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Komunikasi K3LH
Komunikasi K3LH merupakan salah satu bagian dari Komunikasi safety
yang disampaikan kepada pekerja maupun karyawan terkait dengan K3LH yang
dialami ketika bekerja yang disampaikan secara lisan, topic tertentu yang
direncanakan oleh manajemen site saat pelaksanaan Safety Talk, P5M, statistik
kecelakaan dan topic bulanan K3LH yang terdapat pada papan informasi, pesan
K3LH dari shift sebelumnya dengan Toolbox Meeting, Ketidaksesuaian
(aktifitas/kondisi fisik) yang harus dicatat yang disampaikan dengan
menggunakan Green card.
Komunikasi K3LH juga dilakukan untuk memberikan informasi baik berupa
larangan ataupun himbauan yang dilakukan melalui adanya rambu lalu lintas.
Selain itu komunikasi K3LH juga dapat berupa informasi tentang pekerjaan yang
sedang dilaksanakan seperti pelaksanaan pekerjaan dengan pemasangan LOTO
(log out/tag out) ataupun informasi berupa catatan hasil P2H.

4.1.1 Safety Talk


Safety Talk merupakan program terencana yang digunakan untuk
menjaga perhatian dan kepedulian terhadap K3LH. Safety Talk merupakan
salah satu sarana penunjang dalam upaya mencegah terjadinya bahaya di
tempat kerja, serta berbagai masalah pekerjaan dapat didiskusikan (secara
teoritis) antara pekerja dan manajer yang membahas program K3 yang ada di
perusahaan, isu K3 yang ada di perusahaan serta pemberian saran demi
keefektifan keselamatan kerja bagi perusahaan. Program komunikasi K3LH
dengan Safety Talk ini juga dapat meningkatkan pengetahuan terhadap:
1. Pekerjaan yang dihadapi atau dijalankan dan bahayanya serta
penanggulangannya
Dengan semakin banyaknya pekerja/karyawan dalam melaksanakan
tugas/pekerjaan dan tanggung jawab yang diberikan maka membuat pekerja

30
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

semakin berpengalaman serta familiar dengan tugas dan tanggung jawab


tersebut. Dengan adanya Safety Talk tersebut membuat pekerja semakin
mengerti keadaan lingkungan tempat bekerja dan akan cepat mengatasinya
dan memudahkannya dalam mengatasi masalah atau keadaan darurat.

2. Meningkatkan pengetahuan tentang prosedur kerja


Dengan melakukan pekerjaan sesuai dengan prosedur maka pekerja sudah
terlindungi apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan karena yang akan
bertanggung jawab adalah yang menyiapkan, memeriksa serta mengesahkan
prosedur tersebut.

3. Meningkatkan pengetahuan pekerja terhadap alat-alat pelindung diri


Setiap pekerja mempunyai tanggung jawab yang sama untuk bekerja yang
aman dan selamat, yang pada dasarnya menambah pengetahuan bagi pekerja
mengenai bahaya-bahaya yang mungkin timbul di tempat area kerja serta
alat- alat pelindung diri apa saja yang akan digunakan.

4. Meningkatkan kemampuan dalam berkomunikasi


Didalam Safety Talk tanpa sadar pekerja juga belajar dalam
berkomunikasi. Komunikasi yang baik merupakan suatu
manifestasi/cerminan dari keakraban dan kebersamaan antar pekerja hingga
menciptakan keharmonisan serta kebersamaan, sehingga dalam bekerja
sehari-hari akan terasa ringan dan nyaman.

Pelaksanaan Safety Talk ini bertujuan untuk menyampaikan hal-hal


sebagai berikut:
1. Menyampaikan informasi dan pemahaman tentang pentingnya
keselamatan dan kesehatan kerja. Hal ini bertujuan untuk mengurangi
potensi dan resiko bahaya yang mungkin terjadi pada karyawan.
2. Review tentang temuan-temuan atau kondisi tidak aman (lokasi yang
berpotensi menimbulkan bahaya, seperti jalan berlubang, jalan berdebu,

31
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

licin sehabis hujan, dll) dan tindakan tidak aman (mengemudi unit
dengan mengebut di jalan tambang, mengemudikan unit dan hamper
bertabrakan dengan unit lain, dll) selama periode sebelumnya
3. Menyampaikan tindakan perbaikan apa saja yang sudah dilakukan dari
semua temuan yang ada. Sebagai contoh jika jalan tambang berdebu
maka tindakan perbaikan yang sudah dilakukan untuk mengurangi
intensitas debu tersebut dengan dilakukan penyiraman jalan secara
intensif.
4. Menyampaikan Safety Alert, informasi terkini tentang kejadian-kejadian,
accident, bahkan sampai fatality yang terjadi di pertambangan lain
dengan tujuan agar kejadian serupa tidak terulang kembali.

Di PT Pamapersada Nusantara Distrik Kideco(PAMA-KIDE) Safety


Talk ini dilakukan dua kali untuk setiap karyawan. Safety Talk yang pertama
merupakan Safety Talk Departemen yang dilaksanakan oleh masing-masing
departemen untuk karyawan setiap 1 (satu) Minggu sekali selama 30 menit.
Sedangkan untuk Safety Talk yang kedua merupakan General Safety Talk
yang dilaksanakan untuk semua departemen dan dilakukan setiap sebulan
sekali.
Pekerja praktik selama melaksanakan kerja praktik pernah mengikuti satu
kali General Safety Talk dan dua kali Safety Talk Departemen. Dalam
General Safety Talk yang dilaksanakan pada 8 Februari 2016 di lapangan
depan SHE Departemen disampaikan materi mengenai terjadinya insiden
tambang di beberapa lokasi penambangan di Indonesia dan himbauan agar
seluruh karyawan meminimalisir tindakan tidak aman yang dapat
menimbulkan insiden dan selalu memakai APD yang telah diwajibkan oleh
perusahaan sehingga dapat dicapai zero incident commitment oleh PT
PAMA-KIDE.
Sedangkan pada Safety Talk Departemen yang dilaksanakan untuk para
Admin seluruh departemen di office yang dilaksanakan 13 Februari 2016
disampaikan tentang memperbaiki kualitas kinerja dan memulai perilaku

32
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

hemat serta mulai untuk berinvestasi dikarenakan pada masa ini harga
batubara sedang turun dan sedang banyak-banyaknya terjadi PHK. Apalagi
ditambah dengan adanya MEA yang akan menambah pesaing-pesaing dari
luar sehingga dibutuhkan peningkatan kualitas kinerja agar tetap bertahan
dengan kondisi yang ada. Pelaksanaan Safety Talk dapat dilihat pada gambar
2 di bawah ini :

Gambar 3 Safety Talk Departemen pada 13 Februari 2016

Pada Safety Talk Departemen yang dilaksanakan untuk para Admin


seluruh departemen di office pada 20 Februari 2016 disampaikan mengenai
bekerja sesuai kompetensi. Setiap pekerja dihimbau agar tidak „sok tahu‟
mengerjakan pekerjaan yang bukan menjadi bidangnya atau bukan ahli di
bidangnya. Hal ini dikarenakan perilaku bekerja tidak sesuai kompetensi ini
akan sangat dekat dengan kecelakaan kerja.

33
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4.1.2 Pembicaraan lima menit (P5M)


Pembicaraan lima menit (P5M) merupakan Salah satu bagian dari
safety talk yang diadakan pada setiap awal shift kerja di area pertambangan
dan dihadiri oleh pengawas dan karyawan shift kerja pada departemen
tertentu. P5M ataupun safety talk adalah sarana komunikasi yang cukup
efektif untuk menyampaikan hal-hal yang dianggap perlu dan penting. P5M
hanya berlangsung kurang lebih 5 (lima) menit, dan membahas tentang teknik
kerja yang akan dimulai, JSA pekerjaan yang akan dilaksanakan,beberapa
spot area yang kemungkinan menimbulkan potensi bahaya, dan juga pesan
K3 didalamnya agar karyawan/pekerja dapat memulai dan mengakhiri
pekerjaan dengan aman.

4.1.3 Green Card


Green card merupakan kartu pelaporan bahaya atau suatu sistem yang
dibuat untuk dapat memudahkan semua karyawan untuk berpartisipasi aktif
dalam melaporkan bahaya yang ditemui. Hazard report yang dibuat tersebut
dimana karyawan dapat menuliskan serta melaporkan adanya tindakan atau
kondisi yang berbahaya.
Adanya green hazard/green card ini digunakan untuk melihat keadaan
atau kondisi sub standar dan memastikan setiap orang bertanggung jawab
terhadap setiap keadaan disekelilingnya, baik oleh siapa saja dan terhadap apa
saja atau siapa saja. Lembar pengisian form untuk kartu pelaporan bahaya/
green card terdiri dari apa yang dilihat serta tindakan apa yang diambil.
Adapun pada kartu pelaporan bahaya/green card terdapat langkah-langkah
dalam penggunaan form green card, antara lain :
1. Apakah terdapat tindakan/ kondisi sub standar
2. Mengisi form green card
3. Memasukkan ke dalam kotak green card
4. Menganalisis dan tindak lanjut

34
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Green card yang digunakan pada PT Pamapersada Nusantara Distrik


Kideco (PAMA-KIDE) dapat dilihat pada gambar 5 di bawah ini :

Gambar 4 Green Card

4.1.4 Rambu Lalu Lintas


Kegiatan operasional tambang yang melibatkan pengoperasian
kendaraan-kendaraan berat yang mengangkut material tambang pada kegiatan
lalu-lintas tersebut sejauh ini masih memiliki potensi resiko kecelakaan yang
tinggi. Dalam upaya keselamatan dan kesehatan kerja pengadaan rambu lalu
lintas di lingkungan tambang merupakan salah satu bagian komunikasi K3LH
yang diterapkan di PT Pamapersada Nusantara. Pengadaan, Pembuatan, serta
pemasangan rambu.
Rambu-rambu lalu lintas merupakan sarana komunikasi keselamatan
yang disampaikan secara visual untuk penyampaian pesan berupa informasi,
peringatan, kewajiban serta larangan bagi semua pengguna lalu-lintas di
disekitar akses jalan dan daerah operasi pertambangan. Berikut adalah
merupakan kode-kode pewarnaan seperti pada gambar 6 dan gambar 7 di
bawah ini :

35
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 5 Kode Pewarnaan Rambu

Gambar 6 Contoh Rambu Lalu-Lintas di PAMA-KIDE

36
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Selain rambu-rambu diatas untuk daerah-daerah tertentu seperti jalan


masuk operasi pit (hauling road dan pit ) terdapat papan rambu yang dipasang
pada setiap pos pemeriksaan jalan masuk pit. Di tempat- tempat dimana
dipasang rambu-rambu tersebut maka berlaku peraturan seperti gambar 8
sebagai berikut:

Gambar 7 Peraturan Rambu Masuk Pit di PAMA-KIDE

37
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4.1.5 Log out/ Tag Out (LOTO)


LOTO adalah sistem yang digunakan untuk memastikan semua sumber
energy yang dapat membahayakan karyawan sebelum bekerja, dalam keadaan
aman. Log out/Tag out atau biasa disingkat dengan LOTO merupakan label
(Tag) dan kunci gembok (Lock) yang akan dipasang secara bersamaan pada
alat atau bangunan isolasi utama setelah semua energi dalam sistem
dihilangkan. LOTO digunakan/dipasang untuk mencegah pengoperasian yang
tidak disengaja yang mengakibatkan kecelakaan / kerusakan pada saat sedang
dilaksanakan perbaikan, alat/peralatan tidak aman untuk dipakai dan/atau
benda/perkakas tidak aman untuk dipakai.
Log out/Tag out atau biasa disingkat dengan LOTO merupakan label
(Tag) dan kunci gembok (Lock) yang akan dipasang secara bersamaan pada
alat atau bangunan isolasi utama setelah semua energi dalam sistem
dihilangkan. LOTO digunakan/dipasang untuk mencegah pengoperasian yang
tidak disengaja yang mengakibatkan kecelakaan / kerusakan pada saat sedang
dilaksanakan perbaikan, alat/peralatan tidak aman untuk dipakai dan/atau
benda/perkakas tidak aman untuk dipakai.Terdapat beberapa tujuan dalam
penggunaan LOTO diantaranya antara lain:
1. Untuk memastikan bahwa sumber energy dalam„potensi nol‟ sebelum
pekerjaan diteruskan
2. Untuk mencegah terjadinya cedera pada karyawan

Dalam penggunaan LOTO terdapat ketentuan yang harus diketahui oleh


penggunanya. Ketentuan dari penggunaan LOTO yaitu :
1. Terdapat data lengkap pemilik lengkap pada Danger Tag yang digunakan
(nama pemilik, NRP, foto, dan atasan langsungnya)
2. Hanya orang yang namanya tertera pada LOTO yang boleh
melepaskannya
3. Dalam keadaan darurat, atasan langsung orang yang namanya tertera
pada LOTO yang boleh melepaskannya

38
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4. Tidak seorang pun boleh melepaskan LOTO!!


5. Tidak seorang pun boleh melepaskan LOTO atas nama orang lain
6. Apabila ada yang melanggar ketentuan tersebut maka akan ditindak
dengan sanksi yang berat, maks PHK

Contoh pemasangan LOTO dalam satu pekerjaan oleh beberapa mekanik


ditunjukkan pada gambar 9 di bawah ini :

Gambar 8 Pemasangan LOTO di Area Kerja

39
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4.1.6 Program Pemeriksaan Harian (P2H)


Program Pemeriksaan Harian (P2H) merupakan salah satu jenis inpeksi
atau program untuk memastikan kondisi fisik alat/kendaraan bergerak
bermotor dalam keadaan aman dan layak digunakan. P2H dilakukan setiap
shift oleh operator yang dicatat dalam form standar dan diserahkan kepada
atasan yang bersangkutan. Setiap komponen yang diperiksa dan beresiko
tinggi (AA) ditemukan tidak standar, alat/Mesin/ Kendaraan tersebut jangan
dioperasikan dan wajib dilaporkan.
Pemeriksaan sebelum operasi sangat penting dengan tujuan untuk
mengetahui secara awal atau dini apabila ada bagian alat atau kendaraan yang
mengalami kerusakan sehingga dapat dilakukan perbaikan secepatnya dan
tidak menimbulkan kerusakan yang lebih parah serta menghindarkan
terjadinya kecelakaan. Berikut adalah foto form P2H dan pelaksanaannya
pada gambar 10 di bawah ini :

Gambar 9 Pelaksanaan Program Pemeriksaan Harian (P2H)

40
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4.2 Job Safety Analysis (JSA) di Operasi Pertambangan


Bekerja di lingkungan pertambangan mengandung potensi dan faktor
bahaya dengan risiko tinggi. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya dampak yang
tidak diinginkan seperti fatal, cacat, hilang hari kerja, dan kerusakan property.
Selain itu juga dapat menjadikan perusahaan rugi. Berdasarkan materi induksi PT
Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) setidaknya terdapat 10
kemungkinan paling berbahaya yang dapat terjadi di lingkungan pertambangan
(10 ten hazard) yang diantaranya adalah proses blasting dalam operasi
pertambangan menempati peringkat 2 teratas.
Sumber-sumber bahaya perlu dikendalikan untuk mengurangi kecelakaan
dan penyakit akibat kerja. Untuk mengendalikan sumber-sumber bahaya, maka
sumber-sumber bahaya tersebut harus ditemukan dengan melakukan identifikasi
sumber bahaya potensial yang ada di tempat kerja. Identifikasi bahaya tersebut
dapat dituangkan dengan menggunakan pembuatan Job Safety Analysis (JSA)
yang dapat diterapkan dalam masing-masing pekerjaan. (Suma‟mur, 1993)
Pada bagian operasi pertambangan, penerapan JSA sangat penting digunakan
untuk meminimalisir terjadinya insiden/kecelakaan kerja dengan menjauhi sumber
bahaya yang ada. Oleh karena itu, pekerja praktik membahas tentang penerapan
Job Safety Analysis (JSA) di operasi pertambangan PT Pamapersada Nusantara
Distrik Kideco (PAMA-KIDE) dengan menggunakan data JSA operasi
pertambangan yang terdapat di departemen SHE.
Berdasarkan JSA operasi pertambangan yang diperoleh dari departemen SHE,
baik berupa JSA site maupun JSA dari head office di Jakarta, pekerja praktik
membahas langkah kerja selama kegiatan operasi penambangan yaitu land
clearing, drilling, blasting, loading dan Dumping meliputi bahaya dari langkah
kerja tersebut dan upaya penanggulangan yang ditulis pada dokumen JSAnya.
Setelah menganalisis dokumen JSA yang dibuat oleh perusahaan, pekerja praktik
menganalisis perbedaan antara JSA yang dibuat di lapangan (JSA site) dengan
JSA dari head office di Jakarta.

41
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4.2.1 Pembersihan Lahan (Land Clearing and Grubbing)


Di PT. Pamapersada Nusantra Distrik Kideco (PAMA-KIDE) pada
aktivitas land clearing and grubbing terdapat bahaya-bahaya yang telah
diidentifikasi diantaranya fatal saat memotong/menumbangkan pohon,
gangguan binatang berbisa/buas atau biasanya tawon tanah, kondisi alam
(jurang, longsor, sungai, dll).
Pada aktivitas ini alat yang digunakan adalah dozer dan excavator.
Dozer berfungsi untuk pembersihan lahan/pepohonan yang ada. Sedangkan
Excavator berfungsi untuk memindahkan kayu/pepohonan yang telah di
potong dengan chain saw agar tidak mengganggu aktivitas land clearing.
Berdasarkan JSA dari perusahaan yang terlampir pada lampiran 1,
aktivitas land clearing yang akan dibahas akan mengacu pada JSA Land
Clearing 7B. Proses pelaksanaan land clearing tersebut meliputi :
1. Pemasangan pita oleh kru survey
2. Dozer 85 traveling menuju lokasi land clearing
3. Aktivitas mendorong pohon saat land clearing
4. Aktivitas refueling dozer 85
5. Meninggalkan lokasi land clearing

Sesuai JSA site yang telah dimiliki PT Pamapersada Nusantara Distrik


Kideco dijabarkan identifikasi bahaya dan pengendalian pada kegiatan land
clearing adalah :
1. Pemasangan pita oleh kru survey
Dalam kegiatan land clearing, sebelum dilaksanakan aktivitas utama ini
diperlukan pemasangan pita oleh kru survey sebagai penanda lokasi yang
akan dilaksanakan land clearing. Pada kegiatan pemasangan pita ini
diidentifikasikan ada beberapa bahaya yang dapat ditemui oleh para kru
survey diantaranya adalah adanya binatang liar seperti ular, serangga dan
tawon tanah.
Dengan bahaya seperti diatas maka perlu dilakukan prosedur
pencegahan agar tidak terjadi insiden. Hal yang dapat dilakukan adalah kru

42
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

menggunakan APD dengan lengkap seperti helm, safety shoes, rompi


reflektif dan juga face shield jika diidentifikasi ada bahaya sengatan
tawon. Selama melakukan pemasangan pita, kru juga dapat menggunakan
tongkat pemandu atau kayu panjang untuk memastikan bahwa kondisi
sekitar aman dari hewan liar.
Selain dari bahaya hewan liar, dalam aktivitas ini juga diidentifikasikan
kondisi bahaya yaitu tanah lembek sehingga dapat memicu insiden kru
terpeleset, terperosok atau bahkan unit amblas. Dengan keadaan tersebut
maka yang dapat dilakukan kru survey adalah berhati-hati dan memilih
pijakan yang keras.

2. Dozer 85 traveling menuju lokasi land clearing


Aktivitas utama land clearing dilaksanakan dengan menggunakan
dozer. Dozer yang dipakai untuk melakukan aktivitas land clearing harus
melakukan traveling/perjalanan menuju lokasi land clearing. Pada saat
akan dilakukan traveling dozer ini diidentifikasikan bahaya yang bisa
ditemui, yaitu adalah kondisi tanah lembek sehingga dapat memicu
terjadinya insiden unit amblas dan unit tergelincir. Oleh karena itu
dilakukan penanggulangan dengan membuat pijakan yang
keras/memperkeras jalan yang akan dilalui oleh dozer tersebut. Selain itu,
aktivitas traveling ini tidak boleh dilaksanakan pada malam hari dan juga
operator yang mengoperasikan dozer sudah pernah melaksanakan land
clearing sebelumnya sehingga setidaknya sedikit paham dengan kondisi
lapangan saat land clearing.
Selain bahaya diatas, ditemukan pula bahwa area travel menuju lokasi
terlalu sempit sehingga dapat menyebabkan dozer menyenggol tanggul,
unit lain ataupun pohon disekitar area land clearing. Oleh karena itu perlu
dilakukan pembuatan akses jalan selebar dua kali blade dozer 85 untuk
menghindari hal tersebut.

43
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

3. Aktivitas mendorong pohon saat land clearing


Ini adalah langkah kerja yang merupakan kegiatan utama yaitu
pembersihan lahan atau land clearing dengan mendorong pohon
menggunakan dozer. Pada pelaksanaan kegiatan ini diidentifikasikan
bahwa dozer dapat tertimpa pohon yang akan di dorongnya. Oleh karena
itu dilakukan pemilahan ukuran kayu/pohon dengan diameter >30cm wajib
dilakukan pemotongan terlebih dahulu menggunakan chain saw,
pohon/kayu tersebut dipotong setiap 3 m. Selain itu, kayu mati dan kayu
lapuk harus di potong dengan chain saw juga. Kayu-kayu berdiameter
>30cm yang telah di potong tersebut dipisahkan ke tempat khusus
menggunakan excavator. Setelah semua dipisahkan barulah dozer
melakukan pembersihan lahan.
Selain kondisi tersebut diidentifikasikan juga bahaya yang terjadi ketika
land clearing terjadi hujan yang dapat menyebabkan unit dan operatornya
tersambar petir. Jika hal tersebut terjadi maka harus dilakukan
pemberhentian seluruh aktivitas land clearing. Selain itu, operator ataupun
seluruh karyawan yang berada di area land clearing harus berteduh di
dalam unit, seluruhnya tidak boleh berteduh di bawah pohon tinggi baik di
luar maupun di dalam unit. Untuk mencegah terjadinya sambaran petir
pada radio unit/HT hindari penggunaan radio/HT dengan antena yang
terkelupas/terbuka.
Pada kegiatan land clearing ini juga diidentifikasikan bahaya, yaitu
miss komunikasi yang dapat menyebabkan dozer tersenggol unit lain.
Untuk mencegah hal tersebut dilakukan komunikasi dua arah ketika maju
maupun mundur saat mengoperasikan unit dozer 85 dengan menggunakan
channel 16. Selain itu diidentifikasi kemungkinan adanya interaksi antar
unit dozer 85 dan LV sehingga dapat dicegah dengan menyediakan tempat
parkir khusus untuk LV agar terhindar dari interaksi dengan dozer. Selain
itu, kedua unit harus selalu melakukan komunikasi dua arah baik maju
maupun mundur.

44
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Diidentifikasikan juga kondisi lahan dalam keadaan memiliki beda


ketinggian yang dapat menyebabkan unit dozer rebah/terguling. Oleh
karena itu penanggulangan yang dapat dilakukan adalah dengan
melakukan perataan area sebelum dilakukan land clearing. Selain itu juga
dikhawatirkan unit akan amblas karena terdapat bekas outlet pompa di area
sekitar, sehingga pengawas harus mengindentifikasi terlebih dahulu area
yang rawan amblas.
Selain dari identifikasi bahaya diatas juga terdapat identifikasi bahaya
psikososial baik dari komplain masyarakat, pemerintah, ataupun customer.
Oleh karena itu pengawas harus memastikan operator tidak melakukan
pekerjaan diluar area yang sudah ditentukan (Over Cut), memastikan
operator tidak melakukan penebangan pohon terutama pohon buah yang
belum ada kejelasan statusnya dengan customer (Lahan Bebas) dan
dilarang melakukan penangkapan, membunuh binatang (yang berbisa
maupun yang tidak berbisa ) diarea pekerjaan tersebut.

4. Aktivitas refueling dozer 85


Ketika aktivitas refueling dozer 85 diidentifikasikan bahaya bahwa truk
refueling akan amblas di lokasi area land clearing karena kondisi tanah
yang lembek. Oleh karena itu, penanggulangan yang dapat dilakukan
adalah aktivitas refueling dilakukan di area yang keras dan lebar di dekat
pintu masuk area land clearing, jangan mengisi di area land clearing.

5. Meninggalkan lokasi land clearing


Ketika akan meninggalkan lokasi land clearing karena jam kerja telah
selesai diidentifikasi adanya bahaya pencurian unit sehingga dilakukan
penanggulangan dengan dozer di parkir di dekat tower lamp dan
memastikan unit yang ditinggalkan dalam keadaan terkunci .

45
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4.2.2 Pengeboran dan Peledakan (Drilling and Blasting )


Drilling merupakan proses pekerjaan yang dilakukan untuk melakukan
pengeboran pada lapisan batubara pada titik pengeboran yang telah
ditentukan. Proses drilling ini digunakan untuk membantu proses blasting
yaitu dengan membuat lubang-lubang peledakan. Sedangkan blasting sendiri
adalah proses pekerjaan yang dilakukan untuk melakukan peledakan pada
lapisan batubara yang memiliki struktur lapisan batubara yang tebal dan
keras, sehingga memudahkan proses penambangan batubara selanjutnya.
Untuk lebih jelasnya proses drilling and blasting dapat dilihat pada gambar di
bawah ini :

Gambar 10 Proses Blasting

Di PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) proses


drilling dan blasting dilaksanakan oleh departemen drill and blast (DnB).
Drilling dilakukan dengan menggunakan blasthole drilling machine. Proses
drilling dilakukan dengan membuat lubang-lubang peledakan dengan standar
lubang yang telah ditentukan. Blasting/peledakan dalam setiap hari
dilaksanakan 1 kali yaitu pada sekitar pukul 12.00 wita atau saat waktu
istirahat siang. Dalam sehari bisa dilakukan blasting pada beberapa titik
dengan pelaksanaan peledakan dengan jeda waktu atau 1 titik dalam satu
waktu. Hal ini dilakukan agar mengurangi getaran yang ada karena jika

46
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

dilaksanakan peledakan pada satu waktu dikhawatirkan akan berdampak


buruk pada gedung kantor yang terkena getaran.
Pada kegiatan drilling, alat yang paling berperan penting dalam proses
ini adalah blasthole drilling machine sedangkan kegiatan blasting, komponen
yang paling berkaitan langsung dengan proses ini adalah juru ledak. Bahaya
yang teridentifikasi pada kegiatan pengeboran ini adalah bahwa ketika area
tidak rata, kemungkinan drill untuk rubuh semakin besar sedangkan bahaya
yang teridentifikasi dengan adanya kegiatan blasting adalah flying rock, blast
wave/gelombang kejut, sambaran petir, prematur blasting, getaran dan
kebisingan, misfire,dan sleep blasting.
Terkait dengan Job Safety Analisys (JSA) yang digunakan pada proses
blasting ini adalah mengacu pada JSA umum dari perusahaan yang tidak
dibuat setiap awal pekerjaan, hal ini dilakukan karena pekerjaan yang
dilakukan adalah pekerjaan yang sehari-hari dilaksanakan/sering
dilaksanakan sehingga tidak membutuhkan pembuatan JSA setiap kali
pekerjaan. Akan tetapi JSA disampaikan pada P5M oleh GL (Group Leader)
dari pekerjaan tersebut.
Berdasarkan JSA dari perusahaan, proses drilling dan
blasting/peledakan mengacu pada JSA pekerjaan peledakan. Pada JSA
pekerjaan peledakan, proses pelaksanaan blasting meliputi :
1. Periksa dan pakai alat pelindung diri / APD
2. Periksa Alat dan Peralatan Kerja
3. Amankan Peledakan
4. Lakukan Peledakan
5. Periksa peledakan
6. Selesai Peledakan

Sesuai JSA yang telah dimiliki PT Pamapersada Nusantara Distrik


Kideco dijabarkan identifikasi bahaya dan pengendalian pada kegiatan
blasting/peledakan adalah :

47
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

1. Periksa dan pakai alat pelindung diri (APD)


Pada proses peledakan/blasting setiap pekerja yang akan melaksanakan
proses ini wajib menggunakan secara baik dan tepat APD yang telah
ditentukan perusahaan. Pada proses blasting/peledakan APD standar yang
digunakan adalah helm,sepatu pelindung, kacamata, masker debu, sarung
tangan, dan rompi reflektif.

2. Periksa Alat dan Peralatan Kerja


Sebelum melaksanakan peledakan/blasting, dilaksanakan persiapan alat
kerja yaitu memeriksa alat dan peralatan kerja yang akan digunakan untuk
pelaksanaan pekerjaan peledakan/blasting. Saat memeriksa alat dan
peralatan kerja, pastikan alat kerja dalam keadaan baik dan gunakan hanya
alat yang diperbolehkan untuk blasting. Selain itu, Alat kerja harus dibawa
pada alat dan tempat yang sesuai.

3. Amankan Peledakan
Pada saat peledakan dilaksanakan telah diidentifikasikan bahaya seperti
flying rock, blast wave/gelombang kejut, sambaran petir, prematur
blasting, getaran dan kebisingan, misfire, dan sleep blasting. Oleh karena
itu perlu dilakukan pengamanan sebelum dilaksanakan aktivitas peledakan
sehingga tidak terjadi bahaya bahwa masih terdapat manusia atau alat yang
belum terevakuasi atau masih berada dalam radius bahaya dapat terkena
bahaya ledakan. 30 menit sebelum dilaksanakan peledakan juru ledak
harus memeriksa areal peledakan steril dari seluruh kegiatan yang dapat
memicu ledakan sebelum waktunya dan/atau dapat terkena bahaya ledakan
setelahnya.
Seorang juru ledak harus berhati-hati waktu memeriksa rangkaian,
harus memilih tempat berjalan yang stabil. Untuk bahan elektrik,dalam
radius 20 m dari areal peledakan dilarang menghidupkan HT, handphone,
merokok/menggunakan api terbuka atau membawa kabel yang bermuatan

48
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

listrik (kecuali untuk inisiasi). Untuk keperluan komunikasi penggunaan


radio harus diluar radius 20 m dari areal peledakan dan intruksi harus jelas.
Sedangkan penjagaan dilakukan dengan memasang kerucut rambu dan
memegang bendera merah. Seluruh operator yang sedang bekerja dalam
radius bahaya peledakan harus mengetahui kebaradaan petugas/kendaraan
sarana. 15 Menit sebelum peledakan dilakukan evakuasi 300 m untuk unit
dan 500 m untuk manusia. Semua titik dalam radius evakuasi diperiksa
dan dipastikan dalam kondisi aman.
Seluruh saluran radio harus ditutup penggunaannya kecuali untuk
keperluan peledakan. Petugas penjagaan peledakan diperintahkan untuk
berdiri ditengah jalan dan menutup jalan masuk bagi siapapun. 10 Menit
sebelum peledakan Juru ledak harus menghubungi setiap petugas
penjagaan untuk memastikan daerah peledakan aman. Juru ledak harus
berkeliling daerah evakuasi dan mematikan semua aktifitas orang dan alat
dievakuasi dengan aman.

4. Lakukan Peledakan
Seperti dijelaskan sebelumnya, bahwa saat peledakan terdapat bahaya
dengan resiko tinggi seperti flying rock, blast wave/gelombang kejut,
sambaran petir, prematur blasting, getaran dan kebisingan, misfire, dan
sleep blasting. 5 Menit sebelum peledakan juru ledak harus sudah kembali
ke titik inisiasi dan memerintahkan juru tembak untuk memasang
detonator listrik kekabel dan titik inisiasi.
Jarak bentang kabel antara blasting machine dan area peledakan min
500 m. Tempat inisiasi harus berada didaerah aman,terlindung,dan bisa
mengamati peledakan dan wajib menggunakan shelter (dari logam baja)
yang kuat. Selain itu, kontinuitas kabel listrik dengan ohmmeter khusus
peledakan selalu dipastikan. Jika rangkaian sudah siap dan kondisi sudah
aman, juru ledak boleh menyerahkan blasting machine pada juru tembak
dan memerintahkan mesin disambungkan dengan kabel listrik. Ujung
kabel dipastikan kering dan bersih waktu disambung.

49
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

1 Menit sebelum peledakan, juru ledak melakukan panggilan terakhir


lewat saluran radio yang bersangkutan. Juru tembak memberi isyarat pada
juru ledak tanda sudah siap. Setelah menerima isyarat siap, juru ledak
membunyikan klakson satu kali tanda peledakan akan dimulai. Selanjutnya
sirine dibunyikan sebanyak 3x60 detik dengan interval 3 detik. Setelah
sirine ketiga juru tembak mulai menghitung mundur dari 5, jarak antar
hitungan 3 detik dan selama menghitung radio dibuka untuk
memungkinkan interupsi peledakan. Juru tembak melakukan peledakan
pada hitungan nol

5. Periksa peledakan
Pada kegiatan pasca peledakan dilaksanakan pemeriksaan lokasi setelah
peledakan, apakah seluruh peledak telah meledak sempurna atau terjadi
peledakan mangkir/peledakan tidak sempurna.
Dalam proses pemeriksaan pasca peledakan terdapat bahaya-bahaya
yang antara lain unit amblas karena tanah terlalu gembur hasil peledakan,
Karyawan terpapar debu setelah peledakan dan juga karyawan dapat
terpeleset atau terjatuh karena kondisi tanahnya.
Untuk menghindari unit amblas ketika pemeriksaan peledakan maka
kendaraan dipastikan di parkit ditempat yang datar dan aman, mengarah
kejalan, dan rem parkir harus diaktifkan dan beri ganjal ban. Sedangkan
untuk paparan debu ketika proses pemeriksaan peledakan dilakukan
penceahan dengan menunggu sampai debu dan kepulan asap turun dan
berkurang sebelum turun dan memasuki daerah peledakan. Dikarenakan
kondisi tanah yang dimungkinkan dapat membuat karyawan terpeleset atau
terjatuh maka dipastikan daerah berjalan yang dipilih stabil dan rata,
jangan melompat diantara batu.
Jika setelah pemeriksaan terjadi peledakan mangkir segera ikuti
prosedur mangkir, dan jangan menghidupkan radio selama diatas areal
peledakan.

50
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

ketika memeriksa peledakan harus secara berhati-hati, pijakan yang


dipilih harus stabil dan hati-hati jika melewati daerah berair atau
berlumpur. Dikarenakan blaster harus memeriksa hasil peledakan dan
banyaknya kemungkinan flying rock di jalan, maka pilihlah jalan yang
bersih atau bebas dari flying rock. Jangan memaksa untuk mengendari unit
jika kondisi jalan tidak memungkinkan. Persiapkan grader untuk segera
beroperasi setelah peledakan dinyatakan aman.

6. Selesai Peledakan
Jika peledakan bagus, nyatakan bahwa hasil ledakan baik dan keadaan
dinyatakan aman melalui radio. Sirine tanda peledakan sudah aman
dihidupkan selama 180 detik (satu sirine panjang). Siapapun (kecuali juru
ledak) dilarang mendekati /memasuki daerah peledakan sebelum tanda
sirine tanda aman berbunyi dan juru ledak mengkonfirmasi tanda aman.
Kabel detonator yang masih baik, digulung dengan rapi dan hati-hati
Sisa\sampah bahan peledak dikumpulkan dan disimpan kekendaraan.

Jika terjadi peledakan mangkir maka JSA yang digunakan adalah JSA
peledakan ulang yang akan dijelaskan sebagai berikut:
APD yang digunakan (helm, sepatu pelindung, kacamata pelindung,
sarung tangan PVC) harus diperiksa dan dipakai saat bekerja. Hanya orang
yang ditraining khusus (sesuai dengan perundangan berlaku) menangani
bahan peledak yang boleh menangani dan memasuki gudang bahan peledak.

1. Periksa Alat dan Peralatan Kerja


Saat memeriksa alat dan peralatan kerja, pastikan alat kerja dalam
keadaan baik dan gunakan hanya alat yang diperbolehkan untuk blasting.
Alat kerja harus dibawa pada alat dan tempat yang sesuai.

2. Periksa Peledakan Mangkir

51
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Untuk menghindari bahaya dari peledakan mangkri, hanya orang yang


terlatih yang boleh memasuki daerah peledakan. Sellama pemeriksaan
dilarang menyalakan api atau membawa bahan mudah terbakar. Untuk
penggunaan bahan elektrik dilarang menggunakan radio. Ketika akan
melaksanakan pemeriksaan dipastikan bahwa penyelidikan yang dilakukan
terhadap kegagalan ledak tidak terlalu cepat atau buru-buru.
Ketika pemeriksaan mangkir, material dari daerah peledakan tidak boleh
dipindahkan sampai penyelidikan terhadap sebab-sebab peledakan mangkir
dinyatakan selesai. Selama proses penyelidikan, isolasi daerah peledakan
dengan rambu blasting, pasang pita chevron (kuning strip hitam) melingkari
daerah tersebut pada radius 6 m. Saat berjalan/berdiri memeriksa, perhatikan
tempat berjalan. Berdirilah di tempat yang stabil, jangan berdiri atau
melompat di atas batuan lepasan.

3. Lakukan Pelaporan
Ketika akan menyampaikan laporan jika menggunakan bahan elektrik
maka harus menjauhi daerah peledakan, jangan menggunakan radio dalam
radius 20 meter dari daerah peledakan. Dan ketika pelaporan harus
disampaikan informasi dengan terang dan jelas.

4. Isolasi Daerah Peledakan


Selama proses pengerjaan, isolasi daerah peledakan dengan rambu
blasting, pasang pita chevron melingkari daerah tersebut pada radius 6 m.
Selama proses penanganan, semua penjaga peledakan harus tetap berada di
tempat penjagaannya masing-masing dan meneruskan tugasnya.

5. Lakukan Rangkai Ulang


Dalam melakukan perangkaian ulang ini diidentifikasikan bahwa bahaya
yang dapat terjadi diantaranya adalah perangkai tertabrak oleh unit lain oleh
karena itu sebelum memeriksa lokasi peledakan, dipastikan barikade (pita

52
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

chevron dan Rambu peringatan) sudah terpasang dan juga perhatikan lalu
lintas unit di sekitar.
Selain itu, bahaya selanjutnya yang dapat terjadi adalah terjadinya
kesalahan perangkaian sehingga perlu dilakukan penanggulangan. Saat
menyambung rangkaian, lakukan dengan hati-hati dan teliti. Semua klem
dan sambungan harus terpasang erat dan bersih. Saat menyambung
detonator, periksa tahanan listrik kabel, sesuaikan dengan jenis detonator
gunakan ohm-meter khusus blasting. Ikuti prosedur perangkaian bahan
peledak dengan benar.
Ketika sedang merangkai ulang juga dikhawatirkan akan terkena bahaya
peledakan maka dilarang keras membor ulang lubang atau area yang
bermuatan bahan peledak.

6. Periksa rangkaian
Ketika melakukan pemeriksaan rangkaian, ikuti prosedur pemeriksaan
rangkaian bahan peledak dengan benar.

7. Amankan daerah peledakan


Ketika juru ledak melakukan pengamanan daerah peledakan di
khawatirkan juru ledak akan tertabrak unit lain. Oleh karena itu, saat
melakukan pemblokiran, perhatikan lalu lintas unit lain, gunakan rompi
reflektif selama melakukan pekerjaan. Ikuti prosedur pengamanan daerah
peledakan dengan benar

8. Lakukan Peledakan
Bahaya yang dapat ditimbulkan akibat peledakan berpotensi tinggi maka
sebelum peledakan, daerah blasting harus bebas dari kegiatan dan orang.
Dalam radius 500 meter dan 300 meter untuk alat dari daerah blasting.
Setiap orang yang ada di sekitar daerah blasting harus berada di luar unit
dan berlindung di balik unit. Ikuti prosedur peledakan dengan benar.

53
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

9. Periksa hasil peledakan


Ketika melaksanakan pemeriksaan hasil peledakan ada identifikasi
bahwa kemungkinan unit amblas ada. Oleh karena itu, juru ledak
mengendarai kendaraannya ke daerah hasil peledakan dengan perlahan-
lahan, gardan ganda harus diaktifkan.
Selain itu ketika pemeriksaan diidentifikasi adanya kemungkinan
kendaraan menggelinding sehingga dilakukan pencegahan dengan memarkir
kendaraan di tempat yang datar dan aman, rem parkir harus diaktifkan dan
beri ganjal pada ban.
Ketika juru ledak melaksanakan pemeriksaan dikhawatirkan terpapar
debu dan asap sehingga untuk menghindari hal tersebut juru ledak harus
menunggu sampai debu dan kepulan asap turun dan berkurang sebelum
turun dari kendaran dan memasuki area peledakan dan gunakan masker
debu, helm dan kacamata pelindung
Selain terpapar debu, terdapat bahaya yang dapat menimpa ketika
pemeriksaan adalah juru ledak terjatuh di lokasi pemeriksaan. Oleh karena
itu, juru ledak harus memeriksa hasil peledakan dengan hati-hati, pilih
pijakan kaki yang stabil. Jangan tergesa-gesa atau melompat di antara
batuan. Dan jika setelah ditemukan adanya peledakan mangkir kembali
maka lakukan prosedur pelaksanaan peledakan mangkir.

10. Selesai Peledakan


Ketika juru ledak selesai melaksanakan pemeriksaan, diidentifikasi
adanya bahay bahwa juru ledak dapat terpeleset dan jatuh. Oleh karena itu,
jika hasil peledakan bagus, segera kembali ke kendaraan dan nyatakan
bahwa hasil peledakan baik dan keadaan dinyatakan aman. Kabel listrik
detonator yang masih baik, digulung dengan rapi dan hati-hati. Perhatikan
tempat berjalan dan berpijak waktu menggulung.
Ketika penggulungan kabel, perhatikan jari tangan waktu menggulung
kabel agar tidak terjadi insiden terjepit. Siapapun (kecuali juru ledak)
dilarang mendekati / memasuki daerah aman peledakan sebelum sirene

54
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

tanda peledakan aman dibunyikan atau juru ledak mengkonfirmasikan


keadaan peledakan sudah aman.

4.2.3 Pemuatan Material (Loading)


Di PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco loading (proses
pemuatan material) meliputi loading OB (Over Burden) dan Coal Getting
(pengangkutan batubara). Berikut gambar loading OB dan batubara di bawah
ini :

Gambar 11 Proses Loading Batubara (Coal Getting)

Gambar 12 Proses Loading Over Burden (OB)

55
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Berdasarkan JSA dari perusahaan yang terlampir pada lampiran 4, JSA


terkait pemuatan material (Loading) yang akan dibahas adalah JSA site
tentang Loading expose batubara 13A, E1 dan loading batubara 13A E1 di
bawah longsoran. Proses pemuatan material (loading) tersebut berdasarkan
JSA ini meliputi :
1. Memeriksa Alat pelindung diri
2. Pemeriksaan Unit Loading, Dump truck, dan Dozer
3. Persiapan akses jalan (dozer & grader)
4. Persiapan front loading (PC 1250 & dozer & PC 800)
5. Aktivitas loading OB dan batubara ( PC 1250 dan PC 800)
6. Emergency

Sesuai JSA site yang telah dimiliki PT Pamapersada Nusantara Distrik


Kideco dijabarkan identifikasi bahaya dan pengendalian pada kegiatan
pemuatan material (Loading) adalah :
1. Memeriksa Alat pelindung diri (APD)
Pada JSA loading ini langkah pertama yang dijelaskan dalam kegiatan
loading adalah memeriksa APD, dengan bahaya yang terkait ketika langkah
kerja ini yaitu terbentur helm. Pada dasarnya pemeriksaan APD tidak masuk
ke dalam salah satu langkah JSA, dikarenakan pada JSA telah dianggap
bahwa APD merupakan atribut wajib yang perlu digunakan oleh setiap
pekerja. Selain itu, bahaya terkait yang dijelaskan pada JSA kurang masuk
akal, yaitu terbentur helm dan juga prosedur/tindakan yang
direkomendasikan kurang berhubungan yaitu APD yang dipersyaratkan
harus ada dan dipastikan dalam kondisi baik dan gunakan APD sesuai
dengan fungsinya. APD adalah alat pelindung diri untuk mengurangi cedera
pada tubuh apabila terjadi insiden. Pada poin ini sinkronisasi antara bahaya
dan penanggulangan kurang tepat dan perlu adanya revisi.

56
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

2. Pemeriksaan Unit Loading, Dump truck, dan Dozer


Sebelum melaksanakan loading pada awal pekerjaan memang
dibutuhkan P2H untuk memastikan kondisi prima dari setiap alat agar dapat
bekerja secara optimal. Pada proses pemeriksaan unit Loading, Dump truck,
dan Dozer pada JSA diidentifikasi adanya bahaya bahwa mekanik dapat
terkena cipratan oli dan juga jatuh/terpeleset.
Berdasarkan bahaya yang terkait, yaitu mekanik terkena cipratan oli
maka tindakan yang direkomendasikan adalah dengan tetap menjaga jarak
saat proses pemeriksaan. Sedangkan untuk bahaya mekanik jatuh/terpeleset,
tindakan penanggulangan yang direkomendasikan adalah mekanik harus
tetap memperhatikan kondisi tanah tempat naik dan turun, memilih pijakan
yang realtif stabil dan memastikan bahwa mekanik menggunakan safety
shoes anti licin. Selain itu yang paling penting, ketika mekanik naik turun
unit harus melakukan 3 point body contact dengan tepat.

3. Persiapan akses jalan (dozer & grader)


Sebelum dilaksanakan proses loading OB dan batubara harus dipastikan
bahwa akses jalan yang akan dilewati oleh HD maupun DT dalam kondisi
aman. Persiapan akses jalan ini dilakukan oleh unit dozer dan grader yang
berfungsi untuk membuat kondisi akses jalan dalam kondisi aman.
Pada pelaksanaan persiapan akses jalan ini juga terdapat bahaya yang
terkait dengan pekerjaan ini. Sesuai JSA yang ada, pada kegiatan ini
terdapat bahaya yang terkait yaitu dozer amblas dikarenakan kondisi tanah
ketika sedang melaksanakan pembuatan akses jalan. Sehingga rekomendasi
tindakan yang diajukan adalah operator harus bekerja berdasarkan instruksi
pengawas dan operator harus memastikan dudukan track harus keras dan
tidak berlumpur sehingga resiko insiden dapat dikurangi.

4. Persiapan front loading (PC 1250 & dozer & PC 800)


Sebelum pelaksanaan loading dilakukan oleh unit terkait, hal penting
yang harus disiapkan adalah front loading itu sendiri. Pada persiapan front

57
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

loading ini diidentifikasi bahwa bahaya yang terkait dengan pelaksanaan


langkah kerja ini adalah excavator amblas dan unit dozer terkena swing oleh
excavator.
Berdasarkan bahaya terkait diatas, tindakan rekomendasi yang dapat
dilakukan agar unit excavator tidak amblas adalah dengan memastikan
dudukan track excavator keras dan rata. Sedangkan untuk bahaya swing
oleh excavator maka penanggulangan yang dapat dilakukan adalah dengan
melakukan komunikasi dua arah antara excavator dan dozer serta ketika
sedang melaksanakan pekerjaan masing-masing antar unit harus tetap
menjaga jarak antar unit.

5. Aktivitas loading OB dan batubara ( PC 1250 dan PC 800)


Pada aktivitas utama loading ini ada beberapa komponen yang terlibat,
diantaranya yaitu alat loading (back-hoe, shovel), dozer, dump truck dan
pengawas. Pada kegiatan loading ini terdapat kondisi berbahaya yang telah
teridentifikasi diantaranya tejadi tabrakan antar unit, high wall, sump, terjadi
longsong pada lokasi loading, manuver, dan penerangan.
Berdasarkan JSA loading,salah satu bahaya yang terkait dengan
pekerjaan ini adalah terjadi tabrakan dengan unit lain. Untuk menghindari
hal itu telah direkomendasikan tindakan berupa selalu melaksanakan
komunikasi dua arah ketika akan keluar-masuk front loading dan juga harus
dipastikan bahwa telah menggunakan channel yang benar untuk pekerjaan
ini. Sedangkan pada saat kondi crowded, dipastikan unit hauler masuk front
bergantian dan mengikuti instruksi pengawas.
Ketika sedang pelaksanaan loading bahaya terkait selanjutnya yaitu unit
hauler amblas atau rebah. Untuk menghindari terjadinya insiden ini, langkah
yang direkomendasikan adalah dengan memastikan bahwa kondisi front
loading keras, akses jalan keluar dan masuk front rata dan standar. Selain
itu, dipastikan alat support front selalu melakukan maintenance untuk area
yang kurang standar dan gunakan penerangan yang cukup.

58
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Selain bahaya diatas, diidentifikasi bahwa dimungkinkan adanya


kondisi emergency (pergerakan longsoran pada area tsb dalam status
evakuasi). Langkah rekomendasi yang disarankan jika hal ini terjadi adalah
semua unit di evakuasi ke arah timur selatan mengikuti rambu arah evakuasi
ke tempat yang disepakati, pemasangan prisma untuk dapat memantau
pergerakan longsoran disekitar area loading. Pekerjaan dihentikan apabila
kondisi pergerakan longsor dalam status evakuasi atau berkabut sehingga
jarak pandang kurang dari 30 meter Pekerjaan dapat dilanjutkan setelah
dinyatakan aman kembali dan dilakukan inspeksi visual oleh Mine
Infrastructure (Engineering Dept.) dan SHE

6. Emergency
Kondisi emergency dapat terjadi, ketika kondisi ini terjadi, dalam hal
loading ini adalah adanya material longsor yang memasuki front loading.
Langkah rekomendasi yang dapat dilakukan adalah, pada Awal shift kerja,
GL yang menjadi PIC menginformasikan kondisi actual dari pergerakan di
lokasi kerja. Pekerjaan dihentikan bila terjadi pergerakan dan instruksi dari
GL Semua unit evakuasi ke arah timur selatan mengikuti rambu evakuasi ke
tempat yang disepakati. Untuk evakuasi setidaknya tersedia suround area
(area bebas dari gangguan longsor) sejauh minimal 100 meter untuk proses
evakuasi. Kondisi emergency yang terjadi harus dikomunikasikan
menggunakan channel 14 dan juga dalam kondisi emergency jangan sampai
panik dan ikuti arah evakuasi yang sudah ditentukan.

59
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4.2.4 Penimbunan (Dumping)


Dumping merupakan proses akhir setelah proses pemuatan batubara ke
dalam truck (loading) dan proses hauling yaitu perjalanan dari lokasi
pemuatan batubara (loading point) menuju tempat penyimpanan batubara
(stock pile)sebelum batubara tersebut diproses lebih lanjut. Dumping yaitu,
proses penurunan muatan batubara dari truck ke stock pile.proses Dumping
dapat dilihat pada gambar di bawah ini :

Gambar 13 Proses Dumping Top Soil

Pada kegiatan Dumping ini ada beberapa komponen yang terlibat,


diantaranya adalah dozer, dump truck, hopper, dan pengawa. Sedangkan pada
kegiatan ini terdapat kondisi berbahaya yang telah teridentifikasi, yaitu
jurang, areal kritis, tabrakan antar unit, dan unit terbalik.
Berdasarkan JSA dari perusahaan untuk aktivitas Dumping
pemindahan material yang akan dibahas adalah Dumping untuk Sekatan
Settling pond 7F. proses pelaksanaaan Dumping tersebut meliputi :
1. Travel PC 1250 dari front 3F
2. Travel HD 785-7 dari front 3F
3. Prepare Loading dan Dumping point HD 785-7
4. Akhir shift

60
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Sesuai dengan JSA site yang telah dimiliki oleh Di PT Pamapersada


Nusantara Distrik Kideco dijabarkan Identifikasi bahaya dan Pengendalian
resiko pada kegiatan Dumping yaitu :

1. Travel PC 1250 dari front 3F


Pada saat melakukan kegiatan Dumping hal pertama yang dilakukan
adalah memindahkan unit dari tempat kegiatan sebelumnya (front 3F) menuju
ke daerah aktivitas yang akan dilakukan (settling pond 7F). dalam melakukan
perjalanan pemindahan unit tersebut terdapat bahaya yaitu PC 1250 menabrak
HD, LV. Dengan bahaya seperti diatas perlu dilakukan prosedur pengendalian
agar tidak terjadi insiden. Hal yang dapat dilakukan adalah Operator harus
memakai sabuk pengaman selama berada dalam kabin, Tinggi bucket
maksimum waktu travelling adalah 30 - 50 cm di atas tanah, dan Sprocket
selalu berada di belakang selama travel. Selama travel PC 1250 dari front 3F
ke 7F, PC 1250 harus diescort oleh LV dan wajib melakukan infor-infor, dan
Apabila berpapasan dengan LV atau unit support, maka LV pengescort dan
PC 1250 harus berhenti untuk memberikan kesempatan pada LV atau unit
suppot lewat. Untuk menjaga jarak aman unit dalam perjalanan atau travel PC
jarak jauh (>500 m), unit harus berhenti pada jarak tertentu untuk
mendinginkan undercarriage selama min. 10 menit.

2. Travel HD 785-7 dari front 3F


Setelah menjalankan PC 1250 maka selanjutnya dalah menggerakkan HD
menuju tempat lokasi front 7F. dalam melakukan perjalanan pemindahan
unit tersebut terdapat bahaya HD 785-7 menabrak LV, unit support. Dengan
bahaya seperti diatas perlu dilakukan prosedur pengendalian agar tidak terjadi
insiden. Hal yang dapat dilakukan adalah Operator wajib menggunakan seat
belt, Saat travel dari 3F ke 7F, HD 785-7 harus diescort oleh LV dan wajib
melakukan infor-infor. Max jumlah unit HD yang diescort 3 unit, dan serta
saat berpapasan dengan LV atau unit support lain, maka harus ada

61
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

komunikasi 2 arah dan LV atau unit support harus berhenti untuk


memberikan prioritas HD.

3. Persiapan Loading dan Dumping point HD 785-7


Dalam persiapan terdapat beberapa bahaya yang mungkin dapat
ditimbulkan yaitu HD 785-7 menabrak LV, unit support; HD rebah, amblas.
Untuk mengurangi resiko terjadinya bahaya tersebut maka perlu adanya
pengendalian bahaya seperti melakukan Pembuatan dan repair jalur untuk
lalu lintas unit HD 785-7, Jalur HD untuk aktivitas harus dibuat dengan lebar
± 25 meter (4 x lebar HD 785), lebarkan penyempitan-penyempitan jalan
yang menjadi akses HD menuju Dumpingan, Pelebaran area Dumping dengan
radius minimal 30 meter.
Dimulai dengan pembuatan pad Dumpingan 15 meter, dan dilanjutkan
sampai dengan 30 meter, Saat HD manuver Dumping, pengawas harus
memberikan aba-aba jelas dan memastikan area manuver Dumping aman dari
retakan,Sebelum aktifitas dilakukan wajib dilakukan briefing keselamatan
atau P5M terlebih dahulu dengan bahasan keselamatan aktifitas dan JSA yang
sudah dibuat, khususnya bagi pengawas setiap awal shift, Saat pengawas
berhalangan melakukan tugasnya, maka semua unit yang beroperasi wajib
stop dan parkir di area yang telah ditentukan. Area tersebut sama dengan
lokasi parkir change shift, Pekerjaan dilakukan di siang hari dan malam hari,
harus dengan pengawasan secara terus menerus.
Tower lamp harus tersedia di area loading dan Dumping point, penerangan
diarahkan ke area loading-Dumping dan min. 50 Lux, Dumping harus dimulai
dari pintu masuk devider yang sudah dibuat, dan lebar devider adalah 25
meter yang dilengkapi dengan Bundwall 2/3 tinggi roda HD 785 dan lebar
tanggul ±2 meter, Bilamana saat akan loading/ Dumping dan ternyata masih
ada unit HD lain yang Dumping maka unit berikutnya harus antri / dilarang
masuk akses dalam loading/Dumpingan, maka wajib disediakan lokasi
antrian di luar loading/Dumpingan, Pengecekan/monitor kontrol terhadap area
Dumpingan harus secara terus menerus dilakukan oleh pengawas.

62
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Pengawas mendapatkan informasi pergerakan tanah/ slidding oleh


Engineer melalui pesan singkat setiap satu jam sekali, Pengawas harus secara
rutin melakukan inspeksi front dan disposal dari keretakan dan kelayakan
lokasi dalam arti pemenuhan persyaratan keselamatan kerja untuk orang dan
alat, Radio komunikasi yang digunakan untuk lokasi dan aktivitas di disposal
harus menggunakan CHANNEL 11 OB.
Jalan 3F, Kecepatan saat keluar masuk area disposal harus dengan
kecepatan rendah maksimal 15 km/jam; jarak beriringan / konvoi HD
direkomendasikan 50 meter,Jarak Dumping dengan bibir timbunan 7.5 meter
dan dipasang rambu batas Dumping 7.5 meter dan patok Dumping limiter,
Bila terjadi kasus amblas pada HD 785 lakukan gerakan 2 x maju; 2 x
mundur dan bila tidak bisa lolos maka wajib melapor ke pengawas area yang
sudah ditunjuk.
Dilarang evakuasi unit ambles dengan didorong, tetapi harus ditarik
dengan sling. Tetapi dalam proses Dumping ini jangan sampai terjadi kasus
unit amblas, Dozer yang beroperasi untuk support 1 x Dozer D85/155, setiap
aktivitas manuver mundur operator harus melakukan tengok belakang terlebih
dahulu baru mundur., Karena area Dumping critical, operator Dozer 85/155
yang ditunjuk harus operator senior ( pengalaman bekerja di area Dumping air
/ min 3 tahun ). Dalam aktifitas ini Dozer 85/155 nge ramp material ke sisi
Dumpingan, jangan mendorong material secara sejajar. Operator Dozer
85/155 wajib memakai life jacket/ pelampung. Pengawas harus mengamati
pergerakan dari Dozer 85/155 dari resiko jatuh akibat retakan dengan cara
pengawas melihat bahaya retakan disekitar bibir timbunan secara kontinyu,
apabila mendekati air/ lumpur dengan jarak ≤ 2 meter wajib memakai life
jacket/ pelampung.

4. Akhir Shift /Rest Time


Setelah persiapan hingga pelaksanaan Dumping tersebut maka pada
akhir shift juga masih terdapat kemingkinan bahaya yang akan terjadi .
bahaya tersebut adalah HD amblas; DZ amblas; terkena longsoran. Sehingga

63
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

sangat penting adanya pengendalian dari bahaya tersebut. Pengendalian


tersebut diantaranya Bila dalam aktifitas proses Dumping terjadi cuaca
gerimis / hujan maka aktifitas harus STOP. Semua unit dan manusia harus
dievakuasi ke arah view point KJA

4.3 Penerapan Job Safety Analysis (JSA) di Operasi Pertambangan


JSA-JSA pada operasi pertambangan milik PT. Pamapersada Nusantara
Distrik Kideco (PAMA-KIDE) yang telah dibahas rincian langkahnya pada point
4.2 memiliki dua jenis, yaitu JSA HO (head office) yang merupakan JSA umum
dari pusat yang dapat digunakan sebagai acuan bagi pekerjaan-pekerjaan umum
yang sudah biasa dilakukan pada operasi pertambangan. Sedangkan yang kedua
adalah JSA site merupakan JSA yang dibuat secara langsung di lokasi
penambangan (site) berdasarkan kondisi real pekerjaan yang akan dilaksanakan.
Berdasarkan JSA operasi pertambangan yang diperoleh dari departemen SHE,
baik berupa JSA site maupun JSA dari head office di Jakarta, pekerja praktik
membahas langkah kerja selama kegiatan operasi penambangan yaitu land
clearing, drilling and blasting, loading dan Dumping meliputi bahaya dari
langkah kerja tersebut dan upaya penanggulangan yang ditulis pada dokumen
JSAnya.
Pada proses land clearing, loading, dan Dumping JSA yang dibahas oleh
pekerja praktik merupakan JSA site yang berkaitan langsung dengan kondisi real
di lapangan. Maksudnya, pada JSA proses land clearing yang dibahas adalah
bukan tentang land clearing secara umum melainkan adalah land clearing pada
area 7B dengan kondisi tanah yang lembek dan jalur traveling sempit. Sedangkan
pada proses loading, JSA yang dibahas adalah mengenai JSA Loading expose
batubara 13A, E1 dan loading batubara 13A E1 di bawah longsoran, kondisi yang
dijelaskan di JSA adalah kondisi khusus ketika loading berada di bawah
longsoran dengan bahaya tersendiri ketika loading dilaksanakan dan aktivitas
longsoran juga berjalan. Dan juga pada aktivitas Dumping, JSA yang dibahas
merupakan Dumping settling pond 7F/Aktifitas Pemindahan Material untuk

64
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Sekatan Settling pond 7F dimana disini dijelaskan mengenai kondisi real dari
mulai persiapan hingga pelaksanaan.
Sedangkan pada proses drilling and blasting JSA yang dibahas oleh pekerja
praktik merupakan JSA dari HO (head office) PAMA di jakarta. Dalam JSA ini,
sesuai analisis pekerja praktik, langkah kerja yang dijelaskan secara umum, agar
dapat digunakan sebagai acuan bagi pekerjaan drilling and blasting lainnya. Pada
JSA ini, dijelaskan penanggulangan lebih dari satu kondisi karena hanya
merupakan JSA acuan yang tidak bertemu langsung pada lokasi real yang akan
dilaksanakan drilling and blasting.
Setelah menganalisis dokumen JSA yang dibuat oleh perusahaan, pekerja
praktik menganalisis perbedaan antara JSA yang dibuat di lapangan (JSA site)
dengan JSA dari head office di Jakarta. Berdasarkan analisis pekerja praktik, JSA
HO lebih membahas tentang JSA suatu proses operasi penambangan dalam
berbagai kondisi, sedangkn JSA site membahas secara langsung suatu kondisi di
lapangan. Hal ini dapat dikatakan bahwa JSA HO merupakan acuan bagi
pembuatan JSA site jika kondisi di lapangan masih sesuai dengan kondisi yang
dijelaskan pada JSA HO.
JSA HO tidak dapat diaplikasikan secara langsung di lapangan karena JSA
tersebut dibahas secara umum dan tidak berdasarkan kondisi real lapangan proses
operasi penambangan tersebut. Sebagai contoh, di JSA HO akan dijelaskan
mengenai proses loading secara umum akan tetapi saat di lapangan loading yang
akan dilaksanakan berada di bawah longsoran, karena kondisi yang berbeda ini
JSA HO tidak dapat dijadikan acuan bagi pembuatan JSA site.
Selain itu, setelah melakukan analisis, pekerja praktik menemukan pada
beberapa JSA terdapat langkah kerja untuk menyiapkan APD. Sebagai contoh,
pada JSA loading pada lampiran 4 langkah pertama yang dijelaskan dalam
kegiatan loading adalah memeriksa APD, dengan bahaya yang terkait ketika
langkah kerja ini yaitu terbentur helm. Pada dasarnya pemeriksaan APD tidak
masuk ke dalam salah satu langkah JSA, dikarenakan pada JSA telah dianggap
bahwa APD merupakan atribut wajib yang perlu digunakan oleh setiap pekerja.
Selain itu, bahaya terkait yang dijelaskan pada JSA kurang masuk akal, yaitu

65
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

terbentur helm dan juga prosedur/tindakan yang direkomendasikan kurang


berhubungan yaitu APD yang dipersyaratkan harus ada dan dipastikan dalam
kondisi baik dan gunakan APD sesuai dengan fungsinya. APD adalah alat
pelindung diri untuk mengurangi cedera pada tubuh apabila terjadi insiden. Pada
poin ini sinkronisasi antara bahaya dan penanggulangan kurang tepat dan perlu
adanya revisi.
Selain hal itu juga, berdasarkan wawancara dengan Bapak Subhan dari SHE
Dept dan Bapak Dhany dari Plant 2 mengenai JSA, pada dasarnya pembuatan
JSA yang diterapkan oleh karyawan PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco
(PAMA-KIDE) masih ada beberapa kekeliruan yang perlu direvisi atau di
sosialisaikan kembali. Salah satunya adalah penulisan bahaya yang selama ini
dicantumkan di JSA merupakan sebuah predikat tanpa subjek yang jelas. Sebagai
contoh, pada JSA kegiatan Loading expose batubara 13A, E1 dan loading
batubara 13A E1 di bawah longsoran pada langkah kerja ke 2 yaitu Pemeriksaan
Unit Loading, Dump truck, dan Dozer, bahaya terkait yang dituliskan adalah
terkena cipratan oli dan jatuh terpeleset. Sedangkan apa dan siapa yang terkena
cipratan oli dan jatuh terpeleset tidak dijelaskan, apakah operator atau mekanik
yang dapat berpotensi terkena bahaya tersebut, dan juga bagian tubuh mana yang
terkena cipratan oli, apakah tangan, mata, hidung, kaki atau bagian tubuh lainnya.
Hal ini harus jelas agar mempermudah orang lain yang akan melaksanakan
pekerjaan yang sama menggunakan JSA yang telah dibuat agar tidak perlu
melakukan pembuatan JSA ulang. Dan juga untuk memudahkan penggunaan APD
yang sesuai terkait bahaya yang ada. Walaupun pada dasarnya orang yang
membuat JSA pertama kali memahami maksud bahaya dan penanggulangan yang
beliau tuliskan.

66
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan observasi dan studi pustaka yang telah dilakukan oleh pekerja
praktik, dapat disimpulkan bahwa :
1. PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) telah
melakukan pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja melalui pembuatan
JSA di setiap operasi pertambangan (operating sites) dengan menggunakan
JSA site yang mengacu pada JSA HO (head office)
2. JSA HO lebih membahas tentang JSA suatu proses operasi penambangan
dalam berbagai kondisi, sedangkan JSA site membahas secara langsung suatu
kondisi di lapangan. Hal ini dapat dikatakan bahwa JSA HO merupakan acuan
bagi pembuatan JSA site jika kondisi di lapangan masih sesuai dengan kondisi
yang dijelaskan pada JSA HO.
3. JSA HO dikatakan tidak dapat dijadikan acuan bagi pembuatan JSA site
ketika kondisi real lapangan untuk suatu pekerjaan merupakan kondisi khusus,
contohnya proses loading yang akan dilaksanakan berada di bawah longsoran.
4. JSA dari setiap pekerjaan tidak harus dibuat setiap awal pekerjaan, hal ini
dapat dilaksanakan karena pekerjaan yang dilakukan adalah pekerjaan rutin
yang sehari-hari dilaksanakan/sering dilaksanakan sehingga tidak
membutuhkan pembuatan JSA setiap kali pekerjaan. Akan tetapi JSA
disampaikan pada P5M oleh GL (Group Leader) dari pekerjaan tersebut.
5. JSA harus dibuat di awal pekerjaan jika:
A. Pekerjaan yang jarang dilaksanakan atau melibatkan pekerja baru
untuk melaksanakannya
B. Pekerjaan yang mempunyai riwayat atau potensi mengakibatkan
cedera, nyaris celaka (Near miss) atau kerugian yang terkait insiden.

67
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

C. Pekerjaan kritis yang terkait dengan keselamatan seperti kebakaran,


peledakan (explosion), tumpahan bahan kimia, terciptanya atmosfir
kerja yang toksik, terciptanya atmosfir kerja yang kekurangan oksigen
D. Pekerjaan yang dilaksanakan di lingkungan kerja yang baru
E. Pekerjaan dimana tempat kerja yang dipakai atau kondisi lingkungan
kerja telah berubah atau mungkin berubah
F. Pekerjaan yang dikerjakan dimana kondisi yang disebutkan pada ijin
kerja aman atau PTW mensyaratkan adanya JSA
G. Pekerjaan yang jelas-jelas telah berubah pelaksanaan pekerjaanya baik
metode atau yang sejenisnya
H. Pekerjaan yang mungkin mempengaruhi integritas atau keluaran dari
sistem proses

5.2 Saran
Berdasarkan analisis dan observasi yang dilakukan oleh pekerja praktik
mengenai dokumen JSA yang dibahas pada operasi pertambangan baik JSA HO
maupun JSA site, pekerja praktik menyarankan beberapa hal berikut terkait
penulisan JSA :
1. PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) perlu
melakukan sosialisasi kembali dan/atau revisi pada beberapa dokumen JSA
mengenai penulisan bahaya yang selama ini dicantumkan di JSA yang
merupakan sebuah predikat tanpa subjek yang jelas. Sebagai contoh, pada
JSA kegiatan Loading expose batubara 13A, E1 dan loading batubara 13A
E1 di bawah longsoran pada langkah kerja ke 2 yaitu Pemeriksaan Unit
Loading, Dump truck, dan Dozer, bahaya terkait yang dituliskan adalah
terkena cipratan oli dan jatuh terpeleset. Sedangkan apa dan siapa yang
terkena cipratan oli dan jatuh terpeleset tidak dijelaskan, apakah operator
atau mekanik yang dapat berpotensi terkena bahaya tersebut, dan juga
bagian tubuh mana yang terkena cipratan oli, apakah tangan, mata, hidung,
kaki atau bagian tubuh lainnya. Hal ini harus jelas agar mempermudah
orang lain yang akan melaksanakan pekerjaan yang sama menggunakan JSA

68
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

yang telah dibuat agar tidak perlu melakukan pembuatan JSA ulang. Dan
juga untuk memudahkan penggunaan APD yang sesuai terkait bahaya yang
ada. Walaupun pada dasarnya orang yang membuat JSA pertama kali
memahami maksud bahaya dan penanggulangan yang beliau tuliskan.

2. PT. Pamapersada Nusantara Distrik Kideco (PAMA-KIDE) perlu


melakukan peninjauan kembali dan/atau sosialisasi dan/revisi terkait
sinkronisasi antara langkah kerja, bahaya, dan langkah yang
direkomendasikan pada JSA yang dibuat oleh karyawan. Hal ini didasarkan
pada JSA loading di lampiran 4 langkah pertama yang dijelaskan dalam
kegiatan loading adalah memeriksa APD, dengan bahaya yang terkait ketika
langkah kerja ini yaitu terbentur helm. Sedangkan pada langkah
penanggulanngan yang direkomendasikan tidak sinkron yaitu APD yang
dipersyaratkan harus ada dan dipastikan dalam kondisi baik dan gunakan
APD sesuai dengan fungsinya; APD adalah alat pelindung diri untuk
mengurangi cedera pada tubuh apabila terjadi insiden.

69
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

DAFTAR PUSTAKA

Arya, Aditya dkk. 2015. Traffic Management Guidebook For Mining Operation.
Batu Kajang : SHE Division Head Dan Operation Division Head PT
Pamapersada Nusantara
Geigle, Steven. 2002. OSHAcademy Course 706 Study Guide Conduction a Job
Hazard Analysis. Oregon: Geigle Communication.
Kepmen No 555.k/26/M.PE/1995 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Pertambangan Umum.
Pamapersada Nusantara group. 2015. “Kebijakan K3LH”
http://www.pamapersada.com/id/k3lh.html. Diakses pada 05 Oktober 2015
pukul 12.30 WIB.
Ramli, Soehatman. 2010. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
OHSAS 18001. Jakarta: Dian Rakyat.
Rausand, Marvin. 2005. Job Safety Analysis. Norwegian: Department Of
Production and Quality Engineering Norwegian Univesity Of Science and
Technology.
Strisno, Ari, 2010. PSMS Handbook For Mechanic. Jakarta : SHE Division PT
Pamapersada Nusantara
Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (Pasal 86, 87)
Undang-undang Nomor: 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja

70
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

LAMPIRAN

71
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Lampiran 1 JSA Land Clearing 7B

PT. PAMAPERSADA NUSANTARA

TASK SAFETY ANALYSIS / ANALISIS KESELAMATAN TUGAS

Task Number Task Name Page.01 Of .02 Revision Number


Land Clearing 7B 0
Nomor Tugas Nama Tugas Halaman.01 Dari.02 Nomor Revisi
Occupation Supervisors Name &
Title Title
Opt Dozer 85, Group Leader Yoyok Purwanto / Laura Sitorus
Nama & Jabatan
Nama Jabatan
Supervisor
TSA Compiled Work
Department
By Ahmadi,Estu, Beny R, Fendi, Eko Novi, Eriyadi, , Location
Prod OB / Engineering Pit 7B
AKT Disusun Purnawan, Laura S, Irwan Rosidi, Agus Tempat
Departemen
Oleh Kerja
TSA Reviewed Required Personal Protective
By Equipment (PPE) Safety
Purnawan Helm Vest
AKT Direview Alat Pelindung Diri (APD) Yang Shoes
Oleh Diperlukan
Sequence of Basic Task Steps Associated Hazards Recommended Procedure & Safe Actions
Urutan Dasar Langkah Tugas Bahaya Yang Terkait Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
Binatang Liar
Kru Survey wajib menggunakan APD lengkap helm, safety shoes,
1 Pemasangan pita oleh kru survey 1.1 (tawon, ular, dan 1.1.1
rompi reflektif dan face shield (bila diperlukan)
serangga)
gunakan tongkat pemandu atau kayu panjang untuk memastikan
1.1.2
kondisi sekitar dari hewan liar

71
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Dapat menyebabkan terpeleset, terperosok, dan amblas,


1.2 Tanah lembek 1.2.1
pekerjaan wajib dilakukan di area dengan pijakan yang keras

Dapat menyebabkan unit amblas pijakan harus keras saat


2 Dozer 85 traveling menuju lokasi land clearing 2.1 Tanah lembek 2.1.1
melakukan travel menuju area land clearing

Operator harus memiliki kompetensi dan pernah melakukan land


2.1.2
clearing sebelumnya

2.1.3 Aktifitas tidak boleh dilakukan di malam hari

Dapat menyebabkan dozer menyenggol unit lain, tanggul, pohon


Area travel
2.2 2.2.1 disekitar area land clearing, lakukan pembuatan akses jalan
sempit
selebar dua kali blade dozer 85 untuk menghindari hal tersbut
Dilarang medorong kayu mati dan lapuk, kayu jenis tersebut wajib
3 Aktivitas mendorong pohon saat land clearing 3.1 Tertimpa pohon 3.1.1
dilakukan pemotongan menggunakan chainsaw terlebih dahulu
Lakukan pemilahan ukuran kayu kayu/pohon dengan diameter >
3.1.2 30cm wajib dilakukan pemotongan terlebih dahulu menggunakan
chainsaw, dipotong-potong setiap 3 meter
Kayu berdiameter >30cm yang telah dipotong disimpan ditempat
3.1.3
khusus beserta akar-akar pohon yang telah dipotong (dipisahkan)

3.2 Sambaran petir 3.2.1 Stop aktivitas saat hujan

Berteduhlah di dalam unit atau pos saat terjadi hujan, dilarang


3.2.2 berteduh dibawah pohon tinggi baik didalam maupun diluar
unit
Untuk mencegah terjadinya sambaran petir pada radio unit/HT
3.2.3 hindari penggunaan radio/HT dengan antena yang
terkelupas/terbuka

3.3 Miskomunikasi 3.3.1 Chanel yang digunakan untuk adalah channel 16

72
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Lakukan komunikasi 2 arah saat maju maupun mundur saat


3.3.2
mengoperasikan dozer 85
Interaksi antar sediakan tempat parkir khusus untuk unt LV agar terhindar dari
3.4 3.4.1
unit interaksi dengan dozer

Lakukan komunikasi 2 arah saat maju maupun mundur saat


3.4.2 mengoperasikan dozer 85 maupun LV

Task Number Task Name Page.02 Of .02 Revision Number


Land Clearing 7B 0
Nomor Tugas Nama Tugas Halaman.02 Dari.02 Nomor Revisi
Sequence of Basic Task Steps Associated Hazards Recommended Procedure & Safe Actions
Urutan Dasar Langkah Tugas Bahaya Yang Terkait Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
Dapat menyebabkan unit rebah. Lakukan perataan area saat
3.5 Beda ketinggian 3.5.1
melakukan pendorongan dilokasi miring
Karena terdapat bekas outlet pompa di area sekitar, pastikan
3.6 Amblas 3.6.1 pengawas untuk mengindentifikasi terlebih dahulu area yang rawan
amblas
Psiko sosial Pastikan tidak melakukan pekerjaan diluar area yang sudah
3.7 3.7.1
(Komplain ditentukan (Over Cut)
Masyarakat, Pastikan tidak melakukan penebangan pohon terutama pohon
Customer, 3.7.2 buah yang belum ada kejelasan statusnya dengan customer (
Pemerintah) Lahan Bebas )
Dilarang melakukan penangkapan , membunuh binatang ( Yang
3.7.3
berbisa maupun yang tidak berbisa ) diarea pekerjaan tersebut
Aktivitas refueling dilakukan di area yang keras dan lebar di dekat
Fuel truck
4 Aktivitas refueling dozer 85 4.1 4.1.1 pintu masuk area land clearing, jangan mengisi di area land
amblas
clearing
Interaksi antar
5 Meninggalkan lokasi land clearing 5.1 5.1.1 Akses jalan 2kali lebar blade dozer 85
unit

73
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

5.2 Pencurian 5.2.1 Diozer diparkir di dekat tower lamp

5.2.2 Pastikan unit yang ditinggalkan dalam keadaan terkunci

DISUSUN OLEH
DISETUJUI OLEH
NO NAMA/DEPT TTD
1 Purnawan
2 Ahmadi
3 Estu P
4 Beny Rahman
5 Fendi
6 Agus
7 Eriadi Rapinis Mutiara Purnawan Gunarto Yoni N
Produksi
Project Engineering
8 Laura S SHE Dept Head OB Dept
Manager Dept Head
Head
9 Irwan R
10 Eko Novi

74
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Lampiran 2 JSA Peledakan/Blasting

PT PAMAPERSADA NUSANTARA

TASK SAFETY ANALYSIS / ANALISIS KESELAMATAN TUGAS


Revisio
Task n
Page 1 of 3
Number 11 Task Name DO BLASTING Numbe
Halaman 1 1
Nomor 7 Nama Tugas PEKERJAAN PELEDAKAN r
dari 3
Tugas Nomor
Revisi
Occupati
on Title BLASTING GROUP
BLASTER Supervisors Name & Title Nama & Jabatan Supervisor
Nama LEADER
Jabatan
TSA
Departm Work
Compiled
ent Location MINE
By AKT PP TEAM PRODUCTION
Departe Tempat PIT
Disusun
men Kerja
Oleh
TSA
Reviewed
HEAD OFFICE Required Personal Protective Equipment (PPE) Alat 1 1 1 2
By AKT 1 6
SHE DIV.STAFF Pelindung Diri (APD) Yang Diperlukan 2 7 9 5
Direview
Oleh

75
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Associated Hazards
Sequence of Basic Task Steps Recommended Procedure & Safe Actions
Bahaya Yang
Urutan Dasar Langkah Tugas Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
Terkait
1
Periksa dan pakai alat 1.
1 . Terpapar debu Harus menyesuaikan dengan Ikrar Keselamatan Perusahaan, kegiatan
pelindung diri / APD 1
1
pertama untuk mengurangi resiko cedera.
APD (helm,sepatu pelindung,kacamata,masker debu, sarung tangan
rompi reflektif) diperiksa dan dipakai dengan baik saat kerja

2
Periksa Alat dan Peralatan Tertusuk / 2.
2 . Saat memeriksa alat dan peralatan kerja, pastikan alat kerja dalam keadaan
Kerja Tergores 1
1
baik dan gunakan hanya alat yang diperbolehkan untuk blasting.
2.
Alat kerja harus dibawa pada alat dan tempat yang sesuai.
2

3
3,
3 Amankan Peledakan . Bahaya Ledakan 30 menit sebelum peledakan juru ledak harus memeriksa areal peledakan
1
1
hati-hati waktu memeriksa rangkaian,pilih tempat berjaln yang stabil
Untuk bahan elektrik,dalam radius 20 M dari areal peledakan dilarang
menghidupkan HT,handphone,merokok/menggunakan api terbuka atau
membawa kabel yang bermuatan listrik(kecuali untuk inisiasi)
Pengunaan radio harus diluar radius 20 M dari areal peledakan dan intruksi
harus jelas.
76
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Lakukan penjagaan dengan memasang kerucut rambu dan memegang


bendera merah.
Hati -hati waktu mendekat alat yang sedang beroperasi,pastikan operator
mengetahui kebaradaan petugas/kendaraan sarana
15 Menit sebelum peledakan
Lakukan Evakuasi 300 M untuk unit dan 500 M untuk manusia
Pastikan semua titik dalam radius evakuasi diperiksa dan diamankan
Pengunaan radio harus diluar radius 20 M dari areal peledakan dan intruksi
harus jelas.

Revisio
Task n
Page 2 of 3
Number 11 Task Name DO BLASTING Numbe
Halaman 2 1
Nomor 7 Nama Tugas PEKERJAAN PELEDAKAN r
dari 3
Tugas Nomor
Revisi
Associated Hazards
Sequence of Basic Task Steps Recommended Procedure & Safe Actions
Bahaya Yang
Urutan Dasar Langkah Tugas Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
Terkait
Amankan Peledakan
3
(Lanjutan) Seluruh saluran radio harus ditutup penggunaannya kecuali untuk keperluan
peledakan.
Petugas penjagaan peledakan diperintahkan untuk berdiri ditengah jalan
dan menutup jalan masuk bagi siapapun
10 Menit sebelum peledakan
Juru ledak harus menghubungi setiap petugas penjagaan
77
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

untuk memastikan daerah peledakan aman


Juru ledak harus berkeliling daerah evakuasi dan mematikan semua aktifitas
orang dan alat dievakuasi dengan aman

4
4,
4 Lakukan Peledakan , Bahaya ledakan
1
1 5 Menit sebelum peledakan
Juru ledak harus sudah kembali ke titik inisiasi dan memerintahkan juru
tembak untuk memasang detonator listrik kekabel dan titik inisiasi
Jarak bentang kabel antara blasting machine dan area peledakan min 500 M
Tempat inisiasi harus berada didaerah aman,terlindung,dan bisa mengamati
peledakan dan wajib menggunakan shelter (dari logam baja) yang kuat
Periksa kontinuitas kabel listrik dengan ohmmeter khusus peledakan
Jika rangkaian sudah siap dan kondisi sudah aman,juru ledak boleh
menyerahkan blasting machine pada juru tembak dan memerintahkan
mesin disambungkan dengan kabel listrik
Pastikan ujung kabel kering dan bersih waktu disambung
1 Menit sebelum peledakan juru ledak melakukan panggilan terakhir
lewat saluran radio yang bersangkutan
Juru tembak memberi isyarat pada juru ledak tanda sudah siap
Setelah menerima isyarat siap,juru ledak membunyikan klakson satu kali
tanda peledakan akan dimulai.Hidupkan sirine sebanyak 3x60 detik
dengan interval 3 detik
Setelah sirine ketiga juru tenbak mulai menghitung mundur dari 5,jarak antar
hitungan 3 detik dan selama menghitung radio dibuka untuk memungkinkan
interupsi peledakan
78
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Juru tembak melakukan peledakan pada


hitungan nol

Revisio
Task n
Page 3 of 3
Number 11 Task Name DO BLASTING Numbe
Halaman 3 1
Nomor 7 Nama Tugas PEKERJAAN PELEDAKAN r
dari 3
Tugas Nomor
Revisi
Associated Hazards
Sequence of Basic Task Steps Recommended Procedure & Safe Actions
Bahaya Yang
Urutan Dasar Langkah Tugas Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
Terkait
5
5,
5 Periksa paledakan , Unit Amblas
1
1 Parkirlah kendaraan ditempat yang datar dan aman,mengarah kejalan,rem
parkir harus diaktifkan dan beri ganjal ban
5
5,
, Terpapar debu Tunggu sampai debu dan kepulan asap
2
2 turun dan berkurang sebelum turun
dan memasuki daerah peledakan
5
5,
, Jatuh/terpeleset Pilih daerah berjalan yang stabil dan
3
2 rata,jangan melompat diantara batu
Jika terjadi peledakan mangkir segera ikuti prosedur mangkir,jangan
menghidupkan radio selama diatas areal peledakan.

79
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

6
6,
6 Selesai Peledakan , Terpeleset
1
1 Jika peledakan bagus,nyatakan bahwa hasil ledakan baik dan keadaan
dinyatakan aman melalui radio.Sirine tanda peledakan sudah aman
dihidupkan selama 180 detik (satu sirine panjang)
Siapapun (kecuali juru ledak)dilarang mendekati /memasuki daerah peledakan
sebelum tanda sirine tanda aman berbunyi dan juru ledak mengkonfirmasi
tanda aman
Kabel detonator yang masih baik,digulung dengan rapi dan hati-hati
Sisa\sampah bahan peledak dikumpulkan dan disimpan kekendaraan
Buanglah sampah pada tempat yang telah ditentukan sesuai jenisnya
Perhatikan jari tangan waktu menggulung kabel

80
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Lampiran 3 JSA Peledakan Ulang/Re-Blasting

PT PAMAPERSADA NUSANTARA

TASK SAFETY ANALYSIS / ANALISIS KESELAMATAN TUGAS


Revisio
Task n
Page 1 of 3
Number Task Name DO RE-BLASTING Numbe
066 Halaman 1 1
Nomor Nama Tugas MELAKUKAN PELEDAKAN ULANG r
dari 3
Tugas Nomor
Revisi
Occupation
Supervisors Name & Title Nama & Jabatan BLASTING GROUP
Title Nama BLASTER
Supervisor LEADER
Jabatan
TSA Work
Depart
Compiled Locatio
ment
By AKT PP TEAM PRODUKSI n PIT
Departe
Disusun Tempat
men
Oleh Kerja
TSA
Reviewed
HEAD OFFICE Required Personal Protective Equipment (PPE) 1 1 1
By AKT 1 7
SHE DIV. STAFF Alat Pelindung Diri (APD) Yang Diperlukan 4 7 9
Direview
Oleh
Sequence of Basic Task Steps Associated Hazards Recommended Procedure & Safe Actions
Urutan Dasar Langkah Tugas Bahaya Yang Terkait Prosedur & Tindakan Direkomendasikan

81
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

1.
1 Periksa dan pakai Membentur 1.1
1 Harus menyesuaikan dengan Ikrar Keselamatan Perusahaan , kegiatan
1.
Alat Pelindung Diri (APD) Tertusuk / Tergores
2 pertama dan pakai APD untuk mengurangi resiko cedera .
APD (helm, sepatu pelindung, kacamata pelindung, sarung tangan PVC)
harus diperiksa dan dipakai saat bekerja.
Hanya orang yang ditraining khusus (sesuai dengan perundangan
berlaku)menangani bahan peledak
yang boleh menangani dan memasuki
gudang bahan peledak

Periksa Alat dan Peralatan 2. Tertusuk /


2 2.1
Kerja 1 Tergores Saat memeriksa alat dan peralatan kerja, pastikan alat kerja dalam keadaan
baik dan gunakan hanya alat yang diperbolehkan untuk blasting.
2.
Alat terjatuh 2.2
2 Alat kerja harus dibawa pada alat dan tempat yang sesuai.

3.
3 Periksa Peledakan Mangkir Bahaya ledakan 3.1
1 Hanya orang yang terlatih yang boleh memasuki daerah peledakan.
Dilarang menyalakan api atau membawa bahan mudah terbakar.
Untuk penggunaan bahan elektrik jangan menggunakan radio.
Gunakan alat pelindung diri yang sesuai.
Jangan melakukan penyelidikan terhadap kegagalan ledak terlalu cepat.
Dilarang memindah material dari daerah peledakan sampai penyelidikan
terhadap sebab-sebab peledakan mangkir dinyatakan selesai.
Kegiatan pemindahan tanah tidak diteruskan pada jarak 6 meter dari

82
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

daerah gagal ledak, beritahukan pengawas produksi.


Selama proses penyelidikan, isolasi daerah peledakan dengan rambu
blasting, pasang pita chevron(kuning strip hitam) melingkari daerah
tersebut
pada radius 6 m.
3.
Tersandung jatuh 3.2
2 Saat berjalan / berdiri memeriksa, perhatikan tempat berjalan. Berdirilah
di tempat yang stabil, jangan berdiri atau melompat di atas batuan lepasan.
Revisio
Task n
Page 2 of 3
Number Task Name DO RE-BLASTING Numbe
066 Halaman 2 1
Nomor Nama Tugas MELAKUKAN PELEDAKAN ULANG r
dari 3
Tugas Nomor
Revisi
Sequence of Basic Task Steps Associated Hazards Recommended Procedure & Safe Actions
Urutan Dasar Langkah Tugas Bahaya Yang Terkait Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
4.
4 Lakukan Pelaporan Bahaya ledakan 4.1
1 Untuk penggunaan bahan elektrik Jauhi daerah peledakan
, jangan menggunakan radio dalam radius 20
meter dari daerah peledakan.
4.
Salah informasi 4.2
2 Sampaikan informasi dengan terang dan jelas.

5.
5 Isolasi Daerah Peledakan Bahaya ledakan 5.1
1 Selama proses pengerjaan, isolasi daerah peledakan dengan rambu
blasting, pasang pita chevron melingkari daerah tersebut pada radius 6 m.
Selama proses penanganan, semua penjaga peledakan harus tetap berada
83
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

di tempat penjagaannya masing-masing dan meneruskan tugasnya.


5.
Tersandung jatuh 5.2
2 Sama dengan nomor 3.2.

Lakukan 6.
6 Terjatuh 6.1
Rangkai Ulang 1 Sama dengan nomor 3.2.
6.
Tertabrak 6.2
2 Sebelum memeriksa lokasi peledakan. Pastikan barikade (pita chevron dan
Rambu peringatan) sudah terpasang. Perhatikan lalu lintas unit di sekitar.
6. Salah
6.3
3 merangkai Saat menyambung rangkaian, lakukan dengan hati-hati dan teliti.
Semua klem dan sambungan harus terpasang erat dan bersih.
Saat menyambung detonator, periksa tahanan listrik kabel, sesuaikan
dengan jenis detonator gunakan ohm-meter khusus blasting.
Ikuti prosedur perangkaian bahan peledak dengan benar.
6. Bahaya
6.4
4 Ledakan Sama dengan nomor 3.1.
Dilarang keras membor ulang lubang atau area yang bermuatan bahan
peledak.

Periksa 7.
7 Terjatuh 7.1
rangkaian 1 Sama dengan nomor 3.2.
Ikuti prosedur pemeriksaan rangkaian bahan peledak dengan benar.

Amankan
8.
8 daerah Terjatuh 8.1
1
peledakan Sama dengan nomor 3.2.

84
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

8.
Tertabrak 8.2
2 Saat melakukan pemblokiran, perhatikan lalu lintas unit lain, gunakan
rompi reflektif selama melakukan pekerjaan.
Ikuti prosedur pengamanan daerah peledakan dengan benar

Revisio
Task n
Page 3 of 3
Number Task Name DO RE-BLASTING Numbe
066 Halaman 3 1
Nomor Nama Tugas MELAKUKAN PELEDAKAN ULANG r
dari 3
Tugas Nomor
Revisi
Sequence of Basic Task Steps Associated Hazards Recommended Procedure & Safe Actions
Urutan Dasar Langkah Tugas Bahaya Yang Terkait Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
9. Terkena Flying
9 Lakukan Peledakan 9.1
1 Rock Sebelum peledakan, daerah blasting harus bebas dari kegiatan dan orang.
Dalam radius 500 meter dan 300 meter untuk alat dari daerah blasting.
Setiap orang yang ada di sekitar daerah blasting harus berada di luar
unit dan berlindung di balik unit.
Ikuti prosedur peledakan dengan benar.

1
Periksa hasil Kendaraan 10.
10 0.
peledakan amblas 1
1 Juru ledak mengendarai kendaraannya ke daerah hasil peledakan dengan
perlahan-lahan, gardan ganda harus diaktifkan.
1 Kendaraan 10.
0. menggelindin 2 Pakirlah kendaraan di tempat yang datar dan aman, rem parkir harus
85
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

2 g
diaktifkan dan beri ganjal pada ban.
1 Terpapar
10.
0. debu dan
3
3 asap Tunggu sampai debu dan kepulan asap turun dan berkurang sebelum
turun dari kendaran dan memasuki area peledakan.
Pakai masker debu, helm dan kacamata pelindung.
1
10.
0. Terjatuh
4
4 Periksa hasil peledakan dengan hati-hati, pilih pijakan kaki yang stabil.
Jangan tergesa-gesa atau melompat di antara batuan.
1
Bahaya 10.
0. Jika terjadi peledakan mangkir segera ikuti prosedur penanganan
ledakan 5
5 peledakan
mangkir.

1
Selesai Terpeleset 11.
11 1.
Peledakan jatuh 1
1 Jika hasil peledakan bagus, segera kembali ke kendaraan dan nyatakan
bahwa hasil peledakan baik dan keadaan dinyatakan aman.
Kabel listrik detonator yang masih baik, digulung dengan rapi dan hati-
hati.
Perhatikan tempat berjalan dan berpijak waktu menggulung.
1
11.
1. Terjepit
2
2 Perhatikan jari tangan waktu menggulung kabel.
Siapapun (kecuali juru ledak) dilarang mendekati / memasuki daerah aman

86
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

peledakan sebelum sirene tanda peledakan aman dibunyikan atau juru


ledak mengkonfirmasikan keadaan peledakan sudah aman.

87
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Lampiran 4 JSA Loading expose batubara 13A, E1 dan loading batubara 13A E1 di bawah longsoran

TASK SH&E ANALYSIS / ANALISIS K3&LH TUGAS


Task
Number Task Name Loading expose batubara 13A, E1 dan loading Page 1 of 2 Revision Number
Nomor Nama Tugas batubara 13A E1 di bawah longsoran Halaman 1 dari 2 Nomor Revisi
Tugas
Occupation
Title Nama
GL Eng, GL OB, GL Supervisors Name & Title Nama &
Coal, SHE Leader Jabatan Supervisor
Jabatan
TSA
Compiled
M. Fajar, Melawi, Sudiro Department Work Location
By AKT OB, Coal Front 8D bawah
Halim Departemen Tempat Kerja
Disusun
Oleh
apak
TSA ah
Safet
Reviewed Required Personal Protective Safe Ma anda
y
By AKT Purnawan Equipment (PPE) Alat Pelindung Helmet ty ske suda
Shoe
Direview Diri (APD) Yang Diperlukan vest r h
s
Oleh meng
erti?

88
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Associated Hazards Y
Sequence of Basic Task Steps Recommended Procedure & Safe Actions N
Bahaya Yang e
Urutan Dasar Langkah Tugas Prosedur & Tindakan Direkomendasikan s o
Terkait
1.
Memeriksa Alat pelindung
1 1.1 Terbentur helm 1. APD yang dipersyaratkan harus ada dan dipastikan dalam kondisi baik.
diri
1
1.
Gunakan APD sesuai dengan fungsinya. APD adalah alat pelindung diri
1.
untuk mengurangi cedera pada tubuh apabila terjadi insiden
2
2.
Pemeriksaan Unit Loading, Terkena cipratan
2 2.1 1. Harus menjaga jarak saat melakukan pemeriksaan
Dump truck, dan Dozer oli
1
2.
2.2 Jatuh terpeleset 2. Perhatikan kondisi tanah tempat naik / turun unit
1
2.
Pilih pijakan yang relatif stabil, gunakan safety shoes bersih dan bebas
2.
licin.
2
2.
2. Pastikan melakukan 3 point body contact saat naik dan turun unit
3
3.
Persiapan akses jalan
3 3.1 Dozer amblas 1. Pastikan dudukan track keras dan tidak berlumpur
(dozer & grader)
1
3.
1. Operator bekerja berdasarkan instruksi pengawas
2

89
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Persiapan front loading 4.


Excavator
4 (PC 1250 & dozer & PC 4.1 1. Pastikan dudukan track excavator keras dan rata
amblas
800) 1
4.
Unit dozer kena
4.2 2. Komunikasi dua arah antara excavator dan dozer
swing excavator
1
4.
2. Pastikan jarak aman antar unit
2
Aktivitas loading OB dan 5.
Tabrakan dengan
5 batubara ( PC 1250 dan PC 5.1 1. Komunikasi dua arah saat masuk front loading
unit lain
800) 1
5.
1. Gunakan channel 8D2
2
5.
Saat kondisi crowded, pastikan unit hauler masuk front bergantian dan
1.
mengikuti instruksi pengawas
3
Unit hauler 5.
5.2 amblas atau 2. Pastikan kondisi front keras
rebah 1
5.
2. Pastikan jalan keluar front rata & standar
2
5.
Pastikan alat support front selalu dilakukan maintenance untuk area yang
2.
kurang standar
3
Perkerjaan dilakukan siang dan malam dengan bantuan tower lamp dan dipastikan
5.
penerangan cukup minimal 20 Lux.jika 1 TL tidak cukup maka wajib di
2. tambahkan TL hingga penerangan mencukupi 20 lux
90
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Kondisi
emergency
5.
(pergerakan Semua unit evakuasi ke arah timur selatan mengikuti rambu arah evakuasi
5.3 3.
longsoran pada ke tempat yang disepakati
1
area tsb dalam
status evakuasi)
5.
Pemasangan prisma untuk dapat memantau pergerakan longsoran disekitar area
3.
loading
2
5.
Pekerjaan dihentikan apabila kondisi pergerakan longsor dalam status evakuasi
3.
atau berkabut sehingga jarak pandang kurang dari 30 meter
3
5.
Pekerjaan dapat dilakukan setelah dinyatakan aman kembali dan dilakukan
3.
inspeksi visual oleh Mine Infrastructure (Engineering Dept.) dan SHE
4
6.
Emerge Awal shift kerja, GL yang menjadi PIC menginformasikan kondisi actual
6 6.1 Material longsor 1.
ncy dari pergerakan di lokasi kerja
1
6.
1. Pekerjaan dihentikan bila terjadi pergerakan dan instruksi dari GL
2
6.
Semua unit evakuasi ke arah timur selatan mengikuti rambu evakuasi ke
1.
tempat yang disepakati
3
6. Tersedia suround area (area bebas dari gangguan longsor) sejauh minimal
1. 100 meter untuk proses evakuasi
91
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

4
6.
1. Komunikasikan kondisi emergency menggunakan channel 14
5
6.
Dalam kondisi emergency jangan sampai panik dan ikuti arah evakuasi
1.
yang sudah ditentukan.
6

Task
Number Task Name Page 2 of 2 Revision Number
Nomor Nama Tugas Halaman 2 dari 2 Nomor Revisi
Tugas
Associated Hazards
Sequence of Basic Task Steps Recommended Procedure & Safe Actions
Bahaya Yang
Urutan Dasar Langkah Tugas Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
Terkait

92
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Dibuat oleh:
Nama NRP TTD

Lampiran 5 JSA Aktifitas Pemindahan Material untuk Sekatan Settling pond 7F

PT. PAMAPERSADA NUSANTARA


JOB SITE KIDE
93
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

JOB SAFETY ANALYSIS / ANALISIS KESELAMATAN TUGAS

Task
Task Name Page 1 of 2 Revision Number
Number Aktifitas Pemindahan Material 0
Nomor
Nama Tugas untuk Sekatan Settling pond 7F Halaman 1 dari 2 Nomor Revisi
Tugas
Occupation
Supervisors Name & Title Tgl/Bln/Thn
Title Operator Dozer 85/155; Operator HD 785-7; Operator
GL Produksi
Nama PC 1250 ; Group Leader
Nama & Jabatan Supervisor 28 Juni 2015
Jabatan
JSA
Department Work Location
Compiled By
Settling Pond
Arif, Hendra T., Agus R., Ahmadi, Istiyan W., Faisol OB Produksi
AKT Disusun
Departemen Tempat Kerja
7F
Oleh

JSA Tanda Tangan


Required Personal Protective Equipment (PPE)
Reviewed By
Helm; Safety Shoes; Rompi Reflektor; Seat Belt; Ear

Signatured
AKT Plug, Pelampung
Direview Alat Pelindung Diri (APD) Yang Diperlukan
Oleh

Sequence of Basic Task Steps Associated Hazards Recommended Procedure & Safe Actions
Urutan Dasar Langkah Tugas Bahaya Yang Terkait Prosedur & Tindakan Direkomendasikan
PC
Operator harus memakai sabuk pengaman selama
1 Travel PC 1250 dari front 3F 1.1 1250menabrak 1.1.1
berada dalam kabin.
HD, LV
Tinggi bucket maksimum waktu travelling adalah 30 - 50
1.1.2
cm di atas tanah.

94
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

1.1.3 Sprocket selalu berada di belakang selama travel.

Saat travel dari 3F ke 7F, PC 1250 harus diescort oleh LV


1.1.4
dan wajib melakukan infor-infor

Apabila berpapasan dengan LV atau unit support, maka


1.1.5 LV pengescort dan PC 1250 harus berhenti untuk
memberikan kesempatan pada LV atau unit suppot lewat
Jika terpaksa travel jarak jauh (>500 m), unit harus
1.1.6 berhenti pada jarak tertentu untuk mendinginkan
undercarriage selama min. 10 menit.

HD 785-7
2 Travel HD 785-7 dari front 3F 2.1 menabrak LV, unit 2.1.1 Operator wajib menggunakan seat belt
support
Saat travel dari 3F ke 7F, HD 785-7 harus diescort oleh
2.1.2 LV dan wajib melakukan infor-infor. Max jumlah unit HD
yang diescort 3 unit
Saat berpapasan dengan LV atau unit support lain, maka
2.1.3 harus ada komunikasi 2 arah dan LV atau unit support
harus berhenti untuk memberikan prioritas HD

HD 785-7
Prepare Loading dan dumping point HD
3 3.1 menabrak LV, unit 3.1.1 Pembuatan dan repair jalur untuk lalu lintas unit HD 785-7
785-7
support; HD

95
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

rebah, amblas

Jalur HD untuk aktifitas harus dibuat dengan lebar ± 25


meter (4 x lebar HD 785), lebarkan penyempitan-
3.1.2
penyempitan jalan yang menjadi akses HD menuju
dumpingan
Pelebaran area dumping dengan radius minimal 30
3.1.3 meter. Dimulai dengan pembuatan pad dumpingan 15
meter, dan dilanjutkan sampai dengan 30 meter.

Saat HD manuver dumping, pengawas harus


3.1.4 memberikan aba-aba jelas dan memastikan area
manuver dumping aman dari retakan

Sebelum aktifitas dilakukan wajib dilakukan briefing


keselamatan atau P5M terlebih dahulu dengan bahasan
3.1.5
keselamatan aktifitas dan JSA yang sudah dibuat,
khususnya bagi pengawas setiap awal shift

Saat pengawas berhalangan melakukan tugasnya, maka


semua unit yang beroperasi wajib stop dan parkir di area
3.1.6
yang telah ditentukan. Area tersebut sama dengan lokasi
parkir change shift.
Pekerjaan dilakukan di siang hari dan malam hari, harus
dengan pengawasan secara terus menerus. Tower lamp
3.1.7 harus tersedia di area loading dan dumping poit,
penerangan diarahkan ke area loading-dumping dan min.
50 Lux.

96
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Dumping harus dimulai dari pintu masuk devider yang


sudah dibuat, dan lebar devider adalah 25 meter yang
3.1.8
dilengkapi dengan Bundwall 2/3 tinggi roda HD 785 dan
lebar tanggul ±2 meter.
Bilamana saat akan loading/ dumping dan ternyata masih
ada unit HD lain yang dumping maka unit berikutnya
3.1.9 harus antri / dilarang masuk akses dalam loading/
dumpingan, maka wajib disediakan lokasi antrian di luar
loading/ dumpingan
Pengecekan / monitor kontrol terhadap area dumpingan
harus secara terus menerus dilakukan oleh pengawas.
3.1.10 Pengawas mendapatkan informasi pergerakan tanah/
slidding oleh ENG melalui pesan singkat setiap satu jam
sekali.
Pengawas harus secara rutin melakukan inspeksi front
dan disposal dari keretakan dan kelayakan lokasi dalam
3.1.11
arti pemenuhan persyaratan keselamatan kerja untuk
orang dan alat.

Radio komunikasi yang digunakan untuk lokasi dan


3.1.12 aktivitas di disposal harus menggunakan CHANNEL 11
OB. Jalan 3F

Kecepatan saat keluar masuk area disposal harus


3.1.13 dengan kecepatan rendah maksimal 15 km/jam; jarak
beriringan / konvoi HD direkomendasikan 50 meter

Jarak dumping dengan bibir timbunan 7.5 meter dan


3.1.14 dipasang rambu batas dumping 7.5 meter dan patok
dumping limiter

97
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Bila terjadi kasus amblas pada HD 785 lakukan gerakan 2


x maju; 2 x mundur dan bila tidak bisa lolos maka wajib
melapor ke pengawas area yang sudah ditunjuk. Dilarang
3.1.15
evakuasi unit ambles dengan didorong, tetapi harus
ditarik dengan sling. Tetapi dalam proses dumping ini
jangan sampai terjadi kasus unit amblas.

Dozer yang beroperasi untuk support 1 x Dozer D85/155,


3.1.16 setiap aktivitas manuver mundur operator harus
melakukan tengok belakang terlebih dahulu baru mundur.

Karena area dumping critical, operator Dozer 85/155


3.1.17 yang ditunjuk harus operator senior ( pengalaman bekerja
di area dumping air / min 3 tahun )

Dalam aktifitas ini Dozer 85/155 nge ramp material ke


sisi dumpingan, jangan mendorong material secara
3.1.18
sejajar. Operator Dozer 85/155 wajib memakai life jacket/
pelampung.
Pengawas harus mengamati pergerakan dari Dozer
85/155 dari resiko jatuh akibat retakan dengan cara
pengawas melihat bahaya retakan disekitar bibir
3.1.19
timbunan secara kontinyu, apabila mendekati air/ lumpur
dengan jarak ≤ 2 meter wajib memakai life jacket/
pelampung.

98
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

HD amblas; DZ Bila dalam aktifitas proses dumping terjadi cuaca gerimis


4 Akhir Shift / Rest Time 4.1 amblas; terkena 4.1.1 / hujan maka aktifitas harus STOP. Semua unit dan
longsoran manusia harus dievakuasi ke arah view point KJA.
6 Selesai

Dibuat oleh:
Nama NRP TTD
Hendra Tegas
Berliyanto
Agus Riyadi
Ahmadi
Arif
Faisol Rahman

99
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Lampiran 6 Gambar-gambar Kegiatan Selama Kerja Praktik

Gambar 14 Mine Pemit/Surat Izin Masuk Tambang

Gambar 15 HD (Heavy Duty Dump Truck)

100
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 16 Dozer

Gambar 17 Excavator

101
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 18 Median Pada Jalan Hauling

Gambar 19 Lokasi Penambangan Terlihat dari View Point

Gambar 20 Settling Pond

102
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 21 Pembuatan Rambu di Central

Gambar 22 Unit LV (Light Vehicle) Terparkir

Gambar 23 Pembersihan Tumpahan Oli dengan Serbuk Gergaji

103
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107
LAPORAN KERJA PRAKTIK
JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA

Gambar 24 Three Point Body Contact

Gambar 25 Kartu Izin Meledakkan

Gambar 26 Jarak Beriringan HD Sebelum Loading

104
Suci Varista Sury 13513100
Whidi Chandra Dewi 13513107