Anda di halaman 1dari 51

MAKALAH KEPERAWATAN REPRODUKSI 1

“ASUHAN KEPERAWATAN PADA PENYAKIT YANG MENYERTAI


KEHAMILAN: PREEKLAMSIA DAN HIPERTENSI”

FASILITATOR:
Tiyas Kusumaningrum S.Kep.Ns., M.Kep

Disusun Oleh Kelompok 6 (Kelas A-2):


1. Kharisma Matahari V.H.P (131311133021)
2. Pipit Pitaloka (131311133130)
3. Eva Elmiyatin (131311133115)
4. Nisrina Femi Afifah (131311133139)
5. Naomi Sriwijayanti (131311133106)
6. Stefani Amanda R. (131311133073)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2015

1
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, sehingga
penulis dapat menyelesaikan tugas Keperawatan Reproduksi 1 yaitu makalah
yang berjudul “Asuhan Keperawatan pada Penyakit yang Menyertai Kehamilan :
Preeklamsia dan Hipertensi”.
Penulis menyampaikan terimakasih kepada :
1. Aria Aulia S.Kep., Ns., M.Kep. sebagai PJMA mata ajar Keperawatan
Reproduksi 1;
2. Tiyas Kusumaningrum S.Kep.Ns., M.Kep sebagai dosen pembimbing
yang senantiasa memberikan bimbingan dan arahan dalam memberikan
materi dan penyelesaian makalah ini;
3. Teman-teman serta semua pihak yang telah bekerja sama dan membantu
dalam penyelesaian makalah ini.
Penulis menyadari bahwa makalah ilmiah ini masih banyak kekurangan,
oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun.
Akhirnya penulis berharap semoga makalah ilmiah ini bermanfaat bagi pembaca.

Surabaya, 3 November 2015

( Penyusun )

2
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..............................................................................................i
KATA PENGANTAR............................................................................................ii
DAFTAR ISI.........................................................................................................iii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang 1
1.2 Rumusan Masalah........................................................................................2
1.3 Tujuan...........................................................................................................3
1.4 Manfaat ...................................................................................................... 4
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA PREEKLAMSIA
2.1 Definisi Preeklamsia pada Kehamilan.........................................................5
2.2 Etiologi.........................................................................................................5
2.3 Manifestasi Klinis........................................................................................6
2.4 Klasifikasi....................................................................................................8
2.5 Patofisiologi dan WOC..............................................................................10
2.6 Pemeriksaan Diagnostik.............................................................................13
2.7 Penatalaksanaan.........................................................................................13
2.8 Komplikasi.................................................................................................15
2.9 Prognosis....................................................................................................17
BAB 3 TINJAUAN PUSTAKA HIPERTENSI
3.1 Definisi Hipertensi pada Kehamilan..........................................................18
3.2 Etiologi.......................................................................................................18
3.3 Manifestasi Klinis......................................................................................18
3.4 Klasifikasi..................................................................................................18
3.5 Patofisiologi dan WOC..............................................................................20
3.6 Pemeriksaan Diagnostik.............................................................................22
3.7 Penatalaksanaan.........................................................................................22
3.8 Komplikasi.................................................................................................23
3.9 Prognosis....................................................................................................23
BAB 4 ASUHAN KEPERAWATAN UMUM
4.1 Pengkajian..................................................................................................25

3
4.2 Analisa Data...............................................................................................29
4.3 Diagnosa Keperawatan...............................................................................31
4.4 Intervensi ...................................................................................................31
4.5 Implementasi..............................................................................................34
4.6 Evaluasi......................................................................................................36
BAB 5 ASUHAN KEPERAWATAN UMUM
5.1 Pengkajian....................................................................................................37
5.2 Analisa Data.................................................................................................41
5.3 Diagnosa Keperawatan................................................................................43
5.4 Intervensi ....................................................................................................44
5.5 Evaluasi........................................................................................................50
BAB 6 PENUTUP
6.1 Kesimpulan................................................................................................51
6.2 Saran ..........................................................................................................51
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................52

4
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Wanita pada masa kehamilan akan merasakan banyak perubahan pada
dirinya baik secara anatomis, fisiologis, maupun psikologis. Perubahan
fisiologis tersebut berhubungan dengan perubahan hormonal maupun sistem
tubuh yang lain untuk dapat beradaptasi terhadap pertumbuhan janin yang
terdapat dalam uterus ibu. Apabila perubahan fisiologis tersebut tidak diikuti
oleh pengetahuan ibu yang memadai tentang bagaimana menyikapi hal-hal
yang perlu dilakukan atau dihindari untuk beradaptasi terhadap perubahan
fisiologis maka memungkinkan terjadinya berbagai keabnormalitasan dari
kehamilan seperti hipertensi kronis disertai preeklamsia-eklampsia,
perdarahan, infeksi maternal, dll. Salah satu gangguan ibu hamil adalah
preeklamsia (Benson, 2009).
Sesuai dengan batasan dari National Institutes of Health (NIH)
Working Group on Blood Pressure in Pregnancy dalam Adhini 2010,
preeklamsia merupakan timbulnya hipertensi (tekanan darah lebih dari
140/90 mmHg) disertai dengan proteinuriaa pada umur kehamilan lebih dari
20 minggu. Preeklamsia juga merupakan suatu penyakit vasospastik yang
melibatkan banyak sistem dan ditandai oleh hemokonsentrasi, hipertensi, dan
proteinuriaa serta adanya edema.
Buletin Penelitian RSUD Dr. Soetomo Surabaya, Bahari (2008),
menyebutkan bahwa menurut WHO angka kejadian preeklamsia di dunia
berkisar antara 0,51%- 38,4%. Menurut Depkes RI, 2010 bahwa prosentase
angka kematian maternal (AKM/AKI) tahun 2005, di seluruh rumah sakit
yang ada di Indonesia akibat preeklamsia dan eklampsia sekitar 44,91%.
Hasil studi pendahuluan di VK IRD RSUD Dr. Soetomo menunjukkan bahwa
kejadian preeklamsia pada ibu bersalin periode tahun 2008 sebanyak 375
kejadian dari total persalinan 2.582 atau mencapai 14,52%. Studi
pendahuluan yang dilakukan dapat dikemukakan masalah yang terjadi adalah
tingginya angka kematian preeklamsia pada kelompok usia lebih dari 35

1
tahun sebesar 42,26% dan kelompok usia kurang dari 20 tahun sebesar
38,83%. Sedangkan pada kelompok paritas, angka kejadian tertinggi didapati
pada kelompok primipara sebesar 59,11%. Preeklamsia dapat terjadi pada
30% kehamilan ganda, 30% dengan kehamilan disertai diabetes, dan 20%
pada kehamilan disertai hipertensi kronis, walaupun dua pertiga kasus terjadi
pada wanita nulliparia yang sebelumnya sehat (Sunaryo, 2008).
Salah satu mekanisme yang menyebabkan terjadinya preeklamsia
adalah akibat hipoksia tropoblas yang menghasilkan sejumlah besar radikal
bebas sehingga terjadi disfungsi endotel pembuluh darah dan mengakibatkan
dilepaskannya suatu sitokin yang bersifat vasokonstriktor dan terganggunya
produksi zat vasodilator yang menimbulkan gejala preeklamsia, yaitu
hipertensi, edema dan proteinuriaa. Penelitian Moldenhauer J.S. dkk (2003).
Preeklamsia ini lebih banyak dijumpai pada primigravida daripada
multigravida, terutama primigravida usia muda.
Preeklamsia bisa mempredisposisi ibu mengalami komplikasi yang
lebih letal, seperti solusio plasenta, DIC (Disseminated Intravascular
Coagulation), perdarahan otak, dan gagal ginjal akut (Consensus, 1990).
Preeklamsia yang parah akan mengarah dan bisa menjadi eklampsia yang
ditandai oleh konvulsi atau kejang, koma, serta Sindrom HELLP atau
sindrom Hemolisis (H) sel darah merah, peningkatan enzim hati (EL), dan
trombosit rendah (LP) yang bisa berakibat pada kematian ibu dan bayi
dengan presentase angka mortalitas 2% sampai 24% (Bobak, et al, 2004).
Berdasarkan permasalahan tersebut, makalah ini disusun agar perawat
mampu memahami dengan baik mengenai preeklamsia pada ibu hamil serta
mampu menerapkan asuhan keperawatan yang tepat bagi penderita
preeklamsia. Preeklamsia yang dibiarkan tanpa penanganan khusus akan
berakibat terjadinya eklampsia yang berakhir dengan kematian pada ibu dan
bayi yang dikandungnya. Sehingga kita sebagai perawat juga harus bisa
tanggap dalam menangani hal tersebut.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa definisi dari preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan?

2
2. Bagaimana etiologi dari preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan?
3. Apakah manifestasi klinis dari preeklamsia dan hipertensi pda
kehamilan?
4. Apa saja klasifikasi dari preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan?
5. Bagaimana patofisiologi dan WOC dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan?
6. Apa saja pemeriksaan diagnostik dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan?
7. Bagaimana penatalaksanaan dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan?
8. Apa saja komplikasi dari preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan?
9. Bagaimana prognosis dari preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan?

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Menjelaskan tentang konsep preeklamsia pada ibu hamil dengan
melalui pendekatan asuhan keperawatan.
1.3.2 Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi definisi dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan.
2. Mengidentifikasi etiologi dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan.
3. Mengidentifikasi manifestasi klinis dari preeklamsia dan hipertensi
pda kehamilan.
4. Mengidentifikasi klasifikasi dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan.
5. Menguraikan dan memahami patofisiologi dan WOC dari
preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan
6. Mengetahui dan mengidentifikasi pemerikasaan diagnostik dari
preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan.
7. Mengidentifikasi penatalaksanaan dari preeklamsia dan hipertensi
pada kehamilan.

3
8. Mengidentifikasi komplikasi dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan.
9. Mengidentifikasi prognosis dari preeklamsia dan hipertensi pada
kehamilan.

1.4 Manfaat
Adapun manfaat yang ingin dicapai dengan adanya makalah ini adalah
sebagai berikut:
1. Mahasiswa
Mahasiswa mampu menjelaskan dan memahami konsep tentang
preeklamsia dan hipertensi pada kehamilan serta mengetahui asuhan
keperawatan yang harus diterapkan pada klien dengan preeklamsia dan
hipertensi pada ibu hamil secara komprehensif.
2. Dosen
Makalah ini dapat dijadikan tolok ukur sejauh mana mahasiswa mampu
mengerjakan tugas yang diberikan oleh dosen dan sebagai bahan
pertimbangan dosen dalam menilai mahasiswa.
3. Masyarakat
Masyarakat umum dapat mengambil manfaat dengan mengetahui
preeklamsia dan hipertensi pada ibu hamil.

4
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
PREEKLAMSIA PADA IBU HAMIL

2.1 Definisi
Preeklamsia adalah penyakit dengan tanda-tanda yang khas yaitu
tekanan darah tinggi (hipertensi), pembengkakan jaringan (edema), dan
ditemukannya protein dalam urin (proteinuria) yang timbul karena
kehamilan. Penyakit ini umumnya terjadi pada trimester ke-3 kehamilan
tetapi dapat juga terjadi pada trimester kedua kehamilan (Rukiyah dan
Yulianti, 2010). Preeklamsia sering tidak diketahui atau diperhatikan oleh
wanita hamil yang bersangkutan, sehingga tanpa disadari dalam waktu yang
singkat preeklamsia ringan dapat menjadi preeklamsia berat bahkan menjadi
eklamsia yaitu dengan tambahan gejala kejang dan atau koma (Manuaba,
1998).
Preeklamsia merupakan suatu sindrom spesifik kehamilan dengan
penurunan perfusi pada organ-organ akibat vasospasme dean aktivasi endotel.
Proteinuria adalah tanda yang penting dari preeklamsia (Cunningham, 2006).
Menurut Cunningham, preeklamsia adalah keadaan dimana hipertensi disertai
dengan proteinuria, edema atau keduanya, yang terjadi akibat kehamilan
setelah minggu ke-20 atau timbul lebih awal. Preeklamsia ini paling sering
terjadi selama trimester terakhir kehamilan.

2.2 Etiologi
Penyakit ini sampai saat ini belum dapat diketahui dengan pasti
penyebabnya. Banyak teori yang mencoba menerangkan penyebabnya,
sehingga kelainan ini sering dikenal sebagai the disease of theory. Adapun
teori-teori tersebut antara lain (Sudhabrata, 2001) :
1) Peran prostasiklin dan tromboksan
Pada preeklamsia didapatkan kerusakan pada endotel vaskuler,
sehingga terjadi penurunan produksi prostasiklin yang pada kehamilan
normal meningkat, aktivasi pengumpulan dan fibrinolisis, yang
kemudian akan diganti dengan trombin dan plasmin. Thrombin akan
mengkonsumsi antitrombin III sehingga terjadi deposit fibrin. Aktivasi

5
trombosit menyebabkan pelepasan tromboksan dan serotonin sehingga
terjadi vasospasme dan kerusakan endotel.
2) Peran faktor imunologis
Preeklamsia sering terjadi pada kehamilan pertama dan tidak
timbul lagi pada kehamilan berikutnya. Hal ini diterangkan bahwa pada
kehamilan pertama pembentukan blocking antibodies terhadap antigen
plasenta tidak sempurna, yang semakin sempurna pada kehamilan
berikutnya.
3) Peran faktor genetik
Beberapa bukti yang menunjukkan peran faktor genetik pada
kejadian preeklamsia antara lain:
Terdapat kecenderungan meningkatnya frekuensi preeklamsia pada
anak dari ibu yang menderita preeklamsia.
a. Kecenderungan meningkatnya frekuensi preeklampsi pada anak dan
cucu ibu hamil dengan riwayat preeklampsi.
b. Peran renin-angiotensin-aldosteron system (RAAS).

2.3 Manifestasi Klinis


Pada preeklamsia terjadi vasokonstriksi sehingga menimbulkan
gangguan metabolisme dan secara umum terjadi perubahan patologi-
anatomi (nekrosis, perdarahan, edema). Perubahan patologi-anatomi akibat
nekrosis, edema dan perdarahan organ vital akan menambah beratnya
manifestasi klinis dari masing-masing organ vital (Manuaba, 2007).
Preeklamsia dapat mengganggu banyak sistem organ, derajat
keparahannya tergantung faktor medis atau obsetri. Gangguan organ pada
preeklamsia (Wibowo dan Rachimhadi, 2006):
1) Perubahan pada plasenta dan uterus
Menurunnya aliran darah ke plasenta dapat mengakibatkan solutio
plasenta. Pada hipertensi yang lama akan terjadi gangguan pertumbuhan
pada janin. Pada hipertensi yang terjadi lebih pendek bisa menimbulkan
gawat janin sampai kematian janin, dikarenakan kurang oksigenasi.
Kenaikan tonus uterus dan kepekaan tanpa perangsangan sering
didapatkan pada preklamsia/eklamsia, sehingga mudah terjadi partus
premature.

6
2) Perubahan pada ginjal
Perubahan ini disebabkan oleh karena aliran darah ke dalam ginjal
menurun, sehingga filtrasi glomelurus berkurang. Kelainan ginjal
berhubungan dengan terjadinya proteinuria dan retensi garam serta air.
Pada kehamilan normal penyerapan meningkat sesuai dengan kenaikan
filtrasi glomelurus. Penurunan filtrasi akibat spasme arterioles ginjal
menyebabkan filtrasi natrium menurun yang menyebabkan retensi garam
dan juga terjadi retensi air. Filtrasi glomelurus pada preeklamsia dapat
menurun sampai 50% dari normal sehingga menyebabkan diuresis turun.
Pada keadaan yang lanjut dapat terjadi oliguria sampai anuria.
3) Perubahan pada retina
Tampak edema retina, spasme setempat atau menyeluruh pada satu
atau beberapa arteri. Jarang terjadi perdarahan atau eksudat atau spasme.
Retinopatia arterisklerotika pada preeklamsia akan terlihat bilamana
didasari penyakit hipertensi yang menahun. Spasme arteri retina yang
nyata menunjukkan adanya preeklamsia berat. Pada preeklamsia
pelepasan retina oleh karena adema intraokuler merupakan indikasi untuk
pengkhiran kehamilan segera. Biasanya retina akan melekat kembali
dalam dua hari sampai dua bulan setelah persalinan. Gangguan
penglihatan secara tetap jarang ditemui. Skotoma, diplopia, ambliopia
dan ablation pada preeklamsia merupakan gejala yang menjurus akan
terjadinya eklamsia. Keadaan ini disebabkan oleh perubahan aliran darah
didalam pusat penglihatan di kortex cerebri atau dalam retina.
4) Perubahan pada paru-paru
Edema paru-paru merupakan sebab utama kematian penderita
preeklamsia/eklamsia. Komplikasi biasanya disebabkan oleh
decompensatio cordis.
5) Perubahan pada otak
Resistensi pembuluh darah dalam otak pada hipertensi dalam
kehamilan lebih meninggi, terutama pada preeklamsia.
6) Metabolisme air dan elektrolit

7
Hemokonsentrasi yang menyertai preeklamsia dan eklamsia tidak
diketahui sebabnya. Terjadi pergeseran cairan dari ruang intravaskuler ke
ruang interstitial, diikuti oleh kenaikan hematokrit, protein serum
meningkat dan bertambahnya edema menyebabkan volume darah
berkurang, viskositas darah meningkat, waktu peredaran darah tapi lebih
lama. Aliran darah di berbagai aliran tubuh bekurang dan beakibat
hipoksia. Dengan perbaikan keadaan, hemokonsentrasi berkurang
sehingga turunnya hematokrit dapat dipakai sebagai ukuran tentang
perbaikan keadaan penyakit dan tentang berhasilnya pengobatan. Jumlah
air dan natrium daripada wanita hamil biasa.
Gejala-gejala subjektif yang dirasakan pada preklamsia adalah sebagai
berikut:
1) Nyeri kepala
Jarang ditemukan pada kasus ringan, tetapi akan sering terjadi pada
kasus-kasus yang berat. Nyeri kepala sering terjadi pada daerah frontal
dan oksipital, serta tidak sembuh dengan pemberian analgetik biasa.
2) Nyeri epigastrium
Merupakan keluhan yang sering ditemukan pada preklamsia berat.
Keluhan ini disebabkan karena tekanan pada kapsula hepar akibat edama
atau pendarahan.
3) Gangguan penglihatan
Keluhan penglihatan yang tertentu dapat disebabkan oleh spasies
arterial, iskemia, dan edema rutina dan pada kasus-kasus yang langka
disebabkan oleh ablasio retina, pada preklamsia ringan tidak ditemukan
tanda-tanda subjektif. (Cuningham, 1995:767).

2.4 Klasifikasi
Pembagian preeklamsia sendiri dibagi menjadi 2. Berikut adalah
penggolongannya (Rukiyah dan Yulianti, 2010):
1) Preeklamsia ringan
Preeklamsia ringan adalah timbulnya hipertensi disertai proteinuria
dan atau edema setelah umur kehamilan 20 minggu atau segera setelah
kehamilan. Gejala ini dapat timbul sebelum umur 20 minggu kehamilan

8
pada penyakit trofoblas. Penyebab preeklamsia ringan ini dianggap
sebagai “maladaptation syndrome” akibat vasospasme general dengan
segala akibatnya (Rukiyah dan Yuianti, 2010).
Gejala klinis preeklamsia ringan meliputi :
a. Kenaikan tekanan darah sistolik antara 140-160 mmHg dan tekanan
darah diastolik 90-110 mmHg.
b. Proteinuria secara kuantitatif (0,3 gr/L dalam 24 jam)
c. Edema pada pretibial, dinding abomen, lumbosakral, wajah atau
tangan.
d. Tidak disertai gangguan fungsi organ.
e. Kehamilan >20 minggu.
2) Preeklamsia berat
Preeklamsia berat adalah suatu komplikasi kehamilan yang ditandai
dengan timbulnya hipertensi 160/110 mmHg atau lebih disertai
proteinurea dan atau edema pada kehamilan 20 minggu atau lebih
(Rukiyah dan Yulianti, 2010).
Gejala preeklamsia berat meliputi:
a. Oliguria (urine ≤ 400 mL/24 jam).
b. Keluhan serebral, gangguan penglihatan.
c. Nyeri abdomen pada kuadran kanan atas daerah epigastrium.
d. Gangguan fungsi hati dengan hiperbilirubinemia.
e. Edema pulmonim, sianosis.
f. Gangguan perkembangan intrauterine.
g. Microangiophatic hemolytic anemi, trombositopenia
Penyulit lain juga bisa terjadi, yaitu kerusakan organ – organ tubuh
seperti gagal jantung, gagal ginjal, gangguan fungsi hati, gangguan
pembekuan darah, sindrom haemolysis, elevated liver enzymes and low
platelet (HELLP), bahkan dapat terjadi kematian pada janin, ibu, atau
keduanya bila preeklamsia tak segera diatasi dengan baik dan benar.

2.5 Patofisiologi
Menurut Mochtar (2007) Pada preeklamsia terjadi spasme pembuluh
darah disertai dengan retensi garam dan air. Pada biopsi ginjal ditemukan

9
spasme hebat arteriola glomerolus. Pada beberapa kasus, lumen arteriola
sedemikian sempitnya sehingga hanya dapat dilalui oleh satu sel darah
merah. Jadi jika semua arteriola dalam tubuh mengalami spasme, maka
tekanan darah akan naik, sebagai usaha untuk mengatasi kenaikan tekanan
perifer agar oksigenasi jaringan dapat dicukupi.
Sedangkan kenaikan berat badan dan edema yang disebabkan oleh
penimbunan air yang berlebihan dalam ruangan intertisial belum diketahui
penyebabnya, mungkin karena retensi air dan garam. Proteinuriaa dapat
disebabkan oleh spasme arteriola sehingga terjadi perubahan glomerolus.
Janin di dalam rahim juga memiliki kebutuhan akan akan oksigen dan
zat-zat makanan bertambah dalam berlangsungnya kehamilan, yang harus
dipenuhi melalui darah ibu. Untuk itu banyaknya darah yang beredar
bertambah, sehingga jantung harus bekerja lebih berat. Karena itu dalam
kehamilan selalu terjadi perubahan dalam system kardiovaskuler yang
baisanya masih dalam batas-batas fisiologik. Perubahan-perubahan itu
terutama disebabkan karena:
1) Hidrenia (Hipervolemia), dimulai sejak umur kehamilan 10
minggu dan puncaknya pada UK 32-36 minggu.
2) Uterus gravidus yang makin lama makin besar mendorong
diafragma ke atas, ke kiri, dan ke depan sehingga pembuluh-pembuluh darah
besar dekat jantung mengalami lekukan dan putaran.
Volume plasma bertambah juga sebesar 22 %. Besar dan saat
terjadinya peningkatan volume plasma berbeda dengan peningkatan volume
sel darah merah; hal ini mengakibatkan terjadinya anemia delusional
(pencairan darah). Pada 12-24 jam pasca persalinan terjadi peningkatan
volume plasma akibat imbibisi cairan dari ekstra vascular ke dalam
pembuluah darah, kemudian di ikuti periode deuresis pasca persalinan yang
mengakibatkan hemokonsentrasi (penurunan volume plasa). 2 minggu pasca
persalinan merupakan penyesuaian nilai volume plasma seperti sebelum
hamil.
Jantung yang normal dapat menyesuaikan diri, tetapi jantung yang
sakit tidak. Oleh karena itu dalam kehamilan frekuensi denyut jantung

10
meningkat dan nadi rata-rata 88x/menit dalam kehamilan 34-36 minggu.
Dalam kehamilan lanjut prekordium mengalami pergeseran ke kiri dan sering
terdengar bising sistolik di daerah apeks dan katup pulmonal. Penyakit
jantung akan menjadi lebih berat pada pasien yang hamil dan melahirkan,
bahkan dapat terjadi dekompensasi kordis.

11
WOC Faktor resiko:
Faktor usia, Faktor Endotel, Faktor imunologis, parietas, kehamilan ganda,
faktor genetik, riwayat penderita diabetus militus, stres / cemas. pada
molahidatidosa, hydramnion, Hipertensi Kronis

↑ Tekanan Darah

Perfusi plasenta ↓

Aktivasi sel endotelium

Vasospasme

Vasokonstriksi Otak Plasenta Ginjal Hati Retina

Hipertensi Sakit kepala Kejang Kerusakan glomerulus Kerusakan hati Spasme


Ada lesi pada
arteriolar
arteri utero
Tekanan dalam darah ↑ Proteinuria Oliguri retina
MK: Risiko plasenta
cidera Pandangan
Aliran darah ↓ Cairan keluar dari pembuluh darah MK :
Solusio kabur
Gangguan
plasenta
CO2 ↓ Edema eliminasi
urin MK: Gngguan
MK : persepsi sensori
MK: penglihatan
Gangguan Ketidaksei
mbangan
Cairan
Berlebih
12
2.6 Pemeriksaan Diagnostik
Diagnosis peeklamsia dapat ditegakkan dari gambaran klinik dan
pemeriksaan fisik dan laboraturium. Dari hasil diagnosis, maka preklamsia
dapat diklasifikasikan menjadi dua golongan yaitu:
1 Preeklamsia ringan
a. Kenaikan tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih dengan pemeriksaan
2 kali selang 6 jam dalam keadaan istirahat.
b. Edema tekan pada tungkai (pretibial), dinding perut, lumbosakral,
wajah atau tangan.
c. Proteinuria lebih dari 0,3 gr/L selama 24 jam, kuantitatif +2.
2. Preeklamsia berat
a. Tekanan darah sistolik > 160 mmHg atau tekanan darah diastolic >
110 mmHg
b. Trombosit < 100.000/mm3 (trombositopeni)
c. Proteinuria (> 0,3 gr/L/24 jam) positif 3 atau 4 pada pemeriksaan
kuantitatif.
d. Oligiuri, yaitu urine kurang dari 500 cc perhari.

2.7 Penatalaksanaan
Tujuan dasar penatalaksanaan dari preeklamsia adalah (Cunningham, 2006):
a. Mencegah terjadinya preeklamsia berat dan eklamsia
b. Terminasi kehamilan dengan trauma sekecil mungkin bagi ibu dan
janinnya.
c. Dapat melahirkan janinnya.
d. Pemulihan sempurna bagi kesehatan ibu.
1) Preeklamsia ringan
1. Penatalaksanaan secara rawat jalan (ambulator)
a) Tidak mutlak harus tirah baring, dianjurkan untuk beraktivitas
sesuai dengan kemapuannya.
b) Diet regular : tidak perlu diet khusus
c) Vitamin prenatal
d) Tidak perlu pembatasan konsumsi garam
e) Tidak perlu pemebrian diuterik, antihipertensi dan sedativum.
f) Kunjungan ke rumah sakit tiap minggu.
2. Penatalaksanaan secara rawat inap (hospitalisasi)
a) Pengukuran tekanan darah selama 4 jam kecuali ibu tidur
b) Pengamatan yang cermat adanya edema pada muka dan abdomen
c) Penimbangan berat badan pada waktu ibu masuk rumah sakit dan
penimbangan dilakukan setiap hari.
d) Pengamatan dengan cermat gejala preeklamsia dengan impending
preeklamsia.
3. Terapi medikamentosa

13
Pada dasarnya sama dengan teoari ambulatir, bila terdapat
perbaikan gejala dan tanda-tanda preeklamsia dan umur kehamilan
>37 minggu, ibu masih perlu diobservasi selama 2-3 minggu hari
kemudian boleh dipulangkan.
Rawat pasien apabila tidak ada perbaikan dalam 2 minggu
pengobatan rawat jalan, berat badan meningkat berlebihan (lebih dari
1 kg/minggu selama 2 kali berturut-turut) atau tampak tanda-tanda
preeklamsia berat berikan obat anti hipertensi berupa :
a. Metildopa 3 x 125mg (dapat ditingkatkan sampai dosis maksimal
1500mg).
b. Nifedipin 3-8 x 5-10 mg
c. Adalat Retard 2-3 x 20 mg
d. Pindolol 1-3 x 5mg (atau dapat ditingkatkan sampai dosis
maksimal 30mg)
e. Jangan beri diuretik dan tidak perlu diberikan diet garam.
2) Preeklamsia berat
Pada kehamilan dengan penyulit apapun pada ibunya, perlu
dilakukan pengelolaan dasar sebagai berikut:
1. Pertama rencana terapi pada penyulitnya : yaitu terapi medikamentosa
dengan pemberian obat-obatan untuk penyulitnya (Angsar, 2008)
a. Segera masuk rumah sakit.
b. Tirah baring miring ke kiri dan kanan
c. Pemberian anti kejang MgSO4 sebagai pencegahan dan terapi
kejang.
d. Pemberian antihipertensi, diberikan bila tekanan darah sistolik >
160 mmHg, diastolik >110 mmHg. Obat antihipertensi yang
digunakan: hidralazin, labetalol, nifedipin, sodium nitroprusid,
diazoxide, metildopa, nitrogliserin, clonidin.
e. Pemberian diuretik bila ada indikasi edema, gagal jantung dan
edema paru.
2. Menentukan rencana sikap terhadap kehamilan.

2.8 Komplikasi
Nyeri epigastrium menunjukkan telah terjadinya kerusakan pada liver
dalam bentuk kemungkinan (Manuaba, 2007) :
1. Perdarahan subkapsular
2. Perdarahan periportal sistem dan infark liver.
3. Edema parenkim liver.

14
4. Peningkatan pengeluaran enzim liver.
Tekanan darah dapat meningkat sehingga menimbulkan kegagalan
dari kemampuan sistem otonom aliran darah sistem saraf pusat (ke otak) dan
menimbulkan berbagai bentuk kelainan patologis sebagai berikut (Manuaba,
2007) :
1. Edema otak karena permeabelitas kapiler bertambah.
2. Iskemia yang menimbulkan infark serebral.
3. Edema dan perdarahan menimbulkan nekrosis.
4. Edema dan perdarahan pada batang otak dan retina.
5. Dapat terjadi herniasi batang otak yang menekan pusat vital medulla
oblongata.
Kematian terbesar adalah kematian ibu dan janin. Usaha utama ialah
melahirkan bayi hidup dari ibu yang menderita preeklamsia dan eklamsia.
Komplikasi dibawah ini yang biasa terjadi pada preeklamsia berat dan
eklamsia (Wibowo dan Rachimhadi, 2006):
1. Solusio plasenta
Komplikasi ini terjadi pada ibu yang menderita hipertensi akut dan
lebih sering terjadi pada preeklamsia.
2. Hipofibrinogenemia
Biasanya terjadi pada preeklamsia berat. Oleh karena itu dianjurkan untuk
pemeriksaan kadar fibrinogen secara berkala.
3. Hemolisis
Penderita dengan preeklamsia berat kadang-kadang menunjukkan gejala
klinik hemolisis yang dikenal dengan ikterus. Belum diketahui dengan pasti
apakah ini merupakan kerusakan sel hati atau destruksi sel darah merah.
Nekrosis periportal hati yang sering ditemukan pada autopsy penderita
eklamsia dapat meneangkan ikterus tersebut.
4. Perdarahan otak
Komplikasi ini merupakan penyebab utama kematian maternal penderita
eklamsia.
5. Kelainan mata
Kehilangan penglihatan untuk sementara, yang berlangsung sampai
seminggu, dapat terjadi. Perdarahan kadang-kadang terjadi pada retina. Hal
ini merupakan tanda gawat akan terjadi apopleksia serebri.

15
6. Edema paru-paru
Paru-paru menunjukkan berbagai tingkat edema dan perubahan karena
bronkopneumonia sebagai akibat aspirasi. Kadang-kadang ditemukan abses
paru-paru.
7. Nekrosis hati
Nekrosis periportal hati pada preeklamsia/eklamsia merupakan akibat
vasospasme arteriole umum. Kelainan ini diduga khas untuk eklamsia, tetapi
ternyata juga dapat ditemukan pada penyakit lain. Kerusakan sel-sel hati
dapat diketahui dengan pemeriksaan faal hati, terutama penentuan enzim-
enzimnya.
8. Kelainan ginjal
Kelainan ini berupa endoteliasis glomelurus yaitu pembengkakan sitoplasma
sel endothelial tubulus ginjal tanpa kelainan struktur yanhg lainnya.
Kelainan ini yang dapat timbul ialah anuria sampai gagal ginjal.
9. Komplikasi lain
Lidah tergigit, trauma dan fraktur karena jatuh akibat kejang-
kejang pneumonia aspirasi dan DIC (Disseminated Intravascular
Coagulation).

2.9 Prognosis
Tanda dan gejala preeklamsia biasanya hilang dalam waktu 6 minggu
post partus. Namun, hipertensi kadang-kadang lebih buruk beberapa hari
pertama post partus. Jika ibu hamil sudah memiliki riwayat preeklamsia,
maka kemungkinan lebih besar risiko untuk mengalami preeklamsia pada
kehamilan lain. Namun, tidak separah pertama kalinya.

16
BAB 3
TINJAUAN PUSTAKA
HIPERTENSI PADA IBU HAMIL

3.1 Pengertian
Penyakit Hipertensi dalam kehamilan merupakan kelainan vaskuler
yang terjadi sebelum kehamilan atau timbul dalam kehamilan atau pada
permulaan nifas. Hipertensi adalah kelainan yang tidak diketahui etiologinya
yang terjadi dalam kehamilan, dimanifestasikan dengan hipertensi, (tekanan
sistolik 30 mmHg dan atau tekanan diastolik 15 mmHg di atas nilai dasar)
edema dan proteinura (preeklamasia) yang dapat berlanjut pada kejang/koma
(eklamsia). (Rencana Perawatan Material Bayi, 2001)

3.2 Etiologi
Penyebab hipertensi pada sebagian besar kasus, tidak diketahui
sehingga disebut hipertensi esensial. Namun demikian, pada sebagian kecil
kasus hipertensi merupakan akibat sekunder proses penyakit lainnya, seperti
ginjal; defek adrenal; komplikasi terapi obat.
Penyebab hipertensi dalam kehamilan adalah:
1) Hipertensi esensial: penyakit hipertensi yang disebabkan oleh faktor
herediter, faktor emosi (Stress) dan lingkungan (pola hidup).
2) Penyakit Ginjal: Penyakit ginjal dan gejala hipertensi dan dapat
dijumpai pada wanita hamil adalah :
a) Glomerulonefritis akut dan kronik
b) Plelenofritus akut dan kronik (Sinopsis Obstruksi, 1989)

3.3 Manifestasi Klinis


Manifestasi klinis untuk Hipertensi ringan dalam kehamilan antara
lain :
 Tekanan darah diastolik < 100 mmHg
 Proteinuria samar sampai +1

17
 Peningkatan enzim hati minimal
Manifestasi klinis untuk Hipertensi berat dalam kehamilan antara lain:
 Tekanan darah diastolik 110 mmHg atau lebih
 Proteinuria + 2 persisten atau lebih
 Nyeri kepala
 Gangguan penglihatan
 Nyeri abdomen atas
 Oliguria
 Kejang
 Kreatinin meningkat
 Trombositopenia
 Peningkatan enzim hati
 Pertumbuhan janin terhambat
 Edema paru
Gejala hipertensi pada ibu hamil :
a) Sakit kepala
b) Mudah lelah
c) Mual, Muntah
d) Sesak napas
e) Gelisah
f) Perdarahan dari hidung
g) Wajah kemerahan
h) Pandangan menjadi kabur sebab adanya kerusakan pada otak, mata,
jantung dan ginjal.

3.4 Klasifikasi Hipertensi Dalam Kehamilan


Klasifikasi hipertensi dalam kehamilan adalah sebagai berikut:
a) Hipertensi esensial.
b) Hipertensi esensial disertai superimposed pregnancy-induced
hypertension.
c) Hipertensi diinduksi kehamilan (pregnancy-induced hypertension, PIH).
d) Pre-eklamsia.
e) Eklamsia.

3.5 Patofisiologi
Vasospasme adalah dasar patofisiologi hipertensi. Konsep ini yang
pertama kali dianjurkan oleh volhard (1918), didasarkan pada pengamatan
langsung pembuluh-pembuluh darah halus dibawah kuku, fundus okuli dan
konjungtiva bulbar, serta dapat diperkirakan dari perubahan-perubahan
histologis yang tampak di berbagai organ yang terkena. Konstriksi vaskular

18
menyebabkan resistensi terhadap aliran darah dan menjadi penyebab
hipertensi arterial. Besar kemungkinan bahwa vasospasme itu sendiri
menimbulkan kerusakan pada pembuluh darah.
Selain itu, angiotensin II menyebabkan sel endotel berkonstraksi.
Perubahan-perubahan ini mungkin menyebabkan kerusakan sel endotel dan
kebocoran di celah antara sel-sel endotel. Kebocoran ini menyebabkan
konstituen darah, termasuk trombosit dan fibrinogen, mengendap di
subendotel. Perubahan-perubahan vaskular ini, bersama dengan hipoksia
jaringan di sekitarnya, diperkirakan menyebabkan perdarahan, nekrosis, dan
kerusakan organ lain yang kadang-kadang dijumpai dalam hipertensi yang
berat.

faktor emosi (Stress) dan


WOC : lingkungan (pola hidup)

Konstriksi Peningkatan
vaskuler angiostensin II

Kontraksisel
Retensi aliran endotel
darah

Kerusakan & kebocoran sel


hipertensi endotel

Pengendapan konstituen
darah

TD meningkat

19
Transport darah ke paru Kerusakan &darah
kebocoran sel Pembuluh darah otak Pembengkakan epitel
Paru-paru
MK: gangguan
bkrja lebih
pola
keras Pembekuan
Gangguan
Transportperfusi terganggu
O2MK:
jg Fetal
nutrisi +jaringan MK: Resti
mnrun endotel pecah endotel glomerulus
u/ meningkatkan Pd
pernafasan
Edema ibu: sianosis
laju darah
sesakparu Perubahan Pd janin:
hemodinamik kurang
disstress
terganggu Kematian janin nutrisi
MK: ansietaslesi
Integritas
hipoperfusi
ego cidera Gangguan
Gagalfungsi
ginjal ginjal
3.6 Pemeriksaan Diagnostik
3.7 Penatalaksanaan
Adapun penatalaksanaannya antara lain :
1) Deteksi Prenatal Dini: Waktu pemeriksaan pranatal dijadwalkan setiap 4
minggu sampai usia kehamilan 28 minggu, kemudian setiap 2 minggu
hingga usia kehamilan 36 minggu, setelah itu setiap minggu.
2) Penatalaksanaan Di Rumah Sakit: Evaluasi sistematik yang dilakukan
mencakup :
a. Pemeriksaan terinci diikuti oleh pemantauan setiap hari untuk
mencari temuan-temuan klinis seperti nyeri kepala, gangguan
penglihatan, nyeri epigastrium, dan pertambahan berat yang pesat
b. Berat badan saat masuk
c. Analisis untuk proteinuria saat masuk dan kemudian paling tidak
setiap 2 hari
d. Pengukuran tekanan darah dalam posisi duduk setiap 4 jam kecuali
antara tengah malam dan pagi hari
e. Pengukuran kreatinin plasma atau serum, gematokrit, trombosit, dan
enzim hati dalam serum, dan frekuensi yang ditentukan oleh
keparahan hipertensi
f. Evaluasi terhadap ukuran janin dan volume cairan amnion baik secara
klinis maupun USG
g. Terminasi kehamilan: Pada hipertensi sedang atau berat yang tidak
membaik setelah rawat inap biasanya dianjurkan pelahiran janin demi
kesejahteraan ibu dan janin. Persalinan sebaiknya diinduksi dengan
oksitosin intravena. Apabila tampaknya induksi persalinan hampir
pasti gagal atau upaya induksi gagal, diindikasikan seksio sesaria
untuk kasus-kasus yang lebih parah.
3) Terapi Obat Antihipertens: Pemakaian obat antihipertensi sebagai upaya
memperlama kehamilan atau memodifikasi prognosis perinatal pada
kehamilan dengan penyulit hipertensi dalam berbagai tipe dan keparahan
telah lama menjadi perhatian.
4) Penundaan Pelahiran Pada Hipertensi Berat: Wanita dengan hiperetensi
berat biasanya harus segera menjalani pelahiran. Pada tahun-tahun
terakhir, berbagai penelitian diseluruh dunia menganjurkan pendekatan
yang berbeda dalam penatalaksanaan wanita dengan hiperetensi berat
yang jauh dari aterm. Pendekatan ini menganjurkan penatalaksanaan

20
konservatif atau “menunggu” terhadap kelompok tertentu wanita dengan
tujuan memperbaiki prognosis janin tanpa mengurangi keselamatan ibu.

3.8 Komplikasi
 Perubahan Kardiovaskuler
Perubahan ini pada dasarnya berkaitan dengan meningkatnya afterload
jantung akibat hipertensi, preload jantung yang secara nyata dipengaruhi
oleh berkurangnya secara patologis hipervolemia kehamilan.
 Perubahan hematologis
 Gangguan fungsi ginjal
 Edema paru
Prognosis selalu dipengaruhi oleh komplikasi yang menyertai penyakit
tersebut. Prognosis untuk hipertensi dalam kehamilan selalu serius. Penyakit
ini adalah penyakit paling berbahaya yang dapat mengenai wanita hamil dan
janinnya. Angka kematian ibu akibat hipertensi ini telah menurun selama 3
dekade terakhir ini dari 5% -10% menadi kurang dari 3% kasus.

3.9 Prognosis

21
22
BAB 4
ASUHAN KEPERAWATAN UMUM

4.1 Pengkajian
1. Data Biografi
Umur biasanya sering terjadi pada primi gravida ,kurang dari 20
tahun atau lebih dari 35 tahun, Jenis kelamin,
2. Riwayat Kesehatan
1) Keluhan utama: biasanya klirn dengan preeklamsia mengeluh
demam, sakit kepala
2) Riwayat kesehatan sekarang: terjadi peningkatan tensi, oedema,
pusing, nyeri epigastrium, mual muntah, penglihatan kabur
3) Riwayat kesehatan sebelumnya: penyakit ginjal, anemia, vaskuler
esensial, hipertensi kronik, DM
4) Riwayat kehamilan: riwayat kehamilan ganda, mola hidatidosa,
hidramnion serta riwayat kehamilan dengan preeklamsia atau
eklamsia sebelumnya
5) Status nutrisi: jenis makanan yang dikonsumsi baik makanan pokok
maupun selingan
6) Psikososial spiritual: Emosi yang tidak stabil dapat menyebabkan
kecemasan, oleh karenanya perlu kesiapan moril untuk menghadapi
resikonya
3. Riwayat Kehamilan
Riwayat kehamilan ganda, mola hidatidosa, hidramnion serta
riwayat kehamilan dengan eklamsia sebelumnya.
4. Riwayat KB
Perlu ditanyakan pada ibu apakah pernah / tidak megikuti KB jika
ibu pernah ikut KB maka yang ditanyakan adalah jenis kontrasepsi, efek
samping. Alasan pemberhentian kontrasepsi (bila tidak memakai lagi)
serta lamanya menggunakan kontrasepsi
5. Pola aktivitas sehari-hari
1) Aktivitas
Gejala :biasanya pada pre eklamsi terjadi kelemahan,
penambahan berat badan atau penurunan BB, reflek fisiologis +/+,
reflek patologis -/-. Tanda : pembengkakan kaki, jari tangan, dan muka
2) Abdomen
Inspeksi: biasanya perut membuncit sesuai usia kehamilan
aterm, apakah adanya sikatrik bekas operasi atau tidak ( - )
Palpasi:

23
(1) Leopold I: biasanya teraba fundus uteri 3 jari di bawah processus
Xyphoideus teraba massa besar, lunak, noduler
(2) Leopold II: teraba tahanan terbesar di sebelah kiri, bagian –
bagian kecil janin di sebelah kanan.
(3) Leopold III: biasanya teraba masa keras, terfiksir
(4) Leopold IV: biasanya pada bagian terbawah janin telah masuk
pintu atas panggul (PAP)
Auskultasi: biasanya terdengar BJA 142 x/1’ regular
3) Eliminasi
Biasanya proteinuria + ≥ 5 g/24 jam atau ≥ 3 pada tes celup,
oliguria
4) Makanan / cairan
Biasanya terjadi peningkatan berat badan dan penurunan ,
muntah-muntah, serta nyeri epigastrium,
5) Integritas ego dengan perasaan takut dan cemas
6) Neurosensori biasanya terjadi kejang atau koma
7) Nyeri / kenyamanan
Gejala :biasanya nyeri epigastrium, nyeri kepala, sakit kepala,
ikterus, gangguan penglihatan, klien gelisah.
8) Pernafasan
Gejala :biasanya terjadi suara nafas antara vesikuler, Rhonki,
Whezing, sonor, biasanya ada irama teratur atau tidak, apakah ada
bising atau tidak.
9) Seksualitas dengan gejala : Status Obstetrikus
6. Pemeriksaan Fisik
1) Keadaan Umum : baik, cukup, lemah
2) Kesadaran : Composmentis (e = 4, v = 5, m = 6)
3) Pemeriksaan Fisik (Persistem)
(1) Sistem pernafasan
Pemeriksaan pernapasan, biasanya pernapasan mungkin
kurang, kurang dari 14x/menit, klien biasanya mengalami sesak
sehabis melakukan aktifitas, krekes mungkin ada, adanya edema
paru hiper refleksia klonus pada kaki.
(2) Sistem cardiovaskuler
a. Inspeksi: Apakah Adanya sianosis, kulit pucat, konjungtiva
anemis.
b. Palpasi:
Tekanan darah: biasanya pada preeklamsia terjadi peningkatan
TD, melebihi tingkat dasar setetah 20 minggu
kehamilan,
Nadi: biasanya nadi meningkat atau menurun

24
Leher: apakah ada bendungan atau tidak pada pemeriksaan
vena jugularis, jika ada bendungan menandakan bahwa
jantung ibu mengalami gangguan.
Edema periorbital yang tidak hilang dalam kurun waktu
24 jam Suhu dingin.
c. Auskultasi
Untuk mendengarkan detak jantung janin untuk
mengetahui adanya fotal distress, bunyi jantung janin yang
tidak teratur gerakan janin melemah.

25
(3) Sistem reproduksi
a. Dada
Dikaji apakah ada massa abnormal, nyeri tekan pada
payudara.
b. Genetalia
Inspeksi adakah pengeluaran pervaginam berupa lendir
bercampur darah, adakah pembesaran kelenjar bartholini /
tidak.
c. Abdomen
Palpasi untuk mengetahui TFU, letak janin, lokasi
edema, periksa bagian uterus biasanya terdapat kontraksi
uterus.
(4) Sistem integument perkemihan
a. Periksa vitting udem biasanya terdapat edema pada ekstermitas
akibat gangguan filtrasi glomelurus yang meretensi garam dan
natrium, (Fungsi ginjal menurun).
b. Oliguria
c. Proteinuria
(5) Sistem persarafan
Biasanya hiperrefleksi, klonus pada kaki
(6) Sistem Pencernaan
Palpasi pada bagian abdomen untuk mengetahui adanya
nyeri tekan daerah epigastrium (kuadran II kiri atas), anoreksia,
mual dan muntah.
7. Pengelompokan Data
1) Data Subyektif
(1) Biasanya ibu mengeluh panas
(2) Biasanya ibu mengeluh sakit kepala
(3) Biasanya ibu mengeluh nyeri kepala
(4) Biasanya ibu mengeluh nyeri perut akibat fotal distress pada janin
(5) Biasanya ibu mengeluh tegang pada perutnya
(6) Biasanya mengeluh nyeri
(7) Skala nyeri (2-4) poin
(8) Klien biasanya mengatakan kurang nafsu makan
(9) Klien biasanya sering mual muntah
(10) Klien biasanya sering bertanya
(11) Klien biasanya sering mengungkapkan kecemasan
2) Data Obyektif
(1) Biasanya teraba panas
(2) Biasanya tampak wajah ibu meringis kesakitan
(3) Biasanya ibu tampak kejang
(4) Biasanya ibu tampak lemah
(5) Biasanya penglihatan ibu kabur
(6) Biasanya klien tampak cemas

26
(7) Biasanya klien tampak gelisah
(8) Biasanya klien tampak kurus,
(9) Biasanya klien tampak lemah, konjungtiva anemis.
(10) Tonus otot perut tampa tegang
(11) Biasanya ibu tampak meringis kesakitan
(12) Biasanya tamapa cemas
(13) Biasanya DJJ bayi cepat lebih dari 160
(14) Bisanya ibu tampak meringis kesakitan
(15) Biasanya ibu tampak cemas
(16) Biasanya skala nyeri 4 = nyeri berat (skala nyeri 1-5)
(17) Aktivitas janin menurun

4.2 Analisa data


N Data Etiologi MK
o
1 DS : Vasokontriksi Gangguan
a. Klien mengeluh pusing ↓ perfusi jaringan
b. Klien mengeluh berkeringat
CO ↓
banyak

DO :
Gangguan perfusi
a. CRT = 4 detik
jaringan
b. Akral dingin dan lembab
2 DS: Vasospasme Risiko cedera
a. Klien mengeluh pusing ↓
b. Klien mengatakan ia hampir Mempengaruhi
terjatuh saat berjalan otak

DO:
Terjadi gangguan
a. Tonus otot klien terasa kaku
SSP (iritabilitas SSP)

Risiko cedera
3 DS: Vasospasme Ketidakseimbangan
a. Klien mengatakan perutnya ↓ cairan berlebih
semakin membesar Kerusakan glomerulus
b. Klien merasakan sulit bergerak

karena terasa berat
Penurunan tekanan
DO:
osmotic dan perubahan
a. BB klien meningkat setiap hari
permeabilitas pembuluh
b. Terdapat distensi vena juguler
c. Hasil lab klien menunjukkan darah
edema ↓

27
Retensi sodium dan air

Edema

Ketidakseimbangan
cairan berlebih
4 DS: Vasospasme Gangguan eliminasi
a. Klien selalu merasa ingin BAK ↓ urin
(anyang-anyangan) Kerusakan glomerulus
b. Klien merasa nyeri saat awal

setelah BAK
Penurunan filtrasi
DO:

a. Dipermukaan saluran kencing
Oligouria
bawah (orifisium uretra) tampak

merah (eritematus) dan
Gangguan eliminasi urin
membengkak (oedema)

4.3 Diagnosa Keperawatan


1. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan cardiac
output.
2. Ketidakseimbangan cairan berlebih berhubungan dengan penurunan
tekanan osmotik, perubahan permeabilitas pembuluh darah, retensi sodium
dan air.
3. Resiko cidera berhubungan dengan iritabilitas pada sistem saraf pusat.
4. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan penurunan filtrasi di
glomerulus.

4.4 Intervensi
1. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan cardiac output.
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 1 x 24 jam
diharapkan perfusi jaringan meningkat
Kriteria hasil :
- CRT <2 detik
- Akral klien kering dan hangat
- Klien tidak berkeringat dingin
No Intervensi Rasional

28
.
1. Dengan memonitor intake dan
Monitor intake dan outout setiap
output maka akan dapt diketahui
hari
tingkat toleransi/ fungsi tubuh

2.
Kontrol tetesan infus MgSO4 Cairan MgSO4 berguna untuk
mengurangi vasospasme, dengan
menurunnya vasospasme akan
membantu meningkatkan perfusi
ginjal, mobilisasi cairan
ekstravaskuler dan diuresis
sehingga oedema dapat
dikurangi.

3.
Monitor oedema yang tampak Dengan memonitor oedema
yang tampak dapat diketahui
keadaan oedema merupakan
indicator keadaan cairan tubuh

4. Dengan istirahat tidur dengan


Anjuran klien untuk istirahat
posisi berbaring pada salah satu
atau tidur dengan posisi
sisi tubuhnyaakan
berbaring pada salah satu sisi
memaksimalkan aliran darah dan
tubuhnya
meningkatkan diuresis.

5. Kontrol Vital Sign secara Dengan mengontrol vital sign


berkala dapat diketahui keadaan umum
klien dan dapat menentukan
tindakan selanjutnya.

2. Ketidakseimbangan cairan berlebih berhubungan dengan penurunan tekanan


osmotik, perubahan permeabilitas pembuluh darah, retensi sodium dan air.

29
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x24 jam
diharapkan kelebihan volume cairan teratasi
Kriteria hasil :
- Terbebas dari edema, efusi, anaskara
- Bunyi nafas bersih, tidak ada dispneu atau ortopneu
- Terbebas dari distensi vena jugularis
- Memelihara tekanan vena sentral, tekanan kapiler paru, output jantung
dan vital sign DBN
- Terbebas dari kecemasan, kelelahan atau bingung
No Intervensi Rasional
.
1. Pertahankan catatan intake Dengan memonitor intake dan
output urin yang akurat output diharapkan dapat
diketahui adanya keseimbangan
cairan dan dapat diramalkan
keadaan dan kerusakan
glomerulus.

2. Monitor vital sign, catatan Dengan memonitor vital sign


pengisian kapiler dan pengisian kapiler dapat
dijadikan pedoman untuk
pegganti cairan atau menilai
respon dari kardiovaskular.

3. Monitor hasil lab sesuai dengan Untuk mengetahui kondisi klien


retensi cairan (BUN,Hct, terkini dan tindakan yang akan
osmolalitas urin) diambil

4. Monitor dan timbang berat Berat badan meru-pakan


badan klien indikator yang tepat untuk
menun-jukan keseimbangan
cairan

5. Monitor indikasi retensi/ Retensi cairan yang berlebihan


kelebihan cairan (crackles, CVP, bisa dimanifestasikan dengan
edema, distensi vena leher, pelebaran vena jugularis dan
asites) oedema perifer

6. Kaji lokasi dan luas edema Untuk mengetahui tingkat

30
keparahan edema

7. Monitor masukan makanan Cairan dan makanan yang


/cairan masuk perlu dikontrol untuk
mengatasi edema

8. Monitor tanda dan gejala dari Keadaan oedema merupakan


edema indikator keadaan cairan dalam
tubuh

9. Kolaborasi pemberian obat Diuretika dapat meningkatkan


diuretik sesuai instruksi filtrasi glomerulus dam
menghambat penyerapan sodium
dan air dalam tubulus ginjal.

10. Berikan diit rendah garam sesuai Diit rendah garam akan
dengan kolaborasi dengan ahli mengurangi terjadinya kelebihan
gizi cairan

3. Resiko cidera berhubungan dengan iritabilitas pada sistem saraf pusat.


Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan dalam 3x 24 jam klien
terbebas dari resiko cedera
Kriteria hasil :
- Tonus otot rileks
- Klien dapat beradaptasi dengan lingkungan
No Intervensi Rasional
.
1. Manajemen lingkungan klien Mengurangi resiko cedera

2. Jauhkan klien dari benda- benda Untuk meminimalisir bahaya


berbahaya apabila klien cidera

3. Jelaskan pada klien akan kondisi Agar klien dapat kooperatif


dan cara menangani keadaannya dengan keadaannya
saat ini

4. Peningkatan Keamanan Meminimalisir risiko/ bahaya

31
4. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan penurunan filtrasi di
glomerulus.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam
eliminasi urin klien dalam rentang normal dengan urinary
elimination
Kriteria hasil :
- Frekuensi eliminasi urin dalam rentang normal
- Tidak ada bengkak dan memerah pada saluran kemih
- Urin tidak mengandung protein glukosa ataupun keton

No Intervensi Rasional
.
1. Monitor pengeluaran urin Untuk mengetahui warna,
termasuk frekuensi, warna, frekuensi, volume dan senyawa
volume, dan senyawa yang yang terkandung dalam urine
terkandung didalamnya yang di keluarkan oleh paisen.

2. Monitor tanda dan gejala adanya Untuk mengetahui tanda dan


retensi urin gejala yang terjadi pada pasien
pada saat terjadi retensi urine.

3. Catat waktu pengeluaran urin Untuk mengetahui pengeluaran


terakhir urin pasien

4. Atur intake dan output cairan Untuk membantu pasien dalam


pasien memasukkan cairan secara
optimal dan agar tidak terjadi
edema

5. Anjurkan klien untuk mengenali Untuk membantu pasien


adanya ISK yang berkelanjutan mengetahui gejala apbila ISK
kembali.

4.5 Implementasi
Setelah rencana keperawatan tersusun, selanjutnya diterapkan tindakan
yang nyata untuk mencapai hasil yang diharapkan berupa berkurangnya atau
hilangnya masalah klien. Pada tahap implementasi ini terdiri dari beberapa

32
kegiatan, yaitu validasi rencana keperawatan, menuliskan atau
mendokumentasikan rencana keperawatan serta melanjutkan pengumpulan
data.
Dalam implementasi keperawatan, tindakan harus cukup mendetail dan
jelas supaya semua tenaga keperawatan dapat menjalankannya dengan baik
dalam waktu yang telah ditentukan. Perawat dapat melaksanakannya
langsung atau mendelegasikan pada tenaga pelaksana lainnya dibawah
pengawasan perawat.

4.6 Evaluasi
Evaluasi keperawatan merupakan kegiatan akhir dari proses
keperawatan, dimana perawat menilai hasil yang diharapkan terhadap
perubahan diri klien dan menilai sejauh mana masalah klien dapat diatasi.
Disamping itu perawat juga memberikan umpan balik atau pengkaji ulang
jika seandainya tujuan yang ditetapkan belum tercapai dan proses
keperawatan dapat dimodifikasi.

BAB 5
ASUHAN KEPERAWATAN KASUS

Ny.A usia 24 tahun datang ke Poli Hamil untuk periksa tanggal 7 November
2015. Hamil ini merupakan hamil yang pertama kali. HPHT 2 Agustus 2015. Ibu

33
mengeluh mengeluh pusing sejak seminggu lalu, kakinya bengkak. Dari hasil
pemeriksaan ditemukan TD : 130/100 mmHg, S : 37 0C, N : 84 x / mnt, RR: 25
x/mnt. Usia Kehamilan 27 minggu 2 hari. DJJ 130x/menit. Hasil pemeriksaan urin
ditemukan protein 0,7 gr/L/24 jam dan 2+.

5.1 Pengkajian
A. Anamnesa
1. Data Demografi :
Nama Ibu : Ny. A Nama Suami : Tn. D
Umur : 24 tahun Ke :I
Agama : Islam Umur : 26 tahun
Pendidikan : SMA Agama : Islam
Pekerjaan : IRT Pendidikan : SMA
Suku : Jawa Pekerjaan : PNS
Alamat : Surabaya Suku : Jawa
Alamat : Surabaya

34
2. Keluhan utama : pasien mengeluh pusing sejak seminggu lalu, kakinya
bengkak
3. Riwayat penyakit/prenatal/intranatal/postpartum saat ini:
Ibu datang ke poli hamil untuk memeriksakan kehamilannya, mengaku
hamil 6 bulan lebih. Kehamilan ini merupakan yang pertama. Ibu merasa
cemas dengan keadaannya sehingga sering menanyakan kondisi
kehamilannya.
4. Riwayat penyakit dahulu/operasi : tidak ada
5. Riwayat kesehatan keluarga : bibi menderita hipertensi
6. Riawayat alergi : tidak ada
7. Riwayat Menstruasi
Menarche : sejak SMP kelas 2 (15 tahun)
Banyaknya : DBN
Siklus : tiap bulan maju 2-3 hari (28 hari)
Lama : seminggu (7 hari)
Disminorhea : hari pertama (DBN)
HPHT : 2 Agustus 2015
Usia Kehamilan : 27 minggu 2 hari (27/28 minggu)
Taksiran Partus : 16 Februari 2015
8. Riwayat Obstetri
Anak ke- Kehamilan Persalinan Komplikas anak
i nifas
No Tahun Umur Penyu Jenis Penol peny Jenis BB
lit ong ulit Kela /P
min B
27/28
1 2015
minggu

9. Riwayat Keluarga Berencana


Melaksanakan KB : tidak
Kontrasepsi yang digunakan : -
10. Nutrisi : makan 3 kali sehari, porsi tidak habis, kudapan dengan buah.
11. Eliminasi : BAB seperti biasa (1 kali sehari) konsistensi lembek
(bukan diare), BAK berkurang/susah.
12. Istirahat : kuran terganggu oleh pusing
13. Aktivitas : bisa melakukan aktivitas sehari – hari tapi mudah lelah.
14. Kebersihan diri : bisa membersihkan diri sendri, keadaan bersih
15. Koping : bila ada masalah, selalu membicarakannya kepada suami
atau ibu (kandung).
16. Ibadah : rutin
17. Konsep diri : merasa cemas dengan keadaan sekarang.

B. Pemeriksaan Fisik
1. Observasi :
Keadaan umum : kurang baik
BB : 73 kg
TB : 157 cm
Tanda vital :
- TD : 130/100 mmHg
- S : 37 0C
- N : 84 x / mnt
- RR: 25 x/mnt
- GCS : 456
- Akral : dingin
- CRT : 3
2. Pemeriksaan Head to toe
- Rambut : bersih
- Mata : konjungtiva ananemis, sklera bening, pupil ishokor, tidak ada
dema palpebra
- Wajah : tidak ada cloasma atau jerawat
- Mulut : mukosa bibir kering, lidah tidak ada stomatitis, gigi tidak
caries, mulut bersih, tidak muncul bau mulut
- Leher : tidak ada pembesaran tiroid maupun paratiroid, tanpa nyeri
telan, tidak ada distensi vena jugular
- Dada : jantung iramany normal, S1/S2 normal, tidak nyeri dada, suara
nafas vesikuler, payudara simetris mulai terisi, aerola coklat,
- Abdomen : peristaltik usus 7 kali/menit, ada linea nigra dan striae
gravidarum.
Leopold I : TFU tingginya 3 jari diatas umbilikus (mc. Donald 23 cm)
Leopold II : punggung berada di sebelah kiri
Leopold III : presentasi kepala belum masuk PAP
Leopold IV : belum masuk pintu atas panggung
DJJ : 136 kali/menit, tidak teratur

C. Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan laboratorium
 Hb : 11,3 mg/dl (10 -12 mg / dl)
 Trombosit : 98.000/mm3,
 Hematokrit : 35,7
 Albumin : 3 gr/dl
 Berat jenis urine : 1.025
 Ph urine : 5.0
 Protein urine : POS (++)
 Kreatinin urin : 1,4 mg/dl
 Glukosa urine : negative
 Keton urine : negative
 Urobilinogen urine : negative
 Bilirubin urine : POS(++)
2. Pemeriksaan Radiologis
 Ultrasonografi
Ditemukan retardasi pertumbuhan janin intra uterus. Pernafasan intrauterus
lambat, aktivitas janin lambat, dan volume cairan ketuban sedikit.
 Kardiotografi
Diketahui denyut jantung janin lemah

5.2 Analisis Data


No Masalah
Data Etiologi
. Keperawatan
1. DS : Klien mengeluh Edema serebri Resiko tinggi cidera
i
sakit kepala
↑ TIK
DO : -
i
Gangguan perfusi serebral
i
Nyeri kepala
i
MK : Resiko tinggi cidera
2. DS : Klien mengeluh Preeklamsia Nutrisi kurang dari
i
tidak enak makan kebutuhan tubuh
Vasospame GI
DO :
i
- BB tetap 73 kg Mual muntah
- Albumin 3 gr/dl i
- Porsi makan habis Anoreksia
i
setengah
Nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh
3. DS : - Preeklamsia Kelebihan volume
DO : i
cairan dalam tubuh
Vasospasme arteriol ginjal
- Proteinurin : +2
i
- Edema pada
GFR i
ekstermitas i
- Albumin : 3 gr/dl Sekresi renin
i
Stimulasi aldosteron
i
Retensi Na dan cairan
vaskuler
i
Perpindahan cairan dari
intrasel ke ekstrasel
i
Edema
i
MK : Kelebihan volume
cairan
4. DS:- Preeklampsi Resiko tinggi
DO: i
distress janin
- DJJ tidak normal Vasospasme arteriol
<120 x/menit retroplasenta
- Gerakan janin i
Menurunnya aliran darah ke
lambat
plasenta
i
Menurunya distribusi nutrisi
dan oksigen
i
Resiko tinggi distress janin
5. DS : Klien mengeluh Vasospasme arteriol pada Gangguan eliminasi
jarang BAK ginjal urin
DO : produksi urin i
↓GFR
400 ml/hari
i
Diuresis ↓
i
Oliguri & anuri
i
MK : Gangguan eliminasi
urin
6. DS : Terbatasnya informasi Ansietas
- Pasien sering tentang kondisi, prognosis
menanyakan dan pengobatan

keadaannya
Cemas dan gelisah
- Pasien mengatakan

khawatir tentang Ansietas
kondisinya
sekarang
- Pasien sering
terbangun ketika
tidur malam
DO :
- TD:130/100
mmHg
- S : 37 0C
- N : 84 x / mnt
- RR: 25 x/mnt
- Wajah tampak
tegang dan gelisah
- Px sulit untuk
berkonsentrasi

5.3 Diagnosa Keperawatan


1. Resiko cidera berhubungan dengan gangguan perfusi serebral
2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan anoreksia, mual dan muntah
3. Kelebihan volume cairan tubuh berhubungan dengan peningkatan
reabsorpsi natrium, retensi cairan
4. Resiko tinggi distress pada janin berhubungan dengan vasospasme dan
perubahan aliran darah
5. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan penurunan diuresis
6. Ansietas berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang penyakit yang
dialaminya.

5.4 Intervensi Keperawatan


1. Resiko cidera berhubungan dengan gangguan perfusi
serebral
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan 1 x 24 jam, tidak
mengalami cidera
Kriteria hasil :
- Klien terbebas dari cidera, dengan membatasi aktivitas
- Klien mengetahui cara untuk mencegah cidera
- Klien mampu mengenali perubahan status kesehatan
No Intervensi Rasional
.
1. Observasi gangguan pada SSP Petunjuk edema serebral dan
(seperti sakit kepala, gangguan vasokontriksi menandakan
penglihatan) kondisi
2. Sediakan lingkungan yang aman Untuk meminimalisir adanya
untuk pasien cidera
3. Anjurkan pasien bedrest Bedrest dapat merilekskan
pasien
4. Mengontrol lingkungan dan Kebisingan dapat menimbulkan
kebisingan stres pada psikis klien, sehingga
dapat memperparah sakit
kepalanya
5. Mangajarkan cara mencegah Memandirikan pasien mencegah
cidera dan tanda perubahan cidera
status

2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan


dengan mual dan muntah
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan 3 x 24 jam, kebutuhan
nutrisi klien adekuat
Kriteria hasil :
- BB normal
- Mukosa lembab
- Porsi makan habis
- Albumin normal 3,2 - 5 g/dl
No Intervensi Rasional
.
1. Menganjur makan porsi kecil Porsi kecil dan selingan biscuit
tapi sering atau dengan selingan dapat menghindari rangsangan
biscuit terjadi muntah.
2. Menganjurkan untuk tidak Makanan yang pedas dan asam
makan makanan yang dapat menimbulkan rasa mual.
merangsang mual seperti
makanan pedas dan asam.
3. Memberikan lingkungan yang Keadaan yang bersih dapat
bersih dan nyaman mendorong pasien dalam
mengkonsumsi makanan dengan
nyaman dan tenang.
4. Beri penjelasan pada asien Penjelasan tentang pentingnya
tentang fungsi makanan bagi makanan bagi tubuh dan ibu
kesehatan ibu dan bayi hamil dapat menambah
pengetahuan pasien tentang gizi
dan diharapkan pasien
menghabiskan porsi makannya
yang disediakan.
5. Timbang berat badan pasien tiap Tingkat keberhasilan dalam
hari. pemenuhan nutrisi dapat
diketahui dengan menimbang
berat badan, berat badan yang
meningkat sebagai gambaran
tentang keberhasilan.
6. Kolaborasi dengan tim medis. Bisa memberikan yang tepat
misalnya pemberian primperan
tablet yang mengurangirasa
mual muntah sehingga pasien
bisa tenang.

2. Kelebihan volume cairan tubuh berhubungan dengan peningkatan reabsorpsi


natrium, retensi cairan
Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan 3 x 24 jam, pasien tidak
mengalami kelebihan cairan
Kriteria Hasil :
- Mengungkapkan pemahaman tentang kebutuhan akan pemantauan yang
ketat dari berat badan, tekanan darah, protein urin, dan edema.
- Berpartisipasi dalam regimen terapeutik dan pemantauan sesuai indikasi.
- Menunjukkan hematokrit (Ht) = 3xHb, dan edema fisiologis tanpa
adanya tanda pitting edema.
- Bebas dari tanda-tanda edema umum (misal: nyeri epigastrik, gejala-
gejala serebral, dispnea, mual/muntah)
No Intervensi Rasional
.
1. Timbang berat badan klien Penambahan berat badan yang
secara rutin. Anjurkan klien bermakna dan tiba-tiba (misal:
untuk memantau berat badan di lebih dari 1,5 kg/bulan dalam
rumah antara waktu kunjungan. trimester kedua atau lebih dari
0,5 kg/minggu pada trimester
ketiga) menunjukkan retensi
cairan. Gerakan cairan dari
vaskuler ke ruang interstitial
mengakibatkan edema
2. Bedakan edema kehamilan yang Adanya edema pitting (ringan,
patologis dan fisiologis. Pantau 1+ sampai 2+; berat, 3+ sampai
lokasi dan derajat pitting edema. 4+) pada wajah, tangan, kaki,
area sakral, atau dinding
abdomen, atau edema yang tidak
hilang setelah 12 jam tirah
baring, adalah bermakna.
3. Perhatikan perubahan kadar Mengidentifikasi derajat
Ht/Hb. hemokonsentrasi yang
disebabkan oleh perpindahan
cairan. Bila Ht kurang dari 3 kali
kadar Hb, terjadi
hemokonsentrasi.

4. Kaji ulang masukan diet dari Insiden hipovolemi dan


protein dan kalori. Berikan hipoperfusi pranatal dapat
informasi sesuai kebutuhan. diturunkan dengan nutrisi yang
adekuat; ketidakadekuatan
protein/kalori meningkatkan
risiko pembentukan edema dan
hipertensi. Untuk menggantikan
kehilangan mungkin diperlukan
masukan protein 80-100 g tiap
hari.
5. Tinjau ulang masukan natrium Beberapa masukan natrium perlu
sampai 6 g/hari. Instruksikan karena kadar di bawah 2 sampai
klien untuk menghindari 4 g/hari mengakibatkan
makanan tinggi natrium (misal: dehidrasi lebih besar pada
daging babi diasinkan, hot dog, beberapa pasien.
keripik kentang)
6. Kolaborasi ekspander plasma Membantu untuk megalirkan
atau diuretik osmotik, bila perlu kembali cairan ke dalam ruang
intravaskuler. Tindakan ini
kontroversi karena dapat
menurunkan fungsi jantung dan
sirkulasi plasenta
7. Pantau asam urat serum dan Peningkatan kadar terutama
kadar kreatinin, dan BUN. asam urat, menandakan
kerusakan fungsi ginjal,
memperburuk kondisi ibu dan
hasil janin.

3. Resiko tinggi distress pada janin berhubungan dengan vasospasme dan


perubahan aliran darah
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan 1 x 24 jam, tidak terjadi
distress pada janin
Kriteria Hasil :
- DJJ (+) : normal (100-140 kali/menit)
- Memanifestasikan variabilitas yang baik
No Intervensi Rasional
.
1. Observasi denyut nadi janin: Deselerasi lambat atau berulang
perhatikan perubahan periodik yang disertai dengan penurunan
(akselerasi dan deselerasi) dan variabilitas dapat menandakan
pola variabilitas jangka pendek insufisiensi uteroplasenta atau
dan jangka panjang. Laporkan potensial pelemahan/kematian
penurunan variabilitas dan janin. Peningkatan DJJ sebagai
deselerasi lambat, bila ada. indikasi terjadinya hipoxia,
prematur dan solusio plasenta
2. Observasi tentang pertumbuhan Penurunan fungsi plasenta
janin (pengukuran leopold, mungkin diakibatkan karena
disesuaikan dengan HPHT ibu) hipertensi sehingga timbul
dan gerakan janin IUGR
3. Jelaskan adanya tanda-tanda Ibu dapat mengetahui tanda dan
solutio plasenta (nyeri perut, gejala solutio plasenta dan tahu
perdarahan, rahim tegang, akibat hipoxia bagi janin
aktifitas janin turun)

4. Kaji respon janin pada ibu yang Reaksi terapi dapat menurunkan
diberi SM pernafasan janin dan fungsi
jantung serta aktifitas janin
5. Kolaborasi dengan medis dalam USG dan NST untuk
pemeriksaan USG dan NST mengetahui keadaan/
kesejahteraan janin

4. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan penurunan diuresis


Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan 1 x 24 jam, eliminasi urin
menjadi teratur
Kriteria Hasil :
- Menunjukkan keadekuatan haluaran urin secara individual
- Berat jenis urin dalam batas normal
- Albumin urin tidak lebih dari +1
No Intervensi Rasional
.
1. Pantau masukan dan haluaran Peningkatan diuresis dapat
terjadi, mengakibatkan
kehilangan cairan yang tertahan
sebanyak 1,8 kg (4 lb) atau lebih
dalam 24 jam karena tirah
baring, yang menurunkan fingsi
adrenal.
2. Pantau derajat distensi bladder Untuk mengetahui adanya
distensi pada bladder yang akan
mempengaruhi kondisi
kehamilan
3. Catat warna, jumlah, berat jenis, Peningkatan haluaran urin
dan kadar albumin setiap ditunjukkan oleh urin yang
berkemih, jika perlu kurang pekat dengan penurunan
berat jenis. Albumin lebih besar
dari 2+ menandakan spasme
glomerulus

5. Ansietas berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang penyakit yang


dialaminya.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan 1 x 24 jam, ansietas pada
klien berkurang/hilang
Kriteria Hasil :
- Pasien menyatakan pemahaman kondisi, prognosis, dan pengobatan.
- Dapat berperan aktif dalam perawatan dan pengobatan.
- Wajah tidak tampak tegang
- Waktu tidur yang cukup dan tidak terganggu
No Intervensi Rasional
.
1. Memberi informasi faktual Pengetahuan tentang kondisi
mengenai diagnosis, perawatan penyakitnya sekarang dapat
dan prognosis preeklamsia mengurang kecemasan dan dapat
memberikan umpan positif
untuk perawatan selanjutnya.
2. Ajarkan pasien tentang Relaksasi dapat mengurangi
penggunaan teknik relaksasi. kecemasan
Misalnya nafas dalam.
3. Memotivasi klien untuk ikut Menambah pemahaman klien
serta dalam perencanaan tentang penyakit dan
pengobatan dan perawatan. perawatannya

5.5 Evaluasi
1. Pasien tidak mengalami cidera
2. pasien tidak mengalami kelebihan cairan
3. tidak terjadi distress pada janin
4. eliminasi urin menjadi teratur
5. ansietas pada klien berkurang/hilang

BAB 6
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Preeklamsia merupakan sindrom spesifik-kehamilan pada usia lebih
dari 20 minggu yang meliputi berkurangnya perfusi organ akibat
vasospasme dan aktivasi endotel dengan ditandai oleh tanda yang khas yaitu
peningkatan tekanan darah, edema, dan proteinuria. Adapun penyakit ini
lebih sering ditemukan pada wanita yang primigravida, mempunyai riwayat
preeklamsia atau eklamsi dalam keluarga, mempunyai dasar penyakit
vaskular, hiperplasentosis, pada kehamilan kembar, anak besar, mola
hidatidosa, hidrops fetalis, dan kegemukan, maupun beberapa faktor risiko
yang dapat menyebabkan penyakit ini meliputi faktor imunologis, endokrin,
genetik, nutrisi dan endotel.
Diagnosis preeklamsia dapat ditegakkan dari gambaran klinik dan
pemeriksaan laboratorium. Dari hasil diagnosis nanti pre-eklamsia sendiri
akan diklasifikasikan menjadi preeklamsia ringan atau berat, sehingga dapat
digolongkan penatalaksanaan yang akan diterapkan kepada pasien sesuai
dengan derajat preeklamsia, begitu juga masalah keperawatan yang bisa
muncul pada pasien dengan preeklamsia ini tergantung pada derajat
preeklamsia dan respon pasien sendiri.

6.2 Saran
1. Implementasi keperawatan harus cukup mendetail dan jelas supaya
semua tenaga keperawatan dapat menjalankan dengan baik dan efisien
dalam waktu yang telah ditentukan.
2. Pada masing-masing klien banyak sedikitnya masalah keperawatan yang
ada, tergantung pada respon klien sendiri. Oleh karena itu, perawat harus
dapat memprioritaskan tindakan keperawatan apa saja yang akan
dilakukan sesuai dengan rasional tindakan dan risiko yang terjadi karena
setiap orang mempunyai respon yang berbeda.

DAFTAR PUSTAKA
Bahari, Justitia. 2008. Hubungan Usia dan Paritas terhadap Kejadian Angka
Preeklamsia pada Ibu Bersalin. Buletin Penelitian RSUD Dr. Soetomo vol
11:4. http://jurnal.pdii.lipi.go.id/admin/jurnal/11409164169_1411-9498.pdf.
Bobak, I.M., Lowdermilk, D.L., dan Jensen, M.D. 2004. Buku Ajar Keperawatan
Maternitas: ed 4. Maria A.W. dan Peter I.A, Penerjemah. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran EGC. Terjemahan dari: Maternity Nursing ed 4.
Benson, Ralph C. 2009. Buku Saku Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: EGC.
Mansjoer, Arif, dkk. Kapita Selekta Kedokeran Edisi ketiga Jilid Pertama. 2005.
Jakarta: Media Aesculapius.
Manuaba, I.A Candradinata.Dkk. 2008 . Gawat Darurat Obstetri Ginekologi Dan
Obstetri Ginekologi Social Untuk Profesi Bidan. Jakarta : EGC
Manuaba, I.B Gde. 2001. Kapita Selekta Penatalaksanaan Rutin Obstetri
Ginekologi dan KB. Jakarta : EGC
Leveno, Kenneth J [et al]. 2009. Obstetri Williams: Panduan Ringkas. Jakarta:
EGC.
Yulianti, Devi. 2005. Buku Saku Manajemen Komplikasi Kehamilan dan
Persalinan. Jakarta: EGC.
Perry, Potter. 2005. Buku Saku Keterampilan Dan Prosedur Dasar. Jakarta: EGC.
Rukiyah, Lia Yulianti. 2010. Asuhan Kebidanan 4 Patologi. Jakarta: TIM.
Sastrawinata, Sulaiman [et al]. 2004. Ilmu Kesehatan Reproduksi: Obsetri
patologi Ed. 2 Jakarta:EGC
Sinsin, Iis. 2008. Seri Kesehatan Ibu dan Anak Masa Kehamilan dan Persalinan.
Jakarta: Gramedia.
Sugiyono. 2010. Statistika Untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta