Anda di halaman 1dari 438

‫اوراد الساد ة الصوفيـة‬

‫لتحصني الجسم والر وح‬

Kumpulan Wirid Ahli Sufi Untuk Membentengi Jisim dan Ruh


JUZ 3

Guruku Tercinta :
Syeikh Muhammad Nazim, Syeikh Muhammad Hisyam Kabbani – Thoriqoh Naqsyabandi
Syeikh Sholeh Saefuddin, Syeikh Imam Khotamin – Thoriqoh Akmaliyah
Tahun 2016
Tangerang Selatan – Banten
Shadiqku.wordpress.com
Daftar Isi

JUZ 3
Al Kahfi ………………………………………………………………………………….. 845
Al Fath ………………………………………………………………………………….. 864
Ar Rahman ………………………………………………………………………………….. 873
Al Mulk ………………………………………………………………………………….. 885
Manaqib Syeikh Abdul Qadir al Jaelani qs ………………………………………………………………………………….. 891
Risalah Ghautsiyyah ………………………………………………………………………………….. 934
Hizib Ibtihal / Wirid Subuh ………………………………………………………………………………….. 956
Manaqib Syeikh Abu Hasan asy Syadzili ra ………………………………………………………………………………….. 979
Hizib Thomasi ………………………………………………………………………………….. 993
Hizib Tawassul ………………………………………………………………………………….. 1000
Hizib Makhfi ………………………………………………………………………………….. 1002
Hizib Jalalah ………………………………………………………………………………….. 1004
Hizib Nur ………………………………………………………………………………….. 1005
Hizib Hafizoh ………………………………………………………………………………….. 1006
Hizib Dairoh ………………………………………………………………………………….. 1008
Hizib Luthf ………………………………………………………………………………….. 1013
Hizib Fath + HIzib Anwar ………………………………………………………………………………….. 1018
Hizib Adzkar ………………………………………………………………………………….. 1025
HIzib Syeikh ………………………………………………………………………………….. 1037
Khatam Kwajagan ………………………………………………………………………………….. 1045
Hizib Penghancur ………………………………………………………………………………….. 1071
Saefi Syatit ………………………………………………………………………………….. 1071
Saefi ALif ………………………………………………………………………………….. 1072
Saefi Lahut ………………………………………………………………………………….. 1072
Saefi Mughni ………………………………………………………………………………….. 1072
Saefi Thoir ………………………………………………………………………………….. 1072
Saefi Balad Sewu ………………………………………………………………………………….. 1072
Saefi Madi ………………………………………………………………………………….. 1073
Saefi Bumi ………………………………………………………………………………….. 1073
Saefi Nisa ………………………………………………………………………………….. 1074
Saefi Lathif ………………………………………………………………………………….. 1074
Saefi Ratu ………………………………………………………………………………….. 1074
Saefi Angin ………………………………………………………………………………….. 1074
Saefi Qotil ………………………………………………………………………………….. 1074
Saefi Banyu ………………………………………………………………………………….. 1075
Saefi Malaikat ………………………………………………………………………………….. 1075
Saefi Maghrobi ………………………………………………………………………………….. 1075
Saefi Muluk ………………………………………………………………………………….. 1075
Saefi Masyrik wal Maghrib ………………………………………………………………………………….. 1076
Saefi Geni ………………………………………………………………………………….. 1076
Saefi Rasul ………………………………………………………………………………….. 1076
Sayyidul Istighfar ………………………………………………………………………………….. 1079
Hizib Lathif ………………………………………………………………………………….. 1080
Hizib al Madhum ………………………………………………………………………………….. 1082
Hizib Aman ………………………………………………………………………………….. 1082
Hizib Badawi ………………………………………………………………………………….. 1083
Hizib Matin ………………………………………………………………………………….. 1084
Hizib Salamah ………………………………………………………………………………….. 1085
Hizib Tijaroh ………………………………………………………………………………….. 1086
Hizib Rasul ………………………………………………………………………………….. 1086
Hizib Syeikh Asnawi ………………………………………………………………………………….. 1087
Hizib Kulli ………………………………………………………………………………….. 1088
Hizib Imam Ali ………………………………………………………………………………….. 1088
Hizib Darul Balaya ………………………………………………………………………………….. 1089
Hizib Kaff ………………………………………………………………………………….. 1089
Hizib Miftah ………………………………………………………………………………….. 1090
Hizib Mansubil Mahabbah ………………………………………………………………………………….. 1090
Hizib Mahabbah wal Haibah ………………………………………………………………………………….. 1091
Hizib Silah ………………………………………………………………………………….. 1093
Hizib Ja’far Shodiq ………………………………………………………………………………….. 1093
Hizib Petak Ali ………………………………………………………………………………….. 1093
Hizib Akbar ……………………………… …………….. 1094
Hizib Salamun …………………………… ……….. 1094
Hizib Iqbal ………………………… ……….. 1095
Doa Basymakh Nabiyullah Isa as ……………………… ……….. 1097
Sholawat li Qado’i Hajati …………………… …….. 1098
Makdum Sarpin …………………… …….. 1099
Asma Malaikat …………………… ………….. 1099
Asma Laut Rajeh ……………………… …………….. 1099
Asma Raja Rajeh …………………………… ……………….. 1100
Lampah Lumpuh ………………………………… ……………………….. 1100
Tongkat Musa …………………………………… ……………………….. 1100
Hibul Jan ……………………………………… ……………………….. 1100
Kala Cakra ………………………………………………………………………………….. 1101
Asma Suryani, Isim Suryani, Hizib Suryani ………………………………………………………………………………….. 1101
Asma Syeikh Abdul Qadir al Jaelani qs ………………………………………………………………………………….. 1102
Asma Sirrul Ghaib ………………………………………………………………………………….. 1102
Asma Safir Adam ………………………………………………………………………………….. 1102
Hizib Ya’qub ………………………………………………………………………………….. 1103
Hizib Lathif ………………………………………………………………………………….. 1103
Asma Malikul Mulk ………………………………………………………………………………….. 1103
Asma Sirrul A’zhim ………………………………………………………………………………….. 1104
Munfarijah Kubro ………………………………………………………………………………….. 1106
Rahasia Huruf + Hizib al Fatihah ………………………………………………………………………………….. 1113
Harta Karun Langit Bumi ………………………………………………………………………………….. 1151
Hizib Falah ………………………………………………………………………………….. 1153
Rabu Akhir Bulan Safar ………………………………………………………………………………….. 1155
Pujian Bakda Pengajian ………………………………………………………………………………….. 1157
Syiir Tanpo Waton ………………………………………………………………………………….. 1160
Burdah ( Sebagian ) ………………………………………………………………………………….. 1164
Ajian Kebal Banten ………………………………………………………………………………….. 1168
Azimah Qawwiyyah ………………………………………………………………………………….. 1171
Azimah Dahrusyiyyah ………………………………………………………………………………….. 1171
Azimah Birhatihin & Khasiatnya ………………………………………………………………………………….. 1177
Wirid harian Syeikh Muhiddin Ibnu Arabi ………………………………………………………………………………….. 1196
Sholawat Ismu A’dzom, Sholawat Sulthon, Sholawat Qutb, Sholawat Sirri ………………………….. 1251
‫ا َلل ُه َم َص ِّل َصل َ ةً ك َا ِّمل َ ًة َو َسلِّ ْم َس َل ًما َتا مًا ع ََل َس ِّي ِّد َنا ُم َح َم ِّد ِّن ال َ ِّذى‬
‫ب‬ ‫ك َر ُب َو ُت ْق ََض ِّب ِّه الْ َح َوا ئِّجُ َو ُت َنا ُل ِّب ِّه َ‬
‫الرغَا ئِّ ُ‬ ‫َت ْن َح ُل ِّب ِّه الْ ُعق َُد َو َت ْنف َِّر جُ ِّب ِّه الْ ُ‬
‫َو ُح ْس ُن الْ َخ َوا تِّ ِّم َو ُي ْس َت ْس َق الْ َغ َما ُم ِّب َو ْج ِّه ِّه الْ َ‬
‫ك ِّر ْي ِّم َو ع ََل آ لِّ ِّه‬
‫َو َص ْح ِّب ِّه ِِّف ك ُ ِّل ل َْم َح ٍة َو َن َف ٍس ِّب َع َد ِّد ك ُ ِّل َم ْعل ُْو ِّم ل َ‬
‫َك‬
‫و‬

‫سورة الكهف‬
ِ ‫ِل ال َّ ِذى أ َّ ْنز َّل ع َََّّل َّعب ِد ِه الْ ِك َّتاب و لَّم َّي ْج َّع ْل ل َّ ُه‬
﴾١﴿ ‫عوجاسكتة‬
َّ َّ ْ َّ َّ ْ ٰ َّ ِ ٰ ِ ‫ا َّلْحم ُد‬ ْ َّ
1. segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al kitab (Al-Quran) dan Dia tidak Mengadakan
Kebengkokan di dalamnya;

‫ات أ َّ َّن‬ َّ ‫ي ال َّ ِذ ْي َّن َّي ْع َّمل ُْو َّن ا‬ ْ


ِ ‫لصا لِ َّح‬ َّ ْ ‫ق َِّيما لِ ُي ْن ِذ َّر َّبأسا َّش ِد ْيدا ِم ْن ل َّ ُد ْن ُه َّو ُي َّب ِش َّر ال ُْم ْؤ ِم ِن‬
﴾٢﴿ ‫ل َّهم أَّجرا حسنا‬
َّ َّ ْ ْ ُ
‫ال‬

2. sebagai bimbingan yang lurus, untuk memperingatkan siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah dan memberi
berita gembira kepada orang-orang yang beriman, yang mengerjakan amal saleh, bahwa mereka akan mendapat
pembalasan yang baik,

﴾٣﴿ ‫ه أ َّ َّبدا ال‬


ِ ‫َّما ِك ِث ْي ِفي‬
ْ َّ
3. mereka kekal di dalamnya untuk selama-lamanya.

﴾٤﴿ ‫هلل و ل َّدا صَل‬


ُ ‫ا‬
َّ َّ‫َّو ُي ْن ِذ َّر ال َّ ِذ ْي َّن قَّا ل ُْوا ا َّت َّخذ‬
4. dan untuk memperingatkan kepada orang-orang yang berkata: "Allah mengambil seorang anak."

845
َّ ‫َّما ل َُّهم ِب ِه ِم ْن عِل ٍْم َّوال َّ ِل َّبآئِ ِهم ك َُُّب ْت كَّلِ َّمة َّت ْخرجُ ِم ْن أَّفْوا ِه ِهم إ ْن َّيقُولُو َّن إال‬
ِ ْ ْ ِ ْ َّ ُ َّ ْ ْ
‫قَل‬ ‫قَل‬

﴾٥﴿ ‫ذبا‬ ِ ‫َّك‬


5. mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang hal itu, begitu pula nenek moyang mereka. Alangkah
buruknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka; mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta.

﴾٦﴿ ‫ث أَّسفا‬
ِ ‫ك ع َََّّل آ َّثار ِهم إن لَّم ُي ْؤ ِم ُنوا بهـذَّ ا الْح ِدي‬ َّ َّ ‫فَّل َّعل‬
َّ ‫ك َّبا ِخ ٌع نَّفْس‬
َّ ْ َّ ٰ َّ ِ ْ ْ ْ ِ ْ ِ ٰ َّ َّ
6. Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati setelah mereka berpaling,
Sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al-Quran).

َّ َّ
َّ ‫إنَّا جعل ْ َّنا َّما ع َََّّل ا ْل َّر ِض زي َّنة لَّها لِ َّنبل ُو ُهم أيُهم أ ْح َّسن‬
﴾٧﴿ ‫عمل‬
َّ ُ ْ ُ ْ َّ ْ َّ ِْ ْ َّ َّ ِ
7. Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka
siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya.

﴾٨﴿ ‫َّوإِنَّا لَّ َّجاعِل ُْو َّن َّما عَّل َّْي َّها َّص ِع ْيدا ُج ُرزا‬
8. dan Sesungguhnya Kami benar-benar akan menjadikan (pula) apa yang di atasnya menjadi tanah rata lagi tandus.

‫لر ِق ْي ِم ك َّا ُن ْوا ِم ْن آ َّيا ِت َّنا َّع َّجبا‬ َّ ْ‫اب ال‬ َّ َّ ‫أَّم ح ِسب‬
﴾ ٩﴿ َّ ‫ف َّوا‬
ِ ‫ك ْه‬ َّ ‫ت أ َّن أ ْص َّح‬
َّ ْ َّ ْ
9. atau kamu mengira bahwa orang-orang yang mendiami gua dan (yang mempunyai) raqim itu, mereka Termasuk
tanda-tanda kekuasaan Kami yang mengherankan?

‫ك َّر ْح َّمة َّو َّه ِي ْئ لَّ َّنا ِم ْن أ َّ ْم ِر َّنا‬


َّ ‫ف فَّقَّا ل ُْوا َّربَّ َّنآ آ ِت َّنا ِم ْن ل َّ ُد ْن‬ َّ ْ‫إِ ْذ أ َّ َّوى الْ ِف ْت َّي ُة إِ ََّل ال‬
ِ ‫ك ْه‬
﴾١٠﴿ ‫َّر َّشدا‬
10. (ingatlah) tatkala Para pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua, lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan
Kami, berikanlah rahmat kepada Kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi Kami petunjuk yang Lurus dalam
urusan Kami (ini)."

﴾١١﴿ ‫ي عَّ َّددا‬


َّ ْ ‫ف ِس ِن‬
ِ ‫ك ْه‬ ٰ َّ ‫ض َّر ْب َّنا ع‬
َّ ْ‫ََّل آذَّا نِ ِه ْم ِِف ال‬ َّ َّ‫ف‬
11. Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu,

﴾١٢﴿ ‫َص لِ َّما ل َِّبثُ ْوا أ َّ َّمدا‬ َّ ‫ى الْ ِحزب‬


ٰ َّ ‫ي أ ْح‬
ِ ْ َّ ْ ُ َّ ‫ْهٰن لِ َّن ْعل ََّّم أ‬
ْ ُ ٰ ‫ُث َّم َّب َّعث‬
12. kemudian Kami bangunkan mereka, agar Kami mengetahui manakah di antara kedua golongan itu yang lebih
tepat dalam menghitung berapa lama mereka tinggal (dalam gua itu).

846
﴾١٣﴿ ‫صَل‬
‫ك َّن َّبأ َّ ُه ْم ِبا لْ َّح ِق إِنَّ ُه ْم ِف ْت َّي ٌة آ َّم ُن ْوا ِب َّر ِب ِه ْم َّو ِز ْد ٰن ُه ْم ُهدى‬
‫قَل‬
َّ ‫َّن ْح ُن َّن ُق ُص عَّل َّْي‬
13. Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda
yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.

‫ات َّوا ْل َّ ْر ِض لَّ ْن نَّ ْد ُع َّوا ِم ْن ُد ْونِ ِه‬ ٰ َّ ‫َّو َّر َّب ْط َّنا ع‬
َّ ‫ََّل قُل ُْو ِب ِه ْم إِ ْذ قَّا ُم ْوا فَّقَّا ل ُْوا َّربُ َّنا َّر ُب ا‬
ِ ‫لس ٰم َّو‬
﴾١٤﴿ ‫ش َّططا‬ َّ ‫إِلـٰها لَّق َّْد قُل ْ َّنا إِذا‬
14. dan Kami meneguhkan hati mereka diwaktu mereka berdiri, lalu mereka pun berkata, "Tuhan Kami adalah Tuhan
seluruh langit dan bumi; Kami sekali-kali tidak menyeru Tuhan selain Dia, Sesungguhnya Kami kalau demikian telah
mengucapkan Perkataan yang Amat jauh dari kebenaran".

‫ي فَّ َّم ْن أ َّ ْظل َُّم‬ ْ


ٍ ِ ‫ان َّب‬
‫قَل‬
ْ ِ ْ َّ ‫َّهـ ٰ ُؤ َّال ا ِء ق َّْو ُم َّنا ا َّت َّخذُ ْوا ِم ْن ُد ْونِ ِه آ لِ َّهة ل َّ ْوال َّ َّيأ ُت ْو َّن عَّل‬
ٍ ‫ْي ِب ُسل َّْط‬ ‫قَل‬

﴾١٥﴿ ‫ذبا‬ ِ ‫ى ع َََّّل ا‬


ِ ‫هلل َّك‬ َّ َّ ‫ِم َّم ِن اف‬
ٰ ‫َْت‬
15. kaum Kami ini telah menjadikan selain Dia sebagai tuhan-tuhan (untuk disembah). mengapa mereka tidak
mengemukakan alasan yang terang (tentang kepercayaan mereka)? siapakah yang lebih zalim daripada orang-
orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah?

‫ك ْم ِم ْن‬
ُ ُ‫ك ْم َّرب‬
ُ َّ‫ف َّي ْن ُش ْر ل‬ َّ ْ‫هلل فَّأ ْ ُووا إِ ََّل ال‬
ِ ‫ك ْه‬ َّ ‫َّوإِ ِذ ا ْع َّت َّزلْ ُت ُم ْو ُه ْم َّو َّما َّي ْع ُب ُد ْو َّن إِال َّ ا‬
َّ ُ َّ‫َّر ْح َّم ِت ِه َّو ُي َّه ِي ْئ ل‬
ْ ِ ‫ك ْم ِم ْن أ ْم ِرك ُْم‬
﴾١٦﴿ ‫مرفَّقا‬
16. dan apabila kamu meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, Maka carilah tempat
berlindung ke dalam gua itu, niscaya Tuhanmu akan melimpahkan sebagian rahmat-Nya kepadamu dan
menyediakan sesuatu yang berguna bagimu dalam urusan kamu.

َّ ‫ي َّوإِ َّذا غ ََّّر َّب ْت َّتق ِْر ُض ُه ْم َّذ‬ َّ


‫ات‬ ِ ْ ‫ات ال َّْي ِم‬ َّ ‫َّو َّت َّرى الش ْم َّس إِ َّذا َّطل ََّّع ْت َّت َّز‬
َّ ‫او ُر َّع ْن ك َّْه ِف ِه ْم َّذ‬
‫هلل فَّ ُه َّو ال ُْم ْه َّت ِد َّو َّم ْن‬
‫صَل‬
ُ ‫هلل َّم ْن َّي ْه ِد ا‬ ِ ‫ك ِم ْن آ َّي‬
ِ ‫ات ا‬
‫قَل‬
َّ ِ‫ال َّو ُه ْم ِِف ف َّْج َّو ٍة ِم ْن ُه ٰذ ل‬
‫قَل‬
ِ ‫الش َّم‬
ِ
﴾١٧﴿ ‫شدا‬
ْ َّ َّ‫ضل ِْل ف‬
ِ ‫ل َّت ِج َّد لَّ ُه َّو لِيا ُم ْر‬
‫ع‬
ْ ُ‫ي‬
17. dan kamu akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan bila matahari
terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri sedang mereka berada dalam tempat yang Luas dalam gua itu. itu adalah
sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Allah. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, Maka Dialah yang
mendapat petunjuk; dan Barangsiapa yang disesatkan-Nya, Maka kamu tidak akan mendapatkan seorang
pemimpinpun yang dapat memberi petunjuk kepadanya.

847
َّ
‫اس ٌط‬ ْ ُ ُ ْ ‫ال َّوكَّل‬
ِ ‫هُب َّب‬ ِ ‫الش َّم‬
‫صَل‬
ِ ‫ات‬ َّ َّ‫ي َّوذ‬ ِ ْ ‫ات الْ َّي ِم‬ ْ ُ ُ ‫هُب أ ْيقَّا ظا َّو ُه ْم ُرق ُْو ٌد َّو ُنقَّل‬
َّ َّ‫ِهُب ذ‬ ‫صَل‬
ْ ُ ُ ‫َّو َّت ْح َّس‬
﴾١٨﴿ ‫عبا‬ ْ ‫ِهٰن ُر‬ ْ ُ ْ ‫تم‬ ْ ُ ْ ‫تم‬
َّ ‫ِهٰن ِف َّرارا َّو ل َُّملِ ْئ‬ َّ ‫ْي ل ََّّول َّ ْي‬
ْ ِ ْ َّ ‫ت عَّل‬ َّ ‫ِذ َّرا َّع ْي ِه ِبا لْ َّو ِص ْي ِد ل َِّو‬
َّ ‫اطل َّْع‬ ‫قَل‬

18. dan kamu mengira mereka itu bangun, Padahal mereka tidur; dan Kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke
kiri, sedang anjing mereka mengunjurkan kedua lengannya di muka pintu gua. dan jika kamu menyaksikan mereka
tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan diri dan tentulah (hati) kamu akan dipenuhi oleh
ketakutan terhadap mereka.

‫ِهٰن ك َّْم ل َِّب ْث ُت ْم قَّا ل ُْوا ل َِّب ْث َّنا َّي ْوما أ َّ ْو‬
‫قَل‬
ْ ُ ْ ‫هٰن قَّا َّل قَّائِ ٌل م‬ ْ ُ َّ ‫ْهٰن لِ َّي َّت َّسآ َّءل ُْوا َّب ْي‬ ْ ُ ٰ ‫ك َّب َّعث‬ َّ ِ‫َّو َّك ٰذل‬
َّٰ ِ‫ك ْم أ َّ ْعل َُّم ِب َّما ل َِّب ْث ُت ْم فَّا ْب َّعثُ ْوا أ َّ َّح َّدك ُْم ِب َّو ِر ِقك ُْم َّهـ ٰ ِذ ِه إ‬
‫َل‬ ‫قَل‬
ُ ُ‫ض َّي ْو ٍم قَّا ل ُْوا َّرب‬
‫قَل‬
َّ ‫َّب ْع‬
‫َك َّط َّعاما فَّل َّْيأ ْ تِك ُْم ِب ِر ْز ٍق ِم ْن ُه َّو لْ َّي َّتل ََّّط ْف َّوال َّ ُي ْش ِع َّر َّن ِبك ُْم‬ َّٰ ‫ال َّْم ِد ْي َّن ِة فَّل ْ َّي ْن ُظ ْر أَّيُ َّهآ أ َّ ْز‬
﴾١٩﴿ ‫أَّحدا‬
َّ
19. dan Demikianlah Kami bangunkan mereka agar mereka saling bertanya di antara mereka sendiri. berkatalah
salah seorang di antara mereka: sudah berapa lamakah kamu berada (disini?)". mereka menjawab: "Kita berada
(disini) sehari atau setengah hari". berkata (yang lain lagi): "Tuhan kamu lebih mengetahui berapa lamanya kamu
berada (di sini). Maka suruhlah salah seorang di antara kamu untuk pergi ke kota dengan membawa uang perakmu
ini, dan hendaklah Dia Lihat manakah makanan yang lebih baik, Maka hendaklah ia membawa makanan itu
untukmu, dan hendaklah ia Berlaku lemah-lembut dan janganlah sekali-kali menceritakan halmu kepada
seorangpun.

‫هِت َّو لَّ ْن ُت ْفلِ ُح اوا إِذا أ َّ َّبدا‬ َّ َّ ُ ‫إِنَّ ُه ْم إِ ْن َّي ْظ َّه ُر ْوا عَّل َّْي‬
ْ ِ ِ ‫ك ْم َّي ْر ُج ُم ْوك ُْم أ ْو ُي ِع ْي ُد ْوك ُْم ِِف ِمل‬
﴾٢٠﴿
20. Sesungguhnya jika mereka dapat mengetahui tempatmu, niscaya mereka akan melempar kamu dengan batu,
atau memaksamu kembali kepada agama mereka, dan jika demikian niscaya kamu tidak akan beruntung selama
lamanya".

‫يها إِ ْذ‬ َّ َّ َّ َّ ‫هلل ح ٌق وأ‬ َّ َّ ‫وك َّٰذلِك أَّعثَّر َّنا عَّلَّْي لِيعل َّموا أ‬
‫ج‬
َّ ‫ب ِف‬ ‫ي‬
ْ
َّ َّ‫ر‬ ‫ال‬ ‫ة‬ ‫ع‬
َّ ‫ا‬ ‫لس‬َّ ‫ا‬ ‫ن‬ َّ َّ ِ ‫ا‬ ‫د‬
َّ ‫ع‬
ْ ‫و‬
َّ ‫ن‬ ‫ْ ِ ْ َّ ْ ُ ا‬ ْ ْ َّ َّ
‫ْي ُب ْن َّيانا َّربُ ُه ْم أَّعْل َُّم ِب ِه ْم قَّا َّل‬
‫قَل‬ ‫قَل‬
ْ ِ ْ َّ ‫هٰن أ ْم َّر ُه ْم فَّقَّا لُوا ا ْب ُن ْوا عَّل‬
َّ َّ ‫ي َّتنازعون بي‬
ْ ُ ْ َّ َّ ْ ُ َّ َّ َّ
﴾٢١﴿ ‫جدا‬ َّ ‫ل‬ ‫ع‬ َّ َّ‫ذ‬ َّ ‫م‬ َّ ‫الَّذ ْين غَّل َّبوا ع َََّّل أ‬
ِ ‫ْي َّم ْس‬ ْ ِ ْ َّ ‫ن‬ ‫خ‬
ِ ‫ت‬ ‫ن‬
َّ َّ ‫ل‬ ‫م‬ ‫ه‬
ِ ‫ر‬
ْ ِ ٰ ْ ُ َّ ِ
ْ
21. dan demikian (pula) Kami mempertemukan (manusia) dengan mereka, agar manusia itu mengetahui, bahwa
janji Allah itu benar, dan bahwa kedatangan hari kiamat tidak ada keraguan padanya. ketika orang-orang itu
berselisih tentang urusan mereka, orang-orang itu berkata: "Dirikan sebuah bangunan di atas (gua) mereka, Tuhan

848
mereka lebih mengetahui tentang mereka". orang-orang yang berkuasa atas urusan mereka berkata:
"Sesungguhnya Kami akan mendirikan sebuah rumah peribadatan di atasnya".

‫ب‬ ْ ُ ُ ْ ‫هُب َّو َّيق ُْول ُْو َّن َّخ ْم َّس ٌة َّسا ِد ُس ُه ْم كَّل‬
ِ ‫هُب َّر ْجما ِبا لْ َّغ ْي‬ ِ ‫َّس َّيق ُْول ُْو َّن َّث َّل َّث ٌة َّر‬
ْ ُ ُ ْ ‫اب ُع ُه ْم كَّل‬
‫ج‬

َّ ‫هُب قُ ْل َّر ِّب أ َّ ْعل َُّم ِب ِع َّدتِ ِه ْم َّما َّي ْعل َُّم ُه ْم إِال َّ قَّلِ ْي ٌل فَّل‬
‫قَل‬
ْ ُ ُ ‫َّو َّيق ُْول ُْو َّن َّس ْب َّع ٌة َّو َّثا م‬
ْ ُ ُ ْ ‫ِهٰن كَّل‬
‫قَل‬

﴾٢٢﴿ ‫ِهٰن أَّحدا‬ ِ ‫ِْي إِال َّ ِم َّرآء َّظا ِهرا َّوال َّ َّت ْس َّتف‬
َّ ْ ُ ْ ‫ِْي م‬ ْ ِ ْ ‫ْت ف‬ ْ ِ ْ ‫ار ف‬ ِ ‫ُت َّم‬
22. nanti (ada orang yang akan) mengatakan (jumlah mereka) adalah tiga orang yang keempat adalah anjingnya,
dan (yang lain) mengatakan: "(jumlah mereka) adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya", sebagai terkaan
terhadap barang yang gaib; dan (yang lain lagi) mengatakan: "(jumlah mereka) tujuh orang, yang ke delapan adalah
anjingnya". Katakanlah: "Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui (bilangan)
mereka kecuali sedikit". karena itu janganlah kamu (Muhammad) bertengkar tentang hal mereka, kecuali
pertengkaran lahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda itu) kepada seorangpun
di antara mereka.

َّ ِ‫وال َّ َّت ُقولَّ َّن لِ َّشي ٍء إ ِّن فَّاع ٌِل ٰذ ل‬


﴾٢٣﴿ ‫ك غَّدا ال‬
ِ ْ ْ َّ
23. dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: "Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi,

‫َس أ َّ ْن َّي ْه ِد َّي ِن َّر ِّب ِلَّق َّْر َّب ِم ْن َّهـٰذَّ ا‬


ٰ َّ ‫ع‬
َّ ‫ل‬
ْ ُ ‫ق‬‫و‬ ‫ت‬َّ
َّ ْ ‫ي‬‫س‬ِ ‫ن‬
َّ ‫ا‬ ‫ذ‬
َّ ِ ‫إ‬ ‫ك‬
َّ َّ ‫ب‬ ‫ر‬
َّ ‫ر‬ ُ
‫ك‬
ْ َّ‫ذ‬
ْ ‫ا‬ ‫و‬ ‫هلل‬
ُ ‫ا‬ ‫ء‬
َّ‫ج‬
‫آ‬ ‫ش‬
َّ ‫ي‬
َّ ‫ن‬
ْ
َّ ‫إال َّ أ‬
ِ
﴾٢٤﴿ ‫شدا‬
َّ ‫ر‬ َّ
24. kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah". dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan Katakanlah:
"Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini".

﴾٢٥﴿
َّ ْ ‫َّو ل َِّبثُ ْوا ِِف ك َّْه ِف ِه ْم َّث َّل َّث ِم َّئ ٍة ِس ِن‬
‫ي َّوا ْز َّدا ُد ْوا تِ ْسعا‬
25. dan mereka tinggal dalam gua mereka tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun (lagi).

‫ات َّو ْال َّ ْر ِض أ َّ ْب ِص ْر ِب ِه َّوأ َّ ْس ِم ْع َّما ل َُّه ْم ِم ْن‬


‫ج‬ ‫قَل‬
ِ ‫او‬
َّ ‫الس َّم‬
َّ ‫ب‬ َّ ‫قُل ا‬
ُ ‫هلل أعْل َُّم ِب َّما ل َِّبثُ ْوا لَّ ُه غ َّْي‬
ُ ِ
﴾٢٦﴿ ‫ه أَّحدا‬ ‫م‬
َّ ِ ‫ل َّوال َّ ُي ْش ِر ُك ِِف ُح ْك ِم‬ ٍ ِ ‫ُد ْونِ ِه ِ ْن َّو‬
26. Katakanlah: "Allah lebih mengetahui berapa lamanya mereka tinggal (di gua); kepunyaan-Nya-lah semua yang
tersembunyi di langit dan di bumi. Alangkah terang penglihatan-Nya dan Alangkah tajam pendengaran-Nya; tak ada
seorang pelindungpun bagi mereka selain dari pada-Nya; dan Dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu-Nya
dalam menetapkan keputusan".

849
‫ك ال َّ ُم َّب ِد َّل لِكَّلِ َّماتِ ِه َّو لَّ ْن َّت ِج َّد ِم ْن ُد ْونِ ِه‬ ُ ُ ‫وا ت‬
‫قَل‬ ‫قَل‬
ِ ‫ك ِم ْن ِك َّت‬
َّ ‫اب َّر ِب‬ َّ ِ ‫ْل َّمآ أ ْو‬
َّ ‫ِح إِل َّْي‬ َّ
﴾٢٧﴿ ‫مل ْ َّتحدا‬
َّ ُ
27. dan bacakanlah apa yang diwahyukan kepadamu, Yaitu kitab Tuhanmu (Al Quran). tidak ada (seorangpun) yang
dapat merobah kalimat-kalimat-Nya. dan kamu tidak akan dapat menemukan tempat berlindung selain dari
padanya.

‫ش ُي ِر ْي ُد ْو َّن َّو ْج َّه ُه َّوال َّ َّت ْع ُد‬ ِ ِ ‫ك َّم َّع الَّ ِذ ْي َّن َّي ْد ُع ْو َّن َّربَّ ُه ْم ِبا لْ َّغ َّد ٰو ِة َّوال َّْع‬
َّ ‫ُب َّنف َّْس‬
ْ ِ ‫َّوا ْص‬
‫الد ْن َّيا َّوال َّ ُت ِط ْع َّم ْن أ َّ ْغ َّفل ْ َّنا قَّل َّْب ُه َّع ْن ِذ ْك ِر َّنا َّوا َّت َّب َّع‬
ُ ‫هٰن ُت ِر ْي ُد ِز ْي َّن َّة الْ َّح َّيا ِة‬
‫ج‬
ْ ُ ْ ‫اك َّع‬
َّ ‫عَّ ْي َّن‬
﴾٢٨﴿ ‫هواهُ وك َّان أ َّ ْمرهُ فُرطا‬
ُ ُ َّ َّ َّ َّ
28. dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari
dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan
perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami,
serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.

‫ي‬
َّ ْ ‫لظا لِ ِم‬ َّ ِ‫كف ُْر إِنَّا أ َّ ْع َّت ْد َّنا ل‬
‫ج‬
ْ ‫ك ْم فَّ َّم ْن َّشآ َّء فَّل ُْي ْؤ ِم ْن َّو َّم ْن َّشآ َّء فَّل َّْي‬
ُ ‫َّوقُ ِل الْ َّح ُق ِم ْن َّر ِب‬
‫قَل‬

‫قَل‬
‫َّنارا أ َّ َّحا َّط ِب ِه ْم ُس َّرا ِدق َُّها َّوإِ ْن َّي ْس َّت ِغ ْيثُ ْوا ُي َّغا ُث ْوا ِب َّمآ ٍء ك َّا ل ُْم ْه ِل َّي ْش ِوى ال ُْو ُج ْو َّه‬
‫قَل‬

﴾٢٩﴿ ‫اب َّو َّسآ َّء ْت ُم ْر َّتفَّقا‬ َّ ‫ِب ْئ َّس‬


ُ ‫الش َّر‬
29. dan Katakanlah: "Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; Maka Barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah
ia beriman, dan Barangsiapa yang ingin (kafir) Biarlah ia kafir". Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang orang
zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi
minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan
tempat istirahat yang paling jelek.

﴾٣٠﴿ ‫ات إِنَّا ال َّ ُن ِض ْي ُع أ َّ ْج َّر َّم ْن أ َّ ْح َّس َّن َّع َّمل‬ َّ ‫إِ َّن ال َّ ِذ ْي َّن آ َّم ُن ْوا َّو َّع ِمل ُْوا ا‬
ِ ‫لصا لِ َّح‬
30. Sesunggunya mereka yang beriman dan beramal saleh, tentulah Kami tidak akan menyia-nyiakan pahala orang-
orang yang mengerjakan amalan(nya) dengan yang baik.

َّ َّ ‫هِت ا ْل‬ ُ‫أ‬


‫ب‬ ِ ‫ار ُي َّحل َّ ْو َّن ِف ْي َّها ِم ْن أ َّس‬
ٍ ‫او َّر ِم ْن َّذ َّه‬ ُ ‫ه‬
َّ ‫ن‬
ْ ُ ِ ِ ‫ح‬ ْ ‫ت‬
َّ ‫ن‬
ْ ‫م‬
ِ ‫ى‬ ‫ر‬ِ ‫ج‬
ْ ‫ت‬
َّ ‫ن‬
ٍ ‫د‬
ْ َّ ‫ع‬ ‫ات‬
ُ َّ
‫ن‬ ‫ج‬
َّ ‫م‬
ْ ‫َّه‬
ُ ‫ل‬ ‫ك‬
َّ ‫ئ‬
ِ ٰ ‫َّـ‬ ‫ل‬ ‫و‬
ْ
‫ك نِ ْع َّم‬ ‫ج‬
ِ ِ‫ي ِف ْي َّها ع َََّّل ا ْل َّ َّرآئ‬َّ ْ ‫ُب ٍق ُم َّت ِك ِئ‬ َّ ْ ‫ضرا ِم ْن ُس ْن ُد ٍس َّوإِ ْس َّت‬ ْ ‫َّو َّيل َّْب ُس ْو َّن ثِ َّيابا ُخ‬
﴾٣١﴿
ُ ‫الثَّ َّو‬
‫اب َّو َّح ُس َّن ْت ُم ْر َّتفَّقا‬
‫ع‬

850
31. mereka Itulah (orang-orang yang) bagi mereka surga 'Adn, mengalir sungai-sungai di bawahnya; dalam surga
itu mereka dihiasi dengan gelang mas dan mereka memakai pakaian hijau dari sutera Halus dan sutera tebal, sedang
mereka duduk sambil bersandar di atas dipan-dipan yang indah. Itulah pahala yang sebaik-baiknya, dan tempat
istirahat yang indah;

َّ َّ
ٍ ‫اب َّو َّح َّف ْف َّنا ُه َّما ِب َّنخ‬
‫ْل‬ ِ ْ ‫َّي َّج َّعل ْ َّنا ِل َّح ِد ِه َّما َّج َّن َّت‬
ٍ ‫ي ِم ْن أ ْع َّن‬ ِ ْ ‫َّوا ْض ِر ْب لَّ ُه ْم َّمثَّل َّر ُجل‬
﴾٣٢﴿ ‫وجعل ْ َّنا َّبي َّنهما َّزرعا قَل‬
ْ َّ ُ ْ َّ َّ َّ
32. dan berikanlah kepada mereka sebuah perumpamaan dua orang laki-laki, Kami jadikan bagi seorang di antara
keduanya (yang kafir) dua buah kebun anggur dan Kami kelilingi kedua kebun itu dengan pohon-pohon korma dan
di antara kedua kebun itu Kami buatkan ladang.

ِ ‫كِل ْ َّتا الْج َّن َّت ْي آ َّت ْت أُكُل َّها و لَّم َّت ْظلِم ِم ْن ُه َّشيئا ال وف ََّّجر َّنا‬
﴾٣٣﴿ ‫خ َّلل َّهما َّن َّهرا ال‬
َّ ُ ْ َّ ْ ْ ْ َّ َّ ِ َّ
33. kedua buah kebun itu menghasilkan buahnya, dan kebun itu tiada kurang buahnya sedikitpun, dan Kami alirkan
sungai di celah-celah kedua kebun itu,

ُ ‫ك َّماال وأ َّ َّع‬
﴾٣٤﴿ ‫ز َّنفَّرا‬
َّ
َّ َّ
َّ ‫وك َّان لَّ ُه َّثمر فَّقَّا َّل لِصا ِحب ِه و ُهو يحاور ُه أ َّنا أ ْكثَّر ِم ْن‬
ُ ُ ِ َّ ُ َّ َّ ِ َّ ٌ َّ َّ َّ
34. dan Dia mempunyai kekayaan besar, Maka ia berkata kepada kawannya (yang mukmin) ketika bercakap-cakap
dengan dia: "Hartaku lebih banyak dari pada hartamu dan pengikut-pengikutku lebih kuat"

﴾٣٥﴿ ‫ال‬
‫َّل َّج َّن َّت ُه َّو ُه َّو َّظا لِ ٌم لِ َّنف ِْس ِه قَّا َّل َّمآ أ َّ ُظ ُن أ َّ ْن َّت ِب ْي َّد َّهـ ٰ ِذ ِه أ َّ َّبدا‬
‫ج‬
َّ ‫َّو َّدخ‬
35. dan Dia memasuki kebunnya sedang Dia zalim terhadap dirinya sendiri[882]; ia berkata: "Aku kira kebun ini tidak
akan binasa selama-lamanya,

﴾٣٦﴿ ‫قل َّبا‬


َّ ِ َّ ٰ ِ ْ َّ ‫و َّمآ أ َّ ُظ ُن‬
َّ ‫السا َّع َّة قَّائِمة و لَّئِن ُر ِد ْد ُت إ ََّل رّب َّل َّ ِج َّد َّن َّخ ْيا ِم ْنها ُم ْن‬َّ َّ َّ
36. dan aku tidak mengira hari kiamat itu akan datang, dan jika Sekiranya aku kembalikan kepada Tuhanku, pasti
aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik dari pada kebun-kebun itu".

َّ
َّ ‫اب ُث َّم ِم ْن ُن ْط َّف ٍة ُث َّم َّس َّو‬
‫اك‬ َّ ‫او ُر ُه أ َّكف َّْر َّت ِبا ل َّ ِذى َّخلَّق‬
ٍ ‫َّك ِم ْن ُت َّر‬ ِ ‫قَّا َّل لَّ ُه َّصا ِح ُب ُه َّو ُه َّو ُي َّح‬
﴾٣٧﴿ ‫رجل‬
ُ َّ
37. kawannya (yang mukmin) berkata kepadanya - sedang Dia bercakap-cakap dengannya: "Apakah kamu kafir
kepada (tuhan) yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan kamu
seorang laki-laki yang sempurna?

﴾٣٨﴿ ‫هلل َّر ِّب َّوال َّ أ ُ ْش ِر ُك ِب َّر ِّب أ َّ َّحدا‬


ُ ‫ل َّ ِك َّن ُه َّو ا‬

851
38. tetapi aku (percaya bahwa): Dialah Allah, Tuhanku, dan aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan
Tuhanku.

َّ َّ ِ ‫هلل ال َّ ق َُّوةَّ إِال َّ ِبا‬


َّ ‫هلل إِ ْن َّت َّر ِن أ َّناْ أقَّ َّل ِم ْن‬
‫ك َّماال‬ ‫ج‬
َّ ‫َّو ل َّْوال ا إِ ْذ َّد َّخل َّْت َّج َّن َّت‬
ُ ‫ك قُل َّْت َّما َّشآ َّء ا‬
‫ال‬

﴾٣٩﴿ ‫و ول َّداج‬
َّ َّ
39. dan mengapa kamu tidak mengatakan waktu kamu memasuki kebunmu "maasyaallaah, laa quwwata illaa
billaah (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah).
Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan,

َّ‫لس َّمآ ِء فَّ ُت ْص ِبح‬ َّ


َّ ‫ي َّخ ْيا ِم ْن َّج َّن ِت‬
َّ ‫ك َّو ُي ْر ِس َّل عَّل َّْي َّها ُح ْس َّبانا ِم َّن ا‬ ٰ َّ ‫فَّ َّع‬
ِ َّ ‫َس َّر ِّب أ ْن ُي ْؤ ِت‬
﴾٤٠﴿ ‫ص ِعيدا َّز ل َّقا ال‬
ْ َّ
40. Maka Mudah-mudahan Tuhanku, akan memberi kepadaku (kebun) yang lebih baik dari pada kebunmu (ini); dan
Mudah-mudahan Dia mengirimkan ketentuan (petir) dari langit kepada kebunmu; hingga (kebun itu) menjadi tanah
yang licin;

ُ َّ‫َّمآ ُؤ َّها غَّورا فَّ َّل َّت ْس َّت ِط ْي َّع ل‬


﴾٤١﴿ ‫ه طل َّبا‬
َّ ْ ْ َّ‫أ َّ ْو ُي ْص ِبح‬
41. atau airnya menjadi surut ke dalam tanah, Maka sekali-kali kamu tidak dapat menemukannya lagi".

َّ َّ ُ
ِ ‫ب ك ََّّف ْي ِه ع َََّّل َّمآ أ ْن َّف َّق ِف ْي َّها َّو ِِهَّ َّخ‬
ٰ َّ ‫او َّي ٌة ع‬
‫ََّل ُع ُر ْو ِش َّها‬ ُ ِ‫َّوأ ِح ْي َّط ِبثَّ َّم ِر ِه فَّأ ْص َّبحَّ ُيقَّل‬
﴾٤٢﴿ ‫ك برّب أَّحدا‬ ُ
َّ ِ َّ ِ ْ ‫َّو َّيق ُْو ُل ٰيل َّْي َّت ِِن ل َّْم أ ْش ِر‬
42. dan harta kekayaannya dibinasakan; lalu ia membulak-balikkan kedua tangannya (tanda menyesal) terhadap
apa yang ia telah belanjakan untuk itu, sedang pohon anggur itu roboh bersama para-paranya dan Dia berkata:
"Aduhai kiranya dulu aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Tuhanku".

﴾٤٣﴿ ‫قَل‬
‫َّان ُم ْن َّت ِصرا‬ ِ ‫ك ْن ل َّ ُه ِف َّئ ٌة َّي ْن ُص ُر ْو َّن ُه ِم ْن ُد ْو ِن ا‬
َّ ‫هلل َّو َّما ك‬ ُ ‫َّو ل َّْم َّت‬
43. dan tidak ada bagi Dia segolonganpun yang akan menolongnya selain Allah; dan sekali-kali ia tidak dapat
membela dirinya.

ُ ‫ِل الْ َّحق قَل ُهو َّخ ْي َّثوابا و َّخ ْي‬


﴾٤٤﴿ ‫عقْبا ع‬
ٌ َّ َّ ٌ ِ ٰ ِ ‫ك الْوال َّ َّي ُة‬
َّ ِ َّ ِ‫ُه َّنا ل‬ َّ
44. di sana pertolongan itu hanya dari Allah yang hak. Dia adalah Sebaik-baik pemberi pahala dan Sebaik-baik
pemberi balasan.

852
‫ات ا ْل َّ ْر ِض‬ َّ ‫لد ْن َّيا ك ََّّمآ ٍء أ َّ ْن َّزلْ َّناهُ ِم َّن ا‬
ُ ‫لس َّمآ ِء فَّا ْخ َّتل ََّّط ِب ِه َّن َّب‬ ُ ‫َّوا ْض ِر ْب ل َُّه ْم َّمثَّ َّل الْ َّح َّيا ِة ا‬
َّٰ ‫هلل ع‬ ‫ب‬ ‫ص‬ َّ ‫فَّأ‬
﴾٤٥﴿ ‫درا‬ ِ ‫ََّل ك ُ ِل َّش ْي ٍء ُم ْق َّت‬ ُ ‫َّان ا‬ َّ ‫الر َّياحُ َّوك‬
‫قَل‬
ِ ُْ ‫ه‬
ُ ‫و‬ ‫ر‬ ْ‫ذ‬ ‫ت‬
َّ ‫ا‬ ‫م‬ ‫ي‬
ْ ‫ش‬
ِ ‫ه‬
َّ َّ‫ح‬ َّ ْ
45. dan berilah perumpamaan kepada mereka (manusia), kehidupan dunia sebagai air hujan yang Kami turunkan
dari langit, Maka menjadi subur karenanya tumbuh-tumbuhan di muka bumi, kemudian tumbuh-tumbuhan itu
menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. dan adalah Allah, Maha Kuasa atas segala sesuatu.

‫ك َّث َّوابا‬
َّ ‫ي ِع ْن َّد َّر ِب‬
ٌ ْ ‫ات َّخ‬
ُ ‫الصا لِ َّح‬ ُ ‫ا َّل َّْما ُل َّوال َّْب ُن ْو َّن ِز ْي َّن ُة الْ َّح َّيا ِة‬
ُ ‫الد ْن َّيا َّوال َّْبا ِق َّي‬
َّ ‫ات‬ ‫ج‬

﴾٤٦﴿ ‫مل‬ َّ ‫و َّخ‬


َّ ‫ي أ‬ٌ ْ َّ
46. harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih
baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.

‫ج‬
‫ِهٰن أ َّ َّحدا‬
ْ ُ ْ ‫ار َّزة َّو َّح َّش ْر َّنا ُه ْم فَّل َّْم ُن َّغا ِد ْر م‬ َّ ‫ي الْ ِج َّبا َّل َّو َّت َّرى ْال َّ ْر‬
ِ ‫ض َّب‬
‫ال‬
ُ ِ ‫َّو َّي ْو َّم ُن َّس‬
﴾٤٧﴿
47. dan (ingatlah) akan hari (yang ketika itu) Kami perjalankan gunung-gunung dan kamu akan dapat melihat bumi
itu datar dan Kami kumpulkan seluruh manusia, dan tidak Kami tinggalkan seorangpun dari mereka.

‫ك َّصفا لَّق َّْد ِج ْئ ُت ُم ْو َّنا ك ََّّما َّخل َّ ْق َّنا ك ُْم أ َّ َّو َّل َّم َّر ٍة َّب ْل َّز َّع ْم ُت ْم أ َّ ْن ل َّ ْن‬
‫م‬
ٰ َّ ‫َّو ُع ِر ُض ْوا ع‬
َّ ‫ََّل َّر ِب‬
﴾٤٨﴿ ‫موعِدا‬
ْ َّ ‫ك ْم‬ ُ َّ‫نَّ ْج َّع َّل ل‬
48. dan mereka akan dibawa ke hadapan Tuhanmu dengan berbaris. Sesungguhnya kamu datang kepada Kami,
sebagaimana Kami menciptakan kamu pada kali yang pertama; bahkan kamu mengatakan bahwa Kami sekali-kali
tidak akan menetapkan bagi kamu waktu (memenuhi) perjanjian.

‫ي ِممَّا ِف ْي ِه َّو َّيق ُْول ُْو َّن ٰي َّو ْيل َّ َّت َّنا َّما لِ َّهـٰذَّ ا‬
َّ ْ ‫ي ُم ْش ِف ِق‬ َّ ْ ‫َتى ال ُْم ْج ِر ِم‬ ُ ‫َّو ُو ِض َّع الْ ِك َّت‬
َّ َّ َّ‫اب ف‬
‫اضرا َّوال َّ َّي ْظ ِل ُم‬ ِ ‫ية إِال َّ أ َّ ْح َّصا َّها َّو َّو َّج ُد ْوا َّما َّع ِمل ُْوا َّح‬
‫ج‬
َّ ْ ‫اب ال َّ ُي َّغا ِد ُر َّص ِغ‬
َّ ْ ‫ية َّو َّال ك َِّب‬ ِ ‫الْ ِك َّت‬
﴾٤٩﴿ ‫ك أَّحدا‬
‫ع‬
َّ َّ ُ‫َّرب‬
49. dan diletakkanlah Kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di
dalamnya, dan mereka berkata: "Aduhai celaka Kami, kitab Apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak
(pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada
(tertulis). dan Tuhanmu tidak Menganiaya seorang juapun".

853
َّ ‫َّوإِ ْذا قُل ْ َّنا لِل َّْملائِ َّك ِة ا ْس ُج ُد ْوا ِل َّد َّم فَّ َّس َّج ُد اوا ْ إِال َّ إِ ْبلِ ْي َّس ك‬
‫َّان ِم َّن الْ ِج ِن فَّف ََّّس َّق َّع ْن‬ ‫قَل‬

‫ي‬ َّ ْ ‫لظا لِ ِم‬


‫قَل‬
ُ َّ‫أ َّ ْم ِر َّر ِب ِه أَّفَّ َّت َّت ِخذُ ْو َّن ُه َّو ُذ ِريَّ َّت ُه أ َّ ْو لِ َّيآ َّء ِم ْن ُد ْو ِّن َّو ُه ْم ل‬
َّ ِ‫ك ْم عَّ ُد ٌو ِب ْئ َّس ل‬ ‫قَل‬

﴾٥٠﴿ ‫دال‬
َّ ‫َّب‬
50. dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada Para Malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam, Maka sujudlah
mereka kecuali iblis. Dia adalah dari golongan jin, Maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu
mengambil Dia dan turanan-turunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu?
Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim.

َّ َّ ‫َّمآ أ‬
ُ ‫ات َّو ْال َّ ْر ِض َّوال َّ َّخل ْ َّق أ ْنف ُِس ِه ْم َّو َّما ُك ْن‬
َّ‫ت ُم َّت ِخذ‬ ‫قَل‬
ِ ‫او‬
َّ ‫م‬
َّ ‫الس‬
َّ ‫ق‬َّ ْ ‫ل‬ ‫خ‬
َّ ‫م‬ْ ‫ه‬
ُ ُ
‫ت‬ ‫د‬ ْ ‫ه‬
َّ ‫ش‬
ْ
﴾٥١﴿ ‫ضدا‬ ُ ‫ي َّع‬ َّ ْ ِ‫ال ُْم ِضل‬
51. aku tidak menghadirkan mereka (iblis dan anak cucunya) untuk menyaksikan penciptaan langit dan bumi dan
tidak (pula) penciptaan diri mereka sendiri; dan tidaklah aku mengambil orang-orang yang menyesatkan itu sebagai
penolong.

‫َّو َّي ْو َّم َّيق ُْو ُل َّنا ُد ْوا ُش َّرك َّآئِ َّى ال َّ ِذ ْي َّن َّز َّع ْم ُت ْم فَّ َّد َّع ْو ُه ْم فَّل َّْم َّي ْس َّت ِج ْي ُب ْوا ل َُّه ْم َّو َّج َّعل ْ َّنا‬
﴾٥٢﴿ ‫مو بقا‬ ُ َّ ‫َّبي‬
َّ ‫هٰن‬ ِ ْ ْ ْ
52. dan (ingatlah) akan hari (yang ketika itu) Dia berfirman: "Serulah olehmu sekalian sekutu-sekutu-Ku yang kamu
katakan itu". mereka lalu memanggilnya tetapi sekutu-sekutu itu tidak membalas seruan mereka dan Kami adakan
untuk mereka tempat kebinasaan (neraka).

َّ َّ ‫ورأَّى الْم ْجر ُمون‬


َّ ‫النار فَّ َّظ ُنوا أ َّنهم ُموا ِقعو َّها و لَّم ي ِج ُدوا َّع ْنها‬
﴾٥٣﴿ ‫مصرفا ع‬
ِ ْ َّ ْ َّ ْ َّ ْ ُ َّ ْ ُ ‫ا‬ َّ َّ ْ ِ ُ َّ َّ
53. dan orang-orang yang berdosa melihat neraka, Maka mereka meyakini, bahwa mereka akan jatuh ke dalamnya
dan mereka tidak menemukan tempat berpaling dari padanya.

‫ان أ َّ ْكث ََّّر َّش ْي ٍء َّج َّدال‬


ُ ‫ال ْن َّس‬ َّ ‫اس ِم ْن ك ُ ِل َّمثَّ ٍل َّوك‬
ِ ْ ‫َّان‬
‫قَل‬ َّ ِ‫آن ل‬
ِ ‫لن‬ ِ ‫َّو لَّق َّْد َّص َّرفْ َّنا ِِف َّهـٰذَّ ا الْق ُْر‬
﴾٥٤﴿
54. dan Sesungguhnya Kami telah mengulang-ulangi bagi manusia dalam Al Quran ini bermacam-macam
perumpamaan. dan manusia adalah makhluk yang paling banyak membantah.

ْ َّ َّ ‫لناس أ‬
ْ ُ َّ ‫ى َّو َّي ْس َّت ْغ ِف ُروا َّربَّ ُه ْم إِال َّ أ ْن َّتأت‬
‫ِْي ُس َّن ُة‬ ٰ ‫د‬
َّ ‫ْه‬
ُ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫م‬
ُ ‫ه‬
ُ ‫ء‬
َّ ‫آ‬ ‫ج‬
َّ ‫ذ‬
ْ ‫إ‬
ِ ‫ا‬‫ا‬ ‫و‬‫ن‬ُ ‫م‬
ِ ‫ؤ‬
ْ ‫ي‬
ُ ‫ن‬
ْ َّ َّ ‫َّو َّما َّم َّن َّع ا‬
ْ َّ ِ‫ْال َّ َّو ل‬
ُ ُ َّ ُ ُ َّ ‫ي أ ْو َّيأت‬
﴾٥٥﴿ ‫ِْي ا لْعذَّ اب قُبل‬
َّ ْ

854
55. dam tidak ada sesuatupun yang menghalangi manusia dari beriman, ketika petunjuk telah datang kepada
mereka, dan dari memohon ampun kepada Tuhannya, kecuali (keinginan menanti) datangnya hukum (Allah yang
telah berlalu pada) umat-umat yang dahulu atau datangnya azab atas mereka dengan nyata.

‫ي إِال َّ ُم َّب ِش ِر ْي َّن َّو ُم ْن ِذ ِر ْي َّن َّو ُي َّجا ِد ُل ال َّ ِذ ْي َّن َّكف َُّر ْوا ِبا ل َّْبا ِط ِل‬
‫ج‬
َّ ْ ِ‫َّو َّما ُن ْر ِس ُل ال ُْم ْر َّسل‬
ُ
﴾٥٦﴿ ‫هزوا‬
ُ ُ ‫اِت َّو َّما أ ْن ِذ ُر ْوا‬ِ ‫ض ْوا ِب ِه الْ َّح َّق َّوا َّت َّخذُ اوا آ َّي‬ ُ ‫لِ ُي ْد ِح‬
56. dan tidaklah Kami mengutus Rasul-rasul hanyalah sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi
peringatan; tetapi orang-orang yang kafir membantah dengan yang batil agar dengan demikian mereka dapat
melenyap kan yang hak, dan mereka menganggap ayat-ayat Kami dan peringatan- peringatan terhadap mereka
sebagai olok-olokan.

‫ََّس َّما ق ََّّد َّم ْت َّي َّداهُ إِنَّا َّج َّعل ْ َّنا‬
‫قَل‬
َّ ‫ات َّر ِب ِه فَّأ َّ ْع َّر‬
َّ ِ ‫ض َّع ْن َّها َّون‬ ِ ‫َّو َّم ْن أ َّ ْظل َُّم ِم َّم ْن ُذ ك َِّر ِبآ َّي‬
َّ َّ
‫ل‬ْ َّ َّ‫ى ف‬ ٰ َّ ِ‫ََّل قُل ُْو ِب ِه ْم أك َِّنة أ ْن َّي ْفق َُّه ْو ُه َّو ِِف آ َّذا نِ ِه ْم َّوقْرا َّوإِ ْن َّت ْد ُع ُه ْم إ‬
ٰ ‫َل ال ُْه َّد‬ ٰ َّ ‫ع‬
‫قَل‬

﴾٥٧﴿ ‫دوا إذا أ َّ َّبدا‬


ِ ‫َّي ْه َّت ُ ا‬
57. dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya lalu Dia
berpaling dari padanya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tangannya? Sesungguhnya Kami telah
meletakkan tutupan di atas hati mereka, (sehingga mereka tidak) memahaminya, dan (kami letakkan pula)
sumbatan di telinga mereka; dan Kendatipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan
mendapat petunjuk selama-lamanya.

‫اب َّب ْل ل َّ ُه ْم‬


َّ َّ‫الر ْح َّم ِة ل َّْو ُي َّؤا ِخذُ ُه ْم ِب َّما ك ََّّس ُب ْوا ل ََّّع َّج َّل ل َُّه ُم ال َّْعذ‬
‫قَل‬ ‫قَل‬
َّ ‫ك الْ َّغف ُْو ُر ذُ ْو‬َّ ُ‫َّو َّرب‬
َّ
﴾٥٨﴿ ‫ه َّموئِل‬
ْ ِ ِ‫َّم ْوعِ ٌد ل ْن َّي ِج ُد ْوا ِم ْن ُد ْون‬
58. dan Tuhanmulah yang Maha Pengampun, lagi mempunyai rahmat. jika Dia mengazab mereka karena perbuatan
mereka, tentu Dia akan menyegerakan azab bagi mereka. tetapi bagi mereka ada waktu yang tertentu (untuk
mendapat azab) yang mereka sekali-kali tidak akan menemukan tempat berlindung dari padanya.

﴾٥٩﴿ ‫موعِدا ع‬
ْ ْ ِ ْ َّ َّ َّ َّ ْ ُ ْ َّ ‫ْك الْقُرى أ َّ ْهل‬
َّ ‫ك َّنا ُهم لَّمَّا َّظل َّموا وجعل ْ َّنا لِمهلِ ِكهم‬ ْ َّ ‫وتِل‬ ٰ َّ َّ
59. dan (penduduk) negeri telah Kami binasakan ketika mereka berbuat zalim, dan telah Kami tetapkan waktu
tertentu bagi kebinasaan mereka.

ِ ‫َّح َّّت أ َّ ْبل ُ َّغ َّم ْج َّم َّع الْب ْحر ْين أَّو أ َّ ْم‬
﴾٦٠﴿ ‫ِض حقُبا‬
ُ َّ ْ ِ َّ َّ ٰ ُ‫َس لِ َّف َّتاهُ ال ا أ َّ ْب َّرح‬
ٰ َّ ‫َّوإِ ْذ قَّا َّل ُم ْو‬
60. dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada muridnya: "Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke
Pertemuan dua buah lautan; atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun".

855
﴾٦١﴿ ‫حر سر با‬
ْ ‫سبيل َّ ُه ِِف الْب‬
َّ َّ ِ َّ ْ ِ َّ َّ‫فَّل َّمَّا َّبل َّ َّغا َّم ْج َّم َّع َّب ْي ِن ِه َّما َّن ِس َّيا ُح ْو َّت ُه َّما فَّا َّت َّخذ‬
61. Maka tatkala mereka sampai ke Pertemuan dua buah laut itu, mereka lalai akan ikannya, lalu ikan itu melompat
mengambil jalannya ke laut itu.

َّ ‫فَّل َّمَّا جاو َّزا قَّا َّل لِ َّف َّتاهُ آ تِ َّنا غ ََّّدآ َّء َّنا لَّق َّْد لَّ ِقي َّنا ِمن سفَّر َّنا‬
﴾٦٢﴿ ‫هـذَّ ا َّنصبا‬
َّ ٰ ِ َّ ْ ْ َّ َّ
62. Maka tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya: "Bawalah kemari makanan kita;
Sesungguhnya kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini".

‫ان أ َّ ْن‬ َّ ‫ت الْ ُح ْو َّت َّو َّمآ أ َّ ْن َّسانِ ْي ُه إِال َّ ا‬


ُ ‫لش ْي َّط‬ ‫صَل‬
َّ ‫قَّا َّل أ َّ َّرأ َّ ْي َّت إِ ْذ أ َّ َّو ْي َّنآ إِ ََّل‬
ُ ‫الص ْخ َّر ِة فَّ ِإ ِّن َّن ِس ْي‬
َّ
﴾٦٣﴿ ‫عجبا‬
َّ َّ ‫أ ْذ ُك َّر ُه َّوا َّت َّخذَّ َّس ِب ْيل َّ ُه ِِف ال َّْب ْح ِر‬ ‫ج‬

63. Muridnya menjawab: "Tahukah kamu tatkala kita mecari tempat berlindung di batu tadi, Maka Sesungguhnya
aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali
syaitan dan ikan itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali".

ِ ‫ك َّما ك َُّنا َّن ْبغ صَل فَّار َّت َّدا ع َََّّل آ َّثار‬
﴾٦٤﴿ ‫هما قَّصصا‬
َّ َّ ِ ٰ َّ ِ‫قَّا َّل ٰذ ل‬
ْ ِ
64. Musa berkata: "Itulah (tempat) yang kita cari". lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula.

ُ َّ‫فَّوج َّدا َّعبدا ِمن ِعبا ِد َّنآ آ َّتي َّنا ُه رحمة ِمن ِع ْن ِد َّنا وعَّلَّم َّنا ُه ِمن ل‬
﴾٦٥﴿ ‫دنَّا عِل ْما‬
ْ ْ َّ ْ َّ ْ َّ ْ َّ ْ ْ َّ َّ
65. lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya
rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.

َّ َّ
﴾٦٦﴿ ‫شدا‬ َّ ‫ك ع َََّّل أن ُت َّعلِ َّمن ِممَّا عُلِم‬
ْ ‫تر‬ ُ ْ َّ ‫قَّا َّل لَّ ُه ُمو ََّس َّه ْل أ َّتبع‬
ِ ْ ٰ ُِ ٰ ْ
66. Musa berkata kepada Khidhr: "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar
di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?"

َّ َّ َّ َّ‫قَّا َّل إن‬


ْ ‫ك لَّن َّت ْس َّت ِط ْي َّع َّم ِِع ص‬
﴾٦٧﴿ ‫ُبا‬
ْ ِ
67. Dia menjawab: "Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersama aku.

ْ ‫وكَّي َّف َّتص ُِب ع َََّّل َّما لَّم ُت ِحط ب ِه ُخ‬


﴾٦٨﴿ ‫ُبا‬
ِ ْ ْ ٰ ُ ْ ْ َّ
68. dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang
hal itu?"

856
﴾٦٩﴿ ‫َّك أ َّ ْمرا‬ َّ
َّ ‫هلل صابرا وال َّ أ ْع َِص ل‬
ُ ‫قَّا َّل س َّت ِج ُدِن إن َّشآ َّء ا‬
َّ ِ َّ ْ ِ‫ِا‬ َّ
69. Musa berkata: "Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan
menentangmu dalam sesuatu urusanpun".

ُ
﴾٧٠﴿ ‫كرا ع‬ َّ ‫قَّا َّل فَّإن ا َّت َّب ْع َّت ِِن فَّل َّ َّتسأَّلْ ِِن َّعن َّشي ٍء َّح َّّت أح ِد َّث ل‬
ْ ‫َّك ِم ْن ُه ِذ‬ ْ ٰ ْ ْ ْ ِ ِ
70. Dia berkata: "Jika kamu mengikutiku, Maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun,
sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu".

َّ َّ
َّ ‫الس ِف ْي َّن ِة َّخ َّرق ََّّها قَّا َّل أ َّخ َّرقْ َّت َّها لِ ُت ْغ ِر َّق أ ْهل ََّّها لَّق َّْد ِج ْئ‬
‫ت‬ ٰ َّ ‫فَّا ْن َّطلَّقَّا َّح‬
َّ ‫ّت إِذَّا َّرك َِّبا ِِف‬
‫قَل‬ ‫قَل‬

﴾٧١﴿ ‫شيئا إ ْمرا‬


َّ ِ ْ
71. Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Khidhr melobanginya. Musa berkata:
"Mengapa kamu melobangi perahu itu akibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?" Sesungguhnya kamu
telah berbuat sesuatu kesalahan yang besar.

َّ َّ
َّ َّ َّ َّ‫قَّا َّل أ لَّم أ قُ ْل إن‬
ْ ‫ك لَّن َّت ْس َّت ِط ْي َّع َّم ِِع ص‬
﴾٧٢﴿ ‫ُبا‬
ْ ِ ْ
72. Dia (Khidhr) berkata: "Bukankah aku telah berkata: "Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama
dengan aku".

َّ
ُ ‫ت وال َّ ُتر ِه ْق ِِن ِمن أ ْمرى‬
﴾٧٣﴿ ‫عسرا‬
ْ ِ ُْ ‫قَّا َّل ال َّ ُت َّؤا ِخذْ ِّن بما َّن ِسي‬
ْ َّ ْ َّ ِ
73. Musa berkata: "Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku
dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku".

َّ
َّ ‫ي َّن ْف ٍس لَّق َّْد ِج ْئ‬
‫ت‬ ٰ َّ ‫فَّا ْن َّطلَّقَّا َّح‬
ِ ْ ‫ّت إِذَّا لَّ ِق َّيا غُلَّما فَّ َّق َّتل َّ ُه قَّا َّل أقَّ َّتل َّْت َّنفْسا َّزك َِّية ِب َّغ‬
‫ال‬ ‫قَل‬

﴾٧٤﴿ ‫كرا‬ ْ ُ‫َّش ْيئا ن‬


‫الجزء‬

74. Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, Maka Khidhr
membunuhnya. Musa berkata: "Mengapa kamu membunuh jiwa yang bersih, bukan karena Dia membunuh orang
lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan suatu yang mungkar".
Masuk Juz 16 awal

َّ َّ
ْ ‫ك لَّن َّت ْس َّت ِط ْي َّع َّم ِِع ص‬
﴾٧٥﴿ ‫ُبا‬
َّ َّ َّ َّ ‫قَّا َّل أ لَّم أقُ ْل ل‬
َّ َّ‫ك إن‬ ْ ِ ْ
75. Khidhr berkata: "Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa Sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar
bersamaku?"

857
ُ َّ‫ت ِمن ل‬
﴾٧٦﴿ ‫د ِّن عُذْ را‬
َّ َّ ‫قَّا َّل إن سأَّلْ ُت‬
َّ ‫ك َّعن َّشي ٍء َّبع َّد َّها فَّل َّ ُتصا ِح ْب ِِن ج ق َّْد َّبل َّ ْغ‬
ْ ْ ْ ْ َّ ْ ِ
76. Musa berkata: "Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah (kali) ini, Maka janganlah kamu
memperbolehkan aku menyertaimu, Sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan uzur padaku".

َّ َّ َّ َّ َّ
‫ض ِيف ُْو ُه َّما فَّ َّو َّج َّدا ِف ْي َّها‬
َّ ‫اس َّت ْط َّع َّمآ أ ْهل ََّّها فَّأ َّب ْوا أ ْن ُي‬ ٰ َّ ‫فَّا ْن َّطلَّقَّا َّح‬
ْ ‫ّت إِذَّآ أ َّت َّيآ أ ْه َّل ق َّْر َّي ٍة‬
‫قَل‬

﴾٧٧﴿ ‫ه أَّجرا‬ َّ َّ ‫جدارا ير يد أَّن ي ْن َّق‬


ْ ِ ‫ت ال َّ َّت َّخذْ َّت عَّل َّْي‬ َّ ‫ض فَّأقَّا َّم ُه قَّا َّل ل َّْو ِش ْئ‬
‫قَل‬
َّ ْ ُ ْ ِ ُ َّ ِ
77. Maka keduanya berjalan; hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu
kepada penduduk negeri itu, tetapi penduduk negeri itu tidak mau menjamu mereka, kemudian keduanya
mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, Maka Khidhr menegakkan dinding itu. Musa
berkata: "Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah untuk itu".

ْ
﴾٧٨﴿ ‫ُبا‬
َّ ْ ْ َّ ‫ك ج سأ ُ َّنب ُئ‬
ْ ‫ك ب َّتأو ْي ِل َّما لَّم َّت ْس َّت ِط ْع عَّل َّي ِه ص‬ ِ ِ َّ ‫اق َّب ْي ِِن و َّبي ِن‬
ِ َّ ُ ‫قَّا َّل َّهـذَّ ا ِفر‬
ْ َّ َّ ٰ
78. Khidhr berkata: "Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; kelak akan kuberitahukan kepadamu tujuan
perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.

َّ َّ َّ َّ ‫أ َّ َّما ا‬
َّ ْ ‫لس ِف ْي َّن ُة فَّكَّا َّن ْت لِ َّم َّسا ك‬
َّ ‫ِي َّي ْع َّمل ُْو َّن ِِف ال َّْب ْح ِر فَّأ َّر ْد ُت أ ْن أعِ ْي َّب َّها َّوك‬
‫َّان َّو َّرآ َّء ُه ْم‬ ‫قَل‬

ْ ِ‫َّمل‬
﴾٧٩﴿ ‫ة غَّصبا‬
ْ ٍ ‫ك َّيأ ُخذُ ك ُ َّل َّس ِف ْي َّن‬ ٌ
79. Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut, dan aku bertujuan merusakkan
bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera.

ُ ‫وأ َّ َّما الْ ُغلَّم فَّكَّان أ َّ َّبواهُ ُم ْؤ ِم َّن ْي فَّ َّخ ِشي َّنآ أَّن ُير ِهقَّهما ط ْغيانا و‬
﴾٨٠﴿ ‫كفْرا ج‬
َّ َّ ُ َّ ُ ْ ْ ْ ِ َّ َّ ُ َّ
80. dan Adapun anak muda itu, Maka keduanya adalah orang-orang mukmin, dan Kami khawatir bahwa Dia akan
mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran.

﴾٨١﴿ ‫ه َّزكَّـوة َّوأَّقْرب رحما‬ َّ َّ


ْ ُ َّ َّ ُ ‫فَّأر ْد َّنآ أن ُيب ِدلَّهما ربُهما َّخ ْيا ِم ْن‬
ٰ َّ ُ َّ َّ ُ ْ ْ َّ
81. dan Kami menghendaki, supaya Tuhan mereka mengganti bagi mereka dengan anak lain yang lebih baik
kesuciannya dari anaknya itu dan lebih dalam kasih sayangnya (kepada ibu bapaknya).

‫َّان أ َّ ُب ْو ُه َّما‬
َّ ‫َّن ل َّ ُه َّما َّوك‬
ٌ ْ ‫َّان َّت ْح َّت ُه ك‬َّ ‫ي ِِف ال َّْم ِد ْي َّن ِة َّوك‬ِْ ‫ي َّي ِت ْي َّم‬ ِْ ‫ان لِ ُغل َّ َّم‬ َّ َّ ‫ار فَّك‬
ُ ‫د‬
َّ ‫ج‬
ِ ْ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ا‬ َّ
‫م‬ َّ ‫وأ‬
َّ
َّ
‫ك َّو َّما‬
‫ج‬
َّ ‫َّن ُه َّما َّر ْح َّمة ِم ْن َّر ِب‬َّ ْ ‫ك أ َّ ْن َّي ْبل ُ َّغآ أ َّ ُش َّد ُه َّما َّو َّي ْس َّت ْخ ِر َّجا ك‬
َّ ُ‫َّصا لِحا فَّأ َّرا َّد َّرب‬
‫ج‬

ْ ِ‫فَّعلْته َّعن أَّمرى ٰذ ل‬


﴾٨٢﴿ ‫ُبا‬ ْ ‫ك َّتأ ِو ْي ُل َّما ل َّْم َّت ْس ِطـ ْع عَّل َّْي ِه َّص‬ َّ ‫قَل‬
ِ ْ ْ ُ ُ َّ

858
82. Adapun dinding rumah adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda
simpanan bagi mereka berdua, sedang Ayahnya adalah seorang yang saleh, Maka Tuhanmu menghendaki agar
supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu, sebagai rahmat dari Tuhanmu;
dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri. demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan
yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya".

﴾٨٣﴿ ‫كرا‬ ُ ‫ك َّعن ِذى الْقَّر َّن ْي قَل قُ ْل سأ َّ ْتل ُوا عَّل َّي‬
ْ ‫كم ِم ْن ُه ِذ‬ ْ ْ ْ َّ ِ َّ ‫و َّيسأَّلُو َّن‬
ْ ْ ْ ْ َّ
83. mereka akan bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Dzulkarnain. Katakanlah: "Aku akan bacakan kepadamu
cerita tantangnya".

ٍ ‫إنَّا َّم َّك َّنا لَّ ُه ِِف ْال َّر ِض وآ َّتي َّناهُ ِمن ك ُ ِل َّشي‬
﴾٨٤﴿ ‫ء سببا ال‬
َّ َّ ْ ْ ْ َّ ْ ِ
84. Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepadanya di (muka) bumi, dan Kami telah memberikan
kepadanya jalan (untuk mencapai) segala sesuatu,

َّ ‫فَّأ َّ ْت َّب‬
﴾٨٥﴿ ‫ع سبـبا‬
َّ َّ
85. Maka diapun menempuh suatu jalan.

َّ
‫ي َّح ِم َّئ ٍة َّو َّو َّج َّد ِع ْن َّد َّها ق َّْوما قُل ْ َّنا‬ ٰ َّ ‫َّح‬
ٍ ْ ‫ّت إِذَّا َّبل َّ َّغ َّم ْغ ِر َّب الش ْم ِس َّو َّج َّد َّها َّت ْغ ُر ُب ِِف َّع‬
‫قَل‬

﴾٨٦﴿ ‫خذَّ ف ِْْي حسنا‬ ِ َّ


‫ت‬ ‫ت‬
َّ ‫ن‬ َّ ‫يذَّ ا الْقَّر َّني إ َّمآ أَّن ُتعذب وإ َّمآ أ‬
ْ ُ ْ ِ ْ ِ َّ َّ ِ َّ ْ ِ ِ ْ ْ ٰ
86. hingga apabila Dia telah sampai ketempat terbenam matahari, Dia melihat matahari terbenam di dalam laut
yang berlumpur hitam, dan Dia mendapati di situ segolongan umat. Kami berkata: "Hai Dzulkarnain, kamu boleh
menyiksa atau boleh berbuat kebaikan terhadap mereka.

﴾٨٧﴿ ‫كرا‬
َّ ُ ِ َّ ٰ ِ َّ َّ ‫قَّا َّل أ َّ َّما َّمن َّظل َّم فَّسو‬
ْ ‫ف ُنع ِذ ُب ُه ُث َّم ُير ُد إ ََّل رب ِه فَّيع ِذ ُب ُه عَّذَّ ابا ُن‬ َّ ْ َّ َّ ْ
87. berkata Dzulkarnain: "Adapun orang yang aniaya, Maka Kami kelak akan mengazabnya, kemudian Dia
kembalikan kepada Tuhannya, lalu Tuhan mengazabnya dengan azab yang tidak ada taranya.

﴾٨٨﴿ ‫من أ َّ ْمر َّنا ُيسرا قَل‬


ِ ‫وأ َّ َّما َّمن آ َّمن و َّع ِم َّل صا لِحا فَّل َّ ُه َّجزآء الْ ُحس َِّن ج وس َّنقُو ُل لَّ ُه‬
ْ ِ ْ ْ َّ َّ ٰ ْ َّ َّ َّ َّ ْ َّ
88. Adapun orang-orang yang beriman dan beramal saleh, Maka baginya pahala yang terbaik sebagai balasan, dan
akan Kami titahkan kepadanya (perintah) yang mudah dari perintah-perintah kami".

َّ ‫ُث َّم أ َّ ْت َّب‬


﴾٨٩﴿ ‫ع سبـبا‬
َّ َّ
89. kemudian Dia menempuh jalan (yang lain).

859
َّ
‫ََّل ق َّْو ٍم لَّ ْم َّن ْج َّع ْل لَّ ُه ْم ِم ْن ُد ْونِ َّها ِس َْتا‬ َّ ٰ َّ ‫َّح‬
ٰ َّ ‫ّت إِذَّا َّبلَّغ َّم ْطلِ َّع الش ْم ِس َّو َّج َّد َّها َّت ْطل ُ ُع ع‬
﴾٩٠﴿
90. hingga apabila Dia telah sampai ke tempat terbit matahari (sebelah Timur) Dia mendapati matahari itu
menyinari segolongan umat yang Kami tidak menjadikan bagi mereka sesuatu yang melindunginya dari (cahaya)
matahari itu,

َّ
﴾٩١﴿ ‫ُبا‬
ْ َّ ِ َّ ِ‫ك َّٰذل‬
ْ ‫ك قَل وق َّْد أحط َّنا بما ل ََّّدي ِه ُخ‬ْ َّ َّ
91. demikianlah. dan Sesungguhnya ilmu Kami meliputi segala apa yang ada padanya.

َّ ‫ُث َّم أ َّ ْت َّب‬


﴾٩٢﴿ ‫ع سبـبا‬
َّ َّ
92. kemudian Dia menempuh suatu jalan (yang lain lagi).

﴾٩٣﴿ ‫فقَّهون قَّوال‬


ْ َّ ْ ُ َّ ْ ْ َّ ِ ْ ْ َّ ‫َّح َّّت إذَّا َّبل َّ َّغ َّب ْي‬
ْ ‫الس َّد ْين وج َّد ِمن ُدونِهما قَّوما ال ال َّ َّيكَّا ُدون َّي‬ َّ َّ ِ َّ ِٰ
93. hingga apabila Dia telah sampai di antara dua buah gunung, Dia mendapati di hadapan kedua bukit itu suatu
kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan.

ْ ْ
َّ ‫ي إِ َّن َّيأ ُج ْوجَّ َّو َّمأ ُج ْوجَّ ُمف ِْس ُد ْو َّن ِِف ا ْل َّ ْر ِض فَّ َّه ْل َّن ْج َّع ُل ل‬
‫َّك َّخ ْرجا‬ ِ ْ ‫قَّا ل ُْوا ٰيذَّ ا الْق َّْر َّن‬
َّ َّ ‫ع‬
﴾٩٤﴿ ‫هٰن سدا‬
َّ ْ ُ َّ ‫ََّل أ ْن َّت ْج َّع َّل َّب ْي َّن َّنا َّو َّب ْي‬
ٰ
94. mereka berkata: "Hai Dzulkarnain, Sesungguhnya Ya'juj dan Ma'juj[892] itu orang-orang yang membuat
kerusakan di muka bumi, Maka dapatkah Kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu
membuat dinding antara Kami dan mereka?"

﴾٩٥﴿ ‫دما ال‬


ْ ‫هٰن ر‬ َّ ْ ُ ‫قَّا َّل َّما َّم َّك ِِن ِفي ِه رّب َّخ ْي فَّأَّعِي ُنو ِّن بق َُّو ٍة أ َّ ْج َّع ْل بي َّن‬
ُ َّ ‫كم و َّبي‬ ْ َّ ْ ْ َّ ِ ْ ْ ٌ ِ َّ ْ
95. Dzulkarnain berkata: "Apa yang telah dikuasakan oleh Tuhanku kepadaku terhadapnya adalah lebih baik, Maka
tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan alat-alat), agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka,

ٰ َّ ‫ي قَّا َّل ا ْن ُف ُخ ْوا َّح‬


‫ّت إِذَّا َّج َّعل َّ ُه َّنارا‬ ِ ْ َّ‫الص َّدف‬
َّ ‫ي‬َّ ْ ‫ى َّب‬
ٰ ‫او‬ ٰ َّ ‫آ ُت ْو ِّن ُز َّب َّر الْ َّح ِد ْي ِد َّح‬
َّ ‫ّت إِذَّا َّس‬
‫قَل‬ ‫قَل‬

﴾٩٦﴿ ‫ه ِق ْطرا‬ ِ ‫قَّا َّل آ ُت ْو ِِنا أُفْ ِرغْ عَّل َّْي‬


96. berilah aku potongan-potongan besi". hingga apabila besi itu telah sama rata dengan kedua (puncak) gunung
itu, berkatalah Dzulkarnain: "Tiuplah (api itu)". hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, diapun
berkata: "Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar aku kutuangkan ke atas besi panas itu".

860
َّ
ُ َّ‫فَّما اس َّطا ُعوا أن َّي ْظ َّهروهُ و َّما اس َّت َّطا ُعوا ل‬
﴾٩٧﴿ ‫ه َّنقْبا‬
ْ ْ َّ ْ ُ ْ ‫ا‬ ْ َّ
97. Maka mereka tidak bisa mendakinya dan mereka tidak bisa (pula) melobanginya.

ُ ْ‫قَّا َّل َّهـذَّ ا رحم ٌة ِمن َّرّب ج فَّإذَّا جآ َّء وعْ ُد رّب جعل َّ ُه َّدكَّآ َّء ج وك َّان وع‬
﴾٩٨﴿ ‫د رّب حقا‬
َّ ِ َّ َّ َّ َّ َّ َّ ِ َّ َّ َّ ِ ِ َّ ْ َّ ٰ
98. Dzulkarnain berkata: "Ini (dinding) adalah rahmat dari Tuhanku, Maka apabila sudah datang janji Tuhanku, Dia
akan menjadikannya hancur luluh; dan janji Tuhanku itu adalah benar".

ُ ‫الصور فَّجمع َّنا‬


﴾٩٩﴿ ‫هم جمعا‬
ْ َّ ْ ُ ‫ِِف َّب ْع ٍض و ُن ِف َّخ ِِف‬
ْ َّ َّ ِ ْ َّ َّ ‫َّو َّت َّر ْك َّنا َّب ْع‬
ُ‫ض ُه ْم َّي ْو َّم ِئ ٍذ َّي ُم ْوج‬
99. Kami biarkan mereka di hari itu bercampur aduk antara satu dengan yang lain, kemudian ditiup lagi[894]
sangkakala, lalu Kami kumpulkan mereka itu semuanya,

َّ ‫و َّعر ْض َّنا جه َّنم َّيو َّم ِئ ٍذ لِلْكَّا ِفر ْين‬


﴾١٠٠﴿ ‫عرضا‬
ْ َّ ِ ْ َّ َّ َّ َّ َّ
100. dan Kami nampakkan Jahannam pada hari itu kepada orang-orang kafir dengan jelas,

َّ
ْ َّ َّ ْ ُ ْ ْ ْ َّ ُ ُ ‫ال َّ ِذ ْين ك َّا َّن ْت أ ْعي‬
ِ ‫هٰن ِِف ِغ َّطآ ٍء َّعن ِذ ْكرى وك َّا ُنوا ال َّ َّيس َّت‬
﴾١٠١﴿ ‫طيعون سمعا‬
ِ ْ ْ ُ َّ
101. Yaitu orang-orang yang matanya dalam Keadaan tertutup dari memperhatikan tanda-tanda kebesaran-Ku, dan
adalah mereka tidak sanggup mendengar.

‫ب الَّ ِذ ْي َّن َّكف َُّر اوا أ َّ ْن َّي َّت ِخذُ ْوا ِع َّبا ِدى ِم ْن ُد ْو ِِنا أ َّ ْو لِ َّيآ َّء إِنَّآ أ َّ ْع َّت ْد َّنا َّج َّه َّن َّم‬
‫قَل‬ َّ
َّ ‫أف ََّّح ِس‬
﴾١٠٢﴿ ‫لِلْكَّا ِفر ْين ُنزال‬
ُ َّ ِ
102. Maka Apakah orang-orang kafir menyangka bahwa mereka (dapat) mengambil hamba-hamba-Ku menjadi
penolong selain Aku? Sesungguhnya Kami telah menyediakan neraka Jahannam tempat tinggal bagi orang-orang
kafir.

َّ
ْ ‫قُ ْل َّه ْل ُن َّنب ُئكُم ب ْال َّ ْخسر ْين أ‬
﴾١٠٣﴿ ‫عماال‬
َّ َّ ِ َّ ِ ْ ِ
103. Katakanlah: "Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi
perbuatannya?"

﴾١٠٤﴿ ‫الد ْن َّيا َّو ُه ْم َّي ْح َّس ُب ْو َّن أَّنَّ ُه ْم ُي ْح ِس ُن ْو َّن ُص ْنعا‬ ْ ُ ُ ‫ال َّ ِذ ْي َّن َّض َّل َّس ْع‬
ُ ‫ْي ِِف الْ َّح َّيا ِة‬
104. Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka
bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.

861
‫ات َّر ِب ِه ْم َّو لِ َّقآئِ ِه ف ََّّح ِب َّط ْت أ َّ ْع َّما ل ُُه ْم فَّل َّ ُن ِق ْي ُم ل َُّه ْم َّي ْو َّم‬
ِ ‫ك الَّ ِذ ْي َّن َّكف َُّر ْوا ِبآ َّي‬ ُ
َّ ‫أ ْو لَّـ ٰ ِئ‬
﴾١٠٥﴿ ‫ة و ْزنا‬
ِ ‫الْ ِقيا َّم‬
َّ َّ
105. mereka itu orang-orang yang telah kufur terhadap ayat-ayat Tuhan mereka dan (kufur terhadap) perjumpaan
dengan Dia, Maka hapuslah amalan- amalan mereka, dan Kami tidak Mengadakan suatu penilaian bagi (amalan)
mereka pada hari kiamat.

﴾١٠٦﴿ ‫اِت َّو ُر ُس َِل ُه ُزوا‬


ِ ‫ك َّج َّزآ ُؤ ُه ْم َّج َّه َّن ُم ِب َّما َّكف َُّر ْوا َّوا َّت َّخذُ اوا آ َّي‬
َّ ِ‫ٰذ ل‬
106. Demikianlah Balasan mereka itu neraka Jahannam, disebabkan kekafiran mereka dan disebabkan mereka
menjadikan ayat-ayat-Ku dan rasul-rasul-Ku sebagai olok-olok.

﴾١٠٧﴿ ‫س ُنزال ال‬ ُ ‫ات ك َّا َّن ْت لَّهم ج َّن‬


ِ ‫ات الْ ِفر َّدو‬
ُ ْ ْ َّ ‫إ َّن ال َّ ِذ ْين آ َّم ُنوا و َّع ِمل ُوا ا‬
ِ ‫لصا لِح‬
َّ ْ ُ َّ ْ َّ ْ َّ ِ
107. Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, bagi mereka adalah surga Firdaus menjadi
tempat tinggal,

ِ ‫َّخا لِ ِد ْين ِفيها ال َّ َّيب ُغون َّع ْنها‬


﴾١٠٨﴿ ‫حوال‬
َّ َّ َّ ْ ْ َّ ْ َّ
108. mereka kekal di dalamnya, mereka tidak ingin berpindah dari padanya.

َّ
ُ ‫ات َّر ِّب لَّ َّن ِف َّد ال َّْب ْح ُر ق َّْب َّل أ ْن َّت ْنف ََّّد كَّلِ َّم‬
‫ات َّر ِّب َّو ل َّْو ِج ْئ َّنا‬ َّ ‫قُ ْل ل َّ ْو ك‬
ِ ‫َّان ال َّْب ْح ُر ِم َّدادا لِكَّلِ َّم‬
﴾١٠٩﴿ ‫ددا‬
َّ ‫ب ِمثْلِ ِه َّم‬ ِ
109. Katakanlah: Sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan
itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula)".

َّ ُ ُ ‫قُ ْل إِ َّن َّمآ أ َّ َّناْ َّب َّش ٌر ِمثْل‬


َّ ‫ِح إِ ََّلَّ أنَّ َّمآ إِلَّـ ٰ ُهك ُْم إِلَّـ ٰ ٌه َّوا ِح ٌد فَّ َّم ْن ك‬
‫َّان َّي ْر ُج ْو لِقَّآ َّء َّر ِب ِه‬ ‫ج‬
ٰ َّ ‫ك ْم ُي ْو‬
َّ
﴾١١٠﴿ ‫دا‬ َّ ‫فَّل َّْي ْع َّم ْل َّع َّمل َّصا لِحا َّوال َّ ُي ْش ِر ْك ِب ِع َّبا َّد ِة َّر ِب ِه أ َّح‬
110. Katakanlah: Sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa
Sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa". Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya,
Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat
kepada Tuhannya".

862
`

863
‫و‬

‫سورة الفتح‬

َّ ‫إِنَّا فَّ َّت ْح َّنا ل‬


‫َّك فَّ ْتحا ُّم ِبينا‬
1. Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata

َّ
‫ك ِص َّراطا‬ َّ ‫ك َّو َّما َّتأ َّخ َّر َّو ُّي ِت َّم نِ ْع َّم َّت ُّه عَّل َّْي‬
َّ ‫ك َّو َّي ْه ِد َّي‬ َّ ‫هلل َّما َّتق ََّّد َّم ِم ْن ذَّ ْن ِب‬ َّ ‫لِ َّي ْغ ِف َّر ل‬
ُّ ‫َّك ا‬
‫ُّم ْس َّت ِق ْيما‬
2. supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta
menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus,

‫هلل َّن ْصرا َّع ِز ْيزا‬


ُّ ‫َّو َّي ْن ُّص َّر َّك ا‬
3. dan supaya Allah menolongmu dengan pertolongan yang kuat (banyak).

ِ ٰ ِ ‫ي لِ َّي ْز َّدا ُّد ۤوا إِ ْي َّمانا َّم َّع إِ ْي َّما نِ ِه ْم َّو‬


‫ِل ُّج ُّن ْو ُّد‬ َّ ‫ي أ َّ ْن َّز َّل ا‬
َّ ْ ‫لس ِك ْي َّن َّة ِِف قُّل ُّْو ِب ال ُّْم ْؤ ِم ِن‬ ۤ ‫ُّه َّو ال َّ ِذ‬
‫هلل عَّلِ ْيما َّح ِك ْيما‬ َّ ‫ات َّوا ْل َّ ْر ِض َّوك‬
ُّ ‫َّان ا‬ ِ ‫لس ٰم َّو‬
َّ ‫ا‬

864
4. Dia-lah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka
bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada). dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi dan
adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana,

‫ار َّخا لِ ِد ْي َّن ِف ْي َّها‬ ‫ه‬ ‫ن‬ َّ ‫ى ِم ْن َّت ْح ِت َّها ا ْل‬ ٍ ‫ات َّج َّن‬
ْ ‫ات َّت ْج ِر‬ ِ ‫ي َّوال ُّْم ْؤ ِم َّن‬ َّ ‫لِ ُّي ْدخ‬
ُّ َّ ْ َّ ْ ‫ِل ال ُّْم ْؤ ِم ِن‬
‫هلل فَّ ْوزا َّع ِظ ْيما‬
ِ ‫ك ِع ْن َّد ا‬
َّ ِ‫َّان ٰذ ل‬
َّ ‫هْن َّس ِي َّئاتِ ِه ْم َّوك‬ َّ ‫َّو ُّي‬
ْ ُّ ْ ‫ك ِف َّر َّع‬
5. supaya Dia memasukkan orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan ke dalam surga yang mengalir di
bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dan supaya Dia menutupi kesalahan-kesalahan mereka. dan
yang demikian itu adalah keberuntungan yang besar di sisi Allah,

َّ ‫هلل َّظ َّن ا‬


‫لس ْو ِء‬ ِ ‫ي ِبا‬ َّ ‫َّات ا‬
َّ ْ ِ‫لظآن‬ ِ ‫ِي َّوال ُّْم ْش ِرك‬ ِ ‫ي َّوال ُّْم ٰن ِف ٰق‬
َّ ْ ‫ت َّوال ُّْم ْش ِرك‬ َّ ْ ‫َّو ُّي َّع ِذ َّب ال ُّْم ٰن ِف ِق‬
‫هْن َّوأَّعَّ َّد ل َُّّه ْم َّج َّه َّن َّم َّو َّسآ َّء ْت َّم ِص ْيا‬
ْ ُّ َّ ‫هْي َّو ل ََّّع‬
ْ ِ ْ َّ ‫هلل عَّل‬
ُّ ‫ب ا‬ َّ ‫هْي َّدآئ َِّرةُّ ا‬
َّ ‫لس ْو ِء َّوغ َِّض‬ ْ ِ ْ َّ ‫عَّل‬
6. dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan
perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang
Amat buruk dan Allah memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahannam. dan
(neraka Jahannam) Itulah sejahat-jahat tempat kembali.

‫هلل َّع ِز ْيزا َّح ِك ْيما‬ َّ ‫ات َّوا ْل َّ ْر ِض َّوك‬


ُّ ‫َّان ا‬ ِ ‫لس ٰم َّو‬ ِ ٰ ِ ‫َّو‬
َّ ‫ِل ُّج ُّن ْو ُّد ا‬
7. dan kepunyaan Allah-lah tentara langit dan bumi. dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

َّ ‫إِنَّآ أ َّ ْر َّسل ْ َّن‬


‫اك َّشا ِهدا َّو ُّم َّب ِشرا َّو َّن ِذ ْيرا‬
8. Sesungguhnya Kami mengutus kamu sebagai saksi, pembawa berita gembira dan pemberi peringatan,

‫ك َّرة َّوأ َّ ِص ْيل‬


ْ ‫هلل َّو َّر ُّس ْولِ ِه َّو ُّت َّع ِز ُّر ْو ُّه َّو ُّت َّو ِق ُّر ْو ُّه َّو ُّت َّس ِب ُّح ْو ُّه ُّب‬
ِ ‫لِ ُّت ْؤ ِم ُّن ْوا ِبا‬
9. supaya kamu sekalian beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, menguatkan (agama)Nya, membesarkan-Nya. dan
bertasbih kepada-Nya di waktu pagi dan petang.

865
‫ث فَّ ِإنَّ َّما‬ َّ َّ‫هلل فَّ ْو َّق أ َّ ْي ِد ْي ِه ْم فَّ َّم ْن ن‬
َّ ‫ك‬ ِ ‫هلل َّي ُّد ا‬ ِ ‫ك إِنَّ َّما ُّي َّب‬
َّ ‫اي ُّع ْو َّن ا‬ ِ ‫إِ َّن ال َّ ِذ ْي َّن ُّي َّب‬
َّ ‫اي ُّع ْو َّن‬
‫هلل فَّ َّس ُّي ْؤتِ ْي ِه أ َّ ْجرا َّع ِظ ْيما‬
َّ ‫ِف ِب َّما عَّا َّه َّد عَّل َّْي ِه ا‬
َّ
ٰ َّ ‫ََّل َّنف ِْس ِه َّو َّم ْن أ ْو‬
ٰ َّ ‫ث ع‬ ُّ ‫َّي ْن‬
ُّ ‫ك‬
10. bahwasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu Sesungguhnya mereka berjanji setia kepada
Allah[1396]. tangan Allah di atas tangan mereka[1397], Maka Barangsiapa yang melanggar janjinya niscaya akibat
ia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri dan Barangsiapa menepati janjinya kepada Allah Maka Allah
akan memberinya pahala yang besar.

‫اب َّش َّغل َّ ْت َّنآ أ َّ ْم َّوالُّ َّنا َّوأ َّ ْهل ُّو َّنا فَّا ْس َّت ْغ ِف ْر لَّ َّنا َّيق ُّْول ُّْو َّن‬
ِ ‫َّك ال ُّْم َّخلَّف ُّْو َّن ِم َّن ا ْل َّ ْع َّر‬
َّ ‫َّس َّي ُّق ْو ُّل ل‬
‫هلل َّش ْيئا إِ ْن أ َّ َّرا َّد ِبك ُّْم َّضرا‬ َّ
ِ ‫ك ْم ِم َّن ا‬ ُّ َّ‫ك ل‬ ُّ ِ‫هِت َّما ل َّْي َّس ِِف قُّل ُّْو ِب ِه ْم قُّ ْل فَّ َّم ْن َّي ْمل‬ْ ِ ِ ‫ِبأل ِْس َّن‬
َّ َّ
‫هلل ِب َّما َّت ْع َّمل ُّْو َّن َّخ ِب ْيا‬ َّ ‫أ ْو أ َّرا َّد ِبك ُّْم َّنفْعا َّب ْل ك‬
ُّ ‫َّان ا‬
11. orang-orang Badwi yang tertinggal (tidak turut ke Hudaibiyah) akan mengatakan: "Harta dan keluarga Kami
telah merintangi Kami, Maka mohonkanlah ampunan untuk kami"; mereka mengucapkan dengan lidahnya apa yang
tidak ada dalam hatinya. Katakanlah : "Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah
jika Dia menghendaki kemudharatan bagimu atau jika Dia menghendaki manfaat bagimu. sebenarnya Allah Maha
mengetahui apa yang kamu kerjakan.

َّ َّ َّ ‫َّب ْل َّظن ْن ُّتم أَّن لَّن ين َّقلِب الرسو ُّل والْمؤ ِمنون إ‬
َّ ِ‫ِهْي أ َّبدا َّو ُّز ِي َّن ٰذ ل‬
‫ك ِِف‬ ْ ِ ْ ‫َل أ ْهل‬
ٰ ِ َّ ْ ُّ ْ ُّ َّ ْ ُّ َّ َّ ْ َّ ْ ْ ْ َّ
َّ ‫قُّل ُّْو ِبك ُّْم َّو َّظ َّن ْن ُّت ْم َّظ َّن ا‬
‫لس ْو ِء َّو ُّك ْن ُّت ْم ق َّْوما ُّب ْورا‬
12. tetapi kamu menyangka bahwa Rasul dan orang-orang mukmin tidak sekali-kali akan kembali kepada keluarga
mereka selama-lamanya dan syaitan telah menjadikan kamu memandang baik dalam hatimu persangkaan itu, dan
kamu telah menyangka dengan sangkaan yang buruk dan kamu menjadi kaum yang binasa.

‫هلل َّو َّر ُّس ْولِ ِه فَّ ِإنَّآ أ َّ ْع َّت ْد َّنا لِلْكَّا ِف ِر ْي َّن َّس ِع ْيا‬
ِ ‫َّو َّم ْن لَّ ْم ُّي ْؤ ِم ْن ِبا‬
13. dan Barangsiapa yang tidak beriman kepada Allah dan Rasul-Nya Maka Sesungguhnya Kami menyediakan untuk
orang-orang yang kafir neraka yang bernyala-nyala.

866
‫هلل َّغف ُّْورا‬ َّ ‫لس ٰم َّوا ِت َّوا ْل َّ ْر ِض َّي ْغ ِف ُّر لِ َّم ْن َّي َّشآ ُّء َّو ُّي َّع ِذ ُّب َّم ْن َّي َّشآ ُّء َّوك‬
ُّ ‫َّان ا‬ َّ ‫ْك ا‬ ِ ٰ ِ ‫َّو‬
ُّ ‫ِل ُّمل‬
‫َّر ِح ْيما‬
14. dan hanya kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi. Dia memberikan ampun kepada siapa yang
dikehendaki-Nya dan mengazab siapa yang dikehendaki-Nya. dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

‫َل َّم َّغا نِ َّم لِ َّتأ ْ ُّخذُّ ْو َّها ذَّ ُّر ْو َّنا َّن َّت ِب ْعك ُّْم ُّي ِر ْي ُّد ْو َّن أ َّ ْن‬ َّ
ٰ َّ ِ‫َّس َّيق ُّْو ُّل ال ُّْم َّخلف ُّْو َّن إِ َّذا ا ْن َّطل َّ ْق ُّت ْم إ‬
َّ ِ ‫يب ِدلُّوا كَّلَّم ا‬
‫هلل ِم ْن ق َّْب ُّل فَّ َّس َّيق ُّْول ُّْو َّن َّب ْل‬ ُّ ‫هلل قُّ ْل ل ْن َّت َّت ِب ُّع ْو َّنا ك َّٰذلِك ُّْم قَّا َّل ا‬ َّ ْ َّ ُّ
‫َّت ْح ُّس ُّد ْو َّن َّنا َّب ْل ك َّا ُّن ْوا ال َّ َّي ْفق َُّّه ْو َّن إِال َّ قَّلِ ْيل‬
15. orang-orang Badwi yang tertinggal itu akan berkata apabila kamu berangkat untuk mengambil barang
rampasan[1398]: "Biarkanlah Kami, niscaya Kami mengikuti kamu"; mereka hendak merobah janji Allah.
Katakanlah: "Kamu sekali-kali tidak (boleh) mengikuti kami; demikian Allah telah menetapkan sebelumnya"; mereka
akan mengatakan: "Sebenarnya kamu dengki kepada kami". bahkan mereka tidak mengerti melainkan sedikit sekali.

‫َل ق َّْو ٍم أ ُّ ْو َِل َّبأ ْ ٍس َّش ِد ْي ٍد ُّتقَّا ِتل ُّْو َّن ُّه ْم أ َّ ْو‬ ِ ‫ي ِم َّن ا ْل َّ ْع َّر‬
ٰ َّ ِ‫اب َّس ُّت ْد َّع ْو َّن إ‬ َّ ْ ‫قُّ ْل لِل ُّْم َّخل َّ ِف‬
‫هلل أ َّ ْجرا َّح َّسنا َّوإِ ْن َّت َّت َّول َّ ْوا ك ََّّما َّت َّول َّ ْي ُّت ْم ِم ْن ق َّْب ُّل‬ ُّ ‫ُّي ْسلِ ُّم ْو َّن فَّ ِإ ْن ُّت ِط ْي ُّع ْوا ُّي ْؤتِك ُُّّم ا‬
‫ك ْم عَّذَّ ابا أَّلِ ْيما‬ ُّ ‫ُّي َّع ِذ ْب‬
16. Katakanlah kepada orang-orang Badwi yang tertinggal: "Kamu akan diajak untuk (memerangi) kaum yang
mempunyai kekuatan yang besar, kamu akan memerangi mereka atau mereka menyerah (masuk Islam). Maka jika
kamu patuhi (ajakan itu) niscaya Allah akan memberikan kepadamu pahala yang baik dan jika kamu berpaling
sebagaimana kamu telah berpaling sebelumnya, niscaya Dia akan mengazab kamu dengan azab yang pedih".

َّ
َّ ‫َم َّح َّرجٌ َّوال َّ ع َََّّل ا ْل َّ ْع َّر ِج َّح َّرجٌ َّوال َّ ع َََّّل ال َّْم ِر ْي ِض َّح َّرجٌ َّو َّم ْن ُّي ِط ِع ا‬
‫هلل‬ َّ
ٰ َّ ‫ل ْي َّس ع َََّّل ا ْل ْع‬
‫ار َّو َّم ْن َّي َّت َّو َّل ُّي َّع ِذ ْب ُّه عَّذَّ ابا أَّلِ ْيما‬
ُّ ‫ه‬
َّ ‫ن‬
ْ َّ ‫ى ِم ْن َّت ْح ِت َّها ا ْل‬ ٍ ‫َّو َّر ُّس ْولَّ ُّه ُّي ْد ِخل ْ ُّه َّج َّن‬
ْ ‫ات َّت ْج ِر‬

867
17. tiada dosa atas orang-orang yang buta dan atas orang yang pincang dan atas orang yang sakit (apabila tidak
ikut berperang). dan Barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya; niscaya Allah akan memasukkannya ke
dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan barang siapa yang berpaling niscaya akan diazab-Nya
dengan azab yang pedih.

‫لش َّج َّر ِة فَّ َّعلِ َّم َّما ِِف قُّل ُّْو ِب ِه ْم فَّأ َّ ْن َّز َّل‬
َّ ‫ت ا‬
َّ ‫ك َّت ْح‬
َّ ‫اي ُّع ْو َّن‬ َّ ْ ‫هلل َّع ِن ال ُّْم ْؤ ِم ِن‬
ِ ‫ي إِ ْذ ُّي َّب‬ َّ ِ ‫لَّق َّْد َّر‬
ُّ ‫ِض ا‬
‫هْي َّوأ َّ َّثا َّب ُّه ْم فَّ ْتحا ق َِّر ْيبا‬
ْ ِ ْ َّ ‫لس ِك ْي َّن َّة عَّل‬
َّ ‫ا‬
18. Sesungguhnya Allah telah ridha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah
pohon[1399], Maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka
dan memberi Balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya)[1400].

‫هلل َّع ِز ْيزا َّح ِك ْيما‬ ْ


َّ ‫ية َّيأ ُّخذُّ ْو َّن َّها َّوك‬
ُّ ‫َّان ا‬ َّ ْ ‫َّو َّم َّغا نِ َّم َّك ِث‬
19. serta harta rampasan yang banyak yang dapat mereka ambil. dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha
Bijaksana.

ُّ ‫اس َّع ْن‬


‫ك ْم‬ ِ ‫لن‬
َّ ُّ َّ‫ية َّتأ ْ ُّخذُّ ْو َّن َّها فَّ َّع َّج َّل ل‬
َّ ‫ك ْم َّهـ ٰ ِذ ِه َّوك ََّّف أ ْي ِد‬
َّ ‫ى ا‬ َّ ‫هلل َّم َّغا نِ َّم َّك ِث‬
ُّ ‫َّوعَّ َّدك ُُّّم ا‬
‫ك ْم ِص َّراطا ُّم ْس َّت ِق ْيما‬
ُّ ‫ي َّو َّي ْه ِد َّي‬ ُّ ‫َّو لِ َّت‬
َّ ْ ‫ك ْو َّن آ َّية لِل ُّْم ْؤ ِم ِن‬
20. Allah menjanjikan kepada kamu harta rampasan yang banyak yang dapat kamu ambil, Maka disegerakan-Nya
harta rampasan ini untukmu[1401] dan Dia menahan tangan manusia dari (membinasakan)mu (agar kamu
mensyukuri-Nya) dan agar hal itu menjadi bukti bagi orang-orang mukmin dan agar Dia menunjuki kamu kepada
jalan yang lurus.

َّ ُّ
ٰ َّ ‫هلل ع‬
‫ََّل ك ُّ ِل َّش ْي ٍء قَّ ِد ْيرا‬ ُّ ‫َّان ا‬
َّ ‫هلل ِب َّها َّوك‬ ٰ ‫َّوأ ْخ َّر‬
ُّ ‫ى ل َّْم َّت ْق ِد ُّر ْوا عَّل َّْي َّها ق َّْد أ َّحا َّط ا‬
21. dan (telah menjanjikan pula kemenangan-kemenangan) yang lain (atas negeri-negeri) yang kamu belum dapat
menguasainya yang sungguh Allah telah menentukan-Nya[1402]. dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

َّ َّ َّ ُّ َّ ‫و لَّو قَّا َّتل‬


َّ ‫ك ُّم ال ِذ ْي َّن َّكف َُّّر ْوا ل ََّّول ُّوا ا ْل ْد َّب‬
‫ار ُّث َّم ال َّ َّي ِج ُّد ْو َّن َّو لِيا َّوال َّ َّن ِص ْيا‬ ْ َّ
22. dan Sekiranya orang-orang kafir itu memerangi kamu pastilah mereka berbalik melarikan diri ke belakang (kalah)
kemudian mereka tiada memperoleh pelindung dan tidak (pula) penolong.

868
ِ ‫هلل الَّ ِِت ق َّْد َّخل َّْت ِم ْن ق َّْب ُّل َّو لَّ ْن َّت ِج َّد لِ ُّس َّن ِة ا‬
‫هلل َّت ْب ِد ْيل‬ ِ ‫ُّس َّن َّة ا‬
23. sebagai suatu sunnatullah[1403] yang telah Berlaku sejak dahulu, kamu sekali-kali tiada akan menemukan
peubahan bagi sunnatullah itu.

‫هْن ِب َّب ْط ِن َّم َّك َّة ِم ْن َّب ْع ِد أ َّ ْن أ َّ ْظف ََّّرك ُّْم‬ ُّ ‫ك ْم َّوأ َّ ْي ِد َّي‬
ْ ُّ ْ ‫ك ْم َّع‬ ُّ ‫ى ك ََّّف أ َّ ْي ِد َّي ُّه ْم َّع ْن‬
ْ ‫َّو ُّه َّو ال َّ ِذ‬
‫هلل ِب َّما َّت ْع َّمل ُّْو َّن َّب ِص ْيا‬
ُّ ‫َّان ا‬ ْ ِ ْ َّ ‫عَّل‬
َّ ‫هْي َّوك‬
24. dan Dia-lah yang menahan tangan mereka dari (membinasakan) kamu dan (menahan) tangan kamu dari
(membinasakan) mereka di tengah kota Mekah sesudah Allah memenangkan kamu atas mereka, dan adalah Allah
Maha melihat apa yang kamu kerjakan.

‫ى َّم ْعك ُّْوفا أ َّ ْن َّي ْبل ُّ َّغ َّم ِحل َّ ُّه‬ َّ ‫ام َّوال َّْه ْد‬ ِ ‫ُّه ُّم ال َّ ِذ ْي َّن َّكف َُّّر ْوا َّو َّص ُّد ْوك ُّْم َّع ِن ال َّْم ْس ِج ِد الْ َّح َّر‬

ُّْ ْ ‫ك ْم م‬
‫ِهْن‬ ُّ ‫ات لَّ ْم َّت ْعل َُّّم ْو ُّه ْم أ َّ ْن َّت َّط ُّئ ْو ُّه ْم فَّ ُّت ِص ْي َّب‬
ٌ ‫َّو ل َّْوال َّ ِر َّجا ٌل ُّم ْؤ ِم ُّن ْو َّن َّونِ َّسآ ٌء ُّم ْؤ ِم َّن‬
‫هلل ِِف َّر ْح َّم ِت ِه َّم ْن َّي َّشآ ُّء ل َّْو َّت َّز َّيل ُّْوا ل ََّّع َّذ ْب َّنا ال َّ ِذ ْي َّن َّكف َُّّر ْوا‬ َّ ‫ي عِل ٍْم لِ ُّي ْدخ‬
ُّ ‫ِل ا‬ ِ ْ ‫َّم َّع َّرةٌ ِب َّغ‬
‫ِهْن عَّذَّ ابا أَّلِ ْيما‬ ْ ُّ ْ ‫م‬
25. merekalah orang-orang yang kafir yang menghalangi kamu dari (masuk) Masjidil Haram dan menghalangi
hewan korban sampai ke tempat (penyembelihan)nya. dan kalau tidaklah karena laki-laki yang mukmin dan
perempuan-perempuan yang mukmin yang tiada kamu ketahui, bahwa kamu akan membunuh mereka yang
menyebabkan kamu ditimpa kesusahan tanpa pengetahuanmu (tentulah Allah tidak akan menahan tanganmu dari
membinasakan mereka). supaya Allah memasukkan siapa yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya. Sekiranya
mereka tidak bercampur-baur, tentulah Kami akan mengazab orang-orang yag kafir di antara mereka dengan azab
yang pedih.

َّ
ُّ ‫إِ ْذ َّج َّع َّل الَّ ِذ ْي َّن َّكف َُّّر ْوا ِِف قُّل ُّْو ِب ِه ُّم الْ َّح ِم َّي َّة َّح ِم َّي َّة الْ َّجا ِهلِ َّي ِة فَّأ ْن َّز َّل ا‬
ٰ َّ ‫هلل َّس ِك ْي َّن َّت ُّه ع‬
‫ََّل‬

‫هلل ِبك ُّ ِل‬ َّ َّ َّ ‫ي َّوأَّل َّْز َّم ُّه ْم كَّلِ َّم َّة ا‬
ُّ ‫َّان ا‬ َّ ‫ى َّوك َّا ُّن ۤ ْوا أ َّح َّق ِب َّها َّوأ ْهل ََّّها َّوك‬
ٰ ‫لتق َّْو‬ َّ ْ ‫َّر ُّس ْولِ ِه َّوع َََّّل ال ُّْم ْؤ ِم ِن‬
‫َّش ْي ٍء عَّلِ ْيما‬

869
26. ketika orang-orang kafir menanamkan dalam hati mereka kesombongan (yaitu) kesombongan Jahiliyah lalu
Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya, dan kepada orang-orang mukmin dan Allah mewajibkan kepada
mereka kalimat-takwa[1404] dan adalah mereka berhak dengan kalimat takwa itu dan patut memilikinya. dan
adalah Allah Maha mengetahui segala sesuatu.

‫ي‬
َّ ْ ‫هلل آ ِم ِن‬
ُّ ‫ام إِ ْن َّشآ َّء ا‬ َّ ُّ ‫لر ْؤ َّيا ِبا لْ َّح ِق لَّ َّت ْدخ‬
َّ ‫ُّل ال َّْم ْس ِج َّد الْ َّح َّر‬ ُّ ‫لَّق َّْد َّص َّد َّق ا‬
ُّ ‫هلل َّر ُّس ْولَّ ُّه ا‬

َّ ِ‫ي ُّر ُّء ْو َّسك ُّْم َّو ُّمق َِّص ِر ْي َّن ال َّ َّت َّخا فُّ ْو َّن فَّ َّعلِ َّم َّما ل َّْم َّت ْعل َُّّم ْوا ف ََّّج َّع َّل ِم ْن ُّد ْو ِن ٰذ ل‬
‫ك‬ َّ ْ ‫ُّم َّحلِ ِق‬
‫فَّ ْتحا ق َِّر ْيبا‬
27. Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya
(yaitu) bahwa Sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil haram, insya Allah dalam Keadaan aman, dengan
mencukur rambut kepala dan mengguntingnya, sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang
tiada kamu ketahui dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat[1405].

َّٰ ‫لد ْي ِن ك ُِّل ِه َّو َّك‬ َّ ‫هو الَّذي أ‬


‫هلل‬
ِ ‫َف ِبا‬ ِ ‫ى َّو ِد ْي ِن الْ َّح ِق لِ ُّي ْظ ِه َّر ُّه ع َََّّل ا‬
ٰ ‫د‬
َّ ‫ْه‬
ُّ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ب‬
ِ ‫ه‬
ُّ َّ ‫ل‬ ‫و‬ ‫س‬ ‫ر‬
ْ ُّ َّ ‫ل‬
َّ ‫س‬
َّ ‫ر‬
ْ ۤ ِ َّ ُّ
‫َّش ِه ْيدا‬
28. Dia-lah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak agar dimenangkan-Nya
terhadap semua agama. dan cukuplah Allah sebagai saksi.

‫هْن َّت َّرا ُّه ْم ُّر َّكعا ُّس َّجدا‬ َّ َّ ‫ع‬ َّ َّ ‫هلل والَّذ ْين معه أ‬
ُّْ َّ ‫ار ُّر َّح َّمآ ُّء َّب ْي‬
ِ ‫ف‬ ُّ
‫ك‬ ْ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ََّل‬ ‫ء‬
ُّ ‫آ‬‫د‬ ‫ش‬
ِ ُّ َّ َّ َّ ِ َّ ِ ‫م َُّّحم ٌَّد َّر ُّس ْو ُّل ا‬
‫ك َّمثَّل ُُّّه ْم‬
َّ ِ‫لس ُّج ْو ِد ٰذ ل‬ ُّ ‫هلل َّو ِر ْض َّوانا ِس ْي َّما ُّه ْم ِِف ُّو ُّج ْو ِه ِه ْم ِم ْن أ َّ َّث ِر ا‬ ِ ‫ضل ِم َّن ا‬ ْ َّ‫َّي ْب َّت ُّغ ْو َّن ف‬
َّٰ ‫ى ع‬ َّ ‫لتوراة ومثَّل ُّهم ِف ا ْل ْنجيل َّكزرع أ َّ ْخرجَّ َّشطأ‬
‫ََّل‬ ‫و‬
ٰ َّ ْ‫ت‬
َّ ‫س‬ ‫ا‬ َّ ‫ف‬ ‫َّظ‬
َّ ‫ل‬‫غ‬ْ ‫ت‬
َّ ‫س‬
ْ َّ ‫ا‬ َّ ‫ف‬ ‫ه‬
ُّ ‫ر‬‫ز‬َّ ‫آ‬َّ ‫ف‬ ‫ه‬
ُّ ْ َّ ٍ ْ َّ ِ ْ ِ ِ ِ ْ ُّ َّ َّ ِ َّ ْ َّ ‫ِِف ا‬
‫ات‬
ِ ‫لصا لِ َّح‬ َّ ‫هلل ال َّ ِذ ْي َّن آ َّم ُّن ْوا َّو َّع ِمل ُّْوا ا‬ ُّ ‫ار َّوعَّ َّد ا‬ َّ ُّ ْ‫لز َّراعَّ لِ َّي ِغ ْي َّظ ِب ِه ُّم ال‬
َّ ‫كف‬ ُّ ‫ب ا‬
ُّ ‫ُّس ْو ِق ِه ُّي ْع ِج‬
‫ِهْن َّم ْغ ِف َّرة َّوأ َّ ْجرا َّع ِظ ْيما‬ْ ُّ ْ ‫م‬

870
29. Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan Dia adalah keras terhadap orang-
orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. kamu Lihat mereka ruku' dan sujud mencari karunia Allah dan
keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud[1406]. Demikianlah sifat-sifat
mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, Yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya Maka
tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah Dia dan tegak Lurus di atas pokoknya; tanaman itu
menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan
kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang
saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.

871
872
‫و‬

‫سورة الرحمن‬

‫لر ْح َّمـٰن‬
َّ ‫ا‬
1. (tuhan) yang Maha pemurah,

َّ ‫عَّل َّ َّم الْق ْر‬


‫آن‬
2. yang telah mengajarkan Al Quran.

‫ان‬ ‫َّخل َّ َّق ا ْ إ‬


َّ ‫ل ْن َّس‬
3. Dia menciptakan manusia.

َّ ‫عَّل َّ َّمه الْ َّب َّي‬


‫ان‬
4. mengajarnya pandai berbicara.

873
َّ ‫ا‬
‫لش ْمس َّوالْق ََّّمر إبح ْس َّبان‬
5. matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan.

َّ ‫لن ْجم َّوا‬


‫لش َّجر َّي ْسج َّد إ‬
‫ان‬ َّ ‫َّوا‬
6. dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan Kedua-duanya tunduk kepada nya.

َّ ‫لس َّمآ َّء َّرفَّ َّع َّها َّو َّو َّض َّع الْ إم ْي َّز‬
‫ان‬ َّ ‫َّوا‬
7. dan Allah telah meninggikan langit dan Dia meletakkan neraca (keadilan).

َّ
‫أل َّ َّت ْط َّغ ْوا إِف الْ إم ْي َّز إ‬
‫ان‬
8. supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu.

َّ
َّ ‫َّوأ إقيم ْوا ال َّْو ْز َّن إبا لْ إق ْس إط َّول َّ ت ْخ إسر ْوا الْ إم ْي َّز‬
‫ان‬
9. dan Tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu.

‫ض َّو َّض َّع َّها لإ ْل َّ َّن إ‬


‫ام‬ َّ ‫َّوا ْل َّ ْر‬
10. dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk(Nya).

‫لنخْل ذَّات ا ْل َّك َّْم إ‬


‫ام‬ َّ ‫إف ْي َّها فَّا ك َّإه ٌة َّوا‬
11. di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang.

‫لر ْي َّحان‬
َّ ‫ف َّوا‬
‫َّوالْ َّحب ذو ال َّْع ْص إ‬
12. dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya.

874
َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ
‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
13. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ان إم ْن َّصل َّْصال ك َّا لْ َّف َّخ إ‬


‫ار‬ ‫َّخل َّ َّق ا ْ إ‬
َّ ‫ل ْن َّس‬
14. Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar,

‫ارج إمن نَّار‬


‫آن إمن َّم إ‬
َّ ‫َّو َّخل َّ َّق الْ َّج‬
15. dan Dia menciptakan jin dari nyala api.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
16. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫َّْي َّو َّرب ال َّْم ْغ إر َّب ْ إ‬


‫ْي‬ ‫َّرب ال َّْم ْش إرق ْ إ‬
17. Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat
terbenamnya

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
18. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫َّم َّرجَّ ال َّْب ْح َّر ْي إن َّيل ْ َّت إق َّي إ‬


‫ان‬
19. Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu,

‫َّب ْي َّنه َّما َّب ْر َّز ٌخ ل َّ َّي ْب إغ َّي إ‬


‫ان‬
20. antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing

875
َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ
‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
21. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

َّ ‫َّي ْخرج إم ْنه َّما الل ْؤلؤ َّو‬


‫الم ْر َّجان‬
22. dari keduanya keluar mutiara dan marjan.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
23. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ار الْم ْن َّش َّئات إِف ال َّْب ْح إر ك َّا ْل َّ ْعال َّ إم‬


‫َّو لَّه الْ َّج َّو إ‬
24. dan kepunyaanNya lah bahtera-bahtera yang Tinggi layarnya di lautan laksana gunung-gunung.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
25. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫كل َّم ْن عَّل َّْي َّها فَّان‬


26. semua yang ada di bumi itu akan binasa.

‫ك ذو الْ َّجال َّ إل َّوا ْ إ‬


‫ل ْك َّر إ‬
‫ام‬ ٰ َّ ‫َّو َّي ْب‬
َّ ‫َق َّو ْجه َّر إب‬
27. dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
28. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

876
‫ات َّوا ْل َّ ْر إض ك َّل َّي ْوم ه َّو إِف َّشأْن‬ َّ ‫َّي ْسأَّله َّم ْن إِف ا‬
‫لس ٰم َّو إ‬
29. semua yang ada di langit dan bumi selalu meminta kepadanya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
30. Maka nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan?

‫َّس َّنفْرغ لَّك ْم أَّي َّها الثَّ َّقال َّ إن‬


31. Kami akan memperhatikan sepenuhnya kepadamu Hai manusia dan jin.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
32. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ات َّوا ْل َّ ْر إض‬ َّ َّ


‫لس ٰم َّو إ‬ ‫ل ْن إس إإ إن ا ْس َّت َّط ْعت ْم أ ْن َّت ْنفذ ْوا إم ْن أق َّْط إ‬
َّ ‫ار ا‬ ‫ٰي َّم ْع َّش َّر الْ إج إن َّوا ْ إ‬
‫فَّا ْنفذ ْوا ل َّ َّت ْنفذ ْو َّن إإل َّ إبسل َّْطان‬
33. Hai jama'ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, Maka lintasilah,
kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
34. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

ٌ ‫ي ْر َّسل عَّل َّْيك َّما ش َّو ٌاظ إم ْن َّنار َّون َّح‬


‫اس فَّال َّ َّت ْن َّت إص َّر إ‬
‫ان‬
35. kepada kamu, (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga Maka kamu tidak dapat
menyelamatkan diri (dari padanya).

877
َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ
‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
36. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫لس َّمآء فَّكَّا َّن ْت َّو ْر َّد ةً ك َّا إ‬


‫لد َّه إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إإذَّا ا ْن َّش َّق إ‬
َّ ‫ت ا‬
37. Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
38. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

ٌ ‫فَّ َّي ْو َّم إئذ ل َّ ي ْسأَّل َّع ْن ذَّ ْن إب إه إإ ْن ٌس َّول َّ َّج‬


‫آن‬
39. pada waktu itu manusia dan jin tidak ditanya tentang dosanya.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
40. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫اِص َّوا ْل َّق َّْد إ‬


‫ام‬ َّ ‫ي ْع َّرف الْم ْج إرم ْو َّن إب إس ْي َّماه ْم فَّي ْؤ َّخذ إبا‬
‫لن َّو إ‬
41. orang-orang yang berdosa dikenal dengan tanda-tandannya, lalu dipegang ubun-ubun dan kaki mereka

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
42. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

َّ ‫َّهـ ٰ إذ إه َّج َّه َّنم ال َّ إِت ي‬


‫ك إذب إب َّها الْم ْج إرم ْو َّن‬
43. Inilah neraka Jahannam yang didustakan oleh orang-orang berdosa.

878
‫ْي َّح إم ْيم آن‬
َّ ْ ‫َّيط ْوف ْو َّن َّب ْي َّن َّها َّو َّب‬
44. mereka berkeliling di antaranya dan di antara air mendidih yang memuncak panasnya.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
45. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫َّام َّر إب إه َّج َّن َّت إ‬


‫ان‬ َّ ‫َّو لإ َّم ْن َّخ‬
َّ ‫اف َّمق‬
46. dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya ada dua syurga

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
47. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?,

‫ذَّ َّوا َّتآ أَّفْ َّنان‬


48. kedua syurga itu mempunyai pohon-pohonan dan buah-buahan.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
49. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ان َّت ْج إر َّي إ‬


‫ان‬ ‫إف ْي إه َّما عَّ ْي َّن إ‬
50. di dalam kedua syurga itu ada dua buah mata air yang mengalir

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
51. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

879
‫إف ْي إه َّما إم ْن ك إل فَّا ك َّإهة َّز ْو َّج إ‬
‫ان‬
52. di dalam kedua syurga itu terdapat segala macam buah-buahan yang berpasangan.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
53. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ْبق َّو َّج ََّن الْ َّج َّن َّت ْ إ‬


‫ْي َّدان‬ َّ ْ ‫ْي ع َََّّل فرش َّب َّطآئإن َّها إم ْن إإ ْس َّت‬
َّ ْ ‫م َّت إك إئ‬
54. mereka bertelekan di atas permadani yang sebelah dalamnya dari sutera. dan buah-buahan di kedua syurga itu
dapat (dipetik) dari dekat.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
55. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

ٌ ‫َّاص َّرات ا َّلط ْر إف ل َّْم َّي ْط إمثْه َّن إإ ْن ٌس ق َّْبل َّه ْم َّول َّ َّج‬
‫آن‬ ‫إف ْي إه َّن ق إ‬
56. di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh
manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni syurga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
57. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ك َّأَّنَّه َّن ال َّْياق ْوت َّوال َّْم ْر َّجان‬


58. seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
59. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

880
‫ل ْح َّسان‬ َّ ‫َّه ْل َّج َّزآء ا ْل ْحس إ‬
‫ان إإل ا ْ إ‬ َّ ‫إ‬
60. tidak ada Balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula).

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
61. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫َّو إم ْن د ْونإ إه َّما َّج َّن َّت إ‬


‫ان‬
62. dan selain dari dua syurga itu ada dua syurga lagi

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
63. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

َّ ‫م ْد َّه‬
‫آم َّت إ‬
‫ان‬
64. kedua syurga itu (kelihatan) hijau tua warnanya.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
65. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ان‬ َّ ‫ان َّن‬


‫ضا َّخ َّت إ‬ ‫إف ْي إه َّما عَّ ْي َّن إ‬
66. di dalam kedua syurga itu ada dua buah mata air yang memancar.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
67. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

881
ٌ ‫إف ْي إه َّما فَّا ك َّإه ٌة َّو َّنخ‬
ٌ ‫ْل َّور َّم‬
‫ان‬
68. di dalam keduanya (ada macam-macam) buah-buahan dan kurma serta delima.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
69. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ان‬
ٌ ‫ات إح َّس‬ َّ ْ ‫إف ْي إه َّن َّخ‬
ٌ ‫ْي‬
70. di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang baik- baik lagi cantik-cantik.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
71. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ام‬
‫ات إِف الْ إخ َّي إ‬ َّ ‫ور َّمقْص‬
ٌ ‫ور‬ ٌ ‫ح‬
72. (Bidadari-bidadari) yang jelita, putih bersih, dipingit dalam rumah.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
73. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

ٌ ‫ل َّْم َّي ْط إمثْه َّن إإ ْن ٌس ق َّْبل َّه ْم َّول َّ َّج‬


‫آن‬
74. mereka tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni syurga yang menjadi suami
mereka), dan tidak pula oleh jin.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ان‬
‫ك إذ َّب إ‬ ‫فَّ إبأ إ‬
75. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

882
ٰ َّ ‫ْي ع‬
ْ ‫ََّل َّرفْ َّرف خ‬
‫ضر َّو َّع ْبق إَّري إح َّسان‬ َّ ْ ‫م َّت إك إئ‬
76. mereka bertelekan pada bantal-bantal yang hijau dan permadani-permadani yang indah.

َّ ‫ى آ َّل إء َّر إبك َّما ت‬ َّ


‫ك إذ َّب إ‬
‫ان‬ ‫فَّ إبأ إ‬
77. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

‫ام‬ ‫ك إذى الْ َّجال َّ إل َّوا ْ إ‬


‫ل ْك َّر إ‬ َّ ‫ار َّك ا ْسم َّر إب‬
َّ ‫َّت َّب‬
78. Maha Agung nama Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan karunia.

883
884
‫و‬

‫سورة الملك‬

‫ََل ك ُ ِل َشي ٍء قَ ِدير‬ ُ ‫ب َك ال َ ِذى ِب َي ِد ِه ال ُمل‬


ٰ َ ‫ك َو ُه َو ع‬ َ ٰ ‫َت‬
1. Maha suci Allah yang di tangan-Nyalah segala kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu,

‫كم أَح َس ُن َع َمال ً َو ُه َو ال َع ِزي ُز ال َغفُو ُر‬


ُ ُ‫ال َ ِذى َخل َ َق ال َمو َت َوال َح َياةَ لِ َيبل َُوكُم أَي‬
2. yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. dan
Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun,

‫لرح َمـ ٰ ِن ِمن َت ٰف ُو ِت فَارج ِِع ال َب َص َر‬


َ ‫ى ِِف َخل ِق ا‬ ٍ ‫ال َ ِذى َخل َ َق َسب َع َس ٰم َو‬
ٰ ‫ات ِط َباقًا َما َت َر‬
‫ى ِمن فُ ُطو ٍر‬
ٰ ‫َهل َت َر‬
3. yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan yang Maha
Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, Adakah kamu Lihat sesuatu yang tidak
seimbang?

ِ ‫ك ال َب َص ُر َخ‬
‫اس ًئا َو ُه َو َح ِسي‬ ِ ‫ُث َم ارج ِِع ال َب َص َر َك َر َت‬
َ ‫ْي َين َقلِب إِلَي‬

885
4. kemudian pandanglah sekali lagi niscaya penglihatanmu akan kembali kepadamu dengan tidak menemukan
sesuatu cacat dan penglihatanmu itupun dalam Keadaan payah.

َ ‫لشي ِطْي وأ‬


‫اب‬
َ َ‫ذ‬َ ‫ع‬ ‫م‬ ‫َه‬
ُ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ن‬
َ ‫د‬ ‫ت‬
َ ‫ع‬ َ ِ ٰ َ ِ‫لدن َيا ِب َم َصا ِبيحَ َو َج َعل ٰن َها ُر ُجو ًما ل‬
ُ ‫لس َمآ َء ا‬
َ ‫َو لَقَد َزي ََنا ا‬
‫ي‬
ِ ‫لس ِع‬
َ ‫ا‬
5. Sesungguhnya Kami telah menghiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang, dan Kami jadikan bintang-bintang
itu alat-alat pelempar syaitan, dan Kami sediakan bagi mereka siksa neraka yang menyala-nyala.

ُ َ‫َو لِل َ ِذي َن َكف َُروا ِب َر ِب ِهم عَذ‬


ُ ‫اب َج َه َن َم َو ِبئ َس ال َم ِص‬
‫ي‬
6. dan orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, memperoleh azab Jahannam. dan Itulah seburuk-buruk tempat
kembali.

‫إِ َذآ أُلقُوا ِفي َها َس ِم ُعوا ل ََها َش ِهي ًقا َو ِِهَ َتفُو ُر‬
7. apabila mereka dilemparkan ke dalamnya mereka mendengar suara neraka yang mengerikan, sedang neraka itu
menggelegak,

َِ ‫َتكَا ُد َت َمي َُز ِم َن ال َغي ِظ ك ُل َ َما أُل‬


‫ِق ِفي َها فَوج َسأَل َُهم َخ َز َن ُت َهآ أَلَم َيأ ِتكُم َن ِذير‬
8. Hampir-hampir (neraka) itu terpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan
(orang-orang kafir), penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka: "Apakah belum pernah datang kepada
kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan?"

‫هلل ِمن َشي ٍء إِن أَن ُتم إِل َ ِِف َضال َ ٍل‬
ُ ‫ك َذب َنا َوقُل َنا َما َن َز َل ا‬ ٰ َ ‫قَا لُوا ب‬
َ َ‫ََل قَد َجآ َء َنا َن ِذير ف‬

‫ي‬
ٍ ‫ك َِب‬
9. mereka menjawab: "Benar ada", Sesungguhnya telah datang kepada Kami seorang pemberi peringatan, Maka
Kami mendustakan(nya) dan Kami katakan: "Allah tidak menurunkan sesuatupun; kamu tidak lain hanyalah di dalam
kesesatan yang besar".

‫ي‬ َ ‫ِل ما ك َُنا ِف أ‬‫ق‬‫ع‬ ‫ن‬


َ َ ‫وقَا لُوا لَو ك َُنا َنس َم ُع أ‬
ِ ‫لس ِع‬
َ ‫با‬ ‫ح‬ ‫ص‬
ِ ٰ ِۤ َ ُ ‫و‬ َ

886
10. dan mereka berkata: "Sekiranya Kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscaya tidaklah Kami
Termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala".

‫ي‬
ِ ‫لس ِع‬ ِ ‫هِب فَ ُسح ًقا ِل َص َح‬
َ ‫اب ا‬ ِ ِ ‫َتفُوا ِبذَ ن‬
َ َ ‫فَاع‬
11. mereka mengakui dosa mereka. Maka kebinasaanlah bagi penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala.

‫ب ل َُهم َمغ ِف َرة َوأَجر ك َِبي‬


ِ ‫إِ َن ال َ ِذي َن َيخ َشو َن َربَ ُهم ِبا ل َغي‬
12. Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Tuhannya yang tidak nampak oleh mereka, mereka akan
memperoleh ampunan dan pahala yang besar.

‫لص ُدو ِر‬ ِ َ‫كم أ َ ِو اج َه ُروا ِب ِه إِ َن ُه عَلِيم ِبذ‬


ُ ‫ات ا‬ ُ َ‫َوأ َ ِس ُروا قَول‬
13. dan rahasiakanlah perkataanmu atau lahirkanlah; Sesungguhnya Dia Maha mengetahui segala isi hati.

‫ي‬ ‫ب‬
ِ ‫خ‬
َ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ف‬
ُ ‫ي‬‫ط‬ِ َ ‫أَل َ َيعل َُم َمن َخل َ َق و ُهو الل‬
ُ َ َ
14. Apakah Allah yang menciptakan itu tidak mengetahui (yang kamu lahirkan atau rahasiakan); dan Dia Maha
Halus lagi Maha Mengetahui?

َ ‫ك ُم ال َر‬
ُ ‫ض َذ لُول ً فَا م ُشوا ِِف َم َنا ك ِِب َها َوكُل ُوا ِمن ِرز ِق ِه َوإِلَي ِه ا‬
‫لن ُشو ُر‬ ُ َ‫ُه َو ال َ ِذى َج َع َل ل‬
15. Dialah yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, Maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah
sebahagian dari rezki-Nya. dan hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan.

َ ‫لس َمآ ِء أَن َيخ ِس َف ِبك ُُم ال َر‬


‫ض فَ ِإ َذا ِِهَ َت ُمو ُر‬ َ ‫َء ا َ ِمن ُتم َمن ِِف ا‬
16. Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahwa Dia akan menjungkir balikkan bumi
bersama kamu, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang?,

‫اص ًبا فَ َس َتعل َُمو َن كَي َف َن ِذي ِر‬ ُ ‫لس َمآ ِء أَن ُير ِس َل عَل َي‬
ِ ‫كم َح‬ َ ‫أَم أ َ ِمن ُتم َمن ِِف ا‬
17. atau Apakah kamu merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahwa Dia akan mengirimkan badai
yang berbatu. Maka kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku?

887
‫ي‬
ِ ‫َان ن ِك‬ َ َ‫َو لَقَد ك ََذ َب ال َ ِذي َن ِمن قَبلِ ِهم ف‬
َ ‫كي َف ك‬
18. dan Sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (rasul-rasul-Nya). Maka Alangkah
hebatnya kemurkaan-Ku.

َ
َ ‫ت َو َيق ِبض َن َما ُيم ِسك ُُه َن إِل َ ا‬
‫لرح َمـ ٰ ُن إِ َن ُه ِبك ُ ِل‬ ٍ ‫ي فَوق َُهم ٰص ٰف‬
ِ ‫أ َو لَم َي َروا إِ ََل ا َلط‬
‫َشي ٍء َب ِصي‬
19. dan Apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya
di atas mereka? tidak ada yang menahannya (di udara) selain yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha melihat
segala sesuatu.

‫ك ِف ُرو َن إِل َ ِِف غ ُُرو ٍر‬ ُ َ ‫أ َ َمن َهـٰذَ ا ال َ ِذى ُه َو ُجند ل‬


َ ‫كم َين ُص ُركُم ِمن ُدو ِن ا‬
ٰ ‫لرح َمـ ٰ ِن إِ ِن ال‬
20. atau siapakah Dia yang menjadi tentara bagimu yang akan menolongmu selain daripada Allah yang Maha
Pemurah? orang-orang kafir itu tidak lain hanyalah dalam (keadaan) tertipu.

‫ك ِرزقَ ُه َبل ل َ ُجوا ِِف ُع ُت ٍو َو ُنفُو ٍر‬ َ ُ ُ‫أ َ َمن َهـٰذَ ا ال َ ِذى َير ُزق‬
َ ‫كم إِن أم َس‬
21. atau siapakah Dia yang memberi kamu rezki jika Allah menahan rezki-Nya? sebenarnya mereka terus menerus
dalam kesombongan dan menjauhkan diri?

ٍ ‫ى أ َ َمن َيم ِِش َس ِو ًيا ع َََل ِص َر‬


‫اط ُمس َت ِقي ٍم‬ ٰ ‫د‬
َ ‫ه‬َ ‫أَفَمن يم ِِش م ِك ًبا ع َََل وجه ِه أ‬
ِ َ ٰ ُ َ َ
22. Maka Apakah orang yang berjalan terjungkal di atas mukanya itu lebih banyak mendapatkan petunjuk ataukah
orang yang berjalan tegap di atas jalan yang lurus?

‫ار َوال َف ِئ َدةَ قَلِيال ً َما َتش ُك ُرو َن‬ ‫ص‬ ‫ب‬َ ‫لسم َع وال‬
َ ‫ا‬ ‫م‬ ُ
‫ك‬ َ ‫ل‬ ‫ل‬
َ ‫ع‬
َ ‫ج‬
َ ‫و‬ ‫ُم‬
‫ك‬ َ ‫ي أَن َشأ‬
ۤ ‫قُل ُه َو ال َ ِذ‬
َ َ َ ُ َ
23. Katakanlah: "Dia-lah yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati".
(tetapi) Amat sedikit kamu bersyukur.

‫قُل ُه َو ال َ ِذى َذ َرأَكُم ِِف ال َر ِض َوإِلَي ِه ُتح َش ُرو َن‬

888
24. Katakanlah: "Dia-lah yang menjadikan kamu berkembang biak di muka bumi, dan hanya kepada-Nya-lah kamu
kelak dikumpulkan".

ٰ َ ‫َو َيقُولُو َن َم‬


َ ‫َت َهـٰذَ ا ال َوع ُد إِن كُن ُتم َصا ِد ِق‬
‫ْي‬
25. dan mereka berkata: "Kapankah datangnya ancaman itu jika kamu adalah orang-orang yang benar?"

‫هلل َوإِنَ َمآ أ َ َنا َن ِذير ُم ِبْي‬


ِ ‫قُل إِنَ َما ال ِعل ُم ِعن َد ا‬
26. Katakanlah: "Sesungguhnya ilmu (tentang hari kiamat itu) hanya pada sisi Allah. dan Sesungguhnya aku
hanyalah seorang pemberi peringatan yang menjelaskan".

‫فَل َمَا َرأَوهُ ُزل َف ًة ِسي َئت ُو ُجوهُ ال َ ِذي َن َكف َُروا َو ِقي َل َهـٰذَ ا ال َ ِذى كُن ُتم ِب ِه َت َد ُعو َن‬
27. ketika mereka melihat azab (pada hari kiamat) sudah dekat, muka orang-orang kafir itu menjadi muram. dan
dikatakan (kepada mereka) Inilah (azab) yang dahulunya kamu selalu meminta-mintanya.

‫اب أَلِي ٍم‬ َ


ُ ‫هلل َو َمن َم ِع َي أو َر ِح َم َنا فَ َمن ُي ِج‬
ٍ َ‫ي الكَا ِف ِر ي َن ِمن عَذ‬ َِ‫ك‬
ُ ‫ِن ا‬ َ َ ‫قُل أ َ َرأَي ُتم إِن أَهل‬
28. Katakanlah: "Terangkanlah kepadaku jika Allah mematikan aku dan orang-orang yang bersama dengan aku atau
memberi rahmat kepada Kami, (maka Kami akan masuk syurga), tetapi siapakah yang dapat melindungi orang-
orang yang kafir dari siksa yang pedih?"

ٍ ‫لرح َمـ ٰ ُن آ َم َنا ِب ِه َوعَل َي ِه َت َوكَل َنا فَ َس َتعل َُمو َن َمن ُه َو ِِف َضال َ ٍل ُم ِب‬
‫ْي‬ َ ‫قُل ُه َو ا‬
29. Katakanlah: "Dia-lah Allah yang Maha Penyayang Kami beriman kepada-Nya dan kepada-Nya-lah Kami
bertawakkal. kelak kamu akan mengetahui siapakah yang berada dalam kesesatan yang nyata".

‫ْي‬ ‫ع‬
ِ َ
‫م‬ ‫ء‬
ٍ ‫آ‬ ‫م‬ ‫ب‬ ‫م‬ ُ
‫ك‬ ‫ي‬ ‫ت‬
ِ ‫أ‬ ‫ي‬ ‫ن‬ ‫م‬ َ ‫ف‬ ‫ا‬ ‫ر‬ ‫َو‬
‫غ‬ ‫ُم‬
‫ك‬ ‫ؤ‬
ُ ‫آ‬ ‫م‬ َ‫ح‬‫ب‬َ ‫ص‬َ ‫قُل أَرأَي ُتم إن أ‬
ٍ َ ِ َ َ ً َ ِ َ
30. Katakanlah: "Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering; Maka siapakah yang akan
mendatangkan air yang mengalir bagimu?".

889
890
‫و‬

MANAQIB SULTONUL AWLIYA SYEIKH ABDUL QODIR JAILANI QS

1. MANQOBAH PERTAMA: MENERANGKAN TENTANG NASAB KETURUNAN SYEKH ABDUL QODIR JAELANI

NASAB DARI AYAH

Sayyid Abu Muhammad Abdul Qodir Jaelani ayahnya bernama : Abu Sholeh Janki Dausat, putra Abdullah, putra
Yahya az-Zahid, putra Muhammad, putra Daud, putra Musa at-Tsani, putra Musa al-Jun, putra Abdulloh al-Mahdi,
putra Hasan al-Mutsanna, cucu Nabi Muhammad saw. putra Sayyidina 'Ali Karromallohu Wajhah.

NASAB DARI IBU

Sayyid Abdul Qodir Jaelani ibunya bernama : Ummul Khoer Ummatul Jabbar Fathimah putra Sayyid Muhammad
putra Abdulloh asSumi'i, putra Abi Jamaluddin as-Sayyid Muhammad, putra al-Iman Sayid Mahmud bin Thohir, putra
al-Imam Abi Atho, putra sayid Abdulloh al-Imam Sayid Kamaludin Isa, putra Imam Abi Alaudin Muhammad al-Jawad,
putra Ali Rido Imam Abi Musa al-Qodim, putra Ja'far Shodiq, putra Imam Muhammad al-Baqir, putra Imam Zaenal
Abidin, putra Abi Abdillah al-Husain, putra Ali bin Abi Tholib Karromallohu wajhah.

Dengan demikian, Syekh Abdul Qodir Jaelani adalah Hasani dan sekaligus Husaini.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

2. MANQOBAH KEDUA: BEBERAPA MACAM TANDA KEMULIAAN PADA WAKTU SYAIKH ABDUL QODIR
DILAHIRKAN

Sayid Abu Muhammad Abdul Qodir Jaelani dilahirkan di Naif, Jailani Irak pada tanggal 1 bulan Romadhon, tahun 470
Hijriyah, bertepatan dengan 1077 Masehi.
Beliau wafat pada tanggal 11 Rabiul Akhir tahun 561 Hijriyah bertepatan dengan 1166 Masehi, pada usia 91 tahun.
Beliau dikebumikan di Bagdad, Irak.

891
PADA MALAM BELIAU DI LAHIRKAN ADA LIMA KAROMAH (KEMULIAAN):

1. Ayah Syekh Abdul Qodir Jaelani, yaitu Abi Sholih Musa Janki, pada malam hari bermimpi dikunjungi Rosululloh
SAW., diiringi para Sahabat dan Imam Mujtahidin, serta para wali. Rosululloh bersabda kepada Abi Sholih Musa Janki:
"Wahai, Abi Sholih kamu akan diberi putra oleh Alloh. Putramu bakal mendapat pangkat kedudukan yang tinggi di
atas pangkat kewalian sebagaimana kedudukanku diatas pangkat kenabian. Dan anakmu ini termasuk anakku juga,
kesayanganku dan kesayangan Alloh.

2. Setelah kunjungan Rosululloh SAW, para Nabi datang menghibur ayah Syekh Abdul Qodir : "Nanti kamu akan
mempunyai putra, dan akan menjadi Sulthonul Auliya, seluruh wali selain Imam Makshum, semuanya di bawah
pimpinan putramu".

3. Syekh Abdul Qodir sejak dilahirkan menolak untuk menyusu, baru menyusu setelah berbuka puasa.

4. Di belakang pundak Syekh Abdul Qodir tampak telapak kaki Rosululloh SAW, dikala pundaknya dijadikan tangga
untuk diinjak waktu Rosululloh akan menunggang buroq pada malam Mi'raj.

5. Pada malam dilahirkan, Syekh Abdul Qodir diliputi cahaya sehingga tidak seorangpun yang mampu melihatnya.
Sedang usia ibunya waktu melahirkan ia berusia 60 tahun, ini juga sesuatu hal yang luar biasa.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

3. MANQOBAH KETIGA : KECERDASAN SYEKH ABDUL QODIR DALAM WAKTU MENUNTUT ILMU

Syekh Abdul Qodir dalam menuntut ilmu berusaha mencari guru-guru yang sudah pakar dalam ilmunya. Beliau
mempelajari serta memperdalam bermacam-macam disiplin ilmu diantaranya disiplin ilmu syari'ah.

Seluruh gurunya mengungkapkan tentang kecerdasan Syekh Abdul Qodir. Beliau belajar ilmu Fiqih dari Abil Wafa 'Ali
bin 'Aqil. Dari Abi 'Ali Khotob alKaludiani dan Abi Husein Muhammad bin Qodhi. Ditimbanya ilmu Adab dari Abi
Zakaria At-Tibrizi. Ilmu Thoriqoh dipelajarinya dari Syekh Abi Khoer Hamad bin Muslim bin Darowatid Dibbas.

Sementara itu, beliau terus menerus meraih pangkat yang sempurna, berkat rahmat Alloh Yang Maha Esa sehingga
beliau menduduki pangkat tertinggi. Dengan semangat juang yang tinggi, disertai kebulatan tekad yang kuat beliau
berusaha mengekang serta mengendalikan hawa nafsu keinginannya. Beliau berkhalwat di Iraq dua puluh tahun
lamanya, dan tidak berjumpa dengan siapapun.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

4. MANQOBAH KEEMPAT : KEPRIBADIAN DAN BUDI PEKERTI SYEKH ABDUL QODIR

Akhlaq, pribadi Syekh Abduk Qodir Jaelani sangat taqwa disebabkan sangat takutnya kepada Alloh, hatinya luluh, air
matanya bercucuran. Do'a permohonannya diterima Alloh. Beliau seorang dermawan berjiwa sosial, jauh dari
perilaku buruk dan selalu dekat dengan kebaikan.

Berani dan kokoh dalam mempertahankan haq, selalu gigih dan tegar dalam menghadapi kemungkaran. Beliau
pantang sekali menolak orang yang meminta-minta, walau yang diminta pakaian yang sedang beliau pakai.

892
Sifat dan watak beliau tidak marah karena hawa nafsu, tidak memberi pertolongan kalau bukan karena Alloh.
Beliau diwarisi akhlaq Nabi Muhammad SAW., ketampanan wajahnya setampan Nabi Yusuf a.s. Benarnya
(shiddiqnya) dalam segala hal sama dengan benarnya Sayidina Abu Bakar r.a. Adilnya, sama dengan keadilan Sayidina
Umar bin Khottob r.a. Hilimnya dan kesabarannya adalah hilimya Sayidina Utsman bin Affan r.a. Kegagahan dan
keberaniannya, berwatak keberanian Sayidina Ali bin Abi Tholib Karromallohu wajhah.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫الرض َو‬
ِ ّٰ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

5. MANQOBAH KELIMA : PAKAIAN SYEKH ABDUL QODIR DAN UJIAN YANG BELIAU TERIMA

Pakaian Syekh Abdul Qodir yaitu jubah dari bulu domba yang kasar, dikepala beliau dililitkan sebuah kain. Di kala
beliau berjalan walaupun jalan yang dilaluinya banyak durinya, beliau jarang beralas kaki, tidak memakai terompah
apalagi sepatu. Makanannya cukup hanya makan buah-buahan dan dedaunan. Dan kebiasaan beliau, tidak tidur dan
tidak minum air kecuali hanya sedikit saja, dan pernah dalam waktu yang lama, beliau tidak makan, kemudian beliau
berjumpa dengan seseorang yang memberikan sebuah pundi-pundi berisikan sejumlah uang dirham. Sebagai
pemberian hormat kepada pemberinya, beliau mengambil sebagian uang tadi untuk membeli roti dan bubur,
kemudian duduklah beliau untuk memakannya. Tiba-tiba ada sepucuk surat yang tertulis demikian :

ّٰ َ ‫ض َّٰع َّٰفا ِءّٰ ِّٰع َّٰبا ِّٰد َكّٰ ّٰلِ َّٰيسّٰ َّٰت ِّٰعيّٰ ُّٰنوّٰا ِّّٰٰب َّٰهاّٰ َّٰع‬
ّٰ‫لّٰالطَّٰا َّٰع ِةّٰ َّٰو ّٰا َ َّٰماّٰال َّٰقّٰ ِّٰو َّٰيا ُءّٰ ّٰفَ َّٰما‬ ُّٰ ِ‫اتّٰ ّٰل‬ ّٰ َ ّٰ‫ت‬
ُ ‫الش َّٰه َّٰو‬ ُّٰ ‫ّٰاِ نَّٰ َّٰما‬
ِ َ ‫ّٰج ِّٰع ّٰل‬
ّٰ‫ات‬
ّٰ ّٰ َ ّٰ‫ّٰلَ ُّٰه ُم‬
ُ ‫الش َّٰه َّٰو‬
(Sesungguhnya syahwat-syahwat itu adalah untuk hamba-hambaKU yang lemah, untuk menunjang berbuat tho'at.
Adapun orang-orang yang kuat itu seharusnya tidak punya syahwat keinginan).

Maka setelah membaca surat tersebut beliau tidak jadi makan. Kemudian beliau mengambial saputangannya, terus
meninggalkan makan roti dan bubur tadi. Lalu beliau menghadap qiblat serta sholat dua roka'at. Setelah sholat,
beliau mengerti bahwa dirinya masih diberi pertolongan oleh Alloh SWT. Dan hal itu merupakan ujian bagi beliau.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

6. MANQOBAH KEENAM : SYEKH ABDUL QODIR BERSAMA NABI KHIDHIR DI IRAQ

Pada waktu Syekh Abdul Qodir memasuki negara Iraq, beliau ditemani oleh Nabi Khidhir a.s., pada waktu itu Syekh
belum kenal, bahwa itu Nabi Khidhir a.s., Syekh dijanjikan oleh Nabi Khidhir, tidak diperbolehkan mengingkari janji.
Sebab kalau ingkar janji, bisa berpisah. Kemudian Nabi Khidhir a.s. berkata : "Duduklah engkau disini ! Maka duduklah
Syekh pada tempat yang yang ditunjukkan oleh Nabi Khidhir a.s. selama 3 tahun. Setiap tahunnya Syekh dikunjungi
oleh Nabi Khidhir a.s. sambil berkata : "Janganlah kamu meninggalkan tempat ini sebelum aku datang kepadamu !".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

893
7. MANQOBAH KETUJUH : KEBIASAAN SYEKH ABDUL QODIR SETIAP MALAM DIGUNAKAN UNTUK IBADAH SHOLAT
DAN DZIKIR

Syekh Abu Abdillah Muhammad al-Hirowi meriwayatkan bahwa :"Saya berkhidmat menjadi mitra dan mendampingi
Syekh Abdul Qodir selama empat puluh tahun lamanya. Selama itu saya (Syekh Abu Abdillah) menyaksikan beliau
bila sholat Shubuh hanya dicukupkan dengan wudhu 'Isya, artinya beliau tidak bathal wudhu.

Seusai sholat lalu Syekh masuk kamar menyendiri sampai waktu sholat Shubuh. Para pejabat pemerintah banyak
yang datang untuk bersilaturrahmi, tapi kalau datangnya malam hari tidak bisa bertemu dengan beliau terpaksa
mereka harus menunggu sampai waktu Shubuh.

Pada suatu malam saya mendampingi beliau, sekejap matapun saya tidak tidur, saya menyaksikan sejak sore hari
beliau melaksanakan sholat dan pada malam harinya dilanjutkan dengan zikir, lewat sepertiga malam lalu beliau
membaca :

ّٰ‫ئّٰال ُم َص ِو ُر‬ ِ ‫بّٰالفَعَا ُلّٰال َخ ََل ُقّٰال َخا لِ ُقّٰال َب‬


ُ ‫ار‬ َ ‫ّٰالر ُب‬
ُ ‫ّٰالش ِهي ُدّٰال َح ِسي‬ َ ‫ال ُم ِحي ُط‬
Tampak badannya bertambah kecil sampai mengecil lagi, lalu badannya berubah menjadi besar dan bertambah
besar, lalu naik tinggi ke atas meninggi bertambah tinggi lagi, sampai tidak tampak dari pemandangan. Sejurus
kemudian beliau muncul lagi berdiri melakukan sholat dan pada waktu sujud sangat lama sekali.

Demikianlah beliau mendirikan sholat semalam suntuk, dari dua pertiga malam harinya, lalu beliau menghadap
qiblat sambil membaca do'a.

Tiba-tiba terpancarlah sinar cahaya menyoroti arah beliau dan badannya diliputi sinar cahaya dan tidak henti-
hentinya terdengar suara yang mengucapkan salam sampai terbit fajar.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

8. MANQOBAH KEDELAPAN : BERLAKU BENAR DAN JUJUR ADALAH PANDANGAN HIDUP SYEKH ABDUL QODIR

Diriwayatkan, Syekh Abdul Qodir ditanya oleh seorang ikhwan, "Apakah pedoman dalam pandangan hidup
ber'amal?". Beliau menjawab: "Bagiku wajib benar pantang untuk berdusta."

Diriwayatkan, pada waktu Syekh menginjak usia muda belia, berusia 18 tahun. Pada suatu hari yaitu hari Arafah bagi
kaum muslimin yang naik haji atau sehari sebelum 'Iedul Adha, beliau pergi ke padang rumput menggembalakan
seekor unta. Ditengah perjalanan unta tersebut menoleh ke belakang dan berkata kepada beliau : "Hei Abdul Qodir,
kamu tercipta bukan sebagai penggembala unta."

Peristiwa itu mengejutkan Syekh, dan beliau kembali pulang. Sekembali di rumahnya, beliau naik ke atap rumahnya,
dan dengan mata bathinnya beliau melihat suatu majelis yang amat besar di Arafah. Setelah itu Syekh datang
menemui ibunya dan berkata : "Wahai Ibunda tercinta, tadi sewaktu saya menggembala unta, si unta berkata padaku
dengan bahasa manusia yang fasih ; 'Hei Abdul Qodir, kamu tercipta bukan sebagai penggembala unta', karenanya
bila bunda mengizinkan, saya ingin mesantren ke negeri Baghdad."
Seperti telah diketahui umum, pada waktu itu Baghdadlah pusat pengetahuan agama Islam.

Ketika Ibunya mendengar permohonan puteranya, maka keluarlah air matanya, mengingat ia sudah tua dan
suaminya, yakni Ayahanda Syekh Abdul Qodir sudah lama meninggal dunia; timbul pertanyaan di hati Sang Bunda:
apakah aku akan bertemu lagi dengan puteraku tercinta?

894
Akan tetapi karena Sang Ibu adalah seorang wanita yang bersih hati, maka ia tidak menghalangi niat mulia Sang
Putra. Lalu Sang Ibu berkata: "Baiklah wahai anakku, bila memang tekadmu sudah bulat, Ibu mengizinkanmu
mesantren ke Baghdad, ini Ibu sudah mempersiapkan uang 40 dinar yang ibu jahit dalam bajumu, persis dibawah
ketiak bajumu. Uang ini adalah peninggalan Almarhum Ayahmu. Namun sebelum berpisah, Ibu ingin agar kau
berjanji pada ibu, agar jangan pernah kau berdusta dalam segala keadaan."

Syekh Abdul Qodirpun mempersembahkan janjinya pada Sang Bunda : "Saya berjanji untuk selalu berkata benar
dalam segala keadaan, wahai ibunda". Kemudian berpisahlah ibu dan anak tersebut dengan hati yang amat berat.

Setelah beberapa hari kafilah berangkat, dan Syekh Abdul Qodir turut pula di dalamnya berjalan dengan selamat,
maka tatkala kafilah itu hampir memasuki kota Baghdad, di suatu tempat, Hamdan namanya, tiba-tiba datang
segerombolan perampok. Enam puluh orang penyamun berkuda merampok kafilah itu habis-habisan.

Semua perampok tadi tidak ada yang memperdulikan, menganiaya atau bersikap bengis kepada Syekh Abdul Qodir,
karena beliau nampak begitu sederhana dan miskin. Mereka berprasangka bahwa pemuda itu tidak punya apa-apa.

Kemudian ada salah seorang penyamun datang bertanya "Hei anak muda, apa yang kau punyai?" Kemudian Syekh
menjawab :" Saya punya uang 40 dinar".
"Tampang gembel gini ngaku kaya, huh,dasar!", hardik si penyamun sambil ngeloyor pergi.
Lalu si penyamun menghadap kepala rampok sambil mengadu :" Wahai ketua , tadi ada pemuda miskin, ia mengaku
mempunyai 40 dinar, namun tidak ada satupun yang percaya."

"Dasar bodoh, bukannya kalian buktikan, malah dibiarkan, bawa pemuda itu kesini!", bentak si kepala rampok pada
anak buahnya. Lalu Syekh di hadapkan kepada pimpinan rampok dan ditanya oleh ketua rampok : "Hai anak muda,
apa yang kau punyai?".

Syekh Abdul Qodir menjawab: "Sudah kubilang dari tadi, bahwa aku mempunyai 40 dinar emas, di jahit oleh ibuku
di bawah ketiak bajuku, kalau kalian tidak percaya biar kubuktikan!". Lalu Syekh membuka bajunya dan mengiris
kantong di bawah ketiak bajunya dan sekaligus menghitung uang sejumlah 40 dinar tadi.

Melihat uang sebanyak itu, sang kepala penyamun bukannya bergembira, tapi malah diam terpesona sejenak, lalu
bertanya pada Syekh : "Anak muda, orang lain jangankan punya uang sebanyak ini, punya satu senpun kalau belum
dipukul belum mau menyerahkan, kenapa kamu yang punya uang sebanyak ini justru selalu jujur kalau ditanya?".

Syekh menjawab dengan tenang: " Aku telah berjanji pada ibuku untuk jujur dan tidak dusta dalam keadaan apapun.
Jika aku berbohong maka tidak bermakna upayaku menimba ilmu agama."
Mendengar jawaban itu, sang kepala penyamun tadi bercucuranlah air matanya, dan jatuh terduduk di kaki Syekh
Abdul Qodir sambil berkata : "Dalam keadaan segawat ini, kau tidak berani melanggar janji pada ibumu, betapa
hinanya kami yang selama ini melanggar perintah Tuhan, sekarang saksikan di hadapanmu bahwa kami bertobat dari
pekerjaan hina ini."

Kemudian kepala perampok tadi dan anak buahnya mengembalikan semua barang-barang hasil rampokan kepada
kafilah, perjalanan dilanjutkan sampai ke Baghdad. Anak buah perampok semua mengikuti jejak langkah
pemimpinnya. Kembalilah mereka kedalam masyarakat biasa mencari nafkah dengan halal dan jujur.

* Diriwayatkan, kepala perampok itu menjadi murid pertamanya.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

895
9. MANQOBAH KESEMBILAN: SYEKH ABDUL QODIR UNTUK PERTAMA KALINYA MEMBERIKAN CERAMAH
PENGAJIAN DI HADAPAN PARA ULAMA BAGHDAD

Dalam kitab Bahjatul Asror diterangkan bahwa pada hari selasa tanggal enam bulan Syawal tahun 521 Hijriyah
menjelang waktu dzuhur, saya melihat kedatangan Rosululloh SAW, kata Syekh Abdul Qodir, lalu beliau bersabda
kepadaku : "Wahai anakku, mengapa kamu tidak segera memberikan pengajian pada jama'ah pengajian itu?". Lalu
Syekh Abdul Qodir mengemukakan alasannya : "Ya Rosulalloh, bagaimana saya bisa memberikan pengajian,
sebagaimana diketahui bahwa saya ini orang ajam, sedangkan mereka para Alim Ulama Baghdad yang akan
kuhadapi, mereka sangat fasih berbahasa Arab".

"Coba buka mulutmu!", sabda Rosululloh SAW. yang ditujukan kepadaku. Lalu saat itu pula saya membuka mulut,
kemudian diludahinya mulutku tujuh kali oleh Rosululloh SAW. Sabda beliau : "Mulai sekarang, silakan kamu
mengajar, ajaklah mereka menuju Tuhanmu dengan jalan hikmat dan kebijaksanaan, berikan nasihat dengan
tuntunan dan tutur kata yang baik." Setelah itu beliau menghilang dari pandanganku. Setelah kejadian itu lalu aku
melaksanakan sholat Dzuhur.

Tidak berapa lama kemudian saya melihat orang-orang berdatangan dari beberapa arah, mereka berbondong-
bondong menuju madrosahku. Menghadapi kejadian ini saya menjadi gugup, badan terasa menggigil, dagu
menggeletar, gigi gemeretak, hatiku berdebar-debar. Dan anehnya lagi mulutku terasa terkunci dan tidak bisa
berbicara.

Menghadapi kebingungan ini tiba-tiba terlihat Sayyidina Ali langsung berdiri di hadapanku sambil bertanya:
"Mengapa kamu tidak segera memulai pengajian?". Dengan penuh khidmat saya menjawab: "Saya menjadi kaku dan
gugup, tidak bisa berbicara menghadapi orang banyak". Lalu beliau menyuruh padaku untuk membuka mulut.

Setelah mulutku dibuka agak ternganga, lalu diludahinya enam kali. Saya bertanya kepada beliau: "Mengapa tidak
tujuh kali ?". Beliau memjawab: " Karena menghormati kepada yang lebih tinggi kedudukannya, yakni Rosululloh
SAW". Setelah itu beliau menghilang lagi dari pandanganku.

Sejurus kemudian badanku menjadi tidak kaku dan hatiku terasa lapang, tidak ada sesuatu apapun yang mengganjal,
lalu saat itu pula pengajian dibuka dan dimulai dengan lancarnya.

Pada pengajian pertama itu saya mulai memberikan nasihat dengan pendahuluan pembahasan sebagai berikut:

ghowwasul fikri yaghusu fi bahril qolbi 'ala duroril ma'arifi faastakhrijuhaa ilas sahilis shodri fayunaadi 'alaiha
simsarut turjumanil lisani watasytari binafaisi husnit tho'ati fi buyutin adzinallohu anturfa'a.

"Pola pikirku diibaratkan para penyelam, menyelam ke dasar lautan hati, untuk mencari mutiara ma'rifat, setelah
kuperoleh lalu aku muncul kepermukakaan tepi pantai lautan dada, lalu para pialang melalui para penerjemahnya
menawarkan dagangannya, dan mereka membeli dengan nilai ketaatan, ketaqwaan yang baik.

Firman Alloh dalam Al-Qur'an: Pelita itu dalam rumah-rumah (mesjid) yang sudah diijinkan Alloh menghormatinya
dan menyebut namaNYA dalam rumah itu serta bertasbih didalamnya pagi dan petang."
(Q.S. An-Nur :36).

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

896
10. MANQOBAH KESEPULUH : PARA ULAMA BAGHDAD BERKUMPUL DI MADROSAH SYEKH ABDUL QODIR
DENGAN MEMBAWA MASALAH YANG BERBEDA

Syekh Abu Muhammad Al-Mufarroj meriwayatkan , pada waktu saya ikut hadir di majelis Syekh Abdul Qodir, seratus
orang ulama Baghdad telah berkumpul masing-masing membawa berbagai masalah untuk menguji Syekh, lalu beliau
menundukkan kepalanya, maka tampaklah oleh mereka cahaya laksana kilat keluar dari dada beliau. Kemudian
cahaya itu menghampiri dada tiap para ulama tadi, spontan mereka menjadi gemetar kebingungan dan nafas mereka
naik turun, lalu mereka berteriak dengan teriakan yang sama, baju yang mereka pakai mereka robek-robek sendiri,
demikian pula sorban yang mereka pakai, mereka lemparkan sendiri, lalu mereka mendekati kursi Syekh dan di
pegangnya kaki beliau, lalu masing-masing bergiliran meletakkan kaki Syekh di atas kepala mereka.

Pada saat itu suasana menjadi gaduh dan hiruk pikuk. Lalu Syekh memeluk dan mendekap para alim ulama itu
seorang demi seorang, dan masalah yang akan dikemukakan mereka satu-persatu dijawabnya dengan tepat dan
jelas serta memuaskan. Mereka menjadi tercengang serta kagum atas kepintaran dan kehebatan Syekh dalam
menjawab pertanyaan-pertanyaan yang tadinya akan mereka tanyakan.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َّٰت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

11. MANQOBAH KESEBELAS : TELAPAK KAKI NABI MUHAMMAD SAW. MEMIJAK PUNDAK SYEKH ABDUL QODIR
PADA MALAM MI'RAJ

Syekh Rosyidin Al-Junaidi meriwayatkan, pada malam Mi'raj, malaikat datang menghadap Rosululloh SAW. sambil
membawa buroq. Tampak sekali kaki buroq itu bercahaya laksana bulan, dan paku kasut telapak kakinya bersinar
seperti sinar bintang.

Dikala buroq itu dihadapkan kepada Rosululloh SAW., ia tidak bisa diam dan kakinya bergoyang-goyang seperti
sedang menari. Rosululloh SAW. bertanya " Mengapa kamu tidak diam? Apakah kamu menolak untuk kutunggangi?".
Buroq berunjuk sembah: "Tidak, demi nyawa yang menjadi penebusnya, saya tidak menolak, namun ada suatu
permohonan, nanti pada waktu Rosululloh SAW. akan masuk surga, jangan menunggangi yang lain selain saya sendiri
yang menjadi tunggangannya." Rosululloh SAW. menjawab: "baik, permintaanmu akan kukabulkan ". Buroq masih
mengajukan permohonannya: "Ya Rosulalloh, saya mohon agar tangan yang mulia memegang pundakku untuk tanda
bukti nanti pada hari kiamat". Lalu dipegangnya pundak buroq itu oleh Rosululloh SAW. Karena gejolak rasa gembira
sehingga jasad buroq itu tidak cukup untuk menampung ruhnya, sehingga naiklah badannya membumbung tinggi
keatas setinggi empat puluh hasta tinggi badannya. Rosululloh berdiri sebentar melihat badan buroq itu menjadi
naik keatas sehingga terpaksa Rosululloh SAW. mencari dan memerlukan tangga.

Sementara itu, sekonyong-konyong datanglah ruh Ghoutsul A'dhom Syekh Abdul Qodir Jailani mengulurkan
pundaknya sambil berkata: "Silahkan pundakku diinjak untuk dijadikan tangga". Lalu Rosululloh memijakkan kaki
beliau pada pundak Syekh, dan ruh itu mengantarkan telapak kaki Rosululloh SAW. untuk menunggangi buroq. Di
saat itu Rosululloh SAW. bersabda: "Telapak kakiku menginjak pundakmu, dan telapak kakimu nanti akan menginjak
pundaknya para waliyulloh.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

897
12. MANQOBAH KEDUA BELAS: PARA WALI MENYAKSIKAN PERINGKAT KETINGGIAN SYEKH ABDUL QODIR

Diriwayatkan dalam kitab Roudhotun Nadhirin fii Manaqibi As-Syaikh Abdul Qodir, pada masa periode keenam dari
zaman Abi Ali Al-Hassan As-Sirri, sampai pada masa kelahiran Syekh Abdul Qodir, tidak ada seorang 'alim ulama,
kecuali pada umumnya mereka membicarakan tentang keagungan pangkat kewalian Syekh dan akan menginjak
pundak para waliyulloh.

Para 'alim ulama itu menerima isi dari pengumuman tersebut, kecuali seorang wali dari kota Asfahan ia menolak isi
dari pengumuman itu. Dengan adanya penolakan tentang kewalian Syekh, pada saat itu juga gugurlah ia dari pangkat
kewaliannya.

Hampir tigaratus tahun lagi Syekh Abdul Qodir akan lahir, kedudukan pangkat kewaliannya sudah masyhur dikenal
masyarakat.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

13. MANQOBAH KETIGA BELAS: KERUSAKAN ORANG-ORANG YANG MENYEBUT SYEKH ABDUL QODIR TANPA
BERWUDHU

Dalam kitab Kanzil Ma'ani diriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir pada waktu pertama kali beliau menerima pangkat
kewaliannya, beliau diliputi dengan sifat Jalaliyah Alloh, yakni sifat Keperkasaan-Kesaktian. Oleh karena itu namanya
menjadi sangat sakti. Kesaktiannya telah terbukti bagi orang yang menyebut nama Syekh Abdul Qodir dengan
bersikap secara tidak sopan, menyebut nama beliau dengan tidak punya wudhu, akan putus lehernya.

Pada waktu berjumpa dengan Rosululloh SAW., Rosul berpesan: "Wahai Abdul Qodir, sikap perilakumu itu jangan
kau lakukan lagi, banyak yang menyebut nama Alloh dan namaku, mereka tidak bersifat sopan".

Setelah menerima amanat beliau, saat itu juga sikap perbuatan itu beliau tinggalkan.

Banyak ulama Baghdad yang menghadap Syekh Abdul Qodir, mereka mengharapkan agar beliau melepaskan sikap
perbuatan itu, mengingat banyak yang menjadi korban, dan merasa iba terhadap mereka. Syekh Abdul Qodir berkata
:"Sesungguhnya hal ini bukanlah keinginan saya, saya menerima sabda dari Alloh yang isinya: "Kamu sudah
mengagungkan nama-Ku, namamu juga ku agungkan".

Para alim ulama mengemukakan yang menjadi sebab nama Syekh Abdul Qodir itu sangat sakti karena beliau selalu
membaca Saefi Hizbul Yaman karangan Sayyidina Ali Karromallohu Wajhah.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

14. MANQOBH KEEMPAT BELAS : ORANG YANG MEMBACA HADIAH (BERTAWASUL) KEPADA SYEKH ABDUL QODIR
AKAN DI HASILKAN MAKSUDNYA

Diriwayatkan oleh guru-guru yang telah mendapat kehormatan, barang siapa yang menyebut nama Syekh Abdul
Qodir dengan tidak berwudhu, Alloh akan menyempitkan rezeqinya. Dan barang siapa yang bernazar akan membaca
hadiah bagi Syekh Abdul Qodir, harus segera dilaksanakan agar kelak jangan disebut orang yang menantang dan
dikhawatirkan akan menerima kutukan.

898
Barangsiapa yang bersedekah makanan yang manis-manis pada malam Jum'at lalu dibagikan pada faqir miskin dan
sebelumnya membaca hadiah bertawasul dengan membaca fatihah kepada Syekh Abdul Qodir lalu dimohonkan
karomah dan syafa'atnya, Insya Alloh akan dihasilkan segala maksudnya dan akan mendapat pertolongan dari Alloh.

Barangsiapa yang membaca fatihah berhadiah kepada Syekh Abdul Qodir, bagi orang tersebut akan diberi
kelapangan, dan akan dikeluarkan dari segala kesulitan dunia dan akhirat.

Barangsiapa yang menyebut nama Syekh Abdul Qodir dengan mempunyai wudhu dengan keikhlashan serta
mengagungkan dan menghormati kepada beliau, Alloh akan melimpahkan kegembiraan pada hari itu baginya serta
akan dilebur dosanya.

ّٰ َ ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل‬


ّٰ‫َدي ِه‬ َ
ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

15. MANQOBAH KELIMA BELAS: NAMA SYEKH ABDUL QODIR SEPERTI ISMUL A'DZHOM

Di dalam kitab Haqoiqul-Haqoiq diriwayatkan, ada seorang perempuan datang menghadap Syekh Abdul Qodir
mengadukan hal anaknya: "Saya hanya mempunyai seorang anak, kini ia hilang tenggelam kedasar laut, saya percaya
dengan penuh keyakinan bahwa Syekh bisa mengembalikan lagi anak saya dan menghidupkan kembali, hidup seperti
sedia kala, untuk hal ini saya mohon pertolongannya".

Mendengar keluhan dan permohonan perempuan itu, Syekh berkata: "Sekarang juga pulanglah dan anakmu
sekarang sudah berada di rumahmu".

Perempuan itu pulang dengan tergesa-gesa, setibanya di rumah, anaknya itu tidak ada.
Sementara itu segera ia menghadap lagi kepada Syekh sambil menangis melapor bahwa anaknya itu tidak ada di
rumahnya.

Syekh berkata: "Sekarang anakmu sudah berada di rumahmu, sebaiknya kamu segera pulang".

Perasaan rindu pada anaknya menggebu-gebu, namun setibanya di rumah, anaknya belum juga ada. Dengan penuh
keyakinan ia tidak merasa putus asa datang lagi menghadap Syekh sambil menangis menjerit-jerit, mohon supaya
anaknya itu hidup lagi.

Sejenak kemudian Syekh menundukkan kepalanya dan tegak kembali sambil berkata: "Sekarang tidak salah lagi,
pasti anakmu saat ini juga sudah berada di rumah".

Dengan penuh harap ia pulang menuju rumahnya, dan setibanya di rumah ternyata anaknya dengan selamat hidup
kembali berkat karomah Syekh Abdul Qodir.

Menghadapi peristiwa ini, Syekh Abdul Qodir bermunajat mengadukan halnya kepada Tuhan Yang Maha Kuasa
sambil menumpahkan isi hatinya: "Sungguh saya merasa malu, Ya Alloh, oleh seorang perempuan sampai tiga kali ia
mengadukan hal anaknya. Apa latar belakangnya, dan apa pula hikmah dari segala rahasia keterlambatan ini ?".

Alloh menjawab: "Semua ucapan dan janjimu kepada perempuan itu, kesemuanya itu benar tidak salah. Dan untuk
diketahui pada waktu pertama kamu mengatakan pada perempuan itu bahwa anaknya sudah berada di rumah,
waktu itu malaikat baru mengumpulkan tulang belulangnya yang berserakan, dan untuk perkataan dan janjimu yang
keduakalinya, juga tidak salah, karena waktu itu seluruh anggota tubuhnya baru utuh kembali dan dihidupkan, dan
ketigakalinya pada waktu perempuan itu tiba di rumahnya, si anak itu baru diangkat dari dasar laut dan dikembalikan
kerumahnya."

899
Kemudian Syekh mengadu lagi pada Tuhan : "Ya Alloh, Engkau menciptakan makhluk penghuni dunia yang berlimpah
ruah banyaknya dan beraneka ragam jenisnya, hal itu sangat mudah bagi-Mu, hanya sekilas lintas dan sepatah kata
saja sudah terwujud, demikian pula halnya pada waktu mengumpulkan makhluk-Mu di Padang Mahsyar hanya
dalam tempo yang singkat sudah berkumpul, dibandingkan dengan hanya seorang anak yang saya mohonkan sampai
ia terlambat dan cukup makan waktu yang lama, apa pula hikmahnya Ya Alloh?".

Ketika itu Alloh bersabda: "Wahai Abdul Qodir, kamu jangan merasa sakit hati, sekarang kamu silakan minta pasti
Kuberi".

Dengan spontan Syekh merebahkan kepalanya bersujud syukur sambil berkata: "Engkau Kholiq pencipta semua
makhluq, dan saya makhluk yang diciptakan oleh-Mu, semuanya juga pemberian-Mu, rasa syukur yang tiada
terhingga saya ucapkan atas segala anugerah-Mu yang kuterima".

Lalu Alloh memberi hadiah kehormatan kepada Syekh dan bersabda: "Barang siapa melihatmu pada hari Jum'at, ia
akan Ku-jadikan wali, dan kalau kamu melihat ketanah tentu akan jadi emas".

Syekh berkata lagi: "Ya Alloh, semua anugerah pemberian-MU itu rasanya kurang bermanfaat bagiku, saya mohon
karunia-Mu yang lebih bermanfaat dan lebih mulia setelah saya meninggal dunia".

Alloh bersabda: "Namamu dibuat seperti nama-Ku pada imbalan pahalanya. Barang siapa menyebut namamu,
pahalanya sama dengan orang yang menyebut nama-KU".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

16. MANQOBAH KEENAMBELAS: SYEKH ABDUL QODIR MENGHIDUPKAN ORANG YANG SUDAH MATI DALAM
KUBUR

Dalam kitab Asrorut Tholibin diriwayatkan Syekh Abdul Qodir pada waktu melewati suatu tempat, beliau bertemu
dengan seorang umat Islam sedang hangat bersilat lidah, berdebat dengan seorang umat Nasrani.

Setelah beliau mengadakan penelitian dan pemeriksaan yang seksama apa yang menjadi sebab sehingga terjadi
perdebatan yang sengit itu, kata seorang Muslim: "Sebenarnya kami sedang membanggakan Nabi kami masing-
masing, siapa di antara Nabi kami yang paling baik, dan saya berkata padanya Nabi Muhammad-lah Nabi yang paling
utama". Kata orang Nasrani: "Nabi Isa-lah yamg paling sempurna".

Syekh bertanya kepada orang Nasrani: "Apa yang menjadi dasar dan apa pula dalilnya kamu mengatakan bahwa
Nabi Isa-lah lebih sempurna dari Nabi lainnya".

Lalu orang Nasrani itu menjawab: "Nabi Isa mempunyai keistimewaan, beliu menghidupkan kembali orang yang
sudah mati".

Syekh melanjutkan lagi pertanyaannya: "Apakah kamu tahu aku ini bukan Nabi, aku hanya sekedar pengikut dan
penganut agama Nabi Muhammad SAW?".

Kata orang Nasrani: "Ya benar, saya tahu".

Lebih jauh Syekh berkata lagi: "Kalau kiranya aku bisa menghidupkan kembali orang yang sudah mati, apakah kamu
bersedia untuk percaya dan beriman kepada agama Nabi Muhammad SAW ?".

900
"Baik, saya mau beriman kepada agama Islam", jawab orang Nasrani itu.

"Kalau begitu, mari kita mencari kuburan".

Setelah mereka menemukan sebuah kuburan dan kebetulan kuburan itu sudah tua, sudah berusia lima ratus tahun,
lalu Syekh mengulangi lagi pertanyaannya: "Nabi Isa kalau akan menghidupkan orang yang sudah mati bagaimana
caranya ?".

Orang Nasrani menjawab: "Beliau cukup mengucapkan QUM BIIDZNILLAH (Bangun kamu dengan Izin Alloh)".

"Nah sekarang kamu perhatikan dan dengarkan baik-baik !", kata Syekh, lalu beliau menghadap pada kuburan tadi
sambil mengucapkan: "QUM BIIDZNII (Bangun kamu dengan izinku)".

Mendengar ucapan itu orang Nasrani tercengang keheranan, belum habis herannya, kuburan terbelah dua, keluar
mayat dari dalamnya. Mayat itu keluar sambil bernyanyi. Konon pada waktu hidupnya mayat itu seorang penyanyi.

Menyaksikan peristiwa aneh tersebut, ketika itu juga, orang Nasrani berubah keyakinannya dan beriman masuk
agama Islam.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

17. MANQOBAH KE TUJUH BELAS : SYEKH ABDUL QODIR MEREBUT RUH DARI MALAKUL MAUT

Abu Abas Ahmad Rifa'i meriwayatkan , ada seorang pelayan Syekh Abdul Qodir meninggal dunia, kemudian isterinya
datang menghadap beliau mengadukan halnya sambil menangis. Maka terbitlah belas kasihan dalam hati beliau
karena ratap tangis itu. Lalu pada sore harinya terbanglah beliau ke angkasa mengejar malaikat maut yang sedang
kelangit membawa keranjang maknawi penuh berisi ruh-ruh manusia dan baru selesai tugasnya mencabut nyawa
orang pada hari itu.

Kemudian beliau meminta kepada malaikat maut supaya menyerahkan kepada beliau nyawa muridnya atau
mengembalikan nyawa tersebut pada badannya semula. Permintaan itu ditolak oleh malaikat maut. Karena
penolakan itu, beliau merebut dan menarik keranjang maknawi, maka tumpahlah semua nyawa yang ada dalam
keranjang, nyawa-nyawa itu pun kembali ke jasadnya masing-masing.

Menghadapi peristiwa ini malaikat dengan segera mengadukan halnya kepada Tuhan Yang Maha Esa : "Ya Alloh,
Engkau mengetahui tentang kekasih-Mu dan wali-Mu Abdul Qodir.

Alloh bersabda : "Memang benar, Abdul Qodir itu kekasih-Ku, karena tadi nyawa pelayannya tidak kamu berikan,
akibatnya seluruh ruh itu terlepas, dan sekarang kamu menyesal karena kamu tidak memberikannya.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

901
18. MANQOBAH KE DELAPAN BELAS: BERKAT KAROMAH SYEKH ABDUL QODIR BAYI PEREMPUAN MENJADI BAYI
LAKI-LAKI

Syekh Hawad Al-Qodiri meriwayatkan, ada seorang laki-laki datang menghadap Syekh Abdul Qodir dengan
permohonan ingin memperoleh anak laki-laki karena Syekh tempat berlindungnya orang banyak, dan do'anya selalu
di terima Alloh SWT.

Kata Syekh : "Permohonanmu itu wajar-wajar saja, nanti juga kamu akan memperoleh anak laki-laki".

Mendengar pernyataan yang menggembirakan itu setiap hari ia selalu hadir di madrosah majelis ta'lim Syekh Abdul
Qodir.

Beberapa hari kemudian isterinya melahirkan anak bayi perempuan, lalu dengan segera ia membawa bayi itu
menghadap Syekh, sambil menyerahkan bayinya ia berkata diiringi keluhan: "Dari dahulu saya selalu mengharap
ingin memperoleh anak lelaki, namun kenyataannya kini bayi perempuan, bukan bayi laki-laki".

Kata Syekh : "Segera balut burit bayimu itu dan bawa pulang, nanti juga kamu akan memperoleh bayi laki-laki".
Kemudian dibalutnya bayi itu dengan pemburitan lalu diemban dibawa pulang.

Setibanya di rumah lalu dibuka pembebat bayinya, dan dengan diliputi rasa bahagia si mungil bayi itu menjadi bayi
laki-laki berkat karomah Syekh Abdul Qodir dan seijin Alloh Yang Maha Kuasa.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

19. MANQOBAH KESEMBILAN BELAS : DISELAMATKANNYA ORANG YANG FASIQ KARENA MENJAWAB SYEKH
ABDUL QODIR KEPADA MALAIKAT MUNKAR NAKIR

Diceritakan pada zaman Syekh Abdul Qodir ada orang yang fasiq, tetapi sangat mahabbah/mencintai Syekh Abdul
Qodir. Setelah orang itu meninggal, kemudian di dalam kubur ditanya oleh Malaikat Munkar Nakir. Jawaban orang
tersebut hanyalah Abdul Qodir. Kemudian datanglah sebuah jawaban dari Alloh: "Wahai Munkar Nakir, orang itu
memang betul-betul fasiq, dan harus disiksa, tetapi karena dia sangat mahabbah /mencintai kepada kekasih-Ku
maka diampuni oleh-Ku.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

20. MANQOBAH KEDUAPULUH : SEEKOR BURUNG PIPIT TERBANG DIATAS KEPALA SYEKH ABDUL QODIR, LALU
JATUH DAN MATI

Sebagian dari karomah Syekh Abdul Qodir sedang berwudhu, tiba-tiba beliau dikotori oleh seekor burung pipit yang
sedang terbang diatas kepala beliau, kemudian Syekh mengangkat kepala dan dilihatnya burung pipit itu, maka
jatuhlah burung itu dan mati.

Kemudian pakaian yang sedang beliau pakai yang dikotori tadi lalu dicucinya dan disedekahkan sebab kematian
seekor burung pipit, beliau berkata : "Kalau sekiranya kami berdosa karena matinya seekor burung pipit, maka kain
ini sebagai kifaratnya".

902
ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ
ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

21. MANQOBAH KEDUA PULUH SATU : SYEKH ABDUL QODIR MENGUSAP BURUNG ELANG YANG TERPUTUS
KEPALANYA DAN TERBANG KEMBALI

Diriwayatkan sebagian dari karomah Syekh Abdul Qodir, pada suatu hari Syekh Abdul Qodir sedang mengadakan
pengajian di hadapan murid-muridnya di madrosah yang beliau pimpin. Waktu itu keadaan cuaca sangat buruk angin
berhembus dengan kencangnya, tiba-tiba muncul seekor burung elang melewati atap madrosah dengan suara yang
keras hingar bingar mengganggu orang yang hadir dimajelis pengajian, maka beliau berkata : "Wahai angin,
potonglah kepalanya !". Lalu angin bertiup dengan kencangnya memotong kepala burung elang sehingga terpisah
dari badannya dan jatuh dihadapan Syekh.

Kemudian beliau turun dari kursinya mengambil bangkai burung elang itu dan meletakkannya di atas tangan beliau,
diusapnya burung itu dengan membaca :

ّٰ‫ــم‬ ِّٰ ّٰ‫الر‬


ِ ّٰ‫حي‬ َ ّٰ‫الرّٰحّٰمّٰــّٰ ِن‬
َ ّٰ‫لل‬
ِ ‫ِّٰبسّٰـــ ِمّٰا‬
tiba-tiba burung elang hidup kembali kemudian terbang lagi dengan ijin Alloh SWT, dan hal ini disaksikan oleh
segenap jama'ah pengajian.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََديّٰ ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

22. MANQOBAH KE DUA PULUH DUA : SYEKH ABDUL QODIR TIAP TAHUN MEMBEBASKAN HAMBA SAHAYA DARI
PERBUDAKAN, SERTA NILAI BUSANA

Pada sebagian kitab manaqib meriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir tiap hari raya sudah menjadi tradisi beliau
membeli beberapa hamba sahaya untu dimerdekakan dari belenggu perbudakan. Setelah dimerdekakan demi
membina kemantapan lebih lanjut Syekh mewusulkan mereka kepada Alloh SWT.

Syekh Abdul Qodir bila berpakaian, beliau memakai pakaian yang serba indah, bagus dan mahal harganya. Nilai
kainnya harga perkilonya (0, 6888 M) seharga 10 dinar, dan tutup kepalanya seharga 70 ribu dinar. Terompahnya
untuk alas kaki yang beliau pakai bertaburan intan berlian dan jamrud. Paku terompahnya terbuat dari perak, namun
pakaian yang serba mewah dan indah itu bila ada orang yang memerlukannya saat itu juga beliau berikan.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

903
904
23. MANQOBAH YANG KEDUA PULUH TIGA : SYEKH ABDUL QODIR MENERIMA MAKANAN YANG TURUN DARI
LANGIT

Diriwayatkan, pada waktu Syekh Abdul Qodir sedang berkhalwat selama empat puluh hari lamanya, beliau
bermaksud demgan niat yang kuat, yaitu tidak akan minum dan makan berupa makanan dunia, terkecuali kalau
makanan itu turun dari langit, dan air untuk minum pada waktu berbuka puasa.

Tinggal dua puluh hari lagi menuju hari yang keempat puluh, terbukalah langit-langit atap rumahnya. Dikala itu
datang seorang laki-laki membawa wadah tempat buah-buahan yang dipegang dengan kedua belah tangannya yang
berisikan aneka ragam buah-buahan yang langka adanya, rupanya bagus serta mengagumkan mata. Lalu
dihidangkan kepada Syekh, beliau berkata : "Ini makanan dari mana?" Sang pembawa tadi menjawab :"Ini dari alam
malakut dan jamuan ini untuk Syekh". Syekh menjawab : "Jauhkan wadah itu dari pandanganku, karena emas dan
perak diharamkan oleh Rosululloh SAW". kemudian wadah yang terbuat dari emas dan perak itu dibawa kembali.

Pada waktu akan berbuka puasa datang berkunjung malaikat sambil berkata : "Wahai Abdul Qodir, ini jamuan dari
Alloh SWT". Disodorkan baki yang penuh diisi makanan, lalu beliau terima dan beliau makan bersama-sama dengan
para pelayannya.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

24. MANQOBAH KEDUA PULUH EMPAT : MASYARAKAT YANG MENDERITA PENYAKIT THO'UN/KOLERA SEMBUH
DENGAN RUMPUT DAN AIR MADROSAH SYEKH

Para ulama meriwayatkan, pernah terjadi pada zaman Syekh Abdul Qodir telah berjangkit wabah penyakit tho'un /
kolera sehingga ratusan ribu orang yang meninggal dunia.

Berduyun-duyun masyarakat datang minta pertolongan kepada Syekh, beliau mengumukan kepada masyarakat :
"Barang siapa yang memakan rerumputan yang tumbuh di sekitar madrosahku, Alloh akan menyembuhkan penyakit
yang diderita masyarakat".

Karena terlalu banyak yang sakit dan rerumputan sebagai obat penangkal tidak cukup malah sudah habis, lalu Syekh
mengumumkan lagi : "Barang siapa yang meminum air madrosahku akan disembuhkan Alloh SWT."

Mendengar pengumuman itu, para penderita penyakit, mereka beramai-ramai minum air yang ada di sekitar
madrosah Syaikh, seketika itu juga mereka menjadi sembuh kembali, sehat wal'afiat. Penyakit tho'un yang
mengganas segera lenyap.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَوّٰ َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

25. MANQOBAH KEDUA PULUH LIMA : TULANG BELULANG AYAM HIDUP KEMBALI BERKAT KAROMAH SYEKH
ABDUL QODIR

Diriwayatkan, ada seorang perempuan datang menghadap Syekh Abdul Qodir mengantarkan anaknya untuk berguru
pada Syekh, untuk mempelajari ilmu suluk, Syekh memerintahkan agar si anak harus belajar dengan tekun mengikuti
cara-cara orang salaf dan ditempatkan di ruang kholwat.

905
Beberapa hari kemudian si ibu selaku orangtua murid datang menengok anaknya dan dilihat tubuh anaknya itu
menjadi kurus, makannya hanya roti kering dan gandum. Si ibu kemudian masuk keruang Syekh dan melihat di
hadapannya tulang-tulang sisa makanan daging ayam yang sudah bersih. Ibu itu berkata :"Menurut penglihatan saya
Tuan Syekh makan dengan makanan yang serba enak. Sedang anak saya badannya kurus karena makanannya hanya
bubur gandum dan roti kering, untuk hal itu apa maknanya sehingga ada perbedaan?".

Mendengar pertanyaan itu lalu Syekh meletakkan tangannya di atas tulang-belulang ayam sambil bekata :

َ ‫الّٰال َ ِذىّٰ ُيح ِِيّٰال ِع َظ‬


ّٰ‫ام َّٰوّٰ ِه َي َّٰرّٰ ِميم‬ َ ‫للّٰ َّٰت َّٰع‬
ِ ‫مّٰ ِّٰب ِّٰإذّٰ ِنّٰا‬
ّٰ ِ ّٰ‫ّٰقُو‬
(berdirilah dengan idzin Alloh yang menghidupkan tulang belulang yang sudah hancur).

Lalu berdirilah tulang-belulang itu menjadi ayam kembali sambil berkokok :

َ َ ‫للّٰا‬
ِ ‫لشي ُخّٰ َعب ُدّٰالقَا ِد ِر َّٰو ِِلُّٰا‬
ّٰ‫لل‬ ُ ‫آلّٰإِلّٰ َهّٰاِلَّٰا‬
ِ ‫للّٰ ُم َحمَدّٰ َر ُسو ُلّٰا‬
(Tidak ada Tuhan selain Alloh, Muhammad utusan Alloh, Syekh Abdul Qodir kekasih Alloh).

Syekh berkata pula kepada orang tua anak itu : "Kalau anakmu dapat berbuat seperti ini, maka ia boleh makan
seenaknya asal yang halal".

Ibu itu merasa malu oleh Syekh dan mohon maaf atas prasangka yang buruk. Dengan keyakinan yang bulat, ibu itu
menyerahkan anaknya kepada Syekh untuk dididik.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

26. MANQOBAH KEDUAPULUH ENAM: ANJING PENJAGA ISTAL SYEKH ABDUL QODIR MEMBUNUH SEEKOR
HARIMAU

Diriwayatkan, bahwa Syekh Ahmad Zandah bila berkunjung bersilaturrohmi kepada para waliyulloh, ia selalu
menunggang seekor harimau, dan bagi pribumi yang dikunjunginya harus menyediakan seekor sapi untuk pangan
harimaunya.

Pada waktu ia berkunjung kepada Syekh Abdul Qodir, dimintanya seekor sapi yang digunakan sebagai penarik timba
air setiap harinya, karena kebetulan sapi itu yang dilihatnya.

Sementara harimau sedang mengintai sapi yang menjadi mangsanya, tidak diketahui sebelumnya bahwa di situ ada
seekor anjing galak penjaga istal kuda kepunyaan Syekh, tiba-tiba anjing itu menyerang, menerkam harimau dan
digigitnya hingga mati. Ahmad Zandah terkejut, timbul perasaan malu pada dirinya, dengan merendahkan diri dan
sikap hormat segera ia menghadap Syekh lalu mencium tangan beliau.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِّٰه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

906
27. MANQOBAH KE DUAPULUH TUJUH : SYEKH ABDU QODIR MEMBELI EMPAT PULUH EKOR KUDA UNTUK
CADANGAN OBAT ORANG SAKIT

Diriwayatkan, ada seseorang yang bertempat tinggal di suatu tempat agak jauh dari kota baghdad. Terbetik berita
yang sampai kepadanya tentang kemasyhuran Syekh Abdul Qodir, ia bermaksud akan berziarah berkunjung ke
rumah Syekh karena terdorong rasa mahabbah.

Setiba di kota Baghdad, ia tercengang keheran-heranan melihat bangunan istal kuda kepunyaan Syekh sangat megah
dan bagus, papan lantai istalnya dibuat dari emas dan perak,pelananya dibuat dari sutra dewangga yang indah
warnanya, kudanya ada 40 ekor semuanya bagus dan mulus sehingga kebagusannya tidak ada tolok bandingannya.

Terlintas dalam hatinya prasangka yang kurang baik, bisikkan hatinya berbicara: "Konon dikatakan orang ia seorang
wali, tetapi mengapa kenyataannya jauh berbeda sekali ?. Ia seorang penggemar pencinta dunia. di mana ada
seorang wali yang cenderung mencintai dunia ?. Sikap prilaku semacam begini tidak pantas diberikan gelar waliyulloh
(Kekasih Alloh)".

Semula ia ingin bertemu dengan Syekh. seketika itu juga dibatalkan niatnya tadi, lalu ia bertamu kepada seseorang
di kota itu.

Selang beberapa hari kemudian ia jatuh sakit, dan penyakitnya sangat parah, tidak ada seorang dokterpun di kota
itu yang mampu mengobati penyakitnya. Kebetulan ada seorang ulama ahli hikmah, ia memberi petunjuk, katanya:
"Menurut diagnosa penyakitnya itu sangat canggih, sulit untuk bisa sembuh, kecuali kalau diobati dengan terapi hati
kuda sebanyak empat puluh hati kuda, baru bisa sembuh, dengan persyaratan kudanya harus memiliki, mempunyai
sifat dan bentuk khas tertentu."

Di antara mereka ada yang memperhatikan, dan menyarankan segera menghubungi Syekh, "Karena beliaulah yang
memiliki beberapa ekor kuda dan mempunyai sifat bentuk khas yang diperlukan itu. Mintalah kepada beliau
pertolongan dan bantuannya. Beliau seorang dermawan dan suka memberi pertolongan."

Di waktu mereka menghadap Syekh, dengan suka rela beliau mengabulkan permintaan mereka, setiap harinya
disembelih seekor kuda untuk diambil hatinya, sehingga kuda yang empat puluh ekor itu habis semuanya

Dengan pengobatan empat puluh hati kuda, sembuhlah orang itu dari penyakitnya, ia sembuh sehat seperti sedia
kala. Dengan rasa syukur yang tiada hentinya diiringi rasa malu, ia datang menghadap Syekh untuk mohon
ampunannya.

Syekh berkata: "Untuk dikatahui olehmu, bahwa sejumlah ekor kuda yang ku beli itu sebenarnya cadangan dan
bagian untukmu, karena aku tahu bahwa kamu akan mendapat musibah menderita penyakit parah yang tidak ada
obatnya kecuali harus dengan empat puluh kerat hati kuda. Aku tahu maksudmu, semula kamu datang berziarah
kepadaku semata-mata didorong rasa cinta kepadaku, namun waktu itu kamu berprasangka buruk, dan kau tidak
tahu hal yang sebenarnya sehingga kamu bertamu kepada orang lain."

Setelah mendengar penjelasan itu, ia merasa banyak bersalah dan segera ia bertobat, lalu Syekh meluruskan dan
memantapkan keyakinannya.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ّٰ َوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

907
28. MANQOBAH KEDUA PULUH DELAPAN : JIN DAN SYETAN DIBAWAH KEKUASAAN SYEKH ABDUL QODIR

Diriwayatkan, pada waktu Nabi Sulaiman a.s. memusatkan perhatian pada renungannya, terlintas dalam hati beliau
kekhawatiran terhadap ummat nanti di akhir zaman. Kekhawatiran dari gangguan jin dan kenakalan syaithan yang
demikian jahatnya dengan perbuatan yang tidak sopan.

Tiba-tiba terdengar suara dari alam ghaib, sabda Alloh : "Kamu jangan khawatir, sebab nanti akan lahir Nabi
penghabisan yaitu Muhammad SAW. Diantara salah seorang anak cucunya ada yang bernama Abdul Qodir, ia akan
diberi kekuasaan menguasai jin dan syethan, tidak ada jin dan syetan yang tidak tunduk kepadanya."

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰ ّٰا َو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

29. MANQOBAH KEDUA PULUH SEMBILAN : MENGAMPUNINYA RAJA JIN KEPADA ORANG YANG TELAH
MEMBUNUH ANAKNYA

Ulama Baghdad meriwayatkan, bahwa di Baghdad ada seorang ulama', seusai sholat Jum'at berangkatlah ia diiringi
para santri-santrinya berziarah ke pemakaman. Di tengah perjalanan ia menemukan seekor ular hitam yang sedang
melata. Dipukulnya ular itu dengan tongkat sampai mati. Setelah ular dibunuh langsung saja alam sekitar daerah itu
diliputi kabut kelam dan menjadi gelap. Para santrinya tambah terkejut karena gurunya mendadak hilang. Mereka
berusaha mencari ditiap-tiap tempat namun tidak ditemukan.

Tiba-tiba gurunya muncul kembali dengan pakaian serba baru. Mereka heran, dan segera menghampiri gurunya
sambil menanyakan kejadian yang dialaminya. Kemudian diceritakannya bahwa asal kejadian itu begini
permulaannya:

"Tadi waktu cuaca gelap, aku dibawa oleh Jin menuju sebuah pulau. Lalu aku dibawa menyelam kedasar laut menuju
suatu daerah kerajaan jin, dan aku dihadapkan kepada sang raja jin. Pada waktu aku bertemu, ia sedang berdiri di
atas singgasana mahligai kerajaannya.

Dihadapannya membujur sesosok mayat di atas panca persada yang sangat indah bentuknya. Kepala mayat itu
pecah, darah mengalir dari tubuhnya.

Sejurus kemudian sang raja jin bertanya kepada pengawalnya yang membawa aku: "Siapa orang yang kau bawa
itu?".

Para pengawalnya menjawab : "Inilah orang yang telah membunuh putera tuanku raja".
Lalu raja jin menatap tajam padaku dengan muka marah. Wajahnya merah padam, dengan geramnya raja jin
menghardikku: "Mengapa kamu membunuh anakku yang tidak berdosa? Bukankah kamu lebih tahu tentang
dosanya membunuh, padahal kamu katanya seorang ulama' yang mengetahui masalah-masalah hukum?!", Dia
berkata dengan suara lantang muka berang menakutkan.

Segera aku menjawab menolak tuduhan itu: "Perkara membunuh anakmu aku tolak, apalagi yang namanya
membunuh, bertemu mukapun aku belum pernah.

Raja jin menjawab :"Kamu tidak bisa menolak, ini buktinya, para saksinya juga banyak!".

Lalu dengan tegas tuduhan itu kusanggah: "Tidak, tidak bisa, semuanya bohong, itu fitnah semata!".
Para saksi jin mengusulkan supaya raja memeriksa darah yang melekat diujung tongkatnya.

908
Lalu sang raja bertanya: "Itu darah apa yang ada ditongkatmu?".

Aku menjawab: "Darah ini bekas cipratan darah ular yang kubunuh".

Raja jin berkata dengan geramnya: "Kamu manusia yang paling bodoh. Kalau kamu tidak tahu ular itu anakku!".
Dikala itu, aku bingung tidak bisa menjawab lagi, sehingga aku pusing, bumi dan langit terasa sempit karena sulit
mencari jalan pemecahannya.

Raja jin melirik kepada seorang hakim selaku aparatnya seraya berkata: "Manusia ini sudah mengakui kesalahannya,
ia telah membunuh anakku, kamu harus segera memutuskan hukumannya yaitu ia harus dibunuh!".

Setelah jatuh keputusan, aku diserahkan kepada seorang algojo. Pada waktu kepalaku akan dipancung, algojo sedang
mengayunkan pedangnya kearah leherku, tiba-tiba muncul seorang laki-laki tampan bercahaya sambil
berseru: "Berhenti! Sekali-kali jangan kau bunuh orang ini, ia murid Syekh Abdul Qodir", sambil matanya menatap
raja jin dengan sorotan tajam. Lalu ia berkata: "Coba apa jawabanmu kepada Syekh kalau beliau marah padamu
karena membunuh muridnya?".

Raja jin melirik ke arahku sambil berkata: "Karena aku menghormati dan memuliakan Syekh, dosamu yang begitu
besar kuampuni, dan kamu bebas dari hukuman. Tetapi sebelum kau pulang, kamu harus jadi imam sholat untuk
menyembahyangkan mayat anakku almarhum dan bacakan istighfar mohon diampuni dosanya".

Setelah selesai menyembahyangkan, pada waktu pulang aku diberi hadiah pakaian bagus dan diantarkan ketempat
semula tadi".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

30. MANQOBAH KETIGA PULUH : BERKAT KAROMAH SYEKH ABDUL QODIR BISA MENOLAK GANGGUAN JIN DAN
ORANG JAHAT

Syekh Jalal al-Bukhori meriwayatkan, barangsiapa diganggu/kemasukan jin supaya dibacakan ketelinga orang itu
bacaan

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬
ّٰ َ ‫نّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ ِ ّٰ‫الدي‬ ّٰ ‫خّٰ ُّٰم‬ َ ‫َياّٰحَض ﺓَرّٰةَّٰﺍ‬
ُ ‫لشي‬
Insya Alloh ia akan sembuh. Dan barangsiapa merasa takut dari gangguan orang jahat atau musuh, maka ambil
segenggam tanah hitam dan baca nama Syekh Abdul Qodir pada tanah itu lalu sebarkan kearah yang ditakuti, insya
Alloh akan terpelihara dari kejahatan.

Barang siapa yang mendapat kesusahan hidup, lalu ia bertawassul kepada Syekh Abdul Qodir, Alloh akan mengganti
kesusahan dengan kesenangan, dan kesulitan dengan kemudahan.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

909
31. MANQOBAH KETIGA PULUH SATU : SYEKH ABDUL QODIR BERZIARAH KE MAKAM ROSULULLOH SAW DAN
MENCIUM TANGAN BELIAU

Pada waktu Syekh Abdul Qodir berziarah ke pusara Rosululloh SAW. di Madinah Munawwaroh, setibanya di Madinah
langsung beliau masuk ke ruang pusara Rosululloh SAW. yaitu "ruang yang mulia" (hujroh syarifah).

Selama empat puluh hari beliau berdiri di hadapan pusara Rosululloh SAW.

Kedua tangannya diletakkan pada dadanya sambil bermunajat mengharap rahmat-Nya, menumpahkan isi hati
nuraninya dengan makna bait dibawah ini :

ُ ‫ذُ ُنو ِِبّٰك ََمو ِجّٰال َبح ِرّٰ َبلّٰ ِه َيّٰاَّٰكثَرّٰ َك ِمث ِلّٰال ِج َب ِل‬
ُ َ ‫ّٰالش ِمّٰ َبلّٰ ِه َيّٰاَّٰك‬
ّٰ‫َب َّٰوّٰلَ ِك َن َهاّٰ ِعن َد‬ ُ
ّٰ‫هَنّٰ ِم َنّٰال ُب ُعو ِضّٰ َبلّٰ ِه َيّٰا َصغ َُر‬ َ ‫ال‬
ُ َ ‫ك ِر ي ِمّٰاِذَّٰاّٰ َع َفاّٰ َج‬
"Besar dosaku seperti gulungan ombak dilaut bahkan lebih banyak. Tinggi setinggi puncak gunung syam
bahkan lebih tinggi lagi. Namun bila daku Kau ampuni, ringan dosaku seringan sayap nyamuk, kecil bahkan sekecil
amat sangat".

Lalu beliau meneruskan munajat pengharapannya dengan bait dibawah ini:

ِّٰ ‫ضّٰ َع ِّن َّٰوّٰ ّٰه َيّٰ َّٰناّٰ ّٰئِ َّٰب ِتّٰ َوّٰ َّٰه‬
ّٰ‫ذ ِهّٰ َّٰنوّٰ َّٰب ُة‬ َ ‫ّٰ ُتق َِب ُلّٰاْلَر‬,ّٰ‫تّٰا ُر ِّٰسل َُها‬ ُ ‫ّٰحاّٰلَ ِةّٰال ُبع ِد ُّٰرّٰ ِحيّٰكُن‬ َ ‫ِِف‬
ّٰ ِ ‫ش َّٰف‬
‫ت‬ ّٰ َ ‫ح‬
َّٰ ّٰ‫ظ ِّّٰٰب َه‬ ّٰ ‫كّٰ َّٰكيّّٰٰ ُّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ّٰ ّٰفَام‬,ّٰ‫ض َّٰر ِة‬
َ ‫ددّّٰٰ َّٰي ِّٰميّٰ ِّٰن‬ َّٰ ّٰ‫اْل َشّٰ َّٰباّٰ ِهّٰ ّٰقَد‬
ّٰ ‫ح‬ ّٰ
"Kala jauh dari kekasih, kau utus roh pengganti diri, ulurkan tanganmu kini kasih, kan kukecup sepuas hati untuk
terima syafaat kekasih".

Selesai beliau meluapkan isi hati nuraninya, tangan Rosululloh SAW. yang mulia terulur keluar lalu dipegang,
diciumnya sepuas hati, dan diletakkan pada ubun-ubun kepala Syekh.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

32. MANQOBAH KETIGA PULUH DUA: SYEKH ABDUL QODIR BERBUKA PUASA DI RUMAH MURID-MURIDNYA PADA
SATU WAKTU YANG BERSAMAAN

Diriwayatkan pada suatu hari di bulan Romadhon, Syekh Abdul Qodir diundang berbuka puasa oleh murid-muridnya
sebanyak tujuh puluh orang di rumahnya masing-masing. Mereka berkeinginan agar Syekh berbuka
puasa dirumahnya. Mereka tidak mengetahui bahwa diantara mereka masing-masing mengundang Syekh untuk
berbuka puasa pada waktu yang bersamaan.

Tiba waktunya berbuka puasa bertepatan Syekh berbuka puasa di rumah beliau, detik itu pula rumah muridnya yang
tujuhpuluh orang itu masing-masing dikunjunginya dan berbuka puasa tepat dalam waktu yang
bersamaan.

Peristiwa ini di kota Baghdad sudah masyhur terkenal di kalangan masyarakat, dan sudah menjadi bibir masyarakat
dalam setiap pembicaraan dan pertemuan.

910
ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ
ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

33. MANQOBAH KETIGAPULUH TIGA : MENYELAMATKAN SEORANG PEREMPUAN MURIDNYA SYEKH ABDUL
QODIR DARI KHIANATNYA SEORANG LELAKI FASIK

Diriwayatkan, di kota Baghdad ada seorang wanita rupawan wajahnya cantik dam manis sedap dipandang mata.

Sebelum ia masuk jama'ah murid Syekh Abdul Qodir, ada seorang lelaki fasik, hidung belang, dan tuna susila. Dia
menaruh cinta mengharap pada wanita itu, namun cintanya tidak dibalas. Cintanya bertepuk sebelah tangan. Si lelaki
jahat itu berusaha mencari jalan untuk melaksanakan niat jahatnya itu.

Pada suatu hari, wanita itu berangkat menuju sebuah gua pada suatu gunung untuk berkholwat, beruzlah yakni
mengasingkan diri dengan tujuan ibadah. Tidak diketahui sebelumnya, bahwa ia sedan diintai dan diikuti dari
belakang oleh silelaki perayu wanita itu.

Ketika wanita itu tiba dan akan masuk kedalam gua, silelaki jahat itu berusaha dengan sekuat tenaga akan masuk
kedalam gua memperkosa kehormatan wanita itu. Sebaliknya, sang wanita berusaha menghindar dari nafsu angkara
murka kejahatan silelaki itu sambil berteriak-teriak memanggil-manggil nama Syekh Abdul Qodir: "Ya Syekh
Tsaqolein, Ya Ghoutsal A'dhom, Ya Syekh Abdul Qodir, tolonglah saya!", demikian ratap wanita
bertawassul dan beristighotsah minta pertolongan.

Di kala itu Syekh sedang mengambil air wudhu untuk melaksanakan sholat di madrosah, lalu dilepas bakiaknya.
Sepasang bakiak itu dipegang Syekh lalu dilemparkan kearah gua dan tepat sekali mengenai sasaran
kepala lelaki jahat itu, di kala laki-laki jahat itu akan melakukan aksinya, bertubi-tubi sepasang bakiak memukul,
menampar laki-laki itu dengan pukulan-pukulan yang mematikan. Dan seketika itu juga ia mati.

Sang wanita segera mengambil sepasang bakiak milik Syekh, gurunya. Kemudian ia mengucapkan terimakasih atas
pertolongannya, lalu bakiak itu diserahkan sambil melaporkan peristiwa yang dialaminya kepada Syekh dan juga
kepada khalayak yang mengerumuninya.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

34. MANQOBAH KETIGA PULUH EMPAT: SYEKH ABDUL QODIR MEMBERIKAN PERTOLONGAN KEPADA SEORANG
WALI YANG TELAH DILEPAS PANGKAT KEWALIANNYA

Diriwayatkan, pada zaman Syekh Abdul Qodir, ada seorang wali yang telah dilepas pangkat kewaliannya. Ia minta
pertolongan kepada rekan-rekannya sesama wali memohon kepada Alloh SWT. agar ia dapat diangkat kembali
mendapatkan pangkat kewaliannya.

Wali rekannya itu berkata : "Saya sudah berusaha berdo'a memohon kepada Alloh SWT. agar dapat diangkat kembali
pangkat kewalianmu, bahkan menurut anggapan saya persoalan ini tidak diterima oleh Alloh SWT., dan saya
dianjurkan sebaiknya meminta pertolongan dan syafa'at Syekh, supaya beliau berdo'a memohon kepada Alloh SWT.
agar dapat dikembalikan pangkat kewalianmu itu".

911
Kemudian Syekh dapat menerima usulan mereka, lalu beliau berdo'a, sementara itu datang sabda Alloh: "Sudah
banyak para wali yang berdo'a mereka mohon supaya dikembalikan lagi pangkat seorang wali yang sudah dicopot
itu. Untuk hal ini kamu jangan minta syafaat baginya".

Mendengar sabda itu lalu Syekh mengambil sajadah berangkat menuju suatu lapangan.

Pada waktu beliau akan melangkahkan kaki, terdengar ada yang memanggil dari alam ghaib : "Wahai Ghoutsul
A'dhom Abdul Qodir, bagi orang itu dan seribu orang yang senasib dengan dia, Ku ampuni dosanya".
Dan langkah kaki yang kedua terdengar lagi suara yang bersabda: "Bagi orang itu dan duaribu orang yang senasib
dengan dia".

Dan pada waktu akan memijakkan langkah kaki yang ketiga kembali terdengar: "Bagi dia dan tigaribu orang yang
senasib dengan dia, dosanya Ku ampuni, disebabkan karena pangkat kewalianmu dan kedudukanmu".

Syekh mengucapkan terimakasih kepada Alloh SWT. atas anugerah yang telah diterima.

Berkat karomah dan syafaat Syekh, wali yang dilepas pangkatnya itu dapat diterima kembali.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

35. MANQOBAH KETIGAPULUH LIMA : SYEKH AHMAD KANJI MENJADI MURID SYEKH ABDUL QODIR ATAS
PETUNJUK GURUNYA

Diriwayatkan, pada suatu hari Syekh Ahmad Kanji sedang mengambil air wudhu, terlintas dalam hatinya bahwa
Thorekat Syekh Abdul Qodir itu lebih disukai daripada thorekat-thorekat lainnya. Gurunya yaitu Syekh Abi Ishaq
Maghribi mengetahui pula apa yang terlintas dalam hati muridnya, lalu beliau bertanya : "Apakah kamu
mengetahui tentang kedudukan Syekh Abdul Qodir?".

Dijawab oleh Syekh Ahmad Kanji : "Saya tidak tahu".

Lalu gurunya menjelaskan: "Perlu diketahui bahwa Syekh Abdul Qodir itu memiliki duabelas sifat-sifat kemuliaan.
Kalau lautan dijadikan tintanya, dan pepohonan dijadikan penanya, manusia, malaikat, dan jin sebagai penulisnya,
maka tidak akan mampu menuliskan sifat-sifat jatidiri yang dimiliki beliau itu".

Mendengar penjelasan dari gurunya itu, ia makin bertambah mahabbah kecintaannya kepada Syekh Abdul Qodir,
hatinya berbisik : "Salah satu harapanku jangan dahulu aku meninggal sebelum aku mendalami dan
mengamalkan thoriqohnya".

Kemudian dengan kemauan yang keras berangkatlah ia menuju kota Baghdad, setibanya disebuah gunung di wilayah
Ajmir, dibawah gunung mengalir sungai, lalu ia mengambil air wudhu untuk bersembahyang serta beristirahat di
tempat itu. Angin bertiup sepoi-sepoi basah mengipasi badan yang letih sehingga ia terlena dan
tertidur dengan nyenyaknya.

Didalam keadaan tidur ia bermimpi dikunjungi Syekh Abdul Qodir. Beliau membawa mahkota merah dan sorban
hijau, Syekh Ahmad Kanji berdiri menghormati kedatangan beliau.
"Mari kesini lebih dekat lagi", kata beliau sambil mengenakan mahkota merah dan sorban hijau di atas
kepala Syekh Ahmad Kanji, dan berkata :"Wahai Ahmad Kanji, sekarang kamu sudah menjadi muridku, dan menjadi
anakku dan menjadi Rijalulloh ( Pahlawan Alloh )".

912
Lalu beliau menghilang dan bangunlah Syekh Ahmad Kanji dari tidurnya, mahkota dan sorban sudah melekat
terpakai di atas kepalanya, lalu ia bersujud syukur atas nikmat Alloh yang telah diterimanya.
Kemudian ia pulang kembali kepada gurunya sambil memperlihatkan mahkota merah dan sorban hijau hadiah
pelantikan dari Syekh Abdul Qodir, dan menceritakan tentang peristiwa yang telah dialaminya.

Gurunya berkata : "Wahai Ahmad Kanji, mahkota dan sorban itu adalah suatu hirqoh kemuliaan dan keberkahan
bagimu, dan kamu sangat dikasihi Syekh Abdul Qodir. Sekarang berdirilah tegak, dan kamu telah menjadi wali yang
utama".

Dengan mengharap keberkahannya, Syekh Abi Ishaq Maghribi memakai mahkota dan sorban itu di kepalanya, lalu
diserahkan kembali kepada Syekh Ahmad Kanji.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

36. MANQOBAH KETIGA PULUH ENAM : SYEKH AHMAD KANJI MENJUNJUNG KAYU BAKAR DIATAS KEPALANYA

Syekh Ahmad Kanji pekerjaannya adalah mencari kayu bakar untuk memasak roti bagi faqir-faqir.

Setelah mengenakan mahkota dari Syekh Abdul Qodir, gurunya berkata : "Sekarang engkau tidak layak mencari kayu
bakar, sebab kepalamu telah dimahkotai dengan mahkota yang mulia". Lalu Syekh Ahmad Kanji memohon ijin
dari gurunya untuk mencari kayu bakar.

Ujar gurunya: "Ya kalau kamu ngotot, silakan saja".

Iapun berangkat ke gunung memgumpulkan kayu bakar dan diikat. Waktu akan diangkat kekepalanya, kayu bakar
itu melayang diatas kepala Syekh Ahmad Kanji kira-kira sehasta dari kepalanya. Lantas Syekh Ahmad
Kanji pulang kepada gurunya. Ikatan kayu bakar terus melayang mengikuti Syekh Ahmad.

Setibanya di tempat gurunya yaitu Syekh Abi Ishaq Maghribi, gurunya berkata : "Nah, Syekh Ahmad, tadi kataku
bagaimana, kepalamu tidak pantas dipakai membawa kayu bakar, sebab sudah ditempati mahkota dan sorban yang
mulia. Sejak kini, sudahlah jangan mencari kayu bakar. Engkau oleh Sayyid Abdul Qodir sudah ditunjukkan dalam
pangkat Rijalulloh".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

37. MANQOBAH KETIGA PULUHTUJUH : BERKAT DO'A SYEKH ABDUL QODIR SEORANG PEREMPUAN MEMPUNYAI
TUJUH ANAK LAKI-LAKI

Dalam kitab Muntakhob Jawahiril Qolaid diriwayatkan, ada seorang perempuan datang menghadap
Syekh Abdul Qodir, maksudnya ia mohon do'a restu dan karomah Syekh agar ia dikaruniai seorang anak yang menjadi
dambaan hati buah pelerai lara.

Lalu Syaikh melihat tulisannya di Lauhil Mahfudz, ternyata bagi perempuan itu tidak ada tulisan akan mempunyai
anak.

913
Disaat itu pula Syekh berdo'a kepada Alloh Yang Maha Berkuasa agar perempuan itu diberi dua orang
anak.

Selesai beliau berdo'a

terdengar sabda Alloh :

"Bukankah kamu sudah melihat di Lauhil Mahfudz bahwa seorang anakpun tidak ada tulisannya bagi
perempuan itu, dan sekarang malah kamu minta dua orang anak ?".

Syekh berkata lagi : "Saya mohon tiga anak".

Dikala itu datang lagi sabda Alloh : "Kamu sudah melihat di Lauhil Mahfudz ia tidak ada lukisannya seorang
anakpun, kini kamu minta tiga anak".

Syekh berkata lagi: "Ya Alloh saya mohon empat orang anak".

Demikian seterusnya permohonan Syekh bertambah meningkat sampai pada permohonan tujuh orang anak.

Pada waktu sampai batas tujuh orang anak, dating sabda Alloh: "Sekarang sudah cukup, jangan lebih dari tujuh,
dan permohonan itu Ku-terima".

Atas anugerah karunia itu lalu beliau bersujud syukur kepada Alloh Subhanahu Wa Ta'ala.

Kemudian Syekh mencomot segumpal tanah, dan sedikit dari tanah itu diberikan kepada perempuan itu. Dengan
mengharap barokahnya lalu perempuan itu membuat liontin mata kalung dari tanah itu yang dilapisi perak.

Beberapa hari kemudian perempuan itu hamil, dan sampai masa sembilan bulan ia melahirkan bayi kembar siam
tujuh bayi laki-laki semuanya dalam keadaan sehat dan selamat.

Kian hari bayi itu menjadi besar dan meningkat menjadi anak-anak dewasa. Beberapa tahun kemudian, keyakinan
perempuan itu menjadi berubah.

Tercetus dalam bisikan hati perempuan itu prasangka buruk terhadap Syekh. Ia berkata sambil memegang perhiasan
liontin mata kalung yang dipakai: "Untuk apa gunanya tanah ini tiap hari selalu bergantung di bawah leherku,
sekarang aku sudah punya anak, untuk apalagi kalung ini kupakai, tidak ada gunanya". Seusai ia
berkata dalam hati nuraninya dengan spontanitas ketujuh anaknya itu mati.

Melihat kejadian yang tidak terduga itu, segera perempuan itu berangkat menghadap Syekh sambil menangis
tersedu-sedu dan bertobat mohon ampunannya karena jauh sebelumnya sudah berprasangka buruk kepada Syekh.

Menerima pengaduan dan keluhan itu, Syekh berkata "Sekarang juga kamu cepat pulang, dan apa yang menjadi
niat dan harapanmu itu akan diterima juga nanti".

Setibanya dirumah dengan penuh cemas ternyata anaknya yang sudah mati, semuanya hidup kembali.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

914
38. MANQOBAH KETIGAPULUH DELAPAN : SYEKH ABDUL QODIR MENYELAMATKAN MURIDNYA DARI SIKSAAN
MALAIKAT MUNKAR WA NAKIR

Diriwayatkan, Syekh Abdul Qodir mempunyai murid yang bodoh dan buta agama, namun ia menaruh cinta, rindu,
kepada gurunya yaitu Syekh Abdul Qodir.

Pada waktu ia mati ditanya dialam kubur oleh malaikat Munkar Nakir:
"Apa agamamu, siapa Tuhanmu dan siapa Nabimu ?". Si mayat menjawab : "Saya tidak tahu, yang saya ketahui hanya
guruku Syekh Abdul Qodir, beliaulah yang sangat kucintai".

Mayat itu selalu memanggil-manggil Syekh Abdul Qodir, sehingga malaikat Munkar Nakir merasa bingung
menghadapi kejadian ini, lalu hal ini diajukan kepada Alloh SWT: "Ya Alloh, Engkau Maha Mengetahui tentang
jawaban mayat hamba-MU ini, untuk hal itu saya serahkan kepada-Mu".

Alloh bersabda : "Beri siksaan dia sebagaimana mestinya".

Pada waktu malaikat Munkar Nakir akan melaksanakan siksaan sebagaimana perintah Alloh SWT, tiba-tiba Syekh
Abdul Qodir muncul sambil berkata : "Wahai malaikat Munkar Nakir, mayat muridku jangan disiksa karena
dia waktu hidupnya termasuk orang yang bodoh, dan tidak tahu tentang agama, yang dia ketahui hanyalah aku ini".

Lalu Syekh melanjutkan pembicaraannya


"Akulah yang yang akan memberi jawaban terhadap segala pertanyaan yang kalian akan tanyakan, nah sekarang
mau menanyakan masalah apa ?".

Untuk kedua kalinya kejadian ini malaikat Munkar Nakir bertambah bingung dan dengan segera dilaporkan kepada
Alloh SWT.

Alloh bersabda sebagaimana tadi : "Siksa dia sebagaimana mestinya !".

Setelah malaikat itu menerima perintah dari Alloh lalu diambilnya godam, ketika mayat akan disiksa, tiba-tiba Syekh
menghadang dan menggagalkan serta merebut godam dari tangan malaikat Munkar Nakir lalu
dilemparkan, beliau berkata :
"Semuanya minggir! Demi panasnya kecintaanku yang membara dalam batinku kepada Alloh, siapapun juga tidak
ada yang menandingiku. Ingat, kalau mayat muridku disiksa, surga dan neraka semuanya akan kubakar
( artinya dalam surga tidak akan senang dan dineraka tidak akan susah )".

Ketika itu datang sabda Alloh :


"Sekarang Ku ampuni dosa mayat orang itu, jangan kamu siksa, disebabkan karena kekasihku Abdul Qodir. Aku
menanggung rindu padanya, dan lebarkan pula kubur mayat orang itu!".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

39. MANQOBAH KETIGAPULUH SEMBILAN : SETIAP DATANG TAHUN BARU TAHUN ITU MEMBERI TAHU KEPADA
SYEKH ABDUL QODIR PERISTIWA YANG AKAN TERJADI PADA TAHUN INI

Di dalam kitab Bahjatul Asror


meriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir suatu saat beliau terbang melayang-layang diatas ribuan
manusia pada jamaah majelis pengajian yang beliau pimpin.

915
Beliau berkata : "Tiada terbit matahari melainkan mengucapkan salam padaku, dan menginformasikan segala
kejadian atau peristiwa yang akan terjadi pada tahun itu. Pada setiap datang bulan senantiasa memberi salam
padaku dan menceritakan peristiwa apapun yang akan terjadi pada bulan itu. Demikian setiap datang minggu dan
hari, minggu dan hari itu memberi salam padaku dan memberitahukan masukan peristiwa yang akan terjadi pada
minggu dan hari itu.

Demi Dzat Kemuliaan Tuhan orang-orang yang akan mendapat kecelakaan dan kebahagiaan semuanya itu diajukan
kepadaku. Pandangan mataku ada di lauhil mahfudz, dan aku tenggelam dalam lautan ilmunya Alloh dan dalam
lautan musyahadah-Nya. Akulah yang menjadi hujjah Alloh bagimu. Akulah yang menjadi pengganti dan penerus
Rosululloh SAW. Akulah yang menjadi pewarisnya dibumi. Manusia ada gurunya, malaikat ada gurunya, demikian
pula jin ada gurunya, dan aku adalah guru semuanya".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َّٰهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

40. MANQOBAH KEEMPATPULUH : SYEKH ABDUL QODIR DIBERI BUKU, DAFTAR UNTUK MENCATAT MURID-
MURIDNYA SAMPAI HARI KIAMAT

Di dalam kitab Bahjatul Asror diriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir pernah berkata: "Aku diberi sebuah buku
luasnya sepanjang mata memandang untuk menuliskan dan mencatat nama-nama muridku sampai hari kiamat.
Semua jumlah catatan murid dan ikhwanku itu telah Alloh berikan padaku dan telah menjadi milikku. Aku pernah
bertanya kepada malaikat Malik penjaga pintu neraka: "Apakah ada padamu murid ataupun ikhwanku?" Malaikat
Malik menjawab "Tidak ada dalam neraka".

Syekh berkata: "Aku bersumpah demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan, sesungguhnya tanganku terhadap
murid-muridku seperti langit menutupi bumi. Andaikan murid-muridku itu buruk dan salah, maka akulah yang baik
dan benar. Dan aku bersumpah demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan, dua telapak kakiku tidak akan bergeser
setapakpun di hadapan Tuhan, terkecuali sudah mendapat keputusan bahwa aku bersama murid-muridku berangkat
masuk surga".

Lebih lanjut beliau berkata:


"Senantiasa tanganku ini tidak akan lepas dari kepala murid-muridku, walaupun aku sedang berada di Timur
(masyriq) dan muridku berada dibarat (Maghrib) , lalu muridku itu terlihat dan tersingkap auratnya maka tanganku
akan segera menutupinya. Demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan, pada hari kiamat nanti aku akan berdiri
tegak di hadapan pintu gerbang neraka, sekali lagi aku tidak akan bergeser dan berdiri tegak sebelum semua muridku
sudah masuk ke surga, karena Alloh Yang Maha Kuasa telah menjanjikan padaku bahwa murid-muridku tidak akan
dimasukkan kedalam neraka.

Barang siapa yang berguru serta cinta/ mahabbah padaku pasti aku menghadap (menaruh perhatian) padanya. Dan
malaikat Munkar Nakir telah berjanji padaku bahwa mereka tidak akan menakut-nakuti, atau menimbulkan rasa
kaget/terkejut pada murid-muridku".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

916
917
41. MANQOBAH KE EMPATPULUH SATU: SALAH SEORANG MURID ABDUL QODIR TIDAK MERASA LAPAR DAN
HAUS SETELAH MENGHISAP JARI TANGAN SYEKH ABDUL QODIR

Syekh Arif Abu Muhammad Syawir As-Sibti berkata: "Pada suatu hari saya berangkat menuju Baghdad berziarah
kepada Syekh Abdul Qodir, lalu saya membantu beliau beberapa hari lamanya. Pada waktu saya akan pulang, lebih
dahulu saya menghadap guruku Syekh untuk mohon diri. Beliau berkata padaku: "Silahkan kamu pergi, aku do'akan
semoga kamu selamat di perjalanan dan selamat sampai di tempat tujuan."

Kemudian beliau mengulurkan tangannya menyuruh padaku supaya jari tangannya dihisap. Lalu kuhisap jari tangan
beliau itu. Beliau berwasiat kepadaku: "Agar nanti di perjalanan jangan meminta-minta." Setelah saya pamit,
berangkatlah saya menuju mesir.

Berkat karomah Syekh, di perjalanan saya tidak pernah merasa lapar atau haus, juga tidak mengurangi kekuatan
fisik, dengan selamat tidak kurang suatu apapun sampailah saya di kampung halaman".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

42. MANQOBAH KE EMPAT PULUH DUA : SYEKH SON'ANI KARENA TIDAK TAAT KEPADA SYEKH ABDUL QODIR
NASIBNYA MENJADI PENGGEMBALA BABI

Pada waktu Syekh Abdul Qodir menerima sabda Rosululloh saw, bahwa telapak kaki beliau bakal memijak pundak-
pundak para waliyulloh, sabda Rosululloh itu diumumkan dan disebarkan kepada seluru para wali, baik yang hadir
maupun yang tidak hadir/raib.

Mendengar pengumuman itu, mereka para waliyulloh menghadap syekh, dan mereka meletakkan kaki beliau di atas
pundaknya masing-masing karena menghormati dan mengagungkannya, kecuali sorang wali namanya Syekh
Son'ani, ia berkata: "Saya juga cinta mahabbah kepada Syekh, tetapi untuk diinjak pundakku nanti dahulu, dan
rasanya tidak perlu."

Ucapan Syekh Son'ani itu terdengar oleh Syekh, dan beliau berkata: "Telapak kakiku akan menginjak pundaknya si
penggembala babi".

Tidak berapa lama kemudian, Syekh Son'ani berangkat berziarah menuju kota Mekkah diiringi sampai ratusan santri-
santrinya. Takdir tidak bisa ditolak, demikianlah ketentuan Tuhan Yang Maha Kuasa berlaku bagi hambanya.

Pada waktu Syekh Son'ani berjalan melewati sebuah kampung yang penduduknya mayoritas menganut agama
nasroni, kebetulan ia melihat sebuah kedai, penjual warung itu seorang perempuan beragama nasroni penjual
minuman keras. Keistimewaan perempuan itu pandai menarik para pembeli karena wajahnya cantik tiada
bandingnya, badannya mulus dan mantap, mendebarkan hati para pemuda. Konon tiada seorang lelakipun yang
tidak terpikat olehnya.

Demikian pula Syekh Son'ani, melihat kecantikan perempuan itu terpesona sehingga luluh hatinya, hilang rasa malu
pada dirinya, wibawanya jatuh di hadapan santri-santri pengiringnya, sehingga dengan senang hati ia rela
menyerahkan dirinya untuk menjadi pelayan perempuan itu. Dengan suka rela serta sungguh-sungguh ia mau
bekerja, dan pekerjaan apapun ia kerjakan demi untuk menyenangkan perempuan cantik itu.

Pada suatu hari perempuan itu menyuruh Syekh Son'ani menggembalakan babi piaraannya, memangku anak babi
yang masih kecil agar jangan sampai terinjak induknya. Ia tidak merasa hina disuruh menggembala babi itu, malah
merasa bangga dan gembira diperintah kekasihnya itu.

918
Melihat kejadian itu, seluruh santri-santri pengiringnya itu mereka pulang meninggalkan gurunya, karena secara
menyolok Syekh Son'ani gurunya itu telah mencemarkan dan menodai agama. Yang masih tinggal dua orang, yaitu
Syekh Fariduddin dan Syekh Mahmud Maghribi. Kedua santri itu berunding mencari jalan pemecahan musibah yang
menimpa pada gurunya. Hasil perumusannya mereka berpendapat bahwa: "Musibah ini harus diperbaiki dari
sumbernya dan ditelusuri sebab akibatnya, kemungkinan karena tidak adanya loyalitas murid terhadap gurunya dan
kata bertuah yang dikatakan Syekh Abdul Qodir kepada Syekh Son'ani, maka untuk hal ini saya akan menghadap
yang mulia Syekh". Kata Syekh Fariduddn: "Kamu Syekh Mahmud tinggal di sini."

Kemudian Syekh Fariduddin berangkat menuju kota Baghdad, setibanya di kota itu lalu ia mencari pekerjaan berat
dan hina, akhirnya terpaksa pekerjaan itu diterima dan dikerjakan, yaitu membuang kotoran dari kakus.

Pada suatu hari Syekh mengetahui dan menyaksikan Syekh Fariduddin sedang bekerja berat yaitu sedang
menjunjung wadah yang penuh dengan kotoran dan pada saat itu turunlah hujan dengan derasnya sehingga wadah
kotoran itu penuh dengan air hujan melimpah dan membasahi badan Syekh Fariduddin.
Memperhatikan beban berat yang dipikul Syekh Fariduddin, Syekh merasa iba hatinya, lalu beliau memanggil Syekh
Fariduddin dan menanyakan namanya.

Setelah Syekh Fariduddin memperkenalkan diri, dan ia juga teman Syekh Son'ani, Syekh bertanya lagi: "Kamu
sebenarnya mau apa? Dan silahkan mau minta apa?".

Dijawab oleh Syekh Fariduddin: "Kiranya yang bertanya lebih arif bijaksana, lebih mengetahui maksud saya
sebenarnya".

Syekh berkata: "Kamu mendapat maqom, yakni kedudukan yang lebih tinggi, dan juga gurumu kuampuni".

Kata Syekh Fariduddin: "Tidak ada kedudukan yang lebih tinggi selain diampuni dosa guruku".

Kata Syekh: "Memang benar, gurumu telah kuampuni karena kedudukanmu itu".

Bertepatan dengan saat memberi ampun, detik itu pula Syekh Son'ani siuman sadar kembali dari kelalaiannya, lalu
ia membaca istighfar, dan ketika itu juga hatinya menjadi berubah tertanam dan berkembang perasaan cinta, rindu
mahabbah pada Syekh, dan segera ia berangkat menuju kota Baghdad dengan kebulatan tekad yang kuat akan
bertobat kepada Syekh. Demikian pula tidak kurang pentingnya perempuan cantik yang beragama nasroni itu dan
juga kekasih Syekh Son'ani ikut terbawa bersama Syekh Son'ani berziarah dengan keyakinan yang kuat akan masuk
agama islam berikrar di hadapan Syekh.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

43. MANQOBAH KE EMPAT PULUH TIGA SYEKH ABDUL QODIR DUDUK DI ATAS SEJADAH MELAYANG-LAYANG DI
ATAS SUNGAI DAJLAH

Syekh Sahal bin Abdullah At-Tastari di kala mukasyafah berkata: "Pada suatu hari masyarakat Baghdad merasa
kehilangan Syekh Abdul Qodir, mereka sibuk mencari di mana Syekh itu berada. Setelah diadakan pencarian yang
seksama, diketemukan beliau sedang duduk di atas air sungai Dajlah, beliau dikerumuni berbagai jenis ikan menciumi
tangan dan kaki beliau".

Kata Syekh Sahal: "Saya tidak merasa bosan melihat keajaiban beraneka jenis ikan dengan nuansa beraneka warna
dan dengan gerakan gaya yang berbeda pula, sehingga tidak terasa sampai datang waktu dzuhur.

919
Di kala itu saya melihat sajadah warnanya hijau disulam dengan benang emas dan perak bermotifkan tulisan dua
baris, baris pertama:

'ALAA INNA AULIYAA ALLOOHI LA KHOFUN 'ALAIHIM WALAAHUM YAHZANUN


(Sesungguhnya para kekasih Alloh itu mereka tidak merasa takut dan bagi mereka tidak merasa sedih duka nestapa).

Dan baris kedua dengan tulisan:

SALAAMUN 'ALAIKUM AHLAL BAITI INNAHU HAMIIDUN MAJIID


(Keselamatan dan kesejahteraan tetap bagimu sekalian wahai Ahli Bait Nabawi, sesungguhnya Alloh Maha Terpuji,
Maha Agung).

Sajadah itu terhampar melayang di atas sungai Dajlah, lalu Syekh duduk di atas sajadah itu.

Tidak lama kemudian datang rombongan kawula muda rata-rata tubuhnya tegap semampai, wajahnya tampan,
ganteng ceria penuh wibawa mengiringkan seorang pria yang kegantengan dan kharismanya melebihi dari yang
lainnya. Di hadapan mereka terhampar sejadah, dengan serempak mereka berdiri menghormati Syekh dengan sopan
santun dan rasa khidmat seolah-olah mereka terkendali dengan kewibawaan beliau. Lalu Syekh berdiri untuk
melaksanakan sholat berjama'ah, beliau menjadi imam dan yang lainnya menjadi makmum, termasuk para wali
Baghdad.

Di kala Syekh mengucapkan takbir, para malaikat pemangku 'arasy dengan serempak pula mengucapkan takbir. Di
waktu membaca tasbih, seluruh malaikat yang di langit mengikuti membaca tasbih. Pada waktu beliau membaca
tahmid keluar dari mulut Syekh sinar cahaya memancar menjulang ke atas.

Seusai melaksanakan sholat, lalu beliau membaca do'a:

ALLOHUMA INNII AS ALUKA BIHAQQI JADDIL NABIYYIKA WAKHIYAROTIKA MIN KHOLKIKA ALLA TAQBADO RUUHA
MURIIDII WA MURIIDATAN LII ILLA 'ALAA TOOBATI
(Ya Alloh, aku mohon pada-Mu dengan bertawassul pada kakek moyangku Nabi Muhammad saw pilihan-Mu dan
makhluk-Mu. Semoga Engkau Ya Alloh, jangan merenggut nyawa muridku baik pria maupun wanita sebelum mereka
itu bertobat lebih dahulu pada-Mu).

Seluruh Malaikat membaca amin atas doa itu, demikian pula seluruh kaum muslimin yang hadir. Di kala itu datang
hatif dari alam gaib, firman Alloh: "Wahai Abdul Qodir, bergembiralah, karena doamu telah Ku terima".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

44. MANQOBAH KE EMPATPULUH EMPAT : BERKAT SYAFAAT SYEKH ABDUL QODIR, WALI YANG MARDUD
(DITOLAK) DAPAT DITERIMA KEMBALI MENJADI WAI MAQBUL (DITERIMA)

Diriwayatkan dalam kitab Malfudhul Ghoyyatsiyyah pada zaman Syekh Abdul Qodir ada seorang wali yang
dikeluarkan, dilepas oleh Alloh dari pangkatkewaliannya.

Umumnya masyarakat telah mengetahui tentang ditolaknya wali tersebut oleh Alloh, telah tercatat dari daftar
waliyulloh. Namun ia berusaha dengan sekuat tenaga, dengan didukung oleh semangat juang tinggi, minta bantuan
dan syafaat rekaan-rekannya.

920
Sebanyak tiga ratus enam puluh wali, merasakan rasa solidaritas mengajukan permohonan kepada Alloh agar ia
dapat diangkat kembali dan diterima disisi-Nya.

Merasakan nasib malang yang diderita rekannya itu, seluruh wali yang tiga ratus enampuluh orang itu mereka
bersama-sama bermunajat mengadukan halnya,

berdo’a memohon kepada Alloh supaya rekannya wali yang dilepas itu diangkat kembali menjadi waliyulloh. Namun
dari seluruh permohonan mereka itu, tidakada seorangpun do’anya yang diterima Alloh.

Maka untuk meyakinkan lagi para waliyyulloh itu masing-masing melihat ketentuan suratan yang tertulis di Lauhil
Mahfudz, ternyata tampak dengan jelas tertulis bahwa wali rekannya itu sudah disatukan dengan kelompok orang-
orang celaka.

Atas kesepakatan bersama dianjurkan supaya ia dengan segera menghadap Syekh Abdul Qodir untuk memohon
syafaatnya. Lalu dengan merendahkan diri ia menghadap Syekh, beliau berkata: “Mari sini lebih dekat lagi,
sesungguhnya Alloh telah mencopot pangkat kewalianmu. Mudah-mudahan aku bisa mengusahakan, dan
menjadikan agar kamu dapat diterima kembali menjadi waliyulloh dengan ijin Alloh".

Kemudian Syekh berdo’a kepada Alloh, mohon supaya wali yang ditolak itu dapat diangkat kembali, diterima menjadi
waliyulloh.

Di kala itu datang hatif dari Yang Maha Kuasa: “Wahai Abdul Qodir, ada tiga ratus enam puluh orang wali mereka
berdo’a minta pertolongan untuk wali yang Ku tolak itu, dan tidak seorang pun do’a permohonannya yang Ku terima,
sebab wali itu telah tertulis di Lohmahfud termasuk orang yang celaka”.

Syekh menjawab: ”Ya Alloh, apa halangannya, Engkau Maha Kuasa, siapa yang ditolak, Engkau dapat menolaknya,
demikian pula siapa yang diterima Engkau bisa saja menerimanya, dan mengapa lidahku Engkau jadikan supaya aku
bisa menyanggupi orang, bahwa ia dapat diterima bila Engkau telah memutuskan dan menjadikan orang itu ditolak”.

Kemudian dating hatip, Alloh bersabda: ”Wahai Abdul Qodir, sekarang silahkan siapa yang dianggap olehmu ditolak
akan Ku tolak, dan Aku serahkan padamu dengan tugas untuk mengangkat dan memberhentikan dari pangkat
kewalian”.

Lalu syekh berkata kepada wali mardud itu: ”Segera kamu membersihkan diri, mandi tobat, karena kedudukanmu
sekarang sudah di angkat kembali menjadi waliyyulloh.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

45. MANQOBAH KEEMPAT PULUH LIMA: SYEKH ABDUL QODIR MENYELAMATKAN MURIDNYA DARI API DUNIA
DAN AKHIRAT

Syekh Miyan Udhmatulloh dari golongan Imam Ulama Arifin berkata: "Di negeriku Burhaniyun, saya bertetangga
dengan seorang kaya. Ia beragama Hindu penyembah api (agni), namun ia sangat rindu cinta kepada Syekh Abdul
Qodir.

Setiap tahun diundang para pejabat pemerintah, para ulama, dan tidak terkecuali para fakir miskin untuk berpesta
bersuka ria, makan bersama di rumahnya. Untuk lebih semarak lagi, rumahnya dihiasi dengan dekorasi yang
beraneka ragam wama keindahannya, ditaburi dengan bunga-bunga yang harum semerbak serta minyak yang harum
mewangi.

921
Tujuan diadakan pesta itu semata-mata terdorong rasa cinta mahabah kepada Syekh, malah ia merasa bangga
mengaku menjadi muridnya. Rupanya ajal telah tiba baginya, dan setiap jiwa harus merasakan mati. Pada waktu
mati, keluarganya merawat mayat itu sesuai dengan keyakinannya, yaitu tata cara agama Hindu, si mayat harus
dibakar. Timbul keanehan, di luar kebiasaan sosok mayat itu tidak hangus terbakar menjadi abu, bahkan sehelai
rambutpun tidak lenyap dimakan api. Akhirnya keluarganya sepakat bahwa mayat itu lebih baik dihanyutkan ke
sungai.

Menghadapi kejadian ini, di negeri tersebut berdiam seorang wali. Pada malam harinya ia bermimpi dikunjungi
Syekh. Beliau berpesan: "Mayat orang Hindu yang te·rapung-apung dihanyutkan air itu ialah muridku, dan ia telah
diberi nama Sa‘dulIah, supaya ia segera diangkat dari sungai dan dikubur sebagaimana mestinya menurut kewajiban
dan ketentuan agama Islam, karena ia seorang muslim. Mengapa sosok mayat itu tidak lenyap dimakan api sehingga
api tidak mempan untuk membakarnya? Hal ini tiada lain karena Alloh telah berjanji padaku bahwa Alloh tidak akan
membakar murid-muridku baik dari api dunia maupun api neraka.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ّٰ َوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

46. MANQOBAH KEEMPAT PULUH ENAM : KEBERADAAN, PERWUJUDAN, SYEKH ABDUL QODIR ADALAH WUJUD
NABI MUHAMMAD SAW

Syekh Abdul Qodir berkata: "Haadzal Wujuud Wujuudu Jaddi La WujuuduAbdul Qodir (Keberadaan/perwujudanku
ini adalah wujud kakek moyangku Nabi Muhammad SAW. bukan wujud Abdul Qodir)".

Para ulama meriwayatkan bahwa pada suatu hari, Syekh berangkat pulang menuju rumah beliau. Di belakang beliau
diikuti sang putra Abdul Jabbar. Sesampainya di rumah, Abdul Jabbar tidak melihat bahwa ayahnya itu berada di
rumah, lalu ditanyakan kepada ibunya, "Tadi saya berjalan mengikuti ayah ke sini, pada waktu sampai di ambang
pintu, saya tidak melihat ayah masuk ke dalam rumah".

Ibunya berkata: "Sebenamya ayahmu itu sudah lima belas hari tidak pulang-pulang ke rumah".

Lalu Abdul Jabbar berangkat menuju tempat berkhalwat ayahnya, terlihat pintunya terkunci, ia berkeyakinan pasti
ayahnya itu ada di ruang khalwat. Di ambang pintu ruang khalwat lama ia menunggu sampai tengah malam.

Pada pertengahan malam, baru pintu ruang khalwat itu dibuka oleh Syekh sambil beliau berkata: "Menurut
penglihatan orang banyak, ayah berangkat menuju rumah, padahal masuk ke ruang khalwat ini, sama seperti
penglihatanmu tadi".

Kemudian Abdul Jabbar bertanya kepada ayahnya: "Rosululloh bila beliau qodo hajat atau buang air kecil, seketika
itu juga bumi menghisapnya sehingga tidak ada bekasnya. Keringatnya harum semerbak seharum minyak kasturi,
dan lalat pun enggan hinggap pada badan beliau. Semua yang saya sebut terbukti khususiah, keistimewaan itu
sekarang ada pada ayah".

Syekh menjawab "Sesungguhnya Abdul Qodir telah fana secara konstan pada kelestarian diri kakek moyangnya, Nabi
Muhammad SAW."

Lalu Abdul Jabbar berkata lagi: "Nabi Muhammad bila beliau berjalan biasanya dipayungi awan berarak, rasanya
tidak ada salahnya ayah juga kalau berjalan dipayungi awan ?".

Beliau menjawab: "Hal itu sengaja kita tinggalkan, jangan sampai nanti disangka menjadi Nabi".

922
ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ
ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلّٰس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

47. MANQOBAH KEEMPAT PULUH TUJUH: SYEKH ABDUL QODIR DIGODA SYETAN

Diriwayatkan, bahwa pada suatu hari syetan menghadap Syekh Abdul Qodir, memperkenalkan diri sebagai Jibril, dan
berkata bahwa ia membawa buroq dari Alloh dan mengundangnya untuk menghadap Alloh di langit tertinggi. Syekh
segera menjawab bahwa si pembicara tiada lain syetan si iblis, karena baik buroq maupun Jibril tiada akan turun ke
dunia selain turun kepada Nabi Muhammad SAW.

Syetan masih punya cara lain, katanya : "Baik Abdul Qodir, engkau telah menyelamatkan diri dengan keluasan
ilmumu".

"Enyahlah !", bentak Syekh, "Jangan kau goda aku, dan bukan karena ilmuku, tapi karena rahmat Alloh, aku selamat
dari perangkapmu".

Ketika Syekh sedang di rimba belantara, tanpa makan dan minum untuk waktu yang lama, awan menggumpal di
angkasa, dan turunlah hujan. Syekh meredakan dahaganya dengan curahan hujan itu. Muncullah sosok terang di
cakrawala dan berseru: "Akulah Tuhanmu, kini kuhalalkan bagimu segala yang haram".

Syekh berkata: "Aku berlindung kepada Alloh dari godaan syetan yang terkutuk".

Sosok itupun berubah menjadi awan, dan terdengar berkata: "Dengan ilmumu dan rahmat Alloh, engkau selamat
dari tipuanku, padahal aku telah menggoda dan menyesatkan tujuh puluh orang yang sedang menuntut ilmu
Ketauhidan".

Lalu muridnya bertanya tentang kesigapan Syekh dalam mengenal bahwa ia syetan. Jawaban beliau dengan
pernyataan yang menghalalkan segala yang haram yang membuatnya tahu. sebab peryataan semacam itu tentu
bukan dari Alloh.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَ ّٰل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

48. MANQOBAH KEEMPAT PULUH DELAPAN : SYEKH ABDUL QODIR MENAMPAR SYETAN

Pada suatu hari, Syekh Abdul Qodir didatangi syetan, sosok tubuhnya buruk menjijikan, pakaiannya compang-
camping dan badannya bau busuk, lalu ia berucap: "Saya datang jauh-jauh untuk menghadapmu semata-mata
dengan maksud menjadi pelayan Syekh. Semoga saya dapat diterima".

Permintaannya itu diacuhkan Syekh, lalu ditampar mukanya, seketika itu juga ia menghilang tanpa bekas. Saat
muncul lagi, ia membawa obor yang menyala, maksudnya ingin membakar Syekh. Lalu beliau mengambil pedang
dan ketika akan dilepas, ia kabur terbirit-birit. Tidak lama kemudian ia datang lagi sambil menangis pura-pura minta
ampun tidak akan menggoda lagi, padahal diam-diam ia memperlihatkan peralatan untuk menggoda manusia.

Syekh berkata: "Enyah kamu !. Berkali-kali kamu datang lagi menggodaku, dan aku tidak akan terpedaya dengan
rayuan gombalmu". Lalu dengan cepat beliau merampas alat-alat itu dari tangan syetan dan diredamnya. Akibat
kegagalan usahanya, syetan itu kabur.

923
ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ
ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

49. MANKOBAH KEEMPAT PULUH SEMBILAN : RAJA BAGHDAD MEMBERI HADIAH UANG KEPADA SYEKH ABDUL
QODIR, UANG ITU BERUBAH MENJADI DARAH

Diriwayatkan, raja Baghdad yang bernama Yusup bin Abi Mudhoffar memberi hadiah kepada Syekh Abdul Qodir
berupa sepuluh pundi-pundi uang yang diantarkan oleh sepuluh kawula pengawalnya, namun hadiah itu tidak
diterima Syekh. Akhirnya raja itu sendiri terjun datang kepada Syekh sambil berkata: "Saya sengaja datang ke sini
untuk memberi hadiah bagi Syekh berupa sepuluh pundi uang, jangan sampai tidak diterima".

Lalu Syekh mengambil dua pundi sambil dipijit-pijit pundi uang itu dengan tangan beliau, tiba-tiba terpancarlah
darah dari pundi uang itu mengalir keluar.

Syekh berkata: "Coba lihat pundi itu isinya bukan uang melainkan darah manusia melulu, hasil dari pemerasan
manusia terhadap manusia, bagaimana mungkin saya harus menerima hadiah ini?".

Menyaksikan kejadian itu, sang raja merasa malu tersipu-sipu.

Syekh berkata: "Dengan adanya peristiwa ini, demi dzat keagungan Alloh, kalau sekiranya nasab keturunannya,
silsilahnya tidak sampai menyambung kepada Rosululloh SAW. pasti darah ini akan mengalir menjadi sungai, dan
darah itu nantinya akan mengalir ke rumahnya".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

50. MANQOBAH KELIMA PULUH : SYEKH ABDUL QODIR DIMINTA MEMBERIKAN BUAH APEL OLEH RAJA BAGHDAD
BUKAN PADA MUSIM BERBUAH

Diriwayatkan, pada suatu hari raja Baghdad datang berkunjung kerumah Syekh Abdul Qodir dengan maksud
meminta karomah beliau untuk ketentraman hatinya.

Syekh berkata: "Kiranya apa saja yang perlu saya bantu ?".

Dijawab oleh sang raja, "Saya minta buah apel". Sedangkan pada waktu itu, buah apel belum musimnya berbuah.
Lalu tangan beliau diangkat ke atas, pada waktu diturunkan kembali tangannya menggenggam buah apel, yang
sebuah diberikan kepada raja, dan yang sebelah lagi dibelah oleh beliau sendiri.

Pada waktu sang raja membelah dan mengupas apel ternyata di dalamnya penuh dengan ulat-ulat (belatung) yang
menjijikan.

Lalu raja bertanya, "Mengapa buah apel ini penuh dengan belatung ?", Syekh menjawab "Yah, karena buah itu telah
dipegang oleh tangan kotor kedurhakaan".

Mendengar penjelasan dari Syekh, raja terkejut lalu dibacanya istighfar, kemudian ia bertobat di hadapan Syekh.
Untuk perkembangan selanjutnya, raja Bagdad itu menjadi mitra Syekh sampai ia mangkat.

924
ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ
ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّّٰٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

51. MANQOBAH KELIMA PULUH SATU : WASIAT SYEKH ABDUL QODIR KEPADA PUTRANYA ABDUL ROZAK

Syekh Abdul Qodir telah berwasiat kepada putranya yang bernama Abdul Rozak. Beberapa wasiatnya di antaranya:

"Wahai anakku, semoga Alloh senantiasa melimpahkan taufik dan hidayahNya bagimu dan segenap kaum muslimin.
Wahai Ananda, ayah berwasiat bertakwalah kepada Alloh, pegang syara’ dan laksanakan dengan sebaik-baiknya dan
pelihara pula batas-batas agama. Ketahuilah bahwa thorekatku dibangun berdasarkan al-Qur'an dan sunnah
Rosululloh SAW.
Hendaknya kamu berjiwa bersih, dermawan, murah hati, dan suka memberi pertolongan kepada orang lain dengan
jalan kebaikan. Kamu jangan bersikap tegar hati atau berlaku tidak sopan. Sebaiknya kamu bersikap sabar dan tabah
menghadapi segala ujian dan cobaan, serta musibah yang dihadapimu. Hendaknya kamu bersikap suka mengampuni
kesalahan orang lain, dan bersikap hormat pada sesama ikhwan dan semua fakir miskin.
Jaga dan pelihara olehmu kehormatan guru-guru, dan berbuat baiklah jika kamu bertemu dengan orang lain,
beri nasihat yang baik bagi orang-orang besar tingkat kedudukannya, demikian pula bagi masyarakat kecil di
bawahmu.

Jangan dibiasakan suka berbantah-bantahan dengan orang lain, kecuali dalam masalah agama.
Ketahuilah bahwa hakikat kemiskinan secara agama berupa ketidak butuhan akan ciptaan, semisal diri.
Tasawuf dicapai lewat kelaparan dan pantangan dari hal-hal yang disukai dan dihalalkan, dan pribadi yang bersikap
tidak banyak bicara apalagi besar mulut.

Jika kamu berhadapan dengan orang miskin, jangan berpintar diri. Jangan dimulai dengan ilmu, sebab unjuk ilmu
membuatnya tak senang, dan ia akan jauh darimu. Sebaliknya, hendaklah dimulai dengan kasih sayang, bersikap
lembut karena kelembutan membuatnya senang dan lebih dekat padamu.

Tasawuf itu dibangun di atas kerangka landasan yang kokoh pada delapan hal yakni :
1) kedermawanan;
2) rido / pasrah, merasa senang menghadapi kegetiran qodo dan qodar;
3) sabar;
4) isyarat /memberi petunjuk;
5) mengembara / melanglangbuana;
6) berbusana wool/bulu;
7) pelintas rimba belantara / rimbawan; dan
8) fakir / bersahaja, sederhana

Kedelapan nilai moral itu telah dimiliki oleh:


1) kedermawanan Nabi Ibrahim as;
2) keridoan, kepasrahan Nabi Ishak as;
3) kesabaran Nabi Ayub as;
4) isyaratnya Nabi Zakaria as;
5) berlanglangbuana seperti Nabi Yusuf as;
6) berbusana wool seperti Nabi Yahya as;
7) rimbawannya Nabi Isa as; dan
8) kefakiran, kesederhanaan Nabi Muhammad SAW.

925
Bila kamu berkumpul bersama-sama dengan orang kaya, perlihatkan kegagahan dan keberanianmu, namun
sebaliknya perlihatkan kerendahan hati bila kamu berkumpul dan bergaul dengan orang miskin.
Hendaknya kamu mengikhlaskan diri dalam setiap laku perbuatan, dan kegiatan.
Seharusnya bermudawamah dzikrullah, artinya tiada putus-putusnya mengingat Alloh.

Kamu jangan berprasangka buruk kepada Alloh dalam segala situasi dan kondisi apapun. Demikian pula harus
berserah diri kepada Alloh dalam segala tindak perbuatan.
Jangan menggantungkan diri kepada orang lain, percayalah kepada kemampuan dirimu sendiri, baik terhadap
keluarga maupun teman sejawat.

Layani, dan selalu perhatikan para fakir miskin, terutama dalam tiga hal yakni: pertama, bersikap tawadu
(merendahkan diri); kedua berbudi pekerti yang baik dan mulia, dan ketiga, kebeningan hati, dan mengekang hawa
nafsu, agar kelak kamu menjadi hidup.

Perhatikan olehmu, bahwa yang paling dekat kepada Alloh ialah orang yang berbudi·pekerti yang luhur. Dan amal
yang paling utama, ialah memelihara hati dari melirik kepada yang lain, selain hanya kepada Alloh saja.
Bila kamu bergaul bersama orang miskin berwasiatlah dengan jalan kebenaran dan kesabaran.

Tentang masalah dunia, kiranya cukup bagimu dua hal :


pertama bergaul dengan orang miskin, kedua menghormati wali.
Selain dari pada Alloh, segala sesuatu itu jangan dipandang cukup, menyerang di bawahmu adalah pengecut,
berlagak gagah terhadap sesama, adalah lemah, dan berlaku sombong kepada orang yang lebih tinggi
kedudukannya, menunjukkan ketidaksopanan.

Ketahuilah, bahwa Tasawuf dan fakir merupakan dwi tunggal kebenaran yang hakiki, bukan bercanda atau main-
main. Oleh karena itu jangan dicampur dengan bercanda.
Sekianlah wasiat ayahanda padamu.

Semoga Alloh senantiasa melimpahkan taufik dan hidayah-Nya padamu dan pada murid-muridku atau siapapun yang
mendengar wasiat yang disampaikan ini, semoga dapat mengamalkannya dengan diiringi keagungan dan syafaat
jungjungan kita Nabi Muhammad SAW., Amin Ya Robbal ‘alamin".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

52. MANQOBAH KE LIMA PULUH DUA: PRAKTEK SHOLAT HAJAT DAN TAWASUL KEPADA SYEKH ABDUL QODIR

Dalam kitab Bahjatul Asror, Syekh Abdul Qodlr Jaelani menerangkan: "Barang siapa yang bertawasul minta
pertolongan kepadaku dalam kesusahan hidup, akan dihilangkan kesusahan itu. Barang siapa memanggil namaku
(istigosah) dalam kesulitan akan diberi kegembiraan. Dan barang siapa yang bertawasul kepadaku untuk keperluan
hidup akan dihasilkan maksudnya".

Barang siapa yang sholat sunat Hajat dua rokaat. pada tiap rokaat setelah membaca Fatihah lalu membaca surat
lkhlas sebanyak sebelas kali, jadi dalam dua rokaat itu sebanyak dua puluh dua kali surat al-ikhlas.

Setelah mengucapkan salam terakhir, lalu bersujud dan mengucapkan do’a permohonan:
1. Minta diampuni dari segala dosa kesalahan;
2. Mengucapkan rasa terima kasih atas nikmat yang telah diterima;
3. Memohon semoga dihasilkan segala maksud/ cita-cita yang baik.

926
Setelah usai berdoa lalu berdiri menghadap ke kota Bagdad, dari kita menghadap ke arah barat daya, lalu langkahkan
kaki selangkah-selangkah, dan pada setiap langkah disebut maksudnya dan disebut pula nama Syekh Abdul Qodir
Jaelani, Insya Allah akan dihasilkan maksudnya.

Bacaan tiap langkah :

Langkah ke-l :

ّٰ‫َل ِن‬ ّٰ َ ‫الديّٰ ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ّٰ ‫ش ّٰي ُخّٰ ُّٰم‬
ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬ َّٰ ّٰ‫َّٰيا‬
"Ya, Syekh Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

Langkah ke-2 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ َ ‫الد ّٰي ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ ‫دّٰ ُّٰم‬
ّٰ َ ‫ّٰس ِّٰي‬
َّٰ ‫َّٰيا‬
"Ya, Sayyida Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

Langkah ke-3 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ َ ‫الد ّٰي ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ ‫ل َّٰناّٰ ُّٰم‬
ّٰ َ ّٰ‫َّٰياّٰ َّٰمو‬
"Ya, Maulana MuhyiddinAbduI Qodir Jailani"

Langkah ke-4 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ َ ‫الد ّٰي ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ ‫دوّٰ َمّٰ ُّٰم‬
ّٰ ُ ّٰ‫َّٰياّٰ َّٰمخ‬
"Ya, Makhduma Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

Langkah ke-5 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ َ ‫الد ّٰي ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ ‫جهّّٰٰ ُّٰم‬
َّٰ ‫او‬
َّٰ ‫خ‬
َّٰ ّٰ‫َّٰيا‬
"Ya, Khowajah Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

Langkah ke-6 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬
ّٰ َ ‫نّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ ِ ‫الد ّٰي‬ ّٰ ‫شاهّٰ ُّٰم‬
َّٰ ّٰ‫َّٰيا‬
"Ya, Syaah Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

Langkah ke-7 :

‫ن‬
ّٰ ِ ‫َل‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫سّٰ ُّٰمحّٰ ِي‬
ّٰ َ ‫الديّٰ ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ َ ‫َّٰياّٰ َّٰد ِّٰر‬
"Ya, Darrisa Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

927
Langkah ke-8 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ َ ‫الد ّٰي ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ ‫بّٰ ُّٰم‬
ّٰ َ ‫َّٰياّٰ ّٰقُ ّٰط‬
"Ya, Qutba Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

Langkah ke-9 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫ح ِي‬
ّٰ َ ‫الد ّٰي ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ ‫انّٰ ُّٰم‬
ّٰ َ ‫ّٰسلّٰ َ ّٰط‬
ُّٰ ‫َّٰيا‬
"Ya, Sulthona Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"

Langkah ke-10 :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫ثّٰ ُّٰمحّٰ ِي‬
ّٰ َ ‫الديّٰ ِنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ّٰ َ ّٰ‫َّٰياّٰ َّٰغو‬
"Ya, Gaotsa Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani "

Langkahke-ll :

ّٰ‫َل ِن‬
ّٰ َ ّٰ‫جي‬ ِّٰ ّٰ‫اتّٰ ُّٰمحّٰ ِي‬
ّٰ َ ‫الديّٰنّٰ َّٰعبّٰ ُدّٰ ّٰال َّٰقا ِّٰدرّٰا ّٰل‬ ِ ‫السا َّٰد‬
ّٰ َ ّٰ‫ّٰس ِّٰي َد‬
َّٰ ‫َّٰيا‬
"Ya, Sayyidas Saadaati Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani" ·

Lalu ditutup dengan doa :

ّٰ ِ ُّٰ‫تّٰا ّٰلكُّٰ ُلّٰ َوّٰكّٰ ُ ُلّٰا ّٰلك‬


ّٰ‫ل‬ َ ُّٰ ُّٰ‫كّٰا ّٰلكُّٰ ُلّٰوّٰ ّٰبكّٰا ّٰلكُّٰ ُلّٰ ّٰو ِّٰمنّٰكّٰا ّٰلكُّٰ ُلّٰوّٰ ّٰإ ّٰلَيّٰكّٰا ّٰلك‬ ّٰ َ َ‫ا َللّٰ ُه َمّٰ ّٰل‬
َ ّٰ‫لّٰ َّٰو ّٰأن‬ َ َِ َ َ َ ِ َ
ّٰ َ ‫ح ِّٰم‬
‫ي‬ ِّٰ ‫الر‬
َّٰ ّٰ‫ح َم‬َّٰ ّٰ‫كّٰ َّٰيا ّّٰٰأ َر‬ ّٰ َ ‫ِّٰب َّٰرحّٰ َّٰم ِّٰت‬
Kemudian membaca:

ّٰ‫جي‬
ِّٰ ‫ح َّٰوا ِّٰء‬
َّٰ ّٰ‫ضا ِء‬ ِّٰ ّٰ‫الثَ َّٰق ّٰل َيّٰ ّّٰٰأ َ ِّٰغ ّٰث ِّنّٰ َوّٰ ّٰأ َم‬
َّٰ َ‫ددّٰ ِنّٰ ِِفّٰ ّٰق‬ ّٰ ّٰ‫ش ّٰي َخ‬ ِ ‫َّٰياّٰ ّٰعُ َّٰبيّٰ َدّٰالل ّّٰٰأ َ ِّٰغ ّٰث ِّنّٰ ِّٰب ِّٰإذّٰ ِنّٰا‬
َّٰ ّٰ‫للّٰ َّٰو َّٰيا‬
*Dalam praktek melangkah hendaknya disesuaikan dengan situasi tempat.

Sholat sunnat Hajat ini sebaiknya dilaksanakan setiap malam sebelum tidur atau setelah sholat Isya, yang diawali
sholat Lisyukril Wudu (sholat sunnat Tohur), sholat Mutlak, sholat Istikhoroh, lalu sholat sunnat Hajat seperti di atas.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬ ّٰ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َم‬
ّٰ ُ ‫ان‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

928
53. MANQOBAH KELIMA PULUH TIGA: SYEKH ABDUL QODIR WAFAT

Menjelang akhir hayat Syekh, malaikat Izroil datang mengunjungi Syekh di kala matahari akan terbenam ke
peraduannya. Malaikat Izroil itu datang membawa surat dari Alloh SWT. Buat Syekh dengan alamat sebagai berikut:

ّٰ َ ِ‫بّٰ ّٰا‬
ّٰ‫لّٰا ّٰل َّٰمحّٰ ُّٰبوّٰ ِب‬ ِّٰ ‫بّٰ ِّٰم َنّٰا ّٰل ُّٰم‬
ِ ‫ح‬ ّٰ ُ ّٰ‫ّٰال َّٰمكّٰ ُّٰتو‬
ّٰ ‫ذا‬ ّٰ ِ ‫َّٰي‬
َّٰ ‫ص ُلّٰ َّٰه‬
(Surat ini dari Dzat Yang Maha Pengasih disampaikan kepada wali yang dikasihi)".

Kemudian surat tersebut diterima oleh putranya yang bernama Sayyid Abdul Wahab.

Setelah diterima, masuklah dia bersama malaikat Izroil, sebelum surat dihaturkan kepada Syekh, beliau sudah
mengerti bahwasanya beliau akan pindah ke alam 'uluwi, alam tinggi yakni meninggal dunia.

Syekh berkata kepada putra-putranya: "Jangan terlalu dekat, supaya menggeser agak jauh, karena lahiriahnya aku
bersama-sama dengan kamu, sedang batiniahnya aku bersama dengan selain kamu, dan supaya diperluas ruang ini,
karena hadir selain daripadamu, tunjukkan sopan santunmu.

Siang dan malam harinya, tak henti-hentinya beliau mengucapkan:

ُّٰ ّٰ‫للّٰ ّٰعَ ّٰل َ َيّٰ َّٰوعَّٰلّٰ َي‬


ّٰ‫كم‬ ُ ‫ابّٰا‬ ُّٰ َّٰ‫للّٰ ِِلّٰ َّٰو ل‬
َ ‫كمّّٰٰ َّٰت‬ ِ ‫َل ُمّٰ َّٰو َّٰرحّٰ َّٰم ُةّٰا‬
ُ ‫للّٰ َّٰو َّٰب َّٰرك َّٰا ُّٰتهّٰ َّٰغ َّٰف َرّٰا‬ ّٰ َ ‫الس‬ ُّٰ ّٰ‫َّٰوعَّٰلّٰ َي‬
ّٰ َ ّٰ‫ك ُم‬
ّٰ‫ي‬
َ ‫يّٰ ُّٰموّٰ ِّٰد ِّٰع‬
ِ ‫للّٰ َّٰغ‬
ِّٰ ‫ِّٰبسّٰ ِمّٰا‬
Dan membaca:

ُّٰ ّٰ‫جيّٰ ُءّٰ ّٰاِ ّٰلَي‬


ّٰ‫كم‬ ِّٰ َ ‫َل ُمّٰ ّٰا‬
ّٰ َ ‫الس‬
ّٰ َ ّٰ‫م‬ ُّٰ ّٰ‫ ِّّٰٰرفّٰقّٰا ِّّٰٰرفّٰقّٰا َّّٰٰو ّٰعَ ّٰل َي‬,ّٰ‫كم‬
ّٰ ُ ‫ك‬ ِّٰ َ ‫ّٰ ّٰاِذّٰاّٰ ّٰا‬,ّٰ‫اْل َ َّٰو ِل‬
ُ ‫جيّٰ ُءّٰاِلَي‬ ّٰ ّٰ‫ف‬
ِ ‫ّٰص‬
ّٰ َ ‫ّٰف‬
ّٰ ِ ‫َّٰوادّٰ ُخّٰ ّٰل ُوّٰا‬
Dan dibaca:

َّٰ ‫ح ُقّٰ َّٰو‬


ّٰ‫س َّٰك َّٰرةُّٰ ّٰال َّٰموّٰ ِت‬ ّٰ َ ‫ّٰحّٰا ّٰل‬
ُ ‫ِّٰق ُّٰفوّٰاّٰ ّٰا َ َّٰتا‬
Beliau berpesan: "Jangan ada yang menanyakan apapun kepadaku, karena aku sedang bolak-balik dalam lautan
ilmunya Alloh", lalu dibacakan :

ّٰ‫انّٰ َّٰمن‬
َ ‫ح‬ّٰ َ ّٰ‫سب‬ ّٰ ُ ّٰ‫ذيّٰ َلّٰ َّٰيخّٰ َشّٰ ّٰال َّٰفو‬
ُّٰ ّٰ‫ت‬ ّٰ ّٰ‫ال َّّٰٰوا ّٰل ُّٰمحّٰ ِي‬
ِّٰ ‫الل‬ ّٰ َ ‫حا َّٰن ُهّٰ َّٰو َّٰت َّٰع‬
ّٰ َ ّٰ‫سب‬ ُ ‫َلإلّٰ َهّٰ ّٰإِل َّٰا‬
ُّٰ ّٰ‫لل‬ ّٰ َ ‫تّٰ ِّٰب‬
ُ ّٰ‫ّٰإِسّٰ َّٰت َعّٰن‬
ّٰ‫ح ِيّٰالّٰ ِذّٰ َل‬
ّٰ َ ‫ال َّّٰٰوا ّٰل‬
ّٰ َ ‫حا َّٰن ُهّٰ َّٰو َّٰت َّٰع‬
ّٰ َ ّٰ‫سب‬ ُ ‫َّٰت َّٰع َّٰز َزّٰ ِّٰب ّٰال ُّٰقدّٰ َّٰر ِةّٰ َوّٰ ّٰقَهّٰ ِّٰرّٰ ِّٰع َّٰبا َّٰد ُهّٰ ِّٰب ّٰال َّٰموّٰ ِتّٰ َآلّٰ ّٰإِلّٰ َهّٰ ّٰإِل َّٰا‬
ُّٰ ّٰ‫لل‬
ّٰ‫ح َّٰمد‬ ُ ‫آل ّٰإِلّٰ َهّٰ ّٰإِل َّٰا‬
ّٰ َ ‫للّٰ ُّٰم‬ ّٰ ِ ّٰ‫انّٰ َّٰمنّٰ َّٰت َّٰع َّٰز َزّٰ ِّٰب ّٰال ُّٰقدّٰ َّٰر ِّٰةّٰ َوّٰ ّٰقَهّٰ ِّٰر ِّٰع َّٰبا َّٰدهُّٰ ِّٰب ّٰال َّٰمو‬
ّٰ َ ّٰ‫ت‬ َ ‫ح‬ ُّٰ ّٰ‫خ َشّٰ ّٰال َّٰغوّٰ ُث‬
ّٰ َ ّٰ‫سب‬ ّٰ ‫َّٰي‬
ّٰ‫لل‬
ُ ‫للّٰا‬ ُ ‫للّٰ َّٰت َّٰع َّٰز َزّٰ َّٰت َّٰع َّٰز َزّٰا‬
ُ ‫للّٰا‬ ِ ‫سوّٰ ُلّٰا‬
ُّٰ ‫َّٰر‬
"Ista'antu Bi Laa ilaaha illallohu, Subhanahuu Wata'ala Wal Muhyil-ladzi Laa Yakhsyal Fautu. Subhaana Man taaz-
zaza Bil Qudrati Waqahri ’Ibaa-dahu Bil Mauti La Ilaa-ha Illallohu, Subhaa-nahu Wata'alaa Walhayyil-ladzi La
Yakhsal gautsu, Subhaana Man taaz-zaza Bil Qudrotika Waqohri 'ibaa-dahu Bil Mauti Laa i1aa-ha illallohu
Muhammadur Rosulullohil Taaz-zaza. Ta‘az-zaza, Allohu, Allohu, Allohu".

929
Terdengar suaranya nyaring, lalu suara lembut tidak terdengar lagi, dan meninggallah. Ridwanallahu ‘Anhu.

Syekh wafat pada malam Senin ba‘da lsya. pada tanggal 11 Rabi'u1Akhir tahun 561 Hijriyah (1166 Masehi ) pada usia
91 tahun.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

54. MANQOBAH KELIMAPULUH EMPAT : SYEKH ABDUL QODIR BERTEMU DENGAN WALI PEMBIMBING SYEKH
HAMAD WALI BESAR PADA ZAMANNYA BELIAU

Selama belajar di Bagdad, karena sedemikian jujur dan murah hati, beliau mesti tabah menderita. Berkat bakat dan
kesalehannya, beliau cepat menguasai ilmu pada masa itu. Beliau membuktikan diri sebagai ahli hukum terbesar di
masanya. Tetapi kerinduan rohaniah yang mendalam dalam gelisah ingin mewujudkan diri. Bahkan dalam masa
mudanya tenggelam dalam belajar. Beliau gemar mujahadah yakni penyaksian langsung akan segala kekuasaan dan
keadilan Alloh melalui mata hatinya.

Beliau sering berpuasa dan tidak mau meminta makanan dari seseorang, meski harus pergi berhari-hari tanpa
makan. Di Bagdad beliau sering menjumpai orang-orang yang berpikir secara rohaniah dan bergaul dengan mereka.

Dalam masa pencarian inilah beliau bertemu dengan Syekh Hamad, seorang penjual sirup yang merupakan wali
besar pada zamannya. Lambat laun wali ini menjadi pembimbing rohani Syekh Abdul Qodir. Syekh Hamad adalah
seorang wali yang sangat keras, karenanya diperlakukan sedemikian keras sufi yang sedang tumbuh ini. Namun calon
Ghaots ini menerima semua ini sebagai koreksi bagi kecacatan rohaninya.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

55. MANQOBAH KELIMA PULUH LIMA : SYEKH ABDUL QODIR DENGAN LATIHAN-LATIHAN ROHANINYA

Setelah menyelesaikan studinya, beliau kian keras terhadap dirinya. Beliau mulai mematangkan diri dari semua
kebutuhan dan kesenangan hidup. Waktu dan tenaganya tercurah pada sholat dan membaca al-Qur‘an. Sholat
demikian menyita waktunya sehingga beliau sering sholat Subuh tanpa berwudu lagi karena belum batal.

Diriwayatkan pula, beliau kerap kali tamat membaca al-Qur'an dalam satu malam. Selama latihan rohaninya ini,
dihindarinya berhubungan dengan manusia, sehingga beliau tidak bertemu atau berbicara dengan seorang pun. Bila
ingin berjalan-jalan, beliau berkeliling padang pasir. Akhirnya beliau tinggalkan Bagdad dan menetap di Syutsar, l2
hari perjalanan dari Bagdad.

Selama sebelas tahun beliau menutup diri dari keramaian dunia. Akhir masa ini menandai berakhirnya latihannya.
Beliau menerima Nur yang dicarinya. Dari sifat kehewanannya kini telah digantikan oleh wujud mulianya.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

930
56. MANKOBAH KELIMA PULUH ENAM: SYEKH ABDUL QODIR MELAKSANAKAN KEGIATAN IBADAHNYA DAN
WIRID YANG BELIAU BACA

Diriwayatkan, para ulama menerangkan bahwa Syekh Abdul Qodir mempunyai murid yang tetap sebanyak enam
puluh orang. Mereka belajar tiap hari, bagi mereka yang tidak mempunyai pena Syekh memberi hadiah baginya, dan
mereka yang ingin mempunyai sejarah silsilah guru, beliau sendiri yang menulisnya. Apabila beliau batal dari wudu,
beliau melaksanakan mandi wajib pengganti wudu. Pernah terjadi pada suatu malam beliau menderita sakit perut,
sampai lima puluh kalau beliau bolak-balik pergi ke kakus untuk qodo hajat, dan setiap balik itu selalu beliau
melaksanakan mandi wajib.

Adakalanya beliau langsung sendiri pergi ke pasar berbelanja untuk makanan fakir miskin, hal ini kalau terlihat
pelayannya sedang istirahat. Syekh tidak merasa canggung bekerja seperti menumbuk, memasak makanan lalu
membagikannya kepada fakir miskin. Syekh sangat menghormati para penziarah yang datang berkunjung kepada
beliau. Jarang sekali beliau makan daging atau makan makanan yang serba enak dan mewah.

Pribadi beliau sangat tawadu, ikhlas lillahi ta’ala. Beliau sering berbelanja ke pasar untuk memenuhi keperluan dan
permintaan keinginan anak-anak. Karomah beliau jarang diperlihatkan atau dipamerkan kepada umum, malah
seringkali disembunyikan. Pernah beliau berkata: "Barang siapa yang memperlihatkan, memamerkan karomah, tiada
lain ia hanya mengharapkan duniawiyahnya saja, kecuali kalau diperintah Alloh, atau karena motivasi hikmah".

Pada setiap hari beliau melaksanakan sholat sunnat seribu rokaat banyaknya, yang dibaca surat Mujammil, Surat
Rohman. Bila membaca surat Al-lkhlas sekurang-kurangnya dibaca seratus kali. Setiap melaksanakan sholat fardu
diakhiri dengan khatarn al-Qur'an. Tiap malam beliau membaca Asma Arbainiyyah enam ratus kali banyaknya,
demikian pula pada siang harinya. Seusai sholat Duha, sholat Asar, dan ba’da sholat Tahajud beliau membaea doa
Saefi, lalu beliau membaca Sholawat Kubro, Asmaul Husna. Asmaun Nabawi, dan setiap bacaan sebanyak seribu kali.

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

57. MANQOBAH KELIMA PULUH TUJUH : SYEKH NAQSYABANDI MENERIMA TALKIN ZIKIR ISMUDZAT DARI SYEKH
ABDUL QODIR

Syekh Abdullah Al Balko meriwayatkan dalam kitab Khawariqul Ahtab Fi Ma'rifatil Akhtob pada bab kedua puluh
lima: "Saya menerima berita dari Khowajaki Sarmasat, ia mendengar pembicaraan guru-guru (para Syekh Kamilin)
yang bertempat tinggal di negara Bukhori, mereka menceritakan bahwa Syekh Abdul Qodir Ghaotsal 'Adhom pada
suatu hari beliau berdiri diatas pagu, loteng sebuah rumah menghadap ke arah kawasan Bukhoro. Di sana beliau
bersama-sama dengan jamaah ikhwan, beliau mencium wangi kemuliaan, lalu Syekh berkata: "Nanti sepeninggalku,
pada masa seratus lima puluh tujuh tahun yang akan datang, akan lahir seorang anak lelaki Qolandi Muhamadi,
nama lengkapnya Syekh Bahauddin Muhammad An-Naqsyabandi. Dia akan memperoleh limpahan nikmat
keistimewaanku", dan hal ini terbukti seperti apa yang dikatakan Syekh.

Diriwayatkan pula, pada waktu Syekh Naqsyabandi setelah beliau menerima baiat pentalkinan dari gurunya As-
Sayyid Amir Kulal, gurunya memerintahkan kepada Syekh Naqsyabandi agar thorekatnya itu dihayati dengan
sungguh-sungguh, dengan menguatkan ingatannya kepada lsmul 'Adhom. Dirasakan oleh beliau bahwa Ismu Dzat
itu masih labil, belum mantap dalam hatinya, sehingga timbul rasa cemas, lalu berangkatlah menuju suatu lapangan,
kebetulan di sana beliau bertemu dengan Nabi Khidir a.s. Setelah disambut dengan ucapan salam, Nabi Khidir a.s.
berkata: "Wahai Bahauddin, sesungguhnya Ismu Dzat itu telah sampai padaku, telah kuperoleh dari Syekh Abdul
Qodir, oleh karena itu saya anjurkan padamu agar kami bertawajjuh rabithoh kepada Syekh Abdul Qodir untuk
memperoleh keberkahannya".

931
Pada malam harinya, Syekh Bahauddin mimpi bertemu dengan Syekh Abdul Qodir, langsung beliau memberi isyarat
dengan jari tangan kanannya ke arah dada Syekh Bahauddin, lalu beliau mencap mentalkin lsmul 'Adhom itu pada
hatinya.

Setelah ditalkin, terasa kemantapan dan bisa menghayati sesuatu yang dicemaskan tadi. Keesokan harinya telah
dikenal di kalangan masyarakat di tempat itu hal yang telah dialami Syekh Bahauddin, lalu mereka menanyakannya.
Syekh Bahauddin menjawab: "Sesungguhnya ini suatu pelimpahan dari segala kelimpahan suatu inayah, pada malam
keberkahan itu, saya telah memperoleh limpahan kenikmatan dari Gaotsal 'Adhom dan pada malam itu saya melihat
bertambahnya peningkatan kondisi mental kerohanianku".

Pada masa itu telah mashur di kalangan masyarakat dan para wali bahwa Syekh Bahauddin telah dicap Ismudzat
pada hatinya oleh Syekh Abdul Qodir. Demikian pula halnya Syekh Abdul Qodir mencap, mentalkin lsmul 'Adhom
(Ismu Dzat) pada hati murid-muridnya.

Kemudian banyak para wali yang datang berkunjung kepada Syekh Bahauddin, mereka menanyakan tentang
pandangannya atas perkataan Syekh Abdul Qodir: "Qodamii ‘Alaa Roqobati Kulli Waliyulloh". Syekh Bahauddin
menjawab "Sesungguhnya menurut pandanganku beliau itu bukan hanya sekedar memijak pundak, tapi "’Alaa ‘aeni
au ’alaa Bashirotti (Memijak pada mataku atau pada mata hati nuraniku)".

ّٰ‫ارّٰلَ ِِتّٰاَو َدع َت َهاّٰل ََدي ِه‬ َ


ِ ‫ َّٰوا َ ِم َدّٰ َنا ِّٰباّْٰلس َر‬,ّٰ‫انّٰعَل َي ِه‬
ِ ‫ّٰالرض َو‬
ِ ‫ّٰت‬ ّٰ ُ ّٰ‫ا َللّٰ ُه َمّٰان‬
ِ ‫شرّٰ َن َف َحا‬
Ya Allah, bentangkanlah bau harum keridhoan-Mu kepada Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani, dan anugerahkanlah
kepada kami berkah rahasia kewalian yang Engkau titipkan kepadanya.

DOA MANQOBAH

ilà hadlroti sulthònul auliyå-i wa qudwatil ashfiyà-i quthbir robànì wal ghoutsush shomadànì sayyidì assayyid 'abdul
qòdir aljailànì -alfàtihah-

Allòhhumma sholli wa sallim 'alà sayyidinà wa habìbìna wa syafi'ìnà wa maulànà muhammadiw wa 'alà àlihhì wa
ashhàbihhì ajma'ìna. -àmìn-

Allòhhumma bi asmà-ikal husnà wa bi-asmà-i nabiyyikal mushthofà wa bi-asma-i waliyyika 'abdul qòdiril mujtabà
thohhhir qulùbanà ming kulli washfiy yubà'idunà 'ang musyàhhadatika wa mahabbatika wa amitnà 'alàs sunnati
wal jamà'ati wa syarrih bihhà shudùronà wa yassir bihhà umùronà wa farij bihhà hhumùmanà waksyif bihhà ghumù
manà waghfir bihhà dzunùbanà waqdli bihhà duyùnanà wa ashlih bihhà ahwàlanà wa balligh bihhà åmàlanà wa
taqobal bihhà taubatanaa waghshil bihhà haubatanà wangshur bihhà hujjatanà waj 'alnà bihhà minal muttabi'ìna
lisyarì'ati nabiyyikal muttashifìna bimahabbatihhìl muhtadìna bihhadyihhì wa sìrotihhì wa taffanà bihhà 'alà
sunnatihhì wa là tahrimnà fadl-la syafà'atihhì wahsyurnà fì zumrotihhì wa atbà'ihhìl ghurril muhajjalìna wa asy-
yà'ihhis sàbiqìna wa ash-hàbihhil yamìni yå arhamar ròhimìna.

932
933
‫و‬

‫رسالة الغوثية‬
‫الشـيخ محي الد ين عـبد الـقا د ر الجـيال نـى‬

RISALAH AL GHAUTSIYYAH
Syekh Abdul Qadir Al Jailani QS

Risalah Al Ghautsiyyah adalah sebentuk dialog batiniah antara Allah SWT dan Syekh Abdul Qadir Al Jaelani QS

Risalah Al Ghautsiyyah is spiritual conversation between Allah SWT and Syeikh Abdul Qadir al Jaelani QS

‫ قَا َل الْ َغ ْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم ال ُْم ْس َت ْو‬, ‫َْب َّي لة‬ ‫ات ع َََل َخ ْ ل‬
‫ْي ال َ ل‬ ُ ‫ َوال َّصل ََو‬, ‫ف الْ ُغ َّم لة‬
‫َاش ل‬ ‫ا َلْ َح ْم ُد ل ّٰ ل‬
‫ِل ك ل‬
‫هلل َوال ُْم ْس َتأ ْ نل ُس لبا ل‬
‫هلل‬ ‫لح ُش َع ْن غ ْ ل‬
‫َْي ا ل‬
Segala puji bagi Allah, Sang Penghapus Duka. Shalawat atas manusia terbaik, Muhammad. Berkatalah sang
penolong agung, yang terasing dari selain Allah dan amat intim dengan Allah.

All praises be to Allah SWT, The Remover of Sorrow. Shalawat upon the best human being, Muhammad. The great
helper, who is estranged from other than Allah SWT and very intimate with Allah SWT, said :

ُ ْ ‫ قُل‬, ‫ال َيا َغ ْو َث ْاْل َ ْع َظ َم‬


َ ‫ت لَ َّب ْي‬
‫ك َيا َر َّب الْ َغ ْو لث‬ ُ ‫قَ َل ا‬
َ ‫هلل َت َع‬
Allah SWT Berkata : “Wahai penolong agung!”

Aku menjawab : “Aku mendengar panggilan-Mu, Wahai Tuhannya si penolong agung.”

934
Allah SWT said, “o great helper,

I replied, I hear Your Calling, O Lord The Great Helper”.

َ ْ ‫ َوك ُ ُّل َط ْور َب‬, ‫ك ْو لت فَ ُه َو َش لر ْي َعة‬


ُ َ ‫ي الْ َمل‬
‫ك ْو لت‬ ُ َ ‫اس ْو لت َوالْ َمل‬ َ ْ ‫قَ َل ك ُ ُّل َط ْور َب‬
ُ ‫ي ال َّن‬
َّ ‫َب ْو لت َو‬
‫الال ُه ْو لت فَ ُه َو َح لق ْي َقة‬ َ ْ ‫ َوك ُ ُّل َط ْور َب‬, ‫َبو لت فَ ُه َو َط لر ْي َقة‬
ُ َ ‫ي الْ َج‬ ُ َ ‫َوالْ َج‬
Allah SWT Berkata : “Setiap tahapan antara alam Naasut dan alam Malakut adalah syariat, setiap tahapan antara
alam Malakut dan Jabarut adalah tarekat, dan setiap tahapan antara alam Jabarut dan alam Lahut adalah hakikat.”
1

Allah swt said, “Every stage between the realm of Naasut and the realm of Malakut is syariah, every stage between
the realm of Malakut and Jabarut is tarekat, and every stage between the realm of Jabarut and the realm of Lahut is
Haqiqah”.

‫ْل ْن َس ل‬
‫ان‬ ْ ‫ َما َظ َه ْر ُت لِفْ َش ْيئ ك َُظ ُه ْو لر‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
ْ‫ي لِف ل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung ! Aku tidak pernah mewujudkan Diri-Ku dalam sesuatu sebagaimana
perwujudanKu dalam diri manusia.”

Allah SWT said, “O great helper! I have never manifested My Self in anything as My Manifestation in human beings.”

‫ قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم ا َ َنا ُمك ّلَو ُن ال َْمك َ ل‬, ‫َك َمكَان‬
ْ‫ان َو ل َْي َس لِل‬ َ ‫ُث َّم َس َئل ُْت َيا َر ّلب َه ْل ل‬
‫َمكَان‬
Lalu aku bertanya : “Wahai Tuhanku, apakah Engkau memiliki tempat ?”, Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung,
Akulah Pencipta tempat, dan Aku tidak memiliki tempat.”

Then I asked, “O My Lord, do You occupy space?”, Allah replied, “O great helper, I am The Creater of space, and I
don’t occupy any space”.

‫ قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث اْْل َ ْع َظ ُم اَك ْ ُل الْ َف لق ْ ل‬, ‫َك اَكْل َو ُش ْرب‬
‫ْي َو ُش ْر لب له‬ َ ‫ُث َّم َس َئل ُْت َيا َر ّلب َه ْل ل‬

ْ ‫اَكْلل ْي َو ُش ْر لب‬
Lalu aku bertanya : “Wahai Tuhanku, apakah Engkau makan dan minum ?”, Allah SWT berkata : “Wahai penolong
agung, makanan dan minuman kaum fakir adalah makanan dan minuman-Ku.” 2

Then I asked, “O My Lord, do You eat and drink?” Allah replied, “O great helper, the food and drink of the poor is
Mine”.

935
ُ ‫ قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم َخلَق‬, ‫ْت ال َْم َالئل َك َة‬
‫ْت‬ َ ‫ي َش ْيئ َخلَق‬
ّ‫ُث َّم َس َئل ُْت َيا َر ّلب لم ْن ا َ ل‬
ْ ‫ان لم ْن ُن ْو لر‬
‫ي‬ َ ‫اْل ْن َس‬
‫ْت ْ ل‬
ُ ‫ان َو َخلَق‬ ‫ال َْم َالئل َك َة لم ْن ُن ْو لر ْ ل‬
‫اْل ْن َس ل‬
Lalu aku berkata : “Wahai Tuhanku, dari apa Engkau ciptakan malaikat ?”. Allah SWT berkata : “Aku Ciptakan malaikat
dari cahaya manusia, dan Aku Ciptakan manusia dari cahaya-Ku.”

Then I asked : “O My Lord, what did You create angels from?” Allah SWT replied : “I Created angels from the light of
human beings, and I Created human beings from My Light.”

‫ِت َو َج َعل ُْت َسائ َلر ْاْلَك َْو ل‬


‫ان َم لط َّي ًة لَ ُه‬ ْ ‫ان َم لط َّي ل‬
َ
‫ َج َعل ُْت ْ ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
َ ‫اْل ْن َس‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, Aku Jadikan manusia sebagai kendaraan-Ku, dan Aku jadikan seluruh isi
alam sebagai kendaraan baginya.”3

Allah SWT said : “O great helper, I Make human beings My Vehicle, and I Make the universe and its contents as
vehicles for them.”

‫ب ا َ َنا َو نل ْع َم ال َْم ْطل ُْو ُب ْ ل‬


ُ ‫اْل ْن َس‬
‫ان َو نل ْع َم‬ َّ ‫ نل ْع َم‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
ُ ‫الطا لل‬
ُ ‫ان َونل ْع َما ل َْم ْرك ُْو ُب لَ ُه ْاْلَك َْو‬
‫ان‬ ُ ‫اْل ْن َس‬ ُ ‫الرا ك‬
‫لب ْ ل‬ َّ
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, betapa indahnya Aku sebagai Pencari ! Betapa indahnya manusia
sebagai yang dicari ! Betapa indahnya manusia sebagai pengendara, dan betapa indahnya alam sebagai kendaraan
baginya.”4

Allah SWT said : “O great helper, how beautiful I am as a Seeker! How beautiful human beings are as those sought
for! How beautiful human beings as riders, and how beautiful the universe as their vehicle.”

َ
‫ْن لَ َت ُه‬
‫ان َم ْ ل‬
ُ ‫اْل ْن َس‬
‫ف ْل‬َ ‫ ل َْو َع َر‬, ‫ي َوا َ َنا لس ُّر ُه‬
ْ ‫ان لس ّلر‬ ‫ ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
ُ ‫اْل ْن َس‬
‫ْك ال َْي ْو َم‬ ‫ي لَقَا َل لِفْ ك ُ ل ّل َن َفس لم َن ْاْل َ ْنف ل‬
ُ ‫َاس لَ لم َن ال ُْمل‬ ْ ‫لع ْن لد‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, manusia adalah rahasia-Ku dan Aku adalah Rahasianya. Jika manusia
menyadari kedudukannya di sisi-Ku, maka ia akan berucap pada setiap hembusan nafasnya, ‘milik siapakah
kekuasaan pada hari ini ?’.”5

Allah SWT said : “O great helper, human beings are My Secret and I am theirs. If mankind realizes their positions by
My Side, then they would say, in every single breath they take, ‘to whom does power belong to today?’.”

936
َ
َ ‫ان َش ْي ًئا َو َما َش لر َب َش ْي ًئا َو َما ق‬
‫َام َو َما ق ََع َد‬ ‫ َما اَك َ َل ْ ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
ُ ‫اْل ْن َس‬
‫َاب َع ْن َش ْيئ الل َّ َوا َ َنا لف ْي له َسا‬
َ ‫ت َو َما فَ َع َل لف ْع ًال َو َما َت َو َّج َه لل َش ْيئ َو َما غ‬
َ ‫َو َما َن َط َق َو َما َص َم‬
‫لك ُن ُه َو ُم َت َح ّلر ُك ُه‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, tidaklah manusia makan sesuatu, atau minum sesuatu, dan tidaklah ia
berdiri atau duduk, berbicara atau diam, tidak pula ia melakukan suatu perbuatan, menuju sesuatu atau menjauhi
sesuatu, kecuali Aku Ada [Berperan] di situ, Bersemayam dalam dirinya dan Menggerakkannya.”6

Allah SWT berkata : “O great helper, don’t humans eat something, or drink something, and don’t they stand or sit,
speaking or in silence, don’t they even do anything, move closer to or away from anything, unless I Take Part in it,
Being withing them selves and Moving them.”

َ
ُ‫ان َو َنف ُْس ُه َو قَل ُْب ُه َو ُر ْو ُح ُه َو َس ْم ُع ُه َو َب َص ُره‬ ‫ لج ْس ُم ْ ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫اْل ْن َس ل‬
َ َ ‫َو َي ُد ُه َو لر ْجل ُ ُه َو لل َسا ُن ُه َوك ُ ُّل ذَ لل‬
ُ ْ ‫ َل ُه َو الل ّ ا َ َنا َو َل ا َ َنا غ‬, ‫ك ا َْظ َه ْر ُت لَ ُه لب َنف لْس ْي‬
‫َْي ُه‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, tubuh manusia, jiwanya, hatinya, ruhnya, pendengarannya,
penglihatannya, tangannya, kakinya, dan lidahnya, semua itu Aku Persembahkan kepadanya oleh Diri-Ku, untuk Diri-
Ku. Dia tak lain adalah Aku, dan Aku Bukanlah selain dia.”

Allah SWT said : “O great helper, human bodies, their souls, their hearts, their spirits, their hearings, their sights,
their hands, their feet, and their tongues, all those I Present them by My Self, for My Self. They are none other but
Me, and I Am none other but them.

َ ‫َت َق لب َنا لر الْ َفق لْر َوال ُْم ْن‬


‫ك لس َر لب َكث َْر لة الْفَا‬ َ ‫ الذَ ا َرا َ ْي‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫ت ال ُْم ْح َ ل‬
َ
َ ‫قَ لة فَ َتق ََّر ْب الل َْي له لْل ّنَ ُه َل لح َج‬
ْ ‫اب َب ْي ل‬
‫ِن َو َب ْي َن ُه‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, jika engkau melihat seseorang terbakar oleh api kefakiran dan hancur
karena banyaknya kebutuhan, maka dekatilah ia, karena tidak ada penghalang antara Diri-Ku dan dirinya.”7

Allah SWT said : “O great helper, if you witness anyone burnt by the fire of poverty and ruined by the large amount
of necessities, then approach him, because there is no veil between My Self and him.

َّ ‫ َل َتأ ْ ك ُ ْل َط َعا ًما و َل َت ْشر ْب َشرا ًبا و َل َت َنم َنو َم ًة الل‬, ‫ُث َّم قَا َل ِل َيا غَو ُث ْاْل َ ْع َظم‬
ْ ْ َ َ َ َ ُ ْ ْ‫ل‬
‫لع ْن َد قَل ْب َحا لضر َو َع ْي َنا ظلر‬

937
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, janganlah engkau makan sesuatu atau minum sesuatu dan janganlah
engkau tidur, kecuali dengan kehadiran hati yang sadar dan mata yang awas.”

Allah SWT said : “O great helper, don’t you ever eat or drink anything and don’t you ever sleep, unless in with a heart
that is presence and eyes that are constantly watchful.

ْ ‫ َم ْن ُح لر َم َع ْن َسف لَر‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َّ ‫ي لِف ال َْبا لط لن ال ْب ُتلل َي لب َسف لَر‬
‫الظا له لر‬
‫لِن الل َّ ُب ْع ًدا لِفْ َسف لَر ال َْبا لط لن‬
ْ ّ ‫َو ل َْم َي ْز َد ْد م ل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, barangsiapa terhalang dari perjalanan-Ku di dalam batin, maka ia akan
diuji dengan perjalanan lahir, dan ia tidak akan semakin dekat dari-Ku melainkan justru semakin menjauh dalam
perjalanan batin.”

Allah SWT said : “O great helper, whosoever is veiled from seeking Me within them, then they would be tested with
physical journey, and he wouldn’t get closer to Me, instead he would get further away in spiritual journey.”

‫َال فَ َم ْن ا َ َم َن لب له ق َْب َل‬ َ


‫ان ال َْمق ل‬ ُ َّ ‫ْل ّلت َحا ُد َحال ل َ ُي َع‬
‫َب لبلل َس ل‬ ‫ ا َ ْ ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا َغ ْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫ َو َم ْن ا َ َرا َدالْ لع َبا َدةَ َب ْع َد ال ُْو ُص ْو لل فَق َْد ا َْش َر َك لبا ل‬, ‫ال فَق َْد َكف ََر‬
‫هلل ال َْع لظ ْي لم‬ ‫ُو ُج ْو لد الْ َح ل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, kemanunggalan ruhani merupakan keadaan yang tak dapat
diungkapkan dengan kata-kata. Siapa yang percaya dengannya sebelum mengalaminya sendiri, maka ia telah kafir.
Dan barang siapa menginginkan ibadah setelah mencapai keadaan wushul, maka ia telah menyekutukan Allah SWT.”8

Allah SWT said : “O great helper, the state of Union is a state that can’t be described in words. Whosoever believe in
it before experiencing the state themselves, then they would have become apostate. And whosoever desire for
worships after reaching the state of wushul, then they would have ascribed partners to Allah SWT.”

ُ ‫لس َعا َد لة ْاْل َ َزلل َّي لة ُط ْو ََب لَ ُه ل َْم َي‬


ً ‫ك ْن َم ْخذُ ْول‬ َّ ‫ َم ْن َس لع َد لبا‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
ُ ‫َاو لة ْاْل َ َزلل َّي لة فَ َو ْيل لَ ُه ل َْم َي‬
َ ‫ك ْن َمق ُْب ْول ً َب ْع َد ذَ لل‬
‫ك ق ُُّط‬ َّ ‫ َو َم ْن َش ََق لبا‬, ‫ا َ َب ًدا‬
َ ‫لشق‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, barangsiapa memperoleh kebahagiaan azali, maka selamat atasnya, dia
tidak akan terhina selamanya. Dan barang siapa memperoleh kesengsaraan azali, maka celaka baginya, dia tidak akan
diterima sama sekali setelah itu.”

Allah SWT said : “O great helper, whosoever obtain everlasting happiness, then saved would he be, he wouldn’t be
disgraced forever. And whosoever obtain everlasting misery, then cursed would he be, he wouldn’t be welcomed at
all after that.”

938
‫ان فَ َم ْن َرك َلب َها فَق َْد‬ َ
‫ َج َعل ُْت الْ َفق َْر َوالْفَاقَ َة َم لط َّي َة ْ ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫اْل ْن َس ل‬
‫َبل َ َغ ال َْم ْ ل‬
ْ ‫ْن َل ق َْب َل ا َ ْن َيق َْط َع ال َْمفَا لو َز َوال َْب َوا لد‬
‫ي‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, Aku Jadikan kefakiran dan kebutuhan sebagai kendaraan manusia.
Barangsiapa menaikinya, maka ia telah sampai di tempatnya sebelum menyeberangi gurun dan lembah.”9

Allah SWT said : “O great helper, I Make poverty and necessity as vehicles for humans. Whosoever ride on them, then
they would reach their destination before even crossing the deserts and valleys.

‫َان َب ْع َد ال َْم ْو لت َما َت َم َّّن الْ َح َياةَ لِف‬ َ


َ ‫ان َما ك‬ ‫ ل َْو عَلل َم ْ ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
ُ ‫اْل ْن َس‬
ْ ‫ي ك ُ ل ّل لَ ْح َظة َو ل َْم َحة َيا َر ّلب ا َ لم ْت ل‬
‫ِن‬ ْ ‫ي َي َد‬ ُّ
َ ْ ‫الد ْن َيا َو َيق ُْو ُل َب‬
Allah SWT Berkata : “Wahai penolong agung, bila manusia mengetahui apa yang terjadi setelah kematian, tentu ia
tidak menginginkan hidup di dunia ini. Dan ia akan berkata di setiap saat dan kesempatan, ‘Tuhan, matikan aku !’.”10

Allah SWT said : “O great helper, if human beings knew what were to happen after death, they wouldn’t want life in
this world. And they would say in every moment and every chance, ‘Lord, let me die!’.”

ْ ‫الص ُّم ال ُْب‬


‫ك ُم‬ ْ ‫ ُح َّج ُة الْ َخ َالئل لق لع ْن لد‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
ُّ ‫ي َي ْو َم الْ لق َيا َم لة‬
‫ك‬ ‫ال ُْع ْم ُي ُث َّم ال َّت َح ُّس ُر َوال ُْبكَا ُء َو لِف الْق ْ ل‬
َ ‫ََب كَذَ لل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, semua makhluk pada hari kiamat akan dihadapkan kepadaKu dalam
keadaan tuli, bisu dan buta, lalu merasa rugi dan menangis. Demikian pula di dalam kubur.”

Allah SWT said : “O great helper, on the Day of Judgment all creatures will be presented to Me in a state of being
deaf, numb and blind, then they would feel in loss and cry. Thus will also be the state in graves.”

َ
‫ب‬ َ ‫ب َوال َْم ْح ُب ْو لب فَ لإذَا فَ ل‬
ُّ ‫ِن ال ُْم لح‬ َ ْ ‫ ا َل َْم َح َّب ُة لح َجاب َب‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫ي ال ُْم لح ّل‬
‫َع لن ال َْم َح َّب لة َو َص َل لبا ال َْم ْح ُب ْو لب‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, cinta merupakan tirai yang membatasi antara sang pencinta dan yang
dicintai. Bila sang pencinta telah padam dari cintanya, berarti ia telah sampai kepada Sang Kekasih.”11

Allah SWT said : “O great helper, love is a veil that set the lover and his object of love apart. If the lover has died from
his love, then he has reached The Lover.”

939
َ ُ ‫ را َ ْي‬, ‫ُث َم قَا َل ِل َيا غَو ُث ْاْل َ ْع َظم‬
ْ ‫َت ّبَ ُص ْو َن ِفْ ق ََو ال ل ل‬
‫لهِب َب ْع َد ق َْو لل له ا َل َْس ُت‬ َ َ ‫ت ْاْل ْر َواحَ َي‬ َ ُ ْ ْ‫ل‬ ّ
‫ك ْم ال َِل َي ْو لم الْ لق َيا َم لة‬
ُ ‫لب َر ّلب‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, Aku Melihat Ruh-ruh menunggu di dalam jasad-jasad mereka setelah
ucapanNya, ‘Bukankah Aku ini Tuhanmu ?’ sampai hari kiamat.”

Allah SWT said : “O great helper, I See Spirits waiting in their bodies after My Saying, ‘Am I not Your Lord?’ until the
Judgment Day.”

ُّ ‫ِن َع لن‬ َ َ
‫الر ْؤ َي لة‬ ْ ‫ال َوقَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم َم ْن َسألَ ل‬
َ ‫الر َّب َت َع‬
َّ ‫ت‬ُ ‫ َرا َ ْي‬,‫ُث َّم قَا َل ال َغ ْو ُث‬
‫َْي الْ لعل لْم فَ ُه َو َم ْغ ُر ْور‬ ُّ ‫الر ْؤ َي لة فَ َم ْن َظ َّن ا َ َّن‬
َ ْ ‫الر ْؤ َي َة غ‬ ُّ ‫َب ْع َد الْ لعل لْم فَ ُه َو َم ْح ُج ْوب لب لعل لْم‬

َ ‫هلل َت َع‬
‫ال‬ ‫لب ُر ْؤ َي لة ا ل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, barangsiapa bertanya kepadaKu tentang melihat setelah mengetahui,
berarti ia terhalang dari pengetahuan tentang melihat. Barangsiapa mengira bahwa melihat tidak sama dengan
mengetahui, maka berarti ia telah terperdaya oleh melihat Allah SWT.’”12

Allah SWT said : “O great helper, whosoever asked Me about seeing after knowing, he must have been veiled from
the knowledge of seeing. Whosoever think that seeing is not the same as knowing, then he must have been deceived
by seeing Allah SWT.’”

َ
ُ ْ ‫ي َم ْن ل َْي َس لَ ُه َش ْيئ َب لل الْ َف لق‬
‫ْي‬ ْ ‫ْي لع ْن لد‬ُ ْ ‫ ل َْي َس الْ َف لق‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
ْ ‫الَّ لذ‬
ُ ‫ي لَ ُه ا َ ْمر لِف ك ُ ل ّل َش ْيئ الذَا قَا َل لل َش ْيئ ُك ْن فَ َي‬
‫ك ْو ُن‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, orang fakir dalam pandangan-Ku bukanlah orang yang tidak memiliki
apa-apa, melainkan orang fakir adalah ia yang memegang kendali atas segala sesuatu. Bila ia berkata kepada sesuatu,
‘jadilah !’ maka terjadilah ia.”13

Allah SWT said : “O great helper, in My Sight the poor aren’t those who don’t have anything, instead they are those
who take control on everything. If they were to say, ‘be!’ then there be.”

‫ي لف ْي َها َو َل َو ْح َش َة َو َل ُح ْر قَ َة لِف‬ ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َل ا ُلْ َف َة َو َل نل ْع َم َة لِف الْ لج َن ل‬


ْ ‫ان َب ْع َد ُظ ُه ْو لر‬
‫ار َب ْع َد لخ َطا لب ْ لْل َ ْهلل َها‬
‫ال َّن ل‬

940
Allah SWT berkata : “Tak ada persahabatan dan kenikmatan di dalam surga setelah kemunculan-Ku di sana, dan tak
ada kesendirian dan kebakaran di dalam neraka setelah sapaan-Ku kepada para penghuninya.”14

Allah SWT said : “There won’t be friendship nor enjoyment in heavens upon My Appearance there, and there won’t
be loneliness and fire in hell upon My Greetings to its occupants.”

‫ ا َ َنا ا َ ْك َر ُم لم ْن ك ُ ل ّل َك لر ْيم َوا َ َنا ا َ ْر َح ُم لم ْن ك ُ ل ّل َر لح ْيم‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, Aku Yang Paling Mulia di antara semua yang mulia, dan Aku Yang Paling
Penyayang di antara semua penyayang.”

Allah SWT said : “O great helper, I Am The Most Noble amongst all that are noble, and I Am The Most Compassionate
amongst all that are compassionate.”

‫ فَ ُقل ُْت َيا َر ّلب ك َْي َف‬, ْ‫اِن‬


‫ام َت َر ل‬ ْ ‫ َن ْم لع ْن لد‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
ّ‫ي َل َك َن ْو لم ال َْع َو ل‬
‫ات َو ُخ ُم ْو لد‬
‫الش َه َو ل‬ ‫ قَا َل لب ُخ ُم ْو لد الْ لج ْس لم َع لن الل َّ َّذ ل‬, ‫ام لع ْن َد َك‬
َّ ‫ات َو ُخ ُم ْو لد ال َّن ْف لس َع لن‬ ُ ‫ا َ َن‬
‫ات‬ َّ ‫ك لِف‬
‫الذ ل‬ ‫الر ْو لح َع لن الل َّ َح َظ ل‬
َ ‫ات َوفَ َنا لء ذَا تل‬ ‫الْ َقل لْب َع لن الْ َخ َط َر ل‬
ُّ ‫ات َو ُخ ُم ْو لد‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, tidurlah di sisi-Ku tidak seperti tidurnya orang-orang awam, maka
engkau akan melihatKu.” Terhadap hal ini aku bertanya : “Wahai Tuhanku, bagaimana aku tidur disisi-Mu ?”. Dia
Berkata : “Dengan menjauhkan jasmani dari kesenangan, menjauhkan nafsu dari syahwat, menjauhkan hati dari
pikiran dan perasaan buruk, dan menjauhkan ruh dari pandangan yang melalaikan, lalu meleburkan dzatmu di dalam
Dzat.”

Allah SWT said : “O great helper, sleep by My Side like no laymen has ever slept, then you will see Me.” On this regard
I asked : “O My Lord, how do I sleep by Your Side?” He replied : “By moving your physicality away from pleasure,
moving your nafs away from syahwat, moving your heart away from negative thoughts and feelings, and moving
your spirit away from ignorant vision, then dissolve your being into Mine.”

ُ ‫ َم ْن ا َ َرا َد لم ْن‬, ‫ك‬ َ َ


ْ ‫ك ْم َج َن ل‬
‫ِب فَ َعل َْي له‬ ‫ك َوا َ ْح َب ل‬
َ ‫اب‬ ‫ قُ ْل لْل ْص َح ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
َ ‫اب‬
‫ار ُث َّم فَق لْرالْ َفق لْر فَ لإ ذَا َت َّم ال َفق ُْر فَ َال َث َّم الل َّ ا َ َنا‬
‫لبا ْخ لت َي ل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, katakan kepada sahabatmu dan pencintamu, siapa di antara kalian yang
menginginkan kedekatan dengan-Ku, maka hendaklah ia memilih kefakiran, lalu kefakiran dari kefakiran. Bila
kefakiran itu telah sempurna, maka tak ada lagi apapun selain Aku.”15

Allah SWT said : “O great helper, say to your friends and lovers, whosoever amongst you desire for nearness to Me,
then he ought to choose poverty, then poverty from poverty. If that poverty has reached perfection, then there would
be no other but Me.”

941
َ ‫َك ال ْن ُك ْن‬
‫ت‬ ْ ‫ت َر ُء ْوفًا ع َََل َب لر َّي ل‬
َ ‫ِت َو ُط ْو ََب ل‬ َ ‫ ُط ْو ََب ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َ ‫َك ال ْن ُك ْن‬
ْ ‫َب َّي ل‬
‫ِت‬ ‫َغف ُْو ًرا لل َ ل‬
Lalu Dia Berkata : “Wahai penolong agung, berbahagialah jika engkau mengasihi makhluk-makhluk-Ku, dan
beruntunglah jika engkau memaaafkan makhluk-makhluk-Ku.”

The He Said : “O great helper, be happy when you have compassion over My creatures, and fortune are you if you
forgive My creatures.”

َ َ
‫ الغْ َت لن ُم ْوا َد ْع َوةَ الْ ُفق ََرآ لء‬, ‫ك‬ ‫ك َوا َ ْح َب ل‬
َ ‫اب‬ ‫ قُ ْل لْل ْص َح ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
َ ‫اب‬
ْ ‫فَ لإ ّنَ ُه ْم لع ْن لد‬
‫ي َوا َ َنا لع ْن َد ُه ْم‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, katakan kepada pencintamu dan sahabatmu, ambillah manfaat dari
do’a kaum fakir, karena mereka bersama-Ku dan Aku Bersama mereka.”

Allah SWT said : “O great helper, say to your lovers and friends, take advantage from the supplication of the poor,
because they are with Me and I Am with them.”

ْ َ
ُ ْ ‫ ا َ َنا َمأ َوى ك ُ ل ّل َش ْيئ َو َم ْس َك ُن ُه َو َم ْن َظ ُرهُ َوال َِلَّ ال َْم لص‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫ْي‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, Aku Bersama segala sesuatu, Tempat Tinggalnya, Pengawasnya, dan
kepada-Ku tempat kembalinya.”

Allah SWT said : “O great helper, I Am with everything, Their Abode, Their Gurdian, and to Me their return.”

َ
‫ َل َت ْن ُظ ْر ال َل الْ َج َّن لة َو َما لف ْي َها َت َر ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫اِنْ لب َال َو لس ْي َطة َو َل َت ْن ُظ ْر‬

‫ال َل ال َّن ل‬
‫ار َو َما لف ْي َها َت َر ل‬
‫اِنْ لب َال َو لس ْي َطة‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, jangan peduli pada surga dan apa yang ada di sana, maka engkau akan
melihat Aku tanpa perantara. Dan jangan peduli pada neraka serta apa yang ada di sana, maka engkau akan melihat
Aku tanpa perantara.”16

Allah SWT said : “O great helper, don’t ever care about Paradise and what’s in there, then you would see Me without
any intermediaries.”

َ
‫ ا َ ْه ُل الْ َج َّن لة َم ْش ُغ ْول ُْو َن لبا الْ َج َّن لة َوا َ ْه ُل ال َّن ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫ار َم ْش ُغ ْول ُْو َن‬

ْ ‫لب‬

942
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, para penghuni surga disibukkan oleh surga, dan para penghuni neraka
disibukkan oleh-Ku.”

Allah SWT said : “O great helper, the occupants of Paradise are occupied by Paradise, and the occupants of Hell are
occupied by Me.”

َ ُ ‫ َب ْع‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬


‫ض ا َ ْه ُل الْ َج َّن لة َي َت َع َّوذُ ْو َن لم َن ال َّن لع ْي لم ك َأ ْه لل ال َّن ل‬
‫ار‬
‫َي َت َع َّو ُذ ْو َن لم َن الْ َج لح ْي لم‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, sebagian penghuni surga berlindung dari kenikmatan, sebagaimana
penghuni neraka berlindung dari jilatan api.”17

Allah SWT said : “O great helper, a half of the occupants of Paradise seek refuge from pleasure, a half of the occupants
of Hell seek refuge from flame.”

‫َان لل َصا لح لب له ُز َّنا ًرا َي ْو َم الْ لق َيا َم لة‬ َ ‫ َم ْن ُشغ‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َ ‫لل لب لس َوائلى ك‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, barangsiapa disibukkan dengan selain Aku, maka temannya adalah
sabuk [tanda kekafiran] pada hari kiamat.”

Allah SWT said : “O great helper, whosoever is kept busy by other than Me, then his friend is the belt (sign of apostacy)
in the Judgment Day.”

َ ‫ ا َ ْه ُل الْق ُْر َب لة َي ْس َت لغ ْيثُ ْو َن لم َن الْق ُْر َب لة ك ََما ك‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫َان ا َ ْه ُل‬
‫ال ُْب ْع لد َي ْس َت لغ ْيثُ ْو َن لم َن ال ُْب ْع لد‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, orang-orang yang dekat mencari pertolongan dari kedekatan,
sebagaimana orang-orang yang jauh mencari pertolongan dari kejauhan.”

Allah SWT said : “O great helper, those who are close seek help from their nearness, as those who are far seek help
from a distance.”

‫ي َل َي َّطلل ُع ع َََل‬ َ َ
َ ْ ‫ ال َّن لِلْ لع َبا ًدا لس َوى ْاْل ْن لب َيآ لء َوال ُْم ْر َسلل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
ُّ ‫ا َ ْح َوالل له ْم ا َ َحد لم ْن ا َ ْه لل‬
‫الد ْن َيا َو َل ا َ َحد لم ْن ا َ ْه لل ْاْل لخ َر لة َو َل ا َ َحد لم ْن ا َ ْه لل الْ َج َّن لة َو َل‬

‫ار َو َل لللثَّ َو ل‬
‫اب َو َل‬ ‫هُت للل ْ َج َّن لة َو َل للل َّن ل‬ ‫ا َ َحد لم ْن ا َ ْه لل ال َّن ل‬
ْ ُ ُ ْ ‫ار َو َل َمللك َو َل لر ْض َوان َو َل َج َعل‬
‫ان فَ ُط ْو ََب لل َم ْن ا َ َم َن لب له ْم َوال ْن ل َْم َي ْع لر ف ُْه ْم‬
‫َاب َو َل للل ْ ُح ْو لر َو َل لللْق ُُص ْو لر َو َل للل ْ لغل َْم ل‬
‫للل ْ لعق ل‬

943
944
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, sesungguhnya Aku Memiliki hamba-hamba yang bukan nabi maupun
rasul, yang kedudukan mereka tidak diketahui oleh siapapun dari penghuni dunia maupun

penghuni akhirat, dari penghuni surga ataupun neraka, tidak juga malaikat Malik ataupun Ridwan, dan Aku Tidak
Menjadikan mereka untuk surga maupun untuk neraka, tidak untuk pahala ataupun siksa, tidak untuk bidadari, istana
maupun pelayan-pelayan mudanya. Maka beruntunglah orang yang mempercayai mereka meski belum mengenal
mereka.”

Allah SWT said : “O great helper, verily I Have servants who are not prophets nor messengers, whose ranks are not
known by anyone in this world nor by those in the Hereafter, not by the people of Paradise nor by the people of Hell,
not by Malik nor by Ridwan, and I Do Not Make them for heavens or hell, not for rewards or punishment, not for the
asparas, palaces or their youthful servants. Then fortunate are those who believe in them despite not knowing
them.”

ُّ ‫هُت لِف‬
‫الد ْن َيا ا َ ْج َسا ُم ُه ْم ُم ْح َ ل‬
‫َت‬ ْ ‫لهْن َو لم ْن عَ َال َم ل ل‬ َ ‫ ا َ ْن‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
ْ ُ ْ ‫تم‬
‫ات َوقُل ُْو ُب ُه ْم ُم ْح َ ل‬
‫َت قَة‬ َّ ‫َت قَة َع لن‬
‫الش َه َو ل‬ ‫اب َو ُنف ُْو ُس ُه ْم ُم ْح َ ل‬ َّ ‫ام َو‬
‫الش َر ل‬ َّ ‫قَة لم ْن لقل َّ لة‬
‫الط َع ل‬
‫ي‬ ‫اب ال َْبقَآ لء ال ُْم ْح َ ل‬
َ ْ ‫َت لق‬ ‫َت قَة َع لن الل َّ َح َظ ل‬
ُ ‫ات َو ُه ْم ا َ ْص َح‬ ‫اح ُه ْم ُم ْح َ ل‬ ‫َع لن الْ َخ َط َر ل‬
ُ ‫ات َوا َ ْر َو‬
‫لب ُن ْو لرالللّقَا لء‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, engkau adalah salah satu dari mereka. Dan di antara tanda-tanda
mereka di dunia adalah tubuh-tubuh mereka terbakar karena sedikitnya makan dan minum; nafsu mereka telah
hangus dari syahwat, hati mereka telah hangus dari pikiran dan perasaan buruk, ruh-ruh mereka juga telah hangus
dari pandangan yang melalaikan. Mereka adalah pemilik keabadian yang terbakar oleh cahaya perjumpaan [dengan
Tuhan].”

Allah SWT said : “O great helper, you are one of them. And amongst their signs in this world are their bodies are
burnt by how little they eat and drink; their nafs has burnt from syahwat; theirs heart have burnt from negative
thoughts and feelings, their spirits also have burnt from ignorant vision. They are the owners of eternity, who burn
by the light of unity [with their Lord].”

‫ب‬
ُ ‫ت َصا لح‬َ ‫ الذَاجآ َء َك َع ْط َشان لِفْ َي ْوم َش لد ْي لد الْ َح ّلر َوا َ ْن‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َ
,‫ي‬
َْ ‫َل ال َْبا لخلل‬ ُ ‫ت ا َْجخ‬ َ ‫ت َت ْم َن ُع ُه فَأ ْن‬
َ ‫اجة لبا ل َْما لء فَل َْو ُك ْن‬ َ ‫ار لد َو ل َْي َس ل‬
َ ‫َك َح‬ ‫ال َْما لء ال َْب ل‬
‫ي‬ َّ ‫ِت َوا َ َنا َس َّجل ُْت ع َََل َنف لْس ْي لبا َ ل ِّنْ ا َ ْر َح ُم‬
َ ْ ‫الرا لح لم‬ ْ ‫ك ْي َف ا َ ْم َن ُع ُه ْم لم ْن َر ْح َم ل‬
َ َ‫ف‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, bila seseorang yang haus datang kepadamu di hari yang amat
panas, sedangkan engkau memiliki air dingin dan engkau sedang tidak membutuhkan air, jika engkau menahan air
itu baginya, maka engkau adalah orang yang paling kikir. Bagaimana Aku Menolak mereka dari rahmat-Ku padahal
Aku Telah Menetapkan atas Diri-Ku, bahwa Aku Paling Pengasih di antara yang mengasihi."

945
َ
ْ ّ ‫ِن ا َ َحد لم ْن ا َ ْه لل ال َْم َعا لص ْي َو َما ق َُر َب ا َ َحد م ل‬
‫لِن‬ ْ ّ ‫ َما َب ُع َد َع ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫ات‬ َّ ‫لم ْن ا َ ْه لل‬
‫الطاعَ ل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, tak seorang pun dari ahli maksiat yang jauh dari-Ku, dan tak
seorangpun dari ahli ketaatan yang dekat dari-Ku.”18

‫ان لم ْن ا َ ْه لل ال َْم َعا لص ْي لْل َ َّن ُه ْم‬


َ َ ‫لِن ا َ َحد لَك‬ َ
ْ ّ ‫ ل َْو ق َُر َب م ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫اب ال َْع ْج لز َوال َّن َد لم‬
ُ ‫ا َ ْص َح‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, bila seseorang dekat kepada-Ku, maka ia adalah dari kalangan maksiat,
karena ia merasa memiliki kekurangan dan penyesalan.”

ُّ ‫ب َم ْن َب ُع‬ َ َ
‫الظل َْم لة‬ ‫ ا َل َْع ْج ُز َم ْن َب ُع ْاْل ْن َو ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
ُ ‫ار َوال ُْع ْج‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, merasa memiliki kekurangan merupakan sumber cahaya, dan
mengagumi cahaya diri sendiri merupakan sumber kegelapan.”

َّ ‫ ا َ ْه ُل ال َْم َعا لص ْي َم ْح ُج ْو ُب ْو َن لبا ل َْم َعا لص ْي َوا َ ْه ُل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫الطاعَ ل‬
‫ات‬
‫َم ال َْم َعا لص ْي َو َل َه ُّم‬
ُّ ‫َم ْح ُج ْو ُب ْو َن لبا َّلطا عَا لت َو لِلْ َو َرائ َُه ْم ق َْوم آ َخ ُر ْو َن ل َْي َس ل َُه ْم غ‬
َّ
‫الطاعَ ل‬
‫ات‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, ahli maksiat akan tertutupi oleh kemaksiatannya, dan ahli taat akan
tertutupi oleh ketaatannya. Dan Aku Memiliki hamba-hamba selain mereka, yang tidak ditimpa kesedihan maksiat
dan keresahan ketaatan.”

َ ْ‫َض لل َوال‬
ْ ‫ي لبا لْف‬ َ
َ ْ ‫ك َر لم َو َب ل ّش لرال ُْم ْع لج لب‬
‫ي لبا‬ َ ْ ‫ َب ل ّش لر ال ُْمذْ نل لب‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫ل َْع ْد لل َوال َّنق لَم‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, sampaikan kabar gembira kepada para pendosa tentang adanya
keutamaan dan kemurahan, dan sampaikan berita kepada para pengagum diri sendiri tentang adanya keadilan dan
pembalasan.”

946
ْ‫ات َيذْ ُك ُر ْو َن ال َّن لع ْي َم َوا َ ْه ُل ال َْم َعا لص ْي َيذ‬ َّ ‫ ا َ ْه ُل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫الطاعَ ل‬
َّ ‫ُك ُر ْو َن‬
‫الر لح ْي َم‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, ahli ketaatan selalu mengingat kenikmatan, dan ahli maksiat selalu
mengingat Yang Maha Pengasih.”

‫ ا َ َناق لَر ْيب ال َل ال َْعا لص ْي َب ْع َد َما َيف َْرغُ لم َن الْ لع ْص َي ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫ان َوا َ َنا‬
‫ات‬ َّ ‫َب لع ْيد لم َن ال ُْم لط ْي لع َب ْع َد َما فَ َرغَ لم َن‬
‫الطا عَ ل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, Aku Dekat dengan pelaku maksiat setelah ia berhenti dari
kemaksiatannya, dan Aku Jauh dari orang yang taat setelah ia berhenti dari ketaatannya.”

ْ ‫ْت ال َْع َوا َّم فَل َْم ُي لط ْيق ُْوا ُن ْو َر َب َهائلى ف ََج َعل ُْت َب ْي ل‬
‫ِن َو‬ ُ ‫ َخل َق‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َ ‫اص فَل َم ُي لطيقُوا ُم َجاورةً ف ََج َعل ُْت ْاْل‬ ُّ ‫اب‬
ْ ‫ار َب ْي ل‬
‫ِن‬ َ ‫و‬
َ ‫ن‬
ْ ََ ْ ْ ْ َّ ‫ْت الْ َخ َو‬
ُ ‫الظل َْم لة َو َخلَق‬ َ ‫هْن لح َج‬ ْ ُ َ ‫َب ْي‬
‫هْن لح َجا ًبا‬ْ ُ َ ‫َو َب ْي‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, Aku Menciptakan orang awam namun mereka tidak mampu
memandang cahaya kebesaran-Ku, maka Aku Meletakkan tirai kegelapan di antara Diri-Ku dan mereka. Dan Aku
Menciptakan orang-orang khusus namun mereka tidak mampu mendekati-Ku dan mereka sebagai tirai penghalang.”

َ َ
ْ ُ ْ ‫ك َم ْن ا َ َرا َد م‬
‫لهْن ا َ ْن َي لص َل ال َِلَّ فَ َعل َْي له لبا‬ ‫ قُ ْل لْل ْص َح ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
َ ‫اب‬
‫لْ ُخ ُر ْو لج َع ْن ك ُ ل ّل َش ْيئ لس َوائل ْى‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, katakan kepada para sahabatmu, siapa di antara mereka yang ingin
sampai kepada-Ku, maka ia harus keluar dari segala sesuatu selain Aku.”

ُّ ‫ ا ُ ْخ ُرجْ َع ْن ُعق َْب لة‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫الد ْن َيا َت لص ْل لب ْاْل لخ َر لة َوا ْخ ُرجْ َع ْن‬
َّ‫ُعق َْب لة ْاْل لخ َر لة َت لص ْل ال َِل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, keluarlah dari batas dunia, maka engkau akan sampai ke akhirat. Dan
keluarlah dari batas akhirat, maka engkau akan sampai kepada-Ku.”

947
‫ ا ُ ْخ ُرجْ َع لن ْاْل َ ْج َسا لد َوال ُّنف ُْو لس ُث َّم ا ْخ ُرجْ َع لن الْ ُقل ُْو لب‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َّ‫َو ْاْل َ ْر َو لح ُث َّم ا ْخ ُرجْ لم َن الْ ُحك لْم َو ْاْل َ ْم لر َت لص ْل ال َِل‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, keluarlah engkau dari raga dan jiwamu, lalu keluarlah dari hati dan
ruhmu, lalu keluarlah dari hukum dan perintah, maka engkau akan sampai kepada-Ku.”

َ
َ ‫ِت ل َْي َس لف ْي َها لس َو‬
‫اي َو َصا لح ُب َها‬ ْ ‫لص َالةُ الّ ل‬
َّ َ ‫ قَا َل ا‬, ‫ك‬
َ ‫ي َص َالة اَق َْر ُب الل َْي‬
ُّ َ ‫فَ ُقل ُْت َيا َر ّلب ا‬
‫غَائلب َع ْن َها َوغَا ئلب لب َها‬
Maka aku bertanya : “Wahai Tuhanku, shalat sepert apa yang paling dekat dengan-Mu ?.” Dia Berkata : “Shalat yang
di dalamnya tiada apapun kecuali Aku, dan orang yang melakukannya lenyap dari shalatnya dan tenggelam
karenanya.”19

‫الصائل ُم‬
َّ ‫اي َو‬ ْ ‫لص ْو ُم الَّ لذ‬
َ ‫ي ل َْي َس لف ْي له لس َو‬ َ ‫ ق‬, ‫ْض ُل لع ْن َد َك‬
َّ َ ‫َال ا‬ َ ‫ي َص ْوم اَف‬
ُّ َ ‫فَ ُقل ُْت َيا َر ّلب ا‬
‫غَائلب َع ْن ُه‬
Lalu aku berkata : “Wahai Tuhanku, puasa seperti apa yang paling utama di sisi-Mu ?.” Dia Berkata : “Puasa yang di
dalamnya tiada apa pun selain Aku, dan orang yang melakukannya lenyap darinya.”

‫اي لم َن الْ َج َّن لة‬ ْ ‫ قَا َل ا َل َْع َم ُل الَّ لذ‬, ‫ْض ُل لع ْن َد َك‬
َ ‫ي ل َْي َس لف ْي له لس َو‬ َ ‫ي َع َمل اَف‬
ُّ َ ‫فَ ُقل ُْت َيا َر ّلب ا‬

‫َوال َّن ل‬
‫ار َو َصا لح ُب ُه غَا ئلب َع ْن ُه‬
Lalu aku berkata : “Wahai Tuhanku, amal apa yang paling utama di sisi-Mu ?.” Dia Berkata : “Amal yang di dalamnya
tiada apa pun selain Aku, baik itu [harapan] surga ataupun [ketakutan] neraka, dan pelakunya lenyap darinya.”

ُّ َ ‫ ُث َّم قُل ُْت َيا َر ّلب ا‬, ‫ي‬


‫ي‬ َّ ‫ قَا َل ُبكَا ُء‬, ‫ْض ُل لع ْن َد َك‬
َ ْ ‫الضا لح لك‬ َ ‫ي ُبكَاء اَف‬
ُّ َ ‫فَ ُقل ُْت َيا َر ّلب ا‬
‫ي َت ْو َبة‬ َ ْ ‫لي ال َّتائل لب‬
َ ‫ ُث َّم قُل ُْت َي‬, ‫ي‬
ُّ َ ‫ار ّلب ا‬ ُ ‫ قَا َل َض ْح‬, ‫ْض ُل لع ْن َد َك‬
َ ْ ‫ك ال َْبا ك‬ َ ‫َض ْحك اَف‬
, ‫ْض ُل لع ْن َد َك‬
َ ‫ي لع ْص َمة اَف‬ َ ْ ‫ قَا َل َت ْو َب ُة ال َْم ْع ُص ْو لم‬, ‫ْض ُل لع ْن َد َك‬
َ ‫ ُث َّم قُل ُْت َي‬, ‫ي‬
ُّ َ ‫ار ّلب ا‬ َ ‫اَف‬

َ ْ ‫َال لع ْص َم ُة ال َّتائل لب‬


‫ي‬ َ ‫ ق‬, ‫ْض ُل لع ْن َد َك‬
َ ‫قَا َل لع ْص َمة اَف‬

948
Lalu aku berkata : “Wahai Tuhanku, tangisan seperti apa yang paling utama di sisi-Mu ?.” Dia Berkata : “Tangisan
orang-orang yang tertawa.” Lalu aku berkata : “Wahai Tuhanku, tertawa seperti apa yang paling utama di sisi-Mu ?.”
Dia Berkata : “Tertawanya orang-orang yang menangis karena bertobat.” Lalu aku berkata : “Wahai Tuhanku, tobat
seperti apa yang paling utama di sisi-Mu ?.” Dia Menjawab : “Tobatnya orang-orang yang suci.” Lalu aku bertanya :
“Wahai Tuhanku, kesucian seperti apa yang paling utama di sisi-Mu ?.” Dia Menjawab : “Kesucian orang-orang yang
bertobat.”

‫ي َس لب ْيل الل َّ َب ْع َد ال ْنكَا لر له لْل َ َّن ُه‬ َ


‫ ل َْي َس لل َطا لل ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
ْ ‫ب الْ لعل لْم لع ْن لد‬
‫ار َش ْي َطا ًنا‬ ْ ‫َت لك الْ لعل َْم الَّ لذ‬
َ ‫ي لع ْن َدهُ َس‬ ُ ْ ‫ل َْو ل َْم َي‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, pencari ilmu di mata-Ku tidak mempunyai jalan kecuali setelah ia
mengakui kebodohannya, karena jika ia tidak melepaskan ilmu yang ada padanya, ia akan menjadi setan.”20

‫ َوقَا َل لِلْ َيا‬, ‫ال فَ َسأَلْ ُت ُه َيا َر ّلب َما َم ْع َّن الْ لع ْش ُق‬
َ ‫الر َّب َت َع‬
َّ ‫ت‬ُ ‫قَا َل الْ َغ ْو ُث اْْل َ ْع َظ ُم َرا َ ْي‬
‫ َوقَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم ال َذا َع َرف َْت‬, ‫اي‬َ ‫ك َع ْن لس َو‬َ ‫ِل َواَفْ لرغْ قَل َْب‬ َ
ْ ‫غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم َش ْق ل‬
َ
َ ْ ‫ك لبا لْ َف َنا لء َع لن الْ لع ْش لق لْل ّنَ ُه لح َجاب َب‬
‫ي ال َْعا لش لق َوال َْم ْع ُش ْو لق‬ َ ‫َظا له َر الْ لع ْش لق فَ َعل َْي‬
Berkatalah sang penolong agung : “Aku bertemu Tuhanku SWT dan aku bertanya kepada-Nya, ‘Wahai Tuhan, apa
makna kerinduan [‘isyq] ?’, Dia Menjawab : ‘Wahai penolong agung, [artinya] engkau mesti merindukan-Ku dan
mengosongkan hatimu dari selain Aku.’” Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, jika engkau mengerti bentuk
kerinduan maka engkau harus lenyap dari kerinduan, karena ia merupakan penghalang antara si perindu dan yang
dirindukan.”

َ َ ‫ ال َذا ا َ َر ْد َت ال َّت ْو َب َة فَ َعل َْي‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫ك َع لن ال ّن ْف لس ُث َّم لب لإ ْخ َر ل‬
‫اج‬
َ ‫ فَاصَب فَإن لَم تص‬, ‫الذ ْنب َت لصل ا َِل‬
‫ت لم َن‬
َ ‫َب فَأ ْن‬
ْ ‫ْ ل َّ ْ ل ْ ل ْ ْ َ ْ ل‬ ‫اج َه لّم َّ ل‬ ‫َخ َط َرا تل له َع لن الْ َقل لْب لب لإ ْخ َر ل‬
‫ال ُْم ْس َت ْه لز لء ْي َن‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, bila engkau berniat melakukan tobat, maka pertama kali engkau harus
bertobat dari nafsu, lalu mengeluarkan pikiran dan perasaan buruk dari hati dengan mengusir kegelisahan dosa,
maka engkau akan sampai kepada-Ku. Dan hendaknya engkau bersabar, karena bila tidak bersabar berarti engkau
hanya bermain-main belaka.”

949
َ ‫ الذَاا َ َر ْد َت ا َ ْن َت ْد خ‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫ُل ال َل َح َرا لم ْي فَ َال َتل ْ َت لف ْت ال َل ال ُْمل لْك‬
‫ار لف‬
‫ان ال َْع ل‬ ُ َ ‫ان ال َْعا لل لم َوال َْمل‬
ُ ‫ك ْو َت َش ْي َط‬ َ ‫َب ْو لت لْل َ َّن ال ُْمل‬
ُ ‫ْك َش ْي َط‬ ُ َ ‫ك ْو لت َو َل ال َل الْ َج‬
ُ َ ‫َوال َْمل‬

ْ ‫ف فَ َم ْن َر لض َي لب َوا لحد لم ْن َها فَ ُه َو لع ْن لد‬


‫ي لم َن ال َْم ْط ُر ْو لد ْي َن‬ ‫ان ال َْوا لق ل‬
ُ ‫َب ْو َت َش ْي َط‬
ُ َ ‫َوالْ َج‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, bila engkau ingin memasuki wilayah-Ku, maka hendaknya engkau tidak
berpaling kepada alam mulk, alam malakut, maupun alam jabarut. Karena alam mulk adalah setannya orang berilmu,
dan malakut adalah setannya ahli makrifat, dan jabarut adalah setannya orang yang sadar. Siapa yang puas dengan
salah satu dari ketiganya, maka ia akan terusir dari sisi-Ku.”

َ
‫ار ُه ال َْوا لقف ُْو َن‬
َ ‫ار ال ُْم َشا َه َد لة َوا ْخ َت‬‫ ا َل ُْم َجا َه َدة َب ْحر لم ْن لب َح ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
َ‫ارال ُْم َجا َه َد لة لْل َ َّن ال ُْم َجا َه َدة‬ ُّ ‫فَ َم ْن ا َ َرا َد‬
‫الد ُخ ْو َل لِف َب ْح لر ال ُْم َشا َه َد لة فَ َعل َْي له لبا ْخ لت َي ل‬
‫ار ال ُْم َجا َه َدةَ فَل َ ُه ُم َشا‬ َ ‫ َم لن ا ْخ َت‬, ‫َبذْ ُرال ُْم َشا َه َد لة َوال ُْم َشا َه َدةُ لب ُد ْو لن ال ُْم َجا َه َد لة ُم َحال‬
‫َه َد لِت ْ ال ْن َشآ َء ا َ ْوا َ ََب‬
Dan Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, perjuangan spiritual [mujahadah] adalah salah satu lautan di
samudera penyaksian [musyahadah] dan telah dipilih oleh orang-orang yang sadar. Barangsiapa hendak masuk ke
samudera musyahadah, maka ia harus memilih mujahadah, karena mujahadah merupakan benih dari musyahadah
dan musyahadah tanpa mujahadah adalah mustahil. Barangsiapa telah memilih mujahadah, maka ia akan mengalami
musyahadah, dikehendaki atau tidak dikehendaki.”21

ْ ّ ‫ي لم َن ال ُْم َجا َه َد لة ك ََما َل ُب َّد ل َُه ْم م ل‬


‫لِن‬ َّ ‫ َل ُب َّد لل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َ ْ ‫لطا لل لب‬
Dan Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, para pencari jalan spiritual tidak dapat berjalan tanpa mujahadah,
sebagaimana mereka tak dapat melakukannya tanpa Aku.”

َّ ‫ ال َّن ا َ َح‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
َ ‫ب الْ لع َبا لد ال َِلَّ َع ْبد ك‬
‫َان لَ ُه ال َْوالل ُد َوال َْول َُد َوقَل ُْب ُه‬
‫ات لَ ُه ال َْول َُد ل َْي َس لَ ُه‬
َ ‫ات لَ ُه ال َْوالل ُد ل َْي َس لَ ُه ُح ْزن لل َم ْو لت َوالل لد له َو ل َْو َم‬ ‫فَ ل‬
َ ‫ ل َْو َم‬, ‫ارغ لم ْن ُه َما‬
‫ فَ لإ َذا َبل َ َغ ال َْع ْب ُد َه لذ له ال َْم ْر َت َب َة َوال َْم ْ ل‬, ‫ُه ُّم لب َم ْو لت ال َْولَ لد‬
ْ ‫ْنلَ َة فَ ُه َو لع ْن لد‬
‫ي لب َال َواللد َو َل‬
ُ ‫َو لَد َو ل َْم َي‬
‫ك ْن لَ ُه ُكف ًُوا ا َ َحد‬

950
Dan Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, sesungguhnya hamba yang paling Ku Cintai adalah hamba yang
mempunyai ayah dan anak tetapi hatinya kosong dari keduanya. Jika ayahnya meninggal, ia tidak sedih karenanya,
dan jika anaknya pun meninggal, ia pun tidak gundah karenanya. Jika seorang hamba telah mencapai tingkat seperti
ini, maka di sisi-Ku tanpa ayah dan tanpa anak, dan tak ada bandingan baginya.”22

َ
ْ ‫الولَ لد لب َم َو َّد لِت‬ ْ ‫ َم ْن ل َْم َيذُ ْق فَ َنا َء ال َْوالل لد لب َم َح َّب ل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
َ ‫ِت َوفَ َنا َء‬
‫ل َْم َي لج ْد ل ََّذ ةَ ال َْو ْح َدا نل َّي لة َوالْف َْر َدا نل َّي لة‬
Dan Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, siapa yang tidak merasakan lenyapnya seorang ayah karena
kecintaan kepada-Ku dan lenyapnya seorang anak karena kecintaan kepada-Ku, maka ia tak akan merasakan lezatnya
Kesendirian dan Ketunggalan.”

َ
ْ َ ‫ الذَا ا َ َر ْد َت ا َ ْن َت ْن ُظ َر ال َِلَّ لِفْ ك ُ ل ّل َم َح ّل فَا ْخ‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل ْع َظ ُم‬
‫َت قَل ًْبا َح ل‬
‫از ًنا‬
‫ قَا َل علل ُْم الْ لعل لْم ُه َو الْ َج ْه ُل َع لن‬, ‫ ُث َّم قُل ُْت َيا َر ّلب َما علل ُْم الْ لعل لْم‬, ‫اي‬
َ ‫َخا لل ًيا َع ّمَا لس َو‬
‫الْ لعل لْم‬
Dia juga Berkata kepadaku : “Wahai penolong agung, bila engkau ingin memandang-Ku di setiap tempat, maka
engkau harus memilih hati resah yang kosong dari selain Aku.” Lalu aku bertanya : “Tuhanku, apa ilmunya ilmu itu ?.”
Dia Menjawab : “Ilmunya ilmu adalah ketidaktahuan akan ilmu.”

‫ ُط ْو ََب لل َع ْبد َما َل قَل ُْب ُه ال َل ال ُْم َجا َه َد لة َو َو ْيل لل َع ْبد َما َل‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫ات‬ َّ ‫قَل ُْب ُه ال َل‬
‫الش َه َو ل‬
Dan Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, berbahagialah seorang hamba yang hatinya condong kepada
mujahadah, dan celakalah bagi hamba yang hatinya condong kepada syahwat.”

َ ‫ قَا َل ُه َو ال ُْع ُر ْوجُ َع ْن ك ُ ل ّل َش ْيئ لس َو‬, ‫اج‬


‫اي َو ك ََما ُل‬ ‫ال َع لن الْ لم ْع َر ل‬ َّ ‫ُث َّم َسأَل ُْت‬
َ ‫الر َّب َت َع‬
َ‫ َل َص َالةَ لل َم ْن َل لم ْع َراج‬, ‫ ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬, ‫اج َما َزاغَا ل َْب َص ُر َو َما َط ََغ‬
‫الْ لم ْع َر ل‬
ْ ‫لَ ُه لع ْن لد‬
‫ي‬
Lalu aku bertanya kepada Tuhanku SWT tentang mi’raj. Dia Berkata : “Mi’raj adalah naik meninggalkan segala sesuatu
kecuali Aku, dan kesempurnaan mi’raj adalah pandangan tidak berpaling dan tidak pula melampauinya [ QS 53 : 17].”
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, tidak ada shalat bagi orang yang tidak melakukan mi’raj kepada-Ku.”23.

951
َّ ‫ ا َل َْم ْح ُر ْو ُم َع لن‬, ‫ُث َّم قَا َل لِلْ َيا غ َْو ُث ْاْل َ ْع َظ ُم‬
‫الصال َ لة ُه َو ال َْم ْح ُر ْو ُم َع لن الْ لم ْع َر ل‬
‫اج‬
‫ي‬
ْ ‫لع ْن لد‬
Allah SWT berkata : “Wahai penolong agung, orang yang kehilangan shalatnya adalah orang yang tidak mi’raj kepada-
Ku.”

Keterangan :

1.Alam Naasut adalah alam manusia, di dalamnya yang tampak adalah urusan-urusan kemanusiaan yang lembut
dan bersifat ruhaniah. Alam Malakut adalah alam dimana para malaikat berkiprah melaksanakan tugas-tugas yang
diberikan oleh Allah SWT. Alam Jabarut adalah alam gaib tempat urusan-urusan ilahiah yang menunjukkan hakikat
daya paksa, kekerasan, kecepatan tindak pembalasan, dan ketidakbutuhan kepada segala sesuatu. Alam Lahut
adalah alam gaib yang di dalamnya hanya tampak urusan-urusan ilahiah murni.

2.Yang dimaksud fakir disini bukanlah orang yang membutuhkan harta benda, melainkan orang yang merasa butuh
kepada Allah SWT.

3.Kendaraan di sini berarti sarana untuk menyampaikan seseorang kepada tujuan. Untuk tujuan tertentu, Allah SWT
memanfaatkan manusia sebagai saranaNya, sementara manusia memanfaatkan alam sebagai sarana untuk
mencapai tujuannya.

4.Allah SWT sebagai pencari sarana, memilih manusia – makhluk yang paling mulia – sebagai kendaraanNya. Betapa
Agungnya Dia dan betapa terhormatnya manusia yang telah dipilihNya. Dan merupakan keagungan pula bagi alam
karena telah dijadikan oleh manusia sebagai kendaraan yang membawanya kepada tujuannya.

5.Jika manusia mengetahui secara hakiki betapa tinggi kedudukannya dan betapa dekat ia dengan Allah SWT, maka
ia akan merasa bahwa suatu saat nanti – karena kedekatan itu – Allah akan memberikan kekuasaanNya kepadanya.
Karena itulah ia akan senantiasa menanti, kapan saat penyerahan itu tiba, dengan kalimat : “Milik siapakah
kekuasaan pada hari ini ?.”

6.Allah SWT selalu berperan dalam setiap gerak dan diamnya manusia.

952
7.Orang yang telah menyadari kefakiran dan kebutuhannya di hadapan Allah SWT, berarti ia telah memahami posisi
dirinya terhadap Tuhannya. Sehingga tiada lagi penghalang antara dirinya dan Allah SWT.

8.Penyatuan ruhani antara makhluk dan Khaliq tidak akan dapat diungkapkan dengan kata-kata. Jika seseorang
belum mengalaminya sendiri, maka ia akan cenderung mengingkarinya. Dan orang yang mengaku telah
mengalaminya padahal belum, maka ia telah kafir. Orang yang telah mencapai keadaan ini, tiada yang ia inginkan
selain perjumpaan dengan Allah. Jika ia menginginkan hal lain, meski itu berupa ibadah sekalipun, dalam maqam
ini, ia dianggap telah menyekutukan Allah dengan keinginannya yang lain.

9.Kefakiran dan kebutuhan merupakan sarana yang membawa manusia kepada kesadaran akan jati dirinya dan
kebesaran Allah SWT. Orang yang telah sampai pada kesadaran semacam ini berarti telah sampai pada posisinya
yang tepat tanpa harus menempuh perjalanan yang berliku-liku.

10.Kematian merupakan saat disingkapkannya hakikat segala sesuatu, dan perjumpaan dengan Tuhan adalah saat
yang paling dinantikan oleh orang yang merindukanNya.

11.Cinta tiada lain kecuali keinginan sang pencinta untuk berjumpa dan bersatu dengan yang dicintai. Bila keduanya
telah bertemu, maka cinta itu sendiri akan lenyap, dan keberadaan cinta itu justru akan menjadi penghalang antara
keduanya.

12.Yang dimaksud mengetahui adalah melihat dengan mata hati. Jadi, di sini melihat sama dengan mengetahui.

13.Fakir dalam pandangan Allah SWT bukanlah orang yang tidak memiliki harta benda, melainkan orang yang
merasa butuh kepada Allah SWT, dan tidak memiliki perhatian kepada apapun selain Allah SWT. Orang seperti ini,
kehendaknya sama dengan kehendak Allah SWT, sehingga apa yang ia inginkan untuk terwujud akan terwujud.

14.Keinginan dan kenikmatan terbesar manusia di alam akhirat itu hanyalah perjumpaan dengan Allah SWT. Maka
kenikmatan di dalam surga dan kesengsaraan di dalam neraka tidak akan terasa jika dihadapkan pada kenikmatan
perjumpaan dengan Allah SWT, meski itu hanya dalam bentuk sapaan belaka.

15.Kefakiran adalah suatu keadaan butuh. Jika seseorang tidak membutuhkan apa pun selain Allah, maka
kefakirannya telah sempurna. Baginya, Yang Wujud hanyalah Allah SWT, tak ada selainNya.

16.Ini seperti ungkapan Rabi’ah Al Andawiyah : “Aku menyembah Allah bukan karena mengharap surga atau takut
akan neraka, melainkan karena Dia memang layak untuk disembah dan karena aku mencintai-Nya.”

17.Penghuni surga berlindung dari kenikmatan agar mereka tidak terlena sehingga lupa akan kenikmatan yang
paling besar, yakni perjumpaan dengan Allah SWT.

18.Maksudnya, walaupun seseorang termasuk ahli maksiat, Allah tetap dekat dengannya sehingga jika ia mau
bertobat, Allah pasti menerimanya. Dan janganlah seorang yang taat menyombongkan diri atas ketaatannya, karena
dengan begitu ia justru akan semakin jauh dari Allah. Memiliki perasaan kekurangan dan penyesalan itulah yang
menyebabkan seseorang dekat kepada Allah.

19.Lenyap dari shalat bermakna bahwa niat dan perhatian si pelaku shalat hanya tertuju kepada Allah SWT. Fokusnya
bukan lagi penampilan fisik maupun gerakan-gerakan, melainkan kepada makna batiniah shalat itu.

20.Ilmu yang sesungguhnya adalah yang ada di sisi Allah SWT, sementara ilmu yang kita miliki hanyalah semu dan
palsu. Selama manusia tidak melepas kepalsuan itu, ia tidak akan menemukan ilmu sejati. Ilmu sejati tidak akan
berlawanan dengan perbuatan. Setan adalah contoh pemilik ilmu yang perbuatannya berlawanan dengan ilmu yang
dimilikinya.

953
21.Mujahadah adalah perjuangan spiritual dengan cara menekan keinginan-keinginan jasmani, nafsu, dan jiwa, agar
tunduk di bawah kendali ruh kita. Musyahadah adalah penyaksian akan kebesaran dan keagungan Allah SWT melalui
tanda-tanda keagungan-Nya di alam ini.

22.Kecintaan seseorang kepada anak atau orang tua semestinya tidak melebihi kecintaannya kepada Allah SWT. Ia
harus menyadari bahwa orang tua maupun anak adalah anugerah Allah SWT yang bersifat sementara, dan cepat
atau lambat ia akan berpisah dengan mereka. Maka seharusnya perpisahan itu tidak membuatnya gundah dan
gelisah mengingat hal itu terjadi karena kehendak Allah SWT [ QS 80 : 34-37]

23.Dalam sebuah hadist, Nabi SAW berkata : “Shalat adalah mi’raj kaum mukmin.” Mi’raj berarti naiknya ruh
menghadap Allah SWT meski jasad kita tetap berada di alam ini. Jika shalat seseorang belum membawanya kepada
keadaan seperti ini, berarti ia belum melakukan shalat dengan sempurna.

954
955
‫و‬

‫ِح ْز ُب ْ ِ‬
‫ال ْب ِت َهال‬
‫الشـيخ محي الد ين عـبد الـقا د ر الجـيال نـى‬

‫ك َي ْو ِم‬ ‫الر ْحم ِن َ‬


‫الر ِح ْي ِم ‪َ ,‬ما لِ ِ‬ ‫ي‪َ ,‬‬ ‫ِل َر ِب ال َْعا لَ ِم ْ َ‬
‫يم ‪ ,‬الْ َح ْم ُد ِ ِ‬‫الر ِح ِ‬‫الر ْحم ِن َ‬ ‫هلل َ‬ ‫ِب ْس ِم ا ِ‬
‫الص َر َاط ال ُْم ْس َت ِق ْي َم ‪ِ ,‬ص َر َاط ال َ ِذ ْي َن‬
‫ي ‪ ,‬ا ْه ِد َنا ِ‬ ‫الد ْي ِن ‪ ,‬إِي َ‬
‫َاك َن ْع ُب ُد َواِ ي َ‬
‫َاك َن ْس َت ِع ْ ُ‬ ‫ِ‬
‫هْي َوال َ َ‬ ‫َ‬
‫ي ‪ .‬آ ِم ْي‬ ‫الضآ لِ ْ َ‬ ‫ض ْو ِب عَل َ ْ ِ ْ‬ ‫َْي ال َْم ْغ ُ‬ ‫ت عَل َ ْ ِ ْ‬
‫هْي غ ْ ِ‬ ‫أ ْن َع ْم َ‬
‫الر ْحم ِن َ‬
‫الر ِح ْي ِم‬ ‫هلل َ‬ ‫ِب ْس ِم ا ِ‬
‫ب َو ُي ِق ْي ُم ْو َن‬‫ي ‪ ,‬ال َ ِذ ْي َن ُي ْؤ ِم ُن ْو َن ِبا لْ َغ ْي ِ‬ ‫ب ِف ْي ِه ُهدى لِل ُْم َت ِق ْ َ‬ ‫اب ال َ َر ْي َ‬‫ك الْ ِك َت ُ‬ ‫الم‪ ,‬ذَ لِ َ‬
‫ك َو َما أ ُ ْن ِز َل ِم ْن‬ ‫ُ‬
‫الص َالةَ َو ِممَا َر َزقْ َنا ُه ْم ُي ْن ِفق ُْو َن ‪َ ,‬وال َ ِذ ْي َن ُي ْؤ ِم ُن ْو َن ِب َمآ أ ْن ِز َل إِل َْي َ‬ ‫َ‬
‫ُ‬ ‫ُ‬
‫ون‪.‬‬‫ك ُه ُم ال ُْم ْفلِ ُح َ‬ ‫ك َع َل ُهدى ِم ْن َر ِب ِه ْم َوأ ْو لَ ِئ َ‬ ‫ك َو ِب ْال ِخ َر ِة ُه ْم ُي ْو ِق ُن ْو َن‪ ,‬أ ْو لَ ِئ َ‬‫ق َْبلِ َ‬
‫الر ِح ْي ُم‬‫الر ْحم ُن َ‬ ‫َوإل َُهك ُْم إِل ٌه َوا ِح ٌد ل إِل َه إِال َ ُه َو َ‬
‫ات َو َما ِِف‬
‫السم َو ِ‬ ‫هلل ل إِل َه إِال َ ُه َو الْ َح ُي الْق َُي ْو ُم ال َ َتأ ْ ُخذُ هُ ِس َن ٌة َوال َ َن ْو ٌم ل َ ُه َما ِِف َ‬ ‫ا ُ‬
‫يه ْم َو َما َخلْف َُه ْم َوال َ‬ ‫د‬ ‫ي‬ ‫ْال َر ِض َمن َذا الَذي َي ْش َف ُع ِعنده إال َ بإ ْذنِ ِه يعل َم ما بي أ َ‬
‫ِ‬ ‫ِ‬ ‫ْ‬ ‫َْ ُ َ َْ َ‬ ‫ْ َ ُ ِ ِِ‬ ‫ِ ْ‬ ‫ْ‬ ‫ْ‬

‫‪956‬‬
‫ات َو ْال َ ْر َ‬
‫ض َوال َ َي ُؤ ْو ُدهُ‬ ‫ُي ِح ْي ُط ْو َن ِب َش ْي ٍء ِم ْن عِل ْ ِم ِه إِال َ ِب َما َشآ َء َو ِس َع ُك ْر ِس ُي ُه َ‬
‫السم َو ِ‬
‫ِحف ُْظ ُه َما َو ُه َو ال َْعلِ ُي ال َْع ِظ ْي ُم‬
‫الطاغ ُْو ِت َو ُي ْؤ ِم ْن ِبا ِ‬
‫هلل‬ ‫كف ُْر ِب َ‬ ‫الر ْش ُد ِم َن الْ َغ ِي فَ َم ْن َي ْ‬
‫ي ُ‬ ‫الد ْي ِن ق َْد َت َب َ َ‬ ‫ال َ إِ ْك َرا َه ِِف ِ‬
‫هلل َو ِلُ ال َ ِذ ْي َن‬
‫هلل َس ِم ْي ٌع عَلِ ْي ٌم‪ .‬ا ُ‬ ‫ام ل ََها َوا ُ‬ ‫ك ِبا ل ُْع ْر َو ِة ال ُْو ْث َق ال َ ا ْن ِف َص َ‬ ‫فَ َق ِد ْ‬
‫اس َت ْم َس َ‬
‫الطاغ ُْو ُت‬ ‫الن ُو ِر َوال َ ِذ ْي َن َكف َُر َوا أ َ ْو لِ َيآ ُؤ ُه ُم َ‬
‫ات إِ ََل ُ‬
‫الظل َُم ِ‬ ‫آ َم ُن َوا ُي ْخ ِر ُج ُه ْم ِم َن ُ‬
‫ار ُه ْم ِف ْي َها َخا لِ ُد ْو َن‬ ‫اب َ‬ ‫ات أُو لَ ِئك أ َ‬ ‫الن ْو ِر إِ ََل ُ‬ ‫ُي ْخ ِر ُج ْو َن ُه ْم ِم َن ُ‬
‫الن ِ‬ ‫الظل َُم ِ ْ َ ْ ُ‬
‫ح‬‫َ‬ ‫ص‬
‫هلل أَنَ ُه ل إِل َه إِال َ ُه َو َوال َْمآلئِ َك ُة َوأ ُ ْو لُوا الْ ِعل ِْم قَائِما ِبا لْ ِق ْس ِط ل إِل َه إِال َ ُه َو‬‫َش ِه َد ا ُ‬
‫ال َْع ِز ْي ُز الْ َح ِك ْي ُم‬
‫اب إِال َ ِم ْن َب ْع ِد َما‬ ‫هلل ْالسالَم وما ا ْخ َتل ََف الَذ ْين أ ُ‬
‫َ‬ ‫ت‬
‫َ‬ ‫ك‬
‫ِ‬ ‫ْ‬ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ا‬ ‫و‬‫ت‬‫ُ‬ ‫و‬
‫ِ َ ْ‬ ‫الد ْي َن ِع ْن َد ا ِ ِ ْ ُ َ َ‬ ‫إِ َن ِ‬
‫اب ‪ .‬فَ ِإ ْن‬ ‫هلل َس ِر ْي ُع الْ ِح َس ِ‬‫هلل فَ ِإ َن ا ِ‬‫ات ا ِ‬ ‫كف ُْر ِبآ َي ِ‬ ‫هَن َو َم ْن َي ْ‬ ‫َجآ َء ُه ُم الْ ِعل ُْم َب ْغيا َب ْي َ ُ ْ‬
‫ُ‬ ‫ُ‬ ‫َ‬ ‫َ‬
‫ي‬ ‫اب َو ْال ِم ِي ْ َ‬ ‫ِل َو َم ِن ا ت َب َع ِن َوقُ ْل لِل َ ِذ ْي َن أ ْو ُتوا الْ ِك َت َ‬ ‫ت َو ْج ِه َي ِ ِ‬ ‫َحآج ُْو َك فَ ُق ْل أ ْسل َْم ُ‬
‫َ‬ ‫َ‬
‫ْي ِبا لْ ِع َبا ِد‬ ‫ك ال َْبالَغُ َوا ُ‬
‫هلل َب ِص ٌْ‬ ‫َءأ ْسل َْم ُت ْم فَ ِإ ْن أ ْسل َُم ْوا فَ َق ِد ا ْه َت َد ْوا َواِ ْن َت َول َ ْوا فَ ِإ َن َما عَل َْي َ‬
‫َ‬ ‫ات َو ْال َ ْر َ‬
‫اس َت َوى َع َل ال َْع ْر ِش‬ ‫َام ُث َم ْ‬ ‫ض ِِف ِس َت ِة أي ٍ‬ ‫السم َو ِ‬‫ي َخل َ َق َ‬ ‫هلل ال َ ِذ ْ‬
‫ك ُم ا ُ‬ ‫إِ َن َربَ ُ‬
‫ات ِبأ َ ْم ِر ِه أَال َ لَ ُه‬
‫لن ُج ْو َم ُم َس َخ َر ٍ‬ ‫لش ْم َس َوالْق ََم َر َوا ُ‬ ‫الن َهار َي ْطل ُب ُه َح ِث ْيثا وا َ‬
‫َ‬ ‫ُ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫ل‬
‫َ‬ ‫ي‬
‫ْ‬ ‫ُي ْغ ِشي الل َ‬
‫َ‬
‫ي‬‫هلل َر ُب ال َْعا لَ ِم ْ َ‬ ‫الْ َخل ْ ُق َو ْال ْم ُر َت َب َ‬
‫ار َك ا ُ‬
‫ض ُرعا َو ُخف َْية إِ َن ُه ال َ ُي ِح ُ‬
‫ب ال ُْم ْع َت ِد ْي َن‬ ‫ك ْم َت َ‬ ‫ا ُ ْد ُع ْوا َربَ ُ‬
‫ب ِم َن‬
‫هلل ق َِر ْي ٌ‬
‫تا ِ‬‫َوال َ ُتف ِْس ُد ْوا ِِف ْال َ ْر ِض َب ْع َد إِ ْصال َ ِح َها َوا ْد ُع ْوهُ َخ ْوفا َو َط َمعا إِ َن َر ْح َم َ‬
‫ي‬
‫ال ُْم ْح ِس ِن ْ َ‬

‫‪957‬‬
‫الر ْحم َن أ َ يا َما َت ْد ُع ْوا فَل َ ُه ْال َ ْس َمآ ُء الْ ُح ْس ََن َوال َ َت ْج َه ْر‬ ‫قُل ادعوا ا َ‬
‫هلل أ ِو ا ْد ُعوا َ‬
‫َ‬ ‫ِ ْ ُ‬
‫ي ل َْم َي َت ِخذْ‬ ‫ِل ال َ ِذ ْ‬
‫ك َس ِب ْيال ‪َ .‬وقُ ِل الْ َح ْم ُد ِ ِ‬ ‫ي َذ لِ َ‬‫ك َوال َ ُت َخا ِف ْت ِب َها َوا ْب َت ِغ َب ْ َ‬ ‫ِب َصال َ ِت َ‬
‫ُ‬ ‫ك ِف ال ُْمل ِْك و لَم َي ُ َ‬ ‫و لَدا و لَم َي ُ َ‬
‫ك ِب ْْيا‬ ‫ك ْن ل ُه َو ِلٌ ِم َن الذ ِل َوك ِ ْ‬
‫َّب ُه َت ْ‬ ‫َ ْ‬ ‫ك ْن ل ُه َش ِر ْي ٌ ِ‬ ‫َ َ ْ‬
‫ك َرة َوأ َ ِص ْيال‬‫هلل ُب ْ‬‫ان ا ِ‬ ‫ِل َك ِث ْْيا َو ُس ْب َح َ‬ ‫ّْب ك َِب ْْيا َوالْ َح ْم ُد ِ ِ‬ ‫ا َ‬
‫هلل أك َ ُ‬
‫ُ‬
‫الر ْحم ِن َ‬
‫الر ِح ْي ِم‬ ‫هلل َ‬ ‫ِب ْس ِم ا ِ‬
‫ات ِذ ْكرا ‪ ,‬إِ َن إِل ََهك ُْم ل ََوا ِح ٌد ‪َ ,‬ر ُب‬ ‫ات َز ْجرا ‪ ,‬فَ َ‬
‫التا لِ َي ِ‬ ‫ات َصفا ‪ ,‬فَالزَا ِج َر ِ‬ ‫الصافَ ِ‬ ‫َو َ‬
‫الس َمآء ُ‬
‫الد ْن َيا ِب ِزي َن ٍة‬ ‫ار ِق ‪ ,‬إِ َنا َزي ََنا َ‬ ‫السمو ِ َ‬
‫ات َو ْال ْر ِض َو َما َب ْي َن ُه َما َو َر ُب ال َْم َش ِ‬ ‫َ َ‬
‫ل ْال َ ْع َل َو ُي ْقذَ فُ ْو َن ِم ْن‬ ‫ار ٍد ‪َ ,‬ال َي َسم َُع ْو َن إِ ََل الْ َم َ ِ‬ ‫ِب‪َ ,‬و ِحفْظا ِم ْن ك ُ ِل َش ْي َط ٍ‬
‫ان َم ِ‬ ‫الك ََوا ك ِ‬
‫ب‪,‬‬ ‫ق‬
‫ِ‬ ‫ا‬ ‫َ‬
‫ث‬ ‫اب‬ ‫ه‬ ‫ش‬
‫ِ‬ ‫ه‬ ‫ع‬ ‫ب‬ ‫ت‬ ‫كُل جا نِب ‪ ,‬دحورا و لَهم عذَ اب واصب ‪ ,‬إ َال من خ ِطف الْخط َف َة فَأ َ‬
‫ٌ‬ ‫ٌ‬ ‫َ‬ ‫ُ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫ْ‬ ‫ِ َ ٍ ُ ُْ َ ُ ْ َ ٌ َ ِ ٌ ِ َ ْ َ َ َْ‬
‫َ‬ ‫َ َ‬
‫ي َال ِز ٍب‪.‬‬ ‫هِت أ ُه ْم أ َش ُد َخل ْقا أ ْم َم ْن َخل َ ْق َنا إِ َنا َخل َ ْق َنا ُه ْم ِم ْن ِط ْ ٍ‬ ‫فَا ْس َت ْف ِ ِ ْ‬
‫ات َو ْال َ ْر ِض‬ ‫َ‬ ‫َ‬
‫السم َو ِ‬ ‫ار َ‬ ‫اس َت َط ْع ُت ْم أ ْن َت ْنفُذُ َوا ِم ْن أق َْط ِ‬ ‫ال ْن ِس إِ ِن ْ‬ ‫َيا َم ْع َش َر الْ ِج ِن َو ْ ِ‬
‫ك َما‬‫ان ‪ُ ,‬ي ْر َس ُل عَل َْي ُ‬ ‫ك َما ُت َ‬ ‫ي آ َل ِء َر ِب ُ‬ ‫فَا ْنفُذُ وا َال تنفُذُ ون إ َال بسل ْطان‪ ,‬فَبأ َ‬
‫ك ِذ َب ِ‬ ‫َ ِ ِ ُ َ ٍ ِ ِ‬ ‫ْ َْ‬
‫ان‪.‬‬ ‫ك َما ُت َ‬ ‫ي آ َل ِء َر ِب ُ‬ ‫ُشو ٌاظ ِمن نَار ونحاس فَال َ َت ْنتصران ‪ ,‬فَبأ َ‬
‫ك ِذ َب ِ‬ ‫َ ِ َ ِ ِ ِ‬ ‫ْ ٍ َُ َ ٌ‬ ‫َ‬
‫الر ْحم ِن َ‬
‫الر ِح ْي ِم‬ ‫هلل َ‬‫ِب ْس ِم ا ِ‬
‫َ‬
‫ك‬ ‫ك‪َ ،‬وأ َ َت َ‬
‫ض َرعُ إِل َْي َ‬
‫ك‪ِ ،‬بأ ْس َمآئِ َ‬
‫َ‬
‫ك‪َ ،‬وأ َت َو َج ُه إِل َْي َ‬
‫َ‬
‫ك‪َ ،‬وأ َت َو َس ُل إِل َْي َ‬
‫ا َلله َم َ‬
‫إّن أ ُع ْو ُذ ِب َ‬
‫ُ ِ‬
‫الْ ُح ْس ََن‬
‫ك ‪َ ,‬يا ق ُ‬
‫ُـد ْو ُس ‪َ ,‬يا َسـال َ ُم ‪َ ,‬يا ُمـ ْؤ ِم ُن ‪,‬‬ ‫هلل ‪َ ,‬يا َر ْحـم ُن ‪َ ,‬يا َر ِح ْـي ُم ‪َ ,‬يا َملِ ُ‬
‫َيا ا ُ‬
‫ـي‬
‫َيا ُم َه ْي ِم ْ ُ‬

‫‪958‬‬
( Ya Allah, Yang Maha Pengasih, Yang Maha Penyayang, Yang Maha Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera,
Yang Maha Terpercaya, Yang Maha Memelihara )

‫َار‬ َ ِ ‫ َيا َب‬, ‫ َيا َخا لِ ُق‬, ‫ـّب‬


ُ ‫ار‬ َ ‫ َيا ُم َت‬, ‫ار‬ ُ ‫َيا َع ِز ْي‬
ُ ‫ َيا غَـف‬, ‫ َيا ُم َص ِو ُر‬, ‫ئ‬
ُ ‫ َيا قَـه‬, ‫ار‬ ُِ ‫ك‬ ُ ‫ َيا َج َـب‬, ‫ـز‬
( Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Maha Memiliki Kebesaran, Yang Maha Pencipta, Yang Maha
Mengadakan, Yang Maha Membentuk, Yang Maha Pengampun, Yang Maha Perkasa )

‫ َيا َرا ِف ُع‬, ‫ض‬ ُ ‫ َيا قَا ِب‬, ‫ َيا عَلِ ْـي ُم‬, ُ‫ َيا فَ َتاح‬, ‫ َيا َر َزا َق‬, ‫اب‬
ُ ‫ َيا َخا ِف‬, ‫ َيا َبا ِس ُط‬, ‫ض‬ ُ ‫َيا َو َه‬
( Yang Maha Pemberi, Yang Maha Pemberi Rezeki, Yang Maha Pembuka, Yang Maha Mengetahui, Yang Maha
Menyempitkan, Yang Maha Melapangkan, Yang Maha Merendahkan, Yang Maha Meninggikan )

ُ ْ ‫ َيا َخ ِب‬, ‫ َيا لَ ِط ْـي ُف‬, ‫ َيا عَ ْد ُل‬, ‫َـم‬


‫ـْي‬ ُ ْ ‫ َيا َب ِص‬, ‫ َيا َس ِم ْـي ُع‬, ‫ َيا ُمـ ِذ ُل‬,‫ـز‬
ُ ‫ َيا َحك‬, ‫ـْي‬ ُ ‫َيا ُم ِع‬
( Yang Maha Memuliakan, Yang Maha Menghinakan, Yang Maha Mendengar, Yang Maha Melihat, Yang Maha
Memutuskan Hukum, Yang Maha Adil, Yang Maha Lembut, Yang Maha Mengetahui )

‫ َيا ُم ِق ْـي ُط‬, ‫ـيظ‬ ُ ْ ‫ َيا َك ِب‬, ُ‫ َيا َعـ ِل‬,‫ َيا َشـك ُْو ُر‬,‫ َيا َغف ُْـو ُر‬, ‫ َيا َع ِظ ْـي ُم‬, ‫َيا َحلِ ْـي ُم‬
ُ ‫ َيا َح ِف‬,‫ـْي‬
( Yang Maha Penyantun, Yang Maha Agung, Yang Maha Pengampun, Yang Maha Menerima Syukur, Yang Maha
Tinggi, Yang Maha Besar, Yang Maha Menjaga, Yang Maha Pemberi Kekuatan )

‫ َيا َوا‬, ‫ َيا َح ِك ْـي ُم‬, ‫ َيا َوا ِس ُع‬, ‫ب‬ ُ ‫ َيا َر ِق ْـي‬, ‫ َيا َك ِر ْي ُم‬, ‫ َيا َجلِ ْـي ُل‬, ‫ب‬
ُ ‫ َيا ُم ِج ْـي‬, ‫ب‬ ُ ‫َيا َح ِس ْي‬
‫ُد ْو ُد‬
( Yang Maha Membuat Perhitungan, Yang Maha Luhur, Yang Maha Mulia, Yang Maha Mengawasi, Yang Maha
Memperkenankan, Yang Maha Meluaskan, Yang Maha Bijaksana, Yang Maha Mencintai )

ُ‫ َيا َو ِل‬, ‫ـي‬


ُ ْ ‫ َيا َم ِت‬, ‫ئ‬ ْ ‫ َيا َو ك‬, ‫ َيا َح ُق‬, ‫ َيا َش ِه ْـي ُد‬,‫ث‬
ُ ‫ َيا ق َِـو‬, ‫ِـي ُل‬ ُ ‫ َيا َبا ِع‬, ‫َيا َم ِج ْـي ُد‬
( Yang Maha Mulia, Yang Maha Membangkitkan, Yang Maha Menyaksikan, Yang Maha Benar, Yang Maha Mewakili,
Yang Maha Kuat, Yang Maha Kokoh, Yang Maha Melindungi )

‫ َيا قَـي ُْو ُم‬, ‫ َيا َح ُي‬, ‫ت‬


ُ ‫ َيا ُم ِم ْـي‬, ‫ َيا ُم ْحـ ِي‬, ‫ َيا ُم ِع ْـي ُد‬, ‫ َيا ُم ْبـ ِد‬, ‫ َيا ُم ْح ِِص‬, ‫َيا َح ِم ْـي ُد‬
( Yang Maha Terpuji, Yang Maha Menghitung, Yang Maha Memulai, Yang Maha Menghidupkan, Yang Maha
mengembalikan, Yang Maha Mematikan, Yang Maha Hidup, Yang Maha Berdiri Sendiri )

959
‫ َيا ُم َق ِد ُم‬, ‫ َيا ُم ْق َت ِد ُر‬,‫ َيا قَ ِد ْي ُر‬, ‫ َيا َص َم ُد‬, ‫ـد‬ َ
ُ ‫ َيا أ َح‬, ‫ َيا َو ِح ْـي ُد‬, ‫ َيا َم ِج ْـي ُد‬, ‫َيا َو ِج ْـي ُد‬
‫ َيا ُمـأ َ ِخ ُر‬,
( Yang Maha Menemukan, Yang Maha Mulia, Yang Maha Tunggal, Yang Maha Esa, Yang Maha Dibutuhan, Yang
Maha Menentukan, Yang Maha Berkuasa, Yang Maha Mendahulukan, Yang Maha Mengakhirkan )

‫ َيا َت َوا ُب‬, ‫ َيا َب ُر‬, ‫ َيا ُم َت َعا ِل‬, ُ‫ َيا َو ِل‬, ‫ َيا َبا ِط ُن‬, ‫ َيا َظا ِه ُر‬, ‫ـر‬ ‫خ‬
ِ َ ‫ يا أ‬, ‫يا أ َ َو ُل‬
ُ َ َ
( Yang Maha Awal, Yang Maha Akhir, Yang Maha Nyata, Yang Maha Tersembunyi, Yang Maha Memerintah, Yang
Maha Meninggikan, Yang Maha Dermawan, Yang Maha Penerima Tawbat )

ِ ْ ‫ َيا ذُ ْو الْ َجال َ ِل َو ا‬, ‫ك ال ُْمل ِْك‬


‫ل ْك َرا ِم‬ ُ ِ‫ َيا َمل‬, ‫ف‬
ُ ‫ َيا َر ُؤ‬, ‫ َيا َعف ُُو‬, ‫َيا ُم ْن َت ِق ْي ُم‬
( Yang Maha Penyiksa, Yang Maha Pemaaf, Yang Maha Pelimpah Kasih, Yang Maha Pemilik Kerajaan, Yang Maha
Memiliki Kebesaran dan Kemuliaan )

‫ َيا ُن ْـو ُر‬, ‫ َيا َنا ِف ُع‬, ‫ َيا َضآ ُر‬, ‫ َيا َما نِ ُع‬, ‫ْن‬ ُ ِ ‫ َيا َغ‬, ‫ َيا َجا ِم ُع‬, ‫َيا ُمق ِْص ُد‬
ُ ِ ‫ َيا ُمغ‬, ‫ن‬
( Yang Maha Menyeimbangkan, Yang Maha Mengumpulkan, Yang Maha Kaya, Yang Maha Pemberi Kekayaan, Yang
Maha Mencegah, Yang Maha Pemberi Bahaya, Yang Maha Pemberi Manfaat, Yang Maha Memiliki Cahaya )

‫ َيا َص ُب ْو ُر‬, ‫ َيا َر ِش ْي ُد‬, ‫ َيا َوا ِر ُث‬, ‫ َيا َبا ِِق‬, ‫ َيا َب ِد ْي ُع‬, ‫َيا َها ِدى‬
( Yang Maha Memberi Hidayah, Yang Maha Pencipta Keindahan, Yang Maha Kekal, Yang Maha Mewarisi, Yang
Maha Membimbing, Yang Maha Penyabar )

ْ ‫الص َم ُد ال َ ِذ‬
‫ لَ ْم َيلِ ْد َو لَ ْم‬, ‫ي لَ ْم َي َت ِخذْ َصا ِح َبة َو َل َو لَدا‬ َ ‫هلل ال َْوا ِح ُد ْاْل َ َح ُد الْف َْر ُد‬ُ ‫ُه َو ا‬
‫ك ْن لَ ُه ُك ُفوا ا َ َحد‬ُ ‫ُي ْولَ ْد َو لَ ْم َي‬
‫ات َو ْال َ ْر ِض َو ُه َو‬
ِ ‫السم َو‬ َ ‫ات الْ ُعل ْ َيا َو لَ ُه الْ َمثَ ُل ْال َ ْع َل ِِف‬ ِ ‫لَ ُه ْال َ ْس َمآ ُءال ُح ْس ََن َو‬
ُ ‫الص َف‬
‫ال َْع ِز ْي ُز الْ َح ِك ْي ُم‬

ُ ْ ‫لس ِم ْي ُع ال َْب ِص‬


‫ْي‬ َ ‫ل َْي َس َك ِمثْ ِل ِه َش ْي ٌء َو ُه َو ا‬
‫ْي‬ َ َ ‫َال ُت ْدر ُك ُه ْال َ ْبصار و ُهو ُي ْدر ُك ْال‬
ُ ْ ‫ار َو ُه َو الل ِط ْي ُف الْ َخ ِب‬َ ‫ص‬َ ‫ب‬
ْ ِ َ َ ُ َ ِ

960
‫الظا ِه ُر َوال َْبا ِط ُن َو ُه َو ِبك ُ ِل َش ْي ٍء عَلِ ْي ٌم‬ ‫ُه َو ْال َ َو ُل َو ْال ِخ ُر َو َ‬
‫ُوب‬
‫اق َو َي ْعق َ‬ ‫هلل َو َما أ ُ ْن ِز َل عَل َْي َنا َو َما أ ُ ْن ِز َل َع َل إِ ْب َرا ِه ْي َم َواِ ْس َما ِع ْي َل َوإِ ْس َح َ‬ ‫ق ُْول ُْوآ َم َنا ِبا ِ‬
‫ي أ َ َح ٍد‬ ‫الن ِبي ُْو َن ِم ْن َر ِب ِه ْم َال ُنف َِر ُق َب ْ َ‬ ‫اط َو َما أ ُ ْو ِِت َ ُم ْو ََس َو ِع ْي ََس َو َما ا ُ ْو ِِت َ َو َ‬ ‫َو ْال َ ْس َب ِ‬
‫ِهَن َو َن ْح ُن لَ ُه ُم ْسلِ ُم ْو َن‬ ‫مُْْ‬
‫الشا ِه ِد ْي َن‬‫الر ُس ْو َل فَا ْك ُت ْب َنا َم َع َ‬ ‫ات َب ْع َنا َ‬ ‫ربَ َنا آ َم َنا ِب َما أ َ ْن َزل َْت َو َ‬
‫َ‬
‫ْي ِه َو َش ِر ِه َو ُحل ْ ِو ِه َو ُم ِر ِه‬‫ور ُسلِ ِه َوالْ َي ْو ِم ْال ِخ ِر َوالْق ََد ِر َخ ْ ِ‬ ‫هلل و َمآلئِ َك ِت ِه َو ُك ُت ِب ِه ُ‬ ‫آ َم َنا ِبا ِ‬
‫َ‬ ‫َ‬ ‫ِم َن ا ِ‬
‫ف ِِف عُل ُِو‬ ‫ت ِب ِه َم ْو ُص ْو ٌ‬ ‫ك‪َ ،‬و َما أ ْن َ‬ ‫وص َفاتِ َ‬ ‫ك ِ‬ ‫ك َو ِبأ ْس َمائِ َ‬ ‫اَل‪َ ،‬ربَ َنا آ َم َنا ِب َ‬ ‫هلل َت َع َ‬
‫َ‬ ‫َ‬
‫ك‪َ ،‬وك ََما ُه َو‬ ‫ت لَ ُه أ ْه ٌل ِِفْ َع ِظ ْي ِم ُر ُب ْو ِب َي ِت َ‬ ‫ك‪َ ،‬و َما أ ْن َ‬ ‫ك ك ََما َي ْن َب ِغ ْي لِ َج َال ِل َو ْج ِه َ‬ ‫ذَا تِ َ‬
‫ك و ِب ُم َح َم ٍد َع ْب ِد َك‬ ‫ُ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫ُ‬ ‫الالئِق بك ِف كَمال أ ُ‬ ‫َ‬
‫ور ُسلِ َ‬‫ُ‬ ‫ك‬‫َ‬ ‫ب‬
‫ِ‬ ‫ت‬
‫ُ‬ ‫ك‬ ‫وب‬
‫ِ‬ ‫ك‬‫َ‬ ‫ب‬
‫ِ‬ ‫ا‬ ‫ن‬ ‫م‬
‫َ‬ ‫آ‬ ‫‪،‬‬ ‫ك‬‫َ‬ ‫ت‬
‫ِ‬ ‫ي‬ ‫ه‬ ‫ِ‬ ‫و‬ ‫ل‬
‫ُ ِ َ ِْ َ ِ ْ‬
‫ب َو َت ْر ََض‪،‬‬ ‫ك‪َ ،‬وك ََما ُت ِح ُ‬ ‫وب َما َجآ َء ِب ِه ِم ْن ِع ْن ِد َك‪َ ،‬و َع َل ُم َرا ِد َك َو ُم َرا ِد ُر ُسلِ َ‬ ‫ك‪ِ ،‬‬ ‫َو َر ُسولِ َ‬
‫الس ِر َوأ َ ْخ َف‪َ ،‬يا قَ ُي ْو َم ْال َ ْر ِض َو َ‬
‫الس َمآ ِء‪.‬‬ ‫ك ْال َ ْع َل ‪َ ,‬يا عَا لِ َم ِ‬ ‫َو َع َل َما ُه َو ِِف عِل ْ ِم َ‬
‫الزلَ ِل‪ُ ،‬م ِط ْي ُع ْو َن لِ َما أ َ َم ْر َت‬ ‫الز ْي ِغ َو َ‬ ‫ك ِم َن َ‬ ‫اص ُر ْو َن‪ِ ،‬ب َرآ ُء َن إِل َْي َ‬ ‫ا َلل ُه َم إِنَا عَا ِج ُز ْو َن‪ ،‬قَ ِ‬
‫ِب ِه ِم ْن ق ٍ‬
‫َول َو ِف ْع ٍل َو َع َم ٍل‪،‬‬
‫ك الْ َح ُق ل إِل َه إِ َال ُه َو َر ُب ال َْع ْر ِش الْ َ‬
‫ك ِر ْي ِم‬ ‫هلل ال َْملِ ُ‬
‫اَل ا ُ‬ ‫فَ َت َع َ‬
‫ك ْن‬ ‫ات َو ْال َ ْر ِض أ َ َّن َي ُ‬
‫ك ْو ُن لَ ُه َو ل ٌَد َو ل َْم َت ُ‬ ‫السم َو ِ‬ ‫اَل َعمَا َي ِصف ُْو َن ‪َ ,‬ب ِد ْي ُع َ‬ ‫ُس ْب َحا َن ُه َو َت َع َ‬
‫لَ ُه َصا ِح َب ٌة َو َخل َ َق ك ُ َل َش ْي ٍء َو ُه َو ِبك ُ ِل َش ْي ٍء عَلِ ْي ٌم‬
‫‪Maha Suci Dia dan Maha TInggi dari apa-apa yang mereka sifatkan, Dia Pencipta langit dan bumi. Bagaimana Dia‬‬
‫‪mempunyai anak, padahal Dia tidak mempunyai istri, Dia menciptakan segala sesuatu; dan Dia mengetahui segala‬‬
‫‪sesuatu.‬‬

‫‪961‬‬
َ َ
َ ِ‫ َوا ْب َع ْث َنا َع َل ذَ ل‬،‫ك‬
َ ِ‫ َوا ْه ِد َنا لِ َح َقائِ ِق ذَ ل‬،‫ك‬
،‫ك‬ َ ِ‫ َوأ ِم ْت َنا َع َل َذ ل‬،‫ك‬
َ ِ‫ا َلل ُه َم فأ ْح ِي َنا َع َل ذَ ل‬
َ ْ ‫ار َب الْ َعا لَ ِم‬
‫ي‬ َ ‫َي‬
Ya Allah, hidupkanlah kami atas dasar semua itu, dan matikanlah kami atas dasar itu. Bangkitkanlah kami atas dasar
itu. Dan tunjukilah kami jalan untuk mewujudkan hal itu, wahai Tuhan Semesta Alam.

َ ‫ َو‬،‫َيا َم ْن ُه َو ْال َ َو ُل قَ ْب َل ك ُ ِل َش ْي ٍء َو ْال ِخ ُر َب ْع َد ك ُ ِل َش ْي ٍء‬


‫الظا ِه ُر فَ ْو َق ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
‫ َوالْ َقا ِه ُر فَ ْو َق ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫َوالْ َبا ِط ُن ُد ْو َن ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
Wahai DIa yang Awal sebelum segala sesuatu, dan yang akhir setelah segala sesuatu, yang lahir di atas segala
sesuatu, yang batin dibawah segala sesuatu dan yang mengalahkan atas segala sesuatu.

،‫ار‬ َ
‫َه‬ ‫ق‬ ‫ا‬ ‫ي‬
َ ‫ز‬
ُ ‫ي‬
ْ ‫ز‬ ‫ع‬
َ ‫ا‬ ‫ي‬
َ ‫ك‬
ُ ‫ل‬
ِ ‫م‬
َ ‫ا‬ ‫ي‬
َ ، ‫ار‬ ‫ه‬ َ
‫الن‬ ‫و‬ ‫ل‬
ِ ‫ي‬
ْ َ ‫ َيا ُم َد ِبر الل‬،‫ َياعَا لِم ْال َسرار‬،‫َيا ُنور ْال َ ْنوار‬
ُ ِ ِ َ َ َ ِ َ ْ َ ِ َ َْ
َ
،‫وب‬
ِ ‫ار الْ ُع ُي‬ َ ِ‫ َيا ُمقَل‬،‫ َيا عَ َال َم الْ ُغ ُي ْو ِب‬،‫ار‬
َ ‫ َيا َس َت‬،‫ب الْ ُقل ُ ْو ِب‬ ُ ‫َيا َر ِح ْي ُم َيا َو ُد ْو ُد َيا غَف‬
ُ ‫َيا غ ََفار‬
‫الذ ُن ْو ِب‬ َ
Wahai Cahaya dari segala Cahaya, wahai yang mengetahui segala rahasia, wahai yang mengatur malam dan siang,
wahai Raja, wahai yang Mulia, wahai yang Menaklukan, Wahai Pengasih, Kekasih, dan Pengampun, Wahai yang
mengetahui yang gaib, wahai yang membolak-balikan hati, wahai yang menutupi aib, wahai yang mengampuni
dosa.

،‫ الْفَا ِت ِح الْ َخا ِت ِم‬،‫الس ِي ِد الْك َام ِِل‬


َ ،‫ك‬َ ِ‫ا َلل ُه َم َص ِل َع َل َس ِي ِد َنا ُم َح َم ٍد َع ْب ِد َك َو َر ُس ْول‬
‫ي‬ َ
ِ ْ ‫الصا ِد ِق ْال ِم‬ َ ‫ك‬ َ ِ‫ َو َر ُس ْول‬،‫ي‬ِ ْ ‫ُن ْو ِر َك ال ُْم ِب‬
Ya Allah limpahkanlah shalawat kepada junjungan kami, Muhammad, hamba-Mu Rasul-Mu, pemimpin yang
sempurna, pembuka, dan penutup, cahaya-Mu yang terang dan Rasul-Mu yang benar dan terpercaya.

ْ ‫ام الْ َم ْح ُم ْو َد ال َ ِذ‬


،‫ي َوعَ ْد َت ُه‬ َ ‫ا َلل ُه َم َوآ ِت ِه الْف َِض ْيل َ َة َوالْ َو ِس ْيل َ َة َو‬
َ ‫ َوا ْب َعثْ ُه الْ َم َق‬،‫الش َفا َع َة‬
َ ‫ َو‬،‫لش ِف ْي ِع الْ ُم ْر َت َض‬
‫الر ُس ْو ِل الْ ُم ْج َت َب‬ َ ‫ا‬
Ya Allah, anugerahkanlah kepada beliau keutamaan, perantaraan dan syafaat. Berikan kepadanya kedudukan
terpuji yang telah Engkau janjikan, sebagai pemberi syafaat yang diridhoi dan Rasul yang terpilih.

ِ ‫ت َع َل إِ ْب َرا ِه ْي َم َو‬
‫آل إِ ْب َرا ِه ْي َم‬ َ ‫آل ُم َح َم ٍد ك ََما َصل َ ْي‬
ِ ‫ا َلل ُه َم َص ِل َع َل ُم َح َم ٍد َو َع َل‬
ِ ‫ْت َع َل إِ ْب َرا ِه ْي َم َو َع َل‬
‫آل إِ ْب َرا ِه ْي َم‬ َ ‫ارك‬ َ ‫آل ُم َح َم ٍد ك ََما َب‬ِ ‫ار ْك َع َل ُم َح َم ٍد َو َع َل‬
ِ ‫ا َلل ُه َم َب‬

962
َ ‫وز َن َة َع ْر ِش‬
‫ َو ِم َدا َد‬،‫ك‬ ِ ،‫ك‬
َ ‫ك َو ِر َضا َء َنف ِْس‬ َ ‫ عَ َد َد َخل ْ ِق‬،‫ك َح ِم ْي ٌد َم ِج ْي ٌد‬ َ ‫ي إِ َن‬
َ ْ ‫ِِف ال َْعا لَ ِم‬
َ
.‫وس ِل ْم َت ْسلِ ْيما َك ِث ْْيا‬َ ‫ي‬ َ ْ ‫ َو َع َل آ لِ ِه َو َص ْح ِب ِه أ ْج َم ِع‬،‫ك‬ َ ‫كَلِ َما ِت‬
Ya Allah, sampaikanlah shalawat kepadanya dan kepada keluarganya, sebagaimana Engkau sampaikan shalawat
kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Dan berikanlah berkah kepada Muhammad dan keluarga Muhammad,
sebagaimana Engkau berikan berkah kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, diseluruh alam semesta, sesungguhnya
Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Sebanyak jumlah makhluk-Mu, sesuai keridhoan-Mu, sejumlah hiasan Arsy-
Mu dan sebanyak tinta kalimat-Mu, dan kepada keluarganya serta para sahabatnya. Dan sampaikanlah salam
sebanyak-banyaknya.

َ ‫ك‬ َ ‫ا َلله َم إنَا َنسأَل‬


َ ‫ َو ِب ُك ُت ِب‬،‫ات‬
‫ك‬ ِ ‫ام‬َ ‫الت‬ َ ‫ َوكَلِ َما ِت‬،‫ك الْ ُعل َْيا‬ ِ ،‫ك الْ ُح ْس ََن‬
َ ‫وص َفا ِت‬ َ ِ‫ُك ِبأ ْس َمآئ‬ َ ْ ِ ُ
‫ك‬ ُ ‫ َو ِب َس ِي ِد َنا ُم َح َم ٍد َص َل ا‬،‫ك الْ َع ِز ْي ِز‬
َ ِ‫هلل عَل َْي ِه َو َسل َ َم َع ْب ِد َك َو َر ُس ْول‬ ِ ‫ َو ِب ِك َت‬،‫نلَ ِة‬
َ ‫اب‬ َ ْ ‫الْ ُم‬
Ya Allah, kami bermohon kepada-Mu dengan nama-Mu yang baik dan sifat-sifat-Mu yang Agung, dan dengan
kalimat-kalimat-Mu yang Sempurna, dengan kitab-kitab-Mu yang diturunkan dan dengan kitab-Mu yang mulia, dan
dengan junjungan kami, Muhammad saw, hamba-Mu dan Rasul-Mu.
َ
ِ ‫ َيا َس ِر ْي َع الْ ِح َس‬،‫اب‬
َ ‫ َيا َم ْن إِذَا ُد ِع َي أ َج‬،‫اب‬
،‫اب‬ ِ ْ ‫ َيا ُم‬،‫َيا َر َب ْال َ ْر َبا ِب‬
ِ ‫ن َل الْ ِك َت‬
ِ ‫ال ْك َر‬
،‫ام‬ ِِ ْ ‫ َيا ذَا الْ َج َال ِل َو‬،‫ان‬ ُ ‫ َيا َح َن‬،‫يب‬
ُ ‫ان َيا َم َن‬ ُ ‫ َيا ق َِر ْي‬،‫َيا َر ِح ْي ُم َيا َر ْحم ُن‬
ُ ‫ب َيا ُم ِج‬
‫َيا َح ُي َيا قَي ُْو ُم‬
Wahai Tuhan segala Tuhan! Wahai yang menurunkan kitab! Wahai yang cepat perhitungan-Nya, Wahai yang
menjawab saat diseur, Wahai penyayang dan pengasih, Wahai yang dekat, yang menjawab panggilan, Wahai yang
lembut, dan pemberi anugerah, Wahai pemilik keagungan dan kemuliaan, Wahai senantiasa Hidup dan
Berdirisendiri.

َ ‫اب‬
ِ ‫الن‬
‫ار‬ ُ ‫َربَ َنا آ تِ َنا ِِف‬
َ َ‫الد ْن َيا َح َس َنة َو ِِف ْال ِخ َر ِة َح َس َنة َو ِق َنا عَذ‬
Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka.

ُ ‫ُك الْه َدى وا‬ َ


‫ك ِم ْن َج ْه ِد ال َْبآل ِء َو َد ْر ِك‬ َ ‫لت َق َوال َْعف‬
َ ‫ و َن ُع ْوذُ ِب‬,‫َاف َوالْغ ََِن‬ َ ُ َ ‫ا َلل ُه َم إِنَا َن ْسأل‬
.‫َضآ ِء َو َش َما َت ِة ْالَعْ َدآ ِء‬ َ
َ ‫الش َقآ ِء َو ُس ْو ِء الْق‬
Ya Allah, kami memohon kepada-Mu petunjuk, ketakwaan, kesucian diri, dan kecukupan dan kami berlindung
kepada-Mu dari kerasnya cobaan, dari dampak bencana, dari ketetapan yang buruk, dan dari kejahatan musuh.

963
َ ‫ا َلل ُه َم إِنَا َن ْسأَل‬
ِ ْ ‫ُك ِم َن الْ َخ‬
ُ‫ َو َن ُع ْوذ‬،‫ْي ك ُلِ ِه عَا ِجلِ ِه َو آ ِجلِ ِه َما عَلِ ْم َنا ِم ْن ُه َو َما ل َْم َن ْعل َْم‬
َ َ ‫ك ِم َن‬
‫ت‬ َ َ‫ ل‬،‫الش ِر ك ُِل ِه عَا ِجلِ ِه َو آ ِج ِل ِه َما عَلِ ْم َنا ِم ْن ُه َو َما ل َْم َن ْعل َْم‬
َ ‫ك الْ َح ْم ُد َوأ ْن‬ َ ‫ِب‬
‫ك‬ ُ ‫كا‬
َ ‫ َوال َ َح ْو َل َوال َ ق َُوةَ إِال َ ِب‬،‫لتكْال َ ُن‬ َ ‫ َوعَل َْي‬،‫ان‬
ُ ‫ال ُْم ْس َت َع‬
Ya Allah, kami memohon kepada-Mu kebaikan dalam segala bentuknya, baik yang segera ataupun yang tertunda.
Dan kami berlindung kepada-Mu dari keburukan dalam segala bentuknya, baik yang segera ataupun yang tertunda,
yang kami ketahui ataupun yang tidak kami ketahui. Bagi-Mu segala puji, dan Engkaulah tempat memohon
pertolongan dan tempat bersandar. Tiada daya dan kuasa kecuali melalui Engkau.

ُ ‫ُك ُم َحم ٌَد َص َل ا‬


,‫هلل عَل َْي ِه َو َسل َ َم‬ َ ‫َك ِم ْن ُه َع ْب ُد َك َو َن ِبي‬َ ‫ْي َما َسأَل‬ِ ْ ‫ُك ِم ْن َخ‬َ ‫ا َلل ُه َم إنَا َن ْسأَل‬
ُ ‫ُك ُم َح َم ٍد َص َل ا‬
‫هلل عَل َْي ِه َو َسل َ َم‬ ْ ‫ك ِم ْن َش ِر َما‬
َ ‫اس َت َعاذَ ِم ْن ُه َع ْب ُد َك َو َن ِبي‬ َ ‫َو َن ُعوذُ ِب‬
Ya Allah, kami bermohon kepada-Mu kebaikan sebagaimana yang diminta oleh hamba-Mu dan Nabi-Mu, junjungan
kami, Muhammad saw, dan kami berlindung kepada-Mu dari kejahatan sebagaimana perlindungan yang diminta
oleh hamba-Mu dan Nabi-Mu, junjungan kami, Muhammad saw

َ ‫ت َر ِب ل اِل َه اِال َ ا َ ْن‬


‫ت َخل َ ْق َت َِن َوا َ َنا َع ْب ُد َك َوا َ َنا عَل َع ْه ِد َك َو َوعْ ِد َك‬ َ ‫ا َلل ُه َم ا َ ْن‬
ْ ِ ‫ك عَل َ َي َوا َ ُب ْو ُء ِبذَ ن‬
‫ْب فَا ْغ ِف ْر َِل‬ َ ‫َك ِب ِن ْع َم ِت‬ ُ ‫ك ِم ْن َش ِر َما َص َن ْع‬
َ ‫ت ا َ ُب ْو ُءل‬ َ ‫اس َت َط ْع ُت ا َ ُع ْو ُذ ِب‬
ْ ‫َم‬
‫ َيا َغف ُْو ُر َيا َغف ُْو ُر َيا َغف ُْو ُر‬.... ‫ت‬ ُ ‫فَإنَ ُه ال َ َي ْغ ِفر‬
َ ‫الذ ُن ْو َب اِال َ ا َ ْن‬ ُ ِ
Ya Allah Engkau Tuhanku tiada Tuhan kecuali Engkau, Engkau yang menjadikan aku, dan aku hambaMu, dan aku
tetap taat padaMu, dan mengharap janjiMu sekuat tenagaku, aku berlindung dengan rahmatMu dari bahaya yang
engkau jadikan, aku mengakui nikmatMu padaku dan mengakui dosaku yang telah kujalankan, maka ampunilah
dosa-dosaku, sungguh tiada yang mengampuni dosa-dosaku, terkecuali Engkau.
َ
‫ام الْ ِف ْك ِر‬
َ ‫ َو َد َو‬،‫ت الْ ِعل ِْم‬ َ ‫ َوغَل ََب َة‬،‫ُك ُص ْح َب َة الْ َخ ْو ِف‬
َ ‫ َو َث َب‬،‫الش ْو ِق‬ َ ‫ا َلل ُه َم إِ ِّن أ ْسأَل‬
ُ ‫كو َن لَ َنا َم َع‬
‫الذ ُن ْو ِب َوالْ ُع ُي ْو ِب‬ َ ِ ‫ار الْ َما نِع ِم َن ْال َ ْضر‬
ْ ُ ‫ َحّت َال َي‬،‫ار‬ َ ِ
َ
ِ ‫ُك ِب ِس ِر ْال ْس َر‬ َ ‫و َن ْسأَل‬
َ ِ ‫ و َزي َنا به ِذ ِه الْكَلِم‬،‫ و َثب ْت َنا وا ْه ِد َنا لِل ْ ِعل ْ ِم والْ َع َم ِل‬, ‫قَرار‬
ِ ‫ت َب َس ْط َت َها َع َل لِ َس‬
‫ان‬ ْ ِ ‫ات ال‬ َ َِ ِ َ َ َ ِ َ ٌ َ
‫الس َال ِم‬
َ ‫ك عَل َْي ِه‬ َ ِ‫ت ِب ِه َن إ ْب َرا ِه ْي َم َخلِ ْيل‬ ُ ‫ك ُم َح َم ٍد َص َل ا‬
َ ‫ َوا ْب َتل َْي‬, ‫هلل عَل َْي ِه َو َسل َ َم‬ َ ِ‫َر ُس ْول‬
َ
‫َال َال َي َنا ُل َع ْه ِدي‬ َ ‫اس إِ َماما قَا َل َو ِم ْن ذُ ِريَ ِت ق‬ ِ ‫لن‬َ ِ‫ت ﴿ إِ ِّن َجاعِل َُك ل‬ َ ْ ‫فأتِم َُه َن فَ ُقل‬
‫ُك‬َ ‫ي ِم ْن ُذ ِر َي ِت ِه َو ِم ْن ُذ ِريَ ِة آ َد َم َو ُن ْو ٍح؛ َوا َ ْسا َل‬ َ ْ ‫اج َعل ْ َنا ِم َن ال ُْم ْح ِس ِن‬
ْ َ‫ ف‬،﴾ ‫ي‬ َ
َ ْ ‫الظا لِ ِم‬

964
‫هلل فَل ْ َي َت َوك َ ِل‬
ِ ‫ ﴿ َو َع َل ا‬،ِ‫ َوإِ ََل اهلل‬،ِ‫ َو ِم َن اهلل‬،ِ‫ ِب ْس ِم اهلل‬،‫ي‬ َ
َ ْ ‫ا َلل ُه َم ِب َنا َس ِب ْي َل أئِ َم ِة ال ُْم َت ِق‬
َ‫ ال َ َح ْو َل َوال َ ق َُوة‬،ِ‫ت َع َل اهلل‬ ُ ْ ‫ َت َوكَل‬،ِ‫ت ِباهلل‬
ُ ‫ َر ِض ْي‬،ِ‫ت ِباهلل‬ ُ ‫ آ َم ْن‬،‫هلل‬ ُ ‫ِب ا‬ َ ِ ‫ال ُْم ْؤ ِم ُن ْو َن ﴾ َح ْس‬
َ
‫ َيا‬،‫ َيا َع ِظ ْي ُم‬،‫ي﴾؛ َيا عَلِ ُي‬ َ ‫ت ِم َن‬
َ ْ ‫الظا لِ ِم‬ ُ ‫ك إِ ِّن ُك ْن‬ َ ‫ت ُس ْب َحا َن‬ َ ‫ ﴿ ل إِل َه إِ َال أ ْن‬،ِ‫إِال َ ِباهلل‬
،‫ َيا َر ْحم ُن‬،‫ َيا ق َُي ْو ُم‬،‫ َيا َح ُي‬،‫ َيا قَ ِد ْي ُر‬،‫ َيا ُم َؤ ِي ُد‬،‫ْي‬ ُ ْ ‫ َيا َب ِص‬،‫ َيا َس ِم ْي ُع‬،‫ َيا عَلِ ْي ُم‬،‫َحلِ ْي ُم‬
َ
‫اس ُم‬ ْ ‫ار َك‬ َ ‫ ﴿ َت َب‬،‫ َيا َظا ِه ُر َيا َبا ِط ُن‬،‫ َيا أ َو ُل َيا آ ِخ ُر‬،‫ َيا ُه َو‬،‫ َيا َم ْن ُه َو ُه َو ُه َو‬،‫َيا َر ِح ْي ُم‬
ِ ‫ال ْك َر‬
﴾‫ام‬ ِ ْ ‫ك ِذي الْ َج َال ِل َو‬
َ ‫َر ِب‬
Ya Allah, aku memohon kepada-Mu akan rasa takut, gairah kerinduan, kepastian ilmu dan kelanggengan berfikir.
Dan aku memohon kepada-Mu dengan rahasia dari segala rahasia yang dapat melindungi dari marabahaya
sehingga dosa-dosa dan aib-aib tidak menetap bersama kami. Teguhkanlah kami dan tunjukilah kami kepada ilmu
dan amal, serta hiasilah kami dengan kalimat-kalimat yang Engkau paparkan melalui lisan Rasul-Mu Muhammad
saw. Dan yang dengannya Engkau uji Ibrahim, Khalil-Mu, lalu ia menyempurnakannya. Engkau
berfirman:”Sesungguhnya Aku menjadikanmu sebagai pemimpin bagi seluruh manusia.” Ibrahim berkata: “Juga dari
kalangan keturunanku?” Tuhan menjawab: “Janji-Ku tidak berlaku bagi orang-orang yang zalim”. Maka jadikanlah
kami termasuk orang-orang yang melakukan dari keturunannya maupun dari keturunannya maupun dari keturunan
Adam dan Nuh as, dan kami bermohon kepada-Mu, ya Allah, agar Engkau tunjukkan jalan para pemimpin yang
bertakwa, atas nama Allah, dari Allah, dan menuju Allah. Dan kepada Allahlah hendaknya orang-orang mukmin
bertawakal, cukuplah Allah bagiku, aku beriman kepada Allah. Aku rela dengan Allah, aku bertawakal kepada Allah,
tiada daya dan kekuatan kecuali bersama Allah. Tiada Tuhan kecuali Engkau, Mahasuci Engkau, sesungguhnya aku
termasuk orang-orang yang zalim, Wahai yang maha Tinggi, wahai yang maha Agung, Wahai yang maha Santun,
Wahai yang maha Tau, Wahai yang maha Melihat, Wahai yang maha Mendukung, Wahai yang maha Kuasa, Wahai
yang maha Hidup, Wahai yang maha Berdirisendiri, Wahai maha Pengasih, Wahai maha Penyayang, Wahai Dia,
Dia, Dia, Wahai Dia, Wahai yang Awal, Wahai yang Akhir, Wahai yang Lahir, Wahai yang Batin, Mahasuci nama
TuhanMu, sang pemilik kebesaran dan kemuliaan.
َ
‫ك‬
َ ‫ي َي َد ْي‬ َ ‫ا َلل ُه َم ا ْه ِد َنا ِب ُن ْو ِر َك إِل َْي‬
َ ْ ‫ َوأ ِق ْم َنا ِب ِص ْد ِق الْ ُع ُب ْو ِديَ ِة َب‬،‫ك‬
Ya Allah, bimbinglah kami dengan Cahaya-Mu menuju-Mu dan jadikanlah kami berdiri tegak dalam penghambaan
sejati di hadapan-Mu.

‫ َوقُل ُ ْو َب َنا َم ْمل ُ ْو َئة‬،‫ َو ُنف ُْو َس َنا ُم ِط ْي َعة ِل َ ْم ِر َك‬،‫ا َلل ُه َم ا ْج َع ْل أ َلْ ِس َن َت َنا َر ْط َبة ِب ِذ ْك ِر َك‬
‫ار ُزقْ َنا ُز ْهدا‬ ‫و‬ ، ‫ك‬ ‫ب‬ ‫ُر‬ ‫ق‬ ‫ب‬ ‫ة‬ ‫َم‬ ‫ع‬ ‫ن‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫ن‬
َ ‫ار‬ ‫ر‬ ‫س‬ َ ‫ وأ‬،‫ وأ َرواحنا م َكرمة بم َشاهدتِك‬،‫بمعرفَ ِتك‬
ْ َ َ ِ ْ ِ َ َ ُ َ َ َ َ ََ ُِ َ َ ُ َ َ َْ َ َ ِ َِْ
ْ
‫ك َع َل ك ُ ِل َش ْي ٍء قَ ِد ْي ٌر‬ َ ‫ إِ َن‬،‫ك‬
َ ‫ َو َم ِز ْيدا ل ََد ْي‬،‫اك‬ َ ‫ِِف ُد ْن َي‬
Ya Allah, jadikanlah lidah kami selalu basah dengan zikir kepada-Mu. Jadikanlah jiwa kami selalu taat kepada
perintah-Mu. Jadikanlah hati kami penuh dengan makrifat-Mu. Jadikanlah ruh-ruh kami memperoleh kehormatan
dengan menyaksikanMu. Berilah kepada kami rezeki di dunia-Mu dan tambahan lagi di sisi-Mu. Sesungguhnya
Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu.

965
966
ِ ‫ َوال َ َي ْح َيا َع ْب ٌد َإال ِبل ُْط ِف ِه َوإِ ْب َر‬،‫ار ِه‬
‫ َوال َ َي ْب َق‬،‫ار ِه‬ ِ ‫ب إِ َال ِبق ُْر ِب ِه َوق ََر‬
ٌ ْ ‫َيا َم ْن َال َي ْس ُك ُن ُه قَل‬
ِ ‫ُو ُج ْو ٌد َإال ِب ِإ ْم َدا ِد ِه َوإِ ْظ َه‬
‫ار ِه‬
Wahai Dia yang tanpa kedekatan dan kebersamaan dengan-Nya hati tak akan pernah tentram. Tak akan hidup
seorang hamba tanpa kelembutan dan kebaikan-Nya. Tak ada sebentuk wujud pun ada tanpa dukungan dan
bantuan-Nya

‫ار ِه‬ ‫ر‬ ‫س‬َ ‫ وأَو لِيا َئه الْم َقربي ْال َ ْخيار بمناجا ِت ِه وأ‬،‫يا َمن آ َنس ِعباده ْال َبرار‬
ِ َ ْ َ َ َُِ َ َ َ ِْ َ ُ ُ َ ْ َ َ َْ َُ َ َ ْ َ
Wahai Dia yang menemani hamba-hamba-Nya yang baik, dan para kekasih-Nya yang didekatkan dan terpilih,
dengan munajat dan rahasia-Nya.

‫ َوأ َ ْب َل‬،‫ َوأَفْق ََر َوأ َ ْغ ََن‬،‫ َوأ َ َض َل َو َه َدى‬،‫ َوأ َ ْس َع َد َوأ َ ْش َق‬،‫ َوأَقْ َِص َوأ َ ْد َّن‬،‫ات َوأ َ ْح َيا‬ َ
َ ‫َيا َم ْن أ َم‬
‫ْي ِه َو َسا ِب ِق إِقْ َدا ِر ِه‬ َ ‫ ك ُ ٌل ِب َع ِظ ْي ِم ل ُْط ِف‬،‫ َوق ََد َر َوقَ َض‬،‫َوع ََف‬
ِ ْ ‫ك َت ْد ِب‬
Wahai yang mematikan dan menghidupkan, menjauhkan dan mendekatkan, membahagiakan dan
menyengsarakan, menyesatkan dan memberi petunjuk, menjadikan fakir dan kaya, menguji dan memulihkan,
menetapkan dan memutuskan. Semua itu dengan kelembutan aturan-Nya yang agung dan ketetapan-Nya yang
terdahulu.

،‫ت الْ َعلِ ُي الْ َع ِظ ْي ُم‬ َ ‫ي جناب أ َ َتو َجه غَْي ج َنب‬َ َ ‫يب‬ َ
َ ِ َ َ ْ ُ َ ٍ َ َ َ ‫ َوأ‬،‫ك‬
َ ‫ أ ْن‬،‫ك‬ َ ‫اب‬
ِ ‫َْي َب‬ ٍ َ َ ‫َر ِب أ‬
َ ْ ‫اب أق ُْص ُد غ‬
َ ‫َوال َ َح ْو َل َوال َ ق َُوةَ لَ َنا َإال ِب‬
‫ك‬
Tuhanku, pintu mana lagi yang aku tuju selain pintu-Mu, dan kearah mana lagi aku menghadap selain kea rah-Mu,
Engkaulah yang maha Tinggi lagi maha Agung, Tiada daya dan kekuatan kecuali dari_mu.

‫ت الْ َح ُق الْ َم ْع ُب ْو ُد؛ َو َم ْن‬ َ َ َ َ


َ ‫ َوإِ ََل َم ْن أ َت َو َج ُه َوأ ْن‬،‫الر ُب الْ َم ْق ُص ْو ُد‬
َ ‫ت‬ َ ‫َر ِب إِ ََل َم ْن أقْ ُص ُد َوأ ْن‬
‫ك َر ِم َوالْ ُج ْو ِد‬َ ْ‫ب ا ل‬ َ ِ ‫ذَا ال َذي يع ِطي‬
ُ ‫ت َصا ِح‬َ ‫ن َوأ ْن‬ْ ْ ُْ ْ ِ
Tuhanku, kepada siapa aku menuju sementara Engkaulah Tuhan yang dituju, kepada siapa aku menghadap padahal
Engkau adalah kebenaran yang disembah, dan siapa lagi yang akan memberiku sementara Engkau adalah pemilik
kemurahan dan keluhuran.
َ َ َ َ
َ ‫ َو َال ِز ٌم عَل َ َي أ ْن َال أ َت َوك َ َل َإال عَل َْي‬،‫ك‬
‫ك‬ َ ‫َر ِب َح ِق ْي ٌق عَل َ َي أ ْن ال َ أ ْش َت ِك َي َإال إِل َْي‬
‫ َيا َم ْن إلَ ْي ِه َيل ْ َجأ ُ الْ َخائِف ُْو َن‬،‫َيا َم ْن عَل َْي ِه َي َت َوك َ ُل ال ُْم َت َوكِل ُْو َن‬
Tuhanku, seharusnya bagiku untuk tidak mengadu kecuali kepada-Mu. Dan wajib bagiku untuk tidak bertawakal
kecuali kepada-Mu, Wahai yang kepada-Nya bertawakal orang-orang yang bertawakal, Wahai yang kepada-Nya
berlindung orang-orang yang takut.

967
ِ ‫ َيا َم ْن ِب ُسل ْ َط‬،‫اج ْو َن‬
‫ان ق َْه ِر ِه َو َع ِظ ْي ِم‬ َ ‫َيا َم ْن ِب َك َر ِم ِه و َج ِم ْي ِل َع َوائِ ِد ِه َي َت َعل َ ُق‬
ُ ‫الر‬
ْ َ‫ َيا َم ْن لِ ُوا ْس ِع َع َطائِ ِه َو َج ِم ْي ِل ف‬،‫ض َط ُر ْو َن‬
‫ض ِل ِه َو َن ْع َمائِ ِه‬ ْ ‫ث ال ُْم‬
ُ ‫َر ْح َم ِت ِه َو ِب ِر ِه َي ْس َت ِغ ْي‬
َ ‫ي َو َي ْسأ َلُ ُه‬
‫السائِل ُْو َن‬ ْ ‫ُت ْب َس ُط ْال َ ْي ِد‬
Wahai yang pada kemurahan-Nya dan keindahan kebaikan-Nya bergantung orang-orang yang berpengharapan.
Wahai yang dengan kekuasaan otoritas-Nya dan keagungan Rahmat dan kebaikan-Nya, orang-orang yang
menderita memohon pertolongan. Wahai yang karena keluasan Anugerah-Nya dan keindahan karunia dan nikmat-
Nya diulurkan tangan dan memintahlah orang-orang yang meminta.

‫ب َر َجاِئِ إِذَا‬ ‫ي‬ ‫خ‬


َ ‫ت‬
ُ َ ‫ال‬ ‫و‬ ، ‫ك‬ ‫َي‬ ‫ل‬ ‫إ‬ ‫ت‬ ْ ‫ل‬ ‫ص‬ ‫و‬ ‫ا‬ ‫ذ‬
َ ‫إ‬ ‫ِف‬ ‫و‬ ‫خ‬
َ ‫ن‬ ‫م‬
ِ َ ‫ وأ‬،‫رب اجعل ْ ِن ِم َمن َتوك َ َل عل َيك‬
ْ ِ َ َ ْ ِ ُ َ َ ِْْ ِ ْ َ َ ْ َ َ ْ َ ْ ِ َ
‫ب َيا َس ِم ْي ُع‬ ُ ‫ك َيا ق َِر ْي‬
ُ ‫ب َيا ُم ِج ْي‬ َ ْ ‫ِص ْر ُت َب‬
َ ‫ي َي َد ْي‬
Tuhanku, jadikanlah aku orang yang bertawakal kepada-Mu dan hilangkanlah ketakutanku saat aku sampai kepada-
Mu. Dan jangan kecewakan harapanku saat aku datang di sisi-Mu. Wahai yang dekat, Wahai yang menjawab,
Wahai yang maha mendengar.

‫ َوإِنَا ُمذْ نِ ُب ْو َن‬،‫ َواِ َنا ُض َع َفا ُء فَق َِو َنا‬،‫ َوإِ َنا فُق ََرا ُء فَأ َ ْغ ِن َنا‬،‫ا َلل ُه َم إنَا َضالُ ْو َن فَا ْه ِد َنا‬
‫ َيا َغف ُْو ُر َيا َر ِح ْي ُم‬،‫ي‬ ُ ‫ن َيا ق َِو‬ ُ ِ ‫ي َيا َغ‬ ْ ‫ َيا ُن ْو ُر َيا َها ِد‬,‫فَا ْغ ِف ْر لَ َنا‬
Ya Allah, kami ini orang-orang yang sesat, maka bimbinglah kami, kami ini kaum fakir, maka cukupilah kami, kami
ini orang-orang yang lemah, maka kuatkanlah kami, kami ini orang-orang yang berdosa, maka ampunilah kami.
Wahai Cahaya, Wahai pemberi petunjuk, Wahai yang maha kaya, Wahai yang Kuat, Wahai Pengampun, Wahai
Penyayang.
َ
ْ ‫ك ال َ ِذ‬
‫ي‬ َ ‫ َو َع َل ِد ْي ِن‬،‫ك ال َْم ْك ُن ْو ِن عَلِ ْم َنا‬ َ ‫ َو ِم ْن عِل ْ ِم‬،‫ا َلل ُه َم ِب ُر ْو ٍح ِم ْن ِع ْن ِد َك أ ِي ْد َنا‬
ٌ‫ك الْ ُح ْس ََن َو ِز َيا َد ة‬ ْ ‫اج َعل ْ َنا ِم َم ْن َس َبق‬
َ ‫َت لَ ُه ِم ْن‬ ْ ‫ َو‬،‫ض ْي َت ُه َث ِب ْت َنا‬
َ ‫ار َت‬
ْ
Ya Allah, dengan spirit dari sisi-Mu, maka sokonglah kami dan dari ilmu-Mu yang tersembunyi, maka ajarilah kami
dan dengan agama-Mu yang Engkau ridhai, teguhkanlah kami, dan jadikanlah kami termasuk orang-orang yang
lebih dahulu memperoleh kebaikan dan tambahan.

َ ‫ َو ِِف ا ْل ِخ َر ِة َج َن َت‬،‫ك‬
‫ك‬ َ ‫ار َع ْن َم ْع ِص َي ِت‬ ‫ر‬ ‫ف‬
ِ ْ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫ك‬
َ ‫ت‬
َ ‫ع‬
َ ‫ا‬ ‫ط‬ ‫ا‬ ‫ي‬ ‫ن‬
ْ ُ
‫الد‬ ‫ِف‬ ‫ُك‬
َ ‫ل‬َ ‫ا َلله َم إّن أَسأ‬
َ َ َ َ َ ِ ْ ِِ ُ
َ ‫الس َال َم َة ِم ْن ُع ُق ْو َب ِت‬
‫ك‬ َ ‫ك َو‬
َ ‫َو ُر ْؤ َي َت‬
Ya Allah, aku memohon ketaatan kepada-Mu di dunia ini, jauh dari maksiat kepada-Mu. Dan kami memohon surge-
Mu di akhirat nanti, memandang kepada-Mu, dan keselamatan dari siksa-Mu.

968
َ
‫ؤال‬
ِ ‫الس‬ ُ ‫اج َعل ْ َنا ِع ْن َد‬ ْ ‫ َو‬،‫ي‬ َ ْ ‫ي َتائِ ِب‬ َ ْ ‫ َو َت َوفَ َنا ُم ْسلِ ِم‬،‫ي‬ َ ْ ‫ي َطائِ ِع‬ َ ْ ‫ا َلل ُه َم أ ْح ِي َنا ُم ْؤ ِم ِن‬
ْ ‫ واجعل ْنا ِم َمن يأ‬،‫َثابتي‬
،‫ي‬ ِ َ ‫اج َعل ْ َنا َي ْو َم الْف ََز ِع ْال َ ْك‬
َْ ‫ّب آ ِم ِن‬ ‫و‬، ‫ي‬
ْ َ ِ َ ِ َ ْ ‫م‬
ِ ‫ي‬ْ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ب‬ ‫اب‬ ‫ت‬
َ ‫ك‬
ِ ْ ‫ل‬ ‫ا‬ ُ‫ذ‬ ‫خ‬ُ َ ْ َ َ ْ َ َ ِِْ
ِ ‫ك ِِف َج َن‬ َ ِ ‫َو َث ِب ْت أ َقْ َدا َم َنا َع َل‬
‫ات‬ َ ‫ك َو َك َر ِم‬ َ ‫ َوأ ْد ِخل ْ َنا ِب َر ْح َم ِت‬،‫اط ال ُْم ْس َت ِق ْي ِم‬ِ ‫الص َر‬
‫ َيا َب ُر َيا َر ِح ْي ُم َيا َحلِ ْي ُم‬,‫اب ْال َلِ ْي ِم‬
ِ َ‫ك ِم َن الْ َعذ‬ َ
َ ‫ َو َن ِج َنا ِب َع ْف ِو َك َو ِحل ْ ِم‬،‫الن ِع ْي ِم‬
.‫َيا َك ِر ْي ِم‬
Ya Allah, hidupkanlah kami sebagai orang-orang mukmin yang taat, dan matikanlah kami sebagai orang-orang
muslim yang bertobat. Dan jadikanlah kami termasuk mereka yang menerima kitabnya dengan tangan kanannya,
dan jadikanlah kami merasa aman pada hari ketakutan yang besar, teguhkanlah pijakan kami pada jalan yang lurus,
dan masukkanlah kami, dengan rahmat dan kemurahan-Mu, kedalam surge yang penuh kenikmatan. Selamatkanlah
kami, dengan maaf dan kesantunan-Mu, dari azab yang pedih. wahai Tuhan kebaikan, wahai penyayang, wahai
penyantun, wahai pemurah.

‫ إِنَا فُق ََرا ُء َال‬،‫ك ِل َ ْنف ُِس َنا َدفْعا َوال َ َرفْعا َوال َ َضرا َوال َ َن ْفعا‬ َ
ُ ِ‫ا َلل ُه َم إِنَا أ ْص َب ْح َنا َال َن ْمل‬
‫ َوأ َ ْم ُر ك ُ ِل َش ْي ٍء َرا ِج ُع ْو َن‬،‫ك‬
َ ‫ْي ك ُل ُ ُه ِب َي ِد ْي‬
َ
ُْ ‫ َوأ ْص َبحَ الْ َخ‬،‫ ُض َع َفا ُء َال ق َُوةَ لَ َنا‬،‫َش ْي َء لَ َنا‬
‫ك‬ َ ‫إِل َْي‬
Ya Allah, kami mendapat diri kami tidak memiliki kemampuan untuk menolak, mengampuni, membahayakan atau
memberi manfaat. Kami ini orang-orang fakir, tak punya apa-apa, kami ini orang-orang lemah, tidak memiliki
kekuatan, dan kami dapati semua kebaikan ada ditangan-Mu, dan kendali segala sesuatu kembali kepada-Mu.
َ َ َ
‫ك‬ ْ ‫ َوأ ْغ ِن َنا َع ْن ك ُ ِل َش ْي ٍء ِبف‬،‫ َوأ ِع َنا َع َل َما ِب ِه ك َل َ ْف َت َنا‬،‫ا َلل ُه َم َو ِف ْق َنا لِ َما ِب ِه أ َم ْر َت َنا‬
َ ِ‫َضل‬
َ ‫ َوأ َ ِي ْد َنا ِب‬،‫ك‬
َ ‫الت َو ُج ِه إِل َْي‬
‫ك‬ َ ‫ات ِم َنا ِب ِع َنا َي ِت‬
َ ‫ك َو َك َر ِم‬ َ َ‫ّب ك َْس َر َنا َو َما ف‬ ْ ُ ‫اج‬
ْ ‫ َو‬،‫ك‬ َ ‫َو َر ْح َم ِت‬
ُ ْ ‫ َيا َس ِم ْي ُع َيا َب ِص‬،‫ك َيا قَ ِد ْي ُر‬
‫ْي‬ ُ ِ‫ َيا َمل‬,‫ك‬
َ ِ‫ك َوقُ َوت‬
َ ِ‫ِب َح ْول‬
Ya Allah, mudahkanlah kami melaksanakan apa yang Engkau perintahkan kepada kami, bantulah kami memenuhi
kewajiban yang Engkau bebankan kepada kami. Jadikanlah kami tidak butuh pada segala sesuatu dengan
keutamaan dan rahmat-Mu. Perbaikilah apa yang rusak pada kami, dan kembalikan apa yang hilang dari kami
dengan perlindungan dan kemurahan-Mu. Dukunglah kami untuk menghadap kepada-Mu dengan daya dan
kekuatan-Mu, Wahai Raja, Wahai yang maha Mendengar, Wahai yang maha Melihat.

969
‫ أ َ ْو‬،‫ك‬ َ
َ ‫ْي َوعَ ْد َت ُه أ َحدا ِم ْن َخل ْ ِق‬
ْ
ٍ ْ ‫ا َلل ُه َم َما ق َُص َر َع ْن ُه َرأ ُي َنا َو ل َْم َت ْبل ُ ْغ ُه َم ْسأَلَ ُت َنا ِم ْن َخ‬
َ ُ‫ك ِف ْي ِه َو َن ْسأَل‬ َ َ ‫َخ‬
‫ك َيا‬ َ ‫ك ُه ِب َر ْح َم ِت‬ ُ ‫ فَ ِإ َنا َن ْرغ‬،‫ت ُم ْع ِط ْي ِه أ َحدا ِم ْن ِع َبا ِد َك‬
َ ‫َب إِل َْي‬ َ ‫ْي أ ْن‬
ٍْ
‫ي‬ َ
َ ْ ‫الرا ِح ِم‬
َ ‫أ ْر َح َم‬
Ya Allah, apa saja yang tidak mampu kami lihat dan tidak dicakup oleh permintaanku dari kebaikan yang Engkau
janjikan kepada seseorang dari hamba-hamba-Mu, maka kami mengharapkannya dari-Mu dan memintanya
kepada-Mu, dengan rahmat-Mu, Wahai yang paling penyayang di antara semua penyayang.

‫ت أ َ ْر َح ُم‬ َ ْ ‫اّن َع َل ال َْم ْخل ُْو ِق‬


َ ‫ي َوا َ ْن‬ ِ َ ‫و‬ ‫ه‬
َ ‫و‬
َ ، ‫ت‬ ِ َ ‫ل‬ ‫ي‬
ْ ‫ح‬
ِ َ
‫ة‬ َ ‫ و ِقل‬،‫ك أ َ ْشكُو َض ْع َف ق َُوِت‬
َ ِ ْ َ ‫ا َلل ُه َم إِل َْي‬
‫ أ َ ْم‬,‫ إِ ََل َب ِع ْي ٍد َي َت َه َج ُم ِن‬,‫ن‬ ْ ِ ُ ‫ إِ ََل َم ْن َتكِل‬،‫ت َر ِِب‬
َ
َ ‫ي َوأ ْن‬ َ ْ ‫ض َع ِف‬ْ ‫ت َر ُب ال ُْم ْس َت‬
َ
َ ‫ أ ْن‬،‫ي‬ َ ْ ‫الرا ِح ِم‬
َ
ُ ‫كن عَل َ َي غَضب ِمنك فَ َال أ‬ َ ‫ك َته أ‬
‫ك ِه َي‬ َ ‫ َو لَ ِك ْن َع ْف َي َت‬،‫ال‬ ِ ‫ب‬
َ َ ْ ٌ َ ْ ُ ‫ي‬
َ ‫َم‬
ْ ِ‫ل‬ ‫ن‬ْ ‫إ‬ ‫ي‬ْ ‫ر‬
ِ ‫م‬ ْ ُ ْ َ ‫إِ ََل عَ ُد ٍو َمل‬
ُ ‫ َو َصلُحَ عَل َْي ِه أ َ ْم ُر‬،‫ات‬
‫الد ْن َيا‬ ُ ‫ك ال ِذي أ َ ْش َرق َْت لَ ُه‬
ُ ‫الظل َُم‬ َ ‫ور َو ْج ِه‬
َ
ِ ‫ أ ُعوذُ ِب ُن‬،‫أ ْو َس ُع ِل‬
َ

َ ‫َك الْ َح ْم ُد َح َّت َت ْر ََض َوال‬ َ َ ‫و ْال ِخر ِة؛ أَن ي ِح َل عَل َ َي غَضب‬
َ ‫كل‬ َ ‫ك أ ْو أ ْن َي ِح َل عَل َ َي َس َخ ُط‬ َ ُ َ َ ْ َ َ
‫ك‬َ ‫َح ْو َل َوال َ ق َُوةَ لَ َنا إِ َال ِب‬
Ya Allah, aku mengadukan kepada-Mu kelemahanku, sedikitnya dayaku, dan kekerdilanku di hadapan makhluk-
makhluk. Engkaulah yang paling penyayang di antara semua penyayang. Engkaulah Tuhan orang-orang yang lemah,
dan Engkaulah Tuhanku. Kepada siapa akan Engkau serahkan diriku, kepada orang jauh yang menjauhiku, atau
kepada musuh yang akan menguasai diriku, jika semua itu tidak membuat-Mu murka kepadaku, maka aku tidak
peduli. Namun maaf-Mu lebih berarti bagiku. Aku berlindung dengan cahaya wajah-Mu yang menerangi kegelapan,
dan yang karenanya persoalan dunia dan akhirat menjadi baik, dari jatuhnya kemarahan-Mu atas diriku, atau
murka-Mu menimpa diriku. Segala puji bagi-Mu hingga Engkau ridho. Tiada daya dan kekuatan selain dari-Mu.
َ َ
،ِ‫ف َك َر ِمه‬ ِ ‫َت ِبل ُْط‬ْ ‫ َيا َم ْن َت َعلَق‬،‫ َو َت َوقُ َف ُس َؤ ِال‬،‫ك َتل َُو َن أ ْح َو ِال‬َ ‫َر ِب إِ ِّن أ ْش ُك ْو إِل َْي‬
َ ‫خ‬
‫ي‬ ِ ‫ َيا َم ْن َال َي ْ َف عَل َْي ِه َخ ِف ُي َح‬،‫ال‬
ْ ‫ َيا َم ْن َي ْعل َُم عَا ِق َب َة أ ْم ِر‬،ْ‫ال‬ ِ ‫َو َج ِم ْي ِل َع َوائِ ِد ِه آ َم‬
ْ‫آل‬ِ ‫َو َم‬
Ya Allah, aku mengeluhkan kepada-Mu mengenai berubah-ubahnya kondisi spiritualku, dan terhentinya
permintaanku. Wahai Dia yang kepada kelembutan kemurahan-Nya dan keindahan sifat-Nya bergantung
harapanku. Wahai Dia yang tidak tersembunyi bagi-Nya keadaanku yang tersembunyi. Wahai Dia yang mengetahui
hasil dan akhir dari urusanku.

970
َ ُ
،‫ك‬ َ ‫ َوأ ْح َو ِالْ َال َت ْخ َف عَل َْي‬،‫ك‬ َ ‫ي ك ُل ُ َها َرا ِج َع ٌة إِل َْي‬ َ ‫َر ِب إِ َن َنا ِص َي ِت ِب َي ِد ْي‬
ْ ‫ َوأ ُم ْو ِر‬،‫ك‬
َ
،‫ َوا ْن َص َر َم َش َب ِاِب‬،ْ ‫ ق َْد َج َل ُم َص ِاِب َو َع ُظ َم اِ ْك ِت َئ ِاِب‬،‫ك‬ ِ ‫َو ُه ُم ْو ِم ْي َوأ ْح َز‬
َ ‫اّن َم ْعل ُْو َمة ل ََد ْي‬
‫ َو َتأ َ َخ َر َع ِن َت ْع ِج ْي ُل‬،‫اج َت َم َع ْت عَل َ َي ُه ُم ْو ِم ْي َوأ َ ْو َص ِاِب‬ْ ‫ َو‬،‫ك َد َر عَل َ َي َصف ُْو َش َر ِاِب‬ َ ‫َو َت‬

ْ ِ َ ‫َم ْطل‬
،‫ِب َو َت ْن ِج ْي ُز إِ ْع َت ِاِب ْ َو ِع َت ِاِب‬
Tuhanku, sesungguhnya nasibku ada ditangan-Mu dan segala urusanku semuanya kembali kepada-Mu dan
keadaanku tidak tersembunyi bagi-Mu. Dan keprihatinan serta kesedihanku telah Engkau ketahui. Sungguh besar
malapetakku dan dukacitaku. Masa mudaku telah lewat, minumanku yang jernih telah menjadi keruh, keprihatinan
dan penderitaanku telah bersama-sama melawanku. Pemenuhan keinginanku telah tertunda, menyusul
pembersihan kesalahanku dan celaku.

ْ ‫ َيا َم ْن َي ْس َم ُع َو َي ْعل َُم َه َوا ِج َس ِس ِر‬،‫َيا َم ْن إِلَ ْي ِه َم ْر ِج ِع ْي َو َم ِآِب‬


،ْ ‫ي َوعَ َالنِ َي َة ِخ َط ِاِب‬
.ْ ‫َو َي ْعل َُم َما ِه َي َة أ َ َملِ ْي َو َح ِق ْي َق َة َما ِِب‬
Wahai Dia yang kepada-Nya tempat kembaliku, Wahai Dia yang mendengar dan mengetahui getaran jiwaku
maupun pernyataan lahirku dan mengetahui inti harapanku dan hakikat keadaanku.

‫ َوا ْشكَل َْت‬،ْ ‫ َو َتا َه ْت ِف ْك َر ِِت‬،ْ ‫َت ق َُو ِِت‬ ْ ‫ َو َض ُعف‬،‫ت‬ ْ ِ َ ‫ َوقَل َ ْت ِح ْيل‬،ْ ‫إِل َِه ْي ق َْد َع َج َز ْت ق ُْد َر ِِت‬
ُ
،ْ ‫ َو َت َصاعَ َد ْت َزفْ َر ِِت‬،ْ ‫ َو َع ُظ َم ْت َح ْس َر ِِت‬،‫ت‬ ْ ِ ‫ َو َب ُع َد ْت أ ْم ِن َي‬،‫ت‬ ْ ِ َ‫ َو َسا َء ْت َحا ل‬،‫ت‬ ْ ِ ‫ق َِض َي‬
‫ك أ َ ْرفَ ُع َب ِث ْي‬ ْ ِ َ ‫ت َمل ْ َجِئِ َو َو ِس ْيل‬
َ ‫ َوإِل َْي‬،‫ت‬
َ
َ ْ ‫ َو َسا ل َْت ِع‬،ْ ‫ضحَ َم ْك ُن ْو ُن َس ِر ْي َر ِِت‬
َ ‫ َوأ ْن‬،ْ ‫ّب ِِت‬ َ ‫َوا َت‬
.‫ت‬ ِْ ‫ي َوعَ َالنِ َي‬ ْ ‫ َيا َم ْن َي ْعل َُم ِس ِر‬،‫ت‬ ِْ ‫ َوأ َ ْر ُج ْو َك لِ َدفْ ِع ُملِ َم‬،‫ت‬ ْ ِ ‫َو ُح ْز ِّنْ َو ِشك َا َي‬
Tuhanku, kemampuanku tidak memadai, keterampilanku sedikit, kekuatanku talah melemah, pikiranku melayang,
persoalanku amat pelik, kondisi spiritualku amat buruk, harapanku amat jauh, penyesalanku amat besar, rintihanku
semakin keras, rahasiaku yang tersembunyi telah terbongkar, dan harga diriku makin memudar. Engkaulah
sandaranku dan perantaraku, kepada-Mu aku adukan penderitaanku, kesedihanku, dan keluhanku. Aku berharap
kepada-Mu untuk menangkal malapetakaku, wahai Dia yang mengetahui batin dan lahirku.

َ ‫ك ُم ْن َت َه‬
‫الش ْكوى‬ َ ِ‫ضل َُك َم ْبذُ ْو ٌل ل‬
َ ‫ َوإل َْي‬،‫لنائِ ِل‬ ْ َ‫ وف‬،‫لسآئِ ِل‬ َ ‫إِل َِه ْي َبا ُب‬
َ ِ‫ك َم ْف ُت ْوحٌ ل‬
‫َوغَا َية َالْ َم َسائِ ِل‬
Tuhanku, pintu-Mu selalu terbuka bagi orang yang meminta. Anugerah-Mu selalu dibagikan kepada orang yang
datang, kepada-Mu keluhan ditujukan dan pada-Mu akhir dari segala masalah.

971
َ ‫السائِل َ ِة َو ِج ْسم َِي‬
،‫ َو َش َب ِاِب َ الْ َمائِ ِل‬،‫النا ِحل َ ِة‬ َ ‫إِل َِه ْي اِ ْر َح ْم َد ْم ِع َي‬
Tuhanku, kasihanilah air mataku yang mengalir ini, tubuhku yang layu ini dan masa mudaku yang telah terlewat

‫ َو َيا َم ْن ُه َو‬،‫ َيا َم ْن َي ْس َم ُع َو َيرى‬،‫لن ْجوى‬ َ ‫الس ِر َوا‬


ِ ‫ َيا عَا لِ َم‬،‫الش ْكوى‬ َ ‫َيا َم ْن إِلَ ْي ِه رفْ ُع‬
َ
‫ َيا َم ْن لَ ُه‬،‫ َيا َم ْن لَ ُه ْال َ ْس َمآ ُء الْ ُح ْسَن‬،‫الس َمآ ِء‬
َ ‫ َيا َر َب ْال َ ْر ِض َو‬،‫ِبا لْ َم ْن َظ ِر ْال َ ْعل‬
‫ام َوالْ َب َقآ ُء‬ َ
ُ ‫الد َو‬
Wahai Dia yang kepada-Nya keluhan ditujukan, wahai yang mengetahui rahasia dan bisikan, wahai yang mendengar
dan melihat, wahai Dia yang mengawasi di tempat yang tinggi, wahai Tuhan bumi dan langit, wahai Dia yang
memiliki nama-nama yang indah, wahai yang memiliki kelanggengan dan keabadian.

‫ َو َت َع َذ َر عَل َْي ِه ُسل ُ ْو ُك‬،‫اب‬ َ َ


ُ ‫َت ُد ْو َن ُه ْال ْب َو‬ ْ ‫ َوغُلِق‬،‫اب‬ ُ ‫َيا َر ِب َع ْب ُد َك ق َْد َضاق َْت ِب ِه ْال ْس َب‬
‫ َوا ْن َقض ُع ْم ُر ُه َو لَ ْم ُي ْف َتحْ لَ ُه‬،‫اب‬ ‫ئ‬
َ ‫ت‬
ِ ‫ك‬ْ ‫ل‬ ْ ‫ا‬ ‫و‬ ‫م‬
ُ ‫غ‬
َ ْ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫و‬ ‫م‬
ُ ‫ْه‬ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ه‬
ِ ‫ب‬ ‫د‬ ‫ا‬ ‫ز‬ ‫و‬ ، ‫اب‬ ‫و‬ ‫الص‬
َ ‫ل‬ ‫ه‬ْ َ ‫طر يق أ‬
ُ ِ َ َ َ َ
ِ َ َ ِ َ ِ ِ ْ ِ َ
َ ‫ام ُه وا‬ َ ‫ وا ْنصرمت أ‬،‫الص ْفو والراح ِة باب‬
‫لن ْف ُس‬ َ ُ َ ‫ي‬ ْ َ َ َ َ ٌ َ َ َ َ ِ َ ‫ات َو َم َناه ِِل‬ ِ ‫ض َر‬ ْ ‫ك الْ َح‬ َ ْ ‫إِ ََل فَ ِص ْي ِح تِل‬
َ
‫ َيا‬،‫اب‬ ِ ‫ف َهذَ ا ال ُْم َص‬ ِ ‫ت ال َْم ْر ُج ُو لِك َْش‬ َ ‫ َوأ ْن‬،‫اب‬ ِ ‫َرائِ َع ٌة ِِف َم َيا ِد ْي ِن الْ َغ ْفل َ ِة َو َد ِّنِ ْاال ِ ْك ِت َس‬
َ
‫ َيا َك ِر ْي ُم‬،‫اب‬ ِ ‫ َيا َع ِظ ْي َم الْ َج َن‬،‫اب‬ ِ ‫ َيا َر َب ْال َ ْر َب‬،‫اب‬ ِ ‫ َيا َس ِر ْي َع الْ ِح َس‬،‫اب‬ َ ‫َم ْن إِذَا ُد ِع َي أ َج‬
ُ ‫َيا َو َه‬
.‫اب‬
Tuhanku hamba-Mu ini telah kehabisan sarana, semua pintu telah tertutup baginya dan amat sulit baginya untuk
mengikuti jalan orang-orang yang benar, kesusahan, dukacita, dan penderitaannya semakin bertambah. Umurnya
hampir berakhir, dan tidak ada pintu yang terbuka baginya untuk menerimanya dalam keadaan bahagia maupun di
mata air kejernihan dan kenyamanan. Hari-harinya telah terlewat sementara nafsu digembalakan dipadang
kealpaan dan mencari penghidupan yang hina. Sementara Engkaulah yang diharapkan untuk mengatasi musibah
ini. Wahai Dia yang menjawab ketika diseur, wahai yang cepat perhitungan-Nya, Wahai Tuhan dari segala Tuhan,
Wahai yang Agung kehormataan-Nya, wahai yang maha pemurah dan pemberi anugerah.

َ
ْ ِ ْ ‫ َوال َ َتكِل‬،ْ ‫ َوال َ َت َد ْع ِن ِب َح ْس َر ِِت‬،‫ َوال َ َت ُردَ َم ْسألَ ِت‬،‫ب َد ْع َو ِِت‬
ْ‫ن إِ ََل َح ْو ِل‬ ْ ‫َر ِب َال َت ْح ُج‬
َ
ْ ‫ْي ُت ِِفْ أ ْم ِر‬
،‫ي‬ ْ َ ‫ي َو َت َح‬ ْ ‫ َو َتا َه ِف ْك ِر‬،‫ي‬
ْ ‫اق َص ْد ِر‬ َ ‫ فَق َْد َض‬،‫ت‬ ْ ِ َ‫ي َوفَاق‬ْ ‫ار َح ْم َع ْج ِز‬ ْ ‫ َو‬،ْ ‫َوق َُو ِِت‬
‫ي‬ َ
ْ ‫ ا َلْ َقا ِد ُر َع َل َت ْف ِر ْ ِج َك ْر ِِب‬،‫ي‬ ْ ‫ك لِ َن ْف ِع ْي َو ُض ِر‬
ُ ِ‫ ا َلْ َما ل‬،‫ي‬
ْ ‫ي َو َج ْه ِر‬ْ ‫ت ال َْعا لِ ْي ُم ِب ِس ِر‬
َ ‫َوأ ْن‬
‫ي‬ ْ ‫ْي ُع ْس ِر‬ِ ْ ‫َو َت ْي ِس‬

972
Tuhanku, janganlah Engkau halangi doaku, jangan Engkau tolak permintaanku, jangan tinggalkan aku dengan
penyesalanku, jangan serahkan diriku pada daya dan kekuatanku sendiri, kasihilah kelemahan dan kebutuhanku,
telah sesak dadaku, telah sesat pikiranku, dan aku bingung dengan keadaanku, sementara Engkau maha tau akan
batin dan lahirku, yang menguasai manfaat dan bahayaku, Engkau yang mampu menyembuhkan dukaku dan
memudahkan kesulitanku.

،‫َت ِح ْيل َ ُت ُه‬ْ ‫ َو َض ُعف‬،‫ َو َكث َُر َدا ُؤ ُه َوقَ َل َد َوا ُؤ ُه‬،‫ َو َع َز ِش َفا ُؤ ُه‬،‫ار َح ْم َم ْن َع ُظ َم َم َر ُض ُه‬ ْ ‫َر ِِب‬
َ
ْ َ‫ َيا َم ْن غ ََم َر الْ ِع َبا َد ف‬،ُ‫ َو َع ْو ُن ُه َو ِش َفا ُؤه‬،ُ‫ت َمل ْ ُج ُؤهُ َو َر َجا ُؤه‬
‫ضل ُ ُه‬ َ ‫ َوأ ْن‬،ُ‫ي َب َال ُؤه‬ َ ‫َوق َِو‬
ِ َ ْ‫ َو َو ِس َع ال‬،‫َو َع َطا ُؤ ُه‬
‫ّب َي َة ُج ْو ُد ُه َو َن ْع َما ُؤ ُه‬
Tuhanku, kasihilah orang yang parah sakitnya, dan sulit disembukan, penyakitnya amat banyak, obatnya amat
sedikit dan penderitaannya amat kuat, sementara Engkau adalah sandarannya, harapannya, penolongnya, dan
penyembuhnya, wahai Dia yang membanjiri hamba-hamba-Nya dengan anugerah dan pemberian-Nya, dan meliputi
semua makhluk dengan kemurahan dan kenikmatan-Nya.
َ ِ‫ مذْ ن‬،‫ فَ ِقْي أ َ ْن َت ِظر جود َك ورفْد َك‬،‫ها أ َ َنا عبد َك مح َتاجٌ إ ََل ما ِعند َك‬
‫ك‬
َ ‫ُك ِم ْن‬ َ ‫ب أ ْسأَل‬ ٌ ُ َ َِ َ ُْ ُ ٌْ ِ ْ َ ِ ْ ُ ُ َْ َ
َ
‫اص فَ َع ََس َت ْو َب ٌة‬ َ ‫لص ْفحَ َو ْال َ َم‬
ٍ َ‫ ُم ِس ْي ٌء ع‬،‫ان‬ َ ‫كا‬ َ ‫الْ َع ْف َو َوالْ ُغ ْف َر‬
َ ‫ َخائِ ٌف أ ْطل ُُب ِم ْن‬،‫ان‬
َ ‫اس ٌط َي َد ْي ِه لْفَاقَ ِة الْكُلِ َي ِة َي ْطل ُُب ِم ْن‬
‫ك الْ ُج ْو َد‬ ِ ‫ َسائِ ٌل َب‬،‫ان‬
ِ ‫ال َسا َء ِة َوالْ ِع ْص َي‬
ِ ْ ‫َت ْم ُح ْو ُظل ْ َم‬
‫اب ِه إِ ََل فَ ِص ْي ِح‬
ِ ‫ َو ُي ْطل َ ُق ِم ْن ِس ْج ِن ِح َج‬،‫َك قَ ْي ُد ُه‬ ُ ‫ َم ْس ُج ْو ٌن ُمق ََي ٌد فَ َعَس ُيف‬،‫ان‬َ ‫ال ْح َس‬ ِ ْ ‫َو‬
‫ك ََس‬ ْ ‫ َو ُي‬،‫ب‬ َ ‫اب‬
ِ ‫الت ْق ِر ْي‬ ِ ‫ار فَ َعَس ُي ْط َع ُم ِم ْن َش َر‬ ٍ َ‫ َجائِ ٌع ع‬،‫ان‬ ِ ‫الش ُه ْو ِد َو ْال َ ْع َي‬
ُ ‫ات‬ ِ ‫ض َر‬ َ ‫َح‬
َ َ ُ َ ‫ َوأ‬،‫آن‬
،‫ان‬
ِ ‫ْي‬ َ ْ ‫الن‬
ِ ‫ب‬ ُ ‫ َي َتأ َججُ ِِفْ أ ْح َشائِ ِه ل َِه ْي‬،‫آن‬ ٍ ‫ي َظ ْم‬ َ ‫ َظ ْم‬،‫آن‬ ٌ ‫ َظ ْم‬،‫ان‬ ِ ‫ال ْي َم‬ِ ْ ‫ِم ْن ُحل َ ِل‬
َ
ِ ‫ك َرعَ ِم ْن ك َا ْ َس‬
‫ات‬ ْ ‫ َو َي‬،‫ب‬ ِ ‫اب الْ ُح‬ِ ‫ َو ُي ْسق ِم ْن َش َر‬،‫ك ْر ِب‬ ُ ْ‫ان ال‬ ُ ‫ْي‬َ ْ ِ‫ّب َد َع ْن ُه ن‬ُ ْ ‫فَ َعَس أ ْن َت‬
‫ َو ُي َن َع ُم ِم ْن َب ْع ِد ُب ْؤ ِس ِه‬،‫ان‬ ُ ‫ام َو ْال َ ْح َز‬ َ
ُ ‫ب َع ْن ُه الْ ُب ْؤ ُس َو ْالال َ ُم َو ْال ْس َق‬ َ ‫ َو َيذْ َه‬،‫الْق ُْر ِب‬
َ
‫ان‬ َ َ ‫ َح َّت َي ُز ْو َل َما ِب ِه ك‬،‫ َو ُي ْشف ِم ْن َم َر ِض ِه َو ُس ْق ِم ِه‬،‫َوألَ ِم ِه‬
َ َ ‫ان َما ك‬
Inilah aku, hamba-Mu yang membutuhkan apa yang ada disisi-Mu, seorang fakir yang menunggu kemurahan dan
anugerah-Mu, seorang pendosa yang meminta dari-Mu maaf dan pengampunan, seorang yang takut yang
memohon kepada-Nya pembebasan dan keamanan, seorang penjahat yang penuh maksiat, semoga tobat dapat
menghapus gelapnya kejahatan dan kemaksiatan, seorang pengemis, mengulurkan tangannya dengan sepenuh
harapan, memohon kepada-Mu kemurahan dan kebaikan. Seorang yang terpenjara dan terbelenggu, semoga saja
rantainya dapat terlepas dan terbebas dari penjara hijab menuju wilayah terang penyaksian dan mata air. Seorang
yang lapar dan telanjang, semoga saja diberi minum dengan air kedekatan dan diberi pakaian dengan baju iman.

973
Haus, haus, haus macam apa, menyala didalam perutnya jilatan-jilatan api, semoga saja api kesedihan menjadi
dingin baginya, dan ia diberi minum dengan minuman cinta, serta menyesap dari gelas kedekatan, sehingga hilang
darinya kesengsaraan, kepedihan, penyakit dan kesedihan. Ia memperoleh kenikmatan setelah kesengsaraan dan
kepedihannya, dan disembuhkan dari sakit dan penyakitnya, sehingga hilanglah apa yang membebaninya dan apa
yang akan terjadi tidak terjadi
َ
ِ ‫ قَ ْد َب ُع َد َع ِن ْال َ ْه ِل َو ْال َ ْو َط‬،‫اب‬
‫ فَ َعَس َي ُز ْو ُل َع ْن ُه‬،‫ان‬ ٌ ‫ب ُم َص‬ ٌ ‫َو َها أ َنا َع ْب ٌد َنا ٍء غ َِر ْي‬
َ ‫لسل ْ ُع َو‬
،‫الن َقا ُء‬ َ ‫تاءى لَ ُه ا‬ َ ‫ب َو‬
َ َ ‫ َو َي‬،‫ َو َي ُع ْو ُد لَ ُه الْق ُْر ُب َوالِل َقآ ُء‬،‫الش َقآ ُء‬ َ ‫َهذَ ا‬
ُ ‫الت َع‬
َ ‫ َو َت ُح ُل عَل َْي ِه‬،‫ان‬
‫الر ْح َم ُة‬ ُ ُ ‫َو َيل ُ ْوحُ لَ ُه ا ْل َ ْث ُل َوالْ َب‬
ِ ْ ‫ َو َي َنا لُ ُه الل ْط ُف َو‬،‫ان‬
ُ ‫ال ْح َس‬
،‫ان‬
ِ ‫ال ْح َس‬ َ ‫ َيا َصا ِح‬،‫ان َيا َك ِر ْي ُم َيا َر ْحم ُن‬
ِ ْ ‫ب الْ ُج ْو ِد َو‬ ُ ‫ان؛ َيا َع ِظ ْي ُم َيا َم َن‬
ُ ‫الر ْض َو‬
ِ ‫َو‬
ِ ‫الر ْح َم ِة َوالْ ُغ ْف َر‬
،‫ان‬ َ ‫َو‬
Inilah aku, hamba yang jauh terasing dan tertimpa musibah. Telah jauh dari keluarga dan tanah airnya, semoga saja
kesulitan dan penderitaan ini akan hilang darinya. Sehingga ia akan kembali dekat dan bertemu. Pasangannya dan
kebahagiaan akan menampakkan diri kepadanya. Pohon tamarisk akan menyambutnya, rahmat dan keridhoan akan
meliputinya, wahai yang Agung, wahai pemberi anugerah, wahai yang pemurah dan penyayang, wahai pemilik
kemurahan dan kebaikan rahmat dan ampuanan

ِ ‫هلل َيا َر ِب ا ْر َح ْم َم ْن َضاق َْت عَل َْي ِه ْال َ ْك َو‬


‫ َو لَ ْم‬،‫ان‬ ُ ‫ َيا ا‬،‫هلل َيا َر ِب‬ ُ ‫ َيا ا‬،‫هلل َيا َر ِب‬
ُ ‫َيا ا‬
‫ي ْال َ ْه ِل‬ َ َ َ
َْ ‫ان َب‬َ َ ‫ َوأ ْض ََح غ َِر ْيبا َو ل َْو ك‬،‫ َوق َْد أ ْص َبحَ َوأ ْم ََس ُم َول َها َحائِرا‬،‫ُت ْؤنِ ْس ُه الثَق ََال ِن‬
ْ
،‫ان‬ِ ‫ْي ْال َ ْز َم‬
ُُ ‫ قَلِقا َال ُيل ْ ِه ْي ِه َع ْن َب ِث ِه َو ُح ْزنِ ِه َت َغ‬،‫ان‬
ٌ َ ‫ن ِعجا َال َيأ ِو ْي ِه َمك‬ ِ ‫َو ْال َ ْو َط‬
َ ْ ‫ ُم‬،‫ان‬
ْ
ٍ ‫ُم ْس َت ْو ِحشا َال َيأ َن ُس قَل ْ ُب ُه ِب ِإ ْن ٍس َوال َ َج‬
‫ان‬
Ya Allah ya Rabbi, ya Allah ya Rabbi, ya Allah ya Rabbi, kasihanilah orang yang disempitkan oleh segala sesuatu yang
ada, dua jenis makhluk (jin dan manusia) tidak bersahabat dengannya. Siang dan malam ia dalam keadaan
tercengang dan binggung, dia menemui dirinya sebagai orang asing, meski ia berada ditengah-tengah keluarga dan
tanah airnya, ia mudah sakit, karena tidak ada tempat yang menaunginya, ia gelisah, karena dengan bergantinya
waktu ia tidak juga terbebas dari penderitaan dan kesedihannya, kesepian, karena hatinya tidak ditemani oleh
seorang manusia maupun jin.

‫ أ َ ْم َه ْل‬, ‫ْي َج‬


ْ ُ َ‫َْي َك ف‬ َ َ ‫ أ َ ْم َه ْل ِِف الْ َم ْمل‬, ‫اك فَ ُي ْد َع‬
ُ ْ ‫ك ِة إل ٌه غ‬ َ ‫َر ِِب َه ْل ِِفْ الْ ُو ُج ْو ِد َر ٌب ِس َو‬
‫َض ُل‬ َ ‫ أ َ ْم َه ْل َث َم َج َوا ٌد ِس َو‬,‫َْي َك فَ ُي ْطل َُب ِم ْن ُه الْ َع َطا ُء‬
ْ ‫اك فَ ُي ْسأ َ ُل ِم ْن ُه الْف‬ ُ ْ ‫َك ِر ْي ٌم غ‬
َ ‫َو‬
, ‫الن ْع َما ُء‬

974
َ َ ‫تفَ ُع إِلَ ْي ِه‬ َ
ُ ْ ‫ أ ْم َث َم َم ْن ُي َحا ُل الْ َع ْب ُد الْ َف ِق‬, ‫الش ْك َوى‬
, ‫ْي عَل َْي ِه‬ ُ ْ ‫أ ْم َه ْل َح ِك ْي ٌم غ‬
ْ ُ َ‫َْي َك ف‬
َ
َ ‫أ ْم َه ْل َث َم َم ْن ُت ْب َس ُط ْال َ ك ُُف َو ُت ْرفَ ُع الْ َح‬
‫اج ُة إِلَ ْي ِه‬
Tuhanku, apakah ada tuhan pemelihara selain Engkau, sehingga ia diseru? Ataukah di alam ini ada tuhan
sesembahan selain Engkau sehingga ia diharapkan? Apakah ada pemurah selain Engkau sehingga diminta
pemberiannya? Apakah ada dermawan selain Engkau sehingga diminta anugerah dan kenikmatan? Atau adakah
hakim selain Engkau sebagai tempat untuk mengadu? Atau adakah seseorang yang kepadanya seorang hamba yang
fakir dikembalikan? Atau adakah seseorang yang tangannya terbuka dimana segala kebutuhan diajukan kepadanya.

،ِ‫ار عَل َْيه‬ ‫ج‬ ‫ي‬ َ ‫ال‬ ‫و‬ ‫ْي‬ ‫ج‬ ‫ي‬ ‫ن‬ ‫م‬ ‫ا‬ ‫ي‬ ، ‫ه‬
ِ ‫ي‬ َ ‫ل‬ ‫إ‬ َ
‫ال‬ ‫إ‬ ‫ه‬ ‫ن‬ ‫م‬
ِ َ ‫ يا من ال َ مل ْجأ‬،‫فَل َيس إ َال َكرمك وجود َك‬
َ
ُ ُ َ ُ ُ ْ ِ ْ َ َ ْ ِ ِ ُ ْ َ َ ْ َ َ ُ ُْ َ َ ُ َ ِ َ
‫اك َج َوا ٌد فَ ُي ْسأ َ َل ِم ْن ُه الْ َع َطا ُء‬ َ ‫ أ َ ْم َم ْن ِس َو‬, ‫ْي َج‬ َ
ُْ ‫أ َه ُه َنا َك ِر ْي ٌم غ‬
ُْ َ‫َْي َك ف‬
Taka da selain kemurahan-Mu dan kebaikan-Mu, wahai Dia yang tak ada perlindungan dari-Nya kecuali kepada-
Nya, wahai yang memberikan perlindungan dan taka da perlindungan dari-Nya. Ada yang Mulia selain Engkau
sehingga bisa diharapkan? Atau siapa lagi selain-Mu dapat diminta pemberiannya?

َ ْ‫ َوا َ ْش َت َد ِِب َ ال‬،‫ب‬ َ


‫ك ْر ُب‬ ُ ‫ت ِِب َ الْ َع ُد ُو الْق َِر ْي‬
َ ‫ َو َش ِم‬،‫ب‬ َ ‫ن‬
ُ ‫الط ِب ْي‬ ْ ِ ‫ و َمل‬،‫ب‬ ِ ‫َر ِب ق َْد َج َف‬
ُ ‫اّنْ الْ َح ِب ْي‬
َ َ ‫َوا‬
‫ب‬ ُ ‫ف ال ُْم ِج ْي‬ُ ‫الر ُؤ ْو‬
َ ،‫ب‬ ُ ‫ت الْ َو ُد ْو ُد الْق َِر ْي‬َ ‫ َوأ ْن‬،‫ب‬ ُ ‫لن ِح ْي‬
Tuhanku, teman tercinta telah meninggalkanku. Dokter telah kehilangan kesabarannya terhadapku. Musuh di
dekatku mencemoohkanku. Kesedihan dan ratapanku semakin menjadi-jadi. Sementara Engkau penuh cinta, dekat,
penuh kebaikan dan menjawab seruan.
َ َ َ َ ِ َ‫رب إ ََل َمن أ َ ْشكُو حا ل‬
,‫اص ُر‬ ِ ‫الن‬ َ ُ‫ت الْ َو ِل‬ َ ‫ أ ْم ِب َم ْن أ ْس َت ْن ِص ُر َوأ ْن‬,‫ت الْ َعلِ ْي ُم الْ َقا ِد ُر‬ َ ‫ت َوأ ْن‬
ْ َ َ ْ ِ ِ َ
‫ أ َ ْم‬,‫السا ت ُِر‬َ ‫ك ِر ْي ُم‬ َ َ َ
َ ‫ أ ْم إِ ََل َم ْن ألْ َت ِج ُئ َوأ ْن‬,‫الناظ ُِر‬
َ ْ‫ت ا ل‬ َ ُ‫ت الْ َو ِل‬ َ ُ ‫أ َم بمن أ َس َت ِغي‬
َ ‫ث َوأ ْن‬ ْ ْ ْ َِ ْ
َ َ ‫َمن ذَا ال َذي يجّب َكسر‬
‫ِب‬ْ ِ ‫ي َي ْغ ِف ُر َع ِظ ْي َم َذ ْن‬ْ ‫ أ ْم َم ْن ذَا ال َ ِذ‬,‫اب ٌر‬ِ ‫ت لِل ْ ُقل ُ ْو ِب َج‬ َ ‫ي َوأ ْن‬ ْ ِ ْ َُ ْ َ ْ ِ ْ
.‫الر ِح ْي ُم الْ َغا ِف ُر‬ َ
َ ‫ت‬َ ‫َوأ ْن‬
Tuhanku, kepada siapa aku mengadukan keadaanku padalah Engkau Maha Mengetahui lagi MahaKuasa. Atau
kepada siapa aku memohon pertolongan padalah Engkau Pelindung yang selalu Menolong. Atau kepada siapa aku
meminta bantuan padalah Engkau Teman Dekat Yang selalu Mengawasi. Atau kepada siapa aku bersandar padalah
Engkau adalah Pemurah Yang Menutupi keburukan. Atau siapa yang akan memperbaiki hati. Atau siapakah yang
akan mengampuni besarnya dosaku padalah Engkaulah Pengasih Yang Mengampuni.

َ ‫ َيا َم ْن ُه َو ال ُْم َطلِ ُع َع َل َم ْك ُن ْو ِن‬،‫الس َرائِ ِر‬


‫ َيا َم ْن ُه َو فَ ْو َق‬،‫الض َمائِ ِر‬ َ ‫َيا عَلِ ْيما ِب َما ِِف‬
،‫ِع َبا ِد ِه قَا ِه ٌر‬
Wahai Yang Mengetahui apa yang ada di dalam batin, Wahai Dia yang mendalami apa yang tersembunyi di dalam
hati. Wahai Dia yang menguasai atas hamba-hamba-Nya.

975
َ
َ ‫ أ ْسأ َل‬،‫َيا َم ْن ُه َو ْال َ َو ُل قَ ْب َل ك ُ ِل َش ْي ٍء َو ْال ِخ ُر َب ْع َد ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
‫ُك َيا َر َب ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
‫ك ع ََل ك ُ ِل َش ْي ٍئ ا َ ْن َت ْغ ِف َر ِلْ ِِف ك ُ ِل َش ْي ٍء َح َّت َال‬ َ ‫ ِبق ُْد َر ِت‬،‫ك َع َل ك ُ ِل َش ْي ٍء‬َ ‫ِبق ُْد َر ِت‬
َ ‫ َوال‬،‫ض ُر ُه َش ْي ٌء‬ ُ ‫ َيا َم ْن َال َي‬،‫ك ْو ُت ك ُ ِل َش ْي ٍء‬ ُ َ ‫ َيا َم ْن ِب َي ِد ِه َمل‬،‫ن َع ْن ك ُ ِل َش ْي ٍء‬ َ
ْ ِ َ‫َت ْسأل‬
ُ ْ ‫ َوال َ َي ْس َت ِع‬،‫ َوال َ َي ُؤ ُدهُ َش ْي ٌء‬،‫ َوال َ َي ْغ ُز ُب َع ْن ُه َش ْي ٌء‬،‫ َوال َ َي ْغلِ ُب ُه َش ْي ٌء‬،‫َي ْنف َُع ُه َش ْي ٌء‬
‫ي‬
،‫ َوال َ ُي ْع ِج ُزهُ َش ْي ٌء‬،‫ َوال َ ُي ْش ِب ُه ُه َش ْي ٌء‬،‫ َوال َ ُي ْش ُغل ُ ُه َش ْي ٌء َع ْن َش ْي ٍء‬،‫ِب َش ْي ٍء‬
Wahai Dia Yang Awal sebelum segala sesuatu dan Akhir setelah segala sesuatu! Aku bermohon kepada-Mu, wahai
Tuhan segala sesuatu, dengan kekuasaan-Mu agar Engkau tidak meminta pertanggungjawaban kepadaku atas
sesuatu pun! Wahai Dia Yang di Tangan-Nya kendali segala sesuatu! Wahai Dia yang tidak di khawatirkan oleh
sesuatupun dan tidak memperoleh manfaat dari sesuatu pun! Tidak dikalahkan oleh sesuatu pun dan tak asa sesuatu
pun yang dapat lari dari-Nya! Tidak direpotkan oleh sesuatu pun dan tidak meminta bantuan kepada sesuatu pun.
Tidak ada suatu kesibukan yang melalaikan-Nya dari kesibukan yang lain. Tidak ada sesuatu pun yang menyerupai-
Nya dan tidak ada sesuatu pun yang dapat melemahkan-Nya.

‫ف َع ِن ُض َر ك ُ ِل‬ ْ ‫ اِ ْص ِر‬،‫ َو ِب َي ِد ِه َم َقا لِ ْي ُد ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫اص َي ِة ك ُ ِل َش ْي ٍء‬


ِ ‫َيا َم ْن ُه َو آ ِخذٌ ِب َن‬
َ ‫ َوال‬،‫ن ِبك ُ ِل َش ْي ٍء‬ ْ ِ ‫ َوال َ ُت َحا ِس ْب‬،‫ار ْك ِلْ ِبك ُ ِل َش ْي ٍء‬ ِ ‫ َو َب‬،‫ َو َس ِه ْل ِلْ ك ُ َل َش ْي ٍء‬،‫َش ْي ٍء‬
َ
،‫ْي ك ُ ِل َش ْي ٍء‬ ْ ِ ‫ َوأ ْعط‬،‫ب ِلْ ك ُ َل َش ْي ٍء‬
َ ْ ‫ِن َخ‬ ْ ‫ َو َه‬،‫ َو َي ِس ْر ِلْ ك ُ َل َش ْي ٍء‬،‫ُت َؤا ِخذْ ِّنْ ِبك ُ ِل َش ْي ٍء‬
،‫ِن َش َر ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
ْ ِ ‫َوا ْكف‬
Wahai Dia yang menentukan nasib segala sesuatu dan di Tangan-Nya kunci segala sesuatu! Hindarkan dariku
bahaya segala sesuatu dan mudahkan bagiku segala sesuatu! Jangan bebankan kepadaku tanggung jawab atas
segala sesuatu. Berkahilah aku dalam segala sesuatu. Jangan siksa aku karena segala sesuatu, dan mudahkan bagiku
segala sesuatu. Anugerahkan kepadaku segala sesuatu dan berikan kepadaku kebaikan segala sesuatu dan lindungi
aku dari keburukan segala sesuatu.

‫ َوفَ ْو َق‬،‫ َو َيا َبا ِط َن ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ َو َيا َظا ِه َر ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ َو َيا آ ِخ َر ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫َيا أ َ َو َل ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
‫ َوعَلِ ْيما ِبك ُ ِل‬،‫ َو ُم ِع ْي َد ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ئ ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
َ ‫ َو ُم ْب ِد‬،‫ َو ُم ْح ِص َي ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
‫ َو َر ِق ْيبا َع َل‬،‫ َو َش ِه ْيدا َع َل ك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ َو َب ِص ْْيا ِبك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ َو ُم ِح ْيطا ِبك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫َش ْي ٍء‬
‫ َوقَائِما َع َل ك ُ ِل‬،‫ار َث ك ُ ِل َش ْي ٍء‬ ِ ‫ َو َو‬،‫ َو َخ ِب ْْيا ِبك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ َو لَ ِط ْيفا ِبك ُ ِل َش ْي ٍء‬،‫ك ُ ِل َش ْي ٍء‬
،‫َش ْي ٍء‬

976
Wahai Awal segala sesuatu dan akhir segala sesuatu. Wahai bagian luar segala sesuatu dan bagian dalam segala
sesuatu. yang di atas segala sesuatu dan memperhitungkan segala sesuatu. wahai yang memulai segala sesuatu
dan yang mengembalikan ke asalnya segala sesuatu. Wahai yang mengetahui segala sesuatu dan meliputi segala
sesuatu. Wahai yang melihat segala sesuatu dan menyaksikan segala sesuatu. Wahai yang mengawasi segala
sesuatu dan yang maha lembut terhadap segala sesuatu. Yang memahami segala sesuatu, mewarisi segala sesuatu,
dan mengendalikan segala sesuatu.

.‫ك َع َل ك ُ ِل َش ْي ٍء قَ ِد ْي ٌر‬ َ ،‫ اِ ْغ ِفر لْ ك ُ َل َش ْي ٍء‬،‫ك ْو ُت ك ُ ِل َش ْي ٍء‬


َ ‫إن‬ ُ َ ‫َيا َم ْن ِب َي ِد ِه َمل‬
ِ ْ
Wahai Dia yang di Tangan-Nya ketetapan segala sesuatu, ampuni aku atas segala sesuatu, karena Engkau
Mahakuasa atas segala sesuatu
َ َ ‫ا َلل ُه َم‬
‫ك ِم ْن ك ُ ِل َش ْي ٍء َو َخ ْو ِف‬ َ ‫ َوك ُ ُل َش ْي ٍء َخائِ ٌف ِم ْن‬،‫ك آ ِم ٌن ِم ْن ك ُ ُل َش ْي ٍء‬
َ ‫ فَ ِبأ ْم ِن‬،‫ك‬ َ ‫إن‬
َ
ُ َ ‫ن َع ْن َش ْي ٍء؛ َيا َم ْن ِب َي ِد ِه َمل‬
‫ك ْو ُت ك ُ ِل‬ ْ ِ َ‫ إِ ْغ ِف ْر ِلْ ك ُ َل َش ْي ٍء َح َّت َال َت ْسأل‬،‫ك‬َ ‫ك ُ ِل َش ْي ٍء ِم ْن‬
.‫ك َع َل ك ُ ِل َش ْي ٍء قَ ِد ْي ٌر‬ َ َ‫َش ْي ٍء إن‬
Ya Allah, sesungguhnya Engkau aman dari segala sesuatu, dan segala sesuatu takut kepada-Mu. Maka dengan
keamanan-Mu dari segala sesuatu dan takutnya segala sesuatu kepada-Mu, ampunilah untuk segala sesuatu
sehingga Engkau tidak lagi menanyaiku tentang sesuatupun. Wahai Dia yang di Tangan-Nya kekuasaan atas segala
sesuatu, sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu.

‫ َو َيا‬،‫ي أَغِ ْث َنا‬ َ ْ ‫اث ال ُْم ْس َت ِغ ْي ِث‬


َ ‫ َو َيا ِغ َي‬،‫ب َر َجآ َء َنا‬ْ ‫ي َال ُت َخ ِي‬ َ ْ ‫ا َلل ُه َم َيا َر َجآ َء ال ُْم ْؤ ِم ِن‬
َ ‫عون الْمؤ ِم ِن‬
‫ي‬َ ْ ‫ب عَل َْي َنا َو َع َل ِع َبا ِد َك ال ُْم ْسلِ ِم‬ ْ ‫ي ُت‬ َ ْ ‫اب‬ َ ‫ب‬
ِ ‫الت َو‬ َ ‫ َو َيا َح ِب ْي‬،‫ي أ ِع َنا‬ َ ْ ُْ َ َْ
َ َ
‫ب َر ِب‬ ِ ‫ َح ِب ْي‬،‫ي‬ ِ ْ ‫ي ال ُْم ْص َط َف ا ْل ِم‬ َ ‫ي َو َخا َت ِم‬
َ ْ ‫الن ِب ِي‬ َ ْ ِ‫ ِب َجا ِه َس ِي ِد ال ُْم ْر َسل‬،‫ي‬ َ ْ ‫أ ْج َم ِع‬
،‫ي‬ َ ْ ‫ ا َلل ُه َم آ ِم‬،‫ آ ِم ْي‬،‫ي‬
َ ْ ‫ي َيا َر َب الْ َعا لَ ِم‬ َ ْ ‫الْ َعا لَ ِم‬
Ya Allah, Wahai harapan kau mukminin jangan Engkau kecewakan harapan kami. Wahai Penolong orang-orang
yang memohon pertolongan, tolonglah kami. Wahai Pembantu kaum mukminin, bantulah kami. Wahai Kekasih
orang-orang yang bertaubat, terimalah tobat kami dan hamba-hambaMu yang berserah diri seluruhnya. Di sisi
pemimpin para rasul dan penutup para Nabi, yang terpilih dan terpercaya, kekasih Tuhan semesta alam, Amin, ya
Allah, Amiin. Wahai Tuhan semesta alam.

‫ِب َيا أ َ ُي َها ال َ ِذي َن آ َم ُنوا َصلُوا عَل َْي ِه َو َس ِل ُم ْوا َت ْسلِ ْيما‬ َ ‫ُ ع‬
ِ ِ ‫هلل َو َمآلئِ َك َت ُه ُي َصل ْو َن َ َل الن‬َ ‫إِ َن ا‬
،‫ار ْك َع َل َس ِي ِد َنا ُم َح َم ٍد َو َع َل آ لِ ِه َو َص ْح ِب ِه َو َسلِ ْم أ َ ْج َم ِع ْي‬ِ ‫ا َلل ُه َم َص ِل َو َسلِ ْم َو َب‬
‫ِل َر ِب‬ ِ ِ ‫ َوالْ َح ْم ُد‬, ‫ي‬ َ ْ ِ‫ َو َس َال ٌم َع َل ال ُْم ْر َسل‬, ‫ك َر ِب الْ ِع َز ِة َعمَا َي ِصف ُْو َن‬
َ ‫ان َر ِب‬َ ‫ُس ْب َح‬
‫ي‬َ ْ ‫ال َْعا لَ ِم‬

977
978
‫و‬

MANAQIB SULTONUL AULIYA’ SYEIKH ABU HASAN ASYADZILY RA

Kelahiran, Nasab dan Masa Kecil Syekh Abil Hasan Asy Syadzily

Asy Syekh al Imam al Quthub al Ghouts Sayyidina Asy Syarif Abu Hasan Ali asy Syadzily al Hasani bin Abdullah bin
Abdul Jabbar, terlahir dari rahim sang ibu di sebuah desa bernama Ghomaroh, tidak jauh dari kota Saptah, negeri
Maghrib al Aqsho atau Marokko, Afrika Utara bagian ujung paling barat, pada tahun 593 H / 1197 M. Beliau
merupakan dzurriyat atau keturunan ke dua puluh dua dari junjungan kita Nabi Besar Muhammad SAW, dengan
urut-urutan sebagai berikut, asy Syekh Abil Hasan Ali asy Syadzily adalah putra dari :

1. Abdullah, bin
2. Abdul Jabbar, bin
3. Tamim, bin
4. Hurmuz, bin
5. Khotim, bin
6. Qushoyyi, bin
7. Yusuf, bin
8. Yusa’, bin
9. Wardi, bin
10. Abu Baththal, bin
11. Ali, bin
12. Ahmad, bin
13. Muhammad, bin
14. ‘Isa, bin
15. Idris al Mutsanna, bin
16. Umar, bin
17. Idris, bin
18. Abdullah, bin
19. Hasan al Mutsanna, bin
20. Sayyidina Hasan, bin

979
21. Sayyidina Ali bin Abu Thalib wa Sayyidatina Fathimah az Zahro’ binti
22. Sayyidina wa habibina wa syafi’ina Muhammadin, rosulillaahi shollolloohu ‘alaihi wa aalihi sallam.

Sejak kecil Beliau biasa dipanggil dengan nama: ‘ALI, sudah dikenal sebagai orang yang memiliki akhlaq atau budi
pekerti yang amat mulia. Tutur katanya sangat fasih, halus, indah dan santun, serta mengandung makna pengertian
yang dalam.

Di samping memiliki cita-cita yang tinggi dan luhur, Beliau juga tergolong orang yang memiliki kegemaran menuntut
ilmu. Di desa tempat kelahirannya ini, Beliau mendapat tempaan pendidikan akhlaq serta cabang ilmu-ilmu agama
lainnya langsung di bawah bimbingan ayah-bunda beliau. Beliau tinggal di desa tempat kelahirannya ini sampai usia
6 tahun, yang kemudian pada akhirnya hijrah ke kota Tunis (sekarang ibu kota negara Tunisia, Afrika Utara) yang
semata-mata hanya untuk tujuan tholabul ‘ilmi di samping untuk menggapai cita-cita luhur Beliau menjadi orang
yang memiliki kedekatan dan derajat kemuliaan di sisi Allah SWT.

Beliau sampai di kota Tunis, sebuah kota pelabuhan yang terletak di tepi pantai Laut Tengah, pada tahun 599 H /
1202 M. Di suatu hari Jumat, Beliau pernah ditemui oleh Nabiyyullah Khidlir ‘alaihissalam, yang mengatakan bahwa
kedatangannya pada saat itu adalah diutus untuk menyampaikan keputusan Allah SWT atas diri Beliau yang pada
hari itu telah dinyatakan dipilih menjadi kekasih Robbul ‘Alamin dan sekaligus diangkat sebagai Wali Agung
dikarenakan Beliau memiliki budi luhur dan akhlaq mulia.

Segera setelah pertemuan dengan Nabiyyullah Khidir a.s. tersebut, Beliau segera menghadap Syekh Abi Said al Baji,
rokhimahullah, salah seorang ulama besar di Tunis pada waktu itu, dengan maksud untuk mengemukakan segala
peristiwa yang Beliau alami sepanjang hari itu. Akan tetapi pada saat sudah berada di hadapan Syekh Abi Said,
sebelum Beliau mengungkapkan apa yang menjadi maksud dan tujuannya menghadap, ternyata Syekh Abi Said al
Baji sudah terlebih dahulu dengan jelas dan runtut menguraikan tentang seluruh perjalanan Beliau sejak
keberangkatannya dari rumah sampai diangkat dan ditetapkannya Beliau sebagai Wali Agung pada hari itu. Sejak
saat itu Beliau tinggal bersama Syekh Abi Said sampai beberapa tahun guna menimba berbagai cabang ilmu agama.
Dari Syekh Abi Said Beliau banyak belajar ilmu-ilmu tentang Al Qur’an, hadits, fiqih, akhlaq, tauhid, beserta ilmu-ilmu
alat. Selain itu, karena kedekatan Beliau dengan sang guru, Beliau juga berkesempatan mendampingi Syekh Abi Said
menunaikan ibadah haji ke Mekkah al Mukarromah sampai beberapa kali. Namun, setelah sekian tahun menuntut
ilmu, Beliau merasa bahwa seluruh ilmu yang dimilikinya, mulai dari ilmu fiqih, tasawwuf, taukhid, sampai ilmu-ilmu
tentang al Qur’an dan hadist, semuanya itu Beliau rasakan masih pada tataran syariat atau kulitnya saja. Karena itu
Beliau berketetapan hati untuk segera menemukan jalan (thoriqot) itu sekaligus pembimbing (mursyid)-nya dari
seorang Wali Quthub yang memiliki kewenangan untuk memandu perjalanan ruhaniyah Beliau menuju ke hadirat
Allah SWT ? Maka dengan tekad yang kuat Beliau memberanikan diri untuk berpamitan sekaligus memohon doa
restu kepada sang guru, syekh Abi Said al Baji, untuk pergi merantau demi mencari seseorang yang berkedudukan
sebagai Quthub.

Perantauan Mencari Sang Quthub

Tempat pertama yang dituju oleh Beliau adalah kota Mekkah yang merupakan pusat peradaban Islam dan tempat
berhimpunnya para ulama dan sholihin yang berdatangan dari seluruh penjuru dunia untuk memperdalam berbagai
cabang ilmu-ilmu agama. Namun setelah berbulan-bulan tinggal di Mekkah, Beliau belum juga berhasil menemukan
orang yang dimaksud. Sampai akhirnya pada suatu seat Beliau memperoleh keterangan dari beberapa ulama di
Mekkah bahwa Sang Quthub yang Beliau cari itu kemungkinan ada di negeri Iraq yang berjarak ratusan kilo meter
dari kota Mekkah.

Sesampainya di Iraq, dengan tidak membuang-buang waktu, segeralah Beliau bertanya ke sana-sini tentang seorang
Wali Quthub yang Beliau cari kepada setiap ulama dan masyayikh yang berhasil Beliau temui. Akan tetapi, mereka
semua rata-rata menyatakan tidak mengetahui keberadaan seorang Wali Quthub di negeri itu.

980
Memang sepeninggal Sulthonil Auliya’il Quthbir Robbani wal Ghoutsish Shomadani Sayyidisy Syekh Abu Muhammad
Abdul Qodir al Jilani, rodliyallahu ‘anh, kedudukan Wali Quthub yang menggantikan Syekh Abdul Qodir Jilani oleh
Allah disamarkan atau tidak dinampakkan dengan jelas. Pada waktu kedatangan Syekh Abil Hasan ke Baghdad itu,
Syekh Abdul Qodir Jailani (470 – 561 H./1077 – 1166 M.) sudah wafat sekitar 50 tahun sebelumnya (selisih waktu
antara wafatnya Syekh Abdul Qodir dan lahirnya Syekh Abil Hasan terpaut sekitar 32 tahun). Di kala hidupnya, asy
Syekh. Abdul Qodir diakui oleh para ulama minash Shiddiqin sebagai seorang yang berkedudukan “Quthbul Ghouts”.

Akhirnya, Beliau mendengar adanya seorang ulama yang merupakan seorang pemimpin dan khalifah thoriqot
Rifa’iyah yaitu asy Syekh ash Sholih Abul Fatah al Wasithi, rodliyAllahu ‘anh. Syekh Abul Fatah adalah, yang memiliki
pengaruh dan pengikut cukup besar di Iraq pada waktu itu. Segeralah Beliau sowan kepada Syekh Abul Fatah dan
mengemukakan bahwa Beliau sedang mencari seorang Wali Quthub yang akan Beliau minta kesediaannya untuk
menjadi pembimbing dan pemandu perjalanan ruhani Beliau menuju ke hadirat Allah SWT.

Mendengar penuturan beliau, asy Syekh Abul Fatah sembari tersenyum kemudian mengatakan, “Wahai anak muda,
engkau mencari Quthub jauh jauh sampai ke sini, padahal orang yang engkau cari sebenarnya berada di negeri
asalmu sendiri. Beliau adalah seorang Quthubuz Zaman nan Agung pada saat ini. Sekarang pulanglah engkau ke
Maghrib (Maroko) dari pada bersusah payah berkeliling mencari di negeri ini. Beliau, pada saat ini sedang berada di
tempat khalwatnya, di sebuah gua di puncak gunung. Temuilah yang engkau cari di sana!”

Berguru Kepada Sang Quthub

Beberapa saat setelah mendapat penjelasan dari Syekh Abul Fatah al Wasithi, Beliau segera mohon diri sekaligus
minta doa restu agar Beliau bisa segera berhasil menemukan sang Quthub yang sedang dicarinya. Sesampainya di
Maroko, Beliau langsung menuju ke desa Ghomaroh, tempat di mana Beliau dilahirkan. Tidak berapa lama kemudian,
Beliau segera bertanya-tanya kepada penduduk setempat maupun setiap pendatang di manakah tinggalnya sang
Quthub. Hampir setiap orang yang Beliau temui selalu ditanyai tentang keberadaan sang Quthub. Akhirnya setelah
cukup lama mencari didapatlah keterangan bahwa orang yang dimaksud oleh Syekh Abul Fatah tiada lain adalah
Sayyidisy Syekh ash Sholih al Quthub al Ghouts asy Syarif Abu Muhammad Abdus Salam bin Masyisy al Hasani, yang
pada saat itu sedang berada di tempat pertapaannya, di suatu gua yang letaknya di puncak sebuah gunung di padang
Barbathoh. Demi mendengar keterangan itu, sama seperti yang dijelaskan oleh Syekh Abul Fatah al Wasithi al Iraqi,
segera saja Beliau menuju ke tempat yang ditunjukkan itu.

Setelah melakukan perjalanan yang memakan waktu beberapa hari, akhirnya ditemukanlah gunung yang dimaksud.
Beliau segera mendaki gunung itu menuju ke puncaknya. Dan, memang benar adanya, di puncak gunung tersebut
terdapat sebuah gua. Sebelum Beliau melanjutkan perjalanannya untuk naik ke gua itu, Beliau berhenti di sebuah
mata air yang terdapat di bawah gua tersebut. Selanjutnya Beliau lalu mandi di pancuran mata air itu. Hal ini Beliau
lakukan semata-mata demi untuk memberikan penghormatan serta untuk mengagungkan sang Quthub, sebagai
salah seorang yang memiliki derajat kcmuliaan dan keagungan di sisi Robbul ‘alamin, disamping juga sebagai seorang
calon guru Beliau. Begitu setelah selesai mandi, Beliau merasakan betapa seluruh ilmu dan amal Beliau seakan luruh
berguguran. Dan seketika itu pula Beliau merasakan kini dirinya telah menjadi seorang yang benar-benar faqir dari
ilmu dan amal. Kemudian, setelah itu Beliau lalu berwudlu dan mempersiapkan diri untuk naik menuju ke gua
tersebut. Dengan penuh rasa tawadhu’ dan rendah diri, Beliau mulai mengangkat kaki untuk keluar dari mata air itu.

Namun, entah datang dari arah mana, tiba-tiba datang seseorang yang tampak sudah lanjut usia. Orang tersebut
mengenakan pakaian yang amat sederhana. Bajunya penuh dengan tambalan. Sebagai penutup kepala, orang sepuh
itu mengenakan songkok yang terbuat dari anyaman jerami. Dari sinar wajahnya menunjukkan bahwa orang
tersebut memiliki derajat kesholihan dan ketaqwaan yang amat luhur. Kendati berpenampilan sederhana, tetapi
orang tersebut tampak sangat anggun, arif, dan berwibawa. Kakek tua itu kemudian mendekati Beliau seraya
mengucapkan salam, “Assalamu’alaikum”.

981
Beliau, dengan agak sedikit terkejut, serta merta menjawab salam orang itu, “Wa ‘alaikumus salam wa rokhmatullohi
wa barokatuh.” Belum pula habis rasa keterkejutan beliau, orang tersebut terlebih dahulu menyapa dengan
mengatakan, “Marhaban! Ya, Ali bin Abdullah bin Abdul Jabbar bin Tamim bin….” dan seterusnya nasab Beliau
disebutkan dengan runtut dan jelas sampai akhirnya berujung kepada baginda Rosululloh, shollollohu ‘alaihi wa
aalihi wa sallam. Mendengar itu semua, Beliau menyimaknya dengan penuh rasa takjub. Belum sampai Beliau
mengeluarkan kata-kata, orang tersebut kemudian melanjutkan, “Ya Ali, engkau datang kepadaku sebagai seorang
faqir, baik dari ilmu maupun amal perbuatanmu, maka engkau akan mengambil dari aku kekayaan dunia dan
akhirat.”

Dengan demikian, maka jadi jelas dan yakinlah Beliau kini, bahwa orang yang sedang berada di hadapannya itu
adalah benar-benar asy Syekh al Quthub al Ghouts Sayyid Abu Muhammad Abdus Salam bin Masyisy al Hasani,
rodhiyAllahu ‘anh, orang yang selama ini dicari-carinya. “Wahai anakku, hanya puji syukur alhamdulillah kita
haturkan ke hadirat Allah SWT yang telah mempertemukan kita pada hari ini.” Berkata Syekh Abdus Salam lagi,
“Ketahuilah, wahai anakku, bahwa sesungguhnya sebelum engkau datang ke sini, Rosululloh SAW telah
memberitahukan kepadaku segala hal-ihwal tentang diri¬mu, serta akan kedatanganmu pada hari ini. Selain itu, aku
juga mendapat tugas dari Beliau agar memberikan pendidikan dan bimbingan kepada engkau. Oleh karena itu,
ketahuilah, bahwa kedatanganku ke sini memang sengaja untuk menyambutmu”.

Selanjutnya, Beliau tinggal bersama dengan sang guru di situ sampai waktu yang cukup lama. Beliau banyak sekali
mereguk ilmu-ilmu tentang hakikat ketuhanan dari Syekh Abdus Salam, yang selama ini belum pernah Beliau
dapatkan. Tidak sedikit pula wejangan dan nasihat-nasihat yang asy Syekh berikan kepada beliau.

Pada suatu hari dikatakan oleh asy Syekh kepada beliau, “Wahai anakku, hendaknya engkau semua senantiasa
melanggengkan thoharoh (mensucikan diri) dari syirik. Maka, setiap engkau berhadats cepat-cepatlah bersuci dari
‘kenajisan cinta dunia’. Dan setiap kali engkau condong kepada syahwat, maka perbaikilah apa yang hampir menodai
dan menggelincirkan dirimu.”

Berkata asy Syekh Ibn Masyisy kepada beliau, “Pertajam pengelihatan imanmu, niscaya engkau akan mendapatkan
Allah; Dalam segala sesuatu; Pada sisi segala sesuatu; Bersama segala sesuatu; Atas segala sesuatu; Dekat dari segala
sesuatu; Meliputi segala sesuatu; Dengan pendekatan itulah sifatNya; Dengan meliputi itulah bentuk keadaanNya.”

Di lain waktu guru beliau, rodhiyallahu ‘anh, itu mengatakan, “Semulia-mulia amal adalah empat disusul empat :
KECINTAAN demi untuk Allah; RIDHO atas ketentuan Allah; ZUHUD terhadap dunia; dan TAWAKKAL atas Allah.
Kemudian disusul pula dengan empat lagi, yakni MENEGAKKAN fardhu-fardhu Allah; MENJAUHI larangan-
laranganAllah; BERSABAR terhadap apa-apa yang tidak berarti; dan WARO’ menjauhi dosa-dosa kecil berupa segala
sesuatu yang melalaikan”.

Asy Syeih juga pernah berpesan kepada. beliau, “Wahai anakku, janganlah engkau melangkahkan kaki kecuali untuk
Allah, sesuatu yang dapat mendatangkan keridhoan Allah, dan jangan pula engkau duduk di suatu majelis kecuali
yang aman dari murka Allah. Janganlah engkau bersahabat kecuali dengan orang yang bisa membantu engkau
berlaku taat kepada-Nya. Serta jangan memilih sahabat karib kecuali orang yang bisa menambah keyakinanmu
terhadap Allah”.

Asy Syekh Abdus Salam sendiri adalah merupakan pribadi yang amat berpegang teguh kepada Kitab Allah dan as
Sunnah. Walaupun pada kenyataannya Syekh Abil Hasan adalah muridnya, namun Syekh Abdus Salam juga amat
mengagumi akan ilmu yang dimiliki oleh sang murid, terutama tentang Kitabullah dan Sunnah, disamping derajat
kesholihan dan kewaliannya, serta kekeramatan Syekh Abul Hasan.

Tetapi, dari semua yang Beliau terima dari asy Syekh, hal yang terpenting dan paling bersejarah dalam kehidupan
Beliau di kemudian hari ialah diterimanya ijazah dan bai’at sebuah thoriqot dari asy Syekh Abdus Salam yang rantai

982
silsilah thoriqot tersebut sambung-menyambung tiada putus sampai akhirnya berujung kepada Allah SWT. Silsilah
thoriqot ini urut-urutannya adalah sebagai berikut :

Beliau, asy Syekh al Imam Abil Hasan Ali asy Syadzily menerima bai’at thoriqot dari :

1. Asy Syekh al Quthub asy Syarif Abu Muhammad Abdus Salam bin Masyisy, Beliau menerima talgin dan bai’at dari
2. Al Quthub asy Syarif Abdurrahman al Aththor az Zayyat al Hasani al Madani, dari
3. Quthbil auliya’ Taqiyyuddin al Fuqoyr ash Shufy, dari
4. Sayyidisy Syekh al Quthub Fakhruddin, dari
5. Sayyidisy Syekh al Quthub NuruddinAbil HasanAli, dari
6. Sayyidisy Syekh Muhammad Tajuddin, dari
7. Sayyidisy Syekh Muhammad Syamsuddin, dari
8. Sayyidisy Syekh al Quthub Zainuddin al Qozwiniy, dari
9. Sayyidisy Syekh al Quthub Abi Ishaq Ibrohim al Bashri, dari
10. Sayyidisy Syekh al Quthub Abil Qosim Ahmad al Marwani, dari
11. Sayyidisy Syekh Abu Muhammad Said, dari
12. Sayyidisy Syekh Sa’ad, dari
13. Sayyidisy Syekh al Quthub Abi Muhammad Fatkhus Su’udi, dari
14. Sayyidisy Syekh al Quthub Muhammad Said al Ghozwaniy, dari
15. Sayyidisy Syekh al Quthub Abi Muhammad Jabir, dari
16. Sayyidinasy Syarif al Hasan bin Ali, dari
17. Sayyidina’Ali bin Abi Tholib, karromallahu wajhah, dari
18. Sayyidina wa Habibina wa Syafi’ina wa Maulana Muhammadin, shollollohu ‘alaihi wa aalihi wasallam, dari
19. Sayyidina Jibril, ‘alaihis salam, dari
20. Robbul ‘izzati robbul ‘alamin.

Setelah menerima ajaran dan baiat thoriqot ini, dari hari ke hari Beliau merasakan semakin terbukanya mata hati
beliau. Beliau banyak menemukan rahasia-rahasia Ilahiyah yang selama ini belum pernah dialaminya. Sejak saat itu
pula Beliau semakin merasakan dirinya kian dalam menyelam ke dasar samudera hakekat dan ma’rifatulloh. Hal ini,
selain berkat dari keagungan ajaran thoriqot itu sendiri, juga tentunya karena kemuliaan barokah yang terpancar
dari ketaqwaan sang guru, asy Syekh Abdus Salam bin Masyisy, rodhiyAllahu ‘anh.

Thoriqot ini pula, di kemudian hari, yaitu pada waktu Beliau kelak bermukim di negeri Tunisia dan Mesir, Beliau
kembangkan dan sebar luaskan ke seluruh penjuru dunia melalui murid-murid beliau. Oleh karena Beliau adalah
orang yang pertama kali mendakwahkan dan mengembangkan ajaran thoriqot ini secara luas kepada masyarakat
umum, sehingga akhirnya masyhur di mana-mana, maka Beliau pun kemudian dianggap sebagai pendiri thoriqot ini
yang pada akhirnya menisbatkan nama thoriqot ini dengan nama besar beliau, dengan sebutan “THORIQOT
SYADZILIYAH”. Banyak para ulama dan pembesar-pembesar agama di seluruh dunia, dari saat itu sampai sekarang,
yang mengambil berkah dari mengamalkan thoriqot ini. Sebuah thoriqot yang amat sederhana, tidak terlalu
membebani bagi khalifah dan para guru mursyidnya serta para pengamalnya.

Setelah cukup lama Beliau tinggal bersama asy Syekh, maka tibalah saat perpisahan antara guru dan murid. Pada
saat perpisahan itu Syekh Abdus Salam membuat pemetaan kehidupan murid tercinta Beliau tentang hari-hari yang
akan dilalui oleh Syekh Abil Hasan dengan mengatakan, “Wahai anakku, setelah usai masa berguru, maka tibalah
saatnya kini engkau untuk beriqomah. Sekarang pergilah dari sini, lalu carilah sebuah daerah yang bernama
SYADZILAH. Untuk beberapa waktu tinggallah engkau di sana. Kemudian perlu kau ketahui, di sana pula Allah ‘Azza
wa Jalla akan menganugerahi engkau dengan sebuah nama yang indah, asy Syadzily.”

983
“Setelah itu,” lanjut asy Syekh, “Kemudian engkau akan pindah ke negeri Tunisia. Di sana engkau akan mengalami
suatu musibah dan ujian yang datangnya dari penguasa negeri itu. Sesudah itu, wahai anakku, engkau akan pindah
ke arah timur. Di sana pulalah kelak engkau akan menerima warisan al Quthubah dan menj adikan engkau seorang
Quthub.”

Pada waktu akan berpisah, Beliau mengajukan satu permohonan kepada asy Syekh agar memberikan wasiat untuk
yang terakhir kalinya, dengan mengatakan, “Wahai Tuan Guru yang mulia, berwasiatlah untukku.” Asy Syekh pun
kemudian berkata, “Wahai Ali, takutlah kepada Allah dan berhati-hatilah terhadap manusia. Sucikanlah lisanmu
daripada menyebut akan keburukan mereka, serta sucikanlah hatimu dari kecondongan terhadap mereka.
Peliharalah anggota badanmu (dari segala yang maksiat, pen.) dan tunaikanlah setiap yang difardhukan dengan
sempurna. Dengan begitu, maka sempurnalah Allah mengasihani dirimu.”

Lanjut asy Syekh lagi, “Jangan engkau memperingatkan kepada mereka, tetapi utamakanlah kewajiban yang menjadi
hak Allah atas dirimu, maka dengan cara yang demikian akan sempurnalah waro’mu.” “Dan berdoalah wahai anakku,
‘Ya Allah, rahmatilahlah diriku dari ingatan kepada mereka dan dari segala masalah yang datang dari mereka, dan
selamatkanlah daku dari kejahatan mereka, dan cukupkanlah daku dengan kebaikan-kebaikanMu dan bukan dari
kebaikan mereka, dan kasihilah diriku dengan beberapa kelebihan dari antara mereka. Ya Allah, sesungguhnya
Engkaulah atas segala sesuatu Dzat Yang Maha Berkuasa.”‘

Selanjutnya, setelah perpisahan itu, asy Syekh Abdus Salam bin Masyisy yang dilahirkan di kota Fes, Maroko, tetap
tinggal di negeri kelahirannya itu sampai akhir hayat beliau. Sang Quthub nan agung ini meninggal dunia pada tahun
622 H./1225 M. Makam Beliau sampai saat ini ramai diziarahi kaum muslimin yang datang dari seluruh penjuru dunia.

Di Syadzilah

Seusai berpisah dengan asy Syekh Abdus Salam bin Masyisy, Beliau mulai menapaki perjalanan yang pertama sebagai
apa yang telah dipetakan oleh sang guru, yaitu mencari sebuah desa bernama Syadzilah. Setelah dicari-cari, akhirnya
sampailah Beliau di sebuah desa bernama Syadzilah yang terletak di wilayah negeri Tunisia. Pada saat Beliau tiba di
desa itu, yang mengherankan, Beliau sudah disambut dan dielu-elukan oleh segenap penduduk Sya¬dzilah, sedang
Beliau sendiri tidak tahu siapa sebenarnya yang memberitakan akan kedatangan beliau. Tapi, itu sebuah kenya¬taan
bahwa mereka dalam memberikan sambutan kepada Beliau tampak sekali terlihat dari raut wajah mereka suatu
kegembiraan yang amat dalam, seakan mereka bisa bertemu dengan orang yang sudah lama dinanti-nantikan.

Beliau tinggal di tengah-tengah desa Syadzilah hanya beberapa hari saja. Karena, sejak tiba di kota itu, Beliau telah
memutuskan untuk tidak berlama-lama berada di tengah keramaian masyarakat. Beliau ingin bermukim di tempat
yang tenang dan jauh dari hiruk-pikuknya orang-orang. Memang, tujuan Beliau datang ke kota itu, sesuai dengan
petunjuk sang guru, semata-mata hanyalah untuk lebih meningkatkan dan menyempurnakan ibadah Beliau dengan
cara menjauh dari masyarakat.

Akhirnya, Beliau memilih tempat di luar kota Syadzilah, yaitu di sebuah bukit yang bernama Zaghwan. Maka,
berangkatlah Beliau ke bukit itu dengan diiringi oleh sahabat Beliau bernama Abu Muhammad Abdullah bin Salamah
al Habibie. Dia adalah seorang pemuda penduduk asli Syadzilah yang memiliki ketaqwaan dan telah terbuka mata
hatinya (mukasyafah).

Di bukit itu, Beliau melakukan laiihan-latihan ruhani dengan menerapkan disiplin diri yang tinggi. Setiap jengkal
waktu, Beliau gunakan untuk menempa ruhani dengan melakukan riyadhoh, mujahadah dan menjalankan wirid-
wirid sebagaimana yang telah diajarkan oleh guru beliau, asy Syekh Abdus Salam. Di bukit itu, Beliau melakukan
uzlah dan suluk dengan cara menggladi nafsu sehingga benar-benar menjadi pribadi yang cemerlang dan istiqomah
yang diliputi dengan rasa khidmah dan mahabbah kepada Allah dan Rasul-Nya.

984
Untuk kehidupannya, Beliau bersama sahabat setianya, al Habibie, hanya mengambil tumbuhan yang ada di sekitar
bukit Zaghwan itu saja. Tetapi, sejak Beliau bermukim di bukit itu, Allah SWT telah mengaruniakan sebuah mata air
untuk meme¬nuhi keperluan beliau.

Pernah, pada suatu hari, Beliau menyaksikan gusi al Habibie terluka hingga mengeluarkan darah lantaran terkena
ranting dari dedaunan yang dimakannya. Melihat hal itu, Leliau menjadi terharu karena sahabat yang setia
mengiringinya harus mengalami kesakitan. Segera saja, setelah itu, Beliau mengajak al Habibie turun ke desa
Syadzilah untuk mencari makanan yang lunak. Dan sekiranya telah tercukupi, maka Beliau berdua segera naik
kembali ke bukit Zaghwan untuk meneruskan “perjalanan”. Memang, semenjak beruzlah di bukit itu, kadang-kadang
Beliau berdua turun ke desa Syadzilah untuk berbagai keperluan.

Berkaitan dengan pengalaman keruhanian, diceritakan oleh al Habibie, bahwa pada suatu ketika dia pernah melihat
dalam pandangan mata batinnya, nampak segerombolan malaikat, ‘alaihimus sholatu was salam, mengerumuni asy
Syekh. Bahkan, lanjut al Habibie, “Sebagian dari malaikat itu ada yang berjalan beriringan bersamaku dan ada pula
yang bercakap-cakap dengan aku.” Tidak jarang pula dilihat oleh al Habibie arwah para waliyulloh yang secara
berkelompok maupun sendiri-sendiri, mendatangi dan mengerubuti asy Syekh. Para wali-wali itu, rohimahumulloh,
dikatakan oleh al Habibie, merasakan memperoleh berkah lantaran kedekatan dan kebersamaan mereka dengan
asy Syekh.

Sehubungan dengan nama desa Syadzilah, yang akhirnya bertautan dengan nama beliau, diceritakan oleh beliau,
bahwa Beliau pada suatu ketika dalam fana’nya, pernah mengemukakan sebuah pertanyaan kepada Allah SWT, “Ya
Robb, mengapa nama Syadzilah Engkau kaitkan dengan namaku ?” Maka, dikatakan kepadaku, “Ya Ali, Aku tidak
menamakan engkau dengan nama asy Syadzily, tetapi asy Syaadz-ly (penekanan kata pada “dz”) yang artinya jarang
(langka), yaitu karena keistimewaanmu dalam menyatu untuk berkhidmat demi untuk¬Ku dan demi cinta kepada-
Ku.” Beliau tinggal di bukit Zaghwan itu sampai bertahun-tahun, sampai pada suatu hari, Beliau mendapatkan
perintah dari Allah SWT agar turun dari bukit dan keluar dari tempat khalwatnya untuk segera mendatangi
masyarakat.

Diceritakan oleh beliau, begini, “Pada waktu itu telah dikatakan kepadaku, ‘Hai Ali, turun dan datangilah manusia-
manusia, agar mereka memperoleh manfaat dari padamu !’ Lalu, akupun mengatakan, ‘Ya Allah, selamatkanlah
diriku dari manusia banyak, karena aku tidak berkemampuan untuk bergaul dengan mereka’. Lalu dikatakan
kepadaku, ‘Turunlah, wahai Ali ! Aku akan mendampingimu dengan keselamatan dan akan Aku singkirkan engkau
dari marabahaya’. Aku katakan pula, ‘Ya Allah, Engkau serahkan diriku kepada manusia-manusia, termasuk apa yang
aku makan dan harta yang aku pakai ?’ Maka, dikatakan kepadaku, ‘Hendaklah engkau menafkahkan dan Aku-lah
yang mengisi, pilihlah dari jurusan tunai ataukah jurusan ghaib.”‘

Setelah selesai menjalani seperti apa yang telah dipetakan oleh asy Syekh Abdus Salam dan setelah mendapat
perintah untuk keluar dari tempat uzlahnya guna mendatangi masyarakat, maka Beliau segera melanjutkan
perjalanannya sesuai dengan pemetaan berikutnya, yaitu menuju ke kota Tunis.

Di Tunis

Bagi beliau, kota Tunis tentu sudah tidak asing lagi. Karena sejak usia anak-anak hingga remaja Beliau bemukim di
kota ini sampai bertahun-tahun. Namun, seperti apa yang Beliau saksikan pada saat kedatangan Beliau kali ini,
ternyata negeri ini tidak mengalami banyak perubahan dan kemajuan. Masih tetap seperti dulu. Penduduk negeri
ini tetap miskin dan sering dilanda kelaparan. Namun demikian, sejak kedatangannya, Beliau juga masih tetap
berusaha untuk meringankan penderitaan penduduk dalam menghadapi kelaparan. Alkisah, dalam usaha Beliau
memberikan pertolongan kepada mereka, Beliau sering didatangi nabiyulloh Khidlir, ‘alaihissalam, guna membantu
Beliau sekaligus untuk menyelamatkan Beliau dari kesulitan-kesulitan yang dihadapinya. Hal ini terjadi karena berkat
kebesaran jiwa dan kesantunan beliau.

985
Pada saat itu, negeri Tunisia berada di bawah kekuasaan pemerintahan seorang sultan atau raja yang bernama Sultan
Abu Zakariyya al Hafsi. Dalam pemerintahan Sultan Abu Zakariyya, di antara jajaran para menterinya ada seorang
kadi (hakim agama) yang bernama Ibnul Baro’. Dia adalah seorang faqih, namun di sisi lain dia juga memiliki hati
yang buruk. Keserakahan untuk memiliki kedudukan, pengaruh, dan kekuasaan itulah yang membuat nafsu iri
dengkinya tumbuh subur di dalam hati Ibnul Baro’. Dendam kesumat dan keinginan menjatuhkan orang lain pun
semakin membara dalam dadanya. Pikiran dan hatinya siang malam hanya tertuju bagaimana cara mempertahankan
dan memperkuat pengaruh dan jabatannya.

Asy Syekh Abil Hasan datang ke Tunis selain untuk menapaki seperti apa yang telah dipetakan oleh guru beliau, juga
karena memang mendapat perintah untuk berdakwah.

Setelah beberapa bulan Beliau melakukan dakwah di kota Tunis itu, maka kelihatanlah semakin banyak orang-orang
berkerumun mendatangi beliau. Selain masyarakat kebanyakan yang hadir dalam majelis-majelis pengajiannya, juga
tidak sedikit orang-orang alim, sholih dan ahli karomah yang turut serta mendengarkan dan menyimak nasehat-
nasehat beliau. Di antara mereka tampak, antara lain: asy Syekh Abul Hasan Ali bin Makhluf asy Syadzily, Abu
Abdullah ash Shobuni, Abu Muhammad Abdul Aziz az Zaituni, Abu Abdullah al Bajja’i al Khayyath, dan Abu Abdullah
al Jarihi. Mereka semua merasakan kesejukan siraman rohani yang luar biasa yang keluar dari kecemerlangan hati
dan lisan nan suci asy Syekh. Padahal, pada waktu itu Beliau masih berumur sekitar 25 tahun.

Fenomena tersebut ditangkap oleh Ibnul Baro’ sebagai sebuah pemandangan yang amat tidak mengenakkan
perasaannya. Keberadaan asy Syekh di kota Tunis ini dianggap sebagai kerikil yang mengganggu bagi dirinya. Setiap
berita yang berkaitan dengan asy Syekh ditangkap oleh telinga Ibnul Baro’ lalu menyusup masuk ke relung hatinya
yang telah terbakar bara kebencian dan rasa iri dengki yang mendalam.

Demi melihat kenyataan masyarakat semakin condong dan berebut mengerumuni asy Syekh, seketika itu pula
pudarlah khayalan-khayalan Ibnul Baro’. Timbul prasangka buruk bahwa Syekh Abil Hasan telah merampas haknya,
bahkan besar kemungkinan kalau pada akhirnya nanti akan menumbangkan kedudukannya serta mengambil alih
jabatan yang amat dicintainya itu. Oleh karena itu, dengan menepuk dada disertai sikap angkuhnya Ibnul Baro’
mengumumkan pernyataan secara terang-terangan, bahwa dia telah memaklumkan “perang” melawan asy Syekh
Abil Hasan Ali asy Syadzily, rodhiyallahu ‘anh.

Namun demikian meski bertahun-tahun mengalami serangan dan fitnahan dari orang yang dengki kepada Beliau,
tetapi yang namanya intan adalah tetap intan. Beliau adalah seorang kekasih Allah yang memiliki derajat kemuliaan
yang tinggi. Dan apabila seorang kekasih-Nya dianiaya oleh orang lain, maka Allah sendirilah yang akan
membalasnya. Itulah yang terjadi, sehingga akhirnya seluruh negeri mengetahui kemulian asy Syekh Abil Hasan
Syadzily, rodhiyallahu ‘anh.

Setelah itu, terbetik dalam hati asy Syekh untuk kembali menunaikan ibadah haji. Beliau lalu menyerukan kepada
para murid dan pengikutnya agar mereka, untuk sementara waktu, hijrah atau berpindah ke negeri sebelah timur,
sambil menunggu datangnya musim haji yang pada waktu itu masih kurang beberapa bulan lagi. Maka, segera
bersiap-siaplah Beliau dengan para pengikutnya untuk melakukan perj alanan jauh menuju ke negeri Mesir.

Dalam perjalan ke Mesir tersebut masih tidak lepas dari rekayasa fitnah Ibnul Baro’ sehingga Sultan
mempermasalahkan kehadiran Beliau di negeri Mesir. Tetapi Allah tetap memberikan perlindungan-Nya,
menujukkan bahwa asy Syekh adalah kekasihnya dan dengan kebesaran hati dan kehalusan budi pekerti beliaulah,
akhirnya Beliau bersedia memaafkan dan mendoakan Sultan hingga mereka semua menganggap pertemuan mereka
dengan asy Syekh adalah merupakan anugerah Tuhan yang tiada terkira bagi mereka.

986
Namun, sebagaimana yang telah direncanakan, asy Syekh tinggal di Mesir hanya untuk beberapa bulan saja, sampai
datangnya waktu musim haji. Setelah tiba pada saatnya asy Syekh pun mohon diri kepada Sultan untuk melanjutkan
perjalanan menuju ke tanah suci Mekkah. Ringkas cerita, di sana Beliau mengerjakan ibadah haji sampai secukupnya,
lalu Beliau melanjutkan perjalanan ke tanah suci Madinah guna untuk berziarah ke makam Rasulullah SAW. Setelah
semuanya itu selesai, maka kembalilah Beliau beserta rombongan ke negeri Tunisia.

Sewaktu asy Syekh kembali dari tanah suci, Sultan Abu Zakariyya al Hafsi beserta penduduk Tunis tampak bersukacita
menyambut kedatangan beliau. Rasa gembira sulit mereka sembunyikan, karena asy Syekh yang mereka cintai dan
mereka hormati kini telah kembali berkumpul bersama mereka lagi. Namun, suasana gembira ini tidak berlaku bagi
Ibnul Baro’. Bagi dia, kembalinya asy Syekh berarti merupakan sebuah “malapetaka” dan pertanda dimulainya lagi
sebuah “pertempuran”. Tetap seperti dulu. Dengan berbagai cara dia selalu berusaha agar asy Syekh, yang
merupakan musuh bebuyutannya itu, secepatnya lenyap dari muka bumi ini. Namun, alhamdulillah, semua upaya
jahat itu selalu menemui kegagalan.

Kemudian, setelah beberapa hari sejak kedatangan dari tanah suci, asy Syekh lalu melanjutkan tugasnya untuk
mengajar dan berdakwah. Zawiyah atau pondok pesulukan, sebagai bengkel rohani yang Beliau dirikan juga kian
diminati para ‘pejalan’. Dalam catatan sejarah, zawiyah pertama yang asy Syekh dirikan di Tunisia adalah pads tahun
625 H./1228 M., ketika Beliau berusia sekitar 32 tahun. Di hari-hari berikutnya semakin banyak orang-orang yang
mendatangi beliau, baik penduduk setempat maupun orang-orang yang datang dari luar negeri Tunisia.

Di antara murid-murid asy Syekh yang datang dari luar negeri Tunisia; terdapat seorang pemuda yang berasal dari
daerah Marsiyah, negeri Marokko, tidak jauh dari daerah tempat kelahiran asy Syekh sendiri, yang bernama Abul
Abbas al Marsi. Pertemuan asy Syekh dengan pemuda ini tampak benar-benar merupakan sebuah pertemuan yang
amat istimewa, sampai-sampai pada suatu hari asy Syekh berkata, “Aku tentu tidak akan ditakdirkan kembali ke
negeri Tunisia, kecuali karena pemuda ini. Dialah yang akan menjadi pendampingku dan dia pulalah yang kelak akan
menjadi khalifah penggantiku.” Menurut sebuah catatan, pemuda al Marsi (al Mursi) ini ketika masih berada di
Maroko, pernah pula, walaupun tidak terlalu lama, berguru secara langsung kepada asy Syekh Abdus Salam sampai
meninggalnya Beliau tahun 622 H./ 1225 M.

Kembalinya asy Syekh ke Tunis dari perjalanan hajinya kali ini hanyalah semata-mata untuk melanjutkan tugas
mengajar dan berdakwah, seperti yang telah diperintahkan pada saat Beliau di gunung Barbathoh dan di bukit
Zaghwan. Semuanya itu Beliau jalani sambil menanti datangnya “perintah” selanjutnya untuk menapaki seperti apa
yang telah dipetakan oleh asy Syekh Abdus Salam bin Masyisy. Pada saat pemetaan, guru Beliau itu mengatakan
bahwa setelah bermukim di negeri Tunisia ini, yaitu setelah “dihajar” oleh penguasa negeri itu, maka Beliau
kemudian harus melanjutkan perjalanannya menuju ke arah timur.

Dalam hari-hari penantiannya itu, pada suatu malam asy Syekh bermimpi bertemu Rasulullah SAW. Waktu itu,
Rasulullah berkata, “Ya Ali, sudah saatnya kini engkau meninggalkan negeri ini. Sekarang pergilah engkau ke negeri
Mesir.” Kemudian Rosululloh melanjutkan, “Dan ketahuilah, wahai Ali, selama dalam perjalananmu menuju ke
Mesir, Allah akan menganugerahkan kepadamu tujuh puluh macam karomah. Selain itu, di sana pula kelak engkau
akan mendidik empat puluh orang dari golongan shiddiqin.”

Jadi, apabila dicermati, ketika turunnya asy Syekh dari puncak gunung di padang Barbathoh, Maroko, yang
merupakan ‘langkah pertama’, adalah karena atas perintah guru beliau, asy Syekh Abdus Salam. Kemudian, pada
waktu turunnya Beliau dari bukit Zaghwan di Syadzilah, sebagai ‘langkah ke dua’, adalah karena perintah Allah SWT.
Sedangkan, pada kali ini, keluarnya asy Syekh dari Tunisia menuju Mesir, sebagai ‘langkah ke tiga’ atau langkah yang
terakhir, merupakan perintah Rasulullah SAW.

987
Bermukim di Mesir

Beberapa hari asy Syekh dan rombongan melakukan perjalanan, tibalah asy Syekh di negeri Mesir. Beliau langsung
menuju ke kota Iskandaria, kota indah yang selalu Beliau singgahi setiap perjalanan haji beliau. Alkisah, pads saat
asy Syekh menginjakkan kaki di negeri Mesir, saat itu bertepatan tanggal 15 Sya’ban (Nisfu Sya’ban). Dan, karena
takdir Allah jualah, hari itu bersamaan dengan wafatnya asy Syekh Abul Hajjaj al Aqshory, rodhiyAllahu ‘anh, yang
dikenal sebagai Quthubuz Zaman pada waktu itu. Sehingga, di kemudian hari, oleh para ulama minash shiddiqin
Mesir, asy Syekh Abul Hasan asy Syadzily diyakini sejak hari itu juga telah ditetapkan oleh Allah SWT sebagai Wali
Quthub menggantikan asy Syekh Abul Hajjaj al Agshory.

Kedatangan Beliau di kota Iskandaria ini mendapatkan sambutan hangat dari Sultan Mesir maupun penduduk yang
sudah banyak mengenal dan mendengar nama beliau. Tidak hanya orang-orang dari kalangan biasa, tapi juga
segenap ulama, para sholihin dan shiddiqin, para ahli hadits, ahli fiqih, dan manusia-manusia yang sudah mencapai
tingkat kemuliaan lainnya. Mereka semua, dengan senyum kebahagiaan membuka tangan seraya mengucapkan,
“Marhaban, ahlan wa sahlan ! ” Pertemuan mereka dengan asy Syekh tampak begitu akrab dan hangatnya, seakan-
akan perjumpaan sebuah keluarga yang telah lama terpisah. Sebagaimana negeri Iraq, negeri Mesir juga merupakan
gudangnya para ulama besar minash sholihin di wilayah itu.

Oleh Sultan Mesir, Beliau diberi hadiah sebuah tempat tinggal yang cukup luas bernama Buruj as Sur. Tempat itu
berada di kota Iskandaria, sebuah kota yang terletak di pesisir Laut Tengah. Kota Iskandaria (Alexandria) terkenal
sebagai kota yang amat indah, menyenangkan, dan penuh keberkahan. Di komplek pemukiman Beliau itu terdapat
tempat penyimpanan air dan kandang-kandang hewan. Di tengah-tengah komplek terdapat sebuah masjid besar,
dan di sebelahnya ada pula petak-petak kamar sebagai zawiyah (tempat tinggal para murid thoriqot untuk uzlah atau
suluk).

Di tempat itu pula asy Syekh melaksanakan pernikahan dan membangun bahtera rumah tangga beliau. Dari
pernikahan asy Syekh, lahirlah beberapa putra dan keturunan beliau, di antaranya: asy Syekh Syahabuddin Ahmad,
Abul Hasan Ali, Abu Abdullah Muhammad Syarafuddin, Zainab, dan ‘Arifatul Khair. Sebagian putra-putri Beliau itu
setelah menikah kemudian menetap di kota Damanhur, tidak jauh dari Iskandaria. Sedangkan sebagian lagi tetap
tinggal di Iskandaria menemani asy Syekh bersama ibunda mereka.

Seperti apa yang telah Beliau lakukan selama di Tunisia, di “negeri para Ulama” ini pun asy Syekh juga tetap
berdakwah dan mengajar. Asy Syekh menjadikan kota Iskandaria yang penuh keberkahan ini sebagai pusat dakwah
dan pengembangan thoriqot Beliau pada tahun 642 H./ 1244 M. Beliau kemudian membangun sebuah masjid
dengan menara-menara besar yang menjulang tinggi ke angkasa. Di salah satu menara itu asy Syekh menjalankan
tugas sebagai seorang guru mursyid, yaitu sebagai tempat untuk membai’at murid-murid beliau. Sedangkan di
bagian menara yang lain, Beliau pergunakan sebagai tempat untuk “menyalurkan hobby” Beliau selama ini, yaitu
khalwat. Selain di Iskandaria, di kota Kairo pun, sebagai pusat pemerintahan Kerajaan Mesir, Beliau juga memiliki
aktifitas rutin mengajar.

Dalam waktu yang tidak terlalu lama, majelis-majelis pengajian Beliau dibanjiri pengunjung, baik dari kalangan
masyarakat awam, keluarga dan petinggi kerajaan, maupun para ulama besar dan terkemuka. Para orang-orang alim
dan sholeh yang bertemu dan mengikuti penguraian dan pengajian-pengajian beliau, yang datang dari barat maupun
timur, mereka semua merasa kagum dengan apa yang disampaikan oleh asy Syekh. Bahkan, tidak sampai berhenti
di situ saja. Mereka kemudian juga berbai’at kepada asy Syekh sekaligus menyatakan diri sebagai murid beliau.

Dari deretan para ulama itu, terdapat nama-nama agung, seperti: Sulthonul ‘Ulama Sayyid asy Syekh ‘Izzuddin bin
Abdus Salam, asy Syaikhul Islami bi Mishral Makhrusah, asy Syekh al Muhadditsiin al Hafidh Taqiyyuddin bin Daqiiqil
‘led, asy Syekh al Muhadditsiin al Hafidh Abdul ‘Adhim al Mundziri, asy Syekh Ibnush Sholah, asy Syekh Ibnul Haajib,

988
asy Syekh Jamaluddin Ushfur, asy Syekh Nabihuddin bin’Auf, asy Syekh Muhyiddin bin Suroqoh, dan al Alam Ibnu
Yasin (salah satu murid terkemuka al Imamul Akbar Sayyidisy Syekh Muhyiddin Ibnul Arabi, rodhiyAllahu ‘anh, wafat
tahun 638 H./1240 M.), serta masih banyak lagi yang lainnya. Mereka semua hadir serta mengikuti dengan tekun
dan seksama majelis pengajian yang sudah ditentukan secara berkala oleh asy Syekh, baik di Iskandaria maupun
Kairo. Di Kairo, tempat yang biasa dipergunakan asy Syekh untuk berdakwah adalah di perguruan “Al Kamilah”.

Selain dakwah dan syiar Beliau melalui majelis-majelis pengajian, khususnya dalam bidang ilmu tasawuf, semakin
berkembang dan mengalami kemajuan pesat, thoriqot yang Beliau dakwahkan pun semakin berkibar. Orang-orang
yang datang untuk berbaiat dan mengambil barokah thoriqot Beliau datang dari segala penjuru dan memiliki latar
belakang beraneka warna. Mulai dari masyarakat umum hingga para ulama, para pejabat hingga rakyat jelata.
Zawiyah (pondok pesulukan), sebagai wadah penempaan ruhani, yang Beliau dirikan pun kian hari semakin dipadati
oleh santri-santri beliau.

Thoriqot yang asy Syekh terima dari guru beliau, asy Syekh Abdus Salam bin Masyisy, Beliau dakwahkan secara luas
dan terbuka. Sebuah thoriqot yang mempunyai karakter tasawuf ala Maghribiy, yaitu lebih memiliki kecenderungan
dan warna syukur, sehingga bagi para pengikutnya merasakan dalam pengamalannya tidak terlalu memberatkan.
Dalam pandangan thoriqot ini, segala yang terhampar di permukaan bumi ini, baik itu yang terlihat, terdengar,
terasa, menyenangkan, maupun tidak menyenangkan, semuanya itu merupakan media yang bisa digunakan untuk
“lari” kepadaAllah SWT.

Selain itu, thoriqot yang Beliau populerkan ini juga dikenal sebagai thoriqot yang termudah dalam hal ilmu dan amal,
ihwal dan maqam, ilham dan maqal, serta dengan cepat bisa menghantarkan para pengamalnya sampai ke hadirat
Allah SWT. Di samping itu, thoriqot ini juga terkenal dengan keluasan, keindahan, dan kehalusan doa dan hizib-
hizibnya.

Di samping kiprah Beliau dalam syiar dan dakwah serta pembinaan ruhani bagi para murid-muridnya, asy Syekh juga
turut secara langsung terjun dan terlibat dalarn perjuangan di medan peperangan. Ketika itu, raja Perancis Louis IX
yang memimpin tentara salib bermaksud hendak membasmi kaum muslimin dari muka bumi sekaligus
menumbangkan Islam dan menaklukkan seluruh jazirah Arab. Asy Syekh, yang kala itu sudah berusia 60 tahun lebih
dan dalam keadaan sudah hilang pengelihatan, meninggalkan rumah dan keluarga berangkat ke kota Al Manshurah.
Beliau bersama para pengikutnya bergabung bersama para mujahidin dan tentara Mesir. Sedangkan pada waktu itu
pasukan musuh sudah berhasil menduduki kota pelabuhan Dimyat (Demyaat) dan akan dilanjutkan dengan
penyerbuan mereka ke kota Al Manshurah.

Selain syekh Abul Hasan, tidak sedikit para ulama Mesir yang turut berjuang dalam peristiwa itu, antara lain: al Imam
syekh Izzuddin bin Abdus Salam, syekh Majduddin bin Taqiyyuddin Ali bin Wahhab al Qusyairi, syekh Muhyiddin bin
Suroqoh, dan syekh Majduddin al Ikhmimi. Para shalihin dan ulama minash shiddiqin itu, di waktu siang hari berpeluh
bahkan berdarah-darah di medan pertempuran bersama para pejuang lainnya demi tetap tegaknya panji-panji Islam.
Sedangkan, apabila malam telah tiba, mereka semua berkumpul di dalam kemah untuk bertawajjuh, menghadapkan
diri kepada Allah SWT, dengan melakukan sholat dan menengadahkan tangan untuk berdoa dan bermunajat kepada
“Sang Penguasa” agar kaum muslimin memperoleh kemenangan. Setelahh selesai mereka beristighotsah, di tengah
kepekatan malam, mereka kemudian mengkaji dan mendaras kitab-kitab, terutama yang dinilai ada hubungannya
dengan situasi pada saat itu. Kitab-kitab itu antara lain: Ihya Ulumuddin, Qutul Qulub, dan ar Risalah.

Dan, alhamdulillah, karena anugerah Allah jualah akhirnya peperangan itu dimenangkan oleh kaum muslimin. Raja
Louis IX beserta para panglima dan bala tentaranya berhasil ditangkap dan ditawan. Perlu diketahui, sebelum
berakhirnya peperangan itu, pada suatu malam asy Syekh, dalam mimpi beliau, bertemu dengan Rasulullah SAW.
Pada waktu itu, Rasulullah SAW berpesan kepada Beliau supaya memperingatkan Sultan agar tidak mengangkat
pejabat-pejabat yang lalim dan korup.

989
Dan Rasulullah menyampaikan bahwa pertempuran akan segera berakhir dengan kemenangan di pihak kaum
muslimin. Maka, pada pagi harinya asy Syekh pun mengabarkan berita gembira itu kepada teman-teman
seperjuangan beliau. Dan kenyataannya, setelah pejabat-pejabat tersebut diganti, maka kemenangan pun datang
menjelang. Peristiwa berjayanya kaum muslimin itu terjadi pada bulan Dzul Hijjah tahun 655 H./1257 M. Usai
peperangan itu asy Syekh lalu kembali ke Iskandaria.

Wafatnya Asy Syekh Abil Hasan Asy Syadzily

Asy Syekh menjalankan dakwah dan mensyiarkan thoriqotnya di negeri Mesir itu sampai pada bulan Syawal 656
H./1258 M. Pada awal bulan Dzul Qa’dah tahun itu juga, terbetik di hati asy Syekh untuk kembali menjalankan ibadah
haji ke Baitullah.

Keinginan itu begitu kuat mendorong hati beliau. Maka, kemudian diserukanlah kepada seluruh keluarga Beliau dan
sebagian murid asy Syekh untuk turut menyertai beliau. Ketika itu asy Syekh juga memerintahkan agar rombongan
membawa pula seperangkat alat untuk menggali. Memang suatu perintah yang dirasa agak aneh bagi para pengikut
beliau. Pada saat ada seseorang yang menanyakan tentang hal itu, asy Syekh pun menj awab, “Ya, siapa tahu di
antara kita ada yang meninggal di tengah perjalanan nanti.”

Pada hari yang sudah ditentukan, berangkatlah rombongan dalam jumlah besar itu meninggalkan negeri Mesir
menuju kota Makkah al Mukarromah. Pada saat perjalanan sampai di gurun ‘Idzaab, sebuah daerah di tepi pantai
Laut Merah, tepatnya di desa Khumaitsaroh, yaitu antara Gana dan Quseir, asy Syekh memberi aba-aba agar
rombongan menghentikan perjalanan untuk beristirahat. Setelah mereka semua berhenti, lalu didirikanlah tenda-
tenda untuk tempat peristirahatan. Kemudian, setelah mereka sejenak melepas penatnya, lalu asy Syekh meminta
agar mereka semua berkumpul di tenda asy Syekh.

Setelah para keluarga dan murid Beliau berkumpul, lalu asy Syekh memberikan beberapa wejangan dan wasiat-
wasiat Beliau kepada mereka. Di antara wasiat yang Beliau sampaikan, asy Syekh mengatakan, “Wahai anak-anakku,
perintahkan kepada putra-putramu agar mereka menghafalkan HIZIB BAHRI. Karena, ketahuilah bahwa di dalam
hizib itu terkandung Ismullahil a’dhom, yaitu nama-nama Allah Yang Maha Agung.”

Kemudian, setelah asy Syekh menyampaikan pesan-pesan Beliau itu, lalu asy Syekh bersama dengan murid
terkemuka beliau, asy Syekh Abul Abbas al Marsi, meninggalkan mereka ke suatu tempat yang tidak jauh dari tenda-
tenda itu. Tapi dalam waktu yang tidak terlalu lama, sepasang insan mulia itu sudah kembali masuk ke tenda semula,
di mana pada waktu itu seluruh keluarga dan para murid Beliau masih menunggunya. Setelah asy Syekh kembali
duduk bersama mereka lagi, kemudian Beliau berkata, “Wahai putera-puteraku dan sahabat-sahabatku, apabila
sewaktu-waktu aku meninggalkan kalian nanti, maka hendaklah kalian memilih Abul Abbas al Marsi sebagai
penggantiku. Karena, ketahuilah bahwa dengan kehendak dan ridho Allah SWT, telah aku tetapkan dia untuk menjadi
khalifah yang menggantikan aku setelah aku tiada nanti. Dia adalah penghuni maqom yang tertinggi di antara kalian
dan dia merupakan pintu gerbang bagi siapa saja yang menuju kepada Allah SWT.”

Pada waktu antara maghrib dan ‘isya, Beliau tiba-tiba berkehendak untuk mengerjakan wudhu. Kemudian Beliau
memanggil asy Syekh Abu Abdullah Muhammad Syarafuddin, rodliyAllahu ‘anh, salah satu putera beliau, “Hai
Muhammad, tempat itu (asy Syekh menunjuk ke sebuah timba) agar engkau isi dengan air sumur itu.” Di luar tenda
memang terdapat sebuah sumur yang biasa diambil airnya oleh para kafilah yang melintas di daerah itu. Air sumur
itu rasanya asin karena tempatnya me¬mang tidak tidak terlalu jauh dari tepi laut atau pantai.

Mengetahui air sumur itu asin, maka putra Beliau itu pun memberanikan diri untuk matur dengan mengatakan,
“Wahai guru, air sumur itu asin, sedangkan yang hamba bawa ini air tawar.” Syekh Syarafuddin menawarkan kepada
Beliau air tawar yang sudah disiapkan dan memang sengaja dibawa sebagai bekal di perjalanan.

990
Kemudian asy Syekh mengatakan, “Iya, aku mengerti. Tapi, ambilkan air sumur itu. Apa yang aku inginkan tidak
seperti yang ada dalam pikiran kalian.” Selanjutnya oleh putera Beliau itu lalu diambilkan air sumur sebagaimana
yang asy Syekh kehen¬daki. Setelah selesai berwudhu, kemudian asy Syekh berkumur dengan air sumur yang asin
itu lalu menumpahkan ke dalam timba kembali. Setelah itu Beliau memerintahkan agar air bekas kumuran tersebut
dituangkan kembali ke dalam sumur. Sejak saat itu, dengan idzin Allah Yang Maha Agung, air sumur itu seketika
berubah menjadi tawar dan sumbernya pun semakin membesar. Sumur itu hingga sekarang masih terpelihara
dengan baik.

Setelah itu kemudian asy Syekh mengerjakan sholat ‘isya lalu diteruskan dengan sholat-sholat sunnat. Tidak berapa
lama kemudian asy Syekh lalu berbaring dan menghadapkan wajah Beliau kepada Allah SWT (tawajjuh) seraya
berdzikir sehingga, kadang-kadang, mengeluarkan suara yang nyaring, sampai-sampai terdengar oleh para murid
dan sahabat-sahabat beliau. Pada malam itu tiada henti-hentinya asy Syekh memanggil-manggil Tuhannya dengan
mengucapkan, “Ilaahiy, ilaahiy, ” (Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku, ………..). Dan kadang-kadang pula Beliau lanjutkan
dengan mengucapkan, “Allahumma mataa yakuunul liqo’ ?” (“Ya Allah, kapan kiranya hamba bisa bertemu?”).
Sepanjang malam itu, keluarga dan murid asy Syekh dengan penuh rasa tawadhu’, saling bergantian menunggui,
merawat, dan mendampingi beliau.

Ketika waktu sudah sampai di penghujung malam, yaitu menjelang terbitnya fajar, setelah asy Syekh sudah beberapa
saat terdiam dan tidak mengeluarkan suara, maka mereka pun mengira bahwa asy Syekh sudah nyenyak tertidur
pulas. Asy Syekh Syarafuddin perlahan-lahan mendekati beliau. Kemudian, dengan cara yang amat halus, putera
Beliau itu lalu menggerak-gerakkan tubuh asy Syekh. Sedikit terkejut dan tertegun syekh Syarafuddin mendapatinya,
karena asy Syekh al Imam al Quthub, rodhiyallahu ‘anh, ternyata sudah berpulang ke rohmatullah. Inna lillahi wa
inna ilaihi roji ‘un. Ketika itu Beliau berusia 63 tahun, sama dengan usia Rasulullah SAW.

Setelah sholat subuh pada pagi hari itu, jasad asy Syekh nan suci pun segera dimandikan dan dikafani oleh keluarga
dan para murid beliau. Sedangkan ketika matahari mulai tinggi, semakin banyak pula para ulama, shiddiqin, dan
auliya’ulloh agung berduyun-duyun berdatangan untuk berta’ziyah dan turut mensholati jenazah beliau, termasuk
di antaranya kadinya para kadi negeri Mesir, asy Syekh al Waly Badruddin bin Jamaah. Hadir pula di antara mereka
para pangeran dan pejabat kerajaan. Kehadiran para insan mulia dan pembesar-pembesar negara di tempat itu,
selain untuk memberikan penghormatan kepada sang Imam Agung.

Kitab as Sirrul Jaliil

991
992
‫و‬

‫حزب الطمس‬
‫َ‬ ‫ا َلله َم اّن ا َسأَل َ‬
‫ك عَل َ ْ ُِ‬
‫هْي‬ ‫ام ‪َ ,‬و أ ْن ِب َيآئِ َ‬ ‫ك الْ ِك َر ِ‬ ‫ك الْ ِع َظا ِم ‪َ ,‬و َمآلئِ َك ِت َ‬ ‫ُك ِبأ ْس َمآئِ َ‬ ‫ُ ِِ ْ َ‬
‫اب ا َ ْن َزلْ َت ُه ‪َ ,‬و َع َم ٍل‬ ‫السال َ ُم ‪َ ,‬و َن َت َو َس ُل اِل َْي َ ب ُ‬
‫ك ِك ِل ن ِ ِ‬
‫َب ا َ ْر َسل ْ َت ُه ‪َ ,‬و ِك َت ٍ‬ ‫الصالَةُ َو َ‬
‫َ‬
‫َتق ََبل ْ َت ُه ‪َ ,‬و ُح َج ٍج ا َ ْو َض ْح َت َها ‪َ ,‬و ُع ْس ٍر َي َس ْر َت ُه ‪َ ,‬و َرت ٍْق فَ َت ْق َت ُه ‪َ ,‬و َظال َ ٍم َن َو ْر َت ُه ‪َ ,‬و‬
‫ف ك َْي َد َم ْن ك َا َد ِّن ِب ُس ْو ٍء َو َم ْن ا َ َرا َد ِّن ِب ُ‬
‫ض ٍر‬ ‫ف ا َ َم ْن َت ُه ‪َ ,‬و ُم َتكَلِ ٍم ا َ ْص َم ْم َت ُه ‪ ,‬ا َ ْن َت ْص ِر َ‬
‫َخائِ ٍ‬
‫ك َيا ا َ ْر َح َم َ‬
‫الرا ِح ِم ْ َ‬
‫ْي‬ ‫َو ق ََص َد ِّن ‪ِ ,‬ب َر ْح َم ِت َ‬
‫ِس ع َََل قُل ُْو ِب ِه ْم َو ع َََل ا َ ْي ِد ْي ِه ْم ‪َ ,‬و َزل ِْز ْل اَق َْدا َم ُه ْم ‪َ ,‬وا ْج َع ِل َ‬
‫الد ئ َِرةَ‬ ‫ا َلل ُه َم ا ْطم ْ‬
‫َ‬
‫ار ُه ْم ‪ِ ,‬ب َح ِق ق َْو لِ َ‬
‫ك‬ ‫ف َع ِّن أ ْب َص َ‬ ‫اص ِر ْ‬ ‫هْي ‪َ ,‬و ْ‬ ‫هْي ‪َ ,‬و ُك ْن ِِل َع ْو ًنا عَل َ ْ ِ ْ‬ ‫عَل َ ْ ِ ْ‬
‫الص َر َاط فَأ َ َّن ُي ْب ِص ُر ْو َن‪ .‬و ل َْو َن َشآ ُء‬
‫اس َت َبقُوا ِ‬ ‫ْ ْ‬‫َ‬ ‫ف‬ ‫ِن‬ ‫ِ‬ ‫ِ‬ ‫ي‬
‫ُ‬ ‫ع‬‫ْ‬
‫و لَو َن َشآء لَطمسنا ع َََل أ َ‬
‫ُ َ َ ْ َ‬ ‫َ ْ‬
‫ل ََم َس ْخ َنا ُه ْم ع َََل َمكَان ِ ِ ْ‬
‫َِت فَ َما ْ‬
‫اس َت َطا ُع ْوا ُم ِض ًيا َو َل َي ْر ِج ُع ْو َن‬

‫‪993‬‬
‫ك ِِف ك ُ ِل ْاْل ُ ُم ْو ِر ال ُْم َتك َ ُل‬ ‫ت ُم ْن َت ََه ْاْل َ َم ِل ‪َ ,‬و عَل َْي َ‬ ‫ا َلل ُه َم ا َ ْن َ‬
‫ي‬‫ك ال َْم ِص ْ ُ‬ ‫ك ا َ َن ْب َنا َو اِل َْي َ‬ ‫ك َت َو كَل ْ َنا َواِل َْي َ‬‫َربَ َنا عَل َْي َ‬
‫ِب َن ع َََل َمآ ا َذَ ْي ُت ُم ْو َنا‬ ‫هلل َوق َْد َه َد ْي َنا ُس ُبل َ َنا َو لَ َن ْص ِ َ‬ ‫َو َما لَ َنآ اَل َ َن َت َوك َ َل ع َََل ا ِ‬
‫ك ‪َ ,‬ول َ ا ِتك َا لَ َنا‬ ‫ب ا َ َما لَ َنا ِف ْي َ‬
‫ك ‪ ,‬فَال َ ُت َخ ِي ْ‬ ‫ك ‪َ ,‬و ا َ ْسل َْم َنا ا ُ ُم ْو َر َنا اِل َْي َ‬‫ا َلل ُه َم اِ نَا َت َو كَل ْ َنا عَل َْي َ‬
‫ب الْ ِع َنا َي ِة ‪َ ,‬يا َر ُب الْ ِكفَا َي َة‬ ‫الن َها َي َة ‪َ ,‬يا َصا ِح َ‬ ‫ك ‪َ ,‬يا غَا َي َة ِ‬ ‫اص ْي َنا اِل َْي َ‬ ‫ك ‪َ ,‬و ُخذْ ِب َن َو ِ‬ ‫عَل َْي َ‬
‫ات ‪َ ,‬يا غَا ِف َر‬‫ك ُر َب ِ‬‫َاش َف الْ ُ‬‫ات ‪َ ,‬يا ك ِ‬ ‫الْ ِكفَا َي َة‪َ ,‬يا َر ُب ا َلْ ِع َنا َي َة الْ ِع َنا َي َة ‪َ ,‬يا َدا ِف َع ال َْبلِ َي ِ‬
‫ار َح ْم ِذ ل َ ِِت ‪َ ,‬وا ك ِْش ْف ُك ْر َب ِِت ‪َ ,‬وا ْغ ِف ْر‬ ‫ات ‪ ,‬اَق ِْل َع ْش َر ِِت ‪َ ,‬و ْ‬ ‫الزَل َ ِت ‪َ ,‬يا ُم ِق ْي َل ال َْع َش َر ِ‬
‫ات‬ ‫الت ْو َب َة َع ْن ِع َبا ِد ِه َو َي ْعف ُْو َع ِن َ‬
‫الس ِي َئ ِ‬ ‫َزل َ ِِت ‪َ ,‬وا ْدفَ ْع َع ِّن َبلِ َي ِِت ‪َ ,‬يا َم ْن َيق َْب ُل َ‬
‫الظل َِم ‪,‬‬ ‫ت ‪َ ,‬و ِب ن ‪َ ,‬والْ َقل َِم ‪َ ,‬و ُ‬
‫ان ْو ِر َو ُ‬ ‫ت ‪َ ,‬و ِب حم عسق ُح ِم ْي ُ‬ ‫ِب كهيعص ُك ِف ْي ُ‬
‫ال ْاْل ُ َم ِم‬
‫آج ِ‬ ‫َوال ُْو ُج ْو ِد َوال َْع َد ِم ‪َ ,‬والل َ ْو ِح َوالْ َقل َِم ‪َ ,‬و َ‬
‫آن َم ِج ْي ٌد ِف ل َْو ٍح َم ْحف ُْو ٍظ‬ ‫هلل ِم ْن َو َرآ ئِ ِه ْم ُم ِح ْي ٌط ‪َ ,‬ب ْل ُه َو ق ُْر ٌ‬ ‫َوا ُ‬
‫ق ‪َ ,‬والْق ُْر ِ‬
‫آن ال َْم ِج ْي ِد‬
‫الذ ْك ِر ‪َ ,‬ب ِل ال َ ِذ ْي َن َكف َُروا ِِف ِع َز ٍة َو ِشق ٍ‬
‫َاق‬ ‫ص ‪َ ,‬والْق ُْر ِ‬
‫آن ِذى ِ‬
‫طس ‪ ,‬حم ‪ ,‬الم ‪ ,‬المص ‪ ,‬المر‬
‫َس ُي ْه َز ُم الْ َج ْم ُع َو ُي َو لُ ْو َن ُ‬
‫الد ُب َر‬
‫ك َر ِب الْ ِع َز ِة‬
‫ان َر ِب َ‬ ‫اب ُرالْق َْو ِم الَ ِذ ْي َن َظل َُم ْوا َوالْ َح ْم ُد ِ ِ‬
‫ِل َر ِب ال َْعا لَ ِم ْ َ‬
‫ْي ‪ُ ,‬س ْب َح َ‬ ‫فَ ُق ِط َع َد ِ‬
‫ِل َر ِب ال َْعا لَ ِم ْ َ‬
‫ْي ‪.‬‬ ‫َعمَا َي ِصف ُْو َن ‪َ ,‬سال َ ٌم ع َََل ل ُْم ْر َسلِ ْ َ‬
‫ْي ‪َ ,‬والْ َح ْم ُد ِ ِ‬

‫‪994‬‬
‫ِْب َر ِة‬ ‫الطا ِه ِر ْي َن َو َص ْح ِب ِه الْ ِك َر ِ‬
‫ام ال َ َ‬ ‫ْي َ‬ ‫هلل ع َََل َس ِي ِد َنا ُم َح َم ٍد َو ع َََل آ لِ ِه َ‬
‫الط ِي ِب ْ َ‬ ‫َو َص َل ا ُ‬
‫ْي‬ ‫َ‬
‫أ ْج َم ِع ْ َ‬

‫حزب ضرب الطمس‬


‫ب‬
‫اك َو ُت ِج ْي ُ‬ ‫الدا ِعي إذَا َدعَ َ‬ ‫ب َد ْع َوةَ َ‬ ‫ب ُت ِج ْي ُ‬‫ب الْ ُم ِج ْي ُ‬‫لس ِم ْي ُع الْ َق ِر ْي ُ‬ ‫آل إل َه إِل َ ا ُ‬
‫هلل ا َ‬
‫ار َم ْن َت َشآ ُء ِف ْاْل َ ْر ِض َخلِ ْي َف ًة إِ َن َر ِب ل ََس ِم ْي ُع‬‫الس ْو َء ‪َ ،‬و َت ْخ َت ُ‬
‫ك ِش ُف ُ‬ ‫ض َط َر َو َت ْ‬
‫ال ُْم ْ‬
‫الصال َ ِة َو ِم ْن ُذ ِر َي ِت َربَ َنا َو َتق ََب ْل ُدعَآء ‪َ ,‬ربَ َنا ا ْغ ِف ْر ِل‬
‫الدعَآ ِء ‪َ ,‬ر ِب ا ْج َعل ْ ِن ُم ِق ْي َم َ‬ ‫ُ‬
‫ك َر ِب َش ِق ًيا‬‫اب ‪َ ,‬و َل َت ْج َعل ْ ِن ِب ُدعَائِ َ‬ ‫ْي َي ْو َم َيق ُْو ُم الْ ِح َس ُ‬ ‫َو لِ َوالِ َد َ‬
‫ي َو لِل ُْم ْؤ ِم ِن ْ َ‬
‫طه يس ق ن ص طسم حم كهيعص‬
‫ان ‪َ ,‬ب ْي َن ُه َما َب ْر َز ٌخ ل َ َي ْب ِغ َيا ِن‬
‫َم َرجَ ال َْب ْح َر ْي ِن َيل ْ َت ِق َي ِ‬
‫ْي‬‫ب ِف ْي ِه ُه ًدى لِل ُْم َت ِق ْ َ‬ ‫اب ل َ َر ْي َ‬ ‫ك الْ ِك َت ُ‬‫الم َذ لِ َ‬
‫َ‬
‫ال ال َد َو ِ ِ‬
‫امِ‬ ‫ك ِب َحآ ِء ال َر ْح َم ِة َو ِم ْي ِم ال ُْمل ِْك َو َد ِ‬ ‫ت عَل َْي َ‬ ‫أق َْس ْم ُ‬
‫ِن َترا ُه ْم ُر َك ًعا ُس َج ًدا‬ ‫ك َف ِ‬
‫ار ُر َح َمآ ُء َب ْي َ ُ ْ‬ ‫هلل َوالَ ِذ ْي َن َم َع ُه أ َ ِش َدآ ُء ع َََل الْ ُ‬‫م َُح َم ٌد َر ُس ْو ُل ا ِ‬
‫ك‬ ‫اِل َو ِر ْض َوا ًنا‪ِ ,‬س ْي َما ُه ْم ِف ُو ُج ْو ِه ِه ْم ِم ْن أ َ َث ِر ا ُ‬
‫لس ُج ْو ِد ‪ ,‬ذ لِ َ‬ ‫ضال ً ِم َن ِ‬ ‫ون فَ ْ‬
‫َي ْب َت ُغ َ‬
‫َ‬ ‫َ‬ ‫َمثَل ُُه ْم ِف َ‬
‫اس َت َوى‬ ‫اْل ْن ِج ْي ِل َك َز ْر ٍع أ ْخ َرجَ َش ْطأ ُه فَآ َز َر ُه فَ ْ‬
‫اس َت ْغل ََظ فَ ْ‬ ‫الت ْو َرا ِة ‪َ ,‬و َمثَل ُُه ْم ِف ْ ِ‬
‫اِل ال َ ِذ ْي َن آ َم ُن ْوا َو َع ِمل ُوا‬
‫ار ‪َ ,‬وعَ َد ُ‬ ‫الز َراعَ لِ َي ِغ ْي َظ ِب ِه ُم الْ ُ َ‬
‫كف َ‬ ‫ب ُ‬ ‫ع َََل ُس ْو ِق ِه ُي ْع ِج ُ‬
‫ِِن َم ْغ ِف َرةً َو أ َ ْج ًرا َع ِظ ْي ًما‬
‫ات م ْ ُ ْ‬‫الصا لِ َح ِ‬‫َ‬

‫‪995‬‬
‫ْ‬ ‫َ‬ ‫َ‬
‫ك َما ِف‬ ‫ت الْ َح ُي الْق َُي ْو ُم ل َ َتأ ُخذُ َك ِس َن ٌة َول َ َن ْو ٌم لَ َ‬ ‫اِل ل َإِل َه إِل َ أ ْن َ‬
‫ت ُ‬ ‫ا َلل ُه َم أ ْن َ‬
‫ك فَأ ْش ِف َع ِن َول َ َت ُردَ ِن‬ ‫ات َو َما ِف ْاْل َ ْر ِض َم ْن َذا ال َ ِذي َي ْش َف ُع ِع ْن َد َك إِل َ ِب ِإ ْذنِ َ‬ ‫السم َو ِ‬ ‫َ‬
‫َ‬ ‫ات َو ْاْل َ ْر َ‬
‫ت ال َْعلِ ُي ال َْع ِظ ْي ُم‬‫ض َول َ َي ُؤ ْو ُد َك ِحف ُْظ ُه َما َوأ ْن َ‬ ‫السم َو ِ‬‫ك َ‬ ‫ي َك َو ِس َع ُك ْر ِس ُي َ‬ ‫لِ َغ ْ ِ‬
‫ال َو ِم ْن فَ ْو ِق َو ِم ْن َت ْح ِت‬ ‫ي َو ِم ْن َخل ْ ِفي َو َع ْن َي ِم ْي ِن َو َع ْن ِش َم ِ‬ ‫ْي َي َد َ‬ ‫فَا ْحف ََظ ِن ِم ْن َب ْ َ‬
‫ك‬ ‫َو ِم ْن َظا ِه ِري َو ِم ْن َباط ِِن َو ِم ْن َب ْع ِضي َو ِم ْن كُلِي َو َن ِو ْر قَل ْ ِب ِب ُن ْو ِر عِل ْ ِم َ‬
‫ك َو َع َظ َم ِت َ‬
‫إن َ‬
‫هلل ال َْعلِ ُي ال َْع ِظ ْي ُم‬
‫تا ُ‬ ‫ك َ َ‬
‫ك أ ْن َ‬ ‫َو ِع َزتِ َ‬
‫َاف ل ٌَم ‪ ,‬يس َوالْق ُْر ِ‬
‫آن الْ َح ِك ْي ِم‬ ‫ْي ِم ْي ٌم َز ْي ٌن ق ٌ‬
‫َها ِس ْ ٌ‬
‫ون‬ ‫ْي ِم ْي ٌم َز ْي ٌن ق ٌ‬
‫َاف ل ٌَم ‪ ,‬ن‪َ .‬والْ َقل َِم َو َما َي ْس ُط ُر َ‬ ‫َها ِس ْ ٌ‬
‫آن ال َْم ِج ْي ِد‬ ‫ْي ِم ْي ٌم َز ْي ٌن ق ٌ‬
‫َاف ل ٌَم ‪ ,‬ق‪َ .‬والْق ُْر ِ‬ ‫َها ِس ْ ٌ‬
‫آن ِذي ال ِذ ْك ِر ‪َ ,‬ب ِل ال َ ِذ ْي َن َكف َُروا ِف ِع َز ٍة‬ ‫ْي ِم ْي ٌم َز ْي ٌن ق ٌ‬
‫َاف ل ٌَم ‪ ,‬ص‪َ .‬والْق ُْر ِ‬ ‫َها ِس ْ ٌ‬
‫َاق‬
‫َو ِشق ٍ‬
‫ما ُنور َك بب ِعيد وإ َن رحم َتك قَر يب ِمن الْمح ِس ِن َ‬
‫ك ِب َم ْج ُم ْو ِع َها َو َحقَائِق ََها‬ ‫ْي أ ْسأَلُ َ‬
‫َ ُْ َِ ْ ٍ َِ َ ْ َ َ ِ ْ ٌ َ ُ ْ ْ َ‬
‫ار َها َو َما َب ُط َن ِم ْن أ َ ْم ِر َك ِف ْي َها ِع ًزا ل َ ذُ َل َم َع ُه‪َ ،‬و ِغ ًنا ل َ فَ ْق َر َم َع ُه؛ َوأ ُ ْن ًسا ل َ ك ََد َر‬ ‫َ‬
‫َوأ ْس َر ِ‬
‫َ‬ ‫ِف ْيهِ‪َ ،‬وأ َ ْم ًنا ل َ َخ ْو َ‬
‫ت َي ْو َم‬ ‫ث َما ُك ْن ُ‬ ‫ك َح ْي ُ‬ ‫ف ِفيهِ‪َ ،‬وأ ْس ِع ْد ِن ِب ِإ َجا َب ِة ال َت ْو ِح ْي ِد ِف َطا َع ِت َ‬
‫َ‬
‫َِت فَال َ‬ ‫ِس عََلَ ُو ُج ْو ِه أ ْع َدآئِ َنا َوا ْم َس ْخ ُه ْم ع َََل َمكَان ِ ِ ْ‬ ‫ك‪َ ،‬وا ْطم ْ‬ ‫ض ِت َ‬‫اق ْاْل َ ْو ِل ِف ق َْب َ‬‫الْ ِم ْيثَ ِ‬
‫َ‬
‫ِن فَ ْ‬
‫اس َت َبقُوا‬ ‫َي ْس َت ِط ْي ُع ْو َن الْ ُم ِض َي َول َال َْم ِج َئ إِلَ ْي َنا َو ل َْو َن َشآ ُء ل ََط َم ْس َنا ع َََل أ ْع ُي ِ ِ ْ‬
‫ََ‬
‫اس َت َطا ُعوا ُم ِض ًيا َو َل‬ ‫َِت فَ َما ْ‬ ‫ون‪ .‬و ل َْو َن َشآ ُء ل ََم َس ْخ َنا ُه ْم ع َََل َمكَان ِ ِ ْ‬ ‫الص َر َاط فَأّن ُي ْب ِص ُر َ‬ ‫ِ‬
‫َي ْر ِج ُع ْو َن‬

‫‪996‬‬
‫طه ‪ ,‬يس‬
‫َشا َه ِ‬
‫ت ا لْوجو ُه ﴿‪