Anda di halaman 1dari 7

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) RELAKSASI NAFAS DALAM

NY.S DENGAN HIPERTENSI


RT 02 RW 02 DESA KEMUTUG KIDUL KABUPATEN BANYUMAS

OLEH :
SRI HANDAYANI
NIM.14B016051

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN


FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KEPERAWATAN
PROGRAM PROFESI NERS
PURWOKERTO
2017
STANDAR ACARA PENYULUHAN (SAP)
RELAKSASI NAFAS DALAM

Pokok Bahasan : Terapi Relaksasi Nafas Dalam


Sasaran : Ny. S dengan hipertensi
Hari/Tanggal : Selasa, 12 Desember 2017
Tempat : Rumah Ny.S Desa Kemutug Kidul, Banyumas

A. Tujuan
1. Tujuan umum
Setelah dilakukan pendidikan kesehatan diharapkan pasien dapat melakukan
terapi relaksasi nafas dalam secara mandiri.
2. Tujuan khusus
Setelah dilakukan pendidikan kesehatan diharapkan:
a. Pasien dapat mengetahui pengertian terapi relaksasi nafas dalam.
b. Pasien dapat mengetahui manfaat terapi relaksasi nafas dalam.
c. Pasien dapat memahami prosedur teknik terapi relaksasi nafas dalam.
d. Pasien dapat memahami pengaruh terapi relaksasi nafas dalam terhadap penurunan
tekanan darah.
e. Pasien dapat melakukan redemonstrasi terapi relaksasi nafas dalam.
B. Metode
1. Ceramah
2. Diskusi
3. Demonstrasi
C. Media
-
D. Proses Kegiatan
No. Kegiatan Waktu Responden
1. Interaksi
a. Memberikan salam pembuka. 5 menit a. Menjawab salam
b. Memperkenalkan diri. b. -
c. Menjelaskan tujuan, prosedur yang akan c. Mendengarkan dan
dilaksanakan, dan kontrak waktu memperhatikan
d. Memberikan kesempatan responden untuk d. Responden bertanya
bertanya. apabila ada yang
ditanyakan
2. Tahap kerja
a. Menjelaskan materi terapi relaksasi nafas 15 menit a. Menyimak
dalam. b. Memperhatikan
b. Mendemonstrasikan terapi relaksasi nafas c. Responden bertanya
dalam. apabila ada yang
c. Memberikan kesempatan responden untuk ditanyakan
bertanya. d. Menjawab
pertanyaan
d. Evaluasi materi terapi relaksasi nafas dalam e. Mempraktekkan
yang telah disampaikan
e. Redemonstrasi terapi relaksasi nafas dalam
oleh Ny.S
4. Terminasi 10 menit
a. Mengevaluasi perasaan responden. a. Mengungkapkan
b. Memberikan reinforcement positif. perasaan setelah
c. Melakukan kontrak pertemuan selanjutnya. terapi tertawa
d. Mengakhiri kegiatan dengan baik. b. Mendengarkan dan
e. Salam penutup memperhatikan
c. Menjawab salam

E. Evaluasi
Evaluasi secara lisan, menanyakan pada peserta:
a. Jelaskan pengertian terapi relaksasi nafas dalam
b. Jelaskan manfaat terapi relaksasi nafas dalam
c. Jelaskan cara melakukan terapi relaksasi nafas dalam

d. Materi (Terlampir)
MATERI RELAKSASI NAFAS DALAM

1. Pengertian Terapi Relaksasi Nafas Dalam


Teknik relaksasi nafas dalam dapat meningkatkan ventilasi paru dan meningkatkan
oksigenasi darah (Smeltzer & Bare, 2002). Menurut Resti (2014) relaksasi merupakan
salah satu teknik pengelolaan diri yang didasarkan pada cara kerja sistem saraf
simpatis dan parasimpatis. Energi dapat dihasilkan ketika kita melakukan relaksasi
nafas dalam karena pada saat kita menghembuskan nafas, kita mengeluarkan zat
karbon dioksida sebagai kotoran hasil pembakaran dan ketika kita menghirup
kembali, oksigen yang diperlukan tubuh untuk membersihkan darah masuk. Menurut
Brunner & Suddart (2001) tujuan nafas dalam adalah untuk mencapai ventilasi yang
lebih terkontrol dan efisien serta mengurangi kerja bernafas, meningkatkan inflasi
alveolar maksimal, meningkatkan relaksasi otot, menghilangkan ansietas,
menyingkirkan pola aktivitas otot - otot pernafasan yang tidak berguna, tidak
terkoordinasi, melambatkan frekuensi pernafasan, mengurangi udara yang
terperangkap serta mengurangi kerja bernafas.

2. Manfaat Terapi Relaksasi Nafas Dalam


Manfaat teknik relaksasi nafas dalam menurut Priharjo (2003) dalam Arfa (2014)
adalah sebagai berikut :
a. Ketentraman hati.
b. Berkurangnya rasa cemas, khawatir dan gelisah.
c. Tekanan darah dan ketegangan jiwa menjadi rendah.
d. Detak jantung lebih rendah.
e. Mengurangi tekanan darah.
f. Meningkatkan keyakinan.
g. Kesehatan mental menjadi lebih baik.
Menurut Smeltzer dan Bare (2002) menyatakan bahwa tujuan teknik relaksasi nafas
dalam adalah untuk meningkatkan ventilasi alveoli, memelihara pertukaran gas,
mencegah atelektasi paru, meningkatkan efisiensi batuk, mengurangi stres baik stres
fisik maupun emosional.
3. Prosedur Teknik Relaksasi Nafas Dalam
Adapun langkah - langkah teknik relaksasi nafas dalam adalah sebagai berikut:
a. Ciptakan lingkungan yang tenang.
b. Usahakan tetap rileks dan tenang.
c. Menarik nafas dalam dari hidung dan mengisi paru - paru dengan udara melalui
hitungan.
d. Perlahan - lahan udara dihembuskan melalui mulut sambil merasakan ekstremitas
atas dan bawah rileks.
e. Anjurkan bernafas dengan irama normal 3 kali.
f. Menarik nafas lagi melalui hidung dan menghembuskan melalui mulut secara
perlahan - lahan.
g. Membiarkan telapak tangan dan kaki rileks.
h. Usahakan agar tetap konsentrasi.
i. Anjurkan untuk mengulangi prosedur hingga benar - benar rileks.
j. Ulangi selama 15 menit, dan selingi istirahat singkat setiap 5 kali pernafasan

4. Pengaruh Terapi Relaksasi Nafas Dalam terhadap Penurunan Tekanan Darah


Nafas dalam merupakan tindakan yang disadari untuk mengatur pernafasan
secara dalam yang dilakukan oleh korteks serebri, sedangkan pernafasan spontan
dilakukan oleh medulla oblongata. Nafas dalam dilakukan dengan mengurangi
frekuensi bernafas 16-19 kali dalam satu menit menjadi 6-10 kali dalam satu menit.
Nafas dalam yang dilakukan akan merangsang munculnya oksida nitrit yang akan
memasuki paru - paru bahkan pusat otak yang berfungsi membuat orang menjadi
lebih tenang sehingga tekanan darah yang dalam keadaan tinggi akan menurun.
Oksida nitrit disintesis oleh enzim nitric oxide synthase (eNOS) endotel dari L
- arginin. Peningkatan aktivitas dari eNOS dan produksi oksida nitrit dipengaruhi oleh
faktor - faktor yang juga meningkatkan kalsium intraselular, dan juga termasuk
mediator lokal. Mediator lokal tersebut adalah bradikinin, histamin, dan serotonin,
serta beberapa neurotransmitter. Produksi nitrit oksida secara kontinu akan
memodulasi resistensi vaskular, dan telah diketahui bahwa inhibisi eNOS
menyebabkan peningkatan tekanan darah (Ward, 2005). Oksida nitrit merupakan
vasodilator yang penting untuk mengatur tekanan darah dan dilepaskan secara kontinu
dari endotelium arteri dan arteriol yang akan menyebabkan shear stress pada sel
endotel akibat viskositas darah terhadap dinding vaskuler. Stres yang terbentuk
mampu mengubah bentuk sel endotel sesuai arah aliran dan menyebabkan
peningkatan pelepasan nitritoksida yang kemudian mengakibatkan pembuluh darah
menjadi rileks, elastis dan mengalami dilatasi.
Pembuluh darah yang rileks akan melebar sehingga sirkulasi darah menjadi
lancar, tekanan vena sentral (central venous pressure, CVP) menurun, dan kerja
jantung menjadi optimal. Penurunan CVP akan diikuti dengan penurunan curah
jantung, dan tekanan arteri rerata. Vena memiliki diameter yang lebih besar daripada
arteri yang ekuivalen dan memberikan resistensi yang kecil. Oleh karena itu vena
disebut juga pembuluh kapasitans dan bekerja sebagai reservoir volume darah (Ward,
2005). Curah jantung merupakan hasil kali dari isi sekuncup dan frekuensi jantung.
Curah jantung secara langsung dipengaruhi oleh 3 faktor, yaitu volume pengisian atau
volume akhir - diastolik, fraksi ejeksi, dan frekuensi jantung. Penurunan volume darah
dan curah jantung yang terjadi dapat menyebabkan tekanan darah menjadi turun.
DAFTAR PUSTAKA

Resti, I.B., 2014, Teknik Relaksasi Otot Progresif untuk Mengurangi Stres pada Penderita
Asma, Jurnal Ilmiah Psikologi Terapan, Volume 2, No. 1, Januari 2014, hlm: 1- 20.

Smeltzer, S.C. dan Bare B.G., 2002, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Volume 2, Ed.
8, EGC, Jakarta

Ward, J.P.T., R.W. Clarke, dan R.W.A. Linden, 2009, At a Glance – Fisiologi, Erlangga,
Jakarta.