Anda di halaman 1dari 1

Antipsikotik atipikal sebagai penstabil mood: tidak hanya untuk mania psikotik

Ketika antipsikotik atipikal disetujui untuk skizofrenia, tidak mengherankan bahwa agen ini akan
bekerja untuk gejala psikotik yang terkait dengan mania, karena tindakan antagonis D2 memprediksi
kemanjuran untuk psikosis secara umum (dibahas pada Bab 5).

Namun, agak mengejutkan bila agen ini terbukti efektif untuk gejala nonpsikotik inti mania dan
perawatan untuk mencegah kambuhnya mania. Tindakan terakhir ini serupa dengan lithium dan
berbagai antikonvulsan yang bekerja dengan mekanisme yang sangat berbeda. Yang lebih
mengejutkan lagi adalah bahwa beberapa antipsikotik atipikal efektif untuk depresi bipolar.
Pertanyaan yang muncul adalah, bagaimana antipsikotik atipikal bekerja sebagai stabilisator mood?
Juga, apakah mereka bertindak sebagai penstabil mood karena mekanisme farmakologis yang sama
seperti antipsikotik? Akhirnya, apakah mereka bekerja untuk gejala mania oleh mekanisme
farmakologis yang sama seperti pada depresi bipolar?

Mekanisme farmakologis putatif antipsikotik atipikal pada mania dan depresi bipolar

Jawaban atas pertanyaan tentang bagaimana antipsikotik atipikal bekerja di mania adalah kita
tidak benar-benar tahu (Gambar 5-36). Faktanya, teori tentang tindakan farmakologis antipsikotik
atipikal dalam gangguan bipolar kurang berkembang daripada skizofrenia, seperti yang dibahas secara
ekstensif di Bab 5. Memang, masih sulit dipahami bagaimana gangguan bipolar itu sendiri dapat
menciptakan gejala yang tampaknya berlawanan selama berbagai tahap. penyakitnya, serta
kombinasi gejala maniak dan depresi secara simultan. Gagasan tentang sirkuit disfungsional dalam
fase tertekan gangguan bipolar (dibahas pada Bab 6 dan diilustrasikan pada Gambar 6-45)
dikontraskan dengan disfungsi yang berbeda pada sirkuit tumpang tindih dan khas selama fase manik
penyakit (dibahas pada Bab 6 dan diilustrasikan dalam Gambar 6-48). Alih-alih dikonseptualisasikan
sebagai aktivitas yang "terlalu rendah" dalam depresi dan "terlalu tinggi" dalam mania, idenya adalah
bahwa sirkuit disfungsional dalam gangguan bipolar "tidak selaras" dan kacau. Menurut dugaan ini,
stabilisator mood memiliki kemampuan untuk "menyetel" sirkuit disfungsional, meningkatkan
efisiensi pemrosesan informasi di sirkuit simtomatik, sehingga mengurangi gejala apakah manic atau
tertekan.

Jika demikian, antagonis D2 atau sifat agonis parsial antipsikotik atipikal dan antipsikotik
konvensional dapat menjelaskan pengurangan gejala psikotik pada mania, namun antagonis 5HT2A
dan sifat agonis parsial 5HT1A dari antipsikotik atipikal dapat menjelaskan penurunan gejala manic
dan depresif nonpsikotik. oleh beberapa (tapi tidak semua) antipsikotik atipikal. Hal ini dapat terjadi
melalui pengurangan hiperaktivitas glutamat dari neuron piramid yang terlalu aktif dengan tindakan
antagonis 5HT2A (dibahas pada Bab 5 dan diilustrasikan pada Gambar 5-15). Hal ini dapat mengurangi
gejala yang terkait dengan hiperaktivitas glutamat, yang dapat mencakup gejala maniak dan depresi,
tergantung pada rangkaian yang terlibat. Tindakan anti-glutamat dari antipsikotik atipikal konsisten
dengan mekanisme farmakologis yang diketahui dari beberapa antikonvulsan yang diketahui yang
juga merupakan penstabil suasana hati. Menambah mekanisme yang berbeda yang mengurangi
aktivitas glutamat yang berlebihan dapat menjelaskan manfaat terapeutik yang teramati dari
kombinasi antipsikotik atipikal dengan stabilisator antikonvulsan terbukti.