Anda di halaman 1dari 21

CONTOH REKOMENDASI DARI HASIL PEMETAAN MUTU PENDIDIKAN TAHUN 2016

REKOMENDASI DAN TINDAK LANJUT

Berdasarkan hasil pengolahan data dan analisis pada bab 2 dan 3, diperoleh 20 (sepuluh) indikator
yang paling bermasalah

Secara umum 20 sub indikator terlemah dari 60 sub indikator dapat menggambarkan hal hal yang
masih harus terus di perbaiki oleh sekolah maupun disdik kab/kota dan disdik propinsi. Berikut
beberapa rincian rekomendasi dan tindak lanjut yang dirumuskan berbasis hasil pemetaan mutu
pendidikan:

1. Penyusunan RPP melibatkan pemangku kepentingan

a. Pengembangan RPP dapat di lakukan sendiri atau pun berkelompok oleh guru di dalam
kelompok kerja dengan supervisi dari disdik dan pengawas sekolah. Penyusunan dengan melibatkan
seluruh pemangku kepentingan menjadikan RPP lebih kredibel.

b. Adanya POS dalam penyusunan RPP di sekolah, bahwa RPP yang di susun dan di sampaikan
dalam pembelajaran telah melalui verifikasi dan validasi oleh tim pengembangan sekolah atau tim
yang di tunjuk Kepala Sekolah dan Kepala Sekolah.

2. Guru membuat RPP

Kesulitan dalam menyusun RPP adalah masalah yang seringkali dihadapi dalam kehidupan
pembelajaran para guru. Banyaknya kendala dalam penyusunan ini menyebabkan guru menjadi
malas. Malas dalam arti kata malas menyusun RPP. Padahal sebagaimana yang kita ketahui, seorang
guru itu diharuskan dan diwajibkan untuk menyusun RPP. Pada RPP ini rencana pembelajaran guru
tertuang. Guru dalam pembelajarannya yang sudah pasti memiliki tujuan-tujuan yang disebut tujuan
pembelajaran. Tujuan pembelajaran bisa dicapai dengan alat RPP.

Mengingat pentingnya peran RPP bagi para guru, maka akan sangat fatal apabila guru tidak
menyusunnya. Beberapa hal yang membuat guru malas dalam menyusun RPP?

a. Kesulitan pertama, guru belum memahami benar seluk-beluk penyusunan Rencana


Pelaksanaan Pembelajaran. Jika guru belum memahami benar seluk-beluk penyusunannya, maka
secara otomatis rasa malas akan muncul ketika hendak menyusunnya. Sebenarnya ini adalah alasan
klasik, karena pada tahun-tahun ini pemerintah sudah menggalakkan berbagai program sosialisasi
yang menyangkut penyusunan RPP. RPP yang di susun guru belum lengkap khususnya dalam langkah
pembelajaran dan penilaian.
b. Kesulitan kedua, perubahan kurikulum. Perubahan kurikulum akan berimbas kepada
perubahan susunan komponen dalam RPP. RPP disusun mengikuti kaidah-kaidah dalam kurikulum.
Kurikulum yang berlaku sekarang adalah Kurikulum 2013. Ini artinya RPP Kurikulum 2013 yang
disusun sekarang akan berbeda susunannya dengan RPP pada kurikulum sebelumnya (KTSP).
Perubahan ini seringkali menyulitkan guru.

c. Kesulitan ketiga, minimnya penguasaan teknologi komputerisasi para guru. Guru pada
generasi-generasi terdahulu (atau yang disebut sebagai guru-guru yang berusia tua) rata-rata gagap
akan teknologi komputerisasi. Segala pekerjaan yang menyangkut penyusunan kata-kata dalam
suatu teks, termasuk dalam RPP, akan sangat mudah jika dikerjakan dengan bantuan komputer
maupun laptop.

d. Rendahnya motivasi dalam menyusun RPP, beberapa guru merasa sudah hapal di luar kepala
dengan materi pembelajaran sehingga merasa tidak perlu lagi menyusun RPP.

Beberapa hal yang dapat di lakukan untuk mengatasi kesadaran guru dalam penyusunan RPP dan
upaya meningkatkan minat dan kemampuan guru dalam menyusun RPP:

a. Menyakinkan kepada guru, bahwa RPP adalah sebuah program wajib dibuat oleh guru ketika
menyampaikan meteri pelajaran sehingga guru tidak salah arah dalam menyampaikan materi
pelajaran kepada peserta didik.

b. Guru menggunakan RPP tahun pelajaran sebelum dengan menambah berbagai catatan yang
ada perubahan khusus mengenai RPP, namun untuk Program tahunan dan program semester tetap
menggunakan kalender pendidikan yang terbaru.

c. Guru menggunakan media internet untuk mengcopy RPP dengan harapan sebagai contoh
yang ada sesuai dengan materi pelajarannya masing-masing, namun bukan mengambil dengan
mengubah nama.

d. Guru dapat meminjam RPP guru sekolah lain dengan cara memfoto copy namun tetap
menyesuaikan dengan kondisi sekolah untuk dapat disampaikan kepada peserta didik dengan acuan
tetap mengubah indikator dan tujuan pembelajaran serta daya serap siswa selama proses
pembelajaran berlangsung tergantung kompleksitas dan ruang lingkup KD-nya.

e. Melaksanakan In House Training sebagai upaya peningkatan kompetensi pedagogik guru


dalam menyusun RPP

f. Melakukan pelatihan penyusunan RPP, terlebih untuk guru yang tidak menyusun RPP karena
kebingungan dalam merumuskan RPP nya karena perbedaan latar belakang mata pelajaran yang di
ampu dengan latar belakang yang di miliki.

g. Melakukan pelatihan penyusunan RPP di kelompok kerja(KKG, MGMP, dll)

h. Melakukan supervisi klinis untuk meningkatkan kemampuan guru dalam menyusun RPP

3. Pembelajaran yang menerapkan prinsip bahwa siapa saja adalah guru, siapa saja adalah
siswa, dan di mana saja adalah kelas.
Prinsip ini menandakan bahwa ruang belajar siswa tidak hanya dibatasi dengan dinding ruang kelas.
Sekolah dan lingkungan sekitar adalah kelas besar untuk siswa belajar. Lingkungan sekolah sebagai
ruang belajar yang sangat ideal untuk mengembangkan kompetensi siswa. Oleh karena itu
pembelajaran hendaknya dapat mengembangkan sistem yang terbuka. Beberapa upaya peningkatan
yang dapat di lakukan agar semua merasa bahwa pembelajaran disekolah bukan hanya melalui tatap
muka di kelas:

a. Menciptakan Suasana Belajar di Kelas yang Menyenangkan

1) Ciptakan iklim yang nyaman buat anak didik

2) Dengarkan dengan serius setiap komentar atau pertanyaan yang diajukan oleh siswa Anda.

3) Jangan ragu memberikan pujian kepada siswa

4) Beri pertanyaan yang mudah dijawab, untuk memancing komentar siswa

5) Biarkan siswa mengetahui pelajaran sebelum kelas dimulai, minta mereka mempelajari
bahan

6) Controlling terhadap proses yang berjalan, jika masih adajuga yang tidak perduli, secara
personal

b. Menciptakan lingkungan kelas yang menarik

1) Desain ruang kelas yang dengan hal-hal yang membuat suasana hati ceria. Misalnya menambah
gambar-gambar di dinding kelas sesuai tema pelajaran, bunga, ruangan yang bersih, aneka hiasan
warna-warni dan tata letak meja dan kursi dan pencahayaan ruangan yang memadahi

2) Bila perlu ciptakan suasana kelas yang mirip pesta, ada balon, lampion, dan hiasan-hiasan
dinding.

3) Siapkan musik pengiring ketika presentasi atau ketika siswa mengerjakan tugas-tugas yang
sebelumnya telah direncanakan.

4) Seluruh atmosfer kelas harus benar-benar bersahabat, tidak ada tekanan, apalagi ancaman.

c. Belajar menyenangkan di luar kelas, untuk menghilangkan rasa bosan siswa

d. Keterlibatan guru dan orang tua dalam menciptakan suasana belajar yang menyenangkan

4. Ruang lingkup dokumen pengelolaan minimal sesuai standar

Administrasi sekolah adalah suatu proses keseluruhan kegiatan yang berupa merencanakan,
mengatur (mengurus), melaksanakan dan mengendalikan semua urusan sekolah untuk mencapai
tujuan pendidikan dan pengajaran di sekolah. Administrasi sekolah merupakan suatu proses
pemanfaatan segala sumber (potensi) yang ada di sekolah baik personil (Kepala Sekolah dan stafnya
serta guru-guru dan karyawan sekolah lainnya) maupun material (kurikulum, alat/media) dan
fasilitas (sarana dan prasarana) serta dana yang ada di sekolah secara efektif.
Penataan administrasi bagi sekolah menjadi begitu penting sebagai sumber data utama
manajemen sekolah dalam mengatur proses belajar mengajar dengan tertib sehingga
tercapainya tujuan sekolah.

Secara lebih spesifik, administrasi sekolah berfungsi :

a. Memberi arah dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah

b. Memberikan umpan balik bagi perbaikan proses dan hasil pendidikan di sekolah

c. Meningkatkan mutu penyelenggaraan administrasi sekolah

d. Menunjang tercapainya tujuan/program sekolah secara efektif dan efisien

Saat ini penataan administrasi sekolah lebih mengacu pada 8 Standar Nasional Pendidikan. Akan
tetapi yang sering timbul di lapangan, kita terkadang bingung mengenai jenis-jenis administrasi yang
mengacu kepada 8 standar tersebut. Oleh karena itu berikut ini kami sajikan beberapa contoh jenis
administrasi yang sesuai dengan 8 standar nasional pendidikan tersebut.

ADMINISTRASI STANDAR ISI :

1) Dokumen KTSP (Buku 1, 2, 3)

2) Dokumen Penyusunan Kurikulum (termasuk kurikulum mulok)

3) SK Tim Pengembang Kurikulum

4) Dokumen Penetapan KKM

5) Kumpulan acuan/referensi/peraturan

6) Program dan laporan pengembangan diri (BK, Ekstrakurikuler)

7) Kalender Pendidikan

8) Pemetaan SK – KD – Indikator

9) Program PT dan KMTT semua mapel

10) dll.

ADMINISTRASI STANDAR PROSES :


1) Administrasi Guru (silabus, program tahunan, program semester, rincian minggu/hari
efektif, RPP, jadwal mengajar, dokumen penilaian, lembar penilaian sikap, program & pelaksanaan
remedial dan pengayaan, analisis penilaian, daya serap, agenda guru, dll.)

2) Daftar buku teks, panduan guru, referensi

3) Program dan pelaksanaan supervisi, serta tindak lanjut

4) Buku kemajuan kelas

5) Dll.

ADMINISTRASI STANDAR KOMPETENSI LULUSAN :

1) Dokumen hasil tugas-tugas terstruktur

2) Dokumen / kumpulan karya siswa:

 Kliping

 > laporan kegiatan

 > laporan diskusi

 > foto – foto kegiatan, dll.

3) Dokumen Prestasi

ADMINISTRASI STANDAR PTK :

1) File PTK

2) Buku induk pegawai

3) Kumpulan SK pembagian tugas dan uraian tugas

4) Presensi PTK dan rekapitulasinya

5) Notulen rapat-rapat

6) Program dan laporan pelaksanaan pengelolaan perpustakaan

7) Program dan laporan pelaksanaan pengelolaan laboratorium

8) Dokumen Keikutsertaan PTK dalam forum ilmiah

9) Dokumen kewirausahaan

10) Buku Pembinaan dan penanganan kasus


11) Dokumen Program, pelaksanaan, dan hasil PKB

12) Daftar Nominatif pegawai

13) DUPAK

14) SKP / PKP/DP-3

15) Laporan hasil PKG

16) DUK

17) Buku cuti PNS

18) Dokumen penerimaan gaji

19) Daftar tunggu pensiun

20) Data Statistik Kepegawaian

21) Dll

ADMINISTRASI STANDAR SARANA DAN PRASARANA :

1) Dokumen analisis luas lahan dan bangunan

2) Dokumen analisis kebutuhan sarana prasarana

3) Dokumen master plan/peta sekolah, foto–foto sarana prasarana

4) Dokumen kepemilikan lahan

5) Dokumen IMB/peruntukan bangunan

6) Dokumen kepemilikan daya listrik

7) Dokumen program dan pelaksanaan pemeliharaan sarana dan prasarana

8) Buku teks / BSE/Buku guru/Buku siswa

9) Dokumen administrasi inventaris laboratorium

10) Dokumen administrasi inventaris perpustakaan

11) Buku inventaris sekolah

12) Daftar inventaris tiap ruang (KIR)

13) Administrasi perlengkapan/barang :

- Buku penerimaan barang


- Buku pengeluaran barang

- Buku pemeriksaan perlengkapan/barang

- Kartu pemeliharaan barang

- Dokumen penghapusan barang

-Dokumen usulan pengadaan barang

ADMINISTRASI STANDAR PENGELOLAAN

1) Dokumen penetapan visi, misi sekolah

2) Dokumen RKJM/RKS, RKT/RKAS, RAPBS

3) Dokumen KTSP, Kalender Pendidikan, Struktur Organisasi, program pengembangan


SDM, peraturan akademik.

4) Dokumen evaluasi pelaksanaan program dan tindak lanjut

5) Dokumen administrasi kesiswaan :

- dokumen PPDB/MOPD

- dokumen Pelaksanaan pengembangan diri/konseling

- daftar dan rekapitulasi prestasi siswa

- buku induk siswa

- Data base sekolah

- Buku klaper

- Data keadaan siswa

- Dokumen rekapitulasi presensi siswa

- Buku mutasi siswa

- Data statistik kesiswaan

6) Daftar Nominatif Peserta UN

7) Dokumen pendayagunaan PTK (Pembagian tugas, dokumen sistem penghargaan,


pengembangan profesi, mutasi dan promosi)

8) Dokumen sarana prasarana (perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, inventarisasi)

9) Dokumen hasil supervisi dan tindak lanjut


10) Dokumen evaluasi kinerja guru dan karyawan

11) Dokumen akreditasi sekolah

12) Dokumen pemilihan wakil kepala sekolah

13) Sistem Informasi Manajemen Sekolah (SIM)

14) Dokumentasi administrasi persuratan/ perkantoran

- Buku agenda

- Buku ekspedisi

- Kartu kendali dan lembar disposisi

- Arsip surat masuk dan surat keluar

- Kumpulan peraturan

ADMINISTRASI STANDAR PEMBIAYAAN

1) Dokumen investasi sarana prasarana

2) Dokumen Program dan realisasi (pengembangan PTK, gaji, kesiswaan, ATK,


penggandaan, biaya daya dan jasa, biaya operasional tidak langsung, dll.)

3) Dokumen pedoman pengelolaan sekolah

4) Dokumen penerimaan beasiswa

5) Dokumen pembukuan keuangan:

- BKU

- Buku kas pembantu

- Buku pembantu pajak

- Buku laporan keuangan (APBN, APBD, dll.)

- Dokumen pemeriksaan atasan langsung

ADMINISTRASI STANDAR PENILAIAN

1) Dokumen rancangan dan kriteria penilaian

2) Dokumen pengembangan instrumen penilaian

3) Dokumen penilaian sesuai IPK


4) Dokumen analisis hasil evaluasi/KKM dan daya serap

5) Dokumen hasil remedial dan pengayaan

6) Buku legger nilai

7) Buku Raport/laporan Pencapaian Kompetensi Peserta Didik

8) Dokumen penilaian sikap dan kepribadian

9) Dokumen pelaporan ulangan, UTS, kenaikan kelas, UAS, UN

10) Dokumen fotokopi SKHUN, ijazah, dan penyerahannya

ADMINISTRASI BUDAYA DAN LINGKUNGAN SEKOLAH

1) SOP

2) Tata Tertib Pendidik, Tenaga Kependidik, Peserta Didik

3) Tata Tertib penggunaan sarana prasarana/fasilitas sekolah

4) Petunjuk, peringatan dan larangan , sangsi berperilaku di sekolah

5) Kode etik sekolah

6) Buku tamu

7) Program dan pelaksanaan 7K

ADMINISTRASI PERAN SERTA MASYARAKAT DAN KEMITRAAN SEKOLAH

1) Dokumen keterlibatan warga dan masyarakat dalam pengelolaan sekolah:

§ - notulen rapat,

§ - daftar hadir,

§ - foto-foto kegiatan, dll.

2) Dokumen kemitraan dengan lembaga yang relevan (MoU)

5. Sekolah memiliki program pengawasan dan disosialisasikan ke seluruh pemangku


kepentingan

Program pengawasan sangat penting untuk sekolah:


a. Memberikan pedoman dan arah dalam melaksanakan tugas di sekolah dalam rangka
pembinaan, penilaian, dan pemantauan satuan pendidikan

b. Meningkatkan efektivitas pelaksanaan tugas kepengawasan untuk mewujudkan program


kegiatan akademik sekolah dan peningkatan mutu pendidikan.

c. Meningkatkan kinerja sekolah dalam meningkatkan sistem penjaminan mutu pengelolaan dan
proses.

d. Meningkatkan kinerja sekolah secara periodik dan terencana untuk mencapai standar nasional
pendidikan.

e. Meningkatkan kinerja tenaga kependidikan sekolah dalam meningkatkan mutu layanan dan
penjaminan mutu pendidikan.

f. Meningkatkan pembinaan terhadap guru untuk mengembangkan kemampuan profesional.

6. Sosialisasi perangkat kurikulum kepada pemangku kepentingan

Sejak tahun pelajaran 2013/2014, Pemerintah telah memberlakukan kurikulum baru yang disebut
dengan Kurikulum 2013 untuk semua jenjang pedidikan mulai SD,SMP dan SMA. Penerapan
kurikulum tersebut diatur dalam Permendikbud Nomor 81 A Tahun 2013. Sebagai penyempurnaan
kurikulum sebelumnya, khusunya pada jenjang Sekolah Dasar (SD) adalah desain pembelajaran yang
dirancang secara tematik-integratif. Artinya semua mata pelajaran diarahkan untuk menunjang
kompetensi yang sama. Pembelajaran tematik terpadu merupakan pembelajaran dengan
memadukan beberapa mata pelajaran melalui penggunaan tema dengan proses pendekatan saintifik
dan penilaian otentik. Kompetensi yang ingin dicapai terdiri atas tiga aspek, yaitu sikap,
keterampilan, dan pengetahuan. Perubahan tersebut mengakibatkan perubahan juga pada buku
peserta didik, buku guru, sistem penilaian, pelaksanaan program remedial dan pengayaan, dan
kepedulian orang tua dalam mendampingi anaknya. Perubahan ini harus di imbangi dengan
sosialisasi kepada seluruh pihak pihak yang terlibat dalam proses menjalankan pendidikan karena
pendidikan bukan hanya di tentukan keberhasilannya oleh sekolah tapi juga oleh orang tua dan
masyarakat serta disdik.

7. Keterlibatan pemangku kepentingan dalam penyusunan penilaian

Pelibatan secara lebih kepada pihak pihak agar bisa di hasilkan penilaian yang lebih sesuai dengan
realita sesungguhnya.

8. Memiliki pengetahuan faktual, prosedural, konseptual, metakognitif

a. Penguasaan pengetahuan dapat diklasaifikasikan dalam beberapa level. Tingkat pengetahuan


yang diperlukan seiring dengan kebutuhan memecahkan kesulitan dalam berkarya. Studi psikologi,
misalnya, memiliki empat tujuan utama yaitu menggambarkan, menjelaskan, memprediksi dan
mengendalikan atau mengotrol. Untuk mewujudkan tujuan diperlukan pengetahuan berupa
mengenali data, menggambarkan, menjelaskan, memprediksi, dan mengotrol. Tingkat penguasaan
pengetahuan seperti itu berlaku juga untuk bidang profesional dokter atau guru, atau yang lainnya.

b. Guru yang berpengetahuan luas berarti menguasai level pengenalan data, dapat
menggambarkan, dapat menjelaskan, bahkan sampai pada tingkat memprediksi dan mengotrol.
Dalam hal memprediksi guru berarti dapat menjadi peramal dengan memperhitungkan yang bakal
terjadi atas dasar data dan mengetahuan yang dimilikinya.

c. Guru profesional berarti guru yang menguasai ilmu pengetahuan yang diajarkannya atau materi
pelajaran. Persyaratan menguasai ilmu mutlak untuk semua guru, baik yang berpengalaman
maupun yang belum berpengalaman. Tak ada pemakluman bagi guru yang baru sekali pun dalam
penguasaan pengetahuan sekurang-kurangnya harus menguasai sampai level mampu menjelaskan.

d. Kemampuan lebih tinggi dari itu jika guru mampu memperediksi terhadap dampak perlakuan
tiap tindakan terhadap perbaikan sikap, keterampilan, dan pengetahuan siswa. Puncak kepiawaian
penguasaan ilmu jika mampu mengotrol setiap tindakannya sehingga mengetahui benar
pengaruhnya terhadap siswa.

e. Pengetahuan faktual bekaitan dengan pernyataan yang benar karena sesuai dengan keadaan
yang sesungguhnya. Misalnya, “anak itu sedang berjalan”, pernyataan itu faktual jika kenyataannya
memang anak itu berjalan bukan sedang duduk. Seorang guru menguji pengetahuan faktual siswa
jika pernyataan yang dibuatnya sesuai dengan kondisi yang senyatanya. Mengenali fakta tidak selalu
mudah. Memperhatikan struktur luar suatu benda boleh jadi merupakan proses yang mudah, namun
mengenali fakta yang abstrak memerlukan pengetahuan pendukung yang lebih banyak. Oleh karena
itu, tingkat kesulitan mengenali fakta bersifat relatif. Di samping itu yang termasuk pengetahuan
adalah definisi.

f. Pengetahuan konseptual berkaitan dengan klasifikasi, kategori; prinsip-prinsip, generalisasi;


teori, model dan struktur. Penguasaan pengetahuan faktual ditandai dengan kemampuan
mengklasifikasikan data, mengelompokan data berdasarkan ciri-ciri kesamaannya, atau berdasarkan
perbedaannya; menunjukkan kekuatan atau kelemahan sebuah pernyataan, mengenali prinsip-
prinsip, menyimpulkan, menguasai teori, menunjukan contoh, dan mengenali struktur.

g. Penguasaan pengetahuan prosedural meliputi pengetahuan tentang keterampilan khusus,


tahapan sistematis mengenai sistem program (meliputi; input, proses, dan output). Prosedur berarti
tahap demi tahap suatu proses untuk mencapai hasil yang diharapkan. Penguasaan pengetahuan
prosedural berarti penguasaan proses, misalnya, siswa dapat melaksanakan penelitian melalui
proses yang bertahap, yaitu (1) merumuskan pertanyaan (2) merumuskan latar belakang pemikiran
(3) merumuskan hipotensi (4) menguji kebenaran hipotesis melalui eksperimen (5) analisis hasil
atau menyimpulkan bahwa hipotesis benar atau salah (6) merumuskan hasil penelitian.

h. Penguasaan prosedur bisa juga dalam proses berpikir yang dapat diwujudkan dalam proses
berpersepsi, introspeksi, mengingat, berkreasi, berimajinasi, mengembangkan ide, atau
berargumentasi. Di sini terdapat penguasaan untuk merumuskan atau mengikuti tahap kegiatan
sesuai dengan proses yang seharusnya.
i. Kemampuan tertinggi penguasaan pengetahuan adalah metakognitif. Metakognitif adalah
“berpikir tentang berpikir”. Metakognisi terdiri atas dua unsur yaitu pengetahuan dan pengalaman
atau regulasi. Metakognitif merujuk pada proses mengusai ilmu pengetahuan dan proses berpikir.
Dalam hal ini siswa dapat menggunakan ilmu pengetahuan yang telah dikuasinya untuk membangun
pengetahuan baru. Metakognitif bisa juga dimaknai memiliki pemahaman mengenai belajar tentang
cara belajar.

j. Meningkatkan pengetahuan metakognitif akan terlihat pada strategi guru memfasilitasi siswa
mengembangkan daya belajarnya tidak hanya mengembangkan sikap, keterampilan dan
pengetahuannya namun siswa terampil belajar, mengembangkan kemandirian siswa dalam
menerapkan berbagai cara sehingga dapat mengembangkan pengetahuan bermodalkan
pengetahuan yang dipelajarinya.

k. Jadi metakognitif memiliki kesamaan makna dengan berpikir tentang cara berpikir, belajar
tentang belajar atau belajar tentang bagaimana cara belajar. Pengujian terhadap kemampuan ini
bisa dilakukan dengan cara menantang siswa menunjukkan kompetensinya dalam bentuk
menggunakan pengetahuan yang telah dipelajarinya untuk mengembangkan inisiatif belajar secara
mandiri sehingga dapat mengembangkan pengetahuan barunya. Tugas mandiri
untuk mengembangkan daya inisiatif sendiri, mengembangkan ide-ide kreatif, mendisain model
baru, inisiatif baru, atau mengembangkan karya inoatif merupakan cara yang sesuai untuk
menghimpun informasi tentang kemampuan belajar dengan mendayagunakan ilmu yang dimilikinya.

9. Pembelajaran berbasis aneka sumber belajar

Perlu di tingkatkan pembelajaran oleh guru:

a. Sumber belajar tercetak (buku, majalah, brosur, koran, poster, denah, kamus, dll)

b. Sumber belajar noncetak (elektronik) : film, slide, video, komputer, internet, dll

c. Sumber belajar yang berbentuk fasilitas : perpustakaan, ruangan belajar, lapangan olahraga, dll

d. Sumber belajar berupa kegiatan : wawancara, kerja kelompok, observasi, simutasi, permainan,
dll

e. Sumber belajar berupa lingkungan dimasyarakat : taman, terminal, pasar, toko, pabrik,
museum

pentingnya belajar berbagai aneka sumber adalah :

a. Belajar memahami sebuah fakta (situasi)

b. Untuk mengetahui perkembangan informasi (pengetahuan)

c. Menambah pengetahuan dan menemukan hal-hal baru

d. Untuk mengoreksi diri (pribadi)


e. Membuat proses pembelajaran tidak vakum (tidak membosankan)

f. Membuat konsep yang abstrak menjadi konkrit

Disisi lain, dengan diberlakukannya belajar berbagai aneka sumber, peserta didik dapat memperoleh
berbagai macam ilmu pengetahuan yang dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari, terlebih-
lebih dalam memecahkan masalah dalam kegiatan belajar-mengajar.

10. Pelibatan pemangku kepentingan dalam penyusunan KTSP

Diperlukan keterlibatan dari semua unsur dalam penyusunan KTSP/Kurikulum Satuan Pendidikan
dengan harapan semua pemangku kepentingan dapat memahami seputar muatan kurikulum
sehingga dapat memberikan dukungan semaksimal mungkin dalam pelaksanaannya.

11. Perangkat yang terdiri dari prosedur, kriteria, dasar penilaian, instrumen dan cara
perhitungan

Perlu di gunakan perangkat perangkat yang lebih jelas dalam melaksanakan penilaian sehingga hasil
penilaian bisa lebih objektif dan sesuai dengan realita sesungguhnya, tidak semata berdasarkan like
or no.

12. Perencanaan dilakukan bersama oleh Pemangku kepentingan sekolah serta


disosialisasikan kepada seluruh Pemangku kepentingan sekolah

Dilibatkannya semua unsur di sekolah dalam penyusunan perencanaan di sekolah dari Disdik,
Pengawas Sekolah, Kepsek, seluruh guru dan tenaga non kependidikan, komite sekolah, orang tua
dan masyarakat.

13. Pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta didik.

Adanya pengakuan terhadap keragaman yang di punyai peserta didik sehingga perlakuan dalam
pembelajaran disesuaikan dengan kemampuan dari masing masing peserta didik. Hal ini dengan
tujuan agar siswa dapat memahami seluruh materi pembelajaran sesuai dengan kemampuan yang di
milikinya. Guru mampu mencatat dan menggunakan informasi tentang karakteristik peserta
didik untuk membantu proses pembelajaran. Karakteristik ini terkait dengan aspek fisik, intelektual,
sosial, emosional, moral, dan latar belakang sosial budaya:

a. Guru dapat mengidentifikasi karakteristik belajar setiap peserta didik di kelasnya,

b. Guru memastikan bahwa semua peserta didik mendapatkan kesempatan yang sama untuk
berpartisipasi aktif dalam kegiatan pembelajaran,

c. Guru dapat mengatur kelas untuk memberikan kesempatan belajar yang sama pada semua
peserta didik dengan kelainan fisik dan kemampuan belajar yang berbeda,
d. Guru mencoba mengetahui penyebab penyimpangan perilaku peserta didik untuk mencegah
agar perilaku tersebut tidak merugikan peserta didik lainnya,

e. Guru membantu mengembangkan potensi dan mengatasi kekurangan peserta didik,

f. Guru memperhatikan peserta didik dengan kelemahan fisik tertentu agar dapat mengikuti
aktivitas pembelajaran, sehingga peserta didik tersebut tidak termarjinalkan (tersisihkan, diolok‐
olok, minder, dsb).

14. RPP dievaluasi oleh Kepala sekolah

RPP harus benar benar di susun oleh guru secara benar dan Kepala Sekolah harus benar benar
melakukan evaluasi terhadap RPP yang di susun oleh guru, sehingga RPP tidak kering dari inovasi dan
dapat mencapai tujuan pembelajaran yang akan di capai. Kepala Sekolah harus memastikan:

a. Guru dapat menyusun silabus yang sesuai dengan kurikulum,

b. Guru merancang rencana pembelajaran yang sesuai dengan silabus untuk membahas materi
ajar tertentu agar peserta didik dapat mencapai kompetensi dasar yang ditetapkan,

c. Guru mengikuti urutan materi pembelajaran dengan memperhatikan tujuan pembelajaran,

d. Guru memilih materi pembelajaran yang: (1) sesuai dengan tujuan pembelajaran, (2) tepat
dan mutakhir, (3) sesuai dengan usia dan tingkat kemampuan belajar peserta didik, (4) dapat
dilaksanakan di kelas dan (5) sesuai dengan konteks kehidupan sehari‐hari peserta didik.

15. (Hasil Penilaian) Digunakan sebagai dasar evaluasi dan ditindaklanjuti dengan remidial
atau pengayaan siswa serta perbaikan proses pembelajaran.

Guru mampu menyelenggarakan penilaian proses dan hasil belajar secara berkesinambungan. Guru
melakukan evaluasi atas efektivitas proses dan hasil belajar dan menggunakan informasi hasil
penilaian dan evaluasi untuk merancang program remedial dan pengayaan. Guru mampu
menggunakan hasil analisis penilaian dalam proses pembelajarannya:

b. Guru menyusun alat penilaian yang sesuai dengan tujuan pembelajaran untuk mencapai
kompetensi tertentu seperti yang tertulis dalam RPP.

c. Guru melaksanakan penilaian dengan berbagai teknik dan jenis penilaian, selain penilaian
formal yang dilaksanakan sekolah, dan mengumumkan hasil serta implikasinya kepada peserta didik,
tentang tingkat pemahaman terhadap materi pembelajaran yang telah dan akan dipelajari.

d. Guru menganalisis hasil penilaian untuk mengidentifikasi topik/kompetensi dasar yang sulit
sehingga diketahui kekuatan dan kelemahan masing‐masing peserta didik untuk keperluan remedial
dan pengayaan.
e. Guru memanfaatkan masukan dari peserta didik dan merefleksikannya untuk meningkatkan
pembelajaran selanjutnya, dan dapat membuktikannya melalui catatan, jurnal pembelajaran,
rancangan pembelajaran, materi tambahan, dan sebagainya.

f. Guru memanfatkan hasil penilaian sebagai bahan penyusunan rancangan pembelajaran yang
akan dilakukan selanjutnya.

16. Pembelajaran mendorong peserta didik mencari tahu

pembelajaran mendorong siswa menjadi pembelajar aktif, pada awal pembelajaran guru tidak
berusaha untuk memberitahu siswa karena itu materi pembelajaran tidak disajikan dalam bentuk
final. Pada awal pembelajaran guru membangkitkan rasa ingin tahu siswa terhadap suatu fenomena
atau fakta lalu mereka merumuskan ketidaktahuannya dalam bentuk pertanyaan. Jika biasanya
kegiatan pembelajaran dimulai dengan penyampaian informasi dari guru sebagai sumber belajar,
maka dalam pelaksanaan kurikulum 2013 kegiatan inti dimulai dengan siswa mengamati fenomena
atau fakta tertentu. Oleh karena itu guru selalu memulai dengan menyajikan alat bantu
pembelajaran untuk mengembangkan rasa ingin tahu siswa dan dengan alat bantu itu guru
membangkitkan rasa ingin tahu siswa dengan bertanya.

Jenis jenis kegiatan yang membuat siswa menjadi ingin tahu lebih banyak:

c. Kunjungan keluar kelas

d. Menyediakan sumber belajar yang menarik

e. Mendatangkan tamu pembicara

f. Membuat karya seni, karya sesuai mata pelajaran yang tengah di ajarkan

g. Guru merancang dan melaksanakan aktivitas pembelajaran untuk memunculkan daya


kreativitas dan kemampuan berfikir kritis peserta didik

h. Guru dapat mengidentifikasi dengan benar tentang bakat, minat, potensi, dan kesulitan
belajar masing-masing peserta didik.

17. Penyediaan layanan konseling, ekstra kokulikuler, pembinaan prestasi dan pelacakan
alumni

a. Peningkatan layanan konseling, bukan hanya terhadap siswa bermasalah tetapi agar siswa
dapat terus tumbuh secara mental spiritual dan akademik.

b. Pengembangan ekstra kurikuler sesuai minat bakat siswa dan kondisi lingkungan

c. Kegiatan kegiatan pembinaan prestasi

d. Adanya sistem informasi tentang lulusan sekolah, jumlah dan sebarannya


18. Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan efisiensi dan
efektivitas pembelajaran; dan

Pemanfaatan IT harus terus di tingkatkan dengan tujuan:

a. Update informasi mengenai kurikulum dan bahan ajar yang baru

b. Membantu proses belajar mengajar

c. Memicu kreatifitas siswa

d. Menciptakan kegiatan belajar yang menyenangkan

Karenanya harus di tingkatkan:

a. Pelatihan pemanfaatan IT untuk guru guru belum paham IT

b. Pelengkapan fasilitas sekolah pengembangan IT seperti fasilitas lab computer yang lebih
lengkap, fasilitas internet di sekolah

c. Meningkatkan pembelajaran berbasis online di sekolah, dengan sumber belajar media


media pembelajaran online

19. Memiliki perangkat pengembangan KTSP

a. Keberadaan perangkat pengembangan kurikulum

b. Keberadaan tim yang kompeten sebagai tim pengembang kurikulum

c. Analisis berkala terhadap kurikulum yang di gunakan dan muatannya

20. Isi RPP sesuai dengan Kurnas

a. Kesesuaian antara RPP dengan Kurikulum nasional yang di gunakan

b. Mempunyai komponen:

Komponen RPP terdiri atas:

1. Identitas sekolah yaitu nama satuan pendidikan;

2. Identitas matapelajaran atau tema/subtema;

3. Kelas/semester;

4. Materi pokok;
5. Alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan untuk pencapaian KD dan beban b
elajar dengan mempertimbangkan jumlah jam pelajaran yang tersedia dalam silabus dan KD y
ang harus dicapai;

6. Kompetensi Inti (KI), merupakan gambaran secara kategorial mengenai kompetensi


dalama spek sikap, pengetahuan, danketerampilan yang harus dipelajari peserta didik untuk
suatu jenjang sekolah, kelas dan matapelajaran;

7. Kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi.

 Kompetensi Dasar, merupakan kemampuan spesifik yang mencakup


sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang terkait muatan atau mata pelajaran;

 Indikator pencapaian merupakan penanda pencapaian kompetensi dasar yang ditandai oleh
perubahan perilaku yang dapat diukur yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan.

 Indikator dikembangkan sesuai dengan karakteristik peserta didik, satuan pendidikan, dan
potensi daerah. Indikator digunakan sebagai dasar untuk menyusun alat penilaian. Dalam
merumuskan indikator perlu memperhatikan beberapa hal:

- Keseluruhan indikator memenuhi tuntutan kompetensi yang tertuang dalam kata kerja yang
digunakan dalam KI-KD.

- Indikator dimulai dari tingkatan berpikir mudah ke sukar, sederhana ke kompleks, dekat ke jauh,
dan dari konkrit ke abstrak (bukan sebaliknya).

- Indikator harus mencapai tingkat kompetensi minimal KD dan dapat dikembangkan melebihi
kompetensi minimal sesuai dengan potensi dan kebutuhan peserta didik.

- Indikator harus dapat menggunakan kata kerja operasional yang sesuai.

8. Tujuan pembelajaran yang dirumuskan berdasarkan KD, dengan


menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup sikap,
pengetahuan, dan keterampilan;

9. Materi pembelajaran adalah rincian dari materi pokok


yang memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur
yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan
indikator ketercapaian kompetensi;

10. Metode pembelajaran merupakan rincian dari kegiatan pembelajaran, digunakan oleh
pendidik untuk
mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mencapai KD y
ang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan KD yang akan dicapai;

11. Media, alat, dan Sumber Pembelajaran

a. media pembelajaran, berupa alat bantu proses pembelajaran untuk menyampaikan materi
pelajaran;
b. alat pembelajaran adalah alat bantu pembelajaran; yaitu alat bantu pembelajaran yang
memudahkan memberikan pengertian kepada peserta didik.

c. sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik, alam sekitar, atau sumber
belajar lain yang relevan;

12. Langkah –langkah Kegiatan Pembelajaran, mencakup:

a. pertemuan pertama, berisi pendaluan; kegiatan Inti, penutup.

b. pertemuan kedua, berisi pendaluan, kegiatan inti, dan penutup.

13. Penilaian

a. Berisi jenis/teknik penilaian;

b.Bentuk instrumen

c.Pedoman perskoran.
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan pelaksanaan kegiatan Pemetaan Mutu Pendidikan yang telah di laksanakan:

1. Sekolah pada umumnya telah memahami bagaimana mekanisme pelaksanaan Pemetaan


Mutu Pendidikan.

2. Pengawas telah melakukan sosialisasi dan pemantauan proses pengisian PMP di sekolah.

3. Pemetaan Mutu Pendidikan yang di laksanakan telah menghasilkan capaian 5 standar nasional
pendidikan(SNP) dari 5 standar yaitu standar kompetensi lulusan, standar isi, standar proses, standar
penilaian, standar pengelolaan.

4. Berdasarkan data hasil sub indicator 5 SNP standar proses Nampak menjadi standar yang
paling bermasalah dan standar SKL menjadi standar yang capaiannya tertinggi.

5. Berdasarkan data hasil sub indicator 5 SNP di rumuskan rekomendasi untuk perbaikan dalam
proses pendidikan yang di laksanakan untuk peningkatan 5 SNP.

6. Data hasil PMP dapat menjadi dasar bagi perencanaan peningkatan mutu di tingkat sekolah,
Kabupaten maupun propinsi.

B. Saran-saran

Bagi Sekolah,

1. Melalui hasil pemetaan mutu tingkat sekolah dapat di tingkatkan hal-hal yang masih kurang
untuk kepentingan pengembangan kedepannya. Dapat di lakukan perencanaan untuk peningkatan
mutu dan kemudian di implementasikan di sekolah

2. Bersama sama pengawas atau disdik bersama sama melakukan perbaikan sesuai rekomendasi
hasil PMP yang sudah di laksanakan.

3. Melakukan kegiatan diklat, workshop, seminar, diantaranya melalui kegiatan KKG/MGMP untuk
peningkatan mutu pendidikan di sekolah secara terus menerus, sehingga dalam proses pemetaan
mutu kedepannya data capaian 5 SNP setiap sekolah dapat terus meningkat, terlebih untuk hal hal
yang masih menjadi kelemahan sekolah.

4. Meningkatkan pencapaian SNP dengan terus melengkapi berbagai dokumen yang masih
kurang, melakukan peningkatan peningkatan pengelolaan sekolah dan manajemen pembelajaran.
Bagi Pemerintah daerah

1. Bagi Pemerintah Kabupaten/kota berdasarkan kewenanganya, wajib meningkatkan dan


memperbaiki terutama pada penyediaan fasilitas sekolah

2. Berdasarkan hasil pemetaan sekolah yang di laksanakan dapat melakukan tindak lanjut berupa
program peningkatan kualitas pendidikan melalui peningkatan 8 standar SNP.

Bagi Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan Provinsi Kalimantan Timur

1. Melakukan pendampingan/Supervisi penjaminan mutu secara terus menerus di


Kabupaten/Kota umumnya, sehingga proses yang sedang berjalan tidak terputus begitu program
selesai dan dapat terus berkesinambungan.

2. Melakukan fasilitasi proses penjaminan mutu secara terus menerus dengan program-program
tindaklanjut sebagai respon dari permasalahan-permasalahan pendidikan yang di alami oleh
daerah/sekolah

Bagi Tim Penjaminan Mutu Pusat

1. Melakukan pendampingan/Supervisi penjaminan mutu secara terus menerus di seluruh


propinsi, sehingga proses yang sedang berjalan tidak terputus begitu program selesai dan dapat
terus berkesinambungan, dan dapat merumuskan kebijakan tingkat pusat berdasarkan capaian hasil
PMP yang sudah di laksanakan.

2. Melakukan fasilitasi proses penjaminan mutu secara terus menerus dengan program-program
tindaklanjut sebagai respon dari permasalahan-permasalahan pendidikan yang di alami oleh
daerah/sekolah.

3. Perbaikan dalam pelaksanaan Pemetaan Mutu Pendidikan:

a. Performa aplikasi di rasakan sangat lambat oleh sekolah, oleh operator yang berhubungan
langsung dengan pengisian dan pengiriman data mutu melalui aplikasi PMP. Karenanya seharusnya
kapasitas server harus di perbesar sehingga semua data yang di kirimkan oleh sekolah dapat cepat
terkirim karena di sebagian daerah terkadang operator harus pergi ke kota untuk mengirimkan data
PMP sehingga semakin lambat proses semakin besar cost yang harus di keluarkan.

b. Aplikasi kedepan harus lebih mudah di pergunakan, lebih ringan, lebih sederhana, dan tidak
banyak eror dalam pengoperasiannya.

c. Instrumen di sarankan tidak terlalu banyak namun dapat menggambarkan kondisi sekolah
secara utuh. Satu responden bahkan harus menyelesaikan 300 an butir pertanyaan sehingga
ditambah lambatnya server memproses data waktu pengisian menjadi sangat lama

d. Jumlah responden umumnya mengikuti sesuai ketentuan di aplikasi, bukan sesuai dengan
juknis Pengumpulan data mutu, dapat terlihat misalnya dari jumlah PTK yang hanya 3, padahal jika
sesuai juknis jumlah responden SMP misalnya harus sejumlah mapel. Karenanya harus ada
sinkronisasi antara juknis yang di sampaikan dengan mekanisme di dalam aplikasi PMP yang di
gunakan.
e. Sekolah menyarankan agar operator sekolah di berikan pelatihan secara khusus menyangkut
penggunaan aplikasi. Dalam pelatihan pengumpulan data mutu tidak banyak operator yang di
libatkan sehingga operator sekolah masih sangat banyak yang mengalami kebingungan tentang
mekanisme dan aplikasi PMP yang di gunakan terlebih kemudian aplikasi sering mengalami trouble.
Operator sekolah memegang peranan sangat penting dalam pengisian aplikasi PMP karenanya
dalam PMP tahun 2017 Operator harus lebih di libatkan dalam rangkaian kegiatan . Dalam pengisian
PMP operator menjadi pihak yang mengentri isian PMP manual oleh responden, mengirimkan dan
menyelesaikan permasalahan bila terdapat kendala teknis dalam pengisian aplikasi di PMP.

f. Pendampingan oleh pengawas di rasakan masih kurang karena pengawas hanya sekali dua
kali melakukan kunjungan ke sekolah, demikian juga mekanisme verifikasi dan validasi oleh
pengawas tidak dapat di lakukan sepenuhnya karena keterbatasan waktu, dana transportasi untuk
daerah daerah pelosok dan dan kemampuan IT pengawas.

g. Dalam pengisian data PMP di sebagian sekolah di lakukan melalui jaringan computer induk
dan client sehingga proses pengisian di lakukan oleh responden secara langsung ke aplikasi PMP,
namun sebagian lagi menyatakan pengisian PMP di lakukan secara manual, satu persatu. Karenanya
juknis untuk pelaksanaan proses pengisian PMP ini bisa lebih di perjelas sehingga semua sekolah bisa
melakukan dengan cara tidak memberatkan sekolah karena memakan waktu bila harus di lakukan
secara manual dan sendiri sendiri dalam pengisian.

h. Laptop dan internet menjadi dua hal yang sangat berperan dalam pengisian data mutu di
aplikasi PMP. Karenanya permasalahan PMP, aplikasi yang mengalami banyak trouble menjadi
permasalahan yang sangat mengganggu dalam pelaksanaan PMP 2016 dan di harapkan tidak terjadi
lagi dalam pengisian PMP 2017.