Anda di halaman 1dari 58

KATA PENGANTAR

Buku ini merupakan Laporan Manual O & P pekerjaan “DD dan LARAP Tanggul Bengawan

Solo Kota Surakarta” yang disusun dalam rangka memenuhi kewajiban PT. Rayakonsult

berdasarkan Kontrak Nomor : HK0203-BS.02/2015 – 12 Tanggal 03 Juni 2015 dengan

Pejabat Pembuat Komitmen Perencanaan dan Program, Satker Balai Besar Wilayah Sungai

Bengawan Solo.

Adapun sistematika pelaporan buku ini sebagai berikut :

1. BAB I : Pendahuluan,
2. BAB II : Lingkup Kegiatan Operasi Sungai,
3. BAB III : Operasi dan Pemeliharaan,
4. BAB IV : Lingkup Kegiatan Pemeliharaan Sungai,
5. BAB V : Biaya Operasional dan Pemeliharaan

Akhir kata PT. Rayakonsult menyampaikan terima kasih kepada Pejabat Pembuat Komitmen

Perencanaan dan Program, Satker Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo atas

kerjasama, bantuan, dan kepercayaan yang diberikan, serta kepada semua pihak yang telah

membantu sehingga tersusunnya Laporan Manual O & P ini.

Surakarta, November 2015


PT. Rayakonsult

Ir. Dwi Andra Moedjiantoro


Team Leader

DAFTAR ISI
i
KATA PENGANTAR................................................................................................................i
DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................................. iv
DAFTAR TABELv
BAB I. PENDAHULUAN..................................................................................................I-1

1.1 Latar Belakang...............................................................................................I-1

1.2 Maksud dan Tujuan.........................................................................................I-1

1.3 Informasi Pekerjaan........................................................................................I-2

1.4 Pengertian Pemeliharaan Sungai.....................................................................I-3

1.5 Tujuan Pemeliharaan Sungai...........................................................................I-4

1.6 Lokasi Kegiatan..............................................................................................I-4

BAB II. LINGKUP KEGIATAN OPERASI SUNGAI..........................................................II-1

2.1. Daerah Sungai..............................................................................................II-1

2.2. Pengelolaan Sungai.......................................................................................II-2

2.3. Pemanfaatan Sungai dan Batasannya.............................................................II-4

2.4. Pengambilan Bahan – Bahan Dalam Sungai...................................................II-8

BAB III. OPERASI DAN PEMELIHARAAAN.................................................................III-12

3.1. Pendahuluan..............................................................................................III-12

3.2. Pemeliharaan Tanggul.................................................................................III-12

BAB IV. LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI..........................................IV-13

4.1 Pendahuluan.....................................................................................................IV-13

4.2 Macam – macam Kegiatan Pemeliharaan Sungai............................................IV-13

4.2.1 Pemeliharaan Tanggul............................................................................IV-13

4.2.2 Pemeliharaan Bangunan Perkuatan Lereng...........................................IV-16

4.2.3 Pemeliharaan Bakhirn.............................................................................IV-17

4.3 Kegiatan Perbaikan Darurat..............................................................................IV-18

ii
4.3.1. Tanggul Saluran / Sungai Yang Putus.....................................................IV-18

4.3.2. Tanggul Sungai Terputus........................................................................IV-18

4.3.3. Kerusakan Bangunan.............................................................................IV-19

4.4 Sistem Mekanisme Pelaporan..........................................................................IV-19

4.5 Sistem Penaggulangan Bencana Banjir............................................................IV-20

4.5.1. Kegiatan Pra Banjir.................................................................................IV-21

4.5.2. Kegiatan Pasca Banjir.............................................................................IV-22

4.5.3. Penyebab terjadinya bobolan tanggul.....................................................IV-22

4.5.4. Pencegahan Bobolan Tanggul................................................................IV-23

4.5.5. Pencegahan Kebocoran.........................................................................IV-33

4.6 Jaringan Transportasi dan Komunikasi.............................................................IV-38

BAB V. BIAYA OPERASIONAL DAN PEMELIHARAAN.................................................V-1

5.1. Umum.................................................................................................................. V-1

5.2. Perancanaan Biaya O&P Prasarana Pengendali Banjir.......................................V-1

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar I-1 Lokasi Pekerjaan.........................................................................................I-5

Gambar I-2 Peta Administrasi Kelurahan Semanggi.......................................................I-6

Gambar I-3 Peta Administrasi Kelurahan Sangkrah........................................................I-7

Gambar II-1 Skema Daerah Sungai................................................................................II-1

Gambar III-2 Contoh Memperbesar Dan Memperkuat Tanggul Pada Pangkal


Jembatan....................................................................................................II-7

Gambar III-3 Pelindung Kaki Tanggul...............................................................................II-8

Gambar IV-1 Dinding Karung Pasir...............................................................................IV-27

Gambar IV-2 Dinding Papan Ganda.............................................................................IV-28

Gambar IV-3 Perapat Lereng Depan............................................................................IV-28

Gambar IV-4 Pengempangan Ladam...........................................................................IV-29

Gambar IV-5 Pemasangan Dahan Pelindung Lereng...................................................IV-30

Gambar IV-6 Pemancangan Bambu Penahan..............................................................IV-31

Gambar IV-7 Pemancangan Bambu Angker.................................................................IV-32

Gambar IV-8 Mengatasi kebocoran pada tubuh tanggul...............................................IV-34

Gambar IV-9 Mengatasi Kebocoran Pada Tanah Pondasi Tanggul...............................IV-36

Gambar V-1 Tipikal Bangunan Tanggul...........................................................................V-4

iv
DAFTAR TABEL

Tabel II-1 Konsep Pengelolaan Sungai..............................................................II-3

v
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

BAB I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Salah satu konsep penanganan banjir dari sungai adalah dengan pembangunan
tanggul. Tanggul Sungai Bengawan Solo yang ada saat ini difungsikan sebagai
pengendali banjir / pengaman lingkungan sekitar Bengawan Solo dari luapan air
Sungai Bengawan Solo di saat terjadi banjir. Tanggul eksisting dibangun berdasar
desain dengan debit rancangan kala ulang 10 tahun yang besarnya ± 1.550 m 3/dt.
Seiring dengan perubahan iklim yang terjadi dan tata guna lahan di daerah hulu,
banjir yang sering terjadi di Sungai Bengawan Solo saat ini setara dengan banjir
rancangan kala ulang 50 tahun yang besarnya ± 2.150 m 3/dt. Hal ini menyebabkan
daerah sekitar Sungai Bengawan Solo termasuk di Kota Surakarta sering terjadi
banjir dan genangan yang disebabkan oleh luapan air banjir Sungai Bengawan Solo,
sehingga diperlukan adanya peninggian tanggul Sungai Bengawan Solo sesuai
dengan kejadian banjir yang saat ini sering terjadi.
Rencana peninggian tanggul perlu dibarengi dengan penyusunan LARAP (Land
Acquisition and Resettlement Plan) mengingat daerah sekitar Sungai Bengawan
Solo khususnya di Kota Surakarta merupakan daerah permukiman yang padat
penduduk, sehingga harapannya rencana kegiatan peninggian tanggul ini tidak
menyebabkan konflik sosial.
Sebagai langkah awal penyusunan desain dan penyiapan lahan untuk peninggian
tanggul Sungai Bengawan Solo di Kota Surakarta diperlukan studi penyusunan DD
dan LARAP yang dilaksanakan pada Tahun Anggaran 2015. Dengan adanya
dokumen detail desain nantinya diharapkan dapat digunakan sebagai acuan dalam
pelaksanaan peninggian tanggul, sehingga dapat mengurangi kejadian banjir
khususnya di Kota Surakarta. Dokumen LARAP nantinya dapat digunakan sebagai
acuan dalam pengadaan lahan untuk peninggian tanggul tersebut.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dilaksanakannya pekerjaan ini adalah menyusun detail desain rencana
peninggian tanggul Sungai Bengawan Solo di Kota Surakarta dan melakukan

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 1
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

identifikasi serta inventarisasi status tanah / lahan yang terkena dampak rencana
peninggian tanggul tersebut.
Tujuan pekerjaan DD dan LARAP Tanggul Bengawan Solo Kota Surakarta ini adalah
:
1. Menyusun desain rencana peninggian tanggul Sungai Bengawan Solo di Kota
Surakarta berdasar data banjir terkini;
2. Memperoleh informasi tentang status tanah / lahan dan segala sesuatu yang
berada di dalamnya yang terkena dampak rencana peninggian tanggul;
3. Menyusun rencana pemindahan penduduk dan atau ganti rugi lahan yang akan
digunakan dalam peninggian tanggul;
4. Menyusun dokumen rencana pengadaan tanah.

1.3 Informasi Pekerjaan


Informasi Pekerjaan yang akan dilaksanakan adalah sebagai berikut :
 Nama Pekerjaan : DD dan Larap Tanggul Bengawan Solo di
Kota Surakarta
 Lokasi Pekerjaan : Kota Surakarta, Provinsi Jawa Tengah
 Waktu Pelaksanaan Pekerjaan : Waktu pelaksanaan pekerjaan adalah 180 hari
kalender, yang dimulai dari tanggal 03 Juni
2015 sampai dengan tanggal 29 Nopember
2015.
 Pembiayaan : Biaya pelaksanaan pekerjaan ini sebesar Rp.
1.450.900.000,- (Satu Milyar Empat Ratus
Lima Puluh Juta Sembilan Ratus Ribu
Rupiah) termasuk PPn yang bersumber dari
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
Perubahan (APBN-P) Tahun Anggaran 2015
pada DIPA Satker Balai Besar Wilayah Sungai
Bengawan Solo.
 Data Pengguna Jasa
Data pengguna jasa di dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut :
⎼ Nama : Aditya Sidik W., ST., M.Si., M.Sc.
⎼ Jabatan : Pejabat Pembuat Komitmen Perencanaan
dan Program Satker Balai Besar Wilayah
Sungai Bengawan Solo

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 2
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

⎼ Alamat : Jl. Solo-Kartasura Km.7 PO. Box 267


Pabelan, Kartasura, Sukoharjo – 57162
⎼ Telephon/Fax. : (0271) 730448
Sedangkan nama direksi pekerjaan yang telah ditunjuk pengguna jasa adalah
sebagai berikut :
⎼ Ketua : Yunita Chandra Sari, SE.,ST.,MT
⎼ Sekretaris : Ir. Budi Sucahyono, M.Si.
⎼ Anggota I : Ika Yulianti, ST.,MT.
⎼ Anggota II : Heri Budianto, ST.,M.Eng.

 Data Penyedia Jasa


Data penyedia jasa di dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut :
⎼ Nama Perusahaan : PT. Rayakonsult.
⎼ Kantor Pusat : Jl. Babakan Jeruk II No. 34 Bandung 40163
⎼ Kantor Perwakilan : Perum Safira Residence No. E16,
Singopuran, Kartasura
⎼ Telephon/Fax. : (022) 2008100 / (022) 2008600
⎼ Direktur : Ir. Dwi Andra Moedjiantoro
⎼ Ketua Tim : Ir. Dwi Andra Moedjiantoro

 Data Kontrak Pekerjaan


Data kontrak pekerjaan ini adalah sebagai berikut :
⎼ Judul Pekerjaan : DD dan Larap Tanggul Bengawan Solo di
Kota Surakarta
⎼ Nomor Kontrak : HK0203-BS.02/2015 – 12
⎼ Tanggal Kontrak : 03 Juni 2015
⎼ Jenis Kontrak : Lumpsum
⎼ Nomor SPMK : HK0203-BS.02/SPMK/2015 – 12
⎼ Tanggal SPMK : 03 Juni 2015
⎼ Tanggal selesai kerja : 29 Nopember 2015

1.4 Pengertian Pemeliharaan Sungai


Lingkup pembinaan sungai menurut PP No. 22 tahun 1982 tentang Tata Pengaturan
Air dan PP No. 35 tahun 1991 tentang Sungai, mencakup 4 kegiatan, yaitu :
a. Perlindungan, yaitu pengamanan sungai terhadap kerusakan-kerusakan
yang disebabkan oleh tindakan manusia dan alam.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 3
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

b. Pengembangan, yaitu upaya untuk meningkatkan kemanfaatan fungsi sungai


tanpa merusak keseirnbangan sungai dan lingkungannya.

c. Penggunaan, yaitu upaya memanfaatkan sungai.

d. Pengendalian, yaitu upaya untuk lebih rnemantapkan aliran sungai – sungai


sepanjang tahun guna memperoleh kemanfaatan sungai sebesar – besarnya dan
mengendalikan daya rusak air terhadap sungai dan lingkungannya.

Pengertian Operasi (Eksploitasi) dan Pemeliharaan Sungai menurut PP No. 35 tahun


1991 tentang Sungai, adalah :
a. Operasi sungai adalah usaha pengaturan pengalokasian sumber daya alam
lainnya yang berada di sungai untuk tujuan pendayagunaan secara optimum.

b. Pemeliharaan sungai adalah usaha – usaha yang bertujuan untuk menjamin


kelestarian fungsi sungai dan fungsi bangunan sungai.

Jadi O & P sungai adalah upaya – upaya yang dilaksanakan untuk mengoptimalkan
nilai sungai sekaligus menjaga kelestarian sungai.

1.5 Tujuan Pemeliharaan Sungai


Tujuan pemeliharaan sungai adalah mempertahankan sungai agar dapat berfungsi
sebagaimana yang diharapkan karena sungai sebagai sumber air merupakan
salah satu sumber daya alam yang mempunyai fungsi serbaguna bagi kehidupan
dan penghidupan manusia.
Sungai sebagaimana yang diuraikan diatas harus dilindungi dan dijaga
kelestariannya, ditingkatkan fungsi dan kemanfaatannya, dan dikendalikan daya
rusaknya terhadap lingkungan.

1.6 Lokasi Kegiatan


Lokasi kegiatan operasi dan pemeliharaan sungai dan bangunannya adalah di
DAS Bengawan Solo di kelurahan Sangkrah dan Semanggi, Kecamatan Pasar
Kliwon, Kota Surakarta, Propinsi Jawa Tengah.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 4
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Lokasi Studi

= Tanggul Bengawan Solo

Gambar PENDAHULUAN-1 Lokasi Pekerjaan

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 5
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

WC/MCK UMUM
HYDRANT / LEDENG UMUM
LINGKUNGAN KUMUH
TEMPAT PEMBUANGAN SAMPAH

Gambar PENDAHULUAN-2 Peta Administrasi Kelurahan Semanggi

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 6
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar PENDAHULUAN-3 Peta Administrasi Kelurahan Sangkrah


(Sumber : Google Earth 2014)

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 7
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

BAB II. LINGKUP KEGIATAN


OPERASI SUNGAI

II.1. Daerah Sungai


"Sungai" adalah tempat – tempat dan wadah – wadah serta jaringan pengaliran air
mulai dari mata air sampai muara dengan dibatasi kanan dan kirinya serta sepanjang
pengalirannya oleh garis sempadan. (PP No. 35 tahun 1991 tentang Sungai).
Daerah sungai adalah bagian – bagian dari sungai yang meliputi alur sungai (bagian
sungai yang dibatasi oleh bibir – bibir sungai), bakhirn, tanggul – tanggul dan
sebagainya. Beberapa batasan / pengertian yang berkaitan dengan daerah sungai
adalah sebagai berikut :
a. Zona 1 : Bagian sungai tempat air sungai mengalir sepanjang tahun dan
daerah tempat tumbuhnya rumput dan tumbuh – tumbuhan lainnya serta tempat
lainnya yang mirip dengan daerah atau bagian sungai tempat air sungai mengalir
secara terus menerus.

b. Zona 2 : Bagian sungai tempat dibangunnya tanggul.

c. Zona 3 : Tanah bakhirn sungai.

Trase Trase
tanggul tanggul

Mercu
Mercu Elevasi banjir rencana
Berm belakang
Berm depan
Muka air rendah
Berm

Bantaran Bantaran

Tanggul Tanggul

Daerah Daerah Daerah Daerah


Perkuatan tebing
dataran sungai sungai dataran

Zona 2 Zona 3 Zona 3 Zona 2


Zona 1
Daerah tapak tanggul Bantaran Bantaran Daerah tapak tanggul
Alur sungai

Daerah sungai

Gambar LINGKUP KEGIATAN OPERASI SUNGAI-4 Skema Daerah Sungai

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 1
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

II.2. Pengelolaan Sungai


Yang dimaksud dengan istilah pengelolaan sungai adalah segala usaha yang
dilaksanakan untuk memanfaatkan potensi sungai, memelihara fungsi sungai dan
mencegah terjadinya bencana yang dapat ditimbulkan oleh sungai.
Dengan demikian ruang cakup pengelolaan sungai luas sekali dan di akhirnya dapat
disebutkan:
1). Perbaikan dan
pengaturan sungai
2). Pengoperasian
bangunan – bangunan sungai
3). Pengendalian
administratif seperti pembatasan atau pelarangan atas kegiatan – kegiatan yang
dapat memberikan dampak negatif terhadap fungsi sungai
4). Pemberian izin atas
pemanfaatan air sungai
5). Pemberian tanda batas
– batas daerah sungai

Ruang cakup pengelolaan sungai seperti terlihat pada Tabel LINGKUP KEGIATAN
OPERASI SUNGAI-1 di bawah ini
Dalam melaksanakan pengelolaan sungai, langkah – langkah yang tepat perlu
dilaksanakan sehingga dapat dicapai / dipenuhi fungsi dan kegunaan / manfaat
sungai sebagai milik umum (public properties), "menjamin" kesejahteraan umum,
pelestarian dan pengembangan lahan serta memberikan rasa aman kepada
masyarakat.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 2
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Tabel LINGKUP KEGIATAN OPERASI SUNGAI-1 Konsep Pengelolaan Sungai

Pekerjaan survei dan


perbaikan sungai

Perawatan dan perondaan


terhadap sungai-sungai atau
bangunan-bangunan sungai
dan pelengkapannya

Pengelolaan Fisik Pengoperasian bangunan


sungai dan fasilitasnya

Lain-lain

Registrasi sungai-sungai,
Pengelolaan Sungai registrasi daerah-daerah
sungai

Penyesuaian dan pengisian


daftar sungai

Persetujuan penggunaan
potensi sungai

Pengelolaan Pembatasan terhadap


Administrasi kegiatan-kegiatan yang
mempengaruhi sungai

Penyusunan peraturan-
peraturan untuk pedoman
dalam daerah
pemeliharaan sungai

Lain-lain

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 3
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

II.3. Pemanfaatan Sungai dan Batasannya


(1) Penggunaan air sungai

Yang dimaksud dengan air sungai tidak hanya berupa air permukaan yang
mengalir di dalam alur sungai, tetapi termasuk juga air permukaan di dalam
danau – danau, rawa – rawa serta air bawah permukaan yang mengalir di
bawah dasar sungai yang meresap ke bawah dasar sungai, selanjutnya disebut
air bawah permukaan dasar sungai (river bed water). Namun dalam beberapa
hal adalah tidak mudah membedakan akhir air bawah permukaan dasar sungai
dengan air tanah pada umumnya. Bila air yang tersimpan dalam lapisan kerikil
atau pasir diambil dengan memakai saluran atau bak tampung, hal tersebut
dinamakan pengambilan air bawah permukaan dasar sungai.

Peraturan – peraturan pemakaian air (Water Rights) perlu ditetapkan /


diterbitkan. Misalnya peraturan – peraturan pemakaian air yang dipergunakan
untuk air minum, air irigasi dan air industri dan peraturan – peraturan
pemakaian air yang memanfaatkan tenaga yang tersimpan dalam air sungai
misalnya untuk air pendingin dan pembangkit tenaga listrik.

Hal – hal yang perlu dipertimbangkan dalam pemberian persetujuan atas


penyadapan air sungai adalah sebagai berikut :

1) Perhitungan dan peninjauan jumlah air yang diambil

2) Hubungan akhir jumlah air yang diambil dan jumlah bangunan sadapnya

3) Hubungan akhir jumlah bangunan sadap dan debit sungai

4) Penempatan bangunan – bangunan sadap dan cara – cara


pengambilannya

5) Sistem dari fasilitas – fasilitas bangunan sadap dan metode operasinya

6) Pengaruhnya dalam pengendalian banjir

7) Pengaruhnya terhadap bangunan sadap yang sudah ada dan cara – cara
penyadapannya

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 4
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

(2) Jenis penggunaan tanah di daerah sungai

Penggunaan tanah – tanah milik pemerintah yang ada di dalam daerah sungai
dinamakan "pemanfaatan sungai terarah", sedang penggunaan tanah – tanah
milik perorangan dinamakan "pemanfaatan sungai untuk kepentingan
perseorangan".

"Pemanfaatan sungai terarah" ialah penggunaan tanah yang ada di dalam alur
sungai, misalnya untuk lahan pertanian atau lapangan atletik atau olah raga
lainnya; dan persetujuan penggunaannya diberikan / disahkan oleh
"Administrator Sungai / Satker / Satker" sepanjang tidak ada pengaruh yang
negatif terhadap fungsi sungai.

Dalam masalah "pemanfaatan sungai untuk kepentingan perseorangan" di


dalam daerah sungai, pembatasan – pembatasan perlu dilakukan agar sedini
mungkin dapat dicegah kemungkinan terjadinya pengaruh negatif terhadap
fungsi sungai. Dengan demikian setiap rencana "pemanfaatan sungai untuk
kepentingan perseorangan" harus mendapat persetujuan dari Administrator
Sungai / Satker.

Dalam "pemanfaatan sungai terarah" terdapat dua hal yang perlu mendapat
perhatian, yaitu pemanfaatan dengan tetap memelihara keaslian bentuk atau
dimungkinkannya perubahan keaslian bentuk permukaan tanah.

Sebelum memberikan persetujuannya, Administrator Sungai / Satker perlu


memperhatikan hal – hal sebagai berikut :

1). Adanya kepastian bahwa fungsi sungai tidak terganggu, misalnya pada
waktu banjir air sungai masih dapat mengalir secara lancar tanpa banyak
hambatan.

2). Tidak mengganggu fungsi bangunan-bangunan sungai seperti tanggul,


perkuatan tebing, pintu – pintu air dan lain – lainnya. Dalam memberikan
persetujuan untuk "pemanfaatan sungai terarah", prioritas perlu diberikan
kepada penggunaan untuk kepentingan umum.

(3) Hubungan akhir kegiatan penanganan sungai dan "pemanfaatan sungai


terarah"

Dalam melaksanakan penanganan sungai seperti pekerjaan perbaikan dan


pengaturan sungai atau pemeliharaan sungai sebelumnya, keadaan pada
lokasi pekerjaan perlu diperiksa dengan seksama dan para pemakai sungai

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 5
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

(yang memanfaatkan sungai) yang berdekatan dengan lokasi pekerjaan


tersebut perlu diberitahu sebelum pekerjaan dimulai.

Bila "pemanfaatan sungai terarah" memberikan pengaruh negatif terhadap


kegiatan perbaikan dan pengaturan sungai, perlu diambil langkah – langkah
pencegahannya seperti penundaan pelaksanaan pekerjaan atau larangan
sementara.

Pemberian izin tidak diberikan bila suatu lokasi pada sungai akan dipakai
sebagai tempat penimbunan bahan – bahan bangunan, tempat pengambilan
tanah, pasir atau tempat pembuangan bahan – bahan bangunan.

(4) Pembuatan bangunan dalam daerah sungai

Bangunan – bangunan untuk kepentingan umum seperti jembatan dan bendung


umumnya diizinkan dibangun setelah diadakan penelitian, bahwa bangunan –
bangunan tersebut tidak mengganggu fungsi sungai. Bila setelah diteliti
bangunan – bangunan tersebut ternyata mengganggu fungsi sungai, perlu
diadakan perubahan – perubahan mengenai lokasinya, desain bangunannya
sendiri dan sebagainya, sedemikian sehingga fungsi sungai tidak terganggu.

Bangunan – bangunan yang dimaksud dalam hal ini ialah bangunan yang
didirikan baik di dasar sungai, maupun yang didirikan melintang di atas sungai
atau di bawah dasar sungai seperti jembatan gantung, kawat transmisi
tegangan tinggi dan sipon. Bangunan – bagunan tersebut disebut "bangunan
legal" (authorized structures).

Hal – hal yang perlu diperhatikan sebelurn memberikan izin pembuatan suatu
"bangunan legal" adalah sama dengan untuk pernbuatan bangunan perbaikan
dan pengaturan sungai, yaitu :

1). Bangunan harus


memenuhi konstruksi dan fungsi sebagaimana direncanakan, tetapi bentuk
dan penempatannya harus sedemikian sehingga tidak mengganggu fungsi
sungai.

2). Pondasi bangunan


harus diperhitungkan aman dalam jangka panjang terhadap settlement dan
aman terhadap kemungkinan terjadinya longsor, gerusan lokal pada waktu
banjir dan penurunan dasar sungai (degradasi).

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 6
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

3). Bentuk bangunan harus


tidak mengganggu aliran air pada waktu banjir. Khusus untuk bendung,
pengaruh backwater dan sedimentasi di hulu bendung harus
diperhitungkan.

4). Penempatan dan bentuk


pilar – pilar jembatan harus sedemikian sehingga tidak mengganggu aliran
air pada waktu banjir. Pengaruhnya terhadap perkuatan tebing dan tanggul
harus pula diperhitungkan.

5). Bangunan harus


direncanakan sedemikian rupa sehingga mampu bertahan terhadap
tekanan air pada waktu banjir dan tekanan aktif dari tanggul atau dari
bangunan – bangunan lainnya.

6). Kistdam yang dibuat


selama kegiatan pernbuatan suatu bangunan harus dibuat sedemikian
sehingga air banjir dapat mengalir secara lancar.

7). Bila dalam pelaksanaan


pembuatan suatu bangunan diperlukan pembongkaran tanggul yang sudah
ada, maka seyogyanya pembongkarannya dilaksanakan pada waktu
musim kering. Tetapi bila pembongkaran tanggul yang sudah ada tersebut
terpaksa dilaksanakan pada musim penghujan / banjir, sebelum tanggul
dibongkar terlebih dahulu harus dibuat kistdam yang kekuatannya sama
dengan tanggul yang ada dan elevasi mercunya lebih tinggi dari tanggul
yang ada tersebut.

(5) Tanggul yang berfungsi sebagai jalan

Bila tanggul juga berfungsi sebagai jalan atau bila tanggul bersilangan dengan
oprit jembatan di mana tanggul juga perlu mempunyai oprit, maka kemiringan
lereng tanggul harus tidak boleh lebih kecil dari rencana yang ditetapkan.
Dengan demikian bila kemiringan memanjang tanggul menanjak oleh adanya
oprit, maka lebar dasar tanggul harus disesuaikan (Gambar LINGKUP
KEGIATAN OPERASI SUNGAI-5).

Bila pada lereng belakang tanggul dipergunakan sebagai badan jalan, di


beberapa tempat pada tereng belakang tanggul tersebut perlu dibuat drainase.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 7
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Kaki tanggul pada berm tersebut perlu dilindungi (Gambar LINGKUP


KEGIATAN OPERASI SUNGAI-6)

Gelagar
jembatan
(Lebar sungai 50 m)

MAB Penampang tanggul

Muka tanah asli


Muka tanah dataran
Bantaran

Gambar LINGKUP KEGIATAN OPERASI SUNGAI-5 Contoh Memperbesar Dan


Memperkuat Tanggul Pada Pangkal Jembatan

Pasangan
Pasangan
Batu kali
batu kali
Tanggul
Tanggul

Gambar LINGKUP KEGIATAN OPERASI SUNGAI-6 Pelindung Kaki Tanggul

(6) Perubahan bentuk tubuh sungai

Yang dimaksud dengan perubahan bentuk tubuh sungai adalah perubahan


bentuk daerah sungai yang diakibatkan oleh suatu kegiatan seperti penggalian
dan penimbunan di dalam daerah sungai. Perubahan bentuk tubuh sungai tidak
saja berpengaruh pada pengendalian banjir, tetapi juga berpengaruh pada
kegiatan pemanfaatan air sungai sebagai sumber air, karena adanya
perubahan pada aliran sungai tersebut. Oleh karena itu setiap rencana
perubahan bentuk tubuh sungai harus mendapatkan persetujuan dari
Administrator Sungai / Satker setelah mengadakan pemeriksaan teknis yang
seksama atas rencana tersebut. Rencana perubahan bentuk tubuh sungai yang
diakibatkan oleh bangunan yang didirikan di daerah sungai harus pula
mendapatkan persetujuan dari Administrator Sungai / Satker.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 8
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

II.4. Pengambilan Bahan – Bahan Dalam Sungai


Pasir, kerikil, batu, bambu, pohon, rumput dan lain sebagainya yang terdapat di
dalam daerah sungai adalah bahan – bahan. yang termasuk dalam kriteria bahan –
bahan sungai. Pengambilan bahan – bahan tersebut harus. mendapatkan izin dari
Administrator Sungai / Satker, terutama penggalian pasir, kerikil dan batu, karena
kegiatan tersebut akan merubah morfologi sungai.
Bila ada rencana penggalian pasir dan kerikil dalam jumlah yang cukup besar yang
terdapat di dalam alur sungai, maka lokasi – lokasi pengambilan dan urut – urutannya
harus direncanakan secara matang, sehingga pengaruh negatifnya terhadap fungsi
sungai dapat ditekan sekecil mungkin.

Sumber daya yang terdapat di sungai, meliputi :


a. Air sungai,
b. Wadah (alur dan bakhirn serta daerah retensi),
c. Sedimen yang terdapat pada alur sungai.

Air sungai digunakan untuk berbagai keperluan, yakni untuk :


 Air baku untuk rumah tangga
 Pertanian, industri
 Pengelontoran kota
 Pengenceran limbah

Wadah (palung / alur sungai) mempunyai fungsi untuk :


 Penyaluran air banjir atau drainase
 Transportasi

Sedimen yang ada di sungai dieksploitasi untuk memenuhi keperluan bahan dasar
bangunan yaitu :
 Pasir
 Sirtu
 Kerikil
 Batu kali

Kegiatan – kegiatan tersebut diatas dapat dilaksanakan oleh siapapun baik


perorangan, kelompok masyarakat, badan usaha, swasta maupun Pemerintah.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 9
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Berbagai ragam pemanfaatan fungsi dan potensi sungai yang mungkin dapat
dikembangkan didalam suatu jaringan sungai, memerlukan upaya – upaya
pengaturan yang bersifat rutin ataupun berkala.
Upaya – upaya pengaturan tersebut dimaksudkan agar berbagai jenis penggunaan
sungai berlangsung secara tertib dan teratur, dengan tetap memperhatikan
kelestarian fungsi dan potensi sungai yang bersangkutan.
Upaya – upaya pengaturan inilah yang selanjutnya dikenal dengan istilah operasi
sungai, yang menjadi tugas dan tanggung jawab Pemerintah.
Pelaksanaan tanggungjawab operasi mencakup tugas – tugas sebagai berikut :

1. Pengaturan pemanfaaran air sungai

Diketahui bahwa volume air yang tersedia di sungai sangat dipengaruhi oleh
musim. Pada waktu musim penghujan terjadi kelebihan air, tetapi sebaliknya
pada musim kemarau, debit dan mutu air sungai lebih rendah daripada
kebutuhan sehingga seringkali menyebabkan konflik diakhir para pemakai air
sungai.

Sehubungan dengan hal tersebut perlu dilakukan langkah – langkah sebagai


berikut :

a. Pengaturan peruntukan dan pengalokasian air

 Peruntukan dari air yang tersedia di sepanjang aliran sungai harus diatur
berdasarkan kriteria bahwa kepentingan masyarakat umum perlu
didahulukan daripada keperluan – keperluan lainnya.

 Pengalokasian air untuk berbagal keperluan kelompok masyarakat perlu


diatur agar dapat memberikan manfaat yang optimal.

 Pelaksanaan dilakukan melalui pengoperasian bangunan – bangunan


pengatur debit sungai, pemantauan dan elevasi secara kontinyu sehingga
pemanfaatan air sungal lebih efisien.

b. Pemantauan dan pengendalian kualitas air

 Kualitas air yang dibutuhkan oleh berbagai keperluan harus memenuhi


persyaratan air baku tertentu yang berbeda – beda untuk masing –
masing penggunaan.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 10
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

 Karena air yang akan dialirkan dan dialokasikan untuk setiap kebutuhan
harus dijaga agar selalu memenuhl baku mutu tertertu melalui upaya
pengendalian dan pemantauan kualitas air sungai pada setiap waktu.

2. Pengaturan penggunaan dan pengamanan alur sungai

Pengaturan penggunaan alur sungai, tanah bakhirn dan daerah retensi banjir
untuk berbagai keperluan perlu direncanakan dengan membedakan jenis – jenis
penggunaannya menurut keadaan muka air sungai (air tinggi / banjir dan air
normal).

Pembuatan bendungan, bendung gerak, bangunan pengelak banjir dan pintu –


pintu pengatur lainnya dimaksudkan untuk :

 Mengurangi daya rusak aliran air pada waktu banjir


 Pengalokasian air sungai kesetiap titik – titik pengambilan yang ada di
sepanjang sungai.

Pelaksanaan tugas tersebut memerlukan operator, pedoman operasi, dana dan


peralatan yang dapat berfungsi sebagaimana mestinya.

Pada ruas – ruas tertentu seringkali dijumpai adanya lahan bakhirn dan daerah
retensi (penampungan air sementara).

Dalam kondisi air normal, bakhirn sungai dan daerah retensi dapat dimanfaatkan
untuk berbagai keperluan, akhir lain untuk pertanian, olahraga atau rekreasi.

Agar daerah retensi dapat dibudidayakan secara intensif, tetapi fungsi utamanya
dapat dipertahankan, perlu dilakukan upaya pengaturan penggunaannya.

3. Pengelolaan sedimen di sungai

Sungai merupakan salah satu sumber bahan galian dalam bentuk pasir, sirtu,
kerikil dan batu yang sangat diperlukan untuk menunjang kelangsungan kegiatan
pembangunan fisik diberbagai sektor.

Kegiatan pengambilan bahan galian ini mempunyai dampak yang cukup besar
terhadap proses kerusakan sungai, bangunan – bangunan di sungai dan
lingkungan sekitarnya.

Sehubungan dengan hal tersebut, upaya pengolahan sedimen sangat perlu


mendapat perhatian yang lebih besar dengan melaksanakan kegiatan :

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 11
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

 Survai indentifikasi potensi bahan galian disungai, berupa desain ruas – ruas
sungai yang dapat ditambang, larang tambang serta rencana
pengamanannya.

 Pemantauan geometrik sungai.

 Pengendalian dan pengawasan.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 12
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

BAB III. OPERASI DAN


PEMELIHARAAAN

3.1.Pendahuluan
Yang dimaksud dengan Operasi dan Pemeliharaan pada pekerjaan DD dan LARAP
Tanggul Bengawan Solo adalah pemeliharaan pada tanggul seperti yang tertulis
dalam KAK.

3.2.Pemeliharaan Tanggul
A. Cara / Jenis Pemeliharaan
Pemeliharaan tanggul meliputi :
(a) Pemeliharaan Permukaan Tanggul
(b) Pemeliharaan Pasangan Batu Kosong pada Lereng Tanggul
(c) Pemeliharaan Pasangan Blok Beton Kosong pada Lereng Tanggul
(d) Pemeliharaan Pelat Beton pada Lereng Tanggul
(e) Pemeliharaan Mercu dan Berm Tanggul
(f) Pembersihan Tanggul dan Bakhirn

Untuk lebih jelasnya cara/jenis pemeliharaan bangunan tanggul dapat dilihat


pada BAB IV.

B. Lokasi dan Jenis Bangunan


Lokasi tanggul berada di kelurahan Semanggi dan Sangkrah, hampir di setiap
lokasi tidak ada tanggul yang permanen. Namun demikian perlu adanya
pemeliharaan tebing – tebing yang sekaligus berfungsi sebagai tanggul.

Tipikal desain Tanggul ditunjukkan pada Gambar BIAYA OPERASIONAL DAN


PEMELIHARAAN-16

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 13
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

BAB IV. LINGKUP KEGIATAN


PEMELIHARAAN SUNGAI
4.1 Pendahuluan
Yang dimaksud dengan pemeliharaan sungai adalah segala usaha yang bertujuan
untuk menjaga kelestarian fungsi sungai. Pemeliharaan tersebut meliputi
pemeliharaan sungainya sendiri, misalnya pengerukan dasar sungai atau muara
sungai dan juga pemeliharaan bangunan – bangunan dalam rangka perbaikan dan
pengaturan sungai seperti tanggul dan perkuatan tebing sungai (revetment).

Dalam pemeliharaan sungai diperlukan inspeksi secara berkelanjutan, berkala dan


berencana. Maksud dari inspeksi tersebut ialah untuk mengetahui keadaan sungai
dan bangunan – bangunannya. Jika ditemukan hal – hal yang memerlukan
perbaikan, maka perbaikan perlu segera dilaksanakan, agar kerusakan yang terjadi
tidak semakin membesar dan meluas. Intensitas pelaksanaan inspeksi perlu
ditingkatkan dan kecermatan pengawasan perlu ditingkatkan menjelang musim hujan,
agar kerugian yang dapat ditimbulkan oleh bencana banjir yang mungkin terjadi dapat
ditekan sekecil mungkin.

4.2 Macam – macam Kegiatan Pemeliharaan Sungai


1.1.1. Pemeliharaan Tanggul

Segera setelah tanggul selesai dibangun, usaha pemeliharaan sudah harus


dimulai. Pengamatan yang seksama perlu dilakukan pada beberapa tahun
setelah tanggul selesai dibangun. Pada periode tersebut masih terdapat
kemungkinan terjadi penurunan tanggul di beberapa tempat dan gebalan
rumput pada permukaan tanggul masih belum tumbuh dengan baik. Berbagai
macam kerusakan yang dapat timbul sepanjang umur efektif tanggul, akhir
lain ialah rusaknya permukaan tanggul akibat erosi oleh air hujan, lereng
depan tanggul tergerus oleh air pada waktu banjir, tubuh tanggul retak karena
tumbuhnya alang-alang atau jenis tumbuhan lainnya, lubang – lubang yang
dibuat oleh beberapa jenis binatang, longsornya kaki tanggul dan penurunan
mercu tanggul.

Macam pekerjaan yang perlu dilaksanakan dalam rangka perbaikan tanggul


ialah perbaikan pada permukaan tanggul dan perbaikan pada mercu tanggul.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 14
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

(a) Pemeliharaan Permukaan Tanggul

Pembersihan alang-alang dan jenis tumbuh – tumbuban lain, yang dapat


merusak tanggul harus dilaksanakan sesering mungkin. Pembersihan
tersebut akan lebih efektif apabila dilaksanakan ketika tumbuh – tumbuhan
tersebut masih rendah dan kecil. Pelaksanaan pembersihan harus sampai
ke akar – akarnya tanpa merusak permukaan tanggul.

Tumbuh – tumbuhan pengganggu tersebut umumnya hidup subur pada


waktu musim hujan. Oleh karena itu pelaksanaan pembersihan pada
musim hujan lebih intensif. Kebutuban tenaga kerja yang diperlukan untuk
pembersihan per satuan luas per hari cukup bervariasi, tergantung dari
kemiringan lereng tanggul, keadaan permukaan tanggul dan keadaan
tumbuh – tumbuhan yang akan dibersihkan. Umumnya berkisar akhir 400
m2/orang/hari. Tumbuh – tumbuhan yang dibersihkan tersebut harus
dibuang cukup jauh dari tubuh tanggul.

Permukaan mercu tanggul yang turun akibat proses konsolidasi atau


karena lalu lintas ternak atau manusia dengan segala sarana
transportasinya, harus segera diurug kembali dengan tanah yang
memenuhi persyaratan kemudian dberi gebalan rumput seperlunya.

(b) Pemeliharaan Pasangan Batu Kosong pada Lereng Tanggul

Bila terdapat batu yang lepas dari susunan pasangannya atau kedudukan
pasangan batu kosong tersebut sudah tidak teratur lagi, pasangan batu
kosong tersebut perlu segera diperbaiki dan batu – batu yang lepas perlu
diganti. Hal tersebut adalah untuk mencegah timbulnya kerusakan yang
lebih besar.

Ada kemungkinan di akhir sela – sela pasangan batu kosong tumbuh


pohon. Karena tumbuhnya pohon tersebut dapat merusak pasangan,
karenanya pohon tersebut perlu dicabut.

(c) Pemeliharaan Pasangan Blok Beton Kosong pada Lereng Tanggul

Setelah beberapa lama kedudukan blok – blok beton kemungkinan sudah


tidak teratur lagi, karena sebagian mengalami penurunan dan sebagian lagi
pecah atau retak. Blok-blok beton yang pecah atau retak perlu segera

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 15
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

diganti dan yang sudah bergeser dari tempatnya semula perlu segera
dikembalikan agar kerusakan yang lebih luas dapat dicegah.

(d) Pemeliharaan Pelat Beton pada Lereng Tanggul

Di bawah pelat beton yang melindungi lereng tanggul kemungkinan terjadi


lubang – lubang akibat turunnya sebagian permukaan tanggul, karena
proses settlement, namun hal tersebut sulit diketahui. Bila terjadi retakan
pada pelat beton atau terjadi settlement yang cukup besar, sebab – sebab
terjadinya retakan tersebut perlu diselidiki dan perbaikannya perlu segera
dilaksanakan.

(e) Pemeliharaan Mercu dan Berm Tanggul

Pada tanggul – tanggul yang mercu atau berm-nya dipergunakan juga


untuk lalu lintas oleh tekanan roda – roda kendaraan kemungkinan besar
akan terjadi penurunan pada beberapa tempat. Kerusakan tersebut perlu
segera diperbaiki agar kerusakan yang lebih besar dapat dicegah. Kualitas
bahan yang dipakai harus sesuai dengan yang dipakai semula dan harus
dipadatkan sesuai dengan persyaratan.

Oleh beberapa sebab dapat terjadi retak – retak pada mercu atau berm
tanggul. Melalui retakan tersebut air hujan dapat masuk kedalam tubuh
tanggul yang akhirnya dapat melemahkan stabilitas tanggul. Oleh karena
itu retak – retak tersebut perlu segera diperbaiki. Cara perbaikannya ialah
dengan menguras retakan tersebut dengan bentuk “V” yang kemudian diiisi
dengan tanah yang memenuhi syarat dan dipadatkan sesuai dengan
persyaratan pula. Dalam pemeliharaan mercu dan berm tanggul senantiasa
diperhatikan kemiringan lintang tanggul, agar air hujan dapat mengalir
keluar mercu atau berm tanggul dan tidak tergenang di atasnya.

(f) Pembersihan Tanggul dan Bakhirn

Sungai – sungail umumnya mengalami pencemaran kualitas air yang


berasal dari limbah rurnah targga dan limbah industri dan dengan demikian
kondisi lingkungan semakin lama semakin menurun baik karena
pembuangan sampah kedalam sungai ataupun karena limbah yang berasal
dari rumah tangga dan industri tersebut.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 16
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Selain itu dalam beberapa hal bocoran – bocoran tanggul tidak dapat
segera diketahui selama banjir. Oleh karena itu pembersihan tanggul dan
bakhirn perlu dilaksanakan sebagaimana mestinya. Bilamana diketahui
adanya kebocoran tanggul, penyebab bocoran tersebut perlu segera diteliti
dan penanganan darurat untuk mengatasi bocoran tersebut perlu segera
dilaksanakan. Pohon – pohon yang terdapat pada tanggul perlu ditebang
dan tiang – tiang listrik dan tiang – tiang telepon supaya dipindahkan ke
tempat lain.

Bila letak tanggul berbatasan dengan lahan yang digarap, misalnya sawah
atau tegalan, kaki tanggul perlu dijaga agar jangan sampai tergarap. Pada
waktu banjir ada kemungkinan ranting – ranting pohon dan sampah
menyangkut di bakhirn. Ranting – ranting dan sampah tersebut segera
dibersihkan sehingga pada waktu datang banjir yang berikutnya aliran air
banjir tetap lancar.

1.1.2. Pemeliharaan Bangunan Perkuatan Lereng

Bagian – bagian perkuatan lereng seperti pelindung lereng, pondasi,


pelindung pondasi biasanya dibangun dari bahan yang tahan lama. Namun
kerusakan pada bagian – bagian bangunan tersebut senantiasa masih tetap
dapat terjadi setelah beberapa lama berfungsi. Kerusakan yang kecil saja
pada bangunan tersebut dapat memacu terjadinya kerusakan yang lebih
besar. Oleh karena itu setiap kerusakan yang sekecil apa pun perlu segera
diperbaiki atau dengan kata lain bangunan perkuatan lereng memerlukan
pemeliharaan yang rutin.

(a) Pemeliharaan Bangunan Perkuatan Lereng

Kerusakan pada bangunan perkuatan lereng dengan konstruksi pasangan


batu cukup mudah diketahui dengan demikian usaha perbaikannya pun
dapat dengan segera dilaksanakan. Tetapi pada bangunan perkuatan
lereng dengan konstruksi pelat beton, kerusakan yang terjadi tidak mudah
untuk diketahui, karena umumnya hal tersebut diakibatkan oleh terjadinya
lubang – lubang, akibat turunnya sebagian permukaan lereng. Bila terjadi
kerusakan pada suatu bagian dari bangunan tersebut dengan konstruksi
pasangan batu kosong atau blok beton kosong, maka perbaikannya cukup
dilaksanakan pada bagian yang mengalami kerusakan, yaitu dengan cara

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 17
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

mengganti bagian yang lepas atau pecah atau menyusun kembali batu –
batu kosong atau blok – blok betonnya yang tergeser.

(b) Pemeliharaan Pondasi dan Pelindung Kaki Perkuatan Lereng

Batu-batu yang ditempatkan diatas matras, yang keduanya merupakan


suatu kesatuan dari bangunan pelindung kaki sering kali lepas atau
berpindah dari kedudukan yang seharusrnya. Agar bangunan pelindung
kaki tersebut dapat berfungsi sebagaimana mestinya, batu – batu yang
lepas tersebut perlu segera diganti.

1.1.3. Pemeliharaan Bakhirn

Bakhirn merupakan bagian dari daerah sungai yang bermanfaat untuk


menampung dan mengalirkan sebagian dari aliran banjir. Dengan demikian
segala macam penghalang seperti tanaman – tanaman keras perlu ditebang
dan tak boleh ditanam kembali di bakhirn. Lubang – lubang atau galian yang
dekat dengan kaki tanggul perlu ditutup kembali setinggi bakhirn agar tak
membahayakan stabilitas tanggul. Drainase pada bakhirn juga perlu
diperhatikan agar bakhirn tak berpaya – paya. Galian saluran untuk keperluan
drainase dibuat searah dengan arah aliran sungai.

(a) Pencegahan dan Pengamanan

Kegiatan pencegahan dan pengamanan ini termasuk bagian dari kegiatan


pemeliharaan bakhirn sungai yang sifatnya preventif bertujuan untuk
melindungi keselamatan bakhirn sungai dari gangguan / perusakan oleh
manusia maupun oleh hewan atau hal – hal lainnya yang menyebabkan
bakhirn sungai tidak dapat berfungsi secara optimal.

(b) Kegiatan Pencegahan

Kegiatan penecegahan meliputi :

1. Pemeliharaan rutin seperti patroli atau inspeksi.


2. Melarang menggarap sawah terlalu dekat dengan sungai.

3. Membatasi kendaraan yang masuk tanggul / jalan inspeksi.


4. Melarang rnandi di sekitar bendung atau lokasi – lokasi yang
berbahaya.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 18
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

5. Melarang mendirikan bangunan atau menanam pohon tertalu dekat


dengan tanggul.

6. Melarang kegiatan lain yang dapat merusak tanggul.

(c) Kegiatan Pengamanan

Kegiatan pengamanan akhir lain :


1. Memagari tempat – tempat yang berbahaya, misalnya sekitar
bendung, jembatan dsb.
2. Menyediakan peralatan untuk menyampaikan adanya bahaya banjir.
3. Pemasangan papan / tanda yang dibuat untuk menunjukkan kegiatan
yang dilarang.
4. Menyediakan tempai memandikan hewan di luar tanggul.
5. Memasang penghalang / portal bila perlu.
6. Membuat tempat penyeberangan baik untuk orang maupun hewan /
ternak.

4.3 Kegiatan Perbaikan Darurat


Kegiatan perbaikan darurat dapat dilaksanakan apabila sangat diperlukan sekali
seperti terjadi longsor, banjir dsb, yang apabila tidak segera ditangani akan berakibat
fatal seperti aliran air putus / terganggu yang dapat mengancam kegagalan panen,
setelah perbaikan darurat perlu segera direncanakan perbaikan yang sifatnva
permanen.

1.1.4. Tanggul Saluran / Sungai Yang Putus

Tanggul saluran / sungai dapat putus jika air meluap melalui atas tanggul ada
bocoran besar, pada umumnya tanggul putus terjadi pada musim penghujan
karena air yang masuk ke saluran terlalu banyak. Hal ini dapat terjadi karena
terlambat menutup pintu sehingga air banjir masuk ke saluran.

1.1.5. Tanggul Sungai Terputus

Pada sungai yang besar terjadi tanggul putus sangat sulit untuk diatasi. Usaha
– usaha yang dapat dilakukan adalah memperkecil akibat dari tanggul
tersebut.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 19
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

(a) Cari alur dan arahkan genangan air ke suatu tempat yang dapat
menyalurkan ke saluran pembuang terdekat.

(b) Bila air surut, kumpulkan masyarakat untuk bergotong royong menutup
tanggul yang ambrol tersebut (darurat).

(c) Buat pancang bambu utau kayu di depan tanggul yang putus setelah itu
ditutup dengan karung yang berisi pasir.

(d) Segera buat laporan tertullis kepada pemerintah setempat yang


menggunakan formulir laporan bencana alam.

(e) Perkerjaan darurat dapat berupa tindakan pencegahan yaitu


penumpukkan karung berisi pasir ditempat yang diperkirakan akan terjadi
limpahan air di atas tanggul.

1.1.6. Kerusakan Bangunan

Kerusakan bangunan segera mungkin diperbaiki dengan menggunakan bahan


setempat, sehingga bangunan dapat tetap berfungsi.

4.4 Sistem Mekanisme Pelaporan


Bila terjadi bencana alam / kerusakan berat pada sungai yang tidak dapat
ditanggulangi oleh saker sungai / penjaga pintu air, maka kerusakan tersebut harus
segera dilaporkan kepada pemerintah berikut usulan perbaikannya, atas dasar
laporan tadi pemerintah mempertimbangkan langkah – langkah untuk
penanggulangannya baik darurat maupun berkala sesuai dengan prioritas dan
anggaran yang tersedia, sementara itu mantri penjaga pintu air segera melakukan
perbaikan darurat sesuai dengan kemampuannya.

Prosedur laporan adalah sebagai berikut :

 Saker sungai / penjaga pintu air harus melaporkan bencana alam /


kerusakan berat kepada pengurus lainnya pelaksana teknis.

 Saker sungai / penjaga pintu air membuat laporan tertulis dengan


memakai formulir khusus mengenai bencana alam / kerusakan berat kepada
Kepala Desa dengan tembusan kepada Satuan Kerja Dinas PU setempat atau
SATLAK-PB dan SATKORLAK-PB.

 Bila daerah kerja Saker Dinas PU / penjaga pintu air mencakup dua
kecamatan atau lebih, laporannya tetap kepada Kepala Desa yang terdapat

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 20
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

dalam daerah kerja Saker sungai/penjaga pintu air tersebut dengan tembusan
kepada Kecamatan – kecamatannya dan Ranting Dinas PU.

4.5 Sistem Penaggulangan Bencana Banjir


Banjir merupakan peristiwa alam yang dapat menimbulkan kerugian harta benda
penduduk serta dapat pula menimbulkan korban jiwa. Selanjutnya banjir dapat
merusak bangunan prasarana dan sarana dan lingkungan hidup serta merusak tata
kehidupan masyarakat.

Oleh sebab itu bencana banjir perlu ditanggulangi agar kerugian dan kerusakan serta
korban jiwa dapat ditekan hingga ke tingkat yang paling rendah. Kegiatan yang
dilaksanakan selama banjir sedang berlangsung dan segera sesudah banjir berlalu
disebut kegiatan penanggulangan bencana banjir.

Selama banjir sedang berlangsung, kegiatannya dititik beratkan pada usaha


pengamanan, agar air banjir senantiasa berada di dalam sungai serta daerah –
daerah penampungan sementara yang telah ditentukan dan sejauh mungkin
dihindarkan terjadinya luapan – luapan baik melalui tanggul – tanggul atau melalui
sistem pengamanan / pengendalian banjir yang dapat menjurus kepada timbulnya
bencana banjir. Usaha ini dititik beratkan pada pengamanan dan perbaikan yang
diperlukan pada seluruh sistem pengamanan / pengendalian banjir, kegiatan ini harus
dilaksanakan secara tepat dan cepat. Oleh sebab itu diperlukan tenaga yang cukup
memadai baik keterampilannya maupun jumlahnya serta dilengkapi dengan peralatan
serta bahan yang memadai, agar dapat bekerja dalam segala kondisi cuaca.
Biasanya tenaga – tenaga yang dikerahkan untuk menghadapi banjir ini tergabung
dalam regu yang diorganisir khusus dan diberi keterampilan yang memadai serta
senantiasa dalam keadaan siap tugas pada saat banjir – banjir sedang berlangsung.
Biasanya bahan – bahan, peralatan serta perlengkapan banjiran dipersiapkan sedini
mungkin sebelum musim hujan tiba.

Biasanya persiapan tersebut dilaksanakan di musim kemarau. Demikian pula, jalan –


jalan inspeksi, peralatan peringatan dini dan peralatan komunikasi senantiasa
dipersiapkan dengan sebaik – baiknya. Selanjutnya masyarakat yang daerahnya
diperkirakan dapat terlanda bencana banjir dipersiapkan dengan berbagai latihan,
baik untuk membantu usaha pengamanan sistem pengamanan / pengendalian banjir
maupun untuk usaha pengungsian dan penyelamatan.

Apabila luapan atau jebolan sudah terjadi dan air banjir sudah memasuki daerah –
daerah yang diamankan, maka kegiatan bencana banjir segera beralih kepada usaha

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 21
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

– usaha untuk memperkecil kerugian yang timbul, yaitu dengan kegiatan yang berupa
penyelamatan dan pengungsian dengan sebanyak – banyaknya dapat
menyelamatkan harta benda penduduk yang dapat dibawa serta, termasuk manusia,
ternak dan lain – lain. Dengan usaha – usaha penyelamatan dan pengungsian
tersebut secara tertib dan terarah serta tepat waktu, maka kerugian yang mungkin
timbul dapat ditekan serendah – rendahnya.

Selanjutnya harus diingat bahwa penerapan cara – cara kegiatan penanggulangan


bencana banjir harus pula disesuaikan dengan lokasi serta sifat dari banjir yang akan
terjadi.

Sebagaimana halnya, banjir di bagian hulu biasanya arus banjimya deras, daya
gerusnya besar, tetapi durasinya pendek, sedang di bagian hilir arusnya tidak deras
(karena landai), tetapi durasi banjirnya panjang.

Agar penanggulangan bencana banjir dapat dilaksanakan secara efektif, maka setiap
kondisi banjir sepanjang sungai haruslah dipelajani secara seksama, sehingga
program penanggulangannva dapat dipersiapkan secara lebih mantap.

Dengan persiapan – persiapan yang baik, pembentukan regu – regu yang memadai
baik jumlahnya maupun keterampilannya, perencanaan pengungsian yang matang,
peralatan dan bahan yang tersedia dalam jumlah yang memadai dan dalam
jangkauan yang memadai pula, tersedianya jalan – jalan inspeksi serta jalan
pengungsian dan tersedianya jaringan informasi yang memenuhi persyaratan, maka
usaha penanggulangan bencana banjir dapat dilaksanakan dengan sebaik – baiknya
dan dengan demikian kerugian serta korban jiwa dapat ditekan pada tingkat yang
paling rendah.

1.1.7. Kegiatan Pra Banjir

Kegiatan pra banjir adalah kegiatan yang dilaksanakan selama banjir sedang
berlangsung, kegiatannya dititik beratkan pada usaha pengamanan, agar air
barljir senantiasa berada di dalam sungai serta daerah – daerah
penampungan sementara yang telah ditentukan dan sejauh mungkin
dihindarkan terjadinya luapan – luapan baik melalui tanggul – tanggul atau
melalui sistem pengamanan / pengendalian banjir yang dapat menjurus
kepada timbulnya bencana banjir. Kegiatan – kegiatan tersebut membutuhkan
tenaga yang cukup memadai baik ketrampilannya maupun jumlahnya serta
dilengkapi dengan peralatan serta bahan yang memadai, agar dapat bekerja

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 22
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

dalam segala kondisi cuaca. Biasanya bahan – bahan, peralatan serta


perlengkapan banjiran dipersiapkan sedini mungkin sebelum musim hujan
tiba.

Kegiatan – kegiatan dalam pra banjir akhir lain :

 Penelusuran lokasi kerusakan

 Pembentukan panitia SATLAK dan SATKORLAK

 Rencana lokasi evakuasi

 Persiapan alat evakuasi (perahu karet, dll)

 Persiapan rencana dapur umum

1.1.8. Kegiatan Pasca Banjir

Kegiatan pasca banjir adalah kegiatan yang dilaksanakan segera sesudah


banjir berlalu. Apabila luapan atau jebolan sudah terjadi dan air banjir sudah
memasuki daerah – daerah yang diamankan, maka kegiatan bencana banjir
segera beralih kepada usaha – usaha untuk memperkecil kerugian yang
timbul, yaitu dengan kegiatan yang berupa :

 Penyelamatan dari pengungsian (manusia, harta benda penduduk,


ternak dan lain – lain)

 Pencegahan bobolnya tanggul

 Perbaikan tanggul yang bobol

1.1.9. Penyebab terjadinya bobolan tanggul

Setiap bobolan tanggul yang dapat menyebabkan timbulnya bencana banjir


biasanya dimulai dengan suatu pra kondisi yang kadang – kadang dapat
diketahui sebelumnya, tetapi kadang – kadang dapat pula terjadi secara
mendadak yang baru diketahui pada saat elevasi muka air sungai meningkat
dan telah menyentuh lereng tanggul.

Adapun pra kondisi yang biasanya dapat diketahui sebelumnya adalah akhir
lain pada lokasi tanggul yang telah tergerus oleh banjir sebelumnya, retakan –
retakan pada tanggul dan penurunan tubuh tanggul karena pondasinya
mengalami penurunan.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 23
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Sedang pra kondisi yang tidak dapat diketahui sebelumnya adalah akhir lain
adanya lubang – lubang yang melintang tubuh tanggul yang dibuat binatang
kecil, kerusakan struktur tubuh atau pondasi tanggul yang disebabkan piping
(erosi dalam) dan pada saat terendam air lereng tanggul longsor, terseretnya
tanggul yang terletak pada tebing sungai yang longsor dan terjadi limpasan
karena debit banjir jauh melampaui debit rencananya.

1.1.10. Pencegahan Bobolan Tanggul

Usaha pencegahan bobolan tanggul dapat dilaksanakan, sebagai berikut :

a. Tanggul yang kelemahannya diketahui sebelumnya

Untuk tanggul yang kelemahannya dapat diketahui sebelumnya dapat


dilaksanakan pencegahan bobolan dengan mengadakan rehabilitasi
secepatnya terhadap, kerusakan tanggul yang disebabkan oleh banjir
yang lalu.

b. Tanggul yang kelemahannya tidak diketahui sebelumnya

Untuk tanggul yang kelemahannya tidak dapat diketahui sebelumnya,


maka tiada jalan lain kecuali melaksanakan perbaikan – perbaikan pada
saat sungai dalam keadaan banjir, yaitu pada saat muka air sungai
menyentuh tanggul.

Untuk lebih cepat menditeksi adanya kelemahan – kelemahan di saat debit air
membesar ini hanyalah dengan mengadakan perondaan secara terus
menerus selarna terjadi banjir.

Dari perondaan-perondaan ini, maka akan dapat diketahui lokasi – lokasi


tanggul yang lemah dan tergantung dari macam kelemahannya, maka
kegiatan perbaikannya dapat disesuaikan.

Perbaikan tanggul haruslah dilaksanakan secara tepat dan cepat, agar


bobolnya tanggul sejauh mungkin dapat dicegah. Oleh karenanya untuk
melaksanakan perbaikan – perbaikan secara tepat dan cepat diperlukan
adanya tenaga berpengetahuan memadai serta terampil dan cekatan,
tersedianya bahan dan peralatan dalam waktu singkat dan harus
dilaksanakan dalam kondisi apapun.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 24
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Jadi diperlukan pula perlengkapan yang memadai (tersedia alat penerangan,


terdapat jalan – jalan pelaksanaan dan alat – alat angkut yang memadai).
Kegiatan pencegahan bobolnya tanggul pada saat muka air banjir dalam
keadaan tinggi yang biasanya dimulai dengan terjadinya longsoran tanggul
atau limpasan di atas mercu tanggul adalah satu kegiatan dalam usaha
penanggulangan banjir yang disebut pula kegiatan banjiran (flood fighting).

Agar dalam kegiatan banjiran ini perbaikan tanggul dapat dilaksanakan secara
tepat dan cepat, maka diperlukan adanya kesiapan sebagai berikut:

1) Mempersiapkan regu – regu penanganan banjir yang terlatih dan


mempunyai pengetahuan serta keterampilan yang memadai yang
terorganisir secara baik dan sewaktu – waktu diperlukan senantiasa dapat
berada pada bagian tanggul yang menjadi tanggung jawabnya.

2) Mempersiapkan bahan – bahan penananan banjir yang diperlukan


untuk semua jenis kelemahan tanggul yang dapat terjadi dan semua cara
perkuatannya.

3) Mempersiapkan peralatan, terutama alat – alat angkut dan alat – alat


berat yang mobilitasnya cukup tinggi, termasuk perlengkapan lainnya,
sehingga memungkinkan dilaksanakannya pekerjaan secar terus
menerus (baik siang maupun malam dan dalam keadaan cuaca apapun).

4) Mempersiapkan alat komunikasi yang memadai agar setiap kondisi


bangunan pengaman banjir dapat segera diinformasikan kepada yang
berkepentingan.

Beberapa jenis kelemahan pada tanggul adalah :

a. Terjadi limpasan di atas mercu tanggul

Limpasan tersebut dapat terjadi akibat debit yang melampaui debit


rencananya atau mercu tanggul turun karena terjadi penurunan tubuh /
pondasi tanggul atau terkikisnya mercu tanggul oleh ternak atau manusia
yang melintasi tanggul pada lokasi yang tidak semestinya.

b. Terjadi bocoran pada tubuh atau pondasi tanggul

Bocoran pada tubuh atau pondasi tanggul dapat menyebabkan timbulnya


gejala piping. Semakin besar perbedaan muka air di depan dan di
belakang tanggul, maka gejala piping akan lebih intensif dan tubuh /

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 25
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

pondasi tanggul akan kropos dan tubuh tanggul dapat runtuh. Dan
bersamaan dengan runtuhnya bagian tanggul tersebut, maka air banjir
akan melimpas dan sekaligus akan membobolkan tanggul, walaupun
debit banjir masih lebih rendah dari debit-rencananya.

c. Terjadinya gerusan pada lereng depan tanggul

Gerusan pada lereng depan tanggul khususnya pada bagian hulu sungai
yang arusnya deras mudah terjadi pada kaki – kaki / lereng tanggul, baik
kaki / lereng tanggul yang tidak dilindungi, maupun yang dilindungi.
Apabila durasi banjir berlangsung lama, maka gerusan berlangsung lama
pula dan dapat mengakibatkan sebagian atau bahkan seluruh
penampang tanggul habis tergerus.

d. Terjadinya longsor pada lereng belakang tanggul

Longsor pada lereng belakang tanggul dapat terjadi akibat munculnya air
rembesan di lererg belakang tanggul atau akibat bidang gelincir yang
terjadi oleh retakan memanjang tanggul yang labil karena basah berisi air.

e. Retak memanjang pada mercu tanggul

Pada tanggul yang dibangun dari bahan lempungan. di musim kemarau


terjadi pengerutan yang menyebabkan retak – retak melalui mercu
tanggul. Di musim hujan tanggul akan lembab dan biasanya retak
tersebut menyempit, tetapi air hujan masih dapat masuk ke dalamnya.

Bidang gelincir yang terjadi sebagai akibat retakan tersebut menjadi


semakin licin, lebih – lebih pada saat air sungai sedang tinggi serta
menyentuh tanggul dan dapat terjadi longsor.

f. Tanggul terseret tebing sungai yang longsor

Walaupun bakhirnnya cukup lebar, kadang – kadang tanggul yang


membujur di dekat tebing sungai yang tinggi dapat terseret, karena tebing
tersebut longsor. Tergantung dari lebar bakhirn yang longsor kadang –
kadang hanya sebagian tubuh tanggul yang rusak, tetapi tidak jarang
seluruh tubuh tanggul turut runtuh bersama longsornya tebing sungai
tersebut.

Gejala longsornya tebing sungai, biasanya terjadi pada saat muka air
banjir bergerak turun, karena banjir mulai surut.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 26
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

g. Tanggul retak melintang

Pada waktu banjir melalui retak melintang ini biasanya air sungai dapat
mengalir dan menggerus dinding retakan membesar dan akhirnya
menjebolkan tanggul.

Usaha penanganan tanggul akhir lain :

a. Cara mengatasi limpasan

1). Seandainya karena sesuatu sebab muka air sungai naik melampaui
mercu tanggul, maka akan terjadi limpasan. Limpasan semacam ini
akan dapat menggerus lereng belakang tanggul dan akhirnya dapat
membobolkan tanggul tersebut.

2). Limpasan tersebut dapat dicegah dengan memasang beberapa lapis


tumpukan karung pasir memanjang mercu tanggul yang diperkuat
dengan pancangan kayu yang menembus karung – karung pasir
tersebut. Cara ini disebut dinding karung pasir pancang (sanding
stacking work). Disamping karung pasir dapat pula dibuat dari bahan
– bahan yang mudah diperoleh setempat seperti batang pisang yang
dipancang dan dibelakangnya disangga urugan lempung.

3). Selain itu dapat pula dibuat semacam dinding ganda yang diakhirnya
diisi lempung.

4). Dinding tersebut dipasang pada tiang kayu yang dipancang


memanjang mercu tanggul. Dindingnya dibuat dari papan kayu. Cara
ini disebut pemasangan dinding papan ganda (sheathing board
work). Selain itu papan kayu dinding tersebut dapat pula dibuat dari
anyaman bambu.

b. Cara mengatasi bocoran tanggul

1). Guna mengatasi bocoran yang terjadi baik pada tanggul maupun
pada pondasinya, pada prinsipnya dilaksanakan dengan dua cara,
yaitu pertama dengan penutupan bocoran dari depan tanggul dan
yang kedua dengan mengempang air bocoran di belakang tanggul.

2). Untuk cara pertama, biasanya penutupan bocoran dilakukan dengan


anyaman ranting yang telah dihubung – hubungkan atau anyaman
bambu membentuk hamparan yang ditempatkan pada masukan

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 27
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

bocoran dan diberi pemberat dengan karung pasir. Cara ini disebut
perapat lereng depan (water side slope covering method). Disamping
hamparan dari bahan anyaman ranting, akhir – akhir ini sebagai
bahan perapat digunakan pula bahan kanvas atau lembaran vinil.

3). Guna mengatasi kebocoran dari belakang tanggul biasanya dengan


membuat empang berbentuk setengah lingkaran atau ladam dari
tumpukan karung pasir dan air yang keluar dari empang tersebut
dialirkan melalui talang. Cara ini disebut pengempangan setengah
lingkaran atau pengempangan ladam (half hooping work).

4). Selain itu terdapat pula cara yang sangat darurat yaitu dengan
urugan tanah dibelakang tanggul yang bocor. Guna mengurangi
volume tanah urugan, biasanya sebelum dilakukan pengurugan
dipasang dinding dari anyaman bambu untuk membatasi tanah
urugan tersebut. Selanjutnya guna mengatasi bocoran pondasi
biasanya dilaksanakan dari belakang tanggul. Adapun caranya
adalah dengan membentuk empang melingkari munculnya bocoran
diatas dataran di belakang kaki tanggul yang disebut pengempangan
melingkar (hooping work). Empang dapat dibuat dari tumpukan
karung pasir yang membentuk lingkaran atau dari drum besar yang
dipasang sekeliling munculnya air bocoran. Biasanya empang yang
terbuat dari drum diisi dengan kerikil dan diberi pemberat karung
pasir
± 0.5 - 1 m (1 Lapis)
Muka Air Banjir

(2 Lapis)

(3 Lapis)

(Tampak Depan)
Karung Pasir
Tiang Pancang

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 28
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-7 Dinding


Karung Pasir

Tanah
Papan
Tiang Pancang Kayu

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-8 Dinding


Papan Ganda

Patok
Tali
Anyaman Bambu

Karung Pasir Pemberat


Aliran Air

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 29
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-9 Perapat


Lereng Depan

(Penampang Melintang)
Bocoran
Kawat

(Situasi)

Bocoran
Talang

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-10


Pengempangan Ladam

c. Cara mengamankan lereng depan tanggul terhadap


gerusan

1). Pada waktu banjir lereng depan tanggul dapat tergerus oleh
gelombang atau arus sungai. Gerusan tersebut dapat menimbulkan
longsor, untuk longsor yang kecil pengamanan yang paling efektif
adalah dengan melindungi lokasi tersebut dengan hamparan
anyaman ranting. Cara ini disebut perlindungan depan (straw mat
work). Akan tetapi untuk longsor yang sangat besar maka
pengamanannya adalah dengan memancang sebaris batang kayu
atau bambu di lereng belakang tanggul tepat di belakang lereng

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 30
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

depan yang tergerus. Kemudian ruangan yang terbentuk diisi


dengan tanah atau karung pasir.

2). Cara ini disebut pertahanan belakang (back-stacking work). Pada


sungai yang deras arusnya, permukaan atau kaki lereng depan
tanggul pada beberapa lokasi dapat tergerus dengan mudah, maka
muka tanggul seperti ini, apabila gejala penggerusan mulai terjadi,
pengamanannya dilaksanakan dengan dahan dan ranting – ranting
serta daunnya masih utuh ditempatkan pada permukaan lereng
tanggul tersebut.

3). Agar dahan pohon dapat terbenam dan dapat melindungi


permukaan lereng tanggul dengan baik, maka dahan pohon
tersebut diberi pemberat karung pasir. Cara ini disebut
pemasangaan dahan pelindung lereng (suspended branch work).
Selain dahan pohon dapat pula digunakan batang bambu yang
masih utuh baik ranting maupun daunnya.

4). Pada lokasi yang airnya cukup deras, maka dahan pohon semacam
ini dipasang berjajar dan rapat sepanjang permukaan lereng yang
dikawatirkan akan tergerus.

5). Apabila terdapat kekawatiran kaki tanggul dapat tergerus, maka


untuk mengamankannya dapat dilakukan dengan bronjong kawat
silindler yang ditempatkan secara vertikal diatas kaki tanggul yang
akan diamankan. Cara ini disebut pelindung bronjong kawat silinder
vertikal (vertical wire cylinder work). Selanjutnya untuk melindungi
lereng dari kaki tanggul pada sungai yang arusnya sangat deras
dengan daya gerus yang sangat kuat biasanya digunakan blok –
blok beton tipe tetra shelton atau tipe shelton Kawakura agar dapat
terhindar dari gerusan, sehingga berlanjutnya penggerusan dapat
dicegah.
Patok
Bantalan Katung Pasir
Kawat

Karung Pasir Pemberat


Aliran Air

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 31
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-11 Pemasangan


Dahan Pelindung Lereng

d. Cara mengamankan lereng belakang tanggul terhadap


longsor

Apabila terdapat tanda – tanda terjadi longsor pada lereng belakang


tanggul, maka pencegahannya biasanya dengan dua atau tiga baris
pemancangan tiang kayu atau bambu memanjang lereng belakang
tanggul tersebut.

Pada lokasi terjadinya retakan – retakan pada lereng belakang tanggul,


maka tiga atau empat baris batang bambu dipancang sedalam mungkin
sekitar daerah yang retak, bagian atasnya diikat dan di atas ikatan
tersebut diberi pemberat karung pasir. Cara ini disebut pemancangan
bambu penahan (bamboo clamp work).

Pada tanggul yang dibangun dari bahan pasir – kerikil, maka cara
mengatasi retakan dengan pemancangan turap baja sepanjang kaki
tanggul yang retak – retak. Selanjutnya diatas turap pancang diletakkan
bronjong kawat silinder berjajar menutup permukaan lereng yong retak –
retak.
Tipe 4 kaki
Tipe 3 kaki
Tipe 4 kaki

Karung Pasir Pemberat

±1m

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 32
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-12 Pemancangan


Bambu Penahan

e. Cara mengatasi retak-retak pada mercu tanggul

Untuk retak – retak yang dangkal, maka cara perbaikannya adalah


dengan menggalinya menjadi lebih besar, kemudian diurug kembali
dengan pemadatan yang baik.

Tetapi untuk perbaikan tanggul yang retakannya menerus atau yang


retakannya cukup dalam dan kemungkinan dapat berkembang, maka
cara mengatasinya adalah dengan memancangkan batang bambu yang
masih basah pada kedua lereng memanjang tanggul. Selanjutnya karung
pasir ditempatkan sebagai bantalan disamping jajaran pancangan bambu.
Kemudian batang bambu yang muncul dibengkokkan mengelilingi
bantalan tersebut dan akhirnya kedua ujung dari bambu yang berhadapan
saling menutup diikat dengan tali atau kawat. Cara ini disebut
pemacangan bambu angker (bent bamboo method).

(Penampang)

Karung Pasir Ditempatkan Di Atas Sambungan

(Tampak Atas)

Retak-retak
Karung Pasir Pemberat

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-13 Pemancangan


Bambu Angker

f. Cara mengatasi terseretnya oleh tebing sungai yang


longsor

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 33
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Apabila hanya sebagian tanggul yang terseret, yaitu lereng depannya


saja, maka perkuatannya adalah dengan menambah bokongan
dibelakang.

Tetapi apabila dikawatirkan seluruh tubuh tanggul akan terseret, maka


usaha pencegahan bahaya banjir adalah dengan membangun tanggul
baru yang cukup jauh dibelakang tanggul yang runtuh.

g. Cara menangani tanggul yang retak melintang

Sebagaimana tangul yang retak memanjang, tanggul yang retak


melintang terjadi di musim kemarau pada tanggul yang bahannya terdiri
dari tanah lempungan. Umumnya retak-retak ini mudah dideteksinya dan
perbaikannya adalah dengan mengisi kembali retakan dengan bahan
urugan yang baik, setelah terlebih dahulu retakan tersebut dilebarkan
agar diperoleh kualitas pemadatan yang baik.

1.1.11. Pencegahan Kebocoran

(1) Berbagai macam kebocoran

Timbulnya kebocoran pada tanggul disebabkan adanya aliran air


rembesan melalui tubuh tanggul atau melalui lapisan pondasi dari kaki
depan ke arah kaki belakang pada saat permukaan air di dalam sungai
sedang tinggi. Secara umum kebocoran tersebut dapat dibagi dalam
"kebocoran melalui tubuh tanggul" yang berarti kebocoran yang
disebabkan adanya rembesan pada tubuh tanggul dan "kebocoran
melalui pondasi" yaitu kebocoran yang disebabkan aliran air rembesan
pada lapisan tanah ponclasi tanggul. Kebocoran ini perlu dicegah
mengingat setiap kebocoran yang berlebihan yang disebabkan infiltrasi
yang berlebihan, baik melalui tubuh tanggul maupun melalui lapisan
pondasinya, akan mengakibatkan terjadinya sufosi atau erosi dalam
(piping) yang akhirnya menyebabkan runtuhnya tubuh tanggul.

(2) Kebocoran pada tubuh tanggul

(a) Sebab – sebab kebocoran pada tubuh


tanggul

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 34
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Kebocoran pada tubuh tanggul umumnya berarti munculnya. aliran


air pada lereng belakang tanggul, akibat adanya infiltrasi air dalam
tubuh tanggul di saat permukaan air sungai meningkat. Mengingat
infiltrasi ke dalam tubuh tanggul akan sangat meningkat apabila
bersamaan dengan naiknya permukaan air sungai terjadi pula hujan
yang sangat deras yang menimpa tubuh tanggul. Karenanya haruslah
dilakukan usaha – usaha agar infiltrasi air hujan ke dalam tubuh
tanggul dapat dikurangi, yaitu dengan memperbaiki drainase lereng
tanggul dengan pelindung lereng dan parit – parit, agar air hujan yang
turun di atas tubuh tanggul segera keluar menjauhi tanggul sebelum
sempat meresap ke dalam tubuh tanggul tersebut.

Kebocoran tubuh tanggul dapat terjadi karena hal – hal sebagai


berikut :

1) Penampang tubuh tanggul terlalu kecil.

2) Tanggul dibangun dari bahan – bahan yang banyak mengandung


pasir dan kerikil atau bahan – bahan berbutir kasar lainnya dan
pacla tubuh tanggul tidak diadakan baik sekat maupun inti kedap
air.

3) Pemadatan tubuh tanggul tidak sempurna.

4) Adanya retakan – retakan pada tubuh tanggul karena gempa.

5) Adanya lubang – lubang yang dibuat binatang – binatang kecil


yang bersarang di dalam tanggul.

6) Terbentuknya saluran – saluran air pada bidang kontak akhir tubuh


tanggul dan bangunan – bangunan lain yang ada pada tanggul.

(b) Urugan Kedapkebocoran


Metode pencegahan Air pada tubuh
tanggul Lapisan Lolos Air

Apabila terjadi kebocoran pada tanggul, maka usaha – usaha yang


harus dilakukan sebagaimana tertera pada Gambar IV-8 adalah :
Min 0.5 m
Urugan Balas

Alas Kedap Air


Lapisan Lolos Air
LAPORAN MANUAL O & P
Halaman 35
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-14


Mengatasi kebocoran pada tubuh tanggul.

1) Memperbesar penampang tanggul

Dengan memperbesar tubuh tanggul, maka lintasan aliran filtrasi


akan lebih panjang dan kebocoran yang terjadi baik melalui tubuh
tanggul atau melalui pondasinya dapat dikurangi. Adapun caranya
adalah dengan penambahan urugan di lereng depan atau di
lereng belakang dan pembuatan berm di lereng depan atau lereng
belakang. Untuk menentukan salah satu dari cara tersebut
haruslah diperhatikan formasi trase tanggul, tersedianya areal
tanah yang dapat dibebaskan di depan atau di belakang tanggul,
besarnya volume tanah yang dapat diperoleh dan besarnya
kebocoran yang terjadi.

Untuk urugan tambahan di depan tanggul lama supaya


diusahakan bahan tanah yang kedap air, agar dengan urugan
tambahan yang tidak terlalu tebal kebocoran teratasi. Selain itu
penampang basah sungai supaya dicek kembali untuk mengetahui
kecepatan aliran di depan urugan tambahan tersebut.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 36
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Kemungkinan diperlukan adanya perkuatan – perkuatan atau krib


– krib guna melindungi lereng urugan tambahan tersebut.

Sedang bahan yang akan digunakan untuk penambahan urugan


atau pembuatan berm di belakang tanggul lama supaya
diusahakan bahan tanah yang permeabilitasnya lebih tinggi, agar
tidak muncul air rembesan di kaki belakang tanggul. Jika untuk
urugan sernacam ini digunakan bahan tanah yang kedap air, maka
garis rembesan akan naik dan kemungkinan lebih mudah terjadi
longsor. Selanjutnya pada pembuatan berm di belakang tanggul
(bokongan), haruslah diperhatikan agar tingginya cukup memadai
sehingga dapat menutup permukaan lereng belakang yang basah,
karena air rembesan.

2) Perkuatan lereng tanggul

Guna mencegah masuknya air rembesan dari lereng depan


tanggul dan infiltrasi air hujan ke dalam tubuh tanggul, maka
permukaan lereng tanggul pada bagian – bagian permukaan
lereng depan yang bocor diperkuat dan ditutup dengan beton atau
aspal tipis atau pasangan batu.

3) Perkuatan kaki belakang tanggul

Guna mencegah longsor yang mungkin terjadi pada kaki tanggul


belakang, biasanya diadakan perkuatan dengan pasangan batu
atau pasangan batu kosong, yang tujuannya adalah di samping
memperbaiki drainase sekaligus memperkuat permukaan lereng
pada kaki tanggul tersebut.

(c) Pencegahan bocoran pada pondasi tanggul

Terdapat beberapa alternatif yang dapat dilakukan untuk mencegah


kebocoran pada tanah pondasi tanggul dan oleh karenanya
penetapan alternatif yang terbaik, sebelumnya haruslah dipelajari
secara seksama dan pelaksanaannya tergantung dari kondisi tanah
serta ketebalan lapisan yang permeabel (periksa Gambar IV-9).

a) Memperbesar tubuh tanggul 2) Pelindung lereng


dengan urugan di kedua depan tanggul
lerengnya

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 37
b) Membuat berm dengan 3) Perkuatan kaki lereng
urugan di kedua lereng belakang tanggul
tanggul
1) Memperbesar penampang tanggul
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar LINGKUP KEGIATAN PEMELIHARAAN SUNGAI-15 Mengatasi


Kebocoran Pada Tanah Pondasi Tanggul

Beberapa metode yang umumnnya digunakan adalah sebagai


berikut:

1) Metode dinding sekat (cut of wall) pada lapisan permeabel

Kiranya cukup banyak cara pelaksanaan pembuatan dinding sekat


yang penetapannya diperlukan adanya penelitian, khususnya
penelitian mengenai kondisi lapisan tanah pondasi yang
permeabel, besarnya pengurangan kebocoran yang diinginkan,
kemudahan dan keandalan pelaksanaan, pertimbangan ekonomis
dan pengaruh-pengaruhnya terhadap lapisan tanah di sekitarnya.

(i) Metode dinding sekat bersambung (joint method) dengan


konstruksi dinding sekat dari:

1. Tiang pancang baja

2. Tiang pancang beton

3. Lembaran beton atau baja.

(ii) Metode dinding menerus (continuous method) dari :

1. Sekat tanah liat

2. Sekat beton bertulang

3. Grouting

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 38
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

4. Sekat membran

Di akhir metode tersebut di atas, yang paling umum digunakan


adalah metode dinding sekat bersambung dari tiang pancang.
Terdapat beberapa macam tiang pancang, akhir lain tiang pancang
baja, tiang pancang beton bertulang dan dinding pancang terbuat
baik dari baja, maupun dari beton. Guna menghentikan sama
sekali afiran filtrasi melalui lapisan lolos air, maka ujung dinding
harus masuk ke dalam lapisan kedap air paling tidak sedalarn 50
cm.

2) Metode pelebaran dasar tanggul

Dengan memperlebar dasar tanggul, maka lintasan air rembesan


akan bertambah panjang dan akan menurunkan kapasitas air
rembesan. Usaha ini dapat dicapai dengan pembuatan berm, baik
di lereng depan maupun di lereng belakang tanggul.

3) Metode alas kedap air

Alas kedap air (blanket) digunakan untuk menutup permukaan


bakhirn yang lulus air didepan kaki tanggul dengan hamparan
tanah kedap air atau hamparan aspal. Alas kedap air ini
ditempatkan pada bagian – bagian pondasi yang bocor atau pada
bagian – bagian teretntu yang lapisan tanahnya sangat permeabel
dan muncul ke permukaan.

4.6 Jaringan Transportasi dan Komunikasi


a. Fasilitas Transportasi Pemeliharaan

Dalam menjalankan tugas sehari – hari, Kepala Saker Dinas PU diberi fasilitas
kendaraan berupa sepeda motor. Adapun kegiatan – kegiatan yang memerlukan
dukungan sepeda motor diakhirnva adalah sebagai berikut :

a. Melihat kerusakan sungai (bencana alam, longsoran, dll.)

b. Mengikuti kegiatan di tingkat Kecamatan (rapat koordinasi)

c. Hal – hal lain yang menyangkut masalah operasional dan pemeliharaan


sungai

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 39
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Sesuai dengan laju pembangunan dan perkembangan jaman, kegiatan para


Saker Bina Operasi dan Pemeliharaan semakin banyak dan tugas – tugasnya
juga semakin banyak, maka para Saker Bina Operasi dan Pemeliharaan perlu
diberi fasilitas kendaraan bermotor roda dua, agar dalam menjalankan tugas bisa
lancar dan cepat. Selain hal tersebut untuk menanggulangi kejadian bencana
alam, Ranting Dinas sebaiknya diberi kendaraan bermotor roda empat (mobil)
jenis pick-up (bak terbuka) yang siap sewaktu – waktu dioperasikan guna
tindakan preventif.

Untuk kelancaran tugas dan mobilisasi kerja seperti tersebut diatas, Saker Bina
Operasi dan Pemeliharaan dan Penjaga Pintu Air (PPA) perlu juga dilengkapi
dengan alat transportasi. Selain itu hubungan dengan Kantor Balai dan Dinas PU
serta Instansi terkait lainnya menggunakan kurir. Berdasarkan kenyataan
tersebut, kurangnya alat komunikasi membuat hubungan / koordinasi dengan
Instansi lain menjadi lambat.

b. Fasilitas Komunikasi Pemeliharaan

Kegiatan operasi adalah dimasudkan untuk mengelola semua sarana dan


prasarana yang ada, akhir iain untuk :

(a) Mendapatkan manfaat dari adanya sarana dan prasarana sungai tersebut

(b) Memberikan pelayanan kepada masyarakat di sekitar sungai

(c) Mencatat data sebagai bahan pertimbangan operasional lebih lanjut

Sedangkan kegiatan pemeliharaan adalah dimaksudkan untuk :

(a) Menjamin kelestarian lingkungan di sekitar sungai

(b) Menjamin kelestarian perangkat operasional, seperti pintu – pintu air dan
bangunan serta bangunan fasilitas yang lain

(c) Meningkatkan pelayanan air irigasi yang dapat mendukung peningkatan


hasil pertanian

Untuk mempermudah dan memperlancar komunikasi akhir Kantor Dinas PU


dengan Kantor Satuan Kerja Dinas PU perlu dipasang alat telekomunikasi
berupa pesawat telepon yang ditempatkan di Kantor Kepala Satuan Kerja Dinas
PU. Selain itu agar hubungan akhir Kepala Satuan Kerja dengan para Saker PU

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 40
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

bisa lancar, maka diusulkan setiap Satker PU serta Kepala Satuan Kerja
masing-masing diberi 1 (satu) pesawat telepon / telepon genggam (HP).

Untuk mewujudkan sasaran (target) yang akan dicapai dalam pelaksanaan


kegiatan operasi dan pemeliharaan, serta untuk meninjau (mengamati)
keberadaan dan ketersediaan fasilitas operasi dan pemeliharaan yang ada saat
ini maka diperlukan alat komunikasi yang memadai.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 41
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

BAB V. BIAYA OPERASIONAL DAN


PEMELIHARAAN

V.1. Umum
Kegagalan atau keruntuhan suatu bangunan prasarana pengendali banjir tidak hanya
menimbulkan bencana di daerah hilir bangunan, namun dapat merupakan kerugian
besar atas hilangnya aset yang telah dibangun dengan dana investasi yang relatif
besar. Kegagalan atau keruntuhan bangunan air tersebut seringkali sebagai akibat
dari tidak memadainya bahkan tidak adanya kegiatan O & P bangunan prasarana
pengendali banjir karena terbatasnya atau tidak tersedianya dana.

Dalam rangka menghindari musibah diatas, selain operasi bangunan prasarana


pengendali banjir harus mengikuti prosedur dan standart operasinya, pemeliharaan
yang layak dan berkesinambungan harus dilakukan terhadap bangunan prasarana
pengendali banjir. Untuk itu dibutuhkan biaya operasional dan pemeliharaan yang
harus dihitung dan diprogramkan secara layak dan rasional sesuai dengan
kebutuhan.

V.2. Perancanaan Biaya O & P Prasarana Pengendali Banjir


Biaya O&P prasarana pengendali banjir adalah segala biaya yang dibutuhkan /
dikeluarkan untuk membiayai kegiatan O & P prasarana pengendali banjir dalam
rangka mengoptimalkan fungsi dan manfaat prasarana pengendali banjir sesuai
dengan umur layanan yang telah direncankan serta menjaga kondisi keamanannya.

Besarnya biaya pokok O & P prasarana pengendali banjir tergantung kepada


dimensi, kondisi dan umur bangunan air. Dalam rangka menunjang program
keamanan bangunan air tersebut secara berkesinambungan dan sekaligus menjaga
konsistensi layanan operasionalnya, maka perencanaan biaya O & P prasarana
pengendali banjir perlu disiapkan untuk jangka panjang, paling tidak untuk 20 tahun
kedepan.

Biaya O&P bendungan biasanya dihitung berdasarkan komponen – komponen yang


secara teknik memang memerlukan pemeliharaan. Pada periode – periode tertentu,

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 1
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

biaya O & P tahunan prasarana pengendali banjir biasanya meningkat sebagai


akibat dari adanya

penyusutan, keausan atau kerusakan yang terjadi seiring dengan bertambahnya


umur layanannya. Oleh karena itu, biaya pokok tersebut harus ditinjau dan dievaluasi
lagi, biasanya setiap tahun oleh personil O & P dan atau setiap periode 5 tahunan
yang dilaksanakan oleh unit yang memonitor keamanan bangunan air tersebut.

Perhitungan dan perencanaan biaya O & P prasarana pengendali banjir untuk setiap
tahunnya dapat dilakukan dengan cara membuat daftar atau melakukan inventarisasi
terhadap komponen – komponen pokok yang perlu mendapatkan perbaikan,
pemeliharaan dan perawatan secara kontinyu, termasuk jenis dan metode
pemeliharaan dan atau perbaikan yang akan dilakukan. Sedangkan evaluasi biaya
yang dibutuhkan tak terduga sebagai berikut :

1. Biaya Langsung
Biaya langsung adalah segala biaya yang disediakan dan akan digunakan
langsung untuk keperluan operasi dan pemeliharaan prasarana pengendali
banjir, antara lain untuk :
 Biaya perawatan/pemeliharaan rutin bangunan air tersebut.
 Biaya untuk Operasi dan Pemeliharaan Peralatan.
 Biaya untuk kegiatan pemantauan dan pengamatan, termasuk pembacaan
dan perawatan sistem instrumentasi.
 Biaya untuk Upah dan Gaji karyawan, termasuk biaya untuk pengawasan.
 Biaya pembelian / penggantian peralatan dan bahan – bahan.
 Biaya untuk pekerjaan perbaikan dan atau rehabilitasi.
 Biaya untuk program pelatihan personil O&P.
2. Biaya Tak Langsung
Adalah segala biaya yang disediakan untuk menunjang kelancaran pekerjaan
dan atau kegiatan yang berkaitan dengan penyelenggaraan O & P prasarana
pengendali banjir, yang antar lain terdiri dari :
 Biaya Umum
 Biaya Perjalanan Dinas
 Biaya untuk cadangan / rencana pengembangan / rehabilitasi, dll.
 Depresiasi.
3. Biaya Tak Terduga
Biaya tak terduga adalah dana yang dialokasikan khusus untuk mengantisipasi
segala kejadian diluar perhitungan yang dapat menimbulkan kerusakan sehingga
mengganggu kelancaran kegiatan O&P prasarana pengendali banjir baik
sebagian (parsial) maupun secara keseluruhan. Kejadian diluar perhitungan
tersebut diantaranya adalah bencana alam dan vandalisme.
Antisipasi besar – kecilnya biaya tak terduga ini antara lain bisa diperkirakan dari
berbagai faktor, antara lain seperti :

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 2
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

 Tingkat permasalahan yang dijumpai pada saat penyusunan desain dan


pelaksanaan konstruksinya.
 Kondisi geoteknik di lokasi bangunan air tersebut dan di sekitarnya.
 Kondisi sosial ekonomi dan budaya masyarakat setempat.
 Kecanggihan teknologi dan kualitas peralatan yang digunakan.

Perencanaan biaya O & P untuk jangka panjang dapat disusun berdasarkan atas
data base serta asumsi – asumsi program pelayanan dan pengembangan untuk
jangka panjang serta prakiraan tingkat inflasi. Data base tersebut dapat dibuat
berdasarkan pengalaman operasional tahunan serta data aktual biaya pokok
rutin O & P bangunan air yang sudah berjalan ditambah pengalaman dari
bangunan air lain yang sejenis.

Metode perhitungan atau perencanaan atau perencanaan biaya O & P untuk


jangka panjang (misalnya untuk jangka panjang 20 tahun kedepan) dapat
diperkirakan secara cepat dengan menggunakan metode pendekatan menurut
Modern Equivalent Asset Value (MEAV) atau Present Replacement Value (PRV).
Di dalam cara ini, biaya O & P bangunan air dihitung berdasarkan kebutuhan
dana yang diperlukan guna meningkatkan kualitas bangunan air tersebut menjadi
kondisi tingkat – 1, atau seperti membangun banguna air baru dengan tingkat
kemampuan pelayanan yang sama seperti semula. Dalam hal ini, nilai potensial
sisa sarana serta biaya pembongkaran (sekiranya ada) tidak diperhitungkan.
Bahkan lokasi bangunan air dianggap masih baru atau dianggap belum pernah
dibangun bangunan air sama sekali.

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 3
BBWS – BENGAWAN SOLO DD DAN LARAP TANGGUL BENGAWAN SOLO
TAHUN 2015 KOTA SURAKARTA

Gambar BIAYA OPERASIONAL DAN PEMELIHARAAN-16 Tipikal Bangunan Tanggul

LAPORAN MANUAL O & P


Halaman 4