Anda di halaman 1dari 30

Analisa Pengaruh Faktor Lingkungan Eksternal Terhadap Kinerja

Mobil Cepu Ltd dalam Peningkatan Produksi Minyak Blok Cepu

Disajikan dalam Mata Kuliah


General Business Environment

Dosen Pengampu : Prof. Dr. Gunawan Sumodiningrat, M.Ec

Disusun oleh :

Alfian Ardhiyana Putra

Eksekutif A – Angkatan 41

Magister Manajemen
Fakultas Ekonomika dan Bisnis
Universitas Gadjah Mada
Jakarta
1
Kata Pengantar

Assalamu’alaikum Wr. Wb.,


Puji syukur kehadirat ALLAH SWT yang telah memberikan rahmat-Nya, melimpahkan
segala karunia, taufik serta hidayah-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan
laporan penelitian ini dengan lancar dan sesuai dengan waktu yang ditentukan. Penyusunan
laporan penelitian ini bertujuan untuk memenuhi tugas mata kuliah General Business
Environment (GBE) pada Program Studi Magister Manajemen Fakutas Ekonomika dan Bisnis
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
Dengan ini penulis ingin menyampaikan rasa terimakasih kepada pihak-pihak yang telah
membantu dan membimbing dalam penyelesaian laporan penelitian ini:
1. Allah SWT yang telah memberikan kesehatan, ilmu, inspirasi, dan takdir yang terbaik
bagi umat-Nya.
2. Kedua orang tua, saudara, rekan kerja dan rekan senagkatan Eksekutif A 41 yang telah
memberikan do’a restu, inspirasi, motivasi, dan dukungan agar penulis selalu
memberikan yang terbaik.
3. Bapak Prof. Dr. Gunawan Sumodiningrat , M.Ec selaku dosen pembimbing.
4. Seluruh karyawan perusahaan PT. Bumi Daya Plaza yang telah memberikan bantuan dan
dukungan.
5. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu, atas segala bantuan dan do’a
dalam penyelesaian penelitian Tugas Akhir ini.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi semua pihak pada umumnya dan bagi civitas
akademika di Magister Manajemen FEB Universitas Gadjah Mada pada khususnya.
Akhir kata, penulis berharap semoga laporan penilitian ini dapat bermanfaat di kemudian
hari untuk banyak pihak.
Wassalamu’alakum Wr. Wb.

Jakarta, 03 Januari 2018

2
Abstrak

3
Daftar Isi

HALAMAN JUDUL................................................................................................................................................. 1
KATA PENGANTAR................................................................................................................................................ 2
ABSTRAK............................................................................................................................................................. 3
DAFTAR ISI........................................................................................................................................................... 4
DAFTAR GAMBAR................................................................................................................................................. 5
DAFTAR TABEL..................................................................................................................................................... 6
BAB 1 PENDAHULUAN.......................................................................................................................................... 7
1.1 Latar Belakang.................................................................................................................................................7
1.2 Rumusan Masalah...........................................................................................................................................8
1.3 Tujuan Penelitian..............................................................................................................................................8
1.4 Manfaat Penelitian..........................................................................................................................................8
1.5 Metodologi Penelitian......................................................................................................................................9
BAB 2 PROFIL PERUSAHAAN............................................................................................................................... 10
2.1 Sekilas Perusahaan..........................................................................................................................................7
2.2 Visi, Misi & Nilai-Nilai.......................................................................................................................................8
2.3 Lini Bisnis..........................................................................................................................................................8
BAB 3 ANALISA LINGKUNGAN EKSTERNAL........................................................................................................... 10
3.1 Ekonomi Pembangunan & Regional.................................................................................................................7
3.2 Moneter & Fiskal..............................................................................................................................................8
3.3 Industri & Sektoral...........................................................................................................................................8
3.4 Demograf........................................................................................................................................................8
3.5 Sosial & Budaya...............................................................................................................................................8
3.6 Politik Domestik & Internasional......................................................................................................................8
3.7 Teknologi..........................................................................................................................................................8
3.8 Alam.................................................................................................................................................................8
3.9 Pemerintahan...................................................................................................................................................8
BAB 4 KESIMPULAN & REKOMENDASI................................................................................................................. 10
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................................................... 10

4
Daftar Gambar

5
Daftar Tabel

6
Bab 1
Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
Di Indonesia, energy minyak masih menjadi andalan utama perekonomian, baik
sebagai sumber devisa maupun kebutuhan konsumsi domestik. Pembangunan infrastruktur
industry yang dilakukan oleh Pemerintah membuat pertumbuhan konsumsi energy rata-rata
mencapai 7-10 % dalam kurun waktu 10 tahun terakhir. 1 Bahkan prosentase tersebut bahkan
melebihi rata-rata kebutuhan energy global sehingga Pemerintah harus menemukan cara
untuk segera menemukan cadangan migas baru. Hal tersebut berbanding terbalik dengan
dengan kondisi produksi minyak Indonesia yang dari tahun ke tahun mengalami penurunan,
sehingga perlu upaya luar biasa untuk menemukan cadangan-cadangan baru dan peningkatan
produksi.
Produksi minyak Indonesia saat ini masih bergantung pada blok-blok besar yang
dikelola oleh korporasi asing. Bahkan menurut data SKK Migas, sebanyak 86% sumur-sumur
yang ada merupakan sumur tua. Dari total 276 blok migas, 70% dikuasai asing dan sisanya
dikelola oleh Pertamina.2 Diantara blok-blok penghasil minyak terbesar adalah Blok Rokan
yang dikelola oleh Chevron dan Blok Cepu yang dikelola oleh ExxonMobil melalui anak
usahanya Mobil Cepu Limited.
Gambar 1 Peta Kepemilikan Blok Migas di Indonesia

Sumber : Wikipedia

1
Analisis Industri Minyak dan Gas di Indonesia, kajian yang dibuat oleh Biro Riset LM FEUI (diunduh dari
http://www.lmfeui.com/data/Analisis%20Industri%20Minyak.pdf pada 28 Desember 2017 pukul 08.46 WIB).
2
276 Blok Migas Dikuasai Asing, artikel yang diunduh dari http://nusantaranews.co/276-blok-migas-dikuasai-asing-276-
pangkalan-militer-asing-di-bumi-nusantara/ pada pada 28 Desember 2017 pukul 08.46 WIB.
7
Blok Cepu merupakan salah satu wilayah eksplorasi ExxonMobil di Indonesia.
Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) yang mencakup 3 (tiga) Kabupaten yaitu; Kabupaten
Bojonegoro, Kabupaten Blora dan Kabupaten Tuban. Menurut data, cadangan minyak yang
sudah terbukti di lapangan Banyu Urip (mulut sumur) sekitar 450 juta barel. Dengan
kebutuhan konsumsi minyak domestic yang kian membengkak, adanya sumber baru
merupakan berkah di tengah kian gencarnya porsi impor minyak Indonesia.
Gambar 2 Peta Wilayah Blok Cepu

Sumber : Wikipedia
Proses negoisasi antara pihak Pertamina dan Exxonmobil dalam memperebutkan
posisi operator utama blok Cepu berlangsung sangat alot. Atas dasar nasionalisme, pihak
Pertamina selaku BUMN bersikeras untuk menjadi operator utama Blok Cepu. Namun,
mengingat adanya keterbatasan Pertamina dalam mengekplorasi migas (khususnya terkait
teknologi) sedangkan pemerintah harus segera menemukan sumber sumur minyak yang baru
mengingat persediaan minyak yang kian menipis dengan dikeluarkannya Indonesia dari
OPEC pada tahun 20043. Maka pemerintah Indonesia mempercepat mengambil keputusan,
lalu kemudian memutuskan bahwa Exxonmobil (melalui PT Mobil Cepu Limited) sebagai
operator utama. Juru bicara tim negoisasi, Rizal Malaranggeng mengemukakan alasan
percepatan penyelesaian negoisasi, adalah sebagai berikut 4:

3
Ririn Radiawati, Op.Cit.
4
Ir. Marwan Batubara, M.Sc, “Proses Panjang Negoisasi Blok Cepu : Dari TAC menuju HOA” dalam Marwan
Batubara dkk., “Tragedi dan Ironi Blok Cepu : Nasionalisme yang Tergadai”. Jakarta : Bening Citra Publishing,
2006, hal 55
8
1. Harga minyak dunia sedang tinggi, dan Indonesia akan sangat merugi apabila pemerintah
RI tidak bisa mengambil manfaat dari tingginya harga tersebut.
2. Kondisi perekonomian Indonesia yang saat ini membutuhkan masuknya investasi dari
luar.
3. Negoisasi dilakukan untuk memperbaiki keuangan, karena minyak harus menjadi sumber
pendapatan yang besar bagi negara.
4. Keinginan untuk membesarkan Pertamina sehingga dapat berkembang menjadi salah satu
perusahaan minyak dunia.
Kesepakatan akhirnya tercapai pada tanggal 25 Juni 2005. Butir kesepakatan ini
dituangkan dan ditandatangani dalam nota kesepahaman (MOU). Beberapa hal prinsip yang
disepakati dalam MOU tersebut adalah 5:
1. Bentuk perjanjian akan menggunakan pola bagi hasil (production sharing cost)
2. Exxonmobil akan bertindak sebagai operator di wilayah kerja dan juga bertugas sebagai
operator di bawah perjanjian operasi bersama dengan pertamina.
3. Polah bagi hasil yang disebut dengan adjusted split, dimana pendapatan pemerintah
meningkat dengan naiknya harga minyak, yaitu sebagai berikut :
a. Jika harga minyak di bawah US$ 35/barel, maka profit splitnya 70:30;
b. Jika harga minyak US$ 35-40/barel, maka profit splitnya 75:25;
c. Jika harga minyak US$ 40-45/barel, maka profit splitnya 80:20; dan
d. Sedangkan jika harga minyak di atas US$ 45/barel, maka profit splitnya 85:15;
4. Penyertaan modal (participating interest, PI) oleh masing-masing pihak yang terlibat
adalah 45% pertamina, 45% Exxonmobil, dan 10% pemerintah daerah.
5. Pertamina akan memperoleh dua lapangan, yaitu Sukowati dan Kedung Tuban. Empat
lapangan sisanya menjadi milik Exxonmobil, yaitu Banyu Urip, Jimbaran, Alas Dara dan
Kemuning.
1.2 Rumusan Masalah
Sesuai dengan latar belakang diatas, maka substansi dari paper ini akan menjawab
pertanyaan ;
Bagaimana pengaruh 9 (sembilan) isu lingkungan eksternal terhadap produksi minyak Mobil
Cepu Limited sebagai kontraktor Blok Cepu?
1.3 Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penulisan paper ini yaitu ;
a. Tersedinya factor-faktor eksternal yang mempengaruhi bisnis Mobil Cepu Limited
sehingga terdapat gambaran kemampuan perusahaan secara nyata.
b. Mengidentifikasi factor-faktor eksternal yang paling berpengaruh terhadap performa
perusahaan.
c. Menganalisa potensi peluang dan ancaman, sekaligus implikasinya.
1.4 Manfaat Penulisan
Manfaat penulisan paper ini yaitu ;
a. Bagi Penulis

5
Ibid, Hal 60
9
Penerapan konsep teoritis sebagai pisau analisa atas kondisi nyata yang dialami oleh
perusahaan.
b. Bagi Perusahaan
Sebagai informasi untuk dijadikan dasar bagi perusahaan dalam merumuskan strategi
bisnis sekaligus peluang dan ancaman yang mungkin dihadapi.
c. Bagi Bidang Studi
Memperkaya khazanah intelektual dengan analisa dari sudut pandang yang mungkin
berbeda dari yang sudah pernah dilakukan sebelumnya.
1.5 Metode Penelitian
Metode penelitian dalam penulisan ini yaitu penulis mengumpulkan data sekunder mengenai
industri energi dan lingkungan bisnis dari berbagai literatur baik dari buku, berbagai artikel
dan data yang diperoleh dari media online, website resmi, publikasi ilmiah, surat kabar
elektronik, materi mata kuliah General Business Environment (GBE) serta sumber-sumber
lainnya yang berkaitan dengan pokok bahasan dalam penulisan ini.
Selanjutnya penulis menganalisis pengaruh faktor-faktor lingkungan eksternal perusahaan
terhadap bisnis ExxonMobil dengan menggunakan analisis peluang dan ancaman serta
implikasinya bagi perusahaan karena adanya peluang dan ancaman tersebut.

Bab 2
Profil Perusahaan
2.1 Sekilas Perusahaan
ExxonMobil merupakan perusahaan multinasional yang bergerak di bidang
eksplorasi minyak dan gas bumi yang tersebar di hampir 200 negara dan merupakan
perusahaan minyak swasta terbesar di dunia. ), bermarkas di Texas, adalah sebuah
perusahaan penghasil dan pengecer minyak yang dibentuk pada 30 November 1999 melalui
penggabungan Exxon dan Mobil. ExxonMobil adalah induk perusahaan Exxon, Mobil dan
Esso di seluruh dunia.
ExxonMobil merupakan perusahaan terbuka yang terbesar di dunia. Keuntungan
operasinya pada 2005 sebesar $ 36,13 miliar (sebuah rekor untuk perusahaan diperdagangan
publik), sedikit lebih kecil dari PDB Azerbaijan, sedangkan pendapatannya lebih besar dari

10
PDB Arab Saudi. ExxonMobil berkantor pusat di Irving, Texas. Bersama dengan Shell, BP
dan Total, ExxonMobil merupakan empat perusahaan minyak terbesar di dunia.
Sejarah eksplorasi ExxonMobil dan perusahaan afiliasinya di Indonesia cukup
monumental, diantaranya melalui penemuan ladang migas yang –yang konon salah satu
yang terbesar di dunia- di Aceh utara atau tepatnya di Arun pada 1971. Kemudian yang
terbaru adalah dengan ditunjukknya Mobil Cepu Limited yang merupakan perusahaan afiliasi
dari ExxonMobil sebagai pemilik hak eksplorasi jangka panjang di wilayah Banyu Urip
(Bojonegoro) atau yang lebih dikenal dengan Blok Cepu. Dengan induk atau holding berada
di Amerika Serikat, perusahaan ini berdiri di sejak 1898 dan memulai operasinya di
Indonesia sejak tahun 1968 di Aceh.6
Selama di Indonesia Exxon Mobil telah beroperasi di 7 wilayah yaitu ; Lapangan
Arun-Aceh; Blok Cepu-Jawa Tengah; Kepulauan Natuna; Blok Cendrawasih-Papua; Blok
Gunting-Jawa Timur; Blok Surumana-Sulawesi; Blok Mandar-Sulawesi dan Gas Metana
Batubara-Kalimantan Selatan. Melalui eksplorasi di wilayah tersebut, kinerja keuangan
perusahaan mengalami perbaikan signifikan yang menjadikan Exxon Mobil masuk dalam
jajaran tertinggi Fortune 500 menggeser raksasa retail Walmart. Tercatat pendapatan
perusahaan US$ 442.851 dan laba US$ 45.220 juta dengan asset US$ 228.052 juta.7

Gambar 3 KKS Penghasil Minyak Terbesar

Sumber : Wikipedia
2.2 Visi, Misi dan Nilai-Nilai Perusahaan
Pernyataan Visi :

6
Sonya Theresia Hutabarat.2015.Implikasi Pemberlakuan Corporate Social Responsibility (CSR) PT Exxon Mobil Oil Indonesia
di Aceh Utara. Dalam Jurnal JOM Fisip Volume 2 No.2 Oktober 2015, hal.1
7
Nurull Qomariah dalam artikel online “ ExxonMobil Juara Fortune 500” diunduh pada detikfinance pada 7 November 2017.
11
“Committed to being the world’s premier petroleum and petrochemical company. To that end, we
must continuously achieve superior financial and operating results while adhering to the highest
standards of business conduct.”
Pernyataan Misi :
“ Energy is fundamental to th world’s economies. Improving living standards around the globe
requires affordable reliable energy.”
Nilai – nilai perusahaan (Corporate Values) :
 Commitment to enhancing long-term value to shareholders.
 Consistenly satisfy ever-changing customer energy preference.
 Hire and retain the most qualified people available and maximie their opportunities for
success.
 Maintain the highest ethical standards, obey all applicable laws and regulations and respect
local and national cultures.

2.3 Lini Bisnis


Gambar 4
Lini Bisnis ExxonMobil

Sumber : https://www.sec.gov/Archives/edgar/data/34088

12
Bab 3
Analisa Lingkungan Eksternal
3.1 Ekonomi Pembangunan dan Regional
Berdasarkan materi yang disampaikan dalam General Business Environment isu
pembangunan ekonomi regional di Indonesia sebagai berikut :
Gambar 5
Grafik Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Gambar 6
Grafik Inflasi di Indonesia

13
3.1.1 Isu Utama
Pasca disahkannya UU Nol. 32 Tahun 2004 Tenang Pemerintahan Daerah, maka pola
pengelolaan pemerintahan berubah dari yang semula sangat sentralistis menjadi lebih setara
atau desentralistis. Dengan demikian setiap daerah dituntut untuk mampu mengidentifikasi
peluang dan ancaman yang berimbas pada tata kelola pemerintahannya. Analisa yang baik
atas peluang dan ancaman tersebut nantinya akan diukur dari seberapa besar tingkat
kemandirian tidak hanya dalam hal pemenuhan kebutuhan publik namun juga tingkat
pembangunan di masing-masing daerah. Indikator sederhana yang dapat digunakan dalam
hal ini adalah Pendapatan Asli Daerah (PAD).
Pada prakteknya mayoritas Pemda (bahkan hingga saat ini) belum mampu bergantung
sepenuhnya kepada sumber daya internal. Terlebih daerah yang minim potensi sumber daya
alam misalnya hanya bergantung pada sektor pajak retribusi yang secara fiskal belum mampu
menutupi biaya langsung (seperti halnya gaji PNS) yang prosentasenya lebih besar.
Akibatnya pembangunan daerah tidak merata dan kepentingan publik terganggu. Oleh karena
itu kemudian Pemerintah mengeluarkan UU No. 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan
Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Sederhanya, melalui UU tersebut Pemda
mendapatkan insentif tambahan berupa Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Alokasi Khusus
(DAK) termasuk Dana Bagi Hasil (DBH) yang besarannya berbeda-beda tergantung pada
urgensi dan potensi setiap daerah.
Pemda Bojonegoro sebagai daerah dimana mulut sumur minyak berada tentu
mendapatkan prosentasei DBH yang berbeda dengan Kabupaten Blora sebagai daerah
terdekat. Perbedaan prosentase tersebut berlaku pula untuk tingkatan Pemerintah Daerah
Provinsi masing-masing kabupaten tersebut berada.8
Gambar 7
Prosentase Pembagian Participating Interest (PI)

Sumber : Wikipedia
Adapun mengacu pada ketentuan dalam PP No. 35 Tahun 2004 bahwa prioritas dalam
penyertaan modal PI harus diberikan kepada BUMD yang telah ditunjuk oleh Pemerintah.
Ke-4 BUMD tersebut adalah :

8
Pembagian prosentasi bagi hasil tersebut dalam bentuk Participating Interest (PI)diperjelas dalam PP nO. 35 Tahun 2004
Tentang Kegiatan Hulu Minya dan Gas Bumi yang oleh Pemerintah Daerah baik Kabupaten maupun Provinsi diberikan kepada
Badan Usaha Milik Daerah yang telah dibentuk untuk mengakomodasi proyek Blok Cepu.
14
1. PT Sarana Patra Hulu Cepu (Provinsi Jawa Tengah)
2. PT Petro Gas Jatim Utama Cendana (Provinsi Jawa Timur)
3. PT Asri Dharma Sejahtera (Kabupaten Bojonegoro)
4. PT Blora Patragas Hulu (Kabupaten Blora)
Hasil dari produksi minyak tersebut sangat bermanfaat bagi Pemerintah daerah. Sebagai
gambaran, setiap tahun Kabupaten Bojonegoro mendapatkan dana bagi hasil sebesar 800
milliar dan Kabupaten Blora 10 Miliar. Tentu gelimangan rupiah tersebut memberikan ruang
yang lebih besar bagi pemerintah daerah untuk melakukan pembangunan ekonomi di
daerahnya masing-masing.
3.1.2 Peluang
Berdasarkan penjabaran isu utama, maka peluang yang dapat dimanfaatkan oleh MCL
adalah:
 Penyerapan investasi membuat Pemda diharuskan mempersiapkan infrastruktur
pendukung. diantaranya pembangunan jalan raya yang sesuai dengan kapasitas angkut
kendaraan berat. Hal tersebut memberikan peluang bagi MCL untuk melakukan
penghematan biaya operasional dalam hal transportasi sekaligus mendukung mobilitas.
 Potensi SDA baik minyak dan gas bumi di sekitad wilayah Kabupaten Blora dan
Bojonegoro memberi peluang strategis bagi MCL untuk melakukan perluasan sumber
produksi baru.
3.1.3 Ancaman
Ancaman yang mungkin dihadapi oleh Perusahaan berdasarkan lingkungan ekonomi
pembangunan dan regional adalah :
 Pembangunan infrastruktur yang belum memadai ditambah dengan kapasitas keuangan
Pemda yang terbatas membuat pihak Perusahaan menanggung beban operasional yang
lebih berat. Dalam beberapa hal biaya pembangunan ditanggung terlebih dahulu oleh
pihak MCL.
3.1.4 Implikasi Bisnis
Dengan analisa peluang dan ancaman diatas, maka implikasi bisnis yang mungkin dihadapi
oleh Perusahaan adalah :
 Terganggungnya operasional, khususnya dalam hal distribusi hasil produksi menuju
Kapal Tangker di pesisir pantai Kabupaten Tuban yang jaraknya 40 km.

3.2 Kebijakan Moneter dan Fiskal


Salah satu fungsi fundamental Bank Indonesia sebagai bank sentrtal adalah memelihara
kestabilan nilai mata uang9. Hal yang dimaksud dengan kestabilan nilai rupiah antara lain
adalah kestabilan terhadap harga-harga barang dan jasa yang tercermin pada inflasi. Peran

9
Tujuan ini sebagaimana tercantum dalam UU No. 3 tahun 2004 pasal 7 tentang Bank Indonesia
15
kestabilan nilai tukar sangat penting dalam mencapai stabilitas harga dan sistem keuangan.
Oleh karenanya, Bank Indonesia juga menjalankan kebijakan nilai tukar untuk mengurangi
volatilitas nilai tukar yang berlebihan, bukan untuk mengarahkan nilai tukar pada level
tertentu.
Dalam pelaksanaannya, Bank Indonesia memiliki kewenangan untuk menghasilkan
kebijakan moneter melalui penetapan sasaran-sasaran moneter (seperti uang beredar atau
suku bunga) dengan tujuan utama menjaga sasaran laju inflasi yang ditetapkan oleh
Pemerintah. Secara operasional, pengendalian sasaran-sasaran moneter tersebut
menggunakan instrumen-instrumen, antara lain operasi pasar terbuka di pasar uang baik
rupiah maupun valuta asing, penetapan tingkat diskonto, penetapan cadangan wajib
minimum, dan pengaturan kredit atau pembiayaan.
Pada bulan Juni 2016, Bank Indonesia mendorong momentum pertumbuhan ekonomi
domestik melalui bauran pelonggaran kebijakan moneter dan makroprudensial. Seiring
dengan laju inflasi, defisit transaksi berjalan dan nilai tukar yang terkendali, Bank Indonesia
menurunkan suku bunga acuannya (BI rate) sebesar 25 basis poin menjadi 6,5%. Bank
Indonesia juga menurunkan deposit facility 25 basis poin menjadi 4,5% dan lending facility
turun 25 basis poin menjadi 7,0% berlaku mulai 17 Juni 2017.
Sementara itu, dari sisi kebijakan fiskal, pada tahun 2016 pemerintah Indonesia
membuat kebijakan pengampunan pajak (tax amnesty), yang mengatur sebagai berikut :
a. Untuk wajib pajak usaha kecil menengah yang mengungkapkan harta sampai Rp10 miliar
akan dikenai tarif tebusan sebesar 0,5%, sedangkan yang mengungkapkan lebih dari Rp
10 miliar dikenai 2%.
b. Untuk wajib pajak yang bersedia merepatriasi asetnya di luar negeri akan diberikan tarif
tebusan sebesar 2% untuk Juli-September 2016, 3% untuk periode Oktober-Desember
2016, dan 5% untuk periode 1 Januari 2017 sampai 31 Maret 2017.
c. Untuk wajib pajak yang mendeklarasikan asetnya di luar negeri tanpa repatriasi akan
dikenai tarif 4% untuk periode Juli-September 2016, 6% untuk periode Oktober-
Desember 2016, dan 10% untuk periode Januari-Maret 2017.
Kebijakan tax amnesty berdimensi luas, karena selain menambah penerimaan negara,
aturan ini juga mendorong perekonomian dan terwujudnya postur APBN yang lebih baik.
Repatriasi aset menjadi pembuka jalan masuknya modal ke dalam negeri.
3.2.1 Isu Utama
Secara empiris, minat investasi masuk ke Indonesia dipengaruhi oleh aspek regulasi.
Semakin rumit regulasi sebuah negara maka hampir dipastikan arus modal akan terhambat.

16
Sektor migas yang notabene merupakan investasi padat modal menjadi perhatian pemerintah
untuk mencari formula dan implementasi yang tepat guna, khususnya terkait kebijakan fiskal.
Wacana reformasi tata kelola fiskal di bidang migas tengah dilakukan oleh Kementerian
Keuangan melalui Badan Kebijakan Fiskal. Saat ini fasilitas fiskal eksplorasi menggunakan
prinsip assume and discharge atau pembebasan kewajiban Kontraktor Kontrak Kerjasama
(KKS) dalam membayar pajak dan retribusi atas barang-barang operasional hulu migas.
Prinsip ini oleh Badan Kebijakan Fiskal dinilai menyalahi pasal 31 di UU No. 22 Tahun
2001 Tentang Minyak dan Gas Bumi. Sederhanya, dalam UU Migas KKS dikenai kewajiban
untuk membayar pajak yang hal tersebut dikeluhkan oleh investor. Sehingga atas hal tersebut
akan dicarikan formulasi yang tepat untuk menengahi kepentingan pemerintah dan investor.
Instrumen yang akan digunakan, menurut wacana adalah melalui Peraturan Pemerintah.
Namun dengan melihat kondisi lapangan migas di Indonesia dengan tingkat keekonomina
yang berbeda – beda sehingga membutuhkan perlakuan fiskal yang tidak dapat digeneralisasi
dalam instrumen hukum seperti Peraturan Pemerintah.
3.2.2 Peluang
Dengan adanya wacana untuk fleksibilitas ruang fiskal dalam investasi migas di Indonesia,
maka beban atas barang-barang operasional (peralatan dan teknologi) dalam pengelolaan
Blok Cepu dapat diminimalisir, terlebih apabila tingkat urgensi dari keberadaan Blok tersebut
sangat vital pagi perekonomian nasional.
3.2.3 Ancaman
Ancaman yang mungkin dihadapi oleh Perusahaan adalah beban pajak yang di masa depan
bisa saja muncul akibat perubahan kebijakan fiskal pemerintah. Terlebih aturan pajak dan
investasi di Indonesia cenderung inkonsisten tergantung dengan visi rezim pemerintah yang
berkuasa.
3.2.4 Implikasi Bisnis
Dengan adanya peluang dan ancaman dari sisi fiskal, maka secara keseluruhan resiko
investasi yang dilakukan oleh Perusahaan dalam pengelolaan produksi Blok Cepu berada
dalam resiko tinggi. Terlebih dengan penerapan biaya pajak yang tinggi misalnya otomatis
akan mengurangi margin keuntungan atas hasil produksi minyak bumi yang dihasilkan.
3.3 Kebijakan Industri dan Sektoral
Peluang usaha bisa didapatkan dengan melihat kondisi di sekitar, mulai dari masyarakat,
lingkungan, dan perkembangan ekonomi di daerah tersebut. Lingkungan sekitar juga dapat
digunakan untuk merumuskan strategi bisnis yang tepat. Jika konsep bisnis sudah
dirumuskan dengan baik tetapi kemudian pasar belum saatnya untuk merespon bisnis
tersebut, maka bisnis tersebut tidak akan bertahan lama. Lingkungan yang berubah dengan
cepat memaksa bisnis untuk jeli merespon setiap perubahan yang ada guna bertahan hidup
dan meningkatkan kinerja bisnis.
3.3.1 Isu Utama
17
Sebagai sektor usaha strategis, minyak dan gas bumi selalu mendapatkan perhatian
besar oleh pemerintah. Terlebih dengan nilai investasi serta kebutuhan konsumsi energi yang
tinggi menjadikan sektor ini sangat sensitif terhadap perubahan kebijakan. Di tahun 2017,
kebutuhan konsumsi energi (khususnya migas) mencapai 1,6 juta barrel/hari. Sementara
jumlah produksi domestik hanya mampu menembus angka 860 ribu barrel/hari. Oleh
karenanya, banyak KKS blok migas dituntut untuk meningkatkan produksi minyaknya.
Termasuk dalam hal ini Blok Cepu yang dikelola oleh ExxonMobil. 10 Karena secara statistik
produksi minyak Blok Cepu menyumbang 20% produksi minyak nasional.
Dalam rangka memperkuat kepentingan nasional, Pemerintah Indonesia melalui Permen
ESDM No.8 Tahun 2017 menerapkan skema gross split dalam pengelolaan proyek migas
nasional. Substansinya, skema tersebut menghilangkan kewajiban pemerintah untuk
membayarkan cost recovery yang prosentasenya sangat besar sehingga dengan demikian
memberikan ruang bagi kontraktor untuk melakukan efisiensi melalui pemanfaatan
teknologi. Sekaligus melalui instrumen regulasi tersebut kontraktor diberikan insentif lebih
apabila mampu meningkatkan produksi sumur minyaknya dan menemukan cadangan migas
baru.
3.3.2 Peluang
Dengan jumlah cadangan minyak bumi yang besar peluang untuk meningkatkan jumlah
produksi sangat terbuka lebar, termasuk tim riset yang memadai tidak menutup kemungkinan
untuk menemukan cadangan minyak baru yang akhirnya dapat meningkatkan margin
keuntungan dengan tambahan insentif yang di dapatkan melalui regulasi Permen ESDM No.8
Tahun 2017.
3.3.3 Ancaman
Dengan karakter industri dengan modal dan resiko tinggi, tidak menutup kemungkinan
kegagalan memenuhi jumlah produksi yang ditargetkan dapat berpengaruh terhadap
pendapatan kontraktor dari produksi minyak. Termasuk beban biaya operasional melalui
pemanfaatan alat-alat operasional yang membutuhkan biaya maintenance tinggi.
3.3.4 Implikasi Bisnis
Implikasi dari lingkungan fiskal dapat berupa :
 Positif apabila kinerja produksi dapat memenuhi atau bahkan melebihi target pemerintah,
karena berpengaruh terhadap pundi penerimaan bagi kontraktor. Terlebih apabila mampu
menemukan sumber cadangan minyak baru.
 Negatif apabila kinerja produksi tidak mampu memenuhi target pemerintah, ditambah
beban biaya atas penggunaan alat-alat operasional.
3.4 Lingkungan Demografi

10
Data produksi Blok Cepu pada tahun 2017 rata-rata mencapai 170 ribu barrel/hari, sementara pada tahun 2018 ditargetkan
produksi mencapai 220 ribu barrel/hari.
18
Secara bahasa demografi (demography), merupakan istilah yang berasal dari dua kata
Yunani, yaitu demos yang berarti rakyat atau penduduk dan graphein yang berarti
menggambar atau menulis. Dengan demikian demografi dapat diartikan sebagai
“gambaran tentang penduduk, terutama tentang kelahiran, perkawinan, kematian dan
migrasi.” Demografi meliputi studi ilmiah tentang jumlah, persebaran geografis,
komposisi penduduk, serta bagaimana faktor faktor ini berubah dari waktu kewaktu.
3.4.1 Isu Utama
Dalam beberapa waktu mendatang Indonesia merupakan salah satu negara yang
berpeluang untuk menikmati ‘bonus demografi’, yaitu percepatan pertumbuhan ekonomi
akibat berubahnya struktur umur penduduk yang ditandai dengan menurunnya rasio
ketergantungan (dependency ratio) penduduk non-usia kerja kepada penduduk usia kerja.
Perubahan struktur ini memungkinkan bonus demografi tercipta karena meningkatnya
suplai angkatan kerja (labor supply), tabungan (saving), dan kualitas sumber daya
manusia (human capital).
Secara prosentase, penduduk usia produktif di Indonesia menyumbang sebanyak 38%
dari total penduduk usia produktif di kawasan ASEAN, sehingga angka tersebut jika dapat
dimanfaatkan dengan baik maka akan membuka peluang untuk mengisi kebutuhan tenaga
kerja bagi negara yang komposisi penduduk produktifnya terus menurun khusunya di
negara-negara kawasan Asia Timur.
Tabel 1 Proyeksi Penduduk Indonesia Periode 2010 – 2035

Sumber : Bappenas (2015)


Untuk daerah seperti Kabupaten Bojonegoro misalnya, komposisi penduduk usia
produktif memang cukup besar, namun hal tersebut tidak diimbangi dengan pemerataan
pendidikan sehingga dengan kesempatan pekerjaan di sektor migas umumnya didominasi oleh
pendatang dari luar daerah.
Tabel 2 Perkembangan Tenaga Kerja Kabupaten Bojonegoro

19
3.4.2 Peluang
Dengan berdasarkan isu utama maka peluang yang dimiliki oleh MCL selaku kontraktor
adalah :
 Jumlah tenaga kerja lokal yang melimpah dapat diserap untuk jenis pekerjaan yang non
expertise seperti halnya pembangunan sarana penunjang bangunan atau jalan.
 Perusahaan tidak terlalu mengeluarkan effort yang lebih dalam hal pembiayaan tenaga
kerja. Dibanding dengan luar Indonesia upah tenaga kerja di daerah masih sangat
terjangkau dibanding dengan margin keuntungan yang dapat dihasilkan.
 Apabila ingin mencetak tenaga kerja lokal yang kompeten dan sesuai dengan kualifikasi
perusahaan, maka dapat dijalin kerja sama dengan Pemda melalui pemberian beasiswa.
3.4.3 Ancaman
Ancaman yang mungkin dihadapi dari lingkungan demografi antara lain :
 Minimnya kompetensi tenaga kerja lokal mengakibatkan perusahaan harus mendatangkan
tenaga expert dari luar dengan biaya yang lebih mahal.
 Banyaknya tenaga kerja pendatang berpotensi menimbulkan kecemburuan sosial yang
dapat memicu konflik.
3.4.4 Implikasi Bisnis
Berdasarkan atas analisa peluang dan ancaman maka secara bisnis dapat berimplikasi pada :
 Tenaga kerja murah dapat menciptakan efisiensi biaya, namun khusus untuk tenaga
expert biaya yang dibutuhkan tentu lebih mahal.
 Apabila timbul konflik atas kecemburuan sosial yang terjadi maka tidak menutup
kemungkinan akan mengganggu operasional perusahaan secara keseluruhan. Misalnya
saja terjadi aksi vandalisme terhadap aset-aset perusahaan.
3.5 Lingkungan Sosial Budaya
Secara konseptual aspek sosial budaya dapat didefinisikan sebagai “suatu totalitas
nilai, tata sosial, tata laku manusia yang diwujudkan dalam pandangan hidup, falsafah
Negara dalam berbagai sisi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang
menjadi asa untuk melandasi pola perilaku dan tata struktur masyarakat yang ada.”
Nilai-nilai sosial budaya bisa kita lihat dari perilaku masyarakat Indonesia yang
masih menjunjung tinggi nilai nilai yang luhur seperti gotong royong, perilaku jiwa

20
kesatria, menjalankan musyawarah untuk mufakat dalam berbagai kesempatan dan
menjalankan hidup dengan prinsip prasaja atau hidup sederhana. Berbagai contoh
tersebut menunjukkan bagaimana seharusnya tatanan sosial budaya masyarakat
Indonesia.
3.5.1 Isu Utama
Salah satu isu krusial yang hampir terjadi di semua daerah di Indonesia adalah
terkait kemiskinan. Secara presentase memang terlihat cukup tinggi, hingga semester
kedua tahun 2017 data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan jumlah 27,77 juta jiwa
atau 10,64 % dari total penduduk berada di bawah garis kemiskinan. Sementara untuk
wilayah Kabupaten Bojonegoro termasuk salah satu daerah dengan tingkat kemiskinan
tertinggi (khususnya) di wilayah Jawa Timur dengan jumlah penduduk miskin mencapai
295.250 ribu jiwa atau 15.95 % dari total penduduk.
Di beberapa daerah yang memiliki potensi migas, pendapatan berupa pajak sangat
diandalkan untuk bahan bakar pembangunan. Hasil yang tampak mata mewujud dalam
bentuk modernisasi infrastruktur. Namun yang seringkali menjadi pertanyaan adalah
bagaimana korelasinya dalam menciptakan kesejahteraan bagi masyarakat local di sekitar
tambang.
Dengan adanya eksplorasi, maka dapat dipastikan wilayah tersebut akan
mengalami perubahan pemanfaatan lahan dari daerah pertanian menjadi penghasil
minyak. Tentu adanya perubahan tata guna lahan ini akan merubah struktur mata
pencaharian masyarakat. Yang semula bertumpu pada sektor pertanian beralih ke sektor
pertambangan. Namun dengan karakteristik industry yang membutuhkan tingkat keahlian
tertentu membuat masyarakat tidak semuanya dapat terserap sebagai tenaga kerja di
dalamnya.
Namun hambatan bagi masyarakat local justru menjadi berkah bagi penduduk di
sekitar wilayah Kabupaten Bojonegoro. Dengan tingkat pendidikan yang lebih baik,
banyak pemuda lulusan perguruan tinggi yang dipekerjakan sebagai tenaga kontrak, tentu
dengan upah yang relative tidak tinggi untuk grup perusahaan sekelas ExxonMobil.
Yang kemudian patut menjadi perhatian oleh pihak kontraktor (dalam hal ini
MCL) adalah potensi konflik social di dalamnya. Dengan banyaknya arus pendatang
yang dipekerjakan maka hal tersebut oleh Coleman dan Putnam membuka ruang
munculnya distrust yang mewujud dalam bentuk collective action yang dapat mengarah
pada konflik.11 Terlebih insentif yang dirasakan oleh warga local selama ini semata hanya

11
Ibid, hal. 4
21
dalam bentuk uang hasil pembebasan tanah dan dana CSR yang konon sering
diselewengkan untuk untuk kepentingan yang tidak semestinya.
3.5.2 Peluang
Dengan berdasarkan isu utama maka peluang yang dimiliki oleh MCL selaku kontraktor
adalah :
 Perusahaan dapat memperkuat eksistensi atau setidaknya membangun relasi positif
dengan Pemda dan penduduk local melalu penyerapan tenaga kerja dalam proyek.
3.5.3 Ancaman
Ancaman yang mungkin dihadapi dari lingkungan demografi antara lain :
 Kecemburuan social yang dapat memicu konflik yang dapat mengganggu operasional
perusahaan.
3.5.4 Implikasi Bisnis
Berdasarkan atas analisa peluang dan ancaman maka secara bisnis dapat berimplikasi pada :
 Relasi dengan Pemda atau keterikatan dengan penduduk local lebih terjaga. Sehingga
dapat berimbas pada lingkungan bisnis yang kondusif dalam operasional perusahaan.
 Munculnya konflik dapat berpengaruh pada operasional dan hilangnya asset perusahaan.
3.6 Lingkungan Politik Domestik dan Internasional
Politik dan bisnis pada dasarnya merupakan 2 sisi mata uang. Seringkali
keputusan bisnis dipengaruhi oleh situasi politik, begitu pun juga sebaliknya. Instabilitas
politik biasanya akan menjauhkan investasi bisnis masuk ke sebuah negara. Itulah
mengapa aspek politik dan hukum kemudian dijadikan acuan bagi banyak lembaga
pemeringkat untuk menilai keatraktifan iklim investasi sebuah negara.12
Gambar 8 Matriks Tantangan Bisnis

Pengertian politik domestik dapat dikatakan menjadi hal yang menggunakan


pihak-pihak domestik dalam analisis pengambilan kebijakan luar negeri. Terdapat pula
kelebihan dan kelemahan dari politik domestik sebagai level of analysis. Kelebihannya
yaitu untuk dapat memprediksi langkah yang akan diambil ketika membentuk kebijakan
luar negeri. Sedangkan, kelemahannya adalah unit level of analysis ini cenderung tidak
12
Prof. Dr. Mohtar Mas’oed, MA, materi yang disampaikan pada sesi General Business Environment.
22
dapat diaplikasikan di negara yang mengatur sistem pemerintahan otokrasi karena di
dalam politik domestik aspirasi dan pendapat dari berbagai pihak, tidak hanya pemimpin
sangat dibutuhkan.
Menurut Hans. J Morgenthau seperti yang dikutip dalam buku yang dikarang oleh
Mohtar Mas’oed yang berjudul Ilmu Hubungan Internasional: Disiplin dan Metodologi
(1990:18), mengemukakan bahwa politik internasional seperti halnya semua politik
adalah sebagai perjuangan untuk memperoleh kekuasaan. Dalam prakteknya politik akan
menghasilkan sebuah regulasi dalam bentuk kebijakan publik.
Dalam aspek teoritis, kebijakan public cenderung multi dimensional. Apabila
dihubungkan dengan kepentingan ekonomi (bisnis) maka kebijakan seringkali lebih
problematic karena potensi bias maupun conflict of interest yang mungkin dialami oleh
seorang pembuat kebijakan. Bagi seorang businessman konsep tersebut justru berkebalikan.
Aspek politik dan hukum merupakan salah satu dari banyak aspek yang harus
dipertimbangkan (atau diminimalisir) untuk memperoleh keuntungan yang maksimal.
Instabilitas hukum dan politik biasanya akan menghambat investasi.
Dengan adanya pembagian porsi tersebut tentunya membawa berkah bagi pemerintah
daerah yang terkena dampak. Prosentase tersebut secara sederhana diartikan sebagai
masuknya aliran fiscal yang dapat digunakan sebagai dana pembangunan. Terlebih dalam
mekanisme otonomi daerah, diberikan wewenang seluas-luasnya bagi daerah untuk mencari
potensi pendapatan daerah dengan sumber daya local yang dimiliki. Bagi daerah yang minim
potensi alam seperti Kabupaten Blora misalnya dengan adanya ‘jatah’ semacam tentu bagai
oase.
3.6.1 Isu Utama
Isu terkait energy –khususnya minyak- merupakan sumberdaya yang tidak hanya kuat
secara ekonomi namun menjadi bargaining yang ampuh dalam aspek politik. Indonesia
pernah begitu dihormati pada era booming minyak decade 1970 – 1980-an yang menjadikan
Indonesia sebagai salah satu anggota OPEC. Namun seiring dengan merosotnya cadangan,
ditambah belum ditemukan cadangan minyak maka beban konsumsi Negara di dominasi
produk impor. Kondisi tersebut menjadikan posisi Indonesia lemah karena tidak lagi
mempunyai daya tawar (competitive advantage) tidak hanya SDA namun juga teknologi.
Amanat UUD 1945 pasal 33 ayat 3 menyebutkan bahwa “ Bumi, air dan kekayaan alam
yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-
besarnya kemakmuran rakyat”. Secara eksplisit pasal tersebut menjelaskan bahwa setiap
anak bangsa berhak menikmati setiap sumber daya yang dikandung bumi Indonesia.

23
Indonesia mempunyai sejarah panjang dalam hal pengelolaan sumber daya alam.
Celakanya mayoritas sumber daya yang vital dan strategis dikuasai –dikelola- oleh korporasi
asing. Sebut saja dengan kelahiran kebijakan PMA memuluskan jalan Freeport untuk
menguasai tambang emas di kawasan Grasberg Mountain Papua yang merupakan salah satu
yang terbesar di dunia. Belum lagi di era modern saat ini blok-blok minyak juga mayoritas di
kontrak karyakan kepada perusahaan-perusahaan asing semacam British Petroleum,
Petrochina, Total, Shell, ExxonMobil dan lain sebagainya.
Kekayaan tersebut seakan menjadi magnet bagi banyak negara untuk masuk, tidak
terkecuali China. Dengan status sebagai negara super power saat ini China hampir dapat
melakukan apa saja dengan kekuatan modalnya. Untuk sektor migas di Indonesia memang
dapat dikatakan China merupakan pemain baru. Namun hal tersebut tidak memungkinkan ke
depan dominasi negara barat dapat diambil alih oleh China mengingat kedekatan dengan
pemerintah serta agresifitas dalam suntikan bantuan kepada Pemerintah Indonesia.
Isu pengelolaan sumber daya alam seakan menjadi momok bagi setiap rezim
pemerintahan di Indonesia. Setiap Presiden dihadapkan pada pilihan yang sulit, satu sisi
amanat UU yang menekankan pada pengelolaan dengan semangat nasionalisme dengan
mendayagunakan BUMN seperti Pertamina. Presiden Jokowi secara eksplisit akan menuju
Nawacita selama masa pemerintahannya dimana salah satu dari sembilan tujuan tersebut
berfokus pada penguasaan sektor-sektor strategis domestik.13
Blok Cepu yang konon cadangan minyaknya mencapai 729 juta barrel tentu merupakan
14
sumber daya yang berdaya Tarik tinggi secara ekonomi. Hal tersebut berbeda dengan hasil
temuan konsultan dari Amerika yang memperkirakan potensi kandungan yang jauh lebih
besar mencapai 2 milliar barrel.
Keputusan pemerintah untuk menunjuk ExxonMobil sebagai operator utama memang
debatable. Hal tersebut setidaknya dapat ditinjau tidak hanya dari aspek ekonomi saja namun
keputusan pemerintah tersebut akan lebih tepat diteropong melalui sudut pandang politik
kebijakan. Dimana keputusan yang diambil apakah nantinya sudah mempertimbangkan
banyak dimensi dari kehidupan manusia di dalamnya, baik yang berwujud fisik maupun
social.15
3.6.2 Peluang
13
Dalam poin ke- 7 Nawacita disebutkan “Mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis
ekonomi domestik”.
14
Artikel Detik Finance, ‘Cadangan Minyak Blok Cepu Bertambah Lebih Dari 100 Juta Barrel’ diunduh dari
https://finance.detik.com/energi/3403896/cadangan-minyak-blok-cepu-bertambah-lebih-dari-100-juta-barel pada 13 November
2017 pukul 10.24
15
Mohtar Mas’oed, GBE : Political Environment materi yang disampaikan dalam kelas General Business Environment di Kampus
MM Yogyakarta.
24
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka peluang yang dapat dimanfaatkan oleh
Perusahaan antara lain :
 Secara historis pengaruh politik Amerika Serikat masih sangat besar di Indonesia. Hal
tersebut sangat penting untuk memberikan dampak terhadap eksistensi (melalui negosiasi
kontrak atas penguasaan blok migas) perusahaan secara jangka panjang. Terlebih status
parents company ExxonMobil sebagai raksasa di industri migas Amerika Serikat.
 Wacana perubahan UU Migas atau pun peraturan turunan lain yang masih tarik ulur tidak
akan banyak berpengaruh mengingat kontrak eksisting KKS atas Blok Cepu masih cukup
lama hingga 2030.
 Secara infrastruktur dan modal pemerintah Indonesia saat ini relatif belum siap apabila
diharuskan mengelola Blok Cepu secara mandiri.
3.6.3 Ancaman
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka ancaman yang mungkin dihadapai oleh
Perusahaan antara lain :
 Adanya visi politik pemerintah saat ini untuk menguasai sektor strategis nasional dapat
mengancam eksistensi perusahaan. Skenario terburuk adalah adanya penghentian
kerjasama atau bahkan nasionalisasi aset.
 Agresifitas China dalam memberikan pengaruh politik ke Asia (tak terkecuali Indonesia)
melalui gelontoran investasi lambat laun dapat menggantikan dominasi Amerika Serikat
sebagai kiblat ekonomi.
3.6.4 Implikasi Bisnis
Berdasarkan atas analisa peluang dan ancaman, maka dapat berimplikasi kepada Perusahaan
antara lain :
 Dengan skenario terburuk terjadi maka akan terjadi hilangnya aset perusahaan yang
otomatis kehilangan sumber profit yang nilainya sangat besar.
 Kompetisi pengaruh dengan China dapat mengganggu stabilitas diantara perusahaan-
perusahaan Amerika Serikat di Indonesia di semua sektor. Sederhananya hal tersebut
dapat menurunkan nilai jual korporasi asal negeri Paman Sam.
3.7 Lingkungan Teknologi
Perkembangan teknologi akhirnya mendorong berbagai macam bisnis untuk
menerapkan teknologi dalam proses bisnisnya. Teknologi saat ini menjadi faktor yang
mempengaruhi berbagai bisnis, terlebih dalam industry energy dan pertambangan. Dengan
berbagai macam proses bisnis dalam perusahaan, tentunya kehadiran teknologi memberikan
peluang menciptakan proses yang efektif dan efisien.
Adapun penerapan teknologi bisa diaplikasikan dari berbagai unit fungsi bisnis
yang ada di perusahaan. Mulai dari teknologi produksi berupa mesin yang ramah lingkungan,
teknologi dalam pemrosesan data akuntasi dan keuangan, hingga teknologi dalam
pengelolaan sumberdaya manusia. Bahkan dengan pemanfaatan teknologi, bukan tidak

25
mungkin sumber cadangan baru dapat ditemukan yang hal tersebut sangat sulit diterapkan
menggunakan cara-cara konvensional.

3.7.1 Isu Utama


Target Pemerintah Indonesia untuk menjaga produksi minyak di level 800 ribu
barrel/hari selama 5 tahun terus diupayakan melalui modernisasi teknologi. Untuk saat ini
harus diakui kapasitas teknologi Pertamina sebagai National Oil Company masih tertinggal
dari kompetitornya seperti British Petroleum, Total E & P bahkan Petronas.
Dalam rencana strategis, SKK Migas sebagai stakeholder yang bertanggung
jawab dalam supervise energy migas di Indonesia mencanangkan modernisasi teknologi
dilakukan pada tahun 2018. Salah satu opsi yang akan dilakukan adalah penggunaan
Enhanced Oil Recovery (EOR) atau drilling. Adapun hambatan utama yang dihadapi saat ini
adalah kapasitas biaya dalam penggunaan teknologi tersebut.
3.7.2 Peluang
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka peluang yang dapat dimanfaatkan oleh
Perusahaan antara lain :
 Intensifikasi produksi minyak dengan teknologi mutakhir yang dimiliki.
 Pemanfaatan teknologi untuk menemukan sumber cadangan baru.
 Kerjasama pemanfaatan teknologi dengan Pemerintah Indonesia.
3.7.3 Ancaman
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka ancaman yang mungkin dihadapai oleh
Perusahaan antara lain :
 Kemajuan teknologi menyebabkan kompetisi kian ketat.
 Modernisasi teknologi yang dilakukan oleh Pertamina dapat menggangu eksistensi
perusahaan.
3.7.4 Implikasi Bisnis
Pemanfaatan teknologi dalam industry energy memberikan dampak yang sangat signifikan
bagi perusahaan seperti MCL. Dari proses bisnis, teknologi dapat memberikan jaminan
efisiensi sehingga dengan demikian akan meminimalisir biaya operasional. Biaya yang
minimal disbanding produksi maksimal tentu menghasilkan profit yang besar. Termasuk
penemuan sumber cadangan minyak baru melalui teknologi yang dimiliki maka akan
meningkatkan nilai perusahaan sehingga jaminan keberlangsungan bisnis lebih terjaga.
3.8 Lingkungan Alam
Lingkungan alam memiliki pengertian sebagai lingkungan yang tercipta tanpa adanya
campur tangan manusia atau secara alami dan merupakan ciptaan Tuhan seperti yang telah
diuraikan di atas. Contoh alam yang di ciptakan Tuhan ini seperti sungai, laut, alam
pegunungan dan lain sebaginya.
3.8.1 Isu Utama

26
Lazimnya kegiatan eksplorasi dan pertambangan memang muncul kekhawatiran akan
dampak pencemaran lingkungan yang terjadi. Pencemaran tersebut dapat terjadi mulai dari
kegiatan usaha hulu (up stream) hingga kegiatan usaha hilir (down stream). Dalam rantai
produksi, kegiatan usaha di hulu meliputi penyelidikan geologi, seismic, hingga pengeboran
untuk pencarian sumber-sumber migas maupun pada tahap eksploitasi, yaitu pengambilan
dan produksi migas hingga kegiatan usaha hilir pengolahan di kilang (refinery),
pendistribusian, penyimpanan hingga proses tata niaga berpotensi menyebabkan kerusakan
lingkungan hidup. Oleh karena itu, Pemerintah mewajibkan Analisa Mengenai Dampak
Lingkungan (AMDAL) sebagai syarat mutlak yang harus dipenuhi oleh perusahaan sebelum
melakukan kegiatan pertambangan. Untuk memenuhi target lifting minyak menjadi 200 ribu
barrel di tahun depan, untuk saat ini pihak MCLtengah terganjal ijin AMDAL yang masih
dikaji oleh SKK Migas.
Gambar 9 Fasilitas Eksplorasi Mobil Cepu Limited

Sumber : www.ExxonMobil.co.id
Gambar 10 Fasilitas Pengolahan Limbah

Sumber : www.ExxonMobil.co.id
3.8.2 Peluang
27
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka peluang yang dapat dimanfaatkan oleh
Perusahaan antara lain :
 Memperkuat image Perusahaan
 Perpanjangan kerjasama kontrak eksplorasi
3.8.3 Ancaman
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka ancaman yang mungkin dihadapai oleh
Perusahaan antara lain :
 Potensi pencemaran tetap ada meskipun aspek perijinan dan AMDAL telah terpenuhi.
 Munculnya protes dari lembaga pemerhati lingkungan.
3.8.4 Implikasi Bisnis
Berdasarkan atas analisa peluang dan ancaman, maka dapat berimplikasi kepada Perusahaan
antara lain :
 Image perusahaan yang kuat atas komitmen untuk menjaga kelestarian lingkungan dapat
berimbas pada kelancaran operasional perusahaan.
3.9 Lingkungan Pemerintahan
Dari berbagai faktor yang sudah penulis paparkan sebelumnya, hal tersebut
seluruhnya tidak terlepas dari peran pemerintah selaku pemegang kekuasaan dalam
menentukan kebijakan. Melalui kebijakan investasi, bagi hasil, dan peraturan lainnya yang
secara spesifik dijelaskan dalam berbagai faktor-faktor tersebut, masih banyak peraturan dari
pemerintah yang berdampak langsung pada kinerja perusahaan.
Kebijakan yang dihasilkan oleh Pemerintah tentu untuk memastikan stabilitas dan
atraktifitas investasi di Indonesia. Sehingga dengan demikian efek yang dihasilkan adalah
untuk kemajuan perekonomian nasional.
3.9.1 Isu Utama
Adanya UU No. 32 th. 2004 Tentang Otonomi Daerah dan UU No. 33 Th. 2004
Tentang Perimbangan Keuangan Pusat & Daerah membuka peluang bagi setiap daerah untuk
‘turut serta’ dalam menikmati gelimang fiskal dari setiap potensi yang dimiliki. Salah satu
upaya nyata yang dilakukan kemudian adalah melalui reformasi tata perijinan menjadi lebih
sederhana, cepat dan mudah.
Mengacu pada ketentuan desentralisasi fiskal maka pada konteks bagi hasil blok
Cepu tercipta komposisi sebanyak masing-masing 45% diberikan kepada ExxonMobil
(sebagai GM) dan Pertamina (sebagai ketua Joint Operating Committee) dan sisanya 10%
merupakan hak Pemerintah Daerah melalui penyertaan modal (Participating Interest) kepada
BUMD.
Salah satu kebijakan Pemerintah yang cukup krusial dan berdampak langsung
kepada Perusahaan adalah terkait prosentase pembagian keuntungan dari produksi minyak.
Harga minyak yang sangat sensitive dan fluktuatif terhadap isu global berdampak pada
prosentase keuntungan baik oleh pemerintah maupun operator sehingga atas kondisi tersebut
Pemerintah Indonesia bersama dengan pihak KKS menyepakati beberapa hal terkait
28
pembagian keuntungan produksi minyak Blok Cepu dibagi beberapa opsi ; (1) Dari harga 0
s/d $30 maka Pemerintah dapat 46.3 % dan operator 53.57 % (2) Harga $35 – 40 maka
pemerintah 55.35 % dan operator 44.64 % (3) Harga $40-45 maka pemerintah 64.28 % dan
operator 35.7 % dan (4) diatas $45 maka pemerintah 73.2% dan operator 26.7%.
3.9.2 Peluang
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka peluang yang dapat dimanfaatkan oleh
Perusahaan antara lain :
 Dengan penyederhanaan birokrasi terkait perijinan investasi maka dapat maka perusahaan
dapat memaksimalkan waktu untuk core bisnisnya.
 Kesepakatan dengan Pemerintah terkait bagi hasil manjadi insentif bagi perusahaan untuk
meningkatkan jumlah produksinya.
3.9.3 Ancaman
Berdasarkan penjabaran isu utama diatas, maka ancaman yang mungkin dihadapai oleh
Perusahaan antara lain :
 Pengenaan sanksi atau tuntutan apabila menyalahi ketetuan dalam perundang-undangan
maupun kesepakatan perjanjian antara Pemerintah dengan Investor.
 Dengan skala investasi yang besar kemungkinan untuk aspek politisasi bisnis maupun
kepentingan lain oleh oknum pemerintah dapat terjadi.
3.9.4 Implikasi Bisnis
Dampak lingkungan pemerintahan terhadap bisnis MCL sangat besar karena berhubungan
langsung dengan profit dan eksistensi perusahaan secara jangka panjang. Sehingga penting
untuk memastikan pemenuhan prosedur dan ketentuan yang telah diatur atau disepakati dapat
berjalan dengan baik.

Bab 4
Kesimpulan dan Prospek Masa Depan
4.1 Kesimpulan
Dari hasil penjabaran dan analisa atas 9 (Sembilan) lingkungan ekstenal, maka dapat
disimpulkan bahwa tidak semua lingkungan tersebut berdampak signifikan terhadap proses
bisnis perusahaan. Adapun lingkungan yang berpengaruh menurut hasil analisa berturut-turut
dari yang paling signifikan dampaknya hingga terendah adalah :
1. Lingkungan Politik
2. Lingkungan Hukum
3. Lingkungan Pemerintahan
4. Lingkungan Moneter & Fiskal
5. Lingkungan Industri Sektoral

29
4.2 Prospek Masa Depan
Berusaha meneropong industry migas di Indonesia saat ini dan di masa depan, sekaligus dengan
bekal analisa peluang dan ancaman dari masing-masing lingkungan, secara umum prospek yang
dimiliki oleh Mobil Cepu Limited (MCL) dan parents company ExxonMobil sangat cerah. Hal
tersebut setidaknya dapat diukur dari beberapa hal berikut :
1. Tata Kelola Pemerintahan
Berbagai pembenahan yang dilakukan oleh Pemerintah Indonesia di era kekinian cukup
signifikan mendongkrak kondusifitas iklim investasi. Kondisi secara umum peringkat
investasi Indonesia mengalami kenaikan signifikan dalam beberapa tahun terakhir, tapi
untuk investasi di sektor migas sendiri memang masih menjadi sektor yang membutuhkan
koreksi berkesinambungan. Khususnya regulasi maupun kebijakan fiscal yang lebih
fleksibel untuk mendorong peningkatan kinerja investasi.
2. Cadangan Energi Indonesia Yang Besar
Menurut riset yang dilakukan oleh stakeholder perminyakan Indonesia maupun dari luar,
kandungan migas yang belum terbukti (unproven) masih sangat besar, khususnya untuk gas
bumi. ExxonMobil maupun MCL ke depan dapat melakukan diversifikasi portofolio di
Indonesia untuk sektor energy gas bumi, termasuk menggarap lahan energy terbarukan yang
tengah gencar dilakukan oleh Pemerintah Indonesia. Diversifikasi tersebut sekaligus dapat
diarahkan untuk peningkatan profit perusahaan secara keseluruhan.
3. Keunggulan Teknologi
Khusus untuk Blok Cepu sendiri, kontrak jangka panjang yang ditanda tangani (hingga
2035) memang menjadi jaminan bagi eksistensi perusahaan. Kontrak karya memang dapat
berakhir, namun dengan kondisi keunggulan teknologi dan SDM yang dimiliki oleh
perusahaan asing semacam ExxonMobil dan MCL ditambah dengan keterbatasan
Pemerintah di bidang yang sama tidak menutup kemungkinan perpanjangan kontrak
eksplorasi dapat diberikan untuk jangka waktu yang lebih panjang. Hal tersebut didukung
besarnya ketergantungan konsumsi domestic terhadap produksi migas di Blok Cepu.

30