Anda di halaman 1dari 5

TEKNOLOGI SEDIAAN SEMI SOLID

Kelompok 3 :

1. Hesti kartini
2. Ratika ratiningsih
3. Yuliani

OLIVE OIL

Analisis Preformulasi

Pemerian : Minyak, bewarna kuning pucat atau kuning kehijauan


terang;
bau dan rasa khas lemah dengan rasa ikutan agak pedas.
Kelarutan : Sukar larut dalam etanol; bercampur dengan eter dengan
kloroform dan dengan eter; dengan kloroform dan dengan
karbon disulfida
Bobot Jenis : Antara 0,910 dan 0,915
Titik nyala : 2250C
Indeks bias, 𝒏𝟐𝟓
𝑫 : 1.4657-1.4893
Titik asap : 160-1880C
Stabilitas : Saat didinginkan, minyak zaitun menjadi keruh sekitar
100C, dan menjadi massa seperti mentega pada 00C.
Wadah & Penyimpanan: Minyak zaitun harus disimpan di tempat sejuk dan kering
dalam wadah yang rapat dan terlindungi dari cahaya. Untuk
minyak sulingan yang dimaksudkan untuk digunakan
dalam pembuatan sediaan dosis parenteral. PhEur 6.2
mensyaratkan agar minyak curah disimpan di bawah gas
inert.
Inkompatibilitas : Minyak zaitun bisa diserap oleh alkali hidroksida. Karena
mengandung proporsi tinggi asam lemak tak jenuh, minyak
zaitun rentan terhadap oksidasi dan tidak sesuai dengan zat
pengoksidasi.
Keamanan : Minyak zaitun digunakan secara luas sebagai minyak
nabati dan dalam olahan makanan dan produk seperti
minyak goreng dan dressing salad. Ini digunakan dalam
kosmetik dan formulasi farmasi topikal. Minyak zaitun
umumnya dianggap sebagai bahan yang relatif nonirritan
dan tidak beracun bila digunakan sebagai eksipien.
Minyak zaitun adalah zat pendiam dan memiliki sifat
pencahar ringan saat dikonsumsi secara oral. Telah
digunakan dalam formulasi topikal sebagai emolien dan
untuk menenangkan kulit yang meradang; untuk
melembutkan kulit dan kerak pada eksim; dalam minyak
pijat; dan untuk melembutkan kotoran telinga.
Metode Pembuatan : Minyak zaitun murni diproduksi dengan cara
menghancurkan buah zaitun (buah olea europaea),
biasanya menggunakan pelari tepi. Minyak tersebut
kemudian diekspresikan dari massa yang hancur semata-
mata dengan metode mekanis atau metode fisik lainnya
dalam kondisi yang tidak menyebabkan kemerosotan
minyak. Perlakuan lebih lanjut bahwa minyak mengalami
terbatas pada pencucian, dekantasi, sentrifugasi, dan
penyaringan.
Minyak zaitun dimurnikan diperoleh dari minyak zaitun
murni dengan cara memperbaiki metode yang tidak
mengubah kandungan gliserida awal dari minyak.
Aplikasi dalam Formulasi Farmasi atau Teknologi :
Minyak zaitun telah digunakan dalam enema, liniments, salep, plester, dan sabun.
Ini juga telah digunakan dalam kapsul dan larutan oral, dan sebagai wahana untuk
suntikan berminyak termasuk sistem pengiriman yang ditargetkan. Ini telah digunakan
dalam lipogels topikal metil nikotinat.
Olive oil juga telah digunakan untuk melunakkan kotoran telinga. Minyak zaitun
telah digunakan dalam kombinasi dengan minyak kedelai untuk menyiapkan emulsi lipid
untuk digunakan pada bayi pra-persalinan.
Minyak zaitun digunakan secara luas di industri makanan sebagai minyak goreng
dan untuk menyiapkan dressing salad. Dalam kosmetik, minyak zaitun digunakan sebagai
pelarut, dan juga sebagai kulit dan kondisioner rambut. Jenis produk yang mengandung
minyak zaitun termasuk shampo dan conditioner rambut, produk pembersih, krim topikal
dan lotion, dan produk antioksidan.
Analisis Farmakologi

Indikasi : Gigitan, memar, bakar, kalus, kanker, binatang, kanker, hati,


kanker, leher, kanker limpa, stomatch kanker, kardiopati,
koleskosis, konstipasi, jagung, diabetes, sakit telinga,
kotoran telinga, enterosis, exanthema, gastrosis, hepatosis,
kolesterol tinggi , hiperglikemia, indurasi, mastosis,
ophthalmia, phthisis, wabah, proctosis, scarlatina, splenosis,
batu, cacing, luka
Dosis : 1-2 oz minyak zaitun sebagai pencahar
1 sendok makan minyak zaitun di pagi hari untuk melindungi
lapisan saluran GI,
1 oz sebagai pembersih, 15-60 ml minyak zaitun.
1 oz (ons) = 28,35 gram
Efek Samping : Aplikasi topikal jarang berakibat reaksi alergi pada kulit.

Kontra Indikasi : Komisi E melaporkan bahwa minyak sebaiknya tidak


digunakan pada pasien batu empedu atau batu empedu
karena risiko kolik empedu diinduksi. Ada laporan yang
terisolasi bahwa minyak zaitun dapat menyebabkan reaksi
pada individu yang hipersensitif. Namun, kejadian ini relatif
jarang terjadi.
DAFTAR PUSTAKA

Rowe, R.C., Sheskey, P.J., and Quin, M.E., 2009. Handbook of Pharmaceutical
Excipient. 6th Edition, hal 470-472, Pharmaceutical Press, London.
Depkes RI. 1995. Farmakope Indonesia. Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia, Jakarta.
James A Duke, et al. 2002. HANDBOOK OF Medicinal Herbs SECOND EDITION.
CRC PRESS. Boca Raton, London, New York, Washington, D.C.