Anda di halaman 1dari 159

PROYEK PEMBANGUNAN

APARTEMEN MENTENG PARK STRUKTUR ATAS TOWER 1


MENTENG, JAKARTA PUSAT

The Construction Project


Menteng Park Apartment Upper Structure Tower 1
Menteng, Central Jakarta

KERJA PRAKTEK
Diajukan untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan
Program Studi Sarjana (Strata – 1) pada Departemen Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

AJI SANTIKO
21010113120008

DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2018
UNIVERSITAS DIPONEGORO

PROYEK PEMBANGUNAN
APARTEMEN MENTENG PARK STRUKTUR ATAS TOWER 1
MENTENG, JAKARTA PUSAT

The Construction Project


Menteng Park Apartment Upper Structure Tower 1
Menteng, Central Jakarta

AJI SANTIKO
21010113120008

Semarang, Januari 2018

Mengetahui, Disetujui,
Ketua Program Studi S1 Dosen Pembimbing
Departemen Teknik Sipil, Fakultas Teknik Kerja Praktek
Universitas Diponegoro

Dr. Bagus Hario Setiadji, ST., MT. Dwi Kurniani, Ir., MS


NIP. 197205102001121001 NIP. 195812211987032001
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan ke hadirat Tuhan YME yang telah


melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga dapat menyelesaikan tugas
laporan Kerja Praktik kini.
Laporan Kerja Praktek ini disusun berdasarkan pengamatan dan data –
data yang diperoleh dari PT. TOTALINDO EKA PERSADA selaku kontraktor
jasa konstruksi.
Selama pelaksanaan Kerja Praktik di Proyek Menteng Park Apartment
saya dapat mengetahui cara – cara teknis pelaksanaan proyek di lapangan dengan
segala permasalahannya, saya juga dapat mempelajari sistem koordinasi antara
semua pihak yang terkait.
Pada kesempatan ini, saya mengucapkan terima kasih kepada semua pihak
yang dengan tulus ikhlas membantu dan meluangkan waktu untuk saya baik dari
segi pikiran maupun materiil, langsung maupun tidak langsung sehingga laporan
kerja praktik ini dapat saya selesaikan. Terima kasih yang sebesar – besarnya saya
ucapkan kepada :
1. Tuhan YME karena telah memberikan hidayah yang sebesar – besarnya
sehingga dapat menjalankan kerja praktik ini dengan lancar.
2. Kedua orang tua yang senantiasa memberikan support dan doa yang tiada
henti, serta dukungan fasilitas dan finansial.
3. Ilham Nurhuda, ST. MT. Ph.D. selaku Ketua Departemen Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang.
4. Dr. Bagus Hario Setiadji, ST. MT. selaku Ketua Program Studi S1
Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Diponegoro.
5. Rudi Yuniarto, Ir., MT selaku Sekretaris Program Study Teknik Sipil
Universitas Diponegoro yang telah mengarahkan administrasi kegiatan kerja
praktik.

i
6. Dwi Kurniani, Ir., MS selaku dosen pembimbing kerja praktek dan juga
koordinator kerja praktek yang dengan sabar membimbing serta memberikan
masukan – masukan yang bermanfaat.
7. Budiman Sirait selaku Project Manajer di PT. TOTALINDO EKA
PERSADA yang telah menyetujui untuk kerja praktek pada Proyek Menteng
Park Apartment.
8. Suhardi selaku Pembimbing di proyek, yang telah membimbing dan
memberikan data-data yang diperlukan selama kerja praktek pada Proyek
Menteng Park Apartment.
9. Seluruh staf PT. TOTALINDO EKA PERSADA yang terlibat dalam
pembangunan Menteng Park Apartment yang tidak dapat disebutkan satu
persatu.
10. Keluarga Besar Mahasiswa Teknik Sipil Universitas Diponegoro yang telah
membantu dan memberikan dorongan, saran, dan kritikan yang membangun.
Terima kasih, akhir kata Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam
penyusunan laporan ini masih jauh untuk dikatakan sempurna. Oleh karena itu
kritik serta saran yang membangun akan sangat membantu sekali. Semoga laporan
ini dapat bermanfaat, Amin.

Semarang, Januari, 2018

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ i


DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix
BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................................... 1
1.1. Latar belakang ...................................................................................... 1
1.2. Lokasi Proyek....................................................................................... 1
1.3. Data Proyek .......................................................................................... 2
1.3.1 Data – Data Umum ................................................................... 2
1.3.2 Data Teknis Bangunan ............................................................. 2
1.4. Site Plan ............................................................................................... 5
1.5. Fasilitas Pelengkap ............................................................................... 6
1.5.1 Kantor dan gudang ................................................................... 6
1.5.2 Tempat stok mekanikal ............................................................ 7
1.6. Fasilitas lainnya .................................................................................... 7
1.7. Ruang Lingkup ..................................................................................... 8
1.7.1 Ruang Lingkup Proyek ............................................................. 8
1.7.2 Ruang Lingkup Kerja Praktek .................................................. 8
1.8. Tahapan Pelaksanaan Kerja Praktek .................................................... 9
1.8.1 Tahap Persiapan ....................................................................... 9
1.8.2 Tahap Pelaksanaan ................................................................... 9
1.9. Sistematika Penyusunan Laporan ...................................................... 10
BAB 2 MANAJEMEN PROYEK .................................................................... 13
2.1. Tinjauan Umum ................................................................................. 13
2.2. Unsur –Unsur Pengelola Proyek ........................................................ 14
2.2.1 Pemilik Proyek (Owner) ......................................................... 14
2.2.2 Konsultan Perencana .............................................................. 15
2.2.3 Konsultan Pengawas dan Manajemen Konstruksi ................. 17

iii
2.2.4 Kontraktor Pelaksana ............................................................. 17
2.3. Hubungan Kerja Pengelola Proyek .................................................... 19
2.4. Struktur Organisasi Pengelola Proyek ............................................... 21
2.5. Sistem Pembayaran Kontraktor.......................................................... 27
2.5.1 Pembayaran Prestasi Kerja Kontraktor .................................. 27
2.5.2 Denda Keterlambatan ............................................................. 27
2.6. Tenaga Kerja dan Sistem Pembayaran Pekerja .................................. 27
2.7. Sistem Koordinasi dan Laporan Prestasi Kerja .................................. 28
2.7.1 Sistem Koordinasi .................................................................. 28
2.7.2 Laporan Prestasi Kerja ........................................................... 28
BAB 3 PERENCANAAN PROYEK................................................................ 30
3.1. Uraian Umum ..................................................................................... 30
3.2. Tahapan Perencanaan Desain ............................................................. 31
3.3. Struktur Pembangunan Proyek ........................................................... 34
3.3.1 Kolom ..................................................................................... 34
3.3.2 Shear Wall .............................................................................. 41
3.3.3 Balok ...................................................................................... 45
3.3.4 Pelat Lantai ............................................................................. 47
3.3.5 Tangga .................................................................................... 49
BAB 4 ALAT DAN BAHAN ............................................................................ 53
4.1. Uraian Umum ..................................................................................... 53
4.2. Alat - Alat Konstruksi ........................................................................ 53
4.2.1 Tower Crane ........................................................................... 54
4.2.2 Passenger Hoist ...................................................................... 61
4.2.3 Concrete mixer truck .............................................................. 62
4.2.4 Concrete pump ....................................................................... 63
4.2.5 Concrete bucket dan Pipa Tremie ........................................... 64
4.2.6 Bar bender .............................................................................. 65
4.2.7 Bar cutter ................................................................................ 65
4.2.8 Cutting wheel machine ........................................................... 66
4.2.9 Gergaji Mesin ......................................................................... 67

iv
4.2.10 Trowel ..................................................................................... 68
4.2.11 Gerinda ................................................................................... 68
4.2.12 Alat Penyemprot Udara (Air compressor).............................. 69
4.2.13 Concrete vibrator ................................................................... 69
4.2.14 Demolition hammer ................................................................ 70
4.2.15 Perancah (Scaffolding) ........................................................... 70
4.2.16 Waterpass ............................................................................... 73
4.2.17 Theodolite ............................................................................... 74
4.2.18 Plumb Laser ........................................................................... 74
4.2.19 Alat - Alat Survey Tambahan ................................................. 75
4.2.20 Alat Las .................................................................................. 76
4.2.21 Alat Tambahan ....................................................................... 76
4.3. Bahan Konstruksi ............................................................................... 76
4.3.1 Beton Ready mix ..................................................................... 77
4.3.2 Baja Tulangan......................................................................... 78
4.3.3 Semen Grouting ..................................................................... 79
4.3.4 Kawat Bendrat ........................................................................ 79
4.3.5 Multiplex ................................................................................. 80
4.3.6 Beton Decking ........................................................................ 80
4.3.7 Baja Hollow ............................................................................ 81
4.3.8 Tulangan Cakar Ayam............................................................ 81
4.3.9 Calbond .................................................................................. 82
4.3.10 Kawat Ayam ........................................................................... 82
4.3.11 Ultrachem Cure Wb................................................................ 83
4.3.12 Air Kerja ................................................................................. 83
4.3.13 Listrik Kerja ........................................................................... 84
4.4. Site Management ................................................................................ 85
BAB 5 PELAKSANAAN PEKERJAAN ......................................................... 86
5.1. Uraian Umum ..................................................................................... 86
5.2. Pekerjaan Struktur Atas...................................................................... 87
5.2.1 Pekerjaan Kolom dan Shear wall ........................................... 87

v
5.2.2 Pekerjaan Balok dan Pelat Lantai ........................................... 98
5.2.3 Pekerjaan Tangga ................................................................. 116
BAB 6 PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN PROYEK .................... 120
6.1. Uraian Umum ................................................................................... 120
6.2. Mekanisme Pengawasan dan Pengendalian Proyek ......................... 121
6.3. Pengawasan dan Pengendalian Mutu ............................................... 123
6.3.1 Pengawasan dan Pengendalian Mutu Bahan ........................ 123
6.3.2 Pengawasan dan Pengendalian Mutu Peralatan ................... 130
6.4. Pengawasan dan Pengendalian Waktu ............................................. 131
6.5. Pengawasan dan Pengendalian Biaya .............................................. 132
6.6. Pengawasan dan Pengendalian Kesehatan, Keselamatan Kerja, dan
Lingkungan (K3L) ........................................................................... 132
6.7. Pengawasan dan Pengendalian Tenaga Kerja .................................. 135
BAB 7 PERMASALAHAN DAN SOLUSI PROYEK ................................. 136
7.1. Permasalahan Proyek ....................................................................... 136
7.1.1 Faktor Cuaca......................................................................... 136
7.1.2 Kerusakan Alat Kerja ........................................................... 137
7.1.3 Keterlambatan Pengadaan Bahan Konstruksi ( Beton Ready
mix ) ...................................................................................... 138
7.1.4 Tidak Sempurnanya Hasil Pekerjaan ................................... 138
7.1.5 Kurangnya Jumlah Pekerja Di Lapangan ............................. 140
7.1.6 Faktor K3L ........................................................................... 140
7.2. Solusi Permasalahan......................................................................... 141
7.2.1 Faktor Cuaca......................................................................... 141
7.2.2 Kerusakan Alat Kerja ........................................................... 141
7.2.3 Keterlambatan Pengadaan Bahan Konstruksi Khususnya Beton
Ready mix ............................................................................. 141
7.2.4 Hasil Pekerjaan Tidak Sempurna ......................................... 141
7.2.5 Kurangnya Jumlah Pekerja di Lapangan .............................. 142
7.2.6 Faktor K3L ........................................................................... 142
BAB 8 PENUTUP ............................................................................................ 143

vi
8.1. Kesimpulan ...................................................................................... 143
8.2. Saran ................................................................................................. 144
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 145

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Desain Kolom Tower 1 ......................................................................... 36


Tabel 3.2 Desain Shear Wall Tower 1 .................................................................. 43
Tabel 3.3 Ukuran Desain Balok Tower 1 ............................................................. 46

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Lokasi Proyek...................................................................................... 1


Gambar 1.2 Site Plan Proyek .................................................................................. 5
Gambar 1.3 Tampak Perspektif Tower 3, 2, & 1 (dari kiri ke kanan) .................... 6
Gambar 2.1 Skema Hubungan Kerja Proyek Apartemen Menteng Park .............. 19
Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. Totalindo Eka Persada Proyek Apartemen
Menteng Park................................................................................. 22
Gambar 3.1 Contoh Detail Penampang Kolom TC1 LT.6 – LT.10 ...................... 40
Gambar 3.2 Key Plan Kolom Tower 1.................................................................. 41
Gambar 3.3 Key Plan Kolom Tower 1 Potongan A.............................................. 41
Gambar 3.4 Key Plan Shear Wall Tower 1 ........................................................... 42
Gambar 3.5 Key Plan Shear Wall Tower 1 Potongan A ....................................... 43
Gambar 3.6 Pembesian Balok LT.5 Tower 1 Arah X ........................................... 47
Gambar 3.7 Pembesian Balok LT.5 Tower 1 Arah X Potongan A ....................... 47
Gambar 3.8 Detail Pembesian Pelat Lantai Tipikal Lt. 6 – 32 ............................. 48
Gambar 3.9 Denah Pembesian Pelat Lantai Tipikal Lt. 6 – 32 ............................. 49
Gambar 3.10 Denah Pembesian Pelat Lantai Tipikal Lt. 6 – 32 Pot. A................ 49
Gambar 3.11 Contoh Denah Lt. 7 - 31 .................................................................. 50
Gambar 3.12 Potongan Tangga Tower 1 .............................................................. 51
Gambar 3.13 Prinsip Pembesian Tangga t = 120 mm........................................... 52
Gambar 3.14 Prinsip Pembesian Tangga t = 140 mm........................................... 52
Gambar 4.1 Posisi Tower Crane 5 & 6 Penampang Memanjang ......................... 56
Gambar 4.2 Posisi Tower Crane 5 (1) & 6 (2) Penampang Melintang ................. 57
Gambar 4.3 Skema Bagian Tower Crane.............................................................. 58
Gambar 4.4 Denah Penempatan Tower Crane 5 & 6 ............................................ 59
Gambar 4.5 Denah Penempatan TC 5 & 6 Potongan A........................................ 60
Gambar 4.6 Tower Crane di Lokasi Proyek ......................................................... 60
Gambar 4.7 Spesifikasi Tower Crane ................................................................... 61
Gambar 4.8 Site Plan Passenger Hoist Tower 1 ................................................... 62

ix
Gambar 4.9 Kabin Passenger Hoist ...................................................................... 62
Gambar 4.10 Concrete mixer truck PT. Holcim Indonesia Tbk ........................... 63
Gambar 4.11 Concrete mixer truck PT. Merak Jaya Beton .................................. 63
Gambar 4.12 Pompa Beton Kodok ....................................................................... 64
Gambar 4.13 Concrete bucket dan Pipa Tremie ................................................... 64
Gambar 4.14 Bar bender ....................................................................................... 65
Gambar 4.15 Tulangan dipotong dengan Bar cutter Manual ................................ 66
Gambar 4.16 Tulangan dipotong dengan Bar cutter Tenaga Listrik..................... 66
Gambar 4.17 Cutting wheel machine .................................................................... 67
Gambar 4.18 Gergaji Mesin .................................................................................. 67
Gambar 4.19 Trowel ............................................................................................. 68
Gambar 4.20 Gerinda ............................................................................................ 68
Gambar 4.21 Air compressor ................................................................................ 69
Gambar 4.22 Concrete vibrator ............................................................................. 69
Gambar 4.23 Demolition hammer......................................................................... 70
Gambar 4.24 Skema Perancah Four-way .............................................................. 71
Gambar 4.25 Perancah Four-way di Proyek ......................................................... 72
Gambar 4.26 Skema Aluma Table Form .............................................................. 72
Gambar 4.27 Aluma Table Form dalam proyek ................................................... 73
Gambar 4.28 Waterpass ........................................................................................ 73
Gambar 4.29 Theodolite........................................................................................ 74
Gambar 4.30 Plumb Laser..................................................................................... 75
Gambar 4.31 Alat - Alat Survey ........................................................................... 75
Gambar 4.32 Alat Las ........................................................................................... 76
Gambar 4.33 Baja Tulangan ................................................................................. 78
Gambar 4.34 Semen Grouting............................................................................... 79
Gambar 4.35 Kawat Bendrat ................................................................................. 80
Gambar 4.36 Multiplex ......................................................................................... 80
Gambar 4.37 Beton Decking ................................................................................. 81
Gambar 4.38 Penggunaan Baja Hollow ................................................................ 81
Gambar 4.39 Pemasangan Tulangan Cakar Ayam pada Pelat Lantai ................... 82

x
Gambar 4.40 Calbond ........................................................................................... 82
Gambar 4.41 Kawat Ayam (Stop Cor).................................................................. 83
Gambar 4.42 Ultrachem Cure Wb ........................................................................ 83
Gambar 4.43 Posisi Air Kerja di Proyek............................................................... 84
Gambar 4.44 Listrik Kerja .................................................................................... 84
Gambar 4.45 Site Management ............................................................................. 85
Gambar 5.1 Proses Perakitan Tulangan Shear wall .............................................. 89
Gambar 5.2 Pemasangan Kerangka Tulangan Shear wall .................................... 89
Gambar 5.3 Sepatu Kolom dan Shear wall ........................................................... 90
Gambar 5.4 Skema Bekisting Kolom dan Shear wall ........................................... 91
Gambar 5.5 Pemasangan Bekisting Shear wall (SW2) ......................................... 92
Gambar 5.6 Pengecekan Verticality Bekisting Kolom dan Shear wall ................ 92
Gambar 5.7 Concrete bucket dan Pipa Tremie ..................................................... 93
Gambar 5.8 Sampel Benda Uji.............................................................................. 94
Gambar 5.9 Penuangan Beton Ready mix ke Concrete bucket ............................ 95
Gambar 5.10 Pengangkatan Concrete bucket menggunakan Tower Crane .......... 95
Gambar 5.11 Pembongkaran Bekisting Kolom .................................................... 97
Gambar 5.12 Perawatan Beton.............................................................................. 98
Gambar 5.13 Perancah Four-Ways ..................................................................... 100
Gambar 5.14 Perakitan Kerangka Utama............................................................ 100
Gambar 5.15 Pemasangan Penyangga ................................................................ 101
Gambar 5.16 Pemasangan Pengaku Bekisting Balok ......................................... 101
Gambar 5.17 Pemasangan Pengaku Bekisting Pelat ........................................... 102
Gambar 5.18 Pemasangan Multiplex .................................................................. 102
Gambar 5.19 Lubang sebagai Tempat Mengikat ................................................ 103
Gambar 5.20 Pengangkatan Aluma Flying Table ............................................... 103
Gambar 5.21 Pengangkatan & Penempatan ........................................................ 104
Gambar 5.22 Memulai Pelepasan Screwjack ...................................................... 105
Gambar 5.23 Penempatan Alat Penurun ............................................................. 105
Gambar 5.24 Aluma Table Form Diturunkan ..................................................... 106
Gambar 5.25 Aluma Table Form Didorong Keluar ............................................ 106

xi
Gambar 5.26 Mengeluarkan Aluma Table Form ................................................ 107
Gambar 5.27 Pemberian Tanda untuk Tempat Aluma Table Form .................... 107
Gambar 5.28 Tampak dari Bawah Pengangkatan Aluma Flying Table.............. 107
Gambar 5.29 Menurunkan Staff & Memasang Screwjack ................................. 108
Gambar 5.30 Bekisting Balok ............................................................................. 109
Gambar 5.31 Pemasangan Bekisting Pelat Lantai .............................................. 109
Gambar 5.32 Pemasangan Tulangan Balok ........................................................ 110
Gambar 5.33 Pemasangan Tulangan Pelat Lantai............................................... 111
Gambar 5.34 Pengecoran Balok dan Pelat Lantai............................................... 113
Gambar 5.35 Pemadatan Beton Menggunakan Vibrator .................................... 113
Gambar 5.36 Perataan Permukaan Beton Menggunakan Kayu .......................... 114
Gambar 5.37 Pengecekan Elevasi Pelat Lantai ................................................... 115
Gambar 5.38 Penulangan Tangga ....................................................................... 117
Gambar 5.39 Marking Bekisting Anak Tangga .................................................. 118
Gambar 5.40 Bekisting Tangga .......................................................................... 118
Gambar 5.41 Hasil Pengecoran Tangga .............................................................. 119
Gambar 6.1 Non Conformance Report (NCR) Tower 1 ..................................... 122
Gambar 6.2 Sampel Benda Uji Kuat Tekan Beton ............................................. 128
Gambar 6.3 Penyimpanan Semen di Gudang Penyimpanan ............................... 129
Gambar 6.4 Peringatan Area Wajib APD ........................................................... 133
Gambar 6.5 Slogan K3 ........................................................................................ 134
Gambar 6.6 Jaring Pengaman pada Tepi Lantai ................................................. 134
Gambar 7.1 Jadwal Pengecoran Pelat & Balok Diundur karena Bekisting
Tergenang Air Hujan ................................................................... 137
Gambar 7.2 Concrete pump Mengalami Kerusakan pada saat Diperlukan
Pengecoran Pelat Lantai .............................................................. 138
Gambar 7.3 Elevasi Kolom TC6 Kurang ke Bawah ........................................... 139
Gambar 7.4 Terjadi Pembengkakan Bagian Bawah Kolom ............................... 139
Gambar 7.5 Masih Ada Pekerja yang Tidak Perlengkapan K3L ........................ 140

xii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang

Kota Jakarta adalah ibukota Negara Indonesia yang merupakan pusat


pemerintahan dan perekonomian. Banyaknya penduduk serta pendatang di
Kota Jakarta perlu diimbangi dengan ketersediaan lahan untuk tempat
tinggal, namun saat ini sudah sangat sulit untuk mendapatkan lahan tempat
tinggal di Jakarta. Untuk mengatasi hal tersebut, saat ini sudah banyak
pengembang bisnis properti yang menyediakan lahan tempat tinggal berupa
hunian rumah sewa, hunian vertikal tingkat tinggi berupa rumah susun,
hotel, atau apartemen.
Masyarakat Jakarta dengan mobilitas yang sangat tinggi memerlukan
hunian yang selain aman dan nyaman untuk ditinggali serta aksesibilitasnya
tinggi, sehingga dapat mengurangi waktu tempuh di jalan. Salah satu bentuk
bisnis properti dan hunian berupa apartemen yang sedang dibangun ialah
Apartemen Menteng Park yang terletak di jalan Cikini Raya No.79
RT.1/RW.2, Cikini, Menteng, Jakarta Pusat. Apartemen Menteng Park
terletak di "Pusat"-nya Jakarta bersebelahan dengan Taman Ismail Marzuki.

1.2. Lokasi Proyek

GEDUNG U
SENI IKJ
TIM
B T
RS PGI
CIKINI
HOTEL S
IBIS

LOKASI PROYEK

Gambar 1.1 Lokasi Proyek


Sumber : Google Earth

1
Apartemen Menteng Park berada di jalan Cikini Raya No.79 RT.1 / RW.2,
Cikini, Menteng, Kota Jakarta Pusat, dengan batas-batas wilayah sebagai
berikut:
Sebelah Utara = Gedung Seni IKJ
Sebelah Selatan = Hotel Sofyan
Sebelah Barat = Hotel Ibis, Kenduri Cinta TIM
Sebelah Timur = RS PGI Cikini

1.3. Data Proyek

1.3.1 Data – Data Umum

a. Nama Proyek : Apartemen Menteng Park


b. Lokasi Proyek : Jalan Cikini Raya No.79
c. Pemilik Proyek : PT. Cempaka Wenang Jaya
d. Konsultan Arsitek : PT. Airmas Asri
e. Konsultan Perencana Str. : PT. Haerte (HRT) Widya Kons.
f. Konsultan MEP : PT. Arnan Pratama Consultants
g. Kontraktor Pelaksana Str. : PT. Totalindo Eka Persada
h. Jenis Kontrak Pekj. Str. Atas : Reasurement and Fixed Unit Price
Jenis Kontrak Reasurement and Fixed Unit Price adalah jenis kontrak
kerja dengan perhitungan biaya proyek berdasarkan volume pekerjaan
pada gambar pelaksanaan (For Constructional Drawing) dengan harga
satuan setiap pekerjaan (Unit Price) yang tetap.
i. Nilai Kontrak : Rp 310.000.000,00
(Termasuk PPN 10% , PPh , dan jasa kontraktor)
j. Sumber Dana : Pemilik Proyek
k. Waktu Pelaksanaan : 48 bulan (2014 s/d 2018)

1.3.2 Data Teknis Bangunan

a. Jenis Bangunan : Apartemen ( tiga) Tower,


Basemen dan Podium Tower 1, 2, & 3
b. Jumlah Lantai : 33 Lantai

2
o Basemen dan Podium
1. Lantai Basemen : 4943,12 m2
2. Lantai Dasar : 4943,12 m2
3. Lantai P1 : 2868.80 m2
4. Lantai P2 : 2850.94 m2
5. Lantai P3 : 2850.94 m2
6. Lantai P4 : 2850.94 m2
7. Lantai P5 : 2850.94 m2
Luas Total : 24182.56 m2
o Tower Apartemen
1. Lantai 6 : 2828.75 m2
2. Lantai 7 : 1563.33 m2
3. Lantai 8 : 1563.33 m2
4. Lantai 9 : 1563.33 m2
5. Lantai 10 : 1563.33 m2
6. Lantai 11 : 1563.33 m2
7. Lantai 12 : 1563.33 m2
8. Lantai 15 : 1563.33 m2
9. Lantai 16 : 1563.33 m2
10. Lantai 17 : 1563.33 m2
11. Lantai 18 : 1563.33 m2
12. Lantai 19 : 1563.33 m2
13. Lantai 20 : 1563.33 m2
14. Lantai 21 : 1563.33 m2
15. Lantai 22 : 1563.33 m2
16. Lantai 23 : 1563.33 m2
17. Lantai 25 : 1563.33 m2
18. Lantai 26 : 1563.33 m2
19. Lantai 27 : 1563.33 m2
20. Lantai 28 : 1563.33 m2
21. Lantai 29 : 1563.33 m2

3
22. Lantai 30 : 1563.33 m2
23. Lantai 31 : 1563.33 m2
24. Lantai Atap : 1452.56 m2
25. Lantai LMR : 1563.33 m2
26. Lantai RLMR : 1563.33 m2
Luas Total : 41801.23 m2
c. Peruntukan Bangunan : Sebagai hunian bagi masyarakat
d. Luas Lahan
1. Tower 3 : 3097 m2
2. Tower 2 : 3230 m2
3. Tower 1 : 2410 m2
Luas Total : 8737 m2
e. Jumlah Hunian : 728 Unit
f. Fasilitas Umum :
o ATM o Multi-function Room

o Broadband Internet o Parking Lot

o Cafe o Security

o Gymnasium o Spa

o Jacuzzi o Swimming Pool

o Mini Mart

g. Ketinggian Bangunan : 135 m


h. Ketinggian Per Lantai :
i. Basemen 4A – 2A : 3,2 m
Basemen 1A : 3,3 m
Mezanin : 5,5 m
Lantai 2 : 4,5 m
Lantai 3 – 6 : 5,0 m
Lantai 6 – 29 : 3,5 m
Lantai Atap : 4,0 m
Puncak Bangunan : 10,0 m

4
1.4. Site Plan

TOWER 3

TOWER 2

TOWER 1

Gambar 1.2 Site Plan Proyek


Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

5
Gambar 1.3 Tampak Perspektif Tower 3, 2, & 1 (dari kiri ke kanan)
Sumber : www.booking.com

1.5. Fasilitas Pelengkap

Terdapat banyak fasilitas pelengkap yang menjadi pendukung


selama proyek berlangsung. Fasilitas - fasilitas tersebut adalah sebagai
berikut:

1.5.1 Kantor dan gudang

Kantor adalah balai (gedung, rumah, ruang) tempat mengurus suatu


pekerjaan (perusahaan); tempat bekerja. Kantor mempunyai beberapa fungsi
di antaranya, yaitu menerima informasi, merekam informasi, mengatur
informasi, memberi informasi dan melindungi aset/harta.
Sedangkan gudang yaitu Tempat penyimpanan dan bagian dari
logistik dalam suatu aktivitas kegiatan perusahaan. Fungsi gudang yaitu
menampung semua bahan yang menjadi keperluan dalam suatu perusahaan
tersebut. Kantor dan gudang terdiri dari:
a. Kantor
b. Ruang rapat direksi
c. Ruang Pelaksana
d. Ruang K3
e. Gudang logistik dan alat

6
f. Gudang bahan
j. Gudang mekanikal dan elektrikal
k. Pos penjaga

1.5.2 Tempat stok mekanikal

Tempat stok mekanikal terdiri dari:


a. Stok material dan elektrikal
b. Stok baja untuk tulangan
c. Stok material bekisting
d. Stok semen untuk plesteran

1.6. Fasilitas lainnya

Yang dimaksud dari fasilitas lainya terdiri dari:

a. Mushola

Mushola yaitu tempat atau rumah kecil menyerupai masjid yang


digunakan sebagai tempat mengaji dan salat bagi umat Islam. Musala
juga sering disebut dengan surau atau langgar.

b. Barak Pekerja

Barak pekerja berfungsi untuk tempat beristirahatnya para pekerja setelah


seharian bekerja.

c. Toilet

Toilet yaitu sebuah ruangan yang dirancang khusus lengkap dengan


kloset, persediaan air dan perlengkapan lain yang bersih, aman dan
higienis di mana masyarakat di tempat – tempat domestik, komersial
maupun publik dapat membuang hajat serta memenuh kebutuhan fisik,
sosial dan psikologis lainnya:

7
1.7. Ruang Lingkup

1.7.1 Ruang Lingkup Proyek

Tahapan pembangunan proyek bukan merupakan kegiatan yang


instan, melainkan kegiatan yang harus melalui proses yang panjang dan di
dalamnya banyak masalah yang harus diselesaikan. Tahapan pembangunan
proyek terdiri dari:
1. Pekerjaan Persiapan
2. Pekerjaan Tanah: Pekerjaan galian dan urugan
3. Pekerjaan Struktur
a. Pekerjaan boredpile
b. Pekerjaan Raft Foundation
d. Pekerjaan Shearwall dan Corewall
e. Pekerjaan Kolom, Balok, Pelat, dan Tangga
4. Pekerjaan Perbaikan Beton Area Parkir, Kolom dan Shearwall
5. Pekerjaan BWIC dan Biaya Koordinasi

1.7.2 Ruang Lingkup Kerja Praktek

Lingkup kerja praktek tidak mencakup semua pekerjaan struktur


atas. Pengamatan dilakukan selama kerja praktek yang berlangsung selama
60 hari kerja dimulai dari 1 Maret 2017 hingga 15 Mei 2017, meliputi:
a. Pekerjaan Struktur Atas
Tower 1 lantai 5 - 12
Pekerjaan struktur atas yang diamati:
1. Pekerjaan Kolom dan Shearwall
2. Pekerjaan Balok dan Pelat Lantai
3. Pekerjaan Tangga
b. Pengadaan Material dan peralatan kerja
c. Kontrol Mutu Material
d. Kontrol Pembesian (Balok, Pelat Lantai, Tangga, Kolom dan Shearwall).
e. Metode Pelaksanaan Konstruksi
f. Manajemen Konstruksi

8
1.8. Tahapan Pelaksanaan Kerja Praktek

Dalam pelaksanaan kerja praktek, metodologi yang akan


dipergunakan adalah sebagai berikut:

1.8.1 Tahap Persiapan

Mengkaji dokumen perencanaan, yang meliputi gambar DED


(Detailed Engineering Design) dan Schedule (Timeline Proyek).

1.8.2 Tahap Pelaksanaan

Melaksanakan kerja praktek dan mengumpulkan data-data yang


dibutuhkan dalam Laporan Kerja Praktek. Adapun pengumpulan data dapat
dibedakan menjadi:

a. Pengumpulan Data Primer

Pengumpulan data primer dilakukan di dalam lokasi proyek


dengan melakukan pengamatan langsung atas kinerja unit dan
wawancara dengan pihak terkait.

1) Observasi

Yaitu pengamatan yang dilakukan secara langsung di


lapangan. Data tersebut dapat menunjang pemahaman tentang data
tertulis proyek, dan dapat diperoleh pula hal-hal yang tidak terdapat
dalam teori karena kondisi lapangan yang ada memerlukan strategi
yang dapat memudahkan dan menunjang kelancaran pekerjaan. Di
samping itu, di lapangan akan terjadi hal-hal praktis untuk mengatasi
masalah-masalah yang akan terjadi dalam pelaksanaan proyek.
Kegiatan pengamatan di lokasi dilakukan selama 60 hari.

2) Wawancara / Interview dengan Pihak Terkait

Wawancara dilakukan untuk mendapatkan data dan


memperjelas hal-hal yang kurang dimengerti yang dilakukan dengan
cara bertanya untuk mendapatkan penjelasan dari pihak yang
bersangkutan di proyek.

9
b. Pengumpulan Data Sekunder

Data sekunder dikumpulkan dari dokumen-dokumen dan


referensi-referensi yang ada. Dokumen yang diperoleh dari sumber atau
pihak terkait.

1) Gambar Kerja dan Data Tertulis

Merupakan data yang berisi tentang keterangan teknis proyek,


di mana dari data ini dapat diketahui rencana pembangunan suatu
konstruksi dan dapat pula digunakan untuk menyusun langkah-
langkah dari suatu pekerjaan di proyek tersebut. Dari data ini dapat
diketahui hal-hal yang sesuai dengan rencana maupun yang tidak
sesuai dengan rencana awal.

2) Kepustakaan / Study Literature

Dengan cara mencari dari sumber-sumber kepustakaan.


Digunakan sebagai pembanding dalam menganalisa hal-hal yang
terjadi selama pelaksanaan pembangunan proyek.

1.9. Sistematika Penyusunan Laporan

Laporan kerja praktek akan disusun dalam tiga bagian, yaitu bagian
awal, bagian pokok, dan bagian akhir. Bagian awal meliputi halaman judul,
lembar pengesahan, kata pengantar, daftar isi, daftar gambar, dan daftar
tabel. Bagian pokok merupakan isi dari laporan kerja praktek yang terdiri
dari delapan bab sesuai dengan pedoman pembuatan laporan kerja praktek
yang dijabarkan di bawah ini. Sedangkan bagian akhir meliputi daftar
pustaka, lampiran-lampiran dan gambar-gambar proyek.
Secara garis besar sistematika penulisan Laporan Kerja Praktek
adalah sebagai berikut:

10
BAB I Pendahuluan

Bab ini berisi uraian umum, latar belakang proyek, maksud dan
tujuan pendirian proyek, data proyek, lokasi proyek, ruang lingkup kerja
praktek, metode pengumpulan data dan sistematika laporan.

BAB II Manajemen Proyek

Bab ini berisi mengenai manajemen proyek yang berisi tentang


unsur-unsur yang terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan proyek,
hubungan antar seluruh sumber daya di dalam proyek, sistem kontrak,
sistem manajemen laporan dan pelaksanaan K3.

BAB III Tinjauan Perencanaan

Bab ini antara lain menguraikan tentang tinjauan perencanaan


mengenai arsitektur, struktur dan mekanikal elektrikal serta sanitasi namun
yang lebih ditekankan pada perencanaan struktur dan perencanaan
pembebanan. Yang utama memberikan penilaian dan evaluasi terhadap hasil
desain struktur.

BAB IV Bahan, Peralatan, dan Tenaga Kerja

Bab ini berisi tentang uraian peralatan kerja, bahan-bahan


konstruksi, dan tenaga kerja. System pengadaan bahan, alat dan tenaga
kerja. Syarat-syarat kondisi material yang sesuai dengan ketentuan serta
tenaga kerja yang digunakan pada proyek tersebut.

BAB V Pelaksanaan Pekerjaan

Bab ini menguraikan kegiatan pelaksanaan proyek sesuai lingkup


pengamatan selama kerja praktek meliputi metode pelaksanaan yang
digunakan dalam pengerjaan proyek.

BAB VI Pengendalian dan Pengawasan Proyek

Bab ini memuat langkah-langkah pengendalian dan pengawasan


proyek yang dilakukan baik terhadap kualitas, waktu, biaya, teknis, dan

11
K3L pelaksanaan pekerjaan sehingga dapat dicapai sasaran tepat mutu,
waktu dan biaya ada akhir pelaksanaan proyek.

BAB VII Permasalahan dan Pemecahannya

Bab ini membahas tentang permasalahan-permasalahan yang


dihadapi dalam pelaksanaan proyek yang terjadi selama pelaksanaan kerja
praktek. Selain itu, bab ini juga membahas bagaimana penyelesaian yang
dapat dilakukan untuk menyelesaikan masalah yang terjadi.

BAB VIII Penutup

Bab ini merupakan penutup Laporan Kerja Praktek yang berisi


kesimpulan dan saran penulis selama Kerja Praktek.

12
BAB 2
MANAJEMEN PROYEK

2.1. Tinjauan Umum

Manajemen proyek dapat diartikan sebagai suatu rangkaian kegiatan


dalam proyek pembangunan diawali dalam proses perencanaan, pengaturan,
kepemimpinan, dan pengendalian segala unsur-unsur yang terdapat pada
proyek tersebut, sehingga dapat mencapai target yang direncanakan. Unsur-
unsur yang dikelola dalam proyek meliputi:
a. Money (uang dan material)
b. Man (tenaga kerja lapangan dan tenaga ahli)
c. Machine (peralatan yang digunakan)
d. Method (metode kerja yang dilakukan pada proyek)
e. Marketing (pemasaran hasil jadi proyek baik sebelum, selama, maupun
setelah kegiatan konstruksi)
Fungsi dari manajemen proyek adalah untuk mengontrol segala
kegiatan yang dilakukan di proyek demi mencapai target dan tujuan yang
telah direncanakan, yakni berupa:
a. Tepat waktu
b. Tepat kualitas
c. Tepat kuantitas
d. Tepat biaya
e. Tepat guna
f. Tidak adanya konflik dengan masyarakat sekitar
g. Penerapan K3L dengan baik

13
2.2. Unsur –Unsur Pengelola Proyek

2.2.1 Pemilik Proyek (Owner)

Pemilik proyek atau Owner adalah orang atau instansi/badan hukum


baik swasta maupun instansi pemerintah yang memiliki gagasan dalam
pendirian suatu bangunan serta menanggung biaya pembangunannya. Dalam
proyek pembangunan Apartemen Menteng Park ini yang bertindak sebagai
Owner ialah PT. Cempaka Wenang Jaya. Hak Owner meliputi:
a. Berhak dalam melakukan penunjukan unsur-unsur pengelola proyek lain
seperti konsultan dan kontraktor.
b. Memberikan keputusan dan instruksi yang berkaitan erat dengan
perubahan pekerjaan, waktu, dan biaya.
c. Menerima atau menolak perubahan-perubahan dalam rencana proyek
maupun saat pelaksanaan konstruksi.
d. Berhak memberikan rancangan atau ide mengenai desain yang akan
dibuat oleh konsultan perencana.
e. Berwenang memberi instruksi kepada konsultan maupun kontraktor baik
secara langsung maupun tertulis.
f. Berhak mengetahui progres kegiatan konstruksi dari kontraktor.
g. Berhak memberikan sanksi terhadap unsur-unsur pengelola proyek yang
tidak menjalankan tugas dan tanggung jawabnya berdasar kontrak yang
telah dibuat.
Kewajiban Owner meliputi:
a. Menyiapkan lahan tempat akan dibangunnya proyek dan pendanaan
proyek.
b. Menandatangani surat perintah kerja dan surat perjanjian kontraktor.
c. Mengurus dan menyelesaikan izin dan syarat-syarat yang harus dipenuhi
pada instansi-instansi yang berhubungan dengan kegiatan pembangunan
Apartemen Menteng Park.

14
d. Membantu kontraktor dalam menyelesaikan konflik dengan warga sekitar
maupun instansi lain (ormas, warga, instansi pemerintah, dan lain-lain)
selama kegiatan konstruksi.
e. Mengawasi dan memonitor pelaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan
oleh kontraktor dan mengadakan rapat rutin mingguan yang ditujukan
untuk berkoordinasi bersama dengan konsultan pengawas dan kontraktor
pelaksana.

2.2.2 Konsultan Perencana

Konsultan perencana adalah orang atau badan hukum yang bertugas


dalam kegiatan perencanaan desain bangunan berdasar ide yang diberikan
oleh pemilik proyek yang sebelumnya telah disesuaikan dengan keadaan
lapangan.
Konsultan perencana dalam proyek pembangunan Apartemen
Menteng Park terdiri dari:

1. Konsultan Perencana Arsitektur

Konsultan perencana arsitektur adalah orang atau instansi yang


bertugas dalam perencanaan arsitektur bangunan. Konsultan perencana
arsitektur yang ditunjuk oleh PT. Cempaka Wenang Jaya ialah PT.
Airmas Asri. Hak konsultan perencana arsitektur:
a. Menerima pembayaran atas pekerjaan perencanaan aspek arsitektur
sesuai kesepakatan dengan pihak Owner.
b. Mempertimbangkan segala usul yang diberikan oleh Owner selaku
pemberi tugas, manajer konstruksi, maupun kontraktor mengenai
masalah desain konstruksi.
Kewajiban konsultan perencana arsitektur:
a. Membuat gambar / desain dan dimensi bangunan secara lengkap
dengan detail fasilitas yang ada serta penempatannya.
b. Menentukan spesifikasi bangunan sampai tahap finishing pada
bangunan.

15
c. Membuat gambar perencanaan arsitektur yang meliputi gambar
rencana, Detail Engineering Design (DED), dan gambar 3D
bangunan.
d. Bertanggung jawab sepenuhnya atas hasil perencanaannya.
e. Menyediakan dokumen perencanaan arsitektur untuk kepentingan
perizinan kepada Tim Penasihat Arsitektur Kota (TPAK).

2. Konsultan Perencana Struktur

Konsultan perencana struktur adalah orang maupun instansi yang


dipercaya dalam kegiatan perencanaan struktur. Dalam proyek
pembangunan Apartemen Menteng Park, PT. Cempaka Wenang Jaya
menunjuk PT. Haerte (HRT) Widya Kons. sebagai konsultan perencana
struktur. Hak konsultan perencana struktur:
a. Menerima pembayaran atas pekerjaan perencanaan aspek struktur
sesuai kesepakatan dengan pihak Owner.
b. Mempertimbangkan segala usul yang diberikan oleh Owner selaku
pemberi tugas, manajer konstruksi, maupun kontraktor mengenai
masalah desain konstruksi.
Kewajiban konsultan perencana struktur:
a. Menentukan model struktur dan letak elemen-elemen struktur gedung.
b. Membuat kriteria desain struktur bangunan.
c. Mendesain bangunan sesuai dengan prosedur tata cara dan peraturan
yang berlaku.
d. Melaksanakan perhitungan struktur dan gambar pelaksanaan.
e. Membuat gambar perencanaan meliputi gambar perencanaan umum
dan Detail Engineering Design (DED) struktur bangunan.
f. Menentukan spesifikasi dan mutu bahan bangunan untuk pekerjaan
struktur dalam bentuk Rencana Kerja dan Syarat (RKS).
g. Menyediakan dokumen perencanaan untuk kepentingan perizinan
kepada Tim Penasihat Konstruksi Bangunan (TPKB).
h. Bertanggung jawab atas hasil desain perencanaan struktur.

16
3. Konsultan Perencana Mekanikal, Elektrikal, dan Plumbing (MEP)

Konsultan perencana MEP ialah orang atau instansi yang bertugas


dalam perencanaan desain MEP. Dalam proyek pembangunan
Apartemen Menteng Park, PT. Cempaka Wenang Jaya menunjuk PT.
Arnan Pratama Consultants sebagai konsultan perencana MEP. Hak
konsultan perencana MEP:
a. Menerima pembayaran atas pekerjaan perencanaan aspek MEP sesuai
kesepakatan dengan pihak Owner.
b. Mempertimbangkan segala usul yang diberikan oleh Owner selaku
pemberi tugas, manajer konstruksi, maupun kontraktor mengenai
masalah desain mekanikal, elektrikal, dan plumbing.
Kewajiban konsultan perencana MEP:
a. Merencanakan semua desain instalasi mekanikal, elektrikal, dan
plumbing.
b. Membuat gambar perencanaan mekanikal, elektrikal, dan plumbing
berupa perencanaan umum serta Detail Engineering Design (DED).
c. Menentukan spesifikasi material dan peralatan yang digunakan dalam
pekerjaan MEP.
d. Bertanggung jawab sepenuhnya atas hasil desain perencanaan MEP.

2.2.3 Konsultan Pengawas dan Manajemen Konstruksi

Konsultan pengawas ialah orang atau instansi yang bertugas dalam


pengawasan kegiatan konstruksi yang dilaksanakan oleh kontraktor serta
dalam kegiatan pengawasan waktu dan biaya konstruksi. Dalam proyek
pembangunan Apartemen Menteng Park, pihak owner PT. Cempaka
Wenang Jaya merangkap sekaligus sebagai konsultan pengawas dan
manajemen konstruksi.

2.2.4 Kontraktor Pelaksana

Kontraktor pelaksana adalah suatu instansi yang bertugas dalam


melakukan kegiatan konstruksi dan pengerjaan instalasi-instalasi berdasar

17
dengan desain yang telah direncanakan, persyaratan yang ada serta dari
harga kontrak yang diberikan. Dalam proyek pembangunan struktur atas
Apartemen Menteng Park, kontraktor yang ditunjuk yaitu PT. Totalindo Eka
Persada. Kontraktor pelaksana bertugas dalam kegiatan pelaksanaan
konstruksi struktur atas dengan lingkup pekerjaan balok, pelat lantai, kolam
renang, retaining wall, kolom, shear wall, tangga, dan ramp.
Proses pemilihan kontraktor melalui mekanisme penunjukan
langsung dikarenakan adanya hubungan pribadi yang kuat antara pemilik
proyek dengan pihak Project Manager tim Owner yang merupakan
karyawan dari PT. Totalindo Eka Persada. Pemilihan kontraktor pada
proyek swasta tidak ada persyaratan khusus, berbeda dengan proyek
pemerintah yang memerlukan beberapa syarat dan kondisi tertentu.
Dalam pelaksanaan konstruksi proyek, kontraktor mengacu pada
gambar desain yang telah direncanakan oleh konsultan perencana struktur
dikombinasikan dengan gambar desain arsitektur serta MEP. Jika terdapat
gambar yang kurang jelas atau tidak sesuai dengan kondisi lapangan maka
dilakukan koordinasi dengan pihak Owner, konsultan perencana, dan
konsultan pengawas melalui rapat mingguan. Hak Kontraktor meliputi:
a. Menerima pembayaran atas pekerjaan sesuai dengan kesepakatan
bersama pihak owner.
b. Berkonsultasi dengan konsultan perencana atau dengan tim teknis owner
mengenai hal-hal yang kurang jelas berkaitan dengan gambar desain.
Kewajiban Kontraktor meliputi:
a. Menyediakan tenaga kerja, tenaga ahli, bahan serta peralatan yang akan
digunakan selama kegiatan konstruksi.
b. Membuat Shop Drawing yang nantinya digunakan sebagai patokan
pengerjaan konstruksi di lapangan.
c. Membuat As Built Drawing yakni gambar yang aktual pelaksanaan di
lapangan.
d. Meminta persetujuan konsultan pengawas sebelum mengerjakan hal-hal
yang bersifat konstruktif.

18
e. Membuat rencana kerja, jadwal pelaksanaan pekerjaan serta metode
pelaksanaan sehingga dapat mengurangi kemungkinan keterlambatan
kerja yang disebabkan karena kesalahan-kesalahan teknis pelaksanaan
kerja.
f. Menjamin keamanan dan ketertiban di lingkungan proyek sehingga dapat
memberi perlindungan bagi tenaga kerja serta menjaga kebersihan
lingkungan.
g. Melaporkan progres pekerjaan yang dituangkan dalam bentuk laporan
pekerjaan harian, mingguan, serta bulanan kepada konsultan pengawas
serta owner.

2.3. Hubungan Kerja Pengelola Proyek

Hubungan kerja unsur-unsur pengelola proyek dijelaskan pada gambar


berikut.
Owner
PT. Cempaka Wenang Jaya

Konsultan Perencana
Arsitek : PT. Airmas Asri
Konsultan Pengawas Struktur : PT. Haerte (HRT)
PT. Cempaka Wenang Jaya Widya Kons.
MEP : PT. Arnan Pratama
Consultants

Kontraktor
PT. Totalindo Eka Persada
Garis Perintah
Garis koordinasi

Gambar 2.1 Skema Hubungan Kerja Proyek Apartemen Menteng Park


Sumber : Dokumen Proyek Apartment Menteng Park

Dari skema hubungan kerja dapat diuraikan sebagai berikut:

a. Hubungan antara Pemilik Proyek dengan Konsultan Perencana

- Ada ikatan kontrak kerja.

19
- Konsultan perencana bertanggung jawab kepada pemilik proyek atas
desain yang telah dibuat.

b. Hubungan antara Pemilik Proyek dengan Konsultan Pengawas

- Ada ikatan kontrak kerja.


- Konsultan pengawas bertanggung jawab kepada pemilik proyek dalam
konteks pengawasan kegiatan di lapangan.

c. Hubungan antara Pemilik Proyek dengan Kontraktor

- Ada ikatan kerja.


- Kontraktor bertanggung jawab kepada pemilik proyek dalam rangka
proses konstruksi bangunan sesuai kesepakatan yang ada.

d. Hubungan antara Kontraktor dengan Konsultan Perencana

- Ada ikatan aturan pelaksanaan proyek berupa gambar desain dan


spesifikasi yang telah direncanakan.
- Kontraktor berkoordinasi dengan konsultan perencana jika terdapat
hal-hal yang kurang jelas pada gambar desain atau jika terdapat
permasalahan antara kondisi di lapangan dengan desain yang telah
dibuat, yang memungkinkan adanya perubahan desain.

e. Hubungan antara Kontraktor dengan Konsultan Pengawas

- Ada ikatan aturan pelaksanaan proyek di mana setiap kegiatan


kontraktor yang bersifat konstruktif harus mendapat izin terlebih
dahulu oleh konsultan pengawas.

f. Hubungan antara Konsultan Perencana dengan Konsultan


Pengawas

- Konsultan pengawas berkoordinasi dengan konsultan perencana


mengenai gambar dan spesifikasi yang telah direncanakan.
- Konsultan pengawas berkoordinasi dengan konsultan perencana jika
terdapat permasalahan antara kondisi lapangan dengan desain awal
yang memungkinkan adanya perubahan desain.

20
2.4. Struktur Organisasi Pengelola Proyek

Pelaksanaan proyek memerlukan koordinasi yang baik serta


terstruktur, sehingga dapat mengurangi kemungkinan kesalahan komunikasi
yang dapat mengakibatkan kesalahan-kesalahan dalam kegiatan konstruksi
yang dapat menyebabkan tidak tercapainya target yang sudah direncanakan.
Semua pihak-pihak yang terlibat dalam proses konstruksi bekerja dalam
timnya masing-masing, di mana diperlukan suatu struktur organisasi
sehingga garis kerja setiap pihak yang terlibat menjadi jelas. Keuntungan
adanya struktur organisasi yang jelas antara lain:
a. Tugas dan wewenang setiap pihak yang terlibat menjadi jelas sesuai
dengan posisi dan keahlian masing-masing sehingga koordinasi antar
pihak menjadi jelas.
b. Pekerjaan dapat dilaksanakan dengan matang dan tidak tumpang tindih.
c. Meningkatkan pendayagunaan dana, fasilitas, waktu, serta kemampuan
yang tersedia secara maksimal.

21
PROJECT COORDINATOR

Ir. H. M. JON `

PROJECT MANAGER

HARYO NUSWANTORO

DEPUTY PROJECT
MANAGER

Ir. HENGKY DEKRIANTO

CONSTRUCTION
MANAGER

MACHSUN

PROJECT GENERAL AFFAIR COST CONTROL/QS SITE MANAGER SITE MANAGER SITE MANAGER QUALITY ASSURANCE
ENGGINER MANAGER COORDINATOR MEP
ADMINISTRATION MANAGER MNGR TOWER. 3 TOWER. 2 TOWER. 1 / QUALITY CONTROL SAFETY MANAGER
CITRA ARNES.SE SELO GUNO A.SH GUNAWARMAN. Amd DARMAWAN. ST Ir. ENDANG MULYADI MASHUDI IWAN. S MASHUDI MANAGER

SUBARI SYAHRONI ISMAIL


QUANTITY SURVEY ASST.ENGGINERING
TOWER .3 MANAGER ADMIN SAFETY
SITE ADMINISTRATION
ACCOUNTANT / M. FATHUR R. S.Pd EKO SUSANTO OKKY TRIMURTI
CHIEF SECURITY STAFF GA CHIEF WAREHOUSE
CASHIER RUDI WIJAYA
A. SYAMSUDIN FITER LEO J S SH MARTIN TOBING JAYA SILALAHI TOWER .2 SITE ENGGINEER SITE ENGGINEER DEPUTY QUALITY
STRUCTURE ARCHITECTURE SPV SAFETY TWR 1,2
1. MEKI SYAFERLY, ST CHIEF SUPERVEYOR ASSURANCE /
&3
2. IMAM ARIPIN 1. PRATIKA RIRIS, ST SARAH AISHA. ST QUALITY CONTROL
GA WAREHOUSE
STAFF SECURITY ADMIN CASHIER
ADMINISTRATION ADMINISTRATION 2. ROSID CHIEF TEMPORARY CHIEF SUPERVISOR CHIEF SUPERVISOR CHIEF SUPERVISOR ERWIN ARIFIN SUMIADJI HOJALI
REGU A FITRIA NINGSIH RIANI WIDYA 1. OKY WIDIYANTO TOWER .3 SCHEDULE & MECHANIC TOWER. 3 TOWER. 2 TOWER. 1

1. BUSTOMI 2. SUYADI M. MUNIF MONITORING MARULI SIANTURI GUNTORO SETYO BEKTI GUNTORO QUALITY ASSURANCE
SURVEYOR SUPERVISOR SAFETY
2. HARDIYANTO DRIVER 1. ARIS MUNANDAR / QUALITY CONTROL

3. DEDI SURYADI 1. JAMHURI 2. ERNI WIJAYANTI ST TEMPORARY MECHANIC SUPERVISOR SUPERVISOR SUPERVISOR TOWER 3 TOWER 3 TOWER 3
STAFF WAREHOUSE BAR BENDING SCHEDULE
4. MEI IRAWAN 2. SURYA 3. JAKA IRAWAN STAFF STRUCTURE T.3 STRUCTURE T.2 STRUCTURE T.1 1. AHMAD S. 1. PANJI 1. BUDI SETIAWAN
1. SIHOL SIREGAR 1. GUNAWARMAN 1. MUKTI ALI SPV BEKISTING SPV BEKISTING SPV BEKISTING 2. TEDI W 2. SUNARDI 2. NOR SALIM
REGU B MESSENGERS 2. KASDOVAN A. 2. DIBYO SANTOSO ENGINEERING 2. ADE DARMAN 1. MANGSUR 1. RENFI ANGGARA 1. JHONI S
1. M FIRDAUSI TENGKU YUSUF 3. HERIANTO S 3. SUDIRSAN ADMINISTRATION 3. SISWARA SANDI 2. TONO KARSONO 2.MUSHOLIN 2. SINAGA TOWER 2 TOWER 2 & 1 TOWER 2
2. RACHMAT P 4. FERNANDO 4. ANDRI OKTAVIA NITA INDRIANINGRUM 4. DARMAN 3. DJASIMAN 1. DWI ANDRIANTO 1. SUMIADJI 1. PAET DELMUNTE
3. SAUL OFFICE BOY 5. HAEN NURSALEH 5. BUDI P SPV BESI SPV BESI 2. HERU TARWANTO B 2. BERNAT H 2. KUSTIONO
4. DHARMA B 1. ANWARI 6. PITER PAKPAHAN CHIEF DRAFTER STR& DRAFTER MEP 6. GUNTUR N 1. PARMAN 1. MA'SUM SPV BESI 3. MARIADI
2. SURYONO ARCH 1. SARTONO 7. RITTAR 2. SUHARDI 2. YADI PURWITO 1. PARMAN TOWER 1 4. ADM QC TOWER 1
REGU C 3. ALAMSYAH M. RONI R, ST 2. RETNO NAIBAHO 8. BORNOK SITINJAK 2. SUHARDI 1. DODY AHMAD R 5. RENDI A 1. SUJAI
1. VITRIANTO 9. FERDIAN HIDAYAT SUPERVISOR COR SPV COR 2. SHAH RYANSYAH A
2. BAYU S DRAFTER STR. DRAFTER ARS. 10. EKO SUGIARTO 1. FATKUL K 1.HARIYANTO S SUPERVISOR COR
3. M CAKRA 1. OMRI EDWARDO. 1. GUNAWAN 11. SONGIDAN 2. SUTRISNO 2. WILIM S 1. FATKUL K ASS.SURVEYOR
4. SUPIRMANTO 2. HANA STEFANI 2. SUWASANA 3. ALI HAZMI 2. SUTRISNO 1. NURAHMAT
3. RIZKI 3. NURUL KHIKMAH H. INSPECTOR MEP SPV ARCH 2. ARIS GUNAWAN
4. ACHMAD ZAKY O 4. REZA FAUZIA TOWER 3 FENI RICARDO SPV ARCH SPV ARCH 3. SUTAN SYAHRUL Y.
5. RIKI ARDILA AGUS TIYONO (MEC) CAYADI FENI RICARDO 4. FIQIH
6. MUH TAUFIK 5. YOGA ADI K
TOWER 2 6. DIKI SOPIYAN
DONALD S 7. FAJAR ARIES K
8. RIDWAN AMANDA
TOWER 1 9. M. SUMANTRI
NOFRIANSYAH 10. NADIKO
11. TUBAGUS B
Jakarta, 02 September 2015 12.FAHREZA FAHMI
PT. Totalindo Eka Persada 13. TEDI SETIAWAN
Dibuat oleh : 14. SUKA JAYA

HARYO NUSWANTORO
PROJECT MANAGER

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. Totalindo Eka Persada Proyek Apartemen Menteng Park
Sumber : Dokumen Informasi & Direktori Proyek Apartment Menteng Park

22
a. Project Manager (PM)

Project Manager (PM) bertugas dalam memimpin proyek.


Seorang Project Manager harus memiliki kemampuan untuk mengatur
dan mengkoordir semua bawahannya. Project Manager harus
mengetahui setiap kegiatan dan pekerjaan yang dilakukan di proyek
sehingga proyek dapat berjalan dengan lancar. Tugas Project Manager
adalah:
- Merencanakan, menyusun, dan membuat struktur organisasi proyek
sesuai dengan kebutuhan proyek.
- Memimpin pelaksanaan kegiatan di proyek dengan mendayagunakan
sumber daya yang ada untuk mencapai target yang telah direncanakan.
- Menghadiri rapat-rapat koordinasi lapangan.
- Memastikan pelaksanaan konstruksi di lapangan berjalan sesuai yang
direncanakan.
- Bertanggung jawab atas segala pekerjaan yang dilakukan di lapangan.
- Mengambil tindakan dan memberi penyelesaian permasalahan yang
ada di proyek.
Wewenang Project Manager adalah:
- Pemimpin tertinggi dalam tim pelaksana proyek yang berhak
mewakili perusahaan untuk kepentingan proyek.
- Menetapkan kebijakan-kebijakan yang diperlukan demi kelancaran
proyek.

b. Site Manager (SM)

Site Manager ialah orang yang bertanggung jawab bidang teknis


dan pengendalian operasional di lapangan. Tugas dan tanggung jawab
Site Manager adalah:
- Membuat perencanaan operasional yang meliputi Quality Plan, Site
installation, metode pelaksanaan kerja di lapangan, dan Scheduling.
- Bertanggung jawab atas segala kegiatan di lapangan.

23
- Menghadiri rapat koordinasi baik dengan direksi maupun dengan
konsultan.
- Melaksanakan pengawasan terhadap mutu material, biaya, waktu,
pelaksanaan safety control, progres fisik bangunan, pendatangan
material, serta jadwal pendatangan dan maintenance alat.
Wewenang Site Manager adalah:
- Berhubungan langsung dengan perencana atau konsultan mengenai
pemecahan masalah teknis.
- Menentukan jumlah dan jenis material konstruksi.
- Memberi izin atau keluar masuknya pelaksana struktur atau pekerja.
- Mengusulkan perubahan material yang setara dengan spesifikasi awal.

c. Quality Control (QC)

Tugas Quality Control (QC) adalah:


- Menyusun program kegiatan pengawasan mutu pekerjaan di lapangan.
- Memonitor pekerjaan di lapangan agar sesuai dengan gambar desain.
- Melakukan pengecekan mutu material konstruksi agar memenuhi
spesifikasi mutu yang direncanakan.
- Membuat daftar kesalahan pekerjaan di lapangan dalam bentuk Non
Conformance Report (NCR), yang kemudian diserahkan kepada Site
Manager untuk selanjutnya dijadikan dasar dalam kegiatan repair
lapangan.

d. Pelaksana Struktur

Tugas Pelaksana Struktur adalah:


- Menyelenggarakan dukungan teknis pada pelaksanaan kegiatan
proyek sehingga dapat berjalan secara efektif dan efisien.
- Menyelenggarakan kegiatan scheduling dari setiap tahapan
pelaksanaan proyek.
- Menghitung kemajuan progres fisik biaya dengan melakukan opname
pemakaian material, upah progres pekerjaan, pemakaian besi serta alat
secara periodik.

24
- Mengendalikan mutu proyek dan melaksanakan evaluasi pekerjaan
- Melaksanakan pembinaan bawahan yang menjadi tanggung jawabnya.

e. Safety Officer

Tugas Safety Officer adalah:


- Melaksanakan pengawasan kegiatan K3L kepada setiap pekerja yang
berada di lingkungan proyek.
- Melakukan pembinaan dan penyuluhan terhadap pekerja agar
menggunakan APD yang telah diberikan.
- Menyelenggarakan Safety Morning setiap hari Selasa dan Jumat pagi,
yang bertujuan untuk mengingatkan kepada pekerja mengenai
keselamatan kerja.
- Melakukan inspeksi pekerja di lapangan dan memberikan sanksi bagi
setiap pekerja yang tidak memakai alat pelindung diri.
- Memberikan pertolongan pertama saat terjadi kecelakaan di lapangan,
sebelum di bawa ke klinik atau rumah sakit terdekat.
- Membantu General Affair saat ada konflik dengan warga sekitar
dalam kegiatan konstruksi.
- Melakukan kegiatan pembersihan area konstruksi yang telah selesai
dibangun.
- Memasang tanda pengaman atau peringatan di area-area yang
berbahaya.

f. Engineering Manager

Engineering Manager adalah orang yang bertanggung jawab


dalam kegiatan yang bersifat teknis, membawahi bagian drafter dan
quantity surveyor. Tugas Drafter adalah:
- Membuat Shop Drawing yang digunakan sebagai patokan kegiatan
konstruksi di lapangan.
- Membuat As Built Drawing yang merupakan gambar aktual lapangan
yang nantinya diberikan kepada pemilik proyek.
- Bertanggung jawab atas semua gambar yang telah dibuat.

25
g. General Affair

Tugas General Affair adalah:


- Bertugas dalam pengontrolan keluar masuk karyawan atau
pengunjung di area proyek.
- Bertugas dalam kegiatan penyelesaian masalah dengan warga sekitar
maupun instansi-instansi lain.
- Membawahi bagian kasir, admin, keamanan, dan office boy.

h. Surveyor

Tugas Surveyor adalah:


- Membuat as-as panduan pekerjaan di lapangan berdasar dimensi dan
spesifikasi yang ada di Shop Drawing.
- Melaksanakan pengecekan terhadap elevasi dan dimensi dari balok,
kolom, pelat lantai, dan elemen lainnya agar sesuai dengan Shop
Drawing.

i. Logistik

Tugas logistik adalah:


- Melakukan pengontrolan terhadap bahan material yang keluar masuk
gudang penyimpanan yang digunakan dalam kegiatan konstruksi.
- Melakukan pemesanan bahan material kepada supplier.
- Melakukan perawatan terhadap alat-alat yang digunakan di proyek.

j. Mekanik

Tugas Mekanik adalah:


- Menyiapkan listrik kerja yang akan digunakan dalam kegiatan
konstruksi.
- Mengontrol kondisi genset dan ketersediaan bahan bakar.
- Melakukan kegiatan pengelasan dan pemompaan air tanah.
- Melaksanakan kegiatan penambahan alat berat yang dipakai di proyek
seperti penambahan sections tower crane.

26
2.5. Sistem Pembayaran Kontraktor

2.5.1 Pembayaran Prestasi Kerja Kontraktor

Pembayaran prestasi kerja kontraktor merupakan sistem pembayaran


kepada kontraktor atas hasil kerjanya berdasar pada harga satuan (unit price)
yang telah disepakati dalam kontrak kerja. Pembayaran dilakukan secara
bertahap setiap bulannya sesuai dengan laporan bulanan dan opname
pekerjaan yang telah disetujui oleh pemilik proyek, konsultan pengawas dan
kontraktor.

2.5.2 Denda Keterlambatan

Waktu pekerjaan konstruksi yang telah disepakati dalam kontrak


kerja yakni selama 457 hari kerja terhitung dari 1 Maret 2016 sampai 31
Mei 2017. Jika pihak kontraktor tidak dapat menyelesaikan kegiatan
konstruksi sesuai dengan waktu dan perpanjangan yang telah ditetapkan,
maha pihak kontraktor akan menerima denda dari pihak Owner. Denda yang
dibebankan sebesar 1 permil dari nilai kontrak untuk setiap hari selama
keterlambatan dan maksimal sebesar 5 persen dari nilai kontrak. Denda
keterlambatan diukur berdasar jumlah hari efektif pekerjaan di luar force
majeure atau bencana alam, demo warga sekitar, dan hal-hal lain yang tidak
memungkinkan dilaksanakannya kegiatan konstruksi di lapangan. Pekerjaan
dianggap selesai setelah diterbitkannya Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan
yang ditanda tangani oleh pihak Owner dan Kontraktor.

2.6. Tenaga Kerja dan Sistem Pembayaran Pekerja

Tenaga kerja yang bekerja di proyek pembangunan Apartemen


Menteng Park terbagi menjadi dua jenis yakni:

a. Karyawan Tetap

Karyawan tetap merupakan karyawan yang secara resmi bekerja


di PT. Totalindo Eka Persada. Pembayaran gaji karyawan tetap dilakukan
setiap bulan dengan ditambah uang makan dan insentif.

27
b. Tenaga Kerja Harian

Tenaga kerja harian dikoordinir oleh mandor yang ada dengan


sistem pembayaran dilakukan berdasar jumlah hari bekerja.

2.7. Sistem Koordinasi dan Laporan Prestasi Kerja

2.7.1 Sistem Koordinasi

Sistem koordinasi yang dilakukan dalam pembangunan apartemen


Menteng Park terdiri dari dua sistem yakni:

a. Rapat Rutin Mingguan

Rapat rutin mingguan dilaksanakan setiap hari kamis yang


dihadiri oleh pihak kontraktor pelaksana yang diwakili oleh Project
Manager, Site Manager, Engineering Manager, dan Drafter, selain itu
dihadiri pula oleh pihak Owner, Konsultan Pengawas dan Konsultan
Perencana. Hal-hal yang dibicarakan dalam rapat tersebut antara lain:
- Mengevaluasi hasil pekerjaan yang telah dilaksanakan
- Evaluasi perencanaan pekerjaan selanjutnya
- Mengecek ada tidaknya perubahan desain
- Menjelaskan langkah kerja yang akan dilaksanakan
- Mengevaluasi penjadwalan proyek, terutama saat ada pekerjaan
tambah kurang.

b. Rapat Insidental

Rapat ini diadakan apabila terdapat hal-hal yang terjadi di luar


rencana sehingga memerlukan koordinasi secara mendadak dalam rapat
ini hanya dihadiri oleh Project Manager, Site Manager dan konsultan
pengawas. Hasil diskusi disampaikan kepada pihak owner untuk
selanjutnya mendapat persetujuan akhir.

2.7.2 Laporan Prestasi Kerja

Laporan prestasi kerja merupakan laporan hasil progres pekerjaan


yang dilakukan oleh kontraktor yang nantinya digunakan sebagai dasar

28
permohonan pencairan pembayaran kerja kepada pihak owner. Laporan
prestasi pekerjaan yang dibuat dalam proyek ini berupa:

a. Laporan Harian

Laporan harian berisi tentang:


- Rincian kegiatan yang dilakukan di lapangan setiap hari
- Jumlah tenaga kerja dan jumlah peralatan kerja yang digunakan
- Permasalahan yang terjadi di lapangan sehingga tidak memungkinkan
dilaksanakannya pekerjaan di lapangan.
- Keadaan cuaca yang terjadi di proyek.
- Volume pengecoran setiap hari.

b. Laporan Mingguan

Laporan mingguan berisi tentang:


- Pekerjaan yang dilakukan selama satu minggu berdasar laporan
harian.
- Rekap persentase progres dan foto progres pekerjaan dalam satu
minggu.

c. Laporan Bulanan

Laporan bulanan berisi tentang:


- Pekerjaan yang dilakukan selama satu bulan berdasar laporan
mingguan.
- Rekap persentase progres dan foto progres pekerjaan selama satu
bulan.

29
BAB 3
PERENCANAAN PROYEK

3.1. Uraian Umum

Perencanaan proyek merupakan tahap awal pembangunan suatu


proyek, yang membutuhkan perencanaan desain yang matang sebelum
kegiatan konstruksi dimulai. Untuk mendapatkan hasil desain yang baik dan
sesuai peraturan, biasanya kegiatan perencanaan ditangani oleh badan usaha
yang berpengalaman serta memiliki reputasi yang baik. Desain rencana
dapat dikatakan baik jika data-data yang digunakan benar-benar sesuai
dengan keadaan lapangan yang ada sehingga desain dapat direalisasikan di
lapangan dan penyimpangan antara desain dengan kondisi lapangan sangat
kecil sehingga hasil konstruksinya maksimal. Suatu perencanaan dapat
dikatakan baik apabila:
a. Desain konstruksi kuat dan memiliki nilai estetis
b. Desain sesuai dengan aturan yang berlaku
c. Biaya pelaksanaan efisien dan ekonomis
d. Mempertimbangkan aspek sosial dan lingkungan
e. Perkiraan waktu pelaksanaan yang tepat, sesuai dengan kondisi lapangan
f. Mempertimbangkan metode kerja yang nantinya akan dipakai
g. Mempertimbangkan aspek K3L bagi para pekerja dan warga sekitar
h. Hasil akhir bangunan dapat digunakan dengan aman dan nyaman
i. Desain perencanaan mempertimbangkan metode pelaksanaan kerja,
diusahakan mudah dilaksanakan.
Setelah dilakukan suatu proses perencanaan desain, dalam kegiatan
pembangunan proyek perlu ada suatu komitmen dari semua pihak yang
terlibat. Untuk menjaga komitmen dari semua pihak, dilaksanakan rapat
koordinasi setiap minggu, sehingga dalam pekerjaan di lapangan tetap

30
berdasar desain yang ada, guna mencapai target mutu pekerjaan, biaya, dan
waktu.

3.2. Tahapan Perencanaan Desain

Untuk menghasilkan desain perencanaan proyek yang baik ada


beberapa tahapan perencanaan yang harus dilewati, yakni:

a. Tahap Studi Kelayakan Proyek (Feasibility Study)

Setelah pihak owner memberikan penjelasan mengenai ide dan


gagasan mengenai rencana pembangunan proyek, kemudian dilakukan
studi kelayakan proyek yakni kegiatan uji kelayakan rencana proyek
berkaitan dengan aspek-aspek lain yang mempengaruhi. Menurut Ferna
Tiwa dalam Jurnal Sipil Statik Universitas Sam Ratulangi Manado,
aspek-aspek tersebut adalah:

1. Aspek Finansial

Aspek finansial merupakan aspek kunci dari suatu usulan


proyek, karena jika proyek tersebut tidak memberi keuntungan secara
finansial maka proyek tersebut tidak akan dilakukan.

2. Aspek Ekonomi dan Sosial

Aspek ekonomi dan sosial merupakan dampak adanya proyek


tersebut yang dapat meningkatkan tingkat perekonomian masyarakat
di sekitar daerah tersebut.

3. Aspek Teknis

Aspek teknis merupakan aspek yang melihat kualitas proyek


yang sedang atau sudah dikerjakan dan sudah memenuhi standar
kualitas tertentu.

4. Aspek Pasar dan Pemasaran

Aspek pasar dan pemasaran merupakan aspek penting untuk


melihat arus dana yang masuk di dalam proyek tersebut, dan aspek

31
pasar dapat juga membantu menggambarkan persaingan dan
memberikan informasi tentang kebutuhan dan keinginan konsumen.

5. Aspek Hukum

Aspek hukum merupakan aspek yang harus dipenuhi agar


suatu proyek sah secara hukum dan layak untuk dikerjakan.

b. Tahap Perencanaan Desain

Setelah proyek lolos uji kelayakan, maka selanjutnya dilakukan


proses desain rencana proyek berdasarkan data-data lapangan dan
peraturan yang berlaku. Untuk peraturan yang digunakan sebagai dasar
perencanaan antara lain:
1. Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung.
(SNI 03-1726-2012)
2. Tata Cara Perencanaan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung.
(SNI 03-2847-2013)
3. Petunjuk Perencanaan Beton Bertulang dan Struktur Dinding Beton
Bertulang untuk Rumah dan Gedung (SKBI-2.3.53.1987)
4. Persyaratan Umum Bahan Bangunan Indonesia (PUBI) NI-3/1982
5. Peraturan Umum Pemeriksaan Bahan Bangunan NI-3/1956
6. Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung. (SNI
03-1729-2015)
7. Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia NI-5
8. Peraturan Umum Listrik (AVE) NI-6
9. Peraturan Umum Air Minum (AVWI-Drink Water)
10. Peraturan Semen Portland Indonesia NI-8/1972
11. Peraturan Pengecatan NI-12
12. Pedoman Perencanaan Pembebanan Untuk Rumah dan Gedung.
(SKBI 1-3.55.1987)
13. Peraturan Instalasi Listrik (PUIL)
14. Standard Industry Indonesia (SII)

32
15. Peraturan-peraturan lain yang berlaku dan diprasyaratkan
berdasarkan normalisasi di Indonesia yang belum tercantum di atas
dengan mendapat persetujuan wakil pemberi tugas.
Perencanaan desain pada proyek Apartemen Menteng Park meliputi:
1. Perencanaan Arsitektural
2. Perencanaan Struktur
3. Perencanaan Mekanikal, Elektrikal, dan Plumbing

c. Tahap Pembuatan Detail Engineering Design (DED)

Setelah tahap perencanaan desain selesai dilakukan, tahap


selanjutnya ialah pembuatan gambar detail atau Detail Engineering
Design (DED) oleh pihak konsultan perencana. Gambar detail
merupakan gambar yang menjelaskan secara rinci pekerjaan konstruksi
dan tipe serta spesifikasi material yang akan digunakan dalam
pelaksanaan proyek.

d. Tahap Penyusunan Rencana Kerja dan Syarat (RKS)

Tahapan selanjutnya yakni penyusunan Rencana Kerja dan Syarat


(RKS) yang menjelaskan mengenai spesifikasi teknis pengerjaan struktur
atas proyek. RKS Proyek Apartemen Menteng Park terdiri dari:
1. Peraturan umum dan syarat-syarat umum pelaksanaan konstruksi
2. Uraian khusus dan syarat-syarat khusus pelaksanaan konstruksi
3. Penjelasan mengenai pelaksanaan pekerjaan persiapan
4. Penjelasan mengenai pelaksanaan pekerjaan bekisting
5. Penjelasan mengenai pelaksanaan pekerjaan beton bertulang
6. Penjelasan mengenai metode pelaksanaan konstruksi

e. Tahap Perhitungan Rencana Anggaran Biaya (RAB)

Perhitungan Rencana Anggaran Biaya (RAB) mencakup biaya


bahan material, peralatan kerja, upah pekerja, dan biaya lain yang
berkaitan dengan proyek. Rencana Anggaran Biaya (RAB) digunakan
sebagai patokan pihak owner untuk menyediakan dan dalam

33
pembangunan proyek dan sebagai pembanding dengan penawaran
Rencana Anggaran Biaya (RAB) dari pihak kontraktor.

3.3. Struktur Pembangunan Proyek

Pada pembangunan proyek Apartemen Menteng Park, pekerjaan


yang dilaksanakan meliputi:
a. Pekerjaan persiapan
b. Pekerjaan struktur bawah
c. Pekerjaan struktur atas
d. Pekerjaan MEP
e. Pekerjaan finishing dan arsitek
Pada kegiatan Kerja Praktek, pelaksanaan pembangunan yang
ditinjau adalah pelaksanaan pekerjaan struktur atas proyek Apartemen
Menteng Park. Struktur atas bangunan merupakan bagian bangunan yang
berada di atas tanah yang berfungsi untuk menopang beban-beban yang ada
untuk kemudian beban tersebut disalurkan ke struktur bawah (fondasi) dan
ke tanah. Fungsi lain dari struktur atas ialah untuk mewujudkan rencana
desain arsitektur dengan tetap mengutamakan aspek keamanan dan
kenyamanan. Untuk mencapai tujuan tersebut, bahan-bahan yang digunakan
saat pembangunan harus kuat, awet, tahan lama, mudah dikerjakan, dan
ekonomis. Pada laporan ini, pelaksanaan pembangunan struktur atas yang
dibahas hanya kolom, shear wall, balok, pelat lantai, dan tangga.

3.3.1 Kolom

Kolom adalah komponen struktur yang berfungsi untuk menahan


beban aksial pada bangunan untuk kemudian beban tersebut disalurkan ke
fondasi dan tanah. Di Indonesia sering sekali terjadi gempa bumi baik
berupa gempa vulkanik maupun gempa tektonik, sehingga elemen kolom
pada Apartemen Menteng Park direncanakan menggunakan sistem “Strong
Coloum Weak Beam” yakni suatu inovasi desain struktur yang fleksibel
yang mampu berdeformasi saat terjadi gempa. Sistem ini menitik beratkan
pada fleksibilitas balok dan kekuatan kolom yang lebih besar dari balok,

34
berbeda dari desain struktur kolom balok konvensional di mana kolom dan
balok dibuat sama kuat. Pada sistem ini, balok didesain memiliki
fleksibilitas yang tinggi sehingga tidak akan mengakibatkan keruntuhan
geser pada kolom mengingat tugas kolom sangat vital dalam menopang
beban-beban yang ada. Sistem ini digunakan untuk proyek high rise
building yang berlokasi di daerah rawan gempa di mana beban horizontal
akibat gempa sangat besar, untuk di daerah yang tidak rawan gempa atau
bukan high rise building maka sistem “Strong Coloum Weak Beam” boleh
tidak digunakan. Perencanaan kolom didasarkan pada SNI 03-2847-2013
pasal 8.10, di mana kolom memiliki ketentuan sebagai berikut:
a. Kolom harus dirancang untuk menahan gaya aksial dari beban terfaktor
pada semua lantai atau atap dan momen maksimum dari beban terfaktor
pada suatu bentang lantai atau atap bersebelahan yang ditinjau. Kondisi
pembebanan yang memberikan rasio momen maksimum terhadap beban
aksial harus juga ditinjau.
b. Pada rangka atau konstruksi menerus, pertimbangan harus diberikan pada
pengaruh beban lantai atau atap tak seimbang pada baik kolom eksterior
dan interior dan dari pembebanan eksentris akibat penyebab lainnya.
c. Dalam menghitung momen beban gravitasi pada kolom, diizinkan untuk
mengasumsikan ujung jauh kolom yang dibangun menyatu dengan
struktur sebagai terjepit.
d. Tahanan terhadap momen pada setiap tingkat lantai atau atap harus
disediakan dengan mendistribusikan momen di antara kolom-kolom
langsung di atas dan di bawah.
Kolom didesain memiliki dimensi yang berbeda-beda tergantung
beban yang ada. Spesifikasi teknis kolom yang digunakan adalah sebagai
berikut:
Mutu Beton = fc’ 50 Mpa (lt. B4 – lt. 8)
fc’ 45 Mpa (lt. 8 – lt. 20)
fc’ 40 Mpa (lt. 20 – Atap)

35
Mutu Baja Tulangan = fy 400 MPa (Tulangan Ulir)
fy 240 MPa (Tulangan Polos)
Tulangan Utama = D16, D19, D22, D25, & D32
Tulangan Sengkang = Ø10 dan Ø13
Selimut beton = 40 mm
Desain kolom pada proyek tower 1 ditunjukkan pada Tabel 3.1
Desain Kolom Tower 1, contoh penampang kolom terdapat pada Gambar
3.1 Contoh Detail Penampang Kolom TC1 LT.6 – LT.10, sedangkan untuk
Key Plan kolom tower 1 terdapat pada Gambar 3.2 Key Plan Kolom Tower
1 dan Gambar 3.5 Key Plan Shear Wall Tower 1 Potongan A.

Tabel
Tabel3.1
3.1Desain
DesainKolom
KolomTower
Tower11 ( Lanjutan )
Tulangan
Tipe
Geser (Tengah)
Dimensi Jumlah Jumlah
Utama Sengkang
Level Geser Arah Arah
Vertikal Horizontal
TC 1
B4 – B2
14D32 + 18D25
B2 – GF 700 x 1700 D13 – 100 / 150 / 100 5 2
GF – LT.2 (Miring) 8D32 + 24D25
LT.2 – LT.6
600 x 1700 30D25 5 2
LT.6 – LT.10 D13 – 100 / 150 / 100
LT.10 – LT.15 26D25
600 x 1600 4 2
LT.15 – LT.20 24D25 D13 – 100 / 200 / 100
LT.20 – LT.26 600 x 1400 16D25 + 6D22 D13 – 100 / 200 / 100
LT.26 – LT.32 3 2
600 x 1400 14D25 + 8D22 D10 – 150 / 200 / 150
LT.32 – Atap

TC2
B4 – B2 44D32
B2 – GF 700 x 1700 40D32 D13 – 100 / 150 / 100
GF – LT.2 (Miring) 26D32 + 14D25
D13 D10 6 2
LT.2 – LT.6 10D32 + 26D25
100 / 150 / 100
600 x 1700
D13 D10
LT.6 – LT.10 36D25
100 / 150 / 100
D13 D10
LT.10 – LT.15 24D25 + 8D22
100 / 150 / 100
600 x 1600 5 2
D13 D10
LT.15 – LT.20 16D25 + 14D22
100 / 200 / 100
LT.20 – LT.26 600 x 1400 10D25 + 14D22 D10 – 100 / 200 / 100 4 2
LT.26 – LT.32
600 x 1400 8D25+14D22 D10 – 150 / 200 / 150 4 2
LT.32 – Atap

36
Tabel 3.1 Desain Kolom Tower 1 ( Lanjutan )
Tulangan
Tipe
Geser (Tengah)
Dimensi Jumlah Jumlah
Utama Sengkang
Level Geser Arah Arah
Vertikal Horizontal
TC3
B4 – B2 48D32
B2 – GF 700 x 1700 44D32
GF – LT.2 (Miring) 40D32 D13 – 100 / 150 / 100 6 2
LT.2 – LT.6 26D32 + 10D25
600 x 1700
LT.6 – LT.10 10D32 + 26D25
D13 D10
LT.10 – LT.15 32D25
100 / 150 / 100
600 x 1600 5 2
D13 D10
LT.15 – LT.20 28D25
100 / 200 / 100
LT.20 – LT.26 10D25 + 14D22 5 2
LT.26 – LT.32 600 x 1400 D10 – 150 / 200 / 150
10D25 + 12D22 4 2
LT.32 – Atap

TC4
B4 – GF 800 x 1800 50D32 7 2
GF – LT.2 (Miring) 700 x 1700 48D32
LT.2 – LT.4 40D32 D13 – 100 / 150 / 100
LT.4 – LT.6 600 x 1700 20D32 + 20D25
LT.6 – LT.10 16D32 + 20D25 6 2
D13 D10
LT.10 – LT.15 10D32 + 20D25
600 x 1600 100 / 150 / 100
LT.15 – LT.20 30D25
LT.20 – LT.26 10D25 + 18D22 5 2
D10 – 150 / 200 / 150
LT.26 – LT.32 600 x 1400 10D25 + 16D22
4 2
LT.32 – Atap 26D22

TC5
B4 – LT.2 700 x 1700 32D25
D13 – 100 / 150 / 100 5 2
LT.2 – LT.12 600 x 1700 26D25
LT.12 – LT.20 600 x 1500 22D25 D10 – 100 / 200 / 100 4 2
LT.20 – Atap 600 x 1400 14D25 + 8D22 D10 – 150 / 200 / 150 3 2

TC6
B4 – B2 34D32 6 2
B2 – GF 600 x 1600 30D32 D13 – 100 / 150 / 100
GF – LT.2 22D32 + 8D25
5 2
D13 D10
LT.2 – LT.6 600 x 1500 16D32 + 12D22
100 / 150 / 100
LT.6 – LT.12 600 x 1400 8D32 + 18D22 D10 – 100 / 150 / 100
4 2
LT.12 – LT.20 600 x 1300 4D32 + 20D25
D10 – 100 / 200 / 100
LT.20 – LT.26 22D25
LT.26 – LT.32 600 x 1200 14D25 + 8D22 3 2
D10 – 150 / 200 / 150
LT.32 – Atap 8D25 + 14D22

37
Tabel 3.1 Desain Kolom Tower 1 ( Lanjutan )
Tulangan
Tipe
Geser (Tengah)
Dimensi Jumlah Jumlah
Utama Sengkang
Level Geser Arah Arah
Vertikal Horizontal
TC7
B4 – GF 32D25
600 x 1600 D13 – 100 / 150 / 100 5 2
GF – LT.2 28D25
D13 D10
LT.2 – LT.6 600 x 1500 24D25
100 / 150 / 100
4 2
LT.6 – LT.12 600 x 1400 16D25 + 8D22 D10 – 100 / 150 / 100
LT.12 – LT.20 600 x 1300 24D22 D10 – 100 / 200 / 100
LT.20 – Atap 600 x 1200 22D22 D10 – 150 / 200 / 150 4 2

CL
B4 – Atap 200 x 400 6D16 D10 – 100 / 200 / 100 - -

C6/6
B4 – GF 600 x 600 16D19 D10 – 100 / 200 / 100 1 1

C5/5
B4 – GF 500 x 500 12D19 D10 – 100 / 200 / 100 1 1

C3/10
B4 – GF 300 x 1000 12D22 D10 – 150 1 -

AS 1.2 & 1.9 / 1.C


B4 – GF 700 x 1700 44D32 7 2
GF – LT.2 600 x 1700 26D32 + 10D25 D13 – 100
6 2
LT.2 – LT.4 600 x 1600 20D32 + 14D25
D13 D10
LT.4 – LT.8 600 x 1500 8D32 + 26D25
100 / 150 / 100 5 2
LT.8 – LT.12 600 x 1400 30D25
D10 – 100 / 150 / 100
LT.12 – LT.20 600 x 1300 10D25 + 18D22
LT.20 – LT.24 26D22 D10 – 100 / 200 / 100 4 2
600 x 1200
LT.24 – LT.28 24D22 D10 – 150 / 200 / 150
LT.28 – Atap 600 x 1200 22D22 D10 – 150 / 200 / 150 4 2

AS 1.2 & 1.9 / 1.B


B4 – GF 34D32
700 x 1700
GF – LT.2 24D32 + 8D25 D13 – 100
LT.2 – LT.4 10D32 + 20D25
5 2
D13 D10
LT.4 – LT.8 600 x 1600 4D32 + 26D25
100 / 150 / 100
LT.8 – LT.12 30D25
LT.12 – LT.16 28D25 D10 – 100 / 150 / 100
600 x 1500
LT.16 – LT.20 14D25 + 14D22
LT.20 – LT.24 D10 – 100 / 200 / 100 4 2
28D22
LT.24 – LT.28 600 x 1400
D10 – 150 / 200 / 150
LT.28 – Atap 26D22

38
Tabel 3.1 Desain Kolom Tower 1 ( Lanjutan )
Tulangan
Tipe
Geser (Tengah)
Dimensi Jumlah Jumlah
Utama Sengkang
Level Geser Arah Arah
Vertikal Horizontal
AS 1.4 / 1.B
B4 – B2 D13 - 125
700 x 1700 20D32 + 20D25 7 2
B2 – LT. Mezz
D13 - 100
LT. Mezz – LT.5
36D25
LT.5 – LT.8 D10 - 100
600 x 1600 6 2
D10
LT.8 – LT.12 22D25 + 14D22
100 200
D10
LT.12 – LT.16 16D25 + 16D22
100 200
600 x 1500
D10
LT.16 – LT.20 10D25 + 20D22 5 2
125 250
D10
LT.20 – LT.24 30D22
125 250
D10
LT.24 – LT.28 600 x 1400 28D22
150 300
4 2
D10
LT.28 – Atap 20D22 + 8D19
150 300

AS 1.6 / 1.C
B4 – GF 20D32 + 16D25 D13 – 100
600 x 1600 D13 D10
GF – LT.2 12D32 + 24D25
100 6 2
LT.2 – LT.6 600 x 1500 34D25
D10 - 100
LT.6 – LT.8 12D25 + 20D22
600 x 1400
LT.8 – LT.12 6D25 + 24D22 D10 - 125
D10 5 2
LT.12 – LT.20 600 x 1300 28D22
125 250
LT.20 – LT.24 16D22 + 10D19 D10 – 100 / 150 / 150
LT.24 – LT.28 D10 – 100 / 200
600 x 1200 4 2
12D22 + 14D19 D13 D10
LT.28 – Atap
125

AS 1.6 / 1.B
B4 – GF 700 x 1700 40D25 D13 – 100 7 2
D13 D10
GF – LT.2 700 x 1700 36D25 6 2
100
LT.2 – LT.6 700 x 1400 16D25 + 16D22
D10 – 100
LT.6 – LT.8 5 2
600 x 1400 30D22
LT.8 – LT.12 D10 – 125
D10
LT.12 – LT.16 22D22 + 8D19
125 250
D10
LT.16 – LT.20
14D22 + 16D19 125 250
600 x 1400 5 2
LT.20 – LT.24 D10 – 100 / 150 / 100
LT.24 – LT.28 D10 – 100 / 200
8D22 + 22D19 D13 D10
LT.28 – Atap
125

39
Tabel 3.1 Desain Kolom Tower 1 ( Lanjutan )
Tulangan
Tipe
Geser (Tengah)
Dimensi Jumlah Jumlah
Utama Sengkang
Level Geser Arah Arah
Vertikal Horizontal
AS 1.7 / 1.B
B4 – B2 D13 – 100
700 x 1700 24D32 + 20D25 D16 D13 7 2
B2 – LT. Mezz
100
LT. Mezz – LT.5 40D25 D13 – 100
D13 D10
LT.5 – LT.8 36D25
600 x 1600 100 6 2
D10
LT.8 – LT.12 22D25 + 14D22
100 200
D10
LT.12 – LT.16 16D25 + 16D22
100 200
600 x 1500
D10
LT.16 – LT.20 10D25 + 20D22 5 2
125 250
D10
LT.20 – LT.24 30D22
125 250
D10
LT.24 – LT.28 600 x 1400 28D22
125 250
4 2
D10
LT.28 – Atap 20d22 + 8D19
150 300
Sumber : DED Struktur Kolom Proyek Apartment Menteng Park

Gambar 3.1 Contoh Detail Penampang Kolom TC1 LT.6 – LT.10


Sumber : DED Struktur Kolom Proyek Apartment Menteng Park

40
A

Gambar 3.2 Key Plan Kolom Tower 1


Sumber : DED Struktur Kolom Proyek Apartment Menteng Park

Gambar 3.3 Key Plan Kolom Tower 1 Potongan A


Sumber : DED Struktur Kolom Proyek Apartment Menteng Park

3.3.2 Shear Wall

Shear Wall atau dinding geser adalah komponen struktur berupa


dinding beton bertulang yang berfungsi sebagai pengaku yang menerus
sampai fondasi yang dirancang untuk menahan gaya geser akibat gaya
lateral berupa gempa bumi. Spesifikasi teknis shear wall yang digunakan
adalah sebagai berikut:
Mutu Beton = fc’ 50 Mpa (lt. B4 – lt. 8)
fc’ 45 Mpa (lt. 8 – lt. 20)

41
fc’ 40 Mpa (lt. 20 – Atap)
Mutu Baja Tulangan = fy 400 MPa (Tulangan Ulir)
fy 240 MPa (Tulangan Polos)
Tulangan Utama = D16, D19, D22, D25, & D32
Tulangan Sengkang = Ø10 dan Ø13
Selimut beton = 40 mm
Contoh desain shear wall pada proyek ini ditunjukkan pada Tabel 3.2
Desain Shear Wall Tower 1, contoh detail pembesian shear wall terdapat pada
Gambar 3.4 Key Plan Shear Wall Tower 1, sedangkan untuk denah shear
wall terdapat pada Gambar 3.5 Key Plan Shear Wall Tower 1 Potongan A.

Gambar 3.4 Key Plan Shear Wall Tower 1


Sumber : DED Struktur Kolom Proyek Apartment Menteng Park

42
SW4
SW5

SW3 SW7
SW2
SW1
SW6

Gambar 3.5 Key Plan Shear Wall Tower 1 Potongan A


Sumber : DED Struktur Shear Wall Proyek Apartment Menteng Park

Tabel
Tabel3.2
3.2Desain
Desain Shear
ShearWall
WallTower
Tower11 (Lanjutan)
Tipe Tulangan Tebal
Dimensi (mm)
Level Vertikal ( Utama ) Horizontal Ties (mm)

SW1
2 x 58D19 3 x D13 – 100 2 x 12 x D13 – 100
B4 – LT. Mezz 400
2 x 28D19 3 x D13 – 100 2 x 11 x D13 – 100
2700 x 2700
2 x 52D16 2 x D13 – 100 2 x 11 x D13 – 100
LT. Mezz – LT.4 300
2 x 32D16 2 x D13 – 100 2 x 10 x D13 – 100
2 x 36D16 + 16D13 2 x D13 – 125 2 x 9 x D13 – 125
LT.4 – LT.8 300
2 x 16D16 + 16D13 2 x D13 – 125 2 x 8 x D13 – 125
2 x 10D16 + 42D13 2 x D13 – 125 2 x 9 x D13 – 125
LT.8 – LT.12 300
2 x 12D16 + 20D13 2 x D13 – 125 2 x 8 x D13 – 125
2 x 52D13 2 x D13 – 125 2 x 9 x D10 – 125
LT.12 – LT.16 300
2700 x 2700 2 x 32D13 2 x D13 – 125 2 x 8 x D10 – 125
LT.16 – LT.20 2 x D13 – 125 2 x D10 – 125 D10 – 500 300
2 x D13 – 250
LT.20 – LT.24 2 x D10 – 125 D10 – 1000 300
2 x D10 – 250
LT.24 – LT.28 2 x D10 - 125 2 x D10 – 125 D10 – 1000 300
LT.28 – Atap 2 x D10 – 150 2 x D10 – 150 D10 – 1000 300

SW2
B4 – B2 2 x D13 – 100 2 x D10 – 125 D10 – 500
B2 – GF 2 x D13 – 100 2 x D10 – 100 D10 – 500
2 x D13 – 100
GF – LT.4 4923 2 x D10 – 100 D10 – 500 400
2 x D10 – 100
2 x D13 – 100
LT.4 – LT.8 2 x D10 – 125 D10 – 500
2 x D10 – 100

43
Tabel 3.2 Desain Shear Wall Tower 1 (Lanjutan)
Tipe Tulangan Tebal
Dimensi (mm)
Level Vertikal ( Utama ) Horizontal Ties (mm)

2 x D13 – 100
LT.8 – LT.12 2 x D10 – 125 D10 – 500
2 x D10 – 100 350
LT.12 – LT.20 4923 2 x D10 – 100 2 x D10 – 125 D10 – 500
LT.20 – LT.24 2 x D10 - 125 2 x D10 - 125 D10 – 1000
300
LT.24 – Atap 2 x D10 – 125 2 x D10 - 150 D10 – 1000

SW3
74D25 3 x D13 – 125 30 x D13 – 125 500
B4 – B2 36D25 + 26D22 3 x D13 – 125 18 x D13 – 125
36D25 + 26D22 3 x D13 – 125 18 x D13 – 125 400
5720
x 74D25 + 40D22 30 x D13 – 100 500
B2 – LT. Mezz 3000 36D25 + 26D22 18 x D13 – 100
x 36D25 + 26D22 18 x D13 – 100 400
3000
108D22 3 x D13 – 100 27 x D13 – 100 450
LT. Mezz – LT.5 60D22 3 x D13 – 100 16 x D13 – 100
60D22 3 x D13 – 100 16 x D13 – 100 400

28D22 + 80D19 22 x D13 – 100 400


LT.5 – LT.8 5770 16D22 + 38D19 14 x D13 – 100
x 16D22 + 38D19 14 x D13 – 100 350
3000
x 2 x D16 – 200
LT.8 – LT.12 3000 2 x D13 – 200 2 x D10 – 100 D10 – 500 350
2 x D13 – 200

LT.12 – LT.16 5920 x 2 x D13 – 100 2 x D10 – 100 D10 – 500 300
3000 x
LT.16 – LT.24 3000 2 x D13 – 125 2 x D10 – 125 D10 – 500 300

LT.24 – LT.28 6020 x 2 x (D13+D10) – 250 2 x D10 – 150 D10 – 1000 300
3000 x
LT.28 – Atap 3000 2 x D10 – 150 2 x D10 – 150 D10 – 1000 300

SW4
B4 – B2 3 x D13 – 100 20 x D13 – 100
40D22 + 40D19
B2 – GF 4070 3 x D16 – 100
24 x D13 – 100
GF – LT.2 78D19 400
2 x D13 – 100
LT.2 – LT.6 4470 44D19 + 32D16 22 x D10 – 100
LT.6 – LT.8 4570 30D19 + 44D16 2 x D10 – 100 20 x D10 – 100
LT.8 – LT.12 4570 74D16 2 x D10 – 125 20 x D10 – 125
LT.12 – LT.16 2 x D13 - 125 350
4670 2 x D13 - 125 D10 – 500
LT.16 – LT.20 2 x (D10+D13) – 250

SW5
2 x D13 – 100
B4 – B2 2 x D13 – 100
5770 x 40D25 + 60D22 2 x D13 – 100 28 x D13 – 100
5000 x 38D25 + 52D22 24 x D13 – 100 400
4185 24D25 + 38D22 2 x D16 – 100 21 x D13 – 100
B2 – LT. Mess 2 x D16 – 100
2 x D16 – 100

44
Tabel 3.2 Desain Shear Wall Tower 1 (Lanjutan)
Tipe Tulangan Tebal
Dimensi (mm)
Level Vertikal ( Utama ) Horizontal Ties (mm)

5820 x 40D25 + 60D22 28 x D13 – 100


LT. Mess – LT.5 4950 x 38D25 + 52D22 24 x D13 – 100
4185 24D25 + 38D22 2 x D13 – 100 21 x D13 – 100
2 x D13 – 100
5770 x 96D19 2 x D13 – 100 23 x D10 – 100
LT.5 – LT.8 4900 x 84D19 19 x D10 – 100
4085 56D19 16 x D10 – 100
350
5870 x 16D19 + 20D16 2 x D10 – 100 15 x D10 – 100
LT.8 – LT.12 5000 x 10D19 + 14D16 2 x D10 – 100 13 x D10 - 100
4085 24D19 + 28D16 2 x D10 – 100 14 x D10 - 100

LT.12 – LT.16 5870 x 2 x (D16+D13) – 300 2 x D10 -100 D10 - 500 300
4900 x
LT.16 – LT.20 3985 2 x D13 – 150 2 x D10 – 125 D10 - 500 300
LT.20 – LT.24 5970 x 2 D13 - 150 2 x D10 – 125 D10 - 1000 300
LT.24 – LT.28 4900 x 2 x (D13+D10) – 300 2 x D10 – 125 D10 - 1000 300
LT.28 – Atap 3985 2 x D10 – 150 2 x D10 – 100 D10 - 1000 300

SW6 & 7
B4 – B1 2 x D13 – 100
72D25 24 x D13 – 100 500
B1 – GF 3970 3 x D13 – 100
GF – LT.2 68D22 2 x D13 - 100
21 x D10 – 100 400
LT.2 – LT.4 4170 58D22 2 D10 – 100
Sumber : DED Struktur Shear Wall Proyek Apartment Menteng Park

3.3.3 Balok

Balok merupakan elemen lentur yang berfungsi untuk menahan


beban pelat lantai untuk kemudian disalurkan ke kolom. Di proyek
pembangunan Apartemen Menteng Park ini, ada dua jenis balok yang
digunakan yakni balok induk dan balok pengaku. Balok induk adalah balok
yang berfungsi penuh dalam memikul beban pelat lantai, sedangkan balok
pengaku ialah balok yang berfungsi sebagai pengaku pelat lantai saat
luasannya sudah melebihi 20 m2. Spesifikasi teknis balok yang digunakan
adalah sebagai berikut :
Mutu Beton = fc’ 40 Mpa (lt. B4 – lt. 8)
fc’ 35 Mpa (lt. 8 – lt. 20)
fc’ 30 Mpa (lt. 20 – Atap)
Mutu Baja Tulangan = fy 400 MPa (Tulangan Ulir)
fy 240 MPa (Tulangan Polos)
Tulangan Utama = D16, D19, D22, D25, & D32

45
Tulangan Sengkang = Ø10 dan Ø13
Selimut beton = 40 mm
Semua tulangan utama balok menggunakan D22 kecuali jika dituliskan lain:
2𝐷𝐷19
𝐵𝐵25 ∶ ⎕ 𝐷𝐷10 − 150
3𝐷𝐷19
2𝐷𝐷16
𝐵𝐵24 ∶ ⎕ 𝐷𝐷10 − 150
3𝐷𝐷16
3𝐷𝐷13
𝐵𝐵1𝐴𝐴4 ∶ ⎕ 𝐷𝐷10 − 150
3𝐷𝐷13
2𝐷𝐷13
𝐵𝐵1𝐴𝐴3 ∶ ⎕ 𝐷𝐷10 − 150
3𝐷𝐷13
Tulangan samping (Web) :
Balok H = 800 : 2D16
H = 900 : 2 x 2D13
H = 1000 : 2 x 2D16
H > 1000 : 2D16, dengan jarak 300 ~ 350
Ukuran balok terdapat pada Tabel 3.3 Ukuran Desain Balok Tower
1, sedangkan untuk denah balok terdapat pada Gambar 3.6 Pembesian Balok
LT.5 Tower 1 Arah X dan Gambar 3.7 Pembesian Balok LT.5 Tower 1
Arah X Potongan A.

Tabel 3.3 Ukuran Desain Balok Tower 1


Tipe Ukuran Tipe Ukuran
Balok Induk Balok Anak
G77 700 x 700 B47 400 x 700
G67 600 x 700 B3A7 350 x 700
G59 500 x 900 B36 300 x 600
G58 500 x 900 B35 300 x 500
G5A7 550 x 700 B2A7 250 x 700
G57 500 x 700 B27 200 x 700
G48 400 x 800 B2A6 250 x 600
G4A7 550 x 700 B26 200 x 600
G47 400 x 700 B2A5 250 x 500
G46 400 x 600 B26 200 x 600
G3A8 350 x 800 B2A5 250 x 500
G3A7 350 x 700 B25 200 x 500
G3A6 350 x 600 B24 200 x 400
G36 300 x 600 B1A4 150 x 400
G35 300 x 500 B1A3 150 x 300
Sumber : DED Struktur Balok Proyek Apartment Menteng Park

46
A

Gambar 3.6 Pembesian Balok LT.5 Tower 1 Arah X


Sumber : DED Struktur Balok Proyek Apartment Menteng Park

Gambar 3.7 Pembesian Balok LT.5 Tower 1 Arah X Potongan A


Sumber : DED Struktur Balok Proyek Apartment Menteng Park

3.3.4 Pelat Lantai

Pelat lantai merupakan elemen struktur yang berfungsi menahan


beban mati maupun beban hidup pada waktu pelaksanaan konstruksi
maupun setelah bangunan dioperasikan, selanjutnya beban disalurkan ke
balok yang berada di bawahnya. Pada proyek ini, pelat lantai dicor secara
monolit dengan balok sehingga pelat terjepit di ke empat sisinya (kecuali
kantilever). Spesifikasi teknis pelat lantai yang digunakan adalah:

47
Mutu Beton = fc’ 40 Mpa (lt. B4 – lt. 8)
fc’ 35 Mpa (lt. 8 – lt. 20)
fc’ 30 Mpa (lt. 20 – Atap)
Mutu Baja Tulangan = fy 400 MPa (Tulangan Ulir)
fy 240 MPa (Tulangan Polos)
Tulangan Utama = D16, D19, D22, D25, & D32
Tulangan Sengkang = Ø10 dan Ø13
Selimut beton = 20 mm
Contoh detail pembesian balok terdapat pada Gambar 3.10 Denah
Pembesian Pelat Lantai Tipikal Lt. 6 – 32 Pot. A dan Gambar 3.11 Contoh
Denah Lt. 7 - 31, sedangkan untuk denah balok terdapat pada Gambar 3.11
Contoh Denah Lt. 7 - 31.

Gambar 3.8 Detail Pembesian Pelat Lantai Tipikal Lt. 6 – 32


Sumber : DED Struktur Pelat Lantai Proyek Apartment Menteng Park

48
A

Gambar 3.9 Denah Pembesian Pelat Lantai Tipikal Lt. 6 – 32


Sumber : DED Struktur Pelat Lantai Proyek Apartment Menteng Park

Gambar 3.10 Denah Pembesian Pelat Lantai Tipikal Lt. 6 – 32 Pot. A


Sumber : DED Struktur Pelat Lantai Proyek Apartment Menteng Park

3.3.5 Tangga

Tangga merupakan bagian struktur yang berfungsi sebagai


penghubung antara lantai satu dengan lantai di atas atau di bawahnya.
Spesifikasi teknis tangga yang digunakan adalah:
Mutu Beton = fc’ 40 Mpa (lt. B4 – lt. 8)
fc’ 35 Mpa (lt. 8 – lt. 20)
fc’ 30 Mpa (lt. 20 – Atap)
Mutu Baja Tulangan = fy 400 MPa (Tulangan Ulir)
fy 240 MPa (Tulangan Polos)
Tulangan Utama = D16, D19, D22, D25, & D32

49
Tulangan Sengkang = Ø10 dan Ø13
Selimut beton = 20 mm
Contoh denah & tampak atas tangga terdapat pada Gambar 3.11
Contoh Denah Lt. 7 - 31, sedangkan untuk tampak samping terdapat pada
Gambar 3.13 Prinsip Pembesian Tangga t = 120 mm & Gambar 3.14 Prinsip
Pembesian Tangga t = 140 mm.

Gambar 3.11 Contoh Denah Lt. 7 - 31


Sumber : DED Struktur Tangga Proyek Apartment Menteng Park

50
Gambar 3.12 Potongan Tangga Tower 1
Sumber : DED Struktur Tangga Proyek Apartment Menteng Park

51
Gambar 3.13 Prinsip Pembesian Tangga t = 120 mm
Sumber : DED Struktur Tangga Proyek Apartment Menteng Park

Gambar 3.14 Prinsip Pembesian Tangga t = 140 mm


Sumber : DED Struktur Tangga Proyek Apartment Menteng Park

52
BAB 4
ALAT DAN BAHAN

4.1. Uraian Umum

Di dalam pelaksanaan suatu proyek, diperlukan adanya pengelolaan


alat, bahan, dan tenaga kerja yang baik untuk menunjang kelancaran
pekerjaan di proyek sehingga target awal dapat tercapai. Dalam proyek
pembangunan Apartemen Menteng Park, yang bertugas secara langsung
dalam kegiatan pengelolaan alat dan bahan adalah bagian logistik dan
gudang. Kegiatan pengelolaan peralatan dimulai dari pengadaannya,
penggunaannya, serta perawatan alat tersebut. Untuk pengelolaan bahan
dimulai dari kegiatan pengadaan barang, penyimpanan di gudang
penyimpanan maupun stock yard, sampai ke tahap penggunaan bahan
tersebut di proyek.

4.2. Alat - Alat Konstruksi

Pada kegiatan konstruksi skala besar maupun bangunan tingkat


tinggi, perlu dibantu dengan peralatan yang memadai guna menunjang
kegiatan proyek. Untuk pengadaan alat di lapangan dapat berupa membeli
alat (penggunaan inventaris yang dimiliki perusahaan) ataupun menyewa
peralatan dari pihak luar, jika perusahaan tidak memiliki alat tersebut.
Pertimbangan untuk membeli alat maupun menyewa alat didasarkan pada
analisis nilai guna alat, usia kegunaan, besarnya keuntungan dari
penggunaan alat, serta urgensi penggunaan alat tersebut dalam membantu
mengejar target pekerjaan yang ada. Pemilihan jenis alat yang harus
disediakan tergantung dari:
a. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan
b. Biaya yang tersedia
c. Jenis pekerjaan yang dilakukan

53
d. Kapasitas produksi alat yang akan digunakan
e. Kemampuan sumber daya manusia yang ada
Alat-alat yang digunakan dalam proyek pembangunan Apartemen
Menteng Park antara lain:

4.2.1 Tower Crane

Tower crane berfungsi untuk mengangkat material dan peralatan


kerja yang sulit diangkat dengan menggunakan tenaga manual manusia
misalnya baja tulangan, bucket beton, air compressor, bekisting, perancah,
beton precast, dan lain-lain. Tower crane dioperasikan oleh satu operator di
dalam kabin operator dan dipandu dengan Handy Talkie (HT) oleh mandor
atau pelaksana untuk mengarahkan dari satu tempat ke tempat lain yang
dituju. Dalam proyek pembangunan Apartemen Menteng Park, tower crane
yang digunakan bertipe Free Standing Crane (crane yang berdiri bebas)
dengan jumlah 3 buah dan berkapasitas pengangkatan diujung jib sebesar 2
Ton. Posisi tower crane direncanakan sebaik mungkin sehingga dapat
bekerja secara efisien dan aman. Bagian-bagian dari tower crane adalah:

a. Jib atau Boom

Jib atau boom adalah bagian tower crane yang panjang dan dapat
berputar secara horizontal sebesar 360o. Jib atau boom sering juga
disebut sebagai lengan tower crane yang berfungsi sebagai bagian
pengangkat material dengan bantuan kabel baja (sling).

b. Counter Jib dan Counter Weight

Counter jib adalah penyeimbang dari lengan tower crane yang terpasang
(Jib). Counter weight adalah beban penyeimbang yang terletak di bagian
ujung counter jib. Counter weight berupa beton yang berat dan
jumlahnya dipasang sedemikian rupa sehingga dapat menyeimbangkan
beban yang diangkat oleh Jib tower crane.

54
c. Hoist, Trolley, dan Sling

Hoist adalah bagian tower crane yang berfungsi sebagai alat angkut arah
vertikal. Sedangkan trolley adalah bagian tower crane yang berfungsi
sebagai alat angkut horizontal. Lalu sling adalah bagian tower crane yang
berupa kabel baja yang merupakan bagian dari hoist.

d. Cabin (Joint Pin)

Cabin (joint pin) merupakan tempat operator mengoperasikan tower


crane.

e. Mast Section

Mast sections adalah bagian tower crane yang menentukan tinggi dari
tower crane, di mana pemasangan tiap-tiap mast sections dibantu dengan
alat hidrolik dan climbing frame.

f. Base Section dan Fine Angle

Base section dan fine angle adalah bagian tower crane yang ditanam
pada fondasi, yang berfungsi untuk memperkukuh fondasi.

g. Slewing Mechanism

Slewing mechanism adalah bagian tower crane yang bertugas untuk


memutar jib tower crane.

h. Tower Top

Tower top adalah bagian puncak dari tower crane.

i. Sabuk Tower Crane

Sabuk tower crane berupa baja profil yang digunakan untuk mengikatkan
tower crane ke gedung saat sudah melebihi batas ketinggian free
standing.

55
Gambar 4.1 Posisi Tower Crane 5 & 6 Penampang Memanjang
Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

56
(1) (2)

Gambar 4.2 Posisi Tower Crane 5 (1) & 6 (2) Penampang Melintang
Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

57
Gambar 4.3 Skema Bagian Tower Crane
Sumber : sanggapramana.wordpress.com (Sanggaprana, 2011)

Pada kegiatan kerja praktek, tower Crane sudah terpasang di semua


bagiannya dan hanya memerlukan penambahan mast sections untuk
menambah ketinggian tower Crane. Tahapan penambahan mast sections
pada tower Crane:
1. Hidrolik mendorong bagian climbing frame ke atas sehingga terdapat
ruangan kosong antara kabin dan mast sections.

2. Boom mengangkat sebuah mast sections untuk kemudian diletakkan di


ruang kosong tersebut dan di setiap joint dikunci agar sambungan kuat.

58
3. Proses diulang terus hingga mencapai ketinggian tower Crane yang
diinginkan.

Gambar 4.4 Denah Penempatan Tower Crane 5 & 6


Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

59
Gambar 4.5 Denah Penempatan TC 5 & 6 Potongan A
Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

Gambar 4.6 Tower Crane di Lokasi Proyek

60
Gambar 4.7 Spesifikasi Tower Crane
Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

4.2.2 Passenger Hoist

Passenger Hoist merupakan suatu alat yang digunakan untuk


mobilisasi pekerja dan material dari bawah menuju lantai atas. Pada proyek
ini terdapat dua kabin Passenger Hoist, hal ini dimaksudkan saat salah satu
kabin mengalami kerusakan maka mobilisasi pekerja dan material tidak
terganggu. Lokasi Passenger Hoist ada di sebelah Tower 1 dengan denah
seperti pada Gambar 4.8 Site Plan Passenger Hoist Tower 1.

61
Posisi Hoist

Gambar 4.8 Site Plan Passenger Hoist Tower 1


Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

Gambar 4.9 Kabin Passenger Hoist

4.2.3 Concrete mixer truck

Concrete mixer truck adalah alat berat yang digunakan untuk


mengangkut beton siap pakai (ready mix) dari batching Plant ke lokasi
proyek saat kegiatan pengecoran. Concrete mixer truck disediakan oleh
supplier beton ready mix yang bekerja sama dengan kontraktor yakni PT.
Holcim Indonesia Tbk & PT. Merak Jaya Beton dengan kapasitas angkut
truk mixer bervariasi, mulai dari 6 m3 hingga 10 m3.

62
Gambar 4.10 Concrete mixer truck PT. Holcim Indonesia Tbk

Gambar 4.11 Concrete mixer truck PT. Merak Jaya Beton

4.2.4 Concrete pump

Concrete pump adalah alat yang digunakan untuk memompa beton


ready mix dari concrete mixer truck ke area pengecoran. Kegiatan
pengecoran yang membutuhkan bantuan concrete pump adalah pengecoran
untuk area yang luas seperti contohnya pengecoran balok dan pelat lantai.
Sebelum dipakai, pompa kodok dan instalasi pipa penyalur beton harus
diatur dahulu oleh operator yang ada.

63
Gambar 4.12 Pompa Beton Kodok

4.2.5 Concrete bucket dan Pipa Tremie

Concrete bucket adalah alat yang digunakan untuk menampung


beton ready mix sebelum pengecoran. Kegiatan pengecoran yang
menggunakan concrete bucket adalah pengecoran kolom, shear wall,
tangga, retaining wall dan ramp. Concrete bucket diangkat ke lokasi
pengecoran menggunakan tower Crane. Pada ujung concrete bucket
dipasang pipa tremie yang berfungsi untuk menjaga tinggi jatuh beton saat
pengecoran yang bertujuan untuk menghindari terjadinya segregasi beton
atau pemisahan material penyusun campuran beton yang dapat menurunkan
mutu beton. Concrete bucket yang digunakan pada proyek ini mempunyai
kapasitas sebesar 0.8 m3.

Concrete Bucket

Pipa Tremie

Gambar 4.13 Concrete bucket dan Pipa Tremie

64
4.2.6 Bar bender

Bar bender adalah alat yang digunakan untuk membengkokkan


tulangan sesuai desain yang telah direncanakan. Alat ini terdiri dari
kombinasi kunci pembengkok dengan tenaga mesin, yang disesuaikan
dengan diameter baja tulangan. Prinsip kerja dari mesin ini adalah dengan
cara menempatkan baja tulangan di antara bagian penjepit dan pembengkok.
Kemudian pembengkok digerakkan sedemikian rupa dengan tenaga mesin
sehingga dapat dihasilkan besi yang sesuai desain. Pengaturan sudut bagian
pembengkok dilakukan secara manual sehingga dapat dihasilkan sudut yang
sesuai desain. Bar bender diletakkan di area fabrikasi untuk memudahkan
dalam proses perakitan besi tulangan.

Gambar 4.14 Bar bender

4.2.7 Bar cutter

Bar cutter adalah alat yang di gunakan untuk memotong baja


tulangan sesuai dengan panjang yang direncanakan. Bar cutter yang
digunakan dalam proyek ada dua jenis yakni bar cutter manual dan bar
cutter tenaga listrik. Bar cutter manual mengandalkan tenaga pekerja yang
digunakan untuk memotong baja tulangan berukuran kecil dan jumlahnya
tidak terlalu banyak. Untuk bar cutter tenaga listrik digunakan untuk
memotong baja tulangan berukuran besar dan berjumlah banyak. Bar cutter
manual bersifat portable yang dapat dipindah-pindah, sedangkan untuk bar
cutter tenaga mesin terletak di area fabrikasi.

65
Gambar 4.15 Tulangan dipotong dengan Bar cutter Manual

Gambar 4.16 Tulangan dipotong dengan Bar cutter Tenaga Listrik

4.2.8 Cutting wheel machine

Cutting wheel machine adalah alat yang digunakan untuk


memotong material konstruksi yang terbuat dari besi seperti kawat bendrat.
Cutting wheel machine ini merupakan barang inventaris kontraktor sendiri
yang biasanya disimpan di gudang untuk melindungi dari pengaruh
perubahan cuaca dan air.

66
Gambar 4.17 Cutting wheel machine

4.2.9 Gergaji Mesin

Mesin gergaji digunakan untuk memotong material konstruksi


triplex atau papan, maupun kayu. Mesin gergaji ini merupakan barang
inventaris kontraktor sendiri yang biasanya disimpan di gudang untuk
melindungi dari pengaruh perubahan cuaca dan air.

Gambar 4.18 Gergaji Mesin

67
4.2.10 Trowel

Trowel adalah alat yang digunakan untuk menghaluskan


permukaan pelat lantai setelah menggunakan floor hardener pada
permukaan pelat lantai tersebut.

Gambar 4.19 Trowel

4.2.11 Gerinda

Gerinda adalah alat yang digunakan untuk meratakan atau


merapikan permukaan hasil pengecoran pada kolom, balok, maupun
sambungan pengecoran pada pelat lantai.

Gambar 4.20 Gerinda

68
4.2.12 Alat Penyemprot Udara (Air compressor)

Air compressor adalah alat yang menyemprotkan udara dengan


tekanan tinggi yang digunakan untuk membersihkan area pengecoran
sebelum dicor dari kotoran-kotoran seperti serbuk kayu, debu, sampah, dan
benda lain yang dapat mengurangi lekatan beton terhadap tulangan.

Gambar 4.21 Air compressor

4.2.13 Concrete vibrator

Concrete vibrator adalah mesin penggetar yang digunakan untuk


pemadatan beton saat pengecoran agar tidak terjadi rongga yang
mengakibatkan keroposnya beton yang nantinya dapat menurunkan mutu
beton. Kegiatan pemadatan beton menggunakan concrete vibrator tidak
boleh terlalu lama untuk setiap segmen pengecoran (sekitar 10 menit),
untuk menghindari terjadinya segregasi pada beton. Selain itu, alat
vibrator tersebut diusahakan tidak mengenai baja tulangan agar susunan
baja tulangan tidak bergeser.

Gambar 4.22 Concrete vibrator

69
4.2.14 Demolition hammer

Demolition hammer adalah alat yang digunakan dalam kegiatan


pembobokan beton yang tidak rata dengan kata lain untuk menghilangkan
hasil cor yang tidak diinginkan.

Gambar 4.23 Demolition hammer

4.2.15 Perancah (Scaffolding)

Perancah atau scaffolding adalah alat yang digunakan sebagai


struktur sementara yang berfungsi untuk menumpu bekisting balok dan
pelat lantai, serta menumpu beban pekerja dan peralatan serta besi
tulangan yang ada di atasnya. Pada proyek ini menggunakan dua jenis
perancah yakni tipe perancah four-way dan Aluma Table Form.

4.2.15.1 Perancah Four-way

Disebut four-way karena pada joint antar pipa galvalume main


frame terdapat empat pengunci yang memungkinkan adanya
penyambungan antar pipa galvalume untuk empat sisi penyambungan.
Perancah tipe ini digunakan untuk balok dan pelat pada lantai yang
tidak tipikal. Struktur perancah four-way terdiri dari:

a. Main Frame

Main frame adalah struktur utama dari perancah four-way yang


digunakan untuk menopang beban balok dan pelat lantai. Main
frame berbentuk seperti pipa yang terbuat dari galvalume.

70
b. Joint

Joint merupakan kuncian yang digunakan untuk menghubungkan


main frame satu dengan main frame lainnya. Kuncian pada joint
dapat digunakan pada ke empat sisinya.

c. Jack base

Jack base terletak di bagian bawah main frame yang berfungsi


sebagai tumpuan perancah.

d. U head jack

U head jack terletak di bagian atas mainframe yang berfungsi


sebagai penyangga kayu kaso atau besi hollow (suri-suri). Jack base
dan U head jack pada perancah tipe frame dan tipe four-ways dapat
diatur sedemikian rupa untuk mencapai ketinggian dasar balok dan
pelat lantai yang diinginkan.

Gambar 4.24 Skema Perancah Four-way


Sumber : Laporan KP Proyek Pembangunan Apartemen Vittoria
Residence (Rachmiftasari, 2017)

71
Gambar 4.25 Perancah Four-way di Proyek

4.2.15.2 Aluma Table Form

Aluma Table Form digunakan sebagai bekisting pelat lantai dan


balok. Sistem ini banyak digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan pelat
lantai dan balok yang tipikal. Dengan sistem ini, pekerjaan bangunan
bertingkat (high rise building) dapat diselesaikan lebih cepat, mudah,
aman, dan menghemat biaya. Table form ini dengan mudah dapat
dipindahkan untuk dipergunakan lagi (removable) dengan cara
mengendurkan, melepas, dan kemudian memasang kembali karena
menggunakan sistem modular. Table form ini juga disebut flying table
form, karena form work ini berbentuk seperti sebuah meja yang dapat
dipindah-pindah secara melayang dengan menggunakan tower Crane.
Aluma Table Form terbuat dari bahan aluminium mutu tinggi, sehingga
alat ini tergolong ringan tetapi tetap kuat menahan beban besar.

Gambar 4.26 Skema Aluma Table Form


Sumber : www.ilmusipil.com (Ahadi, 2011)

72
Bagian-bagian Aluma Table Form terdiri dari:
a. Screwjack (pengatur ketinggian table form)
b. Staff (tiang penyangga table form)
c. Spandrels / truss (balok memanjang penahan beban)
d. Crossbrace connectors (pengaku & penghubung antar spandrels /
truss)
e. Aluma beams / stringer (balok melintang sebagai perata beban)

Gambar 4.27 Aluma Table Form dalam proyek

4.2.16 Waterpass

Waterpass adalah salah satu alat


survei yang digunakan untuk mengukur
elevasi pelat lantai, balok, dan bagian
lainnya yang membutuhkan elevasi. Selain
itu, waterpas digunakan pula dalam
pengukuran ketebalan pelat lantai,
pengecekan penurunan bangunan
(settlement), serta dalam kegiatan pembuatan
tanda atau marking.

Gambar 4.28 Waterpass

73
4.2.17 Theodolite

Theodolite adalah alat yang digunakan dalam menentukan as-as


bangunan dan titik-titik as elemen struktur seperti kolom, balok, shear
wall, dan struktur lainnya agar letaknya sesuai dengan gambar shop
drawing yang ada. Theodolite pada awal pelaksanaan proyek digunakan
untuk menentukan peil dasar bangunan dan as-as bangunan untuk
kemudian dijadikan acuan pada pengerjaan lantai di atasnya.

Gambar 4.29 Theodolite

4.2.18 Plumb Laser

Plumb Laser adalah alat yang digunakan untuk meneruskan


koordinat as vertikal bangunan dari satu lantai ke lantai di atasnya. Cara
kerjanya yaitu dengan menembakkan laser ke bawah yang diteruskan ke

74
atas sehingga pengaturan tegak tidaknya as vertikal bangunan sesuai
perencanaan.

Gambar 4.30 Plumb Laser

4.2.19 Alat - Alat Survey Tambahan

Alat-alat survei lainnya yang digunakan di proyek adalah


bak ukur, sipatan, meteran, dan sikat pembersih. Bak ukur digunakan
bersama dengan waterpas untuk penentuan elevasi bangunan.

Sikat Pembersih
Meteran

Bak Ukur Meteran

Sipatan

Gambar 4.31 Alat - Alat Survey

75
4.2.20 Alat Las

Alat las digunakan dalam kegiatan pengelasan baja tulangan,


bekisting kolom, pemasangan sepatu kolom, pemasangan sabuk tower
Crane, dan lain-lain.

Gambar 4.32 Alat Las

4.2.21 Alat Tambahan

Alat tambahan yang dipakai oleh pekerja di proyek adalah


lampu penerangan (untuk kegiatan pada malam hari), selang, tang, gergaji
tangan, ember, sekop, cetok, paku, palu, unting-unting, meteran, dan
peralatan kecil lainnya.

4.3. Bahan Konstruksi

Salah satu hal yang sangat menentukan kelancaran pekerjaan di


proyek adalah bahan konstruksi. Bahan-bahan konstruksi perlu ditangani
dengan baik agar kualitas pekerjaan dapat sesuai dengan syarat-syarat yang
telah direncanakan dan memberikan kegunaan sesuai dengan umur rencana.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan dan penyediaan bahan
konstruksi adalah sebagai berikut:

76
a. Pemilihan kualitas bahan konstruksi harus baik sehingga diharapkan
dapat menghasilkan bangunan yang kuat, aman, dan tahan lama.
b. Penyimpanan bahan konstruksi haruslah baik dan benar agar tidak
mengurangi kualitas bahan bangunan dan selalu dalam kondisi baik.
c. Pemakaian bahan konstruksi harus sesuai dengan kebutuhan di proyek.
d. Jumlah persediaan bahan konstruksi disesuaikan dengan pekerjaan yang
ada.
e. Biaya pembelian bahan konstruksi diusahakan seminimal mungkin tanpa
mengurangi jumlah dan mutu bahan.
Selain penyediaan bahan konstruksi, penyimpanan bahan konstruksi
juga memerlukan perhatian khusus agar bahan konstruksi yang tersimpan
tidak rusak. Aspek yang perlu diperhatikan dalam penyimpanan bahan
konstruksi antara lain:
a. Kebersihan lokasi penyimpanan dari zat yang dapat merusak sifat bahan.
Misalnya busa Styrofoam harus dijauhkan dari bahan bakar agar tidak
rusak.
b. Keamanan lokasi penyimpanan.
c. Lokasi penyimpanan diusahakan mudah diakses.
Bahan-bahan konstruksi yang digunakan dalam proyek
pembangunan Apartemen Menteng Park antara lain:

4.3.1 Beton Ready mix

Beton ready mix adalah adukan beton siap pakai yang dibuat sesuai
dengan mutu pemesanan. Faktor utama penggunaan beton ready mix adalah
pertimbangan terhadap efisiensi waktu, biaya, tenaga kerja, dan jaminan
keseragaman mutu beton. Supplier beton ready mix pada proyek
pembangunan Apartemen Menteng Park adalah PT. Holcim Indonesia Tbk
& PT. Merak Jaya Beton.
Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan dalam penggunaan
beton ready mix antara lain:

77
a. Pemakaian beton ready mix harus mendapat persetujuan dari konsultan
pengawas.
b. Kontraktor harus dapat bertanggung jawab terhadap mutu beton yang
digunakan, serta menjamin keseragaman dan kualitas bahan adukan agar
sesuai dengan syarat-syarat spesifikasi yang ada. Pengecekan mutu beton
dilakukan dengan cara pengecekan nilai slump beton dan pengecekan
kuat tekan benda uji beton. Nilai slump yang digunakan untuk
pengecoran balok, pelat lantai, tangga, ramp, kolom dan shear wall
adalah 12 ± 2 cm.

4.3.2 Baja Tulangan

Baja tulangan merupakan baja yang digunakan untuk tulangan beton


bertulang. Baja tulangan digunakan pada pekerjaan struktur bangunan
seperti balok, pelat lantai, kolom, shear wall, tangga, ramp, dan dinding
retaining wall.
Secara umum, baja tulangan yang digunakan untuk bahan struktur
beton harus memenuhi syarat-syarat berdasarkan PBI 1971 N.I.-2 sebagai
berikut:
a. Baja tulangan harus bebas dari kotoran lapisan minyak, karat lepas, tidak
cacat (retak-retak, mengelupas, dan sebagainya).
b. Mempunyai penampang yang sama rata. Baja tulangan yang diameternya
berbeda dikelompokkan di tempat yang terpisah.
c. Penimbunan baja tulangan di udara terbuka dilakukan untuk jangka
waktu yang lama harus dicegah.

Gambar 4.33 Baja Tulangan

78
4.3.3 Semen Grouting

Grouting adalah kegiatan mengisi celah atau perbaikan pada beton


yang mengalami keropos atau pecah. Material grouting yang dipakai di
proyek adalah semen grouting yang di produksi oleh PT. Sika Indonesia
karena berdasarkan pengalaman kontraktor pada proyek-proyek
sebelumnya, semen ini memiliki kualitas yang baik serta mutunya sudah
terjamin. Selain itu, pihak owner juga sudah menyetujui pemilihan semen
grouting dari PT. Fosroc Indonesia meskipun pihak kontraktor awalnya juga
mengajukan beberapa produk semen grouting dari perusahaan lain.

Gambar 4.34 Semen Grouting

4.3.4 Kawat Bendrat

Kawat bendrat digunakan dalam pemasangan tulangan sebagai


pengikat antar baja tulangan sehingga dapat membentuk struktur yang
diinginkan dan menjaga agar letak baja tulangan tersebut tidak berpindah
atau bergeser saat kegiatan pengecoran. Kawat ini memiliki diameter 1 mm
dan dalam penggunaannya di rangkap tiga agar kuat.

79
Gambar 4.35 Kawat Bendrat

4.3.5 Multiplex

Multiplex digunakan sebagai bahan bekisting struktur bangunan


sebelum kegiatan pengecoran. Multiplex yang digunakan untuk bekisting
kolom dan shear wall memiliki tebal 15 mm sedangkan untuk balok, pelat
lantai, tangga dan ramp tebalnya 12 mm. Syarat multiplex yang digunakan
adalah permukaannya halus, rata, dan tidak bergelombang.

Gambar 4.36 Multiplex

4.3.6 Beton Decking

Beton decking dipakai pembatas antara besi tulangan dengan


bekisting sehingga diperoleh tebal selimut beton sesuai dengan desain
rencana. Beton decking dikenal pula dengan nama tahu beton.

80
Gambar 4.37 Beton Decking

4.3.7 Baja Hollow

Baja hollow berfungsi sebagai perkuatan dan pengaku pada bekisting


yang ditujukan untuk mencegah penambahan lebar balok bagian bawah
akibat tekanan selama pengecoran, dan didapatkan hasil pengecoran yang
baik.

Baja

Gambar 4.38 Penggunaan Baja Hollow

4.3.8 Tulangan Cakar Ayam

Tulangan cakar ayam digunakan untuk menjaga spasi antar besi


tulangan atas dan bawah pada penulangan pelat lantai, tangga, dan ramp.
Tulangan cakar ayam dipasang dengan jarak per 1 meter.

81
Tulangan
Cakar Ayam

Gambar 4.39 Pemasangan Tulangan Cakar Ayam pada Pelat Lantai

4.3.9 Calbond

Calbond digunakan sebagai perekat sambungan antara beton lama


dengan beton baru sehingga dapat menjadi satu / monolite. Calbond
berupa cairan berwarna putih dan sering juga disebut sebagai lem beton.
Sebelum dilakukan penyambungan beton lama dengan beton baru,
permukaan beton lama diratakan dahulu dengan gerinda.

Gambar 4.40 Calbond

4.3.10 Kawat Ayam

Kawat ayam atau stop cor digunakan untuk menahan material


pengecoran atau sebagai pembatas zona pengecoran sehingga hasil
pengecoran tidak berantakan.

82
Gambar 4.41 Kawat Ayam (Stop Cor)

4.3.11 Ultrachem Cure Wb

Merupakan bahan penghambat proses penguapan air (evaporasi)


pada beton basah. Bahan ini berbentuk cairan yang
jika terkena udara akan mengering dalam waktu
singkat dan selanjutnya akan membentuk lapisan
tipis yang relatif kedap air. Didesain khusus untuk
melindungi beton selama proses pengikatan
(terutama pada masa pengikatan awal) dari
kehilangan air akibat panas dan sinar matahari
maupun angin dari udara bebas. Gambar 4.42
Ultrachem Cure Wb
4.3.12 Air Kerja

Air kerja adalah air yang dipakai untuk menunjang jalannya


pekerjaan konstruksi. Dalam pelaksaan suatu proyek konstruksi, air adalah
bahan bangunan yang sangat penting dan vital yang mempunyai fungsi
sebagai berikut:
a. Pembuatan adukan beton, spesi, acian, dan plesteran dinding.
b. Perawatan beton setelah pengecoran (spesi) dan kegiatan penunjang
lainnya.
Air yang digunakan untuk pekerjaan pembuatan dan perawatan
beton adalah air yang tidak boleh mengandung minyak, asam, alkali,
garam-garam, bahan-bahan organis, atau bahan-bahan lain yang dapat

83
merusak kualitas beton maupun baja tulangan. Pada ptoyek ini air kerja
yang dipakai yaitu berasal dari air sumur.

Gambar 4.43 Posisi Air Kerja di Proyek

4.3.13 Listrik Kerja

Listrik kerja adalah listrik yang dipakai untuk menunjang jalannya


pekerjaan konstruksi. Dalam pelaksaan suatu proyek konstruksi, listrik
diperlukan kegiatan sebagai berikut:
a. Penerangan, baik penerangan pelaksanaan konstruksi pada malam hari
maupun penerangan berbagai lokasi lain di proyek.
b. Pelaksanaan fabrikasi maupun perakitan scaffolding, dll.
Listrik yang digunakan pada proyek ini yaitu dari PLN karena
proyek ini memiliki durasi pelaksanaan yang cukup Panjang.

Gambar 4.44 Listrik Kerja

84
4.4. Site Management

Gambar 4.45 Site Management


Sumber : DED Struktur Proyek Apartment Menteng Park

Keterangan :
1. Site office Kontraktor dan Site Office Owner terletak di lantai 2 Tower 2, sebelumnya sudah mengalami 2 kali perpindahan yaitu pada saat konstruksi struktur bawah dan saat konstruksi tower 2.
2. Mess pekerja berlokasi di luar area proyek, dengan menyewa gedung tidak terpakai. Jarak Mess pekerja terhadap area proyek sebenarnya tidak terlalu jauh, tapi karena harus melalui jalur memutar,
pekerja merasa jaraknya menjadi 2 kali lebih jauh. Untuk rincian utilitas / fasilitas di proyek bisa dilihat pada Bab 1 point 5 tentang Fasilitas Pelengkap & Bab 1 point 6 tentang Fasilitas lainnya.

85
BAB 5
PELAKSANAAN PEKERJAAN

5.1. Uraian Umum

Tahap pelaksanaan proyek merupakan tahap yang paling penting


dalam suatu proyek konstruksi karena merupakan tahap realisasi dari hasil
desain perencanaan yang sudah dibuat sebelumnya. Pelaksanaan proyek
dimulai setelah diperoleh surat perintah kerja (SPK) dari pemilik proyek
(owner) dan harus selesai sesuai dengan batas waktu yang telah ditentukan.
Pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan oleh kontraktor merupakan
tahapan yang tidak mudah untuk dilakukan karena selain terikat waktu juga
terikat dengan target yang telah disepakati sebelumnya sesuai kontrak kerja
dengan tetap mempertimbangkan biaya dan mutu pekerjaan.
Kelancaran suatu pekerjaan proyek pembangunan sangat
dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain kualitas bahan material dan
peralatan, tersedianya jumlah dan kemampuan tenaga kerja, cuaca,
lingkungan, metode kerja yang dipakai, serta hubungan kerja yang baik
antar semua unsur pengelola proyek.
Pedoman-pedoman yang digunakan dalam tahap pelaksanaan
pekerjaan suatu proyek konstruksi antara lain:
a. Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)
b. Gambar kerja (Shop drawing)
c. Peraturan-peraturan pemerintah dan SNI
d. Penjadwalan yang telah dibuat (Master Schedule)
e. Saran dari konsultan pengawas selama pelaksanaan pekerjaan di
lapangan

86
5.2. Pekerjaan Struktur Atas

Pekerjaan struktur atas yang ditinjau dalam kegiatan kerja praktek ini
adalah pelaksanaan pekerjaan kolom, shear wall, balok, pelat lantai, dan
tangga. Pelaksanaan pekerjaan dimulai dari kegiatan pengukuran,
pembesian, bekisting, pengecoran, pembongkaran bekisting, dan perawatan
beton (spesi).

5.2.1 Pekerjaan Kolom dan Shear wall

Pekerjaan kolom dan shear wall dimulai dari pekerjaan penentuan as


dan marking pinjaman, pembesian tulangan dan pemasangan tulangan,
pemasangan bekisting, pengecoran, pembongkaran bekisting, serta
perawatan beton.

5.2.1.1 Penentuan As Kolom dan Shear wall

Titik-titik as kolom diperoleh dari hasil pekerjaan tim survei


yang merupakan pengukuran dan pematokan, yaitu marking berupa
titik-titik atau garis yang digunakan sebagai dasar penentuan letak
bekisting dan tulangan. Penentuan as dilakukan dengan menggunakan
alat theodolite. Posisi as secara vertikal ditentukan dengan mengacu
kepada as pada lantai sebelumnya. Posisi as antara lantai satu dengan
lainnya harus sentris untuk itu perlu dicek dengan menggunakan
benang dan unting-unting serta menggunakan theodolite.
Dalam menentukan ketelitian / keakuratan titik – titik as, bisa
menggunakan titik BM atau titik referensi. Pada proyek ini titik
referensi yang digunakan yaitu dengan mengambil titik tertentu /
spesifik pada gedung – gedung di sekitar lokasi proyek, misalnya
gedung hotel, kantor, dll.
Pelaksanaan marking seperti yang ditunjukkan pada Gambar
4.29 Theodolite dan Gambar 4.30 Plumb Laser.

87
5.2.1.2 Pembesian dan Pemasangan Tulangan Kolom dan Shear wall

Tahapan perakitan tulangan kolom dan shear wall:

A. Penyediaan tulangan kolom dan shear wall

Tulangan dengan diameter yang sesuai perencanaan dengan


panjang 12 m disediakan oleh supplier. Tulangan diletakkan di area
fabrikasi untuk setiap tower apartemen, seperti yang terlihat pada
Gambar 4.33 Baja Tulangan.

B. Pemotongan besi tulangan kolom dan shear wall

Pemotongan besi sesuai dengan gambar desain (shop


drawing) menggunakan bar cutter tenaga listrik di area fabrikasi.
Untuk penyambungan besi tulangan perlu ditambah panjang
penyaluran yakni sebesar 40 kali diameter tulangan utamanya,
seperti yang terlihat pada Gambar 4.15 Tulangan dipotong dengan
Bar cutter Manual.

C. Pembengkokan besi tulangan kolom dan shear wall

Pembengkokan besi sengkang sesuai dengan gambar desain


(shop drawing) menggunakan bar bender. Pada tulangan sengkang
terdapat pengait yang panjangnya 6 kali diameter tulangan sengkang
dengan sudut pengait 135o. Pelaksanaannya seperti pada Error!
Reference source not found..

D. Perakitan besi tulangan kolom dan shear wall

Perakitan besi tulangan kolom dan shear wall dilakukan di


masing-masing area fabrikasi untuk setiap tower dengan mengacu
kepada gambar desain (shop drawing) dan detail penulangan yang
ada. Pengikatan tulangan utama dan tulangan sengkang
menggunakan kawat bendrat.

88
Gambar 5.1 Proses Perakitan Tulangan Shear wall

E. Pemasangan besi tulangan kolom dan shear wall

Pemasangan dan penyambungan besi tulangan kolom dan


shear wall dilakukan dengan mengangkat besi tulangan yang sudah
dirakit dengan menggunakan bantuan tower Crane ke lokasi
pemasangan besi untuk kemudian besi disambung dengan cara diikat
menggunakan kawat bendrat di sepanjang daerah penyaluran.
Setelah pemasangan
besi tulangan selesai
dilakukan, selanjutnya beton
decking dipasang di sisi luar
tulangan kolom dan shear
wall. Ukuran beton decking
yang dipakai menyesuaikan
dengan ketebalan selimut
Daerah
beton pada kolom dan shear sambungan
Shear Wall
wall.

Gambar 5.2 Pemasangan Kerangka


Tulangan Shear wall

89
5.2.1.3 Pemasangan Bekisting Kolom dan Shear wall

Tahapan pemasangan bekisting kolom dan shear wall:

A. Pembersihan area kolom dan shear wall

Area di sekitar besi tulangan harus dibersihkan dari sampah


dan kotoran yang nantinya dapat mengotori serta mengurangi mutu
beton kolom dan shear wall.

B. Pemasangan sepatu kolom dan shear wall

Pemasangan sepatu kolom sesuai dengan marking yang ada.


Sepatu kolom digunakan sebagai penahan bagian bawah bekisting
agar tidak bergeser saat pengecoran sehingga tetap sesuai dengan
marking yang ada. Pemasangan sepatu kolom dilakukan dengan cara
mengelas sepatu kolom ke besi tulangan sengkang. Hindari
melakukan pengelasan sepatu kolom pada tulangan utama karena
dapat menurunkan kuat leleh tulangan.

Sepatu Kolom & Shear


Wall

Marking
Sepatu
Kolom

Gambar 5.3 Sepatu Kolom dan Shear wall

90
C. Pemasangan bekisting kolom dan shear wall

Bekisting kolom dan shear wall diangkat ke lokasi


pemasangan dengan menggunakan bantuan tower Crane. Bekisting
terdiri dari dua bagian berbentuk seperti huruf “L” untuk kemudian
setiap bagian bekisting disatukan menjadi bentuk persegi atau
persegi panjang dengan menggunakan pengunci (tie rods dan wing
nuts) yang terdapat pada sabuk bekisting atau whaller. Setelah
terbentuk bekisting pada kolom dan shear wall, selanjutnya pipa
bracing bekisting (adjustable bracing pipe) dipasang pada baseplate
stek kolom dan shear wall. Pipa bekisting ini digunakan untuk
menahan bekisting agar tetap sesuai dengan marking dan tetap lurus
dengan lantai di bawahnya dengan cara ditarik atau didorong (push
and pull).

Gambar 5.4 Skema Bekisting Kolom dan Shear wall


Sumber : Laporan KP Proyek Pembangunan Apartemen Vittoria
Residence (Rachmiftasari, 2017)

91
Gambar 5.5 Pemasangan Bekisting Shear wall (SW2)

D. Pengecekan verticality bekisting kolom dan shear wall

Pengecekan verticality atau kelurusan bekisting kolom dan


shear wall dilakukan oleh surveyor dengan menggunakan meteran,
benang, dan unting-unting. Pipa bracing bekisting (adjustable
bracing pipe) didorong dan ditarik hingga benang dan unting-unting
lurus secara vertikal.

Gambar 5.6 Pengecekan Verticality Bekisting Kolom dan Shear wall

92
5.2.1.4 Pengecoran Kolom dan Shear wall

Pengecoran kolom dan shear wall menggunakan concrete


bucket dan pipa tremie yang di angkat ke lokasi pengecoran dengan
menggunakan tower Crane. Adapun tahapan pengecoran kolom dan
shear wall:

A. Persiapan concrete bucket

Pipa tremi dibersihkan dahulu dari kotoran yang mungkin


dapat menghambat kelancaran penyaluran beton saat kegiatan
pengecoran, lalu pipa tremie dipasang ke concrete bucket.

Gambar 5.7 Concrete bucket dan Pipa Tremie

93
B. Pengecekan nilai slump beton dan pengambilan sampel benda
uji kuat tekan beton

Nilai slump beton yang digunakan dalam pengecoran kolom


dan shear wall adalah 12 ± 2 cm. Pengecekan nilai slump beton
menggunakan kerucut Abrahm. Sampel untuk benda uji berjumlah 4
buah untuk setiap zona dan waktu pengecoran dari masing-masing
supplier beton ready mix. Tiga buah sampel benda uji dicek kuat
tekannya saat berumur 7, 14, dan 28 hari. Untuk sampel benda uji
yang satu lagi digunakan sebagai benda uji cadangan jika ada salah
satu sampel benda uji yang tidak masuk ke persyaratan minimal kuat
tekan berdasar mutu beton yang dipesan.

Gambar 5.14 Pengecekan Nilai Slump Beton Ready mix

Gambar 5.8 Sampel Benda Uji

94
C. Penuangan beton

Beton ready mix dari concrete mixer truck dituangkan ke


concrete bucket dan pengangkatan concrete bucket menggunakan
tower Crane.

Gambar 5.9 Penuangan Beton Ready mix ke Concrete bucket

Gambar 5.10 Pengangkatan Concrete bucket menggunakan Tower Crane

D. Pengecoran kolom dan shear wall

Pengecoran kolom dan shear wall menggunakan concrete


bucket dan pipa tremie yang diangkat menggunakan tower Crane.

95
Tinggi jatuh beton dari pipa tremi diusahakan kurang dari 1 meter
untuk menghindari segregasi beton. Setelah bekisting penuh dengan
beton, selanjutnya dilakukan pemadatan beton menggunakan
vibrator. Proses pemadatan dengan menggunakan vibrator tidak
boleh terlalu lama untuk menghindari segregasi beton serta vibrator
diusahakan tidak mengenai besi tulangan untuk menghindari
rusaknya atau bergesernya besi tulangan kolom dan shear wall.

Gambar 5.18 Pengecoran Kolom dan Shear wall

5.2.1.5 Pembongkaran Bekisting Kolom dan Shear wall

Pada proyek pembangunan Apartemen Menteng Park ini


pembongkaran bekisting menggunakan bantuan tower Crane dan
dilakukan minimal 6 jam setelah selesai pengecoran atau saat beton
sudah mengeras. Pada proyek ini, biasanya bekisting dibongkar setelah
8 hingga 12 jam setelah pengecoran. Proses pembongkaran bekisting
diawali dengan mengendurkan kuncian tie rods dan wing nuts pada
sabuk bekisting, lalu mengendurkan dan melepas adjustable bracing
pipe, kemudian melepas bekisting dari kolom dan shear wall dengan
cara mengangkat bekisting menggunakan tower Crane.

96
Gambar 5.11 Pembongkaran Bekisting Kolom

5.2.1.6 Perawatan Beton Kolom dan Shear wall

Pada masa pengikatan awal yaitu saat beton mulai mengeras,


perlu dadakan perawatan beton (spesi), yaitu dengan pemberian air pada
permukaan beton dengan berbagai cara sesuai dengan jenis struktur
yang akan dirawat.
Perawatan beton berfungsi untuk melindungi beton selama
berlangsungnya proses pengerasan beton terhadap sinar matahari,
pengeringan oleh angin, hujan, atau aliran air dan perusakan secara
mekanis atau pengeringan sebelum waktunya. Perawatan beton
dilakukan untuk menghindari:
a. Kehilangan zat cair yang banyak pada proses awal pengerasan beton
yang akan mempengaruhi proses pengikatan awal beton.
b. Penguapan air berlebih dari beton pada saat pengerasan beton.

97
c. Perbedaan temperatur dalam beton, yang akan mengakibatkan retak-
retak pada beton.
Pada umumnya, perawatan beton pada kolom atau shear wall
dilakukan dengan cara menyelimuti permukaannya dengan
menggunakan plastik atau kain/karung basah sehingga temperatur
antara bagian permukaan dan bagian dalam kolom atau shear wall tidak
berbeda terlalu jauh, sehingga proses penguapan air pada kolom atau
shear wall berjalan lambat dan proses pengikatan beton menjadi
sempurna tanpa menghasilkan keretakan pada kolom.
Pada proyek pembangunan Apartemen Menteng Park, dilakukan
proses perawatan beton menggunakan Ultrachem Cure Wb.

Gambar 5.12 Perawatan Beton

5.2.2 Pekerjaan Balok dan Pelat Lantai

Pekerjaan balok dan pelat lantai diawali dengan penentuan elevasi,


pemberian tanda atau marking, pemasangan bekisting, pembesian tulangan,
pengecoran, pembongkaran bekisting, serta perawatan beton.

5.2.2.1 Penentuan Elevasi Balok dan Pelat Lantai

Penentuan elevasi balok dan pelat lantai harus dilakukan secara


cermat dan teliti. Pengukuran ini dikerjakan menggunakan waterpass
dengan mengikuti shop drawing dengan mengukur dari kolom atau

98
shear wall yang sudah dilabeli. Ada beberapa langkah untuk
menentukan elevasi balok dan pelat lantai, yakni:
1. Mengukur setinggi 1 m dari dasar kolom dan diberi label pada kolom
tersebut.
2. Pemberian kode elevasi pada kolom lain dengan menggunakan
waterpass dengan mengacu pada label kolom sebelumnya.
3. Pengukuran elevasi balok dan pelat lantai sesuai shop drawing yang
diukur dari label kolom yang telah dibuat sebelumnya dengan
menarik hingga ketinggian yang di rencanakan sebagai elevasi dasar
balok.
4. Dari elevasi dasar balok kemudian ditarik dengan jarak tertentu
sebagai elevasi dasar pelat lantai.

5.2.2.2 Pemasangan Perancah (Scaffolding)

A. Perancah Four-Ways

Pemasangan perancah tipe perancah four-ways untuk pelat lantai:


1. Pengangkatan jack base dan main frame ke lokasi pemasangan
menggunakan tower Crane. Setelah itu jack base dipasang ke
main frame dan disatukan dengan main frame lain dengan
menguncinya di bagian joint.
2. Pemasangan main frame tambahan U head jack dengan bagian
dan suri-suri serta multipleks menjadi sebuah kesatuan seperti
bentuk meja (table form). Pemasangan ini dilakukan di area
bawah, belum di lokasi pemasangan sesungguhnya.
3. Pengangkatan table form ke lokasi pemasangan sesungguhnya
dengan menggunakan tower Crane, lalu disatukan dengan bagian
bawah yang sudah disusun (jack base dan main frame).
4. Pengaturan jack base dan U head jack hingga mencapai
ketinggian yang dibutuhkan (elevasi dasar pelat lantai).

99
Gambar 5.13 Perancah Four-Ways

B. Aluma Table Form

Prosedur pengerjaan Aluma Table Form untuk pelat lantai


yaitu sebagai berikut :

1. Perakitan Spandrels dan Crossbrace Connector di area fabrikasi.

Gambar 5.14 Perakitan Kerangka Utama


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

100
2. Pemasangan Extension Staff, Steel Packer, dan Stringer

Gambar 5.15 Pemasangan Penyangga


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

3. Pemasangan Batang Penyangga Bekisting Balok

Gambar 5.16 Pemasangan Pengaku Bekisting Balok


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

101
4. Pemasangan Batang Penyangga Bekisting Pelat

Gambar 5.17 Pemasangan Pengaku Bekisting Pelat


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

5. Pemasangan Multiplex

Gambar 5.18 Pemasangan Multiplex


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

102
6. Pembuatan Lubang untuk Gantungan

Gambar 5.19 Lubang sebagai Tempat Mengikat


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

7. Pemasangan Staff & Screwjack lalu diangkat ke area eksekusi


atau area penyimpanan.

8. Penempatan Aluma Table Form ke tempat yang sesuai.

Gambar 5.20 Pengangkatan Aluma Flying Table

103
Gambar 5.21 Pengangkatan & Penempatan
Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

Adapun prosedur penggunaan Aluma Table Form atau bisa


disebut System Flying Table yaitu sebagai berikut:
1. Setelah 14 hari pengecoran pelat, pada bagian tengah, Screwjack
& Staff dibuka dan ditempatkan seperti pada gambar dan dikunci
kembali.

104
Gambar 5.22 Memulai Pelepasan Screwjack
Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

2. Melepas Screwjack yang tersisa dengan dibantu alat penurun


(Lowering Device)

Gambar 5.23 Penempatan Alat Penurun


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

105
3. Menurunkan Aluma Table Form, mendorong keluar dan
memasang penggantung untuk diangkat.

Gambar 5.24 Aluma Table Form Diturunkan


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

4. Mendorong Aluma Table Form dan mengikatkannya dengan


kabel penggantung dari tower Crane.

Gambar 5.25 Aluma Table Form Didorong Keluar


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

5. Setelah cukup terdorong, Aluma Table Form diikat kembali, lalu


kabel penggantung dipegangi untuk mengimbangi momentum
saat Table terlepas dari lantai.

106
Gambar 5.26 Mengeluarkan Aluma Table Form
Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

6. Marking lokasi Aluma Table Form untuk lantai selanjutnya.

Gambar 5.27 Pemberian Tanda untuk Tempat Aluma Table Form


Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

7. Setelah Aluma Table Form ditempatkan, Staff diturunkan dan


pemasangan Screwjack.

Gambar 5.28 Tampak dari Bawah Pengangkatan Aluma Flying Table

107
Gambar 5.29 Menurunkan Staff & Memasang Screwjack
Sumber : Alumalite Truss II Technical Manual (Aluma, 1998)

8. Setelah itu penggantung dilepas, dilanjutkan penyesuaian


bekisting di sekitar Aluma Table Form. Prosesnya pun diulang
kembali setelah 14 hari pengecoran.

5.2.2.3 Pemasangan Bekisting Balok dan Pelat Lantai

Pemasangan bekisting diawali dengan pemasangan suri-suri


pada bagian bawah yang terhubung ke U head jack perancah.
Pemasangan bekisting balok dilakukan lebih dahulu sebelum memasang
bekisting pelat lantai.
Tahapan pemasangan bekisting balok diawali dengan
pemasangan bottom form balok (bodeman) di atas suri-suri,
pemasangan side form balok (tembereng), dan pemasangan besi siku-
siku segitiga di bagian luar tembereng yang berfungsi sebagai perkuatan
tembereng. Setelah pemasangan bekisting balok selesai, kemudian
dilanjutkan pemasangan bekisting untuk pelat lantai.

108
Gambar 5.30 Bekisting Balok

Gambar 5.31 Pemasangan Bekisting Pelat Lantai

5.2.2.4 Pembesian Tulangan Balok

Tahapan pembesian tulangan balok:


1. Penyiapan material besi tulangan BJTD40 D22 dan BJTP24 Ø10.
Besi di potong dan dibengkokkan sesuai shop drawing di area
fabrikasi besi tulangan.
2. Pengangkatan besi tulangan ke lokasi pembesian dengan
menggunakan tower Crane.
3. Pemasangan besi tulangan.
Besi tulangan utama di bagian tumpuan dijangkarkan ke kolom
dengan panjang penjangkaran 25 kali diameter tulangan utama.
Untuk balok yang dijangkarkan pada kolom tepi, ujung tulangan
dibengkokkan seperti kait dengan sudut pembengkokan 90o.

109
Tulangan sengkang diikatkan ke tulangan utama dengan
menggunakan kawat bendrat.
4. Pemasangan beton decking untuk menjaga selimut beton. Besaran
beton decking disesuaikan dengan tebal selimut beton pada balok.
Beton decking diikatkan ke tulangan dengan menggunakan kawat
bendrat.

Gambar 5.32 Pemasangan Tulangan Balok

5.2.2.5 Pembesian Pelat Lantai

Tahapan pembesian pelat lantai:


1. Pemasangan tulangan bagian bawah pelat lantai. Bagian tepi
dijangkarkan ke balok induk.
2. Pemasangan tulangan cakar ayam untuk menjaga spasi atau jarak
antara tulangan bawah dan tulangan atas. Tulangan cakar ayam
dipasang untuk setiap jarak 1 meter.
3. Pemasangan tulangan atas pelat lantai
4. Pemasangan beton decking untuk menjaga selimut beton di bagian
bawah pelat lantai.

110
Gambar 5.33 Pemasangan Tulangan Pelat Lantai

5.2.2.6 Pengecoran Balok dan Pelat Lantai

Pengecoran balok dan pelat lantai dilakukan dalam waktu yang


bersamaan sehingga menghasilkan hasil pengecoran yang monolit atau
menyatu menjadi satu bagian. Tahapan pengecoran balok dan pelat
lantai adalah sebagai berikut:

A. Persiapan lahan

Persiapan lahan yang dilakukan yakni berupa pemberian


tanda batas ketinggian beton ready mix saat diratakan, pemeriksaan
kerapatan bekisting untuk mencegah kebocoran beton saat
pengecoran, pemeriksaan penulangan balok dan pelat lantai agar
sesuai dengan shop drawing yang ada, serta pelapisan beton lama
dengan lem beton (Calbond) agar nantinya dapat merekat pada beton
yang baru dicor.

B. Pembersihan lahan

Untuk pembersihan lahan, daerah yang akan dicor


dibersihkan dari kotoran yang dapat menurunkan mutu beton dengan
menggunakan air compressor. Untuk sampah berupa sisa-sisa

111
potongan kawat bendrat dan paku dibersihkan dengan menggunakan
magnet.

C. Penyiapan pompa kodok dan instalasi pipa cor

Pompa kodok dibersihkan dan diatur oleh operator agar saat


concrete mixer truck sudah sampai di lokasi proyek, pompa bisa
langsung digunakan untuk pengecoran. Instalasi pipa cor yang
dilakukan oleh pekerja di lokasi pengecoran berupa pembersihan
bagian dalam pipa dari sisa beton dan kotoran, serta penyambungan
pipa-pipa hingga menjadi satu kesatuan yang siap digunakan dalam
pengecoran balok dan pelat lantai.

D. Pengecekan nilai slump beton ready mix dan pengambilan


sampel benda uji kuat tekan beton

Nilai slump beton yang digunakan dalam pengecoran balok


dan pelat lantai adalah 12 ± 2 cm. Pengecekan nilai slump beton
menggunakan kerucut Abrahm. Sampel untuk benda uji berjumlah 4
buah untuk setiap zona dan waktu pengecoran dari masing-masing
supplier beton ready mix. Tiga buah sampel benda uji dicek kuat
tekannya saat berumur 7, 14, dan 28 hari. Untuk sampel benda uji
yang satu lagi digunakan sebagai cadangan jika ada salah satu
sampel benda uji yang tidak masuk ke persyaratan minimal kuat
tekan berdasar mutu beton yang dipesan.

E. Pengecoran balok dan pelat lantai

Pengecoran balok dan pelat lantai dilakukan dengan


menuangkan beton ready mix dari concrete mixer truck ke pompa
kodok untuk kemudian didorong dan disalurkan ke lokasi
pengecoran melalui pipa cor.

112
Gambar 5.34 Pengecoran Balok dan Pelat Lantai

F. Pemadatan beton dengan menggunakan vibrator

Proses pemadatan dengan menggunakan vibrator tidak boleh


terlalu lama untuk menghindari segregasi beton serta vibrator
diusahakan tidak mengenai besi tulangan untuk menghindari
rusaknya atau bergesernya besi tulangan balok dan pelat lantai.

Gambar 5.35 Pemadatan Beton Menggunakan Vibrator

113
G. Perataan permukaan balok dan pelat lantai

Perataan permukaan balok dan pelat lantai dilakukan secara


manual menggunakan papan kayu atau trowel. Untuk daerah yang
digunakan sebagai tempat parkir kendaraan yang menggunakan
tambahan floor hardener, permukaan balok dan pelat lantai diratakan
dengan menggunakan trowel. Sedangkan untuk daerah yang tanpa
menggunakan floor hardener, permukaan balok dan pelat lantai
hanya menggunakan kayu perata.

Gambar 5.36 Perataan Permukaan Beton Menggunakan Kayu

H. Pengecekan kerataan permukaan balok dan pelat lantai

Pengecekan kerataan permukaan balok dan pelat lantai


dilakukan oleh surveyor dengan menggunakan waterpass. Kegiatan
ini dilakukan untuk memastikan bahwa setiap zona pengecoran
memiliki elevasi permukaan yang sama dan ketebalan pelat lantainya
juga sama.

114
Gambar 5.37 Pengecekan Elevasi Pelat Lantai

5.2.2.7 Pembongkaran Bekisting Balok

Pembongkaran bekisting balok yang dimaksud adalah untuk


perancah Four-Ways dan dilakukan saat mencapai 21 hari setelah
pengecoran. Perancah dan support dibongkar saat mencapai 28 hari
setelah pengecoran.

5.2.2.8 Perawatan Beton Balok dan Pelat Lantai

Pada masa pengikatan awal yaitu saat beton mulai mengeras,


perlu dadakan perawatan beton (spesi), yaitu dengan pemberian air pada
permukaan beton dengan berbagai cara sesuai dengan jenis struktur
yang akan dirawat.
Perawatan beton berfungsi untuk melindungi beton selama
berlangsungnya proses pengerasan beton terhadap sinar matahari,
pengeringan oleh angin, hujan, atau aliran air dan perusakan secara
mekanis atau pengeringan sebelum waktunya. Perawatan beton
dilakukan untuk menghindari:
a. Kehilangan zat cair yang banyak pada proses awal pengerasan beton
yang akan mempengaruhi proses pengikatan awal beton.
b. Penguapan air berlebih dari beton pada saat pengerasan beton.
c. Perbedaan temperatur dalam beton, yang akan mengakibatkan retak-
retak pada beton.

115
Pada umumnya, perawatan beton pada balok dan pelat lantai
dilakukan dengan cara menyirami atau menggenangi permukaan pelat
lantai dan balok dengan air, atau dengan menyelimuti permukaan balok
dan pelat lantai dengan menggunakan kain yang dibasahi sehingga
perbedaan temperatur antara bagian permukaan dan bagian dalam pada
balok dan pelat lantai tidak terlalu jauh, sehingga proses penguapan air
pada balok dan pelat lantai berjalan lambat dan proses pengikatan beton
menjadi sempurna tanpa menghasilkan keretakan pada balok dan pelat
lantai.
Pada proyek pembangunan Apartemen Menteng Park, dilakukan
proses perawatan beton menggunakan Ultrachem Cure Wb.

5.2.3 Pekerjaan Tangga

Pekerjaan tangga diawali dengan pemasangan bekisting, pembesian


tulangan, pengecoran, dan pembongkaran bekisting.

5.2.3.1 Pemasangan Bekisting Tangga

Bekisting tangga yang dipasang yakni pada bagian badan


tangga, bordes, samping tangga, dan balok bordes. Bekisting disupport
dengan menggunakan perancah tipe frame. Pemasangan perancah
disesuaikan dengan tinggi tangga yang sudah direncanakan.

5.2.3.2 Pembesian Tulangan Tangga

Pembesian yang dilakukan yakni pada bagian badan tangga,


anak tangga, bordes, dan balok bordes. Tahapan pembesian tulangan
tangga:
1. Balok bordes dipasang dahulu besi tulangannya, berupa tulangan
utama dan sengkang.
2. Tulangan memanjang bordes dipasang terlebih dahulu.
3. Tulangan melintang bordes dipasang dengan ditambah kaitan sudut
90o untuk dikaitkan ke balok bordes.

116
4. Pada tulangan bagian bawah, diberi beton decking untuk menjaga
selimut beton. Untuk menjaga spasi antara tulangan atas dan bawah
dipasang tulangan cakar ayam.
5. Pemasangan tulangan anak tangga dilakukan setelah tulangan
bordes sudah selesai dipasang. Pemasangan seluruh tulangan
dilakukan dengan berdasar shop drawing.

Gambar 5.38 Penulangan Tangga

5.2.3.3 Pemasangan Bekisting Anak Tangga

Pemasangan bekisting anak tangga dilakukan setelah pembesian


selesai dilakukan. Pemasangan bekisting anak tangga dilakukan dengan
berdasarkan pada marking yang sudah dibuat oleh surveyor.

117
Gambar 5.39 Marking Bekisting Anak Tangga

Gambar 5.40 Bekisting Tangga

5.2.3.4 Pengecoran Tangga

Pengecoran anak tangga dilakukan dengan menggunakan


concrete bucket dan pipa tremie. Sama seperti pengecoran elemen
struktur lainnya, beton ready mix untuk pengecoran tangga dicek dahulu
nilai slump nya dan diambil sampelnya untuk benda uji kuat tekan
beton.

5.2.3.5 Pembongkaran Bekisting Tangga

Pembongkaran bekisting tangga dilakukan saat mencapai 7 hari


setelah pengecoran. Untuk perancah dibongkar saat mencapai 28 hari
untuk tetap menopang beban tangga. Setelah bekisting dibongkar, pada
umumnya untuk perawatan beton pada tangga dilakukan dengan cara

118
menyelimuti permukaan tangga dengan kain/karung basah tetapi pada
proyek pembangunan Apartemen Menteng Park ini tidak dilakukan
perawatan beton secara khusus karena lokasi tangga yang dicor
terlindungi dari panas matahari oleh pelat lantai yang berada di atasnya.

Gambar 5.41 Hasil Pengecoran Tangga

119
BAB 6
PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN PROYEK

6.1. Uraian Umum

Pengawasan dan pengendalian proyek adalah suatu proses kegiatan


dari awal sampai akhir yang bersifat menjamin adanya kesesuaian antara
suatu rencana dengan hasil kerja serta melakukan tindakan-tindakan korektif
terhadap penyimpangan yang dijumpai dalam pelaksanaan pekerjaan guna
tercapainya target tepat waktu, tepat kualitas, tepat kuantitas, tepat biaya,
tepat guna, tidak ada konflik dengan masyarakat sekitar, serta penerapan
K3L di area proyek dengan baik. Maksud diadakan pengawasan dan
pengendalian proyek adalah:
a. Menekan dan mengurangi kemungkinan terjadinya penyimpangan.
b. Lebih teliti dalam mengamati segala masalah yang ada di area proyek
sehingga segala masalah yang ada dapat dicari pemecahan masalahnya.
c. Lebih mudah dalam memilih metode kerja terbaik yang sesuai dengan
keadaan dan permasalahan yang ada di lapangan.
Beberapa hal yang ditinjau dalam pengawasan dan pengendalian
proyek pada pembangunan Apartemen Menteng Park antara lain:
1. Pengendalian Mutu
Pengendalian mutu meliputi:
a. Pengendalian mutu bahan
b. Pengendalian mutu peralatan kerja
2. Pengendalian Waktu
3. Pengendalian Teknis
4. Pengendalian Biaya
5. Pengendalian Kesehatan, Keselamatan Kerja, dan Lingkungan (K3L)
6. Pengendalian Tenaga Kerja

120
6.2. Mekanisme Pengawasan dan Pengendalian Proyek

Kegiatan pengawasan dan pengendalian proyek dilakukan oleh


pemilik proyek (owner) dan kontraktor pelaksana. Pada pihak pemilik
proyek, kegiatan ini yang diwakilkan oleh tim konsultan pengawas dan
manajemen konstruksi, sedangkan pada pihak kontraktor kegiatan ini
dilakukan oleh quality control.
Kegiatan pengawasan dan pengendalian proyek oleh quality control
dilakukan selama pelaksanaan kegiatan di lapangan mulai dari kegiatan
persiapan awal hingga tahap pengecoran. Saat sudah siap di lapangan sudah
siap untuk dilakukan pengecoran, quality control memuat surat izin
pengecoran yang akan disampaikan kepada pihak pemilik proyek, untuk
kemudian pihak konsultan pengawas dan manajemen konstruksi mengecek
ulang kondisi di lapangan dan kemudian memberi izin pengecoran kepada
pihak kontraktor.
Kegiatan pengawasan dan pengendalian proyek juga dilakukan
setelah tahap pengecoran berupa pengecekan kualitas hasil pengecoran
setelah dibongkarnya bekisting guna mengetahui apakah hasil pengecoran
sudah sesuai dengan spesifikasi teknis yang ada atau belum. Jika hasil
pengecoran di bawah spesifikasi yang diminta seperti terjadinya keropos
pada struktur, maka hasil pengecoran tersebut didokumentasikan oleh
quality control dan kemudian dimasukkan pada Non Conformance Report
(NCR). Non Conformance Report (NCR) tersebut digunakan oleh pihak
kontraktor sebagai dasar dalam kegiatan perbaikan struktur, pembayaran
pada mandor, dan laporan kepada pihak pemilik proyek. Contoh Non
Conformance Report (NCR) terdapat pada Gambar 6.1.

121
Gambar 6.1 Non Conformance Report (NCR) Tower 1
Sumber : Dokumen Proyek Apartment Menteng Park

Hasil semua pekerjaan yang telah dilakukan di lapangan direkap dan


digunakan dalam pembuatan laporan progres kemajuan proyek dan
hambatan yang timbul di proyek dalam bentuk laporan harian, mingguan
dan bulanan.

122
6.3. Pengawasan dan Pengendalian Mutu

Tujuan dari pengawasan dan pengendalian mutu adalah agar kualitas


struktur yang dihasilkan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan.
Pengendalian terhadap mutu sangat pentung untuk menjamin kekuatan
struktur yang direncanakan oleh konsultan perencana.
Pengawasan dan pengendalian tersebut antara lain seperti yang
diuraikan berikut:

6.3.1 Pengawasan dan Pengendalian Mutu Bahan

Bahan-bahan yang digunakan dalam suatu struktur harus memenuhi


syarat-syarat kualitas yang telah ditetapkan. Untuk itu perlu adanya
pengendalian kualitas bahan material bangunan. Hal ini dapat dilakukan
dengan uji visual dan tes laboratorium. Pengujian secara visual dilakukan
dengan melihat kondisi fisik dari material konstruksi yang ada dengan
melihat warna, keretakan, bentuk penampang bahan, hingga campuran
(untuk beton ready mix). Jika material tersebut sudah lolos dalam pengujian
visual maka selanjutnya diuji lebih lanjut dengan melakukan uji
laboratorium seperti uji kuat tekan beton di batching plant dan uji tarik baja
di laboratorium. Pengujian tersebut dilakukan di laboratorium teknik sipil
universitas Tri Sakti Jakarta.
Pada kegiatan kerja praktek, kegiatan pengujian bahan yang diamati
adalah kegiatan uji kuat tekan beton di batching Plant untuk sampel benda
uji yang berumur tujuh hari. Sedangkan untuk uji kuat tarik baja belum
sempat diamati karena memang sedang tidak ada jadwal pengujian kuat
tarik baja. Hasil pekerjaan dipengaruhi oleh mutu dan kualitas bahan,
sehingga diperlukan pengawasan dalam hal:

a. Ketersediaan Bahan Konstruksi

Tersedianya bahan sesuai dengan spesifikasi, termasuk di


dalamnya persetujuan di masing-masing pihak yang terlibat terhadap

123
mutu dari bahan-bahan tersebut. Dalam menyediakan bahan harus
memperhatikan kemudahan mendapatkannya, harga bahan konstruksi
dan biaya pengadaan bahan tersebut. Supplier bahan diusahakan
lokasinya dekat dengan proyek sehingga mengurangi biaya pengiriman
bahan dan harga bahan yang dipatok relatif murah dengan mutu bahan
yang sesuai dengan standar dan spesifikasi yang direncanakan.

b. Jadwal Pengadaan Bahan Konstruksi

Jadwal pengadaan bahan harus tepat karena keseluruhan kegiatan


di proyek membutuhkan bahan konstruksi sehingga mengurangi
kemungkinan mundurnya kegiatan konstruksi akibat terhambatnya
pengadaan bahan. Sebelum memesan barang dari supplier, tim Logistik
mengecek dan menghitung ketersediaan barang di gudang penyimpanan
dan stock yard untuk mengetahu jumlah barang yang ada. Jika persediaan
sudah mulai menipis atau hampir habis, maka tim Logistik membuat
pemesanan barang ke pihak supplier dengan disetujui terlebih dahulu
oleh Site Manager proyek.
Pengadaan bahan konstruksi dalam segi jumlah bahan yang
dipesan juga harus disesuaikan dengan kebutuhan di lapangan guna
mengurangi penumpukan bahan di gudang atau stock yard yang dapat
menurunkan kualitas bahan konstruksi.

c. Penerimaan Bahan Konstruksi

Penerimaan bahan konstruksi dari pihak supplier hendaknya


diawasi dan dicek secara teliti agar kualitas dan kuantitas dari bahan yang
diperoleh sesuai dengan kualitas dan kuantitas bahan yang dipesan.
Kegiatan penerimaan bahan cek kuantitasnya oleh tim logistik dan dicek
kualitasnya oleh pihak quality control.
Untuk bahan bangunan berupa beton ready mix, saat concrete
mixer truck sudah sampai di area proyek kemudian tim Logistik bertugas
untuk mencatat jumlah truck mixer yang datang dan volume beton ready
mix, sedangkan quality control bertugas dalam mengawasi kualitas beton

124
ready mix dengan cara pengujian nilai slump beton dan pengambilan
sampel benda uji kuat tekan beton.
Untuk bahan bangunan berupa baja tulangan, tim Logistik
bertugas dalam penghitungan jumlah baja tulangan yang telah disetorkan,
sedangkan quality control bertugas dalam pengawasan kualitas baja
dengan cara mengukur diameter baja dan pengecekan kondisi permukaan
baja tulangan apakah ada cacat permukaan/karat atau tidak.

d. Pemakaian Bahan Konstruksi

Bahan bangunan yang sudah sesuai dengan mutu yang


direncanakan saat akan digunakan dalam pemakaiannya harus sesuai
dengan prosedur yang ada guna menjaga mutu bahan tersebut. Saat akan
dipakai, tim Logistik harus mencatat jumlah bahan bangunan yang akan
digunakan dan sisa ketersediaannya di gudang dan stock yard guna
mengantisipasi habisnya ketersediaan bahan bangunan.

6.3.1.1 Pengendalian Mutu Beton

Pengendalian mutu beton dilakukan dengan dua cara yakni


pengujian di lapangan dan pengujian di laboratorium (di batching Plant
supplier beton ready mix).

a. Pengujian di lapangan

Pengujian di lapangan yaitu dengan melakukan slump test


yang bertujuan untuk mengetahui kekentalan beton ready mix.
Tingkat kekentalan beton sangat penting kaitannya dengan
kemudahan dalam pengecoran di lapangan. Pada proyek ini, nilai
slump yang digunakan adalah 12 ± 2 cm dan dilakukan pengujian
setiap 25 m3 atau setiap 3 concrete mixer truck. Pengujian slump test
menggunakan alat Kerucut Abrahams dengan diameter lingkaran
atas 10 cm, lingkaran bawah 20 cm, dan tinggi kerucut 30 cm.
Adapun tahapan pelaksanaan slump test yaitu sebagai berikut:

125
1. Kerucut Abrahams diletakkan di atas bidang yang datar dan rata
serta tidak menyerap air.
2. Campuran beton ready mix dimasukkan ke dalam Kerucut
Abrahams kira-kira 1/3 bagian dari tinggi Kerucut Abrahams,
kemudian campuran beton dipadatkan dengan cara ditusuk-tusuk
dengan alat penumbuk berupa batang baja berdiameter 16 mm
sebanyak 25 kali.
3. Campuran beton ready mix dimasukkan lagi ke dalam Kerucut
Abrahams hingga mencapai 2/3 tinggi kerucut lalu ditusuk-tusuk
kembali dengan batang baja sebanyak 25 kali.
4. Campuran beton ready mix dimasukkan lagi ke dalam Kerucut
Abrahams setinggi kerucut (hingga penuh) lalu ditusuk-tusuk
kembali dengan batang baja sebanyak 25 kali, lalu ratakan
permukaan beton di dalam kerucut.
5. Setelah permukaan beton dalam Kerucut Abrahams sudah rata,
Kerucut Abrahams ditarik tegak lurus atau vertikal ke atas dengan
hati-hati.
6. Saat kerucut ditarik, terjadi keruntuhan permukaan beton yang
dicetak dengan Kerucut Abrahams. Penurunan ketinggian dari
runtuhnya beton kemudian diukur dengan mengacu pada tinggi
Kerucut Abrahams yang diletakkan di sebelah beton tersebut.
Pengujian slump test dilakukan oleh pihak supplier beton
dengan diawasi oleh quality control dan konsultan pengawas. Semua
hasil pengukuran dicatat dan didokumentasikan untuk
dipertanggungjawabkan kepada pemilik proyek.

b. Pengujian di laboratorium

Pengujian beton ready mix di laboratorium berupa tes uji kuat


tekan beton terhadap sampel benda uji yang berbentuk silinder
dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm. Pengujian ini bertujuan
untuk mengetahui kuat tekan beton karakteristik yakni tekanan

126
maksimum yang dapat diterima oleh beton sampai beton mengalami
kehancuran.
Adapun langkah-langkah pengujian sebagai berikut:
1. Cetakan sampel benda uji berupa silinder diameter 15 cm dan
tinggi 30 cm disiapkan.
2. Cetakan silinder diletakkan di atas pelat baja yang sudah
dibersihkan sisi dalamnya dan diolesi dengan minyak pelumas
seperlunya untuk mempermudah pelepasan beton dari cetakan.
3. Campuran beton ready mix dimasukkan ke cetakan silinder secara
bertahap dalam tiga lapisan dengan tebal yang sama.
4. Campuran beton ready mix yang telah dimasukkan ke dalam
cetakan silinder dipadatkan dengan cara ditusuk-tusuk sebanyak
10 kali untuk setiap lapisan.
5. Permukaan atas sampel benda uji diratakan dan diberi kode
tanggal pembuatan dan lokasi pengecoran.
6. Sampel benda uji yang sudah dicetak kemudian didiamkan selama
24 jam dan kemudian diambil oleh pihak supplier beton untuk
selanjutnya direndam dalam air selama 7, 14, dan 28 hari.
7. Pengujian kuat tekan sampel benda uji beton dilakukan saat
sampel sudah berumur 7, 14, dan 28 hari dengan menggunakan
alat yang disebut compression machine.
Pengujian kuat tekan beton dilakukan di batching Plant
masing-masing supplier dengan diawasi oleh quality control dan
konsultan pengawas. Semua hasil pengujian kuat tekan dicatat dan
didokumentasikan untuk kemudian dipertanggungjawabkan pada
pemilik proyek.

127
Gambar 6.2 Sampel Benda Uji Kuat Tekan Beton

6.3.1.2 Pengendalian Mutu Baja

Pengawasan mutu baja tulangan bertujuan untuk menjamin agar


setiap elemen struktur bangunan yang menggunakan besi tulangan
dapat menahan beban yang ada dengan baik sesuai dengan perencanaan
yang ada. Adapun yang diselidiki dalam mutu baja tulangan ada 2
yakni:

1. Pemeriksaan Visual

Pemeriksaan visual baja tulangan berupa pemeriksaan


diameter baja dengan menggunakan jangka sorong dan pemeriksaan
cacat pada permukaan baja seperti patah atau karat.

2. Uji Tarik Baja Tulangan

Pengujian tarik baja dilakukan di Laboratorium Universitas


Trisakti terhadap sampel tulangan pada berbagai diameter dengan
menggunakan mesin uji tarik sehingga didapatkan data regangan,
tegangan leleh baja, maupun kuat tarik baja. Pada saat kerja praktek
selama 60 hari kerja, tidak ada kegiatan pengujian tarik baja.
Seharusnya kegiatan uji Tarik baja dilakukan secara rutin seperti
yang tercantum dalam Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)
yakni setiap pengadaan 50 ton besi yang berdiameter di bawah 25
mm atau setiap pengadaan 100 ton besi yang berdiameter lebih besar

128
atau sama dengan 25 mm. pengujian kuat tarik baja pada proyek
tidak dilakukan secara rutin karena mahalnya proses uji tarik baja.
Dalam pengendalian mutu, baja tulangan diusahakan tidak
disimpan atau diletakkan di stock yard yang berada di area terbuka
karena dapat menurunkan mutu baja akibat adanya karat.

6.3.1.3 Pengendalian Mutu Semen

Pengujian semen dilakukan secara visual meliputi pemeriksaan


kondisi kemasan semen, keadaan butiran semen, serta warna semen itu
sendiri. Dalam pengendalian mutu semen, semen disimpan di dalam
gudang untuk menghindari paparan sinar matahari dan pengaruh cuaca
yang dapat mempengaruhi sifat atau bahkan menurunkan mutu semen.
Pengendalian mutu semen ditunjukkan pada Gambar berikut:

Gambar 6.3 Penyimpanan Semen di Gudang Penyimpanan

6.3.1.4 Pengendalian Mutu Multiplex Bekisting

Pemeriksaan kondisi multiplex bekisting dilakukan secara visual


dengan melihat kondisi multiplex apakah masih layak untuk dijadikan
bekisting atau tidak. Multiplex dikatakan masih layak jika
permukaannya masih bagus, tidak keropos, tidak pecah, tidak berlubang

129
serta tidak bergelombang. Jika kondisi multiplex sudah tidak layak
maka perlu diganti dengan multiplex yang baru.
Dalam menjaga kelancaran proyek secara keseluruhan perlu
adanya pengendalian proyek yang baik, terutama dalam penyimpanan
dan penggunaan lahan. Oleh karena itu, pihak logistik harus dapat
mengambil tindakan pengamanan yaitu:
1. Jumlah bahan yang disetujui hanya sebesar kebutuhan dalam kurun
waktu tertentu untuk menghindari penumpukan dan penyimpanan
bahan yang terlalu lama. Penyimpanan bahan diusahakan sebaik
mungkin agar mutu terjaga.
2. Untuk mencegah penyalahgunaan bahan, sebaiknya tidak
diperkenankan membawa dan memiliki material bekas, misalnya
papan, kayu, dan besi.
3. Untuk menjaga kualitas dari hasil pengecoran, dilakukan
pemeriksaan dari material yang akan digunakan.

6.3.2 Pengawasan dan Pengendalian Mutu Peralatan

Peralatan kerja adalah bagian terpenting dari pelaksanaan pekerjaan


struktur bangunan. Kerusakan pada alat dapat mengakibatkan tertundanya
pekerjaan, oleh karena itu bagian mekanik mempunyai tanggung jawab yang
sangat besar dalam menjaga dan mengatur penggunaan segala peralatan di
lingkungan proyek.
Semua peralatan kerja pada proyek menjadi tanggung jawab dari
pihak kontraktor yaitu PT. Totalindo Eka Persada. Setiap kerusakan yang
terjadi menjadi tanggung jawab pihak kontraktor, termasuk servis rutin dan
perbaikan-perbaikan bila terjadi kerusakan.
Pada proyek ini jika kerusakan alat masih bisa ditangani oleh tim
mekanik maka dikerjakan sendiri, sedangkan jika tingkat kerusakannya
cukup parah maka diserahkan pada bengkel pusat atau mendatangkan
teknisi yang lebih berpengalaman. Saat kerusakan alat sudah sangat parah
atau susah diperbaiki, peralatan pengganti perlu dipertimbangkan agar

130
efisiensi waktu bisa tercapai dan mengurangi keterlambatan progres
pekerjaan di proyek.

6.4. Pengawasan dan Pengendalian Waktu

Pada dasarnya pengendalian waktu dimaksudkan agar pekerjaan


dapat selesai tepat pada waktunya sehingga mempunyai nilai ekonomis yang
tinggi. Pada proyek pembangunan Apartemen Menteng Park pengendalian
waktu didasarkan kurva S yang telah dibuat. Di dalam kurva S berisi
mengenai segala pekerjaan yang dilakukan di proyek dan pembagian waktu
pengerjaan untuk masing-masing pekerjaan. waktu pekerjaan diatur
sedemikian rupa sehingga setiap pekerjaan dapat berjalan dengan baik dan
lancar. Sebelum proyek dilaksanakan, pelaksana harus mengetahui rencana
kerja yang telah dicantumkan dalam time schedule agar waktu yang tersedia
benar-benar efektif dan efisien untuk pekerjaan tersebut.
Dalam pelaksanaannya, kurva S dalam proyek ini mengalami
perubahan dan penyesuaian dengan kondisi di lapangan. Perubahan kurva S
tersebut terkait dengan:
a. Perubahan karena kesulitan dan permasalahan yang ada di lapangan
b. Keadaan cuaca yang tidak memungkinkan dilaksanakannya pekerjaan
c. Perubahan yang diinginkan oleh pemilik proyek berupa perubahan desain
struktural
Perubahan kurva S dari rencana awal harus diajukan terlebih dahulu
ke pemilik proyek dengan menyertakan alasan-alasan yang mendasari
perubahan kurva S, setelah itu barulah kurva S yang sudah diperbarui
digunakan sebagai dasar dalam pelaksanaan pekerjaan di proyek dan
digunakan sebagai acuan untuk progres pekerjaan yang ingin dicapai. Pada
proyek ini, terjadi keterlambatan progres kerja yang dikarenakan oleh:
a. kondisi cuaca berupa hujan dan gerimis
b. adanya kerusakan alat kerja
c. keterlambatan pengadaan bahan konstruksi khususnya baja tulangan

131
d. adanya perubahan atau kesalahan desain dari pihak pemilik proyek
sehingga setelah dilaksanakan di lapangan, struktur tersebut perlu
dibongkar.
e. Kurangnya jumlah pekerja di lapangan dikarenakan pulang kampung
atau berhenti bekerja.

6.5. Pengawasan dan Pengendalian Biaya

Pengendalian biaya dimaksudkan untuk mengetahui besarnya biaya


yang telah dikeluarkan, dengan melihat tahap pekerjaan dan progres
pekerjaan yang telah tercapai. Besarnya biaya ini dapat dibandingkan
dengan Rencana Anggaran Biaya (RAB) sehingga dapat diketahui apakah
biaya yang dikeluarkan sudah melebihi dari yang direncanakan atau belum.
Jika biaya yang dikeluarkan sudah melebihi dari rencana, maka perlu
dilakukan evaluasi biaya.
Pengendalian biaya ini dilakukan dengan membuat rekapitulasi biaya
yang sudah dikeluarkan baik untuk pengadaan material, peralatan kerja,
pembayaran upah pekerja, maupun biaya lainnya. Rekap hasil perhitungan
biaya yang dikeluarkan digunakan pula dalam penyusunan Kurva S aktual
lapangan.

6.6. Pengawasan dan Pengendalian Kesehatan, Keselamatan Kerja, dan


Lingkungan (K3L)

Kesehatan kerja yang dimaksud dalam pengendalian Kesehatan,


Keselamatan Kerja, dan Lingkungan (K3L) tidak hanya kesehatan para
pekerja tetapi juga kebersihan dan ketertiban lingkungan kerja. Untuk
menjaga kesehatan di lingkungan proyek, disediakan fasilitas sanitasi,
tempat sampah, serta kegiatan fogging nyamuk.
Perlindungan tenaga kerja dalam suatu proyek dimaksudkan agar
tenaga kerja dapat secara aman melakukan pekerjaannya sehingga dapat
meningkatkan produktivitas dan kualitas kerja. Berikut pengendalian
keselamatan kerja yang ada dalam proyek pembangunan Apartemen
Menteng Park:

132
1. Safety Morning

Safety morning adalah kegiatan penyuluhan rutin yang diberikan


oleh safety officer maupun Site manager kepada semua pekerja dan
karyawan mengenai pentingnya menjaga kesehatan dan keselamatan
kerja di lingkungan proyek. Safety morning dilakukan setiap hari Selasa
dan Jumat pagi.

2. Penggunaan Pelindung Diri

Diwajibkan bagi pekerja menggunakan alat pelindung diri yang


sudah diberikan selama berada di lokasi proyek. Alat pelindung diri yang
diberikan oleh kontraktor adalah sepatu dan helm proyek.

3. Rambu - Rambu K3L

Rambu-rambu K3L diletakkan pada akses masuk proyek agar


mudah dilihat oleh pekerja sebelum masuk area proyek.

Gambar 6.4 Peringatan Area Wajib APD

133
Gambar 6.5 Slogan K3

4. Pemasangan Jaring Pengaman

Jaring pengaman diletakkan pada sisi luar struktur bangunan


ataupun di area yang berlubang seperti area tangga maupun lubang lift.

Gambar 6.6 Jaring Pengaman pada Tepi Lantai

5. Sanksi Pelanggaran K3L

Diberlakukannya sanksi bagi para pekerja yang tidak


menggunakan alat pelindung diri maupun saat melanggar peraturan yang
ada di lingkungan proyek. Sanksi yang diberlakukan mulai dari
pembayaran biaya denda hingga pemutusan hubungan kerja.

134
6.7. Pengawasan dan Pengendalian Tenaga Kerja

Penempatan tenaga kerja yang sesuai dengan jumlah dan


kemampuannya dapat menunjang tercapainya efisiensi dalam suatu
pekerjaan proyek (the right man in the right place). Pada proyek ini,
pengendalian tenaga kerja diserahkan kepada Site manager dan pelaksana
proyek dengan menunjuk pemborong berdasarkan reputasi pemborong
tersebut.

135
BAB 7
PERMASALAHAN DAN SOLUSI PROYEK

7.1. Permasalahan Proyek

Tahap pelaksanaan pekerjaan merupakan tahap yang menentukan


berhasil tidaknya suatu proyek, oleh karena itu perlu dipersiapkan segala
sesuatu yang berhubungan dengan teknis pekerjaan, rencana kerja, serta
tenaga pelaksana serta dapat mengambil keputusan-keputusan mengenai
masalah-masalah yang ditemui di lapangan.
Dalam pelaksanaan fisik suatu proyek, bisa saja timbul masalah-
masalah yang tidak terduga dan tidak dapat diatasi oleh satu pihak saja.
Untuk itulah diperlukan adanya rapat koordinasi untuk memecahkan dan
menyelesaikan masalah bersama-sama.
Di dalam pelaksanaan di lapangan, pelaksanaan pekerjaan proyek
pembangunan Apartemen Menteng Park ini banyak ditemui berbagai
macam permasalahan dan kendala yang harus dicari cara penyelesaiannya
yang terbaik dengan segala pertimbangan. Masalah yang muncul dalam
pembangunan Apartemen Menteng Park antara lain sebagai berikut:

7.1.1 Faktor Cuaca

Cuaca dapat menyebabkan terhambatnya kemajuan proyek. Kondisi


cuaca yang tidak menentu dengan musim hujan atau kemarau yang sangat
panjang menyebabkan sering terjadi perubahan cuaca yang sangat cepat.
Pada saat pelaksanaan pekerjaan, tidak jarang terjadi hujan ringan hingga
deras dari siang hari hingga sore hari yang menyebabkan penundaan suatu
pekerjaan dengan alasan keamanan maupun untuk menghindari penurunan
mutu bahan. Kondisi cuaca yang berubah sangat cepat ini dapat
menyebabkan permasalahan yang besar, misalnya saja pekerjaan pembesian
harus dihentikan pada saat hujan karena dapat membahayakan pekerja yang

136
bekerja pada ketinggian sehingga rawan tersambar petir dan pekerjaan
pengecoran harus dihentikan pada saat hujan karena dapat menurunkan
kualitas hasil pekerjaan tersebut. Sedangkan pada cuaca yang panas akan
mempercepat proses penguapan air pada campuran beton ready mix yang
baru dicor yang dapat menyebabkan keretakan pada beton.

Gambar 7.1 Jadwal Pengecoran Pelat & Balok Diundur karena Bekisting
Tergenang Air Hujan

7.1.2 Kerusakan Alat Kerja

Kerusakan alat kerja yang terjadi selama kerja praktek yaitu


bermasalahnya Concrete pump Tower 1 pada saat hendak digunakan untuk
memompa beton ready mix pada pengecoran balok & pelat di lantai 6.
Sebenarnya Concrete pump yang tersedia bukan cuma 1, tetapi berhubung
yang lain digunakan semua, sehingga pengecorannya menjadi terhambat.

137
Gambar 7.2 Concrete pump Mengalami Kerusakan pada saat Diperlukan
Pengecoran Pelat Lantai

7.1.3 Keterlambatan Pengadaan Bahan Konstruksi ( Beton Ready mix )

Beton Ready mix sering kali mengalami keterlambatan kedatangan di


proyek. Menurut pengakuan salah seorang staf PT. TOLTALINDO hal ini
dikarenakan adanya berbagai pesanan beton pada saat bersamaan, sehingga
kedatangan Concrete mixer truck menunggu giliran proyek lain dulu.
Selama kerja praktek, pernah terjadi keterlambatan selama 5 jam sehingga
pengecoran pelat dengan volume sekitar 5 m3 dilakukan pada pukul 10 pagi.
Hal ini tentu bisa berpengaruh buruk pada kualitas betonnya.

7.1.4 Tidak Sempurnanya Hasil Pekerjaan

Terjadi perubahan dimensi kolom TC6 pada as 1.C ; 1.1 di lantai


Mezzanine. Hal ini disebabkan adanya perubahan perhitungan sehingga
dimensi kolom TC6 lebih besar dari lantai di bawahnya. Saat pelaksanaan
terjadi kesalahan dalam menentukan elevasi perubahan dimensi kolom dan
itu baru diketahui setelah pembongkaran bekisting dan pembersihan lokasi
di sekitarnya.

138
Gambar 7.3 Elevasi Kolom TC6 Kurang ke Bawah

Gambar 7.4 Terjadi Pembengkakan Bagian Bawah Kolom

139
7.1.5 Kurangnya Jumlah Pekerja Di Lapangan

Jumlah pekerja sering kali berkurang setelah pembagian upah kerja


dikarenakan pulang ke daerah asal masing-masing maupun berhenti bekerja
di proyek. Kurangnya jumlah pekerja di lapangan menyebabkan
terlambatnya progres pekerjaan dan mengakibatkan mundurnya jadwal
pengecoran.

7.1.6 Faktor K3L

Faktor K3 perlu mendapat perhatian lebih karena berkaitan dengan


keselamatan para pekerja di proyek. Setiap pekerja sudah diberi alat
pelindung diri berupa helm, sepatu kerja, dan body harness tetapi banyak
pekerja yang malas menggunakan alat pelindung diri yang lengkap karena
alasan alat pelindung diri yang sudah dibagikan hilang maupun rusak.
Akibat tidak lengkapnya alat pelindung diri yang dipakai, terjadi beberapa
kecelakaan kecil di lokasi proyek seperti pekerja yang terkena paku saat
tidak menggunakan sepatu.

Gambar 7.5 Masih Ada Pekerja yang Tidak Perlengkapan K3L

140
7.2. Solusi Permasalahan

7.2.1 Faktor Cuaca

Untuk mengatasi permasalahan cuaca berupa hujan di lapangan, jika


hujan yang terjadi berupa hujan deras maka pekerjaan di lapangan atau
pengecoran dihentikan untuk sementara untuk menjaga keselamatan para
pekerja dan menjaga mutu beton ready mix untuk pengecoran. Jika hujan
yang terjadi berupa gerimis atau tidak terlalu deras, maka pekerjaan tetap
dilanjutkan.

7.2.2 Kerusakan Alat Kerja

Saat terjadi kerusakan alat kerja, tim mekanik segera memperbaiki


alat kerja yang rusak sehingga pekerjaan di lapangan tidak tertunda lama.
Jika kerusakan sangat parah, maka didatangkan teknisi pusat yang lebih
berkompeten. Pada saat Concrete pump mengalami kerusakan, tim mekanik
segera memperbaikinya. Dalam hal ini pihak kontraktor mengambil inisiatif
supaya pengecoran tetap berjalan, yaitu dengan menggunakan Concrete
bucket dan Pipa Tremie yang sedang tidak terpakai untuk pengecoran pelat
dan balok.

7.2.3 Keterlambatan Pengadaan Bahan Konstruksi Khususnya Beton Ready


mix

Untuk mengatasi keterlambatan kedatangan bahan konstruksi berupa


beton ready mix, kontraktor melakukan pesanan lebih awal (agar tidak
terlalu mendadak) dan memastikan waktu kedatangannya agar sesuai yang
direncanakan. Jika sudah dilakukan antisipasi namun tetap terjadi
keterlambatan kedatangan, maka pihak kontraktor memberikan teguran
kepada pihak supplier.

7.2.4 Hasil Pekerjaan Tidak Sempurna

Untuk mengatasi hasil pekerjaan yang tidak sempurna atau tidak


sesuai dengan desain dan spesifikasi yang telah ditentukan, maka dilakukan

141
kegiatan perbaikan struktur atau pembongkaran. Semua hasil pekerjaan
yang tidak sesuai atau di bawah spesifikasi yang ada didokumentasikan dan
dilaporkan dalam bentuk Non Conformance Report (NCR) untuk kemudian
dipertanggungjawabkan ke pihak pemilik proyek.

7.2.5 Kurangnya Jumlah Pekerja di Lapangan

Untuk mengatasi kurangnya jumlah pekerja di lapangan, pihak


kontraktor meminta pemborong untuk segera menyediakan pekerja
tambahan sehingga pekerjaan dapat dilanjutkan kembali. Selain melakukan
penambahan pekerja, untuk sementara dilakukan pula rotasi pekerja di
semua tower apartemen dengan memindahkan pekerja dari lokasi yang
memiliki pekerja yang cukup atau bahkan lebih ke lokasi yang kekurangan
pekerjanya.

7.2.6 Faktor K3L

Untuk mengatasi faktor K3 berupa kurangnya kesadaran pekerja


mengenai pentingnya menggunakan alat pelindung diri, tim safety officer
dan Site manager melakukan kegiatan patroli ke lapangan untuk melihat
pekerja yang tidak menggunakan alat pelindung diri untuk kemudian diberi
teguran lisan. Jika sudah diberi teguran lisan namun pekerja masih tidak
menggunakan alat pelindung diri, maka selanjutnya pekerja tersebut diberi
sanksi dan denda atau bahkan pemutusan hubungan kerja.

142
BAB 8
PENUTUP

8.1. Kesimpulan

Setelah melakukan kerja praktik selama 60 hari kerja sejak 1 Maret


2017 sampai 15 Mei 2017 pada proyek pembangunan Apartemen Menteng
Park, banyak pengalaman dan pelajaran yang diperoleh berkaitan dengan
pelaksanaan pekerjaan secara praktis di lapangan, penerapan manajemen
proyek hingga penanganan masalah-masalah yang ada di proyek baik yang
bersifat teknis maupun non teknis.
Berikut beberapa kesimpulan yang dapat diambil dari pelaksanaan
kerja praktek pada proyek pembangunan Apartemen Menteng Park:
a. Pekerjaan yang diamati saat kerja praktek adalah pekerjaan struktur atas
yang meliputi pekerjaan kolom, shear wall, balok, pelat lantai, dan
tangga.
b. Sebelum dilaksanakan kegiatan pengecoran, dilakukan kegiatan
pengecekan terakhir oleh quality control dan konsultan pengawas untuk
kemudian dibuatkan izin pengecoran kepada pemilik proyek.
c. Segala bentuk kerusakan pada hasil pekerjaan atau hasil pekerjaan yang
di bawah spesifikasi didokumentasikan dan dituangkan dalam bentuk
Non Conformance Report (NCR) untuk kemudian
dipertanggungjawabkan kepada pemilik proyek.
d. Pelaksanaan pekerjaan mengalami keterlambatan dari schedule karena
permasalahan dan kendala yang ada di proyek.
e. Pengendalian mutu bahan untuk beton ready mix pada saat perawatan
beton sudah menggunakan bahan & metode yang lebih modern untuk
perawatan beton.

143
f. Pengendalian mutu bahan untuk baja tulangan masih kurang bagus
karena pengujian tarik baja tidak rutin dilaksanakan dikarenakan
mahalnya biaya pengujian.
g. Pelaksanaan K3 masih kurang baik, berkaitan dengan pekerja yang masih
banyak yang belum menggunakan alat pelindung diri dan banyak pekerja
yang tidak menghadiri kegiatan safety morning mingguan.
h. Sistem kerja pemilihan kontraktor oleh pemilik owner berupa
penunjukan langsung karena adanya hubungan pribadi, sehingga
pengawasan pada pekerjaan proyek tidak terlalu ketat dan keterlambatan
proyek tidak terlalu menimbulkan masalah bagi pemilik proyek.

8.2. Saran

Adanya permasalahan di proyek selalu diusahakan untuk mencari


jalan keluar yang terbaik. Dalam hal ini ada beberapa alternatif yang dapat
dilakukan oleh pihak kontraktor, antara lain:
a. Pihak kontraktor sebaiknya melakukan kembali kegiatan penjadwalan
ulang terhadap pekerjaan-pekerjaan yang akan segera dilaksanakan untuk
mengejar keterlambatan progres kerja sehingga tidak mengalami
kerugian yang lebih banyak lagi.
b. Untuk mengatasi faktor cuaca berupa hujan tanpa petir, dapat digunakan
terpal sebagai pelindung pekerja saat hujan sehingga pekerjaan dapat
tetap dilanjutkan.
c. Penambahan pekerja di lokasi proyek sehingga dapat mempercepat
pekerjaan.
d. Penambahan jam kerja bagi para pekerja dengan lembur dengan sistem
pembagian jam kerja / shift pekerja sehingga progres pekerjaan
meningkat tanpa menurunkan produktivitas pekerja yang sudah ada.
Diberlakukannya sanksi secara tegas bagi para pekerja yang tidak
menggunakan alat pelindung diri sehingga memperkecil kemungkinan
kecelakaan kerja di proyek.

144
DAFTAR PUSTAKA

Ahadi. (2011, Februari 14). Alumalite Table Form. Diambil kembali dari Ilmu
Sipil: http://www.ilmusipil.com
Aluma. (1998). Alumalite Truss II Technical Manual. Toronto: Aluma Systems,
Inc.
Rachmiftasari, G. (2017). Proyek Pembangunan Apartemen Vittoria Residence.
Semarang.
Sanggaprana. (2011, November 20). Memasang dan Membongkar Tower Crane.
Diambil kembali dari Sanggaprana: https://sanggapramana.wordpress.com

145