Anda di halaman 1dari 3

Metode Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi Baja | Jasa Kontraktor Baja WF dan

H Beam Fabrikasi Besi Bangunan Gudang

Dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi baja, harus dikerjakan dengan teliti dan akurat. Berikut ini
merupakan acuan standar kerja kami yang dalam pekerjaan struktur baja :

Semua pekerjaan pengadaan bagian-bagian konstruksi baja, seperti pelat-pelat, profil, baut, angkur-
angkur dan las.

Semua pekerjaan pembuatan bagian-bagian konstruksi baja, seperti sambungan-sambungan


pengelasan, seperti las sudut maupun penuh.

Semua pekerjaan pemasangan dan penyesuaian konstruksi baja seperti pemasangan semua elemen-
elemen rangka baja dan pengecatan.

Semua pekerjaan pelaksanaan dan penyesuaian grouting.

Penyiapan gambar shop drawing sebagai acuan kerja. Anda dapat menggunakan jasa desain struktur 3D.

Berikut ini langkah-langkah pelaksanaan pekerjaan struktur baja :

a. Pemahaman gambar kerja.

Konsep pemahaman gambar-gambar baja / gambar pelaksanaan sebelum masuk bengkel. Dalam
gambar detail baja untuk ukuran-ukuran yang biasanya tidak ditentukan seperti misalnya pada
kelekan kuda-kuda portal sebaiknya di pakai standarisasi ukuran yang dipakai, jadi tidak
menggunakan skala.

b. Pola pengukuran.

Pola (maal) dan peralatan-peralatan lain yang di butuhkan untuk menjamin ketelitian pekerjaan
harus di sediakan pada saat pabrikasi. Semua pengukuran harus di lakukan dengan menggunakan
pita-pita baja yang telah di sepakati.

c. Pelurusan.

Sebelum melakukan pekerjaan lain yang dilakukan pada pelat, maka semua pelat harus diperiksa
keratanya, semua batang-batang di periksa kelurusanya, harus bebas dari puntiran dan bila perlu
harus di perbaiki sehingga bila pelat-pelat di susun akan terlihat rapat keseluruhanya.
d. Pemotongan.

Pekerjaan baja dapat dipotong menggunakan gunting, geraji atau dengan las pemotong.
Permukaan yang di peroleh dari hasi pemotongan harus siku terhadap bidang yang di potong
tersebut, tepat dan rata menurun ukuran yang diperlukan.

e. Pengelasan.

Pekerjaan las dikerjakan oleh tukang las dibawah pengawasan langsung pelaksana struktur
dengan pekerjaan las. Ukuran elektroda, arus tegangan listrik dan kecepatan busur listrik yang
digunakan, harus seperti yang dinyatakan oleh pabrik Las listrik dengan kawat baja jenis RD. pelat-
pelat baja yang akan di las harus bersih terbebas dari kotoran seperti minyak, cat, karet atau
lapisn lainya yang dapat mempengaruhi mutu las. Yang terpenting dalam pengelasan ini ialah kita
harus memperhatikan kebersamaan dan rupa las, serta kematangan pengelasan.

f. Pengeboran.

Bila memungkinkan, semua pelat, potongan-potongan dan sebagianya harus dijepit bersama-
sama untuk membuat lubang dan di bor menembus seluruh tebal dari material. Bila
menggunakan baut pada salah satu lubang, maka lubang ini di bor lebih kecil dan kemudian baru
diperbesar untuk mencapai ukuran yang sebenarnya.

g. Montase percobaan.

Sebelum di angkat dan di pasang, pekerjaan baja harus di lakukan montase percobaan pada
bengkel pemborong pabrikasi dan terlindung dari cuaca untuk diperiksa. jika terjadi perbedaan
kedudukan, batang yang berdekatan harus dimontase bersama-sama pada kedudukan yang di
kehendaki lengkap dengan perletakan-perletakanya, gelagar melintang dan seluruh batang-
batang penguat.

h. Pemberian tanda untuk pemasangan akhir.

Setiap bagian harus di beri tanda yang jelas menggunakan pahatan atau dengan cat. Cat dan
warna yang berbeda digunakan untuk membedakan bagian-bagian yang saran.

i. Pengecatan.

Sebagai kelanjutan berhasil baiknya montase percobaan, maka permukaan dari seluruh pekerjaan
baja, kecuali pada bagian yang di kerjakan menggunakan mesin perkakas dan pada perletakan,
dibersihkan seluruhnya sehingga menjadi logam yang bersih dengan menggunakan mesin
penyemprot pasir. Setelah semua permukaan baja dalam keadaan bersih dan kering, di beri
bahan-bahan dasar dengan suatu lapisan dengan bahan-bahan pelindung lainya.

j. Pemasangan baut akhir.


Setiap pemasangan di buat bersama-sama dengan baut stel sehingga bagian dari pelat yang satu
dengan lainnya berhubungan rapat satu sama lainya secara menyeluruh. Baut cincin keras harus
di pasang dengan cincin baut yang diperlukan, dibawah kepala baut dan sebuah di bawah mur.
Selain itu harus diperhatikan bahwa cincin baut terpasang dengan cekungnya menghadap keluar.
Dalam memasukan dan mengencangkan baut baja harus diatur sedemikian rupa sehingga selalu
rapat, selain itu pemasangan baut baja harus diperiksa terlebih dahulu oleh konsultan dan jika
sudah di setujui oleh konsultan maka baut baja boleh dipasang.

k. Pengecetan baja.

Sebelum memasuki tahap pengecetan, baja harus di bersihkan terlebih dahulu dari kotoran-
kotoran seperti minyak, cat, lumpur karatan dll. Pengecatan tidak dapat dilakukan pada cuaca
yang berkabut, berdebu atau pada cuacalain yang jelek. Permukaan yang akan di cat harus kering
dan tidak boleh berdebu. Cara mengecatnya harus dengan kuat pada permukaan baja, seluruh
baut yang ada pada sudut-sudut, sambungan pelat dan lekuk-lekuk yang ada pada baj, kemudian
diratakan secara baik.