Anda di halaman 1dari 3

Otitis media akut adalah infeksi bagian tengah telinga (otitis= telinga, media= tengah) yang

umumnya menyerang bayi dan anak-anak. Tuba estachius yang lebih pendek pada anak-
anak daripada orang dewasa memudahkan masuknya bakteri dan virus ke dalam telinga
tengah. Sekitar 50 persen bayi pernah mengalami infeksi telinga tengah ini sebelum ulang
tahun pertama mereka. Infeksi telinga ini seringkali berkembang setelah infeksi virus, seperti
pilek atau flu. Bagian di belakang gendang telinga akan membengkak dan mengumpulkan
cairan (efusi).

Gejala

Gejala otitis media pada bayi muda terdiri dari demam, rewel, selera makan menurun,
susah tidur, cairan bocor dari telinga dan sering menarik-narik atau menggosok
telinga. Muntah, mual, dan diare juga dapat terjadi. Anak-anak yang lebih tua dan orang
dewasa mungkin mengeluhkan rasa sakit di telinga dan gangguan pendengaran
sementara. Gejala ini biasanya datang tiba-tiba.

Diagnosis

Hubungi dokter jika anak Anda mengalami gejala-gejala di atas. Dokter akan melakukan
pemeriksaan fisik dan melihat gendang telinga anak Anda. Dia biasanya menggunakan alat
yang disebut otoskop untuk melihat ke dalam telinga anak. Meskipun pemeriksaan ini tidak
menyakitkan, sebagian besar bayi dan anak-anak tidak suka atau takut ketika telinganya
diperiksa. Anda mungkin perlu memangku dan memeluk anak Anda jika dia rewel saat
diperiksa. Keberadaan cairan kental di belakang gendang telinga menandai infeksi bakteri.
Dalam kasus tertentu, dokter akan memasukkan jarum melalui gendang telinga untuk
mengambil sampel nanah dari telinga tengah untuk diperiksa di laboratorium. Prosedur yang
disebut timpanocentesis ini dapat membantu dokter mengetahui penyebab infeksi. Lubang di
gendang telinga biasanya akan menutup sendiri dalam waktu 24-48 jam.

Pengobatan

Pada bayi di atas 24 bulan, dokter mungkin akan memilih untuk menunggu dan membiarkan
sistem kekebalan tubuh anak bekerja melawan infeksi. Dia mungkin hanya memberikan obat-
obatan untuk mengurangi demam dan rasa sakit di telinga.
Jika setelah lebih dari 48 jam gejala sakit anak Anda terus berlanjut atau bahkan memburuk,
antibiotik mungkin diresepkan. Antibiotik biasanya diberikan kepada bayi yang lebih muda
dari 24 bulan. Anak-anak yang lebih tua dari 24 bulan dapat diobati dengan antibiotik atau
menunda pengobatan. Antibiotik tidak diberikan kepada setiap anak dengan infeksi telinga
karena studi menunjukkan bahwa banyak anak yang lebih tua dapat mengatasi infeksi telinga
tanpa antibiotik. Pemberian antibiotik harus dilakukan secara bijaksana karena penggunaan
yang tidak perlu dapat mengakibatkan bakteri resisten. Artinya, antibiotik tertentu tidak lagi
manjur atau dosis yang lebih tinggi diperlukan di pengobatan berikutnya. Selain itu, infeksi
telinga juga dapat disebabkan oleh virus sehingga tidak dapat diobati dengan antibiotik.
Infeksi ini harus disembuhkan oleh sistem kekebalan tubuh sendiri.

Jika anak Anda memiliki infeksi telinga berulang (disebut otitis media serosa atau kronis)
yang tidak kunjung sembuh dan membuat cairan menumpuk sehingga mengganggu
pendengaran dan kemampuan bicara, dokter mungkin menyarankan operasi yang disebut
miringotomi untuk mengalirkan cairan dari telinga tengah dan memasukkan tabung ventilasi.
Karena kebanyakan anak memiliki infeksi di kedua telinga, operasi ini seringkali dilakukan
pada keduanya. Dalam pembedahan yang biasanya dilakukan di bawah bius umum oleh
dokter THT ini, sebuah tabung kecil yang disebut tabung timpanostomi (tabung T)
dimasukkan ke gendang telinga untuk drainase dan menyamakan tekanan di telinga tengah.
Hal ini membantu untuk mencegah infeksi dan akumulasi cairan di masa depan, dan
membantu menormalkan pendengaran. Tabung tersebut biasanya akan keluar sendiri dalam
waktu sekitar 6 bulan. Pada metode miringotomi dengan laser, pembukaan gendang telinga
dilakukan dengan laser, bukan tabung.

Komplikasi

 Membran timpani pecah. Salah satu kemungkinan komplikasi infeksi telinga adalah
pecahnya gendang telinga atau membran timpani. Membran timpani dapat pecah
ketika cairan menekannya yang mengurangi aliran darah dan menyebabkan
jaringannya melemah. Pecahnya membran ini tidak sakit dan banyak orang bahkan
merasa lebih baik karena tekanan dilepaskan. Untungnya, membran timpani biasanya
pulih dengan cepat setelah pecah dalam beberapa jam atau hari.

 Penumpukan cairan. Cairan yang mengumpul di belakang gendang telinga (efusi)


dapat bertahan selama berminggu-minggu sampai berbulan-bulan setelah rasa sakit
dan infeksi menghilang. Efusi menyebabkan gangguan pendengaran sementara,
namun biasanya hilang sendiri tanpa pengobatan. Efusi ini perlu dipantau dari waktu
ke waktu, yang mencakup pengujian telinga dan pendengaran oleh dokter setiap tiga
sampai enam bulan sampai menghilang. Jika efusi tetap ada sampai waktu lama, anak
Anda mungkin perlu perawatan. Keputusan perawatan didasarkan pada seberapa
banyak efusi memengaruhi pendengaran dan menimbulkan masalah berbicara.