Anda di halaman 1dari 35

TUGAS MANDIRI

MANAJEMEN INVESTASI

ANALISIS PERUSAHAAN LQ 45 ADHI KARYA Tb,K

Nama :Muhammad Yusuf Padli


NPM :15091025
Dosen :: Elva Susanti,S.Si.M.Si.

Nama :Ketik nama penyusun.


NPM :Ketik NPM.
PROGRAM STUDI MANAJEMEN
Dosen :Ketik nama
FAKULTAS dosen.
BISNIS
UNIVERSITAS PUTERA BATAM
2018
KATA PENGANTAR

Segala puji hanya bagi Allah yang Maha Pengasi lagi Maha
Penyayang. Berkat limpahan karunia nikmatNya saya dapat menyelesaikan
makalah yang bertajuk tentang “Peusahaan Adhi Karya” .Penyusunan
makalah ini dalam rangka memenuhi tugas mandiri mata kuliah “Manajemen
Investasi”.

Dalam proses penyusunannya tak lepas dari bantuan, arahan dan


masukan dari berbagai pihak. Untuk itu saya ucapkan banyak terima kasih
atas segala partisipasinya dalam menyelesaikan makalah ini.

Meski demikian, penulis menyadari masih banyak sekali kekurangan


dan kekeliruan di dalam penulisan makalah ini, baik dari segi tanda baca, tata
bahasa maupun isi.Sehingga penulis secara terbuka menerima segala kritik
dan saran positif dari pembaca.

Demikian apa yang dapat kami sampaikan. Semoga makalah ini dapat
bermanfaat untuk pembaca, dan untuk kami khususnya.

Batam, 17 Januari 2018

MUHAMMAD YUSUF PADLI

i
DAFTAR ISI

Contents

KATA PENGANTAR.................................................................................................. i

DAFTAR ISI ............................................................................................................... ii

BAB I .......................................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang Perusahaan Adhi Karya. .............................................................. 1

1.2 Visi Dan Misi Perusahaan ................................................................................ 2

1.3 Tujuan Perusahaan ............................................................................................ 2

1.4 Strategi Perusahaan ........................................................................................... 3

BAB II ......................................................................................................................... 5

2.1 Analisis Visi, Misi, Tujuan, Dan Sasaran Dengan Karakter SMART. ............... 5

2.1.1 Simple ................................................................................................................. 5

2.1.2 Measurerable ..................................................................................................... 5

2.1.3 Reliable ............................................................................................................... 5

2,1.4 Timeable ............................................................................................................. 6

2.2 Analisis SWOT ................................................................................................. 6

2.2.1 Strength .............................................................................................................. 6

ii
2.2.2 Weakness ........................................................................................................... 7

2.2.3 Opportunities ..................................................................................................... 7

2.2.4 Threats................................................................................................................ 7

2.3 Daya Saing Pt. Adhi Karya (Persero) Tbk ........................................................... 8

2.3.1Sumber Daya yang Berwujud : ............................................................................ 8

2.3.2 Sumber Daya yang Tidak Berwujud : ................................................................. 9

2.3.3 Kemampuan ..................................................................................................... 11

2.3.4 Kemampuan Inti ............................................................................................... 11

2.3.5 Kumpulan Bersaing yang Berkesinambungan : ............................................... 11

2.3.6 Daya Saing ........................................................................................................ 12

2.4 Analisis Value Chain (Diferensiasi) .................................................................. 13

2.5 Identifikasi faktor penentu diferensiasi .......................................................... 14

2.5.1Logistik ke dalam ............................................................................................... 14

2.5.2 Operasi ............................................................................................................. 14

2.5.3 Logistik ke luar .................................................................................................. 15

2.5.4 Pemasaran dan Penjualan ................................................................................ 15

2.5.5 Pelayanan ......................................................................................................... 16

2.5.6 Penentu faktor-faktor kunci ............................................................................. 16

2.5.7 Menciptakan nilai bagi pelanggan yang meliputi............................................. 17

2.6. Proses Bisnis PT. Adhi Karya ........................................................................... 18

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) .......................................... 19

iii
2.7 Program Pt. Adhi Karya .................................................................................. 20

2.8 Analisis Persaingan Pesaing Utama ................................................................. 21

2.8 Competitive Advantage ................................................................................... 22

2.9 Evaluasi Performance / Kpi Program Kerja Pt. Adhi Karya ........................... 23

BAB III...................................................................................................................... 24

3.1 Keseimpulan .................................................................................................... 24

3.2 Saran................................................................................................................ 24

3.3. Alasan Memilih PT Adhikarya, Tbk ................................................................. 24

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 30

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perusahaan Adhi Karya.


Architecten-Ingenicure-en Annemersbedrijf Associatie Selle en de
Bruyn, Reyerse en de Vries N.V. (Assosiate N.V.) merupakan Perusahaan
milik Belanda yang menjadi cikal bakal pendirian ADHI hingga akhirnya
dinasionalisasikan dan kemudian ditetapkan sebagai PN Adhi Karya pada
tanggal 11 Maret 1960. Nasionalisasi ini menjadi pemacu pembangunan
infrastruktur di Indonesia. Berdasarkan pengesahan Menteri Kehakiman
Republik Indonesia, pada tanggal 1 Juni 1974, ADHI berubah status
menjadi Perseroan Terbatas. Hingga pada tahun 2004 ADHI telah
menjadi perusahaan konstruksi pertama yang terdaftar di Bursa Efek
Indonesia.
Status Perseroan ADHI sebagai Perseroan Terbatas mendorong
ADHI untuk terus memberikan yang terbaik bagi setiap pemangku
kepentingan pada masa perkembangan ADHI maupun industri konstruksi
di Indonesia yang semakin melaju. Adanya intensitas persaingan dan
perang harga antarindustri konstruksi menjadikan Perseroan melakukan
redefinisi visi dan misi: Menjadi Perusahaan Konstruksi terkemuka di
Asia Tenggara. Visi tersebut menggambarkan motivasi Perseroan untuk
bergerak ke bisnis lain yang terkait dengan inti bisnis Perseroan melalui
sebuah tagline yang menjadi penguat yaitu “Beyond Construction”.
Pertumbuhan yang bernilai dan berkesinambungan dalam Perseroan
menjadi salah satu aspek penting yang senantiasa dikelola ADHI untuk
memberikan yang terbaik kepada masyarakat luas.
ADHI telah mampu menunjukkan kemampuannya sebagai
perusahaan konstruksi terkemuka di Asia Tenggara melalui daya saing
dan pengalaman yang dibuktikan pada keberhasilan proyek konstruksi

1
yang sudah dijalankan. Keberhasilan usaha yang sudah diraih ADHI
bukan berarti tanpa dukungan dan peran serta masyarakat, untuk itu
ADHI berperan aktif dalam mengembangkan program CSR serta
Program Kemitraan & Bina Lingkungan Perseroan.

1.2 Visi Dan Misi Perusahaan


1. Visi
1. Menjadi Perusahaan Konstruksi Terkemuka di Asia Tenggara.
2. Misi
1. Berkinerja berdasarkan atas peningkatan corporate
value secara incorporate
2. Melakukan proses pembelajaran (learning) dalam mencapai
pertumbuhan (peningkatan corporate value).
3. Menerapkan corporate culture yang simple tapi
Membumi/dilaksanakan (down to earth).
4. Proaktif melaksanakan lima lini bisnis secara
profesional, governance, mendukung pertumbuhan perusahaan.
5. Partisipasi aktif dalam Program Kemitraan dan Bina
Lingkungan (PKBL) dan Corporate Social Responsibility (CSR)
seiring pertumbuhan perusahaan.

1.3 Tujuan Perusahaan


1. ADHI menyadari pentingnya menerapkan Tata Kelola Perusahaan yang
Baik secara efektif dan efisien untuk meningkatkan kinerja bisnis yang
berkelanjutan, dan juga sebagai bentuk pertanggungjawaban Perseroan
kepada para Pemangku Kepentingan.
2. ADHI juga percaya bahwa GCG (Good Corporate Governance)
merupakan sebuah sistem nilai dimana penerapan sistem nilai tersebut
bersamaan dengan standar praktik terbaik internasional akan
meningkatkan kinerja Perusahaan secara keseluruhan.

2
3. ADHI selalu berkomitmen bahwa pentingnya penerapan K3
(Keselamatan dan Kesehatan Kerja) bagi para pekerja PT. Adhi Karya
adalah untuk mencegah atau mengurangi kecelakaan kerja, penyakit
akibat kerja dan terjadinya kejadian berbahaya lainnya.

1.4 Strategi Perusahaan


ADHI menyadari pentingnya menerapkan Tata Kelola Perusahaan
yang Baik secara efektif dan efisien untuk meningkatkan kinerja bisnis
yang berkelanjutan, dan juga sebagai bentuk pertanggungjawaban
Perseroan kepada para Pemangku Kepentingan.

1. Meningkatkan potensi perusahaan untuk mendapatkan peluang usaha


yang menjamin masa depan perusahaan melalui sinergi internal dan
eksternal.
2. Menjaga kualitas pelayanan dengan sasaran semua tahapan proyek
dilaksanakan sesuai jadwal.
3. Membangun kerjasama yang strategis dengan pemerintah dan
perusahaan lain untuk memperluas pasar.

ADHI juga percaya bahwa GCG (Good Corporate


Governance) merupakan sebuah sistem nilai dimana penerapan sistem
nilai tersebut bersamaan dengan standar praktik terbaik internasional
akan meningkatkan kinerja Perusahaan secara keseluruhan.

Penerapan GCG di lingkungan Perusahaan akan mendorong untuk:

1. Memberikan perlindungan yang memadai dan perlakuan yang adil


bagi para pemangku kepentingan.
2. Memberikan kontribusi optimal pada peningkatan kinerja Perusahaan.
3. Meningkatkan serta menjaga citra Perusahaan melalui pelayanan
prima.
4. Menjaga serta memelihara aset dan sumber daya Perusahaan.

3
ADHI selalu berkomitmen bahwa pentingnya penerapan K3
(Keselamatan dan Kesehatan Kerja) bagi para pekerja PT. Adhi Karya
adalah untuk mencegah atau mengurangi kecelakaan kerja, penyakit
akibat kerja dan terjadinya kejadian berbahaya lainnya.

1. Keselamatan dan kesehatan para karyawan perusahaan dapat


meningkatkan kinerja dan produktifitas
2. Suasana lingkungan kerja yang aman akan memberikan kenyamanan
bagi karyawan untuk bekerja sehingga dapat meningkatkan motivasi
dan tanggung jawab kerja.
3. Tingkat kecelakaan yang tinggi akan merugikan perusahaan baik dari
sisi financial maupun reputasi perusahaan dimata pelanggan sehingga
dapat menurunkan daya saing perusahaan.

4
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Analisis Visi, Misi, Tujuan, Dan Sasaran Dengan Karakter SMART.

2.1.1 Simple
Adhi Karya memiliki cita-cita yang sederhana tapi mendunia
sesuai VISI yang diciptakan. Selektif dalam mengambil keputusan
dan memiliki peluang yang berbeda dari perusahaan – perusahaan
kontruksi lainnya yang secara sederhana tetapi dapat membumi di
negara yang semakin berkembang infrastrukturnya. Memiliki tujuan
yang sederhana namun kompetitif untuk mewujudkan keberhasilan
perusahaan konstruksi PT. Adhi Karya serta memelihara aset dan
sumber daya perusahaan dengan aman. Sehingga PT. Adhi Karya
sudah membuktikan visinya sebagai Perusahaan Konstruksi No. 1 di
Indonesia.

2.1.2 Measurerable
Visi PT. Adhi Karya yang jelas terukur untuk memotivasi dan
mampu menyesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki para
karyawan yang ada didalamnya sehingga jelas Misi yang dilakukan
dapat terlaksana dengan baik. Tata Kelola Perusahaan yang Baik
secara efektif dan efisien untuk meningkatkan kinerja bisnis yang
berkelanjutan. memberikan kontribusi optimal pada peningkatan
kinerja Perusahaan. Dan terbukti hingga akhir November 2016 PT.
Adhi Karya mencatat perolehan kontrak baru sebesar Rp. 13,4 triliun
atau 74,8% terhadap target kontrak baru 2016 sebesar Rp17,9 triliun

2.1.3 Reliable
ADHI aktif dalam program bina lingkungan yang merupakan
aktivitas program CSR. ADHI memberikan penyaluran bina

5
lingkungan kebeberapa tempat di Jawa Timur, Yaitu Masjid Baituz
Zahid di Panceng Gresik , Masjid Nurul Yaqin di Sumenep,
Madrasah Miftaful Ulum Kebunwangi di Sampang, Madrasah
Aliyah Putri Ponpes Nurus Salam di Pamekasan, dan Madrasah
Tsanawiyah Nurul Huda di Bungah Gresik. Bantuan bina lingkungan
tersebut berupa bahan material bangunan seperti pasir, bata, semen,
keramik, dll.

2,1.4 Timeable
ADHI hingga November 2016 mencatat perolehan kontrak
baru sebesar Rp13,4 triliun atau 74,8% terhadapat target kontrak
baru 2016 sebesar Rp17,9 triliun. Pertumbuhan kontrak baru ADHI
hingga November 2016 meningkat sebesar 14,1% dibandingkan
dengan tahun lalu. Realisasi perolehan kontrak baru di bulan
November 2016 antara lain: Proyek Samana Bali (Hotel & Resort)
sebesar Rp681,7 miliar dan Transmart Lampung (Mall & Retail)
sebesar RP154,2 miliar melalui anakn perusahaan APG (Adhi
Persada Gedung), Underpass Mampang (Infrastruktur Jalan) sebesar
Rp183,8 miliar.

2.2 Analisis SWOT

2.2.1 Strength
1. Penguasaan teknis dan teknologi menghasilkan produktivitas SDM
yang terus meningkat
2. Pendapatan yang terdiversifikasi dengan baik
3. Memiliki Pabrik Precast yang mampu menghasilkan U-Shape
Girder dan pertama kali diproduksi di Indonesia
4. Memiliki modal dan pemegang saham terbesar untuk usaha
kontruksi

6
5. Merupakan salah satu perusahaan konstruksi terkemuka milik negara
atau BUMN
6. Memiliki tiga entitas anak perusahaan yaitu Adhi Persada Beton,
Adhi Persada Gedung, dan Adhi Persada Properti.

2.2.2 Weakness
1. Karena perusahaan ini milik pemerintah maka sebagian besar
modal yang diterima untuk melaksanakan sebuah proyek berasal
dari pemerinta
2. Margin tergantung pada harga bahan bangunan yang kadang
berfluktuasi
3. Ketergantungan pada kondisi ekonomi global
4. Program penelitian dan pengembangan usaha belum optimal

2.2.3 Opportunities

1. Alokasi anggaran yang besar untuk infrastuktur baik oleh


pemerintah pusat maupun daerah
2. Adhi Karya dapat memperluas kontrak kerja, bukan hanya untuk
pihak pemerintah tetapi juga dengan pihak swasta
3. Pasar jasa konstruksi yang tumbuh cukup besar di era saat ini
4. Beton dengan kualitas dan bahan campuran terbaik dapat dengan
mudah dicetak sesuai keinginan dan dapat dipakai berulang kali
sehingga lebih ekonomi.

2.2.4 Threats

1. Tingginya persaingan di industri kontruksi


2. Macetnya piutang dan tagihan dapat menghambat arus kas yang
masuk kedalam laporan keuangan PT. Adhi Karya
3. Pemasok semen yang sering membuat langka semen di pasaran
4. Beton yang tidak mampu menahan gaya tarik sehingga mudah
retak dan dapat merusak infrastruktur jembatan

7
5. Beton yang keras dapat menyusut dan mengembang apabila terjadi
perubahan suhu yang ekstrim.

2.3 Daya Saing Pt. Adhi Karya (Persero) Tbk

2.3.1Sumber Daya yang Berwujud :

1. Memiliki 1 Kantor Pusat dan 7 Kantor Cabang di Seluruh


Indonesia
2. Memiliki 3 Entitas Anak Perusahaan yaitu Adhi Persada Beton,
Adhi Persada Gedung, dan Adhi Persada Properti
3. ADHI Learning Center
4. Merupakan Salah Satu Perusahaan Konstruksi Terkemuka Milik
Negara atau BUMN
5. LRT yang pertama kali dibangun di Indonesia oleh PT Adhi
Karya (Persero) Tbk. menggunakan strukturU-Shape Girder. Dan
untuk pertama kali U-Shape Girder lahir di Indonesia melalui
Pabrik Precast milik PT Adhi Karya (Persero) Tbk. di Sentul.
6. Sebagai Kontraktor EPC di Indonesia
7. Karyawan yang Berkompeten dibidangnya
8. Gedung Bertingkat yang Memadai
9. Jalan dengan Kondisi yang Baik
10. Jembatan Menggunakan Beton Pilihan TerbaikBekerja Sama
dengan Para Agency Penyedia Alat Berat dan Pengemudi Alat
Berat
11. Pendidikan dan Pelatihan
12. Pelestarian Lingkungan AlamPembangunan Sarana dan Prasarana
Umum
13. Sarana Ibadah
14. Bantuan Sosial Kemasyarakatan dalam Rangka Pengentasan
Kemiskinan

8
2.3.2 Sumber Daya yang Tidak Berwujud :

1. Penghargaaan sebagai salah satu dari 40 (Empat Puluh) Emiten


terbaik pilihan Analis tahun 2016
2. As a Constituent Of Sustainable Responsible Investment (SRI)-
Kehati Index oleh SRI KEHATI AWARD
3. The Best Strategic Programme 2016
4. The Best Goal Oriented Corsec
5. ADHI memperoleh Penghargaan X Keterbukaan Informasi Publik
Tahun 2015 untuk Kategori BUMN
6. “The Top 50 Companies For 2015” dari Majalah Forbes
Indonesia
7. Anugerah BUMN Web Awards 2015
8. Dukungan dan partisipasi mensukseskan Peringatan Konferensi
Asia Afrika ke-60 dan New Asian African Strategic Partnership
ke-10
9. The Best Company for National Development oleh KORAN
SINDO
10. Mitra Pembangunan Jawa Barat Melalui Program CSR/PKBL
Perusahaan Tahun 2014 oleh Pemerintah Daerah Provinsi
Jawa Barat
11. BUMN Terbaik 2014 Bidang Non Keuangan Sektor
Konstruksi & Jasa Konstruksi dengan Aset Besar oleh
Majalah Investor
12. Emiten yang Berkomitmen kepada Pelestarian Lingkungan
dan Pembangunan Berkelanjutan oleh SRI-KEHATI
Awards 2014
13. Entitas Andalan Indonesia Incorporated Memimpin ASEAN
Incorporated 2045 oleh Pusat Data Bisnis Indonesia

9
14. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Sektor
Industri Jasa Konstruksi oleh Kementerian Tenaga Kerja dan
Transmigrasi Republik Indonesia
15. Perancang & Koordinator Proyek Pertama Monorel di
Indonesia oleh Rekor Bisnis Indonesia 2014
16. Kategori Property Developer/Contractor oleh Superbrands
2015
17. Industri Non-Keuangan yang berpredikat “SANGAT
BAGUS” oleh Infobank BUMN 5th Awards 2014
18. Nominasi Website BUMN Terbaik oleh Berita Satu Media
Holdings
19. Superbrand 2014 oleh Superbrands Indonesia
20. Kinerja Proyek Konstruksi 2013 Bidang Prasarana
Transportasi oleh Kementerian Pekerjaan Umum
21. Terbaik dalam Pembentukan dan Pengelolaan Citra
Perusahaan oleh Frontier Consulting Group
22. BUMN Penggagas Proyek Monorel oleh Kementerian BUMN
23. Penetrasi Pasar Global oleh Kementerian BUMN
24. Penerapan Inovasi Teknologi Terbaik pada Sektor
Infrastruktur oleh Kementerian BUMN
25. Budaya dan Pengelolaan Inovasi Korporasi Terbaik (Peringkat
Perak) oleh Kementerian BUMN
26. Sustainable Responsible Investment (SRI) KEHATI Index
oleh Yayasan Keanegaragaman Hayati Indonesia (KEHATI)
27. Kinerja Proyek Konstruksi 2013 Bidang Prasarana Sumber
Daya Air oleh Ministry of SEO
28. Perusahaan Terbaik Asia 2013 oleh Finance Asia
29. Kinerja Keuangan 2013 oleh Infobank
30. Pelaksanaan Program BUMN Peduli oleh Kementerian
BUMN

10
2.3.3 Kemampuan

1. Memiliki 1 Kantor Pusat dan 7 Kantor Cabang di Seluruh


Indonesia
2. Memiliki 3 Entitas Anak Perusahaan yaitu Adhi Persada Beton,
Adhi Persada Gedung, dan Adhi Persada Properti
3. Gedung Bertingkat yang Memadai
4. Jalan dengan Kondisi yang Baik
5. Jembatan Menggunakan Beton Pilihan Terbaik

2.3.4 Kemampuan Inti

1. Merupakan Salah Satu Perusahaan Konstruksi Terkemuka Milik


Negara atau BUMN
2. LRT yang pertama kali dibangun di Indonesia oleh PT Adhi Karya
(Persero) Tbk. menggunakan strukturU-Shape Girder. Dan untuk
pertama kali U-Shape Girder lahir di Indonesia melalui
Pabrik Precast milik PT Adhi Karya (Persero) Tbk. di Sentul.
3. Sebagai Kontraktor EPC di Indonesia
4. Karyawan yang Berkompeten dibidangnya
5. Memiliki Banyak Penghargaan dari Tahun 2013 hingga 2016

2.3.5 Kumpulan Bersaing yang Berkesinambungan :

1. ADHI menyadari bahwa tenaga kerja merupakan salah satu sumber


daya yang paling berpengaruh terhadap kinerja Perseroan. Karena itu
Perseroan sangat peduli terhadap upaya peningkatan kompetensi dan
motivasi SDM secara berkesinambungan.
2. Memiliki 1 Kantor Pusat dan 7 Kantor Cabang di Seluruh Indonesia
3. Memiliki 3 Entitas Anak Perusahaan yaitu Adhi Persada Beton, Adhi
Persada Gedung, dan Adhi Persada Properti
4. ADHI Learning Center

11
5. Karyawan yang Berkompeten dibidangnya
6. Merupakan Salah Satu Perusahaan Konstruksi Terkemuka Milik
Negara atau BUMN
7. LRT yang pertama kali dibangun di Indonesia oleh PT Adhi Karya
(Persero) Tbk. menggunakan strukturU-Shape Girder. Dan untuk
pertama kali U-Shape Girder lahir di Indonesia melalui
Pabrik Precast milik PT Adhi Karya (Persero) Tbk. di Sentul.
8. Sebagai Kontraktor EPC di Indonesia
9. Gedung Bertingkat yang Memadai
10. Jalan dengan Kondisi yang Baik
11. Jembatan Menggunakan Beton Pilihan Terbaik
12. Bekerja Sama dengan Para Agency Penyedia Alat Berat dan
Pengemudi Alat Berat

2.3.6 Daya Saing :

1. Bekerja Sama dengan Para Agency Penyedia Alat Berat dan


Pengemudi Alat Berat
2. Merupakan Salah Satu Perusahaan Konstruksi Terkemuka Milik
Negara atau BUMN
3. Sebagai Kontraktor EPC di Indonesia
4. Karyawan yang Berkompeten dibidangnya
5. LRT yang pertama kali dibangun di Indonesia oleh PT Adhi Karya
(Persero) Tbk. menggunakan strukturU-Shape Girder. Dan untuk
pertama kali U-Shape Girder lahir di Indonesia melalui
Pabrik Precast milik PT Adhi Karya (Persero) Tbk. di Sentul.
6. Memiliki 3 Entitas Anak Perusahaan yaitu Adhi Persada Beton,
Adhi Persada Gedung, dan Adhi Persada Properti

12
2.4 Analisis Value Chain (Diferensiasi)

Adanya kesesuaian antara kemampuan perusahaan untuk


menciptakan keunikan yang sesuai dengan kontrak kerja yang telah
disepakati. Ada empat tahap, yaitu :

1. Menciptakan sebuah analisa rantai nilai


 Tingkat para pemangku kepentingan dari tiap aktivitas
yang berbeda
 Penyedia layanan konstruksi berdasarkan tingkat
pembangunan negara
 Dibuat rantai nilai yang terpisah untuk setiap kelompok
entitas perusahaan
a. ADHI Persada Beton : Adhi Persada Beton
(APB) bergerak di
bidang perindustrian, ekspor-impor dan
perdagangan beton pracetak serta kegiatan
usaha terkait.
b. ADHI Persada Gedung :
c. Adhi Persada Gedung (APG)bergerak di bidang
jasa konstruksi khususnya konstruksi bangunan
bertingkat/high rise building.
d. ADHI Persada Properti :
Adhi Persada Properti (APP) bergerak di
bidang developer/pengembang properti untuk
bangunan-bangunan tingkat tinggi seperti
apartemen, hotel, condotel dan office
towertermasuk pengelolaan properti.

13
2.5 Identifikasi faktor penentu diferensiasi

2.5.1Logistik ke dalam

1. Penerimaan bahan baku & material : Bahan baku yang sudah


lulus seleksi pengujian di laboratorium kemudian diterima oleh
gudang, disimpan dan diberi kode bahan baku dan material, lalu
diinput kedalam database persediaan untuk memudahkan kontrol
jumlah persediaan yang tersedia, persediaan material yang
kurang, dan persediaan bahan baku material yang baru ditambah.
2. Kerjasama antar mitra perusahaan : Suatu strategi bisnis yang
dilakukan oleh kedua belah pihak atau lebih dalam jangka waktu
tertentu untuk mendapatkan keuntungan bersama dalam mencapai
sebuah tujuan.
3. Modal usaha : Sesuatu yang digunakan untuk mendirikan atau
menjalankan suatu usaha.Modal ini bisa berupa uang dan tenaga
(keahlian). Modal uang biasa digunakan untuk membiayai
berbagai keperluan usaha, seperti biaya prainvestasi, pengurusan
izin, biaya investasi untuk membeli aset, hingga modal
4. Para Pemegang Saham : Organ perusahaan yang memegang
kekuasaan tertinggi dalam perusahaan yang mewakili
kepentingan pemegang saham dan memegang segala wewenang
yang tidak diserahkan kepada Direksi atau Dewan Komisaris.

2.5.2 Operasi

1. Perencanaan : Tahap yang sangat penting karena menyangkut


dengan penyusunan rencana teknis (desain) bangunan sampai
dengan penyiapan dokumen-dokumen lelang. Biasanya di dalam
penyusunan rencana teknis bangunan tersebut menggunakan

14
penyedia jasa perencana konstruksi atau disebut konsultan
perencana.
2. Tenaga Produksi : Dilakukan oleh tenaga produksi yang
mengolah bahan baku sedemikian rupa hingga menjadi produk
jadi yang siap dikirimkan ke tempat pembangunan konstruksi.
Proses produksi ini meliputi beberapa aktivitas seperti:
pembuatan cetakan, pembuatan adukan beton, penuangan adukan
beton, pemasangan tulangan baja, dan proses pengeringan beton.
3. Pengendalian Produk : Pengendalian produk dilakukan oleh
DepartemenQuality Control Product. Departemen ini bertugas
memastikan bahwa produk yang diproduksi sudah sesuai dengan
standar kualitas dan lolos seleksi pengujian di laboratorium.

2.5.3 Logistik ke luar

1. Driver : pengemudi truk profesional yang dibutuhkan untuk


mengantar barang hasil produksi ke tempat berlangsungnya
kegiatan konstruksi
2. Truk Mixer : Alat transportasi khusus untuk beton cor curah siap
pakai (ready mix concrete)
3. Dump Truck : Truk yang isinya dapat dikosongkan tanpa
penanganan. Dumptruk biasa digunakan untuk mengangkut barang
semacam pasir, kerikil atau tanah untuk keperluan konstruksi.

2.5.4 Pemasaran dan Penjualan

1. Undifferentiated Marketing : Berdasarkan konsep bahwa di dalam


undifferentiated marketing, bahwa produk yang dihasilkan bersifat
masal dan dipromosikan. Maka pada pembahasan pada PT Adhi
Karya (Persero) Tbk, promosi tersebut dilakukan dengan cara
membuat mug (2007). Selain itu, menurut laporan tahunan 2012,

15
dengan menerapkan prinsip keterbukaan maka promosi juga
dilakukan melalui siaran pers,spanduk, dan surat kabar.
2. Differentiated Marketing : Terkait dengan pembahasan
differentiated marketing yang dilakukan oleh PT Adhi Karya
(Persero) Tbk, maka strategi khusus yang dilakukan olehnya adalah
mengacu pada laporan tahunan 2012 bahwa PT Adhi Karya
(Persero) Tbk memiliki kode etik 3B (Bekerja Cerdas,
Berintegritas, dan Bersahaja). Di dalam salah satu kode etik yaitu
“bekerja keras” secara implisit memiliki arti bahwa di dalam
menghadapi persaingan yang semakin ketat, PT Adhi Karya
(Persero) Tbk mengedepankan inovasi dan efisiensi yang dilandasi
jiwa entrepreneurship.
3. Concentrated Marketing : Fokus perusahaan diterapkan pada
inovasi-inovasi melalui proyek-proyek yang akan ditangani.
Sebagai contoh proyek-proyek yang akan ditangani tersebut adalah
Jakarta Monorail.

2.5.5 Pelayanan
Pelayanan Publik yang dikendalikan oleh tenaga ahli dan
kontraktor EPC yang kompeten dan proporsional dalam bidang
konstruksi.
Dari analisa diatas, PT. Adhi Karya mampu menciptakan
sumber daya manusia dengan baik melalui program pelatihan dan
pengembangan SDM. Sehingga tingkat pelayanan publik PT. Adhi
Karya sangat diperuntungkan dan menjadi faktor penentu diferensiasi
hasil produksi yang tidak dimiliki oleh perusahaan lain.

2.5.6 Penentu faktor-faktor kunci


1. Memiliki 1 Kantor Pusat dan 7 Kantor Cabang di Seluruh
Indonesia

16
2. Memiliki 3 Entitas Anak Perusahaan yaitu Adhi Persada
Beton, Adhi Persada Gedung, dan Adhi Persada Properti
3. Memiliki ADHI Learning Centeruntuk pengembangan SDM
karyawannya
4. Merupakan Salah Satu Perusahaan Konstruksi Terkemuka
Milik Negara atau BUMN
5. Memiliki karyawan dan kontraktor yang proporsional dan
sejalan dengan visi dan misi perusahaan
6. Keterkaitan antara value chain dengan pelanggan

2.5.7 Menciptakan nilai bagi pelanggan yang meliputi


1. Dapat menemukan jasa konstruksi terbaik terutama jika Anda
menggunakan jasa konstruksi pilihan untuk proyek besar
2. Mempunyai sertifikat resmi dari lembaga ISO yang dapat
menangani proyek secara profesional
3. Bisa memberi saran memilih material yang bagus
4. Mampu menganggarkan biaya secara matang
5. Dapat merancang desain bangunan secara utuh
6. Mampu memperkirakan waktu tempuh pendirian bangunan

17
2.6. Proses Bisnis PT. Adhi Karya

18
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)

19
2.7 Program Pt. Adhi Karya

20
2.8 Analisis Persaingan Pesaing Utama

21
2.8 Competitive Advantage

22
2.9 Evaluasi Performance / Kpi Program Kerja Pt. Adhi Karya

23
BAB III
PENUTUP

3.1 Keseimpulan
PT Adhikarya, Tbk merupakan organisasi yang menggunakan struktur
organisasi Lini yaitu perintah terpusat pada atasan langsung dan kordinasi
dengan bawahannya langsung, sehingga perintah jelas dan mudah
dilaksanakan.
Selain itu PT Adhikarya, Tbk merupakan organisasi niga jenis PT, karena
modal dan sahamnya terdiri dari milik pribadi dan sebagian dari pihak lain
atau asing.

3.2 Saran
Perusahaan sebaiknya meneliti terlebih dahulu tipe-tipe organisasi
yangcocok untuk perusahaannya. Hal ini perlu dilakukan supaya suatu
perusahaandapat meminimalisasi kekurangan dari tipe-tipe atau struktur
organisasi yangdianutnya. Sehingga tingkat kinerja perusahaan tetap optimal.

3.3. Alasan Memilih PT Adhikarya, Tbk

Adhi Karya adalah sebuah perusahaan Indonesia yang bergerak dalam jasa
konstruksi, pembangunan infrastruktur, properti, real estate dan EPC (engineering,
procurement & construction). Proyek-proyek infrastrukturnya mencakup jalan,
jembatan, saluran irigasi, pembangkit listrik dan pelabuhan, sementara proyek-
proyek konstruksi bangunannya mencakup gedung pencakar langit, hotel, rumah
sakit dan sekolah. Perusahaan ini dimiliki sepenuhnya oleh pemerintah Indonesia
sampai tahun 2004 waktu Pemerintah menjual 49% sahamnya di Bursa Efek
Indonesia (BEI)
Sebagaimana diketahui, arus kas atau cashflow PT Adhi Karya Tbk
(ADHI) tahun ini akan lebih lancar menyusul skema pembayaran baru proyek
light rail transit (LRT) yang akan dilakukan setiap tiga bulan.

24
Jadi, PT Kereta Api Indonesia (KAI) akan membayar ADHI setiap
tiga bulan. Jumlah pembayaran tergantung sejauh mana perkembangan
pengerjaan proyek selama kurun waktu tersebut dan melalui proses verifikasi
oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan."Buy dengan target
harga Rp 3.200," ujar Adrianus dalam riset, Selasa (9/1).Hingga penutupan
perdagangan Selasa (9/1), harga saham ADHI menguat 2,55% ke level Rp
2.010 per saham.Sepanjang 2017, kontrak baru ADHI di luar proyek LRT
sekitar Rp 19,3 triliun, naik sekitar 17% dibanding periode 2016. Jika
digabungkan dengan proyek LRT yang memiliki nilai Rp 20,7 triliun, maka
nilai perolehan kontrak ADHI sepanjang 2017 mencapai sekitar Rp 40
triliun.Sehingga, dengan asumsi pertumbuhan kontrak baru antara 20%
hingga 25%, maka ADHI tahun ini mengincar perolehan kontrak baru sekitar
Rp 22,8 triliun hingga Rp 23,75 triliun.Bukan hanya dari potensi perolehan
kontrak, sentimen positif juga datang dari kejelasan skema pembayaran
proyek LRT. ADHI akan menerima pembayaran dari PT Kereta Api
Indonesia (KAI) setiap tiga bulan. Nilai pembayarannya mengikuti
perkembangan pengerjaan LRT selama kurun waktu tersebut.Hal ini tentunya
positif bagi ADHI. Per September 2017, cashflow ADHI negatif sekitar Rp 3
triliun. Dana yang masuk melalui pembayaran pertama senilai Rp 4 triliun
akan mengeliminasi cashflow negatif tersebut, sehingga, cashflow ADHI
kuartal I-2018 diperkirakan akan kembali positif.

Pekan ini investor direkomendasikan untuk membeli saham PT Adhi


Karya(Persero) Tbk(ADHI). Hal ini lantaran tren pembangunan infrastruktur
yang sedang berjalan akan menjadi faktor fundamental yang mendorong
kinerja perseroan lebih baik lagi.

Analis Danareksa Sekuritas Lucky Bayu Purnomo mengatakan, harga


optimal ADHI pekan ini di harga Rp3.000 per saham, sedangkan pada
penutupan pekan lalu masih pada level Rp2.230.“Saham ADHI bagus untuk
dikumpulkan para investor pekan ini. Secara fundamental bagus. Sementara
faktor pendorong dari isu kebijakan infrastruktur,” ujar Lucky.Info terbaru

25
perseroan mencatat perolehan kontrak baru sebesar Rp3,7 triliun pada Maret
2017. Dengan kontrak baru ini, pertumbuhan kontrak baru ADHI hingga
Maret 2017 diperkirakan meningkat drastis sebesar 59,6% dibandingkan
Maret 2016 sebesar Rp2,3 triliun.Kontribusi per lini bisnis pada perolehan
kontrak baru pada Maret 2017 didominasi lini bisnis konstruksi dan energi
sebesar 94,4%. Sementara sisanya sebesar 5,6% merupakan lini bisnis
lain.Berdasarkan tipe pekerjaan, perolehan kontrak baru terdiri atas proyek
gedung sebanyak 71,7%, proyek jalan dan jembatan 16,8%, serta proyek
infrastruktur lain 11,5%.

Bisnis inti Adhi Karya terdiri dari:

• Kontraktor Sipil dan Bangunan

- Kontraktor sipil yang bergerak di bangunan sipil yang dimiliki Badan Usaha
Milik Negara (BUMN) maupun perusahaan-perusahaan swasta
- Kontraktor bangunan bergerak di bangunan-bangunan milik Pemerintah
atau perusahaan-perusahaan swasta

• EPC (Engineering Procurement Construction)

EPC mencakup aktivitas-aktivitas bisnis perusahaan untuk perencanaan,


pengadaan barang, dan konstruksi, terutama di bisnis-bisnis yang berkaitan
dengan industri minyak & gas dan juga pembangkit-pembangkit listrik.

• Bisnis Properti

Bisnis properti Adhi Karya mencakup bisnis investasi untuk pengembangan


infrastruktur, yang mencakup kantor, apartemen, dan hotel.

• Bisnis Real Estate

Bisnis real estate Adhi Karya termasuk aktivitas investasi untuk menyediakan
fasilitas-fasilitas tempat tinggal (rumah-rumah) dengan proyek-proyek kluster
di lokasi-lokasi strategis.

• Manufaktur Precast

26
- Aktivitas usaha Adhi Karya mencakup produksi beton precast untuk
kebutuhan bidang precast Jalan & jembatan, precast gedung, precast pondasi
& penahan tanah, precast dermaga & laut, precast kebutuhan khusus

Kontribusi Usaha per Lini Bisnis:

2014 2015 2016


Jasa Konstruksi 78.2% 85.1%
EPC 10.0% 6.7%
Properti 7.7% 6.5%
Real Estate 2.3% -
Manufaktur Precast - 1.6%

Sumber: Adhi Karya, Laporan Tahunan 2016

Adhi Karya awalnya perusahaan Belanda, yang didirikan atas nama


Architecten en Ingenicure Aannemersbedrijf Associatie Seleen de Bruyn,
Reyelt en de Vries N.V., namun dinasionalisasi pada tanggal 11 Maret 1960
dan kemudian berganti nama menjadi Adhi Karya. Pada tahun 1974
perusahaan ini menjadi perseroan terbatas, dan pada tahun 2004 Adhi Karya
menjadi perusahaan konstruksi pertama yang terdaftar di Bursa Efek
Indonesia.

Ikhtisar Keuangan Adhi Karya:

2014 2015 2016 2017 2018


Penjualan 8,653.6 9,389.6 11,063.9
Laba Kotor 998.2 974.6 1,115.1
Laba Bersih 329.1 463.7 313.5
Laba Usaha 736.1 882.8 728.6
EBITDA 754.3 913.6 926.6
Jumlah Aset 10,458.9 16,761.1 20,095.4
Jumlah Liabilitas 8,707.3 11,598.9 14,652.7
Laba per Saham¹ 180 203 88
Dividen Kas per Saham¹ 67.6 18.2 26.2
P/E Ratio (x) 19.3 16.4 23.6
EV/EBITDA (x) 10.2 7.0 9.0

Lanjutan 2009 2010 2011 2012 2013


Penjualan 7,714.6 5,674.9 6,695.1 7,627.7 9,799.6
Laba Kotor 655.5 710.6 734.4 955.9 1,193.2
Laba Bersih 165.5 189.5 182.1 211.6 406.0
Laba Usaha 536.8 550.8 413.5 509.5 824.3
EBITDA 430.0 440.4 412.0 513.1 824.8

27
Jumlah Aset 5,629.5 4,927.7 6,113.0 7,872.1 9,721.0
Jumlah Liabilitas 4,888.6 4,059.9 5,122.6 6,691.2 8,172.5
Laba per Saham¹ 94.20 107.83 103.64 117.46 225
Dividen Kas per Saham¹ 11.51 28.26 32.35 31.1 23.5
PER (x) 4.5 8.7 5.7 14.6 6.7

dalam Rp milyar kecuali dinyatakan lain


¹ dalam Rp
Sumber: Adhi Karya, Laporan Tahunan 2016

Obligasi Adhi Karya:

Total Coupon Rate/


Year Mat
Bond Name Emission Profit Sharing
Issued Dat
(IDR million) (%)
ADHI Revolving Bonds | Tranche 1 A
2012 375,000 9.3 p.a. 3 Ju
Serie
ADHI Revolving Bonds | Tranche 1 B
2012 250,000 9.8 p.a. 3 Ju
Serie
ADHI Revolving Sukuk Mudharabah |
2012 125,000 73.0* 3 Ju
Tranch 1
ADHI Revolving Bonds | Tranche 2 A 15 M
2013 125,000 8.1 p.a.
Serie 201
ADHI Revolving Bonds | Tranche 2 B 15 M
2013 500,000 8.5 p.a.
Serie 202
ADHI Revolving Sukuk Mudharabah | 15 M
2013 125,000 63.3*
Tranch 2 201
* profit sharing/equivalent interest
Sumber: Adhi Karya, Annual Report 2014

28
Proyeksi Keuangan Adhi Karya:

2016 2017F 2018F 2019F


Penjualan
Laba Bersih
EBITDA

P/BV (x)

PER (x)

dalam miliar Rp kecuali dinyatakan lain

29
DAFTAR PUSTAKA

1–3
1https://id.investing.com/equities/adhi-karya-tbk-technical.
2. www.adhi.co.id/about-adhi/company-profile.
3. https://analisa-fundamental-saham.blogspot.co.id/2017/02/adhi-adhi-karya-
persero-

30