Anda di halaman 1dari 79

HUBUNGAN PENGETAHUAN REMAJA PUTRI

TERHADAP PERILAKU PENATALAKSANAAN


VULVA HYGIENE SAAT MENSTRUASI
PADA SISWI KELAS X DAN XI DI
SMA XAVERIUS 2 PALEMBANG
2017

PROPOSAL PENELITIAN

Oleh :

PUTRI ANISA

(30.01.13.0051)

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS
PALEMBANG 2017
HUBUNGAN PENGETAHUAN REMAJA PUTRI
TERHADAP PERILAKU PENATALAKSANAAN
VULVA HYGIENE SAAT MENSTRUASI
PADA SISWI KELAS X DAN XI DI
SMA XAVERIUS 2 PALEMBANG
2017

PROPOSAL PENELITIAN

Diajukan kepada
Universitas Katolik Musi Charitas
untuk memenuhi salah satu persyaratan
dalam menyelesaikan program Sarjana Keperawatan

Oleh :

PUTRI ANISA

30.01.13.0051

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS
PALEMBANG 2017
UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
Tanda persetujuan seminar proposal

Nama : Putri Anisa


ID : 30.01.13.0051
Judul : Hubungan Pengetahuan Remaja Putri Tentang Perilaku
Penatalaksanaan Vulva Hygiene Saat Menstruasi Kelas X dan XI
Di SMA Xaverius 2 Palembang 2017.

Menyetujui untuk diujikan pada ujian proposal jenjang sarjana


Palembang, 10 April 2017

Pembimbing II Pembimbing I

Ns. Novita Anggraini. S.Kep., M.kes Ns. M.K Fitriani Fruitasari., M.Kep

Mengetahui
Ketua Prodi Ilmu Keperawatan

Ns. Srimiyati., M.Kep


UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

Tanda Pengesahan Proposal

Nama : Putri Anisa


ID : 30.01.13.0051
Judul : Hubungan Pengetahuan Remaja Putri Tentang Perilaku
Penatalaksanaan Vulva Hygiene Saat Menstruasi Kelas X dan XI
Di SMA Xaverius 2 Palembang 2017.

Telah disetujui, diperiksa dan dipertahankan dihadapan


Tim penguji proposal jenjang Sarjana
Palembang, 10 April 2017

TIM PENGUJI : TANDA TANGAN


Pembimbing I : Ns. Novita Anggraini, S.Kep., M.Kes
Pembimbing II : Ns. M.K Fitriani Fruitasari., M.Kep
Penguji I : Ns. Lilik Pranata, S. Kep., M. Kes
Penguji II : Ns. Bangun Dwi Hardika, S. Kep
Mengesahkan
Ketua Prodi Ilmu Keperawatan

Ns. Srimiyati., M.Kep


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat

dan karunia yang diberikan-Nya penulis dapat menyelesaikan proposal ini yang

berjudul “Hubungan Pengetahuan Remaja Putri Tentang Perilaku Penatalaksanaan

Pesonal Hygiene Saat Menstruasi Kelas X Di SMA Xaverius 2 Palembang 2017”.

Adapun tujuan dari penelitian proposal ini adalah sebagai salah satu syarat untuk

menyelesaikan pendidikan S1 Keperawatan di Fakultas Ilmu Kesehatan

Universitas Katolik Musi Charitas Palembang. Untuk itu penulis mengucapkan

terima kasih kepada :

1. Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Katolik Musi Charitas

Palembang.

2. Ketua Prodi S1 Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Katolik

Musi Charitas Palembang.

3. Pembimbing I dan Pembimbing II yang sudah meluangkan waktu untuk

membimbing, mendidik, serta memberikan saran.

4. Penguji I dan Penguji II yang telah bersedia untuk menguji, memberikan

saran, serta waktunya.

5. Kepala Sekolah SMA Xaverius 2 Palembang

6. Kepada kedua orangtuaku dan kakakku tercinta yang telah memberikan

dukungan penuh serta do’a yang diberikan selama penyusunan proposal

ini.
7. Serta sahabat dan teman seperjuangan yang telah memberikan bantuan,

support, dan masukan dalam penyusunan proposal ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan proposal ini masih banyak

kekurangan dan masih jauh dari kata sempurna, baik dari segi tata bahasa

maupun isi. Hal ini dikarenakan keterbatasan peneliti, oleh karena itu peneliti

sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun untuk

perbaikan di masa yang akan datang.

Akhir kata, penulis berharap semoga proposal ini dapat bermanfaat bagi

seluruh pembaca dan peneliti, serta dapat pula menambah pengetahuan

khususnya bagi mahasiswa/i Ilmu Kesehatan di Universitas Katolik Musi

Charitas Palembang

Palembang, April 2017


Penulis
DAFTAR ISI

Halaman Depan .......................................................................................... i


Halaman Sampul Dalam ............................................................................ ii
Halaman Persetujuan .................................................................................. iii
Halaman Pengesahan ................................................................................. iv
Kata Pengantar ........................................................................................... v
Daftar Isi ..................................................................................................... vii
Daftar Tabel ............................................................................................... x
Daftar Bagan .............................................................................................. xi
Daftar Lampiran ......................................................................................... xii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang ....................................................................... 1


B. Rumusan Masalah .................................................................. 7
C. Tujuan Penelitian ................................................................... 7
1. Tujuan Umum ................................................................... 7
2. Tujuan Khusus .................................................................. 7
D. Manfaat Penelitian ................................................................. 8
E. Ruang Lingkup ...................................................................... 9
F. Penelitian Terkait ................................................................... 10

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Personal Hygiene........................................................ 14


1. Pengertian Personal Hygiene............................................. 14
2. Macam-Macam ................................................................. 14
3. Tujuan Perawatan .............................................................. 15
4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi .................................. 15
5. Dampak Personal Hygiene ................................................ 17
B. Konsep Vulva hygiene ........................................................... 18
1. Pengertian Vulva Hygiene ............................................... 18
2. Tujuan Vulva Hygiene ..................................................... 18
3. Bahaya atau Akibat dari Vulva Hygiene.......................... 18
C. Konsep Menstruasi ................................................................ 19
1. Pengertian Menstruasi ....................................................... 19
2. Siklus Menstruasi .............................................................. 20
3. Faktor yang Mempengaruhi .............................................. 22
4. Keluhan Sebelum Menstruasi ........................................... 23
5. Penatalaksanaan saat Menstruasi ...................................... 23
D. Konsep Pengetahuan .............................................................. 25
1. Pengertian Pengetahuan .................................................... 25
2. Tingkat Pengetahuan ......................................................... 27
3. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi .................................. 29
4. Cara Memperoleh .............................................................. 31
5. Cara Mengukur.................................................................. 35

E. Konsep Remaja ...................................................................... 36


1. Pengertian Remaja ............................................................ 36
2. Perkembangan Remaja dan Ciri-Ciri ................................ 37
3. Perkembangan Remaja dan Tugasnya .............................. 38
4. Perubahan Fisik Remaja .................................................... 39
F. Konsep Perilaku ..................................................................... 40
1. Pengertian .......................................................................... 40
2. Bentuk Perilaku ................................................................. 40
3. Prosedur Pembentukan Perilaku ....................................... 40
4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi .................................. 41
5. Domain Perilaku................................................................ 42
6. Cara Pengukuran .............................................................. 42
G. Konsep Tentang Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) ............... 43
H. Kerangka Teori ...................................................................... 44

BAB III KERANGKA KONSEP PENELITIAN

A. Kerangka Penelitian ............................................................... 45


B. Definisi Operasional .............................................................. 46
C. Hipotesis ................................................................................ 47

BAB IV METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian ................................................................... 48


B. Tempat/Lokasi dan Waktu Penelitian .................................... 48
C. Populasi dan Sampel .............................................................. 49
D. Teknik Pengumpulan Data..................................................... 50
E. Alat Pengumpulan Data ......................................................... 52
F. Teknik Analisa Data .............................................................. 53
G. Jadwal Penelitian ................................................................... 56
H. Etika Penelitian ...................................................................... 57

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Penelitian Terkait 10


Tabel 3.2 Definisi Operasional 46
Tabel 4.1 Blue Print 61
DAFTAR BAGAN

Bagan 2.1 Kerangka Teori 44


Bagan 3.1 Kerangka Konsep 45
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Jadwal Penelitian


Lampiran 2 Lembar Konsultasi
Lampiran 3 Surat Izin Pengambilan Data
Lampiran 4 Surat Izin Uji Validitas dan Reabilitas
Lampiran 5 Undangan Seminar Proposal
Lampiran 6 Surat Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 7 Surat calon Responden
Lampiran 8 Lembar Informed Consent
Lampiran 9 Kuesioner Penelittian
BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

World Health Organization (WHO) mendefinisikan kesehatan

reproduksi adalah suatu kondisi sejahtera jasmani, rohani, sosial, ekonomi,

tidak hanya bebas dari penyakit atau kecacatan namun dalam semua hal

yang berkaitan dengan sistem reproduksi dan fungsi-fungsinya serta

prosesnya. Hampir seluruh negara menjadikan kesehatan reproduksi

remaja sebagai salah satu program negara (Yasnani & Erawan, 2016).

Pemahaman remaja pada kesehatan reproduksi menjadi bekal dalam

berperilaku sehat dan bertanggung jawab, namun tidak semua remaja yang

mendapatkan informasi yang cukup dan benar tentang kesehatan

reproduksi (Andhyantoro, 2012).

Remaja adalah tahap tumbuh kembang untuk mencapai

kematangan mental, emosional, sosial, dan fisik. World Health

Organization (WHO) menyatakan bahwa dikatakan remaja menginjak usia

antara 10 sampai dengan 19 tahun, sedangkan pendapat dari Perserikatan

Bangsa Bangsa (PBB) usia antara 15 sampai dengan 24 tahun disebut

kaum muda (youth). Selain pendapat dari PBB, menurut The Health

Resources and Services Administration Guidelines Amerika Serikat

mengungkapkan bahwa berusia 11-12 tahun itu bisa dikatakan remaja.

Remaja dibagi menjadi tiga tahap, yaitu usia 11-12 tahun disebut remaja

awal, 15-17 tahun disebut remaja tengah, dan 18-21 tahun itu disebut
dengan remaja akhir. Dalam terminologi definisi tersebut disatukan

menjadi kaum muda (young people) usia antara 10-24 tahun (Kusmiran,

2014).

Sekitar 1 miliar manusia atau setiap 1 di antara 6 penduduk yang

ada di Dunia adalah remaja. Sebanyak 85% di antaranya hidup di negara

berkembang. Sedangkan di Indonesia, jumlah remaja dengan kaum muda

berkembang sangatlah cepat. Berkisar antara 1970 sampai 2000, kelompok

dari umur 15-24 jumlahnya lebih meningkat dari 21 juta menjadi 43 juta

atau dari 18% menjadi 21% dari jumlah total populasi di Indonesia

(Kusmiran, 2014). Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi

Sumatera Selatan tahun 2014 usia 15-19 tahun mencapai 711.231 atau 7,9

juta dari jumlah penduduk Sumatera Selatan.

Seorang wanita yang normal telah memasuki masa akil balig atau

masa dewasa akan segera mengalami menstruasi. Siklus menstruasi lebih

mengacu pada perubahan yang muncul pada uterus. Rata-rata siklus

menstruasi pada seorang wanita yaitu sekitar 28 hari (Irianto, 2014). Pada

saat menstruasi sangat diperlukan perawatan diri untuk menjaga dan

memelihara kebersihan selama menstruasi (Lestari, 2015)

Perilaku dalam vulva hygiene saat menstruasi masih sangat kurang

seperti malas mengganti pembalut yang dapat menyebabkan infeksi jamur

dan bakteri yang terjadi saat menstruasi dikarenakan bakteri yang

berkembang pada pembalut (Fitriyya, dkk, 2015). Selain itu

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi dapat dilakukan dengan


mengganti pembalut paling sedikit 2 kali dalam sehari atau bahkan bisa 4

kali dalam sehari jika banyak mengeluarkan darah, tidak hanya itu saja

saat mandi dan buang air pun, vagina harus dikeringkan dengan tisue atau

handuk agar tidak lembab dan memudahkan jamur untuk berkembang,

gunakanlah pembalut yang lembut, dan menggunakan celana dalam yang

terbuat dari bahan yang mudah menyerap keringat (Kusumastuti, 2016).

Menurut Komalasari (2015), perilaku vulva hygiene saat

menstruasi merupakan bagian dari kebersihan seseorang yang memegang

peranan penting dalam status kesehatannya, termasuk menghindari adanya

gangguan pada alat reproduksi. Pada saat menstruasi pembuluh darah

dalam rahim sangat rentan terkena infeksi. Maka dari itu, kebersihan alat

reproduksi harus dijaga dengan baik karena kuman sangat mudah sekali

masuk dan menimbulkan Infeksi Saluran Reproduksi (ISR). ISR adalah

penyakit infeksi yang disebabkan oleh kuman yang masuk dan

berkembang di dalam saluran reproduksi. Kuman penyebab infeksi

tersebut dapat berupa bakteri, jamur, virus dan parasit. Kemudian masalah

yang dapat timbul akibat kurangnya pengetahuan dalam menjaga

kebersihan pada alat reproduksi yaitu kanker serviks, keputihan, iritasi

kulit genetalia, alergi, peradangan atau Infeksi Saluran Kemih (ISK)

(Yasnani & Erawan, 2016).

Angka kejadian Infeksi Saluran Reproduksi (ISR) tertinggi di dunia

adalah usia remaja sekitar 35%-42% dan dewasa muda 27%-33%.

Prevalensi ISR pada ramaja di dunia yaitu: candidiasis 25%-50%,


vaginosis bakterial 20%-40%, dan trikomoniasis 5%-15%. Di antara

negara di Asia Tenggara, wanita Indonesia lebih rentan mengalami ISR

yang dipicu oleh iklim Indonesia yang panas dan lembab. Penyebab utama

ISR adalah imunitas lemah 10%, perilaku hygiene kurang saat menstruasi

30%, dan lingkungan tidak bersih serta penggunaan pembalut yang kurang

baik saat menstruasi 50% (Sari, dkk, 2013). Menurut data Badan Pusat

Statistik (BPS) dan Bappenas tahun 2010 , sebagian besar dari 63 juta jiwa

remaja Indonesia rentan berperilaku tidak sehat.

Salah satu fenomena perilaku personal hygiene remaja pada saat

menstruasi masih sangat rendah, yaitu mengenai personal hygiene saat

menstruasi pada pengunjung rumah sakit di Subang dan Tanggerang

mengungkapkan bahwa sebagian besar 77,5% di Subang dan 68,3% di

Tanggerang mempunyai perilaku personal hygiene saat menstruasi yang

buruk (Kusumastuti, 2016).

Penelitian yang dilakukan oleh Yusuf & Budiono (2016) di

Semarang menunjukkan dari 46 siswi di dapatkan pengetahuan baik

dengan praktik menstruasi hygiene genetalia baik sebanyak 13 orang

(68,4%), pengetahuan baik dengan praktik menstruasi hygiene genetalia

kurang baik sebanyak 6 orang (31,6%) sedangkan yang memiliki

pengetahuan kurang baik dengan praktik menstruasi hygiene genetalia baik

sebanyak 8 orang (29,6%), dan pengetahuan kurang baik dengan praktik

menstruasi hygiene genetalia kurang baik sebanyak 19 orang (70,4%).


Berdasarkan survei pendahuluan yang dilakukan di SMA Xaverius

2 Palembang, terlihat bahwa keadaan lingkungan disekitar toilet

didapatkan air tergenang dan kotor, wastafel yang ada tidak menyediakan

sabun cuci tangan. Menurut hasil wawancara dengan Kepala Sekolah

didapatkan data bahwa belum pernah ada penyuluhan yang dilakukan pada

siswi mengenai kesehatan reproduksi terutama vulva hygiene saat

menstruasi. Fasilitas UKS tidak menyediakan cadangan pembalut untuk

siswinya, dari data UKS didapatkan data bahwa ada banyak siswi yang

mengalami keluhan sakit pada daerah perut saat menstruasi. Kemudian

didukung dengan peneliti menanyakan langsung kepada siswinya

mengenai perilaku vulva hygiene saat menstruasi didapatkan data 4 orang

siswi yang mengganti pembalut hanya 2 kali dalam sehari, ada juga 3

orang siswi yang menggunakan pembalut seharian, dan 3 orang yang tidak

tahu dampak yang terjadi jika tidak sering mengganti pembalut.

Berdasarkan latar belakang diatas maka peneliti tertarik ingin

mengetahui tentang pengetahuan remaja putri terhadap perilaku

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi pada siswi kelas X dan XI

di SMA Xaverius 2 Palembang 2017. Penelitian ini diharapkan dapat

mengaplikasikan langsung tentang penatalaksanaan vulva hygiene dengan

baik dan benar, karena jika tidak diatasi maka akan mengakibatkan

dampak yang dapat menyebabkan berbagai penyakit.


B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian diatas rumusan masalah penelitian “Apakah

ada hubungan pengetahuan remaja putri terhadap perilaku penatalaksanaan

vulva hygiene saat menstruasi pada siswi kelas X dan XI di SMA Xaverius

2 Palembang 2017?”.

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Mengetahui hubungan pengetahuan remaja putri terhadap perilaku

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi pada siswi kelas X dan

XI di SMA Xaverius 2 Palembang 2017.

2. Tujuan Khusus

a. Mengetahui pengetahuan remaja putri tentang vulva hygiene pada

siswi kelas X dan XI di SMA Xaverius 2 Palembang 2017.

b. Mengetahui perilaku penatalaksanaan vulva hygiene saat

menstruasi pada siswi kelas X dan XI di SMA Xaverius 2

Palembang 2017.

c. Mengetahui hubungan pengetahuan remaja putri terhadap perilaku

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi pada siswi kelas X

dan XI di SMA Xaverius 2 Palembang 2017.

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Institusi Pendidikan

Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi

mahasiswi untuk mengembangkan ilmu keperawatan maternitas


sehingga dapat meningkatkan mutu asuhan keperawatan terutama

untuk mengetahui pengetahuan remaja putri terhadap perilaku

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstuasi.

2. Bagi SMA Xaverius 2 Palembang

Diharapkan dapat menerapkan ilmu pengetahuan mengenai

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi pada siswi SMA

Xaverius 2 Palembang dan menjadi masukan sekolah untuk

memberikan informasi hygiene menstruasi sehingga remaja putri

mampu melakukan hygiene menstruasi sejak dini

3. Bagi Responden

Hasil penelitian ini dapat memberikan masukan untuk

mengembangkan komunikasi dan informasi mengenai penatalaksanaan

vulva hygiene saat menstruasi bagi pihak sekolah yang bersangkutan.

4. Bagi Peneliti

Sebagai sarana untuk mengembangkan ilmu pengetahuan,

menambah wawasan, serta pemahaman peneliti mengenai

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi

5. Bagi Peneliti Selanjutnya

Penelitian ini diharapkan untuk menambah pengalaman wawasan

dan pengalaman dalam penelitian serta dapat bermanfaat sebagai

referensi pada penelitian selanjutnya.


E. Ruang Lingkup

Penelitian ini termasuk kedalam area Keperawatan Maternitas dan

penelitian ini dilakukan dengan cara kuantitatif, metode yang digunakan

adalah survey analitik dengan desain cross sectional. Penelitian ini

dilaksanakan pada bulan april 2017 dengan sasaran siswi kelas X dan XI

di SMA Xaverius 2 Palembang. Masalah pada penelitian ini adalah

hubungan pengetahuan remaja putri tentang perilaku penatalaksanaan

vulva hygiene pada kelas X dan XI di SMA Xaverius 2 Palembang 2017.


F. Penelitian Terkait

Adapun penelitian yang berkaitan dengan penelitian yang akan dilakukan oleh peneliti :

Tabel 1.1 Penelitian Terkait

NO Judul Penelitian Nama Penelitian Perbedaan Persamaan


dengan penelitian dengan teori

1. Hubungan Pengetahuan Dengan Maidartati 1. Teknik 1. Variabel


Perilaku Vulva Hygiene Pada Saat Sri Hayati pengambilan independent dan
Menstruasi Remaja Putri Legi Agus sampel: total dependent
Nurhida sampling 2. Jenis penelitian:
2. Populasi kuantitatif
penelitian: siswi 3. Metode
SMA kelas X dan penelitian: cross
XI sectional
3. Jumlah sampel
4. Tempat penelitian:
SMA Xaverius 2
Palembang
5. Waktu penelitian
2. Pengetahuan dan Sikap Remaja Putri Munaaya 1. Variabel 1. Variabel
Tentang Vulva Hygiene Pada Saat Fitriyya independent: dependent:
Menstruasi Pada Siswi Kelas XI Di SMA Sekar pengetahuan dan Vulva hygiene
Madrasah Aliyah Negeri 1 Surakarta Muslimah sikap Saat menstruasi
Alifia 2. Teknik Sample: 2. Jenis penelitian:
total sampling kuantitatif
3. Populasi 3. Metode
penelitian: siswi penelitian: cross
SMA kelas X sectional
dan XI
4. Tempat
penelitian: SMA
Xaverius 2
Palembang
5. Waktu penelitian
6. Jumlah sampel

3. Faktor yang berhubungan dengan praktik Dina 1. Variabel independent: 1. Metode


menstrual hygiene genetalia pada siswi Fikriyana pengetahuan remaja putri penelitian: cross
SMPLB Tunagrahita di Semarang Yusuf 2. Populasi penelitian: siswi sectional
Irwan SMA kelas X 2. 2. Teknik: total
Budiono 3. Jumlah sampel 3. sampling
4. Tempat penelitian:sampling
SMA
Xaverius 2 Palembang
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Personal Hygiene

1. Pengertian Personal Hygiene

Dalam bahasa Yunani personal hygiene berasal dari kata personal

yang berarti perorangan dan sedangkan hygiene berarti sehat. Dari

pernyataan tersebut dapat diartikan bahwa kebersihan perorangan atau

personal hygiene merupakan suatu tindakan dalam memelihara

kebersihan dan kesehatan seseorang untuk kesejahteraan, baik secara

fisik maupun secara psikisnya. (Isro'in & Andarmoyo, 2012)

Menurut Yani (2015), Hygiene saat menstruasi adalah komponen

personal hygiene (kebersihan perorangan) yang memegang peranan

yang sangat penting dalam status perilaku kesehatan seseorang,

termasuk menghindari adanya gangguan pada alat reproduksi.

2. Macam-Macam Personal Hygiene

Adapun lima macam personal hygiene, yaitu sebagai berikut:(Isro'in &

Andarmoyo, 2012)

a. Perawatan kulit, kaki, tangan, dan kuku

b. Perawatan rongga mulut dan gigi

c. Perawatan rambut

d. Perawatan mata, telinga, dan hidung

e. Perawatan genetalia dan vulva hygiene


3. Tujuan Perawatan Pesonal Hygiene

Berikut adalah tujuan perawatan personal hygiene menurut (Yuni,

2015)yaitu:

a. Dapat meningkatkan derajat kesehatan seseorang

b. Dapat memelihara kebersihan diri seseorang

c. Dapat memperbaiki personal hygiene yang kurang

d. mencegah terjadinya penyakit

e. meningkatkan percaya diri seseorang

f. Menciptakan keindahan

4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Personal Hygiene

Menurut Isro’in & Andarmoyo (2012), faktor-faktor yang

mempengaruhi personal hygiene sebagai berikut :

a. Praktik sosial

Manusia merupakan mahkluk sosial dan berada dalam

kelompok sosial. Kondisi seperti ini dapat memungkinkan

seseorang dalam berhubungan, berinteraksi, dan bersosialisasi satu

dengan yang lainnya. Personal hygiene seseorang sangatlah

berpengaruh terhadap praktik sosial seseorang. Selama masa anak-

anak, kebiasaan keluarga mengajarkan praktik hygiene seperti :

waktu mandi, dan jenis hygiene mulut. Pada masa remaja, hygiene

pribadi dipengaruhi oleh teman sebaya, misalnya : mulai tertarik

dengan penampilan pribadi dan mulai mencoba memakai riasan

wajah. Kemudian pada masa dewasa, teman dan kelompok kerja


membentuk harapan tentang penampilan pribadi. Sedangkan pada

lansia akan terjadi beberapa perubahan dalam praktik hygiene

karena terdapat perubahan pada kondisi fisiknya.

b. Pilihan Pribadi

Setiap orang memiliki keinginan dan pilihan tersendiri dalam

melakukan praktik personal hygiene, misalnya kapan dia harus

mandi, bercukur, dan melakukan perawatan rambut.

c. Citra Tubuh

Citra tubuh adalah cara pandang seseorang terhadap bentuk

tubuh dirinya, citra tubuh sangat berpengaruh dalam praktik

hygiene seseorang.

d. Status Sosial Ekonomi

Status ekonomi sangat mempengaruhi jenis dan tingkat praktik

hygiene perorongan. Sosial ekonomi yang rendah memungkinkan

hygiene orang tersebut juga rendah.

e. Pengetahuan dan Motivasi

Pengetahuan terhadap hygiene dapat mempengaruhi praktik

hygiene seseorang. Namun, jika hanya itu saja tidak akan cukup,

karena motivasi merupakan kunci yang sangat penting dalam

pelaksanaan hygiene tersebut.

f. Budaya

Kepercayaan budaya dan nilai klien akan sangat mempengaruhi

perawatan hygiene seseorang. Berbagai macam budaya memiliki


praktik hygiene yang berbeda. Di Asia kebersihan dipandang

penting untuk kesehatan, sehingga mandi bisa dilakukan 2 sampai

dengan 3 kali dalam sehari, sedangkan di Eropa memungkinkan

untuk mandi hanya sekali dalam seminggu. Beberapa budaya juga

menganggap bahwa kesehatan dan kebersihan tidaklah penting.

g. Kondisi Fisik

Keterbatasan fisik biasanya tidak meiliki energi dan keahlian

untuk melakukan hygiene.

5. Dampak Personal Hygiene

Berikut merupakan dampak dari personal hygiene (Isro'in &

Andarmoyo, 2012)

a. Dampak Fisik

Banyak gangguan terhadap kesehatan yang dialami oleh seseorang

karena tidak terpeliharanya kebersihan seseorang dengan baik.

b. Dampak Psikologi

Masalah sosial yang berhubungan dengan personal hygiene adalah

gangguan dengan kebutuhan rasa nyaman, kebutuhan dicintai dan

mencintai, aktualisasi diri mengalami penurunan, dan gangguan

dalam interaksi sosial.


B. Konsep Vulva Hygiene

1. Pengertian vulva hygiene

Vulva hygiene sendiri terdiri atas dua kata, yaitu vulva atau

kelamin luar dan hygiene yang berarti kebersihan. Jadi vulva hygiene

itu mencangkup cara menjaga dan merawat kebersihan organ kelamin

bagian luar(Fitriyya, 2015).

2. Tujuan vulva hygiene

Vulva hygiene saat menstruasi ada dua yaitu :

c. Untuk merawat sistem reproduksi

d. Untuk mencegah infeksi, iritasi, dan gatal-gatal pada daerah

vagina

Infeksi yang dialami dapat terjadi pada semua wanita, penyebab

infeksi tersebut dapat berupa bakteri, jamur dan virus karena tidak

menjaga kebersihan vulvasaat menstruasi. Vulva hygiene saat

menstruasi untuk semua wanita wajib melakukan perawatan vagina

terutama pada saat menstruasi agar kuman dan bakteri tidak bersarang

di daerah vagina yang akan mengakibatkan infeksi seperti keputihan

hingga terjangkitnya penyakit kelamin (Fitriyya, 2015).

3. Bahaya atau Akibat dari Vulva hygiene yang buruk saat Menstruasi

Menurut Yuni (2015), akibat yang dapat terjadi karena kurangnya

kebersihan pada saat menstruasi adalah :

a. Demam

b. Radang pada permukaan vagina


c. Gatal-gatal pada kulit vagina atau iritasi vagina

d. Keputihan

e. Rasa panas seperti terbakar atau sakit pada bagian bawah perut

atau infeksi saluran kemih

C. Konsep Menstruasi

1. Pengertian Menstruasi

Menstruasi atau haid merupakan pendarahan yang dapat terjadi

akibat luruhnya dinding sebelah dalam (endometrium) yang banyak

sekali mengandung pembuluh darah. Pendarahan ini terjadi secara

periodik, jarak dan waktu antara menstruasi yang sudah dialami

dengan menstruasi berikutnya disebut dengan satu siklus menstruasi

(Irianto, 2014).

Menstruasi adalah suatu proses alamiah yang dapat terjadi pada

seorang perempuan. Menstruasi merupakan perdarahan yang terjadi

secara teratur dari uterus sebagai tandanya bahwa organ kandungan

telah berfungsi dengan matang (Kusmiran, 2014).

Menstruasi atau haid merupakan terjadinya perdarahan secara

periodik dari uterus dapat disertai perubahan endometrium yang sering

terjadi setiap bulan secara teratur pada wanita dewasa dan sehat. Lama

siklus haid ialah jarak antara tanggal di mulainya haid yang lalu dan

mulainya haid yang berikutnya (Lestari, 2015).


2. Siklus Menstruasi

Siklus menstruasi terjadi perubahan pada lapisan endometrium.

Siklus menstruasi menurut (Irianto, 2014)dapat dibagi menjadi

beberapa fase, yaitu :

a. Fase Menstruasi

1) Tejadi bila ovum tidak dibuahi sperma

2) Korpus luteum menghentikan produksi hormon estrogen dan

progesteron

3) Lepasnya ovum dari endometrium disertai robekan dan luruhnya

endometrium

4) Terjadinya perdarahan

5) Fase ini terjadi selama 3-5 hari

6) Darah yang keluar sekitar antara 50-150 ml

b. Fase Poliferasi/ Folikuler

1) Masa ini masa paling subur pada wanita

2) Fase terjadi kurang lebih 9 hari (dari hari kelima sampai dengan

hari keempat belas)

3) Endometrium mulai terjadi regenerasi epitel

4) Kelenjar-kelenjar endometrium akan memanjang

5) Jumlah sel jaringan ikat ikut bertambah


c. Fase Sekresi/Luteum

1) Fase terjadi pada hari ke 14 sampai dengan 28

2) Folikel de Graaf (folikel matang) melepas oosit sekunder

menjadi korpus luteum. Korpus luteum mensekresikan hormon

progesteron dan esterogen tetapi tidak sebanyak ketika

pembentukan folikel.

3) Progesteron mendukung kerja esterogen untuk mempertebal

pembuluh darah pada endometrium

4) Persiapan endometrium untuk menerima implantasi embrio jika

terjadi pembuahan, jika tidak terjadi pembuahan maka korpus

luteum berubah menjadi korpus albikans yang hanya sedikit

mensekresikan hormon.

5) Kadar progesteron dan esterogen menjadi menurun dan

menyebabkan menstruasi untuk seterusnya.

d. Fase Regenerasi

1) Pada fase ini terjadi pemulihan dan pembentukan kembali

lapisan endometrium uteri

2) Ovarium mulai membentuk folikel-folikel yang terkandung di

dalamnya dengan melalui hormon-hormon Follicle Stimulating

Hormone (FSH).

3) Esterogen dihasilkan kembali di dalam endometrium.


3. Faktor Yang Mempengaruhi Menstruasi

Ada beberapa faktor yang memperngaruhi menstruasi, yaitu:

(Kusmiran, 2014)

a. Faktor Hormon

Hormon yang mempengaruhi terjadinya menstruasi pada wanita yaitu

Follicle Stimulating Hormone (FSH) yang dikeluarkan oleh hipofisi,

esterogen yang dihasilkan oleh ovarium, sedangkan Luteinizing

Hormone (LH) juga dihasilkan oleh ovarium.

b. Faktor Enzim

Enzim hidrolitik yang terdapat dalam endometrium dapat merusak sel

yang berperan dalam sintesis protein, yang akan mengganggu

metabolisme sehingga dapat mengakibatkan regresi endometrium dan

perdarahan.

c. Faktor vaskuler

Saat fase poliferasi akan terjadi pembentukan sistem vaskulerisasi

dalam lapisan fungsional endometrium. Pada pertumbuhan

endometrium ikut tumbuh pula arteri, vena, dan hubungan antara

keduanya. Dengan regresi endometrium akan timbul statis dalam vena

serta saluran yang dapat menghubungkan dengan arteri, dan terjadi

nekrosis kemudian menimbulkan perdarahan dengan membentuk

hematoma, baik dari arteri maupun vena.


d. Faktor Prostaglandin

Endometrium yang mengandung prostaglandin yang terlepas dan

menyebabkan kontraksi miometrium sebagai suatu faktor untuk

membatasi perdarahan saat haid.

4. Keluhan Sebelum Menstruasi

Menurut (Lestari, 2015) beberapa keluhan yang dirasakan sebelum

menstruasi, dan biasanya akan mengalami rasa yang tidak enak dan

merasakan beberapa gejala sebagai berikut:

a. Nyeri pada daerah payudara

b. Terasa kembung di perut bagian bawah

c. Merasa sangat lelah

d. Nyeri otot, terutama di daerah pinggul bagian bawah atau daerah perut

e. Terjadinya perubahan asam basa vagina

f. Wajah terasa berminyak dan banyak tumbuh jerawat

g. Mengalami gangguan emosi, seperti mudah tesinggung, gelisah, susah

tidur dan merasa sakit kepala

5. Penatalaksanaan saat Menstruasi

Penatalaksanaan saat menstruasi merupakan suatu usaha yang

dilakukan untuk mempertahankan kesehatan dan untuk memelihara

kebersihan selama menstruasi. Menurut (Irianto, 2014)vulva hygiene

selamat menstruasi sangat penting untuk dilakukan demi menjaga

kebersihan dan mencegah infeksi yang akan terjadi:


a. Biasakan untuk mencuci vagina setiap kali selesai buang air kecil dan

buang air besar. Cucilah sampai bersih, yaitu dengan mencuci dengan

menggunakan air bersih dari arah depan ke arah belakang. Lakukan

setiap kali selesai buang air kecil dan buang air besar. Kemudian

gunakan tisu untuk mengeringkan vagina sebelum menggunakan

celana dalam, karena jika sekitar organ tersebut dibiarkan lembab

maka jamur akan lebih mudah tumbuh.

b. Perhatikan jenis kertas tisu yang digunakan untuk membersihkan

daerah vagina. Lendir dan air dapat meresap tisu dengan baik. Namun

tisu bisa saja tercemar oleh berbagai macam kuman dan bakteri.

c. Gantilah celana dalam paling tidak dua kali dalam sehari, apalagi saat

udara sedang panas. Pastikan memilih celana dalam yang mudah untuk

menyerap keringat, misalnya celana dalam yang berbahan katun

d. Hindari pemakaian celana dalam yang terlalu ketat yang dapat

mengakibatkan terjadinya tekanan pada otot vagina dan dapat

menimbulkan lembab, contohnya celana jeans yang dapat memicu

terjadinya lembab dan memberikan peluang untuk jamur berkembang

dan tumbuh subur pada area tersebut.

e. Sebaiknya menggunakan air yang berasal dari kran, jika ditoilet umum

pastikan untuk menghindari penggunaan air yang berasal dari tempat

penampungan karena banyak bakteri dan jamur yang berkembang di

tempat penampungan air dalam toilet tersebut.


f. Hindari untuk menggunakan pentiliner yang beraroma (parfum) secara

terus menerus karena dapat mengakibatkan iritasi kulit. Pentiliner

hanya digunakan saat mengalami keputihan saja dan pastikan untuk

selalu mempersiapkan celana dalam untuk menggantinya.

g. Gunakanlah pembalut dengan permukaan yang lembut dan kering

sehingga tidak dapat menimbulkan iritasi pada kulit saat menstruasi.

Kemudian gantilah pembalut sesering mungkin, pada saat darah yang

keluar banyak pastikan untuk mengganti pembalut 5-6 kali sehari agar

vagina selalu dalam kondisi yang bersih dan tidak terjadi kontak yang

terlalu lama dengan darah kotor. Darah yang terdapat pada pembalut

bisa menjadi media untuk tumbuhnya kuman sebagai penyebab

penyakit.

h. Hindari menggunakan cairan khusus seperti pembersih pada organ

vagina secara rutin karena dapat mengganggu keseimbangan flora

dalam vagina. Jika terlalu sering digunakan maka akan membunuh

bakteri yang baik dalam vagina, dan dapat memicu tumbuhnya jamur

yang berakibat munculnya gatal-gatal pada daerah organ intim.

D. Konsep Pengetahuan

1. Pengertian Pengetahuan

Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah

orang melihat objek tertentu disebut dengan pengindraan.

Pengindaraan manusia terjadi melalui panca indera yaitu terdiri dari

indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa, dan raba.


Pengetahuan manusia sebagian besar diperoleh melalui mata dan

telinga, yaitu dengan proses melihat dan mendengar. (Lestari, 2015)

Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting

untuk terbentuknya tindakan seseorang (overt behavior), proses

kognitif dapat berupa ingatan, pikiran, persepsi, simbol penalaran dan

pemecahan persoalan. Pengetahuan adalah segala sesuatu yang dapat

diketahui berkenaan dengan suatu hal yang dilihat dan

didengar.(Priyoto, 2014)

Menurut (Notoatmodjo, 2010) pengetahuan aadalah hasil dari

penginderaan seseorang atau hasil dari tahu seseorang terhadap suatu

objek melalui indera yang sudah dimilikinya seperti mata, hidung, dan

telinga, tetapi sebagian besar pengetahuan banyak diperoleh melalui

indera pendengaran (telinga) dan indera penglihatan (mata).

Berdasarkan definisi diatas disimpulkan bahwa pengetahuan adalah

suatu proses mengingat dan mengenal kembali objek yang telah

dipelajari melalui panca indra secara baik pada suatu bidang tertentu.

Menurut Notoadtmodjo (2012) dibawah ini merupakan penjelasan

bahwa pengetahuan mengalami proses sebagai berikut :

a. Kesadaran (awareness) dimana seseorang menyadari dan

mengetahui lebih dulu terhadap objek.

b. Merasa tertarik (interest) terhadap objek tersebut, di sini sikap

subjek timbul.
c. Menimbang-nimbang (evaluation) terhadap baik dan buruknya

objek tersebut bagi dirinya.

d. Trial, subjek mulai mencoba untuk melakukan sesuatu sesuai

dengan apa yang dikehendaki oleh objek.

e. Adoption, subjek telah berperilaku baik sesuai dengan

pengetahuan, kesadaran, dan sikapnya terhadap objek.

2. Tingkat Pengetahuan

Tingkat pengetahuan adalah suatu tingkat yang diketahui seseorang

dalam menghadapi, mendalami dan memperdalam perhatian seperti

manusia menyelesaikan masalah tentang konsep yang baru dengan

kemampuannya. Ada enam tingkatan untuk mengukur tingkat

pengetahuan seseorang:(Wawan & M, 2010)

a. Tahu (know)

Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah

dipelajari sebelumnya. Yang termasuk dalam tingkat

pengetahuan ini adalah mengingat kembali (recall) terhadap

sesuatu yang spesifik dari seluruh materi yang diterima dan

sudah dipelajari. Kata kerja yang dapat digunakan antara lain,

menyebutkan, menguraikan, mendefinisikan dan menyatakan.

b. Memahami (comprehensio)

Memahami diartikan suatu kemampuan yang menjelaskan

secara benar terhadap objek yang diketahui sehingga dapat

menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Orang yang


telah paham terhadap objek atau materi harus bisa menjelaskan,

menyebutkan contoh, menyimpulkan, dan meramalkan objek

yang dipelajari.

c. Aplikasi (application),

Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan

materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi yang

sebenarnya. Aplikasi yang dimaksud di sini dapat sebagai

penggunaan hukum-hukum, rumus, metode, prinsip,dan situasi

lain.

d. Analisis (analysis)

Analisis diartikan suatu kemampuan untuk menjabarkan materi

atau objek ke dalam komponen-komponen tertentu, tetapi

masih di dalam suatu struktur organisasi tersebut dan masih ada

kaitannya satu sama lain.

e. Sintesis (synthesis)

Sintesis diartikan memilih pada suatu kemampuan dengan

menghubungkan bagian-bagian tertentu kedalam suatu bentuk

yang baru.

f. Evaluasi (evaluation)

Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan suatu

penilaian terhadap suatu materi atau objek tertentu. Penilaian

yang dilakukan berdasarkan kriteria yang telah ditentukan

sendiri atau kriteria yang sudah ada.


3. Faktot-Faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan

Menurut (Lestari, 2015) faktor yang mempengaruhi pengetahuan

sebagai berikut :

a. Umur

Umur sangat mempengaruhi daya ingat seseorang, dengan

bertambahnya umur pengetahuan yang diperolehnya akan

bertambah pula. Semakin tua umur seseorang maka proses

perkembangan mentalnya akan semakin baik, tetapi proses

perkembangan pada usia tua tidak secepat ketika pada usia muda,

oleh sebab itu menjelang usia lanjut kemampuan untuk menerima

atau mengingat suatu pengetahuan akan mulai berkurang.

b. Intelegensi

Intelegensi diartikan suatu kemampuan untuk belajar dan berpikir

secara abstrak berguna untuk menyesuaikan diri secara mental

terhadap situasi yang baru. Intelegensi merupakan salah satu faktor

yang sangat berpengaruh pada hasil dari proses belajar. Selain itu

intelegensi adalah salah satu modal untuk berpikir dengan

mengolah berbagai informasi yang didapat secara terarah.

Intelegensi dari seseorang akan sangat berpengaruh terhadap

tingkat pengetahuan.

c. Lingkungan

Salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang

adalah lingkungan, seseorang sangat berpengaruh terhadap


lingkungan di mana hal yang baik dan hal yang buruk dapat

didapatkan oleh seseorang tergantung pada sifat dan kelompoknya.

Di dalam lingkungan seseorang akan memperoleh pengelaman

yang sangat akan mempengaruhi cara berpikir orang tersebut.

d. Sosial Budaya

Sosial budaya juga berpengaruh terhadap pengetahuan seseorang

karena seseorang memperoleh suatu kebudayaaan ada hubunganya

dengan orang lain, dengan adanya hubungan ini seseorang

mengalami suatu proses belajar dan memperoleh suatu

pendidikan.

e. Tingkat Pendidikan

Pendidikan adalah suatu upaya proses belajar untuk memberikan

pengetahuan dan meningkatkan kemampuan sehingga sasaran

pendidikan dapat berdiri sendiri. Pendidikan dapat mempengaruhi

proses pembelajaran, maka dengan semakin tingginya pendidikan

seseorang dapat semakin mudah untuk menerima dan memberikan

pengetahuan kepada semua orang. Pendidikan yang tinggi

cenderung lebih mudah untuk mendapatkan pengetahuan, baik dari

orang sekitar maupun dari media massa. Semakin banyak

informasi yang didapatkan, semakin banyak pula pengetahuan

yang diterima terutama tentang kesehatan.


f. Informasi

Informasi akan memberikan pengaruh terhadap pengetahuan

seseorang. Pada saat ini informasi sangat mudah didapatkan di

media massa misalnya televisi, radio, telpon, dan internet yang

dapat meningkatkan pengetahuan seseorang, sehingga jika

seseorang memiliki pendidikan yang rendah, ia akan tetap lebih

mudah untuk mendapatkan informasi.

g. Pengalaman

Guru terbaik sepanjang hidup adalah pengalaman, artinya

pengalaman merupakan sumber pengetahuan yang diperoleh secara

benar. Itulah sebabnya, pengalaman pribadi juga dapat digunakan

dalam upaya memperoleh pengetahuan. Hal ini dapat dilakukan

dengan cara mengulang kembali pengalaman yang pernah

diperoleh dalam membantu memecahkan masalah nyang pernah

dihadapi pada masa lalu.

4. Cara Memperoleh Pengetahuan

Dari berbagai macam cara yang digunakan untuk dapat memperoleh

pengetahuan secara benar sepanjang sejarah, dapat dikelompokkan

menjadi dua (Notoatmodjo, 2012) yaitu :

a. Cara memperoleh kebenaran nonilmiah

Cara tradisional atau kuno dipakai untuk memperoleh

pengetahuan secara benar, sebelum ditemukannya metode ilmiah

secara sistematis dan logis adalah dengan cara non ilmiah, tanpa
melalui penelitian. Berikut cara penemuan pengetahuan pada

periode ini antara lain meliputi :

1) Cara coba salah (trial and error)

Cara memperoleh kebenaran non ilmiah, yang pernah

digunakan oleh manusia dalam memperoleh pengetahuan yaitu

melalui cara coba-coba atau dikenal dengan “trial and error”.

Cara ini sudah dipakai orang sebelum adanya kebudayaan,

bahkan mungkin sebelum adanya peradaban. Pada waktu itu

apabila seseorang mengahadapi persoalan atau masalah, upaya

untuk pemecahanya dilakukan dengan beberapa kemungkinan

dalam pemecahan maasalah, dan apabila kemungkinan itu tidak

berhasil,dicoba dengan kemungkinan yang lain. Maka dari itu

cari ini disebut metose trial (coba) and error (gagal) atau

metode coba salah (coba-coba).

2) Secara kebetulan

Penemuan kebenaran secara kebetulan bisa terjadi karena

tidak sengaja pada orang yang bersangkutan.

3) Cara kekuasaan atau otoritas

Dalam kehidupan manusia banyak sekali kebiasan dan

tradisi yang dilakukan tanpa melalui penalaran apakah yang

dilakukan itu baik atau tidaknya. Kebiasaan ini biasanya

diwariskan secara turun temurun dari generasi ke generasi

selanjutnya.
4) Berdasarkan pengalaman pribadi

Pengalaman merupakan guru terbaik. Pepatah ini

mengandung makna bahwa pengalaman merupakan sumber

pengetahuan untuk memperoleh dengan cara yang benar.

5) Cara akal sehat (common sense)

Common sense atau dikenal dengan akal sehat dapat

menemukan teori atau kebenaran. Sebelum ilmu pendidikan

dikembangkan, para orang tua pada zaman dahulu berprinsip

agar anaknya mau menuruti nasehat orang tuanya bertujuan

agar anak dapat disiplin dengan cara menghukum. Ternyata

cara tersebut berkembang sampai saat ini dan berkembang

menjadi teori atau kebenaran, bahwa dengan hukuman

merupakan metode, meskipun bukan cara yang baik bagi

pendidikan anak.

6) Kebenaran melalui wahyu

Ajaran agama adalah suatu kebenaran yang diwahyukan

dari tuhan melalui nabi. Kebenaran ini harus diterima dan

diyakini oleh umat yang beragama, terlepas dari apakah

kebenaran tersebut rasional atau tidak. Sebab kebenaran dapat

diterima oleh para nabi adalah sebagai wahyu dan bukan dari

hasil usaha penalaran atau penyelidikan manusia.


7) Kebenaran secara intuitif

Kebenaran secara intuitif didapatkan pada manusia secara

cepat melalui proses dari luar kesadaran dan tanpa melalui

proses penalaran atau pikiran. Kebenaran yang diperoleh

melalui intuitif dapat dipercaya karena kebenaran ini tidak

menggunakan cara yang rasional dan sistematis. Kebenaran ini

diperoleh seseorang berdasarkan suara hati saja.

8) Melalui jalan pikiran

Seiring dengan berjalannya perkembangan kebudayaan

umat manusia, cara berpikir manusia pun ikut berkembang.

Dilihat dari sini manusia mampu menggunakan penalarannya

berdasarkan kebenaran pengetahuannya.

9) Induksi

Induksi adalah proses penarikan kesimpulan dimulai dari

pernyataan bersifat khusus ke pernyataan yang bersifat umum.

Hal ini dapat diartikan bahwa berpikir induksi dapat membuat

kesimpulan berdasarkan pengalaman empiris yang ditangkap

oleh indera.

10) Deduksi

Deduksi adalah pembuatan kesimpulan dari pernyataan

umum ke pernyataan khusus. Aristoteles (384-322 SM)

mengembangkan cara berpikir deduksi kedalam suatu cara

yang disebut “silogisme” yang berarti suatu bentuk deduksi


yang memungkinkan seseorang untuk mencapai kesimpulan

dengan lebih baik.

b. Cara ilmiah dalam memperoleh pengetahuan

Cara baru atau modern dalam memperoleh pengetahuan dapat

lebih sistematis, logis, dan ilmiah. Cara ini disebut dengan metode

penelitian ilmiah atau lebih populer dikenal metodologi penelitian.

5. Cara mengukur pengetahuan

Pengetahuan seseorang dapat diketahui dengan melakukan

berbagai cara pengukuran agar dapat diketahui baik atau tidaknya

pengetahuan orang tersebut. Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan

dengan wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi

yang akan diukur dari subjek penelitian kedalam pengetahuan yang

akan ingin diketahui dengan menyesuaikan tingkat pengetahuan yang

akan diukur.

Menurut Arikunto (2006 ) Kriteria tingkat Pengetahuan seseorang

dapat diketahui dan diinterpretasikan dengan skala yaitu :(Budiman &

Riyanto, 2014)

Baik : hasil presentase 56% - 100%\

Kurang baik : hasil presentase < 56%


E. Konsep Remaja

1. Pengertian remaja

Dalam ilmu psikologi remaja dikenal dengan istrilah lain, yaitu

“puberteit, adolescence, dan youth. Remaja yang berasal dari bahasa

latin “adolescere” berarti tumbuh ke arah kematangan. Kematangan

yang dimaksud yaitu bukan hanya kematangan fisik saja tetapi

kematangan sosial dan psikologi (Widyastuti et al., 2009).

Menurut WHO, masa remaja adalah masa peralihan pada masa

kanak-kanak ke masa dewasa, di mana masa tersebut terjadi

pertumbuhan yang sangat pesat termasuk fungsi fisik, mental, maupun

peran sosial (Kumalasari, 2014).

Menurut Pieget (1991) dalam (Andhyantoro, 2014)menyatakan

bahwa secara psikologi remaja merupakan suatu usia di mana anak

tidak merasa bahwa dirinya berada dibawah tingkat orang yang lebih

tua melainkan merasa dirinya sama atau paling tidak sejajar.

WHO menetapkan batasan usia 10 sampai dengan 19 tahun sebagai

batasan usia pada remaja. Menurut Direktorat Remaja dan

Perlindungan Hak Reproduksi (BKKBN) berpendapat bahwa batasan

usia remaja adalah 10 sampai dengan 21 tahun. (Kusmiran, 2014).

2. Perkembangan Remaja dan Ciri-cirinya

Berkaitan dengan kesehatan reproduksi remaja kita sangat perlu

mengenal tentang perkembangan remaja serta ciri-cirinya. Berdasarkan


sifat dan ciri perkembanganya, masa remaja dibagi menjadi tiga tahap,

yaitu (Widyastuti et al., 2009) :

a. Masa Remaja Awal (10-12 tahun)

1) Tampak dan merasa lebih dekat dengan teman sebaya.

2) Tampak dan merasa ingin bebas.

3) Tampak dan lebih banyak memperhatikan keadaan tubuhnya

dan mulai berkhayal.

b. Masa Remaja Tengah (13-15 tahun)

1) Tampak dan merasa ingin mencari indentitas dirinya.

2) Berkeinginan untuk berkencan atau merasa tertarik pada lawan

jenis.

3) Timbul perasaan cinta yang mendalam.

4) Kemampuan untuk berkhayal semakin berkembang.

5) Berkhayal mengenal hal-hal yang berhubungan dengan seksual.

c. Masa Remaja Akhir (16-19 tahun)

1) Memperlihatkan pengungkapan kebebasan diri.

2) Dalam mencari teman lebih selektif.

3) Memiliki gambaran, keadaan, dan peran terhadap dirinya

sendiri.

4) Memilik kemampuan berpikir secara abstrak atau berkhayal.

3. Perkembangan Remaja dan Tugasnya

Seiring dengan tumbuh kembangnya individu, dari masa anak-anak

menjadi dewasa, individu memiliki tugas masing-masing pada setiap


tahap perkembanganya. Tugas yang dimaksud adalah setiap tahapan

usia, individu tersebut mempunyai tujuan untuk mencapai suatu

keterampilan, pengetahuan, sikap dan fungsi tertentu terhadap

kebutuhan pribadi.

Tugas perkembangan remaja difokuskan pada upaya meninggalkan

sikap dan perilaku kanak-kanak dan berusaha mencapai kemampuan

tersebut secara dewasa. Adapun tugas perkembangan remaja adalah

sebagai berikut (Kusmiran, 2014) :

a. Mampu menerima keadaan fisik dan penampilan diri

b. Dapat belajar dan berperan sesuai dengan jenis kelamin yaitu

sebagai laki-laki atau perempuan

c. Mempu membina hubungan dengan baik dengan anggota

kelompok dan lawan jenis

d. Mencapai kemandirian secara emosional

e. Mempersiapkan karier dan kemandirian secara ekonomi

f. Memahami nilai kedewasaan

g. Mengembangkan perilaku tanggung jawab sosial yang diperlukan

untuk memasuki dunia dewasa

h. Mempersiapkan diri dalam mengahadapi perkawinan atau

memasuki kehidupan berkeluarga

i. Memahami berbagai tanggung jawab kehidupan berkeluarga


4. Perubahan Fisik pada Masa Remaja

Masa remaja terjadi ketika seseorang mengalami perubahan

struktur tubuh dari masa anak-anak menjadi dewasa. Pada masa ini

mengalami sesuatu perubahan fisik yang cepat disertai banyak

perubahan, termasuk dengan tumbuhnya organ-organ reproduksi

dalam mencapai kematangan dengan ditunjukkannya kemampuan

fungsi reproduksinya. Perubahan yang terjadi pada pertumbuhan

tersebut yaitu(Widyastuti et al., 2009) :

a. Tubuh dengan bertambah berat badan dan tinggi badan

b. Tumbuh rambut halus di daerah pubis dan ketiak

c. Payudara membesar

d. Pinggul membesar dan melebar

e. Kulit dan rambut berminyak

f. Lengan dan tungkai kaki bertambah panjang

g. Tangan dan kaki bertambah besar

h. Tulang wajah mulai memanjang dan membesar sehingga tidak

terlihat seperti anak kecil lagi

i. Indung telur mulai membesar

j. Vagina mulai mengeluarkan cairan

k. Mengalami menstruasi
F. Konsep Perilaku

1. Pengertian Perilaku

Perilaku adalah seperangkat perbuatan maupun tindakan seseorang

dalam melakukan respon terhadap sesuatu yang dijadikan kebiasaan

karena adanya nilai yang sudah diyakini (Mubarak, 2012).

2. Bentuk Perilaku

Adapun bentuk dari perilaku menurut (Wawan & M, 2010)sebagai

berikut :

a. Bentuk pasif

Bentuk pasif merupakan respon internal, yaitu terjadi di dalam diri

manusia dan tidak secara langsung bisa dilihat oleh orang lain,

contohnya berpikir, tanggapan atau sikap lain, dan pengetahuan.

b. Bentuk aktif

Bentuk aktif yaitu apabila suatu perilaku itu jelas dapat diamati

melalui observasi secara langsung.

3. Prosedur Pembentukan Perilaku

Menurut (Lestari, 2015) prosedur pembentukan perilaku skinner

antara lain sebagai berikut:

a. Melakukan identifikasi tentang hal-hal yang merupakan suatu

penguatan atau reinforcer berupa reward bagi perilaku yang

terbentuk

b. Melakukan analisis agar dapat mengidentifikasi komponen kecil

yang membentuk perilaku yang diinginkan, lalu komponen tersebut


disusun dalam sebuah urutan yang dapat menuju kepada

terbentuknya perilaku yang dimaksud.

c. Dengan menggunakan cara urut komponen tersebut sebagai tujuan

sementara, mengidentifikasi reinforcer atau reward untuk masing-

masing komponen.

d. Melakukan pembentukan perilaku dengan menggunakan

komponen yang sudah tersusun.

4. Faktor-Faktor Mempengaruhi Perilaku

Perilaku sangat dipengaruhi tiga faktor, yaitu sebagai berikut:

(Mubarak, 2012)

a. Faktor predisposisi (predisposing factors)

Faktor ini lebih mengarah pada pengetahuan, sikap masyarakat,

tradisi dan kepercayaan masyarakat tersebut, sistem nilai yang di

anut masyarakat dan lingkungan.

b. Faktor pendukung (enabling factors)

Faktor ini mengarah pada ketersediaan sarana dan prasarana atau

fasilitas untuk masyarakat.

c. Faktor Pendorong (reinforcing factors)

Faktor ini meliputi sikap dan perilaku dari toko masyarakat, toko

agama dan perilaku para petugas termasuk petugas kesehatan.


5. Domain Perilaku

Domain perilaku adalah suatu faktor yang membedakan antara

respon terhadap stimulus yang berbeda. Determain perilaku dapat

dibedakan menjadi dua, yaitu: (Notoatmodjo, 2012)

a. Determain atau faktor internal merupakan karakteristik orang yang

bersangkutan, yang memiliki sifat given atau bawaan, contohnya

tingkat kecerdasan, tingkat emosional, dan jenis kelamin.

b. Determain atau faktor eksternal merupakan dari sebuah lingkungan,

baik dari lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi, dan politik.

Faktor lingkungan ini sering disebut faktor domain yang

menggambarkan perilaku seseorang.

Perilaku manusia sangatlah lengkap dan mempunyai

gambaran yang sangat luas. Seorang ahli psikologi Benyamin

Blom (1908) membagi perilaku manusia kedalam tiga domain,

yaitu:

e. Kognitif (cognitive )

f. Afektif (affective)

g. Psikomotor (psychomotor)

6. Cara Pengukuran Perilaku

a. Baik : hasil presentase 56% - 100%

b. Kurang baik : hasil presentase < 56%


G. Konsep Tentang Usaha Kesehatan Sekolah (UKS)

Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) merupakan usaha yang dilakukan

sekolah untuk menolong murid yang sakit dilingkungan sekolah. Sekolah

SMA Xaverius 2 Palembang menyediakan dua ruanganUKS yaitu untuk

anak laki-laki dan anak perempuan dengan sarana dan prasana UKS

tersebut masih sangat kurang. Fasilitas UKS yang disediakan hanya ada

tempat tidur, tandu, serta obat-obatan standar seperti Parasetamol, Minyak

Kayu Putih, Promag, Feminax dan Alkohol untuk membersihkan luka.

UKS tidak menyediakan pembalut cadangan untuk siswi yang sedang

mengalami haid. Data yang diperoleh dari UKS ada banyak murid yang

mengalami sakit pada bagian perut pada saat menstruasi. Organisasi yang

mengelola Uks yaitu Palang Merah Remaja (PMR).

Program UKS yang pernah dilakukan antara lain sebagai berikut :

a. Mendatangkan petugas Puskesmas Sosial setiap bulan untuk

melakukan pengukuran tinggi badan, berat badan, dan pemeriksaan

mata.

b. Pada tahun 2015 pernah ada penyuluhan mengenai kanker servik

kepada guru-guru SMA Xaverius 2 Palembang

c. Belum pernah ada penyuluhan mengenai kesehatan reproduksi

terutama mengenai vulva hygiene saat menstruasi siswi SMA

Xaverius 2 Palembang.
H. Kerangka Teori

Bentuk Pasif Faktor yang mempengaruhi


- Pengetahuan pengetahuan
- Sikap - Pendidikan
- Informasi
- Intelegen
- Sosial Budaya
Remaja putri Menstruasi Respon : - Lingkungan
Bentuk Aktif - Pengalaman
- tindakan - Umur

Perilaku vulva
hygiene saat
menstruasi

Bagan 2.1 Kerangka Teori


Sumber : (Kumalasari 2014, Irianto 2014, Notoatmodjo 2010, Yuni 2015)
BAB III

KERANGKA KONSEP

A. Kerangka Konsep

Kerangka konsep merupakan suatu penyusunan atau

penyederhanaan dari kerangka teori yang mendukung penelitian tersebut.

Oleh sebab itu, kerangka konsep ini terdiri dari variabel-variabel serta

hubungan variabel yang satu dengan yang lain (Notoatmodjo, 2012).

Dalam penelitian ini peneliti membahas pengetahuan remaja putri

sebagai variabel independent dan perilaku penatalaksanaan vulva hygiene

sebagai dependent. Secara skema kerangka konsep penelitian dijabarkan

sebagai berikut :

Variabel Independent Variabel Dependent

Perilaku penatalaksanaan
Pengetahuan vulva hygiene saat
remaja putri menstruasi

Bagan 3.1 Kerangka Konsep

45
46

B. Definisi Operasional

Tabel 3.2 Definisi operasional hubungan pengetahuan remaja putri


terhadap perilaku penatalaksanaan vulva hygiene saat
menstruasi seluruh siswi kelas X dan XI SMA Xaverius 2
Palembang.

Variabel Definisi Cara Alat Ukur Hasil Ukur Skala


Operasional Ukur Ukur
Variabel Hasil dari tahu Angket Kuesioner 1. Baik , jika Ordinal
Independe yang ditangkap menjawab
nt dari indera pertanyaan
Pengetahu penglihatan dan benar 76% -
an remaja pendengaran 100%
putri tentang 2. Cukup, jika
pernatalaksanaa menjawab
n vulva hygiene pertanyaan
saat menstruasi benar 75% -
56%
3. Kurang, jika
menjawab
pertanyaan
benar < 56%
(Arikunto 2006,
dalam budiman
dan agus
riyanto)

Variabel Tindakan Angket Kuesioner 1. Baik , jika Ordinal


dependent seseorang dalam menjawab
Perilaku melakukan pertanyaan
penatalaksa penatalaksanaan benar 76% -
naan vulva pada kebersihan 100%
hygiene saat diri saat 2. Cukup, jika
menstruasi menstruasi menjawab
pertanyaan
benar 56% -
75%
3. Kurang, jika
menjawab
pertanyaan
benar <56%
(Arikunto 2006,
dalam wawan
dan dewi 2010)
C. Hipotesis

Ha : Ada hubungan antara pengetahuan remaja putri terhadap perilaku

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi seluruh siswi kelas

X dan XI SMA Xaverius 2 Palembang.

H0 : Tidak ada hubungan antara pengetahuan remaja putri terhadap

perilaku penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi pada

siswi kelas X dan XI SMA Xaverius 2 Palembang.


BAB IV

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini menggunakan kuantitatif dengan metode survey

analitik dengan menggunakan pendekatan desain cross sectional, untuk

mengetahui hubungan pengetahuan remaja putri terhadap perilaku

penatalaksanaan vulva hygiene saat menstruasi seluruh siswi kelas X dan

XI SMA Xaverius 2 Palembang. Cross sectional merupakan suatu

penelitian untuk mempelajari dinamika korelasi antara faktor-faktor resiko

dengan efek yaitu dengan cara pendekatan, observasi, atau pengumpulan

data sekaligus pada waktu yang bersamaan. Artinya, setiap subjek

penelitian hanya diobservasi sekali saja (Notoatmodjo, 2012)

B. Tempat/Lokasi dan Waktu Penelitian

1. Tempat/lokasi penelitian

Lokasi penelitian ini dilakukan di SMA Xaverius 2 Palembang

2. Waktu penelitian

Pelaksanaan penelitian dilakukan mulai pada bulan Januari sampai

bulan Mei 2017.

C. Populasi dan Sampel

1. Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah remaja putri seluruh kelas X

dan XI sebanyak 108 populasi di SMA Xaverius 2 Palembang.


2. Sampel

Sampel adalah sebagian dari populasi yang diharapkan dan dapat

mewakili populasi. Sampel sebaiknya memenuhi kriteria yang dapat

dikehendaki dan merupakan bagian dari terget populasi yang akan

diteliti secara langsung.

Pengambilan sampel dengan menggunakan cara total sampling

yang berarti seluruh populasi digunakan sebagai sampel penelitian.

Sehingga sampel yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 108

orang untuk kelas X dan XI tetapi tidak untuk kelas XII karena siswi

kelas XII sedang menghadapi ujian nasional sehingga tidak

mengganggu kegiatan belajarnya.

Sampel penelitian ini adalah remaja putri yang memiliki kriteria

sampel inklusi dan ekslusi terdiri dari :

a. Kriteria inklusi dalam penelitian ini :

1) Remaja putri kelas X dan XI

2) Remaja putri yang sudah mengalami menstruasi

3) Remaja putri yang bersedia menjadi responden

b. Kriteria ekslusi dalam penelitian ini :

1) Remaja putri yang belum mengalami menstruasi

2) Remaja putri yang pada saat pengambilan data tidak hadir

3) Remaja putri sedang tidak sehat atau dalam keadaan sakit


D. Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan alat ukur dengan

kuesioner hasil ukur dalam penelitian ini berdasarkan jawaban responden

mengenai pengetahuan tentang penatalaksanaan personal hygiene saat

menstruasi.

1. Sumber data yang diperlukan dalam penelitian ini yaitu:

a. Data Primer

Data primer adalah data yang diperoleh dari lapangan dan kuesioner

terdiri dari :

Kuesioner yang berjumlah 26 pertanyaan yang terdiri dari 14 soal

tentang pengetahuan dan 12 soal tentang perilaku penatalaksanaan

vulvahygiene menstruasi, untuk mengetahui hubungan pengetahuan

remaja putri terhadap perilaku penatalaksanaan vulvahygiene saat

menstruasi .

b. Data Sekunder

Data sekunder adalah data yang diperoleh dari SMA Xaverius 2

Palembang yang terdiri dari :

Jumlah murid kelas X MIPA: 16 siswi

Kelas X IPS 1: 13 siswi

Kelas X IPS 2: 10 siswi

Kelas X IPS 3: 10 siswi


Jumlah murid kelas XI MIPA: 15 siswi

Kelas XI IPS 1: 15 siswi

Kelas XI IPS 2: 15 siswi

Kelas XI IPS 3: 14 siswi

2. Prosedur pengumpulan data pada penelitian ini yaitu :

a. Meminta izin dari Prodi S1 Ilmu Keperawatan Universitas

Katolik Musi Charitas Palembang.

b. Menyampaikan surat pengambilan data awal dan penelitian

kepada SMA Xaverius 2 Palembang .

c. Menyampaikan surat izin penelitian kepada Badan Kesatuan

Bangsa dan Politik Kota Palembang

d. Prosedur kerja penelitian ini sebagai berikut :

1) Pada saat mendapat izin pengambilan data dan izin

penelitian dari Institusi Pendidikan, Kesatuan Bangsa dan

Politik Provinsi, Kesatuan Bangsa Politik Kota dan SMA

Xaverius 2 Palembang peneliti melanjutkan penelitian.

2) Peneliti memilih dan menetapkan sampel penelitian sesuai

prosedur cara pengambilan sampel yang telah dijelaskan

sebelumnya.

3) Dalam melakukan penelitian dibantu oleh beberapa teman

yang sudah dilakukan briefing oleh peneliti untuk

persamaan persepsi tentang tujuan, proses penelitian, dan

responden yang sesuai dengan kriteria inklusi penelitian.


4) Kemudian peneliti membagikan informed consent dan

kuesioner.

5) Setelah itu peneliti menjelaskan kepada responden cara

pengisian kuesioner.

6) Setelah responden dijelaskan mengerti maksud dan tujuan

penelitian, barulah responden di persilakan untuk mengisi

kuesioner yang telah dibagikan oleh peneliti

7) Kemudian setelah responden selesai mengisi kuesioner

tersebut, penelitian mengumpulkan kuesioner dan

mengolah data dari kuesioner menggunakan program

komputer.

E. Alat Pengumpulan Data

Instrumen yang di gunakan untuk pengumpulan data yaitu kuesioner

untuk menilai pengetahuan remaja putri tentang perilaku penatalaksanaan

vulvahygiene saatmenstruasi dengan jumlah soal 26 pertanyaan. Terdiri

dari 14 pertanyaan tentang pengetahuan remaja tentang vulvahygiene dan

12 pertanyaan tentang perilaku penatalaksanaan vulva hygiene saat

menstruasi.

1. Cara menginterpretasi penelitian pengetahuan remaja putri adalah jika

pertanyaan dijawab benar diberi skor 1 dan jika pertanyaan salah diberi

skor 0, menggunakan skala Guttman.


Hasil ukurnya dikatakan baik = jika menjawab pertanyaan benar 76%-

100%, cukup = jika menjawab pertanyaan benar 56%-75%, dan kurang

= jika menjawab pertanyaan benar <56%.

2. Cara menginterpretasikan penilaian perilaku penatalaksanaan vulva

hygiene saat menstruasi adalah jika pertanyaan dijawab ya diberi skor

1 dan jika dijawab tidak diberi skor 0, menggunakan skala Guttman.

Hasil ukurnya dikatakan baik = jika menjawab pertanyaan benar 76%-

100%, cukup = jika menjawab pertanyaan benar 56%-75%, dan kurang

= jika menjawab pertanyaan benar <56%.

Alat pengumpulan data/kuesioner terlebih dahulu dilakukan uji

validitas dan reabilitas agar instrumen dapat digunakan untuk

mengukur secara objektif dan akurat (Riyanto, 2011). Uji validitas

akan dilaksanakan di SMA Negeri 10 Palembang pada bulan April

2017

Tabel 4.1 Blue print pertanyaan kuesioner pengetahuan remaja


putri tentang vulva hygiene saat menstruasi

Keterangan : F = Favorable
UF = Unfavorable

Aspek Nomor Aitem Frekuensi


Personal hygiene F 1,2 2
UF - -
Vulva hygiene F 3,4,12,13,14 5
UF - -
Menstruasi F 5,6,7,8,9 5
UF 11 1
Remaja F - -
UF 10 1
Total 14
Tabel 4.2 Blue print pertanyaan kuesioner perilaku penatalaksanaan
vulva hygiene saat menstruasi

Aspek Nomor Aitem Frekuensi


Perilaku vulva hygiene saat F 1,3,4,6,7,9,11,12 8
menstruasi UF 2,5,8,10 4
Total 12

F. Teknik Analisa Data

1. Pengolahan Data

Dalam melakukan analisis data terlebih dahulu harus diolah dengan

tujuan dapat mengubah data menjadi informasi. Dalam statistik,

informasi yang diperoleh dapat dipergunakan untuk proses

pengambilan keputusan, terutama dalam pengujia hipotesis. Dalam

proses pengolahan data terdapat langkah-langkah yang harus dilalui

yaitu diantaranya (Notoatmodjo, 2012)

a. Editing

Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data

yang diperoleh atau dikumpulkan. Editing juga dapat dilakukan

pada tahap pengumpulan data atau setelah data sudah terkumpul

b. Coding

Data yang dikumpulkan berbentuk kalimat dan huruf yang

diubah berupa angka. Untuk memudahkan analisa data, jawaban

tersebut juga harus diberi kode. Pemberian kode pada jawaban

sangatlah berguna jika pengolaan dilakukan menggunakan

komputer

.
N Variabel Jumlah Kode Katagori Kode
o Pertanyaan Pengukuran
1 Pengetahuan 14 Salah= 0 Baik, jika 3
Benar= 1 benar
100%-76%
Cukup, jika 2
benar 75%-
56%
Kurang, jika 1
benar <56%
2 Perilaku 12 Tidak= 0 Baik, jika 3
vulva Ya= 1 benar
hygiene 100%-76%
saat Cukup, jika 2
menstruasi benar 75%-
56%
Kurang, jika 1
benar <56%

c. Memasukkan data (Data Entry)

Data entri adalah kegiatan memasukan data yang telah

dikumpulkan ke dalam master tabel atau database komputer,

kemudian membuat distribusi frekuensi sederhana atau bisa

dengan membuat tabel kontigensi.

d. Membersihkan data (Cleaning)

Apabila semua data dari setiap sumber datau atau responden

selesai, perlu dicek ulang untuk melihat kemungkinan adanya

kesalahan kode, ketidaklengkapan, dan lainnya. Kemudian

dilakukan pembetulan atau koreksi. Proses ini disebut

pembersihan data (data cleaning).


2. Analisis data

Setelah pembersihan selesai, selanjutnya mulai dilakukan analisa data.

Menurut Notoatmodjo (2012) analisa data dari penelitian ini melalui

prosedur bertahap antara lain :

a. Analisis Univariat

Analisis univariat bertujuan menjelaskan atau mendeskripsikan

karakteristik setiap variabel penelitian. Analisa univariat untuk

melihat distribusi frekuensi dan persentasi dari setiap variabel

independent yaitu pengetahuan remaja putri, sedangkan variabel

dependent yaitu perilaku penatalaksanaan vulva hygiene.

b. Analisis Bivariat

Analisis bivariat adalah analisa yang dilakukan terhadap dua

variabel yang diduga berhubungan atau berkorelasi (Notoatmodjo,

2012). Dengan bertujuan untuk mengetahui hubungan pengetahuan

remaja putri terhadap perilaku penatalaksanaan vulva hygiene saat

menstruasi seluruh kelas X SMA Xaverius 2 Palembang. Untuk

membuktikan adanya hubungan antara dua variabel tersebut

dilakukan dengan uji Chi Square tetapi bisa juga menggunakan uji

alternatif Pearson Chi Square dengan bantuan komputer dengan

menggunakan batasan makna α= 0,05 artinya apabila p value ≤

0,05 berarti ada hubungan yang bermakna antara variabel

independent terhadap variabel dependent dan apabila p value ≥


0,05 berarti tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel

independent dengan variabel dependent.


G. Jadwal Penelitian

No BULAN Desember Januari Februari Maret April Mei Juni


MINGGU Ke Dalam Bulan 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
KEGIATAN
1 Mengajukan Persyaratan Skripsi √
2 Pengajuan Judul ke Prodi √
3 Pembagian Pembimbing √
4 Meminta Persetujuan Pembimbing √ √
5 Penyusunan Proposal dan √ √ √ √ √ √ √ √
Bimbingan
6 Seminar Proposal 13mar - 11apr
7 Revisi Proposal, Penelitian, 22mar-
Laporan Penelitian 22apr
8 Ujian Skripsi 2-7mei
9 Revisi dan Pengumpulan Laporan Batas akhir
Skripsi 2 juni
(Hard Copy, Soft Copy,
Menuskrip)
10 Pengumpulan Berkas Yudisium 1-7 juni
H. Etika Penelitian

Masalah etika penelitian keperawatan merupakan masalah yang sangat

penting dalam penelitian, mengingat penelitian keperawatan berhubungan

langsung dengan manusia, maka segi etika penelitian harus diperhatikan.

Masalah etika yang harus diperhatikan antara lain adalah sebagai berikut

(Notoatmodjo, 2012).

1. Informed consent

Informed consent merupakan bentuk persetujuan antara penelitian

dengan responden penelitian dengan memberikan lembar persetujuan.

Informed consent tersebut diberikan sebelum penelitian dilakukan

dengan memberikan lembar persetujuan untuk menjadi responden.

Tujuan informed consent adalah agar subjek mengerti maksud dan

tujuan penelitian, mengetahui dampaknya. Jika subjek bersedia, maka

mereka mereka harus menandatangani lembar persetujuan, juka

responden tidak bersedia, maka penelitian harus menghormati hak

pasien. Beberapa informasi yang harus ada dalam informed consent

tersebut antara lain : partisipasi pasien, tujuan dilakukannya tindakan,

jenis fakta yang dibutuhkan,komitmen, prosedur pelaksanaan, potensi

makalah yang akan terjadi, manfaat, kerahasiaan, informasi yang

dihubungi, dan lainnya.


2. Tanpa Nama(Anonimity)

Masalah etika keperawatan merupakan, masalah yang memberikan

jaminan dalam menggunakan subjek penelitian dengan cara tidak

memberikan atau mencantumkan nama responden pada lembar alat

ukur dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau

hasil penelitian yang akan disajikan

3. Kerahasiaan(Confidentiality)

Masalah ini merupakan masalah etika dengan memberikan jaminan

kerahasiaan penelitian, baik informasi maupun masalah-masalah

lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin

kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan

dilaporkan pada hasil riset.

4. Kejujuran (Honesty)

Semua kusioner dijawab oleh responden dengan jujur tanpa ada

yang disembunyikan, kuesioner diisi sendiri oleh responden. Hasil

yang didapatkan oleh peneliti diolah dengan uji statistik, sesuai hasil

penelitian tanpa dimanipulasi atau direkayasa.

5. Menghormati harkat dan Martabat Manusia (Respect for human

dignity)

Peneliti perlu mempertimbangkan hak-hak subjek penelitian untuk

memperoleh informasi tentangg tujuan penelitian melakukan penelitian

tersebut. Disamping itu, penelitin juga memberikan kebebasan kepada


subjek untuk memberikan informasi atau tidak memberikan informasi

(berpartisipasi)

6. Keadilan dan Keterbukaan (Respect for justice an inclusivenessi)

Prinsip keterbukaan dan adil perlu dijaga oleh peneliti dengan

kejujuran, keterbukaan, dan kehati-hatian. Untuk itu, lingkungan

penelitian perlu dikondisikan sehingga memenuhi prinsip keterbukaan,

yakni dengan menjelaskan prosedur penelitian. Prinsip keadilan ini

menjamin bahwa semua subjek penelitian memperoleh perlakuan dan

keuntungan yang sama, tanpa membedakan gender, agama, etnis, dan

sebagainya.

7. Menghitungkan Manfaat dan Kerugian yang Ditimbulkan (Balancing

harms and benefits)

Sebuah penelitian hendaknya memperoleh manfaat semaksimal

mungkin bagi masyarakat pada umumnya, dan khususnya subjek

penelitian. Penelitian hendaknya berusaha meminimalisasikan dampak

yang merugikan bagi subjek. Oleh sebab itu, pelaksanaan penelitian

harus dapat mencegah atau paling tidak mengurangi rasa sakit, cidera,

stress, dan kematian subjek penelitian.


DAFTAR PUSTAKA

Adhyantoro, I. 2012. Kesehatan Reproduksi Untuk Mahasiswa Kebidanan Dan


Keperawatan. Jakarta Selatan: Salemba Medika

Arikunto, S. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta:


Rineka Cipta

Budiman, dkk. 2014. Kapita Selekta Kuesioner Pengetahuan dan Sikap dalam
Penelitian Kesehatan. Jakarta: Salemba Medika

Dahro, A. 2012. Psikologi Kebidanan: Analisis Perilaku Wanita Untuk


Kesehatan. Jakarta: Salemba Medika

Dahlan, S. 2012. Statistik untuk Kedokteran dan Kesehatan: Deskriptif, Bivariat,


dan Multivaria, Dilengkapi Aplikasi dengan Menggunakan SPSS Edisi 5.
Jakarta: Salemba Medika

Fitriyya, M, dkk. 2015. Pengetahuan dan Sikap Remaja Putri Tentang Vilva
Hygiene Pada Saat Menstruasi Pada Siswi Kelas XI Di SMA Madrasah
Aliyah Negeri 1 Surakarta. Jurnal Kebidanan, Vol. VIII No. 02

Irianto, K. 2014. Biologi Reproduksi. Bandung: AlfaBeta

Isro’in, L, dkk. 2012. Personal Hygiene Konsep, Proses, dan Aplikasi dalam
Praktik Keperawatan.Yogyakarta: Graha Ilmu

Komalasari, T. 2015. Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Perilaku


Personal Hygiene Siswi Kelas VII-VIII Pada Saat Manarche Di SMPN 2
Majalengka. Jurnal Keperawatan dan Kesehatan, Vol. 2 No. 3

Kumalasari, I. 2014. Kesehatan Reproduksi Untuk Mahasiswa Kebidanan dan


Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika

Kusmiran, E. 2014. Kesehatan Reproduksi Remaja dan Wanita. Jakarta: Salemba


Medika

Kusumastuti, D.A. 2016. Hubungan Pengetahuan Dan Karakteristik Remaja


Putri Tentang Menstruasi Dengan Perilaku Hygiene saat Menstruasi. ISSN
2407-9189

Lestari, T. 2015. Kumpulan Teori Untuk Kajian Pustaka Penelitian Kesehatan


Penelitian Kesehatan. Yogyakarta. Nuha Medika

Mubarak, W.I. 2012. Promosi Kesehatan Untuk Kebidanan. Jakarta: Salemba


Medika
Notoatmodjo, S. 2012. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta

Notoatmodjo, S. 2012. Promosi Kesehatan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta:


Rineka Cipta

Notoatmodjo, S. 2010. Promosi Kesehatan Teori dan Aplikasi. Jakarta: Rineka


Cipta

Priyoto. 2014. Teori Sikap dan Perilaku dalam Kesehatan di Lengkapi Contoh
Kuesioner. Yogyakarta: Nuha Medika

Riyanto, A. 2011. Aplikasi Metodologi Penelitian Kesehatan. Yogyakarta: Nuha


Medika

Sari, I.P, dkk. 2013. Pengaruh Pendidikan Kesehatan Tentang Menstruasi


Terhadap Perubahan Perilaku Menstruasl Hygiene Remaja Putri Untuk
Pencegahan Infeksi Saluran Reproduksi (ISR).

Supardi, S, dkk. 2013. Metodologi Riset Keperawatan. Jakarta: TIM

Wawan, A, dkk. 2010. Teori & Pengukuran Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku
Manusia di Lengkapi Contoh Kuesioner. Yogyakarta: Nuha Medika

Widyastuti, Y, dkk. 2009. Kesehatan Reproduksi. Yogyakarta. Fitramaya

Winerungan, E.M, dkk. 2013. Hubungan Pengetahuan Kesehatan Reproduksi


Dengan Kejadian Iritasi Vagina Saat Menstruasi Pada Remaja Di SMP
Negeri 8 Manado. Ejournal Keperawatan (e-Kp), Vol. 1 No.1

Yusuf, D.F, dkk. 2016. Faktor Yang Berhubungan Dengan Praktik Menstrual
Hygiene Genetalia Pada Siswi SMPLB Tunagrahita. Journal of Health
Education. ISSN 2527-4252

Yuni, N.E. 2015. Buku Saku Personal Hygiene. Yogyakarta: Nuha Medika

Yasnani, N, dkk. 2016. Hubungan Pengetahuan, Sikap, Dan Tindakan Dengan


Personal Hygiene Menstruasi Pada Remaja Putri Di SMP Negeri Satap
Bukit Asri Kabupaten Button.
Lampiran

UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FORMAT USULAN SEMINAR PROPOSAL (*)

Nama : Putri Anisa


NIM : 30.01.13.0051
Program Studi : Ilmu Keperawatan
Judul Proposal : Hubungan Pengetahuan Remaja Putri Terhadap
Perilaku Penatalaksanaan Personal Hygiene Saat
Menstruasi Pada Siswi Kelas X dan XI Di SMA
Xaverius 2 Palembang 2017
Tim Penguji :
1. Ns. M.K. Fitriani Fruitasari.,M.Kep (Pembimbing I)
2. Ns. Novita Anggraini.,S.Kep.,M.Kes (Pembimbing II)
3. Ns. Lilik Pranata.,S.Kep.,M.kes (Penguji 1)
4. Ns. Bangun Dwi Hardika.,S.Kep (Penguji II)

Notulen : Revi Sofia. L


Hari / Tanggal : Senin, 10 April 2017
Pukul : 12.30 WIB

Palembang, 19 Maret 2017


Mahasiswa

(Putri Anisa)
Pembimbing I Pembimbing II

(Ns. M.K. Fitriani Fruitasari.,M.Kep) (Ns. Novita Anggraini.,S.Kep.,M.Kes)


*) Coret yang tidak perlu
Lampiran

LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bersedia menjadi responden
penelitian yang akan dilakukan oleh mahasiswa/i Program Studi Ilmu
Keperawatan Fakultas Ilmu Keseehatan Universitas Katolik Musi Charitas
Palembang, yang bernama Putri Anisa dengan Judul “Hubungan Pengetahuan
Remaja Putri Terhadap Perilaku Penatalaksanaan Vulva Hygiene Saat Menstruasi
Pada Siswi Kelas X dan XI Di SMA Xaverius 2 Palembang 2017.

Saya sudah mendapat penjelasan tentang masalah penelitian, tujuan penelitian,


manfaat dan kerugian yang akan ditimbulkan. Saya telah memahami bahwa
penelitian ini tidak akan merugikan saya, oleh karena itu saya bersedia menjadi
responden pada penelitian.

Palembang, 20 April 2017

(.....................................)
Responden Penelitian
Lampiran

Kepada Yth,
Calon Responden Penelitian

di
Palembang

Dengan hormat,
Saya yang bertanda tangan dibawah ini:
Nama : Putri Anisa
NIM : 30.01.13.0051
Judul : Hubungan Pengetahuan Remaja Putri Terhadap Perilaku
Penatalaksanaan Vulva Hygiene Saat Menstruasi Pada Siswi
Kelas X dan XI Di SMA Xaverius 2 Palembang 2017

Mahasiswa/i Program Studi Ilmu Keperawatan yang sedang melakukan penelitian


dengan judul “Hubungan Pengetahuan Remaja Putri Terhadap Perilaku
Penatalaksanaan Vulva Hygiene Saat Menstruasi Pada Siswi Kelas X dan XI Di
SMA Xaverius 2 Palembang 2017”. Penelitian ini tidak menimbulkan akibat yang
merugikan bagi bapak/ibu/saudara-i sebagai responden, kerahasiaan semua
informasi yang sdsiberikan akan dijaga dan hanya digunakan untuk kepentingan
penelitian. Jika bapak/ibu/saudara/i bersedia menjadi responden maka tidak ada
ancaman bagi bapak/ibu/saudara/i dan jika bapak/ibu/saudara-i telah menjadi
responden dan ada hal-hal yang memungkinkan untuk mengundurkan diri atau
tidak ikut dalam penelitian.

Apabila bapak/ibu/saudara/i bersedia untuk menjadi responden saya mohon


kesediaanya menandatangani persetujuan dan menjawab semua pertanyaan sesuai
petunjuk yang sayanbuat.

Atas perhatian dan kesediannya untuk menandatangani bapak/ibu/saudara/i


menjadi responden saya ucapkan terimakasih.

Palembang, 20 April 2017

(................................)
Lampiran

FORMAT PERSETUJUAN
(Informed Consent)

Saya yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama :

Umur :

Pendidikan :

Alamat :

Bersedia dan tidak keberatan untuk menjadi informan setelah membaca


dan mendengar dari peneliti dalam penelitian yang dilakukan oleh Putri Anisa
mahasiswi Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Katolik Musi Charitas Palembang dengan judul “Hubungan Pengetahuan Remaja
Putri Terhadap Perilaku Penatalaksanaan Vulva Hygiene Saat Menstruasi Pada
Siswi Kelas X dan XI Di SMA Xaverius 2 Palembang 2017”

Demikian surat persetujuan ini saya buat dengan sejujurnya tanpa paksaan
dan tekanan dari pihak manapun.

Responden Palembang, April 2017

Peneliti

(...........................................) ( Putri Anisa )


Lampiran

KUESIONER PENELITIAN SKRIPSI HUBUNGAN PENGETAHUAN


REMAJA PUTRI TENTANG PERILAKUPENATALAKSANAAN
VULVA HYGIENE SAAT MENSTRUASI PADA SISWI
KELAS X DI SMA XAVERIUS 2
PALEMBANG 2017

A. Data Responden
1. No. Responden : ................
2. Nama Responden : ................
3. Umur : ................
4. Umur saat menstruasi : ................

B. Pengetahuan
Petunjuk pengisian angket/kuesioner penelitian :
Jawablah pertanyaan berikut ini dengan tepat dan menjawab dengan
tanda (x), mohon diteliti ulang saat pengisian, jangan sampai ada
pertanyaan yang terlewatkan untuk dijawab.

1. Menurut kamu apa yang dimaksud dengan personal hygiene ?


a. Suatu tindakan dalam menjaga kebersihan
b. Suatu tindakan dalam memelihara kebersihan
c. Suatu tindakan dalam mempertahankan kebersihan

2. Apa tujuan melakukan personal hygiene ?


a. Dapat meningkatkan derajat kesehatan seseorang
b. Dapat mempertahankan derajat kesehatan seseorang
c. Dapat melindungi derajat kesehatan seseorang

3. Apa yang kamu ketahui tentang perawatan daerah intim kewanitaan ?


a. Melindungi kebersihan organ kelamin bagian luar
b. Menjaga kebersihan organ kelamin bagian luar
c. Mengatasi kebersihan organ kelamin bagian luar

4. Apa tujuan kamu melakukan perawatan daerah intim kewanitaan ?


a. Untuk menghindari terjadinya infeksi dan iritasi vagina
b. Untuk menghilangkan terjadinya infeksi dan iritasi vagina
c. Untuk mencegah terjadinya infeksi dan iritasi vagina
5. Apa yang kamu tahu tentang menstruasi ?
a. Pengeluaran darah secara berulang-ulang setiap bulan dari vagina
b. Pengeluaran darah secara berulang-ulang setiap awal bulan
c. Pengeluaran darah secara berulang-ulang setiap akhir bulan

6. Menurut kamu, apa yang dimaksud dengan siklus menstruasi ?


a. Lama/jarak waktu mulai menstruasi sampai menstruasi berakhir
b. Lama/jarak waktu menstruasi berakhir/selesai sampai menstruasi
muncul lagi
c. Lama/jarak waktu mulai menstruasi sampai menstruasi berikutnya

7. Usia berapa haid pertama kali yang normal terjadi pada remaja saat
menstruasi ?
a. 10-16 tahun
b. 10-19 tahun
c. 10-20 tahun

8. Apa penyebab kamu sering mengalami keram perut saat menstruasi ?


a. Karena proses pengeluaran darah
b. Karena otot rahim berkontraksi
c. Karena hormon progesteron menigkat

9. Disebut dengan apa nyeri yang kamu rasakan selama haid ?


a. Nyeri perut
b. Nyeri pinggang
c. Nyeri haid

10. Yang bukan merupakan perubahan fisik yang terjadi saat remaja
adalah ?
a. Mulai membesarnya payudara
b. Mulai mengalami menstruasi
c. Jawaban a salah

11. Penyakit apa yang ditimbulkan jika seseorang tidak menjaga


kebersihan saat menstruasi ?
a. Demam
b. Kanker servik
c. Kanker pada vagina
12. Apa yang terjadi bila alat kelamin lembab ?
a. Berkembangbiak bakteri dan jamur
b. Menimbulkan bakteri dan jamur
c. Meengakibatkan bakteri dan jamur

13. Bagaimana kamu membersihkan alat kelamin ?


a. Membersihkan vagina dari arah depan ke arah belakang
b. Membilas vagina dari arah depan ke arah belakang
c. Membasuh vagina dari arah depan ke arah belakang

14. Apakah sebaiknya pada saat membersihkan alat kelamin menggunakan


sabun ?
a. Ya, menggunakan sabun mandi
b. Ya, menggunakan sabun sirih
c. Tidak menggunakan sabun

C. Perilaku
Berikan tanda chek list (√) pada kolom yang tersedia sesuai dengan
pertanyaan. Jawablah dengan teliti !
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah perawatan kulit, rambut, dan kuku termasuk kedalam
vulva hygiene saat menstruasi ?
2 Apakah kamu tidak mencuci alat kelamin dari arah belakang
(anus) ke arah depan (vagina) ?
3 Apakah kamu menggunakan sabun sirih untuk membersihkan
alat kelamin ?
4 Apakah kamu mengganti pembalut 2 kali dalam sehari jika
banyak mengeluarkan darah ?
5 Apakah saat celana dalam terkena darah kamu langsung
mengganti dan mencucinya ?
6 Apakah harus menggunakan celana dalam yang tidak menyerap
keringat ?
7 Saat haid menggunakan pembalut yang berbahan lembut dan
tahan digunakan seharian ?
8 Menggunakan pembalut kain dapat mengganggu kenyamanan ?
9 Menggunakan pembalut modern dapat mencegah bakteri
berkembangbiak ?
10 Tidak menggunakan pembalut membuat seseorang merasa tidak
percaya diri, nyaman, dan bebas bergerak sepanjang hari
11 Menggunakan pembalut modern bisa menyebabkan efek
samping bagi kesehatan
12 Pembalut kain banyak mengandung bahan kimia