Anda di halaman 1dari 31

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Masalah kematian ibu merupakan salah satu masalah kesehatan terbesar di dunia,
terutama di negara berkembang. Kehamilan yang memiliki risiko tinggi merupakan salah satu
penyebab besarnya angka kematian ibu. Kehamilan risiko tinggi merupakan kehamilan yang
memiliki risiko mengancam hidup dan/atau kesehatan ibu maupun janin. Kehamilan risiko
tinggi yang tak terdeteksi dan terlambat dirujuk seringkali menyebabkan kematian. Penyebab
terbanyak kematian ibu karena kehamilan risiko tinggi adalah perdarahan, terutama karena
abortus. Pada tahun 1996, WHO menyatakan bahwa sekitar 585.000 ibu meninggal saat
hamil atau bersalin tiap tahunnya. Data WHO juga menyebutkan bahwa pada tahun 2010
angka kematian ibu yang tertinggi di dunia secara berurutan dimiliki oleh Nepal, yaitu 865
per 100.000 kelahiran hidup, Bhutan (710 per 100.000 kelahiran hidup), dan India (630 per
100.000 kelahiran hidup). WHO memperkirakan abortus menjadi penyebab dari sekitar 15-
20% kasus kematian ibu. Kurang lebih 20 juta kasus abortus terjadi di dunia tiap tahunnya.
Lebih dari 50% kematian ibu di negara berkembang sebenarnya dapat dicegah dengan
teknologi sekarang dan biaya rendah (Prawirohardjo, 2006).

Di Indonesia, angka kematian ibu masih cukup tinggi dan menjadi salah satu masalah
kesehatan besar. Penelitian menunjukkan bahwa angka kematian ibu di Indonesia menempati
urutan teratas jika dibandingkan dengan negara ASEAN lain (BKKBN, 2013). Survei
Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) menunjukkan bahwa angka kematian ibu dari
tahun 1994 hingga tahun 2012 menunjukkan tren fluktuatif, dengan angka kematian tahun
1994 adalah 390 per 100.000 kelahiran hidup, lalu menurun hingga 228 per 100.000
kelahiran hidup pada tahun 2007, dan naik menjadi 359 per 100.000 kelahiran hidup pada
tahun 2012. Jika dibandingkan dengan negara lain, angka kematian ibu Indonesia 15 kali lipat
dari Malaysia, 10 kali lipat dari Thailand, dan 5 kali lipat dari Filipina (Prawirohardjo, 2006).
Angka kejadian abortus di Asia Tenggara adalah 4,2 juta per tahunnya, sedangkan di
Indonesia sendiri tiap tahunnya abortus muncul pada 10-15% dari 6 juta kehamilan
(Dwilaksana, 2010).

Angka kematian ibu di Indonesia yang tinggi menjadikan upaya penurunan angka
kematian ibu sebagai salah satu program prioritas pemerintah. Program tersebut meliputi

1
keluarga berencana, antenatal care, persalinan dan penanganan masa nifas bersih, dan
persalinan oleh tenaga kesehatan. Tetapi program ini masih belum memiliki dampak dan
kualitas yang baik. Angka kematian yang ada masih tinggi dan kemungkinan disebabkan oleh
tiga hal: 1) rendahnya pengetahuan mengenai sebab akibat dan penanganan komplikasi
kehamilan, persalinan, dan nifas; 2) rendahnya pengertian mengenai kesehatan reproduksi;
3) kurang meratanya pelayanan kesehatan yang baik bagi ibu hamil (Prawirohardjo, 2009).

Salah satu faktor yang mendukung tingginya angka kematian tersebut adalah kurangnya
pengetahuan ibu mengenai komplikasi kehamilan. Kurangnya pengetahuan ini menyebabkan
ibu kurang waspada terhadap faktor risiko. Faktor penyebab langsung kematian ibu selain
perdarahan misalnya infeksi dan eklampsia, sedangkan penyebab tak langsung contohnya
anemia dan kurang energi kronis (KEK). Tahun 1995, angka kejadian anemia pada ibu hamil
adalah 51% dan risiko KEK pada ibu hamil (lingkar/lengan atas kurang dari 23,5 cm) adalah
30% (Prawirohardjo, 2006). Faktor-faktor tersebut dapat segera ditangani jika segera
terdeteksi, sehingga kemudian dapat mengurangi angka kematian ibu. Salah satu cara untuk
dapat mendeteksi faktor-faktor tersebut adalah dengan melakukan skrining pada antenatal
care, yang meliputi kunjungan ibu hamil pertama hingga keempat (K1-K4) ke tenaga
kesehatan. Tetapi, program skrining ini di Indonesia cakupannya masih kurang. Contohnya,
cakupan K4 nasional tercatat hanya 86,85%, dengan target nasional harus mencapai 95%
(Kementerian Kesehatan RI, 2014). Dinas Kesehatan Jawa Timur juga mencatat bahwa
cakupan K4 provinsi Jawa Timur pada tahun 2012 hanya 84,38%, padahal target pada tahun
itu adalah 92%.

Kecamatan Kauman adalah salah satu dari banyak kecamatan di Kabupaten


Tulungagung dan terletak berdekatan dengan Kabupaten Trenggalek. Kecamatan Kauman
mencakup 13 desa, salah satunya Desa Pucangan. Dinas Kesehatan menyebutkan bahwa
angka kematian ibu di Kauman sendiri tidak tinggi, tetapi Kauman termasuk salah satu
penyumbang angka kematian ibu keseluruhan di Kabupaten Tulungagung yang termasuk
tinggi. Selain itu, angka kematian ini secara keseluruhan juga menunjukkan peningkatan.
Pada tahun 2015, angka kematian ibu di Kauman adalah 2 orang, dengan angka kematian ibu
Kabupaten Tulungagung 17 orang. Pada tahun 2016, angka kematian ibu di Kauman adalah 1
orang. Angka kematian di Kabupaten Tulungagung pada tahun itu lebih tinggi, yaitu 20
orang. Yang terbaru, angka kematian ibu di Kauman dari bulan Januari hingga Mei 2017 saja
sudah ada 1 orang, dan di Kabupaten Tulungagung sudah ada 5 orang. Kematian ini

2
kebanyakan disebabkan oleh komplikasi pada saat kehamilan. Faktor risiko kematian ibu
yang lain adalah sulitnya ibu yang memiliki risiko tinggi untuk menyetujui tindakan rujukan
yang dilakukan oleh tenaga kesehatan, padahal mereka sebenarnya membutuhkan
penanganan lebih lanjut di fasilitas kesehatan yang lebih lengkap.

Polindes Pucangan melaksanakan program ANC dan kelas ibu hamil rutin setiap bulan.
Cakupan K1 rutin di Desa Pucangan pada tahun 2016 adalah 94,54 % dari target 98%, dan
cakupan K4 90,95% dari target 88%. Jumlah total ibu hamil risiko tinggi di daerah ini
sepanjang tahun 2016 adalah 11 orang dari 55 ibu hamil, tanpa ada kematian ibu. Tetapi, dari
55 kehamilan tadi, hanya 50 bayi yang lahir hidup, sisanya terjadi abortus. Hal ini
menunjukkan bahwa meski sudah cukup banyak ibu hamil risiko tinggi yang terdeteksi dan
tidak ada kematian ibu, angka kejadian abortus masih cukup tinggi, dan banyak ibu hamil
yang tidak rutin melakukan pemeriksaan antenatal care sehingga berpotensi untuk memiliki
kehamilan risiko tinggi yang tak terdeteksi. Kebanyakan ibu yang tidak kontrol ke tenaga
kesehatan merasa jika tidak ada keluhan yang dirasakan, mereka tidak perlu diperiksa
maupun diberi pengobatan. Bahkan jika ada keluhan, ibu cenderung meremehkan keluhan
dan menganggap keluhan tersebut akan hilang sendiri karena di kehamilan sebelumnya tidak
ada masalah. Ini diduga disebabkan karena kurangnya pengetahuan mereka terhadap risiko
tinggi pada kehamilan.

Berdasarkan hal-hal tersebut, peneliti ingin menilai pengetahuan ibu hamil di Desa
Pucangan, Kecamatan Kauman, Kabupaten Tulungagung mengenai kehamilan risiko tinggi,
melakukan skrining kehamilan risiko tinggi, dan meningkatkan pengetahuan serta kesadaran
mereka akan pentingnya pemeriksaan dan penanganan dini agar komplikasi dapat ditekan
seminimal mungkin.

1.2 Rumusan Masalah

1. Masih rendahnya pengetahuan ibu hamil di Desa Pucangan, Kecamatan Kauman,


Kabupaten Tulungagung mengenai kehamilan risiko tinggi.
2. Rendahnya kesadaran ibu untuk mengikuti program untuk ibu hamil yang diadakan rutin
di Polindes setiap bulan sehingga pencegahan dan penanganan komplikasi kehamilan
risiko tinggi belum efektif.

3
1.3 Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk mendeteksi kehamilan resiko tinggi, menilai dan
meningkatkan pengetahuan serta kesadaran ibu mengenai kehamilan risiko tinggi di Desa
Pucangan, Kecamatan Kauman, Kabupaten Tulungagung, sehingga diharapkan ibu akan
memperoleh pemeriksaan dan penanganan secepatnya untuk menekan angka kematian ibu
maupun janin.

1.4 Manfaat Penelitian

1. Bagi penulis: dapat digunakan sebagai media menerapkan ilmu pengetahuan yang dimiliki
untuk mengembangkan pengetahuan masyarakat dalam meningkatkan derajat kesehatan
mereka, serta menambah pengetahuan dan pengalaman penulis.

2. Bagi Puskesmas: dapat digunakan sebagai bahan masukan dalam merencanakan program
untuk menurunkan angka kematian ibu dan janin serta mempermudah deteksi serta
penanganan pasien yang berisiko mengalami kematian tersebut.

3. Bagi masyarakat: dapat digunakan sebagai sarana untuk menilai dan meningkatkan
pengetahuan serta kesadaran mengenai kehamilan risiko tinggi, dan juga untuk mendeteksi
apakah ada yang mengalaminya, sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat.

4
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kehamilan

Kehamilan adalah kondisi seorang ibu dengan perkembangan janin di dalam rahimnya.
Kehamilan merupakan proses yang fisiologis pada wanita dan akan menimbulkan berbagai
perubahan dan rasa tidak nyaman yang normal terjadi. Karena setiap kehamilan memiliki
risiko, maka ibu harus dipersiapkan secara matang. Pada umumnya 80-90% kehamilan akan
berlangsung normal dan hanya 10-12% kehamilan yang disertai dengan penyulit atau
berkembang menjadi kehamilan patologis (Prawirohardjo, 2008).

Kehamilan terbagi menjadi tiga triwulan atau trimester, yaitu trimester pertama, kedua,
dan ketiga. Trimester pertama memiliki resiko keguguran atau abortus (kematian janin) yang
tinggi, sedangkan pada trimester kedua perkembangan janin mulai dapat dideteksi dan dicari
apakah ada kelainan atau tidak. Hingga trimester kedua ini, atau tepatnya usia kehamilan 22
minggu, jika terjadi keguguran atau kematian janin maka disebut terjadi abortus. Selain itu
abortus dapat juga didefinisikan sebagai berakhirnya kehamilan sebelum janin mencapai
berat 500 gram atau janin belum dapat hidup di luar kandungan (belum viabel)
(Prawirohardjo, 2008). Trimester ketiga biasa dianggap sebagai awal viabilitas janin, yang
berarti janin dapat hidup jika kelahiran terjadi di fase ini. Berdasarkan lamanya, kehamilan
juga terbagi menjadi beberapa jenis,.yaitu imatur (kurang dari 28 minggu), prematur (28-36
minggu disertai berat badan lahir rendah), aterm/cukup umur (37-42 minggu), dan post matur
(lebih dari 42 minggu). Berat badan bayi saat lahir normalnya adalah 2500-4000 gram,
dengan berat badan antara 1500-2500 gram disebut berat badan lahir rendah, berat badan
1000-1500 gram disebut berat badan lahir sangat rendah, dan berat badan kurang dari 1000
gram disebut berat badan lahir amat sangat rendah (WHO, 2003).

2.2 Kehamilan Risiko Tinggi

Kehamilan risiko tinggi adalah kehamilan yang membahayakan dan memiliki


komplikasi yang besar baik bagi ibu maupun janin selama masa kehamilan, persalinan,
hingga nifas. Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan ibu disebut sebagai ibu yang
memiliki kehamilan dengan risiko tinggi. Poedji Rochjati dkk. membuat sistem skor yang
dapat memudahkan tenaga kesehatan mencari faktor-faktor tersebut dan menentukan risiko

5
kehamilan ibu sehingga dapat menentukan langkah yang tepat setelahnya. Skor ini dihitung
tiap kunjungan, jadi idealnya dilakukan minimal empat kali. Poin-poin dari sistem skor
tersebut adalah sebagai berikut (Rochjati, 2003)

Kelompok faktor risiko I (Ada Potensi Gawat Obstetrik/APGO)


1. Terlalu muda hamil/primi muda (≤16 tahun): rentan diikuti penyulit lain seperti
preeklampsi, eklampsi, maupun bayi kurang gizi atau berat badan lahir rendah,
mental ibu kemungkinan belum siap.
2. Terlalu lambat hamil pertama setelah kawin ≥ 4 tahun.
3. Terlalu tua hamil pertama/primi tua (hamil ≥35 tahun): organ tubuh sudah
mengalami penurunan fungsi, rentan diikuti penyakit penyerta lain, dan
kemungkinan cacat bawaan lebih besar.
4. Terlalu cepat hamil lagi (<2 tahun).
5. Terlalu lama hamil lagi/primi tua sekunder (≥10 tahun): usia jauh lebih tua sehingga
dapat muncul lebih banyak masalah, seperti seolah-olah melahirkan anak pertama
lagi, dan psikologis ibu dapat mengalami masalah.
6. Terlalu banyak anak (>4 anak): otot rahim lemah (kontraksi buruk, perdarahan
persalian sulit berhenti), plasenta previa.
7. Terlalu tua (umur ≥35 tahun): lebih rentan penyakit penyerta seperti tekanan darah
tinggi, diabetes, fibroid rahim, dan rentan gangguan persalinan. Bayi juga berisiko
memiliki kelainan kromosom seperti sindrom Down.
8. Terlalu pendek (tinggi badan ≤145 cm): panggul sempit sehingga menyulitkan
proses kelahiran, resiko tinggi kelahiran prematur atau berat badan lahir rendah.
9. Pernah gagal kehamilan/riwayat obstetri jelek (hamil pertama gagal atau hamil
ketiga/lebih sudah gagal 2 kali):
- Keguguran 3 kali berturut-turut pada trimester pertama meningkatkan risiko
keguguran lagi sebesar 35%. Jika pernah mengalami hal ini, sebaiknya sebelum
hamil lagi ibu melakukan pemeriksaan kelainn kromosom, hormon, struktur
rahim/leher rahim, penyakit jaringan ikat seperti lupus, atau reaksi imun terhadap
janin (misalnya Rhesus).
- Riwayat kelahiran prematur juga meningkatkan risiko terjadinya prematuritas di
kehamilan selanjutnya. Biasanya hal ini terjadi pada kelainan struktur organ
reproduksi, perdarahan, stres, kembar, riwayat operasi rahim, posisi sungsang,
plasenta previa, tekanan darah tinggi, hidramnion, atau infeksi pada ibu.

6
- Riwayat cacat bawaan pada bayi memiliki risiko terjadi berulang, maka sebelum
kehamilan selanjutnya sebaiknya dilakukan analisis genetik
- Bayi lahir mati atau lahir hidup dengan selanjutnya terjadi kematian dalam
jangka waktu 7 hari setelah kelahirannya.
10. Pernah melahirkan dengan:
a. tang/vakum,
b. uri dirogoh,
c. infus/transfusi.
11. Pernah operasi seksio sesaria: rentan terjadi ruptur uteri jika dilakukan persalinan
pervaginam.
Masing-masing poin skornya 4, kecuali riwayat operasi seksio sesaria skornya 8

Kelompok faktor risiko II: Ada Gawat Obstetrik (AGO)


1. Penyakit pada ibu hamil
a. Kurang darah/anemia (Hb <11 gram% pada trimester 1 dan 3 serta <10 gram%
pada trimester 2): ditandai dengan pucat dan lemas. Memicu keguguran,
prematuritas, partus lama, atonia uteri, cacat bawaan, syok, infeksi, dan jika
anemia gravis (Hb <4 gr%) terjadi payah jantung.
b. Malaria: ditandai dengan panas tinggi dan menggigil, mual, sakit kepala. Memicu
keguguran, kematian neonatal, anemia, partus lama, perdarahan.
c. TBC paru: ditandai dengan batuk lama, badan makin kurus, batuk bisa disertai
darah. Jika terjadi infeksi berat akan berbahaya bagi keselamatan ibu dan janin.
d. Penyakit jantung: ditandai dengan sesak, jantung berdebar-debar, kaki bengkak.
Dapat memperberat payah jantung/dekompensasi kordis yang ada, abortus,
prematur, berat badan lahir rendah, dan skor APGAR rendah dapat terjadi.
e. Kencing manis/diabetes: memperparah diabetes yang ada, bisa terjadi
hipoglikemia saat persalinan, posisi janin abnormal, preeklampsia, cacat bawaan,
abortus, hidramnion, distosia karena janin besar, perdarahan, infeksi, pemulihan
persalinan lama.
f. Penyakit menular seksual: sifilis menyebabkan kematian janin, prematuritas, cacat
bawaan, lues kongenital (kelainan mulut-gigi, deskuamasi telapak, pemfigus
sifilis); gonore menyebabkan infertilitas setelahnya dan konjungtivitis gonore
pada neonatus; HIV/AIDS dapat menular pada bayi dan menimbulkan berbagai
penyakit lain.

7
2. Keracunan kehamilan/preeklampsia: tungkai dan muka bengkak, tekanan darah
tinggi, albumin di urin. Dapat mengancam keselamatan jiwa ibu dan janin.
3. Hamil kembar (perut sangat besar, gerakan di banyak tempat): dapat disertai cacat
kongenital, mudah terjadi preeklampsia/eklampsia, anemia, prematuritas, solusio
plasenta, ruptur uteri, dan menyebabkan perlu dilakukan seksio sesaria.
4. Hidramnion atau kembar air (air ketuban >2 liter, perut sangat besar, gerakan kurang
terasa): menekan diafragma sehingga mengganggu pernapasan, risiko tinggi cacat
bawaan dan prematuritas.
5. Janin mati di kandungan: disebabkan karena berbagai penyakit baik dari ibu maupun
janin seperti diabetes, tekanan darah tinggi, penggunaan obat sembarangan, dan
cacat bawaan janin. Dapat menimbulkan bahaya pada ibu karena jika janin sudah
mati lebih dari 4 minggu substansi dari janin yang sudah mati tersebut dapat
memasuki aliran darah ibu dan menimbulkan penyakit seperti gangguan pembekuan
darah.
6. Kehamilan lebih bulan: kehamilan di atas 42 minggu, kemungkinan kematian janin 3
kali lebih besar karena fungsi plasenta sudah menurun, berat badan lahir berisiko
rendah.
7. Letak sungsang atau lintang: biasanya dideteksi pada minggu 36 atau lebih.
Beberapa kehamilan sungsang meskipun dapat lahir secara pervaginam memiliki
banyak risiko seperti ketuban pecah dini, robekan jalan lahir besar, partus lama,
infeksi, dan bayi berisiko asfiksia. Letak lintang dapat menyebabkan ruptur uteri,
infeksi, hipoksia janin, dan ketuban pecah dini, dan meskipun dapat dilahirkan
pervaginam dengan versi dan ekstraksi, kebanyakan memerlukan persalinan
perabdominal dengan seksio sesaria.
Masing-masing skornya 4, kecuali letak sungsang/lintang skornya 8

Kelompok faktor risiko III: Ada Gawat Darurat Obstetrik (AGDO)


1. Perdarahan antepartum: perdarahan pada trimester satu dan dua biasanya disebabkan
oleh abortus, sedangkan pada trimester tiga biasa disebabkan oleh kelainan letak
plasenta, solusio plasenta, atau penyakit pada jalan lahir. Perdarahan ini memiliki
risiko kematian yang tinggi, maka harus segera dilakukan pemeriksaan terutama
dengan USG.
2. Preeklampsia berat atau eklampsia: riwayat preeklampsia/eklampsia sebelumnya
meningkatkan kemungkinan kejadian ulang, terutama jika ibu menderita hipertensi

8
sebelumnya. Kejang pada eklampsia dapat mengancam keselamatan ibu dan janin
karena asfiksia.
Masing-masing skornya 8

Skor yang telah didapat tadi kemudian dijumlah, dan hasil akhirnya diinterpretasikan
dengan tabel berikut.

Jumlah Skor Kelompok Perawatan Rujukan Tempat Penolong


Risiko
2 Rendah Bidan Tidak rujuk Rumah/polindes Bidan
6-10 Tinggi Bidan/dokter Bidan PKM Bidan/dokter Bidan/dokter
≥12 Sangat tinggi Dokter Rumah sakit Rumah sakit Dokter

Tabel 2.1 Interpretasi Skor Penilaian Risiko Kehamilan

Penanganan terhadap pasien dengan kehamilan risiko tinggi berbeda terganutng


penyakit yang dimiliki sebelumnya dan apa yang terjadi pada kehamilan saat ini.
Pemeriksaan penunjang sangat dianjurkan dilakukan untuk mendeteksi kelainan dan segera
menanganinya. Penanganan harus dilakukan oleh tenaga kesehatan yang kompeten,
sebaiknya dilakukan oleh spesialis kandungan yang berkonsultasi dengan spesialis penyakit
dalam dan spesialis anak. Secara garis besar keputusan yang dapat diambil oleh tim ini adalah
mempertahankan kehamilan dengan mengobati komplikasi yang ada atau mengakhiri
kehamilan.

Pencegahan komplikasi pada ibu hamil harus dilakukan sedini mungkin untuk
menghindari keadaan yang mengancam ibu dan janin. Di sini harus dilakukan skrining
berupa antenatal care yang dilakukan rutin. Pemeriksaan ini harus dilakukan dengan
mengajak diskusi tidak hanya ibu hamil saja, tetapi dengan keluarga juga untuk membahas
mengenai persiapan kelahiran, pengambilan keputusan, persiapan mental, persiapan biaya,
dan transportasi agar dapat mematuhi rujukan dini berencana/rujukan in utero dan rujukan
tepat waktu. Secara garis besar untuk mencegah kematian, kita harus mencegah 4 terlambat,
yaitu: 1) terlambat mengenali tanda bahaya risiko tinggi; 2) terlambat mengambil keputusan
dalam keluarga; 3) terlambat memperoleh transportasi rujukan; dan 4) terlambat mendapat
penanganan gawat darurat memadai.

Kehamilan risiko tinggi memiliki prognosis yang beragam tergantung pada berat
ringannya penyakit yang dialami ibu. Selain faktor risiko yang dibahas di atas, ada beberapa
9
penyakit lain yang bisa mempengaruhi kehamilan. Misalnya, ibu dengan gangguan hormon
tiroid harus dibantu mengontrol kehamilannya dengan obat agar kadar hormon tetap normal
dan tak mengganggu kehamilan. Beberapa ibu dengan asma bronkial juga dapat mengalami
perburukan saat hamil, sehingga mungkin kelahiran secara operatif diperlukan. Wanita
dengan lupus atau gangguan fungsi ginjal berisiko mengalami perburukan penyakitnya saat
hamil. Janin juga dapat menjadi tidak berkembang hingga terjadi kematian dalam kandungan.

2.3 Antenatal Care

Antenatal care adalah pelayanan kesehatan berkala selama masa kehamilan ibu yang
dilakukan tenaga kesehatan profesional (dokter spesialis kandungan, dokter umum, bidan,
atau perawat) kepada ibu hamil dan janinnya untuk menjamin ibu dapat melalui masa
kehamilan, persalinan, dan nifas dengan baik dan selamat serta melahirkan bayi yang sehat.
Pelayanan ini dilaksanakan sesuai standar pelayanan antenatal yang ditetapkan dalam Standar
Pelayanan Kebidanan (SPK). Pelayanan antenatal standar meliputi anamnesis, pemeriksaan
fisik (umum dan kebidanan), pemeriksaan laboratorium rutin dan khusus, serta intervensi
umum dan khusus (sesuai resiko yang ditemukan) (Depkes RI, 2010). Tujuan antenatal care
adalah:

1. Memantau kemajuan kehamilan untuk memastikan kesehatan ibu dan tumbuh


kembang janin.
2. Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, mental, dan sosial ibu.
3. Mengenali dan mengurangi secara dini komplikasi yang mungkin terjadi selama
hamil, termasuk riwayat penyakit umum, kebidanan, dan pembedahan.
4. Mempersiapkan persalinan cukup bulan dan aman dengan trauma minimal.
5. Mempersiapkan ibu agar masa nifas normal dan mempersiapkan ibu agar dapat
memberikan ASI ekslusif.
6. Mempersiapkan ibu dan keluarga untuk menerima kelahiran janin agar tumbuh
kembangnya normal.
7. Mengurangi kelahiran prematur, kelahiran mati, kelainan janin, dan kematian
neonatal.
8. Mempersiapkan kesehatan yang optimal bagi janin (Depkes RI, 2007).

Pada tahun 2014, program pelayanan asuhan antenatal diwajibkan mengikuti standar
“14 T” yang meliputi :

10
1. Timbang berat badan (T1): berat badan ditimbang tiap kunjungan. Berat badan
yang naik terlalu besar atau kurang perlu mendapatkan perhatian khusus karena
memungkinkan terjadinya komplikasi. Kenaikan berat badan tidak boleh lebih
dari 0,5 kg/minggu. Jika ditemukan, segera rujuk.
2. Ukur tekanan darah (T2): tekanan darah normal adalah 110/80 – 140/90 mmHg,
bila lebih dari 140/90, waspada preeklampsia.
3. Ukur tinggi fundus uteri (T3)
4. Pemberian tablet Fe sebanyak 90 tablet selama kehamilan (T4): pemberian tablet
320 mg Fe sulfat dan 0,5 mg asam folat untuk semua ibu hamil 1 kali 1 tablet
selama 90 hari. Jumlah tersebut mencukupi kebutuhan tambahan zat besi selama
kehamilan (100 mg). Fe bisa diminum dengan vitamin C, tapi tak boleh diminum
dengan kopi atau teh.
5. Pemberian imunisasi TT (T5): TT1 pada ANC pertama, TT2 4 minggu setelah
TT1 (perlindungan 3 tahun), TT3 6 bulan setelah TT2 (perlindungan 5 tahun),
TT4 1 tahun setelah TT3 (perlindungan 10 tahun), TT5 1 tahun setelah TT4
(perlindungan seumur hidup).
6. Pemeriksaan Hb (T6)
7. Pemeriksaan penyakit menular seksual (T7): misalnya Venereal Diseases Reserch
Laboratory (VDRL) yang merupakan skrining sifilis, penyakit kelamin yang
ditularkan melalui hubungan seksual. Janin yang terinfeksi dapat mengalami
gejala saat lahir atau beberapa bulan setelah lahir.
8. Perawatan payudara, senam payudara, dan pijat tekan payudara (T8).
9. Pemeliharaan kebugaran atau senam ibu hamil (T9).
10. Temu wicara untuk persiapan rujukan (T10).
11. Pemeriksaan protein urin dengan indikasi (T11).
12. Pemeriksaan reduksi urin dengan indikasi (T12).
13. Pemberian terapi kapsul yodium untuk daerah endemis gondok (T13).
14. Pemberian terapi antimalaria untuk daerah endemis malaria (T14).

Periode antenatal meliputi hari pertama haid terakhir (HPHT) sampai permulaan
persalinan sebenarnya, yaitu 280 hari atau 40 minggu atau 9 bulan 7 hari. Setiap ibu hamil
minimal harus melakukan kunjungan kehamilan empat kali selama periode antenatal, yaitu
sebagai berikut (Satrianegara, 2009).

11
1. Satu kunjungan selama trimester pertama (sebelum 14 minggu). Kegiatan yang
dilakukan:
 Membina hubungan saling percaya antara tenaga kesehatan dan ibu.
 Mendeteksi dan mengatasi masalah.
 Memberitahukan hasil pemeriksaan dan usia kehamilan.
 Mengajari ibu cara mengatasi ketidaknyamanan.
 Mengajari dan mendorong perilaku sehat bagi ibu hamil, nutrisi dan
antisipasi tanda bahaya kehamilan.
 Menimbang BB, mengukur TB, imunisasi Tetanus Toksoid, tablet besi.
 Mendiskusikan persiapan kelahiran bayi dan kesiapan menghadapi
kegawatdaruratan.
 Menjadwalkan kunjungan berikutnya.
 Mendokumentasikan pemeriksaan dan asuhan.
2. Satu kunjungan selama trimester kedua (antara 14-28 minggu). Kegiatan sama
seperti kunjungan 1, ditambah menentukan tinggi fundus, kewaspadaan khusus
preeklampsia (tanya tentang gejala preeklampsia, pantau TD, evaluasi edema,
periksa urin untuk melihat proteinuria)
3. Dua kunjungan selama trimester ketiga:
 Antara minggu 28-36. Kegiatan sama seperti kunjungan 1, ditambah palpasi
abdominal untuk mengetahui apakah ada kehamilan ganda.
 Setelah 36 minggu. Kegiatan sama, ditambah deteksi letak janin dan kondisi
lain serta kontraindikasi untuk bersalin di luar.
4. Bila muncul keluhan, tanda bahaya, atau jika merasa khawatir, ibu dapat
melakukan kunjungan kapan saja.

Berbagai faktor dapat mempengaruhi kunjungan ini, seperti faktor dari tenaga
kesehatan (tingkat pendidikan, pengetahuan, pelatihan yang pernah diikuti, sikap dan
kemampuan dalam edukasi, dan beban kerja) dan faktor dari ibu (pekerjaan, pengetahuan,
pendidikan, sikap keluarga, dan akses ke fasilitas kesehatan). Faktor-faktor inilah yang dapat
diintervensi agar ibu melakukan kunjungan secara rutin sehingga risiko tinggi kehamilan
dapat segera ditangani.

12
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Metodologi

Penelitian ini merupakan penelitian desktiptif analitik yang menggambarkan tingkat


pengetahuan ibu hamil mengenai kehamilan risiko tinggi, dan mencari bagaimana hal
tersebut bisa terjadi. Pengambilan data dilakukan di Polindes Pucangan, Kecamatan Kauman,
pada tanggal 16 Mei 2017. Metode yang digunakan adalah total sampling. Responden
diambil dari semua ibu hamil di Desa Pucangan yang berjumlah 13 ibu dan mengikuti kelas
ibu hamil hari itu dan melakukan pengisian kuesioner. Kuesioner dibagi menjadi 2 bagian,
bagian pertama adalah kuesioner skrining ibu dengan kehamilan risiko tinggi dan bagian
kedua adalah penilaian pengetahuan ibu mengenai kehamilan risiko tinggi. Masing-masing
terdiri dari 22 pertanyaan.

Jenis data yang digunakan adalah data primer dan data sekunder. Data primer didapat
dari hasil pengisian kuesioner yang dibagikan kepada responden yaitu ibu yang mengikuti
kelas ibu hamil, serta melakukan tanya jawab dengan bidan dan perawat Desa Pucangan.
Data sekunder didapat dari laporan kegiatan bulanan bagian Kesehatan Ibu dan Anak
Puskesmas Kauman. Data yang terkumpul dianalisis untuk menemukan masalah beserta
kemungkinan penyebabnya. Dari sini, ditentukan beberapa alternatif pemecahan masalah
berdasarkan penyebab yang paling mungkin dan menggabungkan berbagai alternatif tersebut,
lalu prioritas pemecahan masalah ditentukan dan rencana kegiatan dibuat.

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di Desa Pucangan yang merupakan bagian dari Kecamatan


Kauman Kabupaten Tulungagung. Penelitian ini berlangsung selama periode bulan April
hingga Mei 2017.

3.3 Definisi Operasional

1. Pengetahuan ibu mengenai kehamilan risiko tinggi: merupakan kemampuan ibu untuk
mengetahui dan memahami tentang risiko kehamilan. Pengetahuan dinilai melalui
pengisian kuesioner yang terdiri dari 22 pertanyaan. Masing-masing pertanyaan diberi
skor 1 jika jawabannya benar, dan diberi skor 0 jika jawabannya salah. Hasil penilaian

13
tingkat pengetahuan dikelompokkan menjadi tiga dan berupa skala ordinal, dengan
urutan kelompok dari yang paling baik hingga yang paling buruk adalah: a) Baik, dengan
nilai total 16-22; b) Cukup, dengan nilai total 9-15; dan c) Kurang, dengan nilai total <9

2. Tingkat risiko: merupakan tingkat risiko kehamilan masing-masing ibu saat ini dan
berupa skala ordinal. Tingkatan ini dinilai melalui kuesioner yang berisi pertanyaan
mengenai faktor risiko kehamilan dan bersumber dari skor Poedji Rochjati yang
diterbitkan tahun 1993. Skor tersebut dijumlah dan totalnya diinterpretasikan menjadi
tiga kelompok, yaitu:

Kelompok
Total Skor Perawatan Rujukan Tempat Penolong
Risiko

2 Rendah Bidan Tidak rujuk Rumah/polindes Bidan

6-10 Tinggi Bidan/dokter Bidan PKM Bidan/dokter Bidan/dokter

≥12 Sangat tinggi Dokter Rumah sakit Rumah sakit Dokter

Tabel 3. 1 Interpretasi Hasil Penilaian Risiko Kehamilan Ibu

14
BAB IV

HASIL

4.1 Deskripsi Umum Desa

 Nama Polindes: Polindes Pucangan


 Alamat: Desa Pucangan, Kecamatan Kauman, Kabupaten Tulungagung.
 Tipe Polindes: Rawat Jalan

I. Data Geografis

a. Letak Desa

Desa Pucangan terletak di wilayah Kecamatan Kauman, Kabupaten Tulungagung,


Jawa Timur dan terdiri dari dua dusun yaitu Dusun Sanan dan Dusun Krajan, 33
Rukun Tetangga, dan 7 Rukun Warga.

b. Luas Wilayah

Luas wilayah Desa Pucangan berdasarkan data statistik tahun 2016 adalah 211.488
Ha. Jarak Desa Pucangan dengan Puskesmas Kauman adalah 3.5 km.

c. Batas Wilayah

Wilayah Desa Pucangan dibatasi oleh :


a. Sebelah Utara : Desa Segawe
b. Sebelah Selatan : Desa Bolorejo
c. Sebelah Barat : Desa Kedungcangkring
d. Sebelah Timur : Desa Karanganom

15
d. Peta Wilayah

Gambar 4.1 Peta Wilayah Desa Pucangan

II. Data Demografi


a. Jumlah Penduduk

Jumlah Penduduk
No Desa Jumlah
Laki - Laki Perempuan
1. Pucangan 1650 1578 3228

Tabel 4.1 Jumlah Penduduk Desa Pucangan Tahun 2016

b. Mata Pencaharian

Jenis Pekerjaan
Jenis
No Buruh Pensiunan Tidak
Kelamin Petani Wiraswasta PNS
Tani PNS/TNI/POLRI bekerja
1. Laki - Laki 578 354 16 8 28 666
2. Perempuan 227 213 1 5 27 1106
Total 805 567 17 13 55 1772

Tabel 4.2 Profil Pekerjaan Penduduk Desa Pucangan Tahun 2016

16
4.3 Sumber Daya Kesehatan Yang Ada
a. Tenaga Polindes

No Tenaga Jumlah Keterangan


1 Bidan 1 -
2 Perawat 1 -
Jumlah 2 -

Tabel 4.3 Jumlah Tenaga Polindes Desa Pucangan Tahun 2016

b. Tenaga Peran Serta Masyarakat

No Jenis Tenaga Jumlah


1 Kader Posyandu Balita 20
2 Kader Posyandu Lansia 15

Tabel 4.4 Jumlah Tenaga Peran Serta Masyarakat Desa Pucangan Tahun 2016

c. Sarana Pelayanan Kesehatan Yang Ada

No Sarana Kesehatan Jumlah


1 Polindes 2
2 Perawat Praktek Swasta 1
3 Bidan Praktek Swasta 1
4 Rumah Sakit -

Tabel 4.5 Sarana Pelayanan Kesehatan di Desa Pucangan Tahun 2016

4.4 Data Hasil.

Dari data yang didapat melalui pengisian kuesioner ditemukan bahwa profil responden,
hasil skrining kehamilan risiko tinggi, dan hasil penilaian tingkat pengetahuan ibu mengenai
kehamilan risiko tinggi adalah sebagai berikut.

17
1. Profil Responden

Pendidikan Terakhir Jumlah Persentase


SD 3 23.08%
SMP 7 53.84%
SMA 3 23.08%

Tabel 4.6 Profil Pendidikan Terakhir Responden

23.08% 23.08%

53.84%

SD SMP SMA

Gambar 4.2 Grafik Distribusi Profil Pendidikan Terakhir Responden

Usia Jumlah Persentase


≤20 tahun 3 23.08%
21-35 tahun 9 69.23%
≥35 tahun 1 7.69%

Tabel 4.7 Profil Usia Responden

7.69%

23.08%

69.23%

≤20 tahun 21-35 tahun ≥35 tahun

Gambar 4.3 Grafik Distribusi Profil Usia Responden

18
Pekerjaan Jumlah Persentase
Swasta 6 46.15%
Tidak bekerja 5 38.46%
Wiraswasta 2 15.39%

Tabel 4.8 Profil Pekerjaan Responden

15.39%

46.15%
38.46%

Swasta Tidak bekerja Wiraswasta

Gambar 4.4 Grafik Distribusi Profil Pekerjaan Responden

Gravida Jumlah Persentase


1 5 38.46%
>1 8 61.54%

Tabel 4.9 Profil Jumlah Kehamilan Responden

38.46%
61.54%

1 >1

Gambar 4.5 Grafik Distribusi Profil Jumlah Kehamilan Responden

19
Usia Kehamilan Jumlah Persentase
14-28 minggu 5 38.46%
28-36 minggu 7 53.85%
37-42 minggu 1 7.69%

Tabel 4.10 Profil Usia Kehamilan Responden

7.69%

38.46%

53.85%

14-28 minggu 28-36 minggu 37-42 minggu

Gambar 4.6 Grafik Distribusi Profil Usia Kehamilan Responden

2. Tingkat Pengetahuan Responden Terhadap Kehamilan Risiko Tinggi

Pengetahuan Jumlah Persentase


Baik 5 38.46%
Cukup 4 30.77%
Kurang 4 30.77%

Tabel 4.11 Tingkat Pengetahuan Responden Terhadap Kehamilan Risiko Tinggi

30.77%
38.46%

30.77%

Baik Cukup Kurang

Gambar 4.7 Grafik Distribusi Tingkat Pengetahuan Responden Terhadap Kehamilan Risiko
Tinggi

20
3. Hasil Skrining Risiko Kehamilan Ibu

Risiko Kehamilan Jumlah Persentase


Rendah 7 53.85%
Tinggi 5 38.46%
Sangat tinggi 1 7.69%

Tabel 4.12 Risiko Kehamilan Ibu

7.69%

38.46%
53.85%

Rendah Tinggi Sangat tinggi

Gambar 4.8 Grafik Distribusi Risiko Kehamilan Ibu

21
BAB V

DISKUSI

Tingkat pengetahuan akan mempengaruhi seseorang dalam menyikapi permasalahan


yang dihadapinya. Ibu hamil yang memiliki pengetahuan rendah cenderung lebih sulit
memahami tanda bahaya kehamilan, sehingga kurang menyadari pentingnya ANC dalam
menanggulangi kehamilan risiko tinggi (Kusmiyati, 2009). Salah satu masalah ibu hamil di
Desa Pucangan adalah tingkat pengetahuan ibu mengenai kehamilan risiko tinggi yang masih
belum begitu baik. Setelah dilakukan pengumpulan data melalui kuesioner, dari 13 ibu yang
mengikuti kelas ibu hamil pada bulan Mei 2017, diketahui bahwa sebanyak 5 orang ibu hamil
(38.46%) memiliki tingkat pengetahuan yang baik, 4 orang (30.77%) pengetahuannya cukup,
dan 4 orang sisanya (30.77%) memiliki pengetahuan yang masih kurang. Faktor eksternal
yang mempengaruhi pengetahuan adalah pendidikan. Pendidikan yang lebih tinggi
memungkinkan pandangan yang lebih luas dan tindakan yang lebih positif pada suatu
keadaan. Pendidikan terakhir ibu yang hamil saat ini di Desa Pucangan tersebut kebanyakan
adalah SMP sebanyak 7 orang (53.84%), dan sisanya terbagi sama banyak antara SD dan
SMA, masing-masing 3 orang (23.08%).

Dari hasil wawancara dengan bidan dan perawat Polindes Pucangan, ada beberapa ibu
hamil yang tidak teratur kontrol sehingga deteksi risiko kehamilan menjadi sulit. Ibu yang
tidak teratur kontrol memiliki beberapa alasan, seperti malu memeriksakan kehamilannya,
ada masalah keuangan dan transportasi. Mereka kadang juga merasa bahwa jika pada
kehamilan sebelumnya tidak pernah ada masalah, maka untuk kehamilan saat ini tidak perlu
periksa jika tidak ada masalah juga. Selain itu, kebanyakan ibu yang tidak kontrol ke tenaga
kesehatan merasa jika tidak ada keluhan yang dirasakan, mereka tidak perlu diperiksa
maupun diberi pengobatan. Bahkan meski sudah ada keluhan, ibu yang memiliki risiko tinggi
cenderung meremehkan keluhan dan menganggap keluhan tersebut akan hilang sendiri
karena kehamilan sebelumnya tidak ada masalah, sehingga tak mau dirujuk.

Selain beberapa faktor yang telah disebutkan di atas, faktor yang dapat mempengaruhi
keteraturan kontrol ibu ini adalah kualitas tenaga kesehatan, usia, pekerjaan, dan dukungan
keluarga. Di desa ini, dari wawancara diketahui bahwa kualitas tenaga kesehatan
(pengetahuan dan sikap) sudah baik. Fasilitas kesehatan di Polindes juga memadai. Kader
yang ada juga aktif dalam mengikuti kegiatan yang berhubungan dengan kehamilan. Usia

22
mempengaruhi sikap dan pola pikir yang didapat dari pengalaman dan pengetahuan.
Pekerjaan ibu sebagai ibu rumah tangga akan memberi lebih banyak waktu untuk
mendapatkan informasi mengenai kesehatan ibu dan janin, misalnya dari berdiskusi dengan
orang lain maupun membaca dari sumber tertentu (Ahmad Sudrajat, 2009). Ibu rumah tangga
juga cenderung punya lebih banyak waktu, sehingga memiliki lebih sedikit hambatan untuk
memeriksakan kehamilan. Kebanyakan ibu hamil di Desa Pucangan (5 orang; 38.46%)
adalah ibu rumah tangga. Maka, mereka seharusnya dapat lebih aktif mencari informasi
tentang kehamilan risiko tinggi untuk memudahkan pencegahan dan penanganannya.
Penelitian oleh Dwi Sukamti pada tahun 2009 menunjukkan bahwa ada hubungan antara
dukungan keluarga terhadap kepatuhan ANC. Polindes Pucangan rutin mengadakan kelas ibu
hamil setiap bulan. Namun, peserta kelas ibu hamil ini seringkali tak mencakup semua ibu
hamil yang ada saat itu, dengan tingkat kehadiran hanya sekitar 90%. Di sini didapatkan
bahwa alasan paling sering dari ibu yang tidak rutin kontrol adalah kurangnya kepedulian ibu
terhadap kesehatan karena kurangnya pengetahuan serta kurangnya dukungan keluarga,
misalnya untuk mengantar ibu kontrol dan menentukan keputusan rujukan.

Pemecahan masalah yang dapat dilakukan adalah dengan penyuluhan dan edukasi
kepada ibu hamil. Tenaga kesehatan memberi penyuluhan agar ibu akan memiliki kesadaran
yang baik mengenai kehamilan risiko tinggi dan pada akhirnya mendapat penanganan lebih
baik. Isi penyuluhan meliputi waktu ANC yang tepat, manfaat ANC, apa yang diperiksa pada
ANC, bagaimana gaya hidup ibu hamil yang tepat (seperti nutrisi dan kegiatan yang dapat
dilakukan), dan informasi kehamilan resiko tinggi, tanda bahaya (misalnya demam tinggi,
keluar darah dari jalan lahir, muntah hebat, batuk darah, kejang, gerak janin hilang, dan
tungkai bengkak) serta penanganannya. Selain dilakukan penyuluhan, perlu juga dilakukan
konseling dengan mengajak keluarga ibu, terutama suami, untuk berdiskusi. Di samping
membahas beberapa hal tadi, diskusi ini juga membahas mengenai rencana persalinan,
persiapan transportasi dan biaya. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya keterlambatan
dalam mengenali tanda bahaya, dalam mengambil keputusan rujukan, dalam transportasi, dan
dalam penanganan. Dalam penelitian ini, sikap ibu sebelum dilakukan penyuluhan cenderung
tidak begitu peduli akan ANC, kehamilan resiko tinggi, dan penanganan komplikasi. Namun,
sikap ibu saat dan setelah dilakukan penyuluhan cenderung positif. Ini dapat dilihat dengan
adanya proses penyuluhan yang interaktif dan berjalan lancar serta ibu mau belajar hingga
benar-benar mengerti dan mulai memiliki kesadaran untuk kontrol rutin. Ibu dan keluarga
juga mulai menyadari perlunya rujukan saat tenaga kesehatan memutuskan bahwa ibu

23
memiliki indikasi untuk dirujuk dan siap bekerja sama. Penulis berpendapat bahwa
seharusnya tenaga kesehatan lebih banyak dan sering memberikan konseling dan motivasi
tentang kehamilan risiko tinggi agar pengetahuan ibu makin meningkat dan tidak lupa, serta
ibu hamil yang masih baru akan mendapat pengetahuan baru. Petugas kesehatan perlu selalu
mengingatkan kapan ibu hamil harus periksa selanjutnya. Selain penyuluhan dan kelas ibu
hamil, kunjungan rumah untuk pemeriksaan kehamilan gratis bekerja sama dengan tenaga
kesehatan lain juga dapat dilakukan untuk memberi pelayanan bagi ibu yang kesulitan akses
ke fasilitas kesehatan. Profesionalisme tenaga kesehatan juga perlu, karena ibu cenderung
akan kembali memeriksakan kehamilannya ke tempat yang sama jika merasa dihargai,
nyaman, dan mendapat pelayanan kesehatan yang baik Setelah kegiatan ini, ibu hamil
diharapkan lebih aktif berpartisipasi dan memeriksakan kehamilannya secara teratur demi
kesehatan mereka sendiri.

24
BAB VI

PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Dari hasil skrining dan penilaian pengetahuan ibu mengenai kehamilan risiko tinggi di
Desa Pucangan, Kecamatan Kauman, Kabupaten Tulungagung pada bulan Mei 2017
ditemukan bahwa dari 13 ibu hamil, 5 ibu memiliki kehamilan risiko tinggi dan 1 ibu
memiliki kehamilan risiko sangat tinggi. Pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan resiko
tinggi masih belum begitu baik, yaitu 5 responden (38,46%) memiliki pengetahuan baik, 4
responden (30.77%) memiliki pengetahuan cukup, dan 4 responden (30.77%)
pengetahuannya masih kurang. Pemeriksaan kehamilan dan penanganan kehamilan risiko
tinggi masih mengalami beberapa hambatan karena berbagai faktor seperti kurangnya
pengetahuan, kesadaran, akses fasilitas kesehatan, dan dukungan keluarga. Sikap ibu saat dan
setelah dilakukan penyuluhan tentang ANC, kehamilan resiko tinggi, dan penanganan
komplikasi cenderung positif. Ini terlihat dengan adanya proses penyuluhan yang interaktif
dan lancar, serta ibu belajar hingga benar-benar mengerti dan memiliki kesadaran untuk
kontrol rutin. Ibu dan keluarga juga mulai menyadari perlunya rujukan dan siap bekerja sama
saat tenaga kesehatan memutuskan bahwa ibu memiliki indikasi untuk dirujuk.

6.2 Saran

Berdasar kesimpulan yang telah diuraikan di atas, saran untuk petugas kesehatan adalah
diharapkan untuk lebih aktif mengajak ibu hamil untuk periksa kehamilan rutin dan selalu
mengingatkan kapan jadwal periksa selanjutnya. Jika perlu, tenaga kesehatan dapat
melakukan kunjungan rumah bagi ibu yang kesulitan akses fasilitas kesehatan. Tenaga
kesehatan diharapkan dapat memberikan edukasi berkala dan memotivasi ibu hamil agar
memiliki kesadaran pentingnya kontrol rutin sehingga tanda bahaya kehamilan dapat
terdeteksi sedini mungkin. Tenaga kesehatan juga harus menjaga kualitas dan
profesionalisme pelayanan agar minat ibu untuk kontrol meningkat. Ibu hamil diharapkan
lebih aktif dan termotivasi untuk mencari pengetahuan dan memeriksakan kehamilannya.
Peneliti juga berharap untuk dapat terus meningkatkan pemahaman tentang kehamilan risiko
tinggi agar nantinya dapat membantu meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

25
DAFTAR PUSTAKA

BKKBN. 2013. Profil Kependudukan dan Pembangunan di Indonesia. Jakarta: BKKBN.

Dwilaksana AP. 2010. Faktor Ibu yang Berhubungan dengan Kejadian Abortus di RSUD
Banyumas. Universitas Diponegoro.

Dinas Kesehatan Jawa Timur. 2013. Profil Kesehatan provinsi Jawa Timur Tahun 2012.
Surabaya: Dinas Kesehatan provinsi Jawa Timur.

Kementrian Kesehatan RI. 2014. Data dan Informasi Tahun 2013 (Profil Kesehatan
Indonesia). Jakarta: Kementrian Kesehatan RI.

Kusmiyati dkk. 2009. Perawatan Ibu Hamil. Yogyakarta: Fitramaya

Notoatmodjo. 2010. Ilmu Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Prawirohardjo S. 2009. Ilmu Kebidanan. Jakarta: PT.Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

Murniati, 2007, Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Pemanfaatan Pelayanan


Antenatal Oleh Ibu Hamil Di Kabupaten Aceh Tenggara. Universitas Sumatra
Utara.

Rochjati P. 2003. Skrining Antenatal pad Ibu Hamil. Pusat Safe Motherhood Lab/SMF
Obgyn RSU Dr. Sutomo

Siringo A. 2012. Pengetahuan Ibu Hamil dan Motivasi Keluarga dalam Pelaksanaan
Antenatal Care di Puskesmas Ujung Batu Riau. Jurnal Keperawatan, Fakultas
Keperawatan, Universitas Sumatera Utara.

Sudrajat A. 2009. Pengertian Pendekatan, Strategi, Metode, Teknik, Taktik, dan Model
Pembelajaran

Sukamti D. 2009. Hubungan dukungan keluarga terhadap kepatuhan antenatal care


(ANC) pada Ibu Primigravida Trimester III di BPS Sulistyowati Desa Cengkal Sewu
Kecamatan Sukolilo Kabupaten Pati

World Health Organization, 2012, World Health Statistic 2012, World Health Organization,
WHO Press, Switzerland.

26
LAMPIRAN

Dokumentasi Kegiatan

27
KUESIONER PENILAIAN RESIKO KEHAMILAN

IDENTITAS IBU

Nama : ....................................................................................

Umur : ....................................................................................

Pendidikan Terakhir : ....................................................................................

Pekerjaan : ....................................................................................

Hamil ke- : ....................................................................................

Haid terakhir tanggal : ....................................................................................

Tekanan darah : ....................................................................................

PERTANYAAN (PILIH SALAH SATU ANTARA “YA” ATAU “TIDAK”)

1. Saat hamil anak pertama, apakah umur anda 16 tahun / kurang dari 16 tahun?

□ Ya □ Tidak

2. Saat hamil anak pertama, apakah umur anda 35 tahun / lebih dari 35 tahun?

□ Ya □ Tidak

3. Apakah anda baru hamil anak yang pertama setelah menikah selama 4 tahun atau lebih?

□ Ya □ Tidak

4. Apakah jarak kehamilan sekarang dengan kehamilan sebelumnya 10 tahun atau lebih?

□ Ya □ Tidak

5. Apakah jarak kehamilan sekarang dengan kehamilan sebelumnya 2 tahun / kurang dari 2
tahun?

□ Ya □ Tidak

6. Apakah anda punya 4 anak atau lebih? □ Ya □ Tidak

7. Apakah pada kehamilan sekarang ini umur anda 35 tahun / lebih dari 35 tahun?

□ Ya □ Tidak

8. Apakah tinggi badan anda kurang dari 145 cm? □ Ya □ Tidak

9. Apa anda pernah mengalami gagal hamil sebelumnya? □ Ya □ Tidak

10. Apa sebelumnya anda pernah melahirkan dengan:

28
a. Tarikan tang / vakum? □ Ya □ Tidak

b. Uri dirogoh? □ Ya □ Tidak

c. Diberi infus atau transfusi darah? □ Ya □ Tidak

11. Apa anda pernah melahirkan dengan cara operasi sesar? □ Ya □ Tidak

12. Apa anda pernah punya riwayat penyakit:

a. Kurang darah? □ Ya □ Tidak

b. Malaria? □ Ya □ Tidak

c. TBC? □ Ya □ Tidak

d. Payah jantung? □ Ya □ Tidak

e. Kencing manis? □ Ya □ Tidak

f. Penyakit menular seksual? □ Ya □ Tidak

13. Apa saat ini anda mengalami bengkak di muka atau tungkai? □ Ya □ Tidak

14. Apa tekanan darah anda tinggi? □ Ya □ Tidak

15. Apa anda pernah hamil kembar dua atau lebih? □ Ya □ Tidak

16. Apa anda pernah hamil kembar air? □ Ya □ Tidak

17. Apakah anda dinyatakan mengalami kematian bayi dalam kandungan?

□ Ya □ Tidak

18. Apa anda pernah hamil lebih bulan? □ Ya □ Tidak

19. Apa kehamilan ibu sekarang letaknya sungsang? □ Ya □ Tidak

20. Apakah kehamilan ibu sekarang letaknya lintang? □ Ya □ Tidak

21. Apa pada kehamilan sekarang ibu pernah mengalami keluar perdarahan?

□ Ya □ Tidak

22. Apa selama hamil ibu pernah kejang? □ Ya □ Tidak

Total: ........

29
KUESIONER PENGETAHUAN MENGENAI KEHAMILAN RESIKO TINGGI

PILIHLAH SALAH SATU ANTARA JAWABAN “BENAR” ATAU “SALAH”

1. Kehamilan resiko tinggi hanya beresiko pada bayi tanpa mempengaruhi ibu

□ Benar □ Salah

2. Usia ibu yang baik untuk hamil adalah kurang dari 16 tahun atau lebih dari 35 tahun

□ Benar □ Salah

3. Ibu yang saat hamil pertama usianya di atas 35 mudah mengalami kesulitan kelahiran

□ Benar □ Salah

4. Pemeriksaan kehamilan tidak teratur meningkatkan resiko kehamilan

□ Benar □ Salah

5. Ibu yang mengalami kurang darah lebih beresiko melahirkan bayi prematur

□ Benar □ Salah

6. Jarak antar kehamilan yang baik adalah 2-4 tahun □ Benar □ Salah

7. Jumlah anak kurang dari 4 termasuk salah satu penyebab kehamilan resiko tinggi

□ Benar □ Salah

8. Jarak antar kehamilan yang kurang dari 2 tahun dapat berbahaya

□ Benar □ Salah

9. Keluar perdarahan saat hamil tidak berbahaya jika hanya sedikit

□ Benar □ Salah

10. Salah satu bahaya kehamilan beresiko tinggi adalah keguguran

□ Benar □ Salah

11. Kelainan letak kandungan (sungsang / lintang) bukan termasuk resiko tinggi kehamilan

□ Benar □ Salah

12. Jika tak ada keluhan, pemeriksaan kehamilan tak perlu rutin dilakukan

30
□ Benar □ Salah

13. Jika tinggi badan ibu hamil kurang dari 145 cm, kelahiran bayi akan lebih mudah

□ Benar □ Salah

14. Ibu yang sudah mengalami kehamilan lebih dari 4 kali akan lebih baik karena rahimnya
makin kuat

□ Benar □ Salah

15. Jika ibu hamil sakit, ia tidak boleh minum sembarang obat

□ Benar □ Salah

16. Demam pada ibu hamil tidak berbahaya karena biasa terjadi dan cukup dibiarkan turun
sendiri

□ Benar □ Salah

17. Kehamilan yang resikonya sangat tinggi tidak perlu dilahirkan dengan bantuan dokter
spesialis kandungan atau di rumah sakit

□ Benar □ Salah

18. Ibu yang memiliki kadar gula darah tinggi tidak perlu diobati karena gula baik untuk janin

□ Benar □ Salah

19. Kehamilan lebih bulan (lebih dari 42 minggu) menyebabkan berat badan bayi rendah

□ Benar □ Salah

20. Pemeriksaan kehamilan paling sedikit dilakukan satu kali saja (saat akan melahirkan)

□ Benar □ Salah

21. Ibu hamil yang mengalami kurang darah dapat menyebabkan kematian janin

□ Benar □ Salah

22. Hamil kembar air menyediakan lebih banyak nutrisi untuk janin

□ Benar □ Salah

Total: .....

31

Anda mungkin juga menyukai