Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Begitu banyaknya kasus pelanggaran hak cipta yang terjadi di Indonesia, tentunya
merupakan suatu hal yang meresahkan para pencipta suatu karya. Suatu bentuk kreativitas
seseorang yang harusnya dihargai, justru dijadikan sebagai kesempatan untuk mencari
keuntungan bagi berbagai pihak yang tidak bertanggung jawab.
Indonesia adalah negara yang memiliki keanekaragaman etnik/ suku bangsa dan budaya
serta kekayaan di bidang seni dan sastra dengan pengembangan-pengembangannya yang
memerlukan perlindungan hak cipta terhadap kekayaan intelektual yang lahir dari
keanekaragaman tersebut. perkembangan di bidang perdagangan, industri, dan investasi telah
sedemikian pesat sehingga memerlukan peningkatan perlindungan bagi pencipta dan pemilik hak
terkait dengan tetap memperhatikan kepentingan masyarakat luas.
Melihat pemberitaan yang disampaikan oleh Vivanews pada tanggal 1 Mei 2012
menyatakan bahwa Amerika Serikat kembali menggolongkan Indonesia dalam daftar negara
yang sangat bermasalah dalam pelanggaran hak cipta atau kekayaan intelektual. Amerika Serikat
berkepentingan dalam penyusunan daftar ini mengingat sebagian besar ekspor mereka terkait
dengan hak cipta.
Amerika Serikat tahun ini, menggolongkan Indonesia dalam daftar "priority watch list"
untuk pelanggaran hak cipta. Daftar negara yang paling bermasalah dengan pelanggaran hak
cipta ini tidak berakibat munculnya sanksi. Namun, sekadar untuk membuat efek malu bagi
pemerintah negara yang bersangkutan untuk lebih giat lagi memberantas pembajakan dan
pemalsuan merek dagang serta memperbaiki penegakan hukum masing-masing di bidang
perlindungan kekayaan intelektual.

1.2.Rumusan Masalah
Rumusan masalah yang dibahas pada makalah ini antara lain sebagai berikut:
1. Apa itu hak cipta?
2. Apa saja istilah yang ada dalam hak cipta?
3. Apa saja dasar hukum dari hak cipta?
4. Apa saja sifat dari hak cipta?
5. Apa fungsi dari hak cipta?
6. Apa saja hak yang tercakup dalam hak cipta?
7. Sampai kapan perlindungan terhadap hak cipta berlaku?
8. Bagaimana prosedur pendaftaran hak cipta?
9. Apa saja bentuk pelanggaran hak cipta?
10. Apa sanksi pidana atas pelanggaran hak cipta?

1
1.3.Tujuan
Selain untuk memenuhi tugas kelompok mata kuliah Etika dan Profesionalisme TSI
(SoftSkill), berdasarkan rumusan masalah di atas maka tujuan penulisan yang hendak dicapai
antara lain:
1. Untuk mengetahui definisi dari hak cipta.
2. Untuk mengetahui istilah-istilah yang ada dalam hak cipta.
3. Untuk mengetahui dasar hukum dari hak cipta.
4. Untuk mengetahui sifat-sifat dari hak cipta.
5. Untuk mengetahui fungsi dari hak cipta.
6. Untuk mengetahui hak-hak yang tercakup dalam hak cipta.
7. Untuk mengetahui jangka waktu perlindungan terhadap hak cipta.
8. Untuk mengetahui upaya penegakan hukum atas hak cipta.
9. Untuk mengetahui bentuk-bentuk pelanggaran hak cipta.
10. Untuk mengetahui sanksi pidana atas pelanggaran hak cipta.

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Definisi Hak Cipta


Berdasarkan Undang-Undang No. 19 Tahun 2002, pengertian hak cipta adalah hak khusus
bagi pencipta maupun penerima hak untuk mengumumkan atau memperbanyak ciptaannya
maupun memberi izin untuk itu dengan tidak mengurangi pembatasan-pembatasan menurut
peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hal ini menunjukkan bahwa hak cipta itu hanya
dapat dimiliki oleh si pencipta atau si penerima hak. Hanya namanya yang disebut sebagai
pemegang hak khususnya yang boleh menggunakan hak cipta dan ia dilindungi dalam
penggunaan haknya terhadap subjek lain yang menggangu atau yang menggunakannya tidak
dengan cara yang diperkenankan oleh aturan hukum.

2.2. Istilah-Istilah Dalam Hak Cipta


Terdapat 3 (tiga) istilah dalam hak cipta, yaitu:
1. Pencipta
Pencipta adalah seorang atau beberapa orang secara bersama-sama yang atas inspirasinya
lahir suatu ciptaan berdasarkan kemampuan pikiran, imajinasi, cekatan, keterampilan atau
keahlian yang dituangkan dalam bentuk yang khas dan bersifat pribadi.
2. Pemegang Hak Cipta
Pemegang hak cipta adalah pencipta sebagai pemilik hak cipta, atau pihak yang menerima
hak tersebut dari pencipta, atau pihak lain yang menerima lebih lanjut hak dari pihak yang
menerima hak tersebut.
3. Ciptaan
Ciptaan adalah hasil setiap karya pencipta dalam bentuk yang khas dan menunjukkan
keasliannya dalam lapangan ilmu pengetahuan, seni, dan sastra.

2.3. Dasar Hukum Hak Cipta


Indonesia saat ini telah meratifikasi konvensi internasional dibidang hak cipta yaitu
namanya Berne Convension tanggal 7 Mei 1997 dengan Kepres No. 18/ 1997 dan dinotifikasikan
ke WIPO tanggal 5 Juni 1997, dengan konsekuensi Indonesia harus melindungi dari seluruh
negara atau anggota Berne Convention.
Perlindungan hak cipta diatur dalam Undang-undang No. 6 tahun 1982 tentang Hak Cipta ,
kemudian diubah menjadi UU No. 7 tahun 1987, dan diubah lagi menjadi UU No. 12 1987
beserta peraturan pelaksanaannya.
Selain UU tersebut di atas, terdapat dasar hukum lain atas hak cipta, antara lain:
1. Undang-undang Nomor 7/1994 tentang Pengesahan Agreement Establishing the World Trade
Organization (WTO)

3
2. Undang-undang No. 10/1995 tentang Kepabeanan
3. Undang-undang No. 12/1997 tentang Hak Cipta
4. Undang-undang No. 14/1997 tentang Merek
5. Keputusan Presiden RI No. 15/1997 tentang Pengesahan Paris Convention for the Protection
of Industrial Property dan Convention Establishing the World Intellectual Property
Organization
6. Keputusan Presiden RI No. 17/1997 tentang Pengesahan Trademark Law Treaty
7. Keputusan Presiden RI No. 18/1997 tentang Pengesahan Berne Convention for the Protection
of Literary and Artistic Works
8. Keputusan Presiden RI No. 19/1997 tentang Pengesahan WIPO Copyrights Treaty

2.4. Sifat Hak Cipta


Sifat-sifat hak cipta diatur dalam pasal 3 ayat (1) dan (2) No. 19 Tahun 2002, yaitu:
1. Hak cipta dianggap sebagai benda bergerak.
2. Hak cipta dapat beralih atau dialihkan, baik seluruhnya maupun sebagian karena beberapa
hal, seperti pewarisan, hibah, wasiat, perjanjian tulis, dan sebab-sebab lain yang dibenarkan
oleh peraturan perundang-undangan.

Serta pasal 4 ayat (1) dan (2) UU yang sama, yaitu:


1. Hak cipta yang dimiliki oleh Pencipta, yang setelah Penciptanya meninggal dunia, menjadi
milik ahli warisnya atau milik penerima wasiat, dan Hak Cipta tersebut tidak dapat disita,
kecuali jika hak itu diperoleh secara melawan hukum.
2. Hak cipta yang tidak atau belum diumumkan yang setelah Penciptanya meninggal dunia,
menjadi milik ahli warisnya atau milik penerima wasiat, dan Hak Cipta tersebut tidak dapat
disita, kecuali jika hak itu diperoleh secara melawan hukum.

2.5.Fungsi Hak Cipta


Secara umum, fungsi hak cipta diatur dalam pasal 2 ayat (1) dan (2) UU No. 19 Tahun
2002:
1. Hak Cipta merupakan hak eksklusif bagi Pencipta atau Pemegang Hak Cipta untuk
mengumumkan atau memperbanyak Ciptaannya, yang timbul secara otomatis setelah suatu
ciptaan dilahirkan tanpa mengurangi pembatasan menurut peraturan perundang-undangan
yang berlaku.
2. Pencipta dan/ atau pemegang hak cipta atas karya sinematografi dan program komputer
memiliki hak untuk memberikan izin atau melarang orang lain yang tanpa persetujuannya
menyewakan ciptaannya untuk kepentingan yang bersifat komersial.

4
2.6.Hak-hak yang Tercakup dalam Hak Cipta
Hak-hak yang tercakup dalam hak cipta meliputi:
1. Hak Eksklusif
Beberapa hak eksklusif yang umumnya diberikan kepada pemegang hak cipta adalah hak
untuk:
a. Membuat salinan atau reproduksi ciptaan dan menjual hasil salinan tersebut (pada umumnya
adalah salinan elektronik).
b. Mengimpor dan mengekspor ciptaan. Menciptakan karya turunan atau derivatif atas ciptaan
(mengadaptasi ciptaan).
c. Menampilkan atau memamerkan ciptaan di depan umum.
d. Menjual atau mengalihkan hak eksklusif tersebut kepada orang atau pihak lain.

Yang dimaksud dengan "hak eksklusif" dalam hal ini adalah bahwa hanya pemegang hak
ciptalah yang bebas melaksanakan hak cipta tersebut, sementara orang atau pihak lain dilarang
melaksanakan hak cipta tersebut tanpa persetujuan pemegang hak cipta.

2. Hak Ekonomi dan Moral


Banyak negara mengakui adanya hak moral yang dimiliki pencipta suatu ciptaan, sesuai
penggunaan Persetujuan TRIPs WTO (yang secara inter alia juga mensyaratkan penerapan
bagian-bagian relevan Konvensi Bern). Secara umum, hak moral mencakup hak agar ciptaan
tidak diubah atau dirusak tanpa persetujuan, dan hak untuk diakui sebagai pencipta ciptaan
tersebut.
Hak cipta di Indonesia juga mengenal konsep "hak ekonomi" dan "hak moral". Hak
ekonomi adalah hak untuk mendapatkan manfaat ekonomi atas ciptaan, sedangkan hak moral
adalah hak yang melekat pada diri pencipta atau pelaku (seni, rekaman, siaran) yang tidak dapat
dihilangkan dengan alasan apa pun, walaupun hak cipta atau hak terkait telah dialihkan. Contoh
pelaksanaan hak moral adalah pencantuman nama pencipta pada ciptaan, walaupun misalnya hak
cipta atas ciptaan tersebut sudah dijual untuk dimanfaatkan pihak lain. Hak moral diatur dalam
pasal 24-26 Undang-undang Hak Cipta.

2.7.Jangka Waktu Perlindungan Hak Cipta


Jangka waktu perlindungan hak cipta, yaitu:
1) Ciptaan buku, ceramah, alat peraga, lagu, drama, tari, seni rupa, arsitektur, peta, seni batik
terjemahan, tafsir, saduran, berlaku selama hidup pencipta ditambah 50 tahun setelah
pencipta meninggal dunia.
2) Ciptaan program komputer, sinematografi, fotografi, database, karya hasil pengalihwujudan
berlaku selama 50 tahun sejak pertama kali diumumkan.

5
3) Ciptaan atas karya susunan perwajahan karya tulis yang diterbitkan, berlaku selama 25 tahun
sejak pertama kali diterbitkan.
4) Ciptaan yang dimiliki atau dipegang oleh badan hukum berlaku selama 50 tahun sejak
pertama kali diumumkan.
5) Ciptaan yang dipegang atau dilaksanakan oleh negara berdasarkan ketentuan pasal 10 ayat
(2) huruf b, berlaku tanpa batas.

2.8.Bentuk-Bentuk Pelanggaran Hak Cipta


Bentuk-bentuk pelanggaran hak cipta antara lain berupa pengambilan, pengutipan,
perekaman, pertanyaan, dan pengumuman sebagian atau seluruh ciptaan orang lain dengan cara
apapun tanpa izin pencipta/pemegang hak cipta, bertentangan dengan undang-undang atau
melanggar perjanjian. Dilarang undang-undang artinya undang-undang hak cipta tidak
memperkenankan perbuatan itu dilakukan oleh orang yang tidak berhak, karena tiga hal, yaitu:
1. Merugikan pencipta,/pemegang hak cipta, misalnya memfotokopi sebagian atau seluruhnya
ciptaan orang lain kemudian dijualbelikan kepada masyarakat luas .
2. Merugikan kepentingan negara, misalnya mengumumkan ciptaan yang bertentangan dengan
kebijakan pemerintah di bidang pertahanan dan keamanan.
3. Bertentangan dengan ketertiban umum dan kesusilaan, misalnya memperbanyak dan menjual
video compact disc (VCD) porno.

Pelanggaran hak cipta menurut ketentuan Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) pada tanggal
15 Februari 1984 dapat dibedakan dua jenis, yaitu:
a. Mengutip sebagian ciptaan orang lain dan dimasukkan ke dalam ciptaan sendiri seolah-olah
ciptaan sendiri atau mengakui ciptaan orang lain seolah-olah ciptaan sendiri. Perbuatan ini
disebut palgiat atau penjiplakan yang dapat terjadi antara lain pada karya cipta berupa buku,
lagu, dan notasi lagu.
b. Mengambil ciptaan orang lain untuk diperbanyak dan diumumkan sebagaimana yang aslinya
tanpa mengubah bentuk isi, pencipta, dan penerbit/perekam. Perbuatan ini disebut dengan
piracy (pembajakan) yang banyak dilakukan pada ciptaan berupa buku, rekaman audio/video
seperti kaset lagu dan gambar (VCD), karena menyangkut dengan masalah commercial scale.

Pasal 72 UU No.19 Tahun 2002 menentukan pula bentuk perbuatan pelanggaran hak cipta
sebagai delik undang-undang yang dibagi tiga kelompok, yaitu:
a. Dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan, memperbanyak suatu ciptaan atau memberi
izin untuk itu. Termasuk perbuatan pelanggaran ini antara lain melanggar larangan untuk
mengumumkan, memperbanyak atau memberi izin untuk itu setiap ciptaan yang
bertentangan dengan kebijaksanaan pemerintah di bidang pertahanan dan keamanan negara,
kesusilaan, dan ketertiban umum.

6
b. Dengan sengaja memamerkan, mengedarkan atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau
barang-barang hasil pelanggaran hak cipta. Termasuk perbuatan pelanggaran ini antara lain
penjualan buku dan VCD bajakan.
c. Dengan sengaja dan tanpa hak memperbanyak penggunaan untuk kepentingan komersial
suatu program komputer.

2.9.Ketentuan Sanksi Pidana Pelanggaran Hak Cipta


Berdasarkan pasal 56 Undang-undang Hak Cipta No. 19 Tahun 2002, bahwa hak untuk
mengajukan gugatan ganti rugi sebagaimana diatur dalam pasal 66 ayat (1) Undang-undang Hak
Cipta No. 19 Tahun 2002, tidak mengurangi hak negara untuk melakukan tuntutan pidana pada
setiap pelanggaran hak cipta. Negara berkewajiban mengusut setiap pelanggaran hak cipta yang
terjadi. Hal ini didasarkan pada kerugian yang ditimbulkan oleh tindakan pelanggaran hak cipta,
yang tidak saja diderita oleh pemilik atau pemegang hak cipta dan hak terkait, tetapi juga oleh
negara, karena kurangnya pendapatan negara yang seharusnya bisa didapat dari pemegang hak
cipta atau hak terkait. Selain itu negara harus melindungi kepentingan pemilik hak, agar haknya
jangan sampai dilanggar oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab.
Perlindungan melalui ketentuan-ketentuan pidana, seperti yang diatur dalam pasal 382 bis
KUH Pidana yang lazim dikenal sebagai persaingan curang (oneerlijke concurrentie). Persaingan
curang merupakan perbuatan untuk menyesatkan khalayak umum atau seseorang tertentu dengan
maksud untuk mendapatkan, melangsungkan, atau memperluas debit perdagangan atau
perusahaan kepunyaan sendiri atau orang lain.
Dengan Undang-undang Hak Cipta No. 19 Tahun 2002, pengaturan mengenai ketentuan
pidana telah berubah secara mendasar. Pada Undang-undang Hak Cipta sebelumnya tidak ada
ketentuan yang mengatur tentang hukuman penjara minimum. Jika terdakwa dinyatakan terbukti
bersalah oleh pengadilan, maka terdakwa dapat dipidana penjara paling singkat satu bulan atau
denda paling sedikit Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah). Di samping itu, juga terdapat kenaikan
denda yang sangat tinggi dari Rp 100.000.000,- menjadi Rp 5.000.000.000,-. Kenaikan hukuman
denda yang sangat besar itu dimaksudkan agar ada efek jera bagi mereka yang melakukan
pelanggaran, karena denda Rp 100.000.000,- dianggap masih ringan oleh para pelanggar, karena
keuntungan (profit gain) yang diperoleh jauh lebih besar dibandingkan denda yang dijatuhkan.
Bentuk pelanggaran hak cipta yang pertama adalah dengan sengaja dan tanpa hak
mengumumkan, memperbanyak suatu ciptaan atau memberi izin untuk itu. Termasuk perbuatan
pelanggaran ini antara lain melanggar larangan untuk mengumumkan, memperbanyak atau
memberi izin untuk itu setiap ciptaan yang bertentangan dengan kebijaksanaan pemerintah di
bidang pertahanan dan keamanan negara, kesusilaan, dan ketertiban umum. Pelanggaran hak
cipta ini melanggar pasal 72 ayat (1).
Pasal 72 ayat (1) menyebutkan, bahwa bagi yang tanpa hak mengumumkan atau
memperbanyak suatu ciptaan sebagaimana dimaksud dalam pasal 2 ayat (1) atau pasal 49 ayat

7
(1) dan ayat (2), dipidana dengan pidana penjara paling singkat atau pidana minimum 1 (satu)
bulan dan/atau denda paling sedikit Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah) atau pidana penjara paling
lama 7 (tujuh) tahun atau denda paling banyak Rp 5.000.000.000,- (lima milyar rupiah).
Bentuk pelanggaran hak cipta yang kedua adalah dengan sengaja memamerkan,
mengedarkan atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau barang-barang hasil pelanggaran
hak cipta. Termasuk perbuatan pelanggaran ini antara lain penjualan buku dan VCD bajakan.
Pelanggaran hak cipta ini melanggar pasal 72 ayat (2).
Pasal 72 ayat (2), kemudian menyatakan, bahwa bagi yang sengaja menyiarkan,
memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu ciptaan atau barang hasil
pelanggaran hak cipta atau hak terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipidana dengan
pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 500.000.000,- (lima
ratus juta rupiah).
Bentuk pelanggaran hak cipta yang ketiga adalah dengan sengaja dan tanpa hak
memperbanyak penggunaan untuk kepentingan komersial suatu program komputer. Pelanggaran
hak cipta ini melanggar pasal 72 ayat (3).
Selanjutnya pasal 72 ayat (3), menyebutkan, bahwa bagi yang tanpa hak memperbanyak
penggunaan untuk kepentingan komersial suatu program komputer dipidana dengan pidana
penjara paling lama 5 (lima) tahun dan atau denda paling banyak Rp 500.000.000,- (lima ratus
juta rupiah).

8
BAB III
PENUTUP

3.1.Kesimpulan
Hak cipta adalah hak khusus bagi pencipta maupun penerima hak untuk mengumumkan
atau memperbanyak ciptaannya maupun memberi izin untuk itu dengan tidak mengurangi
pembatasan-pembatasan menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hak cipta
merupakan hak ekslusif, yang memberi arti bahwa selain pencipta maka orang lain tidak berhak
atasnya kecuali atas izin penciptanya.
Pengaturan mengenai hak cipta dimuat dalam Undang-Undang No. 19 Tahun 2002 yang
bertujuan untuk merealisasi amanah Garis Besar Haluan Negara (GBHN) dalam rangka
pembangunan di bidang hukum, dimaksudkan untuk mendorong dan melindungi pencipta dan
hasil karya ciptaanya.
Dengan mengamati kedua kasus yang kami bahas dalam makalah ini, dapat disimpulkan
bahwa hingga saat ini masih sangat marak terjadi kasus pelanggaran hak cipta, khususnya di
Indonesia. Kedua kasus tersebut merupakan sebagian kecil dari kasus pelanggaran hak cipta
yang ada, masih banyak kasus-kasus pelanggaran hak cipta lainnya yang tidak kami bahas dalam
makalah ini karena batasan yang ada. Dari pembahasan kasus yang telah kami jelaskan, dapat
dilihat bahwa pelanggaran-pelanggaran hak cipta terjadi karena 3 (tiga) faktor utama, yaitu
masih rendahnya tingkat kesadaran masyarakat terhadap ketentuan hak cipta yang telah
diberlakukan, belum tegasnya penerapan sanksi terhadap para pelaku yang terlibat untuk
memberikan efek jera, serta kurangnya sosialisasi atau penyuluhan pemerintah tentang
pentingnya penghargaan terhadap suatu kekayaan intelektual kepada masyarakat.

3.2.Saran
Adapun saran yang dapat kami sampaikan mengenai kasus pelanggaran hak cipta antara
lain:
1) Pemerintah harus memberikan sosialisasi kepada semua masyarakat untuk menghargai hasil
karya cipta seseorang.
2) Pemerintah harus bertindak tegas untuk menghukum pelaku yang terlibat dalam kasus
pelanggaran hak cipta di Indonesia.
3) Pemerintah mengharuskan setiap pencipta suatu karya untuk segera mendaftarkan karya
ciptaannya, agar tidak terjadi plagiatisme atau pembajakan terhadap hasil karyanya.
4) Pemerintah mempermudah pencipta suatu karya untuk mendaftarkan karya ciptaannya,
melalui prosedur-prosedur yang sederhana dan tidak berbelit-belit.
5) Setiap masyarakat ikut berpartisipasi menerapkan peraturan mengenai hak cipta yang
berlaku.

9
6) Setiap masyarakat, khususnya konsumen atau pengguna suatu karya, harusnya membeli
karya cipta orang yang orisinil, bukan membeli barang-barang atau produk bajakan.
7) Setiap masyarakat yang melihat adanya tindakan berupa pembajakan atau plagiatisme
terhadap suatu karya, sebaiknya melapor kepada aparat yang berwajib untuk segera
menangani kasus tersebut.

10
DAFTAR PUSTAKA

http://iroelshareblog.blogspot.com/2015/05/makalah-pelanggaran-hak-cipta.html
Tamotsu Hozumi. 2006. Asian Copyright Handbook (Buku Panduan Hak Cipta Asia Versi
Indonesia). Jakarta : IKAPI.
Rachmadi Usman, S.H.2003. Hukum Hak Atas Kekayaan Intelektual (Perlindungan dan Dimensi
Hukumnya di Indonesia). Bandung : PT.Alumni.
Mulyatno. 2000. Asas-asas Hukum Pidana. Jakarta : Rineka Cipta.

11