Anda di halaman 1dari 74

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA MAGANG


PEMELIHARAAN GARDU DISTRIBUSI PT PLN (PERSERO)
AREA SERPONG

Disusun oleh :
Adam Armando
NIM : 2013 – 11 – 132
Sofyan Tsauri
NIM : 2013 – 11 – 091

Diajukan untuk memenuhi persyaratan pada


Program Studi SarjanaTeknik Elektro

SEKOLAH TINGGI TEKNIK – PLN


Jakarta, 01 November 2017

Mengetahui, Disetujui,

( Nurmiati Pasra, ST.,MT. ) ( Ricko Alhabsi)


Ketua Program S1 TeknikElektro Pembimbing Lapangan

(Tri Djoko Parmono,ST.,MT.)


Pembimbing Magang Akademik

i
UCAPAN TERIMAKASIH

Dengan ini saya sampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada yang terhormat :

Bapak Ricko Alhabsi Selaku Pembimbing Lapangan


Bapak Tri Djoko Parmono,ST.,MT Selaku Pembimbing Jurusan

Yang telah memberikan petunjuk saran-saran serta bimbingannya sehingga laporan


kerjamagang ini dapat diselesaikan.

Terima kasih yang sama, saya sampaikan kepada :


1. Bapak Amos Pasali selaku Manajer PT PLN (Persero) APP Serpong
2. Bapak Ependi Dinata selaku Asisten Manajer Jaringan Distribusi Serpong
3. Bapak Darno selaku SPV Pemeliharaan
4. Bapak Yutra Sandhi selaku SPV Operasi Distribusi

Yang telah mengijinkan untuk melakukan Praktek Kerja Lapangan / Magang di PT PLN
(Persero) Area Pelaksana Pemeliharaan Serpong.

Jakarta, 01 November 2017

Adam Armando
NIM :2013 – 11 – 132
Sofyan Tsauri
NIM :2013 – 11 – 091

ii
DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN..................................................................................... i
UCAPAN TERIMAKASIH .................................................................................... ii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ viii
BAB I ................................................................... Error! Bookmark not defined.
PENDAHULUAN ................................................. Error! Bookmark not defined.
1.1 Latar Belakang Masalah ........................ Error! Bookmark not defined.
1.2 Ruang Lingkup ....................................... Error! Bookmark not defined.
1.3 Tujuan dan Manfaat Kerja Magang ........ Error! Bookmark not defined.
1.3.1 Tujuan Kerja Magang ...................... Error! Bookmark not defined.
1.3.2 Manfaat Kerja Magang .................... Error! Bookmark not defined.
1.4 Waktu dan Lokasi Kerja Magang .......... Error! Bookmark not defined.
1.4.1 Waktu Pelaksanaan Kerja Magang .. Error! Bookmark not defined.
1.4.2 Lokasi Pelaksanaan Kerja Magang Error! Bookmark not defined.
1.5 Metode Pengumpulan Data dan Laporan MagangError! Bookmark not
defined.
1.6 Sistematika Penulisan ............................ Error! Bookmark not defined.
BAB II .................................................................. Error! Bookmark not defined.
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ................................................................. 5
2.1 Sejarah Singkat ..................................................................................... 5
2.2 Visi-Misi PT. PLN (Persero) .................................................................. 6
2.2.1. Visi PT. PLN (Persero) ...................................................................... 6
2.2.2. Misi PT. PLN (Persero) ...................................................................... 7
2.3 Struktur Organisasi ............................................................................... 7
2.4 Bisnis Proses Perusahaan .................................................................... 9
BAB III ...............................................................................................................11
METODE PELAKSANAAN KEGIATAN.............................................................11
3.1 Rencana Kegiatan............................................................................... 11
3.2 Pelaksanaan Kegiatan ........................................................................ 11

iii
3.2.1 Bidang Kerja ................................................................................. 11
3.2.2 Prosedur Kerja ......................................................................... 122
3.3 Pelaksanaan Kegiatan Magang .................................................... 32
3.3.1 Laporan Harian Magang ............................................................ 32
3.4 Kendala dan Peluang ................................................................... 46
BAB IV...............................................................................................................49
HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................................49
4.1 Revisi Gardu Distribusi ........................................................................ 49
4.2 Penggantian Kubikel Pada Gardu Distribusi ..................................... 511
4.3 Terdapatnya Korona pada Kubikel Gardu Distribusi ........................... 52
4.4 Hasil Kegiatan ..................................................................................... 54
4.5 Pembahasan……………………………………………………………….. 63
BAB V................................................................................................................64
PENUTUP .........................................................................................................64
5.1 Kesimpulan ......................................................................................... 64
5.2 Saran .................................................................................................. 65
DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................66

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Jam Kerja di PT PLN (Persero) APP SerpongError! Bookmark not defined.
Tabel 3.2 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-1 ...............................33
Tabel 3.3 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-2 ...............................34
Tabel 3.4 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-3 ...............................36
Tabel 3.5 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-4 ...............................37
Tabel 3.6 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-5 ...............................37
Tabel 3.7 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-6 ...............................38
Tabel 3.8 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-7 ...............................39
Tabel 3.10 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-9 .............................40
Tabel 3.11 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-10 ...........................41
Tabel 3.12 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-11 ...........................42
Tabel 3.13 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-12 ...........................43
Tabel 3.14 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-13 ...........................45
Tabel 4.4.1.1 Kelompok PHB TM ......................................................................55
Tabel 4.4.1.2 Kelompok SKTM .........................................................................55
Tabel 4.4.1.3 Body ............................................................................................56
Tabel 4.4.1.4 Oil (Minyak Trafo) ........................................................................56
Tabel 4.4.1.5 Koneksi Trafo ..............................................................................56
Tabel 4.4.1.6 Single Core..................................................................................56
Tabel 4.4.1.7 PHBTR ........................................................................................57
Tabel 4.4.1.8 Kelompok Sipil Gardu ..................................................................57
Tabel 4.4.1.9 GFD .............................................................................................57
Tabel 4.4.1.10 Keterangan Gardu .....................................................................58
Tabel 4.4.1.11 Temuan & Rekomendasi ...........................................................58
Tabel 4.4.2.1 Kelompok PHB TM ......................................................................59
Tabel 4.4.2.2 Kelompok SKTM .........................................................................60
Tabel 4.4.2.3 Body ............................................................................................60
Tabel 4.4.2.4 Oil (Minyak Trafo) ........................................................................60

v
Tabel 4.4.2.5 Koneksi Trafo ..............................................................................60
Tabel 4.4.2.6 Single Core..................................................................................61
Tabel 4.4.2.7 PHBTR ........................................................................................61
Tabel 4.4.2.8 Kelompok Sipil Gardu ..................................................................61
Tabel 4.4.2.9 GFD .............................................................................................62
Tabel 4.4.2.10 Keterangan Gardu .....................................................................62
Tabel 4.4.2.11 Temuan & Rekomendasi ...........................................................62

vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Gambar Peta Wilayah kerja PLN Area Serpong dan Kawasan WCS
Serpong.............................................................................................................. 6
Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Area Serpong .................. 8
Gambar 2.3. Bisnis Proses PT. PLN (Persero) Area Serpong Bidang Perencanaan
..........................................................................................................................10

vii
viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Seiring dengan semakin berkembangnya sektor perindustrian dan serta


meningkatnya jumlah pelanggan rumah tangga dengan penggunaan peralatan serba
listrik saat ini,maka kebutuhan akan energi listrik mengalami peningkatan. Hal ini
mengakibatkan ketergantungan masyarakat terhadap energi listrik semakin besar
sehingga keinginan terhadap kehandalan dan kontinyuitas penyaluran listrik semakin
dibutuhkan.

Oleh karena itu,dengan terjadinya gangguan suplai listrik ke pelanggan baik


disengaja maupun tidak disengaja akan menimbulkan kerugian bagi masyarakat dan hal
ini juga akan merugikan pihak perusahaan itu sendiri. Dilain pihak ,semua jaringan
distribusi memerlukan pemeliharaan dan perbaikan baik secara berkala maupun
mendadak karena gangguan serta kerusakan yang menyebabkan terhentinya
penyaluran aliran listrik ke konsumen.

Perawatan dan pemeliharaan perlengkapan jaringan distribusi yang rutin bertujuan


untuk mengatasi penurunan effisiensi dan mencegah terjadinya kerusakan agar
perlengkapan tersebut tetap dalam kondisi yang prima sesuai fungsinya.

Salah satu permasalahan pada sistem distribusi tenaga listrik adalah Kehandalan
jaringan ,Kontinuitas dan Pelayanan listrik terhadap pelanggan. Permasalahan ini dapat
diatasi dengan adanya bagian operasi dan pemeliharaan pada PT.PLN (Persero) untuk
melayani pemanfaat tenaga listrik dalam hal pengoperasian dan pelaksanaan
pemeliharaan instalasi gardu distribusi tenaga listrik yang sesuai pada lingkupnya.

Dalam kaitannya dengan perkuliahan di Jurusan Elektro STT-PLN, setiap mahasiswa


diwajibkan melaksanakan kerja magang yang bertujuan untuk mencari pengalaman di
bidang teknik elektro yang telah didapat di bangku kuliah. Adapun motivasi penulis
memilih PT. PLN ( Persero ) Area Serpong adalah untuk mempelajari sistem distribusi
yang meliputi pengoperasian dan pemeliharaan pada jaringan distribusi tenaga listrik.

1
1.2 Ruang Lingkup
Agar sesuai dan terarah mengenai pembahasan laporan kerja magang maka
penulis merumuskan ruang lingkup hanya pada pembahasan tentang pelaksanaan
pekerjaan operasi dan pemeliharaan pada sistem jaringan 20kV

1.3 Tujuan dan Manfaat Kerja Magang


1.3.1 Tujuan Kerja Magang
Tujuan dari dilakukanya kerja magang ini yaitu :
1. Mengetahui dan mempelajari sistem distribusi tenaga listrik di
wilayah operasi PT. PLN ( Persero ) Area Serpong.
2. Mempelajari cara penanggulangan masalah yang berkaitan dengan
pemeliharaan peralatan distribusi Area Serpong.
3. Menambah wawasan dalam bidang tenaga listrik.
1.3.2 Manfaat Kerja Magang
Manffat dalam pelaksanaan kerja magang ini diantaranya :
1. Mengetahui kegiatan operasi dan pemeliharaan system distribusi
Tenaga listrik
2. Meningkatkan pengetahuan tentang pemeliharaan gardu distribusi.
3. Memperoleh gambaran langsung tentang perusahaan dari sistem
pengoperasian, proteksi, dan penanggulangan dari gangguan sistem
distribusi

1.4 Waktu dan Lokasi Kerja Magang


1.4.1 Waktu Pelaksanaan Kerja Magang
Praktek Kerja Lapangan ini dilaksanakan selama 3 bulan, terhitung
mulai 31 Juli 2017 – 31 Oktober 2017. Jam kerja yang dilaksanakan, senin
sampai dengan kamis masuk pada pukul 08.00 sampai pukul 16.30 dengan
waktu istirahat pada pukul 12.00 sampai pukul 13.00. Pada hari jum’at masuk
pada pukul 07.30 sampai pukul 17.00 dengan waktu istirahat pukul 11.00
sampai pukul 13.40. Pada hari sabtu libur kecuali piket.

2
1.4.2 Lokasi Pelaksanaan Kerja Magang
Pelaksanaan magang ini dilaksanakan di PT PLN (Persero) Area
Pelaksana Pemeliharaan Serpong yang terletak di BSD Sektor VIII, Jl. Raya
Serpong, Buaran, Serpong, Lengkong Gudang, Tangerang Selatan, Kota
Tangerang Selatan, Banten 15310.

1.5 Metode Pengumpulan Data dan Laporan Magang


Dalam penyusunan laporan magang ini diperlukan beberapa data
pendukung yang dikumpulkan melalui metode sebagai berikut :

1. Metode Wawancara
Metode wawancara digunakan sebagai teknik pengumpulan data
awal untuk menemukan permasalahan yang harus diteliti. Dalam
penyusunan ini, peneliti telah melakukan wawancara dengan beberapa
pekerja di PLN dan menemukan beberapa permasalahan dalam
pekerjaan yang cukup krusial apabila tidak dilakukan sesuai dengan
Standar operasional kerja.
2. Metode Observasi
Pengamatan secara langsung yang dilakukan berdasarkan
pengalaman penulis di wilayah kerja PT. PLN (persero) area Serpong.
3. Metode Pustaka
Dalam proses penyusunan laporan ini, peneliti menggunakan
beberapa literature berupa jurnal, buku, majalah elektronik dan sumber
yang objektif sebagai acuan teori dalam pembahasan studi kasus yang
diangkat.
4. Rencana dan Evaluasi
Data-data yang dikumpulkan merujuk pada data rencana dan
evaluasi yang telah tersusun serta hasil pengujian di lapangan.

3
1.6 Sistematika Penulisan
Berikut adalah sistematika penulisan laporan kerja magang yang terdiri dari
beberapa bab yang saling berkaitan dan mengacu pada petunjuk penulisan laporan
meliputi :Bab I Pendahuluan, Bab ini membahas mengenai latar belakang kerja
magang, ruang Lingkup, tujuan kerja magang, manfaat kerja magang, waktu dan
tempat pelaksanaan kerja magang, metode pengumpulan data, serta sistematika
penulisan. Bab II Gambaran Umum Perusahaan, membahas mengenai profil
PT.PLN (Persero) Area Serpong. Bab III Hasil dan Pembahasan, yang mengangkat
salah satu pekerjaan di lapangan. Bab IV Penutup, pada bab ini berisikan simpulan
dan saran dalam pelaksanaan kegiatan magang di PT. PLN (Persero) Area Serpong.

4
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat


PT. PLN (Persero) Area Serpong memiliki tiga kawasan didalamnya dipilih
sebagai kawasan percontohan pelayanan kelas dunia atau kawasan WCS Serpong
masih dalam kerja Area Pelayanan Jaringan Tangerang. Ada sembilan APJ
(sebelumnya dinamakan APL) yaitu Cengkareng, Cikokol, Cikupa, Cisoka, Curug,
Kalideres, Serpong, Sepatan, Teluk Naga yang berada dalam wilayah kerja Area
Pelayanan Jaringan Tangerang.
PLN Area Serpong terletak dibagian barat dari Area Pelayanan Jaringan
Tangerang dengan batas wilayah:
 Utara : Jl. Tol Jakarta – Merak (APL Cikokol)
 Barat : Jl. Raya Karawaci & Jl. Raya Parung (APL Curug)
 Selatan : Jl. Raya Pamulang (APL Pamulang & APJ Bogor)
 Timur : Kali Angke & Jl. Jelupang (APL Cileduk)
Pelayanan non teknis di PLN Area Serpong bisa dilayani di tiga tempat yaitu:
 Kantor PLN Area Serpong dengan alamat : Jl. Raya Serpong BSD Sektor
VII Serpong.
Telp: 021-5372708 Fax : 021-5372712
 Posko Pelayanan Teknik dengan alamat : Jl. Raya Serpong BSD Sektor VII
Serpong.
Telp: 021-53151584
Luas daerah kerja PLN Area Serpong adalah 154 kilometer persegi atau sekitar
12% dari total daerah kerja APJ Tangerang.

5
Gambar 2.1. Gambar Peta Wilayah kerja PLN Area Serpong dan
Kawasan WCS Serpong

2.2 Visi-Misi PT. PLN (Persero)


2.2.1. Visi PT. PLN (Persero)
“Diakui sebagai Perusahaan Kelas Dunia yang bertumbuh kembang,
unggul, dan terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani.”
a. Kelas Dunia
 Standar pelayanan dunia.
 Memiliki cakrawala pemikiran yang mutakhir.
 Terdepan dalam pemanfaatan teknologi.
 Haus akan kesempurnaan kerja dan perilaku.
 Merupakan perusahaan idaman bagi pencari kerja.
b. Bertumbuh Kembang
 Mampu mengantispasi berbagai peluang dan tantangan usaha.
 Konsisten dalam pengembangan standar kinerja.

6
c. Unggul
 Terbaik, terkemuka, dan mutakhir dakam bisnis kelistrikan.
 Fokus dalam usaha mengoptimalkan potensi insani.
 Peningkatan kualitas input, proses dan output produk dan jasa
pelayanan secara berkesinambungan.
d. Terpercaya
 Memegang teguh etika bisnis.
 Konsisten memenuhin standar layanan yang dijanjikan.
 Menjadi perusahaan favorit pada pihak yang berkepentingan.
e. Potensi Insani
 Berorientasi pada pemenuhan standar etika dan kualitas.
 Kompeten, profesional dan berpengalaman.
2.2.2. Misi PT. PLN (Persero)
1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi
kepada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang
saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untukmeningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan
ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.3 Struktur Organisasi


Untuk mempermudah PLN mengatur masalah kebutuhan penggunaan listrik
seluruh Indonesia, maka PLN membagi tugas yang dikerjakan oleh beberapa bagian
dengan memiliki tugas – tugas yang berbeda. Berikut merupakan struktur organisasi
PT. PLN (Persero) Area Serpong :

7
Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) Area Serpong
Divisi Distribusi adalah salah satu bagian yang ada di PT PLN (Persero) Area
Serpong. Bagian ini bertanggung jawab dalam kegiatan operasi dan pemeliharaan
distribusi.
1. Kegiatan Jaringan Distribusi
Kegiatan yang dilaksanakan oleh Perusahaan dengan proses kerja yang
terjun langsung ke lapangan atau ke konsumen. Kegiatan Jaringan Distribusi
yang berkaitan diantaranya menangani operasi pemeliharaan dan perbaikan
baik dalam Jaringan Tegangan Menengah (JTR).
2. Kegiatan Operasi.
Kegiatan Operasi (OPT) pada bidang Distribusiyang mencakup adalah
peninjauan lapangan pada aset PLN dimana menangani perbaikan
gangguan baik dari JTM maupun JTR (konsumen).
3. Kegiatan Pemeliharaan.
Kegiatan Pemeliharaan pada bidang Distribusiyang mencakup adalah
peninjauan pada aset - aset PLN yang dipasang dilapangan dengan
menangani pemeliharaan dan pengecekan secara preventif baik dari JTM
maupun JTR (konsumen).

8
2.4 Bisnis Proses Perusahaan
Bisnis proses yang dilakukan pada PT. PLN (Persero) Area Serpong dalam
bidang Perencanaan adalah adanya permintaan pelanggan yang masuk lewat
bidang Niaga terlebih dahulu, setelah itu bidang Niaga membuatkan nota dinas
permintaan survey ke bidang Perencanaan. Setelah bidang Perencanaan
mendapatkan nota dinas permintaan survey dari bidang Niaga, maka bidang
Perencanaan langsung melakukan survey dengan melihat langsung ke lapangan,
survey yang dilakukan berupa melihat pasokan beban dan kebutuhan material.
Setelah bidang Perencanaan melakukan survey, maka bidang Perencanaan
membuat REKSIS (Rekomendasi Sistem) isinya adalah rekomendasi harus
membuat gardu atau tidak pada lokasi tersebut dan material apa saja yang
dibutuhkan.
Setelah REKSIS dibuat maka ditanda tangan oleh manager untuk membuat
keputusan disetujui atau tidaknya. Kalau manajer menyetujui rencana ini maka yang
dilakukan bidang Perencanaan adalah mengirim REKSIS tersebut ke bidang Niaga
dan bidang Konstruksi, selanjutnya adalah bidang Niaga menghubungi pelanggan
untuk memberi tahu pelanggan bahwa permintaannya akan segera dikerjakan,
setelah itu bidang Konstruksi akan melakukan eksekusi.

9
Gambar 2.3. Bisnis Proses PT. PLN (Persero) Area Serpong Bidang
Perencanaan

10
BAB III
METODE PELAKSANAAN KEGIATAN

3.1 Rencana Kegiatan


Kegiatan Praktek Kerja Magang dilaksanakan selama 3 bulan yang dimulai
sejak tanggal 1 Agustus 2017 hingga 31 Oktober 2017. Dalam periode kerja magang,
peserta kerja magang ditempatkan pada bagian Jaringan Distribusi dan dalam
beberapa kegiatan peserta juga ikut serta di divisi pemeliharaan.
Lokasi kegiatan magang dilaksanakan di PT. PLN (Persero) APP Serpong yang
beralamatkan di BSD Sektor VIII, Jl. Raya Serpong, Buaran, Serpong, Lengkong
Gudang, Tangerang Selatan, Kota Tangerang Selatan, Banten 15310
Jam kerja yang dilaksanakan dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 3.1 Jam Kerja di PT PLN (Persero) APP Serpong

Hari Kerja Jam Kerja Jam Istirahat

Senin s/d Kamis 08.00 – 16.30 12.00 – 13.00


Jum’at 07.30 – 17.00 11.00 – 13.40
Sabtu libur kecuali piket - -

3.2 Pelaksanaan Kegiatan


Untuk memfokuskan arah kerja selama periode kerja magang penulis telah
membuat rencana pelaksanaan kegiatan kerja magang berdasarkan penempatan
dan bidang pekerjaan serta permasalahan yang akan diangkat dalam laporan
magang ini.
3.2.1 Bidang Kerja
Dalam sistem operasionalnya, PT PLN (Persero) APP Serpong bidang
distribusi terdiri dari 3 (tiga) Divisi utama yaitu Pekerjaan dalam Keadaan
Bertegangan (PDKB), Operasi Sistem Distribusi dan Pemeliharaan.Penulis
sebagai Mahasiswa Teknik Elektro ikut serta di dua bidang kerja dengan
uraian sebagai berikut :
a. Pekerjaan dalam Keadaan Bertegangan (PDKB)

11
Dalam memberi pelayanan, PLN berusaha semaksimal mungkin
melayani kebutuhan masyarakat, diantaranya yaitu mengurangi adanya
pemadaman listrik, agar kebutuhan konsumen tidak terhambat. Dalam hal
ini, PLN memiliki regu khusus yang menangani pemeliharaan atau
perbaikan instalasi, yang disebut regu PDKB ( Pekerjaan Dalam Keadaan
Bertegangan ). Tugas utama dari regu PDKB tersebut adalah
melaksanakan pekerjaan secara preventif baik itu pengembangan
jaringan maupun pasang baru dalam keadaan bertegangan,
melaksanakan pemelihaan dan perbaikan Instalasi listrik dalam keadaan
tidak padam, yaitu listrik tetap hidup atau menyala. Dengan adanya regu
PDK tersebut, diharapkan pelayanan PLN kepada masyarakat menjadi
lebih baik dengan mengurangi adanya pemadaman akibat perbaikan
listrik.
b. Pemeliharaan
Bagian pemeliharaan memiliki tugas yang penting dalam menjaga
seluruh aset yang terdapat pada jaringan distribusi listrik agar tetap bisa
beroperasi dengan baik. Ruang lingkup pekerjaan meliputi pemeliharaan
rutin, pengukuran dan pengujian, pemerikasaan gangguan, serta
penggantian peralatan sesuai dengan perencanaan yang telah disetujui.
3.2.2 Prosedur Pekerjaan Pembagian beban
a. Pemeliharaan Hantaran Saluran Udara Tegangan Rendah (SUTR)
1) Pengawas Pemeliharaan :
a) Menerima Surat Perintah Kerja (SPK).
b) Koordinasi dengan Pelaksana Pemeliharaan.
c) Membawa jadwal pelaksanaan pekerjaan dan surat pemberitahuan
pemadaman pelanggan yang ditandatangani oleh Asman Distribusi.
d) Membuat Kode 7 dan bersama Pelaksana Pemeliharaan mengambil
material di Gudang PLN.
e) Meminjam kunci gardu ke Piket Pengatur Posko dan menuju lokasi
gardu.

12
f) Memberi pengarahan urutan pelaksanaan kerja kepada Pelaksana
Pemeliharaan dan memeriksa pemakaian perlengkapan K3.
g) Melapor kepada Piket Pengatur Posko bahwa pekerjaan pemeliharaan
hantaran SUTR gardu … jurusan … siap dilaksanakan dan mohon ijin
melepas NH Fuse jurusan.
h) Melepas NH Fuse jurusan dan melaporkan ke Piket Pengatur Posko
bahwa pukul ... NH Fuse gardu ... jurusan ... telah dilepas.
2) Pelaksana Pemeliharaan :
a) Pemeliharaan Penghantar SUTR TIC
i. Memasang grounding system di ujung kabel opstyg jurusan yang
dipelihara, membuat foto dokumentasi.
ii. Memeriksa sepatu kabel opstyg, bila sepatu kabel tidak baik / tidak
standar lakukan penggantian.
iii. Memeriksa sambungan kabel opstyg – hantaran SUTR, lakukan
pengencangan bila kendor atau mengganti dengan opstyg joint kit
yang sesuai bahan dan ukurannya,
iv. Membersihkan hantaran SUTR dari benda asing (benang layang-
layang, umbul-umbul, sarang burung), memotong cabang atau
ranting pohon, sehingga jarak minimal pohon ke penghantar ± 1
meter.
v. Memperbaiki andongan yang kendor, dengan menarik hantaran
sehingga andongan ± 0,5 meter dan bila ada dead end assembly
yang rusak lakukan penggantian.
vi. Memeriksa suspension clamp, dan lakukan penggantian bila ada
yang rusak.
vii. Memeriksa sambungan-sambungan / jumper-jumper, bila ada yang
tidak sempurna ganti dengan joint non tension sleeve untuk
sambungan lurus atau compresion connector untuk sambungan
pencabangan.
b) Pemeliharaan Tiang Besi
i. Tegakkan tiang ± 90º untuk pemeliharaan tiang miring.

13
ii. Ganti tiang dengan ukuran sesuai kebutuhan untuk tiang bengkok
yang kondisinya sangat mengkhawatirkan.
iii. Lakukan penutupan dengan plat besi dan dilas serta di cat anti karat
dengan menggunakan RUST CONVERTER COATING BR-C9,
untuk pemeliharaan tiang kropos kecil.
iv. Lakukan penggantian tiang dengan ukuran sesuai kebutuhan untuk
tiang kropos parah.
v. Bersihkan tali-tali bekas spanduk, bekas tempelan iklan yang tidak
terpakai, pohon-pohon yang merambat.
vi. Lakukan pembersihan terhadap karat/korosi, lapisi dengan sistem
pelapisan langsung di kuas menggunakan cairan RUST
CONVERTER COATING BR-C9, setelah bersih dilakukan
pengecatan akhir sesuai warna yang umum untuk tiang listrik.
c) Memeriksa system pentanahan titik netral, mengukur tahanan
pentanahan titik netral, lakukan penambahan system pentanahan
apabila tahanan pentanahan tidak memenuhi syarat.
d) Meyakinkan bahwa tidak ada peralatan yang tertinggal pada SUTR,
melepas grounding system dan membuat foto dokumentasi.
3) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa hasil pemeliharaan.
b) Melaporkan ke Piket Pengatur TR bahwa pukul ... pekerjaan
pemeliharaan SUTR gardu … jurusan … telah selesai dan minta ijin
memasukkan NH Fuse yang dilepas.
c) Memasukkan NH Fuse, mengukur tegangan dan beban jurusan,
mencatat dalam check list.
d) Melaporkan ke Piket Pengatur TR bahwa pukul ... NH Fuse gardu ...
jurusan ... telah masuk baik.
e) Mengembalikan kunci gardu ke Piket Pengatur TR.
f) Membuat laporan hasil pemeliharaan.
4) Supervisor Pemeliharaan dan Asman Distribusi menganalisa dan
mengevaluasi hasil pemeliharaan.

14
b. Memelihara Peralatan PHB TR Gardu Portal / PHB TR Type Box
1) Pengawas Pemeliharaan :
a) Menerima Surat Perintah Kerja (SPK).
b) Koordinasi dengan Pelaksana Pemeliharaan.
c) Membawa kebutuhan material berdasarkan hasil inspeksi.
d) Membawa jadwal pelaksanaan pekerjaan yang ditanda tangani Asman
distribusi dan surat pemberitahuan pemadaman pelanggan yang
ditandatangani oleh Manager.
e) Meminjam kunci gardu dan menuju lokasi gardu.
f) Memberi pengarahan urutan pelaksanaan kerja kepada Pelaksana
Pemeliharaan, memeriksa pemakaian perlengkapan K2, dilanjutkan
dengan doa bersama.
g) Bersama Pelaksana Pemeliharaan mendata PHB TR, mengukur
tegangan & beban jurusan, mengecek putaran fasa dan mencatat
dalam check list.
h) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pekerjaan pemeliharaan PHB
TR gardu ... siap dilaksanakan dan mohon PHB TR dibebaskan
tegangan.
2) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD dan
memerintahkan Pelaksana Operasi membebaskan tegangan PHB TR
yang akan dipelihara dengan langkah mengeluarkan saklar beban dan
memasukkan saklar pentanahan PB trafo, menginformasikan ke
Pengawas Pemeliharaan.
3) Pengawas Pemeliharaan :
a) Meyakinkan bahwa PHB TR benar-benar sudah bebas tegangan
dengan melihat lampu indikator/mengukur tegangan pada terminal
indikator kubikel pengaman trafo dengan volt meter kemudian
masukkan saklar pentanahan kubikel pengaman trafo.
b) Melepas handle TR & NH Fuse, memasang grounding system.
c) Memerintahkan Pelaksana Pemeliharaan mulai melaksanakan
pemeliharaan.

15
4) Pelaksana Pemeliharaan :
a) Membersihkan debu pada PHB TR dengan vacum cleaner.
b) Memeriksa kekencangan mur baut sepatu kabel opstyg dengan kunci
torsi.
c) Periksa dan kencangkan baut-baut pengikat box TR dengan pondasi.
d) Melepas NH fuse dari ground plate/fuse base secara berurutan, ukur
fungsinya dengan AVO meter, lapisi lidah NH fuse dengan POWER
PROTECTION BR-1066.PS dan tata sesuai NH fuse terpasang seperti
semula.
e) Apabila terdapat jamur/scale/carbon pada pada ground plate/fuse base
bersihkan dengan METAL CLEANER BR-707, di finishing dengan
cairan CONTACT CLEANER BR-405 dan oleskan POWER
PROTECTION BR-1066.PS.
f) Lakukan penggantian bila ada bagian ground plate/fuse base yang
rusak.
g) Membersihkan PHB TR, handle TR, body PHB TR, kontak-kontaknya
dengan sistem kuas/spray menggunakan cairan ELECTRIC MOTOR
CLEANER BR-404NF selanjutnya periksa kekencangan mur baut
handle TR dengan kunci torsi.
h) Kemudian lapisi PHB TR, handle TR, body PHB TR, kontak-kontaknya
dengan POWER PROTECTION BR-1066.PS dengan sistem
kuas/spray.
i) Melapisi dengan kuas/spray box TR bagian dalam dalam dengan
POWER PROTECTION BR-1066.PS.
j) Lakukan pengecatan box TR bagian luar apabila cat dari box TR sudah
pudar.
k) Apabila terdapat karat/korosi dimatikan dengan menggunakan RUST
CONVERTER COATING BR-C9.
l) Lakukan penggantian box TR apabila box TR sudah keropos parah dan
sulit dilakukan perbaikan.
m)Lakukan perbaikan pondasi box TR yang rusak.

16
n) Memeriksa system pentanahan, mengukur tahanan pentanahan PHB
TR, dan mencatat dalam check list.
o) Meyakinkan bahwa tidak ada peralatan yang tertinggal pada PHB TR,
melepas grounding system, dan membuat foto dokumentasi.
5) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa hasil pemeliharaan.
b) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pekerjaan pemeliharaan PHB
TR selesai dengan handle TR posisi masuk & NH Fuse jurusan dilepas
dan PHB TR siap dioperasikan.
6) Piket Pengatur Area memerintahkan Pelaksana Operasi untuk memeriksa
secara visual dan teliti hasil pemeliharaan, dan melaporkan hasilnya ke
Piket Pengatur Area bahwa pukul ... pemeriksaan PHB TR gardu ... selesai
dengan hasil baik dan PHB TR siap dioperasikan.
7) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD dan
memerintahkan Pelaksana Lapangan menormalkan PHB TR dengan
langkah mengeluarkan saklar pentanahan dan memasukkan saklar beban
PB trafo.
8) Pengawas Pemeliharaan :
a) Mengukur tegangan, mengecek putaran fasa dan bila hasilnya baik /
sesuai sebelum dipelihara (tegangan maksimum 231/400 volt).
b) Memasang NH Fuse pada ground plate / fuse base sesuai urutan
sebelum dilepas.
c) Mengukur tegangan dan beban pada masing-masing NH Fuse dan
catat dalam check list.
d) Mengembalikan kunci gardu.
e) Membuat laporan hasil pemeliharaan PHB TR.
9) Supervisor Pemeliharaan dan Asman Distribusi menganalisa dan
mengevaluasi hasil pemeliharaan tersebut.

c. Memelihara Kubikel TM 20 kV Type Load Break Switch (LBS)


1) Pengawas Pemeliharaan :

17
a) Menerima Surat Perintah Kerja (SPK).
b) Koordinasi dengan Pelaksana Pemeliharaan.
c) Membawa jadwal pelaksanaan pekerjaan yang ditanda tangani Asman
Distribusi dan surat pemberitahuan pemadaman pelanggan yang
ditandatangani oleh Manager.
d) Meminjam kunci gardu dan menuju lokasi gardu.
e) Memberi pengarahan urutan pelaksanaan kerja kepada Pelaksana
Pemeliharaan dan memeriksa pemakaian perlengkapan K2, dilanjutkan
dengan berdoa bersama.
f) Bersama Pelaksana Pemeliharaan mendata kubikel, memeriksa posisi
saklar-saklar kubikel dan mencatat dalam check list.
g) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pekerjaan pemeliharaan kubikel
siap dilaksanakan.
2) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD, dan
memerintahkan Pelaksana Operasi untuk pembebasan tegangan kubikel
yang akan dipelihara, selanjutnya menginformasikan ke Pengawas
Pemeliharaan.
3) Pengawas Pemeliharaan :
a) Meyakinkan bahwa kubikel benar-benar sudah bebas tegangan dengan
melihat lampu indikator padam / mengukur tegangan pada terminal
lampu indikator kubikel dengan volt meter.
b) Membuka saklar pemutus beban, kemudian memasukkan saklar
pentanahan.
c) Memerintahkan Pelaksana Pemeliharaan mulai melaksanakan
pemeliharaan.
4) Pelaksana Pemeliharaan :
a) Membersihkan debu pada kompartemen kubikel sisi luar dengan vacum
cleaner.
b) Membuka pintu & memasang grounding system, membuka tutup
mekanik dan tutup busbar kubikel.

18
c) Memeriksa system pentanahan, mengukur tahanan pentanahan
kubikel dan mencatat dalam check list.
d) Lakukan pengukuran tahanan isolasi busbar dengan magger sebelum
dipelihara dan catat dalam check list pemeliharaan.
e) Mengukur tahanan kontak dengan micro ohm sebelum dipelihara dan
mencatat hasilnya di check list (saklar pentanahan dikeluarkan).
f) Membersihkan debu pada kompartemen kubikel sisi dalam dengan
vacum cleaner.
g) Mengeringkan isolator, indoor terminal, busbar, kompartemen kubikel
secara merata dengan burner atau blender LPG.
h) Memeriksa kekencangan mur baut busbar dengan kunci torsi dan
membersihkan busbar dengan cairan CONTACT CLEANER BR-405 .
i) Apabila kontak busbar terjadi korosi, lepaskan busbar dan bersihkan
kontak-kontaknya dengan METAL CLEANER BR-707 dan di finishing
dengan CONTACT CLEANER BR-405, lapisi ulir baut busbar dengan
Anti Saize BR-66 kemudian busbar pasang kembali.
j) Membersihkan isolator penumpu busbar dengan cairan ISOLATOR
PROTECTION CLEANER BR-2810.
k) Apabila isolator sangat kotor dan terdapat bekas tracking, bersihkan
dengan ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810 dan lapisi
dengan RED INSULATING VARNISH BR-406.
l) Memeriksa kekencangan mur baut dan membersihkan indoor terminal
dengan CONTACT CLEANER BR-405.
m)Apabila kontak indoor terminal terjadi korosi, lepaskan indoor terminal
dan bersihkan kontak-kontaknya dengan METAL CLEANER BR-707
dan di finishing dengan CONTACT CLEANER BR-405, kemudian
indoor terminal pasang kembali.
n) Membersihkan isolator-isolator pada kompartemen indoor terminal
dengan cairan ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810.

19
o) Apabila isolator sangat kotor/terdapat bekas tracking bersihkan dengan
ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810 dan lapisi dengan RED
INSULATING VARNISH BR-406.
p) Membersihkan mekanik kubikel dan memberi pelumasan dengan
POWER PROTECTION BR-1066.PS dan melakukan ujicoba fungsi
mekanik.
q) Membersihkan kompartemen dan body kubikel dengan ISOLATOR
PROTECTION CLEANER BR-2810.
r) Apabila terdapat karat/korosi, lapisi dengan sistem pelapisan langsung
di kuas menggunakan cairan RUST CONVERTER COATING BR-C9.
s) Melapisi dengan kuas/spray kompartemen dan body kubikel sisi dalam
dengan POWER PROTECTION BR-1066.PS.
t) Memeriksa system pentanahan, mengukur tahanan pentanahan
kubikel dan mencatat dalam check list (setelah pemeliharaan).
u) Memeriksa kondisi dan fungsi heater, heater harus kondisi baik dan
berfungsi.
v) Mengukur tahanan isolasi rangkaian busbar dan mencatat dalam check
list (setelah pemeliharaan).
w) Mengukur tahanan kontak individual dan rangkaian kubikel dan
mencatat dalam check list (setelah pemeliharaan).
x) Membuat foto dokumentasi setelah pekerjaan pemeliharaan.
y) Meyakinkan bahwa tidak ada peralatan yang tertinggal di dalam
kompartemen kubikel, memasang tutup mekanik & busbar, melepas
grounding system, memasang pintu kubikel, dan membuat foto
dokumentasi,
5) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa hasil pemeliharaan.
b) Mengembalikan posisi saklar sesuai posisi awal dan mencatat dalam
check list.
c) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pukul ............... pemeliharaan
kubikel gardu ............... selesai dan kubikel siap dioperasikan.

20
6) Piket Pengatur Area memerintahkan Pelaksana Operasi untuk memeriksa
secara visual dan teliti hasil pemeliharaan, dan melaporkan hasilnya ke
Piket Pengatur Area bahwa pukul ............... pemeriksaan kubikel gardu
............... selesai dengan hasil baik dan kubikel siap dioperasikan.
7) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD, dan
memerintahkan Pelaksana Operasi untuk menormalkan tegangan pada
kubikel yang selesai dipelihara, selanjutnya menginformasikan ke
Pengawas Pemeliharaan.
8) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa kondisi kubikel setelah dioperasikan.
b) Mengembalikan kunci gardu.
c) Membuat laporan hasil pemeliharaan.
d) Menyerahkan laporan hasil pemeliharaan ke Supervisor Pemeliharaan.
9) Supervisor Pemeliharaan dan Asman Distribusi menganalisa dan
mengevaluasi hasil pemeliharaan.

d. Memelihara Kubikel TM 20 kV Type Pengaman Trafo (PB/TP)


1) Pengawas Pemeliharaan :
a) Menerima Surat Perintah Kerja (SPK).
b) Koordinasi dengan Pelaksana Pemeliharaan.
c) Membawa jadwal pelaksanaan pekerjaan yang ditanda tangani Asman
Distribusi dan surat pemberitahuan pemadaman pelanggan yang
ditandatangani oleh Manager.
d) Meminjam kunci gardu dan menuju lokasi gardu.
e) Memberi pengarahan urutan pelaksanaan kerja kepada Pelaksana
Pemeliharaan dan memeriksa pemakaian perlengkapan K2, dilanjutkan
dengan berdoa bersama.
f) Bersama Pelaksana Pemeliharaan mendata kubikel, memeriksa posisi
saklar-saklar kubikel dan mencatat dalam check list.

21
g) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pekerjaan pemeliharaan kubikel
siap dilaksanakan.
2) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD, dan
memerintahkan Pelaksana Operasi untuk pembebasan tegangan kubikel
yang akan dipelihara, selanjutnya menginformasikan ke Pengawas
Pemeliharaan.
3) Pengawas Pemeliharaan :
a) Meyakinkan bahwa kubikel benar-benar sudah bebas tegangan dengan
melihat lampu indikator padam / mengukur tegangan pada terminal
lampu indikator kubikel dengan volt meter.
b) Membuka saklar pemutus beban, kemudian memasukkan saklar
pentanahan.
c) Memerintahkan Pelaksana Pemeliharaan mulai melaksanakan
pemeliharaan.
4) Pelaksana Pemeliharaan :
a) Membersihkan debu pada kompartemen kubikel sisi luar dengan vacum
cleaner.
b) Membuka pintu & memasang grounding system, membuka tutup
mekanik & tutup busbar kubikel.
c) Melepas, membersihkan, memeriksa fuse TM (apakah sesuai ratingnya
dengan trafo terpasang) dan fuse holder.
d) Membersihkan fuse TM dengan ISOLATOR PROTECTION CLEANER
BR-2810.
e) Memeriksa system pentanahan, mengukur tahanan pentanahan
kubikel dan mencatat dalam check list.
f) Lakukan pengukuran tahanan isolasi busbar dengan magger sebelum
dipelihara dan catat dalam check list pemeliharaan.
g) Mengukur tahanan kontak dengan micro ohm sebelum dipelihara dan
mencatat hasilnya di checklist (saklar pentanahan dikeluarkan).
h) Membersihkan debu pada kompartemen kubikel sisi dalam dengan
vacum cleaner.

22
i) Mengeringkan isolator, indoor terminal, fuse holder, busbar,
kompartemen kubikel secara merata dengan burner atau blender LPG.
j) Memeriksa kekencangan mur baut busbar dengan kunci torsi dan
membersihkan busbar dengan cairan CONTACT CLEANER BR-405.
k) Apabila kontak busbar terjadi korosi, lepaskan busbar dan bersihkan
kontak-kontaknya dengan METAL CLEANER BR-707 dan di finishing
dengan CONTACT CLEANER BR-405, lapisi ulir baut busbar dengan
anti saize BR-66 kemudian busbar pasang kembali.
l) Membersihkan isolator penumpu busbar dengan cairan ISOLATOR
PROTECTION CLEANER BR-2810.
m)Apabila isolator sangat kotor dan terdapat bekas tracking, bersihkan
dengan ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810 dan lapisi
dengan RED INSULATING VARNISH BR-406.
n) Memeriksa kekencangan mur baut dan membersihkan indoor terminal
dengan CONTACT CLEANER BR-405.
o) Apabila kontak indoor terminal terjadi korosi, lepaskan indoor terminal
dan bersihkan kontak-kontaknya dengan METAL CLEANER BR-707
dan di finishing dengan CONTACT CLEANER BR-405, lapisi ulir baut
busbar dengan Anti Saize BR-66 kemudian indoor terminal pasang
kembali.
p) Membersihkan isolator-isolator pada kompartemen indoor terminal
dengan cairan ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810.
q) Apabila isolator sangat kotor/terdapat bekas tracking bersihkan dengan
ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810 dan lapisi dengan RED
INSULATING VARNISH BR-406.
r) Membersihkan mekanik kubikel dan memberi pelumasan dengan
POWER PROTECTION BR-1066.PS dan melakukan ujicoba fungsi
mekanik.
s) Membersihkan kompartemen dan body kubikel dengan ISOLATOR
PROTECTION CLEANER BR-2810.

23
t) Apabila terdapat karat/korosi, lapisi dengan sistem pelapisan langsung
di kuas menggunakan cairan RUST CONVERTER COATING BR-C9.
u) Melapisi dengan kuas/spray kompartemen dan body kubikel sisi dalam
dengan POWER PROTECTION BR-1066.PS.
v) Memeriksa system pentanahan, mengukur tahanan pentanahan
kubikel dan mencatat dalam check list (setelah pemeliharaan).
w) Memeriksa kondisi dan fungsi heater, heater harus kondisi baik dan
berfungsi.
x) Mengukur tahanan isolasi rangkaian busbar dan mencatat dalam check
list (setelah pemeliharaan).
y) Mengukur tahanan kontak individual dan rangkaian kubikel dan
mencatat dalam check list (setelah pemeliharaan).
z) Meyakinkan bahwa tidak ada peralatan yang tertinggal di dalam
kompartemen kubikel, memasang tutup mekanik & busbar, memasang
kembali fuse TM, melepas grounding system, memasang pintu kubikel,
dan membuat foto dokumentasi.
5) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa hasil pemeliharaan.
b) Mengembalikan posisi saklar sesuai posisi awal dan mencatat dalam
check list.
c) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pukul ... pemeliharaan kubikel
gardu ... selesai dan kubikel siap dioperasikan.
6) Piket Pengatur Area memerintahkan Pelaksana Operasi untuk memeriksa
secara visual dan teliti hasil pemeliharaan, dan melaporkan hasilnya ke
Piket Pengatur Area bahwa pukul ... pemeriksaan kubikel gardu ... selesai
dengan hasil baik dan kubikel siap dioperasikan.
7) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD, dan
memerintahkan Pelaksana Operasi untuk menormalkan tegangan pada
kubikel yang selesai dipelihara, selanjutnya menginformasikan ke
Pengawas Pemeliharaan.
8) Pengawas Pemeliharaan :

24
a) Memeriksa kondisi kubikel setelah dioperasikan.
b) Mengembalikan kunci gardu.
c) Membuat laporan hasil pemeliharaan.
9) Supervisor Pemeliharaan dan Asman Distribusi menganalisa dan
mengevaluasi hasil pemeliharaan.
e. Memelihara Kubikel Tm 20 kV Type Potensial Transformer (PT)
1) Pengawas Pemeliharaan :
a) Menerima Surat Perintah Kerja (SPK).
b) Koordinasi dengan Pelaksana Pemeliharaan.
c) Membawa jadwal pelaksanaan pekerjaan yang ditanda tangani Asman
Distribusi dan surat pemberitahuan pemadaman pelanggan yang
ditandatangani oleh Manager.
d) Meminjam kunci gardu dan menuju lokasi gardu.
e) Memberi pengarahan urutan pelaksanaan kerja kepada Pelaksana
Pemeliharaan dan memeriksa pemakaian perlengkapan K2, dilanjutkan
dengan doa bersama.
f) Bersama Pelaksana Pemeliharaan dan disaksikan Pelanggan
memeriksa posisi saklar kubikel, kondisi segel-segel terpasang di
kubikel sebelum memutus segel, fungsi kWh meter dan mencatat dalam
Berita Acara Pembukaan Segel.
g) Bersama Pelaksana Pemeliharaan mendata kubikel, memeriksa posisi
saklar-saklar kubikel dan mencatat dalam check list.
h) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pekerjaan pemeliharaan kubikel
siap dilaksanakan.
2) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD, dan
memerintahkan Pelaksana Operasi untuk pembebasan tegangan kubikel
yang akan dipelihara, selanjutnya menginformasikan ke Pengawas
Pemeliharaan.
3) Pengawas Pemeliharaan :

25
a) Meyakinkan bahwa kubikel benar-benar sudah bebas tegangan dengan
melihat lampu indikator / mengukur tegangan pada terminal lampu
indikator kubikel dengan volt meter.
b) Membuka saklar pemutus beban, kemudian memasukkan saklar
pentanahan.
c) Memerintahkan Pelaksana Pemeliharaan mulai melaksanakan
pemeliharaan.
4) Pelaksana Pemeliharaan :
a) Membersihkan debu pada kompartemen kubikel sisi luar dengan vacum
cleaner.
b) Membuka pintu & memasang grounding system, membuka tutup
mekanik & tutup busbar kubikel.
c) Lakukan pengukuran kondisi fuse/jumper fuse Potensial Transformer
dalam keadaan terpasang dengan disaksikan pelanggan dan catat
dalam check list pemeliharaan.
d) Lepas fuse/jumper fuse, lakukan pengukuran tahanan isolasi busbar
sebelum dipelihara dan catat dalam check list pemeliharaan.
e) Lakukan pengukuran tahanan isolasi busbar dengan magger sebelum
dipelihara dan catat dalam check list pemeliharaan.
f) Mengukur tahanan kontak dengan micro ohm sebelum dipelihara dan
mencatat hasilnya di checklist (saklar pentanahan dikeluarkan).
g) Membersihkan debu pada ruang-ruang / kompartemen kubikel sisi
dalam dengan vacum cleaner.
h) Mengeringkan isolator, busbar, kompartemen kubikel secara merata
dengan burner atau blender LPG.
i) Memeriksa kekencangan mur baut busbar dengan kunci torsi dan
membersihkan busbar dengan CONTACT CLEANER BR-405.
j) Apabila kontak busbar terjadi korosi, lepaskan busbar dan bersihkan
kontak-kontaknya dengan METAL CLEANER BR-707 dan di finishing
dengan CONTACT CLEANER BR-405, lapisi ulir baut busbar dengan
Anti Saize BR-66 kemudian busbar pasang kembali.

26
k) Membersihkan isolator penumpu busbar dengan ISOLATOR
PROTECTION CLEANER BR-2810.
l) Apabila isolator sangat kotor / terdapat bekas tracking bersihkan
dengan ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810 dan lapisi
dengan RED INSULATING VARNISH BR-406.
m)Membersihkan dan memeriksa PT dan fuse TM PT dengan cairan
ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810, memeriksa fungsi fuse
TM dengan AVO meter dan pasang kembali.
n) Apabila PT sangat kotor / terdapat bekas tracking bersihkan dengan
ISOLATOR PROTECTION CLEANER BR-2810 dan dilapisi dengan
RED INSULATING VARNISH BR-406 dan bila kontak-kontaknya terjadi
korosi, lepas dan bersihkan dengan METAL CLEANER BR-707 di
finishing dengan CONTACT CLEANER BR-405 kemudian dipasang
kembali.
o) Membersihkan mekanik kubikel, memberi pelumasan dengan POWER
PROTECTION BR-1066.PS dan melakukan uji coba fungsi mekanik.
p) Membersihkan kompartemen dan body kubikel dengan ISOLATOR
PROTECTION CLEANER BR-2810.
q) Apabila terdapat karat/korosi, lapisi dengan sistem pelapisan langsung
di kuas menggunakan cairan RUST CONVERTER COATING BR-C9.
r) Melapisi dengan kuas/spray: isolator, busbar (kontak busbar),
kompartemen kubikel secara merata dengan menggunakan POWER
PROTECTION BR-1066.PS.
s) Memeriksa system pentanahan, mengukur tahanan pentanahan
kubikel dan mencatat dalam check list.
t) Memeriksa kondisi dan fungsi heater, heater harus kondisi baik dan
berfungsi.
u) Mengukur tahanan isolasi rangkaian busbar dan mencatat dalam check
list.
v) Mengukur tahanan kontak individual dan rangkaian kubikel dan
mencatat dalam check list.

27
w) Membuat foto dokumentasi setelah pekerjaan pemeliharaan.
x) Meyakinkan bahwa tidak ada peralatan yang tertinggal di dalam
kompartemen kubikel, fuse PT/jumper PT sudah terpasang, memasang
tutup mekanik & busbar, melepas grounding system dan memasang
pintu kubikel.
5) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa hasil pemeliharaan.
b) Mengembalikan posisi saklar sesuai posisi awal dan mencatat dalam
check list.
c) Bersama Pelaksana Pemeliharaan dan disaksikan Pelanggan
memeriksa posisi saklar kubikel, fungsi kWh meter, menyegel handle
dan pintu PT dan mencatat dalam Berita Acara Pemasangan Segel.
d) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pukul … pemeliharaan kubikel
gardu … selesai dan kubikel siap dioperasikan.
6) Piket Pengatur Area memerintahkan Pelaksana Operasi untuk memeriksa
secara visual dan teliti hasil pemeliharaan, dan melaporkan hasilnya ke
Piket Pengatur Area bahwa pukul … pemeriksaan kubikel gardu … selesai
dengan hasil baik dan kubikel siap dioperasikan.
7) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD, dan
memerintahkan Pelaksana Operasi untuk menormalkan tegangan pada
kubikel yang selesai dipelihara, selanjutnya menginformasikan ke
Pengawas Pemeliharaan.
8) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa kondisi kubikel setelah dioperasikan.
b) Memastikan fungsi Kwh sudah benar.
c) Mengembalikan kunci gardu.
d) Membuat laporan hasil pemeliharaan.
9) Supervisor Pemeliharaan dan Asman Distribusi menganalisa dan
mengevaluasi hasil pemeliharaan.

28
f. Memelihara Transformator Distribusi Gardu Beton / Kios / Tingkat
1) Pengawas Pemeliharaan :
a) Menerima Surat Perintah Kerja (SPK).
b) Koordinasi dengan Pelaksana Pemeliharaan.
c) Membawa jadwal pelaksanaan pekerjaan yang ditanda tangani Asman
Distribusi dan surat pemberitahuan pemadaman pelanggan yang
ditandatangani oleh Manager.
d) Meminjam kunci gardu dan menuju ke lokasi gardu.
e) Memberi pengarahan urutan pelaksanaan kerja kepada Pelaksana
Pemeliharaan dan memeriksa pemakaian perlengkapan K2, dilanjutkan
dengan berdoa bersama.
f) Mendata trafo yang dipelihara dan mencatat dalam check list.
g) Mengecek putaran fasa dan mencatat dalam check list.
h) Melapor ke Piket Pengatur Area bahwa pekerjaan pemeliharaan trafo
gardu … siap dilaksanakan dan minta trafo dibebaskan tegangan.
2) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD dan
memerintahkan Pelaksana Operasi membebaskan tegangan trafo yang
akan dipelihara dengan langkah mengeluarkan saklar beban dan
memasukkan saklar pentanahan PB trafo, menginformasikan ke
Pengawas Pemeliharaan.
3) Pengawas Pemeliharaan :
a) Meyakinkan bahwa trafo benar-benar sudah bebas tegangan dengan
melihat lampu indikator / mengukur tegangan pada terminal indikator
kubikel pengaman trafo dengan volt meter kemudian masukkan saklar
pentanahan kubikel pengaman trafo
b) Melepas handle TR & NH Fuse, memasang grounding system.
c) Memerintahkan Pelaksana Pemeliharaan mulai melaksanakan
pemeliharaan.
4) Pelaksana Pemeliharaan :
a) Membersihkan debu pada body trafo dengan vacum cleaner.

29
b) Memeriksa kebocoran minyak pada packing, sirip, titik las dan level
minyak trafo pada gelas penduga dan catat dalam chek list.
c) Memeriksa kondisi silicagel. Apabila warnanya sudah berubah lakukan
penggantian.
d) Memeriksa kekencangan mur baut pada packing-packing trafo dengan
kunci torsi.
e) Apabila terjadi korosi pada mur baut, buka dengan menggunakan
PENETRATING OIL BR-404 dan pasang kembali atau lakukan
penggantian mur baut dengan memberi lapisan tipis ANTI SAIZE BR-
66 pada ulir baut.
f) Membersihkan sambungan kabel single core dengan CONTACT
CLEANER BR-405 dan memeriksa kekencangan mur baut pada
bushing trafo.
g) Apabila terdapat jamur/scale/kerak pada sambungan kabel single core
agar dibersihkan dengan METAL CLEANER BR-707 dan selanjutnya di
finishing dengan CONTACT CLEANER BR-405. Lapisi ulir baut
dengan ANTI SAIZE BR-66 dan pasang kembali mur baut tersebut
pada bushing trafo dengan kunci torsi.
h) Membersihkan bushing trafo dengan cairan CONTACT CLEANER BR-
405 kemudian lapisi dengan POWER PROTECTION BR-1066.PS
dengan sistem kuas/spray.
i) Membersihkan body trafo dengan ISOLATOR PROTECTION
CLEANER BR-2810. Apabila terdapat karat/korosi dimatikan dengan
menggunakan RUST CONVERTER COATING BR-C9.
j) Memeriksa system pentanahan, mengukur tahanan pentanahan trafo,
dan mencatat dalam check list.
k) Mengukur tahanan isolasi trafo (Primer-Primer, Primer-Body, Primer-
Sekunder, Sekunder-Sekunder, Sekunder-Body) dan mencatat dalam
check list.
l) Meyakinkan bahwa tidak ada peralatan yang tertinggal pada trafo,
melepas grounding system, dan membuat foto dokumentasi.

30
5) Pengawas Pemeliharaan :
a) Memeriksa hasil pemeliharaan :
b) Melaporkan ke Piket Pengatur Area bahwa pekerjaan pemeliharaan
trafo selesai, posisi handle TR & NH Fuse dilepas dan trafo siap
dioperasikan.
6) Piket Pengatur Area memerintahkan Pelaksana Operasi untuk memeriksa
secara visual dan teliti hasil pemeliharaan, dan melaporkan hasilnya ke
Piket Pengatur Area bahwa pukul … pemeriksaan trafo gardu … selesai
dengan hasil baik dan trafo siap dioperasikan.
7) Piket Pengatur Area berkoordinasi dengan Piket Pengatur APD dan
memerintahkan Pelaksana Lapangan menormalkan trafo dengan langkah
mengeluarkan saklar pentanahan, memasukkan saklar beban PB trafo,
dan menginformasikan ke Pengawas Pemeliharaan.
8) Pengawas Pekerjaan :
a) Mengukur tegangan, mengecek putaran fasa pada PHB TR dan bila
hasilnya baik (tegangan maksimum 231/400 volt, putaran fasa sesuai
sebelum dipelihara), memasukkan handle TR dan NH Fuse.
b) Mengukur tegangan dan beban NH Fuse, mencatat dalam check list.
c) Mengembalikan kunci gardu.
d) Membuat laporan hasil pemeliharaan.
9) Supervisor Pemeliharaan dan Asman Distribusi menganalisa dan
mengevaluasi hasil pemeliharaan trafo tersebut.

g. Mengganti Fuse pada Peralatan Hubung Bagi TR


1) Teleponis Posko menerima laporan gangguan dari pelanggan dan
langsung memasukkan data laporan keMGT dan/atau laporan gangguan
dari Piket Call Centre 123 (untuk merubah status).
2) Piket Pengatur Area melalui radio komunikasi menginformasikan laporan
tersebut ke Pelaksana Operasidan memerintahkan menuju ke lokasi
gardu yang padam.

31
3) Pelaksana Operasi sudah sampai di lokasi gardu yang padam dan
melaporkan ke posko,
4) Pelaksana Operasi:
a) Memakai perlengkapan K3.
b) Melapor ke Piket Pengatur Posko bahwa pukul … telah dilokasi gardu
… dan minta ijin masuk gardu untuk memeriksa NH Fuse pada PHB
TR.
c) Memeriksa NH Fuse jurusan di PHB TR dengan menggunakan test
pen, melaporkan ke Piket Pengatur Posko bahwa NH Fuse fasa …
jurusan … putus dan akan diganti dalam keadaan bertegangan.
d) Mengganti NH Fuse yang putus dengan menggunakan Fuller
e) Memeriksa tegangan pada NH Fuse yang baru dengan menggunakan
test pen, mengukur tegangan & beban jurusan menggunakan Tang
Ampere.
f) Memeriksa dan meyakinkan bahwa tidak ada peralatan kerja yang
tertinggal di dalam gardu.
g) Melapor ke Piket Pengatur Posko bahwa pukul … NH Fuse …A, gardu
... jurusan … fasa … telah diganti.
Hasil ukur beban jurusan :
Fasa R = …A, fasa S = …A, fasa T = …A, N = …A,
Hasil ukur tegangan :
Fasa- fasa = …volt, fasa - netral = …volt
h) Melapor ke Piket Pengatur Posko bahwa aliran listrik di pelanggan
sudah normal, dan minta ijinuntuk meninggalkan lokasi.
5) Koordinator Area membuat laporan penggantian fuse.
6) Supervisor Operasi menganalisa dan mengevaluasi gangguan fuse
tersebut serta melaporkan kepada Asman Distribusi.

3.3 Pelaksanaan Kegiatan Magang


3.3.1 Laporan Harian Magang
Tempat Kerja Magang : PT. PLN (Persero) APP Serpong.

32
Periode Kerja Magang : 1 Agustus – 31 Oktober 2017
Bidang Kerja : Pemeliharaan

Tabel 3.2 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-1


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin ,31 Pengenalan Penjelasan dan pengenalan dari Selesai
Juli 2017 dan supervisor serta staff tentang lingkungan
pembekalan kerja bidang distribusi di PLN Area
tentang bidang Serpong.
distribusi
PT.PLN
(Persero) Area
Serpong
Selasa,01 Sidang Melakukan sidang proposal skripsi Selesai
Agustus proposal semester ganjil 2017/2018 yang wajib
2017 skripsi di STT- diikuti mahasiswa STT-PLN yang akan
PLN akan mengerjakan skripsi.
Rabu,02 Tracing kabel Tracing kabel dengan menggunakan alat Selesai
Agustus SKTM Tracer untuk mendeteksi dan mencari
2017 jalur kabel SKTM.

33
Kamis,03 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai
Agustus untuk menentukan kelayakan operasi
2017 gardu.
Jumat,04 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
Agustus dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi.

Tabel 3.3 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-2


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 07 Uprating Uprating kapasitas transformator Selesai
Agustus kapasitas distribusi dari 250kVA menjadi 400 kVA.
2017 transformator
distribusi

Selasa, 08 Penggantian Penggantian cubicle dengan yang baru Selesai


Agustus cubicle karena umur cubicle yang sudah tua.
2017

Rabu, 09 Survei pecah Melakukan survei penggantian jurusan Selesai


Agustus beban jaringan kabel agar beban tidak mengalami drop
2017 tegangan voltage
rendah

34
Kamis, 10 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai
Agustus untuk menentukan kelayakan operasi
2017 gardu.

Jumat,11 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai


Agustus dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

35
Tabel 3.4 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-3
HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin,14 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai
Agustus Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi
Selasa,15 Survei untuk Melakukan survei untuk kegiatan Selesai
Agustus penggantian penggantian kabel jaringan tegangan
2017 kabel jaringan rendah dengan yang baru.
tegangan
rendah

Rabu,16 Revisi gardu Revisi pemeriksaan gardu untuk Selesai


Agustus kelayakan operasi gardu dan
2017 penyelesaian masalah koneksi schoen
kabel JTR pada rak TR
Kamis,17 Libur Nasional - -
Agustus
2017
Jumat, 18 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
Agustus dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

36
Tabel 3.5 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-4
HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 21 Pengujian Melakukan uji terhadap kabel baru guna Selesai
Agustus tahanan kabel menghindari adanya kebocoran arus.
2017 20 kv
Selasa, 22 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai
Agustus Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi
Rabu, 23 Penggantian Penggantian cubicle yang lama dengan Selesai
Agustus cubicle yang baru.
2017

Kamis, 24 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai


Agustus Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi
Jumat, 25 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
Agustus dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.6 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-5


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 28 Survei Melakukan survei penggantian jurusan Selesai
Agustus pemerataan kabel agar tidak terjadi overload.
2017 beban JTR

37
Selasa, 29 Penggantian Mengganti kabel yang terbakar atau Selesai
Agustus JTR rantas yang sudah tua untuk menghindari
2017 terjadinya short antar fasa.
Rabu, 30 Perbaikan Memperbaiki fondasi tiang TM yang Selesai
Agustus tiang TM sudah tidak baik karena mudah longsor.
2017 miring

Kamis, 31 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai


Agustus untuk menentukan kelayakan operasi
2017 gardu.

Jumat, 01 Libur Hari - -


September Raya
2017

Tabel 3.7 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-6


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 04 Tracing kabel Tracing kabel dengan menggunakan alat Selesai
September SKTM Tracer untuk mendeteksi dan mencari
2017 jalur kabel SKTM yang berada di dalam
tanah.

Selasa, 05 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai


September untuk menentukan kelayakan operasi.
2017

38
Rabu, 06 Perbaikan Penggantian cubicle yang mengalami Selesai
September cubicle ganggua akibat tikus yang masuk ke
2017 cubicle

Kamis, 07 Pengujian Melakukan uji terhadap kabel baru guna Selesai


September tahanan kabel menghindari adanya kebocoran arus.
2017 20 kv
Jumat, 08 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
September dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.8 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-7


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 11 Pengujian Melakukan uji terhadap kabel baru guna Selesai
September tahanan kabel menghindari adanya kebocoran arus.
2017 20 kv

39
Selasa, 12 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai
September untuk menentukan kelayakan operasi.
2017
Rabu, 13 Inspeksi kabel Melakukan pencarian kabel JTR yang Selesai
September JTR rantas sudah mulai terlihat terbakar atau pecah.
2017
Kamis, 14 Penggantian Mengganti kabel yang terbakar atau Selesai
September JTR rantas yang sudah tua untuk menghindari
2017 terjadinya short antar fasa.
Jumat, 15 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
September dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.9 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-8


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 18 Penggantian Melakukan penggantian panel yang Selesai
September panel sudah tua dengan yang baru.
2017

40
Selasa, 19 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai
September untuk menentukan kelayakan operasi.
2017

Rabu, 20 Pemasangan Melakukan pemasangan cable tray pada Selesai


September cable tray sisi sekunder transformator untuk
2017 transformator memperkuat hubungan mekanis dan
mengantisipasi loss akibat hubungan
mekanis kabel sekunder
Kamis, 21 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai
September untuk menentukan kelayakan operasi.
2017
Jumat, 22 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
September dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.10 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-9


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 25 Penggeseran Penggeseran kabel SKTM akibat Belum
September kabel SKTM sengketa tanah perusahaan yang tidak Selesai
2017 sesuai
Selasa, 26 Penggantian Penggantian tiang besi TR yang sudah Selesai
September tiang kropos tua, sehingga ditakutkan akan rubuh
2017
Rabu, 27 Penggantian Penggantian kabel jaringan tegangan Selesai
September kabel jaringan rendah yang sudah tua, ditakutkan akan
2017 tegangan rantas
rendah

41
Kamis, 28 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai
September Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi
Jumat, 29 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
September dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.11 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-10


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 02 Penggantian Penggantian kabel TR, yang Selesai
Oktober kabel jaringan sebelumnya yang digunakan tidak
2017 tegangan sesuai dengan standar PLN
rendah

Selasa, 03 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai


Oktober Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi

42
Rabu, 04 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai
Oktober untuk menentukan kelayakan operasi.
2017

Kamis, 05 Perbaikan Penggantian cubicle yang mengalami Selesai


Oktober cubicle ganggua akibat ular yang masuk ke
2017 cubicle
Jumat, 06 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
Oktober dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.12 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-11


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 09 Pengukuran Melakukan tahanan pembumian trafo Selesai
Oktober pembumian pada gardu baru.
2017

43
Selasa, 10 Pemasangan Pemasangan cable tray pada Selesai
Oktober cable tray transformator distribusi.
2017

Rabu, 11 Revisi gardu Revisi gardu untuk pemeriksaan fisik Selesai


Oktober untuk menentukan kelayakan operasi.
2017
Kamis, 12 Penggantian Penggantian kabel jaringan tegangan Selesai
Oktober kabel jaringan rendah dengan yang baru untuk
2017 tegangan mengatasi beban berlebih pada kabel
rendah jaringan.
Jumat, 13 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
Oktober dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.13 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-12


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 16 Perawatan Penggantian bushing transformator yang Selesai
Oktober transformator rusak akibat gangguan fasa ke fasa,
2017 distribusi setelah dilakukan inspeksi ssebelumnya

44
Selasa, 17 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai
Oktober Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi
Rabu, 18 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai
Oktober Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi
Kamis, 19 Penggantian Mengganti trafo dengan yang baru Selesai
Oktober trafo dikarenakan terjadi kebocoran minyak
2017 trafo
Jumat, 20 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
Oktober dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

Tabel 3.14 Laporan Harian Kegiatan Magang Minggu Ke-13


HARI, PEKERJAAN URAIAN STATUS
TANGGAL
Senin, 23 Uprating Uprating kapasitas transformator Selesai
Oktober kapasitas distribusi dari 250kVA menjadi 400 kVA.
2017 transformator
distribusi

45
Selasa, 24 Pengambilan Pengambilan data beban trafo sesudah Selesai
Oktober data beban dan sebelum dilakukan pembagian
2017 trafo beban untuk laporan magang

Rabu, 25 Pengambilan Pengambilan data lainnya berupa jumlah Selesai


Oktober data hasil gawang, jarak jaringan dari gardu ke
2017 survei beban terjauh
Kamis, 26 Mengerjakan Mengerjakan laporan magang di ruang Selesai
Oktober Laporan di distribusi dan konsultasi seputar
2017 ruang kegiatan kerja magang.
distribusi
Jumat, 27 Wawancara Melakukan wawancara dengan Selesai
Oktober dengan pembimbing lapangan dan beberapa
2017 pembimbing staff distribusi seputar lingkup kerja
lapangan bagian distribusi dan bahasan laporan
magang.

3.4 Kendala dan Peluang


a. Kendala
Secara Umum terdapat beberapa tantangan bagi PT PLN (Persero) dalam
menjamin mutu dan kontinuitas penyediaan tenaga listrik, diantaranya:
1) Kebutuhan energi listrik terus mengalami peningkatan setiap tahunnya
namun dengan peralatan yang sudah berumur dan kapasitas yang hampir
mendekati kapasitas maksimal. Oleh sebab itu diperlukan peremajaan
peralatan yang sudah berumur, perencanaan pengembangan berdasarkan
perkembangan kebutuhan energi listrik yang baik.
2) Keandalan sistem tenaga listrik merupakan hal yang sangat diperhatikan
dalam penyedian tenaga listrik ke pelanggan. Keandalan sistem tenaga listrik
akan menentukan kualitas energi listrik yang sampai ke pengguna maupun
citraPT. PLN (Persero) sebagai perusahaan penyedia energi listrik di mata
pelanggan. Hal ini mengarah pada kinerja peralatan untuk terus berfungsi

46
dengan baik dalam penggunaannya. Namun kondisi maupun kinerja
peralatan dapat menurun karena faktor internal maupun eksternal sehingga
diperlukan adanya pemeliharaan rutin untuk menjaga kondisi dari peralatan
tetap optimal yang secara langsung akan mempengaruhi kandalan sistem.

Dari pemaparan tantangan diatas terdapat beberapa kendala yang dialami


oleh PT. PLN (Persero) sebagai penyedia energi listrik, yaitu:
1. Minyak pada transformator yang berfungsi sebagai isolaso sekaligus
pendingin. Minyak transformator kotor dapat menurunkan tingkat isolasinya
sehingga sangat berbahaya apabila tingkat isolasi sangat rendah karena
dapat menyebabkan gangguan hubung singkat di dalam transformator
tersebut. Sehingga diperlukan perawatan dari minyak transformator ini. Oil
Treatment merupakan bentuk perawatan minyak transformator yang dapat
membersihkan minyak transformator dengan meningkatkan kemurnian
minyak dari kotoran serta meningkatkan tingkat isolasi minyak sesuai dengan
kebutuhan.
2. Tegangan jatuh dan beban yang tidak seimbang menjadi permasalahan yang
sering terjadi pada jaringan tegangan rendah. Panjang jaringan yang terlalu
besar dapat mengakibatkan tegangan jatuh bagi pelanggan di ujung jaringan,
dan beban fasa yang tidak seimbang dapat meningkatkan suhu
penghantarsehingga hambatan penghantar pun ikut meningkat. Oleh sebab
itu harus dilakukan pemerataan beban pada tiap fasa kabel jaringan dan
pembagian beban jaringan agar kualitas listrik yang sampai ke pelanggan
tetap baik.
b. Peluang
Dari beberapa tantangan maupun kendala yang dialami oleh PT. PLN
(Persero) yang telah dipaparkan diatas juga terdapat beberapa peluang atau
kesempatan bagi perusahaan, yaitu:
1) Dengan jumlah pengguna dan permintaan instalasi listrik yang terus
meningkat akan memberikan peluang bagi PT. PLN (Persero) untuk
memperluas jaringan, pertambahan jumlah pelanggan dan peningkatan
keandalan sistem penyediaan tenaga listrik yang ada di wilayah Serpong.

47
2) PT. PLN (Persero) Serpong yang terus meningkatkan keandalan sistem yang
menargetkan tercapainya kondisi Zero Down Time di atau keadaan
gangguan tanpa pemadaman berpeluanng menjadi wilayah percontohan
bagi wilayah lainnya. Hal ini juga dapat menjadi peluang bagi perusahaan
untuk menarik perhatian para investor untuk membuka bisnisnya di kawasan
Serpong ataupun untuk ikut serta dalam program-program yang dimiliki
perusahaan.

48
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Revisi Gardu Distribusi


Revisi gardu distribusi adalah salah satu rangkaian kegiatan pemeliharaan
jaringan distribusi, dimana kegiatan revisi dilakukan untuk mencegah terjadinya
gangguan pada jaringan yang diakibatkan oleh faktor-faktor kesalahan pada gardu
distribusi yang dapat membahayakan personil maupun masyarakat, mengusahakan
agar tenaga listrik dari sistem ke pelanggan tersalur dengan baik, dan juga untuk
mempertahankan kualitas dan umur ekonomis dari peralatan yang terdapat pada
gardu distribusi.
Kegiatan revisi gardu distribusi merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan
setiap 3 bulan sekali pada masing-masing gardu distribusi , hal ini dilakukan untuk
menjaga keandalan dari sisitem distribusi sampai ke pelanggan. Akan tetapi, kadang
upaya melakukan revisi pada bagian pelanggan khusus mengalami gangguan,
misalkan pada pabrik yang sedang beroperasi produksinya. Padahal sebelumnya
sudah diberikan surat edaran bahwa akan dilaksanakannya revisi pada gardu
distribusi yang berada dipabrik tersebut.
Revisi gardu distribusi merupakan suatu pekerjaan yang dimaksudkan untuk
mendapatkan jaminan bahwa suatu sistem/peralatan akan berfungsi secara optimal,
umur teknisnya meningkat dan aman baik bagi personil maupun bagi masyarakat
umum.
Adapun tujuan dilaksanakannya revisi gardu distribusi adalah:
a. Menjaga agar peralatan atau komponen dapat dioperasikan secara optimal

berdasarkan spesifikasinya sehingga sesuai dengan umur ekonomisnya.

b. Menjamin bahwa jaringan tetap berfungsi dengan baik untuk menyalurkan

energi listrik dari pusat sampai ke sisi pelanggan.

c. Menjamin bahwa energi listrik yang diterima pelanggan selalu berada

dalam tingkat keandalan dan mutu yang baik.

49
d. Untuk mendapatkan efektivitas yang maksimum dengan memperkecil

waktu tak jalan peralatan sehingga ongkos operasi yang menyertai

diperkecil

e. Menjaga kondisi peralatan atau sistem dengan baik, sehingga kwalitas

produksi atau kwalitas kerja dapat dipertahankan.

f. Mempertahankan nilai atau harga dari peralatan atau sistem, dengan

mencegah timbulnya kerusakan-kerusakan.

g. Untuk menjamin keselamatan bagi karyawan yang sedang bekerja dan

seluruh peralatan dari kemungkinan adanya bahaya akibat kerusakan dan

kegagalan suatu alat.

Dan tujuan akhirnya yaitu untuk mendapatkan suatu kombinasi yang

ekonomis antar berbagai faktor biaya dengan hasil kerja yang optimal.

Berikut tahapan pelaksanaan revisi gardu distribusi :

1. Menyiapkan semua yang dibutuhkan untuk melaksanakan kegiatan di lapangan

seperti, menyiapkan peralatan, material, dokumen kelenkapan kerja seperti SOP

dan checklist, kelengkapan K3, serta koordinasi dengan area.

2. Langkah kerja :

a. Menuju ke lokasi gardu


b. Memakai perlengkapan K3
c. Buka pintu gardu
d. Pemberian arahan urutan pekerjaan
e. Memeriksa kondisi gardu
f. Melaporkan ke APD bahwa pekerjaan siap dilakukan sehingga tegangan akan
dibebaskan

50
g. Jika tegangan sudah dibebaskan, buka sakelar pemutus beban pada kubikel,
catat jam pelepasan beban
h. Masukkan sakelar pembumian pada kubikel
i. Membersihkan debu pada bagian luar kubikel dengan menggunakan kain
katun puth
j. Buka pintu kabel indoor, buka tutup mekanik dan tutup busbar kubikel
k. Membersihkan kompartemen kubikel, badan kubikel, dan ruang sisi dalam
kompartemen dengan cairan Metal Cleaner
l. Bersihkan kontak-kontak terminal dan isolator pada kubikel.
m. Kencangkan dan bersihkan mur/baut pada busbar, pastikan mur/baut tidak
longgar.
n. Mengeringkannya dengan menggunakan burner dengan gas LPG.
o. Tutup pintu kubikel
p. Membersihkan terminal-terminal, badan trafo, dan rak TR.
q. Periksa pekerjaan kembali untuk memastikan pekerjaan sesuai dengan benar.
r. Mengembalikan posisi saklar sesuai posisi awal dan melaporkan pada petugas
piket area bahwa akan memasukkan beban.
s. Jika tidak ada gangguan saat setelah saklar utama dimasukkan (missal tercium
bau korona) maka pekerjaan telah selesai. Rapikan peralatan dan material.
Pastikan tidak ada yang tertinggal di dalam gardu.
t. Tutup kembali pintu gardu .

4.2 Penggantian Kubikel pada Gardu Distribusi


Kubikel 20kV merupakan seperangkat peralatan listrik yang dipasang pada
gardu distribusi yang berfungsi sebagai pembagi, pemutus, penghubung, dan
proteksi sistempenyaluran tenaga listrik tegangan 20kV. Kegiatan penggantian
kubikel biasanya dilakukan pada kubikel yang sudah beroperasi cukup lama, bila
kubikel tidak pernah mengalami gangguan yang fatal, kubikel dapat bekerja hingga
20 tahun.
Sebelum melakukan penggantian kubikel perlu memperhatikan beberapa hal
dari kubikel itu sendiri, seperti:

51
a. Pemeriksaan Body Kubikel

b. Pemeriksaan nameplate rekondisi (type, jenis, tanggal, tahun, dll)

c. Pemeriksaan kondisi kompartemen mekanik kubikel (LBS, DS, TP, CB,

Grounding, dll)

d. Pemeriksaan kondisi lampu indicator dan wiring

e. Pemeriksaan kondisi bus bar (main busbar / ground busbar)

f. Pemeriksaan kondisi isolator (isolator busbar, isolator titik terminasi, isolator

switch/saklar bergerak, dll)

g. Pemeriksaan kondisi titik terminasi (dudukan terminasi busbar dan kabel)

Apabila hal diatas sudah tidak memenuhi standar dari PLN maka perlu

dilakukan penggantian pada kubikel pada gardu distribusi tersebut.

4.3 Terdapatnya Korona pada Kubikel Gardu Distribusi

Salah satu masalah yang sering ditemukan dalam suatu kegiatan

Revisi gardu Distribusi adalah ditemukan adanya Korona pada Kubikel gardu distribusi

20kV. Korona disifatkan sebagai ““Terjadinya suatu pelepasan muatan yang bermula

pada permukaan dari suatu kawat bila nilai medan listrik pada permukaan kawat itu

melampaui nilai tertentu”.

Korona biasanya terjadi sebelum terjadinya proses kegagalan pada suatu

isolasi yang disebut Breakdown. Dengan adanya realitas ini maka Korona sering

disebut juga sebagai peristiwa pelepasan sebagian. Pada peristiwa Korona sering

ditemukan beberapa fenomena seperti timbulnya cahaya dan bunyi–bunyi desis pada

52
Kubikel atau Peralatan tersebut dan mungkin bahkan terdapat lompatan-lompatan

listrik yang kecil.

Terjadinya Korona pada suatu penghantar dapat dipengaruhi oleh beberapa

faktor, diantaranya kondisi udara, keadaan permukaan kawat penghantar, jenis

penghantar, jarak antar penghantar, dan diameter kawat penghantar.

Timbulnya Korona menimbulkan masalah baik terhadap lingkungan sekitar

maupun terhadap performa peralatan listrik. Gangguan terhadap lingkungan berupa

suara bising sedangkan pada peralatan listrik dapat menimbulkan kerusakan pada

material dan juga gangguan pada peralatan komunikasi, kontrol dan alat ukur. Bahkan

pada kondisi tertentu korona dapat menyebabkan kegagalan isolasi yang biasanya

mengakibatkan terjadinya kebakaran atau ledakan pada peralatan tersebut.

Pada bahan isolasi, Korona menyebabkan terjadinya transfer elektron dan

lompatan-lompatan listrik di tempat yang seharusnya tidak boleh terjadi hal-hal

tersebut. Dengan adanya kejadian ini akan menyebabkan adanya energi yang hilang.

Pada saat yang sama,akibat adanya korona ini akan menyebabkan timbulnya panas

disekitar daerah terjadinya korona. Hal itulah yang menyebabkan terjadinya

kerusakan pada peralatan kelistrikan.

Salah satu solusi terhadap terjadinya Korona adalah dengan dilakukan nya

Pemeliharaan Rutin dan Pengecekan berkala terhadap Gardu tersebut. Salah satu

cara pemeliharaan tersebut adalah dengan dilakukanya pembersihan Gardu dan

pengecekan didalam Gardu tersebut seperti mengecek Terminal dan Instalasi header

,memeriksa Kekencangan semua mur dan baut Busbar dan lain lain.

53
4.4 Hasil Kegiatan

Sebelum dan Sesudah Revisi Gardu


1) Sebelum Revisi Gardu
PT PLN (Persero)

Distribusi Jakarta Raya & Tangerang

Area Serpong

LAPORAN INSPEKSI GARDU DISTRIBUSI


GI : LENGKONG
Penyulang : PHILOSOFI
No Gardu : SR077S
Area : Serpong
Type / Jenis Gardu : BETON
Alamat : Per.Villa Melati Mas Blok U Jelupang
Nama Pelanggan :

Daya & ID Pel :

Relay & CT : &


Tanggal Inspeksi : 09/03/2017
Petugas : SUDIRAN CS

54
Tabel 4.4.1.1 KELOMPOK PHB TM

NO KODE ASET JENIS MERK KONDISI KET


KUBIKEL KUBIKEL ADA TUTUP HEATER KORONA HANDLE
/TIDAK PLAT

1 1402500201 LBS ABB ADA BAIK NYALA TIDAK ADA


UNISWITCH

2 1402500202 PB ABB ADA BAIK NYALA TIDAK ADA


UNISWITCH
ADA SUARA
3 1402500203 LBS CONTAC ADA BAIK NYALA YA ADA DESISAN DI
PLASMA ARAH SR 287
,SUHU TINGGI
DI SKUND

4 1402500204 LBS SIEMENS ADA BAIK NYALA TIDAK ADA

Tabel 4.4.1.2 KELOMPOK SKTM

PENAMPANG KONDISI
NO ARAH JENIS KETERANGAN
KABEL(mm2) SUPPORT INDOOR
1 SUTM 240 XLPE TIDAK ADA BAIK

2 PB 35 PITA TIDAK ADA BAIK

ADA SUARA DESIS,SUHU TINGGI


3 SR 287 240 XLPE TIDAK ADA TIDAK BAIK
POSISI DI BAUTNYA

4 SRP 014 240 XLPE TIDAK ADA BAIK

55
III. KELOMPOK TRAFO DISTRIBUSI

- TRAFO 1 -
MERK :B&D
KAPASITAS : 630
NO.SERI / TAHUN : 2000152
TAP CHANGER :
ELASTIMOLD :

Tabel 4.4.1.3 BODY


NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 FISIK BODY BAIK
2 PACKING BAIK

Tabel 4.4.1.4 OIL (MINYAK TRAFO)


NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 OLI STANDARD
2 OTI ADA
3 SUHU NORMAL

Tabel 4.4.1.5 KONEKSI TRAFO


NO BAGIAN KONDISI KONEKSI KETERANGAN
1 BUSHING TM BAIK BAIK
2 BUSHING TR BAIK BAIK
3 GROUNDING ADA BAIK

Tabel 4.4.1.6 SINGLE CORE


JENIS
NO BAGIAN UKURAN JUMLAH KONDISI KETERANGAN
PENAMPANG
1 JENIS PRIMER AL 35 3 BAIK
JENIS
2 CU 240 4 BAIK
SEKUNDER

56
II. KELOMPOK PHBTR
- PHBTR 1 -
MERK : TWINK
KAPASITAS : 1200
JML JURUSAN :6
JURUSAN AKTIF : 5

Tabel 4.4.1.7 PHBTR


NO BAGIAN KONDISI JENIS KETERANGAN
1 SAKLAR UTAMA BAIK LBS

2 SCHOEND KABEL TR BAIK

3 GROUND PLATE BAIK

4 SCHOEND KABEL TR BAIK

5 REL TIDAK LENGKAP

6 NH FUSE STANDARD

7 GROUNDING ADA

Tabel 4.4.1.8 KELOMPOK SIPIL GARDU


NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 DAG BAIK
2 LANTAI BAIK
3 VENTILASI BAIK
4 KAWAT RAM VENTILASI BAIK
5 PINTU BAIK
6 KUNCI PINTU BAIK
7 PENERANGAN TIDAK ADA
8 DINDING BAIK
9 MAIN HOLE KERING
10 SUHU RUANGAN NORMAL
11 LINGKUNGAN BAIK
12 KEBERSIHAN GARDU KOTOR

Tabel 4.4.1.9 GFD


NO FISIK KONDISI BATERAI KETERANGAN
1 ADA NORMAL NORMAL

57
Tabel 4.4.1.10 KETERANGAN GARDU
NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 PRASASTI ADA
2 TANDA BAHAYA ADA
3 NOMOR GARDU ADA

Tabel 4.4.1.11 TEMUAN & REKOMENDASI


NO JENIS KERUSAKAN KATEGORI JENIS RESIKO REKOMENDASI
1 Suppot kabel tidak ada SKTM beresiko ringan Pemasangan Support Kabel
2 Kubikel Korona Kubikel Bahaya Pemeliharaan Instalasi Gardu
3 Rel PHBTR Tidak Lengkap PHBTR Beresiko Ringan Penggantian Rel PHBTR
REKOMENDASI LAKSANAKAN PEMELIHARAAN SESUAI JADWAL

58
2) Sesudah Revisi Gardu
PT PLN (Persero)

Distribusi Jakarta Raya & Tangerang

Area Serpong

LAPORAN INSPEKSI GARDU DISTRIBUSI


GI : LENGKONG
Penyulang : PHILOSOFI
No Gardu : SR077S
Area : Serpong
Type / Jenis Gardu : BETON
Alamat : Per.Villa Melati Mas Blok U Jelupang
Nama Pelanggan :
Daya & ID Pel :
Relay & CT : &
Tanggal Inspeksi : 15/06/2017
Petugas : SUDIRAN CS

Tabel 4.4.2.1 KELOMPOK PHB TM

NO KODE ASET JENIS MERK KONDISI KET


KUBIKEL KUBIKEL ADA TUTUP HEATER KORONA HANDLE
/TIDAK PLAT

1 1402500201 LBS ABB ADA BAIK NYALA TIDAK ADA


UNISWITCH

2 1402500202 PB ABB ADA BAIK NYALA TIDAK ADA


UNISWITCH

3 1402500203 LBS CONTAC ADA BAIK NYALA TIDAK ADA


PLASMA

4 1402500204 LBS SIEMENS ADA BAIK NYALA TIDAK ADA

59
Tabel 4.4.2.2 KELOMPOK SKTM

PENAMPANG KONDISI
NO ARAH JENIS KETERANGAN
KABEL(mm2) SUPPORT INDOOR

1 SUTM 240 XLPE TIDAK ADA BAIK

2 PB 35 PITA TIDAK ADA BAIK

3 SR 287 240 XLPE TIDAK ADA BAIK

4 SRP 014 240 XLPE TIDAK ADA BAIK

III. KELOMPOK TRAFO DISTRIBUSI

- TRAFO 1 -
MERK :B&D
KAPASITAS : 630
NO.SERI / TAHUN : 2000152
TAP CHANGER :
ELASTIMOLD :

Tabel 4.4.2.3 BODY


NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 FISIK BODY BAIK
2 PACKING BAIK

Tabel 4.4.2.4 OIL (MINYAK TRAFO)


NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 OLI STANDARD
2 OTI ADA
3 SUHU NORMAL

Tabel 4.4.2.5 KONEKSI TRAFO


NO BAGIAN KONDISI KONEKSI KETERANGAN
1 BUSHING TM BAIK BAIK
2 BUSHING TR BAIK BAIK
3 GROUNDING ADA BAIK

60
Tabel 4.4.2.6 SINGLE CORE
JENIS
NO BAGIAN UKURAN JUMLAH KONDISI KETERANGAN
PENAMPANG
1 JENIS PRIMER AL 35 3 BAIK
JENIS
2 CU 240 4 BAIK
SEKUNDER

II. KELOMPOK PHBTR


- PHBTR 1 -
MERK : TWINK
KAPASITAS : 1200
JML JURUSAN :6
JURUSAN AKTIF : 5

Tabel 4.4.2.7 PHBTR


NO BAGIAN KONDISI JENIS KETERANGAN
1 SAKLAR UTAMA BAIK LBS

2 SCHOEND KABEL TR BAIK

3 GROUND PLATE BAIK

4 SCHOEND KABEL TR BAIK

5 REL TIDAK LENGKAP

6 NH FUSE STANDARD

7 GROUNDING ADA

Tabel 4.4.2.8 KELOMPOK SIPIL GARDU


NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 DAG BAIK
2 LANTAI BAIK
3 VENTILASI BAIK
4 KAWAT RAM VENTILASI BAIK
5 PINTU BAIK
6 KUNCI PINTU BAIK
7 PENERANGAN BAIK
8 DINDING BAIK
9 MAIN HOLE KERING
10 SUHU RUANGAN NORMAL

61
NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
11 LINGKUNGAN BAIK
12 KEBERSIHAN GARDU KOTOR

Tabel 4.4.2.9 GFD


NO FISIK KONDISI BATERAI KETERANGAN
1 ADA NORMAL NORMAL

Tabel 4.4.2.10 KETERANGAN GARDU


NO BAGIAN KONDISI KETERANGAN
1 PRASASTI ADA
2 TANDA BAHAYA ADA
3 NOMOR GARDU ADA

Tabel 4.4.2.11 TEMUAN & REKOMENDASI


NO JENIS KERUSAKAN KATEGORI JENIS RESIKO REKOMENDASI
1 Suppot kabel tidak ada SKTM beresiko ringan Pemasangan Support Kabel
3 Rel PHBTR Tidak Lengkap PHBTR Beresiko Ringan Penggantian Rel PHBTR
REKOMENDASI LAKSANAKAN PEMELIHARAAN SESUAI JADWAL

62
4.5 Pembahasan
Pada pemeriksaan berkala di Gardu Beton SR077S ditemukan adanya korona
pada kubikel arah SR287 dan didapat pula suhu tinggi pada kubikel tersebut,untuk
itu harus segera dilakukan perbaikan.Setelah dilakukan pemeriksaan lebih lanjut
penyebab terjadinya korona tersebut diantaranya :
1) Ditemukanya Mur Baut yang kendur
2) Mur dan Baut yang digunakan tidak sesuai dengan standar operasionalnya
3) Pemasangan Schoen tidak tepat atau kurang rapat

Hal tersebut jika dibiarkan dapat merusak Peralatan dan berbahaya bagi
Lingkungan disekitar Gardu Distribusi tersebut.Untuk itu segera dilakukan
pemeliharaan Gardu SR077S.Hal-Hal yang dilakukan adalah:

1) Mengganti Mur dan Baut yang digunakan dengan standar operasional PLN
2) Mengganti Terminasi (Ganti Schoen ,Selongsong Kabel ,Kulit) Indoor 240
𝑚𝑚2 sebanyak 1 Set.
3) Membersihkan Gardu Tersebut

Setelah dilakukannya Pemeliharaan pada Gardu tersebut didapatkan hasil


bahwa korona sudah tidak ditemukan lagi serta penurunan suhu operasional
kubikel menjadi lebih baik (dibawah 80 derajat celcius dari sebelumnya diatas 100
derajat celcius).

63
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diperoleh dalam pelaksanaan kerja magang selama 3

bulan di PT. PLN ( Persero ) area Serpong adalah :

1. Pengawas pekerjaan dan teknisi yang bekerja harus mengetahui dan

menjalankan pekerjaan di lapangan sesuai dengan standar operasional

prosedur ( SOP ), dalam pembahasan ini pada pekerjaan pemeliharaan gardu

distribusi.

2. Pada saat pemeliharaan gardu distribusi pengawas dan teknisi pekerjaan cara

merawat peralatan dalam hal ini penggunaan cairan pembersih yang

digunakan dalam pekerjaan.

3. Semua pelaksanaan kegiatan yang dilakukan harus sesuai dengan standard

yang diatur dalam SPLN. Standard ini berfungsi sebagai acuan dalam

melakukan pekerjaan dan evaluasi dari pekerjaan yang telah dilakukan.

4. Pemeliharaan Gardu harus sering dilakukan untuk mencegah terjadinya

Korona dan masalah yang lain serta memperpanjang umur peralatan

didalamnya.

5. Korona salah satunya menyebabkan kenaikan suhu pada peralatan didalam

Gardu Distribusi tersebut dimana jika hal tersebut dibiarkan maupun tidak

segera ditangani maka dapat berakibat kerusakan pada peralatan maupun

64
tidak menutup kemungkinan dapat menyebabkan terjadinya kebakaran pada

peralatan tersebut.

5.2 Saran
Selama 3 bulan melaksanakan magang di PT. PLN ( Persero ) area Serpong,

penulis memberikan beberapa saran :

1. Dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan, masih ada pengawas dan teknisi

kerja yang tidak memenuhi standard K3,seperti tidak memakai alat pelindung

diri seperti helm dan safety shoes. Maka perlu diperhatikan lagi kewajiban

dalam penggunaan alat pelindung diri dalam melakukan pekerjaan di

lapangan agar dapat menghindari bahaya dan kejadian yang tidak diinginkan.

2. Alat ukur yang digunakan sebaiknya diperiksa dan dikalibrasi terlebih dahulu

agar tidak terjadi kesalahan dalam pengukuran saat melaksanakan pekerjaan

di lapangan.

65
DAFTAR PUSTAKA

Djiteng Marsudi. 2016. Operasi Sistem Tenaga Listrik Edisi 3. PT. Graha Ilmu, Jakarta.
PT PLN. 2012. “ Investigasi Kondisi Kubikel di Workshop Kubikel”, Perusahaan Umum
Listrik Negara, Jakarta, 2012
PT PLN. 2012. “Memelihara Kubikel TM 20kV Type Load Break Switch (LBS)”,
Perusahaan Umum Listrik Negara, Jakarta, 2012

66