Anda di halaman 1dari 5

BAB 11 “TEORI POSITIF KEBIJAKAN AKUNTANSI DAN DISCLOSURE”

1. Teori Kontrak

Teori kontrak adalah hubungan kontrak antara pemasok dan konsumen faktor-faktor produksi.
Contohnya adalah saat kita membeli es krim di supermarket. Perusahaan ini sudah akan memiliki
kontrak langsung atau tidak langsung dengan semua pihak penyedia sumber daya yang digunakan untuk
memproduksi es krim. Hal ini berarti bahwa suatu perhubungan kontrak karena centralize atau adanya
hubungan, kontrak antara Anda sebagai konsumen dan berbagai pemasok. Dalam pengertian yang lebih
umum, semua pemasok faktor-faktor produksi (tanah, tenaga kerja dan modal) secara tunggal
mempunyai kontrak dengan konsumen untuk output mereka, misalnya, kontrak:

 Mendokumentasikan syarat dan kondisi kerja para manajer oleh pemegang saham
 Mendokumentasikan syarat dan kondisi di mana pemberi pinjaman menyediakan sumber
daya keuangan
 Kerja untuk pabrik dan pekerja lainnya
 Untuk penyediaan barang
 Untuk penjualan dan pengiriman barang dan jasa.

Perusahaan perlu membuat laporan keuangan karena adannya kontrak (mengenai siapa pembeli dan
penjual) atau kontrak pembeli dan penjual. Laporan keuangan dari perusahaan menunjukkan bahwa
perusahaan itu qualified untuk menyelesaikan pembayaran pembelian bahan yang dibeli (contoh bahan
baku). Karyawan perlu meyakinkan bahwa perusahaan dapat digunakan sebagai tempat bergantung
untuk mencari sumber kehidupan. Kontrak perusahaan bisa dengan investor, kreditor, konsumen,
maupun pemerintah dalam memaksimalkan kemakmuran pemegang saham, yang disebut dengan hak
perusahaan.

2. Teori Keagenan

Teori keagenan adalah hubungan kerjasama 2 pihak, dimana agen melakukan kegiatan prinsipalnya/
pihak yang berkepentingan. Prisipal mendelegasikan otoritas kepada agen. Masalah keagenan yang
timbul adalah masalah yang merangsang agen untuk bersikap seolah-olah dia adalah pelaku pemaksimal
kesejahteraan. Masalah keagenan menimbulkan biaya keganenan, yaitu pengurangan kesejahteraan
yang dialami karena perbedaan mendasar dari prinsipal dan kepentingan agen. Jensen dan Meckling
membagi biaya keagenan menjadi:

 Biaya monitoring, yaitu biaya untuk memonitoring perilaku agen.


 Biaya bonding, yaitu biaya untuk membuat dan menyesuaikan kepentingan kedua belah
pihak dalam suatu ikatan/ kontrak.
 Hilangnya nilai residu, yaitu adanya kemungkinan agen membuat beberapa keputusan yang
tidak sepenuhnya dalam untuk kepentingan prinsipal.

3. Proteksi harga dan permasalahan keagenan pemegang saham dan manajer

1|BAB 11 ESSAY
Harga perlindungan dalam kasus ini mengambil dua bentuk. Ketika pemilik-manajer menjual sebagian
dari bunga nya di perusahaan, investor membayar saham apa yang mereka pikir saham layak. Harga
diskon untuk menggabungkan sejauh yang diharapkan manajer untuk mengkonsumsi keuntungan lebih
pada pekerjaan daripada kepentingan investor. Dengan demikian, harga pemilik-manajer dibayarkan
untuk mengurangi saham sebagai ekspektasi pasar yang bertentangan perilaku untuk meningkatkan
minat.

Yang diinvestasi manajer misalnya mesin dan tenaga kerja, sedangkan investasi pemegang saham
adalah dana. Resiko manajer lebih kecil dibanding pemegang saham. Pemegang saham menghendaki
laba sebagai miliknya, manajer ingin laba sebagai gaji dan bonusnya, sehingga diperlukan adanya
kontrak untuk hak masing-masing.

4. Permasalahan keagenan pemegang saham dan kreditor

Smith dan Warner mengakui bahwa masalah keagenan utang dapat menimbulkan empat metode utama
mentransfer kekayaan dari debtholders kepada pemegang saham:

 pembayaran dividen berlebihan


 substitusi aset
 kurangnya investasi
 pencairan klaim

Pemegang saham dan kreditor sama-sama memberikan dana. Pemegang saham memberi dana dalam
bentuk modal. Kreditur membeli dana dalam bentuk utang, sehingga utang tersebut perlu dikembalikan
suatu saat nanti. Manajer bertindak sebagai wakil pemegang saham. Kreditur memberi pinjaman kepada
pemegang saham. Hak kreditur harus dipenuhi terlebih dahulu bila sudah terpenuhi baru hak pemegang
saham. Jika yang dirugikan adalah pemegang saham, pembayaran deviden diselesaikan setelah
membayar kewajiban kepada kreditur. Hak pemegang saham semakin berkurang bila kinerja
perusahaan semakin turun.

5. Ex post opportunism vs ex ante efficient contracting

Ex post versus ex ante oportunisme kontrak yang efisien yaitu kontrak keagenan memberikan insentif
bagi agen untuk bertindak dengan cara yang bertentangan dengan kepentingan prinsipal
Bagaimanapun, fakta bahwa ada perlindungan harga berarti dalam kepentingan agen untuk kontrak
untuk mengurangi biaya keagenan. Satu pendekatan adalah untuk menyatakan bahwa agen oportunistik
dan berusaha untuk mentransfer kekayaan dari prinsipal karena agen menganggap bahwa perlindungan
harga tidak lengkap dan bahwa setiap ex post menetap, dan perilaku disfungsional juga tidak lengkap. Ex
post (setelah kontrak di tempat), agen memiliki insentif untuk mentransfer kekayaan dari prinsipal
karena syarat dan renegosiasi kontrak yang ada dalam kontrak tidak mungkin sepenuhnya ‘melunasi’
atau menghilangkan manfaat yang mereka dapat memperoleh (kontrak lembaga yaitu tidak lengkap).

Ex ante, pendekatan teori keagenan berpendapat bahwa agen mengakui bahwa jika mereka mencoba
untuk mentransfer kekayaan dari prinsipal, mereka akan dihukum karena bahwa aktivitas di masa

2|BAB 11 ESSAY
depan. Artinya, akan ada pengendapan yang akhirnya menghilangkan manfaat dari perilaku
oportunistik. Baris ini mengakui argumen bahwa efek reputasi akan mengurangi remunerasi yang
dibayarkan kepada agen di masa depan jika mereka melakukan perilaku disfungsional. Oleh karena itu,
agen akan menegosiasikan kontrak yang menyelaraskan kepentingan mereka dengan para pelaku di
tingkat pertama. Bahkan jika kontrak sudah terkendala,perspektive ini disebut ‘efisien’ karena biaya
keagenan minimesed dalam jangka panjang. Artinya, nilai perusahaan, nilai dari pelaku klaim, dan nilai
dan agen remunerasi semua lebih besar dan lebih merata dialokasikan dari bawah perspektive
oportunistik. Pendekatan ini juga disebut agen ex ante karena bertindak seakan kontrak telah
dinegosiasikan di depan untuk membatasi perilaku mereka.

6. Signalling theory

Dalam perspektif ini, manajer sukarela memberikan informasi kepada investor untuk membantu
pengambilan keputusan mereka. Manajer melakukan peran ini karena mereka memiliki keunggulan
komparatif dalam produksi dan penyebaran informasi. Signalling theory merupakan sinyal yang baik
untuk stakeholder dalam pengambilan keputusan dimasa yang akan datang. Contohnya yaitu
peningkatan laba bersih dari tahun ke tahun untuk prospek dimasa yang akan datang, adanya cadangan
kerugian piutang yang semakin banyak sehingga menyebabkan gangguan yaitu pendapatan berkurang.

7. Proses politik

Teori akuntansi positif juga model proses politik yang melibatkan hubungan antara perusahaan dan
pihak lain yang berminat dalam perusahaan, seperti pemerintah, serikat buruh dan kelompok
masyarakat. Seperti dalam konteks hutang dan kontrak manajemen kompensasi, akuntansi adalah
penting dalam proses politik sebagai salah satu sumber informasi tentang perusahaan.Proses politik
mengupayakan biaya politik seminimal mungkin. Bagaimana menyajikan informasi bagi pihak yang
berkepentingan sehingga unsur politik dapat diminimalisasi.

8. Conservatism, accounting standard & agency cost

Dalam pembahasan di atas pada teori keagenan secara implisit mengasumsikan bahwa kontrak lembaga
yang dibuat hanya antara pelaku dan agen dalam perusahaan. Kami pada dasarnya berbicara tentang
tata kelola perusahaan internal dengan kontrak yang efisien. Artinya, dalam sebuah pasar modal yang
berfungsi dengan baik dengan demokrasi pemegang saham dan perusahaan ada tingkat yang
meminimalkan biaya agensi. Ini menganggap dominasi (atau kontrol) oleh para prinsipal (pemegang
saham dan debtholders) dengan kehilangan sedikit sisa. Informasi yang tidak lengkap, info yang jelek
dilaporkan, sedangkan yang baik tidak sehingga tidak fair.

9. Opportunistic & political cost hypotheses

Setelah model didirikan untuk kontrak dalam sebuah perusahaan dan dalam proses politik, hipotesis
umum dikembangkan untuk menjelaskan pilihan akuntansi yang melibatkan transfer kekayaan dari
pengembangan. Penelitian pertama dilakukan oleh Watts dan Zimmerman, yang memeriksa posisi
bahwa manajer perusahaan mengambil pendapat untuk tahun 1974 FASB AS Pembahasan tentang

3|BAB 11 ESSAY
Memorandum pada GPLA (penyesuaian akuntansi tingkat harga umum). Pengaruh GPLA adalah untuk
menyajikan kembali rekening perusahaan menurut indeks inflasi umum, sehingga meningkatkan nilai
aset tetapi (secara umum) melaporkan penurunan laba karena biaya penyusutan yang lebih tinggi. GPLA
bisa mempengaruhi kompensasi manajemen dan kontrak utang, namun, karena pengungkapan akan
tambahan, akan ada efek langsung sedikit di bawah proposal AS untuk persyaratan pelaporan baru. Oleh
karena itu, proses politik dianggap memberikan insentif utama untuk adopsi posisi lobi tertentu.

Watts dan Zimmerman berpendapat bahwa, karena faktor politik, para manajer perusahaan besar
memiliki insentif yang lebih besar untuk mengurangi laba yang dilaporkan. Wong mempelajari pengaruh
biaya dengan menghubungkan politik dan hutang pada pilihan akuntansi untuk kredit pajak ekspor yang
tersedia di Selandia Baru. Wong berpendapat bahwa cara di mana kredit pajak yang dihitung selama
periode ini dipengaruhi oleh biaya politik. Kedua metode yang tersedia untuk menghitung kredit adalah:

1. metode pengurangan pajak (TRM), di mana kredit dikurangkan dari beban pajak
2. kredit-metode-penjualan (CSM), dimana pajak penghasilan ditampilkan sebagai sosok kotor
karena kredit pajak ini dibagi langsung ke penjualan.

Wong menguji 3 hipotesis:

1) Perusahaan dengan tarif pajak rendah melaporkan lebih cenderung menggunakan CSM.
2) Perusahaan dengan jumlah besar kredit pajak ekspor lebih cenderung menggunakan CSM.
3) Perusahaan-perusahaan besar lebih cenderung menggunakan CSM.

Hipotesis ketiga dianggap mencerminkan hubungan antara ukuran dan profil politik. Hipotesis dua yang
pertama didasarkan bahwa perusahaan dengan jumlah tinggi perdebatan kredit pajak.

10. Efficient contracting hypotheses

Beberapa penelitian yang dilakukan berkonsentrasi terutama pada pemilihan ‘efisiensi’ prosedur
akuntansi, yaitu keputusan akuntansi yang dibuat di depan (ex ante) oleh manajemen dan pemegang
klaim pada perusahaan untuk mengurangi biaya kontrak keagenan.

1. Kapitalisasi Bunga

Zimmer memberikan penjelasan teori tentang mengapa perusahaan akan mengkapitalisasi bunga
daripada bebab itu untuk mengurangi biaya kontrak. Penyebab kapitalisasi bunga ada dua, yaitu:
Pertama, meskipun kapitalisasi biasanya meningkatkan penghargaan penghargaan brupa bonus bagi
manager, manajemen komite kompensasi akan memungkinkan kapitalisasi bunga dan menutup
pendapatan melalui kontrak biaya-tambahan. Kedua, sebuah aplikasi konsisten memanfaatkan bunga
khusus proyek yang dibiayai akan menghemat waktu dalam negosiasi dengan auditor dan penyelidik
biaya pelanggan. Temuan selanjutnya adalah bahwa perusahaan besar lebih cenderung untuk
memanfaatkan bunga, yang tidak konsisten dengan hipotesis ukuran konvensional dan berpendapat
bahwa perusahaan besar lebih mungkin untuk menarik pembiayaan proyek-spesifik.

2. Perubahan CEO

4|BAB 11 ESSAY
Dechow dan Sloan menguji apakah masalah horizon (disebutkan sebelumnya sehubungan dengan
kontrak manajemen) akan memotivasi chief executive officer (CEO) dalam beberapa tahun terakhir
untuk meningkatkan laporan kinerja laba jangka pendek, dan dengan demikian bonus mereka berasal
dari potongan kembali biaya penelitian dan pengembangan. Hasilnya menunjukkan bahwa CEO tidak
menghabiskan kurang pada penelitian dan pengembangan di tahun-tahun terakhir mereka di kantor.
Dechow dan Sloan nampaknya mengindikasikan bahwa manajemen kontrak dapat menyeimbangkan
insentif berbagi berbasis dan laba-berbasis untuk memastikan bahwa upaya untuk mentransfer
kekayaan dari pemegang saham kepada manajer sebagian besar tidak efektif. Dengan demikian,
akuntansi dan lain hal kontraktor dapat mengurangi biaya agen ketika insentif untuk oportunistik yang
kuat.

3.Penelitian Lain

Skinner membuktikan bahwa atribut ekonomi perusahaan mempengaruhi sifat utang perusahaan dan
kontrak manajemen kompensasi, dan bahwa variabel kontraktor oportunistik tradisional dikaitkan
dengan pilihan kebijakan akuntansi. Dia menemukan bukti terbatas hubungan langsung antara atribut
ekonomi yang mendasari dan keputusan akuntansi. Sebaliknya, Bradburry, Godfrey dan Koh
menemukan bahwa keputusan akuntansi goodwill perusahaan Selandia Baru lebih berkaitan dengan
atribut ekonomi perusahaan daripada variabel kontraktor tradisional, mereka atribut beberapa
perbedaan antara hasil mereka dan Skinner dengan fakta bahwa akuntansi di Selandia Baru kurang
dibatasi dibandingkan di Amerika Serikat, sehingga banyak oportunistik bagi para manajer untuk
mengadopsi kebijakan-kebijakan yang mencerminkan posisi ekonomi perusahaan.

5|BAB 11 ESSAY