Anda di halaman 1dari 16

ASUHAN KEGAWATDARURATAN KEHAMILAN LANJUT

DISUSUN OLEH :

NAMA : SITTI UMRAH


NIM :

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


STIKES BATARA GURU SOROWAKO
TAHUN AJARAN 2017/2018
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan
Karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan malah tentang “Asuhan Kegawatdaruratan
Kehamilan Lanjut”.

Dalam penulisan makalah ini masih banyak mendapat kesulitan karena terbatasnya
pengalaman dan wawasan penulis. Namun dengan bantuan dari berbagai pihak, akhirnya dapat
terselesaikan, untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang
membantu kelancaran pembuatan makalah ini.

Untuk itu penulis menyadari makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu
penulis mengharapkan kritikan dan saran yang membangun demi kesempurnaan makalah ini.
Akhir kata penulis mengharapkan agar makalah ini bermanfaat dan berguna bagi pembaca dan
bagi penyuluhan ini. Atas perhatiannya penulis ucapkan terima kasih.

Banggai, 28 Desember 2017

Penulis
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ____ 1
DAFTAR ISI ____ _ 2
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ___ __ 3
B. Masalah ______ 3
C. Tujuan ___ __ 3
D. Manfaat ___ __ 4
BAB II PEMBAHASAN
A. Defenisi Kegawatdaruratan _ __ __ 5
B. Jenis Kegawatdaruratan Kehamilan Lanjut ___________________________ 5
1. Pre-eklampsi ______________________________________________ 5
2.Eklampsi _________________________________________________ 7
3. Plasenta previa ____________________________________________ 10
4. Solusio Plasenta ___________________________________________ 12
BAB III PENUTUP
A. Simpulan ___ ___ 14
B. Saran _____ _ 14

DAFTAR PUSATAKA ____ 15


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Semua wanita hamil beresiko komplikasi obstetri. Komplikasi yang mengancam jiwa
kebanyakan terjadi selama persalinan, dan ini semua tidak dapat diprediksi. Prenatal screening
tidak mengidentifikasi semua wanita yang akan mengembangkan komplikasi (Rooks, Winikoff,
dan Bruce 1990).
Perempuan tidak diidentifikasi sebagai "berisiko tinggi" dapat dan melakukan
mengembangkan komplikasi obstetrik. Kebanyakan komplikasi obstetrik terjadi pada wanita
tanpa faktor risiko.
Penyebab kematian yang paling cepat pada neonatus adalah asfiksia dan perdarahan.
Asfiksia perinatal merupakan penyebab mortalitas dan morbiditas yang penting. Akibat jangka
panjang, asfiksia perinatal dapat diperbaiki secara bermakna jika gangguan ini diketahui sebelum
kelahiran (mis; pada keadaan gawat janin) sehingga dapat diusahakan memperbaiki sirkulasi/
oksigenasi janin intrauterine atau segera melahirkan janin untuk mempersingkat masa
hipoksemia janin yang terjadi
Pada saat ini angka kematian ibu dan angka kematian perinatal di Indonesia masih sangat
tinggi. Menusut survei demografi dan kesehatan indonesia (SDKI) tahun 2011 Angka Kematian
Ibu (AKI) masih cukup tinggi, yaitu 228 per 100.000 kelahiran hidup, dan Angka Kematian
Balita di Indonesia tahun 2007 sebesar 44/10.000 Kelahiran Hidup. Jika dibandingkan dengan
negara-negara lain, maka angka kematian ibu di Indonesia adalah 15 kali angka kematian ibu di
Malaysia, 10 kali lebih tinggi dari pada thailan atau 5 kali lebih tinggi dari pada Filipina.
Dari berbagai faktor yang berperan pada kematian ibu dan bayi, kemampuan kinerja
petugas kesehatan berdampak langsung pada peningkatan kualitas pelayanan kesehatan maternal
dan neonatal terutama kemampuan dalam mengatasi masalah yang bersifat kegawatdaruratan.
Semua penyulit kehamilan atau komplikasi yang terjadi dapat dihindari apabila kehamilan dan
persalinan direncanakan, diasuh dan dikelola secara benar. Untuk dapat memberikan asuhan
kehamilan dan persalinan yang cepat tepat dan benar diperlukan tenaga kesehatan yang terampil
dan profesional dalam menanganan kondisi kegawatdaruratan.

B. Masalah
Masalah yang dibahas dalam penulisan makalah ini adalah bagaimana tentang
konsep dasar Asuhan Kegawatdaruratan Kehamilan Lanjut?

C. Tujuan
Tujuan yang ingin dicapai dlam penulisan makalah ini adalah untuk mendeskripsikan tentang
konsep dasar Asuhan Kegawatdaruratan Kehamilan Lanjut.
D. Manfaat
Manfaat yang ingin dicapai dalam penulisan makalah ini adalah :
a. Penulis dapat memperoleh pengetahuan dan pemahaman tentang Asuhan Kebidanan
dalam Kegawatdaruratan Kehamilan Lanjut.
b. Pembaca dapat memperoleh pengetahuan dan pemahaman tentang Asuhan Kebidanan
dalan Kegawatdaruratan Kehamilan Lanjut.
BAB II
PEMBAHASAN

A. Definisi Kegawatdaruratan
Kegawatdaruratan adalah mencakup diagnosis dan tindakan terhadap semua pasien yang
memerlukan perawatan yang tidak direncnakan dan mendadak atau terhadap pasien dengan
penyakit atau cidera akut untuk menekan angka kesakitan dan kematian pasien.
Obstetri adalah cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan persalinan, hal-hal
yang mendahuluinya dan gejala-gejala sisanya . membahas tentang fenomena dan
penatalaksanaan kehamilian, persalinan, peurperium baik dalam keadaan normal maupun
abnormal.
B. Jenis Kegawatdaruratan Kehamilan Lanjut
1. Pre-eklamsia
a. Pengertian Pre-Eklamsia
Pre-eklampsia adalah hipertensi yang timbul setelah 20 minggu kehamilan disertai
dengan proteinuria (Prawirohardjo, 2008).
Pre-eklamsia dan eklamsia, merupakan kesatuan penyakit, yakni yang langsung
disebabkan oleh kehamilan, walaupun belum jelas bagaimana hal itu terjadi. Pre eklamasi
diikuti dengan timbulnya hipertensi disertai protein urin dan oedema akibat kehamilan setelah
usia kehamilan 20 minggu atau segera setelah persalinan (Ilmu Kebidanan Yayasan Bina
Pustaka Sarwono Prawiharjo, Fak. UI Jakarta, 1998).
Diagnosis pre-eklamsia ditegakkan berdasarkan adanya dua dari tiga gejala, yaitu
penambahan berat badan yang berlebihan, oedema, hipertensi dan proteinuria. Penambahan
berat badan yang berlebihan bila terjadi kenaikan 1 Kg seminggu berapa kali. Oedema terlihat
sebagai peningkatan berat badan, pembengkakan kaki, jari tangan, dan muka. Tekanan darah
> 140/90 mmHg atau tekanan sistolik meningkat >30 mmHg atau tekanan diastolik >15
mmHg yang diukur setelah pasien beristirahat selama 30 menit. (Kapita Selekta Kedokteran,
Mansjoer Arif, Media Aesculapius, Jakarta, 2000)
b. Penyebab pre-eklamsia
Penyebab pre-eklamsi belum diketahui secara pasti, banyak teori yang coba
dikemukakan para ahli untuk menerangkan penyebab, namun belum ada jawaban yang
memuaskan. Teori yang sekarang dipakai adalah teori Iskhemik plasenta. Namun teori ini
juga belum mampu menerangkan semua hal yang berhubungan dengan penyakit ini. (Ilmu
Kebidanan Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawiharjo, Fak. UI Jakarta, 1998)
c. Klasifikasi Pre-Eklamsia
Pre-eklamsia digolongkan menjadi 2 golongan :
1) Pre-eklamsia ringan :
a) Kenaikan tekanan darah diastolik 15 mmHg atau >90 mmHg dengan 2 kali
pengukuran berjarak 1jam atau tekanan diastolik sampai 110mmHg.
b) Kenaikan tekanan darah sistolik 30 mmHg atau > atau mencapai 140
mmHg.
c) Protein urin positif 1, edema umum, kaki, jari tangan dan muka. Kenaikan
BB > 1Kg/mgg. 2) Pre-eklampsia berat : a) Tekanan diastolik >110 mmhg,
Protein urin positif 3, oliguria (urine, 5gr/L). b) Hiperlefleksia, gangguan
penglihatan, nyeri epigastrik, terdapat edema dan sianosis, nyeri kepala, gangguan
kesadaran
d. Gangguan klinis pre-eklamsia
1) Sakit kepala terutama daerah frontal
2) Rasa nyeri daerah epigastrium
3) Gangguan penglihatan
4) Terdapat mual samapi muntah
5) Gangguan pernafasan sampai sianosis
6) Gangguan kesadaran
e. Diagnosa pre-eklamsia
Pada umumnya diagnosis diferensial antara pre-eklamsia dengan hipertensi manahun
atau penyakit ginjal tidak jarang menimbulkan kesukaran. Pada hipertensi menahun adanya
tekanan darah yang meninggi sebelum hamil pada keadaan muda atau bulan postpartum akan
sangat berguna untuk membuat diagnosis. Untuk diagnosis penyakit ginjal saat timbulnya
proteinuria banyak menolong. Proteinuria pada pre-eklamsia jarang timbul sebelum TM ke 3,
sedangkan pada penyakit ginjal timbul lebih dulu
f. Pencegahan pre-eklamsia
Belum ada kesepakatan dalam strategi pencegahan pre-eklamsia. Beberapa
penelitian menunjukkan pendekatan nutrisi (diet rendah garam, diit tinggi protein,
suplemen kalsium, magnesium dan lain-lain). Atau medikamentosa (teofilin,
antihipertensi, diuretic, aspirin, dll) dapat mengurangi timbulnya pre-eklamsia
g. Penanganan pre-eklamsia
1) Jika setelah penanganan diastolik tetap lebih dari 110 mmHg, beri obat anti hipertensi
sampai tekanan diastolik di antara 90-100mmHg.
2) Pasang infus dengan jarum besar (16G atau lebih besar).
3) Ukur keseimbangan cairan jangan sampai terjadi overload cairan.
4) Kateterisasi urin untuk memantau pengeluaran urin dan proteinuria.
5) Jika jumlah urin kurang dari 30 ml/jam, hentikan magnesium sulfat dan berikan cairan
IV NaCl 0,9% atau Ringer laktat 1 L/ 8 jam dan pantau kemungkinan oedema paru.
6) Jangan tinggalkan pasien sendirian. Kejang disertai aspirasi muntah dapat
mengakibatkan kematian ibu dan janin.
7) Observasi tanda-tanda vital, refleks, dan denyut jantung tiap jam.
8) Auskultasi paru untuk mencari tanda-tanda oedema paru.
9) Hentikan pemberian cairan IV dan beri diuretic (mis: furosemid 40 mg IV sekali saja
jika ada edema paru).
10) Nilai pembekuan darah jika pembekuan tidak terjadi sesudah 7 menit (kemungkinan
terdapat koagulopati).

2. Eklampsi
Beberapa pengertian eklampsi adalah:
a. Istilah eklampsi berasal dari bahas yunani berarti halilintar, karena seolah–olah gejala
eklampsi timbul dengan tiba-tiba tanpa didahului oleh tanda–tanda lain. Eklampsi umumnya
timbul pada pada wanita hamil atau dalam nifas dengan tanda–tanda pre-eklampsi, timbul
serangan kejang yang diikuti oleh koma.
b. Eklampsi adalah kelainan akut pada wanita hamil, dalam persalinan atau nifas yang ditandai
dengan timbulnya kejang atau koma, kejang timbul bukan akibat kelainan neurologic
(PBPOGI, 1991).
c. Eklampsi adalah kelainan akut pada wanita hamil, dalam masa persalinan atau nifas yang
ditandai dengan timbulnya kejang atau demam (dr. Handaya, dkk).
2.Epidimiologi
Frekuensi eklampsi bervariasi. Frekuensi rendah pada umumnya merupakan petunjuk
tentangadanya pengawasan antenatal yang baik dan penanganan preeklampsi yang sempurna. Di
negara yang sedang berkembang, frekuensi dilaporkan berkisar antara 0,3 -0,7%. Sedangkan di
negara maju angka nya lebih kecil, yaitu 0,05–0,1%.
3.Tanda dan Gejala
Pada umumnya kejang di dahului oleh makin memburuknya preeklampsi dan terjadinya
gejala–gejala nyeri kepala di daerah frontal, gangguan penglihatan, mual yang hebat, nyeri di
epigastrium dan hiper-refleksi. Bila keadaan ini tidak segera diobati akan timbul kejang.
Terutama pada persalinan, bahaya ini besar. Konvulsi eklampsi dibagi dalam 4 tingkat
a. Tingkat Awal (Aura) .
Keadaaan ini berlangsung kira–kira 30 detik, mata penderita terbuka tanpa melihat,
kelopak mata bergetar. Demikian pula tangannya dan kepala berputar ke kiri atau kekanan.
b. Tingkat kejang tonik.
Berlangsung 15-30 detik atau kurang dari 30 detik, dalam tingkat ini semua otot menjadi
kaku, wajahnya keliatan kaku ( distorsi ), bola mata menonjol, tangan menggenggam, kaki
membengkok ke dalam, pernapasan berhenti,muka menjadi sianotik, lidah dapat tergigit.
c. Tingkat Kejang Klonik.
Berlangsung antara 1-2 menit, semua otot berkontraksi dan berulang-ulang dalam tempo
yang cepat, terbukanya rahang secara tiba-tiba dan tertutup kembali dengan kuat disertai pula
dengan terbuka dan tertutupnya kelopak mata. Kemudian disusul dengan kontraksi intermitten
pada otot-oto muka dan otot seluruh tubuh. Begitu kuat kontraksi otot-otot tubuh ini, sehingga
seringkali penderita terlempar dari tempat tidur. Seringpula lidah tergigit, dan mulut keluar
liur yang berbusa kadan disertai bercak-bercak darah, wajah tampak membengkak karena
kongesti dan sianosis, pada konjungtiva mata dijumpai bintik-bintik pendarahan, klien
menjadi tidak sadar.
d. Tingkat Koma.
Lama kesadaran tidak selalu sama, secar perlahan-lahan penderita mulai sadar lagi,
akan tetapi dapat terjadi pula bahwa sebelum itu timbul serangan baru dan berulang sehingga
ia tetap dalam koma. Selama serangan tekanan darah meninggi, nadi cepat dan suhu
meningkat sampai 40 derajat celcius, mungkin karena gangguan serebral. Penderita
mengalami inkontinensia disertai dengan oliguria atauanuria dan kadang-kadang terjadi
aspirasi bahkan muntah. Penderita yang sadar kembali dari koma, umumnya mengalami
disorientasi dan sedikit gelisah.
4. Komplikasi
a. Solusio plasenta.
b. Hipofibrinogenia.
c. Hemolisis
d. Perdarahan otak.
e. Kelainan mata, kehilangan penglihatan untuk sementara yang berlangsung sampai 1 minggu,
perdarahan kadang-kadang terjadi pada retina. Hal ini merupakan tanda gawat akan terjadinya
apofleksia serebri.
f. Edema paru.
g. Nekrosis hati.
h. Sindroma help.
i. Kelainan ginjal.
j. Komplikasi lain (lidah tergigit, trama dan fraktur karena jtuh dan DIC).
k. Prematuritas, dismaturitas dan IUFD.

5. Prognosis
Kematian ibu berkisar antara 9,8%-25%, sedangkan kematian bayi berkisar antara
42,2%-48,9%. Bila penderita tidak terlambat dalam pemberian pengobatan , maka gejala
perbaikan akan tampak jelas stelah kehamilannya diakhiri. Segera setelah persalinan berakhhir
perubahan patofisiologik akan segera pula mengalami perbaikan. Diuresis terjadi 12 jam
kemudian setelah persalinan. Keadaan ini merupakan tanda prognosis yang baik, karena hal ini
merupakan gejala pertama penyembuhan. Tekanan darah kembali normal dalam beberapa jam
kemudian. Eklampsi tidak mempengaruhi kehamilan berikutnya, kecuali pada janin dari ibu yang
sudah mempunyai hipertensi kronik. Prognosis janin pada penderita eklampsi juga tergolong
buruk. Seringkali janin mati intrauterin atau mati pada fase neonatal karena memang kondisi bayi
sudah sangat inferior.
6. Faktor Predisposisi
Primigravida
Kehamilan ganda
Diabetes melitus
Hipertensi essensial kronik
Molahida tidosa
Hidrops fetalis
Bayi besar, obesitas
riwayat pernah menderita preeklampsia atau eklamsia
riwayat keluarga pernah menderita preeklampsia atau eklamsia
Lebih sering dijumpai pada penderita preeklampsia dan eklampsia.
7. Penatalaksanaan
Tujuan:
Menghentikan atau mencegah kejang.
Mempertahankan fungsi organ vital
Koreksi hipoksia atau asidosis
Mengendalikan tekanan darah dalam batas aman Pengakhiran
Kehamikan mencegah atau mengatasi penyulit, khususnya krisis hipertensi, untuk mencapai
stabilisasi keadaan ibu seoptimal mungkin Penatalaksanaan yang dilakukan pada ibu eklampsi:
Sikap dasar
Semua kehamilan dengan eklampsi harus diakhiri tanpa memandang umur kehamilan dan
keadaan janin. Pertimbangannya adalah keselamatan ibu. Kehamilan diakhiri bila sudah terjadi
stabilisasi hemodinamika dan metabolisme ibu, cara terminasi dengan prinsip trauma ibu
seminimal mungkin (dr. Handaya, dkk).
Pengobatan medikamentosa
Obat anti kejang:
yang menjadi pilihan pertama ialahmangnesium sulfat.bila denga jenis obat ini kejang masih
sukar di atasi,dapat dipakai jenis obat lain misalnya tiopental.diazepam dapat dipakai sebagai
altenatif pilihan, namun mengingat dosis yang diperlukan sangat tinggi,pemberian diazepam
hanya dilakukan oleh mereka yang telah berpengalaman.

Magnesium sulfat (MgSO4)


Pemberian mangnesium sulfat ada dasar nya sama seperti pemberian mangnesium sulfat pada pre
eklampsi berat.pengobatan suportif terutama ditujukan untuk gangguan fungsi organ – organ
penting,misalnya tindakan tindakan untuk memperbaiki asidosis,mempertahankan pentilasi paru
paru,mengatur tekanan darah, mencegah dekompensasi kordis.
Perawatan pada waktu kejang
Pada penderita yang mengalami kejang tujuan pertama pertolongan ialah mencegah penderita
mengalami penderita akibat kejang –kejang tersebut.dirawat dikamar isolasi cukup terang agar
bila terjadi sinosis segera dapat diatasi segera dapat diketahui.
Hendaknya dijaga agar kepala dan ekstermitas penderita yang kejang tidak terlalu kuat
menghentak hentak benda kuat disekitarnya selanjutnya masukkan sudap lidah kedalam mulut si
penderita dan jangan mencoba melepas sudap lidah yang sedang tergigit karena dapat mematah
kan gigi.
Perawatan koma
Tindakan pertama pada penderita koma adalah menjaga dan mengusaha kan agar jalan nafas atas
tetapterbuka.cara yang sederhana dan cukup efektif dalam menjaga terbukanya jalan nafas atas
adalah dengan manuver tik –neck lift,yaitu kepala direndahkan dan leher dalam posisi ekstensi
kebelakang atau head tilt –chain lift dengan kepala direndahkan dan dagu ditarik ke atas,atau jau-
thrsut,yaitu mandibula kiri kanan diekstensikan keatas sambil mengangkat kepala
kebelakang.kemudian dapat dilanjutkan dengan pemasangan oropharyngeal airway
Perawatan edema paru
Sebaiknya penderita dirawat di ICU karna membutuhkan perawatan animasi dengan respirator
Pengobatan obstetrik
Sikap terhadap kehamilan ialah semua kehamilan dengan eklampsia harus diakhiri,tanpa
memandang umur kehamilan dan keadaan janin.persalinan diakhiri bila sudah mencapai
stabilitas (pemulihan)hemodinamika dan metabolism ibu. Pada perawatan pasca persalinan, bila
persalinan terjadi pervaginam, monitoring tanda-tanda vital dilakukan sebagaimana lazimnya.

8) Asuhan Ibu Dengan Eklampsi


Penatalaksanaan asuhan pada ibu dengan eklampsi adalah:
Segera istirahat baring selama ½-1 jam.
Nilai kembali tekanan darah, nadi, pernafasan, reflek patella, bunyi jantung bayi, dan dieresis
Berikan infus terapi anti kejang ( misalnya MgSO4 ) dengan catatan reflek patella harus (+),
pernafasan lebih dari 16 kali per menit serta diuresis baik (harus sesuai instruksi dokter)
Ambil contoh darah untuk pemeriksaan laboratorium, seperti : Hb, Ht, leukosit, LED, ureum,
kreatinin, gula darah, elektolit dan urin lengkap.
Bila dalam 2 jam setelah pemberian obat anti kejang (MgSO4), tekanan darah tidak turun
biasanyadiberikan antihipertensi parenteral atau oral sesuai instruksi dokter.
Bila pasien sudah tenang, bisa dinilai keadaan kehamilan pasien dan monitor DJJ.
Siapkan alat-alat pertolongan persalinan
Postpartum boleh diberikan uterotonika dan perinfus.

3. Plasenta Previa
a. Definisi
Plasenta Previa adalah Plasenta yang letaknya abnormal, yaitu pada segmen bawah uterus
sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir
b. Etiologi
Mengapa Plasenta tumbuh pada segmen bawah uterus tidak selalu dapat diterangkan,
bahwasanya vaskularisasi yang berkurang atau perubahan atrofi pada dosidua akibat persalinan
yang lampau dan dapat menyebabkan plasenta previa tidak selalu benar, karena tidak nyata
dengan jelas bahwa plasenta previa didapati untuk sebagian besar pada penderita dengan paritas
fungsi, memang dapat dimengerti bahwa apabila aliran darah ke plasenta tidak cukup atau
diperlukan lebih banyak seperti pada kehamilan kembar. Plasenta yang letaknya normal
sekalipun akan meluaskan permukaannya, sehingga mendekati atau menutupi sama sekali
pembukaan jalan lahir.
Gambaran klinis plasenta previa
1) Perdarahan tanpa nyeri
2) Perdarahan berulang
3) Warna perdarahan merah segar
4) Adanya anemia dan renjatan yang sesuai dengan keluarnya darah
5) Timbulnya perlahan-lahan
6) Waktu terjadinya saat hamil
7) His biasanya tidak ada
8) Rasa tidak tegang (biasa) saat palpasi
9) Denyut jantung janin ada
10) Teraba jaringan plasenta pada periksa dalam vagina
11) Penurunan kepala tidak masuk pintu atas panggul
12) Presentasi mungkin abnormal.

c. Diagnosis
1) Anamnesis. Perdarahan jalan lahir pada kehamilan setelah 22 minggu berlangsung
tanpa nyeri terutama pada multigravida, banyaknya perdarahan tidak dapat dinilai dari
anamnesis, melainkan dari pada pemeriksaan hematokrit.
2) Pemeriksaan Luar. Bagian bawah janin biasanya belum masuk pintu atas panggul
presentasi kepala, biasanya kepala masih terapung di atas pintu atas panggul mengelak
ke samping dan sukar didorong ke dalam pintu atas panggul.
3) Pemeriksaan In Spekulo. Pemeriksaan bertujuan untuk mengetahui apakah perdarahan
berasal dari osteum uteri eksternum atau dari ostium uteri eksternum, adanya plasenta
previa harus dicurigai.
4) Penentuan Letak Plasenta Tidak Langsung. Penentuan letak plasenta secara tidak
langsung dapat dilakukan radiografi, radioisotope, dan ultrasonagrafi. Ultrasonagrafi
penentuan letak plasenta dengan cara ini ternyata sangat tepat, tidak menimbulkan
bahaya radiasi bagi ibu dan janinnya dan tidak menimbulkan rasa nyeri.
5) Pemeriksaan Ultrasonografi. Dengan pemeriksaan ini dapat ditentukan implantasi
plasenta atau jarak tepi plasenta terhadap ostium bila jarak tepi 5 cm disebut plasenta
letak rendah.
6) Diagnosis Plasenta Previa Secara Defenitif.. Dilakukan dengan PDMO yaitu
melakukan perabaan secara langsung melalui pembukaan serviks pada perdarahan
yang sangat banyak dan pada ibu dengan anemia berat, tidak dianjurkan melakukan
PDMO sebagai upaya menetukan diagnosis.
d. Klasifikasi

1. Plasenta Previa otalis, apabila seluruh pembukaan tertutup oleh jaringan Plasenta
2. Plasenta Previa Parsialis, apabila sebahagian pembukaan tertutup oleh jaringan Plasenta
3. Plasenta Previa Marginalis, apabila pinggir Plasenta berada tepat pada pinggir
pembukaan.
4. Plasenta Letak Rendah, Plasenta yang letaknya abnormal pada segmen bawah uterus
tetapi belum sampai menutupi pembukaan jalan lahir

e. Terapi
Terapi atau tindakan terhadap gangguan ini dilakukan di tempat praktik. Pada kasus
perdarahan yang banyak, pengobatan syok adalah dengan infuse Macrodex, Periston, Haemaccel,
Plasmagel, Plasmafudin. Pada kasus pasien gelisah, diberikan 10 mg valium (diazepam) IM atau
IV secara perlahan.

4. Solusio Plasenta
a. Definisi
Solusio plasenta adalah lepasnya sebagian atau seluruh jaringan plasenta yang berimplantasi
normal pada kehamilan di atas 22 minggu dan sebelum anak lahir .
b. Etiologi
Penyebab utama dari solusio plasenta masih belum diketahui pasti. Meskipun demikian ada
beberapa factor yang diduga mempengaruhi nya, antara lain :
1) Penyakit hipertensi menahun
2) Pre-eklampsia
3) Tali pusat yang pendek
4) Trauma
5) Tekanan oleh rahim yang membesar pada vena cava inferior uterus yang sangat mengecil (
hidramnion pada waktu ketuban pecah, kehamilan ganda pada waktu anak pertama lahir
Di samping hal-hal di atas, ada juga pengaruh dari :
1) Umur lanjut
2) Multiparitas
3) ketuban pecah sebelum waktunya
4) defisiensi asam folat
5) merokok, alcohol, kokain
6) mioma uteri

c. Klasifikasi
Secara klinis solusio plasenta dibagi dalam :
1) solusio placenta ringan
2) solusio placenta sedang
3) solusio placenta berat
Klasifikasi ini dibuat berdasarkan tanda-tanda klinisnya, sesuai derajat terlepasnya placenta.
Pada solusio placenta, darah dari tempat pelepasan mencari jalan keluar antara selaput janin dan
dinding rahim dan akhirnya keluar dari serviks dan terjadilah solusio placenta dengan perdarahan
keluar / tampak. Kadang-kadang darah tidak keluar tapi berkumpul di belakang placenta
membentuk hematom retroplasenta. Perdarahan ini disebut perdarahan ke dalam/ tersembunyi.
Kadang- kadang darah masuk ke dalam ruang amnion sehingga perdarahan tetap tersembunyi.

d. Gejala klinis
1) Perdarahan yang disertai nyeri, juga diluar his.
2) Anemi dan syok, beratnya anemi dan syok sering tidak sesuai dengan banyaknya darah
yang keluar.
3) Uterus keras seperti papan dan nyeri dipegang karena isi uterus bertambah dengan darah
yang berkumpul di belakang placenta sehingga uterus teregang (uterus en bois).
4) Palpasi sukar karena rahim keras.
5) Fundus uteri makin lama makin naik
6) Bunyi jantung biasanya tidak ada
7) Pada toucher teraba ketuban yang tegang terus menerus (karena isi uterus bertambah
8) Sering ada proteinuri karena disertai preeclampsia

e. Diagnosis
Diagnosis solusio plasenta didasarkan adanya perdarahan antepartum yang bersifat nyeri, uterus
yang tegang dan nyeri. Setelah plasenta lahir, ditemukan adanya impresi (cekungan) pada
permukaan maternal plasenta akibat tekanan dari hematom retroplasenta.
f. Penanganan solusio plasenta
1) Solusio plasenta ringan
Apabila kehamilannya kurang dari 36 minggu, perdarahannya kemudian berhenti, perutnya tidak
menjadi sakit, uterusnya tidak menjadi tegang maka penderita dapat dirawat secara konservatif di
rumah sakit dengan observasi ketat.
2) Solusio plasenta sedang dan berat
Apabila perdarahannya berlangsung terus, dan gejala solusio plasenta bertambah jelas, atau
dalam pemantauan USG daerah solusio plasenta bertambah luas, maka pengakhiran kehamilan
tidak dapat dihindarkan lagi. Apabila janin hidup, dilakukan sectio caesaria. Sectio caesaria
dilakukan bila serviks panjang dan tertutup, setelah pemecahan ketuban dan pemberian oksitosin
dalam 2 jam belum juga ada his. Apabila janin mati, ketuban segera dipecahkan untuk
mengurangi regangan dinding uterus disusul dengan pemberian infuse oksitosin 5 iu dalam
500cc glukosa 5% untuk mempercepat persalinan.
BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Suatu asuhan kebidanan dikatakan berhasil apabila selain ibunya juga bayi dan
keluarganya yang diberikan pelayanan berada dalam kondisi yang optimal. Memberikan
pertolongan dengan segera, aman dan bersih adalah bagian asensial dari asuhan bayi baru lahir.
B. Saran
Dengan penyusunan makalah ini diharapkan para pembaca khususnya para petugas
kesehatan terutama bidan dapat berperan serta dalam pertolongan pertama kegawatdaruratan
obstetrik dan neonatus. Sehingga pada akhirnya dapat menurunkan angka kesakitan dan angka
kematian pada ibu dan bayi.
DAFTAR PUSTAKA

Prof. Dr. Winjosastro Hanifa, SpOG.2005. Ilmu Kebidanan, Cetakan ketujuh, Edisi Ketiga,
Jakarta : Pustaka Sarwono Prawirohadjo. Yayasan Bina.
Prof.Dr. Heller Luz. 1997. Gawat Darurat Ginekologi dan Obstetri, cetakan kelima, Edisi
pertama, Jakarta : Buku Kedokteran.
Prof. Dr. Basri Saifuddin, SpOG, Mph.2002. Buku panduan Praktis Pelayanan Kesehatan
Maternal dan Neonatus, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirahardjo.