Anda di halaman 1dari 111

KARYA TULIS ILMIAH

LAPORAN KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN KETIDAKEFEKTIFAN PEMBERIAN ASI


PADA NY. A DENGAN POST SEKSIO SESAREA INDIKASI PARTUS
LAMA DI RUANG PONEK RSUD KOTA SALATIGA

Oleh :
OLANDINA DA SILVA MAGNO
0141985

PRODI DIPLOMA III KEPERAWATAN


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS NGUDI WALUYO
2017

i Universitas Ngudi Waluyo


KARYA TULIS ILMIAH

LAPORAN KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN KETIDAKEFEKTIFAN PEMBERIAN ASI


PADA NY. A DENGAN POST SEKSIO SESAREA INDIKASI PARTUS
LAMA DI RUANG PONEK RSUD KOTA SALATIGA

Diajukan Untuk Melengkapi Salah Satu Syarat Mencapai


Gelar Ahli Madya Keperawatan

Oleh :
OLANDINA DA SILVA MAGNO
0141985

PRODI DIPLOMA III KEPERAWATAN


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS NGUDI WALUYO
2017

ii Universitas Ngudi Waluyo


iii Universitas Ngudi Waluyo
iv Universitas Ngudi Waluyo
v Universitas Ngudi Waluyo
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah

melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan karya

tulis ilmiah yang berjudul “Asuhan Keperawatan Ketidakefektifan Pemberian ASI Pada

Ny. A dengan Post Seksio Sesarea Indikasi Partus Lama di Ruang Ponek RSUD Kota

Salatiga” untuk memenuhi tugas akhir sebagai syarat untuk menyelesaikan pendidikan

D-III Keperawatan pada Program Studi Diploma III Keperawatan Fakultas Keperawatan

Universitas Ngudi Waluyo.

Dalam menyusun Karya Tulis Ilmiah ini penulis banyak mengalami hambatan

namun berkat bantuan, arahan dan bimbingan dari berbagai pihak, baik secara langsung

maupun tidak langsung. Oleh karena itu pada kesempatan kali ini penulis ingin

menyampaikan ucapan terima kasih kepada :

1. Gipta Galih Widodo, S.Kp., Ns., M.Kep., Sp.KMB, selaku Dekan Fakultas

Keperawatan Universitas Ngudi Waluyo.

2. Joyo Minardo, S.Kp., Ns., M.Kes, selaku Ketua Program Studi Diploma III

Keperawatan Fakultas Keperawatan Universitas Ngudi Waluyo.

3. Heni Purwaningsih S.Kep., Ns. M.Kep selaku pembimbing I yang banyak memberi

saran dan petunjuk dalam pembuatan laporan ini.

4. Umi Aniroh S.Kep., Ns. M.Kes. selaku pembimbing II yang banyak memberi saran dan

petunjuk dalam pembuatan laporan kasus ini.

5. Seluruh Dosen Diploma III keperawatan dan Staf Falkutas Keperawatan Universitas

Ngudi Waluyo.

vi Universitas Ngudi Waluyo


6. Kementrian Kesehatan Repubilk Demokratik Timor-Leste, yang sudah memberikan

kesempatan kepada saya untuk menyelesaikan DIII Keperawatan di Universitas

Ngudi Waluyo.

7. Seluruh rekan se-angkatan “ADUKSI” yang selalu membantu dan memberi dukungan

serta motivasi kepada penulis dan teman-teman Karya tulis ilmiah Maternitas.

8. Seluruh teman-teman Prodi Kebidanan Timles yang selalu membantu dan

memberikan dukungan kepada penulis.

9. Ayahanda tercinta Camilo Da Costa Magno dan Ibunda tersayang Flaminia Da Silva

Fou-Sea, kaka saya Saturnino, Constantino, Dedio, Helena, Jerónimo, tante Rita dan

Om Felisiano yang selalu memberikan nasehat, dukungan, doa restu, dan kasih

sayang selama penulis mengikuti pendidikan di Universitas Ngudi Waluyo Ungaran.

10. Pastor António Quenser Dorbalino Do Carmo yang selalu memberi dukungan, doa,

pada penulis.

11. Penyemangatku Juvinal Cristovão Da Costa yang selalu memberi dukungan, doa,

semangat pada penlis.

12. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu.

Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan rahmat dan berkat-nya kepada

semua yang telah membantu penulis dalam mewujudkan laporan Karya Tulis Ilmiah ini.

Penulis menyadari dalam penyusunan laporan proposal karya tulis ilmiah ini masih jauh

dari sempurna, oleh karena itu segala pendapat saran dan kritikan yang sifatnya

mambangun sangat penulis harapkan. Mudah-mudahan penelitian dapat bermanfaat

untuk penulis sendiri dan pembaca pada umumnya.

Ungaran, 19 Juli 2017

Penulis

vii Universitas Ngudi Waluyo


Universitas Keperawatan Ngudi Waluyo Ungaran
Karya Tulis Ilmiah, Juli 2017
Olandina Da Silva Magno*, Heni Purwaningsih**, Umi Aniroh ***

Asuhan Keperawatan Ketidakefektifan Pemberian ASI pada Ny. A dengan Post Seksio
Sesarea Indikasi Partus lama di Ruang Ponek RSUD Kota Salatiga
Xi+ 88 halaman + 10 Tabel + 2 Bagaan + 6 Lampiran

ABSTRAK

Ketidakefektifan pemberian ASI merupakan kesulitan memberikan susu pada


bayi atau anak secara langsung dari payudara, yang dapat mempengaruhi status nutrisi
bayi atau anak. Tujuan penulisan ini untuk mengetahui asuhan ketidakefektifan
menyusui pada pasien post seksio sesarea di Ruang Ponek RSUD Kota Salatiga.
Metode yang digunakan adalah memberikan asuhan keperawatan berupa
perawatan payudara (breastcare) dan pijatan oksitosin untuk pasien dalam memenuhi
kebutuhan produksi ASI. Asuhan keperawatan ketidakefektifan menyusui dilakukan
selama 3 hari pada Ny. A. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan
teknik wawancara, pemeriksaan fisik, observasi dan pemeriksaan penunjang.
Hasil asuhan keperawatan di dapatkan ketidakefektifan menyusui menjadi
efektif dan tidak menyebabkan masalah koplikasi lain akibat adanya post seksio sesarea
pada Ny A.
Saran bagi perawat di rumah sakit agar menerapkan perawatan payudara dan
pijat oksitosin terhadap pengontrolan terjadinya ketidakefektifan menyusui untuk
meningkatkan pembentukan menyusui.

Kata kunci: Asuhan keperawatan ketidakefektifan pemberian ASI, Seksio sesarea


Inikasi Partus Lama.

Kepustakaan: 36 ( 2007-2017)

viii Universitas Ngudi Waluyo


DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL .................................................................................................... i


HALAMAN JUDUL ....................................................................................................... ii
HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS ................................................................... iii
HALAMAN PERSETUJUAN .......................................................................................... iv
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................... v
PRAKATA..................................................................................................................... vi
ABSTRAK ..................................................................................................................... vii
DAFTAR ISI ................................................................................................................. ix
BAGAN BAGAN .......................................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ......................................................................................... 1
B. Tujuan ..................................................................................................... 3
C. Manfaat .................................................................................................. 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A . Partus Lama ............................................................................................. 5
1. Pengertian ........................................................................................ 5
2. Etiologi .............................................................................................. 5
3. Patofisiologi....................................................................................... 6
4. Manifestasi Klinis .............................................................................. 6
5. Komplikasi ......................................................................................... 7
6. Penatalaksanaan ............................................................................... 7
B. Seksio Sesaerea ......................................................................................... 8
1. Pengertian ......................................................................................... 8
2. Jenis- jenis seksio sesaria .................................................................. 8
3. Indikasi .............................................................................................. 10
4. Kontraindikasi ................................................................................... 11
5. Pemeriksaan penunjang.................................................................... 11
C. Post Partum ............................................................................................... 12
1. Pengertian ......................................................................................... 12
2. Periode post partum ......................................................................... 12
3. Perubahan fisiologis dan psikologi post partum ............................... 13
4. Patofisiologi....................................................................................... 20
5. Pathway............................................................................................. 21
D. Laktasi....................................................................................................... 22
1. Pengertian ......................................................................................... 22
2. Fisiologi laktasi .................................................................................. 22
3. Faktor-faktor yang mempengaruhi laktasi........................................ 25
4. Masalah yang sering timbul dalam masa laktasi .............................. 25
5. Upaya memperbanyak Air Susu Ibu (ASI) ......................................... 27
6. Dukungan bidan dalam pemberian Air Susu Ibu (ASI) ...................... 30
E. Konsep Asuhan Keperawatan Seksio Sesarea......................................... 31
1. Pengkajian ......................................................................................... 31
2. Diagnosa keperawatan...................................................................... 31
3. Rencana Keperawatan ...................................................................... 34

ix Universitas Ngudi Waluyo


BAB III METODE
A. Metode Penulisan ................................................................................... 45
B. Populasi dan Sampel........................................................................... .... 45
C. Lokasi....................................................................................................... 46
D. Prosedur Pengumpulan Data .................................................................. 46
E. Teknik Pengumpulan Data ...................................................................... 47
BAB V TINJAUAN KASUS
A. Hasil ........................................................................................................ 49
B. Pembahasan ........................................................................................... 70
BAB V PENUTUP
A. Simpulan ................................................................................................. 81
B. Saran ....................................................................................................... 82
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

x Universitas Ngudi Waluyo


DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Riwayat Persalinan ................................................................................ 52


Tabel 4.2 Data Laboratorium pada tanggal 10 Mei 2017 ..................................... 59
Tabel 4.3 Analisa Data .......................................................................................... 60
Tabel 4.4 Rencana Tindakan Keperawatan........................................................... 62
Tabel 4.5 Catatan Keperawatan ........................................................................... 64
Tabel 4.6 Catatan Perkembangan......................................................................... 65
Tabel 4.7 Catatan Keperawatan ........................................................................... 66
Tabel 4.8 Catatan Perkembangan......................................................................... 67
Tabel 4.9 Catatan Keperawatan ........................................................................... 68
Tabel. 4.10 Catatan Perkembangan......................................................................... 69

xi Universitas Ngudi Waluyo


DAFTAR BAGAN

Bagan 2.1 Pathway...................................................................................................... 21

Bagan 4.1 Genogram................................................................................................... 52

xii Universitas Ngudi Waluyo


DAFTAR LAMPIRAN

1. Lampiran 1: Format Asuhan Keperawatan Maternitas

2. Lampiran 2: Format Pendelegasian

3. Lampiran 3: SAP

4. Lampiran 4: Leaflet

4. Lampiran 5: Surat Permohonan Ijin di Kantor Bangsa dan Politik

5. Lampiran 6: Surat Permohonan ijin di RSUD Kota Salatiga

6. Lampiran 7: Riwayat Hidup Penulis

xiii Universitas Ngudi Waluyo


1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Masa nifas atau post partum disebut juga puerperium yang berasal dari

bahasa latin yaitu dari kata “Puer” yang artinya bayi dan “Parous” berarti

melahirkan, masa nifas dimulai setelah plasenta lahir dan berakhir ketika alat-alat

kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil. Masa nifas berlangsung selama

6 minggu atau 42 hari, namun secara keseluruhan akan pulih dalam waktu 3 bulan

(Anggraini, 2010). Poses persalinan dan kelahiran merupakan suatu proses yang

alamiah yang hampir dialami oleh setiap wanita. Apabila wanita tidak dapat

melahirkan secara normal maka tenaga medis akan melakukan penatalaksanaan

persalinan alternatif untuk membantu kelahiran janin, salah satu penatalaksanaan

yang dapat dilakukan adalah seksio sesarea.

Setiap wanita mengigingkan persalinannya berjalan lancar dan dapat

melahirkan bayi dengan sempurna. Ada dua cara peralinan yaitu persalinan lewat

vagina yang lebih kenal dengan persalinan alami dan persalinan sectio caesarea

yaitu tindakan operasi untuk mengeluarkan bayi dengan melalui insisi pada dinding

perut dan dinding rahim dalam keadaan utuh serta berat janin diatas 500 gram

(Wiknjosastro, 2017).

Menurut (Apriana & Puri, A. 2016), terdapat ibu post partum dengan

persalinan section caesarea tahun 2013 yaitu 295 orang. Pada tahun 2014 yang

berjumlah 330 orang dengan rata-rata perbulan 30 0rang (9,09%).

Menurut Jitowiyono dan Kristiyanasari (2010), ada beberapa indikasi untuk

dilakukan tindakan section caesarea adalah gawat janin, diproporsi sepalopelvik,

1 Universitas Ngudi Waluyo


2

persalinan tidak maju, plasenta previa, prolapsus tali pusat, mal presentase janin

atau letak lintang (Norwitz dan Schorge, 2007). Menurut Solikhah (2011), perawatan

ibu post seksio sesarea di unit perawatan intensif ibu dibuat senyaman mungkin.

Observasi meliputi: tekanan darah dan nadi diperiksa setiap 15 menit selama 1 jam

atau sampai stabil dan kemudian tiap 30 menit untuk jam berikutnya, diperiksa tiap

jam kemudian setelah stabil sesuai kebijakan atau protokoler rumah sakit, fundus

uteri diperiksa posisi dan konsistensi tiap 30 menit, periksa adanya distensi kandung

kemih, lochea tiap 15 menit. Perawatan balutan di ruang rawat inap adalah

mobilisasi dini, perawatan kateter, kenyamanan ibu terhadap nyeri interaksi dengan

bayi, status emosional, observasi luka, jahitan (buka jahitan) dan hari ke 7 pulang,

serta kontrol selama 7 hari.

Penelitian yang dilakukan oleh Chertok dan Vardy (2008), membuktikan

bahwa wanita yang melahirkan dengan seksio sesarea beresiko tiga kali lebih besar

mengalami hambatan dalam proses menyusui, karena perasaan nyeri yang

dirasakan di area sekitar operasi, kelemahan, dan hambatan mobilisasi juga

dipengaruhi keterlambatan produksi air susu ibu pada wanita post seksio sesarea.

Air susu ibu adalah makanan alami yang pertama untuk bayi, yang

mengandung semua energi dan nutrisi yang dibutuhkan bayi dalam bulan pertama

kehidupan (Nugroho, 2014). Persiapan memberikan air susu ibu dilakukan bersama

dengan kehamilan, payudara semakin padat karena retensi air, lemak serta

berkembangnya kelenjar-kelenjar payudara yang dirasakan tengang dan sakit.

Segera setelah terjadi kehamilan maka korpus luteum berkembang terus dan

mengeluarkan estrogen untuk mempersiapkan payudara agar pada waktunya dapat

memberikan air susu ibu (Saleha, 2009).

Universitas Ngudi Waluyo


3

Ketidakefektifan pemberian air susu ibu, adalah kesulitan memberikan air

susu pada bayi atau anak secara langsung dari payudara, yang dapat mempengaruhi

status nutrisi atau anak (Herdman, 2015). Hambatan utama pemberian air susu ibu

adalah kurang sampainya pengetahuan yang besar tentang air susu ibu dan proses

menyusui pada anak. Air susu ibu yang umumnya dianggap hal biasa yang tidak

perlu dipelajari dan manajemen laktasi dan cara menyusui yang kurang tepat sering

menghambat pemberian air susu ibu (Roesli, 2008).

Menurut Marmi (2014), perawatan payudara yang dilakukan dengan benar

dan teratur akan memudahkan si kecil mengkonsumsi air susu ibu. Pemeliharaan ini

juga bisa merangsang produksi air susu ibu dan mengurangi resiko luka saat

menyusui.

B. Tujuan

1. Tujuan umum

Penulis mampu melaporkan asuhan keperawatan ketidakefektifan

pemberian ASI pada pasien dengan post seksio sesarea indikasi partus lama .

2. Tujuan khusus

a. Penulis mampu melaporkan asuhan keperawatan ketidakefektifan

pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama.

b. Penulis mampu melaporkan perumusan diagnosa keperawatan Ketidakefektifan

pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama.

c. Penulis mampu menyusun rencana tindakan keperawatan ketidakefektifan

pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama.

d. Penulis mampu melaporkan tindakan keperawatan ketidakefektifan

pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama.

e. Penulis mampu melaporkan evaluasi tindakan keperawatan ketidakefektifan

pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama.

Universitas Ngudi Waluyo


4

C. Manfaat

Dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini juga diharapkan mampu

memberikan manfaat bagi penulis maupun orang lain yaitu :

1. Bagi penulis

Manfaat karya tulis ilmiah ini bagi penulis yaitu untuk menambah

pengetahuan dan penerapan manajemen asuhan keperawatan tentang

ketidakefektifan pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesaria indikasi

partus lama. Serta sebagai sarana pembelajaran dalam mengembangkan

pengetahuan di bidang kesehatan khususnya di dunia keperawatan.

2. Bagi institusi pendidikan

Manfaat karya tulis ilmiah ini bagi institusi yaitu dapat menjadi

tambahan wacana dan bahan masukan dalam proses belajar mengajar terhadap

pemberian asuhan keperawatan ketidakefektifan pemberian ASI pada Ny. A

dengan post seksio sesarea indikasi partus lama, pada kasus ketidakefektifan

pemberian ASI terutama bagi mahasiswa Prodi DIII Keperawatan Universitas

Ngudi Waluyo dalam melaksanakan asuhan keperawatan pada kasus

ketidakefektifan pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi

partus lama.

3. Bagi institusi rumah sakit

Penyusunan karya tulis ilmiah ini dapat bermanfaat sebagai sarana atau

alat untuk memberikan referensi pengelolaan serta menambah pengelaman dan

pengetahuan bersama sebagai petugas kesehatan dalam asuhan keperawatan

klien dengan ketidakefektifan pembrian ASI pada Ny. A dengan post seksio

sesarea indikasi partus lama.

Universitas Ngudi Waluyo


5

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Partus Lama

1. Pengertian

Partus lama adalah merupakan fase terakhir dari suatu partus yang

macet dan berlangsung terlalu lama lebih dari 24 jam untuk prinigravida

sehingga timbul gejala-gejala seperti dehidrasi, infeksi kelelahan ibu, serta

asfiksia janin dalam kandungan (Prawirohardjo, 2009; Padila, 2015).

2. Etiologi

Menurut (Karina, 2016), pada prinsipnya persalinan lama dapat

disebabkan oleh:

a. His tidak efisien (in adekuat)

b. Faktor janin (malpresentasi, malposisi, janin berat)

Malpresentasi adalah semua pesentasi janin selain vertex

(presentasi bokong, dahi, wajah, atau letak lintang). Malposisi adalah posisi

kepala janin relative terhadap pelvik dengan oksiput sebagai titik referensi.

Janinyang dalam keadaan malpresentasi dan mal posisi kemungkinan

menyebabkan partus lama atau partus macet.

c. Faktor janin lahir (panggul sempit, kelainan serviks, vagina, tumor). Panggul

sempit atau disporsisi sepalopelvif terjadi partus macet. Cara penilaian

serviks yang baik adalah dengan melakukan partus percobaan (trial of

labor). Kegunaan pelvimeter klinis terbatas.

5 Universitas Ngudi Waluyo


6

d. Faktor lain (predisposisi)

1) Paritas dan interval kelahiran

2) Kebutuhan pecah dini

3. Patofisiologi

Menurut Karina (2016), persalinan normal rata-rata berlangsung tidak

lebih dari 24 jam dihitung awal pembukaan sampai lahirnya anak. Apabila

terjadi perpanjangan dari fase laten (primi 20 jam, multi 14 jam) dan fase aktif

(primer 2 jam dan multi 1,2 cm per jam, multi, 2,5 per jam) atau kala

pengeluaran (primer 2 jam dan multi 1 jam), maka kemungkinan akan timbul

partus kasep. Partus lama, apabila tidak segera diakhiri, akan menimbulkan:

a. Kelelahan ibu karena mengejan terus, sedangkan intake kalori biasanya

kurang.

b. Dehidradi dan gangguan keseimbangan asam basa/elektrolit karena intake

cairan kurang.

c. Infeksi rahim; terjadi bila ketuban pecah lama, sehingga terjadi infeksi

rahim, yang dipermudah karena adanya manipulasi penolong yang kurang

steril.

d. Perlukaan jalan lahir; terjadi karena adanya disproporsi kepala panggul

juga.

4. Manifestasi Klinik

Menurut Karina (2016), manifestasi klinis partus lama adalah:

a. Pada ibu

Gelisah, letih suhu badan meningkat, nadi cepat, pernapasan cepat,

dehidrasi, meteorismus, his lemah atau hilang.

Universitas Ngudi Waluyo


7

Di daerah lokasi sering di jumpai: edema vulva, edema serviks, cairan

ketuban berbau, terdapat mekonium.

b. Pada janin

1) Danyut jantung janin cepat/tidak teratur bakan negative

2) Air ketuban terdapat mekonium, kental kehujauan-hijauan, berbau.

3) Kaput suksedaneum yang besar.

4) Moulage kepala yang hebat kematian janin dalam kandungan

5. Komplikasi

Menurut Padila (2015), komplikasi pada partus lama adalah:

a. Pada ibu

1) Infeksi sampai sepsis

2) Asidosis dengan gangguan elektrolit

3) Dehidrasi, syok, kegagalan fungsi organ-organ

4) Fistula buli-buli, vagina, rahim dan rectum

b. Pada janin

1) Gawat janin dalam rahim sampai meninggal

2) Lahir dalam asfiksia berate sehingga dapat menimbulkan cacat otak

menetap.

3) Trauma persalinan

Pata tulang, dada, kaki kepala karena pertolongan persalinan dengan

tindakan.

6. Penatalaksanaan

Menurut Oxorn (2010), penatalaksanaan pada partus lama adalah:

a. Pencegahan

b. Tindakan suportif

Universitas Ngudi Waluyo


8

c. Primary Difunctional Labor

d. Kemacetan sekunder

e. Kegagalan penurunan

f. Gawat janin/ibu

g. Dystocia cervicalis

B. Seksio Sesaerea

1. Pengertian

Menurut Prawirohardjo (2009) Padila (2015), seksio sesarea adalah

suatu tindakan atau pembedahan untuk melahirkan bayi dengan berat diatas

500 gr, melalui sayatan pada dinding uterus atau vagina atau suatu histerotomi

untuk melahirkan janin dari dalam rahim.

2. Jenis- jenis seksio sesaria

Menurut Sofian (2011), jenis-jenis seksio sesarea adalah :

a. Abdomen (Seksio sesarea abdominalis)

1) Seksio sesarea transperitonealis:

a) Seksio sesarea klasik atau korporal dengan insisi memanjang pada

korpus uteri.

b) Seksio sesarea ismika atau profunda atau low cervical dengan insisi

pada segment bawah rahim.

c) Seksio sesarea ekstraperitonelis, yaitu seksio sesarea tanpa

membuka peritoneum parietale; dengan demikian, tidak membuka

kavum abdominis.

Universitas Ngudi Waluyo


9

2) Vagina (Seksio sesarea vaginalis)

Menurut arah sayatan pada rahim, seksio sesarea dapat

dilakukan sebagai berikut :

a) Sayatan memanjang (longitudinal) menurut kronig

b) Sayatan melintang (transversal) menurut kerr

c) Sayatan huruf T (T-incision).

3) Seksio sesarea klasik (corporal)

Dilakukan dengan membuat sayatan memanjang pada korpus

uteri kira-kira sepanjang 10 cm.

a) Kelebihan

(1) Pengeluaran janin lebih cepat.

(2) Tidak mengakibatkan komplikasi tertariknya kandung kemih.

(3) Sayatan dapat diperpanjang ke proksimal atau distal.

b) Kekurangan

(1) Infeksi mudah menyebar secara intra abdominal karena tidak

ada reperitonealisasi yang baik.

(2) Pada persalinan berikutnya, lebih mudah terjadi rupture uteri

spontan. Saat ini teknik tersebut sudah jarang dipergunakan

karena banyak kekuranganya. Namun pada kasus-kasus

tertentu, seperti pada kasus operasi berulang, yaitu memiliki

banyak perlengketan organ, seksio sesarea klasik ini dapat

dipertimbangkan.

4) Seksio sesarea ismika (profunda)

Dilakukan dengan membuat sayatan melintang konkaf pada

segmen bawah rahim (low servikal transversal) kira-kira sepanjang 10 cm.

Universitas Ngudi Waluyo


10

a) Kelebihan

(1) Penjahitan luka lebih muda

(2) Penutupan luka dengan reperitonealisasi yang baik.

(3) Tumpang tindih peritoneal flap sangat baik untuk menahan

penyebaran isi uterus ke rongga peritoneum.

(4) Perdarahan kurang

(5) Dibandingkan dengan cara klasik, kemungkinan ruptur uteri

spontan lebih kecil.

b) Kekurangan

(1) Luka dapat melebar ke kiri, kanan dan bawah sehingga dapat

menyebabkan putusnya uteri yang mengakibatkan perdarahan

dalam jumlah banyak.

(2) Tingginya keluhan pada kandung kemih setelah pembedahan.

3. Indikasi

Menurut Nugroho dan Sofian (2011), indikasi dilakukan tindakan seksio

sesarea, dapat karena faktor ibu dan janin :

a. Indikasi yang berasal dari ibu

Indikasi yang berasal dari ibu antara lain :

1) Disproporsi cepalopelvik

2) Plasena previa

3) Letak lintang

4) Tumor jalan lahir

5) Solutio plasenta

6) Preeklamsi atau eklamsi

7) Infeksi interpartum

Universitas Ngudi Waluyo


11

b. Indikasi yang berasal dari bayi :

1) Gawat janin

2) Prolapsus funikuli

3) Primi gravida (gravida) tua

4) Kehamilan dengan diabetes melitus

5) Infeksi intrapartum

4. Kontraindikasi

Menurut Astuti (2012), menyatakan bahwa kontraindikasi seksio sesarea

dibagi menjadi dua, yaitu : kontraindikasi absolut dan kontraindikasi relative.

a. Kontraindikasi absolut adalah : kasus yang membutuhkan tindakan seksio

sesarea seperti:

1) Antepartum haemorhage dalam 7 hari,

2) CTG yang normal,

3) Anomaly uterus mayor,

4) Ketuban pecah,

5) Kehamilan multiple (kecuali kelahiran kembar yang kedua)

b. Kontraindikasi relatif adalah :

1) SGA (Small for Gestational Age) dengan parameter dopler yang

abnormal

2) Proteinuria pada pre eklamsi

3) Oligohidramnion; skar uterus

4) Posisi yang tidak stabil/unstable lie.

5. Pemeriksaan penunjang

Menurut Padila (2015), pemeriksaan penunjang untuk pasien seksio

sesarea adalah:

a. USG : Untuk mengetahui usia kehamilan, derajat maturitas plasenta.

Universitas Ngudi Waluyo


12

b. Kardiotokografi: Untuk menilai ada atau tidaknya gawat janin

c. Amniocentesis : Pemeriksaan sitology air ketuban

d. Amnioskopi: Melihat kekeruhan air ketuban

e. Uji oksitosin: Untuk menilai reaksi janin terhadap kontraksi uterus.

f. Pemeriksaan kadar estriol dalam urine

g. Pemeriksaan sitologi vagina.

C. Post Partum

1. Pengertian

Menurut Ambarwati (2010) Nugroho (2014) Padila (2015), masa nifas

(puerperium) dimulai setelah placenta lahir dan berakhir ketika alat-alat

kandungan kembali seperti keadaan sebelum lahir. Masa nifas berlangsung

selama kira-kira 6 minggu. Wanita yang melalui periode puerperium disebut

puerpur. Puerperium (nifas) berlangsung selama 6 minggu atau 42 hari,

merupakan waktu yang diperlukan untuk pulihnya alat kandungan pada keadaan

yang normal.

2. Periode post partum

Menurut Anggraini (2010), tahapan dari masa nifas sendiri dibagi

menjadi 3 yaitu :

a. Puerperium Dini (immediate puerperium) : waktu 0 – 24 jam post partum.

Yaitu kepulihan dimana ibu telah diperbolehkan berdiri dan berjala-jalan

dalam agama Islam telah bersih dan boleh berkerja setelah 40 hari.

b. Puerperium Intermedial (early puerperium) : waktu 1 - 7 hari post partum.

Kepulihan menyeluruh alat-alat genetalia yang lamanya 6 - 8 minggu.

Universitas Ngudi Waluyo


13

c. Remote Puerperium (later puerperium) : waktu 1 - 6 minggu post patum

waktu yang diperlukan untuk pulih dan sehat sempurna, terutama bila

selama hamil dan waktu persalinan mempunyai komplikasi, waktu untuk

sehat bisa berminggu-minggu, bulan atau tahun.

3. Perubahan fisiologis dan perubahan psikologi post partum

Menurut Sukarni (2013), beberapa perubahan secara fisiologis dapat

terjadi pada masa nifas (post partum) yaitu :

a. Involusi uterus

Involusi uterus atau pengerutan uterus merupakan suatu proses

dimana uterus kembali ke kondisi sebelum hamil dengan bobot 60 gram.

Involusi uteri dapat juga dikatakan sebagai proses kembalinya uterus pada

keadaan semula atau keadaan sebelum hamil. Involusi uterus melibatkan

reorganisasi dan penanggalan desidua atau endometrium dan pengelupasan

lapisan pada tempat implantasi plasenta sebagai tanda penurunan ukuran

dan berat serta perubahan tempat uterus, warna dan jumlah lochia. Prosesi

involusi uterus adalah sebagai berikut :

1) Iskemia miometrium

Disebabkan oleh kontraksi dan retraksi yang terus menerus dari

uterus setelah pengeluaran plasenta membuat uterus relatif anemi dan

menyebabkan serat otot atrofi.

2) Autolisis

Autolisis merupakan proses penghancuran diri sendiri yang

terjadi didalam otot uterine. Enzim proteolitik akan memendakkkan

jaringan otot yang telah sempat menggendur hingga 10 kali panjangnya

dari semula selama kehamilan atau dapat juga dikatakan sebagai

Universitas Ngudi Waluyo


14

pengrusakan secara langsung jaringan hipertropi yang berlebihan hal ini

desebabkan karena penurunan hormon estrogen dan progesteron.

3) Efek Oksitosin

Oksitosin menyebabkan terjadinya kontraksi dan retraksi otot

uterin sehingga akan menekan pembuluh darah yang mengakibatkan

berkurangnya suplai darah ke uterus. Proses ini membantu untuk

mengurangi situs atau tempat implantsi plasenta serta mengurangi

perdarahan. Penurunan ukuran uterus yang cepat itu dicerminkan oleh

perubahan lokasi uterus ketika turun keluar dari abdomen dan kembali

menjadi organ pelfiks. Segera setelah proses persalinan puncak fundus

kira-kira dua pertiga hingga tiga perempat dari jalan atas diantara

simfisis pubis dan umbilicus. Kemudian naik ke tingkat umbilikus dalam

beberapa jam dan bertahan hingga satu atau dua hari dan kemudian

secara berangsur-angsur turun ke pelviks yang secara abdominal tidak

dapat terpalpasi di atas simfisis setelah sepuluh hari. Perubahan uterus

ini berhubungan erat dengan perubanhan-perubaha pada miometrium.

Pada miometrium terjadi perubahan-perubahan yang bersifat proteolisis.

Hasil dari proes ini dialirkan melalui pembuluh getah bening. Decidua

tertinggal dalam uterus setelah separasi dan ekspulsin plasenta dan

membrane yang terdiri dari lapisan zona basalis dan suatu bagian

lapisan zona spongiosa pada desidua basalis (tempat implantasi

plasenta) dan decidua parietalis (lapisan sisa plasenta). Decidua yang

tersisa ini menyusun kembali menjadi dua lapisan sebagai hasil invasi

leukosit yaitu :

Universitas Ngudi Waluyo


15

a) Suatu degenerasi nekrosis lapisan superficial yang akan terpakai lagi

sebagai bagian dari pembuangan lochia dan lapisan dalam dekat

miometrium.

b) Lapisan yang terdiri dari sisa-sisa endometrium dilapisan basalis

endometrium akan diperbaharui oleh proliferasi epithelium

endometrium. Regenerasi endometrium diselesaikan selama

pertengahan atau akhir dari post partum minggu ketiga kecuali di

tempat implantasi plasenta. Dengan involusi uteri ini, maka lapisan

luar dari decidua yang mengelilingi situs plasenta akan menjadi

nekrotik. Decidua yang mati akan keluar bersama dengan sisa

cairan, suatu campuran antara darah yang dinamakan lochia, yang

biasanya berwarna merah muda atau putih pucat.

Pengeluaran lochia ini biasanya berakhir dalam waktu 3 sampai 6

minggu.

b. Involusi tempat plasenta

Setelah persalinan, tempat plasenta merupakan tempat dengan

permukaan kasar, tidak rata dan kira-kira sebesar telapak tangan. Dengan

cepat luka ini mengecil, pada akhir minggu ke-2 hanya sebesar 3 – 4 cm dan

pada akhir nifas minggu ke 1 – 2 cm. Penyembuhan luka bekas plasenta khas

sekali. Pada permulaan nifas bekas plasenta mengandung banyak pembuluh

darah besar yang tersumbat obat trombus. Biasanya luka yang demikian

sembuh dengan menjadi parut, tetapi luka bekas tidak meninggalkan parut.

Hal ini disebabkan karena luka ini sembuh dengan cara dilepaskan dari

dasarnya tetapi diikuti pertumbuhan endometrium baru di bawah

permukaan luka. Endometrium ini tumbuh dari pinggir luka dan juga dari

sisa-sisa kelenjar pada dasar luka. Regenerasi endometrium ini terjadi di

Universitas Ngudi Waluyo


16

tempat implementasi plasenta selama sekitar 6 minggu. Epitelium

berproliferasi meluas ke dalam dari sisi tempat ini dan dari lapisan sekitar

uterus serta di bawah tempat implantasi plasenta dari sisa-sisa kelenjar

basilar endometrial di dalam deciduas basalis. Pertumbuhan endometrium

ini berlangsung di dalam decidua basalis. Pertumbuhan kelenjar ini pada

hakekatnya mengikis pembuluh darah yang meembeku pada tempat

implantasi plasenta yang menyebabkannya menjadi terkelupas dan tak

dipakai lagi pada pembukaan lochia.

c. Perubahan Ligamen

Ligamen-ligamen dan diafragma pelvis serta fasia yang meregang

sewaktu kehamilan dan partus, setelah janin lahir, berangsur-angsur

menciut kembali seperti sediakala.

1) Perubahan pada serviks

Serviks mengalami involusi bersama-sama uterus. Perubahan-

perubahan yang terdapat pada serviks post partum adalah bentuk

serviks yang akan menganga seperti corong. Bentuk ini disebabkan oleh

korpus uteri yang dapat mengadakan kontraksi, sedangkan serviks tidak

berkontraksi, sehingga seolah-olah pada perbatasan antara korpus dan

serviks uteri terbentuk semacam cincin. Warna serviks sendiri merah

kehitam-hitaman karena penuh pembuluh darah. Beberapa hari setelah

persalinan, ostium externum dapat dilalui oleh 2 jari, penggir pinggirnya

tidak rata tetapi retak-retak karena robekan dalam persalinan. Pada

akhir minggu pertama hanya dilalui oleh 1 jari saja dan lingkaran retraksi

berhubungan dengan bagian atas dari canalis cervikallis. Pada serviks

terbentuk sel-sel otot baru yang mengakibatkan serviks memanjang

seperti celah. Karena hyper palpasi ini dank karena retraksi dari serviks,

Universitas Ngudi Waluyo


17

robekan serviks menjadi sembuh. Walaupun begitu, setelah involusi

selesai, ostium externum tidak serupa dengan keadaannya sebelum

hamil, pada umumnya ostium externum lebih besar dan tetap ada retak-

retak dan robekan-robekan pada pinggirnya, terutama pada pinggir

sampingnya. Oleh robekan ke samping ini terbentuk bibir depan dan

bibir belakang pada serviks.

2) Lochia

Dengan adanya involusio uterus, maka lapisan luar dari decidua

yang mengililingi situs plasenta akan menjadi nekrotik. Decidua yang

mati akan keluar bersama dengan sisa cairan. Campuran antara darah

dan decidua tersebut dinamakan Lochia, yang biasanya berwarna merah

muda atau putih pucat.Lochia adalah eksresi cairan rahim selama masa

nifas dan mempunyai reaksi basa atau alkalis yang dapat membuat

organisme berkembang lebih cepat dari pada kondisi asam yang ada

pada vagina normal. Lochia mempunyai bau yang amis meskipun tidak

terlalu menyengat dan volumenya berbeda-beda pada semua wanita.

Secret mikroskopik. Lochia terdiri dari eritrosit, peluruhan deciduas, sel

epitel dan bakteri. Lochia mengalami perubahan karena proses involusi

pengeluaran lochia dapat dibagi berdasarkan waktu dan warnanya

diantaranya :

a) Lochia rubra/merah (kruenta)

Lochia ini muncul pada hari pertama saipai hari ketiga masa

post partum. Sesuai dengan namanya, warnanya biasanya merah

dan mengandung darah dari perobekan atau luka pada plasenta dan

seranut dari deciduas dan chorin. Terdiri dari sel decidua, verniks

caseosa, rambut lanugo, sisa mekonium dan sisa darah.

Universitas Ngudi Waluyo


18

b) Lochia serosa

Lochia ini muncul pada hari kelima sampai ke sembilan post

partum. Warnanya biasanya kekuningan atau kecoklatan. Lochia ini

terdiri dari lebih sedikit darah dan lebih banyak serum, juga terdiri

dari leukosit dan robekan laserasi plasenta.

c) Lochia alba

Lochia ini muncul lebih dari hari kesepuluh post partum.

Warnanya lebih pucat, putih kekuningan dan lebih banyak

mengandung leukosit, selaput lendir serviks dan serabut jaringan

yang mati.

Bila pengeluaran lochia tidak lancar maka disebut Lochiastasis.

Kalau lochia tetap berwarna merah setelah 2 minggu ada kemungkinan

tertinggalnya sisa plasenta atau karena involusi yang kurang sempurna

yang sering disebabkan retroflexio uteri. Lochia mempunyai suatu

karakteristik bau yang tidak sama dengan secret menstrual. Bau yang

paling kuat pada lochia serosa dan harus dibedakan juga dengan bau

yang menandakan infeksi. Lochia disekresikan dengan jumlah banyak

pada awal jam post partum yang selanjutnya akan berkurang sejumlah

besar sebagai lochia rubra, sejumlah kecil sebagai lochia serosa dan

sejumlah lebih sedikit lagi lochia alba. Umumnya jumlah lochia lebih

sedikit bila wanita postpartum berada dalam posisi berbaring daripada

berdiri. Hal ini terjadi akibat pembuangan bersatu di vagina bagian atas

manakala wanita dalam posis berbaring dan kemudian akan mengalir

keluar manakala dia berdiri. Total jumlah rata-rata pembuangan lochia

kira-kira 8 hingga 9 oz atau sekitar 240 hingga 270 ml.

Universitas Ngudi Waluyo


19

3) Perubahan pada vulva, vagina dan perineum

Vulva da vagina mengalami penekanan serta perengangan yang

sangat besar selama proses melahirkan bayi dan dalam beberapa hari

pertama sesudah proses tersebut, kedua organ ini tetap berada dalam

keadaan kendur. Setelah 3 minggu vulva dan vagina kembali kepada

keadaan tidak hamil dan rugae dalam vagina secara berangsur-angsur

akan mencul kembali sementara labia menjadi lebih menonjol. Segera

setelah melahirkan, perineum menjadi kendur karena sebelumnya

teregang oleh tekanan kepala bayi yang bergerak maju. Pada post natal

ke 5, perineum sudah mendapatkan kembali sebagian besar tonusnya

sekalipun tetap lebih kendur dari pada keadaan sebelum melahirkan.

Ukuran vagina akan selalu lebih besar dibandingkan keadaan saat

sebelum persalinan pertama. Meskipun demikian, latihan otot perineum

dapat mengembalikan tonus tersebut dan dapat mengencang kanvagina

hingga tingkat tertentu. Hal ini dapat dilakukan pada akhir puerperium

dengan latihan harian.

Perubahan Psikologis

Perubahan psikologi masa nifan menurut Reva-Rubin dalam

Padila (2014), terbagi dalam 3 tahap yaitu:

a) Fase taking-in (perilaku maternal 1 hingga 2 hari post partum)

Periode ini terjadi setelah 1-2 hari dari persalinan. Dalam

masa ini terjadi interaksi dan kontak yang lama antara ayah, ibu dan

bayi. Hal ini dapat dikatakan sebagai psikis honey moom yang tidak

memerlukan hal-hal yang romantic, masing-masing saling

memperhatikan bayinya dan menciptakan hubungan yang baru.

Universitas Ngudi Waluyo


20

b) Fase taking-hold (perilaku maternal 2 hingga 7 hari post partum)

Berlangsung pada hari ke-3 sampai ke 4 post partum. Ibu

berusaha, bertanggung jawab terhadap bayinya dengan berusaha

untuk mengesuai ketrampilan perawatan bayi. Pada periode ini ibu

berkonsentrasi pada pengontrolan fungsi tubuhnya, misalnya buang

air kecil dan buang air besar.

c) Fase letting-go (perilaku maternal sekitar 7 hari post partum)

Sedangkan stres emosional pada masa nifas kadang-kadang

dikarenakan kekecewaan yang berkaitan dengan mudah tersinggung

dan terluka sehingga nafsu makan dan pola tidur terganggu.

Manifestasi ini disebut dengan post partum blues dimana terjadi hari

ke 3-5 post partum.

4. Patofisiologi

Sesudah bayi lahir dan plasenta keluar, kadar stogen dan progesterone

turun dalam 2-3 hari. Dengan ini faktor dari hipotalamus yang menghalangi

keluarnya pituitary lactogenic hormone (prolaktin) waktu hamil dan sangat

dipengaruhi oleh estrogen, tidak dikeluarkan lagi dan terjadi sekresi prolaktin

oleh hipofisis. Hormon ini menyebabkan alveolus-alveolus kelenjar mamae terisi

dengan air susu, tetapi mengeluarkannya dibutuhkan reflek yang menyebabkan

kontraksi sel-sel mioepitelial yang mengelilingi alveolus dan duktus kecil

kelenjar-kelenjar tersebut. Reflek ini timbul jika bayi menyusu. Pada permulaan

nifas apabila bayi belum menyusu dengan baik atau kemudian apabila kelenjar-

kelenjar tidak dikosongkan dengan sempurna, maka akan terjadi pembendungan

air susu. Kadang-kadang pengeluaran susu juga terhalang sebab duktuli laktiferi

menyempit karena pembesaran vena serta pembuluh limfe (Rukiyah dan

Yulianti, 2012).

Universitas Ngudi Waluyo


21

5. Pathway
Indikasi seksio sesarea

Disproporsi cepalopelvik Solutio plasenta


Plasenta previa Partus macet
Letak lintang Preeklamsi atau eklamsi
Tumor jalan lahir Infeksi intepartum

Seksio sesarea Periode post partum

Anastesi/s Luka pada Luka Perubahan adaptasi fisiologi Perubahan adaptasi psikologis
pinal insisi terbuka
Payudara
Kerusakan Masuknya Taking in Taking hold Letting go
Tonus jaringan kulit patogen
otot hormon
estrogen dan Peningkatan Perasaan Kurang tidak
Diskontiunitas progesteron anggota cemas efektifnya
Resiko
Kelemahan jaringan keluarga merawat model peran
infeksi bayi
fisik Merangsang
peningkatan Perubahan Perubahan
Nyeri proses
prolaktin Menyusui menjadi
akut keluarga
Hambatan kurang orang tua
mobilisasi Produksi ASI tepat
fisik meningkat
Hambatan
pemberian ASI
Ada rangsangan Tidak ada
hisapan rangsangan hisapan Defisiensi
pengetahuan
Peningkatan Menghambat
hormon oksitosin pengeluaran ASI

Kontraksi miopitel Ketidakefektifan


alveola kelenjar mamae pemberian ASI
Perpisahan
ibu-bayi

Diskontinuitas
pemberian ASI

Bagan 2.1 Ketidakefektifan menyusui pada pasien dengan post seksio sesarea
Sumber : Marmi (2014), Padila (2014), Sulistiawaty (2009), Wilkinson (2010)

D. Laktasi

Universitas Ngudi Waluyo


22

1. Pengertian

Laktasi adalah keseluruhan proses menyusui mulai dari air susu ibu (ASI)

diproduksi, disekresi dan pengeluaran air susu ibu sampai pada proses bayi

menghisap dan menelan air susu ibu (Marmi, 2014).

Air susu ibu (ASI) merupakan nutrisi alamiah terbaik bagi bayi karena

mengandung kebutuhan selama enam bulan pertama kehidupan bayi. Namun,

ada kalanya seorang ibu mengalami masalah dalam pemberian air susu ibu (ASI).

Kendala yang utama adalah karena produksi air susu ibu tidak lancar (Saleha,

2009).

2. Fisiologi laktasi

Menurut Sulistiawati (2009), selama masa kehamilan, hormon estrogen

dan progesteron menginduksi perkembangan alveoli dan duktus lactiferous di

dalam payudara, serta merangsang produksi kolostrum. Produksi air susu ibu

tidak berlangsung sampai masa sesudah kelahiran bayi ketika kadar hormon

estrogen menurun. Penurunan kadar strogen ini memungkinkan naiknya kadar

prolaktin dan produksi air susu ibu. Produksi prolaktin yang berkesinambungan

disebabkan oleh menyusuinya bayi pada payudara ibu.

Pada masa hamil terjadi perubahan payudara, terutama mengenai

besarnya. Hal ini disebabkan oleh berkembangnya kelenjar payudara proliferasi

sel-sel duktus laktiferus dan sel-sel kelenjar pembuatan air susu ibu. Proses

proliferasi dipengaruhi oleh hormon yang dihasilkan plasenta yaitu laktogen,

prolaktin, kariogonadotropin, strogen dan progesteron. Selain itu, perubahan

tersebut juga disebabkan bertambah lancarnya peredaran darah pada payudara.

Pada kehamilan lima bulan atau lebih, kadang-kadang dari ujung puting

keluar cairan yang disebut kolostrum. Sekresi (keluarnya) cairan tersebut karena

Universitas Ngudi Waluyo


23

pengarugh hormon laktogen dari plasenta dan prolaktin dari hipofise. Keadaan

tersebut adalah normal, meskipun cairan yang dihasilkan tidak berlebihan sebab

meskipun kadar prolaktin cukup tinggi, pengeluaran air susu juga dihambat oleh

hormon estrogen.

Setelah persalinan kadar strogen dan progesteron menurun dengan lepa

snya plasenta, sedangkan prolaktin tetap tinggi sehingga tidak ada lagi

hambatan terhadap prolaktin dan estrogen. Oleh karena itu, air susu ibu segera

keluar. Biasanya pengeluaran air susu dimulai pada hari ke dua atau ketiga

setelah kelahiran, setelah persalinan, segera susukan bayi karena akan memacu

lepasnya prolaktin dari hipofise sehingga pengeluaran air susu bertambah lancar

(Marmi, 2014)

Menurut Saleha (2009), reflek-reflek yang sangat penting dalam proses

laktasi sebagai berikut :

a. Refleks prolaktin

Menjelang akhir kehamilan hormon prolaktin memegang peranan

penting dalam proses pembuatan kolustrum, namun jumlah kolustrummya

masih terbatas, karena aktivitas prolaktin dihambat oleh estrogen dan

progesteron yang kadarnya tinggi. Hormon ini merangsang sel-sel alveoli

yang fungsinya untuk membuat air susu. Kadar proaktin pada ibu yang

menyusui akan normal kembali tiga bulan setelah melahirkan sampai

penyapihan anak. Setelah anak selesai disapih, maka tidak akan ada

peningkatan prolaktin. Walaupun ada isapan bayi, namun pengeluaran air

susu tetap berlangsung. Pada ibu yang menyusui prolaktin akan meningkat

dalam keadaan-keadaan seperti :

1) Stres atau pengaruh psikis.

Universitas Ngudi Waluyo


24

2) Anestesi;

3) Operasi;

4) Rangsangan puting susu

5) Tabungan kelamin:

6) Obat-obatan trangulizer hipotalamus seperti reserpin, klorpromazin dan

fenotiazid

b. Refleks let down

Bersama dengan pembentukan prolaktin oleh adenohipofisis,

rangsangan yang berasal dari isapan bayi ada yang dilanjutkan

neurohipofisis yang kemudian dikeluarkan oksitosin. Oksitosin yang sampai

pada alveoli akan mempengaruhi selmioepitelim. Kontraksi dari sel akan

memeras air susu yang telah terbuat keluar dari alveoli dan masuk ke

sistem duktus yang untuk selanjutnya mengalir melalui duktus laktiferus

masuk ke mulut bayi. Faktor-faktor yang meningkatkan refleks let down

adalah:

1) Melihat bayi

2) Mendengarkan suara bayi

3) Mencium bayi;

4) Memikirkan untuk menyusui bayi.

Beberapa reflek yang memungkinkan bayi baru lahir untuk memperoleh

air susu ibu adalah sebagai berikut :

a. Refleks rooting: refleks ini memungkinkan bayi baru lahir untuk menemukan

puting susu apabila ia diletakkan di payudara.

Universitas Ngudi Waluyo


25

b. Refleks mengisap : yaitu saat bayi mengisi mulutnya dengan puting susu

atau pengganti puting susu sampai ke langit keras dan punggung lidah.

Refleksini melibatkan rahang, lidah dan pipi.

c. Refleks menelan : yaitu gerakan pipi dan gusi dalam menekan areola,

sehingga refleks ini merangsang pembentukan rahang bayi.

3. Faktor yang mempengaruhi laktasi

Menerut Pertiwi (2012), factor-faktor yang

mempengaruhi laktasi yaitu:

a) Kondisi payudara dan perawatannya

b) Teknik menyusui

c) Posisi menyusu

d) Frekuensi dan durasi menyusu

e) Status nutrisi ibu

4. Masalah yang sering timbul dalam masa laktasi

Menurut Anggraini (2010), masalah yang muncul pada masa laktasi yaitu:

a. Puting susu lecet

Penyebabnya:

1) Kesalahan dalam teknik menyusui

2) Akibat dari pemakaian sabun, alcohol, krim,dan lain-lain untuk mencuci

puting susu

3) Mungkin saja terjadi pada bayi yang frenulum lingue (tali lidah yang

pendek), sehingga menyebabkan bayi sulit menghisap sehingga

hisapannya hanya pada putting susu.

4) Rasa nyeri dapat timbul jika ibu menghentikan menyusui kurang hati-

hati.

Universitas Ngudi Waluyo


26

b. Payudara bengkak

Penyebabnya:

1) Pembengkakan ini terjadi karena air susu ibu tidak disusui secara

adekuat, sehingga air susuibu terkumpul pada system duktus yang

mengakibatkan terjadinya pembengkakan. Pembengkakan bisa terjadi

pad ahari ketiga dan keempat sesudah melahirkan. Pembengkakan

payudara ini dapat dicegah dengan:

1) Apabila memungkinkan, susukan bayi segera setelah lahir.

2) Susukan bayi tanpa dijadwal

3) Keluarkan air susu ibu dengan tangan atau pompa bila produksi air susu

ibu melebihi kebutuhan bayi

4) Melalukan perawatan payudara

c. Saluran susu tersumbat (obstruvtive duct)

Suatu keadaan dimana terdapat sumbatan pada duktus laktiferus

dengan penyebabnya adalah:

1) Tekanan jari ibu pada waktu menyusui

2) Pemakaian BH yang terlalu ketat

3) Komplikasi payudara bengkak, yaitu susu yang terkumpul tidak segera

dikeluarkan sehingga menimbulkan sumbata.

d. Mastitis

Hal ini merupakan radang pada payudara

1) Payudara bengkak yang tidak disuse secara adekuat

2) Putting lecet yang memudahkan masuknya kuman dan terjadi payudara

bengkak

3) BH yang terlalu ketat

Universitas Ngudi Waluyo


27

4) Ibu yang diit jelek, kurang istirahat, anemi akan mudah terinfeksi.

e. Abses Payudara

Abses payudara merupakan kelanjutan dari mastitis, hal ini dikarenakan

meluasnya peradangan payudara. Payudara tampak merah mengkilap dan

terdapat nanah sehingga perlu insisi untuk mengeluarkannya.

f. Kelainan anatomis pada puting susu (puting tenggelam/datar).

Pada putting yang mengalami kelainan dapat diatasi dengan perawatan

payudaradan prasat Hoffman secara teratur. Jika hanya salah satu putting

yang tenggelam maka masih dapat menyusui di putting yang lainnya.

a) Pembentukan /produksi air susu

b) Pengeluaran air susu

5. Upaya memperbanyak air susu ibu (ASI)

Banyak hal yang dapat mempengaruhi produksi air susu ibu. Produksi

dan pengeluaran air susu ibu dipengaruhi oleh dua hormon, yaitu prolaktin dan

oksitosin. Prolaktin mempengaruhi jumlah produksi air susu ibu, sedangkan

oksitosin mempengaruhi proses pengeluaran air susu ibu. Prolaktin berkaitan

dengan nutrisi ibu, sedangkan oksitosin yang terjadinya dipengaruhi oleh proses

hisapan bayi. Semakin sering puting susu dihisap oleh bayi maka semakin

banyak pula pengeluaran air susu ibu. Hormon oksitosin sering disebut sebagai

hormon kasih sayang. Sebab kadarnya sangat dipengaruhi oleh suasana hati,

rasa bahagia, rasa dicintai, rasa aman, ketenangan, relaks.

Beberapa hal yang dapat mempengaruhi produksi air susu ibu menurut

Marmi (2014), antara lain :

a. Makanan

Universitas Ngudi Waluyo


28

Makanan yang dikonsumsi ibu menyusui sangat berpengaruh

terhadap produksi air susu ibu. Apabila makanan yang ibu makan cukup

akan gizi dan pola makan yang teratur, maka produksi air susu ibu akan

berjalan dengan lancar.

b. Ketenangan jiwa dan pikiran

Untuk memproduksi air susu ibu yang baik, maka jiwa kejiwaan dan

pikiran harus tenang. Keadaan psikologis ibu yang tertekan, sedih dan

tegang akan menurunkan volume air susu ibu.

c. Penggunaan alat kontrasepsi

Pengunaan alat kontrasepsi pada ibu menyusui, perlu diperhatikan

agar tidak mengurangi produksi air susu ibu. Contoh alat kontrasepsi yang

bisa digunakan adalah kondom, IUD, pil khusu menyusui ataupun suntik

hormonal 3 bulanan.

d. Perawatan payudara

Perawatan payudara bermanfaat merangsang payudara mempengaruhi

hipofise untuk mengeluarkan hormon prolaktin dan oksitosin.

e. Anatomis payudara

Jumlah lobus dalam payudara juga mempengaruhi produksi air susu ibu.

Selain itu, perlu diperhatikan juga bentuk anatomis papila atau puting susu

ibu.

f. Faktor fisiologi

Air susu ibu terbentuk oleh karena pengaruh dari hormon prolaktin yang

menentukan produksi dan mempertahankan sekresi air susu.

Universitas Ngudi Waluyo


29

g. Pola istirahat

Faktor istirahat empengaruhi produksi dan pengeluaran air susu ibu.

Apabila kondisi ibu terlalu capek, kurang istirahat maka air susu ibu juga

berkurang.

h. Faktor isapan anak atau frekuensi penyusuan

Semakin sering bayi menyusu pada payudara ibu, maka produksi dan

pengeluaran air susu ibu semakin banyak. Akan tetapi, frekuensi

penyusunan pada bayi prematur dan cukup bulan berbeda.

i. Faktor obat-obatan

Tidak semua obat dapat dikonsumsi oleh ibu menyusui, sebaiknya ibu

menyusui hanya meminum obat atas instruksi dokter atau tenaga

kesehatan.

j. Berat lahir bayi

Bayi berat lahir rendah (BBLR) mempunyai kemampuan menghisap air

susu ibu yang lebih rendah dibandingkan bayi yang berat lahir normal (>

2500 gr). Kemampuan menghisap air susu ibu yang lebih rendah ini meliputi

frekuensi dan lama penyusuan yang lebih rendah dibanding bayi berat lahir

normal yang akan mempengaruhi stimulasi hormon prolaktin dan oksitosin

dalam memproduksi air susu ibu.

k. Umur kehamilan saat melahirkan

Umur kehamilan dan berat lahir mempengaruhi produksi air susu ibu.

Hal ini disebabkan bayi yang lahir prematur (umur kehamilan kurang dari 34

minggu) sangat lemah dan tidak mampu menghisap secara efektif sehingga

produksi air susu ibu lebih rendah dari pada bayi yang lahir cukup bulan.

Lamanya kemampuan menghisap pada bayi prematur dapat disebabkan

berat badan yang rendah dan belum sempurnanya fungsi organ.

Universitas Ngudi Waluyo


30

l. Konsumsi rokok dan alkohol.

Merokok dapat mengurangi volume air susu ibu karena akan

mengganggu hormon prolaktin dan oksitosin untuk produksi air susu ibu.

Merokok akan menstimulasi pelepasan adrenalin dimana adrenalin akan

mengambat pelepasan oksitosin.

6. Dukungan bidan dalam pemberian air susu ibu (ASI)

Menurut Nugroho (2014), Widyasih (2013), bidan mempunyai peranan

penting dalam penatalaksanaan pemberian air susu ibu. Sebagian besar askep

penatalaksanaan pemberian air susu ibu adalah didasarkan pada pemahaman

atas perubahan anatomis dan fisiologi yang terjadi pada wanita post partum.

Secara vertikal payudara terletak diantara kosta II dan VI. Secara horizontal

mulai dari pinggir strenum sampai linea aksilaris medialis

Dukungan bidan dalam pemberian air susu ibu

a. Biarkan bayi bersama ibunya segera sesudah dilahirkan selama beberapa

jam pertama.

b. Ajarkan cara merawatn payudara yang sehat pada ibu untuk mencegah

masalah umu yang timbul.

c. Bantulah ibu pada waktu pertamakali memberi air susu ibu.

d. Bayi harus ditempatkan dekat ibunya pada kamar yang sama (roming-in)

e. Memberi air susu ibu pada bayi sesering mungkin, Bayi baru lahir minum air

susu ibu setiap 2 – 3 jam atau 10 = 12 x/24 jam

f. Hanya berikan kolustrum dan air susu ibu saja.

g. Hindari susu botol dan kempengan/dot.

E. Konsep Asuhan Keperawatan Seksio Sesarea

Menurut Norma (2013), pengkajian seksio sesarea yaitu:

1. Pengkajian

Universitas Ngudi Waluyo


31

Data yang dikumpulkan terdiri dari

a. Identitas klien

b. Identitas penanggung jawab

c. Keluhan utama

d. Riwayat kesehatan sekarang

e. Riwayat kesehatan dahulu

f. Riwayat kesehatan keluarga

g. Riwayat genekologi dan menstruasi

1) Riwayat menstruasi

2) Riwayat persalinan

3) Riwayat KB

4) Riwayat obstetric

h. Riwayat kehamilan yang lalu

i. Riwayat kehamilan sekarang

2. Diagnosa Keperawatan

Menurut Hardman (2015), diagnosa yang dapat diangkat yaitu :

a. Nyeri akut

1) Defenisi

Pengalaman sensori dan emosional tidak menyenangkan yang

muncul akibat kerusakan jaringan aktual atau potensial atau yang

digambarkan sebagai kerusakan (International Association for the Study

of Pain); awitan yang tiba-tiba atau lambat dari intensitas ringan hingga

berat dengan akhir yang dapat di antisipasi atau diprediksi.

2) Batasan karakteristik

Universitas Ngudi Waluyo


32

a) Bukti nyeri dengan menggunakan standar dagtar periksa nyeri untuk

pasien yang tidak dapat mengungkapkannya.

b) Fokus pada diri sendiri

c) Kuluhan tentang intensitas menggunakan standar skala nyeri.

d) Perilaku distraksi

e) Perubahan posisi untuk menghindari nyeri

f) Perubahan selera makan

g) Sikap melindungi area nyeri

h) Sikap tubuh melindungi

3) Faktor yang berhubungan

a) Agen cedera biologis (mis., infeksi, iskemia, neoplasma)

b) Agen cedera fisik (mis., abses, amputasi, luka bakar, terpotong,

mengangkat berat, prosedur bedah, trauma, olahraga berlebuhan)

b. Ketidakefektifan menyusui

1) Defenisi

Kesulitan memberikan susu pada bayi atau anak secara langsung dari

payudara, yang dapat mempengaruhi status nutrisi bayi/anak

(Herdman, 2017).

2) Batasan karakteristik

a) Bayi menangis dalam jam pertama setelah menyusu

b) Bayi menangis pada payudara

c) Bayi mendekat ke arah payudara

d) Bayi menolak latching on

e) Bayi tidak mampu latch-on pada payudara secara tepat

f) Bayi tidak responsif terhadap tindakan kenyamanan lain

Universitas Ngudi Waluyo


33

g) Ketidakadekuatan defekasi bayi

h) Ketidakcukupan kesempatan untuk menghisap payudara

i) Ketidakcukupan pengosongan setiap payudara setelah menyusui

j) Kurang penambahan berat badan bayi

k) Luka putting yang menetap setelah minggu pertama menyusui

l) Penurunan berat badan bayi terus-menerus

m) Tampak ketidakadekuatan asupan susu

n) Tidak menghisap payudara terus-menerus

o) Tidak tampak tanda pelepasan oksitosin

3) Faktor yang berhubungan

a) Ambivalensi ibu

b) Anatomi payudara ibu

c) Ansietas ibu

d) Defek orofaring

e) Diskontinuitas pemberian ASI

f) Keletihan ibu

g) Keluarga tidak mendukung

h) Kurang pengetahuan orang tua tentang teknik menyusui

i) Kurang pengetahuan orang tua tentang pentingnya pemberian ASI

j) Masa citu melahirkan yang pendek

k) Nyeri ibu

l) Pembedahan payudara sebelumnya

m) Penambahan makanan dengan putting artificial

n) Pengunaan dot

o) Reflek isap bayi buruk

Universitas Ngudi Waluyo


34

p) Riwayat kegagalan menyusui sebelumnya

q) Suplai ASI tidak cukup

r) Tidak cukup waktu untuk menyusu bayi

3. Rencana Keperawatan

Menurut Moorhead (2013), intervensi yang dapat diberikan sebagai berikut :

a. Nyeri akut

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam

diharapkan nyeri pasien teratasi dengan kriteria hasil :

NOC : Manajemen Nyeri (3016)

1) Nyeri terkontrol dari 3 (menyimpang dari rentang yang diharapkan)

menadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

2) Tingkat nyeri terpantau secara regular dari 4 (menyimpang dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang ari rentang yang

diharapkan)

3) Efek samping obat terpantau dari 4 (menyimpang dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

4) Mengambil tindakan untuk memberikan kenyamanan dari 4

(menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang dari rentang yang diharapkan)

5) Informasi diberikan untuk mengelola obat-obatan dari 4 (menyimpang

dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari

rentang yang diharapkan)

Universitas Ngudi Waluyo


35

6) Mempertimbangkan pilihan ibdividu dari 4 (menyimpang dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

7) Memberikan pilihan-pilihan untuk menajemen nyeri dari 3

(menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang dari rentang yang diharapkan)

8) Manajemen nyeri sesuai dengan keyakinan budaya dari 3 (menyimpang

dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari

rentang yang diharapkan)

9) Pendekatan-pendekatan preventif digunakan untuk manajemen nyeri

setelah kepulangan dari 3 (menyimpang dari rentang yang diharapkan)

menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

10) Memberikan informasi tentang pembatasan aktivitas dari 3

(menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang dari rentang yang diharapkan)

11) Informasi disediakan untuk mengurangi neyri dari 3 (menyimpang dari

rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang

yang diharapkan)

12) Memberikan pilihan-pilihan untuk manajemen nyeri setelah kepulangan

dari 3 (menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang dari rentang yang diharapkan)

13) Membuat rujukan kepada kelompok pendukung dari 4 (menyimpang

dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari

rentang yang diharapkan)

Universitas Ngudi Waluyo


36

14) Layanan kesehatan berkerja sebagai satu tim dalam mengelolah nyeri

dari 4 (menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang dari rentang yang diharapkan)

15) Membuan rujukan ke professional kesehatan dalam manajement nyeri

sesuai kebutuhan dari 4 (menyimpang dari rentang yang diharapkan)

menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

16) Masalah kecemasan ditanganin dengan penggunanaan obat nyeri dari 4

(menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang dari rentang yang diharapkan)

Intervensi

NIC : Manajemen Nyeri (1400)

1) Lakukan pengkajian nyeri komprehensif yang meliputi lokasi,

karakteristik, onset/durasi, kualitas, intensitas atau beratnya nyeri dan

faktor pencetus

2) Observasi adanya petunjuk non verbal mengenai ketidaknyamanan

terutama pada mereka yang tidak dapat berkomunikasi secara efektif

3) Pastikan perawatan analgesic bagi pasien dilakukan dengan pemantauan

yang ketat.

4) Gunakan strategi komunikasi terapeutik untuk mengetahui pengalaman

nyeri dan sampaikan penerimaan pasien terhadap nyery.

5) Gali pengetahuan dan kepercayaan pasien mengenai nyeri

6) Pertimbangkan pengaruh budaya terhadap respon nyeri

7) Tentukan akibat dari pengalaman nyeri terhadap kualitas hidup pasien

8) Gali pengetahuan pasien factor-faktor yang yang dapat menurunkan

atau memperberat nyeri

Universitas Ngudi Waluyo


37

9) Bantu keluarga dalam mencari dan menyediakan dukungan

10) Berikan informasi mengenai nyeri, seperti penyebab nyeri, beberapa

lama nyeri akan dirasakan, dan antisipasi dari ketidaknyamanan akibat

prosedur

11) Kendalikan faktorlingkungan yang dapat mempengaruhi respon pasien

terhadap ketidaknyamanan

12) Kurangi atau eliminasi factor-faktor yang dapat mencetuskan atau

meningkatkan nyeri

13) Pilih dan implementasikan tindakan yang beragam untuk menfasilitasi

penurunan nyeri, sesuai dengan kebutuhan

14) Ajarkan prinsip-prinsip nyeri

15) Ajarkan penggunaan teknik non farakologi (seperti teknik relaksasi dan

distraksi)

16) Berikan obat sebelum melakukan aktivitas untuk meningkatkan

partisipasi, namun [lakukan] evaluasi [mengenai] bahaya dari sedasi.

b. Ketidakefektifan pemberian ASI

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam

diharapkan orang tua mengetahui tentang teknik menyusui

yang benar

NOC : Keberhasilan Menyusui: Maternal (1001)

1) Posisi nyaman selama menyusui dari 3 (menyimpang dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

2) Menyokong payudara dengan menggunakan penahan payudara ukuran

“C” (cupping) dari 4 (menyimpang dari rentang yang diharapkan)

menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

Universitas Ngudi Waluyo


38

3) Payudara penuh sebelum menyusui dari 3 (menyimpang dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

4) Pengeluaran ASI dari 3 (menyimpang dari rentang yang diharapkan)

menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

5) Mengenali bayi menelan dari 3 (menyimpang dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang rentang yang diharapkan)

6) Hisapan yang dihentikan sebelum berpindah ke payudara lain dari 4

(menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang rentang yang diharapkan)

7) Teknik untuk mencegah nyeri putting dari 4 (menyimpang dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 ( tidak menyimpang rentang yang

diharapkan)

8) Menghindari penggunaan putting buatan/dot pada bayi dari 4

(menyimpang dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang rentang yang diharapkan)

9) Menghindari memberikan air untuk bayi dari 4 (menyimpamg dari

rentang yang diharapkan) menjadi 5 ( tidak menyimpang dari rentang

yang diharapkan)

10) Suplemen menyusui dari 4 (menyimpang dari rentang yang diharapkan)

menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

11) Respon terhadap temperamen bayi dari 4 (menyimpang dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 ( tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

Universitas Ngudi Waluyo


39

12) Mengenali isyarat lapar di awal dari 3 (menympang dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menympang dari rentang yang

diharapkan)

13) Intake cairan ibu dari 3 (menyimpang dari rentang yang diharapkan)

menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

14) Memompa payuara dari 4 (menyimpang dari yang diharapkan) menjadi

5 (tidak menyimpang dari rentang yang diharapkan)

15) Penyimpang asi yang nyaman dari 4 (menyimpang dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

16) Menggunakan dukungan keluarga dari 4 (menyimpang dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

17) Menggunakan dukunggan komunitas dari 4 (menyimpang dari yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

18) Puas dengan proses menyusui dari 4 (menyimpang dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari yang diharapkan)

Intervensi

NIC : Konseling Laktasi (5244)

1) Berikan informasi mengenai manfaat [kegiatan] menyusui baik fisiologi

maupun psikologi

2) Tentukan keinginan dan motivasi ibu untuk [melakukan kegiatan]

menyusui dan juga persepsi mengenai menyusui

Universitas Ngudi Waluyo


40

3) Koreksi konsepsi yang salah, informasi yang salah, dan ketidaktepatan

mengenai menyusui

4) Berikan materi pendidikan, sesuai kebutuhan

5) Dorong kehadiran [ibu] di kelas menyusui dan [berikan] dukungan

kelompok

6) Beri kesempatan pada ibu untuk menyusui setelah melahirkan, jika

memungkinkan

7) Bantu menjamin adanya keleketan bayi ke dada dengan cara yang tepat

(misalnya., monitor posisi tubuh bayi, dengan cara yang tepat, [bayi]

memegang dada ibu serta [adanya] kompresi dan terdengar [suara]

menelan

8) Instruksikan posisi menyusui yang bervariasi [misalnya., mengendong

bayi dengan posisi kepalanya berada di siku, menggendong bayi di bawa

lengan pada sisi yang digunakan untuk menyusui

9) Diskusikan cara untuk menfasilitasi perpindahan ASI (misalnya., teknik

relaksasi, pijatan payudara dan lingkungan yang tenang)

10) Informasikan mengenai perbedaan antara hisapan yang memberikan

nutrisi dan yang tidan memberikan nutrisi

11) Monitor kemampuan bayi untuk menghisap

12) Tunjukan latihan menghisap, jika diperlukan (misalnya., menggunakan

jari yang bersih untuk menstimulasi reflex menghisap dan latch on/

perlekatan mulut bayi ke areola ibu dengan tepat)

13) Instruksikan pada ibu untuk membiarkan bayi menyelesaikan [proses]

menyusui yang pertama sebelum [proses] menyusu yang kedua

Universitas Ngudi Waluyo


41

14) Instruksikan pada ibu mengenai bagaimana memutuskan hisapan pada

saat [ibu] menyusui bayi jika diperlukan

15) Instruksikan ibu untuk [melakukan] perawatan puting susu

16) Monitor [nyeri yang dirasakan] pada putting susu dan [adanya]

gangguan integritas kulit pada putting susu

17) Diskusikan kebutuhan untuk istirahat yang cukup, hidrasi dan diet yang

seimbang

18) Dukung ibu untuk memakai pakaian yang nyaman dipakai, dan BH yang

mendukung

19) Dukung laktasi diteruskan setelah pulang berkerja atau sekolah

20) Diskusikan pilihan untuk mengeluarkan air susu ibu, meliputi

pemompaan [ASI] nonlistrik (misalnya., tangan dan manual)

21) Diskusikan strategi yang bertujuan untuk mengoptimalkan suplai air

susu (misalnya., pijatan payudara, seringnya mengeluarkan air susu

mengosongkan air susu, perawatan kangguru, dan pengobatan)

c. Hambatan mobilisasi fisik:

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam

diharapkan mobilisasa fisik aktif dengan kriteria hasil:

NOC : Kemampuan Berpindah (0210)

1) Berpindah dari satu permukaan ke permukaan lain sambil berbaring dari

3 (menyimpamg dari rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak

menyimpang dari rentang yang diharapkan)

2) Berpindah dari tempat tidur ke kursi dari 3 (menyimpamg dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

Universitas Ngudi Waluyo


42

3) Berpindah dari kursi ke tempat tidur dari 3 (menyimpamg dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

4) Berpindah dari kursi ke kursi dari 3 (menyimpamg dari rentang yang

diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

5) Berpindah dari kursi roda ke kendaraan dari 3 (menyimpamg dari

rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang

yang diharapkan)

6) Berpindah dari kendaraan ke kursi roda dari 3 (menyimpamg dari

rentang yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang

yang diharapkan)

7) Berpindah dari kursi roda ke toilet dari 3 (menyimpamg dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

8) Berpindah dari toilet ke kursi roda dari 3 (menyimpamg dari rentang

yang diharapkan) menjadi 5 (tidak menyimpang dari rentang yang

diharapkan)

NIC : Mamajemen Energi: 0180

1) Pilih intervensi untuk mengurangi kelelahan baik secara farmakologis

maupun non farmkologis, dengan tepat.

2) Tentukan jenis dan banyaknya aktivitas yang dibutuhkan untuk menjaga

ketahanan.

3) Monitor intake/asupan nutrisi untuk mengetahui sumber energy yang

adekuat.

Universitas Ngudi Waluyo


43

4) Monitor lokasi dan sumber ketidaknyamanan/nyeri yang dialami pasien

selama aktivitas.

5) Kurangi ketidaknyamanan fisik yang dialami pasien yang bisa

mempengaruhi fungsi kognitif, pemantauan diri dan pengaturan

aktivitas pasien.

6) Buat batasan atau untuk aktivitas hiperaktif klien saat mengganggu yang

lain atau dirinya sendiri.

7) Bantu pasien untuk memahami prinsip konservasi energy (misalnya,

kebutuhan untuk membatasi aktivitas dan tirah baring)

8) Bantu pasien memprioritaskan kegiatan untuk mengakomodasi energy

yang diperlukan.

9) Bantu pasien untuk menetapkan tujuan aktivitas yang akan dicapai

secara realistis.

10) Bantu pasien identifikasi pilihan aktivitas-aktivitas yang akan dilakukan

11) Anjurkan pasien untuk memilih aktivitas-aktivitas yang membangun

ketahanan batasi stimulasi lingkungan yang mengganggu (misalnya,

cahaya atau bising) untuk memfasilitasi relaksasi

12) Lakukan ROM aktif/pasif untuk menghilangkan ketegangan otot

13) Berikan kegiatan pengalihan yang menenangkan untuk meningkatkan

relaksasi

14) . Bantu pasien dalam aktivitas sehari-hari yang teratur sesuai

kebutuhan (ambulasi, berpindah, bergerak dan perawatan diri).

15) Anjurkan aktivitas fisik (ambulasi ADL) sesuai dengan kemampuan

(energy pasien)

16) Evaluasi secara bertahap kenaikan level aktivitas pasien

Universitas Ngudi Waluyo


44

17) Instruksikan pasien/orang yang dekat dengan pasien menganai

teknik perawatan diri yang memungkinkan menggunakan energy

sehemat mungkin (monitor diri dan teknik untuk melakukan aktivitas

sehari-hari).

Universitas Ngudi Waluyo


45

BAB III

METODE

A. Metode Penulisan

Metoda penulisan yang penulis menggunakan dalam karya tulis ilmiah ini,

adalah metode deskriptif karena menggambarkan hasil dari asuhan keperawatan

tentang ketidakefektifan pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea

indikasi partus lama yang menitikberatkan pada salah satu masalah prioritas utama,

yang terdapat pada klien pada saat penggambilan data dengan proses keperawatan.

B. Populasi dan Sampel

1. Populasi

Populasi adalah keseluruhan objek yang diteliti yang terdiri atas subyek

yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh

penulis untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Notoatmojo,

2010). Sedangkan dalam penulisan ini subyeknya adalah Ny. A yang mengalami

masalah ketidakefektifan pemberian ASI dengan post seksio sesarea indikasi

partus lama di RSUD Kota Salatiga.

2. Sampel

Hidayat (2017), sampel merupakan bagian dari populasi yang akan

diteliti atau sebagian jumlah dari karakteristik yang dimiliki oleh satu pasien.

Sampel adalah pasien post seksio sesarea dengan masalah prioritas

ketidakefektifan pemberian ASI atas indikasi partus dan bersedia menjadi

responden.

Adapun teknik pengambilan sampel ini penulis mengunakan teknik

probability sampling. Non probability sampling adalah teknik yang tidak member

45 Universitas Ngudi Waluyo


46

kesempatan yang sama bagi anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel,

penulis menggunakan pendekatan purposive sampling yaitu teknik penentuan

sampel dengan pertimbangan tertentu sesuai dikehendaki oleh penulis (Setiadi,

2013). Pada karya tulis ilmiah ini diambil satu orang pasien untuk melakukan

pengelolaan ketidakefektifan pemberian ASI pada pasien dengan post seksio

sesarea indikasi partus lama dengan kriteria ingklusi yaitu:

a. Klien bersedia menjadi objek pengkajian dan pengelolaan kasus

b. Klien dengan diagnosa medis post seksio sesarea indikasi partus lama

c. Kesadaran composmentis dan dalam kondisi stabil

d. Tidak ada aktivitas yang membahayakan klien

e. Klien mampu berkomunikasi dengan baik.

C. Lokasi

Pengambilan kasus ini dilaksanakan di RSUD Kota Salatiga pada tanggal

10 -12 Mei 2017.

D. Prosedur Pengumpulan Data

Pengumpulan data merupakan langkah awal dalam mendapat data

penulisan. Pengumpulan data pada penulisan ini dilakukan dengan cara :

1. Penulis melakukan permohonan ijin kepada Universitas Ngudi Waluyo Ungaran

yang ditunjukkan kepada Kesbangpolimas Kota Salatiga.

2. Penulis mengajukan ijin ke direktur RSUD Kota Salatiga.

3. Penulis mendapatkan ijin dari kepala RSUD Kota Salatiga penulis mencari

informasi tentang jumlah pasien ketidakefektifan pembrian ASI dengan post

seksio sesarea indikasi partus lama.

Universitas Ngudi Waluyo


47

4. Setelah mendapat lembar persetujuan dari RSUD Kota Salatiga untuk melakukan

penulisan di Rumah Sakit tersebut.

5. Penulis kemudian mengajukan surat permohonan responden dan kemudian

menjelaskan hal-hal yang terkait dengan penulisan seperti hak-hak dan

kewajiban responden.

E. Teknik Pengumpulan Data

Analisa data yang digunakan dalam karya tulis ilmiah ini adalah analisis data

proses keperawatan yang mengarah kepada ketidakefektifan pemberian ASI dengan

post seksio sesarea indikasi partus lama meliputi:

1. Pengkajian

Dilakukan anamnesa dengan teknik

a. Wawancara

b. Observasi

c. Pemeriksaan fisik

2. Diagnosa Keperawatan

Penulis merumuskan masalah keperawatan yang muncul dari hasil

pengkajian melalui data subjektif maupun data objektif, menganalisa masalah

keperawatan dengan pendekatan NANDA. Masalah keperawatan yang

diprioritaskan adalah ketidakefektifan pemberian ASI berhubungan dengan

kurang pengetahuan orang tua tentang teknik menyusui.

Membuat analisa data asuhan keperawatan

a. Membuat rencana asuhan keperawatan ketidakeektifan pemberian ASI pada

Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama di Ruang Ponek RSUD

Kota Salatiga.

Universitas Ngudi Waluyo


48

b. Melaksanakan asuhan keperawatan ketidakefektifan pemberian ASI pada

Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama di Ruang Ponek RSUD

Kota Salatiga

c. Mengevaluasi asuhan keperawatan ketidakefektifan pemberian ASI pada Ny.

A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama di Ruang Ponek RSUD

Kota Salatiga.

d. Menulis hasil pelaksanaan asuhan keperawatan ketidakefektifan pemberian

ASI pada Ny. A dengan post seksio sesarea indikasi partus lama di Ruang

Ponek RSUD Kota Salatiga.

e. Menyajikan

Universitas Ngudi Waluyo


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Bab ini akan menguraikan hasil dan pembahasan dari pengelolaan Asuhan

Keperawatan Ketidakefektifan pemberian ASI pada Ny. A dengan Post Seksio Sesarea

indikasi partus lama di Ruang Ponek RSUD Kota Salatiga. Pengelolaan dilakukan selama 3

hari, pada tanggal 10 Mei 2017. Hasil akan menguraikan data-data hasil pengelolaan

asuhan keperawatan, sedangkan pembahasan akan menguraikan tentang kesengajaan

yang terjadi antara teori dan tinjauan kasus dalam melakukan pengelolaan asuhan

keperawatan. Hasil dan pembahasan dimulai dari proses pengambilan data yaitu proses

pengkajian, menganalisa data, membuat diagnosa keperawatan, menyusun rencana

keperawatan, melakukan tindakan keperawatan dan terakhir mengevaluasi pasien

setelah diberikan tindakan keperawatan.

A. Hasil

1. Pengkajian

a. Identitas

1) Identitas Pasien

Nama : Ny. A

Agama : Islam

Umur : 32 tahun

Suku/Bangsa : Jawa/Indonesia

Pendidikan Terakhir : SMA

Pekerjaan : Kariawan swasta

Alamat : Salatiga

No. Register : 1718362859

49 Universitas Ngudi Waluyo


50

Diagnosa : G1P0A0 40+2 Post SC indikasi partus lama

Tanggal Melahirkan : 10 Mei 2017

2) Identitas Penanggung Jawab

Nama : Tn. B

Agama : Islam

Umur : 33 tahun

Suku Bangsa : Jawa

Pendidikan : S1

Pekerjaan : Swasta

Alamat : Salatiga

Hubungan dengan pasien: Suami

b. Riwayat Kesehatan

1) Keluhan Utama

Pasien mengatakan ASI belum keluar, dan belum tahu tentang

perawatan payudara.

2) Riwayat Kesehatan Sekarang

Pada saat dilakukan pengkajian pasien mengatakan pada tanggal 7 di

rumah sudah merasa kencang-kencang, gerak janin, bengkak di kedua

kaki, pusing, pandangan kabur, nyeri ulu hati, lalu keluarga pasien

langsung bawa ke IGD untuk segera tangani, lalu pasien rawat di ruang

Dahlia, pada Tanggal 10 pasien post seksio sesarea dan rawat di ruang

ponek. BB: 300 gram, PB: 47 cm, LK: 34 cm, LD: 32 cm, LL: 11 cm. Apgar

skor 8-0-10, kondisi baik bayi.

Universitas Ngudi Waluyo


51

3) Riwayat Kesehatan Dahulu

Pasien mengatakan ini adalah persalinan pertama, selama kehamilan

pasien memeriksakan kehamilan ke bidan setempat dan dilakukan

pemeriksaan rutin setiap bulan sekali. Selama hamil pasien mengalami

mual muntah, pusing.

4) Riwayat Kesehatan Keluarga

Pasien mengatakan didalam keluarganya tidak ada yang menderita atau

memiliki riwayat DM, penyakit jantung, anak kembar, abortus ataupun

operasi seksio sesarea.

5) Riwayat menstruasi

Menarche : Pasien mengatakan awal menstruasi pada usia 13

tahun

Lama haid : Pasien mengatakan lama mentruasi selama 7 hari

Siklus : Pasien mengatakan siklus menstruasi teratur 28 hari,

kadang tanggalnya maju kadang mundur tetapi sebulan

sekali menstruasi

Desminorhea : Tidak ada nyeri

6) Riwayat perkawinan

Pasien mengatakan menikah di usia 31 tahun dan suaminya di usia 33

tahun. Pernikahan ini merupakan pernikahan pertama, dari usia

perkawinan satu tahun.

Universitas Ngudi Waluyo


52

7) Genogram

Bagan 4.1 Genogram

Keterangan:

=Laki-laki

= Perempuan

= Pasien

= Sudah meninggal

…………. = Tinggal dalam satu rumah

8) Status obstetri

a) Nifas hari :1

b) HPHT : 29 Juli 2016

c) HPL : 06 Mei 2017

d) Umur kehamilan : G1P0A0 40+2

e) Riwayat persalinan

Tabel 4.1 Riwayat Persalinan


Tipe Keadaan Bayi Komplikasi Umur
Anak Ke BB Lahir
Persalinan Waktu Lahir Nifas Sekarang
1 Seksio sesarea 3000 gram Baik Partus lama 1
hari
f) Keadaan bayi

BB: 300 gram, PB: 47 cm, LK: 34 cm, LD: 32 cm, LL: 11 cm, APGAR

score: 8/9/10.

Universitas Ngudi Waluyo


53

c. Pemeriksaan fisik

1) Keadaan umum : Sedang

2) Kesadaran : Composmentis

3) TTV :

TD : 110/80 mmHG N : 80 kali/menit

RR : 20 ×/menit S : 36°C

TB : 153 cm, BB : 50 kg

4) Kepala : mesochepal, tidak ada lesi, tidak ada hematoma, tidak

ada nyeri tekan.

5) Rambut : bersih, penyebaran merata, warna hitam.

6) Mata : skelera tidak ikteris, konjungtiva tidak anemis, tidak

menggunakan alat bantu penglihatan dan pupil

mengecil saat kena cahaya.

7) Telinga : bentuk simetris, tidak ada tumpukan serumen,

pendengaran baik.

8) Hidung : bersih, simetris, tidak ada pembesaran polip, dan tidak

terdapat sekret

9) Mulut & gigi : mukosa bibir lembab, lidah dan palatum bersih,

tidak ada perdarahan gusi.

10) Leher : tidak ada pembesaran kelenjar tiroid ataupun kelenjar

limfe.

11) Dada

Paru-paru

I : pengembangan simetris

Universitas Ngudi Waluyo


54

P : taktil veremitus teraba sama kanan dan kiri

P : resonan

A : tidak terdapat wheewzing dan ronchi

Jantung

I : icterus cordis terlihat

P : tidak terdapat nyeri tekan

P : redup

A : S1 dan S2 reguler, tidak ada suara tambahan

Payudara

I : kiri dan kanan simetris, kotor, Asi belum keluar, pada payudara kiri

dan kanan, areola tampak kecoklatan dan meluas, putting susu

tampak menonjol.

P : konsitensi lembek, tidak ada benjolan.

12) Abdomen

Keadaan:

I : Terdapat luka post seksio sesarea hari ke-1, panjang 10 cm, kondisi

balutan kasa kering, kontraksi baik, TFU setinggi pusat, terdapat

linea alba.

A : Bising usus 10 ×/menit

P : Ada nyeri tekan pada daerah jahitan

P : Tympani

13) Genetalia : Terpasang kateter, karakteristik urin berwarna

kemerahan, urin 50 mg, lochea: rubra, ganti pembalut 2

kali sehari, jumlah lokhea setengah pembalut.

Universitas Ngudi Waluyo


55

14) Anus: bersih, tidak ada hemoroid

15) Ekstremitas

Atas: terpasang infuse ditangan kiri, infus 20 ×/menit bergerak normal

Bawah: tidak ada varises, bergerak normal kekuatan otot.

5 5

5 5

16) Kuku : bersih, tidak ada sianosis, CTR< 2 detik.

17) Kulit : warna coklat kekuningan, tugor kulit baik, bersih.

d. Pola Pengkajian Fungsional Menurut Virgina Handerson

1) Pola oksigenasi

Saat dilakukan pengkajian pasien bernafas dengan normal, tanpa

menggunakan alat bantu pernafasan dengan RR: 20x/menit.

2) Pola Nutrisi Metabolik

Sebelum sakit : Pasien makan 3 kali sehari, porsi penuh, nasi sayur,

lauk dan makan habis 1 porsi.

Selama sakit : Hari ini belum makan karena, post seksio sesarea

belum flatus. Dan ibu belum mengetahui nutrisi yang

penting buat ibu menyusui. BB sekarang: 50 kg, BB

sebelum: 70 kg

A : BB: 50 kg, TB: 153 cm

B : Hb: 11,8 g/dl

C : Mukosa bibir kering, tugor kulit lembab, tidak ada stomatitis

D : Diet dari rumah sakit

IMT : 50 kg/ 153 2 cm= 21,3

Universitas Ngudi Waluyo


56

3) Pola Eliminasi

Sebelum sakit : BAK 1 kali dan BAK 6 kali sehari.

Sesudah sakit : Terpasang kateter, urine 500 mg, warna kuning, belum

BAB setelah operasi seksio sesarea.

4) Pola aktivitas

Sebelum sakit : Tidak ada gangguan dalam begerak dan pasien dapat

berjalan dengan mandiri.

Selama sakit : Pasien tidak bisa melakukan aktivitas, hanya berbaring

karena pasien post operasi. Aktivitas dibantu oleh

keluarga dan perawat.

5) Pola ketidaknyamanan

Klien mengatakan selama hamil hanya merasa mual dan muntah, saat

pengkajian pasien mengatakan nyeri pada luka post seksio sesarea:

Pengkajian Nyeri

P : Nyeri pada bagian post seksio sesarea

Q : Nyeri seperti ditusuk-tusuk

R : abdomen

S : 7

T : nyeri hilang timbul

6) Pola istirahat dan Tidur

Sebelum sakit : Pasien mengatakan dapat tidur 7 – 8 jam/hari, pasien

tertidur dan lelap.

Selama sakit : Pasien tidak dapat tidur lebih lama dari waktu tidur

biasanya karena nyeri post seksio sesarea.

Universitas Ngudi Waluyo


57

7) Gerak dan keseimbangan

Selama hamil: pasien mengatakan selama hamil pasien dapat bergerak

dengan bebas.

Setelah persalinan: pasien mengatakan gerakan terbatas karena

terpasang infuse, dan nyeri pada luka post seksio

sesarea, namun pasien belum bisa berjalan.

8) Pola Personal hygiene

Sebelum sakit : Pasien mengatakan mandi 2 kali sehari menggunakan

sabun secara mandiri, keramas 2 kali seminggu, gosok

gigi 2 kali sehari, potong kuku 2 kali seminggu.

Selama sakit : Pasien mengatakan disibin 2 kali sehari dibantu oleh

keluarga dan perawat, gosok gigi 2 kali sehari.

9) Pola persepsi

Pasien mengatakan senang dengan kelahiran anak pertamanya,

walaupun persalinan harus melakukan post seksio sesarea karena partus

lama, pasien tetap, merasa senang dan bersyukur karena anak lahir

dengan selamat dan sehat.

10) Pola konsep diri.

Pasien mengatakan ingin lekas sembuh dan beraktivitas seperti biasanya

lagi, dirumah selain itu pasien juga ingin segera berkerja dan berkumpul

dengan keluarganya dengan suami dan putrinya yang baru lahir.

11) Komunikasi

Universitas Ngudi Waluyo


58

Pasien mengatakan berkomunikasi secara lancar, menggunakan bahasa

Jawa dan bahasa Indonesia.

12) Rekreasi

Pasien mengatakan jarang pergi berekreasi sama keluarga,pasien

biasanya menikmati masa liburan degan berkumpul denga keluarga atau

menonton tv.

13) Pola belajar

Pasien mengatakan belum tau tentang teknik enyusui yang benar, dan

asinya belum keluar karena baru pertama kali melahirkan anak pertama.

14) Status psikologis

Pasien mengatakan merasa senang dengan kelahiran anak pertamanya

walaupun saat ini pasien dan bayinya berada di ruang rawat itu

mengurangi rasa senang dan syukur pasien dengan kelahiran anak

pertama.

Universitas Ngudi Waluyo


59

e. Pemeriksaan Penunjang

1) Pemeriksaan laboratorium

Tabel 4.2 Hasil Pemeriksaan Laboratorium


Pemeriksaan Hasil Nilai Rujukan Satuan Metoda
Hematoma
Lekosit 14.14 4.5-11 10 ^3/uL Impedance
Eritrosit 4.74 L:4.50-6.5,W:3.8-5.8 10 ^6/uL Impedance
Hemoglobin 11.8 L:13-18, w:11.5-16.5 g/dl Colorimetric
Hematokrit 36.9 P:40-54 W:37-47 % Calculated
MCV 77.9 85-100 fL Calculated
MCH 24.9 28-31 pg Calculated
MCHC 32.0 30-35 g/dl Calculated
Trombosit 195 150-450 10 ^3/uL Impedance
HITUNG JENIS
Eosinofil 0.3 1-6 %
Basofil 0.0 0.0-1.0 %
Limfosit 9.4 20-45 % Impedance
Monosit 3.3 2-8 %
Neutrofil 87.0 40-75 %

2) Terapi injeksi

Tanggal, 10 Mei 2017

Infus RL 500 ml, 20 tetes/menit

Ketorolac 4 × 30 mg 2-1

Universitas Ngudi Waluyo


60

2. Analisa Data

Nama: Ny. A No. Reg: 1718362859


Ruang: Ponek Dx. Medis : G1P0A0 40+2 Post SC indikasi partus lama

Tabel 4.3 Analisa Data Pada hari Rabu, 10 Mei 2017


NO Hari/ Tgl/ Data Fokus Kemungkinan Masalah TTD
Jam Penyebab Keperawatan
1 Rabu,10 Ds: Prosedur Nyeri
Mei 2017 Pasien mengatakan nyeri bedah
09.30 P : Nyeri post seksio sesarea, ↓ Olandina
WIB Q : Nyeri seperti ditusu tusuk Luka pada
insisi
R : Nyeri di abdomen post

seksio sesarea Kerusakan
S : Skala nyeri 7 jaringan
T : Hilang timbul kulit
Do: ↓
1. Pasien tampak kesakitan. Dikontiunitas
2. Keadaan jahitan bersih jaringan
3. Panjang jahitan 10 cm. ↓
Nyeri akut

2 Rabu, 10 Ds: Tidak ada Ketidakefektifan


Mei Pasien mengatakan ASI rangsangan menyusui
2017, belum keluar. hisapan Olandina
09.30 Do:
WIB ↓
Pasien terliha bingung,
Menghambat
payudara kotor, pasien saat pengeluaran
dilakukan palpasi ASI
pada payudaranya ASI tidak ↓
keluar, puting susunya Ketidakefektif
menonjol, tidak ada massa, an pemberian
tidak ada pembengkakan, ASI
tidak nyeri dan areola ↓
kecoklatan. Kurang
pengetahuan
tentang
perawatan
payudara
3 Rabu, 10 Ds: Efek anestesi Hambatan
Mei 2017 1. Pasien mengatakan belum ↓ mobilisasi fisik
09.50 bisa duduk Tonus otot Olandina
WIB Do: ↓
Kelemahan fisik
1. Pasien baru bisa baring

kiri dan baring kanan Hambatan
2. Terdapat luka post seksio mobilisasi
sesarea hari ke-1

Universitas Ngudi Waluyo


61

Prioritas Masalah

Nama: Ny. A No. Reg: 1718362859

Ruang: Ponek Dx. Medis: G1P0A0 40+2 Post SC indikasi partus


lama

1. Ketidakefektifan pemberia ASI berhubungan dengan kurang pengetahuan

tentang perawatan payudara.

2. Nyeri berhubungan dengan prosedur bedah.

3. Hambatan mobilisasi fisik berhunbungan dengan efek anestesi

Universitas Ngudi Waluyo


62

3. Rencana Tindakan Keperawatan

Nama : Ny. A No. Reg: 1718362859


Ruang : Ponek Dx. Medis: G1P0A0 40+2 Post SC indikasi partus
lama
Tabel 4.4 Rencana Tindakan Keperawatan Pada hari Rabu, 10 Mei 2017
NO Hari/ Diagnosa Tujuan Rencana Keperawatan Rasional TTD
DK Tgl/ja Keperawatan
m
1 Rabu, Ketidakefektif Setelah dilakukan
10 an pemberian tindakan 1. Instruksikan ibu 1. Memperlanca
Mei ASI keperawatan untuk [melakukan] r pengeluaran Olandina
2017 berhubungan selama 3x24 jam perawatan putting ASI
09.00 dengan kuran diharapkan susu
WIB g menyusui efektif
pengetahuan dengan kriteria 2. Instruksikan posisi 2. Untuk
tentang hasil: menyusui yang mengajarkan
perawatan 1. Posisi nyaman bervariasi (misalnya, teknik menyusui
payudara. selama mengendong bayi
menyusui dengan posisi
2. Menyokong kepalanya berada di
payudara siku/cross-cradle,
dengan menggendong bayi
menggunakan di bawa lengan pada
penahan sisi yang digunakan
payudara untuk
ukuran C menyusu/football
(cupping) hold, dan miring.
3. Pengeluaran
ASI 3. Diskusikan strategi 3. Memperlanca
4. Puas dengan yang bertjuan r ASI
proses untuk
menyusui. mengoptimalkan
suplai air susu
(misalnya., pijatan
payudara).

4. Diskusikan pilihan 4. Mengetahui


untuk mengeluakan informasi
air susu ibu, meliputi tentang laktas
mepompaan [ASI] i dan mepom
nonlistik (misalnya., pa ASI
tangan dengan
manual)

5. Berikan materi 5. Mengetahui


pendidikan sesuai pengetahuan
kebutuhan. ibu tentang
nutrisi ibu
menyudui

Universitas Ngudi Waluyo


63

2 Rabu, Nyeri Setelah dilakukan


10 berhubungan tindakan 1. Lakukan 1. Mengetahui
Mei dengan keperawatan pengkajian nyeri sejauh mana
2017 prosedur selama 3x24 jam komprehensif yang nyeri Olandina
10.00 bedah. diharapkan nyeri meliputi lokasi, yang dialami
WIB berkurang dengan karakteristik,
kriteria hasil: onset/durasi,
1. Nyeri terkontrol kualitas,
2. Skala nyeri 0 intensitas atau
3. Pasien tanpak beratnya nyeri dan
rieks faktor pencetus.
2. Kendalikan faktor 2. Memperkecil
lingkungan yang resiko
dapat terjadinya
mempengaruhi nyeri
respon pasien
terhadap
ketidaknyamanan.
3. Ajarkan penggunaan 3. Mengurangi
teknik relaksasi nyeri tanpa
nafas dalam (teknik menggunakan
nonfarmakologi) terapi medis
4. Ajarkan teknik 4. Memperkecil
distraksi (teknik resiko
nonfarmakologi) terjadinya
nyeri
5. Anjurkan pasien 5. Memperingan
untuk istirahat tidur nyeri
6. Kolaborasi
dengan tim 6. Memperingan
medis dalam nyeri
pemberian obat
analgesik
3 Rabu, Hambatan Setelah dilakukan
10 mobilisasi tindakan 1. Kaji tingkat aktivitas 1. Untuk
Mei fisik keperawatan pasien mengetahui
2017 berhubunga selama 3x24 jam kondidi pasien Olandina
11.00 n dengan diharapkan 2. Bantu pasien dalam 2. Untuk
WIB efek hambatan melakukan aktivitas mengetahui
anestesi mobilisasi fisik sejauh mana
teratasi dengan 3. Anjurkan pasien kemampuan
kriteria hasil: untuk belajar duduk aktivitas
1. Pasien bisa 3. Untuk mem-
baring kiri dan permudah
kanan 4. Kaji keadaan umum pasien dalam
2. Pasien bisa melakukanakti
duduk vitas
3. Pasien bisa 4. Untuk
aktivitas secara 5. Libatkan keluarga mengetahui
optimal dalam pemberian adanya
obat kelemahan
fisik
5. Untuk
menciptakan
rasa
kebersamaan
dalam
keluarga.

Universitas Ngudi Waluyo


64

4. Catatan Keperawatan

Nama: Ny. A No. Reg: 1718362859


Ruang: Ponek Dx.Medis: G1P0A0 40+2 Post SC indikasi
partus lama
Tabel 4.5 Catatan Keperawatan
N Hari/ Tgl/ Implementasi Respon TTD
o Jam
1 Rabu, 1. Menginstruksikan ibu DS : Pasien mengatakan mau
10 Mei 2017 untuk [melakukan] melakukan perawatan putting
09:00 perawatan putting susu susu
WIB DO: Pasien tampak senang, putting Olandina
susu bersih, tidak ada luka.
09.05 WIB
2. Menkaaji tingkat
pengetahuan pasien DS : Pasien mengatakan belum
tentang teknik menyusui. bisa beraktivitas secara normal
baru bisa baring kiri dan kanan
post op hari ke-1 Olandina
DO : Pasien belum bisa beraktivitas
09.10 WIB 3. Mengkaji tingkat
aktivitas pasien DS : Pasien mengatakan badanya
lemas Olandina
DO : Pasien terlihat lemas
10.15 WIB 4. Mengkaji keadaan Olandina
umum DS : Pasien mengatakan masih nyeri
di bagian abdomen post
operasi
P : Nyeri saat bergerak
Q : Nyeri seperti ditusuk Olandina
R : Di bawah umbelikus
S : Skala nyeri 6
10.25 WIB 5. Mengkaji tingkat nyeri T : Hilang timbul Olandina
DS:
DO:
TD: 120/80 mmHg
N : 80 ×/menit
S : 36°C
RR : 20 ×/menit
17.0 0 WIB 6. Mengkaji teknik Olandina
relaksasi distraksi DS: Pasien mengatakan masih nyeri
D0: Skala nyeri 6

Universitas Ngudi Waluyo


65

5. Catatan Perkembangan

Nama : Ny. A No. Reg : 1718362859

Ruang : Ponek Dx. Medis : G1P0A0 40+2 Post SC indikasi

partus lama

Tabel 4.6 Catatan Perkembangan


NO
Hari/ Tgl/ Jam Evaluasi TTD
DP
1 Rabu, S : Pasien mengatakan belum tahu tentang
10 Mei 2017 perawatan putting susu
09.00 WIB O : Payudara pasien tampak kotor. Olandina
A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
1. Ajarkan cara merawat payudara
2. Ajarkan tentang pijatan payudara
3. Berikan teknik menyusui

2 Rabu, 10 Mei S : Pasien mengatakan masih nyeri Olandina


2017 KU: Lemah, TD : 110/80 mmHg, Nadi: 80
09.00 WIB ×/menit
Suhu : 36°C RR : 20 x/menit
P : Pasien mengatakan masih nyeri
Q : Nyeri seperti ditusuk-tusuk
R : Nyeri di abdomen post seksio sesarea
S : Skala nyeri 6
T : Nyeri hilang-timbul
O : Pasien tampak menahan nyeri
A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
1. Ajarkan teknik relaksasi nafas dalam
2. Anjurkan untuk istirahat yang cukup Olandina
3. Kolaborasi dengan pemberian analgesic

3 Rabu, 10 Mei S : Pasien mengatakan belum bisa duduk


2017 O : Pasien berbaring sambil menyusui bayinya
09.00 WIB A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
- Latihan duduk

Universitas Ngudi Waluyo


66

6. Catatan Keperawatan

Nama : Ny. A No. Reg : 1718362859

Ruang : Ponek Dx. Medis : G1P0A0 40+2 Post SC indikasi

partus lama

Tabel 4.7 Catatan Keperawatan


N Hari/ Implementasi Respon TTD
o Tgl/
Jam
Kamis 1. Menginstruksikan posisi DS : Pasien mengatakan
11 Mei menyusui yang bervariasi sedikit tahu tentang
2017 (misalnya, mengendong bayi teknik menyusui Olandina
dengan posisi kepalanya berada DO : Pasien kelihatan senang,
08.00 di siku/cross-cradle, payudara bersih
WIB menggendong bayi di bawa
lengan pada sisi yang digunakan
untuk menyusu/football hold,
dan miring. Olandina

09.30 2. Memberikan pendidikan DS : Pasien mengatakan


WIB kesehatan tentang nutrisi ibu sedikit mengerti tentang
menyusui nutrisi yang diberikan Olandina
DO : Pasien mengerti dan
senang
10.00 3. Memantau keadaan umum
Olandina
WIB DS :
DO : Keadaan umum baik

10:30 4. Menganjurkan pasien untuk DS : Pasien mau mengikuti


Olandina
WIB berbaring jika pusing anjuran perawat
DO : Pasien tambak berbaring

15.00 5. Mengulangi teknik relaksasi DS : Pasien mengatakan nyeri


WIB dan distraksi berkurang
DO : Skala nyeri 4

Universitas Ngudi Waluyo


67

7. Catatan Perkembangan

Nama : Ny. A No. Reg : 1718362859

Ruang : Ponek Dx. Medis : G1P0A0 40+2 Post SC indikasi

partus lama

Tabel 4.8 Catatan Keperawatan


NO Hari/ Tgl/
Evaluasi TTD
DP Jam
1 Kamis, 11 S : Pasien mengatakan sudah mengerti tentang
Mei 2017 teknik menyusui
09.00 WIB O : Pasien menyusui baynya dengan senang Olandina
A : Masalah teratasi
P : Lanjutkan intervensi
1. Ajarkan cara merawat putting susu
2. Ajarkan tentang pijatan payudara

2 Kamis S : Pasien mengatakan nyeri berkurang


11 Mei O : KU: Lemah, TD: 110/80 mmHG Nadi: 80 ×/menit
2017 Suhu : 36°C RR : 20 x/menit
09.00 WIB P : Nyeri saat bergerak
Olandina
Q : Nyeri seperti ditusuk-tusuk
R : Nyeri di abdomen post seksio sesarea
S : Skala nyeri 2
T : Nyeri hilang-timbul
O : Pasien mengatakan nyeri berkurang
A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
- Ulangi teknik relaksasi distraksi
Olandina
3 Kamis S : Pasien mengatakan sudah bisa duduk dan sudah
11 Mei 2017 tidak pusing lagi
09.00 WIB O: Pasien sedang duduk dan sambil menyusui
bayinya
A : Masalah teratasi
P : Lanjurkan intervensi
- Latihan berdiri

Universitas Ngudi Waluyo


68

8. Catatan Keperawatan

Nama : Ny. A No. Reg : 1718362859

Ruang : Ponek Dx. Medis : G1P0A0 40+2 Post SC indikasi

partus lama

Tabel 4.9 Catatan Keperawatan


No Hari/ Tgl/ Implementasi Respon TTD
Jam
1 Jumat 1. Mengkaji tingkat DS : Pasien mengatakan sudah
12 Mei pengetahuan pasien tahu tentang perawatan
2017 tentang perawatan paudara.
09.30 payudara. DO : Pasien terlihat tidak Olandina
WIB bingung lagi

11.30 2. Mengkaji tingkat nyeri DS : Pasien mengatakan nyeri


WIB berkurang
KU: Baik, TD: 120/80 mmHG Na
di: 80 ×/menit Suhu : 36°C Olandin
RR : 20 x/menit a
P : Nyeri saat bergerak
Q : Nyeri seperti ditusuk-
tusuk
R : Nyeri di abdomen post
seksio sesarea
S : Skala nyeri 1
T : Nyeri hilang-timbul
O : Pasien mengatakan nyeri
berkurang
A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
- Ulangi teknik relaksasi
distraksi

15.30 3. Diskusikan pilihan untuk DS: Pasien mengatakan Olandin


WIB mengeluakan air susu ibu, senang karena asinya a
meliputi mepompaan [ASI] sudah keluar dengan
nonlistik (misalnya., tangan lancar
dengan manual) DO : ASI sudah keluar, putting
susu bersih
4. Mengulangi teknik Olandin
17.00 relaksasi distraksi DS: Pasien mengatakan nyeri a
WIB sudah berkurang
DO: Pasien terlihat senang dan
rileks

Universitas Ngudi Waluyo


69

9. Catatan Perkembangan

Nama : Ny. A No. Reg : 1718362859

Ruang : Ponek Dx. Medis : G1P0A0 40+2 Post SC indikasi

partus lama

Tabel 4.10 Catatan Perkembangan


NO Hari/ Tgl
Evaluasi TTD
DP /Jam
1 Jumat 12 S : Pasien mengatakan senang karena asinya
Mei 2017 sudah keluar dengan lancar
09.00 WIB O : Pasien terlihat senang Olandina
A : Masalah teratasi
P : Lanjutkan intervensi
1. Ajarkan cara merawat payudara
2. Ajarkan tentang pijatan payudara

2 Jumat 12 S : Pasien mengatakan nyeri sudah berkurang


Mei 2017 O : KU : baik, TD : 110/80 mmHg Nadi : 80 Olandina
09.30 WIB ×/menit Suhu : 36°C RR : 20 x/menit
P : Nyeri saat bergerak
Q : Nyeri seperti ditusuk-tusuk
R : Nyeri di abdomen post seksio sesarea
S : Skala nyeri 1
T : Nyeri hilang-timbul
O : Pasien tampak rileks
A : Masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
- Ulangi teknik relaksasi distraksi Olandina

3 Jumat 12 S : Pasien mengatakan sekarang sudah bisa duduk


Mei 2017 dan bisa jalan
10.00 WIB O : Pasien duduk sambil menyusui bayinya
A : Masalah teratasi
P : Pertahankan intervensi
- Perawatan payudara

Universitas Ngudi Waluyo


70

B. Pembahasan

Dalam pembahasan ini, penulis akan menguraikan tentang kesenjangan

yang terjadi antara tinjauan teori dengan tinjauan kasus dalam penerapan proses

asuhan keperawatan ketidakefektifan pemberian ASI pada Ny. A dengan post seksio

sesarea indikasi partus lama di Ruang Ponek RSUD Kota Salatiga. Pada pembahasan

ini dimulai dari proses pengkajian, menganalisa data, membuat diagnosa

keperawatan, menyusun rencana keperawatan, melakukan intervensi dan terakhir

mengevaluasi pasien setelah diberikan tindakan keperawatan maupun tindakan

kolaboratif.

1. Pengkajian

Pengkajian (juga disebut pengumpulan data) adalah langkah awal dalam

berpikir kritis dan pengambilan keputusan yang menghasilkan diagnosis

keperawatan (Wilkinson, 2014). Pengkajian keperawatan adalah proses

sistematis dari pengumpulan, verifikasi dan komunikasi data tentang pasien.

Fase proses keperawatan ini mencakup 2 langkah, pengumpulan data dari

sumber primer (pasien) dan sumber serkunder (keluarga, tenaga kesehatan),

dan analisis data sebagai dasar untuk diagnosa keperawatan (Perry &

Potter, 2010).

Menurut Solikhah (2011), perawatan ibu post seksio sesarea di unit

perawatan intensif ibu dibuat senyaman mungkin. Observasi meliputi: tekanan

darah dan nadi diperiksa setiap 15 menit selama 1 jam atau sampai stabil dan

kemudian tiap 30 menit untuk jam berikutnya, diperiksa tiap jam kemudian

setelah stabil sesuai kebijakan atau protokoler rumah sakit, fundus uteri

diperiksa posisi dan konsistensi tiap 30 menit, periksa adanya distensi kandung

kemih, lochea tiap 15 menit. Perawatan balutan di ruang rawat inap adalah

Universitas Ngudi Waluyo


71

mobilisasi dini, perawatan kateter, kenyamanan ibu terhadap nyeri interaksi

dengan bayi, status emosional, observasi luka, jahitan (buka jahitan).

Dalam pengkajian ini dilakukan pada hari Rabu tanggal 10 Mei 2017

pada pukul 09:00 WIB di ruang Ponek RSUD Kota Salatiga, dengan metode

alowananesa dan autoanamnesa pada Ny. A dan keluarga. Dari hasil pengkajian

didapat data pada Ny. A dengan keluhan ibu mengatakan ASI belum keluar, dan

belum tahu tentang perawatan payudara, post seksio sesarea hari ke 1, pukul

09.00 WIB. Paisen terlihat bingung, payudara kotor, pasien saat dilakukan

palpasi payudaranya ASI tidak keluar, putting susunya tidak menonjol, tidak ada

massa, tidak ada pembengkakan, tidak ada nyeri, dan areola kecoklatan.

Menurut Saryono dan Pramitasari (2008), pada saat kehamilan ibu tidak

melakukan perawatan payudara maka akan menimbulkan beberapa masalah

misalnya ASI tidak keluar dan putting susu tidak menonjol. Menurut Anggraini

(2010), perawatan payudara bertujuan untuk melancarkan sirkulasi darah dan

mencegah tersumbatnya aliran susu sehingga memperlancar pengeluaran ASI,

serta menghindari terjadinya pembengkakan dan kesulitan menyusui, selain itu

juga menjaga kebersihan payudara agar tidak mudah terkena infeksi.

2. Diagnosa Keperawatan

Menurut Perry & Potter (2010), diagnosa keperawatan adalah

pernyataan yang menguraikan respon aktual atau potensial pasien terhadap

masalah kesehatan yang perawat mempunyai izin dan berkompoten untuk

mengatasinya.

Menurut Herdman & Kamitsuri (2015), Ketidakefektifan pemberian air

susu ibu, adalah kesulitan memberikan air susu pada bayi atau anak secara

langsung dari payudara, yang dapat mempengaruhi status nutrisi bayi atau anak.

Universitas Ngudi Waluyo


72

Diagnosa ini ditegakkan dari data yang didapatkan pada tanggal 10 Mei 2017

jam 09:00 WIB. Batasan karakteristik yaitu bayi menangis dalam jam pertama

setelah menyusu, bayi menangis pada payudara, bayi mendekat ke arah

payudara, bayi menolak latching on, bayi tidak mampu latch-on pada payudara

secara tepat, tidak menghisap payudara terus-menerus (Herdman, 2015).

Diagnosa ini diangkat sebagai prioritas utama disesuaikan keluhan

ketidakefektifan pemberian ASI sebab keluhan utama pasien mengatakan, ASI

belum keluar, dan belum tahu tentang perawatan payudara, pasien juga

mengatakan makan 3 kali sehari tetapi tidak habis 1 porsi dari rumah sakit,

sehingga apabila masalah tersebut tidak diatasi akan berdampak pada keluhan

fisiologis bayi. Menurut Marmi (2014), ASI yang dihasilkan pada hari pertama

sampai hari ketiga setelah bayi lahir mengandung kolustrum. Kolustrum

mengandung sel darah putih dan antibody yang tinggi daripada ASI sebenarnya,

khususnya tinggi dalam level immunoglobulin A (IgA), yang membantu melapisi

usus bayi yang masih rentang dan mencegah keman memasuki bayi. IgA ini

mencegah alergi makanan. Selain itu ASI mengandung zat-zat gizi yang

dibutuhkan bagi pertumbuhan dan perkembangan bayi termasuk kecerdasan

bayi. Bayi yang minum ASI mempunyai kecenderungan memiliki berat badan

ideal dan tidak mudah mengalami gangguan pencernaan seperti diare dan

sembelit.

Laktasi atau menyusui terjadi dibawa pengaruh berbagai kelenjar

endokrin, terutama hormon-hormon kadar strogen dan progesteron menurun

dengan lepasnya plasenta, sedangkan prolaktin tetap tinggi sehingga tidak ada

lagi hambatan terhadap prolaktin dan oksitosin. Oleh karena itu, air susu ibu

segera keluar, biasanya pengeluaran air susu dimulai pada hari ke dua atau

Universitas Ngudi Waluyo


73

ketiga setelah kelahiran. Faktor-faktor yang mempengaruhi laktasi yaitu: Kondisi

payudara dan perawatannya, teknik menyusui yang kurang tepat, posisi

menyusu, frekuensi dan durasi menyusu, status nutrisi ibu (Pertiwi, 2012).

Perawatan payudara pasca persalinan merupakan kelanjutan perawatan

payudara selama hamil, yang mempunyai tujuan sebagai berikut: Untuk

menjaga kebersihan payudara sehingga terhindar dari infeksi, untuk

mengenyalkan putting susu, supaya tidak mudah lecet, untuk mononjolkan

putting susu. Menjaga bentuk buah dada tetap bagus, untuk mencegah

terjadinya penyumbatan, untuk memperbanyak produksi ASI dan mengetahui

adanya kelainan. Pelaksanaan perawatan payudara hendaknya dimulai sedini

mungkin yaitu 1 – 2 hari setelah bayi dilahirkan dan dilakukan 2 kali sehari

(Sukarni, 2012).

Menurut Romauli (2011), payudara merupakan aset yang sangat penting

sebagai persiapan menyambut kelahiran sang bayi dalam proses menyusui.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam perawatan payudara yaitu hindari

pemakaian bra dengan ukuran yang terlalu ketat dan yang menggunakan busa

karena akan mengganggu payudara. Hindari membersihan putting dengan

sabun mandi karena akan menyebabkan iritasi. Bersihkan puting susu dengan

minyak kelapa lalu bilas dengan air hangat. Jika ditemukan pengeluaran cairan

yang berwarna kekuningan dari payudara berarti produksi ASI sudah dimulai.

Prioritas diagnosa keperawatan yang penulis ambil berdasarkan

Hierarki kebutuhan dasar manusia menurut Maslow termasuk lima tingkat

prioritas. Dasar paling bawah atau tingkat pertama, termasuk kebutuhan

fisiologis, seperti udara, air dan makanan. Tingkat kedua yaitu kebutuhan

keamanan dan perlindungan, termasuk juga keamanan fisik dan psokoligis.

Universitas Ngudi Waluyo


74

Tingkat ketiga berisi kebutuhan akan cinta dan memiliki, termasuk didalamnya

berhubungan pertemanan, hubungan social, dan hubungan cinta. Tingkat

keempat yaitu kebutuhan akan penghargaan dan penghargaan diri, termasuk

juga kepercayaan diri, pendayagunaan, penghargaan, dan nilai diri. Tingkat

terakhir merupakan kebutuhan untuk aktualisasi diri, keadaan pencapaian

potensi, dan mempunyai kemampuan untuk menyelesaikan masalah dan

beradaptasi dengan kehidupan (Potter & Perry 2010).

Alasan penulis mengambil diagnosa ketidakefektifan pemberian ASI

berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang perawatang, sebagai

diagnosa prioritas pertama karena berdasarkan teori Maslow tingkatan yang

paling dasar atau utama adalah kebutuhan fisiologis yang meliputi makan,

minum, dan oksigenasi. Dan pada Ny. A terdapat salah satu masalah kebutuhan

dasar tersebut. Pada Ny. A diagnosa ketidakefektifan pemberian ASI ini muncul

karena adapun hasil dari pengkajian didapatkan data subjektif antara lain: Ny. A

mengatakan belum tahu tentang teknik menyusui, data objektif pasien tampak

belum bisa menyusui bayinya dengan benar.

3. Intervensi Keperawatan

Intervensi keperawatan adalah tulisan yang dibuat dan digunakan

sebagai panduan saat melakukan tindakan keperawatan untuk mengatasi

masalah yang muncul (Debora Oda, 2012).

Menurut Potter dan Perry (2010), kategori pemilihan perencanaan

asuhan keperawatan juga didasarkan pada kebutuhan-kebutuhan pasien karena

kebutuhan pasien yang satu dengan yang lain berbeda dan dilakukan sesuai

tujuan yang ingin dicapai terhadap kondisi pasien. Dalam pelaksanaan semua

intervensi keperawatan, tidak dapat dilakukan secara keseluruhan sehingga

Universitas Ngudi Waluyo


75

perawat menyesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan pasien. Penulis

akan membahas lebih dalam mengenai intervensi yang digunakan untuk

mengatasi masalah keperawatan ketidakefektifan pemberian ASI, penulis akan

mencoba untuk membandingkan kemungkinan adanya kesenjangan antara teori

dengan fakta dilapangan atau kasus pada Ny. A mengungkapkan tujuan dan

intervensi adalah setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam

diharapkan masalah teratasi dengan kriteria hasil yaitu: Posisi nyaman selama

menyusui, menyokong payudara dengan menggunakan penahan payudara

ukuran C (cupping), pengeluaran ASI, puas dengan proses menyusui.

Untuk mengatasi ketidakefektifan pemberian ASI yang dialami oleh Ny.

A penulis merencanakan beberapa tindakan keperawatan antara lain: Intervensi

pertama, Instruksikan ibu untuk melakukan perawatan putting susu, bertujuan

untuk membantu menjamin suplai air susu adekuat, mencegah putting pecah

dan luka, dan memberikan kenyamanan (Wilkinson, 2014). Hal ini sejalan

dengan hasil penulisan yang dilakukan oleh Syamsinar (2013), tentang faktor-

faktor yang berhubungan dengan kelancaran pengeluaran ASI pada ibu post

seksio sesarea di ruang nifas Rumah Sakit TK.II Pelamonia Makassar diperoleh

data bahwa terdapat 23 responden (76,7%), yang melakukan perawatan

payudara. Hasil uji statistik memperlihatkan bahwa ada hubungan yang

bermakna (signifikan) antara perawatan payudara dengan kelancaran ASI pada

ibu post partum di ruang nifas Rumah Sakit TK.II Pelamonia Makasar dengan

nilai signifikan lebih kecil dari 5% (p=0.001<α=0.05).

Intervensi kedua yaitu instruksikan posisi menyusui yang bervariasi

(misalnya, mengendong bayi dengan posisi kepalanya berada di siku/cross-

cradle, menggendong bayi dibawa lengan pada sisi yang digunakan untuk

Universitas Ngudi Waluyo


76

menyusu/football hold, dan miring rasional yaitu untuk mengajarkan teknik

menyusui yang benar. Menurut Nanny (2013), memberikan ASI dengan benar

akan dapat mengoptimalkan produksi ASI sehingga bayi akan tampak tenang

dalam menyusu. Sedangkan menurut Marmi (2015), tujuan menyusui yang

benar adalah untuk merangsang produksi susu memperkuat reflek menghisap

bayi. Menurut Hasil penilitian oleh Rinata (2015), menunjukkan bahwa teknik

menyusui yang benar (46,7%), maioritas ibu tidak memiliki masalah pada

payudara (82,2%).

Intervensi ketiga lakukan massage payudara rasionalnya supaya

payudara mengeluarkan ASI yang banyak. Perawatan payudara atau masase

payudara yang dapat dilakukan sejak hari-ke 2 usai persalinan, sebanyak dua kali

sehari. Manfaat dari perawatan payudara yaitu dapat merangsang produksi ASI,

mengurangi resiko luka saat menyusui, melancarkan reflek pengeluaran ASI, dan

mencegah bendungan pada payudara (Marmi, 2014). Dari hasil penelitian oleh

Muliani (2014), perbedaan produksi ASI sebelum dan sesudah dilakukan

kombinasi metode massase depan (breast care) dan massase belakang (pijat

oksitosin) pada ibu menyusui 0-3 bulan di wilayah yang dilakukan, menunjukan

bahwa produksi ASI sebelum diberikan metode massase depan (breast care) dan

belakang (pijatan oksitosin) rata-rata adalah 32,61 ml, sedangkan produksi ASI

sesudah perlakuan rata-rata 40,83 ml. Kesimpulannya ada perbedaan yang

signifikan antara produksi ASI ibu menyusui 0-3 bulan sebelum dan sesudah

diberikan kombinasi metode massase depan (breast care) dan massase belakang

(pijatan oksitosin).

Intervensi Keempat diskusikan pilihan untuk mengeluarkan air susu ibu,

meliputi mepompa [ASI] nonlistrik (misalnya., tangan dengan manual), cara

Universitas Ngudi Waluyo


77

mengumpulkan dan menyimpan ASI, rasionalnya memberikan informasi

tentang laktasi dan pompa ASI. Laktasi adalah keseluruhan proses menyusui

mulai dari ASI produksi sampai bayi menghisap dan menelan ASI. Masa laktasi

ini mempunyi tujuan yaitu meningkatkan pemberian ASI ekslusif dan

meneruskan pemberian ASI sampai anak umur usia 2 tahun secara baik dan

benar serta anak mendapatkan kekebalan tubuh secara alami (Ambarwati &

Wulandari, 2010). Sedangkan menurut Marmi (2014), memerah ASI berarti

menyediakan stok ASI buat bayi agar senantiasa mendapatkan ASI meskipun ibu

tidak selalu ada disampingnya.

Intervensi kelima adalah berikan materi pendidikan sesuai kebutuhan

tentang nutrisi ibu menyusui, yang bertujuan supaya ibu mengetahui nutrisi ibu

menyusui berpengaruh terhadap jumlah dan kualitas ASI yan dihasilkan

(Wilkinson, 2014). Menurut Ariani (2017 ), Nutrisi atau gizi adalah suatu proses

organisme menggunakan makanan yang dikonsumsi secara normal melalui

proses digesti, transportasi, penyimpanan, metabolisme dan penegluaran zat-

zat yang tidak digunakan untuk mempertahankan kehidupan, serta

menghasilkan energi. Kebutuhan gizi bagi ibu nifas terutama bila menyusui akan

meningkat 25% karena berguna untuk proses penyembuhan. Selanjutnya

intervensi terakhir yaitu motivasi ibu untuk menyusui bayi minimal sampai usia 6

bulan tujuannya yaitu ASI esklusif 6 bulan bagus buat pencernaan dan kesehatan

pada bayi (Wilkinson, 2014). ASI esklusif adalah pemberian ASI tanpa makanan

dan minuman pendamping (termasuk air jeruk, madu, air gula), yang dimulai

sejak bayi baru lahir sampai dengan usia 6 bulan (Sulistiyawati, 2009).

Universitas Ngudi Waluyo


78

4. Implementasi Keperawatan

Implementasi adalah tahap keempat dari proses keperawatan. Tahap ini

muncul jika perencanaan yang dibuat diaplikasikan pada pasien (Debora Oda

2013). Dari semua intervensi yang dibuat penulis diatas, implementasi dilakukan

pada hari Rabu, 10 Mei 2017 pada pukul 09.00 WIB yaitu pertama,

menginstruksikan ibu untuk [melakukan] perawatan putting susu, dan respon

pasien adalah pasien kooperatif dan mau mencoba setiap langkah perawatan

payudara. Menurut Sukarni (2013), perawatan payudara pasca persalinan

merupakan kelanjutan perawatan payudara semasa hamil, yang mempunyai

tujuan sebagai berikut: Untuk menjaga kebersihan payudara sehingga terhindar

dari infeksi, untuk mengenyalkan puting susu, supaya tidak mudah lecet, untuk

menonjolkan putting susu. Menjaga bentuk buah dada tetap bagus, untuk

mencegah terjadinya penyumbatan, untuk memperbanyak produksi ASI dan

mengetahui adanya kelainan. Pelaksanaan perawatan payudara hendaknya

dimulai sedini mungkin yaitu 1 – 2 hari setelah bayi dilahirkan dan dilakukan dua

kali sehari.

Kedua, adalah menginstruksikan posisi menyusui yang bervariasi

(misalnya, mengendong bayi dengan posisi kepalanya berada di siku/cross-

cradle, menggendong bayi di bawa lengan pada sisi yang digunakan untuk

menyusu/football hold, dan miring pasien mengatakan senang setelah diajarkan

cara menyusui yang benar. Menurut Nanny (2013) hal terpenting dalam posisi

ibu menyusui yang benar adalah ibu merasa nyaman dan rileks dan posisi

menyusui yang benar ada berbagai macam posisi yaitu duduk, berdiri, atau

berbaring.

Universitas Ngudi Waluyo


79

Implementasi selanjutnya dilakukan pada hari Kamis, 12 Mei 2017 yaitu

pertama, mengkaji ulang pengeluaran ASI, respon pasien mengatakan ASI sudah

keluar dan pasien mengatakan sudah bisa makan dan minum karena pasien

sudah flatus pada tanggal 10 Mei 2017, jam 18.00 WIB. Kedua, pendidikan

kesehatan nutrisi ibu menyusui, respon pasien yaitu pasien mau mengikuti

pendidikan kesehatan sampai selesai, pasien juga sudah mengerti tentang

nutrisi yang baik atau bagus untuk ibu menyusui supaya produksi ASI tetap

bertambah setelah dijelaskan oleh perawat. Ibu menyusui dengan diit yang

adekuat tentu status gizinya baik. Hal tersebut akan berpengaruh pada kualitas

dan kuantitas produksi ASI sehingga kecukupan nutrisi pada bayi terpenuhi dan

bayi akan tumbuh dan berkembang dengan normal. Lain halnya ibu menyusui

dengan diit yang tidak adekuat, maka akan mengakibatkan gizi buruk. Jika ibu

menyusui buruk akan sangat berpengaruh terhadap kualitas dan kuantitas

produksi ASI (Sukarni, 2013). Berdasarkan penelitian Rahayu (2012), tentang

faktor-faktor yang mempengaruhi produksi ASI pada ibu nifas. Bahwa lebih dari

setengah responden di Rumah Sakit Babtis Kediri yang mengalami asupan

makanan kurang sebanyak 16 responden (51,6%), asupan cukup sebanyak 4

responden (12,9%), dan asupan yang baik sebanyak 11 responden (35,5%). Dari

hasil diatas dapat disimpulkan bahwa setengah dari responden adalah pada

kategori kurang sebanyak 16 responden (51,6%).

5. Evaluasi Keperawatan

Evaluasi adalah penilaian dengan cara membandingkan perubahan

keadaan pasien (hasil yang diamati) dengan tujuan dan kriteria hasil yang dibuat

pada tahap perencanaan (Rohmah & Walid 2013).

Universitas Ngudi Waluyo


80

Evaluasi akhir dari masalah keperawatan pada hari jumat tanggal 12

Mei 2017 ini yaitu data subjektif pasien mengatakan ASI sudah keluar, dan

pasien sudah mengerti tentang nutrisi ibu menyusui. Dari data tersebut analisa

yang dapat disimpulkan yaitu masalah teratasi. Karena dalam kriteria hasil yang

telah direncanakan yaitu menyusui menjadi efektif dengan hasil ASI keluar,

payudara bersih dan mengetahui nutrisi ibu menyusui serta mengetahui cara

perawatan payudara. Oleh sebab itu, penulis mempertahankan intervensi

perawatan payudara supaya payudara ibu tetap bersih dan ASI tetap keluar.

Selama menangani masalah pasien tersebut penulis tidak menemukan

kesulitan, karena pasien saat diajak berinteraksi merespon dengan baik dan

bersedia diberikan tindakan keperawatan perawatan payudara. Keluarga juga

mendukung dan membantu pasien untuk melakukan tindakan yang diajarkan

secara mandiri.

Universitas Ngudi Waluyo


BAB V

PENUTUP

A. Simpulan

1. Dalam bab ini penulis akan menjabarkan hasil pengelolaan asuhan keperawatan

ketidakefektifan menyusui pada Ny. A dengan seksio sesarea, penulis melakukan

pengkajian tentang payudara. Dari hasil pengkajian tersebut diperoleh data

bahwa ASI belum keluar, payudara kotor, putting menonjol, konsistensi lembek,

dan ibu juga tidak mengetahui cara perawatan payudara.

2. Diagnosa prioritas yang muncul dari hasil pengkajian tersebut adalah

ketidakefektifan menyusui berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang

perawatan payudara. Pada kasus Ny. A diagnosa ini dikaitkan dengan

ketidakefektifan menyusui akibat ASI yang belum keluar yang disebabkan oleh

belum adanya asupan nutrisi setelah post operasi.

3. Dalam mengatasi ketidakefektifan menyusui pada Ny. A penulis telah menyusun

lima intervensi yang sudah diterapkan semua.

4. Dari keempat intervensi yang dilaksanakan pada implementasi yang dianggap

paling berperan dalam mengatasi ketidakefektifan menyusui pada Ny. A adalah

melakukan perawatan payudara. Hal tersebut dapat dilihat dengan adanya

pengeluaran ASI setelah dilakukan perawatan payudara.

5. Berdasarkan respon pasien dan hasil implementasi yang sudah dilakukan yang

dikaitkan dengan tujuan dan kriteria hasil yang sudah disusun penulis dan dapat

disimpulkan bahwa masalah pasien teratasi.

81 Universitas Ngudi Waluyo


82

B. Saran

1. Bagi penulis

Diharapkan pada penulis untuk dapat menyusun karya tulis ilmiah

selanjutnya jauh lebih baik dari sebelumnya dengan berpedoman pada

ketentuan penulisan yang telah ditetapkan.

2. Bagi institusi pendidikan

Institusi pendidikan diharapkan dapat mengarahkan peserta didiknya

untuk lebih jauh mengenal metode pemecahan masalah dengan melakukan

tujuh langkah Varney.

3. Bagi institusi rumah sakit

Perlu adanya peningkatas kualitas (skill dan pendidikan) dari tenaga

kesehatan melalui kerja sama tim medis di ruang supaya dapat meningkatkan

profisional keperawatan di bidang pelayanan kesehatan, khususnya dalam

penatalaksanaan pasien dengan partus macet yang melakukan operasi seksio

sesarea.

4. Bagi masyarakat atau pasien

Diharapkan semua masyarakat khususnya wanita yang sedang hamil

supaya sedini mungkin memeriksakan diri ke dokter atau bidan agar bila ada

kelainan dari kehamilan dapat dengan segera ditangani.

5. Bagi perawat, bidan atau tenaga kesehatan lainnya

Bidan maupun perawat sebagai tenaga kesehatan sangat berperan

dalam menurunkan angka kematian ibu dan anak. Oleh karena itu, bidan dan

perawat perlu meningkatkan pengetahuan dan keperampilan dalam

memberikan pelayanan yang optimal kepada masyarakat, terutama dalam

penanganan, bidan dan perawat harus mampu mengambil keputusan klinik atau

Universitas Ngudi Waluyo


83

dapat berkolaborasi dengan dokter untuk menghindari adalanya masalah

potensial. Mengingat pentingnya pendokumentasian pada setiap tahap proses

manajemen keperawatan, sehingga disarankan agar perawat selalu mencatat

setiap tindakan atau kegiatan yang dilakukan dan juga sebagai bukti dan

bertanggung jawab dari setiap tindakan perawat bila terjadi gugatan

terhadapnya.

Universitas Ngudi Waluyo


84

DAFTAR PUSTAKA

Ambarwati. (2010). Asuhan Kebidanan Nifas. Yogyakarta : Mitra Cendikia.


Anggraini, Y. (2010). Asuhan Kebidanan Masa Nifas. Yoyakarta : Pustaka Rihana.
Apriana & Puri, A. (2016). Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Persalinan Section
Secarea Di RSUD DR. H Abdul Moeloek Provinsi Lampung.
File:///C:/Users/acer%20one%2014/Downloads/124-423-1-SM.pdf (diakses
pada tanggal 18-02-2017, jam 20:00 WIB).
Ariani, A. P. (2017). Ilmu Gizi. Dilengkapi dengan Standar Penilaian Statu Gizi dan Daftar
Komposisi Bahan Makanan. Yogyakarta: Nuha Medika.
Astuti. (2012). Literature Review: External Cephalic Version (versi luar) di Universitas
Padjajaran Bandung. Jurnal Kebidaan Panti Wilasa, Vol.3 No. 1, Oktober 2012
(diakses 20-02;2017 WIB).
Ayu, L. D. (2015). Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Keberhasilan Ibu Dalam Pemberian
ASI Ekslusif di BPS Pipin Heriyanti. Opac.unisayogya.ac.id Kota
Yogyakarta.STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta.
Bintang, N. L. T. & Darti, A. N. (2009). Gambaran Keefektifan Proses Menyusui Di Klinik
Bersalin Mariani. Vol 1. No 1 (2012). Jurnal.usu.acunsrat.ac.id/index.php/jkp/arti
cle/viewFile/4052/3568 (diakses 23-02-2017, pukul 1:15 WIB).
Budiati, T., Setyowati, Helena N. (2010). Peningkatan Produksi ASI Nifas Seksio sesarea
melalui pemberian paket “sukses ASI”.
Jki.ui.ac./id/index.php/jki/article/view/233 (diakses 20-02-2017 jam 21:00 WIB).
Bulechek, G. M., Butcher, H. K.,Dochterman, J. M., & Wagner, C.M. (2013). Nursing
interventions classification (Nic) edisi ke 6. Yogyakarta : Moco Media.
Carpenito-Moyet, L.J. (2007). Buku Saku Diagnosis Keperawatan (Yasmin Asih & Monica
Ester, Penerjemah). Edisi 10. Penerbit Buku Kedokteran. Jakarta: EGC.
Debora Oda. (2013). Proses Keperawatan Pemeriksaan Fisik. Jakarta: Selemba Medika.
Herdman. (2015-2017). Diagnosa Keperawatan Defenisi & Klasifikasi. Jakarta :
EKG.
Hidayat. (2017). MetodologI Penelitian Keperawatan dan Kesehatan. Jakarta : Selemba
Medika.
Karlina, N. & Ermalinda, E. & Pratiwi, M. W. (2016). Asuhan Keperawatan Kegawatan
daruratan Maternal & Neonatal. Bogor.
Marmi. (2014). Asuhan Kebidanan pada Masa Nifas “Puerperium Care“. Yogyakarta:
Pustaka Pelajar.
Moorhead. S., Johnson. M., Maas, M. L., & Swanson. E. (2013). Nursing Outcomes
Classification (Noc) Edisi Ke 5. Yogyakarta : Moco Media.
Nanny, V., Dewi, L., & Sunarsih T. (2013). Asuhan Kebidanan Pada Ibu Nifas. Jakarta:
Selemba Medika.
Norma & Mustika D. (2013). Asuhan Kebidanan Patologi Teori dan Tinjauan Kasus.
Yogyakarta: Nuha Medika.
Notoatmodjo. (2012). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.
Nugroho, T., Nurrezki., Warnaliza, D., & Wilis. (2014). Buku Ajar Asuhan Kebidanan 3
Nifas. Yogyakarta: Nuha Medika.
Oxorn, H. & Forte, V. W. (2010). Patologi dan fisiologi persalinan. Yogyakarta: Yayasan
Essentia Medika.
Padila. (2015). Asuhan Keperawatan Maternitas II. Yogyakarta : Nuha Medika.

Universitas Ngudi Waluyo


85

Pertiwi, H. S., Solehati, T, & Widiasih. (2012). Faktor-faktor yang mempengaruhi laktasi
ibu dengan bayi 0-6 bulan di Desa Cibeausi Kecematan Jatinagor.
(diakses Kamis 27 -04-2017 pukul 20:48 WIB).

Potter, P. A. & Perry, A. G. (2010). Fundamental of Nursing Fundamental Keperawatan


Buku Edisi 7.Jakarta: Selemba Medika.
Prawirohardjo, S. (2009). Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal
dan Neonata. Jakarta : PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
Rohmah, N. & Walid, S. (2013). Proses Keperawatan Teori & Aplikasi. Dilengkapi dengan
NOC-NIC & Aplikasi pada Berbagai Kasus. Jogyakarta: Ar-Ruzz Media.
Rukiyah, Y. A. & Yulianti, L. (2012). Asuhan Kebidanan Patologi bagian 2. Jakarta : CV.
Trans Info Media.
Saleha, S. (2009). Asuhan Kebidanan pada Masa Nifas. Jakarta : Selemba Medika.
Saryono & Pramitasari (2008). Perawatan Payudara Dilengkapi dengan Deteksi Dini
Terhadap Penyakit Payudara. Jogyakarta: Mitra Cendekia Press.
Solikhah, U. (2011). Asuhan Keperawatan Gangguan Kehamilan, Persalinan, dan
Nifas. Yogyakarta: Nuha Medika.
Sukarni, K. I., & Margareth. (2013). Kehamilan, Persalinan, dan Nifas. Yogyakarta: Nuha
Medika.
Sulistyawati, A. (2009). Buku Ajar Asuha Kebidanan pada Ibu Nifas. Yogyakarta: C.V Andi
Offset.
Sumelung, V., Kundre R., Karundeng M. (2014). Faktor-Faktor yang Berperan
Meningkatnya Angka Kejadian Sectio Caesarea Di Rumah Sakit Umum Daerah
Liun Kendage Tahuna 2014. http:/Journal.unsrat.ac.id/index.php/jkp/article/vie
wFile/4052/3568. (diakses 01-03-2017, pukul 00:26 WIB).
Syamsinar, S. (2013). Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Kelancaran Pengeluaran
ASI Pada Ibu Post Partum Di Ruang Nifas Rumah Sakit TK.II
Pelamonia. Makassar.http://www.library.stikesnh.ac.id.pdf.Diakses pada tanggal
24 Mei 2017, jam 20.00 WIB.
Widyasih, H., Suherni., & Rahmawati, A. (2013). Perawatan Masa Nifas. Yogyakarta:
Fitramaya.
Wilkinson, J. M.(2016). Buku Saku Diagnosis Keperawatan: Diagnosis NANDA-I,
intervensi NIC, hasil NOC, edisi 10 (Wahyuningsih, Praptiani W) Jakarta: EGC.

Universitas Ngudi Waluyo


86

SATUAN ACARA PENYULUHAN


NUTRISI IBU MENYUSUI

Disusun Oleh :
OLANDINA DA SILVA MAGNO
0141985

PRODI DIPLOMA III KEPERAWATAN


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS NGUDI WALUYO
2017

Universitas Ngudi Waluyo


1

SATUAN ACARA PENYULUHAN


(SAP)

Pokok Bahasan : Nutrisi pada ibu menyusui


Sasaran : Ny. A
Hari, Tanggal : Rabu, 10 Mei 2017
Tempat : RSUD Kota Salatiga di Ruang Ponek
Waktu : 25 menit
A. Tujuan Umum
Setelah diberikan pendidikan kesehatan tentang nutrisi ibu menyusui diharapkan
Ny. A mampu menjelaskan kembali tentang nutrisi untuk ibu-ibu yang sedang
menyusui.
B. Tujuan Khusus
Setelah diberikan pendidikan kesehatan tentang nutrisi ibu menyusui pasien dapat
diharapkan:
1. Menyebutkan kembali pengertian menyusui dengan benar
2. Menyebutkan kembali nutrisi ibu menyusui dengan benar
3. Menyebutkan kembali manfaat nutrisi bagi ibu menyusui dengan benar.
4. Menjelaskan nutrisi yang wajib dikonsumsi selama masa menyusui
5. Menjelaskan cara pengaturan pemenuhan nutrisi.
C. Materi
1. Pengertian menyusui
2. Nutrisi ibu menyusui
3. Manfaat nutrisi ibu menyusui

D. Metode
1. Ceramah
2. Diskusi
3. Tanya jawab
E. Media
1. Makalah
2. Leaflet
F. Pokok Materi
2

1. Pengertian nutrisi atau gizi


2. Pengertian ibu menyusui
3. Nutrisi atau gizi ibu menyusui
4. Cara pengaturan pemenuhan nutrisi
G. Kegiatan Penyuluhan
No Tahap/ Kegiatan Penyuluh Peserta Media
Waktu
1 Pendahuluan 1. Mengucapkan salam 1. Menjawab salam -
5 menit 2. Memperkenalkan diri 2. Memperhatikan -
3. Menjelaskan kontrak waktu 3. Memperhatikan -
yang dibutuhkan
4. Apersepsi audiens tentang 4. Memperhatikan -
nutrisi pada ibu menyusui
5. Menjelaskan kompetensi 5. Memperhatikan -
TIU dan TUK untuk
pertemuan pertama
2 Penyajian 1. Menjelaskan pengertian leaflet
15 nutrisi
e ibu menyusui
nit - Menanyakan pada Menjawab
ibu/keluarga pengertian
nutrisi ibu menyusui.
- Mengevaluasi jawaban Memperhatikan
ibu/keluarga
- Menjelaskan pergertian Memperhatikan
nutrisi ibu menyusui
- Menjelaskan fungsi dan Memperhatikan
manfaat nutrisi yang baik
bagi ibu menyusui
- Menanyakan pada Menjawab
ibu/keluarga tentang
manfaat nutrisi yang baik
bagi ibu menyusui
- Mengevaluasi jawaba Memperhatikan Leaflet
3

ibu/keluarga
-Menjelaskan manfaat nutrisi Memperhatikan
yang baik bagi ibu menyusui
2. Menjelaskan nutrisi yang Leaflet
wajib dikonsumsi selama
masa menyusui
- Menanyakan pada Menjawab
ibu/keluarga tentang nutrisi
yang wajib dikonsumsi selama
masa menyusui
- Mengevaluasi jawaban Memperhatikan
ibu/keluarga
- Menjelaskan nutrisi yang Memperhatikan
wajib dikonsumsi selama
masa menyusui
4. Menjelaskan cara Leaflet
pengaturan pemenuhan
nutrisi
- Menanyakan pada Menjawab
ibu/keluarga tentang cara
pengaturan pemenuhan
nutrisi
- Mengevaluasi jawaban Memperhatiakan
ibu/keluarga
- Menjelaskan cara Memperhatiakan
pengaturan pemenuhan
nutrisi
3 Penutup 1. Memberi waktu untuk Bertanya
5 menit bertanya
2. Mengevaluasi atau
menanyakan kembali materi Menjawab
yang telah disampaikan pertanyaan
3. Mengucapkan terimakasih Menjawab salam
4

dan salam penutup

H. Evaluasi
1. Evaluasi Struktur
a. Pembuatan SAP
b. Persiapan materi yang akan disampaikan
c. Persiapan peralatan/media yang diperlukan
d. Leaflet
e. Persiapan tempat yang akan digunakan
f. Persiapan pserta yang akan mengikuti penyuluhan
g. Kontrak waktu
2. Evaluasi Proses
a. Ceramah.
b. Peserta memperhatikan penjelasan yang disampikan penyuluh.
c. Peserta bertanya bila belum jelas dan menjawab pertanyaan yang diberikan
penyuluh.
3. Evaluasi Hasil
Evaluasi dilakukan dengan metode tanya jawab. Adapun daftar pertanyaan adalah
sebagai berikut:
a. Sebutkan pengertian nutrisi, dan nutrisi ibu menyusui?
b. Sebutkan manfaat nutrisi yang baik bagi ibu menyusui?
c. Sebutkan nutrisi yang wajib dikonsumsi selama masa menyusui?
d. Sebutkan cara pengaturan pemenuhan nutrisi?
5

LAMPIRAN MATERI
NUTRISI IBU MENYUSUI

A. Pengertian Nutrisi
Nutrisi atau gizi adalah suatu proses organisme menggunakan makanan
yang dikonsumsi secara normal melalui proses digesti, transportasi, penyimpanan,
metabolisme dan penegluaran zat-zat yang tidak digunakan untuk mempertahankan
kehidupan, pertumbuhan dan fungsi normal dari organ-organ, serta menghasilkan
energi (Ariani, 2017).
B. Pengertian Menyusui
Menyusui merupakan suatu proses yang alamiah, namun sering ibu-ibu
tidak berhasil menyusui atau menghentikan menyusui lebih dini. Oleh karean itu ibu-
ibu memerlukan bantuan agar agar proses menyusui lebih berhasil (Marmi,
2015). Menurut Padila (2014), ASI merupakan makanan pokok, makanan yang
terbaik dan bersifat alamiah bagi bayi yang disediakan oleh ibu yang baru saja
melahirkan bayi akan tersedia makanan bagi bayinya dan ibunya sendiri.
Menurut Nugroho (2014), Widyasih (2013), Upaya memperbanyak air susu
ibu (ASI) meliputi: Makanan, ketenangan jiwa dan pikiran, penggunaan alat
kontrasepsi, perawatan payudara, anatomis payudara, factor fisiologi, pola istirahat,
factor isapan anak atau frekuensi penyusuan, faktor obat-obatan, berat lahir bayi,
umur kehamilan saat melahirkan, konsumsi rokok dan alkohol.
C. Gizi Bagi Ibu Menyusui
Seorang ibu menyusui akan membutuhkan 300-500 kalori tambahan setiap
hari untuk dapat menyusui bayinya dengan lancar. Seorang ibuyang menyusui tidak
perlu makan berlebihan, tetapi cukup menjaga agar konsumsi gijinya seimbang, dan
asalkan ibu menuruti rasa laparnya. Proses menyusui akan membantu ibu
mengurangi berat badan dan menjadi langsing kembali. Ibu menyusui biasanya
cepat merasa haus. Karenanya ibu menyusui harus minum sebanyak mungkin
seperti air, susu sapi, susu kedalai, jus buah segar dan sup. Saat menyusui, sebisa
mungkin sebaiknya, hindari minuman keras atau yang mengandung alkohol. Selain
itu, merokok selama menyusui dapat membahayakanbayi dan akan mengurangi
produksi ASI (Ariani, 2017).
6

D. Nutrisi ibu menyusui


1. Sumber tenaga (energi)
Untuk pembakar tubuh, pembentukan jaringan baru, penghematan
protein. Zat gizi sebagai sumber karbohidrat terdiri dari beras, sagu, jagung,
tepung terigu dan ubi. Sedangkan lemak dapat diperboleh dari hewani (lemak,
mantega keju).
2. Protein
Diperlukan untuk pertumbuhan dan pengganti sel-sel yang rusak atau
mati. Protein dan makanan harus dibuah menjadi asam amino sebelum diserap
oleh sel mukosa usus dan dibawa kehati melalui pembuluh darah vena portae.
Sumber protein dapat diperoleh dari protein hewani (ikan, udang, karang
kepiting, daging ayam, hati, telur, susu, dan keju) dan protein nabati (kacang
tanah, kacang merah, kacang hijau, kedalai, tahu dan tempe).
3. Zat kapur
Untuk pembentukan tulang dapat bersumber dari susu, keju, kacang-
kacangan dan sayuran berwarna hijau.
4. Fosfor
Dibutuhkan untuk pembentukan kerangka dan gigi anak. Sumbernya
dari susu, keju dan danging.
5. Zat besi
Tambahan zat besi sangat penting dalam masa menyusui karean
dibutuhkan untuk kenaikan sirkulasi darah dan sel, serta menambah sel darah
merah (HB) sehingga daya angkut oksigen mencukupi kebutuhan. Sumber zat
besi antara lain kuning telur, hati daging, karang, ikan, kacang-kacangan dan
sayuran hijau.
6. Yodium
Sangat penting untuk mecegah timbulnya kelemahan mental dan
kekerdilan fisik yang serius,sumbernya:Minyak ikan, ikan laut, dan garam
yodium.
7. Kalsium
Ibu menyusui membutuhkan yodium untuk pertumbuhan gigi anak,
sumbernya dari susu dan keju.
7

8. Vitamin A
Pemberian vitamin A pada ibu nifas yang diberikan segera setelah bayi
dilahirkan sampai usia bayi 60 bulan. Terbuk tidapat naiknya status vitamin A
bayi pada usia 2 bulan sampai usia 6 bulan. Sehingga dengan pemberian
suplementasi vitamin A pada ibu nifas dapat menurunkan resiko terjadinya
gangguan kesehatan akibat kekurangan vitamin A, seperti buta senja.Selain
berfungsi untuk kesehatan mata, vitamin A juga berfungsi untuk kekebalan
tubuh, sehingga denan terpenuhnya vitamin A pada ibu nifas dapat berdampak
posetif pada bayi yang dilahirkan, karena kemungkinan bayi akan mempunyai
kekebalan tubuh yang berasal dari vitamin A.
9. Vitamin B1 (Thiamin)
Dibutuhkan agar kerja syaraf dan jantung normal, membantu
metabolisme karbohidrat secara capat oleh tubuh, nafsu makan yang baik,
membantu proses pencernaan makanan, meningkatkan pertahanan tubuh
terdapat infeksi dan mengurangi kelelahan. Sumbernya: Hati, kuning telur, susu,
kacang-kacangan, tomat jeruk nanas dan kentang bakar.
10. Vitamin B2 (Riboflavin)
Dibutuhkan untuk pertumbuhan, vitalitas, nafsu makan, pencernaan,
sistem urat syaraf, jaringan kulit dan mamta. Sumber: Hati, kuning telur, susu
keju, kacang-kacangan, dan sayuran berwarna hijau.
11. Vitamin B3 (Niacin)
Disebut juga niticine acid, dibutuhkan dalam proses pencernaan,
kesehatan kulit, jaringan syaraf dan pertumbuhan. Sumber: Susu, kuning telur,
daging, kaldu dangin, hari, daging ayam, kacang-kacangan beras merah, jemur
dan tomat.
12. Vitamin B12 (Pyridoksin)
Dibutuhkan untuk pembentukan sel darah merah serta kesehatan gigi
dan gusi.Sumber: Gandum, jagung, hati dan danging
13. Vitamin B12 (Cyanocobalamin)
Dibutuhkan untuk pembentukan sel darah merah dan kesehatan
jaringan saraf. Sumber: Telur, daging hati, keju, ikan laut dan karang laut
8

14. Folic Acid


Untuk pertumbuhan pembentukan sel darah merah dan produksi inti
sel. Sumber: Hati, daging, ikan, jeroan dan sayuran hijau.
15. Vitamin C
Untuk pembentukan jaringan ikat dan baha semu jaringan ikat (untuk
penyembuhan luka), pertumbuhan tulang,gigi dan gusi, daya tahan terhadap
infeksi, serta memberikan kekuatan pada pembuluh darah. Sumber: Jeruk,
tomat, melon, brokoli, jambu biji, mangga, papaya sayuran.
16. Vitamin D
Untuk pertumbuhan, pertumbuhan tulang dan gigisertapenyerapan
kalsium dan fosfor. Sumbernya antara lain: Minyak ikan, susu, margarine dan
penyinaran kulit dengan sinar matahari pagi (sebelum pukul 09:00).
17. Vitamin K
Untuk mecegah perdarahan agar proses pembekuan darah
normal.Sumber vitamin K adalah kunig telur, hati, brokoli, asparagus dan bayam.
E. Cara Pengaturan Pemenuhan Nutrisi
1. Perhatikan variasi dan rasa makanan, rasa makanan yang dapat ditingkatkan
dengan peningkatan pemakaian bermacam-macam bumbu dan makanan yang
digoreng, dipanggang, ditumis lebih enak rasanya daripada direbus.
2. Jaga kebersamaan makan dalam keluarga dan suasana makan guna
meningkatkan nafsu makan.
3. Usahakan makan dengan porsi kecil tapi sering misal 6 kali sehari, terdiri dari 3
makanan pokok dan 3 kali makanan selingan.
4. Untuk menambah konsumsi kalori dan protein ditambahkan pada makanan
biasa adalah lauk pauk dan susu.
5. Perhatikan variasi dan rasa makanan, rasa makanan yang dapat ditingkatkan
dengan peningkatan pemakaian bermacam-macam bumbu dan makanan yang
digoreng, dipanggang, ditumis lebih enak rasanya daripada direbus.
6. Jaga kebersamaan makan dalam keluarga dan suasana makan guna
meningkatkan nafsu makan.
7. Usahakan makan dengan porsi kecil tapi sering misal 6 kali sehari, terdiri dari 3
makanan pokok dan 3 kali makanan selingan.
9

DAFTAR PUSTAKA

Ariani, A. P. (2017). Ilmu Gizi. Dilengkapi dengan Standar Penilaian Statu Gizi dan Daftar
Komposisi Bahan Makanan. Yogyakarta: Nuha Medika.

Marmi. (2015). Asuhan Keperawatan Pada Masa Nifas Puerperium Care. Yogyakarta:
Pustaka Pelajar.

Nugroho, T., Nurrezki., Warnaliza, D., & Wilis. (2014). Buku Ajar Asuhan Kebidanan 3
Nifas. Yogyakarta: Nuha Medika.

Padila.(2014). Keperawatan Maternitas. Yogyakarta: Nuha Medika.

Prawirihardjo, Sarwono. (2009). Ilmu kebidanan. PT. Bina Pustaka. Jakarta.


2017 Meningkatkan produksi
ASI
PENGERTIAN
Nutrisi adalah zat yang NUTRISI YANG WAJIB
DIKONSUMSI SELAMA MASA
terdapat dalam bahan MENYUSUI
makanan yang berguna Kalori
OLEH: untuk tubuh sebagai zat Kebutuhan kalori pada masa
tenaga, sumber zat menyusui jauh lebih besar
OLANDINA DA SILVA MAGNO dibandingkan pada waktu hamil.
0141985 pembangun dan sumber zat Pada umumnya wanita menyusui
pengatur memerlukan tambahan 500 kalori
Nutrisi ibu menyusui diatas kebutuhan hariannya
Protein
adalah pemasukan Untuk memenuhi kebutuhan
makanan yang selama menyusui, setiap hari ibu
mengandung zat gizi yang menyusui harus mengkonsumsi
65 g protein selama 6 bulan
cukup selama menyusui pertama dilanjutkan 62 gram
selama 6 bulan kedua
FUNGSI DAN MANFAAT DHA
Asam lemak dokosahexsaenoat
NUTRISI YANG BAIK BAGI (DHA) amat penting bagi
IBU MENYUSUI perkembangan daya lihat dan
mental bayi. Asupan DHA
Menjaga kesehatan dan berpengaruh langsung pada
gizi ibu kandungan DHA dalam air susu
ibu. Para ahli riset telah
Mengoptimalkan menemukan hubungan erat antara
PRODI DIII KEPERAWATAN pertumbuhan dan kandungan DHA dalam ASI dengan
FAKULTAS KEPERAWATAN perkembangan organ bayi daya lihat bayi.
UNIVERSITAS NGUDI WALUYO
Vitamin dan mineral sehari, terdiri dari 3 makanan pokok dan 3 kali makanan
Kandungan vitamin dalam air pokok dan 3 kali makanan selingan
susu mencerminkan kandungan selingan Untuk menambah konsumsi
vitamin dalam makanan ibu. kalori dan protein ditambahkan
Untuk menambah konsumsi
pada makanan biasa adalah lauk
Kecukupan mineral dari bayi yang kalori dan protein ditambahkan
pauk dan susu
disusui sangat tergantung pada air pada makanan biasa adalah lauk
susu ibunya. pauk dan susu.
selanjutnya menurunkan nafsu ibu
Cara Pengaturan Pemenuhan
untuk makan-makanan yang lain
Nutrisi
Perhatikan variasi dan rasa
makanan, rasa makanan yang
CARA PENGATURAN PEMENUHAN dapat ditingkatkan dengan
NUTRISI peningkatan pemakaian
Perhatikan variasi dan rasa bermacam-macam bumbu dan
makanan, rasa makanan yang makanan yang digoreng,
dapat ditingkatkan dengan dipanggang, ditumis lebih enak
peningkatan pemakaian rasanya daripada direbus.
Jaga kebersamaan makan
bermacam-macam bumbu dan
dalam keluarga dan suasana
makanan yang digoreng, makan guna meningkatkan
dipanggang, ditumis lebih enak nafsu makan
rasanya daripada direbus. TERIMA KASIH
Jaga kebersamaan makan dalam
keluarga dan suasana makan guna
meningkatkan nafsu makan Usahakan makan dengan porsi
Usahakan makan dengan porsi kecil tapi sering misal 6 kali
kecil tapi sering misal 6 kali sehari, terdiri dari 3 makanan
DAFTAR RIWAYAT HUDUP

Nama : Olandina Da Silva Magno

Tempat, Tanggal Lahir : Same, 27 Juli 1994

Alamat : Desa Letefoho, Kec. Same, Kab. Manufahi, Negara Timor-Leste

Orang Tua : Ayahanda Camilo Da Costa Magno

Ibunda Falaminia Da Silva Fou-Sea

Agama : Katolik

Pendidikan :

1. SD: Escola Primária Católica São Miguel Arcanjo lulus 2006

2. SMP: Escola Pre-Secundária Católica São Miguel Arcanjo

2009

3. SMAK: Ensino Secundário Católica São Miguel Arcanjo 2012

4. Universitas Ngudi Waluyo Ungaran 2017

Universitas Ngudi Waluyo