Anda di halaman 1dari 9

International Journal of STD & AIDS

http://std.sagepub.com/

Eropa 2012 pedoman pada diagnosis dan pengobatan gonore pada orang dewasa
C Bignell dan M unemo
Int J STD AIDS 2013 24: 85
DOI: 10,1177 / 0956462412472837

Versi online artikel ini dapat ditemukan di:


http://std.sagepub.com/content/24/2/85

Diterbitkan oleh:

http://www.sagepublications.com

Atas nama:
BASSH
IUSTI

layanan tambahan dan informasi untuk International Journal of STD & AIDS dapat ditemukan di:

Alerts Email: http://std.sagepub.com/cgi/alerts

langganan: http://std.sagepub.com/subscriptions

cetak ulang: http://www.sagepub.com/journalsReprints.nav

perizinan: http://www.sagepub.com/journalsPermissions.nav

> > Versi of Record - Feb 1, 2013

Apa ini?

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
PEDOMAN

Eropa 2012 pedoman pada diagnosis dan pengobatan gonore pada orang dewasa

C Bignell MBBS FRCP *, M unemo PhD † atas nama Dewan Redaksi Pedoman Eropa STI (Keith Radcliffe (Editor-in Chief), Jørgen Skov
Jensen [Gonore Pedoman Editor], Karen Babayan, Simon Barton, Marco Cusini, Mikhail Gomberg, Michel Janier, Lali
Khotenashvili, Harald Moi, Martino Neumann, Raj Patel, Jonathan Ross, Jackie Sherrard, George-Sorin Tiplica, Magnus unemo,
Marita van de Laar, Willem van der Meijden)

* Rumah Sakit City Campus, Nottingham University Hospitals NHS Trust, Hucknall Road, Nottingham NG 1PB, UK; † WHO Collaborating Centre untuk Gonore dan Infeksi Menular Seksual lainnya, National
Reference Laboratory untuk Pathogenic Neisseria, Departemen Kedokteran Laboratorium, Mikrobiologi, Rumah Sakit o rebro University, SE-701 85 o rebro, Swedia

Ringkasan: Gonore merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama global. Dari terutama keprihatinan adalah bahwa perlawanan terhadap sefalosporin
diperpanjang-spektrum telah muncul selama tahun-tahun terbaru. pedoman ini memberikan rekomendasi mengenai diagnosis dan pengobatan gonore di Eropa. Dibandingkan dengan
usang 2009 pedoman gonore Eropa, ini Eropa 2012 pedoman gonore memberikan panduan up-to-date pada, indikasi yang lebih luas untuk pengujian dan pengobatan gonore;
pengenalan terapi ganda antimikroba (ceftriaxone 500 mg dan azitromisin 2 g) untuk gonore tanpa komplikasi ketika sensitivitas antimikroba tidak diketahui; rekomendasi dari uji
penyembuhan dalam semua kasus gonore untuk memastikan pemberantasan infeksi dan mengidentifikasi hambatan yang muncul; dan rekomendasi untuk mengidentifikasi,
memverifikasi dan melaporkan kegagalan dengan rejimen pengobatan yang direkomendasikan. Optimisations pengujian, diagnosa, pengobatan antimikroba dan tindak lanjut dari
pasien gonore sangat penting dalam mengendalikan penyebaran muncul dari sefalosporin-tahan dan multidrug-resistant gonore.

Kata kunci: gonore, Eropa klinis pedoman, manajemen, Neisseria gonorrhoeae, diagnosis, resistensi antimikroba, pengobatan antimikroba, antibiotik

ETIOLOGI DAN TRANSMISI diremehkan karena diagnosa suboptimal, pelaporan kasus dan
pengawasan. Ada cukup variasi geografis dalam distribusi gonore dan
† Gonore (yang berarti 'aliran benih' dalam bahasa Yunani kuno) dan yang
infeksi dilaporkan tiga kali lebih sering pada pria dibandingkan pada
manifestasi klinis terkait disebabkan oleh infeksi dengan bakteri
wanita, 2 re fl ecting proporsi secara signifikan lebih tinggi dari gejala pada
Gram-negatif Neisseria gonorrhoeae;
pria dan beban infeksi pada laki-laki yang berhubungan seks dengan
† Infeksi terutama melibatkan epitel kolumnar laki-laki (LSL). Insiden tertinggi rhoea gonor- adalah pada orang dewasa
dari uretra, endoserviks, rektum, faring dan tivae conjunc-. Meskipun muda (15-29 tahun) dan, di banyak negara, ada beban yang tidak
biasanya tetap lokal ke situs awal infeksi, dapat naik ke saluran kelamin proporsional dari penyakit pada kelompok minoritas etnis dan MSM. 1-4
bagian atas menyebabkan panggul pada penyakit inflamasi (PID) dan
epididymo-orchitis atau menyebarkan sebagai bakteremia;

† Transmisi adalah dengan inokulasi langsung dari sekresi yang terinfeksi


dari satu mukosa ke yang lain, yaitu genital-genital, anorektal genital-, KLINIS
oro-genital atau kontak oro-anal atau dengan transmisi ibu ke anak saat
Gejala dan tanda-tanda fisik dari gonore sering re fl ect lokal peradangan
lahir;
permukaan mukosa terinfeksi di saluran kelamin. 5-8
† Pada tahun 2008, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan
106 juta kasus gonore di antara orang dewasa secara global, kejadian
global yang mirip dengan infeksi klamidia genital. 1

Di Eropa, gonore adalah seksual bakteri infeksi menular yang paling umum gejala
kedua (STI), yaitu setelah infeksi klamidia. 2 Namun, kejadian di beberapa
† Pada pria, presentasi dominan adalah uretritis akut
negara adalah
dengan gejala discharge uretra (0,80%) dan disuria (0,50%), biasanya
dimulai dalam waktu 2-8 hari dari eksposur. Infeksi uretra asimtomatik
Surat menyurat ke: Dr M unemo Email:
jarang pada pria (kurang dari 10% dari infeksi uretra);
magnus.unemo@orebroll.se

DOI: 10,1177 / 0956462412472837. International Journal of STD & AIDS 2013; 24: 85-92

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
86 International Journal of STD & AIDS Volume 24 Februari 2013
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

† Pada wanita, gejala saluran genital berhubungan dengan endoserviks Jaminan mutu yang sesuai diperlukan untuk sistem budaya rhoea gonor-
dan infeksi uretra dan meliputi peningkatan atau diubah keputihan ( 50%), sejak media komersil dan prosedur budaya bervariasi dalam selektivitas dan
nyeri perut bagian bawah (25%), disuria (10-15%) dan perdarahan jarang sensitivitas mereka. Budaya (idealnya dilengkapi dengan NAAT untuk
intermenstrual atau menorrhagia. Infeksi endoserviks umumnya asymp- sensitivitas diagnostik optimal) harus dilakukan untuk pengujian sensitivitas
tomatic ( 50%); antimikroba pada pasien dengan bertahan infeksi atau gejala setelah
pengobatan atau jika kegagalan pengobatan dicurigai; 15,16

† infeksi dubur dan faring biasanya tanpa gejala. 9,10


† NAATs lebih sensitif daripada budaya, menawarkan pengujian pada
lebih luas jenis spesimen dan kurang menuntut dalam kualitas spesimen,
tanda-tanda fisik transportasi dan penyimpanan. 17-25 Mereka menunjukkan sensitivitas tinggi
† Pada pria, yang paling umum perintisan pada pemeriksaan adalah muco- (0,96%) di kedua infeksi simtomatik dan asimtomatik, menunjukkan
purulen uretra discharge, yang mungkin disertai dengan eritema meatus kepekaan setara dalam urin dan uretra swab spesimen dari laki-laki 23 dan
uretra; sensitivitas ent equival- di dokter-diambil atau diri diambil vulvo-vagina dan
† Pada wanita, pemeriksaan mungkin normal atau mukopurulen sebuah swab endoserviks fromwomen. 24 NAATs signi fi mengungguli cantly
debit mungkin terlihat dari leher rahim, kadang-kadang disertai dengan diangkut sampel untuk budaya dan sampel pilihan untuk pengujian individu
hiperemi dan contact bleeding dari endoserviks. yang matic asympto-. 17,18 Pada wanita, sampel urin menawarkan sensitivitas
lebih rendah dari penyeka dari saluran kelamin dan tidak sampel optimal
untuk pengujian [II; B]. 17,20,21,25 The istics kinerja karakter-berbeda tersedia
secara komersial atau di-rumah gono- coccal NAATs berbeda secara
komplikasi substansial, khususnya dalam hal spesifisitas;

PID pada wanita dan epididymo-orchitis pada pria adalah komplikasi yang paling
terkenal dari penyebaran lokal infeksi gonokokal.
bakteremia gonokokal jarang terjadi (kurang dari 1% dari fections in) dan
biasanya dimanifestasikan oleh lesi kulit, demam, arthralgia, arthritis akut dan † Bila menggunakan NAATs untuk mendeteksi N. gonorrhoeae, positif
tenosynovitis (infeksi gonococcal [DGI]). 5,11,12 Nilai prediktif (PPV) dari protokol pengujian yang digunakan harus melebihi
90%. Faktor utama dalam fl uencing PPV adalah prevalensi gonore dalam
populasi diuji dan variasi dalam spesifisitas dari NAATs tersedia, terutama
pada situs non-genital. Jika digunakan NAAT diagnostik tidak menampilkan
PPV melebihi 90%, sampel positif dianjurkan untuk dikenakan con fi
DIAGNOSA
pengujian rmatory,
† Diagnosis gonore tanpa komplikasi didirikan
oleh identifikasi dari N. gonorrhoeae di kelamin, dubur, pharyn- geal atau yaitu diulang dengan NAAT menargetkan urutan lain [III; B]; 26-28
sekresi mata;
† N. gonorrhoeae dapat dideteksi dengan asam nukleat ampli fi kasi † NAATs yang secara signifikan lebih sensitif dari budaya untuk
tes (NAATs) atau budaya. Bakteri juga dapat divisualisasikan pada mikroskop dari mendeteksi faring dan infeksi dubur 29-35 dan tes pilihan untuk skrining untuk
smear saluran kelamin patri Untuk fasilitasi diagnosis cepat tate pada pasien infeksi dubur dan faring gono- coccal. Namun, tersedia secara komersial
bergejala. Tidak ada uji menawarkan sensitivitas 100% dan spesifisitas; NAATs tidak berlisensi untuk menguji spesimen dari situs-situs tersebut
dan mereka berbeda secara signifikan di spesifisitas mereka, 36,37 terutama
† microscopy ( 1000) menggunakan Gram atau pewarnaan biru metilen untuk pada faring karena kehadiran sering gonokokal non Neisseria jenis.
identifikasi dari diplococci dalam polimorfonuklear leukosit menawarkan Disarankan bahwa evaluasi lokal yang ketat dilakukan sebelum
sensitivitas yang baik ( 95%) dan spesifisitas sebagai tes diagnostik cepat memperkenalkan NAAT untuk menguji sampel dubur dan faring. Ketika
pada pria dengan gejala discharge uretra (tingkat bukti III; grade C digunakan setelah dilakukan adalah evaluasi asi, con fi pengujian rmatory
recommen- dation). 5,6,13 Mikroskop memiliki sensitivitas miskin (55%) pada dianjurkan, yaitu diulang dengan NAAT menargetkan urutan lain [IIb; B]; 18,27,28
pria tanpa gejala dan dalam mengidentifikasi endoserviks ( 55%) atau
infeksi dubur ( 40%) dan tidak dapat Direkomen- dasikan sebagai ujian
pengecualian dalam situasi ini [III; C]. 6,8 Mikroskop tidak dianjurkan untuk † Wanita mungkin memiliki infeksi saluran genital lokal ke
identifikasi infeksi faring akibat spesifik kota fi miskin serta sensitivitas endoserviks atau uretra. Dalam era saat pengujian NAAT, wanita tanpa
rendah; gejala biasanya ditawarkan skrining untuk gonore dan infeksi klamidia
dengan tes vagina atau endoserviks tunggal vulvo-. 38 Pendekatan
pragmatis ini didukung meskipun masih ada kurangnya bukti untuk con fi
† Budaya menawarkan spesifisitas c dan tes diagnostik murah yang rm efektivitas dalam tidak termasuk gonore [IV, C]. Kontribusi tambahan
mudah memungkinkan con fi rmatory identifikasi. Ini adalah satu-satunya tes secara rutin menguji situs dubur dan faring saat skrining wanita untuk
nostic diag- yang memungkinkan pengujian kerentanan antimikroba dan kapasitas gonore adalah buruk didefinisikan di Eropa, meskipun sampel situs-situs
untuk melakukan budaya tetap penting untuk mendeteksi dan memantau tersebut harus dipertimbangkan ketika ada riwayat kontak langsung [IV; C]. 10
berkembang resistensi antimikroba. media kultur selektif yang mengandung Bukti pada masa inkubasi minimum yang diperlukan sebelum pengujian
antimikroba yang direkomendasikan [III; B]. 14 media non-selektif dapat dapat rec- Direkomen- kurang, meskipun pengalaman klinis menunjukkan
memperoleh keuntungan secara resmi digunakan selain untuk media selektif bahwa hasil NAAT positif dapat diamati dalam waktu 1-2 hari dari infeksi;
untuk urogenital dan sampel val conjuncti- jika terjangkau. Budaya adalah sesuai
untuk serviks endo, uretra, rektum, faring dan spesimen konjungtiva tetapi tidak
untuk urin. Sensitivitas budaya yang tinggi untuk sampel genital, menyediakan
bahwa koleksi spesimen, transportasi, penyimpanan dan isolasi prosedur
dioptimalkan. † Sebuah minoritas MSM dengan gonore (20-30%) memiliki in-
fection di beberapa situs. 9,39 Tes harus diambil dari

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
Bignell et al. Eropa 2012 pedoman pada diagnosis dan pengobatan gonore 87
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

uretra / urin, rektum dan faring seperti yang diarahkan oleh praktek-praktek seksual. sefalosporin dan azitromisin tampaknya menunjukkan sinergi
in vitro dan in vivo, 53-55 dan juga eradicates bersamaan
Chlamydia trachomatis infeksi, yang relatif umum di banyak pengaturan. uji
klinis yang diterbitkan pada pengobatan gonore tidak mengatasi situasi yang
Indikasi untuk pengujian [IV; C] berkembang pesat resistensi terhadap sefalosporin diperpanjang-spektrum
† Gejala atau tanda-tanda debit uretra pada pria; dan memberikan data yang sangat terbatas pada pengobatan multidrug
† keputihan dengan faktor risiko IMS (umur, 30 tahun, gonore resisten. rejimen pengobatan yang direkomendasikan dalam pedoman
pasangan seks baru);
ini didasarkan pada awal klinis ef uji fi khasiat, farmakokinetik / pertimbangan
codynamic Pharma, 42 in vitro Data surveilans kerentanan antimikroba, 40,41 laporan
† servisitis mukopurulen;
kasus Ance resist- antimikroba 15,43-49 dan diantisipasi tren resistensi
† Orang yang didiagnosis dengan IMS lainnya;
antimikroba. Namun demikian, tetap ada signifikan variasi geografis resistensi
† pasangan seks dari orang dengan IMS atau PID;
dan pengobatan alternatif lokal berdasarkan hensive compre-, kualitas
† Akut epididymo-orchitis dalam laki-laki berusia, 40 tahun;
terjamin data surveilans lokal perlawanan mungkin wajar. 40
† Akut PID;
† Ketika skrining dewasa muda (25 tahun) untuk IMS;
† Ketika skrining individu dengan yang baru atau beberapa baru-baru ini
mitra seksual;
† Purulen konjungtivitis di neonatus atau orang dewasa;
† Ibu dari bayi yang baru lahir dengan ophthalmia neonatorum.
Indikasi untuk terapi [IV; C]
† Identifikasi dari diplococci intraseluler di situs genital oleh
PENGELOLAAN PASIEN noda Gram atau Methylene blue-noda mikroskop;
† budaya positif atau con fi rmed NAAT dari situs manapun untuk
Informasi, penjelasan dan saran untuk pasien N. gonorrhoeae ( atau uncon fi rmed NAAT dari mens urogenital speci- dalam

† Pasien harus disarankan untuk menjauhkan diri dari kontak seksual untuk pengaturan di mana PPV.90%);

tujuh hari setelah mereka dan mitra mereka telah menyelesaikan pengobatan dan † Atas dasar epidemiologi, jika partner baru-baru ini memiliki con
gejala mereka telah diselesaikan [IV; C]; fi rmed infeksi gonokokal;
† Pasien (dan pasangan seks mereka) harus diberikan informasi † Atas dasar epidemiologi, ibu dari neonatus dengan con-
tentang infeksi mereka, termasuk rincian tentang transmisi, pencegahan fi rmed infeksi gonokokal;
dan komplikasi. Disarankan bahwa kedua informasi lisan dan tertulis † Atas dasar epidemiologi, pengobatan dapat dianggap
diberikan [IV; C]; Berikut kekerasan seksual;
† Seorang pasien informasi lea fl et tersedia di IUSTI - † Pada demonstrasi dari uretra purulen debit pada pria atau
Situs web Eropa untuk pedoman (http://www.iusti.org/ daerah / Eropa / mukopurulen servisitis pada wanita ketika tes diagnostik cepat tidak
euroguidelines.htm). tersedia dan setelah pengambilan spesimen untuk pengujian laboratorium.
Dalam hal ini, dikombinasikan pengobatan untuk infeksi gonokokus dan
klamidia harus selalu diberikan.
Terapi

N. gonorrhoeae telah menunjukkan kapasitas yang luar biasa untuk


mengembangkan resistensi terhadap beberapa kelas antibiotik termasuk
Direkomendasikan pengobatan untuk tidak rumit
penisilin, tetrasiklin, makrolida dan uoroquinolones fl. 40,41 Setelah kenaikan
N. gonorrhoeae infeksi pada uretra, leher rahim dan rektum pada orang
mantap dalam konsentrasi hambat minimum (MIC) dalam beberapa tahun dewasa dan remaja ketika sensitivitas antimikroba infeksi tidak diketahui 56-60
terakhir, resistensi dan bahkan kegagalan klinis untuk extended- cephalosporins
spektrum (ceftriaxone dan ce fi xime) sekarang telah con fi rmed. 15,40-49 Dalam
Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal bersama-sama dengan
situasi yang muncul ini, termasuk rasa takut bahwa gonore bisa menjadi tidak
azitromisin 2 g sebagai dosis tunggal [IV; C].
dapat diobati, WHO telah menerbitkan 'Rencana Aksi Global untuk Mengontrol
CATATAN: tablet Azitromisin dapat diambil dengan atau tanpa makanan tetapi efek samping
Penyebaran dan Dampak Resistance antimikroba di Neisseria gonorrhoeae '. 50 Pusat
gastrointestinal bisa kurang jika diambil setelah makanan.
Eropa untuk Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (ECDC) telah
Jika ceftriaxone 500 mg untuk injeksi intramuskular tidak avail- mampu,
menerbitkan 'Rencana Respon untuk Kontrol dan Mengelola Ancaman
suspensi intramuskular dapat dicampur sebagai berikut:
Multidrug-Resistant Gonore di Eropa' 51 dan Pusat Pengendalian dan
3,5 mL dari 10 mg / mL (1%) lidocaine tanpa adrenalin adalah mempertahankan satu
Pencegahan Penyakit (CDC) juga telah meluncurkan rencana tanggap
pended menjadi 1 g vial ceftriaxone dan campuran. Dua mililiter campuran diambil dan
kesehatan masyarakat untuk Amerika Serikat. 52 Ceftriaxone dan ce fi xime
disuntikkan intramuskular.
memiliki dasar bukti- kuat untuk efficacy dalam pengobatan gonore dan pokok
perawatan direkomendasikan di 2009 pedoman. Kombinasi sebagai
konsekuensi dari munculnya Ance resist- klinis penting untuk sefalosporin rejimen alternatif
diperpanjang-spektrum dan tidak adanya antimikroba alternatif kuat yang dapat (1) Ce fi xime 400 mg oral dosis tunggal [Ib; A] bersama-sama dengan
diberikan sebagai dosis tunggal, pedoman ini telah mengadopsi anti- terapi azitromisin 2 g sebagai dosis tunggal [IV; C]. rejimen ini hanya sebuah
mikroba sebagai strategi untuk menunda dan memerangi wide-spread pilihan alternatif jika ceftriaxone tidak tersedia atau administrasi
perkembangan resistensi multidrug bukan hanya merekomendasikan pemberian antimikroba suntik tidak mungkin atau ditolak oleh pasien.
dosis meningkat dari extended-spectrum cephalosporin. Menurut data yang
terbatas, kombinasi terapi antimikroba dengan extended-spectrum (2) Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal [IV; C].
rejimen ini hanya sebuah pilihan alternatif jika azitromisin tidak tersedia atau pasien
tidak mampu untuk mengambil obat oral. (3) Spectinomycin 2 g secara intramuskular
sebagai dosis tunggal [Ib; SEBUAH]
bersama-sama dengan azitromisin 2 g sebagai dosis tunggal oral

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
88 International Journal of STD & AIDS Volume 24 Februari 2013
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

[IV; C]. rejimen ini dapat digunakan jika resistensi terhadap cephalosporins antimikroba. Pengobatan dengan spectinomycin memiliki miskin efficacy di
memberantas gonore faring. 40,56-60
spektrum extended- adalah diidentifikasi atau dicurigai, atau pasien memiliki
riwayat penisilin anafilaksis atau cephalos- alergi Porin.

pengobatan yang direkomendasikan untuk infeksi faring


Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal bersama-sama dengan
Koinfeksi dengan C. trachomatis adalah umum di muda azitromisin 2 g lisan dosis tunggal [IV; C].
(, 30 tahun) pasien heteroseksual dan MSM dengan gonore. 3
Jika pengobatan untuk gonore tidak termasuk azitromisin, pengobatan dengan
rejimen alternatif
azitromisin 1 g oral dosis tunggal atau cycline doxy- 100 mg dosis oral dua kali
Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal [IV; C]. rejimen ini
sehari selama tujuh hari harus diberikan untuk kemungkinan klamidia koinfeksi
kecuali co-infeksi telah dikecualikan dengan NAAT pengujian (GPP - baik titik hanya sebuah pilihan alternatif jika azitromisin tidak tersedia atau pasien tidak
praktek). 57,58 mampu untuk mengambil obat oral.
pengobatan alternatif untuk faring infeksi saat
ada riwayat penisilin anafilaksis atau sefalosporin alergi dan fl uoroquinolone
atau resistensi azitromisin dikecualikan oleh uji kerentanan laboratorium yang
† rejimen sefalosporin dosis tunggal lainnya
sesuai:

Ce fi xime 400 mg telah banyak digunakan sebagai pengobatan dosis tunggal † Cipro fl oxacin 500 mg sebagai dosis tunggal atau o fl oxacin
oral untuk gonore. Beberapa laporan terbaru dari kegagalan pengobatan dan 400 mg sebagai dosis tunggal atau azitromisin 2 g sebagai dosis tunggal.
penyelidikan farmakodinamik telah menyuarakan keprihatinan serius atas
kecukupan 400 mg ce fi xime sebagai pengobatan dosis tunggal. 42,44-47,49 Ce fi
xime hanya alternatif pilihan jika administrasi suntikan intramuskular tidak Terapi genital, anorektal dan infeksi gonokokal faring ketika
mungkin atau ditolak oleh pasien. Namun, hati-hati harus diambil menggunakan diperpanjang-spektrum cephalosporin resistance diidentifikasi
ce fi xime 400 mg saja, terutama untuk pengobatan infeksi faring, dan idealnya,
jika digunakan, harus selalu diberikan bersama-sama dengan azitromisin 2 g † Ceftriaxone 1 g secara intramuskular sebagai dosis tunggal bersama-sama
sebagai dosis tunggal (lihat rejimen alternatif 1 di atas). dengan azitromisin 2 g lisan dosis tunggal [IV, C].
† Gentamisin 240 mg intramuskular sebagai dosis tunggal
bersama-sama dengan azitromisin 2 g oral dosis tunggal [IV, C]. Kombinasi ini
Alternatif sefalosporin injeksi atau lisan tidak menawarkan keuntungan dalam hal sedang dalam studi klinis dan mungkin berharga jika infeksi berlanjut setelah
efficacy dan pharmokinetics / farmakodinamik lebih ceftriaxone atau ce fi xime, dan
pengobatan dengan satu ceftriax-. 73,74 Gentamisin telah berhasil digunakan di
pengobatan efficacy untuk infeksi geal pharyn- kurang tertentu. Dengan demikian,
Malawi, Afrika selama bertahun-tahun (terutama dalam manajemen sindrom
porins cephalos- alternatif tidak dapat direkomendasikan. 56-61
diberikan bersama-sama dengan doksisiklin) 75 dan tinggi in vitro

kerentanan di Eropa telah terbukti. 76 Namun, RAN domized, uji klinis


† Dosis tunggal rejimen fl uoroquinolone kualitas terjamin perlu con fi rm fi keampuhan ef dari rejimen pengobatan
ini.
Fluoroquinolones dapat umumnya tidak direkomendasikan untuk pengobatan
gonore karena prevalensi tinggi di seluruh dunia resistensi kuinolon. 3,40,41,50 Ketika
infeksi diketahui sebelum pengobatan menjadi fl uoroquinolone sensitif, Terapi infeksi gonokokal pada kehamilan atau saat menyusui
berdasarkan pengujian kerentanan laboratorium yang sesuai dan ada indikasi
melawan menggunakan ceftriaxone, cipro fl oxacin 500 mg oral dosis tunggal
atau o fl oxacin 400 mg oral dosis tunggal telah terbukti tinggi efficacy [Ib; Direkomendasikan pengobatan: 77
SEBUAH]. 56,62
Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal [Ib; SEBUAH].

rejimen alternatif
† azitromisin
Spectinomycin 2 g secara intramuskular sebagai dosis tunggal (memiliki miskin
efficacy untuk pengobatan gonore faring). 40,56-60
Uji klinis telah menunjukkan bahwa azitromisin memiliki tinggi efficacy (0,98%)
sebagai lisan 2 g dosis tunggal. 63,64 Namun, tidak dianjurkan untuk pengobatan Keamanan azitromisin pada kehamilan belum con fi rmed tapi pengalaman
gonore kecuali ada riwayat penisilin anafilaksis atau alergi sefalosporin dan, klinis menunjukkan bahwa hal itu dapat dengan aman digunakan. Ini
idealnya, infeksi terbukti sebelum pengobatan menjadi azitromisin sensitif. seharusnya hanya digunakan di bawah pengawasan medis jika diharapkan
Tingginya kadar resistensi dan pengobatan azithromycin kegagalan telah manfaat bagi ibu dianggap lebih besar daripada risiko yang mungkin untuk
diamati di Eropa 41,65-69 janin. 78 Azitromisin masuk ke dalam ASI dan tidak direkomendasikan saat
menyusui. Hamil dan menyusui perempuan tidak harus diperlakukan dengan fl
uoroquinolone atau tetrasiklin antimikroba.
dan hasil klinis tidak selalu berkorelasi dengan in vitro
kepekaan. 70

Terapi infeksi gonokokal pada pasien dengan alergi penisilin


Terapi untuk infeksi gonokokal tanpa komplikasi dari faring
sefalosporin generasi ketiga menunjukkan diabaikan lintas alergi dengan
Banyak antimikroba telah menunjukkan ef lebih rendah fi keampuhan (90%) penisilin dan alergi terhadap sefalosporin ini jarang terjadi. 79,80 Jika alergi tidak
dalam memberantas N. gonorrhoeae dari faring daripada di eradicat- infeksi dikecualikan dan generasi ketiga losporins cepha- masih perlu diberikan,
genital dan anorektal ing. 56-60,71,72 Hal ini berkorelasi dengan sifat farmakokinetik pasien harus di bawah pengawasan medis selama minimal 30 menit.
individu

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
Bignell et al. Eropa 2012 pedoman pada diagnosis dan pengobatan gonore 89
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

pengobatan direkomendasikan untuk pasien dengan riwayat penicillin lin † Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal harian
anafilaksis atau alergi sefalosporin: untuk tiga hari.
† Jika riwayat anafilaksis penisilin atau alergi sefalosporin:
Spectinomycin 2 g secara intramuskular sebagai dosis tunggal [Ib; A] bersama-sama
dengan azitromisin 2 g dosis tunggal oral.
Spectinomycin 2 g secara intramuskular sebagai harian dosis tunggal selama tiga hari.
pengobatan alternatif pada pasien dengan diketahui philaxis penisilin ana-
atau sefalosporin alergi ketika fl uoroquinolone atau sensitivitas azitromisin
Atau, jika uji kerentanan antibiotik di laboratorium telah dikecualikan
telah con fi rmed oleh uji kerentanan laboratorium yang sesuai:
resistance:
Azitromisin 2 g oral dosis tunggal bersama-sama dengan doxycycline 100 mg
Cipro fl oxacin 500 mg oral dosis tunggal atau o fl oxacin 400 mg oral dosis
dosis oral dua kali sehari selama satu minggu bersama-sama dengan fl cipro oxacin
tunggal atau azitromisin 2 g sebagai dosis tunggal [Ib; B].
250 mg dosis oral setiap hari selama tiga hari [IV; C]

Terapi untuk infeksi gonokokal saluran kelamin bagian atas


Gonokokal epididymo-orchitis Terapi untuk Oftalmia neonatorum (gonokokal konjungtivitis neonatal) 58

Direkomendasikan perawatan ketika gonore didiagnosis pada seorang pria dengan Mata harus sering diirigasi dengan larutan garam steril.
akut epididymo-orchitis:

Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal bersama-sama dengan


doxycycline 100 mg dosis oral dua kali sehari selama 10-14 hari [IV; C].
† Ceftriaxone 25-50 mg / kg intravena atau intramuskular
sebagai dosis tunggal, tidak melebihi 125 mg

Cipro fl oxacin 500 mg sebagai dosis tunggal oral dapat digunakan sebagai alternatif
untuk ceftriaxone ketika sensitivitas con fi rmed oleh yang sepatutnya priate uji kerentanan
laboratorium. KONTAK PENEMUAN DAN PENGELOLAAN SEX PARTNER (S)
(Lihat juga Pedoman Eropa pada epididymo-orchitis)
† pasangan seks harus dihubungi dan ditawarkan pengujian
gonokokal PID bersama-sama dengan pengobatan dan konseling untuk gonore dan

Direkomendasikan perawatan ketika gonore adalah diduga / kemungkinan


infeksi klamidia [IV; C];

penyebab PID:
† Untuk kasus gonore, semua mitra seks dalam preced- yang
ing 60 hari dari timbulnya gejala atau diagnosis harus dievaluasi dan
Ceftriaxone 500 mg intramuskular sebagai dosis tunggal bersama-sama dengan diobati [IV; C]. 57-60 Jika kontak seksual terakhir pasien lebih dari 60 hari
doxycycline dosis 100 mg lisan dua kali sehari bersama dengan metronidazol 400 mg sebelum diagnosis mereka, pasangan seksual terakhir mereka harus
dosis oral dua kali sehari selama 14 hari [IV; C]. dievaluasi.
(Lihat juga Pedoman Eropa pada Infeksi panggul).

Terapi untuk DGI


TINDAK LANJUT DAN UJI CURE
Belum ada uji klinis pada pengobatan DGI sejak perkembangan progresif
resistensi antimikroba oleh † Penilaian setelah pengobatan dianjurkan untuk con fi rm com-
N. gonorrhoeae. Pengobatan didasarkan pada data saat antimikroba pliance dengan terapi, resolusi gejala dan tanda-tanda, termasuk infeksi
sensitivitas, data pengamatan dari kasus seri dan kepala sekolah mengobati ulang dan memastikan mitra noti fi kasi [IV; C];
septikemia. Rawat inap adalah Direkomen- dasikan terapi awal. 11,12,57,59,81,82 † Sebuah tes penyembuhan dianjurkan dalam semua kasus untuk mengidentifikasi per-
sisting infeksi dan resistensi muncul. 16 Uji penyembuhan sangat penting
untuk melakukan untuk memastikan tion eradica- efektif infeksi faring, yang
Rekomendasi pengobatan [IV; C]: Terapi secara substansial lebih sulit untuk mengobati daripada infeksi genital dan
anorektal. 56-60,71,72
awal:
Bila gejala terus berlangsung setelah pengobatan, budaya rec- Direkomen-
(1) Ceftriaxone 1 g secara intramuskular atau intravena setiap untuk mengidentifikasi bertahan infeksi dan untuk antimicro- pengujian
24 jam. sensitivitas bial dan dapat dilakukan 3-7 hari setelah selesai terapi, mungkin
(2) Spectinomycin 2 g secara intramuskular setiap 12 jam. ditambah seminggu kemudian dengan NAAT untuk meningkatkan sensitivitas
jika budaya negatif . Tes kesembuhan pada pasien tanpa gejala dapat
dilakukan dengan NAAT dua minggu setelah selesai pengobatan dan
Terapi harus terus selama tujuh hari, tetapi dapat beralih 24-48 jam setelah
idealnya, semua positif harus berbudaya dan antibiotik uji kerentanan
gejala membaik ke salah satu rejimen lisan berikut:
dilakukan sebelum perawatan lebih lanjut diberikan [IV; C]. 83,84

Ce fi xime 400 mg dosis oral dua kali sehari atau jika fl uoroquinolone sensitivitas yaitu
con fi rmed oleh laboratorium yang sesuai kerentanan pengujian, cipro fl oxacin 500 mg
dosis oral atau o fl oxacin 400 mg dosis oral, dua kali sehari.

IDENTIFIKASI, KONFIRMASI DAN PELAPORAN KEGAGALAN


Terapi untuk konjungtivitis gonokokal
PENGOBATAN
Sebuah rejimen sistemik tiga hari direkomendasikan sebagai kornea mungkin
terlibat dan relatif avaskular [IV; C]. 57 Mata harus diirigasi dengan larutan Pentingnya identifikasi, con fi knis dan pelaporan kegagalan dengan rejimen
garam steril sekali. pengobatan yang dianjurkan stres

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
90 International Journal of STD & AIDS Volume 24 Februari 2013
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

dan dijelaskan secara rinci dalam WHO Rencana Aksi Global baru-baru ini 12 O'Brien JP, Goldenberg DL, Beras PA. Disebarluaskan infeksi gonokokal:

diterbitkan, 50 Rencana ECDC Eropa Response 51 dan Rencana Tanggap US CDC. 52 Idealnya, analisis prospektif dari 49 pasien dan review patofisiologi dan mekanisme kekebalan tubuh. Obat 1983; 62: 395-406
13 Taylor SN, DiCarlo RP, Martin DH. Perbandingan biru metilen / gentian
sebanyak klinis dan laboratorium data yang mungkin harus dikumpulkan dan
dilaporkan pada pengobatan ures failsafe, termasuk riwayat klinis rinci (termasuk violet noda noda Gram untuk diagnosis cepat uretritis gonokokal pada pria. Seks Transm Dis 2011; 38: 995-6 14
semua antimi- perawatan crobial diberikan), mengesampingkan infeksi ulang, Jephcott AE. diagnosis mikrobiologis gonore. Genitourin Med
sangat diskriminatif mengetik epidemiologi molekul perlakuan pendahuluan dan
pasca perawatan gonokokal isolat sampel / NAAT (mengidentifikasi isolat dapat 1997; 73: 245-52
15 unemo M, Golparian D, Hestner A. Ceftriaxone kegagalan pengobatan
dibedakan / varian genetik) dan kerentanan notypic yang fenomenal dan kerentanan
gonore faring veri fi ed oleh rekomendasi internasional, Swedia, Juli 2010. euro surveil 2011; 16: p11 ¼ 19.792 16
genetik (isolat mengandung faktor-faktor penentu resistensi genetik) di gonokokal
Whiley DM, Goire N, Lahra MM, et al. The bom waktu: meningkat
isolat untuk pengobatan yang digunakan. Untuk rincian tentang identifikasi, con fi
knis dan pelaporan kegagalan pengobatan di Eropa, lihat Rencana Tanggap ECDC. 51 resistensi antibiotik di Neisseria gonorrhoeae adalah bencana kesehatan masyarakat di menunggu. J
Antimicrob Chemother 2012; 67: 2059-61 17 Masak RL, Hutchison SL, Østergaard L, Braithwaite RS, Ness RB.
Sistematis
ulasan: non-invasif pengujian untuk Chlamydia trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae. Ann Intern Med 2005; 142:
914-25 18 Whiley DM, Garland SM, Harnett G, et al. Menjelajahi 'praktek terbaik' untuk nukleat

Deteksi asam Neisseria gonorrhoeae. Kesehatan seks 2008; 5: 17-23 19 Harryman L, Sco lapangan S, Macleod J,
et al. kinerja komparatif budaya
PEMBERITAHUAN menggunakan penyeka diangkut dalam Amies menengah dan 2 asam nukleat uji kation penguat Aptima Combo
di deteksi Neisseria gonorrhoeae dari situs genital dan ekstra-genital: studi retrospektif. Seks Transm Menginfeksi 2012;
infeksi dengan N. gonorrhoeae harus diberitahukan fi ed untuk otoritas lokal, regional
88: 127-31 20 Van Dyck E, Ieven M, Pattyn S, Van Damme L, Laga M. Deteksi
dan nasional sebagaimana diamanatkan oleh undang-undang. The ECDC
bertanggung jawab untuk pengawasan Uni Eropa-macam penyakit menular termasuk Chlamydia trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae oleh immunoassay enzim, budaya dan tiga asam
gonore. penguat tes fi kasi nukleat. J Clin Microbiol
2001; 39: 1751-6
21 Van der Pol B, Ferrero DV, Buck-Barrington L, et al. evaluasi multicenter dari

UCAPAN TERIMA KASIH sistem BDProbeTec ET untuk deteksi Chlamydia trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae dalam spesimen urin,
endoserviks wanita dan swab uretra laki-laki.
J Clin Microbiol 2001; 39: 1008-1016 22 Moncada J, Schachter J Hook EW III, et al. Pengaruh tes urin di
Kami berterima kasih atas masukan yang berharga pada pedoman hadir untuk
David Barlow, Marco Cusini, Mikhail Gomberg, Catherine Ison, Michel Janier,
evaluasi sensitivitas dari Gen-Probe APTIMA Combo 2 Assay pada penyeka endoserviks untuk Chlamydia
Jørgen Skov Jensen, Lali Khotenashvili, Harald Moi, Raj Patel, Keith Radcliffe, trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae. Seks Transm Dis 2004; 31: 273-7 23 Chernesky MA, Martin DH di Hook
Jonathan Ross, Jackie Sherrard, George- Sorin Tiplica, Angelica Stary, Marita EW, et al. Kemampuan CT APTIMA baru dan

van de Laar.
APTIMA GC Tes untuk mendeteksi Chlamydia trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae
pada pria urin dan uretra penyeka. J Clin Microbiol 2005; 43: 127-31 24 Schachter J, Chernesky MA, Willis DE, et
al. penyeka vagina adalah spesimen
pilihan ketika skrining untuk Chlamydia trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae:
REFERENSI
Hasil dari evaluasi multicenter dari tes APTIMA untuk kedua infeksi. Seks Transm Dis 2005; 32: 725-8 25
Ison C. GC NAATs: adalah waktu yang tepat? Seks Transm Menginfeksi 2006; 82: 515 26 Asosiasi
1 Organisasi Kesehatan Dunia. Global yang Insiden dan Prevalensi Terpilih Dapat Diobati
Laboratorium Kesehatan Masyarakat. Laboratorium Pengujian diagnostik untuk
Infeksi Menular Seksual - 2008. http://www.who.int/ reproductivehealth / publikasi / ISr /
2008_STI_estimates.pdf (terakhir diperiksa 10 November 2012)
Chlamydia trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae. Pertemuan konsultasi ahli ringkasan laporan, 13-15 Januari
2009, Atlanta, GA. Lihat http://www.aphl.org/ aphlprograms / menular / std / dokumen /
2 Pusat Eropa untuk Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (ECDC). seksual
ctgclabguidelinesmeetingreport. pdf (terakhir diperiksa 10 November 2012)
Infeksi Menular di Eropa, 1990 - 2010. Lihat http://www.ecdc.europa.eu/ en / publikasi / Publikasi /

27 Smith DW, Tapsall JW, Pedoman G. Lum untuk penggunaan dan interpretasi
201206-Seksual-Menular-Infeksi-Eropa-2010.pdf (terakhir diperiksa 10 November 2012) 3 GRASP Steering
tes deteksi asam nukleat untuk Neisseria gonorrhoeae di Australia: kertas posisi atas nama Jaringan
Group. The gonokokal Resistensi terhadap Antimikroba Surveillance
Laboratorium Kesehatan Masyarakat. Commun Dis Intell
2005; 29: 358-65
Program (GRASP) Tahun 2010 Laporan. http://www.hpa.org.uk/webc/ HPAwebFile / HPAweb_C /
28 Departemen Kesehatan, Badan Perlindungan Kesehatan dan BASHH Feb 2010.
1316016752917 (terakhir diperiksa 10 November 2012) 4 Risley CL, Ward H, Choudhury B, et al. Geografis
Pedoman Gonore Pengujian di Inggris dan Wales. Lihat http: //www.bashh. org / pedoman (2010 HPA pedoman
dan demografis
pengelompokan gonore di London. Seks Transm Menginfeksi 2007; 83: 481-7 5 Hook EW III, Tangan lapangan pengujian Gonore di Inggris & Wales) (terakhir diperiksa November 2012 10)

HH. Infeksi gonokokal pada orang dewasa. Dalam: Holmes


KK, Sparling PF, et al., eds. Penyakit menular seksual. Edisi ke-4. New York, NY: McGraw Hill, 2008: 627-45 29 Page-Shafer K, Graves A, Kent C, Bals JE, Zapitz VM, Klausner JD. peningkatan
sensitivitas DNA penguat pengujian kasi untuk mendeteksi gonore faring pada pria yang berhubungan seks

6 Sherrard J, Barlow D. Gonore pada pria: aspek klinis dan diagnostik. dengan laki-laki. Clin Menginfeksi Dis 2002; 34: 173-6 30 McNally LP, Templeton DJ, Jin F, et al. nilai prediksi

Genitourin Med 1996; 72: 422-6 positif yang rendah dari

7 Lewis DA, Obligasi M, Butt KD, Smith CP, Sha fi MS, Murphy SM. Sebuah satu tahun Tes fi kasi asam nukleat penguat untuk nongenital Neisseria gonorrhoeae Infeksi pada pria homoseksual. Clin

Survei infeksi gonokokal dilihat di departemen kedokteran genitourinari dari London distrik rumah sakit umum. Int Menginfeksi Dis 2008; 47: e25-7 31 Schachter J, Moncada J, Liska S, Shayevich C, Klausner JD. Asam nukleat

J STD AIDS 1999; 10: 588-94 8 BarlowD, Phillips I. Gonore pada wanita: diagnostik, klinis dan laboratorium
tes fi kasi ampli dalam diagnosis klamidia dan infeksi gonokokal di orofaring dan rektum pada pria yang

aspek. Lanset 1978; 1: 761-4 9 Kent CK, Chaw JK, Wong W, et al. Prevalensi dubur, uretra dan berhubungan seks dengan laki-laki. Seks Transm Dis
2008; 35: 637-42 32 Ota KV, Tamari IE, Smieja M, et al. deteksi Neisseria gonorrhoeae dan

faring klamidia dan gonore terdeteksi di 2 pengaturan klinis antara laki-laki yang berhubungan seks dengan
laki-laki: San Francisco, California 2003. Clin Menginfeksi Dis Chlamydia trachomatis di faring dan spesimen dubur menggunakan sistem BD Probetec ET, Gen-Probe

2005; 41: 67-74 Aptima Combo 2 assay dan budaya. Seks Transm Menginfeksi 2009; 85: 182-6

10 Peters RPH, Nijsten N, Mutsaers J, Jansen CL, Morre SA, van Leeuwen AP.
Skrining orofaring dan anorectum meningkatkan prevalensi Chlamydia trachomatis dan Neisseria 33 Alexander S. Tantangan mendeteksi gonore dan klamidia di dubur
gonorrhoeae infeksi pada perempuan STD pengunjung klinik. dan situs faring: bisa kita, harus kita, menjadi melakukan lebih? Seks Transm Menginfeksi
Seks Transm Dis 2011; 38: 783-7 2009; 85: 159-60 34 Bachmann LH, Johnson RE, Cheng H, et al. tes fi kasi asam nukleat ampli untuk
11 Bleich AT, Shef lapangan JS, Wendel GD Jr, Sigman A, Cunningham FG.
Disebarluaskan infeksi gonokokal pada wanita. Obstet Gynecol diagnosis Neisseria gonorrhoeae dan Chlamydia trachomatis infeksi dubur.
2012; 119: 597-602 J Clin Microbiol 2010; 48: 1827-1832

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
Bignell et al. Eropa 2012 pedoman pada diagnosis dan pengobatan gonore 91
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

35 Mimiaga MJ, Helms DJ, Reisner SL, et al. Gonokokal, klamidia, dan sifilis 58 Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). menular seksual
positif infeksi di antara MSM menghadiri sebuah klinik besar perawatan primer, Boston, 2003-2004. Seks pedoman pengobatan penyakit, 2010. MMWR 2010; 59 ( No RR-12): 49-55 59 Pusat Pengendalian dan
Transm Dis 2009; 36: 507-11 Pencegahan Penyakit (CDC). Update untuk Seksual CDC
36 Palmer H, Mallinson H, Wood RL, Herring AJ. Evaluasi kota spesifisitas Penyakit Menular Pedoman Pengobatan, 2010: sefalosporin oral yang tidak lagi menjadi pengobatan yang

dari lima DNA amplifikasi metode fi kasi untuk deteksi Neisseria gonorrhoeae. J Clin Microbiol 2003; 41: 835-7 37 dianjurkan untuk infeksi gonokokal. MMWR MORB Mortal Wkly Rep 2012; 61: 590-4

Tabrizi SN, unemo M, Limnios AE, et al. Evaluasi enam nukleat komersial
60 Newman LM, Moran JS, Workowski KA. Update pada pengelolaan

Asam tes kation penguat untuk mendeteksi Neisseria gonorrhoeae dan spesies Neisseria lainnya. J Clin gonore pada orang dewasa di Amerika Serikat. Clin Menginfeksi Dis 2007; 44: S84-101 61 Ison CA, Mouton

Microbiol 2011; 49: 3610-5 JW, Jones K, Fenton KA, Livermore DA. Yang

38 Lavelle SJ, Jones KE, Mallinson H, Webb AMC. Temuan, con fi rming, dan sefalosporin untuk gonore? Seks Transm Menginfeksi 2004; 80: 386-8 62 Moran JS. Cipro fl oxacin untuk

mengelola gonore dalam suatu populasi disaring untuk klamidia menggunakan uji Gen-Probe Aptima Combo2. Seks gonore - 250 mg atau 500 mg? Seks Transm Dis

Transm Menginfeksi 2006; 82: 221-4 39 Jin F, Prestage GP, Mao L, et al. Kejadian dan faktor risiko uretra dan anus 1996; 23: 165-7
63 Tangan lapangan HH, Dalu ZA, Martin DH, Douglas JM Jr, McCarty JM,
Schlossberg D. Multisenter percobaan azitromisin dosis tunggal vs ceftriaxone dalam pengobatan gonore tanpa
gonore dan klamidia di kohort laki-laki homoseksual HIV-negatif: Kesehatan di Men studi. Seks Transm
komplikasi. Seks Transm Dis 1994; 21: 107-11 64 Bignell C, Garley J. Azitromisin dalam pengobatan infeksi Neisseria
Menginfeksi 2007; 83: 113-9 40 Tapsall JW, Ndowa F, Lewis DA, unemo M. Rapat kesehatan masyarakat

gonorrhoeae. Seks Transm Menginfeksi 2010; 86: 422-6 65 Palmer HM, Young H, Musim Dingin A,
tantangan multidrug- dan ekstensif resistan terhadap obat Neisseria gonorrhoeae. Ahli Rev Anti Menginfeksi
Dave J. Munculnya dan penyebaran
Ther 2009; 7: 821-34
azitromisin-tahan Neisseria gonorrhoeae di Scotland. J Antimicrob Chemother
41 Pusat Eropa untuk Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (ECDC). gonokokal
2008; 62: 490-4
Antimikroba Kerentanan Surveillance di Eropa 2010. Lihat http: //ecdc.europa. eu / id / publikasi / Publikasi /
66 Chisholm SA, Neal TJ, Alawattegama AB, Birley HDL, Howe RA, Ison CA.
1206-gonokokal-AMR.pdf (terakhir diperiksa November 2012 10)
Munculnya resistensi azitromisin tingkat tinggi di Neisseria gonorrhoeae di Inggris dan Wales. J Antimicrob
Chemother 2009; 64: 353-8 67 Chisholm SA, Dave J, Ison CA. resistensi azitromisin tingkat tinggi terjadi pada
42 Chisholm S, Mouton J, Lewis D, Nichols T, Ison C, Livermore D.
Sefalosporin MIC merayap di antara gonokokus: waktu untuk memikirkan kembali farmakodinamik? J
Neisseria gonorrhoeae sebagai hasil dari mutasi satu titik di gen 23S rRNA. Antimicrob Agen Chemother 2010;
Antimicrob Chemother 2010; 65: 2141-8 43 Ohnishi M, Golparian D, Shimuta K, et al. Aku s Neisseria
54: 3812-6 68 Starnino S, Stefanelli P; Neisseria gonorrhoeae Italia Study Group.
gonorrhoeae memulai
era masa depan gonore dapat diobati? karakterisasi rinci yang pertama ketegangan dengan resistensi tingkat
Azitromisin-tahan Neisseria gonorrhoeae strain baru-baru ini terisolasi di Italia. J Antimicrob Chemother 2009; 63: 1200-4
tinggi terhadap ceftriaxone. Antimicrob Agen Chemother
2011; 55: 3538-45
69 Muda H, Moyes A, McMillan A. Azitromisin dan tahan eritromisin
44 unemo M, Golparian D, Nicholas R, Ohnishi M, Gallay A, Sednaoui P.
Neisseria gonorrhoeae setelah pengobatan dengan azitromisin. Int J STD AIDS
Tingkat tinggi ce fi xime- dan ceftriaxone-tahan N. gonorrhoeae di Perancis: Novel
1997; 8: 299-302
Pena alel mosaik di klon internasional yang sukses menyebabkan kegagalan pengobatan.
70 Tapsall JW, Schultz TR, Limnios EA, Donovan B, Lum G, Mulhall BP. Kegagalan
Antimicrob Agen Chemother 2012; 56: 1273-1280
terapi azitromisin di gonore dan discorrelation dengan parameter laboratorium. Seks Transm Dis 1998; 25: 505-8
45 unemo M, Golparian D, Syversen G, Vestrheim DF, Mol H. Dua kasus
71 Ota KV, Fisman DN, Tamari IE, et al. Kejadian dan pengobatan hasil
veri fi ed kegagalan klinis menggunakan internasional direkomendasikan pertama-line ce fi xime untuk
pengobatan gonore, Norwegia, 2010. euro surveil 2010; 15: pii ¼ 19.721 46 Ison CA, Hussey J, Sankar KN, Evans J, faring Neisseria gonorrhoeae dan Chlamydia trachomatis infeksi pada laki-laki yang berhubungan seks dengan
pengobatan Alexander S. Gonore laki-laki: studi retrospektif kohort 13 tahun. Clin Menginfeksi Dis
kegagalan untuk ce fi xime dan azitromisin di Inggris, 2010. euro surveil 2009; 48: 1237-1243 72 Moran JS. mengobati rumit Neisseria gonorrhoeae Infeksi: adalah
2011; 16: p11 ¼ 19.833
47 unemo M, Golparian D, Stary A, Eigentler A. Pertama Neisseria gonorrhoeae ketegangan situs anatomi infeksi penting? Seks Transm Dis 1995; 22: 39-47 73 Ross JDC, Lewis DA. cephalosporin tahan Neisseria
dengan ketahanan terhadap ce fi xime menyebabkan kegagalan pengobatan gonore di Austria. gonorrhoeae: waktunya untuk
euro surveil 2011; 16: pii ¼ 19.998 mempertimbangkan gentamisin? Seks Transm Menginfeksi 2012; 88: 6-8 74 Dowell D, Kirkcaldy RD.
48 unemo M, Golparian D, Potocnik M, Jeverica S. Pengobatan kegagalan Efektivitas gentamisin untuk gonore
gonore faring dengan internasional direkomendasikan pertama-line ceftriaxone diverifikasi di pengobatan: review sistematis dan meta-analisis. Seks Transm Menginfeksi
Slovenia, September 2011. euro surveil 2012; 88: 589-94 75 Brown LB, Krysiak R, Kamanga G, et al. Neisseria gonorrhoeae antimikroba
2012; 17: pii ¼ 20200
49 Forsyth S, Penney P, Rooney G. Ce fi xime-tahan Neisseria gonorrhoeae dalam kerentanan di Lilongwe, Malawi, 2007. Seks Transm Dis 2010; 37: 169-72 76 Chisholm SA, Quaye N, Cole
UK: waktu untuk merefleksikan praktek dan rekomendasi. Int J STD AIDS MJ, et al. Evaluasi gentamisin
2011; 22: 296-7 kerentanan Neisseria gonorrhoeae isolat di Eropa. J Antimicrob Chemother
50 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Departemen Kesehatan Reproduksi dan 2011; 66: 592-5
Penelitian. Rencana Aksi Global untuk Mengontrol Penyebaran dan Dampak Perlawanan Antimicrobial di 77 Ramus RM, Shef lapangan JS, Mei lapangan JA, Wendel GD. Sebuah uji coba secara acak yang

Neisseria gonorrhoeae. Lihat http://whqlibdoc.who.int/publications/ 2012 / 9789241503501_eng.pdf (terakhir dibandingkan lisan ce fi xime dan ceftriaxone intramuskular untuk pengobatan gonore pada kehamilan. Am J

diperiksa 10 November 2012) 51 Pusat Eropa untuk Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (ECDC). Rencana Obstet Gynecol 2001; 185: 629-32 78 Sandoz Limited. SPC pada Azitromisin 28/09/2010. Lihat http:

Respon untuk //www.medicines.

Kontrol dan Mengelola Ancaman Multidrug-resistant Gonore di Eropa. Lihat org.uk/EMC/medicine/21720/SPC/Azithromycin+500mg+Tablets/

http://www.ecdc.europa.eu/en/publications/Publications/ 1206-ECDC-MDR-gonore-respon-plan.pdf (terakhir # KEHAMILAN (terakhir diperiksa 10 November 2012) 79 Pichichero ME, Casey JR.

diperiksa November 10 penggunaan yang aman dari sefalosporin dipilih dalam

2012) pasien alergi penisilin: meta-analisis. Otolaryngol Kepala Leher Surg

52 Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Cephalosporin-tahan 2007; 136: 340-7

Rencana Tanggap Kesehatan Neisseria gonorrhoeae Umum. Lihat http://www.cdc.gov/std/ gonore / default.htm 80 Yates AB. Manajemen pasien dengan riwayat alergi terhadap beta-laktam

(terakhir diperiksa 10 November 2012) 53 Furuya R, Nakayama H, Kanayama A, et al. In vitro efek sinergis dari antibiotik. Am J Med 2008; 121: 572-6
81 Wise CM, Morris CR, Wasilauskas BL, Salzer WL. arthritis gonokokal dalam
era meningkatkan resistensi penisilin. Presentasi dan hasil dalam 41 kasus baru-baru ini (1985-1991). Arch Intern
kombinasi ganda dari beta-laktam dan azitromisin terhadap isolat klinis Neisseria gonorrhoeae. J Infect
Med 1994; 154: 2690-5 82 Thompson SE. Pengobatan infeksi gonokokal disebarluaskan. seks Transm
Chemother 2006; 12: 172-6
54 Sathia L, Ellis B, Phillip S, Winston A, Smith A. faring gonore - adalah
dis 1979; 6 ( Suppl. 1): 181-4 83 Hjelmevoll SO, Olsen ME, Sollid JU, et al. waktu yang tepat untuk
terapi ganda jalan ke depan? Int J STD AIDS 2007; 18: 647-8 55 Emas M, Kerani R, Sha fi i T, Whittington W,
uji-of-menyembuhkan
Holmes K. Apakah Azitromisin
ketika mendiagnosis gonore dengan uji fi kasi asam nukleat ampli. Acta Dermatol Venereol 2012; 92: 316-9
Co-pengobatan Meningkatkan efficacy dari sefalosporin oral untuk faring Gonore? Disampaikan pada: 18
Masyarakat Internasional untuk STD Penelitian (ISSTDR) Conference, London, Inggris, Juni 2009
84 Bachmann LH, Desmond RA, Stephens J, Hughes A, kait EW III. Lamanya
ketekunan DNA gonokokal terdeteksi oleh reaksi berantai ligase pada pria dan wanita mengikuti terapi
56 Moran JS, Levine WC. Obat pilihan dalam pengobatan tanpa komplikasi
direkomendasikan untuk gonore tanpa komplikasi.
infeksi gonokokal. Clin Menginfeksi Dis 1995; 20 ( Suppl. 1): S47-65 57 Bignell C, Fitzgerald M, BASHH Pedoman
J Clin Microbiol 2002; 40: 3596-601
Pembangunan Group. UK nasional
ditetapkan dalam pedoman untuk pengelolaan gonore pada orang dewasa, 2011. Int J STD AIDS

2011; 22: 541-7 (Diterima 19 November 2012)

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013
92 International Journal of STD & AIDS Volume 24 Februari 2013
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

LAMPIRAN A tanggung jawab dokter meresepkan untuk memastikan dengan keakuratan dan
ketepatan obat yang mereka meresepkan.
TINGKAT BUKTI DAN GRADING REKOMENDASI

Tingkat bukti
CARI STRATEGI
Bukti Ia diperoleh dari meta-analisis secara acak
uji coba terkontrol. Sebuah pencarian Medline dilakukan Mei 2012 menggunakan PubMed untuk
Ib Bukti yang diperoleh dari setidaknya satu terkontrol acak artikel yang dipublikasikan sejak pengembangan pedoman Eropa kedua pada
percobaan. pengelolaan gonore pada orang dewasa pada tahun 2008 (diterbitkan pada
IIa Bukti yang diperoleh dari setidaknya satu studi yang dirancang dengan baik 2009). judul pencarian disimpan luas (gonore dan Neisseria gonorrhoeae) untuk
tanpa pengacakan. menyertakan miology epide-, diagnosis, resistensi antimikroba, terapi obat, uji
IIb Bukti yang diperoleh dari setidaknya satu jenis lain dari dengan baik klinis dan pencegahan dan pengendalian. Hanya publikasi dan abstrak dalam
dirancang kuasi-eksperimental studi. bahasa Inggris dianggap. The Cochrane perpustakaan digeledah untuk semua
III Bukti diperoleh dari yang dirancang dengan baik non-eksperimental entri yang berhubungan dengan gonor- rhoea. Menular seksual pedoman
Studi deskriptif seperti studi banding, studi korelasi, dan studi penyakit diproduksi oleh US Centers for Disease Control (www.cdc.gov/std/)
kasus-kontrol. dan Asosiasi Inggris untuk Kesehatan Seksual dan HIV (www. Bashh.org) juga
IV Bukti diperoleh dari laporan komite ahli atau ditinjau.
pendapat dan / atau pengalaman klinis otoritas dihormati.

Grading dari rekomendasi


A (tingkat Bukti Ia, Ib). Memerlukan setidaknya satu uji coba terkontrol secara DEWAN REDAKSI
acak sebagai bagian dari tubuh sastra berkualitas baik secara keseluruhan
Keith Radcliffe (Editor-in-Chief); Karen Babayan, Simon Barton (UEMS),
dan konsistensi menyikapi spesifik rekomendasi.
Marco Cusini, Mikhail Gomberg, Michel Janier, Jørgen Skov Jensen, Lali
Khotenashvili (WHO), Harald Moi, Martino Neumann (EDF), Raj Patel,
Jonathan Ross, Jackie Sherrard, George-Sorin Tiplica (EADV, EDF), Magnus
B (tingkat Bukti IIa, IIb, III). Membutuhkan ketersediaan studi klinis dilakukan
unemo, Marita van de Laar (ECDC), Willem van der Meijden.
dengan baik tetapi tidak ada uji klinis acak pada topik rekomendasi.

C (Bukti IV). Membutuhkan bukti dari laporan komite ahli atau pendapat dan /
atau pengalaman klinis otoritas dihormati. Menunjukkan tidak adanya studi DAFTAR KONTRIBUSI ORGANISASI
langsung diterapkan berkualitas baik.
pedoman ini telah diproduksi atas nama organisasi berikut: Cabang Eropa Uni
Internasional terhadap Infeksi Menular Seksual
(IUSTI
Eropa); Eropa Academy of Dermatology dan Kelamin (EADV); yang
QUALIFYING PERNYATAAN
Dermatology Forum Eropa (EDF); Uni Tenaga Medis Eropa (UEMS). Pusat
Keputusan untuk mengikuti rekomendasi ini harus didasarkan pada penilaian Eropa untuk Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (ECDC) dan Eropa
klinis profesional, pertimbangan keadaan pasien dan sumber daya yang Deplu dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO-Eropa)
tersedia. Semua perawatan mungkin telah dilakukan untuk memastikan
penerbitan dosis yang tepat obat dan rute pemberian. Namun, tetap juga berkontribusi -nya

pengembangan.

download dari std.sagepub.com di Orebro County Council INDUK pada 28 Mei 2013