Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pemerintah selalu berupaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
karena kesehatan adalah hak dan inventasi, dan semua warga Negara berhak
atas kesehatannya. Untuk itu maka pembangunan kesehatan dilaksanakan
dengan tujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup
sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya. Dalam kerangka mencapai tujuan tersebut, pembangunan
kesehatan dilaksanakan secara sistematis dan berkesinambungan.
Dalam Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan pasal 93
dan 94 disebutkan bahwa pelayanan kesehatan gigi dan mulut dilakukan untuk
memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk
peningkatan kesehatan gigi, pencegahan penyakit gigi, pengobatan penyakit
gigi,dan pemulihan kesehatan gigi oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau
masyarakat yang dilakukan secara terpadu, terintegrasi dan berkesinambungan.
Kesehatan gigi dan mulut tersebut dilaksanakan melalui pelayanan kesehatan
gigi masyarakat, usaha kesehatan gigi sekolah. Pemerintah dan pemerintah
daerah wajib menjamin ketersediaan tenaga, fasilitas pelayanan, alat dan obat
kesehatan gigi dan mulut dalam rangka memberikan pelayanan kesehatan gigi
dan mulut yang aman, bermutu, dan terjangkau oleh masyarakat.
Upaya kesehatan diselenggarakan dalam bentuk kegiatan dengan
pendekatan promotif (peningkatan), preventif (pencegahan), kuratif
(pengobatan), dan rehabilitative (pemulihan) yang dilaksanakan secara terpadu,
menyeluruh, dan berkesinambungan. Pelayanan kesehatan gigi dan mulut
terutama ditujukan kepada pelayanan kesehatan perseorangan dan pelayanan
kesehatan masyarakat.
Upaya kesehatan gigi dan mulut di Puskesmas Kalipucang dilakukan dalam 3
(tiga) kegiatan :
1. Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS)
2. Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat (UKGM)
3. Pelayanan Medik Gigi Dasar di poli gigi

B. Tujuan Pedoman
1. Tujuan Umum :

1
Tersusunnya perencanaan program kesehatan gigi dan mulut tahun 2017 –
2022 dan sebagai pedoman dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan
gigi dan mulut masyarakat yang optimal di Kabupaten Pangandaran.

2. Tujuan Khusus :
a. Meningkatkan kesadaran, sikap dan perilaku masyarakat dalam
kemampuan memelihara diri di bidang kesehatan gigi dan mulut
b. Sebagai acuan dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan gigi dan
mulut di Puskesmas Kalipucang
c. Tersedianya panduan untuk melaksanakan pembinaan, pengawasan, dan
pengendalian dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan gigi dan
mulut di Puskesmas Kalipucang

C. Sasaran Program
Sasaran program kesehatan gigi dan mulut :
1. Kualitas sumber daya pelayanan kesehatan gigi dan mulut
2. Kualitas pelayanan kesehatan gigi dan mulut secara bermakna di institusi
pelayanan kesehatan
3. Kesadaran masyarakat dan pentingnya kesehatan gigi dan mulut
4. Fasilitas pelayanan kesehatan gigi dan mulut
5. Pemangku kepentingan dalam upaya peningkatan kesehatan gigi dan mulut
masyarakat
6. Jejaring kesehatan gigi dan mulut

Sasaran kesehatan gigi dan mulut adalah individu dan kelompok yang
mempunyai masalah kesehatan gigi dan mulut akibat dari faktor ketidaktahuan,
ketidakmauan, dan ketidakmampuan dalam menyelesaikan masalah kesehatan
gigi dan mulutnya.

Sasaran kesehatan gigi dan mulut antara lain :

1. Sasaran Individu
Sasaran individu adalah semua pasien yang datang ke pelayanan kesehatan
gigi dan mulut di puskesmas.
2. Sasaran Kelompok
Sasaran kelompok adalah kelompok masyarakat khusus yang rentan
terhadap timbulnya masalah kesehatan gigi dan mulut baik yang terikat
maupun tidak terikat dalam suatu institusi. Kelompok masyarakat yang tidak

2
terikat dalam suatu institusi antara lain posyandu, posbindu, kelompok ibu
hamil, kelompok bermain/ PAUD. Sedangkan kelompok yang terikat dengan
institusi yaitu kelompok sekolah diantaranya TK/ RA dan SD/MI.

D. Lingkup Pelayanan
Lingkup pelayanan kesehatan gigi dan mulut yang diberikan kepada masyarakat
meliputi pencabutan gigi anak, pencabutan gigi dewasa, penambalan gigi,
pembersihan karang gigi secara manual, pemeriksaan gigi dan mulut anak
sekolah (TK/ RA dan SD/ MI), pemeriksaan gigi dan mulut ibu hamil dan balita di
posyandu. Pelayanan yang diberikan berupa pelayanan promotif (peningkatan),
preventif (pencegahan), dan kuratif (pengobatan).

E. Batasan Operasional
Batasan operasional kegiatan kesehatan gigi dan mulut meliputi kegiatan di
dalam gedung puskesmas dan di luar gedung puskesmas.
1. Kegiatan dalam gedung
Kegiatan yang dilakukan di poli gigi antara lain pemeriksaan, pengobatan,
tindakan, konseling dan rujukan (internal dan eksternal).
2. Kegiatan di luar gedung
Kegiatan yang dilakukan di sekolah (TK/RA dan SD/MI) dan kegiatan di
posyandu. Kegiatannya antara lain penyuluhan, pemeriksaan, simulasi sikat
gigi dan rujukan ke puskesmas.

3
BAB II

STANDAR KETENAGAAN PUSKESMAS KALIPUCANG

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


1. Dokter gigi mempunyai latar belakang pendidikan profesi kedokteran gigi.
2. Perawat gigi mempunyai latar belakang pendidikan keperawatan gigi.

B. Distribusi Ketenagaan
Data Ketenagaan Program Kesehatan Gigi dan Mulut
UPTD Puskesmas Kalipucang Tahun 2017
NO. JENIS YANG STANDAR KURANG STATUS
TENAGA ADA PUSKESMAS KEPEGAWAIAN
1. Dokter 0 1 1 -
Gigi
2. Perawat 2 0 0 PNS
Gigi
JUMLAH 2 1 1
Sumber : TU UPTD Puskesmas Kalipucang

Dilihat dari data di atas untuk tenaga kesehatan gigi dan mulut di UPTD
Puskesmas Kalipucang masih kurang yaitu belum ada dokter gigi, sesuai dengan
Permenkes 75 tahun 2014 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat

C. Jadwal Kegiatan
Jadwal kegiatan dalam gedung
Pelayanan Poli Klinik Gigi di UPTD Puskesmas Kalipucang buka setiap hari :
1. Hari Senin sampai dengan Kamis : Pukul 08.00 - 14.00 WIB
2. Hari Jum’at : Pukul 08.00 - 11.00 WIB
3. Hari Sabtu : Pukul 08.00 – 13.00 WIB

4
BAB III

STANDAR FASILITAS

A. Denah Ruangan

B. Standar Fasilitas
1. Ruangan pelayanan poli klinik gigi di dalamnya ada dental unit, alat standar
diagnostik, alat tindakan dan penambalan sederhana.
2. Ruangan dilengkapi kipas angin dan sarana penerangan yang cukup
3. Sarana dan prasarana penyuluhan dan pemeriksaan di luar gedung berupa
model gigi, poster dan lembar balik.

5
BAB IV

TATA LAKSANA PELAYANAN

A. Lingkup Kegiatan
Kegiatan yang termasuk dalam ruang lingkup kegiatan pelayanan kesehatan gigi
dan mulut yaitu :
1. Kegiatan dalam gedung
Kegiatan yang dilaksanakan di poli gigi untuk melayani pasien yang datang
ke puskesmas baik untuk pengobatan maupun konsultasi tentang kesehatan
gigi dan mulut.
2. Kegiatan luar gedung
Kegiatan yang dilaksanakan di sekolah (TK/RA dan SD/MI) dan di posyandu
untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang kesehatan gigi dan
mulut dalam bentuk kegiatan UKGS dan UKGM.

B. Metode
1. Pelayanan dalam gedung
a. Pelayanan medik dasar
1) Perawatan penyakit/ kelainan jaringan mulut
2) Tumpatan
3) Pencabutan gigi sulung
4) Pencabutan gigi tetap
b. Pencatatan dan pelaporan
1) Rekam Medik
Rekam medik menjelaskan keterangan yang cukup akurat dan lengkap
tentang :
a) Identitas (nama, tanggal lahir, jenis kelamin, alamat, pekerjaan)
b) Anamnesa
c) Perjalanan penyakit
d) Hasil pemeriksaan klinis yang ditemukan
e) Hasil pemeriksaan penunjang yang dilakukan
f) Dokumentasi hasil pemeriksaan
g) Diagnosis penyakit dan rencana terapi
h) Terapi dan tindakan medik yang diberikan serta proses
pengobatannya
i) Rujukan
2) Pelaporan

6
Jenis pelaporan upaya pelayanan kesehatan gigi dan mulut yang
harus dilaporkan oleh Poli Gigi Puskesmas Kalipucang ke bagian
Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Pangandaran
bersama dengan laporan kegiatan puskesmas lainnya.
Jenis pelaporannya antara lain :
a) Laporan bulanan
b) Laporan triwulan
c) Laporan tahunan
3) Dokumen terkait
a) Kartu rekam medik
b) Formulir surat persetujuan medis
c) Formulir laporan puskesmas
d) Standar operasional prosedur
2. Pelayanan luar gedung
a. Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS)
Kegiatan UKGS meliputi :
1) Kegiatan Promotif
Upaya promotif yang dilakukan oleh petugas kesehatan gigi dengan
melakukan penyuluhan dan pemeriksaan gigi dan mulut pada anak
sekolah.
2) Kegiatan Preventif
Upaya preventif yang dilakukan yaitu sikat gigi massal pada siswa
kelas I, III, V dengan menggunakan pasta gigi yang mengandung
fluoride. Kegiatan sikat gigi massal dilaksanakan di sekolah.
3) Tenaga Pelaksana
a) Kepala sekolah / Guru SD
Peran guru SD dalam kegiatan UKGS antara lain :
(1) Membantu tenaga kesehatan gigi dalam pengumpulan data
yaitu pemeriksaan seluruh murid secara berkala
(2) Pendidikan kesehatan gigi pada murid seperti penyuluhan
tentang kesehatan gigi dan mulut pada waktu pelajaran
olahraga
(3) Latihan menggosok gigi
(4) Merujuk murid ke puskesmas untuk dilakukan perawatan bila
menemukan murid dengan keluhan penyakit gigi
(5) Membina kerjasama dengan petugas kesehatan dalam
kesehatan lingkungan dan makanan yang dijual di lingkungan
sekolah
7
(6) Membantu dalam sikat gigi massal
b) Dokter kecil
Peran dokter kecil dalam kegiatan UKGS antara lain :
(1) Membantu guru dalam memberi dorongan agar murid berani
untuk diperiksa giginya
(2) Membantu guru dalam memberikan penyuluhan kesehatan gigi
(3) Memberi petunjuk kepada temannya mengenai tempat berobat
gigi
c) Kepala Puskesmas
Peran kepala puskesmas dalam kegiatan UKGS :
(1) Sebagai koordinator pelaksana UKGS
(2) Sebagai pembimbing dan motivator
(3) Bersama dokter gigi melakukan perencanaan kesehatan gigi
dan mulut
d) Dokter gigi
(1) Sebagai penanggung jawab pelaksana operasional UKGS
(2) Bersama kepala puskesmas dan perawat gigi menyusun
rencana kegiatan, monitoring program dan evaluasi
(3) Memberi bimbingan dan pengarahan kepada tenaga perawat
gigi, UKS, guru SD, dan dokter kecil
(4) Dapat bertindak sebagai pelaksana UKGS jika tidak ada
perawat gigi
e) Perawat gigi
(1) Bersama dokter gigi menyusun rencana UKGS dan
pemantauan SD
(2) Membina kerjasama dengan tenaga UKS dan disdikpora
(3) Melakukan persiapan atau lokakarya mini untuk menyampaikan
rencana kepada pelaksana terkait
(4) Melakukan kegiatan analisis teknis dan edukatif seperti
pengarahan kepada petugas UKS, guru SD, dokter kecil, dan
orang tua murid
(5) Monitoring pelaksana UKGS
(6) Melakukan pencatatan dan pelaporan
(7) Evaluasi program
f) Petugas UKS
(1) Terlibat secara penuh dalam penetuan SD, pembinaan guru
dan dokter kecil, monitoring program, dan hubungan dengan
UPT Disdikpora
8
(2) Pemeriksaan murid
(3) Menunjang tugas perawat gigi dalam penyuluhan dan
pendidikan kesehatan gigi
b. UKGM
1) Sasaran UKGM adalah ibu hamil, balita dan masyarakat di posyandu.
Petugas harus mengetahui target dan sasaran ibu hami, balita dan
masyarakat.
2) Pelaksanaan kegiatan UKGM
Jumlah kunjungan petugas gigi ke posyandu 3x/ tahun/ posyandu di
wilayah kerja Puskesmas Kalipucang.
3) Dilakukan penyuluhan kepada ibu hamil dan ibu yang mempunyai
balita
4) Dilakukan pemeriksaan gigi terhadap ibu hamil dan balita

C. Langkah Kegiatan
1. Perencanaan kegiatan dituangkan dalam rencana tahunan dan bulanan
kesehatan gigi dan mulut puskesmas
2. Pelaksanaan di dalam gedung untuk pelayanan kesehatan gigi dan mulut
rawat jalan sesuai dengan SOP
3. Pelaksanaan kegiatan di luar gedung seperti UKGS dan UKGM dilakukan
sesuai SOP
4. Pembuatan laporan bulanan
5. Pembuatan laporan tahunan
6. Evaluasi hasil kegiatan bulanan dan tahunan
7. Rencana tindak lanjut kegiatan yang akan dating

9
BAB V

LOGISTIK

Adapun sarana dan prasarana yang dibutuhkan untuk pelayanan kesehatan gigi
dan mulut bersumber dari Dinas Kesehatan Kabupaten Pangandaran dalam bentuk
BOK maupun BPJS.

Dalam hal pengadaan sarana dan prasarana dilakukan melalui POA (planning of
action). Adapun daftar logistik yang dibutuhkan dalam program kesehatan gigi mulut
adalah model gigi, poster, lembar balik.

10
BAB VI

KESELAMATAN SASARAN

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan


gigi dan mulut, perlu memperhatikan keselamatan pasien dengan melakukan
identifikasi resiko terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi akibat keslahan
diagnosa dan lainnya. Upaya pencegahan resiko terhadap sasaran dilakukan setiap
kegiatan pelayanan kesehatan gigi dan mulut, dengan memperhatikan keadaan umum
pasien, umur pasien, dan jenis penyakit yang diderita pasien.

11
BAB VII

KESELAMATAN KERJA

Dalam perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan kesehatan gigi dan mulut
perlu diperhatikan keselamatan kerja karyawan puskesmas dan lintas sektor terkait
dengan identifikasi resiko terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat
pelaksanaan kegiatan. Upaya pencegahan resiko harus dilakukan untuk tiap-tiap
kegiatan yang akan dilaksanakan. Untuk itu dalam setiap kegiatan pelayanan
kesehatan gigi dan mulut harus selalu menggunakan alat pelindung diri (APD) berupa
sarung tangan, masker, dan lainnya.

12
BAB VIII

PENGENDALIAN MUTU

Kinerja pelaksanaan kesehatan gigi dan mulut harus dimonitor dan dievaluasi dengan
menggunakan indikator sebagai berikut :

A. Pelayanan dilaksanakan sesuai dengan SOP, yaitu :


1. SOP Abses Periapikal
2. SOP Abses Periodontal
3. SOP Gangren Radix
4. SOP Impaksi M3
5. SOP Nekrosis Pulpa
6. SOP Periodontitis Kronis
7. SOP Persistensi
8. SOP Pulpitis Reversible
9. SOP Pulpitis Irreversible
10. SOP Pencabutan Gigi Sulung
11. SOP Pencabutan Gigi Tetap
12. SOP Tambalan Sementara Gigi Tetap
13. SOP Tata Cara Cuci Alat dan Streilisasi
14. SOP Rujukan Internal
15. SOP Rujukan Eksternal
16. SOP Pelaksanaan UKGS
17. SOP Pelaksanaan UKGM
B. Kesesuaian petugas dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya.
C. Ketepatan penggunaan sarana dan prasarana sesuai peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
D. Semua kegiatan didasarkan pada aspek kebutuhan pasien sebagai bentuk
pelayanan prima.

13
BAB IX

PENUTUP

Pedoman ini sebagai acuan bagi karyawan Puskesmas Kalipucang dan lintas
sektor terkait dalam pelaksanaan Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut di UPTD
Puskesmas Kalipucang.

Keberhasilan program upaya kesehatan gigi dan mulut tergantung pada


komitmen yang kuat dari semua pihak terkait dalam upaya meningkatkan derajat
kesehatan gigi dan mulut masyarakat yang optimal di Kabupaten pangandaran.

Mengetahui,

Kepala UPTD Puskesmas Kalipucang Penanggung Jawab Upaya Kesehatan Gigi

Dan Mulut UPTD Puskesmas Kalipucang

H. Sugiharto, S.Kep., Ners Vivin Oktaviani, AMKG

NIP.196809131989021001 NIP. 19791017 200112 2 001

14