Anda di halaman 1dari 5

SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR

RUMAH SAKIT USADA INSANI


Nomor : 460/SK.DIR/RSUI/VI/2016
Tentang
PEMBERLAKUAN PROGRAM
KERJA PELAYANAN TB-DOTS
RUMAH SAKIT USADA INSANI

Menimbang : 1. Bahwa dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan RS. Usada


Insani maka diperlukan penyenggelaraan pelayanan TB-DOTS;
2. Bahwa agar pelayanan TB-DOTS RS. Usada Insani dapat
terlaksana dengan baik perlu adanya Program Kerja sebagai
Landasan Kerja bagi penyelenggaraan pelayanan TB-DOTS di RS.
Usada Insani;
3. Bahwa sehubungan hal tersebut diatas perlu ditetapkan
Pemberlakuan Program Kerja Pelayanan TB-DOTS RS. Usada
Insani.

Mengingat : 1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang


Rumah Sakit;
2. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 340/ MENKES/PER/III/2010
tentang Klasifikasi Rumah Sakit;
3. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 147/ MENKES/PER/I/2010
tentang Perijinan Rumah Sakit;
4. Peraturan Menteri Kesehatan No. HK.07.06/III/4437/09 tentang
Pemberian Ijin Penyelenggaraan Perpanjangan RS. Usada Insani;
5. Keputusan Direktur PT. Usada Insani Abadi Nomor
001/SK.DIR/PT.UIA/I/10 tentang Penetapan Visi, Misi, Falsafah,
Tujuan dan Motto Rumah Usada Insani;
6. Keputusan Direktur Rumah Sakit Usada Insani
No.003/PS/SK.PTSMI/X/15 Tentang Pengangkatan & Penetapan
dr. Clara Pelita Sri Hexanini sebagai Direktur Rumah Sakit Usada
Insani
7. Keputusan Direktur Rumah Sakit Usada Insani No.
188/SK.DIR/RSUI/V/2016 Tentang Pembentukan Tim TB-DOTS
Rumah Sakit Usada Insani.
8. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 13/MENKES/PER/II/2013
tentang program MTPTRO (Manajemen Terpadu Pengendalian
Tuberkulosis Resisten Obat).

MEMUTUSKAN

Menetapkan : KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT USADA INSANI


TENTANG PEMBERLAKUAN PROGRAM KERJA
PELAYANAN TB-DOTS RUMAH SAKIT USADA INSANI.

KESATU : Keputusan Direktur RS. Usada Insani tentang Program Kerja


Pelayanan TB-DOTS RS. Usada Insani.

KEDUA : Program Kerja Pelayanan TB-DOTS RS. Usada Insani sebagaimana


dimaksud dalam Diktum Kesatu sebagaimana tercantum dalam
peraturan ini.

KETIGA : Program Kerja Pelayanan TB-DOTS RS. Usada Insani sebagaimana


dimaksud dalam Diktum Kedua harus dijadikan acuan dalam
menyelenggarakan Pelayanan TB-DOTS RS. Usada Insani.
KEEMPAT : Setiap perubahan pada Keputusan ini akan ditetapkan dengan Surat
Keputusan Direktur RS Usada Insani.

Ditetapkan di: Tangerang


Tanggal : 11 Maret 2016
Direktur RS. Usada Insani

dr. Clara Pelita Sri Hexanini


Lampiran SK Direktur
dr. Clara RS. Sri
Pelita Usada Insani
Hexanini
No.189/SK-DIR /RSUI/ VI/ 2016 Tentang
Kebijakan Pelayanan TB-DOTS Rumah Sakit Usada Insani

PROGRAM KERJA PELAYANAN TB-DOTS


DI RUMAH SAKIT USADA INSANI

1. Pelayanan TB dengan strategi DOTS bagi pasien TB berdasarkan standar pelayanan


yang telah ditetapkan oleh program penanggulangan Tuberkulosis Nasional.
2. Pelayanan TB berdasarkan Internasional Standart Tuberculosis Care (ISTC) atau
standar diagnosa pengobatan dan tanggung jawab kesehatan masyarakat.
3. Pelayanan TB berorientasi pada mutu dan keselamatan pasien.
4. Rumah Sakit membentuk sistem jejaring internal dan eksternal dalam pelayanan TB
dengan strategi DOTS.
5. Obat Anti Tuberkulosis termasuk dalam pengelolaan farmasi rumah sakit dan masuk
Formularium Rumah Sakit.
6. Rumah Sakit menjamin ketersediaan obat Anti Tuberkulosis FDC yang diberikan
kepada penderita secara cuma-cuma.
7. Rumah Sakit menyediakan ruangan untuk menjalankan fungsi pelayanan DOTS yang
memenuhi persyaratan pencegahan dan pengendalian infeksi Rumah Sakit.
8. Petugas DOTS Rumah Sakit mengadakan rapat rutin setiap bulan untuk
membicarakan semua hal terkait pelaksanaan pelayanan TB.
9. Petugas DOTS Rumah Sakit menyelenggarakan monitoring dan evaluasi terhadap
pelaksanaan dan pelayanan TB.
10. Pelaporan hasil temuan dan hasil monitoring evaluasi disampaikan secara tertulis
setiap triwulan untuk diketahui dan ditindak lanjuti.
11. Petugas DOTS dalam melaksanakan pelayanan wajib sesuai dengan ketentuan
Kesehatan dan Keselamatan Kerja Rumah Sakit (K3RS).
12. Untuk mempertahankan dan meningkatkan kompetensi, setiap petugas wajib
mengikuti pelatihan yang diselenggarakan.
13. Pelayanan TB dengan resisten obat, rumah sakit melanjutkan pelayanan dengan
merujuk ke Rumah Sakit Pusat Rujukan TB Resisten Obat.

Ditetapkan di : Tangerang
Tanggal : 11 Maret 2016
Direktur RS. Usada Insani,

dr. Clara Pelita Sri Hexanini