Anda di halaman 1dari 47

LAPORAN PRAKTIKUM

SEISMIK REFRAKSI

OLEH :

Sri Wahyuni H22115017

PROGRAM STUDI GEOFISIKA

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS HASANUDDIN

MAKASSAR

2017
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, tiada kata yang paling indah kami ucapkan selain rasa syukur
kehadirat Tuha Yang Maha Esa yang senantiasa melimpahkan rahmat dan
hidayah– Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan laporan ini tepat pada
waktunya.

Dalam penulisan ini, tidak sedikit hambatan yang kami temui. Namun
demikian, dengan berkat adanya petunjuk, koreksi, saran dan dorongan dari
berbagai pihak, disertai ketekunan dan do’a, hambatan tersebut dapat diatasi
sehingga terwujudlah laporan ini.

Karena itulah, sudah sepantasnya jika kami menyampaikan ucapan terima


kasih dan penghargaan yang setinggi – tingginya pada semua pihak terutama
kepada dosen dan asisten yang telah membantu kami sehingga laporan ini dapat
terselesaikan dengan baik.

Dalam pembuatan laporan ini, kami selaku penyusun menyadari akan


adanya kesalahan–kesalahan dalam pembuatan di dalamnya, untuk itu saran dan
kritik dari pembaca sangat diharapkan.

Akhir kata semoga Allah tetap melimpahkan taufiq dan hidayah – Nya
kepada kita semua.

Makassar, 06 November 2016

Penyusun
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..........................................................................................................


LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................................
DAFTAR ISI .........................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN .....................................................................................................
I.1 Latar Belakang .......................................................................................................
I.2 Ruang Lingkup .......................................................................................................
I.3 Tujuan .....................................................................................................................
I.3.1 TujuanUmum ...............................................................................................
I.3.2 Tujuan Khusus .............................................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................................
BAB III METODOLOGI ......................................................................................................
III.1 Waktu dan Lokasi ................................................................................................
III.1.1 Alat ............................................................................................................
III.1.2 Bahan .........................................................................................................
III.2 Alat dan Bahan ....................................................................................................
III.3 Prosedur Pengambilan Data .................................................................................
III.4 Pengolahan Data ..................................................................................................
III.5 Bagan Alir............................................................................................................
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ..............................................................................
IV.1 Hasil .....................................................................................................................
IV.1.1 Hasil Penampang Menggunakan Metode Inverse Tomography ...............
IV.1.2 Hasil Penampang Menggunakan Metode Hagedorn .................................
IV.1.3 Hasil Penampang Menggunakan Metode Hagiwara .................................
IV.2 Pembahsan ...........................................................................................................
BAB V PENUTUP ................................................................................................................
V.1 Kesimpulan ...........................................................................................................
V.2 Saran .....................................................................................................................
V.2.1 Saran untuk Praktikum ...............................................................................
V.2.2 Saran untuk Asisten ....................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Pemantulan dan Pembiasan gelombang ............................................

Gambar 2.2. Pembiasan dengan sudut kritis .........................................................

Gambar 2.3. Hubungan jarak dengan waktu tempuh gelombang langsung, refleksi,
refraksi...................................................................................................................

Gambar 2.4. Lintasan Penjalaran Gelombang Refraksi, Refleksi, dan Langsung

Gambar 2.5. Lintasan Penjalaran Gelombang Refraksi ........................................

Gambar 2.6 Travel time pada lapisan miring ........................................................

Gambar 3.1 Peta Kelurahan Bira, Kecamatan Tamalanrea...................................


Gambar 3.2 Logo Perangkat Lunak IXSeg2Segy .................................................

Gambar 3.3 Hasil Input Data Rekaman di Ixseg2segy .........................................

Gambar 3.4 Logo Perangkat Lunak Pickwin ........................................................

Gambar 3.5 Hasil Input Data SEG2 di PickWin ...................................................

Gambar 3.6 Tampilan Kotak Dialog Geometry ....................................................

Gambar 3.7 Tampilan Shot pertama setelah dilakukan picking ...........................

Gambar 3.7 Tampilan Shot pertama setelah menghubungkan titik picking .........

Gambar 3.8 Save pick file .....................................................................................

Gambar 3.9 Tampilan picking shot 2 ....................................................................

Gambar 3.10 Tampilan picking shot 3 ..................................................................

Gambar 3.11 Tampilan picking shot 4 ..................................................................

Gambar 3.12 Tampilan picking shot 5 ..................................................................

Gambar 3.13 Logo Perangkat Lunak Plotrefa.......................................................


Gambar 3.13 Open Plotrefa File ...........................................................................

Gambar 3.14 Tampilan plotrefa file dari shot lima ...............................................

Gambar 3.15 Menu Arrange layer 2 arrivals ........................................................

Gambar 3.16 Tampilan setelah memilih titik tengah ............................................

Gambar 3.17 Menu Do-Time Inversions ..............................................................

Gambar 3.18 Kotak Dialog Flat Surface ...............................................................

Gambar 3.19 Kotak Dialog Cell Size....................................................................

Gambar 3.20 Hasil Penampang di Plotrefa ...........................................................

Gambar 3.21 Hasil Data di Notepad .....................................................................

Gambar 3.21 Hasil Data di Ms. Excel...................................................................

Gambar 3.22 Hasil Konversi Data di Ms. Excel ...................................................

Gambar 3.23 Grafik travel time penembakan forward dan reverse ......................

Gambar 3.24 Grafik travel time gel. langsung & refraksi penembakan forward
dan reverse ..........................................................................................

Gambar 3.25 Pengolahan data hingga V1 .............................................................

Gambar 3.26 Plot Grafik antara X dan T-...........................................................................................

Gambar 3.27 Pengolahan data metode Hagedorn .................................................

Gambar 3.28 Penampang dengan metode Hagedorn ............................................

Gambar 3.29 Nilai yang perlu dicari untuk metode Hagiwara ............................

Gambar 3.30 Pengolahan data metode Hagiwara .................................................

Gambar 3.31 Travel Time Forward dan Reverse Shooting ..................................

Gambar 4.1 Hasil penampang penampang menggunakan metode inverse


tomography ...........................................................................................................
Gambar 4.2 Hasil penampang penampang menggunakan metode Hagedorn ......

Gambar 4.3 Hasil penampang penampang menggunakan metode Hagiwara ......

Gambar 4.4 Refleksi Energi pada dua lapisan ......................................................


BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Geofisika merupakan ilmu yang mempelajari sifat fisik dari bawah


permukaan bumi berdasarkan penerapan ilmu fisika. Aplikasi dari Geofisika
banyak digunakan untuk investigasi keadaan bawah tanah seperti hidrokarbon
dan air, serta untuk proses pembangunan insfrastruktur seperti terowongan, jalan
raya, rumah dan bendungan. Salah satu metode geofisika yang sering digunakan
terutama dalam perminyakan yaitu metode seismic (Priyono, 2000).

Metode seismik merupakan salah satu bagian dari metode geofisika aktif,
yang memanfaatkan pergerakan gelombang dalam suatu medium dimana dalam
penyelidikannnya di lapangan metode ini menggunakan sumber berupa palu,
dinamit, dan sebagainya dalam menghasilkan gelombang. Metode ini
memanfaatkan penjalaran gelombang seismik ke dalam permukaan bumi untuk
mengetahui kondisi bawah permukaan bumi. Metode seismik dapat
mengidentifikasi kondisi bawah permukaan bumi secara luas sehingga metode ini
sangat efisien dan efektif (Priyono, 2000).

Gelombang akan bergerak setelah sumber memberikan gangguan, setelah


itu sebagian gelombang akan dipantulkan dan sebagian lagi dibiaskan sesuai
dengan perbedaan kecepatan yang terjadi pada tiap lapisan. Waktu yang
didapatkan dari perjalanan gelombang di dalam batuan dapat digunakan untuk
menentukan tebal lapisan ataupun yang lain. Waktu jalar gelombang yan berada di
bawah permukaan dari posisi sumber ke penerima pada berbagai jarak tertentu
merupakan dasar dari perhitungan pada seismik bias. Seismik refraksi lebih
terkenal dalam menentukan keadaan bawah permukaan yang relatif dangkal,
seperti menentukan kedalaman lapisan soil, menentukan bedrock batuan, survey
keadaan lapisan atas batuan dalam penentuan pembuatan jalan atau aspal,
menentukan tempat titik bor (Pradjuto, 1980).
Dalam seismik refraksi menggunakan gelombang yang memantul dalam
bidang lapisan batuan serta, menganalisis energi yang pertama datang setelah
getaran diberikan.

Gelombang yang diberikan ke dalam lapisan batuan akan dipantulkan


langsung ke geophone dan mendapatkan waktu dari dilepaskannya source sampai
ke geophone (Pradjuto, 1980).

I.2 Ruang Lingkup

Ruang lingkup dalam praktikum ini dibatasi pada metode seismik refraksi yang di
lakukan di Kel. Bira, Kec. Tamalanrea, RT 04 RW 04 Lorong Mattoangin 4
selama dua hari terhitung mulai dari 18 November 2017 hingga 19 November
2017.

I.3 Tujuan

I.3.1 Tujuan Umum

Tujuan umum dari praktikum ini adalah:

1. Untuk memenuhi salah satu mata kuliah wajib yaitu metode seismic refraksi.
2. Untuk mengaplikasikan teori geofisika yang diperoleh di dalam kelas.

I.3.2 Tujuan Khusus

Tujuan khusus dari praktikum ini adalah:

1. Mampu mengoperasikan alat refraksi


2. Mampu mengolah data seismik refraksi dengan menggunakan aplikasi
Seisimager dan plotrefa
3. Mampu mengetahui struktur bawah permukaan melalui penjalaran gelombang
seismic refraksi pada medium elastisitas suatu batuan.
4. Untuk mengetahui letak dan kedalaman bunker berdasarkan penjalaran
gelombang seismic refraksi.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Geologi Regional


Penelitian dilakukan di Kelurahan Bira, Kecamatan Tamalanrea, RT 04
RW 04 Lorong Mattoangin 4. Berdasarkan posisi astronimis, daerah penelitian
terletak pada koordinat 00° 59,9996’ LS dan 001°00,0071’ BT (Maulana, et.al,
2014).

Kota Makassar yang merupakan Ibukota Provinsi Sulawesi Selatan


terletak di Pantai Barat pulau Sulawesi berada dalam titik koordinat 119° 18’
30,18" sampai dengan 119°32'31,03" BT dan 5°00' 30,18" sampai dengan 5°14’
6,49" LS. Kecamatan Tamalanrea adalah Kecamatan terluas kedua sesudah
Kecamatan Biringkanaya, dengan luas 31,84 km2 (Maulana, et.al, 2014).

Secara geologis Kota Makassar terbentuk dari batuan hasil letusan gunung
api dan endapan dari angkutan sedimen Sungai Jeneberang dan Sungai Tallo.
Sedangkan struktur batuan yang terdapat di kota ini dapat dilihat dari batuan hasil
letusan gunung api dan endapan aluvial pantai dan sungai. Struktur batuan ini
penyebarannya dapat dilihat sampai ke wilayah Bulurokeng, Daya, dan
Biringkanaya. Selain itu, terdapat juga tiga jenis batuan lainnya seperti breksi dan
konglomerat yang merupakan batuan berkomponen kasar dari jenis batuan beku,
andesit, basaltik, batu apung, dan gamping (Maulana, et.al, 2014).

Berdasarkan bentuk relief, topografi, serta batuan penyusun daerah


penelitian dan sekitarnya dapat dibagi atas beberapa satuan geomorfologi, yaitu :
Satuan geomorfologi perbukitan bergelombang lemah, satuan geomorfologi
pedataran berlekuk genangan dan satuan geomorfologi pedataran dan pesisir
(Maulana, et.al, 2014).

Berdasarkan litologinya, batuan penyusun Kota Makassar terdiri dari 3


(tiga) satuan batuan, yakni : Formasi Camba, Formasi Baturape – Cindako, dan
satuan alluvial. Satuan batuan berumur Miosen Tengah sampai Pliosen menyusun
Formasi Camba (Tmc) yang tebalnya mencapai 4.250 m dan menindih tak selaras
batuan – batuan yang lebih tua. Formasi Camba, merupakan batuan sedimen laut
yang berselingan dengan batuan gunungapi, menyebar dari Utara ke Selatan
bagian sebelah Timur Kota Makassar. Satuan batuan ini dapat dijumpai didaerah
Kawasan Industri Makassar, lapangan golf Baddoka, Sudiang (Polda), Daya
(dekat Jembatan), PLTU (Komplek ID) dan Terminal Panaikang. Batuan
Vulkanik Camba merupakan batuan yang terbentuk pada sekuens
pengendapanTersier, yaitu berumur Miosen Akhir hingga Pliosen, terdiri dari tufa
halus, tufa pasir, dan berselingan dengan lapili, dibeberapa tempat dijumpai breksi
vulkanik. Breksi vulkanik terdiri dari pecahan batuan andesit dengan ukuran
komponen pasir sampai bongkah, dengan masa dasar tufa halus hingga kasar,
tersemen oleh oksida besi dan karbonat. Warna segar kelabu kecokelatan sampai
kehitaman, dibeberapa tempat dijumpai fragmen batugamping (Maulana, et.al,
2014).

Formasi Baturape – Cindako merupakan batuan dari hasil erupsi


gunungapi baik berupa efusif maupun eksplosif. Satuan ini tidak kurang dari 1250
m tebalnya dan berdasarkan posisi stratigrafinya kira – kira berumur Pliosen
Akhir. Menyebar dibagian Selatan Kota Makassar dan dapat dijumpai disekitar
Perumnas Antang, Diklat Kesehatan dan Bukit Nepo – Nepo. Satuan ini
merupakan satuan batuan gunungapi yang berumur Kuarter (Plistosen), yang
terdiri dari lelehan lava dan tersisip tufa halus sampai kasar, breksi vulkanik
dengan kedudukan lapisan batuan Timur Laut – Barat Daya dengan kemiringan
berkisar 120 – 140 kearah Tenggara. Aliran lava basal tersingkap berwarna abu –
abu gelap, kompak dan pada bagian atasnya dijumpai lubang – lubang bekas
pelepasan gas. Breksi vulkanik berwarna cokelat kehitaman, terkonsolidasikan,
komponen terdiri dari pecahan andesit sampai basal dan batuapung, dan sangat
lulus air, bagian permukaan bersifat lepas. Tufa berbutir kasar berwarna putih
kekuningan, tersusun dari fragmen bahan beku, dengan masa dasar gelas, lunak,
lulus air. Pelapukan dan batuan gunungapi Baturape – Cindako tampak berupa
bahan bersifat lepas, dan terkonsolidasi sangat rendah. Kenampakan penyebaran
batuan sedimen vulkanik Kuarter itu mencerminkan kuatnya pengaruh erupsi
gunungapi dari bagian Timur, yaitu sebagai sumber induknya (source rock)
(Maulana, et.al, 2014).

Struktur geologi yang menonjol secara regional di daerah penelitian


adalah struktur patahan dan struktur kekar. Struktur patahan dapat dijumpai di
daerah Buttateanang yang memanjang dari Barat Laut ke Tenggara, berupa
patahan mendatar dengan arah sinistral. Patahan lainnya dapat dijumpai di daerah
Antang yang memanjang dari arah Barat kea rah Timur, berupa patahan mendatar
dengan arah destral. Struktur kekar berupa kekar terbuka dan kekar tertutup, dan
dibeberapa tempat dijumpai pula kekar tiang (columnar jointing). Kekar terbuka
terdapat pada batuan breksi vulkanik (PLTU), sedangkan kekar tertutup terdapat
pada tufa (Bulurokeng Permai), dan kekar tiang terdapat pada batuan beku basal
sebagai anggota batuan gunungapi Baturape – Cindako, dapat dijumpai disebelah
Selatan Leko Paccing (Maulana, et.al, 2014).

II.2 Seismik Refraksi

Lapisan batuan bawah permukaan bumi memiliki variasi sifat fisis yang
beragam. Sifat-sifat fisis yang terdapat di dalam bumi diantaranya densitas,
resistivitas, elastisitas dan lain-lain. Sifat-sifat fisis yang terdapat di bawah
permukaan bumi ini dapat diketahui dengan menggunakan alat geofisika yang
digunakan di permukaan bumi. Salah satu metode geofisika yang dapat digunakan
untuk mengetahui lapisan bawah permukaan bumi adalah metode seismic
(Munadi, 2000).

Metode seismik merupakan metode geofisika aktif yang memanfaatkan


gelombang mekanik yang merambat ke dalam bumi. Gelombang tersebut berasal
dari sumber seismik yang direncanakan seperti palu. Salah satu metode seismik
yang digunakan untuk mengetahui kondisi lapisan bawah permukaan yang
kedalamannya relatif dangkal adalah metode seismik refraksi (Munadi, 2000).

Prinsip yang digunakan dalam metode seismik refraksi adalah dengan


menentukan waktu pertama kali gelombang seismik tiba pada setiap geophone.
Dengan mengetahui waktu tiba geombang seismik maka kecepatan rambat
gelomban seismik pada setiap batuan dan kedalaman refraktor. Nilai cepat rambat
gelombang seismik pada setiap batuan inilah yang akan memberikan informasi
lapisan bawah permukaaan. Tingkat kekerasan batuan ( hardness ) merupakan
salah satu informasi lapisan bawah permukaan yang dapat diketahui dengan
metode seismik refraksi (Munadi, 2000).

Gelombang seismik merupakan gelombang yang merambat melalui bumi


dimana rambatan energi tersebut disebabkan karena adanya gangguan di dalam
kerak bumi, misalnya adanya patahan atau adanya ledakan. Perambatan
gelombang ini bergantung paa sifat elastisitas batuan. Energi ini akan merambat
ke seluruh bagian bumi dan dapat terekam oleh seismometer (Pradjuto, 1980).

Gelombang seismik ada yang merambat melalui interior bumi yang


disebut sebagai body wave, dan ada juga yang merambat melalui permukaan bumi
disebut surface wave. Bidy wave dibedakan menjadi 2 berdasarkn pada arah
getarnya. Gelombang p ( longitudinal ) merupakan gelombang yang arah getarnya
searah dengan arah perambatan gelombang sedangkan gelombang yang arah
getarnya tegak lurus dengan arah rambatannya disebut gelombang s ( transversal
). Surface wave terdiri atas Rayleigh wave ( ground roll ) dan love wave ( Telford,
et.al, 1990).

Metode seismik merupakan salah satu bagian dari seismologi eksplorasi


yang dikelompokkan dalam metode geofisika aktif, dimana pengukuran dilakukan
dengan menggunakan sumber seismik ( palu, ledakan, dll ). Setelah usikan
diberikan terjadi gerakan gelombang di dalam medium yaitu batuan yang
memenuhi hukum-hukum elastisitas ke segala arah dan akan mengalami
pemantulan atau pembiasan akibat munculnya perbedaaan kecepatan, kemudian
pada suatu jarak tertentu gerakan partikel tersebut direkam sebagai fungsi waktu.
Berdasar data rekaman inilah dapat diperkirakan bentuk lapisan / struktur di
bawah permukaan bumi ( Telford, et.al, 1990).

Dalam menentukan lithologi batuan dan struktur geologi, metode seismik


dibai menjadi 2, yaitu seismik refleksi untuk menentukan lithologi dan struktur
geologi pada kedalaman yang dalam sedangkan seismik refraksi untuk
menentukan lithologi dan struktur geologi untuk kedalaman yang relatif dangkal (
Telford, et.al, 1990).

Eksperimen seismik aktif pertama kali dilakukan padatahun 1845 oleh


Robert Mallet, yang oleh kebanyakan orang dikenal sebagai bapak seismologi
instrumentasi. Mallet mengukur waktu transmisi gelombang seismik,yang dikenal
sebagai gelombang permukaan, yang dibangkitkan oleh sebuah ledakan. Mallet
meletakkan sebuah wadah kecil berisi merkuri pada beberapa jarak dari sumber
ledakan dan mencatat waktu yang diperlukan oleh merkuri untuk be-riak. Pada
tahun 1909, Andrija Mohorovicic menggunakan waktu jalar dari sumber gempa
bumi untuk eksperimennya dan menemukan keberadaan bidang batas antara
mantel dan kerak bumi yang sekarang disebut sebagai Moho (Sismanto, 1996).

Pemakaian awal observasi seismik untuk eksplorasi minyak dan mineral


dimulai pada tahun 1920an. Teknik seismik refraksi digunakan secara intemsif di
Iran untuk membatasi struktur yang mengandung minyak. Tetapi, sekarang
seismik refleksi merupakan metode terbaik yang digunakan di dalam eksplorasi
minyak bumi. Metode ini pertama kali didemonstrasikan di Oklahoma pada tahun
1921 (Sismanto, 1996).

II.2.1 Konsep Dasar Gelombang Seismik Refraksi

Seismik refraksi dihitung berdasarkan waktu yang dibutuhkan oleh


gelombang untuk menjalar pada batuan dari posisi sumber seismik ( seismic
source ) menuju penerima ( receiver ) pada berbagai jarak tertentu. Pada metode
ini, gelombang yang terjadi setelah usikan pertama ( first break ) diabaikan,
sehingga data yang dibutuhkan hanya data first break saja. Gelombang yang
dating setelah first break diabaikan karena gelombang seismik refraksi merambat
paling cepat dibandingkan dengan gelombang lainnya kecuali pada jarak offset
yang relative dekat sehingga yang dibutuhkan adalah waktu pertama kali
gelombang diterima oleh setiap geophone. Parameter jarak ( offset ) dan waktu
penjalaran gelombang dihubungkan dengan cepat rambat gelombang dalam
medium. Besarnya kecepatan rambat gelombang tersebut dikontrol oleh
sekelompok konstanta fisis yang ada dalam material yang dikenal sebagai
parameter elastisitas ( Telford, et.al, 1990).

Untuk memahami penjalaran gelombang seismik pada batuan bawah permukaan


digunakan beberapa asumsi. Beberapa asumsi yang digunakan antara ;ain :

1. Panjang gelombang seismik yang digunakan jauh lebih kecil dibandingkan


ketebalan lapisan batuan akan terdeteksi.
2. Gelombang seismik dipandang sebagai sinar yang memenuhi hokum
snellius dan prinsip Huygens. Menurut snellius, gelombang akan
dipantulkan atau dibiaskan atau pada bidang batas antara dua medium
yang berbeda sedangkan dalam prinsip Huygens, titik-titik yang dilewati
gelombang akan menjadi sumber gelombang baru. Muka gelombang (
wavefront ) yang menjara menjauhi sumber adalah superposisi dari
beberapa muka gelombang yang dihasilkan oleh sumber gelombang baru
tersebut.
3. Medium bumi dianggap berlapis-lapis dan tiap lapisan menjalarkan
gelombang seismik dengan kecepatan berbeda,
4. Pada bidang batas antar lapisan ( interface ), gelombang seismik menjalar
dengan kecepatan gelombang pada lapisan di bawahnya.
5. Makin bertambahnya kedalaman lapisan batuan maka semakin kompak
batuannya sehingga kecepatan gelombang pun bertambah seiring
bertambahnya kedalaman (Priyono, 2000).

II.2.1 Hukum Fisika Gelombang Seismik

Gelombang seismik mempunyai kelakuan yang sama dengan kelakuan


gelombang cahaya, sehingga hukum-hukum yang berlaku untuk gelombang
cahaya berlaku juga untuk gelombang seismik. Hukum-hukum tersebut antara
lain:

1. Huygens mengatakan bahwa gelombang menyebar dari sebuah titik


sumber gelombang ke segala arah dengan bentuk bola.
2. Hukum snellius menyatakan bahwa bila suatu gelombang jatuh diatas
bidang batas dua medium yang mempunyai perbedaan densitas, maka
gelombang tersebut akan dibiaskan jika sudut datang gelombang lebih
kecil atau sama dengan sudut kritisnya. Gelombang akan dipantulkan jika
sudut datangnya lebih besar dari sudut kritisnya. Gelombang datang,
gelombang bias, gelombang pantul terletak pada suatu bidang datar (
Susilawati, 2004 ).

Menurut hukum snellius, jika ada gelombang elastic yang menjalar dalam
bumi kemudian bertemu dengan bidang batas perlapisan ( interface ) dengan
elastisitas dan densitas yang berbeda-beda, maka akan terjadi pemantulan dan
pembiasan gelombang ( Susilawati, 2004 ).

𝑆𝑖𝑛 𝑖 V1
= 𝑉2 (2.1)
𝑆𝑖𝑛 𝑟

Jika gelombang p ( kompresi ) menjalar ke dalam bumi kemudian melalui


batas perlapisan batuan maka akan terjadi empat gelombang yang berbeda yaitu
gelombang P refleksi ( P2), gelombang P refraksi ( P1 ), gelombang S refleksi (
S1 ), gelombang S refraksi ( S2 ) ( Susilawati, 2004 ).

Sehingga menurut Hukum Snellius :

𝑉𝑝 𝑉𝑝1 𝑉𝑝2 𝑉𝑠1 𝑉𝑠2


= sin 𝜃𝑝 = sin 𝑟𝑝 = sin 𝜃𝑠 = sin 𝑟𝑠 (2.2)
sin 𝑖

Gambar 2.1 Pemantulan dan Pembiasan gelombang

Metode seismik refraksi menerapkan waktu tiba pertama gelombang


dalam perhitungannya. Gelombang P memiliki kecepatan lebih besar
dibandingkan dengan kecepatan gelombang S sehingga waktu datang gelombang
P yang digunakan dalam perhitungan. Gelombang seismik refraksi yang dapat
terekam oleh receiver pada permukaan bumi hanyalah gelombang seismik refraksi
yang merambat pada batas antar lapisan batuan. Hal ini hanya dapat terjadi jika
sudut datang merupakan sudut kritis atau ketika sudut bias tegak lurus dengan
garis normal ( r = 900 sehingga sin r =1 ). Dalam hal ini sesuai dengan asumsi di
awal bahwa kecepatan lapisan di bawah interface lebih besar dibandingkan
dengan kecepatan diatas interface ( Susilawati, 2004 ).

Gambar 2.2 Pembiasan dengan sudut kritis

Gelombang seismik berasal dari sumber seismik ( seismic source )


merambat dengan kecepatan V1 menuju bidang batas ( A ), kemudian gelombang
dibiaskan dengan sudut datang kritis sepanjang interface dengan kecepatan V2 (
Gambar 3). Dengan menggunakan prinsip Huygens pada interface, gelombang ini
kembali ke permukaan sehingga dapat diterima oleh receiver yang ada di
permukaan ( Susilawati, 2004 ).

Gelombang yang dapat ditangkap oleh receiver dapat berupa gelombang


langsung ( direct wave ), gelomban refleksi ( reflection wave ) ataupun
gelombang refraksi ( reflaction wave ). Untuk jarak offset ( jarak geophone
dengan sumber seismik yang relatif jauh, gelomban yang paling cepat diterima
oleh receiver adalah gelombang refraksi ( Susilawati, 2004 ).
Gambar 2.3. Hubungan jarak dengan waktu tempuh gelombang langsung, refleksi,
refraksi

Berdasarkan grafik hubungan antara jarak dan waktu temph gelombang,


untuk jarak relatiif dekat dengan waktu tempuh gelombang refraksi sama dengan
waktu tempuh gelombang langsung. Hal ini disebakan adanya perbedaan waktu
tempuh sangat kecil. Sehingga dalam perhitungan, untuk jarak yang relative dekat
ataupun jauh, waktu tempuh yang digunakanadalah waktu tempuh tercepat yang
diterima oleh geophone / receiver ( Susilawati, 2004 ).

II.2.3 Penentuan Ketebalan Lapisan Batuan

Perhitungan yang digunakan dalam metode seismik refraksi adalah dengan


menghitung waktu pertma kali gelombang yang berasal dari sumber seismik
diterima oleh setiap receiver. Dengan mengetahui jarak setiap receiver dengan
sumber seismik dan waktu penjalaran gelombang yan pertama kali sampai
receiver kemuidan dibuat grafik hubungan antara jarak dengan waktu. Dengan
mengetahui kemiringan / gradien dari grafik tersebut maka akan didapatkan nilai
kecepatan. Kedalaman lapisan batuan dapat ditentukan dengan menggunakan du
acara yaitu berdasarkan waktu penggal ( intercept time ) berdasarkan jarak kritis (
X0 ) ( Susilawati, 2004 ).
Gambar 2.4. Lintasan Penjalaran Gelombang Refraksi, Refleksi, dan Langsung

Jika dibawah permukaan bumi terdapat dua lapisan batuan yang dibatasi
oleh interface datar ( horizontal ) maka waktu tempuh gelombang refraksi ( t )
untuk merambat dari sumber seismic menuju receiver akan melalui lintasan A-B-
C-D ( Dobrin & savit, 1998 ).

A D

h ic

B C

Gambar 2.5. Lintasan Penjalaran Gelombang Refraksi

Waktu propagasi gelombang bias :

T = TAB + TBC + TCD (2.3)

AB BC CD
T= + 𝑣2 + (2.4)
𝑣1 𝑣1

h 1 h
T = 𝑣1 cos ic + 𝑣2 (x − 2h tan ic) + (2.5)
𝑣1 cos ic

x 2h
T = 𝑣2 + 𝑣2𝑣1 √𝑣2 2 − 𝑣12 (2.6)

Untuk x = 0, maka besarnya T=Ti adalah :

Xo 𝑣2−𝑣1
T= √ (2.7)
2 𝑣2+𝑣1
2ℎ
T1 = √𝑣2 2 − 𝑣12 (2.8)
𝑣2𝑣1

𝑇1𝑣1𝑣2
Atau h = (2.9)
2√(𝑣2 2 −𝑣12 )

Ti dicari grafik hubungan antara waktu tiba dengan jarak. Di titik potong ini
berlku T1=T2=To dan X=Xo. Dengan demikian besarnya h adalah :

𝑋𝑜 𝑣2−𝑣1
ℎ= √ (2.10)
2 𝑣2+𝑣1

Kondisi lapisan bawah permukaan tidak selamanya horizontal atau datar, mungkin
saja kondisi lapisan bawah permukaan berupa lapisan miring. Lapisan miring
dapat berupa downdip ( pengukuran kea rah perlapisan turun ) ataupun berupa
updip ( pengukuran kearah lapisan naik ) ( Susilawati, 2004 ).

TBA TAB

1/vapu2

1/vapd2

1/vapu1
1/vapp1

A x B

 xsin
hd Q
v1
C hu
v2 D

Gambar 2.6 Travel time pada lapisan miring

Dengan mensubtitusikan hn dan hd, maka waktu tempuh down dip diberikan oleh :

x cos φ 𝑥 2ℎ𝑑
td = + cos 𝑖 sin 𝜑 + cos 𝑖 (2.11)
𝑣2 𝑣1 𝑣1
x 2ℎ𝑑 x
td = 𝑣1 sin(𝑖 − 𝜑) + cos 𝑖 = sin(𝑖 − 𝜑) + 𝜏𝑖𝑑 (2.12)
𝑣1 𝑣1

2ℎ𝑑
dimana : 𝜏𝑖𝑑 = cos 𝑖, maka selanjutnya diperoleh :
𝑣1

𝑣1 𝜏𝑖𝑑
ℎ𝑑 = (2.13)
2 𝑐𝑜𝑠 𝑖

√𝑣2 2 −𝑣12
dengan 𝑐𝑜𝑠 𝑖 = 𝑣2

Dalam hal ini, 𝑣1 dan 𝑣2 adalah true velocity . Dengan cara yang sama akan
diperoleh :

x
tu = 𝑣1 sin(𝑖 + 𝜑) + 𝜏𝑖𝑢 (2.14)

2ℎ𝑢
dengan 𝜏𝑖𝑢 = cos 𝑖 karena TAB = TBA dengan demikian akan diperoleh :
𝑣1

𝑣1 𝜏𝑖𝑢 √𝑣2 2 −𝑣12


ℎ𝑢 = dengan 𝑐𝑜𝑠 𝑖 = (2.15)
2 𝑐𝑜𝑠 𝑖 𝑣2

sedang kecepatan semu diberikan oleh :

𝑣1
𝑣𝑑 = sin(𝑖+𝜑) (2.16)

𝑣1
𝑣𝑢 = sin(𝑖−𝜑) (2.17)

Sudut kritis gelombang datar diberikan oleh :

1 𝑣1 𝑣1
𝑖𝑐 = 𝑖 = (𝑎𝑟𝑐 sin (𝑣𝑑) + 𝑎𝑟𝑐 sin (𝑣𝑢) ) (2.18)
2

1 𝑣1 𝑣1
𝜑= (𝑎𝑟𝑐 sin (𝑣𝑑) + 𝑎𝑟𝑐 sin (𝑣𝑢) ) (2.19)
2

Untuk sudut kecil ≈ 20°

1
𝑣2 = (𝑣𝑑 + 𝑣𝑢) (2.20)
2

Bila di bawah permukaan terdapat patahan maka grafik X,T akan terdapat
1
loncatan slop dari dari 𝜏𝑖1 ke 𝜏𝑖2 dan h1 dapat diperoleh dari
𝑣1

𝜏𝑖1 sedang besar kedalamannya dapat dihitung dengan menggunakan hubungan ∶


𝑣2𝑣1
∆ℎ = (𝜏𝑖2 − 𝜏𝑖1) (𝑣2 2 −𝑣12 ) (2.21)

II.2.4 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Cepat Rambat Gelombang Seismik


Pada Batuan

Gelombang seismik yang menjalar ke dalam bumi ( body wave ) terdiri


dari dua jenis yaitu gelombang P dan gelombang S. Sheriff dan Geldart ( 1995 )
menuliskan besarnya kecepatan gelombang P ( α ) dan gelombang S ( β ) sebagai :

λ + 2𝜇
𝛼=√ (2.22)
𝜌

𝜇
𝛽 = √𝜌 (2.23)

Dimana :

α = kecepatan rambat gelombang P

β = kecepatan rambat gelombang S

λ dan μ = konstanta elastisitas ( Lame Constant )

ρ = densitas

Berdasarkan persamaan tersebut, besarnya cepat rambat seismik pada


batuan dipengaruhi oleh elastisitas batuan dan densitas batuan. Elastisitas batuan
menunjukkan kemampuan suatu batuan untuk mengembalikkan bentuk dan
ukurannya seperti semula ketika diberikan gaya kepada batuan tersebut. Ketika
suatu batuan diberikan gaya atau stress maka akan terjadi perubahan bentuk dan
dimensi batuan relatif terhadap keadaan sebelum diberikan gaya. μ merupakan
konstanta elastistisitas yang berhubungan dengan impresibilitas ( Telford, et.al,
1990).

Faktor-faktor lain yang mempengaruhi cepat rambat gelombang seismik


dan batuan antara lain : Lithologi, densitas batuan, porositas, kedalaman batuan,
tekanan, umur batuan, dan temperature ( Telford, et.al, 1990).
II.2.4.1 Lithologi

Lithologi merupakan faktor penting yang mempengaruhi kecepatan


gelomban seismik. Jenis batuan yang berbeda akan menunjukkan range nilai
kecepatan yang berbeda walaupun jenis batuan yang berbeda terkadan
menunjukkan overlap nilai kecepatan gelombang seismiknya. Setiap lapisan
batuan memiliki tingkat kekerasan yang berbeda-beda. Tingkat kekerasan yang
berbeda-beda ini yang menyebabkan perbedaan kemampuan suatu batuan untuk
mengembalikkan bentuk dan ukuran seperti semula ketika diberikan gaya
padanya. Elastisitas batuan yang berbeda-beda inilah yang menyebabkan
gelombang merambat melalui lapisan batuan dengan kecepatan yang berbeda-
beda (Dobrin, 1998).

Selain memiliki tingkat kekerasan yang berbeda-beda, lapisan batuan juga


memiliki kerapatan yang berbeda-beda sehingga setiap lapisan batuan juga
memiliki densitas yang berbeda-beda. Perbedaan densitas juga dapat
menyebabkan perbedaan cepat rambat gelombang seismik pada setiap batuan
(Dobrin, 1998).

II.2.4.2 Densitas

Densitas atau kerapatan batuan umumnya bertambah dengan


bertambahnya kedalaman karena dengan bertambahnya kedalaman tekanan
hidrostatik juga semakin bertambah besar. Semakin besarnya tekanan
menyebabkan batuan mengalami kompresi sehingga semakin rapat lapisan suatu
batuan yang menyebabkan batuan mengalami kompresi sehingga semakin rapat
lapisan suatu batuan yang menyebabkan semakin besar densitas suatu batuan (
Telford, et.al, 1990).

Besarnya densitas suatu batuan juga bergantung pada besarnya porositas


suatu batuan. Semakin besar porositas suatu batuan mengindikasikan semakin
besar massa suatu batuan yang hilang atau rongga batuan makin besar. Hal ini
menyebabkan densitas batuan semakin berkurang. Sheriff dan Geldart ( 1995 )
menuliskan hubungan antara densitas dengan kecepatan perambatan gelombang
dalam batuan yang dibuat olehGardner. Rumus empirik ini tidak
mengikutsertakan evaporate ( anhydrite, gypsum, salt ) dan batuan carbonaceous (
coal, peat, lignite ). Perumusan ini dikenal dengan sebutan Hukum Gardner (
Telford, et.al, 1990) :

Ρ = αv1/4

Dimana :

ρ = densitas dalam gr / cm3

α = konstanta yang besarnya 0,31

V = kecepatan dalam m/s

Dengan menggunakan hukum Gardner ini dapat diketahui bahwa besarnya


cepat rambat gelombang seismik dari formasi batuan sebanding dengan pangkat
empat dari besarnya densitas batuan atau dengan kata lain semakin besar densitas
suatu formasi batuan maka semakin besar cepat rambat gelombang dalam batuan
tersebut ( Telford, et.al, 1990).

II.2.4.3 Porositas

Porositas merupakan faktor paling penting dalam menentukan kecepatan


gelombang seismik dalam batuan. Semakin besar porositas suatu batuan maka
semakin kecil nilai densitas suatu batuan sehingga menyebabkan gelombang
seismik akan merambat dengan kecepatan yang lebih lambat juga. Suatu zat yang
mengisi pori juga dapat memberikan pengaruh terhadap cepat rambat gelombang
seismik pada formasi batuan tersebut. Pori-pori batuan yang terisi oleh air lebih
besar densitasnya dibandingkan dengan pori-pori batuan yang terisi minyak. Pori-
pori batuan yang terisi minyak lebih besar densitasnya dibandingkan dengan pori
batuan yang terisi dengan udara. Hal ini disebabkan karena densitas dari air lebih
besar dibandingkan dengan minyak dan densitas minyak lebih besar dibandingkan
dengan densitas udara ( gas ). Oleh karena itu, besar cepat rambat gelombang
dalam batuan berpori yan berisi air lebih besar dibandingkan dengan cepat rambat
batuan yang berisi minyak atau gas (Priyono, 2000).
II.2.4.4 Kedalaman Batuan dan Tekanan

Secara umum, porositas berkurang dengan bertambahnya kedalaman.


Berkurangnya porositas karena batuan mengalami kompresi. Batuan yang berada
pada lapisan bawah akan mengalami kompresi atau tekanan dari lapisan di
atasnya sehingga batuan yang berada paling bawah akan mengalami tekanan
paling besar dari lapisan diatasny. Dengan kata lain, semakin dalam posisi lapisan
suatu batuan maka semakin besar tekanan yang akan dialaminya. Akibat adanya
tekanan yang semakin besar menyebabkan semakin rapatnya suatu batuan yang
ditandai dengan semakin kecilnya porositas suatu batuan. Semakin kecilnya
porositas suatu batuan menyebabkan semakin besarnya densitas sehingga
gelombang seismik akan merambat dengan kecepatan yang semakin cepat pada
formasi batuan tersebut. Hal ini berarti besarnya kecepatan seismik akan
bertambah seiring dengan bertambahnya kedalaman dan bertambahnya tekanan
(Priyono, 2000).

II.2.4.5 Umur, Frekuensi dan Temperatur

Batuan yang lebih tua umumnya berada pada lapisan bawah. Semakin tua
usia suatu batuan maka semakin dalam pula posisi lapisan batuan tersebut dari
permukaan. Selain berada pada posisi yang semakin dalam, dengan bertambahnya
usia suatu batuan maka batuan tersebut memilki waktu yang lebih lama dalam
cementation, lapisan tersebut juga memilki waktu yang lebih lama dalam
mengalami tekanan tektonik sehingga memiliki densitas yang semakin besar
karena porositas yang semakin kecil. Kondisi seperti ini menyebabkan semakin
cepat gelombang seismik merambat pada batuan yang memilki umur semakin tua
(Priyono, 2000).
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

III.1 Lokasi dan Waktu


Kegiatan Kuliah Lapangan ini dilaksanakan pada tanggal 18 -19 November 2017
di Kelurahan Bira, Kecamatan Tamalanrea RT 04 RW 04 Lorong Mattoangin 4.

Gambar 3.1 Peta Kelurahan Bira, Kecamatan Tamalanrea


III.2 Alat dan Bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan pada pengukuran seismik (seismik
refraksi) adalah sebagai berikut:
1. Palu dan plat besi, sebagai sumber gelombang
2. Geophone 12 buah, sebagai penerima gelombang
3. Seismograf, untuk mencatat/merekam getaran
4. Aki, sebagai sumber arus
5. Trigger 1 buah, untuk koreksi pola penembakan
6. Laptop, untuk menyimpan data
7. GPS, untuk menentukan koordinat dan elevasi lintasan
8. Kompas, untuk mengetahui arah lintasan
9. Kabel Konektor, untuk menghubungkan geophone, laptop, aki dengan alat
seismik
10. Meteran, untuk mengukur panjang lintasan dan jarak antar geophone serta
jarak geophone ke source
11. Tabel data dan alat tulis, untuk mencata hasil pengukuran
III.3 Prosedur Pengambilan Data

1. Mengukur lintasan sepanjang 22 meter untuk line 1


2. Menentukan arah lintasan
3. Menancapkan geophone pada setiap jarak 2 meter lalu menghubungkan
kabelnya dengan seismograf berdasarkan nomornya
4. Mencatat koordinat dan elevasi untuk setiap geophone dan source
5. Menyiapkan source berupa palu dan plat
6. Melakukan penembakan pada 5 titik dengan jarak masing-masing: 5 m
sebelum geophone 1, 5.5 m setelah geophone 1, antara geophone 6 & 7, 5.5
m sebelum geophone 12, dan 5 m setelah geophone 12.
7. Melakukan 4 kali peledakan pada setiap shoot point .
8. Mencatat/menyimpan data yang terekam pada leptop yang terhubung ke
seismograf.
9. Melakukan prosedur yang sama untuk line 2, tetapi dengan letak/posisi
lintasan yang berbeda.

III.4 Pengolahan Data Seismik

III.4.1 Pengolahan Data di Perangkat Lunak IXSeg2Segy

Tahap-tahap yang dilakukan pada saat pengolahan data seismik refraksi pada
Perangkat Lunak IXSeg2Segy, yaitu:

1. Membuka perangkat lunak IXSeg2Segy untuk mengubah format data dari


.Segy menjadi .Seg2
Gambar 3.2 Logo Perangkat Lunak IXSeg2Segy

2. Pilih File => Import, kemudian pilih data hasil rekaman di lapangan.

Gambar 3.3 Hasil Input Data Rekaman di Ixseg2segy

3. Pilih File => Export SEG2, kemudian Save.

4. Mengulang langkah 1 sampai 3 untuk mengubah format .segy menjadi


.seg2 pada data yang lain.

III.4.2 Pengolahan Data di Perangkat Lunak PickWin

Tahap-tahap yang dilakukan pada saat pengolahan data seismik refraksi pada
Perangkat Lunak PickWin, yaitu:

1. Membuka perangkat lunak Pickwin untuk memilah gelombang yang


pertama kali tiba (picking firstbreak) di geophone.

Gambar 3.4 Logo Perangkat Lunak Pickwin

2. Pilih File => Open SEG2, ubah File of Type ke .seg2, lalu pilih data yang
ingin ditampilkan.
Gambar 3.5 Hasil Input Data SEG2 di PickWin

3. Pilih Edit/Display => Edit Source/Receiver Locations, Etc. Maka akan


muncul kotak dialog Geometry dan masukkan data Shoot Coordinate.

Gambar 3.6 Tampilan Kotak Dialog Geometry

4. Melakukan picking, klik tombol yang terdapat pada toolbar dan


melakukan pick pada gelombang first break.
Gambar 3.7 Tampilan Shot pertama setelah dilakukan picking

5. Setelah melakukan pick, klik .

Gambar 3.7 Tampilan Shot pertama setelah menghubungkan titik picking

6. Pilih File => Save First Break Pick File, lalu masukkan nama file,
kemudian Save.
Gambar 3.8 Save pick file

7. Pilih File => Open SEG2 file, lalu pilih data yang berikutnya. Kemudian
pilih New File.

8. Lakukan langkah 1 sampai 7 untuk data berikutnya data yang dipicking


merupakan data penembakan ke depan (Forward Shot) data penembakan
di tengah (mid shot), dan data penembakan ke belakang (Reverse Shot).
Berikut hasil picking dari beberapa data dapat dilihat pada gambar.

Gambar 3.9 Tampilan picking shot 2


Gambar 3.10 Tampilan picking shot 3

Gambar 3.11 Tampilan picking shot 4


Gambar 3.12 Tampilan picking shot 5

III.4.3 Pengolahan Data di Perangkat Lunak Plotrefa Menggunakan Metode


Inverse Tomography

Tahap-tahap yang dilakukan pada saat pengolahan data seismik refraksi pada
Perangkat Lunak Plotrefa, yaitu:

1. Membuka perangkat lunak plotrefa.

Gambar 3.13 Logo Perangkat Lunak Plotrefa

2. Pilih File => Open plotrefa file, lalu pilih file yang ingin diolah.
Gambar 3.13 Open Plotrefa File

3. Pilih data pick yang terkahir diolah. Tampilannya seperti gambar di


bawah

Gambar 3.14 Tampilan plotrefa file dari shot lima

4. Pilih Time-Term Inversion => Assign Layer 2 Arrivals.

Gambar 3.15 Menu Arrange layer 2 arrivals

5. Kemudian akan muncul titik berwarna merah lalu pilih titik di tengah
yang mewakili 2 cabang garis.
6. Setelah pilih titik tengah yang menghubungkan ruas kanan dan ruas
kiri, maka akan muncul titik-titik berwarna hijau.

Gambar 3.16 Tampilan setelah memilih titik tengah

5. Pilih Time-Term Inversion => Do-Time Term Inversion=>Flat


Surface, Karena elevasi semua geophone sama. Akan muncul
kotak dialog seperti pada gambar dibawah

Gambar 3.17 Menu Do-Time Inversions

Gambar 3.18 Kotak Dialog Flat Surface


6. Isi kotak dialog berdasarkan parameter pengukuran. Lalu OK.

Gambar 3.19 Kotak Dialog Cell Size

7. Hasil penampang dapat dilihat pada gambar di bawah dengan


nilai RMS error 5.2229

Gambar 3.20 Hasil Penampang di Plotrefa


III.4.4 Pengolahan Data di Mircosoft Excel Menggunakan Metode
Plus Minus.

Tahap-tahap yang dilakukan pada saat pengolahan data seismik refraksi


pada Microsoft Excel, yaitu:

1. Membuka data hasil picking menggunakan aplikasi Notepad.

Gambar 3.21 Hasil Data di Notepad

2. Menyalin data jarak dan waktu, lalu menempelkan ke cell Microsft


Excel yang terlah terbuka.

Gambar 3.21 Hasil Data di Ms. Excel


3. Mengubah waktu Forward dan Reverse dari milisekon menjadi
sekon dengan membagi setiap angka dalam cell dengan 1000.

Gambar 3.22 Hasil Konversi Data di Ms. Excel

3. Membuat grafik antara jarak antar geophone dengan nilai waktu


Forward dan Reverse dalam satuan sekon.

Travel Time
0.0800000000
0.0700000000
0.0600000000
0.0500000000
Time (s)

0.0400000000
0.0300000000 Forward (s)
0.0200000000 Reverse (s)
0.0100000000
0.0000000000
0 20 40 60
Offset (m)

Gambar 3.23 Grafik travel time penembakan forward dan reverse

4. Memunculkan nilai persamaan regresi linear dari gelombang langsung


untuk menentukan nilai kecepatan gelombang seismik di lapisan
pertama (V1) dengan cara klik kanan pada garis gelombang langsung,
pilih Add Trendline, lalu centang Display Equation On Chart.
5. Maka persamaan garisnya akan muncul seperti gambar di bawah

Travel Time
0.1000000000
0.0800000000y = 0.0015x + 0.0029 Gel. Langsung
Forward
Time (s)
0.0600000000
Gel. Langsung
0.0400000000 Reverse

0.0200000000 Gel. Refraksi


Forward
0.0000000000
Gel. Refraksi
0 20 40 60
Reverse
Offset

Gambar 3.24 Grafik travel time gel. langsung & refraksi


penembakan forward dan reverse

9. Menentukan nilai V1 untuk penembakan ke depan dengan satu per


nilai gradien kemiringan garis.

10. Menentukan nilai T+ dengan cara nilai waktu Forward ditambah


nilai waktu Reverse dikurang nilai Tab dalam satuan sekon.

11. Menetukan nilai T- dengan cara nilai waktu Forward dikurang nilai
waktu Reverse dalam satuan sekon.

Gambar 3.25 Pengolahan data hingga V1


12. Membuat grafik antara nilai X terhadap T-, lalu menentukan
persamaan regresi linear untuk mendapatkan nilai kecepatan gelombang
seismik di lapisan kedua (V2).

T-
0.100000000
y = 0.0023x - 0.059
0.050000000

0.000000000 T-
0 20 40 60 Linear (T-)
-0.050000000

-0.100000000
X

Gambar 3.26 Plot Grafik antara X dan T-

13. Menentukan nilai V2 dari persamaan regresi linear antara nilai X


terhadap T- dengan dua per nilai gradien kemiringan garis.
14. Menentukan nilai kedalaman (D) dengan cara mengalikan T+,V1,
dan V2, lalu dibagi antara pengalian 2 dan akar dari V2 kuadrat kurang
V1 kuadrat.

Gambar 3.27 Pengolahan data metode Hagedorn

15. Memplot antara nilai jarak geophone dengan kedalaman.


Gambar 3.28 Penampang dengan metode Hagedorn

III.4.5 Pengolahan Data di Mircosoft Excel Menggunakan Metode Hagiwara

Tahap-tahap yang dilakukan pada saat pengolahan data seismik refraksi pada
Microsoft Excel, yaitu:

1. Data forward dan reverse yang telah kita dapatkan pada metode Hagedorn
selanjutnya akan kita olah dengan menggunakan metode Hagiwara.
2. Pada metode ini diperlukan beberapa nilai yang dicari seperti yang tampak
pada gambar di bawah

Gambar 3.29 Nilai yang perlu dicari untuk metode Hagiwara

3. Dengan memasukkan rumusnya maka didapatkan data hasil olahan


seperti berikut
Gambar 3.30 Pengolahan data metode Hagiwara

4. Plot offset dan data Tsa dan Tsb

Travel Time Tsa dan Tsb


0.0800000000
0.0600000000
Time (s)

0.0400000000
Tsa
0.0200000000
Tsb
0.0000000000
0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55
Offset (m)

Gambar 3.31 Travel Time Forward dan Reverse Shooting

5. Memplot antara nilai jarak geophone dengan kedalaman.

Gambar 3.32 Penampang dengan metode Hagiwara


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1 Hasil
IV.1.1 Hasil Penampang Menggunakan Metode Inverse Tomography

Hasil penampang menggunakan metode inverse tomography sebagai berikut:

Gambar 4.1 Hasil penampang penampang menggunakan metode inverse


tomography

IV.1.2 Hasil Penampang Menggunakan Metode Hagedorn

Hasil penampang menggunakan metode Plus Minus sebagai berikut:


Gambar 4.2 Hasil penampang penampang menggunakan metode Hagedorn

IV.1.3 Hasil Penampang Menggunakan Metode Hagiwara

Hasil penampang menggunakan metode Hagiwara sebagai berikut:

Gambar 4.3 Hasil penampang penampang menggunakan metode Hagiwara


IV.2 Pembahasan

Dari hasil tampilan menggunakan metode Inverse Tomography, diperlihatkan


bahwa terdapat dua lapisan dengan nilai kecepatan gelombang P untuk lapisan
atas sekitar 600 m/s dan untuk lapisan bawah sekitar 900 m/s.

Dari hasil tampilan mengunakan metode Plus Minus, diperlihatkan bahwa


terdapat dua lapisan dengan nilai kecepatan gelombang P untuk lapisan atas
sekitar 666,6667 m/s dengan kedalaman yang relatif 0,5 m sampai 9 m dan
untuk lapisan bawah sekitar 869,5652 m/s.

Dari hasil tampilan mengunakan metode Hagiwara, diperlihatkan bahwa


terdapat dua lapisan dengan nilai kecepatan gelombang P untuk lapisan atas
sekitar 666,6667 m/s dengan kedalaman yang relatif 0,5 m sampai 9 m dan
untuk lapisan bawah sekitar 869,5652 m/s.

Dari hasil ketiga pengolahan data, didapatkan nilai kecepatan gelombang P


hampir sama dan berdasarkan nilainya itu dimasukkan dalam satu klasifikasi
yang sama pada lapisan yang sama pula, serta memiliki kedalaman relative
yang hampir sama.

Gambar 4.4 Refleksi Energi pada dua lapisan

( Telford, et.al, 1990).

Berdasarkan tabel di atas, lapisan pertama merupakan lapisan lapuk yang


memiliki kecepatan gelombang P sekitar 500 m/s sampai dengan 600 m/s,
sedangkan pada lapisan kedua merupakan lapisan yang lebih kompak yang
memiliki kecepatan gelombang P sekitar 900 m/s hingga 1000 m/s.

Cepat rambat penjalaran gelombang seismik pada setiap batuan dipengaruhi


oleh densitas batuan dan tekanan serta umur batuan. Semakin tinggi densitas
batuan artinya semakin kompak maka penjalaran gelombang seismik semakin
cepat. Tingkat kekompakan batuan juga dipengaruhi oleh tekanan dan umur
batuan. Pada lapisan bawah akan mengalami tekanan dari lapisan di atasnya
sehingga yang berada di bawah akan mengalami tekanan paling besar
dibandingkan dengan lapisan diatasnya. Disisi lain, berdasarkan Hukum Steno
lapisan bawah mempunyai umur yang relative tua dibandingkan dengan lapisan
atasnya kecuali telah mengalami deformasi. Sehingga dapat disimpulkan
bahwa semakin tua dan dalam posisi lapisan suatu batuan maka tekanannya
juga semakin besar sehingga penjalaran gelombang seismik juga akan semakin
cepat.
BAB V

PENUTUP

V.1 Kesimpulan

Kesimpulan dari praktikum ini adalah :

1. Dari hasil tampilan menggunakan metode Inverse Tomography,


diperlihatkan bahwa terdapat dua lapisan dengan nilai kecepatan
gelombang P untuk lapisan atas sekitar 600 m/s dan untuk lapisan
bawah sekitar 900 m/s.
2. Dari hasil tampilan mengunakan metode Plus Minus, diperlihatkan
bahwa terdapat dua lapisan dengan nilai kecepatan gelombang P
untuk lapisan atas sekitar 666,6667 m/s dengan kedalaman yang
relatif 0,5 m sampai 9 m dan untuk lapisan bawah sekitar 869,5652
m/s.
3. Dari hasil tampilan mengunakan metode Hagiwara, diperlihatkan
bahwa terdapat dua lapisan dengan nilai kecepatan gelombang P
untuk lapisan atas sekitar 666,6667 m/s dengan kedalaman yang
relatif 0,5 m sampai 9 m dan untuk lapisan bawah sekitar 869,5652
m/s.

4. Pengolahan data menggunakan metode Inverse Tomography,


metode Plus Minus dan metode Hagiwara memiliki kecepatan
gelombang P yang hampir sama dan tidak menunjukkan lapisan
yang berbeda.

V.2 Saran
V.2.1 Saran Untuk Praktikum
Praktikum selanjutnya sebaiknya alat-alat praktikum dapat
disediakan agar praktikan dapat lebih memahami proses akuisisi.
V.2.2 Saran Untuk Asisten
Sebaiknya jadwal asistensi tidak berubah-berubah, namun
mengikuti waktu yang telah disepakati.
DAFTAR PUSTAKA

Dobrin, M. B., &Savit, C. H., 1988, Introduction To Geophysical Prospecting,


Newyork :Mcgraw-Hill, Inc.

Maulana, Adi., Tonggiroh, Adi., dan Ilyas, Asran., 2014, Jurnal Penelitian
Geosains, Program Studi Geologi, Fakultas Teknik Universitas
Hasanuddin

Munadi, S, (2000), Aspek Fisi Seismologi Eksplorasi, Program Studi Geofisika,


Jurusan Fisika FMIPA UI, depok

Parasnis, D.S., Mining Geophysics., Elsevier Scientifics Publishing Company,


New York, 1973

Pradjuto (1980), Interpretasi Data Seismik, Jakarta

Priyono, Awali, (2000). Modul Praktikum Metode Seismik I, ITB, Bandung.

Sheriff, R. E. danGeldart, L. P., 1995, Exploration Seismology, New York :


Cambridge University Press.

Sismanto, (1996), Aplikasi seismik eksplorasi “ Akuisisi, Processing dan


Interpretasi”, Laboratorium Geofisika FMIPA UGM, Yogyakarta

Susilawati, 2004. Seismik Refraksi ( Dasar Teori dan Akuisisi Data ), USU
digital Library.

Telford, W.M., Geldart, L. P., and Sheriff, R. E., 1990, Applied Geophysics,
2nded, Cambridge University Press.