Anda di halaman 1dari 37

Puteri Antares

Hargailah dia yang mencintaimu..


Ia berkorban bukan karena berharap kasihmu.. Melainkan ingin menunjukkan kau berarti
untuknya..

Asrey Putri
Saya Asrey, wanita yang suka menulis, belajar tentang kehidupan dan mencintai keluarga
saya. Keinginan saya banyak, terutama dalam hal menulis, saya ingin dari pemikiran saya
akan lahir tulisan - tulisan yang akan dikagumi banyak orang.
Lihat profil lengkapku

Minggu, 01 September 2013


ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. A DENGAN SECTIO CAESAREA EX
CHEPALO PELVIK DISPROPORTION DI RUANG IBS RS TUGUREJO
SEMARANG

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. A


DENGAN SECTIO CAESAREA EX CHEPALO PELVIK DISPROPORTION
DI RUANG IBS RS TUGUREJO SEMARANG
Disusun oleh:
1. Asrey Fatmalasari Putri (10.5.006)
2. Evi Armadani (10.5.024)
3. Evi Puji Astuti (10. 5.026)
4. Nizar Arfani (10.5.060)
5. Riski Tri Ardian (10.5.064)

AKADEMI KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN WIDYA HUSADA
SEMARANG
2012
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas limpahan rahmat, taufiq
serta hidayahNya penulis dapat menyelesaikan pembuatan laporan kasus kelompok Keperawatan
Medikal Bedah dengan judul “Asuhan Keperawatan pada Ny. A dengan Sectio Caesarea ex
Chepalo Pelvik Disproportion Di Ruang IBS RS Tugurejo Semarang”. Laporan kasus ini dibuat
sebagai tugas kelompok dan syarat untuk memenuhi nilai dari praktek lapangan KMB II yang
dilaksanakan sejak tanggal 9 januari 2012 sampai 18 februari 2012, pada akhir semester III.
Pada kesempatan kali ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak
yang telah membantu baik secara material maupun moril, selama penulis melaksanakan praktik
Keperawatan Medikal Bedah II sampai selesainya pembuatan laporan ini.
Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Ns. Rahayu Winarti, S.Kep selaku direktur Akademi Keperawatan STIKES Widya Husada
Semarang
2. Ns. Dyah Restuning P, S.Kep selaku Dosen Pembimbing Akademik STIKES Widya Husada
Semarang
3. Ibu Komaryatun selaku Kepala Bidang Keperawatan RSUD Tugurejo Semarang
4. Bapak Aris selaku Kepala Ruang Instalasi Bedah Sentral RSUD Tugurejo Semarang
5. Ibu Eka selaku pembimbing PKL di Instalasi Bedah Sentral RSUD Tuggurejo Semarang
6. Seluruh staf RSUD Tugurejo Semarang yang telah membantu selama praktik Keperawatan
Medikal Bedah
7. Co Ass anestesi Unnisulla (Catra O. Chrisandi, Budi Istiawan, Prima Pribadi Agusta dan Henri
Perwira Negara) yang telah membantu dalam menjelaskan tentang obat-obat anestesi.
8. Kedua orang tua yang telah membantu doa dan materi sehingga laporan kasus ini dapat selesai
dengan baik
9. Teman-teman seangkatan yang telah ikut membantu selama kegiatan praktik Keperawatan
Medikal Bedah ini sampai selesai
10. Pasien dan keluarga yang telah membantu memberikan informasi
11. Dan semua pihak yang telah membantu yang tidak bisa disebutkan satu persatu
Penulis menyadari dalam penulisan makalah ini banyak terdapat kekurangannya. Maka
dari itu kritik dan saran dari para pembaca sangat penyusun harapkan demi kesempurnaan
laporan kami selanjutnya.
Akhir kata semoga laporan kasus praktik Keperawatan Medikal Bedah II ini dapat
memberi pencerahan serta manfaat bagi semua pihak yang berkepentingan.

Semarang, Februari 2012

Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
I.I. Latar Belakang
I.2.Tujuan Pembuatan Makalah
BAB II KONSEP DASAR
2.I. Pengertian Sectio Caesarea
2.2. Etiologi
2.3. Patofisiologi
2.4. Pathway Keperawatan
2.5. Pemeriksaan Penunjang
2.6. Komplikasi
2.7. Pengkajian
2.8. Diagnosa Keperawatan
2.9. Fokus Intervensi, dan Rasional
2.10. Penatalaksanaan
BAB III TINJAUAN KASUS
3.I. Asuhan Keperawatan Pra Operatif di Kamar Bedah
3.2. Asuhan Keperawatan Intra Operatif di Kamar Bedah
3.3. Asuhan Keerawatan Post Operatif di Kamar Bedah
BAB IV PEMBAHASAN
BAB V PENUTUP
4.1. Kesimpulan dan Saran
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang
Saat ini operasi Caesar menjadi trend karena berbagai alasan. Dalam 20 tahun
terakhir angka operasi Caesar meningkat pesat. Operasi ini kadang-kadang terlalu sering
dilakukan sehingga para kritikus menyebutnya sebagai Panacea (obat mujarab) praktek
kebidanan. Semakin modern alat penunjang kesehatan, semakin baik obat-obat terutama
antibiotik dan tingginya tuntutan terhadap dokter, menunjang meningkatnya angka operasi
Caesar di seluruh dunia (Seno Adjie, 2002). Di Indonesia angka persalinan caesar di 12 Rumah
Sakit pendidikan antara 2,1 % – 11,8 %. Angka ini masih di atas angka yang diusul oleh Badan
Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 1985 yaitu 10 % dari seluruh persalinan Caesar nasional
(Rahwan,2004). Di Propinsi Gorontalo, khususnya di RS rujukan angka kejadian SC pada tahun
2008 terdapat 35 % dan meningkat menjadi 38 % pada tahun 2009. (Profil Dikes Propinsi, 2009).
Ada beberapa indikasi dari sectio caesarea, salah satunya adalah Chepalo Pelvik
Disproportion (CPD). Panggul sempit didefinisikan sebagai ukuran lingkar panggul ibu tidak
sesuai dengan ukuran lingkar kepala janin yang dapat menyebabkan ibu tidak dapat melahirkan
secara alami. Tulang-tulang panggul merupakan susunan beberapa tulang yang membentuk
rongga panggul yang merupakan jalan yang harus dilalui oleh janin ketika akan lahir secara
alami.
Berdasarkan uraian diatas, maka penyusun tertarik dan termotivasi untuk menyusun
Laporan Kasus Keperawatan Medikal Bedah II dengan mengambil kasus berjudul “Asuhan
Keperawatan pada Ny. A dengan Sectio Caesarea ex ChepaloPelvik Disproportion Di Ruang
IBS RSUD Tugurejo Semarang”.

1.2.Tujuan
1. Tujuan umum
Mahasiswa/mahasiswi mampu mengetahui asuhan keperawatan pada klien dengan sectio
caesarea (Pre, Intra dan Post Operatif) di kamar bedah.
2. Tujuan khusus
a) Memahami definisi Sectio Caesarea.
b) Mengetahui Etiologi, Patofisiologi Sectio Caesarea.
c).Mengetahui Manifestasi klinik Sectio Caesarea.
d).Mengetahui penatalaksanaan dalam Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Sectio Caesarea.

BAB II

KONSEP DASAR

2.1. Pengertian

Sectio caesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding
perut dan dinding uterus atau vagina atau suatu histerotomy untuk melahirkan janin dari dalam
rahim. Dalam operasi caesar ada tujuh lapisan yang diiris pisau bedah, yaitu lapisan kulit, lapisan
lemak, sarung otot, otot perut, lapisan dalam perut, lapisan luar rahim, dan rahim. Setelah bayi
dikeluarkan, lapisan itu kemudian dijahit lagi satu-persatu, sehingga jahitannya berlapis-lapis.
Sectio caesarea adalah suatu persalinan buatan, dimana janin dilahirkan melalui suatu
insisi pada dinding perut dan dinding rahim dengan sayatan rahim dalam keadaan utuh serta
berat janin diatas 500 gram (Sarwono, 2005, hal. 133).
Sectio caesarea merupakan prosedur bedah untuk kelahiran janin dengan insisi melalui
abdomen dan uterus (Liu, 2007, hal. 227)
Jenis-jenis operasi sectio caesarea :

1. Abdomen (Sectio caesar abdominalis)


a. Sectio caesarea Transperitonealis
 SC klasik atau corporal (dengan insisi memanjang pada corpus uteri) dilakukan dengan
membuat sayatan memanjang pada corpus uteri kira-kira 10 cm.
Kelebihan :
Mengeluarkan janin dengan cepat, tidak mengakibatkan komplikasi kandung kemih tertarik,
sayatan bisa diperpanjang proksimal atau distal.
Kekurangan :
Infeksi mudah menyebar secara intra abdominal, karena tidak ada reperitonealis yang baik, untuk
persalinan yang berikutnya lebih sering terjadi rupture uteri spontan.
 SC Ismika atau profundal (Low servical dengan insisi pada segmen bawah rahim)
Dilakukan dengan melakukan sayatan melintang konkat pada segmen bawah rahim (low servical
transversal) kira-kira 10 cm.
Kelebihan :
- Penjahitan luka lebih mudah
- Penutupan luka dengan reperitonealisasi yang baik
- Tumpang tindih dari peritoneal flap baik sekali untuk menahan penyebaran isi uterus ke rongga
peritoneum
- Pendarahan tidak begitu banyak
- Kemungkinan rupture uteri spontan berkurang atau lebih kecil
Kekurangan :
- Luka dapat melebar kekiri, kekanan, dan bawah, sehingga dapat menyebabkan uteri pecah dan
mengakibatkan banyak pendarahan
- Keluhan pada kandung kemih post operasi tinggi
b. Sectio Ekstra Peritonealis yaitu tanpa membuka peritonium parietalis dengan demikian tidak
membuka cavum abdominal.
2. Vagina (Sectio Caesarea Vaginalis)
Menurut sayatan pada rahim, sectio caesarea dapat dilakukam sebagai berikut :
a. Sayatan memanjang (Longitudinal)
b. Sayatan Melintang (Transversal)
c. Sayatan huru T (T insicion)
Ada dua jenis sayatan operasi yang dikenal yaitu :
a. Sayatan Melintang
Sayatan pembedahan dilakukan dibagian bawah rahim. Sayatan melintang dimulai dari ujung
atau pinggir selangkangan (shymphisisis) di atas batas rambut kemaluan sepanjang sekitar 10-14
cm. Keuntungannya adalah parut pada rahim kuat sehingga cukup kecil resiko menderita rupture
uteri (robek rahim) di kemudian hari. Hal ini karena pada masa nifas, segmen bawah rahim tidak
banyak mengalami kontraksi sehingga luka operasi dapat sembuh lebih sempurna (Kasdu, 2003,
hal. 45)
b. Sayatan Memanjang (SC klasik)
Meliputi sebuah pengirisan memanjang dibagian tengah yang memberikan suatu ruang yang
lebih besar untuk mengeluarkan bayi, namun jenis ini kini jarang dilakukan karena jenis ini labil,
rentan terhadap komplikasi (Dewi Y. 2007. Hal 4)
2.2. Etiologi

1. Indikasi section caesarea

Indikasi sectio caesarea (Cuningham, F Garry, 2005: 595)

a. Riwayat sectio caesarea


Uterus yang memiliki jaringan parut dianggap sebagai kontraindikasi untuk melahirkan
karena dikhawatirkan akan terjadi rupture uteri. Resiko ruptur uteri meningkat seiring dengan
jumlah insisi sebelumnya, klien dengan jaringan perut melintang yang terbatas disegmen uterus
bawah , kemungknan mengalami robekan jaringan parut simtomatik pada kehamilan berikutnya.
Wanita yang mengalami ruptur uteri beresiko mengalami kekambuhan , sehingga tidak menutup
kemungkinan untuk dilakukan persalinan pervaginam tetapi dengan beresiko ruptur uteri dengan
akibat buruk bagi ibu dan janin, american collage of obstetrician and ginecologistc (1999)
b. Distosia persalinan

Distosia berarti persalinan yang sulit dan ditandai oleh terlalu lambatnya kemajuan
persalinan, persalinan abnormal sering terjadi terdapat disproporsi antara bagian presentasi janin
dan jalan lahir, kelainan persalinan terdiri dari :

1) Ekspulsi (kelainan gaya dorong)

Oleh karena gaya uterus yang kurang kuat, dilatasi servik (disfungsi uterus) dan
kurangnya upaya utot volunter selama persalinan kala dua.

2) Panggul sempit

3) Kelainan presentasi, posisi janin

4) Kelainan jaringan lemak saluran reproduksi yang menghalangi turunnya janin

c. Gawat janin

Keadaan gawat janin bisa mempengaruhi keadaan keadaan janin, jika penentuan waktu
sectio caesarea terlambat, kelainan neurologis seperti cerebral palsy dapat dihindari dengan
waktu yang tepat untuk sectio caesarea.

d. Letak sungsang

Janin dengan presetasi bokong mengalami peningkatan resiko prolaps tali pusat dan
terperangkapnya kepala apabila dilahirka pervaginam dibandingkan dengan janin presentasi
kepala.

2.3. Patofisiologi

Amnion terdapat pada plasenta dan berisi cairan yang didalamnya adalah sifat dari
kantung amnion adalah bakteriostatik yaitu untuk mencegah karioamnionistis dan infeksi pada
janin. Atau disebut juga sawar mekanik terhadap infeksi. Setelah amnion terinfeksi oleh bakteri
dan disebut kolonisasi bakteri maka janin akan berpotensi untuk terinfeksi juga pada 25% klien
cukup bulan yang terkena infeksi amnion, persalinan kurang bulan terkena indikasi ketuban
pecah dini daripada 10% klien persalinan cukup bulan indikasi ketuban pecah dini akan menjadi
tahap karioamnionitis (sepsis, infeksi menyeluruh). Keadaan cerviks yang baik pada kontraksi
uterus yang baik, maka persalinan per vagina dianjurkan, tetapi apabila terjadi gagal induksi
cerviks atau induksi cerviks tidak baik, maka tindakan sectio caesarea tepat dilakukan secepat
mungkin untuk menghindari kecacatan atau terinfeksinya janin lebih parah.

2.4. Pathways Keperawatan

2.5. Pemeriksaan Penunjang

Untuk mengetahui panggul sempit dapat dilakukan pemeriksaan, diantaranya (Smeltzer


2001 : 339) :

1. Darah rutin (mis Hb)


2. Urinalisis : menentukan kadar albumin/glukosa
3. Pelvimetri : menentukan CPD
4. USG abdomen
5. Gula darah sewaktu
2.6. Komplikasi

Komplikasi sectio caesarea mencakup periode masa nifas yang normal dan komplikasi
setiap prosedur pembedahan utama. Kompikasi sectio caesarea (Hecker, 2001 ; 341)

a. Perdarahan

Perdarahan primer kemungkinan terjadi akibat kegagalan mencapai hemostasis ditempat


insisi rahim atau akibat atonia uteri, yang dapat terjadi setelah pemanjangan masa persalinan.

b. Sepsis sesudah pembedahan

Frekuensi dan komplikasi ini jauh lebih besar bila sectio caesarea dilakukan selama
persalinan atau bila terdapat infeksi dalam rahim. Antibiotik profilaksis selama 24 jam diberikan
untuk mengurangi sepsis.

c. Cedera pada sekeliling stuktur

Beberapa organ didalam abdomen seperti usus besar, kandung kemih, pembuluh didalam
ligamen yang lebar, dan ureter, terutama cenderung terjadi cedera. Hematuria yang singkat dapat
terjadi akibatterlalu antusias dalam menggunakan retraktor didaerah dinding kandung kemih.
* Komplikasi Pada anak
Seperti halnya dengan ibunya, nasib anak yang dilahirkan dengan sectio caesarea banyak
tergantung dari keadaan yang menjadi alasan untuk melakukan sectio caesaria. Menurut statistik
di negara – negara dengan pengawasan antenatal dan intra natal yang baik, kematian perinatal
pasca sectio caesaria berkisar antara 4 dan 7 %. (Sarwono, 1999).

2.7. Penatalaksanaan Medis

Penatalaksanaan medis dan perawatan setelah dilakukan sectio caesarea (Cuningham, F


Garry, 2005 : 614)

1. Perdarahan dari vagina harus dipantau dengan cermat

2. Fundus uteri harus sering dipalpasi untuk memastikan bahwa uterus tetap berkontraksi dengan
kuat

3. Analgesia meperidin 75-100 mg atau morfin 10-15 mg diberikan, pemberian narkotik biasanya
disertai anti emetik, misalnya prometazin 25 mg

4. Eriksa aliran darah uterus palingsedikit 30 ml/jam

5. Pemberian cairan intra vaskuler, 3 liter cairan biasanya memadai untuk 24 jam pertama setelah
pembedahan

6. Ambulasi, satu hari setelahpembedahan klien dapat turun sebertar dari tempat tidur dengan
bantuan orang lain

7. Perawatan luka, insisi diperiksa setiap hari, jahitan kulit (klip) diangkat pada hari keempat
setelah pembedahan

8. Pemeriksaan laboratorium, hematokrit diukur pagi hari setelah pembedahan untuk memastikan
perdarahan pasca operasi atau mengisyaratkan hipovolemia

9. Mencegah infeksi pasca operasi, ampisilin 29 dosis tunggal, sefalosporin, atau penisilin
spekrum luas setelahjanin lahir

2.8. Pengkajian Fokus

Pengkajian keperawatan Pra bedah di ruangan :

a. Data Subyektif
1. Pengetahuan dan Pengalaman Terdahulu.
a) Pengertian tentang bedah yang dianjurkan
 Tempat
 Bentuk operasi yang harus dilakukan
 Informasi dari ahli bedah lamanya dirawat dirumah sakit, keterbatasan setelah di bedah.
 Kegiatan rutin sebelum operasi.
 Kegiatan rutin sesudah operasi.
 Pemeriksaan-pemeriksaan sebelum operasi.
b) Pengalaman Bedah Terdahulu
 Bentuk, sifat, rontgen
 Jangka waktu
2. Kesiapan Psikologis Menghadapi Bedah
a. Penghayatan-penghayatan dan ketakutan-ketakutan menghadapi bedah yang dianjurkan.
b. Metode-metode penyesuaian yang lazim.

c. Agama dan artinya bagi pasien.


d. Kepercayaan dan praktek budaya terhadap bedah.
e. Keluarga dan sahabat dekat

- Dapat dijangkau (jarak)


- Persepsi keluarga dan sahabat sebagai sumber yang memberi bantuan.
3. Status Fisiologis
a. Obat-obat yang dapat mempengaruhi anaesthesi atau yang mendorong komplikasi-
komplikasi pascabedah.
b. Berbagai alergi medikasi, sabun, plester.
c. Penginderaan : kesukaran visi dan pendengaran.
d. Nutrisi : intake gizi yang sempurna (makanan, cairan) mual, anoreksia.
e. Motor : kesukaran ambulatori, gerakan tangan dan kaki, arthritis, bedah orthopedi yang
terdahulu (penggantian sendi, fusi spinal).
f. Alat prothesa : gigi, mata palsu, dan ekstremitas.
g. Kesantaian : bisa tidur, terdapat nyeri atau tidak nyaman, harapan mengenai terbebas dari
nyeri setelah operasi.

b. Data Obyektif
1. Pola berbicara : mengulang-ulang tema, perubahan topik tentang perasaan (cemas),
kemampuan berbahasa Inggris.
2. Tingkat interaksi dengan orang lain.
3. Perilaku : gerakan tangan yang hebat, gelisah, mundur dari aktifitas yang sibuk (cemas).
4. Tinggi dan berat badan.
5. Gejala vital.
6. Penginderaan : kemampuan penglihatan dan pendengaran.
7. Kulit : turgor, terdapat lesi, merah atau bintik-bintik.
8. Mulut : gigi palsu, kondisi gigi dan selaput lendir.
9. Thorak : bunyi nafas (terdapat, sisanya) pemekaran dada, kemampuan bernafas dengan
diafragma, bunyi jantung (garis dasar untuk perbandingan pada pasca bedah).
10. Ekstremitas : kekuatan otot (terutama) kaki, karakteristik nadi perifer sebelum bedah
vaskuler atau tubuh.
11. Kemampuan motor : adalah keterbatasan berjalan, duduk, atau bergerak di tempat duduk,
koordinasi waktu berjalan.

Pengkajian pra bedah di kamar bedah :


a. Pengkajian Psikososial
- Perasaan takut/cemas
- Keadaan emosional pasien
b. Pengkajian Fisik
- TTV
- Sistem integumentum : pucat, sianosis, adakah penyakit kulit di area badan
- Sistem kardiovaskuler
 Apakah ada gangguan pada sisitem cardio ?
 Validasi apakah pasien menderita penyakit jantung ?
 Kebiasaan minum obat jantung sebelum operasi.
 Kebiasaan merokok, minum alcohol
 Oedema
 Irama dan frekuensi jantung.
 Pucat
- Sistem pernafasan
 Apakah pasien bernafas teratur ?
 Batuk secara tiba-tiba di kamar operasi.
- Sistem gastrointestinal : apakah pasien diare ?
- Sistem reproduksi : Apakah pasien mengalami menstruasi?
- Sistem saraf : kesadaran
- Validasi persiapan fisik pasien
 Apakah pasien puasa ?
 Lavement ?
 Kapter ?
 Perhiasan ?
 Make up ?
 Scheren / cukur bulu pubis ?
 Pakaian pasien / perlengkapan operasi ?
 Validasi apakah pasien alaergi terhadap obat ?
Pengkajian intra bedah di kamar bedah :
Hal-hal yang dikaji selama dilaksanakannya operasi bagi pasien yang diberi anaesthesi
total adalah yang bersifat fisik saja, sedangkan pada pasien yang diberi anaesthesi lokal ditambah
dengan pengkajian psikososial.
Secara garis besar hal-hal yang perlu dikaji adalah :
a. Pengkajian mental
Bila pasien diberi anaesthesi lokal dan pasien masih sadar / terjaga maka sebaiknya perawat
menjelaskan prosedur yang sedang dilakukan terhadapnya dan memberi dukungan agar pasien
tidak cemas/takut menghadapi prosedur tersebut.
b. Pengkajian fisik
- Tanda-tanda vital
(Bila terjadi ketidaknormalan tanda-tanda vital dari pasien maka perawat harus memberitahukan
ketidaknormalan tersebut kepada ahli bedah).
- Transfusi
(Monitor flabot transfusi sudah habis apa belum. Bila hampir habis segera diganti dan juga
dilakukan observasi jalannya aliran transfusi).
- Infus
(Monitor flabot infuse sudah habis apa belum. Bila hampir habis harus segera diganti dan juga
dilakukan observasi jalannya aliran infuse).
- Pengeluaran urin
Normalnya pasien akan mengeluarkan urin sebanyak 1 cc/kg BB/jam.

2.9. Diagnosa Keperawatan

A. Diagnosa Umum (Doengoes, 2000)


a. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan efek samping dari anaesthesi.
b. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan luka post operasi.
c. Nyeri akut berhubungan dengan proses pembedahan.
d. Resiko injury berhubungan dengan kelemahan fisik, efek anaesthesi, obat-obatan (penenang,
analgesik) dan imobil terlalu lama.
e. Gangguan pola nafas berhubungan dengan posisi klien (Brunnert dan suddart)
B. Diagnosa Tambahan (Doengoes, 2000)
 Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan peningkatan produksi sekret.
 Resiko retensi urine berhubungan dengan anaesthesi, bedah pelvis, dan kurang gerak.
 Kurang pengetahuan berhubungan dengan salah memahami informasi.
 Cemas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang prosedur pembedahan.
 Nausea berhubungan dengan efek anaesthesi, narkotika, ketidaseimbangan elektrolit.
 Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri.
 Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan anoreksoia, lemah,
nyeri, mual.
 Konstipasi berhubungan dengan efek anaesthesi
2.10. Fokus Intervensi dan Rasional

a. Gangguan pola nafas berhubungan dengan posisi klien


Tujuan : pola nafas klien normal
Intervensi :
- Kaji pola nafas klien (rasionalnya : mengetahui supali oksigen)
- Monitor TTV (apakah mengalami kenaikan)
- Beri posisi kepala lebih tinggi dari kaki, semi fowler (posisi nyaman, membantu pola nafas
efektif)
- Beri tarapi oksigen (membantu dalam suplai oksigen)
b. Kurang volume cairan berhubungan dengan perdarahan (Doenges, 2000)
Tujuan : memenuhi kebutuhan cairan sesuai kebutuhan tubuh
Kriteria Hasil : intake dan out put seimbang
Intervensi :
1) Observasi perdarahan (mengetahui jumlah darah yang keluar)
2) Monitor intake dan out put cairan
3) Monitor tanda-tanda vital (apakah mengalami kenaikan)
4) Kolaborasi pemberian cairan elektrolit sesuai program (memenuhi kebutuhan tubuh akan
cairan elektrolit yang seimbang)
c. Resiko infeksi berhubungan dengan pertahanan primer tidak adekuat (kulit tak utuh) (Nanda
Nic Noc, 2005)
Tujuan : tidak ada tanda-tanda infeksi (rubor, kalor, dolor, fungiolesa), jumlah leukosit dalam
batas normal
Intervensi :
- Kaji lebar luka, kedalaman, panjang, warna, panas/tidak, merah atau hitam
(mengetahui seberapa besar resiko infeksi)
- Inspeksi lebar luka/insisi bedah
- Inspeksi kulit dan membran mukosa terhadap kemerahan, panas
d. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan efek anestesi
Tujuan : mengatasi masalah gangguan pertukaran gas
Intervensi :
- Kaji status pernapasan secaraperiodik, catat adanya perubahan pada usaha tingkatan hipoksia
- Auskultasi bunyi paru secara periodic, catat kualitas bunyi napas, wheezing, ekspirasi
memanjang dan observasi kesimetrisan gerakan dada
- Kaji adanya sianosis
- Auskultasi irama dan bunyi jantung
- Bantu klien untuk beristirahat dengan menjaga ketenangan lingkungan
- Posisikan klien dalam posisi nyaman (fowler atau semi fowler)
- Ajarkan dan motivasi klien untuk melakukan pernapasanmulut/ bibir (pursed lip)
- Monitor keseimbangan intake dan output cairan
- Monitor saturasi oksigen (bila Pulse Oximetri ada)
e. Nyeri akut berhubungan dengan proses pembedahan
Tujuan : nyeri berkurang, pasien terlihat rileks
Intervensi :
- Kaji tingkat, skala nyeri
- Beri posisi nyaman (mengurangi nyeri)
- Ajarkan teknik relaksasi (mengurangi nyeri)
- Beri kompres dingin (mengurangi nyeri dan menghentikan pendarahan)
- Kolaborasi pemberian obat analgetik (mengurangi nyeri)

BAB III
TINJAUAN KASUS
ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. A DENGAN SECTIO CAESAREA
EX CPD DI IBS RS TUGUREJO SEMARANG

I. Asuhan Keperawatan Pre Operatif di Kamar Bedah

Timbang terima pasien dengan petugas pengantar pasien :


Pada tanggal 31 januari 2012, pukul 9.20 di IBS RS Tugurejo Semarang
1. Biodata Pasien
a. Nama : Ny. A
b. Umur : 32 tahun
c. No. CM : 27. 63. 07
d. Bangsal : Boegenvil
e. Dx. Medis : CPD
f. Tindakan Operasi : SC
g. Jenis Anestesi : Spinal Anestesi
h. Kamar Operasi/Tgl : OK 1/31 januari 2012
i. Ceck list Pre Operatif tentang :
 Gelang identitas : Ada
 Informent Consent : Ada
 Pasien Puasa : 6 – 8 jam
 Premedikasi : Ondansentron 4mg/2ml (mengurangi mual)
 Mandi keramas, Oral hygiene, kuku bersih
 Acsesoris (gelang, kalung, gigi palsu, soft lens) : Tidak ada
 Make-up (lipstik, kitek kuku, eye shadow) :Tidak ada
 Penyakit kronis menahun : Tidak ada
 Catatan Alergi thd : tidak ada

2. Definisi dan Pathways

Sectio caesarea adalah suatu persalinan buatan, dimana janin dilahirkan melalui suatu insisi
pada dinding perut dan dinding rahim dengan sayatan rahim dalam keadaan utuh serta berat janin
diatas 500 gram (Sarwono, 2005, hal. 133).
Sectio caesarea merupakan prosedur bedah untuk kelahiran janin dengan insisi melalui
abdomen dan uterus (Liu, 2007, hal. 227).
Pathway : Lampiran
3. Pengkajian
a. Status Fisiologis : Baik Tingkat Kesadaran : Composmentis
b. Status Psikososial :
Subyektif :
 Pasien / keluarga sering bertanya tentang operasi (lamanya operasi, dokternya siapa)
 Pasien mengatakan takut menghadapi operasi

Obyektif :
 Pasien kelihatan tegang
 Kulit teraba dingin
 Tremor atau gemetar
 TD : 123/89 mmHg, N : 92 x/mnt, RR : 22 x/mnt, S : 36’ C

Data lain :
 Hasil USG dan pelvimetri = CPD (pinggul sempit)
 Hb : 15.5 g/dl
 Gol darah : O
 Gula darah sewaktu : 92

INTERVENSI KEPERAWATAN
Nama : Ny. A
No CM : 27.63.07
Usia :32 thn
Dx. INTERVENSI KEPERAWATAN
No TT
Keperawatan Tujuan dan KH Intervensi Rasional
1. Takut, Cemas b/d Setelah dilakukan 1. Kaji tingkat - Untuk mengetahui
kurangnya tindakan keperawatan kecemasan Ps. (berat, tingkat kecemasan dan
pengetahuan, selama 1 x 10 menit sedang, ringan) tepat cara memberikan
ancaman kegagalan diharapkan takut,cemas asuhan keperawatan
operasi ps. Berkurang atau hilang 2. Kaji TTV - Untuk mengetahui
DS : dengan KH : seberapa tingkat
- Ps. Mengatakan - Ps. Terlihat rileks kecemasan ps.
takut menghadapi - Ps. Mengungkapkan - membantu
3. Beri dukungan
operasi cemas berkurang/hilang mengurangi
emosional
- Ps/keluarga sering - TTV dalam batas normal kecemasan
bertanya tentang TD : < 140/90 mmHg - Membantu
operasi N : 60-90 x/mnt 4. Ajarkan teknik
mengurangi
DO : S : 36’-37’ C relaksasi (tarik nafas
kecemasan
- Ps. Kelihatan RR : 16-24 x/mnt dalam, imajinasi dll) - Agar ps. Mengetahui
tegang 5. Beri pengetahuan tentang jalannya
- Kulit teraba tentang jalannya operasi dan kecemasan
dingin operasi sectio pasien berkurang
- Tremor atau
gemetar
- TD : 123/89
mmHg
- N : 92 x/mnt
- RR : 22 x/mnt
- S : 36’ C

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN
Nama : Ny. A
No CM : 27.63.07
Usia : 32 thn
No
Tanggal/ jam Tindakan Keperawatan Respon Pasien TT
Dx
1 31 jan 2012 - Mengkaji tingkat kecemasan S : - ps. Mengatakan cemas
09.20 ps., Memberi ps. Dukungan menghadapi operasi berkurang
emosional, Mengajarkan ps. - Ps. Kooperatif
Teknik relaksasi (tarik nafas - Ps. Bertanya tentang lama nya
dalam), Memberi pengetahuan operasi, dokternya siapa
ke ps. Tentang jalannya operasi O : - Ps. Terlihat aktif bertanya
sectio - Ps. Terlihat melakukan teknik
relaksasi nfas dalam
- Ps. Tidak terlihat tremor
- Kulit masih teraba dingin
- TD : 123/89 mmHg
- N : 92 x/mnt
- S : 36’ C
- RR : 22 x/mnt
EVALUASI
Nama : Ny. A
No CM : 27.63.07
Usia : 32 thn
No Tanggal/jam Evaluasi (SOAP) TT
1 31 jan 2012 S : - ps. Mengatakan cemas menghadapi operasi berkurang
09.30 - Ps. Kooperatif
- Ps. Bertanya tentang lama nya operasi, dokternya siapa
O : - Ps. Terlihat aktif bertanya
- Ps. Terlihat melakukan teknik relaksasi nfas dalam
- Ps. Tidak terlihat tremor
- Kulit masih teraba dingin
- TD : 123/89 mmHg
- N : 92 x/mnt
- S : 36’ C
- RR : 22 x/mnt
A :Masalah cemas, takut belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi Beri dukungan emosional, kaji TTV

II. Asuhan Keperawatan Intra Operatif di Kamar Bedah

A. Pengkajian
1. Subyektif : -
2. Obyektif

Pasien sadar dengan spinal anestesi :


 Tidak ada batuk
 Posisi pasien : supinasi, kaki lebih rendah dari kepala
 TD : 115/57 mmHg
 RR : 24 x/menit
 Nadi : 81 x/menit, S: 36’ C
 Lebar luka : 15 cm, Horizontal
 Lama Pembedahan : 15 menit
 Jumlah pendarahan : 500 cc
Data lain : pasien terlihat menangis, gemetar, menggigit bibir.
INTERVENSI KEPERAWATAN
Nama : Ny. A
No CM : 27.63.07
Usia : 32 thn
Dx. INTERVENSI KEPERAWATAN
No TT
Keperawatan Tujuan dan KH Intervensi Rasional
1. Resiko gangguan Setelah dilakukan - Kaji pola nafas ps. - Untuk mengetahui
pola nafas b/d tindakan keperawatan (dalam, dangkal) suplai oksigen sesuai
posisi klien selama 1 x 15 menit kebutuhan
DS :- diharapkan resiko - Monitor TTV - Untuk mengetahui
DO : gangguan pola nafas adanya tanda-tanda
- Tidak ada dapat dihindari dengan kegawatan
batuk KH : - Agar obat anestesi
- Beri ps. Posisi kaki
- posisi ps. - Pola nafas pasien tidak mengalir ke otak,
lebih rendah dari kepala
Supinasi, kaki normal (16-24 x/mnt) jantung, paru-paru
lebih rendah dari - TTV dalam batas - Memenuhi kebutuhan
kepala normal - Beri terapi O2
ps. akan O2
- TD :115/57 TD : < 140/90 mmHg
mmHg S : 36’ – 37,5’ C
- N : 81 x/mnt N : 60-90 x/mnt
- S : 36’ C RR : 16-24 x/mnt
- RR : 24 x/mnt
2. Resiko defisit Setelah dilakukan - Observasi pendarahan - Untuk mengetahui
volume cairan tindakan keperawatan banyak cairan yang
tubuh b/d selama 1 x 15 menit keluar dan memberi
Pendarahan diharapkan intake dan cairan masuk
DS :- output cairan seimbang sesuai/seimbang
DO : dengan KH : dengan cairan yang
- Lebar luka 15 - Output (500cc) = keluar
cm, horizontal Intake > 500cc - Agar tidak terjadi
- Jumlah darah : - TTV dalam batas - Monitor intake dan defisit volume cairan
500 cc normal TD : 90-140 Output - Untuk mengetahui
mmHg, S : 36-37’ C - Monitor TTV tanda kegawatan
N : 60-90 x/mnt - Menyeimbangkan
RR : 16-24 x/mnt cairan/darah yang
- Kolaborasi pemberian
keluar dengan cairan
cairan elektrolit (RL, infuse RL dan NaCl
NaCl)
3 Resiko infeksi Setelah dilakukan - Kaji lebar luka, letak - Mengetahui
b/d pertahanan tindakan keperawatan luka besar/kecilnya resiko
primer tidak selama 1 x 15 menit infeksi
adekuat (kulit diharapkan resiko - Lakukan tindakan steril - Mencegah infeksi di
tak utuh, trauma infeksi dapat dicegah (desinfektan, memakai daerah sekitar sayatan
jaringan, insisi dengan KH : alat, baju steril)
bedah) - Tidak ada tanda-tanda
DS : - infeksi (rubor, dolor,
DO : terdapat colour, kalor,
luka bedah lebar fungiolesa)
15 cm,
horizontal

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN
Nama : Ny. A
No CM : 27.63.07
Usia : 32 thn
No
Tanggal/jam Tindakan Keperawatan Respon Pasien TT
Dx
1, 2, 31 jan 2012 - Mengkaji Pola nafas klien S:-
3 09.30 O : - TD :115/57 mmHg, RR :24 x/mnt,
- Memberi posisi supinasi (kaki
S : 36’ C, N ; 81 x/mnt
lebih rendah dari kepala)
- ps. terlihat terbaring dengan posisi
- Memberi obat anestesi (antara supinasi, kaki lebih rendah dari kepala
09.32
- terpasang O2 dengan nassal kanul 3
lumbal 3 dan 4)
lt/mnt
- Memasang manset tensimeter
- jumlah pendarahan ; 500cc
09.34 di ekstremitas atas (sinistra) - terpasang infus NaCl 500cc
- terpasang inf. RL (guyur 200cc)
- Memasang alat pemantau HR
- Oxytocin 1 A (drip)
dan saturasi O2 di ekstremitas
- Bledstop 1 A (Bolus)
atas (dekstra) - Efedrin 1 A (10 mg) + Aquabides 4 cc
(IV)
- Memasang nassal kanul O2
- Ketorolac 3 x 30 mg (IV)
3lt/mnt
- Tramadol 3 x 100 mg ( IV)
- Dokter, perawat mencuci - Lebar luka 15 cm,horizontal (dijahit)

tangan

- Dokter, perawat mengenakan


09.36
pakaian operasi steril

- Melakukan desinfektan di

daerah abdomen (yang akan

09.40 dioperasi dengan iodyne)

- Menyiram daerah desinfektan

(yang telah diberi iodyne )

dengan NaCl

- Memasang duk streril

(mengelilingi) abdomen yang

akan di sayat

- Menyayat abdomen sampai 7

lapisan (lebar luka 15 cm,

horizontal)

- Mengeluarkan bayi

- Mensuction darah yang

sebelumnya diguyur NaCl 500

cc

- Memberi cairan elektrolit


09.47
NaCl (guyur)

- Mengobservasi pendarahan

- Memantau TTV

- Memberi cairan elektrolit RL

(guyur 200cc) dan obat sesuai

kolaborasi :

*Oxytocin 1 A (drip)
*Bledstop 1 A(bolus)

*Efedrin 1 A (10 mg) +

Aquabides 4 cc (IV)

*Ketorolac 3 x 30 mg (IV)

*Tramadol 3 x 100 mg (IV)

- penutupan luka dengan dijahit

- Menutup jahitan luka dengan

kassa steril sebelumnya diberi

iodyne

09.52

EVALUASI
Nama : Ny. A Usia : 32 thn
No CM : 67.23.07
No Dx Tanggal/jam EVALUASI (SOAP) TT
1. 31 jan 2012 S:-
09.55 O :- - TD :115/57 mmHg, RR :24 x/mnt, S : 36’ C, N ; 81 x/mnt
- ps. terlihat terbaring dengan posisi supinasi, kaki lebih rendah
dari kepala
- terpasang O2 dengan nassal kanul 2 lt/mnt
A : Masalah resiko gangguan pola nafas teratasi sebagian
P : Lanjutkan intervensi Beri terapi O2, Monitor TTV, dan posisi
supinasi kaki lebih rendah dari kepala

2. 09.55 S:-
O : - jumlah pendarahan ; 500cc
- terpasang infus NaCl 500cc
- terpasang inf. RL (guyur 200cc)
- Oxytocin 1 A (drip)
- Bledstop 1 A (Bolus)
- Efedrin 1 A (10 mg) + Aquabides 4 cc (IV)
- Ketorolac 3 x 30 mg (IV)
- Tramadol 3 x 100 mg ( IV)
A : Masalah resiko defisit volume cairan teratasi
P : Lanjutkan intervensi Monitor intake dan output, dan
kolaborasi pemberian cairan elektrolit
3. 09.55 S:-
O : - Lebar luka 15 cm, horizontal (dijahit)
A : Masalah resiko infeksi teratasi
P : Lanjutkan intervensi lakukan tindakan steril (desinfektan
dalam mengganti balut)

III. Asuhan Keperawatan Post Operatif di Kamar Bedah


A. Pengkajian
1. Subyektif : Ny. A mengatakan lega operasi sectio telah selesai
2. Obyektif
 TD : 121/68 mmHg
 RR : 22 x/menit, N : 76 x/menit, S : 36’ C
 Lebar luka : 15 cm, horizontal
 Lama operasi : 15 menit
 Jumlah pendarahan : 500 cc
 Posisi ps. : supinasi, kaki lebih rendah dari kepala
3. Standar score

BROMAGE SCORE

No KRITERIA Score Score


1 Dapat mengangkat tungkai bawah 0
Tidak dapat menekukan lutut tetapi dapat
2 1
mengangkat kaki
Tidak dapat mengangkat tungkai bawah tetapi
3 2
masih dapat menekuk lutut
4 Tidak dapat mengangkat kaki sama sekali 3
Keterangan : Jika score <2 maka ps. dapat dipindahkan ke ruangan
Kesimpulan : Ny. A tidak dapat menekkukan kedua lututnya, tetapi mampu mengangkat kaki
keduanya jadi score nya 1 dan bisa di bawa ke ruangan.
INTERVENSI KEPERAWATAN
Nama : Ny. A Usia : 32 thn
No CM : 27.63.07
Dx. INTERVENSI KEPERAWATAN
No TT
Keperawatan Tujuan dan KH Intervensi Rasional
1. Resiko injury Setelah dilakukan - Anjurkan ps. untuk - Memperlancar
b/d efek anestesi, tindakan keperawatan menggerak-gerakkan peredaran darah,
immobilisasi, selama 1 x 10 menit ekstremitas bawah mempercepat
Kelemahan fisik diharapkan resiko injury mobilisasi
DS : - dapat dihindari dengan - memasang - mencegah resiko
DO :- ps. dengan KH : penghalang samping cidera (jatuh dari
posisi supinasi, - Fisik kembali normal bed bed)
kaki lebih - Ekstremitas bawah
rendah dari dapat mobilisasi
kepala kembali ( dengan score
- ps. terlihat < 2)
terbaring dengan
spinal anestesi
(ps. sadar,
ekstremitas
bawah tidak bisa
bergerak)
IMPLEMENTASI KEPERAWATAN
Nama : Ny. A Usia : 32 thn
No CM : 27.63.07
No
Tanggal/jam Tindakan Keperawatan Respon Pasien TT
Dx
1, 2 31 jan 2012 Di Recovery Room dilakukan S:
10.00 tindakan sebagai berikut : O : -- TD :121/68 mmHg, RR :22
- Memonitoring TTV x/mnt, S : 36’ C, N ; 76 x/mnt
- Memasang nassal kanul O2 2 - ps. terlihat terbaring dengan
lt/mnt posisi supinasi, kaki lebih rendah
- Memberi ps. posisi kaki lebih dari kepala
rendah dari kepala (supinasi) - terpasang O2 dengan nassal
- Memasang pengaman samping kanul 2 lt/mnt
bed - terlihat ps. terbaring di bed
- Menganjurkan ps. untuk dengan penghalang di samping
mengangkat kaki/menekkukan kanan kiri
lutut - ps. terlihat mencoba mengangkat
- Mengkaji gerakan ekstremitas kaki, dan bisa mengangkat kaki
dengan Bromage Score setelah ± 3 menit menggerak-
gerakan ekstremitas bawah,
namun belum dapat menekkukan
lutut (score 1)
EVALUASI
Nama : Ny. A Usia : 32 thn
No CM : 27.63.07
No Dx Tanggal/jam EVALUASI (SOAP) TT
3. 10.10 S : Ps. kooperatif
O : ps. terlihat mencoba mengangkat kaki, dan bisa mengangkat
kaki setelah ± 3 menit menggerak-gerakan ekstremitas bawah,
namun belum dapat menekkukan lutut (score 1)
A : Masalah resiko injury teratasi (ps. dipindahkan ke ruangan)
P : Lanjutkan intervensi (operkan kepada perawat ruangan) :
untuk menggerak-gerakkan kaki, memasang penghalang bed

BAB IV
PEMBAHASAN

Dalam bab pembahasan ini penulis akan membahas permasalahan tentang Asuhan
Keperawatan pada ny. A dengan sectio caesarea (pre,intra,post) ex CPD (Chepalo Pelvik
Disproportion/panggul sempit) di IBS RSUD Tugurejo Semarang.
Pembahasan akan diuraikan sesuai masalah yang ditemukan dengan menggunakan
pendekatan konsep dasar yang mendukung. Penulis akan menguraikan tentang kesenjangan yang
muncul pada asuhan keperawatan antara teori dengan kasus yang penulis kelola. Penulis akan
membahas tentang diagnosa yang muncul, yang tidak muncul, serta dukungan dan hambatan
dalam melaksanakan tindakan keperawatan pada ny. A selama 35 menit.
a. Diagnosa yang muncul
1. Cemas b/d situasi, ancaman pada konsep diri, kurangnya pengetahuan
Kecemasan penulis ambil sebagai diagnosa pertama kali sebelum menjalani operasi karena
tindakan operasi dapat menaikkan tingkat kecemasan pasien dan meningkatkan hormon pemicu
stress (Ibrahim, 2006). Perawatan pre operasi yang efektif dapat mengurangi resiko post operasi,
salah satu prioritasnya adalah mengurangi kecemasan pasien. Cemas merupakan reaksi normal
pasien terhadap ancaman pembedahan. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi tingkat
kecemasan yaitu faktor internal dan eksternal. Faktor internal antara lain jenis kelamin, usia,
pekerjaan, tingkat pendidikan, tingkat sosial ekonomi, dan tipe kepribadian sedangkan faktor
eksternalnya antara lain ancaman terhadap integritas biologis dan ancaman terhadap konsep diri
(Stuart and Sundeen, 1998).
Dari hasil pengkajian yang kami lakukan pada pre operasi didapatkan data subyektif yaitu
pasien sering bertanya tentang jalannnya operasi, dokter yang mengoperasi dan lamanya operasi.
Dan data obyektif yaitu pasien terlihat tremor atau bergetar, kulit teraba dingin, pasien terlihat
tegang, TD : 123/89 mmHg, N : 92 x/mnt, RR : 22 x/mnt, S : 36’ C.
Untuk mengatasi atau mengurangi tingkat kecemasan pasien maka dilakukan intervensi dan
implementasi yang tepat dan sesuai. Implementasi yang kami lakukan adalah mengkaji tingkat
kecemasan pasien, apakah sedang, berat, ringan, lalu kami memberi pasien dukungan emosional,
mengajarkan pasien teknik relaksasi nafas dalam dan memberi pengetahuan tentang jalannya
operasi.
Dengan implementasi tersebut kami mengevaluasi keadaan pasien dan didapat hasil masalah
cemas teratasi sebagian ditandai dengan pasien tidak lagi terlihat tremor, pasien melakukan
teknik relaksasi dengan tarik nafas dalam, pasien juga mengungkapkan cemas berkurang. Tetapi
kami tetap melanjutkan intervensi untuk tetap memberi dukungan emosional serta mengkaji
tanda tanda vital pasien.
2. Resiko gangguan pola nafas b/d posisi klien.

Kami mengambil dan menjadikan diagnosa ini sebagai diagnosa pertama pada intra operatif
di kamar bedah karena, menurut abraham maslow, kebutuhan dasar utama yang harus di penuhi
adalah pola pernafasan. Gangguan pola nafas adalah keadaan vital yang bila tidak segera di
tangani akan sangat beresiko besar bagi pasien.
Dari hasil pengkajian yang kami lakukan pada pasien di dapatkan data obyektif sebagai
berikut yaitu diketahui bahwa dilakukan spinal anestesi pada pasien, dimana yang teranestesi
adalah daerah sekitar abdomen ke ekstremitas bawah. Posisi pasien disini sangat diperlukan
sebab, bila posisi pasien tidak dipertahankan yang terjadi adalah obat anestesi bisa naik ke atas
daerah sekitar jantung, paru-paru dan otak yang akan mengganggu pola nafas pasien. Bila pola
nafas pasien terganggu maka pasien tidak mendapatkan suplai oksigen yang cukup sesuai
kebutuhan, dan saraf-saraf juga tidak mendapat oksigen, keadaan seperti ini bisa menyebabkan
kelumpuhan sistem saraf atau stroke.
Untuk menangani resiko gangguan pola nafas maka implementasi yang kami lakukan adalah
mengkaji pola napas klien, memberi klien posisi yang lebih tinggi dari kaki, memonitor TTV,
dan memberi terapi oksigen.
Dengan implementasi tersebut, hasilnya dapat diketahui masalah berhubungan dengan resiko
gangguan pola nafas pasien teratasi namun tetap melanjutkan intervensi untuk beri terapi
oksigen, jaga posisi pasien (kaki lebih rendah dari kepala), monitor TTV.
3. Resiko defisit volume cairan b/d pendarahan
Resiko defisit volume cairan penulis angkat sebagai diagnosa prioritas kedua karena selama
proses pembedahan pasien banyak mengeluarkan darah, keadaan itu akan mempengaruhi
keseimbangan asam basa dalam tubuh (stewart). Cairan elektrolit di dalam tubuh berfungsi
sebagai proses metabolik dan mempercepat proses penyembuhan.
Dari hasil pengkajian yang kami lakukan selama intra operasi yaitu pendarahan pasien
sebanyak 500 cc, maka perlu dikolaborasikan untuk pemberian cairan elektrolit tambahan
melalui IV (intra vena) seperti cairan NaCl 0,9%, dan Ringer Laktat (RL).
Untuk mengurangi resiko defisit volume cairan intervensi dan implementasi yang kami
lakukan antara lain memonitor jumlah pendarahan, memonitor TTV, mengkolaborasi cairan
elektrolit seperti infuse NaCl 0,9 % (500cc), infuse ringer laktat (guyur 200cc), oxytocin 1 A
(drip), Bledstop 1 A (Bolus) untuk mengatasi pendarahan selama kelahiran, Efedrin 1 A (10 mg)
+ aquabides 4 cc (IV) sebagai bronkodilator, Ketorolac 3 x 30 mg (IV) sebagai anti inflamasi.
Dengan implementasi tersebut dapat diketahui hasilnya yaitu masalah resiko defisit volume
cairan dapat teratasi, dan perlu adanya intervensi lanjut yaitu monitor jumlah pendarahan,
monitor TTV.
4. Resiko infeksi berhubungan dengan pertahanan primer tidak adekuat (insisi bedah, kulit tak
utuh, trauma jaringan)
Dalam melakukan operasi, teknik steril sangat diperlukan untuk menghindari kemungkinan
infeksi pada pasien karena terdapat jaringan terbuka akibat insisi bedah.
Dari hasil pengkajian yang kami lakukan didapatkan data antara lain lebar luka 15 cm,
horizontal. Untuk mengurangi resiko infeksi yang mungkin terjadi maka kami melakukan
implementasi antara lain mengkaji luka apakah terdapat tanda-tanda infeksi, menggunakan
larutan desinfektan sebelum melakukan insisi, menutup luka dengan jahitan agar kuman patogen
dan non patogen tidak masuk selama jaringan kulit terbuka, dan menutup jahitan dengan balut
(kassa steril) yang sebelumnya di beri larutan desinfektan (iodyne)
Dengan implementasi yang kami lakukan dapat diketahui hasilnya yaitu masalah resiko
infeksi teratasi, tetap lanjutkan intervensi melakukan teknik steril (memberi desinfektan saat
ganti balut).
5. Resiko cidera b/d efek anestesi, immobilisasi, dan kelemahan fisik
Sikap perawat dalam mendukung safety patient sangat diperlukan untuk menjamin
keselamatan pasien yang dirawat. Asuhan keperawatan ini bertujuan mencegah terjadinya
kondisi memburuk dan komplikasi melalui observasi.

Dari hasil pengkajian yang kami lakukan didapatkan data antara lain posisi pasien supinasi
(kaki lebih rendah dari kepala), pasien terlihat terbaring dengan spinal anestesi (pasien sadar,
ekstremitas bawah tidak bisa bergerak).
Untuk mengurangi resiko cidera pada pasien maka kami melakukan intervensi dan
implementasi antara lain memberi penghalang samping bed (kanan, kiri) pasien, menganjurkan
pasien untuk menggerak-gerakkan ekstremitas bawah.
Dengan implementasi tersebut dapat diketahui hasilnya yaitu masalah resiko cidera teratasi
pasien dapat dipindah ke ruangan ditandai dengan pasien dapat mengangkat kaki tetapi belum
dapat menekkukan lutut dan dikaji dengan bromage score yaitu scorenya 1. Delegasikan
keperawat ruangan untuk tetap melanjutkan intervensi memberi penghalang bed samping.

b. Dx yang tidak muncul


1. Nyeri akut
2. Gangguan eliminasi BAB
3. Resiko kurang perawatan diri
4. Gangguan pola tidur
5. Resiko retensi urine
6. Nausea
7. Ketidakseimbangan nutri kurang dari kebutuhan
8. Kerusakan mobilitas
9. Bersihan jalan nafas tidak efektif
Semua itu tidak kami angkat sebagai diagnosa prioritas karena dalam pengkajian data yang
kami lakukan tidak ada batasan-batasan karakteristik yang memperkuat diagnosa tersebut.
Diagnosa tambahan tersebut akan muncul saat pasien berada di ruangan atau pasien dengan
general anestesi. Dan pasien yang kami kelola menggunakan spinal anestesi, jadi diagnosa yang
kami prioritaskan adalah cemas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan, resiko gangguan
pola nafas berhubungan dengan posisi klien, resiko defisit volume cairan berhubungan dengan
pendarahan, resiko infeksi berhubungan dengan pertahanan primer tidak adekuat (insisi bedah,
kulit tak utuh, trauma jaringan) dan resiko cidera berhubungan dengan immobilisasi, efek
anestesi.

c. Dukungan dan hambatan

Keberhasilan penulis dalam mencapai tujuan kepeperawatan tidak lepas dari faktor
pendukung yang ada selama melakukan asuhan keperawatan dalam waktu 35 menit, diantaranya
adalah :
1. Kepercayaan yang diberikan oleh perawat klinik kepada penyusun untuk melakukan perawatan
pada pasien selama 35 menit.
2. Kepercayaan pasien terhadap kemampuan perawat dan sikap kooperatif dari pasien selama
tindakan keperawatan.
3. Bimbingan oleh perawat dan penguji yang sangat membantu dalam keefektifan prosedur
pelaksanaan tindakan keperawatan.

Sedangkan faktor penghambat keberhasilan tindakan keperawatan yang dihadapi


penyusun adalah :
1. Terbatasnya kemampuan dan pengetahuan penyusun tentang penatalaksanaan asuhan
keperawatan pada pasien
2. Kurang teliti dalam melakukan pegkajian dan menganalisa data untuk memastikan intervensi
yang sesuai dengan kebutuhan pasien
3. Kurang mendalami dalam melakukan pengkjian terhadap pasien mengenai psikologis dan
tingkat pengetahuan pasien tentang operasi
4. Keterbatasan pengtahuan tentang cara pendokumentasian tindakan keperawatan yang benar dan
tepat

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Setelah dilakukan asuhan keperawatan yang berjudul “Asuhan Keperawatan Pada Ny. A
dengan Sectio Caesarea ex Chepalo Pelvik Disproportion di Ruang IBS RSUD Tugurejo
Semarang” dapat disimpulkan bahwa diagnosa yang muncul adalah cemas berhubungan dengan
kurangnya pengetahuan, situasi dan kegagalan operasi, resiko gangguan pola nafas berhubungan
dengan posisi pasien, resiko defisit cairan berhubungan dengan perdarahan, resiko infeksi
berhubungan dengan lebar luka pembedahan, resiko cidera berhubungan dengan tempat (bed),
dan resiko injury berhubungan dengan efek anestesi dan immobilisasi. Pada tahap ini penulis
menarik kesimpulan :
 Hal-hal yang harus diperhatikan perawat dalam penatalaksanaan pasien pre, intra, post operasi
yaitu :
- Sebelum operasi dilakukan perawat harus melakukan pengkajian pre operatif awal, rencanakan
metode penyuluhan yang sesuai dengan kebutuhan pasien, perawat sebisa mungkin melakukan
wawancara terhadap keluarga pasien dan pastikan kelengkapan pemeriksaan pre operatif dan
tentukan asuhan keperawatan yang tepat dan sesuai. Sebelum operasi kasus yang banyak terjadi
adalah pasien mengalami kecemasan untuk itu sebagai perawat harus bisa memberi dukungan
emosional kepada pasien, dan mengkomunikasikan status emosional pasien kepada tim-tim
bedah.
- Saat pelaksanaan operasi perawat harus memperhatikan status emosional pasien dan memenuhi
kebutuhan pasien akan suplai oksigen, volume cairan tubuh, dan kemungkinan infeksi. Perawat
harus bisa bertindak cepat, tepat dan sesuai dengan kebutuhan pasien.
- Setelah dilakukan operasi, efek anestesi dapat mempengaruhi sistem pernafasan dan sistem
motorik pasien. Maka dari itu pemantauan secara terus menerus diperlukan guna mengurangi
resiko akan cidera yang akan dialami pasien karena efek anestesi.

B. Saran
Saran yang dapat penulis berikan dalam memberikan asuhan keperawatan pada pasien pre, intra
dan post sectio caesarea di kamar bedah adalah :
1. Bagi Perawat
Peningkatan pemahaman, pengetahuan dan ketrampilan tentang teori dan prosedure asuhan
keperawatan penting agar dapat memberikan asuhan keperawatan yang tepat dan sesuai dengan
yang dibutuhkan klien maka dari itu perawat klinik di IBS perlu mengikuti sejumlah pelatihan-
pelatihan IBS.
2. Bagi Akademik
Pengetahuan dalam tindakan asuhan keperawatan di ruang bedah sangat diperlukan maka untuk
akademik bisa menambah jam-jam kuliah sperti kunjungan IBS sesering mungkin, agar
mahasiswa dapat menambah wawasan dan pengetahuannya. Jadi sewaktu mahasiswa terjun ke
lapangan mahasiswa sudah memiliki bekal dan siap mengaplikasikannya.

DAFTAR PUSTAKA
Wilkinson M. Judith. 2006. Buku Saku Diagnosa Keperawatan dengan Intervensi
NIC dan Kriteria Hasil NOC, Edisi 7. Jakarta:EGC

Nurjannah Intansari. 2010. Proses Keperawatan NANDA, NOC &NIC. Yogyakarta :


mocaMedia

Mochtar, Rustam. 1998. Synopsis Obstetric dan Ginekologi. EGC. Jakarta

Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis obstetric. Jakarta: EGC.

Prawirohardjo, S. 2000. Buku acuan nasional pelayanan kesehatan maternal dan


neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka.

http//:www.SC/sectio-caesarea.html

http// : www.SC/LP-Sectio-Caesarea.htm

http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/104/jtptunimus-gdl-umilatifah-5199-3-babiip-f.pdf
http://kti-kebidanan.goodluckwith.us/tag/latar-belakang-operasi-sesar
http://aif27.blogdetik.com/2011/07/11/asuhan-kebidanan-pada-ny-%E2%80%98t%E2%80%99-
g2p10001-uk-39-minggu-janin-tunggal-hidup-intra-uteri-letak-kepala-dengan-riwayat-sectio-
caesaria-atas-indikasi-cpd-di-ruang-bersalin-rsia-muslimat-jomba/
http://bankjudul.wordpress.com/2011/03/22/faktor-faktor-yang-mempengaruhi-tingkat-
kecemasan-pada-pasien-pre-operasi-apendiktomi-di-bangsal-bedah-brsd-raa-soewondo-pati/
http://eprints.undip.ac.id/18349/1/M_Mukhlis_Rudi_P.pdf
Diposkan oleh Asrey Putri di 01.57
Reaksi:

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest


Label: Asuhan Keperawatan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Link ke posting ini

Buat sebuah Link

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda


Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Favoritku
 ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. A DENGAN SECTIO CAESAREA EX
CHEPALO PELVIK DISPROPORTION DI RUANG IBS RS TUGUREJO SEMARANG

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. A DENGAN SECTIO CAESAREA EX


CHEPALO PELVIK DISPROPORTION DI RUANG IBS RS TUGUREJO SEMARANG
...

 KARYA TULIS ILMIAH ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. Ir DENGAN POST


PARTUM INDIKASI KETUBAN PECAH DINI DI RUANG BOUGENVIL RS PANTI
WILASA CITARUM SEMARANG

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Persalinan merupakan proses yang


penting bagi seorang ibu. Secara ilmiah dalam proses pe...

 ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. T DENGAN HIPOSPADIA DI RUANG


DAHLIA RS PANTIWILASA CITARUM SEMARANG

ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. T DENGAN HIPOSPADIA DI RUANG


DAHLIA RS PANTIWILASA CITARUM SEMARANG Disusun oleh : Asrey Fat...

Arsip Blog
Date
Label
 Asuhan Keperawatan (3)
 Cerpen (12)
 Hari - hari ku (24)
 Poetry (21)

Asrey

Selfie

Tentang aku
Gak perlu jadi orang lain untuk menarik perhatian seseorang, cukup jadi pribadi sendiri dan
menjadi unik

Kasih Makan Ikanku....


Time is Money
MOTTO
Hidup itu perjuangan, dan setiap kemungkinan itu pasti ada meskipun sangat kecil..

Jangan lelah untuk selalu menoleh ke belakang saat kamu melangkah ke depan..

Pengalaman itu guru terbaik, namun belajar dari pengalaman orang lain itu lebih bijak..

Mimpi itu untuk diraih, bukan hanya dirasakan sesaat dan dilanjutkan sewaktu tidur..

Kita selalu punya cerita, tergantung bagaimana cara kita mengungkapkannya..


Template Tanda Air. Diberdayakan oleh Blogger.