Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Kultur sel saat ini merupakan hal yang penting dalam dunia industri seiring
berkembangnya teknologi enzim, rekombinasi protein, fermentasi, dan lain-lain yang
dalam produksinya tidak bisa lepas daripada kultur sel. Ketika kita mencoba mengkultur
suatu sel, maka adalah hal yang sangat penting untuk kita mengetahui jenis sel yang
ingin kita kultur, lingkungan tumbuhnya dan ketahanan akan beberapa faktor
lingkungan. Apabila kita sudah mulai berbicara mengarah kepada industri, maka kita
tidak dapat lepas dari kata pengoptimalan, dan pengoptimalan berhubungan erat dengan
ketepatan produk yang dihasilkan dan keuntungan yang diterima perusahaan. Ketepatan
bukan melulu tentang bagaimana menghasilkan prosuk yang terbaik, melainkan produk
yang tepat pada kebutuhan masyarakat dan produk yang dapat dibeli oleh masyarakat.
Untuk meraih produk yang tepat sasaran dan keuntungan yang besar, maka industri yang
memakai sel sebagai bahan baku produksinya harus mengerti bagaimana menangani sel
yang akan dikultur. Pemilihan reaktor dan pemilihan faktor operasi dalam bioreaktor
harus tepat karena berkaitan erat dengan kualitas produk dan keuntungan suatu
perusahaan. Semakin baik pemilihan bioreaktor serta pengoprasian reaktor maka
semakin baik juga kualitas produk dan untung yang diterima perusahaan. Maka dari itu,
sebagai calon insinyur, penulis pada makalah ini berusaha untuk membukakan menganai
berbagai jenis bioreaktor dan faktor-faktor operasinya serta neraca massa dan energi
pada masing masing bioreaktor. Hal ini bertujuan agar penulis dan pembaca dapat
mengerti dan megaplikasikan jenis bioreaktor yang tepat untuk sel yang ingin dikultur.

1.2. Tujuan Penulisan


Tujuan penulisan makalah ini dapat diuraikan sebagai berikut.
 Mempelajari bioreaktor aseptis dan non aseptis serta aplikasinya
 Mempelajari aspek perancangan bioreaktor
 Mempelajari jenis-jenis bioreaktor
 Mempelajari keunggulan, kekurangan dan cara kerja bioreaktor
 Mempelajari neraca massa sel pada setiap jenis bioreaktor
 Mempelajari faktor operasi bioreaktor berupa aerasi, temperatur, dan pencahayaan
dalam pertumbuhan sel di dalam bioreaktor
Mempelajari aspek desain bioreaktor terkait pencahayaan, aerasi, dan suhu

1
BAB II
PEMBAHASAN

1. Dalam prakteknya pada proses biologi dikenal dua sistem reaktor, yaitu aseptis dan
non aseptis. Bagaimana Anda menjelaskan tentang keduanya dan juga
peruntukannya dari masing-masing reaktor tersebut?
Jawab :
Bioreaktor dapat juga disebut sebagai fermenter. Selama proses, suasana reaksi
harus dapat dipantau dan dikendalikan. Bioreaktor memfasilitasi lingkungan fisik,
sehingga biokatalis dapat melakukan interaksi dengan lingkungan dan bahan nutrisi
(hara) yang dimasukkan ke dalamnya. Bioreaktor dapat berupa bejana sederhana yang
dilengkapi dengan berbagai alat pengendalian sistemnya.Terdapat dua sistem bioreaktor,
yaitu sistem aseptis dan sistem non aseptis. (Fardiaz, 1987).

a. Aseptis
Teknik aseptik adalah usaha mempertahankan objek agar bebas dari
mikroorganisme. Dalam prosesnya mencapai kondisi aseptis, diperlukan faktor
operasional seperti berikut (Syamsu dkk, 2003) :
 Sterilisasi fermentor, dengan uap bertekanan. Medium fermentasi dapat disterilkan
bersama di dalam fermentor atau secara terpisah.
 terilisasi penyediaan udara, dilakukan dengan menggunakan penyaring berserat atau
penyaring absolut.
 Aerasi dan agitasi, berkaitan dengan jenis bahan, struktur geometrik dan posisi
pemasangannya serta penggunaan “seal”.
 Penambahan inokulum, nutrien dan bahan-bahan lain, harus dalam keadaan tekanan
positif dan lubang pemasukan dilengkapi sistem pemberian uap.

Untuk bioreaktor skala laboratorium yang berukuran 1,5-2,5 L umumnya terbuat


dari bahan kaca atau borosilikat, namun untuk skala industri, umunya digunakan bahan
baja tahan karat (stainless steel) yang tahan karat. Hal ini dimaksudkan untuk
mengurangi kontaminasi senyawa metal pada saat fermentasi terjadi di dalamnya. Untuk
mencegah kontaminasi, bagian atas biorektor dapat ditambahkan dengan segel aseptis
(aseptic seal) yang terbuat dari campuran metal-kaca atau metal-metal, seperti O-ring
dan gasket. Untuk bioreaktor sistem aseptis, diperlukan sterilisasi bioreaktor pada suhu
dan tekanan yang tinggi. Aplikasinya adalah dalam produksi antibiotik, asam amino,
polisakarida, dll. (Yulianto, 2001) Apabila menginginkan nilai produk yang tinggi
dengan produk dalam volume yang sedikit maka membutuhkan sistem operasi yang
lebih kompleks dan kondisi yang aseptik. (Bagus, 2008).

b. Non Aseptis
Pada teknik non aseptis, bioreaktor dibiarkan terbuka terhadap lingkungan.
Mikroorganisme kontaminasi tidak akan mempengaruhi hasil/produk dari bioreaktor.
Volume yang lebih besar dan nilai produk yang lebih kecil (seperti minuman alkohol)
hannya membutuhkan bioreaktor sederhana dan tidak membutuhkan kondisi aseptik.
Aplikasinya banyak dijumpai dalam pembuatan ragi roti dan pembuangan limbah cairan

2
(Bagus, 2008) karena risiko kontaminasi pada produksi dengan pH dan suhu ekstrem
relatif rendah.

Gambar 1. Bioreaktor Aseptik (kiri) dan Bioreaktor Non Aseptik (kanan)


(sumber : Bioprocess International dan novopackepivo.cz)

2. Dikatakan bahwa reaktor sangat berperan dalam menopang kehidupan sel dan juga
kultur jaringan. Menurut anda hal apa sajakah yang harus dipertimbangkan dalam
upaya perancangannya?
Jawab :
Bioreaktor merupakan ruang yang dirancang sebagai tempat berlangsungnya reaksi-
reaksi biologis. Maka, perancangan bioreaktor adalah suatu tantangan untuk insinyur
bioproses, dikarenakan perancangannya merupakan suatu pekerjaan teknik yang cukup
kompleks. Bioreaktor harus dapat menyediakan lingkungan yang ideal dan keadaan
optimum, dimana mikroorganisme dapat melakukan aktivitasnya dengan sangat baik.
Parameter yang biasa dikontrol pada bioreaktor adalah suhu, pH, substrat (sumber
karbon dan nitrogen), aerasi, dan agitasi. Untuk bioreaktor dengan menggunakan
mikroorganisme, kebutuhan untuk hidup seperti oksigen, nitrogen, fosfat, dan mineral
lainnya perlu diperhatikan. Untuk mencapai keadaan tersebut, insinyur bioproses harus
mempertimbangkan berbagai aspek untuk sistem biologi, kimia, dan fisika
(makrokinetik). Sistem makrokinetik mencakup pertumbuhan mikroorganisme seperti
sel-sel bakteri, ragi, jamur, tanaman dan hewan, serta produksi metabolit.

3
Gambar 2. Desain Bioreaktor
(sumber : https://application.wiley-vch.de/books/sample/3527337687_c01.pdf)

Bioreaktor biasanya terbuat dari bahan stainless steel karena bahan tersebut tidak
bereaksi dengan bahan-bahan yang berada dalam bioreaktor sehingga tidak menggangu
proses biokimia yang terjadi. Selain itu, bahan tersebut juga anti karat dan tahan panas.
Secara rinci, dalam merancang suatu bioreaktor, perlu dipertimbangkan beberapa hal
berikut: (Fardiaz, 1987)
 Bejana atau bentukan lain harus mampu dioperasikan pada suasana aseptik dalam
beberapa hari dan berlangsung untuk waktu yang sama.
 Aerasi dan agitasi harus dapat diatur sehingga dapat mencukupi kebutuhan
biokatalis untuk melakukan metabolisme secara optimal . Proses pencampuran ini
tidak boleh mengganggu atau merusak sel.
 Konsumsi energi untuk pengoperasian bioreaktor harus dapat dibuat seminimal
mungkin.
 Suatu sistem yang dapat mengendalikan suhu dan harus merupakan bagian dari
perlengkapan bioreaktor.
 Bioreaktor harus dilengkapi dengan fasilitas pengambilan contoh.
 Proses penguapan (atau evaporasi) perlu diupayakan agar tidak berlebihan.
 Bejana perlu dirancang agar dapat dioperasikan dengan jumlah kerja minimal, baik
untuk pengoperasian, pengambilan produk, pembersihan, dan pemeliharaan.
 Bejana atau bentukan lain harus sesuai dengan berbagai jenis proses.
 Bejana harus dibuat sedemikian rupa sehingga permukaan bagian dalamnya halus.
 Untuk memudahkan peningkatan skala (scale up) atau peningkatan ukuran,
bioreaktor harus mempunyai bentuk geometri serupa antara yang berukuran kecil
dengan yang besar.
Dalam merancang suatu bioreaktor, juga perlu mempertimbangkan aspek biologis:
(Yulianti, 2001)
 Konsentrasi dari substrat dan produk dalam campuran reaksi adalah relatif rendah,
karena baik substrat maupun produk dapat menghambat proses (sebagai inhibisi).
 Pertumbuhan sel, struktur dari enzim intraseluler, dan formasi produk bergantung
pada kebutuhan nutrisi dari sel (garam, oksigen) dan pada pengaturan kondisi
biologis optimum (suhu, konsentrasi reaktan, dan pH) pada pembatasan tertentu.
 Zat-zat tertentu, inhibitor, efektor, prekursor, produk metabolisme mempengaruhi
laju dan mekanisme reaksi dan regulasi intraseluler.
 Mikroorganisme dapat memetabolisme bahan konvensional atau bahkan bahan
baku terkontaminasi (selulosa, molase, minyak mineral, pati, bijih, air limbah,
pembuangan udara, limbah biogenik), sebuah proses yang sering dilakukan di
media yang sangat kental.
 Berbeda dengan enzim terisolasi atau katalis kimia, mikroorganisme
mengadaptasikan struktur dan aktivitas enzimnya dengan kondisi proses, dimana
selektivitas dan produktivitas dapat berubah.
 Mikroorganisme sensitif terhadap tegangan geser (shear stress) yang kuat dan
pengaruh termal dan kimia.
 Bioreaktor kontinu sering menunjukkan perilaku dinamis yang rumit.
4
 Massa mikroba dapat meningkat karena konversi biokimia yang berlangsung.
 Efek seperti pertumbuhan pada dinding reaktor, flokulasi, atau autolisis
mikroorganisme dapat terjadi selama reaksi.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan saat memilih bioreaktor adalah: (Bagus, 2008)
 Jenis mikroba yang digunakan
Pengoperasian bioreaktor sangat tergantung pada kemantapan galur mikroba
dan sifatnya (aerobik atau anaerobik). Jenis dan ukuran sel berpengaruh terhadap
bioreaktor dan pengoperasiannya. Sel-sel bulat umumnya lebih kecil dan kurang
tahan terhadap gaya geser dibanding organisme berfilamen. Oleh karena itu,
dalam kasus ini perlu digunakan bioreaktor permukaan seperti reaktor unggun dan
reaktor berbentuk tray.
 Sifat Media
Sifat fisik substrat yang digunakan beragam dapat berupa gas, cair dan
padatan. Setiap sifat fisik berpengaruh terhadap bioreaktor yang dipilih.
Contohnya substrat metana dan udara yang eksplosif tentunya tidak tepat bila
menggunakan reaktor yang mempunyai bagian volume untuk udara. Efek
biokinetik substrat adalah substrat yang menunjukkan penghambatan
pertumbuhan, lebih tepat dilakukan dalam reaktor operasi semi kontinu dengan
pengumpanan substrat secara kontinu.
 Faktor produksi
Faktor produksi meliputi biaya dan penyediaan bahan mentah (gula dalam
bentuk pati , tetes, sirup gula), fasilitas perdagangan untuk produk dan bahan
mentah, ketersediaan dan mutu tenaga kerja, keadaan pasar (penjualan stabil,
pabrik tunggal, penjualan berubah, pabrik fleksibel), biaya dan ketersediaan energi
dan air pendingin, aturan kerja dan keselamatan, undang-undang tentang
pembatasan polusi lingkungan, dan kemungkinan penggunaan secara ekonomis
hasil samping produk. Parameter proses biokimia Parameter proses biokimia
meliputi laju perpindahan oksigen (OTR) terutama untuk mikroba aerobik, laju
pertumbuhan dan pembentukan produk, dan pH pertumbuhan sel.

3. Metode pembiakan sel/kultivasi juga dapat dibedakan berdasarkan cara kerja system
bioreaktornya seperti curah (bulk), kontinu, dan semi kontinu (fed batch).
Bagaimana anda menjelaskan ketiga system reaktor tersebut? Bagaimana
keuntungan dan kelemahan ketiganya?
Jawab :
A. Bioreaktor Curah (Bulk)
Dalam proses batch, semua komponen medium yang dibutuhkan dan inokulum
ditambahkan hanya pada awal proses fermentasi. Oleh karenanya, konsentrasi tidak
dikontrol namun dibiarkan bervariasi karena sel hidup mengambilnya untuk dikonsumsi
dan pengambilan produk dilakukan pada akhir fermentasi. Kontrol dasar seperti pH,
suhu, oksigen terlarut, dan foam diberikan selama proses kultur batch berlangsung. pH,
suhu, dan oksigen terlarut dibuat konstan. Satu-satunya parameter optimasi adalah
komposisi medium awal. Namun, optimalisasi profil suhu dan pH dapat menyebabkan
peningkatan kinerja selama operasi yang dilakukan pada suhu konstan dan pH konstan.

5
Prinsip Kerja Bioreaktor Curah (Bulk)
Pada jenis bioreaktor ini, substrat diberikan atau dicampurkan satu kali sebelum
kultur berlangsung kemudian bejana atau bioreaktor tersebut ditutup dengan kondisi
suhu, pH, tekanan dan faktor lainnya telah disesuaikan dengan kebutuhan dari kultur itu
sendiri. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, salah satu faktor yang berpengaruh
pada proses ini ialah aliran gas atau udara keluar masuk reaktor atau bejana, sehingga
walaupun sistem dari proses ini tertutup, suplai udara secara kontinu tetap diberikan
(apabila organisme tersebut aerobik) dan produk samping yang bersifat toksik juga
dikeluarkan (apabila dihasilkan).
Pada perangkat bioreaktor, terdapat komponen-komponen penting yang harus
dimilikinya. Pertama ialah badan reaktor atau tangki reaktor tempat media diproses.
Badan reaktor berupa tangki berjaket untuk operasi pendinginan jika diperlukan. Di
bagian bawah ditempatkan filament pemanas untuk sterilisasi dan pemanasan saat
proses jika diperlukan. Kedua ialah agigator, agigator berfungsi sebagai penggerak atau
pengaduk media dalam bioreaktor. Corong input berfungsi untuk memuat bahan/media
yang akan diproses dalam reaktor secara perlahan-lahan. Corong input dapat juga
disambungkan dengan menggunakan selang untuk input menggunakan pompa. Valve
output berfungsi untuk memanen hasil proses dalam reaktor. Pemanenan dilakukan
dengan cara membuka valve output tersebut. Kontrol asam basa berfungsi untuk
mengendalikan pH pada kondisi yang sesuai saat terjadi perubahan selama proses
berlangsung, (naik atau turun), setelah menerima sinyal-sinyal dari sensor pH.
Komponen terakhir ialah sumber udara atau selang suplai udara apabila sel yang
dikultur merupakan sel yang bersifat aerobik.

Gambar 3. Perangkat Bioreaktor Batch


(sumber : shariarbd.com)

6
Keuntungan Kerugian
Kultur curah merupakan cara yang Terdapat inhibitor substrat yang dapat
paling sederhana, sehingga menjadi titik menghambat produksi sel dan produk.
awal untuk studi kinetika kultivasi.

Tidak perlu mikroba dengan kestabilan Kecepatan produksi semakin lama


tinggi karena waktu kultivasinya singkat semakin menurun karena tidak ada
Dapat digunakan untuk fase fermentasi substrat baru yang diumpankan dalam
yang berbeda pada bioreaktor yang reactor.
sama.

Kultur curah lebih fleksibel dalam Membutuhkan waktu fermentasi yang


perencanaan produksi, terutama untuk lama dengan konsentrasi produk yang
memproduksi beragam produk dengan dihasilkan cukup rendah, misalnya
pasar kecil. konsentrasi produk etanol.

Resiko kontaminasi rendah.


Konsentrasi produk akhir lebih tinggi.

B. Bioreaktor Kontinu
Bioreaktor kontinyu adalah pengumpanan secara terus menerus dengan aliran
konstan dan volume kultur bioreaktor konstan; umpan masuk sama dengan umpan
keluar. Medium kultur yang steril maupun yang terdiri dari mikroorganisme
diumpankan secara kontinyu ke dalam bioreaktor untuk menjaga kondisi tunak dan
produknya juga diambil secara kontinyu dari reaktor. Variabel reaksi dan parameter
kontrolnya tetap konstan, menetapkan keadaan waktu konstan di dalam reaktor.
Alat yang berkaitan dengan pengadaan kultur kontinyu berdasarkan fungsi atau
operasinya terbagi menjadi:
a. Alat Kemostat: Alat yang digunakan untuk mengukur pertumbuhan yang
dilengkapi dengan bejana penyimpan media, dialirkan dengan kecepatan tertentu,
sehingga tidak 
 terjadi akumulasi di akhir. Konsentrasi substrat (sumber karbon,
nitrogen, garam dan O2) dan laju volumetrik umpan (laju pengenceran) diatur
untuk mengontrol pertumbuhan sel dan menjaga kondisi tunak.
b. Alat Turbidostat: Sistem yang dilengkapi dengan pengukur turbiditas (kekeruhan),
sinyal listrik yang 
 digunakan untuk mengatur aliran media segar ke dalam
bejana fermentasi. Pengukuran turbiditas digunakan untuk mengontrol konsentrasi
biomassa. Laju penambahan substrat dapat disesuaikan untuk menjaga
pertumbuhan sel agar konstan.
7
Gambar 4. Bioreaktor pengaduk dengan baffles dan agitator untuk pencampuran
optimal, dan recycle biomassa.
(sumber : Norton. G Mcduffie. Bioreactors Design Fundamentals.)

Prinsip Kerja Bioreaktor Kontinu

Dalam suatu bioreaktor kontinu, umpan dimasukkan ke dalam bioreaktor dengan


laju aliran yang konstan, dan kultur yang keluar dari bioreaktor terjadi dengan laju yang
sama, sehingga volume kultur di dalam reaktor konstan. Udara steril juga dimasukkan
sebagai umpan pada dasar reaktor melalui pipa terbuka atau penyemprot udara. Suatu
gagang vertikal dilengkapi dengan pengarah dengan satu atau lebih impeler. Peranan
impeler adalah untuk menimbulkan agitasi dalam bioreaktor untuk mempermudah
aerasi. Fungsi utama agitasi sendiri ialah untuk mensuspensikan dan meratakan nutrisi
dalam medium, untuk memberikan hara termasuk oksigen bagi sel, dan untuk
memindahkan panas. Dengan pencampuran yang efisien, medium yang masuk tersebut
menyebar secara cepat dan merata pada seluruh bagian reaktor. Produk yang keluar
sama dengan umpan yang masuk. Variabel reaksi dan parameter control konsisten
sepanjang proses, sehingga terjadi sebuah keadaan dimana komposisi dalam reaktor juga
tetap konstan, dan bioreaktor ini memiliki produktivitas serta output yang kontinu.

Bioreactor kontinyu sering digunakan untuk beberapa tujuan seperti:

 Proses yang membutuhkan volume produksi yang tinggi.


 Proses yang menggunakan substrat gas, cairan atau padatan terlarut.
 Proses yang melibatkan mikroorganisme dengan stabilitas mutasi yang tinggi.

Sistem kontinu ditujukan untuk produk protein sel tunggal, cuka, ragi, pengolahan
limbah, produksi etanol dan beberapa produk skala besar seperti asam laktat. Banyak
produk fermentasi dibutuhkan hanya dalam jumlah kecil. Batch memiliki fleksibilitas
yang lebih tinggi. Selain untuk kultur sel, bioreactor juga dapat digunakan untuk reaksi
enzim. Bioreaktor kontinyu digunakan hanya jika enzim yang digunakan tidak mahal
8
dan dapat ditambahkan secara kontinyu untuk menjaga konsentrasi katalis. Bila enzim
yang digunakan mahal, maka sebaiknya enzim tersebut merupakan enzim yang tertahan
dan terimobilisasi di dalam bejana.

Keuntungan Kerugian

Meningkatkan potensi proses Fleksibilitas minimum karena hanya


automating (proses otomatis) terdapat sedikit variasi yang mungkin
di dalam reactor (masukan komposisi
medium, konsentrasi oksigen, dan
suhu).
Mengurangi ongkos pekerja karena Keseragaman kualitas bahan mentah
automation. wajib diperlukan untuk memastikan
proses tetap kontinyu.

Mengurangi waktu tidak produktif Investasi yang lebih tinggi dalam


karena pengosongn, pengisian dan kontrol dan peralatan automation,
sterilisasi reaktor. serta peningkatan biaya untuk
sterilisasi kontinyu medium.

Kualitas produk konsisten karena Biaya proses tinggi karena terjadi


parameter operasi yang tidak berubah; penambahan substrat padat tak larut ke
komposisi masukan dan keluaran dalam bioreaktor.
sama.
Mengurangi resiko toksisitas pada Resiko yang lebih tinggi terhadap
pekerja karena automation. kontaminasi dan mutasi sel karena
periode kultivasi yang relatif singkat.

C. Bioreaktor Semi Kontinu


Reactor batch yang ideal adalah kasus special dari CSTR yang mana aliran umpan
dan produk adalah nol yang kemudian dikenal dengan reactor fed-batch. Sistem fed-
batch merupakan gabungan sistem batch dan kontinyu.
Tujuan dari sistem bioreaktor fed-batch ini adalah mengontrol pertumbuhan sel,
pengambilan nutrisi, dan produksi metabolit target. Pemanenan pada sistem fed-Batch
biasanya mengikuti sistem batch, yaitu dilakukan pada akhir waktu operasi. Bioreaktor
dikosongkan apabila bioreaktor penuh atau proses biologis yang diinginkan telah
selesai. Pemanenan dapat dilakukan untuk seluruh atau hanya sebagian media kultur.
Pemanenan sebagian dilakukan supaya media kultur sisa dapat digunakan kembali untuk

Gambar 5. Bioreaktor Semi Kontinu


Sederhana
(sumber : interchopen.com)

9
proses fermentasi selanjutnya.
Prinsip Kerja Bioreaktor Semi Kontinu
Pada sistem fed-batch, nutrisi yang diperlukan untuk perkembangan sel dan
pembentukan produk diumpankan ke bioreaktor secara terus-menerus ataupun berkala
melalui satu atau lebih aliran feed. Media segar terus menerus diumpankan ke dalam
bioreaktor secara kontinyu tanpa pengosongan secara kontinyu. Oleh karena itu, volume
bioreaktor akan meningkat selama proses fermentasi sampai volumenya penuh.

Proses ini dilakukan berulang-ulang jika sel-sel yang dikultur masih hidup dan
produktif. Sistem ini juga dapat dibalik, dimana tidak ada umpan yang terjadi secara
terus-menerus akan tetapi terdapat aliran keluar secara berkala seperti sistem kontinyu.
Bioreaktor fed-batch seperti gabungan dari bioreaktor batch dan kontinyu, namun
perbedaannya ialah ia tidak memiliki selang yang langsung menghubungkan tangki
dengan sumber bahan, bilapun ada tidak secara otomatis berpindah karena pada
dasarnya proses dari operasi ini berlangsung berdasarkan waktu yang diinginkan.
Penambahan akan terjadi pada waktu tertentu, dan tangki harus selalu memiliki tempat
untuk penambahan sehingga biasanya terdapat dua atau lebih tangki yang digunakan
pada operasi ini.

Contoh produk yang dapat diperoleh pada sistem Fed-Batch Process adalah
Dekstranase, hal ini juga telah dilakukan penelitian oleh Satia Wihardja (2010) yang
berjudul “Proses Fermentasi Fed-Batch untuk Produksi Dekstranase dengan
Streptococcus sp. B7 Fed-Batch Fermentation Processes to Produce Dextranase from of
Streptococcus sp. B7”. Dekstranase merupakan enzim yang menghidrolisis ikatan α-1,6
yang berada pada struktur dekstran dan sering digunakan dalam pabrik gula untuk
menghilangkan dekstran dari jus yang mengandung kontaminan.

Penelitian yang serupa tentang etanol menggunakan Fed-Batch Process juga


dilakukan oleh Caylak dan Vardar (1998) dalam Tri Widjaja (2010), penelitian ini
membandingkan produksi etanol dengan berbagai proses fermentasi yaitu, batch,
kontinyu, fed-batch, dan semi-kontinyu menggunakan glukosa sebagai substrat dengan
konsentrasi substrat 220 g/L dan bakteri Saccharomyces cerevisiae baik yang freecells
maupun immobilisasi sel.

Keuntungan Kerugian
Jumlah yield yang lebih tinggi karena Tingkat produktivitas lebih kecil
periode kultivasi diatur dengan baik 
 karena diperlukan waktu yang banyak
untuk mengisi, memanaskan,
sesuai kebutuhan tanpa adanya
mensterilisasi, mendinginkan,
penambahan sel ke dalam reaktor atau 
 mengosongkan, dan membersihkan
pengurangan sel dari reaktor. 
 reaktor. 


Konsentrasi substrat yang dimasukkan ke Perlu dipersiapkan ruang pada


dalam kultur cair dalam reaktor 
 dapat bioreaktor untuk penambahan media.
dikontrol pada tingkat tertentu.

10
Kondisi lingkungan mikroorganisme dapat Otomatisasi tidak mudah untuk
dioptimalkan sesuai dengan 
 kebutuhan dilakukan. 

agar sesuai dengan kurva pertumbuhannya
serta periode 
 kultivasinya.

Operasi bersifat hampir stasioner, Pengeluaran biaya lebih banyak untuk


penting untuk mikroorganisme yang tenaga kerja atau pengendalian proses
agak 
 mudah bermutasi atau memiliki 
 dinamis untuk reaktor ini.
risiko kontaminasi. 


4. Bagaimana anda menentukan neraca massa sel dari ketiga sistem reaktor di atas?
Jawab :

a. Neraca Massa Bioreaktor Batch


[Laju akumulasi sel] = [Laju sel masuk] – [Laju sel keluar] + [laju pembentukan sel
hidup]

Pada kebanyakan system, konsentrasi mikroorganisme yang masuk (𝐶𝑆0 ) adalah nol.
Untuk system bulk, v = 𝑣𝑜 = 𝑂 dan neraca massanya menjadi
Sel

Pembagian dengan volume reactor, V

Substrat
Laju hilangnya substrat, −𝑟𝑠 , terjadi karena penggunaan substrat untuk pertumbuhan sel
dan menjaga kondisi sel

Pembagian dengan volume reactor, V, menghasilkan neraca substrat untuk fase


pertumbuhan

Produk
Laju pembentukan produk, 𝑟𝑝 , dapat dihubungkan dengan laju konsumsi substrat

11
b. Neraca Massa Bioreaktor Kontinyu
Neraca massa bioreactor kontinyu sama dengan neraca massa umum, namun
tanpa akumulasi karena kondisinya tunak. Neraca massa kondisi tunak untuk
biomassa adalah
{𝐴𝑙𝑖𝑟𝑎𝑛 𝑏𝑖𝑜𝑚𝑎𝑠𝑠𝑎 𝑚𝑎𝑠𝑢𝑘} + {𝑃𝑒𝑚𝑏𝑒𝑛𝑡𝑢𝑘𝑎𝑛 𝑏𝑖𝑜𝑚𝑎𝑠𝑠𝑎} =
{𝐴𝑙𝑖𝑟𝑎𝑛 𝑏𝑖𝑜𝑚𝑎𝑠𝑠𝑎 𝑘𝑒𝑙𝑢𝑎𝑟} + {𝑉𝑎𝑟𝑖𝑎𝑠𝑖 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑏𝑖𝑜𝑚𝑎𝑠𝑠𝑎 𝑝𝑒𝑟 𝑤𝑎𝑘𝑡𝑢}

Atau
𝐹𝑥𝑖 − 𝐹𝑥 + 𝜇𝑥𝑉 − 𝑘𝑑 𝑥𝑉 = 0 ................ (1)
Keterangan :
Fxi = 𝑀 ̂𝑖 = Laju alir sel masuk
Fx = 𝑀 ̂𝑜 = Laju alir sel keluar
𝜇𝑥𝑉 = 𝑅𝐺 = Total laju generasi oleh reaksi
𝑘𝑑 𝑥𝑉 = 𝑅𝐶 = Total laju konsumsi oleh reaksi

Berdasarkan Fogler (2005), neraca massa untuk sel, substrat, dan produk pada
bioreaktor continous dapat dirumuskan dalam:
Neraca massa sel Neraca massa substrat Neraca massa produk
𝜇𝑡 𝑑(𝑉𝑋) 𝜇𝑡 𝑑(𝑉𝑆) 𝑑(𝑉𝑃)
𝑄𝑋0 + 𝑉𝑟 𝑥 = 𝑄𝑋 + 𝑄𝑆0 − 𝑉𝑟 𝑥 = 𝑄𝑆 + 𝑉𝑟 𝜇𝑡 𝑝 = 𝑄𝑃 +
𝑑𝑡 𝑑𝑡 𝑑𝑡
(10) (11) (12)

c. Neraca Masa Bioreaktor Semi Kontinyu


Pada t=0, S= S(nilai optimal), dan X= X0. Pemasokan substrat dilakukan untuk
mempertahankan konsentrasi optimal. Produksi biomassa pada bioreaktor fed-batch
dapat dijelaskan sebagai berikut :

Neraca Massa Sel


𝑑𝑉
Neraca massa total : 𝑄 = 𝑑𝑡

𝑑(𝑥𝑣)
Neraca biomassa : 𝑉𝑟 𝜇𝑡 𝑥 = 𝑑𝑡

Karena µ = µ , nilai konstan pada S = St


𝑒𝜇𝑡
Maka integrasi persamaan neraca biomassa tersebut menjadi : 𝑋𝑉 = (𝑋𝑉)𝑜

Gambar 6. SkemaVariabel pada


Bioreaktor fed-Batch (Semi-
Kontinyu)
(Sumber : www.rombio.eu)

12
Neraca Substrat
𝑑(𝑉𝑆)
𝑄𝑆𝑜 − 𝑉𝑡 =
𝑑𝑡

1 𝑑𝑉
𝑄𝑆𝑜 − 𝜇𝑋𝑉 = 𝑆 = 𝑆𝑄
𝑌 𝑑𝑡

1
𝑄(𝑆𝑜 − 𝑆) = 𝑋𝑉
𝑌𝑥/𝑠
Debit Pemasokan
𝜇̅ 𝑋𝑜 𝑉𝑜 𝑒 𝜇𝑡
𝑄= 𝑋𝑉
𝑌𝑥/𝑠 (𝑆𝑜 − 𝑆)
Konsentrasi Biomassa
Xo Vo eμt Xo eμt
𝑿= =
V Xo
𝑋𝑜
𝑋 =1+ (𝑒 𝜇𝑡 − 1)
𝑌𝑥 (𝑆𝑜 − 𝑆)
𝑠

5. Jika aspek pencahayaan menjadi faktor penting dalam menopang hidup sel,
bagaimana anda mendesain reaktor anda terkait pencahayaan yang optimal? Dan
bagaimana pula jika diinginkan sebaliknya (tanpa cahaya)?
Jawab :
Cahaya digunakan oleh organisme fotoautotrof sebagai sumber energi pada proses
penyusunan molekul kompleks yang disebut fotosintesis. Fotosintesis berlangsung pada
bagian dari sel berbentuk silinder pipih yang disebut tilakoid. Tilakoid pada bakteri
fotosintetik berada pada plasma sel, sementara pada organisme tingkat lebih tinggi
tilakoid terletak pada organel yang disebut kloroplas. Tilakoid mengandung partikel
pigmen yang menyerap energi cahaya, dan pigmen ini disebut klorofil. Karena cahaya
merupakan faktor penting dalam fotosintesis (dan dari fotosintesis, pertumbuhan
tanaman secara keseluruhan), maka desain bioreaktor yang baik harus mengakomodasi
cahaya yang cukup untuk organisme agar dapat tumbuh.
Peningkatan intensitas cahaya yang diberikan pada bioreaktor akan menghasilkan
laju pertumbuhan spesifik kultur yang optimum hingga mencapai nilai maksimumnya
(Hirata, 1996). Pemberian intensitas cahaya yang sesuai pun akan menghasilkan
produktivitas biomassa yang optimal.
Pengaruh pencahayaan pada kemampuan produksi biomassa dan fiksasi CO2 dari
organisme fotosintesis bergantung pada kualitas cahaya (dalam hal ini besarnya
intensitas cahaya serta berapa lama waktu pencahayaan hariannya) (Wirosaputro, 2002).
Dari gambar dapat dilihat bahwa adanya pengaturan pencahayaan yang diberikan
dengan penyesuaian besarnya jumlah sel alga dalam suatu kultur memberikan produksi
biomassa 60% lebih besar dibandingkan dengan pemberian intensitas cahaya yang
dijaga konstan selama berlangsungnya kultivasi (Dianursanti, 2012). Sebagian besar
13
mikroalga tidak dapat tumbuh dengan baik dalam keadaan pencahayaan yang konstan,
karena membutuhkan waktu instirahat untuk menyimpan makanan. Terkadang
dilakukan manipulasi durasi pencahayaan light dark (L/D) waktu pencahayaan.

Gambar 7. Nilai Iµmax,opt pada berbagai


berat kering sel Chlorella vulgaris (X)
(sumber : Dianursanti, 2012)

A. Bioreaktor dengan Cahaya (Foto-bioreaktor)


Fotobioreaktor adalah sebuah sistem bioreaktor yang digunakan sebagai tempat
budidaya mikroalga secara monokultur, dimana tersedianya cahaya dan nutrisi yang
masuk ke dalam bioreaktor untuk mendorong pertumbuhan mikroalga yang ada di
dalam fotobioreaktor. Fotobioreaktor dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu
fotobioreaktor sistem tertutup dan fotobioreaktor sistem terbuka.
Pada budidaya menggunakan sistem terbuka, budidaya dilakukan dengan
menggunakan kolam-kolam budidaya. Sumber cahaya yang digunakan pada
fotobioreaktor sistem terbuka berasal dari sumber cahaya alami (matahari), sedangkan
fotobioreaktor sistem tertutup menggunakan bioreaktor yang dirancang khusus untuk
menumbuhkan alga. Sumber cahaya yang digunakan pada fotobioreaktor sistem tertutup
dapat berasal dari sumber cahaya alami (matahari) ataupun sumber cahaya buatan
seperti lampu LED. Fotobioreaktor sistem tertutup memiliki beberapa keunggulan
daripada sistem terbuka.
Teknik Pencahayaan
 Bahan bioreaktor yang digunakan harus bening karena akan mempengaruhi cahaya
yang dapat terserap oleh substrat.
 Menentukan sumber cahaya yang akan digunakan, yaitu cahaya secara alami dan
buatan. Pencahayaan alami menggunakan sinar matahari langsung sebagai sumber
cahayanya, sementara pencahayaan buatan menggunakan bantuan lampu. Sedangkan
berdasarkan kontinuitas terbagi atas pencahayaan pada intensitas tetap, pencahayaan
alterasi, serta pencahayaan fotoperiodisitas (terang gelap). Pencahayaan alterasi
sebagai salah satu upaya perbaikan untuk memenuhi kebutuhan intensitas cahaya
yang optimal agar dapat dicapai laju pertumbuhan sel alga yang tinggi, sedangkan
pencahayaan fotoperiodesitas adalah menyesuaikan kondisi nyata dilapangan
dimana kondisi cahaya di luar yang terang dan gelap yang mengetahui efeknya
terhadap pertumbuhan sel.

14
 Memilih metode kultivasi yang tepat sesuai kondisi lahan, jenis mikroalga yang
digunakan, dan pertimbangan lainnya.
 Menentukan jenis lampu yang digunakan, dengan menyesuaikan intensitas cahaya
yang dibutuhkan mikroalga tersebut dengan mencari literatur atau melakukan
percobaan skala lab.

Gambar 8. Kelebihan dan Kekurangan Sistem Budidaya


(sumber: Brennan dan Owende, 2009)

B. Mendesain Bioreaktor Tanpa Cahaya


Memilih metode kultivasi yang tepat sesuai kondisi lahan, jenis mikroba yang akan
dikultivasi. Sebaiknya untuk mendesain bioreaktor tanpa pencahayaan, jenis bioreaktor
yang digunakan bahannya harus terselubung, dimana bahan bioreaktor tersebut tidak
dapat menyerap intensitas cahaya yang terdapat dalam kondisi ruangan sekitar.
 Ketika substrat dalam reaktor tidak membutuhkan cahaya dan cahaya tidak
berpengaruh bagi substrat, maka tidak perlu digunakan lampu buatan pada reaktor.
 Ketika substrat resisten terhadap cahaya, maka reaktor yang digunakan harus
terselubung atau bahan reaktor yang digunakan tidak dapat menyerap cahaya
sedikit pun.

15
6. Jika keberadaan oksigen menjadi faktor penting dalam menopang hidup sel,
bagaimana anda mendesain reaktor anda terkait dengan sistem aerasi yang optimal?
Dan bagaimana pula jika diinginkan sebaliknya (tanpa cahaya)?
Jawab :

A. Desain Bioreaktor Aerobik


Bioreaktor aerobik didesain untuk memanfaatkan pendegradasian limbah dengan
mengontrol kondisi dari bakteri aerob agar tumbuh dengan subur. Pengelolaan secara
aerobik dapat mempercepat dekomposisi dari limbah dengan cara menambahkan udara
dan air kedalam limbah yang akan diolah, keduanya dibutuhkan untuk aktivitas aerobik.
Keuntungan utama dari bioreaktor aerobik adalah telah ditemukan bagaimana untuk
mendapatkan stabilitas dari limbah yang lebih cepat dan hasilnya adalah air lindi dengan
kualitaas tinggi dibandingkan dengan sistem anaerobik. Sebagai tambahan, jenis reaktor
aerob dalam managemen limbah sangat cocok jika digunakan untuk tempat pembuangan
limbah yang tidak bisa mengubah gas metana menjadi energi dengan kuantitas yang
cukup.
Pada gambar 8 di bawah ini menunjukkan alur dari lindi/ penambahan cairan dan
injeksi udara dalam sistem bioreaktor aerob pada umumnya.

Gambar 9. Desain sistem bioreaktor aerobik

(sumber : Waste Management, Inc. and retrieved from US EPA)

Proses bioreaktor aerobik pada dasarnya merupakan proses operasi composting skala
besar, oleh karena itu sering disebut in situ composting. Seperti yang ditunjukkan pada
gambar 8, udara dan cairan ditambahkan kedalam limbah untuk menggalakkan
temperatur dan kelembapan yang diinginkan untuk kondisi dekomposisi secara aerobik.
Proses degradasi untuk menghasilkan aktivitas biologis di dapat dengan mengatur
kondisi temperatur sepanjang aliran limbah dan monitoring aliran udara sehingga
ventilasi gas dalam kondisi optimal dalam penambahan udara dan cairan untuk di
tambahkan.
Komponen dari sistem operasi bioreaktor aerobik umumnya memiliki :

16
1. Sumur injeksi udara dan air lindi umumnya dipisahkan oleh kisi dengan variasi
kedalaman sepanjang kumpulan limbah untuk meningkatkan distribusi
penambahan air dan udara.
2. Sistem pengumpulan air lindi di desain untuk mengumpulkan dan menyimpan
air lindi untuk resrikulasi.
3. Sistem injeksi udara termasuk blower dan sistem distribusi/kontrol untuk
menginjeksi udara kedalam kumpulan limbah.
4. Sistem injeksi air lindi merupakan sistem distribusi dari air lindi yang
tersebardari tangki penyimpanan ke kumpulan limbah.
5. Sumur Ventilasi di desain untuk ventilasi CO2 dan produksi panas selama
dekomposisi, umumnya terpisah 50 hingga 100 kaki dari tangki limbah.
6. Sistem monitoring temperatur dan aliran udara sebagai tempat/wadah
diletakkannya limbah yang akan di olah.

B. Desain Bioreaktor Anaerobik


Bioreaktor anaerobik memiliki keunggulan dalam meningkatkan pembentukan
metana dengan menguras oksigen di lingkungan, di dapatkan dengan menambkahkan air
lindi dan cairan tambahan untuk mencapai kelembapan optimal sebanyak 35-34 % v/w.
Cairan tersebut menghasilkan LFG lebih cepat dibandingkan metode konvensional
pengolahan limbah yaitu dry bomb. meningkatnya yield metana dapat menguntungkan
secara ekonomi. Gambar 9 menunjukkan alur dari air lindi dan larutan tambahan serta
pengumpulan gas dalam sistem bioreaktor anaerobik pada umumnya.

Gambar 10. Desain sistem


bioreaktor anerobik
(sumber : Graphic developed by
Waste Management, Inc. and
retrieved from US EPA)

Komponen dari sistem operasi bioreaktor anaerobik umumnya memiliki :

1. Sumur injeksi air lindi umumnya dipisahkan oleh kisi dengan variasi kedalaman
sepanjang kumpulan limbah untuk meningkatkan distribusi penambahan air dan
udara.
2. Sistem pengumpulan air lindi di desain untuk mengumpulkan dan menyimpan air
lindi untuk resrikulasi.
3. Sistem injeksi air lindi merupakan sistem distribusi dari air lindi yang tersebar dari
tangki penyimpanan ke kumpulan limbah.

17
4. Sistem ekstraksi gas mengumpulkan dan mengekstrak metana yang terbentuk dari
limbah dekomposisi.
5. Flow Meters memonitor aliran LFG dan karakteristiknya.
6. Sistem monitoring ditempatkan sepanjang aliran limbah untuk memonitor
temperatur, sistem dan operasi instrumen.

7. Menjaga kestabilan suhu sering menjadi faktor utama dalam menjalankan


pembiakan sel. Upaya-upaya apa yang dapat dilakukan dalam mendesain reaktor
untuk menjaga kestabilan suhu tersebut?
Jawab :
Dalam mendesain reaktor dengan menstabilkan suhu kita harus memilih peralatan
kontrol suhu yang benar untuk mengkompensasi reaksi eksotermik dan endotermik
memiliki banyak pertimbangan. Untuk mulai dengan, kisaran suhu yang diperlukan
perlu ditentukan :
 Bila menggunakan reaktor kecil 10 L atau kurang, dalam kombinasi dengan kisaran
suhu 13°C di atas ambient (33°C set-point di ruang 20°C) dan reaksi adalah
endotermik, statis, circulator bath dipanaskan harus cukup mengatur muatan.
 Bila menggunakan reaktor yang lebih besar yang masih membutuhkan pemanasan,
langkah-langkah pengendalian suhu dapat diimplementasikan untuk menyediakan
kebutuhan panas awal serta kapasitas dingin yang diperlukan.
 Jika titik suhu terendah adalah di dekat atau di bawah ambient, reaksi eksotermis,
atau perubahan suhu yang dikendalikan dari tinggi ke rendah diperlukan, maka
circulator bath dengan pendingin atau chiller yang lebih besar akan diperlukan.

Sedangkan pada sebagian besar laboratorium dalam pengkulturan sel tanaman, suhu
yang digunakan adalah konstan, yaitu 25°C (kisaran suhu 17-32°C). Tanaman tropis
umumnya dikulturkan pada suhu yang sedikit lebih tinggi dari tanaman empat musim,
yaitu 27°C (kisaran suhu 24-32°C). Bila suhu siang dan malam diatur berbeda, maka
perbedaan umumnya adalah 4-8°C, variasi yang biasa dilakukan adalah 25°C siang dan
20°C malam, atau 28°C siang dan 24°C malam. Meskipun hampir semua tanaman dapat
tumbuh pada kisaran suhu tersebut, namun kebutuhan suhu untuk masing-masing jenis
tanaman umumnya berbeda-beda. Tanaman dapat tumbuh dengan baik pada suhu
optimumnya. Pada suhu ruang kultur dibawah optimum, pertumbuhan eksplan lebih
lambat, namun pada suhu diatas optimum pertumbuhan tanaman juga terhambat akibat
tingginya laju respirasi eksplan.

18
BAB III
PENUTUP

Simpulan yang didapat dari makalah ini adalah:


 Bioreaktor bioreaktor aseptis digunakan karena dalam pembentukan produk diperlukan
kondisi aseptis, sementara non aseptis digunakan saat pengoperasian ketika tidak secara
keseluruhan melibatkan kultur murni.
 Aspek yang perlu diperhatikan dalam mendesain bioreaktor mencakup laju alir gas (udara,
oksigen, nitrogen, karbon dioksida), suhu, pH dan kadar oksigen terlarut, dan kecepatan
agitasi / sirkulasi.
 Bioreaktor tipe batch merupakan sistem tertutup sehingga tidak ada penambahan media
baru, namun penambahan oksigen (-O2) dan aerasi, antifoam dan asam/basa dengan cara
kontrol pH dapat dilakukan.
 Bioreaktor kontinu merupakan sistem terbuka sehingga ada penambahan media baru, ada
kultur yang keluar, volume tetap dan fase fisiologi sel konstan.
 Bioreaktor fed-batch (semi kontinu) merupakan sistem yang rnenambahkan media baru
secara teratur pada kultur tertutup, tanpa mengeluarkan cairan kultur yang ada di dalam
fermentor sehingga volume kultur makin lama makin bertambah.
 Neraca massa untuk ketiga bioreaktor dapat diturunkan dengan pertimbangan ada atau
tidaknya laju alir masuk/keluar dari sel, substrat, dan produk.
 Perancangan bioreaktor dengan pertimbangan pencahayaan dapat dilakukan dengan
menggunakan sumber cahaya, baik internal maupun eksternal, atau dengan pengkondisian
lingkungan bioreaktor (ditutup/dibuat gelap, diatur siklus terang-gelapnya dengan lampu
khusus, dan sebagainya).
 Perancangan bioreaktor dengan pertimbangan aerobik dan nonaerobik untuk
mengoptimalkan pendegredasian limbah guna menambah nilai ekonomi.
 Perancangan bioreaktor dengan pertimbangan suhu dapat dilakukan dengan penggunaan
circulator bath dan chiller untuk mengkondisikan suhu.

19
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2011. Bioreaktor. http://dokumen.tips/documents/bioreaktor-55a7561df26c6.html [Accessed


2017-04-24].
Anonim. 2012. Bioreactor. http://www.shiariarbd.com/_fpclass/fp_bio-reactors.html . [Accessed
2017-04-24].
Bagus S, IN. 2008. Start Up dan Perancangan Bioreaktor Anaerobik untuk Pengolahan
Limbah Cair dengan Konsentrasi Garam Tinggi. Bogor: IPB.
Benz, Gregory T. Bioreactor Design for Chemical Engineers. Benz Technology International, Inc.
Ebook.
Doran, M Pauline. Bioprocess Engineering Principles. New South Wales: University of New South
Wales. Elsevier Science & Technology Books. 1995.
Fardiaz, Srikandi. 1987. Fisiologi Fermentasi. Bogor: Pusat Antar Universitas Institut
Pertanian Bogor Fogler, H. Scott. 2006. Elements of Chemical Reaction Engineering.
Massachusetts, USA: Pearson Education, Inc.
Fogler, H. Scott. Elements of Chemical Reaction Engineering. 5th ed. Michigan: University of
Michigan. Pearson Education Inc. 2005. E-book.
Gibco. 2014. Cell Culture Basics Handbook. lifetechnologies.com/cellculturebasi.
(Diakses pada 28 April 2017).
Gozan, Misri. Unit Proses. Chapter 10.
Indriawati, dan Aprilianto, Rommy. 2009. Identifikasi Proses Pada Bioreaktor Anaerob.
Surabaya: Jurusan Teknik Fisika, Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi
Sepuluh Nopember.
Kim, Hyeon-Hye; et. al. 2005. Light-emitting diodes as an illumination source for plants: a
review of research at Kennedy Space Center. Habitation (Elmsford, N.Y.).
Lim, Henry; Sung Shin, Hwa. Fed-Batch Cultures: Principles and Applications of Semi-Batch
Bioreactors. Cambridge University Press. [online] available at:<
https://www.researchgate.net/file>. [Accessed 2017-04-22].
Mandenius, Carl-Fredrik. Challenges for Bioreactor Design and Operation.
https://application.wiley-vch.de/books/sample/3527337687_c01.pdf. (Diakses
pada 28 April 2017).
Mcduffie, Norton. G. Bioreactors Design Fundamentals. Austin: University of Texas. Reed
Publishing. 1991. E-Book.
Mijnbeek, G., et al. (1992). Bioreactor Design and Product Yield, project of Open Universiteit and
Thames Polytechnic. Butterworth-Heinemann. Oxford U.K.
Rachmawati, Ika Nurin, Rony Dwi Noriyati, Totok Soehartanto. 2013. Sistem Pengendalian
Temperatur Pada Dinding Bioreaktor Anaerob Secara Real Time. Surabaya: ITS.
Sakshat Virtual Labs. Fed-Batch Microbial Cultivation. [online] available at:<
http://iitd.vlab.co.in/?sub=63&brch=177&sim=649&cnt=1>. [Accessed 2017-04-22].
Schuler, Michael L. 2002. Bioprocess Engineering Basic Concepts Second Edition. New York:
Prentice-Hall.
Suhami, TT dan Soetarto. 2003. Rancang Bangun Bioreaktor. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada.
Ebook.
Shonnard, D. R., 2007.Chapter 6: How Cells Grow. Michigan Technology University.
Syamsu, K., Rahayuningsih, M. dan Yulianti, F. 2003. Pengaruh Aerasi Terhadap Produksi
Bioinsektisida oleh Bacillus thuringiensis subsp. israelensis pada Bioreaktor Tangki
Berpengaduk dan Kolom Gelembung. Jurnal Teknologi Pertanian Vol. 11(3).92 – 100.
Bogor: Jurusan Teknologi Industri Pertanian. Fakultas Teknologi Pertanian. IPB.
20