Anda di halaman 1dari 4

MODUL PRAKTIKUM : 16.

PEMERIKSAAN BERAT ISI BETON ASTM C


- 138
TANGGAL PRAKTIKUM : RABU 5 OKTOBER 2016
PENYUSUN MODUL : USUP MAULANA
ASISTEN PENANGGUNG JAWAB : KHOIRI

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Maksud dan Tujuan


Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk menentukan berat isi beton dan
banyaknya beton per sak semen. Berat isi beton adalah berat persatuan isi.

I.2 Dasar Teori


Pemeriksaan beret isi beton dapat dipengaruhi untuk bobot isi beton antara
lain adalah : Pemeriksaan bahan-bahan campuran beton seperti semen, pasir, kerikil
dan terutama air, semakin teliti kita melakukannya, maka keadaan bahan-bahan
campuran tersebut akan kita ketahui. Jenis agregat yang dipakai tergantung dari
kehalusan butirannya, yang memiliki ukuran dan kehalusan butiran akan
mengakibatkan perbedaan pada bobot isi. Pemadatan jangan berlebihan, bila
pemadatan dilakukan dengan baik maka bobot isi akan sesuai dengan rencana. Bobot
isi rencana dan bobot isi pemeriksaan, maka diadakan koreksi dengan mengalikan
harga semula yang diperoleh dari perencanaan dengan suatu factor yaitu “ angka
perbandingan berat jenis sama dengan berat jenis hasil pemeriksaan campuran dibagi
dengan berat jenis semula”. Apabila hasil bobot isi dalam percobaan lebih kecil dari
bobot isi dalam mix design, maka kebutuhan bahan haruslah dikoreksi kembali,
sehingga akan didapat kebutuhan bahan yang sebenarnya

I.2 Peralatan
1. Timbangan dengan ketelitian 0,5 gram dari berat contoh.
2. Tongkat pemadat dengan diamter 16 mm, panjang 60 mm ujung dibulatkan dan
sebaiknya dibuat dari baja tahan karat.
3. Alat perat.
4. Takaran dengan kapasitas dan penggunaan sebagai berikut :
- Kapasitas 6 liter; ukuran maximum agregat kasar 25 mm
- Kapasitas 10 liter; ukuran maximum agregat kasar 37 mm
- Kapasitas 14 liter; ukuran maximum agregat kasar 50 mm
- Kapasitas 18 lliter; ukuran maximum agregat kasar 75 mm

I.3 Bahan

Contoh beton muda sesuai dengan kapasitas takaran.

1
BAB II
PELAKSANAAN PERCOBAAN

II.1 Persiapan Percobaan dan Langkah Kerja


Berikut adalah Langkah Kerja pemeriksaan berta isi beton ASTM C-138
1. Isilah takaran dengan benda uji dalam 3 lapis.
2. Tiap – tiap lapis dipadatkan, lapis pertama tongkat tidak boleh mengenai dasar
takaran pada pemadatan lapisan kedua dan ketiga, tongkat boleh masuk sampai
kira – kira 2,5 cm dibawah lapisan sebelumnya.
3. Setelah selesai pemadatan, ketuklah isi takaran perlahan – lahan sampai tidak
tampak gelembung – gelembung udara pada permukaan serta rongga bekas
tusukan tertutup.
4. Ratakan permukaan benda uji dan tentukan beratnya.

II.2 Hasil Dokumentasi Kelompok

2
BAB III
HASIL PERCOBAAN

III.1 Hasil Percobaan dan Perhitungan


Dari data praktikum dapat diperoleh data berat isi beton adalah

Dimana sebelum mengambil data berat isi beton basah, maka beton yang
sudah ada isinya ditimbang dari berat beton yang sudah ada isinya tersebut, didapat
bahwa :

Berat beton 1 = 11,608 kg

Berat beton 2 = 11,604 kg

Berat beton 3 = 11,628 kg , jadi perhitungannya untuk menghitung berat isi beton
adalah sebagai berikut :

III.2 Hasil Perhitungan


𝑊
Berat isi beton B = 𝑉

Dimana W = Berat benda uji ( kg )

Volume silinder = luas alas × tinggi = 0,00529 m3

 Uji 1
11,608
B = 0,00529 = 2198,4848 kg

 Uji 2
11,604
B = 0,00529 = 2193,5727 kg

 Uji 3
11,628
B = 0,00529 =2198,1096 kg

3
BAB IV
PENUTUP

IV.I. Kesimpulan
1. Dalam pembuatan beton, pemeriksaan berat isi beton sangatlah penting dimana
pemeriksaan ini berguna untuk memperoleh mutu beton yang direncanakan.
2. Kesalahan jika tidak tercapainya mutu beton yang direncanakan terjadi karena
kesalahan pada perhitungan perbandingan campuran bahan – bahan beton, atau
terjadinya kesalahan pada pelaksanaannya.
3. Pada praktikum ini data yang dipakai adalah beton yang sudah mengeras
(silinder). Sehingga belum mewakili yang sesungguhnya.

IV.2. Saran -saran


1. Pada pelaksanaan praktikum harus teliti dalam penimbangan berat beton.
2. Timbangan harus dikalibrasikan ke angka nol sebelum digunakan, untuk
mencegah terjadinya kelebihan berat bahan.
3. Praktikan harus berhati – hati dalam perencanaan dan pelaksanaan praktikum ini
agar tercapai mutu beton yang direncanakan.