Anda di halaman 1dari 24

SEJARAH ALAT MUSIK SARON

Saron atau yang biasanya disebut juga ricik ,adalah salah satu instrumen gamelan yang termasuk keluarga balungan.
Dalam satu set gamelan biasanya mempunyai 4 saron, dan semuanya memiliki versi pelog dan slendro. Saron
menghasilkan nada satu oktaf lebih tinggi daripada demung, dengan ukuran fisik yang lebih kecil. Tabuh saron
biasanya terbuat dari kayu, dengan bentuk seperti palu.
Cara menabuhnya ada yang biasa sesuai nada, nada yang imbal, atau menabuh bergantian antara saron 1 dan saron
2. Cepat lambatnya dan keras lemahnya penabuhan tergantung pada komando dari kendang dan jenis gendhingnya.
Pada gendhing Gangsaran yang menggambarkan kondisi peperangan misalnya, ricik ditabuh dengan keras dan cepat.
Pada gendhing Gati yang bernuansa militer, ricik ditabuh lambat namun keras. Ketika mengiringi lagu ditabuh pelan.
Dalam memainkan saron, tangan kanan memukul wilahan / lembaran logam dengan tabuh, lalu tangan kiri memencet
wilahan yang dipukul sebelumnya untuk menghilangkan dengungan yang tersisa dari pemukulan nada sebelumnya.
Teknik ini disebut memathet (kata dasar: pathet = pencet)
Saron merupakan alat musik tradisional yang berkembang di pulau Jawa. Saron adalah salah satu instrumen gamelan
yang termasuk keluarga balungan. Dalam satu set gamelan biasanya mempunyai 4 saron, dan semuanya memiliki
versi pelog dan slendro. Saron menghasilkan nada satu oktaf lebih tinggi daripada demung, dengan ukuran fisik yang
lebih kecil. Tabuh saron biasanya terbuat dari kayu, dengan bentuk seperti palu.
Saron merupakan salah satu dari jenis alat musik tradisional yang bernama Balungan, Balungan sendiri terdiri dari 4
alat musik, yaitu:
 Demung: Alat ini berukuran besar dan beroktaf tengah. Demung memainkan balungan gendhing dalam
wilayahnya yang terbatas. Lazimnya, satu perangkat gamelan mempunyai satu atau dua demung. Tetapi ada
gamelan di kraton yang mempunyai lebih dari dua demung.
 Saron: Alat ini berukuran sedang dan beroktaf tinggi. Seperti demung, Saron memainkan balungan dalam
wilayahnya yang terbatas. Pada teknik tabuhan imbal-imbalan, dua saron memainkan lagu jalin menjalin yang
bertempo cepat. Seperangkat gamelan mempunyai dua Saron, tetapi ada gamelan yang mempunyai lebih dari
dua saron.
 Peking: erbentuk saron yang paling kecil dan beroktaf paling tinggi. Saron panerus atau peking ini memainkan
tabuhan rangkap dua atau rangkap empat lagu balungan.
 Slenthem: enurut konstruksinya, slenthem termasuk keluarga gender; malahan kadang-kadang ia dinamakan
gender panembung. Tetapi slenthem mempunyai bilah sebanyak bilah saron; Ia beroktaf paling rendah dalam
kelompok instrumen saron (balungan). Seperti demung dan saron barung, slenthem memainkan lagu balungan
dalam wilayahnya yang terbatas. Slenthem merupakan salah satu instrumen gamelan yang terdiri dari lembaran
lebar logam tipis yang diuntai dengan tali dan direntangkan di atas tabung-tabung dan menghasilkan dengungan
rendah atau gema yang mengikuti nada saron, ricik, dan balungan bila ditabuh. Seperti halnya pada instrumen
lain dalam satu set gamelan, slenthem tentunya memiliki versi slendro dan versi pelog. Wilahan Slenthem Pelog
umumnya memiliki rentang nada C hingga B, sedangkan slenthem slendro memiliki rentang nada C, D, E, G, A,
C’.
Penampilan awal dikenal dari saron tunggal oktaf adalah dalam bantuan di Borobudur, dari abad ke-9. Hal itu
sebelumnya diduga bahwa saron yang berasal dari dekomposisi dari gangsa gambang, setelah jatuh dari penggunaan.
Mantle Hood menolak hipotesis ini, dan mengaitkan preferensi untuk oktaf tunggal dengan bentuk karakteristik irama
di pathet tersebut. Tidak ada bukti bahwa gambang gangsa lebih tua dari saron; memang, mungkin lebih muda.
Cara menabuh Saron yaitu dengan tangan kanan mengayunkan pemukulnya dan tangan kiri melakukan “patet”, yaitu
menahan getaran yang terjadi pada lembaran logam. Dalam menabuh slenthem lebih dibutuhkan naluri atau perasaan
si penabuh untuk menghasilkan gema ataupun bentuk dengungan yang baik. Pada notasi C, D, E, G misalnya, gema
yang dihasilkan saat menabuh nada C harus hilang tepat saat nada D ditabuh, dan begitu seterusnya.
Untuk tempo penabuhan, cara yang digunakan sama seperti halnya bila menggunakan balungan, ricik, dan saron.
Namun untuk keadaan tertentu misalnya demung imbal, maka slenthem dimainkan untuk mengisi kekosongan antara
nada balungan yang ditabuh lambat dengan menabuh dua kali lipat ketukan balungan. Atau bisa juga pada kondisi
slenthem harus menabuh setengah kali ada balungan karena balungan sedang ditabuh cepat, misalnya ketika
gendhing Gangsaran.
istilah umum untuk instrumen - instrumen berbentuk bilahan dengan enam atau tujuh bilah (satu oktaf atau
satu oktaf dan satu nada) ditumpangkan pada bingkai kayu yang juga berfungsi sebagai resonator.
Instrumen mi ditabuh dengan tabuh dibuat dari kayu atau tanduk (yang akhir ini untuk peking).
Menurut ukuran dan fungsinya, terdapat tiga jenis saran:
- demung,
- saron barung, dan
- saron panerus atau peking.
DEMUNG
Saron berukuran besar dan beroktaf tengah. Demung memainkan balungan gendhing dalam wilayahnya
yang terbatas. Pada teknik pinjalan, dua demung dan slenthem membentuk lagu jalin-menjalin. Umumnya,
satu perangkat gamelan mempunyai satu atau dua demung. Tetapi ada gamelan di kraton yang mempunyai
lebih dari dua demung.
SARON BARUNG
Saron berukuran sedang dan beroktaf tinggi. Seperti demung, saron barung memainkan balungan dalam
wilayahnya yang terbatas. Pada teknik tabuhan imbal-imbalan, dua saron barung memainkan lagu jalin
menjalin yang bertempo cepat. Seperangkat gamelan mempunyai satu atau dua saran barung, tetapi ada
gamelan yang mempunyai lebih dan dua saron barung.
Suatu perangkat gamelan bisa mempunyai saron wayangan yang berbilah sembilan. Sebagaimana
namanya menunjukkan, saron ini dimainkan khususnya untuk ansambel mengiringi pertunjukan wayang.
SARON PANERUS (PEKING)
Saron yang paling kecil dan beroktaf paling tinggi. Saron panerus atau peking ini memainkan tabuhan
rangkap dua atau rangkap empat lagu balungan. Lagu peking juga berusaha menguraikan lagu balungan
dalam konteks lagu gendhing.
Cara Memainkan
Untuk memainkan saron dibutuhkan alat penabuh. Alat penabuh tersebut berbentuk seperti palu dan terbuat
dari kayu. Cara menabuhnya ada yang biasa sesuai nada, nada yang imbal, atau menabuh bergantian antara
saron 1 dan saron 2. Cepat lambatnya dan keras lemahnya penabuhan tergantung pada komando dari
kendang dan jenis gendhingnya. Pada gendhing Gangsaran yang menggambarkan kondisi peperangan
misalnya, ricik ditabuh dengan keras dan cepat. Pada gendhing Gati yang bernuansa militer, ricik ditabuh
lambat namun keras. Ketika mengiringi lagu ditabuh pelan.
Memathet (kata dasar: pathet = pencet) adalah teknik yang digunakan dalam memainkan saron. Caranya
sebagai berikut :
 Tangan kanan memukul wilahan / lembaran logam dengan tabuh
 Kemudian tangan kiri memencet wilahan yang dipukul sebelumnya untuk menghilangkan dengungan
yang tersisa dari pemukulan nada sebelumnya.
Jenis Saron
Berikut jenis-jenis saron :
 Saron panerus
 Saron barung
 Demung
SEJARAH ALAT MUSIK SULING

Suling adalah alat musik tertua harus tegas tanggal. Sejarah awal kemungkinan seruling tanggal
kembali ke sekitar 900 SM Mereka adalah instrumen musik yang dikenal paling awal dan merupakan salah
satu di antara tiga instrumen musik dirayakan India (dua lainnya veena dan mridanga).
Seruling adalah dari berbagai jenis dan panjang mereka dan jumlah lubang bervariasi. Seruling pada
periode klasik barok dan awal memiliki beberapa tombol. Ini adalah instrumen musik dari kelompok Eropa:
dan juga selalu menjadi bagian penting dari kebudayaan India dan mitologi. Seruling silang, diyakini oleh
beberapa rekening, berasal di India sebagai sastra India dari 1500 SM telah membuat referensi samar
seruling lintas.
Hal itu membuat penampilan pertama di Eropa setelah menjadi instrumen favorit di India dan Cina.
Seruling hari ini, berkat Boehm, lahir pada 1794, putra seorang tukang emas, bertanggung jawab atas
seruling hari ini.
Seruling dibuat dalam bentuk kolom udara terbuka silinder sekitar 66 cm panjang dan memiliki
serangkaian 16 bukaan pada dinding tabung, 11 yang dapat ditutup langsung oleh tujuh jari dan satu oleh
ibu jari tangan kiri.
Suling biasanya dapat dibongkar menjadi tiga bagian: kepala sendi (yang termasuk gagang telepon),
sendi tengah, dan sendi kaki. Keluarga flute juga keluarga telepon udara yang paling luas, dengan perwakilan
di lebih non-Barat tradisi musik di seluruh dunia dibandingkan dengan instrumen perkusi non-lainnya.
Instrumen dipegang dalam posisi horizontal dengan kemiringan ke bawah sedikit. Hal ini dimainkan
sejajar dengan tanah di sisi kanan musisi. Suling adalah alat Eropa: hanya diadakan melintang, sejajar
dengan bahu.
Ini juga merupakan alat musik yang sangat serbaguna, dapat memainkan solo atau bertanggung
jawab untuk membawa melodi. Keluarga seruling adalah keluarga besar yang mencakup instrumen
instrumen yang diakui secara luas seperti seruling orkestra dan piccolo, panpipes, dan perekam, serta
instrumen yang tidak biasa seperti seruling hidung dan peluit burung-burungan.
Suling menjatuhkan 'melintang' nama ketika menjadi instrumen universal digunakan keluarga di
orkestra, ansambel ruang dan untuk bekerja solo. Suara seruling memiliki lebih sedikit jenis getaran harmonik
dari instrumen lain hampir semua, dan ini merupakan faktor utama dalam produksi nada yang khas.
Seruling, Eropa:, adalah atypically alat logam. Hal ini dapat ditemukan dalam orkestra berbagi melodi
dengan biola, namun seruling akan selalu menjadi instrumen solo yang terbaik. Ini adalah instrumen awal
band yang terkecil dan tertinggi bernada. Ini juga merupakan anggota dari ansambel angin, ansambel Eropa:,
dan kwintet Eropa:, di mana ia melakukan bersama dengan klarinet, oboe, Apresiasi, dan tanduk Perancis.
Para seruling adalah kategori tertua dari instrumen Eropa:. Kadang-kadang disebut Eropa: dan kadang-
kadang disebut instrumen kuningan.
Seruling merupakan alat musik tiup yang sudah dikenal banyak orang. Karena harganya yang relatif
murah dibandingkan alat musik lain dan inilah alat musik yang dekat dengan alam. Cuma sebatang buluh
dan tidak memerlukan teknologi canggih untuk menciptanya. Jadi semuanya balik kepada alam. Dalam
Mazmur 150:4 Versi King James alat seruling disebutkan dengan istilah flute. Dalam terjemahan bahasa
inggris selain flute suling diterjemahkan dengan pipe. Seruling terbuat dari bambu, kayu, tulang atau bahkan
logam. Seruling mampu menghasilkan bunyi kasar, melengking atau seperti suara siulan. Sumber bunyi
seruling berada di bagian tak jauh dari puncak kepala. Di situ terdapat lubang tiupan kira-kira sebesar ujung
jari. Suara diproduksi ketika dalam posisi melintang, lubang itulah yang kita tiup. Udara kita tiupkan masuk
ke dalam tabung, mengalir dan membentur sepanjang dinding tabung yang berfungsi sebagai resonator.
Keras lembutnya hembusan akan menghasilkan frekuensi nada yang berbeda-beda, tinggi atau rendah.
Tangga nada dapat dihasilkan selain karena variasi kekuatan hembusan juga karena terbuka atau
tertutupnya lubang pengatur nada. Jari tangan kanan dan kiri bertugas mengurusi pembukaan dan
penutupan lubang itu dengan memencet-mencet tombol yang tersedia. Lubang nada serta tombol
pengendali itu berada di bagian tubuh serta kaki seruling Di situ terdapat 16 atau 17 lubang, dimana 11 di
antaranya dapat ditutup oleh 4 jari tangan kanan dan 3 jari tangan kiri dan satu lubang ditutup oleh jempol
tangan kiri. Empat lubang lainnya dapat dibuka tutup melalui gagang-gagang tombol.
Nada seruling umumnya dimulai dari nada do, di, re, ri ,mi, fa, fi, sol, sel, la, li, si dan do, terus
melengking menuju ke oktaf berikutnya hingga mencapai 3 oktaf lebih. Dengan jangkauan wilayah nada
yang sedemikan banyak serta adanya fasilitas untuk nada-nada kromatik, maka seruling dapat melayani
berbagai nada dasar. Dia mampu mengiringi penyanyi bersuara berat dan rendah maupun penyanyi
bersuara melengking dan tinggi. Jadi mampu bermain di nada dasar D ataupun G dan sebagainya.
Menurut penelitian alat musik pertama yang ditemukan adalah seruling yang dimainkan oleh manusia
Neanderthal. Sebuah seruling Neanderthal berumur 40,000 tahun yang terbuat dari tulang. Menurut
perhitungan, lubang pada tulang tersebut dibuat untuk menghasilkan nada yang tepat. Dengan kata lain, ini
adalah alat musik yang dibuat secara ahli. Dalam gambar terlihat perhitungan yang dibuat oleh seorang
peneliti Bob Fink terhadap seruling tersebut.Konon Neanderthal adalah manusia yang muncul secara tiba-
tiba 100.000 tahun yang lalu di Eropa dan ras ini bisa jadi menghilang karena berasimilasi dan bercampur
dengan ras yang lain, atau menjadi punah karena sesuatu hal yang belum diketahui. Satu-satunya
perbedaan mereka dengan manusia modern adalah rangka tubuh mereka yang lebih tegap dan volume
otaknya yang sedikit lebih besar. Sebenarnya manusia Neanderthal bukanlah manusia yang setengah kera
atau primitif, seperti teori Darwin. Penemuan ilmiah menunjukkan bahwa Neanderthal adalah satu ras
manusia yang tidak berbeda dari kita dalam tingkat kecerdasan dan keterampilan. Apalagi dengan
ditemukannya suling di zaman mereka, menunjukkan bahwa manusia Neanderthal telah berperadaban. (The
AAAS Science News Service, "Neanderthals Lived Harmoniously," 3 April 1997).

Perkembangan Alat Musik seruling di berbagai Negara


Seruling bukan lagi alat musik langka, karena keberadaannya dapat ditemukan di berbagai pesohor
negara tapi dengan nama yang berbeda, termasuk Mesir. Pada masa Mesir Kuno, terdapat bukti permulaan
muncul dan dimainkannya alat musik seruling di Mesir. Instrumen yang muncul paling menonjol adalah pipa
menyerupai klarinet, seruling, dan juga harpa. Dalam relief hieroglif pun ditemukan gambar seruling yang
dikenal dengan nama ‘Aulos.’ Aulos ini adalah seruling yang terbuat dari kayu. Bentuknya terdiri atas dua
buah tabung seruling yang disatukan dan memiliki empat atau lima lubang nada. Aulos ini sulit untuk
dimainkan karena memiliki dua buluh yang disatukan.
Suling di Cina ada banyak jenisnya. Kebanyakan terbuat dari bambu, walaupun ada yang dari kayu
atau batu giok serta tulang. Salah satu ciri khas dari seruling Cina adalah penggunaan membran resonansi
yang dipasang pada salah satu lubang. Ini memberikan suara suling lebih cerah. Jenis Seruling di China
modern yang sering dipakai dalam orchestra adalah Bangdi (梆笛), Qudi (曲笛), Xindi (新 笛), dan Dadi (
大 笛). Seruling di Jepang disebut ‘Fue’ 笛( hiragana :ふえ), umumnya bernada tinggi dan terbuat dari
bambu yang disebut Shinobue.
Di India, Pakistan, Bangladesh seruling dikenal dengan nama ‘Bansuri’ Bentuk ‘Bansuri’ lebih panjang
dari seruling biasa. Panjangnya mencapai 14 inci. Bansuri dikenal sebagai alat musik yang berhubungan
dengan kisah cinta Khrisna dan Radha. Pernahkah Anda melihat film India atau pertunjukan ular yang
meliuk-liuk badannya ? Pawang ular membawa keranjang berisi ular, saat mulai meniup serulingnya, tak
lama kemudian keluar ular kobra dan bergerak seolah sedang menari. Melihat hal seperti itu mungkin Anda
kagum akan kehebatan pawang ular tersebut, namun tahukah Anda bahwa sebenarnya ular tidak bisa
mendengar Lalu kenapa ular tersebut bisa menari ? Ternyata yang diikuti ular itu bukanlah suara seruling
pawang melainkan gerakan seruling pawang tersebut yang ular anggap sebagai sebuah manuver
penyerangan terhadap dirinya. Secara refleks ular pun mengatur gerakan bertahan dan bersiaga.
Kepandaian pawang adalah kehebatannya menjaga jarak dengan ular agar tidak diserang dan ia juga harus
tahu pasti gerakan ular yang dilakukan ular itu. Wah, bagaimana pun juga memang sesuatu yang
menakjubkan.
Di Jerman seruling disebut ‘Blockflöte’ yang adalah hasil perpaduan dari jenis suling, yang sudah
dimainkan di Eropa sejak sebelum Masehi, dan pengaruh suling lain yang berasal dari Eropa Timur, Afrika
dan Asia. ‘Blockflöte’ mencapai masa jayanya di zaman kebudayaan Renaissance dan Barok, yaitu sekitar
tahun 1500 hingga 1750. Kira-kira abad ke 18 jenis suling ini tergeser dari orkestra oleh jenis suling lain.
Baru di akhir abad ke 20 jenis suling ini kembali banyak dimainkan, dan menjadi instrumen paedagogis.
Kemungkinan besar seiring dengan kolonisasi negara-negara Eropa di masa lalu, suling jenis ini juga
menyebar ke negara-negara lain, di antaranya Indonesia. Sudah sejak awalnya, "Blockflöte" selain
dimainkan secara solo, kerap juga dimainkan dalam satu kelompok. Jadi seperti halnya dalam paduan suara,
ada suling sopran, alto, tenor dan bas, sehingga disebut "Blockflöten familie" atau keluarga suling.
Indonesia negara tercinta adalah sebuah negara dimana bambu tumbuh dimana-mana, dimulai dari
Sabang di sebelah barat dan Merauke di sebelah timur. Oleh karena itu Indonesia pun pandai membuat alat
musik sendiri yang terbuat dari bambu yaitu Seruling. Seruling biasanya dimainkan di acara tradisional. Lagu
dangdut tanpa seruling ibarat laut tanpa ombak. Musik keroncong disela-selanya pasti diramaikan dengan
suara liukan Suling. Namun beberapa tahun terakhir ini musik tradisioanal mulai ditinggalkan. Mungkin saja
ada beberapa penyanyi atau band yang menggunakan, tapi biasanya lagunya tidak dijadikan hit single atau
hanya sebagai filler (pengisi), termasuk di dalam ibadah gereja. Paduan suling bambu di gereja kian
memudar seiring dengan masuknya alat musik modern, serta banyaknya gereja yang memasukkan unsur
band ke dalam gereja. Pada umumnya suling dianggap sebuah alat musik sekular, dalam Mazmur 150:4
menyebutkan penggunaannya Suling di bait suci adalah untuk suatu perayaan agama. Lepas apakah Suling
merupakan suatu alat yang menyatu dengan budaya setempat atau alat musik universal, Suling merupakan
salah satu alat yang harus diperhitungkan untuk dilestarikan di Indonesia.
SEJARAH ALAT MUSIK GONG

Gong adalah alat musik yang terbuat dari leburan logam (perunggu dengan tembaga)dengan
permukaan yang bundar (dengan atau tanpa Pencu). Gong dapat di gantung pada bingkai atau
diletakkan berjajar pada rak, atau bisa ditempatkan pada permukaan yang lunak seperti tikar.
Selain itu ada juga gong genggam yang dimainkan sambil berjalan ataupunmenari. Gong yang
memiliki suara rendah, ditabuh dengan pemukul kayu yang ujungnya di balut dengan karet, katun,
atau benang. Sedangkan untuk permainan melodi diperankan olehgong kecil.Agong – gong atau
biasa disebut oleh orang Jawa dan Bali sebagai Gong, berasal dariVietnam. Tahun 1930, bukti
peninggalan asal usul gong ditemukan di daerah pinggiransungai pada Desa Ma provinsi Thanh
Hoa, Vietnam Utara. Bukti yang ditemukan tersebut berbentuk gendang perunggu (tutupnya
berasal dari logam) yang dikisarkan berumur 500 – 100 SM. Penemuan gong dalam bentuk lain
yaitu pada Yunnan (Tiongkok) tahun 200 SM,orang tiongkok sudah memainkan sederet gendang
perunggu. Sementara itu bagaimanadengan asal usul gong di Indonesia? Pada kurun waktu 500
awal Masehi, gendang perunggumasuk di Indonesia sebagai salah satu alat barter oleh negara lain.
Hal ini dapat didukungdengan adanya gendang perunggu di kepulauan Indonesia, seperti Sumatra,
Jawa, Bali,Sumbawa, Selayar, Seram, kei dan pulau lain di Maluku, Roti dan pulau lain di
NusaTenggara Timur, dan di daerah kepala burung Irian Barat. Pembuatan gendang perunggu
diIndonesia pada tahun 19 dan 20 Masehi digunakan sebagai Mahar atau perangkat
upacara,sebagai alat perkusi bukan pembawa melodi.
Pakar arkkeologi, Peter Bellwood, mengatakan bahwa terdapat bukti pembuatan logam oleh
bangsa Indonesia sebelum abad 200 Masehi pada Bali, dan sebelum 500 Masehi pembuatan logam
pada daerah Jawa, Madura, Riau, Flores, kepulauan Talaud. Meskipun adateori Gong berasal dari
gendang perunggu, tidak menutup kemungkinan gong perunggudiadaptasi dari Gong datar,
kemudian di Indonesia dikembangkan yaitu dengan penambahan pencu. Atau bisa saja gong yang
masuk di Indonesia ada dua macam, yaitu gendang perunggu dan gong datar. Pada abad ke 12 para
ahli yakin bahwa Gong kecil berpencu sudahmenjadi alat musik di Jawa. Produk turunan dari
Gong ada banyak, seperti Bilahan darilogam yaitu instrumen yang terdiri dari bilahan atau
lempengan logam yang digantung ataudiletakkan pada rongga yang berbentuk tabung atau kotak
berongga berfungsi sebagairesonator (Metalphone atau keyed Methalphone dalam bahasa ingris).
Produk turunan lainnya adalah Bilahan dari Bambu atau kayu, yang memiliki prinsip sama dengan
logam,Idiofon lainnya yang biasanya berukuran kecil seperti cengceng (Bali), kemanak
(Jawa),.Benda turunan lain adalah gamelan, wajan, kapak, perisai yang menggunakan sistem
yangsama dengan gong.

Fungsi alat musik gong


Fungsi sosial alat musik gamelan dan ensambel gong pada Indonesia adalah sebagai bagian dari
upacara keluarga, masyarakat, kerajaan, dan keagamaan. Selain dikenal sebagaialat musik,
ensambel gong dianggap sebagai harta , mas kawin, pusaka, lambang status pemilik, perangkat
upacara, dan lainnya. Jumlah gong sering kali lebih penting dari nadagong (gong sebagai
simbol/ritual), gong sebagai alat komunikasi antarwarga. Di Jawamemainkan gong saat kematian
seseorang atau anggota kerajaan tidak diperbolehkan, namun pada daerah lain bisa dimainkan pada
upacara kematian. Musik Gong sebagai koran Desa, diSumba. Seorang pemain gong
diperbolehkan untuk memainkan lagu kematian meski tidak ada orang di desa yang meninggal,
namun setelah memainkan lagu tersebut pemain gongharus memainkan lagu yang riang. Mereka
menjelaskan bahwa suara gong yang terdengar jauh menginformasikan kepada penduduk di daerah
sekitar itu untuk melayat, namun jikalagu riang segera dimainkan maka mereka tidak perlu
melayat. Di Bali, sebagai alat musik yang berhubungan dengan ritual keagamaan. Di Jawa Tengah,
sebagai alat musik saat perayaan agama Islam, gong dimiliki oleh masyarakat atau lembaga
tertentu. DiMinangkabau digunakan pada pesta – pesta pernikahan atau selamatan, Pada daerah
JawaBarat digunakan untuk acara sekuler membawa acara keningratan dan tidak dimiliki
olehsemua orang. Pada Kalimantan, Sulawesi dan NTT, gong dimainkan untuk acara
pengobatan,kematian, maupun pernikahan namun dimiliki oleh semua orang.
Pembuatan gong di Jawa dilakukan pada rumah yang disebut Besalen yang berukuran6 x 7 Meter
dengan tinggi 7 meter, dinding dibuat dari batu bata dan semen lantai dari tanah.Pembuatan gong
tidak bisa dilakukan seorang diri namun dikerjakan oleh 9 – 10 orang yang biasa disebut
 Pandhe Gong (Tukang gendhing-Jawa Halus). Tugas mereka dibedakan tugasdan
peranannya dalam regu.
 Tukang Lamus, terdiri dari 1 – 2 orang yang mengatur tekananangin saat pembakaran
logam dengan pompa lamus.
 Tukang Alap, terdiri 1 – 2 orang, bertugas sebagai pengantar dan mengembalikan logam
antara tempat perapian dan tempattempa.
 Tukang Palu, terdiri dari 3 – 4 orang bertugas menempa, menipiskan, melebarkandan
membentuk logam. Dan pemimpin regu disebut
 Panji, memimpin dan mekontrol proses pengerjaan dari memasak campuran logam,
mengendalikan logam yang sedang dibakar,mengatur ketepatan tebal tipisnya logam,
bentuknya sampai nada yang dikeluarkan.Disamping ada kelompok Pandhe ada juga
 Tukang Gilap, yang memiliki tugas meneruskankerja Pandhe mengkilapkan gong.
Perunggu yang digunakan adalah campuran tembagadengan timah.Dengan begitu maka
Gong adalah salah satu hasil kebudayaan Indonesia yangharus dilindungi dan dilestarikan
karena fungsinya yang beragam serta pembuatan yangdijaga keasliannya dengan sistem
peleburan dan tempa yang dilakukan oleh orang khususyaitu Pandhe Gong.
SEJARAH ALAT MUSIK GITAR

Gitar adalah suatu alat musik tradisional Spanyol sehingga dipercaya bahwa alat musik ini berasal dari
spanyol.
Tapi ada juga yang mengatakan bahwa sejarah gitar dimulai jauh sebelum Masehi yaitu pada jaman
Babilonia.
Pada awalnya alat musik ini bentuknya kecil dan memiliki empat dawai yang masing - masing berpasangan.
Selama jaman Renaissance, alat musik gitar tidak populer dan tidak diminati masyarakat.
Namun setelah Alonso Mudarra mulai memperkenalkan alat musik ini melalui karya — karyanya maka
dengan segera orang — orang mulai tertarik untuk mendengarkan dan memainkan gitar.
Dan pada saat itu gitar mulai populer dikalangan masyarakat.
Pada abad 17 atau periode Baroque dawai (string) gitar ditambahkan menjadi lima yang masing — masing
dawai berpasangan, ini memungkinkan para pemain memainkan musik yang lebih kompleks dan luas.
Pada akhir abad 17 dua perubahan penting dibuat pada alat musik ini yaitu :
 sebelumnya tiap — tiap dawai berpasangan ( ganda ) maka sekarang digantikan oleh dawai — dawai
tunggal.
 sebelumnya memiliki lima dawai maka sekarang ditambahkan menjadi 6 dawai tunggal yang sampai
sekarang dipakai.
Pada periode klasik sekitar tahun 1750 — 1775 banyak melahirkan komposer — komposer gitar terkenal
diantaranya Fernando Sor, Mauro Giuliani, Matteo Carcassi, D. Aguado dan Fernando Carulli.
Mereka menulis musik dan sering mengadakan konser — konser gitar di berbagai tempat.
Pada saat itu alat musik gitar sangat populer dan diminati banyak orang.
Selain itu ada juga Nicolo Paganini yang selain pemain biola terkenal juga pemain gitar yang karya —
karyanya masih sering didengar sampai sekarang.
Pada akhir abad 19 instrumen gitar jatuh pamor dan banyak orang tidak mengenal alat musik ini, tapi
kemudian di populerkan kembali oleh Francisco Tarrega yang adalah komposer besar gitar klasik.
Banyak Karya — karya musiknya sangat terkenal antara lain : Recuerdos de la Alhambra, Estudio Brillante,
Capricho Arabe dan masih banyak lagi.
Ia juga banyak menulis dan menyusun suatu metoda untuk pengajaran gitar dan metoda pengajarannya ini
menjadi standar pengajaran pada pelajaran gitar klasik sampai sekarang.
Ia juga banyak mengajar dan tidak sedikit dari muridnya yang menjadi komposer besar seperti dirinya
diantaranya adalah Miguel Llobet.
Di samping komposer — komposer gitar ada juga seorang desainer gitar yang berjasa dalam perkembangan
alat musik ini yaitu Luthier Antonio Torres.
Ia mencoba menambah ukuran gitar dan mencoba meningkatkan bunyi gitar agar lebih keras dan selaras.
Ia banyak menyempurnakan bentuk gitar, seperti dia membuat leher gitar lebih lebar dan lebih tipis dari pada
bentuk gitar sebelumnya.
Ia juga membuat standar dawai gitar dengan ukuran panjang 65 cm yang sampai sekarang masih di pakai.
Dari hasil eksperimennya ini maka gitar yang dibuatnya ini merupakan standar gitar modern yang dipakai
sampai sekarang.
Selain Torres sebelumnya juga ada seorang yang bernama stradivarius yang selain terkenal membuat biola
juga mahir membuat gitar.
Pada tahun 1946 dawai gitar yang sebelumnya terbuat dari Gut (tali yang terbuat dari usus binatang)
digantikan dengan dawai yang terbuat dari nylon (string nylon).
Dengan memakai string nylon maka suara yang dihasilkan lebih besar dan lebih bagus.
Alat musik gitar terus berkembang sampai sekarang dan sudah menjadi instrumen dunia.
Jumlah para pemain, pengajar, komposer, dan pembuat gitar saat ini sangat banyak, sekolah — sekolah
dan tempat kursus gitar juga mudah di jumpai disetiap tempat bahkan sekarang ada juga majalah — majalah
yang khusus membahas tentang gitar.
Karena perkembangan ilmu dan teknologi begitu pesat, instrumen gitar tidak ketinggalan juga terkena
imbasnya dan sekarang kita telah mengenal yang namanya Gitar Listrik (Electric Guitar).

Asal Usul Gitar Listrik


Sejarah gitar listrik bermula pada tahun 1930, ketika seorang yang bernama George Beauchamp mulai
mencari cara untuk menambah volume gitar.
Diketahui jika suatu kawat di beri gaya medan magnet maka dapat menciptakan arus listrik.
Atas dasar pemikiran ini Ia meneliti dan mengadakan suatu percobaan dengan jarum Gramopon ( pada
dasarnya teknologi ini bisa didapati pada motor — motor listrik, generator, jarum gramopon, radio dan mic ).
Ia percaya bahwa jika dawai gitar digetarkan dekat medan magnet akan bisa diubah menjadi arus —arus
listrik dan kemudian dikonversi kembali menjadi gelombang suara melalui speaker.
Setelah percobaan berbulan — bulan dan bekerja sama dengan Paul Barth maka terciptalah pickup pertama
yang sederhana terdiri dari 6 kutub dan tiap — tiap kutub untuk masing - masing dawai.
Pickup berisi kumparan yang digulung rapi. Menurut ceritanya, Ia mengambil kumparan itu dari mesin cuci
dan melilitnya kembali dengan motor mesin jahit.
Penemuannya ini sangat dihargai dan mendapatkan hak paten.
Dengan penemuannya ini maka langkah selanjutnya Ia mencari orang yang mau bekerja sama dan
membantunya dalam soal dana.
Ia menghubungi Adolph Rickenbacher temannya dulu di National String Instrument Company tempatnya
bekerja.
Mereka bekerja sama dan membentuk sebuah perusahaan dengan nama Instrumens Rickenbachers.
Akhirnya Mereka mulai memproduksi gitar listrik pertama yang disebut “The Frying Pan” ( mungkin karena
badan gitarnya terbuat dari panci ).
Ini yang membuat perusahaan mereka tertulis dalam sejarah sebagai pabrik yang pertama membuat dan
memproduksi gitar listrik.
Selanjutnya seseorang yang bernama Lloyd Loar memperkenalkan gitar listrik yang modelnya berbentuk
gitar Spanyol.
Ia dianggap yang pertama kali membuat dan memasarkan gitar model ini.
Ia telah banyak melakukan percobaan - percobaan ini mulai awal 1920 dan pada tahun 1933 mendirikan
perusahaan dengan nama Vivi — Tone yang merupakan anak perusahaan dari Gibson Company.
Perusahaan ini memproduksi gitar listrik dengan bentuk gitar spanyol tapi dalam satu tahun perusahaan ini
tidak berhasil.
Dari kegagalan ini, akhirnya mengilhami Gibson Company untuk mencoba melanjutkan menciptakan gitar
listrik.
Dari usaha — usaha yang dilakukan maka terciptalah gitar listrik ES—150 yang nantinya menjadi perintis
gitar — gitar listrik selanjutnya.
Sejarah gitar listrik berlanjut pada tahun 1933 pada saat Alvino Rey yang juga bekerja pada Gibson Company
mengembangkan Pickup gitar listrik yang lebih baik selain kualitas suara bentuknya juga diubah.
Di balik Kesuksesan ES-150 masih didapati banyak kekurangan, karena badan gitar yang berongga maka
getaran dari badan gitar juga ditangkap pickup sehingga ikut terdengar pada amplifier.
Selain itu sering terjadi feedback dan suara —suara yang tak diinginkan.
Karena itu seorang gitaris jazz terkenal Les Paul memperkenalkan solusi baru untuk membuat badan gitar
padat dan tak berongga.
Pada akhirnya Ia sukses membuat gitar badan padat dan menghasilkan suara yang bagus tanpa feedback
atau suara — suara yang tidak dikehendaki.
Selain itu Ia menambahkan pickup pada badan gitarnya menjadi dua.
Pada tahun 1946 Ia membawa gitarnya ini ke Gibson tetapi ditolak dengan alasan konsumen kurang tertarik
dengan gitar badan padat. Ia merasa kecewa karena usaha yang Ia rintis akhirnya gagal.
Tidak lama kemudian seorang yang bernama Leo Fender percaya bahwa gitar yang dibuat oleh Les paul
dengan gitar badan padatnya akan banyak diminati oleh para konsumen. Akhirnya pada tahun 1943 Ia
membuat gitar badan padat yang terbuat dari kayu pohon Ek dan menyewakannya kepada para musisi agar
mendapat banyak dukungan. Akhirnya pada tahun 1949 Leo Fender mendapatkan kesuksesannya dengan
model gitar badan padatnya dan mendapatkan penghargaan.
Melihat kesuksesan Leo Fender dengan gitar badan padatnya maka Gibson Company Akhirnya kembali
melihat contoh gitar Les Paul dan mendisainnya ulang.
Pada tahun 1952 diputuskan untuk memproduksi gitar badan padat dan menjadi suatu standar industri.
Walaupun inspirasinya datang dari Les Paul gitar Gibson yang sekarang kita kenal dinamai menurut nama
perusahaannya.
Pada tahun 1961 Ted McCarty memperkenalkan ES-335 suatu gitar semi-hollow yaitu gabungan antara gitar
berongga dan gitar badan padat.
Dengan cepat gitar ini menjadi populer digunakan para gitaris — gitaris jazz diantaranya adalah BB King dan
Chuck Berry.
Gibson dan Fender adalah perusahaan pembuat gitar yang telah berjasa mengembangkan instrumen ini
khususnya gitar listrik dengan disain — disain yang futuristik.
Keduanya sudah menjadi standar gitar bagi para musisi, seperti sekarang kita mengenal Gibson SG atau
Fender Stratocaster.
Setelah kedua perusahaan tersebut telah berhasil mengembangkan gitar listrik, maka mulailah banyak
bermunculan perusahaan — perusahaan lain yang memproduksi gitar listrik sampai sekarang.
SEJARAH ALAT MUSIK PIANO

Cikal bakal piano sebenarnya adalah alat musik kecapi. Kesamaan dari dua instrumen ini adalah, sama-
sama menggunakan senar. Cara kerja kecapi adalah dengan di petik. Kemudian setelah itu muncul alat
musik monochord lalu muncul juga gambus. Gambus umum pada abad ke-14 dan ke-15. Bentuknya seperti
kotak tertutup dan ada senar yang membujur diatasnya. Cara memainkannya pun sama-sama di petik. Selain
gambus ada pula dulcimer, bentuknya sangat mirip dengan gambus, akan tetapi cara memainkannya yang
berbeda. Dulcimer dimainkan dengan cara di pukul senarnya. sehingga di sinyalir asal muasal piano adalah
dulcimer.
Hingga pada tahun 800 M di Roma, mulai ada pengembangan terhadap notasi musik. Kemudian tahun 1400
di Inggris mulai dikenal rumah para nada, atau kita biasa melihatnya sebagai lima buah garis tempat kita
meletakkan not balok.
Pada pertengahan abad XVII piano dibuat dengan beberapa bentuk. Awalnya, ada yang dibuat mirip desain
harpsichord, dengan dawai menjulang. Piano menjadi lebih rendah setelah John Isaac Hawkins
memodifikasi letaknya menjadi sejajar lantai. Lalu, dengan munculnya tuntutan instrumen musik lebih ringan,
tidak mahal, dan dengan sentuhan lebih ringan, para pembuat piano Jerman menjawabnya dengan piano
persegi. Sampai 1860 piano persegi ini mendominasi penggunaan piano di rumah.
Rangka untuk senar piano pertama menggunakan rangka kayu dan hanya dapat menahan tegangan ringan
dari senar. Akibatnya, ketika pada abad XIX dibangun gedung-gedung konser berukuran besar, suara piano
tadi kurang memadai. Maka, mulailah dibuat piano dengan rangka besi. Sekitar tahun 1800 Joseph Smith
dari Inggris membuat suatu piano dengan rangka logam seluruhnya. Piano hasil inovasinya mampu
menahan tegangan senar sangat kuat, sehingga suara yang dihasilkan pun lebih keras. Sekitar 1820, banyak
pembuat menggunakan potongan logam untuk bagian piano lainnya. Pada 1822, Erard bersaudara
mematenkan double escapement action, yang merupakan temuan tersohor dari yang pernah ada berkaitan
dengan cara kerja piano.
Dalam perkembangannya, sebelum memiliki 88 tuts seperti sekarang, piano memiliki lima oktaf dan 62 tuts.
Ia juga dilengkapi dengan pedal. Semula pedal itu digerakkan dengan lutut. Namun, kemudian pedal kaki
yang diperkenalkan di Inggris menjadi populer hingga sekarang.
Sejumlah pengembangan berlanjut pada abad XIX dan XX. Tegangan senar, yang semula ditetapkan 16 ton
pada tahun 1862, bertambah menjadi 30 ton pada piano modern. Hasilnya adalah sebuah piano dengan
kemampuan menghasilkan nada yang tidak pernah dibayangkan Frederic Chopin, Ludwig van Beethoven,
dan bahkan Franz Liszt.
Pada pertengahan abad ke-14 atau sekitar tahun 1350, pandai besi dari Jerman mulai melakukan terobosan
untuk membuat senar/string untuk alat musik. Ada yang terbuat dari plat baja. Sampai pada awal abad ke-
19 besi, emas, perak, kuningan, usus, rambut kuda, hingga nylon digunakan sebagai bahan untuk membuat
senar. Awalnya senar dari plat baja muncul pada tahun 1735 di Wales. Sebuah perusahaan piano bernama
Broadwood menyatakan bahwa mereka menggunakan plat baja sebagai senarnya, tetapi belum ada yang
mengkonfirmasi kejelasannya. Sedangkan di lain sisi menurut Oxford Companion, pada tahun 1819
Brockedon membuat kawat baja melalui lubang berlian ataupun ruby.
Sebelum tahun 1843, senar-senar hanya dibuat dari besi atau kuningan. sampai pada saat ketika Webster
dari Birmingham memperkenalkan senar dari baja. Ada juga yang menyatakan kawat terbaik berhasil dibuat
di Nuremberg dan kemudian dari Berlin yang melakukan terobosan senar yang di lapisi oleh emas, perak,
sampai platinum. Akan tetapi tetap senar yang dipoleslah yang dianggap terbaik.
Kemudian pada tahun 1598, Paladino menulis surat yang ditujukan untuk Duke of Modena yang berisi
penjelasan intrumen yang di buatnya dengan julukan 'piano e forte'. Memang instrumen ini sudah dapat
menunjukkan unsur bunyi yang lemut dan keras, tetapi belum menunjukkan apakah itu tipe alat musik
harpsichord yang pas dengan perangkat pemukul senar piano.
Setelah Paladino menunjukkan karyanya piano e forte, pada tahun 1709 muncul artikel yang ditulis oleh
Scipione Maffei yang berisi tentang penemuan instrumen musik yang benar-benar dapat di beri julukan
"pianoforte". Pianoforte menurut artikel Scipione di temukan oleh seorang Bartolomeo Cristofori (1655-1732).
Instrumen ini benar-benar menunjukkan cara kerja harpsichord atau mekanisme ini biasa disebut dengan
"palu harpsichord". Dan pada tahun 1725 Gottfried Silberman yang juga pembuat clavichord, membuat 2
piano sesuai rancangan dari Cristofori. Setelah Silberman membuat piano ini, banyak orang yang tidak
menyukai piano. Termasuk teman dekat Silberman yaitu Johann Sebastian Bach yang kita kenal sebagai
komposer berkebangsaan Jerman yang berbakat. Tetapi lama kelamaan Bach menyukai piano hingga
berhasil menciptakan karya yang sangat bagus salah satunya adalah Brandenburg Concerto. Kemudian
murid Silberman yang bernama Christian Ernst Friederici melakukan percobaan juga dengan membuat piano
kecil berbentuk kotak yang dia namai dengan "fortbien". Selain fortbien, Friederici juga membuat piano
benbentuk pyramid. setelah berakhirnya perang yang melanda Jerman, tepatnya sekitar tahun 1760, piano
menjadi sangat diminati oleh masyarakat pada masa itu.
Selain J.S Bach, ada pula seorang pembuat piano bernama Schiedmayer (1711-1781) yang memiliki 3 putra
dan 2 diantaranya adalah pembuat piano juga. Mereka bernama Adam dan David Schiedmayer. Adam dan
David yang sama-sama berprofesi membuat piano ini akhirnya bekerja sama dan membuat perusahaan
pembuat piano. Pada akhirnya perusahaan ini jadi perusahaan tunggal yang sukses.
Pada tahun1787, seorang Pascal Taskin mengembangkan senar lagi. Dia mengembangkan metode baru.
Tetapi metode ini mahal dan jarang di gunakan. Tidak seperti senar yang sudah ada kebanyakan di jaman
sekarang.
Selain di Benua Eropa, ternyata piano dan musik ini berkembang di Asia. Memang perkembangannya jauh
lebih terlambat bila di bandingkan dengan yang ada di Eropa. Di Eropa piano benar-benar mulai dari awal.
Mulai dari penelitian senar sampai sudah membentuk piano. Bahkan di Eropa piano mengalami
metamorfosis yang beragam.
Tetapi di Asia piano juga sudah mulai tampak pada tahun 1887. Kurang lebih awal kemunculan piano di Asia
di pelopori oleh Torakusu Yamaha. Dia adalah seorang berkebangsaan Jepang yang mendirikan 'Yamaha
Organ Ream'. Torakusu pun dijuluki bapak industri musik jepang. Pada tahun inilah Torakusu membuat
organ buluh pertama. Lalu kegiatan membuat piano-piano terus berlanjut sampai pada akhirnya torakusu
membuat piano grand. Dan pada akhirnya Torakusu dengan piano yamahanya memenangkan penghargaan
untuk keunggulan pianonya di St. Louis World Exposition.
Kemudian setelah Yamaha sudah unggul. Pada tahun 1930, Kawai mulai melepaskan diri dari Yamaha.
Sebelumnya Kawai dan Yamaha berada di satu perusahaan. Lalu setelah itu Kawai mulai merintis
perusahaannya sendiri. Hingga pada tahun 1956, Kawai sudah mulai terlihat namanya. Perusahaan ini
mempekerjakan lebih dari 500 orang dan menghasilkan 1500 piano tiap tahunnya. Koichi Kawai sebagai
pendiri perusahaan Kawai ini menerima penghargaan "medali pita biru" dari Kaisar Jepang, sebagai
perusahaan industri instrumen pertama di Jepang yang tersukses. Kemudian pada Oktober tahun 1955 saat
berusia 70 Koichi Kawai menghembuskan nafas terakhirnya. Kemudian perusahaan ini di ambil alih oleh
Shigeru Kawai yang masih ada hubungan darah dengan Koichi Kawai. Tetapi banyak perubahan radikal
terhadap perusahaan ini semenjak dipimpin oleh Shigeru. Shigeru juga membangun 2 perusahaan baru
untuk mendukung pabrik utama pianonya.
Selain di Jepang, piano juga mulai merambah ke negara-negara di benua Asia yang lain. Salah satunya
adalah Cina. Sejak tahun 1956, perusahaan Pearl River Piano Group Ltd memproduksi piano-piano yang
berkualitas di Guangzhou. Hingga pada 2007 lalu, perusahaan Pearl river ini berhasil memproduksi lebih
dari 100.000 piano dalam satu tahun.
Kemudian pada tahun 1960, tepatnya tanggal 10 juli, anak perusahaan dari Rippen Belanda yaitu Lindner
dibuka di Irlandia. Mereka melakukan terobosan yaitu memperkenalkan rangka baru untuk piano agar bobot
piano lebih ringan. Mereka menggunakan aluminium alloy dan plastik untuk rangka dan tuts piano.
Pada tahun 1963, Kawai mulai membuka dan mendirikan cabang-cabang perusahaannya di Eropa, Canada,
Australia dan Asia setelah kesuksesannya di Jepang pada tahun 1956.
Setelah berjayanya Kawai, Yamaha juga mulai memperbesar perusahaannya pada tahun 1984. Yamaha
menawarkan pianonya pada perusahaan Kemble untuk di produksi. Sehingga piano Yamaha hasil produksi
Kemble diberi nama "Yamaha-Kemble Music (UK) Ltd". Kemudian pada tahun 1985 Yamaha dinominasikan
sebagai mitra manufaktur tunggal Kemble.
Selain dengan Kemble, Yamaha juga melakukan usaha patungan dengan Pearl River pada tahun 1995.
mereka mendirikan sebuah perusahaan bersama yang dinamakan "Yamaha Pearl River". Perusahaan ini
didirikan untuk memastikan tipe baru dari piano buatan dua perusahaan ini yang bernama "Eterna" sampai
sesuai dengan pemasarannya ke negara-negara di Eropa dan Amerika Serikat.
Perkembangan piano dari tahun ke tahun dan era ke era semakin baik. Banyak terobosan-terobosan baru
yang sudah berhasil diciptakan oleh para ilmuan musik. Yang paling menarik untuk saya sampai saat ini
adalah piano yang dapat membaca gulungan musik dan berbunyi secara otomatis tanpa harus ada yang
memainkan tutsnya. Ini menunjukkan bukti bahwa piano adalah salah satu musik yang fleksible dan dapat
di gunakan di berbagai kegiatan.

Pianis-Pianis Hebat
pada tahun 1752 lahirlah seorang anak berbakat dari roma bernama Muzio Clementi. Clementi adalah
seorang pianis hebat yang lahir dari seorang pengrajin perak. Lalu tahun 1766, pada saat Clementi berusia
empat belas tahun, ia datang ke inggris dan tinggal di Wiltshire di bawah pengawasan seorang komposer
bernama Sir Peter Beckford. Kemudian dia berlatih piano dan berhasil menemukan metode latihan piano
yang di anggap baik. Saking bagusnya metode Clementi, seorang Beethoven sampai mempercayakan
murid-muridnya untuk diajar oleh Clementi. Hingga sekarang pun buku-buku metode pengajaran Clementi
masih ada dan sering di gunakan oleh pianis-pianis era modern ini.
Saat Clementi berusia empat tahun, tepatnya pada tahun 1756, lahirlah seorang pianis hebat juga bernama
Johannes Chrysostomus Wolfgangus Theophilus Mozart atau yang biasa kita kenal dengan Wolfgang
Amadeus Mozart. Mozart adalah seorang pianis bergenre classic. Mozart pertama kali menunjukkan
kebolehannya pada saat dia kecil di kota Salzburg. Saat di Salzburg's Competition tahun 1781 inilah, Mozart
bertemu dengan Clementi. Selain pandai bermain piano, Mozart juga membuat karya-karya musik yang
sangat banyak. Salah satu karyanya yang terkenal adalah Piano Concerto No. 24. ada pula karyanya yang
lain, tetapi ini merupakan metode permainan piano, yaitu chromatic harmony.
anak kelima dari J.S Bach yaitu Carl Philipp Emanuel Bach yang menyukai piano buatan Friederici. Sepuluh
tahun setelah berjayanya piano karya Friederichi, tepatnya tahun 1770 di Jerman lahirlah Beethoven.
Seorang Ludwig van Beethoven adalah pianis dan composer yang ternama hingga saat ini. Namanya banyak
menghiasi buku-buku musik di era modern. Kehebatan Beethoven adalah dia mampu menggabungkan ciri
khan musik classic dengan romantic di seni musik barat. Dia berhasil membuat 9 symphonies, 5 concertos
for piano, 32 piano sonatas, dan 16 string quartets. Salah satu sonata Beethoven yang terkenal adalah
'moonlight sonata - first movement op.27 no.2'. Saat dia pindah ke Bonn dia sempat belajar bersama Mozart
dan berteman dengan Joseph Haydn. Setelah itu dia pergi ke Vienna di tahun 1792 dan belajar bersama
Haydn sampai akhir hayatnya.
SEJARAH ALAT MUSIK ANGKLUNG

Angklung adalah alat musik multitonal (bernada ganda) yang secara tradisional berkembang dalam
masyarakat Sunda di Pulau Jawa bagian barat. Alat musik ini dibuat dari bambu, dibunyikan dengan cara
digoyangkan (bunyi disebabkan oleh benturan badan pipa bambu) sehingga menghasilkan bunyi yang
bergetar dalam susunan nada 2, 3, sampai 4 nada dalam setiap ukuran, baik besar maupun kecil. Dictionary
of the Sunda Language karya Jonathan Rigg, yang diterbitkan pada tahun 1862 di Batavia, menuliskan
bahwa angklung adalah alat musik yang terbuat dari pipa-pipa bambu, yang dipotong ujung-ujungnya,
menyerupai pipa-pipa dalam suatu organ, dan diikat bersama dalam suatu bingkai, digetarkan untuk
menghasilkan bunyi. Angklung terdaftar sebagai Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi
Manusia dari UNESCO sejak November 2010.
Tidak ada petunjuk sejak kapan angklung digunakan, tetapi diduga bentuk primitifnya telah digunakan dalam
kultur Neolitikum yang berkembang di Nusantara sampai awal penanggalan modern, sehingga angklung
merupakan bagian dari relik pra-Hinduisme dalam kebudayaan Nusantara.
Catatan mengenai angklung baru muncul merujuk pada masa Kerajaan Sunda (abad ke-12 sampai abad ke-
16). Asal usul terciptanya musik bambu, seperti angklung berdasarkan pandangan hidup masyarakat Sunda
yang agraris dengan sumber kehidupan dari padi (pare) sebagai makanan pokoknya. Hal ini melahirkan
mitos kepercayaan terhadap Nyai Sri Pohaci sebagai lambang Dewi Padi pemberi kehidupan (hirup-hurip).
Masyarakat Baduy, yang dianggap sebagai sisa-sisa masyarakat Sunda asli, menerapkan angklung sebagai
bagian dari ritual mengawali penanaman padi. Permainan angklung gubrag di Jasinga, Bogor, adalah salah
satu yang masih hidup sejak lebih dari 400 tahun lampau. Kemunculannya berawal dari ritus padi. Angklung
diciptakan dan dimainkan untuk memikat Dewi Sri turun ke bumi agar tanaman padi rakyat tumbuh subur.
Jenis bambu yang biasa digunakan sebagai alat musik tersebut adalah bambu hitam (awi wulung) dan
bambu ater (awi temen), yang jika mengering berwarna kuning keputihan. Tiap nada (laras) dihasilkan dari
bunyi tabung bambunya yang berbentuk bilah (wilahan) setiap ruas bambu dari ukuran kecil hingga besar.
Dikenal oleh masyarakat Sunda sejak masa kerajaan Sunda, di antaranya sebagai penggugah semangat
dalam pertempuran. Fungsi angklung sebagai pemompa semangat rakyat masih terus terasa sampai pada
masa penjajahan, itu sebabnya pemerintah Hindia Belanda sempat melarang masyarakat menggunakan
angklung, pelarangan itu sempat membuat popularitas angklung menurun dan hanya dimainkan oleh anak-
anak pada waktu itu
Selanjutnya lagu-lagu persembahan terhadap Dewi Sri tersebut disertai dengan pengiring bunyi tabuh yang
terbuat dari batang-batang bambu yang dikemas sederhana yang kemudian lahirlah struktur alat musik
bambu yang kita kenal sekarang bernama angklung. Demikian pula pada saat pesta panen dan seren taun
dipersembahkan permainan angklung. Terutama pada penyajian Angklung yang berkaitan dengan upacara
padi, kesenian ini menjadi sebuah pertunjukan yang sifatnya arak-arakan atau helaran, bahkan di sebagian
tempat menjadi iring-iringan Rengkong dan Dongdang serta Jampana (usungan pangan) dan sebagainya.
Dalam perkembangannya, angklung berkembang dan menyebar ke seantero Jawa, lalu ke Kalimantan dan
Sumatera. Pada 1908 tercatat sebuah misi kebudayaan dari Indonesia ke Thailand, antara lain ditandai
penyerahan angklung, lalu permainan musik bambu ini pun sempat menyebar di sana.
Bahkan, sejak 1966, Udjo Ngalagena tokoh angklung yang mengembangkan teknik permainan berdasarkan
laras-laras pelog, salendro, dan madenda mulai mengajarkan bagaimana bermain angklung kepada banyak
orang dari berbagai komunitas.

Jenis-Jenis Angklung
Ada Beberapa Jenis Angklung yang dapat anda ketahui yaitu.
1. Angklung Kanekes
Angklung di daerah Kanekes (kita sering menyebut mereka orang Baduy) digunakan terutama karena
hubungannya dengan ritus padi, bukan semata-mata untuk hiburan orang-orang. Angklung digunakan
atau dibunyikan ketika mereka menanam padi di huma atau ladang.
2. Angklung Reyog
Angklung Reyog merupakan alat musik untuk mengiringi Tarian Reyog Ponorogo di Jawa Timur.
angklung Reyog memiliki khas dari segi suara yang sangat keras, memiliki dua nada serta bentuk yang
lengkungan rotan yang menarik (tidak seperti angklung umumnya yang berbentuk kubus) dengan hiasan
benang berumbai-rumbai warna yang indah. di kisahkan angklung merupakan sebuah senjata dari
kerajaan bantarangin ketika melawan kerajaan lodaya pada abad ke 9, ketika kemenangan oleh kerajaan
bantarangin para prajurit gembira tak terkecuali pemegang angklung, karena kekuatan yang luar biasa
penguat dari tali tersebut lenggang hingga menghasilkan suara yang khas yaitu klong- klok dan klung-
kluk bila didengar akan merasakan getaran spiritual.
3. Angklung Banyuwangi
Angklung banyuwangi ini memiliki bentuk seperi calung dengan nada budaya banyuwangi
4. Angklung Bali
angklung bali memiliki bentuk dan nada yang khas bali,
5. Angklung Dogdog Lojor
6. Angklung Gubrag
Angklung gubrag terdapat di kampung Cipining, kecamatan Cigudeg, Bogor. Angklung ini telah berusia
tua dan digunakan untuk menghormati dewi padi dalam kegiatan melak pare atau menanam padi,
ngunjal pare (mengangkut padi), dan ngadiukeun (menempatkan)
7. Angklung Badeng
Badeng merupakan jenis kesenian yang menekankan segi musikal dengan angklung sebagai alat
musiknya yang utama. Badeng terdapat di Desa Sanding, Kecamatan Malangbong, Garut. Dulu
berfungsi sebagai hiburan untuk kepentingan dakwah Islam.
8. Buncis
Buncis merupakan seni pertunjukan yang bersifat hiburan, di antaranya terdapat di Baros (Arjasari,
Bandung). Pada mulanya buncis digunakan pada acara-acara pertanian yang berhubungan dengan
padi. Tetapi pada masa sekarang buncis digunakan sebagai seni hiburan.
9. Angklung Padaeng
Angklung padaeng adalah angklung yang dikenalkan oleh Daeng Soetigna sejak sekitar tahun 1938.
Terobosan pada angklung padaeng adalah digunakannya laras nada Diatonik yang sesuai dengan
sistem musik barat. Dengan demikian, angklung kini dapat memainkan lagu-lagu internasional, dan juga
dapat bermain dalam Ensembel dengan alat musik internasional lainnya.
10. Angklung Sarinande
Angklung sarinande adalah istilah untuk angklung padaeng yang hanya memakai nada bulat saja (tanpa
nada kromatis) dengan nada dasar C. Unit kecil angklung sarinade berisi 8 angklung (nada Do Rendah
sampai Do Tinggi), sementara sarinade plus berisi 13 angklung (nada Sol Rendah hingga Mi Tinggi).
11. Angklung Toel
Angklung toel diciptakan oleh Kang Yayan Udjo sekitar tahun 2008. Pada alat ini, ada rangka setinggi
pinggang dengan beberapa angklung dijejer dengan posisi terbalik dan diberi karet. Untuk
memainkannya, seorang pemain cukup men-toel angklung tersebut, dan angklung akan bergetar
beberapa saat karena adanya karet.
12. Angklung Sri-Murni
Angklung ini merupakan gagasan Eko Mursito Budi yang khusus diciptakan untuk keperluan robot
angklung. Sesuai namanya, satu angklung ini memakai dua atau lebih tabung suara yang nadanya
sama, sehingga akan menghasilkan nada murni (mono-tonal). Ini berbeda dengan angklung padaeng
yang multi-tonal. Dengan ide sederhana ini, robot dengan mudah memainkan kombinasi beberapa
angklung secara simultan untuk menirukan efek angklung melodi maupun angklung akompanimen.
SEJARAH ALAT MUSIK SAXOPHONE

Saxophone adalah alat musik yang masuk dalam klasifikasi alat musik aerophone yaitu alat musik yang
sumber suaranya berasal dari udara. Saat ini saxophone sangat populer digunakan dalam musik jazz dan
memiliki beragam jenis serta range yang berbeda-beda dengan ukuran yang bermacam-macam. Pada akhir
dekade 20-an, instrumen saxophone mulai digunakan dalam kancah musik jazz .
Saxophone awalnya merupakan hasil rancangan dan gagasan seorang berkebangsaan Belgia yang
bernama Adolphe Sax. Ia menginginkan sebuah clarinet yang dapat meniupkan octave dalam posisi jari-jari
atas (tangan kiri) dan jari-jari bawah (tangan kanan) tidak berubah. Dalam tahun 1840 ia berhasil memenuhi
keinginannya tersebut dengan terbentuknya instrumen ciptaannya sendiri. Alat tiup ciptaannya tersebut
bukan hanya mempunyai teknik dalam posisi sama jari-jarinya dari atas sampai bawah seperti yang
diinginkan, melainkan juga dapat digabung. Ini seperti yang diharapkan juga antara kecepatan memainkan
alat tiup kayu dengan kekuatan suara loyang/kuningan. Ia lalu membuat semua jenis yang ada dalam
keluarga saxophon yaitu soprano, alto, C melody, tenor, baritone dan bass saxophone. Bass saxophone ini
demikian besar dan panjangnya, hingga untuk memainkan harus duduk di bangku yang tinggi. Karena tidak
praktis, maka bass saxophone ini tidak diproduksi lagi.
Saxophone mempunyai warna suara khas yang spesifik. Namun kehadirannya di dunia musik pada abad ke
19 itu tak dapat diterima oleh symphony orchestra. Alat tersebut baru dipakai dalam marching band militer
pada awal abad ke 20. Dan akhirnya mulai masuk ke kancah jazz pada akhir decade 20-an, bahkan
kemudian mendominasi dalam bidang soloist musik jazz. Ada beberapa pendapat yang saling bertentangan
mengenai penggunaan saxophone. Ada yang menyebut bahwa saxophone masuk ke mainstream dari
popular musik pengiring dansa mulai tahun 1910. Namun pendapat tersebut ditentang oleh W.C.Handy yang
mengatakan bahwa quartetnya sudah menggunakan saxophone sejak 1902, yaitu grup baru pengiring
penyanyi dalam show keliling. Ia membawa saxophone dalam band pengiring dansa pada tahun 1909, itulah
saxophone pertama dalam orchestra di USA, demikian hal tersebut ia katakan.
Garvin Bushell mengatakan bahwa tenor saxophone pertama masuk ke Springfield, Ohio sekitar perang
dunia I. Tapi oleh pemain dari New Orleans, John Joseph hal tersebut ditentang dan ia menyatakan bahwa
ia telah membawa alat tersebut ke kotanya pada tahun 1914.D an Art Hickman, pimpinan band pengiring
dansa yang terkenal menyatakan pula bahwa ia menggunakan alat tersebut sekitar tahun 1914 pula.
Ditengah-tengah beragamnya pendapat tersebut, namun hal yang sangat jelas ialah saxophone mulai
ditampilkan di panggung-panggung hiburan pada waktu jazz bergerak keluar dari New Orleans. Akan tetapi
kala itu belum memperoleh perhatian dari para peminat. Sejak awalnya, musik jazz seolah didominasi oleh
cornet dan trumpet. Terbukti dari raja-raja jazz yang muncul waktu itu seperti Oliver, Keppard, Armstrong,
Beider dan lainnya adalah pemain-pemain trumpet dan cornet. Namun pada awal 1930-an mereka disaingi
oleh saxophone terutama tenor saxophone. Pada masa perang dunia I, saxophone menjadi alat yang paling
disukai. Memang pada awal 1920-an saxophone sudah mulai digunakan, namun yang paling banyak
menggunakannya ialah para musisi kulit putih. Karena alat tersebut harganya mahal dan tak terdapat di toko-
toko alat musik bekas sehingga para musisi negro yang pada umumnya berasal dari golongan ekonomi
rendah tak mampu beli yang baru.
Musisi-musisi pemain saxophone kulit putih yang mengawali penggunaan saxophone antara lain Adrian
Rollins yang memainkan bazz saxophone. Ia lahir di New York tahun 1904 dan merupakan musisi keluaran
sekolah tinggi. Ia memainkan resital piano pada usia 4 tahun di Waldory Astoria dengan membawakan karya
Chopin. Pada usia 14 tahun ia memimpin bandnya sendiri. Ia memainkan piano dan saxophone serta alat-
alat penting lainnya. Adrian mulai memainkan saxophone pada tahun 1920, yaitu ketika bergabung dengan
California Ramblers sebuah grup yang terkenal di kawasan New York. Pada umumnya ia bermain bersama
musisi-musisi putih seperti Trumbauer, Nichols, Joe Venuti, dan lain-lain. Ia pernah menjalin kerjasama
dengan Bix Beiderbecke dengan membuat rekaman yang diantaranya ialah “A Good Man is Hard to Find”
yang terkenal di tahun 1930-an. Ia memimpin band yang bernama Adrian Rollins And His Tap Room Gang.
Selain itu ia juga membentuk Dorsey Brother bersama pemain clarinet dan alto saxophone bernama Jimmy
Dorsey. Dorsey Brother sebagai band pengiring dansa yang terdiri dari musisi-musisi kulit putih pada tahun
1930an. Jimmy Dorsey menjadi terkenal pada era swing. Adrian Rollins meninggal tahun 1956.

Pemain Saxophone Legendaris Dunia


Bagi pecinta musik jazz, khususnya bagi Anda yang menekuni instrumen saksofon, tentu sudah tidak asing
lagi dengan nama-nama musisi legendaries berikut ini.
1. Coleman Randolph Hawkins
Saxophonist yang satu ini ahli memainkan tenor saksofon dan merupakan salah satu musisi jazz terkemuka
dari Amerika. Ia lahir pada 21 November 1904 dan meninggal pada 19 Mei 1969.
Kemampuan Coleman dalam bermain saksofon sudah diakui oleh banyak musisi ternama. Dalam perjalanan
karirnya, pemain saxophone ini telah berhasil merilis lebih dari 20 album, belum termasuk hasil kolaborasinya
dengan musisi-musisi lain.
Beberapa album jazz Coleman antara lain adalah Body and Soul (1939), The Hawk Flies High (1957), Bean
Bags (1958), In a Mellow Tone (1960), Bean Stalkin’ (1960), The Hawk Relaxes (1961), dan Alive! (1962).
2. Stanley William Turrentine
Pemain saxophone ini juga kerap disebut ‘Mr.T’ atau ‘The Sugar Man’. Sama seperti Coleman Hawkins,
Stanley merupakan musisi yang ahli bermain tenor saksofon. Ia berasal dari Amerika, lahir pada 5 April 1934
dan meninggal pada 12 September 2000.
Sebagai musisi jazz ternama, Stanley telah membuat puluhan album yang hampir selalu rilis setiap tahun
sejak 1960. Bahkan, dalam satu tahun ia bisa merilis lebih dari satu album.
Contoh album-album Stanley adalah Look Out! (1960), Comin’ Your Way (1961), That’s Where It’s At (1962),
Never Let Me Go (1963), In Memory Of (1964), Joy Ride (1965), dan masih banyak lagi. Album terakhir
Stanley adalah Do you Have Any Sugar yang ia garap tahun 1999.
3. Charles Parker, Jr.
Ia adalah seorang saxophonist sekaligus komposer. Ia punya beberapa nickname yang sudah dikenal di
dunia musik, seperti ‘Yardbird’ atau ‘Bird’. Pria asal Amerika ini lahir pada 29 Agustus 1920 dan meninggal
pada usia yang masih relatif muda, tepatnya pada 12 Maret 1955.
Pemain saxophone yang juga dikenal sebagai Charlie Parker ini mulai membuat musiknya sendiri sekitar
tahun 1940-an, dan terus mengembangkan bakatnya sebagai komposer dengan ditemani saksofon
kesayangannya. Beberapa judul karya-karya musiknya adalah Bird: Master Takes (1944), Charlie Parker
Story (1945), danYardbird Suite (1946).
4. Joe Henderson
Joe Henderson adalah seorang pemain tenor saksofon asal Amerika. Ia lahir pada 24 Apri 1937 dan
meninggal pada 30 Juni 2001. Sepanjang karirnya di dunia musik jazz, Joe Henderson telah menciptakan
puluhan karya dan begitu banyak album, termasuk kolaborasinya dengan musisi-musisi lain.
Beberapa contoh album yang sudah dirilis oleh Joe Henderson adalah Page One (1963), Our Thing (1963),
The Kicker (1967), Canyon Lady (1975), Big Band (1996), dan Porgy & Bess (1997).
Pemain Saxophone Modern yang Terkenal
Selain para musisi senior yang disebutkan di atas, saat ini saxophonist masih banyak bertebaran di berbagai
belahan dunia. Berikut ini adalah beberapa nama pemain saksofon yang terkenal dan memesona di dunia
musik.
1. Kenny G
Siapa yang tak kenal dengan saxophonist yang satu ini? Pemilik nama lengkap Kenneth Bruce Gorelick ini
merupakan pemain saksofon populer asal Amerika dan paling laris di masa sekarang. Ia punya penampilan
yang khas, yaitu rambutnya yang keriting berwarna cokelat selalu dibiarkan memanjang dan terurai.
Pria yang lahir pada 5 Juni 1956 ini sudah berhasil merilis puluhan album sejak tahun 1980-an. Beberapa
contoh albumnya adalah Kenny G (1982), Breathless (1992), Miracles: The Holiday Album (1994), The
Momment (1996), dan Paradise (2002).
2. Dave Koz
Salah satu pemain saxophone yang juga terkenal adalah Dave Koz. Musisi jazz populer asal Amerika ini
lahir pada 27 Maret 1963 dan cukup produktif merilis album jazz. Misalnya, Dave Koz (1990), Saxophonic
(2003), At The Movies (2007), dan Hello Tomorrow (2010).
Selain mengeluarkan album, Dave Koz juga merilis sejumlah single sejak awal karirnya di dunia musik.
Contoh beberapa singlenya adalah Emily (1990), You Make Me Smile (1993), Careless Whisper (2000), Life
in the Fast Lane (2008), dan Starting Over Again (2011).
3. Sadao Watanabe
Tak hanya dari Amerika, Jepang pun memiliki sejumlah saxophonist ternama, salah satunya adalah Sadao
Watanabe. Ia adalah musisi jazz berpengaruh di Jepang, ahli memainkan alto saksofon dan sopran
saksofon. Ia mulai belajar saxophone di usia 18 tahun, dan terjun ke dunia musik secara profesional pada
umur 20 tahun.
Selama berkarir di musik jazz, Sadao Watanabe telah merilis lebih dari 60 album sejak tahun 1960-an.
Beberapa contoh album yang telah dirilis adalah Sadao Watanabe (1961), Bossa Beat Collection (1967),
Round Trip (1970), How’s Everything (1980), In Tempo (1994), Sadao 2000 (2000), dan Into Tomorrow
(2009).

Pemain Saxophone Terkenal Di Indonesia


Di tanah air, musik jazz memang tidak terlalu populer bila dibandingkan dengan musik pop maupun rock.
Namun jangan salah, Indonesia juga memiliki sejumlah saxophonist yang tak bisa dipandang remeh. Berikut
ini beberapa musisi jazz yang juga menekuni saksofon sebagai instrumen andalan mereka dalam bermusik.
1. Maryono
Maryono adalah salah satu legendaris saxophonist di Indonesia. Ia lahir pada 9 September 1937 di
Yogyakarta dan meninggal pada 19 September 1998 di Jakarta. Selain saksofon, Maryono juga ahli
memainkan klarinet dan flute. Maryono merupakan guru dari Embong Rahardjo, musisi jazz ternama lainnya
di Indonesia. Maryono menggeluti musik jazz bersama musisi-musisi populer lainnya, seperti Bubi Chen,
Idris Sardi, dan Jack Lesmana.
2. Embong Rahardjo
Salah satu pemain saxophone ternama dari tanah air adalah Embong Rahardjo. Musisi jazz asal Solo, Jawa
Tengah, ini lahir pada 26 Januari 1950 dan meninggal pada 30 November 2001. Bakatnya dalam seni musik
menurun dari sang ayah, R.Sunamo, yang merupakan pemain flute.
Di usia 10 tahun, Embong Rahardjo sudah ikut ayahnya melakukan pertunjukan. Sejak saat itulah ia terus
bergelut dengan dunia musik hingga akhirnya ia dikenalkan pada saksofon dan mempelajarinya dari
Maryono.
Semasa hidupnya, Embong Rahardjo telah merilis sejumlah album musik jazz. Misalnya, Jazz Flute (1976),
Java Jazz (1993), Puji Syukur (1998), Easy Listening Music (1999), Album Christmas (2000), dan Bunda
Maria (2000).
SEJARAH ALAT MUSIK HARMONIKA

Harmonika adalah sebuah alat musik yang paling mudah dimainkan. Hanya tinggal meniup dan
menghisapnya harmonika akan mengeluarkan suara yang cukup bagus. Harmonika berasal dari
alat musik tradisional China yang bernama 'Sheng' yang telah digunakan kira-kira 5000 tahun
yang lalu sejak kekaisaran Nyu-kwa.
Konon alat musik harmonika diilhami dari alat musik China dan Thailand yang bernama Sheng
dan Khan, hingga di tahun 1821 musisi dan kreator alat musik bernama Friedrich Buschmann
berhasil menciptakan harmonika modern, namun Harmonika buatan tangan Buschmann masih
berupa harmonika tiup dan belum bisa dimainkan secara dihirup. Perkembangan harmonikapun
dimulai sekitar tahun 1847 ketika Josef Richter asal Bohemia menemukan inovasi dan
modifikasi baru pada harmonika dengan menunjukan sistem tunning pada harmonika sehingga
harmoika tidak hanya lagi dimainkan dengan jalan dituip namun juga bisa dihirup sehingga
harmonika lebih kaya akan nada. Pada zaman dahulu, kaum Afro Amerika sangat gemar dengan
alat musik ini, harga harmonika yang cukup murah dan kemudahan cara memainkannya serta
menjadi instrument yang mampu menujukan ekspersi hati mereka menjadi alasan mengapa
Harmonika begitu dekat dengan mereka. Sehingga teknik permainan harmonika seperti bending
atau train rytem dimulai dari mereka kaum Afro-Amerika dan dikenal sampai saat ini.
Harmonika modern ditemukan pada tahun 1821 oleh Christian Friedrich Buschmann. Sebuah
instrumen musik tiup sederhana yang terdiri dari plat-plat getar dari logam yang disusun secara
horozontal dengan desain yang kurang baik dan hanya menyediakan nada tiup kromatis.
Desain awal dari Buschmann akhirnya banyak ditiru dan dimodifikasi menjadi lebih baik. Salah
satu contohnya adalah harmonika buatan Richter yang merupakan desain awal dari sebuah
harmonika modern. Pada tahun 1826 ia mengembangkan variasi harmonika dengan 10 lubang
tetap dan 20 pelat getar dengan pemisahan fungsi pelat yang ditiup dan yang dihisap. Pada
akhirnya, nada yang dibuat oleh Richter disebut sebagai nada diatonis dan merupakan nada
standard harmonika.
Tahun 1847 Keluarga Seydel "Johann Christian Seydel dan Christian August Seydel" yang
sebelumnya adalah keluarga penambang di Sachsenberg-Georgenthal /Saxony mulai
mengembangkan usaha pembuatan instrumen harmonika di karenakan kegiatan usaha
penambangannya yang dihentikan. Pabrik pembuatan harmonika di tempatkan di Klingenthal
di bawah kaki gunung 'Aschberg', selanjutnya seydel semakin mngukuhkan diri sebagai
pabrikan harmonika di seluruh wilayah Saxony.
Tahun 1857 saat pengrajin jam Jerman bernama Matthias Hohner memutuskan untuk menjadi
produsen harmonika. Dengan bantuan dari keluarganya, ia dapat memproduksi 650 harmonika
tahun itu. Hohner memperkenalkan harmonika ke Amerika Utara pada 1862 sebuah langkah
yang membawa pabrikan Hohner menjadi produsen nomor satu utnuk harmonika. Pada 1887
Hohner telah memproduksi lebih dari 1 juta harmonika per tahunnya. Sekarang, Hohner telah
memproduksi lebih dari 90 model harmonika yang berbeda jenis, nada, dan model. Yang
memungkinkan untuk memainkan berbagai macam gaya musik mulai dari pop, blues, rock,
country, ska dan bermacam-macam lainnya.
Jenis-Jenis Harmonika
Alat musik Harmonika terbagi dalam dua kategori yaitu harmonika diatonik dengan 10 lubang
dan harmonika kromatik dengan 12 -16 lubang dengan susunan nada masing-masing.
Harmonika diationik paling sesuai untuk mengiringi musik berjenis blues atau country karena
hanya memiliki satu tangga nada saja. Sedangkan karena jumlah lubangnya yang lebih banyak
sehingga harmonika jenis ini memiliki jangkauan nanda yang lebih luas hingga 4 oktaf untuk
harmonika dengan 16 lubang dan disertai tombol untuk menaikan nada. Bunyi suara dari
harmonika kromatik bisa dimainkan untuk berbagai jenis musik klasik, pop, jazz atau bahkan
rock karena bunyi suaranya yang melodis
Harmonika Diatonik
Dari berbagai jenis susunan diatonik yang paling populer adalah jenis "major
diatonik",umumnya bernada nada dasar C, namun setiap buah harmonika mempunyai nada
dasar yang bervariasi dari C sampai ke G, susunan lubangnya sama, biasanya setiap nada dasar
yang berbeda di gunaka untuk transpose nada untuk permainan lubang nada yang sama.
Harmonika diatonik jenis ini lebih sering di pergunakanpara pemain Blues dan Rock, dan
sebagian pemain Jazz. Diatonik mempunyai 10 lubang dengan dengan susunan nada sepert
gambar (Susunan Nada Diatonik sederhana).
Bending dan overblow, overdraw
Pada umumnya para pemain blues lebih mengutamakan permainan dengan teknik bending
untuk mendapatkan nada yang tidak tesedia pada 10 lubang blow (tiup) dan draw (hisap). teknik
Bending adalah pada umumnya hisap dan tiup harmonika dengan cara menarik lidah lebih
kedalam untuk mendapatkan efek bending. susunan bending adalah seperti dibawah (lihat nada
diatas baris "blow" dan nada di bawah baris "draw)
Overdblow/Overdraw
Adalah teknik berikutnya setelah teknik bending, teknik ini untuk lebih mendapatkan nada nada
kromatik pada harmonika diatonik. Perlu banyak latihan untuk melakukan overblow/overdraw
ini. sampai saat ini baru beberapa pemain harmonika terkenal yang sudah dapat memamerkan
teknik overblow/overdraw tersebut sepert Jason Ricci pada video youtube di sebelah.
overblow/overdraw juga di mainkan oleh Howard Levy pemain harmonika diatonik Jazz.
susunan overblow/overdraw adalah seperti dibawah (lihat nada diatas baris "blow" lubang 1
sampai 6 dan nada di bawah baris "draw lubang 6 sampai 10)
Harmonika Kromatik
Harmonka kromatik umumnya berukuran lebih besar dari harmonika diatonik, jumlah
lubangnya bervariasi dari 10,12 14 dan 16 lubang dan mempunyai tombol pada ujung lubang
nada, tombol tersebut adalah untuk menghasilkan nada kromatik - sebagaimana halnya tombol
hitam pada piano). Nada dasar nya bervariasi, dari C samapai G, namun nada dasar C lebih
banyak digunakan. contoh susunan nada harmonika kromatik adalah seperti dibawah ini (untuk
harmonika 12 lubang).