Anda di halaman 1dari 11

Pendahuluan

Membran sel adalah struktur selaput tipis yang menyelubungi sebuah sel yang
membatasi keberadaan sel dan sekaligus memelihara perbedaan – perbedaan antara pokok
antara isi sel dengan lingkungannya. Membran sel juga merupakan sebuah filter yang
mempunyai kemampuan memilih bahan – bahan yang melintasinya dengan tetap memelihara
perbedaan kadar ion di luar dan di dalam sel.1,2 Perkembangan pembentukan membran sel
adalah tahap yang penting dalam terjadinya bentuk kehidupan yang paling awal. Tanpa
membran sel, sebuah sel tidak mungkin akan dapat meneruskan kelangsungan hidupnya. 1,3
Struktur membran sel dapat dijelaskan dengan model mosaik fluida yang diajukan
oleh Singer dan Nicholson pada tahun 1972. Secara ringkasnya, menurut model ini membran
sel tidak bersifat kaku dan mati tetapi sangat labil dan dinamis. Antara komponen membran
sel yang penting adalah lipid yang terdiri atas fosfolipid, glikolipid dan steroid (kolesterol),
protein dan karbohidrat. 1-4
Membran sel adalah penting dalam transportasi sel. Proses transportasi sel adalah
untuk membolehkan zat – zat yang diperlukan untuk masuk ke dalam sel untuk memastikan
kelangsungan hidupnya sementara zat limbah dan hasil metabolisme sel yang tidak diperlukan
dapat keluar dari sel. Transportasi sel dapat dibagi menjadi dua, yaitu transpor pasif dan
transpor aktif. Difusi, difusi terfasilitasi dan osmosis merupakan transpor pasif. Terdapat
beberapa perbedaan antara transpor pasif dan transpor aktif. Transpor pasif adalah proses
trasnportasi molekul menuruni gradien konsentrasi, yaitu dari konsentrasi yang lebih tinggi ke
konsentrasi yang rendah. Oleh itu, energi dari ATP (adenosine triphosphate) adalah tidak
diperlukan. Transpor aktif pula adalah transportasi molekul – molekul melawan konsentrasi
gradiennya melintasi membran sel dengan adanya bantuan protein membran dan energi dari
ATP.1-2

Pembahasan
Definisi Membran Sel
Membran sel (bahasa Inggris: cell membrane, plasma membrane) adalah lapisan
antarmuka yang disebut membran plasma, yang memisahkan sel dengan lingkungan di luar
sel,1 terutama untuk melindungi inti sel dan sistem kelangsungan hidup yang bekerja di dalam
sitoplasma.
Membran sel adalah struktur selaput tipis yang menyelubungi sebuah sel yang
membatasi keberadaan sel dan sekaligus memelihara perbedaan – perbedaan antara pokok
antara isi sel dengan lingkungannya. Membran sel juga merupakan sebuah filter yang
mempunyai kemampuan memilih bahan – bahan yang melintasinya dengan tetap memelihara
perbedaan kadar ion di luar dan di dalam sel.1,2
Struktur Membran Sel
Terdapat banyak teori tentang struktur dari membran sel sebelum pengajuan teori
membran sel oleh S.J. Singer dan G.L. Nicholson pada tahun 1972. Pertama adalah teori
lembaran atau leaflet theory yang menyatakan bahwa membran sel tersusun oleh lapisan –
lapisan. Kedua adalah teori bola – bola yang menyatakan bahwa komponen – komponen lipid
– protein berbentuk sebagai bola – bola yang tersusun membentuk lembaran. Terakhir adalah
teori dinamis, yang menyatakan bahwa struktur membran plasma dapat berbentuk lembaran
berlapis dan dapat berubah menjadi susunan bola – bola mengikuti keadaan dan keperluan. 4
Singer & Nicholson menjelaskan struktur membran sel menurut sebuah model yang
dikenali sebagai model mosaik fluida (fluid mosaic model) yang dikembangkan pada tahun
1972 (Gambar 1). Membran digambarkan sebagai suatu cairan karena memiliki lipid untuk
melebur secara lateral dalam bidang membran dan seperti mosaik, protein membran menjadi
tersebar di seluruh membran. Struktur dasar dari membran sel adalah fosfolipid bilayer
(Gambar 2). Dua lapisan antiparallel fosfolipid membentuk membran yang mengelilingi isi
sel. Protein turut terhubung dengan membran bagi mengaktifkan fungsi biologis sesuai
dengan keperluan sel yang tertentu. Kolesterol terletak tepat antara molekul fosfolipid. Semua
komponen membran ini adalah penting untuk menciptakan membran dan membentuk
penghalang yang stabil tetapi dinamis bagi mempertahankan lingkungan internal sel
sementara memfasilitasi fungsi biologis sel. 1-2
Adanya sifat hidrofobik di tengah lapisan lipid membran sel menyebabkan membran
tidak mudah ditembus oleh molekul polar, sehingga membran sel mencegah keluarnya
komponen – komponen dalam sel yang larut air. Namun, oleh karena sel juga memerlukan
bahan – bahan nutrisi dan membuang limbahnya ke luar sel, maka sel harus mengembangkan
suatu mekanisme khusus untuk transpor melintasi membran sel. Berdasarkan sifat – sifat ini,
dapat disimpulkan bahwa membran sel tidak merupakan suatu membran yang kaku melainkan
bersifat sangat labil dan dinamis. 1-3
Gambar 1. Struktur Membran Sel Berdasarkan Model Mosaik Fluida oleh Singer dan
Nicholson2

Gambar 2. Fosfolipid Bilayer pada Membran Sel2

Komposisi Membran Sel


Lipid yang terdapat pada membran sel adalah berupa fosfolipid, glikolipid dan
steroid yang umumnya berupa kolesterol. Fosfolipid adalah jenis lipid yang paling banyak
dari membrane. Fosfolipid adalah senyawa ionik yang bersifat amphipathic, yaitu memiliki
komponen hidrofilik dan komponen hidrofobik. Komponen hidrofilik ada dalam kelompok
kepala fosfolipid.1-2 Dalam kelompok kepala ini adalah fosfat dan alkohol yang melekat
padanya. Hampir semua fosfolipid mengandung molekul yang dikenal sebagai gliserol.
Bagian hidrofobik dari fosfolipid pula adalah panjang, hidrokarbon ekor asam lemak. Asam
lemak boleh menjadi jenuh yaitu mengandung jumlah maksimum atom hidrogen yang
berikatan dengan atom karbon atau tak jenuh dengan satu atau lebih karbon terhadap ikatan
karbon ganda. Panjang rantai asam lemak dan kejenuhannya mempengaruhi struktur
membran.1
Glikolipid, juga bersifat amphipathic, adalah lipid dengan karbohidrat, biasanya
galaktosa atau glukosa yang melekat yang ditemukan di membran sel dalam konsentrasi yang
lebih rendah dari fosfolipid dan kolesterol. Bagian karbohidrat selalu berorientasi ke arah luar
sel. Glikolipid membantu membentuk mantel karbohidrat yang diamati pada sel selain terlibat
dalam interaksi antara sel. Glikolipid turut menjadi sumber antigen golongan darah dan
bertindak sebagai reseptor untuk racun. 4
Kolesterol tersebar di seluruh sel, dalam tercalating antara fosfolipid. Kolesterol juga
bersifat amphipathic seperti fosfolipid dan glikolipid dan mengandung gugus hidroksil polar
seperti halnya cincin steroid dan ekor hidrokarbon yang melekat. Kelompok hidroksil polar
ini adalah dekat kelompok kepala polar dari fosfolipid manakala cincin steroid dan ekor
hidrokarbon adalah berorientasi sejajar dengan fosfolipid. Kolesterol masuk ke dalam ruang
yang diciptakan oleh kinks dari ekor asam lemak tak jenur, justeru mengurangi kemampuan
asam lemak untuk mengalami gerak dan menyebabkan penguatan membran. Kolesterol
membantu untuk menstabilkan membran pada suhu yang tinggi dan juga mempertahankan
keadaan cair (fluidity) membran pada suhu yang lebih rendah. 2, 4
Selain lipid, terdapat protein juga pada membran sel. Protein dalam membran adalah
kunci untuk fungsi membran secara keseluruhan dimana protein berguna terutama dalam
transportasi bahan kimia dan sistem informasi di seluruh membran. Terdapat kelompok
protein integral dan protein periferal pada membran sel.
Protein integral adalah protein transmembran yang tertanam dalam lapisan ganda
lipid membran dengan struktur yang memanjang dari lingkungan ke dalam sitosol. Semua
protein transmembran bersifat amphipathic yani mengandung komponen hidrofobik dan
komponen hidrofilik. Protein ini berorientasi dengan bagian hidrofiliknya dalam kontak
dengan lingkungan eksterior berair serta sitosol sementara bagian hidrofobiknya dalam kontak
dengan ekor asam lemak dari fosfolipid. Secara umumnya, protein integral berperan sebagai
pori–pori yang secara selektif akan melewatkan ion dari molekul makanan melewati membran
sel.1-3
Protein periferal atau perifer dapat ditemukan di dalam ataupun di luar permukaan
membran yang membentuk ikatan nonkovalen dengan permukaan membran. Protein ini
protein yang diletakkan pada sisi membran sistolik dan hanya secara tidak langsung melekat
pada membran lipid, juga melekat pada protein lainnya yang melekat pada lipid. Protein
perifer mencakup protein sitoskeletal yang menempel pada membran dan mengatur bentuknya
serta menstabilkan strukturnya. Terdapat juga beberapa protein perifer yang terlibat dalam
pensinyalan sel dan termasuk enzim – enzim yang melekat pada membran dalam lapisan yang
bertumpuk yang diaktifkan setelah hormon berikatan dengan reseptor protein. 1
Protein membran mempunyai beberapa fungsi yang penting. Pertama adalah untuk
mempertahankan bentuk sel dan mengkoordinasi perubahan yang terjadi di dalam dan di luar
sel melalui ikatannya dengan sitoskeleton dan cairan ekstrasellular. Beberapa molekul protein
juga berfungsi sebagai reseptor untuk molekul sinyal (messenger kimiawi) dari sel – sel lain.
Pengikatan molekul sinyal pada protein reseptor akan menyebabkan terjadinya perubahan
pada protein, yang menghantar sinyal kepada sel, mengaktifkan molekul yang spesifik.
Protein membran yang lain pula adalah enzim, yang dikelompokkan di dalam membran untuk
membantu dalam langkah – langkah proses metabolisme. Glikoprotein pula bertanggung
jawab dalam proses pengenalan sel di mana molekul karbohidrat yang berikatan dengan
protein menjadi identification tags yang dikenali oleh protein membran pada sel – sel lain.
Terakhir, protein membran menyediakan saluran atau laluan untuk molekul – molekul dan
ion–ion essensial untuk keluar dan masuk dari sel karena membran sel bersifat selektif
permeable.1-2
Komponen lain yang terdapat pada membran sel adalah karbohidrat. Secara
umumnya, semua sel eukariotik memiliki karbohidrat pada permukaannya. Karbohidrat yang
ditemukan pada membran sel sebagian besarnya berbentuk sebagai rantai oligoosakarida yang
terikat dengan protein membran dalam bentuk glikoprotein manakala sebagian kecil lagi
terikat pada lipid dalam bentuk glikolipid. Pada membran sel terkandung 2-10 % karbohidrat.
Pada semua membran sel organisme yang hidup, karbohidrat sering berada pada permukaan
membran yang tidak berhadapan dengan sitoplasma, menyebabkan bentuk asimetri dari
membran sel yang terbentuk dari lapisan bilayer. 3
Karbohidrat mempunyai beberapa peran yang penting dalam berbagai aktivitas sel.
Karbohidrat bertanggungjawab terhadap kekhasan sifat antigenis membran sel yaitu yang
berkaitan dengan sistem kekebalan tubuh dan kemampuannya untuk membedakan sel sendiri
dari sel asing. Sel asing dapat dikenal pasti karena glikoprotein pembentuk membrannya
memiliki karbohidrat yang berbeda dengan karbohidrat glikoprotein pembentuk membran sel
penerima. Selain itu, karbohidrat juga mampu untuk membedakan sel yang satu dengan sel
yang lainnya. Hal ini penting pada perkembangan jaringan dan organ. Karohidrat turut
menjadi kerangka membran atau disebut juga sebagai sitoskeleton. Sitoskeleton mempunyai
tiga macam jenis, yaitu mikrotubulus atau filamen aktin (tabung yang disusun dari
mikrotubulin), mikrofilamen(bersifat fleksibel, aktin biasanya berbentuk jaring atau gel ) dan
filamen intermediet (berbentuk serat mirip tali, memberi kekuatan mekanis pada membran
sel). 2

Fungsi Membran Sel


Membran sel adalah selaput berkelanjutan dan tidak putus yang membatasi dan
menyelubungi suatu ruangan atau kompertemen. Membran sel menyelubungi isi seluruh sel
dan juga membatasi nukleus dan ruang – ruang di sitoplasma sehingga kegiatan di masing –
masing di satu ruangan dengan ruangan yang lain. Kompertemenisasi mutlak harus perlu ada
di dalam sel karena ruang – ruang di dalam sel berisi cairan dan seharusnya tidak ada
percampuran cairan dari ruang – ruang di dalam sel.4
Selain itu, membran sel juga bertanggung jawab terhadap interaksi antara satu sel
dengan yang lainnya. Pada umumnya, alat tubuh terdiri dari macam sel yang berbeda yang
harus bekerjasama bagi melaksanakan fungsi keseluruhan. Membran sel menyilahkan sel
untuk saling mengenal kemudian bertukar – tukar substansi dan informasi.
Membran sel mempunyai peranan mentransfer informasi dari satu sel ke sel yang
lain. Di dalam membran terdapat reseptor yang mampu mengkombinasi dengan molekul
tertentu dengan bentuk yang sesuai. Sel yang berbeda memiliki membran yang mempunyai
reseptor yang juga berbeda, sehingga bermacam – macam reseptor akan berkombinasi dengan
bermacam – macam ligand, yaitu molekul atau ion yang dapat berkomunikasi dengan
resepotor dalam membran.1-2
Membran sel juga berperan sebagai perantara bagi keluar masuknya zat terlarut.
Kemampuan membran sel meloloskan substansi tertentu masuk ke dalam sel atau keluar dari
sel, tetapi membatasi pergerakan substansi tertentu disebut permeabilitas selektif di mana
permeabilitas membran sel tergantung dari ukuran sel, kelarutan dalam lemak, muatan ion,
dan ada atau tidak adanya molekul pengangkut. Mekanisme bagaimana suatu substansi
bergerak menembus membran sel adalah sangat penting bagi hidup matinya sel. Substansi
tertentu harus bergerak masuk ke dalam sel untuk menyokong agar sel itu hidup tetapi zat –
zat buangan yang dihasilkan oleh metabolisme sel harus dikeluarkan dari dalam sel untuk
selanjutnya di buang keluar tubuh. Pergerakan substansi dapat dilakukan dengan cara pasif
maupun aktif. Membran sel mempunyai peran penting dalam transportasi sel sama ada secara
pasif atau aktif. 1-3
Transpor Pasif
Transportasi pasif adalah suatu perpindahan zat atau molekul menuruni gradien
konsentrasinya (dari konsentrasi yang tinggi ke konsentrasi yang rendah) melintasi membran
plasma dan tidak memerlukan energi. Transpor pasif berlaku secara spontan. Kemampuan
molekul – molekul untuk melintasi membran sel adalah bergantung kepada perbedaan
konsentrasi dan perbedaan muatan listrik molekul – molekul pada sisi kedua membran yang
hendak dilalui. Contoh – contoh dari transpor pasif adalah difusi, difusi terfasilitasi, dan
osmosis.
Difusi didukung oleh gerakan acak dari molekul – molekul dalam satu larutan,
dimana molekul menyebar keluar sehingga molekul – molekul ini terdistribusi secara merata
dalam ruang yang ditempati. Proses transportasi ini akan terus berlanjutan pada laju yang
sama selama ada gradien konsentrasi. Dalam proses transportasi difusi ini, permeabilitas
membran sel adalah pertimbangan yang terpenting sekiranya molekul adalah untuk
melintasinya. Fosfolipid yang merupakan salah satu komponen membran sel adalah bersifat
amphipatic di alam, yakni mengandung bagian hidrofobik dan bagian hidrofilik. Hal ini
bermakna molekul – molekul nonpolar, hidrofobik seperti hormon steroid terlarut dalam inti
hidrofobik interior dari membran sel membolehkan molekul – molekul ini melintasi membran
sel dengan mudah dengan cara difusi.1-3

Gambar no. 3 Difusi3


Proses difusi terfasilitasi pula adalah salah satu dari tranposr pasif yang
meningkatkan laju difusi molekul – molekul untuk melintasi membran sel menuruni gradien
konsentrasinya dengan menggunakan protein pembawa. Protein – protein pembawa yang
terdapat pada membran sel ini menjadi laluan untuk molekul – molekul polar atau yang
bermuatan untuk melintasi membran sel. Pada protein pembawa yang lain pula, molekul –
molekul akan terikat dengannya menyebabkan perubahan pada bentuk protein tersebut dan
seterusnya mengeluarkan molekul tersebut melintasi membran sel dan setelah itu protein akan
kembali kepada bentuk asalnya. Semakin banyak jumlah protein pembawa pada membran sel,
semakin laju proses difusi molekul – molekul melalui membran sel.1 Antara contoh molekul
yang melintasi sel dengan cara difusi terfasilitasi adalah asam amino, gula, ion – ion, malah
molekul – molekul air juga. Namun, oleh karena molekul air adalah kecil tetapi bersifat polar,
maka transportasinya melintasi membran sel adalah sangat perlahan. Transportasi molekul air
ini dibantu dengan adanya aquaporin, yaitu sejenis saluran protein yang membolehkan
sejumlah tiga billion molekul air per detik untuk melintasi membran sel.1-2
Osmosis merupakan satu proses transportasi pasif di mana molekul – molekul air
melintasi membran semipermeable menuruni gradien konsentrasinya. Membran
semipermeable ini tidak mengizinkan zat terlarut untuk melintasinya. Membran ini hanya
permeable terhadap air tetapi bukan untuk zat terlarut tertentu dalam larutan dalam air. Pada
kebiasaannya, air masuk dan keluar dari sel – sel di dalam tubuh kita secara tetap yang
bermakna gerakan netto air adalah 0. Perbedaan dalam konsentrasi zat terlarut pada sisi yang
berlawanan dari membran sel menghasilkan tekanan osmotik. Jika tekanan osmotik dinaikkan
pada sisi penghalang di mana air mengalir, gerakan air akan berhenti. Sekiranya tekanan
osmotik adalah sama baik di dalam dan di luar sel, larutan eksternal yang mengelilingi sel
adalah dikatakan isotonik, di mana sel – sel mempertahankan volumenya (Gambar 3(b)).
Gerakan netto air adalah 0. Sel – sel dalam tubuh dibanjiri dengan cairan ekstrasellular yang
isotonus kepada sel – sel. Cairan infus yang digunakan di rumah sakit haruslah mempunyai
ketonusan yang salam dengan sel darah merah atau eritrosit. Contohnya, ketonusan sel darah
merah adalah sama dengan ketonusan 0,9% NaCl atau 5,54% glukosa. Namun, sekiranya
suatu larutan memiliki tekanan osmotik atau ketonusan yang kurang dari sitosol adalah
dikenal sebagai hipotonik. Volume sel meningkat dalam larutan hipotonik karena air bebas
adalah pada konsentrasi yang tinggi di luar sel menyebabkan air bergerak masuk ke dalam sel
menuruni gradien konsentrasinya. Sel – sel berkemungkinan untuk pecah (lysed) (Gambar
3(a)). Contohnya, sel darah merah akan pecah jika ditempatkan dalam larutan 0,5% NaCl
yang hipotonik karena air akan masuk ke dalam sel menuruni gradien konsentrasinya
melintasi membran semipermeable. Hipertonik pula adalah kondisi di mana suatu larutan
mempunyai tekanan osmotik yang lebih tinggi dibandingkan dengan sitosol. Sel – sel yang
ditempatkan dalam larutan ini akan berkurang volumenya karena air keluar dari sel dalam
upayanya untuk menyamakan tekanan osmotik (Gambar 3(c)). Contohnya, apabila
ditempatkan dalam larutan 1,2% NaCl yang hipertonik, sel darah merah akan mengecil
(crenated) karena air keluar dari sel dengan osmosis menuruni gradien konsentrasinya
melintasi membran semipermeable.1-3

H2O H2O

H2O H2O
Gambar 3. Keadaan Sel Darah Merah apabila Ditempatkan dalam Larutan yang Berlainan
Ketonusan. (a) Sel Darah Merah Pecah dalam Larutan Hipotonik, (b) Tiada Perubahan dalam
Larutan Isotonik, dan (c) Sel Darah Merah Mengecil dalam Larutan Hipertonik 2

Transpor Aktif
Secara umumnya, transpor aktif adalah satu proses transportasi molekul – molekul
atau ion – ion melawan gradien konsentrasinya melintasi membran sel dengan adanya energi
dari ATP (adenosine triphosphate) dan juga memerlukan bantuan dari beberapa protein
seperti channel protein dan carrier protein.1 Protein membran yang mengikat pada dan
mengangkut molekul – molekul atau ion – ion melawan gradiennya memiliki aktivitas
enzimatik untuk menghidrolisis atau memecahkan ATP untuk dapat digunakan. Oleh itu,
transpor aktif adalah bersifat tidak spontan. Transpor aktif adalah faktor utama yang
menentukan kemampuan suatu sel untuk mempertahankan konsentrasi internal molekul kecil
yang berbeda dari konsentrasi lingkungannya. Pada umumnya, molekul – molekul yang
melintasi membran sel dengan cara transpor aktif adalah molekul – molekul yang besar
seperti protein – protein tertentu dan juga mikroorganisme.
Secara ringkasnya, proses tranportasi ini bermula apabila suatu molekul yang berada
dalam sitosol terikat dengan satu protein pembawa. Molekul ATP kemudiannya
memindahkan satu kumpulan fosfat kepada protein tersebut, menyebabkan protein tersebut
berubah bentuk yang membolehkan molekul yang terikat padanya keluar dari sel. kumpulan
fosfat akan memutuskan ikatannya dengan protein dan membenarkan protein kembalai
kepada bentuk asalnya. 2
Transpor aktif membolehkan suatu sel untuk mempertahankan konsentrasi internal
sejumlah molekul dan ion di lingkungannya. Sebagai contoh, sel hewan mempunyai
konsentrasi ion kalium, K+ yang lebih tinggi dan konsentrasi ion natrium , Na+ yang lebih
rendah pada bagian dalam sel berbanding di luar sel. Melalui proses transpor aktif ion Na+
dipompa keluar dari sel manakala K+ dipompa masuk ke dalam sel. 2-3

Gambar no. 2 Transpor Aktif 2


Kesimpulan
Anak laki – laki berusia 10 tahun mengalami kecelakaan lalu lintas dan sebagai
akibatnya mengalami pendarahan. Anak in dibawa ke rumah sakit dan telah diberikan infuse
cairan garam fisiologis, NaCl 0,9%. Walaupun perlahan namun kondisi anak berangsur
membaik. Infus cairan biasanya diberikan melalui intravena yang merupakan pemberian
sejumlah cairan ke dalam tubuh, melalui sebuah jarum, ke dalam pembuluh vena untuk
menggantikan kehilangan cairan dari tubuh.5 Infus cairan garam fisiologis NaCl 0,9%
diberikan karena larutan ini adalah isotonik jika dibandingkan dengan sel dalam tubuh. Hal ini
bermakna gerakan netto air adalah 0. Jumlah molekul air yang masuk ke dalam sel adalah
sama dengan jumlah air yang keluar dari sel. Proses keluar masuk molekul air adalah
melintasi membran semipermeable menuruni konsentrasi gradiennya melalui osmosis.
Apabila cairan garam yang hipotonik (contoh, NaCl 0,5%) digunakan, sel – sel akan pecah
karena air masuk ke dalam sel untuk mempertahankan keseimbangan tekanan osmotik di
dalam dan di luar sel. Apabila cairan garam yang hipertonik (NaCl 1,2%) digunakan sel akan
mengecil karena air keluar dari sel menuruni konsentrasi gradiennya.
Daftar Pustaka
1. Jones M, Gregory J. Cell membrane and transport. Dalam: Jones M, Fosbery R,
Taylor D, Gregory J. AS and A level biology: learning edition.3rd ed. New York:
Cambridge University Press; 2010: 50 – 63.
2. Alberts, B. Biologi molekuler sel. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama. 2003.h.6.
3. Reece JB, Taylor MR, Simon EJ, Dickley JL. Campbell biology concepts and
connections. 7th ed. New York: Pearson Benjamin Cummings; 2012: 73 – 9.
4. University of Cambridge International Examinations. A level science applications
support booklet: biology. New York: Cambridge University Press; 2010: 45 – 9.
5. Priastini R. Membran sel dan transportasi sel. Dalam: Priastini R, Hartono B. Buku
ajar biologi kedokteran. Edisi 3. Jakarta: UKRIDA; 2012: 86 – 108.
6. Cangkrukan NengRat_an. Infus cairan vena dan indikasinya. Diunduh dari
http://widodo-sarono.blogspot.com/2011/06/infus-cairan-intravena-dan-
indikasinya.html, 12 Desember 2013.

Anda mungkin juga menyukai