Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN HASIL PENELITIAN KANCING GENETIKA

I. ALAT DAN BAHAN


Alat yang dipergunakan dalam percobaan ini adalah :
1. Becker glass/wadah tempat kancing genetik
2. Pulpen
3. Lembar/tabel pengamatan
4. Penggaris
Bahan-bahan yang dipergunakan dalam percobaan ini adalah :

1. 50 pasang kancing genetika warna putih


2. 50 pasang kancing genetika warna merah
3. 50 pasang kancing genetika warna kuning
4. 50 pasang kancing genetika warna hijau

II. CARA KERJA


Cara kerja dalam percobaan ini adalah sebagai berikut :
A. Perbandingan Monohibrid
1. Menyiapkan 50 kancing merah dan 50 kancing putih yang bertanda (berlubang/betina) ke
dalam becker glass
2. Menyiapkan 50 kancing merah dan 50 kancing putih yang bertanda (bertombol/jantan) ke
dalam becker glass
3. Mengocok dan mencampurkan kedua macam gamet tadi (merah dan putih) jantan maupun
betina pada masing-masing becker glass.
4. Mengaduk sampai seluruh kancing benar-benar tercampur pada masing-masing becker glass
5. Mengambil kancing pada masing-masing becker glass tersebut tanpa melihat dengan mata
(secara acak) kemudian memasangkan satu persatu.
6. Mencatat hasil persilangan ke dalam tabel
7. menghitung perbandingan fenotip dan genotifnya

B. Persilangan Dihibrid
1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan berupa kancing sebanyak 200 biji terdiri
atas : (merah = bulat, putih = keriput)
a. 25 merah jantan dan 25 putih jantan (ember kecil I)
b. 25 kuning jantan dan 25 hijau jantan (ember kecil II)
c. 25 merah betina dan 25 putih betina (ember kecil III)
d. 25 kuning betina dan 25 hijau betina (ember kecil IV)
2. Memasangkan masing-masing kancing sesuai ketentuan : B = bulat, b = keriput, K = kuning,
k = hijau.
3. Memasukkan masing-masing ke dalam becker glass dan mengaduknya hingga rata
4. Mengambil secara acak sepasang-sepasang dari ember kecil I dengan ember kecil III
dipasangkan bersamaan dengan ember kecil II dan ember kecil IV.
5. Meletakkan 2 pasang kancing yang masing-masing sudah diberi nama sesuai ketentuan
6. Mencatat hasil persilangan ke dalam tabel
7. Menghitung perbandingan fenotip dan genotifnya

III. TEORI DASAR


Salah satu aspek yang penting pada organisme hidup adalah kemampuannya untuk
melakukan reproduksi dan dengan demikian dapat melestarika jenisnya. Pada organisme
yang berkembang biak secara seksual, individu baru adalah hasil kombinasi informasi genetic
yang disumbangkan oleh 2 gamet yang berbeda yang berasal dari kedua parentalnya.
Genetika merupakan ilmu pengetahuan dasar bagi ilmu terapan, misalnya pemuliaan
tanaman dan hewan, masalah penyakit dan kelainan pada tubh manusia. Beberapa isltilah
yang serin digunakan dalam bidang genetika ini seperti gen, genotif, fenotif, resesif,
dominant, alela, homozigot, heterozigot, hendaknya sudah diketahui dan dipahami. Gen
adalah unit terkecil bahan sifat menurun. Gen sebagai factor keturunan disimpan dalam
kromosom. Pasangan kromosom homolog mempunyai ukuran sama panjang, dan padanya
berderet pasangan lokus gen-gen yang bersesuaian. Gen-gen yang terletak pada lokus yang
bersesuaian dan sepadan, memiliki tugas atau pekerjaan sama atau hampir sama atau
berlawanan untuk satu tugas tertentu. Pasangan gen-gen tersebut dinamakan alela.
Mendel adalah nama tokoh genetika yang diakui sebagai penemu hokum-hukum hereditas
atau pewarisan sifat-sifat menurun. Nama lengkap Mendel adalah Gregor Johann Mendel,
anak dari seorang petani di Moravia utara. Pada saat pendapat beliau diakui kebenarannya,
beliau sudah wafat, sebab pada waktu diterbitkannya buku yang memuat pendapat beliau
pada tahun 1866, dunia ilmu pengetahuan memang belu dapat menunjukkan bentuk maupun
susunan sifat keturunan yang oleh Mendel disebut sebagai factor penentu.
Hukum Mendel I menyatakan pemisahan gen se alel. Dalam bahasa Ingris disebut “
Segregetion of allelia genes “. Peristiwa pemisahan ini terlihat ketika pembuatan atau
pembentukan gamet individu yang memiliki genotif heterozigot, sehingga tiap gamet
mengandung salah satu sel tersebut. Dalam hal ini disebut juga hukum segregasi yang
berdasarkan percobaan persilangan dua individu yang mempunyai satu karakter yang berbeda
atau monohibrid. Monohibrid adalah suatu persilangan pembastaran dengan satu sifat beda.
Dalam percobaan Mendel yaitu persilangan antara kacang ercis yang tinggi dan kacang ercis
yang rendah menghasilkan perbandinga dimana yang tinggi lebih banyak jumlahnya daripada
yang rendah menghasilkan perbandingan sebesar 3 : 1 dan perbandingan genotif 1 : 2 : 1.
Hukum Mendel II yaitu pengelompokkan gen secara bebas berlaku ketika pembentukan
gamet, dimana gen sealela secara bebas pergi ke masing-masing kutub secara meiosis.
Pembuktian hokum ini dipakai pada dihibrid. Dihibrid adalah suatu persilangan
(pembastaran) dengan dua sifat beda. Untuk membuktikan, Mendel melakukan eksperimen
dengan membastarkan tanaman Pisum sativum bergalur murni dengan memperhatikan dua
sifat beda. Pembastaran pada tanaman ini diperoleh perbandingan fenotip 9 : 3 : 3 : 1.

IV. HASIL PENGAMATAN


A. Persilangan Monohibrid
Fenotif Genotif Tabulasi Jumlah
Merah
MM IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII 30
(Merah – merah)
Merah muda IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII
Mm 45
(Merah – putih) IIIII IIIII
Putih
mm IIIII IIIII IIIII IIIII IIIII 25
(Putih – putih)

Ratio fenotip = Merah : Putih


75 : 25
3 : 1
Ratio Genotif = MM : Mm : mm
30 : 45 : 25
6 : 9 : 5
B. Persilangan Dihibrid
Fenotif Genotif Tabulasi Jumlah
BBKK III 3
BbKK IIIII 5
Bulat - kuning
BBKk IIIII I 6
BbKk IIIII IIIII IIIII I 16
BBkk IIII 4
Bulat – hijau
Bbkk IIII 4
bbKK III 3
Keriput – kuning
bbKk IIII III 7
Keriput – hijau bbkk II 2
Jumlah 50

Ratio Fenotif =
Bulat-kuning : Bulat-hijau : Keriput-kuning : Keriput-hijau
30 : 8 : 10 : 2
10 : 4 : 5 : 1
Ratio genotif =
BBKK : BbKK : BBKk : BbKk : BBkk : Bbkk : bbKK : bbKk : bbkk
3 : 5 : 6 : 16 : 4 : 4 : 3 : 7 : 2

V. ANALISIS DATA
1. Persilangan Monohibrid
Persilangan monohibrid adalah persilanganantara dua individu yang mempunyai satu
sifat beda, yaitu parental yang memiliki sifat fenotif merah (MM) dengan parental yanag
memiliki sifat fenotif putih (mm), dimana sifat merah dominan terhadap sifat putih.
Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan oleh kelompok kami dan berdasarkan
data yang diperoleh dari percobaan pada persilangan monohibrid, didapatkan bahwa hasil
perbandingan ratio fenotifnya pada data kelompok, yaitu Rasio fenotip Merah : Putih = 3 : 1
dan juga pada percobaan monohibrid ini didapat ratio genotif pada data kelompok, yaitu
Rasio Genotif MM : Mm : mm = 6 : 9 : 5.
Menurut hukum Mendel I, suatu persilangan monohibrid akan menghasilkan ratio fenotif
3 : 1. Perbandingan ini sesuai dengan data yang didapat pada percobaaan dengan
menggunakan kancing. Pada rasio genotif di dapat perbandingan 6 : 9 : 5 jadi tidak sesuai
atau tidak memenuhi dari hukum Mendel I. Ini diduga karna kesalahan atau ketidak telitian
dalam melakukan percobaan. Pada persilangan monohibrid akan menghasilkan ratio genotif
1 : 2 : 1 itu yang seharusnya. Hal ini diperkuat dengan percobaan Mendel sendiri. Dimana
untuk mendapatkan rasio fenotif 3 : 1 untuk perkawinan Monohibrid, Mendel menggunakan
sampel sebanyak 443 kacang ercis, sehingga pada data kelompok yang menggunakan
pasangan jumlah kancing 400 buah, hasilnya sesuai dengan Hukum Mendel I.
Mendel menyusun hipotesis dalam menerangkan hukum hereditas yaitu jika dominansi
tampak sepenuhnya, maka perkawinan monohibrid menghasilkan keturunan yang
memperlihatkan perbandingan fenotif 3 : 1 dan memperlihatkan perbandingan genotif 1 : 2 :
1 (Putra, Ramadhani dan Tati Subahar, 200:hal 196). Jadi pada percobaan monohibrid ini ada
yang sesuai dengan Hukum Mendel I dan ada yang belum.

2. Persilangan Dihibrid
Pada Persilangan Dihibrid, berdasarkan data kelompok di dapat rasio fenotif yaitu 10 : 4
:5 :1. Pada rasio fenotif data kelompok tidak didapatkan hasil yang mendekati perbandingan
rasio fenotif yang tepat, yaitu 9 : 3 : 3 : 1. Hal ini mungkin disebabkan pada percobaan
persilangan dihibrid jumlah kancing yang dipasangkan tidak banyak atau kesalahan dalam
persilangan menggunkan kancing sehingga diduga terjadi penyimpangan peluang semakin
besar dan untuk mendapatkan hasil yang sama makin menjauhi dari prediksi teoritis yang
dikemukakan Mendel. Hal ini diperkuat dengan percobaan Mendel sendiri, dimana untuk
mendapatkan rasio fenotif 9 : 3 : 3 : 1 untuk perkawinan dihibrid, Mendel menggunakan
sampel sebanyak 556 kacang ercis. Di samping sedikitnya kancing yang dipasangkan,
ketidaksesuaian hasil yang didapat juga dimungkinkan karena ketidaktelitian praktikan pada
saat pengambilan kancing.
Akan tetapi walaupun hasil perbandingan fenotip tidak sesuai yang diharapkan, nilai dari
ratio fenotip tersebut hampir mendekati ratio yang dikemukakan oleh Mendel pada
persilangan dihibrid yaitu 9 : 3 : 3 : 1. Menurut Suripto (2000 : hal 198) “Angka-angka
perbandingan fenotif F2 dihibrid = 9 : 3 : 3 : 1 dalam kenyataannya perbandingan yang
diperoleh tidak persis seperti angka perbandingan di atas, melainkan mendekati perbandingan
9 : 3 : 3 : 1”.
Menurut hukum Mendel II, suatu persilangan dihibrid akan menghasilkan ratio
fenotifnya 9 : 3 : 3 : 1. Hukum Mendel II menyatakan bahwa gen-gen dari sepasang alel
memisah secara bebas ketika berlangsung pembelahan reduksi (meiosis) pada waktu
pembentukan gamet- gamet. Oleh karena itu pada percobaan persilangan dihibrid yang
dilakukan itu telah terjadi 4 macam pengelompokkan dari dua pasang gen, yaitu :
1. Gen B mengelompok dengan gen K, terdapat gamet BK
2. Gen B mengelompok dengan gen k, terdapat gamet Bk
3. Gen b mengelompok dengan gen K, terdapat gamet bK
4. Gen b mengelompok dengan gen k, terdapat gamet bk

VI. KESIMPULAN
Dari hasil pengamatan pada percobaan persilangan monohibrid dan dihibrid , maka
dapat ditarik kesimpulan bahwa :
1. Persilangan monohibrid adalah suatu persilangan antara dua individu yang mempunyai satu
sifat beda.
2. Persilangan dihibrid adalah suatu persilangan ( pembastaran ) dengan dua sifat beda.
3. Tiap sifat dari organisme hidup dikendalikan oleh sepasang faktor keturunan ( gen ), satu dari
induk jantan, lainnya dari induk betina.
4. Pada persilangan monohibrid, belum sesuai atau hampir mendekati dengan Hukum Mendel I
pada ratio genotif sesuai , yaitu genotif 1 : 2 : 1, sedangkan pada ratio fenotip telah sesuai
dengan Hukum Mendel I yaitu 3 : 1.
5. Pada percobaan persilangan Dihibrid, rasio fenotifnya menyimpang dari teori. Hal ini
dimungkinkan karena :
a. Jumlah kancing yang dipasangkan tidak banyak sehingga kemungkinan terjadi
penyimpangan peluang semakin besar dan nisbahnya makin menjauhi dari prediksi teoritis.
b. Ketidak telitian praktikan pada saat pengambilan kancing
VII.DAFTAR PUSTAKA
Sumber :
Halang, Bunda & Muhammad Zaini. 2015. Penuntun Praktikum Genetika. PMIPA FKIP

UNLAM: Banjarmasin.

Suryo. 1994. Genetika Manusia. UGM Press. Yogyakarta.

Yusa & Sartika Widhiyastuti. 2010. Facil Advanced Learning Biology 3A. Bandung : Grafindo

Media Pratama.
LAPORAN PRATIKUM
LAPORAN HASIL PENELITIAN KANCING GENETIKA

DI SUSUN OLEH :

NAMA : SITI DIAH. R

ENCEP IHSAN

ERMA R.T.W

M. HISYAM

ENJAY NURHOLIS MAJID

KELAS : XII IPA 1

SMA NEGERI 01 SINDANGKERTA

2017

Anda mungkin juga menyukai