Anda di halaman 1dari 83

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan
hidayahnya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan magang dengan judul
“Gambaran Pemantauan Serta Identifikasi Vektor Malaria Di Kawasan Pelabuhan
Teluk Bayur Tahun 2016”. Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima
kasih kepada:
1. Bapak Defriman Djafri, SKM, MKM,PhD selaku Dekan Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Andalas.
2. Bapak Ratno Widoyo, SKM, MKM selaku Koordinator Magang Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas
3. Ibu dr. Ariyanti, MM, selaku Kepala Kantor Kesehatan PelabuhanKelas II
Padang , beserta jajarannya.
4. Bapak Masrizal Dt.Mangguang, SKM, M.Biomed, selaku pembimbing
akademik, yang telah mengarahkan dan memberikan masukan dalam
penyusunan laporan magang.
5. Bapak Andri Kurnia, SKM selaku pembimbing lapangan yang telah
mengarahkan dan memberikan bimbingan selama pelaksanaan magang.
6. Ibu Ade Suzana Eka Putri, SKM, M. Comm. Health Sc., PhD selaku Penguji
yang telah banyak memberikan kritik dan saran demi kesempurnaan laporan
magang.
7. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan laporan
magang ini.
Semoga segala bantuan yang telah diberikan kepada penulis mendapat
balasan dari Allah SWT.Penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi
semua pihak yang membutuhkannya.
Padang, 30 September 2016

Nella Ika Puspa Dewi

i
NIM:1311211110

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN
KATA PENGANTAR ............................................................................................ i

DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ................................................................................................ vi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii

DAFTAR LAMPIRAN ............................................ Error! Bookmark not defined.

DAFTAR ISTILAH ........................................................................................... viii

BAB 1 : PENDAHULUAN ................................................................................. 10

1.1 Latar Belakang...................................................................................... 10

1.2 Tujuan ................................................................................................... 13

1.3 Ruang Lingkup ..................................................................................... 14

BAB 2 : TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................... 15

2.1 Pelabuhan ............................................................................................... 15

2.2 Kantor Kesehatan Pelabuhan ................................................................. 15

2.3 IHR (International Health Regulation) .................................................. 18

2.4 PHEIC (Public Health Emergency of International Concern) ............... 19

2.5 Malaria ................................................................................................... 19

2.6 Anopheles ............................................................................................... 25

2.7 Perencanaan ........................................................................................... 34

2.8 Pengorganisasian .................................................................................. 35

2.9 Pelaksanaan .......................................................................................... 36

2.10 Monitoring dan Evaluasi ...................................................................... 36

iii
BAB 3 : HASIL KEGIATAN ............................................................................. 38

3.1 Gambaran Umum Kantor Kesehatan Padang Kelas II Padang ............ 38

3.1.1 Kedudukan ................................................................................... 38

3.1.2 Tugas Pokok dan Fungsi ............................................................. 39

3.1.3 Visi dan Misi ............................................................................... 40

3.2 Stuktur OrganisasiKantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang ........ 44

3.3 Gambaran Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan ............................... 46

3.3.1 Tugas Pokok dan Fungsi ............................................................. 46

3.3.2 Susunan Organisasi ..................................................................... 46

3.3.3 Program Kerja ............................................................................. 47

3.4 Kegiatan Magang ................................................................................... 48

3.4.1 Vaksinasi Meningitis ................................................................... 48

3.4.2.Kekarantinaan Kapal ................................................................... 51

3.4.3.Pemantauan Kepadatan Vektor Malaria ...................................... 53

3.4.4 Fogging ....................................................................................... 54

3.4.5 Pemerikasaan catering untuk asrama haji di SMK 9 ................... 54

3.4.6 Pemeriksaan sanitasi asrama haji ................................................ 54

3.5 Fokus Magang ....................................................................................... 54

3.5.1.Perencanaan (Planning)............................................................... 55

3.5.2 Pengorganisasian (Organizing).................................................... 56

3.5.3 Pelaksanaan (Actuating) .............................................................. 57

3.5.4 Monitoring dan Evaluasi ............................................................ 62

BAB 4 : PEMBAHASAN .................................................................................... 64

4.1 Perencanaan ........................................................................................... 64

4.2 Pengorganisasian ................................................................................... 65

iv
4.3 Pelaksanaan............................................................................................ 65

4.4 Monitoring dan Evaluasi ...................................................................... 74

BAB 5 : KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 76

5.1 Kesimpulan ............................................................................................ 76

5.2 Saran ...................................................................................................... 78

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 79

LAMPIRAN ......................................................................................................... 83

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.2 Perbedaan Nyamuk dewasa Anopheles dan Culex ............................. 30

Tabel 3.1 Sumber Daya Manusia Berdasarkan Seksi Tahun 2016 ..................... 41

Tabel 3.2 Susunan Organisasi Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL) .. 47

Tabel 4.1 Kondisi Cuaca Selama Pemantauan dan identifik Vektor Penyakit

Malaria ............................................................................................... 66

Tabel 4.14 Kondisi Perut Nyamuk yang Tertangkap Malam Hari ....................... 71

Tabel 4.15 Kondisi Perut Nyamuk yang Tertangkap di Dalam Rumah ............... 71

Tabel 4.16 Kondisi Perut Nyamuk Yang Tertangkap Diluar Rumah ................... 72

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Persebaran Kantor Kesehatan Pelabuhan di Indonesia ..................... 17


Gambar 2.3 Cara Penularan Penyakit Malaria ...................................................... 24
Gambar 2.4 Morfologi Nyamuk Anopheles .......................................................... 25
Gambar 2.6 Perbedaan antara nyamuk jenis betina dan jantan ............................. 27
Gambar 3.1 SDM Menurut Kelompok Jabatan pada Tahun 2016 ........................ 42
Gambar 3.2 Sumber Daya Manusia Menurut Golongan Ruang Tahun 2016 ....... 43
Gambar 3.3 Sumber Daya Manusia Menurut Tingkat Pendidikan Tahun 2016 ... 43
Gambar 3.4 Struktur Organisasi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang .. 44
Gambar 3.5 Algoritma Survei Larva Anopheles di Pelabuhan / Bandara ............ 61
Gambar 3.6 Algoritma Survei Anopheles Dewasa di Pelabuhan / Bandara ......... 62
Gambar 4.1 Perbandingan Penangkapan Nyamuk Anopheles Sp Umpan Badan
dengan Hinggap di Dinding Bulan Mei sampai September 2016 . 67
Gambar 4.2 Nilai MHD dan MBR Mei sampai September 2016 ......................... 68
Gambar 4.3 Nilai MHD/MBR Penangkapan nyamuk didinding dalam rumah .... 68
Gambar 4.4 Nilai MHD/MBR disekitar kandang ................................................. 69
Gambar 4.5 Perbandingan Hasil Penangkapan Nyamuk di Dalam dan Diluar
Rumah Juli Sampai September 2016 .................................................................... 69
Gambar 4.6 Perbandingan Hasil Penangkapan Nyamuk Malam Hari .................. 70
Gambar 4.7 Hasil penangkapan nyamuk pagi hari ............................................... 70
Gambar 4.8 Perbandingan Kondisi Perut Nyamuk Selama Juli - September 2016
............................................................................................................................... 72
Gambar 4.9 Perbandingan Jumlah Nyamuk Anopheles yang Tertangkap
berdasarkan Waktu Penangkpan ........................................................................... 73
Gambar 4.10 Perbandingan Jumlah Penangkapan Nyamuk Berdasarkan Waktu
disekitar Kandang.................................................................................................. 74

vii
DAFTAR ISTILAH

1. IHR : International Health Regulation


2. PHEIC : Public Health Emergency of International Concern
3. WHO : Word Health Organization
4. WHA : World Health Assembly
5. KKP : Kantor Kesehatan Pelabuhan
6. OMBKABA : Obat, Makanan, Kosmetika dan Alat Kesehatan serta
Bahan.Adiktif
7. PRL : Pengendalian Risiko Lingkungan
8. PK&SE : Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi
9. UKLW : Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah
10. TU : Tata Usaha
11. POA : Plan Of Action
12. SOP : Standar Operasional Prosedur
13. MHD : Man Hour Dencity
14. MBR : Man Bitting Rate
15. UF : Unfed ( Perut Kosong)
16. F :
17. G :
18. ½ G :

viii
ix
BAB 1 : PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pelabuhan laut dan udara merupakan pintu gerbang lalu-lintas barang,
orang dan alat transportasi, baik dari dalam maupun luar negeri. Seiring dengan
meningkatnya arus pariwisata, perdagangan, migrasi dan teknologi maka
kemungkinan terjadinya penularan penyakit melalui alat transportasi semakin
besar dan beragam. Hal ini merupakan ancaman global terhadap kesehatan
masyarakat karena adanya penyakit karantina, penyakit menular baru (new
emerging diseases), maupun penyakit menular lama yang timbul kembali (re-
emerging disease) sesuai dengan penjelasan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
424/Menkes/SK/IV/2007.(1)
International Health Regulation (IHR) tahun 2005 pada pasal 7
menyebutkan bahwa informasi menyangkut Kejadian Luar Biasa (KLB), negara
anggota harus melapor ke WHO bila mendeteksi KLB yang dapat menimbulkan
Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) di wilayahnya,
terlepas dari mana sumbernya. Kemudian pada pasal 9 ayat 2 disebutkan bahwa
negara anggota, sepanjang memungkinkan, harus memberitahu WHO dalam
waktu 24 jam setelah memperoleh bukti adanya faktor risiko di luar wilayahnya
yang dapat mengganggu kesehatan masyarakat dan mungkin menyebar ke negara
lain.(1)
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 2348
/Menkes/Per/IX/2011 tentang perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan
Nomor 356/Menkes/Per/IV/2008 tentang Organisasi dan tata kerja Kantor
Kesehatan Pelabuhan menyatakan Kantor Kesehatan Pelabuhan yang disebut
KKP adalah unit pelaksana teknis di lingkungan Kementerian Kesehatan yang
berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal Pengendalian
Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. KKP dipimpin oleh seorang kepala dan
dalam melaksanakan tugas secara administratif dibina oleh Sekretaris Direktorat

10
11

Jenderal dan secara fungsional dibina oleh Direktorat di lingkungan Direktorat


Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan.(2)
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang merupakan salah satu dari
49 KKP yang ada di Indonesia. Tugas pokok dan fungsi KKP Kelas II Padang
yaitu melaksanakan pencegahan masuk dan keluarnya penyakit, terutama penyakit
potensial wabah, surveilans, kekarantinaan, pengendalian dampak kesehatan
lingkungan, pelayanan epidemiologi kesehatan, pengawasan OMBKABA serta
pengamanan terhadap penyakit baru dan penyakit yang muncul kembali,
bioterorisme, unsur biologi, kimia dan pengamanan radiasi di wilayah kerja
bandara, pelabuhan dan lintas batas darat negara.Upaya pelayanan kesehatan di
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang dilaksanakan oleh 3 seksi yaitu
Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi (PK&SE),
Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL), dan Seksi Upaya Kesehatan Lintas
Wilayah (UKLW)
Salah satu tugas pokok dari Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) dalam
mencegah masuk-keluarnya penyakit dari atau ke luar negeri adalah melalui
Pengendalian Resiko Lingkungan (PRL) di pelabuhan dan alat transportasi. Upaya
ini dilakukan untuk memutuskan mata rantai penularan penyakit serta
meminimalisasi dampak resiko lingkungan terhadap masyarakat.Usaha-usaha
pengendalian PRL di pelabuhan meliputi sanitasi lingkungan dan pemberantasan
vektor dan binatang penular penyakit. Salah satu kegiatan dalam pemberantasan
vektor yaitu pengendalian nyamuk yang meliputi survey jentik dan nyamuk
dewasa, identifikasi jentik dan nyamuk dewasa, pemberantasan jentik dan nyamuk
dewasa, diseminasi informasi hasil pengendalian.1
Pemilihan bidang atau seksi untuk dijadikan fokus kegiatan magang sudah
sesuai dengan perminatan pemagang. PRL merupakan seksi yang berperan
penting dalam melaksanakan pengendalian risiko kesehatan lingkungan termasuk
unsur biologi, kimia, dan pengamanan radiasi di wilayah kerja bandara, pelabuhan
dan lintas batas darat Negara. Sehingga mahasiswa perminatan kesehatan
lingkungan ditempatkan di seksi PRL. Besarnya peran KKP dalam menjaga
kesehatan masyarakat terutama dalam hal preventif membuat pemagang tertarik
12

mendalami cara kerja PRL dalam pelaksanaan tugas dan fungsinya. Selain itu,
selama proses belajar mengajar di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Andalas telah banyak didapat teori terkait pengendalian penyakit potensial wabah,
pengendalian dampak kesehatan lingkungan sehingga pemagang ingin melihat
aplikasi dari ilmu yang telah diberikan pada saat di bangku perkuliahan.
Pemantauan vektor penyebab penyakit malaria merupakan program dari
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan salah satu bentuk kegiatannya yaitu
pengendalian nyamuk Anopheles baik pada stadium larva hingga nyamuk dewasa.
Kegiatan ini bertujuan untuk mencegah dan memberantas perkembangbiakan
nyamuk Anopheles sp.(1)
Sesuai dengan International Health Regulation (IHR) tahun 2005, daerah
pelabuhan laut dan udara harus bebas dari nyamuk Aedes Aegypti baik stadium
dewasa maupun larva/jentik dan vektor nyamuk Aedes sp, malaria dan penyakit
lain yang epidemiolog berhubungan dengan lalu lintas international. Nyamuk
Aedes sp disamping vektor dari penyakit DBD juga vektor dari penyakit yellow
fever dan Anopheles sp sebagai vektor penyakit malaria yang merupakan salah
satu penyakit karantina, oleh sebab itu untuk mencegah masuknya penyakit ini
melalui pelabuhan dan bandara, untuk daerah tersebut harus bebas dari nyamuk
Aedes sp, Anopheles sp baik stadium dewasa maupun jentik.(3)
Penyakit malaria merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di
Indonesia yang cenderung mengingkat jumlah penderitanya serta semakin luas
penyebarannya sejalan dengan meningkatnya mobilitas dan kepadatan penduduk.
Penyakit ini mempengaruhi tingginya angka kematian bayi, balita dan ibu hamil.
Setiap tahun lebih dari 500 juta penduduk dunia terinfeksi malaria dan lebih dari
1.000.000 orang meninggal dunia. Kasus terbanyak terdapat di Afrika dan
beberapa negara Asia, Amerika Latin, Timur Tengah dan beberapa bagian negara
Eropa.(3)
Laporan pemantauan nyamuk Anopheles sp tahun 2015 dan laporan bulanan
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan menunjukkan bahwa angka MHD (Man
Hour Dencity) tertinggi terdapat pada bulan September (0,8) dan MHD terendah
terdapat pada bulan Maret dan April (0,4), sedangkan nilai MBR (Man Bitting
13

Rate) tertinggi terdapat pada bulan Februari (0,6) dan nilai MBR terendah pada
bulan April dan Mei (0.2).(4)
Berdasarkan Standar Operasional Prosedur Nasional Kegiatan Kantor
Kesehatan Pelabuhan di pintu masuk negara, jika angka kepadatan nyamuk
Anopheles sp> 2,5 maka harus dilakukan tindakan pengendalian. Mengingat
nyamuk penular penyakit ini (Anopheles sp) tersebar luas baik dirumah-rumah
tempat-tempat umum, maka perlu dilakukan pemantauan kepadatan vektor
Anopheles sp dan penyuluhan terhadap kader jumantik serta pelatihan terhadap
petugas sehingga menjadi tenaga yang terlatih dalam mencegah
perkembangbiakan nyamuk Anopheles sp.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan umum
Untuk mengetahui dan memiliki pemahaman tentang kegiatan di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang khususnya manajemen (Perencanaan,
Pengorganisasian, Pelaksanaan dan Pengawasan) kegiatan pemantauan kepadatan
vektor malaria dan identifikasi vektor malaria oleh Seksi Pengendalian Risiko
Lingkungan di Pelabuhan Teluk Bayur tahun 2016.
1.2.2 Tujuan Khusus
1. Untuk mengetahui gambaran institusi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas
II Padang
2. Untuk mengetahui gambaran umum pada masing-masing seksi yang ada di
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
3. Untuk mengetahui gambaran kegiatan seksi Pengendalian Resiko
Lingkungan di Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
4. Untuk mengetahui gambaran perencanaan kegiatan pemantauan vektor
malaria serta identifikasi vektor malaria di Seksi Pengendalian Resiko
Lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
5. Untuk mengetahui pengorganisasian kegiatan pemantauan vektor malaria
serta identifikasi vektor malaria di Seksi Pengendalian Resiko Lingkungan
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
14

6. Untuk mengetahui pelaksanaan kegiatan pemantauan vektor malaria serta


identifikasi vektor malaria di Seksi Pengendalian Resiko Lingkungan
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang.
7. Untuk mengetahui monitoring dan evaluasi kegiatan pemantauan vektor
malaria serta identifikasi vektor malaria di Seksi Pengendalian Resiko
Lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang

1.3 Ruang Lingkup


Ruang lingkup penulisan laporan magang di Kantor Kesehatan Pelabuhan
Kelas II Padang ini terbatas pada gambaran umum aspek manajemen seperti
perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, monitoring, dan evaluasi
pelaksanaan program pemantauan vektor malaria serta identifikasi vektor malaria
di seksi Pengendalian Risiko Lingkungan yang diamati dan dipelajari selama
proses magang pada tanggal 5 September sampai 30 September 2016
BAB 2 : TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pelabuhan
Peraturan Pemerintah No. 69 tahun 2001 tentang Kepelabuhanan,
menyatakan pengertian pelabuhan adalah tempat yang terdiri dari daratan dan
perairan disekitarnya dengan batas tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan
dan kegiatan ekonomi yang dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar,
berlabuh, naik turun penumpang danbongkar muat barang yang dilengkapi dengan
fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan penunjang pelabuhan serta sebagai
tempat perpindahan intra dan antar model transportasi.Area kerja KKP membagi
wilayah pelabuhan menjadi 2, yaitu:(5)
1. Perimeter Area
Perimeter Area merupakan daerah dalam pagar pelabuhan yang
diperuntukan untuk kapal bersandar, lokasi gudang, tempat bongkar muat
barang, kantor-kantor pemerintah dan swasta
2. Buffer Area
Buffer Area merupakan lingkungan luar pagar pelabuhan yang menjadi
tempat pemukiman penduduk dengan radius 400 meter dari batas pagar
pelabuhan.

2.2 Kantor Kesehatan Pelabuhan


Semakin meningkatnya aktifitas di bandara, pelabuhan, dan lintas batas
darat negara berkaitan dengan transmisi penyakit potensial wabah serta penyakit
lainnya yang berpotensi menimbulkan kedaruratan kesehatan yang meresahkan
dunia. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
2348/Menkes/Per/XI/2011 tentang perubahan atas peraturan menteri kesehatan
nomor 356/Menkes/Per/IV/2008 tentang organisasi dan tata kerja kantor
kesehatan pelabuhan, menyatakan Kantor Kesehatan Pelabuhan adalah unit
pelaksana teknis di lingkungan Kementerian Kesehatan yang berada di bawah dan
bertanggungjawab kepada Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan.

15
16

Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) dipimpin oleh seorang Kepala dan


dalam melaksanakan tugas secara administratif dibina oleh Sekretariat Direktorat
Jenderal dan secara teknis fungsional dibina oleh Direktorat di lingkungan
Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan.Kantor
Kesehatan Pelabuhan dikelompokkan menjadi 4 (empat) kelas, yaitu KKP Kelas I,
KKP Kelas II, KKP Kelas III, KKP Kelas IV. Perbedaandari masing-masing KKP
tersebut dilihat berdasarkan struktur organisasi, yaitu:(2)

1. KKP Kelas I
a. Bagian TU (Tata Usaha): Subbagian Program dan Laporan&
Subbagian Keuangan dan Umum
b. Bidang PK&SE (Pengendalian Karantina dan Surveilans
Epidemiologi): Seksi Pengendalian Karantina& Seksi Surveilans
Epidemiologi.
c. Bidang PRL (Pengendalian Risiko Lingkungan): Seksi Pengendalian
Vektor dan Binatang Penular Penyakit dan Seksi Sanitasi dan Dampak
Risiko Lingkungan.
d. Bidang UKLW (Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah): Seksi
Pencegahan dan Pelayanan Kesehatan& Seksi Kesehatan Matra dan
Lintas Wilayah.
e. Instalasi
f. Wilayah Kerja (Wilker).
g. Kelompok Jabatan Fungsional.

2. KKP Kelas II
a. Subbagian Tata Usaha;
b. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi;
c. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan;
d. Seksi Upaya Kesehatan dan LintasWilayah;
e. Instalasi;
f. Wilayah Kerja;
17

g. Kelompok Jabatan Fungsional.

3. KKP Kelas III


a. Subbagian Tata Usaha;
b. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi;
c. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan dan Kesehatan Lintas Wilayah;
d. Instalasi;
e. Wilayah Kerja;
f. Kelompok Jabatan Fungsional.

4. KKP Kelas IV
a. Urusan Tata Usaha;
b. Petugas Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi;
c. Petugas Pengendalian Risiko Lingkungan dan Kesehatan Lintas
Wilayah;
d. Instalasi;
e. Wilayah Kerja;
f. Kelompok Jabatan Fungsional.

Sumber: www.tupoksi-sesuai-permenkes-356-buat-jejaring-kerja-pdf
Gambar 2.1 Persebaran Kantor Kesehatan Pelabuhan di Indonesia

Dasar Hukum terbentuknya Kantor Kesehatan Pelabuhan di Indonesia, yaitu:(6)


18

1. UU No.1 Tahun 1962 tentang Karantina Laut


2. UU No.4/84 tentang Wabah Penyakit Menular
3. UU No.23 Tahun 1992 tentang Kesehatan
4. KEPMENHUB RI No.KM 33 Tanggal 14 Agustus 2003 Tentang
Pemberlakukan Amandemen Solas 1974 Tentang ISPS di Wilayah
Indonesia.
5. International Health Regulation (IHR) Tahun 2005
6. PERMENKES RI Nomor 356/Menkes/Per/IV/2008, tentang Organisasi
dan Tata Kerja KKP

2.3 IHR (International Health Regulation)


International Health Regulation (IHR) adalah suatu instrumen
internasional yang secara resmi mengikat untuk diberlakukan oleh seluruh negara
anggota WHO, maupun bukan negara anggota WHO tetapi setuju untuk
dipersamakan dengan negara anggota WHO. Pada IHR tahun 1969 hanya
melakukan kontrol terhadap 3 penyakit karantina, yaitu kolera, pes, dan yellow
fever, maka pada Mei 2005 para anggota WHO yang tergabung dalam World
Health Assembly (WHA) melakukan revisi terhadap IHR tahun 1969. IHR tahun
1969 kemudian diganti dengan IHR tahun 2005 yang diberlakukan pada 15 Juni
2007.(7)
Tujuan dan ruang lingkup pada IHR tahun 2005 adalah untuk mencegah,
melindungi, dan mengendalikan terjadinya penyebaran penyakit secara
internasional, serta melaksanakan public health tidak perlu terhadap perjalanan
dan perdagangan internasional.(8)
Dalam IHR tahun 2005 terdiri dari pedoman, petunjuk, dan prosedur untuk
melaksanakan pemeriksaan rutin pada pelabuhan, bandara, dan lintas batas darat.
Pada IHR tahun 2005, cakupan IHR tahun 1969 diperluas agar mampu menangani
penyakit new emerging dan re-emerging serta risiko kesehatan lainnya yang
terjadi, baik disebabkan oleh penyakit infeksi maupun non infeksi. Oleh karena
itu, dalam IHR tahun 2005 dipersiapkan juga Legal Framework yang berguna
untuk pengumpulan informasi secara cepat dan tepat dalam menentukan apakah
19

suatu kejadian merupakan Public Health Emergency of International Concern


(PHEIC) atau kedaruratan kesehatan masyarakat yang meresahkan dunia. Selain
itu, juga dipersiapkan prosedur pelaporan baru yang bertujuan untuk mempercepat
alur informasi secara cepat dan akurat kepada WHO tentang potensi PHEIC.(8)

2.4 PHEIC (Public Health Emergency of International Concern)


Definisi PHEIC dalam IHR tahun 2005 diperluas jangkauannya
dibandingkan IHR tahun 1969. Perluasan yang dimaksudkan untuk menjangkau
penyakit new emerging dan re-emerging, termasuk gangguan atau risiko
kesehatan yang disebabkan bukan oleh infeksi.(8)
Kejadian Luar Biasa (KLB) suatu penyakit tidak secara otomatis
memberikan informasi yang cukup untuk mengetahui apakah penyakit tersebut
menyebar secara internasional. Letak geografi, jumlah kasus, waktu, jarak batas
internasional, kecepatan cara penyebarannya, dan faktor-faktor lainnya sangat
relevan dianalisis untuk dapat menentukan apakah suatu Kejadian Luar Biasa
(KLB) merupakan penyakit yang berpotensi dalam penyebaran internasional atau
tidak.(8)
Untuk membantu suatu negara mengidentifikasi apakah suatu keadaan
merupakan PHEIC, International Health Regulation (IHR) tahun 2005
mempersiapkan instrumen yang mengarahkan negara untuk mengkaji suatu
kejadian di wilayahnya dan menginformasikan kepada WHO setiap kejadian yang
merupakan PHEIC sesuai dengan kriteria, sebagai berikut:(8)
1. Berdampak/berisiko tinggi bagi kesehatan masyarakat.
2. KLB atau sifat kejadian tidak diketahui.
3. Berpotensi menyebar secara internasional.
4. Berisiko terhadap perjalanan ataupun perdagangan

2.5 Malaria
2.5.1 Vektor
Vektor penyakit adalah serangga atau arthropoda penyebar penyakit. Yang
termasuk ke dalam vektor antara lain nyamuk, lalat, kecoa, tikus dan pinjal.(9)
Vektor adalah organisme yang berperan dalam penyebaran organisme patogen
20

dengan manusia atau dari hewan ke manusia atau anthropoda yang dapat
menimbulkan dan menularkan suatu Infectious agent dari sumber Infeksi kepada
induk semang yang rentan. Bagi dunia kesehatan masyarakat, binatang yang
termasuk kelompok vektor yang dapat merugikan kehidupan manusia karena
disamping mengganggu secara langsung juga sebagai perantara penularan
penyakit, seperti yang sudah diartikan diatas.
Sebenarnya disamping nyamuk sebagai vektor dan tikus binatang
pengganggu masih banyak binatang lain yang berfungsi sebagai vektor dan
binatang pengganggu. Namun kedua phylum sangat berpengaruh didalam
menyebabkan kesehatan pada manusia, untuk itu keberadaan vektor dan binatang
penggangu tersebut harus di tanggulangi, sekalipun demikian tidak mungkin
membasmi sampai keakar-akarnya melainkan kita hanya mampu berusaha
mengurangi atau menurunkan populasinya kesatu tingkat tertentu yang tidak
mengganggu ataupun membahayakan kehidupan manusia.
Serangga tersebut dapat menjadi perantara (agent) penularan penyakit
seperti demam kuning (Yellow fever), malaria, chikungunya, pes, penyakit-
penyakit saluran pencernaan. Serangga atau vektor tersebut, harus diwaspadai
terutam pada alat transportasi yang bergerak antar negara ataupun antar wilayah
karena dapat terbawa dan menyebar ke wilayah lain. Untuk mencegah penyebaran
serangga/vektor yang dibawa oleh alat angkut, perlu dilakukan pembasmian
dengan tindakan disinseksi di kapal laut dan pesawat udara.
Nyamuk dapat berperan sebagai vektor apabila memenuhi persyaratan
sebagai berikut :
1. Nyamuk vektor mempunyai kontak terhadap manusia cukup tinggi, dalam
hal ini dinyatakan dalam kepadatan menggigit orang (MBR).
2. Nyamuk vektor merupakan spesies yang jumlahnya selalu dominan bila
dibandingkan dengan spesies lainnya.
3. Populasi spesies yang ber-sangkutan umumnya mempunyai umur cukup
panjang, yang dalam persen nya-muk.
4. Di tempat lain ternyata spesies tersebut telah dikonfirmasi sebagai vektor.
21

Dalam mengukur potensi spesies nyamuk berperan sebagai vektor malar-


ia, maka dilakukan perhitungan yang berdasarkan pada kapasitas vektorial. Kapa-
sitas vektorial menunjukkan tingkat reseptivitas atau kerawanan suatu wila-yah
dari aspek nyamuk vektor dalam memelihara transmisi(10)
Kemampuan vektor dalam menularkan agen dipengaruhi oleh beberapa
faktor diantaranya adalah
(a) kekhususan inang
(b) rentang hidup vector
(c) frek-uensi makan
(d) mobilitas vector
(e) tingkat populasi vektor
(f) aktifitas penyesuaian diri
Dengan demikian, kapasitas vektorial maupun kemampuan vektor
menularkan penyakit dipengaruhi oleh tinggi rendahnya populasi vektor(11).

2.5.2 Defenisi Malaria


Penyakit malaria adalah salah satu penyakit yang penularannya melalui gigitan
nyamuk anopheles betina. Penyebab penyakit malaria adalah genus plasmodia family
plasmodiidae. Malaria adalah salah satu masalah kesehatan penting di dunia. Secara
umum ada 4 jenis malaria, yaitu tropika, tertiana, ovale dan quartana. Di dunia ada lebih
dari 1 juta meninggal setiap tahun(12). Malaria merupakan penyakit yang
penyebarannya sangat luas di dunia. Penyakit malaria ditemukan tersebar luas di
seluruh pulau Indonesia dengan derajat dan berat infeksi yang bervariasi. Jenis
nyamuk Anopheles yang berperan dalam penularan penyakit malaria di daerah
tertentu sangat dipengaruhi oleh keadaan lingkungan. Nyamuk Anopheles sangat
banyak macamnya dan berbeda-beda jenisnya antara daerah yang satu dengan
daerah yang lainnya.(3)

2.5.3 Vektor Malaria


Nyamuk termasuk dalam Phylum Arthropoda; Ordo Diptera; klas
(13)
Hexapoda; famili Culicidae; Subfamili Anopheline;Genus Anopheles .
22

Diketahui lebih dari 422 spesies Anopheles di dunia dan sekitar 60 spesies
berperan sebagai vektor malaria yang alami. Di Indonesia hanya ada 80 spesies
dan 22 diantaranya ditetapkan menjadi vektor malaria. 18 spesies dikomfirmasi
sebagai vektor malaria dan 4 spesies diduga berperan dalam penularan malaria di
Indonesia. Nyamuk tersebut hidup di daerah tertentu dengan kondisi habitat
lingkungan yang spesifik seperti daerah pantai, rawa-rawa, persawahan, hutan dan
pegunungan(14)
1. Telur

Nyamuk betina meletakkan telurnya sebanyak 50-200 butir sekali bertelur. Telur-
telur itu diletakkan di dalam air dan mengapung di tepi air. Telur tersebut tidak dapat
bertahan di tempat yang kering dan dalam 2-3 hari akan menetas menjadi larva.

(http://www.ento.okstate.edu/mosquito/biology.html)

Gambar 2.3. Telur Nyamuk Anopheles


2. Larva
Larva nyamuk memiliki kepala dan mulut yang digunakan untuk mencari makan,
sebuah torak dan sebuah perut. Mereka belum memiliki kaki. Dalam perbedaan nyamuk
lainnya, larva Anopheles tidak mempunyai saluran pernafasan dan untuk posisi badan
mereka sendiri sejajar dipermukaan air.
Larva bernafas dengan lubang angin pada perut dan oleh karena itu harus berada di
permukaan. Kebanyakan Larva memerlukan makan pada alga, bakteri, dan
mikroorganisme lainnya di permukaan. Mereka hanya menyelam di bawah permukaan
ketika terganggu. Larva berenang tiap tersentak pada seluruh badan atau bergerak terus
dengan mulut.
23

Larva berkembang melalui 4 tahap atau stadium, setelah larva mengalami


metamorfisis menjadi kepompong. Disetiap akhir stadium larva berganti kulit, larva
mengeluarkan exokeleton atau kulit ke pertumbuhan lebih lanjut.
Habitat Larva ditemukan di daerah yang luas tetapi kebanyakan spesies
lebih suka di air bersih. Larva pada nyamuk Anopheles ditemukan di air bersih
atau air payau yang memiliki kadar garam, rawa bakau, di sawah, selokan yang
ditumbuhi rumput, pinggir sungai dan kali, dan genangan air hujan. Banyak
spesies lebih suka hidup di habitat dengan tumbuhan. Habitat lainnya lebih suka
sendiri. Beberapa jenis lebih suka di alam terbuka, genangan air yang terkena
sinar matahari.

3. Kepompong
Kepompong terdapat dalam air dan tidak memerlukan makanan tetapi
memerlukan udara. Pada kepompong belum ada perbedaan antara jantan dan
betina. Kepompong menetas dalam 1-2 hari menjadi nyamuk, dan pada umumnya
nyamuk jantan lebih dulu menetas daripada nyamuk betina. Lamanya dari telur
berubah menjadi nyamuk dewasa bervariasi tergantung spesiesnya dan
dipengaruhi oleh panasnya suhu. Nyamuk bisa berkembang dari telur ke nyamuk
dewasa paling sedikit membutuhkan waktu 10-14 hari.

4. Nyamuk Dewasa
Semua nyamuk, khususnya Anopheles dewasa memiliki tubuh yang kecil
dengan 3 bagian : kepala, torak dan abdomen (perut). Kepala nyamuk berfungsi
untuk memperoleh informasi dan untuk makan. Pada kepala terdapat mata dan
sepasang antena. Antena nyamuk sangat penting untuk mendeteksi bau host dari
tempat perindukan dimana nyamuk betina meletakkan telurnya.
Pada Anopheles dewasa, dibagi atas 3 bagian, yaitu
a) Kepala
1) Pada kepala terdapat mata, antena, probocis dan palpus
2) Mata disebut juga hensen
3) Antena pada anopeles berfungsi sebagai deteksi bau pada hospes yaitu pada
manusia ataupun pada binatang
24

4) Probocis merupakan moncong yang terdapat pada mulut nyamuk yang pada
nyamuk betina berfungsi untuk mengisap darah akrena probocisnya tajam dan
kuat, ini berbeda dengan yang jantan, sehingga yang jantan hanya mengisap bahan-
bahan cair.
5) Palpus terdpat pada kanan dan kiri probocis, yang berfungsi sebagai sensory

b) Torak
1) Bentuk torak pada nyamuk anopeles seperti lokomotif
2) mempunyai tiga pasang kaki
3) mempunyai dua pasang sayap
4) Antara torak dan abdomen terdapat alat keseimbangan yang di sebut halte, yang
berfungsi sebagai alat keseimbangan padaa waktu nyamuk terbang.
c) Abdomen
1) Berfungsi sebagai organ pencernaan dan tempat pembentukan telur nyamuk.
2) Bagian badannya mengembang agak besar saat nyamuk betina menghisap darah.
3) Darah tersebut lalu dicerna tiap waktu untuk membantu memberikan sumber
protein pada produksi telurnya, dimana mengisi perutnya perlahan-lahan.
4)
2.5.4 Cara Penularan Malaria
Penyakit malaria ditularkan oleh nyamuk Anopheles. Nyamuk ini
jumlahnya kurang lebih ada 80 jenis dan dari 80 jenis itu, kurang lebih 25 jenis
(spesies) yang menjadi vektor penyebar penyakit malaria.
Cara penularannya sebagai berikut :(3)

Anopheles sehat Mengigit orang sakit


1 malaria

2
Menggigit orang 3
Anopheles
sehat mengandung parasit

Gambar 2.2 Cara Penularan Penyakit Malaria


25

2.6 Anopheles
2.6.1 Spesies Anopheles
Ada beberapa spesies Anopheles yang penting sebagai vektor malariadi
Indonesia antara lain :(15)
a. Anopheles sundauicus
b. Anopheles aconitus
c. Anopheles barbirostris
d. Anopheles kochi
e. Anopheles maculatus
f. Anopheles subpictus
g. Anopheles balabacensis

2.6.2 Morfologi Anopheles

Gambar 2.3 Morfologi Nyamuk Anopheles

Nyamuk memiliki ukuran tubuh yang relatif kecil, memiliki kaki panjang
dan merupakan serangga yang memiliki sepasang sayap sehingga tergolong pada
OrdoDiptera dan Famili Culicidae. Nyamuk dewasa berbeda dari Ordo Diptera
lainnya karena nyamuk memiliki proboscis yang panjang dan sisik pada bagian
tepi dan vena sayapnya. Tubuh nyamuk terdiri atas tiga bagian yaitu kepala, dada
danperut. Nyamuk jantan berukuran lebih kecil daripada nyamuk betina.Nyamuk
memiliki sepasang antena berbentuk filiform yang panjang dan langsingserta
26

terdiri atas lima belas segmen. Antena dapat digunakan sebagai kunci untuk
membedakan kelamin pada nyamuk dewasa. Bulu antena nyamuk jantan
lebihlebat daripada nyamuk betina. Bulu lebat pada antena nyamuk jantan disebut
plumose sedangkan pada nyamuk betina yang jumlahnya lebih sedikit disebut
pilose (16)
Palpus dapat digunakan sebagai kunci identifikasi karena ukuran dan
bentuk palpus masing-masing spesies berbeda. Sepasang palpus terletak diantara
antenadan proboscis(16).Palpus merupakan organ sensorik yang digunakan untuk
mendeteksi karbon dioksida dan mendeteksi tingkat kelembaban. Proboscis
merupakan bentuk mulut modifikasi untuk menusuk. Nyamuk betina mempunyai
proboscis yang lebih panjang dan tajam, tubuh membungkuk serta memiliki
bagian tepi sayap yang bersisik (16).
Pada stadium dewasa palpus nyamuk jantan dan nyamuk betina
mempunyai panjang yang hampir sama dengan panjang probosisnya.
Perbedaannya adalah pada nyamuk jantan ruas palpus bagian apikal berbentuk
gada (club form), sedangkan pada nyamuk betina ruas tersebut mengecil. Sayap
pada bagian pinggir (costa dan vena I) ditumbuhi sisik – sisik sayap yang
berkelompok membentuk gambaran belang – belang hitam putih. Bagian ujung
sayap tumpul, bagian posterior abdomen tidak seruncing nyamuk Aedes dan juga
tidak setumpul nyamuk Mansonia, tetapi sedikit melancip (17)
Perut nyamuk tediri atas sepuluh segmen, biasanya yang terlihat segmen
pertama hingga segmen ke delapan, segmen-segmen terakhir biasanya
termodifikasimenjadi alat reproduksi. Nyamuk betina memiliki 8 segmen yang
lengkap, akan tetapi segmen ke sembilan dan ke sepuluh termodifikasi menjadi
cerci yang melekat pada segmen ke sepuluh. (Nukmal, 2011).

\
27

Gambar 2.4 Perbedaan antara nyamuk jenis betina dan jantan

Morfologi nyamuk anopheles berbeda dari nyamuk culex.(18)


a. Telur anopheles diletakkan satu persatu di atas permukaan air sehingga
seperti membentuk perahu yang bagian bawahnya konveks, bagian atasnya
konkaf dan mempunyai sepasang pelampung pada lateral.
b. Larva anopheles tampak mengapung sejajar dengan permukaan air, spirakel
pada posterior abdomen, tergel plate pada tengah sebelah dorsal abdomen dan
sepasang bulu palma pada lateral abdomen.
c. Pupa anopheles mempunyai tabung pernafasan berbentuk seperti trompet
yang lebar dan pendek , digunakan untuk mengambil oksigen dari udara.
d. Nyamuk dewasa pada jantan memiliki ruas palpus bagian apikal berbentuk
ganda (club form) pada betina ruasnya mengecil. Sayap bagian pinggir (kosta
dan vena I) ditumbuhi sisik-sisik sayap berkelompok membentuk belang
28

hitam putih, ujung sayap membentuk lengkung. Bagian posterior


abdomennya melancip.
Malaria merupakan penyakit yang dapat bersifat akut maupun kronik,
malaria disebabkan oleh protozoa dari genus plasmodium ditandai dengan
demam, anemiadan splenomegali. Sampai sekarang dikenal 4 jenis plasmodium,
yaitu :(15)
a. Plasmodium falciparum sebagai penyebab malaria tropika.
b. Plasmodium vivaks sebagai penyebab penyakit malaria tertiana.
c. Plasmodium malariae sebagai penyebab penyakit malaria quartana.
d. Plasmodium ovale yang menyebabkan penyakit malaria yang hampir
serupa dengan malaria tertiana.

2.6.3 Tempat perindukan nyamuk malaria


Tempat berkembangbiakan nyamuk adalah pada genangan-genangan air.
Pemilihan tempat pelatakan telur dilakukan oleh nyamuk betina dewasa. Pemilihan
tempat yang disenangi sebagai tempat berkembangbiakan dilakukan secara turun temurun
oleh seleksi alam. Satu tempat perindukkan yang disukai oleh jenis nyamuk yang lain
belum tentu disukai oleh jenis nyamuk yang lain(19). Beberapa vektor mempunyai
potensi untuk menularkan malaria, antara lain anopheles aconitus, anopheles
farauti, anopheles balanbacensis, anopheles punclutatus, dan anopheles
barbirostis.

a. Anopheles aconitus
Tempat perindukan larva pada persawahan dengan saluran irigasi tepi
sungai pada musim kemarau, kolam ikan dengan tanaman rumput di tepinya.
Perilaku nyamuk dewasa yakni zoofilik banyak dari antropofilik menggigit di
waktu senja sampai dini hari.

b. Anopheles farauti
Tempat perindukan larva pada kebun kangkung, kolam genangan air
dalam perahu, genangan air hujan, rawa dan saluran air. Perilaku nyamuk dewasa
29

yaitu antropofilik lebih banyak dari zoofilik menggigit di waktu malam tempat
istirahat tetap didalam dan diluar rumah.

c. Anopheles balanbacensis
Tempat perindukan larva pada bekas roda yang tergenang air, bekas jejak
kaki binatang pada tanah berlumpur yang berair, tepi sungai pada musim
kemarau, kolam atau kali yang berbatu atau daerah pedalaman.
Perilaku nyamuk dewasa yakni antrofilik lebih banyak dari zoofilik. Menggigit
diwaktu malam hari, tempat istirahat tepat diluar rumah (di sekitar kandang
ternak).

d. Anopheles punclutatus
Tempat perindukan larva pada air di tempat terbuka dan terkena langsung
sinar matahari, pantai dalam musim penghujan dan tepi sungai. Perilaku nyamuk
dewasa yakni antrofilik lebih banyak dari zoofilik, tempat istirahat tetap diluar
rumah.

e. Anopheles barbirostis
Tempat perindukan larva pada kumpulan air yang permanen atau
sementara, celah tanah bekas kaki binatang tambak ikan dan bekas galian di
pantai. Perilaku nyamuk dewasa yakni antrofilik lebih banyak dari zoofilik,
menggigit diwaktu malam tempat istirahatnya tetap diluar rumah.

f. Anopheles sundaicus
Tempat perindukan di pinggir pantai atau air payau menggigit di waktu
malam hari tempat istirahatnya diluar rumah.

2.6.4 Siklus Hidup Nyamuk Anopheles


Anopheles mengalami metamorfosis sempurna yaitu stadium telur, larva,
kepompong, dan dewasa yang berlangsung selama 7-14 hari. Tahapan ini dibagi
ke dalam 2 (dua) perbedaan habitatnya yaitu lingkungan air (aquatik) dan di
30

daratan (terrestrial). Nyamuk dewasa muncul dari lingkungan aquatik ke


lingkungan terresterial setelah menyelesaikan daur hidupnya. Oleh sebab itu,
keberadaan air sangat dibutuhkan untuk kelangsungan hidup nyamuk, terutama
masa larva dan pupa. Nyamuk Anopheles betina dewasa meletakkan 50-200 telur
satu persatu di dalam air atau bergerombol tetapi saling lepas. Telur Anopheles
mempunyai alat pengapung dan untuk menjadi larva dibutuhkan waktu selama 2
sampai 3 hari, atau 2 sampai 3 minggu pada iklim-iklim lebih dingin.(20)
Pertumbuhan larva dipengaruhi faktor suhu, nutrien, ada tidaknya binatang
predator yang berlangsung sekitar 7 sampai 20 hari bergantung pada suhu.
Kepompong(pupa) merupakan stadium terakhir di lingkungan aquatik dan tidak
memerlukan makanan. Pada stadium ini terjadi proses pembentukan alat-alat
tubuh nyamuk seperti alat kelamin, sayap dan kaki. Lama stadium pupa pada
nyamuk jantan antara 1 sampai 2 jam lebih pendek dari pupa nyamuk betina,
karenanya nyamuk jantan akan muncul kira-kira satu hari lebih awal daripada
nyamuk betina yang berasal dari satu kelompok telur. Stadium pupa ini memakan
waktu lebih kurang 2 sampai dengan 4 hari.(20)
Tabel 2.1 Perbedaan Nyamuk dewasa Anopheles dan Culex

Stadium Anopheles Aedes Culex

Palpus Betina Panjangnya Betina Betina


sama dengan Panjangnya 1/5- panjangnya ½
Proporobosis 1/2 probosis Proboscis

Jantan berbulu Jantan berbulu Jantan berbulu


pada ¼ bagian pada 1/3 bagia pada bagian
Ujung Ujung Ujung

Sayap Sisiknya tidak Sisiknya merata Sisiknya


merata (uniform) Merata

Abdomen Sisiknya jarang, Sisiknya merata Sisiknya


cerci kecil dan Merata
Pendek

Cara Hinggap Membentuk sudut Sejajar Sejajar

Kaki Belakang Polos (Tanpa Memiliki Cincin Polos (Tanpa


Cincin Putih) Putih Cincin Putih)
31

2.6.5 Perilaku Nyamuk Anopheles


a. Perlaku menggigit (feeding)
Waktu keaktifan mencari darah dari masing - masing nyamuk
berbeda- beda, nyamuk yang aktif menggigit pada malam hari adalah
Anopheles dan Culex sedangkan nyamuk yang aktif pada siang hari
menggigit yaitu Aedes. Khusus untuk Anopheles, nyamuk ini suka
menggigit di luar rumah. Pada umumnya nyamuk yang menghisap darah
adalah nyamuk betina.(21)
Sesuai dengan buku Pedoman Ekologi dan Aspek Perilaku Vektor
dari Depkes RI (2001), bahwa nyamuk yang aktif menghisap darah pada
malam hari umumnya mempunyai dua puncak akitivitas, yaitu puncak
pertama terjadi sebelum tengah malam dan yang kedua menjelang pagi
hari, namun keadaan ini dapat berubah oleh pengaruh suhu dan
kelembaban udara.
b. Perilaku istirahat (Resting)
Nyamuk betina akan beristirahat selama 2 -3 hari setelah menggigit
orang/hewan. Nyamuk memiliki dua macam perilaku istirahat yaitu
istirahat yang sesungguhnyaselama waktu menunggu proses
perkembangan telur dan istirahat sementara yaitu pada nyamuk sedang
aktif menggigit. Nyamuk Anopheles biasanya beristirahat di dalam rumah
seperti di tembok rumah sedangkan diluar rumah seperti gua, lubang
lembab, dan tempat yang berwarna gelap.(21)
c. Perilaku berkembang biak (Breeding Place)
Nyamuk memiliki tiga tempat untuk melakukan perkembangbiakan
yaitu tempat berkembang biak (breeding places), tempat untuk
mendapatkan umpan/darah (feeding places) dan tempat untuk beristirahat
(resting places). Nyamuk mempunyai tipe breeding places yang berlainan
seperti Culex dapat berkembang biak pada semua jenis air, sedangkan
Aedes hanya dapat berkembang biak di air yang cukup bersih dan tidak
beralaskan tanah langsung, Mansonia senang berkembang biak di kolam-
32

kolam, rawa-rawa danau yang banyak terdapat tanaman air, dan Anopheles
memiliki bermacam breeding places sesuai dengan jenis nyamuk
Anopheles sebagai berikut :(21)
1. Anopheles sundaicus, Anopheles subpictus dan Anopheles vagus
senang berkembang biak di air payau.
2. Tempat yang langsung mendapat sinar matahari disenangi nyamuk
Anopheles sundaicus, Anopheles mucaltus dalam berkembang biak.
3. Breeding palces yang terlindung dari sinar matahari disenangi
Anopheles vagus, Anopheles barbirotris untuk berkembang biak.
4. Air yang tidak mengalir sangat disenangi oleh nyamuk Anopheles
Vagus, An. Indefinitus, An. Leucosphirus untuk tempat
berkembang biak.
5. Air yang tenang atau sedikit mengalir seperti sawah sangat
disenangi Anopheles Aconitus, An. Vagus, An Barbirotus, An.
Anullaris untuk berkembang biak.

2.6.6 Hubungan Nyamuk Dengan Aktivitas Manusia


Pada lahan yang dikelola misalnya persawahan, biasanya ditempati berbagai
jenis nyamuk, yang berperan sebagai vektor atau tidak. Indonesia merupakan negara
agraris yang memiliki sawah di dataran rendah dan pegunungan sehingga cocok bagi
perkembangan nyamuk berbagai jenis. Di persawahan dekat pan-tai, telah ditemukan
33 spesies yang terdiri 10 jenis Anopheles 5 diantaranya berperan menularkan
malaria, 13 jenis Culex, 4 jenis Aedes sisanya jenis Man-sonia dan Ficalbia.(10) Pada
musim kema-rau nyamuk bermigrasi ke daerah bukit untuk melanjutkan
kehidupannya, dan pada saat musim penghujan dimana petani mengelolah sawah
nyamuk akan kembali ber-kembang biak.
Manusia dalam kegiatan berternak hewan kerbau, sapi, ayam, kambing
mengundang nyamuk namun demikian penduduk mengusir nyamuk dengan asap.
Bahkan dengan adanya ternak he-wan disekitar pemukiman dapat di-manfaatkan
sebagai barier, sehingga kon-tak gigitan nyamuk terhadap manusia berkurang.
Zooprofilaksis merupakan salah satu cara biologis yang bertujuan untuk
33

mencegah dan menghindarkan ke-jadian kontak antara nyamuk dan manu-sia


dalam upaya pengendalian nyamuk vektor penyakit.
Nyamuk dapat menghisap darah yang berasal dari berbagai hospes atau
inang yang dibedakan menjadi tiga. Nya-muk yang lebih suka mengisap darah
manusia yang dikelompokan dalam nya-muk antropofilik. Nyamuk zoofilik ada-
lah nyamuk yang lebih suka mengisap darah yang berasal dari hewan. Nyamuk
indiscriminate merupakan sekelompok nyamuk tanpa kesukaan tertentu. Namun
pada umumnya nyamuk Anopheles bersi-fat bersifat zoofilik, eksofagik dan
eksofilik yang aktif menggigit tengah malam. Di Malaysia, penelitian tentang
antropofilik Anopheles masih sangat ja-rang, terutama di daerah perbukitan yang
endemis malaria(22).

2.6.7 Pengendalian dan Pemberantasan


1. Survei Anopheles Sp. stadium larva
Pengamatan Anopheles stadium larva dikhususkan di daerah tanaman
berair yang diperkirakan menjadi tempat perindukan nyamuk Anopheles.
Langkah-langkahnya antara lain:(23)
5) Penangkapan nyamuk Anopheles pada genangan air.
6) Larva diambil menggunakan pipet dan dimasukkan kedalam botol yang
telah diberi label
7) Pengisian formulir
8) Larva dimatikan dan diawetkan
9) Identifikasi larva genus Anopheles
10) Menghitung density per dipper/cidukan, yaitu jumlah tiap spesies larva
yang ditangkap per jumlah cidukan
2. Penangkapan Anopheles stadium dewasa dengan umpan orang
(human bait)
Hasil tangkapan nyamuk Anopheles dihitung, kemudian dari hasil
tangkapan tersebut dihitung MBR (Main Bait Rate) pada kegiatan in door human
bait serta MHD (Man Hour Density) pada kegiatan penangkapan di kandang dan
sekitarnya
34

Dari hasil pemantauan dan identifikasi apabila ditemukan MHD ATAU


MBR >2,5 maka akan dilakukan penyuluhan mengenai 3 M Plus, tindakan
larvasidasi, pengasapan/fogging focus.. Kegiatan in harus ditunjung dengan
pelaksanaan promosi kesehatan dalam bentuk penyuluhan tentang penyakit
malaria serta kegiatan monitoring dan evaluasi yang dilakukan secara aktif yaitu
melalui supervisi dan secara pasif melalui laporan hasil kegiatan.(24)

2.7 Perencanaan
Salah satu fungsi manajemen yang paling utama adalah perencanaan
karena dari fungsi tersebut fungsi-fungsi lain tersusun. Perencanaan merupakan
cetak biru untuk pencapaian tujuan yang memuat pengalokasian sumber daya
yang dibutuhkan, jadwal, tugas-tugas dan pekerjaan-pekerjaan yang harus
dilaksanakan terkait dengan pencapaian tujuan tersebut. Dapat dikatakan bahwa
sebuah rencana merupakan jembatan yang dibangun untuk menghubungkan antara
masa kini dengan masa datang yang diinginkan, karena perencanaan adalah
mempersiapkan masa depan.(11)
Perencanaan (planning) merupakan fungsi manajemenyang pertama dan
menjadi landasan serta titik tolak pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen lainnya.
Secara umum, perencanaan adalah segala sesuatu yang menggambarkan keinginan
yang hendak dicapai. Melalui perencanaan yang baik, enam pertanyaan pokok
dalam setiap aktifitas untuk mencapai tujuan akan terjawab. Keenam pertanyaan
tersebut yang dikenal dengan 4W &2H adalah sebagai berikut :(25)
1. What needs to be accomplished? (apa yang harus dikerjakan?)
2. When is the deadline? (Kapan harus dilaksanakan dan diselesaikan?)
3. Where will this be done? (Dimana tempat pelaksanaannya?)
4. Who will be responsible for it? (Siapa penanggungjawabnya?)
5. How will it get done? (Bagaimana cara melaksanakannya?)
6. How much time, energy, and resources are required to accomplish this
goal? (Berapa banyak waktu, tenaga dan sumber daya yang dibutuhkan
untuk mencapai tujuan ?).
35

Manfaat Perencanaan
Perencanaan memberikan manfaat yang sangat besar dalam pencapaian
tujuan, diantaranya adalah:(25)
1. Mengetahui tujuan yang ingin dicapai organisasi dan cara mencapainya
2. Memfokuskan tujuan dan program organisasi yang lebih spesifik, terinci,
dan lebih mudah dipahami
3. Mengetahui struktur organisasi dan jenis serta jumlah pegawai yang
dibutuhkan
4. Mengetahui sejauh mana efektivitas kepemimpinan dan pengarahan
organisasi yang diperlukan
5. Memungkinkan pimpinan organisasi memahami keseluruhan gambaran
kegiatan dan program organisasi yang lebih jelas
6. Memudahkan dalam melakukan koordinasi diantara berbagai unit kerja
organisasi
7. Menghemat waktu, upaya dan sumber daya organisasi.

2.8 Pengorganisasian
Pengorganisasian adalah pengelompokan berbagai kegiatan yang
diperlukan untuk melaksanakan suatu rencana sehingga tujuan yang telah
ditetapkan dapat dicapai.(25)
Langkah-langkah dalam menyusun pengorganisasian yaitu :
a. Tujuan organisasi harus dipahami oleh staf.
b. Membagi pekerjaan dalam bentuk kegiatan pokok untuk mencapai
tujuan.
c. Menggolongkan kegiatan pokok dalam satuan kegiatan yang praktis.
d. Menetapkan kewajiban yang harus dilaksanakan oleh staf dan
menyediakan fasilitas mendukung yang diperlukan untuk melaksanakan
tugas.
e. Memilih dan menetapkan staf yang dipandang mampu melaksanakan
tugas.
f. Mendelegasikan wewenang
36

2.9 Pelaksanaan
Pelaksanaan adalah suatu fungsi yang menggerakkan semua sumber daya untuk
mencapai tujuan yang telah ditetapkan sesuai dengan pola organisasi.Tujuan
fungsi pelaksanaan (actuating) yaitu :(26)
a. Menciptakan kerja sama yang lebih efisien
b. Mengembangkan kemampuan dan keterampilan staf
c. Menumbuhkan rasa memiliki dan menyukai pekerjaan
d. Mengusahakan suasana lingkungan kerja yang meningkatkan motivasi
e. Membuat organisasi berkembang secara dinamis

2.10 Monitoring dan Evaluasi


Monitoring dan evaluasi terhadap suatu kegiatan harus dilakukan untuk
menjaga kualitas dari kegiatan dan hasilnya.Dalam berjalannya kegiatan
umumnya berdasarkan beberapa indikator tertentu dan untuk mencapai suatu
tujuan tertentu.Monitoring harus diikuti dengan upaya mengidentifikasi dan
memecahkan masalah yang dihadapi selama berjalannya kegiatan sementara
evaluasi dilakukan minimal setelah kegiatan berjalan satu kali dan dilanjutkan
berkala sesuai dengan situasi dan kemajuan kegiatan tersebut.

2.10.1 Monitoring
Monitoring (Pengawasan) adalah kegiatan pemantauan, penelitian,
pelaporan untuk memperoleh kepastian apakah pelaksanaan kegiatan telah
dilaksanakan sesuai dengan rencana semula.(25)
Monitoring memiliki manfaat sebagai berikut :(26)
a. Mengetahui sejauh mana kegiatan program sudah dilaksanakan, apakah
sesuai dengan standar kerja dan sumber daya.
b. Mengetahui adanya peyimpangan pada pelaksanaan tugas.
c. Mengetahui apakah sumber daya dapat digunakan secara efisien.
d. Mengetahui staf yang perlu diberikan penghargaan
37

2.10.2 Evaluasi
Evaluasi adalah proses yang teratur dan sistematis dalam membandingkan
hasil yang dicapai dengan tolak ukur yang telah ditetapkan, dilanjutkan dengan
pengambilan keputusan serta penyusunan saran yang dapat dilakukan pada setiap
tahap dari pelaksanaan program.(25)
Evaluasi mempunyai tujuan sebagai berikut :(26)
a. Mengukur tingkat efisiensi suatu program untuk dapat diketahui biaya
dan manfaat dari kebijakan.
b. Menentukan tingkat kinerja suatu program untuk dapat diketahui
pencapaian tujuan dan sasarannya.
c. Sebagai bahan masukan untuk kegiatan yang akan datang.

Evaluasi terdiri dari beberapa macam :(26)


a. Evaluasi terhadap input, dilaksanakan sebelum kegiatan sebuah program
dilaksanakan bertujuan untuk mengetahui apakah sumber daya yang
dimanfaatkan sesuai dengan kebutuhan
b. Evaluasi proses, dilaksanakan saat kegiatan sedang berlangsung untuk
mengetahui apakah metode yang dipilih sudah efektif
c. Evaluasi terhadap output, dilaksanakan setelah pekerjaan selesai untuk
mengetahui output, effect, outcome program sudah sesuai dengan target
yang ditetapkan sebelumnya
BAB 3 : HASIL KEGIATAN

3.1 Gambaran Umum Kantor Kesehatan Padang Kelas II Padang


3.1.1 Kedudukan
Kantor Kesehatan Pelabuhan adalah unit pelaksana teknis di lingkungan
Kementerian Kesehatan yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada
Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Kantor
Kesehatan Pelabuhan di Indonesia sebanyak 49 KKP, yang terdiri dari 7 (tujuh)
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I, 21 (dua puluh satu ) Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II, 20 (dua puluh) Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas III dan
1(satu) Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas IV.(2)
Kantor Kesehatan Pelabuhan di Padang merupakan Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II. KKP Kelas II Padang terletak di Jalan Sutan Syahril No 339
Rawang Mata Air Padang. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang terdiri
dari:(27)
a. Kantor induk Teluk Bayur
b. Wilayah kerja Bandar Internasional Minangkabau (BIM)
c. Wilayah kerja Pelabuhan Muara
d. Wilayah kerja Pelabuhan Sikakap
e. Wilayah kerja Pelabuhan Bungus
Struktur organisasi KKP Kelas II Padang terdiri dari :(2)
a. Subbagian Tata Usaha
b. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi
c. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan
d. Seksi Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah
e. Kelompok Jabatan Fungsional
f. Instalasi
g. Wilayah kerja.

38
39

3.1.2 Tugas Pokok dan Fungsi


Tugas Pokok dan Fungsi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang
beserta tata kelola unit, organisasi tim dan kelompok kerja merujuk kepada
Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 356/MENKES/PER/IV/2008 dan Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 2348/Menkes/Per/XII/2011, yaitu:
melaksanakan pencegahan masuk dan keluarnya penyakit, penyakit potensial
wabah, surveilans epidemiologi, kekarantinaan, pengendalian dampak kesehatan
lingkungan, pelayanan kesehatan, pengawasan OMKABA serta pengamanan
terhadap penyakit baru dan penyakit yang muncul kembali, bioterorisme, unsur
biologi, kimia dan pengamanan radiasi di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan
lintas batas darat negara. Selain itu KKP memiliki fungsi sebagai berikut:
a. Pelaksanaan kekarantinaan.
b. Pelaksanaan pelayanan kesehatan.
c. Pelaksanaan pengendalian risiko lingkungan di bandara, pelabuhan, dan
lintas batas darat negara.
d. Pelaksanaan pengamatan penyakit, penyakit potensial wabah, penyakit
baru, dan penyakit yang muncul kembali.
e. Pelaksanaan pengamanan radiasi pengion dan non pengion, biologi, dan
kimia.
f. Pelaksanaan sentra/simpul jejaring surveilans epidemiologi sesuai penyakit
yang berkaitan dengan lalu lintas nasional, regional, dan internasional.
g. Pelaksanaan, fasilitasi dan advokasi kesiapsiagaan dan penanggulangan
Kejadian Luar Biasa (KLB) dan bencana bidang kesehatan, serta
kesehatan matra termasuk penyelenggaraan kesehatan haji dan
perpindahan penduduk.
h. Pelaksanaan, fasilitasi, dan advokasi kesehatan kerja di lingkungan
bandara pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
i. Pelaksanaan pemberian sertifikat kesehatan obat, makanan, kosmetika dan
alat kesehatan serta bahan adiktif (OMKABA) ekspor dan mengawasi
persyaratan dokumen kesehatan OMKABA impor.
j. Pelaksanaan pengawasan kesehatan alat angkut dan muatannya.
40

k. Pelaksanaan pemberian pelayanan kesehatan di wilayah kerja bandara,


pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
l. Pelaksanaan jejaring informasi dan teknologi bidang kesehatan di bandara,
pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
m. Pelaksanaan jejaring kerja dan kemitraan bidang kesehatan di bandara,
pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
n. Pelaksanaan kajian kekarantinaan, pengendalian risiko lingkungan, dan
surveilans kesehatan pelabuhan.
o. Pelaksanaan pelatihan teknis bidang kesehatan bandara, pelabuhan dan
lintas batas negara.
p. Pelaksanaan ketatausahaan dan kerumahtanggaan Kantor Kesehatan
Pelabuhan

3.1.3 Visi dan Misi


Visi misi KKP mengikuti visi misi Kementerian Kesehatan. Visi misi
Kementerian Kesehatan mengikuti visi misi Presiden Republik Indonesia yaitu
sebagai berikut :
A. Visi
Dalam rencana strategi kementerian kesehatan 2016-2019 tidak ada visi
dan misi, namun mengikuti visi dan misi presiden Indonesia yaitu:
“Terwujudnya Indonesia yang berdaulat, mandiri dan berkepribadian
berlandaskan gotong royong”.
B. Misi
Dalam mewujudkan visi tersebut KKP memiliki 7 misi pembangunan, yaitu :
1. Terwujudnya keamanan nasional yang mampu menjaga kedaulatan
wilayah, menopang kemandirian ekonomi dengan mengamankan sumber
daya maritim dan mencerminkan kepribadian Indonesia sebagai negara
kepulauan.
2. Mewujudkan masyarakat maju, berkesinambungan dan demokratis
berlandaskan negara hukum.
41

3. Mewujudkan politik luar negeri bebas dan aktif serta memperkuat jati diri
sebagai negara maritim.
4. Mewujudkan kualitas hidup manusia lndonesia yang tinggi, maju dan
sejahtera.
5. Mewujudkan bangsa yang berdaya saing.
6. Mewujudkan Indonesia menjadi negara maritim yang mandiri, maju, kuat
dan berbasiskan kepentingan nasional, serta
7. Mewujudkan masyarakat yang berkepribadian dalam kebudayaan.

3.1.4 Sumber Daya Manusia


Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang memiliki sumber daya
manusia, sebagai berikut:
Tabel 3.1Sumber Daya Manusia Berdasarkan Seksi Tahun 2016

Mutasi Pegawai
No Uraian
Awal Thn (+) /(-) Akhir Thn
1 Seksi PK&SE 10 org 0 org 10 org
2 Seksi PRL 12 org +2 org 14 org
3 Seksi UKLW 21 org +4 org 25 org
4 Subbag TU 25 org +2 org 27 org
Total 68 org +8 org 76 org
Sumber: Laporan Tahunan KKP Kelas II Padang Tahun 2016

Dari tabel 3.1 terlihat bahwa selama tahun 2016 ada penambahan jumlah
pegawai yaitu :
a. Subag TU ada 2 (dua) penambahan CPNS yaitu Rita Mulya Sari dengan
formasi pendidikan D3 Kearsipan dan Esi Nefrita dengan formasi
pendidikan D3 Akuntansi
b. Seksi UKLW ada penambahan ada 4 (empat) orang dengan rincian yaitu 2
(orang) CPNS: Widya Elhadiss Amd.Kep dan Detra Neddi Amd.kep dan 2
(orang) dokter PTT: dr. Richi Chandra Rinaldi dan dr. Rita Fittalia.
42

c. Seksi PRL ada penambahan 2 (dua) CPNS yaitu: Afdal


Hardyanto,Amd.KL dan Dena Iswara, Amd.KL.
d.
Untuk lebih jelasnya struktur kepegawaian dapat digambarkan dalam grafik
yang dibagi menurut :
1. Kelompok Jabatan
Keadaan SDM menurut Kelompok Jabatan pada tahun 2016 dapatdilihat
melalui grafik berikut :

SDM Berdasarkan Jabatan Tahun 2016


10%

18%

72%

JFU JFT STRUKTURAL

Gambar 3.1 SDM Menurut Kelompok Jabatan pada Tahun 2016

Gambar 3.1 menjelaskan bahwa pada tahun 2016 persentase jabatan SDM
KKP Kelas II Padang yang tertinggi adalah Jabatan Fungsional Umum (72%)
sedangkan yang terendah adalah Struktural (10%).

2. Golongan Ruang
Keadaan SDM menurut golongan ruang pada tahun 2016 dapat dilihat melalui
grafik berikut :
43

SDM MENURUT GOLONGAN RUANG TAHUN 2015


IV.a IV.b I.a II.a
III.d 7% 2% 1% 2%
II.c
8%
23%

III.c
17%

II.d
III.b 22%
13% III.a
5%

Gambar 3.2Sumber Daya Manusia Menurut Golongan Ruang Tahun 2016

Gambar 3.2 menjelaskan bahwa pada tahun 2016 persentase Golongan Ruang
terbanyak pada SDM KKP Kelas II Padang adalah Golongan II.c (23%)
sedangkan yang terendah adalah golongan I.a (1 %).

3. Tingkat Pendidikan
Gambaran Tingkat Pendidikan SDM Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II
Padang dapat kita lihat sebagai berikut :

SDM Menurut Tingkat Pendidikan Tahun 2015

2%
5% 10% SD
22% 5%
SMA
D1
D3
56% S1
S2

Gambar 3.3 Sumber Daya Manusia Menurut Tingkat Pendidikan Tahun


2016
44

Gambar 3.3 menjelaskan bahwa pada tahun 2016 persentase Tingkat


Pendidikan SDM KKP Kelas II Padang yang tertinggi adalah tingkat Diploma III
(56%) sedangkan yang terendah adalah tingkat SD (2%).

3.1.5 Sarana dan Prasarana


Sumber daya sarana dan prasarana yang ada di KKP Kelas II Padang
berasal dari pengadaan oleh KKP Kelas II Padang berdasarkan kebutuhan dan
dropping dari pusat.

3.2 Stuktur OrganisasiKantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang


Struktur organisasai Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang tahun
2016, dapat dilihat seperti dibawah ini:

KEPALA
dr. Aryanti, MM
NIP. 196906072001122002

SUBBAG TU
Ildamsyah, SKM
NIP. 196208301983021001

SEKSI PKSE SEKSI PRL SEKSI UKLW


dr. Hannie Masyita Herman, B.Sc dr. Darwin
NIP. 197106072001122002 NIP. 196202241986031001 NIP. 196911062002121003

KELOMPOK WILAYAH KERJA


JABFUNG INSTALASI
&POKJA 1. Muara 2.Bungus
1.Sanitarian 3. BIM 4. Sikakap
2.Epidemiologi

Sumber: Laporan Tahunan KKP Kelas II Padang Tahun 2016


Gambar 3.4 Struktur Organisasi Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II
Padang

Susunan struktur organisasi KKP Kelas II Padang terdiri dari :


1. Subbagian Tata Usaha (TU)
Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan koordinasi dan
penyusunan program, pengelolaan informasi, evaluasi, laporan, urusan tata
45

usaha, keuangan, penyelenggaraan pelatihan, kepegawaian, serta perlengkapan


dan rumah tangga.
2. Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi (PKSE)
Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi mempunyai tugas
melakukan penyiapan bahan perencanaan, pemantauan, evaluasi, penyusunan
laporan, dan koordinasi pelaksanaan kekarantinaan, surveilans epidemiologi
penyakit, penyakit potensial wabah, penyakit baru, dan penyakit yang muncul
kembali, pengawasan alat angkut dan muatannya, lalu lintas OMKABA,
jejaring kerja, kemitraan, kajian, serta pengembangan teknologi, pelatihan
teknis bidang kekarantinaan dan surveilans epidemiologi di wilayah kerja
bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
3. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL)
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan mempunyai tugas melakukan
penyiapan bahan perencanaan, pemantauan, evaluasi, penyusunan laporan, dan
koordinasi pelaksanaan pengendalian vektor dan binatang penular penyakit,
pembinaan sanitasi lingkungan, jejaring kerja, kemitraan, kajian dan
pengembangan teknologi serta pelatihan teknis bidang pengendalian risiko
lingkungan di wilayah kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
4. Seksi Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah (UKLW)
Seksi Upaya Kesehatan dan Lintas Wilayah mempunyai tugas melakukan
penyiapan bahan perencanaan, pemantauan, evaluasi, penyusunan laporan, dan
koordinasi pelayanan kesehatan terbatas, kesehatan kerja, kesehatan matra,
kesehatan haji, perpindahan penduduk, penanggulangan bencana, vaksinasi
internasional, pengembangan jejaring kerja, kemitraan, kajian dan teknologi,
serta pelatihan teknis bidang upaya kesehatan di wilayah kerja bandara,
pelabuhan, dan lintas batas darat negara.
5. Kelompok Jabatan Fungsional
Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai
dengan jabatan fungsional masing-masing berdasarkan peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
46

6. Instalasi
Instalasi merupakan fasilitas penunjang penyelenggaraan operasional KKP
dan penunjang administrasi. Instalasi dipimpin oleh seorang kepala dalam
jabatan nonstruktural. Dalam melaksanakan tugasnya, kepala instalasi dibantu
oleh kelompok jabatan fungsional dan beberapa penanggung jawab ruangan
dalam jabatan nonstruktural yang ditunjuk oleh kepala instalasi terkait.
Kelompok jabatan fungsional di Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang
adalah sanitarian dan epidemiologi.

3.3 Gambaran Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan


Salah satu tugas KKP adalah melaksanakan pengendalian risiko kesehatan
lingkungan termasuk unsur biologi, kimia, dan pengamanan radiasi di wilayah
kerja bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat Negara. Tugas tersebut di Kantor
Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang dilaksanakan oleh Seksi Pengendalian
Risiko Lingkungan (PRL).
3.3.1 Tugas Pokok dan Fungsi
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
356/Menkes/Per/IV/2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesehatan
Pelabuhan tugas Pengendalian Risiko Lingkungan melakukan penyiapan bahan
perencanaan, pemantauan, evaluasi, penyusunan laporan, dan koordinasi
pelaksanaan pengendalian vector dan binatang penular penyakit, pembinaan
sanitasi lingkungan, jejaring kerja, kemitraan kajian dan pengembangan teknologi
serta pelatihan teknis bidang pengendalian risiko lingkungan di wilayah kerja
bandara, pelabuhan, dan lintas batas darat Negara.(2)
3.3.2 Susunan Organisasi
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang memiliki sumber daya yang
ditempatkan di Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL) pada setiap
wilayah kerja. Susunan Organisasi Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan
sebagai berikut :(28)
47

Tabel 3.2 Susunan Organisasi Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL)

No Nama Jabatan Wilker


1 Herman, BSc Kepala Seksi PRL Teluk Bayur
2 Roery Yohanes, SKM Staf PRL Ma. Padang
3 Ruslan, AMS Staf PRL Teluk Bayur
4 Mukhrinaldi, AMS Staf PRL Sikakap
5 Eliza, AMS Staf PRL Teluk Bayur
6 Antoni Loren, AMS Staf PRL Teluk Bayur
7 Tedy Kurniawan, AMd.KL Staf PRL Bungus
8 Andri Kurnia, AMd.KL Staf PRL Teluk Bayur
9 Irvan Okta Persada, AMd.KL Staf PRL Bungus
10 Sonya Oktarita, AMd.KL. Staf PRL Teluk Bayur
11 Meilani ZE, AMd,KL Staf PRL BIM
12 Efrida Yanti, AMD.KL Staf PRL Teluk Bayur
13 Brillianita Azmir, AMd.KL Staf PRL Teluk Bayur
14 Afdal Hardiyanto, AMd.KL Staf PRL Sikakap
15 Dena Iswara, AMd.KL Staf PRL BIM
Sumber : Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas
II Padang Tahun 2016

3.3.3 Program Kerja


Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan Kantor Kesehatan Pelabuhan
Kelas II Padang memiliki Program Kerja :(4)
a. Pemantauan Vektor Penyakit Malaria.
b. Pemantauan Vektor Penyakit Yellow Fever dan DBD
c. Pemantauan Kepadatan Lalat
d. Pemercikan Tempat Perindukan Lalat dengan Mist Blower.
e. Pengendalian Nyamuk Dewasa dengan Pengasapan (Fogging).
f. Pengawasan Hygiene Sanitasi TPM.
g. Pengambilan dan Pemeriksaan Sampel Air Bersih/Minum
h. Pengendalian Tikus dengan Pemasangan Perangkap
48

i. Bimbingan Teknis ke Wilker Darat (BIM, Ma.Padang dan Bungus).


j. Bimbingan Teknis ke Wilker Pulau (Sikakap).
k. Fumigasi dan Desinfeksi Alat Angkut Kapal Laut.
l. Pengawasan Pemasangan Penangkal Tikus di Kapal
m. Pemeriksaan Sanitasi Kapal Dalam Rangka Perpanjangan SSCC/SSCEC.
n. Pengawasan Sanitasi Alat Angkut.

3.4 Kegiatan Magang


3.4.1 Vaksinasi Meningitis
Va ksinasi meningitis merupakan salah satu pelayanan kesehatan yang
diberikan Kantor Kesehatan Pelabuhan kepada masyarakat. Vaksinasi meningitis
merupakan program dari Seksi Upaya dan Kesehatan Lintas Wilayah (UKLW).
Pemberian vaksin diberikan kepada calon jemaah haji dan umrah. Vaksinasi
Meningitis bertujuan untuk mencegah penularan dari penyakit meningitis yang
memiliki dampak yang membahayakan bagi kesehatan.

a. Jenis Kegiatan
1) Pemeriksaan kesehatan
2) Pemberian imunisasi
3) Penebitan buku ICV
b. Langkah-langkah Kegiatan Vaksinasi Meningitis
1) Pemohon vaksinasi mendaftar di loket pendaftaran;
2) Pemohon vaksinasi diarahkan menuju ruangan pelayanan vaksinasi;
3) Pemohon vaksinasi mengisi formulir permohonan, Selain itu formulir ini
juga berisi bahwa pemohon telah mengetahui informasi tentang vaksinasi
dan kemungkinan efek sampingnya. Untuk wanita usia subur, perlu
dilengkapi data bahwa pada saat pemeriksaan dilakukan, pemohon tidak
dalam keadaan hamil. Kemudian formulir ditandatangani oleh pemohon.
Selain sebagai alat administrasi, formulir ini juga berfungsi sebagai Inform
Consent;
49

4) Petugas mencatat identitas pemohon ke dalam buku registrasi khusus


vaksinasi yang meliputi: nomor buku ICV, nama, nomor pasport, umur,
tempat tanggal lahir, jenis kelamin, pekerjaan, alamat, negara tujuan, jenis
vaksin, tanggal pemberian vaksin dan masa berlaku vaksinasi, nomor
Batch vaksin dan tanggal kadaluarsanya;
5) Selanjutnya dilakukan pemeriksaan kepada pemohon berupa pemeriksaan
fisik. Hasil pemeriksaan ini dicatat dalam form status pasien, yang juga
berisi tentang riwayat alergi, riwayat vaksinasi dan riwayat penyakit
dahulu;
6) Tindakan vaksinasi dilakukan oleh dokter atau perawat atas instruksi
tertulis dari dokter;
7) Bila ditemukan kontra indikasi atas keterangan dokter ahli, maka
pemberian vaksinasi tidak dilakukan, maka kepada pemohon diberikan
penjelasan tentang akibat yang mungkin timbul bila tidak mendapatkan
imunisasi, dan diberikan surat keterangan secara tertulis.
8) Bila tidak ditemukan kontra indikasi, selanjutnya :
a) Vaksinator mencuci tangan dengan sabun, kemudian dilanjutkan
dengan memakai handscoen;
b) Ambil vaksin yang akan dipakai, lakukan pengecekan vial vaksin
untuk memastikan nama jenis vaksin, tanggal kadaluarsa dan warna
larutan vaksin;
c) Untuk kemasan vaksin yang berbentuk beku kering, dilakukan
pencampuran dengan cairan pelarutnya sesuai dengan petunjuk.
Kemudian dikocok sampai rata, lalu perhatikan warna larutan vaksin.
Warna larutan vaksin yang baik yaitu putih bening jernih, jika tidak
maka berarti larutan vaksin tersebut sudah rusak walaupun belum
kadaluarsa, jadi vaksin tersebut tidak dapat digunakan.
d) Untuk vaksin multi dosis yang sudah dioplos, maka sebaiknya di
habiskan dalam waktu 8 jam, jika sudah lewat batas waktu tersebut
maka efektifitas vaksin sudah berkurang, sisa vaksin tersebut tidak
dapat dipakai dan harus dibuang sesuai dengan prosedur;
50

e) Kemudian aspirasi larutan vaksin yang sudah siap pakai, lalu ganti
jarum suntiknya dengan yang baru. Vaksin sudah siap untuk
disuntikkan.
f) Setelah dilakukan disinfeksi pada kulit dengan kapas alkohol,
kemudian dilakukan penyuntikan vaksin. Penyuntikan secara sub kutan
yaitu posisi jarum suntik menembus kulit dengan kemiringan 450
(posisi deltoid). Setelah jarum menembus kulit dilakukan aspirasi
sedikit untuk memastikan bahwa jarum suntik tidak masuk kedalam
pembuluh darah. Selanjutnya dilakukan penyuntikan secara perlahan
sampai larutan vaksin habis. Setelah itu jarum dicabut, lalu lubang
bekas penyuntikan segera ditutupi dengan kapas dan diplester.
g) Bila terjadi syok anafilaktik, atasi dengan segera menyuntikkan
adrenalin 1:1000 dengan dosis 0,2cc sd 0,3cc secara intramuskular.
Pasang infus dan berikan oksigen. Lanjutkan dengan observasi ketat
tanda-tanda vital seperti tensi, nadi dan pernafasan serta kesadaran.
Bila sampai terjadi henti nafas dan henti jantung lakukan RJP.
Sementara itu siapkan fasilitas ambulan untuk merujuk pasien ke
Rumah sakit. Bila dalam 15 menit belum ada perubahan, penyuntikan
adrenalin dapat dilakukan lagi seperti sebelumnya.
h) Setelah semua proses penyuntikan selesai, pisahkan syringe disposible
dari sampah medis yang lain untuk kemudian dilakukan penghancuran
jarum suntik dengan alat khusus.
9) Tempat pelayanan vaksinasi
a) Ruang pelayanan vaksinasi atau klinik KKP.
10) Vaksin Meningitis meningokokusyang digunakan adalah yang sudah
disetujui oleh WHO, dengan persyaratan :

a) belum kadaluarsa
b) tersimpan dengan baik dalam cold chain dengan suhu 2 oC sd 8 oC
c) tidak berubah secara fisik.
Setelah vaksinasi, diterbitkan buku ICV.
51

11) Buku ICV ditanda tangani oleh yang bersangkutan dihadapan petugas
vaksinasi, bagi anak-anak tanda tangan dapat diwakili oleh orang tua wali,
sedangkan bagi yang buta huruf dapat menggunakan cap jempol jari
kanan.
12) Buku ICV diserahkan pada yang bersangkutan setelah ditandatangani oleh
Pejabat KKP yang berwenang berdasarkan UU yang berlaku dan IHR
2005(Kepala KKP/ Pejabat yang telah ditunjuk berdasarkan SK Dirjen).

3.4.2 Kekarantinaan Kapal


Karantina dilakukan bila ada kapal yang datang dari dalam negeri maupun
luar negeri dari daerah terjangkit.Kegiatan ini dilakukan oleh tiga orang petugas
Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) yaitu satu orang petugas seksi PRL, satu
orang petugas PKSE, dan satu orang petugas UKLW.Kegiatan ini bertujuan untuk
memeriksa keadaan kebersihan dan sanitasi kapal.
Langkah dalam pemeriksaan kapal berdasarkan hasil pengamatan di
lapangan adalah sebagai berikut :
1. Nakhoda kapal melalui agen kapal mengajukan permohonan free pratique
yang ditujukan kepada Kantor Kesehatan Pelabuhan.
2. Petugas KKP menerima permohonan Free Pratique dan mencatat data
kapal dalam buku registrasi kedatangan kapal seperti nama kapal,
bendera, besar kapal, datang dari negara bebas PHEIC / PHEIC, rencana
sandar kapal (tanggal, jam, negara asal), posisi sandar / labuh, jumlah
ABK (dalam negeri / luar negeri), pelabuhan terakhir dan agen pelayaran.
3. Pada saat pemeriksaan kapal petugas KKP menggunakan Speed Board
karantina dengan membawa peralatan pemeriksaan sesuai dengan tugas
dan fungsinya.
4. Hal pertama yang harus dilihat pada kapal yang akan diperiksa adalah
bendera kuning (pada siang hari) atau lampu kuning putih (pada malam
hari) sebagai isyarat dari kapal bahwa dalam kapal tidak ada
ABK/penumpang yang terjangkit penyakit menular.
52

5. Pemeriksaan kapal dinilai dari kelengkapan dokumen. Dokumen yang


diperiksa saat kegiatan pemeriksaan kekarantinaan kapal yaitu :
a. Maritime Declaration of Health
b. Ship Sanitation Control Exemption Certificate/ Ship Sanitation
Control Certificate
c. Vaccination List
d. Medical List
e. Medical Log
f. Health Book
g. Crew List
h. Voyage Memo
i. Cargo Manifest
j. Ship Particular
6. Pemeriksaan faktor PHEIC, dengan melakukan pemeriksaan tanda-tanda
kehidupan tikus, kecoa dan serangga lainnya, pemeriksaan sanitasi dapur,
gudang tempat penyimpanan bahan makanan dan makanan jadi, sumber
air minum, pencahayaan, kelembapan hingga pemeriksaan obat-obatan.
7. Selesai pemeriksaan dokumen, pemeriksaan faktor risiko, pemeriksaan
kesehatan ABK dan penumpang tidak ada masalah, maka kapal diberikan
izin bebas karantina namun jika ditemukan tanda-tanda kehidupan vector
seperti tikus, kecoa, dan agen penyakit maka kapal dilakukan tindakan
terlebih dahulu sesuai vektor yang ditemukan.
8. Setelah kapal dinyatakan bebas karanina, maka kepala nahkoda diterbitkan
Certifikat of free praique dan dipersilahkan untuk menurunkan/mematikan
isyarat karantina
9. Kapal diizinkan sandar untuk melakukan bongkar muat dan melakukan
akifitas lain

Kegiatan Pemeriksaan kapal diikuti sebanyak 6 kali selama periode magang


yaitu :
53

a. Rabu / 08 juni 2016


Kegiatan pemeriksaan kedatangan kapal dalam karantina dilakukan pada
kapal MT. Threresa Pisces Flag Tuvalu yang datang dari India menuju ke
Krisnahapatnam.
b. Rabu / 08 juni 2016
Perpanjangan sertifikat sanitasi MT. Theresa Artic Flag Tuvalu yang datang
dari Mombasa menuju ke Dumai
c. Senin / 13 Juni 2016
Kegiatan pemeriksaan kedatangan kapal dalam karantina dilakukan pada
kapal MV. Oriental Sky (Vietnam) yang datang dari Male menuju ke
Maldives
d. Selasa / 14 Juni 2016
Kegiatan pemeriksaan kedatangan kapal dalam karantina dilakukan pada
kapal MV. Great Weath Panama yang datang dari Port Klang menuju ke
Vietnam
e. Selasa / 14 Juni 2016
Kegiatan pemeriksaan kedatangan kapal dalam karantina dilakukan pada
kapal MT. Meson (Thailand) yang datang dari Yagon menuju ke Myanmar.
f. Kamis / 23 juni 2016
Kegiatan pemeriksaan kedatangan kapal dalam karantina dilakukan pada
kapal MT. Borneo Pioneer Flag Tuvalu yang datang dari Colombo menuju
ke Chittagong.

3.4.3 Pemantauan Kepadatan Vektor Malaria


Dalam rangka pencegahan dan pengendalian vektor penular penyakit yang
dapat ditularkan oleh nyamuk Anopheles sp, maka dilakukan pemantauan vektor
penyakit malaria di wilayah kerja Bungus KKP kelas II Padang yang dilaksanakan
pada tanggal 02 juni 2016.
Adapun tujuan dari pelaksanaan kegiatan ini adalah :(4)
1. Untuk mengetahui jenis nyamuk di Pelabuhan Bungus.
54

2. Untuk mengetahui angka kepadatan nyamuk Anopheles sp di Pelabuhan


Bungus.
3. Untuk mengetahui faktor risiko penyakit malaria dari jumlah nyamuk yang
tertangap.

3.4.4 Fogging
Fogging dilakukan sebagai bentuk tindak lanjut dari pengendalian nyamuk
aedes aegypti stadium dewasa. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal
dilakukan fogging sebanyak dua kali dengan selang waktu seminggu setelah
fogging siklus I fogging dilakukan sesuai dengan hasil pemantauan nyamuk aedes
aegypti.

3.4.5 Pemerikasaan catering untuk asrama haji di SMK 9


Melakukan pemeriksaan terhadapa makanan yang akan disajikan untuk
kepulangan dari jemaah haji di catering SMK 9. Kegiatan ini dilakukan guna
pengawasan terhadap hygiene nya makanan yang diperuntukkan kepada jamaah
haji agar mereka mengkonsumsi makan sehat bersih dan aman bagi tubuh. Pada
kegiatan ini dilkukan pengambilan sampel makanan untuk diuji kelayakan.

3.4.6 Pemeriksaan sanitasi asrama haji


Sanitasi asrama haji dilakukan disekitar lingkungan haji meliputi ruangan
umum(Aula), TPS (tempat pembuangan sementara), Toilet, Kamar tidur, dan
kebersihan air yang digunakan. Semua itu akan diisi pada form pemeriksaan
sanitasi asrma haji

3.5 Fokus Magang


Fokus magang yang dilaksanakan pada tanggal 5 September 2016 sampai
tanggal 30 September 2016 adalah Gambaran Pemantauan Serta Identifikasi
Vektor Malaria Di Kawasan Pelabuhan Teluk Bayur Tahun 2016 yang merupakan
salah satu kegiatan pengendalian vektor binatang penular penyakit dari Seksi
Pengendalian Risiko Lingkungan KKP Kelas II Padang.
55

3.5.1.Perencanaan (Planning)
Pedoman yang digunakan untuk kegiatan pemantaun serta identifikasi
kepadatan vektor penyebab penyakit malaria yaitu standar operasional prosedur
Pengendalian Risiko Lingkungan yang disusun oleh Direktorat Jendral
Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Sesuai dengan IHR tahun
2005, daerah pelabuhan laut dan udara harus bebas dari nyamuk Aedes aegypti
baik stadium dewasa maupun larva/jentik dan vektor nyamuk Aedes sp, malaria
dan penyakit lain yang secara epidemiologi berhubungan dengan lalu lintas
internasional.
Adapun unsur dari manajemen diantaranya :
1. Man (Manusia)
Sumber daya manusia yang dibutuhkan sebagai pelaksana kegiatan
pemantauan kepadatan dan identifikasi vektor penyebab penyakit malaria
berdasarkan Standar Operasional Prosedur (SOP) adalah sebanyak 6 orang
yang terdiri dari Fungsional (Entomolog, Sanitarian) dan penunjang (kader
yang sudah dilatih).
2. Money (Dana)
Penganggaran dana sangat dibutuhkan dalam melaksanakan suatu
program untuk dapat memenuhi berbagai kebutuhan operasional. Anggaran
dana yang dibutuhkan untuk pelaksanaan kegiatan pemantauan serta
identifikasi kepadatan vektor malaria diambil dari Daftar Isian Pelaksanaan
Anggaran (DIPA) KKP Kelas II Padang pada tahun 2016 yang bersumber dari
APBN. Dalam pengajuan anggaran setiap program harus didukung oleh
TOR/Kerangka Acuan Kerja (KAK)/ Term of Reference beserta data
pendukung lainnya yang diajukan kepada Dirjen Anggaran Kementerian
Keuangan RI, melalui proses penelaahan yang mendalam.
3. Material (Sarana)
Kegiatan pemantauan nyamuk Anopheles sp dilakukan dengan
berpedoman kepada SOP yang sudah ditetapkan, meliputi :
Peralatan :
1. Mikroskop Binokuler/ mikroskop Stereo
56

2. Senter
3. Dipper/cidukan
4. Petridish
5. Pipet panjang dengan karet penghisap
6. Pipet sedang
7. Pipet kecil
8. Botol kosong kecil
9. Tas lapangan
10. Sepatu safety
11. Slide glass
Bahan :
1. Formulir
2. Alat tulis
3. Alkohol 70%
4. Xilol
5. Glass objek
6. Cover glass
7. Kertas label
8. Kertas tisue

4. Methode (Metode)
Metode yang digunakan untuk melakukan pemantauan kepadatan dan
identifikasi vektor penyebab penyakit malaria yaitu observasi langsung di daerah
pelabuhan. Dimana penanggung jawab program dan staf yang telah ditentukan
setiap bulan nya turun langsung ke lapangan untuk memantau kepadatan nyamuk
Anopheles sp.

3.5.2 Pengorganisasian (Organizing)


Kegiatan pemantauan kepadatan dan identifikasi vektor penyebab penyakit
malaria merupakan salah satu kegiatan seksi Pengendalian Risiko Lingkungan
(PRL). Penanggung jawab program adalah Kepala Seksi PRL dan staf sebagai
57

pelaksana program tersebut. Adapun susunan pelaksana program pemantauan


kepadatan vektor penyebab penyakit malaria yakni :
Kepala Seksi : Herman, BSc
Staf :
1. Ruslan, AMS
2. Eliza,AMS
3. Andri Kurnia, AMd.KL
4. Sonya Oktarita,AMd.KL........................;
5. Efrida Yanti,AMD.KL
6. Brillianita Azmir,AMd.KL
a. Penanggungjawab Program pemantauan kepadatan vektor penyebab
penyakit malaria
Penanggungjawab Program Pemantauan Vektor Malaria adalah Andri
Kurnia, AMd.KL merupakan Staf Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan yang
bertanggungjawab langsung kepada Kepala Seksi PRL.Penanggung jawab
program pemantauan vektor malaria mempunyai tugas :
 Membuat jadwal pelaksanaan kegiatan atau Planning of Action
(POA) bulanan dan tahunan.
 Membuat Surat Tugas dan kwitansi kegiatan
 Merekap laporan bulanan.
 Menyimpkan arsip pemeriksaan

3.5.3 Pelaksanaan (Actuating)


Pelaksanaan kegiatan pemantauan kepadatan dan identifikasi vektor
penyebab penyakit malaria dilaksanakan oleh Seksi PRL di lima pelabuhan yang
ada di Provinsi Sumatera Barat yaitu Pelabuhan Teluk Bayur, Pelabuhan Bungus,
Pelabuhan Muara, Pelabuhan Sikakap dan BIM. Adapun langkah pelaksanaannya
sebagai berikut :
a. Pemetaan
1. Pemetaan daerah perimeter daerah buffer yang merupakan tempat
perindukan potensial nyamuk Anopheles.
58

2. Membagi daerah pengawasan untuk memudahkan


pengawasan/pemberantasan.

b. Pengamatan
1. Survei Anopheles stadium larva.
a) Penangkapan larva dengan menggunakan dipper/cidukan yang
dilakukan pada berbagai macam genangan air misalnya: lagun,
sawah, rawa, galian tanah dan lain-lain.
b) Larva dalam dipper diambil dengan pipet dan dipindahkan ke
dalam vial (botol kecil).
c) Vial diberi label yang berisi data-data : lokasi larva, tipe tempat
penangkapan dan nama kolektor.
d) Isilah formulir daftar isian.
e) Pengamatan larva Anopheles dilakukan pada pagi hari setiap
sebulan sekali.
f) Identifikasi larva Anopheles.
g) Hitung kepadatan per dipper yaitu : setiap spesies larva yang
ditangkap dibagi jumlah cidukan.

2. Pelaksanaan pengamatan Anopheles stadium dewasa dengan umpan


orang.
a) Tentukan minimal 6 orang untuk menjadi umpan.
b) Lakukan penangkapan nyamuk di dalam dan di luar rumah dengan
umpan orang.
c) Penangkapan di dalam rumah selama 45 menit dan 15 menit
berikutnya dilakukan penangkapan nyamuk dinding.
d) Penangkapan di luar rumah dengan umpan orang selama 45 menit
dan 15 menit berikutnya dilakukan penangkapan di kandang dan
sekitarnya.
59

e) Nyamuk yang menggigit kaki, tangan dan bagian tubuh lainnya


ditangkap dengan menggunakan aspirator dengan penerangan
senter.
f) Nyamuk yang tertangkap dimasukkan ke dalam paper cup yang
terpisah untuk tiap-tiap waktu penangkapan.
g) Paper cup ditutup kain kasa yang diberi lubang dan disumbat
dengan kapas.
h) Paper cup diberi label yang berisi tanggal, jam penangkapan.
i) Membunuh nyamuk dengan choloform pada kapas penyumbat.
j) Identitas nyamuk Anopheles.
k) Hasil tangkapan, suhu, kelembaban dicatat dalam formulir.
l) Hitung MBR (Man Bitting Rate) yaitu nyamuk hinggap menggigit
tertangkap.
m) Hitung MHD (Man Hour Dencity) Yaitu nyamuk hinggap
tertangkap
jumlah tiap jenis nyamuk tertangap
MBR =
jumlah jam kerja x jumlah kolektor
jumlah tiap jenis nyamuk tertangkap
MHD = jumlah jam kerja x jaumlah kolektor

n) Pengamatan dimulai jam 18.00 s/d 06.00 dan dilakukan secara


teratur setiap bulan sekali.

3. Pengamatan Anopheles stadium dewasa bukan dengan umpan orang.


a) Tangkap nyamuk di dalam rumah yang hinggap di dinding,
gantungan pakaian, kelambu dan lain-lain dengan menggunakan
aspirator.
b) Masukkan nyamuk yang tertangkap ke dalam paper cup yang
terpisah untuk tiap-tiap rumah.
c) Paper cup diberi label: tanggal, jam, methode, nama keluarga,
bangunan dan kolektor.
60

d) Lanjutkan dengan kegiatan out door resting collection dengan


menangkap nyamuk yang hinggap di rumput, semak, tebing, parit,
lubang tanah, pangkal pohon.
e) Masukkan nyamuk yang tertangkap ke dalam paper cup yang
terpisah untuk tiap-tiap rumah.
f) Paper cup diberi label : tanggal, jam, methode, nama keluarga,
bangunan dan kolektor.
g) Catat/hitung jumlah nyamuk yang tertangkap dalam tiap-tiap paper
cup.
h) Lakukan identifikasi.
i) Hasil pengamatan dicatat dalam formulir isian dan diperhatikan
keadaan perut unfet, fed, gravid dan haif grafid. Hitung density
nyamuk:
jumlah tiap jenis nyamuk
Density Nyamuk (D) = jumlah rumah yang diperiksa

j) Jika populasi vektor malaria meningkat atau terdapat infestasi baru


dari luar daerah pengawasan, segera lakukan pemberantasan
61

Tidak Ada
Larva

Perimeter
Area

Positif
Larva

Survei - Penyuluhan
Larva Laporan
- PSN
Anopheles Sesuai Kaidah
- IRS
Epidemiologi
- Larvaciding

Kepadatan
Larva
Tinggi

Buffer
Area

Tidak Ada
Larva

Gambar 3.5 Algoritma Survei Larva Anopheles di Pelabuhan / Bandara


62

Tidak ada
Anopheles

Perimeter
Area

Positif
Anopheles

- Penyuluhan
Survei
- Indoor
Anopheles Pengamatan
Residual
Dewasa Rutin
Spraying
(IRS)

- Populasi
Anopheles
Tinggi
- MBR/MHD
tinggi

Buffer
Area

Tidak ada
Anopheles

Gambar 3.6 Algoritma Survei Anopheles Dewasa di Pelabuhan / Bandara

3.5.4 Monitoring dan Evaluasi


Monitoring dan evaluasi pemantauan kepadatan dan identifikasi vektor
penyebab penyakit Malaria dilakukan oleh Seksi pengendalian Risiko lingkungan
sebelum dan sesudah kegiatan berlangsung. Tujuannya adalah untuk mengetahui
sejauh mana kegiatan telah dilaksanakan, apakah sudah sesuai perencanaan atau
tidak, sesuai standar operasional atau tidak dan mengetahui apakah sumber daya
dapat digunakan secara efektif dan efisien. Monitoring dan evaluasi kegiatan
dapat dilihat dalam bentuk laporanya, yang mencerminkan pencapaian dari
63

masing – masing program yang ada di Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II


Padang. Beberapa bentuk laporan KKP Kelas II Padang tersebut terdiri dari :
a. Laporan Mingguan
b. Laporan Tri Wulan
c. Laporan Tahunan
d. Laporan Rekap Semua Wilayah
BAB 4 : PEMBAHASAN

4.1 Perencanaan
Perencanaan merupakan proses terpenting dari keseluruhan fungsi
manajemen karena tanpa perencanaan fungsi-fungsi manajemen lain yaitu
pengorganisasian, pelaksanaan dan monitoring dan evaluasi tidak dapat
terlaksana. Pada dasarnya perencanaan merupakan alat manajemen yang berfungsi
membantu organisasi atau program agar dapat berkinerja dengan baik dan
mencapai tujuan secara lebih efektif dan efisien.
Secara umum, perencanaan kegiatan pemantauan dan identifikasi vektor
penyakit malaria di wilayah Pelabuhan Teluk Bayur sudah benar, karena sudah
mengikuti Standar Operasional Prosedur pemantauan vektor malaria yang ada.
Tahun 2016 kegiatan pemantauan vektor malaria dan identifikasi vektor dilakukan
setiap bulannya dan hingga saat ini sudah dilaksanakan pada bulan Januari,
Februari, Maret, April, Mei, Juni.Juli,Agustus,dan September.
Berdasarkan standar operasional, sumber daya manusia sebagai pelaksana
yang dibutuhkan adalah enam orang staf. Hal ini sudah terlaksana di pelabuhan
teluk bayur, sudah ada kader terlatih yang melakukan pemantauan nyamuk
Anopheles sp serta petugas pengawas dari pihak KKP. Pembentukan dan pelatihan
kader jumantik untuk gedung perkantoran dan gedung swasta belum terlaksana
karena belum tersedianya waktu yang tepat untuk pemilihan dan pelatihan kader.
Kegiatan yang padat serta belum adanya pembahasan lebih lanjut mengenai
perencanaan ini juga membuat terkendalanya pembentukan kader jumantik di
perkantoran dan gedung swasta di sekitar Pelabuhan Teluk Bayur.
Ditinjau dari segi dana, KKP sudah menyediakan anggaran tetap yang
bersumber dari DIPA untuk kegiatan pengendalian nyamuk Anopheles sp
sehingga akan memudahkan dalam pelaksanaan kegiatan karena sumber dana
sudah jelas. Ditinjau dari segi material, KKP sudah mempunyai peralatan yang
lengkap dan sesuai dengan kebutuhan yang sudah ditetapkan dalam SOP.

64
65

4.2 Pengorganisasian
Pengorganisasian adalah pengelompokan berbagai kegiatan yang
diperlukan untuk melaksanakan suatu rencana sehingga tujuan yang telah
ditetapkan dapat dicapai. Pengorganisasian akan menetapkan, menggolongkan,
dan mengatur berbagai macam kegiatan, menetapkan tugas-tugas pokok dan
pendelegasian wewenang pimpinan kepada staf dalam rangka mencapai tujuan
organisasi. Begitu pula halnya dengan pengorganisasian yang dilakukan oleh
Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan.
Kegiatan pemantauan dan identidikasi Nyamuk Anopheles sp merupakan
program kerja Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan sehingga kepala seksi dan
semua staf turut bertanggungjawab terhadap pelaksanaan kegiatan ini.
Selanjutnya, dipilih satu orang penanggungjawab kegiatan dari staf Seksi
Pengendalian Risiko Lingkungan yaitu Andri Kurnia, Amd.KL. Selain itu juga
ada penetapan petugas pelaksana yang diambil dari kader yang telah dilatih
sebelumnya berupa surat tugas yang ditunjuk oleh Kepala KKP Kelas II Padang.
Penanggungjawab dan pelaksana kegiatan juga dilengkapi surat tugas resmi yang
diketahui oleh Kepala KKP.
Pengorganisasian dan pembagian tanggung jawab tugas dalam kegiatan
pemantauan Nyamuk Anopheles sp sudah berjalan baik. Hal ini terbukti dengan
adanya struktur organisasi dan pembagian tanggungjawab untuk setiap
kegiatannya. Setiap kegiatan yang sudah dilaksanakan oleh kader akan dilaporkan
kepada penanggung jawab program dari pihak KKP. Sumber daya manusia yang
ada dalam struktur organisasi juga sudah sesuai dengan standar operasional yang
sudah ditetapkan Pelaksanaan.

4.3 Pelaksanaan
Kegiatan pemantauan nyamuk Anopheles sp terdapat dalam Plan Of Action
(POA) tahunan KKP dan POA bulanan Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan.
Berdasarkan laporan bulanan tentang pelaksanaan pemantauan nyamuk
Anopheles sp diketahui bahwa selama tahun 2016 kegiatan ini sudah dilaksanakan
sebanyak enam kali yaitu Bulan Januari, Februari,Maret, April, Mei,
66

Juni.Juli,Agustus dan September. Penanggung jawab kegiatan dan Kader


jumantik mengunjungi daerah sesuai dengan pemetaan sebelumnya pada pukul
18.00 dan menangkap nyamuk dengan cara umpan badan dan hinggap di dinding
yang ada di wilayah Pelabuhan Teluk Bayur kemudian mendata dan melihat
apakah ada nyamuk yang dicurigai sebagai nyamuk Anopheles sp. Apabila
ditemukan maka nyamuk tersebut dibawa ke KKP dengan botol kaca yang sudah
disediakan kemudian mencantumkan lokasi penangkapan. Berdasarkan laporan
bulanan kegiatan, diketahui bahwa angka MBR dan MHD <2,5.
Pelaksanaan kegiatan terkadang tidak sesuai dengan tanggal yang telah
ditetapkan pada rancangan tahunan kegiatan Seksi Pengendalian Risiko
Lingkungan dikarenakan ada petugas yang berhalangan dengan tugas yang lain
atau cuaca tidak mendukung untuk pelaksanaa pemantauan kepadatan nyamuk
Anopheles spmaka jadwal kegiatan di undur beberapa hari dari tanggal yang telah
ditentukan. Nyamuk Anopheles mengalami metamorfosis sempurna selama 7
sampai 14 hari. Jika pelaksanaan pemantauan terlalu lama di undur dari waktu
yang telah ditentukan bisa mengakibatkan kepadatan nyamuk tidak terkendali dan
dapat meningkatkan kasus malaria.
Langkah-langkah kegiatan di lapangan juga sudah dilakukan sesuai standar
dimana sudah terdapat pencatatan berapa nyamuk Anopheles sp yang tertangkap
pada umpan badan, hinggap di dinding dan penangkapan di pagi hari. Selanjutnya,
setelah kegiatan tersebut selesai akan dibuatkan pelaporan setiap bulannya. Hasil
kegiatan dapat dilihat berikut ini :

4.3.1 Iklim atau Cuaca


Tabel 4.1 Kondisi Cuaca Selama Pemantauan dan identifik Vektor Penyakit
Malaria

Iklim Mei Juni Juli Agustus September


Musim Kemarau Kemarau Kemarau Kemarau Kemarau
Temperatur awal 30 oC 30 oC 29 oC 30 oC 30 oC
Tempeartur akhir 24 oC 25 oC 24 o C 24 oC 25 oC
67

Kelembaban awal 75% 75% 74% 74 % 78%


Kelembaban akhir 81% 80% 80% 80 % 83%
Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria .

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa dari Mei sampai September 2016
kegiatan pemantauan dilakukan selama musim kemarau, untuk temperatur awal
paling rendah yaitu bulan Juli 29oC dan temperatur akhir paling rendah bulan
Mei,Juli, dan Agustus yaitu 24oC. Untuk kelembaban awal berkisar antara 74%
sampai 78% dan kelembaban akhir 80% sampai 83%.

4.3.2 Jenis perangkap


Jumlah nyamuk berdasarkan jenis perangkap dapat dilihat berdasarkan
grafik berikut :
5

4
4
3
3 3 3
2
2 2 2 2
1
1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1
0
Mei Juni Juli Agustus September

Umpan badan dalam rumah Umpan badan Luar rumah


Hinggap dinding dalam rumah Hinggap dinding luar rumah

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria .

Gambar 4.1 Perbandingan Hasil Penangkapan Nyamuk Anopheles Sp


Umpan Badan dengan Hinggap di Dinding

Dari gambar 4.1 dapat dilihat perbandingan nyamuk Anopheles sp paling


banyak tertangkap yaitu yang hinggap di dinding dalam rumah, yang paling
sedikit yaitu umpan badan dalam rumah
4.3.3 Nilai MHD dan MBR
Nilai MHD dan MBR pemantauan vektor malaria dari bulan Januari
sampai Juni 2016 dapat dilihat sebagai berikut :
68

0.6 0.55
0.44 0.44 0.44
0.4 0.33

0.2 0.11 0.11


0.07 0.07 0.07
0
Mei Juni Juli Agustus September

MBR MHD

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria .

Gambar 4.2 Nilai MHD dan MBR Mei sampai September 2016

Berdasarkan gambar di atas terlihat bahwa nilai MHD tertinggi yaitu 0,55
pada bulan Juli dan terendah 0,33 bulan Mei, sedangkan nilai MBR tetinggi yaitu
0,11 pada bulan Juli dan September dan terendah yaitu 0,07 yaitu bulan Mei, Juni,
dan Agustus.

4.3.3.1 Nilai MHD/MBR di Dinding Dalam Rumah

Nilai MHD/MBR di Dinding Dalam Rumah


0.5
0.45
0.4
0.35
Nilai MHD/MBR

0.3 juli
0.25
agustus
0.2
0.15
0.1
0.05
0
aedes aygypti anopheles sp culex Sp mansonia Sp
Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria .

Gambar 4.3 Nilai MHD/MBR Penangkapan nyamuk didinding dalam rumah

Berdasarkan grafik nilai MHD tertinggi terdapat pada bulan juli yaitu 0,44
dan yang paling rendah adalah 0,11
69

4.3.3.2 Nilai MHD/MBR Disekitar Kandang

Nilai MHD/MBR Disekitar Kandang


0.35
0.3
0.25
0.2
0.15
0.1
0.05
0
aedes aegypti anopheles sp culex Sp mansonia Sp

juli agustus september

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria.

Gambar4.4 Nilai MHD/MBR disekitar kandang


Berdasarkan gambar penangkapan nyamuk anopheles disekitar kandang pada
bulan september mempunyai nilai MHD yaitu 0,33

4.3.4 Hasil Penangkapan Nyamuk


4.3.4.1 Penangkapan Nyamuk dengan Umpan Badan

Hasil Penangkapan Nyamuk dengan


Umpan Badan
10 9 9
Tempat
6 Penangkapan Dalam
5 5
5 3 rumah
Tempat
0 Penangkapan Luar
Juli Agustus september rumah

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria .

Gambar 4.5 Perbandingan Hasil Penangkapan Nyamuk di Dalam dan Diluar


Rumah Juli Sampai September 2016
70

Jumlah nyamuk yang tertangkap melalui umpan badan didalam rumah


lebih tinggi daripada yang tertangkap diluar rumah.
4.3.4.2 Penangkapan Nyamuk Malam hari

6
5
5

4
4 Tempat Penangkapan
3 3 3 Didinding Dalam
3 Rumah
Tempat Penangkapan
2 Sekitar Kandang

1
1

0
Juli Agustus September

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria.

Gambar 4.6 Perbandingan Hasil Penangkapan Nyamuk Malam Hari

Jumlah nyamuk yang tertangkap hinggap malam hari didinding dalam


rumah tertinggi pada bulan Juli,sedangkan nyamuk yang tertangkap diluar rumah
tertinggi pada bulan September. Jadi nyamuk anopheles kebanyakan tertangkap
didinding dalam rumah saat ia beristirahat setelah mengigit .
4.3.4.3 Penangkapan nyamuk istirahat pagihari
Hasil Survey Entomologi Malaria
(nyamuk hinggap istirahat pagi hari)

10 8
7
5 Tempat Penangkapan
5 4 4 4 Dalam Rumah
Tempat Penangkapan Luar
Rumah
0
Juli Agustus September

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria.

Gambar 4.7 Hasil penangkapan nyamuk pagi hari


71

Berdasarkan jumlah nyamuk yang tertangkap pada pagi hari di dalam rumah
tertinggi pada bulan Juli, sedangkan jumlah nyamuk yang tertangkap pagi hari
diluar rumah tertinggi pada bulan Agustus .Kebiasaan nyamuk Anopheles yang
suka beristirahat didinding dalam rumah atau ditempat yang lembab membuat
jumlah nyamuk yang tertangkap pagi hari didalam rumah lebih tinggi dibanding
yang hinggap istirahat diluar rumah

4.3.5 Identifiksasi Nyamuk Anopheles Berdasarkan Kondisi Perut


4.3.5.1 Tertangkap Malam hari
Tabel 4.2 Kondisi Perut Nyamuk yang Tertangkap Malam Hari

Kondisi Perut
No Bulan 1/2
UF F G
G
1 Juli 0 1 1 0
2 Agustus 1 1 1 0
3 September 1 1 1 0
Jumlah 2 3 3 0
Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria.

Berdasarkan tabel, nyamuk Anopheles yang tertangkap memiliki kondisi


perut yang penuh dengan darah sebanyak 3 ekor, setengah berisi darah 3 ekor
sedangkan dengan perut kosong ada 2 ekor .
4.3.8.2 Tertangkap Pagi Hari di Dalam Rumah
Tabel 4.3 Kondisi Perut Nyamuk yang Tertangkap di Dalam Rumah

Kondisi Perut
No Bulan
UF F 1/2 G G
1 Juli 1 2 1 0
2 Agustus 1 0 0 0
3 September 0 1 0 0
Jumlah 2 3 1 0
Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria.
72

Berdasarkan tabel Nyamuk Anopheles yang tertangkap pagi hari didalam


rumah rata – rata memiliki kondisi perut yang penuh dengan darah.
4.3.8.3 Tertangkap Pagi Hari Diluar Rumah
Tabel 4.4 Kondisi Perut Nyamuk Yang Tertangkap Diluar Rumah

Kondisi Perut
No Bulan
UF F 1/2 G G
1 Juli 1 0 0 0
2 Agustus 1 1 0 0
3 September 0 1 0 0
Jumlah 2 2 0 0
Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria.

Nyamuk anopheles yang tertangkap pagi hari diluar rumah memiliki


kondisi perut yang penuh darah
4.3.8.4 Tertangkap Selama Juli sampai September

Perbandingan Kondisi Perut Nyamuk Juli - September


3.5
3 3 3
3

2.5
2 2 2
2 JULI

1.5 AGUSTUS
1 1 1 SEPTEMBER
1

0.5
0 0 0
0
UF F 1/2 G G

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria


Gambar 4.8 Perbandingan Kondisi Perut Nyamuk Selama Juli - September
2016

Kondisi perut nyamuk Anopheles yang tertangkap umumnya penuh dengan


darah. Banyak nya nyamuk Anopheles yang tertangkap dengan kondisi perut
penuh darah disebabkan oleh kebiasaan nyamuk Anopheles yang suka menggigit
malam hari dan beristirahat di dinding rumah atau ditempat lembab. Nyamuk
73

Anopheles yang sering tertangkap adalah nyamuk Anopheles betina kerena


nyamuk ini membutuhkan darah untuk bereproduksi.
4.3.6 Identifikasi Nyamuk Anopheles Berdasarkan Waktu Penangkapan
4.3.6.1 Didalam Rumah

Trend waktu penangkapan nyamuk


7
6
jumlah nyamuk

5
4
3
2 Jumlah Nyamuk
1
0

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria .

Gambar 4.9 Perbandingan Jumlah Nyamuk Anopheles yang Tertangkap


berdasarkan Waktu Penangkpan

Berdasarkan gambar, spesies nyamuk Anopheles dominan mengigit manusia


pada malam hari pada pukul 19.00 – 20.00 WIB, hal ini terlihat dari jumlah
nyamuk yang tertangkap paling banyak pada pukul 19.00 – 20.00 atau berada
pada rentang waktu pukul 18.00 - 22.00

4.3.6.2 Disekitar Kandang

5
jumlah nyamuk

4
3
2
1 Jumlah Nyamuk
0

Sumber : laporan hasil kegiatan pemantauan kepadatan vektor penyakit malaria .


74

Gambar 4.10 Perbandingan Jumlah Penangkapan Nyamuk Berdasarkan


Waktu disekitar Kandang

Gambar diatas menunjukkan bahwa nyamuk Anopheles mulai aktif malam


hari,terlihat pada pukul 20.00 -21.00 merupakan waktu dimana nyamuk paling
banyak tertangkap.

4.4 Monitoring dan Evaluasi


Monitoring merupakan kegiatan yang dilakukan dengan mengikuti suatu
program dan pelaksanaan secara mantap, teratur, dan terus menerus dengan cara
mendengar, melihat, mengamati, serta mencatat keadaan serta perkembangan
program tersebut. Monitoring dapat dilaksanakan pada waktu sebelum maupun
bersamaan waktunya dengan penyelenggaraan. Pengawasan terhadap pelaksanaan
program, sedangkan monitoring dilakukan terhadap komponen-komponen
program.
Evaluasi adalah proses untuk menentukan nilai atau harga dari sebuah
program, kursus, atau prakarsa lainnya menuju tujuan akhir yaitu menghasilkan
keputusan mengenai penerimaan, penolakan atau perbaikan inovasi. Evaluasi
merupakan kegiatan yang bermaksud untuk mengetahui apakah tujuan yang telah
ditentukan dapat tercapai, apakah pelaksanaan program telah sesuai dengan
rencana, dan atau dampak apa yang terjadi setelah program dilaksanakan.
Indikator keluaran dari kegiatan pemantauan nyamuk Anopheles sp dan
identifikasi vektor adalah terselenggaranya kegiatan pemantauan faktor risiko
penyakit yang bersumber dari binatang yaitu penangkapan nyamuk Anopheles sp.
Output dari kegiatan ini adalah terbebasnya wilayah pelabuhan dari vektor penular
penyakit.
Monitoring dan evaluasi kegiatan pemantauan nyamuk Anopheles sp dan
identifikasi vektor sudah berjalan dengan baik, dibuktikan dengan adanya laporan
setiap kali kegiatan dilakukan yang direkap menjadi laporan bulanan yang
selanjutnya direkap kembali menjadi laporan tahunan. Laporan ini diketahui oleh
kepala Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan dan pimpinan KKP Kelas II
Padang kemudian dilakukan evaluasi untuk laporan tersebut. Setelah itu laporan
75

bulanan dikirim ke SIMKESPEL agar orang pusat juga bisa melihat kegiatan yang
telah dilaksanakan.
Kegiatan evaluasi dilakukan satu kali dalam setahun pada tahun 2016 dan
didapati angka MHD dan MBR dibawah standar <2,5 yang artinya tidak perlu
upaya pemberantasan nyamuk Anopheles sp.
76

BAB 5 : KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
1. Kantor Kesehatan Pelabuhan yang disebut KKP adalah unit pelaksana
teknis di lingkungan Kementerian Kesehatan yang berada dibawah dan
bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan. Kantor Kesehatan Pelabuhan Padang merupakan
Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II. KKP Kelas II Padang terletak di
Jalan Sutan Syahril No 339 Rawang Mata Air Padang. Wilayah kerja KKP
Kelas II Padang, yaitu: Bandar Internasional Minagkabau (BIM),
Pelabuhan Muara, Pelabuhan Sikakap, dan Pelabuhan Bungus.
2. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang terdiri dari tiga seksi yaitu:
Seksi Pengendalian Karantina dan Surveilans Epidemiologi (PKSE), Seksi
Pengendalian Risiko Lingkungan (PRL), dan Seksi Upaya Kesehatan dan
Lintas Wilayah (UKLW).
3. Seksi Pengendalian Resiko Lingkungan (PRL) Kantor Kesehatan
Pelabuhan Kelas II Padang memiliki program kerja yaitu pemantauan
vektor penyakit malaria, pemantauan vektor penyakit yellow fever dan
DBD, pemantauan kepadatan lalat, pemercikan tempat perindukan lalat
denganMist Blower, Fogging, pengawasan hygiene sanitasi TPM,
pengambilan dan pemeriksaan sampel air bersih/minum, pengendalian
tikus dan pemasangan perangkap, bimbingan teknis ke wilker darat,
bimbingan teknis ke wilker pulau, fumigasi dan desinfeksi alat angkut
kapal laut, pengawasan pemasangan penangkal tikus di kapal, pemeriksaan
sanitasi kapal dalam rangka perpanjangan SSCC/SSCEC, dan pengawasan
sanitasi alat angkut.
4. Segi perencanaan (Planning) program pemantauan vektor malaria dan
identifikasi vektor sudah baik dan sudah sesuai Standar Operasional
Prosedur. Kegiatan pemantauan vektor malaria berpedoman kepada
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
77

356/MENKES/PER/IV/2008, International Health Regulation (IHR)


tahun 2005 dan SOP. Seksi Pengendalian Risiko Lingkungan bertanggung
jawab dalam pelaksanaan kegiatan pemantauan vektor malaria.
5. Segi pengorganisasian (Organizing) program pemantauan vektor malaria
sudah baik karena adanya kejelasan struktur staff yang berperan dalam
kegiatan pemantauan vektor malaria.
6. Segi pelaksanaan (Actuating) dalam pemantauan vektor malaria masih ada
sedikit yang belum sesuai dengan Standar Operasional Prosedur
pemantauan vektor malaria.
7. Hasil identifikasi ditemukan bahwa nyamuk Anopheles rata – rata
mengigit pada malam hari sekitar pukul 19.00-21.00
8. Nilai MHD tertinggi yaitu 0,55 yaitu pada bulan Juli dan terendah 0,33
bulan Mei, sedangkan nilai MBR tetinggi yaitu 0,11 pada bulan Juli dan
September dan terendah yaitu 0,07 yaitu bulan Mei, Juni, dan Agustus.
9. Penangkapan nyamuk dilakukan dengan umpan badan. Nyamuk yang
ditangkap lalu dikumpulkan dan dikelompokkan berdasarkan tempat
penangkapan,selanjutnya di identifikasi berdasarkan jam penangkapan,
morfologi dan kondisi perut.
10. Kondisi perut nyamuk Anopheles yang tertangkap umumnya penuh dengan
darah. Banyak nya nyamuk anopheles yang tertangkap dengan kondisi
perut penuh darah disebabkan oleh kebiasaan nyamuk anopheles yang
suka menggigit malam hari dan beristirahat di dinding rumah atau
ditempat lembab. Nyamuk yang tertangkap pagi hari kebanyakan adalah
nyamuk yang sudah mengigit dimalam hari.
11. Nyamuk Anopheles yang sering tertangkap adalah nyamuk anopheles
betina
12. Segi monitoring dan evaluasi, sudah dilaksanakan dengan baik sesuai SOP
yang tertuang dalam laporan yang lengkap diketahui oleh Kepala Seksi
Pengendalian Risiko Lingkungan dan Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan
Kelas II Padang.
78

5.2 Saran
1. Diharapkan kepada Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang agar
mempertahankan dan lebih meningkatkan kinerja sesuai dengan SOP
(Standar Operasional Prosedur).
2. Diharapkan kegiatan yang telah dijadwalkan dilaksanakan sesuai dengan
tanggal yang telah ditentukan mengingat metamorfosis dari nyamuk
Anopheles selama 7 sampai 14 hari jika pelaksanaan pemantauan terlalu
jauh dari waktu perencanaan maka perkembangan nyamuk Anopheles
tidak terkendali dan kasus malaria dapat meningkat.
3. Diharapkan kepada pihak Kantor Kesehatan Pelabuhan agar mengadakan
pelatihan untuk seluruh staf PRL karena dilapangan masih dijumpai
pelaksanaan kegiatan pemantauan vektor penyakit malaria tidak sesuai
dengan prosedur yang ada dan juga pelatihan kepada kader jumantik.
4. Diharapkan kepada masyarakat yang tinggal di wilayah kerja pelabuhan
Teluk Bayur untuk menjaga, memelihra, meningkatkan kesehatan melalui
perilaku hidup bersih dan sehat sehingga terciptanya lingkungan yang
sehat.
79

DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman Teknis


Pengendalian Risiko Lingkungan di Pelabuhan/Bandara. Jakarta: Depkes
RI; 2000.

2. Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan


Indonesia Nomor 2348/MENKES/PER/IX/2011 Tentang Perubahan atas
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 356/MENKES/IV/2008 Tentang
Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kesehatan Pelabuhan.2011.

3. Kementrian kesehatan RI. Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan


Penyehatan Lingkungan. Pedoman Penata Laksanaan Kasus Malaria di
Indonesia. Jakarta: Kementrian kesehatan RI,; 2011.

4. Kantor Kesehatan Pelabuan Kelas II Padang. Laporan Tahunan Seksi


Pengendalian Risiko Lingkungan Tahun 2015. Padang2015.

5. Presiden Republik Indonesia. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia


Nomor 61 Tahun 2009 Tentang Kepelabuhanan2009.

6. Mubarak. WI. Ilmu Kesehatan Masyarakat : Teori dan Aplikasi. Jakarta:


Salemba Medika; 2009.

7. Direktorat Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan.


Buku Saku Panduan Petugas Kesehatan tentang International health
Regulations (IHR) 2005: Departemen Kesehatan RI; 2008.

8. Panduan Petugas Kesehatan tentang International Health Regulation


(IHR). Jakarta2012.
80

9. Bhatt, R.M., and Kohli,V.K. Biting Rhythms of some Anophelines in Cen-


tral Gujarat. Indian J. Mal., 1996 : 33, 180-190.

10. Craig A, Stoops, Yoyo, R., Gionar, Saptoro Rusmiarto, Dwiko Susapto,
Kathryn A.Barbara, Heri Andris, IqbalF.Elyzar, Amrul Munif. Laboratory
and field testing of bed-net traps for mosquito (Diptera:Culicidae)
Collection in West Java Indonesia. Prepear Journ-nal of Medical,
Entomology 2008.

11. Vytilingam I, Chiang, G.L. and Shing, K.I. . Bionomic of important


mosquito vector in Malaysia. South-east Asean J Trop Public Hlth.
1992;23 (4): 587-603.

12. Depkes RI,. 2009. Pedoman Penatalaksanaan Kasus Malaria di Indonesia.


Departemen Kesehatan, Direktorat Jenderal P2PL.

13. Damar T. 2008. Mata Kuliah Pengendalian Vektor Nomenklatur,


klasifikasi dan Toxonomi Nyamuk, Pasca Sarjana Undip; Semarang.

14. Guerra CA, et al. (2008) The limits and intensity of Plasmodium
falciparum transmission: implications for malaria control and elimination
worldwide. PLoS Med 5: e38. doi:10.1371/journal.pmed.0050038.

15. Depkes RI. Modul Entomologi Malaria 3. Jakarta: Departemen Kesehatan


Republik Indonesia; 1999.
16. Brown H. Dasar Parasitologi Klinis ( Terjemahan). 3 E, editor. Jakarta:
PT.Gramedia 1979.

17. Hoedojo. Morfologi, Daur Hidup dan Prilaku Nyamuk dalam Parasitologi
Kedokteran 3 E, editor. Jakarta Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia; 1998.
81

18. Hoedojo. Morfologi, Daur Hidup dan Perilaku Nyamuk dalam Parasitologi
Kedokteran. Edisi ke – 3. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia; 1998.

19. Depkes RI. Pedoman Penatalaksanaan Kasus Malaria Di Indonesia


Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan
2008.

20. Rinidar. Pemodelan Kontrol Malaria Melalui Pengelolaan Terintegrasi Di


Kemukiman Lamteuba, Nangroe Aceh Darussalam [Thesis]. Medan:
Sekolah Pascasarjana Program Doktor Universitas Sumatera Utara; 2010.

21. Depkes RI. Pedoman Ekologi dan Aspek Perilaku Vektor. Jakarta: Ditjen
P2MPL; 2004.

22. Vytilingam, I., Chiang, G.L. and Shing, K.I. Bionomic of important
mosquito vector in Malaysia. South-east Asean. J. Trop.Public. Hlth, 1992
: 23 (4), 587-603.

23. Laporan Kegiatan Pengendalian Resiko Lingkungan 2007.

24. Depkes RI. Kesehatan dan Indonesia sehat 2010.

25. Sutisna E. Manajemen Kesehatan; Teori dan Praktik di Puskesmas


Yogyakarta: Gajah Mada University Press; 2009.

26. Muninjaya AAG. Manajemen Kesehatan. Jakarta: ECG; 2004.


27. Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas II Padang. Laporan Tahunan KKP
Kelas II Padang2015.
82

28. Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Kantor Kesehatan


Pelabuhan Kelas II Padang Tahun 2015. 2015.
83

LAMPIRAN