Anda di halaman 1dari 75

LAPORAN KERJA PRAKTEK

SISTEM PRODUKSI DAN PROTEKSI MAIN


TRANSFORMATOR PADA PLTU UNIT 3&4 UNIT
PEMBANGKITAN GRESIK

PT. PEMBANGKIT JAWA-BALI


PLTU-G UNIT 3&4 GRESIK

Disusun oleh :
RIZKY FAKHRIANSYAH
NIM : 15/380705/SV/08512

PROGRAM DIPLOMA TEKNIK ELEKTRO


DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO DAN INFORMATIKA
SEKOLAH VOKASI
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2017

i
LAPORAN KERJA PRAKTEK

SISTEM PRODUKSI DAN PROTEKSI MAIN


TRANSFORMATOR PADA PLTU UNIT 3&4 UNIT
PEMBANGKITAN GRESIK

PT. PEMBANGKIT JAWA-BALI


PLTU-G UNIT 3&4 GRESIK

3 Juli – 31 Agustus 2017

Disusun oleh :

RIZKY FAKHRIANSYAH
15/380705/SV/08512

Laporan ini telah diperiksa dan disetujui

Mengetahui,

Ketua Program Dosen Pembimbing


Diploma Teknik Elektro Kerja Praktek

Ma’un Budiyanto, S.T., M.T. Ma’un Budiyanto, S.T., M.T.


NIP.197007071993031002 NIP.197007071993031002

ii
LAPORAN KERJA PRAKTEK

SISTEM PRODUKSI DAN PROTEKSI MAIN


TRANSFORMATOR PADA PLTU UNIT 3&4 UNIT
PEMBANGKITAN GRESIK

PT. PEMBANGKIT JAWA-BALI


PLTU-G UNIT 3&4 GRESIK

3 Juli – 31 Agustus 2017

Disusun oleh :

RIZKY FAKHRIANSYAH
15/380705/SV/08512

Laporan ini telah diperiksa dan disetujui

Mengetahui,

Manajer Pembimbing
Keuangan dan Administrasi Kerja Praktek Perusahaan

Muhammad Faisol Sugiyanto


NID.638502JA NID.7192052JA

iii
iv
v
KATA PENGANTAR

Pertama-pertama kami ucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT, karena


berkat rahmat dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan laporan Kerja Praktik
di PT. PJB (Pembangkitan Jawa Bali) Unit Pembangkitan Gresik Divisi
Operasional dan Pemeliharaan Listrik PLTU unit 3 dan 4.

Kerja Praktik ini merupakan salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk
memenuhi SKS (Satuan Kredit Semester) pada jurusan D3 Teknik Elektro,
Fakultas Sekolah Vokasi, Universitas Gadjah Mada. Melalui kegiatan ini
mahasiswa dapat melihat dan mengamati Secara langsung kegiatan-kegiatan dan
peralatan-peralatan apa saja yang berkaitan dengan bidang teknik sistem tenaga
listrik dan menghubungkannya dengan teori yang telah diperoleh selama
perkuliahan.

Tak lupa kami sampaikan rasa terimakasih kepada semua pihak yang telah
membantu kami dalam melaksanakan Kerja Praktik dan penyusunan laporan ini
sehingga dapat terselesaikan dengan baik, khususnya kepada:

1. Bapak Ma’un Budiyanto sebagai Dosen Pembimbing Kampus D3


Teknik Elektro, Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada..
2. Ibu Johan Puspita Rini, selaku spv senior SDM yang telah
memberikan kami ijin untuk melakukan kerja praktek di PT. PJB UP
Gresik.
3. Bapak Ali Harijono, selaku Koordinator PRAKERIN di PT. PJB UP
Gresik.
4. Bapak Idrus Pamungkas, selaku mentor Kerja Praktek kami bidang
safety K3 yang membimbing kami dalam melakukan kerja praktek di
PT. PJB UP Gresik
5. Bapak Moch. Saleh, selaku Mentor Kerja Praktek kami di bidang
Sekretariat yang telah memberikan materi seputar sejarah perusahaan,
lokasi perusahaan, dan struktur organisasi perusahaan.

vi
6. Bapak Sugiyanto, selaku Mentor Kerja Praktek kami di bidang
SISTEM OPERASI PLTU Unit 3 dan 4 yang telah meluangkan waktu
dan memberikan materi kepada kami.
7. Bapak Tri Suryanto,, selaku Mentor Kerja Praktek kami di bidang
SISTEM OPERASI PLTU Unit 3 dan 4 yang telah meluangkan waktu
dan memberikan materi kepada kami.
8. Bapak Edy Sulis, selaku Mentor Kerja Praktek kami di bidang
PEMELIHARAAN LISTRIK PLTU Unit 3 dan 4 yang telah
meluangkan waktu dan memberikan materi kepada kami.
9. Bapak Wahyu Jatmika, selaku Mentor Kerja Praktek kami di bidang
SISTEM OPERASI PLTU Unit 3 dan 4 yang telah meluangkan waktu
dan memberikan materi kepada kami.
10. Bapak Lutfi, selaku Mentor Kerja Praktek kami di bidang SISTEM
OPERASI PLTU Unit 3 dan 4 yang telah meluangkan waktu dan
memberikan materi kepada kami.
11. Bapak M. Nashichul Achzab, selaku Mentor Kerja Praktek kami di
bidang HAR LISTRIK PLTU Unit 3 dan 4 yang telah meluangkan
waktu dan memberikan materi kepada kami.
12. Mas Primaditya S, selaku Assistant Engineer Pemeliharaan Listrik
yang telah meluangkan waktu dan memberikan materi kepada kami.
13. Bapak Mudjiantoro, selaku Engineer HAR Listrik yang telah
meluangkan waktu dan memberikan materi kepada kami.
14. Mas M. Izzat Harisi, selaku Engineer HAR Listrik yang telah
meluangkan waktu dan memberikan materi kepada kami.
15. Mas Aka Satririya B.S, selaku Engineer HAR Listrik yang telah
meluangkan waktu dan memberikan materi kepada kami.
16. Mas Radi Dwi Susetyo, selaku Engineer HAR Listrik yang telah
meluangkan waktu dan memberikan materi kepada kami.
17. Seluruh karyawan dan pegawai di PT. PJB Unit Pembangkitan Gresik
Bidang Operasi & Pemeliharaan Listrik PLTU unit 3 dan 4, yang
bersedia meluangkan waktu dan membagi ilmunya kepada kami.

vii
18. Seluruh rekan-rekan program studi D3 Teknik Elektro SV-UGM yang
selalu membantu dan membagi waktu bersama kami.
19. Segenap keluarga yang telah memberikan semangat dan doa restu.
20. Semua pihak yang telah membantu kami demi terselesaikannya
laporan On Job Training ini.

Kami menyadari akan adanya kekurangan-kekurangan dalam penulisan


laporan ini karena keterbatasan wawasan dan pengetahuan kami. Untuk itu kami
mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak agar dapat
lebih baik di kemudian hari. Akhirnya kami berharap semoga laporan ini
bermanfaat bagi semua pihak.

Yogyakarta, 16 Agustus 2017

Penyusun

viii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...........................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN PRODI ...................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN ....................................................iii
SURAT PERINTAH KERJA PRAKTEK ..........................................................iv
SURAT KETERANGAN SELESAI KERJA PRAKTEK .................................v
KATA PENGANTAR ........................................................................................vi
DAFTAR ISI .......................................................................................................ix
DAFTAR GAMBAR ..........................................................................................xii
DAFTAR TABEL ...............................................................................................xiii
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................1
1.2 Tujuan Kerja Praktek ..............................................................................1
1.3 Manfaat Kerja Praktek ............................................................................2
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek ......................................3
1.5 Perumusan Masalah.................................................................................3
1.6 Metodologi Pengumpulan Data ...............................................................3
1.7 Sistematika Penulisan Laporan ...............................................................4
BAB II TINJAUAN PERUSAHAAN ................................................................6
2.1 Profil PT.PJB UP Gresik .........................................................................6
2.2 Visi dan Misi ...........................................................................................8
2.3 Produksi Unit Pembangkit Gresik ...........................................................11
2.4 Struktur Organisasi PT.PJB UP Gresik ..................................................14
2.5 Lingkungan dan K3 PT.PJB UP Gresik................................................. 15
BAB III DASAR TEORI ....................................................................................18
3.1 Pengertian PLTU .....................................................................................18
3.2 Komponen Utama PLTU ........................................................................19
3.2.1 Ketel Uap (Boiler) ........................................................................19
1. Economizer............................................................................ 20

ix
2. Steam Drum........................................................................... 21
3. Superheater............................................................................ 21
4. Reheater................................................................................ 22
5. Burner.................................................................................... 22
6. SCAH.....................................................................................22
7. Air Heater.............................................................................. 23
3.2.2 Turbin Uap ....................................................................................23
1. HP Turbin...............................................................................23
2. IP Turbin.................................................................................24
3. LP Turbin...............................................................................24
4. Sudu Turbin............................................................................24
5. Rotor.......................................................................................24
6. Cashing ..................................................................................25
7. Bantalan(Bearing)...................................................................25
3.2.3 Kondensor .....................................................................................26
3.2.4 Generator ......................................................................................27
3.2.5 Transformator ...............................................................................28
3.3 Komponen Bantu PLTU ............................................................................29
3.3.1 Desalination Plant .........................................................................29
3.3.2 Water Treatment Plant................................................................. 30
3.3.3 Hidrogen Plant ............................................................................ 30
3.3.4 Chlorination Plant ....................................................................... 31
3.3.5 Waste Water Treatment Plant ..................................................... 32
3.4 Proses Produksi PLTU............................................................................... 32
BAB IV SISTEM PROTEKSI TRANSFORMATOR ........................................34
4.1 Transformator ..........................................................................................34
4.2 Proteksi ....................................................................................................38
4.2.1 Elemen Dasar Relay Proteksi ........................................................39
4.2.2 Persyaratan Proteksi.......................................................................40
1. Selektivitas ...............................................................................40
2. Keandalan (Reability) ..............................................................41

x
3. Kecepatan ................................................................................41
4. Kepekaan (Sensitivity)............................................................ 42
5. Zone Of Protection................................................................ 42
6. Main and Backup Protection...................................................42
4.3 Ganguan Main Transformator PLTU ......................................................43
4.3.1 Gangguan Internal......................................................................... 43
4.3.2 Gangguan Eksternal ......................................................................43
4.4 Klasifikasi Relay Pengaman Transformator ...........................................44
4.5 Peralatan PengamanTransformator.........................................................45
4.5.1 Proteksi Elektrik ............................................................................45
1. Diferensial Relay .....................................................................45
2. Overcurrent Relay....................................................................45
3. Ground Earth Fault Relay...................................................... 46
4.5.2 Proteksi Mekanik............................................................................ 46
1. Bucholz Relay........................................................................... 46
2. Explosive Membrane Relay...................................................... 47
3. Sudden Pressure Relay.............................................................. 47
4.6 Indikasi Indikasi Kerja Alarm Relay..................................................... 47
BAB V PENUTUP ..............................................................................................56
5.1 Kesimpulan..............................................................................................56
5.2 Saran ........................................................................................................57
DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................58
LAMPIRAN ........................................................................................................59

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 PLTU, PLTG, dan PLTGU PT. PJB UP Gresik ............................. 6
Gambar 2.2 Peta Lokasi PT.PJB UP Gresik ....................................................... 8
Gambar 2.3 Budaya Perusahaan Berbasis Kinerja Unggul ................................. 10
Gambar 2.4 Topologi Jaringan 500KV & 150KV di Jawa ................................. 13
Gambar 2.5 Diagram Distribusi .......................................................................... 13
Gambar 2.6 PT.PJB UP Gresik dalam struktural Negara ................................... 14
Gambar 2.7 Struktur Organisasi PT PJB UP Gresik...........................................15
Gambar 3.1 Skema Proses PLTU unit 3&4 ........................................................ 18
Gambar 3.2 Konstruksi Boiler PLTU Unit 3 ...................................................... 20
Gambar 3.3 Turbin Generator ............................................................................. 23
Gambar 3.4 Kondensor ....................................................................................... 26
Gambar 4.1 Main Transformator PLTU unit 3 ................................................... 34
Gambar 4.2 Elemen Dasar Relay Proteksi .......................................................... 40

xii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kapasitas Pembangkit..........................................................................12

xiii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pengetahuan yang bersifat teoritis merupakan pengetahuan yang
bersifat konseptual, diperoleh melalui kegiatan perkuliahan di lembaga
perguruan tinggi dan penting dikuasai sebagai dasar pemikiran.
Pengetahuan yang bersifat aplikatif atau praktis, salah satunya dapat
diperoleh pada kegiatan praktikum di laboratorium yang secara simultan
dilaksanakan dengan pengetahuan teoritis.

Dalam menjalani proses perkuliahan di D3 Teknik Elektro


khususnya kosentrasi sistem tenaga listrik mahasiswa mendapatkan
berbagai macam teori tentang kelistrikan dari proses pembangkitan,
transmisi, distribusi serta berbagai permasalahan yang ada didalamnya.
Kegiatan pembelajaran juga sangat didukung dengan adanya praktikum
guna mengaplikasikan ilmu yang telah didapatkan agar mahasiswa lebih
memahami dan menerapkanya dalam system kelistrikan. Namun ada
baiknya jika ilmu tersebut dapat diterapkan secara langsung pada sistem
yang lebih besar untuk menghasilkan suatu keluaran yang nyata dan
berguna khususnya dalam industri atau perusahaan.

Jurusan Diploma Teknik Elektro Sekolah Vokasi Universitas


Gadjah Mada mewajibkan mahasiswanya untuk melakukan kerja praktik
di lingkungan yang mengaplikasikan ilmu dan teknologi Elektronika
dengan bidang yang diantaranya adalah bidang yang berkaitan dengan
Sistem Tenaga Listrik (Electric Power System).

1.2 Tujuan Kerja Praktek


Tujuan yang ingin dicapai saat melaksanakan Kerja Praktek di PT.
PJB Unit Pembangkit Gresik adalah :

1
2

1. Memperoleh gambaran nyata tentang penerapan ilmu yang diperoleh


pada saat bangku kuliah dan membandingkan dengan realita di
lapangan..
2. Mendapatkan pengalaman tentang kerja teknis di lapangan yang
sesungguhnya, sehingga akan didapat gambaran yang sama tentang
berbagai hal mengenai dunia kerja yang aplikatif.
3. Mengetahui perkembangan ilmu dan teknologi sistem tenaga listrik
(electrical power system) yang terpadu.
4. Mengetahui dan Mempelajari secara detail tentang Plant operation and
maintenance pada PT PJB UP Gresik.

5. Mengenal secara khusus bidang yang menjadi minat peserta tentang


manajemen proses dan sistem produksi di PT. PJB Unit Pembangkitan
Gresik agar kondisi riil (nyata) yang terjadi selama proses produksi
dapat diketahui.

6. Mengetahui alat alat dan sistem proteksi yang digunakan pada main
Transformator (transformator utama) pada PLTU-G unit 3&4 PT. PJB
UP Gresik

1.3 Manfaat Kerja Praktek


Manfaat yang dapat diambil dari adanya Kerja Praktek untuk berbagai
pihak. Pertama, bagi universitas yaitu dapat menjalin kerja sama yang baik
dalam bidang pengembangan teknologi antara pihak perusahaan dengan
kampus, sehingga terjalin hubungan yang saling menguntungkan, memperoleh
gambaran nyata mengenai perusahaan sebagai bahan informasi untuk
mengembangkan kurikulum yang ada, memperoleh gambaran perbandingan
mengenai kesiapan mahasiswa terhadap dunia industri saat ini.
Kedua, bagi mahasiswa yaitu dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan
dan pengalaman kerja di lingkungan perusahaan maupun industri, dapat
berperan sebagai persiapan dan latihan untuk memasuki dunia kerja serta
belajar bersosialisasi dengan para karyawan atau masyarakat di lingkungan
perusahaan atau industri.
3

Ketiga, bagi perusahaan manfaatnya berupa perwujudan nyata sebagai


peran serta perusahaan dalam mengembangkan mutu pendidikan. Dapat
mengenalkan perusahaan kepada masyarakat umum melalui kerjasama antara
pihak perusahaan dengan universitas melalui program kerja praktek
mahasiswa.

1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek


Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan atau Kerja Praktik dilakukan pada :
Tempat : PT Pembangkitan Jawa Bali (PJB) Unit Pembangkitan Gresik
Divisi Operasional dan Pemeliharaan Pembangkit Listrik Tenaga
Uap-Gas (PLTU-G)
Alamat : Jl. Harun Tohir No.1 Gresik Jawa Timur
Waktu : 3 Juli 2017 hingga 31 Agustus 2017
1.5 Perumusan Masalah
Ruang lingkup dalam laporan kegiatan Kerja Praktek ini mengenai Studi
Sistem Kelistrikan dan peralatan pembangkitan pad PLTU-G PJB UP. Gresik.
Pada laporan Kerja Praktek ini, pokok pembahasan utama yaitu pada sistem
prodiksi dan sistem proteksi pada main transformator pada PLTU-G
UP.Gresik. Dengan batasan masalah sebagai berikut :
1. Bagaimanakah sistem pruduksi dari plan PLTU-G unit 3&4 UP.Gresik
2. Peralatan apa saja yang digunakan untuk menunjang proses produksi
3. Apa saja macam macam sistem proteksi pada Main Transformator
PLTU-G unit 3&4 UP.Gresik

1.6 Metodologi Pengumpulan Data


Metode yang dipakai pada penulisan laporan Kerja Praktek ini adalah
sebagai berikut:
1. Metode Literature
Metode ini dilakukan dengan cara studi pustaka, melihat referensi dari
buku panduan perusahaan, buku manual maintence dan pemeliharaan yang
diberikan oleh perusahaan, untuk keperluan dasar teori, spesifikasi objek
dan analisa pembahasan.
4

2. Metode Observasi (Local Area)


Metode ini dilakukan dengan cara melihat dan mengamati secara langsung
objek objek peralatan yang ada di lapangan (Local Area) seperti
transformator, generator, plan plan operation dengan bimbingan mentor
kerja praktek serta dari teknisi bagian pemeliharaan (HAR) listrik.
3. Metode Diskusi
Diskusi adalah pengambilan data yang diperlukan untuk menyusun
laporan berupa diskusi dengan pembimbing, karyawan, atau pekerja di
lapangan yang ada di PT. PJB UP Gresik.
4. Metode Sit in Class
Sit in class adalah mendengarkan suatu penjelasan secara umum tentang
profil perusahaan, penggunaan safety, proses pembangkitan listrik pada
setiap pembangkit, dan simulasi proses pembangkit listrik. Hal itu
ditujukan agar dapat mengetahui gambaran umum PT. PJB UP Gresik.
5. Metode Sharing Knowledge
Sharing Knowladge adalah proses presentasi diakhir pertemuan tentang
apa saja yang didapat selama melakukan kerja praktik di PT. PJB UP
Gresik. Terdapat juga tanya jawab serta saran agar menambah
pengetahuan serta kelengkapan pembuatan laporan.

1.7 Sistematika Penulisan Laporan


Untuk menjelaskan pelaksanaan kerja praktek yang dilakukan di PT. PJB
UP.Gresik, maka penyusunan laporan kerja praktek ini secara garis besar
dikelompokkan menjadi lima bab, BAB I, PENDAHULUAN, pada bab ini
membahas mengenai latar belakang, tujuan kerja praktek, manfaat kerja
praktek, waktu dan tempat pelaksanaan, perumusan masalah, metode
pengumpulan data dan sistematika yang menyusun laporan.
BAB II, TINJAUAN PERUSAHAAN, membahas mengenai sejarah
singkat perusahaan, profil perusahaan, visi dan misi, struktur organisasi yang
ada pada PT. PJB Unit Pembangkit Gresik.
5

BAB III, PROSES PRODUKSI, membahas mengenai sistem produksi


dari mulai pengolahan pengolahan air laut hingga dapatdigunakan untuk
memutar turbin sehingga dapat menghasilkan energi listrik, serta membahas
peralatan peralatan mulai dari peralatan utama seperti boiler, turbin, generator
hingga transformator.
BAB IV, SISTEM PROTEKSI MAIN TRANSFORMATOR, membahas
mengenai penjelasan peralatan peralatan proteksi, relay-relay, prinsip kerja
dari masing masing relay dan indikator indikator trip di masing masing relay
transformator PLTU-G unit 3&4 UP.Gresik.
BAB V, PENUTUP, berisi kesimpulan berdasarkan pembahasan dari
bab-bab sebelumnya selama pelaksanaan kerja praktek di PT. PJB Unit
Pembangitan Gresik beserta saran saran yang diberikan untuk kemajuan
perusahaan serta hal-hal yang merupakan penyempurnaan dari laporan ini.
BAB II
TINJAUAN PERUSAHAAN

2.1 Profil PT. PJB UP Gresik

PT. PJB UP GRESIK atau Pembangkitan Jawa Bali Unit


Pembangkitan Gresik merupakan perusahaan BUMN yang bergerak dalam
bidang jasa produksi listrik yang tempatnya berada di kota Gresik Jawa
Timur. Unit Pembangkitan Gresik ini terbentuk berdasarkan adanya surat
keputusan (SK) dari direksi PT. PLN (Persero) No.030.K/023/DIR/1980
tanggal 15 Mei 1980 merupakan unit kerja yang dikelola oleh PT. PLN
(Persero) Pembangkitan dan Penyaluran Jawa bagian Timur dan Bali (PLN
KITLUR JBT) yang dikenal dengan sektor Gresik. Setelah itu PT. PLN
membentuk lagi sektor Gresik baru dengan kapasitas 1578 MW (surat
keputusan direktur utama PT. PLN No.006.K/023/DIR/1992) pada tanggal
4 Februari 1992. Lalu dibuat surat keputusan oleh direktur utama PT. PLN
PJB II No.023.K/023/DIR/1996 tanggal 14 Juni 1996 tentang penggabungan
Unit pelaksana Pembangkitan sektor Gresik dan sektor Gresik baru menjadi
PT. PLN PJB II Sektor Gresik. Kemudian pada tanggal 30 Mei 1997
Direktur Utama PT. PLN PJB II mengeluarkan surat keputusan tentang
perubahan sebutan sektor menjadi unit pembangkitan (No.
021/023/DIR/1997), serta pada tanggal 24 Juni 1997 Direktur Utama PT.
PLN PJB II mengeluarkan surat keputusan kembali tentang pemisahan
fungsi pemeliharaan dan fungsi operasi pada PT. PLN PJB II Unit
Pembangkitan Gresik (No. 024A.K/023/DIR/1997). Kemudian pada tanggal
3 Oktober 1995 hingga saat ini nama perusahaan menjadi menjadi PT.
Pembangkitan Jawa Bali (PJB) Unit Pembangkitan Gresik.

Dengan luas 78 Ha PT. PJB UP Gresik memiliki unit pembangkit


yang terdiri dari beberapa bagian operasional yaitu PLTU (Pembangkit
Listrik Tenaga Uap), PLTG (Pembangkit Listrik Tenaga Gas), dan PLTGU
(Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap). Dengan jumlah pembangkit ada

6
7

18 unit yang terdiri dari 2 blok unit untuk PLTG, 2 blok PLTU, dan 3 blok
PLTGU yang menghasilkan total kapasitas 2218 MW (18 Generator). Letak
Bangunan PT.PJB UP Gresik ini sangat dekat dengan pusat kota Gresik
sendiri yaitu berada di Jalan Harun Tohir No. 1 Desa Sidorukun Kecamatan
Kebomas Kabupaten Gresik. Dari semua unit – unit pembangkit yang
berada di PT. PJB UP Gresik, PT. PJB UP Gresik dapat menghasilkan
jumlah listrik dengan total daya yang terpasang sebesar 2.218 MW, serta
energi listrik sebesar 10.859 GWh per tahunnya, yang disalurkan melalui
jaringan transmisi tegangan ekstra tinggi 150kV dan 500kV. Sedangkan
untuk bahan bakarnya PT. PJB UP Gresik menggunakan HSD (High Speed
Diesel) atau MFO (Marine Fuel Oil) dipasok dengan kapal tangker, untuk
gas (gas alam) yang dipasok melalui pipa bawah laut yang berasal dari
sumur gas Pagerungan (ARCO) dan dari Madura Utara seperti PT.
Pertamina Hulu (dulu Codeco) sebagai pemasok minyak dan gas untuk
produksi.

Gambar 2.1 PLTU, PLTG, dan PLTGU PT. PJB UP Gresik

PT. Pembangkitan Jawa Bali (PJB) Unit Pembangkitan Gresik


merupakan salah satu unit pembangkit tenaga listrik milik PT. PJB yang
terletak di provinsi Jawa Timur. Unit Pembangkitan ini berlokasi di kota
Gresik, tepatnya di desa Sidorukun, Jalan Harun Tohir no. 1 Gresik, Jawa
Timur, Indonesia. Total luas wilayah PT. PJB UP Gresik mencapai kurang
lebih 78 Ha, termasuk wilayah pembuangan lumpur dan luas bangunan.
Batas area yang menjadi lokasi PT. PJB UP Gresik adalah:
8

Utara : Kantor PT. Pertamina Persero

Timur : Selat Madura

Selatan : Bengkel Swabina, Selat Madura

Barat : Jalan Harun Tohir

Gambar 2.2 Peta Lokasi PT. PJB UP Gresik

2.2 Visi, Misi dan Budaya PT. PJB UP Gresik

Dalam melaksanakan usahanya, PT. PJB UP Gresik mengusung


filosofi “Mempunyai komitmen yang tinggi terhadap sasaran yang hendak
dicapai dan Sumber Daya Manusia (SDM) sebagai aset penting bagi
perusahaan”. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dalam mengelola
perusahaan, komitmen tersebut merupakan aspek yang harus dijaga. Dalam
menjaga komitmen tersebut PT. PJB UP Gresik memiliki visi :

“Menjadi perusahaan pembangkit tenaga listrik di Indonesia yang


terkemuka dengan standar kelas dunia”

Sedangkan misi yang dipakai PT. PJB UP Gresik dalam mewujudkan visi di
atas adalah :

1. Memproduksi tenaga listrik yang handal dan berdaya saing;


2. Meningkatkan kinerja secara berkelanjutan melalui implementasi tata
kelola pembangkitan dan sinergi business partner dengan metode best –
practice dan ramah lingkungan;
9

3. Mengembangkan kapasitas dan kapabilitas SDM yang mempunyai


kompetensi teknik dan manajerial yang unggul serta berwawasan bisnis.
PT. PJB UP Gresik memiliki budaya sendiri yang diterapkan
sehari-hari dalam segala bentuk kegiatan di perusahaan tersebut, yang
dinamakan “PJB WAY”. PJB WAY memiliki standar yaitu 1 (satu) tekad,
5 (lima) sikap dan 11 (sebelas) perilaku yang melekat di seluruh Insan
PJB dalam melaksanakan Misi untuk mencapai Visi.

 1 (satu) Tekad yaitu menjadi produsen listrik terpercaya kini dan mendatang
 5 (lima) Sikap yang biasa disingkat IKKPS, yaitu:
 Integritas (Jujur, Dedikasi dan Konsisten, Disiplin)
 Keunggulan (Ide, Efisien dan Efektif)
 Kerjasama (Apresiasi, Pembelajaran Bersama dan Aktif Terlibat)
 Pelayanan (Motivasi, Perbaikan, Berkelanjutan dan Cepat
Tanggap)
 Sadar Lingkungan (Lingkungan Hidup, Lingkungan Masyarakat
dan Lingkungan Kerja (5S)
 11 (sebelas) Perilaku Unggul yang meliputi:
 Kepemimpian yang Visioner (Visionary Leadership)
 Keunggulan menurut Pelanggan (Customer–Driven Excellence)
 Pembelajaran Perorangan dan Perusahaan (Organizational and
Personal Learning)
 Menghargai Tenaga Kerja dan Mitra (Valuing Workforce
Members and Partners)
 Kegesitan (Agility)
 Fokus kepada Masa Depan (Focus on the Future)
 Mengelola Inovasi (Managing for Innovation)
 Manajemen berdasarkan Fakta (Management by Fact)
 Pertanggungjawaban Kemasyarakatan (Societal Responsibility)
 Fokus kepada Hasil dan Penciptaan Nilai (Focus on Results and
Creating Value)
10

 Perspektif Kesisteman (Systems Perspective)

Jadi dasar dari “PJB WAY” ini dibuat bertujuan untuk mencapai usaha
ketenagalistrikan dengan mengoperasikan dan memelihara unit-unit
pembangkit secara handal dan efisien sehingga terbentuk budaya perusahaan
berbasis kinerja unggul yang berupa 1 tekad 5 sikap dan 11 perilaku unggul.

Gambar 2.3 Budaya Perusahaan Berbasis Kinerja Unggul

PT. PJB UP Gresik juga memiliki motto – motto menunjang kinerja


yang baik. Namanya 5S (baca: Lima Es). Ini adalah sebuah program
pengelolaan House Keeping. Pengelolaan House Keeping yang baik akan
membuat nyaman orang yang disekitarnya dan akan meningkatkan efisiensi
pekerjaan. Lima Es adalah singkatan dari motto-motto program ini:

 SEIRI – Ringkas
Memilah – buang benda yang tidak perlu
 SEITON – Rapi
Penataan – atur benda-benda dengan rapi
 SEISO – Resik
Pembersihan – membersihkan terus-menerus
 SEIKETSU – Rawat
11

Pemantapam – menjaga dalam standar yang baik


 SHITSUKE – Rajin
Pembiasaan – latihan dan disiplin diri dengan peningkatan yang
berkelanjutan

2.3 Produksi Unit Pembangkit Gresik

Sampai saat ini Unit Pembangkitan Gresik bertanggung jawab atas


3 macam mesin pembangkit tenaga listrik, yaitu:

1. Pembangkitan Listrik Tenaga Gas (PLTG), dari PLTG sendiri memiliki 2


unit pusat sendiri yang berdekatan dengan sumber pendingin air laut juga
pada PJB Gresik ini. 2 unit tersebut memuat 1 bahan bakar tersebut
tentunya dalam jumlah yang sangat banyak dalam sistem tenaga
pembangkitan listrik tersebut yaitu solar. PLTG ini berkapasitas ± 102,55
MW.
2. Pembangkitan Listrik Tenaga Uap (PLTU), dari PLTU memiliki 4 unit,
yaitu dari proses sistem tenaga listrik tersebut di sini menggunakan bahan
bakar residu oil, solar dan gas. Suhu pembakaran mencapai 1000ºC, sisa
sebagian digunakan memanaskan air (Heat Recovery Steam Generator)
kemudian dari proses tersebut, lanjut diproses ke sistem (boiler) yang
digunakan dari proses ini untuk memutar steam turbin. Total daya yang
dihasilkan dari PLTU ini berkapasitas ± 600 MW.
3. Pembangkitan Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU), dari tenaga pembangkit
tersebut merupakan unit terbanyak yang digunakan dalam blok-blok
tertentu yaitu sebanyak 9 unit gas PLTGU, 9 unit HRSG yang nantinya
akan menghasilkan panas sisa untuk 3 unit sistem steam. Bahan bakar
yang digunakan hanya ada 2 macam yaitu solar dan gas. PLTGU ini
berkapasitas ± 1578 MW.
12

Tabel 2.1 Kapasitas Pembangkit

Total kapasitas daya yang mampu dibangkitkan PT PJB UP


Gresik mencapai ± 2218 MW dan diperoleh dari 18 generator termal yang
dimiliki. PT. PJB UP Gresik mampu memproduksi energi listrik sebesar
12.814 GWh per tahun yang tersalurkan melalui Saluran Udara Tegangan
Ekstra Tinggi (SUTET) 500 kV dan Saluran Udara Tegangan Tinggi
(SUTT) 150 kV ke sistem interkoneksi Jawa-Bali.

Secara teknis pembagian jaringan seluruh pembangkit di pulau


jawa sebagai berikut:
13

Gambar 2.4 Topologi Jaringan 500KV & 150KV di Jawa

Dari pembagian jaringan listrik tersebut PT. PJB UP Gresik memiliki


kontribusi yang cukup besar dalam menyediakan listrik di area Jawa-Bali,
yang terlihat dalam diagram berikut:

Gambar 2.5 Diagram Distribusi


14

2.4 Struktur Organisasi PT. PJB UP Gresik

PT. PJB UP Gresik dipimpin oleh seorang GM (General Manager)


yang membawahi beberapa manager dengan bagian – bagian tertentu,
dimana terdapat 5 manager dengan tugas yang berbeda – beda, seperti :

1. Manager Keuangan dan Administrasi


2. Manager Operasi
3. Manager Pemeliharaan
4. Manager Enjiniring dan Quality Assurance
5. Manager Logistik

Gambar 2.6 PT. PJB UP Gresik dalam struktural negara

Dalam PT.PJB UP Gresik Organisasi Unit diarahkan fokus pada


proses peningkatan keandalan dan efisiensi pembangkit sehingga desain
organisasi menjadi lebih ramping dengan penggabungan beberapa fungsi
supporting. PT PJB Unit Pembangkit telah disempurnakan pada tanggal 21
Oktober 1999, kemudian disempurnakan pada 25 Februari 2003, dan
kemudian mendapat penyempurnaan kembali pada 19 Januari 2006,
sehingga di dapat badan struktur organisasi yang digunakan saat ini adalah
sebagai berikut :
15

General Manager

Manajer Enjiniring dan Manajer Keuangan &


Manajer Operasi Manajer Pemeliharaan Manajer Logistik
Quality Assuarnce Administrasi

Inventori Kontrol &


Rendal Operasi Rendal Pemeliharaan System Owner SDM
Kataloger

Pengadaan & Kontrak


Produksi Pemeliharaan Mesin Technologi Owner Keuangan
Bisnis

Manajemen Mutu,
Bahan Bakar dan Niaga Pemeliharaan Listrik Administrasi Gudang Umum
Risiko & Kepatuhan

Kimia & Laboratorium Pemeliharaan Konin

Outage Managemen

Sarana

Lingkungan & K3

Gambar 2.7 Struktur organisasi PT. PJB UP Gresik

2.5 Lingkungan dan K3 di PT. PJB UP Gresik

PT. PJB UP Gresik sejak tahun 1994 telah meraih Zero Accident.
Pada tahun 2002 PT. PJB UP Gresik juga mendapat ISO 14001 tentang
penghargaan bebas limbah dan tahun berikutnya mendapat ISO 18001
tingkat internasional yaitu penghargaan bebas limbah terintegrasi dengan
AK3. PT. PJB UP Gresik merupakan pelopor adanya K3 yang dilengkapi
oleh PT. PLN pada saat itu di seluruh unit termasuk juga PT. PLN Kantor
Pusat. Pada saat ini seluruh PT. PJB telah mempunyai K3.
K3 di PT. PJB UP Gresik ditunjang dengan manajemen K3 yang
mana tiap tahunnya selalu diadakan audit internal dan tiap tiga tahun
16

sekali di-audit oleh pihak PT. Sucofindo, badan independen yang dipercaya
oleh pemerintah yang dalam hal ini adalah Depnaker. Terdapat tiga kriteria
penilaian audit yaitu :

1. Apabila keandalan atau safety-nya adalah 0-59% maka perusahaan tersebut


wajib diawasi.
2. Apabila tingkat safety-nya antara 60-84% maka perusahaan tersebut diberi
penghargaan berupa perak yang dikibarkan di depan kantor.
3. Apabila tingkat safety-nya 85-100% maka mendapat bendera emas.

Selain berusaha untuk meraih keuntungan finansial, supaya


bertumbuh kembang dan berkelanjutan, PJB yang berkomitmen
mewujudkan green and clean power plant benar – benar memperhatikan
masalah lingkungan, baik lingkungan kerja, lingkungan hidup maupun
lingkungan sosial. Masalah lingkungan selalu menjadi perhatian utama,
dengan mengimplementasikan Manajemen Lingkungan dan K3 (Kesehatan
dan Keselamatan Kerja), Manajemen House Keeping 5s dan melaksanakan
Program Corporate Social Responsibility.
 Program Kerja K3
Kegiatan K3 yang dilaksanakan di PT. PJB UP Gresik terdiri atas
kegiatan rutin, beberapa pelatihan dan sertifikasi guna meningkatkan
profesionalisme personal dan kualitas dari K3 itu sendiri. Program secara
umum antara lain :

1. Kegiatan rutin
Kegiatan ini meliputi : diklat, pemeriksaan alat-alat yang berhubungan
dengan produksi dan peralatan safety, upacara serta berbagai lomba K3
antar unit.

2. Pelatihan
Pelatihan dilaksanakan dalam bentuk pelatihan pemadam kebakaran.
17

3. Sertifikasi
Dikeluarkan oleh pihak Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) yang bekerja
sama dengan pihak ketiga dalam penetapannya. Beberapa penetapan yang
sampai saat ini mendapat sertifikasi antara lain : Pesawat Angkat (crane),
Pesawat angkut (lift), penangkal petir dan boiler. Prosedur untuk
mendapatkan sertifikasi :
a. Mengajukan laporan data ke manajer.
b. Manajer memberikan disposisi (keputusan).
c. Melalui struktur organisasi di bawahnya, maka dipilih ahli untuk
melakukan penyelidikan untuk persyaratan dikeluarkannya sertifikasi.
BAB III
PROSES PLTU PT.PJB UP GRESIK

3.1 Pengertian PLTU

PLTU adalah Pembangkit Listrik Tenaga Uap dengan


menggunakan steam atau uap sebagai pengerak turbin untuk menghasilkan
lstrik dalam sistem produksinya.

Gambar 3.1 Skema proses PLTU unit 3 & 4

Proses awal PLTU yaitu dimulai dari air laut yang dipompa ke
desalination plant sehingga air laut mengalami proses desalinasi. Air laut
berubah menjadi air tawar atau air murni yang sudah tidak memiliki
kandungan mineral pada air tersebut. Kemudian air hasil desalinasi
ditampung pada row water tank dan setelah itu berlanjut pada proses water
treatment plan dan di tampung di make up water tank dan kemudian di
alirkan ke hot well yaitu bagian bawah dari condensor tempat
penampungan air hasil kondensasi. Air tersebut siap di pompa oleh
condensate pump dan di alirkan ke LP-HP Heater air dan masuk ke boiler

18
19

untuk nantinya dipanaskan hingga menjadi steam (uap) panas. Dalam proses
pemanasan air, PLTU menggunakan bahan bakar Gas dan Residual Oil
(RO) untuk memanaskan air hingga menjadi uap, yang kemudian digunakan
untuk memutar HP turbin dan selanjutnya uap di reheater sebelum masuk
ke IP dan LP turbin.

Efisiensi thermal yang dihasilkan dari PLTU berkisar antara 30% -


45%. Hal tersebut bergantung pada bahan bakar yang di gunakan pada
proses pemanasan air pada PLTU.

3.2 Komponen Utama PLTU


Pembangkit Listrik Tenaga Uap ini memiliki beberapa komponen –
komponen atau peralatan dalam menjalankan sistem produksinya antara lain

3.2.1 Ketel Uap ( Boiler )


Ketel uap atau boiler ini merupakan tempat dimana terjadinya
perubahan pada energi kimia dari bahan bakar menjadi energi panas (Uap).

Didalam ketel uap ini terjadi pembakaran bahan bakar (gas dan residu
oil) dan dengan air sebagai fluida. Boiler berisi pipa-pipa yang berisi air.
Pada bagian dasar terdapat furnace yang berfungsi sebagai tempat
pembakaran guna menghasilkan energi panas. Panas tersebut digunakan
untuk menguapkan air yang ada pada pipa-pipa yang ada dalam boiler. Uap
yang dihasilkan dari boiler adalah uap seperheat dengan tekanan dan
temperature yang sangat tinggi. Berikut ini gambar konstruksi boiler tampak
luar pada PLTU unit 3 PT.PJB unit Pembangkitan Gresik.
20

Gambar 3.2 Konstruksi Boiler PLTU unit 3

Adapun dalam proses pengoprasiannya boiler di tunjang oleh bebrapa


peralatan seperti ruang bakar, dinding pompa, burner, cerobong (stack) dan
komponen-komponen lain, yaitu :

a. Economizer
Economizer terdiri dari beberapa pipa lengkung horizontal, air masuk ke
unit pembangkitan uap melalui economizer inlet header dan mengalir ke
arah atas menghalangi aliran gas melalui pipa-pipa economizer. Air panas
dari economizer keluar mengalir langsung ke steam drum melalui pipa
21

pengisian. Economizer berfungsi sebagai pemanas air dari dearator dimana


air mencapai titik didihnya masuk ke HP dan LP drum.

b. Steam Drum

Drum uap merupakan tempat dimana terjadinya pemisahan uap. Uap


yang masih terdapat kadar air akan turun ke saluran primary dan
secondary superheater. Uap yang telah dipisahkan oleh separator masuk ke
cevron dryers sehingga terjadi pemisahan terakhir hingga didapat uap
jenuh. Air yang jatuh akan dialirkan ke bagian bawah dari drum secara
gravitasi dan mengalir ke tempat penampungan untuk dikeluarkan melalui
down corner dan uap jenuh yang tersisa akan keluar dari dry box.

c. Superheater
Superheater digunakan untuk memanaskan lebih lanjut uap dari boiler
sehingga benar-benar menjadi uap kering. Superheater terbagi atas 2 tahap
yaitu:

1. Primary Superheater
Primary superheater terletak di belakang saluran gas dari heat recovery
area (HRA). Setiap elemen primary superheater terdiri dari 3 pipa dengan
bentuk loop horiontal dan di sangga oleh penahan. Uap dari primary
superheater inlet header masukk ke dalam primary superheater dan
mengalir turun melaui pipa-pipa sepanjang aliran gas. Dari outlet header,
uap mengalir melalui pipa-pipa transfer ke spray tipe attemperator untuk
mengatur temperature uap dan masuk ke secondary superheater.
2. Secondary Superheater
Secondary superheater terletak dibagian paling atas dari ruang bakar.
Setiap elemen terdiri dari 9 pipa dengan bentuk horizontal loop. Uap dari
secondary superheater inlet header masuk ke secondary superheater, yang
termasuk pipa penggantung dan mengalir melalui pipa transfer ke spray
attemperator dan masuk ke final superheater inlet header.
22

d. Reheater
Reheater merupakan suatu alat yang digunakan untuk memanaskan
(menaikan) kembali temperature uap super heater setelah melakukan
kerja memutar sudu turbin disisi tekanan tinggi (turbin high pessure). Uap
superheater yang bertekanan 166 kg/𝑐𝑚2 dan bertemperatur 535℃, setelah
memutar sudu turbin HP maka tekanannya berkurang hingga sampai 31
kg/𝑐𝑚2 dan temperatur 314℃. Uap dari HP turbin tersebut di naikan
kembali hingga pada temperatur 536℃ tapi masih tetap dalam tekanan 31
kg/𝑐𝑚2 untuk kembali memutar sudu turbin disisi IP dan diteruskan ke sudu
turbin LP.
e. Burner
Burner merupakan peralatan pembakar dimana bahan bakarnya menjadi
bagian-bagian kecil sehingga memudahkan proses pembakaran dengan
udara. Boiler secara normal dioperasikan dengan bahan bakar Minyak
residu dan gas. Pada burner terdiri dari beberapa peralatan yaitu :
1. Minyak bakar utama
2. Penyala burner berupa batang pemantik bunga api
3. 2 Tipe detector nyala api ( pendeteksi tipe sinar ultra violet dan sinar
inframerah )
4. Pengatur udara
5. Damper saluran udara
6. Damper terpisah dan penggeraknya
7. S/O valves
Minyak bakar utama di tempatkan pada tingkat deret terbawah
sehingga memungkinkan pembakaran bahan bakar minyak residu tanpa
pengganti burner tip. Penyala burner ditempatkan pada sisi burner utama
sebagai sumber pemanas burner.

f. Steam Coil Air Heater (SCAH)


Steam coil air heater terletak diantara air preheater dengan forced
draft dan yang berfungsi sebagai penguat panas udara awal, sebelum udara
23

masuk ke air preheater. Steam coil air heater menjaga suhu gas panas
sebelum keluar melalui cerobong sehingga suhu gas yang ada didalam
boiler tetap terjaga sesuai dengan standard yang ditetapkan.
g. Air heater
Air heater merupakan pemanas udara baik udara primer (primary air)
maupun udara sekunder (secondary air) hingga temperatur tertentu
sehingga dapat terjadi pembakaran optimal dalam boiler. Dalam prosesnya
air heater ini menggunakan gas buang (flue gas) hasil pembakaran di boiler
sebagai sumber panasnya dan kemudian mentransfer panas tersebut ke
aliran udara.

3.2.2 Turbin
Turbin uap merupakan peralatan pembangkit tenaga yang
memanfaatkan uap kering (steam) hasil pemanasan air dalam boiler oleh
gas panas atau minyak residu.

Gambar 3.3 Turbin Generator


Komponen utama pada turbin uap dibagi menjadi tiga, yaitu : High
Pressure Turbin ( HP Turbin ), Intermediate Turbin (IP Turbin) dan Low
Pressure Turbin (LP Turbin). Bagian dari turbin uap antara lain :
 High Pressure Turbin
HP Turbin adalah turbin yang digerakan dengan menggunakan uap
kering dan bertekanan tinggi. Uap kering yang dimaksud adalah uap yang
didapat dari steam drum boiler.
24

 Intermediate Pressure Turbin


IP turbin merupakan tahap ke 2 setelah dari HP turbin tetapi
sebelumnya steam ( uap ) telah di reheater hingga pada temperature 536℃
dan dengan tekanan 31 kg/𝑐𝑚2 .
 Low Presure Turbin
LP Turbin merupakan tahap ke 3 steam masuk dari IP turbin. Steam
langsung masuk ke LP turbin dengan kondisi bertekanan rendah karena
sebelumya steam telah melewati IP turbin.

 Sudu Turbin
Sudu yang digunakan adalah sudu reaksi aliran tunggal untuk HP turbin
dan sudu aliran ganda untuk IP dan LP turbin Sudu reaksi digunakan untuk
turbin dengan kapasitas besar karena sudu tersebut mempunyai efisiensi
yang tinggi. Pada sudu reaksi, kecepatan uap relatif rendah akibat tekanan
turun dan pengaruh efisiensi aerodinamik.
 Rotor
Rotor turbin tekanan tinggi dibuat dari solid alloy steel forging yang
mempunyai sifat creep nature strengh yang baik. Rotor ini mempiniyai trust
balance piston, alat ini sangat baik untuk melawan gaya reaksi dari sudu-
sudu tekanan tinggi. Demikian halnya rotor tekanan rendah dibuat dari
bahan yang sama sehingga kekuatan tariknya tinggi. Geometri rotor
dirancang dengan cermat sehingga konsentrasi tegangan sekecil mungkin
agar tegangan thermal transient sama dengan tegangan banding. Perlu
diketahui bahwa sifat rotor mempunyai karakter yang lebih stabil karena
tidak ada tegangan sisa pada pembuatan rotor. Suatu flens kopling tipe rigid
digunakan antara rotor tekanan tinggi dan tekanan rendah. Dimana kedua
rotor tersebut diletakkan secara aksial terhadap trust bearing HP turbin,
rotor tekanan rendah dihubungkan dengan generator melalui rigid kopling
dan element-element putar utama didukung dengan 6 bearing.
 Cashing
25

Cashing adalah bejana dimana rotor ditempatkan yang juga berfungsi


sebagai pembatas pada sudu turbin. Cashing mempunyai sebuah lubang
pada rotor keluar seolah-olah menembus cashing sehingga memungkinkan
penempatan.4 bantalan penunjang rotor di luar cashing.
Cashing biasanya terdiri dari dua buah bagian yang terpisah yaiutu
cashing atas (cover) dan cashing bawah (base). Keduanya ditangkupkan
menjadi satu kemudian diikat dengan baut-baut pengikat.. Bentuk ini
memudahkan pemasangan awal serta pembongkaran untuk pemeliharaan.
HP turbin terbuat dari baja untuk mengimbangi adanya masalah yang
timbul karena perubahan temperatur dan getaran yang ditimbulkan mesin.
 Bantalan (Bearing)
Turbin memiliki dua buah bantalan pada masing-masing rotor dan satu
buah trust bearing dengan tipe pelumas paksa. Bantalan ini berfungsi
sebagai penyangga rotor agar tetap stabil pada posisinya sehingga rotor
dapat berputar dengan aman.
 Turning gear
Saat turbin berhenti beroperasi, uap dengan temperatur rendah
cenderung berkumpul di dalam silinder bagian bawah dan membuat rotor
bagian bawah lebih cepat dingin dibandingkan bagian atas sehingga dapat
menyebabkan distorsi. Untuk menghindari hal ini turning gear diputar
pelan-pelan sampai bagian atas rotor dingin.
 Pompa minyak pelumas
Terdiri dari :
 Pompa minyak utama (Main oil pump)
 Auxiliary oil pump
 Turning gear oil pump
 Emergency pump
 Jacking oil pump
 Seal Oil Unit
Berfungsi untuk menjaga agar pendingin H2 dalam generator. tidak
bocor keluar, yang mana seal oil unit tersebut sangat penting dan harus
26

beroperasi secara terus-menerus walaupun generator tidak dalam keadaan


beroperasi dan untuk kelangsungan sistem operasinya dilengkapi pompa
emergency yang bertegangan DC.
3.2.3 Kondensor
Merupakan alat yang mengubah fase dari uap menjadi air, dimana
uap tersebut sebelumnya dimanfaatkan untuk memutar turbin. Hal ini
menghemat penggunakan air serta menjaga kemurnian air yang digunakan
dalam sistem boiler. Air laut di condenser hanya sebagai media pendingin
dialirkan didalam tube condenser dengan type two passes, reverse flow,
divided water box cara ini membuat condenser di PLTU Gresik Unit 3-4
sangat efisien dibanding type lain.

Gambar 3.4 Condenser PLTU unit 3


Spesifikasi :
Design absolut pressure : 65 mmHg.abs
Water Velocity in tube : 2 m / sec
Cleaness factor : 85 %
Circulating water capacity : 21.660
Circulating water inlet temperatur : 30 C°
Circulating water outlet tamperatur : 39.89 C°
Total effective tube surfase :10.590
27

Hot well capacity : 35 m3


Batasan operasi :
 Tekanan condenser tidak boleh melebihi batas karena dapat menyebabkan
kebasahan condensasi uap turbin (wetness 12% ).
 Circulating water inlet / outlet temperatur : 30°C / 39.89°C
 Tekanan condenser : 65 mmHg Abs
 Pengaman tekanan condenser :
Vacum 635 mmHg : Alarm vacuum low.
Vacum 572 mmHg : Turbin trip.

3.2.4 Generator
Generator adalah sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari
sumber energi mekanik, dengan menggunakan prinsip induksi
elektromagnetik. Tenaga mekanis disini digunakan untuk memutar
kumparan kawat penghantar dalam medan magnet ataupun sebaliknya
memutar magnet diantara kumparan kawat penghantar. Penggerak mekanis
pada generator.

Frekuensi yang dihasilkan oleh generator sinkron harus sebanding


dengan kecepatan putar generator tersebut. Dalam hal ini, rotor sebagai
bagian yang bergerak terdiri atas rangkaian-rangkaian elektromagnet
dengan arus searah (DC) sebagai sumber arusnya. Medan magnet rotor
akan bergerak sesuai dengan arah putaran rotor. Untuk menjaga putaran
tetap konstan, maka pada penggerak mula (prime mover) dilengkapi
governor. Governor itu sendiri adalah suatu alat yang berfungsi mengatur
putaran tetap konstan pada keadaan yang bervariasi. Besar kecepatan
putaran generator dapat dihitung melalui persamaan berikut:

120𝑓
𝑛=
𝑝
dimana:
n = kecepatan putaran (rpm)
28

f = frekuensi (Hz)
p = jumlah kutub
Tegangan dan arus bolak-balik (AC) yang dihasilkan oleh generator
umumnya mempunyai frekuensi diantara 50 Hz – 60 Hz. Untuk
menentukan jumlah pasang kutub (p) atau kecepatan putar rpm (n),
besarnya frekuensi harus sebanding dengan jumlah kutub dan kecepatan
putarannya.

Tegangan generator sinkron dalam keadaan berbeban akan lebih


rendah nilainya daripada tegangan generator sinkron dalam keadaan tanpa
beban. Nilai relatif, yaitu nilai selisih antara tegangan dalam keadaan
berbeban penuh dengan keadaan tanpa beban biasanya disebut dengan
regulasi tegangan atau voltage regulation (VR).

𝑉𝑛𝑙 − 𝑉𝑓𝑙
𝑉𝑅 = 𝑥100%
𝑉𝑓𝑙

dimana:
VR = regulasi tegangan (voltage regulation)
Vnl = tegangan tanpa beban (no load voltage)
Vfl = tegangan beban penuh (full load voltage)
Generator-generator sekarang dirancang dan dibuat untuk tegangan
yang bervariasi akibat dari adanya variasi arus jangkar atau variasi beban
yang menimbulkan turunnya tegangan (voltage drop) pada kumparan
jangkar yang bervariasi pula. Jatuhnya tegangan impedansi tersebut
tergantung kepada besar arus dan faktor daya beban. Dengan pengaturan
arus eksitasi, tegangan dapat diatur sesuai dengan kebutuhan.

3.2.5 Transformator
Transformator merupakan suatu peralatan listrik yang mengubah
daya listrik AC pada satu level tegangan ke level tegangan lain
berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik tanpa merubah frekuensinya.
29

Beberapa jenis transformator di PLTU unit 3 dan 4 berdasarkan


penggunaanya :

1. Main transformator (Step Up)


2. Auxiliary transformator
3. Starting transformator
Main step up transformer berfungsi untuk menaikkan tegangan
dari generator ke jaringan yang telah terinterkoneksi dengan jaringan
distribusi. Tegangan dari generator pada unit 3 dan unit 4 masing-masing
berkisar antara 13kV - 15kV kemudian dinaikkan tegangannya menjadi
150kV atau menjadi 500 kV.

Auxiliary Transformator berfungsi sebagai suplai daya listrik ke


system dengan mengambil langsung daya listrik dari generator yang
terhunbung ke main transformator untuk memasok alat-alat bantu unit
pembangkit yang bersangkutan, seperti: motor pompa pendingin, motor
pompa minyak pelumas, dan lain-lain. Auxsiliary transformator terhubung
parallel dengan main transformator ( transformator utama ) pada masing-
masing unit PLTU.

Starting Transformator ini mendapat pasokan daya dari rel pusat


listrik kemudian daya tersebut digunakan untuk memasok instalasi
penerangan, baterai aki, mesin-mesin bengkel, mesin pengangkat, dan alat-
alat bantu unit pembangkit saat periode start.

3.3 Komponen Bantu PLTU


Dalam menunjang proses produksi PLTU unit pembangkitan Gresik
ini memiliki beberapa komponen (plant–plant) sebagai pembantu dalam
kinerja pembangkitan atau sistem produksi diantaranya yaitu :

3.3.1 Desalination Plant


Desalination plant merupakan suatu unit yang berfungsi untuk
mengolah air laut menjadi air tawar yang akan digunakan sebagai
30

bahan baku produksi PLTU dengan sistem penguapan. Air tawar ini yang
akan digunakan sebagai bahan baku produksi di unit PLTU (Pembangkit
Listrik Tenaga Uap). Didalam sistem kerja desalination plant, yang harus
perhatikan adalah penurunan tekanan udara pada ruang pengolahan air
(chamber/stage) yang lebih dikenal dengan vacuum. Dengan menurunnya
tekanan udara pada chamber/stage, Air laut tidak harus menunggu 100oC
untuk menguap dan mendidih. Untuk membuat vacuum pada ruang chamber
dilakukan dengan cara men-spray uap ke ruang chamber, dan uap ini
nantinya akan keluar bersama udara.

3.3.2 Water Treatment Plant


Water treatment plant merupakan bagian dari power plant yang
bertugas untuk menyediakan air pengisi boiler dalam sebuah power plant.
Water treatment plant merupakan bagian dari sistem pengolahan air dalam
pembangkit. Air yang dihasilkan oleh bagian pengolah air digunakan
sebagai air penambah (make-up water) dalam siklus pembangkit, pendingin
peralatan, (seperti: pelumas turbin, pompa-pompa kapasitas besar,
kompresor, dll), sebagai bahan baku pada hydrogen dan chlorination
plant, serta untuk kebutuhan sehari-hari (utilitas) atau biasa disebut service
water.

3.3.3 Hidrogen Plant


Pada unit PLTU, gas hydrogen diproduksi dalam hydrogen plant
dan berfungsi sebagai pendingin generator. Hidrogen plant didesain untuk
bekerja secara otomatis. Ketika kondisi operasi awal dilakukan dengan
sistem pada tekanan rendah, secara otomatis sistem akan melakukan proses
start up secara bertahap hingga tekanan siap untuk menyalurkan gas.
Produksi gas rata-rata tergantung dari kebutuhan sistem hingga mencapai
kapasitas produksi maksimum dari generator. Apabila penyaluran gas
hidrogen tidak diperlukan, sistem akan kembali ke tekanan pada saat
31

kondisi stand by dimana gas telah siap untuk disalurkan. Semua parameter
penting harus dipantau secara terus menerus. Sebagai contoh ketika kondisi
operasi menyimpang dari batas yang telah ditentukan, sistem akan
shutdown secara otomatis. Jika sistem hydrogent plant dalam keadaan mati,
sistem akan kembali pada tekanan awal dimana sistem start up.

Hydrogen plant telah didesain untuk bekerja pada kondisi aman


dan reliable. Meskipun preventive maintenance juga sangat penting
dilakukan untuk menjaga reliability sistem. Ketika terjadi masalah pada
sistem hidrogen, sistem kontrol akan memberitahukan penyebab dan letak
bagian yang mengakibatkan sistem hydrogen plant mengalami shutdown.

3.3.4 Chlorination Plant


Chlorine merupakan suatu gas yang digunakan atau diinjeksikan
dalam system air pendingin pada pembangkit listrik. Penginjeksian
chlorine bertujuan untuk melemahkan atau mencegah biota-biota laut agar
tidak berkembang biak didalam sistem air pendingin. Metode pencampuran
gas chlorine ke dalam air (sistem air pendingin) dengan cara diinjeksikan
disebut chlorinasi. Proses pada chlorination plant didasarkan pada
elektrolisis dari aliran terukur air laut, dimana air laut mengalir sepanjang
generator module dari sistem. Prinsip dari inputan air laut adalah air laut
masuk searah. Generating module beroperasi dalam laju aliran air laut yang
konstan. Ketika dilewati arus listrik secara langsung cairan sodium
chloride (NaCl) dimana tersusun dari unsur Na+ dan Cl- terjadi reaksi
Produk dari elektrokimia dan reaksi kimia yang terjad i pada electroglyzer
adalah sodium hypochlorite dan gas hidrogen. Laju hasil sodium
hypochlorite memiliki hubungan yang linear dengan arus DC yang
diberikan oleh rectifier kedalam electrolyzer module dan kadar garam dalam
air laut.
32

3.3.5 Waste Water Treatment Plant


Pada waste water storage pond, air limbah (waste water) diaduk
dengan menggunakan waste water storage pond blower melalui bagian
bawah headers. Kemudian, air limbah dipompa menuju unit neutralising
pit. Didalam neutralising pit juga terdapat blower yang akan mencampur
air limbah yang masuk dan akan dipompa ke dalam pH control and
oxydation pit. Luapan air limbah dari sludge enrichment tank dan luapan
dari sludge storage pond juga dikumpulkan dalam unit neutralising pond.

3.4 Proses Produksi PLTU


Pada dasarnya proses PLTU adalah menghasilkan listrik yang akan
disalurkan ke Gardu Induk Tegangan Ekstra Tinggi (GITET) PLN. Setelah
mengetahui komponen utama dan komponen penunjang produksi pada
PLTU, kurang lengkap tanpa mengetahui proses umum yang terjadi pada
PLTU sehingga dapat menghasilkan listrik. Langkah-langkah dan siklus
yang dilakukan dalam proses produksi listrik pada PLTU sebagai berikut:

 Siklus Bahan Bakar


- Residu oil dari jetty di tampung di dalam residu oil tank
- Residu oil tank di pompa untuk di naikkan suhunya pada preheater
kemudian di tampung pada residual oil service tank
- Residu oil di pompa dan di panaskan kembali oleh residual oil heater hingga
siap digunakan dalam pembakaran diburner.
- Untuk bahan bakar gas langsung di suplai dari pipa-pipa dari gas station .

 Siklus Air
- Air laut dimulai dari desalination plan yaitu terjadi pemurnian air pada
proses ini dimana air laut akan di panaskan hingga mengeluarkan uap.
- Air di tampung pada Raw Water Tank
- Air di proses kembali pada Water Treatment Plant dan di tampung pada
Make Up Water Tank untuk kemudian Siap di pompa masuk ke boiler
33

- Sebelum masuk ke boiler air terlebih dahulu di naikkan tekanannya melalui


beberapa tahap seperti Low Pressure Heater dan High Pressure Heater
- Air masuk ke Economizer dan ditampung dalam boiler drum untuk
dipisahkan antara uap kering dengan uap yang masih mengandung air.

 Siklus Steam (uap)


- Uap kering dari boiler drum langsung di salurkan untuk memutar High
Presure Turbin
- Kemudian uap kering masuk kembali ke boiler untuk di Reheater untuk
menaikkan kembali suhu operasinya.
- Setelah di Reheater uap kering kembali di salurkan untuk memutar
Intermediate Turbin dan Low Pressure Turbin
- Hal tersebut memicu generator untuk berputar hingga dapat mengeluarkan
energi listrik
- Energi listrik di salurkan menuju transformator untuk di naikkan
tegangannya dan di salurkan menuju switchyard / saluran transmisi.

Proses ini terjadi sesuai dengan kehendak penerima produksi listrik dari
PT.PJB, sehingga memungkinkan adanya proses pembangkitan secara mendadak
(ready to use), stand by, dan shut down. Adanya status-status ini menimbulkan
gejala-gejala kerusakan maupun hal lain pada komponen. Oleh karena itu harus
ada perawatan serta adanya sistem proteksi terhadap komponen utama
pembangkit. Proteksi yang terpenting ada pada generator dan transformator. Hal
ini dikarena komponen tersebut memiliki peran paling penting pada proses
pembangkit listrik. Sebab itu generator dan transformator harus berada dalam
kondisi baik walaupun terjadi gangguan didaerah lain dan mencegah atau
meminimalisir kerusakan pada komponen ini.
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Transformator
Transformator adalah suatu peralatan listrik elektromagnetik yang berfungsi
untuk memindahkan dan mengubah daya listrik bolak-balik (AC) dari satu
rangkaian listrik ke rangkaian listrik lainnya, dengan frekwensi yang sama dan
perbandingan transformasi tertentu melalui suatu gandengan magnet dan bekerja
berdasarkan prinsip induksi elektromagnetis, dimana perbandingan tegangan
antara sisi primer (Vp) dan sisi sekunder (Vs) berbanding lurus dengan
perbandingan jumah lilitan dan berbanding terbalik dengan perbandingan
arusnya.

Gambar 4.1 Main transformator PLTU unit 3

Transformator memiliki bagian bagian utama seperti :

1. Inti besi
Inti besi berfungsi untuk mempermudah jalan fluksi, yang ditimbulkan
oleh arus listrik yang melalui kumparan. Dibuat dari lempengan-lempengan besi

34
35

tipis yang berisolasi, untuk mengurangi panas (sebagai rugi-rugi besi) yang
ditimbulkan oleh arus pusar atau eddy current.

2. Kumparan transformator
Beberapa lilitan kawat berisolasi membentuk suatu kumparan, dan
kumparan tersebut diisolasi, baik terhadap inti besi maupun terhadap kumparan
lain dengan menggunakan isolasi padat seperti karton, pertinax dan lain-lain.
Pada transformator terdapat kumparan primer dan kumparan sekunder. Jika
kumparan primer dihubungkan dengan tegangan/arus bolak-balik maka pada
kumparan tersebut timbul fluksi yang menimbulkan induksi tegangan, Bila
pada rangkaian sekunder ditutup (rangkaian beban) maka mengalir arus pada
kumparan tersebut, sehingga kumparan ini berfungsi sebagai alat transformasi
tegangan dan arus.

3. Kumparan tertier
Fungsi kumparan tertier untuk memperoleh tegangan tertier atau untuk
kebutuhan lain. Untuk kedua keperluan tersebut, kumparan tertier selalu
dihubungkan delta atau segitiga. Kumparan tertier sering digunakan juga untuk
penyambungan peralatan bantu seperti kondensator synchrone, kapasitor shunt
dan reactor shunt, namun demikian tidak semua transformator daya mempunyai
kumparan tertier.

4. Minyak transformator
Sebagian besar dari transformator tenaga memiliki kumparan-kumparan
yang intinya direndam dalam minyak transformator, terutama pada
transformator-transformator tenaga yang berkapasitas besar, karena minyak
transformator mempunyai sifat sebagai media pemindah panas (disirkulasi) dan
juga berfungsi pula sebagai isolasi (memiliki daya tegangan tembus tinggi)
sehingga berfungsi sebagai media pendingin dan isolasi dan minyak
transformator harus memenuhi persyaratan, yaitu:
36

 Kekuatan isolasi tinggi


 Penyalur panas yang baik, berat jenis yang kecil, sehingga partikel-partikel
dalam minyak dapat mengendap dengan cepat
 Viskositas yang rendah, agar lebih mudah bersirkulasi dan memiliki
kemampuan pendinginan lebih baik
 Tidak merusak bahan isolasi padat

5. Tangki dan konservator


Pada umumnya bagian-bagian dari transformator yang terendam minyak
transformator berada atau (ditempatkan) di dalam tangki. Untuk menampung
pemuaian pada minyak transformator, pada tangki dilengkapi dengan sebuah
konservator. Terdapat beberapa jenis tangki, diantaranya adalah:
a) Jenis sirip (tank corrugated)
Badan tangki terbuat dari plat baja bercanai dingin yang menjalani
penekukan, pemotongan dan proses pengelasan otomatis, untuk membentuk badan
tangki bersirip dengan siripnya yang sama.
Tutup dan dasar tangki terbuat dari plat baja bercanai panas yang kemudian
dilas sambung kepada badan tangki bersirip membentuk tangki corrugated ini.
Umumnya transformator di bawah 4000 kVA dibuat dengan bentuk tangki
corrugated.
b) Jenis tangki Conventional Beradiator
Jenis tangki terdiri dar badan tangki dan tutup yang terbuat dari mild steel
plate (plat baja bercanai panas) ditekuk dan dilas untuk dibangun sesuai dimensi
yang diinginkan, sedang radiator jenis panel terbuat dari pelat baja bercanai dingin
(cold rolled steel sheets). Transformator ini umumnya dilengkapi dengan
konservator dan digunakan untuk 25.000,00 kVA.
c) Hermatically Sealed Tank With N2 Cushined
Tipe tangki ini sama dengan jenis conventional tetapi di atas permukaan
minyak terdapat gas nitrogen untuk mencegah kontak antara minyak dengan udara
luar.
37

6. Bushing
Hubungan antara kumparan transformator ke jaringan luar melalui sebuah
bushing, yaitu sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator, yang sekaligus
berfungsi sebagai penyekat antara konduktor tersebut dengan tangki
transformator.

Bagian – bagian bantu transformator antara lain :


1. Pendingin
Pada saat kondisi temperatur luar cukup tinggi dan beban transformator juga
tinggi maka transformator akan beroperasi denagan temperatur yang tinggi pula.
Untuk mengatasi hal tersebut trafo perlu dilengkapi dengan sistim pendingin
yang bisa memanfaatkan sifat alamiah dari cairan pendingin dan dengan cara
mensirkulasikan secara teknis baik yang menggunakan sistem radiator, sirip-sirip
yang tipis berisi minyak dan dibantu dengan hembusan angin dari kipas-kipas
sebagai pendingin yang dapat beroperasi secara otomstis berdasar pada setting
rele temperatur dan sirkulasi air yang bersinggungan dengan pipa minyak isolasi
panas. Dari sistem pendingin tsb maka trafo dapat dibagi berdasarkan sistem
pendinginnya seperti ONAN, ONAF, OFAN, OFAF.

2. Dehydrating Breather ( silca gel )


Sebagai tempat penampungan pemuaian minyak isolasi akibat panas yang
timbul maka minyak ditampung pada tangki yang sering disebut sebagai
konservator. Pada konservator ini permukaan minyak diusahakan tidak boleh
bersinggungan dengan udara karena kelembaban udara yang mengandung uap air
akan mengkontaminasi minyak walaupun prosesnya berlangsung cukup lama.
Untuk mengatasi hal tersebut udara yang masuk kedalam tangki konservator pada
saat minyak menjadi dingin kebalikan jika trafo panas maka pada saat menyusut
maka alan menghisap udara dari luar masuk kedalam tangki dan untuk
menghindari terkontaminasi oleh kelembaban udara maka diperlukan suatu media
penghisap kelembaban yang digunakan biasanya adalah silicagel yang secara
khusus direncang untuk hat tersebut.
38

3. Tap Changer
Kualitas operasi tenaga listrik jika tegangannya nominal sesuai ketentuan,
tapi pada saat operasi terjadi penurunan tegangan sehingga kwalitasnya menurun
untuk itu perlu alat pengatur tegangan agar tegangan selau pada kondisi terbaik,
konstan dan kontinyu. Untuk itu trafo dirancang sedemikian rupa sehingga
perubahan tegangan pada salah sisi input berubah tetapi sisi outputnya tetap. Alat
ini disebut sebagai sadapan pengatur tegangan tanpa terjadi pemutusan beban
maka disebut On Load Tap Cahnger (OLTC). Pada umumnya OLTC tersambung
pada sisi primer dan jumlahnya tergantung pada perancang dan perubahan sistem
tegangan pada jaringan.

4. Neutral Grounding Resistor ( NGR )


Neutral grounding resistor merupakan salah satu metode pentanahan pada
transformator tenaga yaitu dengan cara memasang sebuah tahanan (resistor)
secara seri dengan sisi neutral sekunder pada transformator sebelum terhubung ke
tanah. Tujuan dipasangnya NGR adalah untuk mengontrol besarnya arus
gangguan yang mengalir dari sisi neutral ke tanah.

4.2 Proteksi
Pada dasarnya pada peralatan-peralatan listrik suatu sistem tenaga listrik
misalnya pada generator, transformator, jaringan dan lain-lain tidak ada yang
benar-benar aman dari gangguan yang datangnya baik dari dalam, sistem itu
sendiri maupun dari luar sistem (human error dan alam). Gangguan tersebut dapat
berupa beban dan tegangan lebih, hubung singkat, serta gangguan stabilitas.
Proteksi adalah salah satu cara untuk melindungi peralatan-peralatan listrik
tersebut dari gangguan dengan cara memisahkan bagian yang terganggu dengan
bagian sistem lainnya sehingga dapat meminimalisir terjadinya kerusakan pada
peralatan-peralatan listrik tersebut dan bagian sistem yang lain pun tidak ikut
terkena dampak dari gangguan. Bisa dikatakan bahwa proteksi adalah asuransi
dalam sistem tenaga listrik.
39

Tujuan proteksi adalah :

1. Mencegah kerusakan pada peralatan yang terjadi gangguan maupun peralatan


yang dilewati arus gangguan

2. Mengisolir bagian sistem yang terganggu seminimal mungkin dan secepat


mungkin

3. Mencegah meluasnya gangguan

Pengetahuan mengenai berbagai tipe gangguan pada masing-masing peralatan


merupakan hal yang sangat penting dalam pengoperasian sistem proteksi. Jika
terjadi gangguan pada sistem, para operator yang merasakan tanda adanya
gangguan diharapkan dapat mengoperasikan sisten proteksi yang tepat untuk
menangani gangguan tersebut.

Fungsi Proteksi adalah memisahkan bagian sisten yang terganggu sehingga bagian
sistem lainnya dapat tents beroperasi dengan cara sebagai berikut :

1. Mendeteksi adanya gangguan atau keadaan abnorm pada bagian yang


diamankannya (fault detection).

2. Melepas bagian sistem yang terganggu (fault clearing).

3. Memberitahu kepada operator apabila adanya ganggu dan lokasinya


(announcement).

4.2.1 Elemen Dasar Relai Proteksi


Pada dasarnya rela i proteksi memiliki tiga elemen dasar yang bekerja saling
terkait untuk memutuskan arus gangguan. Relay proteksi tersusun atas tiga elemen
dasar, diantaranya :

1. Sensing element
Bagian ini merupakan sistem pengukuran atau sebagai deteksi parameter
gangguan yang dapat merespon besaran tertentu, misalnya tegangan dan arus.
40

Untuk kebutuhan relay digunakan trafo ukur arus (CT) dan trafo ukur
tegangan (PT) dengan rasio terrtentu.

2. Comparing element
Bagian ini berfungsi sebagai pembanding besaran yang direspon oleh sensing
element dengan nilai setting (set point) tertentu dan bila terdapat nilai yang
tidak sesuai, maka akan dilanjutkan untuk mengintruksikan control element
bekerja.

3. Control element
Bagian ini bekerja jika mendapatkan instruksi dari comparing element untuk
melanjutkan ke relay proteksi agar mengerjakan fungsinya menjadi relay
alarm atau trip.

Gambar 4.2 Elemen Dasar Relay Proteksi

4.2.2 Persyaratan Proteksi


Ada beberapa persyaratan yang perlu diperhatika dalam suatu perencanaan
proteksi, yaitu :

a. Selektivitas
Pengaman harus dapat memisahkan bagian sistem yang terganggu
seminimal mungkin, yaitu bagian yang terganggu saja yang menjadi
kawasan pengamanannya ata menjadi prioritas utama. Pengaman yang
demikian diseb pengaman "selektif'. Jadi, relay harus dapat membedaka
apakah gangguan terletak di daerah pengamananny (dimana relay harus
bekerja dengan cepat) atau di bagi berikutnya (dimana relay bekerja
dengan tunda waktu at tidak bekerja sama sekali).
41

b. Keandalan (Reability)
Keandalan merupakan probabilitas suatu alat pengaman untuk
dapat bekerja sesuai dengan fungsi yang diinginkan.
Tingkat keandalan dibagi menjadi 3 (tiga) macam, yaitu :
 Dependability
Yaitu tingkat kepastian bekerja, jadi suatu sistem proteksi tidak boleh
gagal bekerja (tingkat dependability tinggi)
 Security
Yaitu tingkat kepastian untuk tidak salah bekerja. Salah kerja adalah
kerja yang semestinya tidak harus kerja, misalnya dikarenakan lokasi
gangguan diluar kawasan pengamannya atau sama sekali tidak ada
gangguan, atau kerja yang terlalu cepat maupun terlalu lambat. Hal ini
dapat mengakibatkan pemadaman yang seharusnya tidak perlu terjadi.
 Availability
Yaitu Perbandingan antara waktu dimana pengaman dalam keadaan
siap bekerja dengan waktu total dalam operasinya

c. Kecepatan
Untuk memperkecil kerugian atau kerusakan akibat gangguan
maka relay harus bekerja secepat mungkin untuk memisahkan bagian
sistem terganggu dengan bagian sistem yang lain. Dan untuk mendapatkan
selektivitas, mungkin saja suatu pengaman diberi waktu tunda (delay
time), namun waktu tunda tersebut harus secepat mungkin dengan
memperhitungkan resiko yang terjadi. Jika resikonya terlalu besar maka
perlu diusahakan cara pengaman yang lain yang lebih cepat.

d. Kepekaan (Sensitivity)
Pada prinsipnya, relay harus peka sehingga langsung dapat
mendeteksi gangguan di kawasan pengamannya walaupun dalam kondisi
yang memberikan sinyal gangguan hanya seminimum mungkin.
42

e. Kawasan Pengamanan (Zone of Protection)


Suatu sistem tenaga listrik terbagi menjadi beberapa bagian yang
antara satu dengan yang lain dapat dihubungkan mau diputus oleh PMT
(Pemutus tenaga). Setiap bagian diamankan oleh suatu relay dan setiap
relay mempunyai kawasan pengamanan. Kawasan pengaman suatu relay
proteksi adalah bagian dari sistem yang menjadi tanggung jawab relay
proteksi tersebut untuk mendeteksi gangguan yang terdapat didalamnya,
dan dengan bantuan PMT untuk memisahkan bagian yang terganggu
tersebut dari bagian sistem lainnya.

f. Pengaman Utama dan Cadangan (Main and Backup Protection)


Ada kemungkinan bahwa suatu relay dapat gagal bekerja, oleh
karena itu dilengkapi dengan pengaman cadangan disamping pengaman
utama. Pengaman cadangan diharapkan mulai bekerja bila pengaman
utama gagal, sehingga pengaman cadangan disertai Waktu tunda.
Pengaman cadangan ini dibagi menjadi 2 (dua) jenis, yaitu:

 Pengaman cadangan lokal (Local Back up), terletak ditempat yang


sama dengan pengaman utamanya.
 Pengaman cadangan jauh (Remote Back up), terletak di bagian
hulunya.
Terciptanya pengaman sistem yang baik dapat memperkecil
kerugian atau kerusakan akibat gangguan dan dapat memaksimalkan
keandalan suplai tenaga listrik ke kosumen.

4.3 Gangguan pada Main Transformator PLTU


Transformator merupakan salah satu komponen utama pada sistem produksi
energi listrik. Sehingga Transformator memerlukan pengamanan atau proteksi dari
gangguan agar tidak mengalami kerusakan karena kerusakan pada Transformator
akan mengganggu jalannya sistem operasi pada produksi energi listrik. Sistem
proteksi transformator ini berfungsi untuk mendeteksi gangguan yang terjadi pada
43

transformator dan untuk memproteksi transformator itu sendiri dari gangguan.


Gangguannya dapat berupa gangguan internal dan eksternal.

4.3.1 Gangguan Internal


Gangguan internal merupakan gangguan yang di sebabkan oleh
transformator itu sendiri diantaranya yaitu :

a. Gangguan Hubung Singkat antar Fasa

Salah satu penyebab fatal kerusakan pada Transformator adalah hubung singkat
antar fasa. Pada gangguan antar fasa, besarnya arus gangguan hanya ditentukan
oleh impedansi urutan positif dan urutan negatif saja, sedangkan komponen
urutan nol tidak ada, karena pada saat gangguan tidak terdapat hubungan ke tanah.

b. Gangguan Hubung Singkat Fasa ke Tanah


Kerusakan akibat gangguan hubung singkat antar fasa masih dapat
diperbaiki dengan menyambung atau mengganti sebagian konduktor, tetapi
kerusakan laminasi besi (iron lamination) akibat gangguan satu fasa ke tanah
yang menimbulkan overheat akan merusak isolasi dan inti besi yang sangat
serius. Arus lebih yang ditimbulkan dapat mencapai 70% arus nominal.

4.3.2 Gangguan Eksternal

Gangguan Eksternal merupakan gannguan yang disebabkan oleh adanya


faktor-faktor dari luar transformator diantaranya yaitu :

a. Pembebanan Transformator yang tidak Seimbang


Semakin besarnya kebutuhan listrik pada konsumen dan semakin
bertambahnya juga beban/ konsumen, menyebabkan transformator sebagai
pemasok energi listrik pada kondisi Overload atau beban lebih. Transformator
tenaga dapat beroperasi secara terus menerus pada arus beban nominalnya.
Apabila beban yang dilayani lebih besar dari 100%, maka akan terjadi
pembebanan lebih. Hal ini dapat menimbulkan pemanasan yang berlebih.
Kondisi ini mungkin tidak akan menimbulkan kerusakan, tetapi apabila
berlangsung secara terus menerus akan memperpendek umur isolasi.
44

b. Cuaca dan lokasi penempatan trafo

Pemanasan lebih setempat pada Cuaca yang buruk dapat mengakibatkan


berkurangnya keandalan trafo. salah satu contohnya bisa diakibatkan karena
adanya sambaran petir (Gelombang Surja), sambaran petir melalui sistem
transmisi dalam waktu singkat saja dapat berakibat fatal karena dapat merambat
ke gardu terdekat dimana trafo terpasang.

4.4 Klasifikasi Relai Pemangaman Transformator

Sistem pengaman transformator merupakan suatu alat yang digunakan untuk


melindungi transformator dari gangguan pada internal atau eksternal saat main
transformator dalam kondisi tertentu.

Gangguan ini dapat dikenali dengan menggunakan suatu perangkat bernama


Relai.Relai ini berperan sebagai sensing element, comparison element, dan control
element.

Peran relai ini berfungsi untuk :

1. Membunyikan alarm dan menutup rangkaian trip dari pemutus rangkaian untuk
membebaskan peralatan dari gangguan yang terjadi.

2. Melokalisir akibat dari gangguan untuk mengurangi potensi kerusakan.

3. Membebaskan peralatan yang tidak bekerja normal untuk mencegah kerusakan


peralatan.

4. Segera membebaskan bagian yang terganggu.

5. Memberikan petunjuk atau indikasi dari lokasi serta jenis gangguan.

6. Penggunaan relai merupakan penghematan 0,5% hingga 2% harga peralatan


yang diamankan.
45

4.5 Peralatan Pengaman Transformator PLTU

Terdapat beberapa macam peralatan relay yang umum digunakan sebagai


pengaman pada transformator. Untuk peralatan pengaman transformator ada 2
jenis yaitu secara elektrik dan mekanik Berikut adalah macam-macam relay
proteksi transformator PLTU UP Gresik :

4.5.1 Proteksi Elektrik

a. Relay Diferensial

Relay diferensial transformator berfungsi mengamankan transformator


dari gangguan hubung singkat yang terjadi di dalam transformator, antara lain
hubung singkat antara kumparan dengan kumparan atau antara kumparan dengan
tangki. Dalam kondisi normal, arus yang mengalir ke rele adalah nol. Apabila
terjadi gangguan di bagian internal transformator, misalnya short circuit antar
kumparan, maka arus mengalir direle dan rele tersebut akan bekerja.

b. Relay Arus lebih (Overcurrent)

Relay arus lebih digunakan untuk mengamankan transformator dari arus


yang melebihi nilai dari arus yang diperbolehkan. Arus lebih ini dapat terjadi
akibat beban lebih atau akibat gangguan hubung singkat diluar transformator.
Relay ini juga berfungsi sebagai pengaman terhadap gangguan arus hubung
singkat fasa-fasa maupun fasa tanah dan dapat digunakan sebagai :

 Pengaman utama penyulang (jaringan tegangan menengah)


 Pengaman cadangan pada trafo, generator dan transmisi.
 Pengaman utama untuk sistem tenaga listrik yang kecil dan radial
 Pengaman utama motor listrik yang kecil.

c. Relay Ground Earth Fault

Relay hubung tanah digunakan untuk mengamankan transformator apabila


terjadi gangguan hubung singkat ke tanah (ground fault). Rele ini bekerja
46

membandingkan besarnya arus sekunder kedua transformator arus yang


digunakan. Pada waktu tidak terjadi gangguan/keadaan normal atau gangguan di
luar daerah pengaman, maka ke dua arus sekunder tersebut di atas besarnya sama,
sehingga tidak ada arus yang mengalir pada relay, akibatnya relai tidak bekerja.
Pada waktu terjadi gangguan di daerah pengamanannya, maka kedua arus
sekunder transformator arus besarnya tidak sama oleh karena itu, akan ada arus
yang mengalir pada relay, sehingga mentrigger relay untuk bekerja.

4.5.2 Proteksi Mekanik

a. Bucholz Relay

Relay buchholz terdapat pada transformator minyak yang menggunakan


konservator. Rele ini berfungsi untuk mengamankan transformator akibat
gangguan didalam transformator, baik gangguan yang bersifat kecil (incipient)
yang menghasilkan gas maupun gangguan yang besar seperti short-circuit. Pada
rele buchholz terdapat dua buah ruangan yang terendam minyak yang tersusun
saling bertumpuk secara vertikal, dan masing-masing ruangan tersebut dilengkapi
dengan pelampung dan kontak rele.

Apabila terjadigangguan kecil di dalam transformator, misalnya pemanasan lebih


pada inti besi, eddy current, lokal overheating, dll, maka akan terbentuk gas dari
dekomposisi minyak transformator. Gas-gas tersebut bergerak menuju
konservator dan terperangkap dalam ruangan bagian atas rele buchholz. Apabila
gas-gas tersebut terakumulasi dan mencapai nilai setting rele, maka pelampung
atas akan jatuh dan mengerjakan kontak alarm.

Apabila terjadi gangguan yang besar, misalnya short circuit didalam


transformator, maka minyak transformator akan bergejolak dan mengalir dengan
cepat menuju konservator. Aliran minyak yang cepat tersebut akan menggerakan
pelampung bagian bawah dan akam mengerjakan kontak trip.

b. Relay Pengaman Tekanan Lebih (Explosive Membrane)


47

Relay Pengaman Tekanan Lebih (Explosive Membrane) merupakan relay


yang bekerja karena tekanan lebih akibat gangguan didalam transformator, karena
tekanan ini melebihi kemampuan membran yang terpasang maka membran akan
pecah dan minyak yang karena tekanan akan keluar dari dalam transformator.

c. Relay tekanan lebih (Sudden Pressure Relay)

Suatu flash over atau hubung singkat yang timbul pada suatu transformator
terendam minyak, umumnya akan berkaitan dengan suatu tekanan lebih didalam
tangki, karena gas yang dibentuk oleh decomposisi dan evaporasi minyak. Dengan
melengkapi sebuah pelepasan tekanan pada trafo maka tekanan lebih yang
membahayakan tangki trafo dapat dibatasi besarnya. Apabila tekanan lebih ini
tidak dapat dieliminasi dalam waktu beberapa millidetik, tangki trafo akan
meledak dan terjadi panas lebih pada cairan, konsekuensinya pada dasarnya harus
memberikan suatu peralatan pengaman. Peralatan pengaman harus cepat bekerja
mengevakuasi tekanan tersebut.

4.6 Indikasi indikasi Kerja Alarm Relay

Indikasi Keterangan
Oil level transformer low Indikasi ini menunjukan bahwa minyak
alarm transformator yang ada di dalam tangki trafo
berkurang ,sehingga alat ukur permukaan
minyak (level ) mengerjakan kontak dan
mengirim alarem ke panel kontral ,dan di panel
kontrol muncul sinyal oil level transformer low
alarm serta membunyikan bel(kontak penggerak
untuk memberikan sinyal dan alarm bekerja ).
Oil level OLTC low alarm Indikasi ini menunjukan bahwa minyak yang
ada di dalam tangki tap changer berkurang
,sehingga alat ukur permukaan minyak (level )
mengerjakan kontak dan mengirim alarem ke
panel kontral ,dan di panel kontrol muncul
48

sinyal oil level OLTC low alarm serta


membunyikan bel ( kontak penggerak untuk
memberikan sinyal dan alarm bekerja ).
Bucholtz Alarm Indikasi ini menunjukan bahwa kontak rele
Bucholtz untuk Alarm bekerja (kontak rele
bucholtz ada dua ,satu alarm dan yang satunya
trip). Bekerjanya disebabkan beberapa kejadian
yaitu :
Jika didalam trafo ada gas yang disebabkan oleh
adanya panas lebih sehingga terjadi gelembung-
gelembung gas yang terakumulasi sampai nilai
tertentu (300 -350 Cm3 ).Gas tersebut menekan
pelampung untuk kontak alarm, dan mengirim
sinyal ke panel kontrol dan dipanel timbul
sinyal Bucholtz alarm dan bel berbunyi .
Jika didalam trafo terjadi partial discharge pada
isolasi ,maka akan terjadi gelembung gas
(seperti diatas ) maka timbul Bucholtz alarm
dan bel berbunyi.
Jika minyak didalam trafo bocor sehingga
sampai tingkat permukaan rele bucholtz,maka
apabila pelampung atas sudah tidak terendam
minyak ,maka kontak bucholtz alarm akan
tertutup dan memberikan sinyal bucholtz alarm
dan bel berbunyi.
Winding temperature alarm Winding primer
Indikasi ini menunjukan bahwa suhu
(temperature ) kumparan primer panas melebihi
setting alarm termometer (misalnya 85 °C) dan
sushu trafo mencapai 85 ° C ,maka kontgak
49

alarm pada termometer ( termostat) akan


tertutup dan mengirim sinyal alarem ke panel
kontrol winding primer alarm serta bel
berbunyi.
Winding sekunder
Indikasi ini menunjukan bahwa suhu
(temperature ) kumparan primer panas melebihi
setting alarm termometer (misalnya 85 °C) dan
sushu trafo mencapai 85 ° C ,maka kontgak
alarm pada termometer ( termostat) akan
tertutup dan mengirim sinyal alarem ke panel
kontrol winding sekunder alarm serta bel
berbunyi.
Winding temperature alarm Winding primer
Indikasi ini menunjukan bahwa suhu
(temperature ) kumparan primer panas melebihi
setting alarm termometer (misalnya 85 °C) dan
sushu trafo mencapai 85 ° C ,maka kontgak
alarm pada termometer ( termostat) akan
tertutup dan mengirim sinyal alarem ke panel
kontrol winding primer alarm serta bel
berbunyi.
Winding sekunder
Indikasi ini menunjukan bahwa suhu
(temperature ) kumparan primer panas melebihi
setting alarm termometer (misalnya 85 °C) dan
sushu trafo mencapai 85 ° C ,maka kontgak
alarm pada termometer ( termostat) akan
tertutup dan mengirim sinyal alarem ke panel
kontrol winding sekunder alarm serta bel
berbunyi.
50

OLTC voltage regulator Pengaturan setting tegangan pada peralatan


alarm regulator tidak sesuai dengan tegangan yang
diminta ,maka rele regulator tegangan aklan
memberikan sinyal ke panel kontrol dan
memberi sinyal OLTC voltage regulator alarm
serta bel berbunyi.

Transformer cooling fault Indikasi ini menunjukan bahwa sistem


alarm pendingin (kipas atau pompa minyak sirkulasi
ada gangguan ) yaitu :
saklar termis untuk pasokan motor kipas
pendingin trip (lepas) sehingga motor tidak
berputar dan saklar termis tersebut kontak
bantunya tertutup dan memberikan sinyal ke
panel kontrol Transformer cooling fault alarm
dan bel berbunyi.
Pompa sirkulasi minyak tidak berputar/bekerja
saklar termis untuk pasokan motor pompa
minyak pendingin trip (lepas) sehingga motor
tidak berputar dan saklar termis tersebut kontak
bantunya menutup dan memberikan sinyal ke
panel kontrol Transformer cooling fault alarm
dan bel berbunyi.
Marshalling kios fault alarem Indikasi tersebut menunjukan terjadi gangguan
sumber arus bolak-balik 220/380 V ,yaitu saklar
sumber tegangan AC 220/380 V trip,sehingga
bay tersebut tidak ada pasokan AC ,dan saklar
tersebut kontak bantunya menutup dan
mengirim sinyal gangguan ke panel kontrol
sehingga timbul sinyal Marshalling kios fault
51

alarem dan bel berbunyi.


Fire protection out of service Indikasi ini menunjukan bahwa sistem
alarm pemadam api transformator tidak siap bekerja
(out of service),yaitu akibat saklar DC 110 V
sumber pasokan untuk sistem instalasi
pemadam api trip (tidak masuk),sehingga
kontak bantunya menutup dan memgirim
sinyal ke panel kontrol dengan indikasi Fire
protection out of service alarem dan bel
berbunyi.
Bucholtz trip Indikasi ini menunjukan bahwa rele bucholtz
bekerja menjatuhkan PMT (trip) yang
disebabkan oleh :
gangguan yang serius atau hubung singkat
lilitan trafo/kumparan trafo sehingga terjadi
penguraian minyak dan bahan isolasi lain serta
menimbulkan gas dan aliran minyak dari trafo
ke rele bucholtz ,sehingga kontak rele bekerja
mengirim sinyal trip ke PMT primer dan
sekunder,memberikan sinyal alarm bucholtz trip
dan membunyikan bel.
b.gangguan minyak trafo bocor sehingga terjadi
penurunan permukaan minyak sampai level
yang minimum (sebelumnya terjadi alarm
bucholtz) ,sehingga kontak rele bekerja
mengirim sinyal trip ke PMT primer dan
sekunder,memberikan sinyal alarm bucholtz trip
dan bel berbunyi.
c.Terjadi gangguan alam ,misalnya gempa bumi
yang besar ,sehingga terjadi goncangan minyak
52

didalam terfo maupun rele bucholtz,dan kontak


rele menutup memberikan sinyal trip PMT
primer dan sekunder dan sinyal bucholtz trip bel
atau klakson bunyi.
Oil temperature trip Indikasi ini menunjukan bahwa minyak trafo
panas yang melebihi setting pengaman
temperatur,sehingga kontak termometer untuk
trip menutup memberikan sinyal untuk
menjatuhkan PMT primer dan sekunder dan
mengirim sinyal ke panel kontrol bucholtz trip
dan bel bunyi
winding temperature trip Indikasi ini menunjukan bahwa winding atau
kumparan trafo panas yang melebihi setting
pengaman temperatur, sehingga kontak
termometer untuk trip menutup memberikan
sinyal guna menjatuhkan PMT primer dan
sekunder dan mengirim sinyal ke panel kontrol
bucholtz trip dan bel bunyi.
Protection device OLTC trip Indikasi ini menunjukan rele Jansen dan atau
pengaman OLTC bekerja ,akibat terjadi
breakdown isolasi pada wadah tap changer atau
ketidaknormalan operasi tap changer atau
terjadi tahanan pengalih putus ,,maka akan
memberikan sinyal trip PMT primer dan
sekunder dan sinyal ke panel protection device
OLTC trip dan bel/klakson bunyi.
Pressure relief device Indikasi ini menunjukan terjadi gangguan
transformer trip didalam trafo ,misalnya hubung singkat lilitan
/kumparan sehingga terjadi tekanan hidraulik di
dalam trafo. Tekanan ini didistribusikan ke
53

semua arah didalam trafo yang akan mendorong


dinding trafo,jika tekanan yang terjadi melebihi
kemampuan gaya dorong rele sudden pressure (
misalnya 10 psi) maka katup piringan akan
terdorong dan mengerjakan limit switch rele
,memberikan sinyal trip ke PMT primer dan
sekunder , serta sinyal ke panel kontrol pressure
relief device dan bel/klakson bunyi

Fire protection operated trip Indikasi menunjukan ada gangguan fire


protection trafo bekerja, yaitu indikasi ada
kebakaran trafo,dan PMT trafo trip ,bucholtz
bekerja ,fire detector bekerja ,maka pemadam
api memberikan sinyal untuk mengerjakan
sistem pemadam api bekerja yaitu membuang
sebagian permukaan minyak ,kurang lebih 15
cm dari deksel atas ,menutup
shutter,memasukan nitrogen bertekanan dan
mengaduk minyak didalam tangki trafo,yang
akhirnya api yang berkobar dapat padam.dan
mengirim sinyal ke panel kontrol pemadam atau
panel kontrol fire protection operated bel
bunyi.
Circuit breaker 20 kV open Indikasi ini menunjukan bahwa pada kubikel 20
kV ada yang trip,PMT yang trip tersebut
memberikan sinyal ke panel kontrol circuit
breaker 20 kV open bel bunyi.
DC supply failure Indikasi menunjukan ada saklar DC 110 V
panel kontrol atau proteksi pada panel trafo trip
,dan kontak bantu saklar DC tersebut
54

memberikan sinyal DC supply failure dan bel


berbunyi
Main protection operated Indikasi ini menunjukan rele utama pengaman
trafo (diferensial ) bekerja ,sehingga kontak
rele diferensial menutup dan mengirim sinyal
untuk mentripkan PMT primer dan sekunder
serta mengirim sinyal ke panel kontrol Main
protection operated bel /klakson berbunyi.
Back up protection operated Indikasi ini menunjukan rele cadangan (back up
) pengaman trafo (OCR,REF,SBEF ) bekerja
,sehingga kontak rele (OCR,REF,SBEF )
menutup dan mengirim sinyal untuk
mentripkan PMT primer dan sekunder serta
mengirim sinyal ke panel kontrol Back up
protection operated bel / klakson berbunyi.
Breaker failure operated Indikasi menunjukan rele breaker failure
bekerja,kontak rele breaker menutup memberi
sinyal trip pada PMT dan PMT yang lain yang
satu rel(bus) dan mengirim sinyal ke panel
kontrol Breaker failure operated dan b
el/klakson berbunyi.
Healty trip 1-2 alarm Indikasi menunjukan ada gangguan sistem
pemantau rangkaian trip PMT melihat ada
ketidaknormalan ( coil trip putus,) dan
mengirim alarm ke panel kontrol Healty trip 1-
2 alarem dan bel berbunyi
Transformer fault alarem Indikasi menunjukan ada gangguan pada
stage pengaman trafo ( bucholtz,suhu
tinggi,permukaan minyak) dan kontak rele
tersebut mengirim sinyal alarem ke panel
55

kontrol Transformer fault alarem stage dan bel


berbunyi.
Transformer fault tripping Indikasi menunjukan ada gangguan pada
stage pengaman trafo ( bucholtz, suhu tinggi,
permukaan minyak, jansen, sudden pressure )
dan kontak rele tersebut mengirim sinyal trip ke
PMT primer dan sekunder dan sinyal ke panel
kontrol Transformer fault tripping stage dan
bel berbunyi.
Auto reclose in progress Indikasi menunjukan rele recloser bekerja pada
waktu ada gangguan ,kontak rele memberikan
indikasi ke panel kontrol Auto reclose in
progress dan bel/klakson berbunyi.
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari beberapa referensi yang diperoleh dan survey di lapangan selama


pelaksanaan kerja praktek tentang sistem Produksi dan Proteksi Main
Transformator PLTU unit 3 dan 4 PT. PJB UP Gresik dapat diambil beberapa
kesimpulan yaitu :

1. PT. PJB Unit Pembangkitan Gresik merupakan unit kerja dari PT. PJB
yang bertanggung jawab atas pengoperasian dan pemeliharaan serta
pembangkitan tenaga listrik dari 3 blok PLTGU, 4 unit PLTU, dan 2 unit
PLTG.
2. Sistem pengaman main transformator merupakan suatu alat yang
digunakan untuk melindungi transformator dari gangguan, baik yang
ditimbulkan dari luar maupun dari dalam transformator itu sendiri.
3. Fungsi utama sistem pengaman (relay) pada main transformator PLTU
Gresik adalah:
 Membunyikan alarm dan menutup rangkaian trip dari pemutus
rangkaian untuk membebaskan peralatan dari gangguan yang terjadi.
 Melokalisir akibat dari gangguan untuk mengurangi potensi kerusakan.
 Membebaskan perlatan yang tidak bekerja normal untuk mencegah
kerusakan peralatan.
 Segera membebaskan bagian yang terganggu.
 Memberikan petunjuk atau indikasi dari lokasi serta jenis gangguan.
 Penggunaan relay merupakan penghematan ±0,5% hingga ±2% harga
peralatan yang diamankan.

56
57

4. Sistem operasi pada PLTU Gresik bekerja secara otomatis dan dimonitor
melalui Central Control Room (CCR), sedangkan dalam sistem
pemeliharaan proteksi pada main transformator ada yang bisa dengan
otomatis, tetapi kebanyakan masih dilakukan pada saat overhole.

5.2 Saran

Dari beberapa data referensi yang diperoleh dan survei lapangan selama
pelaksanaan kerja praktek tentang Transformator dan sistem pengeman Main
Transformator pada PLTU Gresik, Jawa Timur dapat diberikan beberapa saran,
yaitu:

1. Data mengenai peralatan yang ada di PT. PJB UP Gresik dijadikan data
digital, sehingga dapat lebih mudah diperoleh dan diolah, karena selama
ini data yang disimpan dalam bentuk kertas atau buku banyak sekali
yang hilang dan kurang ter-update.
2. Penggunaan sistem informasi digital terpusat dalam mengakuisisi,
mengatur dan menyimpan data pada sistem proteksi, sehingga data
dapat diakuisisi, diolah, dan disimpan dengan lebih mudah.
3. Jika melakukan pekerjaan di dalam atau di luar gedung pakailah
peralatan kerja yang sesuai dengan SAFETY K3, agar tidak
membahayakan diri sendiri.
4. Sebaiknya ada pembaruan peralatan dan perlengkapan termasuk
peralatan proteksi secara modern sehingga dapat menunjang kinerja
pembangkit listrik.
5. Mengoptimalkan penggunaan bahan bakar yang terbarukan dan rama
lingkungan, seperti biogas.
58

DAFTAR PUSTAKA

Sistem PLTU. Pusdiklat Suralaya PT.PLN Persero.


Users Manual Hardware EMM Division V Generator & Electrical Equipment
Vol. IV-3
Users Manual Hardware EMM Division V Generator & Electrical Equipment
Vol. IV-4
Wildi, T., 2014, Electrical Machines, Drives, and Power Systems, Pearson
Education Limited, England.
Panduan Operational and Maintenance Transformator Tenaga PT.PLN Persero
P3B.

58
59

LAMPIRAN

59
60

Single Line Diagram PLTU unit 3 & 4

60
60

Data Preventive Maintenance Generator dan Transformator PLTU unit 3 & 4

Setting Differensial Relay Auxiliary Transformator


61

Setting Differensial Relay Line to Ground

Setting Differensial Relay Line to Line