Anda di halaman 1dari 44

PERANCANGAN PELAKSANAAN PROYEK

DI PD DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG

(PUPR) KABUPATEN SUMEDANG

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan Mata Kuliah


Kerja Praktek

Oleh

Nama : Reza Nurhidayatuloh

NIM : 134060029

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

JAWA BARAT

BANDUNG

2017

i
Lembar Pengesahan Laporan Kerja Praktek

PERANCANGAN PELAKSANAAN PROYEK

DI PD DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG (PUPR)

KABUPATEN SUMEDANG

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Nama : Reza Nurhidayatuloh

NIM : 134060029

Pembimbing Utama, Pembimbing Lapangan,

Ova Nurisma Putra, S.T., S.Kom. Ir. Usep Umaran


NIK. 117 020 377 NIP. 19680906200701009

Ketua Program Studi


Ketua STMIK JABAR, Teknik Informatika,

Dudung Abdulah, S.Pd., M.Si. Kosidin, S.T.


NIK. 062 990 964 NIK. 065 990 679

i
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, Segala Puji bagi Allah SWT, pemberi petunjuk bagi

hamba-hamba-Nya, Dzat yang tiada henti melimpahkan rahmat dan karunia-Nya.

Shalawat dan salam semoga terlimpahkan pada Rasul-Nya terpilih, Muhammad

SAW, begitu pula para keluarga dan sahabatnya. Amin.

Laporan kerja praktek untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan mata

kuliah pada Program Studi Teknik Informatika Sekolah Tinggi Manajemen

Informatika Komputer Jawa Barat (STMIK Jabar). Dalam penulisan laporan kerja

praktek ini tidak lepas dari dukungan bantuan dan bimbingan berbagai pihak.

Penulis menyadari dalam penulisan laporan kerja praktek ini jauh dari

kesempurnaaan, hal ini berkaitan dengan terbatasnya waktu dan kemampuan yang

penulis miliki.

Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih dan

penghargaan yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu

kelancaran penulis laporan kerja praktek ini:

1. Bapak Dr. Dudung Abdulah, S.Pd.,M.Si., selaku ketua STMIK Jabar.


2. Bapak Ova Nurisma Putra, S.T.,M.Kom. selaku pembimbing.
3. Bapak Kosidin, S.T.,M.Kom. ketua Program Studi Teknik Informatika

STMIK Jabar.
4. Bapak Ir. Usep Umaran selaku pembimbing lapangan.
5. Kedua Orang Tua dan istri tercinta yang tak hentinya memberikan

dorongan perhatian dan semangat kepada penulis.


6. Semua rekan angkatan 2013 dan pihak – pihak yang tidak dapat

penulis sebutkan satu per satu, yang telah banyak mendukung penulis

hingga mampu menyelesaikan laporan kerja praktek ini.

ii
Penulis menyadari sepenuhnya, dengan keterbatasan pengetahuan serta

sempitnya waktu, laporan kerja praktek yang penulis susun ini, masih jauh dari

sempurna. Menyadari hal tersebut, penulis mengharapkan masukan, kritik dan

saran yang konstruktif untuk perbaikan dan penyempurnaan. Akhirnya penulis

berharap semoga laporan kerja prakrek ini, dapat memenuhi persyaratan kelulusan

mata kuliah.

Semoga segala bantuan dari semua pihak yang telah diberikan dalam

proses penulisan laporan kerja praktek ini mendapat balasan dan imbalan dari

Allah SWT.

Bandung, September 2017

Penyusun

iii
ABSTRAK

Teknologi komputer telah banyak digunakan diperusahaan dan sangat


membantu dalam meningkatkan efesiensi dan efektifitas kerja. Komputer beserta
perangkat pendukungnya sebagai salah satu hasil dari perkembangan teknologi
serta kemampuan sumber daya manusia akan dapat mendukung terselenggaranya
proses pengolahan data menjadi suatu informasi yang akurat serta akan dapat
membantu manajemen dalam mengambil keputusan.
Pada Dinas Pekerjaan Umum dan Penata Ruang (PUPR) Kabupaten
Sumedang seluruh data kegiatan proyek yang dikumpulkan, dianalisa dan diolah
secara manual dapat saja terjadi kesalahan pada pengolahan data karena tidak
adanya sebuah sistem komputer yang menangani hal tersebut.

Kata Kunci : proyek, sistem komputer.

iv
ABSTACT

Computer technology has been widely used in the company and very
helpful in improving the efficiency and effectiveness of work. Computer and its
supporting devices as one of the results of technological developments and human
resource capabilities will be able to support the implementation of data
processing into an accurate information and will be able to assist management in
making decisions.
At Dinas Pekerjaan Umum dan Penata Ruang (PUPR) Kabupaten
Sumedang all project activity data collected, analyzed and processed manually
can be errors in data processing due to the absence of a computer system that
handles it.
Keyword : Project, Computer System

v
DAFTAR ISI

Lembar Pengesahan Laporan Kerja Praktek.............................................................i

KATA PENGANTAR..............................................................................................ii

ABSTRAK..............................................................................................................iv

ABSTACT................................................................................................................v

DAFTAR ISI...........................................................................................................vi

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1

1.1. Latar Belakang Masalah...........................................................................1

1.2. Identifikasi Masalah.................................................................................1

1.3. Batasan Masalah......................................................................................2

1.4. Tujuan Penelitian.....................................................................................3

1.5. Metode Pengumpulan Data......................................................................3

1.6. Sistematika Penulisan..............................................................................4

BAB II LANDASAN TEORI..................................................................................6

2.1. Definisi Perancangan...............................................................................6

2.2. Definisi Komputerisasi............................................................................6

2.3. Definisi Proyek........................................................................................7

2.4. Bahasa Pemrograman Borland Delphi.....................................................8

2.5. MySQL...................................................................................................10

2.6. XAMPP..................................................................................................10

BAB III METODOLOGI PENELITIAN..............................................................12

3.1. Objek Penelitian.....................................................................................12

3.1.1. Gambaran Umum Dinas PUPR Kabupaten Sumedang...................12

vi
3.1.2. Struktur Organisasi..........................................................................12

3.1.3. Tahap Pembuatan Laporan...............................................................15

3.2. Metode Pengumpulan Data....................................................................16

3.3. Metode Pengembangan Sistem..............................................................16

3.3.1. Tahap Analisis..................................................................................17

3.3.2. Tahapan Perancangan.......................................................................18

BAB IV PEMBAHASAN.....................................................................................19

4.1. Bagan Alir Dokumen.............................................................................19

4.2. Penjelasan Sistem...................................................................................19

4.3. Desain Struktur Tabel.............................................................................21

4.4. Relasi Antar Tabel..................................................................................26

4.5. Rancangan Antar Muka..........................................................................26

3.5.1. Rancangan Masukan........................................................................26

3.5.2. Perancangan Keluaran......................................................................30

BAB IV PENUTUP...............................................................................................34

4.6. Kesimpulan............................................................................................34

4.7. Saran.......................................................................................................34

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................35

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Model Waterfall............................................................................17

Gambar 3.2. Relasi Antar Tabel........................................................................26

Gambar 3.3. Perancangan Masukan Data Proyek.............................................27

Gambar 3.4. Perancangan Masukan Data Material...........................................27

Gambar 3.5. Perancangan Masukan Data Pekerjaan.......................................28

Gambar 3.6. Perancangan Masukan Data Ahli.................................................28

Gambar 3.7. Desain Masukan Data Detail Proyek............................................28

Gambar 3.8. Perancangan Masukan Data Penggunaan Anggaran....................29

Gambar 3.9. Desain Masukan Data Anggaran..................................................29

Gambar 3.10. Desain Masukan Data Status........................................................30

Gambar 3.11. Daftar Material.............................................................................30

Gambar 3.12. Daftar Tenaga Ahli.......................................................................30

Gambar 3.13. Penggunaan Anggaran..................................................................31

Gambar 3.14. Daftar Proyek Terselesaikan.........................................................31

Gambar 3.15. Daftar Proyek Belum Selesai.......................................................31

Gambar 3.16. Daftar Pekerjaan...........................................................................32

Gambar 3.17. Laporan Rekapitulasi Anggaran...................................................32

Gambar 3.18. Laporan Anggaran........................................................................33

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Tabel Proyek....................................................................................21

Tabel 3.2. Tabel Pekerjaan................................................................................22

Tabel 3.3. Tabel Material..................................................................................22

Tabel 3.4. Tabel Ahli.........................................................................................23

Tabel 3.5. Tabel Detail Proyek..........................................................................23

Tabel 3.6. Tabel Penggunaan Anggaran............................................................24

Tabel 3.7. Tabel Transaksi Ahli Satuan Pekerjaan............................................24

Tabel 3.8. Tabel Transaksi Material Satuan Pekerjaan.....................................24

Tabel 3.9. Tabel Anggaran................................................................................25

ix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Dewasa ini kebutuhan akan prasarana-prasarana pembangunan semakin

meningkat seiring dengan semakin majunya perkembangan zaman yang pada

akhirnya diperlukan pembangunan prasarana tersebut guna mendukung semakin

lajunya perkembangan zaman. Teknologi komputer telah banyak digunakan

diperusahaan dan sangat membantu dalam meningkatkan efesiensi dan efektifitas

kerja. Komputer beserta perangkat pendukungnya sebagai salah satu hasil dari

perkembangan teknologi serta kemampuan sumber daya manusia akan dapat

mendukung terselenggaranya proses pengolahan data menjadi suatu informasi

yang akurat serta akan dapat membantu manajemen dalam mengambil keputusan.

Pada Dinas Pekerjaan Umum dan Penata Ruang (PUPR) Kabupaten

Sumedang seluruh data kegiatan proyek yang dikumpulkan, dianalisa dan diolah

secara manual dapat saja terjadi kesalahan pada pengolahan data karena tidak

adanya sebuah sistem komputer yang menangani hal tersebut.

Oleh karena itu penulis mencoba untuk menyusun laporan kerja praktek

dengan judul PERANCANGAN PELAKSANAAN PROYEK DI PD DINAS

PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG (PUPR) KABUPATEN

SUMEDANG.

1.2. Identifikasi Masalah

Dari latar belakang diatas perlu adanya Perancangan Pengolahan Data

Pelaksanaan Proyek di Dinas PUPR Sumedang mengenai : data proyek,

1
2

pekerjaan, material, ahli, detail proyek, harga satuan pekerjaan, transaksi ahli

satuan pekerjaan, transaksi material satuan pekerjaan, serta anggaran.

1.3. Batasan Masalah

Berdasarkan data yang diperoleh di Dinas PUPR Sumedang adalah

sebagai berikut:

1) Data Proyek

Untuk menampung data proyek yang ditangani.

2) Data Pekerjaan

Untuk menampung data pekerjaan-pekerjaan yang ditangani kontraktor

dalam suatu proyek.

3) Data Material

Untuk menampung data bahan bangunan yang digunakan kontraktor

dalam suatu proyek.

4) Data Ahli

Untuk menampung data ahli yang diperlukan kontraktor dalam

menangani proyek.

5) Data Detail Proyek

Untuk menampung data proyek yang ditangani oleh kontraktor dalam

suatu proyek sesuai dengan surat perintah kerja.

6) Data Harga Satuan Pekerjaan

Untuk menampung data harga satuan pekerjaan.

7) Data Transaksi Ahli satuan pekerjaan

Untuk menampung data ahli guna perhitungan harga satuan pekerjaan.

2
3

8) Data Transaksi Material satuan pekerjaan

Untuk menampung data bahan material guna perhitungan harga satuan

pekerjaan.

9) Data Anggaran

Untuk menampung data anggaran yang diajukan oleh kontraktor.

1.4. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah membuat sistem komputer untuk memberikan

kemudahan dalam pengolahan data pada setiap pelaksanaan proyek yang

dilakukan oleh Dinas PUPR Kabupaten Sumedang.

1.5. Metode Pengumpulan Data

Untuk mendukung kelengkapan serta kelancaran dalam meyelesaikan

karya tulis ini ada beberapa metode yang digunakan dalam pengumpulan data-

data yang diperlukan. Adapun metode yang digunakan adalah sebagai berikut:

1. Wawancara

Adalah metode pengumpulan data yang dilakukan dengan cara

mengadakan tanya jawab secara langsung untuk memperoleh

informasi yang diperlukan.

2. Observasi

Adalah suatu teknik pengumpulan data dengan cara melakukan

pengamatan secara langsung pada objek penelitian untuk

mendukung penjelasan yang diberikan pada saat wawancara.

3. Studi Literatur

3
4

Adalah suatu teknik pengumpulan data dengan membaca buku-

buku yang berhubungan dengan objek penelitian sebagai bahan

acuan dan landasan dalam penulisan karya tulis ini.

1.6. Sistematika Penulisan

Secara garis besar, sistematika penulisan dibagi menjadi empat bab yaitu

sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini berisi tentang latar belakang, identifikasi masalah, batasan

masalah, tujuan penelitian, metode pengumpulan data dan

sistematika penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI

Bab ini berisi mengenai Dinas PUPR Kabupaten Sumedang,

meliputi, Tinjauan umum, Lokasi, Struktur Organisasi, Proses

pelaksanaan proyek, tahap pembuatan laporan dan Bahasa

Pemrograman yang digunakan.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Bab ini menjelaskan tentang tata cara penelitian berdasarkan

metodologi penelitian yang dipilih.

BAB IV PEMBAHASAN

Bab ini membahas mengenai Perancangan Sistem, Bagan alir

sistem secara keseluruhan, Penjelasan sistem, Perancangan struktur

tabel, Relasi Antar Tabel, Perancangan masukan, dan Perancangan

keluaran.

4
5

BAB IV PENUTUP

Bab ini berisi tentang kesimpulan beserta saran.

5
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1. Definisi Perancangan

Definisi perancangan menurut Al-Bahra Al-jamudin dalam bukunya yang

berjudul Analisis dan Desain Sistem Informasi, yaitu:

Tahapan perancangan (design) memiliki tujuan untuk mendesign sistem

baru yang dapat menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi perusahaan

yang diperoleh dari pemilihan alternatif sistem yang terbaik. (2005:39)

Definisi perancangan menurut George M. Scott pada buku Jogiyanto H.M

yang berjudul Analisis dan Desain, yaitu:

Perancangan merupakan desain sistem menentukan bagaimana suatu

sistem akan menyelesaikan apa yang mesti diselesaikan, tahap ini menyangkut

mengkonfigurasi dari komponen – komponen perangkat lunak dan perangkat

keras dari suatu sistem sehingga setelah instalasi dari sistem akan benar – benar

memuaskan rancang bangun yang telah ditetapkan pada akhir tahap analasis

system. (2005:196)

Berdasarkan definisi – definisi di atas maka penulis dapat meyimpulkan

bahwa perancangan adalah suatu tahapan dalam merancang suatu aplikasi sistem

informasi yang digunakan oleh perusahaan.

2.2. Definisi Komputerisasi

Definisi komputerisasi menurut Budi Sutedjo Dharma Oetomo, S.Kom.,

MM. pada buku Perencanaan dan Pengembangan Sistem Informasi

6
7

Komputerisasi adalah kegiatan atau usaha untuk mengerjakan sesuatu

pekerjaan yang biasanya dikerjakan secara manual kemudian diubah dengan

menggunakan perangkat alat bantu berupa computer”.(2002 )

2.3. Definisi Proyek

Proyek merupakan suatu kegiatan usaha yang kompleks, sifatnya tidak

rutin, memiliki keterbatasan terhadap waktu, anggaran dan sumber daya serta

memiliki spesifikasi tersendiri atas produk yang akan dihasilkan. Dengan adanya

keterbatasan-keterbatasan dalam mengerjakan suatu proyek, maka sebuah

organisasi proyek sangat dibutuhkan untuk mengatur sumber daya yang dimiliki

agar dapat melakukan aktivitas-aktivitas yang sinkron sehingga tujuan proyek bisa

tercapai. Organisasi proyek juga dibutuhkan untuk memastikan bahwa pekerjaan

dapat diselesaikan dengan cara yang efisien, tepat waktu dan sesuai dengan

kualitas yang diharapkan.

Pengertian proyek menurut beberapa ahli sebagai berikut

• Heizer dan Render (2006:81) menjelaskan bahwa proyek dapat

didefinisikan sebagai sederetan tugas yang diarahkan kepada suatu hasil utama.

• Schwalbe yang diterjemahkan oleh Dimyati & Nurjaman (2014:2)

menjelaskan bahwa proyek adalah usaha yang bersifat sementara untuk

menghasilkan produk atau layanan yang unik. Pada umumnya, proyek melibatkan

beberapa orang yang saling berhubungan aktivitasnya dan sponsor utama proyek

biasanya tertarik dalam penggunaan sumber daya yang efektif untuk

menyelesaikan proyek secara efisien dan tepat waktu.

7
8

• Nurhayati (2010:4) menjelaskan bahwa sebuah proyek dapat diartikan

sebagai upaya atau aktivitas yang diorganisasikan untuk mencapai tujuan, sasaran

dan harapan-harapan penting dengan menggunakan anggaran dana serta sumber

daya yang tersedia, yang harus diselesaikan dalam jangka waktu tertentu.

2.4. Bahasa Pemrograman Borland Delphi

Perangkat lunak yang digunakan adalah pemrograman Borland Delphi,

yang diperlukan untuk mengendalikan aktivitas seluruh perangkat komputer,

ditulis dalam bentuk bahasa pemrograman. Delphi merupakan suatu produk dari

Borland International, yang digunakan untuk membuat aplikasi secara cepat,

Rapid Application Development (RAD).

Sebuah rancangan desain dalam Borland Delphi diawali dengan sebuah

form. Form merupakan bagian yang melandasi tampilan program. Pada tampilan

form dapat diletakan berbagai komponen-komponen. Komponen-komponen

tersebut antara lain dapat berupa:

1. Field Entry (Entry Field)

Kontrol ini berupa suatu kotak, dimana pemakai dapat memasukan suatu

isian.

2. Tombol Tekan (Push Button)

Kontrol ini berupa suatu kotak menyerupai tombol berisi suatu tabel-tabel

singkat mengenai tindakan yang akan dilakukan jika tombol ini ditekan.

3. Kotak daftar (ListBox)

Kontrol ini berupa suatu kotak yang berisi sejumlah pilihan, jika pilihan

melebihi daerah kotak untuk menampilkan pilihan dan dapat memuat tanda

8
9

menyatakan ada pilihan lain dibagian atas atau bawah, pemakai dapat menyoroti

pilihan yang dikehendaki dengan menggulung keatas atau kebawah.

4. Kotak Combo (Combo Box)

Berupa suatu kotak yang memungkinkan pemakai mengisikan suatu data

atau memilih data berdasarkan sejumlah pilihan yang tersedia.

5. Tombol Radio Button (Radio Button)

Tombol radio berupa suatu lingkaran, dipakai jika ada sejumlah

kemungkinan pilihan, tetapi hanya ada satu pilihan yang dapat dipilih. Pemakai

dapat mengklik pada tombol yang dikehendaki.

6. Kotak Cek (Check Box)

Kotak cek berupa kotak kecil yang dapat berisi tanda silang (X) atau

kosong jika pemakai mengklik tombol ini.

Alat yang digunakan untuk menciptakan aplikasi dalam waktu singkat

adalah VCL (Visual Component Library). Untuk dapat menjalankan program ini,

menggunakan Windows 95 dan windows NT. Agar dapat membangun aplikasi

secara Visual, diperlukan pemrograman berorientasi yang menggunakan objek

pascal.

Langkah untuk membuat aplikasi adalah:

 Membuat user interface

 Menulis kode

User interface diimplementasikan dengan form, yang terdiri atas sejumlah

komponen atau objek seperti, Button, Edit, RadioButton, Checkbox dll.

9
10

Pemrograman Borland Delphi dikendalikan oleh kejadian atau biasa disebut

dengan event driven programming.

2.5. MySQL

MySQL adalah sebuah perangkat lunak sistem manajemen basis data SQL

(database management system) atau DBMS yang multithread, multi-user,dengan

sekitar 6 juta instalasi di seluruh dunia. MySQL AB membuat MySQL tersedia

sebagai perangkat lunak gratis dibawah lisensi GNU General Public

License (GPL), tetapi mereka juga menjual dibawah lisensi komersial untuk kasus

dimana penggunaannya tidak cocok dengan penggunaan GPL.


MySQL sebenarnya merupakan turunan salah satu konsep utama dalam

database sejak lama, yaitu SQL (Structured Query Language). SQL adalah sebuah

konsep pengoperasian database, terutama untuk pemilihan atau seleksi dan

pemasukan data, yang memungkinkan pengoperasian data dikerjakan dengan

mudah secara otomastis.

2.6. XAMPP

XAMPP adalah salah satu software yang biasa di gunakan web

develpment karena fiturnya yang bisa menjalankan website secara offline di

laptop/komputer anda, untuk menjalankaya juga mudah dan tidak terkesan ribet

bahkan kita tidak perlu, tahu menau tentang php, atau yang lainya, cukup dengan

tutorial di internet anda sudah bisa menginstall atau menjalankan web di laptop

anda tanpa koneksi internet, jadi kita bisa hemat kuota, jika ingin menguji web

kita. untuk kesimpulanya sebenarnya xampp berfungsi sebagai server yang berdiri

sendiri (localhost), yang terdiri atas program Apache HTTP Server, MySQL

database, dan penerjemah bahasa yang ditulis dengan bahasa pemrograman PHP

10
11

dan Perl. Nama XAMPP merupakan singkatan dari X (empat sistem operasi

apapun), Apache, MySQL, PHP dan Perl. Program ini tersedia dalam GNU

General Public License dan bebas, merupakan web server yang mudah digunakan

yang dapat melayani tampilan halaman web yang dinamis.

11
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Objek Penelitian

3.1.1. Gambaran Umum Dinas PUPR Kabupaten Sumedang

Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten

Sumedang adalah gabungan dari Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air

(BMSDA) Kabupaten Sumedang dan Dinas Cipta Karya, Tata Ruang dan

Perumahan Pemukiman (CIPTARUM) Kabupaten Sumedang berdiri sejak tanggal

13 Januari 2017 dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Sumedang

Nomor 11 Tahun 2016 Tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah.

Dinas PUPR mempunyai Kewenangan untuk membangun, memelihara dan

meningkatkan infrastruktur Jalan, Jembatan, Sumber Daya Air dan Penataan

Ruang serta Jasa Konstruksi di Kabupaten Sumedang sesuai dengan ketentuan

yang telah ditetapkan.

Adapun Lokasi Dinas PUPR berada di wilayah perkotaan dekat alun-alun

kabupaten sumedang tepatnya di Jalan R.A. Kartini No. 13 Kecamatan Sumedang

Utara Kabupaten Sumedang Telp/Fax. (0261) 201240, Email:

dpuprsumedang@gmail.com.

3.1.2. Struktur Organisasi

Susunan Organisasi pada Dinas PUPR diantaranya :

1. Kepala Dinas

2. Sekretariat

- Subag Program

12
13

- Subag Umum, Aset dan Kepegawaian

- Subag keuangan

3. Bidang Bina Marga

- Seksi Perencanaan dan Evaluasi

- Seksi Pembangunan Jalan dan Jembatan

- Seksi Preservasi Jalan dan Jembatan

4. Bidang Sumber daya Air

- Seksi Perencanaan

- Seksi Pelaksanaan

- Seksi Pemeliharaan

5. Bidang Tata Ruang

- Seksi Perencanaan Tata Ruang

- Seksi Pemanfaatan Tata Ruang

- Seksi Pengendalian Tata Ruang

6. Bidang Jasa Konstruksi

- Seksi Pengaturan dan Pemberdayaan

- Seksi Pengawasan

7. 9 UPT PUPR Wilayah

- UPT PUPR Wilayah Pamulihan

- UPT PUPR Wilayah Tanjungsari

- UPT PUPR Wilayah Sumedang Kota

- UPT PUPR Wilayah Tanjungkerta

- UPT PUPR Wilayah Conggeang

13
14

- UPT PUPR Wilayah Tomo

- UPT PUPR Wilayah Cimalaka

- UPT PUPR Wilayah Situraja

- UPT PUPR Wilayah Wado

- UPT Laboratorium

- UPT Peralatan

Jumlah Aparatur Dinas PUPR berdasarkan data dari Subag Umum, Aset

dan Kepegawaian per Bulan Juni 2017 adalah sebanyak 508 Orang diantaranya

PNS 232 Orang dan Non PNS 276 Orang. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan

Ruang Kabupaten Sumedang sebagai bagian dari Perangkat Daerah dalam lingkup

Pemerintah Daerah Kabupaten Sumedang mempunyai tugas melaksanakan

Urusan Pemerintahan yang menjadi kewenangan Daerah dalam rangka

pelaksanaan sebagian tugas Bupati di bidang pekerjaan umum dan penataan

ruang. Untuk melaksanakan tugas, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

menyelenggarakan fungsi:

a. perumusan kebijakan di bidang bina marga, sumber daya air, tata ruang dan

jasa konstruksi;

b. pelaksanaan kebijakan di bidang pekerjaan umum dan penataan ruang;

c. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan di bidang pekerjaan umum dan penataan

ruang;

d. pelaksanaan administrasi dinas bidang pekerjaan umum dan penataan ruang;

e. pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Bupati terkait dengan tugas dan

fungsinya.

14
15

Dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi, Dinas Pekerjaan Umum dan

Penataan Ruang disusun dalam struktur organisasi sebagai berikut :

Gambar 2.1. Struktur Organisasi Dinas PUPR Kabupaten Sumedang Tahun

2017

3.1.3. Tahap Pembuatan Laporan

Merupakan pencatatan informasi mengenai data-data yang disimpan. Data-

data yang dicatat merupakan informasi mengenai keadaan kegiatan yang

15
16

dikerjakan. Data tersebut adalah, Proyek, Pekerjaan, Material, Ahli, Harga Satuan,

Anggaran, Detail proyek. Proses pengolahan data-data dari 7 tabel yang ada

tersebut akan disimpan dan akan dilakukan pencetakan hasil laporannya.

3.2. Metode Pengumpulan Data

1) Observasi

Pada observasi, penulis mengumpulkan dokumen-dokumen yang

berhubungan dengan pelaksanaan proyek seperti laporan anggaran, laporan

rekapitulasi anggaran, dll.

2) Wawancara

Wawancara yang dilakukan penulis yaitu dengan menanyakan beberapa

pertanyaan kepada kepala subag program. Pada tahap wawancara ini penulis

menitikberatkan pertanyaan pada proses pengolahan data-data pelaksanaan proyek

di (PUPR) Kabupaten Sumedang.

3) Studi Kepustakaan

Penulis melakukan studi kepustakaan dengan cara membaca dan

mempelajari buku-buku, serta artikel-artikel yang mendukung dengan topik yang

akan dibahas dalam penyusunan laporan kerja praktek ini

3.3. Metode Pengembangan Sistem

Dalam perancangan pelaksanaan proyek, penulis menggunakan model

pendekatan waterfall. Metode waterfall ditemukan oleh Boehm tahun 1976,

kemunculan model waterfall atau air terjun adalah untuk membantu mengatasi

kerumitan yang terjadi akibat proyek-proyek pengembangan perangkat lunak.

Dengan menggunakan model pendekatan waterfall yakni pendekatan melalui

16
17

beberapa tahap untuk menganalisis dan merancang sistem, dimana sistem tersebut

dikembangkan melalui penggunakaan siklus kegiatan penganalisis dan pemakai

secara spesifik.

Gambar 3.1. Model Waterfall

(Sumber: Pressman, 2002:37)

Berikut ini adalah alasan penulis menggunakan model proses ini:

1. Memudahkan dalam mereview pada akhir tiap-tiap fase pengembangan,

karena sebelum melangkah ke fase selanjutnya harus dipastikan bahwa

hasil yang diharapkan pada fase tertentu sudah berhasil tercapai.


2. Dokumen selalu dibuat pada tiap fase.
3. Dapat memastikan kebutuhan sistem tepat sesuai dengan kebutuhan user.

3.3.1. Tahap Analisis

Pada tahap ini dilakukan identifikasi masalah, analisa sistem yang

berjalan, uraian sistem yang berjalan, kelemahan sistem yang berjalan, analisis

masalah, analisis kebutuhan dan alternatif pemecahan masalah. Di dalam

menganalisa sistem merupakan riset atau penelitian atas sistem yang telah ada dan

berjalan dengan tujuan untuk merancang sistem baru atau diperbaharui (update).

Pada tahap ini dilakukan investigasi awal terhadap sistem yang sudah berjalan.

Tahap analisis digunakan oleh analis sistem untuk membuat keputusan.

Apabila sistem saat ini mempunyai masalah atau sudah tidak berfungsi secara baik

17
18

dan hasil analisis yang digunakan dasar untuk memperbaiki sistem. Sistem yang

sedang berjalan saat ini dan dapat melakukan identifikasi terhadap masalah yang

muncul dan memberi solusi dengan profesional.

3.3.2. Tahapan Perancangan

Tahapan perancangan mempunyai tujuan untuk mendesain sistem baru

yang dapat menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi yang diperoleh dari

pemilihan alternatif sistem yang terbaik.

Pada tahap ini dilakukan tahap-tahap untuk perancangan sistem, yaitu :

1. Perancangan Proses Bisnis


Berupa DFD yang meliputi diagram konteks (level 0), diagram zero

(level1) dan diagram detail juga kamus data.


2. Perancangan Basis Data
Meliputi ERD dan normalisasi.
3. Perancangan Masukan dan Keluaran
Berupa rancangan form dan laporan.

18
BAB IV

PEMBAHASAN

4.1. Bagan Alir Dokumen

Dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan dalam pemrosesan data

terkomputerisasi maka diperlukan diagram alir. Diagram alir akan

menggambarkan langkah-langkah dan urutan sistem yang diterapkan oleh

pemrograman dimulai dari data mentah hingga data siap saji. Dengan adanya

diagram alir ini maka langkah pengerjaan pemrograman akan lebih jelas dan

sistematis. Adapun bagan alir komputerisasi pengolahan Data di Dinas PUPR

dapat dilihat pada gambar sebagai berikut:

4.2. Penjelasan Sistem

a) Data Proyek

Data ini disimpan dalam tabel Proyek, dimana data ini berfungsi sebagai

pendukung bagi pengolahan data Anggaran Proyek, Data Detail Proyek. Berkas

ini mempunyai atribut No_SPK, Nm_Proyek, Tgl_Mulai, Tgl_Selesai, Nilai

Proyek, Persentase Komisi, dan Status Proyek.

Dari data ini dihasilkan Daftar Proyek baik yang sudah dikerjakan, dan

yang baru dikerjakan.

b) Data Pekerjaan

Data ini disimpan dalam tabel Pekerjaan, dimana data ini berfungsi

sebagai pendukung bagi pengolahan data Anggaran Proyek, Data Detail Proyek.

Berkas ini mempunyai atribut Kd_Pekerjaan dan Nm_Pekerjaan.

Dari data ini dihasilkan Daftar Pekerjaan.

19
20

c) Data Detail Pekerjaan Proyek

Data ini disimpan dalam tabel Det_Proyek, dimana data ini berfungsi

sebagai pendukung bagi pengolahan data Anggaran Proyek. Berkas ini

mempunyai atribut No_SPK, Kd_Pekerjaan, Keterangan. Dengan data No_SPK

berasal dari berkas Proyek dan Kd_Pekerjaan dari berkas Pekerjaan.

d) Data Material

Data ini disimpan dalam tabel Material, dimana data ini berfungsi sebagai

pendukung bagi pengolahan data penggunaan Anggaran. Berkas ini mempunyai

atribut Kd_Bahan, Nm_Bahan, Satuan, Hrg_Bahan.

Dari data ini dihasilkan Daftar Material yang digunakan dalam pengerjaan

suatu proyek.

e) Data Ahli

Data ini disimpan dalam tabel Ahli, data ini juga berfungsi sebagai

pendukung bagi pengolahan data penggunaan anggaran. Berkas ini mempunyai

atribut Kd_Ahli, Ket_Ahli, dan Upah.

Dari data ini dihasilkan Daftar Ahli yang digunakan dalam suatu proyek.

f) Data Penggunaan Anggaran

Data ini ditampung dalam tabel Penggunaan Anggaran, Trans_Material

dan Trans_Ahli, dimana data ini data ini berfungsi sebagai pendukung dalam

pengolahan data Anggaran Proyek. Berkas Penggunaan Anggaran ini mempunyai

atribut Kd_Satuan, dan Keterangan.

Dari Tabel ini dihasilkan Daftar Penggunaan Anggaran.

g) Data Anggaran Proyek

20
21

Data ini ditampung dalam tabel Anggaran. Tabel ini mempunyai atribut

Kd_Satuan, Kd_Detail, No_SPK, dan Volume

Dari Tabel ini dihasilkan Daftar laporan Rekapitulasi Anggaran dan

Laporan Anggaran.

4.3. Desain Struktur Tabel

1) Struktur Tabel Proyek

Tabel ini berguna untuk menampung data proyek yang ditangani oleh

kontraktor. Dengan struktur sebagai berikut:

Nama Tabel : Proyek

Field Kunci : No_SPK

Field Indek : Proyek

Tabel 3.1. Tabel Proyek

No Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


Nomor Surat
1. No_SPK Varchar 20 -
Perintah Proyek
2. Nm_Proyek Varchar 40 - Nama Proyek
3. Tgl_Mulai Date - - Tanggal Mulai
4. Tgl_Selesai Date - - Tanggal Selesai
5. Nilai Integer 12 2 Nilai Proyek
6. Komisi Integer 3 2 Persentase Komisi
7. PPN Integer 3 2 Persentase PPN
True=Selesai
8. Status Boolean - -
False=Proses

2) Struktur Tabel Pekerjaan

Tabel ini berguna untuk menampung data pekerjaan – pekerjaan apa yang

kemungkinan akan ditangani oleh kontraktor. Dengan struktur sebagai berikut:

Nama Tabel : Pekerjaan

Field Kunci : Kd_Pekerjaan

21
22

Field Indek : Pekerjaan

Tabel 3.2. Tabel Pekerjaan

No. Nama Field Nama Field Panjang Desimal Keterangan


1. Kd_Pekerjaan Varchar 6 - Kode Pekerjaan
2. Nm_Pekerjaan Varchar 40

3) Struktur Tabel Material

Tabel ini berguna untuk menampung data Material bahan bangunan apa

yang digunakan oleh kontraktor dalam suatu Proyek. Dengan struktur sebagai

berikut:

Nama Tabel : Material

Field Kunci : Kd_Bahan

Field Indek : Material

Tabel 3.3. Tabel Material

No. Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


1. Kd_Bahan Varchar 6 - Kode Bahan
Material

2. Nm_Bahan Varchar 40 Nama Bahan


Material
3. Satuan Varchar 10 - Satuan Material
4. Hrg_Bahan Integer 9 2 Harga Bahan
Material

4) Struktur Tabel Ahli

Tabel ini berguna untuk menampung data Ahli atau pekerja - pekerja yang

diperlukan oleh kontraktor dalam menangani proyek. Dengan struktur sebagai

berikut:

Nama Tabel : Ahli

22
23

Field Kunci : Kd_Ahli

Field Indek : Ahli

Tabel 3.4. Tabel Ahli

No Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


1. Kd_Ahli Varchar 6 - Kode Ahli
2. Ket_Ahli Varchar 40 Keterangan Ahli
3. Upah Integer 9 2 Upah Ahli

5) Struktur Tabel Detail Proyek

Tabel ini berguna untuk menampung data proyek yang ditangani oleh

kontraktor. Dengan struktur sebagai berikut:

Nama Tabel : Det_Proyek

Field Kunci : Kd_Detail

Field Indek : DetProyek

Tabel 3.5. Tabel Detail Proyek

No Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


1 No_SPK Varchar 20 - Nomor Surat Perintah
Proyek
2 Kd_Pekerjaan Varchar 6 - Kode Pekerjaan
3 Keterangan Varchar 50 - Keterangan Pekerjaan

6) Struktur Tabel Penggunaan Anggaran

Tabel ini berguna untuk menampung data Pengunaan Anggaran

proyek yang ditangani oleh kontraktor. Dengan struktur sebagai berikut:

Nama Tabel : Pengg_Anggaran

Field Kunci : Kd_Detail

Field Indek : PenggAngg

23
24

Tabel 3.6. Tabel Penggunaan

Anggaran

No Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


1 Kd_Satuan Varchar 6 - Kode Satuan
pekerjaan
2 Ket_Pekerjaan Varchar 50 - Keterangan Pekerjaan

7) Struktur Tabel Transaksi Ahli Satuan Pekerjaan

Tabel ini berguna untuk menampung data ahliguna perhitungan

penggunaan anggaran pekerjaan. Dengan struktur sebagai berikut:

Nama Tabel : Trans_Ahli

Field Kunci : Kd_Satuan

Field Indek : TransAhli

Tabel 3.7. Tabel Transaksi Ahli

Satuan Pekerjaan

No Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


Kode satuan
1 Kd_Satuan Varchar 6 -
Pekerjaan
2 Kd_Ahli Varchar 6 - Kode Ahli
3 Volume Integer 4 2 Volume Satuan

8) Struktur Tabel Transaksi Material Satuan Pekerjaan

Tabel ini berguna untuk menampung data bahan material guna perhitungan harga

satuan pekerjaan. Dengan struktur sebagai berikut :

Nama Tabel : Trans_Material

Field Kunci : Kd_Satuan

Field Indek : TransMaterial

24
25

Tabel 3.8. Tabel Transaksi

Material Satuan Pekerjaan

No Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


1 Kd_Satuan Varchar 6 - Kode satuan
Pekerjaan
2 Kd_Bahan Varchar 6 - Kode Bahan
3 Volume Integer 4 2 Volume Satuan

9) Struktur Tabel Anggaran

Tabel ini berguna untuk menampung data anggaran proyek yang diajukan

oleh kontraktor. Dengan struktur sebagai berikut:

Nama Tabel : Anggaran

Field Kunci : Kd_Detail

Field Indek : Anggaran

Tabel 3.9. Tabel Anggaran

No Nama Field Tipe Panjang Desimal Keterangan


1. No_SPK Varchar 20 - Nomor Surat
Perintah Proyek
2. Kd_Pekerjaan Varchar 6 - Kd_Pekerjaan
3. Kd_Satuan Varchar 6 - Kode Satuan
Pekerjaan
4. Volume Integer 5 4 Volume yang
Ditawarkan dalam
Proyek

25
26

4.4. Relasi Antar Tabel

Gambar 3.2. Relasi Antar Tabel

4.5. Rancangan Antar Muka

3.5.1. Rancangan Masukan

Desain masukan merupakan rancangan form untuk memasukan data ke

dalam tabel database. Ada beberapa rancangan, sebagai berikut.

26
27

10) Rancangan Masukan Data Proyek

Form ini untuk memasukan data proyek yang ditangani oleh kontraktor,

dengan desain sebagai berikut:

Gambar 3.3. Perancangan Masukan Data Proyek

11) Perancangan Masukan Data Material

Form ini untuk memasukan data material yang digunakan oleh kontraktor,

dengan desain sebagai berikut:

Gambar 3.4. Perancangan Masukan Data Material

27
28

12) Perancangan Masukan Data Pekerjaan

Form ini untuk memasukan data pekerjaan yang ditangani oleh kontraktor,

dengan desain sebagai berikut:

Gambar 3.5. Perancangan Masukan Data Pekerjaan

13) Perancangan Masukan Data Ahli

Gambar 3.6. Perancangan Masukan Data Ahli

14) Perancangan Masukan Detail Proyek

Form ini untuk memasukan data detail pekerjaan proyek yang ditangani

oleh kontraktor, dengan desain sebagai berikut:

Gambar 3.7. Desain Masukan Data Detail Proyek

28
29

15) Perancangan Masukan Penggunaan Anggaran

Form ini untuk masukan Penggunaan Anggaran pekerjaan yang ditangani

oleh kontraktor, dengan desain sebagai berikut:

Gambar 3.8. Perancangan Masukan Data Penggunaan Anggaran

16) Perancangan Masukan Data Anggaran

Form ini untuk memasukan data anggaran proyek yang ditangani oleh

kontraktor, dengan desain sebagai berikut:

Gambar 3.9. Desain Masukan Data Anggaran

17) Perancangan Masukan Data Status Proyek

Form ini untuk memasukan data status yang ditangani oleh kontraktor,

dengan desain sebagai berikut:

29
30

Gambar 3.10. Desain Masukan Data Status

3.5.2. Perancangan Keluaran

Desain keluaran merupakan rancangan keluaran hasil dari sistem. Ada

beberapa rancangan, adalah sebagai berikut:

1) Daftar Material

Daftar Harga Bahan Material

Dicetak Tanggal : 99/99/9999

No. Kode Material Nama Material Satuan Harga/Satuan


999 .xxxxxxxxxxxxxxx .xxxxxxxxxxxxxx .xxxxxxxx 999.999.999,99

Gambar 3.11. Daftar Material

2) Daftar Upah Tenaga Ahli

Dicetak Tanggal : 99/99/9999

No. Kode Ahli Keterangan Upah/Satuan


999 .xxxxxxxxxxxxxxx .xxxxxxxxxxxxxx 999.999.999,99

Gambar 3.12. Daftar Tenaga Ahli

3) Daftar Penggunaan Anggaran

Daftar Penggunaan Anggaran

30
31

Nama Proyek : xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

TA : 9999/9999

No. Kode Satuan Keterang Volume Harga Jumlah


1 .xxxx Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
.xxxxxx Xxxxxxx Xxxxxxxx 9999,9999 9999,99 9999.99
.xxxxxx Xxxxxxx Xxxxxxxx 9999,9999 9999,99 9999.99

Gambar 3.13. Penggunaan Anggaran

4) Daftar Proyek yang Terselesaikan

Laporan Proyek Selesai

Periode : 99/99/9999 s/d 99/99/99

No. No. Surat Keterangan Nilai Komisi


999 Xxxxxxxxx Xxxxxxxxxxx 999.999.999.999,99 999.999.999.999,99
Total : 999.999.999.999,99

Gambar 3.14. Daftar Proyek Terselesaikan

5) Daftar Proyek yang Belum Terselesaikan

Laporan Proyek Belum Selesai

Per Tanggal : 99/99/9999

No. No. Surat Keterangan Mulai Selesai


999 Xxxxxxxx Xxxxxxxxxx 99/99/9999 99/99/9999

Gambar 3.15. Daftar Proyek Belum Selesai

6) Daftar Pekerjaan

Daftar Pekerjaan

No. Kode Pekerjaan Keterangan


999 Xxxxxxxxxxxxxxx Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Gambar 3.16. Daftar Pekerjaan

7) Laporan Rekapitulasi Anggaran

Rekapitulasi Anggaran

31
32

Nama Proyek : xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

TA : 9999/9999

No. Pekerjaan Jumlah


999 Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 999.999.999,99
Jumlah Nominal : 999.999.999,99

Jasa Pemborong : 999.999.999,99

PPN 10% : 999.999.999,99

Jumlah Nominal : 999.999.999,99

Gambar 3.17. Laporan Rekapitulasi Anggaran

8) Laporan Anggaran

Rencana Anggaran Biaya

Nama Proyek : xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

TA : 9999/9999

No. Pekerjaan Satuan Harga Jumlah


Volume
999. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
Xxxxxxxxx 9999,9999 Xxxxxxxx 999.999,99 999.999,99
Xxxxxxxxx 9999,9999 Xxxxxxxx 999.999,99 999.999,99
Jumlah 999.999,99
Total : 999.999.999,99

Gambar 3.18. Laporan Anggaran

32
BAB IV

PENUTUP

4.6. Kesimpulan

Dari hasil perancangan dan pembahasan pada bab-bab sebelumnya,

akhirnya dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

1. Program ini berfungsi untuk menghasilkan daftar material yang akan

digunakan dalam perencanaan sebuah proyek.

2. Program ini berfungsi untuk mencatat dan menginformasikan daftar tenaga

kerja yang akan dilibatkan dalam suatu proyek.

3. Program ini berfungsi untuk mencatat dan menginformasikan transaksi

perencaan proyek baru yang akan ditangani oleh perusahaan.

4.7. Saran

Program ini hanya mampu menangani permasalahan sederhana dari

perencanaan suatu proyek. Program ini belum bisa mengkalkulasikan sistem

penggajian untuk para pekerja secara keseluruhan.

33
DAFTAR PUSTAKA

Abdul Kadir, Dasar Pemrograman Delphi Jilid 1, Penerbit Andi Yogyakarta, 2001

Pemda Kotamadya Yogyakarta, Analisa Pekerjaan di Lingkungan Pemda Kotamadya

Yaogyakarta, Yogyakarta 2001.

34

Anda mungkin juga menyukai