Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN

Mekanisme dan Struktur Pasar Dalam Pandangan Islam

A. Latar Belakang

Islam merupakan agama sempurna yang didalamnya terdapat nilai-nilai,


etika, dan pedoman hidup secara komperhensif. Islam juga merupakan
peyempurna agama-agama sebelumnya dan bertugas untuk mengatur seluruh
aspek kehidupan baik dalam aqidah maupun hubungan kepada masyarakat lain.
Dalam hal menjalin hubungan antar masyarakat, islam mengatur kaitannya
dengan relasi manusia dengan sesama dalam rangka memenuhi kebutuhan hidup
manusia sehari-hari salah-satunya adalah manusia diajari cara pengolahan pasar
dan segala bentuk mekanismenya. Pasar adalah sebuah mekanisme pertukaran
produk baik berupa barang atupun jasa yang alamiah dan telah berlangsung sejak
awal peradaban manusia1. Islam menempatkan pasar pada kedudukan yang
penting dalam perekonomian yang sangat menjunjung persaingan sehat dan adil
(fair pay), kejujuran (honesty), keterbukaan (transparancy), dan keadilan (justice).

Berdagang merupakan suatu aktifitas yang paling umum dilakukan di


pasar karena hal itu Al-Quran memeberikan petunjuk terhadap aktifitas dalam
pasar dengan tujuan menegakkan keadilan untuk kepentingan semua pihak baik
dari individu atupun berkelompok. Dalam perekonomian terdapat sektor rumah
tangga, perusahaan dan pemerintah yang mempunyai peranan sangat penting.
Maka disini penulis akan membahas tentang bagaimana islam memandang
mekanisme pasar yang baik dan benar dan apa sajakah dampak dari mekanisme
pasar itu sendiri dalam perekonomian yang terjadi saat ini.

B. Rumusan Masalah

1. Bagaimanakah mekanisme pasar dalam pandangan Islam ?


2. Bagaimanakah struktur pasar dalam pandangan Islam ?

1
Suptiyatno. 2008. Ekonomi Mikro perpektif Islam. Malang: UIN Malang Press

1
3. Apakah definisi dari produksi, distribusi dan konsumsi dalam pandangan
Islam? Dan apa kaitannya dengan mekanisme pasar ?

C. tujuan

1. Untuk mengetahui Sistem mekanisme pasar dalam pandangan Islam


2. Untuk mengetahui struktur pasar dalam pandangan Islam
3. Untuk mengetahui definisi produksi, distribusi dan konsumsi dalam
pandangan Islam dan kaitannya dengan mekanisme pasar

2
BAB II

PEMBAHASAN

A. Mekanisme Pasar dalam Pandangan Islam

Dalam teori ekonomi konvensional, mekanisme pasar adalah suatu cara


agar dapat mencapai tujuan ekonomi yaitu kesejahteraan masyarakat di dunia.
Sedangkan islam memandang bahwa pasar, negara dan individu berada dalam
keseimbangan yang tidak boleh ada jarak diantara mereka. Sistem ekonomi islam
dibangun berdasarkan norma dan kaidah yang berasal dari Al-Quran dan Hadist.
Islam diturunkan di tanah kelahiran yang memilki kegiatan ekonomi yang tinggi
yaitu bangsa Arab yang mana bangsa Arab sangatlah berpengalaman selama
ratusan tahun dalam aktifitas perekonomian.salah satu ilmuan Arab yang bernama
Ibnu Taimiyah mengemukakan konsep mekanisme pasar dalam bukunya yang
berjudul “Al-Hisbah fil Islam” yang menyatakan bahwa didalam sebuah pasar
bebas (sehat) harga dipengaruhi dan dipertimbangkan oleh kekuatan penawaran
dan permintaan (supply and demand ), suatu barang akan turun harganya jika
terjadi kelebihan barang dalam produksi dan juga harga suatu barang bisa naik
jika terjadinya penurunan jumlah barang yang dihasilkan2.

Dalam pandangan islam dalam perekonomian diperlukan adanya suatu


peraturan secara benar serta dibentuknya suatu system kerja yang bersifat
produktif dan adil hingga mewujudkan pasar yang normal. Muhammad Nejatullah
As-Shiddiqi menyimpulkan bahwa ciri-ciri penting pendekatan islam dalam
mekanisme pasar adalah3:

1. Penyelesaian masalah ekonomi yang asasi (konsumsi, produksi dan


distribusi) yang mana merupakan tujuan dari mekanisme pasar
2. Dengan pedoman ajaran islam para konsumen diharapkan bertingkah laku
sesuai dengan mekanisme pasar
3. Adanya campur tangan negara untuk normalisasi dan memperbaiki
mekanisme pasar yang rusak

2
Islabi, A.A. 1997. Konsep Ekonomi Ibnu Taimiyah. Surabaya: PT.Bina Ilmu Offset
3
Warman, A. 2003.Ekonomi Mikro Islam. Jakarta:IIT Indonesia

3
Maka jika mekanisme pasar tersebut dijalankan dengan benar akan menghasilkan
suatu keputusan yang adil dan arif dari berbagai kepentingan masyarakat dan para
pendukung paradigma pasar bebas.

B. Struktur Pasar dalam Pandangan Islam

Merupakan suatu penggolongan produsen kepada beberapa bentuk pasar


berdasarkan ciri-cirinya seperti jenis produk yang dihasilkan, banyaknya
perusahaan dalam suatu industri, mudah tidaknya keluar atau masuk ke dalam
industri dan peranan iklan dalam kegiatan industri4. Dalam teori ekonomi struktur
pasar dibedakan menjadi dua yaitu :

a. Pasar persaingan sempurna

Merupakan jenis pasar dengan jumlah penjual dan pembeli yang sangat
banyak dan produk yang dijualbersifat homogeny atau sama dan tidak dapat
dibedakan5.

b. Pasar persaingan tidak sempurna

Merupakan kebalikan dari pasar persaingan sempurna dimana antara penjual dan
pembeli jumlahnya sedikit. Macam-macam pasar persaingan tidak sempurna
yaitu6 :

 Pasar Monopoli (ihtikar)

Di dalam bentuk pasarnya hanya ada satu penjualyang menguasai pasar.


Dalam islam keberadaan satu penjual di pasar tidaklah dilarang tetapi, tidak boleh
melakukan monopoli atau ikhtikar karena ikhtikar mengmbil suatu keuntungan di
atas keuntungan yang normal dengan cara menjual sedikit jumlah suatu barang
agar mendapatkan harga yang tinggi. Sebagaimana sabda Rasulullah:

ْ‫سا َءهْ َوإن‬ َ ْ‫ إن‬،‫س العَبدْ المحتَكر‬


َ ْ‫سم َْع برخص‬ َْ ‫َو َعنْ اَنَسْ بنْ َمالكْ قَا‬
َْ ‫بئ‬: ‫ل‬
ْ‫س َم َْع بغَالَءْ فَر َح‬
َ
4
Muhammad. 2004. Ekonomi Mikro dalam Perspektif Islam, Yogyakarta:BPFE
5
Ibid
6
Ibid

4
Artinya: “ Dari Anas,ia berkata:sejelek-jelek hamba adalah penimbun barang.
Jika ia mendengan barang murah ia tidak senang dan jika menjadi barang mahal
ia sangat berguna7”

 Pasar Oligopoli

Merupakan pasar dimana penawaran satu jenis barang dikuasai oleh


beberapa perusahaan yang umumnya jumlahnya lebih dari dua tetapi kurang dari
sepuluh. Dalam pasar oligopoly setiap perusahaan memposisikan dirinya sebagai
bagian yang terikat dengan permainan pasar dimana keuntungan yang didapatkan
tergantung dari tindakan para pesaing. Sehingga semua usaha akan melakukan
promosi, pengenalan produk baru, perubahan harga dan lain sebaginya dengan
tujuan untukmenarik banyak konsumen.

 Monopolistik

Merupakan suatu bentuk pasar dimana terdapat banyak produsen yang


menghasilkan barang yang sama tetapi memiliki perbedaan dalam berbagai aspek
yang memiliki ciri masing-masing yang membuatnya beda dari produk lainnya.

C. Definisi Produksi, Distribusi dan Konsumsi dalam Pandangan Islam

Agama islam diturunkan untuk menjawab permasalah yang terjadi pada


manusia salah satunya adalah dalam bidang ekonomi baik ekonomi makro
maupun ekonomi mikro. Agama islam merupakan ajaran agama yang harus
dilaksanakan dalam berbagai aspek yang dalam pelaksanaannya dibutuhkan
penerjemahan dan penafsiran sehingga dapat mewarnai tata kehidupan baik sosial
maupun ekonomi, politik dan budaya masyarakat salah satunya adalah pasar.
Pasar didefinisikan sebagai sarana pertemuan antara penjual dan pembeli,dimana
seorang pembeli datang ke pasar dengan membawa suatu permintaan barang
tertentu untuk bertemu dengan penjual yang membawa penawaran barang yang
sama8. Sehingga menghasilkan kesepakatan antara penjual dan pembeli tentang
tingkatan harga dan jumlah barang dalam transaksi. Berdagang merupakan
aktifitas yang paling umum dilakukan di pasar. Maka dari itu Al-quran
7
Al-Quranul Karim
8
Ibid. hal: 3

5
memberikan pencerahan terhadap aktifitas dalam pasar dengan sejumlah peraturan
dengan tujuan menegakkan keadilan untuk kepentingan semua pihak, baik
individu maupun kelompok.

Al-Quran menjelaskan bahwa orang berdagang tidak akan kehilangan


kemuliaan bila melakukan ekonomi dalam pasar9.sesuai dengan firman Allah
SWT dalam surat Al-Furqan ayat 20 :

‫امْ َويَمشْونَْ في‬ َّ َْ‫سلينَْ إال إنَّهْمْ لَيَأآلون‬


َ ‫الط َع‬ َ ‫َو َما أَر‬
َ ‫سلنَا قَبلَ َكْ منَْ المر‬
ْ‫األس َواق‬
Artinya : “dan kami tidak mengutus rasul-rasul sebelummu, melainkan mereka
sungguh memakan makanan dan berjualan di pasar-pasar..”10

Pasar merupakan tulang punggung perekonomian masyarakat, baik masyarakat


kelas atas maupun masyarakat kelas bawah sekalipun. Semua unsur yang
berkaitan dengan perekonomian pasar berupa produksi, distribusi, maupun
konsumsi yang mana akan melibatkan produsen dan konsumen yang mempunyai
peranan yang sangat penting terhadap mekanisme pasar dan pembentukan harga
dalam pasar.

Kegiatan produksi dalam ilmu ekonomi diartikan sebagai kegiatan yang


menciptakan manfaat baik di masa sekarang maupun di masa yang akan datang.
Teori produksi ekonomi konvensional selalu meksimalkan keuntungan sebagai
motif utamasedangkan islam memiliki pandangan tersendiri mengenai teori
produksi salah satunya adalah Imam Al-Ghazali, beliau merupakan salah satu
ekonom islam yang menguraikan tentang faktor-faktor produksi dan fungsi
produksi dalam kehidupan manusia. Imam Al-Ghazali menganggap bahwa
memproduksi kebutuhan masyarakat dalam jumlah yang mencukupi maka
kewajiban seluruh masyarakat sudah terpenuhi tetapi apabila tidak seorangpun
mencukupi kebutuhan masyarakat tersebut maka semua orang akan di minta

9
Ibid. hal: 3
10
Ibid. hal: 5

6
pertanggung jawabannya di akhirat kelak11. Pada intinya islam lebih menekankan
pada produksi yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan semua masyarakat dan
bukan hanya untuk memenuhi kebutuhan beberapa masyarakat yang mempunyai
uang banayak saja.

Islam disetiap aktifitas ekonominya mengarahkan mekanisme yang


berbasis moral dalam memelihara suatu keadilan sosial yang dilator belakangi
oleh adanya ketidakseimbangan dalam distribusi yang hamper menadi dasar
utama semua masalah perekonomian baik individu maupu sosial maka islam
menyadari bahwa pengakuan akan kepemilikan adalah sesuatu yang sangat
penting. mekanisme distribusi pendapatan atas hak kepemilikan materi dalam
islam mencerminkan beberapa hal yaitu12 :

1. Pemberlakuan hak atas kepemilikan individu pada suatu benda


2. Negara mempunyai wewenang kepemilikan atas suatu kepemilikan
individu yang tidak bertanggung jawab atas kepemilikannya
3. Hak kepemilikan umum dapat menjadi hak milik pribadi dengan konsep
usaha dan niatan
4. Mengadakan sistem bagi hasil bukan riba
5. Dalam hak kepemilikan harta terdapat hak kepemilikan orang lain

Maka dapat dipahami bahwa konsep kepemilikan secara islami sangat berkaitan
dengan hukum Allah SWT seperti firman Allah dam surat Al-Imran ayat 189 :

ْ‫علَى آْلْ شَيءْ قَدير‬ َّْ ‫س َم َاواتْ َواألرضْ َو‬


َْ ‫ّللا‬ َّْ ‫َو‬
َّ ‫لِل ملكْ ال‬
Artinya : “Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan Allah maha
perkasa atas segala sesuatu”13

Konsumsi dalam bahasa belanda adalah consumptie yaitu suatu kegiatan


yang bertujuan mengurangi atau menghabiskan daya guna suatu benda baik
berupa barang maupun jasa dalam rangka memenuhi kebutuhan dan kepuasaan

11
Karim, A. 2011. Ekonomi Mikro Islam. Jakarta: PT. Raja Grafindo
12
Ibid
13
Ibid. hal: 5

7
manusia14. dalam ekonomi konvensional keinginan manusia tidak terbatas
sedangkan sumber daya alamnya terbatas sedangkan islam memandang bahwa
keinginan manusia lah yang harus dibatasi sedangkan sumber daya alam yang
tidak terbatas. Maka dari itu produksi, distribusi dan konsumsi merupakan tujuan
dari mekanisme pasar.

14
Ibid. hal: 3

8
BAB III

KESIMPULAN

Islam merupakan ajaran agama yang bersumber pada Al-Quran dan Hadist
yang mana merupakan segala bentuk sumber pengetahuan salah satunya adalah
perekonomian. Islam memandang perekonomian sebagai suatu hubungan antara
individu maupun kelompok yang menimbulkan suatu kegiatan ekonomi yang
terjadi di pasar. Pasar merupakan tempat berkumpulnya para produsen, distribusi
dan konsumen untuk melakukan kegiatan perekonomian sehingga terbentuklah
suatu mekanisme pasar yang mana islam memandang jika mekanisme pasar
terjalankan dengan baik yaitu penuh dengan kejujuran, keadilan dan kesejahteraan
maka perekonomian akan berkembang dan menguntungkan bagi seluruh aspek
masyarakat. Struktur pasar sendiri merupakan suatu penggolongan produsen
kepada beberapa bentuk pasar berdasarkan ciri-cirinya seperti jenis produk yang
dihasilkan, banyaknya perusahaan dalam suatu industri, mudah tidaknya keluar
atau masuk ke dalam industri dan peranan iklan dalam kegiatan industri.

Dari mekanisme pasar terbentuklah struktur pasar lalu terjadilah kegiatan


didalam pasar tersebut yaitu kegiatan ekonomi yang meliputi produksi, distribusi
dan konsumen yang merupakan tujuan dari adanya mekanisme pasar. Dalam
ekonomi konvensional keinginan manusia tidak ada batasnya dan sumber daya
alam lah yang terbatas sehingga menyebabkan kelangkaan, tetapi islam
memandang bahwa keinginan manusia lah yang harus dibatasi dan sumber daya
alam tidak terbatas.

9
BAB IV
DAFTAR PUSTAKA

Al-Quranul Karim

Islabi, A.A. 1997. Konsep Ekonomi Ibnu Taimiyah. Surabaya: PT.Bina Ilmu
Offset

Karim, A. 2011. Ekonomi Mikro Islam. Jakarta: PT. Raja Grafindo

Muhammad. 2004. Ekonomi Mikro dalam Perspektif Islam, Yogyakarta:BPFE

Suptiyatno. 2008. Ekonomi Mikro perpektif Islam. Malang: UIN Malang Press

Warman, A. 2003. Ekonomi Mikro Islam. Jakarta: IIT Indonesia

10