Anda di halaman 1dari 9

Pengembangan embrio dari Tree Frog Polypedates leucomystax di Kampus

Universitas Negeri Malang

Pearlindah

, Emy Kusumawati

, Dian Ratri Wulandari

, Dan Dwi Listyorini

1*

Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Malang,
Malang, Indonesia

ABSTRAK

katak pohon hidup di tempat-tempat alami yang tercemar. Mengenai peran mereka sebagai ekologi

indikator, penurunan populasi katak di habitat tertentu menunjukkan bahaya lingkungan

penurunan kualitas. Selain itu, kondisi ini dapat membahayakan katak sendiri. Semua jenis katak
berkembang biak di

lingkungan berair seperti kolam, rawa-rawa, dan bidang pertanian. Salah satu katak pohon,
Polypedates

leucomystax, yang termasuk Familia Rachophoridae, tersebar luas di Indonesia. Katak ini memiliki

kulit coklat kekuningan dengan bintik-bintik hitam atau enam baris memanjang dari kepala sampai
ujung posterior tubuh. SEBUAH

pemuliaan beberapa katak menghasilkan sarang busa di air atau tanaman di sekitar badan air, di
mana mereka

kehendak sarang telur mereka dibuahi. Spesies ini menghasilkan lebih dari seratus embrio dalam
satu musim pemijahan.

embrio ini membutuhkan kondisi yang tepat untuk berkembang secara normal di alam. Frog embrio
pembangunan dapat menjadi referensi untuk memahami bagaimana populasi katak bertahan.
Pelajaran ini

difokuskan pada P. leucomystax berkaitan dengan penurunan dalam jumlah karena pengeringan dari

lingkungan dan banyak kehilangan pohon di Kampus Universitas Negeri Malang. e pengembangan th
P.

embrio leucomystax di busa reproduksi diamati sampai mencapai tahap kecebong. Hasil

menunjukkan bahwa embrio berkembang dalam busa sampai mereka menetas maka mereka keluar
dari busa

ke dalam air di mana mereka akan melanjutkan pembangunan mereka. Menimbang bahwa badan
air adalah

persyaratan penting untuk pengembangan P. embrio leucomystax, itu adalah tanggung jawab kita
untuk membuat

upaya pelestarian tidak hanya pohon-pohon tetapi juga jenis badan air termasuk kolam, rawa-rawa,
dan

pertanian ladang juga.

Kata kunci: perkembangan embrio, Polypedates leucomystax, Katak pohon konservasi

PENGANTAR

Kehidupan amfibi di daerah berhutan lembap

dan beberapa spesies tidak dapat dipisahkan dari

air sepanjang hidup mereka [1, 2]. amfibi

adalah salah satu kelas dari vertebrata yang terdiri dari

tiga perintah: Caudata (Urodela), Gymnophiona

(Apoda), dan Anura [3]. Di antara mereka, Anura

(Katak dan kodok) dan Gymnophiona ditemukan di

Indonesia. katak air dan arboreal memiliki

kulit halus, kaki belakang yang relatif lama untuk mereka

tubuh, dan anyaman luas antara mereka

jari kaki. katak darat, di sisi lain, memiliki

kulit bertemu dengan supraorbital beracun besar

kelenjar dan umumnya memiliki kaki pendek.


Amfibi adalah salah satu biota yang menerima

kurang memperhatikan di Indonesia. Hal ini sebagian karena

hewan-hewan ini kurang akrab untuk umum

publik dan di antara peneliti Indonesia [4].

Ada persepsi negatif bahwa katak

beracun atau menjijikkan [5]. Katak memiliki dua peran, sebagai

bio-indikator [6] dan komponen -separated un dari

bioecosystem [7]. Katak memiliki kulit permeabel tipis

sensitif terhadap air yang buruk dan kualitas udara; Dengan demikian,

polusi dapat menurunkan populasi mereka. Sebagai

komponen ekosistem, katak memiliki sangat

peran penting. Katak adalah bagian dari rantai makanan

dan dapat bertindak sebagai insektisida alami. katak memiliki

selera besar dan bantuan menjaga hama serangga

populasi di bawah kontrol. Hilangnya katak

dari suatu ekosistem akan membuat link missin g

yang kemungkinan besar tidak bisa diisi oleh yang lain

spesies [7].

Rhacophoridae adalah keluarga dari katak pohon

sebelumnya dikenal sebagai Hylidae. Keluarga ini

luas tersebar di seluruh dunia [2]. Ini

umumnya dikenal sebagai katak semak atau lebih

ambigu sebagai "katak lumut" atau "bush katak".

Beberapa Rhacophoridae disebut "katak pohon".

Di antara anggota yang paling spektakuler ini

keluarga adalah banyak "katak terbang" [8]. sana

10 keluarga dari Anura tinggal di Indonesia; itu


Pengembangan Polypedates leucomystax

JTLS | J. Trop. Kehidupan. Ilmu 100 Volume 2 | Nomor 3 | September | 2012

adalah Bombinatoridae (Discoglossidae), Mego phryidae (Pelobatidae), Bufonidae, Lymno


dynastidae, Myobatrachidae, Microhylidae, Pelo dryadidae, Ranidae, Rhacophoridae dan Pipidae.

Di antara Rhacophoridae, Nyctixalus (2 jenis),

Philautus (17 spesies), Polypedates (5 jenis),

Rhacophorus (20 spesies) dan Theloderma (2

jenis) [2].

Kami mengamati Polypedates leucomystax, anggota

dari Rhacophoridae ditemukan di Universitas Negeri

Malang. Polypedates leucomystax memiliki jari lebar

dengan ujung datar, anyaman luas antara jari-jari kaki, tetapi

tidak ada di jari; tekstur kulit sm ooth

tanpa nodul, benjolan, pada lipat, kekuningan

kulit coklat dengan bintik-bintik hitam dan enam baris

membentang dari kepala ke ujung posterior tubuh

[2]. Spesies dalam keluarga ini bervariasi dalam ukuran,

dari 1,5 cm (0,59 in) ke 12 cm

(4.7 in). Seperti ny katak arboreal lain, mereka memiliki

jari kaki cakram, dan orang-orang dari genus Chiromantis

memiliki dua jari saling berlawanan di masing-masing tangan. Ini

Keluarga juga mengandung katak terbang Old World,

termasuk Wallace katak terbang (Rhacophorus

nigropalmatus). Katak ini memiliki e xtensive

anyaman antara tangan dan kaki mereka, yang memungkinkan

mereka untuk melayang di udara [8]. Polypedates

leucomystax juga dikenal sebagai Empat berlapis Tree Frog

[2] biasanya hidup di antara tanaman atau sekitar


rawa. Sebagai anggota amfibi, spesies ini

perlu badan air untuk reproduksi [9].

Makalah ini menjelaskan pengembangan

Polypedates leucomystax embrio dalam hal

kondisi lingkungan. Seperti katak arboreal, ini

spesies perlu pohon kawin. Kawin pasangan, sedangkan di

amplexus, diadakan ke sebuah cabang pohon, dan

mengalahkan kaki mereka untuk membentuk busa. Telur diletakkan di

busa, dan ditutupi dengan air mani, sebelum

busa mengeras menjadi casing pelindung. Itu

busa diletakkan di atas sumber air, sehingga

berudu jatuh ke dalam air setelah mereka menetas. Itu

katak pohon embrio d o tidak memiliki alat fisik

untuk membela diri. Sebagian besar mereka sebelumnya

pengembangan dan keluar dari panggung penyebab busa

mereka untuk mengekspos diri mereka untuk banyak ancaman dari

predator seperti semut [8]

BAHAN DAN METODE

Pengamatan terhadap Polypedates leucomystax adalah

dilakukan di beberapa daerah di Universitas Negeri

Malang untuk menemukan Polypedates leucomystax. Itu

Pengamatan dilakukan selama bulan Mei sampai

Juni. reproduksi busa katak yang ditemukan di

daerah pengamatan dibawa ke laboratorium untuk

observasi lebih lanjut. Pengamatan difokuskan pada

pengembangan e mbryo sampai mencapai

berudu panggung dan lingkungan perlu. Data


dicatat menggunakan Casio Exilim 14,1 MP digital

kamera.

HASIL DAN DISCUSSIO N

Polypedates leucomystax pohon katak ditemukan di

halaman sekitar gadis-gadis asrama dan

reproduksi busa dengan embrio pengembangan

ditemukan di sebuah kolam renang ukuran d 1,5 m x 0,5 m x 0.5m

(Gambar 1).

Gambar 1. Perempuan asrama yard (A). Kolam (B), merah

Selengkapnya di A.

Polypedates leucomystax embrio ditemukan di

busa reproduksi melekat pada hich ranting w

direndam sebagian dalam air (Gambar 2). Itu

ukuran busa reproduksi Polypedates

leucomystax adalah sekitar 6 cm dan warna itu

rusak putih. busa ini terharu di beberapa bagian

untuk mengekspos embrio. Ukuran awal

embrio sekitar 1-2 mm, warna putih

dan bentuknya bulat (Gambar ure 3, D-1).

Gambar 2. Polypedates leucomystax busa reproduksi.

busa reproduksi melekat pada ranting (A). Merah

panah titik s dinding kolam. putih panah

menunjuk berkembang embrio, bracked menggambarkan orang s

rep roductive busa. Kuning panah poin

ranting (B).

embrio dikembangkan dalam busa sampai

mencapai tahap tertentu (studi lebih berhati-hati


Dibutuhkan). The embr yo kemudian pindah untuk melarikan diri

dari busa. Setelah berhasil melarikan diri dari

busa, embrio jatuh ke dalam air dan

terus perkembangan mereka. Itu berbeda

dari satu dijelaskan oleh Zweifel [8] di mana

embrio jatuh ke dalam air setelah mencapai

tahap kecebong. Dalam pengamatan kami, embrio

Pearlindah, et al., 2012

JTLS | J. Trop. Kehidupan. Ilmu 101 Volume 2 | Nomor 3 | September | 2012

masih dalam bentuk bola, di kantung embrio,

ketika melarikan diri dari busa.

Di dalam air, embrio aktif bergerak

selama beberapa secon sd kemudian tinggal diam-diam selama satu ke

dua menit dan kemudian pindah lagi; melalui ini

Gerakan embrio-bola tumbuh lebih besar.

Kami menyarankan bahwa ini adalah embriogenesis yang

panggung, ketika embrio meningkatkan jumlah sel dan

mulai terbentuk organ-organ penting (lebih berhati-hati

Penelitian diperlukan). Setelah bergerak selama beberapa

detik, embrio tenang lagi selama

satu sampai dua menit. Berikutnya waktu singkat

Gerakan tampaknya upaya untuk memperpanjang

tubuh embrio menjadi larva dengan ekor, tapi

embrio masih tipis kantung embrio -jelas.

Berikut negara yang tenang, selama beberapa

menit embrio dipindahkan secara menyeluruh, tubuh

diperpanjang, maka menetas dari embrio yang


kantung. Pada tahap ini, jantung telah terbentuk dan

mulai mengalahkan. Proses ini mengambil 2 hari untuk

lengkap (Gambar 3D-2). embrio terus

tumbuh semakin meningkat ing ukuran tubuh dan ekor

panjangnya. Ini kemudian menjadi 24 mm dalam

35 hari (Gambar 3D-3 sampai D-35).

Gambar 3. Mengembangkan embrio Polypedates leucomystax.

Hari pertama pengamatan: embrio berukuran 1

mm (D-1), embrio lolos dari busa

pada hari kedua (D-2), detak jantung adalah

jelas terlihat pada hari ketiga (D-3), membentuk

insang eksternal pada hari keempat (D-4), hitam

bintik-bintik pada tubuh mulai muncul, mata dan

Mulut belum sepenuhnya terbentuk pada hari kelima

(D-5), panjang embrio memperpanjang ed dari

12 mm sampai 14 mm pada hari keenam (D-6),

membentuk bagian mata pada hari kedua belas (D-12), panjang embrio diperpanjang

menjadi 18 mm pada 23 ke

dua puluh hari kelima (D-23-D-25), organ mulut

dilengkapi dengan gigi terbentuk pada tanggal tiga puluh satu

hari (D-30), panjang menjadi 23mm (D-34),

organ hidung dibentuk pada hari ketiga puluh lima

(D-35).

Pengembangan katak embrio di alam adalah

tidak selalu berjalan dengan baik, kadang-kadang

perkembangan embrio bermasalah dan

terhalang oleh beberapa kendala. Yang paling


hambatan penting dalam pengembangan

embrio adalah predator dan perubahan

lingkungan Hidup. Salah satu yang penting predato r kami

diamati adalah semut yang makan pengembangan yang

embrio. Semut dari tanah di sekitar kolam

datang ke ranting untuk mendapatkan dan makan embrio.

Kendala lainnya adalah perubahan

lingkungan Hidup. embrio membutuhkan air untuk

berkembang sampai mencapai tahap matang. Itu

perubahan lingkungan yang mengurangi air

volume atau mengecilkan badan air akan mengancam

kelangsungan hidup dan perkembangan katak pohon

embrio, dan kemudian akan membahayakan perkembangannya

menjadi katak dewasa. Pada gilirannya, hal itu bisa membahayakan

kelangsungan hidup spesies ini.

KESIMPULAN

Polypedates leucomystax perkembangan embrio

eksklusif membutuhkan bo air dy. Hambatan dari

pengembangan embrio yang predator dan

perubahan lingkungan. Jika tubuh air

mengurangi atau menghilang, kelangsungan hidup dan

pengembangan pohon katak embrio akan

terancam. Aku f lingkungan terus

menurunkan, kelangsungan hidup spesies thi s mungkin

terancam punah.