Anda di halaman 1dari 21

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT atas nikmat dan karunia-Nya penyusun dapat menyelesaikan
penyusunan makalah berjudul “PERPINDAHAN PANAS SECARA KONDUKSI” ini. Salawat
dan salam juga penyusun persembahkan kepada Nabi Besar Muhammad SAW beserta keluarga,
sahabat serta pengikutnya sampai akhir zaman. Penyusun menyadari bahwa makalah ini masih
banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Untuk itu penulis masih mengharapkan kritik
dan saran yang bersifat membangun guna penyempurnaan makalah di masa datang. Akhir kata
penyusun mengharapkan semoga makalah ini dapat bermanfaat dan berguna baik bagi penyusun
maupun bagi pembaca,
Amin.

Samarinda, Februari 2016

Penyusun

1
Daftar Isi

KATA PENGANTAR ..................................................................................................... 1


DAFTAR ISI.................................................................................................................... 2
BAB I PENDAHULUAN
1. Latar Belakang .................................................................................................... 3
2. Tujuan ................................................................................................................. 4
3. Manfaat ............................................................................................................... 5
BAB II ISI
1. Pengertian ........................................................................................................ 6
2. Konduktivitas Thermal ....................................................................................... 8
3. Perpindahan panas secara konduksi .................................................................... 9
4. Perpindahan panas konduksi dan difusi energy akibat aktivitas molekul ........... 10
5. Perpindahan panas konduksi dalam zat padat ..................................................... 11
6. Aliran panas melintasi lempeng .......................................................................... 12
7. Aplikasi perpindahan panas secara konduksi di bidang teknik Kimia ................ 14
BAB III PENUTUP
1. Kesimpulan ......................................................................................................... 18
2. Saran ................................................................................................................... 18
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 19
Contoh Soal........................................................................................................... 20

2
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada kebanyakan pengerjaan, diperlukan pemasukan atau pengeluaran kalor,
untuk mencapai dan mempertahankan keadaan yang dibutuhkan sewaktu proses
berlangsung. Kondisi pertama yaitu mencapai keadaan yang dibutuhkan untuk
pengerjaan, terjadi umpamanya bila pengerjaan harus berlangsung pada suhu tertentu dan
suhu ini harus dicapai dengan jalan pemasukan atau pengeluaran kalor. Kondisi kedua
yaitu mempertahankan keadaan yang dibutuhkan untuk operasi proses, terdapat pada
pengerjaan eksoterm dan endoterm. Disamping perubahan secara kimia, keadaan ini
dapat juga merupakan pengerjaan secara alami. Dengan demikian, Pada pengembunan
dan penghabluran (kristalisasi) kalor harus dikeluarkan. Pada penguapan dan pada
umumnya juga pada pelarutan, kalor harus dimasukkan. Hukum alam menyatakan bahwa
kalor adalah suatu bentuk energi.
Analisa perpindahan panas dapat digunakan untuk menaksir biaya, kelayakan, dan
besarnya peralatan yang diperlukan untuk memindahkan sejumlah panas tertentu dalam
waktu yang ditentukan. Ukuran ketel, pemanas, mesin pendingin, dan penukar panas
tergantung tidak hanya pada jumlah panas yang harus dipindahkan, tetapi terlebih-lebih
pada laju perpindahan panas pada kondisi-kondisi yang ditentukan. Beroperasinya
dengan baik komponen-komponen peralatan, seperti misalnya sudu-sudu turbin atau
dinding ruang bakar, tergantung pada kemungkinan pendinginan logam-logam tertentu
dengan membuang panas secara terus menerus pada laju yang tinggi dari suatu
permukaan. Juga pada rancang-bangun (design) mesin-mesin listrik, transformator dan
bantalan, harus diadakan analisa perpindahan panas untuk menghindari konduksi-
konduksi yang akan menyebabkan pemanasan yang berlebihan dan merusakan peralatan.
Berbagai contoh ini menunjukkan bahwa dalam hampir tiap cabang keteknikan dijumpai
masalah perpindahan panas yang tidak dapat dipecahkan dengan penalaran
termodinamika saja, tetapi memerlukan analisa yang didasarkan pada ilmu perpindahan
panas.

3
Hampir tidak mungkin menguraikan gejala fisik secara tepat, dan untuk
merumuskan suatu soal dalam bentuk persamaan yang dapat diselesaikan kita perlu
mengadakan beberapa pengira-iraan (approximation).
Dalam perhitungan rangkaian listrik, biasanya diasumsikan bahwa nilai tahanan,
kapasitansi, dan induktansi tidak tergantung pada arus yang mengalir melaluinya. Asumsi
ini menyederhanakan analisanya, tetapi dalam hal-hal tertentu dapat sangat membatasi
ketelitian hasilnya.
Saat menafsirkan hasil ahir suatu analisa, kita perlu mengingat asumsi, idealisasi
dan pengira-iraan yang telah kita buat selama mengadakan analisa tersebut. Kadang-
kadang kita perlu mengadakan pengira-iraan keteknikan dalam penyelesaian suatu soal,
karena tidak memadainya keterangan tentang sifat-sifat fisik. Sebagai contoh, dalam
merancang bagian-bagian mesin untuk pengoperasian pada suhu tinggi mungkin kita
perlu memakai batas proporsional (propoyional limit) atau kuat-lelah (fatigue strength)
bahannya dari data suhu rendah. Guna menjamin pengoperasian yang memuaskan dari
bagian mesin ini, perancang harus menerapkan faktor keamanan (safety factor) pada hasil
yang diperoleh dari analisanya. Pengira-iraan semacam itu perlu pula dalam soal-soal
perpindahan panas. Sifat-sifat fisik seperti konduktivitas termal atau viskositas berubah
dengan suhu, tetapi jika dipilih suatu harga rata-rata yang tepat , maka penyelesaian soal
dapat sangat disederhanakan tanpa memasukan kesalahan yang cukup besar dalam hasil
ahirnya.
Jika panas berpindah dari suatu fluida ke dinding , seperti misalnya didalam ketel,
maka kerak terbentuk pada pengoperasian yang terus menerus dan akan mengurangi laju
aliran panas. Untuk menjamin pengoprasian yang memuaskan dalam jangka waktu yang
lama, maka harus ditrapkan faktor keamanan untuk mengatasi kemungkinan ini. Dalam
perpindahan panas ada tiga jenis perpindahan panas yaitu perpindahan panas dengan cara
konduksi, konveksi, dan radiasi.

1.2 Tujuan

Memahami jenis-jenis perpindahan panas dan aplikasi perpindahan panas dibidang teknik
kimia.

4
1.3 Manfaat

Mahasiswa dapat mengetahui jenis-jenis perpindaham panas dan pengaplikasian


perpindahan panas dibidang teknik kimia.

5
BAB II
ISI

2.1 Pengertian

Perpindahan kalor adalah perpindahan energi yang disebabkan oleh perbedaan


temperatur. Kalor berpindah dari suatu titik yang bersuhu tinggi menuju titik lain yang
bersuhu lebih rendah. Perpindahan kalor terbagi atas tiga mekanisme perpindahan, yaitu
konveksi, konduksi, dan radiasi.Perpindahan kalor secara konduksi termasuk peristiwa
perpindahan panas denganperantara yang bersifat konduktor.Perpindahan kalor konduksi
merupakan perpindahan kalor yang terjadi jika dalam suatu bahan yang bersifat kontinu
terdapat gradient suhu, dimana kalor akan mengalir tanpa disertai oleh suatu gerakan zat.
Prinsip dasarnya adalah jika ada dua benda dengan suhu yang berbeda dan kalor
menyentuh langsung bidang permukaan zat, maka kalorakan mengalir dari benda yang
bersuhu lebih tinggi ke benda yang bersuhu lebih rendah. Setiap benda mempunyai
konduktivitas termal (kemampuan mengalirkan panas) tertentuyang akan mempengaruhi
panas yang dihantarkan dari sisi yang panas ke sisi yang lebihdingin. Semakin tinggi nilai
konduktivitas termal suatu benda, maka semakin cepat benda tersebut mengalirkan panas
yang diterima dari satu sisi ke sisi yang lain.
Kalor merupakan salah satu bentuk energi. Kalor adalah energi yang berpindah
dari benda yang suhunya lebih tinggi ke benda yang suhunya lebih rendah ketika kedua
benda bersentuhan.Kalor bisa diibaratkan seperti air yang secara spontan mengalir dari
tempat yang tinggi ke tempat yang rendah tanpa peduli berapa banyak air yang sudah
berada di bawah.Panas juga mengalir secara spontan dari benda yang bertemperatur
tinggi ke benda yang bertemperatur rendah tidak peduli seberapa besar ukuran kedua
benda itu (ukuran benda menentukan banyaknya kandungan kalor) (Kern, 1965).
Suatu zat menerima atau melepaskan kalor, maka ada dua kemungkinan yang
terjadi.Dua kemungkinan tersebut adalah kalor sensibel (sensible heat) dan kalor laten
(latent heat). Kalor sensibel (sensible heat) adalah kalor yang dihasilkan pada peristiwa
perubahan temperatur dari zat yang menerima atau melepaskan kalor. Apabila suatu zat
menerima kalor sensibel maka akan mengalami peningkatan temperatur dan jika zat

6
tersebut melepaskan kalor sensibel maka akan mengalami penurunan temperatur. Yang
kedua adalah terjadi perubahan fase zat. Kalor jenis ini disebut dengan kalor laten (latent
heat). Jika suatu zat menerima atau melepaskan kalor, pada awalnya akan terjadi
perubahan temperatur, namun demikian hal tersebut suatu saat akan mencapai keadaan
jenuh dan menyebabkan perubahan fase. Kalor yang demikian itu disebut sebagai kalor
laten. Pada suatu zat terdapat dua macam kalor laten, yaitu kalor laten peleburan atau
kalor laten penguapan (pengembunan). Kalor laten suatu zat biasanya lebih besar dari
kalor sensibelnya, hal ini karena diperlukan energi yang besar untuk merubah fase suatu
zat (MC Cabe, 1985).
Suhu adalah ukuran rata - rata energi kinetik partikel dalam suatu benda. Kalor
yang diberikan dalam sebuah benda dapat digunakan untuk 2 cara, yaitu untuk merubah
wujud benda dan untuk menaikkan suhu benda itu. Besar kalor yang diberikan pada
sebuah benda yang digunakan untuk menaikkan suhu tergantung pada :
1. kalor jenis benda
2. perbedaan suhu kedua benda
3. massa benda
(Rudiwarman, 2011).

Gambar 2.1. Perpindahan Panas Konduksi pada Dinding.

7
2.2 Konduktivitas thermal
Tetapan kesebandingan (k) adalah sifat fisik bahan atau material yang disebut
konduktivitas termal.Pada umumnya konduktivitas termal itu sangat tergantung pada
suhu.Konduktivitas termal menunjukkan seberapa cepat bahan itu dapat menghantarkan
panas konduksi. Pada umumnya nilai (k) dianggap tetap, namun sebenarnya nilai k
dipengaruhi oleh suhu (T) (Anonim 1, 2014).
Tabel 2.1 Konduktivitas Termal Berbagai Bahan pada 0 oC.
Konduktivitas Termal Bahan W/m.°C Btu/h . ft . ºF
(K)
Perak ( murni ) 410 237
Tembaga ( murni ) 385 223
Aluminium ( murni ) 202 117
Nikel ( murni ) 93 54
Besi ( murni ) 73 42
Baja karbon, 1% C 43 25
Timbal (murni) 35 20,3
Baja karbon-nikel 16,3 9,4
Kuarsa ( sejajar sumbu ) 41,6 24
Magnesit 4,15 2,4
Marmar 2,08-2,94 1,2-1,7
Batu pasir 1,83 1,06
Kaca, jendela 0,78 0,45
Kayu maple atau ek 0,17 0,096
Serbuk gergaji 0,059 0,034
Wol kaca 0,038 0,022
Air-raksa 8,21 4,74
Air 0,556 0,327
Amonia 0,540 0,312
Minyak lumas, SAE 50 0,147 0,085
Freon 12, 22FCCI 0,073 0,042

8
Hidrogen 0,175 0,101
Helium 0,141 0,081
Udara 0,024 0,0139
Uap air ( jenuh ) 0,0206 0,0119
Karbon dioksida 0,0146 0,00844
Konduktivitas termal merupakan suatubesaran intensifbahan yang menunjukkan
kemampuan untuk menghantarkan panas (Anonim 2, 2014).Konduktivitas termal adalah
suatu fenomena transport dimanaperbedaan temperatur menyebabkan transfer energi
termal dari satudaerah benda panas ke daerah yang sama pada temperatur yang
lebihrendah.Konduktivitas termal dari material adalah laju perpindahan panas dengan
konduksi per satuan panjang per derajat Celcius.Hal ini dinyatakan dalam satuan
W/m°C.Berdasarkan daya hantar kalor, benda dibedakan menjadi dua, yaitu:

a. Konduktor →bahan yang mudah dalam menghantarkan kalor


Contoh :aluminium, besi, baja, tembaga
b. Isolator→bahan yang lebih sulit dalam menghantarkan kalor
Contoh :plastik, kayu, kain, kertas, kaca

2.3 Perpindahan panas secara konduksi


Yang dimaksud dengan konduksi ialah pengangkutan kalor melalui satu jenis zat.
Sehingga perpindahan kalor secara hantaran/konduksi merupakan satu proses
pendalaman karena proses perpindahan kalor ini hanya terjadi di dalam bahan. Arah
aliran energi kalor, adalah dari titik bersuhu tinggi ke titik bersuhu rendah. Perpindahan
panas konduksi dan difusi energi akibat aktivitas molekul Sudah diketahui bahwa tidak
semua bahan dapat menghantar kalor sama sempurnanya. Dengan demikian, umpamanya
seorang tukang hembus kaca dapat memegang suatu barang kaca, yang beberapa cm
lebih jauh dari tempat pegangan itu adalah demikian panasnya, sehingga bentuknya dapat
berubah. Akan tetapi seorang pandai tempa harus memegang benda yang akan ditempa
dengan sebuah tang. Bahan yang dapat menghantar kalor dengan baik dinamakan
konduktor. Penghantar yang buruk disebut isolator. Sifat bahan yang digunakan untuk
menyatakan bahwa bahan tersebut merupakan suatu isolator atau konduktor ialah
koefisien konduksi terma. Apabila nilai koefisien ini tinggi, maka bahan mempunyai
9
kemampuan mengalirkan kalor dengan cepat. Untuk bahan isolator, koefisien ini bernilai
kecil.
Persamaan umum yang biasa digunakan dalam perpindahan panas dengan cara
konduksi adalah:

Keterangan:
H : Panas
k : Konduktivitas termal
T : Perbedaan suhu
x : Perbedaan panjang/ jarak
A : Luas permukaan

H adalah perpindahan panas dan merupakan gradien suhu kearah perpindahan

panas. Konstanta positif k disebut konduktivitas atau kehantaran termal (thermal


konductivity) benda itu, A adalah luas permukaan, sedangkan tanda minus diselipkan agar
memenuhi hukum kedua termodinamika, yaitu bahwa panas mengalir dari suhu tinggi ke
suhu yang lebih rendah.

2.4 Perpindahan panas konduksi dan difusi energy akibat aktivitas molekul
Pada umumnya, bahan yang dapat menghantar arus listrik dengan sempurna
(logam) merupakan penghantar yang baik juga untuk kalor dan sebaliknya. Selanjutnya
bila diandaikan sebatang besi atau sembarang jenis logam dan salah satu ujungnya
diulurkan ke dalam nyala api. Dapat diperhatikan bagaimana kalor dipindahkan dari
ujung yang panas ke ujung yang dingin. Apabila ujung batang logam tadi menerima
energi kalor dari api, energi ini akan memindahkan sebahagian energi kepada molekul
dan elektron yang membangun bahan tersebut. Moleku1 dan elektron merupakan alat
pengangkut kalor di dalam bahan menurut proses perpindahan kalor konduksi. Dengan
demikian dalam proses pengangkutan kalor di dalam bahan, aliran elektron akan
memainkan peranan penting .

10
Persoalan yang patut diajukan pada pengamatan ini ialah mengapa kadar alir
energi kalor adalah berbeda. Hal ini disebabkan karena susunan molekul dan juga atom di
dalam setiap bahan adalah berbeda.
Untuk satu bahan berfasa padat molekulnya tersusun rapat, berbeda dengan satu
bahan berfasa gas seperti udara. Molekul udara adalalah renggang seka1i. Tetapi
dibandingkan dengan bahan padat seperti kayu, dan besi , maka molekul besi adalah lebih
rapat susunannya daripada molekul kayu. Bahan kayu terdiri dari gabungan bahan kimia
seperti karbon, uap air, dan udara yang terperangkat. Besi adalah besi. Kalaupun ada
bahan asing, bahan kimia unsur besi adalah lebih banyak.

2.5 Perpindahan panas konduksi di dalam zat padat


Aliran kalor konduksi terjadi jika dalam suatu bahan kontinu terdapat gradient
suhu, maka kalor akan mengalir tanpa disertai oleh suatu gerakan zat. Pada logam-logam
padat, konduksi termal merupakan akibat dari gerakan elektron yang tidak terikat.
Konduktivitas termal berhubungan erat sekali dengan konduktivitas listrik. Pada zat padat
yang bukan penghantar listrik, konduksi termal merupakan akibat dari transfer
momentum oleh masing-masing molekul di samping gradient suhu. Contoh perpindahan
kalor secara konduksi antara lain: perpindahan kalor pada logam cerek pemasak air atau
batang logam pada dinding tungku (Anonim 4, 2014)
Hubungan dasar yang menguasai aliran kalor melalui konduksi adalah
kesebandingan antara laju aliran kalor melintasi permukaan isothermal dan gradient suhu
yang terdapat pada permukaan itu. Hubungan umum ini disebut Hukum Fourier yang
berlaku pada setiap lokasi di dalam suatu benda, pada setiap waktu. Hukum tersebut
dapat dituliskan sebagai:
dq ∂T
= −k (1)
dA ∂n
dimana A = luas permukaan isothermal yang tegak lurus terhadap arah aliran kalor(m²)

n = jarak, diukur tegak lurus terhadap permukaan itu(m / det)


q = laju aliran kalor melintas permukaan itu pada arah normal terhadap permukaan(kj /
det,W)
T = suhu( °C, °F )

11
k = konstanta proporsionalitas (tetapan kesebandingan)(W/m.°C)
(Tim Penyusun,2014).
Konduksi pada kondisi distribusi suhu konstan disebut konduksi keadaan stedi
(steady-state conduction). Pada keadaan stedi, T hanya merupakan fungsi posisi saja
dan laju aliran kalor pada setiap titik pada dinding itu konstan. Untuk aliran stedi satu
dimensi, persamaan (1) dapat dituliskan :
q 𝑑T
= −k (2)
A 𝑑n
Konstanta proporsionalitas k di atas adalah suatu sifat fisika bahan yang disebut
konduktivitas termal (Tim Penyusun,2014).

2.6 Aliran panas melintasi lempeng


Suatu lempeng rata seperti terlihat pada Gambar 1.1, diandaikan bahwa (k) tidak
tergantung pada suhu dan luas dinding sangat besar dibandingkan dengan tebalnya,
sehingga kehilangan kalor dari tepi-tepinya dapat diabaikan. Permukaan-permukaan luar
dinding tegak lurus terhadap bidang gambar, dan kedua permukaan itu isothermal.Arah
aliran kalor tegak lurus terhadap dinding. Karena keadaan stedi, tidak ada penumpukan
ataupun pengurasan kalor di dalam lempeng itu, dan q konstan di sepanjang lintas aliran
kalor. Jika x adalah jarak dari sisi yang panas, maka persamaan 2 dapat dituliskan :
q 𝑑T
= −k (3)
A 𝑑x
Gambar 2.2 Pemanasan Suatu Lempeng pada Keadaan Steady.

X1 X2

T2

12
Oleh karena hanya x dan T yang merupakan variabel dalam Pers. (3), integrasi
langsung akan menghasilkan :
q T1−T2 ∆T
=k = (4)
A x2−x1 ∆x
Dimana ∆T = beda suhu melintas lempeng
∆x = tebal lempeng
(Tim Penyusun,2014).
Bila konduktivitas termal k berubah secara linier dengan suhu, maka k diganti
dengan nilai rata-rata k̅. Nilai k̅ dapat dihitung dengan mencari rata-rata aritmetik dari k
pada kedua suhu permukaan, T1 dan T2, atau dengan menghitung rata-rata aritmetik suhu
dan menggunakan nilai k pada suhu itu.
Persamaan (4) dapat dituliskan dalam bentuk :
∆T
q= (5)
R
dimana R adalah tahanan termal zat padat antara titik 1 dan titik 2 .

Gambar 1.3Dinding Rata dalam Susunan Seri


ka kb kc

TI

TO

xa xb xc

13
Karena dalam aliran kalor stedi semua kalor yang melalui tahanan pertama harus
seluruhnya melalui tahanan kedua pula, dan lalu tahanan ketiga, maka qa, qb dan qc
tentulah sama, dan ketiganya dapat ditandai dengan q.
q ka ∆Ta kb ∆Tb kc ∆Tc
= = = (6)
A ∆xa ∆xb ∆xc

Selanjutnya,
q x x x
(T1 − T8 ) = (∆Ta + ∆Tb + ∆Tc ) = ( a + b + c ) (7)
A k k k a b c

atau
q
= U(TI − TO ) (8)
A

dimana
1 xa xb x
=( + + c) = R (9)
U ka kb k c

U adalah overall heat transfer coefficient.


Koefisien perpindahan panas menyeluruh (overall heat transfer coefficient, U)
merupakanaliranpanasmenyeluruhsebagaihasilgabunganproseskonduksidankonveksi.Koe
fisienperpindahanpanasmenyeluruhdinyatakandenganW/m2oC. Koefisien perpindahan
panas menyeluruh menyatakan mudah atau tidaknya panas berpindah dari fluida panas ke
fluida dingin. Besar kalor yang mengalir per satuan waktu pada proses konduksi ini
tergantung pada :
a. Berbanding lurus dengan luas penampang batang
b. Berbanding lurus dengan selisih suhu kedua ujung batang, dan
c. Berbanding terbalik dengan panjang batang

2.7 Aplikasi perpindahan panas secara konduksi di bidang Teknik Kimia

1. APLIKASI PERPINDAHAN PANAS PADA THERMOS


Pada saat mendidihkan air panas, berarti kita mendapatkan air panas. Bagaimana
caranya agar air ini tetap panas? Tentunya kita masukkan ke dalam thermos. Thermos
merupakan salah satu alat untuk menyekat kalor. Bagaimanakah cara kerja thermos
hingga dapat menyekat kalor agar air tetap panas? Pada thermos terdapat dinding kaca di

14
mana bagian dalam dan bagian luarnya dibuat mengkilap. Bagian dalam kaca dibuat
mengkilap agar kalor dari air panas tidak terserap pada dinding. Sementara bagian luar
dinding kaca dibuat mengkilap berlapis perak agar tidak terjadi perpindahan kalor secara
radiasi. Ruang hampa di antara bagian dalam dan luar berfungsi untuk mencegah
perpindahan kalor secara konveksi. Tutup thermos terbuat dari bahan isolator, seperti
gabus, untuk mencegah terjadinya perpindahan kalor secara konduksi. Dengan demikian
air di dalam thermos tetap panas.

2. APLIKASI PERPINDAHAN PANAS KONVEKSI DALAM MEDAN ALIRAN PAKSA


MENGGUNAKAN ALGORITMA SIMPLE
Aplikasi ini merupakan aplikasi pada geometri dua plat datar. Perpindahan kalor
konveksi dalam medan aliran merupakan gejala yang dipengaruhi oleh distribusi
kecepatan aliran dan sifat-sifat fluida setempat. Distribusi kecepatan dalam medan aliran
ini harus memenuhi dua persamaan secara serentak. persamaan momentum dan
persamaan kontinuitas. Bila harga tekanan yang tepat disubstitusi ke dalam persamaan
momentum, maka medan kecepatan yang dihasilkan akan memenuhi persamaan
kontinuitas.
Algoritrna SIMPLE (Semi-Implicit Method fur Pressure-Linked Equalioiis,
Patankar, 1972) merupakan salah satu metoda untuk mendapatkan medan tekanan yang
"tepat" yang diawali dengan menebak medan tekanan dan kecepatan pada awal iterasi.
Substitusi harga tebakan ini ke dalam persamaan momentum memberikan medan
kecepatan yang selanjutnya dikoreksi agar memenuhi persamaan kontinuitas. Medan
tekanan juga dikoreksi dengan suatu faktor relaksasi yang harus ditentukan untuk
mendapatkan konvergensi solusi. Pada tugas akhir ini, algoritma SIMPLE, diterapkan ke
dalam sistem aliran udara di antara dua plat datar yang dipanaskan. Simulasi dilakukan
pada berbagai kondisi kecepatan aliran serta temperatur dan jarak antar plat. Persyaratan
konvergensi yang dipilih untuk menghentikan iterasi adalah bahwa selisih harga antara
kecepatan dari persamaan momentum dan kecepatan dari persamaan kontinuitas tidak
melebihi 1% (relatif terhadap kecepatan setempat) untuk seluruh titik grid dalam medan
aliran. Dari simulasi ini dapat diperoleh distribusi temperatur dan kecepatan pada seluruh
titik dalam medan aliran udara di antara dua plat datar (sepanjang domain simulasi).

15
Distribusi temperatur yang telah diperoleh selanjutnya dapat digunakan untuk
menghitung distribusi bilangan Nusselt sepanjang arah aliran udara. Sebagai hasilnya,
diperoleh distribusi bilangan Nusselt yang berubah secara asimtotik menuju harga yang
bervariasi di sekitar 7,534 - 7,542. Hasil ini cukup dekat dengan data yang terdapat di
dalam referensi (Ozisik, Iieul Iiwi /erj) di mana bilangan Nusselt berubah secara
asimtotik menuju harga 7,541.

3. APLIKASI DALAM CFD

Aplikasi CFD Dalam Kehidupan Computational Fluid Dynamics atau CFD adalah
analisis sistem yang melibatkan aliran fluida, perpindahan panas dan fenomena-
fenomena terkait seperti reaksi kimia dengan cara simulasi berbasis komputer.

APLIKASI CFD

 Dalam perancangan instalasi perpipaan

Aplikasi dari piranti lunak berbasis metoda nemrik adalah dalam


perancangan instalasi perpipaan. Dengan bantuan piranti lunak ini proses
perancangan menjadi lebih mudah karena analisis terhadap rancangan langsung
dapat diketahui hanya dengan menggambarkan instalasi rancangan. Umumnya
piranti lunak yang tersedia di pasaran menyediakan fasilitas untuk berbagai
boundary conditions seperti single atau double acting displacement, single atau
double acting rotational, translational dengan bi-linear stiffness, snubbers, guide
dan limit stop, tie-rod assembly, gap dan friksi, dan lain-lain.

 Aplikasi pada Industri

Di bidang Aerospace : memperkirakan aliran fluida pada pesawat dan juga


menentukan material yang akan dipakai oleh pesawat, simulasi bagian mana dari
pesawat yang akan menerima kalor dan tekanan paling tinggi akibat gesekan
dengan atmosfir saat meninggalkan atau menuju bumi, merancang dan mendisain
bentuk pesawat, drag force dan lift force, etc.

16
Di bidang proses industry : design dan analisa pipa pada industry oil &
gas, analisa blade pompa, proses terjadinya kavitasi pada pompa maupun pipa,
Heat Exchanger., water mixer, milk heater, etc

 Aplikasi di bidang otomotif

Di bidang Otomotif : penentuan sifat aerodinamik pada bagian kendaraan,


pergerakan kendaraan pada terowongan, system wiper, Fuel rail, Muffler,
catalytic converter, natural convection with radiation ( head lamp), alternator, etc.

Powerplant : simulasi keadaan yang terjadi selama proses generasi -Di bidang
listrik berlangsung, yang umumnya terjadi pada boiler(PLTU), sehingga dapat
mengetahui erosi partikel, korosi, perpindahan panas terutama didalam tube
(pipa), particle drying (pengeringan partikel), ignition (pengapian), dan burnout
dynamics (pergerakan api pembakaran). mengetahui karakteristik api,
karakteristik turbin, keadaan didalam boiler, pipa, efisiensi optimal cooling tower,
optimasi waste (PLTG)

Di bidang Elektronika : analisa aliran thermal di dalam assembli computer, pada


tata letak server database.

Di bidang HVAC (Heat Ventilating Air Conditioner) : perpindahan kalor dan


distribusi kontaminan dalam dimensi ruang (tiga dimensi), distribusi aliran udara
dan tempratur, parameter kenyaman tata letak ruangan, Air Cond. Duct system
pada Mass transport, building, etc

Di bidang kesehatan : simulasi aliran darah dalam pembuluh darah arteri dan vena
, menjelaskan efek pernapasan dari partikael-partikel berukuran berbeda dalam
tubuh manusia , kontaminasi udara, air, atau fluida lainnya.

17
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

1. Perpindahan kalor adalah perpindahan energi yang disebabkan oleh perbedaan


temperatur.

2. Yang dimaksud dengan konduksi ialah pengangkutan kalor melalui satu jenis zat.
Sehingga perpindahan kalor secara hantaran/konduksi merupakan satu proses
pendalaman karena proses perpindahan kalor ini hanya terjadi di dalam bahan

3.2 Saran

Dalam pembuatan makalah ini, kami sadar bahwa kami masih membutuhkan
masukan atupun koreksi dikarenakan makalah ini masih jauh dari kata sempurna, sebab
kesempurnaan hanyalah milik Tuhan semata.

18
DAFTAR PUSTAKA

Kreith,Frank dan Arko prijono.prinsip-prinsip perpindahan panas.Edisi ketiga.


Erlangga:Jakarta.1997.

Holman, J.P., dan jasjfi.Perpindahan Kalor.Edisi keenam.Erlangga:Jakarta.1997

Incropera, F.P., dan Dewitt, D.P., Fundamental of Heat and Mass Transfer, John Wiley & Sons,
2002.

Kern, D.Q., Process Heat Transfer, Mc Graw Hill, New York, 1950.

Holman, J.P., Heat Transfer, Mc Graw Hill, New York, 1987.

Holman, J.P. Perpindahan Panas, edisi keenam. 2001. Erlangga : Jakarta.

Kern, DQ. 1965. Process Heat Transfer. New York : Mc.Graw-Hill.

MC. Cabe, W.L, Smith, JC, Harriot, P. 1985. Unit Operation of Chemical Enginering 4th ed.
New York : Mc.Graw-Hill.

Sumber internet :

Anonim 1. 2014. Thermal Conductivity Measurement. http://en.wikipedia.org


/wiki/Thermal_conductivity_measurement. (diakses pada 5 Oktober 2014)

Anonim 2. 2014. Heat Conduction. http://en.wikipedia.org/wiki/Heat_conduction. (diakses pada


5 Oktober 2014).

Anonim 3. 2014. Koefisien Pindah Panas. http://id.wikipedia.org/


wiki/Koefisien_pindah_panas. (diakses pada 5 Oktober 2014).

Anonim 4. 2014. Konduksi. http://perpindahankalor.blogspot.com/2012/12/


konduksi_8.html. (diakses pada 5 Oktober 2014).

Rudiwarman. 2011. Perpindahan Panas. http://www.bersahabat. blogspot.


com//2011/06/perpindahan-panas.html. (diakses pada 5 Oktober 2014)

19
CONTOH SOAL

1. Sebatang tembaga murni dengan panjang 100 cm dipanaskan hingga mencapai temperatur
300OC. Bila lebar tembaga 100 cm dan tebalnya 1 cm, tentukan panas yang berpindah bila
temperatur sekelilingnya 50Oc dengan koefisien perpan tembaga, k = 369 W/mK !
Diketahui : temperatur tembaga, T1 = 300OC = 573 K; temperatur sekeliling, T2 = 50OC = 323 K;
panjang, L = 100 cm = 1 m; tebal, x = 1 cm = 10-2 m; koefisien perpan tembaga, k = 369 W/mK
Diminta : panas yang berpindah
Jawab :
Panas yang berpindah dari satu sisi ke sisi lainnya benda padat, terjadi dengan cara konduksi,
menurut J.B.J Fourier, untuk perpindahan panas dengan cara konduksi, berlaku persamaan :
qk = k * (A/x) * (Tpanas-Tdingin) ...............(2.2)
qk = 369 (W/mK) * (1 * 1 (m2) /10-2 (m)) * (573 -323) (K)
qk = 9225 kW

2. Dinding sebuah tanur terdiri dari 3 lapisan, yaitu : bata tahan api, kbta = 0,8 Btu/hr ftOF;
isolasi, ki = 0,1 Btu/hr ftOF; dan bata merah, kbm = 0,58 Btu/hr ftOF dimana temperaturnya
dipertahankan 3000OF pada bagian dalam dan 80OF pada bagian luar dan memiliki luas, A = 60
ft2, tentukan laju aliran panas yang melewati dinding tanur tersebut dengan memperhatikan
gambar dibawah !

Diketahui : temperatur dinding, Tp = 3000OF, Tc = 80OF; tebal, xbta = ¾ ft, xi = 1/3 ft, xbm = 1/2
ft ; koefisien perpan dinding, kbta = 0,8 Btu/hr ftOF, ki = 0,1 Btu/hr ftOF, kbm = 0,58 Btu/hr ftOF ;
luas, A = 60 ft2
Diminta : laju aliran panas yang melewati dinding tersebut

20
Jawab :
Laju aliran panas yang melewati dinding tersebut, dihitung dengan persamaan :
qtot = ΔT / Rtot
qtot = (Tp-Tc) / /(Rsp + Rbta + Ri + Rbm + Rsc )
Dengan :
Rsp = 1 / (hp * A)
Rsp = 1 / (12 (Btu/hrft2oF) * 60 (ft2))
Rsp = 0,00139 hroF/ Btu
Rbta = xbta / (kbta * A)
Rbta = ¾ (ft) / (0,8 (Btu/hrftoF) * 60 (ft2))
Rbta = 0,0156 hroF/ Btu
Ri = xi / (ki * A)
Ri = 1/3 (ft) / (0,1 (Btu/hrftoF) * 60 (ft2))
Ri = 0,0556 hroF/ Btu
Rbm = xbm / (kbm * A)
Rbm = 1/2 (ft) / (0,58 (Btu/hrftoF) * 60 (ft2))
Rbm = 0,0144 hroF/ Btu
Rsc = 1 / (hc * A)
Rsc = 1 / (2 (Btu/hrft2oF) * 60 (ft2))
Rsc = 0,00833 hroF/ Btu

Sehingga, Laju aliran panas yang melewati dinding tersebut


qtot = (3000-80)(oF)/( 0,00139 + 0,0156 + 0,0556 + 0,0144 + 0,00833 )(hroF/ Bt)
qtot = 30633,66 Btu/hr )

21